5 HASIL DAN PEMBAHASAN

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "5 HASIL DAN PEMBAHASAN"

Transkripsi

1 5 HASIL DAN PEMBAHASAN 5.1 Alat Tangkap Penangkapan ikan pelagis besar Unit penangkapan ikan pelagis besar di Kabupaten Aceh Jaya pada umumnya dilakukan oleh nelayan dengan menggunakan alat penangkapan yang masih tradisional, kondisi ini terlihat dari perlengkapan maupun alat bantu penangkapan yang digunakan masih terbatas, sehingga kapal-kapal yang ada di Kabupaten Aceh Jaya dalam mencari daerah penangkapan masih terbatas, hal tersebut ditandai masih banyaknya kapal-kapal yang ada di Kabupaten Aceh Jaya dalam melakukan penangkapan masih one day fishing. Penangkapan ikan pelagis besar di Kabupaten Aceh Jaya belum menggunakan alat bantu penangkapan yang dapat mengumpulkan ikan seperti rumpon, penangkapan pelagis besar yang dilakukan oleh nelayan pada umumnya mengejar gerombolan dengan memperhatikan tanda-tanda alam dan mencari kayu yang terapung di tengah laut sebagai tempat berkumpulnya ikan-ikan pelagis besar. Unit penangkapan yang dominan digunakan oleh nelayan untuk penangkapan ikan pelagis besar yaitu dengan unit penangkapan pancing tonda dengan mesin pengerak motor tempel dan unit penangkapan gill net, sedangkan purse seine masih sangat terbatas (1) Jaring insang (Gill net) Jaring insang hanyut permukaan (gill net) adalah suatu alat tangkap yang berbentuk empat persegi panjang terdiri dari satu lembar jarring (PA). Pelampung jaring, tali ris pelampung. Untuk menjadi suatu alat tangkap yang utuh diperlukan 20 sampai 30 piece webbing yang digabungkan sehingga alat tangkap tersebut berbentuk suatu alat tangkap yang sempurna dengan panjang 500 sampai 750 meter. Jaring insang hayut permukaan adalah jaring insang permukaan yang cara pengoperasiannya dioperasikan dengan cara dihanyutkan di suatu perairan dan setelah 3-4 jam baru di lakukan penarikan. Alat tangkap gill net permukaan tersebut di operasikan pada malam hari mulai dari sore hari jam sampai 6.00 pagi. Dalam satu malam operasi penangkapan dengan gill net dapat di lakukan 2-3 kali penarikan. Ilustrasi jaring insang yang digunakan di Kabupaten Aceh Jaya disajikan pada Gambar 14 dan jenis kapal gill net yang digunakan disajikan pada Gambar 15.

2 Sumber: Martasuganda, S (2002) Gambar 14 Ilustrasi pengoprasian alat tangkap gill net permukaan. Gambar 15 Jenis armada penangkapan gill net di Kabupaten Aceh Jaya. (2) Pancing tonda (trolling lines) Pancing tonda adalah suatu alat tangkap yang terdiri dari main line, tali perambut, hook, dan umpan palsu, dimana pengoperasiannya dengan cara ditarik oleh perahu atau kapal melintasi gerombolan ikan di suatu perairan. Alat tangkap ini termasuk ke dalam kelompok pancing (Subani dan Barus, 1989). Sedangkan menurut klasifikasi Von Brandt (1984) mengklasifikan alat tangkap ini termasuk dalam kelompok lines dan troll lines. Sedangkan dari cara pengoprasiannya termasuk jenis alat tangkap dengan pengoprasian secara aktif. Pancing tonda (trolling lines) umumnya menggunakan umpan buatan tetapi ada juga yang menggunakan umpan asli (natural bait). Umpan buatan bisa terbuat dari bulu ayam, bulu domba, kain berwarna, plastik atau karet berwarna, berbentuk miniatur menyerupai aslinya. Penangkapan dengan pancing tonda dilakukan pada siang hari dan kegiatan penangkapan dapat menggunakan perahu tempel (out boat) maupun kapal (in boat ). Pada umumnya daerah penangkapan dengan alat tangkap pancing tonda ± mil. Alat tangkap yang diturunkan pada saat operasi penangkapan dengan pancing

3 tonda terdiri dari 2 alat tangkap yang ditarik pada lambung kiri maupun kanan kapal. Untuk penangkapan ikan tongkol jumlah mata pancing yang diserat mencapai mata pancing sedangkan untuk penangkapan ikan cakalang dan madidihang, satu alat tangkap masing-masing satu mata pancing dalam satu alat tangkap. Penondaan dilakukan dengan mengulur tali pancing meter dari buritan kapal. Hasil tangkapan dari pacing tonda adalah jenis ikan pelagis besar seperti tongkol, madidihang, tenggiri, cakalang, situhuk. Secara umum kapal dan alat tangkat pancing tonda (trolling line) disajikan pada Gambar 16. Gambar 16 Armada penangkapan pancing tonda dan alat tangkap pancing tonda (3) Pukat cincin (Purse seine) Purse seine adalah suatu alat tangkap yang berbentuk empat persegi panjang terdiri dari beberapa bagian, kantong, badan, sayap, serta dilengkapi beberapa bagian lain seperti, tali ris pelampung, tali ris pemberat, pelampung jaring, pemberat, cincin, tali kolor, sehingga alat tangkap tersebut dapat dioperasikan secara melingkar terhadap gerombolan ikan secara maksimal. Di Kabupaten Aceh Jaya purse seine dikenal juga dengan nama pukat langgar atau pukat dimana spesifikasi alat tangkap purse seine yang ada di Aceh Jaya memiliki panjang m dengan kedalam alat tangkap meter. Metode penangkapan purse seine yang berkembang di Aceh Jaya umumnya dengan cara mengejar gerombolan ikan yang dilakukan pada siang hari, sedangkan pada malam hari dengan menggunakan bantuan lampu untuk mengumpulkan ikan. Metode lain yang digunakan oleh nelayan dengan alat tangkap purse seine adalah dengan mencari kayu hanyut di tengah laut bebas yang merupakan tempat ikan berkumpul yang nantinya dilakukan penangkap dengan jarak daerah penangkapan mil dari fishing base. Pengoperasian pukat cicin dilakukan dengan menggunakan kapal motor

4 bermesin diesel dengan PK PK dengan lama penangkapan yang dilakukan oleh nelayan 3-4 hari di laut. Dalam pengoprasian purse seine pada malam hari dapat dilakukan 1-2 kali setting sedangkan pada siang hari dapat dilakukan 3-5 kali setting dengan jumlah ABK dalam satu unit penangkapan orang. Alat tangkap purse seine di Kabupaten Aceh Jaya lebih dominan menangkap jenis ikan pelagis seperti ikan cakalang, tongkol, madidihang, tengigiri, kembung, dan layang. Dalam mengoperasikan alat tangkap purse seine daerah penangkapan yang menjadi tujuan penangkapan lebih banyak berdasarkan pada pengalaman dengan memperhatikan keadaan kondisi perairan setempat maupun dengan memperhatikan tanda-tanda alam baik kondisi arus maupun kondisi oseanografi yang berpengaruh terhadap pengoprasian alat tangkap purse seine. Secara umum penarikan alat tangkap purse seine di Kabupaten Aceh Jaya disajikan pada Gambar 17 berikut dan spesifikasi unit penangkapan ikan pelagis besar dapat dilihat pada Tabel 12. Gambar 17 Ilustrasi penarikan alat tangkap pukat cincin (purse seine).

5 Tabel 12 Spesifikasi tiga unit penangkapan ikan pelagis besar di Kabupaten Aceh Jaya tahun 2008 Jenis kapal Armada Penangkapan Alat Alat tangkap Jenis Jumlah Jenis Jarak mesin Abk tangkapan fishing ground P L D Ms P T (m) (m) (m) (cm) (m) (m) P.tonda 7-8 1,30 0, Yamaha 2 tongkol pk madidihang cakalang Purse , Mitsubisi tongkol seine 140.pk madidihang cakalang Gill net 12 2, Yanmar 3-4 sda pk Sumber: Hasil penelitian Produksi Ikan Pelagis Besar Produksi ikan cakalang hasil tangkapan ikan pelagis besar yang dominan di Kabupaten Aceh Jaya adalah jenis ikan pelagis diantaranya ikan cakalang, madidihang, dan tongkol. Hasil tangkapan ikan cakalang dari tahun ke tahun cendrung meningkatan, dimana pada tahun 2002 hasil tangkapan ikan cakalang sebesar 239,2 ton, pada tahun 2003 sebesar 236,7 ton kondisi ini mengalami penurunan produksi sebesar 2,4 ton, sedangkan pada tahun 2004 sebesar 283,3 hal tersebut mengalami peningkatan sebesar 46,6 ton, selanjutnya pada tahun 2005 mengalami penurunan drastis. Sedangkan hasil tangkapan tahun mengalami peningkatan, dimana produksi hasil tangkapan ikan cakalang tertinggi pada tahun 2008 sebesar 280,328 ton. Kondisi ini dipengaruhi oleh adanya bantuan alat tangkap, kapal dan jenis sarana dan parasarana perikanan tangkap di Kabupaten Aceh Jaya, serta didukung oleh kondisi roda pemerintahan Kabupaten Aceh Jaya sudah berjalan normal Produksi ikan madidihang Hasil tangkapan madidihang pada tahun 2002 sebesar 173,2 ton dan pada tahun 2004 turun menjadi sebesar 130,9 ton. Hal ini dipengaruhi oleh dipengaruhi oleh musim ikan, kondisi perairan di Kabupaten Aceh Jaya. Namun pada tahun 2005 hasil tangkapan menurun sebesar 32,9 ton. Selanjutnya pada tahun 2006 sampai 2007 sebesar 310,7 (mengalami peningkatan sebesar 278 ton) dan tahun 2008 sebesar 280,3 atau menurun sebesar 30,4 ton.

6 Produksi ikan tongkol Pada produksi hasil tangkapan ikan tongkol selama tujuh tahun di Kabupaten Aceh Jaya sangat rendah dibandingkan dengan jenis ikan cakalang dan madidihang dimana pada tahun 2002 produksi tertinggi sebesar 157,5 ton, penurunan produksi hasil tangkapan terhadap ikan cakalang, madidihang dan tongkol pada tahun 2005 di Kabupaten Aceh Jaya dipengaruhi oleh faktor tsunami yang mengakibatkan sarana dan prasarana perikanan tangkap di Kabupaten Aceh Jaya mengalami kerusakan, namun pada tahun berikutnya hasil tangkapan meningkat, faktor tersebut dipengaruhi oleh adanya bantuan berupa alat tangkap, kapal dan kebutuhan lainya kepada nelayan, sehingga aktivitas perikanan tangkap di Kabupaten Aceh Jaya sudah berjalan normal kembali. Hasil tangkapan terendah terjadi pada tahun 2005 sebesar 36,5 ton dan tertinggi pada tahun 2008 sebesar 287,7 ton. Berdasarkan data yang ada produksi tertinggi dari 3 jenis ikan pelagis besar selama 7 tahun di Kabupaten Aceh Jaya yaitu pada ikan cakalang sebesar 1595,5 ton dengan rata-rata 227,9, madidihang sebesar 1129,8 ton dengan rata-rata 161,4 dan tongkol sebesar 1083,3 ton dengan rata-rata 154,8. Perkembangan produksi hasil tangkapan ikan cakalang, madidihang, dan tongkol disajikan pada Gambar 18 dan perkembangan hasil tangkapan ikan pelagis besar selama kurun waktu disajikan pada Lampiran 22 dan Produksi (ton) Tahun Cakalang Madidihang Tongkol Gambar 18 Perkembangan produksi ikan pelagis besar di Kabupaten Aceh Jaya

7 Alat tangkap ikan pelagis besar Alat tangkap merupakan suatu alat yang digunakan untuk menangkap jenis ikan yang sesuai dengan tingkah laku ikan, baik jenis ikan pelagis, ikan pertengahan maupun jenis ikan demersal. Alat tangkap yang dominan digunakan oleh nelayan untuk menangkap jenis ikan pelagis besar seperti ikan cakalang, madidihang, dan tongkol pada umumnya di Kabupaten Aceh adalah purse seine, pancing tonda, dan gill net (Tabel 12). Alat tangkap tersebut dioperasikan secara aktif yaitu mengejar gerombolan ikan, menghadang pergerakan ikan, sehingga ikan dapat terkurung dan tertangkap. Perkembangan armada penangkapan ikan pelagis besar di Kabupaten Aceh Jaya sangat disajikan pada Gambar 19. Perkembangan armada Tahun Purse seine Pancing tonda Gill net Gambar 19 Perkembangan armada penangkapan ikan pelagis besar di Kabupaten Aceh Jaya Upaya Penangkapan Ikan Pelagis Besar Upaya penangkapan ikan cakalang (1) Standarisasi alat tangkap Secara umum setiap alat tangkap mampu menangkap berbagai jenis ikan di suatu daerah penangkapan, namun kemampuan dari masing-masing alat tangkap tersebut berbeda-beda dalam menangkap suatu jenis ikan disuatu perairan. Standarisasi upaya penangkapan perlu dilakukan sebelum melakukan perhitungan catch per unit effort (CPUE) yaitu dengan menbandingkan hasil tangkapan per unit upaya masing-masing alat tangkap. Berdasarkan analisis standarisasi dari tiga alat tangkap pada penangkapan ikan cakalang menunjukkan jumlah CPUE alat tangkap purse seine sebesar 248,110 ton

8 dengan nilai rata-rata CPUE 35,4 ton, pancing tonda sebesar 21,4 ton dengan nilai rata-rata 3,061 ton, dan gill net 6,522 dengan nilai rata-rata 0,932. Alat tangkap yang dijadikan sebagai pedoman atau standar yang sesuai dari ketiga alat tangkap tersebut adalah purse seine, dimana alat tangkap tersebut memiliki fishing power index (FPI) sama dengan satu (1). Hasil standarisasi alat tangkap tersebut disajikan pada Tabel 13 berikut. Sedangkan proses standarisasi disajikan pada Lampiran 1. Tabel 13 Hasil standarisasi alat tangkap purse seine pada ikan cakalang Tahun FPI Cakalang Purse seine PancingTonda Gill net ,0325 0, ,039 0, ,0467 0, ,055 0, ,0137 0, ,0064 0, ,0048 0,031 Rata-rata 1 0,0283 0,097 (2) Produksi, upaya penangkapan dan CPUE standar ikan cakalang Berdasarkan analisis data standarisasi pada ikan cakalang dimana produksi, effort dan CPUE standar pada alat tangkap purse seine tahun diperoleh nilai produksi terendah tahun 2005 sebasar 50,78 ton dimana effot 2,37 unit dan CPUE sebesar 21,40 ton. Sedangkan nilai produksi tertinggi pada tahun 2007 sebasar 310,68 ton, effot 10,213 unit dan CPUE sebesar 61,2 ton. Sedangkan effort tertinggi terjadi pada tahun 2003 dengan jumlah 10 unit, sedangkan CPUE tertinggi pada tahun 2008 sebesar 63 ton. Sedangkan hasil analisis CPUE standar ikan cakalang pada alat tangkap purse seine disajikan pada Tabel 14. Tabel 14 Produksi, upaya penangkapan dan CPUE standar ikan cakalang pada alat tangk purse seine Tahun C total (ton) E Std (unit) CPUE std ,16 9,722 24, ,68 10,213 23, ,26 9,594 29, ,78 2,373 21, ,60 4,784 40, ,68 5,076 61, ,33 4,448 63,025 Jumlah 1595,49 46, ,617 Rata-rata 227,927 6,601 37,660 Sumber: Data sekunder diolah

9 (3) Potensi lestari ikan cakalang Berdasarkan hasil analisis dengan menggunakan 4 model pendekatan schaefer diperoleh nilai validasi yang terendah maupun yang terbaik adalah diperoleh pada pendekatan model equilibrium Schaefer dari pendekatan Walter Hilborn, disequilibrium, dan schunte. Model equilibrium merupakan model best fit yang diandalkan karena nilai rata-rata dari validasinya lebih rendah daripada model yang lain. Untuk mengetahui pembandingan model best fit pada keempat model pendekatan disajikan pada Tabel 15 berikut dan hasil secara keseluruhan dapat dilihat pada Lampiran 2. Tabel 15 Hasil pendekatan empat model surplus produksi pada ikan cakalang. Equilibrium Walter hilborn Disequilibrium Schnute Kesesuaian tanda Sesuai Koefisien determinasi R 2 0, , , , Intercept 53, ,5227 0, , X variabel -2,416,36 4, , ,01029 X variabel , , ,09085 Validasi model 0,1614-3,8715 0, ,45978 Sumber: Data sekunder diolah Selanjutnya kurva hubungan antara produksi (catch), upaya penangkapan (effort), tingkat pemanfaatan dan pengupayaan unit penangkapan ikan di Kabupaten Aceh Jaya menunjukkan pada tahun 2002 sampai 2004 masih pada batas penangkapan lestari, sedangkan penangkapan pada tahun 2007 sebesar 280,33 ton dan tahun 2008 sebesar 310,68 ton sudah melewati penangkapan lestari (Gambar 20). Hasil analisis produksi penangkapan ikan menggunakan model Schaefer menunjukkan upaya penangkapan optimum hasil tangkapan optimum (CMSY) sebesar 297,3 ton/tahun (EMSY) sebesar 11, unit/tahun. Kurva keberlanjutan penangkapan disajikan pada Gambar 20.

10 Produksi (ton) CMSY = 297,3564 ton/tahun EMSY = 11, trip/thn Effot Gambar 20 Status produksi dan upaya penangkapan ikan cakalang di Kabupaten Aceh Jaya Upaya Penangkapan Ikan Madidihang (1) Standarisasi alat tangkap Secara umum setiap alat tangkap mampu menangkap berbagai jenis ikan di suatu daerah penangkapan. Namun kemampuan dari masing-masing alat tangkap tersebut berbeda-beda dalam menangkap suatu jenis ikan. Standarisasi upaya penangkapan perlu dilakukan sebelum melakukan perhitungan catch per unit effort (CPUE) yaitu dengan membandingkan hasil tangkapan per unit upaya masing-masing alat tangkap. Berdasarkan analisis standarisasi pada tiga alat tangkap pelagis besar pada ikan madidihang menunjukkan CPUE alat tangkap purse seine sebesar 198,6 ton dengan nilai rata-rata CPUE 28,4 ton, pancing tonda 3,4 ton dengan nilai rata-rata 0,5 ton, dan gill net 14,6 dengan nilai rata-rata 2,1 ton. Terkait dengan ini,alat tangkap yang dijadikan sebagai pedoman atau standar yang sesuai dari ketiga alat tangkap tersebut yaitu alat tangkap purse seine, dimana alat tangkap tersebut memiliki fishing power index (FPI) sama dengan satu (1). Hasil standarisasi alat tangkap purse seine pada ikan madidihang disajikan pada Tabel 16. Sedangkan proses standarisasi alat tangkap dapat dilihat pada Lampiran 3.

11 Tabel 16 Standarisasi alat tangkap purse seine pada ikan madidihang Tahun FPI madidihang Purse seine PancingTonda Gill net ,0225 0, ,0323 0, , , ,0503 0, ,0175 0, ,0101 0, ,0099 0,0308 Rata-rata 1 0,0283 0,0935 Sumber: Data sekunder diolah (2) Produksi, upaya penangkapan dan CPUE standar ikan madidihang Berdasarkan analisis data standarisasi pada ikan cakalang dimana produksi, effort dan CPUE standar pada alat tangkap purse seine tahun diperoleh nilai produksi terendah tahun 2005 sebasar 32,88 ton effort 2,299 unit dan CPUE sebesar 14,300 dan tertinggi pada tahun 2008 sebasar 332,88 ton dengan CPUE sebesar 67,6. ton. Sedangkan effort tertinggi pada tahun 2003 dengan jumlah 9,779 unit, dengan jumlah CPUE mencapai 198,6 ton dan nilai rata-rata CPUE sebesar 28,4 ton. Hasil analisis CPUE standar ikan madidihang pada alat tangkap purse seine disajikan pada Tabel 17. Tabel 17 Produksi, Upaya penangkapan dan CPUE standar purse seine Tahun C total (ton) E Std (unit) CPUE std ,22 8,880 19, ,71 9,779 14, ,83 7,856 16, ,88 2,299 14, ,26 5,035 21, ,552 4,894 44, ,88 4,924 67,600 Jumlah 1135,33 43, ,573 Rata-rata 162,190 6,227 28,368 (3) Potensi lestari ikan madidihang Berdasarkan hasil analisis dengan menggunakan 4 model pendekatan Schaefer diperoleh nilai validasi yang terendah maupun yang terbaik adalah diperoleh pada pendekatan model equilibrium Schaefer paling rendah nilai validasinya dari pendekatan Walter Hilborn, disequilibrium, dan Schunte. Model equilibrium merupakan model best fit yang diandalkan karena nilai rata-rata dari validasinya lebih rendah dari pada model yang lain. Untuk mengetahui pembandingan model best fit pada keempat model pendekatan disajikan pada Tabel 18, sedangkan hasil analisi dari keseluruhan dapat dilihat pada Lampiran 4.

12 Tabel 18 Hasil pendekatan empat model surplus produksi pada ikan madidihang Equilibrium Walter Hilborn Disequilibrium Shunute Kesesuaian tanda sesuai Koefisien determinasi R 2 0, , , , Intercept 43, , , , X variabel -2, , , , X variabel , , ,09166 Nilai validasi 0, , , ,14694 Sumber: Data sekunder diolah Selanjutnya kurva hubungan antara produksi (catch), upaya penangkapan (effort), tingkat pemanfaatan dan pengupayaan unit penangkapan ikan madidihang di Kabupaten Aceh Jaya menunjukkan pada tahun 2002 hasil tangkapan mencapai 173,22 ton, tahun 2003 mencapai 138,71 ton dan tahun 2004 mencapai 130,83 ton, tahun 2005 hasil tangkapan menurun dratis menjadi 32,88 ton, tahun 2006 mncapai 110,26 ton tahun 2007 mencapai 216,55 ton dan tahun 2008 mencapai 332,88 ton. (Gambar 21). Hasil analisis produksi ikan menggunakan empat model penduga menunjukkan upaya penangkapan optimum EMSY sebesar 9, unit/tahun, sedangkan hasil tangkapan optimum CMSY sebesar 195,5 ton/tahun. Bila mengacu kepada hasil tangkapan optimum (CMSY) tersebut, maka hasil tangkapan pada tahun masih dalam batas lestari, sedangkan hasil tangkapan pada tahun sudah melebihi batas lestari atau CMSY tersebut. Kurva keberlanjutan penangkapan ikan madidihang disajikan pada Gambar 21.

13 Produksi (t0n) CMSY = 195, ton/tahun EMSY = 9, ton/tahun Effot Gambar 21 Status produksi dan upaya penangkapan ikan madidihang di Kabupaten Aceh Jaya Upaya Penangkapan Ikan Tongkol (1) Standarisasi alat tangkap Secara umum setiap alat tangkap mampu menangkap berbagai jenis ikan di suatu daerah penangkapan. Namun kemampuan dari masing-masing alat tangkap tersebut berbeda-beda dalam menangkap suatu jenis ikan. Standarisasi upaya penangkapan perlu dilakukan sebelum melakukan perhitungan catch per unit effort (CPUE) yaitu dengan menbandingkan hasil tangkapan per unit upaya masing-masing alat tangkap. Berdasarkan analisis standarisasi tiga alat tangkap pada penangkapan ikan cakalang menunjukkan jumlah CPUE alat tangkap purse seine sebesar 248,105 ton dengan nilai rata-rata CPUE 35,44 ton, pancing tonda 21,428 dengan nilai rata-rata 3,1 ton, dan gill net 6,5 dengan nilai rata-rata 0,932. sehingga terkait dengan ini maka alat tangkap yang dijadikan sebagai pedoman atau standar yang sesuai dari ketiga alat tangkap tersebut adalah purse seine, dimana alat tangkap tersebut memiliki fishing power index (FPI) sama dengan satu (1). Standarisasi alat tangkap disajikan pada Tabel 19.

14 Tabel 19 Standarisasi alat tangkap purse seine pada ikan tongkol Tahun FPI tngkol Purse seine PancingTonda Gill net ,0340 0, ,0311 0, ,0340 0, ,1515 0, ,0427 0, ,0171 0, ,0115 0,0387 Jumlah 7 0,3219 0,9096 Rata-rata 1 0,0460 0,1299 (2) Produksi, upaya penangkapan dan CPUE standar ikan tongkol Berdasarkan analisis data standarisasi pada ikan cakalang dimana produksi, effort dan CPUE standar pada alat tangkap purse seine tahun diperoleh nilai produksi terendah tahun 2005 sebasar 8,5 ton dimana effort 1 unit dan CPUE sebesar 8,5 ton dan catch pada tahun 2006 sebasar 36,3 ton dengan CPUE sebesar 81,15 ton. Sedangkan effort tertinggi pada tahun 2002 dan 2004 dengan jumlah 4 unit, jumlah total CPUE pada ikan tongkol sebesar 159,9 ton dan nilai rata-rata CPUE sebesar 22,9 ton. Analisis CPUE standar ikan tongkol pada alat tangkap purse seine disajikan pada Tabel 20. Tabel 20 Produksi, upaya penangkapan dan CPUE standar purse seine Tahun C total (ton) E Std (unit) CPUE std ,5 9,984 15, ,96 9,980 14, ,83 9,828 13, ,48 4,292 8, ,64 6,757 18, ,79 6,403 38, ,712 5,573 51,625 Jumlah 1123,91 52, ,963 Rata-rata 160,559 7,545 22,852 (3) Potensi lestari ikan tongkol Berdasarkan hasil analisis dengan pendekatan empat model Schaefer diperoleh nilai validasi yang terendah maupun yang terbaik adalah diperoleh pada pendekatan model equilibrium Schaefer dari pendekatan Walter Hirborn, disequilibrium, dan Shunte. Model equilibrium merupakan model best fit yang diandalkan karena nilai rata-rata dari validasinya lebih rendah dari pada model yang lain. Untuk mengetahui pembandingan model best fit pada keempat model pendekatan disajikan pada Tabel 21 berikut dan hasil secara keseluruhan dapat dilihat pada Lampiran 6.

15 Tabel 21 Hasil pendekatan empat model surplus produksi pada ikan tongkol Equilibrium Walter hilborn Disequilibrium Shunute Kesesuaian tanda Sesuai Koefisien determinasi R 2 0, , , , Intercept 41, , , , X variabel -2, , , ,00287 X variabel , , ,18223 Nilai validasi 0, , , , Sumber: Data sekunder diolah Selanjutnya kurva hubungan antara produksi (catch), upaya penangkapan (effort), tingkat pemanfaatan dan pengupayaan uni penangkapan ikan di Kabupaten Aceh Jaya menunjukkan pada tahun 2002 sampai 2004 masih pada batas penangkapan lestari, sedangkan pada tahun 2005 catch mencapai 36,48 ton dan tahun 2006 sebesar 122,64 ton, kondisi ini masih dalam penangkapan lestari, sedangkan pada tahun 2007 sebesar 243,79 ton dan ,7 ton/tahun kondisi ini pada ikan pelagis sudah melebihi tingkat produksi optimum (Gambar 22). Hasil analisis produksi ikan menggunakan model Schaefer menunjukkan upaya penangkapan optimum EMSY sebesar 8,83008 unit/tahun, sedangkan hasil tangkapan optimum CMSY sebesar 174,2 ton/tahun. Kurva keberlanjutan penangkapan ikan tongkol disajikan pada Gambar y = -2,4799x ,563x - 2E-13 R 2 = 1 Produksi (ton) CMSY = 174,15 ton/tahun EMSY = 8, unit/thn Effot unit/thn Gambar 22 Status produksi dan upaya penangkapan ikan tongkol di Kabupaten Aceh Jaya.

16 5.2 Urutan Keunggulan Unit Penangkapan Ikan Pelagis Besar Keunggulan berdasarkan aspek biologi Keunggulan unit penangkapan ikan pelagis besar dilihat dari aspek biologi penilainya difokuskan pada kriteria komposisi jenis hasil tangkapan (X1), Hasil tangkapan utama (X2), Produksi tangkapan (X3), lama musim ikan (X4), lama musim penangkapan (X5), dan ukuran ikan yang tertangkap (X6), Tabel 26. Penilaian keunggulan unit penangkapan ikan pelagis besar berdasarkan aspek biologi (X1) pancing tonda menempatkan pada urutan prioritas pertama pada (UP1) dan untuk kriteria hasil tangkapan utama (X2) alat tangkap purse seine dan gill net menempatkan urutan pertama pada (UP2), untuk kriteria produksi hasil tangkapan (X3) purse seine menempati urutan pertama pada (UP3), lama musim ikan (X4) alat tangkap gill net pada posisi pertama pada (UP4), lama musim penangkapan (X5) purse seine menempati urutan pertama pada (UP5) sedangkan pada ukuran ikan yang tertangkap (X6) dari ketiga alat tangkap pelagis besar di Kabupaten Aceh Jaya alat tangkap purse seine memiliki pada posisi pertama pada (UP6). Alat tangkap yang termasuk ke dalam jenis line fishing seperti pancing tonda sangat baik dikembangkan kerena memiliki selektifitas yang tinggi. Penilaian aspek biologi unit penangkapan disajikan pada Tabel 22. Tabel 22 Penilaian aspek biologi unit penangkapan ikan pelagis besar No Variabel (Xi) Pancing Gill net Purse seine tonda 1 Komposisi jenis hasil tangkapan (X1) UP Hasil tangkapan utama (X2) Up Produksi tangkapan (X3) Up Lama musim ikan (X4) Up Lama musim penangkapan ikan (X5) Up Ukuran relatif ikan tertangkap (X6) Up UP: Urutan Prioritas

17 Tabel 23 Standarisasi aspek biologi unit penangkapan ikan pelagis besar No Fungsi Nilai Variabel (V(Xi)) Pancing Gill net Purse seine Tonda 1 FN Komposisi jenis hasil tangkapan (V(X1)) FN Hasil tangkapan utama (V(X2)) FN Produksi tangkapan (V(X3)) FN Lama musim ikan (V(X4)) FN Lama musim penangkapan ikan (V(X)) FN Ukuran relatif ikan yang tertangkap (V(X)) Total fungsi nilai (V(A)) Rataan fungsi nilai Rangking Penilaian aspek biologi secara keseluruhan setelah distandarisasi Tabel 23 menempatkan unit penangkapan purse seine pada urutan proiritas pertama dengan nilai 4,667, kemudian secara berurutan gill net sebesar 2,200, dan pancing tonda menempati urutan 3 (ketiga) sebesar 1, Keunggulan berdasarkan aspek teknis Keunggulan unit penangkapan berdasarakan aspek teknis meliputi penilaian panjang kapal (X1), lebar kapal (X2), tinggi kapal (X3), bahan kapal (X4), ukuran GT (X5), daya tahan mesin (X6), sampai pada urutan (X20) secara keseluruhan pada masing-masing tiga alat tangkap pancing tonda, gill net, purse seine tersebut dimana alat tangkap purse seine memiliki urutan prioritas pertama dengan nilai 14 urutan prioritas (UP) dan prioritas kedua diikuti alat tangkap pancing tonda dengan nilai 13 urutan prioritas (UP) ketiga pancing tonda dengan jumlah nilai prioritas 11 (UP). Penilaian keunggulan aspek teknis yang sangat berbeda dari ketiga alat tangkap dimana purse seine menempati urutan prioritas utama diantaranya adalah Panjang kapal (UP1), lebar kapal (UP2), bahan kapal (UP4), alat bantu penangkapan (UP10), ukuran mata jaring (UP11), durasi dalam satu kali houlling (UP15). Selanjutnya penilaian aspek teknis disajikan pada Tabel 24.

18 Tabel 24 Penilaian aspek teknis unit penangkapan ikan pelagis besar No Variabel (Xi) Pancing Gill net Purse seine tonda 1 Panjang kapal (X1) UP Lebar kapal (X2) UP Tinggi apal (X3) UP Bahan kapal (X4) UP Ukuran GT kapal UP Umur kapal (X6) UP Persepsi nelayan jika diberlakaukan jalur Penangkapan/wilayah penangkapan ikan (X7) UP Pendapatan nelayan (X8) UP Perlengkapan alat navigasi (X9) UP Alat bantu penangkapan (X10) UP Ukuran mata jaring (X11) UP Karakteristik alat penangkapan ikan (X12) UP Tipe unit penangapan ikan (X13) UP Teknik dam metode operasional (14) UP Durasi dalam satu kali houlling (X15) UP Frekuensi hauling dalam 1 trip (X16) UP Lokasi daerah penangkapan ikan (X17) UP Alasan nelayan mengoperasikan alat tangkap (X18) UP Alasan nelayan menangkap ikan (X19) UP Persepsi nelayan terhadap pengembangan (X20) UP Up: Urutan prioritas

19 Tabel 25 Standarisasi aspek teknis unit penangkapan ikan pelagis besar No Fungsi nilai Variabel (V (Xi) Pancing Gill net Purse tonda seine 1 FN panjang kapal (V(X1) FN lebar kapal (V(X2) FN Tinggi kapal (V(X3) FN Bahan kapal (V(X4) FN Ukuran GT kapal (X5) FN Umur kapal (V(X6) FN Daya tahan mesin (V (X7) FN Perlengkapan alat navigasi (V (X8) FN Perlengkapan kapal (V(X9) FN Alat bantu penangkapan (X10) FN Ukuran mata jaring (V(X11) FN Karakteristik ala penangkapan ikan (V(12) FN Tipe unit penagkapan ikan (V (X13) FN Teknik dan metode opersi PI (V(14) FN Durasi dalam satu kali hauliing (V(15) FN Frekuensi hauling dalam 1 trip (V(X16)) FN Frekuensi hauling dalam 1 trip (V(X16)) FN Alasan nelayan mengoperasikan alat tangkap 19 FN Alasan nelayan menangkap ikan (V(X19)) FN Persepsi nelayan terhadap pengembangan Total Fungsi nilai (V(A)) Rataan fungsi nilai Rangking Dimana: Urutan terbaik adalah satu (1) sedangkan yang terburuk adalah 3 Skor tertinggi untuk masing-masing kriteria dijadikan skor baku bernilai 1,00 Setelah dilakukan standarisasi dengan menggunakan fungsi nilai Tabel 25. menempatkan unit penangkapan purse seine berada pada urutan pertama dengan nilai sebesar , pancing tonda sebesar dan unit penangkapan gill net sebesar 9.367, artinya alat tangkap purse seine lebih baik fungsi nilai aspek teknisnya dari alat tangkap ketiga tersebut karena memiliki beberapa keunggulan secara teknis Keunggulan berdasarkan aspek sosial Keunggulan aspek sosial unit penangkapan pelagis besar penilaiannya dilakukan berdasarkan pada kriteria dianatarnya adalah jumlah nelayan yang terserap (X1), tingkat pendidikan (X2), pengalaman kerja nelayan (X3), Penerimaan nelayan tentang Teknologi baru (X4), kepemilikan unit penangkapan (X5), adanya konflik antar nelayan (X6), persepsi tentang adanya wilayah penangkapan (X7), pendapatan nelayan (X8). Penilaian aspek sosial disajikan pada Tabel 26.

20 Tabel 26 Penilaian aspek sosial unit penangkapan ikan pelagis besar No Variabel (Xi) Pancing tonda Gill net purse seine 1 Jumlah nelayan yang terserap (X1) UP Tingkat pendidikan (X2) UP Pengalaman kerja sebagai nelayan (X3) UP Penerimaan nelayan pada teknologi baru (X4) UP Kemungkinan kepemilikan unit penangkapan UP Ada tidaknya konflik antar nelayan (X6) UP Persepsi nelayan jika diberlakaukan jalur Penangkapan/wilayah penangkapan ikan (X7) UP Pendapatan nelayan (X8) UP Up: Urutan prioritas Penilaian keunggulan unit penangkapan ikan pelagis besar berdasarkan aspek sosial menempatkan purse seine pada urutan prioritas pertama untuk kriteria jumlah nelayan yang terserap (X1) dan tingkat pendidikan (X2). Selanjutnya untuk unit penangkapan kriteria penerimaan nelayan (4) pada unit penangkapan maupun pengalaman kerja (X5) pancing tonda dan gill net menempati pada urutan prioritas pertama (UP3 dan UP4), dan kemungkinan kepemilikan (X5) unit penangkapan alat tangkap gill net, pancing tonda mendapat prioritas pertama pada (UP5). Sedangkan untuk kriteria adanya konflik antar nelayan (X6) purse seine pada urutan prioritas pertama (UP6), berikutnya untuk kriteria persepsi nelayan diberlakukan wilayah penangkapan (X7) purse seine dan gill net mendapat urutan pertama pada (UP7), serta pendapatan nelayan (X8) pancing tonda menempati urutan pertama pada (UP8).

21 Tabel 27 Standarisasi aspek sosial unit penangkapan ikan pelagis besar No Fungsi Nilai Variabel (V(Xi) Pancing Gill net Purse seine tonda 1 Jumlah nelayan yang terserap (V(X1) Tingkat pendidikan (V(X2) Pengalaman erja sebagai nelayan (X3) Penerimaan nelayan pada teknologi baru (X4) Kemungkinan kepemilikan unit penangkapan Ada tidaknya konflik antar nelayan (X6) Persepsi nelayan jika diberlakaukan jalur Penangkapan/wilayah penangkapan ikan (X7) Pendapatan nelayan (X8) Total Fungsi nilai (V(A)) Rataan fungsi nilai Rangking Dimana: Urutan terbaik adalah 1 sedangkan yang terburuk adalah 3 Skor tertinggi untuk masing-masing kriteria dijadikan skor baku bernilai 1,00 Setelah penilaian aspek sosial dilakukan standarisasi secara keseluruhan diperoleh proiritas masing-masing dari unit penangkapan Tabel 27. Urutan prioritas pertama yaitu unit penangkapan pancing tonda dengan nilai sebear Kemudian secara berurutan yaitu purse seine dengan nilai sebesar 3.500, dan gill net berada pada urutan kerakhir dengan nilai sebesar Keunggulan berdasarkan aspek Kelayakan Keunggulan masing-masing unit penangkapan berdasarkan aspek finansial meliputi penilaian terhadap kriteria biaya investasi kapal (X1), alat tangkap (X2), biaya mesin (X3), biaya BBM (X4), biaya operasional (X5), biaya perawatan kapal (X6), perawatan alat tangkap (X7), perdapatan kotor per jam (X8), biaya penangganan ikan (X9), pendapatan kotor per tahun (X10), pendapatan kotor per trip (11) sampai pada urutan (X14). Penilaian aspek kelayakan terhadap tiga unit penangkapan disajikan pada Tabel 28 berikut.

22 Tabel 28 Penilaian aspek kelayakan unit penangkapan pelagis besar No Fungsi Nilai Variabel (V(Xi) Pancing Gill net Purse tonda seine 1 Biaya investasi kapal (X1) UP Biaya investasi (X2) UP Biaya investasi mesin (X3) UP Biaya operasional (BBM dan es) (X4) UP Biaya logistik (X5) UP Biaya perawatan (X6) UP Biaya perawtan alat tangkap (X7) UP Biaya perawtan mesin (X8) UP Biaya penangganan ikan (X9) UP Pendapatan kotor per tahun (X10) UP Pendapatan kotor per trip (X11) UP Pendapatan per jam operasi (12) UP Pendapatan kotor per tenaga kerja (X13) UP Harga BBM di lokasi (X14) UP UP: Urutan prioritas Penilaian terhadap masing-masing unit penangkapan berdasakan aspek finansial dari 14 kriteria tersebut diatas adalah aspek biaya investasi kapal (X1), dan (X2) pancing tonda menempati sebagai unit penangkapan prioritas utama pada (UP1) dan UP2), pada kriteria biaya investasi mesin (X3), biaya operasiaonal BBM (X4) pancing tonda dan gill net sebagai prioritas utama pada (UP3 dan UP4) dibanding dengan nilai prioritas purse seine, selanjutnya kriteria biaya operasional perbekalan (X5) pancing tonda menempati urutan pertama pada (UP5) karena pada unit penangkapan tersebut memiliki kapal yang kecil dan jumlah tenaga kerja yang sedikit maupun jumlah trip/hari penangkapan, kriteria perawatan kapal (X6) ditempati oleh gill net untuk prioritas utama pada (UP6). Sedangkan pada (X7), (X8) pancing tonda sebagai urutan pertama pada (UP7,UP8) dimana alat tangkap pancing tonda memiliki harga yang lebih murah maupun dari segi perawatan mesin kapal dari kedua unit penangkapan, dimana mesin yang digunakan oleh pancing tonda yaitu mesin stempel (out boat) sedangkan untuk

23 gill net dan purse seine menggunakan mesin mobil atau yang disebut dengan mesin dalam (In Boat) sehingga diperlukan biaya lebih banyak dibandingkan dengan unit penangkapan pancing tonda. Untuk (X9), (X10) pancing tonda dan gill net menempatkan pada urutan prioritas utama pada (UP9) dan (UP10) dimana biaya-biaya yang dikeluarga untuk kegiatan operasional unit penangkapan tersebut tidak terlalu besar, karena jumlah ABK maupun kebutuhan yang diperlukan lebih kecil dari pada unit penangkapan purse seine, dan untuk kriteria pendapatan kotor per trip (X11), pendapatan per jam operasi (X12) purse seine menempati urutan prioritas utama pada (UP11) dan (UP12), karena unit penangkapan tersebut memiliki spesifikasi yang berbeda dari kontruksi alat tangkap gill net dan pancing tonda seperti panjang alat tangkap, kedalam jaring, sehingga alat tangkap tersebut mampu menangkap ikan dalam jumlah besar, sehingga pendapatan per jam operasi dari unit penangkapan akan berpengaruh pada pendapatan yang diterima oleh masing-masing unit penangkapan. Selanjutnya pada kriteria (X13) pancing tonda dan gill net menempati urutan prioritas utama pada (UP13) dimana jumlah ABK dari unit penangkapan gil net (2-3 orang) sedangkan untuk alat tangkap purse seine (17-20 orang), begitu juga dengan (X14) pancing tonda menempatkan urutan prioritas utama pada (UP14) karena jumlah nilai bahan bakar dari masing-masing unit penangkapan ikan pancing tonda lebih sedikit dibanding alat tangkap gill net dan purse seine. Tabel 29 Standarisasi aspek kelayakan unit penangkapan ikan pelagis besar No Fungsi nilai Variabel (V (Xi) Pancing Gill net Purse tonda seine 1 Biaya investasi kapal (X1) Biaya investasi (X2) Biaya investasi mesin (X3) Biaya operasional (BBM dan es) (X4) Biaya logistik (X5) Biaya perawatan (X6) Biaya perawtan alat tangkap (X7) Biaya perawtan mesin (X8) Biaya penangganan ikan (X9) Pendapatan kotor per tahun (X10) Pendapatan kotor per trip (X11) Pendapatan per jam operasi (12) Pendapatan kotor per tenaga kerja (X13) Harga BBM di lokasi (X14) Total Fungsi nilai (V(A)) Rataan fungsi nilai Rangking 1 2 3

24 Selanjutnya setelah penilaian aspek sosial dilakukan standarisasi secara keseluruhan diperoleh prioritas masing-masing dari unit penangkapan Tabel 29. Urutan prioritas pertama yaitu unit penangkapan pancing tonda dengan nilai sebesar Kemudian secara berurutan yaitu gill net dengan nilai sebesar , dan purse seine berada pada urutan terakhir dengan nilai sebesar Rangkuman Keunggulan Berdasarkan aspek biologi, teknis, sosial, dan kelayakan Rangkuman keunggulan berdasarkan aspek biologi (X1), teknis (X2), sosial (X3), finansial (X4) unit penangkapan yang merupakan cakupan keseluruh aspek yang menjadi fokus penilaian. Tujuan penilaian keunggulan unit penangkapan adalah untuk mendapatkan jenis alat tangkap yang mempunyai keunggulan secara menyuluruh berdasarkan aspek-aspek tersebut sehingga cocok untuk dikembangkan. Hasil analisis skoring dilakukan terhadap tiga unit penangkapan yang dioperasikan di Kabupaten Aceh Jaya menempatkan unit penangkapan purse seine berada pada urutan prioritas pertama untuk aspek biologi (X1), aspek teknis (X2), sementara pancing tonda menempati urutan prioritas pertama untuk aspek sosial (X3) dan finansial (X4). Rangkuman unit penangkapan disajikan pada Tabel 30. Tabel 30 Rangkuman penilaian aspek biologi, teknis, sosial, dan kelayakan No Jenis unit Kriteria penangkapan X1 Up X2 Up X3 Up X4 Up 1 P.tonda , Gill net Purse seine keterangan : X1 = Biologi X2 = Teknis X3 = Sosial X4 = Finansial UP = Urutan Prioritas Tabel 31 Standarisasi aspek biologi, teknis, sosial, dan finansial pada unit penangkapan ikan pelagis besar No Jenis unit Kriteria Penangkapan V1(X1) V2(X2) V3(X3) V4(X4) V(X) UP 1 P.tonda 0,000 0,725 1,000 1,000 2, Gill net 0,129 0,000 0,000 0,832 0, Purse seine 1,000 1,000 0,141 0,000 2,141 2

25 Rangkuman penilaian terhadap aspek biologi, teknis, sosial, dan finansial setelah distandarisasi menempatkan unit penangkapan pancing tonda pada urutan prioritas pertama dengan nilai sebesar 2,725. Kemudian prioritas pengembangan kedua diikuti alat tangkap purse seine dengan nilai sebesar 2,141 dan ketiga alat tangkap gill net sebesar 0, Kondisi Kelayakan Usaha Perikanan Tangkap Analisis kelayakan Kabupaten Aceh Jaya merupakan basis usaha perikanan tangkap yang sangat diperhitungkan di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Adapun jenis usaha perikanan tangkap yang cukup diperhitungkan dan diusahakan cukup signifikan di Kabupaten Aceh Jaya adalah usaha perikanan purse seine, gill net, pancing tonda,. usaha perikanan tangkap tersebut berkembang secara turun-temuran. Usaha perikanan gill net, pancing tonda, purse seine merupakan usaha perikanan cukup dominan dan diusahakan oleh nelayan di Kabupaten Aceh Jaya. Hasil analisis finansial terkait pembiayaan usaha perikanan tangkap di Kabupaten Aceh Jaya disajikan pada Tabel 32. Tabel 32 Kondisi pembiayaan (cost) usaha perikanan tangkap di Kabupaten Aceh Jaya. Akhir Tahun Biaya (Rp) Purse seine Gill net Pancing tonda 0 693,000,000 83,000,000 23,000, ,550,000 85,450,000 83,200, ,450,000 81,600,000 82,300, ,470,000 75,450,000 78,900, ,200,000 69,360,000 77,300, ,930,000 63,270,000 75,700, ,950,000 57,120,000 72,300, ,850,000 53,270,000 71,400,000 Untuk pembiayaan awal (investasi) usaha perikanan purse seine, gill net, pancing tonda di Kabupaten Aceh Jaya membutuhkan modal berturut-turut adalah Rp Rp Rp Pembiayaan awal ini dibutuhkan untuk pengadaan alat tangkap, kapal, dan kelengkapan lainnya. Untuk usaha unit penangkapan purse seine dan gill net, modal awal tersebut lebih banyak digunakan

26 untuk pengadaan kapal, alat tangkap, mesin kapal dan perlengkapan kapal yang dibutuhkan untuk kegiatan operasi penangkapan, sehingga kapal yang disiapkan tersebut mampu menjangkau daerah penangkapan yang lebih jauh antara mil laut, dengan demikian diharapkan Kapal purse seine mampu beroperasi selama 4-5 hari dilaut, gill net 1-2 hari dan pancing tonda satu hari. Manfaat (benefit) ketiga alat tangkap disajikan pada Tabel 33. Tabel 33 Kondisi manfaat (benefit) usaha perikanan tangkap di Kabupaten Aceh Jaya Akhir Tahun Biaya (Rp) Purse seine Gill net Pancing tonda ,632,400, ,350, ,700, ,675,650, ,650, ,600, ,681,600, ,750, ,500, ,684,800, ,100, ,400, ,688,000, ,450, ,300, ,688,000, ,550, ,200, ,737,200, ,850, ,100,000 Bila melihat jumlah pembiayaan setelah investasi dikeluarkan (Tabel 33), pembiayaan usaha perikanan tangkap di Kabupaten Aceh Jaya terus mengalami peningkatan setiap tahunnya. purse seine merupakan usaha perikanan tangkap dengan kenaikan biaya operasi yang paling tinggi. Pada tahun ke-2, usaha perikanan purse seine, gill net dan pancing terus mengalami kenaikan biaya sampai ke 7. Hasil analisis finansial terhadap manfaat (benefit) ketiga usaha perikanan tangkap di Kabupaten Aceh Jaya pada Tabel 24 menunjukkan usaha penangkapan purse seine, gill net dan pancing tonda termasuk usaha dengan manfaat yang paling baik dilihat dari manfaat yang diterima oleh masing-masing unit penangkapan yang melakukan penangkapan di Aceh Jaya.. Perkembangan perbandingan manfaat (benefit) dan cost pengusahaan unit penangkapan purse seine disajikan pada Gambar 23.

27 Perbandingan Benefit (Bt) dan Cost (Ct) Pengusahaan Alat Tangkap Purse Seine Nilai Bt atau Ct (Rp) 2,000,000,000 1,800,000,000 1,600,000,000 1,400,000,000 1,200,000,000 1,000,000, ,000, ,000, ,000, ,000, Waktu Operasi (Tahun) Bt Ct Gambar 23 Perbandingan manfaat (Bt) dan pembiayaan (Ct) penguasaan alat tangkap purse seine di Kabupaten Aceh Jaya. Pada alat tangkap gill net (Gambar 26) cost yang dikeluarkan dari tahun ketahun cendrung meningkat. Penurunan hanya terjadi pada tahun kedua karena daerah penangkapan yang dijangkau oleh alat tangkap gill net tidak jauh serta pada tersebut adanya musim ikan di wilayah penangkapan, sehingga kebutuhan biaya operasional dapat dikurangi. Sedangkan kondisi manfaat yang terjadi dari tahun ke tahun mengalami peningkatan, dimana pada tahun pertama 178,350,000 dan kedua 183, dan sampai pada tahun ke tujuh mengalami peningkatan. Perbandingan benefit dan cost pengusahaan alat tangkap gill net disajikan pada Gambar 26 dan perbandingan benefit dan cost pengusahaan alat tangkap pancing tonda disajikan pada Gambar 24. Perbandingan Benefit (Bt) dan Cost (Ct) Pengusahaan Alat Tangkap Gillnet 250,000,000 Nilai Bt atau Ct (Rp) 200,000, ,000, ,000,000 50,000, Waktu Operasi (Tahun) Bt Ct Gambar 24 Perbandingan perilaku manfaat (benefit) dan cost pengusahaan alat tangkap gill net di Kabupaten Aceh Jaya.

28 Perbandingan Benefit (Bt) dan Cost (Ct) Pengusahaan Alat Tangkap Pancing Tonda 200,000,000 Nilai Bt atau Ct (Rp) 150,000, ,000,000 50,000, Waktu Operasi (Tahun) Bt Ct Gambar 25 Perbandingan perilaku manfaat (benefit) dan cost pengusahaan alat tangkap pancing tonda di Kabupaten Aceh Jaya Analisis NPV Hasil analisis finansial lanjutan menggunakan parameter NPV, B/C ratio, IRR, ROI, RTO dan RTL untuk setiap usaha perikanan tangkap yang ada di Kabupaten Aceh Jaya. Berdasarkan hasil analisis tersebut terlihat bahwa usaha penangkapan tersebut mempunyai NPV yang positif terhadap alat tangkap masing-masing yaitu purse seine Rp. (0,095) 4,021,356,705, Gill net Rp (0,095) 505,226,479. Pancing tonda Rp. (0,095) 375,453,615 selama 7 tahun waktu operasinalnya. Terkait dengan parameter NPV dari ke tiga alat tangkap tersebut nilai NPV Pancing tonda lebih rendah dibandingkan dengan purse seine dan gill net dimana NPV yang tertinggi terdapat pada unit penangkapan purse seine sebesar Rp diikuti gill net Rp , yang berarti ketiga unit penangkapan tersebut memberikan keuntungan cukup menjanjikan selama waktu pengoprasiannya dengan kondisi suku bunga mengacu pada Bank Indonesia yaitu sebesar 9,5 %. Hasil analisis finansial disajikan pada Tabel 34. Tabel 34 Hasil kelayakan usaha perikanan tangkap di Kabupaten Aceh Jaya No Kriteria kelayakan usaha Alat tangkap Purse seine Gill net Pancing tonda 1 NPV (0,095) 4,021,356, ,226, ,453,615 2 IRR 124,142 % 119,974% 267,163 % 3 B/C 2,00 2,32 1,97 4 ROI 17,02 15,86 48,21 5 RTO 02,353,680,00 02,353,680,00 217,880,000 6 RTL 207,677, ,272, ,410,000

29 5.3.3 Analisis B/C ratio Hasil analisis terhadap parameter B/C ratio menunjukkan bahwa usaha penangkapan purse seine, gill net, pancing tonda mempunyai B/C ratio yang besar. Dimana analisis B/C ratio merupakan perbandingan antara total penerimaan dengan total biaya, Semakin besar B/C ratio maka akan semakin besar pula keuntungan yang diperoleh. Terkait dengan ini, maka dapat dikatakan bahwa ketiga usaha penagkapan ini memberikan manfaat lebih dari biaya yang dikeluarkan yaitu masing-masing pada unit penangkapan purse seine sebesar 2.0, unit penangkapan gill net 2,32 dan Pancing tonda sebesar 1.97 maka dengan demikian bahwa nilai keuntungan (manfaat) tersebut menunjukkan lebih besar dari pada jumlah pembiayaan yang dikeluarkan selama waktu pengoperasian usaha tersebut, artinya setiap biaya yang dikeluarkan melebihi dari satu. Usaha penangkapan pancing tonda merupakan usaha unit penangkapan dengan B/C ratio terendah dibandingkan dengan purse seine dan gill net di Kabupaten Aceh Jaya, hal tersebut disebabkan karena cara penangkapan dari alat tangkap tersebut dengan cara mengejar terhadap gerombolan ikan, disamping itu penggunaan jenis bahan bakar yang digunakan adalah bensin dan minyak tanah serta pada kondisi saat itu adanya kenaikan BBM Analisis IRR Usaha unit penangkapan purse seine, gill net, pancing tonda termasuk usaha perikanan tangkap dengan nilai IRR masing-masing unit penangkapan purse seine sebesar %, Gill net 119,974 %, dan pancing tonda sebesar 267,163 %. Hasil analisis dari ketiga unit penangkapan tersebut menujukkan bahwa menginvestasikan uang pada usaha penangkapan purse seine, gill net, pancing tonda, akan mendatangkan keuntungan yang relatif besar dan lebih tingi daripada disimpan di bank (dengan suku bunga hanya 9,5 % per tahun), yaitu masing-masing %, 119,974 %, dan 267,163 % per tahunnya. Oleh karena itu, menginvestasi di bank sebaiknya lebih mengusahakan usaha perikanan purse seine, gill net dan pancing tonda di Kabupaten Aceh Jaya Analisis ROI Hasil analisis terhadap parameter ROI sesuai pada Tabel 34 menunjukkan bahwa usaha penangkapan purse seine, gill net, pancing tonda termasuk usaha penangkapan

30 yang mempunyai tingkat pengembalian investasi (ROI) yang lebih baik yaitu masingmasing unit penangkapan purse seine 17,02, gill net 15,86, dan pancing tonda 48,21, karena ROI merupakan parameter finansial yang paling dalam menyeleksi tingkat pengembalian investasi dari suatu usaha Analisis RTO dan RTL Berdasarkan hasil analisis RTO dan RTL menunjukkan usaha penangkapan pancing tonda paling tinggi ROI-nya, bahwa usaha ini dapat mengembalikan investasi sebesar 48,21 kali dari investasi yang ditanam. Selajutnya hasil analisis terhadap parameter RTO menunjukkan bahwa usaha penangkapan purse seine, gill net, pancing tonda yang diterima masing-masing pemilik pada unit penangkapan purse seine sebesar 2,353,680,000, gill net 299,272,000, dan pancing tonda sebesar 217,880,000. dimana kondisi ini sangat layak dan sangat perlu dikembangkan terhadap ketiga alat tangkap di Kabupaten Aceh Jaya. Dan parameter RTL terhadap penerimaan buruh selama tujuh tahun operasional terhadap ABK menunjukkan bahwa usaha penangkapan purse seine sebesar 207,677,647, gill net 149,636,000, dan pancing tonda sebesar 163,410,000. maka dengan demikian perlu dikembangkan dan layak diusahakan. Untuk hasil finansial tiga alat tangkap dapat dilihat pada Lampiran 7, 8 dan Pembahasan Perkembangan perikanan ikan pelagis besar Kabupaten Aceh Jaya memiliki perairan laut yang luas dimana nelayan dalam memanfaatkan sumberdaya ikan pelagis besar berada pada perairan zona 9 (sembilan) atau yang disebut dengan Wilayah perairaan Samudera Hindia. Penangkapan ikan pelagis besar yang ada di Kabupeten Aceh Jaya masih terbatas baik dari segi jenis alat tangkap yang digunakan, ukuran kapal, alat bantu penangkapan, sarana dan prasarana perikanan tangkap, serta jumlah nelayan maupun tingkat smberdaya nelayan dalam memanfaatkan sumberdaya ikan pelagis besar di wilayah Samudera Hindia masih sangat rendah. Ikan pelagis besar merupakan hasil tangkapan yang paling dominan tertangkap oleh nelayan di Kabupaten Aceh Jaya dengan menggunakan unit penangkapan pukat cincin (purse seine), jaring insang permukaan (gill net), dan pancing tonda. Dilihat dari produksi hasil tangkapan dari ketiga jenis ikan pelagis besar seperti ikan cakalang

C E =... 8 FPI =... 9 P

C E =... 8 FPI =... 9 P 3 METODE PENELITIAN 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini dilakukan selama 6 (enam) bulan yang meliputi studi literatur, pembuatan proposal, pengumpulan data dan penyusunan laporan. Penelitian

Lebih terperinci

5 HASIL PENELITIAN. Tahun. Gambar 8. Perkembangan jumlah alat tangkap purse seine di kota Sibolga tahun

5 HASIL PENELITIAN. Tahun. Gambar 8. Perkembangan jumlah alat tangkap purse seine di kota Sibolga tahun 37 5 HASIL PENELITIAN 5.1 Aspek Teknis Perikanan Purse seine Aspek teknis merupakan aspek yang menjelaskan kegiatan-kegiatan yang berhubungan dengan usaha penangkapan ikan, yaitu upaya penangkapan, alat

Lebih terperinci

VII. POTENSI LESTARI SUMBERDAYA PERIKANAN TANGKAP. Fokus utama estimasi potensi sumberdaya perikanan tangkap di perairan

VII. POTENSI LESTARI SUMBERDAYA PERIKANAN TANGKAP. Fokus utama estimasi potensi sumberdaya perikanan tangkap di perairan VII. POTENSI LESTARI SUMBERDAYA PERIKANAN TANGKAP Fokus utama estimasi potensi sumberdaya perikanan tangkap di perairan Kabupaten Morowali didasarkan atas kelompok ikan Pelagis Kecil, Pelagis Besar, Demersal

Lebih terperinci

4. HASIL PENELITIAN 4.1 Keragaman Unit Penangkapan Ikan Purse seine (1) Alat tangkap

4. HASIL PENELITIAN 4.1 Keragaman Unit Penangkapan Ikan Purse seine (1) Alat tangkap 4. HASIL PENELITIAN 4.1 Keragaman Unit Penangkapan Ikan 4.1.1 Purse seine (1) Alat tangkap Pukat cincin (purse seine) di daerah Maluku Tenggara yang menjadi objek penelitian lebih dikenal dengan sebutan

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA. dimana pada daerah ini terjadi pergerakan massa air ke atas

TINJAUAN PUSTAKA. dimana pada daerah ini terjadi pergerakan massa air ke atas TINJAUAN PUSTAKA Tinjauan Pustaka Wilayah laut Indonesia kaya akan ikan, lagi pula sebagian besar merupakan dangkalan. Daerah dangkalan merupakan daerah yang kaya akan ikan sebab di daerah dangkalan sinar

Lebih terperinci

SELEKSI UNIT PENANGKAPAN IKAN DI KABUPATEN MAJENE PROPINSI SULAWESI BARAT Selection of Fishing Unit in Majene Regency, West Celebes

SELEKSI UNIT PENANGKAPAN IKAN DI KABUPATEN MAJENE PROPINSI SULAWESI BARAT Selection of Fishing Unit in Majene Regency, West Celebes SELEKSI UNIT PENANGKAPAN IKAN DI KABUPATEN MAJENE PROPINSI SULAWESI BARAT Selection of Fishing Unit in Majene Regency, West Celebes Oleh: Muh. Ali Arsyad * dan Tasir Diterima: 0 Desember 008; Disetujui:

Lebih terperinci

Gambar 6 Peta lokasi penelitian.

Gambar 6 Peta lokasi penelitian. 3 METODE PENELITIAN 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian ini dilaksanakan selama enam bulan dimulai dengan penyusunan proposal dan penelusuran literatur mengenai objek penelitian cantrang di Pulau Jawa dari

Lebih terperinci

PERIKANAN TUNA SKALA RAKYAT (SMALL SCALE) DI PRIGI, TRENGGALEK-JAWA TIMUR

PERIKANAN TUNA SKALA RAKYAT (SMALL SCALE) DI PRIGI, TRENGGALEK-JAWA TIMUR ABSTRAK PERIKANAN TUNA SKALA RAKYAT (SMALL SCALE) DI PRIGI, TRENGGALEK-JAWA TIMUR Erfind Nurdin Peneliti pada Balai Riset Perikanan Laut, Muara Baru-Jakarta Teregristrasi I tanggal: 18 September 2007;

Lebih terperinci

Lampiran 1 Layout PPN Prigi

Lampiran 1 Layout PPN Prigi LAMPIRAN 93 Lampiran 1 Layout PPN Prigi TPI Barat BW 01 BW 02 Kolam Pelabuhan Barat BW 03 Kantor Syahbandar Cold Storage Kantor PPN TPI Timur BW 04 Kolam Pelabuhan Timur Sumber: www.maps.google.co.id diolah

Lebih terperinci

2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Usaha Perikanan Tangkap

2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Usaha Perikanan Tangkap 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Usaha Perikanan Tangkap Undang-Undang Nomor 31 Tahun 2004 tentang Perikanan menyatakan bahwa Perikanan adalah semua kegiatan yang berhubungan dengan pengolahan dan pemanfaatan sumberdaya

Lebih terperinci

seine yang digunakan sebagai sampel, ada 29 (97%) unit kapal yang tidak

seine yang digunakan sebagai sampel, ada 29 (97%) unit kapal yang tidak 5 PEMBAHASAN Hasil penghitungan pemanfaatan kapasitas penangkapan dengan menggunakan single output (total tangkapan) berdasarkan bulan ( Agustus 2007 Juli 2008) menunjukkan bahwa hanya ada 1 2 unit kapal

Lebih terperinci

4 KEADAAN UMUM. 4.1 Letak dan Kondisi Geografis

4 KEADAAN UMUM. 4.1 Letak dan Kondisi Geografis 29 4 KEADAAN UMUM 4.1 Letak dan Kondisi Geografis Keadaan geografi Kabupaten Aceh Besar merupakan salah satu kabupaten yang memiliki luas laut yang cukup besar. Secara geografis Kabupaten Aceh Besar berada

Lebih terperinci

8 SELEKSI ALAT TANGKAP DAN TEKNOLOGI YANG TEPAT DALAM PEMANFAATAN SUMBERDAYA LEMURU (Sardinella lemuru Bleeker 1853) DI SELAT BALI

8 SELEKSI ALAT TANGKAP DAN TEKNOLOGI YANG TEPAT DALAM PEMANFAATAN SUMBERDAYA LEMURU (Sardinella lemuru Bleeker 1853) DI SELAT BALI 131 8 SELEKSI ALAT TANGKAP DAN TEKNOLOGI YANG TEPAT DALAM PEMANFAATAN SUMBERDAYA LEMURU (Sardinella lemuru Bleeker 1853) DI SELAT BALI 8.1 Pendahuluan Mewujudkan sosok perikanan tangkap yang mampu mempertahankan

Lebih terperinci

4 KEADAAN UMUM LOKASI PENELITIAN

4 KEADAAN UMUM LOKASI PENELITIAN 4 KEADAAN UMUM LOKASI PENELITIAN 4.1 Keadaan Umum Perikanan Tangkap 4.1.1 Armada Kapal Perikanan Kapal penangkapan ikan merupakan salah satu faktor pendukung utama dalam melakukan kegiatan penangkapan

Lebih terperinci

5 HASIL DAN PEMBAHASAN

5 HASIL DAN PEMBAHASAN 36 5 HASIL DAN PEMBAHASAN 5.1 Analisis Teknik Unit penangkapan pancing rumpon merupakan unit penangkapan ikan yang sedang berkembang pesat di PPN Palabuhanratu. Berikut adalah penjelasan lebih rinci tentang

Lebih terperinci

7 PEMBAHASAN 7.1 Pemilihan Teknologi Perikanan Pelagis di Kabupaten Banyuasin Analisis aspek biologi

7 PEMBAHASAN 7.1 Pemilihan Teknologi Perikanan Pelagis di Kabupaten Banyuasin Analisis aspek biologi 7 PEMBAHASAN 7.1 Pemilihan Teknologi Perikanan Pelagis di Kabupaten Banyuasin Teknologi penangkapan ikan pelagis yang digunakan oleh nelayan Sungsang saat ini adalah jaring insang hanyut, rawai hanyut

Lebih terperinci

4 HASIL. Gambar 18 Grafik kurva lestari ikan selar. Produksi (ton) Effort (trip) MSY = 5.839,47 R 2 = 0,8993. f opt = ,00 6,000 5,000 4,000

4 HASIL. Gambar 18 Grafik kurva lestari ikan selar. Produksi (ton) Effort (trip) MSY = 5.839,47 R 2 = 0,8993. f opt = ,00 6,000 5,000 4,000 126 4 HASIL 4.1 Status Pemanfaatan Sumberdaya Ikan 4.1.1 Produksi ikan pelagis kecil Produksi ikan pelagis kecil selama 5 tahun terakhir (Tahun 2001-2005) cenderung bervariasi, hal ini disebabkan karena

Lebih terperinci

6 PEMBAHASAN 6.1 Unit Penangkapan Bagan Perahu 6.2 Analisis Faktor Teknis Produksi

6 PEMBAHASAN 6.1 Unit Penangkapan Bagan Perahu 6.2 Analisis Faktor Teknis Produksi 93 6 PEMBAHASAN 6.1 Unit Penangkapan Bagan Perahu Unit penangkapan bagan yang dioperasikan nelayan di Polewali, Kabupaten Polewali Mandar berukuran panjang lebar tinggi adalah 21 2,10 1,8 m, jika dibandingkan

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA, LANDASAN TEORI, KERANGKA PEMIKIRAN DAN HIPOTESIS PENELITIAN

TINJAUAN PUSTAKA, LANDASAN TEORI, KERANGKA PEMIKIRAN DAN HIPOTESIS PENELITIAN TINJAUAN PUSTAKA, LANDASAN TEORI, KERANGKA PEMIKIRAN DAN HIPOTESIS PENELITIAN Tinjauan Pustaka Perikanan adalah kegiatan ekonomi dalam bidang penangkapan atau budidaya ikan atau binatang air lainnya serta

Lebih terperinci

PENGAMATAN ASPEK OPERASIONAL PENANGKAPAN PUKAT CINCIN KUALA LANGSA DI SELAT MALAKA

PENGAMATAN ASPEK OPERASIONAL PENANGKAPAN PUKAT CINCIN KUALA LANGSA DI SELAT MALAKA Pengamatan Aspek Operasional Penangkapan...di Selat Malaka (Yahya, Mohammad Fadli) PENGAMATAN ASPEK OPERASIONAL PENANGKAPAN PUKAT CINCIN KUALA LANGSA DI SELAT MALAKA Mohammad Fadli Yahya Teknisi pada Balai

Lebih terperinci

TOTAL BIAYA. 1. Keuntungan bersih R/C 2, PP 1, ROI 0, BEP

TOTAL BIAYA. 1. Keuntungan bersih R/C 2, PP 1, ROI 0, BEP Lampiran 1. Analisis finansial unit penangkapan bagan perahu di Kabupaten Bangka Selatan No Uraian Total I Investasi 1. Kapal dan perlengkapan bangunan bagan 95.. 2. Mesin 15.. 3. Mesin Jenset 5.. 4. Perlengkapan

Lebih terperinci

TEKNIK PENANGKAPAN IKAN PELAGIS BESAR MEMAKAI ALAT TANGKAP FUNAI (MINI POLE AND LINE) DI KWANDANG, KABUPATEN GORONTALO

TEKNIK PENANGKAPAN IKAN PELAGIS BESAR MEMAKAI ALAT TANGKAP FUNAI (MINI POLE AND LINE) DI KWANDANG, KABUPATEN GORONTALO Teknik Penangkapan Ikan Pelagis Besar... di Kwandang, Kabupaten Gorontalo (Rahmat, E.) TEKNIK PENANGKAPAN IKAN PELAGIS BESAR MEMAKAI ALAT TANGKAP FUNAI (MINI POLE AND LINE) DI KWANDANG, KABUPATEN GORONTALO

Lebih terperinci

4 HASIL. 4.1 Kondisi Perikanan Ikan Layang di Maluku Utara

4 HASIL. 4.1 Kondisi Perikanan Ikan Layang di Maluku Utara 65 4 HASIL 4.1 Kondisi Perikanan Ikan Layang di Maluku Utara 4.1.1 Deskripsi Unit Penangkapan Ikan Unit penangkapan ikan yang dominan menghasilkan ikan layang di perairan Maluku Utara adalah mini purse

Lebih terperinci

3 METODOLOGI PENELITIAN

3 METODOLOGI PENELITIAN 27 3 METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian Pengumpulan data dilaksanakan bulan Juli-September 2007 yaitu di Polewali, Kabupaten Polewali Mandar, Sulawesi Barat. Pemilihan lokasi penelitian

Lebih terperinci

5 HASIL DAN PEMBAHASAN

5 HASIL DAN PEMBAHASAN 5 HASIL DAN PEMBAHASAN 5.1 Hasil 5.1.1 Alat penangkap ikan di PPP Cilauteureun Alat penangkap ikan di PPP Cilauteureun menurut statistik perikanan Indonesia terbagi menjadi empat jenis yaitu, pukat kantong,

Lebih terperinci

6 KELAYAKAN USAHA PERIKANAN

6 KELAYAKAN USAHA PERIKANAN 6 KELAYAKAN USAHA PERIKANAN 6.1 Kebutuhan Investasi Usaha Perikanan Usaha perikanan yang banyak berkembang di perairan Selat Bali terdiri dari purse seine one boat system (OBS), purse seine two boat system

Lebih terperinci

PENGGUNAAN PANCING ULUR (HAND LINE) UNTUK MENANGKAP IKAN PELAGIS BESAR DI PERAIRAN BACAN, HALMAHERA SELATAN

PENGGUNAAN PANCING ULUR (HAND LINE) UNTUK MENANGKAP IKAN PELAGIS BESAR DI PERAIRAN BACAN, HALMAHERA SELATAN PENGGUNAAN PANCING ULUR (HAND LINE) UNTUK MENANGKAP IKAN PELAGIS BESAR DI PERAIRAN BACAN, HALMAHERA SELATAN Enjah Rahmat ) ) Teknisi Litkayasa pada Balai Riset Perikanan Laut, Muara Baru-Jakarta Teregristasi

Lebih terperinci

V. GAMBARAN UMUM PERAIRAN SELAT BALI

V. GAMBARAN UMUM PERAIRAN SELAT BALI V. GAMBARAN UMUM PERAIRAN SELAT BALI Perairan Selat Bali merupakan perairan yang menghubungkan Laut Flores dan Selat Madura di Utara dan Samudera Hindia di Selatan. Mulut selat sebelah Utara sangat sempit

Lebih terperinci

EVALUASI USAHA PERIKANAN TANGKAP DI PROVINSI RIAU. Oleh. T Ersti Yulika Sari ABSTRAK

EVALUASI USAHA PERIKANAN TANGKAP DI PROVINSI RIAU. Oleh. T Ersti Yulika Sari   ABSTRAK EVALUASI USAHA PERIKANAN TANGKAP DI PROVINSI RIAU Oleh T Ersti Yulika Sari Email: nonnysaleh2010@hotmail.com ABSTRAK Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui usaha perikanan tangkap yang layak untuk

Lebih terperinci

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang.

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang. 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang. Kajian tentang konsep kapasitas penangkapan ikan berikut metoda pengukurannya sudah menjadi isu penting pada upaya pengelolaan perikanan yang berkelanjutan. The Code of

Lebih terperinci

Analisis usaha alat tangkap gillnet di pandan Kabupaten Tapanuli 28. Tengah Sumatera Utara

Analisis usaha alat tangkap gillnet di pandan Kabupaten Tapanuli 28. Tengah Sumatera Utara Analisis usaha alat tangkap gillnet di pandan Kabupaten Tapanuli 28 Jurnal perikanan dan kelautan 17,2 (2012): 28-35 ANALISIS USAHA ALAT TANGKAP GILLNET di PANDAN KABUPATEN TAPANULI TENGAH SUMATERA UTARA

Lebih terperinci

VIII. PEMANFAATAN SUMBERDAYA PERIKANAN TANGKAP YANG BERKELANJUTAN. perikanan tangkap di perairan Kabupaten Morowali memperlihatkan jumlah alokasi

VIII. PEMANFAATAN SUMBERDAYA PERIKANAN TANGKAP YANG BERKELANJUTAN. perikanan tangkap di perairan Kabupaten Morowali memperlihatkan jumlah alokasi VIII. PEMANFAATAN SUMBERDAYA PERIKANAN TANGKAP YANG BERKELANJUTAN Hasil analisis LGP sebagai solusi permasalahan pemanfaatan sumberdaya perikanan tangkap di perairan Kabupaten Morowali memperlihatkan jumlah

Lebih terperinci

2 GAMBARAN UMUM UNIT PERIKANAN TONDA DENGAN RUMPON DI PPP PONDOKDADAP

2 GAMBARAN UMUM UNIT PERIKANAN TONDA DENGAN RUMPON DI PPP PONDOKDADAP 6 2 GAMBARAN UMUM UNIT PERIKANAN TONDA DENGAN RUMPON DI PPP PONDOKDADAP Unit Penangkapan Ikan Kapal Pengoperasian kapal tonda atau yang dikenal dengan kapal sekoci oleh nelayan Sendang Biru dilakukan sejak

Lebih terperinci

5 HASIL DAN PEMBAHASAN

5 HASIL DAN PEMBAHASAN 5 HASIL DAN PEMBAHASAN 5.1 Keragaan Unit Penangkapan Ikan 5.1.1 Unit penangkapan ikan multigear (Kapal PSP 01) Penangkapan ikan Kapal PSP 01 menggunakan alat tangkap multigear, yaitu mengoperasikan alat

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. yang lokasinya di pantai Timur Sumatera Utara yaitu Selat Malaka. Kegiatan

PENDAHULUAN. yang lokasinya di pantai Timur Sumatera Utara yaitu Selat Malaka. Kegiatan PENDAHULUAN Latar Belakang Kotamadya Medan merupakan salah satu daerah penghasil ikan di Provinsi Sumatera Utara. Kecamatan penghasil ikan yang produktif di daerah ini ialah Kecamatan Medan Belawan. Kecamatan

Lebih terperinci

PENDUGAAN STOK IKAN TONGKOL DI SELAT MAKASSAR SULAWESI SELATAN

PENDUGAAN STOK IKAN TONGKOL DI SELAT MAKASSAR SULAWESI SELATAN PENDUGAAN STOK IKAN TONGKOL DI SELAT MAKASSAR SULAWESI SELATAN Edy H.P. Melmambessy Staf Pengajar Univ. Musamus-Merauke, e-mail : edymelmambessy@yahoo.co.id ABSTRAK Ikan tongkol termasuk dalam golongan

Lebih terperinci

KAPAL IKAN PURSE SEINE

KAPAL IKAN PURSE SEINE KAPAL IKAN PURSE SEINE Contoh Kapal Purse Seine, Mini Purse Seine, Pengoperasian alat tangkap. DESAIN KAPAL PURSE SEINE Spesifikasi kapal ikan yang perlu di perhatikan : 1. Spesifikasi teknis : khusus

Lebih terperinci

PURSE SEINE (PUKAT CINCIN)

PURSE SEINE (PUKAT CINCIN) PURSE SEINE (PUKAT CINCIN) Guru Pengampu: ADZWAR MUDZTAHID TEKNIKA KAPAL PENANGKAP IKAN SMK NEGERI 3 TEGAL Hal-1 METODE PENANGKAPAN DAN ALAT TANGKAP PUKAT CINCIN (PURSE SEINE) PENDAHULUAN P ukat cincin

Lebih terperinci

ANALISIS USAHA PURSE SEINE DI PELABUHAN PERIKANAN NUSANTARA SIBOLGA KABUPATEN TAPANULI TENGAH PROVINSI SUMATERA UTARA

ANALISIS USAHA PURSE SEINE DI PELABUHAN PERIKANAN NUSANTARA SIBOLGA KABUPATEN TAPANULI TENGAH PROVINSI SUMATERA UTARA 1 ANALISIS USAHA PURSE SEINE DI PELABUHAN PERIKANAN NUSANTARA SIBOLGA KABUPATEN TAPANULI TENGAH PROVINSI SUMATERA UTARA THE ANALYSIS OF PURSE SEINE AT THE PORT OF SIBOLGA ARCHIPELAGO FISHERY TAPANULI REGENCY

Lebih terperinci

4 HASIL DAN PEMBAHASAN

4 HASIL DAN PEMBAHASAN 4 HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Keadaan Umum Lokasi Penelitian Kabupaten Selayar merupakan salah satu Kabupaten diantara 29 Kabupaten/Kota di Propinsi Sulawesi Selatan, yang terletak diujung selatan dan memanjang

Lebih terperinci

3 METODE PENELITIAN. 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian

3 METODE PENELITIAN. 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian 3 METODE PENELITIAN 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan pada bulan Juli sampai September 2010. Pengambilan data lapangan dilakukan di wilayah Kabupaten Maluku Tenggara, sejak 21 Juli

Lebih terperinci

Penangkapan Tuna dan Cakalang... Pondokdadap Sendang Biru, Malang (Nurdin, E. & Budi N.)

Penangkapan Tuna dan Cakalang... Pondokdadap Sendang Biru, Malang (Nurdin, E. & Budi N.) Penangkapan Tuna dan... Pondokdadap Sendang Biru, Malang (Nurdin, E. & Budi N.) PENANGKAPAN TUNA DAN CAKALANG DENGAN MENGGUNAKAN ALAT TANGKAP PANCING ULUR (HAND LINE) YANG BERBASIS DI PANGKALAN PENDARATAN

Lebih terperinci

FISHING GEAR PERFORMANCE ON SKIPJACK TUNA IN BONE BAY DISTRICT LUWU

FISHING GEAR PERFORMANCE ON SKIPJACK TUNA IN BONE BAY DISTRICT LUWU FISHING GEAR PERFORMANCE ON SKIPJACK TUNA IN BONE BAY DISTRICT LUWU Akmaluddin 1, Najamuddin 2 dan Musbir 3 1 Universitas Muhammdiyah Makassar 2,3 Universitas Hasanuddin e-mail : akmalsaleh01@gmail.com

Lebih terperinci

STUDI PEMANFAATAN TEKNOLOGI RUMPON DALAM PENGOPERASIAN PURSE SEINE DI PERAIRAN SUMATERA BARAT. Oleh : Universitas Bung Hatta Padang

STUDI PEMANFAATAN TEKNOLOGI RUMPON DALAM PENGOPERASIAN PURSE SEINE DI PERAIRAN SUMATERA BARAT. Oleh : Universitas Bung Hatta Padang STUDI PEMANFAATAN TEKNOLOGI RUMPON DALAM PENGOPERASIAN PURSE SEINE DI PERAIRAN SUMATERA BARAT Oleh : Sabar Jaya Telaumbanua ) Suardi ML dan Bukhari 2) ) Mahasiswa Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas

Lebih terperinci

ANALISIS PERBANDINGAN PENDAPATAN NELAYAN PUKAT CINCIN (PURSE SEINE) DAN PANCING TONDA (TROLL LINE) DI PPP TAMPERAN PACITAN, JAWA TIMUR

ANALISIS PERBANDINGAN PENDAPATAN NELAYAN PUKAT CINCIN (PURSE SEINE) DAN PANCING TONDA (TROLL LINE) DI PPP TAMPERAN PACITAN, JAWA TIMUR ANALISIS PERBANDINGAN PENDAPATAN NELAYAN PUKAT CINCIN (PURSE SEINE) DAN PANCING TONDA (TROLL LINE) DI PPP TAMPERAN PACITAN, JAWA TIMUR Analysis of Comparative Income Purse Seine and Troll Line Fishermen

Lebih terperinci

PEMBAHASAN 5.1 Tingkat pemanfaatan sumberdaya dan peluang pengembangannya di Maluku

PEMBAHASAN 5.1 Tingkat pemanfaatan sumberdaya dan peluang pengembangannya di Maluku 155 5 PEMBAHASAN 5.1 Tingkat pemanfaatan sumberdaya dan peluang pengembangannya di Maluku Penangkapan ikan pada dasarnya merupakan aktifitas eksploitasi sumberdaya ikan di laut. Pemanfaatan potensi sumberdaya

Lebih terperinci

4. KEADAAN UMUM 4.1 Kedaan Umum Kabupaten Banyuwangi Kedaan geografis, topografi daerah dan penduduk 1) Letak dan luas

4. KEADAAN UMUM 4.1 Kedaan Umum Kabupaten Banyuwangi Kedaan geografis, topografi daerah dan penduduk 1) Letak dan luas 26 4. KEADAAN UMUM 4.1 Kedaan Umum Kabupaten Banyuwangi 4.1.1 Kedaan geografis, topografi daerah dan penduduk 1) Letak dan luas Menurut DKP Kabupaten Banyuwangi (2010) luas wilayah Kabupaten Banyuwangi

Lebih terperinci

5 EVALUASI UPAYA PENANGKAPAN DAN PRODUKSI IKAN PELAGIS KECIL DI PERAIRAN PANTAI BARAT SULAWESI SELATAN

5 EVALUASI UPAYA PENANGKAPAN DAN PRODUKSI IKAN PELAGIS KECIL DI PERAIRAN PANTAI BARAT SULAWESI SELATAN 5 EVALUASI UPAYA PENANGKAPAN DAN PRODUKSI IKAN PELAGIS KECIL DI PERAIRAN PANTAI BARAT SULAWESI SELATAN 5.1 Pendahuluan Armada penangkapan yang dioperasikan nelayan terdiri dari berbagai jenis alat tangkap,

Lebih terperinci

6 KEBERLANJUTAN PERIKANAN TANGKAP PADA DIMENSI EKONOMI

6 KEBERLANJUTAN PERIKANAN TANGKAP PADA DIMENSI EKONOMI 6 KEBERLANJUTAN PERIKANAN TANGKAP PADA DIMENSI EKONOMI 6.1 Pendahuluan Penentuan atribut pada dimensi ekonomi dalam penelitian ini menggunakan indikator yang digunakan dari Rapfish yang dituangkan dalam

Lebih terperinci

Gambar 3 Peta lokasi pengambilan sampel di Kabupaten Pendeglang.

Gambar 3 Peta lokasi pengambilan sampel di Kabupaten Pendeglang. 3 METODE PENELITIAN 3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan di Kabupaten Pandeglang, Provinsi Banten. Pengambilan data lapangan dilakukan selama 6 bulan pada bulan Juli-Desember 2007.

Lebih terperinci

2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pelabuhan Perikanan Nusantara 2.2 Kegiatan Operasional di Pelabuhan Perikanan

2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pelabuhan Perikanan Nusantara 2.2 Kegiatan Operasional di Pelabuhan Perikanan 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pelabuhan Perikanan Nusantara Pelabuhan Perikanan Nusantara (PPN) merupakan pelabuhan perikanan tipe B atau kelas II. Pelabuhan ini dirancang untuk melayani kapal perikanan yang

Lebih terperinci

KAJIAN UNIT PENANGKAPAN PURSE SEINE DI PELABUHAN PERIKANAN SAMUDERA BELAWAN (Catching Unit Studies of Purse Seine in Ocean Fishing Port of Belawan)

KAJIAN UNIT PENANGKAPAN PURSE SEINE DI PELABUHAN PERIKANAN SAMUDERA BELAWAN (Catching Unit Studies of Purse Seine in Ocean Fishing Port of Belawan) 61 KAJIAN UNIT PENANGKAPAN PURSE SEINE DI PELABUHAN PERIKANAN SAMUDERA BELAWAN (Catching Unit Studies of Purse Seine in Ocean Fishing Port of Belawan) 1) Fitria Ismy, 2) Budi Utomo & 3) Zulham Apandy Harahap

Lebih terperinci

SAMBUTAN. Jakarta, Nopember Kepala Pusat Penyuluhan Kelautan dan Perikanan

SAMBUTAN. Jakarta, Nopember Kepala Pusat Penyuluhan Kelautan dan Perikanan SAMBUTAN Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat rahmat dan hidayahnya serta kerja keras penyusun telah berhasil menyusun Materi Penyuluhan yang akan digunakan bagi

Lebih terperinci

4. GAMBARAN UMUM WILAYAH

4. GAMBARAN UMUM WILAYAH 4. GAMBARAN UMUM WILAYAH 4.1. Letak Geografis Kabupaten Sukabumi yang beribukota Palabuhanratu termasuk kedalam wilayah administrasi propinsi Jawa Barat. Wilayah yang seluas 4.128 Km 2, berbatasan dengan

Lebih terperinci

5 TINGKAT KEBUTUHAN ES UNTUK KEPERLUAN PENANGKAPAN IKAN DI PPS CILACAP

5 TINGKAT KEBUTUHAN ES UNTUK KEPERLUAN PENANGKAPAN IKAN DI PPS CILACAP 30 5 TINGKAT KEBUTUHAN ES UNTUK KEPERLUAN PENANGKAPAN IKAN DI PPS CILACAP 5.1 Kapal-kapal Yang Memanfaatkan PPS Cilacap Kapal-kapal penangkapan ikan yang melakukan pendaratan seperti membongkar muatan

Lebih terperinci

4 KERAGAAN PERIKANAN DAN STOK SUMBER DAYA IKAN

4 KERAGAAN PERIKANAN DAN STOK SUMBER DAYA IKAN 4 KERAGAAN PERIKANAN DAN STOK SUMBER DAYA IKAN 4.1 Kondisi Alat Tangkap dan Armada Penangkapan Ikan merupakan komoditas penting bagi sebagian besar penduduk Asia, termasuk Indonesia karena alasan budaya

Lebih terperinci

2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Perikanan Tangkap Kapal / Perahu

2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Perikanan Tangkap Kapal / Perahu 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Perikanan Tangkap Perikanan adalah semua kegiatan yang berhubungan dengan pengelolaan dan pemanfaatan sumberdaya ikan dan lingkunganya, mulai dari praproduksi, produksi, pengolahan

Lebih terperinci

1 PENDAHULUAN 1. 1 Latar Belakang

1 PENDAHULUAN 1. 1 Latar Belakang 1 PENDAHULUAN 1. 1 Latar Belakang Perikanan tangkap merupakan salah satu kegiatan ekonomi yang sangat penting di Kabupaten Nias dan kontribusinya cukup besar bagi produksi perikanan dan kelautan secara

Lebih terperinci

3 METODE PENELITIAN. Gambar 2 Peta lokasi penelitian PETA LOKASI PENELITIAN

3 METODE PENELITIAN. Gambar 2 Peta lokasi penelitian PETA LOKASI PENELITIAN 3 METODE PENELITIAN Waktu dan Tempat Penelitian Pelaksanaan penelitian dibagi dalam 2 tahapan berdasarkan waktu kegiatan, yaitu : (1) Pelaksanaan penelitian lapangan selama 2 bulan (September- Oktober

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Baik di dunia maupun di Indonesia, perikanan tangkap mendominasi hasil produksi perikanan walaupun telah terjadi over fishing diberbagai tempat. Kegiatan penangkapan

Lebih terperinci

Produksi (Ton) Trip Produksi (Ton) Pukat Cincin ,

Produksi (Ton) Trip Produksi (Ton) Pukat Cincin , Lampiran 1. Produksi per alat tangkap per tahun Tabel 11. Produksi ikan tembang per upaya penangkapan tahun 2008-2012 Jenis Alat 2008 2009 2010 2011 2012 Tangkap Upaya Penangkapan Produksi (Ton) Upaya

Lebih terperinci

4 HASIL. Gambar 4 Produksi tahunan hasil tangkapan ikan lemuru tahun

4 HASIL. Gambar 4 Produksi tahunan hasil tangkapan ikan lemuru tahun Cacth (ton) 46 4 HASIL 4.1 Hasil Tangkapan (Catch) Ikan Lemuru Jumlah dan nilai produksi tahunan hasil tangkapan ikan lemuru yang didaratkan di PPP Muncar dari tahun 24 28 dapat dilihat pada Gambar 4 dan

Lebih terperinci

Jaring Angkat

Jaring Angkat a. Jermal Jermal ialah perangkap yang terbuat dari jaring berbentuk kantong dan dipasang semi permanen, menantang atau berlawanlan dengan arus pasang surut. Beberapa jenis ikan, seperti beronang biasanya

Lebih terperinci

4 HASIL TANGKAPAN IKAN PELAGIS KECIL DI PERAIRAN PANTAI BARAT SULAWESI SELATAN

4 HASIL TANGKAPAN IKAN PELAGIS KECIL DI PERAIRAN PANTAI BARAT SULAWESI SELATAN 4 HASIL TANGKAPAN IKAN PELAGIS KECIL DI PERAIRAN PANTAI BARAT SULAWESI SELATAN 4.1 Pendahuluan Perikanan tangkap merupakan kegiatan yang dilakukan dengan tujuan memanfaatkan sumberdaya ikan yang mempunyai

Lebih terperinci

SAMBUTAN. Jakarta, Nopember 2011. Kepala Pusat Penyuluhan Kelautan dan Perikanan

SAMBUTAN. Jakarta, Nopember 2011. Kepala Pusat Penyuluhan Kelautan dan Perikanan SAMBUTAN Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat rahmat dan hidayahnya serta kerja keras penyusun telah berhasil menyusun Materi Penyuluhan yang akan digunakan bagi

Lebih terperinci

4 KEADAAN UMUM DAERAH PENELITIAN

4 KEADAAN UMUM DAERAH PENELITIAN 27 4 KEADAAN UMUM DAERAH PENELITIAN 4.1 Keadaan Umum Daerah Penelitian 4.1.1 Letak geografis Kabupaten Sukabumi berada di wilayah Propinsi Jawa Barat, secara geografis terletak di antara 6 0.57`- 7 0.25`

Lebih terperinci

KAJIAN UNIT PENANGKAPAN PURSE SEINE DAN KEMUNGKINAN PENGEMBANGANNYA DI INDRAMAYU

KAJIAN UNIT PENANGKAPAN PURSE SEINE DAN KEMUNGKINAN PENGEMBANGANNYA DI INDRAMAYU KAJIAN UNIT PENANGKAPAN PURSE SEINE DAN KEMUNGKINAN PENGEMBANGANNYA DI INDRAMAYU PROGRAM STUD1 PEMANFAATAN SUMBERDAYA PERIKANAN DEPARTEMEN PEMANFAATAN SUMBERDAYA PERIKANAN FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN

Lebih terperinci

4 HASIL DAN PEMBAHASAN

4 HASIL DAN PEMBAHASAN 4 HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Unit Penangkapan Mini Purse Seine di Kabupaten Jeneponto 4.1.1 Kapal Kapal yang dipergunakan untuk pengoperasian alat tangkap mini purse seine di Desa Tanru Sampe dan Tarowang

Lebih terperinci

SELEKSI JENIS ALAT TANGKAP DAN TEKNOLOGI YANG TEPAT DALAM PEMANFAATAN SUMBERDAYA LEMURU DI SELAT BALI

SELEKSI JENIS ALAT TANGKAP DAN TEKNOLOGI YANG TEPAT DALAM PEMANFAATAN SUMBERDAYA LEMURU DI SELAT BALI BULETIN PSP ISSN: 0251-286X Volume 20. 1 Edisi Maret 2012 Hal. 89-102 SELEKSI JENIS ALAT TANGKAP DAN TEKNOLOGI YANG TEPAT DALAM PEMANFAATAN SUMBERDAYA LEMURU DI SELAT BALI Oleh: Himelda 1*, Eko Sri Wiyono

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. dalam upaya pengelolaan sumberdaya perikanan laut di Kabupaten Malang Jawa

I. PENDAHULUAN. dalam upaya pengelolaan sumberdaya perikanan laut di Kabupaten Malang Jawa I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Sendang Biru merupakan salah satu kawasan pesisir yang menjadi prioritas dalam upaya pengelolaan sumberdaya perikanan laut di Kabupaten Malang Jawa Tmur. Pengembangan

Lebih terperinci

2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Unit Penangkapan Payang Alat tangkap payang

2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Unit Penangkapan Payang Alat tangkap payang 5 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Unit Penangkapan Payang 2.1.1 Alat tangkap payang Payang termasuk alat tangkap yang memiliki produktivitas relatif cukup tinggi karena termasuk alat tangkap aktif, payang dikenal

Lebih terperinci

ANALISIS TEKNIS DAN FINANSIAL USAHA PERIKANAN TANGKAP PAYANG DI PELABUHAN PERIKANAN PANTAI (PPP) WONOKERTO KABUPATEN PEKALONGAN

ANALISIS TEKNIS DAN FINANSIAL USAHA PERIKANAN TANGKAP PAYANG DI PELABUHAN PERIKANAN PANTAI (PPP) WONOKERTO KABUPATEN PEKALONGAN ANALISIS TEKNIS DAN FINANSIAL USAHA PERIKANAN TANGKAP PAYANG DI PELABUHAN PERIKANAN PANTAI (PPP) WONOKERTO KABUPATEN PEKALONGAN Technical and Financial Analysis of Payang Fisheries Business in Coastal

Lebih terperinci

STRUKTUR ONGKOS USAHA PERIKANAN TAHUN 2014

STRUKTUR ONGKOS USAHA PERIKANAN TAHUN 2014 STRUKTUR ONGKOS USAHA PERIKANAN TAHUN 2014 74/12/72/Th. XVII, 23 Desember 2014 JUMLAH BIAYA PER HEKTAR USAHA BUDIDAYA RUMPUT LAUT, BANDENG, DAN NILA DI ATAS Rp. 5 JUTA JUMLAH BIAYA PER TRIP USAHA PENANGKAPAN

Lebih terperinci

ANALISIS KELAYAKAN USAHA PERIKANAN PUKAT CINCIN DI PELABUHAN PERIKANAN PANTAI (PPP) LAMPULO BANDA ACEH PROPINSI ACEH

ANALISIS KELAYAKAN USAHA PERIKANAN PUKAT CINCIN DI PELABUHAN PERIKANAN PANTAI (PPP) LAMPULO BANDA ACEH PROPINSI ACEH Marine Fisheries ISSN 2087-4235 Vol. 5, No. 2, November 2014 Hal: 163-169 ANALISIS KELAYAKAN USAHA PERIKANAN PUKAT CINCIN DI PELABUHAN PERIKANAN PANTAI (PPP) LAMPULO BANDA ACEH PROPINSI ACEH Analysis Financial

Lebih terperinci

ALAT PENANGKAPAN IKAN. Riza Rahman Hakim, S.Pi

ALAT PENANGKAPAN IKAN. Riza Rahman Hakim, S.Pi ALAT PENANGKAPAN IKAN Riza Rahman Hakim, S.Pi A. Alat Penangkap Ikan Definisi alat penangkap ikan: sarana dan perlengkapan atau benda-benda lainnya yang dipergunakan untuk menangkap ikan Pengertian sarana:

Lebih terperinci

PERIKANAN PANCING TONDA DI PERAIRAN PELABUHAN RATU *)

PERIKANAN PANCING TONDA DI PERAIRAN PELABUHAN RATU *) Perikanan Pancing Tonda di Perairan Pelabuhan Ratu (Rahmat, E. & A. Patadjangi) PERIKANAN PANCING TONDA DI PERAIRAN PELABUHAN RATU *) Enjah Rahmat 1) dan Asri Patadjangi 1) 1) Teknisi Litkayasa pada Balai

Lebih terperinci

BUPATI JEMBRANA KEPUTUSAN BUPATI JEMBRANA NOMOR 656 TAHUN 2003

BUPATI JEMBRANA KEPUTUSAN BUPATI JEMBRANA NOMOR 656 TAHUN 2003 BUPATI JEMBRANA KEPUTUSAN BUPATI JEMBRANA NOMOR 656 TAHUN 2003 TENTANG PELAKSANAAN PERATURAN DAERAH KABUPATEN JEMBRANA NOMOR 9 TAHUN 2003 TENTANG RETRIBUSI PELAYANAN IJIN USAHA PERIKANAN BUPATI JEMBRANA,

Lebih terperinci

4 KONDISI UMUM DAERAH PENELITIAN

4 KONDISI UMUM DAERAH PENELITIAN 4 KONDISI UMUM DAERAH PENELITIAN 4.1 Letak Geografis dan Batas Administrasi Secara geografis Kabupaten Halmahera Utara terletak antara 127 O 17 BT - 129 O 08 BT dan antara 1 O 57 LU - 3 O 00 LS. Kabupaten

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA. Alat ini umumnya digunakan untuk menangkap ikan menhaden (Brevoortia

TINJAUAN PUSTAKA. Alat ini umumnya digunakan untuk menangkap ikan menhaden (Brevoortia TINJAUAN PUSTAKA Sejarah Perkembangan Purse Seine Purse seine pertama kali dipatenkan atas nama Barent Velder dari Bergent, Norwegia pada tanggal 12 Maret 1858. Tahun 1860 alat tangkap ini diperkenalkan

Lebih terperinci

3. METODE PENELITIAN

3. METODE PENELITIAN 6 0'0"S 6 0'0"S 6 0'0"S 5 55'0"S 5 50'0"S 28 3. METODE PENELITIAN 3.1. Waktu dan Lokasi Penelitian Penelitian dilakukan pada Maret 2011. Penelitian dilakukan di Pelabuhan Perikanan Nusantara Karangantu

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN

III. METODE PENELITIAN III. METODE PENELITIAN 3.1 Waktu dan Lokasi Penelitian pengembangan perikanan pelagis di Kabupaten Bangka Selatan dilakukan selama 6 bulan dari Bulan Oktober 2009 hingga Maret 2010. Pengambilan data dilakukan

Lebih terperinci

: Perikanan Tangkap Udang Nomor Sampel Kabupaten / Kota : Kecamatan : Kelurahan / Desa Tanggal Wawancara : Nama Enumerator :..

: Perikanan Tangkap Udang Nomor Sampel Kabupaten / Kota : Kecamatan : Kelurahan / Desa Tanggal Wawancara : Nama Enumerator :.. 173 Lampiran 34 Daftar Kuisioner Jenis Pertanyaan : Perikanan Tangkap Udang Nomor Sampel Kabupaten / Kota : Kecamatan : Kelurahan / Desa Tanggal Wawancara : Nama Enumerator.. I Identitas Responden Nama

Lebih terperinci

Produktivitas dan Kelayakan Usaha Bagan Perahu di Pelabuhan Perikanan Nusantara Kwandang Kabupaten Gorontalo Utara

Produktivitas dan Kelayakan Usaha Bagan Perahu di Pelabuhan Perikanan Nusantara Kwandang Kabupaten Gorontalo Utara Produktivitas dan Kelayakan Usaha Bagan Perahu di Pelabuhan Perikanan Nusantara Kwandang Kabupaten Gorontalo Utara 1,2 Frengky Amrain, 2 Abd. Hafidz Olii, 2 Alfi S.R. Baruwadi frengky_amrain@yahoo.com

Lebih terperinci

: biomassa, jumlah berat individu-individu dalam suatu stok ikan : biomassa pada periode t

: biomassa, jumlah berat individu-individu dalam suatu stok ikan : biomassa pada periode t LAMPIRAN 84 Lampiran 1. Daftar Istilah dan Singkatan B B t : biomassa, jumlah berat individu-individu dalam suatu stok ikan : biomassa pada periode t B t+1 : biomassa pada periode t+1 CPUE f f t : catch

Lebih terperinci

THE FEASIBILITY ANALYSIS OF SEINE NET THE MOORING AT PORT OF BELAWAN NORTH SUMATRA PROVINCE

THE FEASIBILITY ANALYSIS OF SEINE NET THE MOORING AT PORT OF BELAWAN NORTH SUMATRA PROVINCE 1 THE FEASIBILITY ANALYSIS OF SEINE NET THE MOORING AT PORT OF BELAWAN NORTH SUMATRA PROVINCE By Esra Gerdalena 1), Zulkarnaini 2) and Hendrik 2) Email: esragerdalena23@gmail.com 1) Students of the Faculty

Lebih terperinci

5 HASIL DAN PEMBAHASAN

5 HASIL DAN PEMBAHASAN 36 5 HASIL DAN PEMBAHASAN 5.1 Analisis Aspek Teknik 5.1.1 Deskripsi unit penangkapan ikan Unit penangkapan ikan merupakan suatu komponen yang mendukung keberhasilan operasi penangkapan ikan. Unit penangkapan

Lebih terperinci

4 KEADAAN UMUM LOKASI PENELITIAN

4 KEADAAN UMUM LOKASI PENELITIAN 21 4 KEADAAN UMUM LOKASI PENELITIAN 4.1 Keadaan Umum Daerah Pelabuhan Perikanan Nusantara (PPN) Palabuhanratu Pelabuhan Perikanan Nusantara (PPN) Palabuhanratu terletak di Kecamatan Palabuhanratu yang

Lebih terperinci

BAB III BAHAN DAN METODE

BAB III BAHAN DAN METODE BAB III BAHAN DAN METODE 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian penangkapan ikan dengan menggunakan jaring arad yang telah dilakukan di perairan pantai Cirebon, daerah Kecamatan Gebang, Jawa Barat

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA. jenis merupakan sumber ekonomi penting (Partosuwiryo, 2008).

TINJAUAN PUSTAKA. jenis merupakan sumber ekonomi penting (Partosuwiryo, 2008). TINJAUAN PUSTAKA Sumberdaya Perikanan Indonesia terletak di titik puncak ragam jenis ikan laut dari perairan tropis Indo-Pasifik yang merupakan sistem ekologi bumi terbesar yang terbentang dari pantai

Lebih terperinci

VI. KARAKTERISTIK PENGELOLAAN PERIKANAN TANGKAP. Rumahtangga nelayan merupakan salah satu potensi sumberdaya yang

VI. KARAKTERISTIK PENGELOLAAN PERIKANAN TANGKAP. Rumahtangga nelayan merupakan salah satu potensi sumberdaya yang VI. KARAKTERISTIK PENGELOLAAN PERIKANAN TANGKAP.. Rumahtangga Nelayan Rumahtangga nelayan merupakan salah satu potensi sumberdaya yang berperan dalam menjalankan usaha perikanan tangkap. Potensi sumberdaya

Lebih terperinci

ANALISIS KELAYAKAN FINANSIAL USAHA PERIKANAN TANGKAP DOGOL DI PANGKALAN PENDARATAN IKAN (PPI) UJUNG BATU JEPARA

ANALISIS KELAYAKAN FINANSIAL USAHA PERIKANAN TANGKAP DOGOL DI PANGKALAN PENDARATAN IKAN (PPI) UJUNG BATU JEPARA ANALISIS KELAYAKAN FINANSIAL USAHA PERIKANAN TANGKAP DOGOL DI PANGKALAN PENDARATAN IKAN (PPI) UJUNG BATU JEPARA Finansial Feasibility Study of Danish Seine Fishing in Fish Landing Center Ujung Batu Melina

Lebih terperinci

ANALISIS USAHA JARING INSANG HANYUT (Drift Gill Net) TAMBAT LABUH KAPAL DI PELABUHAN PERIKANAN NUSANTARA SIBOLGA TAPANULI TENGAH SUMATERA UTARA

ANALISIS USAHA JARING INSANG HANYUT (Drift Gill Net) TAMBAT LABUH KAPAL DI PELABUHAN PERIKANAN NUSANTARA SIBOLGA TAPANULI TENGAH SUMATERA UTARA ANALISIS USAHA JARING INSANG HANYUT (Drift Gill Net) TAMBAT LABUH KAPAL DI PELABUHAN PERIKANAN NUSANTARA SIBOLGA TAPANULI TENGAH SUMATERA UTARA BUSINESS ANALYSIS DRIFT GILL NETS MOORING FISHING VESSEL

Lebih terperinci

PSPK STUDENT JOURNAL, VOL. I NO. 1 pp UNIVERSITAS BRAWIJAYA Recieved 18 January 2013, Accepted 16 May 2013

PSPK STUDENT JOURNAL, VOL. I NO. 1 pp UNIVERSITAS BRAWIJAYA Recieved 18 January 2013, Accepted 16 May 2013 PENGARUH PANJANG JARING, UKURAN KAPAL, PK MESIN DAN JUMLAH ABK TERHADAP PRODUKSI IKAN PADA ALAT TANGKAP PURSE SEINE DI PERAIRAN PRIGI KABUPATEN TRENGGALEK JAWA TIMUR Sholicha Annisa Suryana 1*) Iman Prajogo

Lebih terperinci

4 KEADAAN UMUM DAERAH PENELITIAN

4 KEADAAN UMUM DAERAH PENELITIAN 4 KEADAAN UMUM DAERAH PENELITIAN 4.1 Letak Geografis Kabupaten Seram Bagian Timur memiliki luas wilayah 20.656.894 Km 2 terdiri dari luas lautan 14,877.771 Km 2 dan daratan 5,779.123 Km 2. Dengan luas

Lebih terperinci

3 METODE PENELITIAN. # Lokasi Penelitian

3 METODE PENELITIAN. # Lokasi Penelitian 35 3 METODE PENELITIAN 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan di Kabupaten Timur, khususnya di PPP Labuhan. Penelitian ini difokuskan pada PPP Labuhan karena pelabuhan perikanan tersebut

Lebih terperinci

5 HASIL PENELITIAN. 5.1 Komposisi Hasil Tangkapan Ikan Pelagis Kecil

5 HASIL PENELITIAN. 5.1 Komposisi Hasil Tangkapan Ikan Pelagis Kecil 5 HASIL PENELITIAN 5.1 Komposisi Hasil Tangkapan Ikan Pelagis Kecil Komposisi hasil tangkapan ikan pelagis kecil menurut ketentuan Keputusan Menteri Kelautan Dan Perikanan No. KEP.38/MEN/2003 tentang produktivitas

Lebih terperinci

Volume 6, No. 2, Oktober 2013 ISSN:

Volume 6, No. 2, Oktober 2013 ISSN: GAYA EXTRA BOUYANCY DAN BUKAAN MATA JARING SEBAGAI INDIKATOR EFEKTIFITAS DAN SELEKTIFITAS ALAT TANGKAP PURSE SEINE DI PERAIRAN SAMPANG MADURA Guntur 1, Fuad 1, Abdul Rahem Faqih 1 1 Fakultas Perikanan

Lebih terperinci

BULETIN PSP ISSN: X Volume XIX No. 1 Edisi April 2011 Hal 39-51

BULETIN PSP ISSN: X Volume XIX No. 1 Edisi April 2011 Hal 39-51 BULETIN PSP ISSN: 0251-286X Volume XIX No. 1 Edisi April 2011 Hal 39-51 ANALISIS KESESUAIAN ALAT TANGKAP DENGAN KEWILAYAHAN DALAM MENUNJANG PEMBANGUNAN PERIKANAN TANGKAP DI KABUPATEN BELITUNG (Analysis

Lebih terperinci

Sensitivity of Gillnet Fisheries in Tegal City, Central Java Province

Sensitivity of Gillnet Fisheries in Tegal City, Central Java Province BULETIN PSP ISSN: 0251-286X Volume 20 No.2 Edisi April 2012 Hal 131-142 SENSITIVITAS USAHA PERIKANAN GILLNET DI KOTA TEGAL, PROVINSI JAWA TENGAH Sensitivity of Gillnet Fisheries in Tegal City, Central

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Sumberdaya ikan merupakan sumberdaya yang dapat pulih (renewable resources) dan berdasarkan habitatnya di laut secara garis besar dapat dibagi menjadi dua kelompok, yaitu

Lebih terperinci