Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Pertanian

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Pertanian"

Transkripsi

1 Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Pertanian Seri 1 Seri 2 Seri 3 Seri 4 Seri 5 Seri 6 Seri 7 Sikap Wirausaha Pandai Mencari Peluang Usaha Terampil Membuat Produk Usaha Terampil Menghitung Biaya Produksi Usaha Terampil Mengemas Produk Usaha Terampil Mencatat dan Menghitung Keuangan Usaha Terampil Bermitra dan Memasarkan Produk Usaha Buku Milik Negara Tidak Diperjual Belikan

2 Kegiatan Belajar I Mari Membaca Kegiatan Belajar II Mari Menulis

3 Kata Sambutan Perpustakaan Nasional RI. Data Katalog dalam Terbitan (KDT) Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Pertanian Seri 1: Sikap Wirausaha Mengacu pada Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar Pendidikan Keaksaraan Lanjutan/ Agus Ramdhani, S.Sos, M.M.Pd, Endang Sutisna, M.Pd ; Editor, Erman Syamsuddin, Jakarta: Direktorat Pembinaan Pendidikan Keaksaraan dan Kesetaraan-Ditjen Pendidikan Anak Usia Dini dan Pendidikan Masyarakat- Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, 2015 iv+ 28 hlm + illustrasi + foto; 21 x 29,7 cm ISBN Pasca tahun 2015, seluruh negara anggota UNESCO menyepakati tujuan pendidikan global, yaitu memastikan pendidikan yang inklusif, adil dan bermutu, serta mempromosikan kesempatan belajar sepanjang hayat untuk semua. Tujuan tersebut untuk menyelesaikan agenda Pendidikan Untuk Semua (PUS) dan Millenium Development Goals (MDGs), serta menjawab sebagai tantangan nasional. Kesepakatan yang dibuat ini lebih dikenal dengan Agenda Pendidikan 2030 Agenda Pendidikan 2030 disusun berdasarkan prinsip bahwa pendidikan merupakan komoditi masyarakat, hak azasi manusia, dan dasar penjaminan hak-hak lainnya. Secara lebih tegas, Agenda pendidikan 2030 memuat komitmen untuk mendukung kesempatan belajar sepanjang hayat untuk semua, pada seluruh lingkungan dan tingkat pendidikan. Hal ini termasuk penjaminan kepastian bagi semua remaja dan orang dewasa, terutama anak perempuan untuk memperoleh tingkat keterampilan keaksaraan, serta memberikan mereka berbagai kesempatan pembelajaran, pendidikan dan pelatihan. Sejalan dengan Agenda Pendidikan 2030, layanan pendidikan masyarakat memegang peran strategis dan penting. Hal ini disebabkan karena secara nasional masih terdapat sebesar 3,86% atau penduduk usia tahun buta aksara, dua pertiga di antaranya adalah perempuan (PDSP, Kemdikbud,2014) Agar dapat menjangkau seluruh sasaran tersebut, Direktorat Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini dan Pendidikan Masyarakat berupaya memperluas sekaligus meningkatkan mutu pendidikan masyarakat melalui keragaman layanan program, seperti pendidikan keaksaraan, pendidikan kesetaraan orang dewasa, dan pendidikan berkelanjutan yang terintegrasi dengan pendidikan kecakapan hidup, peningkatan minat dan budaya baca, pemberdayaan perempuan, pendidikan keluarga, pengarusutamaan gender bidang pendidikan, dan penataan kelembagaan. Saya menyambut baik diterbitkannya panduan penyelenggaraan pendidikan keaksaraan, bahan ajar, dan perangkat belajar lainnya, sebagai upaya untuk meningkatkan layanan pendidikan orang dewasa dengan meningkatkan kualitas layanan pendidikan masyarakat. Disklaimer: Buku ini merupakan salah satu contoh bahan ajar keaksaraan usaha mandiri yang berbasis pada standar kompetensi lulusan keaksaraan lanjutan dan didesain untuk masyarakat (fungsional bidang pertanian). Sebagai salah satu contoh bahan ajar keaksaraan usaha mandiri, buku ini terbuka untuk dikembangkan sesuai dengan kebutuhan dan kondisi daerah masing-masing, dengan tetap mengacu pada tercapainya standar kompetensi lulusan keaksaraan lanjutan (Permendikbud no. 42 tahun 2015) Jakarta, Desember 2015 Direktur Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini dan Pendidikan Masyarakat Ir. Harris Iskandar, Ph.D. NIP ii Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Pertanian Sikap Wirausaha iii

4 Kata Pengantar Deklarasi Dakar pada tahun 2015 Menjamin semua kebutuhan belajar bagi anak muda dan orang dewasa terpenuhi melalui kesempatan yang sama untuk memperoleh program program pembelajaran dan keterampilan kehidupan (life skills) Serta mencapai perbaikan tingkat keaksaraan orang dewasa sebesar 50% pada tahun 2015, khususnya perempuan dan kesamaan akses pendidikan dasar dan pendidikan berkelanjutan bagi semua orang dewasa. Berbagai layanan pendidikan keaksaraan dan pendidikan kesetaraan bagi para remaja, dan orang dewasa, dan komunitas dikemas dalam berbagai program pendidikan keaksaraan dan budaya baca, pendidikan kesetaraan, pendidikan berkelanjutan, dan penataan kelembagaan. Dalam rangka pengembangan dan penjaminan mutu pendidikan keaksaraan dan pendidikan kesetaraan maka perlu dirumuskan norma, standar, prosedur, kriteria (NSPK) dalam bentuk panduan, petunjuk teknis, bahan ajar, dan perangkat pembelajaran lainnya sebagai acuan di lapangan. Semoga panduan, petunjuk teknis,dan perangkat pembelajaran tersebut dapat menjadi acuan dan menjamin pelaksanaan kegiatan pendidikan keaksaraan dan kesetaraan yang efektif, efisien, dan akuntabel. Kami memberikan penghargaan kepada semua pihak yang telah menyusun dokumen tersebut untuk mendukung penyelenggaraan pendidikan keaksaraan dan pendidikan kesetaraan yang lebih berkualitas. Semoga bermanfaat dan menjadi amal baik bagi kita semua, sehingga mendapat ganjaran yang berlipat, dengan harapan semoga Alloh SWT memberikan rakhmat dan hidayahnya kepada kita semua. Amin. Kegiatan Belajar I Mari Membaca Jakarta, Desember 2015 Direktur Pembinaan Pendidikan Keaksaraan dan Kesetaraan Dr. Erman Syamsuddin NIP iv Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Pertanian Sikap Wirausaha 1

5 A. Motivatif dan Kreatif Bacalah! Nama saya Ina. Saya ingin memulai usaha. Saya ingin mengubah hidup saya. Saya tahu berusaha itu tidak mudah. Tapi saya harus semangat. Saya juga harus optimis. Supaya usaha saya sukses. Saya harus memotivasi diri sendiri. Saya yakin usaha saya akan sukses. Usaha saya tidak akan gagal. Pasti banyak tantangan dalam berusaha. Tapi saya akan terus mencoba. Saya tidak akan menyerah. Jatuh bangun dalam usaha itu hal biasa. 2 Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Pertanian Sikap Wirausaha 3

6 Bacalah! Saya harus percaya diri. Usaha saya akan berbuah manis. Oleh karena itu, saya tidak akan pesimis. Saya harus tekun dan optimis. Mengelola usaha saya dengan baik. Saya juga harus sabar dan selalu berdoa. Supaya kehidupan saya menjadi lebih baik. Bacalah! Dalam menjual suatu produk, saya harus kreatif. Menjadi kreatif itu wajib. Saya harus punya taktik berjualan. Usaha saya harus beda dari yang lain. Harus lebih baik dari yang lain. Harus unik supaya menarik. Supaya pembeli menjadi tertarik. 4 Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Pertanian Sikap Wirausaha 5

7 Bacalah! Susah jika kita tidak kreatif. Banyak saingan dalam usaha. Mari merintis usaha yang beda. Berusaha dengan cara yang beda. Tampilkan kemasan yang menarik. Menjual dengan cara unik. Menjadi kreatif itu wajib. Bacalah bersama-sama! Berusaha itu bisa mudah, kuncinya semangat! Jatuh dan bangun dalam usaha itu biasa! Dalam berusaha, jangan mudah menyerah! Sabar dan jangan lupa selalu berdoa! Berani tampil beda dalam berusaha! Menjadi unik supaya pembeli tertarik! Menjadi pengusaha yang kreatif, itu wajib! 6 Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Pertanian Sikap Wirausaha 7

8 Menghubungkan Pertanyaan dengan Jawaban (Soal mengacu ke rangkuman) B. Jujur dan Tanggung Jawab Bacalah! Pertanyaan Mengapa harus kreatif? Mengapa harus unik? Mengapa tidak boleh menyerah? Mengapa berusaha itu mudah? Mengapa tidak boleh pesimis? Jawaban Jatuh bangun biasa. Kuncinya semangat. Banyak saingan usaha. Supaya menarik. Supaya usaha tidak gagal. Sikap jujur harus kita junjung. Kejujuran modal utama berusaha. Penjual yang jujur akan dipercaya. Penjual yang jujur akan dihormati. Berani jujur itu hebat. Jujur itu indah juga membawa berkah. Kejujuran, harta berharga dalam usaha. Kita harus jujur dalam berusaha. Jawablah pertanyaan ini sesuai bacaan! 1. Apa yang diinginkan Ina? 2. Mengapa kita harus optimis? 3. Mengapa kita harus percaya diri? 4. Mengapa kita harus kreatif? 5. Kunci berusaha itu apa? 8 Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Pertanian Sikap Wirausaha 9

9 Jujur dalam membuat produk usaha. Jujur dalam menawarkan produk usaha. Jujur dalam menjual produk usaha. Jujur dalam menghitung hasil usaha. Pembeli menyukai penjual yang jujur. Jujur adalah kunci keberhasilan usaha. Bacalah! Kita harus menjadi pengusaha yang bertanggung jawab. Tanggung jawab terhadap produk usaha. Buatlah produk usaha sesuai ketentuan. Tanggung jawab terhadap lingkungan. Usaha kita jangan merusak lingkungan. Kita juga harus tanggung jawab terhadap pembeli Jadilah pengusaha yang bertanggung jawab. 10 Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Pertanian Sikap Wirausaha 11

10 Seorang pengusaha harus punya tanggung jawab. Jangan memikirkan keuntungan usaha saja. Jangan pergunakan bahan-bahan beracun. Perhatikan kesehatan produk usaha kita. Jangan buang sampah usaha sembarangan. Jangan merugikan konsumen usaha kita. Bertanggungjawab itu penting. Bacalah bersama-sama! Berani jujur itu hebat! Jujur itu indah, juga membawa berkah! Kejujuran, harta paling berharga dalam usaha! Jujur adalah kunci keberhasilan usaha! Jadilah pengusaha yang bertanggung jawab! Bertanggung jawab itu penting! Jangan pergunakan bahan-bahan beracun! 12 Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Pertanian Sikap Wirausaha 13

11 Menjawab Pertanyaan! Jawablah pertanyaan ini sesuai bacaan! 1. Mengapa kita harus jujur? 2. Apakah harta utama dalam berusaha? 3. Pembeli menyukai penjual yang bagaimana? 4. Mengapa harus bertanggung jawab? 5. Bagaimana bentuk tanggungjawab kepada lingkungan? Menceritakan Pengalaman Pribadi! Ceritakan pengalaman ibu/bapak ketika: 1. Melihat penjual yang membuang sampah sembarangan! 2. Melihat penjual yang tidak ramah! 3. Bertemu dengan penjual yang jujur! 4. Bertemu dengan penjual yang licik! C. Pantang Menyerah dan Disiplin Bacalah! Kisah Hidup Bob Sadino Bob Sadino Ini adalah Bob Sadino. Ia seorang pengusaha sukses. Hidupnya pernah susah. Tapi dia pantang menyerah. Dia tetap bekerja keras. Hidup baginya adalah usaha. Jadilah seperti Bob Sadino. Usaha Bob Sadino pernah bangkrut Dia pernah menjadi kuli bangunan. Dia pernah hidup terpuruk. Tapi dia pantang menyerah. Dia mulai dengan berjualan telur ayam. Akhirnya dia punya berbagai usaha. Bob Sadino, pengusaha yang hebat. 14 Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Pertanian Sikap Wirausaha 15

12 Bacalah! Penjual Sayuran Ridwan penjual sayuran di pasar. Ibu Rosi juga penjual sayuran di pasar. Ridwan tidak punya banyak pelanggan. Pelanggan Ibu Rosi sangat banyak. Ridwan kadang berjualan kadang tidak. Ibu Rosi selalu berjualan tepat waktu. Disiplinlah, pintu rejeki selalu terbuka. Disiplinlah Seorang pengusaha harus disiplin. Disiplin waktu ketika berusaha. Disiplin membersihkan peralatan usaha. Disiplin menaati peraturan. Pembeli menyukai pengusaha yang disiplin. Disiplin adalah jembatan menuju kesuksesan. Jadilah pengusaha yang disiplin. 16 Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Pertanian Sikap Wirausaha 17

13 Menjawab Pertanyaan! Jawablah pertanyaan ini sesuai bacaan! 1. Siapakah Bob Sadino? 2. Bagaimana sikap Bob Sadino? 3. Bob Sadino dulu berjualan apa? 4. Mengapa kita harus disiplin? 5. Disiplin adalah jembatan menuju apa? Menceritakan Pengalaman Pribadi! Ceritakan pengalaman ibu/bapak tentang Pantang Menyerah dengan mempergunakan kata-kata berikut! Bacalah bersama-sama! Berusaha Sukses Berdoa Tetaplah berusaha, pantang menyerah! Ingin Harus Bangkit Jadilah pengusaha yang hebat dan pantang menyerah! Rejeki Hidup Semangat Pantang menyerah, sikap pengusaha sukses! Terpuruk biasa, bangkit dan berusahalah! Dengan disiplin semua jadi mudah! Disiplin adalah jembatan menuju kesuksesan. Disiplinlah, pintu rejeki pasti terbuka! 18 Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Pertanian Sikap Wirausaha 19

14 KEGIATAN BELAJAR 2 Mari Menulis A. Motivatif dan Kreatif Bacalah Saya harus memotivasi diri sendiri. Saya yakin usaha saya akan sukses. Usaha saya tidak akan gagal. Pasti banyak tantangan dalam berusaha. Tapi saya akan terus mencoba. Saya tidak akan menyerah. Jatuh bangun dalam usaha itu hal biasa. Lengkapi kalimat dengan kata yang telah tersedia. Saya harus.. diri sendiri. Saya yakin usaha saya akan.. saya tidak akan gagal. Pasti banyak. Dalam berusaha. Tapi saya akan terus Saya tidak akan.. Jatuh. Dalam usaha itu hal biasa. Menyerah Memotivasi Tantangan Mencoba Sukses Usaha Bangun 20 Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Pertanian Sikap Wirausaha 21

15 Lengkapi kalimat berikut ini! Susah jika kita tidak... Banyak... dalam usaha. Mari... usaha yang beda.... dengan cara yang beda. Tampilkan... yang menarik. Menjual dengan cara.... Menjadi itu wajib. Susun kata menjadi kalimat yang benar! 1. Kuncinya- bisa-mudah-semangat-berusaha-itu 2. Biasa- dan- dalam-bangun-itu-jatuh-usaha 3. Berani-dalam-beda-berusaha-tampil 4. Unik-menjadi-pembeli-tertarik-supaya! 22 Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Pertanian Sikap Wirausaha 23

16 B. Jujur dan Tanggung Jawab Tulislah seperti contoh! Berikan tanda baca yang benar untuk kalimat di bawah ini..,!? Kita harus bertanggung jawab! 1. Kejujuran modal utama berusaha 2. Berani jujur itu hebat 3. Mengapa jujur itu membawa berkah 4. Kejujuran harta berharga dalam usaha. 5. Apa kunci sukses berusaha 6. Berusahalah rejeki datang. 7. Pembeli menyukai penjual yang jujur 8. Bagaimana supaya usaha sukses 9. Jujur itu wajib hukumnya 10. Kita harus berusaha kesuksesan datang. Mengapa kita harus bertanggung jawab? Buatlah produk usaha sesuai ketentuan! Kepada pembeli, kita harus bertanggungjawab, Usaha kita jangan merusak lingkungan. 24 Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Pertanian Sikap Wirausaha 25

17 Tuliskan jawaban dari pertanyaan ini! Mengapa pengusaha harus bertanggung jawab? Mengapa pengusaha harus jujur? Mengapa jujur itu penting? Mengapa lalai merugikan pembeli? Mengapa harus menjaga kesehatan usaha kita?.. C. Pantang Menyerah dan Disiplin Lengkapi kalimat berikut ini! Bob Sadino Ini... Bob Sadino. Ia seorang... sukses.... pernah susah. Tapi dia pantang... Dia tetap... keras. Hidup baginya adalah... Jadilah seperti... Kisah Hidup Bob Sadino... Bob Sadino pernah... Dia... menjadi... bangunan.... pernah hidup... Tapi dia... Dia mulai... berjualan telur dia punya berbagai... Bob Sadino,... yang Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Pertanian Sikap Wirausaha 27

18 Tulislah seperti contoh! 1. Tetaplah berusaha, pantang menyerah! 2. Jadilah pengusaha yang hebat dan pantang menyerah! 3. Pantang menyerah, sikap pengusaha sukses! 4. Terpuruk biasa, bangkit dan berusahalah! 5. Dengan disiplin semua jadi mudah! 6. Disiplin adalah jembatan menuju kesuksesan. 7. Disiplinlah, pintu rejeki pasti terbuka! 28 Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Pertanian

Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Perikanan

Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Perikanan Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Perikanan Seri 1 Sikap Wirausaha Seri 2 Pandai Mencari Peluang Usaha Seri 3 Terampil Membuat Produk Usaha Seri 4 Terampil Menghitung Biaya Produksi Usaha Seri 5

Lebih terperinci

Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Pertanian

Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Pertanian Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Pertanian Seri 1 Sikap Wirausaha Seri 2 Pandai Mencari Peluang Usaha Seri 3 Terampil Membuat Produk Usaha Seri 4 Terampil Menghitung Biaya Produksi Usaha Seri 5

Lebih terperinci

Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Pertanian

Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Pertanian Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Pertanian Seri 1 Sikap Wirausaha Seri 2 Pandai Mencari Peluang Usaha Seri 3 Terampil Membuat Produk Usaha Seri 4 Terampil Menghitung Biaya Produksi Usaha Seri 5

Lebih terperinci

Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Perikanan

Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Perikanan Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Perikanan Seri 1 Seri 2 Seri 3 Seri 4 Seri 5 Seri 6 Seri 7 Sikap Wirausaha Pandai Mencari Peluang Usaha Terampil Membuat Produk Usaha Terampil Menghitung Biaya

Lebih terperinci

Bahan Ajar Keaksaraan Dasar Tema Kehutanan

Bahan Ajar Keaksaraan Dasar Tema Kehutanan Bahan Ajar Keaksaraan Dasar Tema Kehutanan Seri Membaca dan Menulis Huruf Seri Membaca, Menulis Angka dan Kalimat Sederhana Seri 3 Belajar Berhitung Permulaan Seri Membaca dan Menulis Teks Sederhana Seri

Lebih terperinci

Bahan Ajar Keaksaraan Dasar Tema Kehutanan

Bahan Ajar Keaksaraan Dasar Tema Kehutanan Bahan Ajar Keaksaraan Dasar Tema Kehutanan Seri 1 Membaca dan Menulis Huruf Seri 2 Membaca, Menulis Angka dan Kalimat Sederhana Seri 3 Belajar Berhitung Permulaan Seri 4 Membaca dan Menulis Teks Sederhana

Lebih terperinci

Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Pertanian

Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Pertanian Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Pertanian Seri 1 Sikap Wirausaha Seri 2 Pandai Mencari Peluang Usaha Seri 3 Terampil Membuat Produk Usaha Seri 4 Terampil Menghitung Biaya Produksi Usaha Seri 5

Lebih terperinci

Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Perikanan

Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Perikanan Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Perikanan Seri 1 Sikap Wirausaha Seri 2 Pandai Mencari Peluang Usaha Seri 3 Terampil Membuat Produk Usaha Seri 4 Terampil Menghitung Biaya Produksi Usaha Seri 5

Lebih terperinci

Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Pertanian

Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Pertanian Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Pertanian Seri 1 Seri 2 Seri 3 Seri 4 Seri 5 Seri 6 Seri 7 Sikap Wirausaha Pandai Mencari Peluang Usaha Terampil Membuat Produk Usaha Terampil Menghitung Biaya

Lebih terperinci

Bahan Ajar Keaksaraan Dasar Tema Kehutanan

Bahan Ajar Keaksaraan Dasar Tema Kehutanan Bahan Ajar Keaksaraan Dasar Tema Kehutanan Seri 1 Membaca dan Menulis Huruf Seri 2 Membaca, Menulis Angka dan Kalimat Sederhana Seri 3 Belajar Berhitung Permulaan Seri 4 Membaca dan Menulis Teks Sederhana

Lebih terperinci

Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Pertanian

Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Pertanian Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Pertanian Seri 1 Seri 2 Seri 3 Seri 4 Seri 5 Seri 6 Seri 7 Sikap Wirausaha Pandai Mencari Peluang Usaha Terampil Membuat Produk Usaha Terampil Menghitung Biaya

Lebih terperinci

Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Pertanian

Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Pertanian Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Pertanian Seri 1 Sikap Wirausaha Seri 2 Pandai Mencari Peluang Usaha Seri 3 Terampil Membuat Produk Usaha Seri 4 Terampil Menghitung Biaya Produksi Usaha Seri 5

Lebih terperinci

Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Perikanan

Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Perikanan Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Perikanan Seri 1 Sikap Wirausaha Seri 2 Pandai Mencari Peluang Usaha Seri 3 Terampil Membuat Produk Usaha Seri 4 Terampil Menghitung Biaya Produksi Usaha Seri 5

Lebih terperinci

Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Perikanan

Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Perikanan Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Perikanan Seri 1 Sikap Wirausaha Seri 2 Pandai Mencari Peluang Usaha Seri 3 Terampil Membuat Produk Usaha Seri 4 Terampil Menghitung Biaya Produksi Usaha Seri 5

Lebih terperinci

Bahan Ajar Keaksaraan Dasar Tema Kehutanan

Bahan Ajar Keaksaraan Dasar Tema Kehutanan Bahan Ajar Keaksaraan Dasar Tema Kehutanan Seri 1 Membaca dan Menulis Huruf Seri 2 Membaca, Menulis Angka dan Kalimat Sederhana Seri 3 Belajar Berhitung Permulaan Seri 4 Membaca dan Menulis Teks Sederhana

Lebih terperinci

Bahan Ajar Keaksaraan Dasar Tema Kehutanan

Bahan Ajar Keaksaraan Dasar Tema Kehutanan Bahan Ajar Keaksaraan Dasar Tema Kehutanan Seri 1 Membaca dan Menulis Huruf Seri 2 Membaca, Menulis Angka dan Kalimat Sederhana Seri 3 Belajar Berhitung Permulaan Seri 4 Membaca dan Menulis Teks Sederhana

Lebih terperinci

Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Perikanan

Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Perikanan Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Perikanan Seri 1 Seri 2 Seri 3 Seri 4 Seri 5 Seri 6 Seri 7 Sikap Wirausaha Pandai Mencari Peluang Usaha Terampil Membuat Produk Usaha Terampil Menghitung Biaya

Lebih terperinci

Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Perikanan

Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Perikanan Bahan Ajar Keaksaraan Usaha Mandiri Tema Perikanan Seri 1 Sikap Wirausaha Seri 2 Pandai Mencari Peluang Usaha Seri 3 Terampil Membuat Produk Usaha Seri 4 Terampil Menghitung Biaya Produksi Usaha Seri 5

Lebih terperinci

SERI 3 TEMA: KESEHATAN DAN OLAHRAGA UNTUK LANSIA MENGACU PADA SILABUS PENDIDIKAN MULTIKEAKSARAAN. Menjadi Pribadi Sehat

SERI 3 TEMA: KESEHATAN DAN OLAHRAGA UNTUK LANSIA MENGACU PADA SILABUS PENDIDIKAN MULTIKEAKSARAAN. Menjadi Pribadi Sehat BAHAN AJAR PENDIDIKAN MULTIKEAKSARAAN MENGACU PADA SILABUS PENDIDIKAN MULTIKEAKSARAAN SERI 3 TEMA: KESEHATAN DAN OLAHRAGA UNTUK LANSIA Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Direktorat Jenderal Pendidikan

Lebih terperinci

DAFTAR ISI. KEGIATAN BELAJAR 1 Terampil Membaca dan Menulis Teks Personal. KEGIATAN BELAJAR 2 Terampil Membaca dan Menulis Teks Deskripsi

DAFTAR ISI. KEGIATAN BELAJAR 1 Terampil Membaca dan Menulis Teks Personal. KEGIATAN BELAJAR 2 Terampil Membaca dan Menulis Teks Deskripsi DAFTAR ISI KEGIATAN BELAJAR 1 Terampil Membaca dan Menulis Teks Personal KEGIATAN BELAJAR 2 Terampil Membaca dan Menulis Teks Deskripsi KEGIATAN BELAJAR 3 Terampil Membaca dan Menulis Teks Petunjuk i Kata

Lebih terperinci

Daftar Isi. KEGIATAN BELAJAR 1 Mengenal Satuan dan Puluhan. KEGIATAN BELAJAR 2 Mengenal Operasi Bilangan

Daftar Isi. KEGIATAN BELAJAR 1 Mengenal Satuan dan Puluhan. KEGIATAN BELAJAR 2 Mengenal Operasi Bilangan Daftar Isi KEGIATAN BELAJAR Mengenal Satuan dan Puluhan KEGIATAN BELAJAR Mengenal Operasi Bilangan i Kata Sambutan Pelindung: Hamid Muhammad, Ph.D. Penanggung Jawab: Dr.Wartanto Editor: Dra. Ida M. Kosasih,

Lebih terperinci

Pasca tahun 2015, seluruh negara anggota UNESCO menyepaka tujuan pendidikan global, yaitu memas kan

Pasca tahun 2015, seluruh negara anggota UNESCO menyepaka tujuan pendidikan global, yaitu memas kan i KATA SAMBUTAN Direktur Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini dan Pendidikan Masyarakat Pasca tahun 2015, seluruh negara anggota UNESCO menyepaka tujuan pendidikan global, yaitu memas kan pendidikan yang

Lebih terperinci

DAFTAR ISI. KEGIATAN BELAJAR 1 Terampil Membaca Menulis Suku Kata dan Kata. KEGIATAN BELAJAR 2 Terampil Membaca dan Menulis Kalimat

DAFTAR ISI. KEGIATAN BELAJAR 1 Terampil Membaca Menulis Suku Kata dan Kata. KEGIATAN BELAJAR 2 Terampil Membaca dan Menulis Kalimat DAFTAR ISI KEGIATAN BELAJAR 1 Terampil Membaca Menulis Suku Kata dan Kata KEGIATAN BELAJAR 2 Terampil Membaca dan Menulis Kalimat KEGIATAN BELAJAR 3 Terampil Membaca dan Menulis Angka i Kata Sambutan Pelindung:

Lebih terperinci

Daftar Isi. KEGIATAN BELAJAR 1 Terampil Membaca Huruf. KEGIATAN BELAJAR 2 Terampil Menulis Huruf

Daftar Isi. KEGIATAN BELAJAR 1 Terampil Membaca Huruf. KEGIATAN BELAJAR 2 Terampil Menulis Huruf Daftar Isi KEGIATAN BELAJAR 1 Terampil Membaca Huruf KEGIATAN BELAJAR 2 Terampil Menulis Huruf i Kata Sambutan Pelindung: Dr. Ir. Taufik Hanafi, M.U.P. Penanggung Jawab: Dr.Wartanto Editor: Dra. Ida M.

Lebih terperinci

Daftar Isi KEGIATAN BELAJAR 1 Terampil Menghitung Satuan Panjang. KEGIATAN BELAJAR 2 Terampil Menghitung Satuan Berat

Daftar Isi KEGIATAN BELAJAR 1 Terampil Menghitung Satuan Panjang. KEGIATAN BELAJAR 2 Terampil Menghitung Satuan Berat Daftar Isi KEGIATAN BELAJAR 1 Terampil Menghitung Satuan Panjang KEGIATAN BELAJAR 2 Terampil Menghitung Satuan Berat KEGIATAN BELAJAR 3 Terampil Menghitung Satuan Isi i Kata Sambutan Pelindung: Dr. Ir.

Lebih terperinci

KEGIATAN BELAJAR 1 Terampil Menghitung Jumlah Uang KEGIATAN BELAJAR 2 Terampil Menghitung Satuan Waktu

KEGIATAN BELAJAR 1 Terampil Menghitung Jumlah Uang KEGIATAN BELAJAR 2 Terampil Menghitung Satuan Waktu DAFTAR ISI KEGIATAN BELAJAR 1 Terampil Menghitung Jumlah Uang KEGIATAN BELAJAR 2 Terampil Menghitung Satuan Waktu i Kata Sambutan Pelindung: Dr. Ir. Taufik Hanafi, M.U.P. Penanggung Jawab: Dr.Wartanto

Lebih terperinci

MODUL 1 KEBIJAKAN PENDIDIKAN KEAKSARAAN DI INDONESIA MODUL 2 PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 42 TAHUN 2015

MODUL 1 KEBIJAKAN PENDIDIKAN KEAKSARAAN DI INDONESIA MODUL 2 PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 42 TAHUN 2015 MODUL 1 KEBIJAKAN PENDIDIKAN KEAKSARAAN DI INDONESIA MODUL 2 PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 42 TAHUN 2015 TENTANG PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN KEAKSARAAN LANJUTAN MODUL

Lebih terperinci

Daftar Isi KEGIATAN BELAJAR 1. KEGIATAN BELAJAR 2 Terampil Membaca dan Menulis Teks Narasi

Daftar Isi KEGIATAN BELAJAR 1. KEGIATAN BELAJAR 2 Terampil Membaca dan Menulis Teks Narasi Daftar Isi KEGIATAN BELAJAR 1 Terampil Membaca dan Menulis Teks Informasi KEGIATAN BELAJAR 2 Terampil Membaca dan Menulis Teks Narasi i Kata Sambutan Pelindung: Dr. Ir. Taufik Hanafi, M.U.P. Penanggung

Lebih terperinci

PENDIDIKAN KEAKSARAAN USAHA MANDIRI

PENDIDIKAN KEAKSARAAN USAHA MANDIRI PENDIDIKAN KEAKSARAAN USAHA MANDIRI i KATA SAMBUTAN Direktur Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini dan Pendidikan Masyarakat Pasca tahun 2015, seluruh negara anggota UNESCO menyepakati tujuan pendidikan global,

Lebih terperinci

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini dan Pendidikan Masyarakat Direktorat Pembinaan Pendidikan Keaksaraan dan

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini dan Pendidikan Masyarakat Direktorat Pembinaan Pendidikan Keaksaraan dan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini dan Pendidikan Masyarakat Direktorat Pembinaan Pendidikan Keaksaraan dan Kesetaraan 32 SILABUS PENDIDIKAN KEAKSARAAN USAHA MANDIRI

Lebih terperinci

Daftar Isi. KEGIATAN BELAJAR 1 Mengenal Satuan dan Puluhan. KEGIATAN BELAJAR 2 Mengenal Operasi Bilangan

Daftar Isi. KEGIATAN BELAJAR 1 Mengenal Satuan dan Puluhan. KEGIATAN BELAJAR 2 Mengenal Operasi Bilangan Daftar Isi KEGIATAN BELAJAR Mengenal Satuan dan Puluhan KEGIATAN BELAJAR Mengenal Operasi Bilangan i Kata Sambutan Pelindung: Dr. Ir. Taufik Hanafi, M.U.P. Penanggung Jawab: Dr.Wartanto Editor: Dra. Ida

Lebih terperinci

P Direktur Pendidikan Keaksaraan dan Kesetaraan

P Direktur Pendidikan Keaksaraan dan Kesetaraan P Direktur Pendidikan Keaksaraan dan Kesetaraan engembangan program pendidikan keaksaraan dan kesetaraan terus dilakukan sesuai dengan kebutuhan dan dinamika masyarakat di luar sistem persekolahan, sebagai

Lebih terperinci

Direktur Pembinaan Pendidikan Keaksaraan dan Kesetaraan

Direktur Pembinaan Pendidikan Keaksaraan dan Kesetaraan Direktur Pembinaan Pendidikan Keaksaraan dan Kesetaraan engembangan program pendidikan keaksaraan dan kesetaraan terus dilakukan sesuai dengan kebutuhan dan dinamika masyarakat di luar sistem persekolahan,

Lebih terperinci

PENDIDIKAN KEAKSARAAN USAHA MANDIRI

PENDIDIKAN KEAKSARAAN USAHA MANDIRI PENDIDIKAN KEAKSARAAN USAHA MANDIRI i KATA SAMBUTAN Direktur Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini dan Pendidikan Masyarakat Pasca tahun 015, seluruh negara anggota UNESCO menyepakati tujuan pendidikan global,

Lebih terperinci

DAFTAR ISI. KEGIATAN BELAJAR 1 Terampil Membaca dan Menulis Teks Personal. KEGIATAN BELAJAR 2 Terampil Membaca dan Menulis Teks Deskripsi

DAFTAR ISI. KEGIATAN BELAJAR 1 Terampil Membaca dan Menulis Teks Personal. KEGIATAN BELAJAR 2 Terampil Membaca dan Menulis Teks Deskripsi DAFTAR ISI KEGIATAN BELAJAR 1 Terampil Membaca dan Menulis Teks Personal KEGIATAN BELAJAR 2 Terampil Membaca dan Menulis Teks Deskripsi KEGIATAN BELAJAR 3 Terampil Membaca dan Menulis Teks Petunjuk i Kata

Lebih terperinci

PETUNJUK TEKNIS PENINGKATAN MUTU ORGANISASI MITRA PENDIDIKAN MASYARAKAT DAN TATACARA MEMPEROLEH BANTUAN

PETUNJUK TEKNIS PENINGKATAN MUTU ORGANISASI MITRA PENDIDIKAN MASYARAKAT DAN TATACARA MEMPEROLEH BANTUAN PETUNJUK TEKNIS PENINGKATAN MUTU ORGANISASI MITRA PENDIDIKAN MASYARAKAT DAN TATACARA MEMPEROLEH BANTUAN DIREKTORAT PEMBINAAN PENDIDIKAN MASYARAKAT DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN ANAK USIA DINI, NONFORMAL,

Lebih terperinci

Panduan Teknis Apresiasi Layanan Pendidikan Keaksaraan dan Kesetaraan Melalui. Lomba Keberaksaraan Warga Belajar Pendidikan Keaksaraan Tahun 2017

Panduan Teknis Apresiasi Layanan Pendidikan Keaksaraan dan Kesetaraan Melalui. Lomba Keberaksaraan Warga Belajar Pendidikan Keaksaraan Tahun 2017 Panduan Teknis Apresiasi Layanan Pendidikan Keaksaraan dan Kesetaraan Melalui Lomba Keberaksaraan Warga Belajar Pendidikan Keaksaraan Tahun 2017 DIREKTORAT PEMBINAAN PENDIDIKAN KEAKSARAAN DAN KESETARAAN

Lebih terperinci

Daftar Isi KEGIATAN BELAJAR 1 Terampil Menghitung Satuan Panjang. KEGIATAN BELAJAR 2 Terampil Menghitung Satuan Berat

Daftar Isi KEGIATAN BELAJAR 1 Terampil Menghitung Satuan Panjang. KEGIATAN BELAJAR 2 Terampil Menghitung Satuan Berat Daftar Isi KEGIATAN BELAJAR 1 Terampil Menghitung Satuan Panjang KEGIATAN BELAJAR 2 Terampil Menghitung Satuan Berat KEGIATAN BELAJAR 3 Terampil Menghitung Satuan Isi i Kata Sambutan Pelindung: Dr. Ir.

Lebih terperinci

Kebijakan Ditjen PAUD dan Dikmas Terkait Akreditasi PAUD dan PNF

Kebijakan Ditjen PAUD dan Dikmas Terkait Akreditasi PAUD dan PNF Kebijakan Ditjen PAUD dan Dikmas Terkait Akreditasi PAUD dan PNF Harris Iskandar Direktur Jenderal Disampaikan pada Rapat Koordinasi BAN PAUD dan PNF dan BAP PAUD dan PNF Tahun 2017 Bogor, 23 November

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 42 TAHUN 2015 TENTANG PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN KEAKSARAAN LANJUTAN

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 42 TAHUN 2015 TENTANG PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN KEAKSARAAN LANJUTAN SALINAN PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 42 TAHUN 2015 TENTANG PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN KEAKSARAAN LANJUTAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PENDIDIKAN DAN

Lebih terperinci

KEBIJAKAN DITJEN PAUD DAN DIKMAS DALAM PENGEMBANGAN MUTU SATUAN PENDIDIKAN PAUD DAN DIKMAS

KEBIJAKAN DITJEN PAUD DAN DIKMAS DALAM PENGEMBANGAN MUTU SATUAN PENDIDIKAN PAUD DAN DIKMAS KEBIJAKAN DITJEN PAUD DAN DIKMAS DALAM PENGEMBANGAN MUTU SATUAN PENDIDIKAN PAUD DAN DIKMAS Ir. Agus Pranoto Basuki, M.Pd KEPALA BAGIAN PERENCANAAN DAN PENGANGGARAN SEKRETARIAT DIREKTORAT JENDERAL PAUD

Lebih terperinci

Bahan Ajar Keaksaraan Dasar

Bahan Ajar Keaksaraan Dasar Bahan Ajar Keaksaraan Dasar Seri 1 Membaca dan Menulis Huruf Seri 2 Membaca, Menulis Angka dan Kalimat Sederhana Seri 3 Belajar Berhitung Permulaan Seri 4 Membaca dan Menulis Teks Sederhana Seri 5 Membaca

Lebih terperinci

KEGIATAN BELAJAR 1 Terampil Menghitung Jumlah Uang KEGIATAN BELAJAR 2 Terampil Menghitung Satuan Waktu

KEGIATAN BELAJAR 1 Terampil Menghitung Jumlah Uang KEGIATAN BELAJAR 2 Terampil Menghitung Satuan Waktu DAFTAR ISI KEGIATAN BELAJAR 1 Terampil Menghitung Jumlah Uang KEGIATAN BELAJAR 2 Terampil Menghitung Satuan Waktu i Kata Sambutan Pelindung: Dr. Ir. Taufik Hanafi, M.U.P. Penanggung Jawab: Dr.Wartanto

Lebih terperinci

Daftar Isi. KEGIATAN BELAJAR 1 Terampil Membaca Huruf. KEGIATAN BELAJAR 2 Terampil Menulis Huruf

Daftar Isi. KEGIATAN BELAJAR 1 Terampil Membaca Huruf. KEGIATAN BELAJAR 2 Terampil Menulis Huruf Daftar Isi KEGIATAN BELAJAR 1 Terampil Membaca Huruf KEGIATAN BELAJAR 2 Terampil Menulis Huruf i Kata Sambutan Pelindung: Dr. Ir. Taufik Hanafi, M.U.P. Penanggung Jawab: Dr.Wartanto Editor: Dra. Ida M.

Lebih terperinci

Pasca tahun 2015, seluruh negara anggota UNESCO menyepakati tujuan

Pasca tahun 2015, seluruh negara anggota UNESCO menyepakati tujuan i KATA SAMBUTAN Direktur Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini dan Pendidikan Masyarakat Pasca tahun 2015, seluruh negara anggota UNESCO menyepakati tujuan pendidikan global, yaitu memastikan pendidikan yang

Lebih terperinci

LOMBA KARYA TULIS ILMIAH MAHASISWA FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SUMATERA UTARA TAHUN 2017

LOMBA KARYA TULIS ILMIAH MAHASISWA FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SUMATERA UTARA TAHUN 2017 LOMBA KARYA TULIS ILMIAH MAHASISWA FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SUMATERA UTARA TAHUN 2017 A. Dasar Pemikiran Tanggal 10 Juli 2017, Pemerintah Indonesia telah mengundangkan Peraturan Presiden

Lebih terperinci

KEMITRAAN KURSUS DAN PELATIHAN

KEMITRAAN KURSUS DAN PELATIHAN KEMITRAAN KURSUS DAN PELATIHAN PETUNJUK TEKNIS KEMITRAAN KURSUS DAN PELATIHAN KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN ANAK USIA DINI DAN PENDIDIKAN MASYARAKAT DIREKTORAT PEMBINAAN

Lebih terperinci

LPF 1 MEMAHAMI KONSEP PERENCANAAN BERBASIS HAK (90 MENIT)

LPF 1 MEMAHAMI KONSEP PERENCANAAN BERBASIS HAK (90 MENIT) LPF 1 MEMAHAMI KONSEP PERENCANAAN BERBASIS HAK (90 MENIT) 1 TUJUAN UMUM Memberikan pemahaman tentang konsep perencanaan berbasis hak 2 TUJUAN KHUSUS Menjelaskan pengertian, latar belakang dan prinsipprinsip

Lebih terperinci

Indonesia Komitmen Implementasikan Agenda 2030 Senin, 05 September 2016

Indonesia Komitmen Implementasikan Agenda 2030 Senin, 05 September 2016 Indonesia Komitmen Implementasikan Agenda 2030 Senin, 05 September 2016 Indonesia menuntut peranan negara-negara G-20 untuk mencapai tujuan pembangunan berkelanjutan Sejumlah isu dibahas dalam 'working

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Masalah seperti kemiskinan, kesejahteraan, perekonomian, dan bahkan konflik

BAB I PENDAHULUAN. Masalah seperti kemiskinan, kesejahteraan, perekonomian, dan bahkan konflik BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dunia ini memiliki banyak permasalahan dalam berbagai aspek kehidupan. Masalah seperti kemiskinan, kesejahteraan, perekonomian, dan bahkan konflik masih terjadi di

Lebih terperinci

PEDOMAN PENILAIAN HASIL PEMBELAJARAN SAMBUTAN DIREKTUR JENDERAL

PEDOMAN PENILAIAN HASIL PEMBELAJARAN SAMBUTAN DIREKTUR JENDERAL SAMBUTAN DIREKTUR JENDERAL Kurikulum sebagai jantungnya sebuah program pendidikan. Kurikulum juga sebagai strategi dan cara yang dirancang untuk mencapai tujuan pendidikan nasional. Pemerintah dalam hal

Lebih terperinci

SAMBUTAN PADA PEMBUKAAN PAPUA ORCHID SHOW ( POS) TAHUN 2016 Jayapura, 12 Mei Ketua Panitia Papua Orchid Show 2016; dan

SAMBUTAN PADA PEMBUKAAN PAPUA ORCHID SHOW ( POS) TAHUN 2016 Jayapura, 12 Mei Ketua Panitia Papua Orchid Show 2016; dan SAMBUTAN PADA PEMBUKAAN PAPUA ORCHID SHOW ( POS) TAHUN 2016 Jayapura, 12 Mei 2016 Yang terhormat: Gubernur Provinsi Papua; Wakil Gubernur Papua; Ketua Panitia Papua Orchid Show 2016; dan Hadirin sekalian

Lebih terperinci

SAMBUTAN DAN ARAHAN DIREKTUR PENGEMBANGAN SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA

SAMBUTAN DAN ARAHAN DIREKTUR PENGEMBANGAN SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA SAMBUTAN DAN ARAHAN DIREKTUR PENGEMBANGAN SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA dalam Rapat Koordinasi Nasional Asosiasi Pengelola SPAMS Perdesaan Tahun 2018 Yang Terhormat, Direktur

Lebih terperinci

Kesetaraan Gender Strategi Jitu dalam Pemberantasan Buta Aksara di Indonesia

Kesetaraan Gender Strategi Jitu dalam Pemberantasan Buta Aksara di Indonesia Buta aksara adalah ketidakmampuan untuk membaca, menulis dan berhitung untuk fungsi efektif dan pengembangan individu dalam masyarakat. Menurut definisi UNESCO Buta aksaya, adalah : literacy is the ability

Lebih terperinci

Penataan Kelembagaan PKBM

Penataan Kelembagaan PKBM Penataan Kelembagaan PKBM Ella Yulaelawati, M.A., Ph.D. Direktorat Pembinaan Pendidikan Masyarakat Direktorat Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini, Nonformal dan Informal Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan

Lebih terperinci

LAYANAN SARANA DAN PRASARANA PENDIDIKAN MASYARAKAT SUBDIT SARANA DAN PRASARANA DIREKTORAT PEMBINAAN PENDIDIKAN MASYARAKAT 2012

LAYANAN SARANA DAN PRASARANA PENDIDIKAN MASYARAKAT SUBDIT SARANA DAN PRASARANA DIREKTORAT PEMBINAAN PENDIDIKAN MASYARAKAT 2012 LAYANAN SARANA DAN PRASARANA PENDIDIKAN MASYARAKAT SUBDIT SARANA DAN PRASARANA DIREKTORAT PEMBINAAN PENDIDIKAN MASYARAKAT 2012 Tugas Subdit Sarpras Ditbindikmas Permendiknas Nomor 36 Tahun 2010 Pasal 181

Lebih terperinci

Diterbitkan Oleh : D i r e k t o r a t P e m b i n a a n Pendidikan Anak Usia Dini

Diterbitkan Oleh : D i r e k t o r a t P e m b i n a a n Pendidikan Anak Usia Dini Direktorat Pembinaan Pendidikan Anak Usia Dini Direktorat Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini dan Pendidikan Masyarakat Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2017 Diterbitkan Oleh : D i r e k t o r a t

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. A. Latar Belakang

I. PENDAHULUAN. A. Latar Belakang I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Dengan perkembangan zaman dan teknologi bertambahnya limbah di masyarakat karena masyarakat pada masa kini hanya bisa menggunakan, mengonsumsi, dan menikmati barangbarang

Lebih terperinci

BELAJAR DARI PENGUSAHA SUKSES DAN PENGUSAHA GAGAL

BELAJAR DARI PENGUSAHA SUKSES DAN PENGUSAHA GAGAL Makalah Kewirausahaan BELAJAR DARI PENGUSAHA SUKSES DAN PENGUSAHA GAGAL Oleh: Sibghotur Rohman NIM. H1E014058 JURUSAN FISIKA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Sasaran Pembangunan Milenium (Millennium Development Goals) adalah Deklarasi Millennium hasil kesepakatan yang ditandatangani oleh kepala negara dan perwakilan dari

Lebih terperinci

Petunjuk Teknis Peningkatan Mutu Organisasi Mitra Pendidikan Masyarakat dan Tatacara Memperoleh Bantuan

Petunjuk Teknis Peningkatan Mutu Organisasi Mitra Pendidikan Masyarakat dan Tatacara Memperoleh Bantuan ii 1.3. Format Usulan Kata Sambutan 12 A. Iden tas Organisasi B. Dokumen Administrasi C. Kegiatan yang diusulkan Memasuki tahun 2015, perha an dunia tentang program pendidikan tertuju pada capaian akhir

Lebih terperinci

DIREKTUR PENGEMBANGAN SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA

DIREKTUR PENGEMBANGAN SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA SAMBUTAN PENUTUPAN DIREKTUR PENGEMBANGAN SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA dalam Rapat Koordinasi Nasional Asosiasi Pengelola SPAMS Perdesaan Tahun 2018 Yang Terhormat, Asosiasi

Lebih terperinci

DAFTAR ISI. KEGIATAN BELAJAR 1 Terampil Membaca Menulis Suku Kata dan Kata. KEGIATAN BELAJAR 2 Terampil Membaca dan Menulis Kalimat

DAFTAR ISI. KEGIATAN BELAJAR 1 Terampil Membaca Menulis Suku Kata dan Kata. KEGIATAN BELAJAR 2 Terampil Membaca dan Menulis Kalimat DAFTAR ISI KEGIATAN BELAJAR 1 Terampil Membaca Menulis Suku Kata dan Kata KEGIATAN BELAJAR 2 Terampil Membaca dan Menulis Kalimat KEGIATAN BELAJAR 3 Terampil Membaca dan Menulis Angka i Kata Sambutan Pelindung:

Lebih terperinci

Bahan Ajar Keaksaraan Dasar

Bahan Ajar Keaksaraan Dasar Bahan Ajar Keaksaraan Dasar Seri 1 Membaca dan Menulis Huruf Seri 2 Membaca, Menulis Angka dan Kalimat Sederhana Seri 3 Belajar Berhitung Permulaan Seri 4 Membaca dan Menulis Teks Sederhana Seri 5 Membaca

Lebih terperinci

Bismillahirrohmannirrohiim Assalamu alaikum Wr.Wb. Selamat pagi dan salam sejahtera bagi kita semua,

Bismillahirrohmannirrohiim Assalamu alaikum Wr.Wb. Selamat pagi dan salam sejahtera bagi kita semua, Sambutan Pembukaan Menteri Ketenagakerjaan Republik Indonesia Pada Sustainable Development Goals (SDGs) Conference Indonesia s Agenda for SDGs toward Decent Work for All Hotel Borobudur Jakarta, 17 Februari

Lebih terperinci

Menerapkan Sikap Mental Bisnis Orang Cina

Menerapkan Sikap Mental Bisnis Orang Cina Menerapkan Sikap Mental Bisnis Orang Cina Modul ke: Widi Wahyudi,S.Kom, SE, MM. Fakultas Ilmu Komputer Program Studi Sistem Informasi www.mercubuana.ac.id Tujuan Pembelajaran : Setelah mempelajari bab

Lebih terperinci

Bahan Ajar Keaksaraan Dasar

Bahan Ajar Keaksaraan Dasar Bahan Ajar Keaksaraan Dasar Seri 1 Membaca dan Menulis Huruf Seri 2 Membaca, Menulis Angka dan Kalimat Sederhana Seri 3 Belajar Berhitung Permulaan Seri 4 Membaca dan Menulis Teks Sederhana Seri 5 Membaca

Lebih terperinci

PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN SUSTAINABLE DEVELOPMENT GOALS (SDGs)

PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN SUSTAINABLE DEVELOPMENT GOALS (SDGs) PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN SUSTAINABLE DEVELOPMENT GOALS (SDGs) Dr. Wartanto (Sekretaris Ditjen PAUD dan Dikmas) DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN ANAK USIA DINI DAN PENDIDIKAN MASYARAKAT TUJUAN PEMBANGUNAN

Lebih terperinci

Kiat Berbisnis Online untuk Mahasiswa

Kiat Berbisnis Online untuk Mahasiswa Makalah Lingkungan Bisnis Kiat Berbisnis Online untuk Mahasiswa Nama : Nurmayanti NIM : 11.11.5310 Kelas : 11.S1TI.10 STMIK AMIKOM YOGYAKARTA 2011/2012 Abstraksi Tren wirausaha di kalangan anak muda kian

Lebih terperinci

Bahan Ajar Keaksaraan Dasar

Bahan Ajar Keaksaraan Dasar Bahan Ajar Keaksaraan Dasar Seri Membaca dan Menulis Huruf Seri Membaca, Menulis Angka dan Kalimat Sederhana Seri Belajar Berhitung Permulaan Seri Membaca dan Menulis Teks Sederhana Seri 5 Membaca dan

Lebih terperinci

LAMPIRAN: STRUKTUR ORGANISASI SUMBER BAHAGIA PRINTING. Pemilik

LAMPIRAN: STRUKTUR ORGANISASI SUMBER BAHAGIA PRINTING. Pemilik 45 LAMPIRAN: STRUKTUR ORGANISASI SUMBER BAHAGIA PRINTING Pemilik Bagian admin Bagian desain Bagian produksi Keterangan: Pemilik membawahi karyawan bagian administrasi, desain dan bagian produksi. Dan pemilik

Lebih terperinci

A. Konsep Skala B. Minat Berwirausaha 1. Pengertian Minat Berwirausaha

A. Konsep Skala B. Minat Berwirausaha 1. Pengertian Minat Berwirausaha A. Konsep Skala Skala adalah perangkat pertanyaam yang disusun untuk mengungkap atribut tertentu melalui respon terhadap perrtanyaan tersebut (saifudin azwar, 2013:17). Skala psikologi menurut Wahyu Widhiarso

Lebih terperinci

SAMBUTAN PADA PUNCAK PERINGATAN HARI PENDIDIKAN NASIONAL TAHUN 2019

SAMBUTAN PADA PUNCAK PERINGATAN HARI PENDIDIKAN NASIONAL TAHUN 2019 MENTERI RISET, TEKNOLOGI, DAN PENDIDIKAN TINGGI SAMBUTAN PADA PUNCAK PERINGATAN HARI PENDIDIKAN NASIONAL TAHUN 2019 KAMIS, 2 MEI 2019 Assalamu alaikum warahmatullahi wabarakatuh, selamat pagi dan salam

Lebih terperinci

TIPS-TIPS MENJADI MARKETING. Pertemuan 14 Manajemen Pemasaran

TIPS-TIPS MENJADI MARKETING. Pertemuan 14 Manajemen Pemasaran TIPS-TIPS MENJADI MARKETING Pertemuan 14 Manajemen Pemasaran Buat Strategi dan Target Konsumen Buatlah kegiatan promosi yang dapat menarik minat pelanggan. Misalnya dengan memberikan potongan harga, menawarkan

Lebih terperinci

Mengapa Perlu? waktu. Kemandirian kurang Kurang komitmen Terlalu asyik dengan rutinitas yang kurang mendukung

Mengapa Perlu? waktu. Kemandirian kurang Kurang komitmen Terlalu asyik dengan rutinitas yang kurang mendukung Kiat Sukses Belajar di Perguruan Tinggi Oleh: Ali Muhson, M.Pd. Disampaikan dalam kegiatan OSPEK Mahasiswa Baru Program Studi Pendidikan Ekonomi FISE UNY Tanggal 23 Agustus 2007 August 23, 2007 1 Mengapa

Lebih terperinci

IKATAN MAHASISWA PENDIDIKAN LUAR SEKOLAH INDONESIA (IMADIKLUS INDONESIA)

IKATAN MAHASISWA PENDIDIKAN LUAR SEKOLAH INDONESIA (IMADIKLUS INDONESIA) PENDAHULUAN Aksara merupakan sistem penulisan suatu bahasa dengan menggunakan tanda-tanda simbol, bukan hanya sebagai huruf atau rangkaian abjad. Aksara merupakan suatu sarana yang menghantar cakrawala

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 41 TAHUN 2009 TENTANG STANDAR PEMBIMBING PADA KURSUS DAN PELATIHAN

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 41 TAHUN 2009 TENTANG STANDAR PEMBIMBING PADA KURSUS DAN PELATIHAN SALINAN PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 41 TAHUN 2009 TENTANG STANDAR PEMBIMBING PADA KURSUS DAN PELATIHAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL,

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI. Berdasarkan deskripisi data hasil penelitian di bab sebelumnya, maka dari

BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI. Berdasarkan deskripisi data hasil penelitian di bab sebelumnya, maka dari BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI A. Kesimpulan Berdasarkan deskripisi data hasil penelitian di bab sebelumnya, maka dari itu ada beberapa hal yang dapat disimpulkan sebagai berikut: 1. Penyelenggaraan

Lebih terperinci

BAB II PERENCANAAN KINERJA

BAB II PERENCANAAN KINERJA BAB II PERENCANAAN KINERJA A. Perencanaan Dokumen perencanaan tahunan daerah yang digunakan sebagai acuan perencanaan pembangunan dan penyusunan anggaran Tahun 2014, adalah Rencana Pembangunan Jangka Menengah

Lebih terperinci

ROADMAP SANITASI SEKOLAH

ROADMAP SANITASI SEKOLAH KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH DIREKTORAT PEMBINAAN SEKOLAH DASAR ROADMAP SANITASI SEKOLAH Khamim Direktur Pembinaan Sekolah Dasar Disampaikan pada

Lebih terperinci

KEAKSARAAN MASA KINI Oleh : Dadan Mulyana, S.Si., MM.

KEAKSARAAN MASA KINI Oleh : Dadan Mulyana, S.Si., MM. KEAKSARAAN MASA KINI Oleh : Dadan Mulyana, S.Si., MM. Literasi atau di Indonesia lebih dikenal dengan istilah keaksaraan, merupakan merupakan hak dan dasar untuk belajar sepanjang hayat, baik kesejahteraan

Lebih terperinci

Lampiran 1. A. Biodata Responden (Pemilik Usaha) : 1. Nama : 2. Jenis kelamin : 3. Umur : 4. Lama bekerja :

Lampiran 1. A. Biodata Responden (Pemilik Usaha) : 1. Nama : 2. Jenis kelamin : 3. Umur : 4. Lama bekerja : LAMPIRAN 79 Lampiran 1 A. Biodata Responden (Pemilik Usaha) : 1. Nama : 2. Jenis kelamin : 3. Umur : 4. Lama bekerja : B. Pernyataan : Beri tanda cek ( ) pada jawaban yang paling sesuai dengan kondisi

Lebih terperinci

Kurikulum PKM melalui Kursus dan Pelatihan - i

Kurikulum PKM melalui Kursus dan Pelatihan - i Kurikulum PKM melalui Kursus dan Pelatihan - i Kurikulum PKM melalui Kursus dan Pelatihan - i Kurikulum PKM melalui Kursus dan Pelatihan - i Kurikulum PKM melalui Kursus dan Pelatihan - ii Kurikulum

Lebih terperinci

Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional

Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional Hak Cipta ada Pada Departemen Pendidikan Nasional Dilindungi Undang-undang Bahasa Indonesia Membuatku Cerdas 4 untuk Kelas IV Sekolah Dasar dan Madrasah Ibtidaiyah

Lebih terperinci

Pasca tahun 2015, seluruh negara anggota UNESCO menyepakati tujuan. Agenda pendidikan tahun 2030, komitmen dunia untuk mendukung kesempatan

Pasca tahun 2015, seluruh negara anggota UNESCO menyepakati tujuan. Agenda pendidikan tahun 2030, komitmen dunia untuk mendukung kesempatan i KATA SAMBUTAN Direktur Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini dan Pendidikan Masyarakat KATA PENGANTAR Direktur Pembinaan Pendidikan Keaksaraan dan Kesetaraan Pasca tahun 2015, seluruh negara anggota UNESCO

Lebih terperinci

PERAN PENTING SAKA WIDYA BUDAYA BAKTI DALAM PENGEMBANGAN PROGRAM PAUD DAN PNFI

PERAN PENTING SAKA WIDYA BUDAYA BAKTI DALAM PENGEMBANGAN PROGRAM PAUD DAN PNFI PERAN PENTING SAKA WIDYA BUDAYA BAKTI DALAM PENGEMBANGAN PROGRAM PAUD DAN PNFI Disampaikan pada Kegiatan Workshop Saka Widya Budaya Bakti Di Pekanbaru Riau tgl 9 April 2015 DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN

Lebih terperinci

KEMENTERIAN DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA SAMBUTAN MENTERI DALAM NEGERI PADA

KEMENTERIAN DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA SAMBUTAN MENTERI DALAM NEGERI PADA KEMENTERIAN DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA SAMBUTAN MENTERI DALAM NEGERI PADA ACARA PELUNCURAN STRATEGI NASIONAL (STRANAS) PERCEPATAN PENGARUSUTAMAAN GENDER (PUG) MELALUI PERENCANAAN DAN PENGANGGARAN

Lebih terperinci

A. KUALIFIKASI PEMBIMBING

A. KUALIFIKASI PEMBIMBING LAMPIRAN PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL NOMOR 41 TAHUN 2009 TANGGAL 30 JULI 2009 A. KUALIFIKASI PEMBIMBING STANDAR PEMBIMBING PADA KURSUS DAN PELATIHAN Standar kualifikasi pembimbing pada kursus

Lebih terperinci

Pedoman Perilaku. Nilai & Standar Kita. Dasar Keberhasilan Kita. Edisi IV

Pedoman Perilaku. Nilai & Standar Kita. Dasar Keberhasilan Kita. Edisi IV Pedoman Perilaku Nilai & Standar Kita Dasar Keberhasilan Kita Edisi IV Perusahaan Kita Sejak awal, perjalanan MSD dituntun oleh keyakinan untuk melakukan hal yang benar. George Merck menegaskan prinsip

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. ada sekitar 730 ribu sarjana menganggur, yang terdiri dari 409 ribu lulusan S1

BAB I PENDAHULUAN. ada sekitar 730 ribu sarjana menganggur, yang terdiri dari 409 ribu lulusan S1 1 BAB I PENDAHULUAN 1.2. Latar Belakang Masalah Angka pengangguran sarjana di Indonesia dari tahun ke tahun terus meningkat. Data tahun 2004, tercatat 500 ribu lebih sarjana menganggur, terdiri dari 300

Lebih terperinci

ARTIKEL 11 KEGIATAN WORKSHOP PENINGKATAN

ARTIKEL 11 KEGIATAN WORKSHOP PENINGKATAN ARTIKEL 11 KEGIATAN WORKSHOP PENINGKATAN KAPASITAS PENGARUSUTAMAAN GENDER BIDANG PENDIDIKAN PROVINSI ACEH Kota Banda Aceh, 4-6 Septemberi 2014 Oleh: Subi Sudarto A. Pentingnya Workshop Peningkatan Kapasitas

Lebih terperinci

PENDIDIKAN KEAKSARAAN DASAR

PENDIDIKAN KEAKSARAAN DASAR PENDIDIKAN KEAKSARAAN DASAR i KATA SAMBUTAN Direktur Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini dan Pendidikan Masyarakat Pasca tahun 2015, seluruh negara anggota UNESCO menyepakati tujuan pendidikan global, yaitu

Lebih terperinci

LAPORAN PRAKTEK BISNIS

LAPORAN PRAKTEK BISNIS LAPORAN PRAKTEK BISNIS KEWIRUSAHAAN Oleh : Mexy Monita 11026033 Rifqi Nurhamida 11026042 Septyan Endika. S 11026029 Juni Hermawan 10026029 SASTRA INGGRIS FAKULTAS SASTRA, BUDAYA, & KOMUNIKASI UNIVERSITAS

Lebih terperinci

DAFTAR PERTANYAAN WAWANCARA (INTERVIEW) PENGARUH EFIKASI DIRI DAN KECERDASAN EMOSI TERHADAP. KEBERHASILAN USAHA RUMAH MAKAN NASI KAPAU Hj.

DAFTAR PERTANYAAN WAWANCARA (INTERVIEW) PENGARUH EFIKASI DIRI DAN KECERDASAN EMOSI TERHADAP. KEBERHASILAN USAHA RUMAH MAKAN NASI KAPAU Hj. DAFTAR PERTANYAAN WAWANCARA (INTERVIEW) PENGARUH EFIKASI DIRI DAN KECERDASAN EMOSI TERHADAP KEBERHASILAN USAHA RUMAH MAKAN NASI KAPAU Hj. UNI EMI Para pengusaha yang terhormat, Bersama ini saya mohon kesediaan

Lebih terperinci

MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA SAMBUTAN MENTERI KEUANGAN PADA PERINGATAN HARI OEANG KE 66

MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA SAMBUTAN MENTERI KEUANGAN PADA PERINGATAN HARI OEANG KE 66 MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA SAMBUTAN MENTERI KEUANGAN PADA PERINGATAN HARI OEANG KE 66 Assalamu alaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh. Salam sejahtera untuk kita semua, Saudara-saudara yang berbahagia.

Lebih terperinci

NSPK Norma, Standar, Prosedur dan Kriteria

NSPK Norma, Standar, Prosedur dan Kriteria MILIK NEGARA TIDAK DIPERDAGANGKAN NSPK Norma, Standar, Prosedur dan Kriteria PETUNJUK TEKNIS KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN ANAK USIA DINI, NONFORMAL DAN INFORMAL

Lebih terperinci

Jakarta, 12 Januari 2012

Jakarta, 12 Januari 2012 SAMBUTAN Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi RI Pada Upacara Hari Keselamatan dan Kesehatan Kerja Nasional dan Pernyataan dimulainya Bulan Keselamatan dan Kesehatan Kerja Nasional Tahun 2012 Jakarta,

Lebih terperinci

PETUNJUK TEKNIS APRESIASI TBM KREATIF-REKREATIF Tahun 2018

PETUNJUK TEKNIS APRESIASI TBM KREATIF-REKREATIF Tahun 2018 PETUNJUK TEKNIS APRESIASI TBM KREATIF-REKREATIF Tahun 2018 Direktorat Pembinaan Pendidikan Keaksaraan dan Kesetaraan Direktorat Jenderal PAUD dan Pendidikan Masyarakat Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan

Lebih terperinci

MANAJEMEN STRATEGI Membangun Keunggulan Bersaing Era Global di Indonesia Berbasis Kewirausahaan : David Sukardi Kodrat

MANAJEMEN STRATEGI Membangun Keunggulan Bersaing Era Global di Indonesia Berbasis Kewirausahaan : David Sukardi Kodrat MANAJEMEN STRATEGI Membangun Keunggulan Bersaing Era Global di Indonesia Berbasis Kewirausahaan Oleh : David Sukardi Kodrat Edisi Pertama Cetakan Pertama, 2009 Hak Cipta 2009 pada penulis, Hak Cipta dilindungi

Lebih terperinci

DIEMBARGO SAMPAI 9 APRIL (07:00 WIB) Pendidikan untuk Semua 2000-2015: Tujuan pendidikan global hanya dicapai oleh sepertiga negara peserta

DIEMBARGO SAMPAI 9 APRIL (07:00 WIB) Pendidikan untuk Semua 2000-2015: Tujuan pendidikan global hanya dicapai oleh sepertiga negara peserta Siaran Pers UNESCO No. 2015-xx DIEMBARGO SAMPAI 9 APRIL (07:00 WIB) Pendidikan untuk Semua 2000-2015: Tujuan pendidikan global hanya dicapai oleh sepertiga negara peserta Paris/New Delhi, 9 April 2015

Lebih terperinci