ANALISIS MORFOLOGI DAN SITOLOGI TANAMAN BUAH NAGA KULIT KUNING (Selenicereus megalanthus)

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "ANALISIS MORFOLOGI DAN SITOLOGI TANAMAN BUAH NAGA KULIT KUNING (Selenicereus megalanthus)"

Transkripsi

1 ANALISIS MORFOLOGI DAN SITOLOGI TANAMAN BUAH NAGA KULIT KUNING (Selenicereus egalanthus) Skripsi Untuk eenuhi sebagian persyaratan Guna eperoleh derajat Sarjana Pertanian di Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret Jurusan/Progra Studi Agronoi Oleh : Ari Setyowati H FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA 2008

2 Analisis orfologi dan sitologi tanaan buah naga kulit kuning (Selenicereus egalanthus) Yang dipersiapkan dan disusun oleh : Ari Setyowati H Telah dipertahankan di depan Dewan Penguji pada tanggal :... dan dinyatakan telah eenuhi syarat Susunan Ti Penguji Ketua Anggota I Anggota II Ir. Sukaya, MS. NIP Dr. Ir. Endang Yuniastuti, MSi. NIP Ir. Sri Hartati, MP. NIP Surakarta, Oktober 2008 Mengetahui Universitas Sebelas Maret Fakultas Pertanian Dekan Prof. Dr. Ir. H. Suntoro, MS NIP KATA PENGANTAR ii

3 Puji syukur ke hadirat Allah SWT yang telah elipahkan segala rahat dan hidayah-nya sehingga Penulis dapat enyelesaikan rangkaian penelitian dan penulisan skripsi yang berjudul Analisis Morfologi dan Sitologi Tanaan Buah Naga Kulit Kuning (Selenicereus egalanthus) ini dengan baik. Penulis enyadari bahwa dala penulisan dan penyusunan skripsi ini dapat berjalan baik karena adanya bibingan, bantuan, dan pengarahan berbagai pihak. Oleh sebab itu, Penulis engucapkan teria kasih kepada : 1. Prof. Dr. Ir. H. Suntoro, MS selaku Dekan Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret Surakarta. 2. Ir. Wartoyo S. P., MS selaku Ketua Jurusan Agronoi Fakultas Pertanian Universitas Sebalas Maret Surakarta. 3. Ir. Sukaya, MS. selaku Dosen Pebibing Utaa. 4. Dr. Ir. Endang Yuniastuti, MSi. selaku Dosen Pebibing Pendaping. 5. Ir. Sri Hartati, MP. selaku Dosen Pebahas. 6. Ir. Aalia Tetrani Sakya, MS. MPhil selaku Dosen Pebibing Akadeik. 7. DIPA UNS yang telah ebiayai penelitian. 8. Seua pihak yang telah ebantu dei kelancaran penulisan skripsi ini. Penulis enyadari bahwa skripsi ini asih jauh dari sepurna. Untuk itu kritik dan saran yang ebangun penulis harapkan dei perbaikan. Akhir kata, seoga skripsi ini dapat beranfaat bagi para pebaca pada uunya dan penulis pada khususnya. Surakarta, Oktober 2008 Penulis DAFTAR ISI iii

4 HALAMAN JUDUL... i HALAMAN PENGESAHAN... ii KATA PENGANTAR... iii DAFTAR ISI... iv DAFTAR GAMBAR... vi DAFTAR LAMPIRAN... vii RINGKASAN... viii SUMMARY... ix I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang... 1 B. Peruusan Masalah... 2 C. Tujuan Penelitian... 3 D. Hipotesis... 3 II. TINJAUAN PUSTAKA A. Tanaan Buah Naga... 4 B. Susunan Genetik... 6 III. METODE PENELITIAN A. Tepat dan Waktu Penelitian... 9 B. Bahan dan Alat Penelitian Bahan Alat... 9 C. Rancangan Penelitian Morfologi Sitologi... 9 D. Tata Laksana Penelitian Peilihan Lokasi Pengaatan Morfologi a. Morfologi Akar b. Morfologi Batang c. Morfologi Buah iv

5 d. Morfologi Biji Pebibitan Pebuatan preparat Pengaatan Krooso a. Julah krooso b. Ukuran krooso c. Bentuk krooso d. Kariotipe E. Metode Analisis Data Morfologi Sitologi IV. HASIL DAN PEMBAHASAN A. Lokasi B. Deskripsi Akar C. Deskripsi Batang D. Deskripsi Buah E. Deskripsi Buah F. Julah krooso G. Ukuran krooso H. Bentuk krooso I. Kariotipe V. KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesipulan B. Saran DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN v

6 DAFTAR GAMBAR Noor Judul Halaan 1. Batang Buah Naga Kulit Kuning (Selenicereus egalanthus) Buah Selenicereus egalanthus Krooso Buah Naga Kulit Kuning (Selenicereus egalanthus) Kariotipe Buah Naga Kulit Kuning (Selenicereus egalanthus) Idiogra Buah Naga Kulit Kuning (Selenicereus egalanthus) vi

7 DAFTAR LAMPIRAN Noor Judul Halaan 1. Tanaan Buah Naga Kulit Kuning (Selenicereus egalanthus) Gabar Bahan dan Alat Yang Digunakan dala Pengaatan Krooso Tanaan Buah Naga Kulit Kuning (Selenicereus egalanthus) Ukuran dan Bentuk Krooso Tanaan Buah Naga Kulit Kuning (Selenicereus egalanthus) Rekapan Data Pengaatan Morfologi Tanaan Buah Naga Kulit Kuning (Selenicereus egalanthus) vii

8 ANALISIS MORFOLOGI DAN SITOLOGI TANAMAN BUAH NAGA KULIT KUNING (Selenicereus egalanthus) Ari Setyowati H RINGKASAN Buah naga erupakan salah satu buah tropis yang sangat potensial untuk dikebangkan. Inforasi akan karakter orfologi dan sitologi tanaan buah naga asih sedikit dan sederhana sehingga perlu dilakukan analisis orfologi dan sitologi. Analisis orfologi dan sitologi enghasilkan inforasi yang berguna untuk endukung progra peuliaan tanaan buah naga. Penelitian ini bertujuan untuk epelajari karakter orfologis dan sitologis (kariotipe) pada tanaan buah naga kulit kuning (S. egalanthus). Penelitian ini engabil sapel dari Agrowisata Kusuo Wanadri Pantai Glagah Indah, Yogyakarta. Identifikasi krooso dilaksanakan di Laboratoriu Peuliaan Tanaan Fakultas Pertanian UNS. Penelitian dilaksanakan pada bulan Deseber 2006 sapai Juni Metode yang digunakan adalah pengaatan survei di lapangan dan etode squashing dengan pra perlakuan dala air selaa 24 ja pada suhu 5-8ºC, fiksasi dala larutan asa asetat 45% selaa 2 ja pada suhu 5-8ºC, hidrolisis dala larutan HCl 1 N selaa 3-4 enit pada suhu 60ºC, pewarnaan dala larutan aceto orcein 2% selaa 24 ja pada suhu 5-8ºC, dan squashing (peencetan). Data orfologis dan sitologis dianalisis dan disajikan secara deskriptif. Morfologi tanaan S. egalanthus adalah akar berbentuk benang berwarna putih kekuningan dengan siste perakaran tanaan serabut. Batangnya adalah batang basah yang licin dan bersegi dengan tepi cekung. Buah berbentuk lonjong dikelilingi duri-duri pendek, kulit buah berwarna kuning, dan warna daging buah putih. S. egalanthus eiliki julah krooso tetraploid 2n = 4X = 44 dengan panjang krooso berkisar 2 + 0,098 µ sapai dengan 4,75 + 0,98 µ.. Ruus kariotip krooso S. egalanthus 2n = 4X = 44 = s. Kata kunci : orfologi, Selenicereus egalanthus, sitologi. viii

9 THE MORPHOLOGY AND CYTOLOGY ANALYSIS OF YELLOW SKIN DRAGON FRUIT (Selenicereus egalanthus) Ari Setyowati H SUMMARY Dragon fruit is one of tropical fruit which is potential to be developed. The inforation of dragon fruit s orphology and cytology character is quite little and siple so it need to do orphology and cytology analysis. The orphology and cytology analysis give the useful inforation to support the dragon fruit breeding progra. This research ais to study the orphology character and cytology (caryotipe) of yellow skin dragon fruit (S. egalanthus). It was took saple fro Agrowisata Kusuo Wanadri Pantai Glagah Indah, Yogyakarta. Identification of chroosoe conducted at Plants Breeding Laboratory of Agriculture Faculty UNS. It was conducted fro Deceber 2006 until June The ethod that was used is field research survey and squash ethod with pretreatent in cold water for 24 hours at C, fixation with asetat glacial 45% for 2 hours C, hydrolysis with HCL 1 N for 3-4 inutes 60 0 C and stainning with aceto-orcein 2% for 24 hours C. The orphology and cytology data was analysed and presented descriptively. The orphology of S. egalanthus is that the root has a thread shape which is colour is white yellowish with a fibrous root syste. The ste is wet, slippery and angular with convect side. The fruit is oval surrounded by short thorns, fruit s skin is yellow, and the flesh of fruit is white. S. egalanthus has a tetraploid chroosoe 2n = 4X = 44 which is length around 2 + 0,098 µ to 4,75 ± 0,098 µ. The chroosoe caryotipe forula of S. egalanthus 2n = 4X = 44 = s. Keywords: orphology, Selenicereus egalanthus,cytology. ix

10 ANALISIS MORFOLOGI DAN SITOLOGI TANAMAN BUAH NAGA KULIT KUNING (Selenicereus egalanthus) Oleh : ARI SETYOWATI H FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA 2008 x

11 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Tanaan buah naga yang berasal dari Aerika Tengah dan Selatan belu banyak dibudidayakan. Tanaan ini baru dibudidayakan secara intensif di beberapa negara seperti: Israel, Colobia, Nikaragua, Vietna, Thailand, Cina, dan Australia (Lichtenzveig, et. al., 2000). Tanaan buah naga juga disebut sebagai dragon fruit karena buahnya eiliki jubai yang enyerupai sisik naga. Tanaan ini eiliki ciri-ciri bentuk pohon yang erabat dengan duri-duri yang tubuh di sepanjang sulur dan akan terlihat unik terlebih jika telah uncul buah pada sulursulurnya. Pada awalnya, tanaan ini hanya dianfaatkan sebagai tanaan hias. Akan tetapi, setelah diketahui bahwa buahnya enak diakan keudian ulai diusahakan pebudidayaannya sebagai tanaan buah. Buah naga dapat dikonsusi dala bentuk segar aupun olahan. Menurut Kristanto (2003), buah naga epunyai kandungan air yang sangat tinggi sekitar 90,20 % dari berat buah. Rasanya cukup anis karena gula dala buah yang cukup tinggi. Selain dibudidayakan sebagai tanaan buah, buah naga juga dibudidayakan sebagai tanaan obat karena eiliki khasiat untuk kesehatan anusia. Khasiat tersebut antara lain: sebagai penyeibang gula darah, pencegah kanker usus, pelindung kesehatan ulut, pengurang kolestrol, pencegah pendarahan, dan dan obat keluhan keputihan. Tanaan ini ulai dikenal dan dibudidayakan di Indonesia pada tahun Meskipun deikian, perkebangan budidaya tanaan ini sangat labat, padahal kondisi ikli Indonesia sangat endukung untuk pengebangan tanaan ini. Pada tahun 2006 baru ada beberapa daerah yang ebudidayakan tanaan ini yaitu Malang, Kediri, Tawangangu, Searang, dan Kulon Progo dengan luas pertanaan yang beraga. Beberapa tahun terakhir ini, setelah diketahui bahwa buah naga berkhasiat obat, usaha budidaya buah naga terus dilakukan karena sangat enguntungkan. Meskipun deikian, pebudidayaan buah naga kulit kuning asih jarang dilakukan. 1 xi

12 Buah naga kulit kuning enghendaki lingkungan tubuh di daerah dataran tinggi, berbeda dengan buah naga jenis lain yang dapat dibudidayakan di dataran rendah. Pengenalan tanaan buah naga berdasarkan karakter orfologi dan sitologi akan sangat endukung keberhasilan progra peuliaan tanaan buah naga. Akan tetapi, sapai dengan saat ini pengetahuan akan karakter orfologi dan sitologi tanaan buah naga asih sedikit dan sederhana. Dengan engetahui secara pasti karakter orfologi dan sitologi suatu tanaan, aka dapat diketahui inforasi genetik suatu tanaan sehingga dapat dicari etode yang tepat untuk pengebangan dan pebudidayaannya. Buah naga yang dibudidayakan di Indonesia ada 2 genus yaitu Hylocereus dan Selenicereus. Buah naga yang dibudidayakan adalah buah naga dari genus Hylocereus yaitu H. undatus (daging buah putih), H. polyrhizus (daging buah berwarna erah tua), dan H. costaricensis (daging buah berwarna erah uda) yang seuanya erupakan tanaan diploid dengan 2N = 2X = 22. Sedangkan genus Selenicereus yang dibudidayakan adalah S. egalanthus yang erupakan tanaan tetraploid 2N = 4X = 44. Meski sudah diketahui ploidinya naun belu diketahui kariotipenya. B. Peruusan Masalah Deskripsi engenai tanaan buah naga ini asih sederhana dan asih didasarkan pada penapilan orfologinya saja. Oleh sebab itu, hasil yang diperoleh asih belu akurat. Deskripsi berdasarkan fenotip saja akan eberikan hasil yang berbeda-beda karena perbedaan lingkungan tubuhnya. Penapilan fenotip suatu tanaan dipengaruhi oleh faktor lingkungan dan faktor genetik serta interaksi antara keduanya. Deskripsi berdasarkan analisis sitologi diharapkan dapat eberikan inforasi yang akurat engenai sifat genetik suatu tanan sehingga akan eperudah pelaksanaan progra peuliaan tanaan. Berdasarkan uraian tersebut di atas aka asalah yang akan diangkat dala penelitian ini yaitu: xii

13 1. Hubungan atau kesesuaian antara sifat orfologi dengan krooso yang diaati. 2. Pola kariotipe tanaan buah naga kulit kuning (Selenicereus egalanthus). C. Tujuan Penelitian Penelitian ini bertujuan untuk epelajari karakter orfologis dan sitologis (kariotipe) pada tanaan buah naga kulit kuning (Selenicereus egalanthus). D. Hipotesis 1. Ada hubungan antara sifat orfologi dan krooso. 2. Julah krooso buah naga kulit kuning (Selenicereus egalanthus) 2n = 4X = 44 yang pada kariotipe tetraploid. xiii

14 II. TINJAUAN PUSTAKA A. Tanaan Buah Naga Jenis buah naga ada epat aca, pertaa buah naga daging putih (Hylocereus undatus), buah naga daging erah (Hylocereus polyrhizus), buah naga daging super erah (Hylocereus costaricensis), dan buah naga kulit kuning daging putih (Selenicereus egalanthus). Buah jenis ini bercitarasa anis bercapur asa segar, epunyai sisik atau jubai kehijauan di sisi luar, serta kadar keanisannya tergolong rendah dibandingkan buah naga jenis lain, yakni briks (Anoni, 2008a). Buah naga berkulit kuning daging putih (Selenicereus egalanthus) eiliki taksonoi sebagai berikut: Divisi : Magnoliophyta Kelas : Dicotyledoneae Ordo : Caryophyllales Faili : Cactaceae Genus : Selenicereus Spesies : Selenicereus egalanthus (Anoni, 2008b). Sebagai salah satu anggota faili Cactaceae, tanaan buah naga tidak eerlukan persyaratan tubuh yang ruit. Tanaan buah naga dapat tubuh baik tubuh baik pada tanah yang relatif kurang subur (bahkan pada tanah berbatu), pada tanah yang bereaksi relatif asa sapai pada tanah bergara dan tahan terhadap kekurangan air. Tanaan buah naga dapat tubuh baik pada kondisi air tanah endekati titik layu (wilting point). Di Aerika Tengah, tanaan buah naga ditana di antara tanaan pohon. Hal ini erupakan indikator bahwa tanaan buah naga erupakan salah satu tanaan yang tahan terhadap naungan. Di Israel, untuk dapat tubuh dengan baik bahkan tanaan ini eerlukan naungan 30-60%. Tanaan buah naga juga tahan terhadap fluktuasi teperatur yang sangat tinggi. Tanaan asih dapat tubuh dan berbuah baik pada kisaran teperatur 8-38º C. Tanaan 4 xiv

15 akan engalai kerusakan pada teperatur lebih dari 39º C, pebungaan terhabat (Soelistyari et. al., 2006). Tanaan buah naga perakarannya bersifat epifit, yaitu erabat dan enepel pada batang tanaan lain. Akar tanaan ini sangat tahan kekeringan dan tidak tahan dengan genangan yang cukup laa. Akar tanaan buah naga tidak terlalu panjang dan terbentuk akar cabang. Dari akar cabang tubuh akar rabut yang sangat kecil, lebut, dan banyak (Kristanto, 2003). Batang tanaan buah naga engandung air dala bentuk lendir dan berlapiskan lilin bila sudah dewasa. Batang berukuran panjang dan bentuknya segitiga dengan warna hijau kebiru-biruan atau ungu. Pada batang ini banyak tubuh cabang diana batang dan cabang tersebut berfungsi sebagai daun dala proses asiilasi. Batang dan cabang ditubuhi duri-duri yang keras tetapi sangat pendek sehingga tidak encolok. Letak duri tersebut pada tepi batang aupun cabang (Kristanto, 2003). Bunga tanaan buah naga terletak pada sulur batang, berbentuk teropet, dan berwarna putih. Susunan bunga erupakan susunan bunga ajeuk. Buahnya berbentuk bulat panjang dan lonjong serta berdaging warna erah dan sangat tebal. Letak buah pada uunya endekati ujung cabang atau batang. Pada batang atau cabang dapat tubuh lebih dari 1 buah, terkadang bersaaan atau berhipitan. Ketebalan kulit buah 2-3 c dan pada perukaan kulit buah terdapat jubai atau jabul berukuran 1-2 c. Biji buah naga berbentuk bulat berukuran kecil dan berwarna hita. Kulit biji sangat tipis tetapi keras (Kristanto, 2003). Buah kaktus adu (buah naga) cukup kaya dengan berbagai zat vitain dan ineral yang dapat ebantu eningkatkan daya tahan tubuh. Penelitian enunjukkan buah naga erah sangat baik untuk siste peredaran darah. Buah naga juga dapat untuk engurangi tekanan eosi dan enetralkan toksik dala darah. Penelitian juga enunjukkan buah ini dapat encegah kanker usus, selain engandung kolestrol yang rendah dala darah dan pada waktu yang saa enurunkan kadar leak dala tubuh. Secara keseluruhan, setiap buah naga erah engandung protein yang apu xv

16 engurangi etabolise badan dan enjaga kesehatan jantung; serat (encegah kanker usus, kencing anis, dan diet); karotin (kesehatan ata, enguatkan otak, dan encegah penyakit); kalsiu (enguatkan tulang); dan fosferos. Buah naga juga angandung zat besi untuk enabah darah; vitain B1 (engawal kepanasan badan); vitain B2 (enabah selera); vitain B3 (enurunkan kadar kolestrol); dan vitain C (Zain, 2006). B. Susunan Genetik Deskripsi tanaan yang hanya didasarkan penapilan fenotip saja akan eberikan hasil yang berbeda-beda. Untuk eperudah pengebangan peuliaan tanaan aka diperlukan juga deskripsi tanaan berdasarkan analisis sitologinya. Pengaatan sifat berdasarkan uji sitologis tersebut akan sangat diperlukan untuk eberikan inforasi yang akurat engenai sifat genetik pada suatu tanaan (Akagi, et. al., 1996). Uji sitologis sangat diperlukan dala usaha peuliaan tanaan karena dengan pengaatan sitologis tersebut, inforasi sifat genetik (berdasarkan julah, ukuran dan susunan kroosonya) dapat lebih akurat (Stent, 1978). Menurut Crowdrer (1986), krooso erupakan benda-benda halus berbentuk batang panjang atau pendek dan lurus atau bengkok serta berfungsi sebagai pebawa bahan keturunan atau ateri genetik. Krooso erupakan bentukan akroolekul besar yang euat DNA yang ebawa inforasi genetika dala sel biologi. DNA dapat terpaket dala satu atau lebih krooso. Sebuah krooso (dala bahasa Yunani chroa = warna dan soa = badan) adalah sebuah potongan DNA yang sangat panjang dan berkelanjutan, yang terdapat banyak gen unsur regulator dan sekuens nukleotida lainnya. Selaa itosis (pebelahan sel), krooso terkondensasi dan disebut krooso etafase. Hal ini enyebabkan asing-asing krooso dapat diaati elalui ikroskop optik. Setiap krooso eilki dua lengan, yang pendek disebut dengan lengan p (dari bahasa Perancis petit yang berarti kecil) dan lengan yang panjang lengan q (q engikuti p dala alpabet) (Anoni, 2008c). xvi

17 Struktur krooso dapat dilihat sangat jelas pada fase-fase tertentu waktu pebelahan nukleus pada saat ereka bergulung. Setiap krooso dala geno biasanya dapat dibedakan satu dengan lainnya oleh beberapa kriteria, terasuk panjang relatif krooso, posisi suatu struktur yang disebut sentroer yang ebagi krooso dala dua tangan yang panjangnya berbeda-beda, kehadiran dan posisi bidang (area) yang ebesar yang disebut tobol (knob) atau krooer, adanya perpanjangan halus pada terinal dari aterial kroatin yang disebut satelit dan sebagainya (Stansfield, 1991). Krooso-krooso itu berbeda ukuran besarnya dan dala posisi dari sentroer-sentroernya sekalipun kedua anggota dari setiap pasangan hoolog adalah dala strukturnya. Ukuran besarnya dan posisi sentroer ebantu untuk ebedakan satu krooso dengan yang lain (Apandi, 1992). Eery (1983) berpendapat bahwa sentroer bertanggung jawab untuk gerakan krooso pada pebelahan inti sel. Setiap krooso tidak hanya berbeda dala letak sentroernya tetapi juga dala panjang totalnya. Suatu krooso dengan sentroer edian (etasentris) akan epunyai tangan-tangan dengan ukuran yang kira-kira saa. Krooso yang subetasentris atau akrosentris epunyai tangan-tangan yang jelas ukurannya tidak saa. Jika sentroer suatu krooso berada di atau dekat sekali dengan salah satu ujung krooso disebut telosentris. Setiap krooso dari geno (dengan pengecualian krooso-krooso seks) diberi noor secara berurutan enurut panjangnya, diulai pertaa kali dengan krooso yang paling panjang (Stansfield, 1991). Pertelaan lengkap seua diiliki oleh suatu tipe sel enyusun kariotipenya dan kariotipe biasanya dipersiapkan dengan peotongan asingasing pasangan kroatid dari suatu fotograf dan engaturnya dala deretan enurut ukurannya. Kariotipe itu berguna karena dapat eungkinkan pengenalan yang cepat terhadap penyipangan pada julah atau orfologi krooso. Kariotipe juga berfungsi untuk enentukan hubungan evolusi antara jenis-jenis yang berbeda (Adisoearto, 1988). xvii

18 Menurut Apandi (1992), kariotipe erupakan gabaran dari seua krooso aktual yang diteukan dala sebuah sel. Kariotipe selalu diperlihatkan dengan krooso-krooso yang enjadi dua, sebab kita bisa eberi gabaran engenai krooso-krooso hanya setelah krooso itu enjadi dua dan elingkar pada pebelahan sel. Krooso dapat diperlihatkan dengan teknik pengecatan khusus hanya selaa waktu inti sel sedang ebelah. Ini disebabkan karena krooso pada saat itu enebal dan eendek serta lebih banyak enyerap zat warna dibanding dengan inti sel yang sedang dala keadaan istirahat (Eery, 1983). Menurut Apandi (1992), prosedur pewarnaan odern eproduksi pewarnaan yang tidak erata, enghasilkan jalur-jalur/garisgaris terang dan gelap. Pola bergaris-garis dari krooso individual yang diteukan adalah unik dan konsisten. Hal ini digunakan untuk engenali (identifikasi) pasangan-pasangan hoolog. Pengaatan krooso paling sering enggunakan etode squash atau etode pencet yaitu suatu etode untuk endapatkan preparat dengan cara eencet suatu potongan jaringan atau suatu organise secara keseluruhan. Dengan deikian, didapat suatu preparat yang enyebar sehingga dapat diaati di bawah ikroskop. Dala pebuatan preparat ini diusahakan agar sel-sel terpisah satu saa lain, tetapi tidak kehilangan bentuk aslinya dan tersebar dala suatu lapisan di atas gelas benda, sehingga eperudah dala pengaatan bagian-bagian sel. Metode ini banyak dipakai di dala laboratoriu botani (Suntoro, 1983). xviii

19 III. METODE PENELITIAN A. Tepat dan Waktu Penelitian Penelitian ini engabil sapel dari Agrowisata Kusuo Wanadri Pantai Glagah Indah, Dusun Bebekan, Teon, Kulon Progo, Yogyakarta. Identifikasi krooso dilaksanakan di Laboratoriu Peuliaan Tanaan Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret Surakarta. Penelitian dilaksanakan pada bulan Deseber 2006 sapai Juni B. Bahan dan Alat Penelitian 1. Bahan Bahan yang digunakan dala penelitian ini antara lain yaitu : a. Tanaan buah naga kulit kuning (Selenicereus egalanthus). b. Larutan aceto-orcein 2%, aquadest, asa asetat 45%, larutan HCl 1N, tisu, kertas label, dan cat kuku. 2. Alat Pot, cutter, flakon, pinset, pensil, gelas preparat, gelas penutup, oven, refrigerator (alari pendingin), ikroskop cahaya, dan ikroskop foto. C. Rancangan Penelitian 1. Morfologi Penelitian orfologi dilaksanakan dengan etode pengaatan survei di lapangan. Survei pada dasarnya ditujukan untuk engetahui kondisi di lokasi penelitian terasuk di dalanya elakukan pengaatan faktorfaktor lingkungan dan identifikasi tanaan buah naga. Pengabilan sapel sejulah 5 tanaan dilakukan secara acak (rando sapling). 2. Sitologi xix

20 Penelitian sitologi dilaksanakan dengan etode squashing (peencetan) yaitu suatu etode untuk endapatkan preparat dengan cara eencet suatu potongan jaringan atau suatu organise secara keseluruhan. Dengan deikian, didapat suatu preparat yang enyebar sehingga dapat diaati di bawah ikroskop. D. Tata Laksana Penelitian Penelitian ini dilaksanakan elalui 9 tahap-tahap sebagai berikut : 1. Peilihan Lokasi Penentuan lokasi sebagai tepat pengabilan sapel (bahan) identifikasi orfologi dilakukan secara sengaja (purpossive). Lokasi tersebut yaitu Agrowisata Kusuo Wanadri Pantai Glagah Indah, Dusun Bebekan, Teon, Kulon Progo, Yogyakarta. Identifikasi krooso dilaksanakan di Laboratoriu Fisiologi dan Bioteknologi Tanaan Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret Surakarta. 2. Pengaatan Morfologi Pengaatan sifat orfologi engabil sapel tanaan sejulah 5 tanaan secara acak. Variabel-variabel yang diaati didasarkan pada orfologi tanaan yang dinyatakan oleh Tjitrosoepoo (2003). Variabelvariabel tersebut eliputi sifat akar, batang, buah, dan biji. a. Morfologi Akar 1) Julah akar (banyak sedikitnya) diaati berdasarkan banyaknya akar yang tubuh (sangat sedikit, sedikit, sedang, banyak, atau sangat banyak). 2) Bentuk akar, pengaatan dilakukan dengan engaati bentuk akar tanaan, apakah akar tanaan berbentuk tobak (fusiforis), berbentuk gasing (napiforis), atau berbentuk benang (filiforis). 3) Ada tidaknya rabut akar diaati berdasarkan banyaknya rabut akar yang tubuh (tidak ada, sedikit, sedang, banyak, atau banyak sekali). 4) Warna akar (putih, putih kekuningan, kuning, atau warna lain). xx

21 5) Siste perakaran, pengaatan dilakukan dengan engaati siste perakarannya apakah terasuk siste akar tunggang atau siste akar serabut. b. Morfologi Batang 1) Jenis batang, pengaatan dilakukan dengan engaati apakah batang terasuk jenis batang basah (herbaceus), batang berkayu (lignosus), batang ruput (calus), atau batang endong (calaus). 2) Bentuk batang, pengaatan dilakukan dengan engaati bentuk batang pada penapang elintangnya, apakah terasuk bentuk bulat (teres), bersegi (angularis), atau pipih. 3) Perukaan batang, pengaatan dilakukan dengan engaati perukaannya, apakah terasuk licin (laevis), berusuk (costatus), beralur (sulcatus), bersayap (alatus), berabut (pilosus), berduri (spinosus), eperlihatkan bekas-bekas daun, eperlihatkan bekas-bekas daun penupu, eperlhatkan banyak lentisel, atau keadaan-keadaan, isalnya lepasnya kerak. 4) Percabangan batang diaati ada tidaknya percabangan pada batang keudian ditentukan cara percabangannya apakah terasuk onopodial, sipodial, atau enggarpu. 5) Julah cabang diaati dengan enghitung julah cabang dari batang utaa. 6) Warna batang (hijau, hijau tua, hijau kekuningan, atau warna lain). 7) Bentuk lingir batang, pengaatan dilakukan dengan engaati bentuk lingir batang apakah elengkung ke dala (cebung) atau elengkung ke luar (cekung). c. Morfologi Buah 1) Berat buah, pengaatan dilakukan dengan cara enibang buah yang diaati. xxi

22 2) Bentuk buah, pengaatan dilakukan dengan cara engaati bentuk buah dan enentukan apakah berbentuk bulat, bulat telur, lonjong, atau bintang. 3) Warna kulit buah, pengaatan dilakukan dengan engaati secara seksaa warna kulit buah. 4) Warna daging buah, pengaatan dilakukan dengan engaati secara seksaa warna daging buah. 5) Aroa citarasa, pengaatan dilakukan dengan cara erasakan daging buah apakah rasanya asa, anis, atau anis sekali. 6) Adanya duri atau jubai, pengaatan dilakukan dengan cara engaati apakah pada kulit buah terdapat duri atau jubai. d. Biji 1) Julah biji per buah, pengaatan dilakukan dengan enghitung julah biji per buah. 2) Berat 100 biji, pengaatan dilakukan dengan enibang berat tiap 100 biji. 3) Bentuk biji, pengaatan dilakukan dengan engaati bentuk biji dan enentukan apakah berbentuk bulat, bulat telur, atau lonjong. 4) Warna biji, dilakukan dengan engaati secara seksaa warna biji. 3. Pebibitan Bibit buah naga diperoleh dari setek sulur. Setek ditubuhkan dala pot dengan enggunakan edia tana berupa pasir alang. Setelah uncul akar, keudian dipotong dan digunakan sebagai bahan pebuatan preparat. 4. Pebuatan preparat Pebuatan preparat enggunakan etode squash (peencetan) dan penyegelan secara sei peranen yang diaplikasi dari cara yang dipakai oleh Anggarwulan et al., 1999; Parjanto et al., Praperlakuan diulai xxii

23 dengan peotongan akar. Akar dicuci dengan air bersih, bagian akar yang eristeatis dipotong sepanjang kira-kira 5 dari ujung akar, direnda dala aquadest selaa 24 ja pada refrigerator pada suhu C. Potongan akar difiksasi dengan enggunakan larutan asa asetat 45% dan disipan dala refrigerator selaa 2 ja, setelah selesai potongan akar diabil dan dicuci dengan aquadest tiga kali. Potongan akar yang telah difiksasi selanjutnya dihidrolisis dengan larutan HCl 1N selaa 3-4 enit dan disipan dala oven pada suhu 60 0 C keudian HCl 1N dibuang dan dicuci lagi dengan aquadest tiga kali (Anggarwulan et al., 1999). Pewarnaan krooso dilakukan dengan cara erenda potongan akar dala larutan aceto orcein 2% (Anggarwulan et al., 1999; Parjanto et al., 2003) selaa 24 ja dala refrigerator. Setelah pewarnaan, tudung akar pada ujung akar dihilangkan, bagian eristeatis (kurang lebih 0,5 dari ujung akar) diabil dan diletakkan di atas gelas preparat. Selanjutnya potongan akar tersebut ditutup dengan gelas penutup yang diletakkan di atas potongan akar dan dilakukan penekanan (squash) dengan ibu jari atau dengan enggunakan ujung pensil secara perlahan (Daayanti dan Mariska, 2003; Anggarwulan et al., 1999). Keudian preparat yang telah dipencet, disegel dengan enggunakan cat kuku bening (Anggarwulan et al., 1999) dan diaati dengan enggunakan ikroskop cahaya pada perbesaran 1000 kali. xxiii

24 Beberapa sel yang terlihat dipilih sel yang tidak enupuk dan enunjukkan tahap proetafase atau etafase. Pada tahap tersebut krooso tapak enyebar dengan baik, sehingga eudahkan dala pengaatan. Sel yang terpilih dipotret dengan ikroskop-foto Nikon dan dibuat ikrografinya. Metode ini erupakan odifikasi dari etode yang dipergunakan Parjanto et al. (2003). 5. Pengaatan krooso Pengaatan orfologi krooso eliputi : a. Julah krooso Pengaatan julah krooso dilakukan setelah krooso tapak jelas pada ikroskop cahaya, selanjutnya dipotret dan dari hasil cetakan diperbesar sehingga dapat dihitung julah kroosonya (Anggarwulan et al., 1999). b. Ukuran krooso Setelah krooso dihitung, keudian dari gabar krooso diukur panjang kedua lengan (Anggarwulan et al., 1999) dan panjang kroosonya (hasil penjulahan panjang lengan panjang dan panjang lengan pendek) (Parjanto et al., 2003) c. Bentuk krooso Bentuk krooso ditentukan berdasarkan letak sentroernya. Letak sentroer ditentukan berdasarkan rasio lengan panjang dan lengan pendek. Penentuan bentuk krooso ini engacu pada cara Ciupercescu et al. (1990) cit. Parjanto et al. (2003). d. Kariotipe xxiv

25 Krooso pada tahap proetafase atau etafase yang enunjukkan penyebaran krooso dengan baik dipotret dengan ikroskop-foto. Gabar krooso yang diperoleh keudian diaati orfologinya dan disusun secara berurutan dari ukuran terpanjang sapai terpendek sebagai kariotip. Penyusunan kariotip dilakukan dengan easangkan krooso hoolog yang ditentukan berdasarkan keiripan ukuran dan bentuk krooso (Parjanto, et al., 2003). E. Metode Analisis Data 1. Morfologi Data orfologis dianalisis dan disajikan secara deskriptif berdasarkan hasil pengaatan orfologi di lapang. 2. Sitologi Data sitologis dianalisis dan disajikan secara deskriptif berdasarkan pengaatan dari gabar krooso hasil peotretan, pengaatan panjang dan bentuk krooso. xxv

26 IV. HASIL DAN PEMBAHASAN A. Lokasi Lahan di Agrowisata Kusuo Wanadri Pantai Glagah Indah, Dusun Bebekan, Teon, Kulon Progo, Yogyakarta erupakan lahan berpasir dengan ketinggian tepat 5 dpl. Kondisi lingkungan tubuh tanaan buah naga di tepat penelitian eiliki rata-rata intensitas cahaya atahari harian antara 2860 lux lux. Suhu rata-rata harian antara 27 0 C-31 0 C. Kelebaban udara harian rata-rata antara 88%-93%. Curah hujan antara /th. Kondisi lingkungan tubuh tersebut sudah sesuai dengan syarat tubuh tanaan buah naga seperti yang dinyatakan oleh Kristanto (2003), bahwa suhu yang ideal bagi tanaan buah naga antara 26 0 C-36 0 C dan kelebaban yang dibutuhkan tanaan antara 70%-90%. Akan tetapi, pertubuhan tanaan buah naga kulit kuning akan optial jika ditana di daerah dingin dengan ketinggian tepat lebih dari 800 dpl. B. Deskripsi Akar Morfologi akar S. egalanthus eiliki beberapa kesaaan dengan akar tanaan buah naga genus Hylocereus. Kesaaan tersebut antara lain: akarnya berbentuk filiforis, eiliki rabut-rabut akar dengan julah sedang, warna akar putih kekuningan, dan eiliki siste perakaran serabut. Morfologi akar S. egalanthus juga eiliki perbedaan dengan akar tanaan buah naga genus Hylocereus yaitu dala hal julah akar. Julah akar S. egalanthus tidak sebanyak julah akar tanaan buah naga genus Hylocereus. Perbedaan julah akar antara Selenicereus dengan Hylocereus keungkinan berpengaruh terhadap pertubuhan tanaan. Pertubuhan Selenicereus cenderung lebih labat jika dibandingkan dengan pertubuhan Hylocereus. Hal ini diungkinkan karena pengaruh julah ineral-ineral yang apu diserap tanaan sehingga berpengaruh juga dala penghasilan zat-zat akanan yang didistribusikan ke seluruh bagian tanaan. 15 xxvi

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 4 BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Botani Tanaman Bayam Bayam (Amaranthus sp.) merupakan tanaman semusim dan tergolong sebagai tumbuhan C4 yang mampu mengikat gas CO 2 secara efisien sehingga memiliki daya adaptasi

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 38 TAHUN 2005 TENTANG PENGANGKATAN TENAGA HONORER MENJADI CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 38 TAHUN 2005 TENTANG PENGANGKATAN TENAGA HONORER MENJADI CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 38 TAHUN 2005 TENTANG PENGANGKATAN TENAGA HONORER MENJADI CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menibang

Lebih terperinci

BAB III METODE BEDA HINGGA CRANK-NICOLSON

BAB III METODE BEDA HINGGA CRANK-NICOLSON BAB III METODE BEDA HINGGA CRANK-NICOLSON 3. Metode Beda Hingga Crank-Nicolson (C-N) Metode Crank-Nicolson dikebangkan oleh Crank John dan Phyllips Nicholson pada pertengahan abad ke-, etode ini erupakan

Lebih terperinci

SOAL OLIMPIADE SAINS NASIONAL (OSN) 2007 Bidang studi : FISIKA Tingkat : SMA Waktu : 4 jam

SOAL OLIMPIADE SAINS NASIONAL (OSN) 2007 Bidang studi : FISIKA Tingkat : SMA Waktu : 4 jam SOAL OLIMPIADE SAINS NASIONAL (OSN) 007 Bidang studi : FISIKA Tingkat : SMA Waktu : 4 ja 1. (nilai 0) A. Sebuah obil bergerak enuruni suatu jalan yang iring (dengan sudut θ terhadap bidang horizontal)

Lebih terperinci

SOAL DAN PEMBAHASAN POSTEST PEMBINAAN GURU OLIMPIADE MADRASAH ALIYAH (MA) NARASUMBER: DODDY FERYANTO

SOAL DAN PEMBAHASAN POSTEST PEMBINAAN GURU OLIMPIADE MADRASAH ALIYAH (MA) NARASUMBER: DODDY FERYANTO SOAL DAN PEMBAHASAN POSTEST PEMBINAAN GURU OLIMPIADE MADRASAH ALIYAH (MA) NARASUMBER: DODDY FERYANTO 31 Juli-1 Agustus 2016 KAMPUS PUSDIKLAT TENAGA TEKNIS PENDIDIKAN DAN KEAGAMAAN POSTTEST PEMBINAAN GURU

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA. 2.1 Morfologi dan Syarat Tumbuh Tanaman Kedelai. Kedelai merupakan tanaman asli subtropis dengan sistem perakaran terdiri dari

II. TINJAUAN PUSTAKA. 2.1 Morfologi dan Syarat Tumbuh Tanaman Kedelai. Kedelai merupakan tanaman asli subtropis dengan sistem perakaran terdiri dari 7 II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Morfologi dan Syarat Tumbuh Tanaman Kedelai Kedelai merupakan tanaman asli subtropis dengan sistem perakaran terdiri dari sebuah akar tunggang yang terbentuk dari calon akar,

Lebih terperinci

Bagian-Bagian Tumbuhan dan Fungsinya IPA SD Kelas IV

Bagian-Bagian Tumbuhan dan Fungsinya IPA SD Kelas IV Materi Pembelajaran Ringkasan Materi: Bagian-Bagian Tumbuhan dan Fungsinya IPA SD Kelas IV Berikut ini adalah pelajaran Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) untuk Sekolah Dasar kelas IV yaitu tentang bagian-bagian

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Buah kersen merupakan buah yang keberadaannya sering kita jumpai

BAB 1 PENDAHULUAN. Buah kersen merupakan buah yang keberadaannya sering kita jumpai BAB 1 PENDAHULUAN A. Latar Belakang Buah kersen merupakan buah yang keberadaannya sering kita jumpai di mana-mana. Biasanya banyak tumbuh di pinggir jalan, retakan dinding, halaman rumah, bahkan di kebun-kebun.

Lebih terperinci

KARAKTERISASI FISIK DAN ph PADA PEMBUATAN SERBUK TOMAT APEL LIRA BUDHIARTI

KARAKTERISASI FISIK DAN ph PADA PEMBUATAN SERBUK TOMAT APEL LIRA BUDHIARTI KARAKTERISASI FISIK DAN ph PADA PEMBUATAN SERBUK TOMAT APEL LIRA BUDHIARTI DEPARTEMEN FISIKA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM INSTITUT PERTANIAN BOGOR 2008 ABSTRAK LIRA BUDHIARTI. Karakterisasi

Lebih terperinci

ABSTRAK II. TINJAUAN PUSTAKA I. PENDAHULUAN

ABSTRAK II. TINJAUAN PUSTAKA I. PENDAHULUAN HUBUNGAN ANTARA TINGKAT KEKERASAN DAN WAKTU PEMECAHAN DAGING BUAH KAKAO (THEOBROMA CACAO L) 1) MUH. IKHSAN (G 411 9 272) 2) JUNAEDI MUHIDONG dan OLLY SANNY HUTABARAT 3) ABSTRAK Permasalahan kakao Indonesia

Lebih terperinci

einstein cs Fisika Soal

einstein cs Fisika Soal [OSN-Kabupaten 2008] 1. Sebuah elevator nai e atas dengan percepatan a e. Saat etinggian elevator terhadap tanah adalah h dan ecepatannya adalah v e (anggap t = 0), sebuah bola dilepar vertial e atas dengan

Lebih terperinci

MENGINDENTIFIKASI TANGAN, KAKI DAN KUKU

MENGINDENTIFIKASI TANGAN, KAKI DAN KUKU KEGIATAN BELAJAR I MENGINDENTIFIKASI TANGAN, KAKI DAN KUKU A. LEMBAR INFORMASI 1. Anatomi Kuku (Onyx ) Keadaan kuku seperti halnya keadaan kulit, dapat menentukan kesehatan umum dari badan. Kuku yang sehat

Lebih terperinci

PERANAN JUMLAH BIJI/POLONG PADA POTENSI HASIL KEDELAI (Glycine max (L.) Merr.) F6 PERSILANGAN VARIETAS ARGOMULYO DENGAN BRAWIJAYA

PERANAN JUMLAH BIJI/POLONG PADA POTENSI HASIL KEDELAI (Glycine max (L.) Merr.) F6 PERSILANGAN VARIETAS ARGOMULYO DENGAN BRAWIJAYA PERANAN JUMLAH BIJI/POLONG PADA POTENSI HASIL KEDELAI (Glycine max (L.) Merr.) F6 PERSILANGAN VARIETAS ARGOMULYO DENGAN BRAWIJAYA (Role The Number of Seeds/Pod to Yield Potential of F6 Phenotype Soybean

Lebih terperinci

MODEL OSILASI HARMONIK LOGARITMIK PADA GERAK BEBAN DENGAN MASSA YANG BERUBAH SECARA LINIER TERHADAP WAKTU

MODEL OSILASI HARMONIK LOGARITMIK PADA GERAK BEBAN DENGAN MASSA YANG BERUBAH SECARA LINIER TERHADAP WAKTU 1 MODEL OSILASI HARMONIK LOGARITMIK PADA GERAK BEBAN DENGAN MASSA YANG BERUBAH SECARA LINIER TERHADAP WAKTU MODEL OF HARMONIC LOGARITHMIC MOTION OSCILLATION WITH THE MASSCHANGING LINEARLY WITH TIME Kunlesiowai

Lebih terperinci

DEPARTEMEN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA DIREKTORAT JENDERAL BEA DAN CUKAI

DEPARTEMEN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA DIREKTORAT JENDERAL BEA DAN CUKAI DEPARTEMEN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA DIREKTORAT JENDERAL BEA DAN CUKAI PERATURAN DIREKTUR JENDERAL BEA DAN CUKAI NOMOR P-13/BC/2008 TENTANG TATALAKSANA AUDIT KEPABEANAN DAN AUDIT CUKAI DIREKTUR JENDERAL

Lebih terperinci

Serawak dan lebih dari 90% habitatnya berada di wilayah Indonesia. Laju degradasi hutan di Sumatera dan Kalimantan yang terus meningkat menyebabkan

Serawak dan lebih dari 90% habitatnya berada di wilayah Indonesia. Laju degradasi hutan di Sumatera dan Kalimantan yang terus meningkat menyebabkan ANALISIS POLA PENGGUNAAN RUANG DAN WAKTU ORANGUTAN (Pongo pygaeus pygaeus Linneaus, 1760) DI HUTAN MENTOKO TAMAN NASIONAL KUTAI, KALIMANTAN TIMUR (Spatial Pattern Distribution Analysis of Orangutan (Pongo

Lebih terperinci

IDENTIFICATION MORPHOLOGY DIVERSITY OF MANGO LEAF (Mangifera indica L.) IN CROSS PLANTS BETWEEN ARUMANIS 143 VARIETIES AND PODANG URANG 2 YEARS

IDENTIFICATION MORPHOLOGY DIVERSITY OF MANGO LEAF (Mangifera indica L.) IN CROSS PLANTS BETWEEN ARUMANIS 143 VARIETIES AND PODANG URANG 2 YEARS 61 JURNAL PRODUKSI TANAMAN VOLUME 1 No.1 MARET-2013 IDENTIFIKASI KERAGAMAN MORFOLOGI DAUN MANGGA (Mangifera indica L.) PADA TANAMAN HASIL PERSILANGAN ANTARA VARIETAS ARUMANIS 143 DENGAN PODANG URANG UMUR

Lebih terperinci

Budidaya Nila Merah. Written by admin Tuesday, 08 March 2011 10:22

Budidaya Nila Merah. Written by admin Tuesday, 08 March 2011 10:22 Dikenal sebagai nila merah taiwan atau hibrid antara 0. homorum dengan 0. mossombicus yang diberi nama ikan nila merah florida. Ada yang menduga bahwa nila merah merupakan mutan dari ikan mujair. Ikan

Lebih terperinci

Menembus Batas Kebuntuan Produksi (Cara SRI dalam budidaya padi)

Menembus Batas Kebuntuan Produksi (Cara SRI dalam budidaya padi) Menembus Batas Kebuntuan Produksi (Cara SRI dalam budidaya padi) Pengolahan Tanah Sebagai persiapan, lahan diolah seperti kebiasaan kita dalam mengolah tanah sebelum tanam, dengan urutan sebagai berikut.

Lebih terperinci

- 2 - Ditetapkan di Jakarta pada tanggal 20 Mei 2013 MENTERl KELAUTAN DAN PERIKANAN REPUBLIK INDONESIA, ttd. SHARIF C. SUTARDJO

- 2 - Ditetapkan di Jakarta pada tanggal 20 Mei 2013 MENTERl KELAUTAN DAN PERIKANAN REPUBLIK INDONESIA, ttd. SHARIF C. SUTARDJO KEPUTUSAN MENTERI KELAUTAN DAN PERIKANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 18/KEPMEN-KP/2013 TENTANG PENETAPAN STATUS PERLINDUNGAN PENUH IKAN HIU PAUS (Rhincodon typus) DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI

Lebih terperinci

TELUR ASIN 1. PENDAHULUAN

TELUR ASIN 1. PENDAHULUAN TELUR ASIN 1. PENDAHULUAN Telur adalah salah satu sumber protein hewani yang memilik rasa yang lezat, mudah dicerna, dan bergizi tinggi. Selain itu telur mudah diperoleh dan harganya murah. Telur dapat

Lebih terperinci

MENGENAL LEBIH DEKAT PENYAKIT LAYU BEKTERI Ralstonia solanacearum PADA TEMBAKAU

MENGENAL LEBIH DEKAT PENYAKIT LAYU BEKTERI Ralstonia solanacearum PADA TEMBAKAU PEMERINTAH KABUPATEN PROBOLINGGO DINAS PERKEBUNAN DAN KEHUTANAN JL. RAYA DRINGU 81 TELPON 0335-420517 PROBOLINGGO 67271 MENGENAL LEBIH DEKAT PENYAKIT LAYU BEKTERI Ralstonia solanacearum PADA TEMBAKAU Oleh

Lebih terperinci

PERATURAN DIREKTUR JENDERAL IMIGRASI NOMOR IMI-1868.PR.08.01 TAHUN 2010 TENTANG STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR MANAJEMEN BLANGKO DOKUMEN KEIMIGRASIAN

PERATURAN DIREKTUR JENDERAL IMIGRASI NOMOR IMI-1868.PR.08.01 TAHUN 2010 TENTANG STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR MANAJEMEN BLANGKO DOKUMEN KEIMIGRASIAN KEMENTERIAN HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA REPUBLIK INDONESIA DIREKTORAT JENDERAL IMIGRASI PERATURAN DIREKTUR JENDERAL IMIGRASI NOMOR IMI-1868.PR.08.01 TAHUN 2010 TENTANG STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR MANAJEMEN

Lebih terperinci

LAPORAN TUGAS AKHIR PENGARUH WAKTU PENGGORENGAN VAKUM TERHADAP KADAR AIR DAN ORGANOLEPTIK KERIPIK KULIT PISANG

LAPORAN TUGAS AKHIR PENGARUH WAKTU PENGGORENGAN VAKUM TERHADAP KADAR AIR DAN ORGANOLEPTIK KERIPIK KULIT PISANG LAPORAN TUGAS AKHIR PENGARUH WAKTU PENGGORENGAN VAKUM TERHADAP KADAR AIR DAN ORGANOLEPTIK KERIPIK KULIT PISANG ( The Time Effect of Vacuum Frying Towards the Amount of water and Organoleptic Ingredients

Lebih terperinci

BAB 4: PELUANG DAN DISTRIBUSI NORMAL.

BAB 4: PELUANG DAN DISTRIBUSI NORMAL. BAB 4: PELUANG DAN DISTRIBUSI NORMAL. PELUANG Peluag atau yag biasa juga disebut dega istilah keugkia, probablilitas, atau kas eujukka suatu tigkat keugkia terjadiya suatu kejadia yag diyataka dala betuk

Lebih terperinci

PUSAT HUKUM DAN HUMAS BPN RI

PUSAT HUKUM DAN HUMAS BPN RI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KEPALA BADAN PERTANAHAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 111 ayat (2) Peraturan Presiden Nomor 71 Tahun 2012 tentang Penyelenggaraan

Lebih terperinci

PEMOSAIKAN PADA CITRA-CITRA DENGAN TINGKAT KECERAHAN, KONTRAS, JENIS DERAU, DAN/ATAU TINGKAT DERAU BERBEDA

PEMOSAIKAN PADA CITRA-CITRA DENGAN TINGKAT KECERAHAN, KONTRAS, JENIS DERAU, DAN/ATAU TINGKAT DERAU BERBEDA PEMOSAIKAN PADA CITRA-CITRA DENGAN TINGKAT KECERAHAN, KONTRAS, JENIS DERAU, DAN/ATAU TINGKAT DERAU BERBEDA R. Rizal Isnanto, Achad Hidayatno, Wahyu Nugroho Santoso Signal and Iage Processing Research Group

Lebih terperinci

STUDI MORFOMETRI DAN JUMLAH KROMOSOM IKAN NILA. (Oreochromis niloticus L.) STRAIN GIFT DAN JICA DI SENTRA

STUDI MORFOMETRI DAN JUMLAH KROMOSOM IKAN NILA. (Oreochromis niloticus L.) STRAIN GIFT DAN JICA DI SENTRA STUDI MORFOMETRI DAN JUMLAH KROMOSOM IKAN NILA (Oreochromis niloticus L.) STRAIN GIFT DAN JICA DI SENTRA PRODUKSI PERIKANAN PADANG BELIMBING KABUPATEN SOLOK SKRIPSI SARJANA BIOLOGI OLEH : REFNA TINOVA

Lebih terperinci

Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Laju Fotosintesis

Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Laju Fotosintesis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Laju Fotosintesis (Fisiologi Tumbuhan) Disusun oleh J U W I L D A 06091009027 Kelompok 6 Dosen Pembimbing : Dra. Tasmania Puspita, M.Si. Dra. Rahmi Susanti, M.Si. Ermayanti,

Lebih terperinci

PEMBERITAHUAN NOMOR : 011/PAN-BMSDA/2011

PEMBERITAHUAN NOMOR : 011/PAN-BMSDA/2011 PEMERINTAH KABUPATEN PELALAWAN DINAS BINA MARGA DAN SUMBER DAYA AIR Jl. PAMONG PRAJA KAWASAN BHAKTI PRAJA NO. 05 TELP. (076) 705003 FAX. 705003 PEMBERITAHUAN NOMOR : 0/PAN-BMSDA/20 Berdasarkan Perpres

Lebih terperinci

balado yang beredar di Bukittinggi, dalam Majalah Kedokteran Andalas, (vol.32, No.1, Januari-juni/2008), hlm. 72.

balado yang beredar di Bukittinggi, dalam Majalah Kedokteran Andalas, (vol.32, No.1, Januari-juni/2008), hlm. 72. BAB 1 PENDAHULUAN A. Latar Belakang Mutu bahan makanan pada umumnya sangat bergantung pada beberapa faktor, diantaranya cita rasa, warna, tekstur, dan nilai gizinya. Sebelum faktor-faktor lain dipertimbangkan,

Lebih terperinci

baik berkhasiat sebagai pengobatan maupun pemeliharaan kecantikan. Keuntungan dari penggunaan tanaman obat tradisional ini adalah murah dan mudah

baik berkhasiat sebagai pengobatan maupun pemeliharaan kecantikan. Keuntungan dari penggunaan tanaman obat tradisional ini adalah murah dan mudah BAB 1 PENDAHULUAN Indonesia merupakan negara yang kaya akan tumbuh-tumbuhan yang mempunyai potensi sebagai sumber obat. Masyarakat umumnya memiliki pengetahuan tradisional dalam pengunaan tumbuh-tumbuhan

Lebih terperinci

SKRIPSI Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Mencapai Derajat Sarjana S-1. Oleh : YULIATI A520090017

SKRIPSI Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Mencapai Derajat Sarjana S-1. Oleh : YULIATI A520090017 UPAYA MENINGKATKAN RASA PERCAYA DIRI ANAK MELALUI METODE BERCERITA DENGAN PAPAN FLANEL PADA ANAK KELOMPOK A DI TK TUNAS HARAPAN BANGSA JEMOWO MUSUK BOYOLALI TAHUN PELAJARAN 2012 / 2013 SKRIPSI Untuk Memenuhi

Lebih terperinci

PENGARUH TERAPI PSIKIS TERUTAMA SHOLAT DAN DZIKIR TERHADAP PROSES PERSALINAN. Oleh. Estalita Kelly Program Studi Ilmu Psikologi ABSTRAK

PENGARUH TERAPI PSIKIS TERUTAMA SHOLAT DAN DZIKIR TERHADAP PROSES PERSALINAN. Oleh. Estalita Kelly Program Studi Ilmu Psikologi ABSTRAK PENGARUH TERAPI PSIKIS TERUTAMA SHOLAT DAN DZIKIR TERHADAP PROSES PERSALINAN Oleh. Estalita Kelly Progra Studi Ilu Psikologi ABSTRAK Proses persalin erupak proses yg sgat ditakuti d dapat enibulk keceas

Lebih terperinci

SUATU PANDUAN UNTUK MENGIDENTIFIKASI IKAN-IKAN PARUH PANJANG DI LAPANGAN

SUATU PANDUAN UNTUK MENGIDENTIFIKASI IKAN-IKAN PARUH PANJANG DI LAPANGAN SUATU PANDUAN UNTUK MENGIDENTIFIKASI IKAN-IKAN PARUH PANJANG DI LAPANGAN Sumber informasi di presentasi ini: A Field Guide to the Indo-Pacific Billfishes Julian Pepperell and Peter Grewe (1999) Beberapa

Lebih terperinci

DAYA DUKUNG TIANG TERHADAP BEBAN LATERAL DENGAN MENGGUNAKAN MODEL UJI PADA TANAH PASIR

DAYA DUKUNG TIANG TERHADAP BEBAN LATERAL DENGAN MENGGUNAKAN MODEL UJI PADA TANAH PASIR DAYA DUKUNG TIANG TERHADAP BEBAN LATERAL DENGAN MENGGUNAKAN MODEL UJI PADA TANAH PASIR Laporan Tugas Akhir sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana dari Universitas Atma Jaya Yogyakarta

Lebih terperinci

1. Berikut ini yang bukan merupakan fungsi rangka adalah. a. membentuk tubuh c. tempat melekatnya otot b. membentuk daging d.

1. Berikut ini yang bukan merupakan fungsi rangka adalah. a. membentuk tubuh c. tempat melekatnya otot b. membentuk daging d. 1. Berikut ini yang bukan merupakan fungsi rangka adalah. a. membentuk tubuh c. tempat melekatnya otot b. membentuk daging d. menegakkan tubuh 2. Tulang anggota gerak tubuh bagian atas dan bawah disebut.

Lebih terperinci

1. Nilai Tempat Bilangan 10.000 s.d. 100.000 Lambang bilangan Hindu-Arab yang setiap kali kita gunakan menggunakan sistem desimal dengan nilai

1. Nilai Tempat Bilangan 10.000 s.d. 100.000 Lambang bilangan Hindu-Arab yang setiap kali kita gunakan menggunakan sistem desimal dengan nilai 1. Nilai Tempat Bilangan 10.000 s.d. 100.000 Lambang bilangan Hindu-Arab yang setiap kali kita gunakan menggunakan sistem desimal dengan nilai tempat. Menggunakan sistem desimal (dari kata decem, bahasa

Lebih terperinci

25 RESEP KUE PALING LAKU DIJUAL. Variasi. Risoles. Indriani

25 RESEP KUE PALING LAKU DIJUAL. Variasi. Risoles. Indriani 25 RESEP KUE PALING LAKU DIJUAL Variasi Risoles Indriani 25 RESEP KUE PALING LAKU DIJUAL Variasi Risoles Penerbit PT. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta. Gramedia Pustaka Utama, Jaka 25 RESEP KUE PALING LAKU

Lebih terperinci

B C D E... 2h g. =v 2h g T AB. B, y. = 2 v' =2e v 2h T BC

B C D E... 2h g. =v 2h g T AB. B, y. = 2 v' =2e v 2h T BC 1. Gerak benda di antara tubukan erupakan erak parabola. Sebut posisi ula-ula benda adalah titik A, posisi terjadinya tubukan pertaa kali adalah titik B, posisi terjadi tubukan kedua kalinya adalah titik

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN Latar Belakang

I. PENDAHULUAN Latar Belakang I. PENDAHULUAN Latar Belakang Pembangunan dibidang kehutanan saat ini terus ditingkatkan dan diarahkan untuk menjamin kelangsungan tersedianya hasil hutan, demi kepentingan pembangunan industri, perluasan

Lebih terperinci

PERKAKAS TANGAN YUSRON SUGIARTO

PERKAKAS TANGAN YUSRON SUGIARTO PERKAKAS TANGAN YUSRON SUGIARTO RAGUM berfungsi untuk menjepit benda kerja secara kuat dan benar, artinya penjepitan oleh ragum tidak boleh merusak benda kerja Untuk menghasilkan penjepitan yang kuat maka

Lebih terperinci

RIAP POHON JENIS DAUN JARUM DAN POHON JENIS DAUN LEBAR MUHDI. Program Ilmu Kehutanan Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara I.

RIAP POHON JENIS DAUN JARUM DAN POHON JENIS DAUN LEBAR MUHDI. Program Ilmu Kehutanan Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara I. RIAP POHON JENIS DAUN JARUM DAN POHON JENIS DAUN LEBAR MUHDI Program Ilmu Kehutanan Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara I. PENDAHULUAN Terdapat dua kelompok pohon penghasil kayu komersil, yaitu

Lebih terperinci

PERANAN PERPUSTAKAAN SEKOLAH SEBAGAI SUMBER BELAJAR DALAM MENINGKATKAN MOTIVASI BELAJAR SISWA KELAS TINGGI SD NEGERI 1 JATISARI SAMBI BOYOLALI SKRIPSI

PERANAN PERPUSTAKAAN SEKOLAH SEBAGAI SUMBER BELAJAR DALAM MENINGKATKAN MOTIVASI BELAJAR SISWA KELAS TINGGI SD NEGERI 1 JATISARI SAMBI BOYOLALI SKRIPSI PERANAN PERPUSTAKAAN SEKOLAH SEBAGAI SUMBER BELAJAR DALAM MENINGKATKAN MOTIVASI BELAJAR SISWA KELAS TINGGI SD NEGERI 1 JATISARI SAMBI BOYOLALI SKRIPSI Untuk memenuhi sebagian persyaratan guna mencapai

Lebih terperinci

PRODUKSI TANAMAN NURSERY

PRODUKSI TANAMAN NURSERY PRODUKSI TANAMAN NURSERY Bambang B. Santoso Senen, 30 Maret 2009 PRODUKSI TANAMAN NURSERY A. Perencanaan Produksi B. Perbanyakan C. Produksi di Lapangan D. Produksi dalam Pot/wadah C. PRODUKSI DI LAPANGAN

Lebih terperinci

Masalah Kulit Umum pada Bayi. Kulit bayi sangatlah lembut dan membutuhkan perawatan ekstra.

Masalah Kulit Umum pada Bayi. Kulit bayi sangatlah lembut dan membutuhkan perawatan ekstra. Masalah Kulit Umum pada Bayi Kulit bayi sangatlah lembut dan membutuhkan perawatan ekstra. Brosur ini memberikan informasi mendasar tentang permasalahan kulit yang lazimnya dijumpai pada usia dini sebagai

Lebih terperinci

INOVASI PEMBUATAN SUSU KEDELE TANPA RASA LANGU

INOVASI PEMBUATAN SUSU KEDELE TANPA RASA LANGU INOVASI PEMBUATAN SUSU KEDELE TANPA RASA LANGU Oleh: Gusti Setiavani, S.TP, M.P Staff Pengajar di STPP Medan Kacang-kacangan dan biji-bijian seperti kacang kedelai, kacang tanah, biji kecipir, koro, kelapa

Lebih terperinci

PERAN PEMERINTAH DALAM MENGHADAPI BENCANA BANJIR DI KELURAHAN NUSUKAN KECAMATAN BANJARSARI, SURAKARTA SKRIPSI. Guna mencapai derajat Sarjana S-1

PERAN PEMERINTAH DALAM MENGHADAPI BENCANA BANJIR DI KELURAHAN NUSUKAN KECAMATAN BANJARSARI, SURAKARTA SKRIPSI. Guna mencapai derajat Sarjana S-1 PERAN PEMERINTAH DALAM MENGHADAPI BENCANA BANJIR DI KELURAHAN NUSUKAN KECAMATAN BANJARSARI, SURAKARTA SKRIPSI Diajukan untuk memenuhi sebagian persyaratan Guna mencapai derajat Sarjana S-1 Program Studi

Lebih terperinci

UPAYA MENINGKATKAN KEMAMPUAN AFEKTIF SISWA MELALUI PENGGUNAAN STRATEGI PEMBELAJARAN ACTIVE KNOWLEDGE SHARING

UPAYA MENINGKATKAN KEMAMPUAN AFEKTIF SISWA MELALUI PENGGUNAAN STRATEGI PEMBELAJARAN ACTIVE KNOWLEDGE SHARING UPAYA MENINGKATKAN KEMAMPUAN AFEKTIF SISWA MELALUI PENGGUNAAN STRATEGI PEMBELAJARAN ACTIVE KNOWLEDGE SHARING DISERTAI MODUL HASIL PENELITIAN PADA SUB POKOK BAHASAN ZYGOMYCOTINA SISWA KELAS X-1 SMA NEGERI

Lebih terperinci

SYARAT TUMBUH TANAMAN KAKAO

SYARAT TUMBUH TANAMAN KAKAO SYARAT TUMBUH TANAMAN KAKAO Sejumlah faktor iklim dan tanah menjadi kendala bagi pertumbuhan dan produksi tanaman kakao. Lingkungan alami tanaman cokelat adalah hutan tropis. Dengan demikian curah hujan,

Lebih terperinci

Teknologi Tepat Guna Penjernihan Air Dengan Biji Kelor (Moringa Oleifera) Teknologi Tepat Guna

Teknologi Tepat Guna Penjernihan Air Dengan Biji Kelor (Moringa Oleifera) Teknologi Tepat Guna Teknologi Tepat Guna Penjernihan Air Dengan Biji Kelor (Moringa Oleifera) Oleh Kharistya - http://kharistya.wordpress.com Teknologi Tepat Guna Teknologi tepat guna, mengutip dari wikipedia, merupakan teknologi

Lebih terperinci

Tali Satin RANGKAIAN BUNGA OLGA JUSUF. dari

Tali Satin RANGKAIAN BUNGA OLGA JUSUF. dari RANGKAIAN BUNGA dari Tali Satin OLGA JUSUF RANGKAIAN BUNGA dari Tali Satin Penerbit PT Gramedia pustaka Utama Jakarta oleh: OLGA JUSUF GM 210 01100049 Penerbit PT Gramedia Pustaka Utama Kompas Gramedia

Lebih terperinci

KETERAMPILAN PROSES DALAM IPA

KETERAMPILAN PROSES DALAM IPA SUPLEMEN UNIT 1 KETERAMPILAN PROSES DALAM IPA Mintohari Suryanti Wahono Widodo PENDAHULUAN Dalam modul Pembelajaran IPA Unit 1, Anda telah mempelajari hakikat IPA dan pembelajarannya. Hakikat IPA terdiri

Lebih terperinci

MODUL TRANSPLANTASI KARANG SECARA SEDERHANA PELATIHAN EKOLOGI TERUMBU KARANG ( COREMAP FASE II KABUPATEN SELAYAR YAYASAN LANRA LINK MAKASSAR)

MODUL TRANSPLANTASI KARANG SECARA SEDERHANA PELATIHAN EKOLOGI TERUMBU KARANG ( COREMAP FASE II KABUPATEN SELAYAR YAYASAN LANRA LINK MAKASSAR) MODUL TRANSPLANTASI KARANG SECARA SEDERHANA PELATIHAN EKOLOGI TERUMBU KARANG ( COREMAP FASE II KABUPATEN SELAYAR YAYASAN LANRA LINK MAKASSAR) Benteng, Selayar 22-24 Agustus 2006 TRANSPLANTASI KARANG Terumbu

Lebih terperinci

4.3.10. Pokok Bahasan 10: Pengamatan Panen. Tujuan Intruksional Khusus:

4.3.10. Pokok Bahasan 10: Pengamatan Panen. Tujuan Intruksional Khusus: 108 4.3.10. Pokok Bahasan 10: Pengamatan Panen Tujuan Intruksional Khusus: Setelah mengikuti course content ini mahasiswa dapat menjelaskan kriteria, komponen dan cara panen tanaman semusim dan tahunan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian ini dilaksanakan pada bulan September sampai Desember 2012. Cangkang kijing lokal dibawa ke Laboratorium, kemudian analisis kadar air, protein,

Lebih terperinci

UPAYA MENGATASI MISKONSEPSI SISWA MELALUI METODE PEMBELAJARAN DELIKAN

UPAYA MENGATASI MISKONSEPSI SISWA MELALUI METODE PEMBELAJARAN DELIKAN UPAYA MENGATASI MISKONSEPSI SISWA MELALUI METODE PEMBELAJARAN DELIKAN (DENGAR, LIHAT, KERJAKAN) PADA SISWA KELAS VIII SEMESTER GENAP SMP MUHAMMADIYAH 2 SURAKARTA SKRIPSI Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan

Lebih terperinci

PENGARUH PEMBERIAN PATI JAGUNG DAN UBI KAYU HASIL MODIFIKASI DENGAN ENZIM PULLULANASE TERHADAP KADAR GLUKOSA DARAH TIKUS WISTAR (Rattus novergicus)

PENGARUH PEMBERIAN PATI JAGUNG DAN UBI KAYU HASIL MODIFIKASI DENGAN ENZIM PULLULANASE TERHADAP KADAR GLUKOSA DARAH TIKUS WISTAR (Rattus novergicus) PENGARUH PEMBERIAN PATI JAGUNG DAN UBI KAYU HASIL MODIFIKASI DENGAN ENZIM PULLULANASE TERHADAP KADAR GLUKOSA DARAH TIKUS WISTAR (Rattus novergicus) SKRIPSI Oleh: AHMAD NASRURRIDLO NIM. 06520018 JURUSAN

Lebih terperinci

MELALUI MODIFIKASI ALAT PEMBELAJARAN DAPAT MENINGKATKAN GERAK DASAR MENANGKAP BOLA MENDATAR DALAM BOLA TANGAN KELAS V SDN 1 SEPANGJAYA KEC

MELALUI MODIFIKASI ALAT PEMBELAJARAN DAPAT MENINGKATKAN GERAK DASAR MENANGKAP BOLA MENDATAR DALAM BOLA TANGAN KELAS V SDN 1 SEPANGJAYA KEC MELALUI MODIFIKASI ALAT PEMBELAJARAN DAPAT MENINGKATKAN GERAK DASAR MENANGKAP BOLA MENDATAR DALAM BOLA TANGAN KELAS V SDN 1 SEPANGJAYA KEC. KEDATON TAHUN PELAJARAN 2012/2013 (SKRIPSI) HARYATI 1013068068

Lebih terperinci

MENGATUR POLA HIDUP SEHAT DENGAN DIET

MENGATUR POLA HIDUP SEHAT DENGAN DIET MENGATUR POLA HIDUP SEHAT DENGAN DIET Oleh : Fitriani, SE Pola hidup sehat adalah gaya hidup yang memperhatikan segala aspek kondisi kesehatan, mulai dari aspek kesehatan,makanan, nutrisi yang dikonsumsi

Lebih terperinci

Hercules si Perusak Tanaman Pala dan Cengkeh

Hercules si Perusak Tanaman Pala dan Cengkeh Hercules si Perusak Tanaman Pala dan Cengkeh I. Latar Belakang Tanaman pala merupakan tanaman keras yang dapat berumur panjang hingga lebih dari 100 tahun. Tanaman pala tumbuh dengan baik di daerah tropis.

Lebih terperinci

Karakter Morfologis dan Beberapa Keunggulan Mangga Podang Urang (Mangifera indica L.)

Karakter Morfologis dan Beberapa Keunggulan Mangga Podang Urang (Mangifera indica L.) Karakter Morfologis dan Beberapa Keunggulan Mangga Podang Urang (Mangifera indica L.) Baswarsiati dan Yuniarti Balai Pengkajian Teknologi Pertanian, Jawa Timur 62 ABSTRACT Podang Urang mango is one of

Lebih terperinci

FORM D. A. Uraian Kegiatan. Deskripsikan Latar Belakang Permasalahan: Deskripsikan Maksud dan Tujuan Kegiatan Litbangyasa :

FORM D. A. Uraian Kegiatan. Deskripsikan Latar Belakang Permasalahan: Deskripsikan Maksud dan Tujuan Kegiatan Litbangyasa : FORM D A. Uraian Kegiatan Deskripsikan Latar Belakang Permasalahan: 1. Pemanenan jeruk kisar yang dilakukan petani di Kabupaten Maluku Barat Daya (MBD) masih tradisional, diantaranya tingkat kematangan,

Lebih terperinci

UJI & ANALISIS AIR SEDERHANA

UJI & ANALISIS AIR SEDERHANA MODUL: UJI & ANALISIS AIR SEDERHANA I. DESKRIPSI SINGKAT A ir dan kesehatan merupakan dua hal yang saling berhubungan. Kualitas air yang dikonsumsi masyarakat dapat menentukan derajat kesehatan masyarakat.

Lebih terperinci

3. Bagian-Bagian Atap Bagian-bagian atap terdiri atas; kuda-kuda, ikatan angin, jurai, gording, sagrod, bubungan, usuk, reng, penutup atap, dan

3. Bagian-Bagian Atap Bagian-bagian atap terdiri atas; kuda-kuda, ikatan angin, jurai, gording, sagrod, bubungan, usuk, reng, penutup atap, dan 3. Bagian-Bagian Atap Bagian-bagian atap terdiri atas; kuda-kuda, ikatan angin, jurai, gording, sagrod, bubungan, usuk, reng, penutup atap, dan talang. a. Gording Gording membagi bentangan atap dalam jarak-jarak

Lebih terperinci

Teknik Perbanyakan Jambu Air Citra Melalui Stek Cabang

Teknik Perbanyakan Jambu Air Citra Melalui Stek Cabang Teknik Perbanyakan Jambu Air Citra Melalui Stek Cabang Buah jambu air Citra terkenal di Indonesia, karena mempunyai cita-rasa yang sangat manis dan renyah, ukuran buah cukup besar (200 250 g/ buah), dan

Lebih terperinci

KONSTRUKSI DINDING BAMBU PLASTER Oleh Andry Widyowijatnoko Mustakim Departemen Arsitektur Institut Teknologi Bandung

KONSTRUKSI DINDING BAMBU PLASTER Oleh Andry Widyowijatnoko Mustakim Departemen Arsitektur Institut Teknologi Bandung MODUL PELATIHAN KONSTRUKSI DINDING BAMBU PLASTER Oleh Andry Widyowijatnoko Mustakim Departemen Arsitektur Institut Teknologi Bandung Pendahuluan Konsep rumah bambu plester merupakan konsep rumah murah

Lebih terperinci

Pemantauan Kerusakan Lahan untuk Produksi Biomassa

Pemantauan Kerusakan Lahan untuk Produksi Biomassa Pemantauan Kerusakan Lahan untuk Produksi Biomassa Rajiman A. Latar Belakang Pemanfaatan lahan memiliki tujuan utama untuk produksi biomassa. Pemanfaatan lahan yang tidak bijaksana sering menimbulkan kerusakan

Lebih terperinci

Jurnal Agrisistem, Juni 2007, Vol. 3 No. 1 ISSN 1858-4330

Jurnal Agrisistem, Juni 2007, Vol. 3 No. 1 ISSN 1858-4330 STUDI PENGARUH PERIODE TERANG DAN GELAP BULAN TERHADAP RENDEMEN DAN KADAR AIR DAGING RAJUNGAN (Portunus pelagicus L) YANG DI PROSES PADA MINI PLANT PANAIKANG KABUPATEN MAROS STUDY OF LIGHT AND DARK MOON

Lebih terperinci

PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA SISTEM INFORMASI IDENTIFIKASI IKAN BERBASIS WEBSITE. Bidang Kegiatan : PKM Gagasan Tertulis.

PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA SISTEM INFORMASI IDENTIFIKASI IKAN BERBASIS WEBSITE. Bidang Kegiatan : PKM Gagasan Tertulis. i PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA SISTEM INFORMASI IDENTIFIKASI IKAN BERBASIS WEBSITE Bidang Kegiatan : PKM Gagasan Tertulis Diusulkan Oleh : Nimas Utariningsih Precia Anita Andansari (C24080077/2008) (C24080029/2008)

Lebih terperinci

02. Jika laju fotosintesis (v) digambarkan terhadap suhu (T), maka grafik yang sesuai dengan bacaan di atas adalah (A) (C)

02. Jika laju fotosintesis (v) digambarkan terhadap suhu (T), maka grafik yang sesuai dengan bacaan di atas adalah (A) (C) Pengaruh Kadar Gas Co 2 Pada Fotosintesis Tumbuhan yang mempunyai klorofil dapat mengalami proses fotosintesis yaitu proses pengubahan energi sinar matahari menjadi energi kimia dengan terbentuknya senyawa

Lebih terperinci

PENGARUH PENGGUNAAN SERBUK KACA SEBAGAI SUBSTITUSI AGREGAT HALUS DENGAN BAHAN TAMBAH SUPERPLASTISIZER TERHADAP SIFAT MEKANIK BETON

PENGARUH PENGGUNAAN SERBUK KACA SEBAGAI SUBSTITUSI AGREGAT HALUS DENGAN BAHAN TAMBAH SUPERPLASTISIZER TERHADAP SIFAT MEKANIK BETON PENGARUH PENGGUNAAN SERBUK KACA SEBAGAI SUBSTITUSI AGREGAT HALUS DENGAN BAHAN TAMBAH SUPERPLASTISIZER TERHADAP SIFAT MEKANIK BETON Laporan Tugas Akhir Sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana

Lebih terperinci

TERHADAP SKRIPSI. Disusun Oleh : PROGRAM RTA 2012

TERHADAP SKRIPSI. Disusun Oleh : PROGRAM RTA 2012 PENGARUH SUBSTITUSI TELUR AYAM PADA PAKAN TERHADAP LAJU PERTUMBUHAN IKAN MAS (Cyprinus carpio, L.) SKRIPSI Diajukan Kepada Fakultas Matematikan dan Ilmu Pengetahuann Alam Universitas Negeri Yogyakartaa

Lebih terperinci

Kuning pada Bayi Baru Lahir: Kapan Harus ke Dokter?

Kuning pada Bayi Baru Lahir: Kapan Harus ke Dokter? Kuning pada Bayi Baru Lahir: Kapan Harus ke Dokter? Prof. Dr. H. Guslihan Dasa Tjipta, SpA(K) Divisi Perinatologi Departemen Ilmu Kesehatan Anak FK USU 1 Kuning/jaundice pada bayi baru lahir atau disebut

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. yang sangat mendukung untuk pengembangan usaha perikanan baik perikanan

BAB I PENDAHULUAN. yang sangat mendukung untuk pengembangan usaha perikanan baik perikanan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Indonesia merupakan suatu Negara yang memiliki kawasan perairan yang hampir 1/3 dari seluruh kawasannya, baik perairan laut maupun perairan tawar yang sangat

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 88 TAHUN 2014 TENTANG STANDAR TABLET TAMBAH DARAH BAGI WANITA USIA SUBUR DAN IBU HAMIL

PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 88 TAHUN 2014 TENTANG STANDAR TABLET TAMBAH DARAH BAGI WANITA USIA SUBUR DAN IBU HAMIL Menimbang : a. PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 88 TAHUN 2014 TENTANG STANDAR TABLET TAMBAH DARAH BAGI WANITA USIA SUBUR DAN IBU HAMIL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KESEHATAN

Lebih terperinci

Karakterisasi dan Deskripsi Plasma Nutfah Kacang Panjang

Karakterisasi dan Deskripsi Plasma Nutfah Kacang Panjang Karakterisasi dan Deskripsi Plasma Nutfah Kacang Panjang Suryadi, Luthfy, Yenni Kusandriani, dan Gunawan Balai Penelitian Tanaman Sayuran, Lembang ABSTRACT To increase the variability of yard-long bean

Lebih terperinci

Setiap organisme dikenali berdasar nama

Setiap organisme dikenali berdasar nama Identifikasi Tumbuhan Ahmad Shobrun Jamil, S.Si, Si MP. Pengantar Setiap organisme dikenali berdasar nama Masing masing punya nama Masing masing punya nama spesifik... Kita biasa membayangkan satu bentuk

Lebih terperinci

HUBUNGAN ANTARA POWER OTOT TUNGKAI DENGAN KEMAMPUAN LARI JARAK PENDEK (SPRINT) 100 METER SISWA SMK N 1 KLATEN JURUSAN AKUNTANSI SKRIPSI

HUBUNGAN ANTARA POWER OTOT TUNGKAI DENGAN KEMAMPUAN LARI JARAK PENDEK (SPRINT) 100 METER SISWA SMK N 1 KLATEN JURUSAN AKUNTANSI SKRIPSI HUBUNGAN ANTARA POWER OTOT TUNGKAI DENGAN KEMAMPUAN LARI JARAK PENDEK (SPRINT) 100 METER SISWA SMK N 1 KLATEN JURUSAN AKUNTANSI SKRIPSI Diajukan kepada Fakultas Ilmu Keolahragaan Universitas Negeri Yogyakarta

Lebih terperinci

SKRIPSI KAJIAN YURIDIS TENTANG KEDUDUKAN ANAK ANGKAT MENURUT HUKUM WARIS ADAT JAWA TENGAH

SKRIPSI KAJIAN YURIDIS TENTANG KEDUDUKAN ANAK ANGKAT MENURUT HUKUM WARIS ADAT JAWA TENGAH SKRIPSI KAJIAN YURIDIS TENTANG KEDUDUKAN ANAK ANGKAT MENURUT HUKUM WARIS ADAT JAWA TENGAH THE LEGAL STUDY ON THE ADOPTED CHILDREN STATUTES IN ADATLAW OF INHERITANCE OF CENTRAL JAVA Oleh: AISIYAH AYU SETYOWATI

Lebih terperinci

Deskripsi Padi Varietas Cigeulis Informasi Ringkas Bank Pengetahuan Padi Indonesia Sumber: Balai Besar Penelitian Tanaman Padi

Deskripsi Padi Varietas Cigeulis Informasi Ringkas Bank Pengetahuan Padi Indonesia Sumber: Balai Besar Penelitian Tanaman Padi Deskripsi Padi Varietas Cigeulis Informasi Ringkas Bank Pengetahuan Padi Indonesia Sumber: Balai Besar Penelitian Tanaman Padi 2008 Nama Varietas Tahun Tetua Rataan Hasil Pemulia Golongan Umur tanaman

Lebih terperinci

PENGARUH KEDISIPLINAN BELAJAR DAN MINAT BACA TERHADAP HASIL BELAJAR MATEMATIKA PADA SISWA KELAS XI IPA SMA NEGERI 2 SUKOHARJO TAHUN AJARAN 2012/2013

PENGARUH KEDISIPLINAN BELAJAR DAN MINAT BACA TERHADAP HASIL BELAJAR MATEMATIKA PADA SISWA KELAS XI IPA SMA NEGERI 2 SUKOHARJO TAHUN AJARAN 2012/2013 PENGARUH KEDISIPLINAN BELAJAR DAN MINAT BACA TERHADAP HASIL BELAJAR MATEMATIKA PADA SISWA KELAS XI IPA SMA NEGERI 2 SUKOHARJO TAHUN AJARAN 2012/2013 SKRIPSI Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Mencapai

Lebih terperinci

Pengemasan dengan sterilisasi steam/gas. Sterilisasi dengan steam/gas. Pembungkus dapat ditembus oleh uap/gas Impermiabel bagi mikroba Tahan lama

Pengemasan dengan sterilisasi steam/gas. Sterilisasi dengan steam/gas. Pembungkus dapat ditembus oleh uap/gas Impermiabel bagi mikroba Tahan lama PERAWATAN DAN MAINTENANCE PREPARASI OPERASI Dr. Drh.Gunanti S,MS Bag Bedah dan Radiologi PERSIPAN PENGEMASAN Prinsip : bebas dari kontaminasi Peralatan dan bahan harus bersih : Alat dibersihkan manual/pembersih

Lebih terperinci

LAPORAN AKHIR TAHUN KEGIATAN DANA ALOKASI KHUSUS (DAK) BIDANG LINGKUNGAN HIDUP TAHUN 2013 KANTOR LINGKUNGAN HIDUP KABUPATEN PEMALANG

LAPORAN AKHIR TAHUN KEGIATAN DANA ALOKASI KHUSUS (DAK) BIDANG LINGKUNGAN HIDUP TAHUN 2013 KANTOR LINGKUNGAN HIDUP KABUPATEN PEMALANG LAPORAN AKHIR TAHUN KEGIATAN DANA ALOKASI KHUSUS (DAK) BIDANG LINGKUNGAN HIDUP TAHUN 2013 KANTOR LINGKUNGAN HIDUP DAFTAR ISI KATA PENGANTAR BAB I PENDAHULUAN... 1 A. Latar Belakang... 1 B. Kesesuaian Perencanaan

Lebih terperinci

-1- KEMENTERIAN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA DIREKTORAT JENDERAL BEA DAN CUKAI PERATURAN DIREKTUR JENDERAL BEA DAN CUKAI NOMOR PER- 4 /BC/2011 TENTANG

-1- KEMENTERIAN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA DIREKTORAT JENDERAL BEA DAN CUKAI PERATURAN DIREKTUR JENDERAL BEA DAN CUKAI NOMOR PER- 4 /BC/2011 TENTANG -1- KEMENTERIAN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA DIREKTORAT JENDERAL BEA DAN CUKAI PERATURAN DIREKTUR JENDERAL BEA DAN CUKAI NOMOR PER- 4 /BC/2011 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN DIREKTUR JENDERAL BEA DAN

Lebih terperinci

PELAKSANAAN PENGELOLAAN SURAT MASUK DAN SURAT KELUAR PADA BADAN KEPEGAWAIAN KABUPATEN JEMBER LAPORAN PRAKTEK KERJA NYATA

PELAKSANAAN PENGELOLAAN SURAT MASUK DAN SURAT KELUAR PADA BADAN KEPEGAWAIAN KABUPATEN JEMBER LAPORAN PRAKTEK KERJA NYATA PELAKSANAAN PENGELOLAAN SURAT MASUK DAN SURAT KELUAR PADA BADAN KEPEGAWAIAN KABUPATEN JEMBER LAPORAN PRAKTEK KERJA NYATA Oleh Firdatul Isfironi NIM 090803103001 PROGRAM STUDI DIPLOMA III KESEKRETARIATAN

Lebih terperinci

PERTUMBUHAN DAN HASIL TANAMAN PAKCOY (Brassica rapa L.) DENGAN PEMBERIAN DUA JENIS PUPUK KANDANG PADA DUA KALI PENANAMAN

PERTUMBUHAN DAN HASIL TANAMAN PAKCOY (Brassica rapa L.) DENGAN PEMBERIAN DUA JENIS PUPUK KANDANG PADA DUA KALI PENANAMAN SKRIPSI PERTUMBUHAN DAN HASIL TANAMAN PAKCOY (Brassica rapa L.) DENGAN PEMBERIAN DUA JENIS PUPUK KANDANG PADA DUA KALI PENANAMAN Oleh: Mitra Septi Kasi 11082201653 PROGRAM STUDI AGROTEKNOLOGI FAKULTAS

Lebih terperinci

USAHA KEBUN KAYU DENGAN JENIS POHON CEPAT TUMBUH

USAHA KEBUN KAYU DENGAN JENIS POHON CEPAT TUMBUH USAHA KEBUN KAYU DENGAN JENIS POHON CEPAT TUMBUH Atok Subiakto PUSKONSER, Bogor Antusias masyarakat menanam jabon meningkat pesat Mudah menanamnya Dapat ditanam dimana saja Pertumbuhan cepat Harga kayu

Lebih terperinci

KOMPETENSI INTI DAN KOMPETENSI DASAR PEMINATAN KELOMPOK MATEMATIKA DAN ILMU-ILMU ALAM SEKOLAH MENENGAH ATAS BIOLOGI

KOMPETENSI INTI DAN KOMPETENSI DASAR PEMINATAN KELOMPOK MATEMATIKA DAN ILMU-ILMU ALAM SEKOLAH MENENGAH ATAS BIOLOGI DAN PEMINATAN KELOMPOK MATEMATIKA DAN ILMU-ILMU ALAM SEKOLAH MENENGAH ATAS BIOLOGI KELAS X KOMPETENSI INTI 1. Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya. 1.1. Mengagumi keteraturan dan kompleksitas

Lebih terperinci

MEMILIH BAKALAN SAPI BALI

MEMILIH BAKALAN SAPI BALI MEMILIH BAKALAN SAPI BALI Oleh: Achmad Muzani Penyunting: Tanda S Panjaitan BALAI PENGKAJIAN TEKNOLOGI PERTANIAN (BPTP) NTB BALAI BESAR PENGKAJIAN DAN PENGEMBANGAN TEKNOLGI PERTANIAN BADAN PENELITIAN DAN

Lebih terperinci

Karakteristik Empat Aksesi Nilam

Karakteristik Empat Aksesi Nilam Empat Aksesi Nilam Yang Nuryani Balai Penelitian Tanaman Obat dan Aromatik, Bogor ABSTRACT Characterization of four accessions of patchouli was conducted to obtain the information of characteristics to

Lebih terperinci

SISTEM INFORMASI PENCARIAN ORANG HILANG BERBASIS WEB

SISTEM INFORMASI PENCARIAN ORANG HILANG BERBASIS WEB LAPORAN SKRIPSI SISTEM INFORMASI PENCARIAN ORANG HILANG BERBASIS WEB Diajukan Oleh : Nama : Farida Dwi Yuliani NIM : 2008-53-169 Program Studi : Sistem Informasi Fakultas : Teknik UNIVERSITAS MURIA KUDUS

Lebih terperinci

Untuk terang ke 3 maka Maka diperoleh : adalah

Untuk terang ke 3 maka Maka diperoleh : adalah JAWABAN LATIHAN UAS 1. INTERFERENSI CELAH GANDA YOUNG Dua buah celah terpisah sejauh 0,08 mm. Sebuah berkas cahaya datang tegak lurus padanya dan membentuk pola gelap terang pada layar yang berjarak 120

Lebih terperinci

PENYERAPAN TENAGA KERJA PADA INDUSTRI KECIL DI KABUPATEN KARAWANG PADA TAHUN 2000 2006

PENYERAPAN TENAGA KERJA PADA INDUSTRI KECIL DI KABUPATEN KARAWANG PADA TAHUN 2000 2006 PENYERAPAN TENAGA KERJA PADA INDUSTRI KECIL DI KABUPATEN KARAWANG PADA TAHUN 2000 2006 SKRIPSI Diajukan sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Ekonomi pada Fakultas Ekonomi Universitas

Lebih terperinci

PENENTUAN KADAR BESI DI AIR SUMUR PERKOTAAN, PEDESAAN DAN DEKAT PERSAWAHAN DI DAERAH JEMBER SECARA SPEKTROFOTOMETRI UV-VIS

PENENTUAN KADAR BESI DI AIR SUMUR PERKOTAAN, PEDESAAN DAN DEKAT PERSAWAHAN DI DAERAH JEMBER SECARA SPEKTROFOTOMETRI UV-VIS PENENTUAN KADAR BESI DI AIR SUMUR PERKOTAAN, PEDESAAN DAN DEKAT PERSAWAHAN DI DAERAH JEMBER SECARA SPEKTROFOTOMETRI UV-VIS SKRIPSI Oleh Khilda Tsamratul Fikriyah NIM 081810301049 JURUSAN KIMIA FAKULTAS

Lebih terperinci

Pengelolaan tanah dan air di lahan pasang surut

Pengelolaan tanah dan air di lahan pasang surut Pengelolaan tanah dan air di lahan pasang surut Pengelolaan Tanah dan Air di Lahan Pasang Surut Penyusun IPG Widjaja-Adhi NP Sri Ratmini I Wayan Swastika Penyunting Sunihardi Setting & Ilustrasi Dadang

Lebih terperinci

ANALISIS PERHITUNGAN PENYUSUTAN AKTIVA TETAP MENURUT STANDAR AKUNTANSI KEUANGAN DAN UNDANG UNDANG PAJAK SERTA DAMPAKNYA TERHADAP PENGHASILAN

ANALISIS PERHITUNGAN PENYUSUTAN AKTIVA TETAP MENURUT STANDAR AKUNTANSI KEUANGAN DAN UNDANG UNDANG PAJAK SERTA DAMPAKNYA TERHADAP PENGHASILAN ANALISIS PERHITUNGAN PENYUSUTAN AKTIVA TETAP MENURUT STANDAR AKUNTANSI KEUANGAN DAN UNDANG UNDANG PAJAK SERTA DAMPAKNYA TERHADAP PENGHASILAN KENA PAJAK PADA PT. HYUNDAI MOBIL INDONESIA CABANG ARTERI PONDOK

Lebih terperinci

Sumber : Manual Pembibitan Tanaman Hutan, BPTH Bali dan Nusa Tenggara.

Sumber : Manual Pembibitan Tanaman Hutan, BPTH Bali dan Nusa Tenggara. Penyulaman Penyulaman dilakukan apabila bibit ada yang mati dan perlu dilakukan dengan segera agar bibit sulaman tidak tertinggal jauh dengan bibit lainnya. Penyiangan Penyiangan terhadap gulma dilakukan

Lebih terperinci

ANALISIS PERHITUNGAN UNIT COST PELAYANAN SIRKUMSISI DENGAN PENDEKATAN ABC DI KLINIK SETIA BUDI JAMBI. Tesis

ANALISIS PERHITUNGAN UNIT COST PELAYANAN SIRKUMSISI DENGAN PENDEKATAN ABC DI KLINIK SETIA BUDI JAMBI. Tesis ANALISIS PERHITUNGAN UNIT COST PELAYANAN SIRKUMSISI DENGAN PENDEKATAN ABC DI KLINIK SETIA BUDI JAMBI Tesis Diajukan Guna Memenuhi Persyaratan Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Strata 2 Program Studi Manajemen

Lebih terperinci

PENGARUH PENGGUNAAN MEDIA KONKRET PADA POKOK BAHASAN BANGUN RUANG TERHADAP HASIL BELAJAR MATEMATIKA SISWA KELAS V SDN BANJARANYAR SKRIPSI

PENGARUH PENGGUNAAN MEDIA KONKRET PADA POKOK BAHASAN BANGUN RUANG TERHADAP HASIL BELAJAR MATEMATIKA SISWA KELAS V SDN BANJARANYAR SKRIPSI PENGARUH PENGGUNAAN MEDIA KONKRET PADA POKOK BAHASAN BANGUN RUANG TERHADAP HASIL BELAJAR MATEMATIKA SISWA KELAS V SDN BANJARANYAR SKRIPSI Diajukan kepada Fakulltas Ilmu Pendidikan Universitas Negeri Yogyakarta

Lebih terperinci