Universitas Tarumanagara. Abstract

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Universitas Tarumanagara. Abstract"

Transkripsi

1 MODEL KAUSALITAS CRITICAL SUCCESS FACTORS DALAM IMPLEMENTASI SISTEM ENTERPRISE RESOURCE PLANNING GUNA MEMBERIKAN NET BENEFIT BAGI PERUSAHAAN DENGAN MENGGUNAKAN PARTIAL LEAST SQUARE F.X. KURNIAWAN TJAKRAWALA 1 ANDREAS LUKITA 2 Universitas Tarumanagara Abstract Enterprise Resource Planning (ERP) systems are highly complex information systems. ERP implementation is a very difficult and expensive project an organization can ever take. The purpose of this study is to examine the effect of critical success factors such as top management support, effective project management, business process reengineering education and training, and vendor support to successful implementation of ERP systems, as well to examine the effect of successful implementation of ERP systems to net benefit for enterprise. This study is an adaptation of the previous studies conducted by Zhang, et al. (2002) & Ramirez and Garcia (2005). A conceptual model for ERP implementation success has been developed. Primary data collection is done by releasing 525 sets of questionnaires and addressed at the managerial level of respondents who work in manufacturing companies with the response rate of 19,05%. Collected data are analyzed using Partial Least Squares (PLS) technique of SmatPlS-v. The results obtained are critical succes factors such as effective project management and education and training have an effect on successful implementation of ERP systems Other critical success factors such as top management support, business process reengineering and vendor, however support have no effect on successful implementation of ERP systems. Keywords: enterprises resources planning, critical success factors, implementation of ERP systems, net-benefit for enterprise, partial least square 1. PENDAHULUAN Sistem Perusahaan dapat disusun dengan sebuah paket software standar yang menyediakan sarana sistem yang terintegrasi dan sumber informasi untuk proses manajemen dan operasional di seluruh aktivitas bisnis yang luas. Perkiraan yang disediakan pada enterprise system telah berkembang diantaranya adalah Enterprise Resource Planning (ERP), Customer Relationship Management (CRM) dan Supply Chain Management (SCM). ERP adalah suatu paket aplikasi software yang terintegrasi untuk digunakan secara luas di organisasi yang mendukung otomatisasi di seluruh proses bisnis yang ada dalam organisasi. Dahulu hanya perusahaan-perusahaan yang berskala besar saja yang dapat mengimplementasikan sistem ERP 1 Staf pengajar tetap FE-Universitas Tarumanagara, Jakarta; korespondensi: 2 Alumnus FE-Universitas Tarumanagara, Jakarta; berkarir sebagai Auditor pada PT PwC Indonesia Advisory, Jakarta - Page 1 of 33 -

2 karena harganya yang sangat mahal. Akan tetapi sekarang ini banyak perusahaan berskala menengah telah mulai menerapkan sistem ERP karena jika sistem ERP dapat diimplementasikan dengan sukses, manfaat yang signifikan seperti perbaikan layanan pelanggan, jadwal produksi yang lebih baik, dan pengurangan biaya produksi akan dirasakan oleh perusahaan. Bagaimanapun juga tingkat keberhasilan implementasi sistem ERP masih rendah dan banyak perusahaan yang telah mengimplementasikan sistem ERP tetapi masih belum memanfaatkan potensi sistem ERP secara keseluruhan dalam organisasi mereka. Tingkat kegagalan proyek teknologi informasi dilaporkan berkisar antara 30-70% (Krigsman, 2010a). Beberapa diantaranya merupakan kegagalan implementasi High-profile Enterprise Resource Planning yang menghabiskan biaya ratusan juta dolar (Kanaracus, 2010; Kimberling, 2011). Hasil survei tahun 2010 yang dilaporkan oleh Krigsman (2010b) mengindikasikan bahwa 57% dari implementasi sistem ERP memakan waktu lebih lama dari yang diharapkan, 54% melebihi anggaran mereka, 41% gagal untuk menyadari 50% manfaat, dan 40% mengalami gangguan dalam operasionalnya. 32% eksekutif dan 39% pekerja tidak puas dengan implementasi sistem ERP ini. Kesuksesan dan kegagalan dalam mengimplementasikan sistem ERP telah didokumentasikan di dalam beberapa literatur sistem (Umble, E.J., et al. 2003). Pencapaian keberhasilan implementasi sistem ERP dipengaruhi oleh banyak faktor, penelitian yang dilakukan oleh Zhang, et al. (2002) menemukan dukungan manajemen puncak, manajemen proyek yang efektif, kesesuaian software dan hardware, keikutsertaan pengguna, akurasi data, pendidikan dan pelatihan, dan dukungan pemasok sebagai faktor yang berpengaruh, sedangkan business process reengineering dan budaya organisasi di Cina sebagai faktor yang tidak berpengaruh. Ji dan Min (2005) mendapatkan faktor yang berpengaruh yakni : business process reengineering, manajemen proyek yang efektif, pergantian manajemen. Sedangkan dukungan eksternal dan dukungan manajemen puncak sebagai faktor yang tidak berpengaruh. Sedangkan penelitian Rasmy, M. H., et al. (2005) mengemukakan faktor kesuksesan implementasi sistem - Page 2 of 33 -

3 ERP antara lain kesesuaian organisasi dengan sistem ERP, dukungan manajemen puncak dan manajemen proyek yang efektif. Akan tetapi komitmen perusahaan, keikutsertaan dan pelatihan pengguna, dukungan eksternal dan budaya organisasi di Mesir tidak berpengaruh. Bhatti and Jayaraman (2008) mengemukakan bahwa manajemen proyek yang efektif, business process reengineering, pelatihan pengguna, infrastruktur teknologi, pergantian manajemen, dukungan manajamen puncak, komunikasi yang efektif, tim yang seimbang, keikutsertaan pengguna, keikutsertaan konsultan serta sasaran dan tujuan yang jelas sebagai faktor yang menpengaruhi keberhasilan implementasi sistem ERP. Penelitian lain Ganesh dan Mehta (2010) menyatakan keberhasilan implementasi sistem ERP ditentukan oleh 30 faktor diantaranya dukungan manajemen puncak, manajemen proyek yang efektif, business process reengineering, kesesuaian software dan hardware, pendidikan dan pelatihan dan dukungan pemasok. Rendahnya tingkat kesuksesan dalam implementasi sistem ERP dan banyaknya faktorfaktor penentu keberhasilan dalam implementasi ERP yang amat luas untuk dapat dijadikan petunjuk yang berarti dan bermanfaat untuk implementasi sistem ERP membuat peneliti tertarik untuk melakukan penelitian atas hal ini. Penelitian terhadap faktor-faktor penentu keberhasilan pada implementasi sistem ERP yang masih sangat terbatas khususnya di Indonesia dan sebagian besar penelitian terdahulu hanya mendefinisikan faktor-faktor penentu keberhasilan berupa hasil survey tetapi tidak menjelaskan secara terperinci pengaruh faktor-faktor penentu keberhasilan (dukungan manajemen puncak, manajemen proyek yang efektif, business process reenginering, pendidikan dan pelatihan, dukungan pemasok) terhadap keberhasilan implementasi sistem ERP. Berpijak pada uraian di atas, memotivasi peneliti untuk memberikan sumbangsih model penelitian yang daoat memberika manfaat bagi pengembangan ilmu akuntansi khususnya SIA, mengingat masih terbatasnya literatur terkait dengan kompleksitas dan dinamika implementasi sistem ERP. Dalam hal ini, peneliti melakukan penelitian yang merupakan adaptasi dari penelitian yang dilakukan oleh Zhang, et al. (2002) untuk melihat lebih jauh bagaimana pengaruh faktor-faktor penentu keberhasilan implementasi ERP terhadap kesuksesan implementasi ERP guna memberikan manfaat bagi perusahaan. Sehingga diharapkan - Page 3 of 33 -

4 banyaknya perbedaan faktor-faktor penentu keberhasilan yang telah diuraikan oleh para peneliti sebelumnya yaitu dukungan manajemen puncak menjadi faktor penentu keberhasilan dalam penelitian yang dilakukan oleh Zhang, Liang et al.(2002); Rasmy, M. H. et al.(2005); Bhatti dan Jayaraman.(2008); Ganesh dan Mehta.(2010); Moohebat et al.(2011) tetapi tidak menjadi faktor penentu keberhasilan dalam penelitian Ji dan Min.(2005), business process reengineering yang menjadi faktor penentu keberhasilan dalam penelitian yang dilakukan oleh Ji dan Min.(2005); Rasmy, M. H. et al.(2005); Bhatti dan Jayaraman.(2008); Ganesh dan Mehta, (2010). tetapi tidak menjadi faktor penentu keberhasilan dalam penelitian Zhang, Liang et al.(2002); Moohebat et al.(2011), Dezdar dan Ainin.(2011), serta dukungan pemasok yang menjadi faktor penentu keberhasilan dalam penelitian yang dilakukan oleh Zhang, Liang et al.(2002); Ganesh dan Mehta.(2010) tetapi tidak menjadi faktor penentu keberhasilan dalam penelitian Rasmy, M. H. et al.(2005) dapat teratasi, dan melengkapi penelitian tentang faktor penentu keberhasilan implementasi sistem ERP yang ada di Indonesia. 2. TINJAUAN PUSTAKA & PENGEMBANGAN HIPOTESIS 2.1. Delone & Mclean s Informations System Success Model DeLone and McLean (1992) mengembangkan suatu model parsimoni (model yang lengkap tetapi sederhana) yang mereka sebut dengan nama model kesuksesan sistem informasi DeLone dan McLean (D&M IS Success Model). Mereka mendefinisikan enam dimensi utama dari kesuksesan sistem informasi System Quality, Information Quality, Use, User Satisfaction, Individual Impact, dan Organizational Impact. Keenam dimensi dalam model yang diusulkan untuk menjadi saling terkait dan bukan independen. Dimensi ini didefinisikan sebagai berikut: System Quality, Information Quality, Use, User Satisfaction, Individual Impact, Organizational Impact (Delone and McLean, 1992). Bersandar dari kontribusi sejumlah penelitian sebelumnya dan akibat perubahan peran dan penanganan sistem informasi yang telah berkembang, maka DeLone and McLean (2003) memperbarui modelnya dan menyebutnya sebagai Updated D&M IS Success Model. Dalam model yang diperbarui ini, DeLone dan McLean menambahkan - Page 4 of 33 -

5 Service Quality dan menggabungkan Individual Impact serta Organizational Impact menjadi Net Benefit, agar tidak mempersulit model dan demi menjaga model parsimoni Technology Acceptance Model (TAM) Technology Acceptance Model sebenarnya diadopsi dari model Theory of Reasoned Action yaitu teori tindakan yang beralasan dengan satu premis bahwa reaksi dan persepsi seseorang terhadap sesuatu hal, akan menentukan sikap dan perilaku orang tersebut. Reaksi dan persepsi pengguna Teknologi Informasi (TI) akan mempengaruhi sikapnya dalam penerimaan terhadap teknologi tersebut. Salah satu faktor yang dapat mempengaruhinya adalah persepsi pengguna terhadap kemanfaatan dan kemudahan penggunaan TI sebagai suatu tindakan yang beralasan dalam konteks pengguna teknologi, sehingga alasan seseorang dalam melihat manfaat dan kemudahan penggunaan TI menjadikan tindakan/perilaku orang tersebut sebagai tolok ukur dalam penerimaan sebuah teknologi (Davis, 1989). Model TAM yang dikembangkan dari teori psikologis, menjelaskan perilaku pengguna komputer yaitu berlandaskan pada kepercayaan (belief), sikap (attitude), keinginan (intention), dan hubungan perilaku pengguna (user behaviour relationship). Model ini menempatkan faktor sikap dari tiap-tiap perilaku pengguna dengan dua variabel yaitu : kemudahan penggunaan (ease of use) dan kemanfaatan (usefulness). Kedua variabel ini dapat menjelaskan aspek keperilakuan pengguna. Secara singkat, model ini menggambarkan bahwa penerimaan penggunaan TI dipengaruhi oleh komponen pengukuran sebagai berikut: Perceived Ease of Use, Perceived Usefulness. Attitude Toward Using, Behavioral Intention to Use, Actual System Use Enterprise Resource Planning Sistem komputer yang menjadikan seluruh proses bisnis perusahaan kedalam sistem informasi yang terintegrasi dikenal sebagai Enterprise Resource Planning system. Sistem tersebut dapat membantu perusahaan di dalam fungsi akuntansi, pemasaran, sumberdaya manusia, operasional, manufaktur, dan perencanaan (Jones and Rama, 2006). Adapun Hall (2011) mendefinisikan sistem Enterprise Resource Planning sebagai beberapa modul paket perangkat lunak yang berevolusi terutama dari sistem MRP II (Manufacturing Resource Planning). Dua aplikasi utama Enterprise Resource Planning yaitu : Core applications dikenal - Page 5 of 33 -

6 juga sebagai On-line Transaction Processing (OLAP; Business analysis aplications dikenal juga sebagai On-line analytical processing (OLAP). Gelinas and Dull (2008) mendeskripsikan beberapa modul utama Enterprise Resource Planning mencakup: Sales and Distribution, Materials Management, Financial Accounting,Controlling and Profitability Analysis, Human Resources 2.4. Pengaruh Dukungan Manajemen Puncak terhadap Keberhasilan Implementasi Sistem Enterprise Resource Planning Dukungan manajemen puncak telah diidentifikasi sebagai faktor keberhasilan yang paling penting dalam proyek implementasi sistem ERP. Peran manajemen puncak dalam implementasi ERP tersebut terdiri dari mengembangkan pemahaman tentang kemampuan dan keterbatasan, menetapkan tujuan yang wajar untuk sistem ERP, menunjukkan komitmen, dan mengkomunikasikan strategi perusahaan untuk semua karyawan (Umble, et al. 2003). Al- Mashari, et al. (2003) berpendapat bahwa dukungan manajemen puncak tidak berakhir dengan inisiasi dan fasilitasi, tetapi harus mencakup implementasi penuh dari sistem ERP. Selain itu, dukungan manajemen puncak harus memberikan arahan kepada tim implementasi dan memantau kemajuan proyek. Banyak penelitian telah menekankan pentingnya dukungan manajemen puncak sebagai salah satu faktor yang diperlukan dalam keberhasilan implementasi sistem Enterprise Resource Planning (Zhang et al (2002); Ji dan Min (2005); Bhatti dan Jayaraman (2008)). Karena sistem Enterprise Resource Planning adalah suatu sistem informasi yang sangat terintegrasi, design, implementasi, dan operasi sistem ini memerlukan kerjasama antara anggota lini dan staf dari semua segmen bisnis. Dukungan manajemen puncak dapat memainkan peran yang berguna dalam pengaturan perselisihan dan dapat memberikan penyelesaian yang jelas untuk setiap keraguan.(zhang et al, 2002). Penelitian terhadap kegagalan sistem Enterprise Resource Planning menunjukkan bahwa pembatalan proyek terjadi ketika manajemen senior mendelegasikan pemantauan kemajuan dan keputusan pada saat-saat kritis dari proyek kepada ahli teknis (Motwani, 2002). Dukungan manajemen memastikan bahwa proyek ini akan menerima dana dan sumberdaya yang cukup untuk menjadi sukses. Selain itu sistem Enterprise - Page 6 of 33 -

7 Resource Planning menyebabkan perubahan radikal dalam kebiasaan kerja dan prosedur yang memerlukan penyelarasan yang cukup besar di dalam perusahaan. Hal ini tidak akan tercapai kecuali jika manajer puncak terlibat dalam setiap langkah implementasi sistem ini (Rao, 2000). Argumen Zhang, et al (2002) menyatakan bahwa dukungan manajemen puncak dalam implementasi sistem Enterprise Resource Planning mempunyai dua segi utama, yaitu memiliki jiwa kepemimpinan dan menyediakan sumber daya yang diperlukan. Manajemen puncak harus mampu menunjukkan suatu sikap kepemimpinan. Seorang pemimpin memegang peranan penting, karena keberadaanya dapat menentukan maju atau tidaknya suatu perusahaan itu. Kesediaan untuk memberikan sumberdaya adalah indikator lain dari komitmen manajemen puncak untuk proyek Enterprise Resource Planning. Implementasi sistem Enterprise Resource Planning bisa gagal jika sebagian dari sumber daya kritis seperti karyawan, dana dan alat-alat yang diperlukan tidak tersedia. Uraian diatas mendasari pengembangan hipotesis pertama sebagai berikut: H1. Dukungan manajemen puncak berpengaruh signifikan terhadap keberhasilan implementasi sistem Enterprise Resource Planning Pengaruh Manajemen Proyek yang Efektif terhadap Keberhasilan Implementasi Sistem Enterprise Resource Planning Aktifitas manajemen proyek berlangsung dari tahap awal siklus hidup ERP hingga ERP selesai (terminated). Perencanaan dan pengendalian proyek adalah fungsi dari karakteristik proyek seperti ukuran proyek, pengalaman dengan teknologi, dan struktur proyek (Somers and Nelson, 2004). Manajemen proyek mengkoordinasikan penggunaan keterampilan dan pengetahuan. Selanjutnya memonitor kemajuan dan pencapaian tujuan proyek ERP. Rencana implementasi proyek formal mendefinisikan kejadian penting seperti kegiatan proyek, rencana kegiatan proyek personil dan mengatur proses proyek ERP (Bhatti, 2005; Zhang, et al., 2002). Implementasi sistem ERP adalah proyek yang kompleks yang melibatkan kemungkinan kejadian-kejadian yang tak terduga. Oleh karena itu manajemen risiko dibutuhkan untuk meminimalkan dampak dari insiden yang tidak direncanakan dengan mengidentifikasi risiko potensial sebelum konsekuensi yang merugikan terjadi (Bhatti, 2005; Alleman, 2002). - Page 7 of 33 -

8 Implementasi sistem Enterprise Resource Planning adalah serangkaian aktivitas kompleks, yang melibatkan semua fungsi bisnis dan seringkali membutuhkan waktu antara satu sampai dua tahun usaha, sehingga perusahaan harus memiliki proyek manajemen yang efektif untuk mengendalikan proses implementasi, menghindari biaya yang melebihi anggaran dan memastikan implementasi sesuai jadwal. Jika target penyelesaian jadwal waktu singkat, tekanan untuk melakukannya dengan terburu-buru akan menghasilkan proses implementasi yang tidak teratur. Di sisi lain, jika pelaksanaan tertunda telalu lama, orang akan cenderung kehilangan kesabaran yang juga akan menghasilkan penolakan terhadap proses implementasi. Memilih pemimpin proyek yang tepat juga merupakan hal yang penting untuk keberhasilan implementasi. Uraian diatas mendasari pengembangan hipotesis kedua sebagai berikut: H2. Manajemen proyek yang efektif berpengaruh signifikan terhadap keberhasilan implementasi sistem Enterprise Resource Planning Pengaruh Business Process Reengineering terhadap Keberhasilan Implementasi Sistem Enterprises Resources Planning Hammer and Champy (2001) mendefinisikan business process reengineering sebagai pemikiran ulang fundamental dan mendesign ulang secara radikal proses bisnis untuk mencapai perbaikan, tindakan kontemporer kinerja, seperti biaya, kualitas layanan, dan kecepatan. Somers dan Nelson (2004) menyatakan bahwa business process reengineering memainkan peran penting dalam tahap awal implementasi. Selanjutnya, penting dalam tahap penerimaan dan cenderung kurang penting ketika teknologi menjadi rutin. Menurut Somers and Nelson (2004) model bisnis yang baru dan rekayasa ulang yang mendorong pilihan teknologi merupakan faktor yang memungkinkan yang dapat memberikan keberhasilan ERP. Nah, et al. (2003).menyebutkan bahwa rekayasa ulang harus melanjutkan dengan ide-ide baru dan update untuk mengambil keuntungan penuh dari sistem ERP ketika sistem sedang digunakan. Banyak organisasi telah membuat hal yang tidak perlu dan/atau kustomisasi kompleks untuk software ERP karena pelaksana perubahan itu tidak sepenuhnya memahami praktek bisnis organisasi (Nah, et al. 2003). Menerapkan sistem Enterprise Resource Planning melibatkan rekayasa ulang proses bisnis yang ada untuk standar proses bisnis yang terbaik (Motwani, et al, 2002). Salah satu alasan pokok mengapa Enterprise Resource Planning dan sistem canggih - Page 8 of 33 -

9 lainnya gagal adalah bahwa organisasi tidak memperdulikan sejauh mana mereka harus berubah dan rekayasa ulang proses bisnis yang ada dalam rangka untuk mengakomodasi pembelian mereka. Sistem Enterprise Resource Planning dibangun atas dasar praktek-praktek terbaik yang diikuti dalam industri. Semua proses dalam perusahaan harus sesuai dengan model Enterprise Resource Planning. Dimensi tentang business process reengineering adalah: (1) kesediaan perusahaan untuk rekayasa ulang; (2) kesiapan perusahaan untuk perubahan; (3) kemampuan perusahaan untuk rekayasa ulang dan (4) komunikasi. Penelitian sebelumnya menyatakan bahwa semakin siapnya suatu organiasi untuk berubah, semakin berhasil implementasinya. Motwani et al, (2002) menyarankan bahwa organisasi harus disiapkan dan siap untuk perubahan mendasar untuk memastikan keberhasilan business process reengineering. Sementara itu komunikasi merupakan faktor lain yang mempengaruhi keberhasilan business process reengineering yang merupakan aktivitas mendesain ulang budaya, struktur, dan proses perusahaan saat ini. Jika orang-orang didalam perusahaan tidak diberikan cukup informasi tentang tujuan business process reengineering, mereka akan merasa tidak pasti tentang pekerjaan mereka yang dapat menghambat kemajuan rekayasa ulang. Uraian diatas mendasari pengembangan hipotesis ketiga sebagai berikut: H3. Business process reengineering berpengaruh signifikan terhadap keberhasilan implementasi sistem Enterprise Resource Planning Pengaruh Pendidikan dan Pelatihan terhadap Keberhasilan Implementasi Sistem Enterprise Resource Planning Pendidikan dan pelatihan pengguna untuk menggunakan ERP penting karena ERP bukan sebuah sistem yang mudah digunakan, bahkan dengan kemampuan teknologi informasi yang baik (Woo, 2007). Nah, et al. (2003) berargumen bahwa pelatihan yang memadai dapat membantu meningkatkan keberhasilan untuk sistem ERP. Manfaat penuh dari ERP tidak dapat direalisasikan sampai pengguna akhir menggunakan sistem tersebut dengan benar. Untuk membuat pelatihan pengguna akhir berhasil, pelatihan harus dimulai sejak dini, sebaiknya jauh sebelum implementasi dimulai (Umble, et al. 2003). Umble, et al. (2003) juga menyebutkan bahwa terlalu sering, karyawan diharapkan untuk dapat menggunakan sistem baru secara efektif - Page 9 of 33 -

10 hanya didasarkan pada pendidikan dan pelatihan, namun pada kenyataannya banyak proses pembelajaran yang berasal dari penggunaan di bawah kondisi normal operasi. Dengan demikian individu yang ditunjuk sebagai pemimpin proyek sebaiknya harus menjaga keberlangsungan komunikasi dengan semua pengguna sistem dan memonitor kegunaan sistem, masalah dengan sistem dan sistem yang baru, serta kebutuhan akan pelatihan pasca implementasi. Zhang et al, (2002) berargumen alasan utama untuk pendidikan dan pelatihan adalah untuk meningkatkan tingkat keahlian dan pengetahuan pengguna dalam perusahaan. Pendidikan dan pelatihan mengacu pada proses menyediakan suatu pemahaman tentang logika dan keseluruhan konsep sistem Enterprise Resource Planning. Jadi setiap orang dapat memiliki pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana pekerjaan mereka terkait dengan bidang fungsional lainnya dalam perusahaan. Alasan utama untuk pendidikan dan pelatihan adalah untuk meningkatkan tingkat keahlian dan pengetahuan orang-orang dalam perusahaan. Tiga aspek tetang isi dari pelatihan adalah : (1) Logika dan konsep Enterprise Resource Planning; (2) Fitur daru perangkat lunak Enterprise Resource Planning dan (3) Hands-on training. Konsep pelatihan menunjukkan kepada orang-orang mengapa sistem Enterprise Resource Planning diimplementasikan dan mengapa perubahan untuk sistem Enterprise Resource Planning diperlukan, sementara hands-on training membantu mengatasi rasa takut untuk sistem komputer karena para manajemen takut bahwa mereka tidak mengerti tentang komputer dan mereka akan kehilangan kekuasaan jika tenaga kerja berkurang karena komputerisasi, dan pendidikan dapat mengatasi rasa takut. Uraian diatas mendasari pengembangan hipotesis keempat sebagai berikut: H4. Pendidikan dan pelatihan berpengaruh signifikan terhadap keberhasilan implementasi sistem Enterprise Resource Planning Pengaruh Dukungan Pemasok Terhadap Keberhasilan Implementasi Sistem Enterprise Resource Planning Sistem ERP memerlukan investasi yang terus menerus dalam hal penambahan modul baru dan upgrade untuk menambahkan fungsionalitas, mencapai kecocokan yang lebih baik antara bisnis dengan sistem, dan menyadari nilai strategis mereka. Akibatnya, dukungan pemasok dalam bentuk bantuan teknis, pemeliharaan darurat, pembaruan, dan pelatihan pengguna khusus, - Page 10 of 33 -

11 merupakan faktor penting yang dikemas dengan perangkat lunak ERP pada tahap implementasi (Dezdar and Ainin, 2010). Kebutuhan dukungan pemasok dalam implementasi ERP lebih besar daripada proyek sistem informasi yang lainnya karena implementasi proyek ERP memerlukan berbagai keterampilan dan pengetahuan teknis implementasi. Dezdan and Ainin (2010) juga menyebutkan bahwa organisasi yang mengimplementasi ERP memiliki semua pengetahuan tentang sistem. Oleh karena itu sangat penting bila pemasok ERP mendukung organisasi yang mengimplementasikan ERP baik selama maupun setelah implementasi. Rasmy, et al. (2005) dan Zhang et al, (2002) menguraikan tiga dimensi dukungan vendor yaitu : (1) Waktu respons layanan dari software vendor; (2) konsultan berkualitas dengan pengetahuan baik proses bisnis dan teknologi informasi termasuk sistem Enterprise Resource Planning pemasok; (3) Partisipasi pemasok dalam implementasi. Sangat penting bagi staff vendor untuk memiliki pengetahuan dalam proses bisnis dan fungsi sistem Enterprise Resource Planning dan konsultan juga harus memiliki keterampilan interpersonal dan mampu bekerja dengan orang lain. Pemasok perangkat lunak harus dipilih dengan hati-hati karena mereka yang memegang bagian penting dalam membentuk hasil akhir dari pelaksanaan. Uraian diatas mendasari pengembangan hipotesis kelima yakni: H5. Dukungan pemasok berpengaruh signifikan terhadap keberhasilan implementasi sistem Enterprise Resource Planning Keberhasilan Implementasi Sistem Enterprise Resource Planning Berpengaruh Signifikan terhadap Net-Benefit bagi Perusahaan Markus, et al (2000), mendefinisikan sukses Enterprise Resource Planning dari beberapa aspek, termasuk keberhasilan yang dilihat dari aspek teknis, operasional, orang, ekonomi, keuangan atau istilah bisnis strategis. Gable et al. (2003) memvalidasi sebuah model untuk mengukur keberhasilan dalam empat dimensi: individual impact, organizational impact, imformation quality dan system quality. Ji dan Min, (2005) menyatakan untuk beberapa perusahaan sangatlah sulit untuk mengukur keberhasilan implementasi sistem Enterprise Resource Planning dengan menggunakan sebuah ukuran seperti manfaat keuangan. Dalam penelitian ini peniliti mencoba mengusulkan untuk mengukur keberhasilan sistem Enterprise Resource Planning dalam tiga kategori yaitu: system quality, information quality, service - Page 11 of 33 -

12 quality. Menurut Bhatti dan Jayaraman (2008) sistem Enterprise Resource Planning menawarkan manfaat yang besar kepada organisasi. Sistem Enterprise Resource Planning menawarkan tiga manfaat utama: (1) Otomatisasi proses bisnis; (2) Akses tepat waktu terhadap informasi manajemen; (3) Peningkatan dalam rantai pasokan melalui e-commerce dan e- communication. Markus, et al (2000) telah meringkas manfaat bagi perusahaan kecil maupun besar dari implementasi sistem Enterprise Resource Planning dari sudut pandang teknis maupun sudut pandang bisnis. Shang dan Seddon (2002) telah menciptakan kerangka untuk meringkas manfaat dari sistem perusahaan (termasuk Sistem Enterprise Resource Planning). Manfaat dari sistem Enterprise Resource Planning dapat diklasifikasikan ke dalam lima dimensi yang berbeda yakni: Operational benefits, Managerial benefits, Strategic benefits, IT Infrastructure benefits, Organizational benefits. Delone and McLean (2002) menyatakan net benefit sebagai suatu ukuran untuk mengukur efek positif dari sistem informasi. Delone and Mclean (2003) menunjukkan bahwa masing-masing subjek studi harus menentukan dimana manfaat ini akan terjadi atau siapa yang menerima manfaatnya. Uraian diatas mendasari pengembangan hipotesis keenam, yakni:: H6. Keberhasilan implementasi berpengaruh signifikan terhadap Net-Benefit sistem Enterprise Resource Planning bagi perusahaan. 3. METODE PENELITIAN 3.1. Desain penelitian dan Teknik Sampling Penelitian ini menggunakan data primer dengan menerapkan metode survei melalui pengiriman sejumlah kuesioner kepada sejumlah responden dengan teknik purposive sampling yang. Populasi dalam penelitian ini adalah perusahaan manufaktur yang terdaftar di BEI tahun Data populasi diperoleh dari ICMD 2010 serta IDX Factbook Kriteria penarikan sampel yang menjadi subyek penelitian ini adalah responden dengan jabatan supervisor, manajer/setara dan direktur yang bekerja di perusahaan manufaktur yang terdaftar di BEI pada tahun 2007 hingga Besarnya sampel ditentukan berdasarkan jumlah responden yang mengembalikan daftar pertanyaan. Jumlah kuesioner yang dikirimkan sebesar 525 kuesioner yang disebar melalui pos, , maupun pengiriman langsung oleh peneliti. - Page 12 of 33 -

13 Sebanyak 110 yang kembali, namun 10 buah diantaranya tidak terisi lengkap, sehingga hanya 100 kuesioner yang dapat diolah (19,05%) Operasionalisasi dan Pengukuran Variabel Penelitian ini memuat lima konstruk eksogen (dukungan manajemen puncak; manajemen proyek yang efektif; business process reengineering; pendidikan dan pelatihan; dukungan pemasok) serta dua konsstruk endogen (keberhasilan implementasi sistem ERP dan net-benefit sistem ERP bagi perusahaan). Kausalitas antar konstruk dimodelkan dalam Model Penelitian sebagaimana dapat disimak pada Gambar 1 (dalam Lampiran 4). Baik konstruk eksogen maupun endogen diukur dengan skala ordinal menggunakan lima skala Likert (1= sangat tidak setuju hingga 5 = sangat setuju). Dalam menentukan item-item pertanyaan indikator refleksif atas konstruk eksogen maupun endogen, peneliti mengacu pada DeLone and McLean (1992, 2003); Ehie and Madsen (2005); Gable, et al.(2003); Ifinedo (2008); Ifinedo and Nahar (2006); Lee, et al. (2010); Sedera, et al. (2003); Wen and Tsaur. (2007), serta Zhang, et al. (2002). Adapun operasionalisasi variabel dalam penelitian ini secara lengkap dapat disimak pada Tabel 1 dalam Lampiran Analisis Data Penelitian ini menerapkan latent-path modeling dengan pendekatan Partial Least Square (PLS). Mengacu pada Ghozali (2011), PLS hanya digunakan jika data yang dimiliki tidak dapat diselesaikan dengan Covariance Based SEM. PLS menjadi metode analisis yang powerful oleh karena tidak mengasumsikan data harus dengan pengukuran skala tertentu. Oleh karena pendekatan PLS adalah distribution free (tidak mengasumsikan data berdistribusi tertentu) maka pendekatan PLS tidak mengasumsikan uji normalitas. Besar sampel minimal yang direkomendasikan untuk PLS berkisar dari kasus. Untuk tujuan prediksi, pendekatan PLS lebih cocok karena dengan pendekatan ini diasumsikan bahwa semua ukuran variance adalah variance yang berguna untuk dijelaskan. Penelitian ini menerapkan reflective indikator guna menjelaskan konstruk eksogen maupun endogen. Reflective indicator adalah indikator yang dianggap dipengaruhi oleh konstruk laten, atau indikator yang dianggap merefleksikan/merepresentasikan konstruk. Reflective indicator - Page 13 of 33 -

14 mengamati akibat yang ditimbulkan oleh variabel laten (arah hubungan kausalitas dari konstruk ke indikator atau manifes)(ghozali, 2011). Aplikasi yang dipakai dalam penelitian ini adalah SmartPLS versi 2.0. Dalam program ini terdapat metode bootstrap yang merupakan metode berbasis resampling data yang digunakan untuk menentukan nilai t-statistic. Setiap kali melakukan bootstrap nilai T-statistic akan berbeda-beda karena menggunakan iterasi yang dilakukan secara random, tetapi tidak demikian dengan bootstrapping 500 kali. Adapun tahapan pengujian dalam PLS diawali dengan pengujian model pengukuran (Outer Model) dan dilanjutkan dengan pengujian Model Struktural (Inner Model). Uji Model Pengukuran (Outer Model). Mengacu pada Ghozali (2011), Outer model sering juga disebut (outer relation) yang mendefinisikan hubungan setiap variabel indikator dengan variabel latennya. Guna menilai outer model pada penelitian dengan indikator refleksif digunakan kriteria convergent validity untuk uji validitas, serta composite reliability untuk uji reliabilitas. Uji Validitas. Uji validitas dilakukan untuk mengukur seberapa jauh sebuah indikator dapat menggambarkan konstruk/latent teoritisnya atau dengan kata lain seberapa jauh sebuah sampel dapat mewakili populasinya. Convergent Validity diukur dengan melihat korelasi antara item score/component score dengan construct score yang dihitung dengan PLS, dan teramati sebagai loading factor. Idealnya, indikator individu dianggap valid jika memiliki nilai korelasi > Namun pada tahap pengembangan skala, loading masih dapat diterima. (Chin, 1998 dalam Ghozali, 2011). Uji Reliabilitas. Uji reliabilitas adalah pengujian yang dilakukan untuk melihat apakah jawaban responden konsisten dari waktu ke waktu. Banyak yang menggunakan cronbach alpha ntuk menguji reliabilitas ini, namun SEM menggunakan composite reliability. Suatu konstruk memliki tingkat reliabilitas yang baik jika nilai Composite Reliability 0,70; nilai CR yang berada di antara 0,60 0,70 masih dapat diterima dengan syarat validitas indikator dalam model baik (Ghozali, 2011). Uji Signifikansi Indikator Konstruk. Uji signifikansi dilakukan untuk melihat tingkat signifikansi setiap indikator konstruk dalam model penelitian. Nilai signifikansi menyatakan - Page 14 of 33 -

15 tingkat signifikansi setiap konstruk dalam model penelitian yang ditunjukkan dengan nilai T- Statistik yang dilakukan dengan prosedur bootstraping. Setiap konstruk dinyatakan signifikan jika nilai outer T-statistic > 1.64 (T-tabel) untuk p < 0.10; > 1.96 untuk p < 0.05; atau > 2.58 untuk p < 0.01 (Ghozali, 2011). Uji Model Struktural (Inner Model). Model Struktural dievaluasi dengan menggunakan R 2 untuk menjelaskan variabilitas konstruk endogen oleh konstruk eksogen, dengan menggunakan ukuran Stone-Geisser Q 2 Test. serta signifikansi inner t-statistic dengan prosedur bootstraping dari koefisien parameter jalur struktural, yang ditunjukkan oleh nilai original sampel (Ghozali, 2011). Analisis Pengujian Hipotesis. Pengambilan keputusan atas penerimaan atau penolakan hipotesis dilakukan dengan melihat signifikansi inner t-statistic yakni > 1.64 untuk p < 0.10; > 1.96 untuk p < 0.05; atau > 2.58 untuk p < HASIL ANALISIS & PEMBAHASAN 4.1. Karakteristik Demografi Responden dan Statistik Deskriptif Hasil olah statistik demografi responden maupun statistik deskriptif tersaji masing-masing pada Tabel 2 dan Tabel 3 (dalam Lampiran 2) Pengujian Model Pengukuran (Outer Model) Uji Validitas. Convergent validity berdasarkan hasil olahan PLS algoritma untuk konstruk eksogen dan endogen dapat diamati pada nilai loading factor-nya, yang dapat dismak pada Gambar 2 (dalam Lampiran 4). Tampak pada Gambar 2, bahwa seluruh nilai loading factor setiap indikator terhadap konstruk eksogen maupun endogen memiliki hasil > 0,50, kecuali pada indikator dengan DMP2 yang merupakan indikator untuk konstruk Dukungan Manajemen Puncak. Oleh karena nilai loading factor DMP2 sebesar 0,413 (< 0,50), maka indikator DMP2 harus dikeluarkan dari model. Kemudian dilakukan penghitungan kembali dengan PLS algoritma. Nilai loading factor setiap indikator konstruk eksogen dan endogen setelah eliminasi DMP2, ternyata tidak lagi menunjukkan adanya nilai loading factor yang < 0,50. Dan hal ini dapat diamati pada Tabel 4 (dalam Lampiran 3) ataupun pada Gambar 3 (dalam Lampiran 5). Dengan demikian seluruh konstruk penelitian memiliki validitas yang baik. - Page 15 of 33 -

16 Uji Reliabilitas. Nilai Composite Reliability setiap konstruk eksogen dan endogen dapat dilihat pada Tabel 4 (dalam Lampiran 3). Berdasarkan Tabel 4 tersebut diketahui nilai composite reliability setiap konstruk memiliki nilai 0,70 berarti dapat disimpulkan bahwa konstruk eksogen dukungan manajemen puncak, konstruk eksogen manajemen proyek yang efektif, konstruk eksogen Business Process Reengineering, konstruk eksogen pendidikan dan pelatihan, konstruk eksogen dukungan pemasok, kostruk endogen keberhasilan implementasi sistem ERP dan konstruk endogen net-benefit ERP bagi perusahaan semuanya memiliki reliabilitas yang baik. Uji Signifikansi Indikator Konstruk. Hasil bootstraping untuk seluruh indikator setelah eliminasi indikator DMP2, menunjukkan signifikansi setiap indikator konstruk, dengan membandingkan nilai T-statistik terhadap T-tabel. Peneliti mengasumsikan tingkat keyakinan pada penelitian ini berada pada = Oleh karena nilai T-statistik setiap indikator konstruk > T-tabel (1,96), dengan demikian, tampak bahwa seluruh indikator signifikan merefleksikan konstruk yang relevan. Penjabaran ini dapat diamati pada Tabel 4 (dalam Lampiran 3), ataupun pada Gambar 4 (dalam Lampiran 5) Pengujian Model Struktural (Inner Model) Stone-Geisser Q 2 Test. Uji ini dilakukan dengan modul PLS algoritma (dalam SmartPLS-v.2) guna mendapatkan nilai R 2 yang berperan menjelaskan variabilitas konstruk endogen yang mampu dijelaskan oleh konstruk eksogen. Nilai R 2 dalam model penelitian dapat dilihat pada Tabel 4 (dalam Lampiran 3) serta Gambar 3 (dalam Lampiran 5). Hasil olahan data menyajikan bahwa pada konstruk endogen Keberhasilan Implementasi Sistem ERP (KIS) memiliki nilai R 2 sebesar 0,6102. Hal ini dapat diinterpretasikan bahwa variabilitas konstruk Keberhasilan Implementasi Sistem ERP yang dapat dijelaskan oleh konstruk eksogen Dukungan Manajemen Puncak, Manajemen Proyek yang Efektif, Business Process Reengineering, Pendidikan dan Pelatihan, serta Dukungan Pemasok, adalah sebesar 61,02% sedangkan sekitar 38,98% lainnya dijelaskan oleh variabel lain diluar dari variabel yang diteliti. Sementara itu, konstruk endogen Net-Benefit ERP bagi Perusahaan (MBP) memiliki nilai R 2 sebesar 0,4315, hal ini dapat diinterpretasikan bahwa variabilitas konstruk Net-Benefit ERP bagi Perusahaan - Page 16 of 33 -

17 yang dapat dijelaskan oleh konstruk endogen keberhasilan implementasi sistem ERP sebesar 43,15%, sedangkan 56,85% lainnya dijelaskan oleh variabel lain diluar dari konstruk yang diteliti. Signifikansi Pengaruh antar Konstruk. Tahap berikutnya adalah melihat pengaruh yang terjadi antar konstruk yang ada. Pengaruh antar konstruk dapat dinilai dari hasil path coefficient yang dihasilkan dari PLS. Hasil path coefficient yang ditunjukkan oleh nilai original sample tersaji pada Tabel 5 (dalam Lampiran 3) dan Gambar 3 (dalam Lampiram 5). Signifikansi pengaruh dari path coefficient ditunjukkan oleh nilai T-statisik, yang dihasilkan melalui prosedur bootstraping, tersaji pada Tabel 5 (dalam Lampiran 3) serta Gambar 4 (dalam Lampiram 5). Perbedaan angka yang tertera, semata dikarenakan pembulatan yang dilakukan secara otomatis oleh aplikasi SmartPLS. Analisis Pengujian Hipotesis. Hasil uji enam hipotesis penelitian tersaji pada Tabel 5 (dalam Lampiran 3), yang juga dapat ditelusuri pada Lampiram 5 yakni Gambar 3 terkait dengan nilai original sample/path coefficient dan Gambar 4 yang menampilkan nilai T-statistik dari original sample/path coefficient. Hipotesis 1. H 1 menyatakan bahwa Dukungan manajemen puncak berpengaruh signifikan terhadap keberhasilan implementasi sistem Enterprise Resource Planning. Nilai original sample adalah positif yaitu sebesar 0,0627, hal ini menyatakan bahwa hubungan antara Dukungan Manajemen Puncak dan Keberhasilan Implementasi Sistem Enterprise Resource Planning adalah positif. Hasil pengujian terhadap path coefficient menunjukkan bahwa Dukungan Manajemen Puncak tidak berpengaruh signifikan terhadap Keberhasilan Implementasi Sistem Enterprise Resource Planning dengan nilai T Statistik sebesar 0,6799 (< 1,96 pada =0,05). Oleh karena H 0 tidak berhasil ditolak, dengan demikian, Hipotesis Pertama ditolak. Hasil ini tidak konsisten dengan penelitian Zhang, et al. (2002), Rasmy, et al. (2005), Bhatti and Jayaraman (2008), Ganesh and Mehta (2010) dan Moohebat, et al. (2011). Tetapi konsisten dengan hasil penelitian Ji and Min (2005). Temuan ini menunjukkan bahwa Dukungan Manajemen Puncak tidak memiliki pengaruh terhadap keberhasilan implementasi sistem ERP. Ada dua kemungkinan alasan untuk hasil ini yaitu pertama motivasi dan perilaku manajemen - Page 17 of 33 -

18 puncak tidak konsisten dengan tujuan bisnis. Banyak keputusan dan pelaksanaan teknologi informasi yang dibuat atas dasar keputusan politik dan belum tentu berhubungan dengan bisnis. Dalam banyak kasus, proyek ERP diperlakukan sama seperti proyek teknologi informasi pada umumnya, dimana manajemen puncak tetapi tidak secara aktif berpartisipasi didalamnya. Alasan yang kedua yaitu manajer puncak di perusahaan biasanya tidak mengandalkan informasi yang sistematis untuk membuat keputusan meskipun sistem informasi telah dilaksanakan. Jadi, meskipun manajemen puncak memulai proyek ERP untuk beberapa alasan seperti alasan politik, mereka tetap tidak akan memberikan banyak perhatian atas proyek ERP ini. Hipotesis 2. H 2 menyatakan bahwa Manajemen proyek yang efektif berpengaruh signifikan terhadap keberhasilan implementasi sistem Enterprise Resource Planning. Nilai original sample adalah positif yaitu sebesar 0,3275, hal ini menyatakan bahwa hubungan antara Manajemen Proyek yang Efektif dan Keberhasilan Implementasi Sistem Enterprise Resource Planning adalah positif. Hasil pengujian terhadap path coefficient menunjukkan bahwa Manajemen Proyek yang Efektif berpengaruh signifikan terhadap Keberhasilan Implementasi Sistem Enterprise Resource Planning dengan nilai T Statistik sebesar 3,9542 (>1,96 pada =0,05). Oleh karena H 0 berhasil ditolak, dengan demikian, Hipotesis kedua diterima. Hasil ini konsisten dengan penelitian Zhang, et al. (2002), Ji and Min (2005), Rasmy, et al. (2005), Bhatti and Jayaraman (2008), Ganesh and Mehta (2010), Dezdar and Ainin (2011) dan Moohebat, et al. (2011). Temuan ini menunjukkan bahwa Manajemen Proyek yang Efektif memiliki pengaruh terhadap keberhasilan implementasi sistem ERP. Perusahaan yang mengimplementasikan ERP harus memiliki manajemen proyek yang efektif untuk mengawasi proses implementasi ERP untuk menghindari pengeluaran yang berlebihan dan menjamin pelaksanaan sesuai dengan jadwal. Mengimplementasikan sistem ERP adalah seperangkat tindakan yang sulit yang sering waktu membutuhkan sekitar dua tahun usaha yang terus menerus dan melibatkan semua unit bisnis. Jika perusaha pengimplementasi ERP tidak memahami dasar-dasar dari manajemen proyek yang efektif, mereka akan menghadapi resiko. Dalam sebuah proyek implementasi ERP, ada beberapa bagian yang perlu pertimbangan, seperti ruang lingkup, rencana integrasi, waktu, kualitas, biaya, sumber daya manusia, risiko, - Page 18 of 33 -

19 komunikasi, dan pengadaan. Proyek implementasi ERP akan berhasil jika manajemen proyek dapat mengatur dan menyeimbangkan semua faktor dengan benar. Dezdar and Ainin (2010). Hipotesis 3. H 3 menyatakan bahwa Business process reengineering berpengaruh signifikan terhadap keberhasilan implementasi sistem Enterprise Resource Planning. Nilai original sample adalah positif yaitu sebesar 0,1851, hal ini menyatakan bahwa hubungan antara Business Process Reengineering dan Keberhasilan Implementasi Sistem Enterprise Resource Planning adalah positif. Hasil pengujian terhadap path coefficient menunjukkan bahwa Business Process Reengineering tidak berpengaruh signifikan terhadap Keberhasilan Implementasi Sistem Enterprise Resource Planning dengan nilai T Statistik sebesar 1,7255 (< 1,96 pada =0,05). Oleh karena H 0 tidak berhasil ditolak, dengan demikian, Hipotesis ketiga ditolak. Hasil ini konsisten dengan penelitian Zhang, et al. (2002), Dezdar and Ainin (2011), Moohebat, et al. (2011). Tetapi tidak konsisten dengan hasil penelitian Ji and Min (2005), Rasmy, et al. (2005), Bhatti and Jayaraman (2008), Ganesh and Mehta (2010). Temuan ini menunjukkan bahwa Business Process Reengineering tidak memiliki pengaruh terhadap keberhasilan implementasi sistem ERP. Alasan orang melakukan penolakan terhadap perubahan teknologi karena takut kehilangan keleluasaan dan wibawa, takut akan standar yang baru dan tindakan pengendalian, kekhawatiran tentang hilangnya keamanan kerja, takut membayar kenaikan biaya serta bonus, dan takut akan belajar sesuatu yang baru. Mungkin salah satu alasan utama untuk perbedaan ini adalah praktek-praktek sosial dan nilai budaya berbeda dari praktek-praktek barat. Banyak organisasi yang mengadopsi business process reengineering untuk menyesuaikan proses bisnis mereka dengan persyaratan ERP. Namun karena kurangnya pengalaman mereka dalam kegiatan business process reengineering sehingga menyebabkan sistem menjadi gagal. Hipotesis 4. H 4 menyatakan bahwa Pendidikan dan pelatihan berpengaruh signifikan terhadap keberhasilan implementasi sistem Enterprise Resource Planning. Nilai original sample adalah positif yaitu sebesar 0,2525, hal ini menyatakan bahwa hubungan antara Pendidikan dan Pelatihan dan Keberhasilan Implementasi Sistem Enterprise Resource Planning adalah positif. Hasil pengujian terhadap path coefficient menunjukkan bahwa Pendidikan dan Pelatihan berpengaruh signifikan terhadap Keberhasilan Implementasi Sistem Enterprise Resource - Page 19 of 33 -

20 Planning dengan nilai T Statistik sebesar 2,6854 (>1,96 pada =0,05). Oleh karena H 0 berhasil ditolak, dengan demikian, Hipotesis keempat diterima. Hasil ini konsisten dengan penelitian Zhang, et al. (2002), Bhatti and Jayaraman (2008), Ganesh and Mehta (2010), Dezdar and Ainin (2011). Tetapi tidak konsisten dengan hasil penelitian Rasmy, et al. (2005). Temuan ini menunjukkan bahwa Pendidikan dan Pelatihan memiliki pengaruh terhadap keberhasilan implementasi sistem ERP. Semua pengguna harus dilatih untuk mengambil keuntungan penuh dari kemampuan sistem. Pelatihan harus dimulai dengan pendidikan tim proyek dalam sistem, lini, dan manajemen proyek, serta berakhir dengan pengguna sistem. Hipotesis 5. H 5 menyatakan bahwa Dukungan pemasok berpengaruh signifikan terhadap keberhasilan implementasi sistem Enterprise Resource Planning. Nilai original sample adalah positif yaitu sebesar 0,1342, hal ini menyatakan bahwa hubungan antara Dukungan Pemasok dan Keberhasilan Implementasi Sistem Enterprise Resource Planning adalah positif. Hasil pengujian terhadap path coefficient menunjukkan bahwa Dukungan Pemasok tidak berpengaruh signifikan terhadap Keberhasilan Implementasi Sistem Enterprise Resource Planning dengan nilai T Statistik sebesar 1,4057 (< 1,96 pada =0,05). Oleh karena H 0 tidak berhasil ditolak, dengan demikian, Hipotesis kelima ditolak. Hasil ini konsisten dengan penelitian Rasmy, et al. (2005). Tetapi tidak konsisten dengan hasil penelitian Zhang, et al. (2002), Ganesh and Mehta (2010), Dezdar and Ainin (2011), serta Ifinedo (2008). Temuan ini menunjukkan bahwa Dukungan Pemasok tidak memiliki pengaruh terhadap keberhasilan implementasi sistem ERP. Ada beberapa kemungkinan alasan untuk hasil ini: 1) kemungkinan adanya salah koordinasi antara pihak luar seperti pemasok, mitra dan konsultan yang menyebabkan tidak adanya peran aktif dalam pelaksanannya; 2) kemungkinan para pemasok tidak memberikan dukungan teknis yang memadai serta kurangnya pelatihan dan pelayanan yang diberikan. Hipotesis 6. H 6 menyatakan bahwa Keberhasilan implementasi berpengaruh signifikan terhadap Net-Benefit sistem Enterprise Resource Planning bagi perusahaan. Nilai original sample adalah positif yaitu sebesar 0,6569, hal ini menyatakan bahwa hubungan antara Keberhasilan Implementasi Sistem ERP dan net-benefit sistem ERP bagi perusahaan adalah positif. Hasil pengujian terhadap path coefficient menunjukkan bahwa Keberhasilan Implementasi Sistem - Page 20 of 33 -

21 ERP berpengaruh signifikan terhadap net-benefit sistem ERP bagi perusahaa dengan nilai T Statistik sebesar 12,179 (>1,96 pada =0,05). Oleh karena H 0 berhasil ditolak, dengan demikian, Hipotesis keenam diterima. Hasil ini konsisten dengan sebagian penelitian Ramirez dan Garcia (2005). Temuan ini menunjukkan bahwa Keberhasilan Implementasi Sistem Enterprise Resource Planning memiliki pengaruh terhadap terhadap net-benefit sistem ERP bagi perusahaan. Net-benefit mengukur efek positif dari sistem informasi (Delone and Mclean, 2002). Selanjutnya Delone and Mclean (2003) menunjukkan bahwa masing-masing subyek studi harus menentukan di mana manfaat ini akan terjadi atau siapa penerima manfaatnya. Dalam penelitian ini, konteks ini adalah individual dan organisasi yang secara khusus bertujuan untuk mencapai tujuan bisnis dan meningkatkan kemampuan operasional setelah implementasi sistem ERP. 5. KESIMPULAN, KETERBATASAN, DAN IMPLIKASI 5.1. Kesimpulan Walaupun dukungan manajemen puncak telah diidentifikasi sebagai faktor keberhasilan yang paling penting dalam proyek implementasi sistem ERP akan tetapi faktor ini tidak memiliki pengaruh dalam penelitian ini. Kemungkinan penyebabnya adalah bahwa manajemen puncak tidak ikut secara aktif berpartisipasi dan tidak memberikan banyak perhatian atas proyek ERP. Penolakan terhadap perubahan teknologi biasanya dikarenakan hal-hal seperti kekhawatiran yang tidak beralasan terhadap hilangnya keleluasaan dan wibawa; standar yang baru; tindakan pengendalian; hilangnya keamanan kerja; kenaikan biaya; belajar sesuatu yang baru. Dengan adanya rasa ketakutan ini maka business process reengineering tidak memiliki pengaruh secara signifikan terhadap keberhasilan implementasi sistem ERP. Dukungan pemasok terhadap aspek teknis maupun layanan dan pelatihan yang tidak memadai serta salah koordinasi dengan konsultan sistem informasi mengganggu keberhasilan implementasi sistem ERP. Proyek implementasi akan berhasil jika manajemen proyek dapat mengatur dan menyeimbangkan hal-hal seperti ruang lingkup proyek ERP, rencana implementasi, waktu, kualitas, biaya, sumber daya manusia, risiko, komunikasi dan pengadaan. Pendidikan dan - Page 21 of 33 -

22 pelatihan yang memadai dapat membantu keberhasilan implementasi sistem ERP karena ERP bukanlah sebuah sistem yang mudah digunakan. Pendidikan dan pelatihan tidak hanya dilakukan selama proses implementasi tetapi harus dilakukan juga setelah proses implementasi. Dalam penelitian ini, net-benefit sistem ERP bagi perusahaan dapat dirasakan secara individual dan organisasi yang secara khusus bertujuan untuk mencapai tujuan bisnis dan meningkatkan kemampuan operasional setelah implementasi sistem ERP Keterbatasan Penelitian Pengumpulan data dilakukan dengan penyebaran kuesioner sehingga jawaban responden cenderung subjektif dan sangat sulit untuk mengetahui apakah kuesioner diisi oleh responden yang ditetapkan pada awal penelitian karena penulis tidak dapat mensupervisi secara langsung setiap pengisian kuesioner yang dilaksanakan. Oleh karenanya, hasil penelitian ini terfokus pada industri objek penelitian. Aspek generalisasi hasil penelitian ini terkait jumlah sampel yang kecil dari 100 sampel yang diolah (hanya terdiri dari 20 perusahaan manufaktur yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia tahun 2011) yang menerapkan sistem ERP dikarenakan pengumpulan data dilakukan dengan penyebaran kuesioner yang membutuhkan waktu cukup lama untuk mendapatkan jawaban dari para responden. Dengan demikian hasil ini belum dapat digeneralisasi. Key success factor keberhasilan implementasi sistem ERP sejatinya demikian kompleks, sementara dalam penelitian ini hanya menggunakan lima variabel independen dalam menguji keberhasilan implementasi sistem ERP. Relatif tingginya investasi sistem ERP menjadi penyebab belum banyak perusahaan di Indonesia yang concern dengan implementasi sistem ERP Implikasi In-depth case-studies dapat dilakukan guna mendapatkan gambaran yang relatif lengkap terkait dengan implementasi sistem ERP. Studi triangulasi, sebagai suatu pendekatan yang menggabungkan penelitian kuantitatif dan kualitatif, kiranya dapat diterapkan untuk penelitian selanjutnya. Penelitian selanjutnya hendaknya memperluas obyek penelitian sehingga tidak terbatas hanya pada perusahaan manufaktur tetapi juga pada industri lain seperti agrikultur, pertambangan, infrastruktur, keuangan dan lain-lain sehingga industri menjadi beragam. - Page 22 of 33 -

23 Penelitian selanjutnya dapat menambah maupun memodifikasi konstruk laten yang diteliti. Sebagaimana juga disarankan oleh Rasmy, et al., (2005), Neuro-fuzzy dan Bayesian Belief Network (BBN) dapat diterapkan guna pemodelan hubungan kausalitas. Penelitian selanjutnya seyogyanya memperbanyak jumlah sampel. DAFTAR PUSTAKA Al-Mashari, et al. (2003). Enterprise resource planning: A taxonomy of critical factors. European Journal of Operational Research (146). hal Alleman, G. B. (2002). Agile Project Management Methods for ERP: How to Apply Agile Processes to Complex COTS Projects and Live to Tell About It. in Extreme Programming and Agile Methods: XP/Agile Universe. hal Bhatti, T.R. (2005). Critical success factors for the implementation of enterprise resource planning (ERP): empirical validation. The Second International Conference on Innovation in Information Technology (IIT 05). hal 1-10., and Veerappan Jayaraman. (2008). An Empirical Validation of The Critical Success Factors for The Implementation of ERP Systems. European and Mediterranean Conference on Information Systems. Davis, F. D. (1989). Perceived Usefulness, Perceived Ease of Use, and User Acceptance of Information Technology. MIS Quarterly, Society for Management Information Systems 13(3). hal , Bagozzi, R. P. and Warshaw, P. R. (1989). User Acceptance of Computer Technology: A Comparison of Two Theoretical Models. Management Science, INFORMS 35(8). hal DeLone, W. H. and E. R. McLean. (1992). Information Systems Success: The Quest for the Dependent Variable. Information Systems Research 3 (1). hal (2002). Information Systems Success Revisited. Proceedings of the 35th Hawaii International Conference on System Sciences..(2003). DeLone and McLean Model of Information Systems Success: A Ten-Year Update. Journal of Management Information Systems 19 (4). hal Dezdar, Shahin., and Sulaiman Ainin. (2011). ERP Implementation Success in Iran: Examining the Role of System Environment Factors. World Academy of Science, Engineering and technology (66). Ehie, Ike C. and Mogens Madsen. (2005). Identifying Critical Issues in Enterprise Resource Planning (ERP) Implementation. Computer in Industry (56). hal Gable, et al. (2003). Enterprise systems success: A measurement model. Proceedings of the Twenty-Fourth International Conference on Information Systems. hal Ganesh, L. and Arpita Mehta. (2010). Critical Success Factors for Successful Enterprise Resource Planning Implementation at Indian SMEs. International Journal of Business, Management and Social Sciences (1). hal Gelinas, Ulric J. and Dull, Richard B. (2008). Accounting Information Systems 7 th ed. Thomson South-Western. Ghozali, Imam. (2008). Model Persamaan Struktural: Konsep and Aplikasi dengan Program AMOS Semarang: Baand Penerbit Universitas Diponegoro. - Page 23 of 33 -

24 . (2011). Structural Equation Modeling Metode Alternatif dengan Partial Leasts Square Edisi 3 Semarang: Baand Penerbit Universitas Diponegoro. Hall, James A. (2011). Accounting Information System 7 th ed. South-Western College. Hammer, Michael and James Champy. (2001). Reengineering the Corporation: A Manifesto for Business Revolution. Harper Business. New York, NY, USA. Ifinedo, Princely. (2008). Impacts of Business Vision, Top Management Support, and External Expertise on ERP Success. Business Process Management Journal (14). hal , and Nazmun Nahar (2006). Quality, Impact and Success of ERP Systems: A study Involving Some Firms in the Nordic-Baltic Region. Journal of Information Technology Impact (6). hal Ji, Shaobo and Qingfei Min. (2005). Managing ERP Implementation: A Cultural and Organizational Context Issue. Proceedings of the Annual Conference of the Administratice Sciences Association of Canada (ASAC). Kanaracus, C. (2010) Biggest ERP Failures of 2010, InfoWorld, 12/28/2010, diakses pada tanggal 30/11/2011 di Kimberling, E. (2011) ERP Failures and Lawsuits: It s Not Just For the Tier I ERP Vendors, diakses pada tanggal 30/11/2011 di Krigsman,M. (2010a). Early warnings: The IT Project Failure Dilemma (part 1), March 29, 2010, diakses pada tanggal 30/11/2011 di Krigsman, M. (2010b) ERP failure: New research and statistics, February 3, 2010, diakses pada tanggal 30/11/2011 di Lee, et al. (2010). The Effect of Organizational Support on ERP Implementation. Industrial Management & Data Systems (110). hal Markus, et al. (2000). Learning from the Adopters Experiences with ERP: Problems Encountered and Success Achieved. Journal of Information Technology (15). hal Moohebat, et al. (2011). Evaluation of the ERP Implementation at Esfahan Steel Company Based on Five Critical Success Factors: A Case Study. International Journal of Business and Management (6). Motwani, et al. (2002). Successful Implementation of ERP Projects: Evidence from Two Case Studies. International Journal of Production Economics (75). hal Nah, F.F-H., et al. (2003). ERP implementation: chief information officers perceptions of critical success factors. International Journal of Human-Computer Interaction 16(1). hal Rama, Dasaratha V., and Frederick L Jones. (2006). Accounting Information Systems 1 th ed. Canada : Thomson South-Western. Ramirez, Patricio., and Rosario Garcia. (2005). Success of ERP Systems in Chile: An Empirical Study. Americas Conference on Information Systems (AMCIS). Rao, Siriginidi Subba. (2000). Enterprise Resource Planning: business needs and technologies. Industrial Managmement and Data Systems (100). hal Rasmy, et al. (2005). Enterprise Resource Planning (ERP) Implementation in the Egyptian Organizational Context. European and Mediterranean Conference on Information Systems. - Page 24 of 33 -

25 Rockart, John F. (1979). Chief Executives Define Their Own Data Needs. Harvard Business Review (2). hal Sedera, et al. (2003). Measuring Enterprise System Success: A Preliminary Model. In Proceedings of the 9th Americas Conference on Information Systems (AMCIS). Shang, S and P. B. Seddon. (2002). Assessing and Managing the Benefits of Enterprise Systems: the business manager s perspective. Information Systems Journal (12). hal Somers Toni M. and Klara G. Nelson. (2004). A taxonomy of players and activities across the ERP project life cycle. Information and Management, 41(3). hal Umble, et al. (2003). Enterprise Resources Planning: Implementation Procedures and Critical Success Factors. Europen Journal of Operation Research 146. hal Wen C.,Shih and Shu Ming Tsaur. (2007). Investigating the Success of ERP Systems: Case Studies in Three Taiwanese High-Tech Industries. Computer in Industry (58). hal Woo, Hong Seng. (2007). Critical success factors for implementing ERP: the case of a Chinese electronics manufacturer. Journal of Manufacturing Technology Management 18 (4). hal Zhang, et al. (2002). Critical Success Factors of Enterprise Resource Planning Systems Implementation Success in China. In Proceedings on the 36th Hawaii International Conference on System Science. - Page 25 of 33 -

26 LAMPIRAN 1 Tabel 1. Operasionalisasi Konstruk-Indikator - Page 26 of 33 -

27 LAMPIRAN 2 Tabel 2. Karakteristik Demografi Responden Tabel 3. Statistik Deskriptif Konstruk Penelitian - Page 27 of 33 -

28 LAMPIRAN 3 Tabel 4. Ringkasan Hasil Uji Validitas, Reliabilitas, Signifikansi Indikator, Nilai R-Square Tabel 5. Signifikansi Estimasi Inner-Model untuk Uji Hipotesis - Page 28 of 33 -

29 LAMPIRAN 4 DUKUNGAN MANAJEMEN PUNCAK (DMP) MANAJEMEN PROYEK YANG EFEKTIF (MPE) H1 H2 BUSINESS PROCESS REENGINEERING (BPR) H3 KEBERHASILAN IMPLEMENTASI SISTEM ERP (KIS) H6 NET BENEFIT ERP BAGI PERUSAHAAN (MBP) H4 PENDIDIKAN & PELATIHAN (PP) H5 DUKUNGAN PEMASOK (DP) Gambar 1. Model Penelitian (Sumber: adaptasi dari Zhang, et al, 2002; Ramirez & Garcia, 2005) Gambar 2. Output PLS Algoritma dengan SmartPLS v.2 (Sebelum Eliminasi Indikator) - Page 29 of 33 -

30 LAMPIRAN 5 Gambar 3. Output PLS Algoritma dengan SmartPLS v.2 (Setelah Eliminasi Indikator) Gambar 4. Output Bootstrapping dengan SmartPLS v.2 - Page 30 of 33 -

Rini Handayani Staf Pengajar STIE Atma Bhakti Surakarta Email: candipram@yahoo.com ABSTRAK

Rini Handayani Staf Pengajar STIE Atma Bhakti Surakarta Email: candipram@yahoo.com ABSTRAK Analisis Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Minat Pemanfaatan Sistem Informasi dan Penggunaan Sistem Informasi (Studi Empiris Pada Perusahaan Manufaktur di Bursa Efek Jakarta) Rini Handayani Staf Pengajar

Lebih terperinci

DAMPAK KOMITMEN MANAJEMEN TERHADAP INTEGRASI PROSES MELALUI BENEFIT ERP GUNA MENINGKATKAN KINERJA PERUSAHAAN MANUFAKTUR JAWA TIMUR

DAMPAK KOMITMEN MANAJEMEN TERHADAP INTEGRASI PROSES MELALUI BENEFIT ERP GUNA MENINGKATKAN KINERJA PERUSAHAAN MANUFAKTUR JAWA TIMUR DAMPAK KOMITMEN MANAJEMEN TERHADAP INTEGRASI PROSES MELALUI BENEFIT ERP GUNA MENINGKATKAN KINERJA PERUSAHAAN MANUFAKTUR JAWA TIMUR Zeplin Jiwa Husada Dosen Magíster Manajemen Universitas Kristen Petra,

Lebih terperinci

PENGARUH PERAN DAN TANGGUNG JAWAB AUDITOR INTERNAL TERHADAP PENINGKATAN EFEKTIVITAS SISTEM PENGENDALIAN INTERNAL

PENGARUH PERAN DAN TANGGUNG JAWAB AUDITOR INTERNAL TERHADAP PENINGKATAN EFEKTIVITAS SISTEM PENGENDALIAN INTERNAL PENGARUH PERAN DAN TANGGUNG JAWAB AUDITOR INTERNAL TERHADAP PENINGKATAN EFEKTIVITAS SISTEM PENGENDALIAN INTERNAL SKRIPSI Diajukan Kepada Fakultas Ekonomi dan Bisnis Untuk Memenuhi Syarat-Syarat Meraih

Lebih terperinci

DAMPAK PENERAPAN TATA KELOLA PERUSAHAAN YANG BAIK TERHADAP KINERJA BANK UMUM SYARIAH. SRI WIDYASTUTI Fakultas Ekonomi Universitas Pancasila Jakarta

DAMPAK PENERAPAN TATA KELOLA PERUSAHAAN YANG BAIK TERHADAP KINERJA BANK UMUM SYARIAH. SRI WIDYASTUTI Fakultas Ekonomi Universitas Pancasila Jakarta DAMPAK PENERAPAN TATA KELOLA PERUSAHAAN YANG BAIK TERHADAP KINERJA BANK UMUM SYARIAH SRI WIDYASTUTI Fakultas Ekonomi Universitas Pancasila Jakarta ABSTRACT Implementation of Good Corporate Governance in

Lebih terperinci

PENERAPAN METODE BALANCED SCORECARD SEBAGAI TOLOK UKUR PENILAIAN KINERJA PADA ORGANISASI NIRLABA

PENERAPAN METODE BALANCED SCORECARD SEBAGAI TOLOK UKUR PENILAIAN KINERJA PADA ORGANISASI NIRLABA PENERAPAN METODE BALANCED SCORECARD SEBAGAI TOLOK UKUR PENILAIAN KINERJA PADA ORGANISASI NIRLABA (Studi Kasus pada Rumah Sakit Bhayangkara Semarang) Wahyu Eko Yuzandra Pramadhany Shiddiq Nur Rahardjo,

Lebih terperinci

Peran Kondisi Pemangku Kepentingan Dalam Keberhasilan Proyek

Peran Kondisi Pemangku Kepentingan Dalam Keberhasilan Proyek Peran Kondisi Pemangku Kepentingan Dalam Keberhasilan Proyek Herry Pintardi Chandr, Indart Wigun Kamin 1 Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan, Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya Jl. Kampus ITS

Lebih terperinci

PENGARUH PROMOSI, HARGA DAN INOVASI PRODUK TERHADAP KEPUTUSAN PEMBELIAN PADA BATIK TULIS KARANGMLATI DEMAK SKRIPSI

PENGARUH PROMOSI, HARGA DAN INOVASI PRODUK TERHADAP KEPUTUSAN PEMBELIAN PADA BATIK TULIS KARANGMLATI DEMAK SKRIPSI PENGARUH PROMOSI, HARGA DAN INOVASI PRODUK TERHADAP KEPUTUSAN PEMBELIAN PADA BATIK TULIS KARANGMLATI DEMAK SKRIPSI Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Pada Universitas Negeri Semarang Oleh Agus Susanto

Lebih terperinci

EVALUASI PROGRAM SEKOLAH

EVALUASI PROGRAM SEKOLAH KOMPETENSI EVALUASI PENDIDIKAN PENGAWAS SEKOLAH PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH EVALUASI PROGRAM SEKOLAH DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA 2009 KATA PENGANTAR Peraturan Menteri

Lebih terperinci

ANALISIS PENGARUH KEBIJAKAN HARGA, PELAYANAN DAN FASILITAS PENDUKUNG TERHADAP KEPUASAN PELANGGAN PADA PT. SEMEN TONASA KABUPATEN PANGKEP

ANALISIS PENGARUH KEBIJAKAN HARGA, PELAYANAN DAN FASILITAS PENDUKUNG TERHADAP KEPUASAN PELANGGAN PADA PT. SEMEN TONASA KABUPATEN PANGKEP Rizki Dharma : Alumni Fakultas Ekonomi Universitas Hasanuddin Makassar 1 ANALISIS PENGARUH KEBIJAKAN HARGA, PELAYANAN DAN FASILITAS PENDUKUNG TERHADAP KEPUASAN PELANGGAN PADA PT. SEMEN TONASA KABUPATEN

Lebih terperinci

TANGGUNG JAWAB LINGKUNGAN DAN INFORMASI BIAYA LINGKUNGAN DALAM PENGAMBILAN KEPUTUSAN MANAJEMEN

TANGGUNG JAWAB LINGKUNGAN DAN INFORMASI BIAYA LINGKUNGAN DALAM PENGAMBILAN KEPUTUSAN MANAJEMEN EKUITAS ISSN 1411-0393 Akreditasi No.49/DIKTI/Kep/2003 TANGGUNG JAWAB LINGKUNGAN DAN INFORMASI BIAYA LINGKUNGAN DALAM PENGAMBILAN KEPUTUSAN MANAJEMEN Andayani, SE., M.Si Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Indonesia

Lebih terperinci

BUKU AJAR MANAJEMEN SUMBER DAYA MANUSIA. Oleh : Tim Dosen Mata kuliah Manajemen Sumber Daya Manusia Program Studi Teknik Industri

BUKU AJAR MANAJEMEN SUMBER DAYA MANUSIA. Oleh : Tim Dosen Mata kuliah Manajemen Sumber Daya Manusia Program Studi Teknik Industri BUKU AJAR MANAJEMEN SUMBER DAYA MANUSIA Oleh : Tim Dosen Mata kuliah Manajemen Sumber Daya Manusia Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Wijaya Putra 2009 KATA PENGANTAR Mata kuliah

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Dari segi linguistik kualitas berasal dari bahasa latin qualis

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Dari segi linguistik kualitas berasal dari bahasa latin qualis BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Tinjauan Teori 2.1.1. Definisi dan Arti Pentingnya Kualitas Dari segi linguistik kualitas berasal dari bahasa latin qualis yang berarti sebagaimana kenyataannya. Definisi kualitas

Lebih terperinci

Manipulasi Teknologi Informasi dan Komunikasi dalam Penilaian Multi Sumber (360 Feedback) Berbasis Kompetensi

Manipulasi Teknologi Informasi dan Komunikasi dalam Penilaian Multi Sumber (360 Feedback) Berbasis Kompetensi Manipulasi Teknologi Informasi dan Komunikasi dalam Penilaian Multi Sumber (360 Feedback) Berbasis Kompetensi Ghurabillah, Dr. Nur Sultan Salahuddin, Skom, MT ghurabillah@gmail.com, sultan@staff.gunadarma.ac.id

Lebih terperinci

TESIS PENGARUH KEWAJARAN HARGA, CITRA PERUSAHAAN TERHADAP KEPUASAN DAN LOYALITAS PENGGUNA JASA PENERBANGAN DOMESTIK GARUDA INDONESIA DI DENPASAR

TESIS PENGARUH KEWAJARAN HARGA, CITRA PERUSAHAAN TERHADAP KEPUASAN DAN LOYALITAS PENGGUNA JASA PENERBANGAN DOMESTIK GARUDA INDONESIA DI DENPASAR TESIS PENGARUH KEWAJARAN HARGA, CITRA PERUSAHAAN TERHADAP KEPUASAN DAN LOYALITAS PENGGUNA JASA PENERBANGAN DOMESTIK GARUDA INDONESIA DI DENPASAR NI PUTU CEMPAKA DHARMADEWI ATMAJA PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS

Lebih terperinci

PENGGUNAAN SISTEM PENGUKURAN KINERJA DAN KINERJA PEMBIAYAAN BAGI HASIL PERBANKAN SYARIAH

PENGGUNAAN SISTEM PENGUKURAN KINERJA DAN KINERJA PEMBIAYAAN BAGI HASIL PERBANKAN SYARIAH PENGGUNAAN SISTEM PENGUKURAN KINERJA DAN KINERJA PEMBIAYAAN BAGI HASIL PERBANKAN SYARIAH Ataina Hudayati (Jurusan Akuntansi, Fakultas Ekonomi, Universitas Islam Indonesia) This study aims to examine the

Lebih terperinci

Manajemen Sumber Daya Manusia

Manajemen Sumber Daya Manusia International Labour Organization Jakarta Manajemen Sumber Daya Manusia untuk Kerjasama dan Usaha yang Sukses Pedoman pelatihan untuk manajer dan pekerja Modul EMPAT SC RE Kesinambungan Daya Saing dan

Lebih terperinci

I. PEDOMAN PENERAPAN MANAJEMEN RISIKO SECARA UMUM. Prinsip-prinsip Manajemen Risiko dari masing-masing pilar tersebut diuraikan sebagai berikut:

I. PEDOMAN PENERAPAN MANAJEMEN RISIKO SECARA UMUM. Prinsip-prinsip Manajemen Risiko dari masing-masing pilar tersebut diuraikan sebagai berikut: I. PEDOMAN PENERAPAN MANAJEMEN RISIKO SECARA UMUM Sebagaimana diatur dalam Pasal 2 Peraturan Bank Indonesia Nomor 5/8/PBI/2003 sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Bank Indonesia Nomor 11/25/PBI/2009

Lebih terperinci

Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pengungkapan Tanggung Jawab Sosial Pada Perusahaan 2014

Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pengungkapan Tanggung Jawab Sosial Pada Perusahaan 2014 FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PENGUNGKAPAN TANGGUNG JAWAB SOSIAL PADA PERUSAHAAN (Studi Kasus Pada Emiten Subsektor Makanan dan Minuman di Bursa Efek Indonesia tahun 2010-2012) Dr. Majidah, S.E., M.Si

Lebih terperinci

Akurat Jurnal Ilmiah Akuntansi Nomor 06 Tahun ke-2 September-Desember 2011

Akurat Jurnal Ilmiah Akuntansi Nomor 06 Tahun ke-2 September-Desember 2011 PERANAN ANGGARAN PENJUALAN SEBAGAI ALAT BANTU MANAJEMEN DALAM MENUNJANG EFEKTIVITAS PENGENDALIAN PENJUALAN (STUDI KASUS PADA PT PERKEBUNAN NUSANTARA VIII, BANDUNG) Trimanto S. Wardoyo Dosen Program Magister

Lebih terperinci

Analisis Audit Sistem Informasi pada Domain APO (Align, Plan, and Organise) Manage Quality dengan menggunakan Cobit Framework

Analisis Audit Sistem Informasi pada Domain APO (Align, Plan, and Organise) Manage Quality dengan menggunakan Cobit Framework Analisis Audit Sistem Informasi pada Domain APO (Align, Plan, and Organise) Manage Quality dengan menggunakan Cobit Framework (Studi Kasus : Direktorat Sistem Informasi Universitas Telkom) Analysis of

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Penerapan sistem informasi pada suatu perusahaan dilakukan untuk mendukung strategi bisnis perusahaan, proses bisnis, struktur dan budaya perusahaan dalam rangka meningkatkan

Lebih terperinci

METODOLOGI PENELITIAN PADA BIDANG ILMU KOMPUTER DAN TEKNOLOGI INFORMASI

METODOLOGI PENELITIAN PADA BIDANG ILMU KOMPUTER DAN TEKNOLOGI INFORMASI METODOLOGI PENELITIAN PADA BIDANG ILMU KOMPUTER DAN TEKNOLOGI INFORMASI Konsep, Teknik, Dan Aplikasi Oleh Fakultas Ilmu Komputer Universitas Indonesia 2007 Hak Cipta ada pada penulis, tidak untuk diperjualbelikan

Lebih terperinci

PENERAPAN BALANCED SCORECARD SEBAGAI TOLOK UKUR PENILAIAN KINERJA PADA PERUSAHAAN DAERAH AIR MINUM BANYUWANGI

PENERAPAN BALANCED SCORECARD SEBAGAI TOLOK UKUR PENILAIAN KINERJA PADA PERUSAHAAN DAERAH AIR MINUM BANYUWANGI PENERAPAN BALANCED SCORECARD SEBAGAI TOLOK UKUR PENILAIAN KINERJA PADA PERUSAHAAN DAERAH AIR MINUM BANYUWANGI Indah Wahyu Ferawati Dosen Fakultas Ekonomi Prodi Akuntansi Universitas 17 Agustus 1945 Banyuwangi

Lebih terperinci

PENGARUH KEPUASAN, KEPERCAYAAN DAN HARGA TERHADAP LOYALITAS KONSUMEN PADA GREEN PRODUCT. (Studi Kasus pada Masyarakat Bengkulu yang Menggunakan Produk

PENGARUH KEPUASAN, KEPERCAYAAN DAN HARGA TERHADAP LOYALITAS KONSUMEN PADA GREEN PRODUCT. (Studi Kasus pada Masyarakat Bengkulu yang Menggunakan Produk PENGARUH KEPUASAN, KEPERCAYAAN DAN HARGA TERHADAP LOYALITAS KONSUMEN PADA GREEN PRODUCT. (Studi Kasus pada Masyarakat Bengkulu yang Menggunakan Produk Elektronik Lampu Hemat Energi) OLEH : REZAH PAHLEVI

Lebih terperinci

JSM (Jurnal Sains Manajemen) ISSN : 2302-1411 Program Magister Sains Manajemen UNPAR Volume II, Nomor 2, September 2013

JSM (Jurnal Sains Manajemen) ISSN : 2302-1411 Program Magister Sains Manajemen UNPAR Volume II, Nomor 2, September 2013 Pengaruh Tingkat Pendidikan, Pengalaman Kerja, Dan Gaya Kepemimpinan Terhadap Kinerja Melalui Disiplin Kerja Karyawan Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Kalimantan Tengah Juni Dwi Astono Email : Junidwiastono@yahoo.com

Lebih terperinci

Kata kunci: daya saing, diamond porter, partial least square

Kata kunci: daya saing, diamond porter, partial least square Faktor-Faktor YANG memengaruhi Peningkatan Daya Saing Klaster Mebel di Kabupaten Jepara Naniek Utami Handayani 1, Haryo Santoso 2, dan Adithya Ichwal Pratama 3 Program Studi Teknik Industri, Fakultas Teknik,

Lebih terperinci

MODUL MATERI UJIAN PERPINDAHAN JABATAN FUNGSIONAL PENGAWAS FARMASI DAN MAKANAN TERAMPIL KE AHLI PEGAWAI NEGERI SIPIL (PNS) BADAN POM RI

MODUL MATERI UJIAN PERPINDAHAN JABATAN FUNGSIONAL PENGAWAS FARMASI DAN MAKANAN TERAMPIL KE AHLI PEGAWAI NEGERI SIPIL (PNS) BADAN POM RI MODUL MATERI UJIAN PERPINDAHAN JABATAN FUNGSIONAL PENGAWAS FARMASI DAN MAKANAN TERAMPIL KE AHLI PEGAWAI NEGERI SIPIL (PNS) BADAN POM RI MATA PELAJARAN : PEDOMAN CARA BERLABORATORIUM YANG BAIK BADAN PENGAWAS

Lebih terperinci

ANALISIS PENGARUH PENGUNGKAPAN TANGGUNG JAWAB SOSIAL PERUSAHAAN TERHADAP KINERJA KEUANGAN (Studi Pada Perusahaan Yang Terdaftar di Bursa Efek Jakarta)

ANALISIS PENGARUH PENGUNGKAPAN TANGGUNG JAWAB SOSIAL PERUSAHAAN TERHADAP KINERJA KEUANGAN (Studi Pada Perusahaan Yang Terdaftar di Bursa Efek Jakarta) ISSN : 1907 6304 ANALISIS PENGARUH PENGUNGKAPAN TANGGUNG JAWAB SOSIAL PERUSAHAAN TERHADAP KINERJA KEUANGAN The Effect Analysis of Company's Social Responsibility Report With Financial Performance (The

Lebih terperinci

PENGARUH KAPASITAS SUMBER DAYA MANUSIA,PEMANFAATAN TEKNOLOGI INFORMASI, DAN

PENGARUH KAPASITAS SUMBER DAYA MANUSIA,PEMANFAATAN TEKNOLOGI INFORMASI, DAN i PENGARUH KAPASITAS SUMBER DAYA MANUSIA,PEMANFAATAN TEKNOLOGI INFORMASI, DAN PENGENDALIAN INTERN AKUNTANSI TERHADAP NILAI INFORMASI PELAPORAN KEUANGAN PEMERINTAH DAERAH : Studi Pada Pemerintah Kabupaten

Lebih terperinci

LAPORAN PENELITIAN HIBAH UNGGULAN PERGURUAN TINGGI

LAPORAN PENELITIAN HIBAH UNGGULAN PERGURUAN TINGGI SOSIAL LAPORAN PENELITIAN HIBAH UNGGULAN PERGURUAN TINGGI Nomor : 011/AUPT/UKP/2012 PEMETAAN DAN PERENCANAAN KEBIJAKAN PENGGUNAAN ENERGI BAGI USAHA MIKRO, KECIL DAN MENENGAH (UMKM) DI PROVINSI JAWA TIMUR

Lebih terperinci