LATAR BELAKANG PERMASALAHAN

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "LATAR BELAKANG PERMASALAHAN"

Transkripsi

1 BAB I PENDAHULUAN I. LATAR BELAKANG PERMASALAHAN Sejak manusia pertama (Adam) jatuh ke dalam dosa, seperti dikisahkan pada kitab Kejadian dari Alkitab Perjanjian Lama, maka pintu gerbang dunia terbuka bagi masuknya dosa ke dalam dunia 1. Artinya, sejak Adam jatuh ke dalam dosa maka dosa memasuki dunia dan menguasai seluruh umat manusia, sehingga seluruh umat manusia dianggap sebagai orang berdosa di hadapan Allah. 2 Tetapi Allah yang telah menciptakan umat manusia menurut gambar dan rupanya (Kej. 1:26), tidak mau membiarkan umat manusia untuk tetap berada di bawah kuasa dosa, yang pada akhirnya membuat mereka harus menerima hukuman atas dosa yang adalah maut. 3 Sehingga oleh karena kemurahannya, Allah mencegah umat manusia dari hukuman maut itu, dengan memberikan perjanjian keselamatan yaitu pengampunan dosa yang senantiasa diwujudkan dalam sejarah kehidupan umat manusia. Keseluruhan isi Alkitab, baik Perjanjian Lama maupun Perjanjian Baru, senantiasa diwarnai oleh perwujudan janji keselamatan Allah tersebut. Khususnya di dalam Perjanjian Baru, janji keselamatan tersebut diwujudkan oleh Allah di dalam kehadiran Yesus Kristus yang menyatakan pengampunan dosa bagi umat manusia, pada masa pelayanannya di tengahtengah umat manusia hingga pengorbanan dirinya di kayu salib. Kehadiran Yesus Kristus pada saat itu, memang sebagai pelaksana misi Allah yaitu mewujudkan janji keselamatan Allah tersebut, tetapi meskipun demikian, Ia hadir mewujud sebagai manusia, oleh karena itu kehadirannya pun menjadi bagian dari kehidupan suatu kelompok masyarakat tertentu. Bila kita melihat informasi yang terdapat di dalam Perjanjian Baru khususnya pada Injil-injil Sinoptis maka dapat diketahui, bahwa Yesus Kristus terlahir sebagai keturunan Raja Daud (bdk. Mat. 1:20). Dengan demikian berarti Ia terlahir sebagai keturunan Yahudi sehingga masa pelayanannya banyak dijalani di tengah-tengah masyarakat Yahudi, bukan pada kelompok masyarakat yang lain. Hal ini dapat dipahami dengan sebuah pemikiran bahwa rencana penyelamatan Allah bagi umat manusia, telah mulai diwujudkan di dalam zaman Perjanjian Lama dengan pemilihan bangsa Israel sebagai umat pilihan Allah, dan di dalam 1 Dr. Harun Hadiwijono, Iman Kristen, Jakarta, BPK Gunung Mulia, 1999, h sda. h Gereja Sinode GKI Jawa Tengah, Tumbuh Dalam Kristus, Magelang, 1995, h. 11

2 2 Perjanjian Baru, maka umat pilihan Allah ini adalah umat Yahudi. Oleh sebab itu, dengan kehadiran Yesus Kristus di tengah-tengah masyarakat Yahudi, maka justru semakin nampak kelanjutan dari perwujudan janji keselamatan Allah tersebut. Berdasarkan pemikiran yang telah terurai di atas maka sebuah hal yang wajar, bila umat Yahudi pada waktu itu merespons kehadiran Yesus Kristus dengan tanggapan yang positif, khususnya ketika Ia menyatakan pengampunan dosa. Hal ini disebabkan karena dengan demikian kehadirannya secara jelas menunjukkan bentuk kelanjutan dari perwujudan janji keselamatan Allah tersebut. Tetapi pada kenyataannya, yang terjadi justru sebaliknya sehingga tentunya menjadi sesuatu hal yang tidak wajar, karena umat Yahudi pada waktu itu memberikan tanggapan yang negatif bahkan mengarah pada sikap penolakan. Apalagi tanggapan dan penolakan ini justru datangnya dari para pemimpin agama Yahudi yang dianggap seharusnya paling dapat memahami dan menerima perwujudan janji keselamatan Allah tersebut, di dalam kehidupan mereka sebagai umat pilihan Allah pada saat itu. Telah dikatakan di atas bahwa keseluruhan isi Alkitab, baik Perjanjian Lama maupun Perjanjian Baru diwarnai dengan perwujudan janji keselamatan Allah tersebut. Hal ini berarti bahwa masalah pengampunan dosa senantiasa menjadi masalah yang sentral bagi kehidupan umat beragama khususnya bagi umat kristiani dari waktu ke waktu. Hingga saat inipun, sentralitas tersebut masih tampak antara lain di dalam umat kristiani (selanjutnya dibaca jemaat) memaknai pengorbanan Yesus Kristus di kayu salib, yaitu untuk menyatakan pengampunan dosa bagi umat manusia. Demikian sentralnya masalah pengampunan dosa bagi kehidupan jemaat khususnya pada saat ini, tetapi sesungguhnya apa makna dari pengampunan dosa itu sendiri bagi mereka? Karena dalam rutinitas kehidupan berjemaat, tampaknya makna pengampunan dosa menjadi kabur, hal ini tampak misalnya, ketika pengampunan dosa menjadi salah satu unsur liturgi kebaktian umum di sebagian besar gereja-gereja. Dengan dijadikannya sebagai salah satu unsur liturgi, maka pengampunan dosa diterima oleh jemaat setiap minggu dalam kebaktian tersebut. Sementara itu, pada saat ini muncul kecenderungan dari jemaat bahwa mengikuti kebaktian setiap minggu dianggap hanya sebagai sebuah kegiatan rutin yang seharusnya dilakukan, dengan demikian pengampunan dosa yang diterima pun dimaknai sebagai hal biasa, yang sudah semestinya diterima oleh mereka. Demikian pula pengakuan dosa yang dilakukan jemaat di hadapan pejabat-pejabat gerejawi. Ada kecenderungan yang muncul, jemaat yang melakukan pengakuan dosa ini, hanya melakukannya sebatas di dalam gereja, karena setelah mengakuinya, dalam kehidupan sehari-

3 3 hari ia kembali melakukan perbuatan dosa tersebut. Dari kenyataan ini, maka pada akhirnya makna pengampunan dosa memang dapat dikatakan menjadi kabur atau tidak jelas lagi bagi masing-masing jemaat. II. PERMASALAHAN Makna dari sesuatu hal baru dapat ditemukan bila konsep dari hal tersebut dapat ditangkap secara jelas terlebih dahulu. Demikian pula dengan makna dari pengampunan dosa yang diberikan oleh Allah bagi umat manusia, baru dapat ditemukan bila konsep dari pengampunan dosa tersebut dapat ditangkap secara jelas terlebih dahulu. Terjadinya kekaburan makna pengampunan dosa bagi jemaat pada saat ini, kemungkinan dapat disebabkan oleh karena jemaat belum menangkap konsep pengampunan dosa tersebut secara jelas. Sehingga merupakan hal yang penting untuk berusaha mencoba menemukan konsep pengampunan dosa tersebut, di dalam konsep pengampunan dosa Allah yang dinyatakan oleh Yesus Kristus, dengan mempermasalahkan pertentangan yang terjadi di dalamnya. Mengapa pertentangan tersebut justru muncul dari para pemimpin agama Yahudi yang dianggap seharusnya paling dapat menerima dan memahami perwujudan janji keselamatan Allah melalui kehadiran Yesus Kristus ini, bila dibandingkan dengan umat Yahudi secara umum pada saat itu? Bukankah yang menjadi landasan untuk berpijak antara para pemimpin agama Yahudi (berpijak untuk memahami perwujudan janji keselamatan Allah melalui kehadiran Yesus Kristus ini) dan Yesus Kristus (berpijak untuk mewujudkan janji keselamatan Allah tersebut), adalah sama, yaitu Allah sendiri. Mungkinkah terjadi perbedaan konsep pengampunan dosa yang dimiliki antara para pemimpin agama Yahudi dengan Yesus Kristus? Bila memang terjadi suatu perbedaan konsep pengampunan dosa yang dimiliki antara para pemimpin agama Yahudi dan Yesus Kristus pada waktu itu, apakah khususnya gereja-gereja pada saat ini telah menyadari perbedaan tersebut sehingga dapat menemukan konsep pengampunan dosa yang sesungguhnya dimaksudkan oleh Allah di dalam Yesus Kristus? Sehingga dengan menemukan konsep pengampunan dosa yang sesungguhnya tersebut, dapat dijadikan sebagai prinsip di dalam gereja menerapkan konsep tersebut dalam kehidupan berjemaat sekaligus untuk mengatasi kekaburan terhadap konsep tersebut yang terjadi pada saat ini.

4 4 Sejauh ini, tampaknya mengenai penolakan para pemimpin agama Yahudi terhadap pengampunan dosa yang dinyatakan oleh Yesus Kristus, kurang mendapat perhatian dari jemaat secara serius. Terbukti pemahaman yang berkembang di antara warga jemaat terhadap penolakan dari para pemimpin agama Yahudi tersebut, dipahami hanya karena kesalahan dari para pemimpin agama Yahudi yang tidak mau menerima kehadiran Yesus Kristus di tengahtengah mereka. Ketidaksediaan mereka menerima Yesus Kristus oleh karena berbagai alasan antara lain karena mereka merasa iri hati akan kehadirannya yang menyaingi popularitas mereka sebagai pemuka agama. Sehingga ketika gereja-gereja berusaha untuk menemukan konsep pengampunan dosa yang sesungguhnya tersebut 4, hasilnya menjadi terlalu apriori bahwa konsep pengampunan dosa yang dimaksud oleh para pemimpin agama Yahudi pasti salah, sehingga tidak perlu untuk menjadi bahan pertimbangan lagi untuk menemukan konsep tersebut. Padahal munculnya pengampunan dosa yang dinyatakan oleh Yesus Kristus sedikit banyak dipengaruhi oleh adanya konsep pengampunan dosa dari para pemimpin agama Yahudi tersebut, sehingga bila di dalam menemukan konsep pengampunan dosa tersebut selain melihat dari konsep yang dimilikinya juga melihat konsep dari mereka, tentu hasilnya tidak menjadi apriori lagi. III. PEMILIHAN JUDUL Berdasarkan permasalahan yang telah terurai di atas, maka skripsi ini diberi judul : PENGAMPUNAN DOSA Suatu Studi Eksegetis Terhadap Perbedaan Konsep Pengampunan Dosa Antara Yesus Kristus Dan Para Pemimpin Agama Yahudi Sezamannya Serta Relevansinya Bagi Gereja-gereja Saat Ini IV. TUJUAN PENULISAN Tujuan dari penulisan skripsi ini meliputi : 1. Menyelidiki mengapa para pemimpin agama Yahudi menolak pengampunan dosa yang dinyatakan oleh Yesus Kristus. 2. Menyelidiki persamaan dan perbedaan konsep pengampunan dosa yang dimiliki oleh para pemimpin agama Yahudi dan Yesus Kristus. 4 Arti dari pengampunan dosa yang sesungguhnya disini adalah pengampunan dosa yang dimiliki oleh Allah dalam diri Yesus Kristus.

5 5 3. Menyelidiki konsep pengampunan dosa yang dikehendaki oleh Allah dalam Yesus Kristus. 4. Merelevansikan konsep pengampunan dosa yang dikehendaki oleh Allah dalam Yesus Kristus tersebut, bagi gereja-gereja saat ini. V. BATASAN PERMASALAHAN Kisah kehidupan Yesus Kristus selama hadir di tengah-tengah sejarah umat manusia, dapat kita temui di dalam Alkitab, khususnya Alkitab Perjanjian Baru. Bahkan secara khusus dibicarakan dalam Injil-injil Sinoptis (yaitu Injil Matius, Markus, Lukas) dan Injil Yohanes, yang merupakan keempat kitab yang ada di awal urut-urutan Kanon Perjanjian Baru. Keempat kitab Injil ini, memang menyajikan kisah kehidupan Yesus Kristus. 5 Tetapi bila kita mencoba melihatnya kembali, maka banyak perbedaan yang ada di dalamnya, khususnya antara ketiga Injil Sinoptis dan Injil Yohanes. Oleh karena itu, pembahasan masalah dalam penulisan skripsi ini akan dibatasi pada ketiga Injil Sinoptis saja. Lalu pembahasan masalah ini, akan dikhususkan lagi tidak sekedar hanya pada ketiga Injil Sinoptis, melainkan lebih khusus pada perikop-perikop dalam ketiga Injil Sinoptis tersebut yang secara eksplisit mengungkapkan kisah tentang Yesus Kristus yang menyatakan pengampunan dosa. Secara khusus pada penulisan saat ini, maka pembahasan akan dikhususkan pada suatu perikop yang terdapat dalam masing-masing Injil Sinoptis tersebut. Ketiga perikop ini, mengkisahkan cerita yang sama, yang masing-masing terdapat pada: 1. Matius 9:1-8, khususnya pada ayat 3 : Maka dibawa oranglah kepadanya seorang lumpuh yang terbaring di tempat tidurnya. Ketika Yesus melihat iman mereka, berkatalah Ia kepada orang lumpuh itu : Percayalah, hai anakku, dosamu sudah diampuni. 2. Markus 2:1-12, khususnya pada ayat 5 : Ketika Yesus melihat iman mereka, berkatalah Ia kepada orang lumpuh itu : Hai anakku, dosamu sudah diampuni! 3. Lukas 5:17-26, khususnya pada ayat 20 : Ketika Yesus melihat iman mereka, berkatalah Ia : Hai saudara, dosamu sudah diampuni. Pada ketiga perikop inilah, dapat dilihat secara eksplisit perkataan Yesus Kristus yang menyatakan pengampunan dosa bagi umat manusia pada waktu itu, sekaligus di dalamnya 5 Willi Marxsen, Pengantar Perjanjian Baru, Jakarta, BPK Gunung Mulia, 1999, h. 131

6 6 dapat dilihat mengenai pertentangan yang timbul dari para pemimpin agama Yahudi terhadap perkataannya tersebut. VI. METODE PEMBAHASAN Berangkat dari bahan acuan yang telah terurai di dalam bagian Batasan Permasalahan, maka penulisan skripsi ini menggunakan metode pembahasan kritik historis. Metode ini memberi perhatian pada dua konteks sejarah yaitu konteks sejarah yang diungkapkan melalui cerita dalam perikop-perikop tersebut, dan konteks sejarah dari perikop-perikop itu sendiri. Oleh karena cerita-cerita di dalam Injil Sinoptis berkaitan langsung dengan soal-soal sejarah, maka dalam metode ini, diberi perhatian lebih kepada konteks sejarah dari cerita dalam suatu perikop, namun konteks sejarah perikop itu sendiri tetap diperhatikan. 6 Dengan metode pembahasan yang demikian, maka dalam pembahasannya, penyusun mengambil beberapa langkah, yaitu sebagai berikut : 1. Mencari dan mendata ungkapan-ungkapan Yesus Kristus secara eksplisit tentang pengampunan dosa dalam perikop-perikop yang terdapat pada ketiga Injil Sinoptis. Hal ini telah dilakukan dalam bagian Batasan Permasalahan. 2. Menemukan konteks sejarah ketika Yesus Kristus menyatakan ungkapan-ungkapan pengampunan dosa tersebut, termasuk di dalamnya melihat pertentangan yang muncul dari para pemimpin agama Yahudi terhadap ungkapan-ungkapannya tersebut atau dengan kata lain melihat konteks sejarah yang diungkapkan melalui cerita di dalam perikopperikop tersebut. 3. Menemukan autentisitas perkataan Yesus Kristus yang diungkapkan oleh penulis Injil dalam ketiga perikop tersebut. Caranya dengan memperbandingkan ketiga perikop yang menjadi pokok bahasan pada penulisan saat ini dengan tetap melibatkan sejarah yang diungkap dari masing-masing perikop tersebut pula. 4. Mengintegrasikan penemuan konteks sejarah Yesus Kristus tersebut dengan perkataannya yang autentik, sebagai upaya penafsiran terhadap perikop-perikop tersebut. Sehingga dibuahkan sebuah pemikiran teologis berkaitan dengan permasalahan tentang pengampunan dosa tersebut. Sehingga pada akhirnya pemikiran teologis itu, dapat direlevansikan bagi kehidupan berjemaat pada gereja-gereja saat ini. 6 John H. Hayes & Carl R. Holladay, Pedoman Penafsiran Alkitab, Jakarta, BPK Gunung Mulia, 1999, h. 53

7 7 Untuk menunjang dalam mengembangkan metode pembahasan kritik historis pada usaha penulisan saat ini, maka dilakukan studi kepustakaan. VII. SISTEMATIKA PENULISAN BAB I : PENDAHULUAN Bab ini berisi Latar Belakang Permasalahan, Permasalahan, Pemilihan Judul, Tujuan Penulisan, Batasan Permasalahan, Metode Pembahasan, Sistematika Penulisan. BAB II : KONTEKS SEJARAH DARI PELAYANAN YESUS KRISTUS Bab ini berisi konteks sejarah dari pelayanan Yesus Kristus, khususnya pada saat Ia menyatakan pengampunan dosa. Masing-masing perikop yang menjadi pokok bahasan pada penulisan saat ini, mengkisahkan cerita yang sama, yaitu cerita tentang Yesus Kristus yang menyatakan pengampunan dosa pada masa pelayanannya. Sebuah cerita yang sama dalam tiga perikop berbeda ini, mengakibatkan munculnya suatu konteks sejarah cerita yang sama di dalam tiga perikop tersebut. BAB III : PENGAMPUNAN DOSA Pada bab ini, dilakukan usaha perbandingan terhadap ketiga perikop yang menjadi pokok bahasan pada penulisan saat ini, dengan tetap melibatkan sejarah dari masing-masing perikop. Dari usaha perbandingan tersebut maka ditemukan perikop yang autentik, yang di dalamnya mengungkapkan perkataan Yesus Kristus yang autentik di dalam menyatakan pengampunan dosa tersebut. Setelah perikop yang autentik tersebut ditemukan maka dilakukan penafsiran terhadap masing-masing perikop, yang berlandaskan pada konteks sejarah Yesus Kristus dalam Bab II dan perikop yang autentik tersebut.

8 8 BAB IV : KESIMPULAN DAN RELEVANSI KESIMPULAN berupa hasil pemikiran teologis yang diperoleh dari usaha penafsiran yang telah dilakukan pada Bab III. Hasil pemikiran teologis ini diarahkan untuk mencapai tujuan penulisan yang telah diuraikan di atas, sehingga ditemukan konsep pengampunan dosa yang dikehendaki oleh Allah dalam Yesus Kristus tersebut. RELEVANSI berisi uraian mengenai usaha merelevansikan konsep pengampunan dosa tersebut, bagi gereja-gereja saat ini.

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Permasalahan

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Permasalahan BAB I PENDAHULUAN 1. 1 Latar Belakang Permasalahan Di dalam dogma Kristen dinyatakan bahwa hanya karena anugerah Allah di dalam Yesus Kristus, manusia dapat dibenarkan ataupun dibebaskan dari kuasa dan

Lebih terperinci

UKDW BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG PENULISAN. Berkatalah Petrus kepada Yesus: Kami ini telah meninggalkan segala sesuatu dan mengikut Engkau!.

UKDW BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG PENULISAN. Berkatalah Petrus kepada Yesus: Kami ini telah meninggalkan segala sesuatu dan mengikut Engkau!. BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG PENULISAN Berkatalah Petrus kepada Yesus: Kami ini telah meninggalkan segala sesuatu dan mengikut Engkau!. 1 Ucapan Petrus dalam suatu dialog dengan Yesus ini mungkin

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Perjamuan kudus merupakan perintah Tuhan sendiri, seperti terdapat dalam Matius 26:26-29, Mar

BAB 1 PENDAHULUAN. Perjamuan kudus merupakan perintah Tuhan sendiri, seperti terdapat dalam Matius 26:26-29, Mar BAB 1 PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Dalam pengajaran gereja sakramen disebut sebagai salah satu alat pemelihara keselamatan bagi umat Kristiani. Menurut gereja-gereja reformasi hanya ada dua sakramen,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1 Lihat sila pertama dalam Dasar Negara Indonesia: Pancasila

BAB I PENDAHULUAN. 1 Lihat sila pertama dalam Dasar Negara Indonesia: Pancasila BAB I PENDAHULUAN 1. Latar Belakang Seringkali kita mendengar dan membaca bahwa negara kita yaitu negara Indonesia adalah negara yang beragama. Dikatakan demikian, karena pada umumnya setiap warga negara

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN UKDW

BAB I PENDAHULUAN UKDW BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Permasalahan Penginjilan merupakan salah satu dimensi yang esensial dari misi Kristen. Gereja bertanggungjawab untuk mewartakan injil ke seluruh dunia, untuk memberitakan

Lebih terperinci

BAB IV REFLEKSI TEOLOGIS. dalam keluarga dengan orang tua beda agama dapat dipahami lebih baik.

BAB IV REFLEKSI TEOLOGIS. dalam keluarga dengan orang tua beda agama dapat dipahami lebih baik. BAB IV REFLEKSI TEOLOGIS Dalam bab IV ini akan dipaparkan suatu refleksi teologis tentang PAK dalam keluarga dengan orang tua beda agama. Refleksi teologis ini terbagi menjadi dua bagian, yaitu PAK keluarga

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Masalah. Dalam Perjanjian Baru terdapat empat Kitab Injil Yang menuliskan tentang kehidupan Yesus

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Masalah. Dalam Perjanjian Baru terdapat empat Kitab Injil Yang menuliskan tentang kehidupan Yesus BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Dalam Perjanjian Baru terdapat empat Kitab Injil Yang menuliskan tentang kehidupan Yesus Kristus, keempat injil ini adalah Injil Matius, Markus, Lukas dan

Lebih terperinci

Bab I Pendahuluan Latar Belakang Permasalahan Pertumbuhan iman

Bab I Pendahuluan Latar Belakang Permasalahan Pertumbuhan iman Bab I Pendahuluan Latar Belakang Permasalahan Pertumbuhan iman merupakan sebuah konsep yang telah lama ada dan berkembang diantara orang-orang percaya. Umumnya mereka selalu menghubungkan konsep pertumbuhan

Lebih terperinci

Pekerja Dalam Gereja Tuhan

Pekerja Dalam Gereja Tuhan Pekerja Dalam Gereja Tuhan Kim, seorang yang baru beberapa bulan menjadi Kristen, senang sekali dengan kebenaran-kebenaran indah yang ditemukannya ketika ia mempelajari Firman Tuhan. Ia membaca bagaimana

Lebih terperinci

UKDW BAB I PENDAHULUAN

UKDW BAB I PENDAHULUAN BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Berbicara akan persoalan Perjamuan Kudus maka ada banyak sekali pemahaman antar jemaat, bahkan antar pendeta pun kadang memiliki dasar pemahaman berbeda walau serupa.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Permasalahan

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Permasalahan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Permasalahan Kebebasan merupakan hal yang menarik bagi hampir semua orang. Di Indonesia, kebebasan merupakan bagian dari hak setiap individu, oleh karena itu setiap

Lebih terperinci

TATA GEREJA PEMBUKAAN

TATA GEREJA PEMBUKAAN TATA GEREJA PEMBUKAAN Bahwa sesungguhnya gereja adalah penyataan Tubuh Kristus di dunia, yang terbentuk dan hidup dari dan oleh Firman Tuhan, sebagai persekutuan orang-orang percaya dan dibaptiskan ke

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. cukup panjang yang disebut Injil. Karangan-karangan yang panjang itu bercerita tentang seorang

BAB I PENDAHULUAN. cukup panjang yang disebut Injil. Karangan-karangan yang panjang itu bercerita tentang seorang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Alasan Pemilihan Teks Membuka Kitab Suci Perjanjian Baru, kita akan berjumpa dengan empat karangan yang cukup panjang yang disebut Injil. Karangan-karangan yang panjang itu bercerita

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1 Dr. Harun, Iman Kristen (Jakarta: PT.BPK Gunung Mulia), 2001, hlm

BAB I PENDAHULUAN. 1 Dr. Harun, Iman Kristen (Jakarta: PT.BPK Gunung Mulia), 2001, hlm BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Dalam kehidupan bermasyarakat, setiap manusia memerlukan orang lain untuk saling memberi dan menerima. Hal itu menunjukkan bahwa manusia adalah makhluk sosial sekaligus

Lebih terperinci

UKDW BAB I PENDAHULUAN

UKDW BAB I PENDAHULUAN BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Penulis Markus mengawali tulisannya dengan kalimat inilah permulaan Injil tentang Yesus Kristus, Anak Allah (Mrk 1:1). Kalimat ini memunculkan kesan bahwa

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Permasalahan

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Permasalahan 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Permasalahan Seperti diketahui bersama bahwa dalam kehidupan orang Kristen saat ini, gereja adalah sebuah identitas yang sangat penting bagi orang-orang percaya kepada

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN UKDW

BAB I PENDAHULUAN UKDW BAB I PENDAHULUAN I.1 LATAR BELAKANG Agama di Indonesia memegang peranan penting dalam kehidupan masyarakat. Hal ini dinyatakan dalam ideologi bangsa Indonesia yaitu Pancasila terutama pada sila yang pertama,

Lebih terperinci

Alkitab. Persiapan untuk Penelaahan

Alkitab. Persiapan untuk Penelaahan Persiapan untuk Penelaahan Alkitab Sekarang setelah kita membicarakan alasan-alasan untuk penelaahan Alkitab dan dengan singkat menguraikan tentang Alkitab, kita perlu membicarakan bagaimana menelaah Alkitab.

Lebih terperinci

KISI KISI PENULISAN SOAL ULANGAN KENAIKAN KELAS SEMESTER GENAP (II) TAHUN PELAJARAN

KISI KISI PENULISAN SOAL ULANGAN KENAIKAN KELAS SEMESTER GENAP (II) TAHUN PELAJARAN KISI KISI PENULISAN SOAL ULANGAN KENAIKAN KELAS SEMESTER GENAP (II) TAHUN PELAJARAN 2012-2013 Jenjang : SMP Mata Pelajaran : Pendidikan Agama Kristen Kelas / Semester : VII / II Bentuk Soal : Pilihan ganda

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. 1. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN. 1. Latar Belakang Masalah Salah satu ciri khas dari semua agama adalah berdoa. Semua agama yang ada di Indonesia mengajarkan kepada umat atau pengikutnya untuk selalu berdoa. Doa diyakini

Lebih terperinci

BAB IV TINJAUAN TEOLOGIS TERHADAP PENGHAYATAN ROH KUDUS JEMAAT KRISTEN INDONESIA INJIL KERAJAAN DI SEMARANG

BAB IV TINJAUAN TEOLOGIS TERHADAP PENGHAYATAN ROH KUDUS JEMAAT KRISTEN INDONESIA INJIL KERAJAAN DI SEMARANG BAB IV TINJAUAN TEOLOGIS TERHADAP PENGHAYATAN ROH KUDUS JEMAAT KRISTEN INDONESIA INJIL KERAJAAN DI SEMARANG Pada Bab ini, penulis akan menggunakan pemahaman-pemahaman Teologis yang telah dikemukakan pada

Lebih terperinci

UKDW BAB I PENDAHULUAN 1. LATAR BELAKANG PERMASALAHAN

UKDW BAB I PENDAHULUAN 1. LATAR BELAKANG PERMASALAHAN BAB I PENDAHULUAN 1. LATAR BELAKANG PERMASALAHAN Penderitaan dan penyiksaan merupakan pengalaman yang normal bagi manusia. Begitu pula dengan penyakit dan kesehatan. Hal ini tidak berarti bahwa keduanya

Lebih terperinci

LANGKAH-LANGKAH MENUJU PERTUMBUHAN ROHANI

LANGKAH-LANGKAH MENUJU PERTUMBUHAN ROHANI LANGKAH-LANGKAH MENUJU PERTUMBUHAN ROHANI KUNCI MENUJU PERTUMBUHAN ROHANI BAGI MEREKA YANG MEMBUAT KEPUTUSAN Saudara yang terkasih, pada waktu Saudara menerima Yesus Kristus menjadi Juruselamat pribadi,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1. Latar Belakang Dalam Injil Lukas terdapat beberapa kisah tentang kesembuhan yang dialami oleh banyak orang melalui Yesus, mulai dari ibu mertua Petrus yang diserang demam berat dan

Lebih terperinci

UKDW. BAB I Pendahuluan. A. Latar Belakang

UKDW. BAB I Pendahuluan. A. Latar Belakang BAB I Pendahuluan A. Latar Belakang Kehidupan umat beragama tidak bisa dipisahkan dari ibadah. Ibadah bukan hanya sebagai suatu ritus keagamaan tetapi juga merupakan wujud respon manusia sebagai ciptaan

Lebih terperinci

Basuh Kaki. Mendapat Bagian dalam Tuhan HIDUP BARU BERSAMA KRISTUS

Basuh Kaki. Mendapat Bagian dalam Tuhan HIDUP BARU BERSAMA KRISTUS HIDUP BARU BERSAMA KRISTUS Basuh Kaki Mendapat Bagian dalam Tuhan GEREJA YESUS SEJATI Pusat Indonesia Jl. Danau Asri Timur Blok C3 number 3C Sunter Danau Indah Jakarta 14350 Indonesia Telp. (021) 65304150,

Lebih terperinci

UKDW BAB I PENDAHULUAN. I.1 Latar Belakang Permasalahan.

UKDW BAB I PENDAHULUAN. I.1 Latar Belakang Permasalahan. BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang Permasalahan. Gereja dalam kehidupan kekristenan menjadi tempat dan sarana orang-orang percaya kepada Kristus, berkumpul dan saling mendorong antara orang yang satu

Lebih terperinci

Bagaimana Saya Menjadi Sebagian dari Gereja Tuhan

Bagaimana Saya Menjadi Sebagian dari Gereja Tuhan Bagaimana Saya Menjadi Sebagian dari Gereja Tuhan Kita telah banyak mempelajari masa lampau gereja Tuhan. Kita telah melihat bagaimana Allah mengerjakan rencananya. Kita juga telah mempelajari arti kata

Lebih terperinci

Yesus Adalah Juru Selamat Manusia. pertanyaan : Mengapa manusia perlu seorang juru selamat? Apa artinya

Yesus Adalah Juru Selamat Manusia. pertanyaan : Mengapa manusia perlu seorang juru selamat? Apa artinya Pelajaran Kedua Yesus Adalah Juru Selamat Manusia Apabila kita bicara tentang Juru Selamat, mungkin sementara orang mengajukan pertanyaan : Mengapa manusia perlu seorang juru selamat? Apa artinya diselamatkan?

Lebih terperinci

Siapakah Yesus Kristus? (3/6)

Siapakah Yesus Kristus? (3/6) Siapakah Yesus Kristus? (3/6) Nama Kursus : SIAPAKAH YESUS KRISTUS? Nama Pelajaran : Yesus adalah Allah Sejati dan Manusia Sejati Tanpa Dosa Kode Pelajaran : SYK-P03 Pelajaran 03 - YESUS ADALAH ALLAH SEJATI

Lebih terperinci

Mat. 16: Ev. Bakti Anugrah, M.A.

Mat. 16: Ev. Bakti Anugrah, M.A. Mat. 16: 13-20 Ev. Bakti Anugrah, M.A. Identitas Kristus yang sudah dinyatakan berulang-ulang dari pasal pertama sampai pasal kelima belas ternyata masih menimbulkan kebingungan dan perpecahan pendapat

Lebih terperinci

Level 3 Pelajaran 3. MUKJIZAT MEMULIAKAN ALLAH Oleh Andrew Wommack

Level 3 Pelajaran 3. MUKJIZAT MEMULIAKAN ALLAH Oleh Andrew Wommack Level 3 Pelajaran 3 MUKJIZAT MEMULIAKAN ALLAH Oleh Andrew Wommack Kita telah bicara mengenai berjalan di dalam kuasa Allah dan melayani orang lain dengan karunia-karunia yang Dia berikan pada kita. Saya

Lebih terperinci

BAB IV MEWARISKAN IMAN DENGAN TELADAN SUATU REFLEKSI TEOLOGIS TERHADAP TRADISI PIRING NAZAR

BAB IV MEWARISKAN IMAN DENGAN TELADAN SUATU REFLEKSI TEOLOGIS TERHADAP TRADISI PIRING NAZAR BAB IV MEWARISKAN IMAN DENGAN TELADAN SUATU REFLEKSI TEOLOGIS TERHADAP TRADISI PIRING NAZAR Keluarga adalah salah satu konteks atau setting Pendidikan Agama Kristen yang perlu diperhatikan dengan baik,

Lebih terperinci

Dan di dalam mulut mereka tidak terdapat dusta; mereka tidak bercela.

Dan di dalam mulut mereka tidak terdapat dusta; mereka tidak bercela. Seri Kitab Wahyu Pasal 14, Pembahasan #5 oleh Chris McCann Selamat malam dan selamat datang di pembahasan Alkitab EBible Fellowship dalam Kitab Wahyu. Malam ini adalah pembahasan #5 tentang Wahyu, pasal

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1. LATAR BELAKANG PERMASALAHAN

BAB I PENDAHULUAN 1. LATAR BELAKANG PERMASALAHAN 1 BAB I PENDAHULUAN 1. LATAR BELAKANG PERMASALAHAN Selain sebagai persekutuan orang-orang percaya, gereja dalam bentuknya adalah sebagai sebuah organisasi. Sebagaimana sebuah organisasi, maka gereja membutuhkan

Lebih terperinci

LITURGI SABDA. Bacaan pertama (Kis. 4 : 8-12) Hanya Yesuslah sumber keselamatan. Bacaan diambil dari Kisah Para Rasul

LITURGI SABDA. Bacaan pertama (Kis. 4 : 8-12) Hanya Yesuslah sumber keselamatan. Bacaan diambil dari Kisah Para Rasul TAHN B - Hari Minggu Paskah IV 26 April 2015 LITRGI SABDA Bacaan pertama (Kis. 4 : 8-12) Hanya Yesuslah sumber keselamatan. Bacaan diambil dari Kisah Para Rasul Tatkala dihadapkan kepada Mahkamah Agama

Lebih terperinci

HUBUNGAN HUKUM TAURAT DENGAN ORANG PERCAYA PERJANJIAN BARU

HUBUNGAN HUKUM TAURAT DENGAN ORANG PERCAYA PERJANJIAN BARU HUBUNGAN HUKUM TAURAT DENGAN ORANG PERCAYA PERJANJIAN BARU SEBUAH KARYA TULIS ILMIAH DITUJUKAN KEPADA: dr. Andrew M. Liauw, M.Div., M.Th DOSEN GRAPHE INTERNATIONAL THEOLOGICAL SEMINARY UNTUK MEMENUHI TUNTUTAN

Lebih terperinci

Majelis Pusat Gereja Pantekosta di Indonesia

Majelis Pusat Gereja Pantekosta di Indonesia HERMENEUTIKA Dari KPP SAB Beji, 8-12 September 08 HERMENEUTIKA Oleh: Pdt. Drs. Yos Hartono, S.Th. A. Pendahuluan Salah satu pertanyaan penting dalam hermeneutika adalah mengapa kita perlu menafsirkan ayat-ayat

Lebih terperinci

Pelajaran Tiga. Yesus Adalah Mesias. Dari kitab Injil Yohanes, kita membaca, " Andreas mula-mula bertemu dengan

Pelajaran Tiga. Yesus Adalah Mesias. Dari kitab Injil Yohanes, kita membaca,  Andreas mula-mula bertemu dengan Pelajaran Tiga Yesus Adalah Mesias Dari kitab Injil Yohanes, kita membaca, " Andreas mula-mula bertemu dengan Simon, saudaranya, dan ia berkata kepadanya, "Kami telah menemukan Mesias" (artinya Kristus).

Lebih terperinci

KISI KISI PENULISAN SOAL ULANGAN KENAIKKAN KELAS SEMESTER GENAP ( II ) TAHUN

KISI KISI PENULISAN SOAL ULANGAN KENAIKKAN KELAS SEMESTER GENAP ( II ) TAHUN KISI KISI PENULISAN SOAL ULANGAN KENAIKKAN KELAS SEMESTER GENAP ( II ) TAHUN 2012-2013 Jenjang : SMP Mata Pelajaran : Pendidikan Agama Kristen Kelas / Semester : VIII / II Bentuk Soal : Pilihan ganda Jumlah

Lebih terperinci

Pelayanan Mengajar Bersifat Khusus

Pelayanan Mengajar Bersifat Khusus Pelayanan Mengajar Bersifat Khusus Dalam pelajaran dua kita melihat pentingnya mengajar, baik dalam Perjanjian Lama maupun dalam Perjanjian Baru. Sejarah pengajaran dalam Alkitab merupakan pedoman bagi

Lebih terperinci

Apa yang Seharusnya Kita Doakan?

Apa yang Seharusnya Kita Doakan? Apa yang Seharusnya Kita Doakan? Oleh John Piper Desiring God. Website: www.desiringgod.org Apa yang harus kita doakan? Untuk menjawab pertanyaan itu, kita bisa merenungkan semua pokok yang didoakan oleh

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Gereja Oikumenikal dan Evangelikal.

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Gereja Oikumenikal dan Evangelikal. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah 1.1.1. Gereja Oikumenikal dan Evangelikal. Data statistik keagamaan Kristen Protestan tahun 1992, memperlihatkan bahwa ada sekitar 700 organisasi 1 Kristen

Lebih terperinci

MARILAH KITA PELAJARI RENCANA KESELAMATAN MENURUT ALKITAB GEREJA YANG YESUS DIRIKAN

MARILAH KITA PELAJARI RENCANA KESELAMATAN MENURUT ALKITAB GEREJA YANG YESUS DIRIKAN MARILAH KITA PELAJARI RENCANA KESELAMATAN MENURUT ALKITAB GEREJA YANG YESUS DIRIKAN Dari Kisah 2 kita tahu bahwa ketika seseorang dibaptis, Tuhan menambahkan dia kepada gereja-nya. Nas lain yang mengajarkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Penulis Injil Yohanes memulai dan menutup pelayanan Yesus di muka umum (Yoh. 2-12) dengan kisah mengenai seorang perempuan: dimulai dengan kisah ibu Yesus dan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Permasalahan A.1. Latar Belakang Permasalahan.

BAB I PENDAHULUAN A. Permasalahan A.1. Latar Belakang Permasalahan. BAB I PENDAHULUAN A. Permasalahan A.1. Latar Belakang Permasalahan. Keadaan Indonesia beberapa tahun terakhir ini sering mengalami masa krisis, misalnya saja krisis di bidang ekonomi, politik, keamanan

Lebih terperinci

PENGENALAN AKAN ROH KUDUS

PENGENALAN AKAN ROH KUDUS Sebagai orang yang sudah percaya harus mengetahui kebenaran tentang siapakah Roh Kudus itu maupun pekerjaannya. 1. Jelaskan bagaimanakah caranya supaya kita dapat menerima Roh Kudus? - Efesus 1 : 13-14

Lebih terperinci

GEREJA KRISTEN NAZARENE PASAL-PASAL TENTANG IMAN

GEREJA KRISTEN NAZARENE PASAL-PASAL TENTANG IMAN GEREJA KRISTEN NAZARENE PASAL-PASAL TENTANG IMAN I Allah Tritunggal Kami percaya kepada satu Allah yang tidak terbatas, yang keberadaan-nya kekal, Pencipta dan Penopang alam semesta yang berdaulat; bahwa

Lebih terperinci

Buku buku Perjanjian Baru

Buku buku Perjanjian Baru Buku buku Perjanjian Baru Pada saat Perjanjian Baru mulai dituliskan, gambaran Perjanjian Lama sudah banyak berubah. Zaman para nabi sudah berlalu dan banyak orang bersikap acuh tak acuh terhadap hal-hal

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. a. Latar Belakang Permasalahan

BAB I PENDAHULUAN. a. Latar Belakang Permasalahan BAB I PENDAHULUAN a. Latar Belakang Permasalahan Jean Paul Sartre seorang filsuf eksistensialis dari Perancis mengatakan bahwa manusia dilahirkan begitu saja ke dalam dunia ini, dan ia harus segera menanggung

Lebih terperinci

SAUDARA MEMPUNYAI PENOLONG

SAUDARA MEMPUNYAI PENOLONG SAUDARA MEMPUNYAI PENOLONG Dalam Pelajaran Ini Saudara Akan Mempelajari Roh Kudus adalah Penolong Saudara Buah Roh Kudus Berjalan di dalam Roh Kuasa Roh Kudus di dalam Saudara Karunia-karunia Roh Roh Kudus

Lebih terperinci

Pendidikan Agama Kristen Protestan

Pendidikan Agama Kristen Protestan Modul ke: 02Fakultas Psikologi Program Studi Psikologi Pendidikan Agama Kristen Protestan TERBENTUKNYA GEREJA Drs. Sugeng Baskoro,M.M. Sebelum Yesus naik ke surga, Ia memberikan perintah kepada para murid-nya

Lebih terperinci

Seperti Musa, Paulus rela kehilangan keselamatannya sendiri untuk menyelamatkan bangsa Israel.

Seperti Musa, Paulus rela kehilangan keselamatannya sendiri untuk menyelamatkan bangsa Israel. Lesson 10 for December 9, 2017 Aku mengatakan kebenaran dalam Kristus, aku tidak berdusta. Suara hatiku turut bersaksi dalam Roh Kudus, bahwa aku sangat berdukacita dan selalu bersedih hati. (Roma 9:1-2)

Lebih terperinci

MARILAH KITA PELAJARI RENCANA KESELAMATAN MENURUT ALKITAB BANGUNLAH, BERILAH DIRIMU DIBAPTIS (2)

MARILAH KITA PELAJARI RENCANA KESELAMATAN MENURUT ALKITAB BANGUNLAH, BERILAH DIRIMU DIBAPTIS (2) MARILAH KITA PELAJARI RENCANA KESELAMATAN MENURUT ALKITAB BANGUNLAH, BERILAH DIRIMU DIBAPTIS (2) Kursi berkaki tiga bisa digunakan. Bayangkanlah kursi berkaki tiga dalam pikiran Anda. Lalu, bayangkanlah

Lebih terperinci

Pelajaran ini akan menolong saudara... Menerangkan siapa Yesus. Mengerti tujuan kedatangan-nya yang pertama dan kedatangan-nya

Pelajaran ini akan menolong saudara... Menerangkan siapa Yesus. Mengerti tujuan kedatangan-nya yang pertama dan kedatangan-nya Yesus Kristus "Ya, tentu saja saya percaya kepada Yesus Kristus," kata teman baru saya. "Ia seorang nabi besar, seorang utusan Allah yang memberi banyak ajaran yang harus kita ikuti." "Baik sekali," jawab

Lebih terperinci

Predestinasi Kristus 1 Ptr. 1:20-21 Ev. Calvin Renata

Predestinasi Kristus 1 Ptr. 1:20-21 Ev. Calvin Renata Predestinasi Kristus 1 Ptr. 1:20-21 Ev. Calvin Renata Pada bulan lalu kita telah belajar tentang Kristus yang mati disalibkan untuk menebus kita dari hidup yang sia-sia bukan dengan emas atau perak tetapi

Lebih terperinci

Seri Kitab Wahyu Pasal 14, Pembahasan #33 oleh Chris McCann

Seri Kitab Wahyu Pasal 14, Pembahasan #33 oleh Chris McCann Seri Kitab Wahyu Pasal 14, Pembahasan #33 oleh Chris McCann Selamat malam dan selamat datang di pembahasan Alkitab EBible Fellowship dalam Kitab Wahyu. Malam ini adalah pembahasan #33 tentang Wahyu, pasal

Lebih terperinci

Tahun A-B-C : Hari Raya Paskah LITURGI SABDA

Tahun A-B-C : Hari Raya Paskah LITURGI SABDA 1 Tahun A-B-C : Hari Raya Paskah LITURGI SABDA Bacaan Pertama Kis. 10 : 34a. 37-43 Kami telah makan dan minum bersama dengan Yesus setelah Ia bangkit dari antara orang mati. Bacaan diambil dari Kisah Para

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN UKDW

BAB I PENDAHULUAN UKDW BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang Permasalahan Seksualitas merupakan pemberian dari Allah. Artinya bahwa Allah yang membuat manusia bersifat seksual. Masing-masing pribadi merupakan makhluk seksual

Lebih terperinci

PERINTAH YESUS DITURUTI (KISAH 2) contoh orang yang secara tepat menuruti pengaturan Yesus.

PERINTAH YESUS DITURUTI (KISAH 2) contoh orang yang secara tepat menuruti pengaturan Yesus. PERINTAH YESUS DITURUTI (KISAH 2) Berbeda dengan mereka yang sekarang mengubah pengaturan Yesus, Kisah 2 memberi contoh orang yang secara tepat menuruti pengaturan Yesus. Cerita Awalnya Dalam Kisah 2 Petrus

Lebih terperinci

Seri Kedewasaan Kristen (6/6)

Seri Kedewasaan Kristen (6/6) Seri Kedewasaan Kristen (6/6) Nama Kursus : ORANG KRISTEN YANG BERTANGGUNG JAWAB (OKB) Nama Pelajaran : Bertanggung Jawab dalam Hal Bersaksi dan Memuridkan Orang Lain Kode Pelajaran : OKB-T06 DAFTAR ISI

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN I. LATAR BELAKANG PERMASALAHAN

BAB I PENDAHULUAN I. LATAR BELAKANG PERMASALAHAN BAB I PENDAHULUAN I. LATAR BELAKANG PERMASALAHAN Paulus merupakan seorang tokoh Alkitab yang mempunyai peranan cukup penting dalam sejarah kekristenan. Tulisan-tulisan (surat-surat) Paulus bisa dikatakan

Lebih terperinci

Alkitab dan kita: Bagaimana menafsirkan Alkitab. 2 Petrus 1:20. Bagaimana Alkitab mengubah hidup kita? 2 Petrus 1:21.

Alkitab dan kita: Bagaimana menafsirkan Alkitab. 2 Petrus 1:20. Bagaimana Alkitab mengubah hidup kita? 2 Petrus 1:21. Lesson 10 for June 3, 2017 Yesus memberitahukan kedatangan dan misinya dalam FirmanNya melalui para nabi: Sebab yang sangat penting telah kusampaikan kepadamu, yaitu apa yang telah kuterima sendiri, ialah

Lebih terperinci

MILIK UKDW BAB I PENDAHULUAN

MILIK UKDW BAB I PENDAHULUAN BAB I PENDAHULUAN A. PERMASALAHAN A.1 Latar Belakang Masalah Merdeka adalah bebas (dari perhambaan, penjajahan); tidak terkena atau lepas dari tuntutan; tidak terikat, tidak bergantung kepada atau pihak

Lebih terperinci

BAB TIGA PENYELAMATAN ALLAH

BAB TIGA PENYELAMATAN ALLAH BAB TIGA PENYELAMATAN ALLAH Minggu ke-3, ARTI DAN HAKIKAT PENYELAMATAN ALLAH 19. Pert : Apakah yang dimaksud dengan penyelamatan Allah? Jwb : Penyelamatan Allah adalah tindakan Allah melepaskan manusia

Lebih terperinci

Buku yang Diberikan Allah kepada I(ita

Buku yang Diberikan Allah kepada I(ita Buku yang Diberikan Allah kepada I(ita Pernahkah saudara bertanya-tanya dalam hati bagaimana Allah memberikan Alkitab kepada kita? Apakah Alkitab itu mungkin disiapkan oleh malaikat dan kemudian ditinggalkan

Lebih terperinci

KRISTUS TURUN DALAM KERAJAAN MAUT

KRISTUS TURUN DALAM KERAJAAN MAUT KRISTUS TURUN DALAM KERAJAAN MAUT Oleh: Ev. Wiwi Suwanto (1997) Penulis adalah Alumnus Sekolah Tinggi Teologi Reformed Injili Indonesia Ungkapan "Kristus turun dalam kerajaan maut" tidak terdapat di dalam

Lebih terperinci

Buku Pembimbing INJIL YOHANES CATATAN SISWA. No Tanggal Kirim. Tulislah dengan huruf cetak yang jelas! Nama Saudara. Alamat. Kota. Propinsi.

Buku Pembimbing INJIL YOHANES CATATAN SISWA. No Tanggal Kirim. Tulislah dengan huruf cetak yang jelas! Nama Saudara. Alamat. Kota. Propinsi. Buku Pembimbing INJIL YOHANES CATATAN SISWA No Tanggal Kirim. Tulislah dengan huruf cetak yang jelas! Nama Saudara Alamat. Kota. Propinsi. Umur Laki-laki/perempuan.. Pekerjaan. Apakah saudara sudah menjadi

Lebih terperinci

LITURGI SABDA. Tahun C Hari Minggu Biasa XVII

LITURGI SABDA. Tahun C Hari Minggu Biasa XVII 1 Tahun C Hari Minggu Biasa XVII LITRGI SABDA Bacaan Pertama Kej. 18 : 20-32 Janganlah kiranya Tuhan murka kalau aku berkata. Bacaan diambil dari Kitab Kejadian: Sekali peristiwa bersabdalah Tuhan kepada

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN UKDW

BAB I PENDAHULUAN UKDW BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Konsep tentang panggilan sudah ada sejak jaman Israel kuno seiring dengan pengenalan mereka tentang Allah. Misalnya panggilan Tuhan kepada Abraham (Kej 12:

Lebih terperinci

Seri Kitab Wahyu Pasal 14, Pembahasan #38 oleh Chris McCann

Seri Kitab Wahyu Pasal 14, Pembahasan #38 oleh Chris McCann Seri Kitab Wahyu Pasal 14, Pembahasan #38 oleh Chris McCann Selamat malam dan selamat datang di pembahasan Alkitab EBible Fellowship dalam Kitab Wahyu. Malam ini adalah pembahasan #38 tentang Wahyu, pasal

Lebih terperinci

Siapakah Yesus Kristus? (4/6)

Siapakah Yesus Kristus? (4/6) Siapakah Yesus Kristus? (4/6) Nama Kursus : SIAPAKAH YESUS KRISTUS? Nama Pelajaran : Yesus adalah Juru Selamat dan Tuhan Kode Pelajaran : SYK-P04 Pelajaran 04 - YESUS ADALAH JURU SELAMAT DAN TUHAN DAFTAR

Lebih terperinci

Perjamuan Kudus. Memperingati Kematian Tuhan HIDUP BARU BERSAMA KRISTUS

Perjamuan Kudus. Memperingati Kematian Tuhan HIDUP BARU BERSAMA KRISTUS HIDUP BARU BERSAMA KRISTUS GEREJA YESUS SEJATI Pusat Indonesia Jl. Danau Asri Timur Blok C3 number 3C Sunter Danau Indah Jakarta 14350 Indonesia Telp. (021) 65304150, 65304151 Faks. (021) 65304149 E-mail:

Lebih terperinci

Seri Iman Kristen (10/10)

Seri Iman Kristen (10/10) Seri Iman Kristen (10/10) Nama Kursus : DASAR-DASAR IMAN KRISTEN Nama Pelajaran : Menang Atas Keinginan Daging Kode Pelajaran : DIK-P10 Pelajaran 10 - MENANG ATAS KEINGINAN DAGING DAFTAR ISI Teks Ayat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Gereja adalah persekutuan orang percaya yang dipanggil oleh Allah dan diutus untuk menghadirkan Kerajaan Allah di dunia, ini merupakan hakikat gereja. Gereja juga dikenal

Lebih terperinci

Pertanyaan Alkitab (24-26)

Pertanyaan Alkitab (24-26) Pertanyaan Alkitab (24-26) Bagaimanakah orang Kristen Bisa Menentukan Dia Tidak Jatuh Dari Iman/Berpaling Dari Tuhan? Menurut Alkitab seorang Kristen bisa jatuh dari kasih karunia, imannya bisa hilang.

Lebih terperinci

Selamat malam dan selamat datang di pemahaman Alkitab. EBible Fellowship dalam Kitab Wahyu. Malam ini kita akan

Selamat malam dan selamat datang di pemahaman Alkitab. EBible Fellowship dalam Kitab Wahyu. Malam ini kita akan Selamat malam dan selamat datang di pemahaman Alkitab EBible Fellowship dalam Kitab Wahyu. Malam ini kita akan mempelajari Pembahasan No. 57 dari kitab Wahyu, pasal 14 dan kita akan terus melihat ke dalam

Lebih terperinci

MARILAH KITA PELAJARI RENCANA KESELAMATAN MENURUT ALKITAB. Kasih Allah Untuk Orang Berdosa

MARILAH KITA PELAJARI RENCANA KESELAMATAN MENURUT ALKITAB. Kasih Allah Untuk Orang Berdosa MARILAH KITA PELAJARI RENCANA KESELAMATAN MENURUT ALKITAB Kasih Allah Untuk Orang Berdosa Hari ini kita mau belajar tentang kasih Allah. Untuk menghargai kasih Allah kepada kita, kita harus pertama-tama

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN UKDW. untuk sampai pada pengakuan bahwa benarlah Yesus, Sang Mesias itu.

BAB I PENDAHULUAN UKDW. untuk sampai pada pengakuan bahwa benarlah Yesus, Sang Mesias itu. BAB I PENDAHULUAN I. 1. Latar Belakang Permasalahan I. 1. A. Peristiwa Paskah sebagai Titik Tolak Kristologi Yesus merupakan seorang tokoh yang hidup dan terlibat di dalam konteks masyarakat. Sebagai bagian

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Permasalahanan Latar belakang masalah

BAB I PENDAHULUAN Permasalahanan Latar belakang masalah BAB I PENDAHULUAN 1. 1. Permasalahanan 1.1.1. Latar belakang masalah Seseorang yang mengalami peristiwa ditinggalkan oleh orang lain karena perkataannya yang keras, tajam, dan tidak bisa diterima, meskipun

Lebih terperinci

The State of Incarnation : Humiliation (KEHINAAN KRISTUS)

The State of Incarnation : Humiliation (KEHINAAN KRISTUS) The State of Incarnation : Humiliation (KEHINAAN KRISTUS) Rudi Zalukhu, M.Th BGA : Filipi 2:1-1111 Ke: 1 2 3 APA YANG KUBACA? (Observasi: Tokoh, Peristiwa) APA YANG KUDAPAT? (Penafsiran: Pelajaran, Janji,

Lebih terperinci

KISI-KISI PENULISAN SOAL. kemampuan

KISI-KISI PENULISAN SOAL. kemampuan KISI-KISI PENULISAN SOAL Jenis Sekolah : SMP Mata Pelajaran : Pendidikan Agama Katolik dan Budi Pekerti Kurikulum : 2006 Alokasi Waktu : 120 Menit Jumlah soal : 40 + 5 Bentuk Soal : Pilihan Ganda dan Uraian

Lebih terperinci

APA ARTI GEREJA BAGI HIDUPMU?

APA ARTI GEREJA BAGI HIDUPMU? APA ARTI GEREJA BAGI HIDUPMU? Bahan Refleksi dari PA Pemuda Pondok Indah, 12 Februari 2014 Refleksi oleh : Daniel Salim PENDAHULUAN Kita melihat berbagai aliran gereja bertumbuh pesat sekarang. Fenomena

Lebih terperinci

BAB IV REFLEKSI TEOLOGIS. perempuan atau pun jenis kelamin, semuanya pasti akan mengalaminya. Tidak hanya

BAB IV REFLEKSI TEOLOGIS. perempuan atau pun jenis kelamin, semuanya pasti akan mengalaminya. Tidak hanya BAB IV REFLEKSI TEOLOGIS Kematian merupakan sesuatu yang tidak dapat dipisahkan dari kehidupan manusia. Siapa saja bisa mengalami hal itu, baik tua atau pun muda, miskin atau pun kaya, baik perempuan atau

Lebih terperinci

Berkenalan dengan PB. DR Wenas Kalangit. Bina Teologia Jemaat GKI Kavling Polri 23 Oktober 2007 Jakarta

Berkenalan dengan PB. DR Wenas Kalangit. Bina Teologia Jemaat GKI Kavling Polri 23 Oktober 2007 Jakarta Berkenalan dengan PB DR Wenas Kalangit 23 Oktober 2007 Jakarta 1 Berkenalan dengan PB Pengantar Secara tradisional, studi biblika (Perjanjian Lama [PL] dan Perjanjian Baru [PB]) di sekolah-sekolah tinggi

Lebih terperinci

Umat yang telah Kubentuk bagi-ku akan memberitakan kemasyhuran-ku."

Umat yang telah Kubentuk bagi-ku akan memberitakan kemasyhuran-ku. Tahun C Hari Minggu Prapaskah V (Penyelidikan Ketiga Calon Baptis) LITURGI SABDA Bacaan Pertama Yes. 43 : 16-21 Aku hendak membuat sesuatu yang baru, dan Aku akan memberi minum Umat Pilihan-Ku. Bacaan

Lebih terperinci

Dalam pelajaran ini saudara akan mempelajari... Rencana Allah Kehidupan Kristus Teladan Orang-orang Kristen yang Mula-mula

Dalam pelajaran ini saudara akan mempelajari... Rencana Allah Kehidupan Kristus Teladan Orang-orang Kristen yang Mula-mula Ikuti Polanya Bila saudara mau membangun sebuah rumah, apakah yang pertama-tama saudara lakukan? Sebelum saudara dapat memulai pembangunan itu, saudara harus mempunyai suatu rencana. Saudara harus menentukan

Lebih terperinci

Kitab Mazmur : Kumpulan Tulisan Nubuatan

Kitab Mazmur : Kumpulan Tulisan Nubuatan Setelah pada bulan lalu kita mempelajari kitab Mazmur sebagai kitab puisi yang berisi seni ekspresi hati manusia dalam hubungannya dengan Tuhan, pada bulan ini kita akan melihat kitab Mazmur sebagai kitab

Lebih terperinci

Mengapa yesus naik ke surga?

Mengapa yesus naik ke surga? MINGGU I Mengapa yesus naik ke surga? AYAT KUNCI Efesus 4:10 Ia yang telah turun, Ia juga yang telah naik jauh lebih tinggi dari pada semua langit, untuk memenuhkan segala sesuatu.. SASARAN TEMA Anak-anak

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. PERMASALAHAN

BAB I PENDAHULUAN A. PERMASALAHAN BAB I PENDAHULUAN A. PERMASALAHAN A.1. Latar Belakang Masalah Memberitakan Injil dalam wacana kekristenanan dipandang sebagai tugas dan tanggung jawab melanjutkan misi Kristus di tengah dunia. Pemahaman

Lebih terperinci

Perumpamaan adalah: 1) kisah setempat/lokal/jasmani/sehari-hari tetapi mengajarkan kebenaran secara universal/global/

Perumpamaan adalah: 1) kisah setempat/lokal/jasmani/sehari-hari tetapi mengajarkan kebenaran secara universal/global/ 40 Perumpamaan Yesus dalam 7 Kategori: I. Allah Mengajar bahwa Ia Itu Baik: Mengampuni Dosa Manus Ringkasan Khotbah 10 Februari Tahun TUHAN 2013 40 Perumpamaan Yesus dalam 7 Kategori: I. Allah Mengajar

Lebih terperinci

KEPASTIAN KESELAMATAN DALAM YESUS KRISTUS KEMATIAN ORANG PERCAYA PERSEKUTUAN PENDALAMAN ALKITAB

KEPASTIAN KESELAMATAN DALAM YESUS KRISTUS KEMATIAN ORANG PERCAYA PERSEKUTUAN PENDALAMAN ALKITAB KEPASTIAN KESELAMATAN DALAM YESUS KRISTUS KEMATIAN ORANG PERCAYA PERSEKUTUAN PENDALAMAN ALKITAB Apakah tujuan dari kematian dalam hidup orang Kristen? Apa yang terjadi dengan tubuh dan jiwa saat kematian?

Lebih terperinci

Dalam pelajaran ini saudara akan mempelajari... Nama-namanya Peraturannya Tugasnya Masa depannya

Dalam pelajaran ini saudara akan mempelajari... Nama-namanya Peraturannya Tugasnya Masa depannya Gereja Ada gedung-gedung dan katedral indah, pos penginjilan dan bangunan sederhana yang memakai nama "Gereja". Bangunan-bangunan itu mempunyai menara, salib, dan lonceng yang mempunyai caranya sendiri

Lebih terperinci

YESUS PENYEMBUH KITA. YESUS PENYEMBUH KITA HARI INI SESI 1 Kehendak Allah dan Kesembuhan

YESUS PENYEMBUH KITA. YESUS PENYEMBUH KITA HARI INI SESI 1 Kehendak Allah dan Kesembuhan YESUS PENYEMBUH KITA HARI INI SESI 1 Kehendak Allah dan Kesembuhan PENDAHULUAN Apakah Allah menginginkan agar semua orang yang menderita penyakit dapat disembuhkan? Pahamilah pikiran Allah tentang kesembuhan

Lebih terperinci

PENGORBANAN KRISTUS YANG SEMPURNA MENJADI DASAR KEPERCAYAAN UMAT TUHAN

PENGORBANAN KRISTUS YANG SEMPURNA MENJADI DASAR KEPERCAYAAN UMAT TUHAN LITURGI MINGGU, 8 NOVEMBER 2015 tema: PENGORBANAN KRISTUS YANG SEMPURNA MENJADI DASAR KEPERCAYAAN UMAT TUHAN GEREJA KRISTEN INDONESIA TAMAN CIBUNUT BANDUNG JL. VAN DEVENTER NO. 11 BANDUNG-40112 PERSIAPAN

Lebih terperinci

Pelayanan Mengajar itu Penting

Pelayanan Mengajar itu Penting Pelayanan Mengajar itu Penting Dalam Pelajaran 1 kita belajar tentang pengajaran Kristen sebagai suatu pelayanan. Kita membicarakan perbedaan antara mengajar, berkhotbah, dan memberi kesaksian. Kita juga

Lebih terperinci

Apakah Allah Akan Mengatakan Kepadaku Apa yang Harus Kulakukan Selanjutnya?

Apakah Allah Akan Mengatakan Kepadaku Apa yang Harus Kulakukan Selanjutnya? Apakah Allah Akan Mengatakan Kepadaku Apa yang Harus Kulakukan Selanjutnya?... saya belum yakin akan rencana-nya bagiku. Tentu saja saudara telah menerima Kristus sebagai Juruselamat saudara. Dan sekarang

Lebih terperinci

Gereja Membaptis Orang Percaya

Gereja Membaptis Orang Percaya Gereja Membaptis Orang Percaya Beberapa tahun lalu di daratan Cina ada beberapa orang Kristen yang sedang membicarakan pandangan berbagai gereja tentang baptisan. Salah seorang pemimpin awam mengatakannya

Lebih terperinci

Bisa. Mengajar. Merupakan Pelayanan

Bisa. Mengajar. Merupakan Pelayanan Mengajar Bisa Merupakan Pelayanan Tahukah saudara bahwa Allah menginginkan saudara menjadi guru? Dalam pelajaran ini saudara akan belajar bahwa demikianlah halnya. Saudara akan belajar mengapa Allah menghendaki

Lebih terperinci

Alkitab untuk Anak-anak memperkenalkan. Kelahiran Gereja

Alkitab untuk Anak-anak memperkenalkan. Kelahiran Gereja Alkitab untuk Anak-anak memperkenalkan Kelahiran Gereja Allah menunjuk kepada Tuhan dalam Alkitab. Penulis: Edward Hughes Digambar oleh : Janie Forest Disadur oleh: Ruth Klassen Diterjemahkan oleh: Widi

Lebih terperinci