BAB I PENGANTAR. keterlibatan masyarakat dalam berpartisipasi aktif untuk menentukan jalannya

Save this PDF as:
Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB I PENGANTAR. keterlibatan masyarakat dalam berpartisipasi aktif untuk menentukan jalannya"

Transkripsi

1 1 BAB I PENGANTAR 1.1 Latar Belakang Situasi perkembangan politik yang berkembang di Indonesia dewasa ini telah membawa perubahan sistem yang mengakomodasi semakin luasnya keterlibatan masyarakat dalam berpartisipasi aktif untuk menentukan jalannya pemerintahan. Perubahan ini juga membawa implikasi yang luas dalam dinamika politik di berbagai daerah di Indonesia. Fungsi sebuah partai politik adalah sebagai saluran aspirasi bagi warga negara. Peran partai politik ini memperoleh momentum dalam Pemilukada (Pemilihan Umum Kepala Daerah), ketika warga negara memilih para anggota legislatif atau Kepala Daerah yang akan membawa aspirasi mereka. Partai politik berfungsi menyeleksi, menawarkan, dan mencalonkan kadernya sebagai calon anggota legislatif atau Kepala Daerah untuk dipilih rakyat. Dengan demikian, partai yang menjadi pemenang Pemilukada di suatu daerah, bisa dimaknai sebagai partai yang memperoleh tempat di hati masyarakat untuk menyalurkan aspirasi mereka. Dalam menghadapi Pemilukada partai politik terus melakukan konsolidasi terutama untuk penggalangan dana. Sebagai contoh dari Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan pada saat pemilu 2009 anggota DPR RI dimintai iuran Rp 25 juta. Untuk kader yang menjadi Kepala Daerah besaran iurannya lebih banyak, sedangkan untuk anggota DPRD besarnya lebih sedikit (Kompas 18 Juni 2012 ).

2 2 Dalam kerangka itu, ada fenomena menarik dalam pemilihan umum Kepala Daerah (Pemilukada). Besarnya basis massa dan konstituen yang dimiliki oleh partai pemenang pemilu legislatif, menjadikannya percaya diri untuk maju sendiri dan dengan kadernya sendiri dalam Pemilukada. Hal ini kerap terjadi, partai pemenang ini berkoalisi dengan partai-partai lain, dan mencalonkan kandidat yang berasal dari interen partai yang berpotensi sebagai kompetitor dalam Pemilukada. Langkah yang ditempuh oleh partai-partai politik ini pun bukan tanpa alasan. Hal ini karena partai politik yang menang dalam pemilu legislatif cenderung berjaya dalam Pemilukada, namun justru kenyataanya sebaliknya partai pemenang pemilu legislatif belum tentu menang dalam Pemilukada. Menurut catatan LSI (Lembaga Survey Indonesia 2005), sebagian besar (72,3 persen) Pemilukada dimenangkan oleh partai atau koalisi partai yang bukan pemenang pemilu legislatif. Berdasarkan hasil penelitian (P2P-LIPI), Ikrar Nusa Bhakti dalam Kompas (31 Mei 2011) menyatakan partai politik yang menang di banyak daerah dalam pemilu legislatif, mengalami kekalahan telak dalam Pemilukada selama 2009 sampai Partai politik mengakui bahwa salah satu faktor kekalahan ini adalah karena mereka mengusung kader sendiri. Akibatnya, mereka membuka lebih lebar lagi peluang bagi non-kader untuk ikut serta dalam Pemilukada. Ada beberapa hal yang mungkin bisa menjelaskan fenomena di atas. Pertama, berbeda dengan pemilu legislatif yang berbasis partai politik, Pemilukada adalah berbasis individu kandidat. Dengan demikian, ketokohan

3 3 seorang figur kandidat akan sangat menentukan tingkat keterpilihannya. Oleh karena itu, sosok incumbent (tokoh yang menjabat) menjadi rebutan partai-partai pemenang untuk mencalonkannya kembali. Selain karena sosok incumbent sudah sangat populer, kedudukannya sebagai pejabat diduga bisa dimanfaatkan untuk memobilisasi dana maupun dukungan dari masyarakat. Kedua, karena faktor popularitas saja belum cukup untuk memenangi Pemilukada. Faktor modal finansial juga sangat menentukan dalam Pemilukada. Hal ini berarti bahwa partai yang besar, ataupun kandidat yang terkenal, harus didukung pula oleh dana yang memadai. Para kandidat membutuhkan biaya yang cukup besar untuk bisa meraih simpati massa sekaligus memobilisasi para pemilih tersebut. Pertanyaan yang kemudian timbul, peran apakah yang bisa dilakoni oleh partai politik dalam fenomena Pemilukada yang seperti ini? Secara normatif, partai politik berfungsi sebagai mediator untuk melakukan penjaringan caloncalon yang akan diajukan sebagai legislator dan pemimpin daerah. Oleh karena itu, baik dan buruknya parlemen dan pemerintah sangat tergantung dari kualitas partai dalam seleksi kandidat tersebut. Untuk menjalankan fungsi tersebut di atas, partai politik mempunyai mekanisme kaderisasi. Oleh karena itu dalam penelitian ini peneliti akan membahas tentang rekrutmen partai politik PDI-P yang akan menjadi kompetitor dalam Pemilukada. Kaderisasi dapat dimaknai sebagai proses regenerasi partai untuk memastikan bahwa rekrutmen politik akan menghasilkan orang-orang baru yang kompeten, dan menjamin berlangsungnya sirkulasi elit partai. Melalui mobilisasi sumberdaya, kader-kader yang direkrut sejak awal inilah yang secara optimal

4 4 dapat diarahkan untuk menjadi kandidat guna mengisi jabatan publik. Dengan demikian, kandidat sejatinya merupakan cerminan partai yang berbasis ideologi tertentu, yang sudah mempunyai basis konstituen yang jelas sebagaimana terbukti dalam kemenangan dalam pemilu legislatif. Akan tetapi, yang terjadi adalah partai kehilangan fungsi normatifnya tersebut. Partai politik mengalami krisis kader yang bisa diandalkan untuk memenangi Pemilukada yang mensyaratkan popularitas, kapasitas, dan dana. Meskipun banyak kader partai yang cukup popular, tetapi tidak mempunyai kapasitas dan tidak mempunyai uang. Hal ini menunjukkan terjadinya krisis kaderisasi dan seleksi kandidat dalam partai politik. Serangkaian Pemilihan Umum Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah (Pemilukada) secara langsung yang telah digelar di seluruh penjuru Tanah Air pada Tahun Di Provinsi Jawa Tengah sendiri setidaknya ada 17 (tujuh belas) daerah Kabupaten/Kota yang telah menggelar Pemilukada pada Tahun 2010 termasuk Kota Magelang. Kota ini telah menyelenggarakan pesta demokrasi lokal memilih calon Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah untuk kedua kalinya dengan dipilih secara langsung. Pemilihan Umum Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah secara langsung dimaksud agar keputusan politik yang dihasilkan merupakan cerminan perilaku politik yang demokratis serta sesuai dengan partisipasi nyata masyarakat. Dibandingkan dengan sistem perwakilan, pemilihan langsung jelas lebih demokratis karena rakyat langsung dapat menggunakan hak pilihnya, meskipun pada sisi lain sistem pemilihan langsung dapat menciptakan suhu persaingan politik yang sangat tajam, sehingga akan menimbulkan gesekan-gesekan di tengah masyarakat.

5 5 Dengan diberlakukannya Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah, khususnya Pasal 24 ayat 5, bahwa penentu Bupati/Walikota atau Wakil Bupati/Wakil Walikota dalam Pemilukada langsung adalah masyarakat dan sudah tidak lagi pasangan calon Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah yang dipilih oleh anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah. Selanjutnya sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2005 tentang Pemilihan, Pengesahan, Pengangkatan dan Pemberhentian Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah, bahwa Komisi Pemilihan Umum Kabupaten/Kota berkewajiban menyampaikan laporan kepada DPRD untuk setiap tahap pelaksanaan pemilihan dan menyampaikan informasi kegiatannya kepada masyarakat. Komisi Pemilihan Umum Kabupaten/Kota sebagai penyelenggara pemilihan mempunyai tugas dan wewenang untuk melakukan evaluasi dan pelaporan pelaksanaan pemilihan. Komisi Pemilihan Umum Kota Magelang sebagai lembaga yang bersifat nasional, tetap, dan mandiri serta dipercaya untuk melaksanakan Pemilukada adalah satu kesatuan yang tidak terpisahkan dari Komisi Pemilihan Umum. Segala rangkaian kegiatan yang berkaitan dengan Pemilukada, khususnya Pemilukada merupakan tanggung jawab Komisi Pemilihan Umum Kota Magelang, dan dalam pelaksanaannya harus senantiasa dikoordinasikan serta dilaporkan kepada Pemerintah Kota Magelang. Disamping itu Komisi Pemilihan Umum Kota Magelang harus mempertanggungjawabkan penggunaan anggaran yang berasal dari APBD Kota Magelang. Berdasarkan data KPU propinsi Jawa Tengah, tingkat partisipasi pemilih Kota Magelang dalam pemilihan Kepala Daerah (Pemilukada) tahun 2010, mengalami penurunan. Pada Pemilukada 2005 lalu, partisipasi

6 6 pemilih bisa mencapai 77,2 persen, sedangkan tahun ,02 persen. Hal itu disampaikan Nuswantoro Dwiwarno, anggota KPU Jateng Divisi Kampanye dan Hubungan Kelembagaan, dalam acara evaluasi eksternal penyelenggaraan Pemilukada Walikota dan wakil Walikota Magelang 2010, di Gedung Wanita, Kamis (30 September 2010). Berdasarkan evaluasinya, penyebab penurunan itu, berbagai kemungkinan antara lain adalah faktor kejenuhan atau calon Kepala Daerah tidak sesuai dengan harapan mereka. Meski demikian, katanya, khusus di wilayah Kota Magelang, dalam pelaksanaan Pemilukada masyarakat sangat antusias sehingga jumlah partisipan cukup bagus karena masuk dalam grade 70 yaitu telah lebih mencapai 71,02 persen. Sehubungan dengan pelaksanaan Pemilukada Kota Magelang, peneliti akan memotret perilaku partai politik PDI-P yang dijadikan obyek penelitian, karena menang dalam pemilukada Dengan mengambil setting Pemilukada di Kota Magelang Jateng, khususnya PDI-P studi ini secara spesifik mencoba menjelaskan rekrutmen politik yang dilakukan PDI-P dalam memperebutkan jabatan strategis. Dalam pelaksanaan Pemilukada Kota Magelang banyak terjadi gesekan-gesekan terutama antar pendukung calon. Disamping terjadi ketegangan antar calon, sesama pendukung calon sendiri yang diusung partai tertentu, juga terjadi perselisihan, sampai akhirnya terjadi pemukulan yang pada ujungnya membawa korban orang meninggal dunia. Hal ini sangat berpengaruh terhadap situasi keamanan pada saat pelaksanaan Pemilukada berlangsung. Adapun yang lebih menarik lagi adalah bahwa pemilu legislatif di tahun 2010 tersebut dimenangkan oleh Partai Demokrat, namun pada pelaksanaan Pemilukada di

7 7 menangkan oleh partai pengusung yaitu PDI-P. Studi ini akan menjelaskan bahwa partai politik cenderung berperilaku pragmatis, khususnya dalam rekrutmen politik kandidat yakni tidak mencalonkan kadernya sendiri melainkan mencari aktor lain yang mempunyai elektabilitas lebih tinggi sehingga dapat memenangkan dalam Pemilukada Kota Magelang Tahun Sebagaimana diketahui, Pemilukada Kota Magelang diikuti oleh empat pasangan calon Walikota dan wakil Walikota Magelang periode Masing-masing adalah nomor urut 1 pasangan Drs. Kuncoro dengan Rahajeng Eni Rahayu Spd (Kunci) dari kelompok independen. Drs. Kuncoro merupakan dosen Universitas Tidar Magelang, dan wakilnya Rahajeng Eni Rahayu adalah seorang guru di SMA Yudha Karya Kota Magelang. Adapun nomor urut 2 adalah pasangan Dr. Senin Budi Prasetyo Msi dengan Kholid Abidin ST (Sendikho) diusung oleh Partai Demokrat dan Partai Damai Sejahtera dan PPP. Dr Senin Budi Prasetyo Msi, pada saat itu menjabat Sekretaris Daerah Kota Magelang, adapun wakilnya Kholid Abidin ST adalah anggota DPRD Kota Magelang. Kemudian nomor urut 3 adalah Pasangan Ir. H. Sigit Widyonindito, MT dengan Joko Prasetyo S.Sos (Sijoli) diusung oleh PDIP, PAN, PKS, dan gabungan Partai non parlemen. Ir. H. Sigit Widyonindito adalah pegawai Dinas Pekerjaan Umum Kota Magelang, adapun wakilnya adalah Joko Prasetyo seorang anggota DPRD Kota Magelang. Terakhir pasangan nomor urut 4 H. Budiyarto dengan Titik Utami S.Sos, yang diusung oleh Partai Golkar, PKB dan PKPI. H. Budiarto adalah purnawirawan TNI AD, adapun Titik Utami S.Sos adalah seorang dosen Universitas Muhammadiyah Kota Magelang. Para kandidat Kepala Daerah di atas

8 8 mempunyai latar belakang yang berbeda-beda, ada yang dari kalangan akademisi, militer, birokrat dan pengusaha. Ada yang diusung oleh beberapa partai politik dan ada juga yang lewat jalur independen (KPU Kota Magelang Periode ). 1.2 Rumusan Masalah Mengacu dari latar belakang masalah tersebut di atas dapat dirumuskan permasalahan sebagai berikut : Bagaimana Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan melakukan proses rekrutmen politik untuk kandidat kepala daerah dalam Pemilukada di Kota Magelang? Bagaimana implikasi proses rekrutmen politik dalam Pemilukada di Kota Magelang terhadap ketahanan wilayah? 1.3 Keaslian Penelitian Keaslian dalam penelitian ini mengemukakan bahwa dalam Pemilukada banyak terjadi dinamika kejadian di lingkungan masyarakat, yang mempunyai implikasi terhadap ketahanan wilayah, yang mana hal ini jarang disampaikan secara sistematis. Dalam penelitian yang lain contohnya adalah: Politisasi PDI-P dalam strategi elit di Pemilukada Pusaran politik PDI-P dalam rekrutmen kandidat partai. Kajian yang sudah biasa dilaksanakan adalah menggunakan isu tradisional seperti etnis atau marga dalam aktifitas politik dalam Pemilukada, tapi tidak disertai implikasinya terhadap ketahanan dalam wilayah tersebut. Dalam penelitian ini peneliti mengkaji bagaimana proses rekrutmen tokoh di internal PDI

9 9 Perjuangan sehingga bisa memenangkan dalam Pemilukada serta implikasinya terhadap ketahanan wilayah di Kota Magelang. Sebagaimana diketahui dalam pemilu legislatif 2010 Kota Magelang PDI-P mengalami kekalahan. 1.4 Tujuan Penelitian Tujuan penelitian ini pada dasarnya adalah untuk menjawab pertanyaan dari permasalahan yang ada yaitu : Menjelaskan tentang proses rekrutmen politik di internal PDI Perjuangan atau kaderisasi tokoh yang akan dijadikan calon kepala daerah dalam kompetisi Pemilukada Menjelaskan tentang implikasinya dalam proses rekrutmen politik dalam Pemilukada terhadap ketahanan wilayah. 1.5 Manfaat penelitian Adapun manfaat penelitian ini adalah : Untuk memperdalam pengetahuan tentang rekrutmen politik di internal PDI Perjuangan dalam Pemilukada Kota Magelang Untuk memberikan sumbangan pengetahuan bagi para pembaca terkait rekrutmen politik PDI Perjuangan dalam Pemilukada Kota Magelang Kepada pemerhati, hasil penelitian ini juga dapat dimanfaatkan sebagai bahan masukan atau pertimbangan dalam pendidikan politik bagi mahasiswa atau masyarakat luas.

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Pemilihan Umum (Pemilu) adalah salah satu cara dalam sistem

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Pemilihan Umum (Pemilu) adalah salah satu cara dalam sistem 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pemilihan Umum (Pemilu) adalah salah satu cara dalam sistem demokrasi untuk memilih wakil-wakil rakyat yang akan menduduki lembaga perwakilan rakyat, serta salah

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. sangat penting dalam kehidupan bernegara. Pemilihan umum, rakyat berperan

I. PENDAHULUAN. sangat penting dalam kehidupan bernegara. Pemilihan umum, rakyat berperan 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pemilihan umum adalah suatu proses dari sistem demokrasi, hal ini juga sangat penting dalam kehidupan bernegara. Pemilihan umum, rakyat berperan penuh untuk memilih

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN. untuk didiskusikan, sikap politik 8 dari 9 partai di DPRD yang lebih memilih

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN. untuk didiskusikan, sikap politik 8 dari 9 partai di DPRD yang lebih memilih BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1. Kesimpulan Melihat fenomena Pilkada Pati 2017 dari sudut pandang rekrutmen dan kaderisasi partai politik serta dari sisi idealitas demokrasi sangatlah menarik untuk didiskusikan,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. politiknya bekerja secara efektif. Prabowo Effect atau ketokohan mantan

BAB I PENDAHULUAN. politiknya bekerja secara efektif. Prabowo Effect atau ketokohan mantan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) yang memperoleh sekitar 11, 98 persen suara dalam Pemilihan Umum (Pemilu) Legislatif 9 april 2014 tidak mampu mengajukan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Kehadiran perempuan dalam kontestasi politik di Indonesia, baik itu

BAB I PENDAHULUAN. Kehadiran perempuan dalam kontestasi politik di Indonesia, baik itu BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kehadiran perempuan dalam kontestasi politik di Indonesia, baik itu pemilihan umum (pemilu) ataupun pemilihan umum kepala daerah (pemilukada) di daerah-daerah semakin

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. yang lalu, yaitu: agenda pemilu legislatif (PILEG), sedangkan untuk. pemilu presiden (PILPRES) akan dilakukan pada awal bulan juli.

BAB I PENDAHULUAN. yang lalu, yaitu: agenda pemilu legislatif (PILEG), sedangkan untuk. pemilu presiden (PILPRES) akan dilakukan pada awal bulan juli. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pesta akbar demokrasi sudah terlaksana dalam beberapa bulan yang lalu, yaitu: agenda pemilu legislatif (PILEG), sedangkan untuk pemilu presiden (PILPRES) akan dilakukan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. dilakukan dengan keikutsertaan partai politik dalam pemilihan umum yang

I. PENDAHULUAN. dilakukan dengan keikutsertaan partai politik dalam pemilihan umum yang 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Partai politik merupakan pilar demokrasi dalam suatu negara seperti di Indonesia. Kehadiran partai politik telah mengubah sirkulasi elit yang sebelumnya tertutup bagi

Lebih terperinci

2015 MODEL REKRUTMEN DALAM PENETUAN CALON ANGGOTA DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH (DPRD) PROVINSI JAWA BARAT

2015 MODEL REKRUTMEN DALAM PENETUAN CALON ANGGOTA DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH (DPRD) PROVINSI JAWA BARAT BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Negara Indonesia adalah negara demokrasi. Salah satu ciri dari negara demokrasi adalah adanya pemilihan umum. Sebagaimana diungkapkan oleh Rudy (2007 : 87)

Lebih terperinci

BAB IV CAPAIAN POLITIK PARTAI BULAN BINTANG DAN PENYEBAB KEMEROSOTAN SUARA DI LAMPUNG. 1. Partai Bulan Bintang pada pemilu legislatif

BAB IV CAPAIAN POLITIK PARTAI BULAN BINTANG DAN PENYEBAB KEMEROSOTAN SUARA DI LAMPUNG. 1. Partai Bulan Bintang pada pemilu legislatif 57 BAB IV CAPAIAN POLITIK PARTAI BULAN BINTANG DAN PENYEBAB KEMEROSOTAN SUARA DI LAMPUNG A. Capaian Politik PBB pada pemilu Legislatif 1. Partai Bulan Bintang pada pemilu legislatif 1999-2014 Partai Bulan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Era reformasi telah menghasilkan sejumlah perubahan yang signifikan dalam

I. PENDAHULUAN. Era reformasi telah menghasilkan sejumlah perubahan yang signifikan dalam 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Era reformasi telah menghasilkan sejumlah perubahan yang signifikan dalam masyarakat politik. Masyarakat yang semakin waktu mengalami peningkatan kualitas tentu

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. wilayah dan tataran kehidupan publik, terutama dalam posisi-posisi pengambilan

I. PENDAHULUAN. wilayah dan tataran kehidupan publik, terutama dalam posisi-posisi pengambilan I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Demokrasi mengamanatkan adanya persamaan akses dan peran serta penuh bagi laki-laki, maupun perempuan atas dasar perinsip persamaan derajat, dalam semua wilayah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Winarno, 2008: vii). Meskipun demikian, pada kenyataannya krisis tidak hanya

BAB I PENDAHULUAN. Winarno, 2008: vii). Meskipun demikian, pada kenyataannya krisis tidak hanya BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Orde Baru telah mengalami keruntuhan seiring jatuhnya Soeharto sebagai presiden yang telah memimpin Indonesia selama 32 tahun, setelah sebelumnya krisis ekonomi menghancurkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. daerah (pemilukada) diatur dalam Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2011 tentang

BAB I PENDAHULUAN. daerah (pemilukada) diatur dalam Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2011 tentang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pemilihan kepala daerah (pemilukada) adalah rangkaian panjang dari proses penentuan kepala daerah yang bakal menjadi pemimpin suatu daerah untuk lima tahun (satu periode).

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Universitas Pendidikan Indonesia repository.upi.edu perpustakaan.upi.edu

BAB 1 PENDAHULUAN. Universitas Pendidikan Indonesia repository.upi.edu perpustakaan.upi.edu BAB 1 PENDAHULUAN A. Latar Belakang Partai politik merupakan elemen penting yang bisa memfasilitasi berlangsungnya sistem demokrasi dalam sebuah negara, bagi negara yang menganut sistem multipartai seperti

Lebih terperinci

DUIT UNTUK NASDEM DAN PAN DIPENDING SPJ AKAN DIEVALUASI BPK

DUIT UNTUK NASDEM DAN PAN DIPENDING SPJ AKAN DIEVALUASI BPK DUIT UNTUK NASDEM DAN PAN DIPENDING SPJ AKAN DIEVALUASI BPK Pemkot Magelang memberikan bantuan keuangan kepada sembilan partai politik tahun 2016, senilai total Rp560.702.300. Namun yang dapat dicairkan

Lebih terperinci

BAB VI. Penutup. pengangkatan seseorang atau sekelompok orang untuk melaksanakan sejumlah

BAB VI. Penutup. pengangkatan seseorang atau sekelompok orang untuk melaksanakan sejumlah 123 BAB VI Penutup Kesimpulan Dalam penelitian ini terungkap bahwa PDI Perjuangan telah melakukan rekrutmen sebagaimana didefinisikan oleh Ramlan Surbakti, yakni pemilihan atau pengangkatan seseorang atau

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. relatif independen dan juga disertai dengan kebebasan pers. Keadaan ini

BAB I PENDAHULUAN. relatif independen dan juga disertai dengan kebebasan pers. Keadaan ini BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kehidupan berpolitik di Indonesia banyak mengalami perubahan terutama setelah era reformasi tahun 1998. Setelah era reformasi kehidupan berpolitik di Indonesia kental

Lebih terperinci

PENGENALAN PUBLIK TENTANG PARTAI POLITIK: BAGAIMANA KUALITAS PILEG 2014?

PENGENALAN PUBLIK TENTANG PARTAI POLITIK: BAGAIMANA KUALITAS PILEG 2014? PENGENALAN PUBLIK TENTANG PARTAI POLITIK: BAGAIMANA KUALITAS PILEG 2014? Jakarta, 29 Januari 2014 Q: Apakah Ibu/Bapak/Saudara tahu atau tidak tahu bahwa Tahun 2014 akan dilaksanakan Pemilihan Legislatif

Lebih terperinci

LAPORAN SINGKAT RAPAT KERJA KOMISI II DPR RI

LAPORAN SINGKAT RAPAT KERJA KOMISI II DPR RI TERBATAS (Untuk Kalangan Sendiri) LAPORAN SINGKAT RAPAT KERJA KOMISI II DPR RI (Bidang Pemerintahan Dalam Negeri dan Otonomi Daerah, Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi, Kepemiluan, Pertanahan dan

Lebih terperinci

Pembaruan Parpol Lewat UU

Pembaruan Parpol Lewat UU Pembaruan Parpol Lewat UU Persepsi berbagai unsur masyarakat terhadap partai politik adalah lebih banyak tampil sebagai sumber masalah daripada solusi atas permasalahan bangsa. Salah satu permasalahan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Dalam Negara demokrasi, pemilu merupakan sarana untuk melakukan pergantian

I. PENDAHULUAN. Dalam Negara demokrasi, pemilu merupakan sarana untuk melakukan pergantian I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Dalam Negara demokrasi, pemilu merupakan sarana untuk melakukan pergantian pemimpin pada tingkatan daerah sebagai syarat meneruskan estafet pemerintahan. Pemilu

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Hubungan antara pemerintah dengan warga negara atau rakyat selalu berada. terbaik dalam perkembangan organisasi negara modern.

I. PENDAHULUAN. Hubungan antara pemerintah dengan warga negara atau rakyat selalu berada. terbaik dalam perkembangan organisasi negara modern. I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Hubungan antara pemerintah dengan warga negara atau rakyat selalu berada dalam bingkai interaksi politik dalam wujud organisasi negara. Hubungan negara dan rakyat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dimana adanya pemberian kebebasan seluas-luasnya. untuk berpendapat dan membuat kelompok. Pesatnya

BAB I PENDAHULUAN. dimana adanya pemberian kebebasan seluas-luasnya. untuk berpendapat dan membuat kelompok. Pesatnya BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Dewasa ini perkembangan politik di Indonesia mengalami kemajuan yang cukup pesat, diawali dengan politik pada era orde baru yang bersifat sentralistik dan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Setelah memasuki masa reformasi, partai politik telah menjadi instrumen

I. PENDAHULUAN. Setelah memasuki masa reformasi, partai politik telah menjadi instrumen I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Setelah memasuki masa reformasi, partai politik telah menjadi instrumen penting dalam kehidupan demokrasi di Indonesia. Partai politik diberikan posisi penting

Lebih terperinci

KONTEKS BAGAIMANA PETA PENCALONAN PEREMPUAN DI PEMILU 2019?

KONTEKS BAGAIMANA PETA PENCALONAN PEREMPUAN DI PEMILU 2019? KONTEKS The political of presence dan the political of ideas menjadi kunci utama pentingnya perempuan hadir di lembaga legislatif Partai politik secara aktual menajdi gatekeeprs untuk memilih kandidat

Lebih terperinci

Efek Jokowi: Peringatan Penting dari Survei Eksperimental

Efek Jokowi: Peringatan Penting dari Survei Eksperimental Efek Jokowi: Peringatan Penting dari Survei Eksperimental (Adinda Tenriangke Muchtar, Arfianto Purbolaksono The Indonesian Institute, Center for Public Policy Research) http://www.shnews.co/detile-28182-gelombang-efek-jokowi.html

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dengan kebebasan berpendapat dan kebebasan berserikat, dianggap

BAB I PENDAHULUAN. dengan kebebasan berpendapat dan kebebasan berserikat, dianggap BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Dalam negara demokrasi, Pemilu dianggap lambang, sekaligus tolak ukur, dari demokrasi. Hasil Pemilu yang diselenggarakan dalam suasana keterbukaan dengan kebebasan

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 172 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan Kesimpulan yang dipaparkan dalam bab ini merujuk pada jawaban atas permasalahan penelitian yang telah dikaji oleh penulis di dalam skripsi yang berjudul Peta

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pemilihan Umum Kepala Daerah menjadi Cossensus politik Nasional yang

BAB I PENDAHULUAN. Pemilihan Umum Kepala Daerah menjadi Cossensus politik Nasional yang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pemilihan Umum Kepala Daerah menjadi Cossensus politik Nasional yang merupakan salah satu instrument penting penyelenggaraan pemerintah setelah digulirkan otonomi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pemerintahan yang digunakan dalam suatu negara. Indonesia adalah salah satu

BAB I PENDAHULUAN. pemerintahan yang digunakan dalam suatu negara. Indonesia adalah salah satu BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Demokrasi merupakan suatu proses dalam pembentukan dan pelaksanaan pemerintahan yang digunakan dalam suatu negara. Indonesia adalah salah satu negara yang menjalankan

Lebih terperinci

KOMISI PEMILIHAN UMUM KABUPATEN TANAH LAUT KEPUTUSAN KOMISI PEMILIHAN UMUM KABUPATEN TANAH LAUT. Nomor 11/Kpts/ /III/2014

KOMISI PEMILIHAN UMUM KABUPATEN TANAH LAUT KEPUTUSAN KOMISI PEMILIHAN UMUM KABUPATEN TANAH LAUT. Nomor 11/Kpts/ /III/2014 KOMISI PEMILIHAN UMUM KABUPATEN KEPUTUSAN KOMISI PEMILIHAN UMUM KABUPATEN Nomor 11/Kpts/022.658791/III/2014 TENTANG JADWAL KAMPANYE RAPAT UMUM PARTAI POLITIK PESERTA PEMILIHAN UMUM ANGGOTA DEWAN PERWAKILAN

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Pemilihan Umum (Pemilu) di Negara Indonesia merupakan sarana pelaksanaan

I. PENDAHULUAN. Pemilihan Umum (Pemilu) di Negara Indonesia merupakan sarana pelaksanaan 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pemilihan Umum (Pemilu) di Negara Indonesia merupakan sarana pelaksanaan kedaulatan rakyat, hal tersebut sebagaimana dicantumkan dalam Undang-Undang Nomor 8 tahun

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Pemilihan umum kepala daerah dan wakil kepala daerah atau seringkali

I. PENDAHULUAN. Pemilihan umum kepala daerah dan wakil kepala daerah atau seringkali I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pemilihan umum kepala daerah wakil kepala daerah atau seringkali disebut pilkada atau pemilukada, adalah pemilihan umum untuk memilih kepala daerah wakil kepala

Lebih terperinci

2015 MODEL REKRUTMEN PARTAI POLITIK PESERTA PEMILU 2014 (STUDI KASUS DEWAN PIMPINAN DAERAH PARTAI NASDEM KOTA BANDUNG)

2015 MODEL REKRUTMEN PARTAI POLITIK PESERTA PEMILU 2014 (STUDI KASUS DEWAN PIMPINAN DAERAH PARTAI NASDEM KOTA BANDUNG) BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Indonesia merupakan salah satu negara yang sedang mengalami perkembangan demokrasi yang sangat pesat. Hal tersebut ditandai dengan berbagai macam ekspresi yang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sarana pelaksanaan kedaulatan rakyat sebagai bentuk konkret dari konsep

BAB I PENDAHULUAN. sarana pelaksanaan kedaulatan rakyat sebagai bentuk konkret dari konsep 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pemilihan kepala daerah secara langsung (pilkada langsung) merupakan sarana pelaksanaan kedaulatan rakyat sebagai bentuk konkret dari konsep demokrasi di wilayah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. demokrasi, desentralisasi dan globalisasi. Jawaban yang tepat untuk menjawab

BAB I PENDAHULUAN. demokrasi, desentralisasi dan globalisasi. Jawaban yang tepat untuk menjawab BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Memasuki abad 21, hampir seluruh negara diberbagai belahan dunia (termasuk Indonesia) menghadapi tantangan besar dalam upaya meningkatkan sistem demokrasi,

Lebih terperinci

Perempuan dan Pembangunan Berkelanjutan

Perempuan dan Pembangunan Berkelanjutan SEMINAR KOALISI PEREMPUAN INDONESIA (KPI) Perempuan dan Pembangunan Berkelanjutan 20 Januari 2016 Hotel Ambhara 1 INDONESIA SAAT INI Jumlah Penduduk Indonesia per 201 mencapai 253,60 juta jiwa, dimana

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. secara langsung sejak sistem otonomi daerah diterapkan. Perubahan mekanisme

BAB I PENDAHULUAN. secara langsung sejak sistem otonomi daerah diterapkan. Perubahan mekanisme BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Demokrasi sebagai pilar penting dalam sistem politik sebuah Negara, termasuk Indonesia yang sudah diterapkan dalam pemilihan secara langsung seperti legislatif, Presiden

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. menjalankan system pemerintahan. Dimana para calon pemimpin. PP NO 6 Tahun 2005 tentang pemilihan, pengesahan

BAB I PENDAHULUAN. menjalankan system pemerintahan. Dimana para calon pemimpin. PP NO 6 Tahun 2005 tentang pemilihan, pengesahan BAB I PENDAHULUAN I.I Latar Belakang Pemilihan kepala daerah yang kemudian disingkat menjadi Pilkada adalah salah sebuah cara yang dilakukan oleh pemerintah untuk menentukan siapa pemimpin yang akan menjalankan

Lebih terperinci

ANATOMI CALEG PEREMPUAN PEMILU 2014 FORMAPPI 21 NOVEMBER 2013

ANATOMI CALEG PEREMPUAN PEMILU 2014 FORMAPPI 21 NOVEMBER 2013 ANATOMI CALEG PEREMPUAN PEMILU 2014 FORMAPPI 21 NOVEMBER 2013 1. PENGANTAR FORMAPPI melakukan kajian secara khusus terhadap caleg perempuan, karena penting untuk melihat peran perempuan dalam politik,

Lebih terperinci

Publik Menilai SBY Sebagai Aktor Utama Kemunduran Demokrasi Jika Pilkada oleh DPRD

Publik Menilai SBY Sebagai Aktor Utama Kemunduran Demokrasi Jika Pilkada oleh DPRD Publik Menilai SBY Sebagai Aktor Utama Kemunduran Demokrasi Jika Pilkada oleh DPRD September 2014 Publik Menilai SBY Sebagai Aktor Utama Kemunduran Demokrasi Jika Pilkada Oleh DPRD Bandul RUU Pilkada kini

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sebagai sarana untuk mencapai tujuan yang lebih mulia yaitu kesejahteraan rakyat.

BAB I PENDAHULUAN. sebagai sarana untuk mencapai tujuan yang lebih mulia yaitu kesejahteraan rakyat. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Dalam masyarakat majemuk seperti Indonesia, upaya membangun demokrasi yang berkeadilan dan berkesetaraan bukan masalah sederhana. Esensi demokrasi adalah membangun sistem

Lebih terperinci

DAFTAR ISI. Halaman Daftar isi... i Daftar Tabel... iv Daftar Gambar... v

DAFTAR ISI. Halaman Daftar isi... i Daftar Tabel... iv Daftar Gambar... v i DAFTAR ISI Daftar isi... i Daftar Tabel....... iv Daftar Gambar... v I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah... 1 B. Rumusan Masalah... 12 C. Tujuan Penelitian... 12 D. Kegunaan Penelitian... 12 II.

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. memperoleh dan menambah dukungan suara bagi para kandidat kepala daerah. Partai politik

I. PENDAHULUAN. memperoleh dan menambah dukungan suara bagi para kandidat kepala daerah. Partai politik I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Etnis sering kali dijadikan isu atau komoditi utama untuk mencapai suatu tujuan dalam masyarakat. Dalam konteks Pilkada, etnis dimobilisasi dan dimanipulasi sedemikian

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dan DPRD sebagai penyalur aspirasi politik rakyat serta anggota DPD. sebagai penyalur aspirasi keanekaragaman daerah sebagaimana

BAB I PENDAHULUAN. dan DPRD sebagai penyalur aspirasi politik rakyat serta anggota DPD. sebagai penyalur aspirasi keanekaragaman daerah sebagaimana BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Hakekatnya Pemilu legislatif adalah untuk memilih anggota DPR dan DPRD sebagai penyalur aspirasi politik rakyat serta anggota DPD sebagai penyalur aspirasi keanekaragaman

Lebih terperinci

DAFTAR LAMPIRAN. 1. Apa makna kader bagi partai politik, khususnya Partai Golkar Kota Padangsidimpuan?

DAFTAR LAMPIRAN. 1. Apa makna kader bagi partai politik, khususnya Partai Golkar Kota Padangsidimpuan? DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1 Pedoman Wanwancara 1. Apa makna kader bagi partai politik, khususnya Partai Golkar Kota 2. Seberapa pentingkah proses pengkaderan bagi partai Golkar khususnya Partai Golkar yang

Lebih terperinci

MATERI TES TERTULIS DAN WAWANCARA PPK Materi test tulis : Pancasila dan UUD

MATERI TES TERTULIS DAN WAWANCARA PPK Materi test tulis : Pancasila dan UUD MATERI TES TERTULIS DAN WAWANCARA PPK Materi test tulis : Pancasila dan UUD 1945 yang diamandemen Hukum, terdiri dari: Pemahaman Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2011 tentang Penyelenggara Pemilihan Umum Pemahaman

Lebih terperinci

Kajian Pelaporan Awal Dana Kampanye Partai Politik Pemilu 2014: KPU Perlu Tegas Atas Buruk Laporan Dana Kampanye Partai Politik

Kajian Pelaporan Awal Dana Kampanye Partai Politik Pemilu 2014: KPU Perlu Tegas Atas Buruk Laporan Dana Kampanye Partai Politik Koalisi Pemantauan Dana Kampanye Transparansi Internasional Indonesia dan Indonesia Corruption Watch Kajian Pelaporan Awal Dana Kampanye Partai Politik Pemilu 2014: KPU Perlu Tegas Atas Buruk Laporan Dana

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. warga tertentu. Strategi komunikasi politik juga merupakan

BAB I PENDAHULUAN. warga tertentu. Strategi komunikasi politik juga merupakan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Strategi Komunikasi Politik adalah perencanaan komunikasi yang diarahkan kepada pencapaian suatu pengaruh dengan sedemikian rupa, sehingga masalah yang dibahas

Lebih terperinci

KEWAJIBAN PELAPORAN DANA KAMPANYE PESERTA PEMILIHAN UMUM LEGISLATIF 2014

KEWAJIBAN PELAPORAN DANA KAMPANYE PESERTA PEMILIHAN UMUM LEGISLATIF 2014 KEWAJIBAN PELAPORAN DANA KAMPANYE PESERTA PEMILIHAN UMUM LEGISLATIF 2014 http://kesbangpol.kemendagri.go.id I. PENDAHULUAN Dana kampanye adalah sejumlah biaya berupa uang, barang, dan jasa yang digunakan

Lebih terperinci

BAB VI PENUTUP. sebelumnya, dapat disimpulkan bahwa : Faktor Kemenangan koalisi Suharsono-Halim dalam

BAB VI PENUTUP. sebelumnya, dapat disimpulkan bahwa : Faktor Kemenangan koalisi Suharsono-Halim dalam BAB VI PENUTUP 6.1. Kesimpulan Berdasarkan hasil analisis yang sudah dilakukan pada babbab sebelumnya, dapat disimpulkan bahwa : Faktor Kemenangan koalisi Suharsono-Halim dalam pemenangan pemilu kepala

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. praktek politik masa lalu yang kotor. Terlepas dari trauma masa lalu itu, praktek

BAB I PENDAHULUAN. praktek politik masa lalu yang kotor. Terlepas dari trauma masa lalu itu, praktek BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Keinginan dan tuntutan adanya pemilihan langsung sebenarnya diilhami praktek politik masa lalu yang kotor. Terlepas dari trauma masa lalu itu, praktek politik

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. putra-putri terbaik untuk menduduki jabatan-jabatan politik dan pejabatpejabat

BAB I PENDAHULUAN. putra-putri terbaik untuk menduduki jabatan-jabatan politik dan pejabatpejabat BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Partai politik di era reformasi ini memiliki kekuasaan yang sangat besar, sesuatu yang wajar di negara demokrasi. Dengan kewenanangannya yang demikian besar itu, seharusnnya

Lebih terperinci

KOMISI PEMILIHAN UMUM

KOMISI PEMILIHAN UMUM KOMISI PEMILIHAN UMUM KABUPATEN KARANGANYAR KEPUTUSAN KOMISI PEMILIHAN UMUM KABUPATEN KARANGANYAR NOMOR : 31 /Kpts/KPU-Kab-012.329506/2014 TENTANG PENETAPAN TANGGAL DAN TEMPAT PELAKSANAAN KAMPANYE RAPAT

Lebih terperinci

PARPOL KETETER DALAM LOMBA MARATON PEMILU M. DJADIJONO Peneliti Senior FORMAPPI

PARPOL KETETER DALAM LOMBA MARATON PEMILU M. DJADIJONO Peneliti Senior FORMAPPI PARPOL KETETER DALAM LOMBA MARATON PEMILU M. DJADIJONO Peneliti Senior FORMAPPI Pengantar Menurut jadwal dari Komisi Pemilihan Umum (KPU), Pemilu untuk mengisi keanggotaan DPR, DPRD dan DPD (Pileg) akan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. langsung oleh rakyat. Pemilihan umum adalah proses. partisipasi masyarakat sebanyak-banyaknya dan dilaksanakan

BAB I PENDAHULUAN. langsung oleh rakyat. Pemilihan umum adalah proses. partisipasi masyarakat sebanyak-banyaknya dan dilaksanakan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pasca reformasi bangsa kita sudah berhasil melaksanakan pemilihan umum presiden yang di pilih langsung oleh rakyat. Pemilihan umum adalah proses pengambilan hak suara

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. memberikan kebebasan kepada masyarakat untuk menyatakan pendapat

I. PENDAHULUAN. memberikan kebebasan kepada masyarakat untuk menyatakan pendapat 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pada hakekatnya masyarakat memegang peran utama dalam praktik pemilihan umum sebagai perwujudan sistem demokrasi. Demokrasi memberikan kebebasan kepada masyarakat

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. memilih sebuah partai politik karena dianggap sebagai representasi dari agama

I. PENDAHULUAN. memilih sebuah partai politik karena dianggap sebagai representasi dari agama I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Isu-isu dan kebijakan politik sangat menentukan perilaku pemilih, tapi terdapat pula sejumlah faktor penting lainnya. Sekelompok orang bisa saja memilih sebuah

Lebih terperinci

PENYEDERHANAAN PARTAI DALAM SISTEM MULTIPARTAI: TIDAK KONSISTEN

PENYEDERHANAAN PARTAI DALAM SISTEM MULTIPARTAI: TIDAK KONSISTEN Vol. 5 No. 1 - Maret 2008 PENYEDERHANAAN PARTAI DALAM SISTEM MULTIPARTAI: TIDAK KONSISTEN 1. Pendahuluan Oleh: Zainal Abidin, S.H. Paska reformasi, sistem demokrasi di Indonesia memasuki era baru khususnya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pesta demokrasi dimulai, saat ini bangsa Indonesia sedang memeriahkan

BAB I PENDAHULUAN. Pesta demokrasi dimulai, saat ini bangsa Indonesia sedang memeriahkan 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang masalah. Pesta demokrasi dimulai, saat ini bangsa Indonesia sedang memeriahkan pesta, yang di tunggu-tunggu oleh seluruh rakyat Indonesia pada tahun 2014. Pemilu

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. jumlah suara yang sebanyak-banyaknya, memikat hati kalangan pemilih maupun

BAB I PENDAHULUAN. jumlah suara yang sebanyak-banyaknya, memikat hati kalangan pemilih maupun BAB I PENDAHULUAN 1. 1. Latar Belakang Masalah Pemilu merupakan salah satu arena ekspresi demokrasi yang dapat berfungsi sebagai medium untuk meraih kekuasaan politik. Karenanya, berbagai partai politik

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. adalah parameter pelaksanaan pemilu yang demokratis :

BAB I PENDAHULUAN. adalah parameter pelaksanaan pemilu yang demokratis : BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Pelaksanaan Pemilu 2014 akan menjadi cermin bagi kualitas yang merujuk pada prinsip demokrasi yang selama ini dianut oleh Negara kita Indonesia. Sistem Pelaksanaan

Lebih terperinci

PANDUAN AKUNTABILITAS POLITIK

PANDUAN AKUNTABILITAS POLITIK PANDUAN AKUNTABILITAS POLITIK I. PENGANTAR Pemilihan Umum adalah mekanisme demokratis untuk memilih anggota legislatif (DPR, DPD, DPRD), dan Eksekutif (Presiden-Wakil Presiden, serta kepala daerah). Pemilu

Lebih terperinci

TAHUN INI, GOLKAR DAN PDIP SUMUT TERIMA RP 1 MILIAR LEBIH

TAHUN INI, GOLKAR DAN PDIP SUMUT TERIMA RP 1 MILIAR LEBIH TAHUN INI, GOLKAR DAN PDIP SUMUT TERIMA RP 1 MILIAR LEBIH Sumber Berita: www.sumutpos.co Medan, Sumutpos.co Tahun ini, bantuan parpol bakal naik tajam. Seperti diatur dalam PP Nomor 1/2018 tentang Perubahan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. (selanjutnya disebut Pemilukada) secara langsung berpeluang untuk melakukan

BAB I PENDAHULUAN. (selanjutnya disebut Pemilukada) secara langsung berpeluang untuk melakukan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Dalam konteks penguatan demokratisasi, Pemilihan Umum Kepala Daerah (selanjutnya disebut Pemilukada) secara langsung berpeluang untuk melakukan pematangan

Lebih terperinci

Peningkatan Keterwakilan Perempuan dalam Politik pada Pemilu Legislatif Nurul Arifin

Peningkatan Keterwakilan Perempuan dalam Politik pada Pemilu Legislatif Nurul Arifin Peningkatan Keterwakilan Perempuan dalam Politik pada Pemilu Legislatif Nurul Arifin Jakarta, 14 Desember 2010 Mengapa Keterwakilan Perempuan di bidang politik harus ditingkatkan? 1. Perempuan perlu ikut

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kekuasaan, kedaulatan berada pada tangan rakyat. Demokrasi yang kuat,

BAB I PENDAHULUAN. kekuasaan, kedaulatan berada pada tangan rakyat. Demokrasi yang kuat, BAB I PENDAHULUAN 1.1Latar Belakang Indonesia merupakan salah satu negara yang menganut sistem demokrasi. Di negara yang menganut sistem demokrasi rakyat merupakan pemegang kekuasaan, kedaulatan berada

Lebih terperinci

ANOTASI UNDANG-UNDANG BERDASARKAN PUTUSAN MAHKAMAH KONSTITUSI UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 2011 TENTANG

ANOTASI UNDANG-UNDANG BERDASARKAN PUTUSAN MAHKAMAH KONSTITUSI UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 2011 TENTANG ANOTASI UNDANG-UNDANG BERDASARKAN PUTUSAN MAHKAMAH KONSTITUSI UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 2011 TENTANG PENYELENGGARA PEMILIHAN UMUM DAFTAR ANOTASI Halaman 1 Sejak hari Rabu, tanggal

Lebih terperinci

BEREBUT DUKUNGAN DI 5 KANTONG SUARA TERBESAR. Lingkaran Survei Indonesia Mei 2014

BEREBUT DUKUNGAN DI 5 KANTONG SUARA TERBESAR. Lingkaran Survei Indonesia Mei 2014 BEREBUT DUKUNGAN DI 5 KANTONG SUARA TERBESAR Lingkaran Survei Indonesia Mei 2014 1 Rebutan dukungan di 5 Kantong Suara Terbesar (NU, Muhammadiyah, Petani, Buruh, dan Ibu Rumah Tangga) Empat puluh hari

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. antar warga negara dengan pemerintah, dan institusi-institusi di luar pemerintah

BAB I PENDAHULUAN. antar warga negara dengan pemerintah, dan institusi-institusi di luar pemerintah BAB I PENDAHULUAN 1.1.Latar Belakang Kehidupan politik yang merupakan bagian dari keseharian dalam interaksi antar warga negara dengan pemerintah, dan institusi-institusi di luar pemerintah (non-formal),

Lebih terperinci

Oleh Dra. Hj. Siti Masrifah, MA (Ketua Umum DPP Perempuan Bangsa) Anggota Komisi IX DPR RI Fraksi PKB 1

Oleh Dra. Hj. Siti Masrifah, MA (Ketua Umum DPP Perempuan Bangsa) Anggota Komisi IX DPR RI Fraksi PKB 1 Disampaikan pada Seminar Menghadirkan Kepentingan Perempuan: Peta Jalan Representasi Politik Perempuan Pasca 2014 Hotel Haris, 10 Maret 2016 Oleh Dra. Hj. Siti Masrifah, MA (Ketua Umum DPP Perempuan Bangsa)

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. melalui lembaga legislatif atau Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD).

I. PENDAHULUAN. melalui lembaga legislatif atau Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD). I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) merupakan proses perekrutan pejabat politik di daerah yang berkedudukan sebagai pemimpin daerah yang bersangkutan yang dipilih langsung

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. rakyat indonesia yang berdasarkan pancasila dan undang undang dasar negara

BAB I PENDAHULUAN. rakyat indonesia yang berdasarkan pancasila dan undang undang dasar negara 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pemilihan umum kepala daerah merupakan sarana pelaksana kedaulatan rakyat indonesia yang berdasarkan pancasila dan undang undang dasar negara republik Indonesia tahun

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. umum yang jujur dan adil. Dilakukannya pemilu maka dari situlah akan terpilih

BAB I PENDAHULUAN. umum yang jujur dan adil. Dilakukannya pemilu maka dari situlah akan terpilih BAB I PENDAHULUAN A. Latar belakang Terwujudnya demokrasi yang merata adalah bentuk keadilan bagi rakyat, salah satu cara atau wujud konkret dari hal tersebut adalah dengan pemilihan umum yang jujur dan

Lebih terperinci

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN. (Kompas, Republika, dan Rakyat Merdeka) yang diamati dalam penelitian

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN. (Kompas, Republika, dan Rakyat Merdeka) yang diamati dalam penelitian BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN Pertarungan wacana politik Kasus Bank Century di media massa (Kompas, Republika, dan Rakyat Merdeka) yang diamati dalam penelitian menunjukkan berbagai temuan penelitian yang

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 2011 TENTANG PENYELENGGARA PEMILIHAN UMUM

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 2011 TENTANG PENYELENGGARA PEMILIHAN UMUM UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 2011 TENTANG PENYELENGGARA PEMILIHAN UMUM DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa penyelenggaraan pemilihan umum

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mempunyai orientasi, nilai-nilai dan cita-cita yang sama. Tujuan. melalui Pemilihan Umum (PEMILU) yang diselenggarakan oleh Komisi

BAB I PENDAHULUAN. mempunyai orientasi, nilai-nilai dan cita-cita yang sama. Tujuan. melalui Pemilihan Umum (PEMILU) yang diselenggarakan oleh Komisi BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Partai politik merupakan kelompok yang terorganisir yang anggotaanggotanya mempunyai orientasi, nilai-nilai dan cita-cita yang sama. Tujuan kelompok ini ialah untuk

Lebih terperinci

Analisis Perolehan Suara dalam Pemilu 2014: OLIGARKI POLITIK DIBALIK KETERPILIHAN CALEG PEREMPUAN

Analisis Perolehan Suara dalam Pemilu 2014: OLIGARKI POLITIK DIBALIK KETERPILIHAN CALEG PEREMPUAN Pusat Kajian Politik Departemen Ilmu Politik - FISIP Universitas Indonesia (PUSKAPOL FISIP UI) Analisis Perolehan Suara dalam Pemilu 2014: OLIGARKI POLITIK DIBALIK KETERPILIHAN CALEG PEREMPUAN Komisi Pemilihan

Lebih terperinci

BAB IV. Mekanisme Rekrutmen Politik Kepala Daerah PDI Perjuangan. 4.1 Rekrutmen Kepala Daerah Dalam Undang-Undang

BAB IV. Mekanisme Rekrutmen Politik Kepala Daerah PDI Perjuangan. 4.1 Rekrutmen Kepala Daerah Dalam Undang-Undang BAB IV Mekanisme Rekrutmen Politik Kepala Daerah PDI Perjuangan 4.1 Rekrutmen Kepala Daerah Dalam Undang-Undang Tahapan Pilkada menurut Peraturan KPU No.13 Th 2010 Tentang Pedoman Teknis Tata Cara Pencalonan

Lebih terperinci

BUPATI MAGELANG PERATURAN DAERAH KABUPATEN MAGELANG NOMOR 4 TAHUN 2010 TENTANG BANTUAN KEUANGAN KEPADA PARTAI POLITIK DI KABUPATEN MAGELANG

BUPATI MAGELANG PERATURAN DAERAH KABUPATEN MAGELANG NOMOR 4 TAHUN 2010 TENTANG BANTUAN KEUANGAN KEPADA PARTAI POLITIK DI KABUPATEN MAGELANG BUPATI MAGELANG PERATURAN DAERAH KABUPATEN MAGELANG NOMOR 4 TAHUN 2010 TENTANG BANTUAN KEUANGAN KEPADA PARTAI POLITIK DI KABUPATEN MAGELANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI MAGELANG, Menimbang

Lebih terperinci

BAB V PENUTUP. ikatan-ikatan sosial. Selain itu keberadaan masyarakat sipil juga berpengaruh

BAB V PENUTUP. ikatan-ikatan sosial. Selain itu keberadaan masyarakat sipil juga berpengaruh BAB V PENUTUP A. Kesimpulan Masyarakat sipil lahir dari interaksi sosial masyarakat yang terbina berkat ikatan-ikatan sosial. Selain itu keberadaan masyarakat sipil juga berpengaruh sebagai penyeimbang

Lebih terperinci

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA No. 101, 2011 (Penjelasan dalam Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5246) UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 2011 TENTANG PENYELENGGARA PEMILIHAN

Lebih terperinci

publik pada sektor beras karena tidak memiliki sumber-sumber kekuatan yang cukup memadai untuk melawan kekuatan oligarki politik lama.

publik pada sektor beras karena tidak memiliki sumber-sumber kekuatan yang cukup memadai untuk melawan kekuatan oligarki politik lama. BAB VI. KESIMPULAN Perubahan-perubahan kebijakan sektor beras ditentukan oleh interaksi politik antara oligarki politik peninggalan rezim Orde Baru dengan oligarki politik reformis pendatang baru. Tarik

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 2011 TENTANG PENYELENGGARA PEMILIHAN UMUM

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 2011 TENTANG PENYELENGGARA PEMILIHAN UMUM UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 2011 TENTANG PENYELENGGARA PEMILIHAN UMUM DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa penyelenggaraan pemilihan umum

Lebih terperinci

BAB VI KESIMPULAN. berasal dari dana mereka masing-masing. Di samping itu bantuan finansial dalam

BAB VI KESIMPULAN. berasal dari dana mereka masing-masing. Di samping itu bantuan finansial dalam BAB VI KESIMPULAN 6.1 Kesimpulan Berdasarkan konsep sumber daya, maka peneliti dapat mendeskripsikan kesimpulan sebagai berikut : sumber daya yang menjadi faktor kekalahan dari caleg perempuan adalah informasi

Lebih terperinci

PROGRAM STUDI KOMUNIKASI DAN PENGEMBANGAN MASYARAKAT FAKULTAS PERTANIAN INSTITUT PERTANIAN BOGOR

PROGRAM STUDI KOMUNIKASI DAN PENGEMBANGAN MASYARAKAT FAKULTAS PERTANIAN INSTITUT PERTANIAN BOGOR STRATEGI KAMPANYE POLITIK CALON INCUMBENT DAN PENDATANG BARU DALAM PEMILIHAN KEPALA DAERAH (Studi Kasus: Tim Kampanye Pasangan Danny Setiawan-Iwan Sulanjana dan Ahmad Heryawan-Dede Yusuf di Kota Bogor,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Mengevaluasi kesuksesan atau kegagalan sebuah penggunaan media kampanye bukanlah hal yang mudah. Kebanyakan evaluasi media akan kampanyenya hanya berupa daftar dari

Lebih terperinci

TANTANGAN DAN STRATEGI PARPOL DALAM PILKADA SERENTAK

TANTANGAN DAN STRATEGI PARPOL DALAM PILKADA SERENTAK Pusat Penelitian Badan Keahlian DPR RI Gd. Nusantara I Lt. 2 Jl. Jend. Gatot Subroto Jakarta Pusat - 10270 c 5715409 d 5715245 m infosingkat@gmail.com BIDANG PEMERINTAHAN DALAM NEGERI KAJIAN SINGKAT TERHADAP

Lebih terperinci

STRATEGI MENINGKATKAN KETERWAKILAN PEREMPUAN

STRATEGI MENINGKATKAN KETERWAKILAN PEREMPUAN STRATEGI MENINGKATKAN KETERWAKILAN PEREMPUAN Oleh: Ignatius Mulyono 1 I. Latar Belakang Keterlibatan perempuan dalam politik dari waktu ke waktu terus mengalami peningkatan. Salah satu indikatornya adalah

Lebih terperinci

KONSEPSI REVISI PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 5 TAHUN 2009 TTG BANTUAN KEUANGAN KEPADA PARTAI POLITIK

KONSEPSI REVISI PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 5 TAHUN 2009 TTG BANTUAN KEUANGAN KEPADA PARTAI POLITIK KONSEPSI REVISI PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 5 TAHUN 2009 TTG BANTUAN KEUANGAN KEPADA PARTAI POLITIK OLEH DRS. SYAMSUDDIN, M.Si DIREKTORAT POLITIK DALAM NEGERI DITJEN POLITIK DAN PEMERINTAHAN UMUM 1 UU NO

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dapat saling bertukar informasi dengan antar sesama, baik di dalam keluarga

BAB I PENDAHULUAN. dapat saling bertukar informasi dengan antar sesama, baik di dalam keluarga BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Komunikasi adalah kebutuhan manusia dengan berkomunikasi manusia dapat saling bertukar informasi dengan antar sesama, baik di dalam keluarga maupun bermasyarakat

Lebih terperinci

INDIKATOR KINERJA UTAMA

INDIKATOR KINERJA UTAMA INDIKATOR KINERJA UTAMA Nama /Unit Organisasi Tugas Fungsi : KPU KOTA SALATIGA : Menyelenggarakan Pemilihan Walikota/Wakil Walikota, Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur, Pemilihan Umum Anggota DPR, DPD

Lebih terperinci

A. Kesimpulan BAB V PENUTUP

A. Kesimpulan BAB V PENUTUP BAB V PENUTUP A. Kesimpulan Penelitian ini yang fokus terhadap Partai Golkar sebagai objek penelitian, menunjukkan bahwa pola rekrutmen perempuan di internal partai Golkar tidak jauh berbeda dengan partai

Lebih terperinci

ADVOKASI UNTUK PEMBAHASAN RUU PEMILU

ADVOKASI UNTUK PEMBAHASAN RUU PEMILU ADVOKASI UNTUK PEMBAHASAN RUU PEMILU 1. Sistem Pemilu Rumusan naskah RUU: Pemilu untuk memilih anggota DPR, DPRD provinsi dan DPRD kabupaten/kota dilaksanakan dengan sistem proporsional dengan daftar calon

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mempunyai orientasi, nilai-nilai, dan cita-cita yang sama. Salah satu

BAB I PENDAHULUAN. mempunyai orientasi, nilai-nilai, dan cita-cita yang sama. Salah satu 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Partai politik merupakan sarana ataupun wadah bagi masyarakat untuk menyalurkan aspirasinya dalam kekuasaan atau pemerintahan di suatu negara. Di dalam bukunya Miriam

Lebih terperinci

BAB V PENUTUP. Sebagai intisari dari uraian yang telah disampaikan sebelumnya dan

BAB V PENUTUP. Sebagai intisari dari uraian yang telah disampaikan sebelumnya dan BAB V PENUTUP A. Kesimpulan Sebagai intisari dari uraian yang telah disampaikan sebelumnya dan berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan, telah teridentifikasi bahwa PDI Perjuangan di Kabupaten

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Kesetaraan Gender dan Pemberdayaan Perempuan adalah dimensi penting dari usaha United Nations Development Programme (UNDP) untuk mengurangi separuh kemiskinan dunia

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. memenuhi persyaratan (Sumarno, 2005:131). pelaksanaan pemilihan kepala daerah ( pilkada ).

BAB I PENDAHULUAN. memenuhi persyaratan (Sumarno, 2005:131). pelaksanaan pemilihan kepala daerah ( pilkada ). 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pilkada merupakan pesta demokrasi rakyat dalam memilih kepala daerah beserta wakilnya yang berasal dari usulan partai politik tertentu, gabungan partai politik

Lebih terperinci

QANUN ACEH NOMOR 8 TAHUN 2007 TENTANG BANTUAN KEUANGAN KEPADA PARTAI POLITIK DAN PARTAI POLITIK LOKAL

QANUN ACEH NOMOR 8 TAHUN 2007 TENTANG BANTUAN KEUANGAN KEPADA PARTAI POLITIK DAN PARTAI POLITIK LOKAL QANUN ACEH NOMOR 8 TAHUN 2007 TENTANG BANTUAN KEUANGAN KEPADA PARTAI POLITIK DAN PARTAI POLITIK LOKAL BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM DENGAN RAHMAT ALLAH YANG MAHA KUASA GUBERNUR NANGGROE ACEH DARUSSALAM, Menimbang

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. aktor untuk memperjuangkan aspirasi konstituen masing-masing, tetapi hanya

I. PENDAHULUAN. aktor untuk memperjuangkan aspirasi konstituen masing-masing, tetapi hanya 1 I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Budaya politik yang berkembang di indonesia belakangan ini pada akhirnya melahirkan tradisi kekuasaan yang tidak sehat. Demokrasi tidak dikendalikan oleh aktor

Lebih terperinci