BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN"

Transkripsi

1 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Pada penelitian ini dihasilkan perangkat pembelajaran ditinjau dari kevalidan, kepraktisan, dan keefektifan, berikut penjabarannya berdasarkan penelitian yang telah dilakukan. 1. Hasil Pengembangan Perangkat pembelajaran yang dihasilkan pada penelitian ini berupa RPP dan LKS dengan RPP pada materi pokok Trigonometri untuk SMA kelas X MIPA dengan pendekatan Problem Solving Learning approach using Search, Solve, Create, and Share (SSCS). Berikut analisisnya berdasarkan penelitian yang telah dilakukan. a. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) RPP dirancang berdasarkan pada langkah-langkah yang ada pada bab sebelumnya. Berikut uraian hasil pada langkah-langkah yang telah dilaksanakan pada tahap perancangan. 1) Mengkaji silabus Melakukan kajian silabus untuk menentukan indikator pencapaian kompetensi 2) Mengidentifikasi materi pembelajaran 60

2 Materi pembelajaran ditentukan berdasarkan indikator pencapaian kompetensi. Adapun materi pembelajaran pada RPP ditunjukkan oleh tabel 14 berikut. Tabel 14. Materi Pembelajaran pada RPP RPP ke 1 2 Materi Pembelajaran Aturan sinus dan aturan cosinus Luas segitiga sembarang dan fungsi trigonometri dengan lingkaran satuan 3 4 Grafik fungsi trigonometri Tes hasil belajar 3) Menentukan tujuan Tujuan pembelajaran ditentukan berdasarkan pada Kmpetensi Dasar dan Indikator Pencapaian Kompetensi. 4) Mengembangkan kegiatan pembelajaran Mengembangkan kegiatan pembelajaran yang dimaksud disini yaitu dengan pendekatan Problem Solving Learning approach using Search, Solve, Create, and Share (SSCS). 5) Penjabaran jenis penilaian Penjabaran jenis penilaian dirancang dalam pembelajaran yaitu dengan teknik penilaian berupa tes. Dalam hal ini instrumen tes yang dirancang berbentuk uraian. 6) Menentukan alokasi waktu 61

3 Alokasi waktu ditentukan berdasarkan pada Kompetensi Dasar dan Indikator Pencapaian Kompetensi. 7) Menentukan sumber belajar Sumber belajar yang digunakan adalah Lembar Kerja Siswa berbasis Problem Solving Learning approach using Search, Solve, Create, and Share (SSCS) dan BSE Matematika SMA/MA/SMK/MAK kelas X semester 2 tahun Draft RPP yang telah dirancang kemudian dikonsultasikan kepada dosen pembimbing. Adapun masukan dari dosen pembimbing adalah lebih diperjelas lagi pada kegiatan inti dengan menuliskan kegiatan siswa dan kegiatan guru. Setelah dilakukan revisi atau koreksi/masukan dari dosen pembimbing, tahap selanjutnya adalah validasi. Adapun yang menjadi validator dalam penelitian ini adalah Bapak Musthofa, S.Si., M.Sc dan Ibu Rosita Kusumawati, S. Si., M. Sc selaku ahli materi. Berikut revisi RPP berdasarkan saran validator. 1) Perbaikan kegiatan siswa dalam RPP Sebelum revisi 62

4 Setelah revisi Gambar 2. Kegiatan siswa sebelum revisi Gambar 3. Kegiatan siswa setelah revisi 63

5 b. Lembar Kerja Siswa (LKS) Penyusunan kerangka LKS didasarkan pada hasil tahap analisis. LKS ini terdiri dari tiga bagian, yaitu bagian awal, isi, dan akhir. Pada bagian awal terdiri dari sampul, halaman identitas, kata pengantar dan daftar isi. Pada bagian isi terdiri dari materi yang akan dipelajari yang meliputi beberapa subab, yaitu aturan aturan sinus, aturan cosinus, luas segitiga pada segitiga sembarang, fungsi trigonometri dengan lingkaran satuan, dan grafik fungsi trigonometri. Sedangkan pada bagian akhir terdapat daftar pustaka. Secara rinci kerangka LKS yang dirancang sebagai berikut. SAMPUL HALAMAN IDENTITAS KATA PENGANTAR DAFTAR ISI Aturan Sinus Aturan Cosinus Luas Segitiga pada Segitiga Sembarang Fungsi Trigonometri dengan Lingkaran Satuan Grafik Fungsi Trigonometri DAFTAR PUSTAKA 64

6 Adapun tampilan dan desain dari LKS yang dikembangkan adalah sebagai berikut. a) SAMPUL Terdiri dari judul LKS, kurikulum yang digunakan, identitas pemilik LKS, sasaran LKS, gambar pendukung, dan nama penulis. Berikut tampilan sampul LKS yang dikembangkan. Gambar 4. Desain sampul LKS b) HALAMAN IDENTITAS Berisi informasi terkait penyusunan LKS, yaitu nama penulis LKS, nama pembimbing, nama penilai, ukuran kertas yang digunakan, dan software yang digunakan. Berikut tampilan dari halaman identitas LKS. 65

7 Gambar 5. Tampilan halaman identitas LKS c) KATA PENGANTAR Berisi ucapan syukur penulis, gambaran isi LKS, dan harapan penulis. Berikut tampilan kata pengantar LKS. Gambar 6. Tampilan kata pengantar LKS d) DAFTAR ISI Berisi hal-hal yang terdapat dalam LKS disajikan dengan nomor halamannya. Berikut tampilan daftar isi LKS. 66

8 Gambar 7. Tampilan daftar isi LKS e) Halaman pembuka setiap sub-topik Berisi tentang judul sub-topik, permasalahan, indikator pencapaian kompetensi. Berikut salah satu contoh tampilan halaman pembuka sub-topik. Gambar 8. Tampilan halaman pembuka sub-topik f) DAFTAR PUSTAKA Berisi sumber referensi yang digunakan penulis untuk menyusun LKS. 67

9 LKS ini dikembangkan dengan memperhatikan kesesuaian isi materi dan pendekatan problem solving serta disesuaikan dengan syarat didaktik, syarat konstruksi, dan syarat teknis. Lebih jauh, pendekatan problem solving tampak awal sub-topik disajikan materi untuk kemudian menemukan konsep sendiri melalui kegiatan yang disajikan. Kegiatan yang disajikan disesuaikan dengan langkahlangkah pelajaran SSCS (Search, Solve, Create, and Share). Sebelum masuk pada kegiatan SSCS siswa terlebih dahulu mengerjakan kegiatan menyelidiki konsep yang akan digunakan untuk menyelesaikan masalah yang ada. Pada tahap Search siswa tuntut untuk mengidentifikasi masalah, merumuskan masalah dalam bentuk pertanyaan, dan fokus pada investigasi. Masalah yang diidentifikasi siswa dalam kegiatan ini yaitu penerapan aturan sinus, aturan cosinus, luas segitiga pada segitiga sembarang, fungsi trigonometri dengan lingkaran satuan, dan grafik fungsi trigonometri, yang dapat diketahui dari pertanyaan dalam setiap wacana yang disajikan. Gambar 9. Kegiatan tahap Search 68

10 Pada tahap Solve siswa mendata konsep yang sudah diperoleh dan melakukan rencana mereka, membuat hipotesis atau menjawab pertanyataan tentang masalah pada setiap sub-topik. Tahap Solve siswa dituntut berpikir untuk menjawab pertanyaan tentang masalah pada setiap sub-topik. Selanjutnya, siswa membuktikan jawabannya dengan konsep yang sudah diperoleh pada tahap Search. Gambar 10. Kegiatan tahap Solve Pada tahap Create siswa membuat produk dalam skema kecil dan menyajikan data sebagai solusi. Gambar 11. Kegiatan tahap Create 69

11 Pada tahap Share siswa mengkomunikasikan hasil penyelidikan yang telah dilakukan pada tahap Create berupa presentasi kelompok dan membuat kesimpulan. Gambar 12. Kegiatan tahap Share Setelah dirancang LKS yang dikembangkan kemudian dikonsultasikan kepada dosen pembimbing. Adapun masukan dari dosen pembimbing adalah sebagai berikut. 1) LKS lebih dipersingkat agar tidak memakan banyak tempat 2) Soal pada LKS lebih baik berkaitan dengan kehidupan seharihari. Kemudian setelah dilakukan revisi atau koreksi/masukan dari dosen pembimbing, tahap selanjutnya adalah validasi. Adapun yang menjadi validator dalam penelitian ini adalah Bapak Musthofa, S.Si., M.Sc dan Ibu Rosita Kusumawati, S.Si., M.Sc selaku ahli materi, serta Bapak Nur Hadi Waryanto, S.Si., M.Eng selaku ahli media. Berikut revisi RPP berdasarkan saran validator. 1) Memperkecil titik-titik pada kolom identitas pemilik LKS serta penghilangan kata matematika wajib & kata oleh 70

12 Sebelum revisi Gambar 13. Tampilan kolom identitas pemilik LKS sebelum revisi Setelah revisi Gambar 14. Tampilan kolom identitas pemilik LKS setelah revisi 2) Perubahan susunan kalimat pada judul LKS Sebelum revisi Gambar 15. Penulisan judul LKS sebelum revisi Setelah revisi 71

13 Gambar 16. Penulisan judul LKS setelah revisi 3) Perubahan tampilan judul pada subtopik LKS Sebelum revisi Gambar 17. Tampilan judul subtopik LKS sebelum revisi Setelah revisi Gambar 18. Tampilan judul subtopik LKS sebelum revisi 72

14 4) Perbaikan redaksi soal Sebelum revisi Setelah revisi Gambar 19. Redaksi soal sebelum revisi Gambar 20. Redaksi soal setelah revisi 5) Perbaikan gambar pada redaksi soal Sebelum revisi 73

15 Gambar 21. Tampilan gambar pada masalah 2 sebelum revisi Setelah revisi Gambar 22. tampilan gambar pada masalah 2 setelah revisi Sebelum revisi 74

16 Gambar 23. Tampilan gambar redaksi soal pada masalah 3 sebelum revisi Setelah revisi Gambar 24. Tampilan gambar redaksi soal pada masalah 3 setelah revisi 6) Perbaikan ketidakjelasan teks atau gambar pada LKS Sebelum revisi Gambar 25. Tampilan gambar pada masalah 4 sebelum revisi 75

17 Setelah revisi Gambar 26. Tampilan gambar pada masalah 4 setelah revisi Sebelum revisi Gambar 27. Tampilan grafik pada materi sebelum revisi Setelah revisi 76

18 Gambar 28. Tampilan grafik pada materi setelah revisi 7) Perbaikan pada materi LKS Sebelum revisi Gambar 29. Materi pada LKS sebelum revisi Setelah revisi 77

19 Gambar 30. Materi pada LKS setelah revisi 2. Kevalidan Dalam analisis kevalidan perangkat pembelajaran ini terdiri dari analisis kevalidan RPP dan kevalidan LKS. a. Kevalidan RPP Berdasarkan pada penilaian kevalidan RPP oleh ahli materi yang telah dilakukan, maka hasil analisis untuk setiap aspek yang dinilai dapat dilihat pada Tabel 15 berikut. 78

20 Tabel 15. hasil analisis penilaian RPP Indikator Validator 1 Validator 2 Identitas Mata Pelajaran Rumusan Tujuan/Indikator Pemilihan Materi Metode Pembelajaran Kegiatan Pembelajaran Penutup 5 4 Pemilihan Media/Sumber Belajar Penilaian Hasil Belajar Kebahasaan X 147,5 Kriteria Valid Berdasarkan pada tabel diatas dapat diketahui bahwa RPP yang dikembangkan memenuhi kriteria minimal cukup valid dengan skor rata-rata 147,5 dari skor maksmal 5 dengan kriteria valid. Oleh sebab itu RPP dapat dikatakan memenuhi prinsipprinsip pengembangan RPP seperti yang telah tercantum dalam Permendikbud No. 22 tahun 2016 tentang Standar Proses dan telah memenuhi prinsip-prinsip pendekatan problem solving. b. Kevalidan LKS Berdasarkan pada penilaian kevalidan LKS oleh ahli materi dan ahli media yang telah dilakukan, maka hasil analisis untuk setiap aspek yang dinilai dapat dilihat pada Tabel

21 Tabel 16. hasil analisis LKS menurut ahli materi Komponen Validator 1 Validator 2 Aspek didaktik Aspek konstruksi Aspek teknis 9 5 Kualitas materi/isi Kesesuaian LKS dengan pendekatan problem solving approach using search, solve, create, and share Jumlah X 101,5 Kriteria Cukup valid Tabel 17. hasil analisis LKS menurut ahli media Komponen Validator Ukuran LKS 8 Desain kulit LKS 26 Desain isi LKS 44 X 78 Kriteria Cukup valid Terlihat pada tabel diatas bahwa LKS menurut ahli materi telah memenuhi kriteria minimal cukup valid dengan skor rata-rata 101,5 dan diperoleh skor rata-rata 78 dari ahli media dengan kriteria cukup valid. Dari hasil tersebut, dapat disimpulkan bahwa LKS yang dikembangkan layak digunakan dalam kegiatan pembelajaran karena telah memenuhi syarat didaktis, syarat konstruksi, dan syarat teknis (Hendro darmojo dan R.E. Kaligis, 1992: 41-46) dan sesuai dengan prinsip pembelajaran dengan pendekatan problem solving. Oleh karena itu, penilaian kevalidan RPP dan LKS masing masing memenuhi kriteria valid dan cukup valid. Hal ini dapat disimpulkan 80

22 bahwa perangkat pembelajaran berupa RPP dan LKS dengan pendekatan problem solving yang dikembangkan memenuhi kualifikasi valid karena masing-masing komponen penilaian menunjukkan kriteria minimal cukup valid. 3. Kepraktisan Analisis kepraktisan perangkat pembelajaran ini didasarkan pada angket respon siswa dan lembar keterlaksanaan pembelajaran. Analisis dari masing-masing data adalah sebagai berikut. a. Kepraktisan berdasarkan angket espon siswa Angket respon siswa dibagikan pada pertemuan terakhir setelah dilaksanakan tes hasil belajar yaitu pada hari Sabtu, 20 Mei Penilaian dilakukan dengan mengisi angket respon siswa yang terdiri dari 20 butir pernyataan. Selanjutnya dilakukan analisis angket respon siswa dengan rata-rata 58,03. Hal ini dikatakan cukup praktis menurut tabel kriteria pada bab sebelumnya. Adapun contoh pengisian angket respon siswa dapat dilihat pada Lampiran 2.4 dan tabulasi data angket respon siswa dapat dilihat pada Lampiran 2.7. b. Kepraktisan berdasarkan lembar observasi keterlaksanaan pembelajaran Perangkat pembelajaran yang diujicobakan adalah RPP dan LKS dengan metode pembelajaran Problem Solving Learning approach using Search, Solve, Create, and Share (SSCS). Perangkat 81

23 pembelajaran tersebut disusun untuk empat kali pertemuan dengan masing-masing pertemuan 4 x 45 menit, 3 x 45 menit, 3 x 45 menit, dan 2 x 45 menit. Uji coba dilakukan pada siswa kelas X MIPA SMA N 1 Prambanan Klaten pada tanggal 6-20 Mei Secara rinci waktu pelaksanaan uji coba disajikan pada Tabel 18 berikut. Tabel 18. Rincian waktu pelaksanaan ujicoba Hari/tanggal Pertemuan ke- Waktu Sabtu, 6 Mei x 45 menit Selasa, 9 Mei x 45 menit Selasa,16 Mei x 45 menit Sabtu, 20 Mei x 45 menit Dalam setiap pertemuan, pengamat (observer) mengamati jalannya proses pembelajaran dengan pendekatan problem solving. Hasil pengamatan tersebut dituangkan dalam lembar observasi keterlaksanaan pembelajaran. Adapun hasil analisis lembar observasi keterlaksanaan pembelajran disajkan pada Tabel 19 berikut. Tabel 19. Analisis lembar keterlaksanaan pembelajaran Pertemuan Persentase Keterlaksanaan Kriteria ke- Pembelajaran 1 83,33% Baik 2 86,11% Baik 3 79,41% Cukup 4 100% Sangat baik 82

24 Berdasarkan tabel diatas dapat dikatakan bahwa pembelajaran yang terlaksana telah memenuhi sebagian kualifikasi praktis, karena rata-rata persentase keterlaksanaan pembelajaran memilki kriteria baik. Pengisian lembar observasi keterlaksanaan pembelajaran dapat dilihat pada Lampiran 2.5 dan tabulasi hasil analisis lembar keterlaksanaan pembelajaran dapat dilihat pada Lampiran 2.8. Berdasarkan hasil angket respon siswa diperolaeh skor rata-rata 58,03 dari skor maksimal 4 dengan kriteria cukup praktis. Hal ini berarti siswa memberikan respon positif terhadap kebermanfaatan perangkat yang dihasilkan. Dari lembar observasi tersebut diperoleh persentase rata-rata keterlaksanaan pembelajaran 87,21% dengan kriteria baik. Hal ini berarti keterlaksanaan pembelajaran yang dirancang dalam RPP hampir terlaksana seluruhnya. Dari data diatas dapat disimpulkan bahwa perangkat pembelajaran berupa RPP dan LKS dengan pendekatan problem solving yang dikembangkan memenuhi kualifikasi praktis karena masing-masing komponen penilaian menunjukkan kriteria minimal cukup praktis dan baik. 4. Keefektifan Tes hasil belajar dilaksanakan pada pertemuan keempat, pada tanggal 20 mei 2017 dan diikuti oleh 34 siswa kelas X MIPA 1 SMA N 1 Prambanan Klaten. Tujuan diadakannya tes hasil belajar adalah untuk 83

25 mengetahui keefektifan RPP dan LKS yang diujicobakan. Tes hasil belajar ini terdiri dari 5 soal uraian. Alokasi untuk mengerjakan tes hasil belajar adalah 60 menit. Hasil dari tes hasil belajar yaitu terdapat 31 siswa yang mendapat nilai diatas KKM, sedangkan 3 siswa mendapat nilai dibawah KKM, dimana KKM yang ditentukan oleh sekolah adalah 75. Hasil dari analisis tes hasil belajar menyatakan bahwa rata-rata nilai tes hasil belajar adalah 80, 65 dengan presentase ketuntasan mencapai 91,17% dengan kriteria sangat baik. Hal ini berarti bahwa perangkat pembelajaran memenuhi kualifikasi efektif karena presentase ketuntasan tes hasil belajar memenuhi kriteria minimal baik. Tabulasi hasil belajar siswa dapat dilihat pada Lampiran 2.9. B. Pembahasan Berdasarkan penelitian pengembangan yang telah diuraikan, pengembangan perangkat pembelajaran yang dilaksanakan dengan langkahlangkah pengembangan ADDIE yang terdiri dari Analysis (Analisis), Design (perancangan), Development (pengembangan), Implementation (implementasi), dan Evaluation (evaluasi) menghasilkan perangkat pembelajaran matematika berupa RPP dan LKS materi pokok Trigonometri untuk SMA kelas X MIPA dengan pendekatan Problem Solving Learning approach using Search, Solve, Create, and Share (SSCS) dengan kriteria valid, praktis, dan efektif. 84

26 Pada tahap analisis dilakukan tiga komponen analisis yaitu analisis kebutuhan, analisis kurikulum, dan analisis karakteristik siswa. Dari analisis tersebut dikatahui bahwa masih terbatasnya perangkat pembelajaran matematika yang digunakan disekolahan, penguasaan materi trigonometri yang masih lemah, dan siswa disana masih cenderung menghafal rumus dari pada memahaminya. Setelah itu, dilakukan tahap selanjutnya yaitu tahap perancangan. Pada tahap perancangan dilakukan perancangan RPP dan LKS serta dilakukan pula penyusunan instrumen penelitian. Rancangan RPP dibuat untuk empat pertemuan yang mencakup empat KD dan rancangan LKS dibuat sebanyak lima LKS (sub-topik). Sementara instrumen penelitian yang dirancang meliputi lembar penilaian RPP, lembar penilaian LKS oleh ahli materi, dan lembar penilaian LKS untuk ahli media untuk mengukur kevalidan, angket respon siswa dan lembar observasi keterlaksanaan pembelajaran untuk mengukur kepraktisan, dan tes hasil belajar siswa untuk mengukur keefektifan. Pada tahap Pengembangan dilakukakan RPP didasarkan pada prinsip-prinsip pengembangan RPP seperti yang telah tercantum dalam Permendikbud No. 22 tahun Pengembangan LKS dilakukan dengan memperhatikan kesesuaian isi materi dan pendekatan problem solving serta disesuaikan dengan syarat didaktik, syarat konstruksi, dan syarat teknis. Sedangkan untuk instrumen penelitian pada penelitian ini diadaptasi dari 85

27 angket yang telah digunakan dalam penelitian yang dilakukan oleh Primaningtyas Nur Arifah. Perangkat pembelajaran yang telah dikembangkan kemudian dikonsultasikan dengan dosen pembimbing. Hasil dari konsultasi tersebut kemudian dijadikan sebagai perbaikan perangkat pembelajaran. Selanjutnya dilakukan validasi perangkat pembelajaran oleh tiga dosen ahli, yaitu dua dosen ahli materi dan satu dosen ahli media. Ahli materi memvalidasi RPP dan LKS, sedangkan ahli media memvalidasi LKS yang ditinjau dari media pembelajaran. Berdasarkan hasil penilaian pada RPP, diperoleh skor rata-rata 147,5 dari skor maksmal 5 dengan kriteria valid. Oleh sebab itu RPP dapat dikatakan memenuhi prinsip-prinsip pengembangan RPP seperti yang telah tercantum dalam Permendikbud No. 22 tahun 2016 tentang Standar Proses dan telah memenuhi prinsip-prinsip pendekatan problem solving. Meskipun telah memenuhi kriteria sangat valid, namun ada saran dari validator untuk diperbaiki kata-kata yang digunakan. Saran kemudian ditindaklanjuti sebagai bahan untuk melakukakan revisi guna memperbaiki RPP agar lebih baik dan layak untuk diimplementasikan dalam pembelajaran. Sementara hasil penilaian LKS diperoleh skor rata-rata 101,5 dari ahli materi dengan kriteria cukup valid dan skor rata-rata 78 dari ahli media dengan kriteria cukup valid. Dari hasil tersebut, dapat disimpulkan bahwa LKS yang dikembangkan layak digunakan dalam kegiatan pembelajaran 86

28 karena telah memenuhi syarat didaktis, syarat konstruksi, dan syarat teknis (Hendro darmojo dan R.E. Kaligis, 1992: 41-46) dan sesuai dengan prinsip pembelajaran dengan pendekatan problem solving. Meskipun demikian, masih ada beberapa hal yang harus diperbaiki menurut validator yaitu pada gambar tampilan soal, gambar/ teks yang tidak jelas, penulisan redaksi soal, pemambahan materi, dan perbaikan cover LKS. Oleh karena penilaian kevalidan RPP dan LKS masing masing memenuhi kriteria sangat valid dan cukup valid. Hal ini dapat disimpulkan bahwa perangkat pembelajaran berupa RPP dan LKS dengan pendekatan problem solving yang dikembangkan memenuhi kualifikasi valid karena masing-masing komponen penilaian menunjukkan kriteria minimal cukup valid. Setelah melakukan validasi dan revisi perangkat pembelajaran selanjutnya adalah tahap implementasi. Pada tahap ini peneliti melakukan ujicoba perangkat pembelajaran di SMA N 1 Prambanan Klaten kelas X MIPA 1 pada tanggal 6-20 Mei Adapun ujicoba ini diantaranya untuk mengetahui kevalidan, kepraktisan dan keefektifan perangkat pembelajaran yang dihasilkan. Kegiatan yang dilakukan meliputi ujicoba perangkat, pengisian lembar keterlaksanaan pembelajaran, pelaksanaan tes hasil belajar, dan penyebaran angket respon siswa. Selama ujicoba, proses pelaksaannya menggunakan RPP dan LKS dengan pendekatan problem solving. Secara umum kegiatan pembelajaran diawali dengan kegiatan pendahuluan, diantaranya: berdo a, menyampaikan KD yang akan dicapai, dan motivasi. Selanjutnya pada kegiatan inti, kegiatan pembelajaran 87

29 menggunakan langkah-langkah SSCS (Search, Solve, Create, and Share) yang disesuaikan dengan langkah-langkah pembelajaran Kurikulum 2013, yaitu mengamati, menanya, mengasosiasi mencoba, mengkomunikasikan. Selama pelaksanaan ujicoba, terdapat beberapa kendala yang muncul pada proses pembelajran, diantaranya: a. Kurangnya kemandirian siswa dalam mengerjakan permasalahan b. Proses diskusi berjalan kurang baik karena waktu yang kurang c. Pada tahap share tak sedikit siswa yang kurang memperhatikan ketika kelompok lain sedang presentasi. d. Beberapa siswa kurang aktif Berdasarkan hasil angket respon siswa diperoleh skor rata-rata 58,03 dari skor maksimal 4 dengan kriteria cukup praktis. Hal ini berarti siswa memberikan respon positif terhadap kebermanfaatan perangkat yang dihasilkan. Selain angket respon siswa, kepraktisan juga diukur dari hasil analisis lembar observasi keterlaksanaan pembelajaran. Selama pembelajaran berlangsung pengamat (observer) mengamati jalannya pembelajaran dan mengisi lembar observasi pelaksaaan pembelajaran. Dari lembar observasi tersebut diperoleh persentase rata-rata keterlaksanaan pembelajaran 87,21% dengan kriteria baik. Hal ini berarti keterlaksanaan pembelajaran yang dirancang dalam RPP hampir terlaksana seluruhnya. Oleh karena angket respon siswa terhasap pembelajran berupa RPP dan 88

30 LKS dengan pendekatan problem solving memenuhi kriteria cukup praktis dan lembar observasi keterlaksanaan pembelajran memenuhi kriteria sangat baik, maka dapat disimpulkan bahwa perangkat pembelajaran berupa RPP dan LKS yang dikembangkan memenuhi kualifikasi praktis. Dalam pelaksanaan ujicoba juga dilaksanakan tes hasil belajar. Tujuannya adalah untuk mengetahui keefektifan perangkat pembelajaran dalam proses pembelajaran. Berdasarkan analisis hasil tes hasil belajar diperoleh nilai rata-rata 80,65 dengan presentase ketuntasan mencapai 91,17%. Hal ini berarti bahwa perangkat pembelajar dikualifikasikan efektif. Tahap terakhir penelitian ini adalah evaluasi, pada tahap ini peneliti melakukan revisi terhadap perangkat pembelajaran sesuai dengan hasil evaluasi atau kebutuhan yang belum terpenuhi dari perangkat pembelajaran yang dihasilkan guna perbaikan kedepannya. Perbaikan tersebut diantaranya perbaikan gambar pada LKS yang buram/ tidak jelas dan perbaikan RPP pada kegiatan siswa. Berdasarkan uraian diatas, dapat disimpulkan bahwa perangkat pembelajran berupa RPP dan LKS dengan pendekatan problem solving yang dikembangkan memenuhi kualifikasi valid, praktis, dan efektif. Dengan begitu, diharapkan perangkat pembelajran yang dikembangkan dapat digunakan tidak hanya disekolah tempat uji coba, tetapi pada lingkup yang lebih luas lagi. 89

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. untuk meningkatkan prestasi belajar matematika siswa SMP kelas VIII ini

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. untuk meningkatkan prestasi belajar matematika siswa SMP kelas VIII ini BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Pengembangan rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP) dan lembar kegiatan siswa (LKS) berbasis pendekatan saintifik pada materi lingkaran untuk

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. dengan pendekatan Pendidikan Matematika Realistik Indonesia (PMRI) pada

BAB III METODE PENELITIAN. dengan pendekatan Pendidikan Matematika Realistik Indonesia (PMRI) pada BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan. Penelitian pengembangan ini bertujuan untuk menghasilkan suatu produk berupa perangkat pembelajaran. Perangkat

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan atau Research and

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan atau Research and BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan atau Research and Development (R&D). Produk yang akan dikembangkan dalam penelitian ini adalah perangkat

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. yang mengacu learning trajectory dan berorientasi pada kemampuan

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. yang mengacu learning trajectory dan berorientasi pada kemampuan BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Hasil Pengembangan Produk Pengembangan perangkat pembelajaran berbasis pemecahan masalah yang mengacu learning trajectory dan berorientasi

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. dihasilkan berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan Lembar Kegiatan

BAB III METODE PENELITIAN. dihasilkan berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan Lembar Kegiatan BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan. Produk yang dihasilkan berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan Lembar Kegiatan Siswa (LKS) berbasis

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Pengembangan dengan model ADDIE (Analysis, Design, Develop, Implement,

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Pengembangan dengan model ADDIE (Analysis, Design, Develop, Implement, BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Jenis penelitian yang dilakukan oleh peneliti adalah Penelitian Pengembangan dengan model ADDIE (Analysis, Design, Develop, Implement, Evaluation).

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. LKS (Lembar Kerja Siswa) berbasis etnomatematika pada kompetensi segitiga.

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. LKS (Lembar Kerja Siswa) berbasis etnomatematika pada kompetensi segitiga. BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil penelitian Produk yang dikembangkan dalam penelitian ini adalah bahan ajar berupa LKS (Lembar Kerja Siswa) berbasis etnomatematika pada kompetensi segitiga.

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini termasuk penelitian pengembangan yang menghasilkan produk. Produk pengembangan berupa RPP dan LKS dengan pendekatan saintifik berbasis problem

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. terdiri dari lima tahap yaitu Analysis (Analisis), Design (Perancangan),

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. terdiri dari lima tahap yaitu Analysis (Analisis), Design (Perancangan), BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Pengembangan perangkat pembelajaran matematika materi Bangun Ruang Sisi Lengkung dengan pendekatan Pendidikan Matematika Realistik Indonesia telah

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Berdasarkan penelitian pengembangan yang telah dilakukan, diperoleh hasil

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Berdasarkan penelitian pengembangan yang telah dilakukan, diperoleh hasil A. Hasil Penelitian BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Berdasarkan penelitian pengembangan yang telah dilakukan, diperoleh hasil penelitian untuk setiap langkah sebagai berikut. 1. Analysis (Analisis)

Lebih terperinci

research and development untuk mengembangkan perangkat pembelajaran berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan Lembar Kegiatan Siswa (LKS)

research and development untuk mengembangkan perangkat pembelajaran berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan Lembar Kegiatan Siswa (LKS) BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan atau research and development untuk mengembangkan perangkat pembelajaran

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Produk yang dikembangkan adalah perangkat pembelajaran berupa LKS berbasis

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Produk yang dikembangkan adalah perangkat pembelajaran berupa LKS berbasis BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Jenis penelitian yang dilakukan merupakan jenis penelitian pengembangan. Produk yang dikembangkan adalah perangkat pembelajaran berupa LKS berbasis

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. dikembangkan dalam penelitian ini adalah perangkat pembelajaran yang terdiri

BAB III METODE PENELITIAN. dikembangkan dalam penelitian ini adalah perangkat pembelajaran yang terdiri BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitain Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian pengembangan, yaitu penelitian yang digunakan untuk mengembangkan suatu produk. Produk yang dikembangkan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Jenis penelitian yang dilakukan adalah Research and Development (R&D)

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Jenis penelitian yang dilakukan adalah Research and Development (R&D) BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Pengembangan Jenis penelitian yang dilakukan adalah Research and Development (R&D) dengan produk yang dikembangkan berupa perangkat pembelajaran berbasis

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and Development (R & D). Menurut Sugiyono (2007: 407), penelitian

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. kurikulum, dan analisis siswa.

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. kurikulum, dan analisis siswa. BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Model pengembangan yang digunakan pada penelitian ini adalah model pengembagan ADDIE dengan tahapan Analysis (Analisis), Design (Perancangan),

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian untuk mengembangkan suatu produk. Adapun produk yang

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian untuk mengembangkan suatu produk. Adapun produk yang BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yaitu suatu proses penelitian untuk mengembangkan suatu produk. Adapun produk yang dikembangkan dalam penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. atau dalam bahasa Inggris disebut Research and Development (R&D).

BAB III METODE PENELITIAN. atau dalam bahasa Inggris disebut Research and Development (R&D). BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang akan dilakukan yaitu penelitian dan pengembangan atau dalam bahasa Inggris disebut Research and Development (R&D). Menurut Sugiyono (2010:297)

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. model probing prompting pada materi segitiga dan segi empat untuk SMP kelas

BAB III METODE PENELITIAN. model probing prompting pada materi segitiga dan segi empat untuk SMP kelas BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang bertujuan mengembangkan perangkat pembelajaran dengan pendekatan kontekstual dan model probing prompting

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. mengembangkan perangkat pembelajaran matematika berupa RPP dan LKS pada

BAB III METODE PENELITIAN. mengembangkan perangkat pembelajaran matematika berupa RPP dan LKS pada A. Jenis Penelitian BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang bertujuan mengembangkan perangkat pembelajaran matematika berupa RPP dan LKS

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. menghasilkan suatu produk baru melalui proses pengembangan dan validasi.

BAB III METODE PENELITIAN. menghasilkan suatu produk baru melalui proses pengembangan dan validasi. BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian pengembangan (Research and Development) ini bertujuan menghasilkan suatu produk baru melalui proses pengembangan dan validasi. Produk yang dikembangkan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian pengembangan. Hasil dari

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian pengembangan. Hasil dari BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian pengembangan. Hasil dari penelitian ini adalah RPP dan Lembar Kegiatan Siswa (LKS) berbasis pemecahan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. pengembangan atau Research and Development (R&D). Menurut. dengan pendekatan problem solving pada materi himpunan untuk

BAB III METODE PENELITIAN. pengembangan atau Research and Development (R&D). Menurut. dengan pendekatan problem solving pada materi himpunan untuk BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian pengembangan atau Research and Development (R&D). Menurut Sugiyono (2015: 407), metode penelitian pengembangan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and Development (R&D) dengan menggunakan metode pengembangan model ADDIE (Assume, Design, Development,

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. hasil dari masing-masing analisis yang telah dilakukan.

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. hasil dari masing-masing analisis yang telah dilakukan. BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Tahap Analisis (Analysis) Pada tahap ini terdapat tiga analisis yang dilakukan, yaitu analisis kebutuhan, analisis kurikulum, dan analisis

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Metode penelitian yang digunakan dalam pengembangan perangkat pembelajaran berupa RPP dan LKS dengan pendekatan scientific berbasis problem based learning

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian dan pengembangan

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian dan pengembangan BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian dan pengembangan (Research and Development). Menurut Endang Mulyatiningsih (2012: 145) produk penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Berdasarkan Van den Akker (1999:3-5) tujuan penelitian pengembangan bisa

BAB III METODE PENELITIAN. Berdasarkan Van den Akker (1999:3-5) tujuan penelitian pengembangan bisa BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian pengembangan. Berdasarkan Van den Akker (1999:3-5) tujuan penelitian pengembangan bisa dilihat dari berbagai

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. dalam bahasa Inggris disebut Research and Development (R&D). Menurut Wina

BAB III METODE PENELITIAN. dalam bahasa Inggris disebut Research and Development (R&D). Menurut Wina BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang akan dilakukan yaitu penelitian dan pengembangan atau dalam bahasa Inggris disebut Research and Development (R&D). Menurut Wina Sanjaya

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian. siswa (LKS) berbasis problem based learning (PBL) pada kompetensi statistika

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian. siswa (LKS) berbasis problem based learning (PBL) pada kompetensi statistika BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Pengembangan rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP) dan lembar kegiatan siswa (LKS) berbasis problem based learning (PBL) pada kompetensi statistika

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. open-ended pada materi Bangun Datar Segiempat kelas VII Sekolah Menengah

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. open-ended pada materi Bangun Datar Segiempat kelas VII Sekolah Menengah BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian pengembangan dengan produk yang dihasilkan berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. dengan pendekatan kontekstual dan model pembelajaran probing prompting pada

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. dengan pendekatan kontekstual dan model pembelajaran probing prompting pada BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Pelaksanaan Penelitian Penelitian yang dilakukan adalah pengembangan perangkat pembelajaran dengan pendekatan kontekstual dan model pembelajaran

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN PENGEMBANGAN. penelitian dan pengembangan atau Research and Development (R&D).

BAB III METODE PENELITIAN PENGEMBANGAN. penelitian dan pengembangan atau Research and Development (R&D). BAB III METODE PENELITIAN PENGEMBANGAN A. Metode Penelitian Pengembangan Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode penelitian dan pengembangan atau Research and Development (R&D). Metode

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. yang telah dilakukan, diperoleh hasil penelitian dan pembahasan masing-masing

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. yang telah dilakukan, diperoleh hasil penelitian dan pembahasan masing-masing BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Berdasarkan penelitian mengenai pengembangan perangkat pembelajaran kalkulus kelas XI semester genap dengan pendekatan saintifik Kurikulum 2013

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan atau Research and Development (R&D) yang bertujuan untuk mengembangkan perangkat pembelajaran berupa RPP

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan (Research and Development).

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan (Research and Development). BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitain Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan (Research and Development). Penelitian pengembangan (Research and Development) adalah suatu jenis penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. (RME) berbasis Teori Multiple Intelligence Howard Gardner. Waktu : 23 Maret April 2016

BAB III METODE PENELITIAN. (RME) berbasis Teori Multiple Intelligence Howard Gardner. Waktu : 23 Maret April 2016 BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah pengembangan. Produk yang dihasilkan berupa RPP (Rencana Pelaksanaan Pembelajaran) dan LKS (Lembar Kegiatan Siswa) dengan pendekatan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang terdiri dari lima fase

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang terdiri dari lima fase BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang terdiri dari lima fase atau tahap utama, yaitu analysis, design, development, implementation, dan evaluation

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN. yaitu analysis, design, development, implementation, dan evaluation. Berikut

BAB IV PEMBAHASAN. yaitu analysis, design, development, implementation, dan evaluation. Berikut BAB IV PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Sesuai dengan model pengembangan ADDIE, prosedur yang dilakukan dalam penelitian pengembangan multimedia interaktif ini meliputi lima tahap, yaitu analysis, design,

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. tahapan yaitu Analysis (Analisis), Design (Perancangan), Development

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. tahapan yaitu Analysis (Analisis), Design (Perancangan), Development BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Pengembangan perangkat pembelajaran matematika realistik pada materi aritmatika sosial untuk meningkatkan kemampuan berpikir tingkat tinggi siswa

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan. Penelitian pengembangan adalah suatu jenis penelitian yang bertujuan untuk mengembangkan dan menghasilkan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian yang digunakan adalah penelitian pengembangan. Fokusnya adalah pengembangan perangkat pembelajaran dengan pendekatan Model-Eliciting Activities

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and Development dengan model ADDIE (Analysis, Design, Development, Implementation, dan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan R & D (Research and

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan R & D (Research and BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan R & D (Research and Develepment). Penelitian R & D (Research and Develepment) adalah suatu proses atau

Lebih terperinci

BAB V SIMPULAN DAN SARAN. dikembangkan, dapat disimpulkan sebagai berikut: 1. Pengembangan modul himpunan dengan pendekatan Pendidikan

BAB V SIMPULAN DAN SARAN. dikembangkan, dapat disimpulkan sebagai berikut: 1. Pengembangan modul himpunan dengan pendekatan Pendidikan 134 BAB V SIMPULAN DAN SARAN A. Simpulan Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan terhadap modul yang dikembangkan, dapat disimpulkan sebagai berikut: 1. Pengembangan modul himpunan dengan pendekatan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. terdiri dari tahap analysis (analisis), design (perancangan), development

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. terdiri dari tahap analysis (analisis), design (perancangan), development A. Hasil Penelitian BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Prosedur pengembangan perangkat pembelajaran materi Logika dengan menggunakan pendekatan kontekstual ini dilakukan dengan model ADDIE yang terdiri

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. segi empat dengan pendekatan problem solving (pemecahan masalah) yang telah

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. segi empat dengan pendekatan problem solving (pemecahan masalah) yang telah BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Berdasarkan penelitian mengenai pengembangan modul matematika materi segi empat dengan pendekatan problem solving (pemecahan masalah) yang telah

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. (SMA) kelas X dengan pendekatan guided discovery. Penelitian ini

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. (SMA) kelas X dengan pendekatan guided discovery. Penelitian ini BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan (Research and Development). Produk yang dikembangkan adalah Lembar Kegiatan Siswa (LKS) matematika

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Lembar Kerja Siswa (LKS) materi matriks dengan pendekatan PMR untuk siswa

BAB III METODE PENELITIAN. Lembar Kerja Siswa (LKS) materi matriks dengan pendekatan PMR untuk siswa BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah Penelitian Pengembangan untuk menghasilkan Lembar Kerja Siswa (LKS) materi matriks dengan pendekatan PMR untuk siswa kelas X SMK.

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. dari 5 (lima) tahap. Tahapan-tahapan dalam pengembangan berupa media pembelajaran berbasis

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. dari 5 (lima) tahap. Tahapan-tahapan dalam pengembangan berupa media pembelajaran berbasis BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Hasil penelitian pengembangan menggunakan model pengembangan ADDIE yang terdiri dari 5 (lima) tahap. Tahapan-tahapan dalam pengembangan berupa

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini merupakan penelitian penembangan yaitu suatu penelitian

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini merupakan penelitian penembangan yaitu suatu penelitian BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini merupakan penelitian penembangan yaitu suatu penelitian yang bertujuan untuk mengembangkan dan menghasilkan suatu produk dengan kualifikasi

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. SMA kelas XI. Pengembangan menggunakan model ADDIE (Analysis,

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. SMA kelas XI. Pengembangan menggunakan model ADDIE (Analysis, BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Pengembangan Media Pembelajaran Penelitian ini menghasilkan suatu produk berupa media pembelajaran matematika berbasis macromedia flash pada

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN. Prosedur pengembangan perangkat pembelajaran berbasis Problem Based

BAB IV PEMBAHASAN. Prosedur pengembangan perangkat pembelajaran berbasis Problem Based BAB IV PEMBAHASAN A. Hasil Pengembangan Produk Awal Prosedur pengembangan perangkat pembelajaran berbasis Problem Based Learning pada materi segiempat dalam penelitian ini dilakukan menggunakan model ADDIE,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. menghasilkan produk tertentu dan menguji kualitas produk tersebut. Produk

BAB III METODE PENELITIAN. menghasilkan produk tertentu dan menguji kualitas produk tersebut. Produk BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Ini merupakan penelitian pengembangan yaitu suatu penelitian yang bertujuan menghasilkan produk tertentu dan menguji kualitas produk tersebut. Produk tersebut

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. materi aritmetika sosial untuk SMP kelas VII dengan model pembelajaran Group

BAB III METODE PENELITIAN. materi aritmetika sosial untuk SMP kelas VII dengan model pembelajaran Group BAB III METODE PENELITIAN A. Prosedur Pengembangan Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang bertujuan untuk mengembangkan perangkat pembelajaran matematika berupa RPP dan LKS pada materi aritmetika

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Desain Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian eksperimen semu (Quasi Experiment). Perlakuan pembelajaran yang diberikan adalah pembelajaran matematika

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. Metode penelitian yang digunakan dalam pengembangan Lembar Kerja Siswa

III. METODOLOGI PENELITIAN. Metode penelitian yang digunakan dalam pengembangan Lembar Kerja Siswa 35 III. METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian yang digunakan dalam pengembangan Lembar Kerja Siswa berbasis pendekatan saintifik menggunakan model discovery learning ini adalah metode

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN. Jenis penelitian yang dilakukan merupakan jenis penelitian. pengembangan. Produk yang dikembangkan adalah media pembelajaran

BAB IV HASIL PENELITIAN. Jenis penelitian yang dilakukan merupakan jenis penelitian. pengembangan. Produk yang dikembangkan adalah media pembelajaran BAB IV HASIL PENELITIAN A. Hasil Peneltian Jenis penelitian yang dilakukan merupakan jenis penelitian pengembangan. Produk yang dikembangkan adalah media pembelajaran matematika berbasis multimedia flash

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN SISTEM PERSAMAAN LINEAR DUA VARIABEL (SPLDV) BERBASIS MASALAH UNTUK KELAS VIII SMP HALAMAN JUDUL

PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN SISTEM PERSAMAAN LINEAR DUA VARIABEL (SPLDV) BERBASIS MASALAH UNTUK KELAS VIII SMP HALAMAN JUDUL PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN SISTEM PERSAMAAN LINEAR DUA VARIABEL (SPLDV) BERBASIS MASALAH UNTUK KELAS VIII SMP HALAMAN JUDUL TUGAS AKHIR SKRIPSI Diajukan kepada Fakultas Matematika dan Ilmu pengetahuan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. berbagai sudut pandang yang tidak bisa dipisahkan. Jika dilihat dari sudut

BAB III METODE PENELITIAN. berbagai sudut pandang yang tidak bisa dipisahkan. Jika dilihat dari sudut BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan. Berdasarkan Van den Akker (1999:3-5) tujuan penelitian pengembangan bisa dilihat dari berbagai sudut

Lebih terperinci

Pengembangan Lembar Kegiatan Siswa Materi Garis dan Sudut dengan Pendekatan Inquiry Berbantuan Software Wingeom

Pengembangan Lembar Kegiatan Siswa Materi Garis dan Sudut dengan Pendekatan Inquiry Berbantuan Software Wingeom SEMINAR NASIONAL MATEMATIKA DAN PENDIDIKAN MATEMATIKA UNY 2015 Pengembangan Lembar Kegiatan Siswa Materi Garis dan Sudut dengan Pendekatan Inquiry Berbantuan Software Wingeom Dyah Pradipta 1, Kuswari Hernawati

Lebih terperinci

Pengembangan Perangkat Pembelajaran Berbasis Realistic Mathematics Education (RME) Untuk Siswa SMP Materi Teorema Pythagoras

Pengembangan Perangkat Pembelajaran Berbasis Realistic Mathematics Education (RME) Untuk Siswa SMP Materi Teorema Pythagoras SEMINAR NASIONAL MATEMATIKA DAN PENDIDIKAN MATEMATIKA UNY 2016 Pengembangan Perangkat Pembelajaran Berbasis Realistic Mathematics Education (RME) Untuk Siswa SMP Materi Teorema Pythagoras Sukmo Purwo Diharto

Lebih terperinci

Indah Figa Wardhani 1, Hobri 2, Ervin Oktavianingtyas 3

Indah Figa Wardhani 1, Hobri 2, Ervin Oktavianingtyas 3 PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA SISWA (LKS) MATEMATIKA BERORIENTASI SCIENTIFIC APPROACH UNTUK MENUMBUHKAN KEMAMPUAN HIGHER ORDER THINKING (HOT) POKOK BAHASAN TRIGONOMETRI PADA SISWA SMA KELAS X Indah Figa Wardhani

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN BAHAN AJAR MATEMATIKA PADAA BAHASAN HIMPUNANN DENGAN PENDEKATAN PROBLEM SOLVING UNTUK SISWA SMP KELAS VII SKRIPSI

PENGEMBANGAN BAHAN AJAR MATEMATIKA PADAA BAHASAN HIMPUNANN DENGAN PENDEKATAN PROBLEM SOLVING UNTUK SISWA SMP KELAS VII SKRIPSI PENGEMBANGAN BAHAN AJAR MATEMATIKA PADAA BAHASAN HIMPUNANN DENGAN PENDEKATAN PROBLEM SOLVING UNTUK SISWA SMP KELAS VII SKRIPSI Diajukan kepada Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA A. Deskripsi Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran Dalam penelitian ini perangkat pembelajaran yang dikembangkan meliputi Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP),

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN BERBASIS PENDEKATAN KONTEKSTUAL PADA MATERI BANGUN DATAR BERORIENTASI PADA PEMAHAMAN KONSEP SISWA KELAS VII SMP

PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN BERBASIS PENDEKATAN KONTEKSTUAL PADA MATERI BANGUN DATAR BERORIENTASI PADA PEMAHAMAN KONSEP SISWA KELAS VII SMP 58 Jurnal Pendidikan Matematika Vol.6 No.7 Tahun 2017 PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN BERBASIS PENDEKATAN KONTEKSTUAL PADA MATERI BANGUN DATAR BERORIENTASI PADA PEMAHAMAN KONSEP SISWA KELAS VII SMP

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Waktu Pengembangan Buku Teks dengan Pendekatan Kultural

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Waktu Pengembangan Buku Teks dengan Pendekatan Kultural 53 BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA A. Deskripsi Waktu Pengembangan Buku Teks dengan Pendekatan Kultural Matematika Penelitian ini mengembangkan buku teks. Dalam penelitian ini model pengembangan pembelajaran

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN BERBASIS MASALAH PADA MATERI LINGKARAN UNTUK SISWA SMP KELAS VIII

PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN BERBASIS MASALAH PADA MATERI LINGKARAN UNTUK SISWA SMP KELAS VIII Pengembangan Perangkat Pembelajaran... (Tangguh Yudho Pamungkas) 21 PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN BERBASIS MASALAH PADA MATERI LINGKARAN UNTUK SISWA SMP KELAS VIII DEVELOPING INSTRUCTIONAL MATERIALS

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. dan pengembangan (Research and Development). Menurut Sugiyono (2013)

III. METODOLOGI PENELITIAN. dan pengembangan (Research and Development). Menurut Sugiyono (2013) 32 III. METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode penelitian dan pengembangan (Research and Development). Menurut Sugiyono (2013) metode

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN DENGAN PENDEKATAN KONTEKSTUAL PADA MATERI LINGKARAN UNTUK SISWA SMP KELAS VIII JURNAL

PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN DENGAN PENDEKATAN KONTEKSTUAL PADA MATERI LINGKARAN UNTUK SISWA SMP KELAS VIII JURNAL PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN DENGAN PENDEKATAN KONTEKSTUAL PADA MATERI LINGKARAN UNTUK SISWA SMP KELAS VIII JURNAL Diajukan kepada Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Negeri

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. (LKS) stoikiometri berbasis keterampian proses sains. Oleh karena itu, metode

III. METODOLOGI PENELITIAN. (LKS) stoikiometri berbasis keterampian proses sains. Oleh karena itu, metode III. METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Penelitian ini bertujuan untuk menghasilkan sebuah produk yaitu lembar kerja siswa (LKS) stoikiometri berbasis keterampian proses sains. Oleh karena itu,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan karena peneliti ingin mengembangkan perangkat pembelajaran matematika sesuai dengan kurikulum 2013 pada

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA HASIL PENGEMBANGAN. define, design, develop, dan disseminate. Namun dalam pelaksanaannya,

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA HASIL PENGEMBANGAN. define, design, develop, dan disseminate. Namun dalam pelaksanaannya, BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA HASIL PENGEMBANGAN A. Deskripsi dan Analisis Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran Matematika dengan Model Learning Cycle-5E Pengembangan perangkat pembelajaran

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Pengembangan LKS berbasis masalah yang berorientasi pada kemampuan

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Pengembangan LKS berbasis masalah yang berorientasi pada kemampuan BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Pengembangan LKS berbasis masalah yang berorientasi pada kemampuan penalaran matematis siswa SMP kelas VII pada materi himpunan dilakukan dengan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan ( research and

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan ( research and BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan ( research and development). Menurut Sugiyono (2011 : 297) metode penelitian dan pengembangan adalah metode

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENGEMBANGAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENGEMBANGAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENGEMBANGAN DAN PEMBAHASAN A. Penyajian dan Analisis Data Hasil Penelitian 1. Penelitian dan Pengumpulan Data Penelitian dan pengumpulan data merupakan tahap awal dalam pengembangan media

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini termasuk penelitian pengembangan (research and

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini termasuk penelitian pengembangan (research and BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini termasuk penelitian pengembangan (research and development / R&D) karena peneliti ingin mengembangkan perangkat pembelajaran pendekatan saintifik

Lebih terperinci

BAB V PEMBAHASAN. A. Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran. Semmel, dan Semmel (1974) 4-D yang meliputi kegiatan pendefinisian

BAB V PEMBAHASAN. A. Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran. Semmel, dan Semmel (1974) 4-D yang meliputi kegiatan pendefinisian BAB V PEMBAHASAN A. Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran Proses pengembangan perangkat pembelajaran dengan model investigasi kelompok mengacu pada model pengembangan pembelajaran Thiagarajan, Semmel,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian dan pengembangan (Research and Development) atau yang sering disebut penelitian R & D. Penelitian Pengembangan adalah metode

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA A. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran Perangkat pembelajaran yang dikembangkan dalam penelitian ini meliputi Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP),

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Bab ini akan membahas tentang hasil penelitian dan pembahasan. Hasil penelitian yang terdiri atas bagaimana cara mengembangkan Lembar Kerja Siswa dengan model ADDIE,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. eksperimen yang digunakan dalam penelitian ini adalah Penelitian Quasi

BAB III METODE PENELITIAN. eksperimen yang digunakan dalam penelitian ini adalah Penelitian Quasi BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian Jenis penelitian yang digunakan yaitu penelitian eksperimen. Desain eksperimen yang digunakan dalam penelitian ini adalah Penelitian Quasi Eksperimen.

Lebih terperinci

Program Studi Pendidikan Matematika, FKIP UMSurabaya I. Pendahuluan

Program Studi Pendidikan Matematika, FKIP UMSurabaya I. Pendahuluan PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA SISWA (LKS) MATEMATIKA MATERI PRISMA KELAS VIII DENGAN PENDEKATAN SCIENTIFIC DI SMP DR. SOETOMO SURABAYA Artikel Penulis I : Musnidatul Millah Arief; Penulis II : Dra. Chusnal

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran. 1. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran. 1. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA A. Deskripsi Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran 1. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran Perangkat pembelajaran yang dikembangkan dalam penelitian

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA A. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran Perangkat pembelajaran yang dikembangkan dalam penelitian ini meliputi Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP),

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. dihasilkan berupa software pembelajaran matematika melalui media Macromedia Flash

BAB III METODE PENELITIAN. dihasilkan berupa software pembelajaran matematika melalui media Macromedia Flash BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitan Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan yang berorientasi pada pengembangan dan mengimplementasikan produk yang dihasilkan. Produk yang dihasilkan

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN MODEL ARIAS UNTUK MATERI KELILING DAN LUAS LINGKARAN KELAS VIII SMP. Wahyu Hidayat

PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN MODEL ARIAS UNTUK MATERI KELILING DAN LUAS LINGKARAN KELAS VIII SMP. Wahyu Hidayat PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN MODEL ARIAS UNTUK MATERI KELILING DAN LUAS LINGKARAN KELAS VIII SMP Wahyu Hidayat wahyuhidayat1701@yahoo.com ABSTRAK Penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan proses

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN

BAB IV HASIL PENELITIAN BAB IV HASIL PENELITIAN A. Data Uji Coba Pengembangan yang dimaksud dalam penelitian ini adalah mengembangkan perangkat pembelajaran. Perangkat pembelajaran tersebut adalah Rencana Pelaksanaan Pembelajaran

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN PENELITIAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN PENELITIAN BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN PENELITIAN Pada bab ini akan diuraikan tentang hasil dan analisis dari pengembangan perangkat pembelajaran materi geometri dengan hands on activity. Penelitian ini dilakukan

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN LEMBAR KEGIATAN SISWA (LKS) BERBASIS MODEL LEARNING CYCLE 5E UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI PENCEMARAN LINGKUNGAN

PENGEMBANGAN LEMBAR KEGIATAN SISWA (LKS) BERBASIS MODEL LEARNING CYCLE 5E UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI PENCEMARAN LINGKUNGAN PENGEMBANGAN LEMBAR KEGIATAN SISWA (LKS) BERBASIS MODEL LEARNING CYCLE 5E UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI PENCEMARAN LINGKUNGAN Cica Aisyah Nurlatifah 1, Tuti Kurniati 2, Meti Maspupah

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini tergolong jenis penelitian dan pengembangan (Research and Developmnent/ R&D). Dalam hal ini peneliti mengembangkan perangkat pembelajaran matematika

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. Metode penelitian yang digunakan pada penelitian ini adalah metode Penelitian

III. METODOLOGI PENELITIAN. Metode penelitian yang digunakan pada penelitian ini adalah metode Penelitian III. METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian yang digunakan pada penelitian ini adalah metode Penelitian dan Pengembangan (Research and Development /R&D). Menurut Sugiyono (2011) metode

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP), buku siswa, dan Lembar

BAB III METODE PENELITIAN. berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP), buku siswa, dan Lembar 62 BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini termasuk jenis penelitian pengembangan (development research) karena tujuannya untuk mengembangkan perangkat pembelajaran yang berupa Rencana

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN LKS MATEMATIKA MENGGUNAKAN STRATEGI PEMECAHAN MASALAH POLYA MATERI KELILING DAN LUAS LINGKARAN KELAS VIII SEMESTER II SMP

PENGEMBANGAN LKS MATEMATIKA MENGGUNAKAN STRATEGI PEMECAHAN MASALAH POLYA MATERI KELILING DAN LUAS LINGKARAN KELAS VIII SEMESTER II SMP PENGEMBANGAN LKS MATEMATIKA MENGGUNAKAN STRATEGI PEMECAHAN MASALAH POLYA MATERI KELILING DAN LUAS LINGKARAN KELAS VIII SEMESTER II SMP Nurneyla Hadrotul Ula *, Cholis Sa dijah ** Universitas Negeri Malang

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN Bab ini akan membahas tentang jenis penelitian yang digunakan, subyek penelitian, desain pengembangan, sumber data, teknik dan instrument pengumpulan data, serta analisis data.

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA HASIL PENELITIAN. A. Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA HASIL PENELITIAN. A. Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA HASIL PENELITIAN A. Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran 1. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran Perangkat pembelajaran yang dikembangkan dalam penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Segitiga dan Segiempat untuk siswa SMP sekaligus mengetahui. kevalidan, keefektifan, dan kepraktisannya.

BAB III METODE PENELITIAN. Segitiga dan Segiempat untuk siswa SMP sekaligus mengetahui. kevalidan, keefektifan, dan kepraktisannya. BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang bertujuan untuk mengembangkan perangkat pembelajaran berupa RPP dan LKS matematika dengan menggunakan

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Metode penelitian ini yaitu research and development atau penelitian

III. METODE PENELITIAN. Metode penelitian ini yaitu research and development atau penelitian 24 III. METODE PENELITIAN A. Setting Pengembangan Metode penelitian ini yaitu research and development atau penelitian pengembangan. Pengembangan yang dilakukan adalah dikembangkan perangkat pembelajaran

Lebih terperinci

Oleh: Ibrohim Aji Kusuma NIM

Oleh: Ibrohim Aji Kusuma NIM PENGEMBANGAN LKS BERBASIS PENDEKATAN SAINTIFIK PADA MATERI PROGRAM LINIER UNTUK SMK KELAS X HALAMAN JUDUL SKRIPSI diajukan kepada Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Negeri Yogyakarta

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. Metode penelitian yang digunakan pada penelitian ini adalah penelitian dan

III. METODOLOGI PENELITIAN. Metode penelitian yang digunakan pada penelitian ini adalah penelitian dan 31 III. METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian yang digunakan pada penelitian ini adalah penelitian dan pengembangan atau Research and Development. Menurut Borg, W.R & Gall, M.D.

Lebih terperinci