Uji Penilaian Profesional Macquarie. Leaflet Latihan. Verbal, Numerikal, Pemahaman Abstrak, Kepribadian.

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Uji Penilaian Profesional Macquarie. Leaflet Latihan. Verbal, Numerikal, Pemahaman Abstrak, Kepribadian."

Transkripsi

1 Uji Penilaian Profesional Macquarie Leaflet Latihan Verbal, Numerikal, Pemahaman Abstrak, Kepribadian.

2 Mengapa Uji Penilaian psikometrik digunakan Dewasa ini semakin banyak perusahaan yang menyertakan uji penilaian psikometrik ke dalam prosedur seleksi - baik untuk tujuan seleksi personil maupun untuk tujuan pengembangan karir. Sudah terbukti bahwa berbagai alat uji penilaian dan kuesioner yang digunakan dan dievaluasi secara profesional dapat memberikan informasi yang obyektif, dapat diandalkan dan relevan mengenai kemungkinan keberhasilan dan kepuasan dalam kerja. Anda mungkin akan diminta untuk mengerjakan beberapa uji penilaian kemampuan dan/atau kuesioner kepribadian dalam konteks prosedur seleksi atau pengembangan karir. Informasi mungkin digabungkan dengan yang didapat dari sumber lainnya seperti hasil yang dicapai yang didapat dari (misalnya kualifikasi universitas), wawancara dan latihan simulasi untuk menyusun sebuah gambaran yang komprehensif terhadap orang yang sedang dinilai. Apapun konteks yang ditanyakan untuk melengkapi uji penilaian ini, informasi ini dapat menolong anda. Informasi ini dirancang untuk memperkenalkan Anda dengan tiga jenis uji penilaian kemampuan dan satu kuesioner kepribadian yang biasa digunakan dalam pengembangan karir pekerja di tingkat profesional dan manajerial. Uji Penilaian dapat membantu Anda untuk dinilai secara adil dan obyektif dalam situasi yang kompetitif untuk mengetahui lebih dalam mengenai kekuatan dan kelemahan diri Anda sendiri untuk memilih jalur karir yang cocok dengan Anda untuk dinilai secara komprehensif dalam rangka seleksi atau pengembangan karir mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang kecenderungan gaya kerja dan sumber motivasi utama Anda Uji Penilaian memungkinkan perusahaan untuk melakukan penilaian dengan cara yang adil dan obyektif menyeleksi orang yang paling tepat bagi tuntutan pekerjaan mengenali bidang-bidang kelemahan untuk perkembangan karyawan memberi saran yang tepat kepada karyawan menempatkan personil dengan tepat di dalam organisasi Jenis uji penilaian apa yang harus Anda lakukan? Sesi uji penilaian ini terdiri dari kombinasi komponen kemampuan dan kuesioner kepribadian. Uji penilaian kemampuan Uji penilaian yang anda diminta melakukan akan mengukur keterampilan yang relevan terhadap pekerjaan, posisi atau tanggung jawab yang sedang dipertimbangkan untuk Anda. Sementara jenis pekerjaan yang berbeda mempunyai tuntutan yang berbeda terhadap para individu, analisis yang ekstensif terhadap banyak peran manajerial dan profesional menunjukkan bahwa kompetensi dalam verbal, numerikal dan pemahaman abstrak merupakan persyaratan yang umum. Leafl et latihan ini mencakup uji penilaian yang meminta Anda untuk: mengevaluasi logika dari berbagai pernyataan yang berbeda menerjemahkan data dari tabel statistik mengenali aturan logika yang mengatur urutan Agar Anda dapat mengenal jenis-jenis pertanyaan yang mungkin ditanyakan, bacalah instruksi di setiap contoh dan jawablah pertanyaan-pertanyaan secepat dan seakurat mungkin. Jangan lupa bahwa uji penilaian itu sendiri mempunyai batas waktu. Pertanyaan latihan yang relevan terhadap uji penilaian yang akan Anda ikuti tersedia di halaman 3 sampai 6, dan jawabannya tersedia di halaman 8. Beberapa saran juga diberikan untuk persiapan Anda menghadapi sesi uji penilaian. Kuesioner Kepribadian Kuesioner kepribadian (atau inventori) bertujuan untuk mengenali perilaku seseorang yang khas atau cara yang disukainya dalam melakukan sesuatu, misalnya cara mereka berhubungan dengan orang lain atau cara mereka menyelesaikan masalah. Keunggulan penggunaan kuesioner kepribadian adalah bahwa semua orang akan dihadapkan pada serangkaian pertanyaan yang disusun berdasarkan hasil riset, sehingga jawaban mereka dapat diinterpretasikan dengan cara yang konsisten dan obyektif. Contoh soal kuesioner kepribadian dan informasi pendukungnya disediakan pada halaman 7. 2 Uji Penilaian Profesional Macquarie

3 Uji Penilaian verbal Instruksi Pertanyaan verbal dan numerikal yang berikut adalah pilihan ganda. Untuk tiap pertanyaan, Anda diberikan beberapa pilihan jawaban. Setelah Anda memilih jawaban, hitamkan lingkaran pada lembar jawaban yang disediakan sesuai dengan nomor soal yang Anda kerjakan. Dalam set pertanyaan latihan ini, terdapat dua paragraf yang masing-masingnya diikuti oleh beberapa pernyataan. Tugas Anda adalah mengevaluasi pernyataan pernyataan itu berdasarkan pada informasi atau opini yang terdapat dalam paragraf dan memilih jawaban Anda sesuai dengan aturan di bawah ini. Tandai lingkaran A jika pernyataannya betul-betul benar atau dapat diikuti secara logis, berdasarkan informasi atau opini yang terdapat dalam paragraf. Tandai lingkaran B jika pernyataannya betul betul salah atau berlawanan secara logis, berdasarkan informasi atau opini yang terdapat dalam paragraf. Tandai lingkaran C jika Anda tidak dapat menetapkan apakah pernyataannya benar atau salah atau dapat diikuti secara logis tanpa ada informasi lebih lanjut. Lembar jawaban A B C 1 A B C 2 A B C 3 A B C 4 A B C 5 A B C 6 A B C Perbedaan nilai ekonomi yang besar antara pembangkit listrik bertenaga nuklir dan bertenaga bahan bakar fosil adalah bahwa reaktor nuklir lebih mahal untuk dibangun dan ditutup, tapi lebih murah untuk dijalankan. Sehingga, perselisihan mengenai efisiensi relatif dari kedua sistem ini berkisar bukan hanya pada masalah harga batu bara dan uranium saat ini dan di masa depan, tapi juga seputar bagaimana cara membandingkan penghasilan di masa depan dengan penghasilan saat ini. 1. Perbedaan utama antara pembangkit listrik tenaga nuklir dengan yang berbahan bakar fosil adalah perbedaan nilai ekonomi. 2. Harga batu bara tidak relevan dalam diskusi tentang efi siensi relatif dari reaktor nuklir. 3. Jika reaktor nuklir lebih murah saat dibangun dan ditutup dibanding dengan pembangkit listrik berbahan bakar fosil, maka reaktor nuklir jelas memiliki keunggulan ekonomi. Setiap saat kita dibombardir oleh stimuli atau rangsangan baik secara fi sik dan psikologis yang bersaing memperebutkan perhatian kita. Meskipun mata kita mampu menangani lebih dari 5 juta bit data per detik, otak kita hanya mampu menerjemahkan sekitar 500 bit per detik. Dengan kesenjangan yang sama antara masing-masing indera yang lain dengan otak, mudah dilihat bahwa kita harus memilih rangsangan visual, suara atau sentuhan yang ingin kita olah pada satu. 4. Rangsang fi sik umumnya memenangkan persaingan memperebutkan perhatian kita. 5. Kapasitas otak manusia cukup untuk menerjemahkan hampir semua rangsang yang bisa diterima oleh indera kita dalam kondisi optimalnya. 6. Mata kita mampu mengolah masukan informasi yang lebih besar daripada telinga kita. Uji Penilaian Profesional Macquarie 3

4 Uji Penilaian numerikal Dalam set pertanyaan latihan ini, Anda harus menggunakan informasi dan angka yang disediakan di tabel statistik atau grafi k untuk menjawab pertanyaan di bawahnya. Dalam setiap pertanyaan, Anda mendapatkan lima pilihan untuk dipilih. Hanya ada satu pilihan yang benar di setiap soal. Untuk uji numerikal ini Anda boleh menggunakan kalkulator. Anda juga bisa mencoba menjawab pertanyaan pertanyaan dengan atau tanpa kalkulator, terserah Anda. Sebagai tambahan anda akan diberi kertas buram untuk menghitung. Tabel dan Grafik Statistik Struktur Populasi 1985 Populasi di awal tahun (juta) Kelahiran selamat per 1000 populasi (Jan-Des) Kematian per 1000 populasi (Jan-Des) Persentase populasi di awal tahun, berusia Di bawah atau lebih Inggris 56,6 13,3 11, Perancis 55,2 13,9 10, Italia 57,1 10,1 9, Jerman 61,0 9,6 11, Spanyol 38,6 12,1 7, Uji Penilaian Profesional Macquarie

5 Pertanyaan untuk uji penilaian numerikal 1. Negara mana yang memiliki jumlah tertinggi orang berusia 60 atau lebih di awal tahun 1985? Inggris Perancis Italia Jerman Spanyol 2. Berapa persentase dari produksi total kancing 15mm yang digolongkan sebagai sub-standar di bulan September? 23,5% 25% 27,5% 15% 17,5% 3. Berapa banyak kelahiran selamat yang terjadi pada tahun 1985 di Spanyol dan Italia bersama-sama (dalam ribuan yang terdekat)? Berapa efek bersih dari tingkat kelahiran selamat dan tingkat kematian terhadap populasi Inggris di tahun 1985? Turun Naik Naik Naik Tidak dapat dikatakan 5. Seberapa banyak perbedaan jumlah penjualan total dari produksi kancing bulan November dengan Oktober? $28.50 $ $ $ Tidak ada (Turun) (Turun) (Naik) (Turun) perubahan 6. Berapakah kerugian dari potensi penghasilan penjualan yang disebabkan oleh produksi kancing sub-standar (dibandingkan dengan yang standar) dalam masa 6 bulan ini? $ $ $2, $2, $4, Lembar jawaban Uji Penilaian Profesional Macquarie 5

6 Uji Penilaian pemahaman abstrak Setiap soal dalam uji penilaian ini terdiri dari satu seri diagram di sisi kiri, yang mengikuti suatu urutan logis. Anda diminta memilih diagram berikutnya dalam seri tersebut, dari lima pilihan di sisi kanan dan jawab dengan mengisi dengan penuh lingkaran yang tepat di kotak jawaban yang tersedia di bawahnya. Panduan waktu Coba lihat berapa banyak soal yang dapat Anda jawab dalam 5 menit, namun ingat bahwa Anda harus bekerja cepat dan juga akurat. Lembar jawaban Uji Penilaian Profesional Macquarie

7 Kuisioner kepribadian Anda diberikan satu blok soal yang terdiri dari empat pernyataan, yaitu A, B, C dan D. Tugas Anda adalah memilih pernyataan yang menurut Anda adalah paling benar atau ciri khas perilaku Anda bekerja sehari-hari, sebelum memilih yang paling kurang benar atau bukan ciri khas Anda. Tunjukkan pilihan Anda dengan mengisi lingkaran yang tepat di kolom bertanda Benar dan kolom bertanda Tidak Benar. Blok soal pertama telah diisi sebagai contoh. Orang tersebut telah memilih Suka mengorganisir orang sebagai yang paling benar atau chiri khasnya dan Mencari variasi sebagai yang paling tidak benar atau bukan chiri khasnya. Sekarang, cobalah mengisi sendiri pertanyaan 2, 3 dan 4. Saya adalah orang yang Penjelasan lebih lanjut mengenai daftar pertanyaan kepribadian: Pertanyaan-pertanyaannya berfokus pada bagaimana ciri khas perilaku Anda di tempat kerja. Berpikir mengenai situasi kerja yang biasanya Anda alami dapat membantu Anda menjawab kuesioner ini. Jika Anda tidak mempunyai pengalaman kerja resmi, pikirkan bagaimana Anda akan bertingkah laku dalam situasi yang mirip, seperti kerja suka rela atau di perguruan tinggi. Meskipun tidak ada batasan waktu, Anda harus bekerja dengan cepat dan tidak berlama-lama memikirkan satu pertanyaan. Ini membantu Anda memberikan jawaban yang paling alami, yaitu yang paling mencerminkan siapa Anda. A. Mempunyai banyak teman B. Suka mengorganisir orang C. Mudah merasa santai D. Mencari variasi A. Membantu orang lain mengatasi masalah B. Mengembangkan cara pendekatan baru C. Mempunyai banyak energi D. Suka aktivitas sosial A. Mempunyai banyak ide baru B. Merasa tenang C. Suka memahami berbagai hal D. Mudah bergaul Tidak Benar Tidak Benar Tidak Benar Benar Benar Benar Orang yang mencoba menerka apa yang diinginkan biasanya salah, dan dapat menggambarkan kesan pribadi yang tidak cocok dengan informasi lainnya. Dalam kuesioner kepribadian biasanya terdapat pertanyaan yang bertujuan untuk memeriksa apakah seseorang sudah memberikan jawaban dengan jujur dan konsisten, jadi usahakan seakurat mungkin saat menjawab pertanyaannya. Kami mungkin ingin membahas hasil penilaian ini dengan Anda. Jika Anda ditawarkan peluang ini, pakailah untuk mengetahui sebanyak mungkin mengenai diri Anda. Ini mungkin membantu dalam memahami diri Anda sendiri, serta kekuatan dan kelemahan diri dengan lebih baik. Daftar pertanyaan ini adalah tentang gaya kepribadian Anda, yaitu cara Anda menghadapi berbagai hal. Ini bukan tentang kemampuan anda, dan tidak ada jawaban benar atau salah. Jawab saja apa adanya, sesuai dengan diri Anda sendiri. Jangan kuatir jika ada beberapa pertanyaan yang tampaknya tidak relevan. Kami akan memfokuskan pada bidang-bidang yang paling relevan dengan situasi Anda. A. Suka mengorganisir acara B. Terkadang suka marah C. Suka bicara D. Menyelesaikan konflik di tempat kerja Tidak Benar Benar Uji Penilaian Profesional Macquarie 7

8 Jawaban uji penilaian dan persiapan mengikuti sesi uji penilaian Anda akan menemukan jawaban yang benar dari ketiga uji penilaian di bawah ini. Jangan berkecil hati jika merasa pertanyaannya sukar: ada beberapa hal yang bisa Anda lakukan untuk meningkatkan kinerja anda. Uji Penilaian Verbal: Membaca koran, laporan, jurnal bisnis. Lakukan latihan menyelesaikan masalah verbal, misalnya teka-teki silang. Uji Penilaian Numerikal: Bacalah laporan keuangan di koran-koran. Pelajari tabel data atau latihlah kemampuan berhitung mental Anda. Uji Penilaian Pemahaman Abstrak: Jawab teka-teki yang berupa diagram di koran dan majalah, atau mainkan permainan yang melibatkan urutan atau strategi, seperti catur, dam. Cara Pengerjaan Biasanya Anda akan mengisi uji penilaian ini dengan menggunakan komputer, Walaupun demikian Anda tidak perlu menguasai bagaimanai cara memakai komputer. Semua yang harus anda lakukan akan diterangkan kepada anda pada sesi pengantar dan anda akan diberikan kesempatan berlatih dengan memakai komputer dan mengajukan pertanyaan sebelum anda mulai. Dan terakhir, bersiaplah untuk sesi uji penilaian Tidur malam yang cukup sebelum hari uji penilaian Berikan banyak waktu pada diri Anda menuju ke lokasi sesi uji penilaian Jika Anda mengenakan kacamata atau alat bantu dengar, pastikan Anda membawanya Pada saat sesi Dengarkan instruksinya dengan seksama Jangan takut mengajukan pertanyaan Baca setiap pertanyaan dengan seksama sebelum menjawab Bekerjalah dengan cepat dan akurat - sebagian besar uji penilaian akan dibatasi waktu Mohon diingat hasil sebagian besar uji penilaian didasari pada kombinasi data dari berbagai sumber yang berbeda. Meskipun Anda tidak merasa yakin dengan kinerja Anda dalam uji penilaian, Anda mungkin memiliki kekuatan lain yang juga akan dipertimbangkan. Perusahaan seringkali menawarkan kesempatan untuk mendapatkan tanggapan mengenai kinerja ujian. Ini dapat membantu Anda memahami kemampuan relatif Anda sendiri, dan dapat membantu anda dalam perencanaan karir Anda. Verbal Jawaban Uji Penilaian Numerikal Pemahaman Abstrak A B C 1 A B C A B C A B C A B C A B C A B C SHL Group plc, 2006 Reproduksi dari panduan ini dengan mesin duplikasi, proses fotokopi atau cara lain termasuk instalasi di komputer, merupakan tindakan yang melanggar undang-undang hak cipta. 8 Uji Penilaian Profesional Macquarie

Kamar Kecil. Merokok. Agenda. Telepon selular

Kamar Kecil. Merokok. Agenda. Telepon selular 1 Kamar Kecil Merokok Agenda Telepon selular 2 Menjelaskan manfaat dari negosiasi yang efektif. Menjelaskan lima tahap negosiasi. Menekankan persiapan dan negosiasi berbasiskepentingan Menjelaskan bagaimana

Lebih terperinci

Panduan Sukses Menjalani Assessment Centre. Copyright Andin Andiyasari Mei 2008

Panduan Sukses Menjalani Assessment Centre. Copyright Andin Andiyasari Mei 2008 Panduan Sukses Menjalani Assessment Centre Copyright Andin Andiyasari Mei 2008 Assessment Centre Sebuah proses penilaian yang dilakukan oleh lebih dari satu penilai (multi-rater) dengan lebih dari satu

Lebih terperinci

SELAMAT MENGERJAKAN DAN TERIMA KASIH ATAS PARTISIPASINYA

SELAMAT MENGERJAKAN DAN TERIMA KASIH ATAS PARTISIPASINYA Diisi oleh : Ayah / Ibu * No. : PETUNJUK PENGISIAN SKALA 1. Bacalah seluruh pernyataan dibawah ini dan jawablah sesuai dengan keadaan anda yang sebenarnya dan jangan terpengaruh dengan pendapat orang lain.

Lebih terperinci

BAB 2 TINJAUAN TEORITIS DAN HIPOTESIS. penjualan dan periklanan. Tjiptono (2007 : 37) memberikan definisi pemasaran

BAB 2 TINJAUAN TEORITIS DAN HIPOTESIS. penjualan dan periklanan. Tjiptono (2007 : 37) memberikan definisi pemasaran BAB 2 TINJAUAN TEORITIS DAN HIPOTESIS 2.1 Tinjauan Teoritis 2.1.1 Pengertian Pemasaran Pengertian pemasaran mengandung pengertian yang lebih luas dari sekedar penjualan dan periklanan. Tjiptono (2007 :

Lebih terperinci

MYERSS BRIGGS TYPE INDICATOR

MYERSS BRIGGS TYPE INDICATOR MYERSS BRIGGS TYPE INDICATOR Personality Questionaire PANDUAN PENGISIAN MBTI NO. A 1. Isilah dengan jujur & refleksikan setiap pernyataan yang ada ke dalam keseharian Anda 2. JANGAN terlalu banyak berpikir,

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 7 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Landasan Teori 2.1.1 Pengertian Pemasaran Pengertian pemasaran mengandung pengertian yang lebih luas dari sekedar penjualan dan periklanan. Tjiptono (2002) memberikan definisi

Lebih terperinci

Daftar Isi ANALISA DIRI PENDAHULUAN MINAT KARIR KESIMPULAN

Daftar Isi ANALISA DIRI PENDAHULUAN MINAT KARIR KESIMPULAN Daftar Isi PENDAHULUAN ANALISA DIRI MINAT KARIR KESIMPULAN Proses Dukungan Karir RIASEC DPT Jendela Johari 8 Kemampuan Suka-Tidak Suka, Bisa- Belum Bisa Grafik Garis Kehidupan Gaya Bekerja Lokasi Bekerja

Lebih terperinci

Perpustakaan Unika LAMPIRAN

Perpustakaan Unika LAMPIRAN LAMPIRAN LAMPIRAN A Data Awal A-1 DATA AWAL PERILAKU MEMBELI TAS BERMEREK A-2 DATA AWAL KEPERCAYAAN DIRI LAMPIRAN A-1 Data Awal PERILAKU MEMBELI TAS BERMEREK LAMPIRAN A-2 Data Awal KEPERCAYAAN DIRI LAMPIRAN

Lebih terperinci

LEMBAR KUESIONER AWAL UNTUK MURID

LEMBAR KUESIONER AWAL UNTUK MURID L1 LEMBAR KUESIONER AWAL UNTUK MURID Hari/ Tanggal : Nama : 1. Apakah kamu memiliki komputer atau laptop? a. Ya b. Tidak 2. Apa yang sering kamu lakukan saat menggunakan komputer? a. Bermain game c. Menonton

Lebih terperinci

BAB II URAIAN TEORITIS. Rianawati (2005) judul Analisis Pengaruh Faktor Dari Perilaku Konsumen

BAB II URAIAN TEORITIS. Rianawati (2005) judul Analisis Pengaruh Faktor Dari Perilaku Konsumen BAB II URAIAN TEORITIS A. Penelitian Terdahulu Rianawati (2005) judul Analisis Pengaruh Faktor Dari Perilaku Konsumen Terhadap Pembelian Produk Aqua (Studi pada Masyarakat Desa Slimbung Kecamatan Ngadiluwih

Lebih terperinci

Perkebunan produktif di lereng pegunungan

Perkebunan produktif di lereng pegunungan Khofiffah Mudjiono: Perkebunan produktif di lereng pegunungan Bayangkan anda tengah berada di lereng pegunungan. Sejauh mata anda memandang, terlihat hamparan perkebunan berbagai komoditas. Mungkin teh

Lebih terperinci

Lampiran 1. Uji validitas dan reliabilitas. Hasil try out Penyesuaian diri

Lampiran 1. Uji validitas dan reliabilitas. Hasil try out Penyesuaian diri Lampiran 1 Uji validitas dan reliabilitas Hasil try out Penyesuaian diri No Uji Validitas Keterangan 1 0.382 Diterima 2 0.362 Diterima 3 0.232 Ditolak 4 0.411 Diterima 5 0.317 Diterima 6 0.324 Diterima

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN. Industri jasa perawatan dan perbaikan mesin gas turbin merupakan industri

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN. Industri jasa perawatan dan perbaikan mesin gas turbin merupakan industri BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1. Kesimpulan Industri jasa perawatan dan perbaikan mesin gas turbin merupakan industri yang terus akan tumbuh dan berkembang di Indonesia. Pertumbuhan industri ini disebabkan

Lebih terperinci

Ringkasan Cepat Slide Presentasi Bisnis Efektif dan Powerful

Ringkasan Cepat Slide Presentasi Bisnis Efektif dan Powerful Ringkasan Cepat Slide Presentasi Bisnis Efektif dan Powerful Berikut adalah rangkuman yang berfungsi sebagai ringkasan slide bisnis buat Anda. Setiap kali Anda membuat slide bisnis, Anda bisa melihat kembali

Lebih terperinci

DASAR PRESENTASI. Kunci presentasi yang sukses adalah persiapan yang baik.

DASAR PRESENTASI. Kunci presentasi yang sukses adalah persiapan yang baik. DASAR PRESENTASI PERSIAPAN Kunci presentasi yang sukses adalah persiapan yang baik. Persiapan Dasar Persiapan yang baik bisa dimulai dengan menganalisis tiga faktor di bawah ini: - pada acara apa kita

Lebih terperinci

II. LANDASAN TEORI. serta menukarkan produk yang bernilai satu sama lain (Kotler dan AB. Susanto,

II. LANDASAN TEORI. serta menukarkan produk yang bernilai satu sama lain (Kotler dan AB. Susanto, II. LANDASAN TEORI 2.1 Analisis Sikap 2.1.1 Pengertian Sikap Pemasaran adalah proses sosial dan manajerial dimana individu dan kelompok mendapatkan kebutuhan dan keinginan dengan menciptakan dan menawarkan

Lebih terperinci

menjelang minggu ujian akhir Lihat saja kepanikan temantemanmu kalau menjelang UAS, dan tentu saja, perhatikan tempat fotokopian yang bakal

menjelang minggu ujian akhir Lihat saja kepanikan temantemanmu kalau menjelang UAS, dan tentu saja, perhatikan tempat fotokopian yang bakal 15 Tips Keren Menghadapi Ujian Ketika Kebanyakan, ekspresi mahasiswa jadi suram menjelang minggu ujian akhir semester. Nggak percaya? Lihat saja kepanikan temantemanmu kalau menjelang UAS, dan tentu saja,

Lebih terperinci

MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR KONSTRUKSI SUB SEKTOR BANGUNAN GEDUNG EDISI 2011 JURU UKUR KUANTITAS BANGUNAN GEDUNG

MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR KONSTRUKSI SUB SEKTOR BANGUNAN GEDUNG EDISI 2011 JURU UKUR KUANTITAS BANGUNAN GEDUNG MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR KONSTRUKSI SUB SEKTOR BANGUNAN GEDUNG EDISI 2011 JURU UKUR KUANTITAS BANGUNAN GEDUNG BEKERJASAMA DENGAN REKAN KERJA NO. KODE : BUKU KERJA DAFTAR ISI DAFTAR ISI...

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sekarang ini menyebabkan persaingan bisnis semakin kompetitif. Tidak sedikit

BAB I PENDAHULUAN. sekarang ini menyebabkan persaingan bisnis semakin kompetitif. Tidak sedikit BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pertumbuhan dan perkembangan industri otomotif khususnya mobil sekarang ini menyebabkan persaingan bisnis semakin kompetitif. Tidak sedikit varian mobil baru bermunculan

Lebih terperinci

IDENTITAS Nomor : / G. 40 / 07 (Diisi oleh peneliti) Usia : Jenis kelamin :

IDENTITAS Nomor : / G. 40 / 07 (Diisi oleh peneliti) Usia : Jenis kelamin : 69 IDENTITAS Nomor : / G. 40 / 07 (Diisi oleh peneliti) Usia : Jenis kelamin : PETUNJUK PENGISIAN Berikut ini terdapat sejumlah pertanyaan untuk mendapatkan gambaran tentang aktivitas sosial anda. Anda

Lebih terperinci

INDIKATOR dan INSTRUMEN PENELITIAN

INDIKATOR dan INSTRUMEN PENELITIAN INDIKATOR dan INSTRUMEN PENELITIAN A. Pengertian Indikator Penelitian 1. Menurut KBBI, indikator adalah sesuatu yang dapat menjadi petunjuk atau keterangan. 2. Indikator sebagai alat atau petunjuk untuk

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Programmable Logic Controller Proses di berbagai bidang industri manufaktur biasanya sangat kompleks dan melingkupi banyak subproses. Setiap subproses perlu dikontrol secara seksama

Lebih terperinci

KUESIONER PENELITIAN PERANAN ATRIBUT PRODUK TERHADAP KEPUTUSAN MENJADI PELANGGAN PADA PT. ASKES (PERSERO) KANTOR REGIONAL V JAWA BARAT

KUESIONER PENELITIAN PERANAN ATRIBUT PRODUK TERHADAP KEPUTUSAN MENJADI PELANGGAN PADA PT. ASKES (PERSERO) KANTOR REGIONAL V JAWA BARAT KUESIONER PENELITIAN PERANAN ATRIBUT PRODUK TERHADAP KEPUTUSAN MENJADI PELANGGAN PADA PT. ASKES (PERSERO) KANTOR REGIONAL V JAWA BARAT Responden yang terhormat, Dalam rangka penyusunan skripsi mengenai

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN INSTRUMEN EKSPLORASI KARIR PESERTA DIDIK

PENGEMBANGAN INSTRUMEN EKSPLORASI KARIR PESERTA DIDIK PENGEMBANGAN INSTRUMEN EKSPLORASI KARIR PESERTA DIDIK A. DEFINISI KARIR SUPER Donald Super memandang pilihan sebagai bentuk dari bentuk perkembangan. Teori Super pada dasarnya menganggap bahwa kerja merupakan

Lebih terperinci

MENULIS ITU BERCERITA!

MENULIS ITU BERCERITA! SERI JURNALISME DESA MENULIS ITU BERCERITA! Menulis itu (terasa) sulit. Demikian komentar banyak orang ketika mereka harus menulis. Benar kah demikian? Atau barangkali itu hanya pikiran kita saja? Sebelum

Lebih terperinci

SUB BIDANG PEMELIHARAAN

SUB BIDANG PEMELIHARAAN LAMPIRAN II PERATURAN MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL NOMOR : TANGGAL : STANDAR KOMPETENSI ASESOR KETENAGALISTRIKAN BIDANG PEMBANGKITAN TENAGA LISTRIK SUB BIDANG PEMELIHARAAN KEMENTERIAN ENERGI

Lebih terperinci

Skala 1. Skala Pernyataan

Skala 1. Skala Pernyataan 1 Instruksi : 18 pernyataan berikut ini adalah tentang bagaimana perasaan anda terhadap pekerjaan. Bacalah masing-masing pernyataan dengan seksama dan jawab sesuai dengan yang pernah anda rasakan tentang

Lebih terperinci

Persepsi merupakan sebuah proses memilah, mengorganisir, dan menginterpretasikan berbagai informasi dan mengolahnya agar kita dapat mendapatkan

Persepsi merupakan sebuah proses memilah, mengorganisir, dan menginterpretasikan berbagai informasi dan mengolahnya agar kita dapat mendapatkan PERSEPSI Persepsi merupakan sebuah proses memilah, mengorganisir, dan menginterpretasikan berbagai informasi dan mengolahnya agar kita dapat mendapatkan pandangan tentang dunia yang sebenarnya (Gamble&Gamble)

Lebih terperinci

LEMBAGA SANDI NEGARA PERATURAN KEPALA LEMBAGA SANDI NEGARA NOMOR 11 TAHUN 2010 UN TENTANG

LEMBAGA SANDI NEGARA PERATURAN KEPALA LEMBAGA SANDI NEGARA NOMOR 11 TAHUN 2010 UN TENTANG LEMBAGA SANDI NEGARA PERATURAN KEPALA LEMBAGA SANDI NEGARA NOMOR 11 TAHUN 2010 UN TENTANG PENILAIAN PRIBADI SANDIMAN DI PERWAKILAN REPUBLIK INDONESIA DI LUAR NEGERI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KEPALA

Lebih terperinci

Adhyatman Prabowo, M.Psi

Adhyatman Prabowo, M.Psi Adhyatman Prabowo, M.Psi Memilih Metode Pelatihan Rencana Pembelajaran atau Kegiatan Pelatihan Mempersiapkan Bahan bahan Pelatihan Memilih dan Menyiapkan Tempat Pelatihan 1. Ceramah Trainer berkomunikasi

Lebih terperinci

BAB III LANDASAN TEORI. lingkungan. Apapun macam teknologi pengolahan air limbah domestik maupun

BAB III LANDASAN TEORI. lingkungan. Apapun macam teknologi pengolahan air limbah domestik maupun BAB III LANDASAN TEORI 3.1 Waste Water Treatment Teknologi pengolahan air limbah adalah kunci dalam memelihara kelestarian lingkungan. Apapun macam teknologi pengolahan air limbah domestik maupun industri

Lebih terperinci

KETERAMPILAN KONSELING : KLARIFIKASI, MEMBUKA DIRI, MEMBERIKAN DORONGAN, MEMBERIKAN DUKUNGAN, PEMECAHAN MASALAH DAN MENUTUP PERCAKAPAN

KETERAMPILAN KONSELING : KLARIFIKASI, MEMBUKA DIRI, MEMBERIKAN DORONGAN, MEMBERIKAN DUKUNGAN, PEMECAHAN MASALAH DAN MENUTUP PERCAKAPAN KETERAMPILAN KONSELING : KLARIFIKASI, MEMBUKA DIRI, MEMBERIKAN DORONGAN, MEMBERIKAN DUKUNGAN, PEMECAHAN MASALAH DAN MENUTUP PERCAKAPAN oleh Rosita E.K., M.Si Konsep dasar dari konseling adalah mengerti

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. Persepsi berasal dari Bahasa Inggris perception yang berarti pengalihan atau

BAB II LANDASAN TEORI. Persepsi berasal dari Bahasa Inggris perception yang berarti pengalihan atau BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Persepsi 2.1.1 Pengertian Persepsi Persepsi berasal dari Bahasa Inggris perception yang berarti pengalihan atau tanggapan. Menurut Slamento (2006: 20), persepsi adalah proses

Lebih terperinci

Angket Kepercayaan Diri. Disusun oleh Lauster(Ismayanti, 2003)

Angket Kepercayaan Diri. Disusun oleh Lauster(Ismayanti, 2003) LAMPIRAN Angket Kepercayaan Diri Disusun oleh Lauster(Ismayanti, 2003) IDENTITAS Tempat/Tgl lahir : Usia : PETUNJUK PENGISIAN 1. Bacalah pertanyaan-pertanyaan pada lembar berikut, kemudian kerjakan dengan

Lebih terperinci

METODE-METODE PENGUMPULAN DATA

METODE-METODE PENGUMPULAN DATA METODE-METODE PENGUMPULAN DATA 1 Metode-metode Pengumpulan Data I. Sumber-sumber Data II. Metode-metode pengumpulan data III. Desain Pertanyaan 2 Sumber-sumber Data Sumber data dalam penelitian adalah

Lebih terperinci

Kuisioner Kompetensi Kepribadian. Skor Diskripsi Selalu Seringkali Kadang-kadang Jarang Tidak pernah

Kuisioner Kompetensi Kepribadian. Skor Diskripsi Selalu Seringkali Kadang-kadang Jarang Tidak pernah Kuisioner Kompetensi Kepribadian Dalam rangka untuk meningkatkan kualitas proses pembelajaran berbasis kompetensi di Jurusan Biologi-UB, maka kami mohon kesediaan saudara unuk mengisi kuisioner ini. Petunjuk:

Lebih terperinci

Ruko Jambusari No. 7A Yogyakarta Telp. : ; Fax. :

Ruko Jambusari No. 7A Yogyakarta Telp. : ; Fax. : ORIGAMES KEREN Melatih Kreativitas Tangan dan Otak Kanan Oleh : Tata Khoiriyah Hak Cipta 2013 pada penulis, Hak Cipta dilindungi undang-undang. Dilarang memperbanyak atau memindahkan sebagian atau seluruh

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Berdasarkan yang telah dijelaskan dalam kajian pustaka bahwa cara untuk

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Berdasarkan yang telah dijelaskan dalam kajian pustaka bahwa cara untuk 61 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Sebaran Gaya Berpikir Kreatif-Kritis Berdasarkan yang telah dijelaskan dalam kajian pustaka bahwa cara untuk meningkatkan berpikir kritis yaitu dengan memulai

Lebih terperinci

Universitas Negeri Malang

Universitas Negeri Malang LANDASAN TEORETIK-KONSEPTUAL Pemanfaatan Multimedia dalam pembelajaran Nyoman S. Degeng Teknolog Pembelajaran Universitas Negeri Malang Kita ada di mana sekarang????????????? Era pertanian Era industri

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. individu-individu dan kelompok mendapatkan apa yang mereka butuhkan dan

I. PENDAHULUAN. individu-individu dan kelompok mendapatkan apa yang mereka butuhkan dan I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pemasaran merupakan proses sosial dan manajerial yang di dalamnya individu-individu dan kelompok mendapatkan apa yang mereka butuhkan dan inginkan dengan menciptakan,

Lebih terperinci

Lampiran 1 Pertanyaan Kuesioner

Lampiran 1 Pertanyaan Kuesioner L1 Lampiran 1 Pertanyaan Kuesioner Kepada, Adik-adik kelas V SD Ipeka Tomang Di tempat Dengan Hormat, Kami adalah kakak mahasiswa Bina Nusantara yang sedang menjalankan tugas akhir sebagai syarat untuk

Lebih terperinci

PANDUAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN ATAU MAGANG INDUSTRI. Disusun oleh : TIM JURUSAN TEKNIK MESIN

PANDUAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN ATAU MAGANG INDUSTRI. Disusun oleh : TIM JURUSAN TEKNIK MESIN PANDUAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN ATAU MAGANG INDUSTRI Disusun oleh : TIM JURUSAN TEKNIK MESIN POLITEKNIK NEGERI JAKARTA 2015 KATA PENGANTAR Puji syukur kita panjatkan kehadirat Allha SWT, Tuhan Yang Maha

Lebih terperinci

Setelah mengikuti sesi ini, pengawas diharapkan mampu: Mengenali pelaksanaan supervisi yang lebih baik

Setelah mengikuti sesi ini, pengawas diharapkan mampu: Mengenali pelaksanaan supervisi yang lebih baik UNIT 5a PENDAMPINGAN UNIT 5a PENDAMPINGAN Pendahuluan Pengawas Mata Pelajaran (selanjutnya disebut Pengawas) mempunyai posisi dan peran yang sangat penting dalam peningkatan mutu pendidikan. Pengawas adalah

Lebih terperinci

Aspek Interaksi Manusia dan Komputer

Aspek Interaksi Manusia dan Komputer HUMAN Manusia merasakan dunia nyata dengan menggunakan piranti yang lazim dikenal dengan panca indera -mata, telinga, hidung, lidah dan kulit- sehingga lewat komponen inilah kita dapat membuat model manusia

Lebih terperinci

Brainstorming Digunakan oleh arsitek yang memerlukan ide-ide kreatif untuk memecahkan permasalahan dalam rentang waktu yang sangat ketat, cepat dan

Brainstorming Digunakan oleh arsitek yang memerlukan ide-ide kreatif untuk memecahkan permasalahan dalam rentang waktu yang sangat ketat, cepat dan METODA PERANCANGAN ARSITEKTUR II PERTEMUAN KETUJUH + DUKUNGAN MULTIMEDIA + DISKUSI TEKNIK-TEKNIK KOMUNIKASI DAN EVALUASI 1. INTERAKSI PARTISIPAN Brainstorming Digunakan oleh arsitek yang memerlukan ide-ide

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA, KERANGKA PIKIR DAN HIPOTESIS. Menurut Darwyn Syah (2007:133), bahwa metode pembelajaran merupakan

II. TINJAUAN PUSTAKA, KERANGKA PIKIR DAN HIPOTESIS. Menurut Darwyn Syah (2007:133), bahwa metode pembelajaran merupakan II. TINJAUAN PUSTAKA, KERANGKA PIKIR DAN HIPOTESIS A. Tinjauan Pustaka 1. Metode Pembelajaran Terprogram 1.1 Pengertian Metode Pembelajaran Menurut Darwyn Syah (2007:133), bahwa metode pembelajaran merupakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. perlu menambah karyawan baru untuk mengisi kekosongan itu. Proses

BAB I PENDAHULUAN. perlu menambah karyawan baru untuk mengisi kekosongan itu. Proses BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG PENELITIAN Proses rekrutmen dimulai saat adanya bidang pekerjaan baru di perusahaan, seperti adanya lowongan pekerjaan baru sehingga membutuhkan karyawan baru dan adanya

Lebih terperinci

Pencarian Bilangan Pecahan

Pencarian Bilangan Pecahan Pencarian Bilangan Pecahan Ringkasan Unit Siswa ditugaskan sebuah profesi yang menggunakan pecahan bilangan dalam pekerjaannya. Mereka meneliti, meringkas, menarik kesimpulan, dan mempresentasikan penemuan

Lebih terperinci

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Desain Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian kuantitatif pra eksperimental yang menggunakan data tulisan siswa dan kuesioner untuk mencari tahu apakah ancangan

Lebih terperinci

Temukan diri Anda dan kemungkinankemungkinan. untuk masa depan Anda. Basic Training

Temukan diri Anda dan kemungkinankemungkinan. untuk masa depan Anda. Basic Training Temukan diri Anda dan kemungkinankemungkinan baru untuk masa depan Anda. Basic Training Anda adalah guru terbaik untuk diri Anda sendiri. Basic Training AsiaWorks menggunakan pendekatan pembelajaran berdasarkan

Lebih terperinci

Hak Cipta: DOKUMEN INI DILINDUNGI DI BAWAH HUKUM HAK CIPTA INTERNASIONAL AMERIKA SERIKAT.

Hak Cipta: DOKUMEN INI DILINDUNGI DI BAWAH HUKUM HAK CIPTA INTERNASIONAL AMERIKA SERIKAT. Jika kamu menemukan jurnal ini, akan sangat berterimakasih bila dapat dikembalikan kepada: Email: HADIAH: Hak Cipta: DOKUMEN INI DILINDUNGI DI BAWAH HUKUM HAK CIPTA INTERNASIONAL AMERIKA SERIKAT. DOKUMEN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Kata Manajemen berasal dari bahasa Prancis kuno ménagement, yang

BAB I PENDAHULUAN. Kata Manajemen berasal dari bahasa Prancis kuno ménagement, yang 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang 1. Pengertian Manajemen Kata Manajemen berasal dari bahasa Prancis kuno ménagement, yang memiliki arti seni melaksanakan dan mengatur. Manajemen belum memiliki definisi

Lebih terperinci

2.1 Analisis Sikap II. LANDASAN TEORI Pengertian Sikap. Pemasaran adalah proses sosial dan manajerial dimana individu dan kelompok

2.1 Analisis Sikap II. LANDASAN TEORI Pengertian Sikap. Pemasaran adalah proses sosial dan manajerial dimana individu dan kelompok 21 II. LANDASAN TEORI 2.1 Analisis Sikap 2.1.1 Pengertian Sikap Pemasaran adalah proses sosial dan manajerial dimana individu dan kelompok mendapatkan kebutuhan dan keinginan dengan menciptakan dan menawarkan

Lebih terperinci

10 Negara yang Punya Reaktor Nuklir Terbesar Di Dunia Minggu, Oktober 21, 2012 Azmi Cole Jr.

10 Negara yang Punya Reaktor Nuklir Terbesar Di Dunia Minggu, Oktober 21, 2012 Azmi Cole Jr. Hari, Tanggal: Minggu, 21 Oktober 2012 Hal/Kol : http://zonapencarian.blogspot.com/2012/10/10- negara-yang-punya-reaktor-nuklir.html Sumber: WWW.ZONAPENCARIAN.BLOGSPOT.COM 10 Negara yang Punya Reaktor

Lebih terperinci

SOAL UJIAN SELEKSI CALON PESERTA OLIMPIADE SAINS NASIONAL 2016 TINGKAT PROVINSI

SOAL UJIAN SELEKSI CALON PESERTA OLIMPIADE SAINS NASIONAL 2016 TINGKAT PROVINSI HAK CIPTA DILINDUNGI UNDANG-UNDANG SOAL UJIAN SELEKSI CALON PESERTA OLIMPIADE SAINS NASIONAL 2016 TINGKAT PROVINSI BIDANG INFORMATIKA/KOMPUTER SESI - 1 Waktu : 20 Menit KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN

Lebih terperinci

Bahan Ajar Komunikasi Bisnis Dosen : Gumgum Gumilar, S.Sos., M.Si.

Bahan Ajar Komunikasi Bisnis Dosen : Gumgum Gumilar, S.Sos., M.Si. Bahan Ajar Komunikasi Bisnis Dosen : Gumgum Gumilar, S.Sos., M.Si. Oxford Dictionary : Negosiasi didefinisikan sebagai : pembicaran dengan orang lain dengan maksud untuk mencapai kompromi atau kesepakatan

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. Manajemen Sumber Daya Manusia didefinisikan oleh Siti Al Fajar dan Tri

BAB II LANDASAN TEORI. Manajemen Sumber Daya Manusia didefinisikan oleh Siti Al Fajar dan Tri BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Manajemen Sumber Daya Manusia Manajemen Sumber Daya Manusia didefinisikan oleh Siti Al Fajar dan Tri (2010) dalam bukunya yang berjudul Manajemen Sumber Daya Manusia Sebagai Dasar

Lebih terperinci

UJIAN KEMAMPUAN KUANTITATIF

UJIAN KEMAMPUAN KUANTITATIF UJIAN KEMAMPUAN KUANTITATIF Durasi: 20 menit Kriteria Penilaian: 1. Intelektualitas (kemampuan menjawab soal dengan metode/langkah penghitungan yang benar) 2. Kreativitas (kemampuan berimajinasi dalam

Lebih terperinci

06/11/12. Satu bulan kemudian

06/11/12. Satu bulan kemudian Mulai mengerjakan skripsi menjadi pekerjaan yag kadang menjemukan bagi mahasiswa semester akhir. Menjemukan karena sudah terbayang segala keribetan/kerumitan. 2 M: Bapak punya topik buat penelitian saya?

Lebih terperinci

KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL UNIVERSITAS LAMPUNG FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK

KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL UNIVERSITAS LAMPUNG FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK Lampiran 1 KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL UNIVERSITAS LAMPUNG FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK Jl. Prof. Sumantri Brojonegoro No.1 Gedung Meneng Bandar Lampung KUISIONER PENELITIAN A. PETUNJUK PENGISIAN

Lebih terperinci

1

1 MSDM Materi 5 Seleksi http://deden08m.com 1 Definisi Seleksi Seleksi adalah proses bertahap untuk memperoleh dan memanfaatkan berbagai informasi mengenai para pelamar kerja guna menentukan siapa saja yang

Lebih terperinci

MSDM Materi 5 Seleksi

MSDM Materi 5 Seleksi MSDM Materi 5 Seleksi http://deden08m.com 1 Definisi Seleksi Seleksi adalah proses bertahap untuk memperoleh dan memanfaatkan berbagai informasi mengenai para pelamar kerja guna menentukan siapa saja yang

Lebih terperinci

BY: METTY VERASARI MENGENAL TIPE BELAJAR ANAK (AUDITORY, VISUAL, & KINESTETIK)

BY: METTY VERASARI MENGENAL TIPE BELAJAR ANAK (AUDITORY, VISUAL, & KINESTETIK) BY: METTY VERASARI MENGENAL TIPE BELAJAR ANAK (AUDITORY, VISUAL, & KINESTETIK) MENGAPA PERLU IDENTIFIKASI BELAJAR ANAK??? Dengan mengenali gaya belajar anak maka : 1. Menciptakan cara belajar yang menyenangkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dunia. Di negara indonesia dirugikan mencapai hingga triliunan karena banyaknya

BAB I PENDAHULUAN. dunia. Di negara indonesia dirugikan mencapai hingga triliunan karena banyaknya BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Barang bekas telah menjadi permasalahan perekonomian setiap negara di dunia. Di negara indonesia dirugikan mencapai hingga triliunan karena banyaknya barang

Lebih terperinci

29/05/2012 PRESENTASI ILMIAH. Departemen Ilmu Keluarga dan Konsumen Fakultas Ekologi Manusia Institut Pertanian Bogor 2012 K14 MPPI

29/05/2012 PRESENTASI ILMIAH. Departemen Ilmu Keluarga dan Konsumen Fakultas Ekologi Manusia Institut Pertanian Bogor 2012 K14 MPPI PREENTA LMAH K14 MPP Alfiasari,.P., M.i Departemen lmu Keluarga dan Konsumen Fakultas Ekologi Manusia nstitut Pertanian Bogor 2012 1 Berbicara dengan baik menjadi keterampilan yang dapat diukur dan menjadi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Dewasa ini berbagai sektor kehidupan telah mengalami perubahan

BAB I PENDAHULUAN. Dewasa ini berbagai sektor kehidupan telah mengalami perubahan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Dewasa ini berbagai sektor kehidupan telah mengalami perubahan secara signifikan pada institusi ekonomi modern, hal ini nampak dari pola kehidupan masyarakat

Lebih terperinci

KURIKULUM KURSUS MEMBACA CEPAT ONLINE

KURIKULUM KURSUS MEMBACA CEPAT ONLINE KURIKULUM KURSUS MEMBACA CEPAT ONLINE Salam Membaca Cepat, Saya mengucapkan terima kasih atas ketertarikan Anda pada kursus membaca cepat online. Dokumen ini akan menjelaskan materi apa saja yang disajikan

Lebih terperinci

ANALISIS MULTIMODAL REPRESENTASI MAHASISWA CALON GURU PADA PEMAHAMAN KONSEP LISTRIK DINAMIS

ANALISIS MULTIMODAL REPRESENTASI MAHASISWA CALON GURU PADA PEMAHAMAN KONSEP LISTRIK DINAMIS ANALISIS MULTIMODAL REPRESENTASI MAHASISWA CALON GURU PADA PEMAHAMAN KONSEP LISTRIK DINAMIS Adolfina Galla, I Komang Werdhiana dan Syamsu gallaadolfina@gmail.com Program Studi Pendidikan Fisika FKIP Universitas

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Metode yang digunakan pada penelitian ini adalah sensus karena penelitian

III. METODE PENELITIAN. Metode yang digunakan pada penelitian ini adalah sensus karena penelitian 26 III. METODE PENELITIAN A. Metode, Lokasi, dan Waktu Penelitian Metode yang digunakan pada penelitian ini adalah sensus karena penelitian ini melibatkan seluruh anggota populasi dari daerah penelitian.

Lebih terperinci

TANTANGAN PUSAT LISTRIK TENAGA NUKLIR PERTAMA (PLTN I): SUMBER DAYA MANUSIA (SDM)

TANTANGAN PUSAT LISTRIK TENAGA NUKLIR PERTAMA (PLTN I): SUMBER DAYA MANUSIA (SDM) TANTANGAN PUSAT LISTRIK TENAGA NUKLIR PERTAMA (PLTN I): SUMBER DAYA MANUSIA (SDM) LILIANA Y. PANDI, YUSRI HENI NA, BUDI ROHMAN Pusat Pengkajian Sistem dan Teknologi Pengawasan Instalasi dan Bahan Nuklir

Lebih terperinci

Riset Operasional TABEL TRANSPORTASI. Keterangan: S m = Sumber barang T n = Tujuan barang X mn = Jumlah barang yang didistribusikan

Riset Operasional TABEL TRANSPORTASI. Keterangan: S m = Sumber barang T n = Tujuan barang X mn = Jumlah barang yang didistribusikan Masalah transportasi, pada umumnya, berkaitan dengan mendistribusikan sembarang komoditi dari sembarang kelompok pusat pemasok (yang disebut SUMBER) ke sembarang pusat penerima (yang disebut TUJUAN) dalam

Lebih terperinci

Identifikasi Masalah Siswa

Identifikasi Masalah Siswa Identifikasi Masalah Siswa SERI : SMA / MA Disusun oleh : Andori, S.Pd.,Kons. JALAN JEND. GATOT SUBROTO PEMALANG 52319 2009 PETUNJUK PENGISIAN. Instrumen IMS ini bukanlah sebuah tes ataupun ujian, melainkan

Lebih terperinci

5. Pilihlah salah satu dari pilihan di bawah ini yang merupakan KELEMAHAN anda! (Jawablah dengan sejujur-jujurnya)

5. Pilihlah salah satu dari pilihan di bawah ini yang merupakan KELEMAHAN anda! (Jawablah dengan sejujur-jujurnya) Nama : No HP : Alamat : Pendidikan Terakhir : 1. Pilihlah salah satu dari pilihan di bawah ini yang merupakan KELEMAHAN anda! (Jawablah dengan sejujur-jujurnya) Pemikiran dan perhatian ditujukan ke dalam,

Lebih terperinci

Pengantar Psikologi Fungsi-Fungsi Psikis. Dosen Meistra Budiasa, S.Ikom, MA

Pengantar Psikologi Fungsi-Fungsi Psikis. Dosen Meistra Budiasa, S.Ikom, MA Pengantar Psikologi Fungsi-Fungsi Psikis Dosen Meistra Budiasa, S.Ikom, MA Persepsi Objek-objek sekitar kita, kita tangkap melalui alat-alat indra dan diproyeksikan pada bagian tertentu di otak sehingga

Lebih terperinci

PERMAINAN PERAN. Ada enam topi dengan warna yang berbeda-beda. Setiap warna mewakili satu jenis kegiatan berpikir.

PERMAINAN PERAN. Ada enam topi dengan warna yang berbeda-beda. Setiap warna mewakili satu jenis kegiatan berpikir. TOPI BERPIKIR Kecerdasan dan kemampuan berpikir bisa dianalogikan dengan mobil dan pengendaranya. Mobil biasa di tangan pengemudi luar biasa bisa mengalahkan mobil luar biasa yang dikendarai oleh pengemudi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dengan para kompetitornya dengan menerapkan strategi atau metode pemasaran

BAB I PENDAHULUAN. dengan para kompetitornya dengan menerapkan strategi atau metode pemasaran BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Di era globalisasi seperti saat ini, persaingan di dunia bisnis menjadi semakin ketat. Globalisasi telah menyebabkan berbagai jenis perusahaan baru yang bermunculan

Lebih terperinci

Sample. Jl. Kepribadian V/5 Semarang Born on : 05 Mei 2005 WP

Sample. Jl. Kepribadian V/5 Semarang Born on : 05 Mei 2005 WP Sample Jl. Kepribadian V/5 Semarang Born on : 05 Mei 2005 WP0100000055 WS WC WS WS WS WC LR WS WS LR 46 % 54 % Orang dengan tipe ini merasa nyaman berada di lingkungan manapun namun sering kali perasaan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG

BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG Dalam kehidupan sehari-hari, kita sangat membutuhkan energi listrik, seperti saat kita berangkat dari rumah untuk bekerja, kuliah, rekreasi, acara keluarga ataupun

Lebih terperinci

SPEED READING / MEMBACA CEPAT BERMANFAAT UNTUK :

SPEED READING / MEMBACA CEPAT BERMANFAAT UNTUK : SPEED READING / MEMBACA CEPAT BERMANFAAT UNTUK : Memilah Informasi Penting Cepat Menguasai Informasi Meningkatkan Pemahaman Speed Reading dalam banyak hal justru membantu menyerap informasi dengan lebih

Lebih terperinci

Bab 2 Identifikasi Peluang Usaha Baru

Bab 2 Identifikasi Peluang Usaha Baru K e w i r a u s a h a a n 8 Bab 2 Identifikasi Peluang Usaha Baru Mahasiswa diharapkan dapat memahami dan menguasai terkait pengidentifikasian peluang usaha baru B anyak peluang di dalam mengidentifikasi

Lebih terperinci

B A B I P E N D A H U L U A N

B A B I P E N D A H U L U A N B A B I P E N D A H U L U A N I. LATAR BELAKANG Pengambilan keputusan dalam penyelesaian masalah adalah kemampuan mendasar bagi praktisi kesehatan, khususnya dalam asuhan keperawatan dan kebidanan. Tidak

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. teknologi informasi semakin meningkat, hal ini disebabkan oleh semakin

BAB I PENDAHULUAN. teknologi informasi semakin meningkat, hal ini disebabkan oleh semakin BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Penelitian Pada zaman era globalisasi pada saat ini kebutuhan perusahaan akan teknologi informasi semakin meningkat, hal ini disebabkan oleh semakin berkembangnya

Lebih terperinci

Kuesioner A. No Pernyataan SS S TS STS. 1 Saya mudah menemukan ide untuk mengatasi

Kuesioner A. No Pernyataan SS S TS STS. 1 Saya mudah menemukan ide untuk mengatasi Kuesioner A Selamat Pagi/Siang/Sore, Saya mengucapkan terima kasih atas kesediaan Bapak/Ibu/Saudara/i untuk membantu saya dalam menyelesaikan tugas akhir. Saya mengharapkan kejujuran Bapak/Ibu/Saudara/i

Lebih terperinci

KUESIONER ANALISIS KEBUTUHAN Tolong silangi jawaban yang menurut Anda paling tepat ATAU sesuai petunjuk pada soal.

KUESIONER ANALISIS KEBUTUHAN Tolong silangi jawaban yang menurut Anda paling tepat ATAU sesuai petunjuk pada soal. L1 KUESIONER ANALISIS KEBUTUHAN Tolong silangi jawaban yang menurut Anda paling tepat ATAU sesuai petunjuk pada soal. 1. Apakah Anda memiliki komputer atau laptop? a. Ya b. Tidak 2. Seberapa sering Anda

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pemerintahan, tanpa aspek manusia sulit kiranya instansi untuk mengembangkan

BAB I PENDAHULUAN. pemerintahan, tanpa aspek manusia sulit kiranya instansi untuk mengembangkan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Manusia merupakan sumber daya terpenting dalam suatu instansi pemerintahan, tanpa aspek manusia sulit kiranya instansi untuk mengembangkan misi dan tujuan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. sumber daya alam tersebut adalah batubara. Selama beberapa dasawarsa terakhir. kini persediaan minyak bumi sudah mulai menipis.

BAB 1 PENDAHULUAN. sumber daya alam tersebut adalah batubara. Selama beberapa dasawarsa terakhir. kini persediaan minyak bumi sudah mulai menipis. BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perkembangan dunia industri di Indonesia dengan cepat dan membawa dampak pada perekonomian, lapangan kerja dan peningkatan devisa Negara. Industri yang berkembang kebanyakan

Lebih terperinci

digunakan untuk menyimpan elektron. Data 1 dilambangkan oleh kondisi saat ember itu penuh terisi, sedangkan data 0 dilambangkan oleh kondisi saat

digunakan untuk menyimpan elektron. Data 1 dilambangkan oleh kondisi saat ember itu penuh terisi, sedangkan data 0 dilambangkan oleh kondisi saat Magram Chip impian Seorang penulis tiba-tiba mendapatkan inspirasi untuk buku terbarunya. Ia langsung menyalakan komputernya supaya bisa langsung mengetik dan menyimpan ide hebatnya itu dalam memory komputernya

Lebih terperinci

Nomor : Fakultas : Angkatan / Semester : Status : Bekerja / Tidak Bekerja (Lingkari yang sesuai) PETUNJUK PENGISIAN

Nomor : Fakultas : Angkatan / Semester : Status : Bekerja / Tidak Bekerja (Lingkari yang sesuai) PETUNJUK PENGISIAN Nomor : Fakultas : Angkatan / Semester : Status : Bekerja / Tidak Bekerja (Lingkari yang sesuai) PETUNJUK PENGISIAN 1. Bacalah pernyataan-pernyataan pada lembar berikut, kemudian jawablah dengan sungguh-sungguh

Lebih terperinci

Melakukan Pendampingan yang Efektif

Melakukan Pendampingan yang Efektif Kegiatan 3: Simulasi Pendampingan Menggunakan Panduan (70 menit) (1) Fasilitator membagikan Handout Peserta 2.1: Lima Langkah Pendampingan yang Efektif, peserta mempelajarinya, kemudian fasilitator memberi

Lebih terperinci

KELANGKAAN DAN BIAYA OPORTUNITAS

KELANGKAAN DAN BIAYA OPORTUNITAS KELANGKAAN DAN BIAYA OPORTUNITAS tejo@uny.ac.id Tejo Nurseto, M.Pd P. Ekonomi FE UNY VS tejo@uny.ac.id tejo@uny.ac.id Kelangkaan & Biaya oportunitas tejo@uny.ac.id KOMPETENSI DASAR Menganalisis masalah

Lebih terperinci

OPQ Profil OPQ. Sales Report. Nama Sdr Sample Candidate. Tanggal 20 September

OPQ Profil OPQ. Sales Report. Nama Sdr Sample Candidate. Tanggal 20 September OPQ Profil OPQ Sales Report Nama Candidate Tanggal 20 September 2013 www.ceb.shl.com PENDAHULUAN SHL Sales Report membantu Anda memahami potensi kecocokan Sdri Sample Candidate dalam peran penjualan. Laporan

Lebih terperinci

MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR KONSTRUKSI SUB SEKTOR BANGUNAN GEDUNG EDISI 2011 JURU UKUR KUANTITAS BANGUNAN GEDUNG

MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR KONSTRUKSI SUB SEKTOR BANGUNAN GEDUNG EDISI 2011 JURU UKUR KUANTITAS BANGUNAN GEDUNG MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR KONSTRUKSI SUB SEKTOR BANGUNAN GEDUNG EDISI 2011 JURU UKUR KUANTITAS BANGUNAN GEDUNG PENERAPAN KETENTUAN K3 DAN KETENTUAN PENGENDALIAN LINGKUNGAN DI TEMPAT KERJA

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. Slameto (2010:2), bahwa belajar adalah suatu proses usaha yang dilakukan

BAB II LANDASAN TEORI. Slameto (2010:2), bahwa belajar adalah suatu proses usaha yang dilakukan BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Belajar 2.1.1 Pengertian Belajar Belajar tidak hanya dapat dilakukan di sekolah saja, namun dapat dilakukan di mana-mana, seperti di rumah ataupun di lingkungan masyarakat. Menurut

Lebih terperinci

Petunjuk Pengisian Skala

Petunjuk Pengisian Skala Petunjuk Pengisian Skala Skala ini terdiri dari 16 pernyataan, dimana masing-masing pernyataan memiliki 4 alternatif jawaban yang terdiri dari : SP : Sangat puas P : Puas TP : Tidak Puas STP : Sangat tidak

Lebih terperinci

Tes Inventori. Scoring dan Intrepretasi DISC MODUL PERKULIAHAN. Fakultas Program Studi TatapMuka Kode MK DisusunOleh 03

Tes Inventori. Scoring dan Intrepretasi DISC MODUL PERKULIAHAN. Fakultas Program Studi TatapMuka Kode MK DisusunOleh 03 MODUL PERKULIAHAN Tes Inventori Scoring dan Intrepretasi DISC Fakultas Program Studi TatapMuka Kode MK DisusunOleh Psikologi Psikologi 03 A61616BB Riblita Damayanti S.Psi., M.Psi Abstract Pembahasan pengantar

Lebih terperinci

Keterampilan Wawancara: Menstrukturkan Wawancara

Keterampilan Wawancara: Menstrukturkan Wawancara Keterampilan Wawancara: Menstrukturkan Wawancara Pokok Bahasan The Body of the Interview Opening the Interview Closing the Interview Summary The Body of the Interview Panduan Wawancara Panduan wawancara

Lebih terperinci

Kartun Konpopilan, Kartun Untuk Orang Pintar

Kartun Konpopilan, Kartun Untuk Orang Pintar Kartun Konpopilan, Kartun Untuk Orang Pintar I Wayan Nuriarta Program Studi Desain Komunikasi Visual Fakultas Seni Rupa dan Desain-Institut seni Indonesia Denpasar Abstrak Kartun Konpopilan adalah kartun

Lebih terperinci

ACCESS. Profil Masyarakat Petunjuk. 5 Sesi :

ACCESS. Profil Masyarakat Petunjuk. 5 Sesi : ACCESS Profil Masyarakat Petunjuk 5 Sesi : 1. Analisa Organisasi Pengelola 2. Analisa Pengambilan Keputusan: Matrik Pengambilan Keputusan 3. Analisa Partisipasi : Matrik Partisipasi 4. Analisa Hubungan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. perannya sebagai subyek pelaksana kebijakan dan kegiatan operasional

BAB I PENDAHULUAN. perannya sebagai subyek pelaksana kebijakan dan kegiatan operasional 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Sumber daya manusia merupakan aset terpenting perusahaan karena perannya sebagai subyek pelaksana kebijakan dan kegiatan operasional perusahaan. Agar perusahaan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. I.1 Latar Belakang I-1

BAB I PENDAHULUAN. I.1 Latar Belakang I-1 BAB I PENDAHULUAN Bab ini membahas pendahuluan tugas akhir yang meliputi latar belakang, rumusan masalah, tujuan, batasan masalah, metodologi dan sistematika pembahasan. I.1 Latar Belakang Manusia masih

Lebih terperinci