1.8. Perencanaan Pompa Irigasi Kapasitas pompa irigasi

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "1.8. Perencanaan Pompa Irigasi. 1.8.1. Kapasitas pompa irigasi"

Transkripsi

1 .8. Perencanaan Pompa Irigasi.8.. Kapasitas pompa irigasi Penentuan kapasitas pompa untuk irigasi tergantung pada Jadwal dan Pola tanam serta luasan setiap jenis tanaman. Perhitungan kapasitas pompa dihitung menjadi dua tahapan: (a) Untuk seluruh total areal dengan berbagai jenis tanaman, dan (b) Untuk setiap jenis tanaman dan masing-masing luasan tanam. Perhitungan kebutuhan air irigasi didasarkan pada kondisi hujan tahun kering..8.. Total areal tanam Pola dan jadwal tanam tercantum pada Gambar.8.. Total areal lahan yang ditanami seluas 73. ha yang terdiri dari tebu, kedele, jagung, sorghum, dan padi sawah (Tabel.8.). Total keperluan air irigasi dengan menggunakan asumsi efisiensi lapangan 70% dan efisiensi penyaluran 80% tercantum pada Tabel.8.. Total FWS (Farm Water Supply) yang diperlukan setiap periode bulan tercantum pada Tabel.8.3. Dengan asumsi efisiensi penyaluran 80%, maka dapat dihitung kapasitas pompa yang diperlukan pada berbagai maksimum jam kerja pompa (Tabel.8.4). Untuk total luasan tanam 73. Ha, pada maksimum jam kerja pompa 0 jam/hari maka total kapasitas pompa yang diperlukan adalah 99.3 L/det. Sebaran jam kerja pompa aktual setiap bulannya dapat dilihat pada Gambar.8.. Jam kerja maksimum (0 jam/hari) terjadi pada bulan Oktober. Untuk keperluan penyediaan air tawar dari rawa, maka diperlukan pompa axial berkapasitas 99.3 L/det, pada total head 5 m. Lokasi pompa di inlet sekitar daerah rawa Setiap Jenis Tanaman Tebu Keperluan air irigasi tebu dan jagung tecantum pada Tabel.8.5. Untuk luasan areal. Ha, CI =, jam operasi pompa maksimum 0 jam/hari, diperlukan kapasitas pompa 4.9 liter/detik. Jam aktual kerja pompa setiap bulan tercantum pada Gambar.8.3. Kapasitas pompa yang diperlukan untuk tebu 4.08 L/det/ha. Jagung Jagung ditanam seluas 6 Ha dengan CI =. Keperluan air irigasi Tercantum pada Tabel.8.5. Untuk luasan areal 6 Ha, jam operasi pompa maksimum 0 jam/hari, diperlukan kapasitas pompa 6.9 liter/detik. Jam aktual kerja pompa setiap bulan tercantum pada Gambar.8.4. Kapasitas pompa yang diperlukan untuk jagung.4 L/det/ha. Kedele Kedele ditanam seluas 9 Ha dengan CI =. Keperluan air irigasi Tercantum pada Tabel.8.6. Untuk luasan areal 9 Ha, jam operasi pompa maksimum 0 jam/hari, diperlukan kapasitas pompa 0. liter/detik. Jam aktual kerja pompa setiap bulan tercantum pada Gambar.8.5. Kapasitas pompa yang diperlukan untuk kedele.4 L/det/ha.

2 Sorghum Sorghum ditanam seluas.3 Ha dengan CI =. Keperluan air irigasi tercantum pada Tabel.8.6. Untuk luasan areal.3 Ha, jam operasi pompa maksimum 0 jam/hari, diperlukan kapasitas pompa 3.54 liter/detik. Jam aktual kerja pompa setiap bulan tercantum pada Gambar.8.6. Kapasitas pompa yang diperlukan untuk sorghum.73 L/det/ha. Padi sawah MH dan Sorghum MK Keperlun air irigasi untuk pola tanam Padi sawah MH dan Sorghum MK tercantum pada Tabel.8.6. Untuk luasan areal 55.6 Ha, jam operasi pompa maksimum 0 jam/hari, diperlukan kapasitas pompa 8.8 liter/detik. Jam aktual kerja pompa setiap bulan tercantum pada Gambar.8.7. Kapasitas pompa yang diperlukan untuk padi sawah MH dan sorghum MK 3.7 L/det/ha. Tabel.8.. Petakan untuk tanaman uji-coba No Tanaman Varietas MT Luas (Ha) Luas (Ha) Lokasi Gross Neto petakan Bulan tanam Padi IRR 66 MH Peb Ciherang MH Peb Sub Total Pd/Pa:-4 Sorghum Manis Numbu MK T-6 Peb+Mei Kawali MK T-3 Peb+Mei Sub Total Jagung Bima 3 MK T- Peb+Juli Sukmaraga MK T-8 Peb+Juli Lamuru MK T- Peb+Juli Sub Total Tebu tahap PS864 MK.50.0 T-9 Mei Sub Total Kedele Wilis MK T-4 Peb+Juli Orba MK T-5 Peb+Juli Seulawah MK T-7 Peb+Juli Sub Total Tebu tahap MK T- Mei/Juni MK.8.45 T- MK T-3 MK T-4 MK T-5 MK T-6 MK T-7 MK T-8 MK T-9 MK T-0 MK T- MK T- MK T-3 MK T-4 MK.7.37 T-5 MK T-6

3 3 No Tanaman Varietas MT Luas (Ha) Luas (Ha) Lokasi Gross Neto petakan MK T-7 SubTotal Total Bulan tanam

4 4 Tanaman Tebu Mei Luas (Ha) CI Blok Blok Blok 3 Jagung Luas (Ha) CI Blok Blok Blok 3 Kedele Luas (Ha) CI Blok Blok Blok 3 Sorghum Luas (Ha) CI Blok Blok Blok 3 Okt Nop Des Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep MT MT MT MT.00 Padi sawah-sorghum Luas (Ha) CI Blok Blok Blok MT Gambar. Pola dan jadwal tanam uji coba MT MT MT

5 5 Tabel.8. Total keperluan air irigasi Total Keperluan Air Irigasi untuk Ha Neto Cropping Intensity.98 Tebu Ha.0 Jagung Ha 6.0 Kedele Ha 8.95 Padi Sawah Ha Sorghum Ha.30 ci.00 ci.00 ci.00 ci ci.00 Sorghum ci Date FWS FWS Date FWS FWS Date FWS FWS Date FWS FWS FWS FWS l/s/ha l/s l/s/ha l/s l/s/ha l/s l/s/ha l/s l/s/ha l/s Padi sawah Sorghum 5-May May May May May May May May May May May May May May May Jun Jun Jun Jun Jun Jun Total Jun Jun Jun Jun Jagung Total. Jun Jul Jul Total Jul Jul Jul Jul Jul Jul Sorghum 4-Jul Aug Aug Kedele 5-Aug Aug Aug Aug Aug Aug Aug Aug Aug Aug Aug Aug Sep Sep Aug Sep Sep Sep Sep Sep Sep Sep Sep Sep Sep Sep Sep Oct Oct Sep Oct Total Oct Oct Oct Oct Oct Oct Oct Oct Sorghum -Nov Total.70 9-Oct Nov Nov Nov Nov Nov Nov Nov Nov Nov Nov Dec Total.60 3-Dec Dec Date FWS FWS Date FWS FWS Date FWS FWS Date FWS FWS FWS FWS

6 6 l/s/ha l/s l/s/ha l/s l/s/ha l/s l/s/ha l/s l/s/ha l/s -Dec Dec Dec Dec Dec Dec Dec Total Jan Jan Jan Jan Jan Jan Jan Jan Jagung Jan Feb Feb Feb Feb Feb Feb Feb Feb Mar Feb Kedele Mar Mar Mar Mar Mar Mar Mar Mar Mar Mar Mar Mar Mar Mar Mar Total Apr Apr Apr Apr Apr Apr Apr Apr Apr Apr Apr Apr MT MT MT MT MT MT MT MT Total m3/ha 9, ,350.,045.4,63.7 6,4.5 7, ,85.5 mm, mm/hari

7 7 Tabel.8.3. Total farm water supply dengan efisiensi lapangan 70% Total Total Total Total FWS FWS FWS FWS l/s l/s l/s l/s 4 hrs hrs 0 hrs 8 hrs 5-May May May Jun Jun Jun Jul Jul Jul Aug Aug Aug Sep Sep Sep Oct Oct Oct Nov Nov Nov Dec Dec Dec Dec Jan Jan Jan Feb Feb Mar Mar Mar Mar Apr Apr Apr Tabel.8.4. Maksimum kapasitas pompa pada berbagai jam kerja per hari MAX Convey Eff. 80% GROSS MAX l/s l/s l/s l/s 4 hrs hrs 0 hrs 8 hrs

8 8 Tabel.8.5. Keperluan air irigasi untuk tebu dan jagung Luas tanam (Ha).0 Luas tanam (Ha) hrs 4 hrs Jam 4 hrs Jam Tebu l/s l/s gross Aktual Jagung l/s gross Aktual 5-May 0.0 May Feb May 0.0 May Feb May 0.4 May Feb Jun 0.40 Jun Mar Jun 0.48 Jun Mar Jun 0.6 Jun Mar Jul 0.77 Jul Apr Jul 0.94 Jul Apr Jul. Jul Apr Aug.7 Aug May Aug.39 Aug May Aug.45 Aug May Sep.50 Sep Jun- -Sep.54 Sep Jun- -Sep.56 Sep Jun-3 -Oct.60 Oct Jul Oct.6 Oct Jul Oct.63 Oct Jul Nov.63 Nov Aug Nov.6 Nov Aug Nov.56 Nov Aug Dec.8 Dec Sep Dec 0.94 Dec Sep Dec 0.6 Dec Sep Dec 0.4 Jan Oct Jan 0.6 Jan Oct Jan 0.3 Jan Oct Jan 0.0 Feb Nov- 9-Feb 0.00 Feb Nov- 9-Feb 0.00 Feb Nov-3 -Mar 0.00 Mar Dec- -Mar 0.00 Mar Dec- -Mar 0.00 Mar Dec-3 3-Mar 0.00 Apr Jan- 0-Apr 0.0 Apr Jan- 0-Apr 0.05 Apr Jan-3 30-Apr 0.07 MAX l/s gross MAX l/s gross Pump Cap. 4 hrs.04 4 hrs.86 hrs 4.08 hrs hrs hrs 6.86 Tebu Jagung Kap. pompa l/s/ha

9 9 Tabel.8.6. Keperluan air irigasi untuk kedele, padi sawah, dan sorghum Luas tanam 8.95 Luas tanam Luas tanam.30 (Ha) (Ha) (Ha) 4 hrs Jam 4 hrs Jam 4 hrs Jam Kedele l/s Aktual Padi+ l/s gross Aktual Sorghum l/s Aktual gross Sorghum gross Feb- Feb Feb Feb- Feb Feb Feb-3 Feb Feb Mar Mar Mar Mar Mar Mar Mar Mar Mar Apr Apr Apr Apr Apr Apr Apr Apr Apr May May May May May May May May May Jun Jun Jun Jun Jun Jun Jun Jun Jun Jul Jul Jul Jul Jul Jul Jul Jul Jul Aug Aug Aug Aug-..6 Aug Aug Aug Aug Aug Sep Sep Sep Sep Sep Sep Sep Sep Sep Oct Oct Oct Oct Oct Oct Oct Oct Oct Nov Nov Nov Nov-.0.4 Nov Nov Nov Nov Nov Dec Dec Dec Dec Dec Dec Dec Dec Dec Jan Jan Jan Jan Jan Jan Jan Jan Jan MAX l/s MAX MAX gross 4 hrs hrs hrs.47 hrs 8.50 hrs 5.5 hrs.95 0 hrs 0. 0 hrs hrs 3.54 Kedele Padi+ Sorghum Sorghum Kap. pompa l/s/ha

10 0 Jam/Hari Jam Kerja Aktual Pompa Total Tanaman Kapasitas Pompa 99.3 L/det, Luas Tanaman 73. ha, CI =.98, Max = 0 jam/hari May- May- May-3 Jun- Jun- Jun-3 Jul- Jul- Jul-3 Aug- Aug- Aug-3 Sep- Sep- Sep-3 Oct- Oct- Oct-3 Nov- Bulan Gambar.8.. Jam kerja aktual pompa untuk seluruh areal tanam Nov- Nov-3 Dec- Dec- Dec-3 Jan- Jan- Jan-3 Feb- Feb- Feb-3 Mar- Mar- Mar-3 Apr- Apr- Apr-3

11 Jam/Hari Jam Kerja Pompa Aktual Tebu Kapasitas Pompa 4.9 L/det, Luas Tanam. Ha, CI =.0, Max 0 jam/hari M ay- M ay- M ay- 3 J un- J un- J un- 3 Jul- Jul- Jul- 3 A ug- A ug- A ug- 3 S ep- S ep- S ep- 3 Oct- Oct- Oct- 3 N ov- N ov- N ov- 3 D ec- D ec- D ec- 3 J an- J an- J an- 3 F eb- F eb- F eb- 3 M ar- M ar- M ar-3 Apr- Apr- Apr- 3 Bulan Gambar.8.3. Jam kerja aktual pompa untuk tebu

12 Jam/Hari Jam Operasi Pompa Aktual Jagung Kapasitas Pompa 6.86 L/det, Luas Tanam 6 ha, CI =.0, Max = 0 jam/hari Feb- Feb- Feb-3 Mar- Mar- Mar-3 Apr- Apr- Apr-3 May- May- May-3 Jun- Jun- Jun-3 Jul- Jul- Jul-3 Aug- Bulan Gambar.8.4. Jam kerja aktual pompa untuk jagung Aug- Aug-3 Sep- Sep- Sep-3 Oct- Oct- Oct-3 Nov- Nov- Nov-3 Dec- Dec- Dec-3 Jan- Jan- Jan-3

13 3 Jam/Hari Jam Kerja Pompa Aktual Kedele Kapasitas Pompa 0. L/det, Luas Tanam 8.95 ha, CI =.0, Max = 0 jam/hari Feb- Feb- Feb-3 Mar- Mar- Mar-3 Apr- Apr- Apr-3 May- May- May-3 Jun- Jun- Jun-3 Jul- Jul- Jul-3 Aug- Bulan Gambar.8.5. Jam kerja aktual pompa untuk kedele Aug- Aug-3 Sep- Sep- Sep-3 Oct- Oct- Oct-3 Nov- Nov- Nov-3 Dec- Dec- Dec-3 Jan- Jan- Jan-3

14 4 Jam/Hari Jam Kerja Pompa Aktual Sorghum Kapasitas Pompa 3.54 L/det, Luas Tanam.3 ha, CI =.0, Max = 0 jam/hari Feb- Feb- Feb-3 Mar- Mar- Mar-3 Apr- Apr- Apr-3 May- May- May-3 Jun- Jun- Jun-3 Jul- Jul- Jul-3 Aug- Bulan Gambar.8.6. Jam kerja aktual pompa untuk sorghum Aug- Aug-3 Sep- Sep- Sep-3 Oct- Oct- Oct-3 Nov- Nov- Nov-3 Dec- Dec- Dec-3 Jan- Jan- Jan-3

15 5 Jam/Hari Jam Kerja Pompa Aktual Padi-Sorghum Kapasitas Pompa 8.8 L/det, Luas Tanam 55.6 ha, CI =.0, Max = 0 jam/hari Feb- Feb- Feb-3 Mar- Mar- Mar-3 Apr- Apr- Apr-3 May- May- May-3 Jun- Jun- Jun-3 Jul- Jul- Jul-3 Aug- Bulan Gambar.8.7. Jam kerja aktual pompa untuk padi sawah-sorghum Aug- Aug-3 Sep- Sep- Sep-3 Oct- Oct- Oct-3 Nov- Nov- Nov-3 Dec- Dec- Dec-3 Jan- Jan- Jan-3

16 Jenis Pompa Untuk total luasan tanam 73. Ha, pada maksimum jam kerja pompa 0 jam/hari maka total kapasitas pompa yang diperlukan adalah 99.3 L/det ( m 3 /mnt). Untuk total luasan 00 Ha, diperlukan total kapasitas pompa sekitar 7.7 L/det (6.4 m 3 /mnt). Jenis pompa yang dipilih adalah pompa axial yang berkarakteristik head rendah dan debit besar. Pompa ini cocok untuk keperluan irigasi dan drainase di lahan rendah dan datar. Berdasar beberapa leaflet produsen pompa dipilih Pompa Axial RH-30V, Tirta Pahala III (Gambar.8.8). Data teknik pada Tabel.8.8. Jika tersedia dipilih ukuran yang lebih kecil dengan kapasitas sekitar 300 Lt/det. Alternatif lainnya pompa axial Tirta Pahala III RH 6V (Gambar.8.9 dan Tabel.8.9), dengan kapasitas yang lebih besar. Jika tidak tersedia di pasaran dapat digunakan alternatif kedua, yakni jenis pompa centrifugal. Sebagai salah satu contoh adalah tipe aliran campur pompa volute merk Ebara ukuran 300 mm model 300 SZ (Gambar.8.0). Dengan H = 5 m, Q = 6 m 3 /mnt (67 L/det), Putaran pompa 980 RPM, Daya motor KW, Daya mesin 30 HP (Gambar.8.). Sistim penyediaan air tawar untuk irigasi dilakukan dengan cara pemompaan air dari rawa ke saluran drainase jalan mengalir ke lokasi pompa sprinkler di long storage dan ke saluran drainase batas petakan lahan. Untuk itu diperlukan box culvert penghubung saluran di bawah jalan utama. Saluran drainase jalan berfungsi ganda sebagai saluran pembuang pada MH dan sebagai saluran pasok air pada MK. Dari saluran drainase jalan utama maupun jalan pertanian, air dipompa lagi untuk mengairi tanaman di lahan usaha. Dari long storage air dipompa ke unit sprinkler petakan lingkaran. Mesin pompa untuk sprinkler sudah tersedia dengan daya 40 HP. Dengan demikian pompa yang diperlukan adalah satu unit pompa di dekat rawa dengan kapasitas 7.7 L/det (6.4 m 3 /mnt), dan beberapa unit pompa dengan kapasitas sesuai dengan masing-masing petakan dan pola tanamnya termasuk pompa sprinkler yang sudah ada sekarang. Pompa kecil dapat dipindah (movable) 4 HP, dengan kapasitas 50 Lt/menit (.5 Lt/det), head 0 m dapat digunakan jenis pompa centrifugal Narita mesin penggerak Robin bahan bakar bensin. Karateristik pompa ini tercantum pada Tabel.8. dan Gambar.8.0. Jika menggunakan pompa 4 HP yang dapat dipindah, maka jumlah unit pompa yang diperlukan untuk setiap blok petakan tanaman tercantum pada Tabel.8.7. Berdasarkan hasil rapat tanggal 3 Pebruari 009 untuk kegiatan MT 009 (Pebruari Mei) rencana tanam dan keperluan jumlah pompa air untuk berbagai petakan tanaman tercantum pada Tabel.8.0. Lokasi petakan tercantum pada Gambar.8.3. Informasi lainnya tentang pompa merk Ebara, centrifugal, H = 0 m, Q = m 3 /jam (harga US$ (Rp.,04,50,000); Torishima import US$ (Rp.,970,000,000). Kapasitas pompa operasional sekitar 50% dari karakteristik (pompa baru)

17 7 Tabel.8.7. Jumlah unit pompa 4 HP yang diperlukan Kebutuhan Jumlah Pompa per Luas Tanaman Pompa 4 PK Robin Head (m) 0 Q (L/det).5 Kapasitas Pompa Jumlah pompa Tanaman CI Luas neto (ha) Petakan L/s/ha L/s Unit Units Tebu.00.0 T Jagung T-,T-8,T Kedele T-4,T-5,T Padi-Sorghum Pd/Pa: Sorghum T-6,T Tabel.8.8. Data teknik pompa axial Tirta Pahala III-RH 30V No Parameter Keterangan Kapasitas 5000 m3/jam atau 390 Lt/det Daya capai 4 meter 3 Diamater pipa 30 (760 mm) 4 Motor penggerak Diesel 5 TK 5 Putaran kipas 500 RPM 6 Putaran motor penggerak 000 RPM 7 Transmisi Langsung ke kotak transmisi, R = 4 : 8 Konsumsi bahan bakar 0 Lt/jam 9 Tinggi alat 5.8 meter Tabel.8.9. Data teknik pompa axial Tirta Pahala III-RH 6V No Parameter Keterangan Panjang 580 mm Lebar 450 mm 3 Garis tengah 50 mm 4 System Axial multi stage 5 Putaran 000 RPM 6 Daya capai 8 meter 7 Debit pada 4 m 60 Lt/det 8 Berat pompa 8.5 kg 9 Tenaga penggerak 8 HP/000 RPM 0 Transmisi Sabuk diam. Pulley 6, lebar sabuk 5

18 8 Tabel.8.0 Rencana tanam dan jumlah pompa air yang diperlukan MT 009 POMPA AIR Pompa 4 PK, Head (m) 0 Q.5 inchi (L/det) Rencana tanam MT 009 Harga Pompa/unit 3,000,000 Pipa dll 3,000,000 Kap. Pompa Total 6,000,000 Tanaman Luas neto (ha) Petakan L/s/ha L/s Unit Units Rp Keterangan Tebu bibit 5.7 T-6, T ,000,000 8 Padi sawah MH.9 Pd/Pa ,000,000 Padi ladang MH 6.4 Pd/Pa- 3, pakai Sprinkler 3.3 Pd/Pa ,000,000 Percobaan nonpadi.6 T ,000,000 Total 8.9 Total 7,000,000

19 9 Gambar.8.8. Pompa axial Tirta Pahala III - RH 30V Gambar.8.9. Pompa axial Tirta Pahala III-RH 6V

20 0 Gambar.8.0. Pompa volut campur Ebara model 300 SZ Gambar.8.. Kurva karakteristik pompa volut campur Ebara model 300 SZ

21 Tabel.8. Spesifikasi pompa Narita Model RTG00N RTK00N Pompa Tipe Pompa sentrifugal self priming Diameter pisap isap-tekan inchi x inchi Total ketinggian 6 meter 3 meter Debit maksimum (Lt/mnt) Tinggi isap 8 meter Seal mekanis Karbon-keramik Mesin Model EY5D EY5DK Tipe Mesin Robin 4 langkah, pendingin udara Bahan bakar Bensin Minyak tanah Kapasitas tangki BB.8 liter.6 liter Sitem menghidupkan mesin Recoil starter Ukuran panjang x lebar x tinggi (mm) 460 x 30 x 40 mm Berat bersih 3 kg 4 kg Perlengkapan standar Kunci busi ( bh) Saringan ( bh) Kopling pipa ( bh) Klem pipa (3 bh) Gambar.8.. Pompa air Narita inchi

22 Gambar.8.3. Rencana tanam MT 009

23 3

Satuan (orang, Paket, pcs, dll.) Satuan Jumlah. Satuan (hari, bulan, kali, dll.) Frekuen si. (hari, bulan, kali, dll.)

Satuan (orang, Paket, pcs, dll.) Satuan Jumlah. Satuan (hari, bulan, kali, dll.) Frekuen si. (hari, bulan, kali, dll.) LAMPIRAN C Nama Organisasi:. Perjanjian Hibah: Judul Proyek: Periode Proyek: PENGELUARAN PROGRAM: Paket, pcs, Frekuen si Proyek Mitra Penerima Hibah Donor Lain TOTAL 1 Kegiatan Pengembangan Organisasi

Lebih terperinci

Sprinkler Tipe BIR Versi 1 Teknologi Tepat, Investasi Hemat

Sprinkler Tipe BIR Versi 1 Teknologi Tepat, Investasi Hemat Tipe BIR Versi 1 Teknologi Tepat, Investasi Hemat KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM BADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN PUSAT PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA AIR Teknologi Tepat Pada Lahan Kering Pemanfaatan

Lebih terperinci

STABILISASI HARGA PANGAN

STABILISASI HARGA PANGAN STABILISASI HARGA PANGAN Oleh : Dr.Ir. Nuhfil Hanani AR DEWAN KETAHANAN PANGAN TAHUN 2008 PERANAN KOMODITAS PANGAN PRODUSEN KESEMPATAN KERJA DAN PENDAPATAN KONSUMEN RUMAH TANGGA AKSES UNTUK GIZI KONSUMEN

Lebih terperinci

KULIAH UMUM PENYUSUNAN LAPORAN KEUANGAN PEMDA

KULIAH UMUM PENYUSUNAN LAPORAN KEUANGAN PEMDA KULIAH UMUM PENYUSUNAN LAPORAN KEUANGAN PEMDA SKENARIO PENYUSUNAN LK PEMDA 1. Penyusunan Neraca Awal 2. Transaksi Anggaran dan Realisasi 3. Penyusunan Laporan Keuangan A. PENYUSUNAN NERACA AWAL SKENARIO

Lebih terperinci

NILAI TUKAR PETANI DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA BULAN FEBRUARI 2015 SEBESAR 100,79

NILAI TUKAR PETANI DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA BULAN FEBRUARI 2015 SEBESAR 100,79 No. 17/03/34/Th.XVII, 2 Maret 2015 NILAI TUKAR PETANI DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA BULAN FEBRUARI 2015 SEBESAR 100,79 A. PERKEMBANGAN NILAI TUKAR PETANI 1. Nilai Tukar Petani (NTP) Pada Februari 2015, NTP

Lebih terperinci

T KNIS B A N T U A N A L A T M E S I N P E R T A N I A N T A

T KNIS B A N T U A N A L A T M E S I N P E R T A N I A N T A PEDOMAN TEKNIS B A N T U A N A L AT M E S I N P E R TA N I A N TA. 2 0 1 4 DIREKTORAT ALAT DAN MESIN PERTANIAN DIREKTORAT JENDERAL PRASARNA DAN SARANA PERTANIAN KEMENTERIAN PERTANIAN 2014 PEDOMAN TEKNIS

Lebih terperinci

LAPORAN May 2015KINERJA BULANAN - PANIN Rp CASH FUND

LAPORAN May 2015KINERJA BULANAN - PANIN Rp CASH FUND LAPORAN BULANAN PANIN Rp CASH FUND LAPORAN BULANAN - PANIN Rp CASH FUND 10-Mar-2004 Panin Rp Cash Fund bertujuan untuk memberikan hasil yang relatif stabil melalui penempatan terutama pada instrumen pasar

Lebih terperinci

Tata ruang Indonesia

Tata ruang Indonesia Tata ruang Indonesia Luas 190,994,685 Ha Hutan Produksi Kawasan Non-hutan Hutan Produksi Terbatas Hutan konservasi Hutan dilindungi Sumber: Statistik Kehutanan Indonesia 2008, Departemen Kehutanan Indonesia

Lebih terperinci

Dampak Banjir Terhadap Inflasi

Dampak Banjir Terhadap Inflasi Dampak Banjir Terhadap Inflasi Praptono Djunedi, Peneliti Badan Kebijakan Fiskal Siapa yang merusak harga pasar hingga harga itu melonjak tajam, maka Allah akan menempatkannya di dalam neraka pada hari

Lebih terperinci

Mengumumkan Rencana Umum Pengadaan Barang/Jasa untuk pelaksanaan kegiatan Tahun Anggaran 2013, seperti tersebut dibawah ini: PERKIRAAN BIAYA (RP,-)

Mengumumkan Rencana Umum Pengadaan Barang/Jasa untuk pelaksanaan kegiatan Tahun Anggaran 2013, seperti tersebut dibawah ini: PERKIRAAN BIAYA (RP,-) MELALUI PENYEDIA PENGUMUMAN RENCANA UMUM PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH BADAN KETAHANAN PANGAN, PENYULUHAN DAN PEMBERDAYAAN MASYARAKAT KABUPATEN TANGERANG Jl. K.H. Sarbini No. 2 Komplek Pemda Kabupaten

Lebih terperinci

MOTOR BERKUALITAS, BANDEL DAN ANTI BAKAR

MOTOR BERKUALITAS, BANDEL DAN ANTI BAKAR POMPA SUMUR DANGKAL Pengalaman Panasonic selama lebih dari 25 tahun di bidang pompa air, menghasilkan kepercayaan mutu dan kualitas pompa air yang handal dan tahan lama. Pompa Air Panasonic memberikan

Lebih terperinci

PEMANASAN BAHAN BAKAR BENSIN DENGAN KOMPONEN RADIATOR SEBAGAI UPAYA MENINGKATKAN KINERJA MESIN BENSIN 4 LANGKAH. Toni Dwi Putra 1) & Budyi Suswanto 2)

PEMANASAN BAHAN BAKAR BENSIN DENGAN KOMPONEN RADIATOR SEBAGAI UPAYA MENINGKATKAN KINERJA MESIN BENSIN 4 LANGKAH. Toni Dwi Putra 1) & Budyi Suswanto 2) PEMANASAN BAHAN BAKAR BENSIN DENGAN KOMPONEN RADIATOR SEBAGAI UPAYA MENINGKATKAN KINERJA MESIN BENSIN 4 LANGKAH Toni Dwi Putra 1) & Budyi Suswanto 2) ABSTRAK Tingkat pemakaian kendaraan bermotor semakin

Lebih terperinci

MENTERI PERTANIAN REPUBLIK INDONESIA. PERATURAN MENTERI PERTANIAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 130/Permentan/SR.130/11/2014 TENTANG

MENTERI PERTANIAN REPUBLIK INDONESIA. PERATURAN MENTERI PERTANIAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 130/Permentan/SR.130/11/2014 TENTANG MENTERI PERTANIAN REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI PERTANIAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 130/Permentan/SR.130/11/2014 TENTANG KEBUTUHAN DAN HARGA ECERAN TERTINGGI (HET) PUPUK BERSUBSIDI UNTUK SEKTOR PERTANIAN

Lebih terperinci

Alat pemadam kebakaran hutan-pompa punggung (backpack pump)- Unjuk kerja

Alat pemadam kebakaran hutan-pompa punggung (backpack pump)- Unjuk kerja Standar Nasional Indonesia Alat pemadam kebakaran hutan-pompa punggung (backpack pump)- Unjuk kerja ICS 65.060.80 Badan Standardisasi Nasional BSN 2013 Hak cipta dilindungi undang-undang. Dilarang mengumumkan

Lebih terperinci

LAPORAN November KINERJA 2014 BULANAN - PANIN Rp CASH FUND

LAPORAN November KINERJA 2014 BULANAN - PANIN Rp CASH FUND LAPORAN BULANAN PANIN Rp CASH FUND LAPORAN November 2014 BULANAN - PANIN Rp CASH FUND Panin Rp Cash Fund bertujuan untuk memberikan hasil yang relatif stabil melalui penempatan terutama pada instrumen

Lebih terperinci

LAPORAN DATA INDIKATOR MUTU PELAYANAN RSUD KABUPATEN PACITAN TAHUN 2015

LAPORAN DATA INDIKATOR MUTU PELAYANAN RSUD KABUPATEN PACITAN TAHUN 2015 A. INDIKATOR KLINIK LAPORAN DATA INDIKATOR MUTU PELAYANAN RSUD KABUPATEN PACITAN TAHUN 25 NO JUDUL INDIKATOR FORMULA DATA. Pengkajian awal Jumlah tindakan pengkajian pasien baru < 24 jam awal yang dilakukan

Lebih terperinci

RANCANG BANGUN JALAN USAHATANI

RANCANG BANGUN JALAN USAHATANI RANCANG BANGUN JALAN USAHATANI JALAN USAHA TANI TRANSPORTASI SARANA PRODUKSI PERTANIAN: BENIH PUPUK PESTISIDA MESIN DAN PERALATAN PERTANIAN TRANSPORTASI HASIL PRODUKSI PERTANIAN TRANSPORTASI KEGIATAN OPERASI

Lebih terperinci

BAB XVII PENGISIAN TEKAN

BAB XVII PENGISIAN TEKAN BAB XVII PENGISIAN TEKAN Pengisian adalah pemasukan udara kedalam silinder motor. Udara tersebut diperlukan untuk proses kompresi sekali gas untuk proses pembakaran bahan bakar. 1. Pada dasarnya pengisian

Lebih terperinci

PEDOMAN AKSELERASI PROGRAM GENRE MELALUI NEW INITIATIVE 2014

PEDOMAN AKSELERASI PROGRAM GENRE MELALUI NEW INITIATIVE 2014 PEDOMAN AKSELERASI PROGRAM GENRE MELALUI NEW INITIATIVE 2014 BADAN KEPENDUDUKAN DAN KELUARGA BERENCANA NASIONAL DIREKTORAT BINA KETAHANAN REMAJA JAKARTA, 2013 i ii i ii iii iv v vi vii viii ix x xi xii

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dengan ekonomi regional dan internasional yang dapat menunjang sekaligus dapat berdampak

BAB I PENDAHULUAN. dengan ekonomi regional dan internasional yang dapat menunjang sekaligus dapat berdampak BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Dalam upaya meningkatkan kesejahteraan seluruh masyarakat Indonesia menuju masyarakat yang makmur dan berkeadilan perlu adanya pembangunan ekonomi yang seimbang.

Lebih terperinci

Praktikum 2 Data File pada AWK

Praktikum 2 Data File pada AWK Praktikum 2 Data File pada AWK Tujuan Pembelajaran Mahasiswa dapat memahami dan menggunakan data file dalam bahasa pemrograman awk. Dasar Teori Kebanyakan program komputer bekerja dengan file. Hal ini

Lebih terperinci

ANALISIS KEBUTUHAN AIR PADA DAERAH IRIGASI MEGANG TIKIP KABUPATEN MUSI RAWAS

ANALISIS KEBUTUHAN AIR PADA DAERAH IRIGASI MEGANG TIKIP KABUPATEN MUSI RAWAS ANALISIS KEBUTUHAN AIR PADA DAERAH IRIGASI MEGANG TIKIP KABUPATEN MUSI RAWAS Budi Yanto Jurusan Teknik Sipil. Universitas Musi Rawas Jl. Pembangunan Komplek Perkantoran Pemda, Musi Rawas Email: budi_yn87@yahoo.com

Lebih terperinci

KEBUTUHAN AIR. penyiapan lahan.

KEBUTUHAN AIR. penyiapan lahan. 1. Penyiapan lahan KEBUTUHAN AIR Kebutuhan air untuk penyiapan lahan umumnya menentukan kebutuhan air irigasi pada suatu proyek irigasi. Faktor-faktor penting yang menentukan besarnya kebutuhan air untuk

Lebih terperinci

E-book Statistika Gratis... Statistical Data Analyst. Penyajian Data Statistik

E-book Statistika Gratis... Statistical Data Analyst. Penyajian Data Statistik Penyajian Data Statistik Pada penulisan kedua tentang Statistika Elementer ini, penulis akan memberikan bahasan mengenai Penyajian Data Statistik kepada para pembaca untuk mengetahui bentuk penyajian data

Lebih terperinci

BAB 3 PROSES-PROSES MESIN KONVERSI ENERGI

BAB 3 PROSES-PROSES MESIN KONVERSI ENERGI BAB 3 PROSES-PROSES MESIN KONVERSI ENERGI Motor penggerak mula adalah suatu alat yang merubah tenaga primer menjadi tenaga sekunder, yang tidak diwujudkan dalam bentuk aslinya, tetapi diwujudkan dalam

Lebih terperinci

Analisis Asumsi Makro Ekonomi RAPBN 2011

Analisis Asumsi Makro Ekonomi RAPBN 2011 Analisis Asumsi Makro Ekonomi RAPBN 2011 Nomor. 30/AN/B.AN/2010 0 Bagian Analisa Pendapatan Negara dan Belanja Negara Biro Analisa Anggaran dan Pelaksanaan APBN SETJEN DPR-RI Analisis Asumsi Makro Ekonomi

Lebih terperinci

Peningkatan Performance dengan Pendingin Udara Masuk pada Motor Diesel 4JA1

Peningkatan Performance dengan Pendingin Udara Masuk pada Motor Diesel 4JA1 Peningkatan Performance dengan Pendingin Udara Masuk pada Motor Diesel 4JA1 (Rahardjo Tirtoatmodjo) Peningkatan Performance dengan Pendingin Udara Masuk pada Motor Diesel 4JA1 Rahardjo Tirtoatmodjo Dosen

Lebih terperinci

ANALISA HUBUNGAN FAKTOR YANG MEMPENGARUHI HARGA JUAL MINYAK KELAPA SAWIT PADA PT. LANGKAT NUSANTARA KEPONG PKS PADANG BRAHRANG

ANALISA HUBUNGAN FAKTOR YANG MEMPENGARUHI HARGA JUAL MINYAK KELAPA SAWIT PADA PT. LANGKAT NUSANTARA KEPONG PKS PADANG BRAHRANG ANALISA HUBUNGAN FAKTOR YANG MEMPENGARUHI HARGA JUAL MINYAK KELAPA SAWIT PADA PT. LANGKAT NUSANTARA KEPONG PKS PADANG BRAHRANG Lina Arliana Nur Kadim, SE., MM Program Studi D3- Komputerisasi Akuntansi

Lebih terperinci

Tabel 3.5 Kapasitas Aliran Air Q rata-rata setiap hari dari jam 00 sampai dengan jam05[pdam].

Tabel 3.5 Kapasitas Aliran Air Q rata-rata setiap hari dari jam 00 sampai dengan jam05[pdam]. Tabel 3.5 Kapasitas Aliran Air Q rata-rata setiap hari dari jam 00 sampai dengan jam05[pdam]. Gambar 3.2 Panel Kontrol Pompa Air PDAM Karang Pilang II Surabaya. Formulasi Matematika Optimisasi Konsumsi

Lebih terperinci

MEGA LINK AGGRESSIVE FUND

MEGA LINK AGGRESSIVE FUND Mega Link Aggressive Fund (MLAF) bertujuan memberikan imbal hasil jangka panjang kepada investor dalam bentuk total return (dari apresiasi harga efek maupun deviden) dengan investasi terutama pada saham-saham

Lebih terperinci

BAB V PENUTUP. Dari hasil penyelesaian tugas akhir dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut :

BAB V PENUTUP. Dari hasil penyelesaian tugas akhir dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut : BAB V PENUTUP 5.1. Kesimpulan Dari hasil penyelesaian tugas akhir dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut : a. Cooling tower yang dibuat dapat disirkulasikan dengan lancer dan layak untuk dilakukan pengujian

Lebih terperinci

MODUL AKUNTANSI PEMERINTAH DAERAH BERBASIS AKRUAL AKUNTANSI ASET TETAP KEMENTERIAN DALAM NEGERI DIREKTORAT JENDERAL KEUANGAN DAERAH

MODUL AKUNTANSI PEMERINTAH DAERAH BERBASIS AKRUAL AKUNTANSI ASET TETAP KEMENTERIAN DALAM NEGERI DIREKTORAT JENDERAL KEUANGAN DAERAH MODUL AKUNTANSI PEMERINTAH DAERAH BERBASIS AKRUAL AKUNTANSI ASET TETAP KEMENTERIAN DALAM NEGERI DIREKTORAT JENDERAL KEUANGAN DAERAH DEFINISI Aset tetap adalah aset berwujud yang mempunyai masa manfaat

Lebih terperinci

Oleh Team RB BPT MEKANISASI PERTANIAN JAWA BARAT DINAS PERTANIAN JAWA BARAT

Oleh Team RB BPT MEKANISASI PERTANIAN JAWA BARAT DINAS PERTANIAN JAWA BARAT Oleh Team RB BPT MEKANISASI PERTANIAN JAWA BARAT DINAS PERTANIAN JAWA BARAT Dimulai tahun 1800 >>Motor Tenaga Uap Tahun 1900>> Traktor dengan Tenaga uap Pada tahun 1898 Rudolf Diesel (Jerman) Seorang Insyiniur

Lebih terperinci

Tabel 1.1. Letak geografi dan administratif Kota Balikpapan. LS BT Utara Timur Selatan Barat. Selat Makasar

Tabel 1.1. Letak geografi dan administratif Kota Balikpapan. LS BT Utara Timur Selatan Barat. Selat Makasar KOTA BALIKPAPAN I. KEADAAN UMUM KOTA BALIKPAPAN 1.1. LETAK GEOGRAFI DAN ADMINISTRASI Kota Balikpapan mempunyai luas wilayah daratan 503,3 km 2 dan luas pengelolaan laut mencapai 160,1 km 2. Kota Balikpapan

Lebih terperinci

ANALISA PENGARUH PEMANASAN AWAL BAHAN BAKAR SOLAR TERHADAP PERFORMA DAN KONSUMSI BAHAN BAKAR PADA MESIN MOTOR DIESEL SATU SILINDER

ANALISA PENGARUH PEMANASAN AWAL BAHAN BAKAR SOLAR TERHADAP PERFORMA DAN KONSUMSI BAHAN BAKAR PADA MESIN MOTOR DIESEL SATU SILINDER ANALISA PENGARUH PEMANASAN AWAL BAHAN BAKAR SOLAR TERHADAP PERFORMA DAN KONSUMSI BAHAN BAKAR PADA MESIN MOTOR DIESEL SATU SILINDER Imron Rosyadi Jurusan Teknik Mesin, Fakultas Teknik, Universitas Sultan

Lebih terperinci

RENCANA UMUM PENGADAAN (RUP) MELALUI PENYEDIA DINAS ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL PROVINSI JAWA TENGAH TAHUN ANGGARAN 2015

RENCANA UMUM PENGADAAN (RUP) MELALUI PENYEDIA DINAS ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL PROVINSI JAWA TENGAH TAHUN ANGGARAN 2015 RENCANA UMUM PENGADAAN (RUP) MELALUI PENYEDIA DINAS ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL PROVINSI JAWA TENGAH TAHUN ANGGARAN NO KEGIATAN NAMA PAKET JENIS BELANJA JENIS PENGADAAN METODE PENGADAAN VOL. PAGU SUMBER

Lebih terperinci

KALENDER TANAM TERPADU MUSIM TANAM : MT III 2014 KECAMATAN : LONG HUBUNG KAB/KOTA : MAHAKAM HULU, PROVINSI : KALIMANTAN TIMUR

KALENDER TANAM TERPADU MUSIM TANAM : MT III 2014 KECAMATAN : LONG HUBUNG KAB/KOTA : MAHAKAM HULU, PROVINSI : KALIMANTAN TIMUR KECAMATAN : LONG HUBUNG KOMODITAS : PADI SAWAH DAN PALAWIJA Luas Baku Sawah (ha) Prediksi Sifat Hujan Prakiraan Luas dan Awal Musim Tanam I INFORMASI UTAMA : 32 : NORMAL : *) *) Musim Tanam II Musim Tanam

Lebih terperinci

LAPORAN PROGRAM DEJAVATO PEDULI TAHUN 2014

LAPORAN PROGRAM DEJAVATO PEDULI TAHUN 2014 LAPORAN PROGRAM DEJAVATO PEDULI TAHUN 2014 Dejavato ikut berperan serta dalam kepedulian sosial bagi masyarakat yang membutuhkan khususnya yang menghadapi situasi sulit, bencana alam, dan kondisi darurat

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Tinjauan Umum Motor Diesel 2.1.1 Sejarah Singkat Motor Diesel Pada tanggal 10 Agustus 1893 di jerman Rudolf Diesel mengadakan penelitian, bagaiamana agar penggunaan bahan bakar

Lebih terperinci

Petunjuk Operasional IPAL Domestik PT. UCC BAB 4 STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR SISTEM IPAL DOMESTIK

Petunjuk Operasional IPAL Domestik PT. UCC BAB 4 STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR SISTEM IPAL DOMESTIK BAB 4 STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR SISTEM IPAL DOMESTIK 29 4.1 Prosedur Start-Up IPAL Petunjuk Operasional IPAL Domestik PT. UCC Start-up IPAL dilakukan pada saat IPAL baru selesai dibangun atau pada saat

Lebih terperinci

PENGARUH PENAMBAHAN TURBULATOR PADA INTAKE MANIFOLD TERHADAP UNJUK KERJA MESIN BENSIN 4 TAK

PENGARUH PENAMBAHAN TURBULATOR PADA INTAKE MANIFOLD TERHADAP UNJUK KERJA MESIN BENSIN 4 TAK PENGARUH PENAMBAHAN TURBULATOR PADA INTAKE MANIFOLD TERHADAP UNJUK KERJA MESIN BENSIN 4 TAK Untoro Budi Surono 1), Joko Winarno 1), Fuad Alaudin 2) 1) Staf Pengajar Jurusan Teknik Mesin Univ. Janabadra

Lebih terperinci

Budi Daya Kedelai di Lahan Pasang Surut

Budi Daya Kedelai di Lahan Pasang Surut Budi Daya Kedelai di Lahan Pasang Surut Proyek Penelitian Pengembangan Pertanian Rawa Terpadu-ISDP Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Budi Daya Kedelai di Lahan Pasang Surut Penyusun I Wayan Suastika

Lebih terperinci

PERBAIKAN SISTEM PENDINGIN DAN KOMPONEN-KOMPONENNYA

PERBAIKAN SISTEM PENDINGIN DAN KOMPONEN-KOMPONENNYA KODE MODUL OPKR-20-011B SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN BIDANG KEAHLIAN TEKNIK MESIN PROGRAM KEAHLIAN TEKNIK MEKANIK OTOMOTIF PERBAIKAN SISTEM PENDINGIN DAN KOMPONEN-KOMPONENNYA BAGIAN PROYEK PENGEMBANGAN KURIKULUM

Lebih terperinci

BAB III PROSES MANUFAKTUR. yang dilakukan dalam proses manufaktur mesin pembuat tepung ini adalah : Mulai. Pengumpulan data.

BAB III PROSES MANUFAKTUR. yang dilakukan dalam proses manufaktur mesin pembuat tepung ini adalah : Mulai. Pengumpulan data. BAB III PROSES MANUFAKTUR 3.1. Metode Proses Manufaktur Proses yang dilakukan untuk pembuatan mesin pembuat tepung ini berkaitan dengan proses manufaktur dari mesin tersebut. Proses manufaktur merupakan

Lebih terperinci

PERKEMBANGAN NILAI TUKAR PETANI, HARGA PRODUSEN GABAH DAN HARGA BERAS DI PENGGILINGAN

PERKEMBANGAN NILAI TUKAR PETANI, HARGA PRODUSEN GABAH DAN HARGA BERAS DI PENGGILINGAN BPS PROVINSI JAWA BARAT No. 26/5/32/Th XVII, 4 Mei 2015 PERKEMBANGAN NILAI TUKAR PETANI, HARGA PRODUSEN GABAH DAN HARGA BERAS DI PENGGILINGAN NILAI TUKAR PETANI APRIL 2015 SEBESAR 102,78 (2012=100) Nilai

Lebih terperinci

PROTOTIPE PEMBUATAN DAN PEMASANGAN METERAN AIR UNTUK KEPERLUAN IRIGASI SECARA VOLUMETRIK

PROTOTIPE PEMBUATAN DAN PEMASANGAN METERAN AIR UNTUK KEPERLUAN IRIGASI SECARA VOLUMETRIK PROTOTIPE PEMBUATAN DAN PEMASANGAN METERAN AIR UNTUK KEPERLUAN IRIGASI SECARA VOLUMETRIK PUSAIR 1936-2006 KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM BADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN PUSAT PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN

Lebih terperinci

1. TURBIN AIR. 1.1 Jenis Turbin Air. 1.1.1 Turbin Impuls

1. TURBIN AIR. 1.1 Jenis Turbin Air. 1.1.1 Turbin Impuls 1. TURBIN AIR Dalam suatu sistim PLTA, turbin air merupakan salah satu peralatan utama selain generator. Turbin air adalah alat untuk mengubah energi air menjadi energi puntir. Energi puntir ini kemudian

Lebih terperinci

KATALOG PERATURAN DAERAH PROVINSI KALIMANTAN TENGAH TAHUN 1958-2015. Tentang TLD Noreg Ket No. / Tahun Tanggal Tanggal Thn-No-Seri TAHUN 1958

KATALOG PERATURAN DAERAH PROVINSI KALIMANTAN TENGAH TAHUN 1958-2015. Tentang TLD Noreg Ket No. / Tahun Tanggal Tanggal Thn-No-Seri TAHUN 1958 1 Pelaksanaan Pemilihan Anggota DPRD Swatantra Tingkat I TAHUN 1958 2 / 1958 20-Aug-1958 - - - - - TAHUN 1959 2 3 Peraturan Tata Tertib Untuk Ketertiban Rapat-Rapat DPRD Swatantra Tingkat I Pemilihan Ketua

Lebih terperinci

HARGA BATUBARA ACUAN (HBA) &HARGA PATOKAN BATUBARA (HPB) BULAN JUNI 2015 HBA HPB BATUBARA MARKER. KUALITASTYPICAL TM (%) TS (%,ar) Ash (%,ar)

HARGA BATUBARA ACUAN (HBA) &HARGA PATOKAN BATUBARA (HPB) BULAN JUNI 2015 HBA HPB BATUBARA MARKER. KUALITASTYPICAL TM (%) TS (%,ar) Ash (%,ar) HARGA BATUBARA ACUAN (HBA) &HARGA PATOKAN BATUBARA (HPB) BULAN JUNI 2015 HBA (US$/Ton) Kualitas: HBA CV = 6322 kcal/kg GAR; TM = 8 %;TS = 0,8 % ar; Ash = 15% ar 59,59 FOB Vessel HPB BATUBARA MARKER NO

Lebih terperinci

PROSEDUR PENYETELAN AWAL PADA SEPEDA MOTOR Oleh : Bambang Sulistyo, S.Pd.

PROSEDUR PENYETELAN AWAL PADA SEPEDA MOTOR Oleh : Bambang Sulistyo, S.Pd. PROSEDUR PENYETELAN AWAL PADA SEPEDA MOTOR Oleh : Bambang Sulistyo, S.Pd. Pendahuluan Operasi sepeda motor yang tanpa kerusakan dan aman, dan juga umur yang panjang adalah idaman dari setiap pemilik sepeda

Lebih terperinci

Zh2Z. C BUKU PETUNJUK CARA PEMELIHARAAN i POMPA TANGAN - DANGKAL 82BU

Zh2Z. C BUKU PETUNJUK CARA PEMELIHARAAN i POMPA TANGAN - DANGKAL 82BU Zh2Z 82BU C BUKU PETUNJUK CARA PEMELIHARAAN i POMPA TANGAN - DANGKAL DISUSUN BERDASARKAN KERJA SAMA ANTARA BBLM (MIDC) DENGAN DIREKTORAT HYGIENE & SANITASI DEPARTEMEN KESEHATAN / UNICEF L'.BSASY, ;:-r;_":;

Lebih terperinci

Evaluasi Dari Awal hingga Akhir

Evaluasi Dari Awal hingga Akhir Evaluasi Dari Awal hingga Akhir Kemangkiran Guru di daerah pedalaman India Masalah Tingkat kemangkiran guru tinggi di India: 24% secara nasional (Kremer et al.) Apabila sekolah-sekolah berada di daerah

Lebih terperinci

LAPORAN PENELITIAN PENGARUH KETEBALAN RING (SHIM) PENYETEL TERHADAP TEKANAN PEMBUKAAN INJEKTOR PADA MOTOR DIESEL OLEH: AGUS SUDIBYO, M.T.

LAPORAN PENELITIAN PENGARUH KETEBALAN RING (SHIM) PENYETEL TERHADAP TEKANAN PEMBUKAAN INJEKTOR PADA MOTOR DIESEL OLEH: AGUS SUDIBYO, M.T. LAPORAN PENELITIAN PENGARUH KETEBALAN RING (SHIM) PENYETEL TERHADAP TEKANAN PEMBUKAAN INJEKTOR PADA MOTOR DIESEL OLEH: AGUS SUDIBYO, M.T. PROGRAM STUDI TEKNIK MESIN FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS GAJAYANA

Lebih terperinci

Pengaruh Naphtalene Terhadap Perubahan Angka Oktan Bensin, Unjuk Kerja Motor dan Gas Buangnya

Pengaruh Naphtalene Terhadap Perubahan Angka Oktan Bensin, Unjuk Kerja Motor dan Gas Buangnya Pengaruh Naphtalene Terhadap Perubahan Angka Oktan Bensin, Unjuk Kerja Motor dan Gas Buangnya Rahardjo Tirtoatmodjo Dosen Fakultas Teknologi Industri Jurusan Teknik Mesin Universitas Kristen Petra Abstrak

Lebih terperinci

PEMILIHAN MOTOR LISTRIK SEBAGAI PENGGERAK MULA RUMAH CRANE PADA FLOATING DOCK DI PT. INDONESIA MARINA SHIPYARD GRESIK

PEMILIHAN MOTOR LISTRIK SEBAGAI PENGGERAK MULA RUMAH CRANE PADA FLOATING DOCK DI PT. INDONESIA MARINA SHIPYARD GRESIK LAPORAN FIELD PROJECT PEMILIHAN MOTOR LISTRIK SEBAGAI PENGGERAK MULA RUMAH CRANE PADA FLOATING DOCK DI PT. INDONESIA MARINA SHIPYARD GRESIK POTOT SUGIARTO NRP. 6308030007 DOSEN PEMBIMBING IR. EKO JULIANTO,

Lebih terperinci

Teori Harga Fungsi Linear

Teori Harga Fungsi Linear Teori Harga Fungsi Linear Matematika Ekonomi LOGO Osa Omar Sharif Teori Permintaan Teori permintaan Menerangkan tentang ciri hubungan antara jumlah permintaan (jumlah barang yang diminta pembeli) dan harga.

Lebih terperinci

Kredit Foto: WWF-Canon / Paul FORSTER. WWF-Canon / André BÄRTSCHI. WWF-Canon / Mark EDWARDS. Design and Layout: Aulia Rahman

Kredit Foto: WWF-Canon / Paul FORSTER. WWF-Canon / André BÄRTSCHI. WWF-Canon / Mark EDWARDS. Design and Layout: Aulia Rahman Kredit Foto: WWF-Canon / Paul FORSTER WWF-Canon / André BÄRTSCHI WWF-Canon / Mark EDWARDS Design and Layout: Aulia Rahman Daftar Isi Daftar Isi Daftar Gambar 2 Daftar Tabel 3 BAB 1 PENDAHULUAN 4 1.1 Latar

Lebih terperinci

Monitoring Harian KEMENTERIAN SOSIAL RI. Overview Issue PMKS :

Monitoring Harian KEMENTERIAN SOSIAL RI. Overview Issue PMKS : Overview Issue PMKS : Monitoring Harian KEMENTERIAN SOSIAL RI TANGGAL 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 BULAN - TAHUN JAN FEB MAR APR MAY JUN JUL AUG SEP

Lebih terperinci

Materi. Motor Bakar Turbin Uap Turbin Gas Generator Uap/Gas Siklus Termodinamika

Materi. Motor Bakar Turbin Uap Turbin Gas Generator Uap/Gas Siklus Termodinamika Penggerak Mula Materi Motor Bakar Turbin Uap Turbin Gas Generator Uap/Gas Siklus Termodinamika Motor Bakar (Combustion Engine) Alat yang mengubah energi kimia yang ada pada bahan bakar menjadi energi mekanis

Lebih terperinci

SYARAT TUMBUH TANAMAN KAKAO

SYARAT TUMBUH TANAMAN KAKAO SYARAT TUMBUH TANAMAN KAKAO Sejumlah faktor iklim dan tanah menjadi kendala bagi pertumbuhan dan produksi tanaman kakao. Lingkungan alami tanaman cokelat adalah hutan tropis. Dengan demikian curah hujan,

Lebih terperinci

DAMPAK KERENGGANGAN CELAH ELEKTRODE BUSI TERHADAP KINERJA MOTOR BENSIN 4 TAK

DAMPAK KERENGGANGAN CELAH ELEKTRODE BUSI TERHADAP KINERJA MOTOR BENSIN 4 TAK DAMPAK KERENGGANGAN CELAH ELEKTRODE BUSI TERHADAP KINERJA MOTOR BENSIN 4 TAK Syahril Machmud 1, Yokie Gendro Irawan 2 1 Dosen Jurusan Teknik Mesin Fakultas Teknik Universitas Janabadra Yogyakarta Alumni

Lebih terperinci

Instalasi Pompa Yang Dipasang Tetap Untuk Proteksi Kebakaran

Instalasi Pompa Yang Dipasang Tetap Untuk Proteksi Kebakaran Kembali SNI 03-6570-2001 Instalasi Pompa Yang Dipasang Tetap Untuk Proteksi Kebakaran 1 Pendahuluan. 1.1 Ruang Lingkup dan Acuan. 1.1.1 Ruang Lingkup. Standar ini berhubungan dengan pemilihan dan instalasi

Lebih terperinci

P L U I L I & & SI S S I T S EM M PU P L U I

P L U I L I & & SI S S I T S EM M PU P L U I MATERI 3 PULI & SISTEM PULI Tujuan Pembelajaran 1. Setelah melalui penjelasan dan diskusi mahasiswa dapat memahami pengertian puli dengan benar 2. Setelah melalui penjelasan dan diskusi mahasiswa dapat

Lebih terperinci

Waktu rata rata penggulungan benang

Waktu rata rata penggulungan benang BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Perbandingan waktu pengujian tanpa kardus a. Waktu rata-rata pengujian tanpa kardus Dari pengujian benang 1 kg diperoleh gulungan sebanyak 38 buah, kemudian diperoleh waktu

Lebih terperinci

SOAL MATEMATIKA SD. Jawaban: 39.788 + 56.895 27.798 = 96.683 27.798 = 68.885 (B)

SOAL MATEMATIKA SD. Jawaban: 39.788 + 56.895 27.798 = 96.683 27.798 = 68.885 (B) SOAL MATEMATIKA SD. Hasil 39.788 + 56.895 7.798 adalah A. 68.875 B. 68.885 C. 68.975 D. 69.885 39.788 + 56.895 7.798 = 96.683 7.798 = 68.885 (B) Pengetahuan prasyarat Aturan Internasional operasi hitung

Lebih terperinci

Mesin Penggerak Kapal PROGRAM STUDI TEKNIK PERKAPALAN FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS DIPONEGORO

Mesin Penggerak Kapal PROGRAM STUDI TEKNIK PERKAPALAN FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS DIPONEGORO Mesin Penggerak Kapal PROGRAM STUDI TEKNIK PERKAPALAN FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS DIPONEGORO Sistem Penggerak Kapal Mesin Penggerak Utama 1. Mesin Uap Torak (Steam Reciprocating Engine) 2. Turbin Uap (Steam

Lebih terperinci

Sosialisasi Perubahan Peraturan Bapepam LK Yang TerkaitDengan Reksa Dana Pasar Uang. Asosiasi Pengelola Reksa Dana Indonesia (APRDI) November 2012

Sosialisasi Perubahan Peraturan Bapepam LK Yang TerkaitDengan Reksa Dana Pasar Uang. Asosiasi Pengelola Reksa Dana Indonesia (APRDI) November 2012 Sosialisasi Perubahan Peraturan Bapepam LK Yang TerkaitDengan Reksa Dana Pasar Uang Asosiasi Pengelola Reksa Dana Indonesia (APRDI) November 2012 POKOK-POKOK PENYEMPURNAAN IV.C.3 IV.C.3 : Pedoman Pengumuman

Lebih terperinci

Krisis Politik Timur Tengah Serta Implikasinya Terhadap Perdagangan dan Fluktuasi Harga Minyak Dunia

Krisis Politik Timur Tengah Serta Implikasinya Terhadap Perdagangan dan Fluktuasi Harga Minyak Dunia Krisis Politik Timur Tengah Serta Implikasinya Terhadap Perdagangan dan Fluktuasi Harga Minyak Dunia Andistya Oktaning Listra dan Ferry Prasetyia Sebagai sumber utama energi dunia, fluktuasi harga minyak

Lebih terperinci

Designing Training Program

Designing Training Program Designing Training Program Problems To Be Addressed Many companies in Indonesia pay a great attention in training and development of their Human Resources. The companies expect that their Human Resources

Lebih terperinci

SISTEM BAHAN BAKAR INJEKSI PADA SEPEDA MOTOR HONDA (HONDA PGM-FI)

SISTEM BAHAN BAKAR INJEKSI PADA SEPEDA MOTOR HONDA (HONDA PGM-FI) SISTEM BAHAN BAKAR INJEKSI PADA SEPEDA MOTOR HONDA (HONDA PGM-FI) Gambar Komponen sistem EFI pada sepeda mesin Honda Supra X 125 A. Sistem Bahan Bakar Komponen-komponen yang digunakan untuk menyalurkan

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 32 / PRT / M / 2007 TENTANG PEDOMAN OPERASI DAN PEMELIHARAAN JARINGAN IRIGASI

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 32 / PRT / M / 2007 TENTANG PEDOMAN OPERASI DAN PEMELIHARAAN JARINGAN IRIGASI PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 32 / PRT / M / 2007 TENTANG PEDOMAN OPERASI DAN PEMELIHARAAN JARINGAN IRIGASI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PEKERJAAN UMUM, Menimbang Mengingat : bahwa

Lebih terperinci

3 Karakteristik tanah masam: pengalaman penelitian di Pakuan Ratu

3 Karakteristik tanah masam: pengalaman penelitian di Pakuan Ratu 3 Karakteristik tanah masam: pengalaman penelitian di Pakuan Ratu 3.1 Deskripsi lokasi penelitian Ciri umum tanah masam adalah nilai ph tanah rata-rata kurang dari 4,0 dan tingginya kandungan unsur aluminium.

Lebih terperinci

LAPORAN HARIAN INFOPERKARA SELASA 13 JANUARI 2015 JAM 10 WITA

LAPORAN HARIAN INFOPERKARA SELASA 13 JANUARI 2015 JAM 10 WITA LAPORAN HARIAN INFOPERKARA SELASA 13 JANUARI 215 JAM 1 WITA MONITOR UPLOAD DATA SAKTER Tinggi Agama Makassar 1. Agama Bantaeng 2. Agama Barru 3. Agama Bulukumba 4. Agama Enrekang 5. Agama Jeneponto -->

Lebih terperinci

PRINSIP KONSERVASI ENERGI PADA PROSES PRODUKSI. Ir. Parlindungan Marpaung HIMPUNAN AHLI KONSERVASI ENERGI

PRINSIP KONSERVASI ENERGI PADA PROSES PRODUKSI. Ir. Parlindungan Marpaung HIMPUNAN AHLI KONSERVASI ENERGI PRINSIP KONSERVASI ENERGI PADA PROSES PRODUKSI Ir. Parlindungan Marpaung HIMPUNAN AHLI KONSERVASI ENERGI Elemen Kompetensi III Elemen Kompetensi 1. Menjelaskan prinsip-prinsip konservasi energi 2. Menjelaskan

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM DAN PERUMAHAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17/PRT/M/2015 TENTANG KOMISI IRIGASI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM DAN PERUMAHAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17/PRT/M/2015 TENTANG KOMISI IRIGASI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM DAN PERUMAHAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17/PRT/M/2015 TENTANG KOMISI IRIGASI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PEKERJAAN UMUM DAN PERUMAHAN RAKYAT REPUBLIK

Lebih terperinci

Dengan PHBM Masyarakat Terlibat Langsung dalam Melestarikan Hutan

Dengan PHBM Masyarakat Terlibat Langsung dalam Melestarikan Hutan Dengan PHBM Masyarakat Terlibat Langsung dalam Melestarikan Hutan LMDH Wana Bersemi, Desa Gempol, Kabupaten Blora Lembaga Masyarakat Desa Hutan (LMDH) merupakan suatu lembaga yang dibentuk oleh masyarakat

Lebih terperinci

LAPORAN HARIAN INFOPERKARA RABU 20 MEI 2015 JAM 10 WITA

LAPORAN HARIAN INFOPERKARA RABU 20 MEI 2015 JAM 10 WITA LAPORAN HARIAN INFOPERKARA RABU 2 MEI 215 JAM 1 WITA MONITOR UPLOAD DATA SAKTER Pengadilan Tinggi Agama Makassar 1. Pengadilan Agama Bantaeng 2. Pengadilan Agama Barru 3. Pengadilan Agama Bulukumba 4.

Lebih terperinci

Forensic Accounting and Fraud Investigation

Forensic Accounting and Fraud Investigation Forensic Accounting and Fraud Investigation Problem To Be Addressed Business develops rapidly, so does fraud. Business professionals should understand why fraud occurs in their company so they could decide

Lebih terperinci

BAB III. Universitas Sumatera Utara MULAI PENGISIAN MINYAK PELUMAS PENGUJIAN SELESAI STUDI LITERATUR MINYAK PELUMAS SAEE 20 / 0 SAE 15W/40 TIDAK

BAB III. Universitas Sumatera Utara MULAI PENGISIAN MINYAK PELUMAS PENGUJIAN SELESAI STUDI LITERATUR MINYAK PELUMAS SAEE 20 / 0 SAE 15W/40 TIDAK BAB III METODE PENGUJIAN 3.1. Diagram Alir Penelitian MULAI STUDI LITERATUR PERSIAPAN BAHAN PENGUJIAN MINYAK PELUMAS SAE 15W/40 MINYAK PELUMAS SAEE 20 / 0 TIDAK PENGUJIAN KEKENTALAN MINYAK PELUMAS PENGISIAN

Lebih terperinci

BAB VII SISTEM AKUNTANSI PERSEDIAAN

BAB VII SISTEM AKUNTANSI PERSEDIAAN BAB VII SISTEM AKUNTANSI PERSEDIAAN A. UMUM 1. Definisi PSAP Nomor 05 Peraturan Pemerintah Nomor 71 tahun 2010 menyatakan bahwa persediaan adalah aset lancar dalam bentuk barang atau perlengkapan yang

Lebih terperinci

Full service integrated securities company

Full service integrated securities company PT Trimegah Securities Tbk Paparan Publik / Public Expose IDX - TRIM Bloomberg TRIM IJ 25 Juni 2009 The Sultan - Jakarta Agenda 1. Profil Perusahaan 2. Kegiatan Usaha 3. Kinerja Keuangan 4. Rencana Usaha

Lebih terperinci

PENGARUH VARIASI TEBAL SHIM PEGAS KATUP TERHADAP TORSI DAN DAYA MOTOR PADA MOTOR 4 LANGKAH 4 SILINDER 1500 CC

PENGARUH VARIASI TEBAL SHIM PEGAS KATUP TERHADAP TORSI DAN DAYA MOTOR PADA MOTOR 4 LANGKAH 4 SILINDER 1500 CC PENGARUH VARIASI TEBAL SHIM PEGAS KATUP TERHADAP TORSI DAN DAYA MOTOR PADA MOTOR 4 LANGKAH 4 SILINDER 1500 CC SKRIPSI Disusun dalam rangka menyelesaikan Studi Strata 1 Untuk mencapai gelar Sarjana Teknik

Lebih terperinci

AKTIVA TETAP. Prinsip Akuntansi => Aktiva Tetap harus dicatat sesuai dengan Harga Perolehannya.

AKTIVA TETAP. Prinsip Akuntansi => Aktiva Tetap harus dicatat sesuai dengan Harga Perolehannya. 1. Pengertian Aktiva Tetap AKTIVA TETAP Aktiva tetap adalah aktiva berujud yang digunakan dalam operasi perusahaan dan tidak dimaksudkan untuk dijual dalam rangka kegiatan normal perusahaan. (Haryono Jusup,

Lebih terperinci

Designing Competency Model

Designing Competency Model Designing Competency Model Problems To Be Addressed Competency model can answer the problems of human resource required profiles both in terms of skills, knowledge and characteristics in order to support

Lebih terperinci

TEKNOLOGI TEPAT GUNA Mentri Negara Riset dan Teknologi

TEKNOLOGI TEPAT GUNA Mentri Negara Riset dan Teknologi TEKNOLOGI TEPAT GUNA Mentri Negara Riset dan Teknologi TTG - PENGELOLAAN AIR DAN SANITASI PENJERNIHAN AIR MENGGUNAKAN ARANG SEKAM PADI I. PENDAHULUAN Kebutuhan akan air bersih di daerah pedesaan dan pinggiran

Lebih terperinci

ANALISIS PENGARUH BENTUK PERMUKAAN PISTON TERHADAP KINERJA MOTOR BENSIN

ANALISIS PENGARUH BENTUK PERMUKAAN PISTON TERHADAP KINERJA MOTOR BENSIN ANALISIS PENGARUH BENTUK PERMUKAAN PISTON TERHADAP KINERJA MOTOR BENSIN Fitri wjayanti & Dadan Irwan Abstrak Secara garis besar motor bensin tersusun oleh beberapa komponen utama meliputi : blok silinder

Lebih terperinci

DATA DAN INFORMASI KEHUTANAN PROPINSI BALI

DATA DAN INFORMASI KEHUTANAN PROPINSI BALI DATA DAN INFORMASI KEHUTANAN PROPINSI BALI KATA PENGANTAR Booklet Data dan Informasi Propinsi Bali disusun dengan maksud untuk memberikan gambaran secara singkat mengenai keadaan Kehutanan di Propinsi

Lebih terperinci

RANCANG BANGUN MESIN PEMECAH BIJI KEMIRI DENGAN SISTEM BENTUR

RANCANG BANGUN MESIN PEMECAH BIJI KEMIRI DENGAN SISTEM BENTUR RANCANG BANGUN MESIN PEMECAH BIJI KEMIRI DENGAN SISTEM BENTUR Sumardi Jurusan Teknik Mesin Politeknik Negeri Lhokseumawe Jl. Banda Aceh Medan Km. 280 Buketrata Lhokseumawe 24301 Email: Sumardi63@gmail.com

Lebih terperinci

Keadaan Tanaman Pangan dan Hortikultura Jawa Tengah April 2015

Keadaan Tanaman Pangan dan Hortikultura Jawa Tengah April 2015 KATA PENGANTAR Sektor pertanian merupakan sektor yang vital dalam perekonomian Jawa Tengah. Sebagian masyarakat Jawa Tengah memiliki mata pencaharian di bidang pertanian. Peningkatan kualitas dan kuantitas

Lebih terperinci

OLEH: Nama : DAYANG NRP : 4209 105 014

OLEH: Nama : DAYANG NRP : 4209 105 014 SKRIPSI (ME 1336) PENGARUH PERUBAHAN COMPRESSION RATIO PADA UNJUK KERJA MOTOR DIESEL DENGAN BAHAN BAKAR GAS OLEH: Nama : DAYANG NRP : 4209 105 014 JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2006 TENTANG IRIGASI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2006 TENTANG IRIGASI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2006 TENTANG IRIGASI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 41 Undang-Undang

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1. LATAR BELAKANG

BAB 1 PENDAHULUAN 1. LATAR BELAKANG BAB 1 PENDAHULUAN 1. LATAR BELAKANG Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) di dalam kehidupan masyarakat sangatlah dipengaruhi oleh faktor ekonomi, pendidikan, lingkungan sosial, budaya dan faktor lainnya.

Lebih terperinci

EVALUASI POTENSI MATA AIR POLAMAN DAN KALI BIRU UNTUK SUPLAI AIR BERSIH PENDUDUK DI KECAMATAN LAWANG BAGIAN UTARA KABUPATEN MALANG.

EVALUASI POTENSI MATA AIR POLAMAN DAN KALI BIRU UNTUK SUPLAI AIR BERSIH PENDUDUK DI KECAMATAN LAWANG BAGIAN UTARA KABUPATEN MALANG. EVALUASI POTENSI MATA AIR POLAMAN DAN KALI BIRU UNTUK SUPLAI AIR BERSIH PENDUDUK DI KECAMATAN LAWANG BAGIAN UTARA KABUPATEN MALANG Maulida Aslamia Jurusan Geografi Fakultas Ilmu Sosial Universitas Negeri

Lebih terperinci

MENTERI PEKERJAAN UMUM REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR: 30 /PRT/M/2007

MENTERI PEKERJAAN UMUM REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR: 30 /PRT/M/2007 MENTERI PEKERJAAN UMUM REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR: 30 /PRT/M/2007 TENTANG PEDOMAN PENGEMBANGAN DAN PENGELOLAAN SISTEM IRIGASI PARTISIPATIF DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

Lebih terperinci

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA Dalam sebuah penelitian perlu adanya referensi tentang penelitian-penelitian yang pernah dilakukan sebelumnya. Hal ini bertujuan sebagai pembanding dengan penelitian yang dilakukan

Lebih terperinci

BAB I KONDISI EKONOMI MAKRO TAHUN 2006

BAB I KONDISI EKONOMI MAKRO TAHUN 2006 BAB I KONDISI EKONOMI MAKRO TAHUN 26 Kondisi ekonomi makro pada tahun 26 dapat disimpulkan sebagai berikut. Pertama, memasuki tahun 26, stabilitas moneter di dalam negeri membaik tercermin dari stabilnya

Lebih terperinci

MK Konsep Teknologi. Optimasi 1

MK Konsep Teknologi. Optimasi 1 Optimasi 1 Kegiatan / Persoalan Pengambilan Keputusan Alternatif Metoda Penyelesaian: 1. Programa Linear 2. Programa Dinamis 3. Antrian 4. Algoritma Lorong 5. Permainan Optimasi 2 Kerangka Optimasi dalam

Lebih terperinci

Rencana Umum Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah di Lingkungan Sekretariat Jenderal Komisi Pemilihan Umum Tahun Anggaran 2015

Rencana Umum Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah di Lingkungan Sekretariat Jenderal Komisi Pemilihan Umum Tahun Anggaran 2015 Rencana Umum Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah di Lingkungan Sekretariat Jenderal Komisi Pemilihan Umum Tahun Anggaran MELALUI NO NAMA PA KEGIATAN JENIS BELANJA 1 027050 KPU (Biro Evaluasi pelaksanaan pengelolaan

Lebih terperinci

PEMELIHARAAN BOILER FEED WATER PUMP ( PLTU ) UNIT 3 & 4 GRESIK

PEMELIHARAAN BOILER FEED WATER PUMP ( PLTU ) UNIT 3 & 4 GRESIK PEMELIHARAAN BOILER FEED WATER PUMP ( PLTU ) UNIT 3 & 4 GRESIK Studi kasus di : Pembangkit Listrik Tenaga Uap PT.PJB UP Gresik Oleh : Farizal Alfian, NIM 2008040003 Jurusan Teknik Mesin Fakultas Teknik

Lebih terperinci