Sorting. Pertemuan ke 14.

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Sorting. Pertemuan ke 14."

Transkripsi

1 Sorting Pertemuan ke 14.

2 Sorting Sorting adalah proses pengurutan data berdasarkan key tertentu. Misalkan untuk data mahasiswa, key nya adalah NIM Kegunaan dari sorting adalah untuk mempercepat proses pencarian data (searching/retrieving). Sorting bisa dilakukan secara ascending(menaik : 1,2,3,4,5) atau descending(menurun: 5,4,3,2,1). Berdasarkan lokasi yang digunakan untuk pengurutan, sorting dibedakan menjadi : 1. internal sorting : dilakukan untuk data yang berada didalam RAM 2. external sorting : sorting dimana sejumlah data berada pada RAM dan selebihnya di secondary storage device. External sorting dipakai jika jumlah data sangat besar sehingga RAM tidak dapat menampung keseluruhan data.

3 Sorting: Bubble Sort. Bubble = gelembung udara didalam air. Gelembung yang ringan (dalam hal ini kecil) akan naik ke atas. proses: Putaran akan dilakukan sebanyak n-1. dimana n adalah jumlah elemen yang akan diurutkan. Elemen disusun dari kiri ke kanan, dimana elemen paling kiri ber-indeks 0, dan elemen paling kanan adalah elemen berindeks n-1. Pada putaran ke-i, akan didapatkan elemen terkecil dan akan menempati posisi elemen ber-indeks i-1. Pada setiap putaran dilakukan perbandingan data terakhir (n-1) dengan data sebelumnya (n-2), jika (n-1) < (n-2) maka tukarkan posisi kedua data tersebut. Proses yang sama dilakukan untuk (n-2) dan (n-3) demikian seterusnya.

4 Sorting: Bubble Sort.

5 Sorting: Bubble Sort.

6 Sorting: Bubble Sort.

7 Sorting: Bubble Sort.

8 Sorting: Bubble Sort.

9 Sorting: Bubble Sort. (1) void bubblesort(int arr[], int n) { //(Bubble ascending). (2) int i,j; (3) for(i=1;i<n;i++) //putaran (4) for(j=n-1 ; j>=i ; j--) //pembandingan antar elemen (5) if(arr[j-1] > arr[j]) tukar(&arr[j],&arr[j-1]); (6) } (1) Parameter berisi array yang akan diurutkan (arr) dan jumlah data didalam array (yaitu n) (2) Definisi variabel untuk looping. (3) Looping untuk berapa kali putaran ke xx. Jika n=6, maka putaran akan dilakukan sebanyak n-1 (5 kali). (4) Untuk setiap putaran ke xx, akan dilakukan banding-tukar antar elemen. Looping ini dilakukan mulai dari elemen PALING KANAN (j, yaitu n-1) dibandingkan dengan elemen sebelumnya(j-1, yaitu n-2). Begitu seterusnya sampai ketemu elemen yang sudah terurut (j=i, yaitu putaran ke xx ). (5) Jika elemen j-1(satu elemen dikiri j) > dari elemen j, maka tukar elemen array pada indeks [j-1] dengan [j].

10 Sorting: Selection Sort. Proses selection sort (ascending): Untuk n buah elemen data yang akan diurutkan, elemen paling kiri berindeks 0, elemen paling kanan berindeks n-1. 1) dibagi dalam n-1 putaran, untuk jumlah data n. Pada putaran pertama : dipilih elemen terkecil dan diletakkan pada posisi paling kiri, yaitu diposisi indeks 0. Pada putaran kedua : dipilih elemen terkecil kedua dan diletakkan pada posisi kedua dari kiri, yaitu diposisi indeks 1. Pada putaran ke-i : dipilih elemen terkecil ke-i dan diletakkan pada posisi ke-i dari kiri, yaitu diposisi indeks i-1.

11 Sorting: Selection Sort. 2) (untuk mencari nilai terkecil) dalam setiap putaran dilakukan perbandingan dengan elemen yang lain. Pada putaran ke-1, catat elemen terkecil di indeks 0. Bandingkan elemen pada indeks 0 dengan elemen pada indeks 1,2,,n-1. Jika ada elemen yang lebih kecil, catat indeksnya Pada putaran ke-2, catat elemen terkecil di indeks 1. Bandingkan elemen pada indeks 1 dengan elemen pada indeks 2,,n-1. Jika ada elemen yang lebih kecil, catat indeksnya Pada putaran ke-i, catat elemen terkecil di indeks i-1. Bandingkan elemen pada indeks i-1 dengan elemen pada indeks i,,n-1. Jika ada elemen yang lebih kecil, catat indeksnya (pada bubble sort, elemen data yang dipertukarkan, di Selection, baru mencatat indeksnya saja, pada akhir putaran baru elemen data ditukar).

12 Sorting: Selection Sort. 3) pada awal putaran ke-i, dicatat indeks elemen terkecil adalah i-1. Jika pada akhir putaran indek elemen terkecil yang dicatat tidak sama dengan i-1, maka datanya baru dipertukarkan. Selection sort hanya melakukan pertukaran data satu kali di setiap akhir putaran.

13 Sorting: Selection Sort.

14 Sorting: Selection Sort.

15 Sorting: Selection Sort.

16 Sorting: Selection Sort.

17 Sorting: Selection Sort.

18 Sorting: Selection Sort. (1) void selectionsort(int arr[], int n){ (2) int i,j,temp; (3) for ( i = 0 ; i < n-1 ; i++){ (4) temp = i; //temp untuk catat indeks elm terkecil (5) for(j = i+1; j < n; j++) (6) if(arr[j] < arr[temp]) temp = j; (7) if( temp!= i) tukar(&arr[temp],&arr[i]); } } (1) SelectionSort menerima 2 parameter : array yang berisi data yang akan di sort dan n adalah jumlah data yang berada didalam array. (2) Definisi variable untuk looping dan temp (3) Loop untuk jumlah putaran (yaitu sejumlah n-1) (4) Catat nilai i pada temp; digunakan sebagai indek awal dari elemen data terkecil. (5) (6) Loop ini digunakan untuk membandingkan data dari indek awal (temp) dengan data-data pada indeks berikutnya. Jika ada data yang lebih kecil, catat indeksnya (yaitu j) kedalam temp. (7) Jika loop (5)(6) selesai dan indeks pada temp sudah bergeser dari nilai originalnya (temp=i), maka data yang ada di temp (data[temp]) akan ditukar dengan data yang ada di indeks i (yaitu data[i]).

19 Sorting: Selection Sort. (1) void selectionsort(int arr[], int n){ (2) int i,j,temp; (3) for ( i = 1 ; i < n ; i++){ (4) temp = i-1; //temp untuk catat indeks elm terkecil (5) for(j = i; j < n; j++) (6) if(arr[j] < arr[temp]) temp = j; (7) if( temp!= i-1) tukar(&arr[temp],&arr[i-1]); } } (1) SelectionSort menerima 2 parameter : array yang berisi data yang akan di sort dan n adalah jumlah data yang berada didalam array. (2) Definisi variable untuk looping dan temp (3) Loop untuk jumlah putaran (yaitu sejumlah n-1) (4) Catat nilai i pada temp; digunakan sebagai indek awal dari elemen data terkecil. (5) (6) Loop ini digunakan untuk membandingkan data dari indek awal (temp) dengan data-data pada indeks berikutnya. Jika ada data yang lebih kecil, catat indeksnya (yaitu j) kedalam temp. (7) Jika loop (5)(6) selesai dan indeks pada temp sudah bergeser dari nilai originalnya (temp=i), maka data yang ada di temp (data[temp]) akan ditukar dengan data yang ada di indeks i (yaitu data[i]).

20 Sorting: Insertion Sort. Cara kerja insertion sort mirip dengan proses pengurutan kartu. Anggap setumpuk kartu untuk satu jenis (Heart) sebagai data yang acak yang akan diurutkan. Tangan kiri anda sebagai tempat untuk data yang urut, tangan kanan anda akan mengambil satu data dari tumpukan kartu. Misalkan tumpukan kartu berisi 9, 5, 10, 1,8 dianggap sebagai data awal yang akan diurutkan Step Tangan Kiri (Data yg sudah terurut) Tangan Kanan (Temp) Tumpukan Kartu Awal Proses Awal proses Data awal : 9, 5, 10, 1, , 10, 1,8 2 5, , 1,8 3 5, 9, , 8 4 1, 5, 9, , 5, 8, 9,

21 Sorting: Insertion Sort.

22 Sorting: Insertion Sort.

23 Sorting: Insertion Sort.

24 Sorting: Insertion Sort.

25 Sorting: Insertion Sort.

26 Sorting: Insertion Sort. (1) void insertionsort(int arr[], int n) { (2) int i,j,temp; (3) for (i = 1; i < n; i++) { (4) temp = arr[i]; (5) j = i-1; (6) while (j >= 0 && temp < arr[j]) { (7) arr[j+1] = arr[j]; (8) j = j-1; (9) } (10) arr[j+1] = temp; (11) } (12)} (1) InsertionSort menerima 2 parameter : data yang akan di sort dalam bentuk array (arr) dan jumlah data yang ada di dalam arr tersebut (n). (2) Variabel untuk looping i,j dan menampung temporary (temp) (3) Loop untuk jumlah putaran; Jika data n maka jumlah putarannya n-1. (4) Data yang ada di posisi indek ke-i (arr[i]) disimpan ke temp. temp digunakan sebagai pembanding dengan data dalam array. (5) Loop dari posisi sebelum indek ke-i ke kiri DAN data dari arr[j] harus lebih besar dari temp (6) Geser posisi data j ke posisi j+1 (7) Jika keluar dari loop karena j >= 0 atau arr[j] sudah lebih kecil dari temp maka insert nilai temp ke posisi array (arr[j+1].

27 Sorting: Bubble, Insertion, Selection. (1) void bubblesort(int arr[], int n) { //(Bubble ascending). (2) int i,j; (3) for(i=1;i<n;i++) //putaran (4) for(j=n-1 ; j>=i ; j--) //pembandingan antar elemen (5) if(arr[j-1] > arr[j]) tukar(&arr[j],&arr[j-1]); (6) } (1) void selectionsort(int arr[], int n){ (2) int i,j,temp; (3) for ( i = 1 ; i < n ; i++){ (4) temp = i-1; //temp untuk catat indeks elm terkecil (5) for(j = i; j < n; j++) (6) if(arr[j] < arr[temp]) temp = j; (7) if( temp!= i-1) tukar(&arr[temp],&arr[i-1]); } } (1) void insertionsort(int arr[], int n) { (2) int i,j,temp; (3) for (i = 1; i < n; i++) { (4) temp = arr[i]; (5) j = i-1; (6) while (j >= 0 && temp < arr[j]) { (7) arr[j+1] = arr[j]; (8) j = j-1; (9) } (10) arr[j+1] = temp; (11) } (12)}

28 BUBBLE FLAG void bubblesort(struct takad data[], int n) { int i, j, terurut; } for (i = 0; i < n - 1; i++) { terurut = 1; // set nilai awal for (j = n - 1; j > i ; j--) if (data[j].ipk < data[j-1].ipk) { tukar (&data[j], &data[j-1]); terurut = 0; // ubah nilai } if (terurut == 1) break; // periksa nilai }

29 References : Thompson SN, 2009, Algoritma dan Struktur Data dengan C. Deitel, PJ, HM.Deitel, 2007, C How to Program, 5 th Edition.

STRUKTUR DATA (3) sorting array. M.Cs

STRUKTUR DATA (3) sorting array. M.Cs STRUKTUR DATA (3) sorting array Oleh Antonius Rachmat C, S.Kom, M.Cs Sorting Pengurutan data dalam struktur data sangat penting untuk data yang beripe data numerik ataupun karakter. Pengurutan dapat dilakukan

Lebih terperinci

Lecture Notes Algoritma dan Pemrograman

Lecture Notes Algoritma dan Pemrograman Menukar Isi Dua Variabel (ed. ) / Lecture Notes Algoritma dan Pemrograman Menukar Isi Dua Variabel Thompson Susabda Ngoen Salah satu kegiatan pengolahan data adalah menukar isi dua variabel, misalnya pada

Lebih terperinci

Pengembangan Algoritma Greedy untuk Game Treasure Hunter

Pengembangan Algoritma Greedy untuk Game Treasure Hunter Pengembangan Algoritma Greedy untuk Game Treasure Hunter Michael Alexander Wangsa 13512046 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha

Lebih terperinci

Fungsi Lanjut DASAR PEMROGRAMAN

Fungsi Lanjut DASAR PEMROGRAMAN Fungsi Lanjut DASAR PEMROGRAMAN Tujuan Mengerti variabel dalam Fungsi a. Variabel lokal b. Variabel eksternal b. Variabel statis c. Variabel register Memahami dalam menciptakan sejumlah fungsi. 2 Jenis-jenis

Lebih terperinci

TIPE DATA ABSTRAK MENGGUNAKAN BAHASA C

TIPE DATA ABSTRAK MENGGUNAKAN BAHASA C WAHJUDI ULTIMATICS VOL. 1 NO. 1, DESEMBER 2009 TIPE DATA ABSTRAK MENGGUNAKAN BAHASA C Universitas Multimedia Nusantara Tangerang - Banten Januar Wahjudi Abstrak- Tipe data abstrak(abstract data types atau

Lebih terperinci

Algoritma dan Struktur Data

Algoritma dan Struktur Data Algoritma dan Struktur Data Week 2 : Bahasa C dan Array I Ketut Resika Arthana, S.T., M.Kom NIP. 198412012012121002 resika.arthana@gmail.com 085-737-515-515 http://www.rey1024.com Pendidikan Teknik Informatika

Lebih terperinci

Design and Analysis Algorithm. Ahmad Afif Supianto, S.Si., M.Kom. Pertemuan 07

Design and Analysis Algorithm. Ahmad Afif Supianto, S.Si., M.Kom. Pertemuan 07 Design and Analysis Algorithm Ahmad Afif Supianto, S.Si., M.Kom Pertemuan 07 Contents 31 2 3 4 35 Divide and Conguer MinMax Problem Closest Pair Sorting Problem Perpangkatan 2 Algoritma divide and conquer

Lebih terperinci

Dasar Pemrograman. Kondisi dan Perulangan. By : Hendri Sopryadi, S.Kom, M.T.I

Dasar Pemrograman. Kondisi dan Perulangan. By : Hendri Sopryadi, S.Kom, M.T.I Dasar Pemrograman Kondisi dan Perulangan By : Hendri Sopryadi, S.Kom, M.T.I Kondisi dan Perulangan Pendahuluan Dalam sebuah proses program, biasanya terdapat kode penyeleksian kondisi, kode pengulangan

Lebih terperinci

Array. Pengantar. int a, b, c, d, e;

Array. Pengantar. int a, b, c, d, e; Array Pengantar Program yang cukup kompleks membutuhkan variabel dalam jumlah besar. Kita mungkin saja mendeklarasikan variabel-variabel tersebut satu per satu. Andaikan sebuah program membutuhkan 5 (lima)

Lebih terperinci

Control Structure. Suatu program tidak hanya linear/berurut, tetapi dapat bercabang, mengulang kode, atau mengambil keputusan

Control Structure. Suatu program tidak hanya linear/berurut, tetapi dapat bercabang, mengulang kode, atau mengambil keputusan Control Structure Control Structure Suatu program tidak hanya linear/berurut, tetapi dapat bercabang, mengulang kode, atau mengambil keputusan Terdapat beberapa stuktur kontrol yang dikenali C++ : if,

Lebih terperinci

BAB V FUNGSI Tujuan : 5.1 Dasar Fungsi

BAB V FUNGSI Tujuan : 5.1 Dasar Fungsi BAB V FUNGSI Tujuan : 1. Memecah program dalam fungsi fungsi yang sederhana. 2. Menjelaskan tentang pemrograman terstruktur. 3. Mengetahui perbedaan antara variabel lokal, eksternal, statis dan register

Lebih terperinci

Hitung Perataan Kuadrat Terkecil (Least Squares Adjustment)

Hitung Perataan Kuadrat Terkecil (Least Squares Adjustment) Hitung Perataan Kuadrat Terkecil (Least Squares Adjustment) Metoda Kuadrat Terkecil adalah salah satu metoda yang paling populer dalam menyelesaikan masalah hitung perataan. Aplikasi pertama perataan kuadrat

Lebih terperinci

Membuat Grafik dengan Dua Sumbu (Axis) Vertikal yang Berbeda

Membuat Grafik dengan Dua Sumbu (Axis) Vertikal yang Berbeda Membuat Grafik dengan Dua Sumbu (Axis) Vertikal yang Berbeda Junaidi, Junaidi (Staf Pengajar Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Jambi) Dalam penyajian data, sering dibutuhkan grafik dengan dua sumbu

Lebih terperinci

Pertemuan 5 Array dan Fungsi

Pertemuan 5 Array dan Fungsi Diktat Kuliah Pemrograman Web Pertemuan Array dan Fungsi Pengantar Array Mendeklarasikan dan Menampilkan Array Fungsi-fungsi Array dalam PHP Fungsi dalam PHP Pengantar Array Array merupakan tipe data terstruktur

Lebih terperinci

Graph, termasuk struktur non linear, yang oleh beberapa buku literatur didefinisikan sebagai berikut :

Graph, termasuk struktur non linear, yang oleh beberapa buku literatur didefinisikan sebagai berikut : ab Graph, termasuk struktur non linear, yang oleh beberapa buku literatur didefinisikan sebagai berikut : graph, G, consists of two sets V and. V is a finite non-empty set of vertices. is a set of pairs

Lebih terperinci

TIN314 Perancangan Tata Letak Fasilitas. h t t p : / / t a u f i q u r r a c h m a n. w e b l o g. e s a u n g g u l. a c. i d

TIN314 Perancangan Tata Letak Fasilitas. h t t p : / / t a u f i q u r r a c h m a n. w e b l o g. e s a u n g g u l. a c. i d #4 - AC dan OPC 1 TIN314 Perancangan Tata Letak Fasilitas Assembly Chart (AC) (1) 2 Bagian paling kiri AC merupakan nama part. Semakin ke kiri, penomoran S bertambah dan semakin ke bawah penomoran A bertambah.

Lebih terperinci

PEMBAHASAN OLIMPIADE SAINS 2013 TINGKAT KABUPATEN/KOTA BIDANG INFORMATIKA/KOMPUTER. Bagian A: Aritmetika dan Logika (30 Soal)

PEMBAHASAN OLIMPIADE SAINS 2013 TINGKAT KABUPATEN/KOTA BIDANG INFORMATIKA/KOMPUTER. Bagian A: Aritmetika dan Logika (30 Soal) PEMBAHASAN OLIMPIADE SAINS 2013 TINGKAT KABUPATEN/KOTA BIDANG INFORMATIKA/KOMPUTER Bagian A: Aritmetika dan Logika (30 Soal) 1. Lampu yang tidak terhubung dengan sakelar adalah lampu lampu yang bernomor

Lebih terperinci

Penerapan Algoritma Needleman-Wunsch sebagai Salah Satu Implementasi Program Dinamis pada Pensejajaran DNA dan Protein

Penerapan Algoritma Needleman-Wunsch sebagai Salah Satu Implementasi Program Dinamis pada Pensejajaran DNA dan Protein Penerapan lgoritma Needleman-Wunsch sebagai Salah Satu Implementasi Program Dinamis pada Pensejajaran DN dan Protein Muhamad Reza Firdaus Zen 1, Sila Wiyanti Putri 2, Muhamad Fajrin Rasyid 3 Laboratorium

Lebih terperinci

REGRESI LINEAR SEDERHANA

REGRESI LINEAR SEDERHANA REGRESI LINEAR SEDERHANA DAN KORELASI 1. Model Regresi Linear 2. Penaksir Kuadrat Terkecil 3. Prediksi Nilai Respons 4. Inferensi Untuk Parameter-parameter Regresi 5. Kecocokan Model Regresi 6. Korelasi

Lebih terperinci

Melakukan Operasi Logika

Melakukan Operasi Logika Melakukan Operasi Logika Hampir semua statemen C++ adalah ekspresi. Operator C++ selain +, -, /, * yakni operator logika. Pada dasarnya orang2 menghitung menggunakan operasi AND dan OR Mengapa Menggunakan

Lebih terperinci

Teknik-Teknik Penyesuaian Sensor

Teknik-Teknik Penyesuaian Sensor Teknik-Teknik Penyesuaian Sensor Workshop Teknologi Sensor & Aktuator Untuk Kontes Robot Indonesia Nopember 2007 riyanto@eepis-its.edu Politeknik Elektronika Negeri Surabaya Materi 1. Teknik-Teknik Penyesuaian

Lebih terperinci

Tidak ada satupun dari pilihan di atas yang benar karena checked exception tidak bisa ditulis

Tidak ada satupun dari pilihan di atas yang benar karena checked exception tidak bisa ditulis Waktu Sisa : 0:58:12 1. Package mana yang memiliki class IOException? java.util java.text java.error java.io 2. Pilihan manakah di bawah ini yang paling tepat mendeskripsikan langkah-langkah penting dalam

Lebih terperinci

visit : www.marisharingilmu.wordpress.com

visit : www.marisharingilmu.wordpress.com Lisensi Pocket Book Pocket Book ini dapat anda copy dan distribusikan dengan gratis untuk kegiatan pembelajaran. Selamat datang di Pocket Book edisi selanjutnya yaitu Pocket Book : Membuat Aplikasi Java

Lebih terperinci

Pertemuan 3 Struktur Kondisi dan Perulangan

Pertemuan 3 Struktur Kondisi dan Perulangan Diktat Kuliah Pemrograman Web Pertemuan Struktur Kondisi dan Perulangan Struktur Kondisi + Struktur Kondisi If + Struktur Kondisi If...Else + Struktur Kondisi Khusus? : + Struktur Kondisi Switch...Case

Lebih terperinci

Menghapus Pointer Statement yang digunakan untuk menghapus pointer adalah Dispose, yang mempunyai bentuk umum : Dispose(peubah) ;

Menghapus Pointer Statement yang digunakan untuk menghapus pointer adalah Dispose, yang mempunyai bentuk umum : Dispose(peubah) ; Maka sekarang kita mempunyai dua buah simpul yang ditunjuk oleh P1 dan P2. Setelah itu kita dapat melakukan pengaksesan data, yaitu dengan menuliskan : P1^.Nama_Peg := Ariswan ; P1^.Alamat := Semarang

Lebih terperinci

Pemrograman Dekstop Pulut Suryati

Pemrograman Dekstop Pulut Suryati Pemrograman Dekstop Pulut Suryati Komponen jradiobutton, jcheckbox JCheckBox dan JRadioButton hanya bisa mempunyai dua buah kemungkinan nilai, benar atau salah. Kedua komponen ini digunakan untuk merepresentasikan

Lebih terperinci

PRAKTIKUM 11 POINTER 1

PRAKTIKUM 11 POINTER 1 PRAKTIKUM 11 POINTER 1 A. Tujuan 1. Menjelaskan tentang konsep dari variabel pointer 2. Menjelaskan tentang pointer array 3. Menjelaskan tentang pointer string B. DASAR TEORI Konsep Dasar Pointer Variabel

Lebih terperinci

2. DASAR TEORI 2.1 PHP5

2. DASAR TEORI 2.1 PHP5 Modul 2 1. TUJUAN Mahasiswa dapat memahami pemrograman server side menggunakan PHP5 Mahasiswa dapat mengetahui sintak-sintak yang digunakan dalam penanganan form dengan menggunakan metode GET dan POST

Lebih terperinci

PEMROGRAMAN WEB 09 JavaScript Lanjut

PEMROGRAMAN WEB 09 JavaScript Lanjut PEMROGRAMAN WEB 09 JavaScript Lanjut Andi WRE JavaScript Objects Object Based Programming language Setiap object dapat memiliki properti dan method Properti the values associated with an object Contoh

Lebih terperinci

PRAKTIKUM 3 DASAR PEMROGRAMAN C

PRAKTIKUM 3 DASAR PEMROGRAMAN C PRAKTIKUM 3 DASAR PEMROGRAMAN C A. TUJUAN 1. Menjelaskan tentang beberapa tipe data dasar (jenis dan jangkauannya) 2. Menjelaskan tentang Variabel 3. Menjelaskan tentang konstanta 4. Menjelaskan tentang

Lebih terperinci

DATA MINING DAN WAREHOUSE A N D R I

DATA MINING DAN WAREHOUSE A N D R I DATA MINING DAN WAREHOUSE A N D R I CLUSTERING Secara umum cluster didefinisikan sebagai sejumlah objek yang mirip yang dikelompokan secara bersama, Namun definisi dari cluster bisa beragam tergantung

Lebih terperinci

MANUAL BOOK ST-86 DAFTAR ISI

MANUAL BOOK ST-86 DAFTAR ISI MANUAL BOOK ST-86 DAFTAR ISI 1. Istilah 2. Sebelum Pengoperasian Sumber listrik Buka dan tutup mesin 3. Setting Setting tahun Setting tanggal Setting waktu Setting dayline change time Setting format kartu

Lebih terperinci

BAB 4 KONDISI / PEMILIHAN

BAB 4 KONDISI / PEMILIHAN BAB 4 KONDISI / PEMILIHAN Penyeleksian kondisi digunakan untuk mengarahkan perjalanan suatu proses. Penyeleksian kondisi dapat diibaratkan sebagai katup atau kran yang mengatur jalannya air. Bila katup

Lebih terperinci

Fungsi (Function) Pendahuluan. Objektif. Bahan Bacaan

Fungsi (Function) Pendahuluan. Objektif. Bahan Bacaan Fungsi (Function) Pendahuluan Fungsi (function) adalah sub modul atau sub program yang dibuat untuk menyelesaikan hal tertentu. Fungsi memiliki nama dan dalam ANSI/C, diimplementasi untuk hal-hal yang

Lebih terperinci

BAB 6 Array Dua Dimensi

BAB 6 Array Dua Dimensi BAB 6 Array Dua Dimensi Di dalam pascal Array dapat berdimensi lebih dari satu yang disebut dengan array dimensi banyak (Multidimensional array), disini akan dibahas array 2 dimensi saja. Array 2 dimensi

Lebih terperinci

Agate Mobile Game Developer Camp

Agate Mobile Game Developer Camp Programmer Handout Day #3 Pada kesempatan kali ini kita akan mempelajari tentang penggunaan Image dan Sprite. Ada berbagai cara untuk memanggil Sprite, yaitu: - Sprite(Image image): Membuat non-animasi

Lebih terperinci

SISTEM PENGAMANAN PESAN SMS MENGGUNAKAN INTERNASIONAL DATA ENCRYPTION ALGORITHM

SISTEM PENGAMANAN PESAN SMS MENGGUNAKAN INTERNASIONAL DATA ENCRYPTION ALGORITHM SISTEM PENGAMANAN PESAN SMS MENGGUNAKAN INTERNASIONAL DATA ENCRYPTION ALGORITHM (0911073) Mahasiswa Program Studi Teknik Informatika, STMIK Budidarma Medan Jl. Sisingamangaraja No.338 Simpang Limun Medan

Lebih terperinci

Distribusi Normal. Statistika (MAM 4137) Syarifah Hikmah JS

Distribusi Normal. Statistika (MAM 4137) Syarifah Hikmah JS Distribusi Normal Statistika (MAM 4137) Syarifah Hikmah JS Outline Kurva normal Luas daerah di bawah kurva normal Penerapan sebaran normal DISTRIBUSI NORMAL model distribusi kontinyu yang paling penting

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN. Perangkat keras yang digunakan adalah sebagai berikut : PC Intel Core2Duo 1.8 GHz RAM 2 GB VGA GeForce 7600GT 256 MB

HASIL DAN PEMBAHASAN. Perangkat keras yang digunakan adalah sebagai berikut : PC Intel Core2Duo 1.8 GHz RAM 2 GB VGA GeForce 7600GT 256 MB dapat dipecah ke dalam tiga proses yaitu query weighting, scoring, dan sorting. Proses pertama, query weighting adalah pemboboton setiap term pada query yang akan ditemukembalikan. Proses selanjutnya,

Lebih terperinci

B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T. Tinaliah, S.Kom POHON BINER

B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T. Tinaliah, S.Kom POHON BINER A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z POHON BINER Tinaliah, S.Kom DEFINISI Pohon (dalam struktur data) struktur berisi sekumpulan elemen dimana salah satu elemen adalah akar (root) dan elemen-elemen

Lebih terperinci

LAPORAN PRAKTEK SISTEM OPERASI JARINGAN KOMPUTER

LAPORAN PRAKTEK SISTEM OPERASI JARINGAN KOMPUTER LAPORAN PRAKTEK SISTEM OPERASI JARINGAN KOMPUTER JOB I Instalasi Sistem Operasi Windows Server 2008 Di susun oleh: Nama : Winda Rizky Putri NIM : 3.33.10.1.21 Kelas : TK 3B PROGRAM STUDI TEKNIK TELEKOMUNIKASI

Lebih terperinci

Pengantar Kecerdasan Buatan (AK045218) Logika Fuzzy

Pengantar Kecerdasan Buatan (AK045218) Logika Fuzzy Logika Fuzzy Pendahuluan Alasan digunakannya Logika Fuzzy Aplikasi Himpunan Fuzzy Fungsi keanggotaan Operator Dasar Zadeh Penalaran Monoton Fungsi Impilkasi Sistem Inferensi Fuzzy Basis Data Fuzzy Referensi

Lebih terperinci

Pertemuan 2 (2) : Membuat Class dan mengakses Anggota Class

Pertemuan 2 (2) : Membuat Class dan mengakses Anggota Class Pertemuan 2 (2) : Membuat Class dan mengakses Anggota Class Tessy Badriyah, SKom. MT. http://lecturer.eepis-its.edu/~tessy Pendahuluan Pada bagian ini, kita akan membuat program berbasis obyek menggunakan

Lebih terperinci

LAPORAN PRAKTIKUM PEMROGRAMAN DASAR PROGRAM DENGAN KONDISI

LAPORAN PRAKTIKUM PEMROGRAMAN DASAR PROGRAM DENGAN KONDISI LAPORAN PRAKTIKUM PEMROGRAMAN DASAR PROGRAM DENGAN KONDISI Disusun oleh : Nama : Sigit Pangestu NIM : 135150201111188 Asisten 1 : Fattah Rizki Hizama Lubbi Asisten 2 : Risza Nurrahman Asisten 3 : - Dosen

Lebih terperinci

# SEVEN PROCUDURE & FUNCTION

# SEVEN PROCUDURE & FUNCTION HANDOUT ALGORITMA PEMROGRAMAN DAN STRUKTUR DATA 1 PRODI SISTEM INFORMASI UKDW # SEVEN PROCUDURE & FUNCTION Mengapa Menggunakan Fungsi? - Pemrograman yang baik harus bersifat modular agar suatu masalah

Lebih terperinci

Eksplorasi Gradien Menggunakan Geogebra. Muh. Tamimuddin H

Eksplorasi Gradien Menggunakan Geogebra. Muh. Tamimuddin H Eksplorasi Gradien Menggunakan Geogebra Muh. Tamimuddin H Geogebra dapat digunakan untuk membuat sebuah lembar kerja dinamis. Pada tulisan ini, GeoGebra akan kita gunakan untuk menggambarkan sebuah garis

Lebih terperinci

Mobile Meter Reading adalah paket aplikasi. Aplikasi. (Mobile Meter Reading)

Mobile Meter Reading adalah paket aplikasi. Aplikasi. (Mobile Meter Reading) Aplikasi M M R (Mobile Meter Reading) Mobile Meter Reading adalah paket aplikasi yang lengkap dan mudah yang didesain untuk kemudahan dalam pengambilan data maupun penyajian data. Aplikasi ini dibuat dengan

Lebih terperinci

dari Barat ke Timur, seperti ditunjukkan pada gambar di bawah ini.

dari Barat ke Timur, seperti ditunjukkan pada gambar di bawah ini. 6-13 July 2013 Brisbane, Australia Bahasa Indonesia 1.0 Kota Brisbane telah dikuasai oleh sekumpulan binatang wombats besar yang telah bermutasi, dan Anda harus menuntun orang-orang menuju ke tempat yang

Lebih terperinci

PERANGKAT LUNAK PENGAMBILAN KEPUTUSAN DALAM PENJADWALAN DENGAN METODE RECURSIVE LARGEST FIRST

PERANGKAT LUNAK PENGAMBILAN KEPUTUSAN DALAM PENJADWALAN DENGAN METODE RECURSIVE LARGEST FIRST PERANGKAT LUNAK PENGAMBILAN KEPUTUSAN DALAM PENJADWALAN DENGAN METODE RECURSIVE LARGEST FIRST Sadar Aman Gulo (0911040) Mahasiswa Program Studi Teknik Informatika, STMIK Budidarma Medan Jl. Sisingamangaraja

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS DAN DESAIN SISTEM. 4.1 Proses Bisnis Peminjaman dan Pengembalian Perpustakaan. terkait dengan siswa, guru dan petugas perpustakaan.

BAB IV ANALISIS DAN DESAIN SISTEM. 4.1 Proses Bisnis Peminjaman dan Pengembalian Perpustakaan. terkait dengan siswa, guru dan petugas perpustakaan. BAB IV ANALISIS DAN DESAIN SISTEM 4.1 Proses Bisnis Peminjaman dan Pengembalian Perpustakaan 4.1.1Peminjaman Buku Perpustakaan Proses bisnis yang di bahas oleh penulis adalah mengenai peminjaman buku perpustakaan

Lebih terperinci

Penambahan Simpul (Node)

Penambahan Simpul (Node) Universitas Syiah Kuala MMA-041 Struktur Data Dynamic Linked List Dr. Taufik Fuadi Abidin, M.Tech taufik.abidin@unsyiah.ac.id Single Linked List Linked list dapat dianalogikan sebagai rantai besi yang

Lebih terperinci

Model Matematika dari Sistem Dinamis

Model Matematika dari Sistem Dinamis Model Matematika dari Sistem Dinamis September 2012 () Model Matematika dari Sistem Dinamis September 2012 1 / 60 Pendahuluan Untuk analisis dan desain sistem kontrol, sistem sis harus dibuat model sisnya.

Lebih terperinci

MODUL PELATIHAN PROGRAM MS. OFFICE EXCEL 2007 DISUSUN OLEH YAYASAN KURNIA

MODUL PELATIHAN PROGRAM MS. OFFICE EXCEL 2007 DISUSUN OLEH YAYASAN KURNIA MODUL PELATIHAN PROGRAM MS. OFFICE EXCEL 2007 DISUSUN OLEH YAYASAN KURNIA A. MENYALAKAN KOMPUTER Pastikan Kabel Supply terhubung ke PLN, kemudian lakukan langkah sbb: 1. Nyalakan Stabilizer 2. Nyalakan

Lebih terperinci

MODUL PELATIHAN PEMBANGUNAN INDEKS KERENTANAN PANTAI

MODUL PELATIHAN PEMBANGUNAN INDEKS KERENTANAN PANTAI MODUL PELATIHAN PEMBANGUNAN INDEKS KERENTANAN PANTAI Modul Pengolahan Data Tinggi Gelombang Signifikan Disusun oleh : Erwin Maulana M. Tri Hartanto 2010 Pendahuluan Tinggi gelombang signifikan (significant

Lebih terperinci

PROGRAM STUDI S1 SISTEM KOMPUTER UNIVERSITAS DIPONEGORO. Oky Dwi Nurhayati, ST, MT email: okydn@undip.ac.id

PROGRAM STUDI S1 SISTEM KOMPUTER UNIVERSITAS DIPONEGORO. Oky Dwi Nurhayati, ST, MT email: okydn@undip.ac.id PROGRAM STUDI S1 SISTEM KOMPUTER UNIVERSITAS DIPONEGORO Oky Dwi Nurhayati, ST, MT email: okydn@undip.ac.id Kinerja yang perlu ditelaah pada algoritma: beban komputasi efisiensi penggunaan memori Yang perlu

Lebih terperinci

RANCANG BANGUN PINTU GESER OTOMATIS BERBASIS ANDROID

RANCANG BANGUN PINTU GESER OTOMATIS BERBASIS ANDROID RANCANG BANGUN PINTU GESER OTOMATIS BERBASIS ANDROID Kiagus Choirul Dedi Kurniawan M. Harry Aqbar Nurul Hidayah Jurusan Teknik Informatika STMIK PalComTech Palembang Abstrak Perkembangan teknologi informasi

Lebih terperinci

MENGOLAH DATA NILAI DENGAN EXCEL

MENGOLAH DATA NILAI DENGAN EXCEL MENGOLAH DATA NILAI DENGAN EXCEL 1 1. Setelah dibuat No pada A 1 mulai dari 1 10 dan Nama pada B 2 kemudian absen Di C 1 sesuai yang kita inginkan setelah itu pada tabel D 1 KETERANGAN, kemudian... 2 2.

Lebih terperinci

Aplikasi Penggerak Lengan Robot dalam memindahkan barang pada sistem roda berjalan.

Aplikasi Penggerak Lengan Robot dalam memindahkan barang pada sistem roda berjalan. Aplikasi Penggerak Lengan Robot dalam memindahkan barang pada sistem roda berjalan. Pada aplikasi industri, gerakan memindahkan obyek dari suatu sistem roda berjalan (conveyor) ke tempat lain secara repetitif

Lebih terperinci

Pengembangan Perangkat Lunak Prediktor Nilai Mahasiswa Menggunakan Metode Spectral Clustering dan Bagging Regresi Linier

Pengembangan Perangkat Lunak Prediktor Nilai Mahasiswa Menggunakan Metode Spectral Clustering dan Bagging Regresi Linier JURNAL TEKNIK ITS Vol. 1, (Sept, 01) ISSN: 301-971 A-46 Pengembangan Perangkat Lunak Prediktor Nilai Mahasiswa Menggunakan Metode Spectral Clustering dan Bagging Regresi Linier Ahmad Yusuf, Hari Ginardi

Lebih terperinci

Pengenalan bahasa C. membutuhkan kecermatan yang teliti bagi pemrogram karena perintahnya harus

Pengenalan bahasa C. membutuhkan kecermatan yang teliti bagi pemrogram karena perintahnya harus 27 Pengenalan bahasa C 1. Pendahuluan Bahasa C adalah bahasa pemrograman yang dapat dikatakan berada di antara bahasa beraras rendah dan beraras tinggi. Bahasa beraras rendah artinya bahasa yang berorientasi

Lebih terperinci

Petunjuk menggunakan Apli Label, Multimedia maupun Apli business card

Petunjuk menggunakan Apli Label, Multimedia maupun Apli business card Petunjuk menggunakan Apli Label, Multimedia maupun Apli business card 1. Masukkan CD Apli softpro, kemudian akan muncul window seperti : Pilih Apli softpro kemudian pilih complete installation, kemudian

Lebih terperinci

PENGENALAN BAHASA C. Praktikum 3

PENGENALAN BAHASA C. Praktikum 3 Praktikum 3 PENGENALAN BAHASA C A. TUJUAN 1. Mengenal sintaks dan fungsi-fungsi dasar dalam bahasa C 2. Mampu membuat flowchart untuk algoritma untuk memecahkan suatu masalah sederhana, selanjutnya mengimplementasikannya

Lebih terperinci

Bab 5 Memasukkan Saldo Awal

Bab 5 Memasukkan Saldo Awal Bab 5 : Memasukkan Saldo Awal Bab 5 Memasukkan Saldo Awal Dengan memasukkan saldo awal, maka Anda akan memiliki sebuah laporan neraca yang akurat, Anda dapat memantau perubahan modal Anda, sekaligus mengontrol

Lebih terperinci

Tutorial Pembuatan Daftar Isi Otomatis

Tutorial Pembuatan Daftar Isi Otomatis Tutorial Pembuatan Daftar Isi Otomatis Oleh : Umi Laili Yuhana http://yuhana.if.its.ac.id Pembuatan laporan ilmiah maupun laporan kegiatan merupakan hal yang biasa bagi mahasiswa ataupun para professional

Lebih terperinci

BAB 2 LANDASAN TEORI. Analisis Komponen Utama (AKU, Principal Componen Analysis) bermula dari

BAB 2 LANDASAN TEORI. Analisis Komponen Utama (AKU, Principal Componen Analysis) bermula dari BAB 2 LANDASAN TEORI 21 Analisis Komponen Utama 211 Pengantar Analisis Komponen Utama (AKU, Principal Componen Analysis) bermula dari tulisan Karl Pearson pada tahun 1901 untuk peubah non-stokastik Analisis

Lebih terperinci

Gambar,Text, dan Sound di Director

Gambar,Text, dan Sound di Director Gambar,Text, dan Sound di Director 1. PENDAHULUAN Kali ini anda akan membuat halaman informasi galery poster Pemandangan Alam yang kaya unsur visual agar memukau audience anda.terdapat animasi looping

Lebih terperinci

Pendahuluan. Angka penting dan Pengolahan data

Pendahuluan. Angka penting dan Pengolahan data Angka penting dan Pengolahan data Pendahuluan Pengamatan merupakan hal yang penting dan biasa dilakukan dalam proses pembelajaran. Seperti ilmu pengetahuan lain, fisika berdasar pada pengamatan eksperimen

Lebih terperinci

Analisis Ragam & Rancangan Acak Lengkap Statistik (MAM 4137)

Analisis Ragam & Rancangan Acak Lengkap Statistik (MAM 4137) 10th Meeting Analisis Ragam & Rancangan Acak Lengkap Statistik (MAM 4137) by Ledhyane I.H Tujuan Instruksional Khusus Mahasiswa akan dapat menggunakan rangkaian prosedur percobaan dengan menggunakan analisis

Lebih terperinci

Sebelum pembahasan tentang invers matriks lebih lanjut, kita bahas dahulu beberapa pengertian-pengertian berikut ini.

Sebelum pembahasan tentang invers matriks lebih lanjut, kita bahas dahulu beberapa pengertian-pengertian berikut ini. . INVERS MTRIKS Sebelum pembahasan tentang invers matriks lebih lanjut, kita bahas dahulu beberapa pengertian-pengertian berikut ini. a. RNK MTRIKS Matriks tak nol dikatakan mempunyai rank r jika paling

Lebih terperinci

BAB 4 ORGANISASI BERKAS RELATIF

BAB 4 ORGANISASI BERKAS RELATIF BAB 4 ORGANISASI BERKAS RELATIF PENGERTIAN BERKAS RELATIF Suatu cara yang efektif dalam mengorganisasi sekumpulan record yang membutuhkan akses sebuah record dengan cepat adalah Organisasi Berkas Relatif

Lebih terperinci

Sainstech. Dalam. Membuat. Tahap 2: Total Siswa. Jul. Mei. Mar. Feb. Apr. Jun PLC. Rata rata

Sainstech. Dalam. Membuat. Tahap 2: Total Siswa. Jul. Mei. Mar. Feb. Apr. Jun PLC. Rata rata Sainstech Unisma Bekasi Pertemuan 8 (Grafik 2 y axis dan link antar sheet) Bagian 1 : Membuat Grafik dengan 2 y axis Penjelasan singkat : Dalam latihan ini akan dilakukan pembuatan grafik yang menampilkan

Lebih terperinci

Tutorial Spektra Accounting System

Tutorial Spektra Accounting System Tutorial Spektra Accounting System Requirements Aplikasi 1. Windows XP Service Pack 2. Jika tidak Windows XP Service Pack 2, maka jalankan file "install\windowsinstaller-kb893803-v2-x86.exe" dan "install\dotnetfx.exe".

Lebih terperinci

Cara Mudah Merakit PC

Cara Mudah Merakit PC Cara Mudah Merakit PC Panduan praktis merakit PC kurang dari 20 menit! Ali Zaki SmitDev Community EMK121071176 ISBN 978-979-20-0969-8 Menguasai perakitan PC secara mudah, cepat, dan praktis Dicetak full

Lebih terperinci

ORGANISASI RUANG. Berikut ini adalah jenis-jenis organisasi ruang : Organisasi Terpusat

ORGANISASI RUANG. Berikut ini adalah jenis-jenis organisasi ruang : Organisasi Terpusat ORGANISASI RUANG Berikut ini adalah jenis-jenis organisasi ruang : Organisasi Terpusat Sebuah ruang dominan terpusat dengan pengelompokan sejumlah ruang sekunder. Organisasi Linier Suatu urutan dalam satu

Lebih terperinci

BAB 3 LANGKAH PEMECAHAN MASALAH

BAB 3 LANGKAH PEMECAHAN MASALAH BAB 3 LANGKAH PEMECAHAN MASALAH 3.1 Penetapan Kriteria Optimasi Optimasi adalah persoalan yang sangat penting untuk diterapkan dalam segala sistem maupun organisasi. Dengan optimalisasi pada sebuah sistem

Lebih terperinci

TUTORIAL Membuat Kuis Pilihan Ganda dengan Flash

TUTORIAL Membuat Kuis Pilihan Ganda dengan Flash TUTORIAL Membuat Kuis Pilihan Ganda dengan Flash Langkah-Langkah: 1. Aktifkan program Macromedia Flash anda. Pada Creat New, pilih Flash Document. 2. Opsional: Pada Frame 1 Layer 1, buat background dengan

Lebih terperinci

PETUNJUK PERAKITAN DAN PENGOPERASIAN KIPAS ANGIN DEKORASI

PETUNJUK PERAKITAN DAN PENGOPERASIAN KIPAS ANGIN DEKORASI PETUNJUK PERAKITAN DAN PENGOPERASIAN KIPAS ANGIN DEKORASI TIPE : GENERAL CEILING FANS TEGANGAN : 220~20V, FREKUENSI : 50Hz BACA DAN SIMPAN BUKU PETUNJUK INI Terima kasih atas kepercayaan anda membeli kipas

Lebih terperinci

Sistem Operasi Komputer Pertemuan II Struktur Sistem Komputer

Sistem Operasi Komputer Pertemuan II Struktur Sistem Komputer Sistem Operasi Komputer Pertemuan II Struktur Sistem Komputer Kuis Kecil 1 1. Gambarkan arsitektur sistem komputer modern 2. Jelaskan perbedaan antara interrupt dengan trap 3. Jelaskan perbedaan interupsi

Lebih terperinci

Penilaian Kualitas Udara, dan Indeks Kualitas Udara Perkotaan

Penilaian Kualitas Udara, dan Indeks Kualitas Udara Perkotaan Penilaian Kualitas Udara, dan Indeks Kualitas Udara Perkotaan Kuliah Minggu V Laboratorium Pencemaran Udara dan Perubahan Iklim (LPUPI) Jurusan Teknik Lingkungan FTSP ITS Host of Urban Problems Problem

Lebih terperinci

1 Panduan penggunaan aplikasi akademik online bagi Mahasiswa ver1.0. UP

1 Panduan penggunaan aplikasi akademik online bagi Mahasiswa ver1.0. UP 1 Panduan penggunaan aplikasi akademik online bagi Mahasiswa ver1.0. UP Aplikasi Akademik Online ini berbasis WEB, diperlukan koneksi internet untuk dapat mengakses aplikasi ini. Saat ini aplikasi dapat

Lebih terperinci

IT233-Organisasi dan Arsitektur Komputer Pertemuan 4

IT233-Organisasi dan Arsitektur Komputer Pertemuan 4 MEMORI KOMPUTER Jika CPU merupakan otak dari sebuah komputer, maka memory merupakan komponen pembantu kerja CPU dalam melakukan kegiatan pemrosesan data atau pengeksekusian sebuah perintah. Program dan

Lebih terperinci

CSS Lanjut Pertemuan - 5

CSS Lanjut Pertemuan - 5 CSS Lanjut Pertemuan - 5 Semester Ganjil 2009/2010 CSS Lanjut Berfungsi untuk mengatur panjang dan lebar dari sebuah elemen HTML. contoh: height:100px; width:200px; Nilai/ value: auto Nilai / Value ukuran

Lebih terperinci

PERTEMUAN I PENGENALAN SHEET

PERTEMUAN I PENGENALAN SHEET PERTEMUAN I PENGENALAN SHEET Microsoft Excel merupakan program aplikasi spreadsheet (lembar kerja elektronik). Fungsi dari Microsoft Excel adalah untuk melakukan operasi perhitungan serta dapat mempresentasikan

Lebih terperinci

Membuat Aplikasi Tampil, Entri, Edit, Delete Mahasiswa

Membuat Aplikasi Tampil, Entri, Edit, Delete Mahasiswa Tutorial Macromedia Dreamweaver PHP MySQL Membuat Aplikasi Tampil, Entri, Edit, Delete Mahasiswa Oleh Achmad Solichin, http://achmatim.net, achmatim@gmail.com Dalam Tutorial Ini Diasumsikan Bahwa: 1. Di

Lebih terperinci

PANDUAN SINGKAT SISTEM INFORMASI MANAJEMEN PELAPORAN (SIMPEL)

PANDUAN SINGKAT SISTEM INFORMASI MANAJEMEN PELAPORAN (SIMPEL) PANDUAN SINGKAT SISTEM INFORMASI MANAJEMEN PELAPORAN (SIMPEL) SIMPEL merupakan layanan informasi berupa laporan keuangan dan akademik yang dimiliki oleh setiap fakultas sesuai data akademik dan keuangan

Lebih terperinci

KONEKSI KE DATABASE DENGAN JDBC

KONEKSI KE DATABASE DENGAN JDBC KONEKSI KE DATABASE DENGAN JDBC Perangkat Lunak Pendukung MySQL Driver JDBC mysql-connector-java-51.12-bin.jar Membuat user baru Sebelum membuat aplikasi jalankan dulu database MySQL server. Buatlah menggunakan

Lebih terperinci

Uji Beda Kadar Alkohol Pada Tape Beras, Ketan Hitam Dan Singkong

Uji Beda Kadar Alkohol Pada Tape Beras, Ketan Hitam Dan Singkong Jurnal Teknika Vol 6 No 1, Tahun 014 531 Uji Beda Kadar Alkohol Pada Beras, Ketan Hitam Dan Singkong Cicik Herlina Yulianti 1 1) Dosen Fakultas Teknik Universitas Islam Lamongan ABSTRAK Alkohol banyak

Lebih terperinci

PANDUAN OPERASIONAL SISTEM INFORMASI AKADEMIK UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SEMARANG SiAmus. Untuk Mahasiswa

PANDUAN OPERASIONAL SISTEM INFORMASI AKADEMIK UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SEMARANG SiAmus. Untuk Mahasiswa PANDUAN OPERASIONAL SISTEM INFORMASI AKADEMIK UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SEMARANG SiAmus Untuk Mahasiswa SEMARANG 2011 http://siamus.unimus.ac.id (in Unimus Network) PROSEDUR KRS ONLINE CEK KEWAJIBAN PADA

Lebih terperinci

PERMASALAHAN AUTOKORELASI PADA ANALISIS REGRESI LINIER SEDERHANA

PERMASALAHAN AUTOKORELASI PADA ANALISIS REGRESI LINIER SEDERHANA Jurnal Matematika UNAND Vol. 2 No. 2 Hal. 26 34 ISSN : 2303 2910 c Jurusan Matematika FMIPA UNAND PERMASALAHAN AUTOKORELASI PADA ANALISIS REGRESI LINIER SEDERHANA NADIA UTIKA PUTRI, MAIYASTRI, HAZMIRA

Lebih terperinci

ID0200243 ANALISIS KEANDALAN KOMPONEN DAN SISTEM RSG GAS DENGAN MENGGUNAKAN DATA BASE

ID0200243 ANALISIS KEANDALAN KOMPONEN DAN SISTEM RSG GAS DENGAN MENGGUNAKAN DATA BASE VrusiUinx Presentasi Ilmiah Tehmlogi Keselamatan Nukllr-V ISSN No. : 1410-0533 Serpong 2H Juni 2000 ' ID0200243 ANALISIS KEANDALAN KOMPONEN DAN SISTEM RSG GAS DENGAN MENGGUNAKAN DATA BASE Oleh : Demon

Lebih terperinci

Mahasiswa dapat memanipuasi database mysql menggunakan actionscript 3 flash.

Mahasiswa dapat memanipuasi database mysql menggunakan actionscript 3 flash. BAB XIV MANIPULASI DATABASE MYSQL Kompetensi Dasar Mahasiswa dapat memanipuasi database mysql menggunakan actionscript 3 flash. Indikator Setelah mengikuti perkuliahan, mahasiswa diharapkan dapat: 1. Membuat

Lebih terperinci

Identifikasi Hardware PC

Identifikasi Hardware PC Identifikasi Hardware PC No Nama Device/Gambar Fungsi 1. Mainboard atau motherboard Tempat meletakkan atau memasang berbagai komponen, misalnya prosesor,memori,sound card, vga card, dsb. Media transfer

Lebih terperinci

9. K omunikasi Bukti Bukti Secara Visual

9. K omunikasi Bukti Bukti Secara Visual 9. Komunikasi Bukti Bukti Secara 9. Komunikasi Bukti Bukti Secara Visual Pembaca akan menilai kualitas dari penelitian anda berdasarkan pentingnya klaim anda dan kekuatan dari argumen anda Sebelumnya,

Lebih terperinci

Wahyu Setyawan. Pendahuluan. Lisensi Dokumen: Abstrak. Wahyu.gtx21@gmail.com http://wahyu-setyawan.blogspot.com

Wahyu Setyawan. Pendahuluan. Lisensi Dokumen: Abstrak. Wahyu.gtx21@gmail.com http://wahyu-setyawan.blogspot.com Uji Korelasi Wahyu Setyawan Wahyu.gtx1@gmail.com http://wahyu-setyawan.blogspot.com Lisensi Dokumen: m Seluruh dokumen di StatistikaPendidikan.Com dapat digunakan, dimodifikasi dan disebarkan secara bebas

Lebih terperinci

Nama Soal Peta Jalan Batas Waktu - Nama Berkas peta[no.urut].out.[1..10] Batas Memori - Tipe output only Sumber Prima Chairunnanda

Nama Soal Peta Jalan Batas Waktu - Nama Berkas peta[no.urut].out.[1..10] Batas Memori - Tipe output only Sumber Prima Chairunnanda Nama Soal Peta Jalan Batas Waktu - Nama Berkas peta[no.urut].out.[1..10] Batas Memori - Tipe output only Sumber Prima Chairunnanda Pada suatu hari Pak Ganesh ingin pergi ke kota untuk membeli barang keperluan

Lebih terperinci

PENERAPAN PROGRAM LINIER DALAM OPTIMASI BIAYA PAKAN IKAN DENGAN METODE SIMPLEKS (STUDI KASUS PT. INDOJAYA AGRINUSA MEDAN)

PENERAPAN PROGRAM LINIER DALAM OPTIMASI BIAYA PAKAN IKAN DENGAN METODE SIMPLEKS (STUDI KASUS PT. INDOJAYA AGRINUSA MEDAN) PENERAPAN PROGRAM LINIER DALAM OPTIMASI BIAYA PAKAN IKAN DENGAN METODE SIMPLEKS (STUDI KASUS PT. INDOJAYA AGRINUSA MEDAN) Beby Sundary (1011297) Mahasiswa Program Studi Teknik Informatika STMIK Budi Darma

Lebih terperinci

METODA BEDA HINGGA KAWASAN WAKTU

METODA BEDA HINGGA KAWASAN WAKTU METODA BEDA HINGGA KAWASAN WAKTU 0 n=300 Rasamala (Altingia exelsa) Intensities 0 S E y 0.5 1-10 -20-30 1.5-40 Y [m] 2-50 2.5-60 -70 3-80 3.5 0 0.5 1 1.5 2 2.5 3 3.5 X [m] (db) -90-100 Oleh Josaphat Tetuko

Lebih terperinci

BAB 2 TINJAUAN TEORITIS. penjelasan tentang pola hubungan (model) antara dua variabel atau lebih.. Dalam

BAB 2 TINJAUAN TEORITIS. penjelasan tentang pola hubungan (model) antara dua variabel atau lebih.. Dalam BAB 2 TINJAUAN TEORITIS 21 Pengertian Regresi Linier Pengertian regresi secara umum adalah sebuah alat statistik yang memberikan penjelasan tentang pola hubungan (model) antara dua variabel atau lebih

Lebih terperinci

Minimumkan: Z = 4X 1 + X 2 Batasan: 3X 1 + X 2 = 3 4X 1 + 3X 2 6 X 1 + 2X 2 4

Minimumkan: Z = 4X 1 + X 2 Batasan: 3X 1 + X 2 = 3 4X 1 + 3X 2 6 X 1 + 2X 2 4 TEKNIK DUA TAHAP Tahap I. Tambahkan variable buatan sebagaimana diperlukan untuk memperoleh pemecahan awal. Bentuklah fungsi tujuan baru yang mengusahakan minimalisasi jumlah variable buatan dengan batasan

Lebih terperinci