Lampiran 2: Hasil Analisis SWOT

Save this PDF as:
Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Lampiran 2: Hasil Analisis SWOT"

Transkripsi

1 Lampiran 2: Hasil Analisis SWOT a) Tabel Pembobotan Analisis SWOT Komponen Air Limbah Domestik No. KEKUATAN (STRENGHTS) 1 Aspek Kelembagaan Faktor Internal 1.1 Adanya SKPD terkait yang sudah membidangi pengelolaan air limbah domestic. 1.2 Adanya komitmen Pemerintah Kabupaten Labuhanbatu Selatan untuk pembangunan sanitasi dengan ikutnya Kabupaten Samosir dalam program PPSP Adanya Tim Pokja Sanitasi Kabupaten Labuhanbatu Selatan yang disahkan dengan keputusan Bupati Labuhanbatu Selatan Nomor 3 tanggal 14 Juli Aspek Keuangan 2.1 Sudah ada alokasi APBD untuk pengelolaan air limbah domestik yang dianggarkan setiap tahunnya pada SKPD terkait. 3 Aspek Teknis Operasional 3.1 Adanya Sarana dan prasarana Air limbah domestik seperti IPAL dan pembangunan MCK. 3.2 Adanya dokumen RPJMD, renstra dan renja SKPD terkait serta dokumen RKPD yang memuat rencana program dan kegiatan terkait air limbah. 4 Aspek Komunikasi 4.1 Adanya kader kesehatan/tim penyuluh kesehatan dan Media informasi sebagai alat komunikasi dalam penyuluhan air limbah domestik. 4.2 Pemanfaatan Media yang ada belum optimal dalam mengkomunikasikan komponen air limbah. 4.3 Adanya spanduk, poster, baliho mengenai informasi pengolahan air limbah domestik. 5 SDM 5.1 Terdapatnya tenaga teknis dalam hal kegiatan air limbah domestik (PNS dan THL). 5.2 Peran serta wanita mulai diberdayakan misalnya dalam kegiatan bulan bakti gotong royong. Skor Angka JUMLAH NILAI KEKUATAN KELEMAHAN (WEAKNESS) 1 Aspek Kelembagaan 1.1 Regulasi utama (perda pengelolaan air limbah domestik) belum ada. 1.2 Belum ada UPTD khusus pengelola air limbah (Pengelolaan masih di Dinas PU, Pertambangan dan Energi). Lamp.2-1

2 1.3 Belum ada peraturan khusus tentang pengelolaan lumpur tinja. 1.4 Belum ada standarisasi penampungan air limbah yang berwawasan lingkungan. 2 Aspek Keuangan 2.1 Proporsi anggaran masih terbatas dan masih tergantung pada APBD Kabupaten Labuhanbatu Selatan, pendanaan dari APBD Propinsi, DAK dan Pusat masih sangat minim. 3 Aspek Teknis Operasional 3.1 Sarana dan prasarana air limbah domestik belum ada (baik kualitas maupun kuantitas). 3.2 Belum adanya master plan pengelolaan air limbah secara terpadu. 3.3 Belum ada IPAL dan IPLT untuk pengolahan lumpur tinja 3.4 Fungsi saluran drainase yang masih bercampur dengan pembuangan air limbah domestik. 4 Aspek Komunikasi 4.1 Belum ada kegiatan penyuluhan rutin dan berkesinambungan kepada masyarakat. 4.2 Pemanfaatan Media yang ada belum optimal dalam mengkomunikasikan komponen air limbah. 5 SDM 5.1 Kerterbatasan jumlah tenaga teknis dan pengetahuan dalam hal manajemen pengelolaan air limbah. 5.2 Masih kurangnya kesadaran masyarakat dalam pengelolaan air limbah. JUMLAH NILAI KELEMAHAN SELISIH NILAI KEKUATAN - KELEMAHAN No. Faktor Eksternal Skor Angka PELUANG (OPPORTUNITIES) 1 Aspek Kelembagaan 1.1 Masih terbuka peluang kerjasama dengan pihak swasta untuk pengolahan limbah cair. 2 Aspek Keuangan 2.1 Adanya peluang dukungan anggaran dari pusat maupun propinsi. 2.2 Adanya peluang dukungan anggaran dari swasta. 3 Aspek Komunikasi 3.1 Tersedianya berbagai jenis media informasi (Radio, Media Cetak, Televisi dan lain-lain) 3.2 Meningkatkan kemitraan antar program-program pemerintah, non pemerintah dan swasta dalam peningkatan pengetahuan dan pembelajaran tentang sanitasi air limbah. 4 Aspek Teknis Operasional Lamp.2-2

3 4.1 Adanya kegiatan sedot tinja oleh swasta (usaha perorangan). 4.2 Kemudahan ijin usaha untuk sanitasi baik swasta maupun perorangan. 5 Aspek Partisipasi Masyarakat, Swasta dan Kesetaraan Gender 5.1 Adanya kelompok masyarakat peduli lingkungan misalnya karang taruna Adanya desa percontohan PHBS Peran serta pelajar dalam kebersihan lingkungan. 6 Aspek Sosial Budaya 6.1 Menerapkan PHBS 7 Demografi dan LH 7.1 Kepadatan penduduk saat ini masih dikategorikan tidak padat (di bawah 25 jiwa/ha). JUMLAH NILAI PELUANG ANCAMAN (THREATS) 1 Aspek Kelembagaan 1.1 Belum ada peran swasta dalam pengelolaan air limbah domestik. 1.2 Rendahnya komitmen dari stakeholder dalam penganganan air limbah domestik. 2 Aspek Keuangan 2.1 Proporsi APBD Kabupaten Labuhanbatu Selatan bahwa anggaran untuk air limbah masih relatif kecil jika dibandingkan dengan anggaran untuk kegiatan lainnya. 3 Aspek Komunikasi 3.1 Minimnya penyebaran informasi terkait pengelolaan air limbah domestik oleh pihak swasta. 3.2 Media massa belum menganggap air limbah sebagai primadona dalam pemberitaan. 4 Aspek Teknis Operasional 4.1 Pencemaran pembuangan SPAL yang cukup tinggi. 4.2 Kualitas septik tank masyarakat masih terdapat yang belum memenuhi standard teknis. 4.3 Masih banyak masyarakat yang belum melakukan penyedotan tanki septik yang sudah penuh. 5 Aspek Partisipasi Masyarakat Swasta dan Kesetaraan Gender 5.1 Sarana pembuangan air limbah domestik belum menjadi prioritas utama. 5.2 Rendahnya minat investasi pihak swasta dalam melaksanakan pengelolaan air limbah. 6 Aspek Sosial Budaya 6.1 Masih terdapat masyarakat yang BABS. 6.2 Rendahnya budaya malu dalam BABS. 6.2 Tidak adanya pengelolaan air limbah yang bersumber dari Lamp.2-3

4 ternak rumah tangga. 7 Demografi dan LH 7.1 Penyebaran penduduk masih belum merata. JUMLAH NILAI ANCAMAN SELISIH NILAI PELUANG - ANCAMAN b) Tabel Pembobotan Analisis SWOT Komponen Persampahan No. KEKUATAN (STRENGHTS) 1 Aspek Kelembagaan Faktor Internal 1.1 Visi dan Misi Pembangunan Kabupaten Labuhanbatu Selatan berwawasan lingkungan. Skor Adanya SKPD terkait yang sudah membidangi pengelolaan persampahan Adanya komitmen Pemerintah Kabupaten Labuhanbatu Selatan untuk pembangunan sanitasi dengan ikutnya Kabupaten Labuhanbatu Selatan dalam program PPSP Adanya Tim Pokja Sanitasi Kabupaten Labuhanbatu Selatan yang disahkan dengan keputusan Bupati Labuhanbatu Selatan Nomor 3 tanggal 14 Juli Adanya Perda Nomor 12 Tahun 2011 tentang Retribusi Persampahan. 1.6 Adanya kerjasama antar SKPD terkait pengelolaan persampahan (Dinas Pasar, Kebersihan dan Pertamanan). 2 Aspek Keuangan 2.1 Sudah ada alokasi APBD untuk pengelolaan persampahan yang dianggarkan setiap tahunnya pada SKPD terkait. 3 Aspek Teknis Operasional 3.1 Adanya sarana dan prasarana persampahan seperti truk sampah, amroll motor sampah dan kontainer/tong sampah. 3.2 Adanya dokumen RPJMD, renstra dan renja SKPD terkait serta dokumen RKPD yang memuat rencana program dan kegiatan terkait persampahan. 4 Aspek Komunikasi 4.1 Adanya surat kabar, televisi dan radio sebagai alat komunikasi dalam penyuluhan persampahan. 5 SDM 5.1 Terdapatnya tenaga teknis dalam hal kegiatan persampahan (PNS dan THL) 5.2 Peran serta wanita mulai diberdayakan misalnya dalam kegiatan bulan bakti gotong royong. Angka JUMLAH NILAI KEKUATAN Lamp.2-4

5 KELEMAHAN (WEAKNESS) 1 Aspek Kelembagaan 1.1 Belum ada perda yang mengatur tentang sistem pengelolaan persampahan. 1.2 Belum terciptanya koordinasi yang baik antar SKPD terkait dalam penanganan pengelolaan sampah, termasuk dengan Pemerintahan Desa. 1.3 Belum adanya Bank Sampah 1.4 Tidak berfungsinya TPST yang ada. 1.5 Belum adanya rumah kompos. 2 Aspek Keuangan 2.1 Proporsi anggaran untuk pengelolaan sampah masih minim. 2.2 Dana DAK bidang sanitasi belum menyentuh program bidang persampahan. 3 Aspek Teknis Operasional 3.1 Kurangnya Sarana dan prasarana persampahan (Baik kualitas maupun kuantitas). 3.2 Belum adanya master plan pengelolaan persampahan secara terpadu. 3.3 Teknologi yang digunakan belum sanitary landfill. 3.4 Frekwensi pengangkutan sampah masih kurang/rendah. 3.5 Kurangnya jangkauan dan kualitas pelayanan sistem pengolahan persampahan. 3.6 Pengadaan tempat sampah yang tidak terpilah menurut jenis (organik dan non organik). 4 Aspek Komunikasi 4.1 Belum ada kegiatan penyuluhan rutin dan berkesinambungan kepada masyarakat terkait persampahan. 4.2 Pemanfaatan media yang ada belum optimal dalam mengkomunikasikan komponen persampahan. 5 SDM 5.1 Masyarakat dan pihak swasta belum melakukan 3R (reuse, reduce dan recycle). 5.2 Belum adanya program pemerintah yang mendukung penanganan 3R (reuse, reduce dan recycle). JUMLAH NILAI KELEMAHAN SELISIH NILAI KEKUATAN - KELEMAHAN No. PELUANG (OPPORTUNITIES) 1 Aspek Kelembagaan Faktor Eksternal 1.1 Adanya UU Nomor 18 Tahun 2008 tentang Persampahan. Skor Angka 1.2 Adanya PP Nomor 81 Tahun 2012 Tentang Pengelolaan Lamp.2-5

6 Sampah Rumah Tangga dan Sampah sejenis Rumah Tangga. 1.3 Adanya program dukungan dari Pemerintah Pusat mapun Provinsi dalam penanganan persampahan. 1.4 Adanya peran pihak swasta untuk ikut dalam penyediaan sarana kebersihan lingkungan. 2 Aspek Keuangan 2.1 Adanya peluang dukungan anggaran dari Pusat maupun Propinsi. 2.2 Masih terbuka kerjasama pemerintah dengan swasta terkait pengelolaan persampahan. 3 Aspek Komunikasi 3.1 Tersedianya berbagai jenis media informasi (Radio, Media Cetak, Televisi dan lain-lain). 4 Aspek Teknis Operasional 4.1 Adanya teknologi pemanfaatan sampah menjadi barang bernilai. 5 Aspek Partisipasi Masyarakat, Swasta dan Kesetaraan Gender 5.1 Adanya kelompok masyarakat peduli lingkungan, misalnya karang taruna. 5.2 Adanya kesempatan kepada pihak swasta dan masyarakat dalam pengembangan sampah organik dan non organik. 6 Aspek Sosial Budaya Adanya peran serta PKK, DWP, dll. 7 Demografi dan LH 7.1 Masih tersedianya lahan masyarakat yang belum termanfaatkan. JUMLAH NILAI PELUANG ANCAMAN (THREATS) 1 Aspek Kelembagaan 1.1 Kurangnya peran swasta dalam pengelolaan persampahan. 2 Aspek Keuangan 2.1 Dukungan Keuangan dari Pemerintah Provinsi dan Pusat masih minim dalam bidang Persampahan. 3 Aspek Komunikasi 3.1 Metode komunikasi yang dilakukan masih satu arah sehingga kurang efektif 4 Aspek Teknis Operasional 4.1 Masyarakat masih sulit membayar retribusi sampah 4.2 Belum adanya masyarakat yang bersedia menyerahkan lahannya untuk lokasi pembangunan TPA baru 5 Aspek Partisipasi Masyarakat Swasta dan Kesetaraan Gender 5.1 Minimnya penyebaran informasi terkait pengelolaan persampahan Lamp.2-6

7 5.2 Bertambahnya industri rumah tangga, perhotelan dan restaurant. 6 Aspek Sosial Budaya 6.1 Rendahnya kesadaran masyarakat dalam mengelola sampah dan masih banyaknya masyarakat yang membuang sampah secara sembarangan. 6.2 Masih banyak masyarakat yang membakar sampah sehingga menyebabkan pencemaran udara. 6.3 Susahnya merubah perilaku masyarakat dan masih adanya anggapan masyarakat bahwa kebersihan adalah tanggung jawab pemerintah. 6.4 Pertambahan jumlah penduduk dan perubahan gaya hidup mempengaruhi jumlah sampah. 7 Demografi dan LH 7.1 Pertumbuhan jumlah penduduk yang tinggi. JUMLAH NILAI ANCAMAN SELISIH NILAI PELUANG - ANCAMAN c) Tabel Pembobotan Analisis SWOT Komponen Drainase No. Faktor Internal Skor Angka KEKUATAN (STRENGHTS) 1 Aspek Kelembagaan 1.1 Adanya SKPD terkait yang sudah membidangi drainase 1.2 Adanya komitmen Pemerintah Kabupaten Labuhanbatu Selatan untuk pembangunan sanitasi dengan ikutnya Kabupaten Labuhanbatu Selatan dalam program PPSP Adanya Tim Pokja Sanitasi Kabupaten Labuhanbatu Selatan yang disahkan dengan keputusan Bupati Labuhanbatu Selatan Nomor 3 tanggal 14 Juli Adanya kerjasama antar SKPD terkait pengelolaan drainase (Dinas PU, Pertambangan dan Energi). 2 Aspek Keuangan 2.1 Sudah ada alokasi APBD untuk pengelolaan drainase yang dianggarkan setiap tahunnya pada SKPD terkait. 2.2 Adanya program pemberdayaan masyarakat PNPM untuk membangun drainase. 3 Aspek Teknis Operasional 3.1 Telah adanya sarana dan prasarana drainase. 3.2 Adanya dokumen RPJMD, renstra dan renja SKPD terkait serta dokumen RKPD yang memuat rencana program dan kegiatan terkait Drainase. 3.3 Adanya PP 38 Tahun 2011 tentang pengelolaan drainase 4 Aspek Komunikasi Lamp.2-7

8 4.1 Adanya surat kabar, televisi dan radio sebagai alat komunikasi dalam penyuluhan terkait drainase. 5 SDM 5.1 Terdapatnya tenaga teknis dalam hal kegiatan terkait drainase (PNS dan THL) JUMLAH NILAI KEKUATAN KELEMAHAN (WEAKNESS) 1 Aspek Kelembagaan 1.1 Peran swasta dalam hal pengelolaan drainase masih sangat minim, termasuk kerjasama pemerintah dengan pihak swasta dalam hal pengelolaan drainase masih sangat minim Perda terkait drainase belum ada Aspek Keuangan 2.1 Jika dibandingkan dengan kebutuhan terkait drainase, proporsi anggaran masih terbatas dan masih tergantung pada APBD Kabupaten Labuhanbatu Selatan, pendanaan dari APBD Propinsi, DAK dan Pusat masih sangat minim. 3 Aspek Teknis Operasional 3.1 Kurangnya Sarana dan prasarana drainase (Baik kualitas maupun kuantitas). 3.2 Belum adanya master plan pengelolaan drainase secara terpadu. 3.3 Ketidakmampuan saluran untuk mengalirkan air akibat sedimen. 3.4 Sistim jaringan drainase yang telah dibangun masih banyak yang kurang berkualitas. 3.5 Pelayanan drainase belum menjangkau seluruh permukiman baik di daerah perdesaan maupun perkotaan. 4 Aspek Komunikasi 4.1 Belum ada database drainase sehingga belum ada bahan untuk dikomunikasikan melalui mas media 5 SDM 5.1 Keterbatasan jumlah tenaga teknis dan pengetahuan dalam hal manajemen pengelolaan drainase, khususnya tenaga pengawas. 5.2 Masih kurangnya kesadaran masyarakat dalam pengelolaan drainase JUMLAH NILAI KELEMAHAN SELISIH NILAI KEKUATAN - KELEMAHAN 2.00 No. Faktor Eksternal Skor Angka PELUANG (OPPORTUNITIES) 1 Aspek Kelembagaan 1.1 Adanya program Nasional yang medukung Lamp.2-8

9 pembangunan drainase 2 Aspek Keuangan 2.1 Adanya peluang dukungan anggaran dari pusat maupun propinsi 2.2 Masih terbuka kerjasama pemerintah dengan swasta terkait pengelolaan drainase 3 Aspek Komunikasi 3.1 Tersedianya berbagai jenis media informasi (Radio, Media Cetak, Televisi dan lain-lain) 4 Aspek Teknis Operasional 4.1 Adakah LSM peduli lingkungan? Adanya program RPI2JM baik ditingkat nasional maupun daerah yang mendukung pembangunan drainase 4.3 Adanya lahan untuk membangun saluran drainase 5 Aspek Partisipasi Masyarakat, Swasta dan Kesetaraan Gender 5.1 Peran serta PKK harus perlu ditingkatkan. 5.2 Adanya usulan Musrenbang dari masyarakat terkait drainase lingkungan. 6 Aspek Sosial Budaya 6.1 Adanya kelompok masyarakat peduli lingkungan misalnya karang taruna 7 Demografi dan LH 7.1 Masih terdapatnya lahan hijau. JUMLAH NILAI PELUANG ANCAMAN (THREATS) 1 Aspek Kelembagaan 1.1 Kurangnya peran swasta dalam pengelolaan drainase Aspek Keuangan 2.1 Tingginya biaya pembangunan dan pemeliharaan sistim drainase. 3 Aspek Komunikasi 3.1 Minimnya penyebaran informasi terkait pengelolaan drainase. 4 Aspek Teknis Operasional 4.1 Pencemaran drainase masih cukup tinggi, masih sering terdapat sedimen akibat pengelolaan yang kurang tepat. 4.2 Masih banyak masyarakat Kabupaten Labuhanbatu Selatan yang belum merelakan tanahnya untuk pembangunan drainase dikarenakan sebagian tanah di Kabupaten Labuhanbatu Selatan masih tanah ulayat/perkebunan. 4.3 Belum ada perda terkait drainase. 5 Aspek Partisipasi Masyarakat Swasta dan Kesetaraan Gender 5.1 Masih ada masyarakat yang membuang sampah ke saluran drainase. Lamp.2-9

10 6 Aspek Sosial Budaya 6.1 Rendahnya kesadaran masyarakat dalam pengelolaan drainase. 6.2 Susahnya merubah perilaku masyarakat dan masih adanya anggapan masyarakat bahwa kebersihan adalah tanggung jawab pemerintah. 7 Demografi dan LH 7.1 Pertumbuhan jumlah penduduk yang tinggi. JUMLAH NILAI ANCAMAN SELISIH NILAI PELUANG - ANCAMAN 9.00 Lamp.2-10

11 a) Posisi pengelolaan : Komponen Air Limbah ; -8 2 Berdasarkan hasil analisis SWOT, maka posisi pengelolaan air limbah domestik berada pada kuadran 3 (-20 : -8) pada posisi berputar, ini menggambarkan bahwa situasi yang sangat buruk. karena kekuatan internal rendah, maka Pemerintah di Kabupaten Labuhanbatu Selatan lebih bekerja keras untuk penganganan dan pengelolaan air limbah domestik. Untuk itu dapat digunakan alternatif strategi 1, yakni percepatan pengembangan/pembangunan. Lamp.2-11

12 b) Posisi pengelolaan : Komponen Persampahan ; Berdasarkan hasil analisis SWOT, maka posisi pengelolaan Persampahan berada pada kuadran 3 (-33 : -17) pada posisi berputar, ini menggambarkan bahwa situasi yang sangat buruk, karena ada kekuatan internal rendah. Untuk harus bekerja keras dalam pengelolaan sampah di Kabupaten Labuhanbatu Selatan. Untuk itu dapat digunakan alternatif strategi 3, yakni percepatan pengembangan/pembangunan. Lamp.2-12

13 c) Posisi pengelolaan : Komponen Drainase 2 (2 : 9) Berdasarkan hasil analisis SWOT, maka posisi pengelolaan Komponen Drainase berada pada kuadran 1 (2 ; 9) pada posisi Pertumbuhan Cepat, ini menggambarkan bahwa situasi yang sangat baik, karena ada kekuatan internal dan juga dukungan eksternal yang dapat dimanfaatkan oleh Pemerintah Kota untuk pembangunan dan pengelolaan komponen drainase di Kabupaten Labuhanbatu Selatan. Untuk itu dapat digunakan alternatif strategi 1, yakni pengembangan. Lamp.2-13

14 Faktor Exsternal POKJA SANITASI KABUPATEN LABUHANBATU SELATAN PROGRAM PPSP a) Matriks SWOT Merumuskan Strategi Pengelolaan Air Limbah Domestik Kekuatan (S) Kelemahan (W) Faktor Internal 1. Adanya SKPD terkait yang membidangi pengelolaan air limbah 2. Adanya Pokja Sanitasi Kabupatena Labuhanbatu Selatan dengan Surat Keputusan Nomor 201 tanggal, 28 Maret tahun Adanya perihatian Pemerintah Daerah dalam mengalokasikan anggaran dalam APBD. 4. Sudah adanya Sarana dan prasarana Air limbah domestik seperti IPAL Komunal dan MCK. 5. Sudah adanya Laboratorium pengujian kuwalitas air. 6. Sudah ada dokumen RPJMD RPI2JM, renstra dan renja SKPD terkait serta dokumen RKPD yang memuat rencana program dan kegiatan terkait air limbah. 7. Sudah adanya kader /tim penyuluh kesehatan dalam pensosialisasian air limbah. 8. Adanya kerjasama dengan media dalam mengkomunikasikan air limbah. 9. Sudah ada spanduk, poster, baliho mengenai informasi pengolahan air limbah domestik. 10. Adanya tenaga teknis dalam hal pengelolaan air limbah domestik (PNS dan THL). 1. Belum adanya UPTD khusus pengelola air limbah (Pengelolaan masih di Dinas Kebersihan, dan Pertamanan dan BLH). 2. Belum adanya peraturan khusus tentang pengelolaan lumpur tinja. 3. Proporsi anggaran masih terbatas dan masih tergantung pada APBD Kota, disisi lain pendanaan dari APBD Propinsi dan APBN masih sangat minim. 4. Peran serta swasta dalam penanggulangan air limbah masih rendah. 5. Sarana dan prasarana air limbah belum berpungsi dengan baik (IPAL dan IPLT). 6. Belum adanya master plan pengelolaan air limbah secara terpadu 7. Fungsi saluran drainase masih bercampur dengan pembuangan air limbah 8. Belum maksimalnya kegiatan penyuluhan yang berkesinambungan oleh SKPD Teknis kepada masyarakat. 9. Pemanfaatan Media dan pihak swasta belum optimal dalam mensosialisasikan penanganan air limbah. 10. Terbatasnya jumlah tenaga teknis dalam hal manajemen pengelolaan air limbah. Lamp.2-14

15 Peluang (O) 1. Peluang kerjasama dengan pihak swasta untuk pengolahan air limbah cukup terbuka. 2. Dijadikannya Kabupaten Labuhanbatu Selatan sebagai Kabupaten Bersih Di Provinsi Sumatera Utara 3. Dukungan anggaran dari Pemerintah Pusat maupun Pemerintah Propinsi cukup tinggi. 4. Dukungan anggaran dari pihak swasta cukup berpotensi. 5. Tersedianya berbagai jenis media informasi (Radio, Media Cetak, Televisi dan lain-lain) dalam. 6. Adanya lembaga kemasyarakatan dan swasta sebagai mitra pemerintah dalam menangani air limbah. 7. Terbukanya usaha sedot tinja oleh pihak swasta maupun masyarakat (perseorangan) 8. Kemudahan perizinan untuk usaha bidang sanitasi baik swasta maupun perorangan 9. Adanya kelompok masyarakat binaan peduli lingkungan (karang taruna, BKM, LSM dan lain lain) 10. Peran serta masyarakat melalui gotong royong pada lingkungan cukup tinggi. Strategi (S-O) (Menggunakan Kekuatan Untuk Memamfaatkan Peluang) 1. Memfasilitasi penyusunan Renstra, Renja, dan RKA UPTD PAL 2. Optimalisasi pendanaan DAU untuk subsektor air limbah 3. Mendorong Pokja Sanitasi dan SKPD teknis terkait untuk mengawal pembiayaan subsektor air limbah. 4. Mendorong Dinas Kebersihan dan Pertamanan untuk optimalisasi IPAL. 5. Optimalisasi skala layanan fasilitas pengolahan air limbah setempat, IPAL Komunal, untuk area berisiko. 6. Optimalisasi pengadaan lahan untuk pembangunan IPAL Komunal pada area berisiko. 7. Melakukan terobosan pengadaan lahan pembangunan IPAL Kawasan/Terpusat 8. pembangunan IPAL Kawasan pada area berisiko. 9. Optimalisasi SDM aparatur khususnya peran sanitarian untuk melakukan kampanye dan pemicuan pengelolaan air limbah 11. Kurangnya kesadaran masyarakat dan pihak swasta dalam pengelolaan air limbah Strategi (W-O) (Menggunakan Kekuatan Untuk Meraih Peluang) 1. Mendorong SKPD terkait untuk mengoperasionalkan/membentuk UPTD PAL Kabupaten Labuhanbatu Selatan 2. Optimalisasi fasilitasi DJCK-PPLP dalam penyusunan DED dan AMDAL optimalisasi IPLT. 3. Optimalisasi DAK Sanitasi dan DAK LH 4. Optimalisasi akses pembiayaan pembangunan IPAL Komunal sumber dana APBN dan Pinjaman/Hibah. 5. Mendorong SKPD terkait dan Pokja Sanitasi untuk menyusun Masterplan Air Limbah serta retribusi air limbah kemudian mendaftarkan untuk Prolegda agar di-perdakan/perwal. 6. Advokasi dan sosialisasi kepada TAPD Kabupaten Labuhanbatu Selatan dan Banggar DPRD terkait pembiayaan subsektor air limbah. Lamp.2-15

16 11. Adanya semboyan daerah tentang kebersihan 12. Kepadatan penduduk masih tergolong dengan Kepadatan Sedang. 13. Lingkungan permukaan kota yang cukup baik untuk membangun instalasi air limbah dengan sistem grafitasi. Ancaman (T) 1. Belum optimalnya peran serta swasta dalam pengelolaan air limbah. 2. Komitmen dari stakeholder dalam penanganan air limbah belum optimal. 3. Proporsi anggaran pihak swasta masih relatif kecil. 4. Penyebaran informasi melalui pihak swasta dan masyarakat relatif kecil. 5. Air limbah belum menjadi primadona dalam pemberitaan oleh media masa. 6. IPLT tidak berfungsi secara optimal 7. Pencemaran lingkungan oleh masyarakat dan pihak swasta masih cukup tinggi. 8. Kualitas septik tank masyarakat dan pihak swasta sebagian besar belum memenuhi standard teknis. 9. Sebagian besar masyarakat dan pihak swasta belum melakukan penyedotan tanki septik lebih dari 3 tahun. 10. Sebagian besar masyarakat dan pihak swasta 10. Optimalisasi skala layanan MCK++ dan IPAL Komunal pada area berisiko. Strategi (S-T) (Menggunakan Kekuatan Untuk Mengatasi Ancaman) 1. Menyiapkan stimulus atau insentif rehabilitasi tangki septik rumah tangga pada area berisiko serta penyambungan ke fasilitas pengolahan air limbah. 2. Mengoptimalkan media untuk pemicuan, kampanye, advokasi dan sosialisasi pengelolaan air limbah yang aman dan STOP BABS. Strategi (W-T) (Mengatasi Kelemahan Untuk Mengatasi Ancaman) 1. Meningkatkan pendanaan untuk sektor sanitasi dalam konteks penanganan dan pengelolaan air limbah domistik skala Kabupaten. 2. Menumbuhkembangkan minat dan kepedulian masyarakat, CSR/Swasta dalam kepedulian sanitasi subsektor air limbah domestik. 3. Percepatan pembangunan sarana dan prasarana sektor air limbah domestik, baik pembangunan Tangki Septik, MKC++, Sistem Komunal, IPAL SPAL- Kawasan/Terpusat Skala Kota. 4. Mempersiapkan dan melengkapi dokumen perencanaan teknis dan non teknis. 5. Membuat dan membetuk regulasi dan kelambagaan dan memisahkan antara regulator dan operator. Lamp.2-16

17 belum memahami mamfaat pengelolaan air limbah dengan baik. 11. Belum optimalnya peranserta kelompok masyarakat dan pihak swasta (Karang taruna, BKM dan LSM) dalam pengelolaan air limbah. 12. Rendahnya minat investasi pihak swasta di bidang pengelolaan air limbah. 13. Budaya masyarakat dalam BABS masih ada. 14. Sarana dan Prasarana untuk BAB belum memadai. 15. Penyebaran penduduk belum merata. 16. Sungai masih dijadikan sebagai tempat MCK bagi sebahagian masyarakat Lamp.2-17

18 Faktor Exsternal POKJA SANITASI KABUPATEN LABUHANBATU SELATAN PROGRAM PPSP 2016 b) Matriks SWOT Merumuskan Strategi Pengelolaan Persampahan Faktor Internal Kekuatan (S) 1. Visi dan Misi Pembangunan Kabupaten yang berwawasan lingkungan 2. Adanya SKPD terkait yang membidangi pengelolaan persampahan. 3. Adanya komitmen Pemerintah Kabupaten Labuhanbatu Selatan untuk menangani sanitasi dengan keikutsertaan dalam program PPSP Adanya Perda tentang Retribusi Persampahan. 5. Adanya kerjasama antar SKPD terkait pengelolaan persampahan (Dinas Kebersihan, dan Pertambangan dan BLH). 6. Adanya program dan kegiatan SKPD dalam mendukung pencapaian Adipura. 7. Adanya perihatian Pemerintah Daerah dalam mengalokasikan anggaran bidang persampahan dalam APBD. 8. Adanya peran serta BUMD dan swasta (CSR) dalam pemenuhan sarana prasarana persampahan. 9. Ada sarana dan prasarana persampahan yang mendukung. 10. Adanya dokumen RPJMD RPI2JM, renstra dan renja SKPD terkait serta dokumen RKPD yang memuat rencana program dan kegiatan bidang persampahan. 11. Adanya media informasi (surat kabar, radio, baliho dan lain lain) sebagai alat komunikasi dalam penyuluhan persampahan. 12. Adanya tenaga teknis dan THL dalam kegiatan pengelolaan persampahan. 13. Adanya peran serta wanita dalam kegiatan Kelemahan (W) 1. Belum optimalnya kinerja SKPD teknis dalam pengelolaan persampahan 2. Belum adanya masterplan pengelolaan persampahan secara terpadu. 3. Proporsi anggaran untuk pengelolaan sampah belum optimal. 4. Proporsi anggaran yang ada pada SKPD Teknis sebahagian besar belum menyentuh secara langsung ke bidang persampahan. 5. Kurangnya Sarana dan prasarana persampahan 6. Teknologi yang digunakan pada TPA belum sanitary landfill. 7. Frekwensi Pengangkutan sampah belum optimal. 8. Jangkauan pelayanan belum mencakup semua kelurahan. 9. Belum ada kegiatan penyuluhan rutin dan berkesinambungan kepada masyarakat dan pihak swasta. 10. Pemanfaatan media yang ada belum optimal dalam mengkomunikasikan penanggulangan persampahan. 11. Kuranganya pemahaman aparatur SKPD terkait tentang teknologi pengolahan persampahan. 12. Kurangnya inovasi dalam pengelolaan managemen persampahan. 13. Kwalitas sumber daya manusia Tenaga Harian Lepas (THL) relatif rendah. Lamp.2-18

19 2016 Peluang (O) 1. Adanya dasar hukum yang kuat tentang persampahan (UU Nomor 18 Tahun 2008 tentang persampahan dan PP Nomor 81 Tahun 2012 Tentang Pengelolaan Sampah Rumah Tangga dan Sampah sejenis Rumah Tangga). 2. Adanya dukungan yang kuat dari Pemerintah Pusat mapun Pemerintah Provinsi dalam penanganan persampahan. 3. Ditetapkannya Kabupaten Labuhanbatu Selatan sebagai Kota Sehat di Provinsi Sumatera Utara.. 4. Peran pihak swasta dalam penyediaan sarana kebersihan. 5. Adanya dukungan anggaran dari pemerintah pusat maupun pemerintah provinsi. 6. Terbuka kerjasama pemerintah dengan swasta terkait pengelolaan persampahan. 7. Tersedia berbagai jenis media informasi (Radio, Media Cetak, Televisi dan lain-lain) 8. Adanya teknologi pemanfaatan sampah menjadi barang bernilai. 9. Kelompok masyarakat peduli lingkungan, misalnya karang taruna. 10. Kesempatan kepada pihak swasta dan masyarakat dalam pengembangan sampah organik dan non organik. 11. Peran serta masyarakat melalui gotong royong pada lingkungan dan rumah ibadah cukup tinggi. bulan bakti gotong royong dan kegiatan Program Terpadu Peningkatan Peranan Wanita menuju Keluarga Sehat Sejahtera. Strategi (S-O) (Menggunakan Kekuatan Untuk Memamfaatkan Peluang) 1. Mendorong penyediaan fasilitas pengangkut sampah untuk memenuhi jumlah kebutuhan. 2. Optimalisasi pengangkutan sampah langsung dan tidak langsung 3. Meningkatkan pengetahuan dan kesadaran warga kota terkait pengelolaan persampahan TPS 3R 4. Optimalisasi pendanaan DAU untuk subsektor persampahan. 5. Optimalisasi retribusi persampahan 6. Advokasi dan sosialisasi kepada TAPD Pemerintah Kabupaten Labuhanbatu Selatan dan Banggar DPRD terkait pembiayaan subsektor persampahan. 7. Mendorong Dinas Kebersihan dan Pertamanan untuk optimalisasi TPA. 8. Optimalisasi pembiayaan APBN pembangunan TPA menjadi Sanitary Landfill. Strategi (W-O) (Menggunakan Kekuatan Untuk Meraih Peluang) 1. Menyiapkan stimulus/insentif terkait pengurangan sampah setempat. 2. Optimalisasi DAK Sanitasi dan DAK LH 3. Optimalisasi fasilitasi DJCK-PPLP dalam penyusunan Masterplan/PTMP dan DED dan AMDAL optimalisasi TPA. 4. Mendorong Pokja Sanitasi dan SKPD teknis terkait (DKP dan KLH) untuk mengawal pembiayaan sub-sektor persampahan. 5. Memperluas penyediaan sarana TPS 3R dan advokasi serta sosialisasi pengurangan sampah. Lamp.2-19

20 Adanya semboyan daerah tentang kebersihan lingkungan. 13. Masih banyaknya masyarakat dan pihak swasta sebagai sumber retribusi yang belum terlayani. 14. Adanya sampah yang bisa di daur ulang menjadi bernilai ekonomi. Ancaman (T) 1. Kurangnya minat swasta dalam pengelolaan persampahan. 2. Belum terorganisasi wadah bagi masyarakat pemulung. 3. Lemahnya koordinasi pemerintah daerah terhadap pemerintah provinsi maupun pemerintah pusat dalam hal pendanaan dibidang persampahan 4. Partisipasi pihak swasta maupun BUMD/BUMN dalam sharing anggaran masih relatif kecil. 5. Kurangnya sosialisasi dan pemahaman masyarakat dan pihak swasta dalam pengelolaan. 6. Sosialisasi melalui media (radio, media masa, baliho dan lain lain) belum optimal. 7. Kurangnya kesadaran masyarakat dalam membayar retribusi sampah. 8. Belum semua objek retribusi terlayani petugas kebersihan. 9. Budaya masyarakat yang kurang perduli dengan kebersihan lingkungan. 10. Tingginya pertambahan volume sampah akibat perkembangan kota yang tidak dibareangi dengan penyediaan sarana dan prasarana. Strategi (S-T) (Menggunakan Kekuatan Untuk Mengatasi Ancaman) 1. Meningkatkan pengetahuan dan kesadaran warga terkait pengelolaan persampahan yang berwawasan lingkungan. 2. Membuat/menyusun Perda terkait pengelolaan Persampahan. 3. Meningkatkan peranserta masyarakat dalam pemilahan sampah dengan konsep TPS 3R. Strategi (W-T) (Mengatasi Kelemahan Untuk Mengatasi Ancaman) 1. Meningkatkan fasilitas sarana dan prasarana pengelolaan dan pengakutan sampah. 2. Membentuk lembaga/updt dalam pengelolaan persampah. 3. Meningkatkan konsep TPS 3R. 4. Meningkatkan anggaran dan pembangunan pengelolaan persampah. 5. Menjalin kerjasama dengan pihak donor, LSM, CSR/Swasta. 6. Meningkatkan pemicuan, advokasi, kampanye mulai dari level Sekolah Dasar Sekolah Menengah Atas sampai dengan warga masyarakat terhadap risiko sampah yang tidak dikelola dengan benar. 7. Memperkuat regulasi/peraturan dan memberikan sanksi terhadap pelanggaran penganganan sampah. Lamp.2-20

21 Paradigma masyarakat terhadap kebersihan lingkungan masih rendah, sebahagian masyarakat masih membuang sampah ke sungai dan membakar. 12. Paradigma masyarakat yang masih menganggap bahwa penanganan persampahan hanya tanggung jawab pemerintah. 13. Pertumbuhan jumlah penduduk yang tinggi. 14. Sebahagian jalan/gang lingkungan permukiman tidak bisa dilalui kendaraan truk sampah. Lamp.2-21

22 Faktor Exsternal POKJA SANITASI KABUPATEN LABUHANBATU SELATAN PROGRAM PPSP 2016 c) Matriks SWOT Merumuskan Strategi Pengelolaan Drainase Kekuatan (S) Kelemahan (W) Faktor Internal 1. Adanya SKPD Daerah, SKPD Provinsi, serta Balai Wilayah yang membidangi penanganan drainase primer, sekunder dan tersier diwilayah kota. 2. Adanya komitmen Pemerintah Daerah untuk perccepatan pembangunan sanitasi dengan ikut sertanya Kabupaten Labuhanbatu Selatan dalam program PPSP Adanya Tim Pokja Sanitasi yang disahkan dengan keputusan Bupati Kabupaten Labuhanbatu Selatan Nomor 188 Tahun Adanya kebijakan prioritas pembangunan daerah di bidang insfrastruktur sanitasi melalui RPJMD Adanya aspek hukum perundang undangan yang mengatur (PP 38 Tahun 2011 tentang pengelolaan drainase). 6. Adanya alokasi anggaran APBD dan APBN untuk pengelolaan drainase di wilayah kota. 7. Adanya saluran drainase yang telah terbangun. 8. Adanya dokumen acuan bagi pemerintah daerah (RPJMD, RPI2JM Renstra dan Renja SKPD) serta dokumen RKPD yang memuat rencana program dan kegiatan. 9. Tingginya peranserta kepala desa/lurah dalam hal penyuluhan tentang kebersihan drainase kepada masyarakat Kwalitas SDM yang baik dalam perencanaan dan pemeliharaan drainase di wilayah kota. 1. Kurangnya perhatian SKPD Teknis terkait tentang pengendalian dan pemeliharaan drainase 2. Belum optimalnya penegakan hukum oleh pemerintah tentang pelanggaran aturan senpadan sungai. 3. Belum adanya kejelasan pemerintah Pusat, Provinsi tentang pembagian kewenangan penanganan drainase di Kabupaten Labuhanbatu Selatan. 4. Proporsi anggaran tentang pembangunan, pemeliharaan dan pengendalian relatif kecil. 5. Petugas yang ada belum memadai untuk pemeliharaan drainase 6. Belum adanya master plan pengelolaan drainase secara terpadu 7. Belum semua lingkungan permukiman memiliki drainase. 8. Drainase yang ada sebahagian belum terkoneksi antara saluran sekunder, tersier dan primer. 9. Belum optimalnya penyuluhan/sosialisasi oleh SKPD Teknis tentang drainase. 10. Pemerintah daerah melalui SKPD Teknis belum optimal melibatkan pihak masyarakat dan pihak swasta dalam pengelolaan drainase. 11. Keterbatasan jumlah tenaga teknis tentang pengetahuan dan pemahaman dalam perencanaan, pembangunan serta Lamp.2-22

23 2016 Peluang (O) 1. Adanya kebijakan pemerintah provinsi maupun pemerintah pusat tentang program prioritas bidang sanitasi. 2. Adanya sungai lintas di Kab. yang menjadi kewenangan pemerintah pusat di Kabupaten Labuhanbatu Selatan. 3. Adanya dukungan anggaran dari pemerintah pusat maupun pemerintah provinsi. 4. Adanya peluang kerjasama pemerintah dengan swasta terkait pengelolaan drainase pada lingkungan perumahan. 5. Tersedia berbagai jenis media informasi (Radio, Media Cetak, Baliho dan lain-lain) dalam mensosialisasikan pengelolaan drinase. 6. Adanya kelompok masyarakat binaan (Karang taruna, BKM, PKK, LSM dan lain lain) sebagai media komunikasi kepada masyarakat. 7. Adanya peluang kerja sama dengan kelompok masyarakat binaan dalam pengelolaan drainase. 8. Adanya peran serta masyarakat dalam menghibahkan tanah untuk pembangunan drainase. 9. Adanya kelompok binaan yang turut berpatisipasi dalam pemeliharaan drinase. 10. Tingginya keperdulian masyarakat, dalam menjaga kebersihan lingkungan. 11. Makin meningkatnya investor bidang properti 11. Adanya petugas Tenaga Harian Lepas (THL) untuk pemeliharaan drinase. Strategi (S-O) (Menggunakan Kekuatan Untuk Memamfaatkan Peluang) 1. Melakukan optimalisasi pembangunan jaringan drainase perkotaan. 2. Prioritas pembangunan jaringan drainase pada daerah genangan/banjir. 3. Melaksanakan rehab dan pemeliharaan drainase perkotaan secara periodik dan rutin. 4. Mendorong Pokja Sanitasi dan SKPD Teknis terkait untuk mengawal pembiayaan subsektor drainase perkotaan. 5. Advokasi dan sosialisasi kepada Tim Aanggaran Pemerintah Daerah (TAPD) Pemerintah Kabupaten Labuhanbatu Selatan dan Banggar DPRD terkait pembiayaan subsektor drainase. pemeliharaan drinase. 12. Masih kurangnya kesadaran masyarakat tentang pengelolaan dan pemeliharaan drainase. Strategi (W-O) (Menggunakan Kekuatan Untuk Meraih Peluang) 1. Memperluas pembuatan biopori di lingkungan permukiman. 2. Mendorong penyusunan Masterplan Drainase dan menjadikannya Perda. 3. Optimalisasi pendanaan DAK untuk subsektor drainase. 4. Optimalisasi DAK Sanitasi dan DAK LH. Lamp.2-23

24 2016 dengan kwalitas lingkungan permukiman yang lebih layak. 12. Georafis kota yang mendukung pembangunan drainase dengan sistem grafitasi yang baik. Ancaman (T) 1. Lambatnya penangnan dan penataan drainase primer dan sekunder yang menjadi kewenangan pemerintah atasan. 2. Belum optimalnya koordinasi antara pemerintah daerah dengan pemerintah provinsi maupun pemerintah pusat dalam hal penanganan drinase. 3. Tingginya biaya untuk pembangunan dan penataan drainase primer dan sekunder. 4. Banyaknya drinase primer dan sekunder yang harus ditangani. 5. Belum optimalnya sosialisasi tentang rencana penganan drinase primer maupun sekunder oleh pemerintah atasan. 6. Banyaknya bermunculan bangunan pada sempadan sungai. 7. Sebahagian besar masyarakat tidak mengetahui kawasan terlarang membangun pada bantaran sungai.. 8. Penertiban bangunan pada bantaran sungai menghadapi tantangan yang berat. 9. Masih ada masyarakat yang membuang sampah ke saluran drainase. 10. Rendah kesadaran masyarakat dalam pengelolaan drainase. 11. Paradigma masyarakat yang masih menganggap bahwa penanganan dan Strategi (S-T) (Menggunakan Kekuatan Untuk Mengatasi Ancaman) 1. Optimalisasi gotong royong warga menjaga kebersihan drainase lingkungan permukiman. 2. Memperkuat regulasi dan menjalankan dengan baik. 3. Meningkatkan anggaran pembangunan dan pemeliharaan sektor drainase. 4. Membentuk UPDT dalam pengelolaan drainase. Strategi (W-T) (Mengatasi Kelemahan Untuk Mengatasi Ancaman) 1. Menyusun regulasi terkait pengelolaan drainase perkotaan/lingkungan. 2. Mempersiapakan dokumen perencanaan yang matang sesuai dengan arahan RTRW. 3. Meningkatkan kerjasama dengan lembaga donor, LSM, CSR atapun pihak swasata tertarik dalam pengelolaan drainase perkotaan/lingkungan. 4. Meningkatkan anggaran pembangunan dan pemeliharaan sektor drainase. Lamp.2-24

25 2016. pengelolaan drainase hanya tanggung jawab pemerintah. 12. Pertumbuhan jumlah penduduk yang tinggi pada bantaran sungai mengakibatkan pencemaran. 13. Adanya kawasan kumuh perkotaan terutama pada bantaran sungai. Lamp.2-25

BAB IV STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI

BAB IV STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI BAB IV STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI Bab IV ini merupakan inti dari Strategi Pengambangan Sanitasi Kota Tebing Tinggi tahun 2016-2020 yang akan memaparkan antara lain tujuan, sasaran, tahapan pencapaian

Lebih terperinci

1.2 Telah Terbentuknya Pokja AMPL Kabupaten Lombok Barat Adanya KSM sebagai pengelola IPAL Komunal yang ada di 6 lokasi

1.2 Telah Terbentuknya Pokja AMPL Kabupaten Lombok Barat Adanya KSM sebagai pengelola IPAL Komunal yang ada di 6 lokasi Lampiran 2: Hasil analisis SWOT Tabel Skor untuk menentukan isu strategis dari isu-isu yang diidentifikasi (teknis dan non-teknis) untuk sektor Air Limbah di Kabupaten Lombok Barat sebagai berikut : a.

Lebih terperinci

Lampiran 2: Hasil analisis SWOT

Lampiran 2: Hasil analisis SWOT LAMPIRANLAMPIRAN Lampiran : Hasil analisis SWOT o Tabel Skor untuk menentukan isu strategis dari isuisu yang diidentifikasi (teknis dan nonteknis) Subsektor Air Limbah Sub Sektor : AIR LIMBAH No. Faktor

Lebih terperinci

Matriks SWOT Merumuskan Strategi Pengelolaan Drainase Perkotaan Kabupaten Luwu

Matriks SWOT Merumuskan Strategi Pengelolaan Drainase Perkotaan Kabupaten Luwu Matriks SWOT Merumuskan Strategi Pengelolaan Drainase Perkotaan FAKTOR EKSTERNAL FAKTOR INTERNAL KEKUATAN (S): KELEMAHAN (W): 1. Adanya rancangan RTRW 1. Belum ada perda pengelolaan sistem drainase 2.

Lebih terperinci

Sub Sektor : Air Limbah

Sub Sektor : Air Limbah Sub Sektor : Air Limbah No. Faktor Internal % Skor 1.00 2.00 3.00 4.00 Angka KEKUATAN (STRENGHTS) Adanya struktur organisasi kelembagaan pengelola limbah 1.1 domestik pada PU BMCK Memiliki Program kegiatan

Lebih terperinci

Program penyusunan Masterplan. Tersedianya Master Plan sistem pengelolaan air limbah domestik tahun Penyusunan Master Plan skala kabupaten

Program penyusunan Masterplan. Tersedianya Master Plan sistem pengelolaan air limbah domestik tahun Penyusunan Master Plan skala kabupaten Tabel 2.20 Kerangka Kerja Logis Air Limbah 1. Belum adanya Master Plan air limbah domestic Program penyusunan Masterplan 2. Belum ada regulasi yang mengatur limbah domestic 3. Belum adanya sarana dan Prasarana

Lebih terperinci

Bab 4 Strategi Pengembangan Sanitasi

Bab 4 Strategi Pengembangan Sanitasi Bab 4 Strategi Pengembangan Sanitasi 4.. Air limbah domestik Perencanaan pembangunan air limbah domestik di Kabupaten Pati didasarkan kepada permasalahan permasalahan mendesak dan posisi pengelolaan sanitasi

Lebih terperinci

Adanya Program/Proyek Layanan Pengelolaan air limbah permukiman yang berbasis masyarakat yaitu PNPM Mandiri Perdesaan dan STBM

Adanya Program/Proyek Layanan Pengelolaan air limbah permukiman yang berbasis masyarakat yaitu PNPM Mandiri Perdesaan dan STBM Lampiran 2. Hasil Analisis SWOT A. Sub Sektor Air Limbah Domestik No. Faktor Internal KEKUATAN (STRENGHTS) 1.2 Perencanaan pengelolaan air limbah jangka panjang sudah ada dalam RTRW kabupaten Kepulauan

Lebih terperinci

LAMPIRAN 2 LAMPIRAN 2 ANALISIS SWOT

LAMPIRAN 2 LAMPIRAN 2 ANALISIS SWOT LAMPIRAN 2 LAMPIRAN 2 ANALISIS SWOT ANALISIS SWOT Air Limbah Domestik A. Analisa SWOT O lingkungan mendukung agresif stabil w lemah selektif berputar Besar-besaran kuat s * (-39 : -24) ceruk terpusat lingkungan

Lebih terperinci

Strategi Percepatan Pembangunan Sanitasi

Strategi Percepatan Pembangunan Sanitasi Bab 3: Strategi Percepatan Pembangunan Sanitasi Bab ini merupakan inti dari Strategi Sanitasi Kota Salatiga tahun 2013-2017 yang akan memaparkan antara lain tujuan, sasaran, tahapan pencapaian serta strategi

Lebih terperinci

BAB III STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI. 3.1 Tujuan, Sasaran, dan Strategi Pengembangan Air Limbah Domestik

BAB III STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI. 3.1 Tujuan, Sasaran, dan Strategi Pengembangan Air Limbah Domestik III-1 BAB III STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI Pada bab strategi percepatan pembangunan sanitasi akan dijelaskan lebih detail mengenai tujuan sasaran dan tahapan pencapaian yang ingin dicapai dalam

Lebih terperinci

Lampiran A. Kerangka Kerja Logis Air Limbah

Lampiran A. Kerangka Kerja Logis Air Limbah Lampiran A. Kerangka Kerja Logis Air Limbah Permasalahan Mendesak Tujuan Sasaran Strategi Program Kegiatan 1. Meningkatnya pembangunan Tersedianya Tersedianya Penyusunan Masterplan Penyusunan Masterplan

Lebih terperinci

Tersedianya perencanaan pengelolaan Air Limbah skala Kab. Malang pada tahun 2017

Tersedianya perencanaan pengelolaan Air Limbah skala Kab. Malang pada tahun 2017 Sub Sektor Air Limbah Domestik A. Teknis a. User Interface Review Air Limbah Buang Air Besar Sembarangan (BABS), pencemaran septic tank septic tank tidak memenuhi syarat, Acuan utama Air Limbah untuk semua

Lebih terperinci

BAB IV STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI

BAB IV STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI BAB IV STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI SWOT digunakan untuk mengidentifikasi faktor kunci dengan analisa internal dan eksternal. Analisa internal tertujuan mengidentifikasi dan menjelaskan berbagai faktor

Lebih terperinci

RINGKASAN EKSEKUTIF PEMERINTAH KABUPATEN WAKATOBI KELOMPOK KERJA SANITASI KABUPATEN WAKATOBI

RINGKASAN EKSEKUTIF PEMERINTAH KABUPATEN WAKATOBI KELOMPOK KERJA SANITASI KABUPATEN WAKATOBI RINGKASAN EKSEKUTIF Program Percepatan Pembangunan Sanitasi Permukiman (Program PPSP) merupakan program yang dimaksudkan untuk mengarusutamakan pembangunan sanitasi dalam pembangunan, sehingga sanitasi

Lebih terperinci

BAB IV STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI

BAB IV STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI BAB IV STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI Perumusan strategi dalam percepatan pembangunan sanitasi menggunakan SWOT sebagai alat bantu, dengan menganalisis kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman pada tiap

Lebih terperinci

Sub Sektor : AIR LIMBAH

Sub Sektor : AIR LIMBAH HASIL ANALISA SWOT 1. Sub Sektor Air Limbah A. Tabel Skor Analisis SWOT Berdasarkan isu isu strategis permasalahan Air Limbah yang telah diidentifikasikan, akan dijadikan panduan dalam penyusunan perencanaan

Lebih terperinci

STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI

STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI BAB 4 STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI Bab ini menjelaskan mengenai strategi sanitasi yang mencakup tidak hanya aspek teknis saja tetapi juga aspek non teknis (kelembagaan, pendanaan, komunikasi, partisipasi

Lebih terperinci

BAB IV. Strategi Pengembangan Sanitasi

BAB IV. Strategi Pengembangan Sanitasi BAB IV Strategi Pengembangan Sanitasi Program pengembangan sanitasi untuk jangka pendek dan menengah untuk sektor air limbah domestik, persampahan dan drainase di Kabupaten Aceh Jaya merupakan rencana

Lebih terperinci

B A B V PROGRAM DAN KEGIATAN

B A B V PROGRAM DAN KEGIATAN B A B V PROGRAM DAN KEGIATAN Bagian ini memuat daftar program dan kegiatan yang menjadi prioritas sanitasi Tahun 0 06 ini disusun sesuai dengan strategi untuk mencapai tujuan dan sasaran dari masing-masing

Lebih terperinci

Tabel Skor Air Limbah Domestik Skor

Tabel Skor Air Limbah Domestik Skor Lampiran 2: Hasil analisis SWOT A. Air Limbah Domestik - Tabel Skor untuk menentukan isu strategis dari isu-isu yang diidentifikasikan (teknis dan non-teknis) No. KEKUATAN (STRENGHTS) Faktor Internal Tabel

Lebih terperinci

BAB IV STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI

BAB IV STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI BAB IV STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI 4.1 Air Limbah Domestik Penetapan tujuan, sasaran dan strategi pengembangan air limbah domestik dilakukan berdasarkan misi pengembangan sanitasi yang diturunkan

Lebih terperinci

BAB IV STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI

BAB IV STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI BAB IV STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI Strategi Sanitasi Kabupaten Rembang tahun 2015-2019 yang akan memaparkan antara lain tujuan, sasaran, tahapan pencapaian serta strategi dan kebijakan setiap sub sektor

Lebih terperinci

BAB III STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI

BAB III STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI BAB III STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI Pada strategi percepatan pembangunan sanitasi ini akan menjelaskan pernyataan tujuan, sasaran, dan strategi yang ingin dicapai dalam pengembangan sanitasi

Lebih terperinci

BAB III ISU STRATEGIS & TANTANGAN SEKTOR SANITASI KABUPATEN KLATEN

BAB III ISU STRATEGIS & TANTANGAN SEKTOR SANITASI KABUPATEN KLATEN BAB III ISU STRATEGIS & TANTANGAN SEKTOR SANITASI KABUPATEN KLATEN 3.1. Enabling And Sustainability Aspect 3.1.1 Aspek Non Teknis 1) Kebijakan Daerah dan Kelembagaan Isu strategis aspek Kebijakan Daerah

Lebih terperinci

Matrik Kerangka Kerja Logis Kabupaten Luwu

Matrik Kerangka Kerja Logis Kabupaten Luwu Matrik Kerangka Kerja Logis Kabupaten Luwu Subsektor Permasalahan Mendesak Rumusan Tujuan Rumusan Sasaran dan Air Limbah Domestik 1 Pencemaran air tanah dan sungai Meningkatkan kinerja SKPD terkait memiliki

Lebih terperinci

Hasil Analisa SWOT Kabupaten Grobogan tahun 2016

Hasil Analisa SWOT Kabupaten Grobogan tahun 2016 Lampiran- Hasil Analisa SWOT Kabupaten Grobogan tahun 06 I. Air Limbah a. Identifikasi isu isu strategis NO ELEMEN INTERNAL FACTOR ANALYSIS SUMMARY (IFAS) KEKUATAN (STRENGTH) Sudah ada dinas yang menangani

Lebih terperinci

BAB IV STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI

BAB IV STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI BAB IV STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI Program prioritas sanitasi disusun berdasarkan kesesuaian prioritas penanganan sanitasi sebagaimana terdapat pada dokumen perencanaan daerah di bidang infrastruktur

Lebih terperinci

IVI- IV TUJUAN, SASARAN & TAHAPAN PENCAPAIAN

IVI- IV TUJUAN, SASARAN & TAHAPAN PENCAPAIAN STRATEGI UNTUK KEBERLANJUTAN LAYANAN SANITASI KOTA STRATEGII SANIITASII KOTA PROBOLIINGGO 4.1. TUJUAN, SASARAN & TAHAPAN PENCAPAIAN 4.1.1. Sub Sektor Air Limbah Mewujudkan pelaksanaan pembangunan dan prasarana

Lebih terperinci

BAB IV STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI

BAB IV STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI BAB IV STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI Berdasarkan hasil penetapan wilayah penanganan prioritas disusun rencana pengembangan sanitasi untuk tiga sektor yaitu air limbah, persampahan dan drainase. Program

Lebih terperinci

BAB IV STRATEGI UNTUK KEBERLANJUTAN LAYANAN SANITASI KOTA

BAB IV STRATEGI UNTUK KEBERLANJUTAN LAYANAN SANITASI KOTA BAB IV STRATEGI UNTUK KEBERLANJUTAN LAYANAN SANITASI KOTA Bab empat ini merupakan inti dari Strategi Sanitasi Kota Bontang tahun 2011-2015 yang akan memaparkan antara lain tujuan, sasaran, tahapan pencapaian

Lebih terperinci

Memorandum Program Percepatan Pembangunan Sanitasi BAB 1 PENDAHULUAN

Memorandum Program Percepatan Pembangunan Sanitasi BAB 1 PENDAHULUAN BAB 1 PENDAHULUAN Program dan dalam dokumen ini merupakan hasil konsolidasi dan integrasi dari berbagai dokumen perencanaan terkait pengembangan sektor sanitasi dari berbagai kelembagaan terkait, baik

Lebih terperinci

Pemutakhiran SSK Kabupaten Pekalongan V-1

Pemutakhiran SSK Kabupaten Pekalongan V-1 BAB5 KERANGKA KERJA LOGIS Pada bab ini akan dijelaskan mengenai kerangka Kerja Logis yang mencakup tiga sub sektor yaitu air limbah, sampah dan. Kerangka kerja logis atau KKL merupakan alur pikir penentuan

Lebih terperinci

STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI

STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI Strategi percepatan pembangunan sanitasi berfungsi untuk mengontrol lingkungan, baik situasi lingkungan yang sudah diketahui maupun situasi yang belum diketahui

Lebih terperinci

L-3. Kerangka Kerja Logis TABEL KKL. Pemutakhiran SSK Kabupaten Batang L3-1

L-3. Kerangka Kerja Logis TABEL KKL. Pemutakhiran SSK Kabupaten Batang L3-1 L-3 Kerangka Kerja Logis TABEL KKL Pemutakhiran SSK Kabupaten Batang L3-1 TABEL KKL SUBSEKTOR KEGIATAN AIR LIMBAH IPLT masih dalam proses optimalisasi BABs masih 34,36% Cakupan layanan sarana prasarana

Lebih terperinci

LAMPIRAN II HASIL ANALISA SWOT

LAMPIRAN II HASIL ANALISA SWOT LAMPIRAN II HASIL ANALISA SWOT Lampiran II. ANALISA SWOT Analisis SWOT adalah metode perencanaan strategis yang digunakan untuk mengevaluasi kekuatan (strengths), kelemahan (weaknesses), peluang (opportunities),

Lebih terperinci

BAB III STRATEGI PERCEPATAN PENGEMBANGAN SANITASI

BAB III STRATEGI PERCEPATAN PENGEMBANGAN SANITASI BAB III STRATEGI PERCEPATAN PENGEMBANGAN SANITASI 3.1 Tujuan, dan Pengembangan Air Limbah Domestik Tujuan : Meningkatkan lingkungan yang sehat dan bersih di Kabupaten Wajo melalui pengelolaan air limbah

Lebih terperinci

BAB IV STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI

BAB IV STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI BAB IV STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI Dalam membuat strategi pengembangan sanitasi di Kabupaten Grobogan, digunakan metode SWOT. Analisis SWOT adalah metode perencanaan strategis yang digunakan untuk mengevaluasi

Lebih terperinci

3.2 Masterplan air limbah kota Yogyakarta 4 4,00. 4 Aspek Komunikasi SDM. 5.1 Terbatasnya dan kurangnyasdm

3.2 Masterplan air limbah kota Yogyakarta 4 4,00. 4 Aspek Komunikasi SDM. 5.1 Terbatasnya dan kurangnyasdm 3.2 Masterplan air limbah kota Yogyakarta 4 4,00 5.1 4 4,00 Terbatasnya dan kurangnyasdm LAMPIRAN 2 Sub Sektor : Air Limbah JUMLAH NILAI KELEMAHAN SELISIH NILAI KEKUATAN - KELEMAHAN 19,00 5,00 Faktor Internal

Lebih terperinci

3.1 Tujuan, Sasaran, dan Strategi Pengembangan Air Limbah Domestik

3.1 Tujuan, Sasaran, dan Strategi Pengembangan Air Limbah Domestik layanan sanitasi pada dasarnya adalah untuk mewujudkan dan pembangunan sanitasi yang bermuara pada pencapaian Visi dan Misi Sanitasi kota. Kabupaten Pesisir Barat merumuskan strategi layanan sanitas didasarkan

Lebih terperinci

BAB IV STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI

BAB IV STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI BAB IV STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI Strategi dapat didefinisikan sebagai upaya dalam mencapai tujuan yang terdiri dari berbagai cara atau pendekatan secara metodologi dan teknis, maka sebagai langkah

Lebih terperinci

Penyepakatan VISI, MISI, TUJUAN, SASARAN, KEBIJAKAN DAN STRATEGI SANITASI KOTA TASIKMALAYA SATKER SANITASI KOTA TASIKMALAYA

Penyepakatan VISI, MISI, TUJUAN, SASARAN, KEBIJAKAN DAN STRATEGI SANITASI KOTA TASIKMALAYA SATKER SANITASI KOTA TASIKMALAYA Penyepakatan VISI, MISI, TUJUAN, SASARAN, KEBIJAKAN DAN STRATEGI SANITASI KOTA TASIKMALAYA SATKER SANITASI KOTA TASIKMALAYA TAHUN LOGO2013 VISI Terciptanya Kondisi Lingkungan Masyarakat yang Sehat dan

Lebih terperinci

BAB 04 STRATEGI PEMBANGUNAN SANITASI

BAB 04 STRATEGI PEMBANGUNAN SANITASI BAB 04 STRATEGI PEMBANGUNAN SANITASI Pada bab ini akan dibahas mengenai strategi pengembangan sanitasi di Kota Bandung, didasarkan pada analisis Strength Weakness Opportunity Threat (SWOT) yang telah dilakukan.

Lebih terperinci

Analisa SWOT Kabupaten Lampung Timur

Analisa SWOT Kabupaten Lampung Timur a. Air limbah Domestik Analisa SWOT Kabupaten Lampung Timur NO ELEMEN BOBOT PERKALIAN BOBOT DAN KET INTERNAL FACTOR ANALYSIS SUMMARY (IFAS) KEKUATAN (STRENGTH) 1 Ada regulasi terkait pengelolaan air limbah

Lebih terperinci

BAB IV STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI

BAB IV STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI BAB IV STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI Dalam membuat strategi pengembangan sanitasi di Kabupaten Kendal, digunakan metode SWOT. Analisis SWOT adalah metode perencanaan strategis yang digunakan untuk mengevaluasi

Lebih terperinci

3.1 Rencana Kegiatan Air Limbah

3.1 Rencana Kegiatan Air Limbah 3.1 Rencana Kegiatan Air Limbah Salah satu sasaran pengelolaan pembangunan air limbah domestik Kota Tangerang yang akan dicapai pada akhir perencanaan ini adalah akses 100% terlayani (universal akses)

Lebih terperinci

LAMPIRAN 2 SWOT ANALISYS AIR LIMBAH KOTA LANGSA

LAMPIRAN 2 SWOT ANALISYS AIR LIMBAH KOTA LANGSA LAMPIRAN 2 SWOT ANALISYS AIR LIMBAH KOTA LANGSA NO ELEMEN SKOR (TINGKAT PENGARUH) 1 2 3 4 INTERNAL FACTOR ANALYSIS SUMMARY (IFAS) KEKUATAN (STRENGTH) 1 Adanya Komitmen dari pemerintah Daerah dan Pusat

Lebih terperinci

KERANGKA KERJA LOGIS KABUPATEN TANAH DATAR 2015

KERANGKA KERJA LOGIS KABUPATEN TANAH DATAR 2015 KERANGKA KERJA LOGIS KABUPATEN TANAH DATAR 2015 No PERMASALAHAN MENDESAK ISU-ISU STRATEGIS TUJUAN SASARAN INDIKATOR STRATEGI INDIKASI PROGRAM INDIKASI KEGIATAN A SEKTOR AIR LIMBAH A TEKNIS/AKSES 1 Belum

Lebih terperinci

BAB IV STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI

BAB IV STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI BAB IV STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI Berdasarkan hasil penetapan wilayah penanganan prioritas disusun rencana pengembangan sanitasi untuk tiga sektor yaitu air limbah, persampahan dan drainase. Program

Lebih terperinci

Lampiran 2. Hasil Analisis SWOT

Lampiran 2. Hasil Analisis SWOT Lampiran 2. Hasil Analisis SWOT A. Sub Sektor Air Limbah Domestik Tabel Kerangka Kerja Logis (KKL) Sektor Air Limbah Domestik Permasalahan Mendesak Tujuan Sasaran Strategi (SWOT) Indikasi Program Indikasi

Lebih terperinci

Bab III RENCANA KEGIATAN PEMBANGUNAN SANITASI

Bab III RENCANA KEGIATAN PEMBANGUNAN SANITASI Bab III RENCANA KEGIATAN PEMBANGUNAN SANITASI 3.1 Rencana Kegiatan Air Limbah Salah satu sasaran pembangunan air limbah yang akan dicapai pada akhir perencanaan ini adalah praktek BABS dari 30,5 % menjadi

Lebih terperinci

BAB 4 STRATEGI SEKTOR SANITASI KABUPATEN GUNUNGKIDUL

BAB 4 STRATEGI SEKTOR SANITASI KABUPATEN GUNUNGKIDUL BAB 4 STRATEGI SEKTOR SANITASI KABUPATEN GUNUNGKIDUL 4.1 SASARAN DAN ARAHAN PENAHAPAN PENCAPAIAN Sasaran Sektor Sanitasi yang hendak dicapai oleh Kabupaten Gunungkidul adalah sebagai berikut : - Meningkatkan

Lebih terperinci

BAB VI MONITORING DAN EVALUASI CAPAIAN SSK

BAB VI MONITORING DAN EVALUASI CAPAIAN SSK PEMERINTAH BAB VI MONITORING DAN EVALUASI CAPAIAN SSK Tabel 6.1 Capaian Stratejik AIR LIMBAH Tujuan : Tersedianya infrastruktur pengelolaan air limbah domestik yang memenuhi standar teknis dan menjangkau

Lebih terperinci

KERANGKA PENGEMBANGAN SANITASI BAB 2

KERANGKA PENGEMBANGAN SANITASI BAB 2 KERANGKA PENGEMBANGAN SANITASI BAB 2 PENYUSUNAN KEBIJAKAN STRATEGI SANITASI KOTA TANGERANG 1 Bab 4 Program dan Kegiatan Percepatan Pembangunan Sanitasi 1.1 Ringkasan Program dan Kegiatan Sanitasi Program

Lebih terperinci

Bab 3 Rencana Kegiatan Pembangunan Sanitasi

Bab 3 Rencana Kegiatan Pembangunan Sanitasi Bab 3 Rencana Kegiatan Pembangunan Sanitasi 3.1 Rencana Kegiatan Air Limbah Rencana pengembangan pembangunan sarana dan prasarana pengelolaan air limbah menjadi sasaran utama. Mengingat perilaku BABS masih

Lebih terperinci

Strategi S-O (menggunakan kekuatan untuk memanfaatkan peluang)

Strategi S-O (menggunakan kekuatan untuk memanfaatkan peluang) Limbah Eksternal Kekuatan (S) 1. Sudah ada lembaga yang mengurusi Limbah 2. Pendanaan yang cukup dari APBD dan alokasi tiap tahun 3. Sudah ada teknik operasional rujukan dari Program IPAL/Sanimas 4. Koordinasi

Lebih terperinci

BAB 2 Kerangka Pengembangan Sanitasi

BAB 2 Kerangka Pengembangan Sanitasi BAB 2 Kerangka Pengembangan Sanitasi 2.1. Visi Misi Sanitasi Visi Kabupaten Pohuwato Tabel 2.1: Visi dan Misi Sanitasi Kabupaten/Kota Misi Kabupaten Pohuwato Visi Sanitasi Kabupaten Pohuwato Misi Sanitasi

Lebih terperinci

B A B I I I ISU STRATEGIS DAN TANTANGAN LAYANAN SANITASI KOTA

B A B I I I ISU STRATEGIS DAN TANTANGAN LAYANAN SANITASI KOTA B A B I I I ISU STRATEGIS DAN TANTANGAN LAYANAN SANITASI KOTA 3.1 ENABLING AND SUSTAINABILITY ASPECT Aspek-aspek non teknis yang menunjang keberlanjutan program dimaksudkan dalam bagian ini adalah isu-isu

Lebih terperinci

RINGKASAN EKSEKUTIF DIAGRAM SISTEM SANITASI PENGELOLAAN AIR LIMBAH DOMESTIK KABUPATEN WONOGIRI. (C) Pengangkutan / Pengaliran

RINGKASAN EKSEKUTIF DIAGRAM SISTEM SANITASI PENGELOLAAN AIR LIMBAH DOMESTIK KABUPATEN WONOGIRI. (C) Pengangkutan / Pengaliran RINGKASAN EKSEKUTIF Strategi Sanitasi Kabupaten Wonogiri adalah suatu dokumen perencanaan yang berisi kebijakan dan strategi pembangunan sanitasi secara komprehensif pada tingkat kabupaten yang dimaksudkan

Lebih terperinci

ANALISIS SWOT. Kurangnya kegiatan monitoring dan evaluasi terhadap baku mutu air limbah domestik

ANALISIS SWOT. Kurangnya kegiatan monitoring dan evaluasi terhadap baku mutu air limbah domestik L-2 SWOT ANALISIS SWOT A. Analisa SWOT Air Limbah No. KEKUATAN (STRENGHTS) Faktor Internal 1.1 Pokja AMPL terbentuk Terdapat UPTD pengelola IPLT 1.3 Terdapat sanitarian di masing masing kecamatan 1.4 Adanya

Lebih terperinci

RINGKASAN EKSEKUTIF PEMUTAKHIRAN STRATEGI SANITASI KABUPATEN SUMBAWA BARAT 2016

RINGKASAN EKSEKUTIF PEMUTAKHIRAN STRATEGI SANITASI KABUPATEN SUMBAWA BARAT 2016 KABUPATEN SUMBAWA BARAT 2016 RINGKASAN EKSEKUTIF Dokumen Pemutakhiran Strategi Sanitasi Kota (SSK) Tahun 2016 ini merupakan satu rangkaian yang tidak terpisahkan dengan dokumen lainnya yang telah tersusun

Lebih terperinci

BAB 3 STRATEGI SANITASI KOTA (SSK) KOTA TERNATE BAB 3

BAB 3 STRATEGI SANITASI KOTA (SSK) KOTA TERNATE BAB 3 Strategi layanan sanitasi pada dasarnya adalah untuk mewujudkan Tujuan dan pembangunan sanitasi yang bermuara pada pencapaian Visi dan Misi Sanitasi kabupaten. Rumusan strategi Kota Ternate untuk layanan

Lebih terperinci

BAB 4 STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI

BAB 4 STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI BAB 4 STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI Dari hasil penetapan wilayah penanganan prioritas maka dapat di susun rencana pengembangan sanitasi untuk air limbah, persampahan dan drainase. Pengembangan sanitasi

Lebih terperinci

Bab 4 Strategi Percepatan Pembangunan Sanitasi

Bab 4 Strategi Percepatan Pembangunan Sanitasi Bab 4 Strategi Percepatan Pembangunan Sanitasi 4.1 Air Limbah Domestik Penetapan tujuan, sasaran dan strategi pengembangan air limbah domestik dilakukan berdasarkan misi pengembangan sanitasi yang diturunkan

Lebih terperinci

BAB IV STRATEGI SEKTOR SANITASI KABUPATEN. 1. Tersedianya dokumen perencanaan pengelolaan air limbah

BAB IV STRATEGI SEKTOR SANITASI KABUPATEN. 1. Tersedianya dokumen perencanaan pengelolaan air limbah BAB IV STRATEGI SEKTOR SANITASI KABUPATEN 4.1 Sasaran dan Arahan Penahapan Pencapaian 4.1.1 Air limbah 1. Tersedianya dokumen perencanaan pengelolaan air limbah 2. Meningkatnya cakupan kepemilikan jamban

Lebih terperinci

Memorandum Program Sanitasi

Memorandum Program Sanitasi PROGRAM DAN KEGIATAN SEKTOR SANITASI Memorandum Program Sanitasi Kabupaten : Takalar Provinsi : SulawesiSelatan Tahun : 4 NOMOR PROGRAM / KEGIATAN (Output/Sub Output/Komponen) DETAIL LOKASI (/Desa/Kel./Kws)

Lebih terperinci

BAB III ISU STRATEGIS DAN TANTANGAN LAYANAN SANITASI KOTA

BAB III ISU STRATEGIS DAN TANTANGAN LAYANAN SANITASI KOTA BAB III ISU STRATEGIS DAN TANTANGAN LAYANAN SANITASI KOTA 3.1 Enabling and Sustainibility Aspect 3.1.1 Kebijakan Daerah dan Kelembagaan Berdasarkan analisa SWOT ditemukan isu strategis pembangunan sanitasi

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM DAN KEGIATAN SANITASI KABUPATEN MADIUN

BAB V PROGRAM DAN KEGIATAN SANITASI KABUPATEN MADIUN BAB V PROGRAM DAN KEGIATAN SANITASI KABUPATEN MADIUN 5.1 STRATEGI SEKTOR DAN ASPEK UTAMA Bagian ini memuat daftar program dan kegiatan yang menjadi prioritas pembangunan sanitasi Kabupaten Madiun Tahun

Lebih terperinci

STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI

STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI Percepatan Pembangunan Sanitasi 18 BAB III STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI Bab ini merupakan inti dari penyusunan Sanitasi Kabupaten Pinrang yang memaparkan mengenai tujuan, sasaran dan strategi

Lebih terperinci

Bab 3 : Strategi Percepatan Pembangunan Sanitasi

Bab 3 : Strategi Percepatan Pembangunan Sanitasi Bab 3 : Strategi Percepatan Pembangunan Sanitasi 3.1 Tujuan, Sasaran dan Strategi Pengembangan Air Limbah Tujuan pengembangan air limbah : Tercapainya peningkatan kuantitas dan kualitas sarana dan prasarana

Lebih terperinci

ISU STRATEGIS DAN TANTANGAN LAYANAN SANITASI

ISU STRATEGIS DAN TANTANGAN LAYANAN SANITASI BAB III ISU STRATEGIS DAN TANTANGAN LAYANAN SANITASI Strategi layanan sanitasi pada dasarnya adalah untuk mewujudkan Tujuan dan Sasaran pembangunan sanitasi yang bermuara pada pencapaian Visi dan Misi

Lebih terperinci

BAB IV STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI

BAB IV STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI BAB IV STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI SWOT digunakan untuk mengidentifikasi factor kunci dengan analisa internal dan eksternal. Analisa internal bertujuan mengidentifikasi dan menjelaskan berbagai faktor

Lebih terperinci

BAB V INDIKASI PERMASALAHAN DAN POSISI PENGELOLAAN SANITASI

BAB V INDIKASI PERMASALAHAN DAN POSISI PENGELOLAAN SANITASI BAB V INDIKASI PERMASALAHAN DAN POSISI PENGELOLAAN SANITASI Bab ini merupakan milistone keempat penyusunan Buku Putih Sanitasi yang sangat penting bagi Kabupaten karena akan menetapkan prioritas wilayah

Lebih terperinci

Permasalahan Mendesak Tujuan Sasaran Strategi Program Kegiatan. Perencanaan menyeluruh pengelolaan sistem air limbah skala Kota.

Permasalahan Mendesak Tujuan Sasaran Strategi Program Kegiatan. Perencanaan menyeluruh pengelolaan sistem air limbah skala Kota. A. KERANGKA KERJA LOGIS (KKL) A.1. KERANGKA KERJA LOGIS AIR LIMBAH Permasalahan Mendesak Tujuan Sasaran Strategi Program Kegiatan Belum adanya Master Plan dan peta Pengelolaan air limbah domestik Mendapatkan

Lebih terperinci

BAB III RENCANA KEGIATAN PEMBANGUNAN SANITASI

BAB III RENCANA KEGIATAN PEMBANGUNAN SANITASI BAB III RENCANA KEGIATAN PEMBANGUNAN SANITASI 3.1. Rencana Kegiatan Air Limbah Sasaran dan strategi untuk mencapai visi sanitasi dan melaksanakan misi sanitasi, dirumuskan berdasarkan kondisi terkini dari

Lebih terperinci

DAFTAR ISI...i. DAFTAR TABEL...iii. DAFTAR PETA...vi. DAFTAR GAMBAR...vii PENDAHULUAN Latar Belakang Wilayah Cakupan SSK...

DAFTAR ISI...i. DAFTAR TABEL...iii. DAFTAR PETA...vi. DAFTAR GAMBAR...vii PENDAHULUAN Latar Belakang Wilayah Cakupan SSK... DAFTAR ISI DAFTAR ISI...i DAFTAR TABEL...iii DAFTAR PETA...vi DAFTAR GAMBAR...vii BAB 1 PENDAHULUAN...1-1 1.1 Latar Belakang...1-1 1.2 Wilayah Cakupan SSK...1-3 1.3 Maksud dantujuan...1-6 1.4 Metodologi...1-6

Lebih terperinci

Strategi Sanitasi Kabupaten ( Refisi 2012)

Strategi Sanitasi Kabupaten ( Refisi 2012) 4.1 Sasaran dan Arahan Tahapan Pencapaian. Bab empat (IV) ini merupakan inti dari Strategi Sanitasi Kabupaten Pasaman tahun 2012-2016 yang akan memaparkan antara lain tujuan, sasaran, tahapan pencapaian

Lebih terperinci

IV.1. Tujuan, Sasaran, dan Tahapan Pencapaian

IV.1. Tujuan, Sasaran, dan Tahapan Pencapaian BAB IV STRATEGI KEBERLANJUTAN LAYANAN SANITASI Bab ini merupakan inti dari Strategi Sanitasi Kabupaten Toba Samosir tahun 2011-2015 yang akan memaparkan tentang tujuan, sasaran dan tahapan pencapaian serta

Lebih terperinci

BAB IV STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI

BAB IV STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI BAB IV STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI Berdasarkan hasil penetapan wilayah penanganan prioritas disusun rencana pengembangan sanitasi untuk tiga sektor yaitu air, persampahan dan drainase. Program pengembangan

Lebih terperinci

BAB II KERANGKA PENGEMBANGAN SANITASI. Tabel 2.1 : Visi Misi Sanitasi Kabupaten Aceh Jaya. Visi Sanitasi Kabupaten

BAB II KERANGKA PENGEMBANGAN SANITASI. Tabel 2.1 : Visi Misi Sanitasi Kabupaten Aceh Jaya. Visi Sanitasi Kabupaten BAB II KERANGKA PENGEMBANGAN SANITASI 2.1 Visi Misi Sanitasi Tabel 2.1 : Visi Misi Sanitasi Kabupaten Aceh Jaya Visi Kabupaten Misi Kabupaten Visi Sanitasi Kabupaten Misi Sanitasi Kabupaten Kabupaten Aceh

Lebih terperinci

BAB V STRATEGI MONITORING DAN EVALUASI

BAB V STRATEGI MONITORING DAN EVALUASI STRATEGI SANITASI KABUPATEN 2013-2017 BAB V STRATEGI MONITORING DAN EVALUASI Monitoring evaluasi merupakan pengendalian yakni bagian tidak terpisahkan dari upaya mewujudkan tujuan yang akan dicapai. Monitoring

Lebih terperinci

BAB III STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI

BAB III STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI BAB III STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI Berdasarkan Visi dan Misi yang telah dirumuskan, dan mengacu kepada arahan tehnis operasional dokumen Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJMD) Kota Banjarbaru

Lebih terperinci

Strategi Sanitasi Kabupaten Malaka

Strategi Sanitasi Kabupaten Malaka BAB IV STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI Perumusan dan penetapan strategi pengembangan sanitasi di Kabupaten Malaka mengacu kepada isu strategis serta permasalahan mendesak pada masing-masing sub-sektor sanitasi

Lebih terperinci

BAB III STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI

BAB III STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI BAB III STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI Defenisi Tujuan merupakan pernyataan-pernyataan tentang hal-hal yang perlu dilakukan untuk mencapai visi, melaksanakan misi dan menangani isu srategis yang

Lebih terperinci

BAB III : STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI

BAB III : STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI 8 BAB : STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI Untuk mencapai tujuan setiap sub sektor sanitasi sebagaimana yang telah direncanakan, perlu diketahui faktor-faktor kunci keberhasilan dan strategi pelaksanaan.

Lebih terperinci

BAB II KERANGKA PENGEMBANGAN SANITASI. Kabupaten Balangan. 2.1 Visi Misi Sanitasi

BAB II KERANGKA PENGEMBANGAN SANITASI. Kabupaten Balangan. 2.1 Visi Misi Sanitasi II-1 BAB II KERANGKA PENGEMBANGAN SANITASI 2.1 Visi Misi Sanitasi Visi Pembangunan Tahun 2011-2015 adalah Melanjutkan Pembangunan Menuju Balangan yang Mandiri dan Sejahtera. Mandiri bermakna harus mampu

Lebih terperinci

BAB IV STRATEGI SEKTOR SANITASI KOTA

BAB IV STRATEGI SEKTOR SANITASI KOTA BAB IV STRATEGI SEKTOR SANITASI KOTA 4.1 Tujuan, Sasaran dan Tahapan Pencapaian Tujuan Umum pembangunan sanitasi di Kota Batu adalah terciptanya kondisi kota dan lingkungan yang bersih yang akan berdampak

Lebih terperinci

STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI

STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI Bab 4 STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI Strategi pengembangan sanitasi dirumuskan berdasarkan hasil analisis Strength Weakness Opportunity Threat (SWOT) sesuai matrik analisis SWOT yang terdapat pada Lampiran

Lebih terperinci

1. Sub Sektor Air Limbah

1. Sub Sektor Air Limbah 1. Sub Sektor Air Limbah Permasalahan mendesak Tujuan Sasaran Strategi Indikasi Program Indikasi Kegiatan Praktek BABS saat ini 23% 1.Menyusun perda/perbup mengenai Penyusunan Perda/Perbup Konstruksi,

Lebih terperinci

KERANGKA KERJA LOGIS (KKL) KABUPATEN ACEH TENGGARA

KERANGKA KERJA LOGIS (KKL) KABUPATEN ACEH TENGGARA KERANGKA KERJA LOGIS (KKL) KABUPATEN ACEH TENGGARA Permasalahan Mendesak Isu-Isu Strategis Tujuan Sasaran Indikator Strategi Indikasi Program Indikasi Kegiatan SISTEM PENGELOLAAN AIR A. Sistem/Teknis a.

Lebih terperinci

Target. Real isasi. Real isasi 0% 10% 0%

Target. Real isasi. Real isasi 0% 10% 0% Strategi Sanitasi Kota Kota Subulussalam BAB V STRATEGI MONEV Tabel 5.1: Matriks Kerangka Logis Tujuan: Tersedianya layn IPLT Data Dasar Sasaran Indikator Sumber Nilai & Tahun Adanya Masyarakat 0% EHRA

Lebih terperinci

BAB III STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI

BAB III STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI BAB III STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI Berdasarkan Visi dan Misi yang telah dirumuskan, dan mengacu kepada arahan tehnis operasional dokumen Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJMD) Kota Banjarbaru

Lebih terperinci

Strategi Sanitasi Kabupaten (SSK) 2014 KABUPATEN KEPULAUAN ARU PROPINSI MALUKU

Strategi Sanitasi Kabupaten (SSK) 2014 KABUPATEN KEPULAUAN ARU PROPINSI MALUKU BAB III STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI 3.1,, dan Pengembangan Air Limbah Domestik Kabupaten Kepulauan Aru Berdasarkan hasil analisis SWOT untuk menentukan tujuan, sasaran dan strategi pengembangan

Lebih terperinci

MEMORANDUM PROGRAM SANITASI Program PPSP 2015

MEMORANDUM PROGRAM SANITASI Program PPSP 2015 BAB III RENCANA KEGIATAN PEMBANGUNAN SANITASI 3.. Rencana Kegiatan Air Limbah Salah satu sasaran pembangunan air limbah yang akan dicapai pada akhir perencanaan ini adalah akses 00% terlayani (universal

Lebih terperinci

BAB 3 STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI

BAB 3 STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI BAB 3 STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI 3.1 Tujuan Sasaran dan Strategi Pengembangan Air Limbah Domestik Secara umum kegiatan pengelolaan limbah cair di Kota Yogyakarta sudah berjalan dengan cukup

Lebih terperinci

BAB III STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI KABUPATEN PATI

BAB III STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI KABUPATEN PATI BAB III STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI KABUPATEN PATI Strategi percepatan pembangunan sektor di Kabupaten Pati meliputi tiga hal utama yaitu tujuan, sasaran dan strategi pengembangan sektor air

Lebih terperinci

Kerangka Kerja Logis Pembangunan Sanitasi Kabupaten Labuhanbatu

Kerangka Kerja Logis Pembangunan Sanitasi Kabupaten Labuhanbatu Kerangka Kerja Logis Pembangunan Sanitasi u Permasalahan Mendesak Isu-Isu Strategis Tujuan Sasaran Indikator Strategi Program Kegiatan Air Limbah Domestik 1. Pemerintah 1. Pemerintah Berkurangnya praktek

Lebih terperinci

BAB STRATEGI MONITORING DAN EVALUASI

BAB STRATEGI MONITORING DAN EVALUASI 5 BAB STRATEGI MONITORING DAN EVALUASI 5. Strategi Monitoring dan Evaluasi Didalam Pelaksanaan Perencanaan Strategi Sanitasi kabupaten Pokja AMPL menetapkan kegiatan monitoring dan evaluasi sebagai salah

Lebih terperinci

BAB VI MONITORING DAN EVALUASI CAPAIAN SSK

BAB VI MONITORING DAN EVALUASI CAPAIAN SSK BAB VI MONITORING DAN EVALUASI CAPAIAN SSK Monitoring dan evaluasi merupakan pengendalian yang tidak terpisahkan dari upaya mewujudkan tujuan yang akan dicapai. Monitoring atau pemantauan dapat mempermudah

Lebih terperinci

KERANGKA KERJA LOGIS (KKL)

KERANGKA KERJA LOGIS (KKL) KERANGKA KERJA LOGIS (KKL) Tabel 1. Kerangka Kerja Logis Air Limbah Permasalahan mendesak Tingginya Praktek BABS hingga saat ini sebesar 33,20% (13.230 KK) Isu-isu Strategis Rumusan Tujuan Rumusan Sasaran

Lebih terperinci