Klasifikasi dan Manfaat RAID (Redundant Array of Inexpensive Disks)

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Klasifikasi dan Manfaat RAID (Redundant Array of Inexpensive Disks)"

Transkripsi

1 Klasifikasi dan Manfaat (Redundant Array of Inexpensive Disks) Basuki Winoto, Agus Fatulloh Politeknik Negeri Batam Parkway, Batam Centre, Batam 29461, Indonesia Abstract was intended to resolve the need of having an abundant storage capacity by aggregating multiple disks. The ability to mirror one disk to another allows user obtaining a very basic fault tolerant system with. Mirror disk provides an exact copy of the mirrored one. In the event of one disk failed, the data contained in it can be rebuilt based on the copy stored in the mirror disk. The use of Hamming-code parity provides fault tolerant system similar to mirroring with more usable capacity in aggregate. Parity requires less space per chunk of data, yet it has the ability to reconstruct the missing data. Parity data can be stored in a single disk or can be distributed to multiple disks for a better write performance. An improvement in fault tolerant level can be achieved by storing the parity data twice as much that will allow the system to rebuild the data in the event of two disks failure at the same time. terus meningkat. Dalam implementasinya berupa sekumpulan hard disk yang diatur sedemikian rupa sehingga memiliki total kapasitas lebih banyak dibanding kapasitas satu buah hard disk paling mutakhir [1]. Kebutuhan teknik muncul akibat perkembangan kebutuhan penyimpanan data yang lebih cepat dibandingkan dengan perkembangan kapasitas sebuah hard disk. Terlebih lagi di lingkungan data center, kebutuhan kapasitas untuk menyimpan data bisa mencapai ribuan kali lipat lebih banyak dari kapasitas satu buah hard disk. Di tahun 2007, IDC memperkirakan pertumbuhan informasi mengalami peningkatan lebih pesat dibandingkan kapasitas penyimpanan tersedia [2]. This paper covers the classification of basic and hybrid, and also the benefit of system. The implementation of in modern operating systems, Windows 7 and Ubuntu 10.04, will give reader a sense of systems at work. Keywords:, storage capacity, aggregation, fault tolerant Gambar 1. Ledakan Informasi 2. Klasifikasi 1. dan Kebutuhan Hard disk atau Redundant Array of Inexpensive Disks adalah teknik agregasi sejumlah perangkat hard disk untuk mengatasi kebutuhan kapasitas hard disk yang Pada awalnya, tujuan adalah menyatukan beberapa hard disk untuk memperoleh sebuah hard disk virtual yang memiliki kapasitas setara dengan total jumlah kapasitas seluruh hard disk yang digabung. Cara seperti demikian menjadi solusi untuk

2 kebutuhan ruang hard disk yang luas. Misalkan kebutuhan ruang hard disk sebesar 12 TB (Terabytes) bisa dipenuhi dengan cara menggabungkan tiga buah hard disk dengan kapasitas masing-masing 4 TB. Teknik penggabungan seperti demikian disebut sebagai level 0. Selain untuk mendapatkan kapasitas hard disk yang luas, teknik juga digunakan untuk menyelamatkan data dari potensi kerusakan. Caranya adalah dengan memanfaatkan beberapa hard disk untuk menyimpan data yang sama. Misalkan dua buah hard disk dengan kapasitas masing-masing 500 GB (Gigabytes) digabung dengan teknik, namun kali ini hard disk kedua akan digunakan untuk menyimpan data yang sama dengan hard disk pertama. Sehingga jika hard disk pertama mengalami kerusakan, maka data masih dapat diselamatkan dari salinan di hard disk kedua. Teknik ini disebut sebagai level 1. Total kapasitas yang bisa digunakan tetap 500 GB dan bukan jumlah total 1 TB layaknya pada teknik 0. maka data tidak dapat diselamatkan karena tidak ada salinannya, sedangkan 1 menyebabkan kapasitas yang dapat digunakan hanya setengah dari kapasitas total seluruh hard disk. Teknik berikutnya adalah 2, 3, dan 4 yang bertujuan memberikan pemanfaatan kapasitas hard disk yang maksimal sekaligus memberikan peluang penyelamatan data jika ada kerusakan hard disk. Teknik 2, 3, dan 4 menggunakan salah satu hard disk sebagai penyimpan data parity menurut aturan Hamming code. Data parity tersebut dapat digunakan untuk error-correcting pada hard disk dalam rangkaian yang mengalami kerusakan. Ketiga teknik ini hanya menggunakan satu hard disk saja sebagai hard disk parity-nya, sehingga kapasitas yang bisa digunakan bisa lebih dari setengah total kapasitas hard disk dalam. Misalkan empat buah hard disk dengan kapasitas masing-masing 1 TB disusun dengan teknik 3, maka satu hard disk berperan sebagai parity disk sebesar 1 TB dan tiga hard disk lainnya dapat digunakan untuk menyimpan data dengan kapasitas total 3 TB. Dibandingkan dengan 0 dan 1, maka 2, 3 dan 4 memberikan keuntungan dari dua sisi, yaitu pemanfaatan kapasitas dan penyelamatan data. Pada 2, penulisan parity dilakukan untuk setiap bit data yang ditulis. Sementara pada 3 data parity ditulis untuk setiap byte data. 4 menuliskan data parity untuk setiap blok data. Ketiga teknik tersebut menyimpan data parity pada satu hard disk tertentu. Gambar 2.. Perbandingan 0 dan 1 Dari kedua teknik tersebut, 0 memberikan keuntungan pemanfaatan kapasitas hard disk yang maksimal, sementara 1 menguntungkan dari sisi penyelamatan data di saat terjadi kerusakan. Sebaliknya kedua teknik di atas juga memiliki kelemahan. Jika terjadi kerusakan pada 0,

3 Gambar 3.. Ilustrasi 4 Gambar 4.. Ilustrasi 5 Penulisan data parity pada hard disk tertentu menyebabkan kinerja ketiga teknik 2, 3 dan 4 tergantung pada proses pengaksesan hard disk yang digunakan sebagai parity disk. Teknik 5 diperkenalkan sebagai teknik dengan penggunaan data parity terdistribusi, artinya data parity tidak lagi terkumpul di satu hard disk namun tersebar di seluruh hard disk dalam susunan, tidak seperti 4 yang parity datanya disimpan di satu hard disk yang sama. Keuntungan dengan teknik 5 ini adalah masing-masing hard disk dalam blok yang berbeda bergantian peran sebagai parity disk bagi hard disk lainnya. Sehingga beban penulisan data parity, yang menentukan kinerja total, terbagi rata ke semua hard disk. Kapasitas maksimal yang bisa digunakan pada teknik 5 sama dengan 4. Misalkan empat hard disk berkapasitas masing-masing 2 TB disusun dengan teknik 5, maka kapasitas yang bisa digunakan sebesar 6 TB sedangkan yang 2 TB digunakan untuk menyimpan data parity. Baik 2, 3, 4 maupun 5 merupakan teknik yang baik untuk mengantisipasi kerusakan salah satu hard disk dalam rangkaian. Keberadaan data parity mampu menjamin jika data hilang di satu hard disk akan dapat dikembalikan seperti semula. Namun demikian, batas toleransi teknik tersebut hanya berlaku untuk kerusakan pada satu hard disk saja. Keempat teknik tersebut tidak dapat mengembalikan an data pada saat terjadi kerusakan pada dua hard disk sekaligus secara bersamaan. Untuk dapat menjamin kembalinya data pada kerusakan dua hard disk sekaligus, maka diperlukan data parity dua kali lipat. Teknik ini disebut sebagai 6 yaitu komposisi hard disk dengan dua data parity tersebar. Keberadaan dua data parity memungkinkan penyelamatan data dalam kejadian kerusakan dua hard disk bersamaan. Kapasitas maksimal adalah total kapasitas seluruh hard disk dikurangi dua kali data parity. Misalkan enam hard disk berukuran 500 GB disusun dengan teknik 6, maka kapasitas yang tersedia adalah 3 TB dengan 1 TB digunakan untuk menyimpan data parity.

4 3. Implementasi Teknik umumnya diimplementasikan dengan menggunakan perangkat keras controller yang mendukung 0, 1, 5, 6 dan beberapa hybrid. Teknik 2, 3 dan 4 sudah jarang digunakan karena dari sisi kinerja dan manfaat sudah tergantikan oleh 5. Sementara implementasi dalam bentuk perangkat lunak dapat ditemui berupa bagian dari sistem operasi. Dibandingkan dengan perangkat keras, pengunaan perangkat lunak lebih membebani sistem operasi dan mempengaruhi kinerja sistem. Gambar 5.. Ilustrasi 6 Ketujuh teknik di atas masih dapat dikombinasikan n dalam implementasinya. Proses kombinasi teknik tersebut disebut sebagai hybrid. Misalkan kombinasi dari 0 dan 1 atau yang dikenal sebagai 0+1, adalah teknik penggabungan 0 diikuti dengan teknik penyalinan pada 1. Dari empat buah hard disk A, B, C dan D, hard disk A dan B digabung sebagai hard disk AB dengan teknik 0 kemudian hard disk C dan D digabung untuk menyalin isi hard disk AB tersebut. Tipe Jumlah Disk Minimal Tabel 1.. Perbandingan Kapasitas Maksimal* Fault Tolerant 2 100% Tidak 2 50% Ya 4 50% Ya** *dengan jumlah hard disk minimal **hingga dua disk Ket. Striped Mirrored Bit parity Byte parity Block parity Distributed block parity Distributed double block parity Gambar dan 1 di WIndows 7 Gambar di atas adalah layar panel Computer Management pada sistem operasi Windows 7 dengan empat buah hard disk tambahan (Disk 1, Disk 2, Disk 3, Disk 4) dengan kapasitas masing-masing 509 MB (Megabytes). Disk 1 dan Disk 2 digabungkan dengan teknik 0 menjadi sebuah volume dengan nama 0 dan dikenali oleh sistem operasi sebagai disk huruf E: berkapasitas total 1018 MB. Disk 3 dan Disk 4 digabungkan dengan teknik 1 menjadi sebuah volume dengan nama 1 dan dikenali oleh sistem operasi sebagai disk huruf F: berkapasitas total 509 MB. Disk E: yang mengunakan 0 memiliki kapasitas maksimal yang lebih besar dari disk F: yang menggunakan 1, namun data dalam disk F: masih bisa diselamatkan meskipun salah satu hard disk mengalami kerusakan.

5 Data akan disalin ulang ke Disk 4 pengganti sehingga volume 1 kembali seperti semula dan dikenali sebagai disk huruf F: [3]. Sementara volume 0 tidak dapat direkonstruksi seperti halnya 1 karena setengah datanya hilang akibat kerusakan pada Disk 2. Disk 1 hanya memiliki setengah data saja dan disk pengganti tidak memiliki informasi yang tadinya dimiliki i oleh Disk 2. Dalam hal ini, volume E: tidak dapat direkonstruksi. Gambar 7. Efek Kerusakan Hard disk pada sistem 0 dan 1 Layar panel menunjukkan kedua volume 0 (E:) gagal diakses saat Disk 2 mengalami kerusakan. Disk 2 seharusnya berisi setengah data pada E:. Ketika Disk 2 tidak dikenali oleh sistem operasi maka volume E: secara keseluruhan dinyatakan tidak dapat diakses. Sementara Disk 1 hanya memiliki setengah dari keseluruhan data yang seharusnya. Demikian pula dengan 1 (F:) gagal diakses saat Disk 4 mengalami kerusakan. Sistem operasi menyatakan secara keseluruhan volume F: tidak dapat diakses. Meskipun demikian, karena metode 1 adalah menyalin seluruh data ke dua hard disk maka dalam keadaan ini Disk 3 masih memiliki data yang utuh. Dengan demikian proses rekonstruksi data masih dapat dilakukan setelah mengganti Disk 4 dengan hard disk baru. Lingkungan sistem operasi Windows 7 mendukung penggunaan software untuk sistem 0 dan 1 saja. Sedangkan untuk 5 masih membutuhkan perangkat keras controller. Di lingkungan sistem operasi Linux Ubuntu 10.04, implementasi software dilakukan melalui paket aplikasi mdadm yang mendukung 0, 1, 4, 5, 6 dan 1+0. Aplikasi mdadm juga tersedia untuk distro Linux lainnya [4]. Gambar di bawah adalah contoh empat buah hard disk /dev/sdb1, /dev/sdc1, /dev/sdd1 dan /dev/sde1 dengan kapasitas masing-masing 500 MB yang digabung dengan 5. Hasil penggabungan dikenali oleh sistem sebagai perangkat baru dengan nama /dev/md0. Kapasitas total yang diperoleh dari keempat hard disk tersebut adalah 1,5 GB dengan 500 MB sebagai kapasitas untuk menyimpan data parity. Gambar 8.. Proses Rekonstruksi Data pada 1 Setelah Disk 2 dan Disk 4 diganti dengan dua hard disk baru berkapasitas sama. Volume 1 dapat diaktifkan kembali melalui proses rekonstruksi data menggunakan data utuh yang tersimpan pada Disk 3. Gambar 9.. Implementasi 5 di Linux

6 4. Kesimpulan berguna dalam hal memperoleh kapasitas hard disk yang luas dari hasil penggabungan beberapa hard disk ( 0). juga berguna untuk memperoleh sistem yang toleran terhadap kerusakan hard disk (selain 0). Dukungan dapat diperoleh melalui perangkat keras controller maupun perangkat lunak. Sistem operasi Windows 7 mendukung implementasi 0 dan 1. Aplikasi mdadm di lingkungan Linux mendukung implementasi 0, 1, 4, 5, 6 dan Pustaka [1] SNIA, Common Disk Data Format Specification, SNIA, 2009 [2] Gantz, John F., The Diverse and Exploding Digital Universe, IDC, 2008 [3] -, Replace a Drive in a Windows 7 1, 96ea-766e81d13a56, diakses bulan Maret 2012 [4] -, Setup, https://raid.wiki.kernel.org/articles/r/a/i/_setup_ cbb2.html, diakses bulan Maret 2012

1. Setting Vbox Untuk booting melalui ISO dan untuk membuat hardisk virtual. Gambar 1 klik New untuk membuat VM baru

1. Setting Vbox Untuk booting melalui ISO dan untuk membuat hardisk virtual. Gambar 1 klik New untuk membuat VM baru Cihuii dear all, salam kenal sebut saja farid pria 21 tahun ini kerab akrab di panggi itu XD, jadi gini ceritanya, ay anak baru di sini, sebelumnya ay di TK Cendrawasih, nah ay dapet PR dari Pak Guru di

Lebih terperinci

DASAR KOMPUTER. Memory Eksternal (Storage)

DASAR KOMPUTER. Memory Eksternal (Storage) DASAR KOMPUTER Memory Eksternal (Storage) Memory Eksternal Memory Eksternal Media Penyimpanan data yang bersifat sekunder Beberapa Memory Eksternal Magnetic Disc Optical Disc Tape Magnetik Mekanisne Read/Write

Lebih terperinci

Organisasi & Arsitektur Komputer

Organisasi & Arsitektur Komputer Organisasi & Arsitektur Komputer 1 Media Penyimpanan Data Eko Budi Setiawan, S.Kom., M.T. Eko Budi Setiawan mail@ekobudisetiawan.com www.ekobudisetiawan.com Teknik Informatika - UNIKOM 2013 The Problem?

Lebih terperinci

disusun oleh: Arfritzal Reza Adhiasa

disusun oleh: Arfritzal Reza Adhiasa ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM MONITORING DAN MANAJEMEN PENYIMPANAN FILE MENGGUNAKAN WINDOWS SERVER 2008 R2 NASKAH PUBLIKASI disusun oleh: Arfritzal Reza 08.01.2441 Adhiasa 08.01.2467 Kepada JURUSAN TEKNIK

Lebih terperinci

Tugas Arsitektur & Organisasi Komputer RAID (Redundancy Array of Independent Disk) Oleh : Atika Juliana

Tugas Arsitektur & Organisasi Komputer RAID (Redundancy Array of Independent Disk) Oleh : Atika Juliana Tugas Arsitektur & Organisasi Komputer RAID (Redundancy Array of Independent Disk) Oleh : Atika Juliana 421031053 PROGRAM STUDI TEKNIK INFORMATIKA SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI INFORMASI I-Tech JAKARTA 2012

Lebih terperinci

Maintenance & Disaster Recovery

Maintenance & Disaster Recovery Modul 41: Overview 2 41.1. Backup & Restore Tujuan utama dari backup adalah untuk menjamin bahwa jikanterjadi kehilangan data, maka data tersebut bisa disalin kembali secara efisien dan cepat. Agar tujuan

Lebih terperinci

1.5 Spesifikasi Sistem Dalam menyelesaikan tugas akhir ini, penulis menggunakan spesifikasi hardware, software,dan Brainware sebagai berikut: 1.

1.5 Spesifikasi Sistem Dalam menyelesaikan tugas akhir ini, penulis menggunakan spesifikasi hardware, software,dan Brainware sebagai berikut: 1. BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Perkembangan teknologi komputer yang semakin pesat dapat digunakan untuk membantu mempermudah manusia dalam melakukan pekerjaannya. Kini, komputer sudah banyak

Lebih terperinci

Konsep Sistem Operasi (Sesi 2)

Konsep Sistem Operasi (Sesi 2) Konsep Sistem Operasi (Sesi 2) Oleh: Satrio Yudho Jakarta 2008 Tujuan Memahami karakteristik Sistem Operasi. Memahami Evolusi Sistem Operasi dan perubahan pada setiap generasi. Memahami Struktur Komputer

Lebih terperinci

Peripheral Komputer. Teknik Informatika

Peripheral Komputer. Teknik Informatika Peripheral Komputer Organisasi dan Arsitektur Komputer Kelas Teknik Informatika Universitas Trunojoyo Madura 2014 Indikator Keyboard Mouse Monitor CRT RAID Indikator Yang Harus Disampaikan Monitor LCD

Lebih terperinci

4. Custom Setup. Klik Next. epentengker Page 1. kekeseen.wordpress.com

4. Custom Setup. Klik Next. epentengker Page 1. kekeseen.wordpress.com Virtual Box adalah software yang bisaa digunakan untuk melakukan ujicoba terhadap suatu Sistem Operasi sebelum akhirnya diinstall pada PC sesungguhnya. Dengan kata lain, Virtual Box adalah merupakan sebuah

Lebih terperinci

BAMBANG PUJIARTO, S.KOM

BAMBANG PUJIARTO, S.KOM BAMBANG PUJIARTO, S.KOM HARDDISK harddisk atau harddisk drive disingkat HDD atau hard drive disingkat HD: adalah sebuah komponen perangkat keras yang menyimpan data sekunder dan berisi piringan magnetis.

Lebih terperinci

WINDOWS Oleh: Oktapiya Oktapi nti ya

WINDOWS Oleh: Oktapiya Oktapi nti ya WINDOWS Oleh: Oktapiyanti File Windows Ekstensi file berfungsi untuk mengetahui atau membedakan jenis suatu file Untuk mengetahui / menampilkan ekstensi dari suatu file caranya adalah sebagai berikut untuk

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN Pada bagian ini penulis akan menganalisis kebutuhan-kebutuhan dalam membuat aplikasi ini, karena dengan melakukan analisis akan membuat lebih terarah dan jelas alur aplikasinya.

Lebih terperinci

2. Dasar dari Komputer, Sistem Bilangan, dan Gerbang logika 2.1. Data Analog Digital

2. Dasar dari Komputer, Sistem Bilangan, dan Gerbang logika 2.1. Data Analog Digital 2. Dasar dari Komputer, Sistem Bilangan, dan Gerbang logika 2.1. Data Komputer yang dipakai saat ini adalah sebuah pemroses data. Fungsinya sangat sederhana : Untuk memproses data, kemudian hasil prosesnya

Lebih terperinci

Komputer yang dipakai saat ini adalah sebuah pemroses data. Fungsinya sangat sederhana Untuk memproses data, kemudian hasil prosesnya diselesaikan

Komputer yang dipakai saat ini adalah sebuah pemroses data. Fungsinya sangat sederhana Untuk memproses data, kemudian hasil prosesnya diselesaikan Komputer yang dipakai saat ini adalah sebuah pemroses data. Fungsinya sangat sederhana Untuk memproses data, kemudian hasil prosesnya diselesaikan secara elektronis didalam CPU (Central Processing Unit)

Lebih terperinci

Instalasi Debian 7. Oleh: Rizky Agung W

Instalasi Debian 7. Oleh: Rizky Agung W Instalasi Debian 7 Oleh: Rizky Agung W Debian adalah sistem operasi komputer yang tersusun dari paket-paket perangkat lunak yang dirilis sebagai perangkat lunak bebas dan terbuka dengan lisensi mayoritas

Lebih terperinci

- File server pertama kali dikembangkan tahun 1970

- File server pertama kali dikembangkan tahun 1970 5. FILE SERVICE File Sistem Terdistribusi ( Distributed File System/DFS) : file sistem yang mendukung sharing files dan resources dalam bentuk penyimpanan persistent di sebuah network. - File server pertama

Lebih terperinci

PERBANDINGAN APLIKASI RECOVERY HARD DISK UNTUK KEPENTINGAN FORENSIK

PERBANDINGAN APLIKASI RECOVERY HARD DISK UNTUK KEPENTINGAN FORENSIK PERBANDINGAN APLIKASI RECOVERY HARD DISK UNTUK KEPENTINGAN FORENSIK TUGAS AKHIR Oleh : Raja Husnul Khatimah 3310801100 Jesni Herlina 3310801119 Disusun untuk memenuhi syarat kelulusan Program Diploma III

Lebih terperinci

PUSAT DATA DAN STATISTIK PENDIDIKAN PEMBANGUNAN BACKBONE SINKRONISASI DAN DISTRIBUSI DATA PROVINSI & KABUPATEN / KOTA

PUSAT DATA DAN STATISTIK PENDIDIKAN PEMBANGUNAN BACKBONE SINKRONISASI DAN DISTRIBUSI DATA PROVINSI & KABUPATEN / KOTA PUSAT DATA DAN STATISTIK PENDIDIKAN PEMBANGUNAN BACKBONE SINKRONISASI DAN DISTRIBUSI DATA PROVINSI & KABUPATEN / KOTA Alur Data Pusat Data dan Statistik Pendidikan (PDSP) Provinsi Direktorat Pendidikan

Lebih terperinci

Pengertian Partisi Mempartisi harddisk artinya membagi ruang memori pada harddisk. Setiap harddisk minimal harus dipartisi satu kali, dan menyesuaikan

Pengertian Partisi Mempartisi harddisk artinya membagi ruang memori pada harddisk. Setiap harddisk minimal harus dipartisi satu kali, dan menyesuaikan PARTISI DAN FORMAT Kul PPK 20 Oktober 2008 1 Pengertian Partisi Mempartisi harddisk artinya membagi ruang memori pada harddisk. Setiap harddisk minimal harus dipartisi satu kali, dan menyesuaikan dengan

Lebih terperinci

Memori External. ebook. Fakultas Teknologi Industri Universitas Gunadarma 2013

Memori External. ebook. Fakultas Teknologi Industri Universitas Gunadarma 2013 Penyusun : 1. Imam Purwanto, S.Kom, MMSI 2. Ega Hegarini, S.Kom., MM 3. Rifki Amalia, S.Kom., MMSI 4. Arie Kusumawati, S.Kom ebook Memori External Minggu 10 Fakultas Teknologi Industri Universitas Gunadarma

Lebih terperinci

Instalasi IGOS Nusantara

Instalasi IGOS Nusantara Instalasi IGOS Nusantara MODUL 1 Tujuan: Setelah mengikuti modul ini, peserta diharapkan mampu: Menyiapkan hardware dan software untuk instalasi salah satu distro Linux. Menginstalasi distro IGOS Nusantara.

Lebih terperinci

ANALISIS PADA JARINGAN KOMPUTER DENGAN METODE VIRTUALISASI

ANALISIS PADA JARINGAN KOMPUTER DENGAN METODE VIRTUALISASI ANALISIS PADA JARINGAN KOMPUTER DENGAN METODE VIRTUALISASI Agung Galih Setiawan, A11.2008.04434 Email : galihboncel@yahoo.co.id Abstraksi pada jurnal ini akan dibahas Perkembangan teknoligi informatika

Lebih terperinci

Pengantar Teknologi Informasi A. Pertemuan 6. Teknologi Penyimpanan Komputer

Pengantar Teknologi Informasi A. Pertemuan 6. Teknologi Penyimpanan Komputer Pertemuan 6. Teknologi Penyimpanan Komputer P6. Penyimpanan Komputer Missa Lamsani 1 Perangkat Penyimpanan Informasi yang telah di proses akan disimpan dalam format yang terbaca oleh mesin sehingga mungkin

Lebih terperinci

APLIKASI E-DOCUMENT PADA BURSA PENGETAHUAN KAWASAN TIMUR INDONESIA

APLIKASI E-DOCUMENT PADA BURSA PENGETAHUAN KAWASAN TIMUR INDONESIA APLIKASI E-DOCUMENT PADA BURSA PENGETAHUAN KAWASAN TIMUR INDONESIA Andreas Handojo, Yuliana Chandra, Agustinus Noertjahyana Universitas Kristen Petra handojo@petra.ac.id ABSTRACT Nowadays, people are more

Lebih terperinci

Pendahuluan 1.1 Latar Belakang

Pendahuluan 1.1 Latar Belakang 1. Pendahuluan 1.1 Latar Belakang Penggunaan mesin virtual (VM) oleh beberapa perusahaan sudah merupakan hal biasa. Baik digunakan untuk penyediaan VPS (Virtual Private Server) [12] maupun cloud computing

Lebih terperinci

Gambar 1. Service terdistribusi

Gambar 1. Service terdistribusi Bab 5. File Service Pendahuluan File Sistem Terdistribusi ( Distributed File System, disingkat DFS - penulis akan menggunakan kata ini selanjutnya) adalah file sistem yang mendukung sharing files dan resources

Lebih terperinci

Chapter 5 External Memory (Memori Eksternal)

Chapter 5 External Memory (Memori Eksternal) Chapter 5 External Memory (Memori Eksternal) Jenis Memori Eksternal Magnetic Disk RAID (Redundant Array of Independent Disk) Bisa dipindahkan (Removable) Optical CD-ROM (cd read only memory) CD-Writable

Lebih terperinci

Panduan Installasi Fedora 16 (Verne)

Panduan Installasi Fedora 16 (Verne) Fedora 16 Panduan Installasi Fedora 16 (Verne) Theliberty Catatan Berbisik Gambar 1: Grub2 Install or upgrade Fedora Pilihan untuk melakukan instalasi Fedora ataupun mengupgradenya. Troubleshooting Berisi

Lebih terperinci

Arsitektur Komputer dan Sistem Operasi. Hirarki Memori. Sekolah Teknik Elektro dan Informatika - ITB

Arsitektur Komputer dan Sistem Operasi. Hirarki Memori. Sekolah Teknik Elektro dan Informatika - ITB Arsitektur Komputer dan Sistem Operasi Hirarki Memori Sekolah Teknik Elektro dan Informatika - ITB 2009 1 Pembahasan Referensi locality Cache pada hirarki memori 2 Locality Prinsip locality : Program cenderung

Lebih terperinci

Boediardjo

Boediardjo Mudahnya Menginstall Windows XP Profesional Boediardjo djo.satriani@gmail.com http://boediardjo.wordpress.com Lisensi Dokumen: Seluruh dokumen di IlmuKomputer.Com dapat digunakan, dimodifikasi dan disebarkan

Lebih terperinci

MODUL 7 MANAJEMEN DISK

MODUL 7 MANAJEMEN DISK MODUL 7 MANAJEMEN DISK 1 DISK Merupakan salah satu piranti I/O Berfungsi sebagai media penyimpan utama Saat ini, disk yang umum adalah disk cakram magnetis (harddisk) 2 STRUKTUR DISK Secara fisik, disk

Lebih terperinci

MODUL PERKULIAHAN. Basis Data. Keamanan Basis Data. Fakultas Program Studi Tatap Muka Kode MK Diterjemahkan dan disusun oleh

MODUL PERKULIAHAN. Basis Data. Keamanan Basis Data. Fakultas Program Studi Tatap Muka Kode MK Diterjemahkan dan disusun oleh MODUL PERKULIAHAN Keamanan Fakultas Program Studi Tatap Muka Kode MK Diterjemahkan dan disusun oleh Ilmu Komputer Teknik Informatika 13 87010 Abstract Modul ini berisi materi tentang lingkup kemanan basis

Lebih terperinci

LAPORAN PRAKTEK SISTEM OPERASI JARINGAN KOMPUTER

LAPORAN PRAKTEK SISTEM OPERASI JARINGAN KOMPUTER LAPORAN PRAKTEK SISTEM OPERASI JARINGAN KOMPUTER JOB I Instalasi Sistem Operasi Windows Server 2008 Di susun oleh: Nama : Winda Rizky Putri NIM : 3.33.10.1.21 Kelas : TK 3B PROGRAM STUDI TEKNIK TELEKOMUNIKASI

Lebih terperinci

4.11 Navigation diagram Navigation diagram Mencatat Jenis Penyakit

4.11 Navigation diagram Navigation diagram Mencatat Jenis Penyakit 202 4.11 Navigation diagram Navigation diagram Mencatat Jenis Penyakit Gambar 4.106 Navigation diagram Mencatat Jenis Penyakit 203 Navigation diagram Mencatat Harga Tindakan Medis Gambar 4.107 Navigation

Lebih terperinci

File System (Interface) Ch. 10

File System (Interface) Ch. 10 File System (Interface) Ch. SISTIM OPERASI (Operating System) IKI-223 Johny Moningka (moningka@cs.ui.ac.id) Fakultas Ilmu Komputer Universitas Indonesia Semester 2/2 File-System Interface Review (Bab 2):

Lebih terperinci

BAB 1. PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB 1. PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah BAB 1. PENDAHULUAN Pada bab ini akan dibahas tentang latar belakang masalah, rumusan masalah, tujuan pembahasan, ruang lingkup kajian, sumber data, dan sistematika penyajian. 1.1 Latar Belakang Masalah

Lebih terperinci

PANDUAN INSTALASI PERANGKAT LUNAK

PANDUAN INSTALASI PERANGKAT LUNAK UPRIGHT V-ROUTING PANDUAN INSTALASI PERANGKAT LUNAK Jl. Hasyim Ashari 29-29A Jakarta Pusat 10150 Indonesia Phone: 62-21-6316923 Fax: 62-21-6316920 support@uprightdecision.com www.uprightdecision.com Daftar

Lebih terperinci

I. 1. LATAR BELAKANG. I-1 Universitas Kristen Maranatha

I. 1. LATAR BELAKANG. I-1 Universitas Kristen Maranatha BAB I PENDAHULUAN I. 1. LATAR BELAKANG Pada tahun 2005, game telah berkembang sangat pesat dibanding sebelumnya, baik dalam segi grafis, tantangan dan teknologi yang tertanam di dalamnya. Selain berkembang

Lebih terperinci

START FROM HERE: 4-2. PTKI A Week 04 - Memory.

START FROM HERE: 4-2. PTKI A Week 04 - Memory. WEEK 04: MEMORY START FROM HERE: Komputer dinyalakan Komputer memuat (Load) data dari read-only memory (ROM) dan melakukan POST (Power On Self Test) untuk memastikan semua komponen utama berfungsi dengan

Lebih terperinci

Sebelum melakukan instalasi Linux Ubuntu, kita lakukan instalasi VM VirtualBox dahulu. Berikut langkah langkahnya :

Sebelum melakukan instalasi Linux Ubuntu, kita lakukan instalasi VM VirtualBox dahulu. Berikut langkah langkahnya : Instalasi Linux Ubuntu pada VM VirtualBox Insani Ning Arum insani_arum@yahoo.com http://insani-arum.blogspot.com Lisensi Dokumen: Copyright 2003-2007 IlmuKomputer.Com Seluruh dokumen di IlmuKomputer.Com

Lebih terperinci

Bab 8. Memori Virtual POKOK BAHASAN: TUJUAN BELAJAR: 8.1 LATAR BELAKANG

Bab 8. Memori Virtual POKOK BAHASAN: TUJUAN BELAJAR: 8.1 LATAR BELAKANG Bab 8 Memori Virtual POKOK BAHASAN: Latar Belakang Demand Paging Page Replacement Alokasi Frame Thrashing Contoh Sistem Operasi TUJUAN BELAJAR: Setelah mempelajari materi dalam bab ini, mahasiswa diharapkan

Lebih terperinci

Endi Dwi Kristianto

Endi Dwi Kristianto Diagnosa POST (Power On Self Test) Saat Booting Endi Dwi Kristianto endidwikristianto@engineer.com http://endidwikristianto.blogspot.com Lisensi Dokumen: Seluruh dokumen di IlmuKomputer.Com dapat digunakan,

Lebih terperinci

Insani Ning Arum insani_arum@yahoo.com http://insani-arum.blogspot.com

Insani Ning Arum insani_arum@yahoo.com http://insani-arum.blogspot.com Instalasi Windows XP pada VM VirtualBox Insani Ning Arum insani_arum@yahoo.com http://insani-arum.blogspot.com Lisensi Dokumen: Copyright 2003-2007 IlmuKomputer.Com Seluruh dokumen di IlmuKomputer.Com

Lebih terperinci

ARSITEKTUR SISTEM. Alif Finandhita, S.Kom, M.T. Alif Finandhita, S.Kom, M.T 1

ARSITEKTUR SISTEM. Alif Finandhita, S.Kom, M.T. Alif Finandhita, S.Kom, M.T 1 ARSITEKTUR SISTEM Alif Finandhita, S.Kom, M.T Alif Finandhita, S.Kom, M.T 1 Sistem Terpusat (Centralized Systems) Sistem Client Server (Client-Server Systems) Sistem Server (Server Systems) Sistem Paralel

Lebih terperinci

STUDI TINGKAT PENGGUNAAN PERANGKAT LUNAK OPEN SOURCE OLEH ADMINISTRATOR DI INSTANSI PEMERINTAH DAERAH KOTA BATAM

STUDI TINGKAT PENGGUNAAN PERANGKAT LUNAK OPEN SOURCE OLEH ADMINISTRATOR DI INSTANSI PEMERINTAH DAERAH KOTA BATAM STUDI TINGKAT PENGGUNAAN PERANGKAT LUNAK OPEN SOURCE OLEH ADMINISTRATOR DI INSTANSI PEMERINTAH DAERAH KOTA BATAM TUGAS AKHIR Oleh : Artha Oktafa Reni 3310801019 Binti Ngamilatun N.R 3310801051 Disusun

Lebih terperinci

Chapter 4 Internal Memory

Chapter 4 Internal Memory Chapter 4 Internal Memory Karakteristik Lokasi Kapasitas Satuan transfer Metode akses Kinerja Tipe p fisik Karakteristik fisik Organisasi Oga a Lokasi CPU/Prosesor Internal/utama External/tambahan Kapasitas

Lebih terperinci

Pertemuan ke - 10 Peralatan Penyimpanan Data

Pertemuan ke - 10 Peralatan Penyimpanan Data Pertemuan ke - 10 Peralatan Penyimpanan Data Riyanto Sigit, ST. Nur Rosyid, S.kom Setiawardhana, ST Hero Yudo M, ST Politeknik Elektronika Negeri Surabaya Tujuan Menjelaskan peralatan penyimpanan data

Lebih terperinci

MODUL I : INSTALASI DAN KONFIGURASI S/W DAN H/W MULTIMEDIA

MODUL I : INSTALASI DAN KONFIGURASI S/W DAN H/W MULTIMEDIA MODUL I : INSTALASI DAN KONFIGURASI S/W DAN H/W MULTIMEDIA TUJUAN 1. Mampu menginstalasi dan mengkonfigurasi perangkat keras dan lunak Multimedia 2. Mampu mengggunakan perangkat tersebut sesuai dengan

Lebih terperinci

Definisi Sistem Operasi

Definisi Sistem Operasi TIU & TIK Tujuan Instruksional Umum : Setelah menempuh mata kuliah ini mahasiswa dapat memahami pentingnya peran sistem operasi dalam menjaga keberlangsungan sistem komputer. Tujuan Instruksional Khusus

Lebih terperinci

MENGUKUR KECEPATAN TRANSFER DATA PADA USB FLASH DISK (UFD)

MENGUKUR KECEPATAN TRANSFER DATA PADA USB FLASH DISK (UFD) MENGUKUR KECEPATAN TRANSFER DATA PADA USB FLASH DISK (UFD) Dwi Nur Aini 1, Rizki Nur Indah 2, Siti Goirumamnun 3, Thias Sumantri 4, Vita Annisa Syafriani 5 1,2 Sistem Informasi, Fakultas Ilmu Komputer,

Lebih terperinci

IMPLEMENTASI DAN ANALISIS PERFORMANSI RAID PADA DATA STORAGE INFRASTRUCTURE AS A SERVICE (IAAS) CLOUD COMPUTING

IMPLEMENTASI DAN ANALISIS PERFORMANSI RAID PADA DATA STORAGE INFRASTRUCTURE AS A SERVICE (IAAS) CLOUD COMPUTING IMPLEMENTASI DAN ANALISIS PERFORMANSI RAID PADA DATA STORAGE INFRASTRUCTURE AS A SERVICE (IAAS) CLOUD COMPUTING Delvia Santi 1, R. Rumani M 2, Yudha Purwanto 3 1,2,3 Gedung N-203, Departemen Elektro &

Lebih terperinci

VLAN Sebagai Solusi Infrastruktur Jaringan Yang Lebih Efisien

VLAN Sebagai Solusi Infrastruktur Jaringan Yang Lebih Efisien Perjanjian No: III/LPPM/2012-09/94-P VLAN Sebagai Solusi Infrastruktur Jaringan Yang Lebih Efisien Nama : Chandra Wijaya, S.T., M.T. Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat Universitas Katolik

Lebih terperinci

Pengantar Sistem Komputer

Pengantar Sistem Komputer Pengantar Sistem Komputer Aplikasi Komputer I (Pertemuan Ke 2) Mata Kuliah Universitas Universitas Mercu Buana Yogyakarta Tahun 2013 Sistem Komputer Pengertian Sistem Sistem berasal dari bahasa Latin (systema)

Lebih terperinci

DAFTAR ISI LEMBAR PENGESAHAN SURAT PERNYATAAN ABSTRAK ABSTRACT KATA PENGANTAR DAFTAR TABEL DAFTAR GAMBAR

DAFTAR ISI LEMBAR PENGESAHAN SURAT PERNYATAAN ABSTRAK ABSTRACT KATA PENGANTAR DAFTAR TABEL DAFTAR GAMBAR ABSTRAK Perkembangan teknologi pada saat ini menuntut dalam segala hal, terciptanya suatu sistem yang cepat dan dilakukan secara otomatis. Salah satu aplikasi yang membutuhkan perkembangan teknologi yang

Lebih terperinci

REMASTER LINUX. Disusun Oleh : Tanto Rianto (123040006) Aldian Rahmanto (123040037) Moch Taufik Irfan (123040179) Nama Asisten : Kang Fadli Teh Nurul

REMASTER LINUX. Disusun Oleh : Tanto Rianto (123040006) Aldian Rahmanto (123040037) Moch Taufik Irfan (123040179) Nama Asisten : Kang Fadli Teh Nurul JUDUL 2013 REMASTER LINUX Disusun Oleh : Tanto Rianto (123040006) Aldian Rahmanto (123040037) Moch Taufik Irfan (123040179) Nama Asisten : Kang Fadli Teh Nurul LABOLATORIUM FAKULTAS TEKNIK INFORMATIKA

Lebih terperinci

Sistem Penyimpanan Disk

Sistem Penyimpanan Disk 13 Sistem Penyimpanan Disk Sistem Penyimpanan Struktur Disk Penjadualan Disk Manajemen Disk Manajemen Swap-Space Struktur RAID Disk Attachment Implementasi Stable-Storage Tertiary Storage Devices Isu Sistem

Lebih terperinci

Aditya Wikan Mahastama

Aditya Wikan Mahastama ARSITEKTUR DAN ORGANISASI KOMPUTER Aditya Wikan Mahastama mahas@ukdw.ac.id External Memory 4 UNIV KRISTEN DUTA WACANA GENAP 1213 Jenis-jenis External Memory Magnetic Disk Hard Disk Floppy Disk Optical

Lebih terperinci

Contoh yang digunakan untuk membuat tulisan ini adalah pemasangan OS Mandriva Linux Free yang berasal dari majalah Info Linux.

Contoh yang digunakan untuk membuat tulisan ini adalah pemasangan OS Mandriva Linux Free yang berasal dari majalah Info Linux. PROSES INSTALL MANDRIVA LINUX Untuk memasang Mandriva Linux pada komputer, terlebih dahulu harus memperhatikan urutan booting konfigurasi yang terdapat pada BIOS Configuration. Untuk masuk ke BIOS, dilakukan

Lebih terperinci

Bermain dengan Infrastruktur Virtual : VMware vsphere (Tulisan Pertama)

Bermain dengan Infrastruktur Virtual : VMware vsphere (Tulisan Pertama) 2012 Bermain dengan Infrastruktur Virtual : VMware vsphere (Tulisan Pertama) Berkah I. Santoso berkahs@cloudindonesia.or.id http://www.mislinux.org/ Lisensi Dokumen:.or.id Seluruh dokumen di CloudIndonesiA.or.id

Lebih terperinci

Pengantar Sistem Operasi

Pengantar Sistem Operasi Pengantar Sistem Operasi Definisi Sistem operasi adalah perangkat lunak komputer yang mengatur dan mengendalikan operasi dasar sistem komputer program yang bertindak sebagai perantara antara user dengan

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM

BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM 3.1 Gambaran Umum Sistem Pada tugas akhir ini, akan dibuat aplikasi desktop berbasis komputer menggunakan bahasa pemrograman VB.NET yang diberi nama Aplikasi virtual

Lebih terperinci

TUGAS AOK BAB OS. Jalankan aplikasi virtualbox terlebih dahulu.

TUGAS AOK BAB OS. Jalankan aplikasi virtualbox terlebih dahulu. TUGAS AOK BAB OS 1. Windows Server 2008 Windows Server 2008 adalah nama sistem operasi untuk server dari perusahaan Microsoft. Sistem server ini merupakan pengembangan dari versi sebelumnya yang disebut

Lebih terperinci

Materi Kuliah Jaringan Komputer ke-1 : DATA PROSES INFORMASI. Hand Out : Piping Supriatna

Materi Kuliah Jaringan Komputer ke-1 : DATA PROSES INFORMASI. Hand Out : Piping Supriatna I. PENDAHULUAN JARINGAN KOMPUTER 1. Konsep dasar pembentukan jaringan komputer Materi Kuliah Jaringan Komputer ke-1 : Pentingnya informasi sebagai kebutuhan utama manusia modern. Informasi tentang hal-hal

Lebih terperinci

13 Sistem Penyimpanan Disk

13 Sistem Penyimpanan Disk Mata Kuliah : Sistem Operasi Kode MK : IT-012336 13 Sistem Penyimpanan Disk Tim Teaching Grant Mata Kuliah Sistem Operasi Sistem Penyimpanan Struktur Disk Penjadualan Disk Manajemen Disk Manajemen Swap-Space

Lebih terperinci

VIRTUALISASI MIKROTIK ROUTEROS MENGGUNAKAN VIRTUALBOX

VIRTUALISASI MIKROTIK ROUTEROS MENGGUNAKAN VIRTUALBOX VIRTUALISASI MIKROTIK ROUTEROS MENGGUNAKAN VIRTUALBOX VirtualBox merupakan aplikasi virtualisasi yang bersifat cross-platform. Melalui virtualisasi dijalankan beberapa sistem operasi secara bersamaan (Sumber:

Lebih terperinci

Perkembangan Sistem Operasi Closed Source

Perkembangan Sistem Operasi Closed Source Perkembangan Sistem Operasi Closed Source Sistem Operasi adalah seperangkat program yang mengelola sumber daya Perangkat keras komputer atau hardware, dan menyediakan layanan umum untuk aplikasi perangkat

Lebih terperinci

BAB 2 TINJAUAN TEORITIS. Sistem berasal dari bahasa Yunani yaitu Systema, yang artinya sekumpulan objek

BAB 2 TINJAUAN TEORITIS. Sistem berasal dari bahasa Yunani yaitu Systema, yang artinya sekumpulan objek BAB 2 TINJAUAN TEORITIS 2.1 Pengertian Sistem Sistem berasal dari bahasa Yunani yaitu Systema, yang artinya sekumpulan objek yang bekerja bersama-sama menghasilkan metode, prosedur, teknik yang digabungkan

Lebih terperinci

SISTEM OPERASI II Pertemuan 1

SISTEM OPERASI II Pertemuan 1 SISTEM OPERASI II Pertemuan 1 *Perkenalan *Sistem Penilaian *Pengenalan materi *Pengantar linux 2 *Nama : Ni Nyoman Harini Puspita, *Email *No HP : mangary86@yahoo.com S.T. : 087 860 811 739 3 Quis Tugas

Lebih terperinci

Understanding Operating Systems Fifth Edition

Understanding Operating Systems Fifth Edition Understanding Operating Systems Fifth Edition Pendahuluan Evolusi virtual memory Paged, demand paging, segmented, segmented/demand paging Perbaikan di area: Penyimpananan program secara kontinu Perlunya

Lebih terperinci

BAB 4 IMPLEMENTASI DAN EVALUASI. aplikasi sistem informasi geografis ini adalah : a. Spesifikasi perangkat keras minimum : memori 64 MB.

BAB 4 IMPLEMENTASI DAN EVALUASI. aplikasi sistem informasi geografis ini adalah : a. Spesifikasi perangkat keras minimum : memori 64 MB. 92 BAB 4 IMPLEMENTASI DAN EVALUASI 4.1 Implementasi 4.1.1 Perangkat keras (Hardware) Perangkat keras yang dibutuhkan untuk mengoperasikan program aplikasi sistem informasi geografis ini adalah : a. Spesifikasi

Lebih terperinci

Kebijakan Data Center di Indonesia

Kebijakan Data Center di Indonesia Indonesia Internet Expo & Summit (IIXS) 2016 Kebijakan Data Center di Indonesia Direktorat Jenderal Aplikasi Informatika Jakarta, 24 November 2016 Apa itu Data Center?...Data Center works as a Hub and

Lebih terperinci

Sistem Komputer (Software & Brainware)

Sistem Komputer (Software & Brainware) Pengantar Komputer Sistem Komputer (Software & Brainware) Salhazan Nasution, S.Kom Software 2 Sekumpulan data elektronik yang disimpan dan diatur oleh komputer, dapat berupa program atau instruksi yang

Lebih terperinci

Modul Praktikum Instalasi Sistem Operasi

Modul Praktikum Instalasi Sistem Operasi 2011 Modul Praktikum Instalasi Sistem Operasi Mengguanakan Mesin Virtual Produktif 2 Teknologi mesin virtual atau virtualisasi merupakan suatu rekayasa sistem operasi, yang dapat menjalankan 2 sistem operasi

Lebih terperinci

MODUL 1 INSTALASI DAN PENGENALAN OS. MCROSOFT WINDOWS

MODUL 1 INSTALASI DAN PENGENALAN OS. MCROSOFT WINDOWS MODUL 1 INSTALASI DAN PENGENALAN OS. MCROSOFT WINDOWS I. TUJUAN 1. Praktikan dapat melakukan instalasi operating system (OS) Windows melalui media flashdisk dan mengkonfigurasi sistem 2. Praktikan dapat

Lebih terperinci

IMPLEMENTASI EYE OS MENGGUNAKAN METODE LOAD BALANCING DAN FAILOVER PADA JARINGAN PRIVATE CLOUD COMPUTING DENGAN LAYANAN IAAS DAN SAAS

IMPLEMENTASI EYE OS MENGGUNAKAN METODE LOAD BALANCING DAN FAILOVER PADA JARINGAN PRIVATE CLOUD COMPUTING DENGAN LAYANAN IAAS DAN SAAS IMPLEMENTASI EYE OS MENGGUNAKAN METODE LOAD BALANCING DAN FAILOVER PADA JARINGAN PRIVATE CLOUD COMPUTING DENGAN LAYANAN IAAS DAN SAAS TUGAS AKHIR Sebagai Persyaratan Guna Meraih Gelar Sarjana Strata 1

Lebih terperinci

Sistem Terdistribusi. Sistem Operasi Terdistribusi oleh : Musayyanah, S.ST, MT

Sistem Terdistribusi. Sistem Operasi Terdistribusi oleh : Musayyanah, S.ST, MT Sistem Terdistribusi Sistem Operasi Terdistribusi oleh : Musayyanah, S.ST, MT List Of Content SO Komponen SO DOS Jenis SO Manfaat SO JARINGAN KOMPUTER VS SISTEM TERDISTRIBUSI Pengertian Jarkom : kumpulan

Lebih terperinci

Digital Filing..: A Simple Way to Digitalize, Centralize and Distribute Documents :.

Digital Filing..: A Simple Way to Digitalize, Centralize and Distribute Documents :. Digital Filing.: A Simple Way to Digitalize, Centralize and Distribute Documents :. Daftar Isi BAB I PENDAHULUAN... 1 1.1 Latar Belakang... 1 1.2 Permasalahan... 2 1.3 Maksud dan Tujuan... 2 1.4 Sasaran...

Lebih terperinci

Dukungan Sistem Operasi :

Dukungan Sistem Operasi : Dukungan Sistem Operasi : Kontrol Program, Penjadwalan dan Manajemen Memory STMIK-AUB SURAKARTA 1 Apa itu Sistem Operasi? Sistem operasi merupakan program yang mengontrol eksekusi program aplikasi dan

Lebih terperinci

MATERI 7 SISTEM OPERASI

MATERI 7 SISTEM OPERASI MATERI 7 SISTEM OPERASI Sistem operasi dapat dikatakan adalah perangkat lunak yang sangat kompleks. Hal-hal yang ditangani oleh sistem operasi bukan hanya satu atau dua saja, melainkan banyak hal. Dari

Lebih terperinci

Recover My Files Data Recovery - 6 langkah praktis & mudah - Mengembalikan File yang Hilang

Recover My Files Data Recovery - 6 langkah praktis & mudah - Mengembalikan File yang Hilang Recover My Files Data Recovery - 6 langkah praktis & mudah - Mengembalikan File yang Hilang Sangat disayangkan bila secara tidak sengaja, file-file penting terhapus oleh Anda. Beberapa file penting sering

Lebih terperinci

DATABASE SECURITY. Oleh: Ir. M. Ramadhan, MT

DATABASE SECURITY. Oleh: Ir. M. Ramadhan, MT DATABASE SECURITY Oleh: Ir. M. Ramadhan, MT Sekuritas Basis Data (Database security) Definisi: proteksi basis data terhadap ancaman / gangguan melalui kendali yang bersifat teknis maupun administrasi.

Lebih terperinci

Mengenal Konsep Bitrate untuk Audio-Video

Mengenal Konsep Bitrate untuk Audio-Video Mengenal Konsep Bitrate untuk Audio-Video file audio-video terdiri atas dua bagian. Sesuai dengan namanya ada audio dan ada video. Keduanya tergabung dalan satu file yang sering kita gunakan, contohnya

Lebih terperinci

AP2B-Dini Triasanti KONSEP DASAR PYTHON

AP2B-Dini Triasanti KONSEP DASAR PYTHON KONSEP DASAR PYTHON Pada awalnya, motivasi pembuatan bahasa pemrograman ini adalah untuk bahasa skrip tingkat tinggi pada sistem operasi terdistribusi Amoeba. Bahasa pemrograman ini menjadi umum digunakan

Lebih terperinci

Aplikasi Pengolahan Data Stok Barang Dagang dan Penjualan (Studi Kasus: CV Jaya Maju Perkasa)

Aplikasi Pengolahan Data Stok Barang Dagang dan Penjualan (Studi Kasus: CV Jaya Maju Perkasa) Aplikasi Pengolahan Data Stok Barang Dagang dan Penjualan (Studi Kasus: CV Jaya Maju Perkasa) Brahmantyo Danuriansyah 1, Reza Budiawan 2, Indra Lukmana Sardi 3 123 Manajemen Informatika Universitas Telkom

Lebih terperinci

BAB III PEMROGRAMAN PADA SOFTWARE MICROSOFT VISUAL BASIC dan data-data yang saling terelasi yang memerintahkan apa yang harus

BAB III PEMROGRAMAN PADA SOFTWARE MICROSOFT VISUAL BASIC dan data-data yang saling terelasi yang memerintahkan apa yang harus BAB III PEMROGRAMAN PADA SOFTWARE MICROSOFT VISUAL BASIC 2010 A. Software Software (perangkat lunak) adalah kumpulan dari program-program dan data-data yang saling terelasi yang memerintahkan apa yang

Lebih terperinci

d. Pilih partisi atau hard disk untuk menginstall windows Xp. setelah itu tekan enter untuk melanjutkan, tekan tombol C untuk membuat partisi baru

d. Pilih partisi atau hard disk untuk menginstall windows Xp. setelah itu tekan enter untuk melanjutkan, tekan tombol C untuk membuat partisi baru 1. Tuliskan langkah langkah install windows xp Jawaban: a. Masukkan DVD instalasi windows XP ke DVD-ROM Drive atau masukkan USB Flash Drive ke USB Port. Ketika sistem menyala lihat pesan Press any key

Lebih terperinci

IMPLEMENTASI STORAGE AREA NETWORK (SAN) UNTUK MENDUKUNG PROSES PEMBELAJARAN DI SMA N 1 PADALARANG

IMPLEMENTASI STORAGE AREA NETWORK (SAN) UNTUK MENDUKUNG PROSES PEMBELAJARAN DI SMA N 1 PADALARANG IMPLEMENTASI STORAGE AREA NETWORK (SAN) UNTUK MENDUKUNG PROSES PEMBELAJARAN DI SMA N PADALARANG IMPLEMENTATION OF STORAGE AREA NETWORK (SAN) TO SUPPORT THE LEARNING PROCESS AT SMA N PADALARANG Veby Riza

Lebih terperinci

Alat Uji Baterai 12V, 60AH Secara Elektronis

Alat Uji Baterai 12V, 60AH Secara Elektronis Alat Uji Baterai 12V, 60AH Secara Elektronis Hanny H Tumbelaka, Johannes Fakultas Teknologi Industri, Jurusan Teknik Elektro, Universitas Kristen Petra e-mail: tumbeh@petra.ac.id Abstrak Penelitian ini

Lebih terperinci

PENGGOLONGAN KOMPUTER

PENGGOLONGAN KOMPUTER PENGGOLONGAN KOMPUTER Berdasarkan Data yang Diolah 1. Analog Computer Digunakan untuk data yang sifatnya kontinyu dan bukan data yang berbentuk angka tetapi dalam bentuk fisik, misalnya arus listrik, temperatur,

Lebih terperinci

SISTEM E-KTM MULTIFUNGSI MENGGUNAKAN SMART CARD PADA APLIKASI BERBASIS DATABASE

SISTEM E-KTM MULTIFUNGSI MENGGUNAKAN SMART CARD PADA APLIKASI BERBASIS DATABASE SISTEM E-KTM MULTIFUNGSI MENGGUNAKAN SMART CARD PADA APLIKASI BERBASIS DATABASE Nama : Heru Djulianto Purnama NRP : 0922046 Jurusan Teknik Elektro, Fakultas Teknik, Jl. Prof.Drg.Suria Sumantri, MPH no

Lebih terperinci

BAB 2 LANDASAN TEORI. Istilah komputer ( computer ) berasal dari bahasa latin computere yang berarti

BAB 2 LANDASAN TEORI. Istilah komputer ( computer ) berasal dari bahasa latin computere yang berarti BAB 2 LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Komputer Istilah komputer ( computer ) berasal dari bahasa latin computere yang berarti menghitung. Dalam bahasa Inggris berasal dari kata computer yang artinya menghitung.

Lebih terperinci

Pengantar Komputer. Pengenalan Komputer. Salhazan Nasution, S.Kom

Pengantar Komputer. Pengenalan Komputer. Salhazan Nasution, S.Kom Pengantar Komputer Pengenalan Komputer Salhazan Nasution, S.Kom Pengenalan Komputer 2 Pengenalan Komputer Apa itu komputer? Kata komputer berasal dari bahasa latin yaitu computare yang artinya menghitung,

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI Landasan teori pada bab II ini disusun berdasarkan teori-teori mengenai konsep dari modul pembelajaran jaringan komputer berbasis multimedia interaktif yang ditulis oleh beberapa

Lebih terperinci

Memori Virtual (Virtual Memory) Heri Kurniawan OS-Genap 2007/2008

Memori Virtual (Virtual Memory) Heri Kurniawan OS-Genap 2007/2008 Memori Virtual (Virtual Memory) Heri Kurniawan OS-Genap 2007/2008 T u j u a n P e m b e l a j a r a n Memahami manfaat virtual memori Memahami bagaimana demand paging bekerja Memahami penggunaan copy-on-write

Lebih terperinci

ABSTRAK. Kata kunci: Arduino, Switch, Access Point, LED, LCD, Buzzer, . i Universitas Kristen Maranatha

ABSTRAK. Kata kunci: Arduino, Switch, Access Point, LED, LCD, Buzzer,  . i Universitas Kristen Maranatha ABSTRAK Dewasa ini komputer menjadi hal yang umum dalam dunia teknologi dan informasi. Komputer berkembang sangat pesat dan hampir seluruh aspek kehidupan manusia membutuhkan teknologi ini. Hal tersebut

Lebih terperinci

Skema Pengalamatan Ip Address Pada Desain Jaringan Komputer Local Area Network (Lan) Menggunakan Metode Subnetting

Skema Pengalamatan Ip Address Pada Desain Jaringan Komputer Local Area Network (Lan) Menggunakan Metode Subnetting Skema Pengalamatan Ip Address Pada Desain Jaringan Komputer Local Area Network (Lan) Menggunakan Metode Subnetting Subnetting Methode Addressing sceme of IP address computer networking design for Local

Lebih terperinci

PERTEMUAN 7 SISTEM OPERASI DAN PROGRAM UTILITAS

PERTEMUAN 7 SISTEM OPERASI DAN PROGRAM UTILITAS PERTEMUAN 7 SISTEM OPERASI DAN PROGRAM UTILITAS 7.1 Pendahuluan Pada pertemuan ini akan dibahas perangkat lunak sistem, sistem operasi, fungsi-fungsi sistem operasi, pembagian sistem operasi, program utilitas

Lebih terperinci

Bernadus Very Christioko Fakultas Teknologi Informasi dan Komunikasi, Universitas Semarang. Abstract

Bernadus Very Christioko Fakultas Teknologi Informasi dan Komunikasi, Universitas Semarang. Abstract IMPLEMENTASI SISTEM TEMU KEMBALI INFORMASI Studi Kasus: Dokumen Teks Berbahasa Indonesia (IMPLEMENTATION OF INFORMATION RETRIEVAL SYSTEM Case Study: Text Document in Indonesian Language) Bernadus Very

Lebih terperinci

Bermain dengan Infrastruktur Virtual : VMware vsphere (Tulisan Pertama)

Bermain dengan Infrastruktur Virtual : VMware vsphere (Tulisan Pertama) 2012 Bermain dengan Infrastruktur Virtual : VMware vsphere (Tulisan Pertama) Berkah I. Santoso berkahs@cloudindonesia.or.id http://www.mislinux.org/ Lisensi Dokumen:.OR.ID Lisensi Atribusi-Berbagi Serupa

Lebih terperinci