BAB 3 METODE PENELITIAN

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB 3 METODE PENELITIAN"

Transkripsi

1 BAB 3 METODE PENELITIAN 3.1 Analisa Makro Lokasi Gedung : Bridging Campus Binus University Gambar 3.1 Lokasi Bridging Campus Sumber : google images Alamat : Jl. Alam Sutera Boulevard No. 1, Alam Sutera Serpong, Tangerang Selatan 15325, Banten Dalam perancangan interior perpustakaan dan gallery Universitas Bina Nusantara fakultas desain interior, penulis menempatkan pada lokasi gedung di Alam Sutera, Serpong Utara, Tangerang Selatan, Banten. 61

2 62 Gambar 3.2 Peta Kota Tangerang Sumber : google images Gambar 3.3 Peta Wilayah Tangerang Selatan Sumber : google images Gambar 3.4 Kabupaten Tangerang Sumber : wikipedia

3 63 Serpong Utara adalah sebuah kecamatan di Kota Tangerang Selatan, Provinsi Banten, Indonesia dengan luas ha. Sebelum Kota Tangerang Selatan menjadi kota otonom, Serpong Utara bergabung dengan kecamatan Serpong di Kabupaten Tangerang. Di kecamatan ini terletak kota terencana ternama yang bernama Alam Sutera yang merupakan salah satu perintis perumahan di Serpong Utara. Selain Alam Sutera saat ini perkembangan perumahan di kawasan ini sangat pesat seiring dioperasikannya jalan Tol Bandara - BSD - Cinere. Diantaranya adalah Villa Melati Mas, Graha Raya, Royal Serpong Village, Melati Mas Regency dan Bukit Serpong Mas. Gambar 3.5 Master Plan Serpong Alam Sutera Sumber : google images Gambar 3.6 Alam Sutera Sumber : google images

4 64 Pesatnya perkembangan kota Alam Sutera menjadikan Bridging Campus Binus University sangat dikenal masyarakat luas. Alam Sutera sendiri merupakan sebuah kawasan yang berdiri di atas lahan seluas lebih dari 700 hektar di wilayah Serpong, Tangerang. Kawasan yang mulai dikembangkan sejak tahun 1994 lalu menjadi sebuah kota mandiri yang baik, dinamis di wilayah barat Jakarta. Terdiri dari kawasan residensial serta area komersial yang terintegrasi dengan fasilitas pendukung lainnya, kawasan Alam Sutera menghadirkan sebuah kenyamanan, sekaligus kemudahan hidup yang sulit ditemui di kawasan lain. Berbagai fasilitas berkualitas premium mulai dari pendidikan, hiburan, kesehatan, hingga pusat perbelanjaan telah hadir dan kian melengkapi kawasan ini. Hadirnya akses tol Alam Sutera di km 15 tol Jakarta-Merak, yang diluncurkan September 2009 membuat Alam Sutera menjadi lebih dekat dan mudah dijangkau dari Jakarta. Tak hanya itu, aksesibiltas yang baik tersebut juga mampu menyediakan manfaat baik dari aspek sosial maupun ekonomi bagi kawasan Alam Sutera dan sekitarnya. Sebagai kawasan yang memiliki komitmen tinggi terhadap lingkungan, seluruh proses perencanaan maupun pelaksanaan dalam pengembangan kawasan merupakan implementasi dari ecological planning method, di mana dalam setiap pengembangannya Alam Sutera selalu mengedepankan kondisi alam sekitar, meliputi faktor topografi, hidrologi, akses, hingga demografi. Melalui seluruh proses ini, Alam Sutera telah berhasil dalam menciptakan lingkungan yang berkelanjutan dan memberikan banyak manfaat bagi seluruh warganya. Pesatnya pertumbuhan kawasan tersebut telah membuat Alam Sutera semakin dipercaya oleh masyarakat sebagai pilihan dalam menciptakan hidup yang berkualitas. Alam Sutera percaya bahwa semua upaya pengembangan harus mengedepankan faktor lingkungan. Bagi Alam Sutera, faktor lingkungan bukan hanya sebatas strategi pemasaran melainkan sebuah komitmen yang harus konsisten dilaksanakan. Dalam hal ini, pemilihan gedung Bridging Campus Binus University untuk membangun pengenalan desain dengan merancangan perpustakaan dan gallery khusus desain kepada masyarakat di daerah Alam Sutera, Serpong. Lingkungan Alam Sutera

5 yang mendukung faktor green design sesuai dengan penerapan interior yang akan dirancang Analisa Mikro Gedung Gambar 3.7 Gedung Bridging Campus Binus Sumber : google images Untuk mewujudkan visinya menjadi institusi pendidikan berkelas dunia dan terus berkomitmen meningkatkan kualitas pendidikan baik dari segi akademis maupun fasilitas. Hal ini salah satunya dibuktikan dengan pengembangan kampus utama Universitas Bina Nusantara di Alam Sutera. Bridging Campus Binus University terletak di Serpong, Alam Sutera dan berdiri di atas lahan seluas lebih kurang 7000 m2 ini akan dapat menampung sekitar 3500 mahasiswa sampai tahun 2013 atau sampai kampus Binus di Alam Sutera selesai dibangun dan mulai beroperasi. Pada bulan September 2011, bridging campus ini dibuka dengan berbagai jurusan antara lain Teknik Informatika, Sistem Informasi, Management, Akuntansi, Design Komunikasi Visual, Marketing Communication dan Business Law. Bridging campus binus university merupakan kampus sementara universitas bina nusantara. Kampus ini didirikan untuk atas dasar tingginya permintaan orang tua dan siswa di area Tangerang dan sekitarnya dalam memenuhi lembaga pendidikan yang berkualitas

6 66 Dengan ini, kampus Binus menerapkan standar suasana nyaman dan kondusif yang sama untuk kampus terbarunya seperti kampus-kampus Syahdan, Kijang, dan Anggrek, yakni dengan melengkapi fasilitas ruang kelas di kampus Alam Sutera dengan teknologi yang memadai. Mahasiswa di Alam Sutera juga bisa memanfaatkan berbagai fasilitas penunjang kegiatan belajar mereka di ketiga kampus Binus lainnya. Denah Bridging Campus Binus University Pada perancangan interior perpustakaan dan gallery Universitas Bina Nusantara Fakultas Desain Interior akan diaplikasikan kedalam denah Bridging Campus Binus University Lantai 1 di Alam Sutera, Serpong. Gambar 3.8 Denah Lantai 1 Lantai dasar ini memiliki luas total 2215 meter persegi dengan pembagian ruang sebagai berikut : 17 Ruang Kelas 1088 meter persegi Marketing Office 142 meter persegi Ruang Akademis dan Ruang Dosen 94 meter persegi

7 67 Ruang Pelayanan Mahasiswa 165 meter persegi Toilet 83 meter persegi Pengelola 84 meter persegi Gudang 28 meter persegi Lobby 124 meter persegi Kantin 27 meter persegi Organisasi Mahasiswa 10 meter persegi Mushola 49 meter persegi Tangga 10 meter persegi Teras 271 meter persegi Ruang Genset dan Ruang Pompa, panel 40 meter persegi Gambar 3.9 Denah Lantai 2 Lantai 2 memiliki luas 1075 meter persegi, yang terdiri dari ruangan : 3 Kelas 195 meter persegi Lab Meja Gambar 179 meter persegi

8 68 Lab Computer 232 meter persegi Lab Bluescreen 56 meter persegi Lab Tracing 65 meter persegi Editing 50 meter persegi Toilet 42 meter persegi Tangga 15 meter persegi Sirkulasi tertutup 164 meter persegi Jembatan 92 meter persegi Gambar 3.10 Tampak Belakang (Timur) Gambar 3.11 Tampak Samping (Selatan)

9 69 Gambar 3.12 Tampak Depan (Barat) Gambar 3.13 Tampak Samping (Utara) Gambar 3.14 Potongan A-A Gambar 3.15 Potongan B-B Akses Selain strategis, kampus ini juga ditunjang dengan akses jalan, rumah sakit, pusat kebugaran, dan pusat perbelanjaan yang terletak di kawasan perumahan Alam Sutera sehingga akses menuju lokasi kampus binus ini sangat mudah ditemukan. Disamping itu, kampus ini dekat dengan living world yang merupana salah satu mall di Alam Sutera. Dan akses jalan tol juga dekat dengan kampus.

10 Analisa dan Studi Aktivitas 3. 1 Fakultas Desain Binus Universitas Bina Nusantara memiliki fakultas desain yang terdiri dari desain interior dan desain komunikasi visual (animasi, media baru, dan periklanan kreatif). Namun, dalam Universitas Bina Nusantara tidak memiliki perpustakaan khusus untuk desain dan hanya memiliki lab desain dan galeri desain yang bersifat terbatas pada ruang. Untuk itu, penulis bermaksud merancang perpustakaan khusus untuk desain dalam Universitas Bina Nusantara. Perancangan ini bertujuan untuk memberikan ilmu pengetahuan yang lebih kepada mahasiswa/i desain dengan memberikan koleksi-koleksi. Selain itu, juga disesuaikan dengan kebutuhan dari seorang desainer yang membutuhkan berbagai koleksi sebagai inspirasi dalam merancang sebuah desain. Selain perpustakaan, juga terdapat fasiltas galeri mini yang disesuaikan dengan kebutuhan mahasiswa/i desain untuk menampilkan karya-karya desain terbaik mereka Perancangan Berdasarkan analisa, dalam perancangan interior perpustakaan dan gallery Universitas Bina Nusantara fakultas desain membutuhkan perancangan yang informatif dan kreatif. Ditinjau dari berbagai aspek, perancangan perpustakaan untuk fakultas desain didukung dengan perancangan gallery yang disesuaikan dengan kebutuhan ruang dalam desain. Kebutuhan gallery ditujukan untuk menampilkan hasil terbaik karya mahasiswa/i desain. Beberapa fasilitas yang dibutuhkan dalam perancangan interior perpustakaan dan gallery Universitas Bina Nusantara fakultas desain antara lain : Ruang pengelola perpustakaan bertujuan untuk mengurus dan memperhatikan aktivitas karyawan di dalam perpustakaan dan gallery. Layanan Keanggotaan yang bertujuan untuk memberikan pelayanan kartu keanggotaan untuk Binus dan non Binus. Layanan Loker bertujuan untuk memberikan kunci loker kepada pengunjung. Loker bertujuan untuk memberikan penitipan barang berlebih bagi pengunjung ketika mengunjungi perpustakaan.

11 71 Layanan sirkulasi bertujuan untuk memberikan peminjaman dan pengembalian buku, serta informasi tentang area perpustakaan. Layanan rujukan bertujuan untuk membantu pengunjung untuk berkonsultasi tentang informasi buku. OPAC bertujuan untuk memberikan informasi media electronik yang dilakukan oleh pengunjung Rak Koleksi bertujuan untuk menyimpan koleksi. Ruang Baca bertujuan untuk pengunjung yang membaca maupun mengerjakan tugas. Ruang Diskusi bertujuan untuk mendiskusi secara berkelompok. Ruang Referensi bertujuan untuk menyimpan koleksi yang langka atau tandon. Ruang Audio bertujuan untuk pengunjung yang melihat hasil perancangan desain melalui media visual. Internet bertujuan untuk mencari data melalui media electronik. Area fotocopy bertujuan untuk melayani pengunjung yang ingin memiliki buku melalui copian. Ruang seminar bertujuan untuk memberikan informasi melalui media. Koleksi Gallery bertujuan untuk memamerkan karya mahasiswa desain. Gudang bertujuan untuk menyimpan koleksi dan benda-benda yang tidak digunakan. Jam buka perpustakaan yaitu jam pagi hingga jam disesuaikan dengan jam perkuliahan Binus. Selain itu, perpustakaan dan gallery Universitas Bina Nusantara terbuka untuk Binus dan non Binus khusunya fakultas desain interior. Untuk Binus, menggunakan kartu Binusian, tidak ada biaya, bebas peminjaman Namun untuk non Binus, tidak dikenakan biaya tetapi harus membuat kartu keanggotaan, dan tidak diperbolehkan peminjaman diluar perpustakaan. Hal ini berguna untuk keamanan dan mengurangi resiko kerusakan maupun kehilangan koleksi. Tata tertib dalam perpustakaan gallery adalah selain mengikuti tata tertib dari Universits Binus, juga tidak diperbolehkan membawa tas, tidak boleh makan atau minum, tidak boleh foto tanpa ijin, dan tidak boleh berisik. Kemudian untuk penggunaan ruang diskusi, dibebaskan untuk Binus maupun non Binus.

12 72 Perancangan interior perpustakaan dan gallery Universitas Bina Nusantara fakultas desain, dibuat secara terbuka namun tetap aman gunanya untuk memperkenalkan desain yang lebih kreatif dan membangun perpustakaan desain yang komunikatif Pengelola Dalam perancangan interior perpustakaan dan gallery Universitas Bina Nusantara fakultas desain memiliki beberapa pengelola yang bertujuan untuk mengelola perpustakaan agar menjadi perpustakaan yang baik. Untuk itu, pengelola dan aktivitas perpustakaan dan gallery Universitas Bina Nusantara fakultas desain terdiri dari : Head of Library Tugas dari Head of Library atau kepala perpustakaan adalah memimpin dan bertanggung jawab terhadap seluruh ruangan perpustakaan, membuat laporan tahunan untuk pengembangan perpustakaan, bertanggung jawab terhadap seluruh karyawan perpustakaan. Head of Acquisition Bertanggung jawab terhadap seluruh koleksi perpustakaan, menangani seluruh masalah perpustakaan dan peminjaman dan pemasukan benda di perpustakaan dan gallery. mengevaluasi dan bertanggung jawab terhadap pelaksanaan tugastugas perpustakaan dan gallery. Staff Acquistion Membuat laporan kerja harian dan bulanan, bertanggung jawab terhadap seluruh benda di perpustakaan dan gallery. Bagian Keanggotaan Bertanggung jawab terhadap pengunjung Binus dan non Binus atas kartu keanggotaan. Bagian Loker Bertanggung jawab terhadap barang-barang penitipan pengunjung. Bagian Sirkulasi Melayani peminjaman dan pengembalian koleksi, bertanggung jawab terhadap referensi dan koleksi.

13 73 Bagian Rujukan Melayani dan membantu pengunjung mendapatkan informasi tentang koleksi dalam perpustakaan dan gallery. Selain tugas dan aktivitas, adapun flow activity pengelola perpustakaan dalam perancangan interior perpustakaan dan gallery Universitas Bina Nusantara fakultas desain sebagai berikut : Flow Activity untuk Head of Library, Head of Acquisition, dan staff Acquisition : Bagan 3.1 Flow Activity Kepala Pengelola

14 74 Flow Activity untuk bagian Keanggotaan, bagian sirkulasi, bagian loker, dan bagian rujukan : Bagan 3.2 Flow Activity Pengelola 3. 4 Pengunjung Selain pengelola, terdapat pengunjung dalam perancangan interior perpustakaan dan gallery Universitas Bina Nusantara fakultas desain interior. Pengunjung yang mengunjungi perpustakaan terdiri dari 2 jenis yaitu Binus dan non Binus.

15 Adapun flow activity yang dilakukan oleh pengunjung Binus maupun non Binus : Flow activity untuk Binus : 75 Bagan 3.3 Flow Activity Pengunjung Binus

16 76 Flow activity untuk non Binus : Bagan 3.4 Flow Activity Pengunjung non Binus

17 Koleksi Dalam perancangan interior perpustakaan dan gallery Universitas Bina Nusantara fakultas desain interior terdapat koleksi-koleksi yang terletak di dalamnya. Koleksikoleksi tersebut memerlukan perawatan yang dilakukan oleh pengelola. Adapun terdapat 2 jenis koleksi yaitu di dalam perpustakaan dan di dalam gallery. Adapun flow activity dari benda koleksi sebagai berikut : Bagan 3.5 Flow Activity Koleksi

18 Program Ruang (Aktivitas Fasilitas) Program Ruang dari perancangan interior perpustakaan dan gallery Universitas Bina Nusantara fakultas desain antara lain :

19 79

20 80

21 81

22 82

23 83

24 84

25 85

26 86

27 87

28 88

29 89

30 90

31 91

32 92

33 3.5 Rekapitulasi Program Ruang 93

34 94

35 Sirkulasi Antar Ruang 3.7 Hubungan Antar Ruang

36 Zoning Zoning Terpilih Analisa Zoning : + Area Private mendapatkan cahaya matahari dan view yang baik + Area Public mudah dijangkau dari area lobby

37 Grouping Grouping Terpilih Analisa Grouping : + Semua area koleksi berdekatan sehingga mudah dijangkau saat pengunjung mencari koleksi + Ruang diskusi mendapatkan view yang baik + Ruang Gallery berada didepan sehingga mudah untuk dijangkau

38 Layout Layout Keseluruhan Layout Keseluruhan Ruang Perpustakaan dan Gallery dengan luas 1450 meter persegi.

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Universitas merupakan tempat pendidikan tinggi pada perguruan tinggi setelah masa sekolah menengah atas telah diselesaikan. Pendidikan menjadi kebutuhan pokok dalam

Lebih terperinci

PERANCANGAN INTERIOR PERPUSTAKAAN TAMAN KANAK - KANAK SEKOLAH INTERNASIONAL BINA NUSANTARA SERPONG KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

PERANCANGAN INTERIOR PERPUSTAKAAN TAMAN KANAK - KANAK SEKOLAH INTERNASIONAL BINA NUSANTARA SERPONG KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PERANCANGAN INTERIOR PERPUSTAKAAN TAMAN KANAK - KANAK SEKOLAH INTERNASIONAL BINA NUSANTARA SERPONG KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN LAPORAN TUGAS AKHIR Semester Genap Tahun 2013/2014 Oleh Dhyarga Oktavian

Lebih terperinci

PERANCANGAN INTERIOR RUMAH SAKIT IBU DAN ANAK HERMINA DI JAKARTA BARAT PAPER TUGAS AKHIR. Oleh: Siswanti Asri Trisnanih ( ) 08 PAC

PERANCANGAN INTERIOR RUMAH SAKIT IBU DAN ANAK HERMINA DI JAKARTA BARAT PAPER TUGAS AKHIR. Oleh: Siswanti Asri Trisnanih ( ) 08 PAC PERANCANGAN INTERIOR RUMAH SAKIT IBU DAN ANAK HERMINA DI JAKARTA BARAT PAPER TUGAS AKHIR Oleh: Siswanti Asri Trisnanih (1401083134) 08 PAC School of Design Interior Design Department Universitas Bina Nusantara

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Wirausaha (entrepreneur) yaitu sumber daya manusia yang memiliki kemampuan yang kreatif, inovatif, dinamis, dan proaktif terhadap tantangan yang ada. Sosok

Lebih terperinci

Bab III. Judul Proyek : Perpustakaan Learning Society. Bandung. Jenis Proyek : Proyek Perancangan Fasilitas Rekreasi. Lokasi : Jl. Dr.

Bab III. Judul Proyek : Perpustakaan Learning Society. Bandung. Jenis Proyek : Proyek Perancangan Fasilitas Rekreasi. Lokasi : Jl. Dr. Bab III 3.1 Deskripsi Proyek Judul Proyek : Perpustakaan Learning Society Bandung Jenis Proyek : Proyek Perancangan Fasilitas Rekreasi & Kegiatan Budaya Sifat : Fiktif Lokasi : Jl. Dr. Setiabudi Timur

Lebih terperinci

PERANCANGAN INTERIOR UNTUK JURUSAN DESAIN INTERIOR DI UNIVERSITAS BINUS DYNAMIC IN A MIX. Disusun Oleh : Nama : Fidelia Lorensia NIM :

PERANCANGAN INTERIOR UNTUK JURUSAN DESAIN INTERIOR DI UNIVERSITAS BINUS DYNAMIC IN A MIX. Disusun Oleh : Nama : Fidelia Lorensia NIM : PERANCANGAN INTERIOR UNTUK JURUSAN DESAIN INTERIOR DI UNIVERSITAS BINUS DYNAMIC IN A MIX TUGAS AKHIR Semester Genap Tahun 2011/2012 Disusun Oleh : Nama : Fidelia Lorensia NIM : 1201001883 JURUSAN DESAIN

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perancangan Interior

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perancangan Interior BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perancangan Interior Peningkatan kualitas hidup suatu bangsa ditentukan oleh kualitas sumber daya manusianya, hal tersebut dapat dikembangkan melalui pendidikan. Pendidikan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. I.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN. I.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang Di Indonesia pemerintah selalu berusaha untuk meningkatkan mutu pendidikan dari waktu ke waktu dan bahkan pemerintah menetapkan Standar Nasional Pendidikan (SNP) yang

Lebih terperinci

BAB 3 SRIWIJAYA ARCHAEOLOGY MUSEUM

BAB 3 SRIWIJAYA ARCHAEOLOGY MUSEUM BAB 3 PENYELESAIAN PERSOALAN PERANCANGAN Pada bab kali ini akan membahas penyelesaian persoalan perancangan dari hasil kajian yang dipaparkan pada bab sebelumnya. Kajian yang telah dielaborasikan menjadi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Universitas Kristen Maranatha

BAB I PENDAHULUAN. Universitas Kristen Maranatha BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Batik merupakan kain khas masyarakat Indonesia. Batik ditetapkan sebagai warisan budaya dunia oleh UNESCO pada tanggal 2 Oktober 2009 yang juga ditetapkan sebagai

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar belakang Berbagai cara dapat dilakukan oleh pelaku usaha untuk membuat nama perusahaannya berkembang luas dan mendapatkan citra yang baik dari masyarakat. Terlebih di jaman

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN Latar Belakang Masalah

BAB 1 PENDAHULUAN Latar Belakang Masalah BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Bandung adalah salah satu kota besar di Indonesia dan merupakan Ibukota Provinsi Jawa Barat yang banyak menyimpan berbagai sejarah serta memiliki kekayaan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG Kebutuhan penggunaan lahan juga dibutuhkan dalam sektor pendidikan. Dinyatakan dalam Kepmen No. 234/U/2000, No. 232/U/2000, dan Kepdirjen DIKTI No. 108/DIKTI/Kep/2001persyaratanPendirian

Lebih terperinci

Perpustakaan Universitas Bina Nusantara (Ubinus)

Perpustakaan Universitas Bina Nusantara (Ubinus) PROFIL Perpustakaan Universitas Bina Nusantara (Ubinus) Sejarah Nusantara telah dirintis sejak tahun 1982. guna mendukung kegiatan Tri Darma Perguruan Tinggi, yaitu kegiatan belajar mengajar, penelitian,

Lebih terperinci

BAB 6. Figure 6. 1 Denah Opened-Gallery. sumber: Analisis Penulis, 2016 SRIWIJAYA ARCHAEOLOGY MUSEUM

BAB 6. Figure 6. 1 Denah Opened-Gallery. sumber: Analisis Penulis, 2016 SRIWIJAYA ARCHAEOLOGY MUSEUM BAB 6 EVALUASI RANCANGAN Berdasarkan evaluasi akhir terdapat beberapa hal yang perlu ditambahkan untuk meningkatkan kualitas pada rancangan Sriwijaya Archaeology Museum. Selain itu penambahan pada desain

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang 1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia merupakan salah satu negara dengan bidang kuliner yang cukup terkenal. Hal tersebut dikarenakan Indonesia memiliki bermacam suku bangsa yang menghasilkan

Lebih terperinci

PROPOSAL 1. Latar Belakang Penelitian

PROPOSAL 1. Latar Belakang Penelitian PROPOSAL 1. Latar Belakang Penelitian Universitas merupakan tempat pendidikan tinggi pada perguruan tinggi setelah masa sekolah menengah atas telah diselesaikan. Pendidikan menjadi kebutuhan pokok dalam

Lebih terperinci

BAB IV ANALISA DATA. Gambar 4.1 Master Plan Lokasi Sumber : Google Maps

BAB IV ANALISA DATA. Gambar 4.1 Master Plan Lokasi Sumber : Google Maps BAB IV ANALISA DATA 4. Aspek Lingkungan 4.. Pertimbangan lokasi Gambar 4. Master Plan Lokasi Sumber : Google Maps Yusan bridal terletak di Jl. Buku Dikrama, Lenteng Agung 26, Jakarta Selatan. Jl. Buku

Lebih terperinci

Ruko Pasar Modern Timur BSD Dijual Perdana Rp. 3 Milyaran

Ruko Pasar Modern Timur BSD Dijual Perdana Rp. 3 Milyaran Ruko Timur BSD Dijual Perdana Rp. 3 Milyaran Ruko Timur BSD dijual perdana dengan harga mulai daripada Rp. 3 milyaran dengan luas tanah 48 m2 dan bangunan mulai daripada 136 m2 dimana tiap unit adalah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Galeri merupakan sebuah bangunan yang memiliki fungsi mirip dengan museum dan memiliki kegiatan utama yang sama yaitu kegiatan pameran. Galeri memiliki fungsi

Lebih terperinci

Victoria Tahap 2. Sutera Victoria Tahap 2 Overview

Victoria Tahap 2. Sutera Victoria Tahap 2 Overview Launching Cluster Victoria Tahap 2 Sutera Launching perdana cluster terbaru Alam Sutera 2017 dengan Sutera Victoria Tahap 2. Harga jual perdana rumah cluster Sutera Victoria dibuka mulai daripada Rp 2,

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Pembangunan nasional adalah suatu kegiatan pemerintah Indonesia untuk meningkatkan

BAB 1 PENDAHULUAN. Pembangunan nasional adalah suatu kegiatan pemerintah Indonesia untuk meningkatkan BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Pembangunan nasional adalah suatu kegiatan pemerintah Indonesia untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat dari segi materiil maupun spiritual. Untuk dapat

Lebih terperinci

ABSTRAK. Kata kunci: Museum, Moluccas, History, Era

ABSTRAK. Kata kunci: Museum, Moluccas, History, Era ABSTRAK Historical Museum of Moluccas Movement merupakan suatu rancangan untuk tujuan studi, pendidikan, dan rekreasi. Perancangan Museum ini bertujuan agar pengunjung berkesan dan mampu mengingat segala

Lebih terperinci

WOMAN S BEAUTY CLINIC AND SPA KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN. TUGAS AKHIR Semester Genap Tahun 2011/2012

WOMAN S BEAUTY CLINIC AND SPA KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN. TUGAS AKHIR Semester Genap Tahun 2011/2012 WOMAN S BEAUTY CLINIC AND SPA KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN TUGAS AKHIR Semester Genap Tahun 2011/2012 Disusun Oleh : Nama : Nazilah Abdullah NIM : 1200998990 JURUSAN DESAIN INTERIOR SCHOOL OF DESIGN

Lebih terperinci

BAB IV ANALISA PERENCANAAN

BAB IV ANALISA PERENCANAAN BAB IV ANALISA PERENCANAAN 4.1. Analisa Non Fisik Adalah kegiatan yang mewadahi pelaku pengguna dengan tujuan dan kegiatannya sehingga menghasilkan besaran ruang yang dibutuhkan untuk mewadahi kegiatannya.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. yang lainnya, maka dari itu dunia pendidikan sekarang mengalami

BAB I PENDAHULUAN. yang lainnya, maka dari itu dunia pendidikan sekarang mengalami BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dengan adanya perkembangan teknologi yang sangat pesat, terutama di bidang teknologi dan informasi, maka berbagai macam perubahan terjadi dalam kehidupan kita, tidak

Lebih terperinci

BAB IV PROGRAMING. 4.1 Analisa Existing Asumsi Lokasi

BAB IV PROGRAMING. 4.1 Analisa Existing Asumsi Lokasi BAB IV PROGRAMING 4.1 Analisa Existing 4.1.1 Asumsi Lokasi Dalam sebuah perancangan interior, pemilihan lokasi sangatlah penting. Karena dengan pemilihan lokasi yang tepat maka orang akan lebih mudah dalam

Lebih terperinci

PERANCANGAN FURNITUR DAN AKSESORIS HOTEL TRANSIT BANDARA SOEKARNO-HATTA

PERANCANGAN FURNITUR DAN AKSESORIS HOTEL TRANSIT BANDARA SOEKARNO-HATTA PERANCANGAN FURNITUR DAN AKSESORIS HOTEL TRANSIT BANDARA SOEKARNO-HATTA PROPOSAL PENGAJUAN PROYEK TUGAS AKHIR SYLVANI LAURENCIA 1501144856 SCHOOL OF DESIGN DESAIN INTERIOR UNIVERSITAS BINA NUSANTARA 2015

Lebih terperinci

1.4 Metodologi Penelitian

1.4 Metodologi Penelitian 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perancangan Interior Seni dan desain (art and design) dipandang sebagai dua elemen menyatu yang tidak terpisahkan. Tiap perkembangan seni selalu diikuti oleh visualisasi

Lebih terperinci

KUESIONER. Fasilitas yang diperlukan untuk asrama (boleh pilih lebih dari satu) a. Kantin. e. Laundry b. Warnet. f. Mini Market c.

KUESIONER. Fasilitas yang diperlukan untuk asrama (boleh pilih lebih dari satu) a. Kantin. e. Laundry b. Warnet. f. Mini Market c. KUESIONER Angkatan : Jurusan : Jenis Kelamin : L / P Kota Asal : Tempat tinggal selama kuliah: a. Kost b. Orang tua / rumah sendiri c. Saudara Seandainya di BiNus terdapat asrama mahasiswa, apakah Anda

Lebih terperinci

Bab III. Analisis. Aktivitas yang Dilakukan Ruang 1. Pengunjung. duduk & membaca. mengambil kembali tas & jaket. membeli. makan

Bab III. Analisis. Aktivitas yang Dilakukan Ruang 1. Pengunjung. duduk & membaca. mengambil kembali tas & jaket. membeli. makan Bab III. Analisis 3. 1 Analisis Fungsional 3. 1. 1 Program Kegiatan Pada perpustakaan, selain memperhatikan kegiatan manusia diperhatikan pula kegiatan barang. Perpindahan barang, dalam hal ini koleksi

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Auditorium Universitas Diponegoro 2016

BAB 1 PENDAHULUAN. Auditorium Universitas Diponegoro 2016 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Universitas Diponegoro merupakan salah satu Universitas terkemuka di Indonesia serta termasuk ke dalam lima besar Universitas terbaik seindonesia, terletak di provinsi

Lebih terperinci

New Cluster Villaggio CitraRaya Tangerang Dijual Rp. 499 Jutaan

New Cluster Villaggio CitraRaya Tangerang Dijual Rp. 499 Jutaan New Cluster @ Tangerang Dijual Rp. 499 Jutaan Launching New Cluster, perumahan cluster terbaru Tangerang 2017. Dijual perdana, rumah baru Citra cluster dijual dengan harga mulai dari Rp. 499 jutaan. merupakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sesuatu yang dikeluarkan oleh negara serta mencatat pengeluaran negara secara detail. Untuk

BAB I PENDAHULUAN. sesuatu yang dikeluarkan oleh negara serta mencatat pengeluaran negara secara detail. Untuk BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG MASALAH Seiring dengan pertumbuhan ekonomi yang membaik dan terus mengalami peningkatan, maka Indonesia sebagai salah satu negara yang memiliki pembangunan yang sangat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Suatu negara tidak akan lepas dalam kerjasama dengan negara lain dalam memperat hubungan antar negara, kerjasama tersebut terutama dalam hal politik dan kebudayaan.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1.Latar Belakang Olahraga merupakan kegiatan jasmani yang dilakukan dengan maksud untuk memelihara kesehatan dan memperkuat otot-otot tubuh. Kegiatan ini dalam perkembangannya dapat

Lebih terperinci

BAB IV: KONSEP Konsep Dasar

BAB IV: KONSEP Konsep Dasar BAB IV: KONSEP 4.1. Konsep Dasar Mengacu pada TOR sayembara, performance arsitektur diharapkan dapat tampil sebagai sebuah karya arsitektur yang mengandung kriteria: Mengangkat kearifan lokal / local genius

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Penelitian

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Penelitian BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Perkembangan kawasan perkotan yang semakin hari semakin pesat, mempunyai pengaruh besar pada kehidupan masyarakat di dalamnya. Pertambahan jumlah penduduk

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 1.1. Konsep Dasar Perencanaan Konsep perencanaan revitalisasi pasar merupakan kesimpulan dari analisis perencanaan revitalisasi pasar. Konsep perencanaan Revitalisasi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pengadaan Proyek

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pengadaan Proyek BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pengadaan Proyek Perkembangan kota yang begitu pesat berbanding sejajar dengan pertumbuhan dan pertambahan penduduk kota beserta kegiatannya. Pertumbuhan ini menjadi

Lebih terperinci

Apartemen Serpong Garden Dijual Perdana Rp. 200 Jutaan

Apartemen Serpong Garden Dijual Perdana Rp. 200 Jutaan Apartemen Serpong Garden Dijual Perdana Rp. 200 Jutaan Apartemen Serpong Garden dijual perdana daripada Rp. 200 jutaan dengan cicilan hanya Rp. 2 jutaan / bulan. Serpong Garden apartment terintegrasi langsung

Lebih terperinci

BAB V KONSEP PERENCANAAN INTERIOR DAN PENERAPAN DESAIN

BAB V KONSEP PERENCANAAN INTERIOR DAN PENERAPAN DESAIN BAB V KONSEP PERENCANAAN INTERIOR DAN PENERAPAN DESAIN V.1 Konsep Perancangan Interior V.1..1 Konsep Desain Perancangan interior untuk Interior Design Department of Binus University ini memiliki tema Dynamic

Lebih terperinci

BAGIAN DESKRIPSI HASIL RANCANGAN

BAGIAN DESKRIPSI HASIL RANCANGAN a. Property Size Bangunan Karst Research Center memiliki property size sebagaimana tertulis pada tabel 5.1 di bawah ini. Tabel 5.1 Property Size Karst Research Center Semi- Basement Ground Floor 1st Floor

Lebih terperinci

LEISURE AND CULTURE PARK DI TASIKMALAYA BAB V LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN TAMAN REKREASI DAN BUDAYA (LEISURE AND CULTURE PARK)

LEISURE AND CULTURE PARK DI TASIKMALAYA BAB V LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN TAMAN REKREASI DAN BUDAYA (LEISURE AND CULTURE PARK) BAB V LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN TAMAN REKREASI DAN BUDAYA (LEISURE AND CULTURE PARK) 5.1 Program Dasar Perencanaan 5.1.1 Program Ruang Berikut adalah table pendekatan kapasitas ruang,

Lebih terperinci

Boston Village Gading Serpong Cluster Terbaru Paramount Land

Boston Village Gading Serpong Cluster Terbaru Paramount Land Boston Gading Cluster Terbaru Paramount Land Boston Gading, perumahan cluster terbaru Paramount Land konsep custom homes dengan harga jual perdana daripada Rp. 981 jutaan. Rumah cantik dengan beberapa

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN Pendahuluan ini merupakan sebuah pengantar untuk menjabarkan hal-hal yang menjadi landasan penelitian seperti latar belakang, identifikasi masalah, tujuan dan manfaat, ruang lingkup,

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Universitas Bina Nusantara merupakan sebuah universitas swasta Indonesia yang terkenal terutama di bidang teknologi informasi. Berdiri pada tahun 1974 sebagai sebuah

Lebih terperinci

BAB III STUDI LAPANGAN

BAB III STUDI LAPANGAN BAB III STUDI LAPANGAN A. Perpustakaan Grhatama Pustaka Berlokasi di Jl. Janti, Banguntapan Bantul, D.I. Yogyakarta. Jam layanan untuk hari Senin-Jumat : 08.00 s.d. 22.00 WIB, hari Sabtu : 08.00 s.d. 16.00

Lebih terperinci

BAB 5 SIMPULAN DAN SARAN. Binus Alumni Center ), kesimpulannya adalah :

BAB 5 SIMPULAN DAN SARAN. Binus Alumni Center ), kesimpulannya adalah : BAB 5 SIMPULAN DAN SARAN 5.1 Simpulan Dari hasil penelitian skripsi dengan judul Program Public Relations dalam membina hubungan baik dengan komunitas alumni Binus University ( studi kasus alumni jurusan

Lebih terperinci

BAB V LANDASAN PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR

BAB V LANDASAN PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR BAB V LANDASAN PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR Landasan dasar program perencanaan dan perancangan ini merupakan suatu kesimpulan dari pembahasan bab-bab sebelumnya yang akan digunakan

Lebih terperinci

UNIVERSITAS PELITA HARAPAN FAKTJLTAS DESAIN DAN TEKNIK PERENCANAAN PERSETUJUAI\ DOSEN PEMBIMBING TUGAS AKHIR PERAI\CAI\GAI\ INTERIOR TAMAI\ KAI\AK.KAI

UNIVERSITAS PELITA HARAPAN FAKTJLTAS DESAIN DAN TEKNIK PERENCANAAN PERSETUJUAI\ DOSEN PEMBIMBING TUGAS AKHIR PERAI\CAI\GAI\ INTERIOR TAMAI\ KAI\AK.KAI PERNYATAAN KEASLIAN KARYA TUGAS AKHIR Saya mahasiswa Jurusan Desain lnterior, Fakultas Desain dan Teknik Perencanaan Universitas Pelita Harapan, Nama Mahasiswa Nomor Pokok Mahasiswa Jurusan : Mutia Sari

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perpustakaan Akademik adalah perpustakaan yang merupakan bagian dari universitas, akademi, lembaga pendidikan tinggi.perpustakaan Akademik adalah unit pelayanan pusat

Lebih terperinci

Dijual Rumah 2 Lantai Sakura Regency 3 Bekasi by Toyota Housing

Dijual Rumah 2 Lantai Sakura Regency 3 Bekasi by Toyota Housing Dijual Rumah 2 Lantai Bekasi by Toyota Housing Dijual Rumah Tipe Engawa 2 Perumahan Jatimulya Indah, proyek perumahan baru pertama oleh developer Jepang, Toyota Housing Corporation di Jatimulya Indah,

Lebih terperinci

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN 174 BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN 6.1 Kesimpulan Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui bagaimanakah Perpustakaan ITS Surabaya dan Perpustakaan UK Petra Surabaya melakukan pemanfaatan fungsi ruang yang

Lebih terperinci

DAFTAR ISI. HALAMAN JUDUL KATA PENGANTAR... ii DAFTAR ISI... iii DAFTAR TABEL... vi DAFTAR GAMBAR... vii

DAFTAR ISI. HALAMAN JUDUL KATA PENGANTAR... ii DAFTAR ISI... iii DAFTAR TABEL... vi DAFTAR GAMBAR... vii DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL KATA PENGANTAR... ii DAFTAR ISI... iii DAFTAR TABEL... vi DAFTAR GAMBAR... vii BAB I PENDAHULUAN... 1 1.1 Latar Belakang... 1 1.2 Rumusan masalah... 4 1.3 Tujuan... 4 1.4 Metode

Lebih terperinci

UTARINA KUSMARWATI BAB I PENDAHULUAN

UTARINA KUSMARWATI BAB I PENDAHULUAN BAB I PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG sebagai salah satu perguruan tinggi negeri di Indonesia termasuk dalam universitas yang bersaing di tingkat nasional maupun internasional. Persaingan yang ketat di

Lebih terperinci

BAB III GAMBARAN UMUM LOKASI PROYEK

BAB III GAMBARAN UMUM LOKASI PROYEK BAB III GAMBARAN UMUM LOKASI PROYEK 3.1 Lokasi Proyek 3.1.1 Umum Berdasarkan observasi, KAK dan studi literatur dari internet buku naskah akademis detail tata ruang kota Jakarta Barat. - Proyek : Student

Lebih terperinci

Dijual Rumah Baru Villaggio CitraRaya, Cluster West Portofino

Dijual Rumah Baru Villaggio CitraRaya, Cluster West Portofino Dijual Rumah Baru Villaggio CitraRaya, Cluster West Portofino Brosur Cluster West Portofino CitraRaya Launching rumah baru di CitraRaya Tangerang dengan nama Cluster West Portofino di kawasan residensial

Lebih terperinci

BAB III : DATA DAN ANALISA

BAB III : DATA DAN ANALISA BAB III : DATA DAN ANALISA 3.1. Data Fisik dan Non Fisik Gambar 29. Lokasi Tapak 1. Data Teknis Lokasi : Area Masjid UMB, JL. Meruya Selatan Luas lahan : 5.803 m 2 Koefisien Dasar Bangunan : 60 % x 5.803

Lebih terperinci

Lampiran 1 : Gambaran Umum Perpustakaan UNIMED 1. Sejarah Singkat UPT. Perpustakaan UNIMED Perpustakaan IKIP Medan pada mulanya adalah Perpustakaan

Lampiran 1 : Gambaran Umum Perpustakaan UNIMED 1. Sejarah Singkat UPT. Perpustakaan UNIMED Perpustakaan IKIP Medan pada mulanya adalah Perpustakaan Lampiran 1 : Gambaran Umum Perpustakaan UNIMED 1. Sejarah Singkat UPT. Perpustakaan UNIMED Perpustakaan IKIP Medan pada mulanya adalah Perpustakaan Fakultas yaitu Perpustakaan FKIP USU. Pada tahun 1959

Lebih terperinci

Super Produk Investasi SUPER PI Paramount Land Gading Serpong

Super Produk Investasi SUPER PI Paramount Land Gading Serpong Super Produk Investasi SUPER PI Paramount Land Super Produk Investasi (SUPER PI) daripada Paramount Land hadir dengan keuntungan super jaminan kenaikan harga hingga 26% dalam 2 tahun. Produk SUPER PI Paramount

Lebih terperinci

BAB IV: GAMBARAN UMUM LOKASI STUDI

BAB IV: GAMBARAN UMUM LOKASI STUDI BAB IV: GAMBARAN UMUM LOKASI STUDI 4.1. Lokasi Makro Jalan KH Syahdan tepatnya berada Provinsi Jakarta, Kotamadya Jakarta Barat, Kelurahan Palmerah, Kecamatan Kemanggisan. Gambar-gambar dibawah ini adalah

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Palang Merah Indonesia (PMI) merupakan salah satu organisasi nongovernment di Indonesia yang bergerak di bidang kemanusiaan sejak tanggal 17 September 1945 berdasarkan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Tentunya kita tahu bahwa persaingan di dunia hiburan sangatlah ketat. Dunia

BAB 1 PENDAHULUAN. Tentunya kita tahu bahwa persaingan di dunia hiburan sangatlah ketat. Dunia BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Tentunya kita tahu bahwa persaingan di dunia hiburan sangatlah ketat. Dunia hiburan yang tersedia bagi masyarakat pun sangatlah bervariasi mulai dari mall, karaoke,

Lebih terperinci

VII. TATA LETAK PABRIK

VII. TATA LETAK PABRIK VII. TATA LETAK PABRIK A. Lokasi Pabrik Penentuan lokasi pabrik adalah salah satu hal yang terpenting dalam mendirikan suatu pabrik. Lokasi pabrik akan berpengaruh secara langsung terhadap kelangsungan

Lebih terperinci

Bab III. Aspek Tanah dan Arsitektural Desain. : Puri Indah, Jakarta Barat

Bab III. Aspek Tanah dan Arsitektural Desain. : Puri Indah, Jakarta Barat Bab III Aspek Tanah dan Arsitektural Desain 3.1 Peta dan Tapak Tanah Nama usaha Peruntukan lahan Letak tapak : Tridith Venue : Bangunan serbaguna : Puri Indah, Jakarta Barat Luas tapak : 4.068 m² Luas

Lebih terperinci

Universitas Multimedia

Universitas Multimedia BAB II TINJAUAN UMUM PROYEK II. TINJAUAN JUDUL PROYEK II.. Pengertian Universitas Universitas adalah lembaga yang menyelenggarakan Pendidikan,Penelitian,dan Pengabdian kepada masyarakat. 2 universitas

Lebih terperinci

BAB 4 PENDEKATAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB 4 PENDEKATAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB 4 PENDEKATAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 4.1. PENDEKATAN ASPEK FUNGSIONAL 4.1.1. Studi Pelaku Kegiatan Galeri Batik berskala Kawasan diharapkan mampu memenuhi kebutuhan masyarakat kota Pekalongan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG

BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG Bandung merupakan kota yang sering dijuluki dengan kota paris van java karena banyaknya bangunan-bangunan heritage seperti kota paris dan pertunjukan kesenian atau

Lebih terperinci

1.1 LATAR BELAKANG MASALAH

1.1 LATAR BELAKANG MASALAH BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG MASALAH Perpustakaan merupakan suatu ruang atau tempat yang menyediakan berbagai koleksi yang sengaja disediakan untuk penggunanya.tidak sebatas itu saja, perpustakaan

Lebih terperinci

BAB 5 KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN. dengan lingkungannya yang baru.

BAB 5 KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN. dengan lingkungannya yang baru. BAB 5 KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1 Dasar Perencanaan dan Perancangan Beberapa hal yang menjadi dasar perencanaan dan perancangan Asrama Mahasiwa Bina Nusantara: a. Mahasiswa yang berasal dari

Lebih terperinci

Cluster Chiara Suvarna Sutera, Rumah Baru Dijual Rp. 1,1 Miliaran

Cluster Chiara Suvarna Sutera, Rumah Baru Dijual Rp. 1,1 Miliaran Cluster Chiara Suvarna Sutera, Rumah Baru Dijual Rp. 1,1 Miliaran Cluster Chiara, perumahan cluster terbaru Alam Sutera 2017 di Suvarna. Rumah cluster Chiara Suvarna dijual perdana mulai daripada Rp. 1.1

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pendidikan merupakan salah satu faktor penting dalam perkembangan di bidang teknologi, ekonomi ataupun sosial. Pendidikan sangat diperlukan untuk pengembangan satu

Lebih terperinci

BAB IV KESIMPULAN, BATASAN DAN TANGGAPAN

BAB IV KESIMPULAN, BATASAN DAN TANGGAPAN BAB IV KESIMPULAN, BATASAN DAN TANGGAPAN 4.1 Kesimpulan Kesimpulan yang didapatkan dari pembahasan tentang Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan (STKIP) Kota Tangerang diatas adalah : 1. Pengadaan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Bandung merupakan salah satu kota yang memiliki masyarakat yang aktif dalam hal bersosialisasi dan berkreasi. Aktif bersosialisasi dapat dilihat dari banyaknya jumlah

Lebih terperinci

LEMBAR PENGESAHAN LEMBAR PERNYATAAN ORISINALITAS LAPORAN LEMBAR PERNYATAAN PUBLIKASI LAPORAN TUGAS AKHIR KATA PENGANTAR

LEMBAR PENGESAHAN LEMBAR PERNYATAAN ORISINALITAS LAPORAN LEMBAR PERNYATAAN PUBLIKASI LAPORAN TUGAS AKHIR KATA PENGANTAR ABSTRAK Dalam penulisan makalah perancangan desain ini, penulis membahas mengenai perancangan desain sebuah galeri kerajinan tangan dengan fasilitas penunjangnya. Tujuan dari penelitian ini adalah mengetahui

Lebih terperinci

BAB III: DATA DAN ANALISA

BAB III: DATA DAN ANALISA BAB III: DATA DAN ANALISA 3.1. Data Fisik dan Non Fisik Sumber : KAK Sayembara Arsitektur Museum Batik Indonesia Gambar 40 Lokasi Museum Batik Indonesia 1. Data Tapak - Lokasi : Kawasan Taman Mini Indonesia

Lebih terperinci

DAFTAR ISI. Daftar Isi...1. Daftar Gambar...4. Daftar tabel...7. Kata Pengantar...8. Bab I: Pendahuluan...9

DAFTAR ISI. Daftar Isi...1. Daftar Gambar...4. Daftar tabel...7. Kata Pengantar...8. Bab I: Pendahuluan...9 DAFTAR ISI Daftar Isi...1 Daftar Gambar...4 Daftar tabel...7 Kata Pengantar...8 Bab I: Pendahuluan...9 1.1. Latar Belakang... 9 1.2. Rumusan Masalah... 10 1.3. Tujuan Penelitian... 10 1.4. Batasan dan

Lebih terperinci

Hillcrest House Apartment di Millennium Village Lippo Karawaci

Hillcrest House Apartment di Millennium Village Lippo Karawaci Hillcrest House Apartment di Lippo Karawaci Hillcrest House Apartment dari Lippo merupakan tower apartment perdana mega proyek di Lippo Karawaci. Berlokasikan tepat diseberang Hotel Imperial Karawaci,

Lebih terperinci

Pusat Penjualan Mobil Hybrid Toyota di Surabaya

Pusat Penjualan Mobil Hybrid Toyota di Surabaya JURNAL edimensi ARSITEKTUR, No. 1 (2012) 1-6 1 Pusat Penjualan Mobil Hybrid Toyota di Surabaya Gladwin Sogo Fanrensen, Esti Asih Nurdiah Program Studi Teknik Arsitektur, Universitas Kristen Petra Jl. Siwalankerto

Lebih terperinci

Redesain Gedung Jurusan Teknik Arsitektur Universitas Diponegoro 1

Redesain Gedung Jurusan Teknik Arsitektur Universitas Diponegoro 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG Universitas Diponegoro sebagai salah satu perguruan tinggi negeri di Indonesia termasuk dalam universitas yang bersaing di tingkat nasional maupun internasional. Persaingan

Lebih terperinci

Tugas Akhir 127/49 Redesain Pengadilan Negeri Semarang Kelas IA Khusus BAB IV STUDI BANDING LOKASI

Tugas Akhir 127/49 Redesain Pengadilan Negeri Semarang Kelas IA Khusus BAB IV STUDI BANDING LOKASI BAB IV STUDI BANDING Studi banding dilakukan pada Pengadilan Negeri dengan kelas yang sama dengan Pengadilan Negeri Semarang, yakni Pengadilan Negeri Kelas IA Khusus. Pemilihan studi banding yakni pada

Lebih terperinci

KAWASAN WISATA BUNGA KOTA BANDUNG BAB VI HASIL PERANCANGAN

KAWASAN WISATA BUNGA KOTA BANDUNG BAB VI HASIL PERANCANGAN BAB VI HASIL PERANCANGAN 6.1 Peta situasi Gambar 6.1 Site Plan Pada gambar 6.1 merupakan desain siteplan dari Kawasan Wisata Bunga. Kawasan tersebut terbagi ke dalam empat zona, yaitu zona pendidikan dan

Lebih terperinci

POKOK PERMASALAHAN. Tema: PANGGUNG KURIKULUM

POKOK PERMASALAHAN. Tema: PANGGUNG KURIKULUM POKOK PERMASALAHAN Tema: PANGGUNG Kepopuleran perfilman Indonesia menurun sejak tahun 1990an Banyak industri perfilman memproduksi film dengan genre yang populer (saat itu genre horor) Kebutuhan mahasiswa

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN UMUM TOKO BUKU

BAB II TINJAUAN UMUM TOKO BUKU BAB II TINJAUAN UMUM TOKO BUKU 2.1 Pengertian Toko Buku Toko buku terdiri dari dua kata yang memiliki arti yang berbeda. Kata Toko memiliki arti yaitu kedai atau tempat berjualan dan kata Buku memiliki

Lebih terperinci

BAB 2 GAMBARAN UMUM OBJEK

BAB 2 GAMBARAN UMUM OBJEK BAB 2 GAMBARAN UMUM OBJEK 2.1 Universitas Bina Nusantara Universitas Bina Nusantara awalnya didirikan sebagai institusi pelatihan komputer, kursus komputer modern, pada tanggal 21 Oktober 1974. Kini telah

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Semakin berkembangnya negara Indonesia ini, tuntutan untuk memenuhi

BAB 1 PENDAHULUAN. Semakin berkembangnya negara Indonesia ini, tuntutan untuk memenuhi 1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perancangan Semakin berkembangnya negara Indonesia ini, tuntutan untuk memenuhi gaya hidup di kota-kota besar memaksa orang untuk bekerja lebih keras. Beban pekerjaan

Lebih terperinci

KEBUTUHAN BESARAN RUANG GEDUNG MUSEUM WAYANG

KEBUTUHAN BESARAN RUANG GEDUNG MUSEUM WAYANG KEBUTUHAN BESARAN RUANG GEDUNG MUSEUM WAYANG KEGIATAN UTAMA / PAMERAN 1 Ruang studi koleksi 1 unit 60 2 Ruang Kurator Ruang Kurator 1 unit 60 Ruang Asisten 1 unit 4 Ruang Staf 4 unit 16 3 Ruang Konservasi

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Penggunaan waktu yang tidak optimal atau tidak efisien akan merugikan kehidupan

BAB 1 PENDAHULUAN. Penggunaan waktu yang tidak optimal atau tidak efisien akan merugikan kehidupan BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Dalam kehidupan sehari-hari, waktu merupakan sesuatu yang sangat signifikan. Penggunaan waktu yang tidak optimal atau tidak efisien akan merugikan kehidupan

Lebih terperinci

PERNYATAAN KEASLIAN KARYA TUGAS AKHIR Saya mahasiswa Jurusan Desain Interior, Fakultas Desain dan Teknik Perencanaan Universitas Pelita Harapan, Nama

PERNYATAAN KEASLIAN KARYA TUGAS AKHIR Saya mahasiswa Jurusan Desain Interior, Fakultas Desain dan Teknik Perencanaan Universitas Pelita Harapan, Nama PROYEK AKHIR PERANCANGAN INTERIOR PERPUSTAKAAN KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL PENGAPLIKASIAN STYLE ART DECO Ditulis untuk memenuhi sebagian persyaratan akademik guna memperoleh gelar Sarjana Seni Strata

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Saat ini perkembangan teknologi di dunia mengalami kemajuan yang begitu pesat. Dari perkembangan teknologi yang sangat pesat ini telah memberikan perubahan yang luar

Lebih terperinci

BABV ADAPTIVE RE-USE. Upaya yang akan dilakukan untuk perencanaan perubahan fungsi bangunan Omah Dhuwur Gallery adalah sebagai berikut:

BABV ADAPTIVE RE-USE. Upaya yang akan dilakukan untuk perencanaan perubahan fungsi bangunan Omah Dhuwur Gallery adalah sebagai berikut: BABV ADAPTIVE RE-USE Dengan melihat kondisi eksisting Omah Dhuwur Gallery pada Bab III dan analisa program pada Bab IV, maka pembahasan-pembahasan tersebut di atas digunakan sebagai dasar pertimbangan

Lebih terperinci

BAB II DATA TEKNIS PROYEK. Palm Regency (Apartment dan Mall) merupakan proyek pembangunan apartment

BAB II DATA TEKNIS PROYEK. Palm Regency (Apartment dan Mall) merupakan proyek pembangunan apartment BAB II DATA TEKNIS PROYEK 2.1 Latar Belakang Proyek Palm Regency (Apartment dan Mall) merupakan proyek pembangunan apartment dan pusat belanja (Mall) yang dibangun diatas lahan 4.241 meter persegi (M2).

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. konvensional ke media digital online. Teknologi memiliki internet sebagai media

BAB I PENDAHULUAN. konvensional ke media digital online. Teknologi memiliki internet sebagai media BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Arus globalisasi membawa perkembangan yang sangat pesat di bidang iptek, dimana berdampak terjadinya peralihan komunikasi informasi dari media cetak konvensional ke

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Merawat kesehatan gigi memang sangat penting. Dengan gigi yang baik juga dapat menambah kepercayaan diri orang tersebut saat menjalani aktifitas sehari-hari. Saat masih

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. I.1. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. I.1. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang Masalah Di Indonesia, Tingginya Angka Kematian Ibu (AKI) salah satunya disebabkan oleh pelayanan sarana kesehatan yang belum memadai. Dengan memperbaiki pelayanan

Lebih terperinci

PIAZZA The Mozia BSD City Launching Produk Investasi Terbaru Sinarmas Land

PIAZZA The Mozia BSD City Launching Produk Investasi Terbaru Sinarmas Land PIAZZA The Mozia BSD City Launching Produk Investasi Terbaru Sinarmas Land BSD City kembali menghadirkan produk investasi premium terbarunya dengan nama PIAZZA The Mozia dengan konsep rumah kos-kosan /

Lebih terperinci

BAB 3 Metodologi Penelitian

BAB 3 Metodologi Penelitian 52 BAB 3 Metodologi Penelitian 3.1. Kerangka Pemikiran Gambar 3.1 Kerangka Pemikiran Kerangka pemikiran penelitian ini seperti digambarkan pada gambar 3.1, memiliki 3 tingkatan yaitu input, proses, dan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Dewasa ini, kebutuhan terhadap hiburan sudah tidak dapat dipisahkan lagi dari kehidupan manusia. Layaknya kebutuhan sandang, pangan, dan papan, hiburan merupakan

Lebih terperinci

ABSTRAK. Universitas Kristen Maranatha

ABSTRAK. Universitas Kristen Maranatha ABSTRAK Lampu saat ini telah menjadi kebutuhan hidup manusia. Manusia dapat melakukan banyak kegiatan dengan adanya lampu, mereka dapat membaca, menulis, memasak, belajar dan masih banyak lagi kegiatan

Lebih terperinci