Merencanakan kegiatan dengan metode Lima Jari

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Merencanakan kegiatan dengan metode Lima Jari"

Transkripsi

1 Diskusi C13 Pertama diskusikan apa yang dimaksud dengan tujuan dan hal-hal yang akan dicapai. Suatu kelompok biasanya mempunyai satu atau dua tujuan saja. Hal itu dapat termasuk, mendukung masyarakat mereka, meningkatkan kesehatan, meningkatkan pendapatanan, dsb. Bagaimana kebutuhan riil masyarakat dapat dipahami? Seberapa pentingkah untuk memastikan bahwa kegiatan-kegiatan yang direncanakan oleh kelompok akan memenuhi sebagian kebutuhan masyarakat tersebut? Kelompok kemudian perlu menentukan hal-hal yang akan dicapai, yang adalah cara mereka merencanakan untuk mencapai tujuan mereka. Sebagai contoh kalau tujuan kelompok adalah untuk meningkatkan kesehatan, hal-hal yang akan dicapai mungkin adalah memperbaiki ketersediaan air bersih, membuat kakus, melatih kader kesehatan di setiap desa dan mendukung kegiatan imunisasi. Hal-hal yang akan dicapai dapat berupa apa saja, kalau suatu tujuan kelompok adalah memperluas melek huruf dalam masyarakat mereka atau melindungi lingkungan mereka dengan menanam pohon? Apa yang terjadi kalau anggota kelompok mempunyai ide-ide yang sangat berbeda iltentang hal-hal apa yang harus dicapai kelompok? Apa yang akan terjadi bila mereka tidak dapat sepakat tentang hal-hal tersebut? Apakah kelompok sebaiknya pecah pada saat terlihat tanda-tanda perbedaan besar terlihat? Apa alternatifnya.

2 Merencanakan kegiatan dengan metode Lima Jari Begitu kelompok telah sepakat tentang hal-hal yang akan dicapai, dapat segera mengambil tindakan. Agar kegiatan dapat berhasil, akan sangat menolong untuk merencanakannya terlebih dahulu dengan hati-hati dan membuat urutan prioritas tentangnya. Pertanyaan Lima Jari adalah cara perencanaan yang baik: What-Apa tindakan yang direncanakan? Mengapa perlu dilakukan How-Bagaimana, pekerjaan akan dilakukan? Sumbersumber apa yang dibutuhkan? Who-Siapa, yang akan melakukan pekerjaan itu? Apa mereka perlu pelatihan? When-Kapan, pekerjaan dilakukan? Berapa lama melakukannya? Where-Di mana, pekerjaan akan dilakukan? SHEET C14

3 Diskusi C14 Mengapa penting mengjukan pertanyaan-pertanyaan itu untuk setiap kegiatan yang direncanakan kelompok untuk dilakukan? Apa yang akan terjadi kalau tidak menanyakannya? Cobalah untuk menanyakannya pada setiap kegiatan yang peserta merencakan untuk melakukannya. Kalau peserta tidak termasuk dalam suatu kelompok dengan tujuan yang jelas, diskusikan dengan mereka bagaimana pertanyaan-pertanyaan itu untuk setiap hal yang akan dicapai yang ditentukan di C13 oleh kelompok yang akan meningkatkan kesehatan masyarakat mereka. Sebagai pilihan lain, tentukan hal-hal yang akan dicapai secara imajiner dan cari kegiatan-kegiatan apa yang diperlukan untuk mencapai hal-hal tersebut.

4 Merencanakan dalam situasi yang berubah Waktu kelompok merencanakan tujuan dan kegiatan mereka, sangat mudah untuk bersikap positif dengan menganggap semua akan berjalan baik. Tetapi, ada banyak hal yang dapat mengubah kegiatan yang direncanaakan. Sering keadaan tidak seperti yang direncanakan. Waktu merencanakan kegiatan, akan menolong untuk mempertimbangkan hal-hal apa yang mungkin berubah dan menjadi resiko bagi kegiatan. Sebagai contoh, anggota kunci jatuh sakit atau meninggalkan kelompok; mungkin terjadi bencana alam; atau Bendahara menghilang dengan membawa uang; atau kelompok lain mulai memproduksi barang yang sama dengan produk kelompok kita. Waktu suatu resiko dipikirkan, kelompok sebaiknya bersiap sedia untuk menghadapi hal-hal yang tak terduga itu. SHEET C15

5 Diskusi C15 Lihat kembali kelompok yang ingin meningkatkan kesehatan masyarakat mereka. Pertama, bayangkan hal-hal yang mungkin mereka anggap akan tetap sama. Sebagai contoh: Klinik masih akan terus ada dan melakukan pelayanan Menganggap orang akan menggunakan sumber air yang lebih baik Apa ada lagi yang dapat anda pikirkan? Resiko apa yang mungkin akan mereka hadapi? Sebagai contoh: Upah akan naik sesuai peraturan pemerintah sebesar 50% Mungkin terjadi wabah kolera dan tipus Apa ada lagi yang dapat anda pikirkan? Pikirkan asumsi dan resiko untuk setiap hal dalam daftar yang akan anda capai. Ulangi latihan ini dengan hal-hal yang akan dicapai lainnya yang anda bayangkan.

6 Mengukur kemajuan Pikirkan apa tanda-tanda kemajuan untuk setiap kegiatan yang direncakanan. Bagaimana anda dapat mengukur untuk mengetahui kalau telah terjadi kemajuan? Misalnya tentang kesehatan, pertanian atau pendapatan telah meningkat sebagai hasil kegiatan-kegiatan yang anda rencanakan, hal itu tidak menjawab seberapa banyak kemajuan itu! Seandainya, sebagai contoh, kegiatan anda meliputi memperkenalkan ternak kelinci, anda dapat merencanakan mengukurnya dengan: Jumlah keluarga yang memutuskan untuk memelihara kelinci Jumlah kelinci yang dijual untuk makanan Jumlah kelinci yang dikonsumsi oleh keluarga Jumlah kasus kekurangan gizi yang tercatat di klinik setempat Frekuensi penyakit-penyakit yang menyerang kelinci Pendapatan dari penjualan kulit kelinci Dalam waktu dua tahun, informasi itu akan menyediakan catatan yang baik tentang efek kegiatan anda pada petani, gizi dan pendapatan dan memberi petunjuk tentang cara-cara meningkatkan kegiatan anda.

7 Diskusi C16 Kalau anda memulai kegiatan dan hanya mempertimbangkan untuk mengukur efektivitasnya setelah 2 tahun kemudian, terbukti akan sangat sukar untuk menemukan hal-hal yang sudah dicapai. Anda perlu memikirkan tentang bagaimana anda akan mengukur kemajauan sebelum memulai kegiatan. Dengan demikian anda akan mempunyai catatan-catatan yang bermanfaat yang menunjukkan dengan jelas hasil-hasil kegiatan anda. Pikirkan lagi contoh peningkatan kesehatan masyarakat. Cara-cara apa yang dapat mereka gunakan untuk mengukut peningkatan kesehatan? Kalau peserta agak lambat mengusulkan ukuran-ukuran, di bawah ini beberapa ide yang dapat dibagikan: Meningkatnya jumlah anak-anak yang menerima vaksinasi Jumlah kasus diare pada anak Jumlah kematian anak dalam usia dua tahun ke bawah Dapatkah anda pikirkan kegiatan-kegiatan lain kemudian mengusulkan cara mengukur efektifitasnya? Harapkan kegiatan perencanaan ini memakan waktu yang cukup lama. Tetapi anda akan menemukan bahwa kegiatan ini sangat bermanfaat. Proses perencanaan sedemikian ini terutama menjadi penting khususnya kalau anda mengharapkan untuk mendapat dukungan dana dari pihak luar. Gunakan tahap-tahap yang berbeda (tujuan, hal-hal yang akan dicapai, kegiatankegiatan, asumsi-asumsi, resiko-resiko dan cara mengukurnya) sewaktu menuliskan aplikasi permohonan bantuan dana.

8 Ketrampilan dan informasi baru Suatu kelompok dengan hal-hal yang akan dicapai dengan rencana yang jelas biasanya membutuhkan ketrampilan dan informasi yang baru. Kadang-kadang hal itu dapat diperoleh dalam masyarakat atau di sekiranya dan dapat diperoleh secara informal. Kadang-kadang anggota kelompok tidak mengetahui di mana dapat memperoleh hal-hal itu. Coba kunjungi organisasi-organisasi lain dan minta nasehat. Orang mungkin takut untuk mengunjungi organisasi lain dan pejabat kalau sendirian. Tetapi, bertindak atas nama kelompok akan memberi keberanian untuk keluar dan mengunjungi bersama satu atau dua orang anggota lainnya. Berlatih ketrampilan baru akan membutuhkan dana. Jika demikian, minta nasehat tentang bagaimana memperoleh beasiswa atau hibah untuk pelatihan.

9 Diskusi C17 Dorong peserta untuk mendiskusikan LSM lain, pemerintah atau gereja yang mereka tahu. Mungkin ada lebih banyak lagi. Akan sangat menolong kalau salah satu anggota kenalan seseorng yang meungkin dapat memberi nasehat tentang organisasi-organisasi itu. Mulaikan dari yang diketahui dan kontak-kontak local, kemudian membangun di atasnya. Diskusikan kemana dan dengan siapa peserta dapat pergi untuk minta nasehat atau informasi waktu diperlukan. Apa saja sumber-sumber lain yang mungkin ada? Apakah mereka akan lebih berani untun mengunjungi organisasi baru atau pejabat pemerintah kalau mereka pergi bersama dengan anggota lainnya? Apa manfaat melakukan itu? Apakah ada lokakarya atau pelatihan yang peserta mengetahui mengenainya? Coba temukan kelompok setempat lain dengan minat dan pengalaman yang sama. Mereka mungkin mempunyai pengtahuan untuk dibagikan tentang organisasi, pemerintah dan kesempatan pelatihan.

10 Sumber-sumber lokal Dalam masyarakat setempat biasanya ada cukup banyak sumber-sumber informasi yang berharga. Orang-orang tua khususnya sering merupakan gudang informasi tentang lingkungan, budaya, tradisi dan kebiasaan-kebiasaan setempat dan menggunakan tumbuhan, hewan khususnya untuk obat-obatan tradisional. Ada peribahasa, setiap kali seorang tua tutup usia, sebuah perpustakaan lengkap ikut tutup bersamanya. SHEET C18

11 Diskusi C18 Apa pendapat peserta tentant peribahasa itu? Bagaimana masalah itu dapat dihindari? Informasi apa yang penting untuk dipelajari? Diskusikan sumber-sumber informasi lokal yang dianggap bermanfaat oleh peserta. Kepada siapa (atau apa) mereka bertanya terlebih dahulu? Apakah ada petani yang inovatif di tempat itu petani yang selalu mencoba hal-hal yang baru, sering dianggap aneh oleh anggota masyarakat yang lain? Dapatkan orang setempat mengunjungi dan belajar dari mereka? Apa ada ahli ramuan, dukun bayi atau pensiunan yang berpengalaman di pemerintahan setempat? Informasi apa yang tersedia di masyarakat yang peserta tidak dapat menemukannya?

12 Informasi dari luar Ide-ide baru sering membutuhkan sumber-sumber informasi dan sumber daya yang baru. Semeua kelompok perlu mengembangkan metode untuk memperoleh informasi baru sedemikian itu. Hal ini sering berarti membangun hubungan dengan orang dan organisasi, pemasok, pembeli barang-barang, benda seni atau produk baru. Informasi cetak apa yang kelompok dapat memperolehnya? Banyak berita dan buku-buku yang dapat diperoleh tanpa biaya. Usahakan untuk mengembangkan perpustakaan kecil. Informasi membawa pengetahuan, kuasa dan kepercayaan diri untuk melakukan perubahan-perubahan.

13 Diskusi C19 Dorong peserta untuk mendisukusikan sumber-sumber informasi dari luar yang berguna yang dapat mereka temukan. Bantu peserta untuk mendaftarkan semua kemungkinan sumber informasi dari luar tersebut. Yang mana yang belum pernah digunakan oleh peserta? Mengapa? Sebagai contoh, hasil penelitian, lembaga, unversitas, Konsul Jendral Inggris dan internet. Sumber-sumber informasi cetak apa yang anggota kelompok mempunyai akses terhadapnya? Bagaimana anggota dapat berbagi informasi ini? Apakah ada yang punya akses terhadap berita tertentu? Sering hal ini akan menuntun pada sumber-sumber dan berita lain yang berguna. Apakah kelompok mempunyai cukup uang untuk membeli informasi dalam bentuk buku atau panduan?

Peran khusus para animator

Peran khusus para animator Peran khusus para animator Peran seorang animator jarang diberi nama resmi dalam kelompok. Tetapi dalam kelompok yang paling sukses biasanya paling tidak ada satu orang animator. Mereka ini adalah orang

Lebih terperinci

Suatu Penuntun PILLARS. Oleh: Isabel Carter

Suatu Penuntun PILLARS. Oleh: Isabel Carter Suatu Penuntun PILLARS Oleh: Isabel Carter Kesatuan adalah Kekuatan Satu orang bekerja sendiri mungkin merasa tidak dapat berbuat banyak untuk mengubah situasinya. Mereka mungkin tidak percaya diri untuk

Lebih terperinci

PETUNJUK PRAKTIS MENULIS MODUL

PETUNJUK PRAKTIS MENULIS MODUL PETUNJUK PRAKTIS MENULIS MODUL Oleh : Badru Zaman, M.Pd Universitas Pendidikan Indonesia Hal-hal Umum Modul adalah salah satu bentuk bahan belajar mandiri yang biasa digunakan dalam pendidikan jarak jauh

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 40 TAHUN 1991 TENTANG PENANGGULANGAN WABAH PENYAKIT MENULAR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 40 TAHUN 1991 TENTANG PENANGGULANGAN WABAH PENYAKIT MENULAR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 40 TAHUN 1991 TENTANG PENANGGULANGAN WABAH PENYAKIT MENULAR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa penanggulangan

Lebih terperinci

Identifikasi Proyek. Menanggapi KebutuhanResponding to a need

Identifikasi Proyek. Menanggapi KebutuhanResponding to a need Bagian 1 Identifikasi Proyek TELAAH ALKITAB Penilaian Kebutuhan Menanggapi KebutuhanResponding to a need Baca Nehemia 1 Nehemia adalah seorang Yahudi dalam pembuangan di negeri asing. Sebagaian orang Yahudi

Lebih terperinci

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA Teks tidak dalam format asli. Kembali: tekan backspace LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA No. 49, 1991 (KESEHATAN. Wabah. Penjelasan dalam Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3447) PERATURAN

Lebih terperinci

Saudara Membutuhkan Berita

Saudara Membutuhkan Berita Saudara Membutuhkan Berita Setiap tahun orang memilih beberapa macam benih untuk ditanam di kebun mereka. Kalau mereka ingin menanam boncis, mereka menanam benih boncis. Akan tetapi tukang kebun tidak

Lebih terperinci

BAB XXV. Tuberkulosis (TB) Apakah TB itu? Bagaimana TB bisa menyebar? Bagaimana mengetahui sesorang terkena TB? Bagaimana mengobati TB?

BAB XXV. Tuberkulosis (TB) Apakah TB itu? Bagaimana TB bisa menyebar? Bagaimana mengetahui sesorang terkena TB? Bagaimana mengobati TB? BAB XXV Tuberkulosis (TB) Apakah TB itu? Bagaimana TB bisa menyebar? Bagaimana mengetahui sesorang terkena TB? Bagaimana mengobati TB? Pencegahan TB Berjuang untuk perubahan 502 TB (Tuberkulosis) merupakan

Lebih terperinci

Biografi. Jadwal Penilaian

Biografi. Jadwal Penilaian Biografi Ringkasan Unit Setelah mendengarkan dan membaca beberapa biografi, keduanya dalam bentuk buku-buku dan majalah, para murid sekolah dasar mengungkapkan pendapat tentang apa yang menyebabkan sebuah

Lebih terperinci

Peran Bendahara SHEET C9

Peran Bendahara SHEET C9 Peran Ketua Seorang pemimpin sering menjalankan peran sebagai ketua dalam pertemuanpertemuan, tetapi kedua peran itu berbeda dan dapat dilakukan oleh orang-orang yang berbeda. Dalam pertemuan seorang Ketua

Lebih terperinci

Bab II. Solusi Terhadap Masalah-Masalah Kesehatan. Cerita Juanita. Apakah pengobatan terbaik yang dapat diberikan? Berjuang untuk perubahan

Bab II. Solusi Terhadap Masalah-Masalah Kesehatan. Cerita Juanita. Apakah pengobatan terbaik yang dapat diberikan? Berjuang untuk perubahan Bab II Solusi Terhadap Masalah-Masalah Kesehatan Cerita Juanita Apakah pengobatan terbaik yang dapat diberikan? Berjuang untuk perubahan Untuk pekerja di bidang kesehatan 26 Beberapa masalah harus diatasi

Lebih terperinci

Menjadi Anggota Masyarakat Gereja

Menjadi Anggota Masyarakat Gereja Menjadi Anggota Masyarakat Gereja Chee Kim adalah seorang anak yatim piatu. Meskipun ia baru berusia enam tahun, ia hidup sebagai gelandangan di kota Hong Kong. Ia tidak mempunyai keluarga. Pada suatu

Lebih terperinci

SERI BACAAN ORANG TUA. Tema Parenting : Lingkungan Sekitar Sabagai Sumber Belajar Anak

SERI BACAAN ORANG TUA. Tema Parenting : Lingkungan Sekitar Sabagai Sumber Belajar Anak SERI BACAAN ORANG TUA Tema Parenting : Lingkungan Sekitar Sabagai Sumber Belajar Anak Para orang tua yang berbahagia, tahukah bahwa alam atau lingkungan sekitar kita merupakan media (alat) dan sumber untuk

Lebih terperinci

MENTERI DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI NOMOR 11 TAHUN 2011 TENTANG

MENTERI DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI NOMOR 11 TAHUN 2011 TENTANG SALINAN MENTERI DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI NOMOR 11 TAHUN 2011 TENTANG PEDOMAN PERJALANAN DINAS KE LUAR NEGERI BAGI PEJABAT/PEGAWAI DI LINGKUNGAN KEMENTERIAN DALAM NEGERI,

Lebih terperinci

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 40 TAHUN 1991 TENTANG PENANGGULANGAN WABAH PENYAKIT MENULAR

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 40 TAHUN 1991 TENTANG PENANGGULANGAN WABAH PENYAKIT MENULAR PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 40 TAHUN 1991 TENTANG PENANGGULANGAN WABAH PENYAKIT MENULAR PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa penanggulangan wabah

Lebih terperinci

Setiap Orang Membutuhkan Pengajaran

Setiap Orang Membutuhkan Pengajaran Setiap Orang Membutuhkan Pengajaran Pernahkah saudara melihat seekor induk burung yang mendesak anaknya keluar dari sarangnya? Induk burung itu memulai proses pengajaran yang akan berlangsung terus sampai

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA. Kreativitas menurut para ahli psikologi penjelasannya masih berbeda-beda

II. TINJAUAN PUSTAKA. Kreativitas menurut para ahli psikologi penjelasannya masih berbeda-beda 9 II. TINJAUAN PUSTAKA A. Kreativitas Kreativitas menurut para ahli psikologi penjelasannya masih berbeda-beda sesuai sudut pandang masing-masing. Menurut Semiawan kreativitas adalah suatu kemampuan untuk

Lebih terperinci

Bab III Sistem Kesehatan

Bab III Sistem Kesehatan Bab III Sistem Kesehatan Sistem Kesehatan Bagaimana mendapatkan pelayanan kesehatan yang lebih baik? Apabila Anda membutuhkan pelayanan rumah sakit Berjuang untuk perubahan 45 Ketika petugas kesehatan

Lebih terperinci

Panduan Permohonan Hibah

Panduan Permohonan Hibah Panduan Permohonan Hibah 1. 2. 3. Sebelum memulai proses permohonan hibah, mohon meninjau inisiatif-inisiatif yang didukung Ford Foundation secara cermat. Selain memberikan suatu ikhtisar tentang prioritas

Lebih terperinci

PELATIHAN KELAS IBU Kelas Ibu Hamil dan Kelas Ibu Balita

PELATIHAN KELAS IBU Kelas Ibu Hamil dan Kelas Ibu Balita 306.874 3 Ind p Departemen Kesehatan Republik Indonesia PELATIHAN KELAS IBU Kelas Ibu Hamil dan Kelas Ibu Balita Untuk Petugas Kesehatan BUKU PANDUAN PESERTA DEPARTEMEN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA TAHUN

Lebih terperinci

KETERAMPILAN KONSELING : KLARIFIKASI, MEMBUKA DIRI, MEMBERIKAN DORONGAN, MEMBERIKAN DUKUNGAN, PEMECAHAN MASALAH DAN MENUTUP PERCAKAPAN

KETERAMPILAN KONSELING : KLARIFIKASI, MEMBUKA DIRI, MEMBERIKAN DORONGAN, MEMBERIKAN DUKUNGAN, PEMECAHAN MASALAH DAN MENUTUP PERCAKAPAN KETERAMPILAN KONSELING : KLARIFIKASI, MEMBUKA DIRI, MEMBERIKAN DORONGAN, MEMBERIKAN DUKUNGAN, PEMECAHAN MASALAH DAN MENUTUP PERCAKAPAN oleh Rosita E.K., M.Si Konsep dasar dari konseling adalah mengerti

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Sifat berita itu sendiri memberikan informasi cepat diterima oleh masyarakat.

BAB I PENDAHULUAN. Sifat berita itu sendiri memberikan informasi cepat diterima oleh masyarakat. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Berita merupakan salah satu media untuk memberikan informasi kepada masyarakat terkait hal-hal atau kejadian yang terjadi di lingkungan sekitar. Berita merupakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Dalam masa perkembangan negara Indonesia, pendidikan penting untuk

BAB I PENDAHULUAN. Dalam masa perkembangan negara Indonesia, pendidikan penting untuk BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Dalam masa perkembangan negara Indonesia, pendidikan penting untuk kemajuan pembangunan. Salah satu lembaga pendidikan yang penting adalah perguruan tinggi.

Lebih terperinci

Naskah Rekomendasi mengenai Landasan Nasional untuk Perlindungan Sosial

Naskah Rekomendasi mengenai Landasan Nasional untuk Perlindungan Sosial Naskah Rekomendasi mengenai Landasan Nasional untuk Perlindungan Sosial 2 Naskah Rekomendasi mengenai Landasan Nasional untuk Perlindungan Sosial Naskah Rekomendasi mengenai Landasan Nasional untuk Perlindungan

Lebih terperinci

...dan Saudara Memerlukan Suatu Metode

...dan Saudara Memerlukan Suatu Metode ...dan Saudara Memerlukan Suatu Metode Sukakah saudara makan makanan yang telah disediakan dengan baik? Saya suka. Kita tahu bahwa ada cara yang betul dan cara yang salah untuk menyediakan makanan Cara

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Dalam proses belajar mengajar bahasa Indonesia selama ini kurang mendorong minat siswa, hal ini ditunjukkan ketika siswa diberi kesempatan bertanya tidak ada

Lebih terperinci

Tips Menangani Pertanyaan Peserta Diklat. Oleh: Wakhyudi. Widyaiswara Madya Pusdiklatwas BPKP. Abstrak

Tips Menangani Pertanyaan Peserta Diklat. Oleh: Wakhyudi. Widyaiswara Madya Pusdiklatwas BPKP. Abstrak Tips Menangani Pertanyaan Peserta Diklat Oleh: Wakhyudi Widyaiswara Madya Pusdiklatwas BPKP Abstrak Dalam proses belajar mengajar, terdapat berbagai dinamika yang dialami, baik oleh widyaiswara maupun

Lebih terperinci

Saudara Tidak Membutuhkan Meja Tulis

Saudara Tidak Membutuhkan Meja Tulis Saudara Tidak Membutuhkan Meja Tulis Bila kita percaya kepada Yesus sebagai Juruselamat, kita menerima kesukaan yang besar. Ingatkah saudara ketika ini terjadi dalam hidup saudara? Saudara segera mau menceritakannya

Lebih terperinci

ROOTS 5 SIKLUS MANAJEMEN PROYEK. Pendahuluan

ROOTS 5 SIKLUS MANAJEMEN PROYEK. Pendahuluan ROOTS 5 SIKLUS MANAJEMEN PROYEK Pendahuluan Siklus Manajemen Proyek (SMP) adalah istilah yang digunakan pada proses perencanaan dan pengelolaan proyek, program dan organisasi. Istilah ini digunakan secara

Lebih terperinci

BAB XXIX. Perempuan Buangan dan Pengungsi. Perjalanan dan kedatangan. Kebutuhan pokok. Kesehatan reproduksi. Kesehatan mental

BAB XXIX. Perempuan Buangan dan Pengungsi. Perjalanan dan kedatangan. Kebutuhan pokok. Kesehatan reproduksi. Kesehatan mental BAB XXIX Perempuan Buangan dan Pengungsi Perjalanan dan kedatangan Kebutuhan pokok Kesehatan reproduksi Kesehatan mental Perempuan sebagai pemimpin 574 Perempuan Buangan dan Pengungsi Pengungsi adalah

Lebih terperinci

Pertanyaan Alkitabiah Pertanyaan Bagaimanakah Orang Yang Percaya Akan Kristus Bisa Bersatu?

Pertanyaan Alkitabiah Pertanyaan Bagaimanakah Orang Yang Percaya Akan Kristus Bisa Bersatu? Pertanyaan Alkitabiah Pertanyaan 21-23 Bagaimanakah Orang Yang Percaya Akan Kristus Bisa Bersatu? Orang-orang yang percaya kepada Kristus terpecah-belah menjadi ratusan gereja. Merek agama Kristen sama

Lebih terperinci

INKUIRI DAN INVESTIGASI IPA

INKUIRI DAN INVESTIGASI IPA INKUIRI DAN INVESTIGASI IPA A. INVESTIGASI Sains terbentuk dari proses penyelidikan yang terus-menerus. Hal yang menentukan sesuatu dinamakan sebagai sains adalah adanya pengamatan empiris. PPK Jatim (2008:

Lebih terperinci

KEMITRAAN BIDAN DAN DUKUN BAYI DI KAB TRENGGALEK

KEMITRAAN BIDAN DAN DUKUN BAYI DI KAB TRENGGALEK KEMITRAAN BIDAN DAN DUKUN BAYI DI KAB TRENGGALEK Kemitraan Bidan dan Dukun Bayi di Kabupaten Trenggalek merupakan suatu bentuk kerja sama antara bidan dan dukun dengan tujuan meningkatkan akses ibu dan

Lebih terperinci

PANDUAN DISKUSI MENYUSUN RENCANA USAHA DAN KESIAPAN KERJA

PANDUAN DISKUSI MENYUSUN RENCANA USAHA DAN KESIAPAN KERJA PANDUAN DISKUSI MENYUSUN RENCANA USAHA DAN KESIAPAN KERJA Tujuan Peserta mampu mengidentifikasi dirinya apakah minat untuk melakukan usaha atau sebagai pekerja/karyawan/buruh Peserta mampu menyusun rencana

Lebih terperinci

Bab V. Kepedulian Kesehatan Remaja Putri. Perubahan yang terjadi pada tubuh (pubertas) Perubahan yang membawa kehidupan lebih baik

Bab V. Kepedulian Kesehatan Remaja Putri. Perubahan yang terjadi pada tubuh (pubertas) Perubahan yang membawa kehidupan lebih baik Bab V Kepedulian Kesehatan Remaja Putri Perubahan yang terjadi pada tubuh (pubertas) Perubahan yang membawa kehidupan lebih baik Ketertarikan terhadap laki-laki dan seks Tekanan dan Pemaksaan seksual Pertolongan

Lebih terperinci

AFP SMART Strategi Advokasi Berbasis Bukti (bagian 2)

AFP SMART Strategi Advokasi Berbasis Bukti (bagian 2) AFP SMART Strategi Advokasi Berbasis Bukti (bagian 2) Ada sembilan langkah dalam AFP SMART yang terbagi kedalam tiga fase atau tahapan sebagai berikut: Langkah 1. Buat sasaran yang SMART Langkah 4. Tinjau

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA. untuk mencapai tujuan yang ditetapkan (Djamarah dan Zain, 1996:53).

TINJAUAN PUSTAKA. untuk mencapai tujuan yang ditetapkan (Djamarah dan Zain, 1996:53). 11 II. TINJAUAN PUSTAKA A. Pengertian Metode Pemberian Tugas Secara etimologi pengertian metode adalah suatu cara yang dipergunakan untuk mencapai tujuan yang ditetapkan (Djamarah dan Zain, 1996:53). metode

Lebih terperinci

MATERI 1 PEMBAHASAN JADWAL. Manjilala

MATERI 1 PEMBAHASAN JADWAL. Manjilala MATERI 1 PERKENALAN DAN PEMBAHASAN JADWAL Manjilala www.gizimu.wordpress.com TUJUAN BELAJAR Peserta, pelatih, dan panitia dapat menciptakan suasana keakraban selama pelatihan Peserta dapat menyebutkan

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. Manjilala

PENDAHULUAN. Manjilala PENDAHULUAN Manjilala www.gizimu.wordpress.com PENDAHULUAN Selama ini Kader Posyandu lebih sering menjadi pelaksana kegiatan saja, bukan pengelola Posyandu. Pengelola Posyandu artinya bukan hanya melaksanakan

Lebih terperinci

PEMBELAJARAN ANALITIK-SINTETIK

PEMBELAJARAN ANALITIK-SINTETIK PEMBELAJARAN ANALITIK-SINTETIK Analitik-sintetik dapat dipandang sebagai pendekatan dan metode pembelajaran. Menurut Rusefendi (1988), pendekatan analitik adalah cara menyelesaikan soal dimulai dari yang

Lebih terperinci

Alang-alang dan Manusia

Alang-alang dan Manusia Alang-alang dan Manusia Bab 1 Alang-alang dan Manusia 1.1 Mengapa padang alang-alang perlu direhabilitasi? Alasan yang paling bisa diterima untuk merehabilitasi padang alang-alang adalah agar lahan secara

Lebih terperinci

Pencarian Bilangan Pecahan

Pencarian Bilangan Pecahan Pencarian Bilangan Pecahan Ringkasan Unit Siswa ditugaskan sebuah profesi yang menggunakan pecahan bilangan dalam pekerjaannya. Mereka meneliti, meringkas, menarik kesimpulan, dan mempresentasikan penemuan

Lebih terperinci

BELAJAR DI RUMAH. Kegiatan dan ide-ide menarik untuk membantu anak-anak Anda belajar di rumah. Untuk para orangtua/pengasuh anak-anak kecil.

BELAJAR DI RUMAH. Kegiatan dan ide-ide menarik untuk membantu anak-anak Anda belajar di rumah. Untuk para orangtua/pengasuh anak-anak kecil. INDONESIAN Usia 0 hingga 4 tahun BELAJAR DI RUMAH Kegiatan dan ide-ide menarik untuk membantu anak-anak Anda belajar di rumah. Untuk para orangtua/pengasuh anak-anak kecil. APA ISINYA Belajar di rumah

Lebih terperinci

BAB 2 FASE DEFINISI Memahami Masalah User

BAB 2 FASE DEFINISI Memahami Masalah User BAB 2 FASE DEFINISI Memahami Masalah User 2.1. PENDAHULUAN Tujuan dari fase definisi adalah untuk memahami dengan baik masalah-masalah yang dihadapi oleh user dalam memperkirakan biaya dan waktu penyelesaian

Lebih terperinci

Yesus Memakai Metode-metode yang Baik

Yesus Memakai Metode-metode yang Baik Yesus Memakai Metode-metode yang Baik Menebang pohon kadang-kadang dapat merupakan pekerjaan yang berbahaya. Orang yang melakukannya telah diberi kuasa oleh mereka yang menggaji dia untuk melakukan pekerjaan

Lebih terperinci

ACCESS. Profil Masyarakat Petunjuk. 5 Sesi :

ACCESS. Profil Masyarakat Petunjuk. 5 Sesi : ACCESS Profil Masyarakat Petunjuk 5 Sesi : 1. Analisa Organisasi Pengelola 2. Analisa Pengambilan Keputusan: Matrik Pengambilan Keputusan 3. Analisa Partisipasi : Matrik Partisipasi 4. Analisa Hubungan

Lebih terperinci

Hari Pangan Sedunia 2015 Perlindungan Sosial dan Pertanian: Memutus Siklus Kemiskinan di Pedesaan

Hari Pangan Sedunia 2015 Perlindungan Sosial dan Pertanian: Memutus Siklus Kemiskinan di Pedesaan Hari Pangan Sedunia 2015 Perlindungan Sosial dan Pertanian: Memutus Siklus Kemiskinan di Pedesaan Catatan ini bertujuan untuk mengenalkan konsep perlindungan sosial kepada guru dan siswa. Catatan ini dikembangkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Siswa sebagai generasi muda diharapkan berani untuk mengemukakan

BAB I PENDAHULUAN. Siswa sebagai generasi muda diharapkan berani untuk mengemukakan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Siswa sebagai generasi muda diharapkan berani untuk mengemukakan pendapatnya, berani tampil di muka umum, memiliki kepedulian sosial, dan memiliki kemampuan

Lebih terperinci

Memahami dan Memobilisasi untuk Kesehatan Masyarakat

Memahami dan Memobilisasi untuk Kesehatan Masyarakat 2 Memahami dan Memobilisasi untuk Kesehatan Masyarakat Dalam bab ini: halaman Memobilisasi untuk kesehatan masyarakat...12 Perubahan butuh waktu...13 Kegiatan-kegiatan untuk belajar dan memobilisasi...14

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Kesehatan Ibu dan Anak (KIA) merupakan salah satu prioritas yang

BAB I PENDAHULUAN. Kesehatan Ibu dan Anak (KIA) merupakan salah satu prioritas yang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Kesehatan Ibu dan Anak (KIA) merupakan salah satu prioritas yang harus dicapai dalam pembangunan masyarakat di seluruh dunia. Hingga saat ini sudah banyak program

Lebih terperinci

Seorang Teman Untuk Berbicara (Seorang Teman Seperti Itu), 22 Desember B. Apa yang dikatakan tentang Seorang teman untuk berbicara

Seorang Teman Untuk Berbicara (Seorang Teman Seperti Itu), 22 Desember B. Apa yang dikatakan tentang Seorang teman untuk berbicara Pelajaran 12 SEORANG TEMAN UNTUK BERBICARA Seorang Teman Seperti Itu 22 Desember 2012 1. Persiapan A. Sumber Titus 2:3-7 Mazmur 55:12-14 Amsal 1:8 Amsal 27:6 1 Petrus 5:1-5 Amsal 23:9 Amsal 1:5 B. Apa

Lebih terperinci

LANGKAH-LANGKAH PPG. DYAH UMIYARNI P,SKM, M.Si

LANGKAH-LANGKAH PPG. DYAH UMIYARNI P,SKM, M.Si LANGKAH-LANGKAH PPG DYAH UMIYARNI P,SKM, M.Si PERENCANAAN PANGAN & GIZI Proses perencanaan, pengorganisasian, pengarahan dan pengawasan usaha-usaha para anggota organisasi serta penggunaan sumberdaya organisasi

Lebih terperinci

Dan, bagaimana kita melepaskan diri dari Zona Nyaman

Dan, bagaimana kita melepaskan diri dari Zona Nyaman ILUSI ZONA NYAMAN Dan, bagaimana kita melepaskan diri dari Zona Nyaman Oleh Rahmat http://www.zonasukses.zom ebook Gratis Hanya Untuk Member Zona Sukses. Jika menurut Anda ebook ini akan bermanfaat untuk

Lebih terperinci

MATERI 8 PELAKSANAAN DISKUSI KELOMPOK

MATERI 8 PELAKSANAAN DISKUSI KELOMPOK MATERI 8 PELAKSANAAN DISKUSI KELOMPOK Manjilala www.gizimu.wordpress.com TUJUAN BELAJAR Peserta dapat menjelaskan perbedaan penyuluhan dengan diskusi kelompok Peserta dapat menjelaskan langkah-langkah

Lebih terperinci

PELAYANAN MENGAJAR. Tulislah dengan huruf cetak yang jelas! Nama Saudara. Alamat. Kota. Propinsi. Umur Laki-laki/perempuan. Pekerjaan.

PELAYANAN MENGAJAR. Tulislah dengan huruf cetak yang jelas! Nama Saudara. Alamat. Kota. Propinsi. Umur Laki-laki/perempuan. Pekerjaan. PELAYANAN MENGAJAR CATATAN SISWA No. Tanggal Kirim. Tulislah dengan huruf cetak yang jelas! Nama Saudara. Alamat. Kota. Propinsi. Umur Laki-laki/perempuan. Pekerjaan. Apakah saudara sudah menjadi anggota

Lebih terperinci

WALIKOTA SURAKARTA PROVINSI JAWA TENGAH PERATURAN WALIKOTA SURAKARTA NOMOR 18 TAHUN 2014 TENTANG

WALIKOTA SURAKARTA PROVINSI JAWA TENGAH PERATURAN WALIKOTA SURAKARTA NOMOR 18 TAHUN 2014 TENTANG WALIKOTA SURAKARTA PROVINSI JAWA TENGAH PERATURAN WALIKOTA SURAKARTA NOMOR 18 TAHUN 2014 TENTANG PEDOMAN PERJALANAN DINAS KE LUAR NEGERI BAGI PEJABAT/PEGAWAI DI LINGKUNGAN PEMERINTAH KOTA SURAKARTA DAN

Lebih terperinci

Para Pekerja Saling Memerlukan

Para Pekerja Saling Memerlukan Para Pekerja Saling Memerlukan Kim masih terus mengajar kelasnya yang terdiri dari anak laki-laki. Dia telah memperkembangkan karunianya untuk mengajar dengan jalan memakai karunia itu. Pada suatu hari

Lebih terperinci

KRITERIA KETUNTASAN MINIMAL ( KKM )

KRITERIA KETUNTASAN MINIMAL ( KKM ) KRITERIA KETUNTASAN MINIMAL ( KKM ) MATA PELAJARAN : PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN KELAS 2 SEMESTER I 17 PERHITUNGAN KRITERIA KETUNTASAN MINIMUM Nama Sekolah : SD/MI... Kelas/semester : II (Dua)/ 1 (satu)

Lebih terperinci

2011, No.80 2 c. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a dan huruf b, perlu menetapkan Peraturan Menteri Dalam Negeri tentan

2011, No.80 2 c. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a dan huruf b, perlu menetapkan Peraturan Menteri Dalam Negeri tentan No.80, 2011 BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA KEMENTERIAN DALAM NEGERI. Perjalanan Dinas Ke luar Negeri. Pedoman. PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2011 TENTANG PEDOMAN PERJALANAN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. negara-negara di dunia termasuk Indonesia, di mana modernisasi sangat erat

BAB I PENDAHULUAN. negara-negara di dunia termasuk Indonesia, di mana modernisasi sangat erat 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Modernisasi dewasa ini telah membawa pengaruh besar terhadap negara-negara di dunia termasuk Indonesia, di mana modernisasi sangat erat hubungannya dengan sebuah perkembangan

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN ( RPP ) Satuan Pendidikan : SMAN 1 Banguntapan Mata Pelajaran : SeniBudaya Kelas / Semester : X / Satu

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN ( RPP ) Satuan Pendidikan : SMAN 1 Banguntapan Mata Pelajaran : SeniBudaya Kelas / Semester : X / Satu RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN ( RPP ) Satuan Pendidikan : SMAN 1 Banguntapan Mata Pelajaran : SeniBudaya Kelas / Semester : X / Satu Alokasi Waktu : 4 x 45 menit A. KOMPETENSI INTI 1. KI 3 Memahami,

Lebih terperinci

Mengapa tim menjadi begitu penting?

Mengapa tim menjadi begitu penting? Mengapa tim menjadi begitu penting? Beberapa decade lalu, ketika perusahaan-perusahaan seperti WL gore, Volvo dan general goods memperkenalkan tim ke dalam proses produksi mereka, hal ini menjadi berita

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI SETTING DAN HASIL PENELITIAN

BAB IV DESKRIPSI SETTING DAN HASIL PENELITIAN BAB I DESKRIPSI SETTING DAN HASIL PENELITIAN A. Deskripsi Setting Penelitian Penelitian tindakan kelas ini dilakukan di MI Nurul Islam desa Jawa Laut gang Flamboyan Martapura yang didirikan pada tanggal

Lebih terperinci

Intel Teach Program Assessing Projects

Intel Teach Program Assessing Projects Pelajaran tentang Katak di Kelas Dua Siswa kelas dua Mr. Grant sedang memulai sebuah unit dalam siklus kehidupan katak. Ia menginginkan siswanya untuk memahami siklus alam dan habitat hewan. Ia juga menginginkan

Lebih terperinci

Pertanyaan dan Jawaban tentang imunisasi. Petunjuk untuk pemuka masyarakat, kader PSF, kelompok masyarakat, tentang imunisasi di Timor Leste

Pertanyaan dan Jawaban tentang imunisasi. Petunjuk untuk pemuka masyarakat, kader PSF, kelompok masyarakat, tentang imunisasi di Timor Leste Pertanyaan dan Jawaban tentang imunisasi Petunjuk untuk pemuka masyarakat, kader PSF, kelompok masyarakat, tentang imunisasi di Timor Leste Apa itu imunisasi dan bagaimana kerja nya? 1. Apa tujuan dari

Lebih terperinci

SELEBARAN INFORMASI SELEBARAN INFORMASI untuk Aktivitas 3: Tipe negosiator apakah anda?

SELEBARAN INFORMASI SELEBARAN INFORMASI untuk Aktivitas 3: Tipe negosiator apakah anda? SELEBARAN INFORMASI SELEBARAN INFORMASI untuk Aktivitas 3: Tipe negosiator apakah anda? Pilih antara pernyataan yang berlawanan (dari kolom sebelah kiri dan kolom sebelah kanan) yang paling sesuai menjelaskan

Lebih terperinci

CAHPS Surgical Care Survey. Version: 2.0 Populasi: Dewasa Bahasa: Bahasa Indonesia

CAHPS Surgical Care Survey. Version: 2.0 Populasi: Dewasa Bahasa: Bahasa Indonesia Version:.0 Populasi: Dewasa Bahasa: Bahasa Indonesia File name: CAHPS Surgical Care Survey_Bahasa Indonesia_0 Last updated: November, 0 Instruksi Survei Jawab setiap pertanyaan dengan menandai kotak yang

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA

BAB II KAJIAN PUSTAKA 8 BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Landasan Teori 1. Matematika a. Pengertian Matematika Matematika secara umum didefinisikan sebagai bidang ilmu yang mempelajari pola struktur, perubahan dan ruang (Hariwijaya,2009:29).

Lebih terperinci

Rahasia Menukar. Hobby Menjadi Uang. Dipublikasikan Oleh :

Rahasia Menukar. Hobby Menjadi Uang.  Dipublikasikan Oleh : Rahasia Menukar Hobby Menjadi Uang Dipublikasikan Oleh : www.infodahsyat.com 1 Bagi sebagian orang, hobby membuat mereka tetap bersemangat dan bergairah menikmati hidup. Hampir setiap orang memiliki hobby.

Lebih terperinci

Menjadi sehat adalah impian seluruh manusia. Baik

Menjadi sehat adalah impian seluruh manusia. Baik 1 Hidup Sehat untuk Jadi Anak Hebat Menjadi sehat adalah impian seluruh manusia. Baik itu anak-anak maupun orang dewasa. Kesehatan juga merupakan anugerah yang diberikan oleh Tuhan kepada makhluknya. Dengan

Lebih terperinci

Teknik-teknik Pemetaan Swadaya (PS)

Teknik-teknik Pemetaan Swadaya (PS) BUKU 4b SERI SIKLUS PNPM Mandiri Perkotaan Teknik-teknik Pemetaan Swadaya (PS) Ranking Kemiskinan dan Transek Lingkungan Perkotaan DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM Direktorat Jenderal Cipta Karya Seri Siklus

Lebih terperinci

KISI-KISI INSTRUMEN PERNYATAAN SIKAP PEDULI SISWA TERHADAP LINGKUNGAN PADA TEMA PEMANASAN GLOBAL

KISI-KISI INSTRUMEN PERNYATAAN SIKAP PEDULI SISWA TERHADAP LINGKUNGAN PADA TEMA PEMANASAN GLOBAL 190 Lampiran B.3 KISI-KISI INSTRUMEN PERNYATAAN SIKAP PEDULI SISWA TERHADAP LINGKUNGAN PADA TEMA PEMANASAN GLOBAL A. Kompetensi Inti 1. Menghargai dan menghayati ajaran agama yang dianutnya. 2. Menghargai

Lebih terperinci

TEKNIK PENGUMPULAN DATA A. WAWANCARA

TEKNIK PENGUMPULAN DATA A. WAWANCARA TEKNIK PENGUMPULAN DATA A. WAWANCARA Wawancara telah diakui sebagai teknik pengumpulan data atau informasi yang penting dan banyak dilakukan dalam pengembangan sistem informasi. Wawancara adalah suatu

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Kesehatan merupakan hal yang sangat penting. Kesehatan tubuh. merupakan hal yang penting karena dapat mempengaruhi individu dalam

BAB I PENDAHULUAN. Kesehatan merupakan hal yang sangat penting. Kesehatan tubuh. merupakan hal yang penting karena dapat mempengaruhi individu dalam 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Kesehatan merupakan hal yang sangat penting. Kesehatan tubuh merupakan hal yang penting karena dapat mempengaruhi individu dalam melakukan aktivitasnya. Kesehatan

Lebih terperinci

Delegasi Wewenang. diakses 15 Juni 2012 pk wib.

Delegasi Wewenang.  diakses 15 Juni 2012 pk wib. Thursday, February 3, 2011 Delegasi Wewenang http://oaththinking.blogspot.com/2011/02/delegasi-wewenang.html diakses 15 Juni 2012 pk 21.00 wib. 1. Pengertian dan tujuan delegasi wewenang Delegasi wewenang

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA, LANDASAN TEORI, KERANGKA PEMIKIRAN DAN HIPOTESIS PENELITIAN

BAB II TINJAUAN PUSTAKA, LANDASAN TEORI, KERANGKA PEMIKIRAN DAN HIPOTESIS PENELITIAN BAB II TINJAUAN PUSTAKA, LANDASAN TEORI, KERANGKA PEMIKIRAN DAN HIPOTESIS PENELITIAN 2.1 Tinjauan Pustaka Program adalah pernyataan tertulis tentang keadaan, masalah, tujuan dan cara mencapai tujuan yang

Lebih terperinci

MANAJEMEN WAKTU YANG EFEKTIF

MANAJEMEN WAKTU YANG EFEKTIF MANAJEMEN WAKTU YANG EFEKTIF Oleh : Rosita E.K., M.Si Waktu merupakan komoditi yang terbatas (Keenan, 1995). Semua orang mempunyai sumber waktu yang sama yaitu 24 jam atau 86.400 detik setiap hari. Namun

Lebih terperinci

BK KELOMPOK Diana Septi Purnama TUGAS DASAR KONSELOR

BK KELOMPOK Diana Septi Purnama   TUGAS DASAR KONSELOR BK KELOMPOK Diana Septi Purnama Email: dianaseptipurnama@uny.ac.id TUGAS DASAR KONSELOR Teknik konselor dalam perhatian pada tugas fundamental: (1) kreasi dan pemeliharaan kelompok, (2) bangunan budaya,

Lebih terperinci

PERENCANAAN PROGRAM PELAYANAN BIMBINGAN DAN KONSELING

PERENCANAAN PROGRAM PELAYANAN BIMBINGAN DAN KONSELING PERENCANAAN PROGRAM PELAYANAN BIMBINGAN DAN KONSELING 1. Materi Layanan 1 : Identifikasi kemampuan bakat, minat 2. Sub Materi Layanan : Mengembangkan kemampuan bakat dan minat 3. Jenis Layanan : Informasi

Lebih terperinci

MENTERI TENAGA KERJA REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI TENAGA KERJA NOMOR : PER. 05/MEN/1996 TENTANG

MENTERI TENAGA KERJA REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI TENAGA KERJA NOMOR : PER. 05/MEN/1996 TENTANG MENTERI TENAGA KERJA REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI TENAGA KERJA NOMOR : PER. 05/MEN/1996 TENTANG SISTEM MANAJEMEN KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA MENTERI TENAGA KERJA Menimbang Mengingat a. Bahwa

Lebih terperinci

TEORI PRODUKSI DAN KEGIATAN PERUSAHAAN

TEORI PRODUKSI DAN KEGIATAN PERUSAHAAN TEORI PRODUKSI DAN KEGIATAN PERUSAHAAN TIU : Setelah mengikuti kuliah ini mahasiswa akan dapat mengerti bentuk-bentuk perusahaan, pengertian produksi, bentuk-bentuk produksi dan jangka waktu produksi TIK:

Lebih terperinci

DINAS KESEHATAN KABUPATEN KUPANG. Bagian Pertama. Dinas. Pasal 57

DINAS KESEHATAN KABUPATEN KUPANG. Bagian Pertama. Dinas. Pasal 57 DINAS KESEHATAN KABUPATEN KUPANG Bagian Pertama Dinas Pasal 57 Dinas Kesehatan mempunyai tugas pokok membantu Bupati dalam pelaksanaan sebagian urusan wajib yang menjadi kewenangan Pemerintah Daerah dan

Lebih terperinci

Membangun kapasitas kelompok lokal

Membangun kapasitas kelompok lokal Membangun kapasitas kelompok lokal Suatu Penuntun PILLARS Oleh: Isabel Carter Sumber Belajar dalam Bahasa Lokal Membangun kapasitas kelompok lokal Suatu Penuntun PILLARS Oleh: Isabel Carter Ilustrasi:

Lebih terperinci

Teknik-teknik Pemetaan Swadaya (PS) Kajian Pendidikan

Teknik-teknik Pemetaan Swadaya (PS) Kajian Pendidikan BUKU 4e SERI SIKLUS PNPM Mandiri Perkotaan Teknik-teknik Pemetaan Swadaya (PS) Kajian Pendidikan Perkotaan DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM Direktorat Jenderal Cipta Karya Seri Siklus PNPM-Mandiri Perkotaan Panduan

Lebih terperinci

BAB V HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Angket/ kuesioner disebarkan terhadap 38 responden. Tabel-tabel di

BAB V HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Angket/ kuesioner disebarkan terhadap 38 responden. Tabel-tabel di BAB V HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Sebaran Populasi dan Responden. Angket/ kuesioner disebarkan terhadap 38 responden. Tabel-tabel di bawah ini memperlihatkan komposisi mereka menurut: 1. Tingkat

Lebih terperinci

Pelayanan Mengajar Bersifat Khusus

Pelayanan Mengajar Bersifat Khusus Pelayanan Mengajar Bersifat Khusus Dalam pelajaran dua kita melihat pentingnya mengajar, baik dalam Perjanjian Lama maupun dalam Perjanjian Baru. Sejarah pengajaran dalam Alkitab merupakan pedoman bagi

Lebih terperinci

MENTERI DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA

MENTERI DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA SALINAN MENTERI DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA NOMOR 29 TAHUN 2016 TENTANG PEDOMAN PERJALANAN DINAS LUAR NEGERI BAGI APARATUR SIPIL NEGARA KEMENTERIAN

Lebih terperinci

Menyimpan catatancatatan

Menyimpan catatancatatan Menyimpan catatancatatan Catatan yang ringkas, tepat dan jelas dari setiap pertemuan perlu disimpan. Catatan (notulen) yang baik akan menolong kalau ada perbedaan pendapat tentang suatu keputusan dapat

Lebih terperinci

STANDAR KOMPETENSI LULUSAN BAHASA INGGRIS

STANDAR KOMPETENSI LULUSAN BAHASA INGGRIS STANDAR KOMPETENSI LULUSAN BAHASA INGGRIS DIREKTORAT PEMBINAAN KURSUS DAN PELATIHAN DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN ANAK USIA DINI, NONFORMAL DAN INFORMAL KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL 2011 1 A. Latar

Lebih terperinci

Teknik-teknik Pemetaan Swadaya (PS) Kajian Kesehatan

Teknik-teknik Pemetaan Swadaya (PS) Kajian Kesehatan BUKU 4d SERI SIKLUS PNPM Mandiri Perkotaan Teknik-teknik Pemetaan Swadaya (PS) Kajian Kesehatan Perkotaan DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM Direktorat Jenderal Cipta Karya Seri Siklus PNPM-Mandiri Perkotaan Panduan

Lebih terperinci

BERITA DAERAH KABUPATEN BANJARNEGARA TAHUN 2016 NOMOR 28

BERITA DAERAH KABUPATEN BANJARNEGARA TAHUN 2016 NOMOR 28 BERITA DAERAH KABUPATEN BANJARNEGARA TAHUN 2016 NOMOR 28 PERATURAN BUPATI BANJARNEGARA NOMOR 28 TAHUN 2016 TENTANG PETUNJUK PELAKSANAAN PERATURAN DAERAH KABUPATEN BANJARNEGARA NOMOR 1 TAHUN 2014 TENTANG

Lebih terperinci

KEPATUHAN (Hanya Percaya Kepadaku), 3 November 2012

KEPATUHAN (Hanya Percaya Kepadaku), 3 November 2012 Pelajaran 5 KEPATUHAN Hanya Percaya Kepadaku 3 November 2012 KEPATUHAN (Hanya Percaya Kepadaku), 3 November 2012 1. Persiapan A. Sumber Efesus 5:21 1 Korintus 16:15-18 1 Petrus 2:13-17 1 Petrus 5:5-7 Kolose

Lebih terperinci

PELUANG BISNIS MAHASISWA DAN PELAJAR

PELUANG BISNIS MAHASISWA DAN PELAJAR PELUANG BISNIS MAHASISWA DAN PELAJAR O L E H ARIF NOVIAN HADI 10.12.5022 S1-SI-2I Masuki Dunia Bisnis Selagi Anda Masih Muda Kalau mahasiswa dan pelajar ditanya apa yang akan dilakukan setelah lulus kuliah

Lebih terperinci

Untuk orang tua Halaman 2. Kromosom Halaman 3. Trisomi 13 dan 18 Halaman 4. Sebelum bayi lahir Halaman 5. Bayi trisomi Halaman 6

Untuk orang tua Halaman 2. Kromosom Halaman 3. Trisomi 13 dan 18 Halaman 4. Sebelum bayi lahir Halaman 5. Bayi trisomi Halaman 6 13 18 Untuk orang tua Halaman 2 Kromosom Halaman 3 Trisomi 13 dan 18 Halaman 4 Sebelum bayi lahir Halaman 5 Bayi trisomi Halaman 6 Bayi yang dirawat di rumah Halaman 7 Anak - anak trisomi Halaman 8 Trisomi

Lebih terperinci

PETUNJUK PELAKSANAAN DIREKTUR JENDERAL IMIGRASI NOMOR : F-315.PW TAHUN 1995 TENTANG TATA CARA PENDAFTARAN ORANG ASING DI INDONESIA

PETUNJUK PELAKSANAAN DIREKTUR JENDERAL IMIGRASI NOMOR : F-315.PW TAHUN 1995 TENTANG TATA CARA PENDAFTARAN ORANG ASING DI INDONESIA PETUNJUK PELAKSANAAN DIREKTUR JENDERAL IMIGRASI NOMOR : F-315.PW.09.02 TAHUN 1995 TENTANG TATA CARA PENDAFTARAN ORANG ASING DI INDONESIA PENDAHULUAN A. Maksud dan Tujuan 1. Petunjuk Pelaksanaan ini dimaksudkan

Lebih terperinci

STRATEGI PEMASARAN OLAHRAGA. Oleh Tim Pengampu: Sulistiyono dan Ahmad Nasrulloh

STRATEGI PEMASARAN OLAHRAGA. Oleh Tim Pengampu: Sulistiyono dan Ahmad Nasrulloh STRATEGI PEMASARAN OLAHRAGA Oleh Tim Pengampu: Sulistiyono dan Ahmad Nasrulloh ahmadnasrulloh@yahoo.co.id Bab ini menjelaskan tahap-tahap dari Kerangka Strategi Pemasaran Olahraga yang terdiri dari dua

Lebih terperinci

FILSAFAT RASA HIDUP. Hal. 1/5. Filsafat Rasa Hidup

FILSAFAT RASA HIDUP. Hal. 1/5. Filsafat Rasa Hidup FILSAFAT RASA HIDUP Hal. 1/5 Filsafat Rasa Hidup Filsafat ialah pengetahuan tentang segala apa yang ada. Filsafat memberi jawaban atas pertanyaan "Apakah hakikatnya segala yang ada di atas bumi dan di

Lebih terperinci

Pedoman Informasi tentang Tahapan Konsultasi dalam Mekanisme Akuntabilitas ADB

Pedoman Informasi tentang Tahapan Konsultasi dalam Mekanisme Akuntabilitas ADB Pedoman Informasi tentang Tahapan Konsultasi dalam Mekanisme Akuntabilitas ADB Kami mendengarkan orang-orang dan masyarakat yang terkena dampak proyek bantuan ADB @ 2005 Asian Development Bank Isi yang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Seiring dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi di era

BAB I PENDAHULUAN. Seiring dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi di era BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Seiring dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi di era globalisasi saat ini kebutuhan informasi yang efektif dan efisien sangatlah penting. Di dunia

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 42 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1.Gambaran Umum Subyek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan pada Sekolah Dasar Negeri Mangunsari 02 Salatiga dengan jumlah siswa 17 siswa. Sebelum dilakukan

Lebih terperinci