GUNA DAN FUNGSI PADA ARSITEKTUR BALE BANJAR ADAT DI DENPASAR, BALI

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "GUNA DAN FUNGSI PADA ARSITEKTUR BALE BANJAR ADAT DI DENPASAR, BALI"

Transkripsi

1 TEMU ILMIAH IPLBI 2012 GUNA DAN FUNGSI PADA ARSITEKTUR BALE BANJAR ADAT DI DENPASAR, BALI Christina Gantini (1), Josef Prijotomo (2), Yuswadi Saliya (3) (1) Mahasiswa Program Doktor Arsitektur, Sejarah, Teori dan Falsafah Arsitektur, Program Pascasarjana, Universitas Katolik (2) Promotor Program Doktor Arsitektur, Sejarah, Teori dan Falsafah Arsitektur, Program Pascasarjana, Universitas Katolik (3) Ko-promotor Program Doktor Arsitektur, Sejarah, Teori dan Falsafah Arsitektur, Program Pascasarjana, Universitas Katolik Abstrak Pada awalnya bale banjar adat bagi masyarakat Bali memiliki arti sebagai tempat untuk berkumpul dan bermusyawarah. Sejalan dengan perkembangan kehidupan perkotaan, bale banjar adat mengalami berbagai perubahan fungsi, bentuk maupun tampilan pada perwujudan bangunannya. Penelitian ini menyoroti permasalahan bale banjar dari segi perubahan fungsi bale banjar adat di kota Denpasar, Bali. Saat ini banyak bale banjar adat yang memiliki fungsi ganda yaitu bukan lagi sekedar tempat bermusyawarah tetapi merupakan tempat berbagai macam kegiatan tambahan seperti kegiatan ekonomi, pendidikan, kesehatan, kesenian, dll. Tujuan penelitian ini yaitu mengidentifkasi perkembangan fungsi bale banjar adat dan melihat apakah perubahan fungsi tersebut lebih mengarah ke GUNA ataukah FUNGSI bangunan? Metode penelitian ini berdasarkan jenis pengambilan datanya termasuk penelitian deskriptif kualitatif. Temuan penelitian yaitu bahwa: 1) arsitektur bale banjar adat merupakan arsitektur yang dapat menyandang sejumlah fungsi (multifungsionalitas) dalam arsitektur, 2) arsitektur bale banjar adat lebih berperan sebagai GUNA (USE) dalam arsitektur, daripada sebagai FUNGSI (FUNCTION). Kata-kunci : bale banjar adat, fungsi, guna Pendahuluan Desa pakraman merupakan organisasi desa adat yang tersebar ribuan jumlahnya di seluruh pelosok Bali. Setiap desa pakraman memiliki beberapa organisasi kemasyarakatan yang lebih kecil disebut banjar adat. Banjar adat-banjar adat ini mengatur tata kehidupan dan perilaku sosial warga banjarnya berdasarkan awig-awig yang berlaku di desa pakramannya (Surpha, 2004:24-25). Setiap banjar adat memiliki sebuah bale banjar adat yang berfungsi untuk mewadahi kegiatan warga banjar terutama untuk kegiatan bermusyawarah. Sebuah bale banjar adat biasanya terdiri dari beberapa bangunan suci, bale adat, bale pertemuan, bale kulkul dan dapur. Menurut Putra (1988:8) dan Murdha dkk (1981: 34-36) bale banjar adat bagi masyarakat Bali bermakna sebagai pusat aktifitas sekaligus sebagai simbol politis spiritual pemersatu, sebagai simbol identitas pengenal dan semangat warga. Bale banjar adat semula hanya berfungsi sebagai tempat berkumpul dan bermusyawarah masyarakat banjar. Sejalan dengan berkembangnya lahan pada kawasan perkotaan yang memiliki nilai ekonomis tinggi, serta terbukanya peluang-peluang kegiatan ekonomi baru (Sueca, 1997:84), maka terjadilah perubahan fungsi awal bale banjar yang ada, yaitu semula sebagai tempat bermusyawarah (fungsi sosial-politik) berubah dan bertambah menjadi fungsi budaya dan fungsi ekonomi (Adhika 1994:3) (Suardana (2005: 145) Salain (2008: 79-80). Adanya perkembangan fungsi Prosiding Temu Ilmiah IPLBI

2 Guna dan Fungsi pada Arsitektur Bale Banjar Adat di Denpasar, Bali bale banjar yang memunculkan beberapa fungsi tambahan pada bale banjar, membawa konsekuensi yang tidak bisa dihindari antara lain yaitu perlunya ubahsuai terhadap aspek kearsitekturan bale banjar adat termasuk dalam hal perwujudannya. Penelitian ini menekankan dan melihat perubahan fungsi pada arsitektur bale banjar adat di tingkat perkotaan Denpasar, Bali. Mempelajari perubahan fungsi pada arsitektur bale banjar adat tersebut, dipakai pendekatan penelitian yang dilakukan oleh Murni Rachmawati (2006). Menurut Rachmawati melihat fungsi bangunan dapat ditinjau dari dua sudut pandang yang berbeda. Sudut pandang pertama dalam melihat fungsi menurut Broadbent, Papanek dan Larry L. Ligo, paling tepat dipakai untuk melihat arsitektur kontemporer Bali. Sedangkan sudut pandang ke dua yaitu meninjau fungsi bangunan menurut CN. Schulz dan Donald Preziosi, yang diadaptasi dari J.Mukarovsky, lebih sesuai untuk meneliti arsitektur tradisional Bali. Mengikuti Rachmawati maka penelitian ini memakai sudut pandang dari CN. Schulz dan Donald Preziosi, yang diadaptasi dari J.Mukarovsky. Sedangkan untuk mendudukkan peran banjar apakah lebih sebagai USE ataukah FUNCTION, dipakai pendekatan dari Romo Mangunwijaya. Metode Penelitian ini berdasarkan jenis pengambilan datanya termasuk penelitian kualitatif, dengan tipe penelitian termasuk penelitian deskripsi. Populasi dan Sampel Penelitian Jumlah populasi bale banjar adat di kota Denpasar yaitu 347 bale banjar adat. Adapun jumlah sampel penelitian yang diambil dari populasi sekitar 5 (lima) persen. Berikut merupakan tabel tentang lokasi dan keberagaman wilayah sampel yang diambil di kodya Denpasar. Tabel 1. Sampel Penelitian No Wilayah Kec. Sampel (Bale Banjar) 1 Pusat DENU 1 Tampakgangsul Kota T 2 Taensiat DENT 3 Bun IM DENB AR 4 Titih Kelod Titih Tengah Titih Kaler 2 Pusat DENU 5 Tanguntiti Kecama tan T DENS 6 Kaja EL 7 Peken DENT 8 Kedaton IM 9 Abiankapas Kaja DENB 10 Munang Maning AR 11 Buagan 3 Desa DENU 12 Pemangkalan T 13 Pengukuh DENS 14 Blanjong EL 15 Dangin Peken DENT 16 Tambawu Kaja IM DENB AR 17 Buana Desa Analisis dan Interpretasi Dua hal yang akan dibahas dalam melihat fungsi pada bale banjar di Denpasar, yaitu: (a) ragam kegiatan yang dilakukan oleh masyarakat banjar dan (b) tempat dimana kegiatan-kegiatan tersebut dilaksanakan. Analisis Kegiatan di Banjar Banjar sebagai pusat kegiatan anggotanya, memiliki beberapa kelompok kegiatan (sekehe) yang memiliki kesamaan tujuan. Berdasarkan hasil survai dan hasil analisis yang telah dilaksanakan pada 17 (tujuh belas) banjar di Denpasar, setiap banjar memiliki sekehe yang bervariasi sesuai dengan kesepakatan para anggotanya. Pada gambar 1 terlihat bahwa banjar yang disurvai rata-rata memiliki 4 jenis lingkup kegiatan. Banjar Tampak Gangsul paling banyak memiliki jenis sekehe yaitu 6 (enam) jenis kegiatan, kemudian banjar Tainsiat dan banjar Kaja hanya memiliki 2 (dua) jenis kegiatan. Dengan demikian dapat dirangkum bahwa lingkup kegiatan sekehe yang harus ada disetiap banjar adalah bertutur-turut sebagai berikut: 1) yang terkait dengan kegiatan adat dan keagamaan, 2) dilanjutkan sekehe dengan 66 Prosiding Temu Ilmiah IPLBI 2012

3 lingkup kegiatan sosial, kesenian dan ekonomi, dan 3) terakhir penyaluran hobi dan pendidikan. Christina Gantini, Josef Prijotomo, Yuswadi Saliya sebagai kegiatan yang utama, 2) kegiatan oleh warga banjar (baik kegiatan fisik maupun rohani), 3) kegiatan-kegiatan oleh pemerintah daerah yang mengambil tempat di bale banjar (PKK, Posyandu, dll), 4) kegiatan komersialisasi pada banjar. Gambar 1. Jumlah Jenis Kegiatan Sekehe Tempat Kegiatan Terdapat beberapa kegiatan sekehe banjar yang mengambil tempat yang sama dalam bangunan namun berbeda dalam waktu pelaksanaan kegiatannya. Ruang-ruang kegiatan yang dimiliki banjar untuk kegiatan sekehe nya berkisar antara 5 sampai 7 ruangan. Ada 3 banjar yang memilik 5 ruangan, ada 9 banjar yang memilik 6 ruangan dan ada 5 banjar yang memiliki 7 ruangan. Pada gambar 2 terlihat bahwa ruangruang yang harus ada pada setiap banjar adalah ruang serbaguna (bale pertemuan), sanggah, dan bale kulkul. Selanjutnya ruang tambahan, panggung, dan bale dauh. Ruang tambahan atau lain-lain adalah ruang-ruang yang ditambahkan untuk memenuhi kebutuhan anggota banjar atau tempat usaha yang dapat memberikan tambahan pemasukan dana untuk banjar. Termasuk dalam ruang tambahan adalah ruang-ruang kelas sekolah (TK dan SMK), toko, koperasi, kamar kos, dan kantor. Tidak setiap banjar memiliki ruang gamelan khusus, karena ada beberapa banjar menyimpan gamelan di atas panggung (terbuka) atau meminjam banjar lain jika diperlukan. Rangkuman hasil analisis, yaitu bahwa pada arsitektur bale banjar adat terdapat beberapa kelompok kegiatan yang seringkali harus diakomodir, yaitu: 1) kegiatan paruman banjar Gambar 2. Tipologi Ruang Kegiatan Fungsi dan Guna pada arsitektur bale banjar adat Melihat tumpang tindih dan ragam fungsi yang harus disandang oleh sebuah bale banjar adat, maka perlu dilakukan apa yang disebut related literature comparison. Seperti telah disebutkan pada bagian pendahuluan bahwa pendekatan yang dilakukan untuk melihat arsitektur bale banjar adat adalah menggunakan pendekatan dari C. Norberg Schulz (1965) dan Donald Preziosi which adapted from Jan Mukarovsky (1979). Secara ringkas dapat disebutkan bahwa, jika terkait dengan peran bale banjar adat Bali terhadap manusia penggunanya, maka dapat dikatakan bahwa bale banjar adat dengan fungsi utamanya sebagai tempat bermusyawarah bagi warga banjarnya dapat saja memerankan sejumlah tugas dan tanggungjawab. Memerankan sejumlah tugas dan tanggungjawab inilah yang disebut sebagai fungsionalitas dalam arsitektur bale banjar adat di Bali. Tetapi penegasan atas fungsi dan fungsionalitas dalam arsitektur bale banjar adat tersebut belum menjawab berbagai macam atas tumpang tindihnya kegiatan yang terdapat di bale banjar adat tersebut. Prosiding Temu Ilmiah IPLBI

4 Guna dan Fungsi pada Arsitektur Bale Banjar Adat di Denpasar, Bali Sehingga untuk menjawab permasalahan di atas digunakan pendekatan dari almarhum Yusuf Bilyarta Mangunwijaya dalam bukunya Wastu Citra, tentang sebutan GUNA (USE). Lewat pemahaman Mangunwijaya dapat dipertegas perbedaan penggunaan Fungsi (Function) dan Guna (Use) dalam arsitektur. Gambar 3. Guna dan Fungsi dalam Arsitektur Bale Banjar Adat Bali Pada gambar 3, dapat dilihat bahwa FUNGSI utama bale banjar adat adalah untuk musyawarah (paruman banjar). Sedangkan kegiatan lainnya yang juga mengambil tempat di bale banjar seperti kegiatan sekehe, kegiatan adat lainnya, serta bahkan kegiatan kedinasan, bahkan kegiatan ekonomi. Semua jenis kegiatan terakhir inilah yang disebut GUNA dalam arsitektur. Jadi GUNA dalam arsitektur bale banjar adat adalah apa yang krama (warga) banjar bisa lakukan di dalam bale banjar. Satu hal yang menjadi konsekuensi dari begitu banyaknya GUNA pada suatu bale banjar adat adalah tertutupinya FUNGSI, akibat banyaknya kegiatan tambahan pada bale banjar tersebut. Keadaan ini berbeda jauh sekali pada masa bale banjar adat Bali belum tersentuh dengan begitu banyak sekehe. Di mana bale banjar masih bersifat asli tradisional pedesaan, yaitu hanya memiliki fungsi utama sebagai tempat musyawarah warga banjar. Kondisi inilah yang dapat disebut bahwa bale banjar memiliki FUNGSI sebagai tempat musyawarah. Kondisi perkembangan perubahan dari arsitektur bale banjar pada masa dahulu sampai dengan perubahannya pada saat ini dapat dipakai sebagai contoh yang baik untuk membedakan FUNGSI dan GUNA dalam arsitektur, terutama arsitektur bale banjar adat Bali. Kesimpulan Beberapa kesimpulan yang dapat disampaikan yaitu bahwa 1) sejalan dengan kajian yang telah dilakukan oleh Rachmawati terkait dengan pendekatan teori CN. Schulz dan Donald Preziosi, yang diadaptasi dari J.Mukarovsky, maka pendekatan ke dua teori tersebut dapat dipakai untuk melihat berbagai macam fungsi yang disandang oleh arsitektur bale banjar adat Bali, 2) bahwa dalam melihat perkembangan perubahan arsitektur bale banjar adat yang ada saat ini lebih menekankan pada GUNA daripada FUNGSI. Daftar Pustaka Adhika, I Made, (1994) Peran Banjar dalam Penataan Komunitas di Kota Denpasar, Tesis S2, Perencanaan Wilayah dan Kota ITB Murdha W. dkk, (1981) Pengembangan Bale Banjar dalam Permukiman Tradisional Bali di Perdesaan ditinjau dari Sistem Struktur, makalah seminar arsitektur Fakultas Teknik Jurusan Arsitektur Universitas Udayana Preziosi, Donald (1981); Architecture, Language, and Meaning. The Origins of Built World and its Semiotic Organization, New York: Mouton Pub. Putra, I Gusti Made, (1988) Arsitektur Bale Banjar Modern Tradisional Bali, Laporan Penelitian dalam Pameran Arsitektur Pesta Kesenian Bali, Denpasar: Fakultas Teknik Universitas Udayana Rachmawati, Murni. (2006) Functionality as a Tool for Design Work Examination in Architecture : Cases Bali Architecture, Architecture & Environment Vol. 5, No. 1, Apr 2006: Salain, PR. (2008) Arsitektur Bangunan Umum di Bali, dalam Sueca, NP., editor, Pustaka Bali, Denpasar: Ikatan Arsitek Indonesai Daerah Bali Schulz, Christian Norberg (1968) Intention in Architecture, The MIT Press, USA Suardana, ING., (2005) Arsitektur Bertutur, Denpasar: Yayasan Pustaka Bali Sueca, ING. (1997) Perubahan Pola Spasial dan Arsitektur Rumah Tinggal Tradisional di Desa Adat Kesiman Denpasar, Tesis S2, Yogyakarta: Universitas Gajah Mada Surpha, IW. (2004) Eksistensi Desa Adat dan Desa Dinas di Bali, Denpasar: Pustaka Bali Post 68 Prosiding Temu Ilmiah IPLBI 2012

Kelompok Keahlian Perencanaan dan Perancangan Kota, Sekolah Arsitektur, Perencanaan dan Pengembangan Kebijakan (SAPPK), ITB.

Kelompok Keahlian Perencanaan dan Perancangan Kota, Sekolah Arsitektur, Perencanaan dan Pengembangan Kebijakan (SAPPK), ITB. Sekolah Arsitektur, Perencanaan dan Pengembangan Kebijakan ITB Dampak Perubahan Guna Lahan Akibat Pembangunan Kampus di Wilayah Pinggiran Kota (Studi Kasus: Kampus Terpadu Universitas Islam Indonesia di

Lebih terperinci

penulis adalah pendekatan sosiologis, pedagogis, dan filosofis.

penulis adalah pendekatan sosiologis, pedagogis, dan filosofis. ( Word to PDF Converter - Unregistered ) http://www.word-to-pdf-converter.netbab III METODOLOGI PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini adalah Field Rescarch. Adapun data yang dikumpulkan dalam penelitian

Lebih terperinci

STRATEGI DINAS PENDIDIKAN KOTA SAMARINDA DALAM MEWUJUDKAN SEKOLAH BERWAWASAN LINGKUNGAN DI KECAMATAN SUNGAI KUNJANG

STRATEGI DINAS PENDIDIKAN KOTA SAMARINDA DALAM MEWUJUDKAN SEKOLAH BERWAWASAN LINGKUNGAN DI KECAMATAN SUNGAI KUNJANG ejournal Ilmu Pemerintahan, 2014, 2 (2) : 2767-2781 ISSN0000-0000,ejournal.ip.fisip-unmul.ac.id Copyright 2014 STRATEGI DINAS PENDIDIKAN KOTA SAMARINDA DALAM MEWUJUDKAN SEKOLAH BERWAWASAN LINGKUNGAN DI

Lebih terperinci

BAB IV GAMBARAN UMUM TEMPAT PENELITIAN. Dalam bagian ini diuraikan profil Kota Denpasar, yaitu meliputi lokasi

BAB IV GAMBARAN UMUM TEMPAT PENELITIAN. Dalam bagian ini diuraikan profil Kota Denpasar, yaitu meliputi lokasi 103 BAB IV GAMBARAN UMUM TEMPAT PENELITIAN Dalam bagian ini diuraikan profil Kota Denpasar, yaitu meliputi lokasi geografi, demografi, ekonomi dan pariwisata, politik dan pemerintahan, serta sosial dan

Lebih terperinci

EFEKTIFITAS RUANG PUBLIK DALAM RUMAH SUSUN DI KOTA MAKASSAR The Effectiveness of Enclosed Public Space in Rental Apartments

EFEKTIFITAS RUANG PUBLIK DALAM RUMAH SUSUN DI KOTA MAKASSAR The Effectiveness of Enclosed Public Space in Rental Apartments EFEKTIFITAS RUANG PUBLIK DALAM RUMAH SUSUN DI KOTA MAKASSAR The Effectiveness of Enclosed Public Space in Rental Apartments Citra Amalia Amal, Victor Sampebulu dan Shirly Wunas ABSTRAK Hasil penelitian

Lebih terperinci

Samsirina (1), Syahyudesrina (2), Mohamad Jehansyah Siregar (3) Abstrak

Samsirina (1), Syahyudesrina (2), Mohamad Jehansyah Siregar (3) Abstrak Ikatan Peneliti Lingkungan Binaan Indonesia Persepsi Pemilik Rumah terhadap Kehadiran Jalan Layang dan terhadap Perubahan Permukiman yang terjadi Kasus Studi: Jalan Layang Pasupati Bandung, Jawa Barat

Lebih terperinci

FUNGSI TAMBAHAN (ACCESSORIES USE) TERHADAP PERUBAHAN PENGGUNAAN LAHAN PERUMAHAN: TESIS

FUNGSI TAMBAHAN (ACCESSORIES USE) TERHADAP PERUBAHAN PENGGUNAAN LAHAN PERUMAHAN: TESIS FUNGSI TAMBAHAN (ACCESSORIES USE) TERHADAP PERUBAHAN PENGGUNAAN LAHAN PERUMAHAN: STUDI KASUS KAWASAN JALAN RAYA UTAMA BINTARO KOTA TANGERANG SELATAN TESIS Disusun Dalam Rangka Memenuhi Persyaratan Program

Lebih terperinci

PROGRAM BACA,TULIS DAN HITUNG (BTH) SEBAGAI SALAH SATU BENTUK AKULTURASI DALAM KEHIDUPAN SOSIAL BUDAYA ORANG RIMBA YANG BERUBAH

PROGRAM BACA,TULIS DAN HITUNG (BTH) SEBAGAI SALAH SATU BENTUK AKULTURASI DALAM KEHIDUPAN SOSIAL BUDAYA ORANG RIMBA YANG BERUBAH PROGRAM BACA,TULIS DAN HITUNG (BTH) SEBAGAI SALAH SATU BENTUK AKULTURASI DALAM KEHIDUPAN SOSIAL BUDAYA ORANG RIMBA YANG BERUBAH (Studi Kasus : Orang Rimba Kedundung Muda-TNBD, Jambi) SKRIPSI Oleh NORI

Lebih terperinci

KOMPARASI PERILAKU PENGHUNI RUMAH SUSUN DENGAN PENGHUNI PERMUKIMAN KUMUH (STUDI KASUS: RUSUNAWA MARISO KOTA MAKASSAR)

KOMPARASI PERILAKU PENGHUNI RUMAH SUSUN DENGAN PENGHUNI PERMUKIMAN KUMUH (STUDI KASUS: RUSUNAWA MARISO KOTA MAKASSAR) KOMPARASI PERILAKU PENGHUNI RUMAH SUSUN DENGAN PENGHUNI PERMUKIMAN KUMUH (STUDI KASUS: RUSUNAWA MARISO KOTA MAKASSAR) A COMPARISON BETWEEN THE BEHAVIOUS OF PEOPLE LIVING IN FLATS AND SLUMS (CASE STUDY

Lebih terperinci

PENGARUH MODAL KERJA DENGAN LABA USAHA KOPERASI PADA KOPERASI SERBA USAHA SEJATI MULIA JAKARTA : ANNA NURFARHANA

PENGARUH MODAL KERJA DENGAN LABA USAHA KOPERASI PADA KOPERASI SERBA USAHA SEJATI MULIA JAKARTA : ANNA NURFARHANA PENGARUH MODAL KERJA DENGAN LABA USAHA KOPERASI PADA KOPERASI SERBA USAHA SEJATI MULIA JAKARTA NAMA : ANNA NURFARHANA PROGRAM STUDI PENDIDIKAN EKONOMI FAKULTAS ILMU PENDIDIKAN DAN PENGETAHUAN SOSIAL UNIVERSITAS

Lebih terperinci

JURUSAN GEOGRAFI FAKULTAS ILMU SOSIAL UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2013

JURUSAN GEOGRAFI FAKULTAS ILMU SOSIAL UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2013 PENGARUH KONDISI SOSIAL EKONOMI TERHADAP TINGKAT PENDIDIKAN ANAK KELUARGA NELAYAN DI KELURAHAN SUGIHWARAS KECAMATAN PEMALANG KABUPATEN PEMALANG TAHUN 2013 SKRIPSI Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan

Lebih terperinci

Dian Atika Pratiwi Mahasiswa S1 Pendidikan Geografi, sendaljapid3131@yahoo.co.id Dr. Ketut Prasetyo, MS. Dosen Pembimbing Mahasiswa

Dian Atika Pratiwi Mahasiswa S1 Pendidikan Geografi, sendaljapid3131@yahoo.co.id Dr. Ketut Prasetyo, MS. Dosen Pembimbing Mahasiswa Persepsi Penghuni Rumah Tentang Kondisi Sanitasi Lingkungan dan Partisipasinya Dalam Menjaga Kebersihan Lingkungan di Rumah Penjaringansari I Kelurahan Penjaringan Sari Kecamatan Rungkut Kota Surabaya

Lebih terperinci

BAGIAN I PENDAHULUAN. menunjukkan keragaman, baik format maupun urutan penulisannya.

BAGIAN I PENDAHULUAN. menunjukkan keragaman, baik format maupun urutan penulisannya. BAGIAN I PENDAHULUAN 1.1 Pengantar Bagi mahasiswa D3 bidang kesehatan yang akan mengakhiri studi diwajibkan menulis thesis, skripsi atau karya tulis ilmiah (KTI) sesuai dengan standar penulisan ilmiah,

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN MODEL BAHAN AJAR PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP BERBASIS LOKAL DALAM MATA PELAJARAN ILMU PENGETAHUAN SOSIAL.

PENGEMBANGAN MODEL BAHAN AJAR PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP BERBASIS LOKAL DALAM MATA PELAJARAN ILMU PENGETAHUAN SOSIAL. PENGEMBANGAN MODEL BAHAN AJAR PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP BERBASIS LOKAL DALAM MATA PELAJARAN ILMU PENGETAHUAN SOSIAL 1 Syukri Hamzah A. PENDAHULUAN Dampak dan hasil pendidikan lingkungan hidup yang telah

Lebih terperinci

D.2. Penelitian Pengembangan Sistem...11 D.3. Penelitian Literatur atau Kajian Teori...12 Bab IV. Pedoman Penulisan...13 A. Ketentuan umum penulisan

D.2. Penelitian Pengembangan Sistem...11 D.3. Penelitian Literatur atau Kajian Teori...12 Bab IV. Pedoman Penulisan...13 A. Ketentuan umum penulisan Daftar Isi Bab I. Pendahuluan...1 A. Program Diploma...1 B. Program Sarjana...1 C. Program Magister...1 D. Program Doktor...1 Bab II. Sistematika Usulan Penelitian...3 A. Bagian Awal...3 A.1. Sampul luar...3

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. konstruksi untuk mengetahui besarnya dana yang harus disediakan untuk sebuah

BAB I PENDAHULUAN. konstruksi untuk mengetahui besarnya dana yang harus disediakan untuk sebuah 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Estimasi biaya memegang peranan penting dalam penyelenggaraan proyek konstruksi. Kegiatan estimasi adalah salah satu proses utama dalam proyek konstruksi untuk mengetahui

Lebih terperinci

PEDOMAN KARYA TULIS ILMIAH PERATURAN KEPALA LEMBAGA ILMU PENGETAHUAN INDONESIA NOMOR 04/E/2012

PEDOMAN KARYA TULIS ILMIAH PERATURAN KEPALA LEMBAGA ILMU PENGETAHUAN INDONESIA NOMOR 04/E/2012 PEDOMAN KARYA TULIS ILMIAH PERATURAN KEPALA LEMBAGA ILMU PENGETAHUAN INDONESIA NOMOR 04/E/2012 LEMBAGA ILMU PENGETAHUAN INDONESIA 2012 DAFTAR ISI DAFTAR ISI... PERATURAN KEPALA LEMBAGA ILMU PENGETAHUAN

Lebih terperinci

PANDUAN PEMBERDAYAAN LEMBAGA MASYARAKAT DESA HUTAN (LMDH)

PANDUAN PEMBERDAYAAN LEMBAGA MASYARAKAT DESA HUTAN (LMDH) PANDUAN PEMBERDAYAAN LEMBAGA MASYARAKAT DESA HUTAN (LMDH) PANDUAN PEMBERDAYAAN LEMBAGA MASYARAKAT DESA HUTAN (LMDH) Disusun oleh San Afri Awang, Wahyu Tri Widayanti, Bariatul Himmah, Ambar Astuti, Ratih

Lebih terperinci

MEWUJUDKAN MASYARAKAT INFORMASI INDONESIA DAMPAK SOSIAL, KONSEKUENSI DAN KEMUNGKINANNYA

MEWUJUDKAN MASYARAKAT INFORMASI INDONESIA DAMPAK SOSIAL, KONSEKUENSI DAN KEMUNGKINANNYA MEWUJUDKAN MASYARAKAT INFORMASI INDONESIA DAMPAK SOSIAL, KONSEKUENSI DAN KEMUNGKINANNYA ABSTRAK Yasir Riady,M.Hum. Staf Akademik UPBJJ-UT Jakarta Masyarakat mengandung pengertian tentang suatu kesatuan

Lebih terperinci

STUDI KOMPARASI IMPLEMENTASI DUA MODEL RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMP NEGERI SEKOTA SALATIGA TAHUN 2012 SKRIPSI

STUDI KOMPARASI IMPLEMENTASI DUA MODEL RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMP NEGERI SEKOTA SALATIGA TAHUN 2012 SKRIPSI STUDI KOMPARASI IMPLEMENTASI DUA MODEL RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMP NEGERI SEKOTA SALATIGA TAHUN 2012 SKRIPSI Disusun Guna Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan Islam OLEH

Lebih terperinci

SKRIPSI untuk. oleh SEMARANG

SKRIPSI untuk. oleh SEMARANG i HUBUNGAN ANTARA TINGKAT PENDIDIKAN DENGAN KUALITAS RUMAH HUNIAN PENDUDUK KELURAHAN MANGUNSARI KECAMATAN GUNUNGPATI KOTA SEMARANG SKRIPSI untuk memperoleh gelar Sarjana Pendidikan oleh Apriani Yunita

Lebih terperinci

MEWUJUDKAN MASYARAKAT INDONESIA MASA DEPAN: Suatu Tinjauan Khusus Mengenai Pembangunan Daerah dan Peran Perguruan Tinggi

MEWUJUDKAN MASYARAKAT INDONESIA MASA DEPAN: Suatu Tinjauan Khusus Mengenai Pembangunan Daerah dan Peran Perguruan Tinggi MEWUJUDKAN MASYARAKAT INDONESIA MASA DEPAN: Suatu Tinjauan Khusus Mengenai Pembangunan Daerah dan Peran Perguruan Tinggi Oleh: Ginandjar Kartasasmita Menteri Negara Perencanaan Pembangunan Nasional/Ketua

Lebih terperinci

PELAKSANAAN FUNGSI KOMUNIKASI POLITIK PARTAI DEMOKRAT (Studi Pemilihan Walikota Bandung 2013)

PELAKSANAAN FUNGSI KOMUNIKASI POLITIK PARTAI DEMOKRAT (Studi Pemilihan Walikota Bandung 2013) bidang SOSIAL PELAKSANAAN FUNGSI KOMUNIKASI POLITIK PARTAI DEMOKRAT (Studi Pemilihan Walikota Bandung 2013) DEWI KURNIASIH, TATIK ROHMAWATI Prodi Ilmu Pemerintahan Universitas Komputer Indonesia Partai

Lebih terperinci

LAPORAN PENELITIAN PERSEPSI WANITA PENYAPU JALAN RAYA DI KOTA TEGAL DALAM KEDUDUKAN DAN PERAN EKONOMI DI RUMAH TANGGA. Oleh :

LAPORAN PENELITIAN PERSEPSI WANITA PENYAPU JALAN RAYA DI KOTA TEGAL DALAM KEDUDUKAN DAN PERAN EKONOMI DI RUMAH TANGGA. Oleh : LAPORAN PENELITIAN PERSEPSI WANITA PENYAPU JALAN RAYA DI KOTA TEGAL DALAM KEDUDUKAN DAN PERAN EKONOMI DI RUMAH TANGGA Oleh : Dewi Amaliah Nafiati, S.Pd. Dra. Faridah, M.Si. JURUSAN PENDIDIKAN EKONOMI FAKULTAS

Lebih terperinci

INKULTURASI BUDAYA JAWA DALAM INTERIOR GEREJA KATOLIK REDEMPTOR MUNDI DI SURABAYA

INKULTURASI BUDAYA JAWA DALAM INTERIOR GEREJA KATOLIK REDEMPTOR MUNDI DI SURABAYA INKULTURASI BUDAYA JAWA DALAM INTERIOR GEREJA KATOLIK REDEMPTOR MUNDI DI SURABAYA Sriti Mayang Sari Jessyca Setyaprana Jurusan Desain Interior, Fakultas Seni dan Desain Universitas Kristen Petra - Surabaya

Lebih terperinci

DAFTAR ISI... 3 RINGKASAN EKSEKUTIF... 5 KATA PENGANTAR... 9 DAFTAR GAMBAR... 11 DAFTAR TABEL... 12 1. PENDAHULUAN... 14

DAFTAR ISI... 3 RINGKASAN EKSEKUTIF... 5 KATA PENGANTAR... 9 DAFTAR GAMBAR... 11 DAFTAR TABEL... 12 1. PENDAHULUAN... 14 1 P a g e 2 P a g e Daftar Isi DAFTAR ISI... 3 RINGKASAN EKSEKUTIF... 5 KATA PENGANTAR... 9 DAFTAR GAMBAR... 11 DAFTAR TABEL... 12 1. PENDAHULUAN... 14 1.1. Latar Belakang...14 1.2. Perumusan Masalah...16

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Khalid Saifullah Fil Aqsha, 2013

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Khalid Saifullah Fil Aqsha, 2013 1 BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Trend dunia pariwisata selalu berubah ubah. Ini dikarenakan pariwisata itu memiliki sifat yang dinamis. Karena dinamis, maka para planer, konseptor, dan juga investor

Lebih terperinci

Dokumen Kurikulum 2013-2018 Program Studi : MAGISTER SENI RUPA. Fakultas : Fakultas Seni Rupa dan Desain Institut Teknologi Bandung

Dokumen Kurikulum 2013-2018 Program Studi : MAGISTER SENI RUPA. Fakultas : Fakultas Seni Rupa dan Desain Institut Teknologi Bandung Dokumen Kurikulum 2013-2018 Program Studi : MAGISTER SENI RUPA Fakultas : Fakultas Seni dan Desain Institut Teknologi Bandung Bidang Akademik dan Kemahasiswaan Institut Teknologi Bandung Kode Dokumen Total

Lebih terperinci

BAB V IMPLEMENTASI KEBIJAKAN PEMBELAJARAN BAHASA INGGRIS PADA SEKOLAH DASAR DI KOTA DENPASAR

BAB V IMPLEMENTASI KEBIJAKAN PEMBELAJARAN BAHASA INGGRIS PADA SEKOLAH DASAR DI KOTA DENPASAR 136 BAB V IMPLEMENTASI KEBIJAKAN PEMBELAJARAN BAHASA INGGRIS PADA SEKOLAH DASAR DI KOTA DENPASAR Sebagai bagian dari kajian budaya kritis (critical cultural studies) penelitian ini berfokus pada implementasi

Lebih terperinci

TATA GUNA LAHAN DAN PERTUMBUHAN KAWASAN

TATA GUNA LAHAN DAN PERTUMBUHAN KAWASAN TATA GUNA LAHAN DAN PERTUMBUHAN KAWASAN Pengantar Perencanaan Wilayah dan Kota Johannes Parlindungan Disampaikan dalam Mata Kuliah Pengantar PWK Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota, Fakultas Teknik, Universitas

Lebih terperinci