KU = kutub utara bumi KS = kutub selatan bumi

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "KU = kutub utara bumi KS = kutub selatan bumi"

Transkripsi

1 BABV TEKANAN UDARA Pada prinsipnya, maka tekanan udara adalah sama dengan berat udara yang berada tegak lurus diatas tempat penilik yang bersangkutan, dengan demikian, maka dapatlah dimengerti bahwa, jika penilik makin tinggi, tekanan udara makin berkurang. A = Permukaan bumi. F = Batas atas atmosfera Tekanan udara pada tingkat A = berat udara setebal E-A, nilai tekanan udara di B = lapisan udara beratnya tabel F-B. Tekanan udara pada tingkat C= berat lapisan udara setebal E + C. Nilai tekanan udara pada tingkat D adalah sama dengan berat lapisan udara setebal E-D, tinggi rendahnya nilai tekanan udara dinyatakan dengan satuan millimeter air raksa atau satuan milibar. Persamaan antara kedua macam satuan tekanan udar aitu adalah sebagai berikut: 1 mm air raksa = 4/3 milibar. 750 mm air raksa = 1000 millibar H2-H1=16000 x P1-P2 x (1+0,004 x tm) P1 +P2 Dimana: H1 = tinggi batas lapisan udara yang bersangkutan dalam satuan meter. H2 = tinggi batas atas lapisan udara yang bersangkutan dalam satuan meter P1 = tekanan udara pada batas bawah lapisan udara dalam satuan millibar P2 = tekanan pada batas atas lapisan udara dalam satuan millibar tm = temperatur rata-rata, lapisan udara yang bersangkutan dalam satuan derajat celcius 31

2 Contoh-contoh: 1) Berapa meterkah kita harus naik. agar kita mengalami penurunan tekanan udara sebanyak 1 millibar, kalau diketahui bahwa tekanan udara dipermukaan tanah = 1000,5 millibar dan temperatur rata-rata lapisan udara setebal 50 meter diatas permukaan tanah = 250? 2) Sebuah pesawat terbang diudara mengalami tekaan udara sebesar 600 millibar dan temperatur udara = 0C Diketahui, bahwa dipermukaan bumi tekanan udara = 1000 mb, dan nnai temperatur udara = 30 C. pada ketinggian beberapa ratus meterkah terbang pesawat udara terse but? 32

3 PEMBAHAGIAN TEKANAN UDARA DIPERMUKAAN BUMI 1. Pembahagian tekanan udara dipermukaan bumi adalah sebagai berikut dibawah equatorial, antara lintang 20 C utara dan 20 C selatan terdapat tekanan rendah. 2. Termis Dibawah ini subtropika, antara lintang 20 u/s dan lintang 50 U/S terdapat tekanan tinggi subtropika 3. Didaerah sedang, antara 50 U/S dan lintang 70 U/S terdapat tekanan rendah 4. Didaerah kutub, antara 70 U/S dan lintang 90 U/S terdapat tekanan tinggi. (lihat lukisan berikut) KU = kutub utara bumi KS = kutub selatan bumi Pada lukisan dibawah, garis penuh menunjukkan grafik tekanan udara untuk musim summer, sedangkan garis terputus menunjukkan grafik tekanan udara untuk musim winter. 33

4 BENTUK-BENTUK ISOBAR Garis isobar adalah sebuah garis yang menghubungkan tempat-tempat yang mempunyai nilai tekanna udara yang sama besarnya. Kalau kita meneliti sebuah peta isobar, maka secara sepintas lalu akan nampak pada kita, seolah-olah garis isobar itu berjalan simpang siursaja, tanpa adanya suatu system tertentu. Akan tetapi penelitian lebih lanjut membuktikan, bahwa hasil yang sebenarnya tidaklah demikian, melainkan bentuk garis-garis isobar dapat dibagi dalam dua golongan, ialah sebagai berikut: System isobar TERTUTUP, dan System isobar TIDAK TERTUTUP Sistem tertutup terdiri atas : System tekanan tinggi atau system tekanan Anticyconat, dan System tekanan rendah atau system tekanan Cyclonal Sistem isobar tidak tertutup terbagi alas a. Sistem Tekanan PELANA simetris b. Sistem Tekanan PELANA Anticyclonal, dan c. Sistem Tekanan Pelana cyclonal, (lihat lukisan dibawah) Sistem Tekanan Tinggi Pada system tekanan tinggi, dipusatnya terdapat tekanan tinggi dan makin jauh dari pusat. tekanan udara makin berkurang, H = High, mb = milibar Sistem Tekanan Rendah Pada system tekanan rendah, dipusatnya terdapat tekanan udara rendah, dan makin jauh dari pusat : tekanan udara makin bertambah tinggi, L = low, mb = milibar Sistem Tekanan Pelana Simmetris 34

5 Sebuah system tekanan pelana terdiri dari dua buah tekanan rendah, yang berhadapan. Dalam hal ini sistem tekanan pelana simmetrsi. maka lengkungan isobar-isobar tekanan rendah adalah sama tajamnya dengan lengkungan isobarisobar tekanan tinggi, H = High L = Low mb = millibar. Sistem Tekanan Pelana Anti Cyclonal Pada system tekanan pelana Anti Cyclonal. Maka lengkungan isobar-isobar daerah tekanan tinggi adalah lebih tajam dan pada lengkungan isobar-isobar daerah tekanan rendah. Sistem Tekanan Pelana Cyclonal Pada system tekanan pelana Cyclonal lengkungan isobar-isobar, daerah tekanan rendah adalah lebih tajam dan pada lengkungan isobar-isobar daerah-daerah tekanan tinggi. Jalan HARlAN Tekanan Udara adalah sebagai berikut: Nilai minimum pertama dicapai pada jam pagi Nilai miximum pertama dicapai pada jam pagi Nilai minimum kedua dicapai pada jam sore Nilai maximum kedua dicapai pada jam malam. 35

6 ALAT-ALAT PENGUKUR TEKANAN UDARA Alat-alat pengukur tekanan udara antara lain adalah 1. Barometer air raksa 2. Barometer Aneroid atau barometer logam dan 3. Barograf, ialah barometer aneroid yang dapat mencatat sendiri BAROMETER AIR RAKSA Prinsip bekerjanya barometer air raksa adalah sebagai berikut (lihat lukisan berikut). Sebuah pipa dan kaca diisi penuh dengan air raksa. Pipa kaca tersebut lalu dibalik, dalam keadaan terbalik termasuk kedalam sebuah tabung yang berisikan air raksa pula. Setelah penutup ujung pipa kaca tersebut dibuka, maka air raksa didalam pipa tersebut akan turun sampai berapa jauhnya air raksa didalam pipa itu akan turun? Air raksa didalam pipa itu akan turun sedemikian jauh, sehingga tekanan air raksa didalam pipa pada tingkat A mengimbangi tekanan udara diluar pipa pada tinqkata. 36

7 Kalau kemudian tekanan udara pada tingkat A diluar pipa turun, maka air raksa dan dalam pipa mendapat kesempatan untuk turun pula, sedemikian jauh sehingga tekanan air raksa pada tingkat A didalam pipa tetap mengimbangi tekanan udara pada tingkat A diluar pipa. Kalau kemudian tekanan udara pada tingkat A diluar pipa naik, maka air raksa didalam pipa terdesak naik kembali sedemikian jauh sehingga tekanan air raksa pada tingkat A didalam pipa tetap mengimbangi tekanan udara pada tingkat A diluar pipa. OIeh sebab tekanan lajur air raksa pada tingkat A didalam pipa senantiasa mengimbangi tekanan udara pada tingkat A diluar pipa, maka panjang tegak urus lajur air raksa didalam pipa dapat dipakai sebagai ukuran untuk menyatakan tinggi rendahnya nilal tekanan udara secara rata-rata, maka tekanan udara dipermukaan bumi adalah sebesar 760 mm, air raksa, yaitu sama dengan 1013,3 milibar. BAROMETER ANEROID Cara kerjanya Barometer Anoroid adalah didasarkan atas kotak VIDi yaitu sebuah yang terbuat dari polat logam, kotak vidi akan menjadi kembang kalau tekanan udara berkembang (=turun), dan akan menjadi kempis, kalau nilai tekanan udara bertambah besar (=naik). Gerakan mengembung-ngempis kotak vidi tersebut disalurkan masih kepada sebuah jarum penunjuk berputar-putar diatas skala tekanan udara. (lihat lukisan berikut). A = Landasan yang berkedudukan tetap. B = Kotak Vidi C = tangkai penerus perakan D = poros perputaran jarum penunjuk E = jarum penunjuk F = skala tekanan udara.b akan mengembang, sehingga tangkai C tertolak keatas, dengan akibat, bahwa jarum peunjuk E berputar kebawah untuk menunjukkan nilai tekanan udara yang lebih rendah. Kalau tekanan udara naik, maka kotak vidi B akan mengempis. sehingga tangkai C tertarik kebawah, dengan akibat, jarum penunjuk keatas untuk menunjukan nilai tekanna udara yang lebih tinggi. 37

8 BAROGRAF pada prinsipnya sama dengan barometer anoroid, hanya pada berograf, jarum penunjuknya diganti dengan sebuah tangkai pencatat, dan skala tekanan udaranya, diganti dengan sebuah silinder yang dapat berputar sendiri. Sebelum digunakan, maka terlebih dahulu silinder tersebut harus dilingkari dengan sebuah kertas grafik tekanan udara blanko, kemudian tangkai pencatat yang telah dilengkapi dengan tinta disandarkan pada silinder tersebut. Dengan berputarnya selinder tersebut maka tangkai pencatat meninggakan garis bekas pada kertas grafik yang bersangkutan dan garis grafik tersebut dapat diketahui nilai tekanan udara untuk tiap saat dari hari yang sudah lalu. 38

9 a) = Microbarogram, dan b), Barograrn biasa Pada microbarogram maka perubahan-perubahan tekanan udara nampak lebih jelas. Kedua barogram-barogram diatas adalah barogram-barogram mingguan untuk minggu yang sama, dan menunjukan lewatnya dua buah Deppresi daerah sedang. PEMBACAAN BAROMETER AIR RAKSA Pada pembacaan barometer air raksa perlu diadakan beberapa koreksi. Koreksi-koreksi tersebut adalah 1. Koreksi Kapilaritas 2. Koreksi index ( koreksi kesalahan alat barometer yang bersangkutan) 3. Koreksi temperature 4. Koreksi grafitasi atau koreksi lintang 5. Koreksi tinggi Koreksi Kapilaritas Nilai koreksi kapilaritas untuk pipa barometer air raksa yang berdiameter 8 millimeter ke atas biasanya konstap. Dengan demikian maka nilai koreksi kapilaritas dapat digabungkan dengan barometer koreksi-koreksi lain yang bersifat konstan pula dan nilai gabungan koreksi konstan itu disebut koreksi index. Koreksi Index Tiap-tiap barometer air raksa yang keluar dan pabrik mempunyai kesalahan (=error: sendiri-sendiri). Nilai koreksi index ml diperoleh dengan membandingkan penunjukan nilai tekanan. Udara barometer yang bersangkutan dengan sebuah barometer standard (=barometer index). Nilai perbedaan penunjukan tekanan udara antara kedua antara kedua barometer itu dicatat, dan nilai ini disebut koreksi index, dalam koreksi index ini telah termasuk pula koreksi kapilaritas. Koreksi Temperatur Apabila tekanan udara tidak berubah. Akan tetapi temperatur naik, maka penunjukan udara oleh yang barometer yang bersangkutan berubah pula. Perubahan penunjukan tekanan udara ini disebabkan oleh dua faktor, yaitu 1. Kalau temperatur naik, maka air raksa akan memuai sehingga berat jenisnya mengecil dengan demikian, maka untuk mengimbangi tekanan udara yang tidak 39

10 berubah itu. Dibutuhkan lajur air raksa yang lebih panjang. Perpanjangan ini adalah sebesar 0,138 mm. untuk tiap satu derajat celcius. pada tekanan udara disekitar 760 mm, air raksa. 2. Garis skala pada tembaga juga beruba menjadi panjang sebesar 0,014 mm. untuk tiap satu derajat celcius; hal ini memperkecil nilai pembaca tekanan udara pada barometer yang bersangkutan. Dengan demikian. maka kenaikan tiap derajat celcius akan mengakibatkan penunjukan tekanan udara bertambah dengan 0,138 mm - 0,014mm = 0,124 mm. Dalam meteorology, semua pembaca barometer air raksa harus dikoreksi sehingga 0 C pada temperatur diatas 0 C nilai penunjukan tekanan udara dikurangi. Sedangkan pada temperatur dibawah 0 C nilai penunjuk udara harus ditambah dengan nilai koreksi temperatur. Koreksi grafitasi atau koreksi lintang Pembacaan-pembacaan barometer air raksa harus dikoreksi terhadap lintang 45 C, sebab hanya dengan nilai grafitasi untuk lintang 45 Clah, berlaku persamaan : satu millimeter air raksa = 4/3 mi/i/bar. Pada lintang Iebih tinggi dan 45 C hasil pembacaan tekanan udara pada barometer air raksa harus ditambah dengan nilai koreksi lintang; sedangkan pada lintang Iebih rendah dan 45 C hash pembacaan tekanan udara harus dikurangi dengan nilai koreksi hilang. (lihat dibawah). 40

11 Koreksi Evaluasi atau Koreksi Tinggi Pembahasan barometer air raksa harus dikoreksi terhadap tingkat permukaan laut. Pada tingkat-tingkat sekitar permukaan laut nilai beratjenis udara l.k 0,00129 sedangkan berat jenis air raksa pada temperatur 0C adalah sebesar 13,60. OIeh seab itu, maka untuk mengimbangi tekanna lapisan udara setebal meter dibutuhkan lajur air raksa sepanjang satu ,00129 =I.k 10,5 millimeter. Dengan demikian maka nilai Koreksi tinggi untuk tingkat disekitar permukaan bumi adalah sebesar 1 milim eter air raksa = 0.09 mihmeter air raksa 10,5 Untuk tiap satu meter. sama dengan x 0.09mm = 0,12mb untuk tiap 1 meter. Contoh: Sebuah kapal berada lintang 10 selatan dan bujur 118 timur : Pembacaan barometer air raksa = mb Temperatur koreksi index = + 0,3 mb. Tinggi tabung air raksa barometer yang bersangkutan = 16 m dipermukaan laut. Hitunglah nilai tekana udara pada Rapal tersebut. Jawaban Hasil pembacaan barometer = mb Koreksi index 0,3mb = 1013,1 mb Koreksi temperatur = Koreksi tinggi = 4,1 mb 1009,9 mb 1,9mb 1010,9mb (=25 x 0,165 mb) (= 16 x 0,12 mb) Koreksi lintang Tekanan udara = -2,5 mb = 1008,4 mb PEMBACAAN BAROMETER ANOROIT Koreksi-koreksi yang perlu diadakan pada pembacaan niiai tekanan udara pada barometer anoroit adalah hanya 1. Koreksi index dan 2. Koreksi tinggi 41

12 Hal ini mudah dimengerti, karena nilai grafitasi dan temperatur tidak berpengaruh terhadap barometer anoroid. HUBUNGAN ANTARA TEKANAN UDARA DAN ANGIN Angin adalah gerakan udara secara horizontal, angin mengalir dan tempat-tempat yang bertekanan udara. tinggi menuju ketempat-tempat dimana tekanan udaranya lebih rendah. Makin besar nilai perbedaan tekanan udara antara dua tempat, maka makin besar pula kecepatan angin, besar kecilnya nilai perbedaan tekanan udara itu disebut GRADIEN TEKANAN UDARA, dengan demikian, maka gradien tekanan udara merupakan GAYA PENDORONG ANGIN. Definisi Gradien Tekanan Udara adalah sebagai berikut: GRADIEN TEKANAN UDARA ADALAH NILAI PENGURANGAN TEKANAN UDARA UNTUK JARAK 60 MIL LAUT. (Lihat lukisan dibawah). Pada lukisan diatas nampak dua garis isobar, masing-masing dan 1010 milibar, dan 1008 millibar, disekitar stasion A jarak antara kedua isobar itu adalah 90 mu laut, sedangkan disekitar stasion B, jarak antara kedua isobar tersebut adalah 30 mu laut. Nilai Gradien tekanan udara disekitar A = 2 mb 90 m = 4 / 3 mb 1 60 m. I Nilai Gra,41en tekanan udara disekitar B = 2 mb 30 m. I 4 / 3 mb = 60 m. I Pada lukisan tersebut nampak bahwa gradien tekanan udara mempunyai arah yang tegak lurus terhadap garis-garis isobar dan menuju kearah tekanan rendah. Jelaslah pula makin besar jarak antara isobar-isobar, maka nilai gradien tekanan udara makin kecil dan kecepatan angin makin kecil pula, sedangkan makin kecil jarak antara 42

13 isobar-isobar, maka makin besarlah nilai gradien tekanan udara dan makin besarlah besar pula kecepatan angin. Berdasarkan uraian diatas, maka jelaslah bahwa gradien tekanan udara merupakan GAYA pendorong angin. Arah gaya gradien tekanan udara berkedudukan tegak lurus pada garis-garis isobar (menuju ketekanan rendah) dan oleh sebab itu, maka seharusnya arah angin juga tegak lurus pada garis-garis isobar. Akan tetapi, sekalipun gaya gradien tekanan udara merupakan gaya pendoron angin, angin tidak mengalir mengikuti arah gaya gradien tekanan udara, tetapi menyimpang terhadap arah gradien tekanan udara tersebut. Hukum Buys Ballot mengenal angin adalah sebagal berikut : Dl BELAH BUMI UTARA, arah angin menyimpang kekanan. dan di BELAH BUMI SELATAN arah angin menimpang kekiri terhadap arah gaya gradien tekanan udaranya. Gaya yang menyebabkan penyimpangan arah angn terhadap arah gradien tekanan udara itu, ditimbulkan oleh PERPUTARAN BU.U ATAS SUMBERNYA, dan disebut GAYA CORIOLIS. Rinqkasan : Pada prinsipnya tekanan udara sama dengan berat udara yang berada tegak lurus diatas tempat penilik. Tekanan udara dinyatakan dengan satuan milibar air raksa atau dengan satuan milibar berkurangnya tekanan udara kearah atas mengikuti hukum atau dengan. Pada permukaan bumi bumi tekanan udara dibagi menurut daerah yang dibatasi oleh garis-garis lintang tertentu yang mempunyai tekanan rendah tinggi. Garis isobar adalah suatu garis yang menghubungkan tempat-tempat yang mempunyai tekanan udara yang sama besarnya. Ada dua system isobar yaitu system-system isobar tertutup dan yang tidak tertutup. Setiap system ini terbagi lagi dalam tekanan udara diukur dengan menggunakan alat-alat ukur yang diantaranya barometer air raksa barometer anoroid/logam dan barograf. Pembacaan pada barograf harus menggunakan beberapa koreksi. Angin adalah gerakan udara secara horizontal yang diakibatkan oleh Gradien Tekanan Udara. Pertanyaan-pertanyaan: 1. Pada prinsipnya apakah tekanan udara itu? 2. Apakah kegunaan hukum babinet dan bagaimana rumusnya? 43

14 3. Jelaskan pembagian tekanan udara menurut daerah-daerah diatas bumi termasuk sifat-sifatnya pada setiap daerah? 4. Apakah garis isobar? 5. Sebutkah system dan sub system isobar beserta penjelasan dan sifatnya, berikut gambar-gambarnya? 6. Diketahui bahwa tekanan udara dipermukaan bumi 1002,0 millibar dan temperatur rata-rata dan lapisan udara setebal 50 meter diatas permukaan humi 20 0 C. berapa meterkah seseorang harus naik sampai mengalami penurunan tekanan udara sebesar 1 milibar? 7. Diketahui suatu pesawat terbang diudara mengalami tekanan udara sebesar 610 millibar dan temperatur udara 25 0 C. dipermukaan bumi tekanan udara 1016 milibar dan temperatur udara 25 C. berapakah ketinggian dan pesawat udara tersebut? 8. Sebutkan komponen-komponen dasar dan cara kerja serta koreksi-koreksi pembacaan (apakah ada) dan barometer air raksa barometer anoroit/logam dan barograf? 9. Sebuah kapal berada pada lintang 20 C dan bujur O.15 barat pembacaan barometer air raksa 1031,5 milibar. Temperatur 15 C dan koreksi index 0,2 milibar. Barometer air raksa tersebut berada 17 meter diatas permukaan laut hitunglah tekanan udara pada kapal tersebut? 10. Apakah gradien tekanan udara dan apakah hubungannya dengan angin? 44

BAB II TEMPERATUR UDARA

BAB II TEMPERATUR UDARA BAB II TEMPERATUR UDARA Temperatur udara menyatakan tingkat panas atau dinginnya udara; temperatur udara dinyatakan dengan satuan DERAJAT CELCIUS, Fahrenheit, reamur, ataukelvin. Persamaannya antara skala-skala

Lebih terperinci

1. Koreksi tinggi 2. Koreksi gaga berat dan koreksi lintang

1. Koreksi tinggi 2. Koreksi gaga berat dan koreksi lintang 1. Koreksi tinggi 2. Koreksi gaga berat dan koreksi lintang Penjelasan-penjelasan tentang koreksi tersebut di atas 1. Koreksi Kapilaritas Oleh adanya penekanan ke bawah kapilier, maka penunjukkan barometer

Lebih terperinci

BAB VI ANGIN Angin adalah gerakan udara secara horizontal, angin mempunyai ARAH dan KECEPATAN. Arah angin dinyatakan dengan arah dari mana angin

BAB VI ANGIN Angin adalah gerakan udara secara horizontal, angin mempunyai ARAH dan KECEPATAN. Arah angin dinyatakan dengan arah dari mana angin BAB VI ANGIN Angin adalah gerakan udara secara horizontal, angin mempunyai ARAH dan KECEPATAN. Arah angin dinyatakan dengan arah dari mana angin datang, misalnya Angin barat = angin yang datang dari jurusan

Lebih terperinci

Untuk mempersamakan besarnya perubahan penunjuk pada barometer itu dengan besarnya perubahan penunjukkan pada barometer air raksa yang telah diketuai

Untuk mempersamakan besarnya perubahan penunjuk pada barometer itu dengan besarnya perubahan penunjukkan pada barometer air raksa yang telah diketuai Untuk mempersamakan besarnya perubahan penunjuk pada barometer itu dengan besarnya perubahan penunjukkan pada barometer air raksa yang telah diketuai keaksamannya dengan menggunakan sekrup pengatur (adjusting

Lebih terperinci

BAB III LEMBAR UDARA ( = HUMIDITY)

BAB III LEMBAR UDARA ( = HUMIDITY) BAB III LEMBAR UDARA ( = HUMIDITY) Udara mengandung uap air, banyak uap air yang terkandung didalam udara itu tidak merata melainkan berbeda-beda dan tempat dan berubah-ubah dalam waktu, kemampuan maximum

Lebih terperinci

dengan mmhg atau milibar, tinggi permukaan air raksa di dalam bejana akan tergantung dan naik turunnya air raksa dalam tabung.

dengan mmhg atau milibar, tinggi permukaan air raksa di dalam bejana akan tergantung dan naik turunnya air raksa dalam tabung. BABIII BAROMETER PENDAHULUAN Seperti dalam bab-bab yang terdahulu di dalam buku ini juga akan dijabarkan secara luas tentang alat-alat navigasi biasa yang disebut Barometer. Maksud kami adalah agar setiap

Lebih terperinci

4. Thermometer Kelvin (Lihat gambar halaman)

4. Thermometer Kelvin (Lihat gambar halaman) BAB IV THERMOMETER PENDAHULUAN Di dalam bab ini akan dibahas mengenai alat navigasi biasa yang umumnya juga banyak digunakan di darat untuk mengukur suhu, yaitu Thermometer. Tujuan kami menyusun keterangan

Lebih terperinci

Minggu 1 : Daur Hidrologi Minggu 2 : Pengukuran parameter Hidrologi Minggu 3 : Pencatatan dan pengolahan data Hidroklimatologi

Minggu 1 : Daur Hidrologi Minggu 2 : Pengukuran parameter Hidrologi Minggu 3 : Pencatatan dan pengolahan data Hidroklimatologi Minggu 1 : Daur Hidrologi Minggu 2 : Pengukuran parameter Hidrologi Minggu 3 : Pencatatan dan pengolahan data Hidroklimatologi Minggu 4 ruang : Analisis statistik data terhadap Minggu 5 waktu : Analisis

Lebih terperinci

PEMBAGIAN JENIS UDARA

PEMBAGIAN JENIS UDARA BAB VII JENIS UDARA Kalau suatu masa udara berdiam beberapa hari lamanya di atas suatu daerah tertentu. Maka akhirnya udara yang bersangkan akan memperoleh sifat-sifat yang khusus berlaku untuk daerah

Lebih terperinci

GERAK BUMI DAN BULAN

GERAK BUMI DAN BULAN MATERI ESENSIAL IPA SEKOLAH DASAR (Pengayaan Materi Guru) KONSEP ILMU PENGETAHUAN BUMI DAN ANTARIKSA GERAK BUMI DAN BULAN Agus Fany Chandra Wijaya DIGITAL LEARNING LESSON STUDY JAYAPURA 2010 GERAK BUMI

Lebih terperinci

1. Gambaran permukaan bumi di atas suatu media gambar biasa disebut... a. atlas c. globe b. peta d. skala

1. Gambaran permukaan bumi di atas suatu media gambar biasa disebut... a. atlas c. globe b. peta d. skala 1. Gambaran permukaan bumi di atas suatu media gambar biasa disebut... a. atlas c. globe b. peta d. skala 2. Berikut ini ciri-ciri peta, kecuali... a. Berjudul c. bermata angin b. berskala d. bersampul

Lebih terperinci

SIRKULASI UMUM ATMOSFER

SIRKULASI UMUM ATMOSFER www.pelatihan-osn.com SIRKULASI UMUM ATMOSFER By : Asri Oktaviani Tekanan Udara Tekanan Udara (TU): tekanan yg diberikan udara krn beratnya pada tiap 1 cm 2 bidang mendatar dari permukaan bumi. Diukur

Lebih terperinci

BAB 5 TEKANAN. Tekanan merupakan gaya yang bekerja pada satuan luas bidang tekan, atau dengan definisi lain bahwa tekanan adalah gaya persatuan luas.

BAB 5 TEKANAN. Tekanan merupakan gaya yang bekerja pada satuan luas bidang tekan, atau dengan definisi lain bahwa tekanan adalah gaya persatuan luas. BAB 5 TEKANAN A. Tekanan Pada Zat Padat Bila zat padat seperti balok diberi gaya dari atas akan menimbulkan tekanan. Pada tekanan zat padat berlaku: a. Bila balok yang sama ditekan pada tanah yang lembek

Lebih terperinci

1. Topdal Tunda (Topdal Mesin) Jenis-jenis Topdal Tunda 1. NEGUS TAFERAIL LOG 2. WALKER'S CHERUB LOG 20 x x 11

1. Topdal Tunda (Topdal Mesin) Jenis-jenis Topdal Tunda 1. NEGUS TAFERAIL LOG 2. WALKER'S CHERUB LOG 20 x x 11 1. Topdal Tunda (Topdal Mesin) Jenis-jenis Topdal Tunda 1. NEGUS TAFERAIL LOG 2. WALKER'S CHERUB LOG 20 x 18852 x 11 Alat-alatnya terdiri dart : a. Apung-apung (badan baling ) yang dilengkapi dengan 4

Lebih terperinci

Departemen Geofisika dan Meteotologi, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Institut Pertanian Bogor. Meteorology for better life KLIMATOLOGI

Departemen Geofisika dan Meteotologi, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Institut Pertanian Bogor. Meteorology for better life KLIMATOLOGI Departemen Geofisika dan Meteotologi, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Institut Pertanian Bogor KLIMATOLOGI 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Pengertian Persamaan Hidrostatika Hukum-hukum Gas Variasi Tekanan

Lebih terperinci

PROYEKSI PETA DAN SKALA PETA

PROYEKSI PETA DAN SKALA PETA PROYEKSI PETA DAN SKALA PETA Proyeksi Peta dan Skala Peta 1. Pengertian Proyeksi peta ialah cara pemindahan lintang/ bujur yang terdapat pada lengkung permukaan bumi ke bidang datar. Ada beberapa ketentuan

Lebih terperinci

K = Mxa. K = mxa K = moment magnitis m = kekuatan magnetis a = panjang batang magnit

K = Mxa. K = mxa K = moment magnitis m = kekuatan magnetis a = panjang batang magnit Salah kalimasi Piringan Pedoman Yang dimaksud dengan salah kolimasi adalah sudut (penyimpangan) antara jarum-jarum magnit dan garis hubung arah Utara Selatan mawar pedoman. Sifat Peka Piringan Pedoman

Lebih terperinci

BAB I ILMU PELAYARAN DATAR

BAB I ILMU PELAYARAN DATAR BAB I ILMU PELAYARAN DATAR PENDAHULUAN Untuk pelayaran sebuah kapal dari tempat tolak ke tempat tujuan dengan aman dan efisien dipergunakan bermacam-macam pengetahuan Navigasi dimana salah satu diantaranya

Lebih terperinci

Ciri dari fluida adalah 1. Mengalir dari tempat tinggi ke tempat yang lebih rendah

Ciri dari fluida adalah 1. Mengalir dari tempat tinggi ke tempat yang lebih rendah Fluida adalah zat aliar, atau dengan kata lain zat yang dapat mengalir. Ilmu yang mempelajari tentang fluida adalah mekanika fluida. Fluida ada 2 macam : cairan dan gas. Ciri dari fluida adalah 1. Mengalir

Lebih terperinci

Jika massa jenis benda yang tercelup tersebut kg/m³, maka massanya adalah... A. 237 gram B. 395 gram C. 632 gram D.

Jika massa jenis benda yang tercelup tersebut kg/m³, maka massanya adalah... A. 237 gram B. 395 gram C. 632 gram D. 1. Perhatikan gambar. Jika pengukuran dimulai pada saat kedua jarum menunjuk nol, maka hasil pengukuran waktu adalah. A. 38,40 menit B. 40,38 menit C. 38 menit 40 detik D. 40 menit 38 detik 2. Perhatikan

Lebih terperinci

B. FLUIDA DINAMIS. Fluida 149

B. FLUIDA DINAMIS. Fluida 149 B. FLUIDA DINAMIS Fluida dinamis adalah fluida yang mengalami perpindahan bagianbagiannya. Pokok-pokok bahasan yang berkaitan dengan fluida bergerak, antara lain, viskositas, persamaan kontinuitas, hukum

Lebih terperinci

PERTEMUAN 6 PENYAJIAN GAMBAR KHUSUS

PERTEMUAN 6 PENYAJIAN GAMBAR KHUSUS PERTEMUAN 6 PENYAJIAN GAMBAR KHUSUS 6.1. Cara menunjukkan bagian khusus Disamping gambar-gambar yang dihasilkan dengan cara proyeksi orthogonal biasa, terdapat juga cara-cara khusus untuk memperjelas gambar

Lebih terperinci

GEJALA-GEJALA YANG TERJADI DI ATMOSFER

GEJALA-GEJALA YANG TERJADI DI ATMOSFER GEJALA-GEJALA YANG TERJADI DI ATMOSFER GEJALA-GEJALA YANG TERJADI DI ATMOSFER GEJALA OPTIK GEJALA KLIMATIK Gejala-gejala Optik Pelangi, yaitu spektrum matahari yang dibiaskan oleh air hujan. Oleh karena

Lebih terperinci

EXPERIMENTAL COMPETITION

EXPERIMENTAL COMPETITION Perhatikan 1. Waktu yang disediakan 5 jam. 2. Gunakan hanya pulpen dan peralatan yang disediakan. 3. Gunakan hanya sisi depan dari kertas yang disediakan. 4. Selain kertas kosong blank sheet, tersedia

Lebih terperinci

DASAR-DASAR METROLOGI INDUSTRI Bab VI Pengukuran Kelurusan, Kesikuan, Keparalellan, Dan Kedataran BAB VI

DASAR-DASAR METROLOGI INDUSTRI Bab VI Pengukuran Kelurusan, Kesikuan, Keparalellan, Dan Kedataran BAB VI BAB VI Tujuan : Setelah mempelajari materi pelajaran pada bab VI, diharapkan mahasiswa dapat : 1. Menjelaskan arti dari kelurusan, kesikuan, keparalelan dan kedataran. 2. Menyebutkan beberapa alat ukur

Lebih terperinci

4/FISIKA DASAR/LFD PEMBENTUKAN BAYANGAN OLEH CERMIN

4/FISIKA DASAR/LFD PEMBENTUKAN BAYANGAN OLEH CERMIN 4/FISIKA DASAR/LFD PEMBENTUKAN BAYANGAN OLEH CERMIN I. TUJUAN PERCOBAAN 1. Membuktikan hukum pemantulan. 2. Menentukan jarak fokus cermin cekung. 3. Menentukan jarak fokus cermin cembung. II. PENGANTAR

Lebih terperinci

BAB FLUIDA. 7.1 Massa Jenis, Tekanan, dan Tekanan Hidrostatis

BAB FLUIDA. 7.1 Massa Jenis, Tekanan, dan Tekanan Hidrostatis 1 BAB FLUIDA 7.1 Massa Jenis, Tekanan, dan Tekanan Hidrostatis Massa Jenis Fluida adalah zat yang dapat mengalir dan memberikan sedikit hambatan terhadap perubahan bentuk ketika ditekan. Yang termasuk

Lebih terperinci

JENIS-JENIS GARIS DAN ALAT-ALAT GAMBAR. Jenis-jenis Garis

JENIS-JENIS GARIS DAN ALAT-ALAT GAMBAR. Jenis-jenis Garis JENIS-JENIS GARIS DAN ALAT-ALAT GAMBAR Jenis-jenis Garis Jenis-jenis garis yang dipergunakan dalam gambar teknik ditentukan oleh gabungan bentuk dan tebal garis. Tiap jenis dipergunakan menurut peraturan

Lebih terperinci

K13 Revisi Antiremed Kelas 10 Fisika

K13 Revisi Antiremed Kelas 10 Fisika K13 Revisi Antiremed Kelas 10 Fisika Persiapan Penilaian Akhir Semester (PAS) Ganjil Doc. Name: RK13AR10FIS01PAS Doc. Version : 2016-11 halaman 1 10 11 01. Nilai tetapan grafitasi G adalah 6,7 Nm 2 kg

Lebih terperinci

Unsur gas yang dominan di atmosfer: Nitrogen : 78,08% Oksigen : 20,95% Argon : 0,95% Karbon dioksida : 0,034%

Unsur gas yang dominan di atmosfer: Nitrogen : 78,08% Oksigen : 20,95% Argon : 0,95% Karbon dioksida : 0,034% Unsur gas yang dominan di atmosfer: Nitrogen : 78,08% Oksigen : 20,95% Argon : 0,95% Karbon dioksida : 0,034% Ozon (O 3 ) mempunyai fungsi melindungi bumi dari radiasi sinar Ultraviolet Ozon sekarang ini

Lebih terperinci

SANGAT RAHASIA. 30 o. DOKUMEN ASaFN 2. h = R

SANGAT RAHASIA. 30 o. DOKUMEN ASaFN 2. h = R DOKUMEN ASaFN. Sebuah uang logam diukur ketebalannya dengan menggunakan jangka sorong dan hasilnya terlihat seperti pada gambar dibawah. Ketebalan uang tersebut adalah... A. 0,0 cm B. 0, cm C. 0, cm D.

Lebih terperinci

2. FLUIDA STATIS (FLUID AT REST)

2. FLUIDA STATIS (FLUID AT REST) 2. FLUIDA STATIS (FLUID AT REST) 2.1. PENGERTIAN DASAR Fluida Statis secara prinsip diartikan sebagai situasi dimana antar molekul tidak ada perbedaan kecepatan. Hal ini dapat terjadi dalam keadaan (1)

Lebih terperinci

FORMAT GAMBAR PRAKTIKUM PROSES MANUFAKTUR ATA 2014/2015 LABORATURIUM TEKNIK INDUSTRI LANJUT UNIVERSITAS GUNADARMA

FORMAT GAMBAR PRAKTIKUM PROSES MANUFAKTUR ATA 2014/2015 LABORATURIUM TEKNIK INDUSTRI LANJUT UNIVERSITAS GUNADARMA FORMAT GAMBAR PRAKTIKUM PROSES MANUFAKTUR ATA 2014/2015 LABORATURIUM TEKNIK INDUSTRI LANJUT UNIVERSITAS GUNADARMA A. Perlengkapan Gambar 1. Drawing Pen ukuran 0,3 dan 0,5 mm 2. Maal 3 mm 3. Penggaris /

Lebih terperinci

PENGENDALIAN MUTU KLAS X

PENGENDALIAN MUTU KLAS X PENGENDLIN MUTU KLS X. Untuk mengukur ketebalan selembar kertas yang paling teliti menggunakan alat ukur. mistar. jangka sorong C. rol meter D. micrometer sekrup E. sferometer 2. Perhatikan gambar penunjuk

Lebih terperinci

TEGANGAN PERMUKAAN MATERI POKOK

TEGANGAN PERMUKAAN MATERI POKOK MATERI POKOK 1. Pengertian tegangan permukaan 2. Penyebab tegangan permukaan 3. Metode pengukuran tegangan permukaan 4. Menghitung tegangan permukaan 5. Tegangan di dalam sebuah gelembung 6. Tekanan di

Lebih terperinci

Bab 3. Persamaan Garis Lurus. Standar Kompetensi. Memahami bentuk aljabar, relasi, fungsi, dan persamaan garis lurus.

Bab 3. Persamaan Garis Lurus. Standar Kompetensi. Memahami bentuk aljabar, relasi, fungsi, dan persamaan garis lurus. Bab 3 Persamaan Garis Lurus Standar Kompetensi Memahami bentuk aljabar, relasi, fungsi, dan persamaan garis lurus. Kompetensi Dasar 1.4 Menentukan gradien, persamaan dan grafik garis lurus 3.1 Pengertian

Lebih terperinci

BAB II PENENTUAN POSISI KAPAL DIATAS PETA LAUT

BAB II PENENTUAN POSISI KAPAL DIATAS PETA LAUT BAB II PENENTUAN POSISI KAPAL DIATAS PETA LAUT Definisi-definisi Membaring ialah mengambil arahnya suatu benda dari kapal lalu arah tersebut dengan arah berlawanan dilukis sebuah garis dari titik yang

Lebih terperinci

MEDAN MAGNET KEMAGNETAN ( MAGNETOSTATIKA )

MEDAN MAGNET KEMAGNETAN ( MAGNETOSTATIKA ) MEDAN MAGNET KEMAGNETAN ( MAGNETOSTATIKA ) Benda yang dapat menarik besi disebut MAGNET. Macam-macam bentuk magnet, antara lain : magnet batang magnet ladam magnet jarum Magnet dapat diperoleh dengan cara

Lebih terperinci

PENGGUNAAN ALAT DAN STANDARISASI GAMBAR

PENGGUNAAN ALAT DAN STANDARISASI GAMBAR PENGGUNAAN ALAT DAN STANDARISASI GAMBAR ALAT-ALAT GAMBAR DAN PENGGUNAANNYA Untuk mendapatkan gambar teknik yang baik, tidak hanya menguasai teknik menggambar yang baik tetapi juga perlu didukung dengan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Pengukuran level adalah yang berkaitan dengan keterpasangan terhadap

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Pengukuran level adalah yang berkaitan dengan keterpasangan terhadap BAB II TINJAUAN PUSTAKA II.1. Pengertian Pengukuran Level Alat-alat Instrument yang digunakan untuk mengukur dan menunjukkan tinggi permukaan cairan dikenal dengan istilah Level. Pengukuran level adalah

Lebih terperinci

PERTEMUAN 12 TOLERANSI LINIER DAN TOLERANSI SUDUT

PERTEMUAN 12 TOLERANSI LINIER DAN TOLERANSI SUDUT 12.1. Toleransi Standar Internasional PERTEMUAN 12 TOLERANSI LINIER DAN TOLERANSI SUDUT Toleransi adalah suatu penyimpangan ukuran yang diperbolehkan atau diizinkan. Kadangkadang seorang pekerja hanya

Lebih terperinci

BAB II MOTOR ARUS SEARAH. tersebut berupa putaran rotor. Proses pengkonversian energi listrik menjadi energi

BAB II MOTOR ARUS SEARAH. tersebut berupa putaran rotor. Proses pengkonversian energi listrik menjadi energi BAB II MOTOR ARUS SEARAH II.1 Umum Motor arus searah ialah suatu mesin listrik yang berfungsi mengubah energi listrik arus searah (listrik DC) menjadi energi gerak atau energi mekanik, dimana energi gerak

Lebih terperinci

Dokumen penerbit. Konsep Zat berdasarkan. mempengaruhi. Kohesi

Dokumen penerbit. Konsep Zat berdasarkan. mempengaruhi. Kohesi BAB 4 KONSEP ZAT Dokumen penerbit Kompetensi Dasar: Menyelidiki sifat-sifat zat berdasarkan wujudnya dan penerapannya dalam kehidupan sehari hari. Mendeskripsikan konsep massa jenis dalam kehidupan sehari-hari.

Lebih terperinci

Mengenal Bilangan Bulat

Mengenal Bilangan Bulat Mengenal Bilangan Bulat Kita sudah mempelajari bilangan-bilangan yang dimulai dari nol sampai tak terhingga. Selama ini yang kita pelajari 0 (nol) adalah bilangan terkecil. Tetapi tahukah kamu bahwa ada

Lebih terperinci

TATA CARA TETAP PELAKSANAAN PENGAMATAN DAN PELAPORAN DATA IKLIM DAN AGROKLIMAT

TATA CARA TETAP PELAKSANAAN PENGAMATAN DAN PELAPORAN DATA IKLIM DAN AGROKLIMAT BADAN METEOROLOGI DAN GEOFISIKA Jl. Angkasa I No. 2. Kemayoran, Jakarta 10720 Telp. : (021) 4246321, Fax : (021) 4246703 P.O. Box 3540 JKT, Website: http: //www.bmg.go.id BMG PERATURAN KEPALA BADAN METEOROLOGI

Lebih terperinci

ATURAN-ATURAN DASAR UNTUK MEMBERI UKURAN

ATURAN-ATURAN DASAR UNTUK MEMBERI UKURAN 44 ATURAN-ATURAN DASAR UNTUK MEMBERI UKURAN Memberi ukuran besaran-besaran geometrik dari bagian benda harus menentukan secara jelas tujuannya. Untuk itu semua bagian di dalam gambar harus dijelaskan sedetail

Lebih terperinci

A. Judul : PEMODELAN FUNGSI TRANSFER PADA PERAMALAN CURAH HUJAN DI KABUPATEN BANDUNG

A. Judul : PEMODELAN FUNGSI TRANSFER PADA PERAMALAN CURAH HUJAN DI KABUPATEN BANDUNG A. Judul : PEMODELAN FUNGSI TRANSFER PADA PERAMALAN CURAH HUJAN DI KABUPATEN BANDUNG B. Latar Belakang Informasi tentang curah hujan merupakan perihal penting yang berpengaruh terhadap berbagai macam aktifitas

Lebih terperinci

Peta, Atlas, dan Globe

Peta, Atlas, dan Globe Bab 6 Sumber: Microsof Encarta, 2008 Peta, Atlas, dan Globe Setelah mempelajari bab ini kalian diharapkan dapat: menyebutkan pengertian peta, atlas dan globe membuat sketsa dan peta wilayah yang menggambarkan

Lebih terperinci

V. Medan Magnet. Ditemukan sebuah kota di Asia Kecil (bernama Magnesia) lebih dahulu dari listrik

V. Medan Magnet. Ditemukan sebuah kota di Asia Kecil (bernama Magnesia) lebih dahulu dari listrik V. Medan Magnet Ditemukan sebuah kota di Asia Kecil (bernama Magnesia) lebih dahulu dari listrik Di tempat tersebut ada batu-batu yang saling tarik menarik. Magnet besar Bumi [sudah dari dahulu dimanfaatkan

Lebih terperinci

Xpedia Fisika DP SNMPTN 05

Xpedia Fisika DP SNMPTN 05 Xpedia Fisika DP SNMPTN 05 Doc. Name: XPFIS9910 Version: 2012-06 halaman 1 Sebuah bola bermassa m terikat pada ujung sebuah tali diputar searah jarum jam dalam sebuah lingkaran mendatar dengan jari-jari

Lebih terperinci

PROBLEM SOLVING EKSPERIMEN FISIKA DASAR II MAGNET

PROBLEM SOLVING EKSPERIMEN FISIKA DASAR II MAGNET 4 MAGNET Kemampuan yang dikembangkan: - Mampu membuat rangkaian listrik. - Mampu merancang rangkaian untuk eksperimen medan magnet di sekitar kawat lurus berarus. - Mampu merancang rangkaian untuk eksperimen

Lebih terperinci

Oleh: Nurul Yahady Tahir Mide Penera Tingkat Terampil

Oleh: Nurul Yahady Tahir Mide Penera Tingkat Terampil Oleh: Nurul Yahady Tahir Mide Penera Tingkat Terampil Latar Belakang Jangka sorong merupakan alat ukur yang banyak digunakan dalam berbagai industri baik industri kecil ataupun industri besar. Kebenaran

Lebih terperinci

4. HASIL DAN PEMBAHASAN. Perakitan kamera gyroscope, diawali dengan pembentukan rangka dengan

4. HASIL DAN PEMBAHASAN. Perakitan kamera gyroscope, diawali dengan pembentukan rangka dengan 4. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Struktur Dasar Kamera Gyroscope Perakitan kamera gyroscope, diawali dengan pembentukan rangka dengan menggunakan pipa paralon 4 inchi dan keping CD sebagai gyroscope. Di bagian

Lebih terperinci

BERKAS SOAL BIDANG STUDI : FISIKA

BERKAS SOAL BIDANG STUDI : FISIKA BERKAS SOAL BIDANG STUDI : MADRASAH ALIYAH SELEKSI TINGKAT PROVINSI KOMPETISI SAINS MADRASAH NASIONAL 2014 Petunjuk Umum 1. Silakan berdoa sebelum mengerjakan soal, semua alat komunikasi dimatikan. 2.

Lebih terperinci

PRACTICAL MATH 1 HOGA SARAGIH GEOMETRI TERAPAN. hogasaragih.wordpress.com 1

PRACTICAL MATH 1 HOGA SARAGIH GEOMETRI TERAPAN. hogasaragih.wordpress.com 1 PRACTICAL MATH 1 HOGA SARAGIH hogasaragih.wordpress.com 1 PETA CONTOUR Contour map geometris adalah peta yang memperlihatkan tingkat ketinggian dari tanah/dataran tinggi ataupun dataran rendah berdasarkan

Lebih terperinci

BAB VIIII CHRONOMETER

BAB VIIII CHRONOMETER BAB VIIII CHRONOMETER PENDAHULUAN Didalam bab ini akan dibahas mengenai alat navigasi biasa yang digunakan di kapal untuk menetapkan waktu setempat disesuaikan dengan waktu Greenwith Mean Time, yaitu Chronometer.

Lebih terperinci

KEPUTUSAN MENTERI PERHUBUNGAN NOMOR : KM 61 TAHUN 1993 TENTANG RAMBU-RAMBU LALU LINTAS DI JALAN MENTERI PERHUBUNGAN,

KEPUTUSAN MENTERI PERHUBUNGAN NOMOR : KM 61 TAHUN 1993 TENTANG RAMBU-RAMBU LALU LINTAS DI JALAN MENTERI PERHUBUNGAN, KEPUTUSAN MENTERI PERHUBUNGAN NOMOR : KM 61 TAHUN 1993 TENTANG RAMBU-RAMBU LALU LINTAS DI JALAN MENTERI PERHUBUNGAN, Menimbang : a. bahwa dalam Peraturan Pemerintah Nomor 43 Tahun 1993 tentang Prasarana

Lebih terperinci

INSTRUKSI KERJA PEMAKAIAN ALAT LABORATORIUM PEDOLOGI

INSTRUKSI KERJA PEMAKAIAN ALAT LABORATORIUM PEDOLOGI INSTRUKSI KERJA PEMAKAIAN ALAT LABORATORIUM PEDOLOGI UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG 2011 Instruksi Kerja Pemakaian Alat Lab. Pedologi Laboratorium Pedologi & Sistem Informasi Sumberdaya Lahan Jurusan Tanah

Lebih terperinci

- Bila kedua penunjukkan adalah sama berarti garis layar telah tepat.

- Bila kedua penunjukkan adalah sama berarti garis layar telah tepat. Cincin lenja (sepasang) yang pertama ini dilengkapi juga dengan tanduk yang fungsinya tempat cincin lenja pertama duduk pada sepasang cincin lenja yang kedua. Fungsi kedua pasang cincin lenja tersebut

Lebih terperinci

III. KEGIATAN BELAJAR 3 PEMBUATAN POLA DAN INTI. Setelah pembelajaran ini mahasiswa mampu menjelaskan pembuatan pola dan inti pada proses pengecoran.

III. KEGIATAN BELAJAR 3 PEMBUATAN POLA DAN INTI. Setelah pembelajaran ini mahasiswa mampu menjelaskan pembuatan pola dan inti pada proses pengecoran. III. KEGIATAN BELAJAR 3 PEMBUATAN POLA DAN INTI A. Sub Kompetensi Pembuatan pola dan inti dapat dijelaskan dengan benar B. Tujuan Kegiatan Pembelajaran Setelah pembelajaran ini mahasiswa mampu menjelaskan

Lebih terperinci

1. Besaran-besaran di bawah ini yang bukan termasuk besaran vektor adalah...

1. Besaran-besaran di bawah ini yang bukan termasuk besaran vektor adalah... Jawaban 1 A 11 C 21 D 31 D 2 D 12 D 22 B 32 C 3 E 13 E 23 C 33 D 4 E 14 B 24 E 34 B 5 C 15 E 25 C 35 B 6 D 16 A 26 D 36 C 7 D 17 B 27 A 37 E 8 B 18 B 28 D 38 B 9 D 19 E 29 E 39 C 10 A 20 B 30 D 40 E 1.

Lebih terperinci

BAB 6 SIFAT MEKANIK BAHAN

BAB 6 SIFAT MEKANIK BAHAN 143 BAB 6 SIFAT MEKANIK BAHAN Bahan-bahan terdapat disekitar kita dan telah menjadi bagian dari kebudayaan dan pola berfikir manusia. Bahan telah menyatu dengan peradaban manusia, sehingga manusia mengenal

Lebih terperinci

Kayu lapis dan papan blok bermuka kertas indah

Kayu lapis dan papan blok bermuka kertas indah Standar Nasional Indonesia Kayu lapis dan papan blok bermuka kertas indah ICS 79.060.10 Badan Standardisasi Nasional Daftar isi Daftar isi...i Prakata...ii 1 Ruang lingkup... 1 2 Acuan normatif... 1 3

Lebih terperinci

I PUTU GUSTAVE S. P., ST., M.Eng. MEKANIKA FLUIDA

I PUTU GUSTAVE S. P., ST., M.Eng. MEKANIKA FLUIDA I PUTU GUSTAVE S. P., ST., M.Eng. MEKANIKA FLUIDA DEFINISI Mekanika fluida gabungan antara hidraulika eksperimen dan hidrodinamika klasik Hidraulika dibagi 2 : Hidrostatika Hidrodinamika PERKEMBANGAN HIDRAULIKA

Lebih terperinci

BESARAN VEKTOR B A B B A B

BESARAN VEKTOR B A B B A B Besaran Vektor 8 B A B B A B BESARAN VEKTOR Sumber : penerbit cv adi perkasa Perhatikan dua anak yang mendorong meja pada gambar di atas. Apakah dua anak tersebut dapat mempermudah dalam mendorong meja?

Lebih terperinci

Evaluasi Belajar Tahap Akhir F I S I K A Tahun 2006

Evaluasi Belajar Tahap Akhir F I S I K A Tahun 2006 Evaluasi Belajar Tahap Akhir F I S I K A Tahun 2006 EBTA-SMK-06-01 Sebatang kawat baja mempunyai luas penampang 2,20 mm 2, dan panjangnya 37,55 mm. Besarnya volume kawat baja tersebut A. 80,875 mm 3 B.

Lebih terperinci

Bagian 4 Terapan Differensial

Bagian 4 Terapan Differensial Bagian 4 Terapan Differensial Dalam bagian 4 Terapan Differensial, kita akan mempelajari materi bagaimana konsep differensial dapat dipergunakan untuk mengatasi persoalan yang terjadi di sekitar kita.

Lebih terperinci

Antiremed Kelas 11 FISIKA

Antiremed Kelas 11 FISIKA Antiremed Kelas FISIKA Persiapan UAS - Latihan Soal Doc. Name: K3ARFIS0UAS Version : 205-02 halaman 0. Jika sebuah partikel bergerak dengan persamaan posisi r= 5t 2 +, maka kecepatan rata -rata antara

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA WRPLOT View (Wind Rose Plots for Meteorological Data) WRPLOT View adalah program yang memiliki kemampuan untuk

II. TINJAUAN PUSTAKA WRPLOT View (Wind Rose Plots for Meteorological Data) WRPLOT View adalah program yang memiliki kemampuan untuk II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. WRPLOT View (Wind Rose Plots for Meteorological Data) WRPLOT View adalah program yang memiliki kemampuan untuk mempresentasikan data kecepatan angin dalam bentuk mawar angin sebagai

Lebih terperinci

D. 30 newton E. 70 newton. D. momentum E. percepatan

D. 30 newton E. 70 newton. D. momentum E. percepatan 1. Sebuah benda dengan massa 5 kg yang diikat dengan tali, berputar dalam suatu bidang vertikal. Lintasan dalam bidang itu adalah suatu lingkaran dengan jari-jari 1,5 m Jika kecepatan sudut tetap 2 rad/s,

Lebih terperinci

SMK PGRI 1 NGAWI TERAKREDITASI: A

SMK PGRI 1 NGAWI TERAKREDITASI: A TEKNIK PEMESINAN SMK PGRI 1 NGAWI TERAKREDITASI: A Jl. Rajawali No. 32, Telp./Faks. : (0351) 746081 Ngawi. Homepage: 1. www.smkpgri1ngawi.sch.id 2. www.grisamesin.wordpress.com Facebook: A. Kecepatan potong

Lebih terperinci

UJI BATAS BATAS ATTERBERG ASTM D-4318-00

UJI BATAS BATAS ATTERBERG ASTM D-4318-00 1. LINGKUP Percobaan ini mencakup penentuan batas-batas Atterberg yang meliputi Batas Susut, Batas Plastis, dan Batas Cair. 2. DEFINISI a. Batas Susut (Shrinkage Limit), w S adalah batas kadar air dimana

Lebih terperinci

BAB 4 METODE PENELITIAN Jenis Penelitian Penelitian eksperimental laboratoris dengan rancangan cohort study.

BAB 4 METODE PENELITIAN Jenis Penelitian Penelitian eksperimental laboratoris dengan rancangan cohort study. BAB 4 METODE PENELITIAN 4.1. Jenis Penelitian Penelitian eksperimental laboratoris dengan rancangan cohort study. 4.2. Kriteria Sampel Penelitian 4.2.1. Jenis Sampel Spesimen resin pit & fissure sealant

Lebih terperinci

SURVEYING (CIV -104)

SURVEYING (CIV -104) SURVEYING (CIV -104) PERTEMUAN 15 : PERENCANAAN FOTO UDARA UNIVERSITAS PEMBANGUNAN JAYA Jl. Boulevard Bintaro Sektor 7, Bintaro Jaya Tangerang Selatan 15224 Format foto udara BEDA FOTO UDARA DAN PETA STEREOSKOPIS

Lebih terperinci

SUHU DAN PERUBAHAN. A. Bagaimana Mengetahui Suhu Suatu Benda?

SUHU DAN PERUBAHAN. A. Bagaimana Mengetahui Suhu Suatu Benda? SUHU DAN PERUBAHAN A. Bagaimana Mengetahui Suhu Suatu Benda? Kalian tentunya pernah mandi menggunakan air hangat, bukan? Untuk mendapatkan air hangat tersebut kita mencampur air dingin dengan air panas.

Lebih terperinci

Fisika EBTANAS Tahun 1998

Fisika EBTANAS Tahun 1998 Fisika EBTANAS Tahun 1998 EBTANAS-98-01 Pada ganbar di samping, komponen vektor gaya F menurut sumbu x adalah A. 1 3 F y B. 1 F F 1 F C. 30 o D. 1 F 0 x E. 1 3 F EBTANAS-98-0 Benda jatuh bebas adalah benda

Lebih terperinci

2. SISTEM OPTIK DALAM FOTOGRAMETRI

2. SISTEM OPTIK DALAM FOTOGRAMETRI 2. SISTEM OPTIK DALAM FOTOGRAMETRI Agar dapat berfungsi dengan balk, maka secara praktis semua piranti fotometri dalam beberapa hal tergantung kepada bagian-bagian optiknya. Jumlah serta jenis bagian optik

Lebih terperinci

Gambar (a) Arah medan magnet, (b) Garis-garis medan magnet

Gambar (a) Arah medan magnet, (b) Garis-garis medan magnet Pada pelajaran listrik telah dikaji bahwa jika sebuah muatan diletakkan dalam medan listrik, ia mengalami gaya listrik dan energi listriknya dapat dipakai sebagai tenaga gerak untuk berpindah tempat. Hal

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Motor bakar merupakan salah satu jenis penggerak mula. Prinsip kerja

BAB I PENDAHULUAN. Motor bakar merupakan salah satu jenis penggerak mula. Prinsip kerja 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 PENGERTIAN UMUM Motor bakar merupakan salah satu jenis penggerak mula. Prinsip kerja dari motor bakar bensin adalah perubahan dari energi thermal terjadi mekanis. Proses diawali

Lebih terperinci

PENGARUH DIAMETER NOZEL UDARA PADA SISTEM JET

PENGARUH DIAMETER NOZEL UDARA PADA SISTEM JET i Saat ini begitu banyak perusahaan teknologi dalam pembuatan satu barang. Salah satunya adalah alat penyemprotan nyamuk. Alat penyemprotan nyamuk ini terdiri dari beberapa komponen yang terdiri dari pompa,

Lebih terperinci

19/11/2016. MAGNET Benda yang memiliki sifat dapat menarik besi atau baja Penggolongan bahan secara makroskopik. Sifat-sifat magnet.

19/11/2016. MAGNET Benda yang memiliki sifat dapat menarik besi atau baja Penggolongan bahan secara makroskopik. Sifat-sifat magnet. MAGNET Benda yang memiliki sifat dapat menarik besi atau baja Penggolongan bahan secara makroskopik Magnetik Non Magnetik KEMAGNETAN Penggolongan bahan secara mikroskopik Bila ditinjau secara mikroskopik

Lebih terperinci

1. Tekanan Udara 2. Radiasi Surya 3. Lama Penyinaran 4. Suhu Udara 5. Kelembaban Udara 6. Curah Hujan 7. Angin 8. Evapotranspirasi Potensial

1. Tekanan Udara 2. Radiasi Surya 3. Lama Penyinaran 4. Suhu Udara 5. Kelembaban Udara 6. Curah Hujan 7. Angin 8. Evapotranspirasi Potensial Unsur-unsur Iklim 1. Tekanan Udara 2. Radiasi Surya 3. Lama Penyinaran - 4. Suhu Udara 5. Kelembaban Udara 6. Curah Hujan 7. Angin 8. Evapotranspirasi Potensial Puncak Atmosfer ( 100 km ) Tekanan Udara

Lebih terperinci

MODUL 9 ALAT KERJA TANGAN DAN MESI N (MENGEBOR DAN MELUASKAN) TINGKAT X PROGRAM KEAHLI AN TEKNI K PEMANFAATAN TENAGA LI STRI K DISUSUN OLEH :

MODUL 9 ALAT KERJA TANGAN DAN MESI N (MENGEBOR DAN MELUASKAN) TINGKAT X PROGRAM KEAHLI AN TEKNI K PEMANFAATAN TENAGA LI STRI K DISUSUN OLEH : MODUL 9 ALAT KERJA TANGAN DAN MESI N () TINGKAT X PROGRAM KEAHLI AN TEKNI K PEMANFAATAN TENAGA LI STRI K DISUSUN OLEH : Drs. SOEBANDONO LEMBAR KERJA SISWA 9 Macam-macam bor Dibuat dari baja karbon tinggi

Lebih terperinci

Magnet adalah suatu benda yang memiliki gejala dan sifat dapat mempengaruhi bahan-bahan tertentu yang berada di sekitarnya.

Magnet adalah suatu benda yang memiliki gejala dan sifat dapat mempengaruhi bahan-bahan tertentu yang berada di sekitarnya. Medan Magnetik Muqoyyanah 1 KEMAGNETAN (MAGNETOSTATIKA) Magnet adalah suatu benda yang memiliki gejala dan sifat dapat mempengaruhi bahan-bahan tertentu yang berada di sekitarnya. Cara membuat magnet;

Lebih terperinci

GERAK EDAR BUMI & BULAN

GERAK EDAR BUMI & BULAN GERAK EDAR BUMI & BULAN Daftar isi : Pendahuluan Standar Kompetensi Kompetensi Dasar Indikator Materi : 1. Bentuk dan Ukuran Bumi 2. Pengaruh Rotasi Bumi 3. Pengaruh Revolusi Bumi 4. Bulan Sebagai Satelit

Lebih terperinci

9/17/ KALOR 1

9/17/ KALOR 1 9. KALOR 1 1 KALOR SEBAGAI TRANSFER ENERGI Satuan kalor adalah kalori (kal) Definisi kalori: Kalor yang dibutuhkan untuk menaikkan temperatur 1 gram air sebesar 1 derajat Celcius. Satuan yang lebih sering

Lebih terperinci

MESIN PENDINGIN. Gambar 1. Skema cara kerja mesin pendingin.

MESIN PENDINGIN. Gambar 1. Skema cara kerja mesin pendingin. Mengenal Cara Kerja Mesin Pendingin MESIN PENDINGIN Mesin pendingin adalah suatu rangkaian rangkaian yang mampu bekerja untuk menghasilkan suhu atau temperature dingin. Mesin pendingin bisanya berupa kulkas,

Lebih terperinci

Bila kita berkehendak mengadakan perbaikan, maka putar 2 (dua) sekrup yang terpasang di tepi bawah rumah cermin kecil itu.

Bila kita berkehendak mengadakan perbaikan, maka putar 2 (dua) sekrup yang terpasang di tepi bawah rumah cermin kecil itu. Cara ketiga Dengan menggunakan garis mendatar (cakrawala). Alhihade pada kedudukan not pandangan kita tujukan pada cakrawala dan kita goyang - goyangkan sextant ke kanan dan kekiri apabila bayangan langsung

Lebih terperinci

Gelombang sferis (bola) dan Radiasi suara

Gelombang sferis (bola) dan Radiasi suara Chapter 5 Gelombang sferis (bola) dan Radiasi suara Gelombang dasar lain datang jika jarak dari beberapa titik dari titik tertentu dianggap sebagai koordinat relevan yang bergantung pada variabel akustik.

Lebih terperinci

FLUIDA DINAMIS. Ciri-ciri umum dari aliran fluida :

FLUIDA DINAMIS. Ciri-ciri umum dari aliran fluida : FLUIDA DINAMIS Dalam fluida dinamis, kita menganalisis fluida ketika fluida tersebut bergerak. Aliran fluida secara umum bisa kita bedakan menjadi dua macam, yakni aliran lurus alias laminar dan aliran

Lebih terperinci

MAGNET. Benda yang memiliki sifat dapat menarik besi atau baja Penggolongan bahan secara makroskopik

MAGNET. Benda yang memiliki sifat dapat menarik besi atau baja Penggolongan bahan secara makroskopik MAGNET Benda yang memiliki sifat dapat menarik besi atau baja Penggolongan bahan secara makroskopik Magnetik Non Magnetik Penggolongan bahan secara mikroskopik Bila ditinjau secara mikroskopik ( atom )

Lebih terperinci

PERTEMUAN 7 ATURAN DAN CARA MEMBERI UKURAN

PERTEMUAN 7 ATURAN DAN CARA MEMBERI UKURAN 7.1. Aturan Dasar Memberi Ukuran PERTEMUAN 7 ATURAN DAN CARA MEMBERI UKURAN Dalam memberikan ukuran besaran-besaran geometrik dari bagian benda harus menentukan secara jelas tujuannya, dan tidak boleh

Lebih terperinci

-3 - BAB I KETENTUAN UMUM. Pasal 1 Dalam Peraturan Kepala Badan ini yang dimaksud dengan: 1. Kepala Badan adalah Kepala Badan Meteorologi,

-3 - BAB I KETENTUAN UMUM. Pasal 1 Dalam Peraturan Kepala Badan ini yang dimaksud dengan: 1. Kepala Badan adalah Kepala Badan Meteorologi, -2-2. Peraturan Pemerintah Nomor 46 Tahun 2012 tentang Penyelenggaraan Pengamatan dan Pengelolaan Data Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2012 Nomor 88, Tambahan

Lebih terperinci

METODE PENGUJIAN CAMPURAN ASPAL DENGAN ALAT MARSHALL

METODE PENGUJIAN CAMPURAN ASPAL DENGAN ALAT MARSHALL SNI 06-2489-1991 SK SNI M-58-1990-03 METODE PENGUJIAN CAMPURAN ASPAL DENGAN ALAT MARSHALL BAB I DESKRIPSI 1.1 Maksud dan Tujuan 1.1.1 Maksud Metode ini dimaksudkan sebagai acuan dan pegangan dalam pelaksanaan

Lebih terperinci

Pengukuran Besaran Fisika

Pengukuran Besaran Fisika Pengukuran Besaran Fisika Seseorang melakukan pengukuran artinya orang itu membandingkan sesuatu dengan suatu acuan. Sehingga mengukur didefinisikan sebagai kegiatan membandingkan sesuatu yang diukur dengan

Lebih terperinci

BAB II MOTOR BENSIN DAN MOTOR DIESEL

BAB II MOTOR BENSIN DAN MOTOR DIESEL BAB II MOTOR BENSIN DAN MOTOR DIESEL I. Motor Bensin dan Motor Diesel a. Persamaan motor bensin dan motor diesel Motor bensin dan motor diesel sama sama mempergunakan jenis bahan bakar cair untuk pembakaran.

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG DARURAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR 4 TAHUN 1959 TENTANG KETENTUAN-KETENTUAN UMUM MENGENAI TANDA-TANDA KEHORMATAN

UNDANG-UNDANG DARURAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR 4 TAHUN 1959 TENTANG KETENTUAN-KETENTUAN UMUM MENGENAI TANDA-TANDA KEHORMATAN UNDANG-UNDANG DARURAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR 4 TAHUN 1959 TENTANG KETENTUAN-KETENTUAN UMUM MENGENAI TANDA-TANDA KEHORMATAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: Bahwa untuk menjaga tata tertib dan

Lebih terperinci

Modul Sifat dan Operasi Gaya. Ir.Yoke Lestyowati, MT

Modul Sifat dan Operasi Gaya. Ir.Yoke Lestyowati, MT Modul Sifat dan Operasi Gaya Ir.Yoke Lestyowati, MT Konten E-Learning IDB 7in1 Terintegrasi PDITT 2015 BAB I SIFAT DAN OPEASI GAYA 1.1. Capaian Pembelajaran 1.1.1. Umum 1. Mampu menggunakan teori gaya

Lebih terperinci

DASAR PENGUKURAN MEKANIKA

DASAR PENGUKURAN MEKANIKA DASAR PENGUKURAN MEKANIKA 1. Jelaskan pengertian beberapa istilah alat ukur berikut dan berikan contoh! a. Kemampuan bacaan b. Cacah terkecil 2. Jelaskan tentang proses kalibrasi alat ukur! 3. Tunjukkan

Lebih terperinci

PERATURAN KEPALA BADAN METEOROLOGI, KLIMATOLOGI, DAN GEOFISIKA NOMOR : KEP. 012 TAHUN 2009 TENTANG

PERATURAN KEPALA BADAN METEOROLOGI, KLIMATOLOGI, DAN GEOFISIKA NOMOR : KEP. 012 TAHUN 2009 TENTANG PERATURAN KEPALA BADAN METEOROLOGI, KLIMATOLOGI, DAN GEOFISIKA NOMOR : KEP. 012 TAHUN 2009 TENTANG TATA CARA TETAP PELAKSANAAN PETUNJUK PEMBACAAN HASIL REKAMAN ALAT KLIMATOLOGI KEPALA BADAN METEOROLOGI,

Lebih terperinci