Jenis penelitian ini adalah eksperimen semu atau kuasi eksperimen. Penelitian. kemampuan berpikir kreatif dan rasa ingin tahu peserta didik.

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Jenis penelitian ini adalah eksperimen semu atau kuasi eksperimen. Penelitian. kemampuan berpikir kreatif dan rasa ingin tahu peserta didik."

Transkripsi

1 AB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah eksperimen semu atau kuasi eksperimen. Penelitian ini mendeskripsikan tentang keefektifan pendekatan saintifik berbasis masalah open ended dan pendekatan saintifik dalam pembelajaran matematika ditinjau dari kemampuan berpikir kreatif dan rasa ingin tahu peserta didik. B. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SMPN 2 Wates yang terletak di Jalan Wakhid Hasyim, Bendungan, Wates, Kulon Progo. Penelitian ini dilakukan di kelas VII pada semester genap tahun ajaran 2014/2015. Waktu penelitian dilaksanakan pada bulan Maret - Mei Tabel 3. Waktu Penelitian Kelas Kontrol (VII A) Kelas Eksperimen (VII B) Pretest Selasa, 17 Maret 2015 Selasa, 17 Maret 2015 Pertemuan I Selasa, 31 Maret 2015 Selasa, 31 Maret 2015 Pertemuan II Sabtu, 4 April 2015 Selasa, 14 April 2015 Pertemuan III Selasa, 14 April 2015 Jumat, 17 April 2015 Pertemuan IV Sabtu, 18 April 2015 Selasa, 21 April 2015 Pertemuan V Selasa, 21 April 2015 Jumat, 24 April 2015 Pertemuan VI Sabtu, 25 April 2015 Selasa, 28 April 2015 Posttest Selasa, 28 April 2015 Jumat, 8 Mei

2 C. Populasi dan Sampel Penelitian 1. Populasi Penelitian Populasi dalam penelitian ini adalah peserta didik kelas VII SMPN 2 Wates, Kulon Progo tahun ajaran 2014/2015. Terdapat 4 kelas di SMPN 2 Wates yaitu VII A, VII B, VII C, dan VII D. 2. Sampel Penelitian Sampel dalam penelitian ini dipilih dari 4 kelas secara acak yaitu kelas VII A, VII B, VII C, dan VII D. Setelah dilakukan undian diperoleh kelas VII A dan VII B. Hasil pengundian lagi kelas kontrol yaitu kelas VII A yang berjumlah 32 anak dan kelas eksperimen adalah kelas VII B yang berjumlah 31 anak. D. Variabel Penelitian 1. Variabel Bebas Variabel bebas pada penelitian ini adalah pendekatan pembelajaran yaitu pendekatan saintifik berbasis masalah open ended dan pendakatan saintifik. Kelas eksperimen menggunakan pendekatan saintifik berbasis masalah open ended. Kelas kontrol menggunakan pendekatan saintifik. 2. Variabel Terikat Variabel terikat dalam penelitian ini adalah kemampuan berpikir kreatif dan rasa ingin tahu peserta didik. Data kemampuan berpikir kreatif diperoleh dari tes yang dilaksanakan selama penelitian. Data rasa ingin tahu peserta didik diperoleh dari lembar angket. 40

3 3. Variabel Kontrol Variabel kontrol dalam penelitian ini adalah jumlah jam mata pelajaran, materi yang diajarkan, dan guru yang mengajar. Jumlah jam mata pelajaran sama yaitu jam pelajaran. Materi yang diajarkan sama yaitu tentang luas dan keliling segitiga dan segiempat. Guru yang juga sama yaitu peneliti. E. Definisi Operasional Penelitian ini memberi batasan definisi operasional sebagai berikut: 1. Pendekatan saintifik berbasis masalah open ended adalah pendekatan pembelajaran dengan masalah terbuka sebagai dasarnya yang melibatkan keterampilan proses seperti mengamati, mengklasifikasi, mengukur, meramalkan, menjelaskan, dan menyimpulkan sehingga masalah tersebut dapat terselesaikan. Pembelajaran dalam penelitian ini dilaksanakan dengan langkah-langkah: a. mengamati masalah-masalah terbuka (open ended), b. menanya pertanyaan-pertanyaan terbuka, c. mengumpulkan informasi yang bersifat jamak, d. mengasosiasi/menalar dengan berbagai cara, e. mengkomunikasikan. 2. Pendekatan saintifik adalah pendekatan pembelajaran yang melibatkan keterampilan proses seperti mengamati, mengklasifikasi, mengukur, meramalkan, menjelaskan, dan menyimpulkan sehingga suatu masalah dapat diselesaikan, yang dalam penelitian ini dilaksanakan dengan langkahlangkah: 41

4 a. mengamati, b. menanya, c. mengumpulkan informasi, d. mengasosiasi/menalar, e. mengkomunikasikan. 3. Kemampuan berpikir kreatif yang dimaksud dalam penelitian ini adalah kemampuan dalam memahami masalah dan menemukan penyelesaiannya dengan cara, metode, ide serta perspektif yang baru. Penulis menggunakan tiga indikator dalam penelitian ini yaitu kelancaran, keluwesan, serta kebaruan. Data kemampuan berpikir kreatif diperoleh dari hasil pretest dan posttest. 4. Rasa ingin tahu adalah adalah cara berpikir, sikap, dan perilaku yang selalu terdorong untuk mengetahui segala sesuatu secara lebih mendalam dan meluas dari sesuatu yang dipelajarinya, dilihat, dan didengar. Aspek rasa ingin tahu yang digunakan dalam penelitian ini meliputi mempertanyakan segala sesuatu, menjawab pertanyaan yang muncul selama pembelajaran, memperhatikan penjelasan guru, memiliki inisiatif dan antusias, memberikan kontribusi dalam diskusi, mencari informasi dari berbagai sumber, serta tidak takut mencoba sesuatu yang baru. Data ini diperoleh dari lembar angket yang berisi pernyataan positif dan negatif yang diperoleh sebelum dan sesudah pelaksanaan pembelajaran dengan pendekatan saintifik berbasis masalah open ended dan pendekatan saintifik. 42

5 F. Desain Penelitian Desain yang digunakan pada penelitian ini adalah Pretest-Posttest Control Group Design. Tabel 4. Desain Penelitian Kelompok A B Sebelum Perlakuan Pretest Angket Pretest Angket Perlakuan X Y Setelah Perlakuan Posttest Angket Posttest Angket A = Kelas yang diberi perlakuan dengan pendekatan saintifik berbasis masalah open ended. B = Kelas yang menggunakan pendekatan saintifik. X = Pembelajaran dengan pendekatan saintifik berbasis masalah open ended. Y = Pembelajaran dengan pendekatan saintifik. Langkah-langkah pelaksanaan penelitian ini adalah sebagai berikut. a) Menentukan sampel yakni sampel kelas yang menggunakan pendekatan saintifik berbasis masalah open ended dengan kelas yang menggunakan pendekatan saintifik saja. b) Memberikan pretest dan angket awal rasa ingin tahu untuk kedua kelas sampel. c) Memberikan perlakuan dengan menerapkan pendekatan saintifik berbasis masalah open ended dan pendekatan saintifik. d) Memberikan posttest dan angket akhir rasa ingin tahu pada kedua kelas sampel. 43

6 e) Menghitung hasil posttest dan angket akhir rasa ingin tahu kedua kelas sampel dan menganalisisnya. G. Perangkat Pembelajaran 1. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) Perangkat pembelajaran yang digunakan yaitu Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP). RPP terdiri dari 2 jenis yaitu dengan menggunakan pendekatan saintifik berbasis masalah open ended dan pendekatan saintifik. RPP ini disusun oleh peneliti dan telah dikonsultasikan kepada dosen pembimbing. RPP dapat dilihat pada lampiran 1.1 dan Lembar Kerja Peserta didik (LKS) LKS dibuat untuk kelas ekperimen dan kelas kontrol. Pada kelas eksperimen LKS didominasi dengan masalah-masalah yang bersifat terbuka sedangkan untuk kelas kontrol LKS didominasi dengan masalah-masalah yang bersifat tertutup. LKS ini didesain oleh peneliti dan telah dikonsultasikan kepada dosen pembimbing. LKS dapat dilihat pada lampiran 2.1 dan 2.2. H. Teknik Pengumpulan Data dan Instrumen Penelitian Teknik pengumpulan data dimaksudkan untuk memudahkan peneliti dalam melakukan kegiatan refleksi. Adapun teknik pengumpulan data dilakukan melalui. 1. Metode Tes Tes yang digunakan adalah tes kemampuan berpikir kreatif yang terdiri dari pretest dan posttest sebagaimana terlampir pada lampiran 3.2 dan 3.3. Pretest dilaksanakan sebelum kegiatan pembelajaran dengan pendekatan saintifik berbasis 44

7 masalah open ended dan pendekatan saintifik. Pretest ini dilakukan untuk mengetahui kemampuan berpikir kreatif awal peserta didik dalam belajar matematika. Posttest dilaksanakan setelah kegiatan pembelajaran dengan pendekatan saintifik berbasis masalah open ended dan pendekatan saintifik. Posttest dilakukan untuk mengetahui kemampuan berpikir kreatif akhir peserta didik. Soal tes yang digunakan dalam penelitian ini adalah soal dalam bentuk uraian yang terdiri dari 3 nomor yang disusun berdasarkan kisi-kisi yang sesuai dengan materi pelajaran yang telah diajarkan serta memuat indikator-indikator kemampuan berpikir kreatif sebagimana terlampir pada lampiran 3.1. Soal tes tersebut dikerjakan dalam waktu menit. Rentang nilai pada tes tersebut adalah Adapun penilaian tes kemampuan berpikir kreatif sesuai dengan rubrik penskoran pada lampiran Metode Non Tes a. Observasi Metode ini dilakukan selama proses pembelajaran berlangsung dan dilaksanakan untuk setiap pertemuan. Metode observasi dilakukan untuk mengetahui tingkat keterlaksanaan pembelajaran dengan pendekatan saintifik berbasis masalah open ended dan pembelajaran dengan pendekatan saintifik serta untuk melihat informasi yang berkaitan dengan perilaku yang muncul dari peserta didik. 45

8 Observasi dalam penelitian ini berupa lembar observasi keterlaksanaan pembelajaran dengan pendekatan saintifik berbasis masalah open ended dan pendekatan saintifik. Lembar observasi ini dapat dilihat pada lampiran 3.7. Kriteria untuk mengisi lembar observasi adalah dengan memberi tanda checklist () pada kolom ya jika aspek yang diamati terlaksana dan memberi checklist () pada kolom tidak jika aspek yang diamati tidak terlaksana. b. Angket Angket digunakan dengan cara memberikan pernyataan-pernyataan positif dan negatif yang berhubungan dengan rasa ingin tahu yang berbentuk pilihan. Angket diberikan dua kali, pertama ketika peserta didik belum diberi perlakuan yang bertujuan untuk mengetahui rasa ingin tahu awal dan kedua setelah diberi perlakuan untuk mengetahui rasa ingin tahu akhir. Instrumen angket rasa ingin tahu disusun peneliti sesuai dengan indikator dan beberapa aspek yang mengungkap rasa ingin tahu peserta didik. Kisi-kisi angket rasa ingin tahu dapat dilihat pada lampiran 3.5. Lembar angket ini berisikan jawaban SL untuk jawaban selalu, SR untuk jawaban sering, JR untuk jawaban jarang, dan TP untuk jawaban tidak pernah. Selengkapnya angket rasa ingin tahu dapat dilihat pada lampiran 3.6. Sedangkan contoh hasil pekerjaan peserta didik dapat dilihat pada lampiran 3.9. Skor penilaian angket untuk pernyataan positif dikategorikan menjadi SL = 4, SR = 3, JR = 2, TP = 1, sedangkan untuk pernyataan negatif dikategorikan menjadi SL = 1, SR = 2, JR = 3, dan TP = 4. Skor maksimumnya 80 46

9 sedangkan skor minimumnya 20. Pedoman kategorisasi keefektifan berdasarkan pada kategori menurut Eko Putro Widoyoko (2009: 238), dengan rentang Untuk menentukan kriteria hasil pengukuran digunakan klasifikasi berdasarkan rata-rata ideal dan simpangan baku ideal (Sb i ). = (skor maksimal + skor minimal)/2 Sb i = (skor maksimal skor minimal)/6 Untuk lebih jelasnya, kategori penilaian rasa ingin tahu peserta didik disajikan pada tabel berikut ini: Tabel 5. Kategorisasi Rasa Ingin Tahu Interval Nilai Kriteria > + 1,8 Sb i > 68 Sangat Baik + 0,6 Sb i + 1,8 Sb i Baik 0,6 Sb i + 0,6 Sb i Cukup 1,8 Sb i 0,6 Sb i Kurang < 1,8 Sb i < 32 Sangat Kurang c. Dokumentasi Dokumentasi dilakukan saat pembelajaran berlangsung. Dokumentasi digunakan untuk memperkuat data yang diperoleh dalam pengamatan dan memberikan gambaran secara konkret mengenai kegiatan pembelajaran peserta didik. Dokumentasi kegiatan pembelajaran dapat dilihat pada lampiran 3.8. I. Validitas Sebelum instrumen digunakan dalam penelitian, terlebih dahulu perlu adanya validitas. Instrumen pretest dan posttest yang digunakan harus valid. Validitas 47

10 yang digunakan dalam penelitian ini adalah validitas isi. Untuk mendapatkan validitas isi, instrumen dikonsultasikan kepada para ahli (expert judge) untuk diperiksa dan dievaluasi secara sistematis apakah instrumen tersebut telah mewakili apa yang diukur. Para ahli yang dimaksud adalah dosen pembimbing dan dosen validator. Setelah divalidasi, instrumen direvisi sesuai dengan masukan validator. Adapun surat keterangan validasi dan lembar validasi terlampir pada lampiran 5.1 dan 5.1. J. Teknik Analisis Data Untuk memperoleh bukti adanya keefektifan penggunaan pendekatan saintifik berbasis masalah open ended dan pendekatan saintifik ditinjau dari kemampuan berpikir kreatif dan rasa ingin tahu, perlu dilakukan analisis data. Tahap-tahap analisis data yang telah terkumpul meliputi (1) analisis deskriptif, (2) pengujian asumsi analisis, dan (3) pengujian hipotesis. Tahap-tahap analisis data adalah sebagai berikut. 1. Analisis Deskriptif Analisis deskriptif digunakan untuk mendeskripsikan data hasil pretest dan posttest untuk mengetahui kemampuan berpikir kreatif peserta didik sebelum dan sesudah pelaksanaan pembelajaran dengan pendekatan saintifik berbasis masalah open ended dan pendekatan saintifik serta data angket untuk mengetahui rasa ingin tahu awal dan akhir peserta didik. 48

11 Untuk mendeskripsikan data berupa kemampuan berpikir kreatif dan rasa ingin tahu digunakan teknik statistik yang meliputi rata-rata, nilai tertinggi, nilai terendah, rentang, ragam (variansi), dan simpangan baku. 2. Uji Asumsi Analisis Pada uji asumsi analisis dilakukan uji normalitas, uji homogenitas serta kemampuan awal peserta didik. Uji ini dilakukan sebelum melakukan uji hipotesis. a. Uji Normalitas Uji normalitas dilakukan untuk mengetahui populasi darimana data diambil berdistribusi normal atau tidak. Uji ini dilakukan dari hasil tes dan angket peserta didik kedua kelompok yaitu kelompok eksperimen dan kontrol. Uji normalitas yang dilakukan menggunakan uji Kolmogorov-Smirnov dengan bantuan software SPSS. Perumusan hipotesis yang digunakan pada uji normalitas adalah sebagai berikut. H 0 : Populasi darimana data diambil berdistribusi normal. H 1 : Populasi darimana data diambil tidak berdistribuasi normal. Nilai signifikansi yang digunakan adalah dengan kriteria keputusan ditolak jika nilai signifikansi lebih kecil dari atau. 49

12 b. Uji Homogenitas Uji homogenitas dimaksudkan untuk mengetahui kelas eksperimen dan kelas kontrol memiliki variansi yang sama atau tidak. Untuk uji homogenitas dilakukan menggunakan uji F dengan bantuan software SPSS 16. Perumusan hipotesis yang digunakan pada uji homogenitas untuk adalah sebagai berikut: H 0 : (Kelas eksperimen dan kelas kontrol mempunyai variansi yang sama atau homogen) H 1 : (Kelas eksperimen dan kelas kontrol tidak mempunyai variansi yang sama atau tidak homogen) Kriteria keputusan pengujian homogenitas adalah H 0 ditolak jika. Rumus : varians kelas eksperimen : varians kelas kontrol c. Uji Kemampuan Awal Uji kemampuan awal bertujuan untuk melihat kelas eksperimen dan kelas kontrol memiliki kemampuan awal yang sama atau tidak. Uji kemampuan awal ini menggunakan data pretest dan angket awal yang telah dilakukan pada kedua kelas. 50

13 Perumusan hipotesis untuk uji kemampuan awal adalah sebagai berikut: (Kelas eksperimen dan kelas kontrol memiliki kemampuan awal yang sama) (Kelas eksperimen dan kelas kontrol memiliki kemampuan awal berbeda) Dengan taraf nyata: dan kriteria keputusan: ditolak jika atau. Statistik uji (Walpole, 1995: 305) jika variansi kelas eksperimen dan kelas kontrol sama atau dengan dan Jika variansi kelas eksperimen dan kelas kontrol berbeda atau maka dengan ( ) ( ) ( ) = rata-rata skor pretest kelas eksperimen dengan pendekatan saintifik berbasis masalah open ended = rata-rata skor pretest kelas kontrol dengan pendekatan saintifik = variansi skor pretest kelas eksperimen dengan pendekatan saintifik berbasis masalah open ended 51

14 = variansi skor pretest kelas kontrol dengan pendekatan saintifik = banyaknya peserta didik kelas eksperimen dengan pendekatan saintifik berbasis masalah open ended = banyaknya peserta didik kelas kontrol dengan pendekatan saintifik 3. Uji Hipotesis Setelah dilakukan uji normalitas, homogenitas, dan kemampuan awal, diperoleh kelas eksperimen dan kelas kontrol memiliki kemampuan awal yang sama sehingga dapat dilanjutkan dengan uji hipotesis. a. Uji Hipotesis Rumusan Masalah Pertama Rumusan masalah yang pertama yaitu apakah pendekatan saintifik berbasis masalah open ended efektif ditinjau dari kemampuan berpikir kreatif peserta didik. Untuk menguji rumusan masalah tersebut dilakukan 2 uji hipotesis yaitu: 1) menguji apakah rata-rata nilai posttest lebih dari rata-rata nilai pretest, 2) menguji apakah rata-rata nilai posttest lebih dari 74,99. Pendekatan saintifik berbasis masalah open ended dikatakan efektif terhadap kemampuan berpikir kreatif peserta didik jika rata-rata nilai posttest lebih besar daripada rata-rata nilai pretest dan jika rata-rata nilai posttest lebih dari 74,99. 1) Uji-1 (rata-rata nilai posttest tidak lebih besar daripada rata-rata nilai pretest) (rata-rata nilai posttest lebih besar daripada rata-rata nilai pretest) 52

15 Taraf signifikansi ditolak jika. Kriteria keputusan pada uji hipotesis adalah. Statistik uji yang digunakan adalah sebagai berikut. ( Walpole, 1995: 305) = rata-rata, dimana = selisih nilai (posttest - pretest) masing-masing individu = standar deviasi = jumlah responden 2) Uji-2 (rata-rata nilai posttest tidak lebih dari 74,99) (rata-rata nilai posttest lebih dari 74,99) Taraf signifikansi ditolak jika. Kriteria keputusan pada uji hipotesis adalah. Statistik uji yang digunakan adalah sebagai berikut. = rata-rata nilai posttest = kriteria ketuntasan minimal yaitu lebih dari 74,99 = standar deviasi posttest = banyak peserta didik yang mengikuti posttest 53

16 b. Uji Hipotesis Rumusan Masalah Kedua Rumusan masalah yang kedua yaitu apakah pendekatan saintifik berbasis masalah open ended efektif ditinjau dari rasa ingin tahu peserta didik. Untuk menguji rumusan masalah tersebut dilakukan 2 uji hipotesis yaitu: 1) menguji apakah rata-rata skor ingin tahu akhir lebih besar daripada ratarata skor ingin tahu awal, 2) menguji apakah rata-rata skor ingin tahu akhir lebih dari 56. Pendekatan saintifik berbasis masalah open ended dikatakan efektif terhadap rasa ingin tahu peserta didik jika rata-rata skor ingin tahu akhir lebih besar daripada rata-rata skor ingin tahu awal dan rata-rata skor ingin tahu akhir lebih dari 56. 1) Uji-1 (rata-rata skor ingin tahu akhir tidak lebih besar daripada ratarata skor ingin tahu awal) (rata-rata skor ingin tahu akhir lebih besar daripada rata-rata skor ingin tahu awal) Taraf signifikansi ditolak jika. Kriteria keputusan pada uji hipotesis adalah. Statistik uji yang digunakan adalah sebagai berikut. ( Walpole, 1995: 305) 54

17 = rata-rata, dimana = selisih nilai (angket akhir angket awal) masing-masing individu = standar deviasi = jumlah responden 2) Uji-2 (rata-rata skor ingin tahu akhir tidak lebih dari 56) (rata-rata skor ingin tahu akhir lebih dari 56) Taraf signifikansi ditolak jika. Kriteria keputusan pada uji hipotesis adalah. Statistik uji yang digunakan adalah sebagai berikut. = rata-rata skor ingin tahu akhir = kriteria ketuntasan minimal yaitu 56 = standar deviasi rasa ingin tahu akhir = banyak peserta didik yang mengisi angket akhir c. Uji Hipotesis Rumusan Masalah Ketiga Rumusan masalah yang ketiga yaitu apakah pendekatan saintifik efektif ditinjau dari kemampuan berpikir kreatif peserta didik. Untuk menguji rumusan masalah tersebut dilakukan 2 uji hipotesis yaitu: 1) menguji apakah rata-rata nilai posttest lebih dari rata-rata nilai pretest, 2) menguji apakah rata-rata nilai posttest lebih dari 74,99 55

18 Pendekatan saintifik dikatakan efektif terhadap kemampuan berpikir kreatif peserta didik jika rata-rata nilai posttest lebih besar daripada rata-rata nilai pretest dan jika rata-rata nilai posttest lebih dari 74,99. 1) Uji-1 (rata-rata nilai posttest tidak lebih besar daripada rata-rata nilai pretest) (rata-rata nilai posttest lebih besar daripada rata-rata nilai pretest) Taraf signifikansi ditolak jika. Kriteria keputusan pada uji hipotesis adalah. Statistik uji yang digunakan adalah sebagai berikut. ( Walpole, 1995: 305) = rata-rata, dimana = selisih nilai (posttest - pretest) masing-masing individu = standar deviasi = jumlah responden 2) Uji-2 (rata-rata nilai posttest tidak lebih dari 74,99) (rata-rata nilai posttest lebih dari 74,99) 56

19 Taraf signifikansi ditolak jika. Kriteria keputusan pada uji hipotesis adalah. Statistik uji yang digunakan adalah sebagai berikut. = rata-rata nilai posttest = kriteria ketuntasan minimal yaitu lebih dari 74,99 = standar deviasi posttest = banyak peserta didik yang mengikuti posttest d. Uji Hipotesis Rumusan Masalah Keempat Rumusan masalah yang keempat yaitu apakah pendekatan saintifik efektif ditinjau dari rasa ingin tahu peserta didik. Untuk menguji rumusan masalah tersebut dilakukan 2 uji hipotesis yaitu: 1) menguji apakah rata-rata skor ingin tahu akhir lebih besar daripada ratarata skor ingin tahu awal, 2) menguji apakah rata-rata skor rasa ingin tahu akhir lebih besar dari 56. Pendekatan saintifik dikatakan efektif terhadap rasa ingin tahu peserta didik jika rata-rata skor ingin tahu akhir lebih besar daripada rata-rata skor ingin tahu awal dan rata-rata skor ingin tahu akhir lebih dari 56. 1) Uji-1 (rata-rata skor ingin tahu akhir tidak lebih besar daripada ratarata skor ingin tahu awal) 57

20 skor ingin tahu awal) (rata-rata skor ingin tahu akhir lebih besar daripada rata-rata Taraf signifikansi ditolak jika. Kriteria keputusan pada uji hipotesis adalah. Statistik uji yang digunakan adalah sebagai berikut. ( Walpole, 1995: 305) = rata-rata, dimana = selisih nilai (angket akhir angket awal) masing-masing individu = standar deviasi = jumlah responden 2) Uji-2 (rata-rata skor ingin tahu akhir tidak lebih dari 56) (rata-rata skor ingin tahu akhir lebih dari 56) Taraf signifikansi ditolak jika. Kriteria keputusan pada uji hipotesis adalah. Statistik uji yang digunakan adalah sebagai berikut. = rata-rata skor ingin tahu akhir = kriteria ketuntasan minimal yaitu 56 58

21 = standar deviasi rasa ingin tahu akhir = banyak peserta didik yang mengisi angket akhir e. Uji Hipotesis Rumusan Masalah Kelima Rumusan masalah kelima adalah jika keduanya efektif ditinjau dari kemampuan berpikir kreatif, manakah yang lebih efektif diantara pendekatan saintifik berbasis masalah open ended dan pendekatan saintifik. Untuk menguji rumusan masalah tersebut dilakukan uji beda rata-rata. H 0 : (rata-rata nilai posttest kelas eksperimen tidak lebih dari ratarata nilai posttest kelas kontrol) H 1 : (rata-rata nilai posttest kelas eksperimen lebih dari rata-rata nilai posttest kelas kontrol) Pengujian hipotesis menggunakan rumus uji t., ( Walpole, 1995: 305) : rata-rata nilai kelas eksperimen : rata-rata nilai kelas kontrol : variansi nilai kelas eksperimen : variansi nilai kelas kontrol : banyaknya peserta didik kelas eksperimen : banyaknya peserta didik kelas kontrol 59

22 Kriteria keputusan pengujian hipotesis adalah H 0 ditolak jika, dengan taraf signifikansi = 0,05. f. Uji Hipotesis Rumusan Masalah Keenam Rumusan masalah keenam yaitu jika keduanya efektif ditinjau dari rasa ingin tahu, manakah yang lebih efektif diantara pendekatan saintifik berbasis masalah open ended dan pendekatan saintifik. Untuk menguji rumusan masalah tersebut dilakukan uji beda rata-rata. H 0 : (rata-rata skor akhir rasa ingin tahu pada kelas eksperimen tidak lebih dari rata-rata skor akhir rasa ingin tahu pada kelas kontrol) H 1 : (rata-rata skor akhir rasa ingin tahu pada kelas eksperimen lebih dari rata-rata skor akhir rasa ingin tahu pada kelas kontrol) Pengujian hipotesis menggunakan rumus uji t., ( Walpole, 1995: 305) : rata-rata skor kelas eksperimen : rata-rata skor kelas kontrol : variansi skor kelas eksperimen : variansi skor kelas kontrol : banyaknya peserta didik kelas eksperimen 60

23 : banyaknya peserta didik kelas kontrol Kriteria keputusan pengujian hipotesis adalah H 0 ditolak jika, dengan taraf signifikansi = 0,05. 61

BAB III METODE PENELITIAN. semu (quasy experiment). Desain dari penelitian ini adalah One-Group Pretest

BAB III METODE PENELITIAN. semu (quasy experiment). Desain dari penelitian ini adalah One-Group Pretest BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Desain Penelitian Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah eksperimen semu (quasy experiment). Desain dari penelitian ini adalah One-Group Pretest

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini termasuk jenis penelitian eksperimen semu (quasi experiment research) dengan desain pretest and posttest group design. Penelitian eksperimen

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. eksperimen yang digunakan dalam penelitian ini adalah Penelitian Quasi

BAB III METODE PENELITIAN. eksperimen yang digunakan dalam penelitian ini adalah Penelitian Quasi BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian Jenis penelitian yang digunakan yaitu penelitian eksperimen. Desain eksperimen yang digunakan dalam penelitian ini adalah Penelitian Quasi Eksperimen.

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan yaitu penelitian eksperimen semu (quasi

BAB III METODE PENELITIAN. A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan yaitu penelitian eksperimen semu (quasi BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan yaitu penelitian eksperimen semu (quasi eksperimental research). Perlakuan pembelajaran yang diberikan adalah pembelajaran

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah eksperimen semu. Tujuan penelitian kuasi

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah eksperimen semu. Tujuan penelitian kuasi BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah eksperimen semu. Tujuan penelitian kuasi eksperimen menurut Sumadi Suryabrata (2013: 58), adalah untuk memperoleh informasi yang

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah Quasi Experimental Research (penelitian

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah Quasi Experimental Research (penelitian BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah Quasi Experimental Research (penelitian eksperimen semu). Eksperimen semu dilakukan untuk memperoleh informasi, di mana eksperimen

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian eksperimen semu (quasi-experimental

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian eksperimen semu (quasi-experimental BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian research). Jenis penelitian ini adalah penelitian eksperimen semu (quasi-experimental B. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SMP N 1

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Desain penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah One- Group Pretest Posttest Design. Faktor dalam penelitian ini adalah pendekatan saintifik berbasis

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan jenis penelitian quasi experimen (experimen

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan jenis penelitian quasi experimen (experimen BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan jenis penelitian quasi experimen (experimen semu) dengan pretest-posttest control group design. Dalam penelitian ini diberikan suatu

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini termasuk jenis penelitian eksperimen semu (quasi experiment research). Eksperimen semu merupakan jenis penelitian untuk memperoleh informasi

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Desain Penelitian Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah eksperimen semu (quasy experiment). Desain penelitian ini menggunakan Pretest-Posttest

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. KH. Ahmad Dahlan 130, Kota Yogyakarta. Adapun mengenai pelaksanaan. Sabtu, 28 November 2015 tahun ajaran 2015/2016.

BAB III METODE PENELITIAN. KH. Ahmad Dahlan 130, Kota Yogyakarta. Adapun mengenai pelaksanaan. Sabtu, 28 November 2015 tahun ajaran 2015/2016. BAB III METODE PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan di MAN Yogyakarta 2 yang berlokasi di Jalan KH. Ahmad Dahlan 130, Kota Yogyakarta. Adapun mengenai pelaksanaan penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis Penelitian ini adalah eksperimen semu. Penelitian ini bertujuan untuk

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis Penelitian ini adalah eksperimen semu. Penelitian ini bertujuan untuk BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis Penelitian ini adalah eksperimen semu. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui efektivitas model pembelajaran reciprocal teaching dengan strategi peta

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini merupakan penelitian eksperimen. Jenis penelitian ini

BAB III METODE PENELITIAN. A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini merupakan penelitian eksperimen. Jenis penelitian ini BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini merupakan penelitian eksperimen. Jenis penelitian ini mengungkap hubungan antara dua variabel maupun lebih atau mencari pengaruh suatu

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Kaliurang Km 17 Pakembinangun, Pakem, Kabupaten Sleman, Yogyakarta.

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Kaliurang Km 17 Pakembinangun, Pakem, Kabupaten Sleman, Yogyakarta. BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri 1 Pakem yang berlokasi di Jalan Kaliurang Km 17 Pakembinangun, Pakem, Kabupaten Sleman, Yogyakarta.

Lebih terperinci

BAB III METODELOGI PENELITIAN. Dikatakan kuasi eksperimen karena subjek penelitian tidak diacak sepenuhnya.

BAB III METODELOGI PENELITIAN. Dikatakan kuasi eksperimen karena subjek penelitian tidak diacak sepenuhnya. BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODELOGI PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini termasuk jenis penelitian kuasi eksperimen. Penelitian kuasi eksperimen adalah penelitian yang mendekati eksperimen

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. sepenuhnya untuk mengontrol variabel-variabel luar yang mempengaruhi

BAB III METODE PENELITIAN. sepenuhnya untuk mengontrol variabel-variabel luar yang mempengaruhi BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah quasi experiment atau eksperimen semu. Quasi experiment mempunyai kelompok kontrol, tetapi tidak dapat berfungsi sepenuhnya untuk

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. lain yang subjek penelitiannya adalah manusia (Sukardi, 2003:16). Tujuan

BAB III METODE PENELITIAN. lain yang subjek penelitiannya adalah manusia (Sukardi, 2003:16). Tujuan BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah eksperimen semu atau quasi eksperiment. Bentuk penelitian ini banyak digunakan di bidang pendidikan atau penelitian lain yang subjek

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. variabel-variabel luar yang mempengaruhi pelaksanaan eksperimen.

BAB III METODE PENELITIAN. variabel-variabel luar yang mempengaruhi pelaksanaan eksperimen. BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian eksperimen semu (quasi experiment). Eksperimen semu dilakukan untuk memperoleh informasi dari eksperimen yang tidak

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini merupakan penelitian eksperimen (experiment research).

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini merupakan penelitian eksperimen (experiment research). BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Desain Penelitian Jenis penelitian ini merupakan penelitian eksperimen (experiment research). Desain penelitian pada penelitian ini adalah one group pretest posttest

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. bentuk Pre-Experimental Design. Penelitian ini terdiri dari satu variabel

BAB III METODE PENELITIAN. bentuk Pre-Experimental Design. Penelitian ini terdiri dari satu variabel BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian kuasi eksperimen dengan bentuk Pre-Experimental Design. Penelitian ini terdiri dari satu variabel bebas yaitu pendekatan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. matematika dengan pendekatan saintifik melalui model kooperatif tipe NHT

BAB III METODE PENELITIAN. matematika dengan pendekatan saintifik melalui model kooperatif tipe NHT BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui efektivitas pembelajaran matematika dengan pendekatan saintifik melalui model kooperatif tipe NHT ditinjau dari

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini telah dilaksanakan di SMP Negeri 12 Yogyakarta dan pengambilan data telah dilakukan pada tanggal 19 26 November 2016 di kelas VII

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah quasi experiment atau eksperimen semu. Quasi

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah quasi experiment atau eksperimen semu. Quasi BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Desain Penelitian Jenis penelitian ini adalah quasi experiment atau eksperimen semu. Quasi eksperimen mempunyai kelompok kontrol, tetapi tidak dapat berfungsi sepenuhnya

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian eksperimen. Penelitian eksperimen (Experimental Research) merupakan penelitian yang bertujuan untuk mengetahui/menilai

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri 3 Way Pengubuan kabupaten Lampung

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri 3 Way Pengubuan kabupaten Lampung 31 III. METODE PENELITIAN A. Populasi dan Sampel 1. Populasi Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri 3 Way Pengubuan kabupaten Lampung Tengah. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa kelas

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Desain Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian eksperimen semu (Quasi Experiment). Perlakuan pembelajaran yang diberikan adalah pembelajaran matematika

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. eksperimen semu (quasi experiment). Sugiyono (2010:114) mengemukakan

BAB III METODE PENELITIAN. eksperimen semu (quasi experiment). Sugiyono (2010:114) mengemukakan BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah pendekatan eksperimen semu (quasi experiment). Sugiyono (2010:114) mengemukakan penelitian eksperimen

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. diperbandingkan kedua model pembelajaran tersebut untuk mengetahui model

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. diperbandingkan kedua model pembelajaran tersebut untuk mengetahui model BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Pada bab ini akan dibahas tentang keefektifan pembelajaran model kooperatif tipe TAI dengan pendekatan CTL dan pembelajaran konvensional. Selain itu akan diperbandingkan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan adalah Quasi Experiment atau Penelitian

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan adalah Quasi Experiment atau Penelitian BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah Quasi Experiment atau Penelitian Semu. Jenis penelitian ini dilakukan untuk menguji hipotesis tentang efektif atau tidaknya

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis Penelitian ini adalah penelitian eksperimen semu (quasiexperimental

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis Penelitian ini adalah penelitian eksperimen semu (quasiexperimental BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis Penelitian ini adalah penelitian eksperimen semu (quasiexperimental research). B. Waktu dan Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SMPN 1 Muntilan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. (RME) berbasis Teori Multiple Intelligence Howard Gardner. Waktu : 23 Maret April 2016

BAB III METODE PENELITIAN. (RME) berbasis Teori Multiple Intelligence Howard Gardner. Waktu : 23 Maret April 2016 BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah pengembangan. Produk yang dihasilkan berupa RPP (Rencana Pelaksanaan Pembelajaran) dan LKS (Lembar Kegiatan Siswa) dengan pendekatan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini termasuk penelitian pengembangan yang menghasilkan produk. Produk pengembangan berupa RPP dan LKS dengan pendekatan saintifik berbasis problem

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri 7 Bandarlampung.

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri 7 Bandarlampung. III. METODE PENELITIAN A. Populasi dan Sampel Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri 7 Bandarlampung. Populasi dari penelitian ini adalah seluruh siswa kelas VIII SMP Negeri 7 Bandarlampung tahun pelajaran

Lebih terperinci

BAB III BAB III METODOLOGI

BAB III BAB III METODOLOGI BAB III BAB III METODOLOGI A. Metode Penelitian Penelitian ini dilaksanakan sesuai metode penelitian kuantitatif berupa penelitian eksperimen semu (quasi experiment). Tujuan metode kuantitatif menurut

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. sepenuhnya untuk mengontrol variabel-variabel luar (extraneous

BAB III METODE PENELITIAN. sepenuhnya untuk mengontrol variabel-variabel luar (extraneous A. Jenis dan Desain Penelitian BAB III METODE PENELITIAN Penelitian ini merupakan penelitian Quasi Experimental Design. Desain ini mempunyai kelompok kontrol, tetapi tidak dapat berfungsi sepenuhnya untuk

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Desain Penelitian Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian eksperimen semu (quasi experiment). Quasi experiment merupakan jenis penelitian

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa kelas VIII SMPN 1 Pringsewu

METODE PENELITIAN. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa kelas VIII SMPN 1 Pringsewu 21 III. METODE PENELITIAN A. Populasi dan Sampel Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa kelas VIII SMPN 1 Pringsewu tahun pelajaran 2014/2015 semester genap yang terdiri atas enam kelas yaitu

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian eksperimen semu. Jenis eksperimen ini dilakukan untuk menguji hipotesis tentang efektif tidaknya suatu tindakan

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. SMP Negeri 1 Anak Ratu Aji, Lampung Tengah Tahun Pelajaran 2012/2013 yang

III. METODE PENELITIAN. SMP Negeri 1 Anak Ratu Aji, Lampung Tengah Tahun Pelajaran 2012/2013 yang III. METODE PENELITIAN A. Populasi dan Sampel Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa kelas VIII semester genap SMP Negeri 1 Anak Ratu Aji, Lampung Tengah Tahun Pelajaran 01/013 yang terdiri

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. satu faktor, dua sampel, dan satu kovariabel. Satu faktor yang dimaksud

BAB III METODE PENELITIAN. satu faktor, dua sampel, dan satu kovariabel. Satu faktor yang dimaksud BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini adalah penelititan yang termasuk dalam jenis penelitian eksperimen. Metode penelitian eksperimen adalah suatu jenis penelitian yang temuan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Segitiga dan Segiempat untuk siswa SMP sekaligus mengetahui. kevalidan, keefektifan, dan kepraktisannya.

BAB III METODE PENELITIAN. Segitiga dan Segiempat untuk siswa SMP sekaligus mengetahui. kevalidan, keefektifan, dan kepraktisannya. BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang bertujuan untuk mengembangkan perangkat pembelajaran berupa RPP dan LKS matematika dengan menggunakan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian yang dilakukan merupakan jenis penelitian eksperimen.

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian yang dilakukan merupakan jenis penelitian eksperimen. BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian yang dilakukan merupakan jenis penelitian eksperimen. Penelitian eksperimen adalah suatu penelitian yang memiliki tujuan untuk melihat pengaruh

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. ini yaitu untuk mengetahui efektivitas metode group resume dan giving

BAB III METODE PENELITIAN. ini yaitu untuk mengetahui efektivitas metode group resume dan giving BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitan ini dilakukan dengan menggunakan metode eksperimen semu (quasi experimental Desain). Penelitian ini dikatakan eksperimen semu karena peneliti tidak

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. Penelitian dengan pendekatan saintifik berbasis Problem Based

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. Penelitian dengan pendekatan saintifik berbasis Problem Based BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Deskripsi Pelaksanaan Penelitian Penelitian dengan pendekatan saintifik berbasis Problem Based Learning dilaksanakan pada tanggal 3 Januari 2016 sampai

Lebih terperinci

research and development untuk mengembangkan perangkat pembelajaran berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan Lembar Kegiatan Siswa (LKS)

research and development untuk mengembangkan perangkat pembelajaran berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan Lembar Kegiatan Siswa (LKS) BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan atau research and development untuk mengembangkan perangkat pembelajaran

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN O X O

BAB III METODE PENELITIAN O X O BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Desain Penelitian Metode yang digunakan pada penelitian ini adalah metode kuantitatif. Dalam mengkaji perbedaan peningkatan kemampuan penalaran, koneksi matematis serta kemandirian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. experimental research) yaitu metode eksperimen yang tidak memungkinkan peneliti

BAB III METODE PENELITIAN. experimental research) yaitu metode eksperimen yang tidak memungkinkan peneliti BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian eksperimen semu (quasi experimental research) yaitu metode eksperimen yang tidak memungkinkan peneliti melakukan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. desain pretest-posttest control group design. Didalam desain ini, kontrol atau

BAB III METODE PENELITIAN. desain pretest-posttest control group design. Didalam desain ini, kontrol atau BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah eksperimen semu (quasi experimental) dengan desain pretest-posttest control group design. Didalam desain ini, kontrol atau pengendalian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. semu (Quasi Experimental Research). Desain ini mempunyai kelompok kontrol

BAB III METODE PENELITIAN. semu (Quasi Experimental Research). Desain ini mempunyai kelompok kontrol BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah eksperimen semu (Quasi Experimental Research). Desain ini mempunyai kelompok kontrol tetapi tidak

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri 19 Bandarlampung yang terletak di Jl.

METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri 19 Bandarlampung yang terletak di Jl. III. METODE PENELITIAN A. Populasi dan Sampel Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri 19 Bandarlampung yang terletak di Jl. Soekarno Hatta Gg. Turi Raya No. 1 Bandar Lampung. Populasi dalam penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. pengembangan. Penelitian ini menggunakan metode campuran (mixed methods)

BAB III METODE PENELITIAN. pengembangan. Penelitian ini menggunakan metode campuran (mixed methods) BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan pada penelitian ini adalah penelitian pengembangan. Penelitian ini menggunakan metode campuran (mixed methods) dengan embedded

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri 8 Bandar Lampung yang

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri 8 Bandar Lampung yang 23 III. METODE PENELITIAN A. Populasi dan Sampel Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri 8 Bandar Lampung yang beralamatkan di Jl. Untung Suropati Gg. Bumi Manti II No. 16, Kota Bandar Lampung. Populasi

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. 2015/2016, dengan pokok bahasan Lingkaran. eksperimen menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe Team Assisted

BAB III METODE PENELITIAN. 2015/2016, dengan pokok bahasan Lingkaran. eksperimen menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe Team Assisted BAB III METODE PENELITIAN A. TEMPAT DAN WAKTU PENELITIAN Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri 1 Blado, Batang Jawa Tengah. Penelitian difokuskan pada kelas VIII Semester genap tahun ajaran 2015/2016,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Metode penelitian ini adalah kuasi eksperimen karena terdapat unsur

BAB III METODE PENELITIAN. Metode penelitian ini adalah kuasi eksperimen karena terdapat unsur BAB III METODE PENELITIAN A. Metode dan Desain Penelitian Metode penelitian ini adalah kuasi eksperimen karena terdapat unsur manipulasi yaitu mengubah keadaan biasa secara sistematis kekeadaan tertentu

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. dihasilkan berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan Lembar Kegiatan

BAB III METODE PENELITIAN. dihasilkan berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan Lembar Kegiatan BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan. Produk yang dihasilkan berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan Lembar Kegiatan Siswa (LKS) berbasis

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. Populasi dalam penelitian ini adalah semua siswa kelas XI IPA SMAN 1 Pringsewu

III. METODOLOGI PENELITIAN. Populasi dalam penelitian ini adalah semua siswa kelas XI IPA SMAN 1 Pringsewu III. METODOLOGI PENELITIAN A. Populasi dan Sampel Penelitian Populasi dalam penelitian ini adalah semua siswa kelas XI IPA SMAN 1 Pringsewu tahun pelajaran 2014/2015 yang berjumlah 166 siswa dan tersebar

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. menghasilkan suatu produk baru melalui proses pengembangan dan validasi.

BAB III METODE PENELITIAN. menghasilkan suatu produk baru melalui proses pengembangan dan validasi. BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian pengembangan (Research and Development) ini bertujuan menghasilkan suatu produk baru melalui proses pengembangan dan validasi. Produk yang dikembangkan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. perlakuan, yaitu penerapan strategi pembelajaran Inquiry pada pembelajaran. matematika dan pembelajaran konvensional.

BAB III METODE PENELITIAN. perlakuan, yaitu penerapan strategi pembelajaran Inquiry pada pembelajaran. matematika dan pembelajaran konvensional. BAB III METODE PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian ini adalah kuasi eksperimen karena terdapat unsur manipulasi yaitu mengubah keadaan biasa secara sistematis kekeadaan tertentu serta tetap

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Populasi dan Sampel Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas objek atau subjek yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini bertujuan untuk menelaah peningkatan kemampuan berpikir

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini bertujuan untuk menelaah peningkatan kemampuan berpikir 39 BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini bertujuan untuk menelaah peningkatan kemampuan berpikir kreatif matematis antara siswa yang memperoleh pembelajaran dengan pendekatan open-ended,

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. penelitian ini adalah seluruh siswa kelas VIII semester genap SMP Negeri 23

METODE PENELITIAN. penelitian ini adalah seluruh siswa kelas VIII semester genap SMP Negeri 23 30 III. METODE PENELITIAN A. Populasi dan Sampel Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri 23 Bandar Lampung yang terletak di Jl. Jenderal Sudirman No. 76 Rawa Laut Bandar Lampung. Populasi dalam penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian yang dilakukan adalah penelitian jenis quasi eksperiment.

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian yang dilakukan adalah penelitian jenis quasi eksperiment. BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian yang dilakukan adalah penelitian jenis quasi eksperiment. Penelitian quasi eksperiment adalah penelitian eksperimen semu dimana penelitian menggunakan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini menggunakan jenis penelitian eksperimen semu. Pada penelitian ini terdapat 2 kelas, yaitu kelas eksperimen dan kelas kontrol. Kelas eksperimen

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Desain Penelitian Penelitian yang digunakan adalah penelitian Quasi Experimental dengan bentuk desain Nonequivalent Control Group Design, dimana subyek penelitian tidak dikelompokkan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. eksperimen semu. Penelitian ini dikatakan eksperimen semu karena

BAB III METODE PENELITIAN. eksperimen semu. Penelitian ini dikatakan eksperimen semu karena 39 BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian dilakukan dengan menggunakan metode eksperimen semu. Penelitian ini dikatakan eksperimen semu karena peneliti tidak mengontrol semua variabel-variabel

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Desain yang digunakan adalah Nonequivalent Control Group Design.

BAB III METODE PENELITIAN. Desain yang digunakan adalah Nonequivalent Control Group Design. BAB III METODE PENELITIAN A. Metode dan Desain Penelitian Metode penelitian ini adalah kuasi eksperimen karena terdapat unsur manipulasi yaitu mengubah keadaan biasa secara sistematis kekeadaan tertentu

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa kelas VIII SMP Negeri 9 Metro

METODE PENELITIAN. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa kelas VIII SMP Negeri 9 Metro III. METODE PENELITIAN A. Populasi dan Sampel Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa kelas VIII SMP Negeri 9 Metro Tahun Pelajaran 2013/2014 yang berjumlah 190 siswa dan terdistribusi dalam

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri 8 Bandarlampung. Populasi dalam

METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri 8 Bandarlampung. Populasi dalam III. METODE PENELITIAN A. Populasi dan Sampel Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri 8 Bandarlampung. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa kelas VIII semester genap SMP Negeri 8 Bandarlampung

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan pada semester genap tahun ajaran 2014/2015 di SMP

METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan pada semester genap tahun ajaran 2014/2015 di SMP 23 III. METODE PENELITIAN A. Populasi dan Sampel Penelitian ini dilakukan pada semester genap tahun ajaran 2014/2015 di SMP Negeri 26 Bandar Lampung. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri 2 Ngambur Pesisir Barat. Populasi

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri 2 Ngambur Pesisir Barat. Populasi 1 III. METODE PENELITIAN A. Populasi dan Sampel Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri Ngambur Pesisir Barat. Populasi dalam penelitian ini adalah siswa kelas IX semester ganjil SMP Negeri Ngambur Pesisir

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini menggunakan penelitian kuantitatif. Jenis penelitian ini

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini menggunakan penelitian kuantitatif. Jenis penelitian ini A. Jenis dan Desain Penelitian BAB III METODE PENELITIAN Penelitian ini menggunakan penelitian kuantitatif. Jenis penelitian ini adalah penelitian semu (quasi experiment). Menurut Campbell & Stanley (1972:

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. Populasi dalam penelitian ini adalah semua siswa kelas X SMAN 1 Talang Padang

III. METODOLOGI PENELITIAN. Populasi dalam penelitian ini adalah semua siswa kelas X SMAN 1 Talang Padang 25 III. METODOLOGI PENELITIAN A. Populasi dan Sampel Penelitian Populasi dalam penelitian ini adalah semua siswa kelas X SMAN 1 Talang Padang tahun pelajaran 2012/2013 yang berjumlah 256 siswa dan tersebar

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Gadingrejo Kabupaten Pringsewu Tahun Ajaran 2013/2014 sebanyak 317 siswa

III. METODE PENELITIAN. Gadingrejo Kabupaten Pringsewu Tahun Ajaran 2013/2014 sebanyak 317 siswa 24 III. METODE PENELITIAN A. Populasi dan Sampel Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Gadingrejo Kabupaten Pringsewu Tahun Ajaran 2013/2014 sebanyak 317 siswa yang

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. April 2017 sampai dengan Senin, 22 Mei 2017 di SMP Negeri 1 Manisrenggo.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. April 2017 sampai dengan Senin, 22 Mei 2017 di SMP Negeri 1 Manisrenggo. BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Deskripsi Pelaksanaan Penelitian Penelitian pembelajaran matematika menggunakan pendekatan konstruktivisme dan pendekatan konvensional dilaksanakan pada

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Model Penelitian dan Pengembangan Penelitian ini adalah penelitian pengembangan yang mengacu pada model pengembangan Plomp. Model ini terdiri dari lima fase pengembangan, yaitu

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN Pada bab ini diuraikan mengenai metodologi penelitian yang digunakan, meliputi lokasi dan subjek penelitian, desain penelitian, metode penelitian, definisi operasional, prosedur

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Metode dan Desain Penelitian Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode Quasi Experiment (eksperimen semu), metode mempunyai kelompok control, tetapi tidak berfungsi

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. kuasi eksperimen. Penelitian quasi experiment merupakan pengembangan

BAB III METODE PENELITIAN. kuasi eksperimen. Penelitian quasi experiment merupakan pengembangan BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Desain Penelitian Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian kuasi eksperimen. Penelitian quasi experiment merupakan pengembangan dari

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. Metode penelitian yang digunakan pada penilitian ini adalah Eksperimental-semu

METODE PENELITIAN. Metode penelitian yang digunakan pada penilitian ini adalah Eksperimental-semu III. METODE PENELITIAN A. Populasi dan Sampel Penelitian Populasi dalam penelitian ini adalah semua siswa kelas VIII SMP Negeri 12 Bandarlampung yang terdistribusi dalam 9 kelas. Pada penelitian ini dua

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri 25 Bandar Lampung yang terletak di

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri 25 Bandar Lampung yang terletak di III. METODE PENELITIAN A. Populasi dan Sampel Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri 5 Bandar Lampung yang terletak di Jl. Amir Hamzah No. 58 Gotong Royong, Kota Bandar Lampung. Populasi dalam penelitian

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. menggunakan pendekatan open-ended dipadukan dengan model learning cycle

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. menggunakan pendekatan open-ended dipadukan dengan model learning cycle BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Hasil Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian eksperimen semu yang membandingkan keefektifan pembelajaran kelompok eksperimen yang menggunakan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian eksperimen dengan pendekatan kuantitatif. Penelitian dengan pendekatan kuantitatif merupakan penelitian yang banyak

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian dilakukan untuk menguji pengaruh pendekatan worked. example dengan pendekatan problem solving dalam pembelajaran

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian dilakukan untuk menguji pengaruh pendekatan worked. example dengan pendekatan problem solving dalam pembelajaran BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian dilakukan untuk menguji pengaruh pendekatan worked example dengan pendekatan problem solving dalam pembelajaran matematika untuk siswa SMP ditinjau

Lebih terperinci

A. Populasi dan Sampel

A. Populasi dan Sampel III. METODE PENELITIAN A. Populasi dan Sampel Penelitian ini dilaksanakan di SMPN 1 Abung Selatan Kecamatan Abung Selatan Kabupaten Lampung Utara, pada kelas IX semester ganjil tahun pelajaran 013/014

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN 32 BAB III METODE PENELITIAN A. Populasi dan Sampel Penelitian Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa di salah satu SMK Negeri di Kota Bandung pada semester genap tahun ajaran 2013/2014. Sampel

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. model pembelajaran kooperatif tipe STAD (Student Team Achievement

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. model pembelajaran kooperatif tipe STAD (Student Team Achievement BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini dilakukan untuk menguji perbedaan keefektifitasan model pembelajaran kooperatif tipe STAD (Student Team Achievement Division) dengan model

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri 19 Bandar Lampung yang terletak di

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri 19 Bandar Lampung yang terletak di 24 III. METODE PENELITIAN A. Populasi dan Sampel Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri 19 Bandar Lampung yang terletak di Jl. Turi Raya No.1 Labuhan Dalam, Kecamatan Tanjung Senang, Kota Bandar Lampung.

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa kelas VIII SMP Negeri 1

III. METODE PENELITIAN. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa kelas VIII SMP Negeri 1 3 III. METODE PENELITIAN A. Populasi dan Sampel Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Sekampung Udik tahun pelajaran 013/ 014 yang terdiri dari 5 kelas. Dari 5 kelas

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. siswa dan tersebar dalam lima kelas yaitu XI IPA 1, XI IPA 2, XI IPA 3, XI IPA 4

III. METODOLOGI PENELITIAN. siswa dan tersebar dalam lima kelas yaitu XI IPA 1, XI IPA 2, XI IPA 3, XI IPA 4 23 III. METODOLOGI PENELITIAN A. Populasi dan Sampel Penelitian Populasi dalam penelitian ini adalah semua siswa kelas XI IPA yang berjumlah 200 siswa dan tersebar dalam lima kelas yaitu XI IPA 1, XI IPA

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Tabel 3.1 Nonequivalent Pretest and Posttest Control Group Design

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Tabel 3.1 Nonequivalent Pretest and Posttest Control Group Design BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Metode dan Desain Penelitian Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah eksperimen semu. Metode eksperimen semu dapat memberikan informasi yang merupakan perkiraan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Penelitian ini merupakan jenis kategori penelitian eksperimen semu dengan analisis faktorial yang telah dilaksanakan pada bulan April sampai dengan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN 26 BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini dilaksanakan pada tanggal 6-30 September 2013 tahun ajaran 2013/2014 semester ganjil dan dilakukan di kelas VIII SMP Tri Bhakti

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN 55 BAB III METODE PENELITIAN A. Metode dan Desain Penelitian Penelitian ini menguji penerapan model pembelajaran Learning Cycle 7e berbantuan komputer dalam pembelajaran fisika terhadap penguasaan konsep

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan pada semester genap tahun ajaran di SMP

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan pada semester genap tahun ajaran di SMP 6 III. METODE PENELITIAN A. Populasi dan Sampel Penelitian ini dilakukan pada semester genap tahun ajaran 013-014 di SMP Negeri 1 Pagelaran. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa kelas VIII

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. penuh. Desain yang digunakan peneliti adalah Pretest-Posttest Control Group

BAB III METODE PENELITIAN. penuh. Desain yang digunakan peneliti adalah Pretest-Posttest Control Group BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Desain Penelitian Jenis penelitian ini adalah eksperimen semu (Quasi Experiment), dimana variabel penelitian tidak memungkinkan untuk dikontrol secara penuh. Desain

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. 3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian Lokasi Penelitian Penelitian ini akan dilaksanakan di SMP Negeri 7 Gorontalo

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. 3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian Lokasi Penelitian Penelitian ini akan dilaksanakan di SMP Negeri 7 Gorontalo 31 BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian 3.1.1 Lokasi Penelitian Penelitian ini akan dilaksanakan di SMP Negeri 7 Gorontalo 3.1. Waktu Penelitian Penelitian ini akan dilaksanakan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Eksperimental atau eksperimen semu. Menurut Sugiyono (2013: 77) jenis

BAB III METODE PENELITIAN. Eksperimental atau eksperimen semu. Menurut Sugiyono (2013: 77) jenis BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Desain Penelitian Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode Quasi Eksperimental atau eksperimen semu. Menurut Sugiyono (2013: 77) jenis penelitian

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan di SD Negeri Sidosari Kecamatan Natar, Kabupaten Lampung Selatan pada semester genap Tahun Pelajaran

METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan di SD Negeri Sidosari Kecamatan Natar, Kabupaten Lampung Selatan pada semester genap Tahun Pelajaran 21 III. METODE PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SD Negeri Sidosari Kecamatan Natar, Kabupaten Lampung Selatan pada semester genap Tahun Pelajaran 2013/2014. B. Populasi

Lebih terperinci

Kata kunci: pendekatan saintifik, masalah open ended, kemampuan berpikir kreatif, rasa ingin tahu

Kata kunci: pendekatan saintifik, masalah open ended, kemampuan berpikir kreatif, rasa ingin tahu Keefektifan Pendekatan Saintifik... (Tri Rokhimah) 1 KEEFEKTIFAN PENDEKATAN SAINTIFIK BERBASIS MASALAH OPEN ENDED DALAM PEMBELAJARAN MATEMATIKA DITINJAU DARI KEMAMPUAN BERPIKIR KREATIF DAN RASA INGIN TAHU

Lebih terperinci