5 PERUMUSAN STRATEGI PENGEMBANGAN PERIKANAN PANCING DENGAN RUMPON DI PERAIRAN PUGER, JAWA TIMUR

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "5 PERUMUSAN STRATEGI PENGEMBANGAN PERIKANAN PANCING DENGAN RUMPON DI PERAIRAN PUGER, JAWA TIMUR"

Transkripsi

1 45 Komposisi hasil tangkapan yang diperoleh armada pancing di perairan Puger adalah jenis yellowfin tuna. Seluruh hasil tangkapan tuna yang didaratkan tidak memenuhi kriteria untuk produk ekspor dengan panjang ikan tuna yang tertangkap dominan berada pada selang panjang antara 40 sampai 49 cm. Hal ini membuktikan bahwa kemampuan biologi ikan untuk tumbuh mencapai ukuran dewasa telah dibatasi dengan adanya peningkatan penangkapan. Kualitas hasil tangkapan tuna di Puger terdiri dari nilai organoleptik sebesar 5, 6, 7, dan 8. Dominasi kualitas ikan tuna yang didaratkan memiliki nilai organoleptik sebesar 6 (dibawah standar minimum ikan tuna layak ekspor). Penanganan tuna pasca penangkapan yang kurang memperhatikan prosedur menjadi penyebab turunnya kualitas/mutu ikan. Konflik yang terjadi di masyarakat nelayan Puger berupa konflik sesama nelayan (perebutan dana bantuan rumpon), konflik nelayan dengan TPI (nelayan tida melelang ikan di TPI), konflik nelayan dengan pemerintah (anggapan ketidak adilan dalam penyaluran dana bantuan rumpon), konflik antar nelayan (rumpon dan non rumpon). Sifat konflik tersebut berupa konflik laten dan masih belum tampak dipermukaan. Namun terkadang dampak konflik dapat berupa tindakan anarkis masyarakat nelayan kepada pemerintah. 5 PERUMUSAN STRATEGI PENGEMBANGAN PERIKANAN PANCING DENGAN RUMPON DI PERAIRAN PUGER, JAWA TIMUR Pendahuluan Daerah Selatan Jawa yang merupakan kawasan penangkapan ikan terutama ikan tuna semakin marak dengan aksi-aksi penangkapan oleh nelayan. Letak Perairan Puger yang merupakan salah satu wilayah Perairan Selatan Jawa juga tidak terlepas dari penangkapan ikan yang berlebihan. Intensitas nelayan semakin tinggi dalam mencari ikan ketempat yang dianggap masih berlimpah sehingga mengakibatkan semakin berkurangnya sumberdaya ikan dan menjadi pemicu timbulnya konflik antar nelayan. Sumberdaya tuna yang dieksploitasi secara berlebihan akan berdampak negatif pada keberlanjutan perikanan tuna tersebut. Hal ini tidak sesuai dengan konsep pembangunan perikanan berkelanjutan. Pembangunan perikanan yang berkelanjutan yaitu pembangunan untuk memenuhi kebutuhan hidup saat ini tanpa harus merusak atau menurunkan generasi mendatang untuk memenuhi kehidupan manusia. Banyak teori tentang pembangunan berkelanjutan yang terfokus pada metode untuk memaksimalkan kesejahteraan manusia. Kemudian mengelola sumberdaya sedemikian rupa sehingga dapat memberikan tingkat pertumbuhan tinggi tetapi tidak mempertimbangkan aspek ekologi maupun sosial. Pertimbangan aspek ekologi yaitu upaya memelihara sumberdaya agar tidak melampaui batas daya dukung lingkungannya. Pertimbangan aspek sosial yaitu keterpaduan kondisi sosial nelayan dan kesejahteraan ekonomi nelayan. Strategi dalam menciptakan pembangunan berwawasan lingkungan, pengembangan perikanan dan sosialisasi ekologi yang baik masih kurang

2 46 diperhatikan. Kurangnya perhatian terhadap pembangunan perikanan masih terjadi di kalangan pelaku pembangunan seperti nelayan, pemerintah daerah dan pemerintah propinsi yang bergerak pada bidang perikanan tangkap. Perumusan strategi pengembangan perikanan merupakan proses perencanaan dalam jangka panjang. Perumusan strategi dilakukan dengan mengumpulkan semua informasi yang berpengaruh terhadap pengembangan perikanan pancing. Dalam rangka merumuskan strategi pengembangan perikanan di Puger, metode yang dilakukan yaitu dengan analisis SWOT. Analisis SWOT merupakan suatu cara untuk mengidentifikasi faktor-faktor secara sistematis dalam rangka merumuskan strategi program perikanan pancing. Analisis SWOT mempertimbangkan faktor internal (strength dan weakness) serta faktor eksternal (opportunities dan threats) yang dihadapi. Faktor internal dan eksternal diketahui berdasarkan data-data dan hasil pengamatan yang sesuai dengan lingkup penelitian. Kemudian kedua faktor tersebut dibandingkan, sehingga dapat diambil suatu keputusan dalam penentuan strategi (Marimin 2004). Data yang diperoleh berupa hasil yang telah dibahas pada bab sebelumnya terkait evaluasi perikanan pancing di Puger dan kondisi umum wilayah Puger. Evaluasi perikanan pancing menghasilkan nilai produktivitas, komposisi dan kualitas hasil tangkapan, serta konflik sosial didalamnya yang dapat dijadikan alat analisis perumusan strategi. Batasan yang menjadi faktor internal adalah ruang lingkup yang sangat berkaitan dengan perikanan pancing di Puger secara langsung. Ruang lingkup tersebut berupa unit penangkapan, produksi ikan, dan dinas perikanan setempat, fasilitas PPI. Sedangkan yang menjadi batasan dalam faktor eksternal adalah ruang lingkup di luar perikanan pancing yang secara tidak langsung juga dapat mempengaruhi pengembangan perikanan pancing ini. Ruang lingkup tersebut berupa pasar, industri pengolahan, pemerintah, kondisi wilayah Puger. Perumusan strategi dapat dijadikan sebagai acuan dalam penentuan kebijakan pengembangan perikanan pancing yang menggunakan rumpon di Perairan Puger, Jawa Timur. Metode Penelitian Cara pengambilan data Metode yang dilakukan pada penelitian ini adalah mengumpulkan data berdasarkan hasil evaluasi perikanan pancing dan mengamati kondisi lapangan mengenai hal-hal yang merupakan faktor eksternal maupun internal. Analisis ini didahului dengan identifikasi posisi perikanan pancing melalui evaluasi faktor internal dan eksternal. Analisis data Analisis data yang dilakukan dalam analisis SWOT ini adalah mengevaluasi faktor eksternal dan internal untuk mengidentifikasi kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman. Tahapan dalam pembuatan analisis SWOT adalah: 1. Tahapan pengambilan data yaitu evaluasi faktor eksternal dan internal; 2. Tahapan analisis yaitu pembuatan matrik eksternal, internal, dan SWOT; 3. Tahapan pengambilan keputusan.

3 47 Pengumpulan data Kondisi lingkungan eksternal Analisis pasar, teknologi, dan kondisi daerah Puger Kondisi lingkungan internal Evaluasi perikanan pancing: Produktivitas, SDM, Komposisi dan kualitas ikan Pembuatan matriks EFA Pembuatan matriks IFA Pembuatan Matriks SWOT Penentuan strategi Gambar 5.1 Diagram alir tahapan analisis SWOT Langkah-langkah pembuatan matriks IFAS dan EFAS adalah: (1) pengisian faktor-faktor yang menjadi kekuatan dan kelemahan pada IFAS serta peluang dan ancaman pada EFAS; (2) pembobotan pada kolom 2 antara 0 sampai 1, nilai 1,0 untuk faktor yang dianggap sangat penting dan 0,0 untuk faktor yang dianggap tidak penting; (3) pemberian nilai rating pada kolom 3. Rating adalah pengaruh yang diberikan faktor, nilai 1 untuk pengaruh yang sangat kecil dan nilai 4 untuk pengaruh yang sangat besar; (4) kolom 4 adalah hasil perkalian bobot dan rating; (5) menjumlah total skor yang didapatkan dari kolom 4. Nilai total menunjukkan reaksi organisasi terhadap faktor internal dan eksternal. Nilai 1,00 sampai 1,99 menunjukkan posisi yang rendah, nilai 2,00 sampai 2,99 menunjukkan posisi ratarata, sedangkan nilai 3,00 sampai 4,00 menunjukkan yang kuat (Rangkuti 2007). Tabel 5.1 Matriks SWOT dan kemungkinan alternatif yang sesuai IFE/EFE Strenghts (S) Weaknesses (W) Opportunities (O) Strategi SO Menciptakan strategi yang menggunakan kekuatan untuk memanfaatkan peluang. Digunakan jika perusahaan berada pada kuadran I Strategi WO Menciptakan strategi yang meminimalkan kelemahan untuk memanfaatkan peluang. Digunakan jika perusahaan berada pada kuadran III

4 48 Treaths (T) Sumber data: Rangkuti 2007 Strategi ST Menciptakan strategi yang menggunakan kekuatan untuk mengatasi ancaman. Digunakan jika perusahaan berada pada kuadran II Strategi WT Menciptakan strategi yang meminimalkan kelemahan dan menghindari ancaman. Digunakan jika perusahaan berada pada kuadran IV Hasil Analisis SWOT yang dilakukan mengacu pada model perikanan yang cocok di PPI Puger. Faktor internal dan eksternal keberlanjutan perikanan diperoleh dari hasil evaluasi perikanan pancing yang telah dianalisis sebelumnya. Analisis internal perlu diketahui untuk memanfaatkan kekuatan yang dimiliki PPI Puger serta mengatasi kelemahan-kelemahan yang terjadi. Kekuatan yang dimiliki pada perikanan pancing rumpon di Puger adalah: 1. Adanya dana bantuan rumpon kepada nelayan. Bantuan dana dalam pembuatan rumpon setiap tahun diberikan kepada nelayan. Hal ini dapat menjadi kekuatan sebab dengan adanya bantuan, perikanan pancing dengan rumpon ini masih dapat dikembangkan selama tidak mengganggu kelestarian sumberdaya ikan dan tidak menggunakan alat tangkap yang tidak selektif. Nelayan akan terus mengusahakan kegiatan penangkapan dengan rumpon dan ikan tuna akan tetap diproduksi. Walaupun dana bantuan dapat menjadi kekuatan, tetapi dalam implementasinya haruslah merata agar tidak menimbulkan konflik bagi pihak yang saling membutuhkan. Konflik telah dijelaskan pada sub bab konflik sosial nelayan. 2. Trend armada pancing yang cenderung meningkat. Jumlah armada pancing rumpon yang semakin bertambah dari tahun 2009 (Tabel 3.1) dapat menjadi kekuatan sebab masih dapat dilakukan kegiatan penangkapan tuna apabila armada yang beroperasi tidak berlimpah. Dalam penjelasan sebelumnya dikatakan bahwa jumlah armada pancing cenderung meningkat yang disebabkan oleh adanya jaminan hasil tangkapan yang dapat dibawa nelayan ; 3. Trend produksi tuna meningkat. Produksi tuna di Puger yang masih meningkat (Gambar 3.2) dapat menjadi salah satu kekuatan sebab sumberdaya tuna masih tersedia di Perairan Puger sehingga dapat dimanfaatkan dengan optimal. Adanya produksi tuna dapat memberikan pasokan ikan tuna kepada industri pengolahan di luar. Kekuatan ini harus dapat dioptimalkan agar produksi tuna tetap dapat dinikmati tanpa merusak sumberdaya; 4. Tuna masih merupakan salah satu komoditi penting di Puger, merupakan kekuatan untuk pengembangan perikanan pancing rumpon di Perairan Puger karena kebutuhan akan produk tuna masih tinggi dan ikan tuna merupakan salah satu komoditi bernilai ekonomi tinggi (Tabel 3.6). Hal ini merupakan potensi yang dimiliki oleh perikanan pancing di Puger. 5. Letak PPI sangat strategis karena berhadapan dengan Samudera Hindia. Sebagaimana yang telah dipaparkan pada kondisi umum PPI Puger, hal ini dapat menjadi kelebihan sebab Samudera Hindia memiliki potensi sumberdaya

5 ikan tuna yang cukup besar. Hasil tangkapan utama dari armada pancing di Puger adalah ikan tuna. Selain kekuatan yang dimiliki oleh perikanan pancing rumpon di Puger, juga terdapat faktor internal yang menjadi kelemahan, yaitu: 1. Ketergantungan nelayan kepada pengambek menyebabkan nelayan tidak dapat lepas dari pengambek. keterikatan ini terjadi karena nelayan lebih memilih pengambek sebagai pemberi modal dan pinjaman (pada sub bab distribusi hasil tangkapan). Ini menjadi suatu kelemahan karena nelayan akan lebih mempercayai pengambek daripada pemerintah. Ketidak percayaan nelayan kepada pemerintah akan menghambat pengembangan perikanan pancing yang ingin diterapkan; 2. Tidak adanya pelelangan di TPI menjadi kelemahan pada pengembangan perikanan pancing rumpon di Puger. Fasilitas TPI di pelabuhan yang tidak cukup memadai untuk kegiatan pelelangan maka proses lelang tidak dilakukan di TPI. Tidak adanya kegiatan pelelangan menyebabkan ketidakseimbangan dalam penentuan harga tuna oleh pengambek dan hal ini dapat menimbulkan kegiatan monopoli harga tuna; 3. Kualitas ikan yang kurang baik akan berdampak kepada rendahnya harga tuna. Harga ikan yang rendah akan berakibat pada keuntungan yang diperoleh nelayan pun akan rendah. Apabila hal ini dibiarkan maka akan mengganggu perkembangan perikanan pancing di Puger (dapat dilihat pada sub bab kualitas hasil tangkapan); 4. Produksi tuna yang tidak layak tangkap dapat merusak ekosistem dan siklus hidup tuna dewasa. Ikan tuna berukuran kecil seharusnya masih dapat berkembang dan melakukan pemijahan. Jika kegiatan penangkapan terus dilakukan terhadap ikan juvenil, maka stok ikan akan berkurang (dijelaskan pada sub bab komposisi hasil tangkapan); 5. Fasilitas darmaga dan cold storage. Pada kondisi umum PPI Puger, telah disebutkan bahwa fungsi darmaga tidak memadai untuk dilakukan pendaratan ikan tuna sebab darmaga pelabuhan selalu mengalami pendangkalan dan ini menyulitkan untuk dilakukan kegiatan pendaratan. Hal ini menjadi kelemahan karena ikan tuna tidak akan pernah bisa didaratkan di pelabuhan dan berdampak pada pencacatan data hasil tangkapan yang tidak akurat. Pencatatan data sangat berpengaruh terhadap program pengembangan perikanan pancing ini. Tidak adanya cold storage juga merupakan kelemahan sebab ini sangat berkaitan dengan kualitas ikan tuna yang didaratkan. 6. Tingkat pendidikan nelayan yang hanya sebatas Sekolah Menengah Pertama (SMP) dapat mempengaruhi kegiatan pengembangan perikanan pancing.hal ini merupakan suatu kelemahan. Tingkat pendidikan mempengaruhi pola pikir nelayan. Pola pikir ini nantinya berdampak pada sikap nelayan yang susah diatur dan tidak mau menerima segala konsep pengembangan perikanan dari pemerintah (dapat dilihat dari kondisi umum PPI Puger. 7. Belum ada dukungan pemerintah terhadap industri pengolahan akan menjadi kelemahan dalam pengembangan perikanan pancing. Ikan tuna kualitas rendah seharusnya masih dapat dimanfaatkan sebagai produk olahan dan bernilai ekonomi. Industri pengolahan yang tidak didukung oleh pemerintah menyebabkan tidak adanya diversifikasi produk hasil perikanan di daerah 49

6 50 Puger dan juga tidak adanya pemasukan ekonomi bagi daerah dari kegiatan industri ini. Berikut ini merupakan matriks analisis faktor internal perikanan pancing rumpon: Tabel 5.2 Matriks IFAS perikanan pancing rumpon berkelanjutan di PPI Puger Faktor-Faktor Internal Bobot Rating Skor Kekuatan 1. Dana bantuan rumpon kepada nelayan Trend armada penangkapan meningkat Trend produksi tuna meningkat Tuna masih komoditi penting Letak PPI sangat strategis untuk penangkapan Kelemahan Ketergantungan nelayan terhadap pengambek Tidak adanya pelelangan ikan di TPI Kualitas ikan relatif rendah Produksi ikan tidak layak tangkap Fasilitas darmaga dan cold storage PPI yang tidak memadai Sumberdaya nelayan yang kurang Belum ada dukungan pemerintah terhadap industri perikanan Jumlah 0.93 Tabel 5.2 yang merupakan analisis faktor-faktor internal di PPI Puger menunjukkan bahwa skor yang diperoleh pada faktor internal perikanan pancing baik kekuatan dan kelemahan berada dibawah Nilai ini menunjukkan bahwa posisi internal masih sangat rendah. Kelemahan yang dimiliki oleh PPI Puger lebih banyak dibandingkan dengan kekuatan yang dimiliki. Hal ini sangat empengaruhi pembangunan PPI kedepannya, sehingga harus diatasi dengan memanfaatkan kekuatan yang dimiliki. Analisis eksternal dibutuhkan dalam menentukan peluang yang dapat dimanfaatkan untuk meraih keberlanjutan perikanan di PPI Puger serta meminimalisir ancaman yang mungkin terjadi. Peluang yang dapat dimanfaatkan pada perikanan pancing rumpon ini adalah: 1. Permintaan pasar terhadap produk tuna masih tinggi. Permintaan ikan tuna oleh pasar lokal diluar Puger masih tinggi seperti pabrik pengolahan ikan tuna dan restauran-restauran yang menyajikan produk tuna. Hal ini dapat menjadi kekuatan dalam pengembangan perikanan pancing di Puger (pada sub bab distribusi hasil tangkapan); 2. Adanya jaminan pasar tuna dari pengambek. ikan tuna yang didaratkan di Puger akan tetap disalurkan ke pasar lokal oleh pengambek sebab para pengambek memiliki jaringan yang cukup luas ke perusahaan atau pabrik pengolahan di luar Puger. Peluang ini dapat dioptimalkan agar dapat

7 51 menguntungkan pihak nelayan, pengambek, dan perusahaan (dapat dilihat pada sub bab distribusi hasil tangkapan); 3. Adanya kerjasama pengambek dengan industri pengolahan diluar daerah. Kerjasama pengambek dengan industri pengolahan ini sangat terkait dengan adanya jaminan pasar terhadap ikan tuna sehingga dapat menjadi kekuatan dalam pengembangan perikanan pancing di Puger (pada sub bab distribusi hasil tangkapan). 4. Akses transportasi darat yang baik merupakan suatu kekuatan pada perikanan pancing. Ini dapat terlihat dari kondisi jalan menuju Puger yang tidak ditemui adanya lubang, dan telah dijelaskan pada bab keadaan umum Puger. Ancaman yang dapat dialami oleh perikanan pancing rumpon yaitu: 1. Overfishing. Perkembangan penangkapan ikan tuna di Perairan Puger yang tidak dikontrol maka sumberdaya ikan akan berubah menjadi overfishing. Hal ini dapat menjadi ancaman dalam pengembangan perikanan pancing di Puger jika tidak diatasi dengan baik. kegiatan penangkapan yang cenderung mengarah pada overfishing terdapat pada bahasan produktivitas perikanan pancing dimana sumberdaya telah dieksploitasi berlebih; 2. Konflik pemanfaatan wilayah sumberdaya. Konflik ini pada umumnya terjadi akibat perebutan wilayah fishing ground atau bantuan dana dari pemerintah daerah. Konflik dapat menjadi ancaman jika tidak diatasi dengan baik dan benar. Konflik dapat menciptakan suasana yang tidak kondusif dalam suatu daerah; 3. Persaingan pasar yang semakin ketat. Komoditas tuna sangat diminati oleh industri pengolahan di luar daerah. Jika komoditas tuna di Puger kalah bersaing dengan daerah lain maka dapat berdampak pada beralihnya minat perusahaan untuk memasok tuna dari daerah lain (ikan tuna di Puger tidak laku di pasar luar daerah). Sebagaimana diketahui bahwa kualitas ikan tuna di Puger yang rendah dan jika tidak ada kepedulian nelayan untuk meningkatkan kualitas ikan yang didaratkan, hal ini akan menjadi ancaman terhadap pengembangan perikanan pancing di Puger ; 4. Penanganan ikan yang belum baik. Penanganan ikan yang kurang baik dapat menjadi ancaman sebab hal ini akan berkaitan dengan komoditas tuna yang kalah bersaing dengan daerah di luar Puger. 5. Harga ikan tuna di Puger sangat rendah karena harga masih dimonopoli oleh pengambek (pedagang). Nelayan di Puger mempunyai ikatan kepada pengambek dan wajib menjual hasil tangkapannya kepada mereka (dijelaskan pada BAB 4). Apabila fungsi pengambek tidak diambil alih oleh TPI, maka akan terjadi ketidakseimbangan dalam menentukan harga jual ikan tuna; Tabel 5.3 Matriks EFAS perikanan pancing rumpon berkelanjutan di PPI Puger Faktor-faktor Eksternal Bobot Rating Skor Peluang 1. Masih terbuka pangsa pasar tuna Adanya jaminan pasar tuna dari pengambek Adanya kerjasama pengambek dengan industri pengolahan diluar daerah Akses transportasi darat yang baik

8 52 Ancaman Overfishing Konflik pemanfaatan wilayah sumberdaya Persaingan pasar yang semakin ketat Perkembangan teknologi yang kurang maju Harga jual ikan tuna di pasar Puger sangat rendah Jumlah 1.08 Sumber: Pengolahan data Matriks EFAS pada Tabel 5.3 yang merupakan analisis faktor eksternal di PPI Puger menunjukkan bahwa peluang yang dimiliki pada perikanan pancing adalah sebesar Artinya. peluang yang dimiliki pada perikanan pancing masih rendah. Sedangkan ancaman yang terdapat pada perikanan pancing memiliki skor sebesar Faktor eksternal yang dihadapi oleh perikanan pancing ini masih rendah, sehingga perlu dilakukan penguatan PPI Puger dengan sistem pengelolaan yang optimal agar dapat dilakukan pengembangan terhadap perikanan pancing. Berdasarkan matriks IFAS dan EFAS, dapat dibentuk kombinasi strategi perikanan berkelanjutan yang dapat diterapkan di PPI Puger. Kombinasi tersebut disajikan dalam suatu diagram matriks SWOT berikut ini.

9 53 Tabel 5.4 Matriks SWOT strategi perikanan pancing tuna berkelanjutan di PPI Puger Kekuatan (S) Kelemahan (W) Eksternal Peluang (O) Internal 1. Dana bantuan kepada nelayan rumpon; 2. Trend armada penangkapan meningkat; 3. Trend produksi tuna meningkat; 4. Tuna merupakan komoditi penting; 5. Letak PPI sangat strategis untuk penangkapan. Strategi SO: 1. Harga tuna dimonopoli oleh pengambek; 2. Tidak adanya sistem pelelangan ikan di TPI; 3. Produksi tuna banyak yang berkualitas rendah dan tidak layak tangkap; 4. Ikatan yang sangat kuat antara pengambek dan nelayan; 5. Fasilitas darmaga dan cold storage tidak memadai; 6. SDM nelayan kurang; 7. Belum ada dukungan pemerintah terhadap industri pengolahan. Strategi WO: 1. Masih terbuka pangsa pasar tuna; 2. Ada jaminan pasar tuna dari pengambek; 3. Adanya kerjasama pengambek dengan industri pengolahan diluar daerah.; 4. Akses transportasi darat baik. Ancaman (T) 1. Overfishing penangkapan tuna; 2. Konflik pemanfaatan wilayah perairan dan sumberdaya; 3. Persaingan pasar yang semakin ketat; 4. Perkembangan teknologi yang kurang maju; 5. Harga jual ikan tuna sangat rendah. Sumber: Pengamatan di lapangan 1. Membuat kebijakan pembangunan perikanan pancing yang saling bersinergi antara pihak terkait mulai dari produksi hingga pengolahan. 2. Lebih meningkatkan sarana, prasarana serta infrastruktur agar ikan dapat dipasarkan dengan baik. Strategi ST: 1. Pengawasan daerah fishing ground (T 1, T 2, S 2,3 ); 2. Membangun industri perikanan dengan peralatan pendukung yang lebih maju untuk memanfaatkan produksi tuna seperti pengalengan, pengasapan agar tuna tetap dapat diproduksi dan bernilai ekonomi. (S 1, T 3 ); 1. Peningkatan mutu/kualitas tuna dengan membangun cold storage dan pelatihan bagi nelayan mengenai cara penanganan hasil tangkapan (W 3, W 6 ); 2. Melaksanakan kegiatan perikanan bertanggung jawab (W 4, W 6, O 5 ); 3. Pengaktifan kembali fungsi TPI secara konsisten agar ikan dapat dilelang (W 1, W 2, W 4 ) Strategi WT: 1. Mengoptimalkan POKMASWAS(T 2, W 3 ) 2. Pembatasan kuota penangkapan tuna (W 3, T 1 ) 3. Mengambil alih fungsi pengambek ke TPI dengan aturan penegakan hukum yang jelas(w 1,2,4 ) 53

10 54 Pembahasan SWOT menghasilkan kombinasi dari empat strategi. Strategi SO menghasilkan sasaran strategi untuk (1) membuat kebijakan pembangunan perikanan tuna yang saling bersinergi antara pihak terkait mulai dari produksi hingga pengolahan. Kebijakan yang ada harus dilakukan pengawasan secara intensif, penyuluhan mengenai perikanan bertanggung jawab untuk kelestarian sumberdaya perikanan, (2) lebih meningkatkan sarana, prasarana serta infrastruktur agar ikan dapat dipasarkan dengan baik. infrastrktur terkait akses transportasi sudah cukup baik namun perlu ditingkatkan lagi agar lebih baik. Strategi ST menghasilkan sasaran strategi (1) peningkatan pengawasan daerah fishing ground akibat maraknya kegiatan IUU fishing serta meminimalisir persaingan yang semakin tinggi antar nelayan di kawasan fishing ground. Pengawasan daerah fishing ground dan penyelesaian konflik/persaingan dapat melibatkan masyarakat dengan membentuk kelompok masyarakat pengawas (POKMASWAS) jika kelompok tersebut bersedia menjalankan tugas dan fungsinya, (2) pengembangan perikanan industri dengan peralatan pendukung yang lebih maju untuk memanfaatkan produksi tuna dengam menerapkan sistem manajemen mutu, agar dapat bersaing dalam promosi produk tuna seperti pengalengan, pengasapan agar tuna tetap dapat diproduksi dan bernilai ekonomi. Menerapkan usaha teknologi pengolahan tuna dengan adanya alokasi bantuan dana dari APBD, seperti pengalengan, pengasapan agar tuna yang berkualitas rendah tetap dapat diproduksi dan bernilai ekonomi. Strategi WO menghasilkan sasaran strategis berupa (1) penyediaan cold storage untuk menjaga mutu/kesegaran tuna dan pelatihan masyarakat nelayan dalam menangani hasil tangkapan, (2) melaksanakan kegiatan perikanan bertanggung jawab, seperti: Pengaturan alokasi unit penangkapan ikan yang optimal sehingga dapat memenuhi tujuan/sasaran yang diharapkan, (3) Pengaktifan kembali fungsi TPI secara konsisten agar ikan dapat dilelang. Penyediaan cold storage akan membantu menampung hasil tangkapan ikan, terutama pada musim puncak. Hal ini diharapkan dapat meningkatkan harga jual ikan tuna sehingga tidak terjual dengan harga yang sangat murah karena kondisinya yang telah rusak. Melaksanakan kegiatan perikanan yang bertanggung jawab bertujuan agar sumberdaya dan ekologi tuna tetap terjaga. Pemberian pelatihan kepada nelayan dalam menangani ikan tuna yang didaratkan agar kualitas dapat terjaga. Pendidikan yang kepada masyarakat nelayan, merupakan hal yang paling penting untuk memberikan pola berpikir serta wawasan yang luas, sehingga tidak hanya terpaku pada konsep mencari uang dengan menjadi nelayan. Rendahnya pendidikan nelayan pada umumnya dan karakter sifat/kepribadian yang keras serta susah diatur menjadi kendala bagi pemerintah dalam menjalankan program-program untuk memajukan kesejahteraan masyarakat pesisir. oleh karena itu, dukungan pemerintah terhadap pendidikan di masyarakat pesisir harus tetap dijalankan. Strategi WT menghasilkan sasaran strategis berupa: (1) mengoptimalkan POKMASWAS; (2) pembatasan kuota penangkapan tuna; (3) mengambil alih fungsi pengambek ke TPI dengan aturan penegakan hukum yang jelas. Strategi pengoptimalan POKMASWAS diharapkan dapat mengatur pembatasan kuota penangkapan dan pengawasan penangkapan ikan untuk menjaga kelestarian

BAB V HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB V HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB V HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Strategi Pengembangan Pariwisata Sekitar Pantai Siung Berdasarkan Analisis SWOT Strategi pengembangan pariwisata sekitar Pantai Siung diarahkan pada analisis SWOT.

Lebih terperinci

4 EVALUASI PERIKANAN PANCING YANG MENGGUNAKAN RUMPON DI PERAIRAN PUGER, JAWA TIMUR. Pendahuluan

4 EVALUASI PERIKANAN PANCING YANG MENGGUNAKAN RUMPON DI PERAIRAN PUGER, JAWA TIMUR. Pendahuluan 29 memilih untuk menjual hasil tangkapan kepada pengambek dibanding pedagang besar/perusahaan. Kemampuan pengambek untuk membayar lunas harga hasil tangkapan para nelayan dibandingkan pedagang besar menjadi

Lebih terperinci

D. Bambang Setiono Adi, Alfan Jauhari. Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Brawijaya

D. Bambang Setiono Adi, Alfan Jauhari. Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Brawijaya Studi Pengembangan Pelabuhan Perikanan Nusantara Prigi Kabupaten Trenggalek dengan Menggunakan Metode SWOT (Strenghts Weakness Opportunity Threats) dan QSPM (Quantitative Strategic Planning Matrix) D.

Lebih terperinci

III. METODELOGI PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan di Desa Mulya Kencana Kecamatan Tulang Bawang

III. METODELOGI PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan di Desa Mulya Kencana Kecamatan Tulang Bawang III. METODELOGI PENELITIAN A. Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Desa Mulya Kencana Kecamatan Tulang Bawang Tengah Kabupaten Tulang Bawang Barat Provinsi Lampung, dengan pertimbangan

Lebih terperinci

2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Konsep Pelaksanaan Strategi

2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Konsep Pelaksanaan Strategi 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Konsep Pelaksanaan Strategi Strategi adalah istilah yang sering kita dengar untuk berbagai konteks pembicaraan, yang sering diartikan sebagai cara untuk mencapai keinginan tertentu

Lebih terperinci

Gambar 2.5 Diagram Analisis SWOT

Gambar 2.5 Diagram Analisis SWOT 32 Gambar 2.5 Diagram Analisis SWOT Kuadran 1: Ini merupakan situasi yang sangat menguntungkan. Perusahaan tersebut memiliki peluang dan kekuatan sehingga dapat memanfaatkan peluang yang ada. Strategi

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. maka perlu dilengkapi dengan berbagai sarana penunjang sebagai sarana pokok, melalui suatu perencanaan pengembangan

PENDAHULUAN. maka perlu dilengkapi dengan berbagai sarana penunjang sebagai sarana pokok, melalui suatu perencanaan pengembangan STUDI PENGEMBANGAN PELABUHAN PERIKANAN NUSANTARA PRIGI KABUPATEN TRENGGALEK DENGAN MENGGUNAKAN METODE SWOT (STRENGHTS WEAKNESS OPPORTUNITY THREATS) DAN QSPM (QUANTITATIVE STRATEGIC PLANNING MATRIX) D.

Lebih terperinci

1 PENDAHULUAN Latar Belakang

1 PENDAHULUAN Latar Belakang 1 1 PENDAHULUAN Latar Belakang Sumber daya perikanan dapat dipandang sebagai suatu komponen dari ekosistem perikanan dan memiliki peranan ganda sebagai faktor produksi yang diperlukan untuk menghasilkan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA, LANDASAN TEORI DAN KERANGKA PEMIKIRAN

BAB II TINJAUAN PUSTAKA, LANDASAN TEORI DAN KERANGKA PEMIKIRAN 6 BAB II TINJAUAN PUSTAKA, LANDASAN TEORI DAN KERANGKA PEMIKIRAN 2.1 Tinjauan Pustaka 2.1.1 Pengertian Kelompok Tani Kelompok tani diartikan sebagai kumpulan orang-orang tani atau petani yang terdiri atas

Lebih terperinci

Riyatus Shalihah (1), Zainol Arifin (2), Mohammad Shoimus Sholeh (3) Fakultas Pertanian Universitas Islam Madura (3)

Riyatus Shalihah (1), Zainol Arifin (2), Mohammad Shoimus Sholeh (3) Fakultas Pertanian Universitas Islam Madura (3) 135 STRATEGI USAHA RUMPUT LAUT (Kappaphycus alvarezii) DALAM MENINGKATKAN PENDAPATAN MASYARAKAT PESISIR JUMIANG DI KELOMPOK USAHA BERSAMA MITRA BAHARI DESA TANJUNG KECAMATAN PADEMAWU KABUPATEN PAMEKASAN

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN DAN ANALISIS DATA

BAB III METODE PENELITIAN DAN ANALISIS DATA BAB III METODE PENELITIAN DAN ANALISIS DATA A. Objek dan Subjek Penelitian 1. Objek Penelitian Dalam penelitian ini, lokasi yang dipilih adalah Objek Wisata Air Terjun Lepo, Desa Dlingo, Kecamatan Dlingo,

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI. (BPS) dan instansi terkait lainnya. Data yang digunakan adalah PDRB atas dasar

BAB III METODOLOGI. (BPS) dan instansi terkait lainnya. Data yang digunakan adalah PDRB atas dasar BAB III METODOLOGI 3.1 Jenis dan Sumber Data Dalam penelitian ini digunakan data sekunder dari Badan Pusat Statistik (BPS) dan instansi terkait lainnya. Data yang digunakan adalah PDRB atas dasar harga

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN 36 BAB III METODOLOGI PENELITIAN Pada metodologi akan dijelaskan mengenai metode pendekatan studi, metode analisa dan metode pengumpulan data yang akan digunakan pada saat menyusun laporan Strategi Pengembangan

Lebih terperinci

EVALUASI KINERJA PENYULUH DAN PENENTUAN PENGEMBANGAN STRATEGI KINERJA PENYULUH PERTANIAN ORGANIK ATAS DASAR FAKTOR INTERNAL DAN EKSTERNAL KOTA BATU

EVALUASI KINERJA PENYULUH DAN PENENTUAN PENGEMBANGAN STRATEGI KINERJA PENYULUH PERTANIAN ORGANIK ATAS DASAR FAKTOR INTERNAL DAN EKSTERNAL KOTA BATU P R O S I D I N G 447 EVALUASI KINERJA PENYULUH DAN PENENTUAN PENGEMBANGAN STRATEGI KINERJA PENYULUH PERTANIAN ORGANIK ATAS DASAR FAKTOR INTERNAL DAN EKSTERNAL KOTA BATU Hendro prasetyo 1 dan Tri Oktavianto

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN ANALISIS SWOT MENARA SUCI TOUR AND TRAVEL DAN SHAFIRA TOUR AND TRAVEL. Pendapatan Jumlah jamaah Pendapatan Jumlah

BAB IV PEMBAHASAN ANALISIS SWOT MENARA SUCI TOUR AND TRAVEL DAN SHAFIRA TOUR AND TRAVEL. Pendapatan Jumlah jamaah Pendapatan Jumlah BAB IV PEMBAHASAN ANALISIS SWOT MENARA SUCI TOUR AND TRAVEL DAN SHAFIRA TOUR AND TRAVEL A. Data Temuan Menara suci Tabel 4.1 Data Temuan Travel Shafira Tahun Pendapatan Jumlah jamaah Pendapatan Jumlah

Lebih terperinci

3 METODOLOGI. Gambar 3 Peta lokasi penelitian.

3 METODOLOGI. Gambar 3 Peta lokasi penelitian. 31 3 METODOLOGI 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian Pengambilan data untuk kebutuhan penelitian ini dilakukan pada bulan Maret 2011 hingga Mei 2011 bertempat di Sibolga Propinsi Sumatera Utara (Gambar 3).

Lebih terperinci

VI. PERUMUSAN STRATEGI

VI. PERUMUSAN STRATEGI VI. PERUMUSAN STRATEGI 6.1. Analisis Lingkungan Dalam menentukan alternatif tindakan atau kebijakan pengelolaan Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Bantargebang, dibutuhkan suatu kerangka kerja yang logis. Analisis

Lebih terperinci

7 STRATEGI PENGEMBANGAN PELABUHAN TANJUNG PRIOK SEBAGAI INTERNATIONAL HUB PORT. Pendahuluan

7 STRATEGI PENGEMBANGAN PELABUHAN TANJUNG PRIOK SEBAGAI INTERNATIONAL HUB PORT. Pendahuluan 73 7 STRATEGI PENGEMBANGAN PELABUHAN TANJUNG PRIOK SEBAGAI INTERNATIONAL HUB PORT Pendahuluan Selama ini jalur pengiriman kontainer dari Indonesia ke luar negeri diarahkan ke Pelabuhan Singapura atau Port

Lebih terperinci

3 METODE PENELITIAN. Gambar 10 Lokasi penelitian.

3 METODE PENELITIAN. Gambar 10 Lokasi penelitian. 3 METODE PENELITIAN 3. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Pangkalan Pendaratan Ikan (PPI) Lambada Lhok Kecamatan Baitussalam Kabupaten Aceh Besar, Pemerintah Aceh. Penelitian dilaksanakan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Objek/ Subjek Penelitian Objek dalam penelitian ini adalah UMKM Kipas Bambu yang terletak di Desa Jipangan Bangunjiwo Kasihan Bantul. Kemudian subjek dari penelitian ini

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Rancangan penelitian merupakan segala sesuatu yang mencakup

BAB III METODE PENELITIAN. Rancangan penelitian merupakan segala sesuatu yang mencakup BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Rancangan Penelitian Rancangan penelitian merupakan segala sesuatu yang mencakup tentang pendekatan yang digunakan dalam penelitian. Penelitian ini menggunakan pendekatan

Lebih terperinci

ANALISIS STRATEGI PEMASARAN TERHADAP PENINGKATAN PENJUALAN TIKET BUS DI PT. PAHALA KENCANA DALAM MEMASUKI PASAR PERSAINGAN

ANALISIS STRATEGI PEMASARAN TERHADAP PENINGKATAN PENJUALAN TIKET BUS DI PT. PAHALA KENCANA DALAM MEMASUKI PASAR PERSAINGAN ANALISIS STRATEGI PEMASARAN TERHADAP PENINGKATAN PENJUALAN TIKET BUS DI PT. PAHALA KENCANA DALAM MEMASUKI PASAR PERSAINGAN Nama : Farouk Pratama NPM : 12212790 Jenjang/Jurusan : S1/Manajemen LATAR BELAKANG

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. Lokasi dan Waktu Penelitian

METODE PENELITIAN. Lokasi dan Waktu Penelitian METODE PENELITIAN Lokasi dan Waktu Penelitian Lokasi penelitian dilakukan di Provinsi Sulawesi Selatan, meliputi empat kabupaten yaitu : Kabupaten Takalar, Bone, Soppeng, dan Wajo. Penentuan lokasi penelitian

Lebih terperinci

PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perairan Selat Sunda secara geografis menghubungkan Laut Jawa serta Selat Karimata di bagian utara dengan Samudera Hindia di bagian selatan. Topografi perairan ini secara

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Metode penelitian yang digunakan dalam kajian ini adalah metode deskriptif analisis yaitu suatu metode yang meneliti suatu objek pada masa sekarang (Nazir,

Lebih terperinci

ANALISIS PEMILIHAN LOKASI USAHA PADA USAHA FRANCHISE AYAM SABANA JAKARTA TIMUR

ANALISIS PEMILIHAN LOKASI USAHA PADA USAHA FRANCHISE AYAM SABANA JAKARTA TIMUR ANALISIS PEMILIHAN LOKASI USAHA PADA USAHA FRANCHISE AYAM SABANA JAKARTA TIMUR Nama : SIGIET GALANG PHAMBUDIE NPM : 16210540 Jurusan : Manajemen Pembimbing : Lies Hadrijaningsih, SE, MM LATAR BELAKANG

Lebih terperinci

BAB II KERANGKA TEORI. dunia bisnis. Tujaun tersebut hanya dapat dicapai memalui usaha mempertahankan dan

BAB II KERANGKA TEORI. dunia bisnis. Tujaun tersebut hanya dapat dicapai memalui usaha mempertahankan dan BAB II KERANGKA TEORI 2.1 Pengertian Strategi Setiap perusahaan mempunyai tujuan untuk dapat tetap bertahan dan berkembang dalam dunia bisnis. Tujaun tersebut hanya dapat dicapai memalui usaha mempertahankan

Lebih terperinci

PPN Palabuhanratu. PPN Palabuhanratu ' ' ' ' ' ' ' ' ' ' ' ' '

PPN Palabuhanratu. PPN Palabuhanratu ' ' ' ' ' ' ' ' ' ' ' ' ' 9 3 METODOLOGI PENELITIAN 3. Waktu dan Tempat Pengumpulan data di lapangan dilaksanakan pada bulan Juli 00 hingga Januari 0 di Pelabuhan Perikanan Nusantara (PPN) Palabuhanratu, Sukabumi, Jawa Barat. Peta

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Analisis SWOT (strengths-weaknessesopportunities-threats)

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Analisis SWOT (strengths-weaknessesopportunities-threats) BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Definisi Strategi Pemasaran Strategi Pemasaran ialah paduan dari kinerja wirausaha dengan hasil pengujian dan penelitian pasar sebelumnya dalam mengembangkan keberhasilan strategi

Lebih terperinci

3. METODOLOGI PENELITIAN

3. METODOLOGI PENELITIAN 3. METODOLOGI PENELITIAN 3.1. Kerangka Pemikiran Penelitian yang dilakukan ini didasarkan pada suatu pemikiran bahwa perlu dilaksanakan pengembangan agroindustri serat sabut kelapa berkaret. Pengembangan

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. survei. Menurut Masri Singarimbun (1989:4), penelitian survei dapat digunakan

III. METODE PENELITIAN. survei. Menurut Masri Singarimbun (1989:4), penelitian survei dapat digunakan 25 III. METODE PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode penelitian survei. Menurut Masri Singarimbun (1989:4), penelitian survei dapat digunakan

Lebih terperinci

IV METODE PENELITIAN. Lokasi dan Waktu Penelitian Lokasi penelitian ini dilakukan di kawasan Kalimalang, Jakarta Timur.

IV METODE PENELITIAN. Lokasi dan Waktu Penelitian Lokasi penelitian ini dilakukan di kawasan Kalimalang, Jakarta Timur. IV METODE PENELITIAN 4.1. Lokasi dan Waktu Penelitian Lokasi penelitian ini dilakukan di kawasan Kalimalang, Jakarta Timur. Pemilihan lokasi penelitian ini dilakukan secara sengaja berdasarkan pertimbangan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan pada Bulan Februari 2013 hingga April 2013. Dengan tahapan pengumpulan data awal penelitian dilaksanakan pada Bulan

Lebih terperinci

III. KERANGKA PEMIKIRAN

III. KERANGKA PEMIKIRAN III. KERANGKA PEMIKIRAN 3.1. Kerangka Pemikiran Teoritis 3.1.1. Manajemen Manajemen merupakan proses pengkoordinasian kegiatan-kegiatan pekerjaan sehingga pekerjaan tersebut terselesaikan secara efisien

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. Kabupaten Pesawaran. Penelitian ini dilakukan Bulan Januari-April 2015.

III. METODOLOGI PENELITIAN. Kabupaten Pesawaran. Penelitian ini dilakukan Bulan Januari-April 2015. III. METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan di Desa Pulau Pahawang Kecamatan Marga Punduh Kabupaten Pesawaran. Penelitian ini dilakukan Bulan Januari-April 2015.

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Konsep dasar dan batasan operasional ini meliputi pengertian yang digunakan

III. METODE PENELITIAN. Konsep dasar dan batasan operasional ini meliputi pengertian yang digunakan III. METODE PENELITIAN A. Konsep Dasar dan Batasan Operasional Konsep dasar dan batasan operasional ini meliputi pengertian yang digunakan untuk memperoleh data yang akan dianalisis sesuai dengan tujuan

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. Supriadi R 1), Marhawati M 2), Arifuddin Lamusa 2) ABSTRACT

PENDAHULUAN. Supriadi R 1), Marhawati M 2), Arifuddin Lamusa 2) ABSTRACT e-j. Agrotekbis 1 (3) : 282-287, Agustus 2013 ISSN : 2338-3011 STRATEGI PENGEMBANGAN USAHA BAWANG GORENG PADA UMKM USAHA BERSAMA DI DESA BOLUPOUNTU JAYA KECAMATAN SIGI BIROMARU KABUPATEN SIGI Business

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. diteliti oleh penulis. Lokasi penelitian dilakukan di Swalayan surya pusat

BAB III METODE PENELITIAN. diteliti oleh penulis. Lokasi penelitian dilakukan di Swalayan surya pusat BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Ruang Lingkup Penelitian Lokasi penelitian merupakan suatu tempat dimana peneliti akan memperoleh atau mencari suatu data yang berasal dari responden yang akan diteliti oleh

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Konsep dasar ini mencakup pengertian yang digunakan untuk menunjang dan

III. METODE PENELITIAN. Konsep dasar ini mencakup pengertian yang digunakan untuk menunjang dan 36 III. METODE PENELITIAN A. Konsep Dasar dan Definisi Operasional Konsep dasar ini mencakup pengertian yang digunakan untuk menunjang dan menciptakan data akurat yang akan dianalisis sehubungan dengan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian dilakukan di Taman Wisata Alam Gunung Tampomas Propinsi Jawa Barat, selama kurang lebih tiga (3) bulan, yaitu dari bulan Maret - Juni.

Lebih terperinci

BAB IV STRATEGI PENGELOLAAN MAJALAH "AL MIHRAB" DALAM PENGEMBANGAN DAKWAH DENGAN ANALISIS SWOT

BAB IV STRATEGI PENGELOLAAN MAJALAH AL MIHRAB DALAM PENGEMBANGAN DAKWAH DENGAN ANALISIS SWOT BAB IV STRATEGI PENGELOLAAN MAJALAH "AL MIHRAB" DALAM PENGEMBANGAN DAKWAH DENGAN ANALISIS SWOT Dalam upaya pengembangan dakwah melalui jurnalistik yang telah dilakukan oleh pengelola majalah "Al-Mihrab",

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Obyek dan Subjek Penelitian 1. Objek Penelitian Penelitian ini berlokasi pada obyek wisata alam Pantai Siung yang ada di Desa Purwodadi, Kecamatan Tepus, Kabupaten Gunungkidul,

Lebih terperinci

DAFTAR ISI Silvia Sely Murthy, 2014 Analisis rantai nilai dan strategi pengembangan industri kreatif di kota bandung dan cimahi.

DAFTAR ISI Silvia Sely Murthy, 2014 Analisis rantai nilai dan strategi pengembangan industri kreatif di kota bandung dan cimahi. DAFTAR ISI ABSTRAK... i KATA PENGANTAR... iii DAFTAR ISI... iv DAFTAR TABEL... vii DAFTAR GAMBAR... ix BAB I PENDAHULUAN... 1 1.1. Latar Belakang... 1 1.2. Rumusan Masalah.. 8 1.3. Tujuan Penelitian...

Lebih terperinci

STRATEGI PENGEMBANGAN PRODUKSI KEMUKUS DI DESA BANYUASIN KEMBARAN KECAMATAN LOANO KABUPATEN PURWOREJO

STRATEGI PENGEMBANGAN PRODUKSI KEMUKUS DI DESA BANYUASIN KEMBARAN KECAMATAN LOANO KABUPATEN PURWOREJO STRATEGI PENGEMBANGAN PRODUKSI KEMUKUS DI DESA BANYUASIN KEMBARAN KECAMATAN LOANO KABUPATEN PURWOREJO Mukhamad Johan Aris, Uswatun Hasanah, Dyah Panuntun Utami Program Studi Agribisnis Fakultas Pertanian

Lebih terperinci

4 METODE PENELITIAN 4.1 Waktu dan Tempat Penelitian 4.2 Metode Penelitian 4.3 Jenis dan Sumber Data

4 METODE PENELITIAN 4.1 Waktu dan Tempat Penelitian 4.2 Metode Penelitian 4.3 Jenis dan Sumber Data 4 METODE PENELITIAN 4.1 Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian dilakukan di Kabupaten Lamongan, Provinsi Jawa Timur. Pengambilan data di lapangan dipusatkan di PPN Brondong dan pusat pemerintahan Kabupaten

Lebih terperinci

BAB V PEMBAHASAN. BMT Berkah dan mampu bersaing dalam dunia bisnis. ini adalah mendukung kebijakan pertumbuhan yang agresif (growth oriented

BAB V PEMBAHASAN. BMT Berkah dan mampu bersaing dalam dunia bisnis. ini adalah mendukung kebijakan pertumbuhan yang agresif (growth oriented 91 BAB V PEMBAHASAN A. Strategi Bersaing Bisnis Dengan Menggunakan Analisa SWOT Pada BMT Berkah Trenggalek BMT Berkah Trenggalek pada penilaian peneliti berada pada posisi kuadran I yaitu dengan menerapkan

Lebih terperinci

ANALISIS STRATEGI PEMASARAN CAFÉ LAMPIRI DALAM MEMASUKI PASAR PERSAINGAN

ANALISIS STRATEGI PEMASARAN CAFÉ LAMPIRI DALAM MEMASUKI PASAR PERSAINGAN ANALISIS STRATEGI PEMASARAN CAFÉ LAMPIRI DALAM MEMASUKI PASAR PERSAINGAN Nama : Galih Damar Kusumo NPM : 12210915 Jurusan : Manajemen Pembimbing : Gatot Subiyakto, SH., MM LATAR BELAKANG Pada masa sekarang

Lebih terperinci

STRATEGI PEMASARAN DEALER YAMAHA AMIE JAYA UNTUK MENINGKATKAN PENJUALAN MENGGUNAKAN MATRIKS BCG DAN ANALISIS SWOT

STRATEGI PEMASARAN DEALER YAMAHA AMIE JAYA UNTUK MENINGKATKAN PENJUALAN MENGGUNAKAN MATRIKS BCG DAN ANALISIS SWOT STRATEGI PEMASARAN DEALER YAMAHA AMIE JAYA UNTUK MENINGKATKAN PENJUALAN MENGGUNAKAN MATRIKS BCG DAN ANALISIS SWOT Nama : Fitria Shinta Dewi NPM : 13213551 Jurusan : Manajemen Pembimbing : Eva Karla, SE,

Lebih terperinci

STRATEGI PEMASARAN BENANG KARET (RUBBER THREAD) PT. INDUSTRI KARET NUSANTARA

STRATEGI PEMASARAN BENANG KARET (RUBBER THREAD) PT. INDUSTRI KARET NUSANTARA STRATEGI PEMASARAN BENANG KARET (RUBBER THREAD) PT. INDUSTRI KARET NUSANTARA (Jl. Medan-Tanjung Morawa Km. 9,5 Medan) Dicky Tri I.P. *), Iskandarini **) dan Salmiah **) *) Alumni Fakultas Pertanian USU

Lebih terperinci

Analisis SWOT Deskriptif Kualitatif untuk Pariwisata

Analisis SWOT Deskriptif Kualitatif untuk Pariwisata CHAPTER-09 Analisis SWOT Deskriptif Kualitatif untuk Pariwisata SWOT Filosofi SWOT Analisis SWOT atau Tows adalah alat analisis yang umumnya digunakan untuk merumuskan strategi atas identifikasi berbagai

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Sumberdaya ikan merupakan sumberdaya yang dapat pulih (renewable resources) dan berdasarkan habitatnya di laut secara garis besar dapat dibagi menjadi dua kelompok, yaitu

Lebih terperinci

Lampiran 1. Indikator dan Parameter Penilaian SWOT pada Pemasaran. Agroindustri Tahu Isi Goreng di Kecamatan Medan Polonia

Lampiran 1. Indikator dan Parameter Penilaian SWOT pada Pemasaran. Agroindustri Tahu Isi Goreng di Kecamatan Medan Polonia Lampiran 1. Indikator dan Parameter Penilaian SWOT pada Pemasaran Agroindustri Tahu Isi Goreng di Kecamatan Medan Polonia Parameter No. Indikator SWOT 1 2 3 4 Faktor Internal 1. Modal (S) (W) 2. Produksi

Lebih terperinci

3 METODE PENELITIAN. # Lokasi Penelitian

3 METODE PENELITIAN. # Lokasi Penelitian 35 3 METODE PENELITIAN 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan di Kabupaten Timur, khususnya di PPP Labuhan. Penelitian ini difokuskan pada PPP Labuhan karena pelabuhan perikanan tersebut

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Perusahaan CV Mokolay Mitra Utama sendiri merupakan salah satu unit usaha yang bergerak di bidang perkebunan manggis dan durian di Desa Samongari Kabupaten,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. atau Sagela Pengucapaan yang sering di pakai masyarakat Gorontalo ini, terletak

BAB III METODE PENELITIAN. atau Sagela Pengucapaan yang sering di pakai masyarakat Gorontalo ini, terletak 16 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Latar Belakang Penelitian Kelompok Usaha Ikan Asap atau yang sering di kenal dengan ikan Roa atau Sagela Pengucapaan yang sering di pakai masyarakat Gorontalo ini, terletak

Lebih terperinci

ANALISIS STRATEGI PEMASARAN PADA UD. BONTOT JAYA FURNITURE, KLENDER, JAKARTA TIMUR NPM :

ANALISIS STRATEGI PEMASARAN PADA UD. BONTOT JAYA FURNITURE, KLENDER, JAKARTA TIMUR NPM : ANALISIS STRATEGI PEMASARAN PADA UD. BONTOT JAYA FURNITURE, KLENDER, JAKARTA TIMUR Nama : Novia Endah Lestari NPM : 15212396 Jurusan : Manajemen Dosen Pembimbing : Ir. Titiek i kirewati, MM ANALISIS STRATEGI

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA, LANDASAN TEORI, DAN KERANGKA PEMIKIRAN

II. TINJAUAN PUSTAKA, LANDASAN TEORI, DAN KERANGKA PEMIKIRAN II. TINJAUAN PUSTAKA, LANDASAN TEORI, DAN KERANGKA PEMIKIRAN 2.1. Tinjauan Aspek Agronomi Kopi Arabika Tanaman kopi adalah pohon kecil yang bernama Perpugenus coffea dari familia Rubiaceae. Tanaman kopi,

Lebih terperinci

STRATEGI PENGEMBANGAN PENGOLAHAN HASIL PERIKANAN DI KABUPATEN DONGGALA

STRATEGI PENGEMBANGAN PENGOLAHAN HASIL PERIKANAN DI KABUPATEN DONGGALA J. Agroland 20 (1) : 75-81, April 2013 ISSN : 085 61X STRATEGI PENGEMBANGAN PENGOLAHAN HASIL PERIKANAN DI KABUPATEN DONGGALA Dafina Howara 1) 1) Program Studi Agribisnis, Fakultas Pertanian. Universitas

Lebih terperinci

BAB VII FORMULASI DAN PEMILIHAN STRATEGI. oleh perusahaan. Pengidentifikasian faktor-faktor eksternal dan internal dilakukan

BAB VII FORMULASI DAN PEMILIHAN STRATEGI. oleh perusahaan. Pengidentifikasian faktor-faktor eksternal dan internal dilakukan 144 BAB VII FORMULASI DAN PEMILIHAN STRATEGI 7.1 Analisis Matriks EFE dan IFE Tahapan penyusunan strategi dimulai dengan mengidentifikasi peluang dan ancaman yang dihadapi perusahaan serta kekuatan dan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI A. Lokasi dan Waktu B. Pengumpulan Data

BAB III METODOLOGI A. Lokasi dan Waktu B. Pengumpulan Data 13 BAB III METODOLOGI A. Lokasi dan Waktu Kegiatan ini dibatasi sebagai studi kasus pada komoditas pertanian sub sektor tanaman pangan di wilayah Bogor Provinsi Jawa Barat. Pemilihan lokasi dilakukan secara

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia memiliki keanekaragaman hayati laut yang sangat tinggi dan dapat dimanfaatkan sebagai bahan pangan dan bahan industri. Salah satu sumberdaya tersebut adalah

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Lokasi Dan Waktu Penelitian Penelitian dilaksanakan di kawasan Kampung Wisata Ekologis (KWE) Puspa Jagad yang berada di Desa Semen, Kecamatan Gandusari, Kabupaten Blitar pada

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. yang harus di kembangkan dalam Pariwisata di Pulau Pasaran.

III. METODE PENELITIAN. yang harus di kembangkan dalam Pariwisata di Pulau Pasaran. 37 III. METODE PENELITIAN A. Ruang Lingkup Penelitian Ruang lingkup penelitian ini bertujuan untuk mengetahui bagaimana Strategi Pengembangan Pariwisata di Pulau Pasaran dan juga untuk mengetahu apa saja

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian BAB III METODE PENELITIAN Penelitian ini bersifat deskriptif karena menggambarkan faktor-faktor yang menjadi kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman yang ada di SMAK St. Petrus Comoro

Lebih terperinci

III METODE PENELITIAN

III METODE PENELITIAN III METODE PENELITIAN 3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian dilaksanakan di kawasan Hutan Lindung Gunung Lumut (HLGL) Kabupaten Paser Provinsi Kalimantan Timur. Penelitian berlangsung selama 3 bulan

Lebih terperinci

ANALISIS PENGELOLAAN PELABUHAN PERIKANAN PANTAI TASIKAGUNG KABUPATEN REMBANG UNTUK PENINGKATAN PRODUKSI PERIKANAN TANGKAP

ANALISIS PENGELOLAAN PELABUHAN PERIKANAN PANTAI TASIKAGUNG KABUPATEN REMBANG UNTUK PENINGKATAN PRODUKSI PERIKANAN TANGKAP Volume, Nomor 1, Tahun 013, Hlm 85-94 ANALISIS PENGELOLAAN PELABUHAN PERIKANAN PANTAI TASIKAGUNG KABUPATEN REMBANG UNTUK PENINGKATAN PRODUKSI PERIKANAN TANGKAP Hestyavida Nugraheni *), Abdul Rosyid, dan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA, LANDASAN TEORI, DAN KERANGKA PEMIKIRAN. Tanaman Kakao (Theobroma cacao) merupakan salah satu komoditi

BAB II TINJAUAN PUSTAKA, LANDASAN TEORI, DAN KERANGKA PEMIKIRAN. Tanaman Kakao (Theobroma cacao) merupakan salah satu komoditi BAB II TINJAUAN PUSTAKA, LANDASAN TEORI, DAN KERANGKA PEMIKIRAN 2.1. Tinjauan Aspek Agronomi Kakao Tanaman Kakao (Theobroma cacao) merupakan salah satu komoditi Perkebunan Unggulan, hal ini tergambar dari

Lebih terperinci

2 METODOLOGI PENELITIAN

2 METODOLOGI PENELITIAN 11 2 METODOLOGI PENELITIAN Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Juli sampai Desember 2013 di Pelabuhan Tanjung Priok Jakarta dan Pelabuhan Singapura (Port of Singapore Authority).

Lebih terperinci

Kedua lingkungan dituntut untuk seimbang (balance) agar proses kinerja dan pengelolaan berjalan semaksimal mungkin.

Kedua lingkungan dituntut untuk seimbang (balance) agar proses kinerja dan pengelolaan berjalan semaksimal mungkin. Kedua lingkungan dituntut untuk seimbang (balance) agar proses kinerja dan pengelolaan berjalan semaksimal mungkin. Macam-Macam Lingkungan Eskternal Perusahaan Lingkungan Umum Teknologi Internasional Pasar

Lebih terperinci

Analisis strategi pengembangan perikanan pukat cincin di Kecamatan Tuminting Kota Manado Provinsi Sulawesi Utara

Analisis strategi pengembangan perikanan pukat cincin di Kecamatan Tuminting Kota Manado Provinsi Sulawesi Utara Jurnal Ilmu dan Teknologi Perikanan Tangkap 1(2): 43-49, Desember 2012 Analisis strategi pengembangan perikanan pukat cincin di Kecamatan Tuminting Kota Manado Provinsi Sulawesi Utara Strategic analysis

Lebih terperinci

ANALISIS STRATEGI PEMASARAN LISTRIK PRABAYAR PADA PT. PLN (Persero) RAYON TAMBUN - BEKASI

ANALISIS STRATEGI PEMASARAN LISTRIK PRABAYAR PADA PT. PLN (Persero) RAYON TAMBUN - BEKASI ANALISIS STRATEGI PEMASARAN LISTRIK PRABAYAR PADA PT. PLN (Persero) RAYON TAMBUN - BEKASI Nama : Sheena Anghelina Adam NPM : 18210226 Kelas : EA16 Dosen Pembimbing : Emilianshah Banowo, S.SOS., MM ABSTRAK

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Landasan Teori Suatu perusahaan yang bergerak dalam sebuah industri hampir tidak ada yang bisa terhindar dari persaingan. Setiap perusahaan harus memiliki suatu keunggulan kompetitif

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN

III. METODE PENELITIAN 29 A. Metode Dasar Penelitian III. METODE PENELITIAN Metode dasar yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskriptif analitis. Ciri-ciri metode deskriptif analitis adalah memusatkan pada pemecahan

Lebih terperinci

MATERI 3 ANALISIS PEMECAHAN MASALAH DAN PENGAMBILAN KEPUTUSAN

MATERI 3 ANALISIS PEMECAHAN MASALAH DAN PENGAMBILAN KEPUTUSAN MATERI 3 ANALISIS PEMECAHAN MASALAH DAN PENGAMBILAN KEPUTUSAN A. Kerangka Analisis Strategis Kegiatan yang paling penting dalam proses analisis adalah memahami seluruh informasi yang terdapat pada suatu

Lebih terperinci

METODE KAJIAN. 3.1 Kerangka Pemikiran

METODE KAJIAN. 3.1 Kerangka Pemikiran III. METODE KAJIAN 3.1 Kerangka Pemikiran Potensi perikanan yang dimiliki Kabupaten Lampung Barat yang sangat besar ternyata belum memberikan kontribusi yang optimal bagi masyarakat dan pemerintah daerah.

Lebih terperinci

B. Identifikasi Kelemahan (Weakness). Sedangkan beberapa kelemahan yang ada saat ini diidentifikasikan sebagai berikut: Sektor air limbah belum

B. Identifikasi Kelemahan (Weakness). Sedangkan beberapa kelemahan yang ada saat ini diidentifikasikan sebagai berikut: Sektor air limbah belum B. Identifikasi Kelemahan (Weakness). Sedangkan beberapa kelemahan yang ada saat ini diidentifikasikan sebagai berikut: Sektor air limbah belum menjadi prioritas. Belum ada strategi pengelolaan air limbah

Lebih terperinci

ANALISIS LINGKUNGAN INTERNAL DAN EKSTERNAL BISNIS STMIK SUMEDANG DENGAN MENGGUNAKAN METODE SWOT ANALYSIS

ANALISIS LINGKUNGAN INTERNAL DAN EKSTERNAL BISNIS STMIK SUMEDANG DENGAN MENGGUNAKAN METODE SWOT ANALYSIS ANALISIS LINGKUNGAN INTERNAL DAN EKSTERNAL BISNIS STMIK SUMEDANG DENGAN MENGGUNAKAN METODE SWOT ANALYSIS Kiki Alibasah Dosen Jurusan Sistem Informasi STMIK Sumedang Email : kikialibasah78@gmail.com ABSTRAK

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS SWOT PENENTUAN STRATEGI PEMASARAN UNTUK PENINGKATAN DAYA SAING DI CV. GLOBAL WARNA SIDOARJO

BAB IV ANALISIS SWOT PENENTUAN STRATEGI PEMASARAN UNTUK PENINGKATAN DAYA SAING DI CV. GLOBAL WARNA SIDOARJO BAB IV ANALISIS SWOT PENENTUAN STRATEGI PEMASARAN UNTUK PENINGKATAN DAYA SAING DI CV. GLOBAL WARNA SIDOARJO A. Penentuan Strategi Pemasaran sebagai Upaya Peningkatan Daya Saing di CV. Global Warna Sidoarjo

Lebih terperinci

Mangrove dan Pesisir Vol. III No. 3/2003 7

Mangrove dan Pesisir Vol. III No. 3/2003 7 POLA PEMBERDAYAAN TRANSMIGRASI NELAYAN GASAN GADANG KABUPATEN PADANG PARIAMAN Oleh : Eni Kamal 1), Suardi ML 1), Hasan Basri Nst 1), Irman 2) dan Sriwidiyas Tuti 1) 1) Pusat Kajian Mangrove dan Kawasan

Lebih terperinci

Analisis Swot Digital Library STIKOM Bali

Analisis Swot Digital Library STIKOM Bali Konferensi Nasional Sistem & Informatika 2017 STMIK STIKOM Bali, 10 Agustus 2017 Analisis Swot Digital Library STIKOM Bali Ratna Kartika Wiyati STIKOM Bali Jalan Raya Puputan No. 86 Renon Denpasar, (0361)244445

Lebih terperinci

BAB IV PEMBANGUNAN PERTANIAN DI ERA GLOBALISASI (Konsolidasi Agribisnis dalam Menghadapi Globalisasi)

BAB IV PEMBANGUNAN PERTANIAN DI ERA GLOBALISASI (Konsolidasi Agribisnis dalam Menghadapi Globalisasi) BAB IV PEMBANGUNAN PERTANIAN DI ERA GLOBALISASI (Konsolidasi Agribisnis dalam Menghadapi Globalisasi) Sebagai suatu negara yang aktif dalam pergaulan dunia, Indonesia senantiasa dituntut untuk cepat tanggap

Lebih terperinci

3 METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan pada Bulan Februari s/d Juli 2007 di Kabupaten Jayapura dan Merauke Provinsi Papua.

3 METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan pada Bulan Februari s/d Juli 2007 di Kabupaten Jayapura dan Merauke Provinsi Papua. 3 METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini dilaksanakan pada Bulan Februari s/d Juli 2007 di Kabupaten Jayapura dan Merauke Provinsi Papua. 3.2 Identifikasi kegiatan IUU-Fishing

Lebih terperinci

ANALISIS SWOT. Analisis Data Input

ANALISIS SWOT. Analisis Data Input ANALISIS SWOT Dalam menyusun suatu strategi pengembangan wilayah, sebelumnya perlu dilakukan suatu analisa yang mendalam. Pada penelitian ini metode analisis data yang digunakan adalah dengan Analisis

Lebih terperinci

ANALISIS PEMECAHAN MASALAH DAN PENGAMBILAN KEPUTUSAN. I S K A N D A R I N I Fakultas Pertanian Jurusan Sosial Ekonomi Universitas Sumatera Utara

ANALISIS PEMECAHAN MASALAH DAN PENGAMBILAN KEPUTUSAN. I S K A N D A R I N I Fakultas Pertanian Jurusan Sosial Ekonomi Universitas Sumatera Utara ANALISIS PEMECAHAN MASALAH DAN PENGAMBILAN KEPUTUSAN I S K A N D A R I N I Fakultas Pertanian Jurusan Sosial Ekonomi Universitas Sumatera Utara A. Kerangka Analisis Strategis Kegiatan yang paling penting

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Konsep Strategi Strategi merupakan alat untuk mencapai tujuan. Dalam perkembangannya, konsep strategi terus berkembang. Hal ini dapat ditunjukkan oleh adanya perbedaan konsep

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN 29 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Objek Penelitian Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis strategi yang sesuai untuk Rumah Makan Ayam Goreng & Bakar Mang Didin Asgar yang berlokasi di Jalan Ahmad Yani

Lebih terperinci

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pada tahun 2010, Kementerian Kelautan dan Perikanan telah menetapkan Pelabuhan Perikanan Nasional (PPN) Palabuhanratu sebagai lokasi proyek minapolitan perikanan tangkap.

Lebih terperinci

6 STRATEGI PENGEMBANGAN PENYEDIAAN/ PENYALURAN BAHAN KEBUTUHAN MELAUT PERIKANAN PANCING RUMPON DI PPN PALABUHANRATU

6 STRATEGI PENGEMBANGAN PENYEDIAAN/ PENYALURAN BAHAN KEBUTUHAN MELAUT PERIKANAN PANCING RUMPON DI PPN PALABUHANRATU 109 6 STRATEGI PENGEMBANGAN PENYEDIAAN/ PENYALURAN BAHAN KEBUTUHAN MELAUT PERIKANAN PANCING RUMPON DI PPN PALABUHANRATU Penyediaan/penyaluran bahan kebutuhan melaut, khususnya untuk nelayan pancing rumpon

Lebih terperinci

IV METODOLOGI 4.1 Metode Penelitian 4.2 Jenis dan Sumber Data

IV METODOLOGI 4.1 Metode Penelitian 4.2 Jenis dan Sumber Data IV METODOLOGI 4.1 Metode Penelitian Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah studi kasus dengan satuan kasus adalah sektor perikanan dan kelautan di Kabupaten Kendal. Studi kasus adalah metode

Lebih terperinci

2 penelitian berjudul Pola Pemanfaatan Sumberdaya Udang Dogol (Metapenaeus ensis de Haan) Secara Berkelanjutan di Perairan Cilacap dan Sekitarnya ; Su

2 penelitian berjudul Pola Pemanfaatan Sumberdaya Udang Dogol (Metapenaeus ensis de Haan) Secara Berkelanjutan di Perairan Cilacap dan Sekitarnya ; Su 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perikanan adalah semua kegiatan yang berhubungan dengan pengelolaan dan pemanfaatan sumberdaya ikan dan lingkungannya mulai dari praproduksi, produksi, pengolahan sampai

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN TEORI. bagi suatu perusahaan untuk tetap survive di dalam pasar persaingan untuk jangka panjang. Daya

BAB II KAJIAN TEORI. bagi suatu perusahaan untuk tetap survive di dalam pasar persaingan untuk jangka panjang. Daya BAB II KAJIAN TEORI 2.1. Daya Saing 2.1.1 Pengertian Daya Saing Perusahaan yang tidak mempunyai daya saing akan ditinggalkan oleh pasar. Karena tidak memiliki daya saing berarti tidak memiliki keunggulan,

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA, LANDASAN TEORI, KERANGKA PEMIKIRAN DAN HIPOTESIS PENELITIAN

BAB II TINJAUAN PUSTAKA, LANDASAN TEORI, KERANGKA PEMIKIRAN DAN HIPOTESIS PENELITIAN BAB II TINJAUAN PUSTAKA, LANDASAN TEORI, KERANGKA PEMIKIRAN DAN HIPOTESIS PENELITIAN 2.1 Tinjauan Pustaka Bibit ternak, dari segi usaha peternakan sapi potong mempunyai arti penting dalam mendukung keberhasilan

Lebih terperinci

3 METODOLOGI. 3.1 Waktu dan Lokasi Penelitian

3 METODOLOGI. 3.1 Waktu dan Lokasi Penelitian 3 METODOLOGI 3.1 Waktu dan Lokasi Penelitian Penelitian ini dilakukan pada bulan Maret - Mei 2012 bertempat di PPN Palabuhanratu, Kabupaten Sukabumi (Gambar 3). Gambar 3 Peta lokasi penelitian. 3.2 Metode

Lebih terperinci

BAB V HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. A. Analisis SWOT untuk menentukan Strategi Pengembangan Industri. Biofarmaka Daerah Istimewa Yogyakarta

BAB V HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. A. Analisis SWOT untuk menentukan Strategi Pengembangan Industri. Biofarmaka Daerah Istimewa Yogyakarta BAB V HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Analisis SWOT untuk menentukan Strategi Pengembangan Industri Biofarmaka Daerah Istimewa Yogyakarta Strategi pengembangan pada Industri Biofarmaka D.I.Yogyakarta

Lebih terperinci

4 HASIL DAN PEMBAHASAN

4 HASIL DAN PEMBAHASAN 4 HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Produksi Udang Kabupaten Cilacap Sektor kelautan dan perikanan di Kabupaten Cilacap khususnya usaha perikanan tangkap udang memiliki peranan yang penting dalam perekonomian Cilacap.

Lebih terperinci

Analisis SWOT dan Pemilihan Strategi

Analisis SWOT dan Pemilihan Strategi Analisis SWOT dan Pemilihan Strategi Afid Burhanuddin Indikator Keberhasilan Mahasiswa mampu melaksanakan analisa SWOT (Strength, weakness, opportunity, treat) Afid Burhanuddin 1 SWOT? SWOT (Strengths,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. adalah Pulau Nias. Luasnya secara keseluruhan adalah km 2. Posisinya

BAB I PENDAHULUAN. adalah Pulau Nias. Luasnya secara keseluruhan adalah km 2. Posisinya BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Salah satu wilayah yang termasuk ke dalam pesisir laut di Sumatera Utara adalah Pulau Nias. Luasnya secara keseluruhan adalah 5.625 km 2. Posisinya sangat strategis

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. untuk mendapatkan data melakukan analisa-analisa sehubungan dengan tujuan

III. METODE PENELITIAN. untuk mendapatkan data melakukan analisa-analisa sehubungan dengan tujuan 36 III. METODE PENELITIAN A. Konsep Dasar dan Batasan Operasional Konsep dasar dan batasan operasional mencakup pengertian yang digunakan untuk mendapatkan data melakukan analisa-analisa sehubungan dengan

Lebih terperinci

IV. METODOLOGI 4.1 Waktu dan Tempat Penelitian 4.2 Metode Penelitian 4.3 Metode Pengambilan Sampel

IV. METODOLOGI 4.1 Waktu dan Tempat Penelitian 4.2 Metode Penelitian 4.3 Metode Pengambilan Sampel 14 IV. METODOLOGI 4.1 Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini dilaksanakan pada Bulan Maret-April 2009. Tempat penelitian berlokasi di Kota Sabang, Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. 4.2 Metode Penelitian

Lebih terperinci

Matriks SWOT Merumuskan Strategi Pengelolaan Drainase Perkotaan Kabupaten Luwu

Matriks SWOT Merumuskan Strategi Pengelolaan Drainase Perkotaan Kabupaten Luwu Matriks SWOT Merumuskan Strategi Pengelolaan Drainase Perkotaan FAKTOR EKSTERNAL FAKTOR INTERNAL KEKUATAN (S): KELEMAHAN (W): 1. Adanya rancangan RTRW 1. Belum ada perda pengelolaan sistem drainase 2.

Lebih terperinci