Sorting. Pertemuan ke 14.

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Sorting. Pertemuan ke 14."

Transkripsi

1 Sorting Pertemuan ke 14.

2 Sorting Sorting adalah proses pengurutan data berdasarkan key tertentu. Misalkan untuk data mahasiswa, key nya adalah NIM Kegunaan dari sorting adalah untuk mempercepat proses pencarian data (searching/retrieving). Sorting bisa dilakukan secara ascending(menaik : 1,2,3,4,5) atau descending(menurun: 5,4,3,2,1). Berdasarkan lokasi yang digunakan untuk pengurutan, sorting dibedakan menjadi : 1. internal sorting : dilakukan untuk data yang berada didalam RAM 2. external sorting : sorting dimana sejumlah data berada pada RAM dan selebihnya di secondary storage device. External sorting dipakai jika jumlah data sangat besar sehingga RAM tidak dapat menampung keseluruhan data.

3 Sorting: Bubble Sort. Bubble = gelembung udara didalam air. Gelembung yang ringan (dalam hal ini kecil) akan naik ke atas. proses: Putaran akan dilakukan sebanyak n-1. dimana n adalah jumlah elemen yang akan diurutkan. Elemen disusun dari kiri ke kanan, dimana elemen paling kiri ber-indeks 0, dan elemen paling kanan adalah elemen berindeks n-1. Pada putaran ke-i, akan didapatkan elemen terkecil dan akan menempati posisi elemen ber-indeks i-1. Pada setiap putaran dilakukan perbandingan data terakhir (n-1) dengan data sebelumnya (n-2), jika (n-1) < (n-2) maka tukarkan posisi kedua data tersebut. Proses yang sama dilakukan untuk (n-2) dan (n-3) demikian seterusnya.

4 Sorting: Bubble Sort.

5 Sorting: Bubble Sort.

6 Sorting: Bubble Sort.

7 Sorting: Bubble Sort.

8 Sorting: Bubble Sort.

9 Sorting: Bubble Sort. (1) void bubblesort(int arr[], int n) { //(Bubble ascending). (2) int i,j; (3) for(i=1;i<n;i++) //putaran (4) for(j=n-1 ; j>=i ; j--) //pembandingan antar elemen (5) if(arr[j-1] > arr[j]) tukar(&arr[j],&arr[j-1]); (6) } (1) Parameter berisi array yang akan diurutkan (arr) dan jumlah data didalam array (yaitu n) (2) Definisi variabel untuk looping. (3) Looping untuk berapa kali putaran ke xx. Jika n=6, maka putaran akan dilakukan sebanyak n-1 (5 kali). (4) Untuk setiap putaran ke xx, akan dilakukan banding-tukar antar elemen. Looping ini dilakukan mulai dari elemen PALING KANAN (j, yaitu n-1) dibandingkan dengan elemen sebelumnya(j-1, yaitu n-2). Begitu seterusnya sampai ketemu elemen yang sudah terurut (j=i, yaitu putaran ke xx ). (5) Jika elemen j-1(satu elemen dikiri j) > dari elemen j, maka tukar elemen array pada indeks [j-1] dengan [j].

10 Sorting: Selection Sort. Proses selection sort (ascending): Untuk n buah elemen data yang akan diurutkan, elemen paling kiri berindeks 0, elemen paling kanan berindeks n-1. 1) dibagi dalam n-1 putaran, untuk jumlah data n. Pada putaran pertama : dipilih elemen terkecil dan diletakkan pada posisi paling kiri, yaitu diposisi indeks 0. Pada putaran kedua : dipilih elemen terkecil kedua dan diletakkan pada posisi kedua dari kiri, yaitu diposisi indeks 1. Pada putaran ke-i : dipilih elemen terkecil ke-i dan diletakkan pada posisi ke-i dari kiri, yaitu diposisi indeks i-1.

11 Sorting: Selection Sort. 2) (untuk mencari nilai terkecil) dalam setiap putaran dilakukan perbandingan dengan elemen yang lain. Pada putaran ke-1, catat elemen terkecil di indeks 0. Bandingkan elemen pada indeks 0 dengan elemen pada indeks 1,2,,n-1. Jika ada elemen yang lebih kecil, catat indeksnya Pada putaran ke-2, catat elemen terkecil di indeks 1. Bandingkan elemen pada indeks 1 dengan elemen pada indeks 2,,n-1. Jika ada elemen yang lebih kecil, catat indeksnya Pada putaran ke-i, catat elemen terkecil di indeks i-1. Bandingkan elemen pada indeks i-1 dengan elemen pada indeks i,,n-1. Jika ada elemen yang lebih kecil, catat indeksnya (pada bubble sort, elemen data yang dipertukarkan, di Selection, baru mencatat indeksnya saja, pada akhir putaran baru elemen data ditukar).

12 Sorting: Selection Sort. 3) pada awal putaran ke-i, dicatat indeks elemen terkecil adalah i-1. Jika pada akhir putaran indek elemen terkecil yang dicatat tidak sama dengan i-1, maka datanya baru dipertukarkan. Selection sort hanya melakukan pertukaran data satu kali di setiap akhir putaran.

13 Sorting: Selection Sort.

14 Sorting: Selection Sort.

15 Sorting: Selection Sort.

16 Sorting: Selection Sort.

17 Sorting: Selection Sort.

18 Sorting: Selection Sort. (1) void selectionsort(int arr[], int n){ (2) int i,j,temp; (3) for ( i = 0 ; i < n-1 ; i++){ (4) temp = i; //temp untuk catat indeks elm terkecil (5) for(j = i+1; j < n; j++) (6) if(arr[j] < arr[temp]) temp = j; (7) if( temp!= i) tukar(&arr[temp],&arr[i]); } } (1) SelectionSort menerima 2 parameter : array yang berisi data yang akan di sort dan n adalah jumlah data yang berada didalam array. (2) Definisi variable untuk looping dan temp (3) Loop untuk jumlah putaran (yaitu sejumlah n-1) (4) Catat nilai i pada temp; digunakan sebagai indek awal dari elemen data terkecil. (5) (6) Loop ini digunakan untuk membandingkan data dari indek awal (temp) dengan data-data pada indeks berikutnya. Jika ada data yang lebih kecil, catat indeksnya (yaitu j) kedalam temp. (7) Jika loop (5)(6) selesai dan indeks pada temp sudah bergeser dari nilai originalnya (temp=i), maka data yang ada di temp (data[temp]) akan ditukar dengan data yang ada di indeks i (yaitu data[i]).

19 Sorting: Selection Sort. (1) void selectionsort(int arr[], int n){ (2) int i,j,temp; (3) for ( i = 1 ; i < n ; i++){ (4) temp = i-1; //temp untuk catat indeks elm terkecil (5) for(j = i; j < n; j++) (6) if(arr[j] < arr[temp]) temp = j; (7) if( temp!= i-1) tukar(&arr[temp],&arr[i-1]); } } (1) SelectionSort menerima 2 parameter : array yang berisi data yang akan di sort dan n adalah jumlah data yang berada didalam array. (2) Definisi variable untuk looping dan temp (3) Loop untuk jumlah putaran (yaitu sejumlah n-1) (4) Catat nilai i pada temp; digunakan sebagai indek awal dari elemen data terkecil. (5) (6) Loop ini digunakan untuk membandingkan data dari indek awal (temp) dengan data-data pada indeks berikutnya. Jika ada data yang lebih kecil, catat indeksnya (yaitu j) kedalam temp. (7) Jika loop (5)(6) selesai dan indeks pada temp sudah bergeser dari nilai originalnya (temp=i), maka data yang ada di temp (data[temp]) akan ditukar dengan data yang ada di indeks i (yaitu data[i]).

20 Sorting: Insertion Sort. Cara kerja insertion sort mirip dengan proses pengurutan kartu. Anggap setumpuk kartu untuk satu jenis (Heart) sebagai data yang acak yang akan diurutkan. Tangan kiri anda sebagai tempat untuk data yang urut, tangan kanan anda akan mengambil satu data dari tumpukan kartu. Misalkan tumpukan kartu berisi 9, 5, 10, 1,8 dianggap sebagai data awal yang akan diurutkan Step Tangan Kiri (Data yg sudah terurut) Tangan Kanan (Temp) Tumpukan Kartu Awal Proses Awal proses Data awal : 9, 5, 10, 1, , 10, 1,8 2 5, , 1,8 3 5, 9, , 8 4 1, 5, 9, , 5, 8, 9,

21 Sorting: Insertion Sort.

22 Sorting: Insertion Sort.

23 Sorting: Insertion Sort.

24 Sorting: Insertion Sort.

25 Sorting: Insertion Sort.

26 Sorting: Insertion Sort. (1) void insertionsort(int arr[], int n) { (2) int i,j,temp; (3) for (i = 1; i < n; i++) { (4) temp = arr[i]; (5) j = i-1; (6) while (j >= 0 && temp < arr[j]) { (7) arr[j+1] = arr[j]; (8) j = j-1; (9) } (10) arr[j+1] = temp; (11) } (12)} (1) InsertionSort menerima 2 parameter : data yang akan di sort dalam bentuk array (arr) dan jumlah data yang ada di dalam arr tersebut (n). (2) Variabel untuk looping i,j dan menampung temporary (temp) (3) Loop untuk jumlah putaran; Jika data n maka jumlah putarannya n-1. (4) Data yang ada di posisi indek ke-i (arr[i]) disimpan ke temp. temp digunakan sebagai pembanding dengan data dalam array. (5) Loop dari posisi sebelum indek ke-i ke kiri DAN data dari arr[j] harus lebih besar dari temp (6) Geser posisi data j ke posisi j+1 (7) Jika keluar dari loop karena j >= 0 atau arr[j] sudah lebih kecil dari temp maka insert nilai temp ke posisi array (arr[j+1].

27 Sorting: Bubble, Insertion, Selection. (1) void bubblesort(int arr[], int n) { //(Bubble ascending). (2) int i,j; (3) for(i=1;i<n;i++) //putaran (4) for(j=n-1 ; j>=i ; j--) //pembandingan antar elemen (5) if(arr[j-1] > arr[j]) tukar(&arr[j],&arr[j-1]); (6) } (1) void selectionsort(int arr[], int n){ (2) int i,j,temp; (3) for ( i = 1 ; i < n ; i++){ (4) temp = i-1; //temp untuk catat indeks elm terkecil (5) for(j = i; j < n; j++) (6) if(arr[j] < arr[temp]) temp = j; (7) if( temp!= i-1) tukar(&arr[temp],&arr[i-1]); } } (1) void insertionsort(int arr[], int n) { (2) int i,j,temp; (3) for (i = 1; i < n; i++) { (4) temp = arr[i]; (5) j = i-1; (6) while (j >= 0 && temp < arr[j]) { (7) arr[j+1] = arr[j]; (8) j = j-1; (9) } (10) arr[j+1] = temp; (11) } (12)}

28 BUBBLE FLAG void bubblesort(struct takad data[], int n) { int i, j, terurut; } for (i = 0; i < n - 1; i++) { terurut = 1; // set nilai awal for (j = n - 1; j > i ; j--) if (data[j].ipk < data[j-1].ipk) { tukar (&data[j], &data[j-1]); terurut = 0; // ubah nilai } if (terurut == 1) break; // periksa nilai }

29 References : Thompson SN, 2009, Algoritma dan Struktur Data dengan C. Deitel, PJ, HM.Deitel, 2007, C How to Program, 5 th Edition.

Alpro & Strukdat 1 C++ (Sorting) Dwiny Meidelfi, M.Cs

Alpro & Strukdat 1 C++ (Sorting) Dwiny Meidelfi, M.Cs Alpro & Strukdat 1 C++ (Sorting) Dwiny Meidelfi, M.Cs void tukar(int a, int b) { int t; t = data[b]; data[b] = data[a]; data[a] = t; void selection_sort() { int pos,i,j; for(i=1;i

Lebih terperinci

A. TUJUAN PEMBELAJARAN

A. TUJUAN PEMBELAJARAN Praktikum 10 Algoritma Pengurutan (Insertion Sort dan Selection Sort ) A. TUJUAN PEMBELAJARAN Setelah melakukan praktikum dalam bab ini, mahasiswa diharapkan mampu: 1. Memahami mengenai algoritma pengurutan

Lebih terperinci

Modul Praktikum Algoritma dan Struktur Data

Modul Praktikum Algoritma dan Struktur Data BAB 2 SORTING (PENGURUTAN) 1. Tujuan Setelah mempelajari modul ini, mahasiswa diharapkan: a. Mampu menjelaskan mengenai algoritma Sorting b. Mampu membat dan mendeklarasikan struktural algoritma Sorting

Lebih terperinci

SORTING (PENGURUTAN DATA)

SORTING (PENGURUTAN DATA) SORTING (PENGURUTAN DATA) R. Denny Ari Wibowo, S.Kom STMIK BINA NUSANTARA JAYA LUBUKLINGGAU PENJELASAN Pengurutan data (sorting) secara umum didefinisikan sebagai suatu proses untuk menyusun kembali himpunan

Lebih terperinci

PENGURUTAN (SORTING) 1. Overview

PENGURUTAN (SORTING) 1. Overview PENGURUTAN (SORTING) 1 Algoritma dan Pemrograman Tahar Agastani Teknik Informatika UIN - 2008 Overview Definisi dan Tujuan Jenis Pengurutan Teknik Pengurutan Selection Sort Bubble Sort Kuliah Minggu ke

Lebih terperinci

Gambar 1. Langkah-langkah pengurutan metode Insertion Sort (1)

Gambar 1. Langkah-langkah pengurutan metode Insertion Sort (1) PRAKTIKUM 9-10 ALGORITMA PENGURUTAN (INSERTION DAN SELECTION) A. TUJUAN PEMBELAJARAN 1. Memahami mengenai algoritma pengurutan insertion sort dan selection sort. 2. Mampu mengimplementasikan algoritma

Lebih terperinci

Politeknik Elektronika Negeri Surabaya

Politeknik Elektronika Negeri Surabaya PRAKTIKUM 10 ALGORITMA PENGURUTAN (SELECTION SORT) A. TUJUAN PEMBELAJARAN 1. Memahami step by step algoritma pengurutan selection sort. 2. Mampu mengimplementasikan algoritma pengurutan selection sort

Lebih terperinci

# TEN Sorting PENDAHULUAN

# TEN Sorting PENDAHULUAN HANDOUT ALGORITMA PEMROGRAMAN DAN STRUKTUR DATA 1 PRODI SISTEM INFORMASI UKDW # TEN Sorting PENDAHULUAN - Pengurutan data dalam struktur data sangat penting terutama untuk data yang beripe data numerik

Lebih terperinci

Praktikum 7. Pengurutan (Sorting) Insertion Sort, Selection Sort POKOK BAHASAN: TUJUAN BELAJAR: DASAR TEORI:

Praktikum 7. Pengurutan (Sorting) Insertion Sort, Selection Sort POKOK BAHASAN: TUJUAN BELAJAR: DASAR TEORI: Praktikum 7 Pengurutan (Sorting) Insertion Sort, Selection Sort POKOK BAHASAN: Konsep pengurutan dengan insertion sort dan selection sort Struktur data proses pengurutan Implementasi algoritma pengurutan

Lebih terperinci

A. TUJUAN PEMBELAJARAN

A. TUJUAN PEMBELAJARAN Praktikum 11 Algoritma Pengurutan (Bubble Sort dan Shell Sort) A. TUJUAN PEMBELAJARAN Setelah melakukan praktikum dalam bab ini, mahasiswa diharapkan mampu: 1. Memahami mengenai algoritma pengurutan bubble

Lebih terperinci

ALGORITMA DAN PEMROGRAMAN 2. 3 SKS By : Sri Rezeki Candra Nursari

ALGORITMA DAN PEMROGRAMAN 2. 3 SKS By : Sri Rezeki Candra Nursari ALGORITMA DAN PEMROGRAMAN 2 3 SKS By : Sri Rezeki Candra Nursari MATERI Teks/string Pointer File Struktur Kelas/Class Konstruktor dan Destruktor Kelas dan Obyek Overloading Operator Inheritance (Pewarisan)

Lebih terperinci

Politeknik Elektronika Negeri Surabaya

Politeknik Elektronika Negeri Surabaya PRAKTIKUM 9 ALGORITMA PENGURUTAN (INSERTION SORT) A. TUJUAN PEMBELAJARAN 1. Memahami step by step algoritma pengurutan insertion sort. 2. Mampu mengimplementasikan algoritma pengurutan insertion sort dengan

Lebih terperinci

Algoritma Sorting (Selection Insertion)

Algoritma Sorting (Selection Insertion) Algoritma Sorting (Selection Insertion) Algoritma Insertion Sort Dengan Algoritma Insertion bagian kiri array terurut sampai seluruh array Misal pada data array ke-k, data tersebut akan disisipkan pada

Lebih terperinci

STRUKTUR DATA (3) sorting array. M.Cs

STRUKTUR DATA (3) sorting array. M.Cs STRUKTUR DATA (3) sorting array Oleh Antonius Rachmat C, S.Kom, M.Cs Sorting Pengurutan data dalam struktur data sangat penting untuk data yang beripe data numerik ataupun karakter. Pengurutan dapat dilakukan

Lebih terperinci

Algoritma dan Struktur Data. Searching dan Sorting

Algoritma dan Struktur Data. Searching dan Sorting Algoritma dan Struktur Data Searching dan Sorting Searching Pada suatu data seringkali dibutuhkan pembacaan kembali informasi (retrieval information) dengan cara searching. Searching adalah pencarian data

Lebih terperinci

Algoritma Sorting. Ahmad Kamsyakawuni, S.Si, M.Kom. Jurusan Matematika Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Jember

Algoritma Sorting. Ahmad Kamsyakawuni, S.Si, M.Kom. Jurusan Matematika Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Jember Algoritma Sorting Jurusan Matematika Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Jember - 2016 Pengurutan (Sorting) Pengurutan data sangat penting untuk data yang beripe data numerik ataupun

Lebih terperinci

Algoritma Transposisi (Bubble Sort/pengurutan gelembung)

Algoritma Transposisi (Bubble Sort/pengurutan gelembung) Algoritma Sorting Target: Algoritma berdasarkan Priority Queue Selection Sort & Heap Sort Algoritma penyisipan dalam keterurutan Insertion Sort & Tree Sort Algoritma transposisi Bubble Sort Algoritma increment

Lebih terperinci

BAB VI Pengurutan (Sorting)

BAB VI Pengurutan (Sorting) BAB VI Pengurutan (Sorting) Tujuan 1. Menunjukkan beberapa algoritma dalam Pengurutan 2. Menunjukkan bahwa pengurutan merupakan suatu persoalan yang bisa diselesaikan dengan sejumlah algoritma yang berbeda

Lebih terperinci

ALGORITMA PENGURUTAN & PENCARIAN

ALGORITMA PENGURUTAN & PENCARIAN Materi kuliah ALGORITMA PENGURUTAN & PENCARIAN Ir. Roedi Goernida, MT. (roedig@yahoo.com) Program Studi Sistem Informasi Fakultas Rekayasa Industri Institut Teknologi Telkom Bandung 2011 1 Pengelompokan

Lebih terperinci

Praktikum 8. Pengurutan (Sorting) Bubble Sort, Shell Sort

Praktikum 8. Pengurutan (Sorting) Bubble Sort, Shell Sort Praktikum 8 Pengurutan (Sorting) Bubble Sort, Shell Sort POKOK BAHASAN: Konsep pengurutan dengan bubble sort dan shell sort Struktur data proses pengurutan Implementasi algoritma pengurutan bubble sort

Lebih terperinci

SEQUENTIAL SEARCH 11/11/2010. Sequential Search (Tanpa Variabel Logika) untuk kondisi data tidak terurut

SEQUENTIAL SEARCH 11/11/2010. Sequential Search (Tanpa Variabel Logika) untuk kondisi data tidak terurut Tujuan Searching & Sorting Pertemuan 9-10 Dosen Pembina Danang Junaedi TUJUAN MATERI Setelah mengikuti materi pertemuan ini, mahasiswa diharapkan dapat 1. Menjelaskan dan menggunakan metode pencarian dalam

Lebih terperinci

BAB V SORT. Proses penukaran tidak dapat langsung dilakukan dengan cara : nilai[1] = nilai[2]; nilai[2] = nilai[1];

BAB V SORT. Proses penukaran tidak dapat langsung dilakukan dengan cara : nilai[1] = nilai[2]; nilai[2] = nilai[1]; Modul 5 Struktur Data (Arie) - 1 BAB V SORT Sort adalah suatu proses pengurutan data yang sebelumnya disusun secara acak atau tidak teratur menjadi urut dan teratur menurut suatu aturan tertentu. Biasanya

Lebih terperinci

Powered by icomit.wordpress.com

Powered by icomit.wordpress.com ALGORITMA SELECTION SORT 1. Konsep Dasar Selection sort adalah salah satu algoritma yang digunakan untuk memecahkan masalah pengurutan(sorting) data pada suatu larik(array). Ide dasar algoritma ini adalah

Lebih terperinci

Array ARRAY BERDIMENSI SATU. Representasi (Pemetaan) di memori. Lihat gambar dibawah ini, nilai data A (18) dismpan mulai dari alamat 1136 di memori.

Array ARRAY BERDIMENSI SATU. Representasi (Pemetaan) di memori. Lihat gambar dibawah ini, nilai data A (18) dismpan mulai dari alamat 1136 di memori. Array Linear Array (biasa disebut Array) adalah salah satu bentuk struktur data yang bersifat Linear (continue). Nilai data Array harus homogen (bertipe data sama). Array merupakan koleksi data dimana

Lebih terperinci

JURNAL TEKNOLOGI INFORMASI & PENDIDIKAN ISSN : VOL. 6 NO. 1 Maret 2013

JURNAL TEKNOLOGI INFORMASI & PENDIDIKAN ISSN : VOL. 6 NO. 1 Maret 2013 JURNAL TEKNOLOGI INFORMASI & PENDIDIKAN ISSN : 0 VOL. NO. Maret 0 PERBANDINGAN METODE BUBBLE SORT DAN INSERTION SORT TERHADAP EFISIENSI MEMORI Des Suryani ABSTRACT Sorting of data is one of the important

Lebih terperinci

Algoritma dan Pemrograman Sorting (Pengurutan) IS1313. Oleh: Eddy Prasetyo N

Algoritma dan Pemrograman Sorting (Pengurutan) IS1313. Oleh: Eddy Prasetyo N Algoritma dan Pemrograman Sorting (Pengurutan) IS1313 Oleh: Eddy Prasetyo N Pengantar Sorting merupakan sebuah proses untuk mengatur item dalam suatu urutan tertentu ( menaik atau menurun ). Misalnya untuk

Lebih terperinci

BAB 8 SORTIR. Pengurutan data (sorting) adalah suatu proses untuk menyusun kembali himpunan obyek menggunakan aturan tertentu.

BAB 8 SORTIR. Pengurutan data (sorting) adalah suatu proses untuk menyusun kembali himpunan obyek menggunakan aturan tertentu. BAB 8 SORTIR Pengurutan data (sorting) adalah suatu proses untuk menyusun kembali himpunan obyek menggunakan aturan tertentu. Secara umum ada dua jenis pengurutan data yaitu : a. Pengurutan secara urut

Lebih terperinci

Yaitu proses pengaturan sekumpulan objek menurut urutan atau susunan tertentu Acuan pengurutan dibedakan menjadi :

Yaitu proses pengaturan sekumpulan objek menurut urutan atau susunan tertentu Acuan pengurutan dibedakan menjadi : PENGURUTAN Yaitu proses pengaturan sekumpulan objek menurut urutan atau susunan tertentu Acuan pengurutan dibedakan menjadi : 1. Ascending / menaik Syarat : L[1] L[2] L[3] L[N] 2. Descending / menurun

Lebih terperinci

Algoritme dan Pemrograman

Algoritme dan Pemrograman Algoritme dan Pemrograman Searching (Pencarian) Sorting (Pengurutan) Tipe struct Searching (pencarian) Mencari data berdasarkan nilai tertentu, x. Beberapa contoh algoritme pencarian: Sequential search

Lebih terperinci

PERTEMUAN 10 METODE DEVIDE AND CONQUER

PERTEMUAN 10 METODE DEVIDE AND CONQUER PERTEMUAN 10 METODE DEVIDE AND CONQUER Bentuk Umum Proses Metode D And C dpt dilihat sbb : n input n input I n input II n input III n input K Subproblem I Subprob. II Subprob. III Subprob. K Subsolusi

Lebih terperinci

7. SORTING DAN SEARCHING

7. SORTING DAN SEARCHING 7. SORTING DAN SEARCHING TUJUAN PRAKTIKUM 1. Praktikan dapat memilih teknik sorting mana yang sesuai serta dapat menggunakan teknik searching dalam mencari elemen pada suatu data. 2. Praktikan diharapkan

Lebih terperinci

BAB V SORTING (PENGURUTAN) INTERNAL

BAB V SORTING (PENGURUTAN) INTERNAL BAB V SORTING (PENGURUTAN) INTERNAL Sorting Internal : Proses pengurutan sekelompok data yang berada didalam memori utama komputer. Sorting External : Proses pengurutan sekelompok data yang sebagian saja

Lebih terperinci

Simple Sorting Techniques

Simple Sorting Techniques Simple Sorting Techniques DIK-013 Data Structure Diploma 3 Years in Informatics Management Irvanizam Zamanhuri, M.Sc Computer Science Study Program Syiah Kuala University http://www.informatika.unsyiah.ac.id/irvanizam

Lebih terperinci

Teknik Pengurutan Kartu Remi

Teknik Pengurutan Kartu Remi Teknik Pengurutan Kartu Remi Aloysius Adrian 1) 1) Sekolah Teknik Elektro Informatika, Program Studi Teknik Informatika Institut Teknologi Bandung, Jalan Ganesha 10, Bandung, Email: aloy@students.itb.ac.id

Lebih terperinci

Modul Praktikum 6 Pemograman Berorientasi Objek

Modul Praktikum 6 Pemograman Berorientasi Objek Modul Praktikum 6 Pemograman Berorientasi Objek 1. Judul : Algoritma Sorting 2. Tujuan Percobaan : Diakhir praktikum, mahasiswa diharapkan mampu : Memahami dan menjelaskan algoritma dari insertion sort,

Lebih terperinci

Kisi-Kisi Ujian Akhir Semester Algoritma dan Pemrograman Lanjut

Kisi-Kisi Ujian Akhir Semester Algoritma dan Pemrograman Lanjut Kisi-Kisi Ujian Akhir Semester 2015.2 Algoritma dan Pemrograman Lanjut A. Materi Ujian Tengah Semester 1. Array Array adalah kumpulan data yang bertipe sama yang menggunakan nama yang sama. Dengan menggunakan

Lebih terperinci

SORTING ARRAY FAKULTAS TEKNOLOGI INFORMASI UNISBANK SEMARANG : ANDY KRISTIANTO : Disusun Oleh :

SORTING ARRAY FAKULTAS TEKNOLOGI INFORMASI UNISBANK SEMARANG : ANDY KRISTIANTO : Disusun Oleh : SORTING ARRAY Disusun Oleh : Nama : ANDY KRISTIANTO NIM : 07.0..02 Kelompok : D FAKULTAS TEKNOLOGI INFORMASI UNISBANK SEMARANG 2009/200 Sorting Array ARRAY Array merupakan suatu group yang terdiri dari

Lebih terperinci

Outline STRUKTUR DATA. VII. Sorting

Outline STRUKTUR DATA. VII. Sorting STRUKTUR DATA VII. Sorting 1 Outline Beberapa algoritma untuk melakukan sorting: Bubble sort Selection sort Insertion sort Shell sort Merge sort Quick sort Untuk masing-masing algoritma: Ide dasar Contoh

Lebih terperinci

Pengurutan (Sorting)

Pengurutan (Sorting) Pengurutan (Sorting) Overview Seringkali perancang program perlu mengurutkan sekumpulan data yang dimiliki untuk memudahkan pemrosesan selanjutnya terhadap data tersebut. Pengurutan adalah sebuah algoritma

Lebih terperinci

Kompleksitas Algoritma Pengurutan Selection Sort dan Insertion Sort

Kompleksitas Algoritma Pengurutan Selection Sort dan Insertion Sort Kompleksitas Algoritma Pengurutan Selection Sort dan Insertion Sort Setia Negara B. Tjaru (13508054) Program Studi Teknik Informatika ITB Bandung e-mail: if18054@students.if.itb.ac.id ABSTRAK Makalah ini

Lebih terperinci

Kuliah ke : 4 Algoritma & Stuktur Data. Pengurutan (Sorting)

Kuliah ke : 4 Algoritma & Stuktur Data. Pengurutan (Sorting) Kuliah ke : 4 Algoritma & Stuktur Data Pengurutan (Sorting) Pengurutan adalah proses mengatur sekumpulan obyek menurut urutan atau susunan tertentu. Urutan obyek tersebut dapat menaik atau menurun. Bila

Lebih terperinci

Pengurutan (Sorting) Keuntungan Data Terurut. Pengurutan Terbagi Dua Kelompok:

Pengurutan (Sorting) Keuntungan Data Terurut. Pengurutan Terbagi Dua Kelompok: Pengurutan (Sorting) Pengurutan adalah proses mengatur sekumpulan obyek menurut urutan atau susunan tertentu. Urutan obyek tersebut dapat menaik atau menurun. Bila N obyek disimpan dalam larik L, maka

Lebih terperinci

SATUAN ACARA PERKULIAHAN (SAP) Mata Kuliah : Struktur Data Kode : TIS3213 Semester : III Waktu : 2 x 3 x 50 Menit Pertemuan : 12 & 13

SATUAN ACARA PERKULIAHAN (SAP) Mata Kuliah : Struktur Data Kode : TIS3213 Semester : III Waktu : 2 x 3 x 50 Menit Pertemuan : 12 & 13 A. Kompetensi 1. Utama SATUAN ACARA PERKULIAHAN (SAP) Mata Kuliah : Struktur Data Kode : TIS3213 Semester : III Waktu : 2 x 3 x 50 Menit Pertemuan : 12 & 13 Mahasiswa dapat memahami tentang konsep pemrograman

Lebih terperinci

Konsep Sorting dalam Pemrograman Saniman dan Muhammad Fathoni

Konsep Sorting dalam Pemrograman Saniman dan Muhammad Fathoni Konsep Sorting dalam Pemrograman Saniman dan Muhammad Fathoni Abstrak Sort adalah proses pengurutan data yang sebelumnya disusun secara acak sehingga menjadi tersusun secara teratur menurut suatu aturan

Lebih terperinci

Pengertian Algoritma Pengurutan

Pengertian Algoritma Pengurutan SORTING Pengertian Algoritma Pengurutan (sorting) Dalam ilmu komputer, algoritma pengurutan adalah algoritma yang meletakkan elemen-elemen suatu kumpulan data dalam urutan tertentu. Atau proses pengurutan

Lebih terperinci

PENGURUTAN BILANGAN METODE STRAIGHT SELECTION

PENGURUTAN BILANGAN METODE STRAIGHT SELECTION PENGURUTAN BILANGAN METODE STRAIGHT SELECTION PROSES PENGURUTAN Metode ini dapat dikatakan sebagai kebalikan dari metode bubble sort. Jika pada bubble sort pengurutan dimulai dengan mencari bilangan terbesar,

Lebih terperinci

Array (Tabel) bagian 2

Array (Tabel) bagian 2 Array (Tabel) bagian 2 Tim Pengajar KU71 Sem. 1 2009-20 2009/11/17 TW/KU71 1 Tujuan Perkuliahan Mahasiswa dapat menggunakan notasi pendefinisian dan pengacuan array dengan benar Mahasiswa memahami proses

Lebih terperinci

METODE DEVIDE AND CONQUER

METODE DEVIDE AND CONQUER PERTEMUAN 10 Bentuk Umum Proses Metode D And C dpt dilihat sbb : n input n input I n input II n input III n input K METODE DEVIDE AND CONQUER Subproblem I Subsolusi I Subprob. II Subprob. III Subprob.

Lebih terperinci

Metode Insertion Sort di Java Console

Metode Insertion Sort di Java Console Metode Insertion Sort di Java Console Oleh: Yudi Setiawan Pada tutorial sebelumnya, saya pernah jelaskan metode Bubble Sort dan Selection Sort. Nah, untuk tutorial kali ini saya akan membahas tentang Insertion

Lebih terperinci

12/26/2011 ILKOM IPB 1. Algoritme dan Pemrograman. Sorting. Data untuk sorting. Contoh. Algoritme #1: BUBBLE SORT.

12/26/2011 ILKOM IPB 1. Algoritme dan Pemrograman. Sorting. Data untuk sorting. Contoh. Algoritme #1: BUBBLE SORT. Algoritme dan Pemrograman Kuliah #12 Sorting Searching Sorting Mengurutkan data berdasarkan kunci tertentu. Jenis sorting: Ascending (menaik) Descending (menurun) Manfaat : mempercepat dan memudahkan akses

Lebih terperinci

Kompleksitas Algoritma Sorting yang Populer Dipakai

Kompleksitas Algoritma Sorting yang Populer Dipakai Kompleksitas Algoritma Sorting yang Populer Dipakai Wahyu Fahmy Wisudawan 1) 1) Program Studi Teknik Informatika ITB, Bandung 40135, email: mailto:al_izzatusysyifa@students.itb.ac.id Abstract Makalah ini

Lebih terperinci

BAB VI SORTIR ATAU PENGURUTAN

BAB VI SORTIR ATAU PENGURUTAN BAB VI SORTIR ATAU PENGURUTAN SORTIR TERHADAP RECORD File adalah Himpunan record, misalkan suatu perusahaan mempunyai file yang berisi seluruh data yang diperlukan oleh perusahaan itu tentang para pegawainya.

Lebih terperinci

Politeknik Elektronika Negeri Surabaya

Politeknik Elektronika Negeri Surabaya PRAKTIKUM 11-12 ALGORITMA PENGURUTAN (BUBBLE DAN SHELL) A. TUJUAN PEMBELAJARAN 1. Memahami mengenai algoritma pengurutan bubble sort dan shell sort. 2. Mampu mengimplementasikan algoritma pengurutan bubble

Lebih terperinci

Pengurutan (Sorting) Algoritma Pemrograman

Pengurutan (Sorting) Algoritma Pemrograman Pengurutan (Sorting) Algoritma Pemrograman mas.anto72@gmail.com 1 Definisi Sorting /pengurutan proses mengatur sekumpulan obyek menurut urutan atau susunan tertentu. Bentuk susunan/urutan : Ascending menaik/membesar

Lebih terperinci

Sorting (Bubble Sort)

Sorting (Bubble Sort) TUGAS MAKALAH INDIVIDU SEBELUM UAS Sorting (Bubble Sort) Laporan ini Disusun Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Algoritma dan Struktur Data 2 Nama : Andrian Ramadhan F Nim : 10512318 Kelas : Sistem Informasi

Lebih terperinci

SEARCHING & SORTING. Pendahuluan

SEARCHING & SORTING. Pendahuluan SEARCHING & SORTING Pendahuluan Sorting dan searching merupakan salah satu operasi dasar dalam ilmu komputer. Sorting merupakan suatu proses (operasi) yang mengurutkan data dalam suatu urutan yang diberikan

Lebih terperinci

Politeknik Elektronika Negeri Surabaya

Politeknik Elektronika Negeri Surabaya PRAKTIKUM 13-14 ALGORITMA PENGURUTAN (QUICK DAN MERGE) A. TUJUAN PEMBELAJARAN 1. Memahami mengenai algoritma pengurutan quick sort dan merge sort. 2. Mampu mengimplementasikan algoritma pengurutan quick

Lebih terperinci

Sorting Algorithms. Buble Sort

Sorting Algorithms. Buble Sort 1. Insertion 2. Selection 3. Bubble 4. Shell 5. Quick 6. Merge Sorting Algorithms 1 Buble Sort Metode gelembung (bubble sort) disebut dengan metode penukaran (exchange sort) adalah metode yang mengurutkan

Lebih terperinci

DATA SORTING. Altien Jonathan Rindengan, S.Si, M.Kom

DATA SORTING. Altien Jonathan Rindengan, S.Si, M.Kom DATA SORTING Altien Jonathan Rindengan, S.Si, M.Kom Pendahuluan Sorting (pengurutan) : proses mengatur sekumpulan objek menurut urutan atau susunan tertentu Diberikan array L dengan n elemen yg sudah terdefinisi

Lebih terperinci

Sorting. Struktur Data dan Algoritma. Suryana Setiawan, Ruli Manurung & Ade Azurat (acknowledgments: Denny) Fasilkom UI

Sorting. Struktur Data dan Algoritma. Suryana Setiawan, Ruli Manurung & Ade Azurat (acknowledgments: Denny) Fasilkom UI Struktur Data dan Algoritma Sorting Suryana Setiawan, Ruli Manurung & Ade Azurat (acknowledgments: Denny) Fasilkom UI SUR HMM AA Fasilkom UI - IKI20100/ IKI80110P 2009/2010 Ganjil Minggu 5 Outline Beberapa

Lebih terperinci

Pengurutan pada Array. Tim PHKI Modul Dasar Pemrograman Fakultas Ilmu Komputer UDINUS Semarang

Pengurutan pada Array. Tim PHKI Modul Dasar Pemrograman Fakultas Ilmu Komputer UDINUS Semarang Pengurutan pada Array Tim PHKI Modul Dasar Pemrograman Fakultas Ilmu Komputer UDINUS Semarang Pengurutan (Sorting) Sorting atau pengurutan data adalah proses yang sering harus dilakukan dalam pengolahan

Lebih terperinci

MODUL IV PENCARIAN DAN PENGURUTAN

MODUL IV PENCARIAN DAN PENGURUTAN MODUL IV PENCARIAN DAN PENGURUTAN 4.1 Tujuan Tujuan modul IV ini, adalah: Praktikan bisa membuat beberapa program pencarian berdasarkan metode algoritma pencarian Praktikan bisa membuat beberapa program

Lebih terperinci

KOMPLEKSITAS ALGORITMA PENGURUTAN (SORTING ALGORITHM)

KOMPLEKSITAS ALGORITMA PENGURUTAN (SORTING ALGORITHM) KOMPLEKSITAS ALGORITMA PENGURUTAN (SORTING ALGORITHM) Andi Kurniawan Dwi Putranto / 3508028 Program Studi Teknik Informatika, Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung Jln. Ganesha

Lebih terperinci

Bab 8 Array. x=a[9]; Untuk memasukkan data ke dalam array, sintak yang digunakan adalah : a[nomor_elemen] = data;

Bab 8 Array. x=a[9]; Untuk memasukkan data ke dalam array, sintak yang digunakan adalah : a[nomor_elemen] = data; Bab 8 Array A. Pengertian Array Array adalah suatu variabel yang terdiri dari sekumpulan data dimana data-data tersebut mempunyai tipe data yang sama. Setiap data disimpan dalam alamat memori yang berbeda-beda

Lebih terperinci

Sorting adalah proses mengatur sekumpulan objek menurut aturan atau susunan tertentu. Urutan objek tersebut dapat menaik (ascending = dari data kecil

Sorting adalah proses mengatur sekumpulan objek menurut aturan atau susunan tertentu. Urutan objek tersebut dapat menaik (ascending = dari data kecil Sorting adalah proses mengatur sekumpulan objek menurut aturan atau susunan tertentu. Urutan objek tersebut dapat menaik (ascending = dari data kecil ke data lebih besar) atau menurun (descending = dari

Lebih terperinci

ALGORITMA PEMROGRAMAN 1A** (PP :S1-KA) Pertemuan 7. Ahmad Hidayat

ALGORITMA PEMROGRAMAN 1A** (PP :S1-KA) Pertemuan 7. Ahmad Hidayat ALGORITMA PEMROGRAMAN 1A** (PP-011302:S1-KA) Pertemuan 7 Ahmad Hidayat PENERAPAN KONSEP TABEL Argumen dan Fungsi Penggunaan Storage untuk Penyimpanan Tabel Proses Pencarian (Searching) Pengurutan dengan

Lebih terperinci

Algoritma dan Pemrograman 2 PENGURUTAN

Algoritma dan Pemrograman 2 PENGURUTAN Algoritma dan Pemrograman 2 PENGURUTAN Pengurutan : proses mengatur sekumpulan obyek meurut urutan atau susunan tertentu. Urutan menaik(ascending) : L[0] L[1] L[2] L[n] Urutan menurun(descending) : L[0]

Lebih terperinci

Praktikum 9. Pengurutan (Sorting) Quick Sort, Merge Sort

Praktikum 9. Pengurutan (Sorting) Quick Sort, Merge Sort Praktikum 9 Pengurutan (Sorting) Quick Sort, Merge Sort POKOK BAHASAN: Konsep pengurutan dengan quick sort dan merge sort Struktur data proses pengurutan Implementasi algoritma pengurutan quick sort dan

Lebih terperinci

Bab Tujuan. 6.2 Insertion Sort

Bab Tujuan. 6.2 Insertion Sort Bab 6 Algoritma Sorting 6.1 Tujuan Sorting adalah proses menyusun elemen elemen dengan tata urut tertentu dan proses tersebut terimplementasi dalam bermacam aplikasi. Kita ambil contoh pada aplikasi perbankan.

Lebih terperinci

Algoritma dan Pemrograman Array/Tabel[3] Oleh: Eddy Prasetyo N

Algoritma dan Pemrograman Array/Tabel[3] Oleh: Eddy Prasetyo N Algoritma dan Pemrograman Array/Tabel[3] Oleh: Eddy Prasetyo N Topik Bahasan Pengurutan Bubble Sort Selection Sort Insertion Sort Bubble Sort Merupakan salah satu bentuk pengurutan yang menerapkan pertukaran

Lebih terperinci

ARRAY STATIS. Type namatype_array = array [1..maks_array] of tipedata. nama_var_array : namatype_array {indeks array dari 1 sampai maksimum array}

ARRAY STATIS. Type namatype_array = array [1..maks_array] of tipedata. nama_var_array : namatype_array {indeks array dari 1 sampai maksimum array} ARRAY STATIS Array (larik) merupakan tipe data terstruktur yang terdiri dari sejumlah elemen yang mempunyai tipe data yang sama dan diakses/diacu lewat indeksnya. Array memiliki jumlah komponen yang jumlahnya

Lebih terperinci

Tes Asisten Praktikum Alpro Lanjut

Tes Asisten Praktikum Alpro Lanjut Tes Asisten Praktikum Alpro Lanjut Tingkat kesulitan: Mudah Estimasi waktu pengerjaan: 90 menit Buatlah sebuah program yang akan meminta input n (1-300), dan menampilkan hasil penjumlahan dari setiap pembagi

Lebih terperinci

PERBANDINGAN BUBBLE SORT DENGAN INSERTION SORT PADA BAHASA PEMROGRAMAN C DAN FORTRAN

PERBANDINGAN BUBBLE SORT DENGAN INSERTION SORT PADA BAHASA PEMROGRAMAN C DAN FORTRAN PERBANDINGAN BUBBLE SORT DENGAN INSERTION SORT PADA BAHASA PEMROGRAMAN C DAN FORTRAN Reina; Josef Bernadi Gautama Computer Science Department, School of Computer Science, Binus University Jl. K.H. Syahdan

Lebih terperinci

ANALISIS KOMPLEKSITAS ALGORITMA UNTUK BERBAGAI MACAM METODE PENCARIAN NILAI (SEARCHING) DAN PENGURUTAN NILAI (SORTING) PADA TABEL

ANALISIS KOMPLEKSITAS ALGORITMA UNTUK BERBAGAI MACAM METODE PENCARIAN NILAI (SEARCHING) DAN PENGURUTAN NILAI (SORTING) PADA TABEL ANALISIS KOMPLEKSITAS ALGORITMA UNTUK BERBAGAI MACAM METODE PENCARIAN NILAI (SEARCHING) DAN PENGURUTAN NILAI (SORTING) PADA TABEL Lovinta Happy Atrinawati NIM : 13505032 Program Studi Teknik Informatika,

Lebih terperinci

Bubble Sort (Pengurutan Gelembung / Pemberatan)

Bubble Sort (Pengurutan Gelembung / Pemberatan) Pertemuan XIII, XIV - PENGURUTN Pengertian lgoritma Pengurutan dibuat untuk menghasilkan kumpulan data yang terurut. Jenis da banyak jenis pengurutan. Tiga jenis yang paling sederhana adalah Bubble Sort,

Lebih terperinci

Penger6an struct. Algoritme dan Pemrograman. Cara membuat struct. Deklarasi struct. Pointer pada struct 12/10/14 ILKOM IPB 1

Penger6an struct. Algoritme dan Pemrograman. Cara membuat struct. Deklarasi struct. Pointer pada struct 12/10/14 ILKOM IPB 1 Penger6an struct Algoritme dan Pemrograman Tipe struct Searching (Pencarian) Bubble Sort (Pengurutan) struct adalah kumpulan variabel (masing- masing dapat berbeda 6pe) yang dikelompokkan dan dikemas ke

Lebih terperinci

PENGURUTAN BILANGAN METODE BUBBLE SORT

PENGURUTAN BILANGAN METODE BUBBLE SORT PENGURUTAN BILANGAN METODE BUBBLE SORT PROSES PENGURUTAN Untuk mengurutkan bilangan diperlukan variabel array untuk menampung semua bilangan yang akan diurutkan. Proses pengurutan dilakukan dengan membandingkan

Lebih terperinci

LAPORAN PRAKTIKUM SEMENTARA ALGORITMA & STRUKTUR DATA 1

LAPORAN PRAKTIKUM SEMENTARA ALGORITMA & STRUKTUR DATA 1 LAPORAN PRAKTIKUM SEMENTARA ALGORITMA & STRUKTUR DATA 1 Disusun oleh : Nama : Joshua Steven Adrian NIM : 201301015 Dosen pengampu : Yosef Murya Kusuma Ardhana.S.T., M.Kom JURUSAN SISTEM INFORMASI SEKOLAH

Lebih terperinci

Bubble Sort dan Selection Sort di Java Console

Bubble Sort dan Selection Sort di Java Console Bubble Sort dan Selection Sort di Java Console Oleh: Yudi Setiawan Dalam Perusahaan, tentu Data itu sangat penting. Bisa Anda bayangkan bahwa data &amp;amp;amp;amp;ndash; data dalam perusahaan itu

Lebih terperinci

PEMROGRAMAN DASAR LAPORAN PROGRAM PENGURUTAN DATA

PEMROGRAMAN DASAR LAPORAN PROGRAM PENGURUTAN DATA PEMROGRAMAN DASAR LAPORAN PROGRAM PENGURUTAN DATA Nama : Putu Agus Wahyu Adi Perdana Giri No : 12 Kelas : XI TKJ 1 SMK NEGERI 1 DENPASAR TEKNIK KOMPUTER DAN JARINGAN XI TKJ 1 P a g e 1 Pemrograman Dasar

Lebih terperinci

Lecture Notes Algoritma dan Pemrograman

Lecture Notes Algoritma dan Pemrograman Uji Magic Square (Ed. 2) 1/9 Lecture Notes Algoritma dan Pemrograman Uji Magic Square Thompson Susabda Ngoen Introduksi Magic square ialah suatu susunan bilangan mulai dari 1 sampai dengan n 2 dalam sebuah

Lebih terperinci

Quick Sort dan Merge Sort. Arna Fariza Yuliana Setiowati

Quick Sort dan Merge Sort. Arna Fariza Yuliana Setiowati Quick Sort dan Merge Sort Arna Fariza Yuliana Setiowati Ide Quicksort Tentukan pivot. Bagi Data menjadi 2 Bagian yaitu Data kurang dari dan Data lebih besar dari pivot. Urutkan tiap bagian tersebut secara

Lebih terperinci

: Mahasiswa mampu menjelaskan teknik pemrograman menggunakan Sorting. Quick Sort

: Mahasiswa mampu menjelaskan teknik pemrograman menggunakan Sorting. Quick Sort Pertemuan 12 Waktu Tujuan Pembelajaran : 135 menit : Mahasiswa mampu menjelaskan teknik pemrograman menggunakan Sorting. Substansi Materi : Quick Sort Tabulasi Kegiatan Perkuliahan No Tahap Kegiatan Kegiatan

Lebih terperinci

BAHASA PEMROGRAMAN 1 (PERTEMUAN 3)

BAHASA PEMROGRAMAN 1 (PERTEMUAN 3) BAHASA PEMROGRAMAN 1 (PERTEMUAN 3) ARRAY KUMPULAN SOAL LATIHAN PREPARED BY CHANDRA 092110187 05 06 2010 (REVISED) PENGENALAN ARRAY Array dari Pesawat Array dari Serangga Array dari Kartu Array dari Karakter

Lebih terperinci

Perbandingan Kecepatan/Waktu Komputasi Beberapa Algoritma Pengurutan (Sorting)

Perbandingan Kecepatan/Waktu Komputasi Beberapa Algoritma Pengurutan (Sorting) Perbandingan Kecepatan/Waktu Komputasi Beberapa Algoritma Pengurutan (Sorting) Indrayana 1, Muhamad Ihsan Fauzi 2 Laboratorium Ilmu dan Rekayasa Komputasi Departemen Teknik Informatika, Institut Teknologi

Lebih terperinci

Kompleksitas Algoritma Dalam Algoritma Pengurutan

Kompleksitas Algoritma Dalam Algoritma Pengurutan Kompleksitas Algoritma Dalam Algoritma Pengurutan Rio Cahya Dwiyanto Jurusan Teknik Informatika ITB, Bandung, email: kasrut_desu@yahoo.co.id Abstract Makalah ini membahas tetang beberapa algoritma, terutama

Lebih terperinci

Simulasi Pengurutan Data Dengan Metode Seleksi

Simulasi Pengurutan Data Dengan Metode Seleksi Simulasi Pengurutan Data Dengan Metode Seleksi Indra Gunawan STMIK IBBI J Jl. Sei Deli No. 18 Medan, Telp. 061-4567111 Fax. 061-4527548 E-mail: indragwn@yahoo.com Abstrak Pengurutan data atau sorting merupakan

Lebih terperinci

SATUAN ACARA PENGAJARAN (SAP) : Aswir Premadi, S.T., M.Sc. (Eng) Pertemuan Minggu ke : 1 & 2 ( 1 x 2 x 50 )

SATUAN ACARA PENGAJARAN (SAP) : Aswir Premadi, S.T., M.Sc. (Eng) Pertemuan Minggu ke : 1 & 2 ( 1 x 2 x 50 ) SATUAN ACARA PENGAJARAN (SAP) Mata Kuliah Kode Mata Kuliah SKS Dosen Pengampu Waktu Tatap Muka : Dasar Pemrograman : EES4232 : 2 SKS : Aswir Premadi, S.T., M.Sc. (Eng) : 2 x 50 menit Pertemuan Minggu ke

Lebih terperinci

ALGORITMA DAN PEMROGRAMAN 2. 3 SKS By : Sri Rezeki Candra Nursari

ALGORITMA DAN PEMROGRAMAN 2. 3 SKS By : Sri Rezeki Candra Nursari ALGORITMA DAN PEMROGRAMAN 2 3 SKS By : Sri Rezeki Candra Nursari MATERI Teks/string Pointer File Struktur Kelas/Class Konstruktor dan Destruktor Kelas dan Obyek Overloading Operator Inheritance (Pewarisan)

Lebih terperinci

SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA & KOMPUTER JAKARTA STI&K SATUAN ACARA PERKULIAHAN

SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA & KOMPUTER JAKARTA STI&K SATUAN ACARA PERKULIAHAN SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMAA & KOMPUTER JAKARTA STI&K SATUAN ACARA PERKULIAHAN Mata Kuliah : ALGORITMA DAN PEMROGRAMAN A Kode Mata Kuliah : DK - 24301 Jurusan / Jenjang : S1 SISTEM KOMPUTER Tujuan

Lebih terperinci

Struktur Kontrol. (Repetition)

Struktur Kontrol. (Repetition) Struktur Kontrol 1. Pemilihan (Selection) 2. Pengulangan (Repetition) PERULANGAN/ LOOPING/ REPETITION While Do-While For Nested For Perulangan Pernyataan While, Do while, For, dan Nested For dapat digunakan

Lebih terperinci

Menghitung Inversion Pada Barisan Dengan Menggunakan Modifikasi Bubble Sort, Insertion Sort, dan Merge Sort

Menghitung Inversion Pada Barisan Dengan Menggunakan Modifikasi Bubble Sort, Insertion Sort, dan Merge Sort Menghitung Inversion Pada Barisan Dengan Menggunakan Modifikasi Bubble Sort, Insertion Sort, dan Merge Sort M Iqbal Tawakal - 0706271954 Abstract Paper ini akan menjelaskan mengenai cara menghitung inversion

Lebih terperinci

SATUAN ACARA PERKULIAHAN(SAP)

SATUAN ACARA PERKULIAHAN(SAP) SATUAN ACARA PERKULIAHAN(SAP) Nama Mata Kuliah : Pemrograman C++ Kode Mata Kuliah : Bobot Kredit : 4 SKS Semester Penempatan : 3 Kedudukan Mata Kuliah : Mata Kuliah Prasyarat : - Penanggung Jawab Mata

Lebih terperinci

STRUKTUR DATA. Nama : Sulfikar Npm : STMIK Handayani Makassar

STRUKTUR DATA. Nama : Sulfikar Npm : STMIK Handayani Makassar STRUKTUR DATA Nama : Sulfikar Npm : 2013020076 STMIK Handayani Makassar Pengertian Quick Sort Algoritma sortir yang efisien yang ditulis oleh C.A.R. Hoare pada 1962. Dasar strateginya adalah memecah dan

Lebih terperinci

Pada kondisi ini proses penghapusan tidak bisa dilakukan Kondisi linked list memiliki hanya 1 data{satu simpul} Akhir. Akhir

Pada kondisi ini proses penghapusan tidak bisa dilakukan Kondisi linked list memiliki hanya 1 data{satu simpul} Akhir. Akhir 3. Penghapusan a. Penghapusan di awal/depan Penghapusan data di awal adalah proses menghapus simpul pertama (yang ditunjuk oleh variabel pointer ), sehingga variabel pointer akan berpindah ke simpul berikutnya.

Lebih terperinci

Struktur Kontrol. (Repetition) 1. Pemilihan (Selection) 2. Pengulangan

Struktur Kontrol. (Repetition) 1. Pemilihan (Selection) 2. Pengulangan Struktur Kontrol 1. Pemilihan (Selection) 2. Pengulangan (Repetition) PERULANGAN/ LOOPING/ REPETITION While Do-While For Nested For Perulangan Pernyataan While, Do while, For, dan Nested For dapat digunakan

Lebih terperinci

Penggunaan Metode Binary Search Pada Translator Bahasa Indonesia Bahasa Jawa

Penggunaan Metode Binary Search Pada Translator Bahasa Indonesia Bahasa Jawa Penggunaan Metode Binary Search Pada Translator Bahasa Indonesia Bahasa Jawa Dewi Martina Andayani, Mike Yuliana, Tri Budi Santoso Laboratorium Sinyal, Politeknik Elektronika Negeri Surabaya Kampus PENS-ITS,

Lebih terperinci

Struktur Kontrol. 1.Pemilihan (Selection) 2.Pengulangan (Repetition)

Struktur Kontrol. 1.Pemilihan (Selection) 2.Pengulangan (Repetition) Struktur Kontrol 1.Pemilihan (Selection) 2.Pengulangan (Repetition) PERULANGAN/ LOOPING/ REPETITION While Do-While For Nested For 5. Statemen FOR Tanpa Peningkatan Didalam perintah FOR, ungkapan yang menunjukkan

Lebih terperinci

S O R T I R 6.1 SORTIR TERHADAP RECORD

S O R T I R 6.1 SORTIR TERHADAP RECORD S O R T I R 6.1 SORTIR TERHADAP RECORD Sebelum berbicara tentang sortir secara umum, kita ulang secara singkat pembicaraan tentang file dan record, yang telah kita bicarakan pada Bab 2 yang lalu. File

Lebih terperinci

STRATEGI DIVIDE AND CONQUER

STRATEGI DIVIDE AND CONQUER Pemrogram bertanggung jawab atas implementasi solusi. Pembuatan program akan menjadi lebih sederhana jika masalah dapat dipecah menjadi sub masalah - sub masalah yang dapat dikelola. Penyelesaian masalah

Lebih terperinci