Modul Perkuliahan XI Komunikasi Massa

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Modul Perkuliahan XI Komunikasi Massa"

Transkripsi

1 Modul ke: 11 Modul Perkuliahan XI Komunikasi Massa Teori Penggunaan dan Gratifikasi dan Teori Pencarian Informasi Fakultas ILMU KOMUNIKASI Ponco Budi Sulistyo., S.Sos., M.Comm., Ph.D Program Studi Broadcasting

2 Judul Sub Bahasan Teori Penggunaan dan Gratifikasi Teori Pencarian Informasi

3 Teori Penggunaan dan Gratifikasi Perspektif muncul pada awal 1970-an ketika Katz dan dua rekannya, Jay Blumler dan Michael Gurevitch terus mengembangkan ide berdasarkan model ini. Teori ini adalah teori kontemporer karena bertentangan pandangan teori terlebih dahulu yang mengasumsikan penonton adalah kelompok pasif. Model pendekatan penggunaan dan gratifikasi memandang audiens adalah kelompok yang aktif, yang berarti bahwa mereka secara aktif mencari media tertentu dan konten untuk mencapai hasil atau gratifikasi atau kepuasan yang memenuhi kebutuhan pribadi tertentu mereka.

4 Sumber media yang dipilih adalah khas. Sebagaimana yang dinyatakan oleh Katz, Blumler dan Gurevitch (1974) dalam bukunya The Use of Mass Communication, penelitian telah menunjukkan bahwa gratifikasi audiens bisa berasal dari setidaknya tiga sumber yang berbeda: konten media, paparan media per se, dan konteks sosial yang menggambarkan situasi paparan untuk media yang berbeda. Berdasarkan pernyataan ini, jelaslah bahwa audeins menghabiskan waktu menggunakan media dalam berbagai cara. Apakah mereka membunuh waktu atau menggunakannya sebagai alat sosial, setiap media adalah unik dalam tujuannya.

5 Teori ini mempertimbangkan apa yang dilakukan orang pada media, yaitu menggunakan media untuk pemuas kebutuhannya. Penganut teori ini meyakini bahwa individu sebagai mahluk supra-rasional dan sangat selektif. Menurut para pendirinya, Elihu Katz;Jay G. Blumler; dan Michael Gurevitch (dalam Jalaluddin Rakhmat, 1984), uses and gratifications meneliti asal mula kebutuhan secara psikologis dan sosial, yang menimbulkan harapan tertentu dari media massa atau sumber-sumber lain, yang membawa pada pola terpaan media yang berlainan (atau keterlibatan pada kegiatan lain), dan menimbulkan pemenuhan kebutuhan dan akibat-akibat lain.

6 Perkembangan teori Uses and Gratification Media dibedakan dalam tiga fase (dalam Rosengren dkk., 1974), yaitu: Fase pertama ditandai oleh Elihu Katz dan Blumler (1974) memberikan deskripsi tentang orientasi subgroup audiens untuk memilih dari ragam isi media. Dalam fase ini masih terdapat kelemahan metodologis dan konseptual dalam meneliti orientasi audiens. Fase kedua, Elihu Katz dan Blumler menawarkan operasionalisasi variabel-variabel sosial dan psikologis yang diperkirakan memberi pengaruh terhadap perbedaan pola pola konsumsi media. Fase ini juga menandai dimulainya perhatian pada tipologi penelitian gratifikasi media. Fase ketiga, ditandai adanya usaha menggunakan data gratifikasi untuk menjelaskan cara lain dalam proses komunikasi, dimana harapan dan motif audiens mungkin berhubungan.

7 Kristalisasi dari gagasan, anggapan, temuan penelitian tentang Uses and Gratification Media mengatakan, bahwa kebutuhan social dan psikologis menggerakkan harapan pada media massa atau sumber lain yang membimbing pada perbedaan pola-pola terpaan media dalam menghasilkan pemuasan kebutuhan dan konsekuensi lain yang sebagian besar mungkin tidak sengaja.

8 Pendekatan teori penggunaan dan gratifikasi memiliki lima asumsi dasar. Seperti yang dijelaskan oleh Katz, Blumler, dan Gurevitch (1974) dalam buku Mass Communication Research : 1. Asumsi pertama adalah bahwa "audiens dipahami sebagai aktif." 2. Asumsi dasar kedua adalah bahwa "dalam proses komunikasi massa banyak inisiatif dalam menghubungkan kepuasan kebutuhan dan pilihan media yang terletak pada anggota khalayak. 3. Asumsi dasar ketiga bahwa "media bersaing dengan sumber-sumber kepuasan kebutuhan." 4. Asumsi dasar keempat menunjukkan bahwa "banyak penggunaan media yang tujuannya dapat diturunkan dari data yang diberikan oleh audiens secara individu itu sendiri." 5. Asumsi dasar kelima adalah bahwa "nilai penilaian tentang signifikansi budaya komunikasi massa harus ditunda sementara operasi audiens dieksplorasi pada istilah mereka sendiri"

9 Teori Pencarian Informasi Perilaku mencari informasi mengacu pada cara orang-orang mencari dan memanfaatkan informasi. Istilah ini diciptakan oleh Wilson dalam makalahnya tahun 1981, dengan alasan bahwa 'kebutuhan informasi' sangat membantu sebagai dasar untuk agenda penelitian, karena 'kebutuhan' tidak dapat langsung diamati, sementara bagaimana orang berperilaku dalam mencari informasi bisa diamati dan diteliti. Pada tahun 2000, Wilson menggambarkan perilaku informasi sebagai totalitas perilaku manusia dalam hubungannya dengan sumber dan saluran informasi, termasuk baik secara aktif dan pasif pencarian informasi, dan penggunaan informasi.

10 Dia menggambarkan perilaku mencari informasi sebagai pencarian informasi bertujuan sebagai konsekuensi dari kebutuhan untuk memenuhi beberapa tujuan. Perilaku mencari informasi adalah perilaku tingkat mikro yang digunakan oleh pencari dalam berinteraksi dengan sistem informasi dari semua jenis, baik itu antara pencari dan sistem, atau metode murni menciptakan dan menindaklanjuti pencarian. Istilah 'perilaku informasi' juga diciptakan oleh Wilson dan sempat menimbulkan kontroversi pada saat awal diperkenalkan, tapi sekarang tampaknya telah diadopsi, tidak hanya oleh para peneliti dalam ilmu informasi, tetapi juga dalam disiplin lain.

11 Menurut Wilson hambatan-hambatan dalam penemuan informasi adalah: 1. Hambatan Internal a. Hambatan kognitif dan psikologis 1. Disonansi kognitif. Disonansi kognitif adalah gangguan yang terkait motivasi individu dalam berperilaku. 2. Tekanan selektif Individu cenderung terbuka dengan gagasan yang sejalan dengan minat, kebutuhan, dan sikap mereka. 3. Karakteristik emosional Hambatan ini berkaitan dengan kondisi emosional dan mental seseorang ketika menemukan informasi.

12 b. Hambatan demografis 1. Tingkat pendidikan dan basis pengetahuan Hambatan dalam hal bahasa ditemui dalam beberapa penelitian perilaku penemuan informasi. Semakin rendahnya pendidikan maka semakin rendah juga tingkat penguasaan pencarian informasi mereka. 2. Variable demografi Perilaku penemuan informasi dipengaruhi oleh atribut social kelompok (karakteristik dan status social ekonominya). Atribut ini berpengaruh pada metodemetode yang diunakan dalam menemukan informasi. 3. Jenis kelamin Jenis kelamin biasanya mempengaruhi hambatan dalam perilaku pencarian informasi. Antara lelaki dan perempuan memiliki cara pencarian yang berbeda.

13 c. Hambatan interpersonal d. Hambatan fisiologis 2. Hambatan Eksternal a. Keterbatasan waktu Terbatasnya waktu dapat menjadi hambatan dalam penemuan informasi, aktivitas yang padat memungkinkan berkurangnya waktu untuk menemukan informasi yang dibutuhkan. b. Hambatan geografis Jauhnya sumber informasi dari lokasi juga menjadi penghambat dalam kegiatan pencarian informasi seseorang. c. Hambatan yang berkaitan dengan karakteristik sumber informasi

14 Referensi Deddy Mulyana, Ilmu Komunikasi Suatu Pengantar, Rosdakarya, 2007 Sasa Djuarsa Sendjaja,Phd, dkk, Pengantar Komunikasi, Universitas Terbuka, 2003 Denis McQuail dan Sven Windahl. Model-Model Komunkasi. New York: Longman John R. Bittner. Mass Communication: An Introduction. New Jersey McQuail, Denis. Teori Komunikasi Massa. Jakarta: Erlangga Information Seeking Models and Theories.

15 Terima Kasih Ponco Budi Sulistyo., S.Sos., M.Comm., Ph.D

BAB II URAIAN TEORITIS

BAB II URAIAN TEORITIS BAB II URAIAN TEORITIS II.1. Teori Uses and Gratification Salah satu dari teori komunikasi massa yang populer dan sering digunakan sebagai kerangka teori dalam mengkaji realitas komunikasi massa adalah

Lebih terperinci

KEPUASAN PENONTON TERHADAP PROGRAM JEJAK PETUALANG TRANS 7 (Studi tentang Kepuasan Anggota PALAWA UAJY terhadap Program Jejak Petualang Trans 7)

KEPUASAN PENONTON TERHADAP PROGRAM JEJAK PETUALANG TRANS 7 (Studi tentang Kepuasan Anggota PALAWA UAJY terhadap Program Jejak Petualang Trans 7) JUDUL SKRIPSI : KEPUASAN PENONTON TERHADAP PROGRAM JEJAK PETUALANG TRANS 7 (Studi tentang Kepuasan Anggota PALAWA UAJY terhadap Program Jejak Petualang Trans 7) OLEH : CHRISTINE, PEMBIMBING : BIROWO PROGRAM

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN TEORETIS. Review Penelitian Terdahulu. Tabel 2.1. Metode. Studi. Jejaring sosial Deliana. Korelasi. Facebook.

BAB II TINJAUAN TEORETIS. Review Penelitian Terdahulu. Tabel 2.1. Metode. Studi. Jejaring sosial Deliana. Korelasi. Facebook. BAB II TINJAUAN TEORETIS 2.1 Kajian Pustaka Peneliti melakukan peninjauan (reviews) terhadap beberapa penelitian terdahulu yang sejenis, hal tersebut dilakukan untuk memepertegas peta dan posisi bahwa

Lebih terperinci

POKOK BAHASAN IV TEORI-TEORI KOMUNIKASI DESKRIPSI SINGKAT

POKOK BAHASAN IV TEORI-TEORI KOMUNIKASI DESKRIPSI SINGKAT POKOK BAHASAN IV TEORI-TEORI KOMUNIKASI DESKRIPSI SINGKAT Materi kuliah ini memberikan tambahan pengetahuan kepada mahasiswa tentang berbagai teori komunikasi, beberapa perbedaan pada masing-masing teori,

Lebih terperinci

HUBUNGAN KEBUTUHAN INFORMASI DENGAN PEMANFAATAN INTRANET OLEH KARYAWAN PT. PLN PEMBANGKITAN SUMATERA BAGIAN UTARA

HUBUNGAN KEBUTUHAN INFORMASI DENGAN PEMANFAATAN INTRANET OLEH KARYAWAN PT. PLN PEMBANGKITAN SUMATERA BAGIAN UTARA HUBUNGAN KEBUTUHAN INFORMASI DENGAN PEMANFAATAN INTRANET OLEH KARYAWAN PT. PLN PEMBANGKITAN SUMATERA BAGIAN UTARA Ria Purnama Sembiring Staf Peneliti FIKOM Universitas INDONUSA Esa Unggul, Jakarta ria_ps@plasa.com

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. public relations adalah fungsi manajemen yang membangun dan. mempertahankan hubungan yang baik dan bermanfaat antara organisasi

BAB I PENDAHULUAN. public relations adalah fungsi manajemen yang membangun dan. mempertahankan hubungan yang baik dan bermanfaat antara organisasi BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Dalam sebuah organisasi atau perusahaan, baik itu yang berorientasi sosial apalagi profit, keberadaan public relations sangat penting. Pengertian public relations

Lebih terperinci

MEDIA INTERNAL PERUSAHAAN DAN PEMENUHAN KEBUTUHAN INFORMASI

MEDIA INTERNAL PERUSAHAAN DAN PEMENUHAN KEBUTUHAN INFORMASI MEDIA INTERNAL PERUSAHAAN DAN PEMENUHAN KEBUTUHAN INFORMASI (Studi Korelasional Pemanfaatan Majalah MINAT Terhadap Pemenuhan Kebutuhan Informasi Karyawan di Kantor Pusat PT Perkebunan Nusantara IV) Indra

Lebih terperinci

6/13/2012 EFEK KOMUNIKASI MASSA EFFECT KOMUNIKASI MASSA. Sbahwa efek media massa sejatinya berhubungan dengan pesan yang diterima oleh audien.

6/13/2012 EFEK KOMUNIKASI MASSA EFFECT KOMUNIKASI MASSA. Sbahwa efek media massa sejatinya berhubungan dengan pesan yang diterima oleh audien. EFEK KOMUNIKASI MASSA Diyah Ayu Amalia Avina M.Si Dewanto Putra Fajar M.Si Zaza Fariza Yuniar S.I Kom EFFECT KOMUNIKASI MASSA Sbahwa efek media massa sejatinya berhubungan dengan pesan yang diterima oleh

Lebih terperinci

PENGGUNAAN MEDIA OLEH KOMUNITAS MEDIA USAGE BY COMMUNITY

PENGGUNAAN MEDIA OLEH KOMUNITAS MEDIA USAGE BY COMMUNITY PENGGUNAAN MEDIA.. PENGGUNAAN MEDIA OLEH KOMUNITAS MEDIA USAGE BY COMMUNITY Peneliti pada BPPKI Bandung Badan Litbang SDM Kementerian Kominfo RI (Naskah diterima Maret 2014, diperiksa mitra bestari April

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA. canggih dan kompleks serta memiliki kekuatan yang lebih dari maa-masa

II. TINJAUAN PUSTAKA. canggih dan kompleks serta memiliki kekuatan yang lebih dari maa-masa 10 II. TINJAUAN PUSTAKA 2. 1 Komunikasi Massa 2. 1. 1 Pengertian Komunikasi Massa Salah satu bentuk komunikasi adalah komunikasi massa. Sejalan dengan perkembangan teknologi komunikasi, media komunikasi

Lebih terperinci

Rheza Fajar Putra 1, Dadang Sugiana 2, Kismiyati El kharimah 3 Jurusan Ilmu Manajemen Komunikasi Fakultas Ilmu Komunikasi Universitas Padjadjaran

Rheza Fajar Putra 1, Dadang Sugiana 2, Kismiyati El kharimah 3 Jurusan Ilmu Manajemen Komunikasi Fakultas Ilmu Komunikasi Universitas Padjadjaran Hubungan Terpaan Artikel Surat Kabar Seputar Indonesia Tentang Mencontek Skripsi Bisa Dipenjara yang Ada di Perpustakaan Fikom Unpad Kampus Bandung dengan Sikap Mahasiswa dalam Mengerjakan Skripsi Rheza

Lebih terperinci

Proses Pengambilan Keputusan Konsumen

Proses Pengambilan Keputusan Konsumen MODUL PERKULIAHAN Proses Pengambilan Keputusan Konsumen Fakultas Program Studi Tatap Muka Kode MK Disusun Oleh Ekonomi dan Bisnis Manajemen 14 Abstract Membahas proses dalam pengambilan keputusan pembelian.

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Perdagangan bebas yang terjadi, menyebabkan persaingan yang cukup ketat bagi

I. PENDAHULUAN. Perdagangan bebas yang terjadi, menyebabkan persaingan yang cukup ketat bagi 1 I. PENDAHULUAN 1. 1 Latar Belakang Perdagangan bebas yang terjadi, menyebabkan persaingan yang cukup ketat bagi para produsen produk sejenis. Perubahan gaya hidup, kemajuan pemikiran, membuat konsumen

Lebih terperinci

KOMUNIKASI PEMBANGUNAN

KOMUNIKASI PEMBANGUNAN PERSPEKTIF TEORITIS KOMUNIKASI PEMBANGUNAN Oleh : Dr. M. Iqbal Sultan (Ketua Konsentrasi Komunikasi Massa PPs Unhas) BENGKEL KOMUNIKASI PEMBANGUNAN EFFEKTIF BURSA PENGETAHUAN KAWASAN TIMUR INDONESIA MAKASSAR

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang Masalah Saat ini masyarakat telah secara bebas dalam memilih jenis media yang disukai. Sesuai dengan pendekatan Uses and Gratifications yang menjelaskan bahwa pengguna

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. I.1 Latar Belakang Masalah Kehadiran televisi yang makin marak di Indonesia dengan berbagai

BAB I PENDAHULUAN. I.1 Latar Belakang Masalah Kehadiran televisi yang makin marak di Indonesia dengan berbagai BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang Masalah Kehadiran televisi yang makin marak di Indonesia dengan berbagai program tayangan dan jualan tidak dapat dihindari. Apapun yang muncul dan sifatnya baru, ada

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 15 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pemasaran Banyak ahli yang telah memberikan definisi atas pemasaran ini. Definisi tersebut sering berbeda antara para ahli yang satu dengan ahli yang lain. Perbedaan ini

Lebih terperinci

Komunikasi massa dan efek media terhadap individu

Komunikasi massa dan efek media terhadap individu Click to edit Master title style Komunikasi massa dan efek media terhadap individu Click to edit Master subtitle style *Rahmawati Z Komunikasi massa Sistem komunikasi massa Oleh komunikator professional

Lebih terperinci

SATUAN ACARA PERKULIAHAN

SATUAN ACARA PERKULIAHAN SATUAN ACARA PERKULIAHAN Mata Kuliah Deskripsi Singkat Mata Kuliah : : Pada Mata Kuliah ini Mahasiswa dapat memahami pengertian, fungsi, proses, model, dan teori komunikasi massa sebagai objek studi, serta

Lebih terperinci

Identifikasi Menonton Televisi dalam Keluarga di Kalangan Masyarakat Kota Bandung

Identifikasi Menonton Televisi dalam Keluarga di Kalangan Masyarakat Kota Bandung Prosiding SNaPP2011: Sosial, Ekonomi, dan Humaniora ISSN 2089-3590 Identifikasi Menonton Televisi dalam Keluarga di Kalangan Masyarakat Kota Bandung 1 M. Rochim, 2 Nova Yuliati, dan 3 Dede Lilis Ch. 1,2,3

Lebih terperinci

PENGARUH TERPAAN TAYANGAN PROGRAM ACARA WARNA TRANS7 TERHADAP SIKAP PENONTON

PENGARUH TERPAAN TAYANGAN PROGRAM ACARA WARNA TRANS7 TERHADAP SIKAP PENONTON PENGARUH TERPAAN TAYANGAN PROGRAM ACARA WARNA TRANS7 TERHADAP SIKAP PENONTON (Studi Eksplanatif Kuantitatif mengenai Pengaruh Terpaan Tayangan Program Acara Warna TRANS7 Episode Seputar Fashion dan Kesehatan

Lebih terperinci

BAB 2 LANDASAN TEORI

BAB 2 LANDASAN TEORI BAB 2 LANDASAN TEORI 2.1 Komunikasi 2.1.1 Pengertian Komunikasi Komunikasi adalah hal terpenting dalam kehidupan manusia. Sebagai makhluk sosial, komunikasi sudah menjadi kebutuhan sehari-hari yang harus

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. juga saat menggunakan internet, orang dapat berkomunikasi melalui .

BAB I PENDAHULUAN. juga saat menggunakan internet, orang dapat berkomunikasi melalui  . BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang Masalah Keberadaan media massa telah menjadi bagian penting dalam kehidupan masyarakat. Menurut Biagi (2010, 5) setiap hari manusia selalu menghabiskan sebagian waktunya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. manusia semakin ingin tahu keadaan sekitarnya. Setiap peristiwa dan kejadian yang

BAB I PENDAHULUAN. manusia semakin ingin tahu keadaan sekitarnya. Setiap peristiwa dan kejadian yang 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Kemajuan teknologi dan informasi menjawab kebutuhan masyarakat akan kebutuhan informasi. Perkembangan informasi yang berjalan begitu cepat membuat manusia semakin

Lebih terperinci

BAB II PENDEKATAN TEORETIS

BAB II PENDEKATAN TEORETIS BAB II PENDEKATAN TEORETIS 2.1 Tinjauan Pustaka Berikut akan diuraikan beberapa konsep dan pengertian yang berkaitan dengan kajian kepuasan pada media radio. Beberapa di antaranya adalah radio sebagai

Lebih terperinci

BAB 2 LANDASAN TEORI. Penggunaan suatu media akan mempengaruhi dan memberi dampak yang besar bagi

BAB 2 LANDASAN TEORI. Penggunaan suatu media akan mempengaruhi dan memberi dampak yang besar bagi BAB 2 LANDASAN TEORI 2.1 Penggunaan Media Penggunaan suatu media akan mempengaruhi dan memberi dampak yang besar bagi para penggunanya. Menurut Ardianto dan Erdinaya (2004), tingkat penggunaan media tersebut

Lebih terperinci

Oleh : Stefanus Redhitya Istiawan ABSTRAK

Oleh : Stefanus Redhitya Istiawan ABSTRAK PEMANFAATAN KOLEKSI PERPUSTAKAAN PADA MAHASISWA DI PERPUSTAKAAN UNIVERSITAS KATOLIK WIDYA MANDALA SURABAYA (Studi Deskriptif Terhadap Pemanfaatan Koleksi Perpustakaan pada Mahasiswa di Perpustakaan Universitas

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Pemberitaan dalam suatu media massa sangatlah beragam dan dapat

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Pemberitaan dalam suatu media massa sangatlah beragam dan dapat BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pemberitaan dalam suatu media massa sangatlah beragam dan dapat memberikan pengaruh kepada masyarakat. Hal ini sesuai dengan fungsi media massa yaitu memberikan informasi.

Lebih terperinci

Mata Kuliah Pengantar Ilmu Komunikasi. Rencana Program dan Kegiatan Pembelajaran Semester (RPKPS)

Mata Kuliah Pengantar Ilmu Komunikasi. Rencana Program dan Kegiatan Pembelajaran Semester (RPKPS) Mata Kuliah Pengantar Ilmu Rencana Program dan Kegiatan Pembelajaran Semester (RPKPS) 1. Nama Matakuliah : Pengantar Ilmu 2. Semester : Ganjil 3. Status : Wajib 4. M.Kul. Prasyarat : - 7. Sinopsis Mata

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dan televisi dapat menjadi candu (Morrisan, 2004:41) harus menyajikan acara yang bermutu.

BAB I PENDAHULUAN. dan televisi dapat menjadi candu (Morrisan, 2004:41) harus menyajikan acara yang bermutu. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Saat ini televisi telah menjadi bagian tak terpisahkan dari kehidupan manusia. Banyak orang yang menghabiskan waktunya lebih lama di depan pesawat televisi dibandingkan

Lebih terperinci

PENGARUH MOTIF MENDENGARKAN PROGRAM SINDO HOT TOPIC TERHADAP KEPUASAN PENDENGAR DI SINDO TRIJAYA FM (Survei pada Pendengar Sindo Hot Topic)

PENGARUH MOTIF MENDENGARKAN PROGRAM SINDO HOT TOPIC TERHADAP KEPUASAN PENDENGAR DI SINDO TRIJAYA FM (Survei pada Pendengar Sindo Hot Topic) PENGARUH MOTIF MENDENGARKAN PROGRAM SINDO HOT TOPIC TERHADAP KEPUASAN PENDENGAR DI SINDO TRIJAYA FM (Survei pada Pendengar Sindo Hot Topic) Oleh: Milzani Dinda Pradipta Wida 210000179 PENDAHULUAN Kehidupan

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS DATA

BAB IV ANALISIS DATA BAB IV ANALISIS DATA A. Pengujian Hipotesis Kajian-kajian yang telah disediakan adalah untuk mengetahui hasil dari data yang diambil dari data penelitian. Tema dalam penelitian ini adalah Tingkat penggunaan

Lebih terperinci

Perilaku Informasi, Semesta Pengetahuan

Perilaku Informasi, Semesta Pengetahuan Perilaku Informasi, Semesta Pengetahuan Oleh: Putu Laxman Pendit www.iperpin.wordpress.com Perilaku manusia tak lekang dari semesta yang menghidupinya. Bagi profesor TD Wilson, kalimat ini berlaku mutlak

Lebih terperinci

Motif Penonton Perempuan Surabaya dalam Menonton Program Televisi On The Spot di Trans7

Motif Penonton Perempuan Surabaya dalam Menonton Program Televisi On The Spot di Trans7 JURNAL E- KOMUNIKASI PROGRAM STUDI ILMU KOMUNIKASI UNIVERSITAS KRISTEN PETRA, SURABAYA Motif Penonton Perempuan Surabaya dalam Menonton Program Televisi On The Spot di Trans7 Herlina Telengkeng, Prodi

Lebih terperinci

4 menginvestasikan waktu dan uang untuk mengembangkan dan memelihara kualitas website mereka, karena saat ini website mungkin menjadi salah satu alat

4 menginvestasikan waktu dan uang untuk mengembangkan dan memelihara kualitas website mereka, karena saat ini website mungkin menjadi salah satu alat BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Komunikasi merupakan bagian yang tidak dapat dipisahkan dalam kehidupan bermasyarakat. Manusia melakukan interaksi dengan sesama agar dapat menjaga keberlangsungan

Lebih terperinci

repository.unisba.ac.id BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pada zaman modern ini segala sesuatu sudah dapat dilakukan dengan berbagai

repository.unisba.ac.id BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pada zaman modern ini segala sesuatu sudah dapat dilakukan dengan berbagai BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pada zaman modern ini segala sesuatu sudah dapat dilakukan dengan berbagai cara yang sangat mudah dan terkesan instan. Hal itu tak lepas dari peranan teknologi

Lebih terperinci

II. LANDASAN TEORI. falsafah baru ini disebut konsep pemasaran (marketing concept). Konsep

II. LANDASAN TEORI. falsafah baru ini disebut konsep pemasaran (marketing concept). Konsep II. LANDASAN TEORI 2.1 Arti dan Pentingnya Pemasaran Pemasaran merupakan faktor penting untuk mencapai sukses bagi perusahaan akan mengetahui adanya cara dan falsafah yang terlibat didalamnya. Cara dan

Lebih terperinci

Hubungan antara Kebutuhan Informasi mengenai Seks dan Intensitas Membaca Rubrik Seks dengan Kepuasan Informasi mengenai Seks di Majalah Pria Dewasa

Hubungan antara Kebutuhan Informasi mengenai Seks dan Intensitas Membaca Rubrik Seks dengan Kepuasan Informasi mengenai Seks di Majalah Pria Dewasa Hubungan antara Kebutuhan Informasi mengenai Seks dan Intensitas Membaca Rubrik Seks dengan Kepuasan Informasi mengenai Seks di Majalah Pria Dewasa Skripsi Disusun untuk memenuhi persyaratan menyelesaikan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. harinya media selalu hadir memberitakan informasi-informasi terbaru seputar kejadiankejadian

BAB I PENDAHULUAN. harinya media selalu hadir memberitakan informasi-informasi terbaru seputar kejadiankejadian BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Peran Media Massa dalam kehidupan sosial manusia sangatlah penting. Setiap harinya media selalu hadir memberitakan informasi-informasi terbaru seputar kejadiankejadian

Lebih terperinci

DAN PEMENUHAN KEBUTUHAN PENGGUNA INSTAGRAM

DAN PEMENUHAN KEBUTUHAN PENGGUNA INSTAGRAM INSTAGRAM DAN PEMENUHAN KEBUTUHAN PENGGUNA INSTAGRAM DI KALANGAN MAHASISWA ILMU KOMUNIKASI FISIP USU (Studi Korelasional antara Motif Penggunaan Instagram dan Pemenuhan Kebutuhan Pengguna Instagram di

Lebih terperinci

RANCANGAN PEMBELAJARAN MATA KULIAH PSIKOLOGI KOMUNIKASI

RANCANGAN PEMBELAJARAN MATA KULIAH PSIKOLOGI KOMUNIKASI RANCANGAN PEMBELAJARAN MATA KULIAH PSIKOLOGI KOMUNIKASI disusun oleh Dr. Wisnu Widjanarko PROGRAM STUDI S1 ILMU KOMUNIKASI JURUSAN ILMU KOMUNIKASI FAKUTAS ILMU SOSIAL & ILMU POLITIK UNIVERSITAS JENDERAL

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Komunikasi massa merupakan jenis komunikasi yang ditujukan kepada

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Komunikasi massa merupakan jenis komunikasi yang ditujukan kepada BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Komunikasi massa merupakan jenis komunikasi yang ditujukan kepada sejumlah khalayak yang tersebar, heterogen dan anonim melalui media cetak atau elektronis

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Kebutuhan akan informasi telah mendorong masyarakat untuk menempatkan

BAB I PENDAHULUAN. Kebutuhan akan informasi telah mendorong masyarakat untuk menempatkan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Kebutuhan akan informasi telah mendorong masyarakat untuk menempatkan media sebagai salah satu kebutuhan di dalam hidupnya. Berbagai jenis bentuk media, baik cetak,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. anak-anak menuju dewasa yang memiliki berbagai kebutuhan. Kebutuhan

BAB I PENDAHULUAN. anak-anak menuju dewasa yang memiliki berbagai kebutuhan. Kebutuhan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Remaja merupakan individu yang berada dalam masa transisi antara anak-anak menuju dewasa yang memiliki berbagai kebutuhan. Kebutuhan yang beragam tersebut telah

Lebih terperinci

Bahan ajar handout Komunikasi Politik

Bahan ajar handout Komunikasi Politik Bahan ajar handout Komunikasi Politik KHALAYAK (AUDIENS) KOMUNIKASI POLITIK 1 Oleh: Kamaruddin Hasan 2 Menurut pengertian yang dipakai secara umum dalam komunikasi, maka pihak yang menjadi tujuan disampaikannya

Lebih terperinci

Oleh: Eva Wijiyanti Hidayat Mahasiswa Ilmu Komunikasi Universitas Diponegoro ABSTRAK

Oleh: Eva Wijiyanti Hidayat Mahasiswa Ilmu Komunikasi Universitas Diponegoro ABSTRAK i Hubungan Motivasi dan Intensitas Penggunaan LinkedIn dengan Kepuasan yang Didapatkan Pengguna LinkedIn Oleh: Eva Wijiyanti Hidayat Mahasiswa Ilmu Komunikasi Universitas Diponegoro ABSTRAK Penelitian

Lebih terperinci

Jurnal Tugas Akhir Skpipsi 1

Jurnal Tugas Akhir Skpipsi 1 Jurnal Tugas Akhir Skpipsi 1 Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Kemampuan Berkomunikasi Dalam Berdiskusi Mahasiswa Pendidikan Luar Sekolah Fakultas Ilmu Pendidikan Universitas Negeri Gorontalo MARSIANA DINA

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. Sebelum membeli suatu produk atau jasa, umumnya konsumen melakukan evaluasi untuk

BAB II LANDASAN TEORI. Sebelum membeli suatu produk atau jasa, umumnya konsumen melakukan evaluasi untuk BAB II LANDASAN TEORI A. Proses Pengambilan Keputusan Membeli Sebelum membeli suatu produk atau jasa, umumnya konsumen melakukan evaluasi untuk melakukan pemilihan produk atau jasa. Evaluasi dan pemilihan

Lebih terperinci

BAB II URAIAN TEORITIS. Definisi komunikasi massa yang paling sederhana dikemukakan oleh

BAB II URAIAN TEORITIS. Definisi komunikasi massa yang paling sederhana dikemukakan oleh BAB II URAIAN TEORITIS II.1 Komunikasi Massa Definisi komunikasi massa yang paling sederhana dikemukakan oleh Bittner, yakni komunikasi massa adalah pesan yang dikomunikasikan melalui media massa pada

Lebih terperinci

DAFTAR PUSTAKA. Arikunto, Suharsimi, Prosedur Penelitian suatu Pendekatan Praktek, Rineka Cipta, Jakarta, 2006.

DAFTAR PUSTAKA. Arikunto, Suharsimi, Prosedur Penelitian suatu Pendekatan Praktek, Rineka Cipta, Jakarta, 2006. DAFTAR PUSTAKA Arikunto, Suharsimi, Prosedur Penelitian suatu Pendekatan Praktek, Rineka Cipta, Jakarta, 2006. Devito, Josep A, Komunikasi Antar Manusia, Edisi kelima terjemahan Agus Maurama, Profesional

Lebih terperinci

BAB I PENGERTIAN, KONSEP, DEFINISI PEMASARAN DAN MANAJEMEN PEMASARAN

BAB I PENGERTIAN, KONSEP, DEFINISI PEMASARAN DAN MANAJEMEN PEMASARAN A. Pengertian Pemasaran BAB I PENGERTIAN, KONSEP, DEFINISI PEMASARAN DAN MANAJEMEN PEMASARAN Ada beberapa definisi mengenai pemasaran diantaranya adalah : a. Philip Kotler (Marketing) pemasaran adalah

Lebih terperinci

Teori Komunikasi [lanjutan]

Teori Komunikasi [lanjutan] Keping 5 Teori Komunikasi [lanjutan] 5.1 Teori Komunikasi Lanjutan Teori komunikasi berlangsung terus menerus secara berkesinambungan. Suatu teori yang dipakai sebagai landasan pemikiran dalam suatu penelitian

Lebih terperinci

MOTIF MASYARAKAT SURABAYA DALAM MENONTON PROGRAM GOOD MORNING HARD ROCKERS ON SBO

MOTIF MASYARAKAT SURABAYA DALAM MENONTON PROGRAM GOOD MORNING HARD ROCKERS ON SBO JURNAL E-KOMUNIKASI PROGRAM STUDI ILMU KOMUNIKASI UNIVERSITAS KRISTEN PETRA, SURABAYA MOTIF MASYARAKAT SURABAYA DALAM MENONTON PROGRAM GOOD MORNING HARD ROCKERS ON SBO Sherlycin Angkari, Prodi Ilmu Komunikasi,

Lebih terperinci

DAFTAR PUSTAKA. Deddy Mulyana. Ilmu Komunikasi Suatu Pengantar. Bandung : Remaja

DAFTAR PUSTAKA. Deddy Mulyana. Ilmu Komunikasi Suatu Pengantar. Bandung : Remaja DAFTAR PUSTAKA Deddy Mulyana. Ilmu Komunikasi Suatu Pengantar. Bandung : Remaja Rosdakarya. 2000. Hlm 167 Jallaludin Rakhmat. Psikologi Komunikasi. Edisi Revisi. Penerbit PT. Remaja Rosdakarya. Bandung.

Lebih terperinci

UPAYA MAJALAH EMUSIKALTIM DALAM MENINGKATKAN KEPEDULIAN MASYARAKAT TENTANG KEBUDAYAAN KALTIM DI KOTA SAMARINDA.

UPAYA MAJALAH EMUSIKALTIM DALAM MENINGKATKAN KEPEDULIAN MASYARAKAT TENTANG KEBUDAYAAN KALTIM DI KOTA SAMARINDA. ejournal Ilmu Komunikasi, 2014, 2 (2) 263-272 ISSN 0000-0000, ejournal.ilkom.fisip-unmul.ac.id Copyright 2013 UPAYA MAJALAH EMUSIKALTIM DALAM MENINGKATKAN KEPEDULIAN MASYARAKAT TENTANG KEBUDAYAAN KALTIM

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. manusia pada masing-masing era, yaitu era kesukuan (tribal), tulisan

BAB I PENDAHULUAN. manusia pada masing-masing era, yaitu era kesukuan (tribal), tulisan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Kehadiran teknologi tak pelak memberikan pengaruh sangat besar dalam kehidupan manusia. Manusia menggunakan teknologi hampir dalam setiap gerak kehidupannya.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Oka Nazulah Saleh, 2013

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Oka Nazulah Saleh, 2013 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Belajar adalah proses yang aktif, peserta didik sendiri yang membentuk pengetahuan. Pada proses belajar, peserta didik diharapkan mampu menyesuaikan konsep dan

Lebih terperinci

BAB 1 Perilaku Konsumen

BAB 1 Perilaku Konsumen BAB 1 Perilaku Konsumen Tujuan Pembelajaran Pembaca memahami mengenai mengenai sejumlah konsep yaitu: 1. Definisi Perilaku Konsumen. 2. Perspektif Utilitarianisme. 3. Perspektif Hedonisme. 4. Sisi Positif

Lebih terperinci

PSIKOLOGI KOMUNIKASI

PSIKOLOGI KOMUNIKASI RPKPS (RENCANA PROGRAM DAN KEGIATAN PEMBELAJARAN SEMESTER) PSIKOLOGI KOMUNIKASI Diajukan oleh: Muhamad Sulhan, SIP Jurusan Ilmu Komunikasi FISIPOL UGM YOGYAKARTA 2004 RENCANA PROGRAM DAN KEGIATAN PEMBELAJARAN

Lebih terperinci

DAFTAR PUSTAKA. Claude Shannon and W. Weaver, The Mathematical Theory of Communication, Beverly Hills, 1949

DAFTAR PUSTAKA. Claude Shannon and W. Weaver, The Mathematical Theory of Communication, Beverly Hills, 1949 DAFTAR PUSTAKA Becker, L.B., The Mass Media and Citiuzen Assessment or Issues Importence: A reflection on Agenda-Setting Research, dalam D.C. Whitney, E. Wartela, and S. Windahl, Mass Comunication Review

Lebih terperinci

Faktor-Faktor yang Memengaruhi Diskrepansi Kepuasan Pembaca

Faktor-Faktor yang Memengaruhi Diskrepansi Kepuasan Pembaca Faktor-Faktor yang Memengaruhi Diskrepansi Kepuasan Pembaca TutiWidiastuti,Suharyanti,DessyKania,DianingtyasM.Putri,dan BambangSukmaWijaya ProgramStudiIlmuKomunikasi,UniversitasBakrie KampusUniversitasBakrie

Lebih terperinci

MANAJEMEN PEMASARAN. Oleh kelompok 4: Amalya Liputo Juli Eka Pardede Afner Mengi Meify Pontororing. Published By Stefanikha69

MANAJEMEN PEMASARAN. Oleh kelompok 4: Amalya Liputo Juli Eka Pardede Afner Mengi Meify Pontororing. Published By Stefanikha69 MANAJEMEN PEMASARAN Oleh kelompok 4: Amalya Liputo Juli Eka Pardede Afner Mengi Meify Pontororing A. PENGERTIAN PEMASARAN Ada beberapa definisi mengenai pemasaran diantaranya adalah : a. Philip Kotler

Lebih terperinci

BAB II SEJARAH DAN PERKEMBANGAN IKLAN

BAB II SEJARAH DAN PERKEMBANGAN IKLAN 1 ABSTRAK Perkembangan dunia komunikasi dan media massa adalah dua hal yang tidak dapat dipisahkan. Melalui media massa saat ini, masyarakat dapat memperoleh informasi yang tidak terbatas. Tidaklah heran

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Media massa dapat menjadi jembatan untuk menghubungkan komunikator dengan komunikan yang melintas jarak, waktu, bahkan tingkatan sosial dalam suatu masyarakat.

Lebih terperinci

Upaya Majalah Emusikaltim Dalam Meningkatkan Kepedulian Masyarakat Tentang Kebudayaan Kaltim di Kota Samarinda.

Upaya Majalah Emusikaltim Dalam Meningkatkan Kepedulian Masyarakat Tentang Kebudayaan Kaltim di Kota Samarinda. ejournal Ilmu Komunikasi, 2014, 2 (2) 236-272 ISSN 0000-0000, ejournal.ilkom.fisip-unmul.ac.id Copyright 2013 Upaya Majalah Emusikaltim Dalam Meningkatkan Kepedulian Masyarakat Tentang Kebudayaan Kaltim

Lebih terperinci

PENGARUH MOTIF, POLA PENGGUNAAN INTERNET DAN KEPUASAN PENGGUNA DI KALANGAN GURU

PENGARUH MOTIF, POLA PENGGUNAAN INTERNET DAN KEPUASAN PENGGUNA DI KALANGAN GURU PENGARUH MOTIF, POLA PENGGUNAAN INTERNET DAN KEPUASAN PENGGUNA DI KALANGAN GURU (Studi Korelasi Pengaruh Motif, Pola Penggunaan Internet sebagai Media Komunikasi dan Kepuasan Pengguna di Kalangan Guru

Lebih terperinci

PENGGUNAAN MEDIA DAN KEPUASAN KHALAYAK

PENGGUNAAN MEDIA DAN KEPUASAN KHALAYAK PENGGUNAAN MEDIA DAN KEPUASAN KHALAYAK ( Studi Tentang Motif dan Penggunaan Media Info Sukowati Terhadap Kepuasan Dalam Membaca Berita di Media Internal Dalam Rangka Pemenuhan Kebutuhan Informasi di Kalangan

Lebih terperinci

BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN. Penelitian ini adalah penelitian yang bertujuan untuk mengetahui ada tidaknya

BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN. Penelitian ini adalah penelitian yang bertujuan untuk mengetahui ada tidaknya 89 BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN A. KESIMPULAN Penelitian ini adalah penelitian yang bertujuan untuk mengetahui ada tidaknya hubungan antara motif menggunakan media yang dimiliki masing-masing pembaca terhadap

Lebih terperinci

DI KALANGAN MAHASISWA

DI KALANGAN MAHASISWA PEMANFAATAN YOUTUBE DI KALANGAN MAHASISWA (Studi Penggunaan Youtube di Kalangan Mahasiswa Ilmu Komunikasi FISIP USU Medan dengan Pendekatan Uses and Gratification) Aritas Puica Sianipar 080904123 ABSTRAK

Lebih terperinci

III. KERANGKA PEMIKIRAN

III. KERANGKA PEMIKIRAN III. KERANGKA PEMIKIRAN 3.1 Kerangka Pemikiran Teoritis Memahami keinginan konsumen dan mempelajari perilaku konsumen sangat penting untuk diperhatikan oleh perusahaan untuk mengetahui bagaimana perilaku

Lebih terperinci

Peranan Website pariwisata.garutkab.go.id dalam Memenuhi Kebutuhan Informasi Pengguna

Peranan Website pariwisata.garutkab.go.id dalam Memenuhi Kebutuhan Informasi Pengguna Peranan Website pariwisata.garutkab.go.id dalam Memenuhi Kebutuhan Informasi Pengguna Syamsul Huda 1, Neneng Komariah 2, Kusnandar 3 Jurusan Ilmu Informasi dan Perpustakaan Fakultas Ilmu Komunikasi Universitas

Lebih terperinci

KESENJANGAN KEPUASAN PEMBACA MAJALAH WANITA REMAJA. Rubrik Fashion Majalah GADIS dan ANEKA di Kalangan Siswi SMA Negeri 4

KESENJANGAN KEPUASAN PEMBACA MAJALAH WANITA REMAJA. Rubrik Fashion Majalah GADIS dan ANEKA di Kalangan Siswi SMA Negeri 4 1 KESENJANGAN KEPUASAN PEMBACA MAJALAH WANITA REMAJA (Studi Deskriptif Kuantitatif tentang Kesenjangan Kepuasan Pembaca Rubrik Fashion Majalah GADIS dan ANEKA di Kalangan Siswi SMA Negeri 4 Surakarta Tahun

Lebih terperinci

EFEK TAYANGAN SINETRON MAHABHARATA DALAM MENINGKATKAN PENGETAHUAN BUDAYA INDIA PADA IBU-IBU KELURAHAN SEMPAJA UTARA

EFEK TAYANGAN SINETRON MAHABHARATA DALAM MENINGKATKAN PENGETAHUAN BUDAYA INDIA PADA IBU-IBU KELURAHAN SEMPAJA UTARA ejournal lmu Komunikasi, 2015 3 (3) : 359-370 ISSN 0000-0000, ejournal.ilkom.co.id Copyright 2015 EFEK TAYANGAN SINETRON MAHABHARATA DALAM MENINGKATKAN PENGETAHUAN BUDAYA INDIA PADA IBU-IBU KELURAHAN SEMPAJA

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. khalayak. Karena menurut McLuhan (dalam Rakhmat,2008:224), media

BAB I PENDAHULUAN. khalayak. Karena menurut McLuhan (dalam Rakhmat,2008:224), media BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pada saat ini, media massa sudah menjadi kebutuhan penting bagi khalayak. Karena menurut McLuhan (dalam Rakhmat,2008:224), media massa adalah perpanjangan alat indra.

Lebih terperinci

BAB II KERANGKA TEORETIS

BAB II KERANGKA TEORETIS BAB II KERANGKA TEORETIS A. Motivasi 1. Pengertian Motivasi Motivasi berasal bahasa latin yang berbunyi movere yang berarti dorongan dan menggerakkan. Pentingnya motivasi Karena motivasi adalah hal yang

Lebih terperinci

KEPUASAN ANGGOTA DPD PARTAI GERINDRA DALAM PENGGUNAAN CMC SEBAGAI SARANA KOMUNIKASI INTERNAL

KEPUASAN ANGGOTA DPD PARTAI GERINDRA DALAM PENGGUNAAN CMC SEBAGAI SARANA KOMUNIKASI INTERNAL JURNAL E-KOMUNIKASI PROGRAM STUDI ILMU KOMUNIKASI UNIVERSITAS KRISTEN PETRA, SURABAYA KEPUASAN ANGGOTA DPD PARTAI GERINDRA DALAM PENGGUNAAN CMC SEBAGAI SARANA KOMUNIKASI INTERNAL Ni Putu Gita Purwanti,

Lebih terperinci

BAB. I PENDAHULUAN. banyak yang mengundang Pro dan Kontra dikalangan pakar maupun Praktisi.

BAB. I PENDAHULUAN. banyak yang mengundang Pro dan Kontra dikalangan pakar maupun Praktisi. 1 BAB. I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Televisi merupakan media elektronik dalam komunikasi massa yang muncul belakangan dibanding radio, perekam suara dan film. Meskipun muncul belakangan, namun kehadiran

Lebih terperinci

BAB 5 PENUTUP. terkait produk dengan keputusan konsumen dalam pembelian produk eco-fashion,

BAB 5 PENUTUP. terkait produk dengan keputusan konsumen dalam pembelian produk eco-fashion, BAB 5 PENUTUP 1.1. Kesimpulan Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis hubungan antara atribut yang terkait produk dengan keputusan konsumen dalam pembelian produk eco-fashion, hubungan antara atribut

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI A. Perilaku Membeli 1. Pengertian Perilaku Membeli Perilaku adalah semua respon (reaksi, tanggapan, jawaban; balasan) yang dilakukan oleh suatu organisme (Chaplin, 1999). Berdasarkan

Lebih terperinci

Pertemuan 5 PENDEKATAN TRANSORIENTASIONAL

Pertemuan 5 PENDEKATAN TRANSORIENTASIONAL Pertemuan 5 PENDEKATAN TRANSORIENTASIONAL Mempelajari psikologi individu melalui fungsi biologi/tubuh Fokus : Bagaimana tubuh mempengaruhi perilaku, perasaan dan pikiran seseorang Biologi mempengaruhi

Lebih terperinci

KESIMPULAN DAN SARAN. Kesimpulan

KESIMPULAN DAN SARAN. Kesimpulan KESIMPULAN DAN SARAN Kesimpulan 1. Karakteristik demografi pemilih yang mencakup usia antara 20-49 tahun, berpendidikan SLTA dan di atasnya, memiliki status pekerjaan tetap (pegawai negeri sipil, pengusaha/wiraswasta

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN TEORI. Carl. I. Hoveland 32 seorang ahli jiwa pada Yale University yang. behavior of another individuals.

BAB II KAJIAN TEORI. Carl. I. Hoveland 32 seorang ahli jiwa pada Yale University yang. behavior of another individuals. BAB II KAJIAN TEORI A. Kajian Pustaka 1. Komunikasi Massa Komunikasi mengandung makna bersama-sama (common) istilah komunikasi atau Communication berasal dari bahasa Latin, yaitu Communication yang berarti

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA Internet sebagai Media Komunikasi melalui Komunikasi Massa. mempengaruhi atau mengubah perilaku penerima pesan.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA Internet sebagai Media Komunikasi melalui Komunikasi Massa. mempengaruhi atau mengubah perilaku penerima pesan. BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Internet sebagai Media Komunikasi melalui Komunikasi Massa 2.1.1 Komunikasi Massa Komunikasi dapat dipahami sebagai proses penyampaian pesan, ide, atau informasi kepada orang

Lebih terperinci

NASKAH PUBLIKASI SKRIPSI (PAPER) Studi Tingkat Kepuasan Penggunaan Situs Pasoepati.net di Kalangan Suporter Sepak Bola (Pasoepati) di Kota Surakarta

NASKAH PUBLIKASI SKRIPSI (PAPER) Studi Tingkat Kepuasan Penggunaan Situs Pasoepati.net di Kalangan Suporter Sepak Bola (Pasoepati) di Kota Surakarta NASKAH PUBLIKASI SKRIPSI (PAPER) Studi Tingkat Kepuasan Penggunaan Situs Pasoepati.net di Kalangan Suporter Sepak Bola (Pasoepati) di Kota Surakarta Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Kelengkapan Sidang

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Perilaku Konsumen 2.1.1 Definisi Perilaku Konsumen Menurut American Marketing Association (Peter dan Olson, 2013:6), perilaku konsumen sebagai dinamika interaksi antara pengaruh

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. menyebabkan perkembangan informasi yang sangat cepat serta mempermudah. individu dalam berkomunikasi satu dengan lainnya.

BAB I PENDAHULUAN. menyebabkan perkembangan informasi yang sangat cepat serta mempermudah. individu dalam berkomunikasi satu dengan lainnya. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Perkembangan teknologi era digital dewasa ini sangat pesat. Dengan begitu banyak bermunculan teknologi yang semakin canggih dari tahun ke tahun. Hal ini menyebabkan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Perilaku Konsumen BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1.1 Pengertian Perilaku Konsumen Perilaku konsumen adalah sikap atau sifat dari individu, kelompok dan organisasi dalam memilih, menilai, dan menggunakan

Lebih terperinci

REVIEW TEORI MEDIA DAN MASYARAKAT

REVIEW TEORI MEDIA DAN MASYARAKAT REVIEW TEORI MEDIA DAN MASYARAKAT Selama beberapa dekade dikatakan bahwa media memiliki kekuatan dalam membentuk opini publik. Media bukan saja dapat membentuk worldview masyarakat, namun juga mampu menciptakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. rentangan usia remaja. Pada jenjang ini, remaja berada pada masa untuk

BAB I PENDAHULUAN. rentangan usia remaja. Pada jenjang ini, remaja berada pada masa untuk BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Siswa Sekolah Menengah Atas adalah siswa yang berada pada rentangan usia remaja. Pada jenjang ini, remaja berada pada masa untuk memasuki dunia pendidikan tinggi yang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. informasi dari berbagai sumber, agar manusia dapat memenuhi

BAB I PENDAHULUAN. informasi dari berbagai sumber, agar manusia dapat memenuhi 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kebutuhan manusia akan informasi dewasa ini menjadi sebuah kebutuhan yang tidak dapat dikesampingkan. Hal tersebut mendorong manusia untuk mencari informasi dari

Lebih terperinci

KOMUNIKASI BERMEDIA. Oleh: Ahmad Tamrin Sikumbang (Dosen Fakultas Dakwah dan Komunikasi IAIN-SU)

KOMUNIKASI BERMEDIA. Oleh: Ahmad Tamrin Sikumbang (Dosen Fakultas Dakwah dan Komunikasi IAIN-SU) KOMUNIKASI BERMEDIA Jurnal Iqra Volume 08 No.01 Mei, 2014 Oleh: Ahmad Tamrin Sikumbang (Dosen Fakultas Dakwah dan Komunikasi IAIN-SU) Abstract Communication is the delivery of messages between human effort.

Lebih terperinci

BAB II STUDI PUSTAKA. Landasan teori merupakan bagian yang membahas uraian pemecahan

BAB II STUDI PUSTAKA. Landasan teori merupakan bagian yang membahas uraian pemecahan BAB II STUDI PUSTAKA 2.1 Landasan Teori Landasan teori merupakan bagian yang membahas uraian pemecahan masalah. Teori ini adalah teori yang sudah dipahami banyak orang dan digunakan untuk menganalisa suatu

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA. Istilah konsumen sering diartikan sebagai dua jenis konsumen, yaitu

II. TINJAUAN PUSTAKA. Istilah konsumen sering diartikan sebagai dua jenis konsumen, yaitu II. TINJAUAN PUSTAKA 1.1 Perilaku Konsumen Istilah konsumen sering diartikan sebagai dua jenis konsumen, yaitu konsumen individu dan konsumen organisasi. Konsumen individu membeli barang dan jasa digunakan

Lebih terperinci

Nanda Agus Budiono/ Bonaventura Satya Bharata, SIP., M.Si

Nanda Agus Budiono/ Bonaventura Satya Bharata, SIP., M.Si Faktor-faktor Pendorong Orang Menonton Program Berita Liputan 6 di SCTV (Studi Eksplanatif-Kuantitatif Faktor-Faktor Pendorong Masyarakat Kampung Sudagaran Kelurahan Tegalrejo Yogyakarta Menonton Program

Lebih terperinci

BAB 2 TINJAUAN TEORITIS DAN HIPOTESIS. penjualan dan periklanan. Tjiptono (2007 : 37) memberikan definisi pemasaran

BAB 2 TINJAUAN TEORITIS DAN HIPOTESIS. penjualan dan periklanan. Tjiptono (2007 : 37) memberikan definisi pemasaran BAB 2 TINJAUAN TEORITIS DAN HIPOTESIS 2.1 Tinjauan Teoritis 2.1.1 Pengertian Pemasaran Pengertian pemasaran mengandung pengertian yang lebih luas dari sekedar penjualan dan periklanan. Tjiptono (2007 :

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Perkembangan teknologi komunikasi telah merubah peta industri media.

BAB I PENDAHULUAN. Perkembangan teknologi komunikasi telah merubah peta industri media. BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Perkembangan teknologi komunikasi telah merubah peta industri media. Tren yang ada saat ini memperlihatkan perubahan-perubahan tersebut antara lain dengan adanya konvergensi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. menilik kembali ke kebiasaan kita sehari-hari bisa digambarkan, dalam berjamjam

BAB I PENDAHULUAN. menilik kembali ke kebiasaan kita sehari-hari bisa digambarkan, dalam berjamjam BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Komunikasi tidak dapat dilepaskan dari kehidupan manusia sehari-hari. Aktivitas komunikasi dapat dilihat dalam berbagai segi kehidupan sehari-hari, baik itu sejak bangun

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 13 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Pengertian Pemasaran dan Manajemen Pemasaran Setiap manusia memiliki keinginan serta kebutuhan yang berbedabeda. Keinginan dan kebutuhan itu pun akan terus bertambah baik

Lebih terperinci

PROGRAM SIARAN MUSIK KOES PLUS DI RADIO DAN KESENJANGAN KEPUASAN PENDENGAR

PROGRAM SIARAN MUSIK KOES PLUS DI RADIO DAN KESENJANGAN KEPUASAN PENDENGAR PROGRAM SIARAN MUSIK KOES PLUS DI RADIO DAN KESENJANGAN KEPUASAN PENDENGAR (Studi Kesenjangan Kepuasaan Mendengarkan Siaran Musik Koes Plus Radio Mentari FM Dan RRI PRO 2 FM di Kalangan Koes Plus Fans

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Perangkat televisi menjadi suatu kebiasaan yang popular dan hadir secara luas

BAB I PENDAHULUAN. Perangkat televisi menjadi suatu kebiasaan yang popular dan hadir secara luas 12 BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG MASALAH Perangkat televisi menjadi suatu kebiasaan yang popular dan hadir secara luas sehingga dapat diproduksi, didistribusikan, dan direproduksi dalam jumlah besar

Lebih terperinci