ANGGARAN RUMAH TANGGA ASOSIASI PENDIDIK DAN PENELITI BAHASA DAN SASTRA (APPI-BASTRA) BAB I PENGERTIAN UMUM

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "ANGGARAN RUMAH TANGGA ASOSIASI PENDIDIK DAN PENELITI BAHASA DAN SASTRA (APPI-BASTRA) BAB I PENGERTIAN UMUM"

Transkripsi

1 ANGGARAN RUMAH TANGGA ASOSIASI PENDIDIK DAN PENELITI BAHASA DAN SASTRA (APPI-BASTRA) BAB I PENGERTIAN UMUM Pasal 1 Pengertian Umum Pendidik dan peneliti adalah ilmuwan berprofesi pendidik dan peneliti yang bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa; berbudi luhur, dan peduli terhadap lingkungan; terus menerus meningkatkan kualitas iman, ketaqwaan, amal saleh, dan kemampuan berpikir; menemukan, menguasai, mengembangkan, serta menerapkan ilmu pengetahuan dan teknologi; menegakkan harkat dan martabat kemanusiaan dalam kehidupan sosial kemasyarakatan untuk diamalkan bagi terwujudnya masyarakat madani yang makmur dan sejahtera. BAB II KEASOSIASIAN Pasal 2 Sifat Keasosiasian Appi-Bastra merupakan asosiasi profesi yang memiliki sifat sebagai berikut. (1) Keilmuan dan keakademikan yang bergerak di bidang ilmu pengetahun, teknologi, penelitian, sosial, budaya, pendidikan, seni, bahasa, dan sastra untuk menemukan dan menyebarkan hasil kajian, inovasi, penelitian ilmiah, pemikiran, teknologi tepat guna, dan karya-karya nyata lain yang bermanfaat untuk meningkatkan kualitas kehidupan masyarakat. (2) Kemanusiaan dan kebudayaan yang diwujudkan dalam bentuk persahabatan dan saling menghormati dalam membina dan mengembangkan budaya saling mengenal, saling menolong, dan saling berwasiat di jalan yang benar guna memperkukuh upaya mewujudkan masyarakat madani yang harmonis. (3) Keindonesiaan yang diwujudkan dengan memelihara kesatuan dan persatuan bangsa, mencerdaskan kehidupan bangsa, dan memajukan kesejahteraan masyarakat dalam berbagai kegiatan yang tetap memperhatikan kebhinekaan. (4) Keterbukaan, kebersamaan, dan kesetaraan dalam penerimaan anggota, penampungan aspirasi, partisipasi, prakarsa, dinamika anggota, dan pertanggungjawaban keuangan Appi-Bastra. (5) Kebebasan dan kemandirian yang diwujudkan dalam sikap independen serta bertanggung jawab, berdiri sendiri, memiliki otonomi dalam pemikiran, pengambilan keputusan, penyelenggaraan kegiatan secara berswadaya terutama bertumpu pada kemampuan pemikiran, upaya dan sumber daya sendiri, sesuai dengan program yang telah ditetapkan, serta tidak menjadi bagian dari atau bernaung dalam kekuatan suatu badan yang mengikat. (6) Kekeluargaan yang diwujudkan dalam pengembangan kebangsaan untuk menumbuhkan sikap kekeluargaan ilmuwan Indonesia serta berpartisipasi dalam mempersatukan masyarakat dan bangsa Indonesia. 1

2 Pasal 3 Fungsi Dewan Pengurus (1) Dewan Pengurus merupakan pusat kegiatan anggota yang memiliki otonomi sesuai dengan ketentuan Appi-Bastra. (2) Dewan Pengurus Pusat menumbuhkan, menghidupkan, mengarahkan, dan mengoordinasikan Dewan Pengurus Wilayah dan Dewan Pengurus Daerah serta melaksanakan kegiatan dalam skala wilayah nasional/internasional. (3) Dewan Pengurus Wilayah menumbuhkan, menghidupkan, mengarahkan, dan mengoordinasikan sejumlah Dewan Pengurus Daerah dan melaksanakan kegiatan dalam skala wilayah provinsi. (4) Dewan Pengurus Daerah melaksanakan kegiatan dalam skala wilayah kabupaten/kota. Pasal 4 Dewan Pengurus Pusat Dewan Pengurus Pusat dibentuk dalam sidang umum dan diangkat serta dilantik oleh Dewan Pembina. Pasal 5 Dewan Pengurus Wilayah (1) Dewan Pengurus Wilayah dibentuk di suatu wilayah provinsi yang ada pemusatan sejumlah Dewan Pengurus Daerah. (2) Pembentukan Dewan Pengurus Wilayah harus mendapatkan izin tertulis dari Dewan Pengurus Pusat. (3) Dewan Pengurus Wilayah dibentuk dan disahkan Dewan Pengurus Pusat. (4) Apabila dipandang perlu dan memenuhi syarat, Dewan Pengurus Wilayah dapat dibentuk di luar negeri di setiap negara sahabat. (5) Apabila dipandang perlu di tingkat wilayah dapat dibentuk Dewan Pakar. (6) Persyaratan mendirikan Dewan Pengurus Wilayah minimal memiliki lebih dari satu Dewan Pengurus Daerah. Pasal 6 Dewan Pengurus Daerah (1) Dewan Pengurus Daerah dapat dibentuk di setiap kabupaten/kota. (2) Pembentukan Dewan Pengurus Wilayah harus mendapatkan izin tertulis dari Dewan Pengurus Wilayah dan Dewan Pengurus Pusat. (3) Dewan Pengurus Daerah dibentuk dan disahkan Dewan Pengurus Wilayah. (4) Apabila dipandang perlu dan memenuhi syarat, Dewan Pengurus Daerah dapat dibentuk di luar negeri. (5) Apabila dipandang perlu Dewan Pengurus Daerah dapat membentuk Dewan Pakar. (6) Persyaratan untuk pendirian Dewan Pengurus Daerah sekurang-kurangnya memiliki 10 (sepuluh) orang anggota dan memiliki kantor sekretariat. 2

3 BAB III KEANGGOTAAN Pasal 7 Jenis Keanggotaan (1) Jenis keanggotaan diklasifikasikan atas anggota biasa dan anggota kehormatan. (2) Anggota biasa adalah ilmuwan berprofesi pendidik dan peneliti bahasa dan sastra yang mendaftarkan diri dan memenuhi persyaratan yang ditetapkan Appi-Bastra. (3) Anggota kehormatan adalah anggota yang ditetapkan oleh Dewan Pembina, antara lain karena jasa dan sumbangannya dalam pengembangan ilmu dan teknologi yang bernilai tinggi dan berguna bagi kemajuan masyarakat, bangsa, dan negara Indonesia. Pasal 8 Persyaratan Anggota Yang dapat diterima menjadi anggota Appi-Bastra sebagai berikut. (1) Warga Negara Republik Indonesia berprofesi pendidik dan peneliti bahasa dan sastra yang bergelar minimal magister dan bersedia mengabdi secara tetap paling sedikit 5 (lima) tahun di Appi-Bastra. (2) Bersedia mengabdikan diri secara tetap minimal 5 (lima) tahun dalam salah satu Dewan Pengurus Appi-Bastra (untuk anggota kehormatan). (3) Menyetujui Anggaran Dasar/Anggaran Rumah Tangga, Kode Etik, dan ketetapanketetapan Appi-Bastra. (4) Mendapat rekomendasi sekurang-kurangnya dari 2 (dua) orang anggota Appi-Bastra (untuk anggota kehormatan). (5) Mengajukan permohonan dan menyatakan secara tertulis kesediaan keanggotaannya. (6) Prosedur keanggotaan kehormatan diatur tersendiri dalam ketetapan Appi-Bastra. Pasal 9 Hak Anggota (1) Anggota berhak memilih dan dipilih dalam permusyawaratan pada semua jenjang Dewan Pengurus. (2) Anggota berhak memberikan usul dan saran yang disampaikan kepada Dewan Pengurus Appi-Bastra. (3) Anggota berhak mendapat perlindungan hukum dalam melaksanakan kegiatan yang ditugaskan oleh Appi-Bastra. (4) Anggota berhak mendapat (a) kartu anggota yang diterbitkan oleh Dewan Pengurus Pusat; (b) jurnal ilmiah Appi-Bastra. (5) Anggota berhak mendapat diskon 10% dari pembayaran setiap kegiatan yang diselenggarakan oleh Appi-Bastra. (6) Anggota berhak ikut dalam setiap kegiatan yang diselenggarakan oleh Appi-Bastra. Pasal 10 Kewajiban Anggota (1) Anggota memiliki kewajiban sebagai berikut. (a) Membayar uang pendaftaran sebesar Rp ,00 dan iuran anggota sebesar Rp ,00/tahun. (b) Menaati dan melaksanakan Kode Etik Appi-Bastra. (c) Berpartisipasi aktif dalam kegiatan Appi-Bastra. 3

4 (d) Memberikan kontribusi sebesar 10% dari setiap anggaran kegiatan yang diselenggarakan dengan menggunakan nama Appi-Bastra. (2) Anggota Kehormatan memiliki kewajiban sebagai berikut. (a) Menjaga dan menjunjung nama baik Appi-Bastra. (b) Berpartisipasi dalam kegiatan Appi-Bastra. Pasal 11 Berakhirnya Keanggotaan dan Tata Cara Pemberhentian (1) Keanggotaan berakhir karena: (a) meninggal dunia; (b) mengundurkan diri; (c) diberhentikan. (2) Tata cara pemberhentian anggota, pembelaan dan rehabilitasi sebagai berikut. (a) Pemberhentian terhadap anggota Appi-Bastra dilakukan oleh Dewan Pengurus Pusat, atas usulan Dewan Pengurus di bawahnya, dan mendapat persetujuan dari Dewan Pembina. (b) Pemberhentian anggota harus dilakukan dengan suatu peringatan terlebih dahulu, sekurang-kurangnya 3 (tiga) kali oleh Dewan Pengurus Appi-Bastra yang berwenang untuk itu. (c) Sebelum dilakukan pemberhentian terhadap anggota yang memiliki jabatan dalam kepengurusan Appi-Bastra, terlebih dahulu dilakukan pencabutan jabatan oleh Dewan Pengurus Appi-Bastra yang berwenang. (d) Anggota yang dikenakan pemberhentian diberikan kesempatan membela diri dalam musyawarah Dewan Pengurus Wilayah atau musyawarah Dewan Pengurus Daerah atau forum yang ditunjuk untuk itu dan Dewan Pengurus Pusat diberikan kewenangan untuk meninjau kembali keputusan tersebut. (e) Apabila yang bersangkutan tidak menerima keputusan ayat 2 (dua) butir d pasal ini, dapat mengajukan/meminta banding dalam sidang umum Appi-Bastra sebagai pembelaan terakhir. (f) Prosedur lebih rinci pemberhentian, pembelaan, dan rehabilitasi akan diatur tersendiri dalam ketetapan Appi-Bastra. BAB IV KEPENGURUSAN Pasal 12 Dewan Pengurus Pusat (1) Status Dewan Pengurus Pusat sebagai berikut. (a) Dewan Pengurus Pusat adalah badan/instansi kepemimpinan tertinggi Appi-Bastra yang diusulkan oleh sidang umum dan diangkat serta dilantik oleh Dewan Pembina. (b) Dewan Pengurus Pusat memegang jabatan selama masa 5 (lima) tahun dan sesudahnya dapat dipilih kembali untuk masa jabatan berikutnya. (c) Ketua Dewan Pengurus Pusat terdiri atas 3 (tiga) orang, salah seorang di antaranya diangkat dan ditetapkan menjadi Ketua Umum (selanjutnya disebut Ketua) dan yang lain diangkat dan ditetapkan menjadi Ketua 1 dan Ketua 2 dalam masa 5 (lima) tahun. (d) Ketua memegang jabatan selama 5 (lima) tahun dan sesudahnya diangkat dan ditetapkan Ketua baru yang dipilih dalam sidang umum dan diangkat serta dilantik oleh Dewan Pembina. 4

5 (e) Apabila Ketua Dewan Pengurus Pusat tidak dapat melaksanakan kewajiban dalam masa jabatannya, dapat dipilih Ketua baru dari salah satu ketua 1 atau ketua 2 melalui sidang internal Dewan Pengurus Pusat untuk memimpin Appi-Bastra sampai akhir masa jabatannya dengan persetujuan Dewan Pembina. (f) Bila dipandang perlu Dewan Pengurus Pusat dapat mengusulkan Dewan Kehormatan untuk menyelesaikan tugas khusus secara independen dan memberikan pertimbangan kepada Dewan Pembina untuk menetapkan kebijakan dan mengambil keputusan. (2) Personalia Dewan Pengurus Pusat sebagai berikut. (a) Pengurus inti terdiri atas Ketua, Sekretaris, Bendahara, dan Ketua Dewan Pakar. (b) Pengurus harian terdiri atas Ketua Umum, Ketua 1, Ketua 2, Sekretaris 1, Sekretaris 2, Bendahara 1, Bendahara 2, dan para Kepala Departemen. (c) Pengurus Lengkap terdiri atas Pengurus inti, pengurus harian, Ketua Departemen, Ketua, Sekretaris, dan Bendahara Dewan Kehormatan (ad hoc), serta para Ketua Dewan Pengurus Wilayah. (d) Personalia Dewan Pengurus Pusat mengoordinasikan proses kegiatan untuk mewujudkan tujuan operasional pada periode tertentu. (3) Tata cara pemberhentian Dewan Pengurus Pusat dan Pembelaan sebagai berikut. (a) Pemberhentian terhadap Dewan Pengurus Pusat dilakukan dengan peringatan terlebih dahulu kecuali dalam hal-hal luar biasa. (b) Pengurus yang dikenakan pemberhentian diberikan kesempatan untuk membela diri dalam sidang umum atau forum yang ditunjuk untuk itu. (c) Prosedur pemberhentian dan pembelaan diatur tersendiri dalam ketetapan Appi- Bastra. (4) Tugas dan kewajiban Dewan Pengurus Pusat sebagai berikut. (a) Menyiapkan program jangka pendek, menengah, dan panjang untuk mewujudkan visi dan misi Appi-Bastra, melaksanakan hasil-hasil sidang umum, serta ketetapanketetapan Appi-Bastra lainnya dalam rangka mewujudkan masyarakat madani yang cerdas, kreatif, inovatif, makmur, sejahtera, beradab, dan berkarakter Indonesia. (b) Segera mengumumkan/menyampaikan segala ketetapan dan perubahan penting yang berhubungan dengan Appi-Bastra kepada Dewan Pembina. (c) Dewan Pengurus Pusat bertanggungjawab kepada Dewan Pembina melalui sidang umum. (d) Dewan Pengurus Pusat bertanggung jawab ke luar dan ke dalam Appi-Bastra sesuai dengan ketentuan AD Appi-Bastra. (e) Dewan Pengurus Pusat dapat menjalankan tugasnya setelah pelantikan oleh Dewan Pembina. (f) Selambat-lambatnya 2 (dua) bulan setelah Dewan Pengurus baru terbentuk, Dewan Pengurus Pusat demisioner harus mengadakan serah terima jabatan. (g) Dewan Pengurus Pusat membantu mengembangkan kinerja Dewan Pengurus Wilayah, Dewan Pengurus Daerah, dan Dewan Pengurus Badan Usaha Otonom dalam upaya mewujudkan visi dan misi Appi-Bastra. (h) Ketua Dewan Pengurus Pusat tidak dapat merangkap jabatan dalam organ Appi- Bastra lain. Pasal 13 Dewan Pengurus Wilayah (1) Status Dewan Pengurus Wilayah sebagai berikut. (a) Dewan Pengurus Wilayah adalah badan/instansi kepemimpinan Appi-Bastra tingkat Provinsi. (b) Masa jabatan Dewan Pengurus Wilayah 5 (lima) tahun. 5

6 (c) Ketua Dewan Pengurus Wilayah memegang jabatan selama masa 5 (lima) tahun dan sesudahnya dapat dipilih kembali untuk 1 (satu) periode berikutnya. (d) Ketua Dewan Pengurus Wilayah tidak dapat merangkap jabatan dalam setiap jenjang kepengurusan Appi-Bastra. (2) Personalia Dewan Pengurus Wilayah: (a) Dewan Pengurus Wilayah sekurang-kurangnya terdiri atas Ketua, Wakil Ketua, Sekretaris, dan Bendahara. (b) Apabila Ketua Dewan Pengurus Wilayah tidak dapat melaksanakan kewajiban dalam masa jabatannya, dapat dipilih ketua melalui Sidang Pleno Dewan Pengurus Wilayah sampai dengan periode kepengurusan berakhir. (c) Apabila Ketua Dewan Pengurus Wilayah mengundurkan diri dan/atau berhalangan tetap dalam masa jabatannya maka dapat dipilih ketua melalui sidang pleno Dewan Pengurus Wilayah sampai dengan periode kepengurusan berakhir. (3) Tata cara pemberhentian Dewan Pengurus Wilayah dan pembelaan sebagai berikut. (a) Pemberhentian terhadap Dewan Pengurus Wilayah dilakukan dengan peringatan terlebih dahulu kecuali dalam hal-hal luar biasa. (b) Pengurus yang dikenakan pemberhentian diberikan kesempatan untuk membela diri dalam musyawarah wilayah atau forum yang ditunjuk untuk itu. (c) Prosedur pemberhentian dan pembelaan diatur tersendiri dalam ketetapan Appi- Bastra. (4) Tugas dan kewajiban Dewan Pengurus Wilayah sebagai berikut. (a) Menyusun program kerja jangka pendek, menengah dan panjang untuk mewujudkan visi dan misi Appi-Bastra, serta melaksanakan hasil-hasil ketetapan rapat wilayah, kebijakan dan program kerja Appi-Bastra serta ketetapan Appi-Bastra lainnya dalam rangka mewujudkan masyarakat madani di wilayah. (b) Menyampaikan laporan 1 (satu) tahun sekali kepada Dewan Pengurus Pusat. (c) Mengevaluasi hasil kerja Dewan Pengurus Daerah yang disampaikan melalui laporan periodik kepada Dewan Pengurus Wilayah. (d) Mendorong, merintis dan mengoordinasikan pembentukan Dewan Pengurus Daerah baru yang dipandang perlu serta membantu Dewan Pengurus Daerah melaksanakan tugas Appi-Bastra serta meningkatkan kepakaran masing-masing anggota Appi- Bastra. (e) Dewan Pengurus Wilayah yang baru menjalankan tugasnya setelah memperoleh pengesahan dari Dewan Pengurus Pusat. (f) Setelah pengurus baru terbentuk maka selambat-lambatnya 1 (satu) bulan, Dewan Pengurus Wilayah demisioner harus mengadakan serah terima jabatan. (g) Memberikan pertanggungjawaban profesional dan keuangan kepada Dewan Pengurus Wilayah. (h) Personalia Dewan Pengurus Wilayah mengoordinasikan proses kegiatan dalam mengupayakan tujuan operasional dalam periode tertentu. Pasal 14 Dewan Pengurus Daerah (1) Status Dewan Pengurus Daerah sebagai berikut. (a) Dewan Pengurus Daerah adalah badan/instansi kepemimpinan Appi-Bastra di tingkat Kabupaten/Kota. (b) Masa jabatan Majelis Pengurus Daerah adalah 5 (lima) tahun. (c) Ketua Dewan Pengurus Daerah memegang jabatan selama 5 (lima) tahun dan sesudahnya dapat dipilih kembali untuk 1 (satu) periode berikutnya. (d) Masa jabatan Dewan Pengurus Daerah luar negeri adalah 2 (dua) tahun 6

7 (e) Ketua Dewan Pengurus Daerah luar negeri memegang jabatannya selama 2 (dua) tahun dan sesudahnya dapat dipilih kembali untuk 1 (satu) periode berikutnya. (f) Pejabat Dewan Pengurus Daerah tidak dapat merangkap jabatan di setiap jenjang struktur kepengurusan Appi-Bastra. (2) Personalia Dewan Pengurus Daerah sebagai berikut. Dewan Pengurus Daerah sekurang-kurangnya terdiri atas ketua, wakil ketua, sekretaris, bendahara, dan 20 (dua puluh) anggota. (3) Tata cara pemberhentian Dewan Pengurus Daerah dan pembelaan sebagai berikut. (a) Apabila ketua Dewan Pengurus Daerah tidak dapat melaksanakan kewajiban dalam masa jabatannya, maka dapat dipilih Pejabat Ketua melalui sidang pleno Dewan Pengurus Daerah, dan mendapat persetujuan Dewan Pengurus Wilayah sampai dengan berakhirnya periode kepengurusan. (b) Apabila Ketua Dewan Pengurus Daerah mengundurkan diri dan/atau berhalangan tetap dalam masa jabatannya maka dapat dipilih ketua melalui Sidang Pleno Dewan Pengurus Daerah sampai dengan periode kepengurusan berakhir dan mendapat persetujuan Dewan Pengurus Wilayah. (c) Prosedur pemberhentian dan pembelaan diatur dalam ketetapan Appi-Bastra. (4) Tugas dan kewajiban Dewan Pengurus Daerah sebagai berikut. (a) Menyusun program kerja jangka pendek, menengah, dan panjang untuk mewujudkan visi dan misi Appi-Bastra, serta melaksanakan hasil-hasil ketetapan musyawarah daerah, kebijakan, dan program kerja Appi-Bastra serta ketentuan atau ketetapan Appi-Bastra lainnya dalam rangka mewujudkan masyarakat madani di daerah. (b) Menyampaikan laporan 1 (satu) tahun sekali kepada Dewan Pengurus Wilayah dengan tembusan kepada Dewan Pengurus Pusat. (c) Membantu anggota meningkatkan kinerja mereka sesuai dengan fungsi Appi-Bastra. (d) Mendorong, merintis dan mengoordinasikan pembentukan Badan Usaha Otonom baru. (e) Dewan Pengurus Daerah dalam negeri yang baru dapat menjalankan tugasnya setelah memperoleh pengesahan dari Dewan Pengurus Wilayah. (f) Dewan Pengurus Daerah luar negeri yang baru dapat menjalankan tugasnya setelah memperoleh pengesahan dari Dewan Pengurus wilayah atau Dewan Pengurus Pusat. (g) Setelah Dewan Pengurus Daerah baru terbentuk, selambat-lambatnya 15 (lima belas) hari Dewan Pengurus Daerah demisioner harus mengadakan serah terima jabatan. (h) Personalia Dewan Pengurus Daerah mengoordinasikan proses kegiatan dalam mengupayakan tujuan operasional dalam periode tertentu. (i) Memberikan pertanggungjawaban profesional dan keuangan secara transparan dalam pelaksanaan tugas. Pasal 15 Pergantian Pengurus Antarwaktu (1) Pergantian pengurus antarwaktu terjadi karena pengurus mengundurkan diri, berhalangan tetap atau meninggal dunia sebelum masa kepengurusan berakhir. Pergantian pengurus antarwaktu dilakukan oleh Ketua Dewan Pengurus Pusat, Ketua Dewan Pengurus Wilayah, dan Ketua Dewan Pengurus Daerah, dan atas persetujuan Dewan Pembina. (2) Ketua Dewan Pengurus Pusat, Ketua Dewan Pengurus Wilayah, dan Ketua Dewan Pengurus Daerah melakukan pergantian pengurus setelah melalui rapat pengurus lengkap 7

8 untuk keperluan itu. Pergantian Ketua Dewan Pengurus Pusat, Ketua Dewan Pengurus Wilayah, Ketua Dewan Pengurus Daerah dilakukan setelah melalui rapat pengurus lengkap yang diagendakan khusus untuk keperluan itu. BAB V DEWAN KEHORMATAN, DAN DEWAN PAKAR Pasal 16 Dewan Kehormatan (1) Dewan Kehormatan beranggotakan para ilmuwan yang karena jasa-jasanya aktif mengembangkan Appi-Bastra yang aktivitas dan/atau karena usianya menyebabkan yang bersangkutan tidak dapat aktif, namun pemikirannya masih tetap dibutuhkan dalam tugas khusus. Dewan Kehormatan besifat ad hoc yang diusulkan Dewan Pengurus Pusat dan diangkat dan dilantik oleh Dewan Pembina untuk tugas khusus. (2) Dewan Kehormatan berfungsi menegakkan kode etik Appi-Bastra dan memberikan pemikiran untuk kebijakan Appi-Bastra yang bersifat strategis bagi kelangsungan hidup Appi-Bastra. Dewan Kehormatan berfungsi memberikan nasihat, pertimbangan, saran, bantuan kemudahan bagi Dewan Pembina, serta menjaga nama baik dan kelangsungan hidup Appi-Bastra. Pasal 17 Dewan Pakar (1) Dewan Pakar beranggotakan para ilmuwan yang bergelar doktor dan memiliki kelebihan di bidang pendidikan, bahasa, dan sastra serta disegani dan dihormati di kalangan ilmuwan Indonesia. (2) Dewan Pakar berfungsi memberikan pemikiran, pertimbangan, dan pendapat yang bersifat keilmuan dan keagamaan serta dapat menampung dan menyalurkan aspirasi anggota Appi-Bastra kepada Pengurus Appi-Bastra. (3) Memberikan penilaian untuk kelayakan proposal suatu kegiatan, mengawasi pelaksanaan, dan mengevaluasi kegiatan Appi-Bastra. (4) Dewan Pakar bertanggungjawab kepada Dewan Pembina melalui Sidang Umum Appi- Bastra. BAB VI SIDANG UMUM DAN MUSYAWARAH Pasal 18 Sidang Umum (1) Status Sidang Umum (a) Sidang umum merupakan forum tertinggi Appi-Bastra tingkat nasional yang menjadi penentu Appi-Bastra. (b) Sidang umum merupakan rapat umum Dewan Pengurus Pusat, Dewan Pengurus Wilayah, dan Dewan Pengurus Daerah. (c) Sidang umum diselenggarakan 5 (lima) tahun sekali. (2) Wewenang sidang umum sebagai berikut. (a) Menilai laporan pertanggungjawaban Dewan Pengurus Pusat. (b) Mengusulkan perubahan dan menetapkan Anggaran Rumah Tangga, garis-garis besar program kerja Appi-Bastra, pedoman-pedoman pokok, dan kebijaksanaan Appi- Bastra. 8

9 (c) Memilih dan mengusulkan anggota Dewan Pengurus Pusat melalui pembentukan tim formatur. (d) Memilih alternatif tempat penyelenggaraan sidang umum berikutnya. (3) Tata tertib sidang umum sebagai berikut. (a) Peserta sidang umum terdiri atas peserta utusan dan peserta peninjau. (b) Peserta utusan terdiri atas personalia Dewan Pengurus Pusat, utusan Dewan Pengurus Wilayah, dan utusan Dewan Pengurus Daerah Appi-Bastra, sedangkan peserta peninjau adalah undangan lainnya. (c) Dewan Pengurus Pusat adalah penanggungjawab penyelenggaraan sidang umum. (d) Banyaknya utusan Dewan Pengurus Wilayah, dan Dewan Pengurus Daerah, serta ketentuan-ketentuan lainnya yang berkaitan dengan sidang umum ditetapkan oleh Dewan Pengurus Pusat. (e) Dalam keadaan mendesak atau jika dipandang perlu dapat diadakan sidang umum luar biasa. Pasal 19 Sidang Umum Luar Biasa (1) Sidang umum luar biasa memiliki wewenang yang sama dengan sidang umum. (2) Sidang umum luar biasa diadakan untuk menghadapi keadaan yang luar biasa dan atas permintaan sekurang kurangnya 2/3 (dua pertiga) dari jumlah Anggota Dewan Pengurus Pusat serta setelah mendengarkan pendapat Dewan Kehormatan. Pasal 20 Musyawarah Wilayah (1) Status musyawarah wilayah sebagai berikut. (a) Musyawarah wilayah merupakan forum tertinggi Appi-Bastra tingkat wilayah yang menjadi penentu dan pemutus terakhir Dewan Pengurus Wilayah. (b) Musyawarah wilayah diselenggarakan 5 (lima) tahun sekali, sebelum penyelenggaraan sidang umum. (2) Wewenang musyawarah wilayah sebagai berikut. (a) Menilai laporan pertanggungjawaban Dewan Pengurus Wilayah. (b) Menetapkan program kerja Dewan Pengurus Wilayah yang merupakan rangkuman program kerja Dewan Pengurus Wilayah serta penjabaran garis-garis besar program kerja Appi-Bastra. (c) Memilih Anggota Dewan Pengurus Wilayah dengan jalan memilih Ketua, merangkap Ketua tim formatur untuk menyusun personalia kepengurusan Appi-Bastra wilayah. (d) Memilih anggota tim formatur dan calon Anggota Dewan Pengurus Pusat untuk periode berikutnya. (3) Tata tertib musyawarah wilayah sebagai berikut. (a) Peserta musyawarah wilayah terdiri atas anggota Dewan Pengurus Wilayah, dan utusan Dewan Pengurus Daerah. (b) Dewan Pengurus Wilayah adalah penanggung jawab penyelenggaraan musyawarah wilayah. (c) Ketentuan-ketentuan lain yang berkaitan dengan musyawarah wilayah diatur dalam ketetapan Appi-Bastra. Pasal 21 Musyawarah Daerah (1) Status musyawarah daerah sebagai berikut. 9

10 (a) Musyawarah daerah merupakan forum tertinggi dewan tingkat daerah yang menjadi penentu dan pemutus terakhir Dewan Pengurus Daerah. (b) Musyawarah daerah dalam negeri diadakan 1 (satu) kali dalam 5 (lima) tahun sebelum penyelenggaraan musyawarah wilayah. (c) Musyawarah daerah luar negeri diadakan 1 (satu) kali dalam 2 (dua) tahun sebelum penyelenggaraan musyawarah wilayah. (2) Wewenang musyawarah daerah sebagai berikut. (a) Menilai laporan pertanggungjawaban Dewan Pengurus Daerah. (b) Menetapkan program kerja Dewan Pengurus Daerah yang merupakan rangkuman program unsur-unsur satuan serta penjabaran dari garis-garis besar program kerja Appi-Bastra. (c) Memilih anggota Dewan Pengurus Daerah dengan jalan memilih dan menetapkan Ketua merangkap Ketua tim formatur untuk menyusun personalia kepengurusan Dewan Pengurus Daerah. (d) Memilih dan mengusulkan calon anggota tim formatur serta calon anggota Dewan Pengurus Pusat untuk periode berikutnya. (3) Tata tertib musyawarah daerah sebagai berikut. (a) Peserta musyawarah daerah terdiri atas anggota Dewan Pengurus Daerah, utusan anggota Dewan Pengurus Badan Usaha Otonom, peninjau, dan undangan lainnya. (b) Dewan Pengurus Daerah adalah penanggungjawab penyelenggaraan musyawarah daerah. (c) Ketentuan-ketentuan lain yang berkaitan dengan musyawarah daerah diatur dalam ketetapan Appi-Bastra. (d) Dalam keadaan mendesak atau jika dipandang perlu, dapat diadakan musyawarah luar biasa Dewan Pengurus Daerah. BAB VII RAPAT-RAPAT Pasal 22 Jenis-Jenis Rapat Pengambilan keputusan Appi-Bastra dilakukan dalam rapat-rapat sebagai berikut. (1) Rapat pengurus inti (2) Rapat pengurus harian (3) Rapat pengurus lengkap (4) Rapat pimpinan paripurna (5) Rapat koordinasi Pasal 23 Rapat Pengurus Inti dan Wewenang (1) Rapat pengurus inti diadakan sekurang-kurangnya 1 (satu) kali dalam setahun dan dihadiri oleh: (a) Ketua, Sekretaris, dan Bendahara Dewan Pengurus Pusat; (b) Ketua Dewan Pengurus Wilayah dan Ketua Dewan Pengurus Daerah. (c) Ketua Dewan Kehormatan dan Ketua Dewan Pakar. (d) Ketua-Ketua Departemen. (2) Rapat pengurus inti berwenang untuk: (a) membahas hal-hal penting yang perlu mendapatkan perhatian Appi-Bastra karena berkaitan dengan kepentingan bangsa dan negara; 10

11 (b) mempersiapkan alternatif pemecahan masalah dan bahan pertimbangan pengurus dalam mengambil keputusan strategis; (c) memantau dinamika perkembangan Appi-Bastra dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. (3) Rapat pengurus inti dipimpin oleh Ketua Dewan Pengurus Pusat/Ketua pada tingkat Dewan Pengurus Wilayah/ Ketua pada tingkat Dewan Pengurus Daerah. Pasal 24 Rapat Pengurus Harian dan Wewenang (1) Rapat pengurus harian diadakan sekurang-kurangnya 6 (enam) bulan sekali dan dihadiri oleh: (a) Ketua, Sekretaris, dan Bendahara Dewan Pengurus Pusat; (b) Ketua-Ketua Departemen. (2) Wewenang Rapat Pengurus Harian sebagai berikut. (a) Menetapkan kebijaksanaan, langkah-langkah/tindakan yang akan dijalankan serta cara untuk mencapainya. (b) Membahas masalah-masalah aktual dalam pembangunan nasional yang berkaitan dengan fungsi dan peran Appi-Bastra. (c) Mengadakan penilaian dan menetapkan kegiatan-kegiatan yang akan dilaksanakan oleh masing-masing departemen. (d) Menyiapkan konsep-konsep yang diperlukan dalam mendukung percepatan pencapaian pembangunan nasional. (e) Rapat pengurus harian dipimpin oleh Ketua Dewan Pengurus Pusat/Ketua Dewan Pengurus Wilayah/Ketua Dewan Pengurus Daerah sesuai dengan agenda rapat, dan didampingi oleh Sekretaris Dewan Pengurus Pusat/Sekretaris Dewan Pengurus Wilayah/ Sekretaris Dewan Pengurus Daerah. Pasal 25 Rapat Pengurus Lengkap dan Wewenang (1) Rapat pengurus lengkap diadakan sekurang-kurangnya 1 (satu) tahun sekali dan dihadiri oleh: (a) pengurus lengkap; (b) Ketua, Sekretaris, dan Bendahara Dewan Kehormatan; (c) para Ketua Departemen; (d) Dewan Pengurus Wilayah/para anggota Seksi Dewan Pengurus Daerah. (2) Wewenang rapat pengurus lengkap sebagai berikut. (a) Mengambil keputusan dalam rangka menanggapi permasalahan yang berkaitan dengan tanggung jawab ilmuwan baik yang berskala nasional, regional, maupun internasional. (b) Mengadakan evaluasi kegiatan-kegiatan dan menetapkan tindak lanjut program Appi- Bastra. (c) Menetapkan bentuk-bentuk kerjasama dengan lembaga/instansi terkait dalam rangka pelaksanaan program. (d) Menetapkan kebijakan yang bersifat strategis untuk menjalankan misi Appi-Bastra. (3) Rapat Pengurus lengkap dipimpin oleh Ketua Dewan Pengurus dan/atau seseorang yang ditunjuk secara tertulis oleh Ketua dan didampingi oleh Sekretaris Dewan Pengurus Pusat/Sekretaris Dewan Pengurus Wilayah/Sekretaris Dewan Pengurus Daerah. 11

12 Pasal 26 Rapat Pimpinan Paripurna dan Wewenang (1) Rapat pimpinan paripurna diadakan sekurang-kurangnya 1 (satu) tahun sekali dan dihadiri oleh: (a) Pengurus lengkap; (b) Dewan Kehormatan; (c) Dewan Pakar; (d) Ketua-Ketua Dewan Pengurus Wilayah untuk Pusat/Ketua Dewan Pengurus Daerah untuk Wilayah. (2) Wewenang rapat pimpinan paripurna sebagai berikut. (a) Menetapkan kebijaksanaan umum Appi-Bastra. (b) Menetapkan strategi pencapaian tujuan Appi-Bastra. (c) Menampung dan merumuskan usulan baru bagi penyempurnaan Appi-Bastra dan/atau mempersiapkan bahan-bahan dan segala sesuatu yang berkaitan dengan penyelenggaraan sidang umum. (3) Rapat pimpinan paripurna dipimpin oleh Ketua Dewan Pengurus Pusat/Ketua Dewan Pengurus Wilayah/Ketua Dewan Pengurus Daerah, dan didampingi oleh Ketua Dewan Pakar, Ketua Dewan Kehormatan (ad hoc) dan Sekretaris Dewan Pengurus Pusat/Sekretaris Dewan Pengurus Wilayah/Sekretaris Dewan Pengurus Daerah. Pasal 27 Rapat Koordinasi dan Wewenang (1) Rapat Koordinasi diadakan sesuai dengan kebutuhan dan dihadiri oleh: (a) Ketua Koordinasi; (b) Departemen/Divisi/Seksi terkait; (c) Bidang/Unit terkait; (d) Badan Usaha Otonom/Upt terkait. (2) Wewenang Rapat Koordinasi sebagai berikut. (a) Merencanakan pelaksanaan kegiatan/program kerja. (b) Menetapkan strategi sasaran program kerja. (3) Rapat koordinasi dipimpin oleh Ketua koordinasi terkait. BAB VIII PENGAMBILAN KEPUTUSAN Pasal 28 Hak Suara dan Hak Bicara Peserta rapat sidang umum atau sidang umum luar biasa, peserta rapat utusan Dewan Pengurus Wilayah, peserta rapat utusan Dewan Pengurus Daerah memiliki hak suara dan hak bicara, sedangkan peninjau dan undangan lainnya tidak memiliki hak suara. Pasal 29 Quorum dan Persyaratan (1) Rapat Dewan Pengurus dinyatakan sah apabila dihadiri oleh lebih dari 1/2 (satu perdua) jumlah Dewan Pengurus tersebut. (2) Sidang umum dan sidang umum luar biasa dinyatakan sah apabila dihadiri oleh lebih dari 2/3 (dua pertiga) dari jumlah personalia yang berhak mengikuti sidang umum dan sidang umum luar biasa. (3) Rapat Wilayah dinyatakan sah apabila dihadiri oleh lebih dari 1/2 (satu perdua) jumlah Dewan Pengurus Wilayah dan utusan Dewan Pengurus Daerah di wilayahnya. 12

13 (4) Rapat Daerah dinyatakan sah apabila dihadiri oleh lebih dari 1/2 (satu perdua) jumlah Dewan Pengurus Daerah. (5) Apabila ketentuan dalam ayat (1), (2), (3), dan (4) pasal ini tidak dapat terpenuhi, penyelenggaraan sidang umum dan sidang umum luar biasa, rapat Dewan Pengurus Wilayah, rapat Dewan Pengurus Daerah ditangguhkan selama 2 (dua) jam dan jika dalam tenggang waktu tersebut quorum tidak terpenuhi, atas persetujuan seluruh peserta yang hadir, sidang umum/rapat tersebut dinyatakan sah. Pasal 30 Pengambilan Keputusan (1) Setiap keputusan diambil secara musyawarah untuk mencapai mufakat. (2) Apabila musyawarah untuk mufakat tidak dapat dicapai, keputusan diambil dengan suara terbanyak. BAB IX K E G I A T A N Pasal 31 Kegiatan (1) Menyelenggarakan penelitian ilmiah untuk mendapatkan kebenaran ilmiah dalam menjawab berbagai permasalahan pendidikan, bahasa, dan/atau sastra. (2) Menyelenggarakan pelatihan dalam bidang pendidikan, bahasa, dan/atau sastra untuk memberdayakan masyarakat. (3) Menyelenggarakan seminar, serasehan, simposium, diskusi, dan kegiatan ilmiah lainnya tentang pendidikan, bahasa, dan/atau sastra. (4) Menyediakan jasa konsultasi dalam bidang penelitian, pendidikan, bahasa, dan/atau sastra. (5) Menyelenggarakan satuan-satuan pendidikan yang terkait dengan bahasa dan/atau sastra yang berstandar nasional Indonesia dan berkualitas global. (6) Menyelenggarakan penerbitan buku, jurnal, majalah, dan/atau media massa lain baik cetak maupun elektronik. (7) Menyelenggarakan kerjasama di bidang penelitian, pendidikan dan pelatihan, serta kegiatan ilmiah lainnya dengan badan-badan lain baik pemerintah maupun swasta, di dalam maupun di luar negeri. (8) Menyelenggarakan kegiatan atau usaha lain yang bermanfaat bagi kemajuan Appi- Bastra dalam rangka mewujudkan visi dan misi Appi-Bastra. BAB X KEUANGAN Pasal 32 Pengaturan Keuangan (1) Besarnya uang pangkal keanggotaan dan uang iuran anggota ditentukan oleh Dewan Pengurus Pusat. (2) Uang pangkal disetorkan kepada Dewan Pengurus Pusat. (3) Uang iuran anggota sebesar Rp ,00 per tahun: Rp ,00 untuk kas daerah, Rp ,00 untuk kas wilayah, dan Rp ,00 disetorkan kepada Pengurus Pusat. (4) Pelaksanaan pengumpulan serta pembagian hasil kegiatan ditentukan dalam ketetapan Appi-Bastra tersendiri. (5) Laporan keuangan tahunan Dewan Pengurus Pusat yang telah diaudit disampaikan pada sidang umum. 13

14 (6) Laporan keuangan tahunan Dewan Pengurus Wilayah/Dewan Pengurus Daerah disampaikan pada rapat Dewan Pengurus. (7) Laporan keuangan akhir masa jabatan dipertanggungjawabkan dalam sidang umum untuk Dewan Pengurus Pusat, dan rapat Dewan Pengurus masing-masing untuk Dewan Pengurus Wilayah, dan Dewan Pengurus Daerah. BAB XI ATRIBUT APPI-BASTRA Pasal 33 Atribut Appi-Bastra Atribut Appi-Bastra terdiri atas lambang dan kartu tanda anggota. Penggunaan atribut Appi- Bastra diatur melalui ketetapan Appi-Bastra. BAB XII ATURAN TAMBAHAN Pasal 34 Aturan Tambahan (1) Setiap anggota Appi-Bastra dianggap telah mengetahui isi Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Appi-Bastra. (2) Setiap anggota dan pengurus Appi-Bastra harus menaati Anggaran Dasar, Anggaran Rumah Tangga, Kode Etik, dan semua ketetapan Appi-Bastra. BAB XIII P E N U T U P Pasal 35 Hal Lain dan Pemberlakuan (1) Hal-hal yang belum diatur dalam Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Appi- Bastra akan diatur dalam ketetapan-ketetapan Appi-Bastra. (2) Aggaran Rumah Tangga ini berlaku sejak tanggal ditetapkan. Ditetapkan di Surabaya Surabaya, 2 Juni 2014 Ketua Umum Prof. Dr. H. Haris Supratno 14

ANGGARAN DASAR ASOSIASI PENDIDIK DAN PENELITI BAHASA DAN SASTRA (APPI-BASTRA) PEMBUKAAN

ANGGARAN DASAR ASOSIASI PENDIDIK DAN PENELITI BAHASA DAN SASTRA (APPI-BASTRA) PEMBUKAAN ANGGARAN DASAR ASOSIASI PENDIDIK DAN PENELITI BAHASA DAN SASTRA (APPI-BASTRA) Bismillahirrahmanirrahim PEMBUKAAN Manusia dianugerahi potensi diri dan hikmah tertinggi yang membuatnya lebih mulia dari mahkluk

Lebih terperinci

IKATAN KELUARGA ALUMNI FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS ANDALAS ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA

IKATAN KELUARGA ALUMNI FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS ANDALAS ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA IKATAN KELUARGA ALUMNI FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS ANDALAS ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA IKATAN KELUARGA ALUMNI FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS ANDALAS 4 IKATAN KELUARGA ALUMNI FAKULTAS EKONOMI

Lebih terperinci

ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA

ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA IKATAN ALUMNI INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA IKATAN ALUMNI INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG 1 ANGGARAN DASAR Halaman 1 dari 2 halaman 2 IKATAN ALUMNI INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

Lebih terperinci

ANGGARAN DASAR IKATAN PUSTAKAWAN INDONESIA PERIODE

ANGGARAN DASAR IKATAN PUSTAKAWAN INDONESIA PERIODE ANGGARAN DASAR IKATAN PUSTAKAWAN INDONESIA PERIODE 2012-2015 MUKADIMAH Dengan Rahmat Tuhan Yang Maha Esa serta semangat mewujudkan visi organisasi yang berlandaskan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945,

Lebih terperinci

ANGGARAN RUMAH TANGGA ASOSIASI ANALIS KEBIJAKAN INDONESIA - AAKI (ASSOCIATION OF INDONESIAN POLICY ANALYSTS - AIPA) BAB I KETENTUAN UMUM

ANGGARAN RUMAH TANGGA ASOSIASI ANALIS KEBIJAKAN INDONESIA - AAKI (ASSOCIATION OF INDONESIAN POLICY ANALYSTS - AIPA) BAB I KETENTUAN UMUM ANGGARAN RUMAH TANGGA ASOSIASI ANALIS KEBIJAKAN INDONESIA - AAKI (ASSOCIATION OF INDONESIAN POLICY ANALYSTS - AIPA) BAB I KETENTUAN UMUM Pasal 1 (1) Analis Kebijakan adalah seseorang yang memiliki kompetensi

Lebih terperinci

ANGGARAN RUMAH TANGGA IKATAN ALUMNI STEMBAYO

ANGGARAN RUMAH TANGGA IKATAN ALUMNI STEMBAYO ANGGARAN RUMAH TANGGA IKATAN ALUMNI STEMBAYO BAB I KETENTUAN UMUM Pasal 1 Anggaran Rumah Tangga ini bersumber pada Anggaran Dasar IKA- STEMBAYO yang berlaku oleh karena itu tidak bertentangan dengan ketentuan

Lebih terperinci

ANGGARAN DASAR IKATAN AHLI KESEHATAN MASYARAKAT INDONESIA

ANGGARAN DASAR IKATAN AHLI KESEHATAN MASYARAKAT INDONESIA ANGGARAN DASAR IKATAN AHLI KESEHATAN MASYARAKAT INDONESIA Dengan rahmat Tuhan Yang Maha Esa Bangsa Indonesia telah berhasil merebut kemerdekaan dari penjajah, dan oleh karena itu adalah kewajiban segenap

Lebih terperinci

Oktober Tata Kerja. Asosiasi Psikologi Industri dan Organisasi. S u r a b a y a, O k t o b e r

Oktober Tata Kerja. Asosiasi Psikologi Industri dan Organisasi. S u r a b a y a, O k t o b e r Oktober 2011 Tata Kerja Asosiasi Psikologi Industri dan Organisasi S u r a b a y a, O k t o b e r 2 0 1 1 Daftar Isi Mukadimah BAB I Nama, Waktu dan Kedudukan Pasal 1 Nama Pasal 2 Waktu Pasal 3 Kedudukan

Lebih terperinci

DPN APPEKNAS ANGGARAN RUMAH TANGGA ASOSIASI PENGUSAHA PELAKSANA KONTRAKTOR DAN KONSTRUKSI NASIONAL

DPN APPEKNAS ANGGARAN RUMAH TANGGA ASOSIASI PENGUSAHA PELAKSANA KONTRAKTOR DAN KONSTRUKSI NASIONAL DPN APPEKNAS ANGGARAN RUMAH TANGGA ASOSIASI PENGUSAHA PELAKSANA BAB I KEANGGOTAAN Pasal 1 SYARAT MENJADI ANGGOTA Syarat menjadi anggota APPEKNAS, adalah sebagai berikut : 1. Anggota Biasa a. Badan Usaha

Lebih terperinci

PENGURUS BESAR IGPKhI SELAKU PIMPINAN MUNAS I IGPKhI Sekretaris Jenderal,

PENGURUS BESAR IGPKhI SELAKU PIMPINAN MUNAS I IGPKhI Sekretaris Jenderal, AD/ART IKATAN GURU PENDIDIKAN KHUSUS INDONESIA KEPUTUSAN MUNAS I IKATAN GURU PENDIDIKAN KHUSUS INDONESIA Nomor : 2/MUNAS I/ IGPKhI /I/ 2017 Tentang : ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA IGPKhI DENGAN

Lebih terperinci

ANGGARAN DASAR HIMPUNAN MAHASISWA FISIKA UNIVERSITAS BRAWIJAYA BAB I NAMA, WAKTU DAN TEMPAT KEDUDUKAN

ANGGARAN DASAR HIMPUNAN MAHASISWA FISIKA UNIVERSITAS BRAWIJAYA BAB I NAMA, WAKTU DAN TEMPAT KEDUDUKAN ANGGARAN DASAR HIMPUNAN MAHASISWA FISIKA UNIVERSITAS BRAWIJAYA BAB I NAMA, WAKTU DAN TEMPAT KEDUDUKAN Pasal 1 Nama Organisasi ini bernama Himpunan Mahasiswa Fisika Universitas Brawijaya yang disingkat

Lebih terperinci

ANGGARAN DASAR BADAN SEMI OTONOM TEKNOLOGI INFORMASI DAN MULTIMEDIA HIMATIKA UNY

ANGGARAN DASAR BADAN SEMI OTONOM TEKNOLOGI INFORMASI DAN MULTIMEDIA HIMATIKA UNY ANGGARAN DASAR BADAN SEMI OTONOM TEKNOLOGI INFORMASI DAN MULTIMEDIA HIMATIKA UNY BAB I NAMA, WAKTU, DAN TEMPAT KEDUDUKAN Pasal 1 Nama Organisasi ini bernama BADAN SEMI OTONOM TEKNOLOGI INFORMASI DAN MULTIMEDIA

Lebih terperinci

ANGGARAN DASAR IKATAN ALUMNI STEMBAYO

ANGGARAN DASAR IKATAN ALUMNI STEMBAYO ANGGARAN DASAR IKATAN ALUMNI STEMBAYO MUKADIMAH Kemajuan Indonesia harus diusahakan melalui perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi dan budaya yang cerdas, jujur, dan bermartabat dengan tetap menjaga

Lebih terperinci

ANGGARAN RUMAH TANGGA ASOSIASI ANTROPOLOGI INDONESIA

ANGGARAN RUMAH TANGGA ASOSIASI ANTROPOLOGI INDONESIA ANGGARAN RUMAH TANGGA ASOSIASI ANTROPOLOGI INDONESIA BAB I KETENTUAN UMUM Pasal 1 Nama Organisasi Asosiasi Antropologi Indonesia disingkat AAI selanjutnya disebut AAI. Pasal 2 Makna AAI adalah wadah tunggal

Lebih terperinci

ANGGARAN DASAR/ ANGGARAN RUMAH TANGGA (AD/ART), PROGRAM KERJA DAN KODE ETIK AHLI GIZI

ANGGARAN DASAR/ ANGGARAN RUMAH TANGGA (AD/ART), PROGRAM KERJA DAN KODE ETIK AHLI GIZI ANGGARAN DASAR/ ANGGARAN RUMAH TANGGA (AD/ART), PROGRAM KERJA DAN KODE ETIK AHLI GIZI PERSAGI (Persatuan Ahli Gizi Indonesia) 2015 ANGGARAN DASAR/ ANGGARAN RUMAH TANGGA ( AD/ART ) PERSATUAN AHLI GIZI

Lebih terperinci

ANGGARAN RUMAH TANGGA IKATAN AHLI PERENCANA

ANGGARAN RUMAH TANGGA IKATAN AHLI PERENCANA ANGGARAN RUMAH TANGGA IKATAN AHLI PERENCANA BAB I UMUM Pasal 1 Pengertian Anggaran Rumah Tangga merupakan penjabaran Anggaran Dasar IAP Pasal 2 Pengertian Umum (1) Ahli adalah seorang yang berlatar belakang

Lebih terperinci

MUKADIMAH. Dengan Rahmat Tuhan Yang Maha Kuasa

MUKADIMAH. Dengan Rahmat Tuhan Yang Maha Kuasa MUKADIMAH Dengan Rahmat Tuhan Yang Maha Kuasa Bahwa PDI Perjuangan sebagai partai nasionalis yang berasaskan Pancasila sebagaimana termaktub dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia

Lebih terperinci

ANGGARAN DASAR: ASOSIASI PROFESI PENDIDIKAN EKONOMI INDONESIA (ASPROPENDO) MUKADIMAH

ANGGARAN DASAR: ASOSIASI PROFESI PENDIDIKAN EKONOMI INDONESIA (ASPROPENDO) MUKADIMAH ANGGARAN DASAR: ASOSIASI PROFESI PENDIDIKAN EKONOMI INDONESIA (ASPROPENDO) MUKADIMAH Pendidikan nasional adalah pendidikan yang berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun

Lebih terperinci

ANGGARAN DASAR. Research Study Club Fakultas Ilmu Administrasi Universitas Brawijaya BAB I NAMA, WAKTU, DAN TEMPAT KEDUDUKAN

ANGGARAN DASAR. Research Study Club Fakultas Ilmu Administrasi Universitas Brawijaya BAB I NAMA, WAKTU, DAN TEMPAT KEDUDUKAN ANGGARAN DASAR Research Study Club Fakultas Ilmu Administrasi Universitas Brawijaya BAB I NAMA, WAKTU, DAN TEMPAT KEDUDUKAN Pasal 1 Nama Organisasi ini bernama Research Study Club dan selanjutnya disebut

Lebih terperinci

PERATURAN FAKULTAS EKONOMI DAN MANAJEMEN NOMOR 001 TAHUN 2015

PERATURAN FAKULTAS EKONOMI DAN MANAJEMEN NOMOR 001 TAHUN 2015 Mengingat Menimbang PERATURAN FAKULTAS EKONOMI DAN MANAJEMEN NOMOR 001 TAHUN 2015 Tentang PERATURAN DASAR ORGANISASI KEMAHASISWAAN FAKULTAS EKONOMI DAN MANAJEMEN INSTITUT PERTANIAN BOGOR Dengan Rahmat

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 46 TAHUN 2014 TENTANG SUSUNAN ORGANISASI DAN TATA KERJA, TATA CARA PENGANGKATAN, PENGGANTIAN, DAN PEMBERHENTIAN ANGGOTA DEWAN JAMINAN SOSIAL NASIONAL DENGAN

Lebih terperinci

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.104, 2014 KESRA. Dewan Jaminan Sosial Nasional. Susunan Organisasi. Tata Kerja. PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 46 TAHUN 2014 TENTANG SUSUNAN ORGANISASI

Lebih terperinci

MUSYAWARAH NASIONAL IX HISKI HIMPUNAN SARJANA-KESUSASTRAAN INDONESIA (HISKI)

MUSYAWARAH NASIONAL IX HISKI HIMPUNAN SARJANA-KESUSASTRAAN INDONESIA (HISKI) MUSYAWARAH NASIONAL IX HISKI HIMPUNAN SARJANA-KESUSASTRAAN INDONESIA (HISKI) Universitas Pattimura, Ambon 3 Desember 2015 Bertempat di hotel Swiss Bell ANGGARAN DASAR HIMPUNAN SARJANA-KESUSASTRAAN INDONESIA

Lebih terperinci

ANGGARAN RUMAH TANGGA IKATAN SURVEYOR INDONESIA BAB I KEANGGOTAAN Pasal 1. Pasal 2. Pasal 3

ANGGARAN RUMAH TANGGA IKATAN SURVEYOR INDONESIA BAB I KEANGGOTAAN Pasal 1. Pasal 2. Pasal 3 ANGGARAN RUMAH TANGGA IKATAN SURVEYOR INDONESIA BAB I KEANGGOTAAN Pasal 1 Klasifikasi Anggota 1. Anggota Biasa adalah Warga Negara Indonesia yang mempunyai profesi dalam bidang geomatika. 2. Anggota Muda

Lebih terperinci

DRAFT ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA IKATAN KELUARGA ALUMNI TEKNIK KIMIA (IKA TEKNIK KIMIA) POLITEKNIK NEGERI SAMARINDA

DRAFT ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA IKATAN KELUARGA ALUMNI TEKNIK KIMIA (IKA TEKNIK KIMIA) POLITEKNIK NEGERI SAMARINDA DRAFT ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA IKATAN KELUARGA ALUMNI TEKNIK KIMIA (IKA TEKNIK KIMIA) POLITEKNIK NEGERI SAMARINDA IKATAN KELUARGA ALUMNI TEKNIK KIMIA (IKA TEKNIK KIMIA) Politeknik Negeri

Lebih terperinci

ANGGARAN RUMAH TANGGA BADAN EKSEKUTIF MAHASISWA POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES SURABAYA TAHUN 2017

ANGGARAN RUMAH TANGGA BADAN EKSEKUTIF MAHASISWA POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES SURABAYA TAHUN 2017 ANGGARAN RUMAH TANGGA BADAN EKSEKUTIF MAHASISWA POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES TAHUN 2017 BAB I VISI DAN MISI PASAL 1 VISI BERSATU, BERSINERGI, MEMBANGUN PASAL 2 MISI 1. MENINGKATKAN PERAN AKTIF SERTA KESOLIDAN

Lebih terperinci

IAP KETETAPAN KONGRES ISTIMEWA IKATAN AHLI PERENCANAAN INDONESIA (IAP) NO. 3 TAHUN 2009 TENTANG

IAP KETETAPAN KONGRES ISTIMEWA IKATAN AHLI PERENCANAAN INDONESIA (IAP) NO. 3 TAHUN 2009 TENTANG Lampiran IAP KETETAPAN KONGRES ISTIMEWA IKATAN AHLI PERENCANAAN INDONESIA (IAP) NO. 3 TAHUN 2009 TENTANG PENETAPAN ANGGARAN DASAR IKATAN AHLI PERENCANAAN INDONESIA (IAP) ANGGARAN DASAR IKATAN AHLI PERENCANAAN

Lebih terperinci

BAB VIII PENGAMBILAN KEPUTUSAN Pasal 15

BAB VIII PENGAMBILAN KEPUTUSAN Pasal 15 ANGGARAN DASAR BAB VIII PENGAMBILAN KEPUTUSAN Pasal 15 (1) Pengambilan keputusan organisasi dilaksanakan dalam forum musyawarah dan mufakat. 14 (2) Forum musyawarah dan mufakat diselenggarakan dalam bentuk:

Lebih terperinci

ANGGARAN DASAR ASOSIASI DOSEN PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR INDONESIA PENDAHULUAN

ANGGARAN DASAR ASOSIASI DOSEN PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR INDONESIA PENDAHULUAN ANGGARAN DASAR ASOSIASI DOSEN PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR INDONESIA 2011-2016 PENDAHULUAN Sejarah terbentuknya Asosiasi Dosen pendidikan guru sekolah dasar di Indonesia didasari dengan adanya keinginan

Lebih terperinci

ANGGARAN DASAR (AD) DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA (ART) KELUARGA MAHASISWA MAGISTER ILMU HUKUM FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS GADJAH MADA PEMBUKAAN

ANGGARAN DASAR (AD) DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA (ART) KELUARGA MAHASISWA MAGISTER ILMU HUKUM FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS GADJAH MADA PEMBUKAAN ANGGARAN DASAR (AD) DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA (ART) KELUARGA MAHASISWA MAGISTER ILMU HUKUM PEMBUKAAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA Bahwa salah satu upaya untuk mewujudkan kesejahteraan masyarakat adalah

Lebih terperinci

Indonesian Student s Association in Japan 在日インドネシア留学生協会 Persatuan Pelajar Indonesia di Jepang

Indonesian Student s Association in Japan 在日インドネシア留学生協会 Persatuan Pelajar Indonesia di Jepang KETETAPAN KONGRES XXXVI PERSATUAN PELAJAR INDONESIA DI JEPANG Nomor: 06/TAP/KONGRES/PPI-JEPANG/IX/2016 Tentang ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA PPI JEPANG Dengan Rahmat Allah Yang Maha Kuasa, Kongres

Lebih terperinci

Anggaran Dasar. Konsil Lembaga Swadaya Masyarakat Indonesia [INDONESIAN NGO COUNCIL) MUKADIMAH

Anggaran Dasar. Konsil Lembaga Swadaya Masyarakat Indonesia [INDONESIAN NGO COUNCIL) MUKADIMAH Anggaran Dasar Konsil Lembaga Swadaya Masyarakat Indonesia [INDONESIAN NGO COUNCIL) MUKADIMAH Bahwa kebebasan berserikat, berkumpul dan mengeluarkan pendapat adalah salah satu hak asasi manusia yang sangat

Lebih terperinci

ANGGARAN RUMAH TANGGA

ANGGARAN RUMAH TANGGA ANGGARAN RUMAH TANGGA BAB I KEANGGOTAAN Pasal 1 1. Perusahaan yang dapat menjadi Angota ASOSIASI PABRIK KABEL LISTRIK INDONESIA selanjutnya disingkat APKABEL adalah perusahaan yang melaksanakan usaha industri

Lebih terperinci

AMANDEMEN PERTAMA UNDANG-UNDANG DASAR REPUBLIK MAHASISWA UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA 2015

AMANDEMEN PERTAMA UNDANG-UNDANG DASAR REPUBLIK MAHASISWA UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA 2015 AMANDEMEN PERTAMA UNDANG-UNDANG DASAR REPUBLIK MAHASISWA UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA 2015 PEMBUKAAN Mahasiswa memiliki potensi yang merupakan rahmat dari Tuhan Yang Maha Esa, yang harus diarahkan

Lebih terperinci

ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA

ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA ORGANISASI SAYAP PEMUDA PARTAI PERINDO Jakarta, 17 Desember 2015 ANGGARAN DASAR & ANGGARAN RUMAH TANGGA PEMUDA PERINDO PEMBUKAAN Pemuda Indonesia sebagai salah

Lebih terperinci

Halaman PEMBUKAAN

Halaman PEMBUKAAN Halaman - 1 - PEMBUKAAN 1. Dengan Rachmat Tuhan Yang Maha Esa, Bangsa Indonesia melalui perjuangan yang luhur telah mencapai Kemerdekaannya yang telah diproklamasikan pada tanggal 17 Agustus 1945. Dalam

Lebih terperinci

ANGGARAN RUMAH TANGGA

ANGGARAN RUMAH TANGGA IKATAN AHLI PENGADAAN INDONESIA (IAPI) (INDONESIAN PROCUREMENT SPECIALISTS ASSOCIATION) ANGGARAN RUMAH TANGGA halaman 1 dari 14 IKATAN AHLI PENGADAAN INDONESIA DISINGKAT IAPI ANGGARAN RUMAH TANGGA BAB

Lebih terperinci

KEPPRES 76/1993, PENGESAHAN ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA AKADEMI ILMU PENGETAHUAN INDONESIA

KEPPRES 76/1993, PENGESAHAN ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA AKADEMI ILMU PENGETAHUAN INDONESIA KEPPRES 76/1993, PENGESAHAN ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA AKADEMI ILMU PENGETAHUAN INDONESIA Oleh: PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Nomor: 76 TAHUN 1993 (76/1993) Tanggal: 18 AGUSTUS 1993 (JAKARTA)

Lebih terperinci

ASOSIASI PROGRAM STUDI TEKNOLOGI PENDIDIKAN INDONESIA (APS-TPI)

ASOSIASI PROGRAM STUDI TEKNOLOGI PENDIDIKAN INDONESIA (APS-TPI) ASOSIASI PROGRAM STUDI TEKNOLOGI PENDIDIKAN INDONESIA (APS-TPI) MUKADDIMAH Keinginan untuk meningkatkan kualitas penyelenggaraan program studi dengan membentuk dan bergabung dalam suatu wadah yang dapat

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 2010 TENTANG

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 2010 TENTANG PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 2010 TENTANG PEDOMAN PENYUSUNAN PERATURAN DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH TENTANG TATA TERTIB DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG

Lebih terperinci

ANGGARAN RUMAH TANGGA IKATAN AHLI KESEHATAN MASYARAKAT INDONESIA

ANGGARAN RUMAH TANGGA IKATAN AHLI KESEHATAN MASYARAKAT INDONESIA ANGGARAN RUMAH TANGGA IKATAN AHLI KESEHATAN MASYARAKAT INDONESIA BAB I PENGERTIAN Pasal 1 Ikatan Ahli Kesehatan Masyarakat Indonesia disingkat IAKMI yang dalam bahasa Inggris disebut Indonesia Public Health

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 46 TAHUN 2014 TENTANG SUSUNAN ORGANISASI DAN TATA KERJA, TATA CARA PENGANGKATAN, PENGGANTIAN, DAN PEMBERHENTIAN ANGGOTA DEWAN JAMINAN SOSIAL NASIONAL DENGAN

Lebih terperinci

ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA

ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA Perhimpunan Dokter Spesialis Patologi Klinik dan Kedokteran Laboratorium Indonesia (PDS PatKLIn) 2016 ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA DOKTER SPESIALIS

Lebih terperinci

ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA U-GREEN INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA U-GREEN INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA U-GREEN INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG ====================================================================== ANGGARAN DASAR U-GREEN INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG MUKADDIMAH

Lebih terperinci

ANGGARAN DASAR IKATAN AHLI KESEHATAN MASYARAKAT INDONESIA

ANGGARAN DASAR IKATAN AHLI KESEHATAN MASYARAKAT INDONESIA ANGGARAN DASAR IKATAN AHLI KESEHATAN MASYARAKAT INDONESIA Dengan rahmat Tuhan Yang Maha Esa Bangsa Indonesia telah berhasil merebut kemerdekaan dari penjajah, dan oleh karena itu adalah kewajiban segenap

Lebih terperinci

BAB I NAMA DAN TEMPAT KEDUDUKAN. Pasal 1 Nama. Pasal 2 Tempat Kedudukan

BAB I NAMA DAN TEMPAT KEDUDUKAN. Pasal 1 Nama. Pasal 2 Tempat Kedudukan BAB I NAMA DAN TEMPAT KEDUDUKAN Pasal 1 Nama 1. Organisasi ini bernama Asosiasi Masyarakat Baja Indonesia, disingkat AMBI 2. AMBI dibentuk dan didirikan di Cibitung pada hari kamis tanggal 26 April 2001

Lebih terperinci

ANGGARAN RUMAH TANGGA FEDERASI PANJAT TEBING INDONESIA

ANGGARAN RUMAH TANGGA FEDERASI PANJAT TEBING INDONESIA ANGGARAN RUMAH TANGGA Anggaran Rumah Tangga FPTI FEDERASI PANJAT TEBING INDONESIA PENDAHULUAN Anggaran Rumah Tangga ini merupakan pelengkap dan bagian yang tidak terpisahkan dari Anggaran Dasar yang bertujuan

Lebih terperinci

KETETAPAN KONGRES XXXII PERSATUAN PELAJAR INDONESIA DI JEPANG Nomor: 05/TAP/KONGRES/PPI-JEPANG/VIII/2012

KETETAPAN KONGRES XXXII PERSATUAN PELAJAR INDONESIA DI JEPANG Nomor: 05/TAP/KONGRES/PPI-JEPANG/VIII/2012 KETETAPAN KONGRES XXXII PERSATUAN PELAJAR INDONESIA DI JEPANG Nomor: 05/TAP/KONGRES/PPI-JEPANG/VIII/2012 tentang Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga PPI Jepang Periode 2012-2013 Dengan rahmat Allah

Lebih terperinci

ANGGARAN DASAR HIMPUNAN PENGEMBANGAN JALAN INDONESIA MUKADIMAH

ANGGARAN DASAR HIMPUNAN PENGEMBANGAN JALAN INDONESIA MUKADIMAH ANGGARAN DASAR HIMPUNAN PENGEMBANGAN JALAN INDONESIA MUKADIMAH Bahwa sesungguhnya pengabdian kepada bangsa dan negara adalah kewajiban setiap warga negara Indonesia yang harus dilaksanakan dan dikembangkan

Lebih terperinci

DAFTAR ISI ANGGARAN RUMAH TANGGA FORUM BELA NEGARA REPUBLIK INDONESIA

DAFTAR ISI ANGGARAN RUMAH TANGGA FORUM BELA NEGARA REPUBLIK INDONESIA DAFTAR ISI ANGGARAN RUMAH TANGGA FORUM BELA NEGARA REPUBLIK INDONESIA DAFTAR ISI BAB I UMUM. 1 BAB II ORGANISASI. 1 BAB III KEANGGOTAAN. 1 BAB IV MAJELIS PERMUSYAWARATAN ORGANISASI... 4 BAB V STRUKTUR,

Lebih terperinci

ANGGARAN DASAR BADAN EKSEKUTIF MAHASISWA UNIVERSITAS AIRLANGGA BAB I NAMA, WAKTU, DAN KEDUDUKAN. Pasal 1

ANGGARAN DASAR BADAN EKSEKUTIF MAHASISWA UNIVERSITAS AIRLANGGA BAB I NAMA, WAKTU, DAN KEDUDUKAN. Pasal 1 ANGGARAN DASAR BADAN EKSEKUTIF MAHASISWA UNIVERSITAS AIRLANGGA BAB I NAMA, WAKTU, DAN KEDUDUKAN Pasal 1 Organisasi ini bernama Badan Eksekutif Mahasiswa Universitas Airlangga yang selanjutnya disebut BEM

Lebih terperinci

ANGGARAN RUMAH TANGGA DEWAN PENGURUS PUSART IKATAN KELUARGA ALUMNI INSTITUT MANAJEMEN KOPERSI INDONESIA

ANGGARAN RUMAH TANGGA DEWAN PENGURUS PUSART IKATAN KELUARGA ALUMNI INSTITUT MANAJEMEN KOPERSI INDONESIA ANGGARAN RUMAH TANGGA DEWAN PENGURUS PUSART IKATAN KELUARGA ALUMNI INSTITUT MANAJEMEN KOPERSI INDONESIA BAB I KETENTUAN UMUM Pasal 1 Arti dan lambang Lambang IKA IKOPIN mengacu pada lambang IKOPIN, dengan

Lebih terperinci

WALIKOTA MADIUN SALINAN PERATURAN DAERAH KOTA MADIUN NOMOR 07 TAHUN 2013 TENTANG RUKUN TETANGGA DAN RUKUN WARGA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

WALIKOTA MADIUN SALINAN PERATURAN DAERAH KOTA MADIUN NOMOR 07 TAHUN 2013 TENTANG RUKUN TETANGGA DAN RUKUN WARGA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MADIUN SALINAN PERATURAN DAERAH KOTA MADIUN NOMOR 07 TAHUN 2013 TENTANG RUKUN TETANGGA DAN RUKUN WARGA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MADIUN, Menimbang : a. bahwa dalam upaya meningkatkan

Lebih terperinci

ANGGARAN DASAR BADAN KOORDINASI PAGUYUBAN KULON PROGO

ANGGARAN DASAR BADAN KOORDINASI PAGUYUBAN KULON PROGO Lampiran Nomor Tanggal : Ketetapan Tim Perumus : 001 /PKP/X/2012 : 14 Oktober 2012 ANGGARAN DASAR BADAN KOORDINASI PAGUYUBAN KULON PROGO PENDAHULUAN Bahwa sesungguhnya rasa cinta dan kasih sayang terhadap

Lebih terperinci

Anggaran Rumah Tangga Daihatsu Zebra Club (ZEC)

Anggaran Rumah Tangga Daihatsu Zebra Club (ZEC) Anggaran Rumah Tangga Daihatsu Zebra Club (ZEC) BAB I KEANGGOTAAN Pasal 1 Anggota Anggota ZEC adalah seperti yang dimaksud dalam Pasal 11 Anggaran Dasar Daihatsu Zebra Club. Pasal 2 Ketentuan dan Syarat

Lebih terperinci

IKATAN KELUARGA MAHASISWA UNIVERSITAS INDONESIA KETETAPAN DEWAN PERWAKILAN MAHASISWA UNIVERSITAS INDONESIA NOMOR 03/TAP/DPM UI/I/2015

IKATAN KELUARGA MAHASISWA UNIVERSITAS INDONESIA KETETAPAN DEWAN PERWAKILAN MAHASISWA UNIVERSITAS INDONESIA NOMOR 03/TAP/DPM UI/I/2015 IKATAN KELUARGA MAHASISWA UNIVERSITAS INDONESIA KETETAPAN DEWAN PERWAKILAN MAHASISWA UNIVERSITAS INDONESIA NOMOR 03/TAP/DPM UI/I/2015 TENTANG TATA TERTIB DEWAN PERWAKILAN MAHASISWA UNIVERSITAS INDONESIA

Lebih terperinci

ANGGARAN DASAR / ANGGARAN RUMAH TANGGA HIMATIKA FMIPA UNY

ANGGARAN DASAR / ANGGARAN RUMAH TANGGA HIMATIKA FMIPA UNY ANGGARAN DASAR / ANGGARAN RUMAH TANGGA HIMATIKA FMIPA UNY 2017... FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA KELENGKAPAN ORGANISASI ANGGARAN DASAR HIMATIKA FMIPA UNY 2017

Lebih terperinci

IKATAN ARSITEK INDONESIA ANGGARAN DASAR

IKATAN ARSITEK INDONESIA ANGGARAN DASAR IKATAN ARSITEK INDONESIA ANGGARAN DASAR MUKADIMAH Arsitek sebagai warga negara yang sadar akan panggilan untuk memelihara pertumbuhan dan perkembangan kebudayaan serta peradaban manusia, senantiasa belajar

Lebih terperinci

KWARTIR NASIONAL GERAKAN PRAMUKA

KWARTIR NASIONAL GERAKAN PRAMUKA KWARTIR NASIONAL GERAKAN PRAMUKA KEPUTUSAN KETUA KWARTIR NASIONAL GERAKAN PRAMUKA NOMOR : 214 TAHUN 2007 TENTANG PETUNJUK PENYELENGGARAAN DEWAN KERJA PRAMUKA PENEGAK DAN PRAMUKA PANDEGA Ketua Kwartir Nasional

Lebih terperinci

WALIKOTA MADIUN SALINAN PERATURAN DAERAH KOTA MADIUN NOMOR 07 TAHUN 2013 TENTANG RUKUN TETANGGA DAN RUKUN WARGA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

WALIKOTA MADIUN SALINAN PERATURAN DAERAH KOTA MADIUN NOMOR 07 TAHUN 2013 TENTANG RUKUN TETANGGA DAN RUKUN WARGA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MADIUN SALINAN PERATURAN DAERAH KOTA MADIUN NOMOR 07 TAHUN 2013 TENTANG RUKUN TETANGGA DAN RUKUN WARGA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MADIUN, Menimbang : a. bahwa dalam upaya meningkatkan

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN TANJUNG JABUNG BARAT NOMOR 17 TAHUN 2002 TENTANG

PERATURAN DAERAH KABUPATEN TANJUNG JABUNG BARAT NOMOR 17 TAHUN 2002 TENTANG PEMERINTAH KABUPATEN TANJUNG JABUNG BARAT PERATURAN DAERAH KABUPATEN TANJUNG JABUNG BARAT NOMOR 17 TAHUN 2002 TENTANG PEDOMAN PEMBENTUKAN, ORGANISASI DAN TATA KERJA LEMBAGA PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DI DESA

Lebih terperinci

PERATURAN SENAT FAKULTAS ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA NOMOR : 02 TAHUN 2012 TENTANG TATA TERTIB SENAT FAKULTAS

PERATURAN SENAT FAKULTAS ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA NOMOR : 02 TAHUN 2012 TENTANG TATA TERTIB SENAT FAKULTAS PERATURAN SENAT FAKULTAS ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA NOMOR : 02 TAHUN 2012 TENTANG TATA TERTIB SENAT FAKULTAS DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KETUA SENAT FAKULTAS ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS

Lebih terperinci

ANGGARAN DASAR IKATAN AHLI KESEHATAN MASYARAKAT INDONESIA

ANGGARAN DASAR IKATAN AHLI KESEHATAN MASYARAKAT INDONESIA ANGGARAN DASAR IKATAN AHLI KESEHATAN MASYARAKAT INDONESIA Dengan rahmat Tuhan Yang Maha Esa Bangsa Indonesia telah berhasil merebut kemerdekaan dari penjajah, dan oleh karena itu adalah kewajiban segenap

Lebih terperinci

PERHIMPUNAN MAHASISWA INDONESIA DI RUSIA

PERHIMPUNAN MAHASISWA INDONESIA DI RUSIA ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA PERHIMPUNAN MAHASISWA INDONESIA Dl RUSIA (Permira) P E M B U K A A N Atas berkat Rahmat Tuhan Yang Maha Esa, kami mahasiswa Indonesia yang menuntut ilmu di Federasi

Lebih terperinci

ANGGARAN DASAR HIMPUNAN MAHASISWA PROGRAM STUDI PERPAJAKAN FAKULTAS ILMU ADMINISTRASI UNIVERSITAS BRAWIJAYA

ANGGARAN DASAR HIMPUNAN MAHASISWA PROGRAM STUDI PERPAJAKAN FAKULTAS ILMU ADMINISTRASI UNIVERSITAS BRAWIJAYA ANGGARAN DASAR HIMPUNAN MAHASISWA PROGRAM STUDI PERPAJAKAN FAKULTAS ILMU ADMINISTRASI UNIVERSITAS BRAWIJAYA Pembukaan Berkat Rahmat Tuhan Yang Maha Esa, Bangsa Indonesia telah berhasil merebut kemerdekaan

Lebih terperinci

AD/ART PPI UT Pokjar Kuala Lumpur

AD/ART PPI UT Pokjar Kuala Lumpur AD/ART PPI UT Pokjar Kuala Lumpur ANGGARAN DASAR PPI-UTKL Mukadimah Yakin akan Pancasila sebagai dasar negara dan pandangan hidup bangsa serta sadar akan tugas dan kewajiban sebagai pelajar Indonesia untuk

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN WAY KANAN TAHUN 2007 NOMOR 10 PERATURAN DAERAH KABUPATEN WAY KANAN NOMOR : 10 TAHUN 2007 T E N T A N G

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN WAY KANAN TAHUN 2007 NOMOR 10 PERATURAN DAERAH KABUPATEN WAY KANAN NOMOR : 10 TAHUN 2007 T E N T A N G LEMBARAN DAERAH KABUPATEN WAY KANAN TAHUN 2007 NOMOR 10 PERATURAN DAERAH KABUPATEN WAY KANAN NOMOR : 10 TAHUN 2007 T E N T A N G PEMBENTUKAN LEMBAGA KEMASYARAKATAN DI KAMPUNG DAN KELURAHAN DENGAN RAHMAT

Lebih terperinci

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 46 TAHUN TENTANG

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 46 TAHUN TENTANG PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 46 TAHUN 2014... TENTANG SUSUNAN ORGANISASI DAN TATA KERJA, TATA CARA PENGANGKATAN, PENGGANTIAN, DAN PEMBERHENTIAN ANGGOTA DEWAN JAMINAN SOSIAL NASIONAL DENGAN

Lebih terperinci

AD KAI TAHUN 2016 PEMBUKAAN

AD KAI TAHUN 2016 PEMBUKAAN AD KAI TAHUN 2016 PEMBUKAAN - Bahwa Negara Republik Indonesia adalah Negara Hukum berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar Republik Indonesia Tahun 1945, oleh karena itu setiap orang tanpa membedakan

Lebih terperinci

ANGGARAN RUMAH TANGGA BADAN INTERNAL OLAHRAGA DAN SENI FAKULTAS ILMU KOMPUTER UNIVERSITAS BRAWIJAYA BAB I KETENTUAN UMUM

ANGGARAN RUMAH TANGGA BADAN INTERNAL OLAHRAGA DAN SENI FAKULTAS ILMU KOMPUTER UNIVERSITAS BRAWIJAYA BAB I KETENTUAN UMUM BAB I KETENTUAN UMUM Pasal 1 (1) Anggaran Rumah Tangga Badan Internal Olahraga dan Seni disingkat BIOS merupakan pengaturan lebih lanjut dari Anggaran Dasar BIOS. (2) Semua pengertian dan singkatan yang

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH KOTA BEKASI

LEMBARAN DAERAH KOTA BEKASI LEMBARAN DAERAH KOTA BEKASI NOMOR : 5 2015 SERI : E PERATURAN DAERAH KOTA BEKASI NOMOR 05 TAHUN 2015 TENTANG PEDOMAN PEMBENTUKAN RUKUN TETANGGA DAN RUKUN WARGA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA

Lebih terperinci

RANCANGAN PERATURAN DAERAH KABUPATEN PAMEKASAN NOMOR. TAHUN. TENTANG RUKUN TETANGGA DAN RUKUN WARGA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG ESA BUPATI PAMEKASAN,

RANCANGAN PERATURAN DAERAH KABUPATEN PAMEKASAN NOMOR. TAHUN. TENTANG RUKUN TETANGGA DAN RUKUN WARGA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG ESA BUPATI PAMEKASAN, RANCANGAN PERATURAN DAERAH KABUPATEN PAMEKASAN NOMOR. TAHUN. TENTANG RUKUN TETANGGA DAN RUKUN WARGA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG ESA BUPATI PAMEKASAN, Menimbang : a. bahwa usaha untuk menumbuhkembangkan inisiatif

Lebih terperinci

KEPUTUSAN KWARTIR NASIONAL GERAKAN PRAMUKA NOMOR: 214 TAHUN 2007 TENTANG PETUNJUK PENYELENGGARAAN DEWAN KERJA PRAMUKA PENEGAK DAN PRAMUKA PANDEGA

KEPUTUSAN KWARTIR NASIONAL GERAKAN PRAMUKA NOMOR: 214 TAHUN 2007 TENTANG PETUNJUK PENYELENGGARAAN DEWAN KERJA PRAMUKA PENEGAK DAN PRAMUKA PANDEGA KEPUTUSAN KWARTIR NASIONAL GERAKAN PRAMUKA NOMOR: 214 TAHUN 2007 TENTANG PETUNJUK PENYELENGGARAAN DEWAN KERJA PRAMUKA PENEGAK DAN PRAMUKA PANDEGA Ketua, Menimbang : a. bahwa Dewan Kerja Pramuka Penegak

Lebih terperinci

:: LDII Sebagai Ormas/Anggaran Rumah Tangga:

:: LDII Sebagai Ormas/Anggaran Rumah Tangga: 1 :: LDII Sebagai Ormas/Anggaran Rumah Tangga: ANGGARAN RUMAH TANGGA LEMBAGA DAKWAH ISLAM INDONESIA BAB I KEANGGOTAAN Pasal 1 Anggota dan Warga [1] Keanggotaan Lembaga Dakwah Islam Indonesia terdiri dari

Lebih terperinci

ANGGARAN DASAR ANGGARAN RUMAH TANGGA

ANGGARAN DASAR ANGGARAN RUMAH TANGGA Masyarakat Telematika Indonesia The Indonesian ICT Society ANGGARAN DASAR ANGGARAN RUMAH TANGGA Anggaran Dasar MASTEL MUKADIMAH Bahwa dengan berkembangnya teknologi, telah terjadi konvergensi bidang Telekomunikasi,

Lebih terperinci

KETETAPAN MUSYAWARAH ANGGOTA XVIII PERSATUAN PELAJAR INDONESIA UNIVERSITI TEKNOLOGI MALAYSIA (PPI UTM) Nomor: 005/MAXVIII/PPI-UTM/X/2014 TENTANG

KETETAPAN MUSYAWARAH ANGGOTA XVIII PERSATUAN PELAJAR INDONESIA UNIVERSITI TEKNOLOGI MALAYSIA (PPI UTM) Nomor: 005/MAXVIII/PPI-UTM/X/2014 TENTANG KETETAPAN MUSYAWARAH ANGGOTA XVIII PERSATUAN PELAJAR INDONESIA UNIVERSITI TEKNOLOGI MALAYSIA (PPI UTM) Nomor: 005/MAXVIII/PPI-UTM/X/2014 TENTANG AMANDEMEN AD/ART PPI UTM DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

Lebih terperinci

KEPUTUSAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 97 TAHUN 1996 TENTANG PERSETUJUAN PERUBAHAN ANGGARAN DASAR KAMAR DAGANG DAN INDUSTRI

KEPUTUSAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 97 TAHUN 1996 TENTANG PERSETUJUAN PERUBAHAN ANGGARAN DASAR KAMAR DAGANG DAN INDUSTRI KEPUTUSAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 97 TAHUN 1996 TENTANG PERSETUJUAN PERUBAHAN ANGGARAN DASAR KAMAR DAGANG DAN INDUSTRI PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa berdasarkan Keputusan

Lebih terperinci

ANGGARAN RUMAH TANGGA BADAN PERSEKUTUAN GEREJA KRISTEN PERJANJIAN BARU

ANGGARAN RUMAH TANGGA BADAN PERSEKUTUAN GEREJA KRISTEN PERJANJIAN BARU ANGGARAN RUMAH TANGGA BADAN PERSEKUTUAN GEREJA KRISTEN PERJANJIAN BARU Diterbitkan oleh: Majelis Pusat Gereja Kristen Perjanjian Baru Daftar Isi BAB I Keanggotaan... 3 BAB II Musyawarah Besar... 4 BAB

Lebih terperinci

PERUBAHAN ANGGARAN RUMAH TANGGA IKATAN NOTARIS INDONESIA HASIL RAPAT PLENO PENGURUS PUSAT YANG DIPERLUAS DI BALIKPAPAN, 12 JANUARI 2017

PERUBAHAN ANGGARAN RUMAH TANGGA IKATAN NOTARIS INDONESIA HASIL RAPAT PLENO PENGURUS PUSAT YANG DIPERLUAS DI BALIKPAPAN, 12 JANUARI 2017 PERUBAHAN ANGGARAN RUMAH TANGGA IKATAN NOTARIS INDONESIA HASIL RAPAT PLENO PENGURUS PUSAT YANG DIPERLUAS DI BALIKPAPAN, 12 JANUARI 2017 1. Beberapa ketentuan dalam Bab II Bagian Kedua Paragraf 1 Pasal

Lebih terperinci

KEPUTUSAN MUSYAWARAH NASIONAL PERHIMPUNAN AHLI EPIDEMIOLOGI INDONESIA NOMOR: 06/MUNAS/PAEI/2013

KEPUTUSAN MUSYAWARAH NASIONAL PERHIMPUNAN AHLI EPIDEMIOLOGI INDONESIA NOMOR: 06/MUNAS/PAEI/2013 KEPUTUSAN MUSYAWARAH NASIONAL PERHIMPUNAN AHLI EPIDEMIOLOGI INDONESIA NOMOR: 06/MUNAS/PAEI/2013 TENTANG ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA PERHIMPUNAN AHLI EPIDEMIOLOGI INDONESIA ANGGARAN DASAR PERHIMPUNAN

Lebih terperinci

ANGGARAN RUMAH TANGGA ASOSIASI KONTRAKTOR MEKANIKAL ELEKTRIKAL INDONESIA ( A S K O M E L I N ) BAB I UMUM Pasal 1 DASAR 1. Anggaran Rumah Tangga ini

ANGGARAN RUMAH TANGGA ASOSIASI KONTRAKTOR MEKANIKAL ELEKTRIKAL INDONESIA ( A S K O M E L I N ) BAB I UMUM Pasal 1 DASAR 1. Anggaran Rumah Tangga ini ANGGARAN RUMAH TANGGA ASOSIASI KONTRAKTOR MEKANIKAL ELEKTRIKAL INDONESIA ( A S K O M E L I N ) BAB I UMUM Pasal 1 DASAR 1. Anggaran Rumah Tangga ini disusun berdasarkan Anggaran Dasar yang ditetapkan pada

Lebih terperinci

ANGGARAN DASAR IKATAN NOTARIS INDONESIA HASIL KONGRES XIX IKATAN NOTARIS INDONESIA JAKARTA, 28 JANUARI 2006

ANGGARAN DASAR IKATAN NOTARIS INDONESIA HASIL KONGRES XIX IKATAN NOTARIS INDONESIA JAKARTA, 28 JANUARI 2006 ANGGARAN DASAR IKATAN NOTARIS INDONESIA HASIL KONGRES XIX IKATAN NOTARIS INDONESIA JAKARTA, 28 JANUARI 2006 MENIMBANG : a. Bahwa Undang-undang Nomor 30 Tahun 2004 tentang Jabatan Notaris telah disahkan

Lebih terperinci

KONGRES KEENAM IKATAN ALUMNI PENDIDIKAN TINGGI KEDINASAN STAN (IKANAS STAN) Keputusan Sidang Pleno Tetap Nomor :.../IKANAS/KONGRES-VI/XI/2016.

KONGRES KEENAM IKATAN ALUMNI PENDIDIKAN TINGGI KEDINASAN STAN (IKANAS STAN) Keputusan Sidang Pleno Tetap Nomor :.../IKANAS/KONGRES-VI/XI/2016. KONGRES KEENAM IKATAN ALUMNI PENDIDIKAN TINGGI KEDINASAN STAN (IKANAS STAN) Keputusan Sidang Pleno Tetap Nomor :.../IKANAS/KONGRES-VI/XI/2016 tentang PENETAPAN ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA

Lebih terperinci

KEPUTUSAN SILATNAS PGMI Nomor : 04/SK/Silatnas-PGMI/XI/2008. Tentang ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA PGMI ANGGARAN DASAR

KEPUTUSAN SILATNAS PGMI Nomor : 04/SK/Silatnas-PGMI/XI/2008. Tentang ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA PGMI ANGGARAN DASAR KEPUTUSAN SILATNAS PGMI Nomor : 04/SK/Silatnas-PGMI/XI/2008 Tentang ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA PGMI ANGGARAN DASAR PERSATUAN GURU MADRASAH INDONESIA (PGMI) Bahwa sesungguhnya Islam adalah

Lebih terperinci

MUSYAWARAH DAN RAPAT KERJA NASIONAL IKATAN LEMBAGA MAHASISWA PSIKOLOGI INDONESIA ( ILMPI ) PSIKOLOGI BERSATU DEMI NUSANTARA

MUSYAWARAH DAN RAPAT KERJA NASIONAL IKATAN LEMBAGA MAHASISWA PSIKOLOGI INDONESIA ( ILMPI ) PSIKOLOGI BERSATU DEMI NUSANTARA ANGGARAN RUMAH TANGGA BAB I KEANGGOTAAN Pasal 1 Status Keanggotaan 1. Anggota ILMPI adalah Lembaga Eksekutif Mahasiswa Jurusan/Program Studi/Fakultas Psikologi di Indonesia. 2. Keanggotaan ILMPI ditetapkan

Lebih terperinci

ANGGARAN RUMAH TANGGA KOALISI INDONESIA UNTUK KEPENDUDUKAN DAN PEMBANGUNAN BAB I UMUM. Pasal 1 Nama dan Sifat Organisasi

ANGGARAN RUMAH TANGGA KOALISI INDONESIA UNTUK KEPENDUDUKAN DAN PEMBANGUNAN BAB I UMUM. Pasal 1 Nama dan Sifat Organisasi ANGGARAN RUMAH TANGGA KOALISI INDONESIA UNTUK KEPENDUDUKAN DAN PEMBANGUNAN BAB I UMUM Pasal 1 Nama dan Sifat Organisasi 1. Organisasi ini bernama Koalisi Indonesia untuk Kependudukan dan Pembangunan yang

Lebih terperinci

ANGGARAN RUMAH TANGGA IKATAN ALUMNI SMA NEGERI DELAPAN JAKARTA

ANGGARAN RUMAH TANGGA IKATAN ALUMNI SMA NEGERI DELAPAN JAKARTA ANGGARAN RUMAH TANGGA IKATAN ALUMNI SMA NEGERI DELAPAN JAKARTA PENDAHULUAN Sebagai penjabaran dan pelaksanaan Anggaran Dasar, maka disusunlah Anggaran Rumah Tangga Ikatan Alumni SMA Negeri 8 Jakarta ini

Lebih terperinci

ANGGARAN RUMAH TANGGA IKATAN SARJANA KATOLIK INDONESIA SANCTUS ALBERTUS MAGNUS. BAB I Lambang dan Atribut Organisasi

ANGGARAN RUMAH TANGGA IKATAN SARJANA KATOLIK INDONESIA SANCTUS ALBERTUS MAGNUS. BAB I Lambang dan Atribut Organisasi ANGGARAN RUMAH TANGGA IKATAN SARJANA KATOLIK INDONESIA SANCTUS ALBERTUS MAGNUS BAB I Lambang dan Atribut Organisasi Pasal 1 Lambang organisasi ISKA mempunyai unsur-unsur: 1. Bokor: yang tertulis ISKA,

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN GARUT

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN GARUT LEMBARAN DAERAH KABUPATEN GARUT BUPATI GARUT LD. 24 2011 R PERATURAN DAERAH KABUPATEN GARUT NOMOR 24 TAHUN 2011 TENTANG TATA CARA PEMBENTUKAN DAN PENGELOLAAN BADAN USAHA MILIK DESA DENGAN RAHMAT TUHAN

Lebih terperinci

DEWAN PERWAKILAN MAHASISWA FAKULTAS EKONOMI DAN MANAJEMEN INSTITUT PERTANIAN BOGOR Kampus IPB Darmaga, Wing barat rektorat lt. 1

DEWAN PERWAKILAN MAHASISWA FAKULTAS EKONOMI DAN MANAJEMEN INSTITUT PERTANIAN BOGOR Kampus IPB Darmaga, Wing barat rektorat lt. 1 AD/ART LK FEM IPB Mukadimah Dengan menyebut nama Allah yang Mahapengasih lagi Mahapenyayang. Mahasiswa sebagai generasi muda dan penerus cita-cita bangsa memiliki hak dan kewajiban untuk melaksanakan dharma

Lebih terperinci

ANGGARAN DASAR LEGIUN VETERAN REPUBLIK INDONESIA MUKADIMAH "DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA"

ANGGARAN DASAR LEGIUN VETERAN REPUBLIK INDONESIA MUKADIMAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA LAMPIRAN I KEPUTUSAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : 14 TAHUN 2007 TANGGAL : 19 Juni 2007 ANGGARAN DASAR LEGIUN VETERAN REPUBLIK INDONESIA MUKADIMAH "DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA" Bahwa Veteran

Lebih terperinci

ANGGARAN RUMAH TANGGA KOMITE NASIONAL PEMUDA INDONESIA K N P I

ANGGARAN RUMAH TANGGA KOMITE NASIONAL PEMUDA INDONESIA K N P I ANGGARAN RUMAH TANGGA KOMITE NASIONAL PEMUDA INDONESIA K N P I BAB I KEANGGOTAAN Pasal 1 Syarat-Syarat Keanggotaan 1. Yang menjadi anggota KNPI adalah Organisasi Kemasyarakatan Pemuda (OKP) yang telah

Lebih terperinci

ANGGARAN DASAR SERIKAT PEKERJA PT INDOSAT BAB I NAMA, SIFAT, JANGKA WAKTU DAN TEMPAT KEDUDUKAN. Pasal 1 Nama

ANGGARAN DASAR SERIKAT PEKERJA PT INDOSAT BAB I NAMA, SIFAT, JANGKA WAKTU DAN TEMPAT KEDUDUKAN. Pasal 1 Nama ANGGARAN DASAR SERIKAT PEKERJA PT INDOSAT BAB I NAMA, SIFAT, JANGKA WAKTU DAN TEMPAT KEDUDUKAN Pasal 1 Nama Serikat ini bernama Serikat Pekerja PT Indosat (Persero) Tbk disingkat SP Indosat. Pasal 2 Sifat

Lebih terperinci

ANGGARAN DASAR IKATAN DOKTER INDONESIA MUKADDIMAH

ANGGARAN DASAR IKATAN DOKTER INDONESIA MUKADDIMAH ANGGARAN DASAR IKATAN DOKTER INDONESIA MUKADDIMAH Atas berkat rahmat Tuhan Yang Maha Esa, bangsa Indonesia telah berhasil merebut kemerdekaan dari kaum penjajah, maka setiap warga negara berkewajiban mengisi

Lebih terperinci

BAB I KETENTUAN UMUM

BAB I KETENTUAN UMUM UNDANG-UNDANG FAKULTAS TEKNOLOGI INFORMASI UNIVERSITAS ANDALAS NOMOR 01 TAHUN 2012 TENTANG BADAN-BADAN KHUSUS FAKULTAS TEKNOLOGI INFORMASI UNIVERSITAS ANDALAS DENGAN RAHMAT ALLAH YANG MAHA ESA Menimbang:

Lebih terperinci

ANGGARAN DASAR NINJA OWNERS CLUB

ANGGARAN DASAR NINJA OWNERS CLUB ANGGARAN DASAR NINJA OWNERS CLUB BAB I NAMA, BENTUK, SIFAT, ASAS, VISI, MISI, WAKTU DAN KEDUDUKAN Pasal 1 NAMA Organisasi ini bernama NINJA OWNERS CLUB, yang dapat disingkat dengan nama N O C. Pasal 2

Lebih terperinci

ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA (AD / ART)

ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA (AD / ART) ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA (AD / ART) ASOSIASI ILMU POLITIK INDONESIA (AIPI) PERIODE 2005-2008 PENGURUS PUSAT ASOSIASI ILMU POLITIK INDONESIA (PP AIPI) Widya Graha LIPI Lantai VII, Jln. Jend.

Lebih terperinci

ANGGARAN DASAR HIMPUNAN PENDIDIK DAN PENELITI BIOLOGI INDONESIA (HPPBI)

ANGGARAN DASAR HIMPUNAN PENDIDIK DAN PENELITI BIOLOGI INDONESIA (HPPBI) ANGGARAN DASAR HIMPUNAN PENDIDIK DAN PENELITI BIOLOGI INDONESIA (HPPBI) MUKADIMAH Dengan Rahmat Tuhan Yang Maha Esa, bangsa Indonesia telah berjuang secara bersinergi dan berkelanjutan untuk mengisi kemerdekaannya

Lebih terperinci

Dengan Rahmat Allah Tuhan Yang Maha Esa,

Dengan Rahmat Allah Tuhan Yang Maha Esa, ANGGARAN DASAR MUSYAWARAH GURU MATA PELAJARAN PENDIDIKAN PANCASILA DAN KEWARGANEGARAAN (MGMP PPKn) SMA, SMK, DAN MA KABUPATEN BULUNGAN PROVINSI KALIMANTAN UTARA MUKADIMAH Dengan Rahmat Allah Tuhan Yang

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, KEPUTUSAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 9 TAHUN 2016 TENTANG PENGESAHAN ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA AKADEMI ILMU PENGETAHUAN INDONESIA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK

Lebih terperinci