BAB III DATA RESPONDEN

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB III DATA RESPONDEN"

Transkripsi

1 BAB III DATA RESPONDEN A. JENIS KELAMIN RESPONDEN Penelitian ini sebagian besar mengambil kelompok laki-laki sebagai responden. Dari 8 responden yang diwawancarai dan yang ikut FGD, terdapat orang responden (6,97) laki-laki dan sisanya orang atau (9, ) adalah kaum perempuan. Kondisi ini muncul disebabkan oleh beberapa hal. Pertama, pemilihan responden berdasarkan pekerjaan menjadikan kelompok laki-laki sebagai Kepala Keluarga (KK) lebih dominan. Kemudian pertimbangan lainnya adalah penghargaan terhadap nilai-nilai (budaya) lokal yang tidak memungkinkan para peneliti dengan leluasa melakukan wawancara terhadap kaum perempuan. Tabel. Identitas reponden berdasarkan jenis kelamin. Jenis kelamin Laki-laki Perempuan 8 6,97 9,

2 B. USIA RESPONDEN Usia minimum responden diambil ketika telah memiliki hak memilih menurut UU 8 tahun tentang Pemilu yakni 7 tahun. Sedangkan usia maksimum responden yang diwawancarai adalah 67 tahun. Berdasarkan pengelompokan yang dibuat, dengan jarak lima tahun, maka ditemukan bahwa usia peserta terbanyak berada antara sampai dengan 7 tahun. Sedangkan usia terendah (-7) tahun hanya ada enam responden. Tabel dan grafik dibawah memperlihatkan bahwa pemilih dengan usia diatas tahun hanya ada satu dan dua responden. Hal ini merupakan satu tantangan tersendiri bagi penyelenggara, partai politik dan pemerintah dimasa mendatang. Tabel. Usia rata-rata responden Umur (Tahun) ,7,7, 7,,9 7,,,86, 7

3 C. AGAMA RESPONDEN Penelitian ini secara formal menemukan bahwa 9,7 merupakan responden beragama Islam, dan hanya,9 yang bukan beragama islam yakni Kristen. Hal ini jika disimpulkan bahwa pada pemilu Pileg dan Pilpres tahun yang lebih berpartisipasi dalam penggunaan hak pilihnya adalah pemilih yang beragama islam dibandingkan dengan pemilih yang bukan beragama islam. Hal ini terjadi karena di Kabupaten Pelalawan penduduknya mayoritas merupakan beragama islam. Tabel. Karakteristik reponden berdasarkan agama. Agama Islam Kristen Hindu Budha Konghucu ,7,9

4 D. PENDIDIKAN RESPONDEN Penelitian ini menemukan bahwa tingkat pendidikan responden sebagian besar (,9 ) berpendidikan tamat SLTA. Kemudian disusul dengan tamat S- (8,7), dan tamat SD sebanyak, persen. Sedangkan responden yang paling sedikit adalah yang berpendidikan S- dan S- yakni hanya, yang disusul dengan tamat Diploma,9. Tabel. Rata-rata tingkat pendidikan pemilih. 6 Pendidikan SD SLTP SLTA Diploma Sarjana (S) Pascasarjana (S/S) 8 7 7,,9,9 8,7, E. PEKERJAAN RESPONDEN Teknik pengumpulan data dalam penelitian ini khusus untuk penelitian yang bersifat kuantitatif, data didapat dengan menyebarkan questionaire kepada 7 responden dengan didampingi interviwer. Pemilih yang telah memenuhi syarat untuk memilih dipilih secara segaja sebagai responden (purposive sampling) yang

5 terdiri dari orang pegawai kantoran (8 orang PNS dan orang Honor), orang guru (8 orang PNS dan orang honor), orang pedagang, orang petani, orang pekerja harian, orang pegawai swasta, orang IRT. Tabel. Pekerjaan Pemilih 6 7 Pegawai Kantoran Guru Pegawai Swasta Pedagang Petani Pekerja Harian IRT,9,9,9,9,9,9,9 7

6 BAB IV HASIL PENELITIAN A. PENYAJIAN DATA PEMILU LEGISLATIF TAHUN Persentase yang menggunakan hak pilih pada pemilu legislative tahun adalah 9,86 dan yang tidak menggunakan hak pilihnya 7,. Dari tujuh kelompok pekerjaan yang diteliti yakni Pegawai Swasta, pegawai kantoran, pekerja Harian dan IRT, hanya ada tiga kelompok pekerjaaan yakni Guru, Petani dan Pedagang, seluruhnya () menggunakan hak pilihnya. Sedangkan empat kelompok pekerjaan lainnya yakni Pegawai Swasta hanya 8 yang menggunakan hak pilihnya. Sedangkan Pegawai Kantoran, Pekerja Harian dan IRT masing-masing 9 yang menggunakan hak pilihnya. Lihat tabel dan grafik dibawah ini. Tabel 6. Pemilu Legislatif yang ikut memilih Memilih Tidak memilih 6 9,86 7, 7 Grafik : Pemilu Legislatif yang ikut memilih 6

7 Data kuantitatif dan kualitatif adalah sejalan, hal ini terlihat dari kutipan FGD yang dilakukan terhadap Lurah, LPM dan Seklur Kelurahan Kerinci Kota tentang partisipasi pemilih. Tingkat partisipasi pemilih di kelurahan kerinci kota cukup tinggi dan masyarakat begitu antusias untuk memilih pada pemilu. Selanjutnya yang juga berpengaruh terhadap tingkat partisipasi pemilih adalah data pemilih yang diturunkan oleh KPU selalu tidak akurat, artinya warga yang sudah meninggal dunia, warga yang sudah pindah domisili juga masuk kedalam daftar pemilih tetap sehingga pada hari pemungutan suara tidak seluruhnya datang memilih.(fgd dengan Lurah Kerinci Kota) Tingkat partisipasi terbagi dua, pertama jika pemilihan ditingkat desa antusias untuk memilih sangat tinggi akan tetapi di perkotaan tingkat partisipasi pemilih agak kurang mungkin faktor pengetahuan politik dan intelektualitas. Kemudian yang kedua faktor calon yang langsung bersentuhan kepada masyarakat. Kemudian data pemilih yang tidak akurat seperti data yang sudah disampaikan oleh PPS ke KPU akan tetapi data yang di diturunkan berbeda dengan yang disampaikan oleh PPS..(FGD dengan LPM Kerinci Kota) Bahwa semuanya bergantung dengan pendekatan calon kepada pemilih, jika calon aktif mendekati pemilih maka tingkat antusias akan tinggi, kemudian juga soal data yang turun ke PPS oleh KPU tidak akurat kemudian juga tingkat partisipasi di desa berbeda dengan di Perkotaan faktor intelektualitas sangat berpengaruh..(fgd dengan Seklur Kerinci Kota) Grafik : Responden Kelompok Pegawai Kantoran 7

8 Grafik : Responden Kelompok Pekerja Harian Grafik ; Responden Kelompok IRT 8

9 Grafik ; Responden Kelompok Pegawai Swasta Grafik 6; Responden Kelompok Pedagang 9

10 Grafik 7: Responden Kelompok Petani Grafik 8: Responden Kelompok Guru Dari tiga pilihan yang ditanyakan kepada responden tentang alasan mereka menggunakan hak pilihnya, 96,9 menjawab sadar akan hak sebagai warga Negara dan,8 menjawab karena ajakan keluarga, teman dan tokoh masyarakat.,8 yang menjawab karena ajakan keluarga, teman dan tokoh masyarakat adalah responden dari kelompok Petani dan IRT.

11 Tabel 7: Alasan menggunakan hak pilih dalam Pileg Sadar akan hak sebagai warga negara 6 96,9 Karena memperoleh imbalan(uang, Ajakan keluarga, teman, tokoh masyarakat,8 7 sembako, jabatan) Grafik 9 : Alasan menggunakan hak pilih dalam pileg. Alasan penggunaan hak pilih oleh pemilih tidak semata-mata sadar akan hak sebagai warga Negara tepi juga dipengarui oleh pengetahuan pemilih serta jadwal penyelenggaraan yang jelas. Lihat kutipan berikut ini. Tingkat partisipasi oleh masyarakat bisa tinggi jika masyarakat mengetahui pemilihan tersebut, jadwal pemilihan juga sangat berpengaruh karena di perkotaan banyak karyawan yang bekerja oleh sebab itu jadwal harus disesuaikan. Juga soal data pemilh yang disampaikan oleh KPU kepada PPS tidak akurat..(fgd dengan Ketua RW Kerinci Kota)

12 Grafik : Responden Kelompok Petani Grafik : Responden Kelompok IRT Hampir seluruh kelompok responden menjawab pada pemilu yang akan datang mereka akan ikut memilih yakni sebesar 98,7 dan hanya, yang menjawab belum menentukan pilihan atau tidak tahu, yakni dari kelompok Pekerja Harian.

13 Tabel 8: Pemilu yang akan datang akan ikut memilih atau tidak Ya Tidak Tidak tahu ,7, Grafik : Pemilu yang akan datangakan ikut memilih atau tidak. Grafik : Responden Kelompok Pekerja Harian.

14 Penyebab responden tidak memilih dikarenakan alasan tidak terdata terdiri dari, dan yang menjawab sedang bekerja, tidak kenal dengan caleg serta lainnya. Kelompok responden dari pegawai swasta persentase yang paling besar yakni tidak menggunakan hak pilihnya pada pemilu dikarenakan alasan sedang bekerja dan tidak memiliki KTP Kabupaten Pelalawan. Responden kelompok Pegawai Kantoran dan IRT persentase masing-masing kelompok tidak menggunakan hak pilihnya adalah dengan alasan tidak terdata. Sedang satu kelompok responden lainnya yakni Pekerja Harian tidak menggunakan hak pilihnya dengan alasan tidak kenal dengan caleg yang diusung oleh partai politik. Tabel 9: Penyebabkan tidak memilih 6 7 Tidak terdata Tidak ada waktu Sedang bekerja Lagi liburan Kecewa terhadap partai dan caleg Tidak kenal dengan caleg Lainnya, Grafik : Penyebab tidak memilih

15 Grafik : Responden Kelompok Pegawai Swasta.. Grafik 6: Responden Kelompok Pekerja Harian

16 Grafik 7: responden kelompok pegawai swasta Grafik 8: responden kelompok IRT. 6

17 Dari 7 responden hanya 78,7 yang pernah melihat, mendegar atau menonton kampanye caleg. Sisanya, menyatakan tidak pernah melihat, mendegar maupun menonton kampanye caleg tahun. Tiga kelompok responden yakni pedagang, pegawas swasta dan IRT, masing-masing satu orang menjawab bahwa mereka belum pernah melihat, mendegar dan menonton kampanye caleg. Dua kelompok responden lainnya yakni Guru dan pegawai kantoran masing-masing dua orang menjawab tidak pernah mendegar, melihat dan menonton kampanye caleg. Kelompok responden yang terbesar yang tidak pernah mendegar, melihat dan menonton kampanye caleg adalah kelompok pekerja harian yakni orang dan kelompok petani sebesar orang. Tabel : Pernahkah melihat, mendegar atau menonton kampanye Caleg Pileg Pernah Tidak Pernah 78,7, 7 Grafik 9: pernah melihat, mendegar atau menonton kampanye caleg pileg 7

18 Masyarakat yang pernah mendegar, melihat atau menonton kampanye caleg pileg tahun adalah melalui kampanye rapat umum yang dilakukan oleh partai politik. Namun yang menjadi alasan bagi pemilih untuk datang bukan dikarenakan ingin mendegarkan visi misi dan program caleg akan tetapi lebih kepada sajian kegiatan yang mendatangkan artis dan difasilitasi dengan makan serta uang transportasi. Lihat kutipan FGD berikut ini. Masyarakat ingin datang ke kampanye karena apabila dikampanye tersebut mendatangkan artis-artis ibukota seperti Rhoma irama dan lain-lain. Kemudian jika ditanggun transportasi dan dikasi uang makan jika hal tersebut tidak ada saya tidak yakin masyarkat akan datang ke kampanye. (FGD dengan LPM Kelurahan Kerinci Barat) Kampanye oleh caleg atau calon presiden pada pileg yang lalu bisa ramai dan diminati oleh masyarakat harus ada uang trasportasi dan uang makan kemudian juga ada hiburan untuk kampanye tersebut. Dan tentunya juga figur calon juga menjadi pertimbangan meskipun pengaruhnya sangat sedikit. (FGD dengan Lurah Kelurahan Kerinci Barat) Kampanye merupakan sarana bagi masyarakat untuk mengetahui visi misi calon, baik itu legislatif maupun presiden. Figur calon mempengaruhi masyarakat untuk datang ke kegiatan kampanye, akan tetapi factor yang tak kalah penting adalah bagaimana tim sukses memobilisasi massa untuk datang ke kampanye. (FGD dengan Seklur Kelurahan Kerinci Barat) Untuk datang ke kampanye semuanya tergantung kepada uang transportasi, uang makan dan hiburan jika semua itu tidak ada maka kampanye yang ramai dan meriah menurut saya hanya mimpi. (FGD dengan RW Kelurahan Kerinci Barat) 8

19 Grafik : responden kelompok pegawai kantoran Grafik : responden kelompok pekerja harian 9

20 Grafik : responden kelompok IRT Grafik : responden kelompok pegawai swasta

21 Grafik : responden kelompok pedagang Grafik : responden kelompok petani Grafik 6: responden kelompok guru

22 Kampanye partai politik yang tidak pernah didegar sama sekali oleh seluruh responden adalah partai PPB kemudian diikuti oleh PKPI yang hanya pernah didegar oleh satu orang responden. Persentase yang tertinggi kampaye yang pernah didegar adalah partai golkar,9 dan partai PDIP,9. Tabel ; Kampanye partai yang pernah didengar Nasdem PKB PKS PDIP Golkar Gerindra Demokrat PAN PPP Hanura PBB PKPI 6 7 7,99,,9,9,9 8,,69 7,6,,9,7 Grafik 7: kampanye partai yang pernah didegar Kampanye caleg yang pernah didengar oleh responden didominasi oleh caleg untuk DPRD Kabupaten yakni sebesar 6,7, yang diikuti oleh caleg dari

23 DPRD Propinsi yakni sebesar 9,. Kampanye caleg yang jarang didengar oleh responden adalah kampanye caleg untuk DPD yang hanya,76. Tingginya persentase kampanye caleg untuk DPRD Kabupaten yang didengar oleh responden dikarenakan mayoritas caleg yang diusung oleh partai politik adalah orang tempatan yang setiap waktu bisa bertemu dan berkomunikasi dengan berbagai stakeholder. Tabel : Kampanye Caleg yang pernah didengar DPRD Kabupaten DPRD propinsi DPR RI DPD 6 6,7 9,,8,76 8 Grafik 8: Kampanye caleg yang pernah didengar Tatap muka langsung dengan caleg merupakan bentuk kampanye yang persentasinya paling tinggi yakni,7. Hal ini terjadi karena berkaitan erat dengan table yang menyebutkan kampanye caleg yang paling sering didengar dan dilihat adalah kampanye caleg DPRD Kabupaten yang oleh partai politik orang tempatan menjadi pilihan dikarenakan caleg tempatan merupakan caleg yang memungkinkan untuk setiap waktu bertemu dan tatap muka secara langsung dengan pemilih. Bentuk kampanye yang berikutnya adalah spanduk/baliho sebesar

24 6,. Sedangkan bentuk kampanye yang paling jarang didengar dan dilihat oleh responden adalah penjelasan kelompok masyarakat dan penjelasan teman kerja, penyelenggara dan lain-lain, yakni hanya,. Tabel : Bentuk kampanye yang pernah diikuti atau didengar Tatap muka langsung dengan caleg Spanduk/baliho/stiker Berita atau iklan di koran Berita atau iklan di radio Penjelasan anggota keluarga Penjelasan tokoh masyarakat Penjelasan kelompok masyarakat Penjelasan partisan partai pendukung Penjelasan teman kerja, penyelenggara dan lain-lain Lainnya 6,7 6,,7,,6,6, 6,, 9, Grafik 9: Bentuk kampanye yang pernah diikuti atau didengar. Tatap muka langsung dengan caleg merupakan bentuk kampanye yang paling menarik menurut responden yakni sebesar 6 yang diikuti debat kandidat atau iklan di TV yakni sebesar,67. Sedangkan bentuk kampanye lainnya seperti Spanduk/baliho/stiker, Berita atau iklan di koran, Berita atau iklan di radio,

25 Penjelasan anggota keluarga, Penjelasan tokoh masyarakat Penjelasan kelompok masyarakat, Penjelasan partisan partai pendukung dan Penjelasan teman kerja kurang menarik bagi responden. Tabel ; Bentuk kampanye yang paling menarik menurut pemilih 6 6,67,,, Tatap muka langsung dengan caleg Debat kandidat atau iklan di TV Spanduk/baliho/stiker Berita atau iklan di koran Berita atau iklan di radio Penjelasan anggota keluarga Penjelasan tokoh masyarakat Penjelasan kelompok masyarakat Penjelasan partisan partai pendukung Penjelasan teman kerja, penyelenggara dan lain-lain Lainnya, Grafik : bentuk kampanye yang paling menarik Masing-masing 8 orang dari tiga kelompok Guru, Petani dan Pekerja Harian memeberikan jawaban terhadap pertanyaan faktor dominan yang

26 memperngaruhi pilihan responden adalah karena figur caleg dan hanya orang dari masing-masing kelompok tersebut yang menjawab karena partai politik yang mendukung. Sedangkan untuk kelompok pegawai swasta, pedagang dan pegawai kantoran hanya orang dari masing-masing kelompok tersebut yang menjawab faktor dominan yang mempengeruhi pilihan responden karena partai politik yang mendukung. Persentase yang terkecil adalah kelompok IRT yang memberikan jawaban karena figur caleg adalah sebanyak 7 orang dan karena partai politik yang mendukung sebanyak 7 orang. Tabel. Faktor dominan yang mempengaruhi pilihan pemilih Figur Caleg Partai politik yang mendukung. 8 8,86 7, 7 Grafik. Factor dominan yang mempengaruhi pilihan pemilih Faktor yang dominan yang mempengaruhi pilihan responden ada yang menjawab visi dan misi caleg yang bisa mensejahterahkan masyarakat, bagi-bagi sembako, baju, perteman dan kedekatan caleg dengan pemilih. Perhatikan kutipan FGD dibawah ini. 6

27 Masyarakat akan memilih calon legislative dan calon presiden jika caloncalon tersebut mempunyai visi-misi yang baik untuk kedepan dalam pembangunan dan kesejahteraan masyarakat. (FGD dengan Lurah Kelurahan Kerinci Barat) Factor memilih calon baik legislative maupun presiden tidak akan berubah jika cara calon-calon tersebut untuk menang dalam pemilu tidak berubah. Misalnya ada caleg yang bagi-bagi uang dan sembako, ada yang bagi-bagi baju, saya kira jika cara yang digunakan untuk meraih suara tidak berubah maka factor masyarakat untuk memilih tidak akan berubah. Akan tetapi factor keluarga dan pertemanan juga berpengaruh masyarakat memilih. (FGD dengan Seklur Kelurahan Kerinci Barat) Factor Masyarakat memilih calon legislative dan calon presiden menurut saya Karena kedekatan dengan calon dan diimingi sesuatu kemudian untuk calon presiden figur calon menjadi penentu bagi masyarakat dalam memilih calon tersebut. (FGD dengan LPM Kelurahan Kerinci Barat) Grafik. Responden kelompok pekerja harian 7

28 Grafik : responden kelompok guru Grafik : responden pegawai swasta Grafik : responden kelompok pedagang 8

29 Grafik 6. Responden kelompok petani Grafik 7. Responden kelompok pegawai kantoran 9

30 Grafik 8. Responden kelompok IRT. Responden memilih visi dan misi caleg sebagai pilihan yang dominan yakni sebesar 7,9 diikuti kesamaan agama dengan caleg sebesar,77. Memilih caleg karena baik dan amanah merupakan pilihan yang paling tidak diminati oleh responden yakni hanya oleh satu responden saja dari kelompok pekerja harian. Tabel 6. Alasan memilih caleg karena figur Visi/misi Caleg 9 7,9 Citra Caleg 7,69 Kesamaan agama dengan Caleg 7,77 Kesamaan suku dengan caleg,6 Lainnya, baik dan amanah, 7

31 Grafik 9. Alasan memilih karena figure. Caleg yang dikenal oleh responden dengan persentase yang tertinggi adalah caleg untuk DPRD Kabupaten yakni,8, baru kemudian caleg untuk DPRD Propinsi 9,89 kemudian diikuti oleh caleg DPR RI sebesar 9,9 sedang caleg untuk DPD hanya dikenal oleh responden sebesar,96. Table 7. Caleg yang dikenal oleh pemilih DPRD Kabupatem,8 DPRD Propinsi 9,8 DPR RI 9,9 DPD,96 Tidak ada yang dikenal,86

32 Grafik. Caleg yang dikenal responden. Pengusaha merupakan caleg yang paling disukai oleh responden dengan persentase sebesar,7. Sedang politisi partai politik menduduki tingkatan yang kelima yakni sebesar 9,, putra daerah, figure baru dan muda serta orang yang ditokohkan lebih disukai dibandingkan dengan politisi partai politik. Dan persentase yang paling rendah adalah caleg yang bai dan amanah, yakni sebesar,. Yang menarik adalah seluruh kelompok responden memilih sebagai caleh yang peling disukai, dan satu kelompok responden yakni kelompok pekerja harian menjawab tidak ada seorangpun yang memilih pengusaha sebagai caleg yang laing disukai. Tabel 8. Caleg yang paling sukai pemilih 6 7 Pengusaha Pensiunan Putra daerah Figur baru dan muda Politisi Partai Orang yang ditokohkan Lainnya, baik dan amanah 7 8 8,7 8,,8 6,7 9, 6,7, 8

33 Grafik ;caleg yang paling disukai Mayoritas responden menjawab untuk menentukan pilihan jika caleg tidak dikenal adalah pilih partainya saja sebesar,7. Kemudian pilih caleg yang sama agama sebesar dan caleg yang satu kampong sebesar 8,7. Tabel 9 Pemilih menentukan pilihan jika caleg tidak dikenal. Pilih partainya saja,7 Pilih caleg yang satu kampung/ 8,7 Pilih caleg yang sama agama Pilih caleg yang sama suku 6 8,7 Asal pilih,7 6 Lainnya,, 7

34 Grafik ; pemilih menentukan pilihan jika tidak kenal caleg Untuk menentukan pilihan jika anggota DPD tidak dikenal, mayoritas responden menjawab karena programnya sebesar,8 kemudian yang kedua kesamaan agama sebesar 6, dan yang persentase yang terkecil adalah ada hubungan kerabat yang hanya sebesar,. Tabel. Menentukan pilihan untuk anggota DPD Karena programnya,8 Karena kenal 7 7, Ada hubungan kerabat, Satu kampung, Kesamaan agama 6, 6 Kesamaan suku,8 7 Pernah memberi bantuan 6 6, 8 Lainnya,, 9

35 Grafik. Menentukan pilihan untuk anggota DPD Tiga besar partai yang paling diketahui oleh responden adalah pertama partai Golkar sebesar,, kedua PDIP dan Gerindra sebesar,, ketiga PKS sebesar,9. Dan yang paling tidak diketahui oleh responden adalah partai PKPI sebesar,99 kemudian diikuti oleh partai PBB sebasar,69. Tabel. Partai yang diketahui pemilih Nasdem PKB PKS PDIP Golkar Gerindra Demokrat PAN PPP Hanura PBB PKPI , 6,,9,, 9,9, 9,9 6,8 6,,69,99 6

36 Grafik. Partai yang diketahui oleh pemilih Persentase terbesar informasi pemilu diketahui oleh responden melalui TV, Tim sukses dan Koran. Informasi pemilu diketahui melalui TV sebesar,9, melalui tim sukses 8, dan melalui Koran sebesar 6,. Sedangkan mengetahui informasi pemilu melalui penyelenggara yakni KPU, PPK PPS dan KPPS hanya menempati urutan yang keempat yakni sebesar,. Dari, responden yang menerima informasi pemilu melalui penyelenggara KPU, PPK PPS dan KPPS, responden kelompok Pekerja Harian dan IRT merupakan kelompok yang paling sedikit menerima informasi pemilu yakni masing-masing kelompok hanya I orang yang pernah menerima informasi pemilu melalui penyelenggara. Kelompok yang kedua adalah kelompok Pegawai swasta dan Petani yakni masing-masing kelompok orang. Kelompok responden yang terbanyak merima informasi pemilu dari penyelenggara adalah kelompok Pegawai Kantoran yakni sebanyak orang, kemudian selanjutnya kelompok pedagang dan Guru masing-masing orang. 6

37 Tabel. Mengetahui informasi pemilu melalui 6 7 TV Partai Caleg Tim Sukses Koran Radio Petugas (KPU, PPK, PPS dan KPPS) 8 7 9,9 6, 6, 8, 6,,8, Grafik. Mengetahui informasi pemilu Kepercayaan pemilih terhadap caleg yang dipilih akan mampu membawa Pelalawan kearah yang lebih baik (bidang ekonomi, Politik, hukum, sosial dan budaya) cukup tinggi yakni 7,7 dan hanya,86 responden menjawab tidak percaya. Dari 7 kelompok responden, keketahui bahwa kelompok responden IRT merupakan kelompok yang persentasenya paling tinggi tidak percaya terhadap caleg yang dipilih akan mampu membawa Pelalawan kearah yang lebih baik (bidang ekonomi, Politik, hukum, sosial dan budaya). Dan kelompok responden yang paling tinggi kepercayaannya terhadap caleg yang dipilih akan mampu 7

38 membawa Pelalawan kearah yang lebih baik (bidang ekonomi, Politik, hukum, sosial dan budaya) adalah Petani, Pekerja Harian, Pegawai Kantoran dan Pegawai Swasta. Tabel. Kepercayaan pemilih terhadap caleg yang dipilih akan mampu membawa Pelalawan kearah yang lebih baik (bidang ekonomi, Politik, hukum, sosial dan budaya) Percaya Tidak percaya Tidak Tahu 9 8 7,7,86, 7 Grafik 6. Kepercayaan pemilih terhadap caleg yang dipilih akan mampu membawa Pelalawan kearah yang lebih baik Terhadap hasil pileg tahun, mayoritas responden yakni sebesar 8,7 menyatakan menerima hasil pileg tahun. Tiga kelompok responden yakni Guru, Petani dan Pegawai Swasta menyatakan menerima hasil pileg tahun. 8

39 Tabel. Apakah pemilih menerima hasil Pileg Menerima Tidak menerima Tidak tahu 6 7 8,7,9 7 Grafik 7. Pemilih menerima hasil pileg Kepercayaan responden terhadap Pileg akan memberikan perubahan yang lebih baik terhadap kehidupan bermasyarakat (Ekonomi, politik, hukum sosial dan budaya) adalah sebesar 7 dan yang tidak percaya hanya sebesar. Tujuh dari kelompok responden persentasi yang paling tinggi ketidak percayaannya adalah kelompok IRT yakni sebanyak orang. Tabel. Kepercayaan pemilih terhadap Pileg akan memberikan perubahan yang lebih baik terhadap kehidupan bermasyarakat (Ekonomi, politik, hukum sosial dan budaya) Percaya Tidak percaya. Tidak tahu

40 Grafik 8. Kepercayaan pemilih terhadap Pileg akan memberikan perubahan yang lebih baik terhadap kehidupan bermasyarakat Ada perbedaan pendapat antara Sekdes, Kaden dan LPM mengenai kepercayaan pemilih terhadap Pileg akan memberikan perubahan yang lebih baik terhadap kehidupan bermasyarakat sebagai berikut. Untuk pemerintah yang sekarang sudah memberikan kontribusi terhadap perkembangan pembangunan dinegara kita, jadi saya merasa yakin bahwa pemerintah yang sekarang akan membawa kepada perubahan lebih baik. Kemudian untuk legislatif, desa makmur sudah merasakan hasil dari calon terpilih melalui dana aspirasi yang diberikan untuk membangun yang dibutuhkan. (FGD dengan Kades Desa Makmur) Jika melihat kondisi saat ini kita harus menunggu akan kerja dari pemerintah sekarang yang kita pilih pada pemilu kemarin. Kita harus bersabar dan menunggu apa tindakan pemerintah terhadap mensejahterakan masyarakat, untuk caleg saya kurang optimis sebab telah terjadi caleg terpilih yang tidak menepati janjinya. (FGD dengan LPM Desa Makmur) 6

41 Untuk legislatif saya merasa tidak yakin apalagi dengan sikap mereka. Dan untuk pemerintah melihat kondisi Negara kita seperti ini saya merasa kurang percaya pemerintah akan membawa Indonesia ke arah lebih baik, akan tetapi biar bagaimanapun kita harus menunggu dan berharap agar terjadi perbaikan. (FGD dengan Sekdes Desa Makmur) Persentase yang ikut memilih pada Pemilu Presiden dan Wakil Presiden lebih besar dibandingkan dengan Pemilu Pileg. Persentase yang ikut memilih pada Pemilu Presiden dan Wakil Presiden adalah sebesar 9,7 sedang persentase ikut memilih pada Pemilu Pileg adalah sebesar 9,86. B. PENYAJIAN DATA PEMILU PILPRES TAHUN Tabel 6. Apakah ikut memilih pada Pemilu Presiden dan Wakil Presiden Memilih Tidak memilih 67 9,7,9 7 Grafik 9. Apakah ikut memilih pada pilpres. 6

42 Dibandingkan dengan pemilu Legislatif tahun dengan Pilpres tahun ternyata alasan yang digunakan untuk memilih pada Pilres adalah sadar akan hak sebagai warga Negara persentasenya 97,, lebih besar dibandingkan dengan pemilu Pileg yang hanya 96,9. Tabel 7. Alasan pemilih menggunakan hak pilih dalam Pilpres Sadar akan hak sebagai warga negara Karena memperoleh imbalan(uang, sembako, jabatan) Ajakan keluarga, teman, tokoh masyarakat 6 97,,98 67 Grafik. Alasan responden menggunakan hak pilih pada pilpres Pemilih pernah melihat atau mendegar atau menonton kampanye pasangan calon presiden dan wakil presiden adalah sebesar 9,9. Dan hanya,7 yang menjawab tidak pernah. Jika dibandingkan dengan pemilu pileg maka persentase pernah mendegar, melihat dan menonton kampanye pasangan calon presiden dan wakil presiden lebih besar dibandingkan dengan pemilu pileh yang hanya sebesar 78,7. 6

43 Tabel 8. Pemilih pernah melihat atau mendegar atau menonton kampanye pasangan calon presiden dan wakil presiden Pernah 66 9,9 Tidak pernah,7 7 Grafik. Pemilih pernah melihat atau mendegar atau menonton kampanye pasangan calon presiden dan wakil presiden Jika pada pemilu pileg tatap muka langsung dengan calon merupakan bentuk kampanye yang pernah didengar, dilihat atau ditonton oleh responden sebesar,7, pada pemilu Pilpres tatap muka langsung dengan calon hanya 9,. Bentuk kampanye yang pernah didengar, dilihat atau ditonton oleh responden dengan jawaban debat kandidat atau iklan di TV adalah sebesar 9,, sedangkan pada pemilu Pileg hanya sebesar 6,. 6

44 Tabel 9. Bentuk kampanye yang pernah didengar, dilihat atau ditonton oleh pemilih Tatap muka langsung dengan calon Debat kandidat atau iklan di TV Spanduk/baliho/stiker Berita atau iklan di koran Berita atau iklan di radio Penjelasan anggota keluarga Penjelasan tokoh masyarakat Penjelasan kelompok masyarakat Penjelasan partisan partai pendukung Penjelasan teman kerja, penyelenggara dan lain-lain 8 9, 9,,,8,,6,8,8,,6 Grafik. Bentuk kampanye yang pernah didengar, dilihat atau ditonton oleh pemilih Jika pada pemilu pileg bentuk kampanye yang paling menarik menurut responden adalah tatap muka langsung dengan calon sebesar 6 dan pada 6

45 pemilu Pilpres bentuk kampanye yang paling menarik menurut responden debat kandidat atau iklan di TV sebesar 67,7, sedangkan bentuk kampanye tatap muka langsung dengan calon pada pilpres hanya,8. Tabel. Bentuk kampanye yang paling menarik menurut pemilih Tatap muka langsung dengan calon Debat kandidat atau iklan di TV Spanduk/baliho/stiker Berita atau iklan di koran Berita atau iklan di radio Penjelasan anggota keluarga Penjelasan tokoh masyarakat Penjelasan kelompok masyarakat Penjelasan partisan partai pendukung Penjelasan teman kerja, penyelenggara dan lain-lain 7,8 67,7 8, 6,97, 8 Garfik. Bentuk kampanye yang paling menarik Faktor dominan yang mempengaruhi responden dalam memilih pasangan calon presiden dan wakil presiden adalah figur pasangan calon presiden yakni 6

46 sebesar 88,7 sedangkan partai politik pendukung sebesar,. Sedangkan faktor dominan yang mempengaruhi responden dalam memilih pada pileg adalah sebesar 8,86 untuk figure caleg dan 7, untuk partai politik pendukung. Tabel. Faktor dominan yang mempengaruhi pemilih dalam memilih pasangan calon presiden Figur pasangan calon presiden Partai politik yang mendukung ,7, 7 Grafik. Faktor dominan yang mempengaruhi pemilih dalam memilih pasangan calon presiden. Alasan memilih presiden dan wankil presiden karena figur Visi/misi pasangan calon Citra pasangan calon Kesamaan agama dengan pasangan calon Kesamaan suku dengan pasangan calon Lainnya ,,69 7,8 6

47 Grafik. Alasan memilih presiden dan wakil presiden Tabel. Alasan memilih presiden dan wankil presiden karena partai politik Idiologi/aliran parpol, Visi/misi kampanye parpol, Citra partai politik, Lainnya, 9 67

48 Grafik 6.alasan memilih presiden dan wakil presiden karena partai Kepercayaan responden kepada pasangan calon yang dipilih mampu membawa Indonesia kearah yang lebih baik (bidang ekonomi, Politik, hukum, sosial dan budaya) adalah 8, percaya dan,7 tidak percaya. Hanya kelompok petani, IRT dan pedagang yang menjawab tidak percaya sebanyak orang. Tabel. Kepercayaan responden kepada pasangan calon yang dipilih mampu membawa Indonesia kearah yang lebih baik (bidang ekonomi, Politik, hukum, sosial dan budaya) Percaya 7 8, Tidak percaya,7 Tidak tahu 9,

49 Grafik 7. Kepercayaan pemilih kepada pasangan calon yang dipilih mampu membawa Indonesia kearah yang lebih baik Responden yang menjawab menerima hasil Pilpres adalah sebesar 7,7 dan yang tidak menerima adalah. Serta yang menjawab tidak tahu sebesar,9. Dua kelompok responden yakni pegawai swasta dan petani menjawab sebesar menerima hasil pilpres. Sedangkan,9 menjawab tidak tahu adalah kelompok responden pegawai swasta dan pegawai kantoran. Tabel. Menerima hasil Pilpres Menerima Tidak menerima Tidak tahu 7,7,9 7 69

50 Grafik 8. Menerima hasil pilpres Kepercayaan responden bahwa Pilpres akan memberikan perubahan yang lebih baik terhadap kehidupan bermasyarakat(ekonomi, politik, hukum sosial dan budaya) adalah sebesar 68,7. Jika dibandingkan dengan kepercayaan responden bahwa Pileg akan memberikan perubahan yang lebih baik terhadap kehidupan bermasyarakat(ekonomi, politik, hukum sosial dan budaya) adalah sebesar 7, lebih besar dibandingkan dengan kepercayaan terhadap Pilpres. Tabel 6. Kepercayaan pemilih bahwa Pilpres akan memberikan perubahan yang lebih baik terhadap kehidupan bermasyarakat(ekonomi, politik, hukum sosial dan budaya) Percaya Tidak percaya. Tidak tahu ,7,86 8,7 7 7

51 Grafik 9. Kepercayaan pemilih bahwa Pilpres akan memberikan perubahan yang lebih baik terhadap kehidupan bermasyarakat 7

Publik Menilai SBY Sebagai Aktor Utama Kemunduran Demokrasi Jika Pilkada oleh DPRD

Publik Menilai SBY Sebagai Aktor Utama Kemunduran Demokrasi Jika Pilkada oleh DPRD Publik Menilai SBY Sebagai Aktor Utama Kemunduran Demokrasi Jika Pilkada oleh DPRD September 2014 Publik Menilai SBY Sebagai Aktor Utama Kemunduran Demokrasi Jika Pilkada Oleh DPRD Bandul RUU Pilkada kini

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Pemilihan Umum (Pemilu) adalah salah satu cara dalam sistem

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Pemilihan Umum (Pemilu) adalah salah satu cara dalam sistem 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pemilihan Umum (Pemilu) adalah salah satu cara dalam sistem demokrasi untuk memilih wakil-wakil rakyat yang akan menduduki lembaga perwakilan rakyat, serta salah

Lebih terperinci

Kajian Pelaporan Awal Dana Kampanye Partai Politik Pemilu 2014: KPU Perlu Tegas Atas Buruk Laporan Dana Kampanye Partai Politik

Kajian Pelaporan Awal Dana Kampanye Partai Politik Pemilu 2014: KPU Perlu Tegas Atas Buruk Laporan Dana Kampanye Partai Politik Koalisi Pemantauan Dana Kampanye Transparansi Internasional Indonesia dan Indonesia Corruption Watch Kajian Pelaporan Awal Dana Kampanye Partai Politik Pemilu 2014: KPU Perlu Tegas Atas Buruk Laporan Dana

Lebih terperinci

PENGENALAN PUBLIK TENTANG PARTAI POLITIK: BAGAIMANA KUALITAS PILEG 2014?

PENGENALAN PUBLIK TENTANG PARTAI POLITIK: BAGAIMANA KUALITAS PILEG 2014? PENGENALAN PUBLIK TENTANG PARTAI POLITIK: BAGAIMANA KUALITAS PILEG 2014? Jakarta, 29 Januari 2014 Q: Apakah Ibu/Bapak/Saudara tahu atau tidak tahu bahwa Tahun 2014 akan dilaksanakan Pemilihan Legislatif

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. politiknya bekerja secara efektif. Prabowo Effect atau ketokohan mantan

BAB I PENDAHULUAN. politiknya bekerja secara efektif. Prabowo Effect atau ketokohan mantan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) yang memperoleh sekitar 11, 98 persen suara dalam Pemilihan Umum (Pemilu) Legislatif 9 april 2014 tidak mampu mengajukan

Lebih terperinci

KAMPANYE DAN PERILAKU PEMILIH DALAM PILKADA GUBERNUR DKI JAKARTA. Temuan Survei Juli 2007

KAMPANYE DAN PERILAKU PEMILIH DALAM PILKADA GUBERNUR DKI JAKARTA. Temuan Survei Juli 2007 KAMPANYE DAN PERILAKU PEMILIH DALAM PILKADA GUBERNUR DKI JAKARTA Temuan Survei 22 25 Juli 2007 Ringkasan temuan utama Secara umum, kampanye yang sedang berlangsung tidak merubah perilaku pemilih. Kampanye

Lebih terperinci

ANATOMI CALEG PEMILU FORMAPPI 3 Oktober 2013

ANATOMI CALEG PEMILU FORMAPPI 3 Oktober 2013 ANATOMI CALEG PEMILU 2014 FORMAPPI 3 Oktober 2013 I. Pengantar Alasan melakukan kajian: Membantu pemilih mendapatkan informasi yang utuh tentang Caleg dalam Pemilu 2014. Lingkup kajian: Profil Caleg Pemilu

Lebih terperinci

MASYARAKAT MUSI BANYUASIN : KECENDERUNGAN SIKAP DAN PERILAKU PEMILIH PADA PEMILU PRESIDEN SERTA PEMILU LEGISLATIF TAHUN 2014.

MASYARAKAT MUSI BANYUASIN : KECENDERUNGAN SIKAP DAN PERILAKU PEMILIH PADA PEMILU PRESIDEN SERTA PEMILU LEGISLATIF TAHUN 2014. MASYARAKAT MUSI BANYUASIN : KECENDERUNGAN SIKAP DAN PERILAKU PEMILIH PADA PEMILU PRESIDEN SERTA PEMILU LEGISLATIF TAHUN 2014. HASIL RISET PARTISIPASI MASYARAKAT OLEH KOMISI PEMILIHAN UMUM KABUPATEN MUSI

Lebih terperinci

FINAL REPORT RISET PERILAKU POLITIK PEMILIH PADA PEMILU KEPALA DAERAH, PEMILU LEGISLATIF DAN PEMILU PRESIDEN DI WILAYAH KABUPATEN MADIUN

FINAL REPORT RISET PERILAKU POLITIK PEMILIH PADA PEMILU KEPALA DAERAH, PEMILU LEGISLATIF DAN PEMILU PRESIDEN DI WILAYAH KABUPATEN MADIUN FINAL REPORT RISET PERILAKU POLITIK PEMILIH PADA PEMILU KEPALA DAERAH, PEMILU LEGISLATIF DAN PEMILU PRESIDEN DI WILAYAH KABUPATEN MADIUN KOMISI PEMILIHAN UMUM KABUPATEN MADIUN Alamat e-mail Website : Jl.Raya

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI WILAYAH PENELITIAN. Selain itu akan dijelaskan pula tentang pemerintahan, visi-misi Kabupaten Luwu

BAB IV DESKRIPSI WILAYAH PENELITIAN. Selain itu akan dijelaskan pula tentang pemerintahan, visi-misi Kabupaten Luwu BAB IV DESKRIPSI WILAYAH PENELITIAN 4.1 Deskripsi Kabupaten Luwu Utara Pada bab ini penulis akan mendeskripsikan wilayah penelitian dimana wilayah penelitian ini berada di Kabupaten Luwu Utara Provinsi

Lebih terperinci

KOMISI PEMILIHAN UMUM KABUPATEN TANAH LAUT KEPUTUSAN KOMISI PEMILIHAN UMUM KABUPATEN TANAH LAUT. Nomor 11/Kpts/ /III/2014

KOMISI PEMILIHAN UMUM KABUPATEN TANAH LAUT KEPUTUSAN KOMISI PEMILIHAN UMUM KABUPATEN TANAH LAUT. Nomor 11/Kpts/ /III/2014 KOMISI PEMILIHAN UMUM KABUPATEN KEPUTUSAN KOMISI PEMILIHAN UMUM KABUPATEN Nomor 11/Kpts/022.658791/III/2014 TENTANG JADWAL KAMPANYE RAPAT UMUM PARTAI POLITIK PESERTA PEMILIHAN UMUM ANGGOTA DEWAN PERWAKILAN

Lebih terperinci

Mayoritas Publik Ingin DPR Tandingan Segara Bubarkan Diri. LSI DENNY JA November 2014

Mayoritas Publik Ingin DPR Tandingan Segara Bubarkan Diri. LSI DENNY JA November 2014 Mayoritas Publik Ingin DPR Tandingan Segara Bubarkan Diri LSI DENNY JA November 2014 Mayoritas Publik Ingin DPR Tandingan Segera Bubarkan Diri Mayoritas publik. sebesar 61. 20 %, ingin DPR tandingan yang

Lebih terperinci

Head to Head Jokowi-JK Versus Prabowo Hatta Dan Kampanye Negatif. Mei 2014

Head to Head Jokowi-JK Versus Prabowo Hatta Dan Kampanye Negatif. Mei 2014 Head to Head Jokowi-JK Versus Prabowo Hatta Dan Kampanye Negatif Mei 2014 Head to Head Jokowi-JK Vs Prabowo-Hatta dan Kampanye Negatif Geliat partai politik dan capres menggalang koalisi telah usai. Aneka

Lebih terperinci

BEREBUT DUKUNGAN DI 5 KANTONG SUARA TERBESAR. Lingkaran Survei Indonesia Mei 2014

BEREBUT DUKUNGAN DI 5 KANTONG SUARA TERBESAR. Lingkaran Survei Indonesia Mei 2014 BEREBUT DUKUNGAN DI 5 KANTONG SUARA TERBESAR Lingkaran Survei Indonesia Mei 2014 1 Rebutan dukungan di 5 Kantong Suara Terbesar (NU, Muhammadiyah, Petani, Buruh, dan Ibu Rumah Tangga) Empat puluh hari

Lebih terperinci

Jokowi Pasca Naiknya BBM. LSI DENNY JA November 2014

Jokowi Pasca Naiknya BBM. LSI DENNY JA November 2014 Jokowi Pasca Naiknya BBM LSI DENNY JA November 2014 Jokowi Pasca Naiknya BBM Pemerintahan Jokowi-JK akhirnya memutuskan menaikan harga bahan bakar minyak (BBM). Jokowi menaikan dua harga BBM bersubsidi

Lebih terperinci

KEWAJIBAN PELAPORAN DANA KAMPANYE PESERTA PEMILIHAN UMUM LEGISLATIF 2014

KEWAJIBAN PELAPORAN DANA KAMPANYE PESERTA PEMILIHAN UMUM LEGISLATIF 2014 KEWAJIBAN PELAPORAN DANA KAMPANYE PESERTA PEMILIHAN UMUM LEGISLATIF 2014 http://kesbangpol.kemendagri.go.id I. PENDAHULUAN Dana kampanye adalah sejumlah biaya berupa uang, barang, dan jasa yang digunakan

Lebih terperinci

PILKADA OLEH DPRD DINILAI PUBLIK SEBAGAI PENGHIANATAN PARTAI

PILKADA OLEH DPRD DINILAI PUBLIK SEBAGAI PENGHIANATAN PARTAI PILKADA OLEH DPRD DINILAI PUBLIK SEBAGAI PENGHIANATAN PARTAI Agustus 2014 1 Pilkada oleh DPRD Dinilai Publik Sebagai Penghianatan Partai Mayoritas publik menolak hak politiknya untuk memilih secara langsung

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Darma, (2009: 91) mengatakan, bahasa politik adalah bahasa yang digunakan

BAB I PENDAHULUAN. Darma, (2009: 91) mengatakan, bahasa politik adalah bahasa yang digunakan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Manusia dalam kehidupannya sehari-hari tidak pernah lepas dari bahasa, karena bahasa merupakan alat komunikasi yang digunakan manusia untuk berinteraksi satu

Lebih terperinci

REKAPITULASI HASIL VERIFIKASI FAKTUAL PARTAI POLITIK TINGKAT PROVINSI PROVINSI...

REKAPITULASI HASIL VERIFIKASI FAKTUAL PARTAI POLITIK TINGKAT PROVINSI PROVINSI... Lampiran 2 Model F6-Parpol REKAPITULASI HASIL VERIFIKASI FAKTUAL PARTAI POLITIK TINGKAT PROVINSI 1 PARTAI AMANAT NASIONAL (PAN) 2 PARTAI BULAN BINTANG (PBB) TAHAP I TAHAP II TAHAP I TAHAP II TAHAP I TAHAP

Lebih terperinci

2. Usia Responden : tahun tahun tahun ke atas

2. Usia Responden : tahun tahun tahun ke atas Kuesioner IKLAN POLITIK DAN MINAT MEMILIH (Studi Korelasional tentang Iklan Politik di Televisi terhadap Minat Memilih Pemilih Pemula di Kelurahan Mangga Medan Tuntungan) Petunjuk Pengisian 1. Seluruh

Lebih terperinci

TAHAPAN PILPRES 2014 DALAM MEWUJUDKAN BUDAYA DEMOKRASI

TAHAPAN PILPRES 2014 DALAM MEWUJUDKAN BUDAYA DEMOKRASI TAHAPAN PILPRES 2014 DALAM MEWUJUDKAN BUDAYA DEMOKRASI ENI MISDAYANI, S.Ag, MM KPU KABUPATEN KUDUS 26 MEI 2014 DASAR HUKUM Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2011 tentang Penyelenggara Pemilihan Umum (Lembaran

Lebih terperinci

KOMISI PEMILIHAN UMUM

KOMISI PEMILIHAN UMUM KOMISI PEMILIHAN UMUM KABUPATEN KARANGANYAR KEPUTUSAN KOMISI PEMILIHAN UMUM KABUPATEN KARANGANYAR NOMOR : 31 /Kpts/KPU-Kab-012.329506/2014 TENTANG PENETAPAN TANGGAL DAN TEMPAT PELAKSANAAN KAMPANYE RAPAT

Lebih terperinci

Tiga Isu Menanti Kabinet Jokowi. LSI DENNY JA Oktober 2014

Tiga Isu Menanti Kabinet Jokowi. LSI DENNY JA Oktober 2014 Tiga Isu Menanti Kabinet Jokowi LSI DENNY JA Oktober 2014 Tiga Isu Menanti Kabinet Jokowi Selamat bekerja, Kabinet Kerja! Teka-teki kabinet Jokowi telah usai. Pada tanggal 26 Oktober 2014, Jokowi telah

Lebih terperinci

ENAM REVISI PILKADA USULAN PUBLIK LSI DENNY JA FEBRUARI 2015

ENAM REVISI PILKADA USULAN PUBLIK LSI DENNY JA FEBRUARI 2015 ENAM REVISI PILKADA USULAN PUBLIK LSI DENNY JA FEBRUARI 2015 1 ENAM REVISI PILKADA USULAN PUBLIK Kepala daerah sebaiknya jangan terlalu lama dan jangan terlalu banyak dijabat oleh pejabat sementara yang

Lebih terperinci

LAPORAN SURVEY PERILAKU PEMILIH MENJELANG PILKADA KABUPATEN LAMONGAN

LAPORAN SURVEY PERILAKU PEMILIH MENJELANG PILKADA KABUPATEN LAMONGAN LAPORAN SURVEY PERILAKU PEMILIH MENJELANG PILKADA KABUPATEN LAMONGAN Oleh: PUSAT STUDI DEMOKRASI DAN HAM ( PuSDekHAM ) FISIP UNISDA LAMONGAN 2015 1 DAFTAR ISI DAFTAR ISI....2 PENGANTAR..3 METODE....5 TEMUAN.6

Lebih terperinci

HARAPAN & ANCAMAN JOKOWI - JK

HARAPAN & ANCAMAN JOKOWI - JK HARAPAN & ANCAMAN JOKOWI - JK Agustus 2014 Harapan & Ancaman Jokowi - JK Pemerintahan Jokowi JK secara resmi akan dilantik pada Oktober mendatang. Harapan publik pada pemerintahan ini berada di posisi

Lebih terperinci

MAYORITAS PUBLIK INGIN CAPRES SIAP TERIMA KEKALAHAN. Konpers LSI Juli 2014

MAYORITAS PUBLIK INGIN CAPRES SIAP TERIMA KEKALAHAN. Konpers LSI Juli 2014 MAYORITAS PUBLIK INGIN CAPRES SIAP TERIMA KEKALAHAN Konpers LSI Juli 2014 1 MAYORITAS PUBLIK INGINKAN CAPRES SIAP TERIMA KEKALAHAN Menjelang pengumuman pemenang Pilpres oleh KPU tanggal 22 Juli besok,

Lebih terperinci

Matahari Kembar Kapolri? LSI DENNY JA Januari 2015

Matahari Kembar Kapolri? LSI DENNY JA Januari 2015 Matahari Kembar Kapolri? LSI DENNY JA Januari 2015 Matahari kembar Kapolri? Mayoritas publik (63.50%) khawatir munculnya matahari kembar di kepolisian. Matahari pertama adalah Plt Kapolri yang dijabat

Lebih terperinci

13 HARI YANG MENENTUKAN HEAD TO HEAD PRABOWO HATTA VS JOKOWI - JK. Lingkaran Survei Indonesia Juni 2014

13 HARI YANG MENENTUKAN HEAD TO HEAD PRABOWO HATTA VS JOKOWI - JK. Lingkaran Survei Indonesia Juni 2014 13 HARI YANG MENENTUKAN HEAD TO HEAD PRABOWO HATTA VS JOKOWI - JK Lingkaran Survei Indonesia Juni 2014 1 13 Hari Yang Menentukan Tiga belas hari menjelang pemilu presiden 9 Juli 2014, total pemilih yang

Lebih terperinci

PKB 4,5%, PPP 3,4%, PAN 3,3%, NASDEM 3,3%, PERINDO

PKB 4,5%, PPP 3,4%, PAN 3,3%, NASDEM 3,3%, PERINDO PRESS RELEASE HASIL SURVEI ELEKTABILITAS PARPOL ORKESTRA: ELEKTABILTAS GERINDRA UNGGUL ATAS PDIP ELEKTABILITAS JOKOWI MASIH TERTINGGI PUBLIK RESPON BAIK KINERJA PEMERINTAH Hasil survei nasional yang dilakukan

Lebih terperinci

KECENDERUNGAN SIKAP & PERILAKU PEMILIH DALAM PEMILU LEGISLATIF 2014

KECENDERUNGAN SIKAP & PERILAKU PEMILIH DALAM PEMILU LEGISLATIF 2014 1 PERILAKU PEMILIH DALAM PEMILU SURVEI NASIONAL PERSEPSI DAN PERILAKU MASYARAKAT DALAM PEMILU 2014 TEMUAN SURVEI NASIONAL OKTOBER 2013 Poltracking Jl. Pangrango 3A, Guntur, Setiabudi, Jakarta Selatan-12980

Lebih terperinci

Kebangkitan Seminggu Terakhir. Head to Head Jokowi-JK vs Prabowo-Hatta

Kebangkitan Seminggu Terakhir. Head to Head Jokowi-JK vs Prabowo-Hatta Kebangkitan Seminggu Terakhir Head to Head Jokowi-JK vs Prabowo-Hatta Survei Juli 2014 Kebangkitan Seminggu Terakhir Head to Head Jokowi-JK vs Prabowo-Hatta Menjelang finish pertarungan Pilpres 2014, tren

Lebih terperinci

SURVEI NASIONAL PEMILIH MUDA: EVALUASI PEMERINTAHAN, CITRA DAN PILIHAN PARPOL DI KALANGAN PEMILIH MUDA JELANG PEMILU 2014

SURVEI NASIONAL PEMILIH MUDA: EVALUASI PEMERINTAHAN, CITRA DAN PILIHAN PARPOL DI KALANGAN PEMILIH MUDA JELANG PEMILU 2014 SURVEI NASIONAL PEMILIH MUDA: EVALUASI PEMERINTAHAN, CITRA DAN PILIHAN PARPOL DI KALANGAN PEMILIH MUDA JELANG PEMILU 2014 Data Survei Nasional 15 25 Maret 2013 Prepared by: INDO BAROMETER Jl. Cikatomas

Lebih terperinci

Efek Jokowi: Peringatan Penting dari Survei Eksperimental

Efek Jokowi: Peringatan Penting dari Survei Eksperimental Efek Jokowi: Peringatan Penting dari Survei Eksperimental (Adinda Tenriangke Muchtar, Arfianto Purbolaksono The Indonesian Institute, Center for Public Policy Research) http://www.shnews.co/detile-28182-gelombang-efek-jokowi.html

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. langsung oleh rakyat. Pemilihan umum adalah proses. partisipasi masyarakat sebanyak-banyaknya dan dilaksanakan

BAB I PENDAHULUAN. langsung oleh rakyat. Pemilihan umum adalah proses. partisipasi masyarakat sebanyak-banyaknya dan dilaksanakan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pasca reformasi bangsa kita sudah berhasil melaksanakan pemilihan umum presiden yang di pilih langsung oleh rakyat. Pemilihan umum adalah proses pengambilan hak suara

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Pemilihan umum sebagai sarana demokrasi dan juga sebagai cerminan. menyampaikan hak nya sebagai warganegara. Pemilihan umum merupakan

I. PENDAHULUAN. Pemilihan umum sebagai sarana demokrasi dan juga sebagai cerminan. menyampaikan hak nya sebagai warganegara. Pemilihan umum merupakan 1 I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pemilihan umum sebagai sarana demokrasi dan juga sebagai cerminan masyarakat yang memiliki kebebasan berekspresi dan berkehendak, serta menyampaikan hak nya sebagai

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pemerintahan yang digunakan dalam suatu negara. Indonesia adalah salah satu

BAB I PENDAHULUAN. pemerintahan yang digunakan dalam suatu negara. Indonesia adalah salah satu BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Demokrasi merupakan suatu proses dalam pembentukan dan pelaksanaan pemerintahan yang digunakan dalam suatu negara. Indonesia adalah salah satu negara yang menjalankan

Lebih terperinci

KOMISI PEMILIHAN UMUM

KOMISI PEMILIHAN UMUM KOMISI PEMILIHAN UMUM KABUPATEN KARANGANYAR KEPUTUSAN KOMISI PEMILIHAN UMUM KABUPATEN KARANGANYAR NOMOR : 41/Kpts/KPU-Kab-012.329506/2014 TENTANG PENETAPAN PERUBAHAN TANGGAL DAN TEMPAT PELAKSANAAN KAMPANYE

Lebih terperinci

GOLKAR PASCA PUTUSAN MENKUMHAM. LSI DENNY JA Desember 2014

GOLKAR PASCA PUTUSAN MENKUMHAM. LSI DENNY JA Desember 2014 GOLKAR PASCA PUTUSAN MENKUMHAM LSI DENNY JA Desember 2014 Golkar Pasca Putusan Menkumham Menteri Hukum dan Ham (Menkumham) telah mengeluarkan keputusan bahwa pemerintah tak bisa menentukan apakah Munas

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Setiap lima tahun keanggotaan dewan perwakilan rakyat mengalami pergantian.

I. PENDAHULUAN. Setiap lima tahun keanggotaan dewan perwakilan rakyat mengalami pergantian. 1 I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang. Setiap lima tahun keanggotaan dewan perwakilan rakyat mengalami pergantian. Baik dewan perwakilan rakyat pusat (DPR), dewan perwakilan rakyat propinsi (DPRD propinsi)

Lebih terperinci

PASKA MUNASLUB: Golkar Perlu Branding Baru? LSI DENNY JA Analis Survei Nasional, Mei 2016

PASKA MUNASLUB: Golkar Perlu Branding Baru? LSI DENNY JA Analis Survei Nasional, Mei 2016 PASKA MUNASLUB: Golkar Perlu Branding Baru? LSI DENNY JA Analis Survei Nasional, Mei 2016 Paska Munaslub : Golkar Perlu Branding Baru? Paska Munaslub dengan terpilihnya Setya Novanto (Ketum) dan Aburizal

Lebih terperinci

Legacy SBY Di Bidang Politik dan Demokrasi. LSI DENNY JA Oktober 2014

Legacy SBY Di Bidang Politik dan Demokrasi. LSI DENNY JA Oktober 2014 Legacy SBY Di Bidang Politik dan Demokrasi LSI DENNY JA Oktober 2014 Legacy SBY di Bidang Politik dan Demokrasi Selamat Jalan Presiden SBY. Selamat datang presiden baru Joko Widodo. Selama 10 tahun menjabat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Tipologi pemilih dapat dikelompokkan kedalam empat golongan, yaitu pemilih rasional ( rational voter), pemilih kritis ( critical voter), pemilih tradisional ( traditional

Lebih terperinci

V. HASIL DAN PEMBAHASAN. Responden dalam penelitian ini adalah masyarakat Pekon Kediri berumur 17

V. HASIL DAN PEMBAHASAN. Responden dalam penelitian ini adalah masyarakat Pekon Kediri berumur 17 V. HASIL DAN PEMBAHASAN A. Karakteristik Identitas Responden Responden dalam penelitian ini adalah masyarakat Pekon Kediri berumur 17 tahun ke atas atau telah menikah. Responden tersebut telah memiliki

Lebih terperinci

ISU AGAMA KALAHKAN AHOK?

ISU AGAMA KALAHKAN AHOK? LAPORAN SURVEI DKI JAKARTA ISU AGAMA KALAHKAN AHOK? Lingkaran Survei Indonesia, Oktober 2016 1 ISU Agama Kalahkan Ahok? Akankah isu agama yang akhirnya menumbangkan Ahok? Merosotnya dukungan Ahok sejalan

Lebih terperinci

ProfilAnggotaDPRdan DPDRI 2014-2019. Pusat Kajian Politik Departemen Ilmu Politik FISIP UniversitasIndonesia 26 September 2014

ProfilAnggotaDPRdan DPDRI 2014-2019. Pusat Kajian Politik Departemen Ilmu Politik FISIP UniversitasIndonesia 26 September 2014 ProfilAnggotaDPRdan DPDRI 2014-2019 Pusat Kajian Politik Departemen Ilmu Politik FISIP UniversitasIndonesia 26 September 2014 Pokok Bahasan 1. Keterpilihan Perempuan di Legislatif Hasil Pemilu 2014 2.

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Universitas Pendidikan Indonesia repository.upi.edu perpustakaan.upi.edu

BAB 1 PENDAHULUAN. Universitas Pendidikan Indonesia repository.upi.edu perpustakaan.upi.edu BAB 1 PENDAHULUAN A. Latar Belakang Partai politik merupakan elemen penting yang bisa memfasilitasi berlangsungnya sistem demokrasi dalam sebuah negara, bagi negara yang menganut sistem multipartai seperti

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Kehadiran perempuan dalam kontestasi politik di Indonesia, baik itu

BAB I PENDAHULUAN. Kehadiran perempuan dalam kontestasi politik di Indonesia, baik itu BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kehadiran perempuan dalam kontestasi politik di Indonesia, baik itu pemilihan umum (pemilu) ataupun pemilihan umum kepala daerah (pemilukada) di daerah-daerah semakin

Lebih terperinci

Head to Head Dukungan Capres Pasca Penetapan Resmi KPU

Head to Head Dukungan Capres Pasca Penetapan Resmi KPU Head to Head Dukungan Capres Pasca Penetapan Resmi KPU Agustus 2014 Head to Head Dukungan Prabowo-Jokowi Pasca Keputusan Resmi KPU Sejatinya Pemilu Presiden (pilpres) telah usai. Pihak pemegang otoritas

Lebih terperinci

Laporan Survei PREFERENSI POLITIK MASYARAKAT Menuju Pemilihan Langsung Gubernur/Wakil Gubernur Provinsi DKI Jakarta 2017

Laporan Survei PREFERENSI POLITIK MASYARAKAT Menuju Pemilihan Langsung Gubernur/Wakil Gubernur Provinsi DKI Jakarta 2017 Laporan Survei PREFERENSI POLITIK MASYARAKAT Menuju Pemilihan Langsung Gubernur/Wakil Gubernur Provinsi DKI Jakarta 2017 Jl. Cisanggiri III No. 11, Kebayoran Baru, Jakarta 12170, Indonesia Phone: +62 21

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dan DPRD sebagai penyalur aspirasi politik rakyat serta anggota DPD. sebagai penyalur aspirasi keanekaragaman daerah sebagaimana

BAB I PENDAHULUAN. dan DPRD sebagai penyalur aspirasi politik rakyat serta anggota DPD. sebagai penyalur aspirasi keanekaragaman daerah sebagaimana BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Hakekatnya Pemilu legislatif adalah untuk memilih anggota DPR dan DPRD sebagai penyalur aspirasi politik rakyat serta anggota DPD sebagai penyalur aspirasi keanekaragaman

Lebih terperinci

Publik Cemas dengan Pemerintahan yang Terbelah

Publik Cemas dengan Pemerintahan yang Terbelah Publik Cemas dengan Pemerintahan yang Terbelah LSI DENNY JA Oktober 2014 Mayoritas Publik Cemas dengan Pemerintahan yang Terbelah Kalah lagi dalam pemilihan pimpinan MPR, Koalisi Jokowi-JK (Koalisi Indonesia

Lebih terperinci

HASIL SURVEI NASIONAL PROGRAM PARTAI POLITIK DAN KOMPETENSI CALON PRESIDEN 2014 SURVEI DAN POLING INDONESIA

HASIL SURVEI NASIONAL PROGRAM PARTAI POLITIK DAN KOMPETENSI CALON PRESIDEN 2014 SURVEI DAN POLING INDONESIA HASIL SURVEI NASIONAL PROGRAM PARTAI POLITIK DAN KOMPETENSI CALON PRESIDEN 2014 SURVEI DAN POLING INDONESIA Profile Singkat SPIN SPIN (Survey & Polling Indonesia) adalah lembaga riset independen yang tidak

Lebih terperinci

MENYIMAK PEMBERITAAN PARTAI POLITIK DI MASA KAMPANYE TERBUKA (16 Maret 1 April 2014)

MENYIMAK PEMBERITAAN PARTAI POLITIK DI MASA KAMPANYE TERBUKA (16 Maret 1 April 2014) RILIS HASIL MEDIA MONITORING MENYIMAK PEMBERITAAN PARTAI POLITIK DI MASA KAMPANYE TERBUKA (16 Maret 1 April 2014) www.theindonesianinstitute.com LATAR BELAKANG Di masa kampanye terbuka, media massa menjadi

Lebih terperinci

PT. Universal Broker Indonesia 1 MARKET OUTLOOK MEI: PILPRES. Oleh: Satrio Utomo PT. Universal Broker Indonesia. 26 April 2014

PT. Universal Broker Indonesia 1 MARKET OUTLOOK MEI: PILPRES. Oleh: Satrio Utomo PT. Universal Broker Indonesia. 26 April 2014 1 MARKET OUTLOOK MEI: KONSOLIDASI MENJELANG PILPRES Oleh: Satrio Utomo Jadwal Pemilu 2 11 Januari 05 April Pelaksanaan Kampanye 06 April - 08 April Masa Tenang 09 April Pemungutan dan Penghitungan Suara

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. menjalankan system pemerintahan. Dimana para calon pemimpin. PP NO 6 Tahun 2005 tentang pemilihan, pengesahan

BAB I PENDAHULUAN. menjalankan system pemerintahan. Dimana para calon pemimpin. PP NO 6 Tahun 2005 tentang pemilihan, pengesahan BAB I PENDAHULUAN I.I Latar Belakang Pemilihan kepala daerah yang kemudian disingkat menjadi Pilkada adalah salah sebuah cara yang dilakukan oleh pemerintah untuk menentukan siapa pemimpin yang akan menjalankan

Lebih terperinci

PEMETAAN DAN KAJIAN CEPAT

PEMETAAN DAN KAJIAN CEPAT Tujuan dari pemetaan dan kajian cepat pemetaan dan kajian cepat prosentase keterwakilan perempuan dan peluang keterpilihan calon perempuan dalam Daftar Caleg Tetap (DCT) Pemilu 2014 adalah: untuk memberikan

Lebih terperinci

TIM PENYUSUN. Penanggung Jawab Drs. Suripto Bambang Setyadi, M Si Asrudi Trijono, SH

TIM PENYUSUN. Penanggung Jawab Drs. Suripto Bambang Setyadi, M Si Asrudi Trijono, SH i TIM PENYUSUN Pengarah Prof. Dr. H. A. Hafiz Anshary AZ, MA Sri Nuryanti, S.IP., MA Dra. Endang Sulastri, MSi I Gusti Putu Artha, SP., MSi. Dra. Andi Nurpati, MSi Drs. H. Abdul Aziz, MA Prof. Dr. Ir.

Lebih terperinci

PREDIKSI PEROLEHAN SUARA PEMILIH PADA PILKADA DKI JAKARTA 2007

PREDIKSI PEROLEHAN SUARA PEMILIH PADA PILKADA DKI JAKARTA 2007 PREDIKSI PEROLEHAN SUARA PEMILIH PADA PILKADA DKI JAKARTA 2007 Temuan Survei 30 Juli 2 Agustus 2007 Wisma Tugu Wahid Hasyim, Jl. KH Wahid Hasyim 100-102, Jakarta 10340, Indonesia Telp. (021) 3156373, Fax

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kekuasaan, kedaulatan berada pada tangan rakyat. Demokrasi yang kuat,

BAB I PENDAHULUAN. kekuasaan, kedaulatan berada pada tangan rakyat. Demokrasi yang kuat, BAB I PENDAHULUAN 1.1Latar Belakang Indonesia merupakan salah satu negara yang menganut sistem demokrasi. Di negara yang menganut sistem demokrasi rakyat merupakan pemegang kekuasaan, kedaulatan berada

Lebih terperinci

PERATURAN KOMISI PEMILIHAN UMUM REPUBLIK INDONESIA NOMOR TAHUN 2017 TENTANG TAHAPAN, PROGRAM DAN JADWAL PENYELENGGARAAN PEMILIHAN UMUM TAHUN 2019

PERATURAN KOMISI PEMILIHAN UMUM REPUBLIK INDONESIA NOMOR TAHUN 2017 TENTANG TAHAPAN, PROGRAM DAN JADWAL PENYELENGGARAAN PEMILIHAN UMUM TAHUN 2019 RANCANGAN KONSULTASI DPR RI PERATURAN KOMISI PEMILIHAN UMUM REPUBLIK INDONESIA NOMOR TAHUN 2017 TENTANG TAHAPAN, PROGRAM DAN JADWAL PENYELENGGARAAN PEMILIHAN UMUM TAHUN 2019 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. keluarga dalam kehidupannya sehari hari.banyak masyarakat yang mencari

BAB I PENDAHULUAN. keluarga dalam kehidupannya sehari hari.banyak masyarakat yang mencari BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Perkembangan media massa, baik elektronik maupun cetak mengalami pertumbuhan luar biasa. Indikasinya, bisa dilihat dari pertumbuhan jumlah media massa yang terus mengalami

Lebih terperinci

Flow chart penarikan sampel exit poll

Flow chart penarikan sampel exit poll 19 April 217 Metodologi Exit Poll Populasi Exit Poll adalah pemilih yang datang ke TPS dalam pemilihan umum atau pilkada. Sampel dipilih dengan metode stratified two-stage random sampling. Prosedur sampling

Lebih terperinci

PEMILIH MENGAMBANG DAN PROSPEK PERUBAHAN KEKUATAN PARTAI POLITIK

PEMILIH MENGAMBANG DAN PROSPEK PERUBAHAN KEKUATAN PARTAI POLITIK PEMILIH MENGAMBANG DAN PROSPEK PERUBAHAN KEKUATAN PARTAI POLITIK 15-25 MEI 2011 Jl. Lembang Terusan D-57, Menteng, Jakarta Pusat 10310 Telp. (021) 391 9582, Fax (021) 391 9528 Website: www.lsi.or.id, Email:

Lebih terperinci

Lombok Timur Dalam Data

Lombok Timur Dalam Data 1 ADMINISTRASI GEOGRAFI PEMERINTAHAN 2.1 Lombok Timur Kabupaten Terluas di Pulau Lombok. Luas Daratan Lombok Timur Mencapai 33,88 Persen Dari Luas Pulau Kabupaten Lombok Timur memiliki 20 kecamatan, 239

Lebih terperinci

Paska PAN Gabung Pemerintah LSI DENNY JA SEPTEMBER 2015

Paska PAN Gabung Pemerintah LSI DENNY JA SEPTEMBER 2015 Paska PAN Gabung Pemerintah LSI DENNY JA SEPTEMBER 2015 Paska PAN Gabung Pemerintah Dalam seminggu ini, publik dan elite politik dikejutkan dengan sikap Partai Amanat Nasional (PAN) yang mendadak menyatakan

Lebih terperinci

KEPERCAYAAN TERHADAP DPR DI TITIK TERENDAH. LSI DENNY JA Analis Survei Nasional, Desember 2015

KEPERCAYAAN TERHADAP DPR DI TITIK TERENDAH. LSI DENNY JA Analis Survei Nasional, Desember 2015 KEPERCAYAAN TERHADAP DPR DI TITIK TERENDAH LSI DENNY JA Analis Survei Nasional, Desember 2015 Kepercayaan Terhadap DPR Di Titik Terendah Menjelang akhir 2015, kepercayaan publik terhadap para wakilnya

Lebih terperinci

PEROLEHAN KURSI PARTAI DAN PETA KOALISI CAPRES Lingkaran Survei Indonesia Jumat, 11 April 2014

PEROLEHAN KURSI PARTAI DAN PETA KOALISI CAPRES Lingkaran Survei Indonesia Jumat, 11 April 2014 PEROLEHAN KURSI PARTAI DAN PETA KOALISI CAPRES 2014 Lingkaran Survei Indonesia Jumat, 11 April 2014 Kata Pengantar PEROLEHAN KURSI PARTAI DAN PETA KOALISI CAPRES 2014 Pemilu Legislatif 2014 telah selesai

Lebih terperinci

- 2 - BAB I KETENTUAN UMUM

- 2 - BAB I KETENTUAN UMUM - 2 - BAB I KETENTUAN UMUM Pasal 1 Dalam Peraturan Komisi ini yang dimaksud dengan: 1. Pemilihan Umum yang selanjutnya disebut Pemilu adalah sarana pelaksanaan kedaulatan rakyat untuk memilih Anggota Dewan

Lebih terperinci

UNTUK SISWA SMA SE-KOTA MEDAN

UNTUK SISWA SMA SE-KOTA MEDAN Kuisioner Persepsi Pemilih Pemula UNTUK SISWA SMA SE-KOTA MEDAN (Siswa Telah Berusia 17 Tahun Pada Tanggal 9 April 2014) Biodata Responden Nama :............................................ Tanggal Lahir

Lebih terperinci

Peningkatan Keterwakilan Perempuan dalam Politik pada Pemilu Legislatif Nurul Arifin

Peningkatan Keterwakilan Perempuan dalam Politik pada Pemilu Legislatif Nurul Arifin Peningkatan Keterwakilan Perempuan dalam Politik pada Pemilu Legislatif Nurul Arifin Jakarta, 14 Desember 2010 Mengapa Keterwakilan Perempuan di bidang politik harus ditingkatkan? 1. Perempuan perlu ikut

Lebih terperinci

APA DAN BAGAIMANA PEMILU 2004?

APA DAN BAGAIMANA PEMILU 2004? APA DAN BAGAIMANA PEMILU 2004? Hak Pemilih T: Apa yang menjadi Hak Anda sebagai Pemilih? J: Hak untuk terdaftar sebagai pemilih bila telah memenuhi semua syarat sebagai pemilih. Hak untuk memberikan suara

Lebih terperinci

BAB VI KESIMPULAN. berasal dari dana mereka masing-masing. Di samping itu bantuan finansial dalam

BAB VI KESIMPULAN. berasal dari dana mereka masing-masing. Di samping itu bantuan finansial dalam BAB VI KESIMPULAN 6.1 Kesimpulan Berdasarkan konsep sumber daya, maka peneliti dapat mendeskripsikan kesimpulan sebagai berikut : sumber daya yang menjadi faktor kekalahan dari caleg perempuan adalah informasi

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. wilayah dan tataran kehidupan publik, terutama dalam posisi-posisi pengambilan

I. PENDAHULUAN. wilayah dan tataran kehidupan publik, terutama dalam posisi-posisi pengambilan I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Demokrasi mengamanatkan adanya persamaan akses dan peran serta penuh bagi laki-laki, maupun perempuan atas dasar perinsip persamaan derajat, dalam semua wilayah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dimana adanya pemberian kebebasan seluas-luasnya. untuk berpendapat dan membuat kelompok. Pesatnya

BAB I PENDAHULUAN. dimana adanya pemberian kebebasan seluas-luasnya. untuk berpendapat dan membuat kelompok. Pesatnya BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Dewasa ini perkembangan politik di Indonesia mengalami kemajuan yang cukup pesat, diawali dengan politik pada era orde baru yang bersifat sentralistik dan

Lebih terperinci

Terpelajar itu harusnya setia dalam mendidik (Tawakkal Baharuddin) Untuk: Keluarga, Saudara dan Sahabat

Terpelajar itu harusnya setia dalam mendidik (Tawakkal Baharuddin) Untuk: Keluarga, Saudara dan Sahabat Terpelajar itu harusnya setia dalam mendidik (Tawakkal Baharuddin) Untuk: Keluarga, Saudara dan Sahabat vii KATA PENGANTAR Alhamdulillah, segala puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, atas

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. ini merupakan penjelmaan dari seluruh rakyat Indonesia. DPR dan DPRD dipilih oleh rakyat serta utusan daerah dan golongan

I. PENDAHULUAN. ini merupakan penjelmaan dari seluruh rakyat Indonesia. DPR dan DPRD dipilih oleh rakyat serta utusan daerah dan golongan BAB I I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 disebutkan bahwa kedaulatan berada di tangan rakyat dan dilaksanakan sepenuhnya oleh Majelis Permusyawaratan

Lebih terperinci

MATERI TES TERTULIS DAN WAWANCARA PPK Materi test tulis : Pancasila dan UUD

MATERI TES TERTULIS DAN WAWANCARA PPK Materi test tulis : Pancasila dan UUD MATERI TES TERTULIS DAN WAWANCARA PPK Materi test tulis : Pancasila dan UUD 1945 yang diamandemen Hukum, terdiri dari: Pemahaman Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2011 tentang Penyelenggara Pemilihan Umum Pemahaman

Lebih terperinci

Kekuatan Elektoral Partai-Partai Islam Menjelang Pemilu 2009

Kekuatan Elektoral Partai-Partai Islam Menjelang Pemilu 2009 Kekuatan Elektoral Partai-Partai Islam Menjelang Pemilu 2009 September 2008 Jl. Lembang Terusan No. D 57, Menteng Jakarta Pusat Telp. (021) 3919582, Fax (021) 3919528 Website: www.lsi.or.id, Email: info@lsi.or.id

Lebih terperinci

BAB II. Deskripsi Lokasi Penelitian

BAB II. Deskripsi Lokasi Penelitian BAB II Deskripsi Lokasi Penelitian 2. Deskripsi Kelurahan Polonia Kelurahan Polonia merupakan salah satu dari kelurahan yang terdapat di Kecamatan Medan Polonia yang memilki luas 1,57km 2 dan terdiri dari

Lebih terperinci

DAFTAR PERTANYAAN. Akuntabilitas Anggota Legislatif Terpilih Pada Pemilu 2009.

DAFTAR PERTANYAAN. Akuntabilitas Anggota Legislatif Terpilih Pada Pemilu 2009. DAFTAR PERTANYAAN I. Kata Pengantar Dengan Hormat, Sehubungan dengan penyelesaian Skripsi yang sedang saya lakukan di Departemen Ilmu Politik FISIP USU, maka saya melakukan penelitian dengan judul : Pengaruh

Lebih terperinci

BAB 5 SIMPULAN DAN SARAN. Dalam bab ini disarikan kesimpulan penelitian Analisis Wacana Kritis

BAB 5 SIMPULAN DAN SARAN. Dalam bab ini disarikan kesimpulan penelitian Analisis Wacana Kritis BAB 5 SIMPULAN DAN SARAN 5.1 Simpulan Dalam bab ini disarikan kesimpulan penelitian Analisis Wacana Kritis Iklan Kampanye Partai Politik Pemilu 2009. Secara tekstual, penggunaan kosakata, gaya bahasa,

Lebih terperinci

Tujuan dan kegunaan Penelitian ini adalah sebagai berikut :

Tujuan dan kegunaan Penelitian ini adalah sebagai berikut : Executive Research Summary Pemilih Menggunakan Daftar Pemilih Tetap Tambahan (DPTb2) Dalam Pemilihan Gubernur Dan Wakil Gubernur Kalimantan Utara Tahun 2015 A. Dasar Pemikiran Sejak bergulirnya pemilihan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kepada orang lain. Seorang yang menguasai banyak kosa kata, maka dengan. mudah ia lancar mengadakan komunikasi dengan orang lain.

BAB I PENDAHULUAN. kepada orang lain. Seorang yang menguasai banyak kosa kata, maka dengan. mudah ia lancar mengadakan komunikasi dengan orang lain. 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Diksi merupakan pilihan kata. Pilihan kata yang dimaksud mencakup pengertian kata untuk menyampaikan ide gagasan. Kata yang digunakan harus dapat diterima dan dipahami

Lebih terperinci

No. Pasal Kualifikasi Delik Unsur Tindak Pidana Sanksi Setiap orang. kehilangan hak Menyebabkan orang lain

No. Pasal Kualifikasi Delik Unsur Tindak Pidana Sanksi Setiap orang. kehilangan hak Menyebabkan orang lain Lampiran 1 : Ketentuan Pidana Pemilu No. Pasal Kualifikasi Delik Unsur Tindak Pidana Sanksi 1 2 3 4 5 1. 261 Menyebabkan orang lain kehilangan hak Menyebabkan orang lain pilih kehilangan hak pilihnya 2.

Lebih terperinci

SPLIT VOTING DALAM PEMILIHAN PRESIDEN 2009

SPLIT VOTING DALAM PEMILIHAN PRESIDEN 2009 SPLIT VOTING DALAM PEMILIHAN PRESIDEN 2009 EXIT POLL 9 APRIL 2009 Jl Terusan Lembang, D57, Menteng, Jakarta Pusat Telp. (021) 3919582, Fax (021) 3919528 Website: www.lsi.or.id, Email: info@lsi.or.id Latar

Lebih terperinci

PROSPEK KABINET DAN KOALISI PARPOL

PROSPEK KABINET DAN KOALISI PARPOL PROSPEK KABINET DAN KOALISI PARPOL 2009 2014 Data Survei Nasional 18 26 Agustus 2009 Prepared by: INDO BAROMETER Jl. Cikatomas I No. 29, Kebayoran Baru, Jakarta 12180 Telp: 021 7260588 (Hunting) Fax: 021

Lebih terperinci

BAB V PENUTUP. Penelitian hubungan antara karakteristik pemilih, konsumsi media, interaksi peergroup dan

BAB V PENUTUP. Penelitian hubungan antara karakteristik pemilih, konsumsi media, interaksi peergroup dan BAB V PENUTUP 5.1 Simpulan Penelitian hubungan antara karakteristik pemilih, konsumsi media, interaksi peergroup dan perilaku pemilih memiliki signifikansi yang kuat. Terdapat hubungan positif antara konsumsi

Lebih terperinci

BAB 7 PENUTUP. dalam studi ini berikut argumentasinya. Saya juga akan membingkai temuantemuan

BAB 7 PENUTUP. dalam studi ini berikut argumentasinya. Saya juga akan membingkai temuantemuan BAB 7 PENUTUP 7.1. Kesimpulan Dalam bab ini, saya akan akan mengambarkan ikhtisar temuan-temuan dalam studi ini berikut argumentasinya. Saya juga akan membingkai temuantemuan ini dari sudut metodologi

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Selanjutnya pada Pemilu Presiden dan Wakil Presiden, Kota Jambi merupakan

BAB 1 PENDAHULUAN. Selanjutnya pada Pemilu Presiden dan Wakil Presiden, Kota Jambi merupakan BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pemilu anggota DPR, DPD dan DPRD tahun 2014 di Kota Jambi telah terlaksana dengan hasil Partai Demokrat keluar sebagai partai yang memperoleh suara dan kursi paling

Lebih terperinci

DAFTAR INFORMASI PUBLIK KOMISI INDEPENDEN PEMILIHAN KOTA BANDA ACEH

DAFTAR INFORMASI PUBLIK KOMISI INDEPENDEN PEMILIHAN KOTA BANDA ACEH DAFTAR INFORMASI PUBLIK KOMISI INDEPENDEN PEMILIHAN KOTA BANDA ACEH No Daftar Pemilih Tetap (DPT) Pemilihan Umum 1 Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah Tahun 2012. Rekapitulasi Jumlah Pemilih Tetap (DPT)

Lebih terperinci

Pemilu DPR, DPD dan DPRD Tahun 2014

Pemilu DPR, DPD dan DPRD Tahun 2014 Pemilu DPR, DPD dan DPRD Tahun 2014 PARTAI POLITIK PESERTA PEMILIHAN UMUM TAHUN 2014 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 14 15 KPU KABUPATEN CILACAP TAHUN 2014 www.kpud-cilacapkab.go.id 0 B u k u P e m i l u L e g i

Lebih terperinci

BANTUAN DAN FASILITAS PEMERINTAH DAN PEMERINTAH DAERAH DALAM PELAKSANAAN PEMILU PRESIDEN DAN WAKIL PRESIDEN TAHUN 2014

BANTUAN DAN FASILITAS PEMERINTAH DAN PEMERINTAH DAERAH DALAM PELAKSANAAN PEMILU PRESIDEN DAN WAKIL PRESIDEN TAHUN 2014 BANTUAN DAN FASILITAS PEMERINTAH DAN PEMERINTAH DAERAH DALAM PELAKSANAAN PEMILU PRESIDEN DAN WAKIL PRESIDEN TAHUN 2014 SUMATERA JAVA KALIMANTAN Disampaikan pada: IRIAN JAYA Rapat Koordinasi Nasional dalam

Lebih terperinci

Konsolidasi Demokrasi. Lembaga Survei Indonesia (LSI)

Konsolidasi Demokrasi. Lembaga Survei Indonesia (LSI) Kualitas Pelaksanaan Pemilu dan Konsolidasi Demokrasi Sebuah Evaluasi Pemilih Lembaga Survei Indonesia (LSI) Juli 2009 Latar Belakang Dalam tahun 2009 ini ada dua peristiwa politik lima tahunan paling

Lebih terperinci

DAFTAR TABEL. Pileg 2014, Diolah dari Hasil Wawancara dengan Berbagai Narasumber, Hasil Rekapitulasi

DAFTAR TABEL. Pileg 2014, Diolah dari Hasil Wawancara dengan Berbagai Narasumber, Hasil Rekapitulasi DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL... i HALAMAN JUDUL... ii HALAMAN PERSETUJUAN...iii HALAMAN PENGESAHAN...iv SURAT PERNYATAAN... v HALAMAN PERSEMBAHAN...vi MOTTO... vii UCAPAN TERIMAKASIH... viii DAFTAR ISI...xi

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. masyarakat untuk memilih secara langsung, baik pemilihan kepala negara,

I. PENDAHULUAN. masyarakat untuk memilih secara langsung, baik pemilihan kepala negara, 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Bangsa Indonesia sebagai bangsa yang menganut konsep demokrasi yang ditandai dengan adanya pemilihan umum (pemilu) yang melibatkan masyarakat untuk memilih secara

Lebih terperinci

Paska Setahun Jokowi JK Dibutuhkan Menteri Utama? LSI DENNY JA Oktober

Paska Setahun Jokowi JK Dibutuhkan Menteri Utama? LSI DENNY JA Oktober Paska Setahun Jokowi JK Dibutuhkan Menteri Utama? LSI DENNY JA Oktober 2015 1 Paska Setahun Jokowi-JK Dibutuhkan Menteri Utama? Mayoritas publik yaitu sebanyak 64.63 % menyatakan bahwa Jokowi memerlukan

Lebih terperinci

STUDI TENTANG PEMILIH GANDA DALAM PEMILU LEGISLATIF 2014 DI KELURAHAN PELABUHAN KOTA SAMARINDA

STUDI TENTANG PEMILIH GANDA DALAM PEMILU LEGISLATIF 2014 DI KELURAHAN PELABUHAN KOTA SAMARINDA ejournal Ilmu Pemerintahan, 5 (3) 2017: 1003-1012 ISSN 2477-2458(online), ISSN 2477-2631(Cetak),ejournal.ipfisip-unmul.ac.id Copyright 2017 STUDI TENTANG PEMILIH GANDA DALAM PEMILU LEGISLATIF 2014 DI KELURAHAN

Lebih terperinci

Pertarungan Wilayah Strategis Dan Efek Cawapres

Pertarungan Wilayah Strategis Dan Efek Cawapres Pertarungan Wilayah Strategis Dan Efek Cawapres Lingkaran Survei Indonesia Awal Juni 2014 1 Pertarungan Wilayah Strategis dan Efek Cawapres Untuk memenangi pemilu presiden (pilpres) yang tinggal 34 hari

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG NOMOR 10 TAHUN 2008 TENTANG PEMILIHAN UMUM DPR, DPD DAN DPRD. Komisi Pemilihan umum

UNDANG-UNDANG NOMOR 10 TAHUN 2008 TENTANG PEMILIHAN UMUM DPR, DPD DAN DPRD. Komisi Pemilihan umum UNDANG-UNDANG NOMOR 10 TAHUN 2008 TENTANG PEMILIHAN UMUM DPR, DPD DAN DPRD Komisi Pemilihan umum TAHAPAN PENYELENGGARAAN PEMILU 2009 pemutakhiran data pemilih dan penyusunan daftar pemilih, 5 April-5Okt

Lebih terperinci