MILIK UKDW BAB I PENDAHULUAN

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "MILIK UKDW BAB I PENDAHULUAN"

Transkripsi

1 BAB I PENDAHULUAN A. PERMASALAHAN A.1 Latar Belakang Masalah Merdeka adalah bebas (dari perhambaan, penjajahan); tidak terkena atau lepas dari tuntutan; tidak terikat, tidak bergantung kepada atau pihak tertentu. 1 Jika suatu bangsa mengatakan bahwa kita telah merdeka dari penjajahan, berarti bangsa tersebut telah bebas dari tekanan atau kungkungan para penjajah. Tidak ada lagi yang dapat memberi ancaman, penderitaan, atau kesengsaraan. Demikian juga Bangsa Indonesia telah mengumandangkan kemerdekaannya sejak tahun Namun merdeka tidak hanya dipahami demikian saja. Masih banyak kemerdekaan yang harus diperjuangkan. Kemerdekaan yang masih terus diperjuangkan bukan merdeka dari penjajahan atau kekangan namun merdeka untuk bertindak atau melakukan sesuatu. Oleh sebab itu pengertian kemerdekaan memiliki arti yang luas dan mendalam karena merupakan hal yang hakiki bagi eksistensi diri. Hal ini sekaligus menunjukkan bahwa kemerdekaan selalu relevan untuk dibicarakan sekarang atau kapanpun dan oleh siapapun. Banyak pihak merasa ada hambatan-hambatan untuk melakukan sebuah kebenaran atau keadilan sehingga mereka kehilangan kemerdekaannya. Demikian pula dengan apa yang terjadi dengan gereja. Gereja sebagai persekutuan orang-orang percaya seringkali kehilangan kemerdekaannya. Tidak lagi bebas untuk bertindak benar sebagai implementasi orang percaya. Bukan hanya Pendeta Jemaat, namun jemaat juga kehilangan kebebasan untuk menyelesaikan masalahmasalahnya. Salah satu yang menjadi persoalan ketidak-merdekaan orang Kristen adalah legalisme yang terjadi di gereja. Gereja rentan untuk jatuh dalam persoalan legalisme. Yang baru-baru ini terjadi adalah persoalan bacaan leksionari pada khotbah pembukaan dan penutupan Masa Penghayatan Hidup Berkeluarga. 2 Tema MPHB adalah Keluarga Peduli Lingkungan sedangkan bacaan leksionari tidak sesuai atau menyentuh tentang persoalan keluarga dan lingkungan. Di kalangan 1 Kamus Besar Bahasa Indonesia (Edisi Ketiga), (Jakarta, 2005)hal Masa Penghayatan Hidup Berkeluarga (MPHB) adalah bulan di mana Gereja (khususnya sinode GKJ GKI sinode wilayah Jawa Tengah) mengkhususkan acara dan program untuk memberi perhatian pada keluarga. 1

2 GKI (Gereja Kristen Indonesia) saat ini menggunakan bacaan leksionari dengan tiga bahan bacaan kitab ditambah satu Mazmur tanggapan. Penggunaan leksionari saja dalam liturgi membawa persoalannya sendiri. Di dalam evaluasi penggunaan leksionari, para pelayan gereja, menyampaikan bahwa bahan leksionari tidak sepenuhnya dapat diterapkan mengingat kebutuhan gereja lokal, konteks jemaat, dan penafsiran secara utuh dari bahan tersebut. Antara tema dan bahan bacaan pun terkadang tidak sesuai. Bahkan penggunaan leksionari ini masih akan dikaji lebih lanjut. Oleh karena itu, bahan MPHB sepertinya terlalu memaksakan menggunakan bacaan leksionari. Sehingga GKI yang kini identik dengan bacaan leksionarinya seolah-olah harus menggunakan dan memaksakan walaupun tidak ada ketepatannya. Jika demikian bukankah yang terlihat adalah tidak ada kebebasan atau kemerdekaan untuk menyelesaikan sebuah persoalan. Di dalam rapat-rapat gereja sering berlama-lama tentang boleh dan tidak menurut Tata Gereja atau aturan yang berlaku, ketimbang membicarakan pokok pemecahan masalahnya. Bukan berarti membahas Tata Gereja tidak penting namun jangan sampai mengesampingkan tugas dan tujuan utama bergereja, jangan sampai mengesampingkan perhatian dan kepedulian sosial. Oleh sebab itu seharusnya gereja merasa tertantang untuk dapat mengevaluasi dan membenahi ketika terjadi ketidakmerdekaan di dalam dirinya. Sehubungan dengan hal di atas, persoalan kemerdekaan juga terjadi dalam kehidupan Paulus. Salah satunya ketika menghadapi jemaat Galatia. Jemaat Galatia merupakan sebuah komunitas orang-orang non-yahudi. Mereka pertama-tama telah menerima Injil dari Paulus, namun ada pihak-pihak lain (selanjutnya pihak lawan - dari Paulus) yang memberitakan suatu Injil lain (e[teron euvagge,lion). Ketika Paulus melakukan kunjungannya ke jemaat Galatia, kondisi mereka baik-baik saja, namun tidak lama semenjak kepergian Paulus - jemaat Galatia begitu lekas berbalik dari Kristus yang memanggil mereka (1:6). Pihak lawan ini menggoyahkan keyakinan jemaat Galatia dengan memberi pemahaman keselamatan karena tindakan/hukum Taurat dan meniadakan Injil Paulus. Pertama-tama mereka meragukan kerasulan Paulus dan Injil yang diberitakannya. Kemudian terdengar juga mereka terseret mengikuti penyesuaian hukum Taurat. Sehingga dengan sadar jemaat Galatia tidak memiliki kemerdekaan lagi. Persoalan utama terletak pada bagaimana kemerdekaan dihayati dalam kehidupan jemaat Galatia. Apakah hidup 2

3 dalam bayang-bayang hukum Taurat atau menggunakan kemerdekaan itu untuk bertindak sewenang-wenang? Oleh karena itu, Paulus sebagai tokoh yang mendirikan Jemaat Galatia melihat bahwa masalah ini harus ditanggapi dan diselesaikan. Paulus menyadari bahwa jemaat Galatia akan jatuh dalam persoalan kemerdekaan dan menjadi orang yang tidak merdeka. Untuk itu, Paulus pada akhirnya memaparkan pemahamannya tentang kemerdekaan bagi jemaat-jemaat Galatia. A.2 Rumusan Masalah Berdasarkan uraian yang telah dipaparkan di atas, maka penyusun berusaha untuk merumuskan beberapa pertanyaan sebagai berikut: Apa yang melatarbelakangi persoalan kemerdekaan di jemaat Galatia? Apa pandangan Paulus tentang persoalan kemerdekaan yang terjadi di jemaat Galatia? Relevansi apakah yang bisa diperoleh gereja-gereja Indonesia sehubungan dengan tanggapan Paulus terhadap persoalan kemerdekaan di jemaat Galatia tersebut? A.3 Batasan Masalah Penyusun menyadari tentang luasnya persoalan kemerdekaan. Oleh karena itu, supaya lebih fokus, penyusun akan membuat batasan-batasan sebagai berikut: Persoalan kemerdekaan yang diangkat oleh Paulus, tidak hanya terdapat dalam suratnya kepada jemaat Galatia, namun juga disampaikan kepada jemaat Roma dan jemaat Korintus. Penyusun akan membatasi pemahaman Paulus tentang kemerdekaan hanya dari surat Galatia. Karena di dalam surat Galatia tersebut, Paulus secara khusus mengangkat persoalan kemerdekaan. Dalam memaparkan latar belakang persoalan kemerdekaan dalam Jemaat Galatia, maka penyusun akan memperhatikan faktor-faktor yang terkait dengan latar belakang munculnya persoalan kemerdekaan dalam jemaat tersebut. Penyusun akan menggunakan metode tafsir retorik. Pada struktur retorika, pandangan atau argumentasi masuk dalam bagian probatio. Dalam probatio tersebut terdapat argumenargumen Paulus yang berkaitan tentang persoalan di jemaat Galatia. Di antaranya: argumen tentang pembenaran karena iman kepada Kristus (2:15-21); Abraham dibenarkan karena 3

4 percaya dan janji Allah (3:6-29); dari hamba menjadi anak (4:1-7); alegori kitab suci yaitu menjadi anak-anak perempuan merdeka (4:21-31). Namun penyusun akan membatasi pandangan atau argumen Paulus hanya yang berkaitan tentang kemerdekaan, yaitu pasal 2:15-21; 4: 1-7; dan 5:13-26 Penyusun juga akan menggunakan pasal-pasal lain dalam Surat Galatia yang menjadi pendukung terhadap penulisan. B. JUDUL C. TUJUAN Kemerdekaan Dalam Pemahaman Paulus di Surat Galatia (Tafsir Retorik atas Surat Galatia 2:15-21; 4: 1-7; dan 5:13-26) Tujuan dari penyusunan skripsi ini adalah 1. Mengatahui permasalahan yang terjadi pada jemaat-jemaat Galatia 2. Menganalisa pandangan Paulus tentang persoalan kemerdekaan pada jemaat-jemaat Galatia. 3. Memperoleh relevansi bagi gereja-gereja di Indonesia sehubungan dengan masalah kemerdekaan dan pandangan Paulus terhadapnya. D. KAJIAN TEORI: Tafsir Retorik Hermenuetika: Menafsir Menurut Pdt. Yusak Tridarmanto, M.Th, 3 Alkitab yang dipahami sebagai Firman Tuhan tidak serta merta merupakan Wahyu secara langsung dari Allah. Firman ini juga disampaikan melalui manusia, yaitu para penulis Alkitab. Di dalam penulisan tersebut memiliki latar belakang tempat; situasi kehidupan sendiri; menulis pada waktu tertentu dengan gaya dan bahasa serta bentuk sastranya sendiri; dengan segala watak kemanusiaan dan dengan maksud serta tujuan praktisnya sendiri. Apa yang jelas pada saat itu, tidak seluruhnya jelas pada saat ini, supaya Firman Allah itu menjadi jelas. Allah juga berkata-kata kepada manusia kini, oleh karena itu Firman tersebut perlu ditafsirkan. Dalam rangka menafsir inilah maka segala prinsip dan aturan- 3 Pernyataan tersebut diambil dari Bahan Kuliah Hermeneutika Perjanjian Baru I yang disusun oleh Pdt. Yusak Tridarmanto, M.Th. hal. 1 4

5 aturan menafsir sangat diperlukan, agar dengan demikian penafsiran menjadi penafsiran yang bertanggung jawab. Prinsip dan aturan-aturan dalam menafsir ada dengan berbagai macam cara. Yang terpenting tafsiran tersebut menjembatani jarak, waktu dan perbedaan situasi antara penulis masa lampau dengan pembaca sekarang ini. Dan salah satu metode dalam hermeneutika yang dipakai adalah Kritik Retorik. Kritik Retorik : Kerangka umum Menurut John H. Hayes dan Carl R. Holladay, 4 kritik retorik merupakan ilmu yang menaruh perhatian pada soal bagaimana seorang pembicara mengajukan pandangan dan berupaya untuk meyakinkan pendengar atau pembaca akan keabsahan pandangannya itu. Tujuannya supaya apa yang disampaikan oleh pembicara dapat membangkitkan emosi dan pendengar atau pembaca seperti perasaan marah, takut, iba, dan perasaan-perasaan senang. Perhatian yang disampaikan oleh pembicara dalam upaya memberi keyakinan menggunakan cara-cara yang berpusat pada ethos, pathos dan logos. Ethos menunjukkan karakter dan hubungan kredibilitas dan kelayakan pribadi pembicara atau penulis supaya dimaksudkan argumennya dapat dipercaya. Pathos berkaitan dengan perasaan-perasaan dan reaksi-reaksi pendengar. Dan Logos menyangkut perkembangan logis dari pidato atau inti dari argumentasi. 5 Retorika terdiri atas bermacam-macam tipe, sesuai dengan suasana penyampaiannya. Biasanya dikategorikan dalam 3 suasana lingkungan: suasana pengadilan (retorika yudisial), terdiri atas tuduhan dan pembelaan ; suasana rapat (retorika deliberatif), terdiri atas bujukan dan larangan ; dan suasana perayaan (retorika epideiktis). 6 Namun dalam prakteknya bisa saja ketiga jenis retorika ini dapat dipakai sekaligus. Teori retorik, terdiri atas enam bagian yang saling berhubungan 7, yaitu Pendahuluan (prooemium atau exordium) 4 John H. Hayes dan Carl R. Holladay, Pedoman Penafsiran Alkitab (terj: Pdt. Ioanes Rakhmat, S.Th, Jakarta: BPK Gunung Mulia, 1993) hal John H. Hayes dan Carl R. Holladay, Ibid, hal.88 6 W. Kalangit, Surat Galatia: Sebuah Retorika, Forum Biblika No. 9 (1999), hal W. Kalangit, Ibid, hal

6 Merupakan bagian awal dari retorika dan di dalamnya menyatakan situasi atau kasus (causa), yaitu penyebab terjadinya ketegangan. Narasi (narratio) Dalam Narasi ini dimaksudkan untuk memaparkan fakta. Mengungkapkan situasi historis dan persuasif di mana kasus terjadi. Divisio (Partitio atau proposition) Merupakan bagian yang menjelaskan apa yang menjadi kesepakatan bersama di antara dua pihak yang terlibat pada satu sisi dan dalam hal apa keduanya berbeda pendapat pada sisi lain. Bagian ini dapat juga merupakan ringkasan dari narratio dan persiapan untuk masuk ke bagian berikutnya. Bukti (probatio atau konfimatio) Ini menjadi bagian terpenting dari sebuah pidato retorik. Di sini pembicara memaparkan argumentasinya. Untuk maksud itu ia menyediakan bukti-bukti dan menguraikan contohcontoh menurut srategi-strategi yang biasa dan umum berlaku Confutation dan Refutatio Dalam bagian ini menunjukkan dengan bukti apa yang sama (confutatio) dan bukti apa yang salah (refutation) dalam argumentasi yang dikemukakan oleh pihak lawan. Oleh sebab itu bagian ini biasa bersifat negatif. Conclusio dan Perotatio Bagian ini menjadi kesempatan pembicara untuk mengingatkan pendengar atau pembaca tentang kasus yang diperkarakan. Di dalamnya menggunakan kata-kata yang diusahakan sedemikian rupa menimbulkan sentuhan emosional bagi pendengar. Conclusio berisi peringatan, pernyataan mengenai akibat dari sebuah keputusan, sedangkan perotatio berisi nasihat. Retorika dalam Alkitab Apa yang disampaikan para penulis kitab dalam bentuk tulisan memiliki ciri khas sastra dan gaya bahasanya masing-masing. Retorika mendapatkan tempat khusus dalam pendidikan formal dengan dimasukkan dalam kurikulum bidang ilmu pendidikan di Roma pada abad pertama sesudah Masehi. Sehingga banyak kalangan (guru, pengacara, pejabat, pemerintah dan sipil, para sastrawan) yang 6

7 selain belajar filsafat juga membekali diri dengan ilmu retorika. 8 Ilmu retorika ini tidak hanya dipelajari di kalangan non-yahudi saja, namun kalangan Yahudi juga mengenalnya. Kota Tarsus, tempat kelahiran Paulus, terdapat sekolah retorika. Dengan demikian sangatlah mungkin Paulus mengenal baik seluk beluk retorika. Paulus sebagai pendiri beberapa jemaat mula-mula, senantiasa berhubungan dengan jemaatnya. Terlebih ketika melihat ada sebuah masalah yang terjadi dalam jemaat. Namun Paulus sendiri tidak selalu memungkinkan untuk mengunjungi jemaatnya. Komunikasi dan perhatian Paulus harus terus berlangsung, dan sarana yang memungkinkan untuk berkomunikasi adalah menggunakan surat. 9 Sebagian isi dari Perjanjian Baru adalah surat-surat Paulus dan surat-surat lain seperti dari Yakobus, Petrus, Yohanes, Yudas. Oleh karena Paulus mengerti tentang seluk beluk gaya bahasa retorik dan menggunakan surat untuk berkomunikasi dengan jemaatnya, maka adalah hal yang mungkin di dalam penulisan surat Galatia tersebut, terdapat unsur-unsur retorika. E. METODE Metode yang dipakai dalam penyusunan skripsi ini adalah dengan metode studi biblika/ atau studi eksegetis yang dipusatkan pada surat Galatia. Penyusun akan mengumpulkan data dari studi literatur. Penyusun menggunakan tafsir Retorik untuk memaparkan pandangan Paulus tentang persoalan kemerdekaan Kristen dalam jemaat Galatia karena: Di lihat dari gaya bahasa yang dipakai adalah bentuk surat yang berisikan: pendahuluan, isi dan penutup, Surat pada saat itu menjadi alat komunikasi yang sangat dikenal. Surat yang dikirimkan kepada seseorang atau kelompok menyiratkan sebuah kebutuhan komunikasi dalam perjumpaan antara manusia yang mengandung maksud dan tujuan. Oleh sebab itu surat Galatia memiliki maksud dan tujuan dari Paulus kepada jemaat Galatia. Seperti yang dijabarkan dalam kajian teori tentang kritik retorik, pada surat Galatia tersebut memiliki unsur-unsur karya retorik, yaitu ada persoalan atau penyebab terjadinya ketegangan; memaparkan fakta; memaparkan kesepakatan bersama; mengungkapkan bukti- 8 W. Kalangit, Ibid, hal surat menjadi alat komunikasi yang sangat dikenal pada zaman Perjajian Baru. W. Kalangit, Ibid, hal. 27 7

8 bukti yang salah yang diungkapkan pihak lawan; dan menyampaikan nasihat (pidato) untuk mengingatkan para pendengar atau pembaca tentang kasus yang menjadi persoalan dengan menggunakan kata-kata yang menimbulkan sentuhan emosional. Seperti dalam bagianbagian yang terdapat dalam teori retorika. F. SISTEMATIKA Sistematika penulisan skripsi adalah sebagai berikut: BAB I. PENDAHULUAN Bab ini berisi tentang latar belakang pembahasan skripsi, fokus permasalahannya, keterangan judul, kajian teori, metode pembahasan, dan sistematika penulisan skripsi yang disusun. Bab ini menyajikan gambaran umum tentang isi skripsi yang akan ditulis. BAB II LATARBELAKANG PERSOALAN KEMERDEKAAN DI JEMAAT GALATIA Dalam Bab ini, penyusun akan memaparkan latarbelakang kota Galatia, kekristenan di Galatia dan persoalan kemerdekaan di jemaat Galatia dari sudut pandang retorika. BAB III PEMAHAMAN PAULUS TENTANG KEMERDEKAAN Dalam Bab ini penyusun akan menganalisa pandangan dan penyelesaian yang Paulus lakukan di jemaat Galatia. BAB IV KESIMPULAN DAN RELEVANSI Dalam bab terakhir ini penyusun akan memaparkan tentang kesimpulan dari keseluruhan Bab dan juga berisi tentang relevansi yang dapat diperoleh bagi kehidupan gereja di Indonesia saat ini. 8

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Permasalahan

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Permasalahan BAB I PENDAHULUAN 1. 1 Latar Belakang Permasalahan Di dalam dogma Kristen dinyatakan bahwa hanya karena anugerah Allah di dalam Yesus Kristus, manusia dapat dibenarkan ataupun dibebaskan dari kuasa dan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Permasalahan

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Permasalahan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Permasalahan Kebebasan merupakan hal yang menarik bagi hampir semua orang. Di Indonesia, kebebasan merupakan bagian dari hak setiap individu, oleh karena itu setiap

Lebih terperinci

LATAR BELAKANG PERMASALAHAN

LATAR BELAKANG PERMASALAHAN BAB I PENDAHULUAN I. LATAR BELAKANG PERMASALAHAN Sejak manusia pertama (Adam) jatuh ke dalam dosa, seperti dikisahkan pada kitab Kejadian dari Alkitab Perjanjian Lama, maka pintu gerbang dunia terbuka

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN UKDW

BAB I PENDAHULUAN UKDW BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Konsep tentang panggilan sudah ada sejak jaman Israel kuno seiring dengan pengenalan mereka tentang Allah. Misalnya panggilan Tuhan kepada Abraham (Kej 12:

Lebih terperinci

UKDW BAB I PENDAHULUAN

UKDW BAB I PENDAHULUAN BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Berbicara akan persoalan Perjamuan Kudus maka ada banyak sekali pemahaman antar jemaat, bahkan antar pendeta pun kadang memiliki dasar pemahaman berbeda walau serupa.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Masalah. Dalam Perjanjian Baru terdapat empat Kitab Injil Yang menuliskan tentang kehidupan Yesus

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Masalah. Dalam Perjanjian Baru terdapat empat Kitab Injil Yang menuliskan tentang kehidupan Yesus BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Dalam Perjanjian Baru terdapat empat Kitab Injil Yang menuliskan tentang kehidupan Yesus Kristus, keempat injil ini adalah Injil Matius, Markus, Lukas dan

Lebih terperinci

Setiap Orang Bisa Menjadi Pengajar

Setiap Orang Bisa Menjadi Pengajar Setiap Orang Bisa Menjadi Pengajar Beberapa berkat yang terbesar dalam hidup ini datang kepada orang Kristen yang mengajar. Ketika saudara melihat sukacita yang dialami seseorang karena menerima Yesus

Lebih terperinci

Surat-surat Am DR Wenas Kalangit

Surat-surat Am DR Wenas Kalangit Surat-surat Am DR Wenas Kalangit 22 Januari 2008 Jakarta 1 Surat-surat Ibrani dan Am Catatan Umum Delapan surat terakhir dalam PB disebut juga dengan nama: Surat-surat Am atau Umum. Disebut demikian karena

Lebih terperinci

UKDW BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG PENULISAN. Berkatalah Petrus kepada Yesus: Kami ini telah meninggalkan segala sesuatu dan mengikut Engkau!.

UKDW BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG PENULISAN. Berkatalah Petrus kepada Yesus: Kami ini telah meninggalkan segala sesuatu dan mengikut Engkau!. BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG PENULISAN Berkatalah Petrus kepada Yesus: Kami ini telah meninggalkan segala sesuatu dan mengikut Engkau!. 1 Ucapan Petrus dalam suatu dialog dengan Yesus ini mungkin

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang Kajian

BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang Kajian BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang Kajian Sejak lahir manusia mempunyai hak dan kebebasan untuk merealisasikan hidupnya. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, hak didefinisikan sebagai kekuasaan untuk

Lebih terperinci

Apa Gereja 1Uhan Itu?

Apa Gereja 1Uhan Itu? Apa Gereja 1Uhan Itu? Yesus berkata, "Aku akan mendirikanjemaatku" (Matius 16 :18). Apa yang dimaksudkannya dengan kata jemaat? Apakah pengertian murid-muridnya tentang kata ini? Mungkin saudara telah

Lebih terperinci

Surat-surat Paulus DR Wenas Kalangit

Surat-surat Paulus DR Wenas Kalangit Surat-surat Paulus DR Wenas Kalangit 15 Januari 2008 Jakarta 1 Surat-surat Paulus Catatan Umum Hampir separuh PB, yakni 13 kitab, memakai nama Paulus sebagai penulisnya (= Suratsurat Paulus). Selain itu,

Lebih terperinci

UKDW BAB I PENDAHULUAN 1.1 PERMASALAHAN Latar Belakang Masalah

UKDW BAB I PENDAHULUAN 1.1 PERMASALAHAN Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1 PERMASALAHAN 1.1.1 Latar Belakang Masalah Gereja Masehi Injili di Timor (GMIT) adalah Gereja mandiri bagian dari Gereja Protestan Indonesia (GPI) sekaligus anggota Persekutuan Gereja-Gereja

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN I. LATAR BELAKANG PERMASALAHAN

BAB I PENDAHULUAN I. LATAR BELAKANG PERMASALAHAN BAB I PENDAHULUAN I. LATAR BELAKANG PERMASALAHAN Paulus merupakan seorang tokoh Alkitab yang mempunyai peranan cukup penting dalam sejarah kekristenan. Tulisan-tulisan (surat-surat) Paulus bisa dikatakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN UKDW

BAB I PENDAHULUAN UKDW BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang Permasalahan Seksualitas merupakan pemberian dari Allah. Artinya bahwa Allah yang membuat manusia bersifat seksual. Masing-masing pribadi merupakan makhluk seksual

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sebagai Bapa, Anak dan Roh Kudus. Roh Kudus adalah pribadi Tuhan dalam konsep Tritunggal.

BAB I PENDAHULUAN. sebagai Bapa, Anak dan Roh Kudus. Roh Kudus adalah pribadi Tuhan dalam konsep Tritunggal. BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Sejak di dalam Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru, Tuhan Allah menyatakan diri sebagai Bapa, Anak dan Roh Kudus. Roh Kudus adalah pribadi Tuhan dalam konsep Tritunggal.

Lebih terperinci

Berkenalan dengan PB. DR Wenas Kalangit. Bina Teologia Jemaat GKI Kavling Polri 23 Oktober 2007 Jakarta

Berkenalan dengan PB. DR Wenas Kalangit. Bina Teologia Jemaat GKI Kavling Polri 23 Oktober 2007 Jakarta Berkenalan dengan PB DR Wenas Kalangit 23 Oktober 2007 Jakarta 1 Berkenalan dengan PB Pengantar Secara tradisional, studi biblika (Perjanjian Lama [PL] dan Perjanjian Baru [PB]) di sekolah-sekolah tinggi

Lebih terperinci

Bab I Pendahuluan Latar Belakang Permasalahan Pertumbuhan iman

Bab I Pendahuluan Latar Belakang Permasalahan Pertumbuhan iman Bab I Pendahuluan Latar Belakang Permasalahan Pertumbuhan iman merupakan sebuah konsep yang telah lama ada dan berkembang diantara orang-orang percaya. Umumnya mereka selalu menghubungkan konsep pertumbuhan

Lebih terperinci

BAB IV REFLEKSI TEOLOGIS. dalam keluarga dengan orang tua beda agama dapat dipahami lebih baik.

BAB IV REFLEKSI TEOLOGIS. dalam keluarga dengan orang tua beda agama dapat dipahami lebih baik. BAB IV REFLEKSI TEOLOGIS Dalam bab IV ini akan dipaparkan suatu refleksi teologis tentang PAK dalam keluarga dengan orang tua beda agama. Refleksi teologis ini terbagi menjadi dua bagian, yaitu PAK keluarga

Lebih terperinci

BAGIAN II--TEOLOGI KISAH PARA RASUL. l. Lukas adalah seorang Yunani, bukan seorang Yahudi-- Kol. 4:l0- l4

BAGIAN II--TEOLOGI KISAH PARA RASUL. l. Lukas adalah seorang Yunani, bukan seorang Yahudi-- Kol. 4:l0- l4 1 BAGIAN II--TEOLOGI KISAH PARA RASUL PENDAHULUAN A. Penulis. l. Lukas adalah seorang Yunani, bukan seorang Yahudi-- Kol. 4:l0- l4 2. Ada yang merasa bahwa dia dilahirkan di Antiokhia di Siria, dan ada

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Permasalahan

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Permasalahan 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Permasalahan Seperti diketahui bersama bahwa dalam kehidupan orang Kristen saat ini, gereja adalah sebuah identitas yang sangat penting bagi orang-orang percaya kepada

Lebih terperinci

Surat Roma ini merupakan surat Paulus yang paling panjang, paling teologis, dan paling berpengaruh. Mungkin karena alasan-alasan itulah surat ini

Surat Roma ini merupakan surat Paulus yang paling panjang, paling teologis, dan paling berpengaruh. Mungkin karena alasan-alasan itulah surat ini Catatan: Bahan ini diambil dari http://www.sabda.org/sabdaweb/biblical/intro/?b=47, diakses tanggal 3 Desember 2012. Selanjutnya mahasiswa dapat melihat situs www.sabda.org yang begitu kaya bahan-bahan

Lebih terperinci

Buku buku Perjanjian Baru

Buku buku Perjanjian Baru Buku buku Perjanjian Baru Pada saat Perjanjian Baru mulai dituliskan, gambaran Perjanjian Lama sudah banyak berubah. Zaman para nabi sudah berlalu dan banyak orang bersikap acuh tak acuh terhadap hal-hal

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. PERMASALAHAN A.1. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. A. PERMASALAHAN A.1. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. PERMASALAHAN A.1. Latar Belakang Masalah Sesuai dengan hakekat keberadaan Gereja sebagai yang diutus oleh Kristus ke dalam dunia, maka gereja mempunyai hakekat yang unik sebagai berikut

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah Paham Dosa Kekristenan

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah Paham Dosa Kekristenan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah 1.1.1 Paham Dosa Kekristenan Dosa merupakan fenomena aktual dari masa ke masa yang seolah tidak punya jalan keluar yang pasti. Manusia mengakui keberdosaannya,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Perbedaan pandangan mengenai masalah iman dan perbuatan dalam hubungannya dengan keselamatan memang sudah ada sejak dulu kala 1. Pada satu pihak, ada orang

Lebih terperinci

Sintetis Memadukan Bagian-Bagian

Sintetis Memadukan Bagian-Bagian Sintetis Memadukan Bagian-Bagian Roh Kudus memberikan maksud khusus kepada tiap-tiap penulis Alkitab untuk menulis. Maksud saudara menulis menentukan empat hal berikut: (1) istilah-istilah dalam penulisan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1. Latar Belakang Dalam Injil Lukas terdapat beberapa kisah tentang kesembuhan yang dialami oleh banyak orang melalui Yesus, mulai dari ibu mertua Petrus yang diserang demam berat dan

Lebih terperinci

Alkitab. Persiapan untuk Penelaahan

Alkitab. Persiapan untuk Penelaahan Persiapan untuk Penelaahan Alkitab Sekarang setelah kita membicarakan alasan-alasan untuk penelaahan Alkitab dan dengan singkat menguraikan tentang Alkitab, kita perlu membicarakan bagaimana menelaah Alkitab.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1. Latar Belakang Permasalahan

BAB I PENDAHULUAN. 1. Latar Belakang Permasalahan 1 BAB I PENDAHULUAN 1. Latar Belakang Permasalahan Seiring dengan perkembangan jaman yang semakin modern dan maju secara tidak langsung menuntut setiap orang untuk mampu bersaing dalam mewujudkan tujuan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Gereja Oikumenikal dan Evangelikal.

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Gereja Oikumenikal dan Evangelikal. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah 1.1.1. Gereja Oikumenikal dan Evangelikal. Data statistik keagamaan Kristen Protestan tahun 1992, memperlihatkan bahwa ada sekitar 700 organisasi 1 Kristen

Lebih terperinci

Pertanyaan Alkitab (24-26)

Pertanyaan Alkitab (24-26) Pertanyaan Alkitab (24-26) Bagaimanakah orang Kristen Bisa Menentukan Dia Tidak Jatuh Dari Iman/Berpaling Dari Tuhan? Menurut Alkitab seorang Kristen bisa jatuh dari kasih karunia, imannya bisa hilang.

Lebih terperinci

PENGENALAN AKAN ROH KUDUS

PENGENALAN AKAN ROH KUDUS Sebagai orang yang sudah percaya harus mengetahui kebenaran tentang siapakah Roh Kudus itu maupun pekerjaannya. 1. Jelaskan bagaimanakah caranya supaya kita dapat menerima Roh Kudus? - Efesus 1 : 13-14

Lebih terperinci

UKDW. BAB I Pendahuluan

UKDW. BAB I Pendahuluan BAB I Pendahuluan 1.1 Latar Belakang Permasalahan Hidup yang penuh berkelimpahan merupakan kerinduan, cita-cita, sekaligus pula harapan bagi banyak orang. Berkelimpahan seringkali diartikan atau setidaknya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. PERMASALAHAN

BAB I PENDAHULUAN A. PERMASALAHAN BAB I PENDAHULUAN A. PERMASALAHAN 1. LATAR BELAKANG MASALAH Gereja adalah suatu kehidupan bersama religius yang berpusat pada penyelamatan Allah dalam Tuhan Yesus Kristus 1. Sebagai kehidupan bersama religius,

Lebih terperinci

Pertanyaan Alkitabiah Pertanyaan Bagaimanakah Orang Yang Percaya Akan Kristus Bisa Bersatu?

Pertanyaan Alkitabiah Pertanyaan Bagaimanakah Orang Yang Percaya Akan Kristus Bisa Bersatu? Pertanyaan Alkitabiah Pertanyaan 21-23 Bagaimanakah Orang Yang Percaya Akan Kristus Bisa Bersatu? Orang-orang yang percaya kepada Kristus terpecah-belah menjadi ratusan gereja. Merek agama Kristen sama

Lebih terperinci

OTORITAS PAULUS DAN INJIL

OTORITAS PAULUS DAN INJIL OTORITAS PAULUS DAN INJIL Lesson 2 for July 8, 2017 Banyak orang yang percaya bahwa surat-surat Paulus diinspirasikan oleh Allah, namun yang lain tidak. Beberapa orang di Galatia menipu orangorang Kristen

Lebih terperinci

KRISTUS TURUN DALAM KERAJAAN MAUT

KRISTUS TURUN DALAM KERAJAAN MAUT KRISTUS TURUN DALAM KERAJAAN MAUT Oleh: Ev. Wiwi Suwanto (1997) Penulis adalah Alumnus Sekolah Tinggi Teologi Reformed Injili Indonesia Ungkapan "Kristus turun dalam kerajaan maut" tidak terdapat di dalam

Lebih terperinci

Dasar Kebersatuan Umat Kristen. Efesus 2: Pdt. Andi Halim, S.Th.

Dasar Kebersatuan Umat Kristen. Efesus 2: Pdt. Andi Halim, S.Th. Dasar Kebersatuan Umat Kristen Efesus 2:11-22 Pdt. Andi Halim, S.Th. Bicara soal kebersatuan, bukan hanya umat Kristen yang bisa bersatu. Bangsa Indonesia pun bersatu. Ada semboyan Bhineka Tunggal Ika,

Lebih terperinci

Ikutilah Yesus! Pelayanan Orang Kristen. Bagian. Sastra Hidup Indonesia

Ikutilah Yesus! Pelayanan Orang Kristen. Bagian. Sastra Hidup Indonesia Pertanyaan-pertanyaan Pelajaran Ikutilah Yesus! Sastra Hidup Indonesia 5 Bagian Pelayanan Orang Kristen Edisi yang Pertama 2013 (C01) Penerbit: Editor: Sastra Hidup Indonesia, http://www.sastra-hidup.net

Lebih terperinci

UKDW BAB I PENDAHULUAN 1. PERMASALAHAN. a. Latar Belakang Masalah

UKDW BAB I PENDAHULUAN 1. PERMASALAHAN. a. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1. PERMASALAHAN a. Latar Belakang Masalah Kemajemukan agama yang ada di Indonesia saat ini dapat dikatakan sebagai keistimewaan tersendiri bagi bangsa Indonesia. Namun, dengan tujuh agama

Lebih terperinci

MARILAH KITA PELAJARI RENCANA KESELAMATAN MENURUT ALKITAB BANGUNLAH, BERILAH DIRIMU DIBAPTIS (2)

MARILAH KITA PELAJARI RENCANA KESELAMATAN MENURUT ALKITAB BANGUNLAH, BERILAH DIRIMU DIBAPTIS (2) MARILAH KITA PELAJARI RENCANA KESELAMATAN MENURUT ALKITAB BANGUNLAH, BERILAH DIRIMU DIBAPTIS (2) Kursi berkaki tiga bisa digunakan. Bayangkanlah kursi berkaki tiga dalam pikiran Anda. Lalu, bayangkanlah

Lebih terperinci

Bisa. Mengajar. Merupakan Pelayanan

Bisa. Mengajar. Merupakan Pelayanan Mengajar Bisa Merupakan Pelayanan Tahukah saudara bahwa Allah menginginkan saudara menjadi guru? Dalam pelajaran ini saudara akan belajar bahwa demikianlah halnya. Saudara akan belajar mengapa Allah menghendaki

Lebih terperinci

Predestinasi Kristus 1 Ptr. 1:20-21 Ev. Calvin Renata

Predestinasi Kristus 1 Ptr. 1:20-21 Ev. Calvin Renata Predestinasi Kristus 1 Ptr. 1:20-21 Ev. Calvin Renata Pada bulan lalu kita telah belajar tentang Kristus yang mati disalibkan untuk menebus kita dari hidup yang sia-sia bukan dengan emas atau perak tetapi

Lebih terperinci

Penelaahan Tiap Kitab Secara Tersendiri

Penelaahan Tiap Kitab Secara Tersendiri Penelaahan Tiap Kitab Secara Tersendiri Mungkin kelihatannya lebih mudah untuk mengandalkan beberapa ayat Alkitab yang kita gemari untuk membimbing dan menguatkan kita secara rohani. Akan tetapi, kita

Lebih terperinci

KEBENARAN SEDERHANA untuk yang BARU PERCAYA. (Pertanyaan dan Jawaban)

KEBENARAN SEDERHANA untuk yang BARU PERCAYA. (Pertanyaan dan Jawaban) KEBENARAN SEDERHANA untuk yang BARU PERCAYA (Pertanyaan dan Jawaban) 1 TUHAN, MANUSIA DAN DOSA * Q. 1 Siapakah yang membuat anda? A. Tuhan yang membuat kita. Kejadian 1:26,27; Kejadian 2:7 Q. 2 Apa lagi

Lebih terperinci

Ikutilah Yesus! Kehidupan Orang Kristen yang Sejati. Bagian. Sastra Hidup Indonesia

Ikutilah Yesus! Kehidupan Orang Kristen yang Sejati. Bagian. Sastra Hidup Indonesia Pertanyaan-pertanyaan Pelajaran Ikutilah Yesus! Sastra Hidup Indonesia Bagian 3 Kehidupan Orang Kristen yang Sejati Edisi yang Pertama 2013 (C01) Penerbit: Editor: Sastra Hidup Indonesia, http://www.sastra-hidup.net

Lebih terperinci

Bab I PENDAHULUAN. Perubahan tersebut juga berimbas kepada Gereja. Menurut Tata Gereja GKJ, Gereja adalah

Bab I PENDAHULUAN. Perubahan tersebut juga berimbas kepada Gereja. Menurut Tata Gereja GKJ, Gereja adalah 1 Bab I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Permasalahan Pemikiran dan ilmu pengetahuan selalu mengalami perubahan. Dunia di sekitarnya juga turut merasakan perubahan tersebut, terutama mempengaruhi pola pemahaman

Lebih terperinci

Revelation 11, Study No. 38 in Indonesian Language. Seri Kitab Wahyu pasal 11, Pembahasan No.38, oleh Chris McCann

Revelation 11, Study No. 38 in Indonesian Language. Seri Kitab Wahyu pasal 11, Pembahasan No.38, oleh Chris McCann Revelation 11, Study No. 38 in Indonesian Language Seri Kitab Wahyu pasal 11, Pembahasan No.38, oleh Chris McCann Selamat malam dan selamat datang di pemahaman Alkitab EBible Fellowship dalam Kitab Wahyu.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Gereja adalah persekutuan orang percaya yang dipanggil oleh Allah dan diutus untuk menghadirkan Kerajaan Allah di dunia, ini merupakan hakikat gereja. Gereja juga dikenal

Lebih terperinci

Pelajaran untuk Murid STUDENT LESSON BELAJAR ALKITAB DAN BERDOA (Ada Surat untuk Anda) 13 Oktober 2012

Pelajaran untuk Murid STUDENT LESSON BELAJAR ALKITAB DAN BERDOA (Ada Surat untuk Anda) 13 Oktober 2012 Pelajaran untuk Murid STUDENT LESSON BELAJAR ALKITAB DAN BERDOA (Ada Surat untuk Anda) 13 Oktober 2012 AYAT KUNCI: Pilih salah satu teks dari Rabu bagian dari pelajaran. Menulis di sini dan menghafalnya

Lebih terperinci

HUBUNGAN HUKUM TAURAT DENGAN ORANG PERCAYA PERJANJIAN BARU

HUBUNGAN HUKUM TAURAT DENGAN ORANG PERCAYA PERJANJIAN BARU HUBUNGAN HUKUM TAURAT DENGAN ORANG PERCAYA PERJANJIAN BARU SEBUAH KARYA TULIS ILMIAH DITUJUKAN KEPADA: dr. Andrew M. Liauw, M.Div., M.Th DOSEN GRAPHE INTERNATIONAL THEOLOGICAL SEMINARY UNTUK MEMENUHI TUNTUTAN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. 1. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN. 1. Latar Belakang Masalah Salah satu ciri khas dari semua agama adalah berdoa. Semua agama yang ada di Indonesia mengajarkan kepada umat atau pengikutnya untuk selalu berdoa. Doa diyakini

Lebih terperinci

MARILAH KITA PELAJARI RENCANA KESELAMATAN MENURUT ALKITAB. Kasih Allah Untuk Orang Berdosa

MARILAH KITA PELAJARI RENCANA KESELAMATAN MENURUT ALKITAB. Kasih Allah Untuk Orang Berdosa MARILAH KITA PELAJARI RENCANA KESELAMATAN MENURUT ALKITAB Kasih Allah Untuk Orang Berdosa Hari ini kita mau belajar tentang kasih Allah. Untuk menghargai kasih Allah kepada kita, kita harus pertama-tama

Lebih terperinci

Kematian Yahushua: Membatalkan Hukum?

Kematian Yahushua: Membatalkan Hukum? Kematian Yahushua: Membatalkan Hukum? Setan disebut bapa segala dusta. Yahushua sendiri menyatakan bahwa Iblis adalah pembunuh manusia sejak semula, dan tidak hidup dalam kebenaran, sebab di dalam dia

Lebih terperinci

Kebaktian Paskah Lebih dari Para Pemenang. Roma 8: Pdt. Andi Halim, S.Th.

Kebaktian Paskah Lebih dari Para Pemenang. Roma 8: Pdt. Andi Halim, S.Th. Kebaktian Paskah Lebih dari Para Pemenang Roma 8:31-39 Pdt. Andi Halim, S.Th. Umumnya saat mendengar kata pemenang kita berpikir itu adalah orang yang hebat, yang berprestasi, dan yang luar biasa. Inilah

Lebih terperinci

UKDW. Bab I. Pendahuluan. I.1. Latar Belakang Permasalahan

UKDW. Bab I. Pendahuluan. I.1. Latar Belakang Permasalahan Bab I Pendahuluan I.1. Latar Belakang Permasalahan "Tuhan, Biar Engkau Saja yang Memimpin Sidang Hari Ini...", merupakan satu doa yang diucapkan oleh Suroto dalam sidang vonis (Selasa, 9 Desember 2014)

Lebih terperinci

UKDW. Bab I PENDAHULUAN

UKDW. Bab I PENDAHULUAN Bab I PENDAHULUAN I.A. LATAR BELAKANG PERMASALAHAN Perusakan lingkungan hidup di planet bumi yang paling nyata adalah pengeksploitasian sumber daya alam berupa pembabatan hutan, baik untuk tujuan perluasan

Lebih terperinci

GEREJA KRISTEN NAZARENE PASAL-PASAL TENTANG IMAN

GEREJA KRISTEN NAZARENE PASAL-PASAL TENTANG IMAN GEREJA KRISTEN NAZARENE PASAL-PASAL TENTANG IMAN I Allah Tritunggal Kami percaya kepada satu Allah yang tidak terbatas, yang keberadaan-nya kekal, Pencipta dan Penopang alam semesta yang berdaulat; bahwa

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Perjamuan kudus merupakan perintah Tuhan sendiri, seperti terdapat dalam Matius 26:26-29, Mar

BAB 1 PENDAHULUAN. Perjamuan kudus merupakan perintah Tuhan sendiri, seperti terdapat dalam Matius 26:26-29, Mar BAB 1 PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Dalam pengajaran gereja sakramen disebut sebagai salah satu alat pemelihara keselamatan bagi umat Kristiani. Menurut gereja-gereja reformasi hanya ada dua sakramen,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1 Lihat sila pertama dalam Dasar Negara Indonesia: Pancasila

BAB I PENDAHULUAN. 1 Lihat sila pertama dalam Dasar Negara Indonesia: Pancasila BAB I PENDAHULUAN 1. Latar Belakang Seringkali kita mendengar dan membaca bahwa negara kita yaitu negara Indonesia adalah negara yang beragama. Dikatakan demikian, karena pada umumnya setiap warga negara

Lebih terperinci

Oleh Daniel Ronda. Pendahuluan:

Oleh Daniel Ronda. Pendahuluan: Oleh Daniel Ronda Catatan: Ini tulisan lama tahun 2000 yang ada di file saya. Alangkah indahnya berbagi, walaupun tentu setelah 12 tahun penafsiran naratif sudah semakin berkembang. Pendahuluan: Adalah

Lebih terperinci

Seruan pastoral Paulus. Galatia 4:12. Aku minta kepadamu, saudara-saudara jadilah sama seperti aku sebab aku pun telah menjadi sama seperti kamu

Seruan pastoral Paulus. Galatia 4:12. Aku minta kepadamu, saudara-saudara jadilah sama seperti aku sebab aku pun telah menjadi sama seperti kamu Lesson 9 for August 26, 2017 Seruan pastoral Paulus. Galatia 4:12. Aku minta kepadamu, saudara-saudara jadilah sama seperti aku sebab aku pun telah menjadi sama seperti kamu Mengingat permulaan. Galatia

Lebih terperinci

Bagaimana Berjalan Dalam Roh Bagian ke-2

Bagaimana Berjalan Dalam Roh Bagian ke-2 Bagaimana Berjalan Dalam Roh Bagian ke-2 Pengantar Dalam bagian pertama dari pelajaran ini, kita melihat pentingnya menerima baptisan Roh Kudus. Dalam bagian ini kita akan melihat pentingnya mempelajari

Lebih terperinci

UKDW BAB I PENDAHULUAN. 1. Latar Belakang Permasalahan

UKDW BAB I PENDAHULUAN. 1. Latar Belakang Permasalahan BAB I PENDAHULUAN 1. Latar Belakang Permasalahan Pendampingan dan konseling pastoral adalah alat-alat berharga yang melaluinya gereja tetap relevan kepada kebutuhan manusia. 1 Keduanya, merupakan cara

Lebih terperinci

Ketekunan dalam Menghadapi Ujian & Pencobaan Yak.1:1-11 Ev. Bakti Anugrah, M.A.

Ketekunan dalam Menghadapi Ujian & Pencobaan Yak.1:1-11 Ev. Bakti Anugrah, M.A. Ketekunan dalam Menghadapi Ujian & Pencobaan Yak.1:1-11 Ev. Bakti Anugrah, M.A. Yakobus yang menuliskan kitab ini adalah saudara Tuhan Yesus, bukan rasul Yakobus. Yakobus juga adalah saudara Yudas, penulis

Lebih terperinci

PERINTAH YESUS DITURUTI (KISAH 2) contoh orang yang secara tepat menuruti pengaturan Yesus.

PERINTAH YESUS DITURUTI (KISAH 2) contoh orang yang secara tepat menuruti pengaturan Yesus. PERINTAH YESUS DITURUTI (KISAH 2) Berbeda dengan mereka yang sekarang mengubah pengaturan Yesus, Kisah 2 memberi contoh orang yang secara tepat menuruti pengaturan Yesus. Cerita Awalnya Dalam Kisah 2 Petrus

Lebih terperinci

A J A R A N D I N A M I S

A J A R A N D I N A M I S 1. DOSA UNIVERSAL MANUSIA ROMA 1 : 18, 2, 16 2. PENEBUSAN ROMA 5 3. KELAHIRAN BARU YOHANES 3 4. PEMBENARAN OLEH IMAN EFESUS 2 : 1-10 & GALATIA 2 5. KRISTUS GEMBALA YANG BAIK YOHANES 10 : 1-18 6. KRISTUS

Lebih terperinci

BAB I. Pendahuluan UKDW

BAB I. Pendahuluan UKDW BAB I Pendahuluan A. Latar Belakang Permasalahan Belakangan ini banyak gereja mencoba menghadirkan variasi ibadah dengan maksud supaya ibadah lebih hidup. Contohnya dalam lagu pujian yang dinyanyikan dan

Lebih terperinci

UKDW BAB I PENDAHULUAN. I.1 Latar Belakang Permasalahan.

UKDW BAB I PENDAHULUAN. I.1 Latar Belakang Permasalahan. BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang Permasalahan. Gereja dalam kehidupan kekristenan menjadi tempat dan sarana orang-orang percaya kepada Kristus, berkumpul dan saling mendorong antara orang yang satu

Lebih terperinci

Pekerja Dalam Gereja Tuhan

Pekerja Dalam Gereja Tuhan Pekerja Dalam Gereja Tuhan Kim, seorang yang baru beberapa bulan menjadi Kristen, senang sekali dengan kebenaran-kebenaran indah yang ditemukannya ketika ia mempelajari Firman Tuhan. Ia membaca bagaimana

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN UKDW

BAB I PENDAHULUAN UKDW BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Permasalahan Penginjilan merupakan salah satu dimensi yang esensial dari misi Kristen. Gereja bertanggungjawab untuk mewartakan injil ke seluruh dunia, untuk memberitakan

Lebih terperinci

Menyelesaikan Pekerjaan Dengan Sukacita

Menyelesaikan Pekerjaan Dengan Sukacita Menyelesaikan Pekerjaan Dengan Sukacita Gereja penuh sesak. Masa panen telah tiba. Tiap-tiap orang membawa sesuatu dari hasil panennya untuk dibagikan bersama orang lain di dalam gereja. Ada sukacita pada

Lebih terperinci

LANGKAH-LANGKAH MENUJU PERTUMBUHAN ROHANI

LANGKAH-LANGKAH MENUJU PERTUMBUHAN ROHANI LANGKAH-LANGKAH MENUJU PERTUMBUHAN ROHANI KUNCI MENUJU PERTUMBUHAN ROHANI BAGI MEREKA YANG MEMBUAT KEPUTUSAN Saudara yang terkasih, pada waktu Saudara menerima Yesus Kristus menjadi Juruselamat pribadi,

Lebih terperinci

PEMBERIAN SEBAGAI WUJUD PELAYANAN KASIH 2 Korintus 8:1-15 I Gede Puji Arysantosa

PEMBERIAN SEBAGAI WUJUD PELAYANAN KASIH 2 Korintus 8:1-15 I Gede Puji Arysantosa PEMBERIAN SEBAGAI WUJUD PELAYANAN KASIH 2 Korintus 8:1-15 I Gede Puji Arysantosa Tujuan: Jemaat memahami bahwa pemberian (sumber daya, ide, waktu, dana, dan materi) merupakan salah satu wujud perbuatan

Lebih terperinci

KEPASTIAN KESELAMATAN DALAM YESUS KRISTUS KEMATIAN ORANG PERCAYA PERSEKUTUAN PENDALAMAN ALKITAB

KEPASTIAN KESELAMATAN DALAM YESUS KRISTUS KEMATIAN ORANG PERCAYA PERSEKUTUAN PENDALAMAN ALKITAB KEPASTIAN KESELAMATAN DALAM YESUS KRISTUS KEMATIAN ORANG PERCAYA PERSEKUTUAN PENDALAMAN ALKITAB Apakah tujuan dari kematian dalam hidup orang Kristen? Apa yang terjadi dengan tubuh dan jiwa saat kematian?

Lebih terperinci

UKDW BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Masalah

UKDW BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Kehidupan di perkotaan diperhadapkan dengan sebuah realita kehidupan yang kompleks. Pembangunan yang terus berlangsung membuat masyarakat berlomba-lomba untuk

Lebih terperinci

Keterangan Dasar Tentang Alkitab

Keterangan Dasar Tentang Alkitab Keterangan Dasar Tentang Alkitab Alkitab ditulis untuk segala macam manusia - muda dan tua, tidak terpelajar dan terpelajar, kaya dan miskin. Alkitab adalah pedoman rohani untuk mengajar orang bagaimana

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Permasalahan A.1. Latar belakang masalah

BAB I PENDAHULUAN. A. Permasalahan A.1. Latar belakang masalah 1 BAB I PENDAHULUAN A. Permasalahan A.1. Latar belakang masalah Paul Budi Kleden menyatakan, masalah penderitaan adalah persoalan yang menggelisahkan umat manusia sepanjang zaman. 1 Pernyataan tersebut

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Khotbah merupakan salah satu bagian dari rangkaian liturgi dalam

BAB I PENDAHULUAN. Khotbah merupakan salah satu bagian dari rangkaian liturgi dalam BAB I PENDAHULUAN I. Latar Belakang Masalah Khotbah merupakan salah satu bagian dari rangkaian liturgi dalam kebaktian yang dilakukan oleh gereja. Setidaknya khotbah selalu ada dalam setiap kebaktian minggu.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. cukup panjang yang disebut Injil. Karangan-karangan yang panjang itu bercerita tentang seorang

BAB I PENDAHULUAN. cukup panjang yang disebut Injil. Karangan-karangan yang panjang itu bercerita tentang seorang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Alasan Pemilihan Teks Membuka Kitab Suci Perjanjian Baru, kita akan berjumpa dengan empat karangan yang cukup panjang yang disebut Injil. Karangan-karangan yang panjang itu bercerita

Lebih terperinci

Kebenaran Kitab Suci Diterjemahkan dari Family Radio Bukti-Bukti Luar

Kebenaran Kitab Suci Diterjemahkan dari Family Radio  Bukti-Bukti Luar Kebenaran Kitab Suci Diterjemahkan dari Family Radio http://www.familyradio.com/cross/tract/how-true.htm Bukti-Bukti Luar Bukti-bukti luar, yaitu fakta-fakta diluar Kitab Suci memperlihatkan bahwa Kitab

Lebih terperinci

BAB 27 Berdiam Diri dalam Pertemuan- Pertemuan Jemaat

BAB 27 Berdiam Diri dalam Pertemuan- Pertemuan Jemaat Dikutip dari buku: UCAPAN PAULUS YANG SULIT Oleh : Manfred T. Brauch Penerbit : Seminari Alkitab Asia Tenggara - Malang - 1997 Halaman 161-168 BAB 27 Berdiam Diri dalam Pertemuan- Pertemuan Jemaat Sama

Lebih terperinci

BAB V PENUTUP. Dalam bagian ini, akan di buat kesimpulan dari pembahasan bab 1 sampai. dengan bab 4 serta saran-saran. 5.1.

BAB V PENUTUP. Dalam bagian ini, akan di buat kesimpulan dari pembahasan bab 1 sampai. dengan bab 4 serta saran-saran. 5.1. BAB V PENUTUP Dalam bagian ini, akan di buat kesimpulan dari pembahasan bab 1 sampai dengan bab 4 serta saran-saran. 5.1. Kesimpulan Teologi pluralisme agama memang simpatik karena ingin membangun teologi

Lebih terperinci

Eksposisi Surat 1 Petrus: Penerima Surat 1Pet.1:1 2 Ev. Calvin Renata

Eksposisi Surat 1 Petrus: Penerima Surat 1Pet.1:1 2 Ev. Calvin Renata Eksposisi Surat 1 Petrus: Penerima Surat 1Pet.1:1 2 Ev. Calvin Renata Tidak seperti surat rasul Paulus yang ditujukan kepada satu jemaat, Petrus langsung menuliskan suratnya untuk ke-5 jemaatnya. Suratnya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1 J.D. Douglas, Ensiklopedi Alkitab Masa Kini Jilid II M Z, (Jakarta: Yayasan Komunikasi Bina Kasih, 2007),

BAB I PENDAHULUAN. 1 J.D. Douglas, Ensiklopedi Alkitab Masa Kini Jilid II M Z, (Jakarta: Yayasan Komunikasi Bina Kasih, 2007), BAB I PENDAHULUAN I. LATAR BELAKANG Pernikahan adalah tahap kehidupan, yang didalamnya laki-laki dan perempuan boleh hidup bersama-sama dan menikmati kehidupan seksual secara sah. 1 Dalam pernikahan Kristen

Lebih terperinci

Alkitab Sebagai Karya Sastra

Alkitab Sebagai Karya Sastra Alkitab Sebagai Karya Sastra Ketika saudara berbicara dengan seseorang, saudara ingin orang itu mengerti maksud saudara. Jadi saudara memilih cara pengungkapan yang akan memperjelas gagasan itu. Dengan

Lebih terperinci

KONTEKSTUALISASI DAN PERJANJIAN LAMA

KONTEKSTUALISASI DAN PERJANJIAN LAMA KONTEKSTUALISASI DAN PERJANJIAN LAMA SHORTER kitab Perjanjian lama lebih dahulu menempatkan Sabda kepada dunia, konsep yang mendasari pendekatan Kristologi untuk berkontekstualisasi. inilah suara Tuhan

Lebih terperinci

ALKITAB ADALAH FIRMAN ALLAH 1

ALKITAB ADALAH FIRMAN ALLAH 1 ALKITAB ADALAH FIRMAN ALLAH 1 Oleh: Pdt. Anita Inggrith Lonteng - Tuela, M.Th 2 Pendahuluan Alkitab adalah buku yang terdiri dari Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru. PL terdiri dari 39 buku, yang merupakan

Lebih terperinci

Pertumbuhan Iman Menuju Kesempurnaan

Pertumbuhan Iman Menuju Kesempurnaan Pertumbuhan Iman Menuju Kesempurnaan Kolose 2 : 18-19 2:18 Janganlah kamu biarkan kemenanganmu digagalkan oleh orang yang pura-pura merendahkan diri dan beribadah kepada malaikat, serta berkanjang pada

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Gereja adalah sebuah persekutuan orang-orang percaya, sebagai umat yang

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Gereja adalah sebuah persekutuan orang-orang percaya, sebagai umat yang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Gereja adalah sebuah persekutuan orang-orang percaya, sebagai umat yang terpanggil dan dihimpun oleh Allah Bapa, keluar dari kegelapan menuju kepada Yesus Kristus

Lebih terperinci

HIDUP DALAM KEKUDUSAN 1 Petrus 1:14-19 Herman Yeremia

HIDUP DALAM KEKUDUSAN 1 Petrus 1:14-19 Herman Yeremia HIDUP DALAM KEKUDUSAN 1 Petrus 1:14-19 Herman Yeremia Tujuan: Jemaat memahami bahwa Allah menghendaki umat-nya hidup dalam kekudusan Jemaat bertekad untuk hidup dalam kekudusan Jemaat menerapkan kehidupan

Lebih terperinci

a) Mencari persatuan. Galatia 2:1-3.

a) Mencari persatuan. Galatia 2:1-3. Lesson 3 for July 15, 2017 Banyak orang-orang bukan Yahudi bergabung dengan Gereja, dan itu merupakan berkat yang besar. Namun, hal itu membawa beberapa masalah. Orang Yahudi mengerti bahwa mereka harus

Lebih terperinci

Taurat dan Kasih Karunia Allah Roma 7:13-26 Pdt. Andi Halim, S.Th.

Taurat dan Kasih Karunia Allah Roma 7:13-26 Pdt. Andi Halim, S.Th. Taurat dan Kasih Karunia Allah Roma 7:13-26 Pdt. Andi Halim, S.Th. Bagian ini adalah bagian yang sering ditafsir berbeda-beda. Watchman Nee, seorang penginjil di Tiongkok, menafsirkan bahwa orang yang

Lebih terperinci

Tinjauan Buku. Phyllis Trible, God and the Rhetoric of Sexuality edisi ketiga (Philadelphia: Fortress Press, 1983), 206 halaman.

Tinjauan Buku. Phyllis Trible, God and the Rhetoric of Sexuality edisi ketiga (Philadelphia: Fortress Press, 1983), 206 halaman. Tinjauan Buku Phyllis Trible, God and the Rhetoric of Sexuality edisi ketiga (Philadelphia: Fortress Press, 1983), 206 halaman. Buku yang berjudul God and the Rethoric of Sexuality ini ditulis oleh Phyllis

Lebih terperinci

Siapakah Yesus Kristus? (4/6)

Siapakah Yesus Kristus? (4/6) Siapakah Yesus Kristus? (4/6) Nama Kursus : SIAPAKAH YESUS KRISTUS? Nama Pelajaran : Yesus adalah Juru Selamat dan Tuhan Kode Pelajaran : SYK-P04 Pelajaran 04 - YESUS ADALAH JURU SELAMAT DAN TUHAN DAFTAR

Lebih terperinci

UKDW BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Masalah

UKDW BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Masalah 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Khotbah mempunyai tempat yang penting bagi jemaat. Hal ini sempat penyusun amati, yaitu bagaimana jemaat menunjukkan keseriusan mereka ketika khotbah akan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Simon Petrus memiliki nama Ibrani Simeon tetapi dalam Terjemahan Baru Indonesia (TBI) semua menjadi Simon. Mungkin, seperti banyak pada orang Yahudi dipakainya juga

Lebih terperinci

1 Petrus 1:1. Para penerima. 1 Petrus 1:2. Orang-orang percaya yang dipilih. 1 Petrus 1:3-12. Topik.

1 Petrus 1:1. Para penerima. 1 Petrus 1:2. Orang-orang percaya yang dipilih. 1 Petrus 1:3-12. Topik. Lesson 2 for April 8, 2017 Sebagian besar Kitab Perjanjian Baru ditulis dalam bentuk surat. Surat-surat itu ditulis kepada personal, gereja atau sekelompok jemaat. Kitab 1 dan 2 Petrus adalah surat universal

Lebih terperinci

(1) Dalam penanggalan liturgi gerejawi, hari ini Minggu Quasimodo Geniti, maknanya:

(1) Dalam penanggalan liturgi gerejawi, hari ini Minggu Quasimodo Geniti, maknanya: Introitus : Tetapi semua yang tercantum di sini telah dicatat, supaya kamu percaya, bahwa Yesuslah Mesias, Anak Allah, dan supaya kamu oleh imanmu memperoleh hidup dalam nama-nya. (Yoh.20:31). Pembacaan

Lebih terperinci