BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN"

Transkripsi

1 53 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Kondisi Awal Subyek Penelitian Penelitian dilakukan di kelas V Sekolah Dasar Negeri 2 Candiroto semester II tahun pelajaran 2011/2012 yang berjumlah 25 siswa. Untuk itu peneliti melakukan observasi terhadap kerjasama dan hasil belajar siswa. Berdasarkan observasi kerjasama sebelum dilakukan tindakan pembelajaran yang diperoleh oleh peneliti adalah sebagai berikut: Tabel 4.1 Hasil Kerjasama Siswa Pra Siklus Siswa Kelas V SDN 2 Candiroto Semester II Tahun Pelajaran 2011/2012 Statistik Deskriptif Rata-rata Nilai Tengah Standar Deviasi 4.34 Minimal Maksimal Dari tabel 4.1 di atas dapat diketahui rata-rata kerjasama siswa adalah 66.33, nilai tengah dengan standar deviasi Nilai terendah yaitu dan nilai tertinggi Rendahnya kerjasama siswa dipengaruhi dalam proses pembelajaran matematika kurang menekankan siswa untuk bekerjasama dalam kegiatan kerja kelompok dikarenakan guru kurang menciptakan suasana pembelajaran yang kondusif saat pembelajaran. Dalam kerja kelompok biasanya siswa yang mengerjakan didomonasi oleh siswa yang berkemampuan tinggi saja, belum saling membantu satu sama lain, saling mangeluarkan pendapat dan berbagi tugas. Berdasarkan hasil observasi yang telah dilakukan oleh peneliti, terlihat dari nilai ulangan harian siswa sebelum tindakan pada mata pelajaran matematika sebagian besar siswa memperoleh nilai dibawah Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM= 65), sehingga peneliti merasa perlu mengadakan tindakan pembelajaran untuk membantu meningkatkan hasil belajar siswa, khususnya siswa kelas V SD Negeri 2 Candiroto kecamatan Candiroto kabupaten Temanggung tahun pelajaran 2011/2012 pada mata pelajaran Matematika. 53

2 54 Berdasarkan hasil dari observasi dengan guru kelas dapat di lihat dalam tabel ketuntasan siswa sebagai berikut: Tabel 4.2 Ketuntasan Belajar PraSiklus Siswa Kelas V SDN 2 Candiroto Semester II Tahun Pelajaran 2011/2012 Kategori Keterangan frekuensi Persen (%) Tuntas Belum tuntas < Jumlah Rata-rata 62 Standar Deviasi Minimal 40 Maksimal 85 Dari table 4.2 menunjukkan bahwa ketuntasan belajar siswa perolehan nilai PraSiklus dapat diketahui bahwa siswa yang memiliki nilai di atas dari Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM=65) sebanyak 11 dengan prosentase 44%, sedangkan yang belum mencapai ketuntasan minimal sebanyak 14 siswa dengan prosentase 56%. Dengan rata-rata 62 dan standar deviasi 14,42. Nilai terendah 40 dan nilai tertinngi 85. Berdasarkan Ketuntasan belajar siswa pada tabel 4.2 dapat digambarkan dalam grafik lingkaran sebagai berikut: 56% 44% tuntas belum tuntas Gambar 4.1 Persentase Nilai PraSiklus Rendahnya hasil belajar siswa dipengaruhi oleh tingkat kemampuan siswa memahami materi yang disajikan dikarenakan beberapa faktor, diantaranya faktor dari guru dan siswa itu sendiri. Selain itu proses pembelajaran matematika kurang menekankan siswa untuk aktif dalam menemukan konsep matematika dan kerjasama dalam kegiatan kerja kelompok. Faktor dari guru dikarenakan, guru

3 55 kurang memiliki keterampilan menciptakan suasana pembelajaran yang kondusif saat pembelajaran atau selalu menggunakan pembelajaran yang monoton, sedangkan faktor dari siswa dikarenakan kemampuan siswa dalam penguasaan materi pecahan masih kurang bahkan ada beberapa siswa yang belum bisa, sehingga kemampuan siswa dalam mengerjakan soal matematika masih kurang dan belum mendapatkan tindak lanjut dari guru. Kedua faktor tersebut menjadi hambatan dalam transformasi ilmu pengetahuan yang menimbulkan pembelajaran berjalan kurang efektif. Faktor tersebut menyebabkan siswa dalam memahami materi menjadi kurang maksimal dan hasil belajar siswa rendah. Selain itu, guru juga kurang menekankan kerjasama kelompok siswa saat kegiatan pembelajaran berlangsung, sehingga siswa yang mengerjakan didomonasi oleh siswa yang berkemampuan tinggi saja sedangkan siswa yang berkemampuan rendah cenderung tidak berperan dalam menyelesaikan tugas kelompok. 4.2 SIKLUS I Rencana tindakan Rencana pembelajaran pada siklus I dilaksanakan dalam 3 pertemuan yaitu pertemuan I, II, dan pertemuan III. Adapun rencana tindakan adalah setelah diperoleh informasi pada tahap observasi, maka dilakukan diskusi dengan guru kelas V sebagai guru kolaborator mengenai materi pembelajaran yang akan disajikan dengan menggunakan pembelajaran Kooperatif tipe NHT berbantuan LKS serta alat penunjang lain yang perlu digunakan. Sebelum mengajar pada pertemuan I, maka peneliti menyiapkan segala sesuatu yang menunjang proses pembelajaran, diantaranya (RPP) pertemuan I, lembar kerja siswa, lembar observasi. Peneliti merancang Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) silkus I dengan pokok bahasan Mengidentifikasi Sifat-sifat Bangun Datar. Pada pertemuan I ini bangun datar yang akan dibahas yaitu bangun datar persegi, persegi panjang, dan segitiga. Pada pertemuan II ini bangun datar yang akan dibahas yaitu bangun datar trapesium, jajarangenjang, dan belah ketupat. Pada pertemuan III ini bangun ruang yang akan dibahas yaitu bangun datar layang-layang dan lingkaran. Pada tahap akhir pertemuan III siswa diberikan tes evaluasi sebagai tes siklus I.

4 Pelaksanaan Tindakan a. Pertemuan I Pelaksanaan tindakan siklus I pertemuan I ini dilakukan pada hari Selasa tanggal 27 Maret Pada awal pembelajaran guru mengajak siswa untuk berdoa, salam kemudian absensi dan dilanjutkan dengan pemberian apersepsi berupa pertanyaan yaitu sebutkan macam-macam bangun datar. Siswa disuruh menyebutkan benda apa saja yang menyerupai bangun datar dalam ruang kelas V, dilanjutkan dengan penyampaian tujuan pembelajaran. Kemudian guru menjelaskan pembelajaran kooperatif tipe NHT. Setelah kegiatan awal selesai disampaikan, dilanjutkan kegiatan inti yaitu guru menjelaskan sekilas tentang materi tentang materi sifat-sifat bangun datar persegi, persegi panjang, dan segitiga. Siswa diminta mengadakan pengamatan keseluruh ruang kelas mencari benda menyerupai bangun datar persegi, persegi panjang, dan segitiga. Setelah itu siswa diminta untuk menulis apa yang mereka temukan sendiri dalam sifat-sifat bangun datar persegi, persegi panjang, dan segitiga. Selanjutnya siswa dibagi menjadi beberapa kelompok masing-masing kelompok 5 orang secara heterogen. Siswa diminta bergabung dengan anggotanya masing-masing kemudian kepada setiap anggota diberi nomor 1-5. Guru memberikan LKS mengenai sifat-sifat bangun datar persegi, persegi panjang, dan segitiga untuk dikerjakan di dalam kelompok. Siswa bekerjasama dalam kelompok berpikir bersama dan menyatukan pendapatnya terhadap jawaban pertanyaan tersebut dan meyakinkan tiap anggota dalam timnya mengetahui jawaban tersebut. Setelah selesai guru memanggil siswa dengan nomor tertentu secara acak, kemudian siswa yang nomornya sesuai berdiri dan mencoba untuk menjawab pertanyaan dan mempresentasikan hasil diskusi kelompoknya untuk seluruh kelas. Siswa kelompok lain diberi kesempatan untuk berpendapat dan bertanya terhadap hasil diskusi kelompok lain. Guru bertanya hal yang kurang jelas dalam diskusi setelah selesai siswa dibimbing guru meluruskan kesalahan pemahaman, memberi umpan balik sebagai penguatan. Dalam kegiatan akhir guru memberikan penghargaan bagi kelompok yang berhasil dan memberi semangat bagi kelompok yang belum berhasil dengan baik,

5 57 siswa dan guru menyimpulkan hasil diskusi siswa dan melakukan refleksi. Kemudian guru memberikan PR. Setelah selesai guru menyampaikan materi yang akan dipelajari pada pertemuan berikutnya. b. Pertemuan II Pelaksanaan tindakan siklus I pada pertemuan II dilakukan pada hari rabu tanggal 28 Maret Pada awal pembelajaran guru menyiapkan siswa untuk mengikuti proses pembelajaran dan dilanjutkan mengoreksi PR. Setelah selesai guru melakukan apersepsi dengan mengingat kembali materi pelajaran sebelumnya. Kemudian menanyakan benda apa saja yang menyerupai bangun datar dalam ruang kelas V. Pertanyaan itu dimaksudkan untuk menuju bangun datar dipelajari dalam kegiatan pembelajaran kemudian dilanjutkan dengan penyampaian tujuan pembelajaran. Setelah kegiatan awal selesai disampaikan, kemudian dilanjutkan kegiatan inti yaitu guru menjelaskan sekilas tentang materi tentang materi sifat-sifat bangun datar trapesium, jajarangenjang dan belah ketupat. Siswa diminta mengadakan pengamatan keseluruh ruang kelas mencari benda menyerupai bangun datar trapesium, jajarangenjang dan belah ketupat. Setelah itu siswa diminta untuk menulis apa yang mereka temukan sendiri dalam sifat-sifat bangun datar trapesium, jajarangenjang dan belah ketupat. Selanjutnya siswa dibagi menjadi beberapa kelompok masing-masing kelompok 5 orang secara heterogen. Siswa diminta bergabung dengan anggotanya masing-masing kemudian kepada setiap anggota diberi nomor 1-5. Guru memberikan LKS mengenai sifat-sifat bangun datar trapesium, jajarangenjang dan belah ketupat untuk dikerjakan di dalam kelompok. Siswa bekerjasama dalam kelompok berpikir bersama dan menyatukan pendapatnya terhadap jawaban pertanyaan tersebut dan meyakinkan tiap anggota dalam timnya mengetahui jawaban tersebut. Setelah selesai guru memanggil siswa dengan nomor tertentu secara acak, kemudian siswa yang nomornya sesuai berdiri dan mencoba untuk menjawab pertanyaan dan mempresentasikan hasil diskusi kelompoknya untuk seluruh kelas. Siswa kelompok lain diberi kesempatan untuk berpendapat dan bertanya terhadap hasil diskusi kelompok lain. Guru bertanya hal

6 58 yang kurang jelas dalam diskusi setelah selesai siswa dibimbing guru meluruskan kesalahan pemahaman, memberi umpan balik sebagai penguatan. Dalam kegiatan akhir guru memberikan penghargaan bagi kelompok yang berhasil dan memberi semangat bagi kelompok yang belum berhasil dengan baik, siswa dan guru menyimpulkan hasil diskusi siswa dan melakukan refleksi. Kemudian guru memberikan PR. Setelah selesai pembelajaran berakhir, guru menyampaikan materi yang akan dipelajari pada pertemuan berikutnya. c. Pertemuan III Pelaksanaan tindakan siklus I pada pertemuan III dilakukan pada hari Kamis tanggal 29 Maret Pada awal pembelajaran guru menyiapkan siswa untuk mengikuti proses pembelajaran dan dilanjutkan mengoreksi PR. Setelah selesai guru melakukan apersepsi dengan mengingat kembali materi pelajaran sebelumnya. Kemudian menanyakan benda apa saja yang menyerupai bangun datar dalam ruang kelas V. Pertanyaan itu dimaksudkan untuk menuju bangun datar dipelajari dalam kegiatan pembelajaran kemudian dilanjutkan dengan penyampaian tujuan pembelajaran. Setelah kegiatan awal selesai disampaikan, kemudian dilanjutkan kegiatan inti yaitu guru menjelaskan sekilas tentang materi tentang materi sifat-sifat bangun datar layang-layang dan lingkaran. siswa diminta mengadakan pengamatan keseluruh ruang kelas mencari benda menyerupai bangun datar layang-layang dan lingkaran. Setelah itu siswa diminta untuk menulis apa yang mereka temukan sendiri dalam sifat-sifat bangun datar layang-layang dan lingkaran. Selanjutnya siswa dibagi menjadi beberapa kelompok masing-masing kelompok 5 orang secara heterogen. Siswa diminta bergabung dengan anggotanya masing-masing kemudian kepada setiap anggota diberi nomor 1-5. Guru memberikan LKS mengenai sifatsifat bangun datar layang-layang dan lingkaran untuk dikerjakan di dalam kelompok. Siswa bekerjasama dalam kelompok berpikir bersama dan menyatukan pendapatnya terhadap jawaban pertanyaan tersebut dan meyakinkan tiap anggota dalam timnya mengetahui jawaban tersebut. Setelah selesai guru memanggil siswa dengan nomor tertentu secara acak, kemudian siswa yang nomornya sesuai berdiri

7 59 dan mencoba untuk menjawab pertanyaan dan mempresentasikan hasil diskusi kelompoknya untuk seluruh kelas. Siswa kelompok lain diberi kesempatan untuk berpendapat dan bertanya terhadap hasil diskusi kelompok lain. Guru bertanya hal yang kurang jelas dalam diskusi. Setelah selesai siswa dibimbing guru meluruskan kesalahan pemahaman, memberi umpan balik sebagai penguatan. Dalam kegiatan akhir guru memberikan penghargaan bagi kelompok yang berhasil dan memberikan semangat bagi kelompok yang belum berhasil dengan baik, siswa dan guru menyimpulkan hasil diskusi siswa dan melakukan refleksi. Kemudian guru memberikan soal evaluasi berbentuk pilihan ganda sebagai tes siklus I. Setelah selesai pembelajaran diakhiri guru menyampaikan materi pembelajaran pada pertemuan berikutnya Observasi a. Pertemuan I Pada saat pembelajaran siklus I pertemuan I berlangsung, peneliti meminta bantuan observer untuk mengamati jalannya pembelajaran dari awal hingga akhir pembelajaran dengan cara mengisi lembar observasi yang telah disediakan. Lembar observasi tersebut meliputi item untuk mengamati aktivitas guru dan siswa. Guru dalam mengajar antara lain saat kegiatan pembelajaran guru kurang jelas dalam menyampaikan tujuan pembelajaran, dan guru kurang dalam membimbing siswa pada saat diskusi kelompok untuk bekerjasama. tetapi guru telah menegur siswa yang melakukan kegiatan diluar kegiatan pembelajaran, saat menyusun kesimpulan telah melibatkan siswa. Hasil pengamatan siswa yaitu ketika guru menjelaskan tentang materi yang dipelajari ada sebagian siswa yang malah asyik bermain sendiri. Saat guru menunjuk salah satu nomor siswa untuk menjawab, siswa cenderung malu dan takut dalam menjawab. Ketika mengerjakan LKS masih belum bekerjasama dengan baik. tetapi siswa sudah terlibat dalam menyimpulkan pembelajaran. Dari observasi yang dilakukan bahwa guru masih kesulitan dalam penerapan pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantu LKS kedalam kegiatan pembelajaran, siswa juga belum terbiasa dalam kegiatan pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantu LKS yang diterapkan guru dalam kegiatan pembelajaran.

8 60 b. Pertemuan II Pada siklus I pertemuan II ini kegiatan pembelajaran sudah mulai berjalan dengan baik hal ini dapat dilihat guru sudah menyampaikan tujuan pembelajaran dengan baik dan menyampaikan materi dengan baik. Saat guru menunjuk salah satu nomor untuk menjawab pertanyaan, sebagian besar siswa sudah berani menjawab walaupun ada juga siswa yang masih malu. Dalam membimbing siswa sudah lebih baik terlihat semua kelompok sudah dibimbing walaupun belum semuanya, guru menjelaskan tentang materi siswa juga sudah memperhatikan dengan baik, ketika mengejakan LKS guru meminta siswa bergabung dengan kelompoknya sebagian besar anggota kelompok dapat bekerjasama dan saling membantu. Dalam kerjasama kelompok siswa sudah lebih baik dalam memberikan pendapat dan menyatukan pendapat. Siswa telibat dalam menyimpulkan pembelajaran yang telah dilaksanakan. c. Pertemuan III Pada siklus I pertemuan II ini kegiatan pembelajaran sudah berjalan dengan baik. Guru sudah menyampaikan tujuan pembelajaran dan materi pelajaran dengan baik. Dalam membimbing siswa sudah lebih baik, guru menjelaskan tentang materi siswa juga sudah memperhatikan dengan baik. Siswa bergabung dengan kelompoknya dengan baik, sebagian besar anggota kelompok dapat bekerjasama dan saling membantu. Dalam kerjasama kelompok siswa sudah lebih baik, aktif memberikan pendapat dan aktif dalam menyatukan pendapat. Saat guru menunjuk salah satu nomor untuk menjawab pertanyaan, sebagian besar siswa sudah berani menjawab dengan baik. Guru membimbing siswa dalam menyimpulkan pembelajaran dan siswa telibat dalam menyimpulkan pembelajaran yang telah dilaksanakan Hasil Tindakan Siklus I Hasil observasi kerjasama a. Pertemuan I Hasil tindakan diperoleh dari hasil observasi kerjasama pada kegiatan pembelajaran yang telah diterapkan oleh guru. Untuk mengukur keberhasilan penerapan pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantuan LKS untuk meningkatkan

9 61 kerjasama dalam kegiatan pembelajaran menggunakan lembar observasi kerjasama yang diambil dari indikator keterampilan kooperatif. Aspek yang diukur meliputi sembilan aspek keterampilan yaitu menggunakan kesepakatan, menghargai kontribusi, mengambil giliran dan berbagi tugas, berada dalam kelompok, berada dalam tugas, mendorong partisipasi, mengundang orang lain, menyelesaikan tugas tepat waktu, dan menghormati perbedaan individu. Analisis penelitian setelah pembelajaran menggunakan NHT berbantuan LKS diperoleh hasil observasi/pengamatan yang dilakukan oleh observer (kepala sekolah) terhadap aktivitas kerjasama dalam diskusi siswa. Hasil observasi dapat dilihat pada tabel sebagai berikut: Tabel 4.3 Hasil kerjasama Siklus I Pertemuan I Siswa Kelas V SDN 2 Candiroto Semester II Tahun Pelajaran 2011/2012 Statistik Deskriptif Rata-rata Nilai Tengah Standar Deviasi 3.00 Minimal Maksimal Dari tabel 4.3 di atas dapat diketahui rata-rata kerjasama siswa 72.78, nilai tengah dengan standar deviasi Nilai terendah dan nilai tertinggi Dalam penerapan pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantuan LKS pada siklus I pertemuan I rata-rata kelas masih kurang dari nilai rata-rata kelas sesuai dengan indikator kebehasilan yaitu Oleh karena itu, berdasarkan hasil nilai rata-rata observasi pada siklus I pertemuan I penerapan pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantuan LKS belum mencapai indikator keberhasilan kerjasama yang ditentukan oleh peneliti. Hal ini disebabkan karena penerapan pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantuan LKS belum terbiasa dalam kegiatan pembelajaran, sehingga guru masih mengalami kesulitan dalam mengarahkan siswa ke dalam penerapan pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantuan LKS.

10 62 b. Pertemuan II Pada pertemuan II yang diperoleh berdasarkan lembar hasil observasi kerjasama dalam penerapan pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantuan LKS. Analisis penelitian setelah pembelajaran menggunakan NHT berbantuan LKS diperoleh hasil observasi/pengamatan yang dilakukan oleh observer (kepala sekolah) terhadap aktivitas siswa. Hasil observasi dapat dilihat pada tabel sebagai berikut: Tabel 4.4 Hasil kerjasama Siklus I Pertemuan II Siswa Kelas V SDN 2 Candiroto Semester II Tahun Pelajaran 2011/2012 Statistik Deskriptif Rata-rata Nilai Tengah Standar Deviasi 2.17 Minimal Maksimal Dari tabel 4.4 di atas dapat diketahui rata-rata kerjasama siswa 75.33, nilai tengah dengan standar deviasi Nilai terendah dan nilai tertinggi Dalam penerapan pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantuan LKS pada siklus I pertemuan II rata-rata kelas lebih dari sesuai dengan indikator keberhasilan. Oleh karena itu, berdasarkan hasil skor rata-rata observasi pada siklusi I pertemuan II penerapan pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantuan LKS sudah mencapai indikator keberhasilan kerjasama yang ditentukan oleh peneliti. Hal ini disebabkan karena penerapan pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantuan LKS sudah dilaksanakan pada pertemuan I, sehingga guru dapat mengarahkan siswa ke dalam penerapan pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantuan LKS. c. Pertemuan III Hasil pertemuan III berdasarkan lembar hasil observasi kerjasama penerapan pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantuan LKS pada kegiatan pembelajaran yang diterapkan guru dalam kegiatan pembelajaran indikator kerjasama yang diukur sama dengan pada siklus I pertemuan I dan pertemuan II. Analisis penelitian setelah

11 63 pembelajaran menggunakan NHT berbantuan LKS diperoleh hasil observasi/ pengamatan yang dilakukan oleh observer (kepala sekolah) terhadap aktivitas kerjasama dalam diskusi siswa. Hasil observasi dapat dilihat pada sebagai berikut: Tabel 4.5 Hasil kerjasama Siklus I Pertemuan III Siswa Kelas V SDN 2 Candiroto Semester II Tahun Pelajaran 2011/2012 Statistik Deskriptif Rata-rata Nilai Tengah Standar Deviasi 2.77 Minimal Maksimal Dari tabel 4.5 di atas dapat diketahui rata-rata kerjasama siswa 77.56, nilai tengah dengan standar deviasi Nilai terendah dan nilai tertinggi Dari hasil observasi yang dilakukan guru observer (kepala sekolah), dalam penerapan pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantuan LKS pada siklus I pertemuan II rata-rata kelas lebih dari sesusai dengan indikator keberhasilan. Oleh karena itu, berdasarkan hasil skor rata-rata observasi pada siklusi I pertemuan II penerapan pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantuan LKS sudah mencapai indikator keberhasilan kerjasama yang ditentukan oleh peneliti. d. Rekap hasil observasi kerjasama siklus I Hasil kerjasama siswa pada siklus I ini terdiri dari III pertemuan, jika dilihat dari masing-masing pertemuan, dari pertemuan I, II, dan III terjadi adanya peningkatan dari aspek kerjasama siswa dalam pembelajaran dan pada setiap pertemuan aspek kerjasama siswa yang mengalami peningkatan pada pertemuan berikutnya dibandingkan sebelum dilaksanakan tindakan. Hal ini terlihat dari peningkatan aspek indikator keterampilan kooperatif yang meningkat dari setiap pertemuan. Ini disebabkan karena siswa sudah terarah dalam kegiatan kerjasama kelompok, siswa aktif dalam kegiatan tanya jawab, berdiskusi dalam kelompok dan aktif mengemukakan pendapat ataupun menerima pendapat. Dan secara

12 64 kesuluruhan proses pembelajaran sudah baik sehingga dalam mengikuti proses pembelajaran siswa aktif dalam pembelajaran. Dari ketiga pertemuan tersebut maka dimbil rata-rata dalam satu silkus. Hasil rata-rata observasi dapat dilihat pada sebagai berikut: Tabel 4.6 Rekap Hasil Observasi kerjasama Siklus I Siswa Kelas V SDN 2 Candiroto Semester II Tahun Pelajaran 2011/2012 Statistik Deskriptif Rata-rata Nilai Tengah Standar Deviasi 1.93 Minimal Maksimal Dari tabel 4.6 di atas dapat diketahui rata-rata kerjasama siswa 75.22, nilai tengah dengan standar deviasi Nilai terendah 72,22 dan nilai tertinggi Dari hasil observasi yang dilakukan guru observer (kepala sekolah), dari keseluruhan kegiatan pembelajaran siklus I yang diterapkan berdasarkan hasil observasi kerjasama memperoleh skor rata-rata Dalam penerapan pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantuan LKS pada siklus I rata-rata kelas lebih dari sesuai dengan indikator keberhasilan. Maka indikator kenerhasilan kerjasama siswa sudah tercapai. Sebagai upaya dan pemantapan dalam meningkatkan keterampilan kerjasama siswa dalam sosial akan dilanjutkan pada siklus II Hasil belajar siswa Setelah dilaksanakan tindakan dalam pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantuan LKS, guru memberikan evaluasi secara tertulis kepada siswa pada akhir siklus I yaitu pada pertemuan III. Dari hasil belajar siswa sebelum dilaksanakan tindakan dan setelah dilaksanakan tindakan pada siklus I hasil belajar yang diperoleh siswa mengalami peningkatan. Hal ini dapat terlihat pada hasil rekap nilai ulangan harian siswa sebelum dilaksanakan tindakan dan hasil tes evaluasi siswa setelah dilaksanakan tindakan siklus I. Hasil nilai yang diperoleh siswa sebelum

13 65 dilaksanakan tindakan dari jumlah 25 siswa yang mencapai ketuntasan (KKM=65) terdapat 11 siswa, sedangkan 14 siswa masih dibawah ketuntasan. Setelah siklus I terdapat 19 siswa, sedangkan 6 siswa masih dibawah ketuntasan. Hasil belajar siswa pada siklus I dapat dilihat pada tabel sebagai berikut: Tabel 4.7 Ketuntasan Belajar Siklus I Siswa Kelas V SDN 2 Candiroto Semester II Tahun Pelajaran 2011/2012 Kategori Keterangan Frekuensi Persen (%) Tuntas Belum tuntas < Jumlah Rata-rata 72 Standar Deviasi Minimal 50 Maksimal 95 Dari table 4.7 menunjukkan bahwa ketuntasan belajar siswa perolehan nilai Siklus I dapat diketahui bahwa siswa yang memiliki nilai telah mencapai Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM=65) sebanyak 19 siswa dengan prosentase 76%, sedangkan yang belum mencapai ketuntasan minimal sebanyak 6 siswa dengan prosentase 24%. Dengan rata-rata 72 dan standar deviasi 12,75. Nilai terendah 50 dan nilai tertinggi 95. Berdasarkan Ketuntasan belajar siswa pada tabel 4.8 dapat digambarkan dalam grafik lingkaran sebagai berikut: 24% 76% tuntas belum tuntas Gambar 4.2 Persentase Nilai Siklus I Dengan demikian dalam pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantuan LKS hasil belajar siswa meningkat dibandingkan hasil belajar sebelum dilaksanakan tindakan. Namun untuk lebih meningkatkan hasil belajar siswa di atas KKM

14 66 diperlukan siklus II sebagai penguat bahwa dengan pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantuan LKS dapat digunakan untuk meningkatkan hasil belajar siswa Refleksi Refleksi dilakukan untuk mengetahui keefektifan dari pembelajaran NHT berbantuan LKS. Selain itu digunakan sebagai bahan perbaikan dengan membandingkan apakah hasil tindakan dalam proses pembelajaran sudah sesuai dengan indikator yang diharapkan. Setelah melaksanakan kegiatan pembelajaran pada siklus I dari pertemuan I, II dan III maka selanjutnya diadakan refleksi dalam bentuk diskusi atas segala kegiatan dalam proses pembelajaran. Diskusi ini dilakukan oleh guru kelas, guru observer, peneliti, dan perwakilan dari beberapa siswa kelas V. Dalam diskusi berisi tentang evaluasi bagaimana pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantuan LKS bagi guru kelas, guru observer, siswa, dan peneliti. Dari diskusi ini didapatkan bahwa guru kelas dengan menerapkan pembelajaran kooperatif tipe NHT mendapat pengalaman dan wawasan baru dalam pembelajaran serta guru merasa lebih mudah dalam mengajar, bagi siswa pembelajaran dirasa mudah diterima dan dipahami serta siswa yang berkemampuan rendah merasa terbantu oleh temannya yang berkemampuan tinggi tentang hal-hal yang belum dimengerti. Berdasarkan observasi kerjasama siswa dengan rata-rata dalam siklus I yaitu 75,22 artinya lebih besar dari indikator keberhasilan kerjasama yang ditetapkan peneliti yaitu 75,00 sehingga indikator keberhasilan yang ditentukan sudah tercapai. Hasil evaluasi yang diperoleh siswa dengan ketuntasan belajar dengan KKM= 65 maka diperoleh dari seluruh siswa yang berjumlah 25 siswa dalam belajarnya sebanyak 19 siswa tuntas dengan prosentase 76% dan rata-rata 72. Berdasarkan indikator keberhasilan yang telah ditentukan yaitu ketercapaian KKM pada hasil belajar siswa, peneliti memberikan patokan 80% dari jumlah keseluruhan siswa dinyatakan hasil belajarnya meningkat yaitu dengan KKM 65. Dari hasil evaluasi siswa pada siklus I ternyata ketuntasan siswa baru mencapai 76%. Artinya jika dilihat dari hasil belajar yang ditentukan hasil evaluasi tertulis siklus I belum mencapai indikator keberhasilan yang diharapkan.

15 67 Selanjutnya, sebagai pemantapan pada siklus I akan dilanjutkan pada siklus II dengan penerapan pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantuan LKS pada setiap kegiatan pembelajaran agar meningkatkan kerjasama dan hasil belajar siswa. Berdasarkan hasil refleksi yang diperoleh pada proses pembelajaran siklus I adalah sebagai berikut: a. Kelebihan 1. Rancangan pembelajaran sudah terprogram. 2. Siswa lebih tertarik dalam belajar dengan menggunakan pembelajaran tipe NHT berbantuan LKS. 3. Kegiatan pembelajaran nampak lebih baik, kerjasama siswa lebih meningkat. 4. Siswa sudah terarah dalam kegiatan kerjasama kelompok. 5. Antara rencana pembelajaran dengan proses pembelajaran sudah sesuai. b. Kekurangan Hambatan 1. Penerapan pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantu LKS belum terbiasa dilaksanakan siswa dalam kegiatan pembelajaran sehingga keterampilan kerjasama siswa masih sedikit peningkatan. 2. Masih adanya siswa yang belum bekerjasama secara optimal. 3. Guru terkadang masih memanggil salah satu nomor yang pernah dipanggilnya. Penyelesaian 1. Dalam proses pembelajaran memerlukan pengarahan yang maksimal dalam setiap kegiatan yang dilaksanakan siswa. 2. Guru membimbing siswa untuk berdiskusi sehingga keterampilan kerjasama kelompok siswa lebih meningkat. 3. Guru memangil nomor secara acak dan diusahakan jangan memanggil nomor yang sudah jika ada nomor yang belum dipanggil. 4.3 SIKLUS II Rencana tindakan. Rencana pembelajaran pada siklus II dilaksanakan dalam 3 pertemuan yaitu pertemuan I, II, dan pertemuan III. Adapun rencana tindakan adalah setelah diperoleh informasi pada tahap observasi, maka dilakukan diskusi dengan guru

16 68 kelas V sebagai guru kolaborator mengenai materi pembelajaran yang akan disajikan dengan menggunakan pembelajaran Kooperatif tipe NHT berbantuan LKS serta alat penunjang lain yang perlu digunakan. Sebelum mengajar pada pertemuan I, maka peneliti menyiapkan segala sesuatu yang menunjang proses pembelajaran, diantaranya (RPP) pertemuan I, lembar kerja siswa, lembar observasi. Peneliti merancang Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) pertemuan I dengan pokok bahasan Mengidentifikasi Sifat-sifat Bangun Ruang. Pada pertemuan I ini bangun ruang yang akan dibahas yaitu bangun ruang kubus, balok, dan prisma segitiga. Pada pertemuan II ini bangun datar yang akan dibahas yaitu bangun ruang limas dan kerucut. Pada pertemuan III ini bangun ruang yang akan dibahas yaitu bangun ruang tabung dan bola. Pada tahap akhir siswa diberikan tes evaluasi sebagai tes siklus II Pelaksanaan Tindakan. a. Pertemuan I Pelaksanaan siklus II pertemuan I dilakukan pada hari Selasa tanggal 03 April Pada awal pembelajaran guru mengajak siswa untuk berdoa, salam kemudian absensi dan dilanjutkan dengan pemberian apersepsi berupa pertanyaan yaitu sebutkan macam-macam bangun ruang. Siswa disuruh menyebutkan benda apa saja yang menyerupai bangun ruang di dalam ruangan kelas V, dilanjutkan dengan penyampaian tujuan pembelajaran.kemudian menyampaikan langkah-langkah pembelajaran menggunakan NHT. Setelah kegiatan awal selesai disampaikan, dilanjutkan kegiatan inti yaitu guru menjelaskan sekilas tentang materi tentang materi sifat-sifat bangun ruang kubus, balok, dan prisma segitiga. Siswa diminta mengadakan pengamatan keseluruh ruang kelas mencari benda menyerupai bangun ruang kubus, balok, dan prisma segitiga. Setelah itu siswa diminta untuk menulis apa yang mereka temukan sendiri dalam sifat-sifat ruang kubus, balok, dan prisma segitiga. Selanjutnya siswa dibagi menjadi beberapa kelompok masing-masing kelompok 5 orang secara heterogen. Siswa diminta bergabung dengan anggotanya masing-masing kemudian kepada setiap anggota diberi nomor 1-5. Guru memberikan LKS mengenai sifat-sifat bangun ruang kubus, balok, dan prisma segitiga untuk dikerjakan di dalam kelompok. Siswa bekerjasama dalam kelompok berpikir bersama dan menyatukan pendapatnya

17 69 terhadap jawaban pertanyaan tersebut dan meyakinkan tiap anggota dalam timnya mengetahui jawaban tersebut. Setelah selesai guru memanggil siswa dengan nomor tertentu secara acak, kemudian siswa yang nomornya sesuai berdiri dan mencoba untuk menjawab pertanyaan dan mempresentasikan hasil diskusi kelompoknya untuk seluruh kelas. Siswa kelompok lain diberi kesempatan untuk berpendapat dan bertanya terhadap hasil diskusi kelompok lain. Guru bertanya hal yang kurang jelas dalam diskusi setelah selesai siswa dibimbing guru meluruskan kesalahan pemahaman, memberi umpan balik sebagai penguatan. Dalam kegiatan akhir guru memberikan penghargaan bagi kelompok yang berhasil dan memberikan semangat bagi kelompok yang belum berhasil dengan baik, siswa dan guru menyimpulkan hasil diskusi siswa. Kemudian siswa bersama guru melakukan refleksi. Kemudian guru memberikan PR. Setelah selesai pembelajaran berakhir, guru menyampaikan materi yang akan dipelajari pada pertemuan berikutnya. b. Pertemuan II Pelaksanaan tindakan siklus II pada pertemuan II dilaksanaan pada hari Rabu tanggal 04 April Pada awal pembelajaran guru menyiapkan siswa untuk mengikuti proses pembelajaran dan dilanjutkan mengoreksi PR. Setelah selesai guru melakukan apersepsi dengan mengingat kembali materi pelajaran sebelumnya. Kemudian menanyakan benda apa saja yang menyerupai bangun ruang di dalam ruangan kelas V. Pertanyaan itu dimaksudkan untuk menuju bangun datar dipelajari dalam kegiatan pembelajaran kemudian dilanjutkan dengan penyampaian tujuan pembelajaran. Setelah kegiatan awal selesai disampaikan, kemudian dilanjutkan kegiatan inti yaitu guru menjelaskan sekilas tentang materi tentang materi sifat-sifat bangun ruang limas dan kerucut. Siswa diminta mengadakan pengamatan keseluruh ruang kelas mencari benda menyerupai bangun ruang limas dan kerucut. Setelah itu siswa diminta untuk menulis apa yang mereka temukan sendiri dalam sifat-sifat bangun ruang limas dan kerucut. Selanjutnya siswa dibagi menjadi beberapa kelompok masing-masing kelompok 5 orang secara heterogen. Siswa diminta bergabung

18 70 dengan anggotanya masing-masing kemudian kepada setiap anggota diberi nomor 1-5. Guru memberikan LKS mengenai sifat-sifat bangun ruang limas dan kerucut untuk dikerjakan di dalam kelompok. Siswa bekerjasama dalam kelompok berpikir bersama dan menyatukan pendapatnya terhadap jawaban pertanyaan tersebut dan meyakinkan tiap anggota dalam timnya mengetahui jawaban tersebut. Setelah selesai guru memanggil siswa dengan nomor tertentu secara acak, kemudian siswa yang nomornya sesuai berdiri dan mencoba untuk menjawab pertanyaan dan mempresentasikan hasil diskusi kelompoknya untuk seluruh kelas. Siswa kelompok lain diberi kesempatan untuk berpendapat dan bertanya terhadap hasil diskusi kelompok lain. Guru bertanya hal yang kurang jelas dalam diskusi setelah selesai siswa dibimbing guru meluruskan kesalahan pemahaman, memberi umpan balik sebagai penguatan. Dalam kegiatan akhir guru memberikan penghargaan bagi kelompok yang berhasil dan memberikan semangat bagi kelompok yang belum berhasil dengan baik, siswa dan guru menyimpulkan hasil diskusi siswa. Kemudian siswa bersama guru melakukan refleksi. Kemudian guru memberikan PR. Setelah selesai pembelajaran berakhir, guru menyampaikan materi yang akan dipelajari pada pertemuan berikutnya. c. Pertemuan III Pelaksanaan tindakan siklus II pada pertemuan III dilaksanakan pada hari Kamis tanggal 05 Maret Pada awal pembelajaran guru menyiapkan siswa untuk mengikuti proses pembelajaran dan dilanjutkan mengoreksi PR. Setelah selesai guru melakukan apersepsi dengan mengingat kembali materi pelajaran sebelumnya. Kemudian menanyakan benda apa saja yang menyerupai bangun ruang di dalam ruangan kelas V. Pertanyaan itu dimaksudkan untuk menuju bangun datar dipelajari dalam kegiatan pembelajaran kemudian dilanjutkan dengan penyampaian tujuan pembelajaran. Setelah kegiatan awal selesai disampaikan, kemudian dilanjutkan kegiatan inti yaitu guru menjelaskan sekilas tentang materi tentang materi sifat-sifat bangun ruang tabung dan bola. Siswa diminta mengadakan pengamatan keseluruh ruang

19 71 kelas mencari benda menyerupai bangun ruang tabung dan bola. Setelah itu siswa diminta untuk menulis apa yang mereka temukan sendiri dalam sifat-sifat bangun ruang tabung dan bola. Selanjutnya siswa dibagi menjadi beberapa kelompok masing-masing kelompok 5 orang secara heterogen. Kemudian siswa diminta bergabung dengan anggotanya masing-masing kemudian kepada setiap anggota diberi nomor 1-5. Guru memberikan LKS mengenai sifat-sifat bangun datar ruang tabung dan bola untuk dikerjakan di dalam kelompok. Siswa bekerjasama dalam kelompok berpikir bersama dan menyatukan pendapatnya terhadap jawaban pertanyaan tersebut dan meyakinkan tiap anggota dalam timnya mengetahui jawaban tersebut. Setelah selesai guru memanggil siswa dengan nomor tertentu secara acak, kemudian siswa yang nomornya sesuai berdiri dan mencoba untuk menjawab pertanyaan dan mempresentasikan hasil diskusi kelompoknya untuk seluruh kelas. Siswa kelompok lain diberi kesempatan untuk berpendapat dan bertanya terhadap hasil diskusi kelompok lain. Guru bertanya hal yang kurang jelas dalam diskusi setelah selesai siswa dibimbing guru meluruskan kesalahan pemahaman, memberi umpan balik sebagai penguatan. Dalam kegiatan akhir guru memberikan penghargaan bagi kelompok yang berhasil dan memberikan semangat bagi kelompok yang belum berhasil dengan baik, siswa dan guru menyimpulkan hasil diskusi siswa. Kemudian siswa bersama guru melakukan refleksi. Kemudian guru memberikan soal evaluasi berbentuk pilihan ganda sebagai tes siklus II. setelah selesai pembelajaran diakhiri guru menyampaikan rencana pembelajaran pada pertemuan berikutnya Observasi a. Pertemuan I Pada saat pembelajaran siklus II pertemuan I berlangsung, peneliti meminta bantuan Observer untuk mengamati jalannya pembelajaran dari awal hingga akhir pembelajaran dengan cara mengisi lembar observasi yang telah disediakan. Lembar observasi tersebut meliputi item untuk mengamati aktivitas guru dan siswa. Dari hasil observasi tersebut dapat diketahui guru sudah menyampaikan tujuan pembelajaran dengan baik. Guru telah menjelaskan materi dengan baik. Dalam membimbing siswa sudah baik terlihat semua kelompok sudah dibimbing. Saat guru

20 72 menunjuk salah satu nomor untuk menjawab pertanyaan, siswa sudah berani menjawab. Dalam menyimpulkan telah melibatkan siswa. Saat guru menjelaskan tentang materi siswa juga sudah memperhatikan dengan baik. Ketika guru meminta siswa bergabung dengan kelompoknya sebagian besar anggota kelompok dapat bekerjasama dan saling membantu. Dalam kerjasama kelompok siswa sudah baik dan siswa menyimpulkan pembelajaran dengan baik. Dari observasi yang dilakukan bahwa guru telah menerapan pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantu LKS dengan baik dikarenakan siswa terbiasa dalam kegiatan pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantu LKS. b. Pertemuan II Pada siklus II pertemuan II ini kegiatan pembelajaran sudah berjalan dengan baik hal ini dapat dibuktikan guru sudah menyampaikan tujuan pembelajaran dengan baik. Guru telah menjelaskan materi dengan baik. Dalam membimbing siswa sudah baik terlihat semua kelompok sudah dibimbing. Saat guru menunjuk salah satu nomor untuk menjawab pertanyaan, siswa sudah berani menjawab. Dalam menyimpulkan talah melibatkan siswa. Saat guru menjelaskan tentang materi siswa juga sudah memperhatikan dengan baik. Ketika guru meminta siswa bergabung dengan kelompoknya sebagian besar anggota kelompok dapat bekerjasama dan saling membantu. Dalam kerjasama kelompok siswa sudah baik dan siswa menyimpulkan pembelajaran dengan baik. c. Pertemuan III Pada siklus II pertemuan III ini kegiatan pembelajaran berjalan dengan baik. Guru pada saat mengajar adalah guru sudah baik dalam melaksanakan pembelajaran. Guru sudah menyampaikan tujuan pembelajaran dengan baik. Guru telah menjelaskan materi dengan baik. Dalam membimbing siswa sudah baik terlihat semua kelompok sudah dibimbing. Saat guru menunjuk salah satu nomor untuk menjawab pertanyaan, siswa sudah berani menjawab. Dalam menyimpulkan telah melibatkan siswa. Saat guru menjelaskan tentang materi siswa juga sudah memperhatikan dengan baik. Ketika guru meminta siswa bergabung dengan kelompoknya sebagian besar anggota kelompok dapat bekerjasama dan saling membantu. Dalam kerjasama kelompok siswa sudah baik dalam memberikan

21 73 pendapat dan menyatukan pendapat, siswa menyimpulkan pembelajaran dengan baik Hasil Tindakan Siklus II Hasil Observasi Kerjasama. a. Pertemuan I. Hasil tindakan diperoleh dari hasil observasi kerjasama pada kegiatan pembelajaran yang telah diterapkan oleh guru. Untuk mengukur keberhasilan penerapan pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantuan LKS untuk meningkatkan kerjasama dalam kegiatan pembelajaran menggunakan lembar observasi kerjasama yang diambil dari indikator keterampilan kooperatif seperti pada siklus I. Analisis penelitian setelah pembelajaran menggunakan NHT berbantuan LKS diperoleh hasil observasi/pengamatan yang dilakukan oleh observer (kepala sekolah) terhadap aktivitas siswa. Hasil observasi dapat dilihat pada tabel sebagai berikut: Tabel 4.8 Hasil kerjasama Siklus II Pertemuan I Siswa Kelas V SDN 2 Candiroto Semester II Tahun Pelajaran 2011/2012 Statistik Deskriptif Rata-rata Nilai Tengah Standar Deviasi 2.92 Minimal Maksimal Dari tabel 4.8 di atas dapat diketahui rata-rata kerjasama siswa 79.89, nilai tengah dengan standar deviasi Nilai terendah dan nilai tertinggi Dari hasil observasi dalam penerapan pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantuan LKS pada siklus II pertemuan I rata-rata lebih dari sesuai dengan indikator kebehasilan. Oleh karena itu, berdasarkan hasil nilai rata-rata observasi pada siklusi II pertemuan I penerapan pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantuan LKS sudah mencapai indikator keberhasilan kerjasama yang ditentukan oleh peneliti. Hal ini disebabkan karena penerapan pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantu LKS sudah terbiasa dalam kegiatan pembelajaran, sehingga guru tidak mengalami kesulitan dalam mengarahkan siswa dalam penerapan pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantuan LKS.

22 74 b. Pertemuan II. Hasil tindakan pada siklus II pertemuan II yang diperoleh berdasarkan lembar hasil observasi kerjasama dalam penerapan pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantu LKS. Analisis penelitian setelah pembelajaran menggunakan NHT berbantuan LKS diperoleh hasil observasi/ pengamatan yang dilakukan oleh observer (kepala sekolah) terhadap aktivitas siswa. Hasil observasi dapat dilihat pada tabel sebagai berikut: Tabel 4.9 Hasil kerjasama Siklus II Pertemuan II Siswa Kelas V SDN 2 Candiroto Semester II Tahun Pelajaran 2011/2012 Statistik Deskriptif Rata-rata Nilai Tengah Standar Deviasi 2.88 Minimal Maksimal Dari tabel 4.9 di atas dapat diketahui rata-rata kerjasama siswa 80.78, nilai tengah dengan standar deviasi Nilai terendah dan nilai tertinggi Dari hasil observasi penerapan pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantuan LKS pada siklus II pertemuan II rata-rata lebih dari sesuai dengan indikator keberhasilan. Oleh karena itu, berdasarkan hasil skor rata-rata observasi pada siklusi II pertemuan II penerapan pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantuan LKS sudah mencapai indikator keberhasilan kerjasama yang ditentukan oleh peneliti. Hal ini disebabkan karena penerapan pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantu LKS sudah terbiasa dalam kegiatan pembelajaran. c. Pertemuan III. Hasil tindakan pada siklus II pertemuan III berdasarkan lembar hasil observasi kerjasama penerapan pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantuan LKS. Analisis penelitian setelah pembelajaran menggunakan NHT berbantuan LKS

23 75 diperoleh hasil observasi/ pengamatan yang dilakukan oleh observer (kepala sekolah) terhadap aktivitas siswa. Hasil observasi dapat dilihat pada sebagai berikut: Tabel 4.10 Hasil kerjasama Siklus II Pertemuan III Siswa Kelas V SDN 2 Candiroto Semester II Tahun Pelajaran 2011/2012 Statistik Deskriptif Rata-rata Nilai Tengah Standar Deviasi 3.21 Minimal Maksimal Dari tabel 4.10 di atas dapat diketahui rata-rata kerjasama siswa 81.67, nilai tengah dengan standar deviasi Nilai terendah dan nilai tertinggi Dari hasil observasi penerapan pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantuan pada siklus II pertemuan III rata-rata lebih dari sesusai dengan indicator keberhasilan. Oleh karena itu, berdasarkan hasil skor rata-rata observasi pada siklus II pertemuan III penerapan pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantuan LKS sudah mencapai indikator keberhasilan kerjasama yang ditentukan oleh peneliti. Hal ini disebabkan karena penerapan pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantu LKS sudah terbiasa dalam kegiatan pembelajaran. d. Rekap hasil observasi kerjasama siklus II. Hasil kerjasama siswa pada siklus II ini terdiri dari III pertemuan, jika dilihat dari masing-masing pertemuan, dari pertemuan I, II dan III terjadi adanya peningkatan dari aspek kerjasama siswa dalam pembelajaran dan pada setiap pertemuan aspek kerjasama siswa yang mengalami peningkatan pada pertemuan berikutnya dibandingkan sebelum dilaksanakan tindakan. Hal ini terlihat dari peningkatan aspek indikator keterampilan kooperatif yang meningkat dari setiap pertemuan. Ini disebabkan karena siswa sudah terarah dalam kegiatan kerjasama kelompok, siswa aktif dalam kegiatan tanya jawab, berdiskusi dalam kelompok dan aktif mengemukakan pendapat ataupun menerima pendapat. Dan secara kesuluruhan proses pembelajaran sudah baik dan suasana pembelajaran juga menyenangkan

24 76 sehingga dalam mengikuti proses pembelajaran siswa tidak tertekan. Dari ketiga pertemuan tersebut maka diambil rata-rata dalam satu silkus. Hasil rata-rata observasi dapat dilihat pada sebagai berikut: Tabel 4.11 Rekap Hasil kerjasama Siklus II Siswa Kelas V SDN 2 Candiroto Semester II Tahun Pelajaran 2011/2012 Statistik Deskriptif Rata-rata Nilai Tengah Standar Deviasi 2.33 Minimal Maksimal Dari tabel 4.11 di atas dapat diketahui rata-rata kerjasama siswa adalah dengan standar deviasi Nilai terendah yaitu dan nilai tertinggi Dari hasil observasi yang dilakukan guru observer (kepala sekolah), dari keseluruhan kegiatan pembelajaran siklus II yang diterapkan berdasarkan hasil observasi kerjasama memperoleh skor rata-rata Dalam penerapan pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantuan LKS dalam kegiatan pembelajaran pada siklus II rata-rata lebih dari sesuai dengan indikator keberhasilan. Dari hasil diatas maka indikator keberhasilan peneliti sudah tercapai Hasil belajar siswa Setelah dilaksanakan tindakan dalam pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantuan LKS, guru memberikan evaluasi secara tertulis kepada siswa pada akhir siklus II pada pertemuan III. Dari hasil belajar siswa siklus I dan setelah dilaksanakan tindakan pada siklus II hasil belajar yang diperoleh siswa mengalami peningkatan. Hal ini dapat terlihat pada hasil rekap nilai tes evaluasi siswa tindakan siklus I terdapat 19 siswa tuntas dan 6 siswa tidak tuntas. Hasil nilai yang diperoleh siswa dilaksanakan tindakan siklus II terdapat 25 siswa yang mencapai ketuntasan (KKM=65) artinya semua siswa telah tuntas belajar. Dari jumlah siswa yang tuntas dapat digambarkan sebagai berikut:

25 77 Tabel 4.12 Ketuntasan Belajar Siklus II Siswa Kelas V SDN 2 Candiroto Semester II Tahun Pelajaran 2011/2012 Kategori Keterangan Frekuensi Persen (%) Tuntas Belum tuntas < Jumlah Rata-rata 85 Standar Deviasi Minimal 65 Maksimal 100 Dari table 4.12 menunjukkan bahwa ketuntasan belajar siswa perolehan nilai Siklus II dapat diketahui bahwa siswa yang memiliki nilai mencapai Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM=65) sebanyak 25 siswa atau 100%, sedangkan yang belum mencapai ketuntasan minimal tidak ada artinya semua siswa telah tuntas dalam belajar menurut KKM. Dengan rata-rata 72 dan standar deviasi 11,22. Nilai terendah 65 dan nilai tertinngi 100. Berdasarkan Ketuntasan belajar siswa pada tabel 4.12 dapat digambarkan dalam grafik lingkaran sebagai berikut: tuntas 100% belum tuntas Gambar 4.3 Persentase Nilai Siklus II Dengan demikian dalam pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantuan LKS hasil belajar siswa meningkat dibandingkan hasil belajar sebelum dilaksanakan tindakan. Dari hasil tes evaluasi siklus II diperoleh siswa yang tumtas 25 siswa atau 100% dari siswa keseluruhan. Berdasarkan indikator keberhasilan bahwa 80% siswa nilai diatas KKM=65 maka dapat disimpulkan pada siklus II sudah mencapai indikator keberhasilan sesuai dengan yang diinginkan peneliti.

26 Refleksi Setelah melaksanakan kegiatan pembelajaran pada siklus II dari pertemuan I, II dan III maka selanjutnya diadakan refleksi dalam bentuk diskusi atas segala kegiatan dalam proses pembelajaran. Diskusi ini dilakukan oleh guru kelas, guru observer, peneliti, dan perwakilan dari beberapa siswa kelas V. Dalam diskusi berisi tentang evaluasi bagaimana pembelajaran kooperatif tipe NHT berbantuan LKS bagi guru kelas, guru observer, siswa, dan peneliti. Dari diskusi ini didapatkan bahwa guru kelas dengan menerapkan pembelajaran kooperatif tipe NHT dengan baik, bagi siswa pembelajaran dirasa mudah diterima dan dipahami serta dengan kerjasama kelompok siswa yang berkemampuan rendah merasa terbantu oleh temannya yang berkemampuan tinggi tentang hal-hal yang belum dimengerti. Hasil refleksi dilakukan untuk mengetahui keefektifan dari pembelajaran NHT berbantuan LKS. Setelah selesai pembelajaran pada siklus II pertemuan III maka dilaksanakan evaluasi untuk mengukur keberhasilan siswa dalam penguasaan materi. Hasil observasi kerjasama siswa dengan rata-rata dalam siklus II yaitu 80,77. Sesuai dengan indikator keberhasilan yang telah ditentukan yaitu ketercapaian ratarata pada kerjasama siswa penulis memberikan patokan 75,00. Berdasarkan hasil observasi kerjasama siswa, indikator keberhasilan yang ditentukan sudah tercapai indikator yang telah ditentukan. Hasil evaluasi yang diperoleh siswa dengan ketuntasan belajar dengan KKM= 65 maka diperoleh sebanyak 25 dengan prosentase 100% siswa tuntas artinya semua siswa telah tuntas dan rata-rata dari jumlah keseluruhan 85. Berdasarkan indikator keberhasilan yang telah ditentukan yaitu ketercapaian KKM pada hasil belajar siswa, peneliti memberikan patokan 80% dari jumlah keseluruhan siswa dinyatakan hasil belajarnya meningkat yaitu dengan mencapai nilai 65. Dari hasil evaluasi siswa pada siklus II ternyata ketuntasan siswa baru mencapai 100%. Artinya jika dilihat dari indikator keberhasilan yang ditentukan hasil evaluasi tertulis siswa telah mencapai indikator keberhasilan yang ditentukan penulis. Berdasarkan pengamatan dari observer pada siklus II secara keseluruhan hasil refleksi yang diperoleh pada proses pembelajaran siklus II sebagai berikut: 1. Rancangan pembelajaran sudah terprogram

27 79 2. Siswa lebih tertarik pada pembelajaran dengan menggunakan pembelajaran kooperatif tipe NHT 3. Kegiatan pembelajaran nampak lebih baik, kerjasama siswa lebih meningkat. 4. Antara rencana pembelajaran dengan proses pembelajaran sudah sesuai. 5. Siswa bekerjasama dengan baik didalam proses pembelajaran. 6. Keberanian siswa sudah tumbuh dalam mengeluarkan pendapat 4.4 Analisis Data Rekapitulasi Nilai Sebelum Tindakan, Siklus I, Siklus II Berikut ini dapat dilihat tabel nilai sebelum tindakan, siklus I dan siklus II serta rekapitulasi pengelompokkan nilai kerjasama dalam tabel sebagai berikut: Tabel 4.13 Hasil kerjasama siswa PraSiklus, Siklus I, Siklus II Statistik Deskriptif Tindakan PraSiklus Siklus I Siklus II Rata-rata Nilai Tengah Standar Deviasi Minimal Maksimal Dari tabel 4.13 di atas dapat diketahui rata-rata kerjasama siswa kelas PraSiklus 66.33, nilai tengah dengan standar deviasi Nilai terendah dan nilai tertinggi Pada siklus I nilai rata-rata kerjasama siswa diperoleh sebesar 75.22, nilai tengah dengan standar deviasi Nilai terendah dan nilai tertinggi Pada siklus II, nilai rata-rata kerjasama siswa diperoleh sebesar 80.78, nilai tengah dengan standar deviasi Nilai terendah 76,85 dan nilai tertinggi Hal ini menunjukkan bahwa kerjasama setelah tindakan siklus I dan Siklus II menjadi lebih baik dibandingkan sebelum diberi tindakan pembelajaran menggunakan NHT berbantuan LKS. Dapat diliat adanya peningkatan kerjasama siswa dalam setiap siklusnya. Grafik rata-rata kerjasama siswa dapat digambarkan sebagai berikut:

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Pelaksanaan Tindakan Dalam pelaksanaan tindakan penelitian ini akan menguraikan antara lain: (1) kondisi awal, (2) siklus I, (3) siklus II, dan (4) pembahasan

Lebih terperinci

Skor Ketuntasan Jumlah Siswa Presentase (%) < 90 Tidak Tuntas 22 88% 90 Tuntas 3 12% Jumlah %

Skor Ketuntasan Jumlah Siswa Presentase (%) < 90 Tidak Tuntas 22 88% 90 Tuntas 3 12% Jumlah % BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Deskripsi Kondisi Pra Siklus Sebelum pelaksanaan penelitian, guru lebih banyak melakukan mengajar dengan model konvensional. Model konvensional disini berupa

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN.1 Hasil Penelitian Pra Siklus Dari hasil observasi yang dilakukan di kelas V SD Negeri Dukuh 0 Salatiga, semester II tahun ajaran 01/01 dalam kegiatan pembelajaran

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Kondisi Awal Subjek Penelitian Penelitian tindakan kelas (PTK) ini dilakukan di kelas V yang berjumlah 29 siswa di SDN Lemahireng 2 Kecamatan Bawen tahun ajaran

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN 38 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian. Penelitian ini menggunakan jenis Penelitian Tindakan Kelas Kolaborasi. Salah satu ciri khas adalah adanya kolaborasi (kerjasama) antara praktisi (guru,

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum SDN 1 Krobokan Kecamatan Juwangi Kabupaten Boyolali Penelitian Tindakan Kelas (PTK) ini dilakukan di SDN 1 Krobokan Kecamatan Juwangi Kabupaten

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Kondisi Awal Subyek Penelitian Berdasarkan kegiatan observasi hasil belajar mata pelajaran matematika di kelas V SD Negeri Blotongan 03 Salatiga sebelum

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Gambaran Umum SDN Mangunsari 06 Penelitian Tindakan Kelas (PTK) ini dilaksanakan di SDN Mangunsari 06 Salatiga Semester II Tahun Pelajaran 2013/2014. Alamat

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Penelitian Penelitian ini dilakukan dengan melihat kondisi awal keaktifan belajar dan hasil belajar matematika pada siswa kelas 5 SD Negeri Jebeng

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian 4.1.1 Pra Siklus Sebelum dilaksanakan penelitian, guru lebih banyak melakukan pembelajaran dengan menggunakan model konvesional yaitu ceramah.

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan 4.1.1 Deskripsi Siklus I Deskripsi siklus 1 menjelaskan tentang tahap rencana tindakan, pelaksanaan tindakan dan observasi, dan refleksi.

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 29 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian Penelitian dilakukan dalam praktek pembelajaran di kelas V SDN Kebowan 02 Kecamatan Suruh dengan jumlah 21 siswa yang terdiri dari 10 siswa

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan 4.1.1 Kondisi Awal Pelaksanaan penelitian ini dilaksanakan pada siswa kelas III SD Kayuapu, semester I, yang berjumlah 27 siswa. Berdasarkan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Kondisi Awal dan Subjek Penelitian Penelitian ini dilakukan di SD Negeri Sidorejo Lor 01 Semester II Tahun Pelajaran 2012/2013 dengan Subjek Penelitian

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Pra Siklus SD Negeri Salatiga 12 teletak di jalan Domas Kecamatan Sidorejo Kota Salatiga. Jumlah total Siswa di SD Negeri Salatiga 12 sebanyak 200 siswa,

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan 4.1.1 Gambaran Umum SD Negeri Sunggingsari SD Negeri Sunggingsari terletak di Desa Sunggingsari Kecamatan Parakan Kabupaten Temanggung. Berdiri

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Kondisi Awal Berdasarkan pengamatan hasil belajar kelas I SD Negeri 4 Boloh pada awal semester 2 Tahun pelajaran 2011 / 2012, banyak siswa yang kurang aktif,

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Kondisi awal Berdasarkan hasil observasi yang telah dilakukan di kelas 5 SD Negeri 3 Karangwuni pada semester II tahun pelajaran 2012/2013 yang berjumlah

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Pada bab IV ini akan dibahas tentang hasil penelitian meliputi deskripsi kondisi awal, deskripsi hasil siklus I, deskripsi hasil perbaikan pada siklus II, pembahasan

Lebih terperinci

BAB 4 HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB 4 HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB 4 HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Peneliatian dilakukan di SD Negeri Ujung-ujung 02 merupakan SD yang terletak di Kecamatan Pabelan Kabupaten Semarang, Jawa Tengah. SD Negeri Ujung-ujung 02 berada

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Kondisi Pra Siklus Kondisi awal sebelum diadakannya tindakan di SD N Ringin Harjo 01 kelas 4 Pada mata pelajaran IPS menunjukkan bahwa ppembelajaran

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Subjek Penelitian Lembaga pendidikan yang akan dijadikan tempat pelaksanaan penelitian yaitu SD Kumpulrejo 03 Kecamatan Argomulyo Kota Salatiga. 4.2

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan Penelitian ini dilakukan di SD Kanisius Gendongan dengan subjek penelitian siswa kelas 4 yang terdiri dari 32 siswa 17 siswa laki-laki dan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum SD Negeri 01 Ampel Kecamatan Ampel Kabupaten Boyolali Penelitian ini dilakukan di SD Negeri 01 Ampel Kecamatan Ampel Kabupaten Boyolali Semester

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Kondisi Awal Subjek Penelitian Penelitian dilakukan di kelas 4 Sekolah Dasar Negeri 1 Pojok semester 2 tahun pelajaran 2012/2013 yang berjumlah 31 orang siswa

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan Penelitian ini dilakukan di SD Negeri Tegalharjo 02 Semester I Tahun Pelajaran 2012/2013 SD Negeri Tegalharjo 02 Kecamatan Trangkil Kabupaten

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Guru menyiapkan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP), gambar

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Guru menyiapkan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP), gambar 31 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Perencanaan, Pelaksanaan, dan Refleksi 4.1.1 Siklus 1 4.1.1.1 Perencanaan Guru menyiapkan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP), gambar segi empat (persegi,

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 52 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Subyek Penelitian Penelitian ini dilakukan di Sekolah Dasar Negeri 2 Panggang Kecamatan Jepara Kabupaten Jepara Semester II Tahun Pelajaran 2011/2012

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan Penelitian ini dilakukan di SD Negeri 01 Blotongan Kecamatan Sidorejo Kota Salatiga dengan subyek penelitian siswa kelas 4 sebanyak 25 siswa.

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Diskripsi Awal Proses pembelajaran sebelum pelaksanaan PTK, guru mengajar dengan menggunakan model pembelajaran konvensional atau hanya ceramah. Guru cenderung mentransfer

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan 4.1.1 Gambaran Sekolah Penelitian ini dilakukan di SD N Mangunsari 06 Semester II Tahun Pelajaran 2011/2012. SD N Mangunsari 06 berada di

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Penelitian Penelitian dilakukan di kelas 5 SD Negeri Sukorejo Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang. Jumlah siswa di kelas 5 sebanyak 19 terdiri dari

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Kondisi Awal Berdasarkan observasi yang telah dilakukan peneliti terhadap hasil belajar siswa kelas 5 SDN Karangduren 04 sebelum dilaksanakan penelitian

Lebih terperinci

BAB IV HASILPENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASILPENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASILPENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaaan Tindakan Pada pelaksanaan tindakan ini akan diuraikan tentang deskripsi sebelum tindakan, deskripsi siklus I yang terdiri dari tahap perencanaan tahap

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Prasiklus Jumlah siswa Presentase (%) , ,33 JUMLAH

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Prasiklus Jumlah siswa Presentase (%) , ,33 JUMLAH 24 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Kondisi Prasiklus (Kondisi Awal) Kondisi awal merupakan keadaan siswa sebelum penelitian tindakan kelas dilakukan. Berdasarkan hasil observasi yang

Lebih terperinci

BAB IV. Nilai Rata-rata < Belum Tuntas 52, Tuntas Jumlah

BAB IV. Nilai Rata-rata < Belum Tuntas 52, Tuntas Jumlah BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Kondisi Awal Penelitian ini berawal dari rendahnya hasil belajar matematika siswa SDN Wonomerto 03 Kecamatan Bandar Kabupaten Batang, berdasarkan observasi awal

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Penelitian Pelaksanaan tindakan dalam penelitian ini dilakukan sebanyak dua kali yaitu siklus satu dan siklus dua, masing-masing siklus tiga kali

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran dan Subyek Penelitian Sekolah Dasar Negeri Suruh 02 berlokasi di Desa Suruh, Kecamatan Suruh, Kabupaten Semarang, Provinsi Jawa Tengah. Subyek dalam

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 24 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian Dari hasil observasi dan hasil tes, baik tes lesan maupun tes tertulis dapat disimpulkan dan dianalisa bahwa pembelajaran dengan menggunakan

Lebih terperinci

1 < 60 Tidak Tuntas 9 56,25 %

1 < 60 Tidak Tuntas 9 56,25 % BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Pelaksanaan Penelitian 4.1.1. Pelaksanaan Pra Siklus Dalam pelaksanaan pembelajaran yang dilakukan pada siswa kelas 5 SD Negeri 2 Selodoko Kecamatan Ampel Kabupaten

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan 4.1.1 Deskripsi Kondisi Awal Berdasarkan tes uji kompetensi matematika pada pokok bahasan pecahan ternyata hasilnya kurang memuaskan. Begitu

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Gambaran Umum Subjek Penelitan Penelitian ini dilaksanakan di Sekolah Dasar Negeri Sidorejo Lor 01

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Gambaran Umum Subjek Penelitan Penelitian ini dilaksanakan di Sekolah Dasar Negeri Sidorejo Lor 01 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Gambaran Umum Subjek Penelitan Penelitian ini dilaksanakan di Sekolah Dasar Negeri Sidorejo Lor 01 kecamatan Sidorejo Kota Salatiga dengan Subjek Penelitian

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan Penelitian ini dilakukan di SD Negeri Padaan 02 Kecamatan Pabelan Kabupaten Semarang Semester II Tahun 2013/2014. Subjek penelitian adalah

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Deskripsi Kondisi Awal Pra Siklus dilaksanakan pada hari Kamis tanggal 2 Februari 2012. Pada tahap ini yang diobservasi adalah siswa kelas IV dengan materi Pecahan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. yang berjumlah 29 siswa, terdiri dari 12 siswa laki-laki dan 17 siswa

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. yang berjumlah 29 siswa, terdiri dari 12 siswa laki-laki dan 17 siswa 47 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Pelaksanaan Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di MI Darus Salam Kalipang yang berada di Jalan masjid dusun Krikilan desa Kalipang,

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan 4.1.1 Pelaksanaan Siklus 1 Dalam Siklus 1 terdapat 3 kali pertemuan dengan rincian sebagai berikut: a. Perencanaan (Planning) Pada siklus

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan Pelaksanaan tindakan ini mengenai deskripsi pra siklus, deskripsi siklus 1, dan deskripsi siklus 2. Deskripsi siklus 1 tentang perencanaan,

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Penelitian Pelaksanaan penelitian ini terdiri atas pelaksanaan siklus 1 dan pelaksanaan siklus 2. Pelaksanaan siklus 1 dan siklus 2 meliputi perencanaan,

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Pelaksanaan Tindakan Hasil tindakan pada siklus I dan siklus II akan dideskripsikan sehingga dapat diketahui dengan jelas perbandingan antara prasiklus, siklus

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Kondisi Awal Penelitian dilakukan di kelas 4 SD Negeri Ujung-Ujung 03 Kecamatan Pabelan Kabupaten Semarang pada semester II tahun pelajaran 2012/2013

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Kategori Frekuensi Prosentase Tuntas 10 37,04% Tidak Tuntas 17 62,96% Total %

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Kategori Frekuensi Prosentase Tuntas 10 37,04% Tidak Tuntas 17 62,96% Total % 19 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan 4.1.1. Kondisi Awal Pelaksanaan pembelajaran pada kondisi awal belum memanfaatkan kerja kelompok dengan teman sebangku dan alat batu benda

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan Penelitian ini dilakukan di SDN Kalibeji 01 Kecamatan Tuntang Kabupaten Semarang yang terletak di lingkungan rumah warga dan jauh dari pasar

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Pada bagian ini akan membahas hasil penelitian yang telah peneliti lakukan. Pembahasan hasil penelitian meliputi rencana tindakan, pelaksanaan tindakan dan observasi

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan Pelaksanaan tindakan dalam penelitian ini dilakukan sebanyak dua kali yaitu siklus satu dan siklus dua masing masing siklus tiga kali pertemuan.

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan 4.1.1. Deskripsi Siklus 1 4.1.1.1. Perencanaan Tindakan 1 Pada tahapan ini, kegiatan penyusunan rencana pembelajaran dilakukan setelah diperoleh

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan Penelitian ini dilakukan di SDN 1 Baleharjo Kecamatan Eromoko Kabupaten Wonogiri. SDN 1 Baleharjo terletak di lingkungan pedesaan yang jauh

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Hasil Penelitian 4.1.1. Pelaksanaan Tindakan Pada bagian pelaksanaan tindakan, akan diuraikan empat subbab yaitu kondisi awal, siklus 1, siklus 2 dan pembahasan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Gambaran Umum Subyek Penelitian Penelitian ini dilakukan di SD Negeri 02 Getas, Kecamatan Kaloran, kabupaten Temanggung dengan Subyek Penelitian Siswa Kelas

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 64 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Pada bab ini penulis akan menguraikan tentang hasil penelitian dari pelaksanaan pembelajaran siklus I dan siklus II. Berikut ini akan diuraikan tentang perencanaan,

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Bab ini membahas tentang hasil penelitian dan pembahasan yang memaparkan uraian masing-masing siklus, mulai dari kegiatan perencanaan, pelaksanaan, pengamatan dan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Kondisi Awal Berdasarkan data dan dokumentasi hasil nilai ulangan diketahui siswa memperoleh hasil belajar atau prestasi yang kurang. Hal ini

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Kondisi Awal Sebelum melaksanakan tindakan, peneliti melakukan pengamatan terhadap nilai belajar matematika siswa. Nilai belajar siswa didapatkan dari salah satu

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Kondisi Awal BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Berdasarkan observasi hasil belajar kelas 4 SD Negeri 2 Wonocoyo sebelum dilaksanakan penelitian pada awal semester II Tahun pelajaran 2014/2015,

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Kondisi Awal Penelitian tindakan kelas ini dilaksanakan berdasarkan permasalahan yang terjadi di kelas V SD N Ngajaran 02.Langkah pertama yang dilakukan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian Penelitian tindakan kelas ini dilaksanakan di kelas IV SDN Sidorejo Lor 05 Kecamatan Sidorejo Kota Salatiga Provinsi Jawa Tengah. Penelitian

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian 4.1.1 Hasil Uji Validitas Instrumen, dan Tingkat Kesukaran 1. Instrumen soal Uji coba instrumen soal dilakukan pada 45 responden di SD Negeri

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan Kondisi awal hasil observasi penelitian diketahui bahwa hasil belajar matematika siswa kelas enam SD Negeri Simpar masih rendah. Hal tersebut

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan 4.1.1 Kondisi Sekolah SDN Banyubiru 05 berada di Desa Banyubiru Kecamatan Banyubiru Kabupaten Semarang. SD ini terletak cukup dekat dengan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Pada bab IV ini akan dibahas mengenai hasil pelaksanaan penelitian, perbandingan hasil penelitian antar siklus, dan pembahasan hasil penelitian yang akan disajikan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Gambaran Umum Subyek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Sekolah Dasar Negeri Dukuh 03 Kecamatan

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Gambaran Umum Subyek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Sekolah Dasar Negeri Dukuh 03 Kecamatan BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Gambaran Umum Subyek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Sekolah Dasar Negeri Dukuh 03 Kecamatan Sidomukti Kota Salatiga. Jumlah siswa kelas 4 pada SDN

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan 4.1.1 Pelaksanaan Tindakan Siklus I A. Tahap Perencanaan Setelah diperoleh informasi pada waktu observasi, maka peneliti melakukan diskusi

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 40 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Subyek Penelitian Sekolah Dasar Negeri 2 Kembaran Kecamatan Kalikajar Kabupaten Wonosobo terletak di Jln. Ronggolawe Dsn Kembaran, berdiri sejak

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 42 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1.Gambaran Umum Subyek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan pada Sekolah Dasar Negeri Mangunsari 02 Salatiga dengan jumlah siswa 17 siswa. Sebelum dilakukan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Gambaran SDN Samban 02 Penelitian ini dilakukan di SDN Samban 02 Kecamatan Bawen Kabupaten Semarang. Dilihat dari letak geografisnya SDN Samban 02 terletak di

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan Bagian ini, akan menguraikan tiga sub judul yaitu deskripsi prasiklus, deskripsi siklus I, deskripsi siklus II. Deskripsi pra siklus membahas

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan Proses perbaikan pembelajaran yang peneliti lakukan dapat diuraikan secara singkat tentang hasil-hasil yang diperoleh setiap siklus dari

Lebih terperinci

Nilai Jumlah Siswa Persentase (%) Keterangan 14 61% Tuntas 9 39% Tidak Tuntas Jumlah % Nilai Rata-rata 64 Nilai Tertinggi 86 Nilai Terendah 52

Nilai Jumlah Siswa Persentase (%) Keterangan 14 61% Tuntas 9 39% Tidak Tuntas Jumlah % Nilai Rata-rata 64 Nilai Tertinggi 86 Nilai Terendah 52 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Pra Siklus Penelitian ini dilakukan di SD Negeri 2 Jatiharjo Kecamatan Pulokulon Kabupaten Grobogan. Subyek dari penelitian tindakan kelas siswa kelas

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Kondisi Awal Berdasarkan hasil angket dan observasi pada kondisi awal sebelum diadakan pembelajaran dengan menggunakan media pembelajaran power point

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian 4.1.1 Gambaran Sekolah Penelitian ini dilaksanakan di SD Negeri Wonoyoso, yaitu sebuah Sekolah Dasar di desa Wonoyoso Kecamatan Pringapus Kabupaten

Lebih terperinci

7,0 dengan ketuntasan klasikal 85%. Persentase siswa yang mencapai kategori terampil pada setiap aspek. psikomotor meningkat setiap siklus.

7,0 dengan ketuntasan klasikal 85%. Persentase siswa yang mencapai kategori terampil pada setiap aspek. psikomotor meningkat setiap siklus. 59 b. Hasil Belajar 1) Ranah kognitif Indikator keberhasilan tindakan ditinjau dari hasil tes, jika rata-rata siswa 7,0 dengan ketuntasan klasikal 85%. 2) Ranah Afektif Nilai aspek afektif dikatakan berhasil

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan 4.1.1 Kondisi Pra Siklus Berdasarkan hasil observasi yang telah dilakukan di kelas III Sekolah Dasar Negeri 1 Tleter Semester 2 Tahun ajaran

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Hasil penelitian ini merupakan kerja kolaborasi antara observer dan

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Hasil penelitian ini merupakan kerja kolaborasi antara observer dan BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Hasil penelitian ini merupakan kerja kolaborasi antara observer dan peneliti yang juga sebagai guru mata pelajaran yang terlibat dalam penelitian

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Kondisi Awal Penelitian ini dilakukan di SD Negeri Dukuh 01 Kota Salatiga. Dalam hal ini siswa kelas IV yang berjumlah 35 siswa. Berdasarkan data hasil

Lebih terperinci

Bab IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

Bab IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan 4.1.1 Diskripsi Siklus 1 1) Perencanaan Tindakan Bab IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Perencanaan tindakan didasarkan pada hasil studi pendahuluan yang bertujuan untuk mengetahui

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Pelaksanaan Tindakan Pada bab ini akan menguraikan tiga sub judul yaitu deskripsi prasiklus, deskripsi siklus I, dan deskripsi siklus II. Deskripsi Prasiklus

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. penelitian dilakukan dalam 2 (dua) siklus. Setiap siklus terdiri dari tiga kali

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. penelitian dilakukan dalam 2 (dua) siklus. Setiap siklus terdiri dari tiga kali 41 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Penelitian tindakan kelas ini dilakukan di kelas XI IPS 3 di SMA Muhammadiyah 5 Yogyakarta. Sebagaimana diuraikan pada bab III, tindakan penelitian

Lebih terperinci

= = 7.6 dibulatkan menjadi = 8

= = 7.6 dibulatkan menjadi = 8 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Kondisi Pra Siklus Kondisi awal merupakan kondisi sebelum penelitian tindakan kelas dilakukan. Terlebih dahulu peneliti melakukan observasi awal dengan tujuan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian 4.1.1 Deskripsi Kondisi Prasiklus Gambaran yang dijadikan pangkal menentukan permasalahan upaya peningkatan hasil belajar IPA di kelas V SD menggunakan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian 4.1.1 Deskripsi Kondisi Awal Berdasarkan data nilai yang diperoleh pada siswa kelas 4 SD Negeri Gendongan 03 pada mata pelajaran matematika materi

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. No Ketuntasan Belajar Jumlah Siswa Jumlah Persentase 1 Tuntas 8 36 % 2 Belum Tuntas % Jumlah %

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. No Ketuntasan Belajar Jumlah Siswa Jumlah Persentase 1 Tuntas 8 36 % 2 Belum Tuntas % Jumlah % BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Deskripsi Kondisi Awal Pembelajaran pra siklus dilaksanakan pada Hari Senin, 15 Oktober 2012 di kelas IV SDN Rejoagung 01 tentang materi penghitungan FPB dan KPK, yang

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. penelitian dengan menerapkan Pendekatan Realistic Mathematic Education (RME)

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. penelitian dengan menerapkan Pendekatan Realistic Mathematic Education (RME) BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian Dengan menerapkan Pendekatan Realistic Mathematic Education (RME) terbukti dapat meningkatkan aktivitas belajar siwa dan hasil belajar siswa

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 53 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Gambaran Umum Madrasah SMP Takhassus Al- Qur an didirikan oleh yayasan Al-Asy ariyyah pada tahun 1989 dengan status Terakreditasi B. SMP Takhassus Al-Qur an

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 32 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Penelitian 4.1.1 Gambaran Umum Subjek Penelitian Penelitian tindakan kelas ini dilaksanakan di SD Negeri Tejosari yang terletak di Kelurahan Tejosari,

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Kondisi Sekolah Penelitian ini dilakukan di SD Negeri Noborejo 01 Kecamatan Argomulyo Kota Salatiga semester II tahun pelajaran 2012/2013 dengan subjek penelitian

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 43 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Kondisi Prasiklus (Kondisi Awal) Pembelajaran pada prasiklus ini, penulis menggunakan metode pembelajaran konvensional yaitu dengan metode ceramah. Guru mengawali

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan Dalam pelaksanaan tindakan ini, deskripsi yang akan diuraikan adalah: (1) kondisi awal, (2) siklus I, dan (3) siklus II. 4.1.1 Deskripsi

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan 4.1.1 Gambaran Sekolah Sebelum peneliti melaksanakan Penelitian Tindakan Kelas (PTK) terlebih dahulu peneliti melakukan observasi di kelas

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 40 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Kondisi Awal Sebelum pelaksanaan siklus 1 dan siklus 2 terlebih dahulu peneliti melakukan observasi awal dengan tujuan untuk mengetahui tingkat keberhasilan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Pada bagian ini akan membahas hasil penelitian yang telah peneliti lakukan. Pembahasan hasil penelitian meliputi rencana tindakan, pelaksanaan tindakan dan observasi,

Lebih terperinci

BAB IV Hasil Penelitian dan Pembahasan

BAB IV Hasil Penelitian dan Pembahasan BAB IV Hasil Penelitian dan Pembahasan 4.1 Deskripsi Per Siklus Dari instrumen-instrumen yang telah disiapkan untuk menjaring data awal (pra tindakan penelitian) melalui dokumentasi siswa dan hasil belajar

Lebih terperinci