BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. yang mengacu learning trajectory dan berorientasi pada kemampuan

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. yang mengacu learning trajectory dan berorientasi pada kemampuan"

Transkripsi

1 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Hasil Pengembangan Produk Pengembangan perangkat pembelajaran berbasis pemecahan masalah yang mengacu learning trajectory dan berorientasi pada kemampuan pemecahan masalah dikembangkan menurut model ADDIE yang terdiri dari Analysis, Design, Development, Implementation dan Evaluation. Penjabaran dari masing-masing tahapan tersebut dapat dituliskan sebagai berikut. a. Hasil Tahap Analysis (Analisis) 1) Analisis kebutuhan perangkat pembelajaran Setelah melakukan observasi dan wawancara dengan guru matematika kelas VIII di MTs Negeri Yogyakarta 1 terkait ketersediaan perangkat pembelajaran yang ada terhadap materi sistem persamaan linear dua variabel (SPLDV), diperoleh bahwa secara umum perangkat pembelajaran yang tersedia adalah buku paket dan lembar kerja siswa (LKS) yang berisi materi dan latihan soal yang belum dapat memfasilitasi siswa dalam mengkonstruksi pengetahuannya. Perangkat tersebut hanya berisi materi dan latihan soal yang membuat siswa memiliki kebiasaan menghafal, sehingga apabila soal yang diberikan adalah tipe soal variasi siswa merasa kesulitan. 81

2 2) Analisis kurikulum Analisis kurikulum yang dilakukan meliputi analisis materi pokok, kompetensi inti (KI) dan kompetensi dasar (KD) sesuai kurikulum 2013 pada materi SPLDV untuk menjabarkan beberapa indikator sebagai acuan dalam penyusunan perangkat pembelajaran. Hasil analisis kurikulum materi SPLDV adalah sebagai berikut: Kompetensi Inti (KI) 3. Memahami dan menerapkan pengetahuan (faktual, konseptual dan prosedural) berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya terkait fenomena dan kejadian tampak mata Kompetensi Dasar (KD) 3.2. Menentukan nilai variabel persamaan linear dua variabel dalam konteks nyata 4. Mengolah, menyaji dan menalar 4.1. Membuat dan menyelesaikam dalam ranah konkret model matematika dari (menggunakan, mengurai, masalah nyata yang berkaitan merangkai, memodifikasi dan dengan persamaan linear dua membuat) dan ranah abstrak variabel (menulis, membaca, menghitung, menggambar dan mengarang) sesuai dengan yang dipelajari di skeolah dan sumber lain yang sama dalam sudut pandang/teori. Indikator : 1. Membuat dan mendefinisikan bentuk persamaan linear dua variabel 2. Menentukan selesaian persamaan-persamaan linear dua variabel 3. Membuat model matematika dari masalah yang berkaitan dengan persamaan linear dua variabel 4. Menyelesaikan permasalahan nyata yang terkait dengan persamaan linear dua variabel Tabel 9 Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar 82

3 3) Analisis karakteristik siswa Siswa SMP secara umum masuk pada tahap operasional formal yaitu mulai umur 12 tahun ke atas, mereka sudah dapat berpikir secara konseptual dan hipotesis, menurut J. Piaget (Rita Eka I., dkk., 2008: 35). Pada tahap ini berarti siswa SMP telah memiliki kemampuan mengidentifikasi termasuk mengidentifikasi permasalahan kemudian membuat dugaan sementara. Piaget dalam Muhibin Syah (1999: 67) menyatakan bahwa tahap operasional formal adalah perkembangan ranah kognitif sehingga siswa dapat menggunakan prinsip-prinsip abstrak, siswa sudah mampu menggunakan penalaran logis. Pada tahap operasional formal anak telah mampu berpikir abstrak dan logis serta dapat menganalisis dan menyelesaikan masalah nyata atau masalah simulasi yang kompleks sebagai titik awal pembelajaran. Sebelum melakukan penelitian, peneliti melakukan observasi dan wawancara. Hasil observasi dan wawancara dengan guru matematika kelas VIII E MTs Negeri Yogyakarta 1 menyatakan bahwa siswa aktif dalam pembelajaran. Hal ini terlihat saat pembelajaran berlangsung ketika ada siswa yang kurang paham terhadap materi yang diberikan guru, siswa akan bertanya. Juga siswa akan menjawab jika guru memberikan pertanyaan. Kemampuan berpikir abstrak siswa VIII E pun beragam, dari kemampuan tinggi, menengah, dan rendah. Beberapa siswa sudah dapat berpikir abstrak dan juga dapat menganalisis masalah nyata. Hal ini tampak saat guru membelajarkan penemuan rumus dan juga soal cerita, beberapa siswa 83

4 dapat mengerjakan dengan baik. Namun masih banyak siswa yang belum bisa berpikir abstrak dan menganalisis masalah nyata. Banyak siswa masih kesulitan untuk memahami soal cerita, guru harus menjelaskan berulangulang agar siswa paham. Sehingga dibutuhkan perangkat pembelajaran agar kemampuan siswa dapat berkembang secara merata. b. Hasil Tahap Design (Perancangan) Kegiatan yang telah dilakukan peneliti dalam tahap perancangan menghasilkan rancangan produk sebagai berikut : 1) Rancangan perangkat pembelajaran a) Rancangan RPP dengan pendekatan pembelajaran berbasis masalah Rancangan RPP yang dimaksud terdiri dari identitas, alokasi waktu, kompetensi inti, kompetensi dasar, indikator pencapaian kompetensi, materi pembelajaran, kegiatan pembelajaran, media/alat dan sumber belajar, dan penilaian. Rincian struktur isi rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP) yang dikembangkan adalah sebagai berikut: (1) Identitas meliputi nama sekolah, mata pelajaran, dan kelas. (2) Alokasi waktu disesuaikan dengan memperkirakan waktu yang dibutuhkan siswa untuk menguasai suatu konsep tiap kegiatan. (3) Kompetensi dasar disesuaikan dengan standar isi kurikulum (4) Indikator pencapaian kompetensi merupakan penjabaran dari kompetensi dasar pada kurikulum (5) Materi pembelajaran merupakan rangkuman materi yang akan dipelajari. 84

5 (6) Kegiatan pembelajaran memiliki uraian sebagai berikut: (a) Pendahuluan, berisi: orientasi, apersepsi, dan motivasi. (b) Kegiatan inti merupakan penjabaran kegiatan yang akan dilaksanakan guru dan siswa yaitu: (i) Orientasi pada masalah Guru membuka dengan suatu masalah nyata dan memotivasi siswa agar terlibat dalam kegiatan pemecahan masalah. Sedangkan siswa berdiskusi secara berkelompok. (ii) Pengorganisasian untuk belajar Guru bertanya jawab tentang masalah yang terdapat dalam LKS. (iii) Penyelidikan Siswa berdiskusi secara berkelompok untuk melakukan percobaan menyelesaikan masalah. (iv) Pengembangan dan penyajian hasil karya Beberapa kelompok melaporkan hasil diskusi di depan kelas dan kelompok lain memberikan tanggapan. (v) Analisis dan evaluasi proses pemecahan masalah Guru mengajak siswa untuk menganalisis cara-cara yang dilakukan dalam menyelesaikan masalah kemudian menentukan cara yang paling efektif. (7) Penutup, berisi: kesimpulan, penilaian hasil belajar, tindak lanjut, dan informasi pertemuan berikutnya. 85

6 (8) Media/alat dan sumber belajar merupakan media/alat dan sumber yang digunakan dalam pembelajaran antara lain lks dan buku. (9) Penilaian hasil belajar, berisi: bentuk, instrumen, dan contoh instrumen yang digunakan untuk mengukur ketercapaian tujuan pembelajaran. 2) Rancangan LKS dengan pendekatan pembelajaran berbasis masalah LKS disusun berdasarkan pada langkah-langkah menyiapkan LKS yang telah disajikan pada bab sebelumnya. Berikut merupakan uraian hasil pada langkah-langkah menyiapkan LKS yang telah dilaksanakan pada tahap perancangan: a) Analisis kurikulum Hasil Analisis kurikulum ini telah dilakukan pada tahap analisis yang dapat dilihat pada lampiran A.1. b) Menyusun peta kebutuhan LKS Hasil penyusunan peta kebutuhan LKS didasari dengan mengamati hasil pada tahap analisis kurikulum dan disesuaikan dengan KD yang sudah ditetapkan dalam kurukulum Peta kebutuhan untuk materi SPLDV selengkapnya dapat dilihat pada lampiran A.2. c) Menentukan judul-judul LKS Judul dari setiap LKS ditentukan oleh kompetensi dasar, indikatorindikator dan materi pokok yang diajarkan. LKS yang dikembangkan memiliki judul Lembar Kegiatan Berbasis Masalah Sistem Persamaan Linear Dua Variabel (SPLDV) Kelas VIII SMP. Penyusunan judul LKS berdasarkan pada 86

7 peta kebutuhan dan penyusunan judul kegiatan-kegiatan dalam LKS berdasarkan pada hasil analisis kurikulum. Adapun judul LKS dan judul kegiatan disajikan dalam tabel berikut: No. Judul LKS Judul Kegiatan Alokasi Waktu 1. Bentuk a. Memahami pengertian persamaan dan konsep dasar PLDV 2x40 menit linaear dua variabel (PLDV) b. Membuat persamaan dan selesaian linear dua variabel PLDV c. Membuat selesaian persamaan linear dua 2x40 menit variabel 2. Membuat model masalah dari sistem persamaan linear dua variabel (SPLDV) b. Membuat model masalah dari sistem persamaan linear dua variabel c. Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan sistem persamaan linear dua variabel 1x40 menit 2x40 menit Tabel 10 Judul-judul LKS d) Penulisan LKS Penulisan LKS dirancang berdasarkan pada langkah-langkah penulisan LKS yang telah dijelaskan pada bab sebelumnya. Berikut merupakan uraian hasil pada langkah-langkah yang telah dilaksanakan pada tahap penulisan rancangan awal LKS: (1) Penerapan kompetensi dasar dari standar kompetensi KD yang harus dikuasai oleh siswa telah tercantum dalam analisis kurikulum yang selengkapnya dapat dilihat pada lampiran A.1. 87

8 (2) Penyusunan Materi Penyusunan materi didasarkan pada kompetensi dasar pada analisis kurikulum, antara lain: (a) (b) (c) Membuat dan mendefinisikan bentuk persamaan linear dua variabel Menentukan selesaian persamaan-persamaan linear dua variabel Membuat model matematika dari masalah yang berkaitan dengan persamaan linear dua variabel (d) Menyelesaikan permasalahan nyata yang terkait dengan persamaan linear dua variabel (3) Struktur LKS Pada tahap ini, bagian LKS dibagi menjadi tiga bagian yaitu awal, isi, dan akhir. Bagian awal terdiri dari cover (sampul), halaman identitas LKS, kata pengantar, dan daftar isi. Bagian isi terdiri dari keseluruhan kegiatan yang dilakukan peserta didik untuk mendapatkan pengetahuan sesuai dengan KI/ KD materi SPLDV. Sedangkan bagian akhir terdiri dari daftar pustaka. Berikut merupakan kerangka LKS yang dihasilkan: 88

9 Bagian Cover Pendahuluan Halaman Identitas LKS Kata Pengantar Daftar Isi Bagian Isi LKS 1 Kegiatan 1 Bentuk persamaan linear dua variabel (PLDV) dan selesaian PLDV (1) Kegiatan 1.1 Memahami pengertian dan konsep dasar PLDV (2) Kegiatan 1.2 Membuat persamaan linear dua variabel Kegiatan 2 Membuat selesaian persamaan linear dua variabel LKS 2 Kegiatan 1 Membuat model masalah dari sistem persamaan linear dua variabel Bagian Penutup Kegiatan 2 Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan sistem persamaan linear dua variabel Daftar Pustaka Tabel 11 Struktur LKS 3) Referensi dan gambar-gambar yang relevan Peneliti mengumpulkan buku referensi dan gambar-gambar yang relevan dengan materi SPLDV yang digunakan dalam menyusun perangkat pembelajaran, antara lain : a) Adinawan, M.Cholik, dkk Matematika untuk SMP Kelas VIII. Jakarta: Penerbit Erlangga. 89

10 b) Dris, T.J MATEMATIKA Jilid 2 untuk SMP dan MTs Kelas VIII. Jakarta: Pusat Kurikulum dan Perbukuan, Kementerian Pendidikan Nasional. c) Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Buku Guru MATEMATIKA Kelas VIII SMP/MTs. Jakarta: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. d) Marsigit Matematika SMP Kelas VIII. Jakarta:Yudhistira. e) May, K.O Elements of Modern Mathematics. California: Addison- Wesley Pub. Co. f) Nuharini, Dwi, dkk Matematika Konsep dan Aplikasinya. Jakarta:Pusat Pembukuan Departemen Pendidikan Nasional. g) Ponco, S Matematika Kreatif Konsep dan Terapannya. Solo: Tiga Serangkai Pustaka Mandiri. 4) Instrumen penilaian perangkat pembelajaran Instrumen penilaian perangkat pembelajaran yang dihasilkan yaitu lembar penilaian RPP untuk dosen ahli, lembar penilaian LKS untuk dosen ahli, dan angket respon guru, angket respon siswa, tes hasil belajar, dan lembar observasi. Instrumen penilaian berbentuk angket berstruktur dan angket tidak berstruktur. Instrumen penelitian yang telah disusun telah dikonsultasikan kepada dosen pembimbing kemudian divalidasi oleh dosen ahli. Validasi instrumen penilaian perangkat pembelajaran dilakukan oleh Ibu Eminugroho Ratna Sari, M.Sc. selaku validator. Butir-butir instrumen yang tidak valid direvisi sesuai 90

11 saran validator. Instrumen penilaian yang telah valid digunakan untuk menilai perangkat pembelajaran. Instrumen penilaian tersebut antara lain: a) Instrumen Penilaian RPP Instrumen penilaian RPP yang dihasilkan berupa lembar penilaian untuk dosen ahli untuk mengetahui kesesuaian RPP dengan kajian teori tentang komponen RPP pada bab sebelumnya. Bentuk lembar penilaian RPP yang digunakan dalam penelitian ini adalah angket berstruktur dan tidak berstruktur. Angket berstruktur menggunakan skala Likert dengan skala 5 (sangat baik), 4 (baik), 3 (cukup baik), 2 (kurang), dan 1 (sangat kurang). Angket tidak terstruktur digunakan agar validator memberikan uraian bagian yang salah dan saran terkait produk sebagai bahan revisi. Aspek penilaian dalam lembar penilaian RPP meliputi aspek identitas, indikator dan tujuan pembelajaran, pemilihan materi, pemilihan pendekatan dan model pembelajaran, kesesuaian kegiatan pembelajaran dengan pendekatan problem based learning, dan pemilihan sumber belajar dan penilaian hasil belajar. Hasil instrumen penilaian RPP selengkapnya dapat dilihat di lampiran B.3. b) Instrumen Penilaian LKS (1) Kevalidan LKS oleh ahli materi Instrumen Penilaian LKS yang dihasilkan berupa lembar penilaian untuk dosen ahli untuk mengetahui kevalidan LKS pada aspek materi. Bentuk lembar penilaian LKS untuk dosen ahli yang digunakan dalam penelitian ini adalah angket berstruktur dan tidak berstruktur. Angket 91

12 berstruktur menggunakan skala Likert dengan skala 5 (sangat baik), 4 (baik), 3 (cukup baik), 2 (kurang), dan 1 (sangat kurang). Angket tidak terstruktur digunakan agar validator memberikan saran dan kritik terkait produk sebagai bahan revisi. Aspek penilaian dalam lembar penilaian LKS meliputi aspek kelayakan isi, kesesuaian penyajian dengan pendekatan pembelajaran dan kesesuaian dengan syarat didaktis. Hasil instrumen penilaian LKS selengkapnya dapat dilihat di lampiran B.6. (2) Kevalidan LKS oleh ahli media Instrumen Penilaian LKS yang dihasilkan berupa lembar penilaian untuk dosen ahli untuk mengetahui kevalidan LKS pada aspek media. Bentuk lembar penilaian LKS untuk dosen ahli yang digunakan dalam penelitian ini adalah angket berstruktur dan tidak berstruktur. Angket berstruktur menggunakan skala Likert dengan skala 5 (sangat baik), 4 (baik), 3 (cukup baik), 2 (kurang), dan 1 (sangat kurang). Angket tida k terstruktur digunakan agar validator memberikan saran dan kritik terkait produk sebagai bahan revisi. Aspek penilaian dalam lembar penilaian LKS meliputi aspek kesesuaian dengan syarat konstruksi (kebahasaan) dan kesesuaian dengan syarat teknis (kegrafikaan). Hasil instrumen penilaian LKS selengkapnya dapat dilihat di lampiran B.9. 92

13 (3) Kepraktisan LKS Instrumen Penilaian LKS yang dihasilkan berupa angket respon guru, angket respon siswa, dan lembar observasi keterlaksanaan pembelajaran untuk mengetahui kepraktisan LKS pada aspek materi dan media. Angket untuk guru yang digunakan dalam penelitian ini adalah angket berstruktur. Angket respon guru dan siswa merupakan angket berstruktur menggunakan skala Likert dengan skala 4 (sangat setuju), 3 (setuju), 2 (tidak setuju), dan 1 (sangat tidak setuju). Lembar observasi kegiatan guru dan siswa yang digunakan dalam penelitian ini berupa angket berstruktur menggunakan skala Likert dengan skala 4 (sangat baik), 3 (baik), 2 (kurang), dan 1 (sangat kurang). Aspek penilaian dalam lembar penilaian LKS dengan angket guru meliputi aspek kesesuain isi, kesesuaian dengan pengembangan diri siswa, dan keefektifan penggunaan. Hasil instrumen penilaian LKS selengkapnya dapat dilihat di lampiran B.12. Aspek penilaian dalam lembar penilaian LKS dengan angket respon siswa meliputi aspek kesesuaian penggunaan bahasa dan kalimat serta tampilan LKS, penggunaan LKS dalam pembelajaran, dan materi LKS. Hasil instrumen penilaian LKS selengkapnya dapat dilihat di lampiran B.15. Instrumen Penilaian LKS yang dihasilkan berupa lembar observasi untuk menilai kegiatan guru dan siswa dalam pembelajaran yang sesuai dengan fase-fase pembelajaran berbasis masalah. Lembar observasi 93

14 kegiatan guru selengkapnya dapat dilihat pada lampiran B.16 dan kegiatan siswa pada lampiran B.17. (4) Keefektifan LKS Lembar penilaian keefektifan LKS ini didasarkan pada ketuntasan klasikal siswa dengan soal tes hasil belajar. Bentuk lembar penilaian yang digunakan dalam penelitian ini adalah angket berstruktur dan tidak berstruktur. Angket berstruktur menggunakan bentuk Valid (1) dan Tidak valid (0) pada bentuk soal uraian. Angket tidak terstruktur pada soal uraian digunakan agar validator memberikan saran dan kritik terkait produk sebagai bahan revisi. Hasil instrumen penilaian untuk soal tes hasil belajar selengkapnya dapat dilihat di lampiran B.19. c. Hasil Tahap Development (Pengembangan) Hasil dari tahap pengembangan meliputi: 1) Pengembangan rancangan a) RPP berbasis masalah RPP yang dirancang dalam penelitian ini terdiri dari 4 RPP yang seluruhnya mengacu pada standar proses pembelajaran berbasis masalah. Pada kegiatan inti dan kegiatan penutup dalam setiap RPP disusun dengan langkah-langkah pendekatan pembelajaran berbasis masalah. Hal ini tampak dalam: (1) Pembelajaran berorientasi pada masalah yaitu Siswa diminta untuk mendefinisikan... 94

15 (2) Siswa bekerja secara berkelompok yaitu Siswa mengelompok menjadi 8 kelompok dengan tiap kelompok beranggotakan 3-4 orang (3) Pengorganisasian siswa untuk belajar yaitu Siswa diminta untuk melakukan pembatasan dan pengorganisasian tugas belajar... (4) Penyelidikan yaitu Siswa diminta untuk mengumpulkan informasi..., siswa diminta mencoba menyelesaikan..., siswa diminta untuk menyimpulkan... (5) Pengembangan dan penyajian hasil karya yaitu Siswa diminta merancang hasil karya..., siswa diminta mempresentasikan hasil karya... (6) Analisis dan evaluasi terhadap langkah-langkah pemecahan masalah yaitu Siswa melakukan refleksi terhadap penyelidikan... Rincian RPP tersebut diuraikan sebagai berikut: (1) RPP Pertemuan 1 Berisi materi mengenai pengertian dan konsep dasar persamaan linear dua variabel (PLDV) serta membuat model masalah dari persamaan linear dua variabel (PLDV). (2) RPP Pertemuan 2 Berisi materi mengenai membuat selesaian persamaan linear dua variabel (PLDV). 95

16 (3) RPP Pertemuan 3 Berisi materi mengenai membuat sistem persamaan linear dua variabel (SPLDV). (4) RPP Pertemuan 4 Berisi materi mengenai menyelesaiakan sistem persamaan linear dua variabel (SPLDV) dengan metode grafik, subtitusi, eliminasi, dan campuran subtitusi dan eliminasi. b) Lembar kerja siswa (LKS) berbasis masalah (1) Cover LKS Cover LKS terdapat di awal halaman. Cover LKS terdiri atas judul, pendekatan yang digunakan, kurikulum materi, gambar pendukung, sasaran LKS berupa kelas dan semester pengguna, nama penulis dan kolom identitas pemilik LKS. Identitas pemilik LKS terdiri dari nama dan kelas. Gambar 2 Cover LKS 96

17 (2) Halaman Identitas LKS Halaman identitas LKS berisi informasi penyusunan LKS antara lain penulis LKS, pembimbing penyusunan LKS, nama validator, nama desainer LKS, serta program yang digunakan dalam penyusunan LKS. Gambar 3 Halaman Identitas LKS (3) Kata Pengantar Kata pengantar berisi ungkapan rasa syukur atas tersusunnya LKS.Pada bagian kata pengantar ini juga diucapkan terima kasih kepada pihak yang membantu penyusunan LKS. 97

18 Gambar 4 Kata Pengantar (4) Daftar Isi Daftar isi memberikan informasi tentang apa saja yang ada dalam LKS disertai dengan adanya nomor halaman untuk mempermudah pencarian Gambar 5 Daftar Isi 98

19 (5) Lembar Kegiatan Siswa Lembar kegiatan pada pengembangan LKS ini terdiri dari dua bagian yaitu: (a) Lembar kegiatan siswa 1 Lembar kegiatan 1 berisi tentang bentuk persamaan linear dua variabel (PLDV) dan selesaian PLDV yang memuat tiga kegiatan yaitu: (i) Kegiatan 1.1 tentang memahami pengertian dan konsep dasar PLDV (ii) Kegiatan 1.2 tentang membuat persamaan linear dua variabel (iii) Kegiatan 2 tentang membuat selesaian persamaan linear dua variabel (b) Lembar kegiatan siswa 2 Lembar kegiatan 2 berisi tentang membuat model masalah dari sistem persamaan linear dua variabel (SPLDV) yang memuat dua kegiatan yaitu: (i) Kegiatan 1 tentang membuat model masalah dari sistem persamaan linear dua variabel (ii) Kegiatan 2 tentang menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan sistem persamaan linear dua variabel Setiap LKS disusun dengan memperhatikan langkah-langkah dalam pendekatan berbasis masalah. Berdasarkan langkah-langkah 99

20 tersebut, maka LKS dikembangkan dengan bagian-bagian LKS sebagai berikut: (a) Pendahuluan (i) Judul Materi Bagian ini bertujuan untuk menginformasikan kepada siswa tentang materi yang akan dipelajari. Berikut adalah tampilan judul materi. Gambar 6 Judul Materi (ii) Kompetensi Inti Bagian ini bertujuan untuk menginformasikan kepada peserta didik tentang kompetensi inti yang akan dipelajari. Berikut adalah tampilan kompetensi inti: (iii) Kompetensi Dasar Gambar 7 Kompetensi Inti Bagian ini bertujuan untuk menginformasikan kepada peserta didik tentang kompetensi dasar apa saja yang akan dipelajari. Berikut adalah tampilan kompetensi dasar: 100

21 Gambar 8 Kompetensi Dasar (iv) Motivasi Belajar Bagian ini berisi tentang masalah nyata yang dapat memotivasi peserta didik untuk belajar materi lingkaran. Berikut adalah tampilan motivasi belajar: (v) Indikator Gambar 9 Motivasi Belajar Bagian ini berisi tentang tujuan apa saja yang harus dicapai oleh siswa setelah mempelajari LKS ini. Berikut adalah tampilan indikator: 101

22 Gambar 10 Indikator (vi) Halaman LKS Bagian ini menunjukkan halaman lembar kerja siswa. Berikut tampilan halaman LKS: Gambar 11 Halaman LKS (b) Kegiatan Inti LKS (i) Judul LKS Bagian ini bertujuan untuk memberikan gambaran kepada peserta didik tentang apa yang akan dipelajari dalam LKS. Judul 102

23 LKS ditulis dalam bentuk seperti pada tampilan berikut ini beserta indikator dan petunjuk umum. Gambar 12 Judul LKS (ii) Petunjuk Belajar Bagian ini menginformasikan kepada siswa tentang kegiatan yang akan dilakukan siswa beserta tujuan yang harus dicapai siswa dan petunjuk pengerjaan pada lembar kerja siswa secara umum. Berikut tampilan petunjuk belajar: Gambar 13 Petunjuk Belajar (iii) Kompetensi yang Akan Dicapai Bagian kompetensi dasar bertujuan untuk menginformasikan kepada siswa tentang kompetensi dasar yang 103

24 akan dipelajari pada lembar kerja siswa. Berikut tampilan kompetensi dasar: Gambar 14 Kompetensi Dasar Bagian indikator pencapaian menginformasikan kepada siswa tentang gambaran kegiatan yang akan dilakukan siswa pada lembar kerja siswa ini. Berikut tampilan indikator pencapaian: Gambar 15 Indikator Pencapaian Bagian gambar ilustrasi bertujuan untuk memberikan gambaran secara visual tentang materi yang akan dipelajari. Berikut adalah tampilan gambar ilustrasi: Gambar 16 Ilustrasi 104

25 Bagian informasi penting berisi informasi tentang apa yang harus dikerjakan siswa dalam menyelesaikan permasalahan. Dalam bagian petunjuk juga terdapat waktu pengerjaan kegiatan. Berikut tampilan informasi penting: Gambar 17 Informasi Penting (iv) Tugas-tugas dan Langkah Kerja Permasalahan dan gambar pendukung bertujuan untuk mengawali pembelajaran yang berorientasi pada masalah nyata sesuai langkah awal pada pembelajaran berbasis masalah serta gambar pendukung adalah ilustrasi visual dari permasalahan yang ada. Berikut adalah tampilan permasalahan dan gambar pendukung: Gambar 18 Permasalahan dan Gambar Pendukung 105

26 Kegiatan pemecahan masalah merupakan inti dari kegiatan pembelajaran karena pada tahap ini peserta didik melakukan serangkaian kegiatan untuk menyelesaikan permasalahan. Berikut adalah tampilan kegiatan pemecahan masalah: Gambar 19 Kegiatan Pemecahan Masalah Bagian kesimpulan merupakan kegiatan akhir dari pemecahan masalah dimana peserta menuliskan kesimpulan akhir dari permasalahan yang diberikan. Berikut adalah kolom kesimpulan: Gambar 20 Kesimpulan 106

27 Kesimpulan dari permasalahan selanjutnya akan dipresentasikan oleh perwakilan kelompok siswa ke depan kelas. Berikut adalah perintah presentasi: Gambar 21 Perintah Presentasi (c) Penutup Pada bagian akhir LKS terdapat daftar pustaka adalah bukubuku referensi yang digunakan peneliti dalam mengembangkan produk LKS. Berikut tampilan daftar pustaka: Gambar 22 Penutup 107

28 2) Penyuntingan Tahap penyuntingan dilakukan dengan berpedoman dengan kajian teori yang diterangkan pada bab sebelumnya untuk menyempurnakan pengembangan rancangan perangkat pembelajaran. Berikut adalah beberapa contoh penyuntingan yang telah dilakukan oleh peneliti: Gambar 23 Kegiatan inti dalam RPP sebelum revisi Kegiatan inti dalam RPP sebelum revisi menunjukkan bahwa langkahlangkah yang digunakan menggunakan 5 M (mengamati, menanya, mencoba, mengasosiasi, dan mengkomunikasikan). Hal ini tidak sejalan dengan judul penelitian yang memerlukan langkah-langkah pembelajaran berbasis masalah. Setelah direvisi, langkah-langkah pembelajaran dapat dilihat pada gambar berikut. 108

29 Gambar 24 Kegiatan inti dalam RPP setelah revisi Setelah direvisi, langkah-langkah pembelajaran menjadi sesuai dengan fase-fase pendekatan berbasis masalah. Langkah-langkah tersebut antara lain: orientasi pada masalah, pengorganisasian belajar, penyelidikan, mengembangkan dan menyajikan hasil karya, dan evaluasi. Gambar 25 Indikator dan Tujuan Pembelajaran dalam LKS Sebelum Revisi 109

30 Pemilihan warna dalam LKS awalnya oranye dan biru pada bagian shape (bentuk). Selain itu, tulisan yang digunakan berwarna putih. Hal ini bukan merupakan kombinasi yang baik dan kurang memancing perhatian siswa. Gambar 26 Indikator dan Tujuan Pembelajaran dalam LKS Setelah Revisi Setelah revisi, semua shape berwarna biru. Selain itu, tulisan yang semula putih diganti dengan hitam. Hal ini membuat tulisan tampak jelas dibaca oleh siswa. 3) Hasil Validasi Produk Perangkat pembelajaran yang telah disetujui oleh dosen pembimbing kemudian divalidasi oleh validator yaitu Ibu Nila Mareta Murdiyani, S.Pd., M.Sc. selaku validator RPP. Hasil validasi menunjukkan RPP layak berdasarkan aspek kevalidan dengan kriteria sangat baik dan skor total validator adalah 185, sehingga RPP dapat dikatakan layak digunakan. Dari hasil penilaian oleh validator juga diperoleh beberapa saran perbaikan. Saran 110

31 tersebut dijadikan acuan untuk merevisi RPP. Hasil penilaian RPP selengkapnya dapat dilihat di lampiran. LKS divalidasi oleh dua dosen ahli yaitu Ibu Nila Mareta Murdiyani, S.Pd., M.Sc. selaku ahli materi dan Bapak Nur Hadi Waryanto, S.Si., M.Eng. selaku ahli media. Hasil validasi menunjukkan LKS layak berdasarkan aspek kevalidan dengan kriteria cukup baik dan skor total validator adalah 126, sehingga LKS dapat dikatakan layak digunakan. Dari hasil penilaian oleh validator juga diperoleh pernyataan bahwa LKS dinyatakan layak untuk diujicobakan setelah direvisi sesuai dengan saran. Selanjutnya, saran tersebut dijadikan acuan untuk merevisi LKS. Hasil penilaian LKS selengkapnya dapat dilihat di lampiran. 4) Revisi produk Revisi produk meliputi dilakukan setelah mendapat masukan, dan saran dari validator, hasil revisi produk adalah sebagai berikut: a) Revisi RPP Revisi RPP dilakukan oleh peneliti, pembimbing, ahli materi, dan guru untuk mendapatkan RPP yang valid. Berikut adalah catatan dan revisi RPP: No Sebelum revisi Setelah revisi 1. RPP dirancang dalam 1 lembar kegiatan berisi 4 pertemuan RPP dirancang pada setiap pertemuan sebanyak 4 RPP 2. Pada bagian materi Pada bagian materi pembelajaran terjadi pembelajaran penulis kesalahan penulisan mengganti p = harga sebuah 111

32 No Sebelum revisi Setelah revisi pemisalan, tertulis p = permen permen, pembimbing merevisi bahwa p = harga sebuah permen 3. Penulisan bulan Penulis mengganti bulan pembuatan RPP pada penulisan RPP pada Januari November 4. Penulisan spasi yang Penulis membenarkan spasi tidak sesuai 5. Pada kegiatan inti terjadi Penulis merevisi pada kesalahan penulisan, kegiatan inti LKS 1 yaitu pada kegiatan Kegiatan 1.2 LKS 2 Kegiatan 1.2. Seharusnya kegiatan tersebut ada pada LKS Pada instrumen Penulis mengganti menjadi terlampir, di jawaban empat penyelesaian. tertulis ada dua penyelesaian, seharusnya empat penyelesaian. 7. Pada materi Penulis mengganti metode pembelajaran tertulis untuk menyelesaian SPLDV metode selesaian SPLDV yaitu metode grafik, yakni metode grafik, substitusi, eliminasi, dan substitusi, dan eliminasi. Seharusnya ada metode campuran subtitusi dan eliminasi juga. campuran eliminasi. substitusi dan 112

33 No Sebelum revisi Setelah revisi 8. Pada materi pembelajaran, penyelesaian menggunakan metode grafik tidak dijelaskan cara menggambar grafiknya. 9. Pada materi Penulis menambahkan langkah-langkah cara menggambar grafik untuk menyelesaikan SPLDV dengan metode grafik. Penulis mengganti pembelajaran untuk penyelesaian SPLDV dengan menyelesaian SPLDV metode eliminasi, semua dengan metode eliminasi, langkahnya menggunakan tidak semua langkah eliminasi. dengan eliminasi, ada langkah substitusi di dalamnya. Seharusnya semua langkah dengan eliminasi. 10. Pada RPP 4, pada bagian Penulis mengganti apersepsi apersepsi, tertulis yaitu mengingatkan siswa apersepsi materi terkait dengan materi persamaan garis lurus, sebelumnya, yaitu membuat seharusnya apersepsi SPLDV. adalah materi sebelumnya yaitu membuat SPLDV 11. Belum ada nama dan NIP Penulis menambahkan nama guru pada setiap RPP terang dan NIP guru pada setiap RPP 12. Kesalahan penulisan Penulisan nama guru, gelar 113

34 No Sebelum revisi Setelah revisi nama guru, gelar dan NIP dan NIP sudah sesuai Tabel 12 Revisi RPP Setelah melalui penyuntingan oleh peneliti, pembimbing, dosen ahli, dan guru, langkah selanjutnya adalah mengkategorikan. Tabel 13 adalah kategori revisi yang terdapat dalam RPP. No Kategori Jumlah Terdapat dalam 1. Redaksi 3 RPP 1 dan 2 2. Kelengkapan materi 3 RPP 3 2. Apersepsi 1 RPP 3 3. Keperluan visual 1 RPP 3 4. Nama dan NIP guru 1 Setiap RPP Tabel 13 Kategori Revisi Tabel 13 kategori revisi digunakan peneliti untuk meringkas saran dari peneliti, dosen pembimbing, dosen ahli, dan guru yang kemudian digunakan untuk acuan revisi RPP. RPP yang telah melalui beberapa tahap revisi menghasilkan RPP yang telah diimplementasikan kepada siswa MTs Negeri Yogyakarta 1. RPP selengkapnya dapat dilihat dalam lampiran. b) Revisi LKS Revisi LKS dilakukan oleh peneliti, pembimbing, ahli materi, dan guru untuk mendapatkan LKS yang valid. Berikut adalah catatan dan revisi LKS: No Sebelum revisi Setelah revisi 1. Pada bagian halaman LKS Sistem Persamaan tertulis LKS Sistem Linear Dua Variabel 114

35 No Sebelum revisi Setelah revisi Persamaan Linear Dua Variabel diubah menjadi LKS Sistem Persamaan Linear Dua Variabel Berbasis Masalah 2. Kesalahan penulisan pada petunjuk pengerjaan Penulisan petunjuk pengerjaan telah disesuaikan dengan maksud dan tujuan 3. Terdapat gambar yang tidak sesuai dengan persamaan linear dua Penggantian gambar akan sesuai dengan persamaan linear dua variabel variabel, gambar menunjukkan persamaan linear satu variabel 4. Terdapat penulisan pada salah satu perintah di LKS 2 kegiatan 2 untuk mengeliminasi bisa Penambahan cara untuk mengeliminasi yaitu dengan mengurangkan atau menjumlahkan dengan cara mengurangkan, seharusnya mengurangkan atau menjumlahkan 5. Tidak terdapat daftar Pemberian daftar pustaka pustaka 6. Gambar pada cover LKS pecah, jadi tidak jelas Gambar pada cover LKS diganti dengan gambar yang lebih jelas 7. Pemilihan warna text Warna text judul diubah 115

36 No Sebelum revisi Setelah revisi pada judul putih sehingga tidak terbaca dengan warna hitam 8. Garis pada tepi LKS Garis pada tepi LKS menggunakan garis diganti dengan garis solid putus-putus 9. Text isi harus sesuai Text isi dibuat sama dengan judul LKS dengan judul LKS 10. Kesalahan penulisan nama tokoh pada LKS 1 kegiatan 1.2 pada bagian Nama tokoh diganti sesuai dengan soal pada LKS 1 Kegiatan 1.2 kesimpulan 11. Belum ada langkah untuk menggambar grafik Diberi langkah untuk menuntun siswa menggambar grafik Tabel 14 Revisi LKS Setelah melalui penyuntingan oleh peneliti, hasil revisi dari penulis, pembimbing, dosen ahli, dan guru, langkah selanjutnya adalah mengkategorikan. Tabel 15 adalah kategori revisi yang terdapat dalam LKS. No Kategori Jumlah Terdapat dalam 1. Hal yang belum 1 LKS 2 tercantum 2. Keperluan visual 1 LKS 2 3. Kesalahan Penulisan 2 LKS 1 dan LKS 2 4. Tampilan 3 Semua LKS Tabel 15 Kategori Revisi 116

37 Tabel 15 kategori revisi digunakan peneliti untuk meringkas saran dari dosen pembimbing, dosen ahli, dan guru yang kemudian digunakan untuk acuan revisi LKS. LKS yang telah melalui beberapa tahap revisi menghasilkan LKS yang telah diimplementasikan kepada siswa MTs Negeri Yogyakarta 1. LKS selengkapnya dapat dilihat dalam lampiran. Gambar 27 Cover LKS Sebelum Revisi 117

38 Cover direvisi karena gambar pada cover pecah dan tidak jelas. Sehingga cover perlu direvisi agar gambar menjadi jelas dan menarik. Gambar 28 Cover LKS Setelah Revisi Tampilan gambar pada cover setelah direvisi menjadi jelas dan tidak pecah. Hasil akhir perangkat pembelajaran berupa RPP setelah melalui tahap penyuntingan dapat dilihat di lampiran F1, dan hasil akhir perangkat pembelajaran berupa LKS dapat dilihat di lampiran F2. d. Hasil Tahap Implementation (Implementasi) Tahap selanjutnya dari penelitian pengembangan ini adalah tahap uji coba perangkat pembelajaran berbentuk rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP) dan lembar kerja siswa (LKS) dengan pendekatan problem based learning pada materi sistem persamaan linear dua variabel (SPLDV) dalam kegiatan pembelajaran. RPP hanya diketahui oleh guru dan peneliti sedangkan LKS digunakan secara langsung oleh siswa. 118

39 Kegiatan pembelajaran dilaksanakan di kelas VIII E SMP MTs Negeri Yogyakarta 1 yang berjumlah 32 siswa. Uji coba pembelajaran menggunakan LKS dilakukan pada tanggal 9-17 Januari 2017 sebanyak lima kali pertemuan yaitu empat kali pertemuan untuk kegiatan pembelajaran, dan satu kali pertemuan untuk tes hasil belajar. Rincian pelaksanaan uji coba produk dapat dilihat pada tabel berikut: Pertemuan ke- Hari, Tanggal Produk 1 Senin, 9 Januari 2017 LKS 1 Kegiatan 1.1 dan Selasa, 10 Januari 2017 LKS 1 Kegiatan 2 3 Rabu, 11 Januari 2017 LKS 2 Kegiatan 1 4 Senin, 16 Januari 2017 LKS 2 Kegiatan 2 Tabel 16 Pelaksanaan Uji Coba Produk Pada saat implementasi perangkat pembelajaran, guru dan siswa diminta untuk mengisi angket guru dan angket respon siswa terkait dengan penggunaan LKS. Kegiatan tersebut dilakukan untuk memperoleh kelayakan perangkat pembelajaran ditinjau dari aspek kepraktisan. Data hasil angket guru dan angket respon siswa selengkapnya dapat dilihat pada lampiran. Adapun rekomendasi perbaikan perangkat pembelajaran selengkapnya dapat dilihat pada lampiran sehingga diperoleh perbaikan RPP dan LKS. Perbaikan RPP meliputi keredaksian 3, kelengkapan materi 3, kegiatan inti 1, keperluan visual 1, nama dan NIP guru 1. Sedangkan perbaikan pada LKS meliputi perbaikan hal yang belum tercantum 1, keperluan visual 1, redaksi 2, dan tampilan 3. Pelaksanaan pembelajaran matematika pada materi SPLDV dengan lembar kerja siswa yang disusun peneliti dapat dilakukan dengan lancar 119

40 walaupun menemui beberapa kendala, antara lain siswa masih kesulitan dalam memahami petunjuk dan cara penyelesaian masalah dalam LKS sehingga peran guru sebagai valisitator dan pendamping bagi siswa sangat diperlukan. Kendala lain yaitu keterbatasan waktu dalam kegiatan pembelajaran, sehingga presentasi hanya dilakukan oleh beberapa perwakilan kelompok saja. Kendalakendala dalam pelaksaan pembelajaran dengan LKS dapat diselesaikan secepatnya. Setelah melakukan kegiatan pembelajaran dengan menggunakan RPP dan LKS, peneliti mengadakan tes hasil belajar pada pertemuan kelima yaitu tanggal 17 Januari Kegiatan tes hasil belajar dilakukan siswa kelas VIII E MTs Negeri Yogyakarta 1. Soal tes hasil belajar terdiri dari 5 soal uraian. e. Hasil Tahap Evaluation (Evaluasi) Tahap pengembangan selanjutnya adalah tahap evaluasi. Evaluasi yang telah dilakukan terhadap perangkat pembelajaran berbentuk RPP dan LKS dengan pendekatan pembelajaran berbasis masalah meliput penilaian: 1) Kevalidan produk oleh ahli materi dan media Berdasarkan pengisian lembar penilaian RPP oleh dosen ahli diperoleh X = 185, x i=123 dan sbi= 27,33. Hasil penilaian RPP oleh dosen ahli mempunyai kriteria sangat baik. Hasil penilaian LKS oleh dosen ahli materi diperoleh X = 83, x i=60 dan sbi = 13,33. Penilaian kualitas, hasil penilaian LKS oleh dosen ahli materi mempunyai kriteria baik. Hasil penilaian LKS oleh dosen ahli media diperoleh X = 43, x i=36 dan sbi = 8. Kualitas hasil penilaian LKS oleh dosen ahli media mempunyai kriteria baik. Hasil penilaian LKS oleh 120

41 dosen ahli materi dan ahli media diperoleh X = 126, x i=96 dan sbi = 21,33. Hasil penilaian LKS oleh dosen ahli mempunyai kriteria baik. Dari hasil penilaian RPP dan LKS tersebut, perangkat pembelajaran tersebut dikategorikan valid. 2) Kepraktisan LKS Aspek kepraktisan dilihat dari hasil penilaian LKS oleh guru, penilaian LKS oleh siswa, serta lembar observasi keterlaksanaan pembelajaran kegiatan siswa dan guru. Hasil penilaian LKS oleh guru diperoleh X = 63, x i= 42,5 dan sbi = 8,5. Berdasarkan tabel 23 kriteria penilaian kualitas, hasil penilaian LKS oleh guru mempunyai kriteria sangat baik. Hasil penilaian LKS oleh siswa diperoleh X = 32,81, x i=27,5 dan sbi = 5,5. Berdasarkan tabel 24 kriteria penilaian kualitas, hasil penilaian LKS oleh siswa mempunyai kriteria baik. Hasil penilaian observasi kegiatan mengajar guru pada penggunaan LKS oleh observer diperoleh X = 69,75, x i= 45 dan sbi = 9. Berdasarkan tabel 26 kriteria penilaian keefektifan, hasil penilaian observasi kegiatan mengajar guru pada penggunaan LKS oleh observer mempunyai kriteria sangat baik. Hasil penilaian observasi kegiatan siswa pada penggunaan LKS oleh observer diperoleh X = 68,25, x i= 45 dan sbi = 9. Berdasarkan tabel 28 kriteria penilaian keefektifan, hasil penilaian observasi kegiatan siswa pada penggunaan LKS oleh observer mempunyai kriteria sangat baik. 3) Keefektifan LKS Dari hasil analisis tes hasil belajar diketahui bahwa persentase ketuntasan belajar klasikal kelas VIII E MTs Negeri Yogyakarta 1 sebesar 121

42 90,62%. Berdasarkan tabel 30 ketuntasan belajar klasikal, dari hasil analisis tersebut diketahui bahwa ketuntasan belajar klasikal mencapai kriteria sangat baik, sehingga dapat disimpulkan bahwa perangkat pembelajaran yang digunakan efektif. 2. Kualitas Perangkat Pembelajaran a. Analisis Kevalidan Perangkat Pembelajaran Hasil penilaian produk oleh para validator disajikan pada tabel 17. No Jenis produk Skor Skor Maksimal 1 RPP LKS oleh ahli materi LKS oleh ahli media LKS keseluruhan Tabel 17 Hasil Penilaian Validator terhadap RPP dan LKS Berdasarkan pengisian lembar penilaian RPP oleh dosen ahli diperoleh X = 185, x i=123 dan sbi= 27,33. Berdasarkan tabel 18 kriteria penilaian kualitas, hasil penilaian RPP oleh dosen ahli mempunyai kriteria sangat baik. Rentang Skor Nilai Kriteria Kualitatif X > 172,2 A Sangat baik 139,4 < X 172,2 B Baik 106,6 < X 139,4 C Cukup baik 73,8 < X 106,6 D Kurang baik X 73,8 E Sangat kurang baik Tabel 18 Kriteria Penilaian RPP 122

43 Hasil penilaian LKS oleh dosen ahli materi diperoleh X = 83, x i=60 dan sbi = 13,33. Berdasarkan tabel 19 kriteria penilaian kualitas, hasil penilaian LKS oleh dosen ahli materi mempunyai kriteria baik. Rentang Skor Nilai Kriteria Kualitatif X > 84 A Sangat baik 68 < X 84 B Baik 52 < X 68 C Cukup baik 36 < X 52 D Kurang baik X 36 E Sangat kurang baik Tabel 19 Kriteria Penilaian LKS oleh Ahli Materi Hasil penilaian LKS oleh dosen ahli media diperoleh X = 43, x i=36 dan sbi = 8. Berdasarkan tabel 20 kriteria penilaian kualitas, hasil penilaian LKS oleh dosen ahli media mempunyai kriteria baik. Rentang Skor Nilai Kriteria Kualitatif X > 50,4 A Sangat baik 40,8 < X 50,4 B Baik 31,2 < X 40,8 C Cukup baik 21,6 < X 31,2 D Kurang baik X 21,6 E Sangat kurang baik Tabel 20 Kriteria Penilaian LKS oleh Ahli Media Hasil penilaian LKS oleh dosen ahli materi dan ahli media diperoleh X = 126, x i=96 dan sbi = 21,33. Berdasarkan tabel 21 kriteria penilaian kualitas, hasil penilaian LKS oleh dosen ahli mempunyai kriteria baik. 123

44 Rentang Skor Nilai Kriteria Kualitatif X > 134,4 A Sangat baik 108,8 < X 134,4 B Baik 83,2 < X 108,8 C Cukup baik 57,6 < X 83,2 D Kurang baik X 57,6 E Sangat kurang baik Tabel 21 Kriteria Penilaian LKS b. Kepraktisan Perangkat Pembelajaran 1) Lembar penilaian guru dan lembar penilaian siswa Aspek kepraktisan dilihat dari hasil dari lembar penilaian guru dan lembar penilaian siswa. No Jenis produk Skor Skor Maksimal 1 Lembar penilaian guru Lembar penilaian siswa 32,81 44 Tabel 22 Hasil Penilaian LKS oleh Guru dan Siswa Hasil penilaian LKS oleh guru diperoleh X = 63, x i= 42,5 dan sbi = 8,5. Berdasarkan tabel 23 kriteria penilaian kualitas, hasil penilaian LKS oleh guru mempunyai kriteria sangat baik. Rentang Skor Nilai Kriteria Kualitatif X > 57,8 A Sangat baik 47,6 < X 57,8 B Baik 37,4 < X 47,6 C Cukup baik 27,2 < X 37,4 D Kurang baik X 27,2 E Sangat kurang baik Tabel 23 Kriteria Penilaian LKS oleh Guru 124

45 Hasil penilaian LKS oleh siswa diperoleh X = 32,81, x i=27,5 dan sbi = 5,5. Berdasarkan tabel 24 kriteria penilaian kualitas, hasil penilaian LKS oleh siswa mempunyai kriteria baik. Rentang Skor Nilai Kriteria Kualitatif X > 37,4 A Sangat baik 30,8 < X 37,4 B Baik 24,1 < X 30,8 C Cukup baik 17,6 < X 24,1 D Kurang baik X 17,6 E Sangat kurang baik Tabel 24 Kriteria Penilaian LKS oleh Siswa 2) Observasi kegiatan guru dan siswa Hasil observasi kegiatan guru pada kelas VIII E MTs Negeri Yogyakarta 1 disajikan pada tabel 25. No Pertemuan ke Skor Skor Maksimal 1 Pertemuan ke Pertemuan ke Pertemuan ke Pertemuan ke Skor rata-rata keseluruhan 69,75 Tabel 25 Hasil Penilaian Kegiatan Guru oleh Observer Hasil penilaian observasi kegiatan mengajar guru pada penggunaan LKS oleh observer diperoleh X = 69,75, x i= 45 dan sbi = 9. Berdasarkan tabel 26 kriteria penilaian kepraktisan, hasil penilaian observasi kegiatan mengajar guru pada penggunaan LKS oleh observer mempunyai kriteria sangat baik. 125

46 Rentang Skor Nilai Kriteria Kualitatif X > 61,2 A Sangat baik 50,4 < X 61,2 B Baik 39,6 < X 50,4 C Cukup baik 28,8 < X 39,6 D Kurang baik X 28,8 E Sangat kurang baik Tabel 26 Kriteria Penilaian Kegiatan Guru Hasil observasi kegiatan siswa pada kelas VIII E MTs Negeri Yogyakarta 1 disajikan pada tabel 27. No Pertemuan ke Skor Skor Maksimal 1 Pertemuan ke Pertemuan ke Pertemuan ke Pertemuan ke Skor rata-rata 68,25 keseluruhan Tabel 27 Hasil Penilaian Kegiatan Siswa oleh Observer Hasil penilaian observasi kegiatan siswa pada penggunaan LKS oleh observer diperoleh X = 68,25, x i= 45 dan sbi = 9. Berdasarkan tabel 28 kriteria penilaian kepraktisan, hasil penilaian observasi kegiatan siswa pada penggunaan LKS oleh observer mempunyai kriteria sangat baik. 126

47 Rentang Skor Nilai Kriteria Kualitatif X > 61,2 A Sangat baik 50,4 < X 61,2 B Baik 39,6 < X 50,4 C Cukup baik 28,8 < X 39,6 D Kurang baik X 28,8 E Sangat kurang baik Tabel 28 Kriteria Penilaian Kegiatan Siswa c. Keefektifan Perangkat Pembelajaran Hasil tes hasil belajar siswa kelas VIII E MTs Negeri Yogyakarta 1 disajikan pada tabel 29. Skor Tes Hasil Belajar Skor rata-rata siswa 90,81 Skor tertinggi siswa 100 Skor tertinggi yang mungkin 100 Skor terendah siswa 50 Skor terendah yang mungkin 0 Ketuntasan belajar klasikal 90,62% Tabel 29 Hasil Tes Hasil Belajar Dari hasil analisis tes hasil belajar diketahui bahwa persentase ketuntasan belajar klasikal kelas VIII E MTs Negeri Yogyakarta 1 sebesar 90,62%. Berdasarkan tabel 30 ketuntasan belajar klasikal, dari hasil analisis tersebut diketahui bahwa ketuntasan belajar klasikal mencapai kriteria sangat baik, sehingga dapat disimpulkan bahwa perangkat pembelajaran yang digunakan efektif. 127

48 Persentase Ketuntasan (%) Nilai Kriteria Kualitatif p > 80 A Sangat baik 60 < p 80 B Baik 40 < p 60 C Cukup baik 20 < p 40 D Kurang baik p 20 E Sangat kurang baik Tabel 30 Kriteria Ketuntasan Belajar Klasikal B. Pembahasan RPP dan LKS sebagai produk dari penelitian pengembangan ini dikembangkan melalui beberapa tahap sesuai dengan pengembangan model ADDIE, meliputi tahap analysis (analisis), design (perancangan), development (pengembangan), implementation (implementasi), dan evaluation (evaluasi). Pada tahap analisis dilakukan analisis kebutuhan perangkat pembelajaran, analisis kurikulum, dan analisis karakteristik siswa. Dari tahap ini didapatkan kesimpulan bahwa perlu dikembangkan RPP dan LKS dengan pendekatan tertentu sehingga dapat membuat siswa aktif dan mandiri dalam menemukan suatu konsep. Dengan adanya hal tersebut, dipilih pendekatan pembelajaran berbasis masalah. Pembelajaran berbasis masalah akan mengarahkan siswa secara aktif dan mandiri melalui kegiatan diskusi untuk menemukan konsep tertentu. Pada tahap desain dilakukan perancangan perangkat pembelajaran meliputi RPP dan LKS, mengumpulkan referensi dan gambar-gambar yang relevan dengan materi pembelajaran SPLDV kelas VIII SMP, dan menyusun instrumen penilaian perangkat pembelajaran. Instrumen penilaian pembelajaran meliputi instrumen penilaian RPP dan LKS. Instrumen penilaian LKS terdiri dari instrumen penilaian 128

49 kevalidan, kepraktisan, dan keefektifan. Instrumen penilaian keefektifan LKS terdiri dari lembar observasi keterlaksanaan pembelajaran untuk kegiatan guru dan siswa, serta tes hasil belajar. Sebelum digunakan, instrumen-instrumen tersebut divalidasi terlebih dahulu oleh dosen ahli agar diperoleh instrumen yang dapat untuk menilai perangkat pembelajaran yang disusun. Setelah divalidasi, didapatkan instrumen penilaian produk yang valid. Pada tahap pengembangan dilakukan pengembangan rancangan perangkat pembelajaran berupa RPP dan LKS, penyuntingan perangkat pembelajaran, validasi, dan revisi. Pengambangan RPP memuat kegiatan yang telah disesuaikan dengan pendekatan pembelajaran berbasis masalah yaitu: siswa mengidentifikasi permasalahan yang disajikan, siswa berdiskusi dan menyusun hipotesis untuk penyelesaian masalah, menyusun penyelesaian masalah, mempresentasikan hasil pekerjaan di depan kelas, siswa bersama guru melakukan pengecekan dan pencocokan jawaban, dan guru memberikan penguatan terhadap materi yang diajarkan. Sedangkan rancangan LKS dengan pendekatan problem based learning memuat beberapa instruksi untuk siswa mengidentifikasi masalah, berdiskusi dan menyusun hipotesis, melakukan penyelesaian masalah dan mempresentasikan hasil pekerjaan. Setelah selesai disusun, RPP dan LKS dikonsultasikan kepada dosen pembimbing untuk mendapatkan masukan tentang kekurangan-kekurangan yang ada dalam RPP dan LKS. Setelah mengkonsultasikan perangkat pembelajaran kepada dosen pembimbing, dilakukan penyuntingan terhadap perangkat pembelajaran. RPP dan 129

50 LKS yang dirancang pada tahap sebelumnya akan disunting sesuai dengan kajian teori agar sesuai dengan perangkat pembelajaran berbasis masalah. Setelah penyusunan RPP dan LKS selesai tahap selanjutnya adalah validsi/penilaian RPP dan LKS oleh validator. Validasi dilakukan oleh dosen jurusan Pendidikan Matematika Universitas Negeri Yogyakarta, yaitu satu dosen ahli materi dan satu dosen ahli media. Pada langkah ini akan diperoleh nilai dan kategori RPP dan LKS dari hasil penilaian RPP dan LKS oleh ahli materi dan ahli media. Tujuan dari validasi adalah untuk memperoleh penilaian, masukan, dan saran untuk perbaikan dan penyempurnaan RPP dan LKS sehingga akan diperoleh produk RPP dan LKS yang terhindar dari kesalahan agar RPP dan LKS layak diujicobakan. Setelah RPP dan LKS divalidasi dan dinilai kevalidannya oleh ahli materi dan ahli media, tahap selanjutnya dilakukan revisi atau perbaikan seperlunya terhadap RPP dan LKS sesuai masukan, dan saran para ahli. Setelah RPP dan LKS diperbaiki maka RPP layak digunakan dan LKS layak untuk diujicobakan. Revisi RPP dari lembar penilaian RPP antara lain : 1. Terjadi beberapa kesalahan penulisan dalam kegiatan inti, kegiatan seharusnya pada LKS 1, penulis menuliskan pada LKS Pada instrumen terlampir, di jawaban tertulis ada dua penyelesaian, seharusnya ada empat penyelesaian. 3. Pada materi pembelajaran tertulis metode selesaian SPLDV yakni metode grafik, susbtitusi, dan eliminasi. Dosen ahli menyarankan untuk menambahkan metoden campuran subtitusi dan eliminasi. 130

51 4. Pada materi pembelajaran dijelaskan kembali mengenai menggambar grafik. 5. Pada materi pembelajaran untuk penyelesaian SPLDV dengan metode eliminasi, semua langkah harus dengan eliminasi. 6. Pada RPP 4 bagian apersepsi, seharusnya apersepsi adalah materi pada pembelajaran sebelumnya. 7. Belum dicantumkan nama dan NIP guru pada RPP. Revisi LKS dari lembar penilaian LKS antara lain : 1. Gambar pada cover LKS pecah, sehingga harus diganti dengan gambar yang lebih jelas lagi. 2. Pemilihan warna text pada judul yang tidak sesuai sehingga text tidak terlihat. 3. Garis pada tepi LKS diganti dengan garis tidak putus-putus. 4. Text isi harus sesuai dengan judul LKS. 5. Kesalahan penulisan nama tokoh pada LKS. 6. Belum ada langkah untuk menggambar grafik. Setelah RPP dan LKS dinyatakan layak oleh ahli materi dan ahli media, peneliti melakukan implementasi dalam pembelajaran yaitu melaksanakan RPP dan mengujicobakan LKS kepada 32 siswa kelas VIII E MTs Negeri Yogyakarta. Uji coba perangkat pembelajaran ini dilaksanakan pada tanggal 9-16 Januari 2017, sedangkan untuk tes hasil belajar dilaksanakan pada tanggal 17 Januari Soal tes hasil belajar terdiri dari 5 soal uraian. Pada tahap implementasi ini akan diperoleh data keefektifan LKS. Data keefektifan LKS diperoleh dari hasil tes hasil belajar. 131

52 Kegiatan pembelajaran di kelas pada setiap pertemuan hampir sama pelaksanaannya, yaitu guru membuka pembelajaran dengan berdoa, lalu apersepsi serta tujuan pembelajaran pada setiap pertemuan. Lalu dilanjutkan kegiatan inti yang terdiri dari pembentukan kelompok, siswa berdiskusi dan guru memonitoring diskusi, dan dilanjutkan presentasi oleh perwakilan kelompok. Kegiatan terakhir adalah pembelajaran ditutup dengan kesimpulan dan penyampaian materi yang akan disampaikan dipertemuan selanjutnya. Pada saat proses pembelajaran, siswa bekerja secara mandiri maupun berdiskusi secara kelompok. Pada umumnya pembelajaran berlangsung lancar, namun ada beberapa kendala yaitu siswa masih terlalu lama dalam melakukan kegiatan diskusi karena mereka tidak terbiasa melakukan diskusi dan mengemukakan pendapat. Setelah pembelajaran kedua dan selanjutnya, siswa sudah aktif mengemukakan pendapatnya dalam proses pembelajaran yang dilakukan. Selain itu, siswa juga berusaha berpikir kritis dalam menyelesaikan permasalahan yang disajiikan. Namun sesekali siswa menanyakan hal yang tidak mereka pahami. Siswa masih kesulitan dalam memahami petunjuk dan cara penyelesaian masalah dalam LKS sehingga peran guru sebagai valisitator dan pendamping bagi siswa sangat diperlukan. Kendala lain yaitu keterbatasan waktu dalam kegiatan pembelajaran, sehingga presentasi hanya dilakukan oleh beberapa perwakilan kelompok saja. Tahap terakhir adalah evaluasi. Evaluasi yang dilakukan adalah dengan mengalisis data hasil penilaian RPP oleh dosen ahli, penilaian LKS oleh dosen 132

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. terdiri dari lima tahap yaitu Analysis (Analisis), Design (Perancangan),

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. terdiri dari lima tahap yaitu Analysis (Analisis), Design (Perancangan), BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Pengembangan perangkat pembelajaran matematika materi Bangun Ruang Sisi Lengkung dengan pendekatan Pendidikan Matematika Realistik Indonesia telah

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Berdasarkan penelitian pengembangan yang telah dilakukan, diperoleh hasil

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Berdasarkan penelitian pengembangan yang telah dilakukan, diperoleh hasil A. Hasil Penelitian BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Berdasarkan penelitian pengembangan yang telah dilakukan, diperoleh hasil penelitian untuk setiap langkah sebagai berikut. 1. Analysis (Analisis)

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. untuk meningkatkan prestasi belajar matematika siswa SMP kelas VIII ini

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. untuk meningkatkan prestasi belajar matematika siswa SMP kelas VIII ini BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Pengembangan rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP) dan lembar kegiatan siswa (LKS) berbasis pendekatan saintifik pada materi lingkaran untuk

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Jenis penelitian yang dilakukan adalah Research and Development (R&D)

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Jenis penelitian yang dilakukan adalah Research and Development (R&D) BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Pengembangan Jenis penelitian yang dilakukan adalah Research and Development (R&D) dengan produk yang dikembangkan berupa perangkat pembelajaran berbasis

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Produk yang dikembangkan adalah perangkat pembelajaran berupa LKS berbasis

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Produk yang dikembangkan adalah perangkat pembelajaran berupa LKS berbasis BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Jenis penelitian yang dilakukan merupakan jenis penelitian pengembangan. Produk yang dikembangkan adalah perangkat pembelajaran berupa LKS berbasis

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Pada penelitian ini dihasilkan perangkat pembelajaran ditinjau dari kevalidan, kepraktisan, dan keefektifan, berikut penjabarannya berdasarkan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. LKS (Lembar Kerja Siswa) berbasis etnomatematika pada kompetensi segitiga.

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. LKS (Lembar Kerja Siswa) berbasis etnomatematika pada kompetensi segitiga. BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil penelitian Produk yang dikembangkan dalam penelitian ini adalah bahan ajar berupa LKS (Lembar Kerja Siswa) berbasis etnomatematika pada kompetensi segitiga.

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. dengan pendekatan Pendidikan Matematika Realistik Indonesia (PMRI) pada

BAB III METODE PENELITIAN. dengan pendekatan Pendidikan Matematika Realistik Indonesia (PMRI) pada BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan. Penelitian pengembangan ini bertujuan untuk menghasilkan suatu produk berupa perangkat pembelajaran. Perangkat

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. hasil dari masing-masing analisis yang telah dilakukan.

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. hasil dari masing-masing analisis yang telah dilakukan. BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Tahap Analisis (Analysis) Pada tahap ini terdapat tiga analisis yang dilakukan, yaitu analisis kebutuhan, analisis kurikulum, dan analisis

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. kurikulum, dan analisis siswa.

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. kurikulum, dan analisis siswa. BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Model pengembangan yang digunakan pada penelitian ini adalah model pengembagan ADDIE dengan tahapan Analysis (Analisis), Design (Perancangan),

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Pengembangan dengan model ADDIE (Analysis, Design, Develop, Implement,

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Pengembangan dengan model ADDIE (Analysis, Design, Develop, Implement, BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Jenis penelitian yang dilakukan oleh peneliti adalah Penelitian Pengembangan dengan model ADDIE (Analysis, Design, Develop, Implement, Evaluation).

Lebih terperinci

research and development untuk mengembangkan perangkat pembelajaran berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan Lembar Kegiatan Siswa (LKS)

research and development untuk mengembangkan perangkat pembelajaran berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan Lembar Kegiatan Siswa (LKS) BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan atau research and development untuk mengembangkan perangkat pembelajaran

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. yang telah dilakukan, diperoleh hasil penelitian dan pembahasan masing-masing

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. yang telah dilakukan, diperoleh hasil penelitian dan pembahasan masing-masing BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Berdasarkan penelitian mengenai pengembangan perangkat pembelajaran kalkulus kelas XI semester genap dengan pendekatan saintifik Kurikulum 2013

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN Satuan Pendidikan : SMP... Mata Pelajaran : Matematika Kelas / Semester : VII / 1 Materi Pokok : Perbandingan dan Skala Alokasi Waktu : 1 JP x 30 Menit ( 1 kali pertemuan

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN SISTEM PERSAMAAN LINEAR DUA VARIABEL (SPLDV) BERBASIS MASALAH UNTUK KELAS VIII SMP HALAMAN JUDUL

PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN SISTEM PERSAMAAN LINEAR DUA VARIABEL (SPLDV) BERBASIS MASALAH UNTUK KELAS VIII SMP HALAMAN JUDUL PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN SISTEM PERSAMAAN LINEAR DUA VARIABEL (SPLDV) BERBASIS MASALAH UNTUK KELAS VIII SMP HALAMAN JUDUL TUGAS AKHIR SKRIPSI Diajukan kepada Fakultas Matematika dan Ilmu pengetahuan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. dihasilkan berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan Lembar Kegiatan

BAB III METODE PENELITIAN. dihasilkan berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan Lembar Kegiatan BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan. Produk yang dihasilkan berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan Lembar Kegiatan Siswa (LKS) berbasis

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and Development (R&D) dengan menggunakan metode pengembangan model ADDIE (Assume, Design, Development,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Metode penelitian yang digunakan dalam pengembangan perangkat pembelajaran berupa RPP dan LKS dengan pendekatan scientific berbasis problem based learning

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN. yaitu analysis, design, development, implementation, dan evaluation. Berikut

BAB IV PEMBAHASAN. yaitu analysis, design, development, implementation, dan evaluation. Berikut BAB IV PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Sesuai dengan model pengembangan ADDIE, prosedur yang dilakukan dalam penelitian pengembangan multimedia interaktif ini meliputi lima tahap, yaitu analysis, design,

Lebih terperinci

Nama Kegiatan. Analisis Situasi Pembelajaran. Desain. Analisis Kompetensi

Nama Kegiatan. Analisis Situasi Pembelajaran. Desain. Analisis Kompetensi BAB IV HASIL PENELITIAN A. Data Uji Coba Pengembangan pembelajaran yang dimaksud dalam penelitian ini adalah pengembangan perangkat pembelajaran. Perangkat tersebut berupa RPP dan LKS dengan penerapan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. masalah dikembangkan menurut model ADDIE yang terdiri dari Analysis, Design,

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. masalah dikembangkan menurut model ADDIE yang terdiri dari Analysis, Design, BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Hasil Pengembangan Produk Pengembangan perangkat pembelajaran berbasis pemecahan masalah yang mengacu learning trajectory dan berorientasi

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. A. Hasil Penelitian Prosedur pengembangan LKS materi Bangun Ruang Sisi Datar yang

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. A. Hasil Penelitian Prosedur pengembangan LKS materi Bangun Ruang Sisi Datar yang BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Prosedur pengembangan LKS materi Bangun Ruang Sisi Datar yang menggunakan pendekatan kontekstual dan berorientasi pada kemampuan berpikir kritis

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. tahapan yaitu Analysis (Analisis), Design (Perancangan), Development

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. tahapan yaitu Analysis (Analisis), Design (Perancangan), Development BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Pengembangan perangkat pembelajaran matematika realistik pada materi aritmatika sosial untuk meningkatkan kemampuan berpikir tingkat tinggi siswa

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and Development dengan model ADDIE (Analysis, Design, Development, Implementation, dan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian. siswa (LKS) berbasis problem based learning (PBL) pada kompetensi statistika

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian. siswa (LKS) berbasis problem based learning (PBL) pada kompetensi statistika BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Pengembangan rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP) dan lembar kegiatan siswa (LKS) berbasis problem based learning (PBL) pada kompetensi statistika

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan atau Research and

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan atau Research and BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan atau Research and Development (R&D). Produk yang akan dikembangkan dalam penelitian ini adalah perangkat

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) Satuan Pendidikan : SMP/MTs Mata Pelajaran : Matematika Kelas/Semester : VIII (Delapan)/ Genap Materi Pokok : Sistem Persamaan Linear Dua Variabel Alokasi Waktu :

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI PROSES PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN. A. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran

BAB IV DESKRIPSI PROSES PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN. A. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran BAB IV DESKRIPSI PROSES PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN A. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran Dalam penelitian ini perangkat pembelajaran yang dikembangkan meliputi Rencana Pelaksanaan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Pengembangan LKS berbasis masalah yang berorientasi pada kemampuan

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Pengembangan LKS berbasis masalah yang berorientasi pada kemampuan BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Pengembangan LKS berbasis masalah yang berorientasi pada kemampuan penalaran matematis siswa SMP kelas VII pada materi himpunan dilakukan dengan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. open-ended pada materi Bangun Datar Segiempat kelas VII Sekolah Menengah

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. open-ended pada materi Bangun Datar Segiempat kelas VII Sekolah Menengah BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian pengembangan dengan produk yang dihasilkan berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. atau dalam bahasa Inggris disebut Research and Development (R&D).

BAB III METODE PENELITIAN. atau dalam bahasa Inggris disebut Research and Development (R&D). BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang akan dilakukan yaitu penelitian dan pengembangan atau dalam bahasa Inggris disebut Research and Development (R&D). Menurut Sugiyono (2010:297)

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. dikembangkan dalam penelitian ini adalah perangkat pembelajaran yang terdiri

BAB III METODE PENELITIAN. dikembangkan dalam penelitian ini adalah perangkat pembelajaran yang terdiri BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitain Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian pengembangan, yaitu penelitian yang digunakan untuk mengembangkan suatu produk. Produk yang dikembangkan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and Development (R&D). Penelitian dan pengembangan menurut Sugiyono (2013: 297) merupakan penelitian

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA A. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran Perangkat pembelajaran yang dikembangkan dalam penelitian ini meliputi Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP),

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Berdasarkan Van den Akker (1999:3-5) tujuan penelitian pengembangan bisa

BAB III METODE PENELITIAN. Berdasarkan Van den Akker (1999:3-5) tujuan penelitian pengembangan bisa BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian pengembangan. Berdasarkan Van den Akker (1999:3-5) tujuan penelitian pengembangan bisa dilihat dari berbagai

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA A. Deskripsi Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran Dalam penelitian ini perangkat pembelajaran yang dikembangkan meliputi Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP),

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN TEORI. E. Kajian Teori. 1. Kemampuan Pemecahan Masalah. Sebagian besar ahli pendidikan matematika menyatakan bahwa masalah

BAB II KAJIAN TEORI. E. Kajian Teori. 1. Kemampuan Pemecahan Masalah. Sebagian besar ahli pendidikan matematika menyatakan bahwa masalah BAB II KAJIAN TEORI E. Kajian Teori 1. Kemampuan Pemecahan Masalah Sebagian besar ahli pendidikan matematika menyatakan bahwa masalah merupakan pertanyaan yang harus dijawab atau direspon. Mereka juga

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. model probing prompting pada materi segitiga dan segi empat untuk SMP kelas

BAB III METODE PENELITIAN. model probing prompting pada materi segitiga dan segi empat untuk SMP kelas BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang bertujuan mengembangkan perangkat pembelajaran dengan pendekatan kontekstual dan model probing prompting

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. dengan pendekatan kontekstual dan model pembelajaran probing prompting pada

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. dengan pendekatan kontekstual dan model pembelajaran probing prompting pada BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Pelaksanaan Penelitian Penelitian yang dilakukan adalah pengembangan perangkat pembelajaran dengan pendekatan kontekstual dan model pembelajaran

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. menghasilkan suatu produk baru melalui proses pengembangan dan validasi.

BAB III METODE PENELITIAN. menghasilkan suatu produk baru melalui proses pengembangan dan validasi. BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian pengembangan (Research and Development) ini bertujuan menghasilkan suatu produk baru melalui proses pengembangan dan validasi. Produk yang dikembangkan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. segi empat dengan pendekatan problem solving (pemecahan masalah) yang telah

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. segi empat dengan pendekatan problem solving (pemecahan masalah) yang telah BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Berdasarkan penelitian mengenai pengembangan modul matematika materi segi empat dengan pendekatan problem solving (pemecahan masalah) yang telah

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and Development (R & D). Menurut Sugiyono (2007: 407), penelitian

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran. 1. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran. 1. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA A. Deskripsi Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran 1. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran Perangkat pembelajaran yang dikembangkan dalam penelitian

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA HASIL PENELITIAN. A. Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA HASIL PENELITIAN. A. Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA HASIL PENELITIAN A. Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran 1. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran Perangkat pembelajaran yang dikembangkan dalam penelitian

Lebih terperinci

Pengembangan Lembar Kegiatan Siswa Materi Garis dan Sudut dengan Pendekatan Inquiry Berbantuan Software Wingeom

Pengembangan Lembar Kegiatan Siswa Materi Garis dan Sudut dengan Pendekatan Inquiry Berbantuan Software Wingeom SEMINAR NASIONAL MATEMATIKA DAN PENDIDIKAN MATEMATIKA UNY 2015 Pengembangan Lembar Kegiatan Siswa Materi Garis dan Sudut dengan Pendekatan Inquiry Berbantuan Software Wingeom Dyah Pradipta 1, Kuswari Hernawati

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) Satuan Pendidikan : SMP Negeri 4 Palembang Mata Pelajaran : Matematika Kelas/ Semester : VII/1 Materi : Aritmatika Sosial Alokasi Waktu : 1 10 menit Pertemuan : ke-1

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang terdiri dari lima fase

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang terdiri dari lima fase BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang terdiri dari lima fase atau tahap utama, yaitu analysis, design, development, implementation, dan evaluation

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) A. Identitas Program Pendidikan Sekolah : SMK NEGERI NGARGOYOSO Kompetensi Keahlian : Teknik dan Bisnis Sepeda Motor Mata Pelajaran : Matematika Kelas / Semester

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA SISWA BERBASIS PENDEKATAN CONTEXTUAL TEACHING AND LEARNING UNTUK MEMFASILITASI KEMAMPUAN KONEKSI SISWA SMP/MTs

PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA SISWA BERBASIS PENDEKATAN CONTEXTUAL TEACHING AND LEARNING UNTUK MEMFASILITASI KEMAMPUAN KONEKSI SISWA SMP/MTs PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA SISWA BERBASIS PENDEKATAN CONTEXTUAL TEACHING AND LEARNING UNTUK MEMFASILITASI KEMAMPUAN KONEKSI SISWA SMP/MTs Lussy Midani Rizki 1), Risnawati 2), Zubaidah Amir MZ 3) 1) UIN

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. pengembangan atau Research and Development (R&D). Menurut. dengan pendekatan problem solving pada materi himpunan untuk

BAB III METODE PENELITIAN. pengembangan atau Research and Development (R&D). Menurut. dengan pendekatan problem solving pada materi himpunan untuk BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian pengembangan atau Research and Development (R&D). Menurut Sugiyono (2015: 407), metode penelitian pengembangan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENGEMBANGAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENGEMBANGAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENGEMBANGAN DAN PEMBAHASAN A. Penyajian dan Analisis Data Hasil Penelitian 1. Penelitian dan Pengumpulan Data Penelitian dan pengumpulan data merupakan tahap awal dalam pengembangan media

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN

BAB IV HASIL PENELITIAN BAB IV HASIL PENELITIAN A. Data Uji Coba Pengembangan yang dimaksud dalam penelitian ini adalah mengembangkan perangkat pembelajaran. Perangkat pembelajaran tersebut adalah Rencana Pelaksanaan Pembelajaran

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Bab ini membahas tentang hasil penelitian dan pembahasan yang memaparkan uraian masing-masing siklus, mulai dari kegiatan perencanaan, pelaksanaan, pengamatan dan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. bagian tersebut akan diuraikan sebagai berikut.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. bagian tersebut akan diuraikan sebagai berikut. BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian A.1 Hasil Uji Validitas Validitas LKS ini dilakukan pada tiga bagian, yakni validitas materi, validitas konstruksi dan validitas bahasa. Adapun hasil validasi

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) Sekolah Mata Pelajaran Kelas/Semester Materi Pokok Alokasi Waktu : SMP Negeri 1 Telagasari : Prakarya (Pengolahan) : VII/1 : Pengolahan Minuman Segar : 1 Pertemuan

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) : VIII (Delapan) : Operasi pada pecahan bentuk aljabar

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) : VIII (Delapan) : Operasi pada pecahan bentuk aljabar RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) Nama Sekolah Mata Pelajaran Kelas Semester : SMP Negeri 3 Magelang : Matematika : VIII (Delapan) : (Satu) Standar Kompetensi :. Memahami bentuk aljabar, relasi, fungsi

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. mengembangkan perangkat pembelajaran matematika berupa RPP dan LKS pada

BAB III METODE PENELITIAN. mengembangkan perangkat pembelajaran matematika berupa RPP dan LKS pada A. Jenis Penelitian BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang bertujuan mengembangkan perangkat pembelajaran matematika berupa RPP dan LKS

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Proses Pengembangan Perangakat Pembelajaran. 1. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Proses Pengembangan Perangakat Pembelajaran. 1. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran 89 BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA A. Deskripsi Proses Pengembangan Perangakat Pembelajaran 1. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan perangkat

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. (SMA) kelas X dengan pendekatan guided discovery. Penelitian ini

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. (SMA) kelas X dengan pendekatan guided discovery. Penelitian ini BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan (Research and Development). Produk yang dikembangkan adalah Lembar Kegiatan Siswa (LKS) matematika

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN Pengembangan pembelajaran yang dimaksud dalam penelitian ini adalah pengembangan perangkat pembelajaran. Perangkat tersebut terdiri atas Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) (24)

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) (24) RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) (24) Sekolah : SMP N 2 Palembang Mata Pelajaran : Matematika Kelas/Semester : VII/I Materi : Operasi pada himpunan (Irisan) KD.3 dan KD.4 Alokasi Waktu : 2x40 (Pertemuan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. (R&D) bertujuan untuk menghasilkan sebuah produk berupa Lembar

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. (R&D) bertujuan untuk menghasilkan sebuah produk berupa Lembar BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian Research and Development (R&D) bertujuan untuk menghasilkan sebuah produk berupa Lembar Kegiatan Siswa (LKS) melalui

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. dalam bahasa Inggris disebut Research and Development (R&D). Menurut Wina

BAB III METODE PENELITIAN. dalam bahasa Inggris disebut Research and Development (R&D). Menurut Wina BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang akan dilakukan yaitu penelitian dan pengembangan atau dalam bahasa Inggris disebut Research and Development (R&D). Menurut Wina Sanjaya

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan R & D (Research and

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan R & D (Research and BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan R & D (Research and Develepment). Penelitian R & D (Research and Develepment) adalah suatu proses atau

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) : VIII (Delapan) : Operasi pecahan pada bentuk aljabar

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) : VIII (Delapan) : Operasi pecahan pada bentuk aljabar RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) Nama Sekolah Mata Pelajaran Kelas Semester : SMP Negeri 3 Magelang : Matematika : VIII (Delapan) : 1 (Satu) Standar Kompetensi : 1. Memahami bentuk aljabar, relasi,

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) Satuan Pendidikan : SMP PGRI TANJUNGPANDAN Kelas / Semester : VII A & B / Gazal Mata Pelajaran : Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS) Tema : Keadaan Alam dan Aktivitas penduduk

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA HASIL PENGEMBANGAN. define, design, develop, dan disseminate. Namun dalam pelaksanaannya,

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA HASIL PENGEMBANGAN. define, design, develop, dan disseminate. Namun dalam pelaksanaannya, BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA HASIL PENGEMBANGAN A. Deskripsi dan Analisis Proses Pengembangan Perangkat Pembelajaran Matematika dengan Model Learning Cycle-5E Pengembangan perangkat pembelajaran

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN. Jenis penelitian yang dilakukan merupakan jenis penelitian. pengembangan. Produk yang dikembangkan adalah media pembelajaran

BAB IV HASIL PENELITIAN. Jenis penelitian yang dilakukan merupakan jenis penelitian. pengembangan. Produk yang dikembangkan adalah media pembelajaran BAB IV HASIL PENELITIAN A. Hasil Peneltian Jenis penelitian yang dilakukan merupakan jenis penelitian pengembangan. Produk yang dikembangkan adalah media pembelajaran matematika berbasis multimedia flash

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian dan pengembangan

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian dan pengembangan BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian dan pengembangan (Research and Development). Menurut Endang Mulyatiningsih (2012: 145) produk penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian pengembangan. Hasil dari

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian pengembangan. Hasil dari BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian pengembangan. Hasil dari penelitian ini adalah RPP dan Lembar Kegiatan Siswa (LKS) berbasis pemecahan

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) : VIII (Delapan) : Mengidentifikasi faktor suku aljabar bentuk selisih dua kuadrat

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) : VIII (Delapan) : Mengidentifikasi faktor suku aljabar bentuk selisih dua kuadrat RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) Nama Sekolah Mata Pelajaran Kelas Semester : SMP Negeri 3 Magelang : Matematika : VIII (Delapan) : 1 (Satu) Standar Kompetensi : 1.Memahami bentuk aljabar, relasi,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini termasuk penelitian pengembangan yang menghasilkan produk. Produk pengembangan berupa RPP dan LKS dengan pendekatan saintifik berbasis problem

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Hasil Pengembangan Produk Produk yang dikembangkan dalam penelitian ini adalah sumber belajar berbentuk komik yang diberi nama KOMIKA (Komik

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan (Research and Development).

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan (Research and Development). BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitain Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan (Research and Development). Penelitian pengembangan (Research and Development) adalah suatu jenis penelitian

Lebih terperinci

PEMERINTAH PROVINSI JAWA BARAT DINAS PENDIDIKAN SMK NEGERI 1 BALONGAN

PEMERINTAH PROVINSI JAWA BARAT DINAS PENDIDIKAN SMK NEGERI 1 BALONGAN PEMERINTAH PROVINSI JAWA BARAT DINAS PENDIDIKAN SMK NEGERI 1 BALONGAN RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN Kode. Dok PBM.10 Edisi/Revisi A/0 Tanggal 17 Juli 2017 Halaman 1 dari RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Waktu Pengembangan Film Pembelajaran

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Waktu Pengembangan Film Pembelajaran 54 BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA A. Deskripsi Waktu Pengembangan Film Pembelajaran Media pembelajaran yang dikembangkan dalam penelitian ini adalah film pembelajaran. Model pengembangan film pembelajaran

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 64 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Pada bab ini penulis akan menguraikan tentang hasil penelitian dari pelaksanaan pembelajaran siklus I dan siklus II. Berikut ini akan diuraikan tentang perencanaan,

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. SMA mencakup beberapa prosedur pengembangan. Langkah-langkah. pengembangan bahan ajar adalah sebagai berikut:

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. SMA mencakup beberapa prosedur pengembangan. Langkah-langkah. pengembangan bahan ajar adalah sebagai berikut: BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Cara Pengembangan Penelitian pengembangan modul Hidrosfer sebagai Sumber Kehidupan dengan pendekatan saintifik untuk pembelajaran geografi

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) : VIII (Delapan)

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) : VIII (Delapan) RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) Nama Sekolah Mata Pelajaran Kelas Semester : SMP Negeri 3 Magelang : Matematika : VIII (Delapan) : 1 (Satu) Standar Kompetensi : 1. Memahami bentuk aljabar, relasi,

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN

BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN 47 BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN A. Proses Pengembangan Langkah-langkah yang dilakukan dan hasil yang diperoleh pada penelitian ini dijelaskan sebagai berikut. 1. Tujuan Pada tahap ini dilakukan tujuan

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran 77 BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA A. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran Perangkat pembelajaran yang dikembangkan dalam penelitian ini meliputi Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP),

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. A. Kajian Pengembangan Modul Pembelajaran Fisika

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. A. Kajian Pengembangan Modul Pembelajaran Fisika 59 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Kajian Pengembangan Modul Pembelajaran Fisika Penelitian pengembangan modul pembelajaran Fisika berbasis scientific approach yang dilakukan meliputi tahapan:

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) HO-3.1-2 RENN PELKSNN PEMELJRN (RPP) Satuan Pendidikan Mata pelajaran Kelas Semester lokasi Waktu spek : Sekolah Menengah Pertama (SMP) : Prakarya : VII : 1 (satu) : 1 x pertemuan (2 jam pelajaran) : udidaya

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) A. IDENTITAS Satuan Pendidikan Kelas / Semester Mata Pelajaran Program Pokok Bahasan Alokasi Waktu : Sekolah Menengah Atas : X / 1 (satu) : Matematika : Umum : Persamaan

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) (Kelas Eksperimen)

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) (Kelas Eksperimen) 104 RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) (Kelas Eksperimen) Satuan Pendidikan : SMP IT Adzkia Sukabumi Mata Pelajaran : IPA Kelas/ Semester : VII / Genap Materi Pokok : Interaksi Mahluk Hidup Dengan

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) Sekolah Mata Pelajaran : SMPN 4 Wates : IPS Kelas/Semester : VII / 1 Alokasi Waktu : 2 x 40 menit A. Kompetensi Inti 1. Menghargai dan menghayati ajaran agama yang

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) Sekolah : SMP Negeri 1 Sakra Timur Mata Pelajaran : IPS Kelas/Semester : VII ( tujuh )/Ganjil Materi Pokok : Interaksi Sosial dan Lembaga Sosial Sub Materi Pokok

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan atau Research and Development (R&D) yang bertujuan untuk mengembangkan perangkat pembelajaran berupa RPP

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN TEORI. lingkungan sekolah maupun di lingkungan masyarakat. rumusan kuntitatif, rumusan institusional, dan rumusan kualitatif.

BAB II KAJIAN TEORI. lingkungan sekolah maupun di lingkungan masyarakat. rumusan kuntitatif, rumusan institusional, dan rumusan kualitatif. 7 BAB II KAJIAN TEORI A. Deskripsi Konseptual. 1) Hakikat Belajar. Syah (2009) berpendapat belajar adalah kegiatan yang berproses dan merupakan unsur yang sangat fundamental dalam penyelenggaraan setiap

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) (16)

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) (16) RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) (16) Sekolah : SMP N 2 Palembang Mata Pelajaran : Matematika Kelas/Semester : VII/I Materi : Himpunan dan anggota himpunan KD.3 Alokasi Waktu : 2x40 menit (Pertemuan

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) : VIII (Delapan)

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) : VIII (Delapan) RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) Nama Sekolah Mata Pelajaran Kelas Semester : SMP Negeri 3 Magelang : Matematika : VIII (Delapan) : 1 (Satu) Standar Kompetensi : 1. Memahami bentuk aljabar, relasi,

Lebih terperinci

Pengembangan Perangkat Pembelajaran Berbasis Realistic Mathematics Education (RME) Untuk Siswa SMP Materi Teorema Pythagoras

Pengembangan Perangkat Pembelajaran Berbasis Realistic Mathematics Education (RME) Untuk Siswa SMP Materi Teorema Pythagoras SEMINAR NASIONAL MATEMATIKA DAN PENDIDIKAN MATEMATIKA UNY 2016 Pengembangan Perangkat Pembelajaran Berbasis Realistic Mathematics Education (RME) Untuk Siswa SMP Materi Teorema Pythagoras Sukmo Purwo Diharto

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Hasil Penelitian 4.1.1. Pelaksanaan Tindakan Pada bagian pelaksanaan tindakan, akan diuraikan empat subbab yaitu kondisi awal, siklus 1, siklus 2 dan pembahasan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian untuk mengembangkan suatu produk. Adapun produk yang

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian untuk mengembangkan suatu produk. Adapun produk yang BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yaitu suatu proses penelitian untuk mengembangkan suatu produk. Adapun produk yang dikembangkan dalam penelitian

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN. : Bentuk Muka Bumi dan Penduduk Indonesia : 4 x pertemuan (8 x40 menit)

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN. : Bentuk Muka Bumi dan Penduduk Indonesia : 4 x pertemuan (8 x40 menit) RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN Satuan Pendidikan Mata Pelajaran Kelas/semester Materi Pokok Alokasi Waktu : SMP N 1 KLATEN : Ilmu Pengetahuan Sosial : VII (tujuh)/ 1 (satu) : Bentuk Muka Bumi dan Penduduk

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA. A. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA A. Deskripsi Waktu Pengembangan Perangkat Pembelajaran Perangkat pembelajaran yang dikembangkan dalam penelitian ini meliputi Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP),

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) TEORI

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) TEORI RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) TEORI Sekolah Mata Pelajaran Kelas/ Semester Materi Pokok Alokasi Waktu : SMP N 1 Piyungan : Prakarya (Kerajinan) : VII / Ganjil : Kerajinan dari Bahan Serat Alam.

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) PRAKTEK. : Kerajinan dari Bahan Tekstil (Kai Flanel).

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) PRAKTEK. : Kerajinan dari Bahan Tekstil (Kai Flanel). RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) PRAKTEK Sekolah Mata Pelajaran Kelas/ Semester Materi Pokok Alokasi Waktu : SMP N 1 Piyungan : Prakarya (kerajinan) : VIII / Ganjil : Kerajinan dari Bahan Tekstil

Lebih terperinci

Pengembangan Perangkat Pembelajaran dengan Pendekatan Pendidikan Matematika Realistik Indonesia pada Materi Lingkaran untuk Siswa Kelas VIII SMP

Pengembangan Perangkat Pembelajaran dengan Pendekatan Pendidikan Matematika Realistik Indonesia pada Materi Lingkaran untuk Siswa Kelas VIII SMP SEMINAR MATEMATIKA DAN PENDIDIKAN MATEMATIKA UNY 2017 M-70 Pengembangan Perangkat Pembelajaran dengan Pendekatan Pendidikan Matematika Realistik Indonesia pada Materi Lingkaran untuk Siswa Kelas VIII SMP

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) PRAKTEK

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) PRAKTEK RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) PRAKTEK Sekolah Mata Pelajaran Kelas/ Semester Materi Pokok Alokasi Waktu : SMP N 1 Piyungan : Prakarya (kerajinan) : VIII / Ganjil : Kerajinan dari Bahan Alam. :

Lebih terperinci