MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA STUDI KASUS DI JAKARTA, YOGYAKARTA DAN MAKASSAR. Arus Pelangi

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA STUDI KASUS DI JAKARTA, YOGYAKARTA DAN MAKASSAR. Arus Pelangi"

Transkripsi

1 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA STUDI KASUS DI JAKARTA, YOGYAKARTA DAN MAKASSAR PEMBAHASAN KHUSUS:FENOMENA TRANS/HOMOPHOBIC BULLYING PADA LGBT Arus Pelangi

2

3 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA STUDI KASUS DI JAKARTA, YOGYAKARTA DAN MAKASSAR PEMBAHASAN KHUSUS:FENOMENA TRANS/HOMOPHOBIC BULLYING PADA LGBT Arus Pelangi

4 Penelitian ini tidak lepas dari dukungan berbagai pihak dan Arus Pelangi mengucapkan terima kasih sebesarnya kepada seluruh pihak, baik organisasi maupun individu, yang telah meluangkan waktu, energi, dan kerja keras untuk mendukung proses penelitian ini. Tim Penyusun: Penanggung Jawab : Yuli Rustinawati Peneliti & Penulis : Indana Laazulva Asisten Peneliti : Agus Herwindo Muatip dan Pariawan Lutfi Ghazali Proofreader : Choirul Anam Editor : King Oey, Yuli Rustinawati, Andi Pangeran, dan Anna Arifin Layout & Design : Lingga Tri Utama Tim Enumerator :. Adistyan Nogi Setiawan. Amir Moestravanz 3. Andi Pangeran 4. Anna Arifin 5. Budi Cinta 6. Cua 7. David Hartanto 8. Ema 9. Emilda Rizky. Erika Bourgez. Hanny. Hendra Subarna 3. Ibhe 4. Juna Rislon Damanik 5. Larno Anggoro Palguno 6. Mathius Indarto 7. Memey 8. Modi 9. Muh. Adam Mikail Teddysyah Organisasi yang terlibat dalam proses penelitian ini:. Arus Pelangi (AP). PLU Satu Hati Yogyakarta (PLU) 3. Komunitas Sehati Makasar (KSM) 4. Forum LGBTIQ Indonesia 5. Ardhanary Institute (AI) 6. Global Inklusi untuk Perlindungan AIDS (GIPA) Makassar. Puja. Rismayasari. Sheila 3. Sugiyono 4. Sulaeman Abu 5. Theo 6. Yoyo 7. Widodo Budidarmo 8. Yuli Rustinawati 7. GWL-Muda 8. Ikatan Waria Yogyakarta (IWAYO) 9. KIPAS Makassar. Pelangi Sehati Bogor. Sanggar Waria Remaja (SWARA). Yayasan Intermedika (YIM) Diterbitkan oleh: Arus Pelangi dalam program kemitraan bersama Komunitas Sehati Makasar dan PLU Satu Hati Yogyakarta yang didukung oleh The Swedish Federation for Lesbian, Gay, Bisexual, and Transgender Rights (RFSL) Swedia dan Forum Syd. Hak Cipta: Arus Pelangi 3 Sekertariat Arus Pelangi: Jl. Tebet Timur Dalam VIG No., Tebet, Jakarta Selatan Telepon: Skype: aruspelangi.lgbt Website: Facebook:

5 KATA PENGANTAR HUMAN RIGHTS WORKING GROUP Modalitas Membangun Kerangka Kerja Berbasis HAM Hasil penelitian ini sangat penting bagi khazanah hak asasi manusia di Indonesia,khususnya kontribusi pemahaman tentang fenomena kehidupan LGBTIQ yang berelasi langsung dengan berbagi hak, perlindungan dan skema hak asasi manusia lain. Informasi yang disajikan dapat menjadi rujukan skema advokasi bagi para aktivis hak asasi manusia, aktivis komunitas, pemerintah atau pihak-pihak lain yang memilki kepentingan dan bertanggung jawab atas perlindungan dan pemenuhan hak. Perkembangan hak asasi manusia khususnya dalam konteks isu LGBTIQ sangat menarik dalam beberapa tahun terakhir ini. Menariknya adalah tumbuh kembangnya penghormatan dan perlindungan hak asasi manusaia berbasis SOGI. Perkembangan yang baik ini terlihat sekali dalam berbagai dinamika politik HAM internasional. Ada sebuah kesadaran yang bangkit yang meletakkan bahwa LGBTIQ juga merupakan kelompok minoritas yang perlu dilindungi. Kesadaran yang bangkit ini paling tidak berasal dari dua kontkes, pertama banyaknya pelanggran HAM berupa diskriminasi dan kekerasan yang di alami oleh kaum LGBTIQ dan kedua, tumbuh kembangnya kesadaran atas nilai-nilai kemanusian. Walau dikatakan sedikit terlambat perkembangan tersebut, namun membuat situasi dunia menjadi lebih baik. Keterlambatan ini bisa dilihat dalam prespektif normatif, yang sejak awal perangkat hukum normatif hak asasi manusia telah meletakkan dasar anti diskriminasi, termasuk diskriminasi berdasarkan seks dan KATA PENGANTAR HUMAN RIGHTS WORKING GROUP i

6 orientasi seksualnya. Pemaknaan terhadap diskriminasi dalam perkembangan normatif, khususnya tafsir dari komite HAM maupun komite lain dalam mekanisme treaty bodies PBB sangatlah berkembang, khususnya menangkap fenomena perkembangan diskriminasi itu sendiri. Dalam pemaknaan kekinian, diskriminasi berdasarkan orientasi seksual dan identitas gender, menjadi perkembangan mutakhir dalam makna diskriminasi secara normatif. Hasil riset ini menjadi sangat menarik dan berhubungan dengan hak asasi manusia khususnya dalam konteks melihat cakupan hak dan dimensi diskriminasi, yang variasi pola diskriminasinya dapat menjadi rujukan bagaimana kita mencegah diskriminasi ini berlangsung. Belum lagi bentuk kekerasan yang digambarkan. Dalam konteks hak asasi manusia dikenal pendekatan secara umum, yaitu pendekatan perbaikan dan pendekatan penghukuman. Pendekatan perbaikan adalah sebuah pendekatan yang mencari akar masalah pelanggaran terjadi dan mendorong kewajiban pemerintah dan mendorong aktivitas berbagai pihak untuk menyelesaikannya, hal ini khususnya untuk perubahan dalam jangka waktu yangpanjang dan mendasar. Sasarannya adalah kebijakan dan perubahan relasi kehidupan yang kompleks, mulai aspek budaya, perilaku sampai cara berpikir, khususnya dalam meredam stigma. Pendekatan penghukuman adalah pendekatan pada aspek pelaku, dengan asumsi jika pelaku dihukum maka tindakan yang sama di masa depan tidak terjadi dan keadilan bagi korban langsung terjawab. Riset yang dilakukan dan hasilnya yang dapat kita baca saat ini sangat penting dan kontribusi terthadap pemahaman, bagaimana skenario pendekatan perbaikan dalam kerangka HAM dapat dilaksanakan. Pola, model dan relasi kekerasan dan diskriminasi yang ditemukan, bahkan variasi pelaku yang ditemukan, merupaan informasi penting, untuk menyusun kerangka kerja hak asasi manusia guna memastikan penghormatan, pemenuhan dan perlindungan HAM bagi LGBTIQ dapat segera di buat dan direalisasikan. ii MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

7 Terakhir, semoga ada follow up konkret berupa kebijakan dari pemangku kewajiban dan agenda kerja konkret bagi para aktivis HAM dan aktivis dari komunitas guna memperbaiki situasi hak asasi manusia bagi kaum LGBTIQ. M. Choirul Anam Deputy Direktur Human Rights Working Group (HRWG) KATA PENGANTAR HUMAN RIGHTS WORKING GROUP iii

8 iv MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

9 KATA PENGANTAR PENELITI UTAMA Kepedulian saya pada isu keberagaman seksual sudah terbangun sejak tahun 996 ketika aktif di Perkumpulan Keluarga Berencana Indonesia (PKBI) DIY dan bergaul dengan banyak teman dari berbagai orientasi seksual dan identitas gender yang beragam. Bagi saya, ini merupakan sebuah proses di mana saya belajar memahami lebih dalam tentang berbagai dinamika hidup yang terjadi pada temanteman LGBT sehingga saya tidak lagi binary thinking (biner) atau heteronormativitas dalam memaknai sebuah isu terkait seksualitas. Berdasarkan pengalaman ini pula saya belajar untuk tidak mudah berkata dosa pada sebuah perilaku karena saya memahami bisa jadi hal itu merupakan sebuah konstruksi sosial. Saya merasa bahwa persoalan dosa dan tidak biarlah Tuhan yang menilai. Keterlibatan saya dalam penelitian ini berawal dari sebuah proses diskusi penyusunan program bersama teman-teman dari Jakarta, Yogyakarta dan Makasar pada, yang akhirnya saya diminta untuk men-design sebuah riset yang memotret tentang fenomena stigma, diskriminasi dan kekerasan pada LGBT serta memasukkan fenomena bullying yang populer terjadi di sekolah terkait dengan orientasi seksual dan identitas gender. Ini sebuah tantangan buat saya yang baru pertama kali mendapat kesempatan melakukan sebuah penelitian penuh, dari awal hingga akhir -diluar tugas skripsi dan tesis- yang melibatkan beberapa kota dengan banyak responden LGBT. Beruntung sekali saya mempunyai banyak teman diskusi yang bisa memberikan masukan dalam hal metodologi, menyusun instrumen, membuat blue print pertanyaan, memperbaiki istilah dan bahasa yang lebih familier di komunitas LGBT melalui proses uji coba beberapa kali, memberi KATA PENGANTAR PENELITI UTAMA v

10 masukan pada analisis dan redaksional yang lebih ramah LGBT. Hal yang paling menarik dari semua ini adalah, saya mempunyai kesempatan terlibat dalam interaksi langsung dan sangat intensif bersama teman-teman LGBT selama beberapa hari sehingga saya menyebut diri saya sebagai partisipative researcher. Dengan begitu saya lebih bisa mendalami bagaimana bentuk, kejadian dan persoalan yang dialami oleh responden LGBT dan bagaimana persoalan ini dimaknai sebagai sebuah pelanggaran dalam konteks Hak Asasi Manusia (HAM). Berbekal itu semua, akhirnya laporan ini bisa diselesaikan sesuai dengan output yang diharapkan. Penelitian ini mendeskripsikan relasi sosial LGBT baik di keluarga, masyarakat, tempat kerja/sekolah/kampus maupun di lingkungan sekitar, juga gambaran tentang pola stigma, diskriminasi dan kekerasan sejak masa anak-anak, remaja hingga dewasa serta perlakuan bullying yang diakibatkan oleh tindakan masyarakat yang masih homophobic pada LGBT. Situasi ini akhirnya menempatkan komunitas LGBT menjadi termajinalisasi dan terdiskriminasi yang pada akhirnya tidak mendapat hak yang sama sebagaimana manusia lain. Akhirnya penelitian ini merekomendasikan sebuah tindakan respect (menghargai) terhadap seseorang dengan orientasi seksual dan identitas gender yang beragam melalui edukasi, kampanye dan advokasi. Saya berharap penelitian ini bisa memberikan kontribusi untuk kerja-kerja advokasi dalam rangka memperjuangkan harkat dan martabat LGBT dimanapun berada. Secara pribadi saya memberikan apresiasi tinggi buat semua teman-teman LGBT yang mampu menjadi dirinya sendiri dan tidak bersembunyi di balik tabir budaya heteronormativitas, karena saya yakin butuh suatu proses dan perjuangan yang tidak mudah buat teman-teman LGBT untuk bisa menemukan dan menerima orientasi seksual dan identitas gendernya saat ini. Maka dari itu, penelitian ini saya persembahkan buat semua teman-teman LGBT yang saat ini masih berjuang agar identitas seksualnya diakui oleh masyarakat dan negara. Penelitian ini merupakan bentuk dedikasi berupa ilmu yang saya miliki untuk mendukung pergerakan teman-teman LGBT. vi MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

11 Akhirnya, saya ucapkan terima kasih pada semua teman di Arus Pelangi Jakarta, PLU Satu Hati Yogyakarta dan Komunitas Sehati Makasar yang sangat kooperatif dalam membuka ruang diskusi selebar-lebarnya pada saya sebagai peneliti, karena saya sadar bahwa persoalan identitas seksual sangatlah pribadi dan tidak semua orang bisa diberi kesempatan untuk mendengarkan keterbukaan ini. Pada Mas Agus Herwindo Muatip yang telah banyak membantu dalam proses memilah data dan diskusi banyak hal terkait proses penelitian ini, dimana beliau sangat memahami saya yang demanding ini. Pada suami saya tercinta, Pariawan Lutfi Ghazali, yang selalu bisa memahami kesibukan istrinya dan bisa menjadi partner handal dalam menggembalakan dua buah hati kami serta menjadi teman diskusi dan memberi masukan terkait metodologi, tata cara penulisan ilmiah dan hal-hal teknis lainnya karena keterbatasan kemampuan yang saya miliki. Buat kedua buah hati saya yaitu Farrell Abhivandya Mecca dan Fyazz Ahisara Shafa yang sejak dini sudah saya edukasi tentang antibullying dan LGBT friendly dengan harapan tumbuh menjadi pribadi yang menghargai keberagaman. Buat kedua orang tua saya yang memberi saya kesempatan tidak terbatas dalam menuntut ilmu setinggitingginya tanpa membedakan jenis kelamin anak-anaknya. Harapan saya, semoga penelitian ini berguna dalam menguak tabir kekerasan yang terjadi pada LGBT sehingga negara segera menyelesaikan persoalan ini dengan adil. Maka sekarang saatnya bergerak untuk keadilan agar tercipta masyarakat yang menghargai keberagaman. Selamat membaca Indana Laazulva Peneliti dan Penulis KATA PENGANTAR PENELITI UTAMA vii

12 viii MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

13 KATA PENGANTAR BADAN PENGAWAS ARUS PELANGI Sudah sangat lama kelompok-kelompok LGBT merasakan diskriminasi bahkan kekerasan dari tangan masyarakat maupun pemerintah sendiri. Berbagai alasan digunakan untuk menyudutkan LGBT; mulai dari ajaran agama sampai teori medis. Semua itu sebetulnya sudah ditinggalkan karena jaman sudah berubah. Namun diskriminasi masih tetap marak di kalangan masyarakat. Diskriminasi tidak selalu melanggar hukum. Walaupun UUD 954 yang direvisi pada tahun telah mencantumkan pasal anti diskriminasi dan Indonesia telah memiliki UU penghapusan diskriminasi ras dan etnis (UU 4/8), diskriminasi pada kelompok-kelompok tertentu khususnya kelompok minoritas masih dianggap sah; dan tidak bisa ditindak secara hukum. Yang paling bisa dilakukan adalah memberi penyadaran kepada yang bersangkutan. Untuk tujuan inilah riset ini diselenggarakan. Penelitian ini tidak hanya mendata kasus-kasus diskriminasi terhadap remaja dan anak muda yang LGBT, tapi juga menggambarkan pola diskriminasi secara lebih luas, mulai dari proses penemuan jatidiri para remaja dan anak muda yang LGBT sampai perilaku dan tindakan yang didapatkan dari pihak keluarga, sesama murid, guru dan orang-orang yang berpengaruh. Sudah waktunya masyarakat menyadari bahwa stigma,kekerasan, dan diskriminasi terhadap remaja dan anak muda terlepas apakah mereka LGBT atau tidak sangat menyakiti martabat dan rasa aman mereka, malah sering berdampak buruk pada kesehatan mental mereka. Oleh karena itu, riset ini diharapkan bisa KATA PENGANTAR BADAN PENGAWAS ARUS PELANGI ix

14 memberi sumbangan atas penghapusan stigma, kekerasan, dan diskriminasi terhadap LGBT khususnya ditingkat remaja dan anak muda yang LGBT. King Oey Ketua, Badan Pengawas Arus Pelangi x MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

15 KATA PENGANTAR ARUS PELANGI Arus Pelangi (AP), adalah organisasi berbasis anggota yang dibentuk pada tahun 6 dan bersifat non profit non pemerintah serta menganut prinsip independen, anti-diskriminasi, kesetaraan gender, anti-kekerasan, pluralisme, egaliter, dan imparsial dalam mewujudkan visi misinya, yaitu terus mendorong terwujudnya tatanan masyarakat yang bersendikan pada nilai-nilai kesetaraan, berprilaku dan memberikan penghormatan terhadap hak-hak kaum lesbian, gay, biseksual, transeksual, dan transgender (LGBT) sebagai hak asasi manusia. Ruang lingkup kerja Arus Pelangi terbagi dalam 4 pilar strategi utama yaitu advokasi, kampanye, pendidikan, dan pengorganisasian. Sebagai organisasi yang bergerak dalam advokasi HAM LGBT tentunya tidak mudah untuk mewujudkan kesamaan hak bagi orang-orang LGBT. Beberapa keberhasilan yang telah dicapai dalam 7 tahun terakhir antara lain, membangun kerjasama dengan beberapa organisasi di beberapa kota di Indonesia, seperti Komunitas Sehati Makassar dan PLU Satu Hati Yogja; menjadi anggota aktif dalam berbagai jaringan nasional, regional dan international diantaranya Koalisi Kebebasan Berserikat dan Berkumpul, ILGA, ASEAN SOGI Caucus (ASC), Forum LGBTIQ Indonesia, dan Human Rights Working Group (HRWG); aktif dalam program peningkatan kapasitas bidang SOGIE dan HAM; melakukan berbagai pendampingan kasus; dan mewakili gerakan LGBT dalam sidang HAM PBB seperti UPR serta ICCPR 3. Sejak tahun, Arus Pelangi bekerjasama dengan RFSL Swedia dalam program untuk mengurangi kekerasan terhadap LGBT di 3 Kota di Indonesia termasuk KATA PENGANTAR ARUS PELANGI xi

16 Jakarta, Yogyakarta, dan Makasar. Dalam program ini AP bekerjasama dengan dua anggota luar biasa dari Perkumpulan Arus Pelangi, yaitu Komunitas Sehati Makasar (KSM) dan People Like Us Satu Hati Yogyakarta (PLU). Program kerjasama ini terbagi dalam 3 tahap. Tahap pertama (satu tahun antara -) fokus pada penguatan kelembagaan dari Arus Pelangi, KSM, dan PLU baik secara manajerial maupun teknis dalam bidang SOGIE & HAM. Pada tahap kedua (satu tahun antara -), program mulai masuk ke ranah penelitian dan advokasi, dengan fokus utama komunitas waria yang kerap menghadapi kekerasan dan diskriminasi diruang publik, khususnya di tempat hiburan malam. Selain itu, program juga melanjutkan strategi penguatan kelembagaan dan komunitas baik dalam bidang SOGIE & HAM dan manajerial. Khusus tahap ketiga yang berjalan saat ini adalah program tahun (-3) yang bertujuan untuk mengurangi stigma, kekerasan, dan diskriminasi pada LGBT di 3 kota di Indonesia. Sebagai bagian dari program ini, PLU, KSM, dan Arus Pelangi, melakukan penelitian untuk mengidentifikasi stigma, kekerasan, dan diskriminasi terhadap LGBT di Indonesia (studi kasus di Jakarta, Yogyakarta, dan Makassar), dan hasil penelitian ini akan digunakan untuk advokasi ke para pemangku kebijakan baik ditingkat nasional (wilayah kerja Arus Pelangi), dan tingkat daerah (wilayah kerja KSM & PLU). Selain itu, Arus Pelangi, KSM, dan PLU mengembangkan Modul dan Buku Saku untuk Pendidikan Anti Bullying Berbasis SOGIE, dan berbagai media pendukung lainnya, serta kegiatan kampanye publik untuk mendorong gerakan Anti Bullying berbasis SOGIE. Mengapa Bullying? Data yang dikeluarkan UNESCO tahun menunjukan bahwa trans/homophobic bullying atau bullying berbasis orientasi seksual, identitas gender, dan ekspresi gender adalah bentuk bullying terbesar kedua didunia setelah bullying karena berat badan. Selain itu, dalam penelitian terkait stigma, diskriminasi, dan kekerasan pada LGBT (studi kasus di Jakarta, Yogyakarta, dan Makassar) ini, Arus Pelangi mendapatkan data bahwa 89.3% LGBT pernah mengalami kekerasan fisik, 79,% pernah mengalami kekerasan psikis, 45.% pernah mengalami kekerasan seksual dan banyak dari kekerasan xii MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

17 tersebut dialami dalam bentuk bullying saat masa sekolah. Berdasarkan data yang dirilis Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) dalam sidang HAM II di Jakarta pada bulan Desember, 87,6% anak mengaku pernah mengalami kekerasan di lingkungan sekolah dalam berbagai bentuk termasuk bullying. Dari angka 87,6% tersebut, sebanyak 9,9% kekerasan dilakukan oleh guru, 4,% dilakukan oleh teman sekelas, dan 8% dilakukan oleh teman lain kelas. Data tersebut diambil dari.6 responden yang merupakan para siswa sekolah dari berbagai Sekolah Menengah di Indonesia. Data-data ini menunjukan bahwa bullying, sebagai salah satu bentuk kekerasan yang kerap terjadi pada orang-orang LGBT, adalah isu besar yang kita hadapi bersama. Penelitian ini ini tidak lepas dari dukungan berbagai pihak, dan saya, atas nama keluarga besar Arus Pelangi mengucapkan terima kasih sebesarnya kepada seluruh pihak yang terlibat dalam Penelitian ini, khususnya Indana selaku Peneliti Utama dan tim (Agus Agus Herwindo Muatip dan Pariawan Lutfi Ghazali) yang telah bekerja sangat keras mendampingi kami sejak pengembangan konsep penelitian ini hingga selesai; Mas Anam yang membantu kami menyajikan perspektif HAM yang solid dari beragam data yang kami kumpulkan; King Oey, Andi Pangeran, dan Anna Arifin yang kerja keras dalam proses review; temanteman yang terlibat aktif dalam pengumpulan data, termasuk Adist, Amir, Andi, Upi, Budi Cinta, Cua, Dave, Ema, Emil, Erika, Hanny, Lutfi, Ibhe, Erick, Larno, Mathius, Memey, Modi, Puja, Sugiono, Emank,Theo, Yaya, Yoyo,Yudi, dan Dodo; serta Lingga Tri Utama (Galink) yang menyulap hasil akhir Penelitian ini menjadi sebuah karya yang mudah dibaca. Selain itu, saya mengucapkan terima kasih kepada teman-teman di Arus Pelangi untuk semangat dan kerja kerasnya selama ini; Komunits Sehati Makassar dan PLU Satu Hati Yogjakarta untuk kerjasamanya yang solid selama empat tahun terakhir ini; RFSL Swedia dan Forum Syd atas dukungannya unutk memastikan program ini terus berjalan; Global Alliance for LGBT Education (GALE) atas pendampingan strategis dan teknis yang membantu membangun wacana kami KATA PENGANTAR ARUS PELANGI xiii

18 dalam isu trans/homophobic bullying dan advokasi sektor pendidikan; serta Ardhanary Institute, GIPA Makassar, GWL-Muda, Ikatan Waria Yogyakarta (IWAYO), KIPAS Makassar, Forum LGBTIQ Indonesia, Pelangi Sehati Bogor, Sanggar Waria Remaja (SWARA), Yayasan Intermedika (YIM), serta temanteman lain yang tidak dapat saya sebutkan satu persatu; atas semua dukungan, masukan, serta kritik dan sarannya yang mendukung proses Penelitian ini. Akhirnya saya ucapkan terima kasih kepada seluruh teman-teman LGBT dan sahabat-sahabat LGBT di seluruh Indonesia dan Dunia yang terus menjadi inspirasi dan semangat bagi kami di Arus Pelangi. Kami berharap hasil Penelitian ini dapat memberi manfaat bagi banyak pihak yang berperan aktif dalam perjuangan Hak Asasi Manusia di Indonesia, sehingga kedepannya, kita dapat terus bersatu untuk menghapuskan bullying, kekerasan, stigma, dan diskriminasi, termasuk yang terjadi pada pada orang-orang dengan orientasi seksual, identitas gender serta ekspresi gender yang beragam di Indonesia, Negara yang menjunjung tinggi Bhinneka Tunggal Ika serta nilai-nilai dan prinsip-prinsip Hak Asasi Manusia yang terkandung di dalamnya. Setiap manusia dilahirkan bebas dan merdeka Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia Pasal Setiap orang berhak bebas dari perlakuan yang bersifat diskriminatif atas dasar apa pun dan berhak mendapatkan perlindungan terhadap perlakuan yang bersifat diskriminatif itu UUD 945 Pasal 8i Ayat Diskriminasi adalah setiap pembatasan, pelecehan, atau pengucilan yang langsung ataupun tak langsung didasarkan pada pembedaan manusia atas dasar agama, suku, ras, etnik, kelompok, golongan, status sosial, status ekomomi, jenis kelamin, bahasa, keyakinan politik. yang berakibat pengurangan, penyimpangan atau penghapusan pengakuan, pelaksanaan atau penggunaan hak asasi manusia dan kebebasan dasar dalam kehidupan xiv MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

19 baik individual maupun kolektif dalam bidang politik, ekonomi. hukum, sosial, budaya, dan aspek kehidupan lainnya UU HAM 39/999 Pasal Ayat 3 Sekali lagi, Hak-Hak LGBT adalah Hak Asasi Manusia dan katakan TIDAK pada Bullying, dan segala bentuk stigma, kekerasan, dan diskriminasi pada LGBT!!! Jakarta, 3 September 3 Yuli Rustinawati Ketua, Badan Pengurus Harian Arus Pelangi Koordinator Nasional, Forum LGBTIQ Indonesia KATA PENGANTAR ARUS PELANGI xv

20 xvi MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

21 DAFTAR ISI KATA PENGANTAR: HUMAN RIGHTS WORKING GROUP... KATA PENGANTAR: PENELITI UTAMA... KATA PENGANTAR: BADAN PENGAWAS ARUS PELANGI... KATA PENGANTAR ARUS PELANGI... DAFTAR ISI... i v ix xi xvii BAB : PENDAHULUAN.... Latar Belakang Penelitian.... Permasalahan Penelitian....3 Tujuan Penelitian....4 Kegunaan Penelitian....5 Metode Penelitian Lokasi Penelitian Populasi dan Responden Data Penelitian Pengumpulan Data Analisis Data....6 Kerangka Konsep Penelitian BAB : HASIL PENELITIAN.... Karakteristik Seksual..... Hasil Penelitian Komunitas LGBT di 3 Kota Karakteristik Sosial Ekonomi Responden Riwayat Komunitas LGBT Persepsi Responden berkaitan sikap lingkungan terhadap dirinya Kehidupan Sosial DAFTAR ISI xvii

22 ..5. Persepsi terhadap tanggapan lingkungan tentang orientasi seksual dan identitas gender Kekerasan terhadap LGBT Kekerasan Psikis Kekerasan Fisik Kekerasan Ekonomi Kekerasan Seksual Kekerasan Budaya Pencarian bantuan Kecemasan Komunitas LGBT BAB 3: PEMBAHASAN Hubungan sosial LGBT Stigma, diskriminasi dan kekerasan pada LGBT Lesbian Gay Waria Biseksual BAB 4: KESIMPULAN... BAB 5: REKOMENDASI... 5 DAFTAR PUSTAKA... PROFIL PENELITI... 3 DAFTAR GAMBAR Figure The Gender Bread Person (Killermann, )... Figure Kerangka Konsep Penelitian DAFTAR TABEL Tabel. Jenis Kelamin, Orientasi Seks dan Identitas Gender Responden... Tabel. Karakteristik Sosial Ekonomi Responden... Tabel 3. Status Tempat Tinggal dan Tinggal bersama Siapa xviii MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

23 Tabel 4. Pertama Kali Menyukai Sesama Jenis... Tabel 5. Perasaan Ketika Mengetahui Bahwa Menyukai Jenis Kelamin yang Sama... Tabel 6. Pertama Kali Menganggap Dirinya LGBT... Tabel 7. Usia Pertama Kali Mengungkapkan Orientasi Seksual pada Orang Lain... Tabel 8. Seseorang yang Pertama Kali Mendengarkan Ungkapan Orientasi Seksual Responden... Tabel 9. Respon Orang yang Diberitahu Pertama Kali Tentang Orientasi Seksual... Tabel. Pernah Kehilangan Teman Terkait dengan Pengakuan Orientasi Seksual dan Identitas Gender... Tabel. Persepsi Responden Berkaitan Sikap Lingkungan Terhadap Dirinya... Tabel. Relasi Sosial Komunitas LGBT... Tabel 3. Kegiatan Sosial Komunitas LGBT... Tabel 4. Respon Komunitas LGBT terhadap lingkungan... Tabel 5. Perilaku Seksual di Depan Publik Non Komunitas Menurut Kelompok LGBT... Tabel 6. Pernah Mengalami Kekerasan Dalam 3 Tahun Terakhir... Tabel 7. Pengalaman Mendapatkan Kekerasan Psikis yang Dialami Dalam 3 Tahun Terakhir... Tabel 8. Pelaku Kekerasan Psikis... Tabel 9. Pengalaman Mendapatkan Kekerasan Fisik yang Dialami Dalam 3 Tahun Terakhir... Tabel. Pelaku Kekerasan Fisik... Tabel. Kekerasan Ekonomi... Tabel. Pelaku Kekerasan Ekonomi... Tabel 3. Kekerasan Seksual... Tabel 4. Pelaku Kekerasan Seksual... Tabel 5. Kekerasan Budaya... Tabel 6. Pelaku Kekerasan Budaya... Tabel 7. Pencarian Bantuan Ketika Mendapat Kekerasan... Tabel 8. Tempat Pencarian Bantuan Ketika Mendapat Kekerasan DAFTAR ISI xix

24 Tabel 9. Penolakan untuk Memberikan Bantuan pada LGBT Korban Kekerasan... Tabel 3. Manifestasi Kecemasan LGBT Korban... Tabel 3. Sikap terhadap Kehidupan Saat Ini xx MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

25 BAB PENDAHULUAN

26

27 . Latar Belakang Penelitian Manusia dikenal sebagai mahluk seksual. Ini berarti dari mulai proses pertemuan sel telur dan sperma yang disebut pembuahan, sampai terbentuknya janin dan lahir sebagai bayi yang secara bertahap tumbuh menjadi manusia dewasa, semua proses ini sangat erat kaitannya dengan seksualitas, bukan hanya dimulai dari sebuah proses hubungan seksual semata namun perkembangan fisik, psikis dan sosial pada diri manusia tidak lepas dari seksualitas. Dalam skala yang lebih luas perlu dipahami bahwa manusia dan seksualitas merupakan satu kesatuan utuh yang didalamnya mengandung berbagai unsur dengan keterkaitan satu sama lain dengan berbagai persoalan yang sampai saat ini tidak pernah henti untuk dikaji lebih dalam. Seksualitas manusia merupakan isu yang berkembang seiring sepanjang sejarah peradaban manusia dengan ruang lingkup yang luas dari berbagai dimensi yang melahirkan berbagai persoalan yang sampai saat ini belum terselesaikan dengan adil. Seksualitas disini diartikan tidak hanya persoalan mencari kenikmatan atau hal-hal terkait dengan erotisme dalam berhubungan seks semata, namun dalam lingkup yang lebih luas yaitu terkait dengan persoalan relasi sosial hubungan laki-laki dan perempuan (gender), organ reproduksi atau kesehatan seksual (biologis), proses tertarik baik secara fisik, emosi maupun seksual pada seseorang yang berjenis kelamin sama maupun yang berbeda (orientasi seksual), proses mengidentifikasi diri terkait dengan jenis kelamin yang dimilikinya dan psikis yang paling nyaman (identitas seksual), berbagai macam perilaku seksual, ekspresi seksual, kekerasan seksual, dorongan seksual, prostitusi, pornografi, nilai, perilaku, keluarga berencana atau alat kontrasepsi dan lain sebagainya.seksualitas adalah semua hal terkait dengan seks atau jenis kelamin manusia sehingga dari sini bisa diartikan bahwa seksualitas merupakan isu yang tidak berdiri sendiri dan tidak lepas dari pengaruh sejarah, sosial, budaya, hukum, agama, etika, ekonomi dan politik. BAB PENDAHULUAN 3

28 Michel Foucault menulis bahwa seksualitas sudah mulai dibicarakan sejak abad ke-7 meski secara represif dilarang dan dibungkam, namun secara sembunyi-sembunyi seksualitas kerap dibicarakan di berbagai kelas sosial kala itu. Kemudian pada abad ke-9, seksualitas mulai dibicarakan oleh ahli demografi dan psikiater namun dengan diawali menggunakan kata-kata maaf karena akan menarik perhatian para pembacanya yang masih terkonstruksi persoalan tabu membicarakan seksualitas (Foucault, 997). Menurut Freudian dalam wacana psikoanalisis di abad ke- seksualitas menjadi masalah yang banyak dibahas karena seks merupakan dorongan atau hasrat dan juga merupakan konflik yang mendorong perkembangan seorang anak, juga merupakan akar dari beragam permasalahan (sosial) yang muncul (Foucault, 997). Konflik atau permasalahan sosial terkait seksualitas terjadi karena persoalan seksualitas manusia kerap dipisahkan dari bagian hak asazi manusia (HAM), bahwa sejak manusia lahir dengan membawa jenis kelaminnya (seks) maka otomatis HAM sudah sudah melekat pada diri manusia. HAM bersifat universal, saling bergantung, tidak dapat dipisahkan dan saling terkait. Salah satu persoalan HAM terkait seksualitas yang sampai saat ini masih belum selesai untuk diperjuangkan dan belum mendapatkan perhatian serius dari negara adalah tentang SOGIE atau kita kenal dengan orientasi seksual, identitas/ekspresi gender. Secara umum SOGIE di masyarakat Indonesia lebih dikenal dengan sebutan homoseksual dan biseksual atau menyebut pelaku SOGIE sebagai lesbian, gay dan waria (LGBT). Pasal Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia (DUHAM) menyebutkan bahwasemua manusia terlahir dengan martabat dan hak yang setara. Orientasi seksual dan identitas gender merupakan bagian integral dari martabat dan kemanusiaan masing-masing manusia dan tidak dapat dijadikan dasar diskriminasi atau kekerasan (Octa, 7). Hal ini diperkuat SOGIE adalah Sexual Orientation & Gender Identity/Expression (SOGIE) atau di dalam Bahasa Indonesia disebut sebagai orientasi seksual dan identitas/ ekspresi gender. 4 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

29 dengan pernyataan Sekjen PBB, Ban Ki Moon yang secara lantang mengatakan bahwa lesbian, gay, biseksual, dan transgender mempunyai hak yang sama seperti orang lain. Mereka juga dilahirkan bebas & sama. Saya berdiri bahu-membahu dengan mereka dalam perjuangan mereka untuk hak asasi manusia (Ki-moon, ). Dengan sangat jelas disini dikatakan bahwa SOGIE merupakan isu hak asasi manusia, sehingga seseorang dengan orientasi seksual dan identitas gender apapun memiliki hak dan martabat yang sama, dalam hal ini kelompok LGBT memiliki hak dan martabat yg sama. Ini berarti seorang LGBT tidak boleh mendapat stigma, diskriminasi dan kekerasan dalam bentuk apapun karena LGBT memiliki hak dan martabat yang sama dengan manusia lain di dunia ini. Namun, fakta di lapangan memperlihatkan hal yang berbeda dimana masih banyak terjadi stigma, diskriminasi dan kekerasan pada LGBT. Kelompok LGBT kerap mendapat stigma sebagai manusia abnormal karena dianggap menyalahi kodrat. LGBT juga kerap mendapat stigma sebagai pendosa karena bertentangan dengan ajaran agama. Stigma ini terkait erat dengan lingkungan dan nilai yang dianut oleh lingkungan masyarakat. Stigma ini berlanjut menjadi perlakuan yang mendiskriminasikan LGBT sehingga LGBT tidak mendapat perlakuan dan hak yang sama (dibedakan) seperti warga negara pada umumnya. Misalnya kelompok waria selalu ditolak untuk mengisi lowongan pekerjaan di sektor formal seperti pegawai negeri atau pekerja swasta yang akhirnya waria terpaksa bekerja di jalan sebagai pengamen atau pekerja seks untuk mencukupi kebutuhan sehari-hari. Hal ini merupakan bentuk diskriminasi yang terjadi pada kelompok waria karena tidak mendapat kesempatan mengisi lowongan pekerjaan seperti yang lain. Waria ditolak untuk bekerja di kantor bukan karena alasan kapasitas atau kemampuannya, tetapi lebih pada penampilannya yang dianggap tidak sesuai dengan jenis kelamin yang dimilikinya sehingga dianggap tidak pantas bekerja di kantor, inilah salah satu diskriminasi yang terjadi pada kelompok waria. BAB PENDAHULUAN 5

30 Perlakuan diskriminasi bisa menjadi pemicu terjadinya kekerasan, dalam hal inikekerasan merupakan suatu perlakuan yang tidak menyenangkan dan menimbulkan dampak buruk atau kerugian baik moril maupun materiil bagi korbannya. Dalam konteks HAM, kekerasan pada LGBT merupakan bentuk pelanggaran HAM sebagaimana dimuat dalam laporan situasi HAM LGBTI di Indonesia tahun bahwa memiliki orientasi seksual selain heteroseksual adalah hak asasi manusia. Ia tidak dapat dikurangi dalam keadaan apapun. Konstitusi, Universal Declaration on Human Rights, UU HAM, dan berbagai instrumen internasioanal yang menjamin pemenuhan HAM telah diratifikasi Indonesiaharus digunakan penyelenggara negara untuk memberikan pemenuhan hak-hak dasar, termasuk hak-hak kelompok LGBTIQ (Suvianita et al, 3).. Permasalahan Penelitian Persoalan pelanggaran HAM yang terjadi pada komunitas LGBT tidak lepas dari pemahaman masyarakat dan perangkat negara yang mayoritas masih binary thinking (Kirven et al, ) atau pemikiran biner yang menganggap bahwa manusia yang dilahirkan secara kodrati hanya ada jenis yaitu perempuan dan laki-laki. Sama halnya dengan pandangan heteronormativitas yang melihat segala persoalan tentang seksualitas dalam kacamata heteroseksual yang menganggap bahwa orientasi seksual yang benar dan tidak menyalahi norma agama dan sosial adalah heteroseksual. Konsekuensinya adalah, seseorang dengan orientasi seksual homoseksual dan biseksual atau tidak sesuai dengan definisi biner ini dianggap menyalahi kodrat, aturan agama dan norma sosial. Begitu juga dengan identitas gender waria yang dianggap menyalahi aturan agama, norma sosial bahkan kodrat dari Tuhan. Maka LGBT dalam pandangan heteronormativitas menjadi terstigma atau mendapat label negatif (abnormal) karena di luar dari kelompok yang mainstream atau masyarakat mayoritas. 6 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

31 Pandangan ini hampir sama dengan pemikiran kelompok esensialism yang menganggap bahwa jenis kelamin hanya terdiri dari jenis yaitu laki-laki dan perempuan; orientasi seksual hanya heteroseksual serta perempuan harus feminin dan laki-laki harus maskulin. Sementara dalam pandangan sosial constructionism, bukan hanya gender, namun juga seks/jenis kelamin, orientasi seksual maupun identitas gender adalah hasil konstruksi sosial. Sebagai sebuah konstruksi sosial, seksualitas bersifat cair dan merupakan suatu kontinum sehingga jenis kelamin tidak hanya terdiri dari laki-laki dan perempuan namun juga interseks dan transgender/transeksual, orientasi seksual tidak hanya heteroseksual namun juga homoseksual dan biseksual (Komnas HAM, 5). Konstruksi sosial dibangun berdasarkan lingkungan sosial dan kebiasaan manusia selama jangka waktu berpuluh bahkan berabad-abad lamanya sehingga menjadi nilai sosial yang dipercaya dan dianut masyarakat. Ironisnya di Indonesia mayoritas masyarakat dan aparatur negara masih menggunakan pemikiran kelompok esensialism, meski negara telah meratifikasi berbagai instrumen internasioanal yang menjamin pemenuhan HAM yang digunakan untuk penyelenggara negara dalam memberikan pemenuhan hak-hakdasar, termasuk hak-hak kelompok LGBT, namun dalam pelaksanaannya masih terjadi pelanggaran HAM dalam bentuk stigma, diskriminasi dan kekerasan pada LGBT. Jika terjadi kekerasan pada LGBT dan dilaporkan pada aparatur negara, hal ini tidak mendapatkan perhatian dan penyelesaian yang baik, bahkan yang kerap terjadi adalah masalah tidak terselesaikan dan menghilang dengan sendirinya, ini termasuk pengabaian oleh negara terhadap HAM. Sebagai warga negara yang mempunyai hak dan martabat yang sama, maka segala bentuk pelanggaran pada komunitas LGBT merupakan tindakan yang tidak dapat dibenarkan karena hal ini akan makin melanggengkan budaya kekerasan dan dalam lingkup yang lebih luas dapat memecah belah persatuan dan kesatuan bangsa. Negara yang menganut sistem Bhinneka BAB PENDAHULUAN 7

32 Tunggal Ika harusnya berusaha menjaga toleransi bernegara dan bermasyarakat serta mencegah terjadinya kekerasan dengan memberikan perlindungan warga negaranya. Negara harusnya menyadari bahwa dampak kekerasan yang dilakukan terus menerus akan mengakibatkan nama baik bangsa Indonesia di dunia internasional menjadi tercoreng, maka jika negara berharap mendapat kepercayaan dari dunia internasional, perlu memperhatikan lebih serius hak-hak kelompok minoritas dalam hal ini kelompok LGBT-, mendengarkan aspirasinya dan menghentikan berbagai kekerasan pada komunitas LGBT yang terjadi di negeri ini. Negara perlu menanamkan nilai tentang pentingnya sikap saling menghormati dan toleransi terhadap berbagai bentuk keberagaman -termasuk keberagaman seksual- di semua tingkat masyarakat. Saat ini, referensi riset tentang kekerasan yang terjadi pada komunitas LGBT masih terbatas, khususnya riset yang memotret tentang relasi sosial LGBT dengan lingkungan, pengalaman mendapatkan bullying, stigma, diskriminasi dan kekerasan serta pola pencarian pertolongan ketika mengalami kekerasan dan menifestasi kecemasan yang dialami. Riset yang dilakukan di Jakarta, Yogyakarta dan Makasar ini dilakukan dengan mengedepankan prinsip empati karena berkaitan erat dengan proses menggali informasi hal-hal yang bersifat sensitif dan sangat pribadi sehingga proses membangun rapport (hubungan antara peneliti dan responden) di awal menjadi penting untuk dilakukan. Penelitian ini menjadi berbeda dengan penelitian terdahulu dalam hal instrumen yang digunakan, metodologi, cara pemilihan responden, lokasi dan waktu dilakukannya penelitian. Hasil temuan dari riset ini diharapkan dapat digunakan untuk melakukan advokasi pada negara dan kampanya di beberapa lokasi seperti di sekolah, publik area atau masyarakat karena berbasis data empiris- untuk lebih menghormati hak-hak LGBT. 8 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

33 .3 Tujuan Penelitian Penelitian ini secara umum bertujuan untuk mengidentifikasi stigma, diskriminasi dan kekerasan yang dialami oleh komunitas LGBT di Indonesia dengan studi kasus di Jakarta, Yogyakarta dan Makasar. Secara khusus penelitian ini bertujuan untuk: Mengidentifikasi hubungan sosial LGBT dengan keluarga, teman, lingkungannya. Mengidentifikasi stigma, diskriminasi dan kekerasan pada LGBT. Mengidentifikasi pelaku kekerasan pada LGBT. Mengidentifikasi pola pencarian pertolongan LGBT terkait dengan kekerasan yang dialami. Mengidentikasi bentuk dan manifestasi kecemasan LGBT terkait kekerasan yang dialami..4 Kegunaan Penelitian Penelitian ini berguna untuk: Melakukan kampanye anti bullying di sekolah sebagai suatu gerakan mengajarkan nilai-nilai menghargai keberagaman seksual, toleransi, peduli, empati, adil dan damai pada anak-anak di sekolah (Haryana, 3). Hasil pemaparan life history LGBT yang menjadi korban bullying di sekolah akan bermanfaat sebagai data empiris yang menggambarkan berbagai bentuk tindakan bullying di sekolah serta mengidentifikasi pelakunya, sehingga dapat menjadi landasan yang kuat untuk melakukan gerakan anti bullying terhadap LGBT di sekolah. Melakukan kampanye di masyarakat sebagai gerakan penyadaran untuk mengurangi trans-homophobia serta membangun hubungan yang egaliter tanpa membedakan orientasi seksual dan identitas gender tertentu dalam rangka meminimalisir terjadinya stigma, diskriminasi dan kekerasan yang berasal dari keluarga, teman, lingkungan sekitar, BAB PENDAHULUAN 9

34 perkantoran, institusi agama dan lain sebagainya. Hasil riset berupa identifikasi pelaku, lokasi dan bentuk stigma, diskriminasi dan kekerasan dapat dijadikan data bahwa di tingkat komunitas maupun privat masih terjadi ketidakadilan berbasis orientasi seksual dan identitas gender sehingga perlu dibangun kondisi masyarakat yang menghargai keberagaman seksual. Melakukan advokasi pada negara sebagai lembaga yang bertanggung jawab melindungi warga negaranya dari berbagai bentuk ketidakadilan dan kekerasan sebagaimana tertulis dalam pembukaan UUD 945 pasal 8 dan UU No./5 yang merupakan ratifikasi International Covenant On Civil And Political Rights (Kovenan Internasional Tentang Hak-Hak Sipil Dan Politik). Advokasi kebijakan dilakukan berbasis hasil identifikasi stigma, diskriminasi dan kekerasan yang dialami oleh komunitas LGBT. Diharapkan dengan berbasis data empiris dalam proses advokasi akan makin menguatkan alasan dan latar belakang pentingnya persoalan LGBT untuk diperjuangkan dan mendapatkan persamaan hak di tingkat pengambil kebijakan..5 Metode Penelitian.5.. Lokasi Penelitian Gerakan advokasi dalam rangka perjuangan identitas LGBT di Indonesia saat ini aktif dilakukan di beberapa daerah dari berbagai CBO (community-based organization) berbasis gerakan SOGIE dengan berbagai model serta strategi pendekatan dan bentuk dukungan yang saling terkait satu sama lain baikdi lintas lembaga maupun di lintas daerah dengan berjejaring satu sama lain. Semangat perjuangan ini tidak terbatasi oleh jarak geografis karena dengan bantuan tehnologi dan sistem informasi yang canggih dan makin mudah diakses di beberapa daerah di Indonesia makin mendukung peningkatan kerja-kerja advokasi dalam rangka up-date informasi MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

35 sehubungan dengan kejadian-kejadian pelanggaran hak-hak LGBT di masing-masing daerah. Gerakan yang diinisiasi oleh beberapa CBO ini melahirkan sebuah komitmen untuk melakukan monitoring berbagai bentuk pelanggaran hak-hak terhadap kelompok LGBT sebagai sebuah tuntutan pada negara untuk memenuhi hak sipil, politik, ekonomi, sosial dan budaya. Terkait dengan hal itu di Jakarta, Yogyakarta dan Makasar merupakan 3 kota besar yang mempunyai populasi LGBT banyak dengan tingkat mobilitas yang tinggi. Ketiga kota ini juga merupakan kota besar di Indonesia dengan penduduk padat yang mempunyai latar belakang budaya tradisional dan modern yang sama-sama kuat serta aktifitas pergerakan perjuangan identitas LGBT yang dinamis. Secara geografis ketiga kota ini dianggap cukup mewakili populasi LGBT di Indonesia bagian barat, tengah dan timur. Penelitian ini dilakukan di organisasi berbasis komunitas (CBO) yang bergerak dalam perjuangan identitas LGBT yaitu Perkumpulan Arus Pelangi di Jakarta, People Like Us Satu Hati di Yogyakarta dan Komunitas Sehati Makasar di Makasar. Ketiga organisasi ini sudah lebih dari 3 tahun melakukan berbagai aktifitas terkait dengan pengorganisasian komunitas LGBT dan kerja-kerja advokasi dalam rangka memperjuangkan hak-hak LGBT baik di tingkat lokal, regional maupun internasional. BAB PENDAHULUAN

36 .5.. Populasi dan Responden Penelitian ini adalah penelitian yang mengidentifikasi bentuk-bentuk stigma, diskriminasi dan kekerasan berbasis SOGIE dengan populasi penelitian adalah seseorang dengan orientasi seksual sebagai homoseksual dan biseksual. Sebagaimana dijelaskan di atas bahwa kelompok homoseksual dan biseksual merupakan kelompok yang kerap menjadi korban kekerasan karena termarjinalisasi, tersubordinasi dan terepresi hak-haknya. Orientasi seksual terbagi 3 dalam heteroseksual, homoseksual dan biseksual. Kriteria inklusi responden dalam penelitian ini adalah seorang dengan orientasi seksual dan identitas seksual dan identitas gender sebagai Lesbian, Gay, Biseksual dan Transgender (LGBT) dengan penjelasan sebagai berikut : Lesbian adalah seorang perempuan yang secara lahir dan batin merasa tertarik pada perempuan lain. Gay adalah seorang laki-laki yang yang secara lahir dan batin merasa tertarik pada laki-laki lain. Biseksual adalah seseorang yang suka dengan lawan jenis maupun dengan sesama jenis. Misal: seorang laki-laki tertarik secara lahir dan batin baik kepada sesama laki-laki maupun pada perempuan. Transgender adalah seorang yang mengekspresikan gender yang berbeda dengan anggapan masyarakat. Dalam penelitian ini transgender yang menjadi responden adalah kelompok transgender MTF (male to female) yang selanjutnya disebut sebagai waria. Orientasi seksual adalah kemampuan untuk merasa tertarik secara emosional, mental dan fisikal kepada sesama jenis atau lawan jenisnya. 3 Heteroseksual adalah seseorang yang mempunyai ketertarikan emosi, mental dan fisikal pada jenis kelamin yang berbeda. Homoseksual adalah seseorang yang mempunyai ketertarikan emosi,mental dan fisikal pada jenis kelamin yang sama, homoseksual laki-laki dikenal dengan gay dan homoseksual perempuan dikenal dengan lesbian. Biseksual adalah seseorang yang mempunyai ketertarikan emosi, mental dan fisikal pada baik jenis kelamin yang sama maupun jenis kelamin yang berlainan. MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

37 Penelitian ini diikuti oleh 335 responden terdiri 5 responden dari Jakarta, responden masing-masing dari Yogyakarta dan Makasar. Pola penyebaran kuesioner dan pencarian responden diorganisir oleh masing-masing lembaga di tiap kota yang sudah lebih dari 3 tahun berpengalaman mengorganisir LGBT di lapangan dan paham situasi kondisi lapangan sehingga memungkinkan proses pengambilan data dan pemilihan responden secara purposive sampling. Lembaga ini juga mempunyai informan di lapangan yang berfungsi sebagai orang kunci yang dapat memberikan informasi tentang beberapa titik atau lokasi dimana komunitas LGBT biasa nyebong disamping menggunakan tehnik snowball sampling yaitu dengan mengidentifikasi lokasi responden berikutnya berdasarkan informasi dari responden sebelumnya yang lebih memahami peta dan situasi keberadaan kelompok LGBT Data Penelitian Data-data yang diperlukan dalam penelitian ini ditujukan pada semua aspek yang berhubungan dengan stigma, diskriminasi dan kekerasan terhadap LGBT. Variabel-variabel yang akan dideskripsikan sebagai berikut: pelaku dan bentuk stigma, diskriminasi dan kekerasan yang dialami oleh LGBT, bentuk dan pengalaman mendapatbullying, hubungan sosial kelompok LGBT dengan keluarga, teman, dan lingkungan pola pencarian pertolongan kelompok LGBT terkait dengan kekerasan yang dialami, dan manifestasi dan bentuk kecemasan akibat stigma, diskriminasi dan kekerasan yang dialami. BAB PENDAHULUAN 3

38 .5.4. Pengumpulan Data Pengumpulan data dengan metode kuantitatif menggunakan instrumen kuesioner tertutup semi terbuka dengan beberapa pilihan jawaban yang bisa lebih dari satu. Instrumen ini diadopsi dari instrumen penelitian Violence Against Lesbians, Gays and Bisexuals in Croatia yang dibuat oleh Aleksandra Pikić dan Ivana Jugović tahun 6 (Pikić, 6). Kuesioner tersebut diadopsi dan dimodifikasi berdasarkan kebutuhan berbasis masukan dari berbagai CBO yang kompeten bekerja untuk isu-isu LGBT. Kemudian kuesioner diuji coba dalam hal bentuk-bentuk pertanyaan, tata bahasa dan istilah-istilah yang kerap digunakan oleh kelompok LGBT di Yogyakarta dan Jakarta pada November. Daftar pertanyaan yang terdapat dalam kuesioner merupakan pertanyaan untuk menjawab beberapa variabel yang disebutkan di atas. Dalam kuesioner juga terdapat catatan lapangan (field notes) yang menggambarkan informasi-informasi penting sebagai pendalaman terhadap jawaban responden di kuesioner. Proses pengambilan data kuantitatif menggunakan bantuan relawan pengorganisasian (community organizer) di masing-masing organisasi dan juga bekerjasama dengan organisasi LGBT lain di masing-masing kota. Strategi yang digunakan dalam penelitian ini untuk mempermudah proses pengambilan data adalah memillih petugas pengambil data (enumerator) dengan orientasi seksual dan identitas gender yang sama dengan orientasi seksual dan identitas gender responden yang akan diteliti. Misalnya untuk mengambil data di komunitas lesbian, maka enumeratornya adalah seorang lesbian, hal ini untuk mempermudah proses wawancara kuesioner dan membangun rapport di awal karena dengan orientasi seksual dan identitas gender yang sama diharapkan bisa mengatasi gap informasi maupun penggunaan istilah (bahasa) yang familier di komunitas serta mempermudah memahami persoalan yang 4 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

39 dipaparkan oleh responden. Sebelum turun lapangan sebagai petugas pengambil data, para enumerator telah dilatih oleh peneliti mencakup beberapa hal, meliputi: Penjelasan latar belakang dan tujuan penelitian Kriteria pemilihan responden di lapangan Jumlah responden dan pemetaan area nyebong responden (wilayah) Cara pengisian kuesioner dan detail tiap pertanyaan baik pertanyaan terbuka maupun tertutup dalam kuesioner serta penjelasan istilah yang digunakan untuk menyamakan persepsi Tehnik wawancara responden dengan mengedepankan nilai-nilai empati dan humanis Cara finalisasi jawaban kuesioner sebelum dikumpulkan di koordinator lapangan. Dengan demikian, dapat diasumsikan bahwa pewawancara kuesioner ini telah mempunyai kualifikasi dasar yang memadai untuk membangun rapport yang baik dengan responden serta dapat melakukan wawancara yang baik dan benar sebagaimana kaidah metodologi penelitian. Guna mengeksplorasi pengalaman bullying di sekolah, stigma, diskriminasi dan kekerasan secara lebih mendalam, detail dan terinci, peneliti menggunakan metode kualitatif yaitu FGD (Focus Group Discussion) di kelompok lesbian, gay dan waria di Jakarta,Yogyakarta dan Makasar. Masing-masing peserta FGD berjumlah orang tiap kelompok dan diadakan selama bulan Mei-Juli 3. Sebelum FGD dilaksanakan, peneliti telah membuat aturan main, tata cara dan pedoman pertanyaan FGD dengan beberapa pertanyaan yang sifatnya BAB PENDAHULUAN 5

40 untuk memperdalam hasil analisis kuantitatif deskriptif dan cross check atau re-check data kuantitatif karena hasil akhir dari penelitian ini dapat digunakan sebagai rekomendasi aksi program. Beberapa pertanyaan terkait dengan pengalaman mendapat bullying di sekolah juga menjadi titik penting pada FGD ini untuk melihat sejarah (life history) responden mendapat perlakuan tidak menyenangkan terkait orientasi seksual dan identitas gendernya sejak kecil dan di institusi sekolah. Fieldnotes (catatan lapangan) yang ditulis di beberapa bagian kuesioner merupakan tambahan informasi yang melengkapi data-data penelitian. Fieldnotes ini awalnya untuk mengakomodir kebutuhan responden dalam menceritakan pengalamannya baik dalam hubungan sosial maupun pengalaman pribadi ketika menjadi korban kekerasan yang tidak terakomodir dalam pertanyaan di kuesioner. Namun pada akhirnya, catatan lapangan ini berguna untuk memberikan ilustrasi dan informasi yang lebih dalam ketika menggambarkan pengalaman responden menjadi korban kekerasan sebagai penjelasan hasil analisis deskriptif. Metode observasi partisipasi juga digunakan mengingat penelitian ini bersifat sensitif dan tidak mudah menceritakan pengalaman mendapatkan stigma, diskriminasi dan kekerasan pada orang lain. Enumerator harus menyesuaikan kondisi lapangan dan memahami kondisi responden serta membuat catatan semua aspek dalam variabel penelitian secara rinci selama proses penelitian berlangsung. Ketika mengambil data diharapkan enumerator sudah membangun hubungan baik terlebih dahulu dengan responden sehingga akses untuk mengumpulkan data dan informasi lebih mudah mengingat responden hanya bersedia bercerita hal-hal yang sensitif pada orang-orang yang telahdi kenal sebelumnya karena sudah terbangun kepercayaan. Pemilihan enumerator dengan orientasi seksual dan identitas gender 6 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

41 yang sama dengan responden merupakan salah satu alternatif yang digunakan untuk mempermudah proses observasi partisipatif karena lebih mudah masuk dalam komunitas yang sama Analisis Data Kuesioner yang telah terkumpul melalui tahapan di-coding, di-entry kemudian diolah menggunakan program SPSS dan disajikan secara deskriptif. Tahap ini dilakukan di awal penelitian dan sebanyak 335 kuesioner yang terkumpul diolah datanya untuk disajikan dalam bentuk uji statistik analisis deskriptif. Ketika melakukan analisis di awal pada beberapa variabel masih membutuhkan kedalam jawaban yang berarti peneliti harus mengumpulkan data, melihat tema dan pola yang muncul dari catatan lapangan dan melakukan FGD untuk lebih mengeksplorasi temuan dalam uji analisis deskriptif. FGD dilakukan dalam kaitannya untuk mendapatkan informasi yang lebih mendalam, detail dan rinci terhadap hasil analisis kuantitatif dan menemukan konsistensi jawaban untuk re-check terhadap beberapa hasil catatan lapangan dan observasi (triangulasi data). Pendekatan kualitatif dengan FGD mengarah kepada pemahaman yang lebih luas tentang makna dan konteks tingkah laku dan proses yang terjadi dalam polapola yang didapatkan dari hasil kuantitatif serta memungkinkan menelaah personal history dan faktor-faktor yang berkembang..6 Kerangka Konsep Penelitian Seks merupakan jenis kelamin yang dibawa manusia sejak lahir, di dunia ini jenis kelamin ada perempuan, laki-laki dan interseks (seseorang yang terlahir dengan jenis kelamin). Oleh karena itu, terkait dengan jenis kelaminnya, maka setiap orang berperilaku sesuai dengan konstruki sosial yang dibangun di lingkungannya tentang bagaimana seorang laki-laki dan seorang perempuan seharusnya bersikap, berpenampilan dan berperilaku, sebagaimana Foucoult mengatakan bahwa seksualitas adalah konstruksi BAB PENDAHULUAN 7

42 social (Castel, 997) bahwa pengendalian hasrat seksual manusia melalui regulasi atau peraturan menjadi landasan lembaga sosial dan sekaligus sebagai saluran pemberian hukuman dan dominasi organisasi. Seksualitas yang dibangun berdasarkan tatanan budaya masyarakat yang berkembang dikenal dengan konstruksi gender (Yuliani, 6). Tatanan patriarki ditandai oleh pelembagaan otoritas laki-laki atas perempuan dan anak-anak di dalam unit keluarga. Karena itu dalam budaya patriarki, relasi seksual yang dianggap normal dan bisa diterima masyarakat, agama dan negara adalah relasi heteroseksual, ini berarti perempuan harus berpasangan dengan laki-laki dan pernikahan yang diakui adalah pernikahan laki-laki dan perempuan. Konsekuensinya adalah relasi seksual di luar standar itu dianggap sebagai bentuk pelanggaran hukum agama, aturan agama dan tidak sesuai dengan nilai sosial budaya masyarakat. Konstruksi gender dan seksualitas yang diwacanakan melalui nilai budaya maupun agama dan diperkuat oleh kebijakan negara menghasilkan stigmatisasi manusia atau kelompok lain yang berbeda dari yang umum dan dianggap normal (Yuliani, 6). Dalam konteks ini, stigmatisasi terhadap kelompok lain yaitu LGBT yang dianggap berbeda dan abnormal terjadi karena pemahaman masyarakat tentang orientasi seksual dan identitas gender masih rendah. Bahwa seorang laki-laki harus bersikap maskulin, macho, pemberani karena hal itu sudah menjadi kodrat laki-laki, maka tidak dibenarkan jika laki-laki bersikap lemah lembut, feminin, cengeng (mudah menangis) sehingga terstigma sebagai banci, bencong, waria, wandu dan sabagainya. Stigma ini merupakan hasil dari konstruksi gender yang berasal dari pemahaman masyarakat yang rendah tentang orientasi seksual dan identitas gender seseorang (SOGIE) dan melestari sepanjang sejarah dan melembaga dalam kebijakan yang dihasilkan oleh negara. Pemahaman tentang identitas seksual dapat dibaca pada skema The Genderbread Person yang dikembangkan oleh Samuel Killermann berikut ini: 8 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

43 Figure The Gender Bread Person (Killermann, ). Seks biologis adalah ciri seseorang berdasarkan organ reproduksi dan seksual yang dimilikinya. Secara umum seks biologis terbagi menjadi, yaitu perempuan dan laki-laki. Dalam beberapa kasus juga ditemui seorang dilahirkan dengan jenis kelamin (ambigu) yang disebut interseks, namun kebanyakan akhirnya diputuskan untuk dilakukan tindakan medis dengan melihat perkembangan yang lebih dominan dari alat kelamin.. Identitas gender diartikan sebagai sesuatu yang mengarah kepada pengalaman pribadi dan internal yang sangat mendalam dirasakan oleh setiap orang tentang gendernya yang dapat saja atau tidak sesuai dengan jenis kelamin yang ditetapkan saat kelahiran. Lebih mudahnya adalah perasaan seseorang terhadap dirinya, apakah dia perempuan, laki-laki atau transgender. Kebanyakan orang mengidentifikasi identitas gendernya sesuai dengan seks biologisnya, seperti ini: merasa karena betina (memiliki vagina dan rahim), atau merasa laki-laki karena seks biologis yang dimilikinya adalah organ jantan (penis, testis). Saat identitas gender seseorang tidak sama dengan seks BAB PENDAHULUAN 9

44 biologisnya, orang tersebut bisa dikategorikan sebagai transeksual atau kategori transgender lain yang dikenal dengan waria untuk transgender male to female (MTF) atau priawan untuk transgender female to male (FTM). Sementara identitas gender seperti transeksual seringkali disamakan dengan transgender, namun sebenarnya berbeda, transeksual adalah seseorang yang memiliki keinginan untuk hidup dan diterima sebagai anggota dari jenis kelamin yang berlawanan dengan jenis kelamin biologisnya dan menginginkan terapi hormonal dan pembedahan untuk membuat tubuhnya semirip mungkin dengan lawan jenis kelamin biologisnya dan sesuai dengan identitas gendernya (Galink, 3). 3. Ekspresi gender merujuk pada cara pandang dimana seseorang berperilaku untuk mengkomunikasikan gendernya dalam budaya tertentu, misalnya dalam hal pakaian, pola komunikasi dan ketertarikan. Ekspresi gender seseorang mungkin tidak konsisten dengan peran gender secara sosial dan mungkin juga tidak mencerminkan identitas gendernya. Ekspresi gender adalah tentang kemaskulinan dan kefemininan seseorang yang ditampilkan orang lain atau lingkungannya. Nilai-nilai maskulin dan feminin ini ditentukan oleh budaya, misalnya seseorang yang merasa dirinya perempuan mengenakan perhiasan dan make-up untuk menunjukkan feminin. Namun ada juga perempuan yang merasa hal-hal tersebut tidak penting untuk ditunjukkan (Galink, 3). Di antara maskulin dan feminin ada sifat androgin yang merujuk pada sifat maskulin dan feminin. 4. Orientasi seksual dipahami sebagai kemampuan seseorang untuk merasa tertarik secara emosional, mental dan fisikal kepada sesama jenis dan/atau lawan jenis kelaminnya. mengacu kepada jenis kelamin/gender yang mana seseorang tertarik. Terdiri dari ketertarikan, perilaku dan identitas seksual. Orientasi seksual terdiri dari homoseksual, heteroseksual dan biseksual. MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

45 Penjelasan di atas menegaskan bahwa SOGIE merupakan orientasi seksual dan identitas gender seseorang yang terintegrasi dengan seksualitas manusia yang menjadi bagian dari hak asasi manusia yang bersifat melekat dan dimiliki oleh semua manusia di dunia. Kurangnya pemahaman masyarakat tentang SOGIE mengakibatkan kelompok LGBT mendapatkan perlakuan kekerasan dari lingkungan sekitar, baik di ruang domestik maupun publik. Dalam laporan program pengurangan kekerasan pada waria yang dilakukan 4 oleh Perkumpulan Arus Pelangi telah terdokumentasi bahwa stigma dan diskiminasi pada komunitas waria banyak terjadi di wilayah publik seperti di mall, pasar, café, kantor, stadium, klinik, toko karena waria dianggap pembuat masalah. Perilaku stigma dan diskriminasi oleh waria merupakan konstruksi sosial yang diakibatkan oleh ketakutan oleh kelompok heteroseksual karena tidak adanya sentuhan sosial diakibatkan persepsi negatif yang dibangun lebih dulu oleh budaya heteronormativitas dimana selama ini manusia mengenal manusia lainnya sebagai sebuah kelompok dengan label dan identitasnya, pelabelan merupakan blokade bagi terjadinya sentuhan sosial. Ketakutan dan kekawatiran untuk berinteraksi dengan kelompok LGBT dikenal dengan istilah trans-homophobia. Kalau stigma merupakan pelabelan negatif yang berada pada tataran pikiran (persepsi) maka diskriminasi lebih merujuk pada pelayanan atau perlakuan yang tidak adil terhadap individu tertentu dimana pelayanan/perlakuan berbeda ini dibuat berdasarkan karakteristik yang diwakili oleh individu tersebut, seperti karakteristik kelamin, orientasi seksual, ras, agama dan kepercayaan, aliran politik, kondisi fisik atau karakteristik lain, yang tidak mengindahkan tujuan yang sah atau wajar (Ariyanto et al, 8). 4 Arus Pelangi (AP) adalah organisasi berbasis anggota yang sifatnya non profit, non pemerintah yang menganut prinsip independen, anti-diskriminasi, kesetaraan gender, anti-kekerasan, pluralisme, egaliter, dan imparsial dalam mewujudkan visi misinya, yaitu terus mendorong terwujudnya tatanan masyarakat yang bersendikan pada nilai-nilai kesetaraan, berprilaku dan memberikan penghormatan terhadap hak-hak kaum lesbian, gay, biseksual, transeksual, dan transgender (LGBT) sebagai hak asasi manusia berkantor di Jakarta. BAB PENDAHULUAN

46 Secara umum diskriminasi dapat dibagi menjadi jenis yaitu ) diskriminasi langsung yaitu diskriminasi yang terjadi pada saat hukum, peraturan atau kebijakan jelas-jelas menyebutkan karakteristik tertentu seperti jenis kelamin, orientasi seksual, ras dan sebagainya sehingga menghambat peluang yang sama bagi individu yang mempunyai karakteristik yang disebutkan di dalam hukum, peraturan, ataupun kebijakan tersebut. ) diskriminasi tidak langsung yaitu diskriminasi yang terjadi pada saat peraturan yang bersifat netral menjadi diskriminatif saat diterapkan di lapangan. Pada dasarnya semua diskriminasi terhadap kelompok LGBT disebabkan oleh stigma sosial yang dihasilkan dari doktrin dan pemahaman agama yang konservatif (Ariyanto et al. 8). Lebih lanjut UU HAM 39/999 pasal ayat 3 mendefinisikan diskriminasi adalah setiap pembatasan, pelecehan, atau pengucilan yang langsung ataupun tak langsung didasarkan pada pembedaan manusia atas dasar agama, suku, ras, etnik, kelompok, golongan, status sosial, status ekomomi, jenis kelamin, bahasa, keyakinan politik yang berakibat pengurangan, penyimpangan atau penghapusan pengakuan, pelaksanaan atau penggunaan hak asasi manusia dan kebebasan dasar dalam kehidupan baik individual maupun kolektif dalam bidang politik, ekonomi, hukum, sosial, budaya dan aspek kehidupan lainnya (Komnas HAM, ). Sementara dalam ICCPR (International Covenant on Civil and Politic Right) yang diratifikasi pemerintah Indonesia pada tahun 5 memberikan landasan prinsipprinsip non diskriminasi yakni setiap negara menghormati dan menjamin hak-hak bagi semua orang tanpa pembedaan apapun seperti ras, warna kulit, jenis kelamin, bahasa, agama, politik atau pendapat lain, asal-usul kebangsaan atau sosial, kekayaan, kelahiran atau status lainnya. Semua orang berkedudukan sama di hadapan hukum dan berhak atas perlindungan hukum yang sama tanpa diskriminasi apapun, hukum harus melarang diskriminasi apapun, dan menjamin perlindungan yang sama dan efektif bagi semua orang terhadap diskriminasi atas dasar apapun seperti ras, warna, jenis kelamin, bahasa, agama, politik atau pendapat lain, asal-usul MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

47 kebangsaan atau sosial, kekayaan, kelahiran atau status lain (Komnas HAM, 5). Maka diskriminasi merupakan upaya baik lewat tindakan legislatif, yudikatif atau administratif yang menerapkan suatu perbedaan, penyingkiran, pengucilan, pembatasan, atau pilih kasih yang dilandasi oleh alasan rasial, warna kulit, jenis kelamin, bahasa, agama, politik atau pandangan, asal usul nasional atau sosial, kepemilikan, status kelahiran, yang mana ditujukan atau berefek pada penghalangan pemenuhan dan pelaksanaan hak-hak asasi oleh semua orang. Diskriminasi bisa terjadi baik lewat mekanisme formal negara, di tingkatan komunitas, atau di ranah privat (Komnas HAM, 5). Dalam konteks HAM bentuk diskriminasi yang terjadi pada komunitas LGBT karena preferensi seksual, orientasi seksual dan identitas gender serta ekspresi gendernya yang dianggap berbeda dengan mayoritas masyarakat yang dalam tingkatan komunitas atau di ranah privat dalam ilmu sosial dikategorikan sebagai : () perlakuan yang berbeda terhadap seseorang yang dianggap memiliki orientasi seksual yang berbeda, sehingga merugikan orang tersebut, dan () perlakuan yang tidak didasari alasan kuat selain faktor orientasi seksual seseorang atau satu kelompok. Setiap unsur itu terwujud dengan serangkaian perilaku dan perlakuan yang merugikan kelompok tertentu (Oey et al, ). Makin jelas disini bahwa segala bentuk stigma dan diskriminasi terhadap komunitas LGBT termasuk kategori pelanggaran HAM. Selain stigma dan diskriminasi yang telah disebutkan di atas, kelompok LGBT juga kerap mendapatkan kekerasan yaitu sebuah tindakan yang merendahkan martabat manusia, baik melalui kekerasan fisik, psikis, ekonomi serta tindakan lain yang merusak integritas moral manusia. Kekerasan dilarang dalam situasi apapun, meski dalam situasi perang, baik oleh pejabat publik, aparat keamanan atau oleh pribadi, di lingkungan publik maupun di lingkungan domestik. Seringkali kekerasan berasal dari stigma dan diskriminasi yang mengecualikan hubungan sesama jenis sebagai BAB PENDAHULUAN 3

48 wilayah privat yang tidak bebas campur tangan negara/aparat, dan memiliki kecenderungan meng kriminalkan pelaku hubungan sesama jenis. Hal ini, dapat diartikan sebagai sebuah tindakan kekerasan yang merusak integritas moral manusia (Oey et al, ). Kekerasan dalam penelitian ini dikategorikan menjadi:. Kekerasan fisik yaitu kekerasan kekerasan yang melibatkan kontak langsung dan dimaksudkan untuk menimbulkan perasaan intimidasi, cedera, atau penderitaan fisik lain atau kerusakan tubuh ( 3) Dalam penelitian ini, kekerasan fisik terkait pertanyaan tentang pengalaman dilempar benda ke arah tubuh, ditarik/dijambak rambut, ditendang, ditampar, didorong, diserang dengan pisau atau senjata tajam lain.. Kekerasan psikis yaitu bentuk kekerasan yang tidak melibatkan kontak langsung namun dilakukan dengan cara menundukkan atau mengekspos perilaku lain yang dapat mengakibatkan trauma psikologis, termasuk kecemasan, depresi kronis, atau gangguan stres pasca trauma ( 3). Kekerasan psikis sering dikaitkan dengan situasi ketidakseimbangan daya, seperti hubungan yang kasar, intimidasi, dan pelecehan. Dalam penelitian ini, kekerasan psikis terkait dengan pertanyaan berupa berbagai ancaman untuk : dirampas barang, diusir, diawasi, disakiti, dikirimi surat (SMS, BBM, , telpon) gelap, diserang dengan senjata tajam atau pistol, dikuntit, dirusak barang. Kekerasan psikis dalam bentuk verbal seperti dihina, dimaki, diludahi, dilecehkan secara seksual dengan kata-kata. 3. Kekerasan ekonomi yaitu segala bentuk kekerasan dengan cara melakukan kontrol, pembatasan atau pengurangan atas akses sumber daya ekonomi seseorang (Pikić, 6). Kekerasan dalam penelitian ini terkait dengan pertanyaan dirampas uang dan barang, ditolak kerja di suatu perusahaan/kantor, dipotong gaji, dihentikan uang saku atau uang makan. Kekerasan ekonomi sering digunakan sebagai kendali dalam 4 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

49 kaitannya dengan kekerasan fisik, psikis dan seksual dalam hubungan domestik (hubungan dengan pasangan atau hubungan orang tua dan anak), secara lebih luas kekerasan ekonomi berdampak pada status ekonomi dan masa depan seseorang. 4. Kekerasan seksual adalah tindakan seksual yang diarahkan terhadap seseorang menggunakan paksaan tanpa memandang hubungan mereka dengan korban, dalam pengaturan apapun dan tidak terbatas pada rumah dan pekerjaan ( 3). Kekerasan seksual termasuk pemerkosaan, yang didefinisikan sebagai penetrasi dipaksa secara fisik atau dipaksa dari vulva atau anus, dengan menggunakan penis, bagian tubuh lain atau benda. Upaya untuk melakukannya dikenal sebagai percobaan perkosaan. Dalam penelitian ini, kekerasan seksual diidentifikasi dalam pertanyaan tentang pelecehan seksual dengan sentuhan, usaha untuk memperkosa dan aksi perkosaan terkait dengan identitas seksual dan identitas/ekspresi gender responden sebagai LGBT. 5. Kekerasan budaya merupakan bentuk kekerasan yang tidak terlihat (tidak langsung karena aktornya tidak kelihatan) yang terjadi secara simbolik dan merupakan sarana menciptakan stigmatisasi. Menurut Johan Galtung kekerasan dapat digambarkan melalui segitiga kekerasan yaitu kekerasan struktural (tidak langsung), kekerasan budaya (simbolik) dan kekerasan pribadi (langsung). Kekerasan budaya merupakan aspek budaya atau bentuk simbolis yang ada di lingkungan tempat tinggal, yang dapat digunakan untuk membenarkan atau melegitimasi bentuk kekerasan langsung atau struktural. Makna segitiga kekerasan menekankan bahwa aspek budaya bukan menjadi akar penyebab masalah kekerasan, namun dipengaruhi oleh kekerasan pribadi (langsung) dan simbolik (tidak langsung) dimana dalam setiap budaya legitimasi kekerasan bisa dipengaruhi oleh nilai, sosial, politik, ekonomi, agama, ideologi, kosmologi, seni dan ilmu pengetahuan BAB PENDAHULUAN 5

50 ( ) Di sini makin memperjelas bahwa persoalan LGBT dalam budaya heteronormativitas yang dianut oleh mayoritas masyarakat saat ini masih belum bisa menerima keberadaan kelompok LGBT sehingga mengakibatkan marjinalisasi dan subordinasi yang merupakan bentuk dari kekerasan struktural, lebih lanjut kelompok LGBT juga kerap mendapat lontaran pertanyaan tentang kapan menikah (konsep pernikahan heteroseksual) dan bahkan kelompok LGBT pernah mengalami pengusiran dari rumah atau kos yang mengakibatkan penderitaan dan menyakiti kelompok LGBT, kedua hal ini merupakan bentuk kekerasan langsung yang dibangun berdasarkan nilai sosial yang dianut oleh masyarakat bahwa menikah itu merupakan suatu keharusan. Maka dalam penelitian ini, kekerasan budaya dimaknai dalam butir pertanyaan terkait pengusiran dari rumah atau kos karena ketahuan sebagai LGBT, pertanyaan tentang kapan menikah dan paksaan untuk menikah dengan orang yang tidak disukai. Fenomena kekerasan terhadap kelompok LGBT tidak lepas dari maraknya perilaku bullying yang dilakukan oleh kelompok yang memiliki kekuasaan lebih besar (mayoritas) kepada kelompok LGBT (minoritas). Bullying ini terjadi karena ekspresi gender tertentu dari kelompok LGBT yang terlihat lebih menonjol dan dianggap tidak lazim dilakukan secara terus menerus dan berulang-ulang dengan perlakuan negatif. Istilah bullying juga kerap digunakan untuk merujuk pada pengertian tentang kekerasan. Definisi bullying berbasis SOGIE yang dikenal dengan trans/homophobicbullying oleh UNESCO adalah bentuk bullying terhadap jenis gender tertentu, berdasarkan fakta maupun interpretasi pelaku tentang orientasi seksual dan identitas gender korban yang bertentangan dengan normativitas gender tersebut. UNESCO menjelaskan bahwa homophobic bullying adalah bullying yang berada dalam posisi kedua terbesar di seluruh dunia. 6 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

51 Heteroseksual atau anak-anak yang bukan LGBT juga kerap menjadi korban bullying, semua ini disebabkan minimnya pengetahuan masyarakat tentang SOGIE sehingga melakukan generalisasi berdasarkan ekspresi gender seseorang. Terkait dengan persoalan trans/homophobicbullying maka penelitian ini akan memotret pengalaman LGBT semasa kecil yang mendapatkan perlakuan bullying di sekolah. Fenomena bullying dan persoalan kekerasan berbasis SOGIE jika dikaitkan dengan pendapat Bourdieu tentang bagaimana modal material (ekonomi) dan modal simbolik merepresentasi dan terus direproduksi dari golongan yang superior (laki-laki, maskulin) terhadap yang inferior (perempuan dan waria yang feminin), dominasi tersebut menimbulkan kekerasan yang sangat halus, tidak terlihat dan tidak disadari yang oleh Bourdieu disebut sebagai kekerasan simbolik. Dalam kaitanya dengan dominasi laki-laki adalah bagaimana konstruksi gender diasosiakan sebagaimana seks, yaitu bagaimana suatu konstruksi-konstruksi sosial menjadi suatu yang given, dari sejak lahir dan dialamiahkan. Bourdieu menemukan bahwa ada skema pikiran yang dimasukkan kedalam sistem perbedaan yang terlihat natural yang kemudian diaplikasikan pada pemaknaan atas tubuh. Maka perbedaan tubuh antara laki-laki dan perempuan kemudian menjadi identik dengan perbedaan sifat antara maskulin dan feminin dimana perbedaan tersebut ditambatkan pada moralitas maupun etika sehingga tidak dipersoalkan lagi. Menurut Bourdieu, konstruksi sosial atas dominasi maskulin yang dialamiahkan tersebut hadir dalam berbagai cara secara metafor dan tersembunyi (Bourdieu, ). Berdasarkan konsep stigma, diskriminasi dan kekerasan yang dikuatkan oleh pendapat Bourdie tentang kekerasan sistemik, maka kerangka konsep penelitian dapat digambarkan sebagai berikut: BAB PENDAHULUAN 7

52 KERANGKA KONSEP PENELITIAN Orientasi Seksual Homoseksual Biseksual Identitas Seksual dan Identitas Gender Lesbian Gay Biseksual Transgender Stigma Diskriminasi Kekerasan Fisik Psikis Budaya Ekonomi Seksual Pelaku Upaya Pencarian Pertolongan Bentuk dan Manifestasi Kecemasan Figure Kerangka Konsep Penelitian 8 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

53 BAB HASIL PENELITIAN

54

55 . Karakteristik Seksual Penelitian pada komunitas LGBT di 3 kota ini diikuti oleh 335 responden, yang terdiri 5 responden dari Jakarta, responden masing-masing dari Yogyakarta dan Makasar. Adapun karakteristik seksual responden yang berkaitan dengan jenis kelamin, orientasi seksual dan identitas seksual/gender dijelaskan dalam Tabel di bawah ini. Tabel. Jenis Kelamin, Orientasi Seks dan Identitas Gender Responden Karakteristik Seksual Lokasi Jakarta Yogyakarta Makasar Total Jenis Kelamin Laki-laki Perempuan Interseksual Jumlah 74 64,3% 4 34,8%,9% 5 % 7 64,5% 39 35,5%,% % 7 63,6% 4 36,4%,% % 5 64,% 9 35,5%,3% 335 % Orientasi Seksual Sesama jenis (homoseksual) Keduanya (biseksual) Jumlah 6 9,% 9 7,8% 5 % 8 74,5% 8 5,5% % 9 83,6% 8 6,4% % 8 83,6% 55 6,4% 335 % Identitas seksual/ gender Lesbian Gay Transgender (waria) Biseksual Jumlah 33 8,7% 3 7,8% 4 34,8% 8,7% 5 % 8 5,5% 8 6,4% 37 33,6% 7 4,5% % 33 3,%,% 4 38,% 3,8% % 94 8,% 7,5% 9 35,5% 5 4,9% 335 % BAB HASIL PENELITIAN 3

56 Responden penelitian ini sebagian besar berjenis kelamin laki-laki yaitu 5 orang (64,%), sedangkan responden perempuan ada 9 orang (35,5%) dan interseksual ada orang (,3 %). Proporsi jumlah responden yang berjenis kelamin laki-laki dan perempuan hampir sama di masing-masing kota, yaitu sebagian besar berjenis kelamin laki-laki karena untuk responden dengan identitas gender waria dimasukkan dalam jenis kelamin laki-laki. Orientasi seksual responden sebagian besar adalah homoseksual yaitu 8 orang (83,6%) sedangkan yang berorientasi seksual biseksual ada 55 orang (6,4%), orientasi homoseksual disini juga termasuk homoseksual laki-laki atau gay dan homoseksual perempuan atau lesbi. Identitas seksual (bagaimana seseorang mengidetifikasi dirinya sehubungan dengan orientasi mereka, apakah gay, lesbian, biseksual)dan identitas gender (bagaimana seseorang mengidentifikasi dirinya sebagai laki-laki, perempuan, transgender). Terkait dengan identitas seksual dan identitas gender, responden penelitian ini sebagian besar adalahwaria/transgender (male to female) yaitu 9 orang (35,5%), lesbian sebanyak 94 orang (8,%), gay sebanyak 7 orang (,5%) serta biseksual sebanyak 5 orang (4,9%).. Hasil Penelitian Komunitas LGBT di 3 Kota... Karakteristik Sosial Ekonomi Responden Karakteristik sosial ekonomi yang dilihat dalam penelitian ini adalah umur responden, agama, pekerjaan dan penghasilan serta status tempat tinggal dan tinggal bersama siapa. Adapun karakteristik sosial ekonomi responden dijelaskan dalam Tabel. 3 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

57 Tabel. Karakteristik Sosial Ekonomi Responden Karakteristik Lesbian (n=94) Gay (n=7) Transgender/ Waria (n=9) Biseksual (n=5) Total (n=335) Umur < 9 tahun 9-4 tahun > 4 tahun,% 58 6,7% 36 38,3%,8% 3 43,% 39 54,% 4 3,4% 53 44,5% 6 5,% 3 6,% 35 7,% 4,% 9,7% 77 5,8% 49 44,5% Agama Tidak menjawab Islam Katolik Kristen Protestan Konghucu Agnostik 4 4,3% 75 79,8%,% 5 5,3%,% 8 8,5% 7 9,7% 49 68,% 4 5,6% 6 8,3%,4% 5 6,9% 3,5% 99 83,% 7 5,9% 8 6,7%,8%,8%,% 4 8,% 4 8,% 3 6,%,%,% 5 4,5% 64 78,8% 7 5,% 6,6%,6% 5 4,5% Pendidikan Tidak Tamat SD SD SMP SMA Perguruan Tinggi,%,% 7 7,4% 6 63,8% 4 5,5%,% 3 4,%,8% 36 5,% 3 43,%,% 5 4,% 33 7,7% 63 5,9% 8 5,%,%,% 5,% 33 66,% 4,%,3% 3,% 47 4,% 9 57,3% 85 5,4% Pekerjaan Tidak bekerja/ibu RT Pelajar/mahasiswa Pegawai swasta Wiraswasta Pekerja seks Pengamen Lain-lain Pekerjaan Ganda 9 9,6% 8 9,% 34 36,%,6%,%,% 9 9,6% 3 3,8%,8% 5,3% 5 34,7% 3,9% 5 6,9%,% 9,5% 3,9%,7% 5 4,% 4,8% 8,4% 6,8% 7 5,9% 5,6% 4 33,6% 4 8,% 4 48,% 9 8,% 4 8,% 4,%,%,% 6,% 7 5,% 58 7,3% 8 4,5% 34,% 34,% 7,% 34,% 69,6% BAB HASIL PENELITIAN 33

58 Karakteristik Lesbian (n=94) Gay (n=7) Transgender/ Waria (n=9) Biseksual (n=5) Total (n=335) Penghasilan <Rp... Rp >Rp ,% 4 43,6% 5 5,3% 7 37,5% 9 4,3% 6,% 64 53,8% 4 34,5% 4,8% 44,% 4,% 7 4,% 6 48,% 3 39,4% 4,5% Umur responden kebanyakan berusia lebih dari 9 tahun. Responden yang berusia kurang dari 9 tahun ada 9 orang (,7%), usia 9-4 tahun ada 77 orang (5,8%) dan yang berusia lebih dari 4 tahun ada 49 orang (44,5%). Kelompok transgender dan gay berusia lebih tua dibanding kelompok yang lain. Kebanyakan responden menganut agama Islam yaitu 64 orang (78,8%), Katolik sebanyak 7 orang (5,%), Kristen Protestan sebanyak orang (6,6%) dan orang menganut Konghucu (,6 %). Hal yang menarik dalam penelitian ini terdapat 5 orang (4,5%) yang mengaku menganut ajaran agnostik, yaitu ajaran yang mempercayai Tuhan namun tidak mengakui ajaran agama. Sebagian besar pendidikan terakhir responden adalah SLTA (57,3%) atau 9 orang dan Perguruan Tinggi ada 85 orang (5,4%). Responden yang berpendidikan terakhir SLTP ada 47 orang (4%), tamat SD ada orang (3%) dan tidak tamat SD ada orang (,3%). Pendidikan kelompok waria lebih rendah dibandingkan kelompok yang lain karena jumlah responden waria yang berpendidikan tinggi hanya 8 orang (5,%) dan yang berpendidikan SLTP ke bawah lebih banyak dibanding kelompok lain. Tingkat pendidikan kelompok waria lebih rendah karena sejak usia sekolah kelompok waria kerap menjadi korban bullying karena menonjol dan kasat mata terlihat berbeda dalam hal ekspresi gendernya. Kelompok waria kondisinya memang paling tidak memungkinkan untuk menyembunyikan 34 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

59 ekspresi gendernya, sehingga sering menjadi korban bullying terkait dengan ekspresi dan peran gender yang menjadi pencetus terjadinya kekerasan di sekolah, akibatnya kelompok waria memutuskan untuk tidak melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi daripada terus menerus mendapatkan bullying di sekolah atau institusi pendidikan, dalam kasus bullying di sekolah berdampak pada penurunan kualitas dan semangat belajar pada korbannya. Sebagian besar responden bekerja sebagai pegawai/karyawan swasta, yaitu 8 orang (4,5%) dan mahasiswa/pelajar ada 58 orang (7,3%) serta mempunyai pekerjaan ganda yaitu 69 orang (,6%). Kelompok lesbian dan gay sebagian besar bekerja sebagai pekerja swasta. Kelompok waria umumnya memiliki pekerjaan ganda (ngamen, wiraswasta) dan menjadi pekerja seks. Waria yang mempunyai pekerjaan ganda kebanyakan bekerja sambilan sebagai pekerja seks, ada juga waria yang statusnya mahasiswa/pelajar juga bekerja sambilan menjadi pekerja seks. Dalam hal penghasilan, kelompok waria sebagian besar berpenghasilan kurang dari Rp..., dibanding kelompok gay, lesbian dan biseksual. Hal ini dipengaruhi oleh tingkat pendidikan kelompok waria yang rendah sehingga akses untuk mendapatkan pekerjaan juga terbatas, hal ini dijelaskan juga dalam buku hak kerja waria tanggung jawab negara (Ariyanto, ) yang memaparkan banyak cerita tentang diskriminasi dan kekerasan terhadap waria yang kesulitan mengakses pendidikan dan pekerjaan hingga akhirnya harus bekerja mencari uang di jalan yang dalam tabel bagian mata pencaharian teridentifikasi bekerja sebagai pekerja seks. Bagi kelompok waria, diskriminasi untuk bekerja di sektor formal mengakibatkan mereka terpaksa harus bekerja di jalan untuk mencukupi kebutuhan hidupnya. Resiko yang harus ditanggung ketika bekerja di jalan, selain rentan kekerasan dan minim BAB HASIL PENELITIAN 35

60 perlindungan juga kemungkinan terinfeksi penyakit menular menjadi lebih besar. Tempat tinggal merupakan lingkungan terkecil bagi komunitas LGBT. Tabel 3 berikut mengidentifikasi lingkungan terkecil komunitas LGBT yang dilihat status tempat dan tinggal bersama siapa. Tabel 3. Status Tempat Tinggal dan Tinggal bersama Siapa Lesbian (n=94) Gay (n=7) Transgender/ Waria (n=9) Biseksual (n=5) Total (n=335) Status Tempat Tinggal Rumah Orang tua Rumah milik Sendiri Kos Kontrak Rumah Asrama/mess Lain-lain 9,% 6 6,4% 53 56,4% 8 8,5%,% 8 8,5% 9,% 8,% 3 44,4% 6 8,3%,4% 4 5,6% 7,6% 5 4,% 63 5,9% 7,6%,8% 8 6,7% 6 3,% 4,% 44,% 6,% 3 6,%,% 77 3,% 6,3% 7 5,7% 4,% 5,5% 6,3% Saat ini tinggal bersama Sendiri Dengan Pasangan Dengan Orang Tua Dengan Teman Dengan Saudara Dengan yang lain 9,% 46 48,9% 5 6,% 5 5,3% 4 4,3% 5 5,3% 5 34,7% 3 8,% 6,% 7 9,7% 7 9,7% 4 5,6% 49 4,% 9 6,% 6 3,4% 7,7% 5 4,% 3,5% 4 8,% 5,% 6 3,% 8 6,% 4,% 5,% 7 3,9% 83 4,8% 63 8,8% 47 4,% 8 5,4% 7 5,% 36 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

61 Responden umumnya tinggal di rumah persewaan (sekitar 65%) yaitu 7 orang (5,7%), tinggal di tempat kos ada 7 orang (5,7%), tinggal di rumah kontrakan ada 4 orang (,%) dan 5 orang (,5 %) di asrama/mess. Semua kelompok LGBT sebagian besar tinggal di rumah kos. Responden yang tinggal di rumah orang tuanya sebanyak 77 orang (3%) dan kebanyakan kelompok biseks. Responden yang tinggal di rumah milik sendiri hanya orang (6,3%) dan kebanyakan kelompok gay. Ditempat tinggalnya, sebanyak 7 responden (3,9%) tinggal sendirian yang kebanyakan darikelompok gay dan waria. Responden yang tinggal dengan pasangan sebanyak 83 responden (4,8%). Kelompok lesbian yang paling banyak tinggal bersama pasangan dan kebanyakan mereka tinggal di rumah kos. Sebanyak 63 orang (8,8%) responden tinggal bersama orang tuanya dan kelompok biseksual sebagian besar tinggal bersama orang tua. Dilihat dari status tempat tinggal, sebagian besar responden tinggal di rumah persewaan (kos, kontrak rumah) serta sebagian besar responden tinggal tidak bersama orang tua (sendiri, pasangan, teman, saudara), fenomena ini memperlihatkan bahwa kelompok LGBT memiliki kenyamanan untuk tinggal mandiri, hal ini terkait dengan orientasi seksual dan identitas gender yang dimiliki khususnya yang masih belum coming out. Sementara buat kelompok biseksual yang sebagian besar tinggal bersama orang tua tidak mengalami persoalan sebagaimana kelompok lesbian, gay dan waria karena secara struktur sosial tidak terlalu termarjinalisasi. BAB HASIL PENELITIAN 37

62 ... Riwayat Komunitas LGBT Secara alami seorang anak terlahir dengan jenis kelamin laki-laki dan perempuan kecuali dalam beberapa kasus interseks yaitu seorang yang dilahirkan dengan jenis kelamin ganda. Secara alami pula ketika seorang anak memasuki fase pubertas, maka ditunjukkan dengan mulai tertarik (suka) baik secara fisik, emosi dan seksual pada orang lain. Tabel 4 berikut menjelaskan riwayat responden pertama kali merasa memiliki perasaan suka dengan jenis kelamin yang sama atau menyukai kedua jenis kelamin. Tabel 4. Pertama Kali Menyukai Sesama Jenis Usia Pertama Kali Merasakan Memiliki Perasaan Suka dengan Jenis Kelamin yang Sama atau Kedua Jenis Kelamin Tak menjawab < tahun -8 tahun > 9 tahun Lesbian (n=94),% 6 7,7% 5 53,% 8 9,% Gay (n=7),% 4 33,3% 43 59,7% 5 6,9% Transgender/ Waria (n=9),8% 67 56,3% 46 38,7% 5 4,% Biseksual (n=5),%,% 3 6,%,% Total (n=335),3% 7 37,9% 69 5,4% 38,3% Secara umum, usia responden ketika merasakan memiliki perasaan suka dengan jenis kelamin yang sama atau kedua jenis kelamin muncul ketika responden berusia -8 tahun. Walaupun hampir setengah responden menyatakan usia pertama kali menyukai sesama jenis kelamin pada usia -8 tahun, namun jumlah yang menyatakan usia pertama kali menyukai sesama jenis kelamin pada usia kurang tahun juga cukup besar, yaitu 37,9% (7 responden). Kelompok waria merupakan kelompok yang merasakan memiliki perasaan suka dengan jenis kelamin yang sama ketika berusia kurang dari tahun sebagaimana cerita berikut. 38 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

63 Dari awal waktu kelas V SD suka cewek, sama guru agamaku, dan aku sudah merasa nyaman saat itu. Aku merasa lesbian sejati... (D, L-) Waktu itu kan pas SD udah mulai ganjen banget kan ya, udah rumpi pacaran tuh pacaran, kenapa tuh mereka cuma ngomong sama cewek ama cowok, sedangkan aku tuh udah mulai nyadar aku tuh sukanya ama cowok doang...nah itu, jadinya gw bingung... (B, G-) Kalo aku sendiri yaa... aku kelas SMP udah mulai suka ama cowok, mungkin kalo orang kan pubernya sama cewek, kalo aku pubernya sama temen sekelas aku... eee... apa sebangku gitu yaa, cekong sih... (N, T-) Masa remaja merupakan saat pubertas atau tumbuh kembang seksualitas remaja. Penelitian ini mendeskripsikan bahwa sebagian besar responden mulai tertarik pada jenis kelamin yang sama atau kedua jenis kelamin yang di rentang bawah < tahun dimana di rentang usia -9 tahun memperlihatkan perkembangan seksual yang wajar, karena fase pubertas remaja terjadi pada usia atau tahun sampai 6 tahun, namun tiap individu memiliki variasi yang berbeda ( 3). Pada awalnya, responden merasa nyaman ketika berdekatan dengan jenis kelamin yang sama namun kenyamanan tersebut kemudian berlanjut pada kebingungan karena tidak sesuai dengan kondisi yang dilihat dalam kehidupannya sehari-hari. Kebingungan mereka disebabkan karena keterbatasan informasi tentang SOGIE dan budaya di lingkungan yang membesarkan mereka kental dengan budaya heteronormativitas. Akibat kebingungan tersebut, maka timbul rasa bersalah atau berdosa pada diri sendiri karena merasa berbeda dengan yang lain. Pada fase ini remaja mulai bertanya siapa saya BAB HASIL PENELITIAN 39

64 dan perlahan mulai merasakan kesadaran diri (self awareness) ( 3) terhadap perubahan yang dialami. Tabel 5 memperlihatkan bagaimana awal perasaan responden ketika mengetahui bahwa mereka menyukai jenis kelamin yang sama atau kedua jenis kelamin. Tabel 5. Perasaan Ketika Mengetahui Bahwa Menyukai Jenis Kelamin yang Sama Perasaan Ketika Mengetahui Bahwa Menyukai Jenis Kelamin yang Sama Tidak menjawab Menolak Tidak menolak Lesbian (n=9),% 45 47,9% 47 5,% Gay (n=69),% 34 47,% 38 5,8% Transgender/ Waria (n=),7% 4 34,5% 76 63,9% Biseksual (n=48),% 6 5,% 4 48,% Total (n=38) 4,% 46 43,6% 85 55,% Hasil FGD makin menjelaskan bahwa proses tersebut terjadi ketika respondenmemasuki masa pubertas dan meski sebagian besar tidak menolak namun masih mengalami kebingungan terhadap perubahan yang dirasakan. Kebingungan di usia remaja merupakan sesuatu yang wajar karena pada masa ini remaja masih mencari identitas diri dalam rangka mengenali diri sendiri. Kebingungan mereka terjawab ketika mereka semakin dewasa dan mendapat informasi mengenai SOGIE. Kalau aku, yaa sempat merasa heran juga sih yaa eeee kalo aku emang suka sama cowok itu seinget aku dari kelas 4 SD, deh..udah naksir ama cowok gitu...aku dulu sempat merasa heran, kok begini gitu...istilah kalo kata itu casingnya aku itu lelaki, tapi kok dalemannya perempuan gitu...sempat merasa heran...aku mulai suka sama cowok pas pertama aku disuruh berhubungan seks sama cowok.. mulai suka... (C, T-) 4 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

65 Awalnya sih aneh eee... waktu suka ama perempuan, tapi setelah masuk SMP, aku punya sahabat, waktu jalan ama dia aku ngerasa nyaman, tapi aku eee ngerasa dosa juga sih, karena kan waktu itu belum mencari tau lesbi itu seperti apa... (D, L-) Pada saat saya masih umur sekitar sekolah SMP kan apa namanya masih bingung juga ini posisinya saya di mana, sukanya ke laki-laki atau ke sesama, tetapi lebih tertarik kesesamanya jadi lebih nyaman ke sesamanya dibandingkan ke lain jenisnya... (M, L-3) Mengenai perasaan saya ketika mengetahui terhadap adalah penyuka sesama jenis, pertama sih belum terlalu terima dari awal, tapi lama kelamaan sejak SMA sudah mendapat informasi lebih terbuka, mendapat informasi tentang orientasi seksual nah di situ saya sudah mengenal diri saya bahwa oh... saya ternyata saya begini, kemudian pada saat memasuki dunia kampus saya semakin, justru saya mencari di mana yang ini saya bisa mendapat informasi lebih banyak mengenai orientasi seksual saya... (S, G-3) Kalo aku sih pertama itu tuh aneh, kedua ya, kalo Ino kan gak ngerasa berdosa ya, nah kalo aku merasa gitu... Merasa ternyata lingkungan bener-bener nyela pokoknya, itu salah, itu salah, itu salah, gitu kan.. Trus kesini-sininya karena penasaran mungkin, kok orang-orang lain misalkan di komunitas lain gitu, itu kok santai-santai aja dengan mereka gitu kan... Iya kan jadi penasaran, kan? Kan kita ikut-ikut kayak semacam diskusi gini aja, ya akhirnya lama kelamaan ya biasa aja, dah gak ngerasa gimana-gimana (M, L-). BAB HASIL PENELITIAN 4

66 Iya masih bertanya-tanya gitu perasaannya, ya karena kegelisahan itu hingga akhirnya aku ee mau aman kan, tidak berusaha untuk mencari tahu, karena akses untuk aku nyari tau pada waktu itu sulit, tetapi aku tiba-tiba dapat sebuah tabloid, itu isinya tentang homoseksual, itu di Surabaya.. Aku sih sekarang nebaknya itu GN ya, tapi waktu dulu aku gak inget waktu baca-baca, gak inget itu ada GN atau nggak, tetapi komunitas di Surabaya tuh ada, untuk gay, lesbian gitu loh... jadi dari situ sih aku merasa gak aneh, karena ternyata ada gitu, kayak gitu kalo aku (I, L-) Setelah merasa suka pada sesama jenis kelamin maupun kedua jenis kelamin, proses meyakini bahwa dirinya LGBT berkembang dan menyimpulkan bahwa dirinya LGBT dijelaskan dalam Tabel 6. Tabel 6. Pertama Kali Menganggap Dirinya LGBT Pertama Kali Menganggap Bahwa Diri Sebagai Gay, Lesbian, Waria, Biseksual Tak menjawab < tahun -8 tahun > 9 tahun Lesbian (n=94),% 9 9,6% 57 6,6% 7 8,7% Gay (n=7),% 6 8,3% 44 6,% 3,6% Transgender/ Waria (n=9),8% 4,8% 8 68,9% 8,5% Biseksual (n=5),%,% 33 66,% 7 34,% Total (n=335),6% 9 8,7% 6 64,5% 88 6,3% Responden LGBTsebagian besar memiliki riwayat menganggap dirinya gay, lesbian, waria, biseksual ketika berusia -8 tahun, yaitu sekitar 64,5% (6 responden). Ketika komunitas LGBT telah menganggap dirinya LGBT, mereka selanjutnya berupaya menceritakan kepada orang lain. Usia mengenai pertama kali mengungkapkan tentang orientasi seksualnya dijelaskan dalam tabel 7 berikut: 4 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

67 Tabel 7. Usia Pertama Kali Mengungkapkan Orientasi Seksual pada Orang Lain Usia Pertama Kali Mengatakan pada Seseorang Tentang Ketertarikan/ Orientasi Seksual Lesbian (n=94) Gay (n=7) Transgender/ Waria (n=9) Biseksual (n=5) Total (n=335) Tak menjawab/tidak pernah bercerita pada orang lain 3 3,%,4% 7 5,9% 4,% 3 3,9% < tahun -8 tahun > 9 tahun 6 6,4% 54 57,4% 3 33,% 3 4,% 34 47,% 34 47,% 8 6,7% 8 68,% 3 9,3%,% 4 48,% 4 48,% 7 5,% 93 57,6% 33,4% Tabel 6 dan 7 memperlihatkan kisaran usia -8 tahun merupakan tahap dimana responden meyakini bahwa dirinya LGBT dan responden mempunyai keberanian untuk mengungkapkan identitas seksual/gendernya pada orang lain. Ketika memilih siapa orang yang pertama kali dipilih responden untuk mengungkapkan identitas seksual atau gendernya, sebagian besar responden memilih teman. Tabel 8 berikut ini menjelaskan seseorang yang dipercaya pertama kali untuk mendengarkan ungkapan orientasi seksual komunitas LGBT. Tabel 8. Seseorang yang Pertama Kali Mendengarkan Ungkapan Orientasi Seksual Responden Pertama Kali Mengungkapkan Orientasi Seksualnya kepada Lesbian (n=94) Gay (n=7) Transgender/ Waria (n=9) Biseksual (n=5) Total (n=335) Tak menjawab/tidak pernah bercerita pada orang lain 4 4,3% 3 4,% 8 6,7% 4,% 7 5,% Keluarga Teman 7 7,4% 67 7,3% 5 6,9% 48 66,7% 3,9% 76 63,9%,% 35 7,% 5 7,5% 6 67,5% Pasangan/calon pasangan/ teman kencan 3 3,8% 3,9% 8,4% 8 6,% 4,% Teman LGBT Lain-lain,%,% 6 8,3%,% 9 7,6% 3,5% 4 8,%,% 6,3% 5,5% BAB HASIL PENELITIAN 43

68 Tabel tersebut menggambarkan bahwa sebagian besar respondenlebih memilih teman untuk menceritakan tentang orientasi seksual dan identitas gendernya kepada teman. Selain teman, ada keluarga kemudian pasangan atau calon pasangan atau teman kencan, sebagaimana cerita berikut. Kalau saya teman, e... teman duduk, teman sebangku, waktu duduk di SD kelas enam, dia laki-laki tapi sahabat-kan, waktu SD kan kita dikasi duduk ya.. di.. di-kasi selangseling, jadi saya e... terbuka sama teman sebangku... (R, L- 3) Pertama kali saya mengungkapkan orientasi seksual saya kepada sahabat saya, pasti ada rasa kaget, kenapa saya bisa menyukai sesama jenis... (T, L-3) Pemilihan teman didasari alasan karena di masa pubertas, biasanya hubungan sosial remaja dengan sesamanya lebih tinggi daripada hubungannya dengan orang tua. Pembentukan peer group (kelompok sebaya) yang didasari atas kesamaan usia, kesukaan, kegemaran, hobi dan kecocokan satu sama lain menyebabkan terbangunnya perasaan nyaman untuk berbagi dalam banyak hal, termasuk berbagi perasaan atau curhat terkait seksualitas. Ketika responden menceritakan tentang orientasi seksual dan identitas gendernya pada orang yang dipilihnya, maka responnya 38,4%( orang) menolak sedangkan sekitar 9,5% (65 orang) yang menerima dan 4,% (34 orang) lainnya biasa-biasa saja. Tabel 9 memperlihatkan bagaimana respon orang yang diberitahu pertama kali tentang orientasi seksual dan identitas gender responden. 44 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

69 Tabel 9. Respon Orang yang Diberitahu Pertama Kali Tentang Orientasi Seksual Respon Orang yang Diberitahu Pertama Kali Tentang Orientasi Seksual Menolak Biasa-biasa saja Menerima Lesbian (n=9) 36 4,% 34 37,8%,% Gay (n=69) 6 37,7% 3 46,4% 5,9% Transgender/ Waria (n=) 39 35,% 47 4,3% 5,5% Biseksual (n=48) 43,8% 43,8% 6,5% Total (n=38) 38,4% 34 4,% 6 9,5% Bentuk-bentuk penolakan diantaranya dengan menjauhi responden, menyarankan untuk berfikir ulang dan bertaubat sebagaimana diceritakan berikut ini: Kalo saya e.. ada pengalaman, teman saya dari kecil, saya merasa berusaha terbuka sama temanku kalo saya lesbian, tapi yah.. alhasil saya ditinggalkan begitu, tapi lamakelamaan setelah saya belajar saya kasi peng.. apa.. saya kasi ini, saya kasi penjelasan dan akhirnya dia kembali berteman lagi sama saya... (T, L-3) Mengenai respon dari lingkungan terhadap saya itu, awalnya ada yang tidak menerima, tapi setelah masuk di dunia kampus berjalan selama empat semester ehh apa, hampir semua teman-teman saya itu menerima saya kalo saya adalah homoseksual... (S, G-3) Teman menyarankan untuk berfikir kembali sebelum menerima orientasi yang baru... (RL-4) Respon orang yang diberitahu pertama kali tentang orientasi seksual dan identitas gender responden yang biasa saja salah satunya disebabkan karena orang tersebut sebelumnya sudah menduga responden adalah komunitas LGBT. Pemilihan teman dari sesama LGBT untuk outing bahwa dirinya LGBT karena ingin BAB HASIL PENELITIAN 45

70 mendapatkan dukungan dari teman sesama LGBT dan untuk menghindari konflik. Respon orang yang diberitahu pertama kali tentang orientasi seksual dan identitas gender responden yang menerima salah satunya disebabkan mereka sama-sama LGBT. Teman SMA sudah menebak saya gay, sehingga responnya biasa saja... (RG-95)...kalo aku belum pernah ngomong ke keluarga, teman atau teman kantor, selain teman L. Jadi dulu pertama mengakui aku L ya ke sesama L, karena mau cari teman... (R, L-)...kaget banget, masa langsung syukuran nama, karena temanku gay juga... (RG- 3) Akibat penolakan lingkungan atas pengakuan terkait orientasi seksual dan identitas gender diantaranya kehilangan teman yang dijelaskan dalam tabel berikut. Tabel. Pernah Kehilangan Teman Terkait dengan Pengakuan Orientasi Seksual dan Identitas Gender Pernah Kehilangan Teman Terkait dengan Pengakuan Orientasi Seksual dan Identitas Gender Tidak menjawab Tidak Ya, satu orang Ya, beberapa orang Lesbian (n=94) 4 4,3% 48 5,% 6 7,% 6 7,7% Gay (n=7),4% 5 7,8% 3 4,% 7 3,6% Transgender/ Waria (n=9) 3,5% 76 63,9% 8,4% 3 5,% Biseksual (n=5),% 33 66,% 6,%,% Total (n=335) 9,7% 8 6,% 35,4% 83 4,8% Sekitar,4% responden (35 orang) pernah kehilangan satu teman akibat pengakuannya yang berkaitan dengan orientasi seksual dan identitas gendernya dan 4,8% responden (83 orang) kehilangan lebih dari satu orang teman. Dari kelompok LGBT, kelompok lesbian yang 46 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

71 paling banyak prosentasenya kehilangan teman yaitu 34,7% (4 orang), kemudian kelompok waria sekitar 33,6% (4 orang), kelompok gay 7,8% ( orang) dan biseksual 3% (6 orang). Dari sini bisa dilihat bahwa resiko kehilangan teman terkait proses outing harus dihadapi oleh responden LGBT...3. Persepsi Responden berkaitan sikap lingkungan terhadap dirinya Komunitas LGBT pada awalnya berupaya menutupi orientasi seksual dan identitas gender nya di lingkungan yang menganut budaya heteroseksual. Walaupun telah berupaya untuk menutupi namun lingkungan di sekitarnya kemungkinan telah mengetahui orientasi seksual dan identitas gendernya baik dari ekspresi gender responden atau dari sumber yang tidak diketahui. Tabel berikut menjelaskan persepsi responden terkait sikap lingkungan terhadap dirinya. Tabel. Persepsi Responden Berkaitan Sikap Lingkungan terhadap Dirinya Pertanyaan Lesbian (n=94) Gay (n=7) Transgender/ Waria (n=9) Biseksual (n=5) Total (n=335) Ibu anda tahu tentang orientasi seksual anda Tidak, saya yakin ibu tidak tahu Saya merasa ibu tidak tahu Ya saya rasa ibu tahu Ya, saya yakin ibu tahu Saya tidak punya ibu 3,4%,6% 9,% 36 38,3% 7 7,4% 5 34,7% 4 5,6% 9,% 7 3,6% 5 6,9% 4,8% 9,% 8,5% 63 5,9% 9 7,6% 9 58,% 9 8,% 8 6,% 4 8,%,% 9 6,9% 34,% 7,9% 35,8% 6,3% BAB HASIL PENELITIAN 47

72 Pertanyaan Lesbian (n=94) Gay (n=7) Transgender/ Waria (n=9) Biseksual (n=5) Total (n=335) Ayah anda tahu tentang orientasi seksual anda Tidak, saya yakin ayah tidak tahu Saya merasa ayah tidak tahu Ya saya rasa ayah tahu Ya, saya yakin ayah tahu Saya tidak punya ayah Apakah saudara kandung anda tahu tentang orientasi seksual anda Tidak, saya yakin tidak ada satupun yang tidak tahu Saya merasa tidak satupun yang tidak tahu Ya, saya rasa beberapa dari mereka tahu Ya, saya yakin beberapa dari mereka tahu Ya, saya rasa mereka semua tahu Ya, saya yakin mereka semua tahu Saya tidak punya saudara 9,% 6 6,4% 8 9,8% 6 7,% 7 7,4% 3 3,8% 5 5,3%,%,% 47 5,% 6 7,%,7% 6 7,% 9,% 3 4,% 3,6% 6 8,3% 5,3% 7 9,7%,8% Apakah teman anda tahu tentang orientasi seksual anda? Tidak, saya yakin tidak ada satupun yang tidak tahu Saya merasa tidak satupun yang tidak tahu Ya, saya rasa beberapa dari mereka tahu Ya, saya yakin beberapa dari mereka tahu Ya, saya rasa mereka semua tahu Ya, saya yakin mereka semua tahu 34 36,%,7% 4 4,9% 5 6,6%,6% 4 33,3% 4 5,6% 6,% 3 8,% 5,8% 6 8,3%,8% 7 37,5% 4 9,4% 5,8% 8,% 4,8% 4,8% 7 4,3% 5 43,7% 8,5% 8,4%,7% 3 6,% 8 6,7% 7 4,3% 48 4,3% 3,5%,7%,% 9 4,4% 8 6,7% 5,% 55 46,% 3 6,% 4 8,% 5,%,% 9 8,% 9 58,% 5,%,% 4,% 4,% 4,%,% 9 8,% 4,% 4,% 3 6,% 5,%,% 3 3,7% 33 9,9% 5 5,5% 9 7,% 56 6,7% 79 3,6% 6 4,8% 9 7,% 3 9,6% 37,% 7,9% 3,% 9 5,7% 6,8% 3 36,7% 5 5,% 56 6,7% 8 3,9% 48 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

73 Pertanyaan Lesbian (n=94) Gay (n=7) Transgender/ Waria (n=9) Biseksual (n=5) Total (n=335) Apakah orang di tempat kerja (sekolah, universitas, kantor) mengetahui tentang orientasi seksual anda? Tidak, saya yakin tidak ada satupun yang tidak tahu Saya merasa tidak satupun yang tidak tahu Ya, saya rasa beberapa dari mereka tahu Ya, saya yakin beberapa dari mereka tahu Ya, saya rasa mereka semua tahu Ya, saya yakin mereka semua tahu Saya tidak punya teman kerja,3% 7 7,4% 9,% 5 6,%,8% 8 9,% 3 3,% 8 9,8%,6% 7 8,% 7 8,% 5 5,3% 7 8,% 8,%,8% 5,3% 9 6,4% 4 9,4% 8 5,%,% 3,6% 6 8,3% 5,8% 3 8,% 3,9% 6 8,3% 8 6,7%,% 3,9% 3,9% 8 3,5% 57 47,9%,% 6 5,%,7% 4,8% 9 7,6% 9 4,4% 59 49,6% 3 6,% 4 8,% 6 3,% 4,% 3 6,% 4,%,% Apakah orang di sekitar lingkungan tempat tinggal (tetangga) mengetahui tentang orientasi seksual anda? Tidak, saya yakin tidak ada satupun yang tidak tahu Saya merasa tidak satupun yang tidak tahu Ya, saya rasa beberapa dari mereka tahu Ya, saya yakin beberapa dari mereka tahu Ya, saya rasa mereka semua tahu Ya, saya yakin mereka semua tahu 8 56,% 5,% 7 4,% 7 4,% 4,%,% 49 4,6% 3 3,9% 59 7,6% 59 7,6% 57 7,% 95 8,4% 3,9% 84 5,% 3 6,9% 53 5,8% 46 3,7% 46 3,7% 83 4,8% Tabel menunjukkan bahwa keyakinan ibu responden telah mengetahui bahwa anaknya adalah seorang LGBT termasuk besar yaitu responden (35,8%), sementara responden yang meyakini bahwa ayah tidak tahu anaknya adalah LGBT juga termasuk besar yaitu 3,7% (3 responden). Hal ini makin memperkuat dugaan bahwa sebagian besar LGBT lebih dekat dengan ibu dibanding ayah BAB HASIL PENELITIAN 49

74 karena ibu lebih sering berinteraksi dengan anaknya sehingga paham kondisi keseharian anaknya. Peran ini dipengaruhi juga oleh peran gender dalam keluarga dimana ibu lebih banyak berperan di wilayah domestik daripada ayah (ayah lebih banyak di wilayah publik) sehingga ibu lebih paham dengan segala perubahan, sikap dan perilaku anaknya. Sementara saudara kandung sebagian besar diperkirakan tahu tentang orientasi seksual responden, hal ini karena interaksi dalam bermain di rumah atau kedekatan alami karena hubungan saudara kandung yang terjalin, seperti cerita berikut ini: Kalo aku kalo dari... Kalo aku gini, sama adikku, Heh, sumpeh luu? Gitu, kan? Hehehe... Sumpeh luu, ah yang bener lu, lu jangan gitu dong, gue juga tau temen lu gay semua, kan kebetulan adikku tuh kerjanya di hospitality, kan, di hotel, di club, jadi dia udah tau, Cuma jangan lu sama kayak temen-temen gue gitu.. Nggak jadi memang fase itu, fase dimana dia sepertinya marah gitu, kan tapi karena kita sangat dekat, gitu.. kalo aku gitu, jadi prosesnya juga akhirnya finally, dia bisa nerima kok... (Y, L-) Untuk lingkungan yang lebih luas seperti teman, tetangga, teman kerja diperkirakan sebagian besar telah mengetahui orientasi seksual dan identitas gender responden. Diperkirakan di sini artinya menduga-duga karena pertanyaan ini hanya melihat dari pendapat responden tentang pandangan lingkungan terhadapnya dari hasil observasi responden. Hal ini memperlihatkan bahwa jika orientasi seksual dan identitas gender belum dikomunikasikan secara langsung maka yang terjadi adalah menduga-duga tentang seksualitas seseorang berdasarkan gender ekspresi yang tampak paling menonjol. Lain halnya dengan waria yang sebagian besar lingkungan terdekat dan yang lebih luas sudah mengetahui identitas gendernya karena ekspresi gender waria memang tidak bisa disembunyikan 5 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

75 (tampak jelas). Kelompok waria merasa lebih nyaman dengan ekspresi gender yang feminin daripada berpura-pura harus maskulin...4. Kehidupan Sosial Kehidupan sosial merupakan proses tiap orang untuk menjalin relasi dengan lingkungan sekitarnya untuk berbagai tujuan. Buat kelompok LGBT, kehidupan sosial dengan sesama LGBT merupakan salah satu cara untuk mendapatkan dukungan sosial terkait dengan orientasi seksual dan identitas gender yang dimiliki. Kehidupan sosial LGBT dengan sesamanya bisa dilihat di Tabel. Di sini terlihat bahwa kelompok LGBT berusaha mencari kelompok yang sama untuk mencari dukungan sosial terkait dengan stigma dan diskriminasi yang dialami. Tabel. Relasi Sosial Komunitas LGBT Relasi Sosial Lesbian (n=94) Gay (n=7) Transgender/ Waria (n=9) Biseksual (n=5) Total (n=335) Memiliki teman yang mempunyai orientasi seks yang sama Ya Tidak 94,%,% 3 3,% 38 4,4% 53 56,4% 7,%,% 7 9,7% 4 33,3% 4 56,9% 9,%,% Jumlah teman yang memiliki orientasi seksual yang sama < orang =-5 orang > 5 orang 7 5,9% 37 3,% 75 63,% 5,%,% 9 8,% 7 54,% 4 8,% 335,%,% 6 7,8% 6 37,6% 83 54,6% Memiliki teman dengan orientasi seksual yang sama di luar kota Ya Tidak 85 9,4% 9 9,6% 69 95,8% 3 4,% 94,% 7 5,9% 36 7,% 4 8,% 3 9,% 33 9,9% BAB HASIL PENELITIAN 5

76 Semua responden mempunyai teman dengan orientasi seksual dan identitas gender yang sama seperti responden. Adapun jumlah teman yang orientasi seksual dan identitas gendernya sama dengan responden sebagian besar lebih dari 5 orang dan tersebar baik di dalam maupun di luar kota. Hal tersebut menunjukkan bahwa relasi sosial yang dibangun kelompok LGBT cukup luas. Relasi sosial antar kelompok LGBT juga diwujudkan dalam kegiatan sosial berupa berorganisasi,berkunjung di tempat kegiatan LGBT atau mendatangi tempat nongkrong komunitas LGBT. Tabel berikut menjelaskan kegiatan sosial komunitas LGBT. Tabel 3. Kegiatan Sosial Komunitas LGBT Kegiatan Sosial Lesbian (n=94) Gay (n=7) Transgender/ Waria (n=9) Biseksual (n=5) Total (n=335) Ikut organisasi/komunitas LGBT Ya Tidak 63 67,% 3 33,% 34 47,% 38 5,8% 93 78,% 6,8% 5 3,% 35 7,% 5 6,% 3 38,8% Mendatangi tempat kegiatan LGBT Ya Tidak 65 69,% 9 3,9% 46 63,9% 6 36,% 85,6% 7 4,4% 3 46,% 7 54,% 35 7,4% 99 9,6% Mendatangi tempat nongkrong LGBT Ya Tidak 56 59,6% 38 4,4% 57 79,% 5,8% 84,9% 8 5,% 3 6,% 4,% 44 7,8% 9 7,% Dalam kehidupan sosial, kelompok lesbian dan wariakebanyakan bergabung di organisasi berbasis komunitas, sedangkan kelompok gay dan biseksual kebanyakan tidak bergabung dalam organisasi berbasis komunitas LGBT. Alasan mereka bergabung dalam organisasi komunitas LGBT untuk menjalin pertemanan antar sesama 5 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

77 LGBT, menambah pengetahuan dan memperjuangkan hak-hak LGBT....menambah pengetahuan dan bisa membela diri dan mendapatkan hak sebagai LGBT... (RL-36)...menambah wawasan dan ilmu secara tidak langsung dan ingin banyak kenal dengan teman-teman sekeliling... (RT- 36)...jadi kalo kalian liat sekarang saya seperti ini, karena saya, saya sebelum bertemu komunitas, kalian akan kaget banget, karena saya orangnya pemalu dan gak mau ngomong sama siapapun... Pas udah kenal komunitas, ternyata bukan saya sendiri, jadi langsung confident deh... (E, G-) Manfaat organisasi buat aku penting ya, kalo aku pribadi, aku gak tau kalo temen-temen yang lain... kalo aku sendiri ee.. program banyak berubah dan dari memutuskan lingkar kekerasan itu kan dari berorganisasi, maka ee.. secara langsung, mau tidak mau ya kita tetap pada hal-hal yang positif dan ketika kita sudah berada memutuskan lingkar kekerasan maka kita bisa memberikan... (I, L-) Alasan responden yang tidak bergabung dalam komunitas organisasi berbasis LGBT kebanyakan karena tidak mempunyai waktu luang, kurang informasi mengenai organisasi LGBT, atau belum berani terbuka terkait dengan orientasi seksual dan identitas gendernya. Alasan lain tidak mengikuti organisasi LGBT karena kegiatan organisasi LGBT dianggap tidak menarik dan tidak melakukan hal positif....belum bisa menerima bahwa homoseksualitas itu bagian dari masyarakat... (RB-9) BAB HASIL PENELITIAN 53

78 ...sibuk kerja dan kurang mengetahui tentang organisasi LGBT... (RB-336)...tidak menarik untukku karena tidak berjalan pada hal yang positif... (RL-36) Selain bergabung dalam organisasi berbasis komunitas LGBT, responden juga kebanyakan mendatangi tempat-tempat publik yang merupakan manifestasi dari kegiatan LGBT, kecuali kelompok biseksual. Alasan mereka mendatangi tempat-tempat publik yang merupakan manifestasi dari kegiatan LGBT untuk mensosialisasikan kegiatan LGBT, bersilaturahmi dan bertemu teman, refreshing atau mencari hiburan....bersosialisasi kepada masyarakat maupun LGBT lainnya... (RL-33) Alasan responden yang tidak mendatangi tempat-tempat publik yang merupakan manifestasi dari kegiatan LGBT karena kurang informasi, masih tertutup sehingga takut ketahuan, dan tidak ada waktu luang. Sebagian besar responden juga mendatangi lokasi nongkrong kaum LGBT. Fakta yang unik dalam penelitian ini adalah kelompok biseksual justru lebih berani berkunjung ke tempat nongkrong komunitas LGBT dibanding ikut bergabung organisasi berbasis komunitas LGBT atau tempat publik yang merupakan manifestasi dari kegiatan LGBT. Alasan responden mendatangi tempat nongkrong beraneka ragam, diantaranya mencari kenalan, mencari nafkah (pekerja seks), refreshing dan sebagainya. Alasan responden mendatangi tempat nongkrong beraneka ragam, diantaranya tidak mempunyai waktu luang, takut ketahuan, tidak suka keluar malam dan sebagainya. 54 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

79 ..5. Persepsi terhadap tanggapan lingkungan tentang orientasi seksual dan identitas gender LGBT dalam lingkungan sosial merupakan kelompok minoritas yang dituntut berperilaku seperti masyarakat mayoritas (heteroseksual). Orientasi seksual, identitias seksual & gender serta ekspresi gender harus berada dalam satu garis lurus sesuai dengan jenis kelamin yang dimiliki, jika hal ini tidak dilakukan, maka akan terjadi stigma seperti abnormal, pendosa, sakit, belok. Tabel 4 berikut ini mengidentifikasi respon kelompok LGBT terhadap tanggapan masyarakat yang berkaitan dengan orientasi seksual dan identitas gendernya. Tabel 4. Respon Komunitas LGBT terhadap Lingkungan Orientasi Seksual dan Identitas Gender Lesbian (n=94) Gay (n=7) Transgender /Waria (n=9) Biseksual (n=5) Total (n=335) Tidak Pernah 33 35,% 8 5,% 6 5,4% 7 4,% 8 35,% Berpenampilan sesuai dengan yang diharapkan masyarakat Jarang 4 4,9% 6 8,3% 8,4% 4,% 3 9,6% Kadangkadang 3 3,8% 5,8% 7,7% 7 4,% 6 8,5% Sering 9 9,6% 3 8,% 9,%,% 43,8% Selalu 5 6,6% 7,8% 9,% 4 48,% 8 3,9% Orientasi Seksual dan Identitas Gender Lesbian (n=94) Gay (n=7) Transgender /Waria (n=9) Biseksual (n=5) Total (n=335) Tidak Pernah 4 5,5% 6,% 6 5,4% 7 4,% 7 3,9% Bertindak sesuai dengan yang diharapkan masyarakat Jarang 7 8,% 6 8,3% 3,9% 4,% 38,3% Kadangkadang,3% 8 5,% 3 9,3% 4 8,% 65 9,4% Sering 6 6,4% 6,% 3,9% 4 8,% 49 4,6% Selalu 7 8,7% 6,% 8,4% 3 46,% 76,7% BAB HASIL PENELITIAN 55

80 Orientasi Seksual dan Identitas Gender Lesbian (n=94) Gay (n=7) Transgender /Waria (n=9) Biseksual (n=5) Total (n=335) Orientasi Seksual dan Identitas Gender Lesbian (n=94) Gay (n=7) Transgender /Waria (n=9) Biseksual (n=5) Total (n=335) Orientasi Seksual dan Identitas Gender Lesbian (n=94) Gay (n=7) Transgender /Waria (n=9) Biseksual (n=5) Total (n=335) Orientasi Seksual dan Identitas Gender Lesbian (n=94) Gay (n=7) Transgender /Waria (n=9) Biseksual (n=5) Total (n=335) Tidak Pernah 5 6,% 5,8% 74 6,% 4,% 6 3,6% Tidak Pernah 8 9,% 4 9,4% 66 55,5% 5,% 3 3,7% Merahasiakan orientasi seksual dan identitas gender yang dimiliki Jarang 6 6,4% 4 5,6% 4,8% 3 6,% 7 8,% Jarang 8 9,% 4 9,4% 3,9% 7 4,% 5 5,5% Sering 6 7,% 3 8,%,7% 8 6,% 39,6% Sering,8% 6,7% 6 5,% 4,% 4,5% Selalu,3% 9,% 9,% 8 56,% 8 4,% Menghindari bicara tentang kehidupan seksual dan ketertarikan emosional Tidak Pernah 3,4% 6,7% 54 45,4% 4 8,% 9 7,5% Tidak Pernah 3 34,% 3 3,9% 63 5,9%,% 9 38,5% Menyembunyikan gambar/foto/video kehidupan percintaannya Jarang 4 4,3% 3 4,% 5 4,%,% 3 3,9%,7% 6 8,3% 9,% 4 8,% 3 9,6% Kadangkadang 36 38,3% 9 6,4% 8 5,% 9 8,% 8 4,5% Kadangkadang 4 5,5% 9 6,4% 7,6% 3 6,% 77 3,% Kadangkadang 3 4,5% 6,7% 9 6,% 3 6,% 57 7,% Kadangkadang 3 4,5% 9 6,4% 7 4,3% 3 6,% 7,5% Sering 9 9,6% 7 9,7% 9,% 8 6,% 35,4% 8 8,5% 3,9% 4 3,4% 3 6,% 35,4% Selalu 3,4% 3 8,% 3,9% 3 6,% 6 8,% Selalu 36 38,3% 38 5,8% 3 5,% 34 68,% 38 4,% Menyembunyikan pikiran-pikiran dan perasaan tentang homoseksualitas atau biseksualitas Jarang Sering Selalu,3% 4 9,4% 4,% 9 8,% 67,% 56 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

81 Orientasi Seksual dan Identitas Gender Lesbian (n=94) Gay (n=7) Transgender /Waria (n=9) Biseksual (n=5) Total (n=335) Menyembunyikan pikiran dan perasaan tentang komunitas dan gerakan LGBT Tidak Pernah 8 9,8% 7,8% 74 6,%,% 3 39,4% Jarang 5 6,% 3,9% 6 3,4% 3 6,% 44 3,% Kadangkadang 3 4,5% 7 3,6% 4,8% 9 8,% 63 8,8% Sering 7 7,4% 5,3% 4 3,4% 4,% 34,% Selalu,3% 4 9,4% 9,% 6 3,% 6 8,5% Secara umum, komunitas LGBT tidak pernah atau jarang berupaya berpenampilan dan bertindak sesuai yang diharapkan masyarakat. Mereka tidak berupaya untuk merahasiakan orientasi seksual dan identitas gendernya. Mereka juga jarang menghindari pembicaraan tentang kehidupan seksual, menyembunyikan pikiran dan perasaan tentang homoseksualitas atau biseksualitas serta menyembunyikan pikiran-pikiran dan perasaan tentang komunitas dan gerakan LGBT. Hal tersebut dapat dimaknai bahwa mereka tidak merasa tertekan dengan perilakunya sebagai LGBT. Komunitas LGBT kebanyakan hanya menyembunyikan gambar/foto/video kehidupan percintaannya, karena kehidupan sosial dalam budaya Indonesia masih menganggap tabu untuk mengakses gambar, foto dan video porno. Bila dilihat secara mendalam, kelompok gay dan biseksual berupaya berpenampilan dan bertindak sesuai dengan harapan masyarakat, merahasiakan orientasi seksual dan identitas gendernya, menghindari pembicaraan tentang kehidupan seksual, menyembunyikan pikiran dan perasaan tentang homoseksualitas atau biseksualitas serta menyembunyikan pikiran-pikiran dan perasaan tentang komunitas dan gerakan LGBT. Kelompok LGBT berupaya berpenampilan seperti yang diharapkan oleh masyarakat untuk meminimalkan stigma BAB HASIL PENELITIAN 57

82 dari masyarakat. Pada kelompok gay, mereka tidak mau dikatakan banci karena terkesan feminin. Dari sayanya sendiri menghindar jangan sampe saya diomongin banci gitu..menghindar duluan, seperti kata Erik tadi jadi sok-sok gagah, ngalir, gitu, benar-benar munafik! Jadi ngibulin diri kita sendiri..apa-apa tuh biar jadi laki..apa-apa tuh kegiatan..sok gagah semua lah... (S, G-) Kalo saya sih menjaga sikap aja, jadi disaat saya kalo saat ini saya di lingkungan Y (red. Kantor), lingkungan yang banci semua itu, ya udah saya berbaur aza gitu, tapi saat di kostan saya menjadi bukan R di Y, di saat saya ke kampung yaa..ya udah beda gitu, kayak apa yaaa jadi kayak sebuah apa yaa memerankan tokoh yang berbedabeda, di kerjaan, di tempat tinggal saya sekarang, di luar itu beda sosok gitu...udah tau gw homo, gay, tapi gw bukan gay yang kayak banci gitu yang centil, yang gimana gitu... (R, G-) Kelompok lesbian dan waria merupakan kelompok yang tidak pernah atau jarang berupaya berpenampilan, bertindak, merahasiakan identitas seksual atau identitas gendernya, menghindari pembicaraan tentang kehidupan seksual, menyembunyikan pikiran dan perasaan tentang homoseksualitas atau biseksualitas serta menyembunyikan pikiran-pikiran dan perasaan tentang komunitas dan gerakan LGBT. Walaupun demikian, kelompok lesbian kerap mendapat stigma sebagai perempuan pendosa, tidak ingin mempunyai keturunan seperti kodratnya sebagai perempuan dan mendapat panggilan yang berkonotasi maskulin. 58 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

83 ...kalo dari temen kerja sih karena mereka udah tau dari penampilan yang kayak begini, ya di kantor tuh dia kalo manggil gue kok Om.. Dia kalo misalkan lagi biasalah ngerokok di luar kan, boy, boy, cewek cakep noh, oh, paling reaksinya kayak gitu aja setelah mereka tau.. Itu dari temen cowok, tapi pas pada saat ada temen cowok, eh temen cewek yang religious banget, lu jangan gitu dong, lu mau ngapain, udah inget umur, lu udah.. ingetan apa yeee, dosa, lu gak pengen apa nikah, punya keluarga kayak gitu bla bla bla... (S, L-) Dari Tabel 5 dapat dipahami bahwa sebagian besar responden LGBT tidak menyembunyikan ekspresi seksual terkait dengan orientasi seksual dan identitas gendernya kepada masyarakat, terutama kelompok lesbian dan waria. Hal tersebut dapat dimaknai bahwa kelompok lesbian dan waria tidak merasa tertekan dengan identitas gender, sedangkan kelompok gay dan biseksual lebih tertekan dengan identitas seksual secara sosial. Hal tersebut diperkuat oleh pernyataan seorang lesbian dari Yogyakarta yang berpendapat bahwa dengan berperilaku apa adanya justru menyebabkan ketenangan dalam hidupnya karena dia dapat berlaku jujur pada lingkungannya. Sementara bagi seorang waria di Jakarta, stigma yang muncul di masyarakat akibat ketidakmengertian masyarakat tentang SOGIE dan dia bangga dengan identitas gendernya saat ini. Aku puas dengan hidup ini karena tenang dan tak ada sandiwara... (RT-37)...bersyukur terlahir sebagai seorang waria dan menikmati hidup, tidak merugikan orang lain dan tidak dirugikan... (RT-4). BAB HASIL PENELITIAN 59

84 ...aku bangga dengan diri saya sekarang ini meskipun secara biologis aku memiliki seks penis tapi gender aku perempuan, sekalipun masih sering mendapat penolakan di masyarakat. Jika ada yang mengatakan aku banci, bencong/waria, aku bisa mengerti mereka karena kurangnya pemahaman terhadap gender aku saat ini... (RT-57) Terkait dengan stigma terhadap LGBT, maka Tabel 5 mengidentifikasi perilaku seksual LGBT di depan publik (non komunitas LGBT). Tabel 5. Perilaku Seksual di Depan Publik Non Komunitas Menurut Kelompok LGBT Perilaku Seksual di Depan Publik Non Komunitas Lesbian (n=94) Gay (n=7) Transgender/ Waria (n=9) Biseksual (n=5) Total (n=335) Perilaku berciuman Ya Tidak 3 3,8% 8 86,% 9,5% 63 87,5% 3 5,% 89 74,8% 4,% 48 96,% 54 6,% 8 83,9% Perilaku bergandengan tangan Ya Tidak 54 57,4% 4 4,6% 5 34,7% 47 65,3% 7 58,8% 49 4,% 6 3,% 34 68,% 65 49,3% 7 5,7% Sebagian responden tidak berperilaku seksual di depan publik non komunitas secara vulgar. Responden yang melakukan berciuman di depan publik hanya 54 responden (6,%). Alasan mereka melakukan hal tersebut karena sebagai ungkapan rasa sayang. Sebagian besar responden tidak melakukan ciuman di depan publik karena perbuatan tersebut dianggap tidak etis, perbuatan yang memalukan dan menjaga privasi baik dirinya maupun pasangan. Menjaga privasi yang 6 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

85 dimaksud adalah berciuman sebagai hal yang bersifat pribadi dan homoseksual itu sendiri merupakan orientasi seksual yang bersifat pribadi....pasangan heteroseksual saja tidak etis melakukannya di depan umum, apalagi homoseksual... (RG-3) Perilaku berciuman di depan publik paling banyak dilakukan oleh responden. Dari 9 responden waria ada 3 responden (5,%) pernah melakukan perilaku tersebut. Fakta ini dapat dipahami bahwa perilaku seksual responden waria lebih atraktif. Kesimpulan tersebut didukung alasan mereka melakukan hal tersebut karena ingin mengungkapkan rasa kasih sayang dan suka melakukan hal tersebut. LGBT lebih permisif untuk perilaku bergendengan tangan, karena 49,3% (65 responden) pernah bergandengan tangan dengan pasangannya. Alasan mereka melakukan hal tersebut karena sebagai ungkapan kasih sayang, sedangkan yang tidak melakukan beralasan masih malu dan menjaga privasi. Perilaku bergandengan tangan lebih permisif dilakukan oleh kelompok lesbian dan waria. Lebih dari setengah responden dari kelompok lesbian dan waria melakukan hal tersebut, sedangkan kelompok gay dan biseksual hanya sekitar 3 % yang melakukan bergandengan tangan di depan publik. Fenomena ini juga memperlihatkan bahwa kelompok LGBT berperilaku seksual masih dalam batas yang wajar di ruang publik (non komunitas) selain untuk alasan menjaga etika, privasi juga untuk mengurangi stigma terkait perilaku seksual agresif kelompok LGBT. BAB HASIL PENELITIAN 6

86 ..6. Kekerasan terhadap LGBT Fenomena kekerasan berbasis SOGIE merupakan bentuk kekerasan sistemik yang dibangun berdasarkan dominasi kekuasaan maskulin yang dikonstruksikan dalam budaya heteronormativitas serta dilembaga dalam institusi negara. Akibatnya seolah-olah kekerasan berbasis SOGIE ini merupakan sesuatu yang given dari sejak lahir dan dialamiahkan. Tabel 6 berikut mengidentifikasi pengalaman kekerasan yang dialami oleh kelompok LGBT dalam 3 tahun terakhir. Tabel 6. Pernah Mengalami Kekerasan dalam 3 Tahun Terakhir Pernah Mengalami Kekerasan dalam 3 Tahun Terakhir Ya Tidak Lesbian (n=94) 84 89,4%,6% Gay (n=7) 68 94,4% 4 5,6% Transgender/ Waria (n=9) 4 87,4% 5,6% Biseksual (n=5) 43 86,% 7 4,% Total (n=335) 99 89,3% 36,7% Dari penelitian ini teridentifikasi sekitar 89,3% atau sebanyak 99 responden pernah mengalami kekerasan.tabel di atas menjelaskan bahwa pada kelompok lesbian yang pernah mendapat kekerasan dalam 3 tahun terakhir sebanyak 84 orang (89,4%), kelompok gay terdapat 68 responden (94,4%), kelompok waria sebanyak 4 responden (87,4%) dan kelompok biseksual terdapat 43 responden (86 %). Prosentase yang besar memberikan penjelasan bahwa sebagian besar responden dari masing-masing kelompok LGBT pernah mengalami kekerasan dalam 3 tahun terakhir. Di sisi lain, jumlah responden yang tidak pernah mengalami kekerasan dalam 3 terakhir sekitar 36 orang (,7%). Salah satu penyebab LGBT tidak mengalami kekerasan karena faktor ekonomi, LGBT yang telah mandiri, mempunyai penghasilan sendiri dan menjadi sumber pendapatan keluarga jarang mendapatkan kekerasan, 6 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

87 khususnya dari orang tuanya. Ini statementku sampai detik ini, entah dua atau tiga tahun ke depan. Tapi kalau ibuku ngotot aku harus menikah, sebenarnya sih tidak ngotot karena ibuku punya ketergantungan ekonomi sama aku, jadi dia tidak memaksaku untuk menikah karena aku bilang, kalau aku menikah dan suamiku tidak mau aku menghidupi ibu, terus ibu mau gimana? Sebenarnya itu ancaman sih... (A, L-)...nah pas kelas 3 SMP, satu kelas sama mantanku yang tadi itu si pengkhianat itu, nggak kebetulan dia itu agak-agak beullet gitu yaaa.. Bellet, bellet, ya maksudnya untuk mata pelajaran.. nah dia tau waktu SD itu aku pinter, dia baikbaikin aku gitu-gitu.. Nah disitulah akhirnya dia dah gak ini lagi dan temen-temennya udah.. Dia mungkin merasa temen-temennya, temen-temennya juga udah gak ngeledekin aku lagi.. Soalnya aku suka ngasih dia ini, kalo misalnya ulangan atau apa... (P, L-) Setelah melakukan identifikasi pada responden terkait pengalaman mendapatkan kekerasan dalam 3 tahun terakhir, maka penting untuk mengetahui bentuk-bentuk kekerasan serta pelaku kekerasan dan dalam konteks bagaimana kekerasan tersebut terjadi. Sebagaimana dijelaskan dalam kerangka konsep penelitian ini bahwa bentukbentuk kekerasan terhadap kelompok LGBT dibagi menjadi:. Kekerasan psikis. Kekerasan fisik 3. Kekerasan ekonomi 4. Kekerasan budaya 5. Kekerasan seksual BAB HASIL PENELITIAN 63

88 ..6.. Kekerasan Psikis Kekerasan psikis dalam penelitian ini digambarkan dalam bentuk perlakuan sebagai berikut: berbagai ancaman untuk dirampas barang, diusir, diawasi, disakiti, dikirimi surat (SMS, BBM, , telpon) gelap, diserang dengan senjata tajam atau pistol, dikuntit, dirusak barang. Kekerasan psikis dalam bentuk verbal seperti dihina, dimaki, diludahi, dilecehkan secara seksual dengan kata-kata. Tabel 7 berikut ini menggambarkan pengalaman mendapatkan kekerasan psikis yang dialami oleh respoden LGBT. Tabel 7. Pengalaman Mendapatkan Kekerasan Psikis yang Dialami dalam 3 Tahun Terakhir Kekerasan Psikis yang Dialami dalam 3 Tahun Terakhir Ya Tidak Lesbian (n=94) 7 75,5% 3 4,5% Gay (n=7) 59 8,9% 3 8,% Transgender/ Waria (n=9) 99 83,% 6,8% Biseksual (n=5) 36 7,% 4 8, Total (n=335) 65 79,% 7,9 Responden yang merasa pernah mengalami kekerasan psikis dalam 3 tahun terakhir sebanyak 65 orang (79,%). Kekerasan psikis merupakan kekerasan yang paling banyak dialami responden di masing-masing kelompok LGBT. Dari 9 responden waria sebanyak 99 responden (83,%) yang mengalami kekerasan psikis dalam 3 tahun terakhir, kelompok gay sebanyak 59 orang(8,9 %), kelompok lesbian sebanyak 7 orang (75,5%) dan kelompok biseksual sebanyak 36 orang(7%). Berdasarkan orientasi seksual dan identitas gender maka kelompok waria merupakan kelompok yang paling banyak mengalami kekerasan psikis. Adapun pelaku kekerasan psikis dijelaskan dalam tabel berikut. 64 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

89 Tabel 8. Pelaku Kekerasan Psikis Pelaku Kekerasan Psikis dalam 3 Tahun Terakhir Lesbian (n=7) Gay (n=59) Transgender/ Waria (n=99) Biseksual (n=36) Total (n=65) Anggota keluarga/kerabat Teman Pemilik tanah/tuan tanah/ 4 9 pemilik kost Pengusaha/Majikan/bos/ 4 atasan Aparat 4 Ormas Rekat kerja/sejawat Ahli agama 3 4 Orang tak dikenal Tamu Preman Teman sesama komunitas LGBT Pacar /mantan pacar/ pasangan seks Tetangga 3 6 Lainnya 3 3 Secara umum, pelaku kekerasan psikis terhadap komunitas LGBT dalam 3 tahun terakhir adalah orang yang tidak dikenal responden, anggota keluarga/kerabat dan teman. Pada kelompok lesbian, pelaku kekerasan psikis dalam 3 tahun terakhir kebanyakan dilakukan oleh anggota keluarga/kerabat dan teman. Pada kelompok gay, pelaku kekerasan psikis dalam 3 tahun terakhir kebanyakan dilakukan oleh teman, orang yang tak dikenal dan anggota keluarga/kerabat. Pada kelompok waria, pelaku kekerasan psikis dalam 3 tahun terakhir kebanyakan BAB HASIL PENELITIAN 65

90 dilakukan oleh orang yang tak dikenal dan anggota keluarga/kerabat. Pada kelompok biseksual, pelaku kekerasan psikis dalam 3 tahun terakhir kebanyakan dilakukan oleh orang tak dikenal dan teman. Jika dilihat dari pelaku, di kelompok gay dan waria salah satu pelakunya adalah orang yang tidak dikenal, salah satu justifikasi yang bisa menjelaskan kejadian ini karena kelompok gay dan waria mempunyai kebiasaan nyebong di publik area dengan resiko mendapatkan kekerasan dari orangorang yang tidak dikenal. Salah satu penyebab kekerasan psikis yang dilakukan masyarakat terhadap kelompok waria karena keusilan kelompok itu sendiri. Kelompok waria sering memancing masyarakat untuk melecehkan dirinya dengan menggoda orang lain....kita gak bisa sepenuhnya menyalahkan masyarakat..kadang-kadang karena perbuatan kita sikap kita yang membuat kita dibully, mulai didiskriminasi gitu, bukan karena orientasi seksual kita..selama ini saya di lingkungan saya biasa-biasa aja, tapi misalnya kalo saya jalan sama teman-teman saya yang ngondek, ada satpam digodain, tukang ojek digodain, trus mereka bilang bencong lu nah itu kita kan mengundang untuk dibully atau dihina-hina iya kan? Berarti sikap kita bukan karena orientasi seksual kita... (E, T-) Hal ini disadari betul oleh kelompok waria sebagaimana ditulis oleh Yuliani (6) bahwa stigma negatif masyarakat tentang waria salah satunya disebabkan oleh perbuatan sebagian kelompok waria yang norak di depan publik. Untuk memperbaiki hal itu salah satu strategi adalah penyadaran di kalangan waria sendiri melalui memperbaiki citra diri waria yang 66 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

91 selama ini suka berdandan menor, norak, berbicara kasar dan jorok, serta berperilaku seksual bebas. Penilaian publik akan positif, jika para waria menunjukkan citra hidup yang positif terlebih dahulu. Citra positif ini bisa dibangun bila waria disadarkan untuk memperbaiki perilakunya dan lebih berprestasi atau mengembangkan potensinya. Kekerasan psikis yang dialami seorang LGBT secara terus menerus berdasarkan relasi kuasa yang timpang bisa dikategorikan dalam trans-homophobicbullying. Penelitian ini mengidentifikasi pengalaman responden menjadi korban bullying terkait orientasi seksual dan identitas gendernya sejak di bangku sekolah....semasa SD saya mendapat bully dari guru saya pas lagi belajar, saya tidak memperhatikan pelajaran, tibatiba guru mengatakan dengan lantang 'kamu kayak bencong'. Kata-kata itu membuat saya tidak nyaman... (RG-3)...pada waktu tahun 4 teman-teman SD aku selalu mengejek dengan kata-kata 'BENCONG' dan kata-kata itu, aku selalu ngerasa tidak nyaman... (RG-88)...kalo saya dari SD guru saya sering ngejek saya kok kamu kemayu banget tho? Mbok kamu jadi cowok bisa nggak. Ya aku sudah jadi cowok. Aku berusaha untuk jadi cowok. Saya mendapat perlakuan seperti itu dari guru bahasa inggris, matematika sama ekonomi. Kalau kamu kemayu kamu keluar dari kelas. Lha salah saya apa e? Kok kamu mainnya sama cewek, mbok mainnya sama cowok. Kalau duduk sama cewek saya dimarahi. Diejeki banci-banci... (A, T-) BAB HASIL PENELITIAN 67

92 Seorang gay merasa belum pernah mengalami kekerasan psikis di sekolah karena berupaya selalu dibuat se-maskulin mungkin (ekspresi gender). Selain menjaga sikap, menunjukkan prestasi belajar yang bagus merupakan upaya untuk melawan kekerasan di sekolah. Menjaga penampilan juga merupakan upaya menghindari kekerasan di lingkungan sekolah....mendapat bullying di sekolah semenjak dari SD, SMP,SMA saya rasa belum belum ada belum belum saya dapati karena saya masih apa yah, masih bisa menjaga sikap, itu aja... (Y, G-3) Kalo saya mungkin lebih meng meng.. mengup-grade diri, dalam artian,e kita menciptakan karya,karena kenapa, di masyarakat tidak luput dari ini,kalau kita e...walaupun ada kekurangan yang sangat menonjol dari kita tapi kalo kita memiliki karya yang luar biasa, orang pasti dapat mengerti dengan situasi dan keadaan kita begitu, dan dia lebih bisa menerima.. (A, G-3)...saya tunjukkan dengan prestasi yang lebih tinggi lagi mengatasi kata-kata yang tidak enak didengar itu... (C, L-)...kalo aku mungkin karena tidak terlalu kentara ya. waktu sekolah dulu rambut panjang, jadi nggak boysboys banget, jadi aman tidak ada bullying... (A, G-) Akibat mendapat bullying dari teman-teman di sekolah, kelompok LGBT merasa tertekan sehingga enggan masuk sekolah atau aktivitas di sekolah terganggu....iya, perasaan saya ketika mendapatkan bullyng di sekolah itu awalnya sempat droop juga sih, sempat gak 68 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

93 mau sekolah beberapa minggu gitu, karena teman saya itu mempermalukan saya di kelas... (S, G-3). Gak sih, sekolah iyaa, tapi mungkin bukan takut, masih takutnya drop out gitu, karena gosipnya kan kalo drop out dari sekolah, gak bisa dapat sekolah lagi, tapi sempet semingguan gak masuk sekolah, gara-gara pertama kasus rok yang dibukain itu, seminggu gue gak masuk sekolah, trus gurunya nanyain, kenapa sih gak masuk sekolah, tapi aku gak mau cerita, gitu.. Cuma ketakutan ke sekolah ada, ketakutan... (I, L-)...kelas SMP juga pernah, jadi hamper ee.. hamper tiap hari aku gak ke kantin karena diapa namanya? (ada yang nyeletuk, cegat) Iya diginiin, eh, eh, dapat salam dari ini, eh, lu suka perempuan ya.. Jadi tiap mau ke kantin, jadi ngebayangin, eh gue nitip aja deh, jadi aku nitip kalo mau ke kantin kan waktu istirahat... (P, L-) Ketika mendapatkan bullying di sekolah, guru kadang menjadi penyelamat atau penolong kelompok LGBT korban bullying. Ya kalo saya sih dari gurunya sendiri itu agak sedikit memahami, karena kebetulan,guru saya sendiri itu punya adek seorang waria... (S, G-3) Pemaparan tentang tindakan trans-homophobicbullying di sekolah merupakan sebuah gambaran pengalaman masa lalu responden mendapat perlakuan bullying di sekolah dan hal ini mengakibatkan korban sering bolos sekolah atau menghindar untuk ke sekolah serta bentuk-bentuk kecemasan lain yang berdampak negatif terhadap prestasi akademis dan penilaian BAB HASIL PENELITIAN 69

94 tentang konsep diri korban. Di sisi lain tindakan transhomophobicbullying juga mengakibatkan korban harus memacu prestasi belajarnya dengan lebih baik untuk mendapatkan pengakuan lebih dari lingkungan sekitar dan menghindari bullying terjadi padanya. Keluarga merupakan pelaku utama kekerasan yang dialami oleh LGBT dalam lingkungan yang paling kecil. Keluarga sering berupaya untuk meluruskan orientasi seksual dan identitas gender responden LGBT yang dianggap menyimpang oleh masyarakat umum yang heteroseksual, namun untuk menggali data mengenai kekerasan yang dilakukan keluarga dianggap sulit karena berkaitan dengan nama baik keluarga....kekerasan itu dilakukan keluarga, identik dengan nama baik keluarga, jadi akhirnya yang namanya kekerasan dalam LBT itu nggak pernah terkuak gitu... (L, L-) Kekerasan psikis yang dialami oleh komunitas LGBT yang dilakukan oleh keluarga berbentuk stigma dan diskriminasi karena malu mempunyai anggota keluarga LGBT. Sebagaimana cerita berikut ini: Ibu saya kalau mau antar kakak saya ke sekolah dilarang ngajak saya karena malu punya saudara bencong, ya saya memang sudah terlihat feminin sejak kecil, kakak saya bilangnya gini Bu, kalau ngantar aku ke sekolah jangan ngajak Heru, malu aku. (Y, T-)...pada tahun 8 keluarga tidak menyukai dengan perilaku saya sampai adik saya bilang malu punya abang bencong... (RG-9) 7 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

95 Stigma dan diskriminasi yang dialami LGBT tidak hanya terjadi di dalam rumah tapi juga terjadi di luar rumah, seperti di sekolah, tempat kerja dan ruang publik lainnya. Seorang lesbian di Yogyakarta menceritakan bahwa dirinya sering mendapat tekanan berupa ejekan, teror dan sebagainya dari orang-orang di sekitarnya seperti anggota keluarga, teman kampus dan lainnya....mendapat bullying dari orang-orang sekitar dan teman kampus, mendapat teror dari teman-teman mantan pacar laki-laki saya... (RL-45) Kalo saya ada juga pengalaman waktu pertama kerja, di tempat kerja itu, jelas ada salah satu teman kerja waktu tahu kalo orientasi saya e.. saya suka sama perempuan, itu saya.. di apa.. teman itu menyampaikan ke teman-teman jangan berteman sama saya karena saya lesbian... (R, L-3) Trus pas di Bandung, saya naek angkot, penumpangnya turun semua gara-gara waria naik. Dalam hati saya, segitunyakah?... (S, T-) Gambaran di atas memperlihatkan bahwa kekerasan psikis diawali dari sebuah stigma yang melekat pada LGBT dilanjutkan dengan perlakuan bullying terus menerus, diskriminasi dan kekerasan. Kekerasan psikis biasanya tidak berdiri sendiri, ia bisa menyertai bentuk-bentuk kekerasan lain. Fenomena ini makin memperkuat fakta bahwa mayoritas masyarakat masih transhomophobia baik di lingkungan dalam rumah maupun luar rumah. BAB HASIL PENELITIAN 7

96 ..6.. Kekerasan Fisik Penelitian ini mengidentifikasi kekerasan fisik sebagai kekerasan yang berkaitan langsung dengan tubuh atau fisik yang pernah dirasakan oleh responden seperti dipukul dengan atau tanpa alat, ditendang, dilempar benda, ditarik rambut, penyerangan dengan pistol, ditampar, pemukulan, didorong tubuhnya. Tabel 9 memperlihatkan pengalaman responden LGBT mendapatkan kekerasan fisik yang dialami dalam 3 tahun terakhir. Tabel 9. Pengalaman Mendapatkan Kekerasan Fisik yang Dialami dalam 3 Tahun Terakhir Kekerasan Fisik yang Dialami dalam 3 Tahun Terakhir Ya Tidak Lesbian (n=94) 4 4,6% 54 57,4% Gay (n=7) 6 36,% 46 63,9% Transgender/ Waria (n=9) 73 6,3% 46 38,7% Biseksual (n=5) 6 3,% 34 68,% Total (n=335) 55 46,3% 8 53,7% Responden yang pernah mengalami kekerasan fisik sebanyak 55 orang (46,3%) dari semua responden penelitian ini. Responden yang paling banyak mengalami kekerasan fisik adalah kelompok waria, yaitu 73 responden (6,3%) dari semua responden waria. Temuan ini masih berkaitan dengan stigma terhadap kelompok waria yang dinilai lemah, tersubordinasi dan termarjinalisasi di lingkungan sosial. Tabel berikut ini menjelaskan pelaku kekerasan fisik. 7 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

97 Tabel. Pelaku Kekerasan Fisik Pelaku Kekerasan Fisik dalam 3 Tahun Terakhir Lesbian (n=4) Gay (n=6) Transgender/ Waria (n=73) Biseksual (n=6) Total (n=55) Anggota keluarga Teman Pengusaha Pemilik tanah/tuan tanah/ 3 3 pemilik kost Ormas 5 7 Rekat kerja/sejawat 5 5 Orang tak dikenal Tamu 6 Preman 3 Teman sesama komunitas LGBT Pacar/mantan pacar/ Pasangan Seksual Lainnya Pelaku kekerasan fisik dalam 3 tahun terakhir terhadap komunitas LGBT kebanyakan dilakukan oleh orang tak dikenal, yaitu 43 responen (7,4%) dan pacar/mantan pacar/pasangan seks yaitu 4 responden (6,4%) serta teman sesama komunitas LGBT yaitu 35 responden (,6%). Kekerasan yang dilakukan oleh orang yang tidak dikenal dan teman sesama komunitas LGBT kebanyakan terjadi pada kelompok waria. Masalah kekerasan fisik antar sesama LGBT pada kelompok waria berkaitan persaingan lahan. Saya pernah ditampar waria senior karena iri dianggap saingan, tawuran waria senior dengan junior di tempat mangkal, rebutan tamu, menjelek-jelekan dari belakang antar teman... (RT-4) BAB HASIL PENELITIAN 73

98 Kekerasan fisik yang dilakukan oleh pasangan seksual berkaitan dengan masalah kecemburuan terhadap pasangannya. Seorang lesbian mengatakan:...aku pernah menuduh pasanganku selingkuh dengan temannya sendiri, tapi malah sebaliknya saat ribut, malah aku yang ditampar, kali aku mengalami itu, ditampar sama pasanganku... (RG-9)...pasanganku cemburu, karena mantannya jadian sama aku, makanya terjadi penamparan... (RL-36)...pernah mendapat kekerasan dalam pacaran (KDP) selama 5 tahun mulai tahun 7 sampai bulan. kekerasan fisik: ditendang, ditampar, didorong dan lain lain. kekerasan psikis : dihina, dimaki-maki... (RL- 3) Prosentase kekerasan fisik yang dilakukan keluarga dalam 3 tahun terakhir relatif kecil dibandingkan orang tak dikenal dan pacar/mantan pacar/pasangan seks. Hal tersebut dikarenakan sebagian besar responden telah lama coming out. Di sisi lain untuk menguak kekerasan fisik yang dilakukan oleh keluarga mengalami kesulitan karena berkaitan dengan aib keluarga....kalo mau ngangkat kasus kekerasan yang dialami temen-temen LBT tuh emang mereka susah.. Salah satu contoh, misalnya pernah gak mengalami kekerasan fisik dari keluarga? Nggak, say amah sama keluarga aman-aman aja, gak ada kan yang terbuka, gue jembreet, gue cerita, cerita-cerita boong, satu-satu semua keluar lah, ada yang diinjek, ada yang diapain, sampe nangis-nangis... (L, L-) 74 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

99 Keluarga melakukan kekerasan fisik terhadap responden karena berorientasi seksual sesama jenis yang bagi keluarga dianggap menyimpang sehingga harus diluruskan. Agar responden menjadi heteroseksual keluarga sering menggunakan kekerasan fisik...jadi ini e.. yah pengalaman-pengalaman pribadi saya, jadi pada saat om saya mengetahui kalo berorientasi sesama jenis. Eh saya dipukul seperti e.. apa yah, seperti e.. bagaimana laki-laki dipukul pada saat dia tahu saya berorientasi sesama jenis... (A, L- 3) Kekerasan Ekonomi Kekerasan ekonomi dalam penelitian ini diidentifikasi sebagai upaya untuk melakukan kontrol, pembatasan atau pengurangan atas akses sumber daya ekonomi seseorang yang dalam penelitian ini diidentitikasi dalam bentuk penghentian uang saku, penolakan bekerja di suatu perusahaan, pemotongan gaji dan perampasan barang dan uang. Tabel. Kekerasan Ekonomi Ya Kekerasan Ekonomi Tidak Lesbian (n=94) 5 6,% 79 84,% Gay (n=7) 3,6% 5 69,4% Transgender/ Waria (n=9) 46 38,7% 73 6,3% Biseksual (n=5) 5,% 45 9,% Total (n=335) 88 6,3% 7 73,7% Responden yang pernah mengalami kekerasan ekonomi sebanyak 88 orang (6,3%) dari seluruh responden.kekerasan ekonomi paling banyak dialami oleh kelompok waria yaitu 46 responden (38,7%), hal ini mengindikasikan bahwa kekerasan ekonomi yang dialami oleh kelompok waria diakibatkan oleh stigma dan diskriminasi yang terjadi di sektor pendidikan dan BAB HASIL PENELITIAN 75

100 pekerjaan. Bahwa seseorang waria terdiskriminasi untuk bekerja di sektor formal atau kantoran karena dianggap berpenampilan tidak wajar. Waria di sektor pekerjaan terdiskriminasi karena tidak mendapat kesempatan yang sama dengan perempuan atau laki-laki untuk mendaftar posisi pekerjaan tertentu. Akibatnya, terjadi gap ekonomi bahwa kelompok waria rata-rata berada di garis ekonomi menengah ke bawah, hal ini juga ditunjukkan di Tabel tentang rerata pendapatan mayoritas responden waria di bawah < Rp... Selanjutnya tabel menunjukkan pelaku kekerasan ekonomi: Tabel. Pelaku Kekerasan Ekonomi Pelaku Kekerasan Ekonomi dalam 3 Tahun Terakhir Lesbian (n=5) Gay (n=) Transgender/ Waria (n=46) Biseksual (n=5) Total (n=88) Anggota keluarga Teman Pemilik tanah/tuan tanah/ pemiilik kost Pengusaha/Majikan/ bos/atasan Aparat Orang tak dikenal 5 7 Tamu 6 6 Preman 5 7 Teman sesama komunitas 3 LGBT Pacar/mantan pacar/ 3 5 pasangan seksual Lainnya 76 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

101 Responden yang merasa pernah mengalami kekerasan ekonomi dalam 3 tahun terakhir sebanyak 88 orang (6,3%). Kekerasan ekonomi terhadap responden kebanyakan dilakukan oleh anggota keluarga/kerabat yaitu 9 responen (,6%) dalam hal pembatasan atau pengurangan uang saku, preman yaitu 7 responden (9,3%) dalam hal pemalakan/perampasan uang dan barang, pengusaha/majikan/bos/atasan7 responden (9,3%) dalam hal penolakan kerja atau pemotongan gaji dan orang tak dikenal 7 responden (9,3%) dalam perampasan harta. Pada responden waria terjadi kekerasan ekonomi dari orang yang tak dikenal, termasuk tamu dan preman. Bentuk kekerasan ekonomi yang dialami diantaranya pelayanan yang diberikan tidak dibayar. Dalam waktu bersamaan responden transgender juga mendapat kekerasan fisik....diboking tamu, setelah dipake tidak dibayar dan dipukuli serta dibuang di tempat sepi. kejadian terjadi di bulan november... (RL-4)...ditodong preman, dimintai uang, didorong, dijambret, diceburin ke sungai, mau ditabrak motor... (RT-) Responden waria yang terdiskriminasi di sektor pekerjaan akhirnya bekerja sebagai pekerja seks untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Ketika bekerja di jalan sebagai PS, waria rentan menjadi korban kekerasan fisik dan ekonomi dari orang tidak dikenal atau tamunya. Ini mengindikasikan bahwa kelompok waria rentan menjadi korban kekerasan berlapis (lebih dari macam kekerasan). Berbeda kasus dengan responden lesbian, biasanya kekerasan ekonomi pada kelompok lesbian berupa pemotongan atau BAB HASIL PENELITIAN 77

102 penghentian uang saku oleh orang tua atau keluarganya, sebagaimana diceritakan berikut ini:...tidak ada tekanan sih, tapi cuma mungkin uang saku dikurangin karena ketahuan, tapi kalau dimarahin enggak... (K, L-)...bahkan aku masih ingat banget papaku bilang, kamu tuh lesbian buat apa. Aku nggak sudi ngasih uang sama kamu sepeserpun. Terserah sih kamu mau cari uang bagaimana, mau ngelonte apa ngapain.. (O, L-) Kekerasan ekonomi juga terjadi dalam hubungan domestik LGBT dengan pasangannya, dimana pasangan menjadi pelaku kekerasan ekonomi dengan melakukan pemaksaan untuk bekerja. Pemaksaan untuk bekerja sering diikuti dengan kekerasan fisik sebagaimana diceritakan oleh responden dari kelompok lesbian berikut ini:...dipaksa kerja.. apa, menggantungkan hidup ee.. butchinya diem-diem di rumah, femme-nya disuruh kerja, jadi pekerja seksual lah, apa lah, ntar kalo sampe rumah digebukin juga... (S, L-) Pada kelompok lesbian, pelaku kekerasan ekonomi dalam 3 tahun terakhir kebanyakan dilakukan oleh anggota keluarga/kerabat dan pengusaha/majikan/bos/atasan dan pacar/pasangan seks/mantan pacar. Pengusaha/majikan/bos/atasan melakukan kekerasan ekonomi kepada kelompok LGBT yang bersifat diskriminatif. Hasil FGD menemukan sikap diskriminasi pengusaha/majikan/bos/atasan kepada kelompok lesbian misalnya seorang lesbian dipecat dari pekerjaannya karena dianggap membuat ketidaknyamanan rekan kerja. Temuan lain 78 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

103 adalah seorang lesbian ditolak ketika mengajukan lamaran pekerjaan atau seorang lesbian yang bekerja sebagai PNS dimutasi dari pekerjaan yang tidak sesuai dengan ketrampilannya dengan alasan yang tidak jelas karena ketahuan lesbian serta seorang lesbian diminta mengundurkan diri dari pekerjaannya setelah dirinya ketahuan sebagai lesbi. Kalo dipecat ee.. ada, ada temen waktu itu butchi, ketahuan dia apa, lesbian dia kerjanya dipecat, dengan alasan membuat tidak nyaman rekan kerjanya seperti itu... (S, L-) Kalo kasus ada, salah satu temen jabatannya cukup tinggi, waktu ketahuan kalo dia L, dia dipindah, dipindah ke tempat yang lebih kering lah istilahnya kalo pegawai negeri kan ada tempat basah, tempat kering gitu kan, gue gak tau tempat basah seperti apa.. Dia dipindah kesitu... (L, L-) Dari situ kita melihat bahwa di surat lamaran di depannya tertulis lesbian lesbian jadi dicoret, nah pake tinta merah tuh... (A, L-) Saya pernah dipaksa secara halus untuk membuat surat mengundurkan diri oleh pihak sekolah semasa saya menjadi guru... setengah tahun silam. Dengan tekanan berbagai pihak saya akhirnya membuat surat pengunduran diri dan berhenti bekerja... (RB-8) Berbagai bentuk pembatasan, pengurangan, pengucilan dalam hal akses ekonomi sebagaimana paparan di atas mengindikasikan bahwa telah terjadi diskriminasi dalam kontrol dan akses ekonomi kelompok LGBT. Diskriminasi terjadi lebih karena BAB HASIL PENELITIAN 79

104 orientasi seksual dan identitas gender responden (bukan kompetensi personal) yang dianggap tidak lazim dikawatirkan membawa dampak pada lingkungan sekitar. Secara sistemik model ini berdampak pada kemampuan ekonomi seseorang menjadi lebih rendah yang akhirnya dirasakan sebagai bentuk kekerasan ekonomi. Sementara kekerasan ekonomi dalam relasi domestik di kelompok LGBT terjadi sama halnya dengan relasi heteroseksual yang dipengaruhi oleh pembagian peran gender yang tidak adil. Bentuk-bentuk ketidak adilan dalam pembagian peran dalam relasi LGBT karena salah satu pihak merasa lebih berkuasa sehingga mengakibatkan pihak lain merasa dieksploitasi dalam hal ekonomi Kekerasan Seksual Kekerasan seksual adalah tindakan seksual yang diarahkan terhadap seseorang menggunakan paksaan tanpa memandang hubungan mereka dengan korban, dalam pengaturan apapun dan tidak terbatas pada rumah dan pekerjaan. Kekerasanseksual yang dimaksud dalam penelitian ini adalah kekerasan yang menyangkut tindakan yang tidak nyaman terkait seksualitas seperti diraba, disentuh (dilecehkan), upaya untuk memperkosa, maupun diperkosa. Tabel 3 memperlihatkan pengalaman responden LGBT menjadi korban kekerasan seksual. 8 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

105 Tabel 3. Kekerasan Seksual Ya Tidak Kekerasan Seksual Lesbian (n=94) 7 8,% 77 8,9% Gay (n=7) 46 63,9% 6 6,% Transgender/ Waria (n=9) 74 6,% 35 37,8% Biseksual (n=5) 4 8,% 36 7, Total (n=335) 5 45,% 74 53,9 Dari tabel tersebut terlihat responden yang pernah mengalami kekerasan seksual sebanyak 5 orang (45,%) dari seluruh responden. Kelompok yang paling banyak mendapatkan kekerasan seksual berturut-turut adalah gay (63,9%), waria (6,%), biseksual (8%) dan lesbian (8,%). Tabel 4. Pelaku Kekerasan Seksual Pelaku Kekerasan Seksual dalam 3 Tahun Terakhir Lesbian (n=7) Gay (n=46) Transgender/ Waria (n=74) Biseksual (n=4) Total (n=5) Anggota keluarga 3 5 Teman Pengusaha 3 4 Aparat 7 7 Ormas Rekat kerja/sejawat Ahli Agama Orang tak dikenal Tamu Preman Teman sesama komunitas LGBT Pacar/mantan pacar/ 4 Pasangan Seksual Lainnya 4 BAB HASIL PENELITIAN 8

106 Pelaku kekerasan seksual terhadap responden LGBT kebanyakan adalah orang tidak dikenal yaitu 67 responden (44,4%),teman yaitu 4 responden (7,8%) serta tamu yaitu 36 responden (3,8%). Pada kelompok gay, sebagian besar pelaku kekerasan seksual adalah teman, baik teman umum maupun teman sesama LGBT. Kekerasan seksual yang dilakukan oleh tamu dan orang tak dikenal paling banyak terjadi pada responden waria. Hal ini karena sebagian besarwaria bekerja sebagai pekerja seks dimana kehidupan di jalan terkenal keras dan rentan terjadi kekerasan. Namun seorang waria yang jualan angkringan juga menjadi korban kekerasan karena stigma bahwa waria selalu bekerja sebagai PS. kalo aku dulu kan jualan angkringan, ketika mereka tahu kalau yang jual waria, dengan semena-mena mereka mengajak aku main. Tapi karena aku jualan, ya udah daganganku dirusak. Aku sudah bilang, mas saya gak bisa main, saya jualan. Dia gak mau tahu. Tetap, ayo ditinggal sebentar kan gak papa. Kalau ada yg hilang gimana? Aku gak urusan. Mau gak? Kalau gak mau daganganmu kurusak, akhirnya gelas dipecah,anglo dipecah.. (NK, T-). Bentuk kekerasan seksual pada pekerja seks waria terjadi ketika melakukan transaksi seks tanpa kenyamanan....kira-kira pertengahan tahun 8 saya mendapat tamu untuk minta dilayani, tapi saat itu saya lagi tidak fit, tapi akhirnya saya melayani tanpa kenyamanan, perlakuan tamu itu kasar sampai rambut saya ditariktarik... (RT-4) 8 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

107 ...aku pernah diperkosa dua kali kayak gini di minumanku dikasih shabu cair, aku dientot tuh 4 jam dari jam sebelum malam sampe paginya jam 5... (E, G-) Selain itu, modus kekerasan seksual juga terjadi dalam relasi pasangan yang berupa pemaksaan hubungan seks yang sering berakhir dengan kekerasan fisik. Ya aku sering tuh ama pasangan, terus terang lagi gak mood gitu, trus jadi berantem, jadi larinya ke kekerasan fisik jatuhnya... (P, L-) Pengalaman lain memperlihatkan bahwa kekerasan seksual (pemerkosaan) tidak hanya dilakukan oleh orang yang tidak dikenal dan pasangan, namun juga dilakukan oleh teman atau guru di sekolah....kalo aku pernah dipaksa kakak kelas ku disuruh oral. Itu pertama kali aku oral kelas V SD. Waktu kemah pramuka sama kakak pembina. Awalnya aku merasa sakit di tenggorokan tapi kok lama-lama nikmat juga. waktu itu aku nurut saja... (NK, T-)...kakak kelasku dulu juga pernah mau memperkosaku juga lho tapi aku teriak-teriak sampai semua guru pada datang. Bajuku sampai dirobek, tapi aku no no no gak mau. Itu sampai rasanya kayak trauma... (A, T-) Bentuk kekerasan seksual lain yang dialami responden LGBT adalah pelecehan seksual. Pada kelompok lesbian, bentuk pelecehan seksual yang dialami seperti diraba dadanya, dibuka roknya, dan sebagainya. Pelecehan seksual juga dialami oleh gay. Bentuk pelecehan seksual pada gay seperti diturunkan celananya. BAB HASIL PENELITIAN 83

108 Pelecehan seksual seperti itu biasanya dilakukan oleh teman, terutama teman yang berjenis kelamin laki-laki. Kejadian seperti itu juga kadang dialami di ruang publik termasuk di sekolah. Dia saking penasarannya begitu pegang ini ini die e.. di tangan diraba gitu, sampe ntah kemarin dia bilang begini, gue kalo deket ama lu, gue pengen tau lu cewek apa perempuan, eh cowok apa perempuan... (S, L-) Bullyingnya ya akhirnya, roknya aku dibukain gitu.. Kan sekolah masih pake rok, kan? Jadi kalo lewat gitu, ditoel, dibuka gitu, cewek apa cowok sih, gitu-gitu ama temen-temen cowok biasanya, kalo temen-temen cewek kasak kusuk lah, tapi ketahuan kan, lagi nyinyirin gue.. Tetangga gitu, kalo ama temen-temen cowok, dibukain gitu roknya... (I, L-)...saya lupa tahunnya tapi waktu saya SD saya tidak mau main bola teman-teman mengejekku katanya aku bencong tapi yang lebih memalukan celana saya diturunin di depan teman-teman yang lain... (RG- 8) Hasil FGD mendapatkan temuan seorang lesbian menjadi korban kekerasan seksual (pemerkosaan) yang berakibat dia harus drop out dari kampus karena setelah peristiwa tersebut responden merasa trauma pergi ke kampus dan sering bolos kuliah....waktu itu aku sendiri, aku gak tahu harus bilang apa. Aku ingin meneruskan kuliah, tapi mau ke kampuspun aku... (nangis) akhirnya aku drop out dari kampus I, padahal sebenarnya dari SMA aku pengen banget kuliah di I.. (C, L-) 84 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

109 Gambaran kekerasan seksual di atas dengan pelaku baik dari teman dan lingkungan sekitar tidak lepas dari struktur sosial masyarakat yang dibangun di atas budaya patriarki yang menganggap laki-laki lebih kuat dibanding kelompok LGBT. Anggapan bahwa kelompok LGBT lemah dan tersubordinasi dalam struktur sosial mengakibatkan secara sosial bargaining position kelompok LGBT lebih rendah sehingga tidak mampu melakukan perlawanan ketika mendapatkan kekerasan seksual. Dampak selanjutnya adalah kondisi psikis korban yang mengalam trauma, cemas, ketakutan, depresi pasca kejadian dan terbentuk pola pikir negatif tentang dirinya. Kekerasan seksual merupakan pengalaman yang traumatik dan jika terjadi pada usia sekolah (remaja) mengakibatkan trauma berkepanjangan yang berdampak pada masa depan korban Kekerasan Budaya Kekerasan budaya merupakan bentuk kekerasan yang tidak terlihat (tidak langsung karena aktornya tidak kelihatan) yang terjadi secara simbolik dan merupakan sarana menciptakan stigmatisasi. Kekerasan budaya merupakan aspek budaya atau bentuk simbolis yang ada di lingkungan tempat tinggal, yang dapat digunakan untuk membenarkan atau melegitimasi bentuk kekerasan langsung maupun struktural. Dalam penelitian ini, kekerasan budaya dimaknai dalam butir pertanyaan terkait pengusiran dari rumah atau kos karena ketahuan sebagai LGBT, pertanyaan tentang kapan menikah dan paksaan untuk menikah dengan orang yang tidak disukai. BAB HASIL PENELITIAN 85

110 Tabel 5. Kekerasan Budaya Ya Tidak Kekerasan Budaya Lesbian (n=94) 68 7,3% 6 7,7% Gay (n=7) 5 69,4% 3 3,6% Transgender/ Waria (n=9) 67 56,3% 5 43,7% Biseksual (n=5) 7 54,% 3 46,% Total (n=335) 63,3% 3 36,7 Tabel tersebut memperlihatkan bahwa sebagian besar (63,3%) atau orang pernah mengalami kekerasan budaya. Berdasarkan prosentase tersebut terlihat bahwa kelompok lesbian dan kelompok gay yang paling banyak mendapat kekerasan budaya dibanding waria dan biseksual. Sementara di tabel 6 dijelaskan bahwa dari kasus kekerasan budaya yang dialami, pelakunya mayoritas anggota keluarga/kerabat yaitu 6 responden (76,4%) dan teman yaitu 57 responden (6,9%) serta pemilik tanah/tuan tanah/pemiilik kost yaitu 5 orang (,8%), pelaku kekerasan budaya yang lain kurang dari %. 86 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

111 Tabel 6. Pelaku Kekerasan Budaya Pelaku Kekerasan Budaya dalam 3 Tahun Terakhir Lesbian (n=68) Gay (n=5) Transgender/ Waria (n=67) Biseksual (n=7) Total (n=) Anggota keluarga Teman 5 57 Pemilik tanah/pemilik Kos 5 Pengusaha 3 Ormas Rekat kerja/sejawat Ahli Agama Orang tak dikenal Tamu 6 8 Preman Teman sesama komunitas 6 LGBT Pacar/mantan pacar/ Pasangan Seksual Lainnya 6 9 Kekerasan budaya biasanya diikuti dengan kekerasan lain seperti kekerasan psikis, fisik bahkan kekerasan ekonomi. Seorang responden gay dari Makasar pernah mengalami kekerasan budaya oleh orang tuanya untuk dinikahkan dengan perempuan pilihan orang tuanya. Tekanan tersebut diikuti dengan ancaman tidak mendapat biaya untuk melanjutkan kuliah di perguruan tinggi....waktu saya menolak untuk menikah dengan seorang perempuan pilihan orang tua saya dipaksa dan diancam tidak melanjutkan pendidikan di tingkat universitas... (RG-355) BAB HASIL PENELITIAN 87

112 Kekerasan yang dialami oleh kelompok LGBT yang berkaitan dengan kekerasan budaya sering berkembang menjadi kekerasan psikis yaitu mendapat stigma sebagai abnormal atau belok, dihina atau diejek. Hal ini diceritakan oleh responden lesbian di Yogyakarta yang dipaksa untuk menyukai sesuatu yang tidak disukainya. Cerita lain menunjukkan akibat tidak mempunyai keinginan untuk menikah dengan lawan jenis, LGBT sering dikenai stigma orang yang tidak laku....kekerasan yang paling kerasa dan sering saya alami adalah dari keluarga, sy dipaksa menyukai apa yang tidak saya sukai, selalu dianggap salah dan selalu dimaki-maki dengan pilihan saya... (RG-9)...iya sakit, kenapa kamu nggak nikah? Apa kamu nggak laku? Padahal sebenarnya bukan nggak laku, tapi memang nggak pengen.. (A, G-)...kamu kan sudah bekerja dan cantik nduk, masak sih tidak ada laki-laki yang tidak suka denganmu nduk... (A, L-) Persoalan untuk mendapatkan keturunan juga menjadi pendorong keluarga untuk memberikan nasehat pada anggota keluargnya yang LGBT untuk menikah dengan lawan jenis....kamu nanti untuk masa depan kamu, relative sendiri, ketika kamu sakit-sakitan, siapa yang hadir buat kamu, orang tua pasti ngomong begitu.. Kalo misalnya kamu menikah ya kamu dikarunai anak, bisa menjaga kamu sampai tua nanti gitu... (A, L-) 88 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

113 Menjadi hal yang dilematis buat kelompok LGBT ketika ditanya tentang pernikahan karena konsep pernikahan homoseksual belum diakui oleh negara di Indonesia ini. Seorang responden gay menceritakan tentang kondisi ibunya yang sakit karena memikirkan dirinya yang tidak mau menikah dengan lawan jenis. Stigma bahwa homoseksual adalah sebuah penyimpangan dan tidak berkeinginan menikah dengan lawan jenis adalah sebuah hal yang menyalahi kodrat mengakibatkan beberapalgbt melakukan kamuflase seperti seolah-olah seorang heteroseksual, misalnya seorang gay pura-pura suka kepada perempuan atau seorang lesbian pura-pura menyukai laki-laki. Kebohongan ini dilakukan untuk mencegah kekecewaan orang tua atau keluarga. Cerita berikut ini bisa menjadi ilustrasi:...ya itu tadi, tidak secara langsung, misalnya kalau ibuku menghadiri pernikahan tetangga, ibuku sering ditanya kapan mantu? Sempat sakit juga waktu itu. Tapi ibuku selalu bisa menjaga perasaan saya walaupun sebenarnya ibuku memikirkan saya, makanya sampai mau dicarikan jodoh, itu karena ibuku mikirin saya... (A, G-) Mau gak mau saya harus berbohong soalnya mereka sudah bilang bahwa saya tidak menikah ibu saya sakit eee berarti ibu saya sakit itu gara-gara saya belum menikah..coba bayangkan apa yang terjadi kalo saya bilang saya gay ada ibu saya di situ, dia bisa meninggal! Ayo coba, saya tidak menikah aja itu menjadi penyebab ibu saya sakit gara-gara mikirin saya waktu pulang kemarin..nah itu tekanan terbesar bagi saya loh! (E, G-) BAB HASIL PENELITIAN 89

114 Kalo yang namanya laki-laki gak mau nikah sama perempuan itu namanya gay kata kakak gw, trus gw bilang gw bukannya gak mau, tapi gw belum siap aza, umur gw masih muda kalo menurut gw... (L, G-)...dipaksa berbohong, pura-pura menjalin relasi dengan laki-laki di depan keluarga dengan mantan pasangan lesbian say... (RL-45) Kekerasan budaya di atas menggambarkan bahwa kekerasan pribadi (langsung) maupun struktural (tidak langsung) yang dialami responden berakar dari nilai-nilai budaya heteronormativitas yang menganggap jika ada anggota keluarga yang LGBT merupakan suatu aib sehingga tidak layak tinggal satu rumah dengan anggota keluarga yang mayoritas non LGBT. Pengalaman responden diusir, minggat dari rumah merupakan 5 kejadian yang akhir-akhir ini kerap terjadi di komunitas LGBT. Dalam situasi ini, berbagai bentuk dukungan dan pertolongan dari sesama komunitas biasanya menjadi solusi sementara sampai situasi membaik kembali. Di sisi lain, budaya heteronormativitas juga ditunjukkan dengan perlakuan untuk memaksa responden menikah dengan seorang yang tidak disukai atau selalu bertanya-tanya soal pernikahan (momen lebaran ketika kumpul keluarga besar). Hal ini memaksa responden berperilaku seolah-olah seorang heteroseksual dengan membawa pasangan palsu demi membahagiakan orang tua dan keluarganya. Upaya lain dilakukan dengan cara menghindari pulang atau bertemu orang tua agar tidak ditanya soal pernikahan atau dinasehati soal mempunyai keturunan. 5 Obervasi peneliti dalam pendampingan komunitas dan terlibat langsung dalam kegiatan komunitas LGBT 9 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

115 ..7. Pencarian Bantuan Ketika mendapatkan kekerasan, biasanya korban akan melakukan upaya untuk mencari pertolongan dengan tujuan untuk mendapat penyelesaian dan perlindungan dari masalah yang sedang dihadapi. Pada tabel 7 telah dijelaskan bahwa sebanyak 99 (9 %) responden LGBT dalam penelitian ini yang pernah mengalami kekerasan 3 tahun terakhir. Sehubungan dengan kekerasan yang dialami, Tabel 7 dan 8 mendeskripsikan tentang pola pencarian pertolongan. Tabel 7. Pencarian Bantuan Ketika Mendapat Kekerasan Ya Tidak Mencari Bantuan Lesbian (n=84) 59 7,% 5 9,8% Gay (n=68) 48 7,6% 9,4% Transgender/ Waria (n=4) 7 68,3% 33 3,7% Biseksual (n=43) 3 74,4% 5,6% Total (n=99) 7,% 89 9,8% Dari 99 responden yang mengalami kekerasan, hanya responden (7,%) yang mencari bantuan, sedangkan 89 responden (9,8%) tidak mencari bantuan. Kelompok biseksual paling banyak yang mencari bantuan ketika mengalami kekerasan, yaitu hampir 3 responden (74,4%). Kelompok waria menjadi kelompok yang paling sedikit mencari bantuan ketika mengalami kekerasan. Hal ini karena kelompok waria kerap mendapat stigma dan diskriminasi dalam berbagai pelayanan publik yang tersedia sehingga ketika mendapat kekerasan, kelompok waria memilih untuk tidak melaporkan musibah yang dialaminya. Selanjutnya tabel 8 mengidentifikasi tempat pencarian bantuan ketika mendapat kekerasan. BAB HASIL PENELITIAN 9

116 Tabel 8. Tempat Pencarian Bantuan Ketika Mendapat Kekerasan Tempat Mencari Bantuan Ketika Mendapat Kekerasan Keluarga Teman Polisi Tenaga Medis Pengacara/Ahli Hukum Pekerja Sosial/relawan Psikolog Psikiater Ulama/biarawan/biarawati/ Ahli Agama Pihak lain Lesbian (n=84) 6 9,% 57 67,9%,4%,4% 3 3,6% 7 8,3% 6 7,% 4 4,8% 7 8,3% 4 4,8% Gay (n=68) 6,% 45 66,% 4 5,9%,5%,% 7,3%,5%,%,9% 3 4,4% Transgender/ Waria (n=4) 5 4,% 64 6,5% 5 4,4% 8 7,7% 5 4,8%,6% 4 3,8%,% 7 6,7% 9 8,7% Biseksual (n=43) 4 9,3% 9 67,4%,3%,%,% 4,7% 4 9,3%,3% 5,6% 3 7,% Total (n=99) 56 8,7% 95 65,% 7,4% 3,7% 8,7% 7 9,% 5 5,% 6,% 7,% 9 6,4% Pembacaan tabel ini memperlihatkan bahwa teman menjadi tempat paling banyak untuk mencari bantuan bagi kelompok LGBT, yaitu 65,% (95 responden)kemudian keluarga yaitu 8,7% (56 responden). Pemilihan teman terkait dengan relasi sosial LGBT yang luas, dengan teman responden merasa memiliki kenyamanan (khususnya teman yang sama orientasi seksual dan identitas gendernya) dibanding dengan yang lain. Sayangnya pihak-pihak penegak hukum, profesional maupun yang lainnya bukan pilihan sebagian besar komunitas LGBT sebagai tempat untuk mencari bantuan....kalau lapor ya cuma sama sahabat saya saja. Dan mungkin cuma ditenangkan dengan nasehat-nasehat saja... (W, L-) 9 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

117 ...biasanya sama temen dulu, kalo sama keluarga kan belum terbuka. Jadi sama sesama temen... (R, L-) Jika dianalisis lebih dalam tentang responden yang lebih memilih mencari pertolongan pada teman dan keluarga memperlihatkan bahwa responden merasa skeptis dengan hukum di Indonesia yang masih mendiskriminasi kelompok LGBT, hal ini terlihat dari beberapa kasus yang dilaporkan ke polisi namun tidak diselesaikan tuntas bahkan terkesan terabaikan. Negara seolah-olah menutup mata terhadap berbagai bentuk kekerasan yang menimpa kelompok LGBT. Maka tidak salah jika sebagian besar kelompok LGBT lebih memilih mencari bantuan pada teman dan keluarga daripada pada aparatur negara. Terkait dengan pengalaman mencari bantuan, biasanya pihak yang dimintai bantuan tidak semuanya menerima dan memberi bantuan. Penolakan pihak-pihak yang dimintai bantuan dijelaskan pada Tabel 9 berikut ini. Tabel 9. Penolakan untuk Memberikan Bantuan pada LGBT Korban Kekerasan Penolakan Memberikan Bantuan Lesbian Gay Transgender/ Waria Biseksual Total (n=) Keluarga Teman Polisi 4 7 Tenaga Medis Pengacara/Ahli Hukum Pekerja Sosial/relawan 3 Psikolog 3 4 Psikiater 3 3 Ulama/biarawan/biarawati/ Ahli Agama 5 3 Pihak lain BAB HASIL PENELITIAN 93

118 Meski teman merupakan tempat yang paling banyak menjadi rujukan LGBT untuk mencari pertolongan, namun pada tabel 3 mendeskripsikan bahwa teman adalah pihak yang paling banyak menolak untuk memberikan bantuan pada LGBT yang menjadi korban kekerasan. Teman dalam hal ini adalah teman yang beda orientasi seksual dan identitas gendernya dan masih memiliki perspektif yang bias gender. Selanjutnya, ulama/ahli agama dan psikiater merupakan tempat mencari bantuan yang paling banyak menolak memberikan bantuan pada kelompok LGBT (setelah teman). Ini disebabkan sebagian besar ulama, ahli agama dan psikiater masih menstigma dan melakukan diskriminasi terhadap LGBT. Mereka menganggap LGBT sebagai penyakit jiwa, meski dalam APA (American Psychiatric Association) tahun 973 menyatakan bahwa homoseksual bukanlah gangguan jiwa. Tahun 975 American Psychological Association menyetujui bahwa orientasi seksual sesama jenis tidak berdampak pada kerusakan mental. Tahun 993 WHO mengeluarkan homoseksualitas dari daftar Internasional Classification of Disease atau ICD. Sementara di Indonesia tahun 983 dalam Pedoman Penggolongan dan Diagnosis Gangguan Kejiwaan (PPDGJ-II) acuan psikolog dan psikiater di Indonesia tidak lagi mencantumkan homoseksual sebagai gangguan jiwa (Galink, 3). Maka menjadi penting untuk dipahami bahwa LGBT korban kekerasan seringkali sulit mencari bantuan dari aparatur negara, masyarakat maupun profesional bukan hanya persoalan rendahnya kesadaran hukum yang harus ditumbuhkan dengan penyadaran pada komunitas LGBT namun perlu dibuktikan lebih dulu bentuk-bentuk dukungan dan keseriusan dari aparatur negara, masyarakat dan profesional dalam menyelesaikan berbagai persoalan kekerasan berbasis orientasi seksual dan identitas gender dengan menegakkan aturan hukum yang berlaku bagi pelakunya. 94 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

119 ..8. Kecemasan Komunitas LGBT Pemaparan tentang berbagai bentuk kekerasan pada kelompok LGBT secara psikologis berdampak pada kondisi kejiwaan korban seperti perasaan tertekan, tersiksa, trauma yang sulit disembuhkan, sebagaimana cerita berikut : Kalo aku gini.. bertanya ama diri sendiri kenapa sih, ada apa dengan diri aku.. Disaat itu pernah.. kalo ada obatnya pingin aku beli obatnya biar gak ada rasa seperti ini, karena saking tersiksanya kan, gimana dimarahin mulu... (L, T-) Pelaku kekerasan mungkin tidak memahami bahwa dampak yang ditimbulkan dari perilakunya akan dibawa seumur hidup oleh korban dan ini termanifestasi dalam perilaku sehari-hari atau temporer (sewaktu-waktu) dan beresiko pada terjadinya kematian. Gambaran perasaan kecewa dan tertekan dideskripsikan pada Tabel 3. Tabel 3. Manifestasi Kecemasan LGBT Korban Pertanyaan Lesbian (n=94) Gay (n=7) Transgender/ Waria (n=9) Biseksual (n=5) Total (n=335) Pernah berpikir secara serius untuk mengakhiri hidup anda? Tidak Pernah Sekali Lebih dari sekali 67 7,3% 3 3,8% 4 4,9% 43 59,7% 5,8% 4 9,4% 77 64,7% 7,6% 7,6% 35 7,% 9 8,% 6,% 66,3% 58 7,3% 55 6,4% Pernah melakukan usaha bunuh diri Tidak Pernah Sekali Lebih dari sekali 76 8,7%,8% 7 7,5% 9,7% 5,% 4,% Pernah meminta bantuan psikolog atau psikiater terkait dengan kecemasan yang anda alami Tidak Pernah Sekali Lebih dari sekali 84 89,4% 6 6,4% 4 4,3% 55 76,4% 3,9% ,% 6 8,3% 4 5,6% 94 79,% 9 6,% 6 9,4% 6 5,% 3,5% 4 84,% 6,% 4 84,% 3 6,% 5,% 67 79,9% 45 3,5% 6,6% 98 89,% 6,3% 6 4,8% BAB HASIL PENELITIAN 95

120 Pernah mencari bantuan ke ahli agama perihal kecemasan orientasi seksual yang anda alami Tidak Pernah Sekali Lebih dari sekali Pernah menggunakan narkoba untuk mengurangi kecemasan yang anda alami Tidak Pernah Sekali Pertanyaan Lebih dari sekali Lesbian (n=94) 8 86,% 9 9,6% 4 4,3% 76 8,9% 6 6,4%,8% Gay (n=7) 6 83,3% 9,5% 3 4,% 58 8,6% 3 4,% 5,3% Pernah pergi dari rumah tanpa pamit (minggat) Transgender/ Waria (n=9) 98 8,4% 6 5,% 5,6% 8 68,% 5 4,% 33 7,7% Biseksual (n=5) 39 78,% 7 4,% 4 8,% 4 8,% 4,% 8 6,% Total (n=335) 78 83,% 3 9,3% 6 7,8% 55 76,% 6 4,8% 64 9,% Tidak Pernah Sekali Lebih dari sekali 5 53,% 8 9,8% 6 7,% 3 43,% 8 5,% 3 3,9% Pernah terpikir akan mengalami kesepian di masa tua 53 44,5% 35 9,4% 3 6,% 34 68,% 7 4,% 9 8,% 68 5,% 88 6,3% 79 3,6% Tidak Pernah Sekali Lebih dari sekali 5,% 5,4% 44,5% 34,% Pernah merasa bahwa orientasi seksual dan identitas gender anda saat ini merupakan sesuatu yang berdosa Tidak Pernah Sekali Lebih dari sekali 9 3,9% 8 9,% 47,3% 6 7,% 57 6,6% 3,6% 3 8,% ,9% 9,5% 4 55,6% 56 47,% 8,4% ,% 9 7,6% 54 45,4% 3 6,% 3 6,% 7 6,% 7 4,% 37 74,% 37 4,9% 44 3,% 54 46,% 6 3,6% 4,% 88 56,% Tabel tersebut mendeskripsikan dampak dari stigma, diskriminasi dan kekerasan yang dialami menyebabkan responden pernah berfikir untuk bunuh diri bahkan pernahmencoba melakukan bunuh diri. Responden yang pernah berfikir untuk bunuh diri sebanyak 33,7%(3 responde) dan yang pernah melakukan usaha bunuh diri sebanyak,% (67 responden). Kelompok gay adalah kelompok yang sering berfikir untuk bunuh diri dan berusaha bunuh diri, ini 96 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

121 mengindikasikan bahwa kelompok gay mengalami depresi lebih berat dibanding lesbian, waria dan biseksual. Depresi ini karena kelompok gay menghadapi banyak tekanan terkait orientasi seksualnya. Lebih lanjut dijelaskan alasan responden pernah melakukan upaya bunuh diri karena pendekatan agama yang digunakan oleh keluarga berupa dogma, bahwa homoseksual itu pendosa mengakibatkan responden apatis dan makin tertekan perasaannya, ditambah dengan kekerasan fisik yang dialami bertubu-tubi dan tuntutan tidak boleh berhubungan dengan sesama jenis kelamin. Yaa gw juga pernah berniat untuk bunuh diri..tapi..eee kalo sekolah gw nggak, tapi kalo dari teman-teman sekitar kan..gw kan harus ngaji..kamu tuh harus ngaji gitu, kan? Sering ikut-ikut musabakoh juga, trus kalo tongkrongan ngaji itu..eee kalo yang ceramahnya itu tuh tentang kita laki-laki sama laki..ya homosex.. maksudnya gw takut juga kalo setiap kali diceramahin tentang itu.. (L, G-) Gue udah minum baygon, itu langsung dibawa ke rumah sakit, di rumah sakit kurang lebih dua minggu gue di rumah sakit, digebukin lagi.. Itu kekerasan fisik.. Tapi itu ee.. gak tau itu sekarang masih langka, gak semua orang gitu... (L, L-)...kalo aku sama keluarga gak masalah. aku dandan boleh. Cuma aku dilarang gak boleh nyebong. Kalau mau nyebong, mending gk usah dandan. Tapi aku bandel ya aku tetap nyebong. Gmn aku bisa menyalurkan hasrat seksual ku kalo aku gak bisa nyebong? Kalo aku gak boleh keluar malam, mending aku mati aja. Trus bapakku, bilang ya BAB HASIL PENELITIAN 97

122 mati aja. Aku trus nekat nyemplung sumur dengan kedalaman 5 meter... (NK, T-). Manifestasi kecemasan dengan cara mencari bantuan dengan mengunjungi profesional seperti psikolog atau psikiater dilakukan sekitar,% (37 responden)dan kepada ahli agama hanya sekitar 7,% (57 responden). Rendahnya minat responden untuk pergi ke psikolog, psikiater atau ahli agama karena mereka kurang dipercaya sebagai tempat pencarian perlindungan ketika komunitas mengalami kekerasan. Bahkan dogma agama dan pendekatan klinis yang digunakan seringkali bias dan tidak berpihak pada korban. Penggunaan narkoba sebagai bentuk manifestasi kecemasan dilakukan oleh 8 responden (3,9%)LGBT dan terbanyak pada kelompok waria 3,9% (38 responden) yang menggunakan narkoba jenis minuman beralkohol. Lebih lanjut dijelaskan bahwa berbagai tekanan lingkungan khususnya lingkungan keluarga sering menyebabkan komunitas LGBT merasa tertekan dan memutuskan pergi dari rumah (minggat). Tabel 3 mendeskripsikan sebanyak67 responden LGBT (49,9%) pernah minggat dari rumah, terutama kelompok gay (56,9%) dan waria (55,5%) yang merasa ekspresi gendernya terbatasi di rumah. Rumah yang seharusnya menjadi tempat tinggal yang nyaman justru menjadi lokasi yang dihindari untuk ditinggali oleh kelompok LGBT, itulah mengapa kelompok LGBT lebih banyak yang tinggal di rumah sewaan (kos, kontrak, mess), salah satu alasan yang diungkapkan karena tidak mendapatkan kenyamanan di rumah atau bahkan sengaja pergi dari rumah (minggat). Item pertanyaan tentang kecemasan yang berkaitan dengan kesepian di masa tua dialami oleh sekitar 98 responden LGBT (59,%), hal sebaliknya terjadi pada kelompok biseksual sebanyak 6% (3 responden) yang tidak pernah terpikir akan mengalami kesepian di 98 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

123 masa tua karena kelompok biseksual masih mempunyai kesempatan untuk menikah dengan lawan jenis dan mempunyai keturunan. Lebih lanjut item pertanyaan terkait perasaan berdosa karena menjadi LGBT dialami oleh 9 responden (68,3%) terutama kelompok biseksual. Tidak bisa dipungkiri bahwa pemahaman kelompok LGBT terhadap nilai agama yang masih menganggap LGBT sebagai pendosa menjadi pemicu kecemasan tersendiri pada LGBT. Fakta menunjukkan bahwa tafsir keagamaan sangat dihegemoni oleh heteronormativitas yaitu ideologi yang mengharuskan manusia berpasangan secara lawan jenis dan tunduk pada aturan heteroseksualitas yang menggariskan tujuan perkawinan untuk menghasilkan keturunan. Kajian tentang nilai-nilai agama dalam m e m a n d a n g h o m o s e k s u a l i t a s y a n g s i f a t n y a t i d a k mendiskriminasikan kelompok LGBT masih sangat minim. Dengan demikian segala bentuk tekanan sosial budaya yang sering berujung dengan kekerasan yang dialami oleh komunitas LGBT akan berakibat pada tingkat kepuasan dalam kehidupan responden LGBT. Pada Tabel 3 berikut ini mendeskripsikan tentang kepuasan dengan hidupnya saat ini. Tabel 3. Sikap Terhadap Kehidupan Saat Ini Sangat Tidak Setuju Tidak Setuju Ragu-ragu Setuju Saat Ini Saya Puas dengan Hidup Saya Sangat Setuju Lesbian (n=94) 8 8,5% 3 3,% 6 7,% 3 34,% 35 37,% Gay (n=7) 3 4,% 5 6,9% 3 8,% 36 5,% 5,8% Transgender/ Waria (n=9),7% 8,4% 7 4,3% 56 47,% 34 8,6% Biseksual (n=5) 6,% 7 4,% 4,% 9 38,% 6,% Total (n=335) 9 5,7% 5 7,5% 58 7,3% 43 4,7% 9 6,9% BAB HASIL PENELITIAN 99

124 Meski gambaran kecemasan dan manifestasi kecemasan yang terjadi pada responden cukup tinggi (hampir 7%), namun sebagian besar responsden (Lesbian, Gay dan Waria) cukup puas dengan hidupnya saat ini. Kepuasan ini terkait dengan identitas seksual dan identitas gender yang dimiliki sesuai dengan ketertarikan masing-masing dan bisa menemukan identitas diri yang sesungguhnya, meski tidak dipungkiri secara sosial dan budaya masih tinggi tekanan yang dirasakan oleh responden. Pada kelompok biseks, yang merasa puas dengan kehidupannya ada 5 responden (4%) dan responden (4%) mengatakan ragu-ragu, sisanya merasa tidak puas dengan kehidupan yang sekarang. Secara kepuasan hidup, kelompok biseksual mengalami ketidakpuasanlebih besar dibanding kelompok lain, hal ini karena sebagian kelompok biseksual belum betul-betul mengenal orientasi seksualnya secara lebih mendalam. Orientasi seksual sebagai biseksual masih dimaknai sebagai orientasi seksual yang dipengaruhi nilai sosial, budaya dan agama yang dianut serta keinginan untuk mempunyai keturunan dan tuntutan untuk menikah atau orientasi seksual pada masa transisi (peralihan menjadi homoseksual. MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

125 BAB 3 PEMBAHASAN

126

127 3. Hubungan Sosial LGBT Penelitian ini memperlihatkan bahwa responden menganggap dirinya LGBT di kisaran usia -8 tahun (remaja) meskipun sebagian besar tidak menolak ketika mengetahui dirinya LGBT namun masih ada perasaan bingung dengan dirinya saat itu, perubahan dari masa anak-anak ke remaja memang kerap menimbulkan pertanyaan siapa saya. Terkait keterbukaan diri mengenai orientasi seksual dan identitas gendernya, kelompok LGBT lebih memilih menceritakan tentang orientasi seksual dan identitas gendernya pada teman karena merasa lebih nyaman, didukung dengan fakta bahwa keberadaan peer group di usia remaja lebih mendekatkan remaja satu sama lain daripada dengan keluarga. Keterbukaan selanjutnya pada keluarga karena sebagian besar responden dekat dengan orang tua (khususnya Ibu). Maka sebelum coming out seorang LGBT pasti sudah berpikir masak-masak karena akan beresiko dimarahi, dikucilkan, dijauhi, ditolak, diusir dari rumah. Meski demikian, ketika menceritakan tentang orientasi seksnya pertama kali sebagian merespon biasa-biasa saja, tapi ada juga yang mengalami penolakan khususnya dari teman yang berorientasi seksual tidak sama, bahkan resiko kehilangan teman juga dialami oleh responden. Faktanya ada beberapa teman dan keluarga yang awalnya menolak dengan pengakuan responden bahwa dirinya LGBT, namun lamalama bisa menerima juga, hal ini karena -baik teman maupun keluarga- butuh waktu untuk berproses (kontemplasi) ketika mengetahui orang terdekatnya adalah LGBT. Dalam kehidupan sosial, sebagian besar responden memiliki banyak teman dengan orientasi seks yang sama, baik di dalam kota maupun di luar kota. Hal ini juga diwujudkan dalam keaktifan responden mengikuti berbagai kegiatan sosial yang ada di komunitas LGBT seperti aktif di organisasi, datang di event-event yang diadakan buat komunitas LGBT maupun sekedar nongkrong di lokasi yang biasanya digunakan untuk kumpul-kumpul oleh komunitas LGBT. Fenomena ini memperlihatkan bahwa responden BAB 3 PEMBAHASAN 3

128 mempunyai kesadaran untuk berbaur, berinteraksi dan membentuk kelompok atas dasar kesadaran dan pilihannya sendiri, dalam hal ini responden telah membentuk kelompok sosial dalam rangka mendapatkan dukungan sosial dari sesama LGBT. Kelompok sosial ini perlu dikuatkan sehingga dapat menjadi media untuk memperjuangkan hak dalam rangka pencari keadilan. 3. Stigma, Diskriminasi dan Kekerasan pada LGBT Stigma pada kelompok LGBT menjadi alasan mengapa LGBT harus memilih berperilaku seperti yang masyarakat harapkan (heteronormativitas) mulai dari cara berpenampilan, cara bertindak, menjaga kerahasiaan orientasi seksualnya, menghindari pembicaraan tentang kehidupan seksual dan ketertarikan emosi sampai harus menyembunyikan foto kehidupan percintaan. Responden juga berusaha berperilaku sopan di depan publik (non komunitas) untuk menjaga etika, privasi dan menghindari stigma agresif dari masyarakat yang melekat pada kelompoklgbt. Stigma merupakan pencetus terjadinya diskriminasi dan kekerasan pada LGBT. Sebagian besar responden penelitian ini pernah mengalami kekerasan psikis, kekerasan fisik, kekerasan ekonomi, kekerasan budaya, kekerasan seksual dalam 3 tahun terakhir. Masing-masing bentuk kekerasan dijelaskan dalam masing-masing identitas seksual/gender berikut ini: 4 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

129 3... Lesbian Penelitian ini mendeskripsikan bahwa kelompok lesbian mengalami stigma di sekolah dan untuk menghindari stigma tersebut, kelompok lesbian harus menunjukkan prestasi belajar yang bagus sehingga tidak di-droup out. Hal yang sama juga ditunjukkan seorang responden lesbian, dengan potongan rambut yang dibuat agak panjang (perempuan identik dengan rambut panjang) untuk menghindari bullying di sekolah. Selain stigma, terjadi diskriminasi pada kelompok lesbian seperti dimutasi, dipecat dari pekerjaan, ditolak kerja, dipaksa mengundurkan diri. Sebagian besar kelompok lesbian pernah mengalami kekerasan dalam 3 tahun terakhir, baik kekerasan psikis dan fisik yang dilakukan oleh keluarga, teman, pacar/mantan dan orang tidak dikenal dimana kekerasan ini terjadi dalam kaitannya dengan proses coming out pada keluarga maupun dalam relasi domestik atau pacaran. Kemudian kekerasan ekonomi berupa dipotong atau diberhentikan kiriman bulanan dari orang tua, dipaksa bekerja oleh pasangannya (sementara pasangannya pengangguran), diskriminasi di lingkungan kerja -yang berdampak pada akses ekonomi- juga terjadi pada kelompok lesbian. Pengalaman mendapatkan kekerasan seksual dialami oleh kelompok lesbian karena ketimpangan gender dan adanya relasi kuasa dari teman (laki-laki) atau dari keluarga (orang tua) yang menganggap lesbian bisa sembuh jika dipaksa berhubungan seks dengan lakilaki, ironisnya perbuatan ini berkepanjangan. justru menimbulkan trauma Sebagian besar lesbian mengalami kekerasan budaya yang dibarengi dengan kekerasan psikis dari keluarga dengan pemaksaan menikah dengan laki-laki. Seorang lesbian akan dikenai stigma tidak laku BAB 3 PEMBAHASAN 5

130 jika tidak menikah sehingga berusaha menutupi dengan cara berbohong yaitu membawa teman laki-laki ke rumah dan dikenalkan sebagai pasangannya. Ketika mendapat kekerasan, kelompok lesbian mencari bantuan pada teman, keluarga, pekerja sosial, psikolog, ahli agama dan sebagian pernah mengalami penolakan ketika mencari bantuan. Meski ditemukan kasus percobaan bunuh diri namun bisa digambarkan bahwa tingkat kecemasan kelompok lesbian relatif rendah dan hal ini terlihat dari kepuasan yang dimiliki dalam hidupnya saat ini Gay Kelompok gay menjadi korban bullying sejak di bangku sekolah yang berakibat pada keengganan untuk pergi ke sekolah, hal ini karena stigma pada kelompok gay -sama halnya dengan kelompok wariadengan sebutan bencong karena ada sebagian gay ekspresi gendernya feminin. Untuk menghindari bullying, kelompok gay berupaya berprestasi di sekolah. Stigma tidak laku juga melekat pada kelompok gay dan ini berimplikasi pada kekerasan psikis dan budaya yang dialami oleh kelompok gay. Pelaku kekerasan psikis terhadap kelompok gay biasanya adalah teman, orang yang tak dikenal dan keluarga. Kekerasan budaya pada kelompok gay paling banyak dilakukan oleh keluarga dan teman. Dibanding kelompok lesbian, waria dan biseksual, kelompok gay mempunyai kemampuan sosial ekonomi yang paling mapan karena penghasilan dan pekerjaannya tetap, kemapanan ini menyebabkan kelompok gay tidak mengalami kekerasan fisik sebagaimana kelompok LBT, namun kelompok gay tidak bisa menghindar dari kekerasan budaya yaitu dijodohkan dengan perempuan yang tidak disukainya karena keluarga 6 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

131 menganggap mereka tidak laku dan tidak mampu mencari pasangan sendiri. Ketika mendapat kekerasan, kelompok gay mencari bantuan ke teman dan pernah ditolak, urutan berikutnya minta bantuan ke keluarga. Meski keluarga juga menjadi alasan utama kelompok gay tidak betah tinggal di rumah dan memutuskan minggat dari rumah, namun keberadaan keluarga masih sangat dibutuhkan dalam situasi sulit. Dilihat dari kecemasan, sebagian kelompok gay mengalami kecemasan namun mereka merasa puas dengan kehidupannya saat ini Waria Stigma terhadap waria telah dialami sejak kecil baik di tingkat keluarga (dianggap aib dan memalukan) maupun di sekolah (kerap mendapat bullying) dan ini menyebabkan waria memilih untuk tidak melanjutkan sekolah. Akibatnya tingkat pendidikan waria rendah, ini berkorelasi langsung dengan kesempatan untuk mendapatkan lapangan pekerjaan yang layak dan besarnya pendapatan yang diterima, dibanding kelompok lain, kelompok waria tingkat perekonomiannnya paling rendah. Berbagai bentuk stigma juga berakibat pada tindakan diskriminasi dalam melamar pekerjaan (dibedakan, dikucilkan, dibatasi) sehingga banyak kelompok waria yang bekerja di jalan karena sektor formal (kantor) baik swasta dan pemerintah menolak mereka. Kekerasan psikis diiringi kekerasan fisik paling sering dirasakan oleh kelompok waria dengan pelaku orang yang tidak dikenal (publik area), keluarga, preman, tamu, teman. Kekerasan yang dilakukan oleh sesama waria terjadi dalam konteks senior dan yunior dimana waria senior mempunyai kuasa lebih besar dibanding waria yunior. Misal dalam hal lahan nyebong biasanya waria senior lebih dulu BAB 3 PEMBAHASAN 7

132 menguasai lahan dan kekerasan fisik bisa terjadi dalam perebutan lahan antar sesama waria. Diskriminasi pada kelompok waria dalam hal kontrol dan akses ekonomi berdampak pada timbulnya kekerasan ekonomi misalnya waria ditolak bekerja di sektor formal/kantor. Di sisi lain, waria yang bekerja sebagai PS sering dibohongi tamu, orang tidak dikenal, pacar/teman dekat dengan melakukan pemalakan atau tidak membayar jasa. Kekerasan ekonomi yang masih terkait dengan kekerasan seksual pada waria misalnya dipaksa melakukan hubungan seksual tanpa dibayar oleh orang tidak dikenal, tamu, preman bahkan aparat. Kekerasan budaya dialami oleh waria dengan pelaku keluarga, teman, pemilik kos/tanah, tamu, orang tidak dikenal. Kekerasan budaya oleh keluarga biasanya tentang paksaan menikah dan pengusiran dari rumah atau tempat kos yang merasa malu mempunyai keluarga seorang waria. Secara umum bullying, stigma, diskriminasi dan kekerasan pada kelompok waria lebih sering terjadi dibanding pada lesbian, gay dan biseksual. Kekerasan dilakukan oleh actor non-state (keluarga, teman, tetangga, tamu, preman, pacar, sesama komunitas, pemilik tanah/kos) maupun dari actor state (aparat, polisi) yang disebabkan oleh persepsi negatif tentang waria dan perilaku trans-homophobic yang melekat pada mayoritas masyarakat yang akhirnya termanifestasi dalam tindakan yang menstigma dan mendiskriminasikan waria. Ketika mendapat kekerasan sebagian besar kelompok waria mencari bantuan pada teman, berturut-turut ke keluarga, polisi, pekerja sosial, ahli agama, psikolog. Meski pernah mendapat penolakan ketika 8 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

133 mencari bantuan, namun kelompok waria merasa puas dengan hidupnya saat ini karena bisa menjadi dirinya sendiri Biseksual Sebagian besar kelompok biseksual pernah mengalami kekerasan dalam 3 tahun terakhir. Kekerasan yang paling banyak dirasakan oleh kelompok biseksual berupa kekerasan psikis dan fisik dari teman, keluarga, orang tidak dikenal dan sesama LGBT. Catatan lapangan mengidentifikasi ada responden biseksual (perempuan) yang telah menikah namun mendapatkan kekerasan fisik dari suaminya (pasangan heteroseksualnya). Dibanding kelompok LGBT lain, kelompok biseksual adalah kelompok yang paling sedikit pengalaman mendapatkan stigma, diskriminasi dan kekerasan, hal ini karena kelompok biseksual masih sangat memungkinkan untuk memenuhi tuntutan sosial dengan mengikuti pola heteroseksual di satu sisi dan tidak menampakkan perilaku homoseksual di sisi lain. Ketika mendapatkan kekerasan, sebagian besar kelompok biseksual mencari bantuan kepada teman, namun sebagian responden mengaku ditolak ketika meminta bantuan kepada teman. Stigma bahwa biseksual adalah orientasi seks menyimpang menyebabkan responden merasa berdosa dengan orientasi seksualnya. Sementara perasaan terkait dengan kesepian di hari tua tidakmempengaruhi tingkat kecemasan kelompok biseksual, alasannya lebihkarena mereka ingin menikah dan mempunyai keturunan. Pada saat ini, sebagian (setengah) responden biseksual merasa puas dengan kehidupannya dan sisanya merasa ragu-ragu dan tidak puas dengan hidupnya. Ini terjadi karena kelompok biseksual BAB 3 PEMBAHASAN 9

134 masih bimbang dengan orientasi seksnya dan belum menemukan identitas diri yang sebenarnya. Kelompok biseksual pada responden ini masih perlu mengenal orientasi seksualnya lebih dalam untuk menghindari kebimbangan orientasi seksual yang dimilikinya. Disini penting ditekankan bahwa biseksual bukan sebagai orientasi seksual yang dipilih karena pertimbangan sosial, budaya dan agama atau sebagai orientasi seksual yang dipilih pada masa transisi, namun betul-betul karena ketertarikan secara emosi, mental dan fisik pada jenis kelamin yang sama maupun jenis kelamin yang berbeda. MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

135 BAB 4 KESIMPULAN

136

137 Penelitian ini mengidentifikasi terjadinya trans-homophobic bullying di institusi sekolah yang secara luas makin melanggengkan perilaku stigma, diskriminasi dan kekerasan pada kelompok LGBT. Berdasarkan data yang dikeluarkan oleh UNESCO, homophobic bullying adalah bullying yang berada dalam posisi kedua terbesar di seluruh dunia. Homophobic bullying bisa dalam bentuk sikap-sikap yang negatif, atas dasar keyakinan, dan berbagai perilaku yang diberikan terhadap individu-individu non-heteroseksual yang biasanya teridentifikasi melalui ekspresi gender yang berbeda, meliputi: serangan verbal, fisik, dan relasional yang mengandung unsur homofobia. Konsekuensi psikologis dan sosial yang terdampak dari serangan homofobia tersebut sangat membahayakan bagi korban yang secara langsung menjadi objek bullying, mulai dari ketakutan, melakukan 6 proses isolasi diri, depresi, bahkan hingga bunuh diri. Ini terbukti sebagian responden pernah mencoba melakukan usaha bunuh diri terkait dengan kecemasan dan depresi yang dihadapi karena secara terus menerus mendapat perlakuan yang tidak menyenangkan. Fakta menunjukkan stigma yang terjadi lebih karena konstruksi sosial dalam masyarakat yang menganggap bahwa LGBT adalah perilaku menyimpang dan pendosa. Stigma ini seolah-olah menjadi pembenaran tindakan diskriminasi yang dilakukan baik oleh negara maupun masyarakat untuk mengecualikan, membedakan dan melarang kelompok LGBT dalam mengakses layanan publik, kesempatan bekerja dan mengenyam pendidikan yang nyaman. Fakta lain menunjukkan bahwa kekerasan psikis, fisik, ekonomi, budaya dan seksual yang terjadi pada LGBT makin menempatkan LGBT pada posisi termarjinalisasi dan tersubordinasi. Hal ini tampak pada respon keluarga dan teman sebagai lingkungan terdekat LGBT yang diharapkan dapat memberikan pertolongan ketika LGBT menghadapi masalah justru menolak untuk membantu dan bahkan menjadi pelaku utama kekerasan dalam beberapa kasus. Sementara aparatur negara yang 6 Siaran Pers Arus Pelangi dalam Perayaan Hari Internasional menolak Homophobia dan Transphobia (IDAHO) 3. BAB 4 KESIMPULAN 3

138 seharusnya menjadi pelindung dan tempat mencari bantuan justru menjadi aktor yang paling dihindari oleh LGBT karena terbukti menjadi pelaku kekerasan struktural. Berbagai bentuk stigma, diskriminasi dan kekerasan ini direproduksi dalam jangka waktu yang panjang dan bertahun-tahun baik di sekolah, keluarga, tempat kerja dan lingkungan. Berdasarkan temuan di atas, Indonesia sebagai negara yang telah menandatangani dan meratifikasi perjanjian internasional hak-hak manusia (HAM) dan hak-hak sipil politik (ICCPR) harusnya terikat secara hukum dan kebijakan untuk menunaikan, menghormati, melindungi dan memenuhi hak-hak manusia serta mempromosikan HAM agar diketahui banyak orang. Negara bertanggung jawab untuk menghapus segala bentuk diskriminasi dan perundang-undangan domestik serta hukum adat melalui pendidikan dan praktek yang diterapkan oleh masyarakat. Namun yang terjadi saat ini, negara tidak melakukan tindakan apapun untuk menghormati, melindungi dan menghapus segala bentuk stigma, diskriminasi dan kekerasan yang terjadi pada kelompok LGBT. Para lesbian, gay, biseksual, transgender (waria) tidak mendapatkan hak dasar berupa hak sipil, politik, ekonomi, sosial dan kultural sebagaimana mayoritas masyarakat lain. Maka dapat disimpulkan bahwa bentuk-bentuk pengabaian ini merupakan pelanggaran HAM yang dilakukan oleh negara terhadap kelompok LGBT karena tidak menganut prinsip kesetaraan dan antidiskriminasi dalam mengangkat hak dan martabat LGBT.. 4 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

139 BAB 5 REKOMENDASI

140

141 Berdasarkan kesimpulan di bab IV, maka negara wajib memenuhi HAM warga negaranya. Oleh sebab itu, berbagai bentuk tindakan kekerasan pada LGBT yang teridentifikasi dalam penelitian ini merupakan suatu pelanggaran HAM, meliputi: hak atas perlakuan yang non-diskriminatif, hak atas kesetaraan, hak mendapat perlindungan dari tindakan kekerasan dan ancaman, hak untuk bebas dari penyiksaan atau perlakukan yang kejam, tidak manusiawi dan menghina, hak untuk privasi, hak untuk bekerja, hak untuk mendapat pendidikan. Oleh karena hak-hak LGBT sama halnya dengan Hak Asasi Manusia secara umum, maka dalam konteks HAM,semua orang sama di depan hukum dan berhak atas perlindungan hukum yang sama tanpa diskriminasi. Oleh sebab itu, berbagai pelanggaran yang terjadi di kelompok LGBT merupakan kegagalan negara dalam memberi perlindungan hukum pada warga negaranya yang mempunyai orientasi seksual dan identitas gender sebagai LGBT. Ini terbukti dengan tidak adanya perlindungan hukum dari negara terhadap LGBT korban kekerasan, bisa dikatakan bahwa ini merupakan bentuk pengingkaran terhadap komitmen negara untuk menjamin Hak Asasi Manusia sebagaimana amandemen UUD 945 dalam Undang-Undang No. 39 tahun 999. Secara umum rekomendasi penelitian ini adalah melakukan pendidikan (edukasi) dan kampanye anti trans-homopbobicbullying, stigma, diskriminasi dan kekerasan pada LGBT dengan mengembangkan sikap respect atau saling menghormati satu sama lain di lingkungan masyarakat. Sikap saling menghormati ini merupakan turunan dari fungsi negara dalam menegakkan HAM yang meliputi to respect, to protect, to promote, dan to fulfill. Bentuk-bentuk pengembangan sikap saling menghormati secara lebih spesifik dalam kerangka kerja advokasi, pendidikan dan kampanye perlu dilakukan di tingkat: BAB 5 REKOMENDASI 7

142 . Keluarga, dengan cara berdialog dan memberi informasi tentang pentingnya pemahaman semua anggota keluarga tentang perkembangan seksualitas manusia, SOGIE dan HAM serta menekankan pentingnya nilai-nilai saling menghormati untuk dimiliki oleh setiap anggota keluarga. Di tingkat keluarga, orang tua merupakan aktor penting yang diharapkan mampu bersikap bijaksana dalam menghadapi anak yang outing sebagai LGBT.. Sekolah, dengan cara memperkenalkan siswa dengan pendidikan antibullying berbasis SOGIE, pendidikan pluralisme dan keberagaman. Sekolah sebagai institusi pendidikan merupakan lembaga yang paling strategis untuk menanamkan nilai saling menghormati terhadap segala bentuk perbedaan yang dimaknai sebagai sebuah keberagaman. Penanaman nilai saling menghormati misalnya dengan tidak melakukan bullying terhadap teman yang memiliki perbedaan atau keunikan tertentu, karena Tuhan menciptakan manusia dengan keunikannya masing-masing. 3. Masyarakat, dengan cara melakukan dialog dengan masyarakat, tokoh masyarakat (toma), tokoh agama (toga) tentang pentingnya menghormati keberagaman. Prinsip pluralisme dan multikultural penting diwacanakan pada masyarakat dalam konteks menghormati keberagaman. Penting untuk menggandeng para tokoh ini serta melakukan kampanye pada masyarakat untuk saling menghormati terhadap sesama manusia tanpa memandang jenis kelamin, orientasi seksual, identitas seksual dan identitas gendernya. Pelibatan toma dan toga disini untuk merekonstruksi kembali nilai sosial yang tidak adil gender yang menyebabkan tereproduksinya nilai-nilai yang bias gender dimana nilai-nilai ini kebanyakan didapatkan dari tokoh masyarakat atau tokoh agama yang ajarannya banyak diadopsi oleh masyarakat. 8 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

143 4. Tempat kerja, dengan melakukan dialog bersama pemilik modal (pengusaha) untuk memahami tentang keberagaman seksual dan tidak melakukan diskriminasi berdasarkan orientasi seksual dan identitas gender di tempat kerja dengan memberi penilaian obyektif pada karyawan berdasarkan kompetensi yang dimiliki. Perilaku transhomophobic yang terjadi di lingkungan kerja bisa diminimalisir dengan kampanye tentang SOGIE dan keberagaman seksual. Kemudian bersama pemilik modal yang peduli terhadap LGBT, perlu memetakan potensi yang dimiliki oleh kelompok LGBT dan mencari alternatif pemecahan masalah tentang persoalan keterbatasan akses lapangan pekerjaan pada kelompok LGBT. 5. Negara, dengan melakukan advokasi kebijakan seperti mencabut semua undang-undang dan peraturan yang secara langsung maupun tidak langsung mengkriminalisasi dan mendiskriminasi kelompok LGBT berdasarkan orientasi seksual dan identitas gender, serta harmonisasi hukum nasional, kebijakan dan praktik dengan Prinsip-Prinsip Yogyakarta. Negara juga perlu melakukan kampanye untuk menghapus stigma terkait orientasi seksual dan identitas gender dan menjamin kesejahteraan psiko-sosial masyarakat dengan berbagai orientasi seksual dan identitas gender sesuai dengan standar Badan Kesehatan Dunia (WHO), serta memastikan akses yang sama ke layanan kesehatan dan sosial. Negara dengan tegas harus menghentikan tindaktindak diskriminasi dan kekerasan dalam bentuk apapun berdasarkan orientasi seksual dan identitas gender, baik yang dilakukan oleh aparat Negara maupun oleh masyarakat umum. BAB 5 REKOMENDASI 9

144 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

145 DAFTAR PUSTAKA Ariyanto. Triawan, R. 8. Jadi Kau Tak Merasa Bersalah?. Studi Kasus: Diskriminasi dan Kekerasan terhadap LGBTI. Arus Pelangi dan Yayasan Tifa, Jakarta. Ariyanto. Triawan, R.. Hak Kerja Waria Tanggung Jawab Negara. Arus Pelangi, Lesbian Friedrich Ebert Stiftung, dan ASTRAEA Lesbian Foundation for Justice. Jakarta. Bourdieu, P.. Dominasi Maskulin. JalaSutra. Yogyakarta. Castel, M The Power of Identity. Blackwell Publisher, Massachusetts. Foucault, M Seks dan Kekuasaan : Sejarah Seksualitas. Alih Bahasa: Rahayu S. Hidayat. PT. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta. Galink. 3. Seksualitas Rasa Rainbow Cake: Memahami Keberagaman Orientasi Seksual Manusia. Perkumpulan Keluarga Berencana Indonesia (PKBI) DIY. Haryana, D. Yayasan Sejiwa. 3. LGBT dan Bullying. Majalah Outzine edisi VII/April 3. Arus Pelangi, Jakarta. Killermann, S.. Genderbread Person. Its Pronounced Metrosexual. ( diakses 5 September 3). Ki-moon, B.. Secretary-General's remarks to special event on "Leadership in t h e F i g h t a g a i n s t H o m o p h o b i a ". U n i t e d N a t i o n s. ( diakses 7 Agustus 3). Kirven, S. Eguren, L.E. Caraj, M.. Buku Panduan Perlindungan untuk Pembela LGBTI. Protection International dan Perkumpulan Arus Pelangi Jakarta. Komnas HAM (Komisi Nasional Hak Asasi Manusia). 5. Komentar Umum Komite HAM No. 8 ICCPR: Non-Diskriminasi (paragraf 7& 9). UN Doc. HRI/GEN//Rev.7. Komnas HAM. Jakarta.. 5. Undang-Undang No. Tahun 5 tentang Ratifikasi ICCPR (International Covenant on Civil and Politic Right). Komnas HAM. Jakarta DAFTAR PUSTAKA

146 .. Instrumen Pokok HAM Nasional. Komnas HAM. Jakarta. Octa, D. 7. Prinsip-Prinsip Yogyakarta: Orientasi Seksual, Identitas Gender dan Hak Asasi Manusia. Ardhanary Institute dan HIVOS Oey, K. Nuringdyah, E.. Pola Diskriminasi dan Kekerasan dari Aparat Pemda DKI terhadap LGBT. Arus Pelangi dan Yayasan Tifa. Jakarta. Pikić, A., Jugović, I. 6. Violence against lesbians, gays and bisexuals in Croatia: r e s e a r c h r e p o r t. L e s b i a n g r o u p K o n t r a. Z a g r e b (kontra.hr/kontra/documents/violence_against_lgb_in_cro.pdf? diakses Agustus ) Suvianita, K. Tim Jaringan Pemantauan HAM LGBTI Indonesia. 3. Laporan Situasi HAM LGBTI Di Indonesia Tahun, Pengabaian Hak Asasi Berbasis Orientasi Seksual dan Identitas Gender: Kami Tidak Diam. Forum LGBTIQ Indonesia dan GAYa NUSANTARA. Yuliani, S. 6. Menguak Konstruksi Sosial di Balik Diskriminasi Terhadap Waria. Jurnal Sosiologi Dilema Volume 8 Nomor /6. FISIP Universitas Negeri Surakarta. diakses 5 September 3 diakses 5 September 3 diakses 4 Agustus 3 diakses 8 Agustus 3 diakses 3 Agustus 3 diakses 5 September 3 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

147 PROFIL PENELITI INDANA LAAZULVA lahir di Surabaya, 5 Maret 976. Tahun semasa SMA sempat belajar jurnalistik di Kronik Pelajar Surabaya Post. Selepas SMA, tahun 995, Indana memilih melanjutkan kuliah di Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY), sambil menjadi relawan di Perkumpulan Keluarga Berencana Indonesia (PKBI) DIY. Beberapa divisi yang diikuti meliputi: ) Divisi outreach (penjangkauan dan pendampingan) komunitas pekerja seks, remaja jalanan, ) Divisi ceramah, yaitu memenuhi permintaan ceramah tentang HIV & AIDS, seksualitas remaja lokasi KKN, Karang Taruna, PKK dan sekolah di propinsi DIY, 3) Divisi penerbitan Bulletin Embrio, menjadi tim redaksi. Selama di PKBI DIY, Indana banyak belajar tentang kesehatan reproduksi remaja, HIV & AIDS, IMS, gender dan seksualitas serta bergaul dengan berbagai orang dengan beragam orientasi seksual dan identitas gender. Di sinilah, Indana mulai menemukan makna tentang toleransi dan belajar menghargai keberagaman. Masih di PKBI DIY, Indana pernah menjadi pengambil data (enumerator) di beberapa riset dan aktif sebagai OC di berbagai kegiatan yang diadakan di PKBI DIY, oleh sebab itu gelar relawan terbaik pada ulang tahun PKBI DIY tahun 998 pernah diraihnya. Tahun -3, Indana melanjutkan studi S di Universitas Gadjah Mada (UGM) dengan beasiswa dari Ford Foundation program IIEF. Sempat cuti dari dunia LSM PROFIL PENELITI 3

148 ketika masih kuliah S, namun di akhir studinya, Indana diminta membantu di Pusat Studi Seksualitas PKBI divisi penelitian dan penerbitan untuk mengembangkan beberapa riset dan menerbitkan Bulletin Embrio dan Jurnal Bening. Disinilah Indana belajar banyak tentang metodologi riset dan melakukan riset lepas tentang Tattoo Piercing dan Resiko Terinfeksi HIV & AIDS bersama Emily Rowe tahun 3. Tahun 5, Indana menjadi Manajer Program Youth Center PKBI DIY dilanjutkan menjadi Provincial Coordinator HIV & AIDS/RH UNFPA (United Nations Population Fund) area Yogyakarta pada tahun 7-8 dan berkesempatan belajar tentang gender dan seksualitas di Tarshi India. Dalam waktu bersamaan, Indana aktif sebagai Badan Pengurus di Palang Merah Indonesia (PMI) DIY periode 6- dan bertanggung jawab terhadap beberapa program rehabilitasi dan rekonstruksi bencana pasca gempa bumi yang menimpa DIY. Setelah mempunyai anak laki-laki bernama Farrell Abhivandya Mecca dan Fyazz Abhisara Shafa dari hasil pernikahannya dengan dr. Pariawan Lutfi Ghazali, M.Kes yang seorang dosen dan klinisi, pada - Indana mendapat kesempatan menjadi consultant di UNICEF Papua untuk program pelatihan dan pengembangan modul HIV & AIDS-RH di Pokja HIV dan Dikpora Propinsi Papua dan Papua Barat. Saat ini, Indana aktif di beberapa organisasi seperti di Sapda yang bergerak di advokasi dan pendampingan bagi perempuan dan anak difabel, PLU Satu Hati yang bergerak dalam perjuangan identitas seksual dan advokasi hak-hak LGBT, Jogja Parenting Community (JPC) suatu komunitas peduli ASI, MPASI dan pengasuhan rasional dalam kapasitasnya untuk berbagi ilmu dalam hal organization development, kesehatan reproduksi, HIV & AIDS dan IMS, seksualitas, SOGIE dan HAM, ASI, parenting dan kesehatan buat perempuan, anak dan remaja. Sesekali Indana juga diminta mengajar sebagai dosen tamu di Fakultas Kedokteran Universitas Islam Indonesia Yogyakarta dan di Fakultas Ilmu Komunikasi Universitas Atmajaya Yogyakarta serta menjadi pelatih, fasilitator atau nara sumber dalam berbagai pelatihan, workshop, seminar dan sarasehan. 4 MENGUAK STIGMA, KEKERASAN & DISKRIMINASI PADA LGBT DI INDONESIA

149

150

Seks Laki-laki dan Laki-laki, perempuan, interseks, transgender

Seks Laki-laki dan Laki-laki, perempuan, interseks, transgender Dari Suara Lesbian, Gay, Bisexual, dan Transgender (LGBT)- Jalan Lain Memahami Hak Minoritas Konsep tentang Seksualitas Esensialism vs Social Constructionism Memperbincangkan LGBT tak dapat dilepaskan

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN. sosial, serta hubungan sosial antara perempuan dan laki-laki yang terbentuk

BAB V KESIMPULAN. sosial, serta hubungan sosial antara perempuan dan laki-laki yang terbentuk BAB V KESIMPULAN Gender merupakan salah satu isu yang sangat penting dalam masalah pembangunan, terkhusus Sumber Daya Manusia di dunia. Meskipun isu ini tergolong ke dalam isu yang masih baru, gender telah

Lebih terperinci

Modul Panduan Media Meliput LGBTIQ

Modul Panduan Media Meliput LGBTIQ Modul Panduan Media Meliput LGBTIQ 2017 2017 Edisi Kedua Diterbitkan oleh YJP Press bekerja sama dengan Ardhanary Institut & COC Netherlands ISBN: 978-979-3520-25-4 Modul ini diadaptasi dari GLAAD Media

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. homoseksual atau dikenal sebagai gay dan lesbian masih kontroversial.

BAB I PENDAHULUAN. homoseksual atau dikenal sebagai gay dan lesbian masih kontroversial. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Penerimaan masyarakat terhadap kelompok berorientasi homoseksual atau dikenal sebagai gay dan lesbian masih kontroversial. Mayoritas masyarakat menganggap homoseksual

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Manusia merupakan makhluk ciptaan Tuhan dan berkedudukan sama di

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Manusia merupakan makhluk ciptaan Tuhan dan berkedudukan sama di 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Manusia merupakan makhluk ciptaan Tuhan dan berkedudukan sama di hadapan Tuhan. Manusia dianugerahi akal budi dan hati nurani sehingga mampu membedakan yang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Istilah ini menyangkut hal-hal pribadi dan dipengaruhi oleh banyak aspek kehidupan

BAB I PENDAHULUAN. Istilah ini menyangkut hal-hal pribadi dan dipengaruhi oleh banyak aspek kehidupan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Seksualitas merupakan salah satu topik yang bersifat sensitif dan kompleks. Istilah ini menyangkut hal-hal pribadi dan dipengaruhi oleh banyak aspek kehidupan individu

Lebih terperinci

23 Oktober Kepada Yth: Ibu Retno L.P. Marsudi Menteri Luar Negeri Republik Indonesia

23 Oktober Kepada Yth: Ibu Retno L.P. Marsudi Menteri Luar Negeri Republik Indonesia 23 Oktober 2017 Kepada Yth: Ibu Retno L.P. Marsudi Menteri Luar Negeri Republik Indonesia Setelah mengikuti siklus ketiga Tinjauan Periodik Universal (Universal Periodic Review - UPR) Indonesia, saya menyambut

Lebih terperinci

2017, No kewajiban negara untuk memastikan bahwa perempuan memiliki akses terhadap keadilan dan bebas dari diskriminasi dalam sistem peradilan

2017, No kewajiban negara untuk memastikan bahwa perempuan memiliki akses terhadap keadilan dan bebas dari diskriminasi dalam sistem peradilan No.1084, 2017 BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA MA. Mengadili Perkara Perempuan. Pedoman. PERATURAN MAHKAMAH AGUNG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 2017 TENTANG PEDOMAN MENGADILI PERKARA PEREMPUAN BERHADAPAN

Lebih terperinci

GLOBALISASI HAK ASASI MANUSIA DARI BAWAH: TANTANGAN HAM DI KOTA PADA ABAD KE-21

GLOBALISASI HAK ASASI MANUSIA DARI BAWAH: TANTANGAN HAM DI KOTA PADA ABAD KE-21 Forum Dunia tentang HAM di Kota tahun 2011 GLOBALISASI HAK ASASI MANUSIA DARI BAWAH: TANTANGAN HAM DI KOTA PADA ABAD KE-21 16-17 Mei 2011 Gwangju, Korea Selatan Deklarasi Gwangju tentang HAM di Kota 1

Lebih terperinci

Hak Beribadah di Indonesia Oleh: Yeni Handayani * Naskah diterima: 4 Agustus 2015; disetujui: 6 Agustus 2015

Hak Beribadah di Indonesia Oleh: Yeni Handayani * Naskah diterima: 4 Agustus 2015; disetujui: 6 Agustus 2015 Hak Beribadah di Indonesia Oleh: Yeni Handayani * Naskah diterima: 4 Agustus 2015; disetujui: 6 Agustus 2015 Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia (DUHAM) menyebut istilah basic human rights (hak-hak asasi

Lebih terperinci

Buku Kesehatan dan Hak Seksual serta Reproduksi GWLmuda. Jadi singkatnya Seks bisa disebut juga sebagai Jenis kelamin biologis.

Buku Kesehatan dan Hak Seksual serta Reproduksi GWLmuda. Jadi singkatnya Seks bisa disebut juga sebagai Jenis kelamin biologis. BAB 2. SEKSUALITAS Apa itu Seks dan Gender? Sebelum kita melangkah ke apa itu seksualitas, pertanyaan mengenai apa itu Seks dan Gender serta istilah lain yang berkaitan dengan nya sering sekali muncul.

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Pada dasarnya sebagai manusia, kita membutuhkan untuk dapat berinteraksi

I. PENDAHULUAN. Pada dasarnya sebagai manusia, kita membutuhkan untuk dapat berinteraksi 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pada dasarnya sebagai manusia, kita membutuhkan untuk dapat berinteraksi dan bersosialisasi. Karena manusia dalam banyak hal memiliki kebebasan untuk bertindak di luar

Lebih terperinci

BAB 10 PENGHAPUSAN DISKRIMINASI DALAM BERBAGAI BENTUK

BAB 10 PENGHAPUSAN DISKRIMINASI DALAM BERBAGAI BENTUK BAB 10 PENGHAPUSAN DISKRIMINASI DALAM BERBAGAI BENTUK Di dalam UUD 1945 Bab XA tentang Hak Asasi Manusia, pada dasarnya telah dicantumkan hak-hak yang dimiliki oleh setiap orang atau warga negara. Pada

Lebih terperinci

BAB 10 PENGHAPUSAN DISKRIMINASI DALAM BERBAGAI BENTUK

BAB 10 PENGHAPUSAN DISKRIMINASI DALAM BERBAGAI BENTUK BAB 10 PENGHAPUSAN DISKRIMINASI DALAM BERBAGAI BENTUK Masyarakat Indonesia merupakan masyarakat yang majemuk (multi-ethnic society). Kesadaran akan kemajemukan tersebut sebenarnya telah ada sebelum kemerdekaan,

Lebih terperinci

ANGGARAN DASAR KOMNAS PEREMPUAN PENGESAHAN: 11 FEBRUARI 2014

ANGGARAN DASAR KOMNAS PEREMPUAN PENGESAHAN: 11 FEBRUARI 2014 ANGGARAN DASAR KOMNAS PEREMPUAN PENGESAHAN: 11 FEBRUARI 2014 PEMBUKAAN Bahwa sesungguhnya hak-hak asasi dan kebebasan-kebebasan fundamental manusia melekat pada setiap orang tanpa kecuali, tidak dapat

Lebih terperinci

MARI BERGABUNG DI PROGRAM MENCARE+ INDONESIA!

MARI BERGABUNG DI PROGRAM MENCARE+ INDONESIA! MARI BERGABUNG DI PROGRAM MENCARE+ INDONESIA! 4 dari 5 laki-laki seluruh dunia pada satu masa di dalam hidupnya akan menjadi seorang ayah. Program MenCare+ Indonesia adalah bagian dari kampanye global

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN Penelitian ini menggunakan metodologi guna mendapatkan data-data dari berbagai sumber sebagai bahan analisa. Menurut Kristi E. Kristi Poerwandari dalam bukunya yang berjudul Pendekatan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Keragaman dimasyarakat memerlukan sosialisasi dan memerlukan interaksi

I. PENDAHULUAN. Keragaman dimasyarakat memerlukan sosialisasi dan memerlukan interaksi I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Keragaman dimasyarakat memerlukan sosialisasi dan memerlukan interaksi sesama manusia. Manusia membutuhkan manusia lainnya sebagai pemenuhan kebutuhan lahir

Lebih terperinci

Kebebasan Beragama dan Berkeyakinan

Kebebasan Beragama dan Berkeyakinan Kebebasan Beragama dan Berkeyakinan Oleh Rumadi Peneliti Senior the WAHID Institute Disampaikan dalam Kursus HAM untuk Pengacara Angkatan XVII, oleh ELSAM ; Kelas Khusus Kebebasan Beragama dan Berkeyakinan,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dan McMullin (1992) (dikutip dalam Siahaan, 2009: 47) mengungkapkan

BAB I PENDAHULUAN. dan McMullin (1992) (dikutip dalam Siahaan, 2009: 47) mengungkapkan 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Homoseksual merupakan suatu realitas sosial yang semakin berkembang dalam kehidupan masyarakat. Keberadaan homoseksual telah muncul seiring dengan sejarah

Lebih terperinci

1 LATAR 3 TEMUAN 7 KETIDAKMAMPUAN

1 LATAR 3 TEMUAN 7 KETIDAKMAMPUAN Daftar isi TERLANGGARNYA HAK PEREMPUAN ATAS RASA AMAN Hasil Pemantauan Hak Perempuan atas Rasa Aman di Transportasi Publik hal : 1 LATAR BELAKANG 3 TEMUAN PEMANTAUAN PEREMPUAN 7 KETIDAKMAMPUAN NEGARA MENJAMIN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. seperti rasa kasih sayang, rasa aman, dihargai, diakui, dan sebagainya.memenuhi

BAB I PENDAHULUAN. seperti rasa kasih sayang, rasa aman, dihargai, diakui, dan sebagainya.memenuhi BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Manusia membutuhkan manusia lain dalam pemenuhan kebutuhan sehari-hari, baik itu kebutuhan biologis seperti makan dan minum maupun kebutuhan psikologis, seperti

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. masyarakat, terlebih di masyarakat perkotaan. Fenomena waria merupakan suatu

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. masyarakat, terlebih di masyarakat perkotaan. Fenomena waria merupakan suatu BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Di jaman modern ini, banyak sekali waria yang hidup di dalam masyarakat, terlebih di masyarakat perkotaan. Fenomena waria merupakan suatu paparan nyata yang

Lebih terperinci

BAB III INSTRUMEN INTERNASIONAL PERLINDUNGAN HAM PEREMPUAN

BAB III INSTRUMEN INTERNASIONAL PERLINDUNGAN HAM PEREMPUAN BAB III INSTRUMEN INTERNASIONAL PERLINDUNGAN HAM PEREMPUAN A. Convention on the Elimination of All Forms of Discrimination Against Women 1. Sejarah Convention on the Elimination of All Discrimination Against

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Salah satu masalah yang paling penting yang dihadapi oleh manusia adalah kebutuhan untuk mendefinisikan diri sendiri, khususnya dalam hubungannya dengan orang

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2005 TENTANG PENGESAHAN INTERNATIONAL COVENANT ON ECONOMIC, SOCIAL AND CULTURAL RIGHTS

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2005 TENTANG PENGESAHAN INTERNATIONAL COVENANT ON ECONOMIC, SOCIAL AND CULTURAL RIGHTS UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2005 TENTANG PENGESAHAN INTERNATIONAL COVENANT ON ECONOMIC, SOCIAL AND CULTURAL RIGHTS (KOVENAN INTERNASIONAL TENTANG HAK-HAK EKONOMI, SOSIAL DAN BUDAYA)

Lebih terperinci

Walikota Tasikmalaya Provinsi Jawa Barat

Walikota Tasikmalaya Provinsi Jawa Barat - 1 - Walikota Tasikmalaya Provinsi Jawa Barat PERATURAN DAERAH KOTA TASIKMALAYA NOMOR 8 TAHUN 2015 TENTANG PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN PELINDUNGAN ANAK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA TASIKMALAYA,

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Perserikatan Bangsa-Bangsa setelah perang dunia ke-2 tanggal 10 Desember

I. PENDAHULUAN. Perserikatan Bangsa-Bangsa setelah perang dunia ke-2 tanggal 10 Desember I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Perserikatan Bangsa-Bangsa setelah perang dunia ke-2 tanggal 10 Desember 1984 mengadopsi Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia (DUHAM) yang mennunjukan komitmennya untuk

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. tentunya sangat berkaitan dengan hidup dan kehidupan manusia serta kemanusiaan. Ia

BAB I PENDAHULUAN. tentunya sangat berkaitan dengan hidup dan kehidupan manusia serta kemanusiaan. Ia 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Sastra merupakan salah satu cabang kesenian yang selalu berada dalam peradaban manusia semenjak ribuan tahun lalu. Penelitian terhadap karya sastra penting

Lebih terperinci

Penyebab dan Akar Masalah

Penyebab dan Akar Masalah Membedah Angka Kematian Ibu: Penyebab dan Akar Masalah Tingginya Angka Kematian Ibu Konferensi INFID, 26-27 November 2013 Institut KAPAL Perempuan Jl. Kalibata Timur Raya No.5 Jakarta Selatan Telp/Fax:

Lebih terperinci

Kebijakan Jender. The Partnership of Governance Reform (Kemitraan) 1.0

Kebijakan Jender. The Partnership of Governance Reform (Kemitraan) 1.0 Kebijakan Jender 1.0 The Partnership of Governance Reform (Kemitraan) 2015 1 Latar Belakang Jender dipahami sebagai pembedaan sifat, peran, dan posisi perempuan dan lakilaki yang dibentuk oleh masyarakat,

Lebih terperinci

9 Kebutuhan dan Rekomendasi Utama Orang Muda (Young People) Indonesia terkait ICPD PoA

9 Kebutuhan dan Rekomendasi Utama Orang Muda (Young People) Indonesia terkait ICPD PoA 9 Kebutuhan dan Rekomendasi Utama Orang Muda (Young People) Indonesia terkait ICPD PoA Yayasan Aliansi Remaja Independen (ARI), sebuah lembaga non-profit yang dibentuk dan dijalankan oleh orang muda di

Lebih terperinci

Hadirkan! Kebijakan Perlindungan Korban Kekerasan Seksual. Pertemuan Nasional Masyarakat Sipil Untuk SDGs Infid November 2017

Hadirkan! Kebijakan Perlindungan Korban Kekerasan Seksual. Pertemuan Nasional Masyarakat Sipil Untuk SDGs Infid November 2017 Hadirkan! Kebijakan Perlindungan Korban Kekerasan Seksual Pertemuan Nasional Masyarakat Sipil Untuk SDGs Infid 14-15 November 2017 Kondisi kekerasan seksual di Indonesia Kasus kekerasan terhadap perempuan

Lebih terperinci

Oleh: Dr. Makarim Wibisono Direktur Eksekutif ASEAN Foundation Seminar KOMNAS Perempuan Hotel Kartika Chandra, 12 Maret 2012

Oleh: Dr. Makarim Wibisono Direktur Eksekutif ASEAN Foundation Seminar KOMNAS Perempuan Hotel Kartika Chandra, 12 Maret 2012 Oleh: Dr. Makarim Wibisono Direktur Eksekutif ASEAN Foundation Seminar KOMNAS Perempuan Hotel Kartika Chandra, 12 Maret 2012 Ucapan Selamat Saya atas nama saya pribadi dan ASEAN Foundation mengucapkan:

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. bergaul, bersosialisasi seperti masyarakat pada umumnya. Tidak ada salahnya

BAB I PENDAHULUAN. bergaul, bersosialisasi seperti masyarakat pada umumnya. Tidak ada salahnya BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Fenomena gay dan lesbi nampaknya sudah tidak asing lagi di masyarakat luas. Hal yang pada awalnya tabu untuk dibicarakan, kini menjadi seolah-olah bagian dari

Lebih terperinci

PEMERINTAH PROVINSI JAWA TENGAH

PEMERINTAH PROVINSI JAWA TENGAH PEMERINTAH PROVINSI JAWA TENGAH PERATURAN DAERAH PROVINSI JAWA TENGAH NOMOR 3 TAHUN 2009 TENTANG PENYELENGGARAAN PERLINDUNGAN TERHADAP KORBAN KEKERASAN BERBASIS GENDER DAN ANAK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pada era reformasi adalah diangkatnya masalah kekerasan dalam rumah tangga

BAB I PENDAHULUAN. pada era reformasi adalah diangkatnya masalah kekerasan dalam rumah tangga BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Salah satu hal penting yang telah menjadi perhatian serius oleh pemerintah pada era reformasi adalah diangkatnya masalah kekerasan dalam rumah tangga (KDRT),

Lebih terperinci

MELINDUNGI SECARA UTUH : Layanan Sinergitas. Gama Triono

MELINDUNGI SECARA UTUH : Layanan Sinergitas. Gama Triono MELINDUNGI SECARA UTUH : Layanan Sinergitas Gama Triono www.pkbi-diy.info Fakta 2015 Prevalensi HIV & AIDS 2015 Melalui hubungan Seksual : Perempuan Rumah Tangga > dr Pekerja Seks Perempuan positif : akseptor

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. penerima pesan atau yang biasa disebut dengan komunikan.manusia merupakan

BAB I PENDAHULUAN. penerima pesan atau yang biasa disebut dengan komunikan.manusia merupakan 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN Komunikasi merupakan sebuah proses penyampaian pesan dari komunikator dengan menggunakan berbagai media dan sarana sehingga dapat diterima oleh sang penerima pesan

Lebih terperinci

BUPATI SUKOHARJO PERATURAN DAERAH KABUPATEN SUKOHARJO NOMOR 6 TAHUN 2011 TENTANG

BUPATI SUKOHARJO PERATURAN DAERAH KABUPATEN SUKOHARJO NOMOR 6 TAHUN 2011 TENTANG BUPATI SUKOHARJO PERATURAN DAERAH KABUPATEN SUKOHARJO NOMOR 6 TAHUN 2011 TENTANG PENYELENGGARAAN PERLINDUNGAN TERHADAP KORBAN KEKERASAN BERBASIS GENDER DAN ANAK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI

Lebih terperinci

MAKALAH. CEDAW: Konvensi Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi terhadap Perempuan. Oleh: Antarini Pratiwi Arna, S.H., LL.M

MAKALAH. CEDAW: Konvensi Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi terhadap Perempuan. Oleh: Antarini Pratiwi Arna, S.H., LL.M INTERMEDIATE HUMAN RIGHTS TRAINING BAGI DOSEN HUKUM DAN HAM Hotel Novotel Balikpapan, 6-8 November 2012 MAKALAH CEDAW: Konvensi Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi terhadap Perempuan Oleh: Antarini

Lebih terperinci

KOMISI B. KEANGGOTAAN: 6 Laki-laki ; 12 Perempuan = 18orang. ( Tgl 24 September 2013 ) Kode Etik Konsil LSM Indonesia

KOMISI B. KEANGGOTAAN: 6 Laki-laki ; 12 Perempuan = 18orang. ( Tgl 24 September 2013 ) Kode Etik Konsil LSM Indonesia KOMISI B KEANGGOTAAN: 6 Laki-laki ; 12 Perempuan = 18orang ( Tgl 24 September 2013 ) Kode Etik Konsil LSM Indonesia Mukadimah Konsil LSM Indonesia menyadari bahwa peran untuk memperjuangkan partisipasi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mengikat maka Komisi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Kedudukan

BAB I PENDAHULUAN. mengikat maka Komisi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Kedudukan 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Perserikatan Bangsa-Bangsa pada Tahun 1967 telah mengeluarkan Deklarasi mengenai Penghapusan Diskriminasi Terhadap Wanita. Deklarasi tersebut memuat hak dan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kaum perempuan yang dipelopori oleh RA Kartini. Dengan penekanan pada faktor

BAB I PENDAHULUAN. kaum perempuan yang dipelopori oleh RA Kartini. Dengan penekanan pada faktor BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Kaum perempuan Indonesia dalam menegakkan Negara Kesatuan Republik Indonesia tidaklah kecil. Perjuangan perempuan Indonesia diawali dan pergerakan kaum perempuan

Lebih terperinci

K111 DISKRIMINASI DALAM PEKERJAAN DAN JABATAN

K111 DISKRIMINASI DALAM PEKERJAAN DAN JABATAN K111 DISKRIMINASI DALAM PEKERJAAN DAN JABATAN 1 K 111 - Diskriminasi dalam Pekerjaan dan Jabatan 2 Pengantar Organisasi Perburuhan Internasional (ILO) merupakan merupakan badan PBB yang bertugas memajukan

Lebih terperinci

Memutus Rantai Pelanggaran Kebebasan Beragama Oleh Zainal Abidin

Memutus Rantai Pelanggaran Kebebasan Beragama Oleh Zainal Abidin Memutus Rantai Pelanggaran Kebebasan Beragama Oleh Zainal Abidin Saat ini, jaminan hak asasi manusia di Indonesia dalam tataran normatif pada satu sisi semakin maju yang ditandai dengan semakin lengkapnya

Lebih terperinci

Definisi tersebut dapat di perluas di tingkat nasional dan atau regional.

Definisi tersebut dapat di perluas di tingkat nasional dan atau regional. Definisi Global Profesi Pekerjaan Sosial Pekerjaan sosial adalah sebuah profesi yang berdasar pada praktik dan disiplin akademik yang memfasilitasi perubahan dan pembangunan sosial, kohesi sosial dan pemberdayaan

Lebih terperinci

MENCEGAH DISKRIMINASI DALAM PERATURAN DAERAH

MENCEGAH DISKRIMINASI DALAM PERATURAN DAERAH MENCEGAH DISKRIMINASI DALAM PERATURAN DAERAH (Mengenal Pedoman Pengujian Kebijakan Konstitusional) Komisi Nasional Anti Kekerasan terhadap Perempuan (Komnas Perempuan) Disampaikan dalam Workshop Perencanaan

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN OGAN KOMERING ULU

PERATURAN DAERAH KABUPATEN OGAN KOMERING ULU PERATURAN DAERAH KABUPATEN OGAN KOMERING ULU NOMOR 6 TAHUN 2012 TENTANG PENYELENGGARAAN PERLINDUNGAN TERHADAP KORBAN KEKERASAN BERBASIS GENDER DAN ANAK Bagian Hukum Sekretariat Daerah Kabupaten Ogan Komering

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH PROVINSI LAMPUNG NOMOR 10 TAHUN 2011 TENTANG PENGARUSUTAMAAN GENDER DALAM PEMBANGUNAN DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN DAERAH PROVINSI LAMPUNG NOMOR 10 TAHUN 2011 TENTANG PENGARUSUTAMAAN GENDER DALAM PEMBANGUNAN DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN DAERAH PROVINSI LAMPUNG NOMOR 10 TAHUN 2011 TENTANG PENGARUSUTAMAAN GENDER DALAM PEMBANGUNAN DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR LAMPUNG, Menimbang Mengingat : a. bahwa dalam rangka

Lebih terperinci

Buku Kesehatan dan Hak Seksual serta Reproduksi GWLmuda

Buku Kesehatan dan Hak Seksual serta Reproduksi GWLmuda BAB 9. STIGMA, DISKRIMINASI DAN KEKERASAN Teman-teman apakah diantara kamu sudah mengetauhi arti dari kata stigma. Pasti sebagian besar dari temen- temen belum mengetahuinya kan? Nah pada bab ini kalian

Lebih terperinci

GUBERNUR JAWA TENGAH PERATURAN GUBERNUR JAWA TENGAH NOMOR 74 TAHUN 2014 TENTANG

GUBERNUR JAWA TENGAH PERATURAN GUBERNUR JAWA TENGAH NOMOR 74 TAHUN 2014 TENTANG GUBERNUR JAWA TENGAH PERATURAN GUBERNUR JAWA TENGAH NOMOR 74 TAHUN 2014 TENTANG PEDOMAN PELAKSANAAN PERATURAN DAERAH PROVINSI JAWA TENGAH NOMOR 7 TAHUN 2013 TENTANG PENYELENGGARAAN PERLINDUNGAN ANAK DENGAN

Lebih terperinci

PEMERINTAH PROVINSI JAWA TENGAH PERATURAN DAERAH PROVINSI JAWA TENGAH NOMOR 3 TAHUN 2009 TENTANG

PEMERINTAH PROVINSI JAWA TENGAH PERATURAN DAERAH PROVINSI JAWA TENGAH NOMOR 3 TAHUN 2009 TENTANG PEMERINTAH PROVINSI JAWA TENGAH PERATURAN DAERAH PROVINSI JAWA TENGAH NOMOR 3 TAHUN 2009 TENTANG PENYELENGGARAAN PERLINDUNGAN TERHADAP KORBAN KEKERASAN BERBASIS GENDER DAN ANAK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG

Lebih terperinci

KOLABORASI ANTAR STAKEHOLDER DALAM MENANGANI TINDAK KEKERASAN ANAK BERBASIS GENDER DI KOTA SURAKARTA

KOLABORASI ANTAR STAKEHOLDER DALAM MENANGANI TINDAK KEKERASAN ANAK BERBASIS GENDER DI KOTA SURAKARTA KOLABORASI ANTAR STAKEHOLDER DALAM MENANGANI TINDAK KEKERASAN ANAK BERBASIS GENDER DI KOTA SURAKARTA Disusun Oleh : ANDRE RISPANDITA HIRNANTO D 1114001 SKRIPSI Diajukan Guna Memenuhi Persyaratan Untuk

Lebih terperinci

Perkawinan Anak dan Kekerasan terhadap Perempuan di Indonesia

Perkawinan Anak dan Kekerasan terhadap Perempuan di Indonesia Perkawinan Anak dan Kekerasan terhadap Perempuan di Indonesia Komisi Nasional Anti Kekerasan terhadap Perempuan (Komnas Perempuan) Komnas Perempuan Respon negara terhadap tuntutan masyarakat anti kekerasan

Lebih terperinci

-1- PENJELASAN ATAS QANUN ACEH NOMOR 17 TAHUN 2013 TENTANG KOMISI KEBENARAN DAN REKONSILIASI ACEH

-1- PENJELASAN ATAS QANUN ACEH NOMOR 17 TAHUN 2013 TENTANG KOMISI KEBENARAN DAN REKONSILIASI ACEH -1- PENJELASAN ATAS QANUN ACEH NOMOR 17 TAHUN 2013 TENTANG KOMISI KEBENARAN DAN REKONSILIASI ACEH I. UMUM Salah satu kewenangan Pemerintah Aceh yang diamanatkan dalam Nota Kesepahaman antara Pemerintah

Lebih terperinci

GENDER DAN PENDIDIKAN: Pengantar

GENDER DAN PENDIDIKAN: Pengantar GENDER DAN PENDIDIKAN: Pengantar 90 menit Managed by IDP Education Australia IAPBE-2006 TUJUAN Peserta mampu: 1. Memahami konsep gender sebagai konstruksi sosial 2. Memahami pengaruh gender terhadap pendidikan

Lebih terperinci

DEWAN PERWAKILAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA PENGEMBANGAN ETIKA DAN MORAL BANGSA. Dr. H. Marzuki Alie KETUA DPR-RI

DEWAN PERWAKILAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA PENGEMBANGAN ETIKA DAN MORAL BANGSA. Dr. H. Marzuki Alie KETUA DPR-RI DEWAN PERWAKILAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA PENGEMBANGAN ETIKA DAN MORAL BANGSA Dr. H. Marzuki Alie KETUA DPR-RI Disampaikan Pada Sarasehan Nasional Pendidikan Budaya Politik Nasional Berlandaskan Pekanbaru,

Lebih terperinci

PERLINDUNGAN HAK-HAK MINORITAS DAN DEMOKRASI

PERLINDUNGAN HAK-HAK MINORITAS DAN DEMOKRASI PERLINDUNGAN HAK-HAK MINORITAS DAN DEMOKRASI Antonio Prajasto Roichatul Aswidah Indonesia telah mengalami proses demokrasi lebih dari satu dekade terhitung sejak mundurnya Soeharto pada 1998. Kebebasan

Lebih terperinci

KODE ETIK KONSIL LSM INDONESIA

KODE ETIK KONSIL LSM INDONESIA KODE ETIK KONSIL LSM INDONESIA MUKADIMAH Konsil LSM Indonesia menyadari bahwa peran untuk memperjuangkan partisipasi masyarakat dalam segala proses perubahan membutuhkan pendekatan dan pentahapan yang

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN, DISKUSI DAN SARAN

BAB V KESIMPULAN, DISKUSI DAN SARAN BAB V KESIMPULAN, DISKUSI DAN SARAN 5.1. Kesimpulan Berdasarkan dari penelitian yang telah dilakukan maka dapat ditarik kesimpulan yaitu : 5.1.1. Indikator Identitas Diri Menurut subjek SN dan GD memiliki

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. tidak pantas atau tabu dibicarakan. 1. lainnya secara filosofis, sebenarnya manusia sudah kehilangan hak atas

BAB I PENDAHULUAN. tidak pantas atau tabu dibicarakan. 1. lainnya secara filosofis, sebenarnya manusia sudah kehilangan hak atas BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Seksualitas adalah sebuah proses sosial-budaya yang mengarahkan hasrat atau berahi manusia. Seksualitas berhubungan erat dengan tatanan nilai, norma, pengetahuan,

Lebih terperinci

BAB V PENUTUP. ini. pemberdayaan digunakan sebagai alternatif pembangunan yang bersifat

BAB V PENUTUP. ini. pemberdayaan digunakan sebagai alternatif pembangunan yang bersifat BAB V PENUTUP 1. Kesimpulan Pemberdayaan komunitas menjadi alterlatif dalam proses pembangunan saat ini. pemberdayaan digunakan sebagai alternatif pembangunan yang bersifat sentralistik, top-down dan berorientasi

Lebih terperinci

MEKANISME PENGADUAN DAN PELAPORAN TERHADAP PELANGGARAN HAK ASASI MANUSIA DI INDONESIA

MEKANISME PENGADUAN DAN PELAPORAN TERHADAP PELANGGARAN HAK ASASI MANUSIA DI INDONESIA MEKANISME PENGADUAN DAN PELAPORAN TERHADAP PELANGGARAN HAK ASASI MANUSIA DI INDONESIA Oleh : Butje Tampi, SH., MH. ABSTRAK Metode yang dipergunakan dalam penelitian ini adalah yuridis normatif dengan melakukan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Waria adalah laki-laki yang menunjukan sikap dan perilaku di dalam diri yang

BAB I PENDAHULUAN. Waria adalah laki-laki yang menunjukan sikap dan perilaku di dalam diri yang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Waria adalah laki-laki yang menunjukan sikap dan perilaku di dalam diri yang mengarah pada sisi perempuan. 1. sedangkan dalam pengertian dalam pandangan islam waria

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI DEMAK,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI DEMAK, SALINAN BUPATI DEMAK PERATURAN DAERAH KABUPATEN DEMAK NOMOR 1 TAHUN 2014 TENTANG PENYELENGGARAAN PERLINDUNGAN TERHADAP KORBAN KEKERASAN BERBASIS GENDER DAN ANAK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI

Lebih terperinci

KONVENSI HAK ANAK (HAK-HAK ANAK)

KONVENSI HAK ANAK (HAK-HAK ANAK) KONVENSI HAK ANAK (HAK-HAK ANAK) Konvensi Hak Anak (KHA) Perjanjian yang mengikat secara yuridis dan politis antara berbagai negara yang mengatur hal-hal yang berhubungan dengan Hak Anak Istilah yang perlu

Lebih terperinci

DEKLARASI BANGKOK MENGENAI AKTIVITAS FISIK UNTUK KESEHATAN GLOBAL DAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN

DEKLARASI BANGKOK MENGENAI AKTIVITAS FISIK UNTUK KESEHATAN GLOBAL DAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN DEKLARASI BANGKOK MENGENAI AKTIVITAS FISIK UNTUK KESEHATAN GLOBAL DAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN KONGRES INTERNASIONAL KE-6 ISPAH (KONGRES KESEHATAN MASYARAKAT DAN AKTIVITAS FISIK Bangkok, Thailand 16-19

Lebih terperinci

BAB 1 : PENDAHULUAN. dibutuhkan oleh manusia. Menurut World Health Organization (WHO) sehat itu

BAB 1 : PENDAHULUAN. dibutuhkan oleh manusia. Menurut World Health Organization (WHO) sehat itu BAB 1 : PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kesehatan adalah elemen terpenting dalam kehidupan yang sangat dibutuhkan oleh manusia. Menurut World Health Organization (WHO) sehat itu sendiri dapat diartikan

Lebih terperinci

KESEHATAN REPRODUKSI DALAM PERSPEKTIF GENDER. By : Basyariah L, SST, MKes

KESEHATAN REPRODUKSI DALAM PERSPEKTIF GENDER. By : Basyariah L, SST, MKes KESEHATAN REPRODUKSI DALAM PERSPEKTIF GENDER By : Basyariah L, SST, MKes Kesehatan Reproduksi Dalam Persfektif Gender A. Seksualitas dan gender 1. Seksualitas Seks : Jenis kelamin Seksualitas : Menyangkut

Lebih terperinci

PENEGAKAN HAK ASASI MANUSIA DI INDONESIA

PENEGAKAN HAK ASASI MANUSIA DI INDONESIA PENEGAKAN HAK ASASI MANUSIA DI INDONESIA Disajikan dalam kegiatan pembelajaran untuk Australian Defence Force Staff di Balai Bahasa Universitas Pendidikan Indonesia di Bandung, Indonesia 10 September 2007

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. bahkan menjadi tolak ukur kemajuan Negara. Secara umum, Indonesia merupakan

BAB I PENDAHULUAN. bahkan menjadi tolak ukur kemajuan Negara. Secara umum, Indonesia merupakan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pendidikan merupakan aspek yang penting dalam kehidupan suatu negara dan bahkan menjadi tolak ukur kemajuan Negara. Secara umum, Indonesia merupakan negara yang mutu

Lebih terperinci

PELUANG DAN KENDALA MEMASUKKAN RUU KKG DALAM PROLEGNAS Oleh : Dra. Hj. Soemientarsi Muntoro M.Si

PELUANG DAN KENDALA MEMASUKKAN RUU KKG DALAM PROLEGNAS Oleh : Dra. Hj. Soemientarsi Muntoro M.Si PELUANG DAN KENDALA MEMASUKKAN RUU KKG DALAM PROLEGNAS 2017 Oleh : Dra. Hj. Soemientarsi Muntoro M.Si KOALISI PEREMPUAN INDONESIA Hotel Ambara, 19 Januari 2017 Pengertian Keadilan dan Kesetaraan Gender

Lebih terperinci

Partisipasi Masyarakat dalam Pencegahan Pelanggaram HAM dan Pengingkaran Kewajiban

Partisipasi Masyarakat dalam Pencegahan Pelanggaram HAM dan Pengingkaran Kewajiban Partisipasi Masyarakat dalam Pencegahan Pelanggaram HAM dan Pengingkaran Kewajiban Nama Kelompok: 1. Rizeki Amalia 2. Setiawan Hartanto 3. Rizki Saputra 4. Sarah Julianti 5. Yessy Dwi Yulianti 6. Yuniar

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Dalam kehidupan ini, kita dituntut untuk menjalani aktifitas hidup yang

BAB I PENDAHULUAN. Dalam kehidupan ini, kita dituntut untuk menjalani aktifitas hidup yang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Dalam kehidupan ini, kita dituntut untuk menjalani aktifitas hidup yang normal. Hal ini dilakukan, agar kita dapat diterima dalam masyarakat disekitar. Salah

Lebih terperinci

Kesehatan reproduksi dalam perspektif gender. By : Fanny Jesica, S.ST

Kesehatan reproduksi dalam perspektif gender. By : Fanny Jesica, S.ST Kesehatan reproduksi dalam perspektif gender By : Fanny Jesica, S.ST DEFINISI KESEHATAN REPRODUKSI K E S P R Suatu keadaan kesejahteraan fisik, mental dan sosial yang utuh, bebas dari penyakit dan kecacatan

Lebih terperinci

Kerangka Acuan Call for Proposals : Voice Indonesia

Kerangka Acuan Call for Proposals : Voice Indonesia Kerangka Acuan Call for Proposals 2016-2017: Voice Indonesia Kita berjanji bahwa tidak akan ada yang ditinggalkan [dalam perjalanan kolektif untuk mengakhiri kemiskinan dan ketidaksetaraan]. Kita akan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Disertasi ini mengkaji tentang relasi gender dalam keterlibatan perempuan. minoritas seperti pemuda, petani, perempuan, dan

BAB I PENDAHULUAN. Disertasi ini mengkaji tentang relasi gender dalam keterlibatan perempuan. minoritas seperti pemuda, petani, perempuan, dan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Disertasi ini mengkaji tentang relasi gender dalam keterlibatan perempuan di radio komunitas. Karakteristik radio komunitas yang didirikan oleh komunitas, untuk komunitas

Lebih terperinci

Kerangka Acuan Desiminasi Hasil Analisa Pendokumentasian Data Kasus Kekerasan terhadap perempuan dengan HIV dan AIDS di 8 provinsi di Indonesia.

Kerangka Acuan Desiminasi Hasil Analisa Pendokumentasian Data Kasus Kekerasan terhadap perempuan dengan HIV dan AIDS di 8 provinsi di Indonesia. Kerangka Acuan Desiminasi Hasil Analisa Pendokumentasian Data Kasus Kekerasan terhadap perempuan dengan HIV dan AIDS di 8 provinsi di Indonesia. Latar Belakang Perkembangan HIV-AIDS di Indonesia Triwulan

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA DAN KERANGKA BERPIKIR

BAB II KAJIAN PUSTAKA DAN KERANGKA BERPIKIR BAB II KAJIAN PUSTAKA DAN KERANGKA BERPIKIR A. Kajian Teori 1. Tinjauan tentang Orientasi Seksual a. Pengertian Orientasi Seksual Setiap individu memiliki suatu ketertarikan, baik secara fisik maupun emosional

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. seksual kepada sesama jenisnya, disebut gay bila laki-laki dan lesbian bila

BAB I PENDAHULUAN. seksual kepada sesama jenisnya, disebut gay bila laki-laki dan lesbian bila BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Di Indonesia orientasi seksual yang umum dan diakui oleh masyarakat kebanyakan adalah heteroseksual. Namun tidak dapat dipungkiri ada sebagian kecil dari masyarakat

Lebih terperinci

BUPATI BANGKA TENGAH PROVINSI KEPULAUAN BANGKA BELITUNG SALINAN PERATURAN DAERAH KABUPATEN BANGKA TENGAH NOMOR 2 TAHUN 2014 TENTANG

BUPATI BANGKA TENGAH PROVINSI KEPULAUAN BANGKA BELITUNG SALINAN PERATURAN DAERAH KABUPATEN BANGKA TENGAH NOMOR 2 TAHUN 2014 TENTANG BUPATI BANGKA TENGAH PROVINSI KEPULAUAN BANGKA BELITUNG SALINAN PERATURAN DAERAH KABUPATEN BANGKA TENGAH NOMOR 2 TAHUN 2014 TENTANG PEMBERDAYAAN DAN PERLINDUNGAN PEREMPUAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA

Lebih terperinci

BAB V PENUTUP. mengenai program Kampung Ramah Anak, lahir melalui proses yang simultan dan

BAB V PENUTUP. mengenai program Kampung Ramah Anak, lahir melalui proses yang simultan dan BAB V PENUTUP V.1 Kesimpulan Konstruksi sosial yang dibangun oleh warga RW 11 Kampung Badran mengenai program Kampung Ramah Anak, lahir melalui proses yang simultan dan berlangsung secara dialektis yakni

Lebih terperinci

Opini Edisi 5 : Tentang Seksualitas: Masyarakat Sering Menggunakan Standar Ganda

Opini Edisi 5 : Tentang Seksualitas: Masyarakat Sering Menggunakan Standar Ganda Wawancara dengan Sita Aripurnami Seksualitas sering dianggap barang tabu yang "haram" dibicarakan. Namun secara sembunyi-sembunyi ia justru sering dicari dari buku-buku stensilan, novel-novel kacangan,

Lebih terperinci

Penyebab kematian ibu melahirkan Musdah Mulia

Penyebab kematian ibu melahirkan Musdah Mulia Penyebab kematian ibu melahirkan Musdah Mulia 1) Rendahnya tingkat kualitas hidup perempuan Sejumlah penelitian mengungkapkan, ada banyak faktor penyebab kematian ibu melahirkan, namun penyebab utama adalah

Lebih terperinci

Perkawinan Sesama Jenis Dalam Persfektif Hukum dan HAM Oleh: Yeni Handayani *

Perkawinan Sesama Jenis Dalam Persfektif Hukum dan HAM Oleh: Yeni Handayani * Perkawinan Sesama Jenis Dalam Persfektif Hukum dan HAM Oleh: Yeni Handayani * Naskah diterima: 24 Oktober 2015; disetujui: 29 Oktober 2015 Perilaku seks menyimpang hingga saat ini masih banyak terjadi

Lebih terperinci

No ekonomi. Akhir-akhir ini di Indonesia sering muncul konflik antar ras dan etnis yang diikuti dengan pelecehan, perusakan, pembakaran, perkel

No ekonomi. Akhir-akhir ini di Indonesia sering muncul konflik antar ras dan etnis yang diikuti dengan pelecehan, perusakan, pembakaran, perkel TAMBAHAN LEMBARAN NEGARA RI No. 4919 DISKRIMINASI.Ras dan Etnis. Penghapusan. (Penjelasan Atas Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 170) PENJELASAN A T A S UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA. dan perempuan terjadi melalui proses yang sangat panjang. Oleh karena itu

BAB II KAJIAN PUSTAKA. dan perempuan terjadi melalui proses yang sangat panjang. Oleh karena itu BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1. Teori Relasi Kekuasaan Sejarah perbedaan gender (gender differences) antara manusia jenis laki- laki dan perempuan terjadi melalui proses yang sangat panjang. Oleh karena itu

Lebih terperinci

Panduan Wawancara Mendalam dengan CSO/CBO. I. Panduan untuk Peneliti

Panduan Wawancara Mendalam dengan CSO/CBO. I. Panduan untuk Peneliti Panduan Wawancara Mendalam dengan CSO/CBO I. Panduan untuk Peneliti Persiapan: 1. Pastikan anda sudah mengkonfirmasi jadwal dan tempat diskusi dengan informan. 2. Pastikan anda sudah mempelajari CSO/CBO

Lebih terperinci

ANGGARAN DASAR-ANGGARAN RUMAH TANGGA

ANGGARAN DASAR-ANGGARAN RUMAH TANGGA ANGGARAN DASAR-ANGGARAN RUMAH TANGGA YAYASAN SOLIDARITAS PEREMPUAN UNTUK KEMANUSIAAN DAN HAK ASASI MANUSIA (SPEK HAM) 2013-2017 Jl. Srikoyo No. 14 Rt 01 Rw 04 Karangasem Laweyan Surakarta Jawa Tengah 57145

Lebih terperinci

R-188 REKOMENDASI AGEN PENEMPATAN KERJA SWASTA, 1997

R-188 REKOMENDASI AGEN PENEMPATAN KERJA SWASTA, 1997 R-188 REKOMENDASI AGEN PENEMPATAN KERJA SWASTA, 1997 2 R-188 Rekomendasi Agen Penempatan kerja Swasta, 1997 Pengantar Organisasi Perburuhan Internasional (ILO) merupakan merupakan badan PBB yang bertugas

Lebih terperinci

2017, No Indonesia Tahun 2002 Nomor 109, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4235), sebagaimana telah beberapa kali diubah, tera

2017, No Indonesia Tahun 2002 Nomor 109, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4235), sebagaimana telah beberapa kali diubah, tera BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.320, 2017 KEMENPP-PA. Pembangunan Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak. Partisipasi Masyarakat. PERATURAN MENTERI PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN PERLINDUNGAN ANAK

Lebih terperinci

BAB IV KEBIJAKAN PEMERINTAH KABUPATEN GUNUNGKIDUL UNTUK MENGURANGI JUMLAH PERNIKAHAN ANAK

BAB IV KEBIJAKAN PEMERINTAH KABUPATEN GUNUNGKIDUL UNTUK MENGURANGI JUMLAH PERNIKAHAN ANAK BAB IV KEBIJAKAN PEMERINTAH KABUPATEN GUNUNGKIDUL UNTUK MENGURANGI JUMLAH PERNIKAHAN ANAK Pemerintah Indonesia yang telah meratifikasi Konvensi Hak Anak yang berisi perjanjian-perjanjian yang memiliki

Lebih terperinci

Bentuk Kekerasan Seksual

Bentuk Kekerasan Seksual Bentuk Kekerasan Seksual Sebuah Pengenalan 1 Desain oleh Thoeng Sabrina Universitas Bina Nusantara untuk Komnas Perempuan 2 Komnas Perempuan mencatat, selama 12 tahun (2001-2012), sedikitnya ada 35 perempuan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Sejak diciptakannya manusia pertama yang dikenal dengan Adam dan

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Sejak diciptakannya manusia pertama yang dikenal dengan Adam dan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Sejak diciptakannya manusia pertama yang dikenal dengan Adam dan Hawa, sejak saat itu pula orang mengetahui bahwa manusia diciptakan secara berpasang-pasangan.

Lebih terperinci

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA KEMENTERIAN NEGARA PP&PA. Strategi Nasional. Sosial Budaya.

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA KEMENTERIAN NEGARA PP&PA. Strategi Nasional. Sosial Budaya. No.20, 2011 BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA KEMENTERIAN NEGARA PP&PA. Strategi Nasional. Sosial Budaya. PERATURAN MENTERI NEGARA PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN PERLINDUNGAN ANAK REPUBLIK INDONESIA NOMOR 01

Lebih terperinci

Prinsip Dasar Peran Pengacara

Prinsip Dasar Peran Pengacara Prinsip Dasar Peran Pengacara Telah disahkan oleh Kongres ke Delapan Perserikatan Bangsa-Bangsa ( PBB ) mengenai Pencegahan Kriminal dan Perlakuan Pelaku Pelanggaran, Havana, Kuba, 27 Agustus sampai 7

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Fenomena kaum perempuan korban kekerasan dalam rumah tangga di

BAB 1 PENDAHULUAN. Fenomena kaum perempuan korban kekerasan dalam rumah tangga di BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Fenomena kaum perempuan korban kekerasan dalam rumah tangga di daerah Yogyakarta cukup memprihatinkan dan tidak terlepas dari permasalahan kekerasan terhadap perempuan.

Lebih terperinci

BAB KELIMA KESIMPULAN DAN SARAN. fakta yang menjawab pertanyaan penelitian yaitu:

BAB KELIMA KESIMPULAN DAN SARAN. fakta yang menjawab pertanyaan penelitian yaitu: BAB KELIMA KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 KESIMPULAN Hasil penelitian pada studi kasus dari iklan lowongan kerja Kompas periode Desember 2011 sampai dengan Desember 2012, diperkuat dengan wawancara, dan telah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. yang berusia diatas enam belas tahun berpendapat sama mengenai hubungan sesama jenis

BAB I PENDAHULUAN. yang berusia diatas enam belas tahun berpendapat sama mengenai hubungan sesama jenis BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Homoseksual (Lesbian) merupakan masalah yang kompleks, menyangkut berbagai aspek kehidupan manusia baik sosial maupun agama. Hawari (2009) menyatakan bahwa istilah

Lebih terperinci