BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Pengembangan dengan model ADDIE (Analysis, Design, Develop, Implement,

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Pengembangan dengan model ADDIE (Analysis, Design, Develop, Implement,"

Transkripsi

1 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Jenis penelitian yang dilakukan oleh peneliti adalah Penelitian Pengembangan dengan model ADDIE (Analysis, Design, Develop, Implement, Evaluation). Produk yang dikembangkan berupa perangkat pembelajaran geometri yaitu RPP (Rencana Pelaksanaan Pembelajaran) dan LKS (Lembar Kegiatan Siswa) melalui pembelajaran kontekstual dengan seting pembelajaran kooperatif tipe NHT. Berdasarkan penelitian pengembangan yang dilakukan, diperoleh hasil penelitian sebagai berikut: 1. Tahap Analisis (Analysis) Tahap analisis bertujuan untuk mengetahui kebutuhan yang akan dihasilkan. Tahap analisis terdiri dari: a. Analisis kebutuhan Analisis kebutuhan yang telah dilakukan pada siswa kelas VII di SMP N 2 Muntilan adalah belum tersedianya LKS yang biasa digunakan oleh siswa. Buku yang tersedia juga belum memadai, oleh sebab itu LKS sangat berguna bagi siswa untuk membantu siswa agar lebih memahami mengenai materi pelajaran terutama pada materi segiempat dan segitiga. RPP yang dirancang oleh guru juga belum menerapkan pembelajaran kontekstual. Analisis kebutuhan yang dilakukan oleh peneliti bertujuan untuk mengidentifikasi ketersediaan dan keadaan perangkat pembelajaran yang digunakan dan hasilnya adalah belum tersedianya perangkat pembelajaran seperti yang telah dikembangkan oleh peneliti. 65

2 b. Analisis karakteristik siswa Karakteristik siswa yang berbeda-beda digunakan sebagai pertimbangan untuk mengembangkan perangkat pembelajaran yang akan digunakan. Tingkat kemampuan dan karakteristik siswa Kelas VII A di SMP N 2 Muntilan berbedabeda. Peneliti mengembangkan perangkat pembelajaran berupa RPP dan LKS yang disesuaikan dengan kemampuan siswa dan dapat digunakan oleh siswa dari kemampuan rendah sampai kemampuan tinggi. Berdasarkan wawancara tidak terstruktur dengan guru matematika kelas VII di SMP N 2 Muntilan, kemampuan dan karakteristik siswa yang berbeda-beda menyebabkan kegiatan pembelajaran kurang terlaksana dengan baik. Siswa masih banyak yang belum aktif bertanya dan lebih suka bekerja dengan berkelompok. Kemampuan penalaran siswa masih tergolong rendah karena siswa masih banyak yang belum bisa memberikan sebuah kesimpulan dari suatu permasalahan matematika. Berdasarkan hasil analisis tersebut, perangkat pembelajaran berupa RPP dan LKS melalui pembelajaran kooperatif tipe NHT dengan seting pembelajaran Kontekstual diharapkan mampu meningkatkan kemampuan penalaran siswa kelas VII A di SMP N 2 Muntilan. c. Analisis kurikulum Kurikulum yang digunakan di SMP Negeri 2 Muntilan adalah Kurikulum Analisis kurikulum ini bertujuan untuk mengetahui kurikulum yang digunakan di sekolah tersebut untuk disesuaikan dengan perangkat pembelajaran yang dikembangkan oleh peneliti. Analisis kurikulum digunakan untuk menentukan materi ajar pada bab Segiempat dan Segitiga kelas VII SMP. Materi ajar yang digunakan disesuaikan dengan Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar 66

3 pada Permendikbud No. 24 Tahun Indikator pencapaian Kompetensi diturunkan dari kompetensi dasar disajikan pada Tabel 8 di bawah ini: Tabel 8. Kompetensi Dasar dan Indikator Pencapaian Kompetensi Kompetensi Dasar (KD) Indikator 1.1 Menghargai dan menghayati Berdoa sesuai dengan agama ajaran agama yang dianutnya. dan kepercayaan masingmasing sebelum dan sesudah kegiatan pembelajaran. 2.2 Memiliki rasa ingin tahu, percaya diri, dan ketertarikan pada matematika serta memiliki rasa percaya pada daya dan kegunaan matematika, yang terbentuk melalui pengalaman belajar Menganalisis berbagai bangun datar segiempat (persegi, persegipanjang, belahketupat, jajargenjang, trapesium, dan layang-layang) dan segitiga berdasarkan sisi, sudut, dan hubungan antar sisi dan antar sudut Menurunkan rumus untuk menentukan keliling dan luas segiempat (persegi, persegipanjang, belahketupat, jajargenjang, trapesium, dan layang-layang) dan segitiga Menunjukkan sikap ingin tahu dalam kegiatan pembelajaran Menunjukkan sikap percaya diri dalam menyampaikan hasil kegiatan pembelajaran Mengenal dan memahami bangun datar segiempat dan segitiga Memahami jenis dan sifat persegi, persegi panjang, trapesium, jajargenjang, belahketupat, dan layang-layang ditinjau dari sisi, sudut, dan diagonalnya Menjelaskan sifat-sifat persegi panjang, persegi, trapesium, jajargenjang, belahketupat dan layang-layang ditinjau dari sisi, sudut dan diagonalnya Menjelaskan jenis-jenis segitiga berdasarkan sisi dan sudutnya Menemukan jenis segitiga berdasarkan sifat sifatnya Memahami garis-garis istimewa pada segitiga Memahami keliling dan luas persegi, persegi panjang, trapesium, jajargenjang, belahketupat dan layang-layang Memahami keliling dan luas segitiga 67

4 Kompetensi Dasar (KD) 4.14 Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan bangun datar segiempat (persegi, persegipanjang, belahketupat, jajargenjang, trapesium, dan layang-layang) dan segitiga Menyelesaikan masalah kontekstual yang berkaitan dengan luas dan keliling segiempat (persegi, persegipanjang, belahketupat, jajargenjang, trapesium, dan layang-layang). Indikator Menyelesaikan masalah dalam kehidupan sehari-hari dengan menggunakan sifat-sifat segiempat dan segitiga Menerapkan konsep keliling dan luas segiempat dan segitiga untuk menyelesaikan masalah Menyelesaikan soal penerapan bangun datar segi empat Menaksir Luas Bangun Datar tidak Beraturan Indikator pelaksanaan pembelajaran digunakan sebagai acuan untuk membuat tujuan pembelajaran. Tujuan pembelajaran yang hendak dicapai dalam kegiatan pembelajaran ini adalah sebagai berikut: 1) Siswa mampu mengenal dan memahami bangun datar segiempat. 2) Siswa mampu memahami dan membedakan jenis-jenis segiempat (persegi, persegi panjang, trapesium, jajargenjang, belahketupat, dan layang-layang). 3) Siswa mampu memahami dan menjelaskan sifat-sifat segiempat (persegi, persegi panjang, trapesium, jajargenjang, belahketupat, dan layang-layang) ditinjau dari sisi, sudut, dan diagonalnya. 4) Siswa mampu menyelesaikan permasalahan yang berkaitan dengan bangun datar segiempat (persegi, persegipanjang, belahketupat, jajargenjang, trapesium, dan layang-layang) dengan menggunakan sifat-sifatnya. 5) Siswa mampu mengenal dan memahami bangun datar segitiga. 6) Siswa mampu memahami dan menjelaskan jenis-jenis segitiga berdasarkan sisi dan sudutnya. 68

5 7) Siswa mampu menemukan jenis segitiga berdasarkan sifat-sifatnya. 8) Siswa mampu menentukan sudut dalam dan sudut luar segitiga. 9) Siswa mampu menyelesaikan permasalahan yang berkaitan dengan kehidupan sehari-hari menggunakan sifat-sifat segitiga. 10) Siswa mampu memahami keliling dan luas segiempat (persegi, persegipanjang, belahketupat, jajargenjang, trapesium, dan layang-layang). 11) Siswa mampu menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan konsep keliling dan luas segiempat (persegi, persegipanjang, belahketupat, jajargenjang, trapesium, dan layang-layang). 12) Siswa mampu menyelesaikan masalah dan menaksir luas bangun datar yang tidak beraturan. 13) Siswa mampu memahami keliling dan luas segitiga. 14) Siswa mampu menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan konsep keliling dan luas segitiga. 2. Tahap Desain (Design) Tahap desain merupakan langkah awal perancangan produk yang dikembangkan. Tahap perancangan diawali dengan pembuatan skema pengembangan perangkat pembelajaran. Kemudian dilakukan dengan menyusun rancangan perangkat pembelajaran berupa RPP dan LKS. Pada tahap perancangan awal ini pula dilakukan penyusunan instrumen untuk menilai kualitas perangkat pembelajaran berupa lembar penilaian perangkat pembelajaran, angket respon siswa, lembar keterlaksanaan pembelajaran, dan soal tes kemampuan penalaran yang berupa soal Pretest dan Posttest. 69

6 Tahap awal perancangan perangkat pembelajaran dibagi menjadi dua yaitu penyusunan RPP dan penyusunan LKS. Rancangan awal penyusunan RPP dilakukan dengan rincian sebagai berikut: a. Pemilihan materi pembelajaran Pemilihan materi pembelajaran disesuaikan dengan jadwal pelaksanaan penelitian di SMP N 2 Muntilan. Materi pembelajaran yang dipilih untuk pengembangan RPP adalah materi Segiempat dan Segitiga pada siswa SMP Kelas VII yang disesuaikan dengan Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar dari Permendikbud Tahun 2016 No. 24. Penyajian materi pembelajaran selanjutnya disesuaikan dengan jumlah RPP dan alokasi waktu yang disediakan. b. Rancangan jumlah RPP Jumlah RPP disusun berdasarkan KI dan KD yang telah ditentukan. Dalam materi Segiempat dan Segitiga terdapat 4 Kompetensi Dasar yang selanjutnya penyusunan RPP juga dibuat menjadi 4 pertemuan sesuai dengan KD tersebut. Berdasarkan KI dan KD, maka indikator pencapaian kompetensi dan tujuan pembelajaran dirumuskan. Rancangan penyusunan jumlah RPP beserta indikator dan tujuan pembelajaran dijabarkan pada Tabel 9. Tabel 9. Jumlah RPP beserta Indikator dan Tujuan RPP ke- Indikator Tujuan Mengenal dan memahami bangun datar segiempat Memahami jenis dan sifat persegi, persegi panjang, trapesium, jajargenjang, belahketupat, dan layanglayang ditinjau dari sisi, sudut, dan diagonalnya. 1. Siswa mampu mengenal dan memahami bangun datar segiempat. 2. Siswa mampu memahami dan membedakan jenis-jenis segiempat (persegi, persegi panjang, jajargenjang, trapesium, belahketupat, 70

7 RPP ke- Indikator Tujuan Menjelaskan sifat-sifat dan layang-layang). persegi panjang, persegi, 3. Siswa mampu memahami trapesium, jajargenjang, dan menjelaskan sifat-sifat belahketupat dan layanglayang segiempat (persegi, persegi ditinjau dari sisi, panjang, trapesium, sudut dan diagonalnya. jajargenjang, belahketupat, Menyelesaikan masalah dan layang-layang) ditinjau dalam kehidupan seharihari dari sisi, sudut, dan dengan menggunakan sifat-sifat segiempat. diagonalnya. 4. Siswa mampu menyelesaikan permasalahan yang berkaitan dengan bangun datar segiempat (persegi, persegipanjang, belahketupat, jajargenjang, trapesium, dan layanglayang) dengan menggunakan sifat-sifatnya Memahami keliling dan luas persegi, persegi panjang, trapesium, jajargenjang, belahketupat dan layang-layang Menerapkan konsep keliling dan luas segiempat untuk menyelesaikan masalah Menyelesaikan soal penerapan bangun datar segi empat Menaksir Luas Bangun Datar tidak Beraturan Mengenal dan memahami bangun datar segiempat dan segitiga Menjelaskan jenis-jenis segitiga berdasarkan sisi dan sudutnya Menemukan jenis segitiga 1. Siswa mampu memahami keliling dan luas segiempat (persegi, persegipanjang, belahketupat, jajargenjang, trapesium, dan layanglayang). 2. Siswa mampu menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan konsep keliling dan luas segiempat (persegi, persegipanjang, belahketupat, jajargenjang, trapesium, dan layanglayang). 3. Siswa mampu menyelesaikan masalah dan menaksir luas bangun datar yang tidak beraturan. 1. Siswa mampu mengenal dan memahami bangun datar segitiga. 2. Siswa mampu memahami dan menjelaskan jenis-jenis segitiga berdasarkan sisi dan sudutnya. 71

8 RPP ke- Indikator Tujuan berdasarkan sifat sifatnya. 3. Siswa mampu menemukan Menyelesaikan masalah jenis segitiga berdasarkan dalam kehidupan seharihari sifat-sifatnya. dengan menggunakan 4. Siswa mampu menentukan sifat-sifat segitiga. sudut dalam dan sudut luar segitiga. 5. Siswa mampu menyelesaikan permasalahan yang berkaitan dengan kehidupan sehari-hari menggunakan sifat-sifat Memahami keliling dan luas segitiga Menerapkan konsep keliling dan luas segitiga untuk menyelesaikan masalah segitiga. 1. Siswa mampu memahami keliling dan luas segitiga. 2. Siswa mampu menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan konsep keliling dan luas segitiga. c. Ketepatan alokasi waktu Alokasi waktu disesuaikan dengan jumlah RPP dan KD yang sudah ditentukan. Satu RPP digunakan untuk satu kali pertemuan. Setiap pertemuan terdiri dari 3 JP dan 2 JP dengan setiap jam pelajarannya adalah 40 menit. Pada RPP pertemuan ke-1 alokasi waktunya adalah 2 JP, RPP pertemuan ke-2 alokasi waktunya adalah 3 JP, RPP pertemuan ke-3 alokasi waktunya adalah 2 JP, dan RPP pertemuan ke-4 alokasi waktunya adalah 2 JP. d. Pemilihan metode pembelajaran Metode pembelajaran yang dipilih juga disesuaikan dengan KI dan KD yang sudah ditentukan. Metode pembelajaran yang diterapkan adalah melalui pembelajaran kontekstual dengan seting pembelajaran kooperatif tipe NHT. 72

9 Dipilih metode pembelajaran tersebut karena disesuaikan dengan kebutuhan, kemampuan, dan karakteristik siswa. e. Pemilihan alat/media/sumber belajar Alat/media/sumber belajar disesuaikan dengan kebutuhan dan materi yang akan diajarkan. Buku pegangan yang digunakan adalah buku matematika kelas VII kurikulum 2013 revisi f. Rancangan kegiatan pembelajaran Kegiatan pembelajaran dirancang sesuai dengan metode yang akan diterapkan. Terdapat kegiatan pendahuluan, inti, dan kegiatan penutup yang disesuaikan dengan pembelajaran kontekstual. Kegiatan pendahuluan berisi penyampaian tujuan pembelajaran (relating), penyampaian motivasi (experiencing) dan penyampaian apersepsi (relating). Kegiatan inti berisi mengenai kegiatan berkelompok untuk menyelesaikan LKS (cooperating dan applying) dan penyampaian hasil diskusi (transeferring). Pembagian kelompok dilakukan dengan metode pembelajaran kooperatif tipe NHT (Number Head Together). Kegiatan penutup berisi tentang penyampaian kesimpulan atau rangkuman kegiatan pembelajaran dan pemberian PR atau penyampaian materi ajar pada pertemuan selanjutnya. g. Rancangan penilaian pembelajaran Penilaian pembelajaran disesuaikan dengan tujuan yang hendak dicapai pada kompetensi inti. Terdapat 3 aspek penilaian meliputi penilaian sikap, pengetahuan, dan keterampilan. Penilaian sikap dilakukan dengan cara observasi saat pembelajaran berlangsung. Penilaian pengetahuan diperoleh 73

10 dari pemberian tugas maupun pekerjaan rumah yang harus diselesaikan oleh siswa. Penilaian keterampilan diperoleh dari kegiatan berkelompok ketika presentasi maupun ketika menjawab permasalahan yang ada pada LKS. Sedangkan rancangan awal penyusunan LKS dilakukan dengan rincian sebagai berikut: a. Penyusunan peta kebutuhan LKS Peta kebutuhan LKS berisi mengenai materi-materi yang akan disajikan dalam LKS berdasarkan tujuan maupun indikator yang dijabarkan dari Kompetensi Dasar. b. Penyusunan kerangka LKS Kerangka LKS disusun dengan mengacu pada peta kebutuhan LKS. Kerangka LKS terdiri dari: COVER LKS KATA PENGANTAR PETA KOMPETENSI DAFTAR ISI LEMBAR KEGIATAN SISWA 1: Sifat dan Jenis Segiempat LEMBAR KEGIATAN SISWA 2: Luas dan Keliling Segiempat LEMBAR KEGIATAN SISWA 3: Sifat dan Jenis Segitiga LEMBAR KEGIATAN SISWA 4: Luas dan Keliling Segitiga DAFTAR PUSTAKA 74

11 c. Penyusunan isi LKS Isi LKS terdiri dari 4 kegiatan siswa yang disesuaikan dengan tujuan pembelajaran yang hendak dicapai pada materi Segiempat dan Segitiga. d. Pembuatan dan pemilihan desain cover dan isi LKS Desain cover dan isi pada LKS disesuaikan dengan materi pelajaran yang akan dipelajari yaitu materi Segiempat dan Segitiga. 1) Cover/sampul LKS Cover atau sampul dari LKS memuat judul LKS yaitu Segiempat dan Segitiga, nama penyusun, gambar yang mewakili materi, dan diperuntukkan untuk siswa kelas VII. Desain cover LKS dapat dilihat pada Gambar 2 berikut: Gambar 2. Cover LKS 2) Kata pengantar Kata pengantar berisi ucapan terimakasih dari penyusun untuk pihak-pihak yang ikut terlibat dalam pembuatan dan pengembangan produk. 75

12 3) Peta kompetensi Peta kompetensi berisi Kompetensi Dasar dan Indikator pencapaian kompetensi pada materi Segiempat dan Segitiga. 4) Daftar isi Daftar isi berisi informasi mengenai nomor halaman sesuai dengan isi LKS. 5) Isi Lembar Kegiatan Siswa Lembar kegiatan siswa berisi sampul awal yang memuat judul, materi, tujuan pembelajaran, dan pengisian nama kelompok. Dapat dilihat pada Gambar 3 di bawah ini: Gambar 3. Sampul depan LKS 1 Pada bagian isi, terdapat petunjuk pengisian LKS dan kegiatan-kegiatan yang disesuaikan dengan pembelajaran kontekstual yaitu relating, experiencing, cooperating, applying, dan transferring. Dapat dilihat pada gambar di bawah ini: 76

13 Gambar 4. Petunjuk pengisian LKS Gambar 5. Kegiatan relating Gambar 5. Kegiatan relating Gambar 6. Kegiatan experiencing 1 Gambar 7. Kegiatan experiencing 2 Gambar 8. Kegiatan applying dan transferring 6) Daftar Pustaka Daftar pustaka memuat referensi-referensi yang digunakan dalam pembuatan LKS. Tampilan daftar pustaka dapat dilihat pada Gambar 9 di bawah ini: 77

14 Gambar 9. Daftar Pustaka LKS e. Pemilihan referensi Referensi sangat diperlukan dalam pembuatan LKS. Terdapat beberapa sumber atau referensi yang dapat digunakan dalam pembuatan dan pengembangan LKS, diantaranya: Sukino & Simangunsong, W. (2006). Matematika SMP Jilid-I Kelas VII. Jakarta: Penerbit Erlangga. Sugijono, C. A. (2004). Matematika SMP Jilid IB Kelas VII Semester 2. Jakarta: Penerbit Erlangga. Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan. (2016). Matematika SMP/MTs Kelas VII Semester 2 Edisi Revisi Jakarta: Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan. Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan. (2016). Buku Guru Matematika SMP/MTs Kelas VII Semester 2 Edisi Revisi Jakarta: Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan. 78

15 Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan. (2014). Matematika SMP/MTs Kelas VII Semester 2 Edisi Revisi Jakarta: Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan. Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan. (2014). Buku Guru Matematika SMP/MTs Kelas VII Semester 2 Edisi Revisi Jakarta: Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan Tahap desain awal penyusunan instrumen penilaian dibagi menjadi 4 bagian yang terdiri dari: 1) Penyusunan lembar penilaian RPP dan LKS Lembar penilaian RPP dan LKS disusun dengan adaptasi dari instrumen penelitian oleh Hasnan Aufika (2015). Rincian aspek penilaian dan jumlah butir pernyataan dalam lembar RPP disajikan dalam Tabel 10 berikut: Tabel 10. Aspek Penilaian dan Butir Pertanyaan Lembar Penilaian RPP Aspek Banyak Butir Komponen RPP 16 Alokasi Waktu 1 Rumusan Indikator Pencapaian Kompetensi dan Tujuan Pembelajaran 5 Pemilihan Materi Pembelajaran 5 Pemilihan Metode Pembelajaran 3 Pemilihan Alat/media/sumber Belajar 4 Kegiatan Pembelajaran 7 Penilaian Hasil Belajar 4 Jumlah 45 Sedangkan lembar penilaian LKS dibagi menjadi 2 yaitu untuk ahli materi dan ahli media. Rincian aspek penilaian LKS untuk ahli materi disajikan dalam Tabel 11 berikut: Tabel 11. Aspek Penilaian LKS untuk Ahli Materi Aspek Banyak Butir Kelayakan Isi 12 79

16 Aspek Banyak Butir Penyajian Materi/Isi 5 Jumlah 17 Rincian aspek penilaian LKS untuk ahli media dapat dilihat pada Tabel 12 berikut: Tabel 12. Aspek Penilaian LKS untuk Ahli Media Aspek Banyak Butir Kebahasaan 4 Kegrafikaan 11 Jumlah 15 2) Penyusunan Tes Kemampuan Penalaran No. Tes kemampuan penalaran dibagi menjadi dua yaitu pretest dan posttest. Pretest dilakukan sebelum perangkat yang dikembangkan diberikan kepada siswa, sedangkan posttest dilakukan setelah penggunaan perangkat yang dikembangkan dan materi pembelajaran selesai diberikan. Penyusunan pretest dan posttest dilakukan dengan membuat indikator kemampuan penalaran terlebih dahulu, selanjutnya dipilih soal uraian sebanyak 5 butir soal untuk diujikan. Rincian kisi-kisi beserta butir soal pretest dan posttest kemampuan penalaran dapat dilihat pada Tabel 13 berikut: Tabel 13. Kisi-kisi Kemampuan Penalaran Kisi-Kisi 1. Mengolah informasi dan mengeksplorasi fakta dari suatu permasalahan segiempat dengan menyajikan pernyataan matematika secara tertulis maupun gambar. 2. Mengajukan dugaan dan kesimpulan dari suatu permasalahan segiempat. 3. Melakukan manipulasi dari sebuah pernyataan matematika mengenai segiempat. 4. Menyusun bukti serta memberikan alasan terhadap solusi matematika mengenai segiempat maupun segitiga yang diajukan. Butir Soal 1a 5. Memeriksa dan membuktikan kebenaran suatu pernyataan 4 1b 2 3a 3b 80

17 No. Kisi-Kisi matematika mengenai segiempat maupun segitiga. 6. Menentukan dan membentuk suatu pola atau sifat dari suatu permasalahan matematika mengenai segiempat maupun segitiga untuk membuat generalisasi dan kesimpulan. 3) Penyusunan Angket Respon Siswa Butir Soal 5 Penyusunan angket respon siswa berdasarkan kelayakan isi, penyajian materi, kebahasaan, dan kegrafikaan. Angket respon siswa terdiri dari pernyataan bernilai positif dan pernyataan bernilai negatif. Banyak butir pernyataan yang diajukan adalah sebanyak 20 dengan rincian pada Tabel 14 berikut: Tabel 14. Aspek Penilaian Angket Respon Siswa No. Aspek Nomor Butir Jumlah 1. Kelayakan isi 1(+), 2(+), 3(+), 4(-), 5(-), 6(-) 6 2. Penyajian materi 7(+), 8(+), 9(-), 10(+), 11(+) 5 3. Kebahasaan 12(+), 13(+), 14(-), 15(-) 4 4. Kegrafikaan 16(+), 17(+), 18(+), 19(-), 20(-) 5 Jumlah 20 4) Penyusunan Lembar Observasi Keterlaksanaan Kegiatan Pembelajaran Lembar observasi keterlaksanaan kegiatan pembelajaran disusun untuk menilai proses pembelajaran yang berlangsung apakah sesuai dengan susunan pada RPP atau tidak. Lembar ini berisi mengenai kegiatan yang seharusnya dilakukan mulai dari kegiatan pendahuluan sampai kegiatan penutup. Terdapat 14 butir kegiatan disajikan dalam Tabel 15 berikut: Tabel 15. Butir Kegiatan LOKKP Kegiatan Banyak butir Pendahuluan 3 Isi 9 Penutup 2 Jumlah 14 81

18 3. Tahap Pengembangan (Develop) Tahap pengembangan perangkat pembelajaran dilakukan dengan beberapa kegiatan sebagai berikut: a. Pengembangan dan validasi perangkat pembelajaran Pengembangan perangkat pembelajaran berupa RPP dan LKS geometri pada materi segiempat dan segitiga melalui pembelajaran kontekstual dengan seting pembelajaran kooperatif tipe NHT dilakukan berdasarkan rancangan awal yang telah disusun yang selanjutnya divalidasi oleh 2 dosen ahli dan 1 guru. RPP divalidasi oleh dosen ahli materi, dosen ahli media, dan guru. Sedangkan LKS divalidasi oleh dosen ahli materi dan dosen ahli media. Validasi dilakukan untuk mengetahui kualitas dari perangkat pembelajaran yang dikembangkan. b. Pengembangan dan validasi instrumen penelitian Instrumen penelitian yang berupa lembar penilaian perangkat pembelajaran, angket respon siswa, lembar observasi keterlaksanaan pembelajaran dan soal tes kemampuan penalaran divalidasi dan dinilai terlebih dahulu oleh dosen ahli sebelum diujicobakan. c. Revisi perangkat pembelajaran berdasarkan hasil validasi Berdasarkan hasil validasi dan penilaian terhadap perangkat pembelajaran dan insrumen penelitian, diperoleh hasil sebagai berikut: 82

19 1) Hasil validasi intrumen penilaian Instrumen penilaian perangkat pembelajaran terlebih dahulu divalidasi sebelum dilakukan penilaian untuk menyatakan kevalidan serta kelayakannya. Hasil validasi dan saran disajikan dalam Tabel 16, Tabel 17, Tabel 18, Tabel 19, dan Tabel 20 berikut: Tabel 16. Hasil validasi instrumen penilaian RPP Nomor Butir Saran 1-16 Penilaian menggunakan jawaban ya atau tidak Indikator sebaiknya dipisah untuk setiap pertemuan Kelengkapan dan kejelasan teknik penilaian Tabel 17. Hasil validasi instrumen penilaian LKS Nomor Butir Saran 12 Kejelasan gambar dalam LKS Tabel 18. Hasil validasi instrumen penilaian angket respon siswa Nomor Butir Saran Pernyataan hampir sama 19 Perbaikan kalimat Tabel 19. Hasil validasi instrumen penilaian pretest Nomor Butir Saran 1-2 Perbaikan soal dan kunci jawaban 3 dan 5 Perjelas gambar 4 Perbaikan kalimat Tabel 20. Hasil validasi instrumen penilaian posttest Nomor Butir Saran 3 Perjelas gambar dan perbaikan kunci jawaban 4 Perbaikan kalimat 5 Perbaikan kunci jawaban 83

20 2) Hasil perbaikan kualitas RPP Terdapat beberapa hal yang direvisi dan perbaikan dari produk RPP yang dikembangkan. Hasil revisi RPP disajikan dalam Tabel 21 berikut: Tabel 21. Hasil revisi RPP Validator Hasil Dosen Ahli materi dan media Alokasi waktu masih belum jelas untuk berapa pertemuan. Indikator dipisah untuk setiap pertemuan Materi pelajaran yang disajikan masih belum lengkap. Kejelasan alokasi waktu dan kelengkapan instrumen pada teknik penilaian Guru Tidak terdapat perbaikan/revisi pada RPP 3) Hasil perbaikan kualitas LKS Terdapat beberapa hal yang direvisi dan perbaikan dari produk LKS yang dikembangkan. Hasil revisi LKS disajikan dalam Tabel 22 berikut: Tabel 22. Hasil revisi LKS Validator Hasil Dosen Ahli materi dan media Perjelas gambar pada LKS Perbaikan kegiatan pada LKS 4. Tahap Implementasi (Implement) Tahap implementasi dilakukan setelah produk selesai divalidasi dan dinilai oleh validator. Perangkat pembelajaran dan instrumen penelitian yang dikatakan valid, kemudian diujicobakan kepada subjek penelitian yang telah ditentukan. Subjek penelitian adalah siswa kelas VII A SMP N 2 Muntilan sebanyak 34 siswa. Tahap implementasi dilakukan untuk memperoleh kualitas dari perangkat pembelajaran berdasarkan aspek kepraktisan dan keefektifan. Untuk mengetahui 84

21 kepraktisan digunakan angket respon siswa dan untuk mengetahui keefektifan digunakan tes kemampuan penalaran. Jadwal ujicoba pengembangan produk adalah sebagai berikut: Tabel 23. Pelaksanaan ujicoba produk Hari/tanggal Pelaksanaan Alokasi Waktu Sabtu/6 Mei 2017 Pretest kemampuan penalaran 2x40 menit (diikuti oleh 34 siswa) Selasa/9 Mei 2017 Ujicoba RPP 1 dan pengerjaan LKS 2x40 menit 1 submateri sifat dan jenis segiempat Sabtu/13 Mei 2017 Ujicoba RPP 2 dan pengerjaan LKS 3x40 menit 2 submateri luas dan keliling segiempat Pengisian angket respon siswa (dikumpulkan senin 15 Mei 2017) Selasa/16 Mei 2017 Ujicoba RPP 3 pengerjaan LKS 3 2x20 menit submateri sifat dan jenis segitiga Sabtu/20 Mei 2017 Ujicoba RPP 4 dan pengerjaan LKS 4 submateri luas dan keliling segitiga 2x40 menit Selasa/23 Mei 2017 Posttest kemampuan penalaran 2x40 menit (diikuti oleh 33 siswa) Pada tahap implementasi, peneliti mengujicobakan semua kegiatan yang terdapat pada LKS. Kegiatan pembelajaran diobservasi oleh satu observer yang bertugas menilai apakah kegiatan pembelajaran yang berlangsung sesuai atau tidak dengan kegiatan yang ada di RPP maupun di lembar observasi keterlaksanaan kegiatan pembelajaran. Terdapat beberapa kendala dalam pelaksanaan kegiatan pembelajaran salah satunya adalah adanya pengurangan jam pelajaran dikarenakan ujicoba sehingga jam pelajaran yang seharusnya 40 menit menjadi 20 menit dan kondisi kelas yang ramai sehingga kurang fokus dalam pengerjaan LKS. 85

22 5. Tahap Evaluasi (Evaluation) Tahap evaluasi merupakan tahap akhir dari pengembangan produk. Tahap evaluasi dilakukan untuk mengetahui hasil kuantitas dan kualitas dari produk yang dikembangkan. Evalusi dilakukan untuk mengetahui hasil kevalidan, keefektifan, dan kepraktisan pengembangan produk. Hasil kevalidan diperoleh dari perhitungan lembar penilaian validator. Hasil keefektifan diperoleh dari perhitungan rata-rata nilai tes kemampuan penalaran. Hasil kepraktisan diperoleh dari perhitungan rata-rata angket respon siswa. Analisis hasil kevalidan, keefektifan, dan kepraktisan dijabarkan sebagai berikut: a. Analisis hasil penilaian kualitas RPP Analisis hasil penilaian RPP dilakukan untuk mengetahui kevalidan dan kualitas RPP yang dikembangan. RPP yang dikembangkan telah dinilai oleh 2 dosen ahli matematika dan satu guru. Aspek penilaian terdiri dari 8 aspek dengan rincian pada Tabel 24 dan Tabel 25 sebagai berikut: Tabel 24. Hasil 1 penilaian kualitas RPP No. Aspek Validator Ratarata Dosen 1 Dosen 2 Guru Kategori 1. Komponen RPP % Sangat Baik Tabel 25. Hasil 2 penilaian kualitas RPP No. Aspek Validator Ratarata Dosen 1 Dosen 2 Guru Kategori 2. Alokasi Waktu ,3 Sangat Baik 3. Rumusan Indikator Pencapaian 5 4,2 5 4,7 Sangat Baik Kompetensi dan Tujuan Pembelajaran 4. Pemilihan Materi 4 4, ,27 Sangat 86

23 No. Aspek Validator Ratarata Dosen 1 Dosen 2 Guru Kategori Pembelajaran Baik 5. Pemilihan Metode Baik Pembelajaran 6. Pemilihan Alat/Media/Sumber ,67 Sangat Baik Belajar 7. Kegiatan Pembelajaran 4 4,8 5 4,6 Sangat Baik 8. Penilaian Hasil Belajar 5 4,5 4,5 4,67 Sangat Baik Rata-rata 4,46 Sangat Baik Berdasarkan data dalam Tabel 24 dan Tabel 25 dapat diketahui bahwa kualitas RPP berdasarkan penilaian keseluruhan menunjukkan kriteria sangat baik dengan skor rata-rata untuk komponen RPP adalah 100% dan skor ratarata aspek lain adalah 4,46 dari skor rata-rata maksimal 5,00. b. Analisis hasil penilaian kualitas LKS Analisis penilaian LKS digunakan untuk mengetahui kevalidan dan kualitas dari LKS yang dikembangkan. Penilaian dilakukan oleh 2 dosen ahli matematika dengan rincian pada Tabel 26 sebagai berikut: Tabel 26. Hasil penilaian kualitas LKS No. Aspek Validator Ratarata Dosen 1 Dosen 2 Kategori 1. Kelayakan Isi 4 4,5 4,25 Sangat Baik 2. Penyajian Materi/Isi 4 5 4,5 Sangat Baik 3. Kebahasaan 4,5 5 4,75 Sangat baik 4. Kegrafikaan 4,8 4,5 4,7 Sangat Baik Rata-rata 4,5 Sangat Baik 87

24 Berdasarkan data dalam Tabel 26 dapat diketahui bahwa kualitas LKS berdasarkan penilaian keseluruhan menunjukkan kriteria sangat baik dengan skor rata-rata adalah 4,5 dari skor rata-rata maksimal 5,00. Hasil analisis penilaian RPP dan LKS memenuhi kriteria sangat baik, sehingga dapat disimpulkan bahwa perangkat pembelajaran yang dikembangkan memenuhi kriteria valid. c. Analisis hasil tes kemampuan penalaran Tes kemampuan penalaran dibagi menjadi dua yaitu pretest dan posttest untuk kelas VII A SMP N 2 Muntilan. Pretest dilaksanakan pada tanggal 6 Mei 2017 dengan diikuti oleh 34 siswa sedangkan posttest dilaksanakan pada tanggal 23 Mei 2017 dengan diikuti oleh 33 siswa. Analisis hasil tes kemampuan penalaran siswa disajikan dalam Tabel 27 sebagai berikut: Tabel 27. Hasil analisis tes kemampuan penalaran No. Perhitungan Skor Pretest Posttest 1. Nilai Terendah 20 46,25 2. Nilai Tertinggi Jangkauan 60 48,75 4. Rata-rata nilai kemampuan penalaran 44,7 78,3 5. Banyak siswa tuntas Banyak siswa tidak tuntas Persentase ketuntasan 6% 67% Berdasarkan hasil analisis nilai pretest dan posttest, diperoleh hasil persentase ketuntasan siswa pada posttest adalah 67% dan memenuhi kriteria baik, meningkat sebesar 61% jika dibandingkan dengan persentase ketuntasan siswa pada pretest yang hanya 6%. Rata-rata kemampuan penalaran siswa adalah 78,3%. Berdasarkan pedoman kualifikasi skor kemampuan penalaran, 88

25 maka skor rata-rata tersebut tergolong baik dan memenuhi KKM. Karena rata-rata ketuntasan minimal dan kemampuan penalaran baik, maka perangkat pembelajaran yang dikembangkan efektif untuk meningkatkan kemampuan penalaran siswa. d. Analisis hasil angket respon siswa Analisis hasil angket respon siswa digunakan untuk mengukur tingkat kepraktisan dari perangkat pembelajaran yang dikembangkan. Angket respon siswa diisi oleh 34 siswa kelas VII A SMP N 2 Muntilan. Hasil angket respon siswa disajikan dalam Tabel 28 sebagai berikut: Tabel 28. Hasil analisis angket respon siswa No. Aspek Penilaian Rata-rata Kriteria 1. Kelayakan Isi 3,6 Baik 2. Penyajian Materi 3,7 Baik 3. Kebahasaan 3,5 Baik 4. Kegrafikaan 3,5 Baik Rata-rata 3,6 Baik Berdasarkan hasil analisis respon siswa terhadap LKS yang dikembangkan, menunjukkan kriteria baik dengan rata-rata skor yang diperoleh adalah 3,6 dari skor rata-rata maksimal 5,00. e. Analisis hasil lembar observasi keterlaksanaan kegiatan pembelajaran Analisis hasil lembar observasi dilakukan untuk menilai kepraktisan RPP yang telah dikembangkan. Hasil observasi keterlaksanaan pembelajaran disajikan dalam Tabel 29 sebagai berikut: Tabel 29. Hasil analisis LOKKP Keterlaksanaan Persentase rata-rata Kriteria RPP 1 100% Sangat baik RPP 2 86% Sangat baik RPP 3 78% Cukup RPP 4 100% Sangat baik Rata-rata 91% Sangat Baik 89

26 Berdasarkan hasil analisis lembar observasi keterlaksanaan kegiatan pembelajaran, untuk menilai kepraktisan dari RPP diperoleh bahwa rata-rata skor adalah 91% dari rata-rata skor maksimal adalah 100% dengan kategori Sangat Baik. Hasil klasifikasi angket respon siswa dan LOKKP memenuhi kriteria baik dan sangat baik sehingga dapat disimpulkan bahwa perangkat pembelajaran yang dikembangkan memiliki kualitas praktis. B. PEMBAHASAN Berdasarkan hasil rincian dan deskripsi dari hasil penelitian yang telah diuraikan diatas, diperoleh perangkat pembelajaran berupa RPP dan LKS melalui pembelajaran kontekstual dengan seting pembelajaran kooperatif tipe NHT untuk meningkatkan kemampuan penalaran. Perangkat pembelajaran dikembangkan dengan model penelitian dan pengembangan ADDIE (Analysis, Design, Develop, Implement, Evaluation). Pengembangan perangkat pembelajaran diuji dengan uji kevalidan, kepraktisan, dan keefektifan. Tahap pertama model pengembangan ADDIE adalah tahap analisis. Tahap analisis dibagi menjadi analisis kebutuhan, analisis karakteristik siswa, dan analisis kurikulum. Analisis kebutuhan dilakukan untuk mengidentifikasi ketersediaan perangkat pembelajaran yang telah ada sebelumnya. Dari hasil wawancara guru diperoleh bahwa perangkat pembelajaran yang akan dikembangkan belum ada dan belum pernah diterapkan di sekolah tersebut. Analisis karakteristik siswa dilakukan untuk mengidentifikasi karakter dan 90

27 kemampuan siswa yang akan diteliti. Dari hasil analisis karakteristik siswa diperoleh kemampuan siswa berbeda-beda. Analisis kurikulum digunakan untuk mengidentifikasi kurikulum yang diterapkan dan sebagai acuan untuk membuat perangkat pembelajaran yang sesuai dengan kompetensi inti dan kompetensi dasar pada permendikbud no. 24 Tahun Tahap kedua adalah tahap desain atau rancangan awal. Tahap desain dilakukan dengan merancang dan memilih perangkat pembelajaran berupa RPP dan LKS, serta merancang instrumen penelitian yang terdiri dari lembar penilaian perangkat pembelajaran, tes kemampuan penalaran, angket respon siswa, dan lembar observasi keterlaksanaan pembelajaran. Tahap ketiga adalah tahap pengembangan produk yaitu dengan menyelesaikan rancangan perangkat pembelajaran dan instrumen penelitian yang selanjutnya divalidasi terlebih dahulu oleh dosen ahli sebelum diujicobakan. Tahap keempat adalah tahap implementasi atau tahap uji coba yaitu dilaksanakan di kelas VII A SMP N 2 Muntilan dari tanggal 6 Mei 2017 sampai tanggal 23 Mei 2017 Tahap kelima adalah tahap evaluasi yaitu tahap akhir untuk melakukan perhitungan dan penilaian terhadap perangkat yang dikembangkan. Aspek yang dinilai adalah aspek kevalidan, kepraktisan, dan keefektifan. Aspek kevalidan diperoleh dari hasil penilaian RPP dan LKS, aspek kepraktisan diperoleh dari angket respon siswa dan lembar observasi keterlaksanaan kegiatan pembelajaran, dan aspek keefektifan diperoleh dari tes kemampuan penalaran. 91

28 Berdasarkan penilaian dari validator yaitu oleh dosen ahli dan guru matematika diperoleh skor rata-rata untuk RPP adalah 4,46 dari skor rata-rata maksimal 5,00 dengan kriteria sangat baik dan skor rata-rata untuk LKS adalah 4,5 dengan kriteria sangat baik. Hasil tersebut menunjukkan bahwa perangkat pembelajaran yang dikembangkan memenuhi kualifikasi valid. Setelah dikatakan valid oleh dosen ahli dan guru matematika, produk yang dikembangkan kemudian diujicobakan kepada siswa kelas VII A SMP N 2 Muntilan yang berjumlah 34 siswa. Terlebih dahulu dilakukan pretest untuk mengetahui kemampuan penalaran awal siswa dan diperoleh hasil dengan tingkat ketuntasan sebesar 6% dan rata-rata kemampuan penalaran siswa sebesar 44,7% dengan kategori rendah. Kegiatan pembelajaran disesuaikan dengan rancangan RPP yaitu melalui pembelajaran kontekstual dengan seting pembelajaran kooperatif tipe NHT. Langkah-langkah kontekstual diterapka mulai dari kegiatan relating, experiencing, cooperating, applying, dan transferring. Pembagian kelompok sesuai dengan langkah-langkah dari NHT (Number Head Together). Selama kegiatan pembelajaran berlangsung, peneliti bertindak sebagai guru dengan ditemani satu observer untuk menilai apakah kegiatan pembelajaran berlangsung dengan baik dan sesuai dengan kegiatan yang terdapat dalam lembar observasi keterlaksanaan kegiatan pembelajaran. Lembar observasi keterlaksanaan kegiatan pembelajaran digunakan untuk memenuhi tingkat kepraktisan dari RPP. Dari hasil perhitungan diperoleh ratarataa skor sebesar 91% dengan kriteria sangat baik. Siswa juga diberikan angket 92

29 respon siswa untuk mengukur kepraktisan dari LKS yang dikembangkan. Hasil yang diperoleh dari angket respon siswa adalah memiliki skor rata-rata 3,6 dari skor rata-rata maksimal 5,00 dan memenuhi kriteria baik. Dilihat dari hasil ratarata skor lembar observasi keterlaksanaan kegiatan pembelajaran dan angket respon siswa yang memenuhi kriteria sangat baik dan baik, maka hasil tersebut menunjukkan bahwa perangkat pembelajaran yang dikembangkan memenuhi kualifikasi praktis. Pada akhir pembelajaran, setelah produk selesai diujicobakan, kemudian dilaksanakan posttest kemampuan penalaran untuk mengukur keefektifan dari perangkat pembelajaran. Hasil yang diperoleh yaitu persentase ketuntasan sebesar 67% dengan kriteria baik dan persentase kemampuan penalaran siswa sebesar 78,3% dengan kriteria baik menunjukkan bahwa perangkat pembelajaran yang dikembangan memenuhi kualifikasi efektif. Berdasarkan uraian tersebut, maka dapat disimpulkan bahwa perangkat pembelajaran berupa RPP dan LKS geometri pada materi segiempat dan segitiga melalui pembelajaran kontekstual dengan seting pembelajaran kooperatif tipe NHT untuk meningkatkan kemampuan penalaran siswa SMP Kelas VII yang dikembangkan memiliki kualitas valid, praktis, dan efektif. C. KETERBATASAN PENELITIAN 1. Pada kegiatan implementasi atau ujicoba perangkat pembelajaran, peneliti bertindak sebagai guru. 93

30 2. Terdapat pengurangan jam pelajaran sehingga kegiatan pembelajaran kurang berlangsung dengan baik 3. Terdapat satu anak yang tidak mengikuti posstest dikarenakan sakit dan tidak dapat mengikuti ujian susulan karena waktu yang disediakan oleh sekolah terbatas. 94

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. untuk meningkatkan prestasi belajar matematika siswa SMP kelas VIII ini

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. untuk meningkatkan prestasi belajar matematika siswa SMP kelas VIII ini BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Pengembangan rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP) dan lembar kegiatan siswa (LKS) berbasis pendekatan saintifik pada materi lingkaran untuk

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. open-ended pada materi Bangun Datar Segiempat kelas VII Sekolah Menengah

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. open-ended pada materi Bangun Datar Segiempat kelas VII Sekolah Menengah BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian pengembangan dengan produk yang dihasilkan berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. hasil dari masing-masing analisis yang telah dilakukan.

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. hasil dari masing-masing analisis yang telah dilakukan. BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Tahap Analisis (Analysis) Pada tahap ini terdapat tiga analisis yang dilakukan, yaitu analisis kebutuhan, analisis kurikulum, dan analisis

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. model probing prompting pada materi segitiga dan segi empat untuk SMP kelas

BAB III METODE PENELITIAN. model probing prompting pada materi segitiga dan segi empat untuk SMP kelas BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang bertujuan mengembangkan perangkat pembelajaran dengan pendekatan kontekstual dan model probing prompting

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. LKS (Lembar Kerja Siswa) berbasis etnomatematika pada kompetensi segitiga.

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. LKS (Lembar Kerja Siswa) berbasis etnomatematika pada kompetensi segitiga. BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil penelitian Produk yang dikembangkan dalam penelitian ini adalah bahan ajar berupa LKS (Lembar Kerja Siswa) berbasis etnomatematika pada kompetensi segitiga.

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. terdiri dari lima tahap yaitu Analysis (Analisis), Design (Perancangan),

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. terdiri dari lima tahap yaitu Analysis (Analisis), Design (Perancangan), BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Pengembangan perangkat pembelajaran matematika materi Bangun Ruang Sisi Lengkung dengan pendekatan Pendidikan Matematika Realistik Indonesia telah

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Berdasarkan penelitian pengembangan yang telah dilakukan, diperoleh hasil

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Berdasarkan penelitian pengembangan yang telah dilakukan, diperoleh hasil A. Hasil Penelitian BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Berdasarkan penelitian pengembangan yang telah dilakukan, diperoleh hasil penelitian untuk setiap langkah sebagai berikut. 1. Analysis (Analisis)

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and Development (R&D) dengan menggunakan metode pengembangan model ADDIE (Assume, Design, Development,

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. dengan pendekatan kontekstual dan model pembelajaran probing prompting pada

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. dengan pendekatan kontekstual dan model pembelajaran probing prompting pada BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Pelaksanaan Penelitian Penelitian yang dilakukan adalah pengembangan perangkat pembelajaran dengan pendekatan kontekstual dan model pembelajaran

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and Development (R & D). Menurut Sugiyono (2007: 407), penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini merupakan penelitian penembangan yaitu suatu penelitian

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini merupakan penelitian penembangan yaitu suatu penelitian BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini merupakan penelitian penembangan yaitu suatu penelitian yang bertujuan untuk mengembangkan dan menghasilkan suatu produk dengan kualifikasi

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. kurikulum, dan analisis siswa.

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. kurikulum, dan analisis siswa. BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Model pengembangan yang digunakan pada penelitian ini adalah model pengembagan ADDIE dengan tahapan Analysis (Analisis), Design (Perancangan),

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan atau Research and

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan atau Research and BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan atau Research and Development (R&D). Produk yang akan dikembangkan dalam penelitian ini adalah perangkat

Lebih terperinci

BAB V SIMPULAN DAN SARAN. dikembangkan, dapat disimpulkan sebagai berikut: 1. Pengembangan modul himpunan dengan pendekatan Pendidikan

BAB V SIMPULAN DAN SARAN. dikembangkan, dapat disimpulkan sebagai berikut: 1. Pengembangan modul himpunan dengan pendekatan Pendidikan 134 BAB V SIMPULAN DAN SARAN A. Simpulan Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan terhadap modul yang dikembangkan, dapat disimpulkan sebagai berikut: 1. Pengembangan modul himpunan dengan pendekatan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. mengembangkan perangkat pembelajaran matematika berupa RPP dan LKS pada

BAB III METODE PENELITIAN. mengembangkan perangkat pembelajaran matematika berupa RPP dan LKS pada A. Jenis Penelitian BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang bertujuan mengembangkan perangkat pembelajaran matematika berupa RPP dan LKS

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN BERBASIS PENDEKATAN KONTEKSTUAL PADA MATERI BANGUN DATAR BERORIENTASI PADA PEMAHAMAN KONSEP SISWA KELAS VII SMP

PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN BERBASIS PENDEKATAN KONTEKSTUAL PADA MATERI BANGUN DATAR BERORIENTASI PADA PEMAHAMAN KONSEP SISWA KELAS VII SMP 58 Jurnal Pendidikan Matematika Vol.6 No.7 Tahun 2017 PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN BERBASIS PENDEKATAN KONTEKSTUAL PADA MATERI BANGUN DATAR BERORIENTASI PADA PEMAHAMAN KONSEP SISWA KELAS VII SMP

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN. Prosedur pengembangan perangkat pembelajaran berbasis Problem Based

BAB IV PEMBAHASAN. Prosedur pengembangan perangkat pembelajaran berbasis Problem Based BAB IV PEMBAHASAN A. Hasil Pengembangan Produk Awal Prosedur pengembangan perangkat pembelajaran berbasis Problem Based Learning pada materi segiempat dalam penelitian ini dilakukan menggunakan model ADDIE,

Lebih terperinci

Lampiran A1. No Aspek Indikator No. Butir. a. Kejelasan dan kelengkapan identitas. 1. Identitas mata pelajaran 1, 2, 3. b. Ketepatan alokasi waktu 4

Lampiran A1. No Aspek Indikator No. Butir. a. Kejelasan dan kelengkapan identitas. 1. Identitas mata pelajaran 1, 2, 3. b. Ketepatan alokasi waktu 4 Lampiran A Lampiran A1. Kisi-kisi Instrumen Penilaian RPP Lampiran A2. Lembar Penilaian RPP Lampiran A3. Kisi-kisi Instrumen Penilaian Media untuk Ahli Materi Lampiran A4. Lembar Penilaian Media untuk

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Jenis penelitian yang dilakukan adalah Research and Development (R&D)

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Jenis penelitian yang dilakukan adalah Research and Development (R&D) BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Pengembangan Jenis penelitian yang dilakukan adalah Research and Development (R&D) dengan produk yang dikembangkan berupa perangkat pembelajaran berbasis

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN. yaitu analysis, design, development, implementation, dan evaluation. Berikut

BAB IV PEMBAHASAN. yaitu analysis, design, development, implementation, dan evaluation. Berikut BAB IV PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Sesuai dengan model pengembangan ADDIE, prosedur yang dilakukan dalam penelitian pengembangan multimedia interaktif ini meliputi lima tahap, yaitu analysis, design,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian yang digunakan adalah penelitian pengembangan. Fokusnya adalah pengembangan perangkat pembelajaran dengan pendekatan Model-Eliciting Activities

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. pengembangan atau Research and Development (R&D). Menurut. dengan pendekatan problem solving pada materi himpunan untuk

BAB III METODE PENELITIAN. pengembangan atau Research and Development (R&D). Menurut. dengan pendekatan problem solving pada materi himpunan untuk BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian pengembangan atau Research and Development (R&D). Menurut Sugiyono (2015: 407), metode penelitian pengembangan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. dengan pendekatan Pendidikan Matematika Realistik Indonesia (PMRI) pada

BAB III METODE PENELITIAN. dengan pendekatan Pendidikan Matematika Realistik Indonesia (PMRI) pada BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan. Penelitian pengembangan ini bertujuan untuk menghasilkan suatu produk berupa perangkat pembelajaran. Perangkat

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. atau dalam bahasa Inggris disebut Research and Development (R&D).

BAB III METODE PENELITIAN. atau dalam bahasa Inggris disebut Research and Development (R&D). BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang akan dilakukan yaitu penelitian dan pengembangan atau dalam bahasa Inggris disebut Research and Development (R&D). Menurut Sugiyono (2010:297)

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. yang mengacu learning trajectory dan berorientasi pada kemampuan

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. yang mengacu learning trajectory dan berorientasi pada kemampuan BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Hasil Pengembangan Produk Pengembangan perangkat pembelajaran berbasis pemecahan masalah yang mengacu learning trajectory dan berorientasi

Lebih terperinci

TUGAS LANDASAN KEPENDIDIKAN

TUGAS LANDASAN KEPENDIDIKAN TUGAS LANDASAN KEPENDIDIKAN Dikerjakan Oleh : Kelompok II 1. Dhini Marliyanti (123174001) 2. Anik Mega Putri (123174008) 3. Dhita Bella Pertiwi (123174013) 4. Silvi Dwi Ariesta (123174023) 5. C. Novi Prihati

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. terdiri dari tahap analysis (analisis), design (perancangan), development

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. terdiri dari tahap analysis (analisis), design (perancangan), development A. Hasil Penelitian BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Prosedur pengembangan perangkat pembelajaran materi Logika dengan menggunakan pendekatan kontekstual ini dilakukan dengan model ADDIE yang terdiri

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. menghasilkan suatu produk baru melalui proses pengembangan dan validasi.

BAB III METODE PENELITIAN. menghasilkan suatu produk baru melalui proses pengembangan dan validasi. BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian pengembangan (Research and Development) ini bertujuan menghasilkan suatu produk baru melalui proses pengembangan dan validasi. Produk yang dikembangkan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. dikembangkan dalam penelitian ini adalah perangkat pembelajaran yang terdiri

BAB III METODE PENELITIAN. dikembangkan dalam penelitian ini adalah perangkat pembelajaran yang terdiri BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitain Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian pengembangan, yaitu penelitian yang digunakan untuk mengembangkan suatu produk. Produk yang dikembangkan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Berdasarkan Van den Akker (1999:3-5) tujuan penelitian pengembangan bisa

BAB III METODE PENELITIAN. Berdasarkan Van den Akker (1999:3-5) tujuan penelitian pengembangan bisa BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian pengembangan. Berdasarkan Van den Akker (1999:3-5) tujuan penelitian pengembangan bisa dilihat dari berbagai

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. tahapan yaitu Analysis (Analisis), Design (Perancangan), Development

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. tahapan yaitu Analysis (Analisis), Design (Perancangan), Development BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Pengembangan perangkat pembelajaran matematika realistik pada materi aritmatika sosial untuk meningkatkan kemampuan berpikir tingkat tinggi siswa

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian dan pengembangan

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian dan pengembangan BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian dan pengembangan (Research and Development). Menurut Endang Mulyatiningsih (2012: 145) produk penelitian

Lebih terperinci

research and development untuk mengembangkan perangkat pembelajaran berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan Lembar Kegiatan Siswa (LKS)

research and development untuk mengembangkan perangkat pembelajaran berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan Lembar Kegiatan Siswa (LKS) BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan atau research and development untuk mengembangkan perangkat pembelajaran

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Deskripsi Pratindakan Kegiatan pratindakan dilakukan oleh penulis dengan melakukan pengamatan terhadap kegiatan pembelajaran, aktivitas belajar

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. segi empat dengan pendekatan problem solving (pemecahan masalah) yang telah

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. segi empat dengan pendekatan problem solving (pemecahan masalah) yang telah BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Berdasarkan penelitian mengenai pengembangan modul matematika materi segi empat dengan pendekatan problem solving (pemecahan masalah) yang telah

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. dihasilkan berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan Lembar Kegiatan

BAB III METODE PENELITIAN. dihasilkan berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan Lembar Kegiatan BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan. Produk yang dihasilkan berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan Lembar Kegiatan Siswa (LKS) berbasis

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian. siswa (LKS) berbasis problem based learning (PBL) pada kompetensi statistika

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian. siswa (LKS) berbasis problem based learning (PBL) pada kompetensi statistika BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Pengembangan rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP) dan lembar kegiatan siswa (LKS) berbasis problem based learning (PBL) pada kompetensi statistika

Lebih terperinci

BAB V PEMBAHASAN. A. Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran Matematika. meliputi : Rencana Pelaksanaan Pembelajaran ( RPP ), buku siwa, dan

BAB V PEMBAHASAN. A. Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran Matematika. meliputi : Rencana Pelaksanaan Pembelajaran ( RPP ), buku siwa, dan 113 BAB V PEMBAHASAN A. Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran Matematika Perangkat pembelajaran yang dikembangkan pada penelitian ini meliputi : Rencana Pelaksanaan Pembelajaran ( RPP ), buku siwa,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan atau Research and Development (R&D) yang bertujuan untuk mengembangkan perangkat pembelajaran berupa RPP

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN MODEL ARIAS UNTUK MATERI KELILING DAN LUAS LINGKARAN KELAS VIII SMP. Wahyu Hidayat

PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN MODEL ARIAS UNTUK MATERI KELILING DAN LUAS LINGKARAN KELAS VIII SMP. Wahyu Hidayat PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN MODEL ARIAS UNTUK MATERI KELILING DAN LUAS LINGKARAN KELAS VIII SMP Wahyu Hidayat wahyuhidayat1701@yahoo.com ABSTRAK Penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan proses

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan R & D (Research and

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan R & D (Research and BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan R & D (Research and Develepment). Penelitian R & D (Research and Develepment) adalah suatu proses atau

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Segitiga dan Segiempat untuk siswa SMP sekaligus mengetahui. kevalidan, keefektifan, dan kepraktisannya.

BAB III METODE PENELITIAN. Segitiga dan Segiempat untuk siswa SMP sekaligus mengetahui. kevalidan, keefektifan, dan kepraktisannya. BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang bertujuan untuk mengembangkan perangkat pembelajaran berupa RPP dan LKS matematika dengan menggunakan

Lebih terperinci

BAB III METODELOGI PENELITIAN. Dikatakan kuasi eksperimen karena subjek penelitian tidak diacak sepenuhnya.

BAB III METODELOGI PENELITIAN. Dikatakan kuasi eksperimen karena subjek penelitian tidak diacak sepenuhnya. BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODELOGI PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini termasuk jenis penelitian kuasi eksperimen. Penelitian kuasi eksperimen adalah penelitian yang mendekati eksperimen

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini termasuk penelitian pengembangan yang menghasilkan produk. Produk pengembangan berupa RPP dan LKS dengan pendekatan saintifik berbasis problem

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Produk yang dikembangkan adalah perangkat pembelajaran berupa LKS berbasis

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Produk yang dikembangkan adalah perangkat pembelajaran berupa LKS berbasis BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Jenis penelitian yang dilakukan merupakan jenis penelitian pengembangan. Produk yang dikembangkan adalah perangkat pembelajaran berupa LKS berbasis

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN BAHAN AJAR IPA FISIKA BERORIENTASI KEMAMPUAN BERPIKIR KREATIF MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN INKUIRI TERBIMBING DI SMPN 13 BANJARMASIN

PENGEMBANGAN BAHAN AJAR IPA FISIKA BERORIENTASI KEMAMPUAN BERPIKIR KREATIF MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN INKUIRI TERBIMBING DI SMPN 13 BANJARMASIN PENGEMBANGAN BAHAN AJAR IPA FISIKA BERORIENTASI KEMAMPUAN BERPIKIR KREATIF MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN INKUIRI TERBIMBING DI SMPN 13 BANJARMASIN Latifah Kurnia, Zainuddin, dan Andi Ichsan Mahardika

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian untuk mengembangkan suatu produk. Adapun produk yang

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian untuk mengembangkan suatu produk. Adapun produk yang BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yaitu suatu proses penelitian untuk mengembangkan suatu produk. Adapun produk yang dikembangkan dalam penelitian

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. yang meliputi lima tahapan yaitu Analysis (Analisis), Design (Perencanaan),

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. yang meliputi lima tahapan yaitu Analysis (Analisis), Design (Perencanaan), BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Penelitian pengembangan ini menggunakan model pengembangan ADDIE, yang meliputi lima tahapan yaitu Analysis (Analisis), Design (Perencanaan),

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENGEMBANGAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENGEMBANGAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENGEMBANGAN DAN PEMBAHASAN A. Penyajian dan Analisis Data Hasil Penelitian 1. Penelitian dan Pengumpulan Data Penelitian dan pengumpulan data merupakan tahap awal dalam pengembangan media

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. dari 5 (lima) tahap. Tahapan-tahapan dalam pengembangan berupa media pembelajaran berbasis

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. dari 5 (lima) tahap. Tahapan-tahapan dalam pengembangan berupa media pembelajaran berbasis BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Hasil penelitian pengembangan menggunakan model pengembangan ADDIE yang terdiri dari 5 (lima) tahap. Tahapan-tahapan dalam pengembangan berupa

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. dalam bahasa Inggris disebut Research and Development (R&D). Menurut Wina

BAB III METODE PENELITIAN. dalam bahasa Inggris disebut Research and Development (R&D). Menurut Wina BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang akan dilakukan yaitu penelitian dan pengembangan atau dalam bahasa Inggris disebut Research and Development (R&D). Menurut Wina Sanjaya

Lebih terperinci

DINAS PENDIDIKAN PROVINSI DKI JAKARTA KISI-KISI ULANGAN KENAIKAN KELAS (SEMESTER GENAP) TAHUN PELAJARAN 2012/2013

DINAS PENDIDIKAN PROVINSI DKI JAKARTA KISI-KISI ULANGAN KENAIKAN KELAS (SEMESTER GENAP) TAHUN PELAJARAN 2012/2013 DINAS PENDIDIKAN PROVINSI DKI JAKARTA KISI-KISI ULANGAN KENAIKAN KELAS (SEMESTER GENAP) TAHUN PELAJARAN 2012/2013 Satuan Pendidikan : SMP Mata Pelajaran : MATEMATIKA Kelas : VII (TUJUH) Jumlah : 40 Bentuk

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and Development dengan model ADDIE (Analysis, Design, Development, Implementation, dan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. yang telah dilakukan, diperoleh hasil penelitian dan pembahasan masing-masing

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. yang telah dilakukan, diperoleh hasil penelitian dan pembahasan masing-masing BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Berdasarkan penelitian mengenai pengembangan perangkat pembelajaran kalkulus kelas XI semester genap dengan pendekatan saintifik Kurikulum 2013

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan. Penelitian pengembangan adalah suatu jenis penelitian yang bertujuan untuk mengembangkan dan menghasilkan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan (Research and Development).

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan (Research and Development). BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitain Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan (Research and Development). Penelitian pengembangan (Research and Development) adalah suatu jenis penelitian

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA A. Deskripsi Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran Dalam penelitian ini perangkat pembelajaran yang dikembangkan meliputi Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP),

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Model Penelitian dan Pengembangan Penelitian ini termasuk dalam penelitian pengembangan dengan mengembangkan perangkat pembelajaran matematika model TADIR dengan mengintegrasikan

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA A. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran Perangkat pembelajaran yang dikembangkan dalam penelitian ini meliputi Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP),

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Waktu Pengembangan Buku Teks dengan Pendekatan Kultural

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Waktu Pengembangan Buku Teks dengan Pendekatan Kultural 53 BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA A. Deskripsi Waktu Pengembangan Buku Teks dengan Pendekatan Kultural Matematika Penelitian ini mengembangkan buku teks. Dalam penelitian ini model pengembangan pembelajaran

Lebih terperinci

BAB IV. Hasil dan Pembahasan

BAB IV. Hasil dan Pembahasan 37 BAB IV Hasil dan Pembahasan A. Hasil Penelitian 1. Tahap Persiapan a. Validasi Instrumen Penelitian Sebelum melakukan penelitian, peneliti terlebih dahulu melakukan validasi instrumen penelitian. Validasi

Lebih terperinci

Kisi-Kisi Lembar Penilaian Rencana Pelaksanaan Pembelajaran. Lembar Penilaian Rencana Pelaksanaan Pembelajaran

Kisi-Kisi Lembar Penilaian Rencana Pelaksanaan Pembelajaran. Lembar Penilaian Rencana Pelaksanaan Pembelajaran LAMPIRAN 112 Lampiran A A.1 A.2 A.3 A.4 A.5 A.6 A.7 A.8 A.9 A.10 Kisi-Kisi Lembar Penilaian Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Lembar Penilaian Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Deskripsi Lembar Penilaian

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN LKS MATEMATIKA MENGGUNAKAN STRATEGI PEMECAHAN MASALAH POLYA MATERI KELILING DAN LUAS LINGKARAN KELAS VIII SEMESTER II SMP

PENGEMBANGAN LKS MATEMATIKA MENGGUNAKAN STRATEGI PEMECAHAN MASALAH POLYA MATERI KELILING DAN LUAS LINGKARAN KELAS VIII SEMESTER II SMP PENGEMBANGAN LKS MATEMATIKA MENGGUNAKAN STRATEGI PEMECAHAN MASALAH POLYA MATERI KELILING DAN LUAS LINGKARAN KELAS VIII SEMESTER II SMP Nurneyla Hadrotul Ula *, Cholis Sa dijah ** Universitas Negeri Malang

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan (development

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan (development 81 BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan (development research), karena peneliti ingin mengembangkan perangkat pembelajaran matematika menggunakan

Lebih terperinci

Pengembangan Lembar Kegiatan Siswa Materi Garis dan Sudut dengan Pendekatan Inquiry Berbantuan Software Wingeom

Pengembangan Lembar Kegiatan Siswa Materi Garis dan Sudut dengan Pendekatan Inquiry Berbantuan Software Wingeom SEMINAR NASIONAL MATEMATIKA DAN PENDIDIKAN MATEMATIKA UNY 2015 Pengembangan Lembar Kegiatan Siswa Materi Garis dan Sudut dengan Pendekatan Inquiry Berbantuan Software Wingeom Dyah Pradipta 1, Kuswari Hernawati

Lebih terperinci

DEVELOPMENT MATHEMATICS LEARNING DEVICE BASED CURRICULUM 2013 ON SUBJECT QUADRILATERAL THROUGH THE APPLICATION OF PROBLEM BASED LEARNING

DEVELOPMENT MATHEMATICS LEARNING DEVICE BASED CURRICULUM 2013 ON SUBJECT QUADRILATERAL THROUGH THE APPLICATION OF PROBLEM BASED LEARNING 1 DEVELOPMENT MATHEMATICS LEARNING DEVICE BASED CURRICULUM 2013 ON SUBJECT QUADRILATERAL THROUGH THE APPLICATION OF PROBLEM BASED LEARNING Fadriati Ningsih 1, Sakur 2, Atma Murni 3 Email : ningsih.fadriati@gmail.com,

Lebih terperinci

Kata Kunci: Pengembangan Perangkat Pembelajaran, Model Pengembangan, Teori Van Hiele, Pendidikan Karakter

Kata Kunci: Pengembangan Perangkat Pembelajaran, Model Pengembangan, Teori Van Hiele, Pendidikan Karakter PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN MATEMATIKA MATERI GEOMETRI BERBASISTEORI BELAJAR VAN HIELE UNTUK MENGEMBANGKAN KARAKTER SISWA KELAS VII SMP MUHAMMADIYAH BUNGORO Rahmat Kamaruddin 1, Vivi Rosida 2,

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN LEMBAR KEGIATAN SISWA (LKS) BERBASIS MODEL LEARNING CYCLE 5E UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI PENCEMARAN LINGKUNGAN

PENGEMBANGAN LEMBAR KEGIATAN SISWA (LKS) BERBASIS MODEL LEARNING CYCLE 5E UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI PENCEMARAN LINGKUNGAN PENGEMBANGAN LEMBAR KEGIATAN SISWA (LKS) BERBASIS MODEL LEARNING CYCLE 5E UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI PENCEMARAN LINGKUNGAN Cica Aisyah Nurlatifah 1, Tuti Kurniati 2, Meti Maspupah

Lebih terperinci

Jenis penelitian ini adalah eksperimen semu atau kuasi eksperimen. Penelitian. kemampuan berpikir kreatif dan rasa ingin tahu peserta didik.

Jenis penelitian ini adalah eksperimen semu atau kuasi eksperimen. Penelitian. kemampuan berpikir kreatif dan rasa ingin tahu peserta didik. AB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah eksperimen semu atau kuasi eksperimen. Penelitian ini mendeskripsikan tentang keefektifan pendekatan saintifik

Lebih terperinci

BAB V PEMBAHASAN. A. Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran. Semmel, dan Semmel (1974) 4-D yang meliputi kegiatan pendefinisian

BAB V PEMBAHASAN. A. Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran. Semmel, dan Semmel (1974) 4-D yang meliputi kegiatan pendefinisian BAB V PEMBAHASAN A. Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran Proses pengembangan perangkat pembelajaran dengan model investigasi kelompok mengacu pada model pengembangan pembelajaran Thiagarajan, Semmel,

Lebih terperinci

KESESUAIAN BUKU TEKS KURIKULUM 2013 UNTUK SISWA DENGAN KOMPETENSI DASAR MATA PELAJARAN MATEMATIKA KELAS VII. Lulu Choirun Nisa

KESESUAIAN BUKU TEKS KURIKULUM 2013 UNTUK SISWA DENGAN KOMPETENSI DASAR MATA PELAJARAN MATEMATIKA KELAS VII. Lulu Choirun Nisa KESESUAIAN BUKU TEKS KURIKULUM 2013 UNTUK SISWA DENGAN KOMPETENSI DASAR MATA PELAJARAN MATEMATIKA KELAS VII Lulu Choirun Nisa Jurusan Tadris Matematika FITK IAIN Walisongo Jl. Prof. Dr. Hamkan Ngaliyan,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Lembar Kerja Siswa (LKS) materi matriks dengan pendekatan PMR untuk siswa

BAB III METODE PENELITIAN. Lembar Kerja Siswa (LKS) materi matriks dengan pendekatan PMR untuk siswa BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah Penelitian Pengembangan untuk menghasilkan Lembar Kerja Siswa (LKS) materi matriks dengan pendekatan PMR untuk siswa kelas X SMK.

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Desain Penelitian Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian eksperimen semu (quasi experiment). Quasi experiment merupakan jenis penelitian

Lebih terperinci

Pengembangan Perangkat Pembelajaran Berbasis Realistic Mathematics Education (RME) Untuk Siswa SMP Materi Teorema Pythagoras

Pengembangan Perangkat Pembelajaran Berbasis Realistic Mathematics Education (RME) Untuk Siswa SMP Materi Teorema Pythagoras SEMINAR NASIONAL MATEMATIKA DAN PENDIDIKAN MATEMATIKA UNY 2016 Pengembangan Perangkat Pembelajaran Berbasis Realistic Mathematics Education (RME) Untuk Siswa SMP Materi Teorema Pythagoras Sukmo Purwo Diharto

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. eksperimen yang digunakan dalam penelitian ini adalah Penelitian Quasi

BAB III METODE PENELITIAN. eksperimen yang digunakan dalam penelitian ini adalah Penelitian Quasi BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian Jenis penelitian yang digunakan yaitu penelitian eksperimen. Desain eksperimen yang digunakan dalam penelitian ini adalah Penelitian Quasi Eksperimen.

Lebih terperinci

SILABUS PEMELAJARAN Sekolah : SMP Negeri 1 Poncol Kelas : VII (Tujuh) Mata Pelajaran : Matematika Semester : II (dua) GEOMETRI

SILABUS PEMELAJARAN Sekolah : SMP Negeri 1 Poncol Kelas : VII (Tujuh) Mata Pelajaran : Matematika Semester : II (dua) GEOMETRI Lampiran 1.1 45 Lampiran 1.2 46 47 Lampiran 2.1 SILABUS PEMELAJARAN Sekolah : SMP Negeri 1 Poncol Kelas : VII (Tujuh) Mata Pelajaran : Matematika Semester : II (dua) GEOMETRI Standar Kompetensi : 6. Memahami

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Proses Pengembangan Pembelajaran 1. Deskripsi Proses Pengembangan Pembelajaran Pengembangan pembelajaran yang dimaksud dalam penelitian ini adalah pengembangan

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN

BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN 47 BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN A. Proses Pengembangan Langkah-langkah yang dilakukan dan hasil yang diperoleh pada penelitian ini dijelaskan sebagai berikut. 1. Tujuan Pada tahap ini dilakukan tujuan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. pengumpulan data penelitian, hasil analisis data dan pembahasannya. Dari uraian

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. pengumpulan data penelitian, hasil analisis data dan pembahasannya. Dari uraian BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN Bab ini menguraikan tentang pelaksanaan kegiatan penelitian, pengumpulan data penelitian, hasil analisis data dan pembahasannya. Dari uraian tersebut, akan menjawab perumusan

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) a. RPP Pertemuan Pertama Mata Pelajaran Kelas/ Semester Waktu Standar Kompetensi : RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) : Matematika : VII-2/2 : dua jam pelajaran 6. Memahami konsep segiempat dan segitiga

Lebih terperinci

Lampiran 1.1 Rencana Pelaksanaan Pembelajaran RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN. Model Pembelajaran Kontekstual dengan Setting Pembelajaran Kooperatif

Lampiran 1.1 Rencana Pelaksanaan Pembelajaran RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN. Model Pembelajaran Kontekstual dengan Setting Pembelajaran Kooperatif Lampiran 1.1 Rencana Pelaksanaan Pembelajaran RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN Model Pembelajaran Kontekstual dengan Setting Pembelajaran Kooperatif Think Pair Share (TPS) Nama Sekolah : SMP NEGERI 2 KRETEK

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA HASIL PENELITIAN. A. Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA HASIL PENELITIAN. A. Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA HASIL PENELITIAN A. Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran 1. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran Perangkat pembelajaran yang dikembangkan dalam penelitian

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA HASIL PENGEMBANGAN. define, design, develop, dan disseminate. Namun dalam pelaksanaannya,

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA HASIL PENGEMBANGAN. define, design, develop, dan disseminate. Namun dalam pelaksanaannya, BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA HASIL PENGEMBANGAN A. Deskripsi dan Analisis Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran Matematika dengan Model Learning Cycle-5E Pengembangan perangkat pembelajaran

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. SMA kelas XI. Pengembangan menggunakan model ADDIE (Analysis,

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. SMA kelas XI. Pengembangan menggunakan model ADDIE (Analysis, BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Pengembangan Media Pembelajaran Penelitian ini menghasilkan suatu produk berupa media pembelajaran matematika berbasis macromedia flash pada

Lebih terperinci

0 0 (Ruseffendi, 1994: 53) Keterangan: 0 : Pretes dan postes X : Kelompok yang memperoleh perlakuan

0 0 (Ruseffendi, 1994: 53) Keterangan: 0 : Pretes dan postes X : Kelompok yang memperoleh perlakuan BAB III METODE PENELITIAN A. Disain Penelitian Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui peningkatan kemampuan berpikir kreatif matematis pada siswa yang pembelajarannya melalui model LAPS-Heuristik

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN Satuan Pendidikan : SMP... Mata Pelajaran : Matematika Kelas / Semester : VII / 1 Materi Pokok : Perbandingan dan Skala Alokasi Waktu : 1 JP x 30 Menit ( 1 kali pertemuan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Media pembelajaran matematika berbasis edutainment berupa Android mobile

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Media pembelajaran matematika berbasis edutainment berupa Android mobile BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Media pembelajaran matematika berbasis edutainment berupa Android mobile game untuk siswa SMP Kelas VII pada materi segi empat dikembangkan dengan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Pengembangan LKS berbasis masalah yang berorientasi pada kemampuan

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Pengembangan LKS berbasis masalah yang berorientasi pada kemampuan BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Pengembangan LKS berbasis masalah yang berorientasi pada kemampuan penalaran matematis siswa SMP kelas VII pada materi himpunan dilakukan dengan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian pengembangan. Hasil dari

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian pengembangan. Hasil dari BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian pengembangan. Hasil dari penelitian ini adalah RPP dan Lembar Kegiatan Siswa (LKS) berbasis pemecahan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Metode penelitian yang digunakan dalam pengembangan perangkat pembelajaran berupa RPP dan LKS dengan pendekatan scientific berbasis problem based learning

Lebih terperinci

Lampiran 1. Surat Ijin Penelitian

Lampiran 1. Surat Ijin Penelitian LAMPIRAN 106 107 Lampiran 1 Surat Ijin Penelitian 108 109 110 111 112 Lampiran 2 Surat Keterangan Penelitian 113 114 115 116 117 Lampiran 3 Kisi-kisi Soal Validitas 118 Kisi-kisi Instrumen Tes Formatif

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. belajar matematika, maka guru perlu tahu bagaimana sebenarnya jalan atau

BAB 1 PENDAHULUAN. belajar matematika, maka guru perlu tahu bagaimana sebenarnya jalan atau BAB 1 PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Pembelajaran matematika dapat dipandang sebagai usaha guru, dosen, dalam membantu siswa, mahasiswa, dan peserta didik untuk memahami atau terampil matematika. Oleh karena

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang bertujuan

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang bertujuan BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang bertujuan mengembangkan LKS berbasis masalah yang berorientasi pada kemampuan penalaran matematis siswa

Lebih terperinci

DEVELOPMENT MATHEMATICS LEARNING INSTRUMENT THROUGH APPROACH REALISTIC MATHEMATICS EDUCATION ON MATTER OF BUILD FLAT QUADRILATERAL FOR SMP/MTs

DEVELOPMENT MATHEMATICS LEARNING INSTRUMENT THROUGH APPROACH REALISTIC MATHEMATICS EDUCATION ON MATTER OF BUILD FLAT QUADRILATERAL FOR SMP/MTs 1 DEVELOPMENT MATHEMATICS LEARNING INSTRUMENT THROUGH APPROACH REALISTIC MATHEMATICS EDUCATION ON MATTER OF BUILD FLAT QUADRILATERAL FOR SMP/MTs Vivi Warni 1, Kartini 2, Sehatta Saragih 3 vivi.warni@yahoo.com,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. penyelesaian masalah bilangan pengertian tersebut terdapat pada Kamus Besar

BAB I PENDAHULUAN. penyelesaian masalah bilangan pengertian tersebut terdapat pada Kamus Besar BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Matematika diartikan sebagai ilmu tentang bilangan-bilangan, hubungan antara bilangan, dan prosedur operasional yang digunakan dalam penyelesaian masalah bilangan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. produk berupa bahan ajar berbasis scientific method untuk meningkatkan. materi Struktur Bumi dan Bencana.

BAB III METODE PENELITIAN. produk berupa bahan ajar berbasis scientific method untuk meningkatkan. materi Struktur Bumi dan Bencana. BAB III METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian dan pengembangan (research and development). Tujuan dari penelitian ini adalah mengasilkan produk berupa

Lebih terperinci

BAB V PEMBAHASAN DAN DISKUSI HASIL PENELITIAN. tentang kemampuan relating siswa, kemampuan experiencing siswa, kemampuan

BAB V PEMBAHASAN DAN DISKUSI HASIL PENELITIAN. tentang kemampuan relating siswa, kemampuan experiencing siswa, kemampuan BAB V PEMBAHASAN DAN DISKUSI HASIL PENELITIAN A. Pembahasan Hasil Penelitian Dari hasil penelitian yang dilakukan peneliti selama dua kali pertemuan melalui tes, pengamatan (observasi) dan wawancara, diperoleh

Lebih terperinci

SKRIPSI. Oleh : Erwin Kurniawati

SKRIPSI. Oleh : Erwin Kurniawati PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN MATERI SEGIEMPAT DENGAN PENDEKATAN PROBLEM BASED LEARNING UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN PEMECAHAN MASALAH SISWA SMP KELAS VII SKRIPSI Diajukan kepada Fakultas Matematika

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Model dan Desain Penelitian Penelitian ini dilakukan dengan menggunakan pre-experimental design dengan one group pretest posttest design (Sugiyono, 2010). Dalam desain

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Penelitian Pelaksanaan penelitian ini terdiri atas pelaksanaan siklus 1 dan pelaksanaan siklus 2. Pelaksanaan siklus 1 dan siklus 2 meliputi perencanaan,

Lebih terperinci