BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN"

Transkripsi

1 BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN Bab ini penulis akan menjelaskan sistem analisis dan perancangan sistem pada Aplikasi Sistem Pemesanan Tiket Dan Jadwal Keberangkatan Bus PO. Haryanto Berbasis Web tahap pertama adalah analisis dan dilanjutkan dengan perancangan aplikasi. 3.1 Tinjauan Organisasi PO. Haryanto merupakan unit usaha di bidang transportasi darat khususnya perjalanan bus Antar Kota Antar Propinsi yang berlokasi di Jl. Kiai Maja No.107 Panunggangan kota Tangerang. Perusahaan ini telah merintis usahanya sejak tahun 2002 yang didirikan oleh bapak H. Haryanto. Seiring berjalan dan berkembangnya perusahaan ini maka orang-orang yang terlibat dalam perusahaan ini telah mengalami proses penambahan dan perubahan, dengan harapan dapat memberikan kepuasan terhadap konsumen. Jika dilihat dari usia berdirinya perusahaan ini, memang masih tergolong muda, akan tetapi dengan keuletan para karyawannya perusahaan ini bisa dan mampu berusaha bersaing dengan perusahaan-perusahaan sejenis lainnya yang ada terlebih dahulu didirikan. Sekarang perusahaan tersebut telah memiliki pelanggan yang terus bertambah dengan beriringnya waktu dan dengan bertambahnya kepercayaan masyarakat kepada perusahaan, maka perusahaan harus meningkatkan usaha dalam penjualannya. 3.2 Struktur Organisasi Salah satu alat untuk mencapai tujuan organisasi adalah adanya struktur organisasi untuk menjaga kelancaran aktivitas perusahaan dan dengan adanya struktur organisasi dimaksudkan agar tidak terjadinya tumpang tindih, akan terdapat keputusan yang jelas mengenai pembagian tugas, wewenang dan tanggung jawab dari masing-masing bagian. Struktur organisasi merupakan suatu 29

2 30 sistem menurut pola tertentu yang terdiri dari berbagai macam fungsi dan serta terdapat urutan pengaturan wewenang dan tanggung jawab dari bagian-bagian atau fungsi-fungsi dalam organisasi tersebut, makin banyak kegitan yang dilakukan dalam suatu organisasi maka semakin kompleks pula hubungan yang ada. Untuk itu perlu dibangun suatu hubungan bagan yang menggambarkan tentang hubungan tersebut, termasuk hubungan antara masing-masing kegiatan atau fungsi. Adapun bentuk struktur organisasi lihat Gambar 3.1, adalah sebagai berikut : Gambar 3.1 Struktur Organisasi

3 Tugas dan Tanggung Jawab Tugas dan tanggung jawab masing-masing fungsi yang ada dalam struktur organisasi, sebagai berikut : 1. Direktur Utama a. Menetapkan garis-garis kebijakan perusahaan dan menetapkan tujuan perusahaan. b. Memimpin rapat evaluasi bulanan dan mengawasi usaha operasi perusahaan. c. Memiliki wewenang dalam menangani masalah keuangan, mencari dan mengatur penggunaan dana perusahaan untuk kelancaran operasi perusahaan. d. Mengkoordinasikan semua bagian yang ada di dalam perusahaan sehingga tercipta kerjasama yang harmonis dan tercapainya perushaan. e. Menyusun dan menetapkan rencana sasaran dan strategi penjualan untuk jangka pendek dan jangka panjang. 2. Manager a. Membatu tugas-tugas direktur utama. b. Mewakili direktur utama apabila berhalangan. c. Mengatur pengeluaran dana perusahaan harian. d. Melaporkan perbandingan penjualan di bulan yang sama pada tahun yang berbeda, pada bulan ini dan bulan yang akan datang. 3. Wakil Manager a. Mengkoordinasi manajer-manajer bidang dalam menjalankan fungsinya. b. Membantu direktur dalam menjalankan tugas-tugasnya. 4. Personalia a. Merencanakan perekrutan karyawan sesuai dengan kebutuhan masing masing departemen. b. Mengatur kegiatan yang berhubungan dengan karyawan dan menciptakan suasana kerja yang nyaman dan disiplin. c. Menampung dan mencari keluhan karyawan.

4 32 d. Mengatur dan merencanakan latihan untuk peningkatan ketrampilan karyawan. e. Bertanggung jawab terhadap kedisiplinan kerja karyawan. 5. Operasional/lap a. Mengawasi kegiatan operasional perusahaan. b. Merencanakan, mengendalikan dan mengawasi seluruh kegiatan operasi dalam pengembangan perusahaan sampai tuntas. c. Mengadakan pembinaan, pelaksanaan kegiatan perusahaan dibidang pengembangan. 6. Keuangan a. Mengkoordinir, menganalisa, mengelola data-data sehingga tersusun suatu laporan keuangan-keuangan. b. Ikut serta dalam mengamankan asset perusahaan. c. Bertanggung jawab atas kegiatan keuangan. d. Mengatur masalah yang berhubungan dengan penyediaan dan penggunaan dana. e. Menyediakan laporan keuangan untuk internal maupun eksternal perusahaan. 7. Pariwisata a. Mengkoordinir dan mengelola armada untuk meleyani pesanan bus pariwisata. b. Mengontrol perjalanan selama bus pariwisata disewa. c. Bertanggung jawab terhadap pelayanan bus pariwisata. 8. Administrasi a. Bertanggung jawab mempersiapkan segala macam administrasi perusahaan baik yang berhubungan dengan pelanggan maupun dengan pihak lain. b. Bertanggung jawab terhadap penyimpana, perpanjangan dan pembaharuan dokumen perusahaan.

5 33 9. Kontrol a. Bertanggung jawab mengawasi setiap unsur dalam sebuah perjalanan seperti kondisi kelayakan armada, kesiapan crew dan pengemudi. b. Melakukan pengawasan terhadap jumlah penumpang agar crew pengemudi tidak menaikan penumpang selain di agen penjualan tiket resmi perusahaan. c. Melakukan pengawasan terhadap armada yang tidak setiap hari masuk ke garasi perusahaan. 10. Spare Part a. Bertanggung jawab menyediakan segala suku cadang yang dibutuhkan mekanik. b. Melakukan pengawasan terhadap suku cadang yang digunakan selama proses perbaikan armada. 11. Bengkel a. Bertanggung jawab melakukan proses perbaikan armada. b. Memastikan setiap armada dalam kondisi layak pakai untuk melakukan sebuah perjalanan. 12. Security a. Bertanggung jawab mengamankan segala aktivitas baik di kantor pusat maupun garasi. 13. Crew bus a. Bertanggung jawab terhadap keselamatan dan kenyaman penumpang selama perjalan. b. Membuat laporan kepada kepala kontrol jika ada kekurangan, kerusakan, atau ketidaknyamanan pada armada. c. Bertanggung jawab untuk melakukan perawatan armada.

6 Analisa Sistem Identifikasi Kebutuhan Mengidentifikasi kebutuhan merupakan langkah awal dalam perencanaan sistem. Kebutuhan itu dapat juga diartikan sebagai suatu keinginan atau suatu hal. Untuk itu dibuat suatu sistem yang dapat memenuhi kebutuhan pemesanan tiket bus dan jadwal keberangkatan bus pada PO. Haryanto. Dari hasil penelitian dan melakukan wawancara kepada kepala divisi operasional tiket PO. Haryanto yaitu Bapak Sa di diperoleh beberapa kebutuhan yang diharapkan, antara lain: 1. Kebutuhan akan sistem yang terkomputerisasi yang dapat melakukan segala pekerjaan yang berkaitan dengan oprasional bus PO. Haryanto. 2. Kebutuhan akan sistem pemesanan tiket bus yang terkomputerisasi yang dapat melakukan pemesanan secara efektif dan efisien. 3. Kebutuhan akan suatu sistem yang mampu memanage input data kebutuhan pemesanan tiket bus secara mudah dan terorganisir Analisis Sistem Berjalan Berdasarkan pengamatan dan observasi yang dilakukan penulis, penanganan pemesanan tiket bus yang dilakukan oleh pihak PO. Haryanto masih dilakukan secara manual. Pada permulaan sistem PO. Mencetak tiket sesuai jumlah armada perhari. Kemudian perusahan menyerahkan tiket ke seluruh agen yang berkerja sama dengan PO. Haryanto lalu agen menjual tiket tersebut di loket. Penumpang dapat mendapatkan tiket dengan cara memesan tiket atau membeli tiket. Untuk penumpang yang ingin memesan tiket penumpang harus mendatangi lokasi agen untuk menentukan tanggal berangkat, kota tujuan, jumlah penumpang, nomor kursi, dan membayar tiket. Setelah penumpang melakukan pembayaran petugas agen mencatat data penumpang kedalam pembukuan dan memberi bukti pembayaran kepada penumpang untuk ditukarkan dengan tiket pada hari keberangkatan. Untuk penumpang yang ingin membeli tiket on the way penumpang harus mendatangi lokasi agen untuk menentukan tanggal berangkat, kota tujuan, jumlah penumpang, nomor kursi, dan membayar tiket, setelah penumpang melakukan pembayaran petugas agen mencatat data penumpang kedalam pembukuan dan memberikan tiket kepada penumpang.

7 35 Masalah yang terjadi pada PO. Haryanto adalah bagaimana sebuah cara pemesanan atau pembelian tiket dan informasi lainnya dapat disampaikan secara cepat. Kelemahan sistem yang sedang berjalan saat ini menurut Bapak Sa di selaku kepala operasional tiket sesekali terjadi kesamaan nomor tempat duduk antara satu calon penumpang dengan calon penumpang lainnya, selain itu bagi calon penumpang yang ingin memesan tiket harus mendatangi agen untuk membayar tiket. Adapun alur kerja yang sedang berjalan saat ini seperti pada Gambar 3.2, adalah sebagai berikut:

8 36 Gambar 3.2 Alur kerja pemesanan tiket yang berjalan saat ini

9 Analisis Masalah Banyak orang memilih bus eksekutif untuk perjalanan karena cepat, nyaman dan aman. Sebelum melakukan perjalanan calon penumpang bus eksekutif harus terlebih dahulu memesan tiket ke agen mengenai kemana tempat yang akan dituju dan kapan jadwal keberangkatannya. Saat ini banyak agen yang mengolah data pemesanan tiket bus eksekutif masih secara manual, salah satunya agen bus eksekutif PO. Haryanto yang bertempat di Jl. Kiai Maja No.107 Panunggangan kota Tangerang sebagai kantor pusat. Analisis masalah yang dilakukan adalah melihat dan mengidentifikasikan permasalahan atau kendala di dalam penelitian yang dilakukan. Masalah dapat didefinisikan sebagai suatu pertanyaan yang diinginkan untuk dipecahkan. Perlu ada analisis masalah melalui identifikasi masalah yang sudah ditentukan sebelumnya. Dari hasil identifikasi masalah, permasalahan yang terjadi adalah: 1. Kegiatan pemesanan tiket bus PO. Haryanto masih dilakukan secara manual dengan mendatangi lokasi agen bus PO. Haryanto. 2. Sulitnya mendapatkan informasi tentang jam keberangkatan bus, lokasi keberangkatan, harga tiket dan trayek yang dilayani oleh PO. Haryanto. 3. Belum adanya media yang efektif dan efisien bagi calon penumpang untuk memesan tiket bus dan mendapatkan informasi seputar jadwal keberangkatan, harga tiket dan trayek pada PO. Haryanto Pemecahan Masalah Untuk memecahkan permasalahan-permasalahan yang dihadapi dalam pengimplementasian sistem yang masih manual tersebut, penulis bermaksud mengusulkan sebuah sistem untuk memesan tiket bus dan jadwal keberangkatan bus secara online. Pada pengembangannya, penulis melakukan studi kasus di lingkungan PO. Haryanto. Usulan sistem yang dimaksud adalah sebagai berikut: 1. Aplikasi yang diusulkan diharapkan dapat membantu calon penumpang dalam memesan tiket dengan menggunakan sistem aplikasi berbasis web yang menggunakan bahasa pemrogaraman PHP dan MySQL untuk memudahkan pemesanan tiket tanpa harus mendatangi agen. 2. Dari aplikasi ini diharapkan dapat memudahkan calon penumpang untuk mengetahui jadwal keberangkatan pada bus PO.Haryanto.

10 38 3. Dari sistem yang didistribusikan secara komputerisasi ini diharapkan dapat memberikan informasi yang lebih akurat (untuk mementukan pemesanan tiket maupun jadwal keberangkatan), efisien (dalam hal pengarsipan, penggunaan kertas, dan pemanfaatan tempat), dan cepat (dalam hal informasi guna pengambilan keputusan manajemen) Analisa Kebutuhan Analisa kebutuhan dibagi menjadi : 1. Analisa kebutuhan sistem secara umum. 2. Analisa kebutuhan dari admin. 3. Analisa kebutuhan dari sisi koordinator operasional PO. Haryanto dan Staff. 4. Analisa kebutuhan dari sisi penumpang. 3.4 Perancangan Sistem Aplikasi sistem pemesanan tiket dan jadwal keberangkatan bus PO.Haryanto dibuat menggunakan template bootstrap dan javascript sedangkan untuk bahasa pemogramannya menggunakan PHP dan sublime sebagai aplikasi editor. Perancangan sistem merupakan tahap awal dari perancangan perangkat lunak. Perancangan ini dilakukan untuk mengetahui kondisi sistem secara umum. Perancangan sistem meliputi cara kerja sistem, use case diagram, activity diagram, squence diagram dan class diagram Perancangan Use Case Diagram Use Case diagram menggambarkan fungsionalitas yang diharapkan dari sebuah sistem. Pada aplikasi pemesanan tiket dan jadwal keberangkatan bus PO. Haryanto ini dapat diketahui bahwa actor utama adalah calon penumpang (User). Pada gambar 3.3, menjelaskan skenario use case diagram user dan admin dalam menjalankan aplikasi pemesanan tiket dan jadwal bus PO. Haryanto.

11 39 Gambar 3.3 Use Case aplikasi pemesanan tiket dan jadwal keberangkatan bus PO. Haryanto Berikut ini adalah tabel penjelasan deskripsi dari use case diagram pada gambar 3.3 di atas, lihat tabel 3.1 sampai tabel 3.16 dibawah ini: Tabel 3.1 Use Case halaman Login Nama Aktor Deskripsi Skenario Login. Admin. Use case ini menjelaskan bagaimana admin masuk ke dalam aplikasi sebagai administrator. 1. Admin mengakses halaman login aplikasi pemesanan tiket bus. 2. Aplikasi menampilkan halaman login. 3. Admin mengisi form login. 4. Aplikasi akan menampilkan halaman home admin.

12 40 Lanjutan Tabel 3.1 Kondisi Awal Admin mengakses halaman login aplikasi pemesanan tiket bus. Kondisi Akhir Aplikasi akan menampilkan halaman home admin. Tabel 3.2 Use Case halaman Home Admin Nama Aktor Deskripsi Skenario Kondisi awal Kondisi akhir Halaman Home Admin. Admin. Use case ini menjelaskan bagaimana admin memilih menu pada halaman home admin. 1. Admin login ke aplikasi. 2. Aplikasi akan nenampilkan halaman home admin. 3. Pada halaman home admin terdapat 6 menu yang tersedia, yang berisi: Dashboard Master Data Manajemen Pemesanan Manajemen Pembayaran Manajemen Hubungi Kami 4. Admin memilih salah satu menu yang tersedia. 5. Aplikasi akan menampilkan isi menu yang dipilih. Admin login ke aplikasi. Aplikasi akan menampilkan isi menu yang dipilih. Tabel 3.3 Use Case halaman Manajemen Pembayaran Nama Aktor Deskripsi Skenario Kondisi Awal Kondisi Akhir Manajemen Pembayaran. Admin. Use case ini menjelaskan bagaimana admin melihat data pembayaran yang telah dilakukan oleh user. 1. Admin login ke aplikasi. 2. Aplikasi menampilkan halaman home admin. 3. Admin memilih menu manajemen pembayaran pada halaman home admin. 4. Aplikasi akan menampilkan daftar konfirmasi pembayaran. 5. Admin melihat daftar konfirmasi pembayaran yang dilakukan oleh user. Admin login ke aplikasi. Admin melihat daftar konfirmasi pembayaran yang dilakukan oleh user. Tabel 3.4 Use Case halaman Manajemen Pemesanan Nama Aktor Deskripsi Manajemen Pemesanan Admin. Use case ini menjelaskan bagaimana admin merubah status tiket bagi user yang telah melakukan konfirmasi pembayaran.

13 41 Lanjutan Tabel 3.4 Skenario Kondisi Awal Kondisi Akhir 1. Admin login ke aplikasi. 2. Aplikasi menampilkan halaman home admin. 3. Admin memilih menu pemesanan pada halaman home admin. 4. Aplikasi menampilkan tabel detail pemesanan dan status tiket. 5. Admin mengubah status tiket. 6. Aplikasi menampilkan status tiket yang telah dirubah. Admin login ke aplikasi. Aplikasi menampilkan status tiket yang telah dirubah. Tabel 3.5 Use Case halaman Master Data Nama Aktor Deskripsi Skenario Kondisi Awal Kondisi Akhir Master Data. Admin. Use case ini menjelaskan bagaimana admin melihat halaman master data. 1. Admin login ke aplikasi. 2. Aplikasi akan menampilkan halaman home admin. 3. Admin memilih menu master data pada halaman home admin. 4. Aplikasi akan menampilkan submenu master data. Admin login ke aplikasi. Aplikasi akan menampilkan submenu master data. Tabel 3.6 Use Case halaman Manajemen Data Trayek Nama Manajemen Data Trayek. Aktor Admin. Deskripsi Use case ini menjelaskan bagaimana admin menambah, merubah atau menghapus data-data trayek yang dilayani oleh PO. Haryanto. Skenario 1. Admin login ke aplikasi. 2. Aplikasi akan menampilkan halaman home admin. 3. Admin memilih menu master data pada halaman home admin. 4. Aplikasi akan menampilkan submenu trayek. 5. Admin memilih submenu trayek. 6. Aplikasi akan menampilkan tabel trayek. 7. Admin menambah, merubah atau menghapus data trayek. 8. Aplikasi akan menambah, merubah atau menghapus data sesuai dengan masukkan admin. Kondisi Awal Admin login ke aplikasi. Kondisi Akhir Aplikasi akan menambah, merubah atau menghapus data trayek sesuai dengan masukkan admin dan tersimpan ke dalam basis data Tabel 3.7 Use Case halaman Manajemen User Nama Manajemen User. Aktor Admin. Deskripsi Use case ini menjelaskan bagaimana admin merubah password.

14 42 Lanjutan Tabel 3.7 Skenario Kondisi Awal Kondisi Akhir 1. Admin login ke aplikasi. 2. Aplikasi akan menampilkan halaman home admin. 3. Admin memilih menu master data pada halaman home admin. 4. Aplikasi akan menampilkan submenu manajemen user. 5. Admin memilih submenu manajemen user. 6. Aplikasi akan menampilkan halaman daftar manajemen user. 7. Admin klik tombol edit. 8. Aplikasi menampilkan form ubah password. 9. Admin mengisi form ubah password. 10. Aplikasi akan merubah password lama dengan password baru dan tersimpan kedalam basis data. Admin login ke aplikasi. Aplikasi akan merubah password lama dengan password baru dan tersimpan kedalam basis data. Tabel 3.8 Use Case halaman Manajamen Hubungi Kami. Nama Aktor Deskripsi Skenario Kondisi Awal Kondisi Akhir Tabel 3.9 Use case halaman awal. Nama Aktor Deskripsi Skenario Manajemen Hubungi Kami. Admin. Use case ini menjelaskan bagaimana admin melihat form hubungi kami yang dikirim oleh pengguna. 1. Admin login ke aplikasi. 2. Aplikasi akan menampilkan halaman home admin. 3. Admin memilih menu manajemen hubungi kami pada halaman home admin. 4. Aplikasi akan menampilkan halaman manajemen hubungi kami. Admin login ke aplikasi. Aplikasi akan menampilkan halaman manajemen hubungi kami. Halaman awal. User Aplikasi. Use case ini menjelaskan bagaimana user memilih menu pada halaman awal. 1. User membuka aplikasi pemesanan tiket bus. 2. Aplikasi akan nenampilkan halaman awal. 3. Pada halaman awal terdapat 7 menu yang tersedia, yang berisi: Jadwal Keberangkatan Info Trayek Pesan Tiket Konfirmasi Pembayaran Cek Status Tiket Panduan Pesan Tiket Hubungi Kami 4. User memilih salah satu menu yang tersedia. 5. Aplikasi akan menampilkan isi menu yang dipilih.

15 43 Lanjutan Tabel 3.9 Kondisi awal User menerima halaman awal yang berisi 6 menu. Kondisi akhir Aplikasi akan menampilkan isi menu yang dipilih. Tabel 3.10 Use case halaman Jadwal Keberangkatan. Nama Aktor Deskripsi Skenario Kondisi awal Kondisi akhir Halaman Jadwal Keberangkatan. User Aplikasi. Use case ini menjelaskan bagaimana user memilih menu jadwal keberangkatan pada halaman awal untuk mengetahui informasi jadwal keberangkatan bus PO. Haryanto di DKI Jakarta. 1. User membuka aplikasi pemesanan tiket bus. 2. Aplikasi akan mmenampilkan halaman awal. 3. User memilih menu jadwal keberangkatan pada halaman awal. 4. Aplikasi akan menampilkan submenu wilayah antara lain : Jakarta Barat Jakarta Utara Jakarta Selatan Jakarta Timur 5. User memilih salah satu submenu wilayah. 6. Aplikasi akan menampilkan jadwal keberangkatan dari submenu wilayah yang telah dipilih. User membuka aplikasi pemesanan tiket bus Aplikasi akan menampilkan jadwal keberangkatan dari submenu wilayah yang telah dipilih. Tabel 3.11 Use case halaman Info Trayek. Nama Aktor Deskripsi Skenario Kondisi awal Kondisi akhir Halaman Info Trayek. User Aplikasi. Use case ini menjelaskan bagaimana user memilih menu info trayek pada halaman awal untuk mengetahui info trayek yang dilayani oleh bus PO. Haryanto. 1. User membuka aplikasi pemesanan tiket bus. 2. Aplikasi akan menampilkan halaman awal. 3. User memilih menu info trayek pada halaman awal. 4. Aplikasi akan menampilkan halaman info trayek. 5. User melihat info trayek pada halaman trayek. User membuka aplikasi pemesanan tiket bus. User melihat info trayek pada halaman trayek. Tabel 3.12 Use case halaman Pesan Tiket Nama Aktor Deskripsi Halaman Pesan Tiket. User Aplikasi. Use case ini menjelaskan bagaimana user memilih menu pesan tiket pada halaman awal untuk melakukan aksi pemesanan tiket bus.

16 44 Lanjutan Tabel 3.12 Skenario Kondisi awal Kondisi akhir 1. User membuka aplikasi pemesanan tiket bus. 2. Aplikasi akan menampilkan halaman awal. 3. User memilih menu pesan tiket pada halaman awal. 4. Aplikasi akan menampilkan halaman pesan tiket. 5. User melakukan aksi pemesanan tiket bus. User membuka aplikasi pemesanan tiket bus. User melakukan aksi pemesanan tiket bus. Tabel 3.13 Use case halaman Konfirmasi Pembayaran Nama Aktor Deskripsi Skenario Kondisi awal Kondisi akhir Halaman Konfirmasi Pembayaran. User Aplikasi. Use case ini menjelaskan bagaimana user memilih menu konfirmasi pembayaran pada halaman awal untuk melakukan konfirmasi pembayaran yang telah dilakukan oleh user. 1. User melakukan transfer ke nomor rekening dan nominal yang sudah ditentukan. 2. User membuka aplikasi pemesanan tiket bus. 3. Aplikasi akan menampilkan halaman awal. 4. User memilih menu konfirmasi pembayaran pada halaman awal. 5. Aplikasi akan menampilkan halaman konfirmasi pembayaran. 6. User melakukan aksi konfirmasi pembayaran. 7. Aplikasi akan mengirim konfirmasi pembayaran yang telah dilakukan user kepada admin. User melakukan transfer ke nomor rekening dan nominal yang sudah ditentukan. Aplikasi akan mengirim konfirmasi pembayaran yang telah dilakukan user kepada admin. Tabel 3.14 Use case halaman Cek Status Tiket Nama Aktor Deskripsi Skenario Halaman Cek Status Tiket. User Aplikasi Use case ini menjelaskan bagaimana user memilih menu cek status tiket pada halaman awal untuk mengetahui status tiket yang telah dipesan oleh user apakah sudah aktif atau tidak aktif. 1. User sudah melakukan aksi pesan tiket bus dan mendapatkan kode pemesanan tiket. 2. User membuka aplikasi pemesanan tiket bus. 3. Aplikasi akan menampilkan halaman awal. 4. User memilih menu cek status tiket pada halaman awal. 5. Aplikasi akan menampilkan halaman cek status tiket. 6. User mengisi form yang berisi kode pemesanan tiket. 7. Aplikasi akan menampilkan tabel daftar pesanan dan status tiket.

17 45 Lanjutan Tabel 3.14 Kondisi awal User sudah melakukan aksi pesan tiket bus dan mendapatkan kode pemesanan tiket. Kondisi akhir Aplikasi akan menampilkan tabel daftar pesanan dan status tiket. Tabel 3.15 Use case halaman Panduan Pesan Tiket Nama Aktor Deskripsi Skenario Kondisi awal Halaman Panduan Pesan Tiket User Aplikasi Use case ini menjelaskan bagaimana user memilih menu panduan pesan tiket pada halaman awal untuk mengetahui langkah-langkah cara pesan. 1. User membuka aplikasi pemesanan tiket bus. 2. Aplikasi akan menampilkan halaman awal. 3. User memilih menu panduan pesan tiket pada halaman awal. 4. Aplikasi akan menampilkan halaman panduan pesan tiket. 5. User melihat langkah-langkah cara pesan tiket. User membuka aplikasi pemesanan tiket bus. Kondisi akhir User melihat langkah-langkah cara pesan tiket. Tabel 3.16 Use case halaman Hubungi Kami Nama Aktor Deskripsi Skenario Kondisi awal Halaman Hubungi Kami User Aplikasi Use case ini menjelaskan bagaimana user memilih menu hubungi kami pada halaman awal untuk mengirimkan informasi kepada admin. 1. User membuka aplikasi pemesanan tiket bus. 2. Aplikasi akan menampilkan halaman awal. 3. User memilih menu hubungi kami pada halaman awal. 4. Aplikasi akan menampilkan halaman hubungi kami. User membuka aplikasi pemesanan tiket bus. Kondisi akhir Aplikasi akan menampilkan halaman hubungi kami Perancangan Activity Diagram Diagram aktifitas menggambarkan berbagai aliran aktifitas dalam sistem yang sedang dirancang, bagaimana awalan dari masing-masing aliran berawal, decision yang mungkin terjadi, dan bagaimana suatu aktifitas berakhir. Diagram activity juga dapat menggambarkan proses paralel yang mungkin terjadi pada beberapa eksekusi.

18 46 Pada Gambar 3.4 sampai 3.11 adalah activity diagram dari aplikasi pemesanan tiket dan jadwal keberangkatan bus PO. Haryanto berbasis web Diagram Activity Admin Gambar 3.4 Diagram activity halaman home admin Ulasan dari gambar 3.4 adalah admin harus melakukan login untuk masuk ke halaman home admin, setelah login berhasil admin dapat melihat konfirmasi pembayaran yang dikirim oleh user. Admin dapat memanajemen pemesanan tiket dan mengaktifkan tiket apabila sudah melakukan konfirmasi pembayaran.

19 Diagram Activity Cari Tiket Gambar 3.5 diagram activity cari tiket

20 48 Ulasan dari gambar 3.5 adalah pada halaman cari tiket user dapat memesan tiket dengan cara mengisi tanggal berangkat, mengisi kota asal dan kota tujuan. Sistem akan menampilkan tiket yang tersedia. Setelah user memilih tiket yang tersedia, selanjutnya user memilih kursi kosong dan mengisi identitas diri. Setelah user konfirmasi pemesanan tiket user akan mendapatkan kode pesan tiket Diagram Activity Cek Status Tiket Gambar 3.6 Activity diagram pada halaman cek status tiket

21 49 Ulasan dari gambar 3.6 adalah pada halaman cek status tiket user dapat melihat status tiket yang telah dipesan dengan memasukkan kode pemesanan yang diberikan oleh sistem setelah melakukan pemesanan. Ketika user sudah melakukan pembayaran maka status tiket aktif dan sistem akan mengirimkan kode tiket kepada user Diagram Activity Konfirmasi Pembayaran Gambar 3.7 Activity diagram pada halaman konfirmasi pembayaran

22 50 Ulasan dari gambar 3.7 adalah pada halaman konfirmasi pembayaran user dapat melakukan konfirmasi pembayaran dengan mengisi form yang tesedia, sebelum user melakukan konfirmasi pembayaran sebaiknya user telah mengirim uang ke rekening yang tersedia dengan jumlah yang telah ditentukan Diagram Activity Jadwal Keberangkatan Gambar 3.8 Activity diagram pada halaman jadwal keberangkatan Ulasan dari gambar 3.8 adalah user memilih submenu pada menu jadwal keberangkatan maka user akan dibawa ke halaman jadwal keberangkatan, pada halaman ini user dapat melihat jadwal berangkat bus PO. Haryanto di area DKI Jakarta dan informasi nomor telepon agen.

23 Diagram Activity Panduan Pesan Tiket Gambar 3.9 Activity diagram pada halaman panduan pesan tiket Ulasan dari gambar 3.9 adalah ketika user mengalami kesulitan dalam memesan tiket maka user dapat mencari informasi panduan pesan tiket pada halaman panduan pesan tiket dengan memilih link panduan pesan tiket di halaman utama.

24 Diagram Activity Info Trayek Gambar 3.10 Activity diagram pada halaman info trayek Ulasan dari gambar 3.10 adalah user dapat melihat informasi jalur yang dilayani oleh bus PO. Haryanto pada halaman info trayek. Untuk melihat info jalur yang dilayani oleh bus PO. haryanto user memilih link info trayek pada halaman utama, maka sistem akan menampilkan halaman info jalur yang dilayani oleh bus PO. Haryanto

25 Diagram Activity Hubungi Kami Gambar 3.11 Activity diagram pada halaman hubungi kami Ulasan dari gambar 3.11 adalah ketika user mengalami kesulitan atau ada pertanyaan dalam menggunakan aplikasi ini maka user dapat mencari informasi dengan menghubungi admin pada kontak yang berada dihalaman hubungi kami. Untuk membuka halaman hubungi kami user dapat membuka link hubungi kami pada halaman awal, kemudian sistem akan menampilkan halaman hhubungi kami Perancangan Squence Diagram Sebuah sequence diagram secara khusus menjabarkan aktivitas sebuah skenario tunggal. Diagram tersebut menunjukan sejumlah objek contoh dan pesan-pesan melalui objek-objek di dalam use case diagram (Munawar, 2005:87). Diagram sequence digunakan untuk mendeskripsikan pola komunikasi antar objek. Diagram sequence dapat juga digunakan untuk menggambarkan skenario atau rangkaian langkah-langkah yang dilakukan sebagai respons dari sebuah event

26 54 untuk menghasilkan output tertentu. Pada bahasan kali ini penulis mencoba membuat diagram squence, dengan cara ini sebagai langkah awal untuk merancang aplikasi ini, untuk melihat proses lebih jelasnya dapat dilihat gambar 3.12 sampai gambar 3.12 sequence diagram dibawah ini: Diagram Sequence Pesan Tiket Diagram sequence pada gambar 3.12 adalah bagian urutan proses untuk melakukan pemesanan tiket pada halaman pesan tiket. Gambar 3.12 Diagram sequence pada halaman pesan tiket Pada gambar diatas menjelaskam bagaimana user melakukan pemesanan tiket dan mendapatkan kode pemesanan Diagram Sequence Cek Status Tiket Diagram sequence pada gambar 3.13 adalah bagian urutan proses untuk melakukan pengecekan status tiket pada halaman cek status tiket.

27 55 Gambar 3.13 Diagram sequence pada halaman cek status tiket Pada gambar diatas menjelaskan bagaimana user melakukan cek status tiket dan melihat status tiket yang telah dipesan Diagram Sequence Konfirmasi Pembayaran Diagram sequence pada gambar 3.14 adalah bagian urutan proses untuk melakukan konfirmasi pembayaran pada halaman konfirmasi pembayaran. Gambar 3.14 Diagram sequence pada halaman konfirmasi pembayaran

28 56 Pada gambar diatas menjelaskan bagaimana user melakukan konfirmasi pembayaran dan mengirim konfirmasi pembayaran ke admin Diagram Sequence Jadwal Keberangkatan Diagram sequence pada gambar 3.15 adalah bagian urutan proses untuk melihat informasi jadwal keberangkatan pada halaman jadwal keberangkatan. Gambar 3.15 Diagram sequence pada halaman jadwal keberangkatan Pada gambar diatas menjelaskan bagaimana user melihat jadwal keberangkatan bus PO. Haryanto Diagram Sequence Panduan Pesan Tiket Diagram sequence pada gambar 3.16 adalah bagian urutan proses untuk melihat informasi panduan pesan tiket pada halaman panduan pesan tiket. Gambar 3.16 Diagram sequence pada halaman panduan pesan tiket

29 57 Pada gambar diatas menjelaskan bagaimana user melihat panduan pesan tiket bus PO. Haryanto Diagram Sequence Info Trayek Diagram sequence pada gambar 3.17 adalah bagian urutan proses untuk melihat informasi info trayek pada halaman info trayek. Gambar 3.17 Diagram sequence pada halaman info trayek Pada gambar diatas menjelaskan bagaimana user melihat info trayek yang dilayani oleh bus PO. Haryanto Diagram Sequence Hubungi Kami Diagram sequence pada gambar 3.18 adalah bagian urutan proses untuk mengirim pesan pada admin. Gambar 3.18 Diagram sequence pada halaman hubungi kami

30 58 Pada gambar diatas menjelaskan bagaimana user mengirim pesan pengaduan pemesanan tiket bus PO. Haryanto kepada admin Perancangan Class Diagram Untuk class diagram yang digunakan disesuaikan dengan konteks diagram, karena model data yang digunakan saling terkait satu dengan yang lainnya. Penggambaran class diagram dari sistem aplikasi yang dibangun ini diihat dari gambar dibawah ini : Gambar 3.19 Class Diagram aplikasi sistem pemesanan tiket dan jadwal keberangkatan bus PO. Harayanto berbasis web Pada class diagram ini pengguna dapat memesan tiket, cek status tiket, mengirim konfirmasi pembayaran, dan melihat jadwal berangkat. Sedangkan admin dapat melihat pemesanan tiket, merubah status tiket, melihat konfirmasi pembayaran. Admin juga dapat edit data kota, edit data trayek, dan edit harga tiket Perancangan Basis Data Perancangan basis data adalah suatu proses yang tujuannya melakukan perancangan pada sebuah basis data agar dapat mendukung operasi dan tujuan

31 59 perusahaan. Dalam merancang suatu basis data, digunakan sebuah metodologi yang dapat membantu kita dalam perancangan sebuah basis data. Metodologi perancangan adalah pendekatan struktur dengan menggunakan prosedur, teknik, alat, serta bantuan dokumen untuk membantu dan memudahkan dalam proses perancangan. Dengan menggunakan teknik metode disain ini dapat membantu dalam merencanakan, mengatur, mengontrol, dan mengevaluasi pengembangan proyek basis data (Fathansyah,2012). Pada tahap perancagan basis data digunakan bentuk tabel yang berfungsi sebagai suatu basis data yang berguna untuk melakukan penyimpanan data.adapun bentuk tabel dari nama-nama field.rancangan tabel berisi brntuk tipe data serta ukuran yang digunakan untuk nama-nama field Spesifikasi Field-Field Pada Basis Data Struktur tabel adalah deskripsi atau gambaran mengenai penjelasan dari tabel, field, tipe data, dan ukuran data.struktur tabel digunakan untuk menjelaskan kedudukan sebagai tempat penyimpanan data. Tabel-tabel yang digunakan dalam aplikasi sistem pemesanan tiket dan jadwal keberangkatan bus PO. Haryanto adalah sebagai berikut : 1. Tabel tb_pesantiket Tabel ini digunakan untuk menyimpan pemesanan tiket. Tabel ini terdiri dari notiket, tgl_memesan, jurusan, id_bus, harga_satuan, harga_total tgl_berangkat, jam, asal, tujuan, 1a, 1b, 1c, 1d, 2a, 2b, 2c, 2d, kursi1, kursi2, nama_pemesan, hp, , alamat, kode_konfirmasi, status. Tabel 3.4 field-field pada table tb_pesantiket Nama Field Tipe Data Panjang Keterangan No_tiket Int 10 Primary Key Tgl_memesan datetime Jurusan Varchar 30

32 60 Lanjutan Tabel 3.4 Id_bus Varchar 10 Harga_satuan Decimal 10,0 Harga_total Decimal 10,0 Tgl_berangkat Jam Date Time Asal Varchar 100 Tujuan Varchar 20 1a Decimal 1,0 1b Decimal 1,0 1c Decimal 1,0 1d Decimal 1,0 2a Decimal 1,0 2b Decimal 1,0 2c Decimal 1,0 2d Decimal 1,0 Kursi1 Varchar 30 Kursi2 Varchar 30 Nama_pemesan Varchar 30 Hp Varchar 15 Varchar 30

33 61 Lanjutan Tabel 3.4 Alamat Varchar 200 Kode_konfirmasi Varchar 15 Status Decimal 1,0 2. Tabel tb_konfirmasi_pembayaran Tabel ini digunakan untuk menyimpan pemesanan tiket. Tabel ini terdiri dari kodekonfirmasi, bank, jumlah dan pengirim. Tabel 3.5 Field-field pada tabel tb_konfirmasi_pembayaran Nama Field Tipe Data Panjang Keterangan Kode_konfirmasi Varchar 15 Pimary Key Bank Varchar 10 Jumlah Int 25 Pengirim Varchar Tabel tb_trayek Tabel ini digunakan untuk menyimpan pemesanan tiket. Tabel ini terdiri dari kode_trayek, tgl_booking, jam, harga, asal, rute dan id_bus. Tabel 3.6 Field-field pada tabel tb_trayek Nama Field Tipe Data Panjang Keterangan Kode_trayek Varchar 10 Pimary Key Tgl_booking Date

34 62 Lanjutan Tabel 3.6 Jam Time 4 Harga Int 10 Asal Varchar 20 Rute Varchar 50 Id_bus Varchar Tabel User Tabel ini digunakan untuk masuk kehalaman admin. Tabel ini terdiri id_user, username, password dan nama_user. Tabel 3.7 Field-field pada tabel user Nama Field Tipe Data Panjang Keterangan Id_user Int 14 Pimary Key Username Varchar 20 Password Varchar 20 Nama_user Varchar Tabel Kontak Tabel ini digunakan untuk melihat pesan yang dikirim oleh pengguna. Tabel ini terdiri id_pesan, nama, , subjek dan isi.

35 63 Tabel 3.8 Field-field pada tabel kontak Nama Field Tipe Data Panjang Keterangan Id_pesan int 14 Nama varchar 30 varchar 20 Subjek varchar 50 Isi Text Perancangan Antar Muka (Interface) Perancangan antar muka merupakan deskripsi dari masing-masing tampilan suatu kejadian yang dimainkan dengan menampilkan semua objek atau elemen multimedia serta komponen-komponen aplikasi yang akan dibuat. Perancangan antar muka digunakan sebagai alat bantu pada tahapan perancangan multimedia. Satu per satu kolom yang ada pada perancangan antar muka merupakan bentuk sketsa yang mewakili satu tampilan dari dasar aplikasi yang tampil pada layar monitor. Adapun perancangan layar pada aplikasi ini adalah sebagai berikut : Gambar 3.20 Perancangan desain layout aplikasi

36 64 A. Header Area Bagian ini merupakan tempat untuk menampilkan judul aplikasi. B. Menu Area Bagian ini merupakan tempat untuk menampilkan halaman-halaman yang terdapat dalam aplikasi. C. Content Area Bagian ini merupakan tempat untuk menampilkan halaman dari aplikasi yang sesuai dengan menu yang dipilih Perancangan Antar Muka Halaman Awal Aplikasi Halaman ini merupakan halaman utama aplikasi. User tidak memerlukan login untuk masuk ke dalam aplikasi. Gambar 3.21 Perancangan antar muka pada halaman awal Perancangan Antar Muka Halaman Pesan Tiket Halaman ini merupakan perancangan halaman pesan tiket untuk user.

37 65 Gambar 3.22 Perancangan antar muka pada halaman pesan tike Perancangan Antar Muka Halaman Cek Status Tiket Halaman ini merupakan perancangan antar muka halaman cek status tiket untuk user. Gambar 3.23 Perancangan antar muka pada halaman cek status tiket Perancangan Antar Muka Halaman Konfirmasi Pembayaran Halaman ini merupakan perancangan antar muka halaman konfirmasi pembayaran untuk user.

38 66 Gambar 3.24 Perancangan antar muka pada halaman konfirmasi pembayaran Perancangan Antar Muka Halaman Jadwal Keberangkatan Halaman ini merupakan perancangan antar muka halaman jadwal keberangkatan untuk user. Gambar 3.26 Perancangan antar muka pada halaman jadwal keberangkatan Perancangan Antar Muka Halaman Panduan Pesan Tiket Halaman ini merupakan perancangan antar muka halaman panduan pesan tiket untuk user.

39 67 Gambar 3.27 Perancangan antar muka pada halaman panduan pesan tiket Perancangan Antar Muka Halaman Info Trayek Halaman ini merupakan perancangan antar muka halaman info trayek untuk user. Gambar 3.27 Perancangan antar muka pada halaman panduan pesan tiket Perancangan Antar Muka Halaman Info Trayek Halaman ini merupakan perancangan antar muka halaman info trayek untuk user.

40 68 Gambar 3.28 Perancangan antar muka pada halaman hubungi kami Perancangan Antar Muka Halaman Login Admin Halaman ini merupakan perancangan antar muka halaman login untuk admin. Gambar 3.29 Perancangan antar muka pada halaman login admin Perancangan Antar Muka Halaman Awal Admin Halaman ini merupakan perancangan antar muka halaman awal untuk admin.

41 69 Gambar 3.30 Perancangan antar muka pada halaman awal admin

Bab III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM

Bab III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM Bab III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM 1.1 Tentang perusahaan Perusahaan otobus Sumber Alam hingga saat ini sudah mengalami beberapa kali transformasi dalam perkembangannya. Pada kisaran tahun 1969 dibentuklah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN.

BAB I PENDAHULUAN. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Transportasi adalah salah satu kebutuhan vital bagi masyarakat, baik transportasi udara, darat maupun laut. Transportasi darat di Indonesia merupakan sarana paling

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM 3.1 Gambaran umum Pemesanan tiket bus adalah tempat untuk membantu masyarakat yang ingin melakukan pemesanan tiket yang efektif, yang di dalamnya terdapat banyak

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM 46 BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM 3.1 Sejarah Perusahaan Batalion Barbershop adalah salah satu usaha jasa perawatan rambut yang berada di Jakarta Selatan. Batalion Barbershop merupakan usaha yang

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM III.1. Analisis Sistem yang Sedang Berjalan Sebuah sistem informasi dapat efektif jika sistem tersebut dapat memberikan gambaran secara detail dari karakteristik informasi

Lebih terperinci

4.1. Perancangan Use Case Diagram

4.1. Perancangan Use Case Diagram BAB 4. PERANCANGAN 4.1. Perancangan Use Case Diagram Gambar 4.1 Use case diagram 1. Use case siswa memilih kandidat Tabel 4.1 Deskripsi use case siswa memilih kandidat Nama Use case Use case siswa memilih

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN 3.2 SEJARAH RUMAH HIJAU PT. PRIMA ANDRIYANI LESTARI

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN 3.2 SEJARAH RUMAH HIJAU PT. PRIMA ANDRIYANI LESTARI 39 BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN 3.1 TINJAUAN ORGANISASI Organisasi adalah suatu sistem yang paling berpengaruh, mempengaruhi diantara orang dalam kelompok berkerjasama untuk mencapai suatu tujuan tertentu

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN III.1. Analisa Sistem Yang Sedang Berjalan Sistem yang berjalan pada CV. Baritama Guna Sejahtera saat ini masih menggunakan sistem manual, semua kegiatan yang berhubungan

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN

BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN III.1. Analisa Sistem Yang Berjalan Sistem yang berjalan atau sistem yang digunakan saat ini pada DJ Com adalah sistem secara manual sehingga pekerjaan yang dilakukan memakan

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN 3.1. Analisa Sistem Dalam melakukan sebuah analisa sistem penulis melakukan wawancara ke salah satu objek yang diambil dalam sebuah penelitian untuk proses pengembangan

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS DAN PERANCANGAN. kebutuhan-kebutuhan yang diharapkan sehingga dapat diusulkan perbaikannya.

BAB IV ANALISIS DAN PERANCANGAN. kebutuhan-kebutuhan yang diharapkan sehingga dapat diusulkan perbaikannya. BAB IV ANALISIS DAN PERANCANGAN 4.1 Analisis Sistem Analisis sistem ini merupakan penguraian dari suatu sistem yang utuh ke dalam bagian-bagian komponennya dengan maksud untuk mengidentifikasi dan mengevaluasi

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM 3.1 Sejarah Singkat Perusahaan Toko SparePart Tunas Muda Variasi adalah nama sebuah bentuk usaha penjualan peralatan dan perlengkapan variasi mobil yang beralamatkan

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN

BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN III.1. Analisa Sistem Yang Sedang Berjalan Proses analisa sistem merupakan langkah kedua pada fase pengembangan sistem. Analisa sistem dilakukan untuk mengetahui kelebihan

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM 3.1 Obejek Penelitian 3.1.1 Sejarah Agen Agen AHS Sabna merupakan tempat untuk melakukan isi ulang air mineral resmi dari brand aqua, selain galon AHS Sabna juga

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN 31 BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN III.1. Analisa Sistem Yang Berjalan Analisa sistem yang berjalan bertujuan untuk mengidentifikasi serta melakukan evaluasi terhadap sistem yang telah ada pada perusahaan.

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM. terkomputerisasi. Berikut adalah uraian proses dari kegiatan pemesanan makanan

BAB IV ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM. terkomputerisasi. Berikut adalah uraian proses dari kegiatan pemesanan makanan BAB IV ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM 4.1. Analisis Sistem Yang Sedang Berjalan Sistem pemesanan makanan dan minuman yang saat ini sedang berjalan pada Rumah Makan Dapur Runi masih menggunakan cara manual

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM 3.1 Gambaran Umum Stasiun Kereta Api Pondok Ranji adalah stasiun kereta api yang terletak di Ciputat, Tangerang Selatan. Stasiun ini juga merupakan stasiun paling

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM III.1. Analisa Sistem ng Sedang Berjalan Proses yang sedang berjalan dalam penginformasian lokasi objek wisata di Pulau Nias memiliki kendala mengenai informasi lokasi

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM III.1. Analisis Sistem yang Sedang Berjalan Sebuah sistem pengelolaan informasi dapat efektif jika sistem tersebut dapat memberikan gambaran secara detail dari karakteristik

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM III.1. Analisis Masalah Pada SMEC (Sumatera Medical Eye Center) kegunaan obat-obatan sudah menjadi kebutuhan primer, sehingga stok obat harus selalu terjaga agar kebutuhan

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN. berikut analisa sistem lama yang berjalan:

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN. berikut analisa sistem lama yang berjalan: BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN 3.1. Analisa Sistem Lama Pada saat ini, Toko Fadhil adalah sebuah toko yang menjual berbagai perlengkapan bayi. Transaksi pembelian yang berjalan masih konvensional, berikut

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM 31 BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM 3.1 Tinjauan Organisasi Dalam analisa dan perancangan sistem, tinjauan organisasi perlu dilakukan untuk mengetahui sejarah perusahaan dari mulai berdirinya suatu

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM 3.1 Tinjauan Organisasi Organisasi merupakan wadah serta proses kerjasama sejumlah manusia yang terikat hubungan formal dalam rangkaian hirearki untuk mencapai tujuan

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM III.1. Analisis Masalah Sistem penjualan pada para penjual barang elektronik hanya dilakukan dengan menunggu konsumen untuk datang menyinggahi tokonya, kemudian konsumen

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN PROGRAM

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN PROGRAM BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN PROGRAM 3.1 Analisa dan Perancangan Program Pada penelitian sebelumnya yang dikerjakan oleh Kabul Ichlas, yaitu suatu program aplikasi penjualan tiket online dengan menggunakan

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM. permasalahan yang ada sebagai dasar untuk membuat sebuah solusi yang

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM. permasalahan yang ada sebagai dasar untuk membuat sebuah solusi yang BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM 3.1 Analisis Masalah Langkah awal dalam pembuatan sistem adalah mengidentifikasi permasalahan yang ada sebagai dasar untuk membuat sebuah solusi yang disajikan dalam

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM III.1. Analisis Masalah Sistem informasi pengolahan petty cash yang berjalan saat ini di PT. Langkat Nusantara Kepong dapat memberikan hasil yang cukup akurat, namun dari

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM Pada bab ini akan dibahas mengenai sistem informasi akuntansi Bantuan Operasional Sekolah (BOS) pada SMPN 13 yang meliputi analisa sistem yang sedang berjalan dan desain

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SYSTEM

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SYSTEM 24 BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SYSTEM 3.1 Gambaran Umum Perusahaan PT. Braling Indo sebagai adalah perusahaan jasa outsourcing dan Badan Usaha Penyaluran Jasa merupakan mitra perusahaan yang memberikan

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM III.1. Analisa Masalah Analisa masalah dilakukan guna mengetahui masalah-masalah yang terkait didalam Sistem Informasi Geografis Lokasi Rekreasi Waterboom di Kota Medan.

Lebih terperinci

Bab III PERANCANGAN SISTEM

Bab III PERANCANGAN SISTEM Bab III PERANCANGAN SISTEM 1.1 Analisa Kebutuhan Telah dijelaskan dibab satu tentang masalah yang muncul dalam proses pemesanan tiket bus, dengan memanfaatkan fasilitas internet yaitu website. Penulis

Lebih terperinci

19

19 20 BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN Dalam bab ini penulis mencoba menguraikan secara garis besar sistem yang berjalan, maka dapat menyebutkan hal-hal yang menjadi masalah dan perlu diselesaikan dengan

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM 25 BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM 3.1 Analisa Sistem Secara umum pengertian dari sistem adalah sekelompok elemen atau komponen yang saling berhubungan dan bekerjasama dalam mencapai suatu tujuan

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM 3.1 Objek Penelitian 3.1.1 Sejarah Singkat Perumahan Base Camp Perumahan Base Camp merupakan salah satu perumahan yang berada di wilayah kelurahan Jurumudi Baru,

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM 3.1 DETAIL PERUSAHAAN 1.1.1 Profil Perusahaan PT. Cakra IntiAgung didirikan pada tanggal 1 Juni 1983, yang berletak di kawasan Grogol Jl. Daan Mogot II No. 25 Jakarta

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN

BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN 20 BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN Dalam bab ini akan dibahas analisis dan perancangan aplikasi info rumah kost berbasis web. Perancangan ini merupakan kelanjutan dari studi literatur tentang aplikasi

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM III.1 Analisa Sistem ng Sedang Berjalan Dari hasil penelitian yang penulis lakukan, maka penulis mendapati beberapa kendala-kendala yang dihadapi pada sistem yang sedang

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM III.1. Analisa Sistem Yang Berjalan Proses analisa sistem merupakan langkah dari pada fase pengembangan sistem. Analisa sistem dilakukan untuk mengetahui kelebihan dan

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM 3.1 Tinjauan Organisasi Dalam hal ini tinjauan organisasi sangat perlu dilakukan untuk mengetahui tentang sejarah organisasi sejak dari awal pendiriannya hingga sekarang

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN III.1. Analisa Sistem Yang Berjalan Analisa sistem yang berjalan bertujuan untuk mengidentifikasi serta melakukan evaluasi terhadap sistem yang telah ada pada perusahaan.

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN 31 BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN III.1. Gambaran Umum Sistem Sistem yang dibangun dalam Skripsi ini adalah Sistem Informasi Reminder guna membantu mengingatkan mahasiswa dalam mengikuti perbaikan nilai,

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN 3.1 ANALISIS DAN PROSES BISNIS YANG BERJALAN

BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN 3.1 ANALISIS DAN PROSES BISNIS YANG BERJALAN BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN 3.1 ANALISIS DAN PROSES BISNIS YANG BERJALAN Proses pengelolaan surat yang sedang berjalan di Departemen Pengawasan Bank adalah 1. Dalam mengelola surat masih dengan manual

Lebih terperinci

BAB 4 PERANCANGAN. 1. Dengan terhubungnya komputer terhadap server, maka apabila perubahan. lainnya yang terhubung dengan server akan ikut berubah.

BAB 4 PERANCANGAN. 1. Dengan terhubungnya komputer terhadap server, maka apabila perubahan. lainnya yang terhubung dengan server akan ikut berubah. BAB 4 PERANCANGAN 4.1 Perancangan sistem Perancangan sistem dibuat berbasiskan web, karena perancangan sistem ini memberikan keuntungan, antara lain: 1. Dengan terhubungnya komputer terhadap server, maka

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM Pada bab ini akan dibahas mengenai Sistem Informasi Geografis Letak Kantor Cabang BRI di Kota Medan yang meliputi analisa sistem yang sedang berjalan dan desain sistem.

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM Pada bab ini akan dibahas mengenai Sistem Informasi Geografis Lokasi Di Kota Medan Berbasis Web yang meliputi analisa sistem yang sedang berjalan dan desain sistem. III.1

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN 38 BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN 3.1 Analisis Seperti langkah-langkah yang dilakukan pada salah satu model proses rekayasa perangkat lunak yaitu model waterfall, maka pada bab ini akan dibahas tentang

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN

BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN 3.1 Analisis Masalah Sub ini membahas pemesanan dan pelayanan untuk pelanggan yang tersedia di Salon Meylan. Banyak pengunjung yang datang untuk memesan rias atau perawatan

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM 3.1. Sejarah Umum PT. Topo Isano Motor Pada hari selasa tanggal 9 Mei 2000 berdiri lah suatu perseroan terbatas yaitu PT Topo Isano Motor yang bertempat di Tangerang

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM Pada bab ini akan dibahas mengenai Pembuatan Sistem Informasi Akuntansi Terkomputerisasi Pada Perusahaan Jasa yang meliputi analisa sistem yang sedang berjalan dan desain

Lebih terperinci

Bab III. PERANCANGAN SISTEM

Bab III. PERANCANGAN SISTEM Bab III. PERANCANGAN SISTEM 3.1 Analisis Sistem Secara umum pengertian dari sistem adalah sekelompok elemen atau komponen yang saling berhubungan dan bekerjasama dalam mencapai suatu tujuan tertentu. Elemen-elemen

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS MASALAH DAN RANCANGAN PROGRAM

BAB III ANALISIS MASALAH DAN RANCANGAN PROGRAM 27 BAB III ANALISIS MASALAH DAN RANCANGAN PROGRAM III.1. Analisa Sistem Analisa sistem adalah uraian keseluruhan bagaimana sistem yang berjalan saat ini baik dilihat dari analisis fungsional dan analaisis

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN 3.1 TINJAUAN ORGANISASI 3.1.1 PT. BENGKEL YAMAHA SURYA BUANA Bengkel Yamaha Surya Buana merupakan sebuah tempat untuk Dealer serta bengkel Resmi dari Yamaha, Surya Buana

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM Pada bab ini akan dibahas mengenai sistem pendukung keputusan pembelian buku bacaan yang meliputi analisa sistem yang sedang berjalan dan desain sistem. III.1 Analisa

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM III.1. Analisa Sistem Yang Sedang Berjalan Dalam penulisan skripsi ini, penulis membahas dan menguraikan tentang masalah sistem informasi geografis lokasi cabang komoditas

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM

BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM 1.1 ANALISIS SISTEM Analisis pertama yang dilakukan dalam membangun Sistem Ujian Online adalah melakukan observasi pada perusahaan khususnya pada bagian SDM yang

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM Pada bab ini akan dibahas mengenai Sistem Informasi Geografis Lokasi Transmisi TVRI Di Sumatera Utara yang meliputi analisa sistem yang sedang berjalan dan desain sistem.

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN 3.1 ANALISIS

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN 3.1 ANALISIS BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN 3.1 ANALISIS Pada penulisan tugas akhir bertujuan untuk membangun sebuah aplikasi rekam medis berbasis website. Tahapan yang dilalui pertama kali dalam membangun aplikasi

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM III.1. Analisa Sistem Yang Berjalan Sebuah sistem pengolahan informasi dapat efektif jika sistem tersebut dapat memberikan gambaran secara detail dari karakteristik informasi

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM 3.1 Tinjauan Organisasi PT. Agus Jaya Sekawan berdiri pada tahun 2015, Java Trans merintis usaha dibidang jasa transportasi, baru mampunyai 1 kendaraan berwarna

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM III.1. Analisa Sistem Yang Sedang Berjalan Analisa sistem dilakukan guna mengetahui gambaran umum Sistem Informasi Geografis Lokasi Loket Pemesanan Tiket Bus Antar Provinsi

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM III.1. Analisis Sistem yang Sedang Berjalan Sebuah sistem informasi dapat efektif jika sistem tersebut dapat memberikan gambaran secara detail dari karakteristik informasi

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM. Toko Buku Family merupakan sebuah toko yang menjual buku-buku

BAB IV ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM. Toko Buku Family merupakan sebuah toko yang menjual buku-buku BAB IV ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM 4.1. Analisis Sistem Yang Berjalan Toko Buku Family merupakan sebuah toko yang menjual buku-buku pelajaran. Dalam bab ini akan dijelaskan mengenai Analisis Sistem

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM Pada bab ini akan dibahas mengenai perancangan sistem pendukung keputusan pemberian bonus berdasarkan penilaian kinerja karyawan pada PT. Centra Material Bangunan dengan

Lebih terperinci

ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM

ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM BAB 3. ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM 3.1. Analisis Sistem Implementasi Sistem Teknik Web Scraping ini dibuat karena website seminar tidak menyediakan API untuk mengelola data atau content pada websitenya

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN UJI COBA

BAB IV HASIL DAN UJI COBA BAB IV HASIL DAN UJI COBA IV.1. Hasil Berikut ini adalah tampilan interface untuk Sistem Informasi Akuntansi Pengolahan Modal Usaha Dengan Metode Equity Pada PT.Merek Indah Lestari Berbasis Web : 1. Halaman

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM III.1. Analisa Sistem Yang Berjalan Sebuah sistem pengolahan informasi dapat efektif jika sistem tersebut dapat memberikan gambaran secara detail dari karakteristik informasi

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM III.1. Analisis Masalah Salah satu faktor pendukung keberhasilan pembangunan adalah adanya sumber daya manusia yang berkualitas. Melalui jalur pendidikan, pemerintah berupaya

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM

BAB IV ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM 52 BAB IV ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM 4.1 Analisis Sistem Yang Berjalan Merupakan tahap identifikasi terhadap alur sistem yang terjadi dalam proses promosi yang ada pada DISBUDPAR Bandung. Proses analisis

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN 3.1 Gambaran Umum Organisasi adalah tempat dimana orang-orang berkumpul, bekerjasama, secara rasional dan sistematis, terencana, terorganisasi, terpimpin dan terkendali,

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM III.1. Analisa Masalah Report Passanger dilakukan guna mengetahui masalah-masalah yang terkait didalam knowledge management system tentang layanan Report Passanger yang

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM III.1. Analisis Masalah Analisa masalah yang berjalan bertujuan untuk mengidentifikasi serta melakukan evaluasi Sistem Informasi Geografis Lokasi Support Center Resmi

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM III.1. Analisa Masalah PT. BPR Mitra Dana Madani Medan didirikan untuk membantu dan mendorong pertumbuhan perekonomian dan pembangunan daerah di segala bidang. Pendapatan

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM. Analisis sistem merupakan suatu kegiatan penguraian dari suatu sistem yang

BAB IV ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM. Analisis sistem merupakan suatu kegiatan penguraian dari suatu sistem yang BAB IV ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM 4.1 Analisis Sistem yang Berjalan Analisis sistem merupakan suatu kegiatan penguraian dari suatu sistem yang utuh ke dalam bagian-bagian komponennya dengan maksud

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM. 3.1 Objek Penelitian Sejarah Singkat Bengkel Berkah Maju Motor

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM. 3.1 Objek Penelitian Sejarah Singkat Bengkel Berkah Maju Motor BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM 3.1 Objek Penelitian 3.1.1 Sejarah Singkat Bengkel Berkah Maju Motor Bengkel motor merupakan tempat untuk melakukan pembuatan, perbaikan, penyimpanan dan perawatan

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM 5.1 Objek Penelitian 3.1.1 Sejarah Mutiara College adalah salah satu lembaga contoh tempat bimbingan UN yang terdapat di daerah Tangerang. Lembaga ini memiliki focus

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Metodologi Analisis Analisis kebutuhan bertujuan untuk menentukan kebutuhan yang diperlukan pada sebuah aplikasi.

BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Metodologi Analisis Analisis kebutuhan bertujuan untuk menentukan kebutuhan yang diperlukan pada sebuah aplikasi. 9 BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Metodologi Analisis Analisis kebutuhan bertujuan untuk menentukan kebutuhan yang diperlukan pada sebuah aplikasi. Analisis kebutuhan juga berfungsi sebagai bagaimana

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM. Kegiatan analisis sistem yang berjalan dilakukan dengan analisis yang

BAB IV ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM. Kegiatan analisis sistem yang berjalan dilakukan dengan analisis yang BAB IV ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM 4.1. Analisis Sistem yang Sedang Berjalan Kegiatan analisis sistem yang berjalan dilakukan dengan analisis yang berorientasi pada objek-objek yang diperlukan oleh

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM III.1. Analisa Sistem yang berjalan Proses yang sedang berjalan dalam penginformasian mengenai data lokasi Kantor Kecamatan di Kota Medan masih menggunakan daftar tabel

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM 3.1. Analisa Sistem Aplikasi ini dibuat berbasis web untuk mendukung aplikasi pencari jasa laundry, dimana aplikasi ini digunakan oleh user admin dan user laundry.

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM 34 BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM III.1. Analisis Masalah Analisa masalah dilakukan untuk mengetahui gambaran umum mengenai Sistem Informasi Geografis Lokasi Pesantren Di Kota Medan. Sehubungan dengan

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM 21 BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM 3.1 SEJARAH SINGKAT ORGANISASI Darmasiswa RI (DRI) adalah program pemberian beasiswa oleh Pemerintah RI kepada mahasiswa asing dari negara-negara mitra untuk belajar

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM Pada bab ini akan dibahas mengenai sistem informasi geografis wilayah rawan kecelakaan di kota Medan yang meliputi analisa sistem yang sedang berjalan dan desain sistem.

Lebih terperinci

Penjualan Buku Online Toko Buku Gramedia Jember

Penjualan Buku Online Toko Buku Gramedia Jember Penjualan Buku Online Toko Buku Gramedia Jember Disusun oleh : 1. Eko Ribut Santoso (0910651221) 2. Wahyudi Harnowo (0910651222) 3. Ahmad Eko Budi P (0910651228) 4. Mahfud Hamsyah (0910651253) JURUSAN

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM. serta melakukan evaluasi terhadap perancangan program aplikasi service

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM. serta melakukan evaluasi terhadap perancangan program aplikasi service BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM III.1. Analisis Masalah Analisis yang berjalan pada sistem ini bertujuan untuk mengidentifikasi serta melakukan evaluasi terhadap perancangan program aplikasi service

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM Pada bab ini akan dibahas mengenai sistem informasi geografis penentuan jumlah penduduk yang kurang mampu pada kecamatan Medan Labuhan berbasis web yang meliputi analisa

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN

BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN 3.1 Identifikasi Masalah Ujian tryout untuk para siswa kelas enam sekolah dasar merupakan salah satu hal terpenting dalam menghadapi ujian sekolah dan ujian Nasional. Biasanya

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN 3.1 Profil Perusahaan PT. Prima Integrasi Solusindo merupakan perusahaan yang bergerak di bidang penyedia solusi teknologi informasi yang sudah berjalan lebih dari 10 tahun.

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM

BAB IV ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM BAB IV ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM 4.1. Analisis Sistem Yang Berjalan Sebelum merancang suatu sistem, ada baiknya terlebih dahulu menganalisis sistem yang sedang berjalan di Distro yang akan dibangun

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN 3.1 Sejarah Perusahaan Kampoeng Steak adalah salah satu brand kuliner yang tepat bagi masyarakat local yang ingin merasakan menu steak dengan konsep penyajian yang istimewa

Lebih terperinci

BAB IV PERANCANGAN SISTEM Perancangan Pembuatan Sistem(Use Case Diagram) SISTEM

BAB IV PERANCANGAN SISTEM Perancangan Pembuatan Sistem(Use Case Diagram) SISTEM BAB IV PERANCANGAN SISTEM 4.1 Perancangan Sistem 4.1.1 Perancangan Pembuatan Sistem(Use Case Diagram) SISTEM Gambar 4.1 Diagram Use Case Aplikasi Penjadwalan 35 1. Use Case Input pesanan Tabel 4.1 Deskripsi

Lebih terperinci

Gambar 4-1 Use Case Diagram Website Tabel 4-1 Skenario Use Case melihat web

Gambar 4-1 Use Case Diagram Website Tabel 4-1 Skenario Use Case melihat web BAB 4. PERANCANGAN 4.1.Perancangan UML 4.1.1 Use Case Use case diagram merupakan model untuk mendeskripsikan hubunganhubungan yang terjadi antar aktor dengan aktivitas yang terdapat pada sistem, yaitu

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM Pada bab ini akan dibahas mengenai Sistem Informasi Administrasi Pertanggungjawaban Perbaikan Infrastruktur pada PNPM-P2KP Mandiri di BKM Sepakat Bandar Khalifah yang

Lebih terperinci

BAB IV IMPLEMENTASI DAN PENGUJIAN

BAB IV IMPLEMENTASI DAN PENGUJIAN BAB IV IMPLEMENTASI DAN PENGUJIAN 4.1 Implementasi Langkah implementasi merupakan langkah yang dilaksanakan sebagai bentuk integrasi dari perancangan sistem yang akan diaplikasikan pada sistem yang dirancang.

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM. Analisa masalah dilakukan guna mengetahui masalah-masalah yang terkait

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM. Analisa masalah dilakukan guna mengetahui masalah-masalah yang terkait BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM III.1. Analisis Masalah Analisa masalah dilakukan guna mengetahui masalah-masalah yang terkait didalam Sistem Informasi Geografis Ragam Budaya Indonesia yang berjalan

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM III.1. Analisa Sistem yang berjalan Travel merupakan suatu agen yang melayani persoalan tiketing seperti pesawat terbang, kapal laut dan juga kereta api. Travel ini sudah

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN

BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN 3.1 Pengkonsepan (Concept) Informasi pada sistem yang berjalan pada saat ini berupa hardcopy seperti buku menu atau daftar menu yang disediakan oleh pihak restaurant dengan

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM III.1. Analisis Masalah Rute jalur terpendek merupakan suatu persoalan untuk mencari lintasan menuju toko Majestyk yang dilalui dengan jumlah yang paling minimum. Maka

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM

BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM BAB III ANALISA DAN DESAIN SISTEM Pada bab ini akan dibahas mengenai Sistem Informasi Pemasaran Produk pada CV. Kiki Anugrah Berbasis Web yang meliputi analisa sistem yang sedang berjalan dan desain sistem.

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM

BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM BAB III ANALISIS DAN DESAIN SISTEM III.1. Analisis Sistem Yang Sedang Digunakan Sistem yang digunakan saat ini pada PT. Media Medan Pers adalah sistem yang dapat dikatakan masih manual, yang saat ini bergerak

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN IV.1. Tampilan Hasil Berikut ini dijelaskan tentang tampilan hasil dari Sistem Informasi Pemasaran tupperware pada Amalia shop yang dibangun: 1. Tampilan Halaman Utama Gambar

Lebih terperinci