3 METODOLOGI PENELITIAN

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "3 METODOLOGI PENELITIAN"

Transkripsi

1 27 3 METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian Pengumpulan data dilaksanakan bulan Juli-September 2007 yaitu di Polewali, Kabupaten Polewali Mandar, Sulawesi Barat. Pemilihan lokasi penelitian tersebut didasarkan pada pertimbangan ketersediaan data maupun eksesibilitas yang baik dalam mendukung pelaksanaan penelitian (Gambar 7) N W E S 1: Legenda : Lokasi penelitian : Fishing ground 4 00 : Garis batymetri : Fishing base Gambar 7 Lokasi daerah penelitian. 3.2 Alat dan Bahan Alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah buku identifikasi ikan, kuisioner, kamera dan alat tulis menulis. Software yang digunakan adalah Microsoft Word, Excel, Maple VIII, dan SPSS 12. Buku identifikasi digunakan untuk melakukan identifikasi setiap spesies yang tertangkap oleh bagan selama penelitian berlangsung. Kuisioner dengan nelayan dan pedagang pengumpul serta juragan kapal mencakup hasil tangkapan, alat tangkap, wilayah penangkapan, pemasaran dan lain-lain. Untuk melakukan pengolahan data digunakan satu unit Personal Computer (PC). Peralatan lain seperti current meter untuk mengukur suhu dan kecepatan arus, hand refractormeter untuk mengukur salinitas, kamera digital sebagai alat dokumentasi, timbangan untuk mengukur berat ikan dan data pendukung lainnya. Bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah jenis ikan yang tertangkap oleh bagan.

2 Metode Penelitian Berdasarkan sasaran yang ingin dicapai dalam penelitian, maka metode yang digunakan adalah metode survai yaitu pengamatan secara langsung di lapangan, serta dilakukan wawancara langsung dengan nelayan setempat dengan menggunakan kuesioner. Penggunaan metode survai dalam penelitian ini sangat tepat karena kajian tentang teknologi penangkapan dan pengembangan usaha perikanan membutuhkan tinjauan langsung atau pengamatan langsung mengenai keadaan aktual di lapangan dari berbagai pelaku (stakeholder) yang terlibat dalam sistem bisnis perikanan. 3.4 Batasan Penelitian Lingkup penelitian Objek penelitian adalah unit penangkapan bagan yang memiliki ukuran yang hampir seragam yaitu secara umum berukuran P L T adalah 21 2,1 1,8 m. Adapun ukuran alat tangkap (waring) yaitu m. Batasan untuk lokasi fishing base yaitu daerah Ujun dan perkampungan nelayan yaitu Tonyaman. Kedua tempat ini merupakan tempat bersandar dan berlabuhnya bagan perahu dan merupakan salah satu basis perkampungan bagi nelayan bagan dan juga tempat pelelangan ikan pada saat ikan didaratkan atau dijual Sumberdaya ikan Batasan untuk sumberdaya ikan yaitu perikanan bagan perahu berbasis sumberdaya ikan pelagis kecil. Adapun jenis ikan hasil tangkapan utama bagan antara lain teri (Stolephorus spp), kembung (Rastrelliger spp), layang (Decapterus ruselli). Sedangkan hasil tangkapan sampingan seperti selar bentong (Selaroides spp), tembang (Sardinella spp), layur (Trichiurus savala), kerong-kerong (Therapon theraps), rejum (Sillago sihama), peperek (Leiognathus spp), japuh (Dussumeria acuta), rambeng (Dipterygonosus spp) Aspek sosial Batasan parameter sosial meliputi penyerapan tenaga kerja, latar belakang pendidikan, penerimaan nelayan terhadap unit penangkapan bagan dan kelembagaan perikanan bagan.

3 29 1) Penyerapan tenaga kerja Jumlah nelayan yang bekerja dalam operasi penangkapan ikan pada bagan yaitu berkisar antara 9-10 orang per kapal. Tenaga kerja yang diserap diluar dari operasi penangkapan bagan misalnya kuli angkut, pengumpul ikan, pedagang dan lain-lain. 2) Latar belakang pendidikan Tingkat pendidikan nelayan secara formal maupun non formal serta penyuluhan-penyuluhan dari dinas setempat. 3) Penerimaan nelayan lain terhadap bagan Terjadinya konflik atau tidak antar nelayan bagan dengan alat tangkap lain. 4) Kelembagaan perikanan bagan Lembaga yang terkait dalam perikanan bagan yaitu kelembagaan pemerintah, bank, koperasi dan kelompok nelayan. 3.5 Metode Pengumpulan Data Berdasarkan tujuan penelitian yang akan dicapai dan metode penelitian yang digunakan yaitu dengan cara pengukuran dan observasi langsung di lapangan maka data yang dikumpulkan dalam penelitian ini terdiri dari dua jenis adalah sebagai berikut : 1) Data primer : yaitu data yang dikumpulkan dari juragan kapal (pemilik modal), kapten kapal, nelayan bagan perahu (ABK) serta orang-orang yang terkait yaitu dengan cara pengamatan langsung dan wawancara dengan menggunakan kuesioner yang telah disusun sesuai dengan keperluan analisis dan tujuan penelitian. Data yang dikumpulkan menyangkut kegiatan usaha penangkapan ikan yaitu (1) Aspek biologi meliputi : komposisi jenis hasil tangkapan, tingkat pemanfaatan, produksi hasil tangkapan dan musim penangkapan; (2) Aspek teknis meliputi: metode operasional kapal, ukuran kapal, tenaga penggerak yang digunakan, ukuran alat penangkapan dan lain-lain yang berkaitan dengan aspek teknis dari bagan perahu; (3) Aspek sosial meliputi : jumlah nelayan yang terserap serta mengetahui konflik dari alat tangkap yang lain; (4) Aspek ekonomi meliputi : biaya investasi, biaya operasional, biaya perawatan dan nilai produksi. 2) Data sekunder : yaitu data penunjang yang dikumpulkan dari pemerintah daerah, dinas perikanan, kantor statistik Kabupaten Polewali Mandar, kantor

4 30 Propinsi Sulawesi Barat serta instansi lain yang berkaitan dengan objek penelitian, dan literatur pendukung lainnya (studi pustaka). Data yang dikumpulkan mencakup keadaan geografis daerah penelitian, keadaan umum perikanan tangkap di Kabupaten Polewali Mandar, perkembangan jumlah kapal atau perahu di Kabupaten Polewali Mandar, perkembangan jumlah nelayan di Kabupaten Polewali Mandar, perkembangan jumlah unit penangkapan menurut jenis alat tangkap di Kabupaten Polewali Mandar, produksi perikanan yang didaratkan di Kabupaten Polewali serta musim penangkapan ikan (Tabel 1). Tabel 1 Cara pengumpulan data di lapangan Sumber No Jenis Data Pengamatan langsung Data sekunder Teknik pengumpulan 1. Aspek biologi 2. Aspek teknis 3. Aspek sosial 4. Aspek ekonomi 5. Keadaan geografis penelitian 6. Keadaan umum perikanan tangkap Komposisi jenis hasil tangkapan, tingkat pemanfaatannya, produksi hasil tangkapan, dan lain-lain. Aspek-aspek teknis terhadap produksi hasil tangkapan. Jumlah nelayan, terjadinya konflik atau tidak, diterima atau tidaknya dimasyarakat. Faktor-faktor yang mempengaruhi aspek ekonomi. Keadaan geografis dan topografinya. Referensi jenis hasil tangkapan. Dinas perikanan dan referensi. Dinas perikanan dan referensi. nelayan dan kuesioner. nelayan dan kuesioner. nelayan dan kuesioner. nelayan dan kuesioner. dengan dinas perikanan. dengan dinas perikanan Output Hasil tangkapan Teknis operasi Potensi konflik Kelayakan usaha Keadaan geografis Keadaan perikanan tangkap 7. Perkembangan jumlah Jumlah unit

5 31 unit penangkapan 8. Produksi perikanan yang didaratkan 9. Musim dan daerah penangkapan penangkapan. dengan dinas perikanan. Dinas perikanan dan referensi. Dinas perikanan dan referensi. dengan dinas perikanan. dengan dinas perikanan. Produksi perikanan Musim dan daerah penangkapan Data yang dikumpulkan untuk masing-masing aspek kajian (aspek biologi, teknis, sosial dan ekonomi) adalah sebagai berikut: Aspek biologi Pengukuran parameter biologi pada penelitian ini dilakukan terhadap sumberdaya ikan sebagai salah satu sampel penelitian. Beberapa parameter biologi yang akan dikumpulkan dalam penelitian ini dapat disajikan pada Tabel 2. Tabel 2 Pengukuran parameter biologi terhadap sumberdaya ikan No Parameter Biologi Uraian 1. Komposisi jenis hasil Jenis-jenis hasil tangkapan ikan, berupa jenis tangkapan ikan yang menjadi target spesies dan jenis hasil tangkapan sampingan (by - catch) Tingkat pemanfaatan Produksi hasil tangkapan Musim penangkapan Status pemanfaatan sumberdaya ikan yang diperoleh dengan membandingkan potensi lestari dan produksi lestari. Produksi hasil tangkapan (per trip, per bulan, dan per tahun). Musim penangkapan meliputi musim puncak, musim biasa dan musim paceklik Aspek teknis Pengukuran parameter teknis dilakukan pada kapal/perahu dan alat penangkapan ikan. Beberapa parameter teknis yang akan dikumpulkan pada penelitian ini dapat disajikan pada Tabel 3.

6 32 Tabel 3 Pengukuran parameter teknis kapal dan alat penangkapan ikan No Parameter Teknis Uraian 1. Ukuran kapal/perahu Pengukuran dilakukan untuk mengetahui panjang, lebar dan tinggi kapal/perahu yang digunakan oleh nelayan yang tentunya berkaitan dengan GT, jangkauan daerah penangkapan serta kapasitas produksi. 2. Tenaga penggerak Tenaga penggerak yang digunakan meliputi mesin utama dan mesin tambahan untuk mengetahui ukuran tonase, merek mesin, dan kecepatan maksimum dari tenaga penggerak. 3. Operasional kapal Operasional kapal untuk mengetahui jumlah hari operasi (per trip, per bulan, dan per tahun), penyebab tidak beroperasi; metode pengoperasian; Bahan bakar yang digunakan, dan lain-lain Ukuran alat penangkapan ikan Jumlah lampu Pengukuran alat penangkapan ikan seperti dimensi (panjang dan lebar) dan pengukuran mata jaring (mesh size); bahan jaring; nama umum alat tangkap dan daerahnya. Pengukuran dilakukan untuk mengetahui jumlah lampu yang digunakan dalam operasi penangkapan ikan dan keterkaitan lampu terhadap hasil tangkapan Aspek sosial Pengukuran parameter sosial dalam penelitian ini diarahkan kepada nelayan sebagai pelaku utama dalam kegiatan penangkapan ikan. Beberapa parameter sosial yang dikumpulkan dalam penelitian ini dapat disajikan pada Tabel 4.

7 33 Tabel 4 Pengukuran parameter sosial pada nelayan yang menggunakan unit penangkapan bagan No Parameter Sosial Uraian 1. Penyerapan tenaga kerja pada unit penangkapan bagan Banyaknya nelayan yang bekerja dalam setiap kegiatan operasi penangkapan ikan pada perikanan bagan Latar belakang pendidikan Persepsi nelayan terhadap bagan Konflik sosial Kelembagaan perikanan bagan Sistem bagi hasil Tingkat pendidikan nelayan bagan. Penerimaan nelayan terhadap unit penangkapan ikan antar nelayan bagan, alat tangkap lain dan masyarakat setempat. Konflik yang terjadi antar nelayan bagan dengan alat tangkap lain, manajemen bagan, kelembagaan/ instansi, stakeholder yang terkait dalam perikanan bagan serta solusi dalam menyelesaikan konflik sosial dalam perikanan bagan. Lembaga yang terkait dalam perikanan bagan meliputi : kelembagaan pemerintah, bank, koperasi dan kelompok nelayan. Sistem bagi hasil pelaku perikanan bagan Aspek ekonomi Beberapa parameter ekonomi yang dikumpulkan dalam penelitian ini disajikan pada Tabel 5. Tabel 5 Pengukuran parameter ekonomi terhadap unit penangkapan bagan No Parameter Ekonomi Uraian 1. Biaya investasi Biaya yang dikeluarkan untuk pengadaan kapal/perahu, alat penangkapan ikan, mesin dan perlengkapan lainnya Biaya operasional Biaya perawatan Nilai produksi Biaya yang dikeluarkan saat kegiatan operasional penangkapan dilaksanakan seperti Bahan Bakar Minyak (BBM), perbekalan dan es. Biaya yang dikeluarkan untuk pemeliharaan kapal/perahu, alat penangkapan ikan, mesin dan perlengkapan lainnya. Berat produksi dikali harga persatuan berat pada tingkat harga produsen, dinyatakan dalam rupiah.

8 Metode Analisis Data Dalam penelitian ini digunakan beberapa analisis yaitu: (1) Analisis fungsi produksi; (2) Pendugaan parameter biologi; (3) Pendugaan parameter ekonomi; (4) Kelayakan usaha Analisis fungsi produksi Analisis fungsi produksi yang sering dilakukan oleh para peneliti untuk memperoleh informasi hubungan antara faktor produksi dapat digunakan dengan fungsi Cobb Douglas, fungsi linear atau fungsi kuadratik. Umumnya yang sering dipakai adalah fungsi linear dengan analisis regresi (Steel and Torrie 1981). Peubah Y disebut sebagai peubah tidak bebas, sedangkan peubah X disebut peubah bebas. Apabila lebih dari satu peubah maka disebut dengan garis regresi linear berganda. Hubungan antara faktor-faktor produksi dengan produksi unit penangkapan bagan perahu dalam penelitian ini akan dianalisis menggunakan persamaan regresi linear berganda (Steel and Torrie 1981) dan menggunakan program SPSS 12. Adapun persamaan sebagai berikut: Y = b o +b 1 X 1 +b 2 X 2 +b 3 X 3 +.b n X n +e dimana : Y = Nilai dugaan produksi atau nilai variabel tak bebas bo = Peubah pengganggu (intersep) b i = Koefisien regresi X i = Koefisien produksi yang digunakan n = Jumlah variabel e = Kesalahan Variabel yang ditentukan dan diukur di lapangan adalah: 1. Variabel tak bebas : hasil tangkapan (Y) Hasil tangkapan yang dimaksud adalah jumlah hasil tangkapan yang diperoleh dalam satu tahun. Satuan ukuran yang digunakan dalam hasil tangkapan adalah ton/tahun. 2. Variabel bebas (X) Variabel bebas yang digunakan sebagai faktor-faktor teknis produksi dalam penangkapan bagan perahu adalah jumlah tenaga karja (ABK), jumlah bahan

9 35 bakar, panjang jaring, tinggi jaring, jumlah hari tangkapan dan ukuran kapal. (1) Jumlah tenaga karja (X 1 ) Tenaga kerja yang dimaksud adalah jumlah jumlah nelayan yang ikut dalam kegiatan penangkapan. Tenaga kerja merupakan satu unsur utama dalam operasi penangkapan, sehingga dimasukkan dalam faktor teknis produksi. (2) Jumlah bahan bakar (X 2 ) Bahan bakar merupakan salah satu faktor pada kegiatan penangkapan ikan yang dipakai dalam motorisasi. Bahan bakar yang dihitung adalah jumlah rata-rata bahan bakar yang digunakan tiap trip dalam satu tahun. Satuan yang digunakan adalah liter/tahun. (3) Panjang jaring (bagan) (X 3 ) Panjang jaring (bagan) yang dimaksud adalah panjang ukuran jaring sebelum digunakan di dalam air. Panjang jaring diduga mempunyai hubungan yang nyata terhadap hasil tangkapan. Pengukuran panjang jaring (bagan) dengan satuan meter. (4) Tinggi jaring (bagan) (X 4 ) Tinggi jaring (bagan) yang dimaksud adalah ukuran tinggi jaring bukan di dalam air. Tinggi jaring diduga mempunyai hubungan yang nyata terhadap hasil tangkapan. Pengukuran tinggi jaring dengan satuan meter. (5) Jumlah hari tangkapan (X 5 ) Jumlah hari tangkapan yang dimaksud adalah jumlah trip operasi penangkapan pukat cincin (mini purse seine) yang menggunakan satuan hari. (6) Ukuran kapal (X 6 ) Ukuran kapal merupakan bobot kapal yang dinyatakan dalam gross tonage (GT). Menurut Nomura and Yamazaki (1977), pengukuran gross tonage kapal menggunakan rumus: GT = L B D C 0,353 Keterangan : L = Panjang kapal (meter) B = Lebar kapal (meter) D = Dalam kapal (meter) C = Konstanta bahan kapal (kayu = 0,55)

10 36 (7) Jumlah lampu (X 7 ) Jumlah lampu merupakan banyaknya lampu yang digunakan dalam operasi penangkapan ikan. Penggunaan hubungan antara faktor-faktor fungsi produksi dengan hasil tangkapan, diuji dengan pengujian hipotesis yang menggunakan uji statistik. Pengujian yang dilakukan terhadap pengaruh faktor produksi sebagai berikut: pengujian pengaruh bersama-sama faktor teknis produksi yang digunakan terhadap produksi (Y) di lakukan dengan uji F yaitu : H 0 : b i = 0 (untuk i=1,2,3,...,n). Ini berarti antara hasil tangkapan (Y) dengan faktor teknis produksi (X i ) tidak ada hubungan yang nyata. H 1 : minimum salah satu b i 0 (untuk i= 1,2,3,...,n). Ini berarti bahwa hasil tangkapan (Y) tergantung terhadap faktor teknis produksi (X i ) secara bersamasama. Jika : F hitung > F tabel F hitung < F tabel H 0 ditolak H 0 diterima Pengujian pengaruh masing-masing faktor teknis produksi dilakukan dengan uji t- student yaitu : H 0 : b i = 0 (untuk i = 1,2,3,...,n) Ini berarti antara hasil tangkapan (Y) dengan faktor teknis produksi (X i ) tidak ada hubungan yang nyata. H 1 = b i 0 (untuk i = 1,2,3,...,n) Ini berarti bahwa hasil tangkapan (Y) memiliki hubungan yang nyata terhadap faktor teknis produksi (X i ). Jika t hit > t tab t hit < t tab H 0 ditolak H 0 diterima Hal ini berarti bahwa jika H 0 ditolak pada selang kepercayaan tertentu, maka faktor teknis produksi (X i ) yang bersangkutan berpengaruh nyata terhadap perubahan produksi (Y). Sebaliknya, jika H 0 diterima pada selang kepercayan tertentu, maka faktor teknis produksi (X i ) yang bersangkutan tidak berpengaruh nyata terhadap perubahan produksi (Y).

11 37 Uji- F digunakan untuk mengetahui pengaruh seluruh faktor produksi (X i ) secara bersama-sama terhadap produksi (Y), sedangkan untuk pengujian hipotesis mengenai koefisien regresi parsial digunakan uji t-student Pendugaan parameter biologi Metode surplus produksi merupakan salah satu metode untuk menentukan tingkat upaya penangkapan optimum, yaitu kegiatan penangkapan yang menghasilkan tangkapan maksimum tanpa mempengaruhi produktivitas populasi ikan dalam waktu panjang. Hubungan hasil tangkapan dengan upaya penangkapan dilihat dengan menggunakan metode surplus produksi Schaefer (Sparre and Venema 1999). Hubungan fungsi tersebut adalah : Y = α + β x + e dimana : Y = Peubah tak bebas (CPUE) dalam kg/unit x = Peubah bebas (effort) dalam unit kapal e = Simpangan α,β = Parameter regresi penduga nilai a dan b. Kemudian diduga dengan fungsi dugaan, yaitu : Y= a + bx Nilai a dan b dapat ditentukan menggunakan rumus : y b x a = n b n xy x ( x) = 2 2 n Selanjutnya dapat ditentukan dengan persamaan berikut : 1) Hubungan antara CPUE dengan upaya penangkapan (f), CPUE = a bf 2) Hubungan antara hasil tangkapan (C) dengan upaya penangkapan (f), C = af bf 3) Upaya penangkapan optimum (f opt ) diperoleh dengan cara menyamakan turunan pertama hasil tangkapan terhadap upaya penangkapan sama dengan nol, adalah sebagai berikut : C = af bf C' = a 2bf = 0 f opt = a / 2b x y

12 38 4) Produksi maksimum lestari (MSY) diperoleh dengan cara mensubtitusikan nilai upaya penangkapan optimum ke dalam persamaan (2) C max = a( a / 2b) b( a 2 MSY = a / 4b 2 / 4b 2 ) 5) CPUE optimum diperoleh dengan cara menyamakan turunan pertama hasil tangkapan terhadap CPUE sama dengan nol CPUE opt = a / 2 atau CPUE opt = MSY / f opt Pendugaan parameter ekonomi Model bio-ekonomi penangkapan dalam penelitian ini diduga dengan menggunakan model Gordon Schaefer, dengan berdasarkan pada model biologi Schaefer (1975) dan model ekonomi Gordon (1954). Model bio-ekonomi yang digunakan adalah model bio-ekonomi statik dengan harga tetap. Model ini disusun dari model parameter biologi, biaya penangkapan dan harga ikan. Berdasarkan asumsi bahwa harga ikan per kg (p) dan biaya penangkapan per unit upaya tangkap adalah konstan, maka total penerimaan nelayan dari usaha penangkapan (TR) adalah : TR = P C dimana : TR = Total revenue (penerimaan total) P = Harga rata-rata ikan hasil survey per kg (Rp) C = Jumlah produksi ikan (kg) Total biaya penangkapan (TC) dihitung dengan persamaan : TC = c E dimana : TC = Total cost (biaya penangkapan total) c = Total pengeluaran rata-rata unit penangkapan ikan (Rp) E = Jumlah upaya penangkapan untuk menangkap sumberdaya ikan (unit) maka keuntungan bersih usaha penangkapan ikan (π) adalah : π = TR TC π = p. Y c. E 2 π = p( ae be ) ce

13 Pendugaan parameter sosial Dalam melakukan pendugaan parameter sosial, maka dilakukan penentuan responden yaitu berdasarkan teknik purposive sampling dengan pertimbangan bahwa responden dapat mampu berkomunikasi dengan baik dalam mengisi kuesioner. Pengambilan sampel dilakukan terhadap nelayan yang dianggap mewakili sifat dari keseluruhan nelayan bagan di Polewali. Jumlah responden yaitu 50 orang meliputi pengusaha bagan, kapten kapal, nelayan (ABK), pedagang/ penjual ikan, dinas perikanan Kabupaten Polewali Mandar dan stakeholder lainnya. Adapun parameter sosial yang diamati meliputi penyerapan tenaga kerja, latar belakang pendidikan, penerimaan nelayan terhadap unit penangkapan bagan dan kelembagaan perikanan bagan Analisis kelayakan usaha Ada dua macam dalam mengevaluasi kelayakan usaha, yaitu analisis finansial dan ekonomi (Kadariah 1978). Analisis finansial yang diperhatikan adalah hasil untuk modal yang ditanam untuk kepentingan badan atau orang yang langsung berkepentingan dengan proyek usaha tersebut. Analisis ekonomi yang diperhatikan adalah hasil total atau keuntungan yang diperoleh dari semua sumberdaya yang digunakan dalam proyek untuk masyarakat atau perekonomian secara keseluruhan. UNIDO (1978) mengemukakan bahwa diantara bermacam-macam kriteria maka analisis biaya manfaat (Cost- Benefit Analysis) sangat sering digunakan. Kriteria yang digunakan dalam studi biaya-manfaat baik secara finansial maupun ekonomi. Kriteria yang digunakan adalah sebagai berikut : 1) Return Of Investment (ROI) Peluang pengembangan usaha tidak terlepas dari pertimbangan ekonomi, diantaranya besar keuntungan dan lama waktu pengambilan investasi. Return of investment adalah kemampuan suatu usaha untuk menghasilkan keuntungan. Perhitungan terhadap ROI dilakukan untuk mengetahui besarnya keuntungan yang diperoleh dibandingkan dengan besarnya investasi yang ditanamkan (Rangkuti 2001). Rumus yang digunakan dalam menghitung pendapatan usaha adalah :

C E =... 8 FPI =... 9 P

C E =... 8 FPI =... 9 P 3 METODE PENELITIAN 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini dilakukan selama 6 (enam) bulan yang meliputi studi literatur, pembuatan proposal, pengumpulan data dan penyusunan laporan. Penelitian

Lebih terperinci

METODOLOGI 3.1 Waktu dan Tempat 3.2 Alat dan Bahan 3.3 Metode Penelitian 3.4 Metode Pengumpulan Data

METODOLOGI 3.1 Waktu dan Tempat 3.2 Alat dan Bahan 3.3 Metode Penelitian 3.4 Metode Pengumpulan Data 3 METODOLOGI 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Juni 2012. Tempat penelitian dan pengambilan data dilakukan di Pangkalan Pendaratan Ikan (PPI) Blanakan, Kabupaten Subang. 3.2 Alat

Lebih terperinci

6 PEMBAHASAN 6.1 Unit Penangkapan Bagan Perahu 6.2 Analisis Faktor Teknis Produksi

6 PEMBAHASAN 6.1 Unit Penangkapan Bagan Perahu 6.2 Analisis Faktor Teknis Produksi 93 6 PEMBAHASAN 6.1 Unit Penangkapan Bagan Perahu Unit penangkapan bagan yang dioperasikan nelayan di Polewali, Kabupaten Polewali Mandar berukuran panjang lebar tinggi adalah 21 2,10 1,8 m, jika dibandingkan

Lebih terperinci

5 HASIL PENELITIAN. Tahun. Gambar 8. Perkembangan jumlah alat tangkap purse seine di kota Sibolga tahun

5 HASIL PENELITIAN. Tahun. Gambar 8. Perkembangan jumlah alat tangkap purse seine di kota Sibolga tahun 37 5 HASIL PENELITIAN 5.1 Aspek Teknis Perikanan Purse seine Aspek teknis merupakan aspek yang menjelaskan kegiatan-kegiatan yang berhubungan dengan usaha penangkapan ikan, yaitu upaya penangkapan, alat

Lebih terperinci

6 PEMANFAATAN SUMBERDAYA PERIKANAN DEMERSAL SECARA EKONOMI DAN ALOKASI UNIT PENANGKAPAN DEMERSAL

6 PEMANFAATAN SUMBERDAYA PERIKANAN DEMERSAL SECARA EKONOMI DAN ALOKASI UNIT PENANGKAPAN DEMERSAL 6 PEMANFAATAN SUMBERDAYA PERIKANAN DEMERSAL SECARA EKONOMI DAN ALOKASI UNIT PENANGKAPAN DEMERSAL 6.1 Pendahuluan Penangkapan ikan adalah aktivitas yang sarat dengan teknologi, kondisinya berat dan sangat

Lebih terperinci

Gambar 7. Peta kawasan perairan Teluk Banten dan letak fishing ground rajungan oleh nelayan Pelabuhan Perikanan Nusantara Karangantu

Gambar 7. Peta kawasan perairan Teluk Banten dan letak fishing ground rajungan oleh nelayan Pelabuhan Perikanan Nusantara Karangantu 24 3. METODE PENELITIAN 3.1. Waktu dan Lokasi Penelitian Penelitian dilaksanakan pada bulan Mei sampai dengan Juni 2012 yang meliputi: observasi lapang, wawancara, dan pengumpulan data sekuder dari Dinas

Lebih terperinci

3 METODE PENELITIAN 3.1 Pendekatan Studi

3 METODE PENELITIAN 3.1 Pendekatan Studi 3 METODE PENELITIAN 3.1 Pendekatan Studi Dalam melakukan usaha penangkapan ikan setiap nelayan ingin memperoleh hasil tangkapan yang banyak dan memperoleh keuntungan. Hal ini menyebabkan terjadinya over

Lebih terperinci

3 METODOLOGI. Gambar 2 Peta Selat Bali dan daerah penangkapan ikan lemuru.

3 METODOLOGI. Gambar 2 Peta Selat Bali dan daerah penangkapan ikan lemuru. 3 3 METODOLOGI 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian dilaksanakan selama bulan Juli 009 di Pelabuhan Perikanan Pantai Muncar - Perairan Selat Bali, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur. Perairan Selat Bali terletak

Lebih terperinci

PENDUGAAN STOK IKAN LAYUR

PENDUGAAN STOK IKAN LAYUR 1 PENDUGAAN STOK IKAN LAYUR (Trichiurus sp.) DI PERAIRAN TELUK PALABUHANRATU, KABUPATEN SUKABUMI, PROPINSI JAWA BARAT Adnan Sharif, Silfia Syakila, Widya Dharma Lubayasari Departemen Manajemen Sumberdaya

Lebih terperinci

3. METODE PENELITIAN

3. METODE PENELITIAN 3. METODE PENELITIAN 3.1. Lokasi dan Waktu Penelitian mengenai dinamika stok ikan peperek (Leiognathus spp.) dilaksanakan di Pelabuhan Perikanan Nusantara (PPN) Palabuhanratu, Kabupaten Sukabumi, Provinsi

Lebih terperinci

3. METODOLOGI 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian 3.2 Peralatan 3.3 Metode Penelitian

3. METODOLOGI 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian 3.2 Peralatan 3.3 Metode Penelitian 21 3. METODOLOGI 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian Pengambilan dan pengumpulan data di lapangan dilakukan pada Bulan Maret sampai dengan April 2009. Penelitian dilakukan di Pulau Pramuka, Kepulauan Seribu,

Lebih terperinci

3. METODE PENELITIAN

3. METODE PENELITIAN 14 3. METODE PENELITIAN 3.1. Waktu dan Tempat Penelitian ini dilakukan pada bulan Oktober 2011 sampai bulan Februari 2012 dengan interval waktu pengambilan sampel 1 bulan. Penelitian dilakukan di Pelabuhan

Lebih terperinci

3 METODE PENELITIAN. Gambar 10 Lokasi penelitian.

3 METODE PENELITIAN. Gambar 10 Lokasi penelitian. 3 METODE PENELITIAN 3. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Pangkalan Pendaratan Ikan (PPI) Lambada Lhok Kecamatan Baitussalam Kabupaten Aceh Besar, Pemerintah Aceh. Penelitian dilaksanakan

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN STOCK. Analisis Bio-ekonomi Model Gordon Schaefer

METODE PENELITIAN STOCK. Analisis Bio-ekonomi Model Gordon Schaefer METODE PENELITIAN 108 Kerangka Pemikiran Agar pengelolaan sumber daya udang jerbung bisa dikelola secara berkelanjutan, dalam penelitian ini dilakukan beberapa langkah perhitungan untuk mengetahui: 1.

Lebih terperinci

4 HASIL DAN PEMBAHASAN

4 HASIL DAN PEMBAHASAN 4 HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Unit Penangkapan Mini Purse Seine di Kabupaten Jeneponto 4.1.1 Kapal Kapal yang dipergunakan untuk pengoperasian alat tangkap mini purse seine di Desa Tanru Sampe dan Tarowang

Lebih terperinci

3 METODE PENELITIAN. # Lokasi Penelitian

3 METODE PENELITIAN. # Lokasi Penelitian 35 3 METODE PENELITIAN 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan di Kabupaten Timur, khususnya di PPP Labuhan. Penelitian ini difokuskan pada PPP Labuhan karena pelabuhan perikanan tersebut

Lebih terperinci

Produktivitas dan Kelayakan Usaha Bagan Perahu di Pelabuhan Perikanan Nusantara Kwandang Kabupaten Gorontalo Utara

Produktivitas dan Kelayakan Usaha Bagan Perahu di Pelabuhan Perikanan Nusantara Kwandang Kabupaten Gorontalo Utara Produktivitas dan Kelayakan Usaha Bagan Perahu di Pelabuhan Perikanan Nusantara Kwandang Kabupaten Gorontalo Utara 1,2 Frengky Amrain, 2 Abd. Hafidz Olii, 2 Alfi S.R. Baruwadi frengky_amrain@yahoo.com

Lebih terperinci

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Sektor perikanan di Kabupaten Maluku Tenggara merupakan salah satu sektor andalan yang memberikan kontribusi yang cukup besar bagi Pemerintah daerah setempat, salah satu

Lebih terperinci

Biaya Sarana dan Prasarana No Jenis sarana Jumlah Ukuran Harga satuan (Rp) pemeliharaan

Biaya Sarana dan Prasarana No Jenis sarana Jumlah Ukuran Harga satuan (Rp) pemeliharaan LAMPIRAN 41 Lampiran 1. Kuisioner wawancara nelayan 1. Identifikasi responden Nama : Umur : Status : Pendidikan : Alamat : Pekerjaan utama : Pekerjaan sampingan : 2. Keadaan usaha penagkapan A. Biaya tetap

Lebih terperinci

VII. POTENSI LESTARI SUMBERDAYA PERIKANAN TANGKAP. Fokus utama estimasi potensi sumberdaya perikanan tangkap di perairan

VII. POTENSI LESTARI SUMBERDAYA PERIKANAN TANGKAP. Fokus utama estimasi potensi sumberdaya perikanan tangkap di perairan VII. POTENSI LESTARI SUMBERDAYA PERIKANAN TANGKAP Fokus utama estimasi potensi sumberdaya perikanan tangkap di perairan Kabupaten Morowali didasarkan atas kelompok ikan Pelagis Kecil, Pelagis Besar, Demersal

Lebih terperinci

3. BAHAN DAN METODE. Gambar 6. Peta Lokasi Penelitian (Dinas Hidro-Oseanografi 2004)

3. BAHAN DAN METODE. Gambar 6. Peta Lokasi Penelitian (Dinas Hidro-Oseanografi 2004) 24 3. BAHAN DAN METODE 3.1. Waktu dan Lokasi Penelitian Penelitian ini mengikuti penelitian bagian Manajemen Sumberdaya Perikanan (MSPi) dan dilaksanakan selama periode bulan Maret 2011 hingga Oktober

Lebih terperinci

LAMPIRAN. Universitas Sumatera Utara

LAMPIRAN. Universitas Sumatera Utara LAMPIRAN Lampiran 1. Komponen Alat Tangkap Jaring Kembung a. Jaring Kembung b. Pengukuran Mata Jaring c. Pemberat d. Pelampung Utama e. Pelampung Tanda f. Bendera Tanda Pemilik Jaring Lampiran 2. Kapal

Lebih terperinci

5.5 Status dan Tingkat Keseimbangan Upaya Penangkapan Udang

5.5 Status dan Tingkat Keseimbangan Upaya Penangkapan Udang 5.5 Status dan Tingkat Keseimbangan Upaya Penangkapan Udang Pemanfaatan sumberdaya perikanan secara lestari perlu dilakukan, guna sustainability spesies tertentu, stok yang ada harus lestari walaupun rekrutmen

Lebih terperinci

Gambar 6 Peta lokasi penelitian.

Gambar 6 Peta lokasi penelitian. 3 METODE PENELITIAN 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian ini dilaksanakan selama enam bulan dimulai dengan penyusunan proposal dan penelusuran literatur mengenai objek penelitian cantrang di Pulau Jawa dari

Lebih terperinci

V. GAMBARAN UMUM PERAIRAN SELAT BALI

V. GAMBARAN UMUM PERAIRAN SELAT BALI V. GAMBARAN UMUM PERAIRAN SELAT BALI Perairan Selat Bali merupakan perairan yang menghubungkan Laut Flores dan Selat Madura di Utara dan Samudera Hindia di Selatan. Mulut selat sebelah Utara sangat sempit

Lebih terperinci

ANALISIS BIOEKONOMI IKAN KEMBUNG (Rastrelliger spp) DI KOTA MAKASSAR Hartati Tamti dan Hasriyani Hafid ABSTRAK

ANALISIS BIOEKONOMI IKAN KEMBUNG (Rastrelliger spp) DI KOTA MAKASSAR Hartati Tamti dan Hasriyani Hafid ABSTRAK ANALISIS BIOEKONOMI IKAN KEMBUNG (Rastrelliger spp) DI KOTA MAKASSAR Hartati Tamti dan Hasriyani Hafid Program Studi Ilmu Kelautan STITEK Balik Diwa Makassar Email : hartati.tamti@gmail.com ABSTRAK Penelitian

Lebih terperinci

3 METODOLOGI 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian 3.2 Alat dan Bahan 3.3 Metode Penelitian 3.4 Metode Pengambilan Responden 3.5 Metode Pengumpulan Data

3 METODOLOGI 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian 3.2 Alat dan Bahan 3.3 Metode Penelitian 3.4 Metode Pengambilan Responden 3.5 Metode Pengumpulan Data 19 3 METODOLOGI 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian di lapangan dilakukan di Pelabuhan Perikanan Nusantara Palabuhanratu, Sukabumi Jawa Barat. Pengambilan data di lapangan dilakukan selama 1 bulan,

Lebih terperinci

POTENSI LESTARI IKAN LAYANG (Decapterus spp) BERDASARKAN HASIL TANGKAPAN PUKAT CINCIN DI PERAIRAN TIMUR SULAWESI TENGGARA

POTENSI LESTARI IKAN LAYANG (Decapterus spp) BERDASARKAN HASIL TANGKAPAN PUKAT CINCIN DI PERAIRAN TIMUR SULAWESI TENGGARA Jurnal Teknologi Perikanan dan Kelautan Vol. 6 No. 2 November 2015: 159-168 ISSN 2087-4871 POTENSI LESTARI IKAN LAYANG (Decapterus spp) BERDASARKAN HASIL TANGKAPAN PUKAT CINCIN DI PERAIRAN TIMUR SULAWESI

Lebih terperinci

BAB III BAHAN DAN METODE

BAB III BAHAN DAN METODE 3 BAB III BAHAN DAN METODE 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Teluk Palabuhanratu, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat dari tanggal 17 April sampai 7 Mei 013. Peta lokasi penelitian

Lebih terperinci

3 METODOLOGI. Gambar 3 Peta lokasi penelitian.

3 METODOLOGI. Gambar 3 Peta lokasi penelitian. 31 3 METODOLOGI 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian Pengambilan data untuk kebutuhan penelitian ini dilakukan pada bulan Maret 2011 hingga Mei 2011 bertempat di Sibolga Propinsi Sumatera Utara (Gambar 3).

Lebih terperinci

Keragaan dan alokasi optimum alat penangkapan cakalang (Katsuwonus pelamis) di perairan Selat Makassar

Keragaan dan alokasi optimum alat penangkapan cakalang (Katsuwonus pelamis) di perairan Selat Makassar Prosiding Seminar Nasional Ikan ke 8 Keragaan dan alokasi optimum alat penangkapan cakalang (Katsuwonus pelamis) di perairan Selat Makassar Andi Adam Malik, Henny Setiawati, Sahabuddin Universitas Muhammadiyah

Lebih terperinci

3. METODOLOGI PENELITIAN

3. METODOLOGI PENELITIAN 14 3. METODOLOGI PENELITIAN 3.1. Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan pada bulan Januari sampai bulan April tahun 2012. Pengambilan data primer dilakukan pada bulan April tahun 2012 sedangkan

Lebih terperinci

Lampiran 1 Hasil tangkapan setiap jenis ikan pelagis kecil untuk setiap kuartal di perairan utara Nanggroe Aceh Darussalam

Lampiran 1 Hasil tangkapan setiap jenis ikan pelagis kecil untuk setiap kuartal di perairan utara Nanggroe Aceh Darussalam 119 Lampiran 1 Hasil tangkapan setiap jenis ikan pelagis kecil untuk setiap kuartal di perairan utara Nanggroe Aceh Darussalam No Tahun Kwartal Hasil Tangkapan Rata-Rata (ton) Layang Tembang Selar Teri

Lebih terperinci

Potensi Dan Pola Pertumbuhan Ikan Tongkol (Euthynnus affinis) Yang Didaratkan Di TPI Barek Motor Kijang Kepulauan Riau

Potensi Dan Pola Pertumbuhan Ikan Tongkol (Euthynnus affinis) Yang Didaratkan Di TPI Barek Motor Kijang Kepulauan Riau Potensi Dan Pola Pertumbuhan Ikan Tongkol (Euthynnus affinis) Yang Didaratkan Di TPI Barek Motor Kijang Kepulauan Riau Rizikkiawan Saptono, Febrianti Lestari, Tengku Said Raza i kikycloud21@gmail.com Program

Lebih terperinci

4 HASIL. Gambar 4 Produksi tahunan hasil tangkapan ikan lemuru tahun

4 HASIL. Gambar 4 Produksi tahunan hasil tangkapan ikan lemuru tahun Cacth (ton) 46 4 HASIL 4.1 Hasil Tangkapan (Catch) Ikan Lemuru Jumlah dan nilai produksi tahunan hasil tangkapan ikan lemuru yang didaratkan di PPP Muncar dari tahun 24 28 dapat dilihat pada Gambar 4 dan

Lebih terperinci

3. METODE. penelitian dilakukan dengan beberapa tahap : pertama, pada bulan Februari. posisi koordinat LS dan BT.

3. METODE. penelitian dilakukan dengan beberapa tahap : pertama, pada bulan Februari. posisi koordinat LS dan BT. 3. METODE 3.1. Waktu dan Lokasi Penelitian Penelitian ini dilakukan dari Februari hingga Agustus 2011. Proses penelitian dilakukan dengan beberapa tahap : pertama, pada bulan Februari dilakukan pengumpulan

Lebih terperinci

Produksi (Ton) Trip Produksi (Ton) Pukat Cincin ,

Produksi (Ton) Trip Produksi (Ton) Pukat Cincin , Lampiran 1. Produksi per alat tangkap per tahun Tabel 11. Produksi ikan tembang per upaya penangkapan tahun 2008-2012 Jenis Alat 2008 2009 2010 2011 2012 Tangkap Upaya Penangkapan Produksi (Ton) Upaya

Lebih terperinci

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang.

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang. 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang. Kajian tentang konsep kapasitas penangkapan ikan berikut metoda pengukurannya sudah menjadi isu penting pada upaya pengelolaan perikanan yang berkelanjutan. The Code of

Lebih terperinci

5 PEMBAHASAN 5.1 Analisis Sumber Daya Lestari Perikanan Gillnet

5 PEMBAHASAN 5.1 Analisis Sumber Daya Lestari Perikanan Gillnet 5 PEMBAHASAN 5.1 Analisis Sumber Daya Lestari Perikanan Gillnet Metode surplus produksi telah banyak diaplikasikan dalam pendugaan stok perikanan tangkap, karena metode ini menerapkan integrasi berbagai

Lebih terperinci

3. METODOLOGI. Gambar 2. Peta lokasi penangkapan ikan tembang (Sardinella fimbriata) Sumber : Dinas Hidro-Oseanografi (2004)

3. METODOLOGI. Gambar 2. Peta lokasi penangkapan ikan tembang (Sardinella fimbriata) Sumber : Dinas Hidro-Oseanografi (2004) 3. METODOLOGI 3.1. Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan selama delapan bulan dari bulan Maret 2011 hingga Oktober 2011 dengan mengikuti penelitian bagian Manajemen Sumberdaya Perikanan

Lebih terperinci

ANALISIS USAHA PURSE SEINE DI PELABUHAN PERIKANAN NUSANTARA SIBOLGA KABUPATEN TAPANULI TENGAH PROVINSI SUMATERA UTARA

ANALISIS USAHA PURSE SEINE DI PELABUHAN PERIKANAN NUSANTARA SIBOLGA KABUPATEN TAPANULI TENGAH PROVINSI SUMATERA UTARA 1 ANALISIS USAHA PURSE SEINE DI PELABUHAN PERIKANAN NUSANTARA SIBOLGA KABUPATEN TAPANULI TENGAH PROVINSI SUMATERA UTARA THE ANALYSIS OF PURSE SEINE AT THE PORT OF SIBOLGA ARCHIPELAGO FISHERY TAPANULI REGENCY

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian 3.2 Metode Penelitian 3.3 Pengumpulan Data Data primer

METODE PENELITIAN 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian 3.2 Metode Penelitian 3.3 Pengumpulan Data Data primer 14 3 METODE PENELITIAN 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian dilakukan bertempat di Pelabuhan Perikanan Nusantara (PPN) Karangantu, Teluk Banten pada hari Senin 19 September 2011 hingga Selasa 19

Lebih terperinci

VIII. PEMANFAATAN SUMBERDAYA PERIKANAN TANGKAP YANG BERKELANJUTAN. perikanan tangkap di perairan Kabupaten Morowali memperlihatkan jumlah alokasi

VIII. PEMANFAATAN SUMBERDAYA PERIKANAN TANGKAP YANG BERKELANJUTAN. perikanan tangkap di perairan Kabupaten Morowali memperlihatkan jumlah alokasi VIII. PEMANFAATAN SUMBERDAYA PERIKANAN TANGKAP YANG BERKELANJUTAN Hasil analisis LGP sebagai solusi permasalahan pemanfaatan sumberdaya perikanan tangkap di perairan Kabupaten Morowali memperlihatkan jumlah

Lebih terperinci

IV. METODE PENELITIAN. kriteria tertentu. Alasan dalam pemilihan lokasi penelitian adalah TPI Wonokerto

IV. METODE PENELITIAN. kriteria tertentu. Alasan dalam pemilihan lokasi penelitian adalah TPI Wonokerto IV. METODE PENELITIAN 4.1 Lokasi dan Waktu Penelitian Lokasi penelitian dilakukan di TPI Wonokerto, Kabupaten Pekalongan, Jawa Tengah (Lampiran 1). Pemilihan lokasi penelitian berdasarkan alasan dan kriteria

Lebih terperinci

3 METODOLOGI 3.1 Waktu dan Tempat 3.2 Alat dan Bahan 3.3 Sumber Data

3 METODOLOGI 3.1 Waktu dan Tempat 3.2 Alat dan Bahan 3.3 Sumber Data 3 METODOLOGI 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian pengaruh periode hari bulan terhadap hasil tangkapan dan tingkat pendapatan nelayan bagan tancap dilakukan selama delapan bulan dari bulan Mei 2009 hingga Desember

Lebih terperinci

3 METODOLOGI 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian 3.2 Jenis Data Yang Dikumpulkan

3 METODOLOGI 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian 3.2 Jenis Data Yang Dikumpulkan 3 METODOLOGI 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di sentra-sentra ekonomi berbasis sumberdaya perikanan laut di Kabupaten Indramayu, seperti Karangsong, Pabean Udik, dan Singaraja.

Lebih terperinci

4. HASIL DAN PEMBAHASAN

4. HASIL DAN PEMBAHASAN 4. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Pemetaan Partisipatif Daerah Penangkapan Ikan kurisi dapat ditangkap dengan menggunakan alat tangkap cantrang dan jaring rampus. Kapal dengan alat tangkap cantrang memiliki

Lebih terperinci

3 METODE PENELITIAN. 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian

3 METODE PENELITIAN. 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian 3 METODE PENELITIAN 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan pada bulan Juli sampai September 2010. Pengambilan data lapangan dilakukan di wilayah Kabupaten Maluku Tenggara, sejak 21 Juli

Lebih terperinci

VI. KARAKTERISTIK PENGELOLAAN PERIKANAN TANGKAP. Rumahtangga nelayan merupakan salah satu potensi sumberdaya yang

VI. KARAKTERISTIK PENGELOLAAN PERIKANAN TANGKAP. Rumahtangga nelayan merupakan salah satu potensi sumberdaya yang VI. KARAKTERISTIK PENGELOLAAN PERIKANAN TANGKAP.. Rumahtangga Nelayan Rumahtangga nelayan merupakan salah satu potensi sumberdaya yang berperan dalam menjalankan usaha perikanan tangkap. Potensi sumberdaya

Lebih terperinci

3 METODE PENELITIAN. Gambar 4 Peta lokasi penelitian.

3 METODE PENELITIAN. Gambar 4 Peta lokasi penelitian. 14 3 METODE PENELITIAN 3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilakukan di PPI Labuan, Provinsi Banten. Ikan contoh yang diperoleh dari PPI Labuan merupakan hasil tangkapan nelayan disekitar perairan Selat

Lebih terperinci

3. METODE PENELITIAN

3. METODE PENELITIAN 6 0'0"S 6 0'0"S 6 0'0"S 5 55'0"S 5 50'0"S 28 3. METODE PENELITIAN 3.1. Waktu dan Lokasi Penelitian Penelitian dilakukan pada Maret 2011. Penelitian dilakukan di Pelabuhan Perikanan Nusantara Karangantu

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA. dimana pada daerah ini terjadi pergerakan massa air ke atas

TINJAUAN PUSTAKA. dimana pada daerah ini terjadi pergerakan massa air ke atas TINJAUAN PUSTAKA Tinjauan Pustaka Wilayah laut Indonesia kaya akan ikan, lagi pula sebagian besar merupakan dangkalan. Daerah dangkalan merupakan daerah yang kaya akan ikan sebab di daerah dangkalan sinar

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. Sumberdaya perikanan di laut sifatnya adalah open acces artinya siapa pun

PENDAHULUAN. Sumberdaya perikanan di laut sifatnya adalah open acces artinya siapa pun 1 PENDAHULUAN Latar Belakang Sumberdaya perikanan di laut sifatnya adalah open acces artinya siapa pun memiliki hak yang sama untuk mengambil atau mengeksploitasi sumberdaya didalamnya. Nelayan menangkap

Lebih terperinci

3 METODE PENELITIAN. Gambar 1 Peta lokasi daerah penelitian.

3 METODE PENELITIAN. Gambar 1 Peta lokasi daerah penelitian. 3 METODE PENELITIAN 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian dilaksanakan pada bulan Maret 2009 sampai dengan bulan April 2009 bertempat di PPI Kota Dumai, Kelurahan Pangkalan Sesai, Kecamatan Dumai

Lebih terperinci

STUDI BIOEKONOMI IKAN KEMBUNG (Rastrelliger spp) DI PELABUHAN PERIKANAN SAMUDERA BELAWAN GABION KOTA MEDAN PROVINSI SUMATERA UTARA

STUDI BIOEKONOMI IKAN KEMBUNG (Rastrelliger spp) DI PELABUHAN PERIKANAN SAMUDERA BELAWAN GABION KOTA MEDAN PROVINSI SUMATERA UTARA STUDI BIOEKONOMI IKAN KEMBUNG (Rastrelliger spp) DI PELABUHAN PERIKANAN SAMUDERA BELAWAN GABION KOTA MEDAN PROVINSI SUMATERA UTARA BIOECONOMY STUDY OF MACKEREL (Rastrelliger spp) IN BELAWAN GABION OCEAN

Lebih terperinci

4. HASIL DAN PEMBAHASAN

4. HASIL DAN PEMBAHASAN 33 4. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Hasil 4.1.1. Perikanan di Perairan Teluk Banten Teluk Banten merupakan bagian dari perairan Laut Jawa. Sumberdaya ikan yang berada di Teluk Banten sangat bervariasi. Mulai

Lebih terperinci

3. METODOLOGI 3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian 3.2 Alat dan Bahan

3. METODOLOGI 3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian 3.2 Alat dan Bahan 18 3. METODOLOGI 3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan di muara arah laut dan muara arah sungai Cimaja, Citiis, Citepus dan Sukawayana yang mengalir menuju Teluk Palabuhanratu, Kabupaten

Lebih terperinci

5 HASIL. Gambar 13 Umpan buatan yang terbuat dari kain sutra yang dibuat oleh nelayan pancing tonda di Kabupaten Lombok Timur

5 HASIL. Gambar 13 Umpan buatan yang terbuat dari kain sutra yang dibuat oleh nelayan pancing tonda di Kabupaten Lombok Timur 55 5 HASIL 5.1 Deskripsi Unit Penangkapan Pancing Tonda Unit penangkapan ikan yang digunakan oleh nelayan di Kabupaten Lombok Timur untuk menangkap ikan cakalang adalah pancing tonda. Unit penangkapan

Lebih terperinci

KINERJA ALAT TANGKAP IKAN CAKALANG DI TELUK BONE KABUPATEN LUWU Akmaluddin, Najamuddin dan Musbir ABSTRAK

KINERJA ALAT TANGKAP IKAN CAKALANG DI TELUK BONE KABUPATEN LUWU Akmaluddin, Najamuddin dan Musbir ABSTRAK KINERJA ALAT TANGKAP IKAN CAKALANG DI TELUK BONE KABATEN LUWU Akmaluddin, Najamuddin dan Musbir Prodi Ilmu Perikanan, Fakultas Perikanan, Universitas Hasanuddin Email: akmalsaleh01@gmail.com ABSTRAK Banyaknya

Lebih terperinci

3. METODE PENELITIAN

3. METODE PENELITIAN 14 3. METODE PENELITIAN 3.1. Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di perairan dangkal Karang Congkak, Kepulauan Seribu, Jakarta. Pengambilan contoh ikan dilakukan terbatas pada daerah

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. perairan laut Indonesia diperkirakan sebesar 5,8 juta km 2, panjang garis pantai

PENDAHULUAN. perairan laut Indonesia diperkirakan sebesar 5,8 juta km 2, panjang garis pantai PENDAHULUAN Latar Belakang dan Permasalahan Indonesia memiliki kekayaan alam laut yang banyak dan beraneka ragam. Luas perairan laut Indonesia diperkirakan sebesar 5,8 juta km 2, panjang garis pantai 81.000

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA, LANDASAN TEORI, DAN KERANGKA PEMIKIRAN. Perikanan adalah kegiatan manusia yang berhubungan dengan pengelolaan dan

TINJAUAN PUSTAKA, LANDASAN TEORI, DAN KERANGKA PEMIKIRAN. Perikanan adalah kegiatan manusia yang berhubungan dengan pengelolaan dan TINJAUAN PUSTAKA, LANDASAN TEORI, DAN KERANGKA PEMIKIRAN Tinjauan Pustaka Perikanan adalah kegiatan manusia yang berhubungan dengan pengelolaan dan pemanfaatan sumberdaya hayati perairan. Sumberdaya hayati

Lebih terperinci

6 KINERJA USAHA PERIKANAN GIOB

6 KINERJA USAHA PERIKANAN GIOB 6 KINERJA USAHA PERIKANAN GIOB 6.1 Pendahuluan Perikanan merupakan salah satu bidang yang diharapkan mampu menjadi penopang peningkatan kesejahteraan rakyat Indonesia. Sub sektor perikanan dapat berperan

Lebih terperinci

Analisis usaha alat tangkap gillnet di pandan Kabupaten Tapanuli 28. Tengah Sumatera Utara

Analisis usaha alat tangkap gillnet di pandan Kabupaten Tapanuli 28. Tengah Sumatera Utara Analisis usaha alat tangkap gillnet di pandan Kabupaten Tapanuli 28 Jurnal perikanan dan kelautan 17,2 (2012): 28-35 ANALISIS USAHA ALAT TANGKAP GILLNET di PANDAN KABUPATEN TAPANULI TENGAH SUMATERA UTARA

Lebih terperinci

3 METODE PENELITIAN 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian 3.2 Bahan dan Alat Penelitian 3.3 Metode Penelitian

3 METODE PENELITIAN 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian 3.2 Bahan dan Alat Penelitian 3.3 Metode Penelitian aa 11 a 3 METODE PENELITIAN 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian Pengambilan data dilaksanakan pada bulan Mei hingga Juni 2011. Penelitian ini dilakukan di PPI Karangsong, Kabupaten Indramayu, Jawa Barat. Lokasi

Lebih terperinci

PENDUGAAN POTENSI DAN TINGKAT PEMANFAATAN IKAN LAYANG (Decapterus spp) DI PERAIRAN LAUT FLORES SULAWESI SELATAN

PENDUGAAN POTENSI DAN TINGKAT PEMANFAATAN IKAN LAYANG (Decapterus spp) DI PERAIRAN LAUT FLORES SULAWESI SELATAN PENDUGAAN POTENSI DAN TINGKAT PEMANFAATAN IKAN LAYANG (Decapterus spp) DI PERAIRAN LAUT FLORES SULAWESI SELATAN Husain Latukonsina Staf Pengajar FPIK UNIDAR Ambon, e-mail: husainlatuconsina@ymail.com ABSTRAK

Lebih terperinci

5 HASIL DAN PEMBAHASAN

5 HASIL DAN PEMBAHASAN 5 HASIL DAN PEMBAHASAN 5.1 Kinerja Perikanan Purse Seine di PPI Blanakan (Aspek Teknis) 5.1.1 Kapal (purse seiner) Kapal penangkapan yang digunakan nelayan purse seine di daerah penelitian berukuran 25-35

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian 3.1.1 Tempat Penelitian Lokasi penelitian ini dilaksanakan di Pangkalan Pendaratan Ikan (PPI) Cangkol Kota Cirebon Pantai Utara Jawa Barat. 3.1.2

Lebih terperinci

ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI HASIL TANGKAPAN KAPAL MINI PURSE SEINE DI PELABUHAN PERIKANAN NUSANTARA PEKALONGAN

ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI HASIL TANGKAPAN KAPAL MINI PURSE SEINE DI PELABUHAN PERIKANAN NUSANTARA PEKALONGAN Volume 5, Nomor 1, Tahun 2016, Hlm 145-153 ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI HASIL TANGKAPAN KAPAL MINI PURSE SEINE DI PELABUHAN PERIKANAN NUSANTARA PEKALONGAN Analysis Factors which will Affect

Lebih terperinci

5 HASIL DAN PEMBAHASAN

5 HASIL DAN PEMBAHASAN 5 HASIL DAN PEMBAHASAN aa 23 a aa a 5.1 Analisis Teknis Perikanan Gillnet Millenium 5.1.1 Unit penangkapan ikan 1) Kapal Kapal gillnet millenium yang beroperasi di PPI Karangsong adalah kapal berbahan

Lebih terperinci

3 METODE PENELITIAN. 3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian

3 METODE PENELITIAN. 3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian 28 3 METODE PENELITIAN 3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Kota Tidore Kepulauan Propinsi Maluku Utara sebagai lokasi kegiatan usaha perikanan cakalang. Peta Lokasi penelitian

Lebih terperinci

Keberlanjutan Ekologi: Potensi Ikan Unggulan Keberlanjutan ekologi dalam penelitian ini dikaji dengan menghitung potensi ikan unggulan di PPN P

Keberlanjutan Ekologi: Potensi Ikan Unggulan Keberlanjutan ekologi dalam penelitian ini dikaji dengan menghitung potensi ikan unggulan di PPN P 43 5 HASIL DAN PEMBAHASAN 5.1 Jenis Ikan Unggulan di PPN Prigi Pengelolaan membutuhkan penentuan ikan unggulan. Hal ini bertujuan agar dapat mengembangkan kegiatan perikanan yang sesuai dengan kondisi

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN

III. METODE PENELITIAN III. METODE PENELITIAN 3.1 Waktu dan Lokasi Penelitian pengembangan perikanan pelagis di Kabupaten Bangka Selatan dilakukan selama 6 bulan dari Bulan Oktober 2009 hingga Maret 2010. Pengambilan data dilakukan

Lebih terperinci

3 METODE PENELITIAN 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian 3.2 Bahan dan Alat 3.3 Metode Penelitian

3 METODE PENELITIAN 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian 3.2 Bahan dan Alat 3.3 Metode Penelitian METODE PENELITIAN. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian dan pengambilan data dilaksanakan pada bulan Juli sampai dengan Agustus 009. Tempat pelaksanaan kegiatan penelitian di Pelabuhan Perikanan Samudera

Lebih terperinci

4 HASIL 4.1 Kondisi Terkini Perikanan Penangkapan Laut di Kabupaten Pontianak

4 HASIL 4.1 Kondisi Terkini Perikanan Penangkapan Laut di Kabupaten Pontianak 4 HASIL 4.1 Kondisi Terkini Perikanan Penangkapan Laut di Kabupaten Pontianak Kabupaten Pontianak merupakan salah satu Kabupaten yang ada di Provinsi Kalimantan Barat dan merupakan Kabupaten yang memiliki

Lebih terperinci

Analisis fungsi produksi terhadap produksi hasil tangkapan purse seine cakalang di perairan utara Aceh

Analisis fungsi produksi terhadap produksi hasil tangkapan purse seine cakalang di perairan utara Aceh Prosiding Seminar Nasional Ikan VI: 129-134 Analisis fungsi produksi terhadap produksi hasil tangkapan purse seine cakalang di perairan utara Aceh Chaliluddin Koordinatorat Kelautan dan Perikanan Universitas

Lebih terperinci

ABSTRACT. Key word : bio-economic analysis, lemuru resources, bali strait, purse seine, resource rent tax, user fee

ABSTRACT. Key word : bio-economic analysis, lemuru resources, bali strait, purse seine, resource rent tax, user fee ABSTRACT ANDAN HAMDANI. Analysis of Management and Assessment User Fee on Utilization of Lemuru Resources In Bali Strait. Under direction of MOCH PRIHATNA SOBARI and WAWAN OKTARIZA Lemuru resources in

Lebih terperinci

3 METODE PENELITIAN. Gambar 2 Peta lokasi penelitian PETA LOKASI PENELITIAN

3 METODE PENELITIAN. Gambar 2 Peta lokasi penelitian PETA LOKASI PENELITIAN 3 METODE PENELITIAN Waktu dan Tempat Penelitian Pelaksanaan penelitian dibagi dalam 2 tahapan berdasarkan waktu kegiatan, yaitu : (1) Pelaksanaan penelitian lapangan selama 2 bulan (September- Oktober

Lebih terperinci

PEMBAHASAN 5.1 Tingkat pemanfaatan sumberdaya dan peluang pengembangannya di Maluku

PEMBAHASAN 5.1 Tingkat pemanfaatan sumberdaya dan peluang pengembangannya di Maluku 155 5 PEMBAHASAN 5.1 Tingkat pemanfaatan sumberdaya dan peluang pengembangannya di Maluku Penangkapan ikan pada dasarnya merupakan aktifitas eksploitasi sumberdaya ikan di laut. Pemanfaatan potensi sumberdaya

Lebih terperinci

5 KEBERLANJUTAN PERIKANAN TANGKAP PADA DIMENSI EKOLOGI

5 KEBERLANJUTAN PERIKANAN TANGKAP PADA DIMENSI EKOLOGI 5 KEBERLANJUTAN PERIKANAN TANGKAP PADA DIMENSI EKOLOGI 5.1 Pendahuluan Salah satu keberlanjutan perikanan tangkap ditentukan oleh kondisi ekologi. Penelitian pada bab ini bertujuan untuk menentukan status

Lebih terperinci

PENGARUH JUMLAH LAMPU TERHADAP HASIL TANGKAPAN PUKAT CINCIN MINI DI PERAIRAN PEMALANG DAN SEKITARNYA

PENGARUH JUMLAH LAMPU TERHADAP HASIL TANGKAPAN PUKAT CINCIN MINI DI PERAIRAN PEMALANG DAN SEKITARNYA Pengaruh Lampu terhadap Hasil Tangkapan... Pemalang dan Sekitarnya (Nurdin, E.) PENGARUH JUMLAH LAMPU TERHADAP HASIL TANGKAPAN PUKAT CINCIN MINI DI PERAIRAN PEMALANG DAN SEKITARNYA Erfind Nurdin Peneliti

Lebih terperinci

3 METODOLOGI 3.1 Waktu dan Tempat 3.2 Metode Penelitian 3.3 Metode Pengumpulan Data

3 METODOLOGI 3.1 Waktu dan Tempat 3.2 Metode Penelitian 3.3 Metode Pengumpulan Data 19 3 METODOLOGI 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian dilakukan pada bulan Agustus 2009. Adapun tempat pelaksanaan penelitian, yaitu Pangkalan Pendaratan Ikan (PPI) Cituis Tangerang. 3.2 Metode Penelitian Metode

Lebih terperinci

II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Potensi dan Peluang Pengembangan Sumberdaya Ikan Laut

II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Potensi dan Peluang Pengembangan Sumberdaya Ikan Laut 7 II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Potensi dan Peluang Pengembangan Sumberdaya Ikan Laut Menurut Azis et al. (1998), pendugaan potensi sumberdaya perikanan untuk wilayah Perairan Indonesia telah dirintis sejak

Lebih terperinci

7 PEMBAHASAN 7.1 Pemilihan Teknologi Perikanan Pelagis di Kabupaten Banyuasin Analisis aspek biologi

7 PEMBAHASAN 7.1 Pemilihan Teknologi Perikanan Pelagis di Kabupaten Banyuasin Analisis aspek biologi 7 PEMBAHASAN 7.1 Pemilihan Teknologi Perikanan Pelagis di Kabupaten Banyuasin Teknologi penangkapan ikan pelagis yang digunakan oleh nelayan Sungsang saat ini adalah jaring insang hanyut, rawai hanyut

Lebih terperinci

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang Perikanan purse seine di pantai utara Jawa merupakan salah satu usaha perikanan tangkap yang menjadi tulang punggung bagi masyarakat perikanan di Jawa Tengah, terutama

Lebih terperinci

Gambar 2. Peta Lokasi Penelitian

Gambar 2. Peta Lokasi Penelitian III. METODOLOGI 3.1. Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilaksanakan di Perairan Karang Congkak, Karang Lebar, dan Semak Daun Kepulauan Seribu (Gambar 2). Lokasi pengambilan contoh dilakukan di perairan yang

Lebih terperinci

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Secara umum aktivitas perikanan tangkap di Indonesia dilakukan secara open access. Kondisi ini memungkinkan nelayan dapat bebas melakukan aktivitas penangkapan tanpa batas

Lebih terperinci

PERUBAHAN TEKNOLOGI PENANGKAPAN PURSE SEINE TERHADAP SEDIAAN SUMBERDAYA IKAN LAYANG DI PERAIRAN UTARA JAWA

PERUBAHAN TEKNOLOGI PENANGKAPAN PURSE SEINE TERHADAP SEDIAAN SUMBERDAYA IKAN LAYANG DI PERAIRAN UTARA JAWA PERUBAHAN TEKNOLOGI PENANGKAPAN PURSE SEINE TERHADAP SEDIAAN SUMBERDAYA IKAN LAYANG DI PERAIRAN UTARA JAWA ED1 SOBIRIN SKRIPSI PROGRAM STUD1 PEMANFAATAN SUMBERDAYA PERIKANAN DEPARTEMEN PEMANFAATAN SUMBERDAYA

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Brondong dan Tempat Pelelangan Ikan (TPI) Brondong di Jalan Raya Brondong

BAB III METODE PENELITIAN. Brondong dan Tempat Pelelangan Ikan (TPI) Brondong di Jalan Raya Brondong BAB III METODE PENELITIAN A. Lokasi Penelitian Lokasi penelitian yang dilakukan adalah di Pelabuhan Perikanan Nusantara Brondong dan Tempat Pelelangan Ikan (TPI) Brondong di Jalan Raya Brondong No. 17

Lebih terperinci

5 POTENSI DAN TINGKAT PEMANFAATAN SUMBER DAYA PERIKANAN DEMERSAL

5 POTENSI DAN TINGKAT PEMANFAATAN SUMBER DAYA PERIKANAN DEMERSAL 5 POTENSI DAN TINGKAT PEMANFAATAN SUMBER DAYA PERIKANAN DEMERSAL 5.1 Pendahuluan Pemanfaatan yang lestari adalah pemanfaatan sumberdaya perikanan pada kondisi yang berimbang, yaitu tingkat pemanfaatannya

Lebih terperinci

Lampiran 1 Layout PPN Prigi

Lampiran 1 Layout PPN Prigi LAMPIRAN 93 Lampiran 1 Layout PPN Prigi TPI Barat BW 01 BW 02 Kolam Pelabuhan Barat BW 03 Kantor Syahbandar Cold Storage Kantor PPN TPI Timur BW 04 Kolam Pelabuhan Timur Sumber: www.maps.google.co.id diolah

Lebih terperinci

5 EVALUASI UPAYA PENANGKAPAN DAN PRODUKSI IKAN PELAGIS KECIL DI PERAIRAN PANTAI BARAT SULAWESI SELATAN

5 EVALUASI UPAYA PENANGKAPAN DAN PRODUKSI IKAN PELAGIS KECIL DI PERAIRAN PANTAI BARAT SULAWESI SELATAN 5 EVALUASI UPAYA PENANGKAPAN DAN PRODUKSI IKAN PELAGIS KECIL DI PERAIRAN PANTAI BARAT SULAWESI SELATAN 5.1 Pendahuluan Armada penangkapan yang dioperasikan nelayan terdiri dari berbagai jenis alat tangkap,

Lebih terperinci

DAFTAR ISI DAFTAR TABEL... DAFTAR GAMBAR... vii. DAFTAR LAMPIRAN... viii

DAFTAR ISI DAFTAR TABEL... DAFTAR GAMBAR... vii. DAFTAR LAMPIRAN... viii DAFTAR ISI DAFTAR TABEL........ iv DAFTAR GAMBAR........ vii DAFTAR LAMPIRAN........ viii I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang....... 1.2. Perumusan Masalah.......... 1.3. Tujuan dan Kegunaan..... 1.4. Ruang

Lebih terperinci

4. HASIL DAN PEMBAHASAN

4. HASIL DAN PEMBAHASAN 31 4. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Hasil 4.1.1. Kondisi Umum Perairan Teluk Banten Letak geografis Teluk Banten berada dalam koordinat 05 o 49 45-06 o 02 00 LS dan 106 o 03 20-106 o 16 00 BT. Teluk Banten

Lebih terperinci

Catch per unit effort (CPUE) periode lima tahunan perikanan pukat cincin di Kota Manado dan Kota Bitung

Catch per unit effort (CPUE) periode lima tahunan perikanan pukat cincin di Kota Manado dan Kota Bitung Jurnal Ilmu dan Teknologi Perikanan Tangkap 2(1): 1-8, Juni 2015 ISSN 2337-4306 Catch per unit effort (CPUE) periode lima tahunan perikanan pukat cincin di Kota Manado dan Kota Bitung Catch per unit effort

Lebih terperinci

Lokasi penelitian di UPPPP Muncar dan PPN Pengambengan Selat Bali (Bakosurtanal, 2010)

Lokasi penelitian di UPPPP Muncar dan PPN Pengambengan Selat Bali (Bakosurtanal, 2010) 37 3 METODOLOGI UMUM Penjelasan dalam metodologi umum, menggambarkan secara umum tentang waktu, tempat penelitian, metode yang digunakan. Secara spesifik sesuai dengan masing-masing kriteria yang akan

Lebih terperinci

3 METODOLOGI PENELITIAN

3 METODOLOGI PENELITIAN 3 METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian dan pengambilan data dilaksanakan pada bulan Juli sampai dengan Agustus 2011. Tempat penelitian berlokasi di Pelabuhan Perikanan Pantai

Lebih terperinci

4 HASIL. Gambar 18 Grafik kurva lestari ikan selar. Produksi (ton) Effort (trip) MSY = 5.839,47 R 2 = 0,8993. f opt = ,00 6,000 5,000 4,000

4 HASIL. Gambar 18 Grafik kurva lestari ikan selar. Produksi (ton) Effort (trip) MSY = 5.839,47 R 2 = 0,8993. f opt = ,00 6,000 5,000 4,000 126 4 HASIL 4.1 Status Pemanfaatan Sumberdaya Ikan 4.1.1 Produksi ikan pelagis kecil Produksi ikan pelagis kecil selama 5 tahun terakhir (Tahun 2001-2005) cenderung bervariasi, hal ini disebabkan karena

Lebih terperinci

3. METODOLOGI. Gambar 5. Peta Lokasi Penelitian KKP Kecamatan Labuan (2011)

3. METODOLOGI. Gambar 5. Peta Lokasi Penelitian KKP Kecamatan Labuan (2011) 4 3. METODOLOGI 3.. Waktu dan Lokasi Penelitian Penelitian ini dilaksanakan selama bulan Maret 20 hingga Oktober 20 dengan interval waktu pengambilan contoh bulan. Penelitian dilakukan di Pelabuhan Perikanan

Lebih terperinci

Jurnal Perikanan dan Kelautan Vol. 3, No. 3, September 2012: ISSN :

Jurnal Perikanan dan Kelautan Vol. 3, No. 3, September 2012: ISSN : Jurnal Perikanan dan Kelautan Vol. 3, No. 3, September 2012: 263-274 ISSN : 2088-3137 ANALISIS BIOEKONOMI MODEL GORDON-SCHAEFER STUDI KASUS PEMANFAATAN IKAN NILA (Oreochromis niloticus) DI PERAIRAN UMUM

Lebih terperinci