LANGKAH-LANGKAH PROGRAM POSY ANDU MANDIRI

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "LANGKAH-LANGKAH PROGRAM POSY ANDU MANDIRI"

Transkripsi

1 BAB III LANGKAH-LANGKAH PROGRAM POSY ANDU MANDIRI PENGEMBANGAN PROGRAM POSYANDU MANDIRI Atas dasar berbagai uraian tersebut, Posyandu masa depan harus secara sadar dikembangkan untuk pertama-tama menjadi wahana pembangunan yang sekaligus mengantar pemberdayaan keluarga agar mampu mengembangkan berbagai fungsi utamanya. Dengan demikian Posyandu sebagai lembaga masyarakat mempunyai peran yang sangat REVITALISASI DAN PENGEMBANGAN POSYANDU MANDIRI 25

2 penting sebagai wadah pengemblengan keluarga di tingkat RT (Rukun Tetangga), RW (Rukun Warga), RK (Rukun Kampung) atau pedesaan, yang pada akhirnya harus bisa memberdayakan keluarga agar setiap keluarga makin mandiri. Untuk itu Posyandu harus mampu mengambil oper menjalankan fungsi-fungsi keluarga dalam kapasitas rangkap. Artinya menggantikan fungsi keluarga dengan kesiapan untuk menghindar apabila keluarga yang bersangkutan mampu menjalankan fungsinya secara mandiri. Seperti juga falsafah kita ing ngarsa sun tulodo, artinya didepan memberi contoh. Karena pendekatannya bersifat menempatkan manusia sebagai titik sentral pembangunan, maka dengan sendirinya peran yang dijalankannya adalah peran pengganti dari keluarga sebagai berikut : 1. Anak dalam Janin Posyandu Pemberdayaan Ibu Hamil Dalam bidang kesehatan : Posyandu melakukan kegiatan pemeriksaan dan pembinaan Ibu hamil dan melahirkan, meningkatkan pengetahuan dan pemeliharaan gizi dan kesehatan umum lainnya, menjadi sarana pemeliharaan kandungan, menyediakan petunjuk olah raga dan keperluan lain yang akhirnya harus disediakan oleh keluarga dan anggotanya. Posyandu perlu juga memberi perhatian kepada para ibu, terutama kalau ibu tersebut mengalami kehamilan yang tidak dikehendaki, kehamilan karena perkosaan, kemungkinan kelahiran cacat dan sebagainya. Posyandu secara dini menyiapkan masyarakat dan keluarga yang bersangkutan terhadap segala kemungkinan yang bisa terjadi; Dalam bidang Pendidikan : Posyandu menyediakan fasilitas untuk pengembangan kebiasaan membaca dan usaha 26 REVITALISASI DAN PENGEMBANGAN POSYANDU MANDIRI

3 lain yang merangsang pertumbuhan janin sesuai dengan kemajuan jaman. Posyandu bisa membantu menyiapkan keluarga untuk bekerja keras agar bisa membantu anaknya untuk sekolah secara dini dan bergaul dengan bebas bersama anak sebaya lainnya; Dalam bidang wirausaha : Posyandu menyediakan diri sebagai wahana untuk memahami adanya kesempatan wirausaha bagi keluarga anggotanya agar mampu mandiri sehingga bisa memberi makanan yang lebih baik kepada ibu hamil dan melahirkan yang ada dalam keluarganya; 2. Anak Batita dan Balita - Posyandu Pemberdayaan Batita dan Balita Dalam bidang kesehatan : Posyandu menyediakan informasi dan fasilitas untuk pemeliharaan kesehatan batita, imunisasi, merangsang pergaulan yang akrab antar batita dari beberapa anggotanya agar bisa merangsang kegiatan anak batita, bergabungnya keluarga batita untuk merangsang kebersamaan antar keluarga. Posyandu harus memberikan perhatian secara khusus kepada orang tua yang mungkin saja tidak menghendaki kelahiran anaknya, mempunyai anak balita yang cacat atau mempunyai kelainan pertumbuhan tertentu; Dalam bidang pendidikan : Posyandu merangsang keluarga anggotanya untuk memberikan kesempatan kepada anak batita dan balita bergabung dalam kegiatan anak-anak sebaya untuk merangsang kegembiraan dan kecerdasan bagi anak-anak balita itu. Posyandu membantu menyalurkan anak batita dan balita yang mempunyai kelainan kepada fasilitas yang ada di desa atau kabupatennya. Posyandu mengusahakan REVITALISASI DAN PENGEMBANGAN POSYANDU MANDIRI 27

4 sekolah atau pendidikan khusus agar orang tuanya tidak terlalu menderita dan anaknya dapat tumbuh dengan lebih baik; 3. Anak Siap SD SMP Posyandu Pemberdayaan Anak Sekolah Dalam bidang Kesehatan : Posyandu membantu pemeliharaan kesehatan anak-anak yang dipadukan dengan upaya lain yang dilakukan di sekolah. Posyandu dapat membantu melanjutkan penanganan masalah gizi anak-anak keluarga kurang mampu agar anak-anak keluarga kurang mampu bisa sekolah dengan lebih sehat. Anak-anak usia sekolah diusahakan diamati dengan baik agar tidak mbolos semata-mata karena kurang sehat atau sakit; Dalam Bidang Pendidikan : Posyandu diharapkan merangsang keluarga agar anak-anak usia sekolah dasar tetap dijamin, diusahakan dan didukung untuk bisa sekolah. Perhatian harus diberikan kepada anak-anak keluarga kurang mampu, kalau perlu dengan mengantar mereka ke sekolah yang terdekat sehingga tidak memerlukan ongkos transport atau ongkos-ongkos lain yang menjauhkan anak-anak itu dari akses sekolah dasar. Anak-anak tersebut harus pula dijauhkan dari pergaulan yang kurang baik sehingga tidak menjadi korban narkoba atau kebiasaan lain yang tidak menguntungkan masa depannya; Dalam Bidang Wirausaha : Posyandu merangsang orang tua dari keluarga dengan anak-anak usia sekolah dasar harus ditolong untuk mendapat pendidikan dan pelatihan wirausaha dan akhirnya diajak bergabung dalam usaha oleh keluarga yang mempunyai kegiatan usaha ekonomi. Tujuannya adalah agar 28 REVITALISASI DAN PENGEMBANGAN POSYANDU MANDIRI

5 keluarga yang dibantu makin mampu dan bisa memberi makanan dan keperluan lain yang baik untuk anaknya yang sedang sekolah; 4. Remaja Usia SMA Posyandu Pemberdayaan Keluarga Remaja Dalam Bidang Kesehatan : Posyandu memelihara kesehatan anak remaja usia SMA, terutama mengembangkan pengetahuan orang tua agar memberi perhatian terhadap pertumbuhan anak-anaknya. Perhatian secara khusus diberikan tentang masalah reproduksi sehingga orang tua dan anaknya diajak untuk bersama-sama memperlajari masalah reproduksi dalam lingkungan Posyandu. Orang tua dan anaknya bisa melanjutkan diskusi dalam lingkungan keluarga sehingga mereka bisa menjadi keluarga sadar tentang masalah kesehatan di lingkungan remaja; Dalam Bidang Pendidikan : Posyandu merangsang orang tua agar anak-anak usia SMA, terutama anak-anak perempuan, tetap rajin melanjutkan pendidikan sampai ke tingkat SMA biarpun pendidikan sampai ke tingkat ini belum menjadi bagian dari Wajib Belajar. Pendidikan yang tinggi untuk anak perempuan akan memungkinkan keluarga masa depan lebih mandiri. Anak perempuan dari keluarga kurang mampu yang sekolah sampai ke tingkat SMA atau lebih tinggi akan memberi bekal untuk keluarga makin mampu memotong rantai kemiskinan. Godaan yang tinggi adalah bagi anak perempuan menjelang dewasa, usia SMA, untuk tidak melanjutkan karena alasan kawin atau sudah bisa bekerja dan memberi hasil ekonomi yang nyata untuk orang tua dan keluarganya; REVITALISASI DAN PENGEMBANGAN POSYANDU MANDIRI 29

6 Dalam Bidang Ekonomi : Posyandu yang anggotanya mempunyai kegiatan ekonomi dapat mengajak dan memberi tugas kepada anak-anak muda murid SMA atau anak usia SMA yang tidak sekolah atau drop out untuk ikut aktif berlatih dalam bentuk magang usaha ekonomi di desanya. Kegiatan magang ini memberi keuntungan kepada anak-anak dan pemilik usaha karena mereka mendapat bantuan sekaligus simpati rakyat di desa sekitarnya. Apabila memungkinkan anak-anak usia SMA dapat pula diajak bersama dengan anak keluarga yang lebih mampu untuk mengembangkan usaha bersama dengan para pengusaha yang ada di wilayah tersebut, atau anggota Posyandu yang bersangkutan. Sebagai usaha bersama bisa saja para anggota itu membentu koperasi. Atau bisa saja bersama-sama mengajukan kredit kepada Bank dengan dukungan agunan yang dijamin oleh keluarga yang dianggap mampu. Keuntungan dari usaha itu dapat disumbangkan untuk menyuburkan gerakan sosial dalam Posyandu; 5. Remaja Dewasa - Posyandu Pemberdayaan Keluarga Dewasa Dalam Bidang Kesehatan : seperti juga untuk anak-anak remaja, maka Posyandu bisa membantu memelihara kesehatan keluarga dewasa agar keluarga dengan anak-anak usia SMA bisa menjadi kekuatan pendukung untuk kehidupan yang siap kerja. Anak-anak muda itu sebaiknya juga dilibatkan ikut aktif dalam Posyandu. Perhatian secara khusus diberikan tentang masalah reproduksi sehingga orang tua dan anaknya bersamasama mempelajari masalah reproduksi dalam lingkungan Posyandu. Orang tua dan anaknya bisa melanjutkan diskusi dalam lingkungan keluarga sehingga mereka bisa menjadi keluarga sadar tentang masalah kesehatan; 30 REVITALISASI DAN PENGEMBANGAN POSYANDU MANDIRI

7 Dalam Bidang Pendidikan : Remaja dewasa diatas usia SMA, utamanya anak-anak perempuan, harus diusahakan untuk tetap rajin melanjutkan pendidikan dan pelatihan ketrampilan. Kalau bisa dibantu untuk melanjutkan diri pada pendidikan perguruan tinggi. Pendidikan tinggi untuk anak perempuan akan memungkinkan keluarga masa depan lebih mandiri. Anak perempuan dari keluarga kurang mampu yang mengikuti pendidikan tinggi akan lebih mampu memotong rantai kemiskinan. Godaan yang tinggi adalah bagi anak perempuan dewasa, untuk tidak melanjutkan karena alasan kawin atau sudah bisa bekerja dan memberi hasil ekonomi untuk orang tua dan keluarganya; Dalam Bidang Ekonomi : Posyandu yang anggotanya keluarga dengan kegiatan ekonomi dapat mengajak dan memberi tugas kepada anak dewasa untuk ikut aktif berlatih dalam bentuk magang dalam usahanya. Kegiatan magang ini memberi keuntungan kepada anak dewasa dan pemilik usaha karena mereka mendapat bantuan sekaligus simpati rakyat di sekitarnya. Apabila memungkinkan anak dewasa tersebut diajak mengembangkan usaha bersama dengan para pengusaha yang ada di wilayah tersebut, atau anggota Posyandu yang bersangkutan. Keuntungan dari usaha itu dapat disumbangkan untuk menyuburkan gerakan sosial dalam Posyandu; 6. Usia Lanjut Lansia - Posyandu Pemberdayaan Keluarga Lansia Keluarga dengan anggota lansia atau keluarga lansia yang bergabung dalam Posyandu dapat memberi dukungan moral dan nilai-nilai luhur yang diperlukan oleh generasi muda REVITALISASI DAN PENGEMBANGAN POSYANDU MANDIRI 31

8 yang ada. Sebaliknya Posyandu dapat membantu lansia dari keluarga kurang mampu untuk memperingan masalah kesehatan yang mereka hadapi, masalah pengetahuan tentang perkembangan masyarakat yang terjadi, dan dapat pula membantu pengembangan ekonomi dengan menjaga kehidupan yang tenteram diantara warga yang ada. Kelompok Lansia dalam Posyandu biasanya bisa berfungsi ganda, disatu pihak untuk anggotanya, dan di pihak lain anggota Posyandu yang lansia dapat memberi dukungan terhadap masalahmasalah moral atau pengalaman masa lalu yang tidak pernah dialami oleh anggota Posyandu yang lebih muda. Posyandu lansia dapat menjadi ajang untuk bekerja sama diantara para lansia sehingga mereka mempunyai kegiatan bersama yang mengasyikkan. Para lansia dapat menjadi panutan untuk generasi yang lebih muda. PROGRAM-PROGRAM KHUSUS POSYANDU MANDIRI Tanpa merubah arah prioritas utama untuk membantu keluarga pra sejahtera dan keluarga sejahtera I atau keluarga miskin dengan cakupan tinggi, ada beberapa program yang sifatnya lintas penduduk dengan berbagai latar belakang demografis dan sosial yang berbedabeda dan harus dikembangkan dengan prioritas tinggi. Programprogram tersebut perlu dikembangkan lintas sasaran dan bisa menjadi warna yang menarik dari program dan kegiatan dalam lingkungan Posyandu atau PKK. Program-program tersebut dapat dilaksanakan secara bertahap sampai kekuatan Posyandu cukup tangguh untuk bisa melaksanakan program secara berkelanjutan dengan baik. 32 REVITALISASI DAN PENGEMBANGAN POSYANDU MANDIRI

9 1. Penurunan Tingkat Kematian Ibu Hamil dan Melahirkan Suatu kampanye yang sudah berlangsung lama adalah Gerakan Ibu Sehat Sejahtera. Gerakan ini ditujukan untuk merangsang setiap keluarga, terutama keluarga usia subur, yaitu dalam memperhatikan dirinya dalam mengembangkan sikap dan tingkah laku reproduksi. Kampanye ini, disertai dengan keikut sertaan dalam KB dan pelayanan ibu hamil yang gencar oleh bidan, termasuk bidan di desa, telah berhasil menurunkan angka kematian ibu hamil dan melahirkan dengan cukup siginifikan. REVITALISASI DAN PENGEMBANGAN POSYANDU MANDIRI 33

10 Namun karena tingkat kematian ibu hamil dan melahirkan di masa lalu sangat tinggi, dewasa ini keadaan di Indonesia masih sangat rawan. Program ini perlu dilanjutkan dengan informasi dan motivasi yang lebih gencar, terutama diarahkan untuk meningkatkan kesadaran keluarga pasangan usia subur dari keluarga pra sejahtera dan keluarga sejahtrera I, penyediaan pelayanan bidan dan tenaga medis yang lebih menyebar, dan kualitas pelayanan yang bermutu. Kesadaran masyarakat harus lebih dipacu karena penurunan yang diharapkan terjadi jauh lebih sulit dibandingkan dengan upaya yang berhasil di masa lalu. Resiko kematian karena hamil dan melahirkan menyangkut pasangan terlalu muda, atau terlalu tinggi, dan pasangan muda yang mempunyai jarak kelahiran anak-anak mereka yang relatif pendek. Resiko ini tinggi karena jumlah pasangan muda yang berlipat jumlahnya dan belum mendapat informasi yang jelas dan terarah tentang kesehatan reproduksi. Gerakan ini mengharuskan antara lain perubahan sikap dan tingkah laku keluarga, utamanya suami dan isteri, yang isterinya sedang mengandung untuk datang bersama sebagai suami isteri pada waktu melakukan pemeriksaan pada tenaga medis atau kepada bidan. Perubahan ini akan menolong peningkatan dukungan seluruh keluarga kepada ibu yang sedang hamil dari resiko kesakitan dan kematian karena hamil dan melahirkan. Gerakan ini juga mengharuskan para bidan dan dokter ahli kesehatan reproduksi untuk sering-sering berkunjung ke SMA memberikan penyuluhan dan advokasi yang lebih mendalam tentang masalah reproduksi dengan harapan generasi 34 REVITALISASI DAN PENGEMBANGAN POSYANDU MANDIRI

11 muda tersebut akan mengembangkan sikap dan tingkah laku positif tentang kehamilan dan kelahiran yang sehat, aman dan bisa dihindarkan dari kematian yang sia-sia. 2. Dukungan pencegahan penyakit Kurang Gizi, Flu Burung dan lainnya Masyarakat modern menghadapi kehidupan yang sangat transparan dan wilayah yang hampir tanpa batas. Kehidupan di suatu daerah, apabila terganggu, dengan mudah dapat menjalar ke daerah lain dengan kecepatan tinggi. Peristiwa penyakit kurang gizi dapat dicegah dengan pengawasan yang sangat ketat dalam lingkungan Posyandu. Anak-anak keluarga kurang mampu maupun anak-anak keluarga yang lebih mampu harus mendapat penjelasan melalui orang tuanya yang menjadi anggota Posyandu. Begitu juga keluarga yang mempunyai kegiatan peternakan unggas, berhubung adanya flu burung, harus mendapat penjelasan yang jujur dan tuntas tentang cara pencegahan. Pencegahan dalam proses pemeliharaan unggasnya dan pencegahan dalam cara memakan hasil produk peternakan tersebut. 3. Dukungan Kampanye Sadar HIV/AIDS Dukungan untuk kampanye ini harus diberikan kepada Keluarga Balita, Keluarga Dewasa maupun Keluarga Lansia. Virus HIV/AIDS menyerang keluar ga dan penduduk tidak pandang bulu. Setiap keluarga harus diberikan pemberdayaan secara komprehensif agar bisa melakukan pencegahan dengan lebih akurat dan tidak menjadi korban yang sia-sia. Perincian REVITALISASI DAN PENGEMBANGAN POSYANDU MANDIRI 35

12 sasaran program ini secara umum adalah sebagai berikut: a. Keluarga yang salah satu anggotanya menderita sakit karena Virus HIV/AIDS. Tujuannya adalah agar penderita tidak dikucilkan dan bisa membantu mencegah penularan yang tidak terkendali. Keluarga yang terkena bisa membantu mencegah dan yang masih sehat bisa menghindari berdasarkan pengalaman dari mereka yang sudah terkena penularan. b. Keluarga yang salah satu anggotanya bekerja di tempattempat yang mempunyai resiko terkena penularan seperti bekerja dihotel, tempat hiburan, disko, rumah sakit, tempat transfusi darah, dan tempat lain yang beresiko. c. Keluarga yang salah satu anggotanya menjadi langganan atau mempunyai kaitan kerja dengan tempat-tempat beresiko tinggi. d. Keluarga yang salah satu anggotanya sering bepergian, baik karena tugas atau karena alasan apapun. e. Keluarga dengan resiko tinggi lainnya seperti dokter gigi, dokter ahli penyakit kandungan, dokter mata, dokter paruparu, petugas transfusi darah, dan lainnya. f. Keluarga muda, remaja dan keluarga lainnya. 4. Program W ajib Belajar Seperti dukungan untuk keluarga subur dalam mengembangkan sikap positif tentang kehamilan, maka 36 REVITALISASI DAN PENGEMBANGAN POSYANDU MANDIRI

13 program penting lain yang sifatnya lintas sasaran adalah Program Wajib Belajar. Dewasa ini program ini ditujukan sampai seorang remaja bisa menamatkan pendidikan pada tingkat SMP. Karena globalisasi yang lebih cepat, maka Posyandu dan keluarga di kota dan di pedesaan harus berusaha untuk meningkatkan cakupan dan batas minimum sekolah yang harus diikuti oleh anak-anaknya sampai ke tingkat SMA. Wajib belajar sembilan tahun harus dikembangkan menjadi Wajib Belajar Duabelas Tahun. Seperti program pemberdayaan lainnya program ini utamanya harus mendukung REVITALISASI DAN PENGEMBANGAN POSYANDU MANDIRI 37

14 pemberdayaan kepada anak-anak keluarga pra sejahtera dan kelaurga sejahtera I tanpa meninggalkan keluarga lainnya. Dukungan kepada anak-anak perempuan harus makin nyata dengan melihat jumlah siswa pada tingkat SMA yang bersangkutan. Apabila anak-anak perempuan jumlahnya tidak seimbang, pantas diduga bahwa sekolah dan masyarakat sekitarnya tidak peka terhadap kesetaraan gender. Kampung, desa atau sekolah tersebut harus mendapat teguran agar dapat mengusahakan kesetaraan gender di sekolahnya. 5. Dukungan Pr ogram Pemberantasan Buta Aksara Akhir-akhir ini kesadaran untuk memberantas buta aksara bertambah tinggi. Kesadaran untuk meningkatkan upaya dalam bidan kini juga bertambah tinggi. Pemerintah bahkan telah mencanangkan agar upaya ini menjadi perhatian yang tinggi karena modernisasi tidak aral memerlukan partisipasi yang tinggi dan bijaksana serta warga yang siap membaca. Karena itu Posyandu bisa menjadi organisasi yang anggotanya dengan jelas dapat dibedakan berasal dari keluar ga mampu atau keluarga kurang mampu. Apabila cakupan keluarga kurang mampu tinggi, maka sebagai program pembelajaran keluarga yang mampu membaca dengan baik dapat menjadi tutor bagi keluarga lain yang belum mampu membaca dengan baik. Upaya pemberantasan Buta Aksara dapat dikaitkan dengan upaya peningkatan partisisipasi dalam pengembangan ekonomi kerakyataan di tingkat pedesaan. Bahan-bahan untuk belajar membaca dan menulis dapat disiapkan sekaligus 38 REVITALISASI DAN PENGEMBANGAN POSYANDU MANDIRI

15 mengandung isi untuk mempersiapkan penduduk yang bersangkutan menguasai tehnologi pertanian, industri dan perdagangan berskala mikro. Upaya ini dapat pula dikaiktan dengan upaya pengembangan SDM dengan berbasis masyarakat dan keluarga. 6. Dukungan Kampanye Keluarga Sejahtera Kampanye keluarga sejahtera mempunyai tujuan untuk memberdayakan setiap keluarga Indonesia menjadi keluarga dengan potensi dan kemampuan yang tinggi. Kemampuan keluarga yang tinggi akan memungkinkan setiap keluarga, terutama keluarga balita dan keluarga remaja, atau keluarga muda, untuk mengembangkan diri menjadi keluarga yang peduli terhadap penanganan masalah KB dan Kesehatan serta upayaupaya lain yang mengarah kepada pembentukan keluarga yang mandiri di masa depan. Keluarga Mandiri tersebut akan mengembangkan program KB menjadi Program KB Mandiri dengan memberi kesempatan pelayanan oleh para bidan dan tenaga medis swasta. Kegiatan ini akan memudahkan calon peserta yang makin sadar akan hakhaknya, lebih dari itu akan memberi dorongan dan pilihan pelayanan kontrasepsi sesuai dengan pilihan yang bijaksana tersebut. Keluarga Sejahtera akan memberikan dukungan kepada upaya peningkatan kualitas anak-anak balita, remaja dan penduduk lain yang sudah siap untuk bekerja. Karena itu kampanye keluarga sejahtera mempunyai dimensi rangkap, yaitu pertama, untuk meningkatkan kemauan dan kemampuan dalam ikut memenuhi tuntutan rakyat dan kedua, menyiapkan REVITALISASI DAN PENGEMBANGAN POSYANDU MANDIRI 39

16 penduduk atau keluarga untuk menikmati demokrasi dan kesatuan yang utuh di tanah air tercinta. Keduanya akan memberi dorongan kepuasan kepada upaya lain oleh setiap keluarga dengan penuh dedikasi. 40 REVITALISASI DAN PENGEMBANGAN POSYANDU MANDIRI

Komitmen itu diperbaharui

Komitmen itu diperbaharui POS PEM8CRDAYAAH KELUARCA (POSDAYA) bangsa-bangsa lain di dunia. Rendahnya mutu penduduk itu juga disebabkan karena upaya melaksanakan wajib belajar sembilan tahun belum dapat dituntaskan. Buta aksara

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. memberikan pertolongan yang justru sangat dibutuhkan.

BAB 1 PENDAHULUAN. memberikan pertolongan yang justru sangat dibutuhkan. BAB 1 PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Tingkah laku menolong sering muncul dalam masyarakat, dimana perilaku ini diberikan guna meringankan penderitaan orang lain, misalnya menolong orang lain yang

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN JEPARA NOMOR 13 TAHUN 2010 TENTANG LEMBAGA KEMASYARAKATAN DESA DAN KELURAHAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN DAERAH KABUPATEN JEPARA NOMOR 13 TAHUN 2010 TENTANG LEMBAGA KEMASYARAKATAN DESA DAN KELURAHAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN DAERAH KABUPATEN JEPARA NOMOR 13 TAHUN 2010 TENTANG LEMBAGA KEMASYARAKATAN DESA DAN KELURAHAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI JEPARA, Menimbang : a. bahwa dalam rangka pemberdayaan masyarakat

Lebih terperinci

SITUASI UPAYA KESEHATAN JAKARTA PUSAT

SITUASI UPAYA KESEHATAN JAKARTA PUSAT SITUASI UPAYA KESEHATAN JAKARTA PUSAT A.UPAYA KESEHATAN IBU DAN ANAK Salah satu komponen penting dalam pelayanan kesehatan kepada masyarakat adalah pelayanan kesehatan dasar. UU no.3 tahun 2009 tentang

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 52 TAHUN 2009 TENTANG PERKEMBANGAN KEPENDUDUKAN DAN PEMBANGUNAN KELUARGA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 52 TAHUN 2009 TENTANG PERKEMBANGAN KEPENDUDUKAN DAN PEMBANGUNAN KELUARGA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 52 TAHUN 2009 TENTANG PERKEMBANGAN KEPENDUDUKAN DAN PEMBANGUNAN KELUARGA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa hakikat

Lebih terperinci

PROPOSAL KEGIATAN LOMBA BALITA SEJAHTERA INDONESIA (LBSI) TINGKAT KECAMATAN... TAHUN... LATAR BELAKANG

PROPOSAL KEGIATAN LOMBA BALITA SEJAHTERA INDONESIA (LBSI) TINGKAT KECAMATAN... TAHUN... LATAR BELAKANG PROPOSAL KEGIATAN LOMBA BALITA SEJAHTERA INDONESIA (LBSI) TINGKAT KECAMATAN... TAHUN... LATAR BELAKANG Peningkatan kecerdasan, produktifitas dan Sumber Daya Manusia (SDM) dimulai dengan pembangunan pada

Lebih terperinci

DAFTAR ISI KATA PENGANTAR... DAFTAR ISI... DAFTAR TABEL... DAFTAR GAMBAR... DAFTAR GRAFIK...

DAFTAR ISI KATA PENGANTAR... DAFTAR ISI... DAFTAR TABEL... DAFTAR GAMBAR... DAFTAR GRAFIK... DAFTAR ISI KATA PENGANTAR... DAFTAR ISI... DAFTAR TABEL... DAFTAR GAMBAR... DAFTAR GRAFIK... I II VII VIII X BAB I PENDAHULUAN BAB II GAMBARAN UMUM KOTA BANDUNG A. GEOGRAFI... 4 B. KEPENDUDUKAN / DEMOGRAFI...

Lebih terperinci

KOMUNIKE. Konferensi Tingkat Tinggi G(irls) 20 Toronto, Kanada 15-18 Juni 2010

KOMUNIKE. Konferensi Tingkat Tinggi G(irls) 20 Toronto, Kanada 15-18 Juni 2010 KOMUNIKE Konferensi Tingkat Tinggi G(irls) 20 Toronto, Kanada 15-18 Juni 2010 Pembukaan Kami, 21 orang Delegasi Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G(girls) 20, menyadari bahwa anak perempuan dan perempuan

Lebih terperinci

BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN A. Strategi Pembangunan Daerah Strategi adalah langkah-langkah berisikan program-program indikatif untuk mewujudkan visi dan misi. Strategi pembangunan Kabupaten Semarang

Lebih terperinci

PENJELASAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 61 TAHUN 2014 TENTANG KESEHATAN REPRODUKSI

PENJELASAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 61 TAHUN 2014 TENTANG KESEHATAN REPRODUKSI PENJELASAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 61 TAHUN 2014 TENTANG KESEHATAN REPRODUKSI I. UMUM Kesehatan adalah keadaan sehat, baik secara fisik, mental, spiritual maupun sosial yang

Lebih terperinci

KAJIAN PENYANDANG MASALAH KESEJAHTERAAN SOSIAL (PMKS)

KAJIAN PENYANDANG MASALAH KESEJAHTERAAN SOSIAL (PMKS) KAJIAN PENYANDANG MASALAH KESEJAHTERAAN SOSIAL (PMKS) Bappeda Kabupaten Temanggung bekerjasama dengan Pusat Kajian Kebijakan dan Studi Pembangunan (PK2SP) FISIP UNDIP Tahun 2013 RINGKASAN I. Pendahuluan

Lebih terperinci

Universitas Kristen Maranatha

Universitas Kristen Maranatha 45 KUESIONER PENGETAHUAN, SIKAP DAN PERILAKU IBU BERSALIN OLEH PARAJI TENTANG PERSALINAN AMAN DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS TIPAR KECAMATAN CITAMIANG KOTA SUKABUMI IDENTITAS RESPONDEN 1. Nama responden :

Lebih terperinci

Profil Pendidikan, Kesehatan, Dan Sosial Remaja Kota Bandung: Masalah Dan Alternatif Solusinya Juju Masunah, LPPM Universitas Pendidikan Indonesia

Profil Pendidikan, Kesehatan, Dan Sosial Remaja Kota Bandung: Masalah Dan Alternatif Solusinya Juju Masunah, LPPM Universitas Pendidikan Indonesia Profil Pendidikan, Kesehatan, Dan Sosial Remaja Kota Bandung: Masalah Dan Alternatif Solusinya Juju Masunah, LPPM Universitas Pendidikan Indonesia Latar Belakang Populasi remaja Kota Bandung, usia 10-24

Lebih terperinci

KEMITRAAN BIDAN DAN DUKUN BAYI DI KAB TRENGGALEK

KEMITRAAN BIDAN DAN DUKUN BAYI DI KAB TRENGGALEK KEMITRAAN BIDAN DAN DUKUN BAYI DI KAB TRENGGALEK Kemitraan Bidan dan Dukun Bayi di Kabupaten Trenggalek merupakan suatu bentuk kerja sama antara bidan dan dukun dengan tujuan meningkatkan akses ibu dan

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 23 TAHUN 2004 TENTANG PENGHAPUSAN KEKERASAN DALAM RUMAH TANGGA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 23 TAHUN 2004 TENTANG PENGHAPUSAN KEKERASAN DALAM RUMAH TANGGA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 23 TAHUN 2004 TENTANG PENGHAPUSAN KEKERASAN DALAM RUMAH TANGGA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa setiap warga negara

Lebih terperinci

Jakarta, Maret 2013 Deputi Bidang Keluarga Sejahtera dan Pemberdayaan Keluarga, DR. Sudibyo Alimoeso, MA

Jakarta, Maret 2013 Deputi Bidang Keluarga Sejahtera dan Pemberdayaan Keluarga, DR. Sudibyo Alimoeso, MA 1 SAMBUTAN Hakikat pembangunan nasional adalah pembangunan SDM seutuhnya dimana untuk mewujudkan manusia Indonesia yang berkualitas harus dimulai sejak usia dini. Berbagai studi menunjukkan bahwa periode

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN KUTAI KARTANEGARA NOMOR 13 TAHUN 2006 TENTANG LEMBAGA KEMASYARAKATAN DAN LEMBAGA ADAT DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN DAERAH KABUPATEN KUTAI KARTANEGARA NOMOR 13 TAHUN 2006 TENTANG LEMBAGA KEMASYARAKATAN DAN LEMBAGA ADAT DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN DAERAH KABUPATEN KUTAI KARTANEGARA NOMOR 13 TAHUN 2006 TENTANG LEMBAGA KEMASYARAKATAN DAN LEMBAGA ADAT DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI KUTAI KARTANEGARA, Menimbang : a. bahwa untuk melaksanakan

Lebih terperinci

BAB III VISI, MISI DAN ARAH PEMBANGUNAN KABUPATEN DEMAK TAHUN 2006-2025

BAB III VISI, MISI DAN ARAH PEMBANGUNAN KABUPATEN DEMAK TAHUN 2006-2025 BAB III VISI, MISI DAN ARAH PEMBANGUNAN KABUPATEN DEMAK TAHUN 2006-2025 3.1 VISI PEMBANGUNAN KABUPATEN DEMAK TAHUN 2006-2025 Visi Pembangunan Kabupaten Demak Tahun 2006-2025 disusun dengan mengacu kepada

Lebih terperinci

BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN Dalam rangka mencapai tujuan dan sasaran pembangunan untuk mewujudkan visi dan misi yang telah ditetapkan, perlu perubahan secara mendasar, terencana dan terukur. Upaya

Lebih terperinci

PENDUDUK LANJUT USIA

PENDUDUK LANJUT USIA PENDUDUK LANJUT USIA Salah satu indikator keberhasilan pembangunan adalah semakin meningkatnya usia harapan hidup penduduk. Dengan semakin meningkatnya usia harapan hidup penduduk, menyebabkan jumlah penduduk

Lebih terperinci

PUSKESMAS 3 April 2009

PUSKESMAS 3 April 2009 PUSKESMAS 3 April 2009 By Ns. Eka M. HISTORY Thn 1925 Thn 1951 Thn 1956 Thn 1967 Hydrich Patah- Leimena Y. Sulianti Ah.Dipodilogo > Morbiditas & Mortalitas Bandung Plan Yankes kuratif & preventif Proyek

Lebih terperinci

TABEL 3.1 MATRIK VISI, MISI, SASARAN DAN ARAH KEBIJAKAN PEMBANGUNAN VISI MISI SASARAN ARAH KEBIJAKAN

TABEL 3.1 MATRIK VISI, MISI, SASARAN DAN ARAH KEBIJAKAN PEMBANGUNAN VISI MISI SASARAN ARAH KEBIJAKAN TABEL 3.1 MATRIK VISI, MISI, SASARAN DAN ARAH KEBIJAKAN PEMBANGUNAN VISI MISI SASARAN ARAH KEBIJAKAN Gunungkidul yang berdaya saing maju, mandiri dan sejahtera Tahun 2025 1. Mewujudkan pemerintahan daerah

Lebih terperinci

PEMERINTAHAN KABUPATEN BINTAN

PEMERINTAHAN KABUPATEN BINTAN PEMERINTAHAN KABUPATEN BINTAN PERATURAN DAERAH KABUPATEN BINTAN NOMOR 4 TAHUN 2008 TENTANG PEMBENTUKAN LEMBAGA KEMASYARAKATAN DESA DAN KELURAHAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI BINTAN, Menimbang:

Lebih terperinci

Disusun oleh: Yayasan Dana Sejahtera Mandiri (DAMANDIRI) Bersama Mitra LPM Berbagai PT Di Indonesia, 2009

Disusun oleh: Yayasan Dana Sejahtera Mandiri (DAMANDIRI) Bersama Mitra LPM Berbagai PT Di Indonesia, 2009 Konsep: PETUNJUK TEKNIS KULIAH KERJA NYATA (KKN) TEMATIK PEMBENTUKAN, PEMBINAAN DAN PENGEMBANGAN POS PEMBERDAYAAN KELUARGA (POSDAYA) Disusun oleh: Yayasan Dana Sejahtera Mandiri (DAMANDIRI) Bersama Mitra

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG (UU) NOMOR: 10 TAHUN 1992 (10/1992) TENTANG PERKEMBANGAN KEPENDUDUKAN DAN PEMBANGUNAN KELUARGA SEJAHTERA

UNDANG-UNDANG (UU) NOMOR: 10 TAHUN 1992 (10/1992) TENTANG PERKEMBANGAN KEPENDUDUKAN DAN PEMBANGUNAN KELUARGA SEJAHTERA UNDANG-UNDANG (UU) NOMOR: 10 TAHUN 1992 (10/1992) TENTANG PERKEMBANGAN KEPENDUDUKAN DAN PEMBANGUNAN KELUARGA SEJAHTERA Menimbang : DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA Presiden Republik Indonesia, a. bahwa

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 61 TAHUN 2014 TENTANG KESEHATAN REPRODUKSI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 61 TAHUN 2014 TENTANG KESEHATAN REPRODUKSI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA SALINAN PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 61 TAHUN 2014 TENTANG KESEHATAN REPRODUKSI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan ketentuan

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 97 TAHUN 2014 TENTANG

PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 97 TAHUN 2014 TENTANG PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 97 TAHUN 2014 TENTANG PELAYANAN KESEHATAN MASA SEBELUM HAMIL, MASA HAMIL, PERSALINAN, DAN MASA SESUDAH MELAHIRKAN, PENYELENGGARAAN PELAYANAN KONTRASEPSI,

Lebih terperinci

BERITA DAERAH KOTA SEMARANG TAHUN 2012 NOMOR 17 A PERATURAN WALIKOTA SEMARANG NOMOR 17 A TAHUN 2012 TENTANG

BERITA DAERAH KOTA SEMARANG TAHUN 2012 NOMOR 17 A PERATURAN WALIKOTA SEMARANG NOMOR 17 A TAHUN 2012 TENTANG BERITA DAERAH KOTA SEMARANG TAHUN 2012 NOMOR 17 A PERATURAN WALIKOTA SEMARANG NOMOR 17 A TAHUN 2012 TENTANG MEKANISME DAN TATA CARA PEMBENTUKAN LEMBAGA KEMASYARAKATAN DI KELURAHAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG

Lebih terperinci

harus mengerti juga model-model komunikasi yang ada sehingga kita bisa menilai apakah selama ini sudah berkomunikasi dengan baik atau belum.

harus mengerti juga model-model komunikasi yang ada sehingga kita bisa menilai apakah selama ini sudah berkomunikasi dengan baik atau belum. USIA IDEAL PACARAN Kadang kita dengar anak seusia SMP aja sudah punya pacar..ya selain hanya ber cinta monyet mereka sering menggunakan fasilitas ortu. Pengendalian emosi usia remaja ini belum stabil juga

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. yang khusus agar ibu dan janin dalam keadaan sehat. Karena itu kehamilan yang

BAB I PENDAHULUAN. yang khusus agar ibu dan janin dalam keadaan sehat. Karena itu kehamilan yang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kehamilan merupakan proses reproduksi yang normal, tetapi perlu perawatan diri yang khusus agar ibu dan janin dalam keadaan sehat. Karena itu kehamilan yang normal

Lebih terperinci

Masa Kanak-Kanak Akhir. Siti Rohmah Nurhayati

Masa Kanak-Kanak Akhir. Siti Rohmah Nurhayati Masa Kanak-Kanak Akhir Siti Rohmah Nurhayati MASA KANAK-KANAK AKHIR Masa kanak-kanak akhir sering disebut sebagai masa usia sekolah atau masa sekolah dasar. Masa ini dialami anak pada usia 6 tahun sampai

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Pendidikan bagi seorang anak merupakan bagian yang tak terpisahkan dari

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Pendidikan bagi seorang anak merupakan bagian yang tak terpisahkan dari BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pendidikan bagi seorang anak merupakan bagian yang tak terpisahkan dari persoalan mencerdaskan anak bangsa. Melalui pendidikan dapat diasah dengan seperangkat

Lebih terperinci

POSDAYA PENGASIH, UBAH YANG BIASA JADI LUAR BIASA

POSDAYA PENGASIH, UBAH YANG BIASA JADI LUAR BIASA Artikel POSDAYA PENGASIH, UBAH YANG BIASA JADI LUAR BIASA Sri Harmintarti & Mardiya Tidak ada yang menyangka bahwa belakangan Kecamatan Pengasih yang memiliki luas wilayah 6,166.468 ha dan secara administratif

Lebih terperinci

BAB 28 PENINGKATAN AKSES MASYARAKAT TERHADAP KESEHATAN

BAB 28 PENINGKATAN AKSES MASYARAKAT TERHADAP KESEHATAN BAB 28 PENINGKATAN AKSES MASYARAKAT TERHADAP KESEHATAN YANG BERKUALITAS Pembangunan kesehatan merupakan upaya untuk memenuhi salah satu hak dasar rakyat, yaitu hak untuk memperoleh pelayanan kesehatan

Lebih terperinci

NO NAMA JABATAN TUGAS POKOK FUNGSI URAIAN TUGAS

NO NAMA JABATAN TUGAS POKOK FUNGSI URAIAN TUGAS LAMPIRAN : PERATURAN WALIKOTA CIMAHI Nomor : 30 Tahun 2008 Tanggal : 28 Nopember 2008 Tentang : TUGAS POKOK, FUNGSI DAN URAIAN TUGAS PADA KECAMATAN DAN KELURAHAN KOTA CIMAHI KECAMATAN NO NAMA JABATAN TUGAS

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN PEMIKIRAN

BAB II LANDASAN PEMIKIRAN BAB II LANDASAN PEMIKIRAN 1. Landasan Filosofis Filosofi ilmu kedokteran Ilmu kedokteran secara bertahap berkembang di berbagai tempat terpisah. Pada umumnya masyarakat mempunyai keyakinan bahwa seorang

Lebih terperinci

MEMBANGUN KARAKTER PESERTA DIDIK MELALUI PENDIDIKAN MORAL Oleh Sukiniarti FKIP UT kuniarti@mail.ut.ac.id. Abstrak

MEMBANGUN KARAKTER PESERTA DIDIK MELALUI PENDIDIKAN MORAL Oleh Sukiniarti FKIP UT kuniarti@mail.ut.ac.id. Abstrak MEMBANGUN KARAKTER PESERTA DIDIK MELALUI PENDIDIKAN MORAL Oleh Sukiniarti FKIP UT kuniarti@mail.ut.ac.id Abstrak Garis-garis besar Haluan Negara telah menggariskan bahwa pengembangan sumber daya manusia

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Penduduk Lanjut Usia merupakan bagian dari anggota keluarga dan. masyarakat yang semakin bertambah jumlahnya sejalan dengan

BAB 1 PENDAHULUAN. Penduduk Lanjut Usia merupakan bagian dari anggota keluarga dan. masyarakat yang semakin bertambah jumlahnya sejalan dengan BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Penduduk Lanjut Usia merupakan bagian dari anggota keluarga dan anggota masyarakat yang semakin bertambah jumlahnya sejalan dengan peningkatan usia harapan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pelajaran matematika. Permasalahan ini relevan dengan bukti empiris yang. membaca atau mengerjakan soal-soal yang ada di dalamnya.

BAB I PENDAHULUAN. pelajaran matematika. Permasalahan ini relevan dengan bukti empiris yang. membaca atau mengerjakan soal-soal yang ada di dalamnya. 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Kurang maksimalnya pemanfaatan media merupakan salah satu dari sekian banyak masalah dalam pembelajaran di sekolah termasuk pada mata pelajaran matematika. Permasalahan

Lebih terperinci

PERKEMBANGAN PENCAPAIAN

PERKEMBANGAN PENCAPAIAN BAGIAN 2. PERKEMBANGAN PENCAPAIAN 25 TUJUAN 1: TUJUAN 2: TUJUAN 3: TUJUAN 4: TUJUAN 5: TUJUAN 6: TUJUAN 7: Menanggulagi Kemiskinan dan Kelaparan Mencapai Pendidikan Dasar untuk Semua Mendorong Kesetaraan

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH PROVINSI DAERAH KHUSUS IBUKOTA JAKARTA NOMOR 4 TAHUN 2013 TENTANG KESEJAHTERAAN SOSIAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN DAERAH PROVINSI DAERAH KHUSUS IBUKOTA JAKARTA NOMOR 4 TAHUN 2013 TENTANG KESEJAHTERAAN SOSIAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA SALINAN PERATURAN DAERAH PROVINSI DAERAH KHUSUS IBUKOTA JAKARTA NOMOR 4 TAHUN 2013 TENTANG KESEJAHTERAAN SOSIAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR PROVINSI DAERAH KHUSUS IBUKOTA JAKARTA, Menimbang:

Lebih terperinci

GAMBARAN KELUARGA BERENCANA DAN KESEHATAN REPRODUKSI DI PROPINSI BENGKULU TAHUN 2007 (SURVEI DEMOGRAFI KESEHATAN INDONESIA 2007)

GAMBARAN KELUARGA BERENCANA DAN KESEHATAN REPRODUKSI DI PROPINSI BENGKULU TAHUN 2007 (SURVEI DEMOGRAFI KESEHATAN INDONESIA 2007) GAMBARAN KELUARGA BERENCANA DAN KESEHATAN REPRODUKSI DI PROPINSI BENGKULU TAHUN 2007 (SURVEI DEMOGRAFI KESEHATAN INDONESIA 2007) I. Pendahuluan Propinsi Bengkulu telah berhasil melaksanakan Program Keluarga

Lebih terperinci

ANAK BATITA: USIA ± 15 BULAN 3 TAHUN

ANAK BATITA: USIA ± 15 BULAN 3 TAHUN ANAK BATITA: USIA ± 15 BULAN 3 TAHUN 1. Pesat tapi tidak merata. - Otot besar mendahului otot kecil. - Atur ruangan. - Koordinasi mata dengan tangan belum sempurna. - Belum dapat mengerjakan pekerjaan

Lebih terperinci

BAB V ANALISIS, PENELUSURAN DATA KOHORT DAN RENCANA TINDAK LANJUT

BAB V ANALISIS, PENELUSURAN DATA KOHORT DAN RENCANA TINDAK LANJUT BAB V ANALISIS, PENELUSURAN DATA KOHORT DAN RENCANA TINDAK LANJUT A. Analisis A n a lis is adal ah suat u pem eri ksaan dan evaluasi dari suat u inf or m asi yang sesuai dan r el evant dalam menyeleksi

Lebih terperinci

SOAL-SOAL TES PELATIHAN KIP/KONSELING MENGGUNAKAN ABPK

SOAL-SOAL TES PELATIHAN KIP/KONSELING MENGGUNAKAN ABPK SOAL-SOAL TES PELATIHAN KIP/KONSELING MENGGUNAKAN ABPK A. Petunjuk Pilihan Berganda Pilih jawaban yang menurut anda paling tepat dan lingkari jawaban tersebut pada lembar jawaban yang telah disediakan.

Lebih terperinci

PERAN PEREMPUAN DAYA AIR, SANITASI DAN HIGIENE UNTUK KESEJAHTERAAN ETTY HESTHIATI LPPM UNIV. NASIONAL

PERAN PEREMPUAN DAYA AIR, SANITASI DAN HIGIENE UNTUK KESEJAHTERAAN ETTY HESTHIATI LPPM UNIV. NASIONAL PERAN PEREMPUAN DALAM PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR, SANITASI DAN HIGIENE UNTUK KESEJAHTERAAN MASYARAKAT ETTY HESTHIATI LPPM UNIV. NASIONAL JAKARTA A PERAN PEREMPUAN Perempuan sangat berperan dalam pendidikan

Lebih terperinci

EFEKTIFITAS METODE CERAMAH DAN LEAFLET DALAM PENINGKATAN PENGETAHUAN REMAJA TENTANG SEKS BEBAS DI SMA NEGERI NGRAYUN

EFEKTIFITAS METODE CERAMAH DAN LEAFLET DALAM PENINGKATAN PENGETAHUAN REMAJA TENTANG SEKS BEBAS DI SMA NEGERI NGRAYUN EFEKTIFITAS METODE CERAMAH DAN LEAFLET DALAM PENINGKATAN PENGETAHUAN REMAJA TENTANG SEKS BEBAS DI SMA NEGERI NGRAYUN ¹ Siti Munawaroh, S.Kep.Ners.,M.Kep. ² Anik Sulistyorini ¹ Fakultas Ilmu Kesehatan,

Lebih terperinci

DISAMPAIKAN OLEH : YUDA IRLANG, KORDINATOR ANSIPOL, ( ALIANSI MASYARAKAT SIPIL UNTUK PEREMPUAN POLITIK)

DISAMPAIKAN OLEH : YUDA IRLANG, KORDINATOR ANSIPOL, ( ALIANSI MASYARAKAT SIPIL UNTUK PEREMPUAN POLITIK) DISAMPAIKAN OLEH : YUDA IRLANG, KORDINATOR ANSIPOL, ( ALIANSI MASYARAKAT SIPIL UNTUK PEREMPUAN POLITIK) JAKARTA, 3 APRIL 2014 UUD 1945 KEWAJIBAN NEGARA : Memenuhi, Menghormati dan Melindungi hak asasi

Lebih terperinci

RINCIAN BELANJA LANGSUNG PER PROGRAM DAN KEGIATAN TAHUN ANGGARAN 2014 PADA DINAS KESEHATAN KABUPATEN TANAH DATAR

RINCIAN BELANJA LANGSUNG PER PROGRAM DAN KEGIATAN TAHUN ANGGARAN 2014 PADA DINAS KESEHATAN KABUPATEN TANAH DATAR RINCIAN BELANJA LANGSUNG PER PROGRAM DAN KEGIATAN TAHUN ANGGARAN 2014 PADA DINAS KESEHATAN KABUPATEN TANAH DATAR No Program dan Kegiatan Pagu Dana Realisasi Per Oktober 1 Program Pelayanan Administrasi

Lebih terperinci

Mobilisasi Masyarakat

Mobilisasi Masyarakat Mobilisasi Masyarakat mobilisasi masyarakat menjadi salah satu pembeda dengan program pemerintah atau program lainnya. Bukan kami tidak bisa melakukannya, tetapi keterbatasan personel dan luasnya cakupan

Lebih terperinci

Hari Raya Natal tahun 2014 bagi narapidana dan anak pidana yang

Hari Raya Natal tahun 2014 bagi narapidana dan anak pidana yang MENTERI IIUKUM DAN HAKASASI MANUSIA REPTIBLIK INDONESIA SAMBUTAN MENTERI HUKUM DAN HAM RI PADA ACARA PEMBERIAN REMISI KHUSUS KEPADA NARAPIDANA DAN ANAK PIDANA PADA PERINGATAN HARI RAYA NATAL TANGGAL 25

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Tujuan bangsa Indonesia sebagaimana yang tercantum dalam Pembukaan UUD 1945 alinea 4 adalah untuk

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Tujuan bangsa Indonesia sebagaimana yang tercantum dalam Pembukaan UUD 1945 alinea 4 adalah untuk BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Tujuan bangsa Indonesia sebagaimana yang tercantum dalam Pembukaan UUD 1945 alinea 4 adalah untuk melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah

Lebih terperinci

PESAN NILAI KESETIAKAWANAN SOSIAL PADA FILM RUMAH TANPA JENDELA NASKAH PUBLIKASI KARYA ILMIAH. Untuk memenuhi sebagian persyaratan guna mencapai

PESAN NILAI KESETIAKAWANAN SOSIAL PADA FILM RUMAH TANPA JENDELA NASKAH PUBLIKASI KARYA ILMIAH. Untuk memenuhi sebagian persyaratan guna mencapai PESAN NILAI KESETIAKAWANAN SOSIAL PADA FILM RUMAH TANPA JENDELA (Analisis Semiotik Pada Film Rumah Tanpa Jendela) NASKAH PUBLIKASI KARYA ILMIAH Untuk memenuhi sebagian persyaratan guna mencapai derajat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. keberhasilan suatu negara, karena merupakan generasi penerus bangsa

BAB I PENDAHULUAN. keberhasilan suatu negara, karena merupakan generasi penerus bangsa BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Anak pada hakikatnya merupakan aset terpenting dalam tercapainya keberhasilan suatu negara, karena merupakan generasi penerus bangsa selanjutnya. Derajat kesehatan anak

Lebih terperinci

(Analisis Isi 2014/2015) persyaratan. Sarjana S-1. Diajukan Oleh: A220110047

(Analisis Isi 2014/2015) persyaratan. Sarjana S-1. Diajukan Oleh: A220110047 MUATAN MATERI PANCASILA SEBAGAI PANDANGAN HIDUP BANGSA DAN PELAKSANAANNYA DALAM PROSESS PEMBELAJARAN (Analisis Isi Buku Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan untuk Siswa Kelas VIII Terbitan Kemendikbud

Lebih terperinci

FORMULIR PENETAPAN KINERJA TINGKAT SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH

FORMULIR PENETAPAN KINERJA TINGKAT SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH FORMULIR PENETAPAN KINERJA TINGKAT SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH Satuan Kerja Perangkat Daerah Tahun Anggaran : Dinas Kesehatan : 2014 INDIKATOR KINERJA 1 PELAYANAN ADMINISTRASI PERKANTORAN 1.770.956.300

Lebih terperinci

BAB IV SOSIAL BUDAYA A. PENDIDIKAN

BAB IV SOSIAL BUDAYA A. PENDIDIKAN A. PENDIDIKAN BAB IV SOSIAL BUDAYA Pendidikan merupakan salah satu unsur terpenting dalam pembangunan, karena dengan pendidikan masyarakat akan semakin cerdas yang selanjutnya akan membentuk Sumber Daya

Lebih terperinci

Ancaman HIV/AIDS di Indonesia Semakin Nyata, Perlu Penanggulangan Lebih Nyata. Komisi Penanggulangan AIDS Nasional

Ancaman HIV/AIDS di Indonesia Semakin Nyata, Perlu Penanggulangan Lebih Nyata. Komisi Penanggulangan AIDS Nasional Ancaman HIV/AIDS di Indonesia Semakin Nyata, Perlu Penanggulangan Lebih Nyata Komisi Penanggulangan AIDS Nasional 2002 Prakata Pada Sidang Kabinet sesi khusus HIV/AIDS yang lalu telah dilaporkan tentang

Lebih terperinci

Penelitian Berperspektif Gender. Prof. Dr. Moh. Matsna HS., MA.

Penelitian Berperspektif Gender. Prof. Dr. Moh. Matsna HS., MA. Penelitian Berperspektif Gender Prof. Dr. Moh. Matsna HS., MA. 10 Issu Strategis Nasional 1. Pengentasan kemiskinan. 2. Perubahan iklim, pelestarian lingkungan, keanekaan hayati (biodiversity). 3. Energi

Lebih terperinci

Jumlah Penderita Baru Di Asean Tahun 2012

Jumlah Penderita Baru Di Asean Tahun 2012 PERINGATAN HARI KUSTA SEDUNIA TAHUN 214 Tema : Galang kekuatan, hapus stigma dan diskriminasi terhadap orang yang pernah mengalami kusta 1. Penyakit kusta merupakan penyakit kronis disebabkan oleh Micobacterium

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Hasil belajar siswa sangat dipengaruhi oleh kualitas pembelajaran yang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Hasil belajar siswa sangat dipengaruhi oleh kualitas pembelajaran yang 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Hasil belajar siswa sangat dipengaruhi oleh kualitas pembelajaran yang dilaksanakan di sekolah. Dan salah satu hal yang menentukan kualitas pembelajaran adalah

Lebih terperinci

RANCANGAN AWAL RKPD KABUPATEN LEBAK 2016

RANCANGAN AWAL RKPD KABUPATEN LEBAK 2016 LAMPIRAN I SURAT EDARAN BUPATI LEBAK Nomor : 050/03-Bapp/I/2015 Tanggal : 29 Januari 2015 Tentang : Pedoman Penyusunan Rencana Kerja Kerja Perangkat (Renja-SKPD) Tahun 2016 RANCANGAN AWAL RKPD KABUPATEN

Lebih terperinci

BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN 6.1 Strategi Umum Strategi umum yang diambil dalam rangka mencapai visi, dan mewujudkan misi, tujuan dan sasaran pembangunan Kota Padangsidimpuan 2013-2018 yaitu meliputi

Lebih terperinci

FAKTOR PENYEBAB PUTUS SEKOLAH DAN DAMPAK NEGATIFNYA BAGI ANAK (Studi Kasus di Desa Kalisoro Kecamatan Tawangmangu Kabupaten Karanganyar)

FAKTOR PENYEBAB PUTUS SEKOLAH DAN DAMPAK NEGATIFNYA BAGI ANAK (Studi Kasus di Desa Kalisoro Kecamatan Tawangmangu Kabupaten Karanganyar) FAKTOR PENYEBAB PUTUS SEKOLAH DAN DAMPAK NEGATIFNYA BAGI ANAK (Studi Kasus di Desa Kalisoro Kecamatan Tawangmangu Kabupaten Karanganyar) NASKAH PUBLIKASI untuk memenuhi sebagian persyaratan guna mencapai

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR : PER-24/MEN/VI/2006 TENTANG

PERATURAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR : PER-24/MEN/VI/2006 TENTANG PERATURAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR : PER24/MEN/VI/2006 TENTANG PEDOMAN PENYELENGGARAAN PROGRAM JAMINAN SOSIAL TENAGA KERJA BAGI TENAGA KERJA YANG MELAKUKAN PEKERJAAN

Lebih terperinci

KONSEPTUAL RPJMN BIDANG KESEHATAN TAHUN 2015-2019. KEPALA BIRO PERENCANAAN DAN ANGGARAN Drg. Tini Suryanti Suhandi, M.Kes

KONSEPTUAL RPJMN BIDANG KESEHATAN TAHUN 2015-2019. KEPALA BIRO PERENCANAAN DAN ANGGARAN Drg. Tini Suryanti Suhandi, M.Kes KONSEPTUAL RPJMN BIDANG KESEHATAN TAHUN 2015-2019 KEPALA BIRO PERENCANAAN DAN ANGGARAN Drg. Tini Suryanti Suhandi, M.Kes RAKERKESDA PROVINSI JAWA TENGAH Semarang, 22 Januari 2014 UPAYA POKOK UU No. 17/2007

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kelak menjadi motor penggerak bagi kehidupan bermasyarakat, dan bernegara demi

BAB I PENDAHULUAN. kelak menjadi motor penggerak bagi kehidupan bermasyarakat, dan bernegara demi BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Anak adalah pelita dan harapan bagi suatu masyarakat, bangsa, dan negara yang kelak menjadi motor penggerak bagi kehidupan bermasyarakat, dan bernegara demi terwujudnya

Lebih terperinci

JAMINAN MUTU LAYANAN KESEHATAN

JAMINAN MUTU LAYANAN KESEHATAN Mutu Asuhan JAMINAN MUTU LAYANAN KESEHATAN Menurut Jacobalis(1989) Dua pendekatan: 1. Pendekatan kesehatan masyarakat(public healt) 2. Pendekatan Institusional(individu) Pendekatan Kesehatan Masyarakat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Faktor penentu kualitas tumbuh kembang anak adalah faktor genetik yang sangat

BAB I PENDAHULUAN. Faktor penentu kualitas tumbuh kembang anak adalah faktor genetik yang sangat BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Tumbuh kembang yang normal pada seorang individu sangat dipengaruhi oleh interaksi yang kompleks antara pengaruh hormonal, respons jaringan dan gizi. Tingkat

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PERTANIAN NOMOR : 55/Permentan/KP.120/7/2007 TENTANG PEDOMAN PENILAIAN PENYULUH PERTANIAN BERPRESTASI

PERATURAN MENTERI PERTANIAN NOMOR : 55/Permentan/KP.120/7/2007 TENTANG PEDOMAN PENILAIAN PENYULUH PERTANIAN BERPRESTASI PERATURAN MENTERI PERTANIAN NOMOR : 55/Permentan/KP.120/7/2007 TENTANG PEDOMAN PENILAIAN PENYULUH PERTANIAN BERPRESTASI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PERTANIAN, Menimbang Mengingat : a. bahwa

Lebih terperinci

BAB III ISU-ISU STRATEGIS BERDASARKAN TUGAS DAN FUNGSI

BAB III ISU-ISU STRATEGIS BERDASARKAN TUGAS DAN FUNGSI BAB III ISU-ISU STRATEGIS BERDASARKAN TUGAS DAN FUNGSI A. Identifikasi Permasalahan Berdasarkan Tugas dan Fungsi Pelayanan SKPD Beberapa permasalahan yang masih dihadapi Dinas Pendidikan, Pemuda, dan Olahraga

Lebih terperinci

BAB V ARAH KEBIJAKAN PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DAERAH

BAB V ARAH KEBIJAKAN PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DAERAH BAB V ARAH KEBIJAKAN PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DAERAH 5.1. Sasaran Pokok dan Arah Pembangunan Jangka Panjang Daerah Tujuan akhir pelaksanaan pembangunan jangka panjang daerah di Kabupaten Lombok Tengah

Lebih terperinci

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI IBU DALAM PEMILIHAN PENOLONG PERSALINAN. Lia Amalia (e-mail: lia.amalia29@gmail.com)

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI IBU DALAM PEMILIHAN PENOLONG PERSALINAN. Lia Amalia (e-mail: lia.amalia29@gmail.com) FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI IBU DALAM PEMILIHAN PENOLONG PERSALINAN Lia Amalia (e-mail: lia.amalia29@gmail.com) Jurusan Kesehatan Masyarakat FIKK Universitas Negeri Gorontalo ABSTRAK: Dalam upaya penurunan

Lebih terperinci

BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN 6.1 Strategi dan Arah Kebijakan Pembangunan Strategi pembangunan daerah adalah kebijakan dalam mengimplementasikan program Kepala Daerah, sebagai payung pada perumusan

Lebih terperinci

PONED sebagai Strategi untuk Persalinan yang Aman

PONED sebagai Strategi untuk Persalinan yang Aman PONED sebagai Strategi untuk Persalinan yang Aman Oleh: Dewiyana* Pelayanan Obstetri Neonatal Emergensi Dasar (PONED) adalah pelayanan untuk menanggulangi kasus kegawatdaruratan obstetri dan neonatal yang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dapat mendorong dirinya untuk bersikap dan berperilaku baik terhadap

BAB I PENDAHULUAN. dapat mendorong dirinya untuk bersikap dan berperilaku baik terhadap BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Dimasa ini banyak kita lihat dan kita nilai kurangnya perilaku atau bisa disebut dengan zamannya krisis akidah yang baik. Banyak kita lihat baik itu di lingkungan sekitar

Lebih terperinci

DAFTAR ISI JATIM DALAM ANGKA TERKINI TAHUN 2012-2013 TRIWULAN I

DAFTAR ISI JATIM DALAM ANGKA TERKINI TAHUN 2012-2013 TRIWULAN I DAFTAR ISI JATIM DALAM ANGKA TERKINI TAHUN 2012-2013 TRIWULAN I 1 DERAJAT KESEHATAN (AHH, AKB DAN AKI) 2 STATUS GIZI KURANG DAN GIZI BURUK PADA BALITA 3 JUMLAH RUMAH SAKIT BERDASARKAN KEPEMILIKAN DAN PELAYANAN

Lebih terperinci

KEPUTUSAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA. NOMOR: KEP. 68/MEN/IV/2004

KEPUTUSAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA. NOMOR: KEP. 68/MEN/IV/2004 KEPUTUSAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA. NOMOR: KEP. 68/MEN/IV/2004 TENTANG PENCEGAHAN DAN PENANGGULANGAN HIV/ AIDS DI TEMPAT KERJA Tentang Pencegahan dan Penanggulangan HIV/AIDS

Lebih terperinci

STIMULASI TUMBUH KEMBANG ANAK UNTUK MENCAPAI TUMBUH KEMBANG YANG OPTIMAL

STIMULASI TUMBUH KEMBANG ANAK UNTUK MENCAPAI TUMBUH KEMBANG YANG OPTIMAL STIMULASI TUMBUH KEMBANG ANAK UNTUK MENCAPAI TUMBUH KEMBANG YANG OPTIMAL Oleh: dr. Nia Kania, SpA., MKes PENDAHULUAN Memiliki anak dengan tumbuh kembang yang optimal adalah dambaan setiap orang tua. 1

Lebih terperinci

Kurang Gizi di Indonesia, by Zoe Connor ahli gizi, 2007

Kurang Gizi di Indonesia, by Zoe Connor ahli gizi, 2007 Kurang Gizi di Indonesia, by Zoe Connor ahli gizi, 2007 Di baagian dunia yang sudah berkembang, sebagian besar penduduk mengalami berbagai jenis penyakit yang disebabkan oleh kelebihan berat badan dan

Lebih terperinci

NAMA KEGIATAN PENDIDIKAN, PELATIHAN DAN ORIENTASI BERDASARKAN KATEGORI SIFAT

NAMA KEGIATAN PENDIDIKAN, PELATIHAN DAN ORIENTASI BERDASARKAN KATEGORI SIFAT NAMA KEGIATAN PENDIDIKAN, PELATIHAN DAN ORIENTASI BERDASARKAN KATEGORI SIFAT No Kategori Sifat Kategori Bidang 1 Pendidikan dan Pelatihan Pra Jabatan 2 Pendidikan dan Pelatihan Kepemimpinan 3 Pendidikan

Lebih terperinci

dari target 28,3%. dari target 25,37%. dari target 22,37%. dari target 19,37%.

dari target 28,3%. dari target 25,37%. dari target 22,37%. dari target 19,37%. b. 2010 target penurunan 5.544 RTM (3,00%) turun 18.966 RTM (10,26%) atau menjadi 40.370 RTM (21,85 %) dari target 28,3%. c. 2011 target penurunan 5.544 RTM (3,00%) turun 760 RTM (2,03%) atau menjadi 36.610

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pendidikan merupakan suatu unsur yang tidak bisa dipisahkan dari

BAB I PENDAHULUAN. Pendidikan merupakan suatu unsur yang tidak bisa dipisahkan dari BAB I PENDAHULUAN A. Latar belakang masalah Pendidikan merupakan suatu unsur yang tidak bisa dipisahkan dari kehidupan manusia. Manusia membutuhkan pendidikan untuk keberlangsungan hidupnya. Berdasarkan

Lebih terperinci

RANCANGAN TEKNOKRATIK RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH NASIONAL (RPJMN) 2015-2019

RANCANGAN TEKNOKRATIK RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH NASIONAL (RPJMN) 2015-2019 KEMENTERIAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL/ BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL RANCANGAN TEKNOKRATIK RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH NASIONAL (RPJMN) 2015-2019 Oleh: Menteri PPN/Kepala Bappenas

Lebih terperinci

Silabus dan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

Silabus dan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) Warsito Adnan MODEL Silabus dan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN 2 untuk Kelas II SD dan MI Berdasarkan Permendiknas Nomor 22 Tahun 2006 tentang Standar Isi dan Permendiknas

Lebih terperinci

Alat Bantu Pengambilan Keputusan Ber-KB

Alat Bantu Pengambilan Keputusan Ber-KB ABV 5.1 Alat Bantu Pengambilan Keputusan Ber-KB Alat Bantu Pengambilan Keputusan berkb dan Pedoman bagi Klien dan Bidan Didukung oleh ABV 5.2 TUJUAN PEMBELAJARAN Setelah mempelajari modul ini, peserta

Lebih terperinci

BAB II CUCI TANGAN PAKAI SABUN UNTUK CEGAH PENYAKIT

BAB II CUCI TANGAN PAKAI SABUN UNTUK CEGAH PENYAKIT BAB II CUCI TANGAN PAKAI SABUN UNTUK CEGAH PENYAKIT 2.1 Pengertian Cuci Tangan Menurut Dr. Handrawan Nadesul, (2006) tangan adalah media utama bagi penularan kuman-kuman penyebab penyakit. Akibat kurangnya

Lebih terperinci

RUANG MENYUSUI/FASILITAS LAKTASI DI MAL RAMAYANA ALUN-ALUN MALANG KERJA SAMA DINAS KESEHATAN KOTA MALANG DENGAN PT RAMAYANA LESTARI SENTOSA

RUANG MENYUSUI/FASILITAS LAKTASI DI MAL RAMAYANA ALUN-ALUN MALANG KERJA SAMA DINAS KESEHATAN KOTA MALANG DENGAN PT RAMAYANA LESTARI SENTOSA RUANG MENYUSUI/FASILITAS LAKTASI DI MAL RAMAYANA ALUN-ALUN MALANG KERJA SAMA DINAS KESEHATAN KOTA MALANG DENGAN PT RAMAYANA LESTARI SENTOSA Salah satu visi Kota Malang adalah terwujudnya Kota Malang yang

Lebih terperinci

BELAJAR TENTANG PERSALINAN

BELAJAR TENTANG PERSALINAN BELAJAR TENTANG PERSALINAN Penulis: Retno Heru Setyorini, SST.Keb., M.P.H Edisi Pertama Cetakan Pertama, 2013 Hak Cipta 2013 pada penulis, Hak Cipta dilindungi undang-undang. Dilarang memperbanyak atau

Lebih terperinci

1. POTENSI YANG DIMILIKI.

1. POTENSI YANG DIMILIKI. KOPI - Pemilu adalah merupakan momentum yang tepat dan baik bagi seluruh masyarakat dan bangsa Indonesia untuk menentukan nasib kehidupanya dimasa yang akan datang,setidak-tidaknya lima tahun kedepan.

Lebih terperinci

yang berhubungan dengan aturan agama Islam. Hal yang wajib dilakukan secara tertib adalah melaksanakan shalat. Shalat merupakan tiang agama Islam

yang berhubungan dengan aturan agama Islam. Hal yang wajib dilakukan secara tertib adalah melaksanakan shalat. Shalat merupakan tiang agama Islam 1 NYAI AHMAD DAHLAN Bangsa Indonesia pada umumnya, khususnya keluarga besar Muhammadiyah dan Aisiyah di manapun berada, selayaknyalah menyambut gembira Surat Keputusan Republik Indonesia, Jenderal Soeharto

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH KOTA BANDUNG TAHUN : 2007 NOMOR : 13 PERATURAN DAERAH KOTA BANDUNG NOMOR 13 TAHUN 2007 TENTANG

LEMBARAN DAERAH KOTA BANDUNG TAHUN : 2007 NOMOR : 13 PERATURAN DAERAH KOTA BANDUNG NOMOR 13 TAHUN 2007 TENTANG LEMBARAN DAERAH KOTA BANDUNG TAHUN : 2007 NOMOR : 13 PERATURAN DAERAH KOTA BANDUNG NOMOR 13 TAHUN 2007 TENTANG PEMBENTUKAN DAN SUSUNAN ORGANISASI DINAS DAERAH KOTA BANDUNG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA

Lebih terperinci

B. Modernisasi Menyebabkan Terkikisnya Perhatian Generasi Muda Terhadap Budaya Bangsa

B. Modernisasi Menyebabkan Terkikisnya Perhatian Generasi Muda Terhadap Budaya Bangsa A. Latar Belakang KOPI, Dewasa ini, tradisi masyarakat menjadi perhatian aset warisan bangsa. Hal ini disebabkan karena dinamika zaman telah mengubah sikap dan perilaku masyarakat. Tradisi masyarakat selalu

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 12 TAHUN 200 TENTANG GERAKAN PRAMUKA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 12 TAHUN 200 TENTANG GERAKAN PRAMUKA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 12 TAHUN 200 TENTANG GERAKAN PRAMUKA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa pembangunan kepribadian ditujukan untuk mengembangkan

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 75 TAHUN 2014 TENTANG PUSAT KESEHATAN MASYARAKAT DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 75 TAHUN 2014 TENTANG PUSAT KESEHATAN MASYARAKAT DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 75 TAHUN 2014 TENTANG PUSAT KESEHATAN MASYARAKAT DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang Mengingat : a. bahwa

Lebih terperinci

Guna mencapai sasaran pembangunan yang diinginkan, arah pembangunan jangka panjang atau arah kebijakan umum 20 tahun mendatang, sebagai berikut :

Guna mencapai sasaran pembangunan yang diinginkan, arah pembangunan jangka panjang atau arah kebijakan umum 20 tahun mendatang, sebagai berikut : BAB IV ARAH KEBIJAKAN DAN SASARAN PRIORITAS DAERAH V isi pembangunan jangka panjang tahun 2005-2025 adalah mewujudkan Kabupaten Kolaka Sebagai Daerah Perjuangan Yang Aman, Maju, Berbudaya, Religius, Demokratis,

Lebih terperinci

VI. FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KAPASITAS KELOMPOK MANTAN TKW DI DESA CIBAREGBEG

VI. FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KAPASITAS KELOMPOK MANTAN TKW DI DESA CIBAREGBEG VI. FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KAPASITAS KELOMPOK MANTAN TKW DI DESA CIBAREGBEG Dalam bagian ini akan disampaikan faktor yang mempengaruhi kapasitas kelompok yang dilihat dari faktor intern yakni: (1) motivasi

Lebih terperinci

Indikator Kesejahteraan Rakyat 2014

Indikator Kesejahteraan Rakyat 2014 Kabupaten Pinrang 1 Kabupaten Pinrang 2 Kata Pengantar I ndikator Kesejahteraan Rakyat (Inkesra) Kabupaten Pinrang tahun 2013 memuat berbagai indikator antara lain: indikator Kependudukan, Keluarga Berencana,

Lebih terperinci

KODE ETIK PEMASOK 1. UPAH YANG DI BAYARKAN CUKUP UNTUK MEMENUHI KEBUTUHAN HIDUP

KODE ETIK PEMASOK 1. UPAH YANG DI BAYARKAN CUKUP UNTUK MEMENUHI KEBUTUHAN HIDUP KODE ETIK PEMASOK Peraturan ini memberikan standard minimum yang bilamana mungkin, harus di lampaui oleh pemasok. Dalam penerapannya, para pemasok harus mengikuti hukum nasional dan hukum lainnya yang

Lebih terperinci

Catatan Penting Jaring Pengaman Sosial

Catatan Penting Jaring Pengaman Sosial Bank Dunia Catatan Penting Jaring Pengaman Sosial 2006 No. 15 Pendekatan Baru terhadap Bantuan Sosial: Pengalaman Amerika Latin dengan Program Tranfer Tunai Bersyarat (TTB) Transfer tunai bersyarat (TTB)

Lebih terperinci