BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. yang telah dilakukan, diperoleh hasil penelitian dan pembahasan masing-masing

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. yang telah dilakukan, diperoleh hasil penelitian dan pembahasan masing-masing"

Transkripsi

1 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Berdasarkan penelitian mengenai pengembangan perangkat pembelajaran kalkulus kelas XI semester genap dengan pendekatan saintifik Kurikulum 2013 yang telah dilakukan, diperoleh hasil penelitian dan pembahasan masing-masing produk pengembangan sebagai berikut: 1. Rancangan Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) a. Tahap Analysis Pada tahap awal pengembangan telah dilakukan analisis dengan hasil sebagai berikut: 1) Analisis Kurikulum Pada tahap ini peneliti telah melakukan analisis terhadap silabus mata pelajaran matermatika SMA Kurikulum Hasil yang diperoleh dari analisis kurikulum adalah rincian mengenai kompetensi inti, kompetensi dasar dan indikator pencapaian pembelajaran yang dapat dilihat pada bagian lampiran. 2) Analisis Materi Pembelajaran Peneliti juga telah melakukan analisis materi pembelajaran yang diperlukan dalam penelitian pengembangan ini. Berdasarkan hasil analisis kurikulum mengenai kompetensi dasar dan indikator pembelajaran, materi kalkulus yang akan digunakan dalam pengembangan meliputi materi integral tak tentu fungsi aljabar dan turunan fungsi aljabar. Adapun uraian materi kalkulus tersebut secara rinci dapat dilihat pada bab 2. 81

2 3) Analisis Karakteristik Siswa Peneliti melakukan analisis karakteristik siswa dengan mengkaji teori mengenai perkembangan peserta didik usia SMA sebagaimana telah dijelaskan dalam bab 2. Mempertimbangkan karakteristik siswa usia SMA, maka perangkat pembelajaran yang dikembangkan akan disesuaikan dengan memperhatikan hal-hal antara lain: a) Kegiatan pembelajaran mendorong siswa untuk aktif berpikir secara kritis dalam mengkonstruksi pengetahuan. b) Kegiatan pembelajaran mendorong siswa untuk membuat hipotesis terhadap permasalahan yang disajikan. c) Perangkat pembelajaran dapat menggunakan objek yang abstrak seperti variabel dan simbol-simbol matematis. d) Kegiatan pembelajaran memerlukan pendampingan guru sebagai fasilitator. b. Tahap Design Pada tahap perancangan, peneliti menyusun draft RPP serta menyusun instrumen-instrumen penelitian yang diperlukan dalam penilaian RPP. 1) Hasil draft RPP Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) yang dikembangkan secara garis besar terdiri dari bagian-bagian sebagai berikut: i. Identitas RPP, meliputi nama mata pelajaran, kelas/semester, pokok bahasan, dan alokasi waktu yang diperlukan ii. Kompetensi inti iii. Kompetensi dasar dan indikator 82

3 iv. Tujuan pembelajaran v. Materi pembelajaran, berisi uraian singkat terkait konsep/materi pembelajaran. vi. Metode pembelajaran vii. Media, alat dan sumber belajar viii. Langkah-langkah pembelajaran, meliputi keguatan pendahuluan, kegiatan inti, dan kegiatan penutup. Pada uraian langkah-langkah pembelajaran dijelaskan pula tahap-tahap pembelajaran saintifik yang terdiri dari tahap mengamati, menanya, mengeksplorasi, mengasosiasi dan mengomunikasi. ix. Penilaian 2) Instrumen Penelitian a) Lembar Penilaian RPP Lembar penilaian RPP yang akan digunakan untuk mengetahui skor kevalidan RPP merupakan lembar penilaian berbentuk angket yang disusun menggunakan skala Likert dengan rentang skor 1 sampai 5. Kriteria penskoran pada lembar penilaian ini yaitu skor 1 untuk menyatakan sangat jika pernyataan sangat tidak sesuai, skor 2 jika pernyataan kurang sesuai, skor 3 jika pernyataan cukup sesuai, skor 4 jika pernyataan sesuai, dan skor 5 jika pernyataan sangat sesuai. Adapun aspek penilaian yang termuat didalamnya meliputi kesesuaian identitas RPP sebanyak 12 butir pernyataan, perumusan indikator dan tujuan pembelajaran sebanyak 6 butir pernyataan, pemilihan materi pembelajaran ada 7 butir pernyataan, pemilihan pendekatan dan metode pembelajaran ada 3 butir pernyataan, pemilihan media dan sumber pembelajaran ada 4 butir pernyataan, 83

4 langkah-langkah kegiatan pembelajaran sebanyak 16 butir pernyataan serta penilaian hasil belajar sebanyak 6 butir pernyataan. Sehingga total ada sebanyak 54 butir pernyataan. Lembar penilaian RPP ini dapat dilihat secara lengkap pada lampiran. b) Lembar Observasi Pembelajaran Lembar observasi yang akan digunakan untuk menilai keterlaksanaan pembelajaran menggunakan RPP yang dikembangkan disusun dalam bentuk angket dengan isian jawaban Ya atau Tidak. Pada lembar observasi ini terdapat 19 pernyataan yang dengan 18 butir pernyataan positif, yakni memberikan skor 1 apabila diperoleh jawaban Ya dan memberikan skor 0 apabila diperoleh jawaban Tidak, serta 1 pernyataan negatif yang memberikan skor 1 jika diperoleh jawaban Tidak dan skor 0 untuk jawaban Ya. Lembar observasi pembelajaran ini secara lengkap dapar dilihat pada lampiran. c. Tahap Development 1) Pengembangan RPP Hasil pengembangan produk terdiri dari RPP turunan sebanyak 6 pertemuan dan RPP integral sebanyak 6 pertemuan. Gambaran mengenai RPP draf-1 yang dihasilkan antara lain sebagai berikut: a) Identitas RPP Bagian ini berisi nama sekolah, mata pelajaran, kelas/semester, materi pokok, dan alokasi waktu. 84

5 Gambar 2. Tampilan Identitas RPP b) Kompetensi Inti Memuat kompetensi inti dari mata pelajaran matematika SMA. Gambar 3. Tampilan Kompetensi Inti c) Kompetensi Dasar dan Indikator pembelajaran Indikator pembelajaran disusun berdasarkan kompetensi dasar dalam kurikulum Gambar 4. Tampilan KD dan Indikator d) Tujuan pembelajaran Tujuan pembelajaran disusun berdasarkan indikator pencapaian kompetensi dasar yang telah dikembangkan. Gambar 5. Tampilan Tujuan Pembelajaran 85

6 e) Materi pembelajaran Materi pembelajaran diuraikan secara ringkas mengenai garis besar materi kalkulus yang dipelajari. Gambar 6. Tampilan Materi Pembelajaran f) Metode, alat dan sumber belajar Memuat metode, media, alat, dan sumber yang dapat digunakan siswa untuk belajar. Gambar 7. Tampilan Metode, Alat dan Sumber Pembelajaran g) Kegiatan pembelajaran serta alokasi waktu yang diperlukan Gambar 8. Tampilan Kegiatan Pembelajaran 86

7 h) Penilaian pembelajaran Penilaian pembelajaran dibagi dalam tiga penilaian, yaitu penilaian sikap spiritual, sikap sosial, dan pengetahuan. 2) Hasil Validasi RPP Gambar 9. Tampilan Penilaian Pembelajaran Penilaian RPP yang dilakukan berdasarkan aspek-aspek yang terdapat pada RPP, meliputi kesesuaian identitas, perumusan indikator dan tujuan pembelajaran, pemilihan materi pembelajaran, pemilihan pendekatan dan metode pembelajaran, pemilihan media dan sumber pembelajaran, langkah-langkah kegiatan pembelajaran, dan penilaian hasil belajar. Tabel 20. Skor Hasil Validasi RPP No Aspek Penilaian Skor Ratarata Maksimal Skor Kriteria 1. Kesesuaian identitas RPP Sangat Valid 2. Perumusan indikator dan Sangat Valid tujuan pembelajaran 3. Pemilihan materi Sangat Valid pembelajaran 4. Pemilihan pendekatan dan Sangat Valid metode pembelajaran 5. Pemilihan media dan Sangat Valid sumber pembelajaran 6. Langkah-langkah kegiatan Sangat Valid pembelajaran 7. Penilaian hasil belajar Sangat Valid Total Sangat Valid 87

8 Berdasarkan hasil validasi yang diuraikan pada tabel di atas, diketahui RPP yang dikembangkan ditinjau dari seluruh aspek memenuhi kriteria sangat valid. Skor rata-rata total yang diperoleh adalah 257 dari skor maksimal 270. Hal ini menunjukkan bahwa RPP yang dikembangkan menggunakan pendekatan saintifik telah memenuhi kriteria kevalidan sehingga layak untuk diujicobakan dengan revisi sesuai saran validator. Pembahasan dan hasil revisi dibahas pada bagian evaluasi. d. Tahap Implementation 1) Observasi Pembelajaran Uji coba implementasi RPP dilaksanakan terbatas pada materi integral yang dilaksanakan sebanyak 6 pertemuan. Hasil observasi terhadap kegiatan pembelajaran menggunakan perangkat pembelajaran yang dilakukan secara ringkas adalah sebagai berikut: Tabel 21. Hasil Observasi Pembelajaran Pertemuan ke- Persentase keerlaksanaan Kriteria 1. 89,47% Sangat Praktis 2. 94,74% Sangat Praktis 3. 92,11% Sangat Praktis 4. 92,11% Sangat Praktis 5. 89,47% Sangat Praktis 6. 94,74% Sangat Praktis Total 92,11% Sangat Praktis Berdasarkan hasil observasi pada tabel di atas diketahui bahwa pembelajaran menggunakan RPP dengan pendekatan saintifik terlaksana dengan persentase keterlaksanaan rata-rata 92,11% dan termasuk dalam kategori sangat praktis. Oleh karena itu, maka dapat disimpulkan bahwa perangkat berupa RPP yang dikembangkan telah memenuhi kriteria kepraktisan untuk digunakan dalam pembelajaran. 88

9 2) Hasil Tes Hasil Belajar Tes hasil belajar dilakukan pada akhir pertemuan. Data perolehan hasil posttest dari kedua kelas uji coba secara ringkas disajikan pada tabel berikut ini: Tabel 22. Hasil Post-test No Kelas Tuntas Tidak Tuntas Rata-rata % Kriteria 1. Kelas uji coba ,92 88,46% Sangat Baik 2. Kelas uji coba ,13 79,92% Baik Total ,1 84% Baik Berdasarkan data hasil post-test di atas diperoleh bahwa persentase ketuntasan belajar pada kelas pertama 88,46% yang memenuhi kriteria sangat baik sedangkan pada kelas kedua mencapai 79,92% yang memenuhi kriteria baik. Ditinjau dari persentase ketuntasan keseluruhan, rata-rata ketuntasan mencapai 84% dan memenuhi kriteria baik. Sedangkan jika ditinjau dari rata-rata skor tes hasil belajar diperoleh skor rata-rata 80,1. Skor ini lebih dari KKM yang diperlukan. Sehingga dapat dikatakan perangkat pembelajaran yang dikembangkan efektif digunakan untuk mencapai kompetensi pembelajaran. e. Tahap Evaluation Pada tahap evaluasi peneliti melakukan revisi RPP berdasarkan saran dan masukan dari dosen ahli dan guru mata pelajaran matematika. Revisi RPP yang dilakukan antara lain sebagai berikut: 1) Alokasi waktu pembelajaran Semula terdapat beberapa bagian dalam kegiatan pembelajaran pada LKS yang belum memuat alokasi waktu yang diperlukan. Setelah direvisi alokasi waktu pada kegiatan pendahuluan, kegiatan inti serta kegiatan penutup dilengkapi. 89

10 Gambar 10. Tampilan RPP Sebelum Revisi Tidak Mencantumkan Alokasi Waktu Pembelajaran Gambar 11. Tampilan RPP Setelah Revisi dengan Melengkapi Alokasi Waktu Pembelajaran 2) Kegiatan evaluasi pembelajaran Semula kegiatan pembelajaran belum menyertakan evaluasi pada setiap pertemuan untuk mengetahui ketercapaian indikator pada setiap pertemuan. Setelah direvisi setiap pertemuan diberikan kuis untuk mengevaluasi ketercapaian indikator pada setiap pertemuan. Gambar 12. Tampilan RPP dengan Penambahan Kuis Sebagai Evaluasi Pembelajaran pada Setiap Pertemuan 3) Kegiatan penutup Semula beberapa kegiatan penutup belum menyertakan kegiatan berdoa sebagai penutup pembelajaran. Setelah direvisi setiap pertemuan dilengkapi dengan berdoa pada kegiatan penutup. 90

11 Gambar 13. Tampilan Penutup RPP Setelah Revisi Mencantumkan Kegiatan Berdoa 2. Lembar Kegiatan Siswa (LKS) a. Tahap Analysis Tahap awal pengembangan LKS diperoleh hasil analisis kurikulum, analisis materi pembelajaran dan analisis karakteristik siswa bersamaan dengan analisis pada pengembangan RPP. b. Tahap Design Pada tahap ini peneliti telah melakukan desain struktur LKS, mengumpulkan referensi sumber, dan menyusun instrumen penilaian LKS. 1) Draft LKS Lembar Kegiatan Siswa yang akan dikembangkan secara umum disusun agar dapat memfasilitasi siswa dalam pembelajaran dengan menerapkan 5 langkah pendekatan saintifik, yaitu meliputi kegiatan mengamati, menanya, mengeksplorasi, mengasosiasi, dan mengomunikasi. Secara garis besar, bagianbagian LKS adalah sebagai berikut: a) Identitas LKS, meliputi judul/topik LKS, identitas peserta didik, dan alokasi waktu yang diperlukan. b) Tahap mengamati, berisi permasalahan faktual, dalil, teorema, aturan maupun konsep yang berkaitan dengan topik pembelajaran yang dapat diamati siswa. Permasalahan sehari-hari dapat disajikan pada bagian ini sebagai apersepsi 91

12 siswa dalam memahami suatu konsep yang hendak dipelajari. Sedangkan untuk beberapa topik pengetahuan yang sifatnya prosedural atau berupa aturan matematis, bagian ini dapat diisi dengan dalil/aturan matematis yang akan digunakan dalam pembelajaran. c) Tahap menanya, dapat berupa ajakan/perintah untuk menyajikan pertanyaan ataupun berupa pertanyaan-pertanyaan yang sifatnya mengajak siswa berpikir dan kritis terhadap suatu permasalahan yang disajikan. d) Tahap mengeksplorasi, berisi kegiatan yang sifatnya eksploratif sesuai dengan tujuan pembelajaran. e) Tahap mengasosiasi, dapat berupa generalisasi pengetahuan yang diperoleh dari hasil eksplorasi, pengecekan konjektur dan penarikan kesimpulan maupun generalisasi dalam hal keterkaitan antar konsep yang dipelajari. Pada tahap ini juga siswa dapat berupa latihan soal sebagai tindak lanjut terhadap konsep yang dipelajari. f) Tahap mengomunikasi, berisi ajakan/perintah menyampaikan hasil yang diperoleh dari kegiatan baik secara lisan maupun secara tertulis. 2) Referensi Penyusunan LKS Tahap design ini peneliti juga melakukan pengumpulan referensi pembelajaran yang digunakan dalam penyusunan LKS. Referensi yang digunakan antara lain: a) Rosihan Ari Y dan Indriyastuti Perspektif Matematika untuk Kelas XI SMA dan MA. Solo: PT. Tiga Serangkat Pustaka Mandiri b) Dale Vanberg dan Edwin J. Purcell Kalkulus (Alih Bahasa Oleh I Nyoman Susila). Batam: Interaksara. 92

13 3) Instrumen Penelitian a) Lembar Penilaian LKS Lembar untuk penilaian kevalidan LKS berupa angket yang juga disusun berdasarkan skala likert dengan rentang 1 sampai 5. Angket ini terdiri dari 43 butir pernyataan meliputi 13 butir pernyataan mengenai kualitas materi LKS, 4 butir pernyataan mengenai kesesuaian dengan syarat didaktik, 10 butir pernyataan mengenai syarat konstruksi, 11 butir pernyataan mengenai syarat teknis, dan 5 butir pernyataan berkaitan denan pokok pengalaman belajar. Lembar pnilaian LKS ini dapat dilihat secara lengkap pada lampiran. b) Angket Respons Siswa Angket untuk mengetahui respons siswa terhadap LKS yang digunnakan dalam pembelajaran ini disusun dalam bentuk angket menggunakan skala likert dengan rentang skor 1 sampai 4. Skor 1 untuk menyatakan sangat tidak setuju, skor 2 menyatakan tidak setuju, skor 3 menyatakan setuju, sedangkan skor 4 untuk menyatakan sangat setuju dengan pernyataan yang diajukan. c. Tahap Development 1) Pengembangan LKS Hasil pengembangan LKS diperoleh masing-masing sebanyak 7 LKS untuk materi turunan dan 6 LKS untuk materi integral dengan rincian sebagai berikut: 1. LKS turunan meliputi: a. LKS 1.1 Pengertian turunan b. LKS 1.2 Aturan turunan c. LKS 1.3 Kemonotonan fungsi 93

14 d. LKS 1.4 Titik stasioner e. LKS 1.5 Menggambar grafik fungsi f. LKS 1.6 Garis singgung dan garis normal g. LKS 1.7 Maksimum dan minimum 2. LKS integral meliputi: a. LKS 2.1 Anti turunan b. LKS 2.2 Integral tak tentu c. LKS 2.3 Integral substitusi d. LKS 2.4 Integral parsial e. LKS 2.5 Penyelesaian khusus integral f. LKS 2.6 Aplikasi integral 2) Validasi LKS Validasi LKS dilakukan oleh dua validator ahli dengan hasil sebagai berikut: Tabel 23. Skor Hasil Validasi LKS Skor No Aspek Penilaian Rata-rata Kriteria Maksimum 1. Kualitas materi LKS 60,5 65 Sangat valid 2. Kesesuaian dengan syarat 18,5 20 Sangat valid didaktik 3. Kesesuaian dengan syarat 46,5 50 Sangat valid konstruksi 4. Kesesuaian dengan syarat 52,5 55 Sangat valid teknis 5. Kesesuaian dengan pokok Sangat valid pengalaman belajar Jumlah Sangat valid Berdasarkan hasil validasi pada tabel di atas, LKS yang dikembangkan ditinjau dari seluruh aspek memenuhi kriteria sangat valid. Skor rata-rata total yang diperoleh adalah 201 dari skor maksimal 215. Hal ini menunjukkan bahwa LKS 94

15 yang dikembangkan menggunakan pendekatan saintifik telah memenuhi kriteria kevalidan sehingga layak untuk diujicobakan dengan revisi sesuai saran validator. Pembahasan dan hasil revisi dibahas pada bagian evaluasi. d. Tahap Implementation Angket respons siswa diisi oleh sebanyak 50 siswa yang menjadi subjek uji coba, kemudian dianalisis untuk mengetahui tingkat kepraktisan LKS yang diuji coba. Hasil ringkas perolehan skor dari angket respons siswa disajikan pada tabel berikut ini: Tabel 24. Hasil Angket Respons Siswa No Aspek Penilaian Skor Rata-rata Kriteria 1. Kelayakan Isi ,12 Praktis 2. Kelayakan Bahasa ,96 Praktis 3. Kelayakan Penyajian ,06 Praktis 4. Kelayakan Grafika 485 9,7 Praktis Total ,84 Praktis Berdasarkan hasil penilaian siswa terhadap LKS diketahui bahwa rata-rata skor pada setiap aspek memperoleh kriteria minimal praktis dengan skor rata-rata total 65,84 dan termasuk pada kriteria praktis. Sehingga dapat dikatakan LKS yang dikembangkan telah memenuhi kriteria kepraktisan. e. Tahap Evaluation Tahap akhir dilakukan penyempurnaan LKS dengan melakukan revisi sesuai saran dan masukan dari dosen, guru maupun siswa sebagai pengguna LKS. Revisi yang dilakukan antara lain sebagai berikut: a) Penulisan judul dan identitas LKS Setelah revisi dilakukan penyesuaian ukuran huruf pada judul LKS, dan penyesuaian tata letak identitas LKS. 95

16 Gambar 14. Tampilan Judul dan Identitas LKS Sebelum Revisi Gambar 15. Tampilan Judul dan Identitas LKS Setelah Revisi b) Indikator/tujuan pembelajaran Setelah revisi ditambahkan indikator/tujuan pembelajaran sesuai saran validator. Gambar 16. Tampilan Indikator/tujuan pembelajaran c) Penggunaan huruf pada LKS Semula terdapat halaman LKS yang menggunakan lebih dari 2 jenis huruf dalam satu halaman. Setelah revisi jenis huruf yang terlalu beragam diseragamkan. Gambar 17. Tampilan Huruf Sebelum dan Sesudah Revisi 96

17 d) Sumber gambar Semula tidak terdapat sumber gambar pada gambar-gambar yang dicantumkan pada LKS. Setelah revisi setiap gambar yang dicantumkan pada LKS dicantumkan sumbernya. Gambar 18. Tampilan Sebelum Revisi Tanpa Mencantumkan Sumber Gambar Gambar 19. Tampilan Setelah Revisi dengan Mencantumkan Sumber Gambar e) Perbaikan kesalahan penulisan ejaan Semula terdapat beberapa kesalahan penulisan ejaan pada LKS, selanjutnya dilakukan perbaikan penulisan ejaan pada beberapa kesalahan penulisan. f) Kolom jawaban siswa Setelah uji coba dilakukan revisi terhadap tata letak dan ukuran kolom jawaban sesuai kebutuhan siswa. Ukuran kolom jawab siswa disesuaikan berdasarkan masukan siswa setelah menggunakan LKS. 97

18 B. Pembahasan 1. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Berdasarkan hasil penelitian yang telah diuraikan sebelumnya, pengembangan RPP materi kalkulus dengan pendekatan saintifik Kurikulum 2013 menggunakan tahapan pengembangan produk model ADDIE. Model ini terdiri dari 5 tahap, yaitu tahap analisis (analysis), tahap desain (design), tahap pengembangan (design), tahap implementasi (implementation), dan tahap evaluasi (evaluation). RPP dikembangkan masing-masing sebanyak 6 pertemuan untuk materi turunan dan integral. RPP yang telah disusun dikonsultasikan kepada dosen pembimbing untuk kemudian diperbaiki sesuai saran yang diberikan. Selanjutnya RPP divalidasi oleh 2 orang validator, yaitu dosen mata pelajaran matematika dan guru mata pelajaran matematika. Hasil penilaian dari validator dapat dilihat pada tabel 20 pada halaman 84. Berdasarkan tabel 20, diketahui bahwa RPP yang dikembangkan memperoleh skor rata-rata total 257 dari skor maksimal 270 dengan kriteria sangat valid. Sehingga dari hasil tersebut dinyatakan RPP yang dikembangkan valid dan layak untuk selanjutnya digunakan dalam ujicoba. Kevalidan perangkat pembelajaran yang diperoleh ditunjang oleh kesesuaian tahap pendekatan saintifik dan didukung kelengkapan dan kesesuaian komponen pada RPP. Uji coba RPP dilakukan di SMA Negeri 1 Depok, Yogyakarta. Pelaksanaan ujicoba dilakukan terhadap 50 siswa dan implementasinya terbatas pada materi integral disebabkan keterbatasan waktu penelitian. Implementasi dilakukan dengan melaksanakan pembelajaran sesuai RPP yang dikembangkan. Rangkaian kegiatan 98

19 terdiri dari kegiatan pendahuluan, inti, dan penutup. Kegiatan pendahuluan diawali dengan berdoa bersama. Guru memberikan apersepsi pembelajaran dengan meminta siswa mengingat kembali beberapa materi yang digunakan sebagai prasyarat pembelajaran. Secara umum tujuan utama dari kegiatan pendahuluan pada pembelajaran dengan pendekatan Saintifik adalah untuk memantapkan pemahaman siswa tentang konsep-konsep yang telah dikuasai yang berkaitan dengan materi baru yang akan dipelajari (Hosnan, 2014: 142). Pada pembelajaran turunan misalnya, guru memberikan beberapa soal limit fungsi aljabar khususnya untuk limit yang mendekati nol. Beberapa siswa dapat mengingat dengan menjawab pertanyaan yang diberikan guru, namun ada juga yang kesulitan menjawab karena sudah lupa. Apersepsi dilakukan untuk memastikan siswa menguasai materi prasyarat untuk memastikan siswa dapat mengikuti kegiatan pembelajaran. Guru juga menyampaikan motivasi misalnya pada pembahasan turunan guru menyampaikan penerapan turunan pada masalah kecepatan, pertumbuhan, serta masalah maksimum dan minimum. Kegiatan inti pembelajaran dilakukan dengan tahapan pendekatan saintifik meliputi tahap mengamati, menanya, mengeksplorasi, mengasosiasi, dan mengkomunikasi. Pada kegiatan mengamati siswa diminta mengamapi permasalahan pada LKS dan mencatat informasi penting yang diperoleh dari masalah yang diberikan. Tahap menanya dilakukan dengan melakukan tanya jawab antara guru dan siswa, meminta siswa untuk mengajukan beberapa pertanyaan terkait masalah yang dibahas. Kegiatan menanya sempat terkendala oleh siswa yang pasif dan bingung dalam bertanya karena belum terbiasa dengan kegiatan pembelajaran yang diikuti. Namun pada pertemuan-pertemuan 99

20 selanjutnya siswa dapat lebih aktif bertanya dan berdiskusi. Pada tahap eksplorasi siswa bersama kelompoknya menyelesaikan kegiatan pada LKS berkaitan penemuan konsep yang dipelajari. Pada LKS 1.1, kegiatan eksplorasi siswa melakukan ekplorasi mengenai keterkaitan antara konsep kecepatan dan konsep turunan. Masalah yang dijumpai dalam pembelajaran pada tahap ini yaitu ada beberapa siswa yang kurang aktif dalam diskusi, meskipun sebagian lainnya nampak antusias melakukan diskusi. Peran guru dalam hal ini adalah mengawasi kegiatan, serta mengingatkan dan membimbing siswa yang kurang aktif. Selain itu guru juga memfasilitasi siswa yang bertanya mengenai hal-hal yang belum dipahami dan mengawasi agar kegiatan diskusi dalam eksplorasi tidak melenceng dari tujuan pembelajaran. Kegiatan eksplorasi dilanjutkan dengan mengasosiasi keterkaitan antar konsep. Tahap selanjutnya adalah tahap mengasosiasi. Menurut Hosnan (2014: 69) kegiatan asosiasi dalam pendekatan saintifik bertujuan agar siswa dapat menganalisis hasil kerja yang telah dilakukan. Pada tahap ini siswa dengan bimbingan guru membuat generalisasi mengenai keterkaitan antara konsep turunan dan konsep kecepatan, kemudian menerapkannya dalam penyelesaian soal yang diberikan guru. Kegiatan inti pembelajaran diakhiri dengan tahap mengkomunikasikan hasil diskusi. Beberapa siswa mewakili kelompoknya diminta menyampaikan hasil diskusi, kemudian guru dan siswa lain menanggapi dan mengevaluasi bersama hasil yang disampaikan. Kegiatan penutup dilakukan dengan memberikan kuis untuk mengukur ketercapaian indikator pembelajaran. Guru dan siswa juga melakukan refleksi pembelajaran dan memberikan kesempatan kepada siswa untuk menanyakan hal-hal yang belum dipahami. Kegiatan 100

21 pembelajaran selanjutnya ditutup menginformasikan materi pembelajaran untuk pertemuan selanjutnya dan berdoa bersama. Hasil observasi pelaksanaan uji coba menunjukan bahwa keterlaksanaan RPP dalam kegiatan pembelajaran mencapai persentase rata-rata 92,11% dengan kriteria sangat praktis. Hasil tersebut menunjukan bahwa RPP yang dikembangkan dengan pendekatan saintifik dinyatakan praktis digunakan dalam pembelajaran. Kepraktisan RPP juga mengindikasikan bahwa RPP yang dikembangkan disusun dengan mempertimbangkan karakteristik siswa dan rangkaian kegiatan di dalamnya dapat dengan mudah dipahami dan dilaksanakan oleh guru dan siswa. Pada tahap akhir implementasi juga dilakukan post-test untuk mengukur keefektifan RPP yang digunakan. Berdasarkan hasil post-test diperoleh ketuntasan belajar siswa mencapai persentase 84% dengan kriteria baik, dan rata-rata skor yang diperoleh adalah 80,1. Sesuai hasil tersebut maka RPP yang dikembangkan dinyatakan efektif dalam mencapai kompetensi pembelajaran. Hasil ini menunjukan bahwa kegiatan pada RPP yang dikembangkan mendukung ketercapaian kompetensi dan tujuan pembelajaran. 2. Lembar Kegiatan Siswa (LKS) Perangkat pembelajaran lain yang dikembangkan pada penelirtian ini berupa Lembar Kegiatan Siswa (LKS). Pengembangan LKS dalam penelitian ini juga dikembangkan dengan model pengembangan ADDIE. Tahap awal dilakukan dengan analisis kurikulum, materi pembelajaran, dan karakteristik siswa. Desain LKS disusun dengan memperhatikan lima kegiatan belajar pada pendekatan saintifik, yaitu kegiatan mengamati, menanya, mengeksplorasi, mengasosiasi, dan 101

22 mengkomunikasi. Selanjutnya LKS dikembangkan masing-masing sebanyak 7 LKS untuk materi turunan dan 6 LKS untuk materi integral. LKS yang telah disusun kemudian dikonsultasikan kepada dosen pembimbing untuk selanjutnya dilakukan revisi sesuai saran yang diberikan. LKS yang telah dikonsultasikan dengan dosen pembimbing diserahkan kepada validator untuk memperoleh penilaian validitas LKS. Penilaian meliputi aspek kualitas materi, kesesuaian dengan syarat didaktik, syarat konstruksi, syarat teknis, dan kesesuaian dengan pokok pengalaman belajar pada pendekatan saintifik. Ditinjau dari aspek materi, skor rata-rata yang diperoleh adalah 60,5 dari skor maksimal 65 dengan kriteria sangat valid. Hal ini menunjukan bahwa LKS dikembangkan sesuai hierarki konsep dalam matematika dan kebenaran konsep yang disampaikan sesuai dengan kaidah keilmuan. Skor 18,5 dari skor maksimal 20 pada aspek didaktik menunjukan bahwa LKS yang dikembangkan dapat memfasilitasi siswa belajar dan sesuai dengan kemampuan dan perkembangan siswa. Skor ini termasuk dalam kriteria sangat valid. Selanjutnya ditinjau dari aspek konstruksi LKS mencapai kriteria sangat valid dengan skor 46,5 dari skor maksimal 50. Ini berarti struktur dan penggunaan kalimat pada LKS dapat mudah dipahami dan sesuai tingkat kedewasaan siswa. Pada aspek teknis LKS memperoleh skor 52,5 dari skor maksimal 50 dengan kriteria sangat valid. Artinya penggunaan ilustrasi dan gambar pada LKS sudah tepat dan efektif. Aspek yang terakhir dinilai adalah kesesuaiannya dengan pendekatan saintifik. Pada aspek ini diperoleh skor 23 dari skor maksimal 25 dengan kriteria sangat valid. Skor ini menunjukan LKS yang dikembangkan dapat memfasilitasi siswa untuk melakukan pembelajaran dengan 102

23 pendekatan ilmiah melalui kegiatan mengamati, menanya, mengeksplorasi, mengasosiasi dan mengkomunikasi. Secara keseluruhan berdasarkan penilaian dari validator LKS yang dikembangkan memperoleh jumlah skor rata-rata 201 dari skor maksimal 215 dengan kriteria sangat valid. Dari hasil tersebut dapat dikatakan bahwa LKS yang dikembangkan valid dan dapat digunakan untuk ujicoba sesuai saran perbaikan yang diberikan validator. Pada tahap implementasi, dilaksanakan uji coba LKS terbatas pada materi integral yang melibatkan 50 siswa di SMA Negeri 1 Depok, Yogyakarta. Implementasi penggunaan LKS pada pembelajaran dilaksanakan dengan tahapan pendekatan saintifik meliputi kegiatan mengamati, menanya, mengeksplorasi, mengasosiasi, dan mengkomunikasi. Pada tahap mengamati, siswa diminta mengamati permasalahan pada LKS, misalnya masalah kecepatan yang diberikan pada LKS 1.1, kemudian mencatat informasi yang diperoleh dari masalah tersebut. Gambar 20. Permasalahan pada LKS 1.1 Berdasarkan hasil pengamatan peneliti pada tahap ini siswa bersama kelompoknya antusias mengamati masalah yang diberikan. Pada tahap menanya, guru membuka diskusi dan tanya jawab berkaitan masalah yang diamati. Pada 103

24 masalah kecepatan di atas misalnya, guru meminta siswa menuliskan pertanyaanpertanyaan yang muncul yang berkaitan dengan penyelesaian masalah, misalnya Berapa jarak dari Yogyakarta ke Purwokerto?, Bagaimana menghitung jarak kedua kota tersebut?, Bagaimana menghitung kecepatan rata-rata? dan sebagainya, hingga menyusun hipotesis siswa mengenai kecepatan rata-rata dan kecepatan yang diukur pada odometer (kecepatan sesaat). Hal ini sesuai dengan pendapat Hosnan (2014: 143) bahwa pertanyaan-pertanyaan yang disampaikan pada tahap menanya dalam pelaksanaan pembelajaran dengan pendekatan Saintifik selanjutnya digunakan sebagai dasar untuk mencari informasi yang lebih lanjut. Karena siswa belum terbiasa dengan kegiatan menanya ini, pada awal implementasi kegiatan menanya masih perlu arahan dan pancingan dari guru. Guru membuka diskusi dengan memberikan pertanyaan Apa yang perlu diketahui lebih dulu agar dapat menentukan kecepatan rata-rata?. Pada pertemuan-pertemuan selanjutnya siswa sudah lebih aktif menyampaikan pertanyaan. Pada tahap eksplorasi siswa secara berkelompok mendiskusikan kegiatan pada LKS untuk menemukan konsep turunan berdasarkan konsep kecepatan. Pada saat kegiatan eksplorasi menggunakan LKS beberapa siswa bertanya mengenai konsep turunan yang dibahas, misalnya Bu, kecepatan sesaat itu apa?, Bu, kecepatan pada saat t=1 berapa?. Pada kesempatan ini guru memberikan bantuan kepada siswa namun bukan berupa jawaban langsung. Guru memberikan pertanyaan balik kepada siswa yang mengarah kepada jawaban dari pertanyaan siswa. Tujuannya adalah agar pada akhirnya siswa dapat menjawab sendiri pertanyaan yang disampaikan. Misalnya guru menanyakan Coba ingat kembali, 104

25 apa yang kalian tahu mengenai kecepatan?, Bagaimana kalian dapat menghitung kecepatan kendaraan?, Dari hasil tersebut, menurut kalian jika pengukuran kecepatan diukur pada jarak yang sangat pendek berapa hasil yang akan diperoleh?. Pertanyaan-pertanyaan terus diberikan kepada siswa sampai siswa dapat menjawab sendiri pertanyaan siswa sebelumnya, Jadi apa itu kecepatan sesaat?, Jadi menurut kalian berapa kecepatan sesaat saat t=1. Setelah siswa dapat menjawab pertanyaan mengenai kecepatan tersebut, guru membimbing siswa membuat generalisasi mengenai konsep turunan dengan mengikuti kegiatan pada LKS bagian Generalisasi untuk dapat menemukan bahwa kecepatan merupakan laju perubahan jarak terhadap waktu dengan v(t) = lim f(c+h) f(c) h 0 h, yang selanjutnya disebut turunan dari f(x). Pada tahap mengasosiasi siswa dengan bimbingan guru membuat generalisasi mengenai keterkaitan antara konsep turunan dengan konsep kecepatan. Siswa diminta melakukan evaluasi dengan menyelesaikan kembali permasalahan pada bagian awal LKS 1.1 mengenai kecepatan sesaat benda di t=1 menggunakan konsep turunan yang telah diperoleh dan mengecek hasilnya dengan hipotesis awal yang dibuat siswa. Selanjutnya siswa diminta menerapkan konsep turunan untuk menyelesaikan soal atau latihan yang diberikan guru. Pada akhir sesi siswa diminta mengkomunikasikan hasil diskusi kelompok, selanjutnya guru dan kelompok lain menanggapi dan mengevaluasi hasil yang disampaikan. Pada akhir tahap implementasi siswa diminta memberikan penilaian terhadap LKS yang digunakan untuk mengukur tingkat kepraktisan LKS. Dari penilaian siswa diperoleh total skor rata-rata 65,84 dari skor maksimal 85 dengan kriteria 105

26 sangat praktis. Ini menunjukan bahwa LKS yang digunakan dapat dengan mudah dipahami dan digunakan oleh siswa dalam pembelajaran. Tingkat keefektifan LKS diukur dari hasil post-test yang dilakukan setelah siswa mengikuti pembelajaran menggunakan LKS yang dikembangkan. Sebagaimana telah dibahas sebelumnya. hasil post-test memperoleh kriteria sangat baik dan berarti LKS yang dikembangkan efektif digunakan dalam pencapaian kompetensi pembelajaran. C. Keterbatasan Penelitian Pengembangan produk dalam penelitian ini memiliki keterbatasan yang disebabkan oleh keterbatasan dalam penelitian. Adapun keterbatasan yang dimaksud antara lain: 1. Uji coba produk tidak dapat dilaksanakan untuk semua produk yang dikembangkan dikarenakan keterbatasan waktu penelitian. Produk yang diuji coba adalah sebatas pada topik integral tak tentu. 2. Meskipun perangkat yang dikembangkan adalah materi turunan dan integral untuk kelas XI SMA dengan Kurikulum 2013, peneliti melakukan uji coba produk pada kelas XII yang menggunakan KTSP. Hal tersebut dilakukan karena implementasi Kurikulum 2013 saat itu belum ada untuk kelas XI semester genap dengan mempertimbangkan kompetensi pembelajaran pada LKS juga terdapat pada kurikulum KTSP di kelas XII SMA semester ganjil. 106

research and development untuk mengembangkan perangkat pembelajaran berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan Lembar Kegiatan Siswa (LKS)

research and development untuk mengembangkan perangkat pembelajaran berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan Lembar Kegiatan Siswa (LKS) BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan atau research and development untuk mengembangkan perangkat pembelajaran

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. menghasilkan suatu produk baru melalui proses pengembangan dan validasi.

BAB III METODE PENELITIAN. menghasilkan suatu produk baru melalui proses pengembangan dan validasi. BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian pengembangan (Research and Development) ini bertujuan menghasilkan suatu produk baru melalui proses pengembangan dan validasi. Produk yang dikembangkan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. untuk meningkatkan prestasi belajar matematika siswa SMP kelas VIII ini

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. untuk meningkatkan prestasi belajar matematika siswa SMP kelas VIII ini BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Pengembangan rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP) dan lembar kegiatan siswa (LKS) berbasis pendekatan saintifik pada materi lingkaran untuk

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN KALKULUS DI KELAS XI SMA DENGAN PENDEKATAN SAINTIFIK KURIKULUM 2013 SKRIPSI

PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN KALKULUS DI KELAS XI SMA DENGAN PENDEKATAN SAINTIFIK KURIKULUM 2013 SKRIPSI PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN KALKULUS DI KELAS XI SMA DENGAN PENDEKATAN SAINTIFIK KURIKULUM 2013 SKRIPSI Diajukan pada Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Negeri Yogyakarta

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Produk yang dikembangkan adalah perangkat pembelajaran berupa LKS berbasis

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Produk yang dikembangkan adalah perangkat pembelajaran berupa LKS berbasis BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Jenis penelitian yang dilakukan merupakan jenis penelitian pengembangan. Produk yang dikembangkan adalah perangkat pembelajaran berupa LKS berbasis

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. terdiri dari lima tahap yaitu Analysis (Analisis), Design (Perancangan),

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. terdiri dari lima tahap yaitu Analysis (Analisis), Design (Perancangan), BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Pengembangan perangkat pembelajaran matematika materi Bangun Ruang Sisi Lengkung dengan pendekatan Pendidikan Matematika Realistik Indonesia telah

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. dihasilkan berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan Lembar Kegiatan

BAB III METODE PENELITIAN. dihasilkan berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan Lembar Kegiatan BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan. Produk yang dihasilkan berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan Lembar Kegiatan Siswa (LKS) berbasis

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang terdiri dari lima fase

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang terdiri dari lima fase BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang terdiri dari lima fase atau tahap utama, yaitu analysis, design, development, implementation, dan evaluation

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. atau dalam bahasa Inggris disebut Research and Development (R&D).

BAB III METODE PENELITIAN. atau dalam bahasa Inggris disebut Research and Development (R&D). BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang akan dilakukan yaitu penelitian dan pengembangan atau dalam bahasa Inggris disebut Research and Development (R&D). Menurut Sugiyono (2010:297)

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. yang mengacu learning trajectory dan berorientasi pada kemampuan

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. yang mengacu learning trajectory dan berorientasi pada kemampuan BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Hasil Pengembangan Produk Pengembangan perangkat pembelajaran berbasis pemecahan masalah yang mengacu learning trajectory dan berorientasi

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Jenis penelitian yang dilakukan adalah Research and Development (R&D)

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Jenis penelitian yang dilakukan adalah Research and Development (R&D) BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Pengembangan Jenis penelitian yang dilakukan adalah Research and Development (R&D) dengan produk yang dikembangkan berupa perangkat pembelajaran berbasis

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. mengembangkan perangkat pembelajaran matematika berupa RPP dan LKS pada

BAB III METODE PENELITIAN. mengembangkan perangkat pembelajaran matematika berupa RPP dan LKS pada A. Jenis Penelitian BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang bertujuan mengembangkan perangkat pembelajaran matematika berupa RPP dan LKS

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and Development (R&D) dengan menggunakan metode pengembangan model ADDIE (Assume, Design, Development,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian dan pengembangan

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian dan pengembangan BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian dan pengembangan (Research and Development). Menurut Endang Mulyatiningsih (2012: 145) produk penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian untuk mengembangkan suatu produk. Adapun produk yang

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian untuk mengembangkan suatu produk. Adapun produk yang BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yaitu suatu proses penelitian untuk mengembangkan suatu produk. Adapun produk yang dikembangkan dalam penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and Development (R & D). Menurut Sugiyono (2007: 407), penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN PENGEMBANGAN. penelitian dan pengembangan atau Research and Development (R&D).

BAB III METODE PENELITIAN PENGEMBANGAN. penelitian dan pengembangan atau Research and Development (R&D). BAB III METODE PENELITIAN PENGEMBANGAN A. Metode Penelitian Pengembangan Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode penelitian dan pengembangan atau Research and Development (R&D). Metode

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. dengan pendekatan Pendidikan Matematika Realistik Indonesia (PMRI) pada

BAB III METODE PENELITIAN. dengan pendekatan Pendidikan Matematika Realistik Indonesia (PMRI) pada BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan. Penelitian pengembangan ini bertujuan untuk menghasilkan suatu produk berupa perangkat pembelajaran. Perangkat

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. masalah dikembangkan menurut model ADDIE yang terdiri dari Analysis, Design,

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. masalah dikembangkan menurut model ADDIE yang terdiri dari Analysis, Design, BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Hasil Pengembangan Produk Pengembangan perangkat pembelajaran berbasis pemecahan masalah yang mengacu learning trajectory dan berorientasi

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis, Subjek, dan Tempat Penelitian Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan atau Research and Development (R&D), penelitian pengembangan adalah metode penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and Development dengan model ADDIE (Analysis, Design, Development, Implementation, dan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. dalam bahasa Inggris disebut Research and Development (R&D). Menurut Wina

BAB III METODE PENELITIAN. dalam bahasa Inggris disebut Research and Development (R&D). Menurut Wina BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang akan dilakukan yaitu penelitian dan pengembangan atau dalam bahasa Inggris disebut Research and Development (R&D). Menurut Wina Sanjaya

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. dihasilkan berupa software pembelajaran matematika melalui media Macromedia Flash

BAB III METODE PENELITIAN. dihasilkan berupa software pembelajaran matematika melalui media Macromedia Flash BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitan Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan yang berorientasi pada pengembangan dan mengimplementasikan produk yang dihasilkan. Produk yang dihasilkan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan. Penelitian pengembangan adalah suatu jenis penelitian yang bertujuan untuk mengembangkan dan menghasilkan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Pada penelitian ini dihasilkan perangkat pembelajaran ditinjau dari kevalidan, kepraktisan, dan keefektifan, berikut penjabarannya berdasarkan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini termasuk penelitian pengembangan yang menghasilkan produk. Produk pengembangan berupa RPP dan LKS dengan pendekatan saintifik berbasis problem

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. A. Hasil Penelitian Prosedur pengembangan LKS materi Bangun Ruang Sisi Datar yang

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. A. Hasil Penelitian Prosedur pengembangan LKS materi Bangun Ruang Sisi Datar yang BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Prosedur pengembangan LKS materi Bangun Ruang Sisi Datar yang menggunakan pendekatan kontekstual dan berorientasi pada kemampuan berpikir kritis

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. bagian tersebut akan diuraikan sebagai berikut.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. bagian tersebut akan diuraikan sebagai berikut. BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian A.1 Hasil Uji Validitas Validitas LKS ini dilakukan pada tiga bagian, yakni validitas materi, validitas konstruksi dan validitas bahasa. Adapun hasil validasi

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Lembar Kerja Siswa (LKS) materi matriks dengan pendekatan PMR untuk siswa

BAB III METODE PENELITIAN. Lembar Kerja Siswa (LKS) materi matriks dengan pendekatan PMR untuk siswa BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah Penelitian Pengembangan untuk menghasilkan Lembar Kerja Siswa (LKS) materi matriks dengan pendekatan PMR untuk siswa kelas X SMK.

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan atau Research and

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan atau Research and BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan atau Research and Development (R&D). Produk yang akan dikembangkan dalam penelitian ini adalah perangkat

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Berdasarkan penelitian pengembangan yang telah dilakukan, diperoleh hasil

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Berdasarkan penelitian pengembangan yang telah dilakukan, diperoleh hasil A. Hasil Penelitian BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Berdasarkan penelitian pengembangan yang telah dilakukan, diperoleh hasil penelitian untuk setiap langkah sebagai berikut. 1. Analysis (Analisis)

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA HASIL PENELITIAN. A. Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA HASIL PENELITIAN. A. Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA HASIL PENELITIAN A. Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran 1. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran Perangkat pembelajaran yang dikembangkan dalam penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan (Research and Development).

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan (Research and Development). BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitain Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan (Research and Development). Penelitian pengembangan (Research and Development) adalah suatu jenis penelitian

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. LKS (Lembar Kerja Siswa) berbasis etnomatematika pada kompetensi segitiga.

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. LKS (Lembar Kerja Siswa) berbasis etnomatematika pada kompetensi segitiga. BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil penelitian Produk yang dikembangkan dalam penelitian ini adalah bahan ajar berupa LKS (Lembar Kerja Siswa) berbasis etnomatematika pada kompetensi segitiga.

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. hasil dari masing-masing analisis yang telah dilakukan.

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. hasil dari masing-masing analisis yang telah dilakukan. BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Tahap Analisis (Analysis) Pada tahap ini terdapat tiga analisis yang dilakukan, yaitu analisis kebutuhan, analisis kurikulum, dan analisis

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. materi aritmetika sosial untuk SMP kelas VII dengan model pembelajaran Group

BAB III METODE PENELITIAN. materi aritmetika sosial untuk SMP kelas VII dengan model pembelajaran Group BAB III METODE PENELITIAN A. Prosedur Pengembangan Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang bertujuan untuk mengembangkan perangkat pembelajaran matematika berupa RPP dan LKS pada materi aritmetika

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. model probing prompting pada materi segitiga dan segi empat untuk SMP kelas

BAB III METODE PENELITIAN. model probing prompting pada materi segitiga dan segi empat untuk SMP kelas BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang bertujuan mengembangkan perangkat pembelajaran dengan pendekatan kontekstual dan model probing prompting

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Segitiga dan Segiempat untuk siswa SMP sekaligus mengetahui. kevalidan, keefektifan, dan kepraktisannya.

BAB III METODE PENELITIAN. Segitiga dan Segiempat untuk siswa SMP sekaligus mengetahui. kevalidan, keefektifan, dan kepraktisannya. BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang bertujuan untuk mengembangkan perangkat pembelajaran berupa RPP dan LKS matematika dengan menggunakan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. dikembangkan dalam penelitian ini adalah perangkat pembelajaran yang terdiri

BAB III METODE PENELITIAN. dikembangkan dalam penelitian ini adalah perangkat pembelajaran yang terdiri BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitain Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian pengembangan, yaitu penelitian yang digunakan untuk mengembangkan suatu produk. Produk yang dikembangkan

Lebih terperinci

BAB V SIMPULAN DAN SARAN. dikembangkan, dapat disimpulkan sebagai berikut: 1. Pengembangan modul himpunan dengan pendekatan Pendidikan

BAB V SIMPULAN DAN SARAN. dikembangkan, dapat disimpulkan sebagai berikut: 1. Pengembangan modul himpunan dengan pendekatan Pendidikan 134 BAB V SIMPULAN DAN SARAN A. Simpulan Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan terhadap modul yang dikembangkan, dapat disimpulkan sebagai berikut: 1. Pengembangan modul himpunan dengan pendekatan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian pada skripsi ini adalah penelitian pengembangan, model yang

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian pada skripsi ini adalah penelitian pengembangan, model yang BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian pada skripsi ini adalah penelitian pengembangan, model yang digunakan adalah model pengembangan atau Research and Development (R&D). Metode penelitian

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI PROSES PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN. A. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran

BAB IV DESKRIPSI PROSES PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN. A. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran BAB IV DESKRIPSI PROSES PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN A. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran Dalam penelitian ini perangkat pembelajaran yang dikembangkan meliputi Rencana Pelaksanaan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian pengembangan. Hasil dari

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian pengembangan. Hasil dari BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian pengembangan. Hasil dari penelitian ini adalah RPP dan Lembar Kegiatan Siswa (LKS) berbasis pemecahan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Pengembangan LKS berbasis masalah yang berorientasi pada kemampuan

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Pengembangan LKS berbasis masalah yang berorientasi pada kemampuan BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Pengembangan LKS berbasis masalah yang berorientasi pada kemampuan penalaran matematis siswa SMP kelas VII pada materi himpunan dilakukan dengan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Pengembangan dengan model ADDIE (Analysis, Design, Develop, Implement,

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Pengembangan dengan model ADDIE (Analysis, Design, Develop, Implement, BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Jenis penelitian yang dilakukan oleh peneliti adalah Penelitian Pengembangan dengan model ADDIE (Analysis, Design, Develop, Implement, Evaluation).

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian. siswa (LKS) berbasis problem based learning (PBL) pada kompetensi statistika

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian. siswa (LKS) berbasis problem based learning (PBL) pada kompetensi statistika BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Pengembangan rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP) dan lembar kegiatan siswa (LKS) berbasis problem based learning (PBL) pada kompetensi statistika

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. terdiri dari tahap analysis (analisis), design (perancangan), development

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. terdiri dari tahap analysis (analisis), design (perancangan), development A. Hasil Penelitian BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Prosedur pengembangan perangkat pembelajaran materi Logika dengan menggunakan pendekatan kontekstual ini dilakukan dengan model ADDIE yang terdiri

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. Lokasi penelitian ini di Bandar Lampung. Subjek pada tahap studi lapangan

III. METODOLOGI PENELITIAN. Lokasi penelitian ini di Bandar Lampung. Subjek pada tahap studi lapangan III. METODOLOGI PENELITIAN A. Lokasi dan Subjek Penelitian Lokasi penelitian ini di Bandar Lampung. Subjek pada tahap studi lapangan adalah guru dan siswa di tiga SMA Negeri dan tiga SMA Swasta di Bandar

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. open-ended pada materi Bangun Datar Segiempat kelas VII Sekolah Menengah

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. open-ended pada materi Bangun Datar Segiempat kelas VII Sekolah Menengah BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian pengembangan dengan produk yang dihasilkan berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. dengan pendekatan kontekstual dan model pembelajaran probing prompting pada

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. dengan pendekatan kontekstual dan model pembelajaran probing prompting pada BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Pelaksanaan Penelitian Penelitian yang dilakukan adalah pengembangan perangkat pembelajaran dengan pendekatan kontekstual dan model pembelajaran

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Desain Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian eksperimen semu (Quasi Experiment). Perlakuan pembelajaran yang diberikan adalah pembelajaran matematika

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan atau Research and Development (R&D) yang bertujuan untuk mengembangkan perangkat pembelajaran berupa RPP

Lebih terperinci

BAB III METODELOGI PENELITIAN. Dikatakan kuasi eksperimen karena subjek penelitian tidak diacak sepenuhnya.

BAB III METODELOGI PENELITIAN. Dikatakan kuasi eksperimen karena subjek penelitian tidak diacak sepenuhnya. BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODELOGI PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini termasuk jenis penelitian kuasi eksperimen. Penelitian kuasi eksperimen adalah penelitian yang mendekati eksperimen

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. kurikulum, dan analisis siswa.

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. kurikulum, dan analisis siswa. BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Model pengembangan yang digunakan pada penelitian ini adalah model pengembagan ADDIE dengan tahapan Analysis (Analisis), Design (Perancangan),

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. Setelah dilakukan penelitian, diperoleh naskah final LKS dengan hasil

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. Setelah dilakukan penelitian, diperoleh naskah final LKS dengan hasil BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Setelah dilakukan penelitian, diperoleh naskah final LKS dengan hasil sebagai berikut. A.1 Hasil Uji Validitas Validitas LKS terdiri dari tiga bagian yaitu

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN Bab ini akan membahas tentang jenis penelitian yang digunakan, subyek penelitian, desain pengembangan, sumber data, teknik dan instrument pengumpulan data, serta analisis data.

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN. langkah pengembangan yaitu menganalisis kurikulum. digambarkan dalam bentuk bagan sebagai berikut.

BAB III METODE PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN. langkah pengembangan yaitu menganalisis kurikulum. digambarkan dalam bentuk bagan sebagai berikut. BAB III METODE PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN A. Model Penelitian dan Pengembangan Model penelitian pengembangan yang dipilih untuk pengembangan LKS yaitu model penelitian 4-D yang dikemukakan oleh Thiagarajan,

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran 77 BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA A. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran Perangkat pembelajaran yang dikembangkan dalam penelitian ini meliputi Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP),

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Bab ini membahas tentang hasil penelitian dan pembahasan. Hasil penelitian ini meliputi: bagaimana cara mengembangkan multimedia interaktif, kevalidan multimedia

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. dan pengembangan (Research and Development). Menurut Sugiyono (2013)

III. METODOLOGI PENELITIAN. dan pengembangan (Research and Development). Menurut Sugiyono (2013) 32 III. METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode penelitian dan pengembangan (Research and Development). Menurut Sugiyono (2013) metode

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. pengembangan atau Research and Development (R&D). Menurut. dengan pendekatan problem solving pada materi himpunan untuk

BAB III METODE PENELITIAN. pengembangan atau Research and Development (R&D). Menurut. dengan pendekatan problem solving pada materi himpunan untuk BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian pengembangan atau Research and Development (R&D). Menurut Sugiyono (2015: 407), metode penelitian pengembangan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 46 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Tahap Persiapan a. Hasil Validasi Perangkat Pembelajaran Penelitian ini dilaksanakan di kelas VII SMP Nahdlatul Ulama Palembang pada tahun ajaran 2015/2016.

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. Lokasi penelitian di Bandar Lampung. Subjek pada tahap studi lapangan adalah

III. METODOLOGI PENELITIAN. Lokasi penelitian di Bandar Lampung. Subjek pada tahap studi lapangan adalah III. METODOLOGI PENELITIAN A. Lokasi dan Subjek Penelitian Lokasi penelitian di Bandar Lampung. Subjek pada tahap studi lapangan adalah guru dan siswa di tiga SMA Negeri dan tiga SMA Swasta di Bandar Lampung

Lebih terperinci

Pengembangan Perangkat Pembelajaran Berbasis Realistic Mathematics Education (RME) Untuk Siswa SMP Materi Teorema Pythagoras

Pengembangan Perangkat Pembelajaran Berbasis Realistic Mathematics Education (RME) Untuk Siswa SMP Materi Teorema Pythagoras SEMINAR NASIONAL MATEMATIKA DAN PENDIDIKAN MATEMATIKA UNY 2016 Pengembangan Perangkat Pembelajaran Berbasis Realistic Mathematics Education (RME) Untuk Siswa SMP Materi Teorema Pythagoras Sukmo Purwo Diharto

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. Metode penelitian yang digunakan dalam pengembangan Lembar Kerja Siswa

III. METODOLOGI PENELITIAN. Metode penelitian yang digunakan dalam pengembangan Lembar Kerja Siswa 35 III. METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian yang digunakan dalam pengembangan Lembar Kerja Siswa berbasis pendekatan saintifik menggunakan model discovery learning ini adalah metode

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan R & D (Research and

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan R & D (Research and BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan R & D (Research and Develepment). Penelitian R & D (Research and Develepment) adalah suatu proses atau

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Waktu Pengembangan Film Pembelajaran

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Waktu Pengembangan Film Pembelajaran 54 BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA A. Deskripsi Waktu Pengembangan Film Pembelajaran Media pembelajaran yang dikembangkan dalam penelitian ini adalah film pembelajaran. Model pengembangan film pembelajaran

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. (RME) berbasis Teori Multiple Intelligence Howard Gardner. Waktu : 23 Maret April 2016

BAB III METODE PENELITIAN. (RME) berbasis Teori Multiple Intelligence Howard Gardner. Waktu : 23 Maret April 2016 BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah pengembangan. Produk yang dihasilkan berupa RPP (Rencana Pelaksanaan Pembelajaran) dan LKS (Lembar Kegiatan Siswa) dengan pendekatan

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA A. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran Perangkat pembelajaran yang dikembangkan dalam penelitian ini meliputi Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP),

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA A. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran Perangkat pembelajaran yang dikembangkan dalam penelitian ini meliputi Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP),

Lebih terperinci

Jenis penelitian ini adalah eksperimen semu atau kuasi eksperimen. Penelitian. kemampuan berpikir kreatif dan rasa ingin tahu peserta didik.

Jenis penelitian ini adalah eksperimen semu atau kuasi eksperimen. Penelitian. kemampuan berpikir kreatif dan rasa ingin tahu peserta didik. AB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah eksperimen semu atau kuasi eksperimen. Penelitian ini mendeskripsikan tentang keefektifan pendekatan saintifik

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN

BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN 47 BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN A. Proses Pengembangan Langkah-langkah yang dilakukan dan hasil yang diperoleh pada penelitian ini dijelaskan sebagai berikut. 1. Tujuan Pada tahap ini dilakukan tujuan

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN BERBASIS PENDEKATAN MATEMATIKA REALISTIK UNTUKMENINGKATKAN KEMAMPUAN REPRESENTASI MATEMATIK DAN SELF EFFICACY

PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN BERBASIS PENDEKATAN MATEMATIKA REALISTIK UNTUKMENINGKATKAN KEMAMPUAN REPRESENTASI MATEMATIK DAN SELF EFFICACY PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN BERBASIS PENDEKATAN MATEMATIKA REALISTIK UNTUKMENINGKATKAN KEMAMPUAN REPRESENTASI MATEMATIK DAN SELF EFFICACY SISWA Nursahara Dosen Pendidikan Matematika Fakultas Keguruan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENGEMBANGAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENGEMBANGAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENGEMBANGAN DAN PEMBAHASAN A. Penyajian dan Analisis Data Hasil Penelitian 1. Penelitian dan Pengumpulan Data Penelitian dan pengumpulan data merupakan tahap awal dalam pengembangan media

Lebih terperinci

Pengembangan Perangkat Pembelajaran dengan Pendekatan Pendidikan Matematika Realistik Indonesia pada Materi Lingkaran untuk Siswa Kelas VIII SMP

Pengembangan Perangkat Pembelajaran dengan Pendekatan Pendidikan Matematika Realistik Indonesia pada Materi Lingkaran untuk Siswa Kelas VIII SMP SEMINAR MATEMATIKA DAN PENDIDIKAN MATEMATIKA UNY 2017 M-70 Pengembangan Perangkat Pembelajaran dengan Pendekatan Pendidikan Matematika Realistik Indonesia pada Materi Lingkaran untuk Siswa Kelas VIII SMP

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA SISWA BERBASIS PENDEKATAN CONTEXTUAL TEACHING AND LEARNING UNTUK MEMFASILITASI KEMAMPUAN KONEKSI SISWA SMP/MTs

PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA SISWA BERBASIS PENDEKATAN CONTEXTUAL TEACHING AND LEARNING UNTUK MEMFASILITASI KEMAMPUAN KONEKSI SISWA SMP/MTs PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA SISWA BERBASIS PENDEKATAN CONTEXTUAL TEACHING AND LEARNING UNTUK MEMFASILITASI KEMAMPUAN KONEKSI SISWA SMP/MTs Lussy Midani Rizki 1), Risnawati 2), Zubaidah Amir MZ 3) 1) UIN

Lebih terperinci

LAMPIRAN A Data Hasil Tahap Analysis dan Design

LAMPIRAN A Data Hasil Tahap Analysis dan Design LAMPIRAN 122 LAMPIRAN A Data Hasil Tahap Analysis dan Design A.1. A.2. A.3. Hasil Perumusan Indikator Pencapaian Kompetensi dan Tujuan Pembelajaran. Hasil Analisis Konsep Hasil Penyusunan Peta Kebutuhan

Lebih terperinci

BAB V PEMBAHASAN. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran. RPP tersebut telah valid dan layak digunakan dengan sedikit revisi. Walaupun

BAB V PEMBAHASAN. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran. RPP tersebut telah valid dan layak digunakan dengan sedikit revisi. Walaupun BAB V PEMBAHASAN A. Kevalidan Perangkat Pembelajaran 1. Rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP) Rencana Pelaksanaan Pembelajaran yang dikembangkan pada penelitian ini memiliki rata-rata total kevalidan

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA A. Deskripsi Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran Dalam penelitian ini perangkat pembelajaran yang dikembangkan meliputi Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP),

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. atau Research and Development (R&D), yang bertujuan untuk

BAB III METODE PENELITIAN. atau Research and Development (R&D), yang bertujuan untuk BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini merupakan jenis metode penelitian dan pengembangan atau Research and Development (R&D), yang bertujuan untuk mengembangkan produk yang akan

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran. 1. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran. 1. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA A. Deskripsi Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran 1. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran Perangkat pembelajaran yang dikembangkan dalam penelitian

Lebih terperinci

BAB V PEMBAHASAN. A. Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran. (define), perancangan (design), pengembangan (development), dan penyebaran

BAB V PEMBAHASAN. A. Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran. (define), perancangan (design), pengembangan (development), dan penyebaran 202 BAB V PEMBAHASAN A. Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran Proses pengembangan perangkat pembelajaran matematika menggunakan model pembelajaran MMP dengan strategi TTW mengacu pada pengembangan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Hasil Penelitian 4.1.1. Pelaksanaan Tindakan Pada bagian pelaksanaan tindakan, akan diuraikan empat subbab yaitu kondisi awal, siklus 1, siklus 2 dan pembahasan

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN. yaitu analysis, design, development, implementation, dan evaluation. Berikut

BAB IV PEMBAHASAN. yaitu analysis, design, development, implementation, dan evaluation. Berikut BAB IV PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Sesuai dengan model pengembangan ADDIE, prosedur yang dilakukan dalam penelitian pengembangan multimedia interaktif ini meliputi lima tahap, yaitu analysis, design,

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN PENELITIAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN PENELITIAN BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN PENELITIAN Pada bab ini akan diuraikan tentang hasil dan analisis dari pengembangan perangkat pembelajaran materi geometri dengan hands on activity. Penelitian ini dilakukan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. dari 5 (lima) tahap. Tahapan-tahapan dalam pengembangan berupa media pembelajaran berbasis

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. dari 5 (lima) tahap. Tahapan-tahapan dalam pengembangan berupa media pembelajaran berbasis BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Hasil penelitian pengembangan menggunakan model pengembangan ADDIE yang terdiri dari 5 (lima) tahap. Tahapan-tahapan dalam pengembangan berupa

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. segi empat dengan pendekatan problem solving (pemecahan masalah) yang telah

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. segi empat dengan pendekatan problem solving (pemecahan masalah) yang telah BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Berdasarkan penelitian mengenai pengembangan modul matematika materi segi empat dengan pendekatan problem solving (pemecahan masalah) yang telah

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN Bab ini akan membahas tentang jenis penelitian yang digunakan, subjek penelitian, desain pengembangan yang dilakukan, sumber data, teknik dan instrumen pengumpulan data, serta

Lebih terperinci

BAB V PEMBAHASAN. A. Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran. tanggal 06 Januari 2014 s/d 07 Januari Model pengembangan perangkat

BAB V PEMBAHASAN. A. Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran. tanggal 06 Januari 2014 s/d 07 Januari Model pengembangan perangkat BAB V PEMBAHASAN A. Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran Rangkaian proses pengembangan perangkat pembelajaran matematika yang mengintegrasikan teori vygotsky dan teori ibnu khaldun dilakukan mulai

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis Penelitian ini adalah eksperimen semu. Penelitian ini bertujuan untuk

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis Penelitian ini adalah eksperimen semu. Penelitian ini bertujuan untuk BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis Penelitian ini adalah eksperimen semu. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui efektivitas model pembelajaran reciprocal teaching dengan strategi peta

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan ( research and

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan ( research and BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan ( research and development). Menurut Sugiyono (2011 : 297) metode penelitian dan pengembangan adalah metode

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Deskripsi Kegiatan Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di MTs Patra Mandiri Palembang terhitung mulai tanggal 18 Agustus 2015 s/d 28 Agustus

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian yang digunakan adalah penelitian pengembangan. Fokusnya adalah pengembangan perangkat pembelajaran dengan pendekatan Model-Eliciting Activities

Lebih terperinci

BAB V PEMBAHASAN. A. Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran. Semmel, dan Semmel (1974) 4-D yang meliputi kegiatan pendefinisian

BAB V PEMBAHASAN. A. Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran. Semmel, dan Semmel (1974) 4-D yang meliputi kegiatan pendefinisian BAB V PEMBAHASAN A. Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran Proses pengembangan perangkat pembelajaran dengan model investigasi kelompok mengacu pada model pengembangan pembelajaran Thiagarajan, Semmel,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENGEMBANGAN. ADDIE (Analysis-Design-Development-Implementation-Evaluation). Model

BAB III METODE PENGEMBANGAN. ADDIE (Analysis-Design-Development-Implementation-Evaluation). Model 3.1 Model Pengembangan BAB III METODE PENGEMBANGAN Model pengembangan yang akan peneliti gunakan adalah model ADDIE (Analysis-Design-Development-Implementation-Evaluation). Model ini dikembangkan oleh

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Model Penelitian Penelitian ini menggunakan metode penelitian pengembangan (Research and Development). Alasan penggunaan jenis metode ini didasarkan pada pemikiran bahwa R&D

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN MODEL DISCOVERY LEARNING UNTUK MELATIH KEMAMPUAN KOMUNIKASI MATEMATIKA TULIS SISWA DI KELAS VIII

PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN MODEL DISCOVERY LEARNING UNTUK MELATIH KEMAMPUAN KOMUNIKASI MATEMATIKA TULIS SISWA DI KELAS VIII PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN MODEL DISCOVERY LEARNING UNTUK MELATIH KEMAMPUAN KOMUNIKASI MATEMATIKA TULIS SISWA DI KELAS VIII Rahma Dwi Khoirunnisa 1), Tatag Yuli Eko Siswono 2) 1) Mahasiswa Program

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Penelitian ini merupakan penelitian quasi eksperiment yang dilakukan di

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Penelitian ini merupakan penelitian quasi eksperiment yang dilakukan di BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Hasil Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian quasi eksperiment yang dilakukan di SMP Negeri 1 Berbah dengan kelas VIII D sebagai kelas eksperimen

Lebih terperinci

Pengembangan Lembar Kegiatan Siswa Materi Garis dan Sudut dengan Pendekatan Inquiry Berbantuan Software Wingeom

Pengembangan Lembar Kegiatan Siswa Materi Garis dan Sudut dengan Pendekatan Inquiry Berbantuan Software Wingeom SEMINAR NASIONAL MATEMATIKA DAN PENDIDIKAN MATEMATIKA UNY 2015 Pengembangan Lembar Kegiatan Siswa Materi Garis dan Sudut dengan Pendekatan Inquiry Berbantuan Software Wingeom Dyah Pradipta 1, Kuswari Hernawati

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. LKS kimia model inkuiri terpimpin pada materi pokok kelarutan dan hasil kali

III. METODE PENELITIAN. LKS kimia model inkuiri terpimpin pada materi pokok kelarutan dan hasil kali III. METODE PENELITIAN A. Rencana Pelaksanaan Penelitian Pengembangan yang dilakukan adalah pengembangan media pembelajaran berupa LKS kimia model inkuiri terpimpin pada materi pokok kelarutan dan hasil

Lebih terperinci