PANDUAN MUTU 1. RUANG LINGKUP

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "PANDUAN MUTU 1. RUANG LINGKUP"

Transkripsi

1 1. RUANG LINGKUP Hal : 1 dari 45 Panduan mutu ini berisi prinsip-prinsip dan persyaratan sistem manajemen mutu Lembaga Sertifikasi Profesi (LSP) Polri sebagai lembaga yang melaksanakan sertifikasi kompetensi profesi, termasuk pengembangan dan pemeliharaan skema sertifikasi terkait. Ruang lingkup Panduan Mutu ini meliputi persyaratan Lembaga Sertifikasi Profesi, struktur organisasi, sumber daya, rekaman dan informasi, skema sertifikasi, proses sertifikasi dan sistem manajemen yang diterapkan di LSP Polri sesuai dengan Pedoman BNSP

2 2. ACUAN NORMATIF Hal : 2 dari Undang-undang Nomor 2 Tahun 2002 tentang Kepolisian Negara Republik Indonesia 2.2. Undang-undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional 2.3. Undang-undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan 2.4. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 31 tahun 2006 tentang Sistem Pelatihan Kerja Nasional Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 8 Tahun 2012 tentang Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia 2.6. Peraturan Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia Nomor 21 Tahun 2010 tentang Struktur Organisasi dan Tata Kerja Satuan Organisasi pada Tingkat Markas Besar Kepolisian Negara Republik Indonesia; 2.7. Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Republik Indonesia Nomor 5 Tahun 2012 tentang Sistem Standardisasi Kompetensi Kerja Nasional 2.8. Peraturan Badan Nasional Sertifikasi Profesi Nomor : 1 / BNSP / III / 2014 tentang Pedoman Penilaian Kesesuaian Persyaratan Umum Lembaga Sertifikasi Profesi;.

3 3. ISTILAH DAN DEFINISI Hal : 3 dari Sertifikasi kompetensi kerja Proses pemberian sertifikat kompetensi yang dilakukan secara sistematis dan obyektif melalui uji kompetensi yang mengacu kepada standar kompetensi kerja nasional Indonesia, standar internasional dan/atau standar khusus Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia Rumusan kemampuan kerja yang mencakup aspek pengetahuan, keterampilan dan/atau keahlian serta sikap kerja yang relevan dengan pelaksanaan tugas dan syarat jabatan yang ditetapkan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku Standar kompetensi kerja internasional Standar kompetensi kerja yang dikembangkan dan ditetapkan oleh suatu organisasi multinasional dan digunakan secara internasional Standar kompetensi kerja khusus Standar kompetensi kerja yang dikembangkan dan digunakan oleh organisasi untuk memenuhi tujuan organisasinya sendiri dan/atau untuk memenuhi kebutuhan organisasi lain yang memiliki ikatan kerja sama dengan organisasi yang bersangkutan atau organisasi lain yang memerlukan Profesi Bidang pekerjaan yang memiliki kompetensi tertentu yang diakui oleh masyarakat Proses sertifikasi Kegiatan lembaga sertifikasi profesi dalam menentukan bahwa seseorang memenuhi persyaratan sertifikasi (3.8), yang mencakup pendaftaran, penilaian, keputusan sertifikasi, pemeliharaan sertifikasi, sertifikasi ulang, dan penggunaan sertifikat (3.10) maupun logo atau penanda (mark).

4 3. ISTILAH DAN DEFINISI Hal : 4 dari Skema sertifikasi Paket kompetensi (3.11) dan persyaratan spesifik (lihat 8.3 dan 8.4) yang berkaitan dengan kategori jabatan atau keterampilan tertentu dari seseorang Persyaratan Sertifikasi Kumpulan persyaratan yang ditentukan, termasuk persyaratan skema sertifikasi yang harus dipenuhi dalam menetapkan atau memelihara sertifikasi Pemilik skema Organisasi yang bertanggung jawab dalam pengembangan dan pemeliharaan skema sertifikasi (3.7) Sertifikat Dokumen yang diterbitkan oleh lembaga sertifikasi profesi, yang menunjukkan bahwa orang yang tercantum namanya telah memenuhi persyaratan sertifikasi (3.8) Kompetensi Kemampuan kerja setiap individu yang mencakup aspek pengetahuan, keterampilan, dan sikap kerja yang sesuai dengan standar yang ditetapkan Kualifikasi Penguasaan capaian pembelajaran yang menyatakan kedudukannya dalam Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia (KKNI) Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia Kerangka penjenjangan kualifikasi kompetensi yang dapat menyandingkan, menyetarakan, dan mengintegrasikan antara bidang pendidikan dan bidang pelatihan kerja serta pengalaman kerja dalam rangka pemberian pengakuan kompetensi kerja sesuai dengan struktur pekerjaan di berbagai sektor.

5 3. ISTILAH DAN DEFINISI Hal : 5 dari Asesmen Proses penilaian kepada seseorang terhadap pemenuhan persyaratan yang ditetapkan dalam skema sertifikasi (3.7) Uji kompetensi Tatacara yang merupakan bagian dari asesmen (3.14) untuk mengukur kompetensi peserta sertifikasi menggunakan satu atau beberapa cara seperti tertulis, lisan, praktek, dan pengamatan, sebagaimana ditetapkan dalam skema sertifikasi (3.7) Penguji kompetensi atau asesor kompetensi Orang yang mempunyai kompetensi (3.11) dan mendapatkan penugasan resmi untuk melakukan dan memberikan penilaian dalam uji kompetensi yang memerlukan pertimbangan atau pembenaran secara profesional Penyelia uji kompetensi Orang yang diberikan kewenangan oleh lembaga sertifikasi profesi untuk melakukan administrasi atau mengawasi pelaksanaan uji kompetensi, tetapi tidak melakukan proses penilaian terhadap kompetensi peserta sertifikasi Personil Individu, internal atau eksternal, dari lembaga sertifikasi profesi yang melaksanakan kegiatan sertifikasi untuk lembaga tersebut Pemohon sertifikasi Orang yang telah mendaftar untuk diterima mengikuti proses sertifikasi (3.6).

6 3. ISTILAH DAN DEFINISI Hal : 6 dari Peserta sertifikasi Pemohon sertifikasi (3.19) yang telah memenuhi persyaratan dan telah diterima mengikuti proses sertifikasi (3.6) Ketidakberpihakan Perwujudan atau bentuk dari objektivitas Keadilan Penyediaan kesempatan yang sama untuk meraih keberhasilan bagi tiap peserta sertifikasi (3.20) dalam proses sertifikasi (3.6) Validitas Bukti bahwa asesmen (3.14) telah dilakukan menggunakan ukuran-ukuran yang ditetapkan dalam skema sertifikasi (3.7) Keandalan Indikator sejauh mana nilai hasil uji kompetensi (3.15) konsisten untuk uji kompetensi yang dilakukan pada waktu dan tempat berbeda, metode uji yang berbeda, dan asesor kompetensi (3.16) yang berbeda Banding Permintaan oleh pemohon sertifikasi (3.19), peserta sertifikasi (3.20), atau pemegang sertifikat untuk peninjauan kembali atas keputusan yang telah dibuat oleh lembaga sertifikasi profesi terkait dengan status sertifikasi yang mereka harapkan Keluhan Pernyataan ketidakpuasan, selain banding (3.25), oleh individu atau organisasi terhadap lembaga sertifikasi profesi berkaitan dengan hal-hal yang diharapkan dari kegiatan lembaga sertifikasi profesi, atau pemegang sertifikat.

7 3. ISTILAH DAN DEFINISI Hal : 7 dari Pemangku kepentingan Individu, kelompok atau organisasi yang dipengaruhi oleh kinerja pemegang sertifikat atau lembaga sertifikasi profesi. Contoh: pemegang sertifikat, pengguna layanan dari pemegang sertifikat, pimpinan dari pemegang sertifikat, konsumen, pemerintah. Pemangku kepentingan juga seringkali disebut sebagai para pihak yang berkepentingan atau disebut lebih singkat sebagai para pihak Penilikan atau surveilan Pemantauan berkala, selama periode sertifikasi, terhadap pemegang sertifikat untuk memastikan kepatuhannya terhadap persyaratan yang ditetapkan dalam pedoman, standar atau skema sertifikasi.

8 4. PERSYARATAN UNTUK LSP Hal : 8 dari Legalitas LSP Polri LSP Polri dibentuk dengan Peraturan Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia Nomor 21 tahun 2010 tentang Susunan Organisasi dan tata Kerja Satuan Pada Tingakt Mabes Polri. LSP Polri secara struktural berada dibawah Kepala lembaga Pendidikan Polri. LSP Polri telah mendapat Sertifikat Lisensi dari BNSP sebagai Lembaga Sertifikasi Profesi Pihak Pertama sesuai dengan Keputusan Kepala BNSP Nomor : Kep.201/BNSP/IV/2014 tanggal 25 April Dengan demikian, LSP Polri telah mendapatkan legalitas untuk melaksanakan kegiatan sertifiasi profesi di lingkungan Polri Tanggung Jawab dalam Keputusan Sertifikasi Keputusan sertifikasi yang ditetapkan untuk seorang asesi oleh LSP Polri berdasarkan informasi yang dikumpulkan selama proses sertifikasi. Personel yang membuat keputusan sertifikasi tidak boleh berperan serta dalam pelaksanaan asesmen atau pelatihan asesi Asesor kompetensi hanya memberikan rekomendasi kepada asesi Keputusan hasil uji kompetensi ditentukan oleh Komite Sertifikasi Keputusan sertifikasi kompetensi kerja, termasuk pemberian, pemeliharaan, perpanjangan, penambahan dan pengurangan ruang lingkup sertifikasi, pembekuan dan pencabutan sertifikasi sepenuhnya menjadi tanggung jawab LSP Polri

9 4. PERSYARATAN UNTUK LSP Hal : 9 dari Manajemen Ketidakberpihakan LSP Polri telah mendokumentasikan struktur, kebijakan dan prosedur untuk mengelola ketidakberpihakan dan untuk memastikan bahwa kegiatan sertifikasi dilaksanakan secara tidak berpihak. Pimpinan LSP sudah mempunyai komitmen untuk menjamin ketidakberpihakan dalam pelaksanaan kegiatan sertifikasi. LSP membuat pernyataan, yang tanpa diminta, dapat diakses oleh publik, bahwa LSP menyadari pentingnya ketidakberpihakan dalam pelaksanaan sertifikasi, pengelolaan benturan kepentingan dan penjaminan objektifitas sertifikasi LSP LSP Polri menjamin ketidakberpihakan dalam kaitannya dengan pemohon sertifikasi, peserta sertifikasi dan pemegang sertifikat Kebijakan dan prosedur sertifikasi profesi dilaksanakan secara adil untuk semua pemohon sertifikasi, peserta sertifikasi dan pemegang sertifikat LSP Polri tidak membatasi sertifikasi atas dasar kondisi keuangan yang tidak wajar atau kondisi pembatas lainnya seperti keanggotaan asosiasi atau kelompok. LSP Polri tidak menggunakan prosedur yang secara tidak adil akan menghalangi atau menghambat akses oleh pemohon sertifikasi dan peserta sertifikasi LSP Polri bertanggung jawab atas ketidakbepihakan kegiatan sertifikasinya, dan tidak akan mengijinkan tekanan komersial, keuangan dan tekanan lain untuk mengkompromikan ketidakberpihakan.

10 4. PERSYARATAN UNTUK LSP Hal : 10 dari LSP Polri mengidentifikasi ancaman-ancaman ketidak berpihakannya secara berkelanjutan. Hal ini mencakup ancaman-ancaman yang muncul dari kegiatan LSP, dari organisasi yang terkait dengan LSP, dari hubungan kerjasama atau kemitraan, atau dari hubungan antar personil LSP Polri melakukan analisis, mendokumentasikan dan menghilangkan atau meminimalkan potensi benturan kepentingan yang timbul dari kegiatan sertifikasi. LSP Polri mendokumentasikan dan menunjukkan bagaimana cara menghilangkan, mengurangi atau mengelola ancaman tersebut. LSP Polri mengidentifikasi semua potensi sumber benturan kepentingan, baik yang timbul dari dalam LSP, seperti pemberian tanggung jawab kepada personil, atau yang timbul dari kegiatan personil, badan atau organisasi lain Kegiatan sertifikasi LSP Polri dibangun dan dikelola sedemikian rupa untuk menjaga ketidakberpihakan. Hal tersebut mencakup keterlibatan yang berimbang dari para pemangku kepentingan Keuangan dan Pertanggung Gugatan Kegiatan Sertifikasi Profesi LSP Polri didukung dengan anggaran dari APBN melalui DIPA Lemdikpol. Pertanggung gugatan terkait sertifikasi berpedoman pada ketentuan yang berlaku di lingkungan Polri.

11 5. PERSYARATAN STRUKTUR ORGANISASI Hal : 11 dari Pengelolaan dan Struktur Organisasi Kegiatan LSP Polri telah terstruktur dan dikelola dengan baik untuk menjaga ketidakberpihakan Struktur Organisasi LSP Polri telah didokumentasikan sesuai dengan Peraturan Kapolri Nomor 21 tahun 2010 tentang Susunan Organisasi dan Tata Kerja Satuan Organisasi Pada Tingkat Mabes Polri. Pembagain tugas, wewenang dan tanggung jawab masing-masing bagian mulai dari pimpinan, sub bagian dan para pelaksana telah diatur dan dirinci dalam pertelaahan tugas LSP Polri. Alur hubungan antar bagian dalam LSP dan dengan bagian-bagian lain di luar LSP telah diatur dan dirinci dalam Hubungan Tata Cara Kerja (HTCK) LSP Polri. Struktur Organisasi LSP Polri dapat digambarkan sebagai berikut : a) Organisasi LSP Polri terdiri atas Kepala, Urusan Administrasi, Subbag Standardisasi, Subbag Sertifikasi dan Subbag Manajemen Mutu. b) Kepala LSP Polri bertanggung jawab kepada Kalemdikpol. c) Bagian Standardisasi mempunyai tugas: memfasilitasi kegiatan identifikasi kebutuhan jenis kompetensi; memfasilitasi kegiatan pengembangan standar kompetensi, memfasilitasi penyusunan dan pengusulan standar kompetensi baru untuk ditetapkan sebagai Standar Kompetensi Khusus. d) Bagian Sertifikasi mempunyai tugas: memfasilitasi penyusunan Materi Uji Kompetensi dan paket sertifikasi; melaksanakan kegiatan asesmen;

12 5. PERSYARATAN STRUKTUR ORGANISASI Hal : 12 dari 45 melaksanakan verifikasi TUK ; mengembangkan skema sertifikasi; melaksanakan rekrutmen dan pemeliharaan kompetensi Asesor e) Bagian manajemen mutu mempunyai tugas: mengembangkan menerapkan sistem manajemen mutu LSP Polri sesuai Pedoman BNSP 201 dan 202 memelihara berlangsungnya sistem manajemen agar tetap sesuai dengan standar dan pedoman yang diacu; melakukan audit internal dan kaji ulang manajemen LSP Polri; melaksanakan tugas-tugas administrasi organisasi LSP Polri. f) Urusan Administrasi mempunyai tugas: memfasilitasi unsur-unsur organisasi LSP guna terselenggarannya program sertifikasi profesi, melaksanakan tugas-tugas ketatausahaan organisasi LSP

13 5. PERSYARATAN STRUKTUR ORGANISASI Hal : 13 dari Struktur LSP Polri terkait Pelatihan LSP Polri tidak menyelenggarakan pelatihan untuk pemohon dan peserta sertifikasi kompetensi kerja. Pelatihan yang dilaksanakan LSP Polri hanya untuk kepentingan internal LSP guna menjamin mutu pelaksanaan sertifikasi kompetensi kerja dan penerapan sistem pengelolaan sertifikasi Kelulusan dari suatu pendidikan atau pelatihan yang sudah mengacu pada standar kompetensi khusus (pendidikan atau pelatihan berbasis kompetensi) dapat digunakan menjadi persyaratan suatu skema sertifikasi. Pengakuan atau persetujuan LSP Polri terhadap kelulusan suatu pelatihan tidak boleh mengkompromikan ketidakberpihakan atau mengurangi persyaratan penilaian dan sertifikasi LSP Polri telah mensosialisasikan skema sertifikasi yang dijadikan acuan dalam sertifikasi kompetensi melalui website lsplemdikpol.go.id. Dengan demikian peserta pendidian dan pelatihan sesuai dengan standar kompetensinya dapat mengikuti sertifikasi. Namun demikian pelaksanaan sertifikasi tetap mengacu pada skema sertifikasi dan prinsi-prinsip uji kometensi dan pedoman yang telah ditetapkan oleh BNSP LSP Polri tidak menyelenggarakan pendidikan dan pelatihan yang berkaitan dengan sertifikasi kompetensi.

14 6. PERSYARATAN SUMBER DAYA Hal : 14 dari Persyaratan Umum Personel LSP Polri telah menyusun pertelaahan tugas dan hubungan tata cara kerja di lingkungan LSP. Dengan demikian seluruh personil yang terlibat dalam proses sertifikasi telah ditunjuk sesuai dengan kompetensinya dapat dipertanggungjawabkan Sesuai dengan ruang lingkup sertifikasi LSP Polri, maka jumlah dan kompetensi personil untuk melaksanakan sertifikasi sudah cukup memadahi. Namun demikian, akan terus dikembangkan sesuai dengan kebutuhan organisasi dalam pemenuhan sertifikasi kompetensi pada unit-unit organisasi Polri Persyaratan kompetensi personil yang terlibat dalam proses sertifikasi telah ditetapkan sesuai dengan tugas dan tanggung jawabnya Tata cata kerja personil LSP Polri telah ditetapkan dan didokumentasikan dalam pertelaahan tugas dan hubungan tata cara kerja LSP Polri Rekaman personil LSP Polri terdokumentasi dengan baik pada Urusan Administrasi dan dilaporkan secara berkala kepada Kalemdikpol Seluruh Asesor kompetensi dan personil yang melaksanakan kegiatan sertifikasi menandatangani surat pernyataan untuk menjaga kerahasiaan LSP Polri telah mensyaratkan para personilnya untuk menandatangani dokumen tentang komitmen untuk mematuhi aturan yang ditetapkan oleh LSP Polri, termasuk yang berkaitan dengan kerahasiaan, ketidakberpihakan dan benturan kepentingan Apabila LSP Polri memberikan sertifikat kompetensi kerja kepada personilnya, maka LSP Polri memberlakukan tata cara untuk memelihara ketidakberpihakan.

15 6. PERSYARATAN SUMBER DAYA Hal : 15 dari Personel Yang Terlibat Kegiatan Sertifikasi Umum LSP Polri mensyaratkan para personilnya untuk membuat pernyataan atas setiap potensi benturan kepentingan terhadap setiap peserta sertifikasi Persyaratan untuk pada Penguji Kompetensi Asesor kompetensi memenuhi persyaratan yang ditentukan LSP Polri berdasarkan kompetensi yang berlaku dan dokumen relevan lainnya. Dalam proses pemilihan Asesor Kompetensi yang ditugaskan untuk suatu uji kompetensi atau bagian dari suatu asesmen kompetensi dijamin bahwa Asesor kompetensi tersebut minimal: a) memiliki sertifikat kompetensi yang masih valid b) memahami skema sertifikasi yang relevan; c) mampu menerapkan prosedur uji kompetensni dan dokumentasinya; d) memiliki pengetahuan yang cukup mengenai metode asesmen kompetensi; f) memiliki kompetensi yang sesuai dengan bidang yang akan diuji; g) mampu berkomunikasi dengan efektif baik secara lisan maupun tulisan dalam bahasa yang digunakan dalam ujian, dan

16 h) bebas dari kepentingan apapun sehingga dapat melakukan asesmen dengan tidak memihak dan tidak diskriminatif. PANDUAN MUTU 6. PERSYARATAN SUMBER DAYA Hal : 16 dari LSP Polri selalu memantau kinerja dan keandalan para Penguji kompetensi dalam melakukan asesmen. Apabila ditemukan kekurangan dari para Penguji, LSP segera melakukan tindakan perbaikan Jika seseorang asesor kompetensi mempunyai potensi konflik kepentingan dalam asesmen dengan calon, LSP Polri mengambil langkah-langkah untuk menjamin bahwa kerahasiaan dan kenetralan ujian tidak dikompromikan. Langkah-langkah tersebut direkam Asesor lisensi memenuhi persyaratan LSP Polri berdasarkan kompetensi yang berlaku dan dokumen relevan lainnya. Dalam proses pemilihan asesor lisensi yang ditugaskan untuk suatu audit internal dijamin bahwa asesor lisensi tersebut minimal: a) mengerti sistem lisensi dan skema sertifikasi yang relevan; b) memiliki pengetahuan yang cukup mengenai teknik asesmen sistem mutu LSP Polri; c) memiliki pengetahuan yang cukup mengenai Sistem Manajemen LSP Polri; d) bebas dari kepentingan apapun sehingga dapat melakukan penilaian asesmen dengan tidak memihak dan tidak diskriminatif Persyaratan untuk Personil Lain yang Terlibat dalam Asesmen

17 LSP telah mendokumentasikan uraian tanggung jawab dan kualifikasi personil lain yang terlibat dalam proses sertifikasi, misalnya penyelia proses uji kompetensi. PANDUAN MUTU 6. PERSYARATAN SUMBER DAYA Hal : 17 dari Apabila personil lain mempunyai potensi benturan kepentingan dalam menguji seorang peserta sertifikasi, LSP harus mengambil langkah untuk menjamin bahwa kerahasiaan dan ketidakberpihakkan pelaksanaan uji kompetensi tidak dikompromikan. Langkah-langkah tersebut didokumentasikan Sub Kontrak Jika LSP Polri memutuskan untuk mensubkontrakkan pekerjaan yang berkaitan dengan asesmen kepada asesor subkontrak, maka perjanjian terdokumentasi yang mencakup pengaturan, termasuk kerahasiaan dan pencegahan konflik kepentingan dengan setiap lembaga yang menyediakan pekerjaan yang berkaitan dengan proses sertifikasi dituliskan Apabila LSP Polri melakukan sub-kontrak sertifikasi, maka LSP Polri : a) bertanggung jawab penuh terhadap pekerjaan yang disubkontrakkan dan tetap bertanggung jawab atas pemberian, pemeliharaan, perpanjangan, perluasan dan pengurangan ruang lingkup, penundaan atau pencabutan sertifikasi. b) menjamin bahwa subkontraktor tersebut kompeten dan memenuhi ketentuan yang berlaku dalam pedoman ini, dan tidak terlibat baik secara langsung atau melalui atasannya dengan pelatih atau pemelihara sertifikasi personel sedemikian rupa sehingga kerahasiaan dan kenetralan dapat dikompromikan.

18 c) menilai serta memantau pelaksanaan dan kinerja badan/lembaga yang diberikan pekerjaan sub-kontrak sesuai tatacara yang didokumentasikan. PANDUAN MUTU 6. PERSYARATAN SUMBER DAYA Hal : 18 dari 45 d) mempunyai rekaman yang menunjukkan bahwa badan/lembaga yang diberikan pekerjaan sub-kontrak memenuhi persyaratan yang relevan dengna kegiatan yang di sub-kontrakkan. e) memelihara daftar badan/lembaga yang diberikan pekerjaan subkontrak Sumber Daya Lain LSP Polri telah memiliki tempat yang memadai dalam pelaksanaan kegiatan sertifikasi kompetensi kerja, termasuk tempat uji kompetensi, sarana dan prasarana. Sebelum melaksanakan sertifikasi kompetensi selalu dilaksanakan verifikasi Tempat Uji Kompetensi (TUK) oleh Asesor Lisensi LSP Polri.

19 7. PERSYARATAN REKAMAN DAN INFORMASI Hal : 19 dari Rekaman Pemohon, Peserta dan Pemegang Sertifikat LSP Polri memelihara sistem rekaman sesuai dengan kondisi dan ketentuan yang berlaku di lingkungan Polri. Rekaman membuktikan bahwa proses sertifikasi telah dipenuhi secara efektif, khususnya yang berkaitan dengan formulir permohonan, laporan evaluasi, kegiatan surveillance, dan dokumen lain yang terkait dengan pemberian, pemeliharaan, perpanjangan, perluasan, pengurangan, penundaan dan pencabutan sertifikasi Rekaman diidentifikasi, diatur dan dimusnahkan dengan cara yang sesuai untuk menjamin integritas dan kerahasiaan informasi tersebut. Rekaman disimpan selama periode waktu tertentu untuk memberikan jaminan kepercayaan berkelanjutan, minimal satu siklus sertifikasi penuh, atau sebagaimana yang dipersyaratkan dalam perjanjian pengakuan, kontrak, hukum dan kewajiban lainnya LSP Polri memiliki aturan yang mewajibkan pemegang sertifikat segera menyampaikan informasi kepada LSP tentang hal-hal yang dapat mempengaruhi kemampuan pemegang sertifikat untuk tetap memenuhi persyaratan sertifikasi Informasi Publik LSP Polri telah melakukan verifikasi dan menyediakan informasi, atas permintaan, apakah pemegang sertifikat memegang sertifikat yang

20 masih berlaku, sah, dan sesuai ruang lingkupnya, kecuali bila hukum mensyaratkan bahwa informasi tersebut tidak untuk diungkapkan LSP Polri menyediakan informasi kepada publik, tentang ruang lingkup skema sertifikasi dan gambaran umum proses sertifikasi melalui website lsp-lemdikpol.org dan PANDUAN MUTU 7. PERSYARATAN REKAMAN DAN INFORMASI Hal : 20 dari LSP Polri membuat daftar semua pra-syarat skema sertifikasi, dan tanpa diminta daftar tersebut tersedia untuk publik Informasi yang disediakan oleh LSP Polri akurat dan tidak menyesatkan, termasuk yang melalui iklan Kerahasiaan LSP Polri telah menetapkan kebijakan dan prosedur terdokumentasi untuk kepentingan pemeliharaan dan penyebarluasan informasi LSP Polri melalui perjanjian berkekuatan hukum, menjaga kerahasiaan semua informasi yang diperoleh selama proses sertifikasi. Perjanjian tersebut diberlakukan untuk semua personil LSP Polri menjamin bahwa informasi yang diperoleh selama proses sertifikasi, atau dari sumber-sumber lain, kecuali pemohon, atau pemegang sertifikat, tidak diungkapkan kepada pihak yang tidak berwenang tanpa persetujuan tertulis dari individu (pemohon, atau pemegang sertifikat), kecuali bila hukum mensyaratkan informasi tersebut harus diungkapkan Apabila LSP Polri diwajibkan oleh hukum untuk membuka informasi rahasia seseorang, maka orang tersebut diberitahu mengenai informasi yang akan dibuka, kecuali dilarang oleh hukum.

21 LSP Polri menjamin bahwa kegiatan sertifikasi LSP tidak mengkompromikan kerahasiaan. PANDUAN MUTU 7. PERSYARATAN REKAMAN DAN INFORMASI Hal : 21 dari Keamanan LSP Polri telah mengembangkan dan mendokumentasikan kebijakan dan prosedur yang diperlukan untuk menjamin keamanan seluruh proses sertifikasi dan memiliki langkah-langkah untuk mengambil tindakan perbaikan ketika pelanggaran keamanan terjadi Kebijakan dan prosedur pengamanan mencakup ketentuan yang menjamin pengamanan materi uji kompetensi, dengan mempertimbangkan hal-hal berikut: tempat materi uji (misalnya, pengangkutan, pengiriman secara elektronik, penghapusan, penyimpanan, tempat uji); bentuk materi uji (misalnya, elektronik, kertas, peralatan uji); langkah-langkah dalam proses pengujian (misalnya, pengembangan, administrasi, pelaporan hasil uji); ancaman yang timbul akibat pemakaian berulang materi uji LSP harus mencegah praktek penipuan uji kompetensi, melalui cara: mewajibkan peserta sertifikasi menandatangani perjanjian yang menunjukkan komitmen peserta untuk tidak membuka perangkat uji yang bersifat rahasia, atau ikutserta dalam praktek penipuan uji kompetensi; menyediakan penyelia atau pengawas, atau mewajibkan kehadiran penguji; melakukan konfirmasi terhadap identitas peserta uji; menerapkan aturan untuk mencegah alat bantu tidak sah dibawa ke dalam tempat uji;

22 mencegah peserta uji untuk bisa mendapatkan alat bantu tidak sah selama ujian; memantau hasil uji kompetensi untuk tanda-tanda kecurangan. PANDUAN MUTU 8. SKEMA SERTIFIKASI Hal : 22 dari Skema Sertifikasi untuk Setiap Kategori LSP Polri menetapkan metode dan mekanisme yang digunakan dalam mengevaluasi kompetensi calon serta menetapkan kebijakan dan prosedur yang sesuai untuk pengembangan awal maupun pemeliharaan berkelanjutan dari metode dan mekanisme tersebut LSP Polri menetapkan suatu proses pengembangan dan pemeliharaan skema sertifikasi yang mencakup kaji ulang dan validasi skema LSP Polri melakukan verifikasi standar kompetensi yang digunakan dalam pengembangan skema sertifikasi Standar yang digunakan dalam sertifikasi adalah standar kompetensi kerja khusus Polri Kriteria kompetensi bagi peserta yang dievaluasi dan uji kompetesi ditetapkan oleh LSP Polri sesuai dengan pedoman ini dan dokumen relevan lainnya LSP Polri mengevaluasi metode asesmen/uji kompetensi calon. Penyelenggaraan asesmen kompetensi harus jujur, absah, dan dapat dipertanggungjawabkan Skema Sertifikasi LSP Polri berisi unsur-unsur sebagai berikut : Dasar Hukum; Lingkup sertifikasi; Tujuan; Organisasi Pengusul;

23 Unit Kompetensi; Persyaratan; PANDUAN MUTU 8. SKEMA SERTIFIKASI Hal : 23 dari Hak dan kewajiban; Biaya; Proses Sertifikasi; Survailan; Sertifikasi Ulang; Penggunaan Sertifikat; Masa berlaku Sertifikat Skema Sertifikasi LSP Polri Mencakup Persyaratan Proses Sertifikasi : LSP Polri memiliki skema sertifikasi yang mencakup persyaratan proses sertifikasi : a. Mengisi formulir pendaftaran (Form-Aplikasi); b. Melampirkan : 1) Foto copy ijazah Diktuk / Dikbang Polri; 2) Foto copy jabatan terakhir; 3) Foto copy KTP/Kartu Tanda Anggota; 4) Surat Kesehatan dari dokter; 5) Foto copy sertifikat pelatihan; 6) Daftar riwayat hidup; 7) Rekomendasi dari Kepala Satuan Kerja; 8) Pasphoto berwarna 3x4 = 2 lembar; c. Peserta Uji Kompetensi tidak dipungut biaya.

24 8. SKEMA SERTIFIKASI Hal : 24 dari LSP Polri memiliki dokumen untuk menunjukkan bahwa, dalam pengembangan dan kaji ulang skema sertifikasi mempertimbangkan : Keterlibatan Pakar yang sesuai; Penggunaan struktur yang tepat serta mewakili para pemangku kepentingan, tanpa ada yang mendominasi; Pengenalan dan penyelarasan pra-syarat dengan persyaratan kompetensi, jika diberlakukan; Pengenalan dan penyelarasan tatacara penilaian dengan persyaratan kompetensi; Analisis kerja atau praktek yang dilakukan dan diperbarui untuk : a) mengenali tugas untuk keberhasilan kinerja; b) mengenali kompetensi yang dibutuhkan pada setiap tugas; c) mengenali pra-syarat, bila ada; d) melakukan konfirmasi terhadap tatacara penilaian dan muatan uji kompetensi; e) mengenali persyaratan dan selang waktu sertifikasi ulang LSP Polri menjamin bahwa skema sertifikasi dikaji ulang dan disahkan secara berkelanjutan dan sistematis. LSP Polri mengkaji ulang program sertifikasi untuk menjamin bahwa: a) LSP Polri mempunyai kemampuan memberikan sertifikasi sesuai ruang lingkup yang diajukan; b) LSP Polri menyadari kemungkinan adanya kekhususan kondisi asesi dan dengan alasan yang tepat dapat mengakomodasikan keperluan khusus asesi seperti bahasa dan/atau ketidakmampuan (disabilities) lainnya.

25 8.6. Skema Sertifikasi yang diterapkan di LSP Polri adalah skema sertifikasi milik sendiri. LSP Polri tidak menggunakan Skema sertifikasi milik pihak lain. PANDUAN MUTU 9. PERSYARATAN PROSES SERTIFIKASI Hal : 25 dari Proses Pendaftaran Gambaran tentang Proses Sertifikasi yang mencakup persyaratan, penjelasan proses penilaian, hak pemohon, dan kesajiban pemegang sertifikat telah tertuang dalam skema sertifikasi dan dipublikasikan dalam website LSP Polri. Mengingat proses sertifikasi yang dilakukan LSP Polri bersifat mandatory, maka skema sertifikasi tersebut juga telah didistribusikan kepada Satuan Kerja yang bersangkutan LSP Polri mensyaratkan kelengkapan pendaftaran, yang ditandatangani oleh pemohon sertifikasi, mencakup: a) ruang lingkup sertifikasi yang diajukan; b) pernyataan bahwa personel yang bersangkutan setuju memenuhi persyaratan sertifikasi dan memberikan setiap informasi yang diperlukan untuk penilaian; c) rincian kualifikasi yang relevan didukung dengan bukti dan rekomendasi; d) informasi umum pemohon, seperti nama, alamat dan informasi lain yang disyaratkan dalam skema sertifikasi Menelaah berkas pendaftaran untuk konfirmasi bahwa pemohon sertifikasi memenuhi persyaratan yang ditetapkan dalam skema sertifikasi.

26 9. PERSYARATAN PROSES SERTIFIKASI Hal : 26 dari Proses Asesmen LSP Polri telah menerapkan metoda dan prosedur asesmen sesuai yang ditetapkan dalam skema sertifikasi Apabila ada perubahan skema sertifikasi yang mengharuskan asesmen tambahan, mendokumentasikan dan tanpa diminta menyediakan akses publik tentang metoda dan prosedur yang diperlukan untuk melakukan verifikasi agar para pemegang sertifikat memenuhi persyaratan-persyaratan yang diubah Asesmen direncanakan dan disusun dengan cara yang menjamin bahwa verifikasi persyaratan skema sertifikasi telah dilakukan secara obyektif dan sistematis dengan bukti terdokumentasi untuk memastikan kompetensi LSP Pori melakukan verifikasi metoda untuk asesmen peserta sertifikasi. Verifikasi dilakukan untuk menjamin bahwa setiap asesmen adalah sah dan adil LSP Polri melakukan verifikasi dan menyediakan kebutuhan khusus peserta sertifikasi, dengan alasan dan sepanjang integritas asesmen tidak dilanggar, serta mempertimbangkan aturan yang bersifat nasional LSP Polri mempertimbangkan hasil penilaian badan atau lembaga lain, tersedia laporan, data dan rekaman yang menunjukkan bahwa hasil-hasilnya setara, dan sesuai dengan, persyaratan yang ditetapkan dalam skema sertifikasi.

27 9. PERSYARATAN PROSES SERTIFIKASI Hal : 27 dari Proses Uji Kompetensi Uji kompetensi dirancang untuk menilai kompetensi secara tertulis, lisan, praktek, pengamatan atau cara lain yang andal dan objektif, serta berdasarkan dan konsisten dengan skema sertifikasi. Rancangan persyaratan uji kompetensi menjamin setiap hasil uji dapat dibandingkan satu sama lain, baik dalam hal muatan dan tingkat kesulitan, termasuk keputusan yang sah untuk kelulusan atau ketidaklulusan LSP Polri mempunyai prosedur untuk menjamin konsistensi administrasi uji kompetensi LSP Polri telah menetapkan, mendokumentasikan dan memantau kriteria untuk kondisi administrasi uji kompetensi peralatan teknis yang akan digunakan dalam proses pengujian, akan dilakukan diverifikasi atau dikalibrasi secara tepat Metodologi dan prosedur yang tepat didokumentasikan dan diterapkan dalam batasan tertentu yang dibenarkan, untuk menegaskan kembali keadilan, keabsahan, keandalan, dan kinerja umum setiap ujian, dan tindakan perbaikan terhadap semua kekurangan yang dapat dikenali.

28 9. PERSYARATAN PROSES SERTIFIKASI Hal : 28 dari Keputusan Sertifikasi LSP Polri menjamin bahwa informasi yang dikumpulkan selama proses sertifikasi mencukupi untuk: a. Mengambil keputusan sertifikasi; b. Melakukan penelusuran apabila terjadi, misalnya, banding atau keluhan Seluruh proses sertifikasi kompetensi dilaksanakan secara langsung oleh LSP Polri. LSP Polri tidak melakukan sub-kontrak terhadap bagianbagian proses sertifikasi kompetensi Keputusan sertifikasi dilaksanakan sesuai dengan persyaratan dalam skema sertifikasi yang digunakan dan sesuai dengan mekanisme sertifikasi yang telah ditetapkan LSP Polri Keputusan sertifikasi yang ditetapkan untuk seorang asesi oleh LSP Polri berdasarkan informasi yang dikumpulkan selama proses sertifikasi. Personel yang membuat keputusan sertifikasi tidak boleh berperan serta dalam pelaksanaan uji kompetensi atau pelatihan asesi Personil yang membuat keputusan sertifikasi harus memiliki pengetahuan yang cukup dan pengalaman dengan proses sertifikasi untuk menentukan apakah persyaratan sertifikasi telah dipenuhi Sertifikat tidak diserahkan sebelum seluruh persyaratan sertifikasi dipenuhi LSP Polri memberikan sertifikat kompetensi kepada semua yang telah berhak menerima sertifikat. LSP Polri memelihara informasi kepemilikan sertifikat untuk setiap pemegang sertifikat. LSP Polri menerbitkan sertifikat kompetensi dalam bentuk surat, yang ditandatangani dan disahkan oleh Kalemdikpol.

29 9. PERSYARATAN PROSES SERTIFIKASI Hal : 29 dari Sertifikat kompetensi yang diterbitkan LSP Polri memuat informasi berikut: a. nama orang pemegang sertifikat; b. pengenal yang unik; c. nama lembaga yang menerbitkan sertifikat d. acuan skema sertifikasi, standar atau acuan relevan lainnya, termasuk tahun terbit acuan tersebut, bila relevan; e. ruang lingkup sertifikasi, bila ada termasuk kondisi dan batasan keabsahannya; f. tanggal efektif terbitnya sertifikat dan tanggal berakhirnya masa berlaku sertifikat Sertifikat kompetensi LSP Polri sesuai pedoman BNSP, dan dirancang untuk mengurangi risiko pemalsuan Pembekuan dan Pencabutan Sertifikasi, Penambahan dan Pengurangan Lingkup Sertifikasi LSP Polri mempunyai kebijakan dan prosedur terdokumentasi untuk pembekuan dan pencabutan sertifikasi, penambahan dan pengurangan ruang lingkup sertifikasi, yang juga menjelaskan tindak lanjut oleh LSP tercantum dalam SOP-LSP Kegagalan dalam menyelesaikan masalah yang mengakibatkan pembekuan sertifikat, dalam waktu yang ditetapkan akan mengakibatkan pencabutan sertifikasi atau pengurangan ruang lingkup sertifikasi.

30 9. PERSYARATAN PROSES SERTIFIKASI Hal : 30 dari LSP Polri membuat perjanjian yang mengikat dengan pemegang sertifikat kompetensi untuk memastikan bahwa, selama pembekuan sertifikasi, pemegang sertifikat tidak diperkenankan melakukan promosi terkait dengan sertifikasi yang dibekukan LSP Polri membuat perjanjian yang mengikat dengan pemegang sertifikat kompetensi untuk memastikan bahwa setelah pencabutan sertifikat, pemegang sertifikat tidak diperkenankan menggunakan sertifikatnya sebagai bahan rujukan untuk kegiatannya Proses Sertifikasi Ulang LSP Polri telah menetapkan kebijakan dan prosedur terdokumentasi untuk proses sertifikasi ulang, sesuai dengan persyaratan skema sertifikasi LSP Polri menjamin selama proses sertifikasi ulang, proses tersebut memastikan kompetensi pemegang sertifikat terpelihara, dan pemegang sertifikat masih mematuhi persyaratan skema sertifikasi terkini Periode sertifikasi ulang ditetapkan berdasarkan skema sertifikasi. Landasan penetapan periode sertifikasi ulang, bila relevan, dengan mempertimbangkan : persyaratan sesuai peraturan perundangan; perubahan dokumen normatif; perubahan skema sertifikasi yang relevan; sifat dan kematangan industri atau bidang tempat pemegang sertifikat bekerja;

31 9. PERSYARATAN PROSES SERTIFIKASI Hal : 31 dari risiko yang timbul akibat orang yang tidak kompeten; perubahan teknologi, dan persyaratan bagi pemegang sertifikat; persyaratan yang ditetapkan pemangku kepentingan; rekuensi dan muatan kegiatan penilikan/surveilan, bila dipersyaratkan dalam skema sertifikasi Kegiatan sertifikasi ulang memastikan terpeliharanya kompetensi pemegang sertifikat dilakukan melalui asesmen yang tidak memihak Sertifikasi ulang ditetapkan sesuai dengan skema sertifikasi, dengan mempertimbangkan beberapa hal berikut : asesmen di tempat kerja; pengembangan professional; penilaian kuesioner dari atasan; wawancara terstruktur; konfirmasi kinerja yang memuaskan secara konsisten dancatatan pengalaman kerja; uji kompetensi; pemeriksaan kemampuan fisik terkait tuntutan kompetensi Penggunaan Sertifikat, Logo dan Penanda LSP Polri telah mengatur dan mendokumentasikan persyaratan penggunaan sertifikat, logo atau penanda sertifikasi kompetensi LSP Polri mensyaratkan pemegang sertifikat kompetensi untuk menandatangani perjanjian dengan pertimbangan sebagai berikut: mematuhi ketentuan yang relevan dalam skema sertifikasi; membuat pernyataan bahwa sertifikasi yang diterima hanya untuk ruang lingkup sertifikasi yang telah diberikan;

32 9. PERSYARATAN PROSES SERTIFIKASI Hal : 32 dari tidak menggunakan sertifikasi yang dapat mencemarkan LSP Polri, dan tidak membuat pernyataan terkait sertifikasi yang dianggap menyesatkan atau tidak dapat dipertanggung jawabkan; menghentikan penggunaan semua pengakuan atas sertifikasi apabila sertifikat dibekukan atau dicabut, dan mengembalikan sertifikat yang diterbitkan LSP Polri ; tidak menggunakan sertifikat dengan cara yang menyesatkan LSP Polri telah menetapkan prosedur tentang tindakan perbaikan untuk setiap penyalahgunaan sertifikat, termasuk penyalahgunaan logo dan atau penanda Banding Atas Keputusan Sertifikasi LSP Polri telah menetapkan prosedur untuk menerima, melakukan kajian, dan membuat keputusan terhadap banding. Proses penanganan banding mencakup setidaknya unsur-unsur dan metoda berikut: proses untuk menerima, melakukan validasi dan menyelidiki banding, dan untuk memutuskan tindakan apa yang diambil dalam menanggapinya, dengan mempertimbangkan hasil banding sebelumnya yang serupa; penelusuran dan perekaman banding, termasuk tindakantindakan untuk mengatasinya; jika berlaku, perbaikan yang tepat dan tindakan perbaikan dilakukan LSP Polri membuat kebijakan dan prosedur yang menjamin bahwa semua banding ditangani secara konstruktif, tidak berpihak, dan tepat waktu.

33 9. PERSYARATAN PROSES SERTIFIKASI Hal : 33 dari Penjelasan mengenai proses penanganan banding dapat diketahui publik tanpa diminta LSP Polri bertanggung jawab atas semua keputusan di semua tingkat proses penanganan banding. LSP Polri menjamin bahwa personil yang terlibat dalam pengambilan keputusan proses penanganan banding berbeda dari mereka yang terlibat dalam keputusan yang menyebabkan banding Penyerahan, investigasi dan pengambilan keputusan atas banding tidak akan mengakibatkan tindakan diskriminatif terhadap pemohon banding LSP Polri menerima banding, dan memberikan laporan kemajuan serta hasil penanganannya kepada pemohon banding LSP Polri memberitahukan secara resmi kepada pemohon banding pada akhir proses penanganan banding Keluhan LSP Polri menetapkan prosedur untuk menerima, melakukan kajian, dan membuat keputusan terhadap keluhan. Tercantum dalam SOP-LSP Proses penanganan keluhan dapat diakses tanpa permintaan. Proses tersebut memperlakukan semua pihak secara adil dan setara LSP Polri menetapkan kebijakan dan prosedur yang menjamin bahwa semua keluhan ditangani secara konstruktif, tidak berpihak, dan tepat waktu. Proses penanganan keluhan minimal meliputi unsur dan metoda berikut:

34 9. PERSYARATAN PROSES SERTIFIKASI Hal : 34 dari garis besar proses untuk menerima, melakukan validasi, menginvestigasi keluhan dan memutuskan tindakan apa yang harus diambil dalam menanggapinya; penelusuran dan perekaman keluhan, termasuk tindakantindakan untuk mengatasinya; memastikan bahwa perbaikan yang tepat dan tindakan perbaikan dilakukan, jika ada Setelah menerima keluhan, melakukan konfirmasi apakah keluhan berkaitan dengan kegiatan sertifikasi yang menjadi tanggung jawab LSP Polri, bila demikian maka LSP Polri harus memberikan tanggapan yang sesuai LSP Polri menerima keluhan, dan memberikan laporan kemajuan serta hasil penanganannya kepada pihak yang menyampaikan keluhan Setelah menerima keluhan, LSP Polri bertanggung jawab untuk mengumpulkan dan melakukan verifikasi semua informasi yang diperlukan untuk validasi terhadap keluhan LSP Polri menyampaikan pemberitahuan secara resmi kepada pihak yang menyampaikan keluhan pada akhir proses penanganan keluhan Keluhan pemegang sertifikat yang terbukti benar akan dirujuk oleh LSP Polri kepada pemegang sertifikat dengan meminta penjelasan pada saat yang tepat Proses penanganan keluhan oleh LSP Polri harus mengikuti persyaratan kerahasiaan, baik yang berkaitan dengan pihak yang menyampaikan keluhan maupun subyek yang dikeluhkan Keputusan yang akan disampaikan kepada pihak yang menyampaikan keluhan dibuat, atau dikaji ulang dan disetujui oleh personil LSP Polri yang tidak terlibat dengan subyek yang dikeluhkan.

35 10. PERSYARATAN SISTEM MANAJEMEN Hal : 35 dari Umum LSP Polri telah menetapkan, mendokumentasikan, menerapkan dan memelihara sistem manajemen yang mampu mendukung dan menunjukkan pencapaian yang konsisten dengan persyaratan dalam Pedoman ini. Selain memenuhi persyaratan Klausul 4 sampai dengan Klausul 9, LSP menerapkan sistem manajemen sesuai persyaratan Klausul 10.2 Pedoman ini Persyaratan Umum Sistem Manajemen Umum LSP Polri menetapkan, mendokumentasikan, menerapkan dan memelihara sistem manajemen yang mampu mendukung dan menunjukkan secara konsisten pemenuhan persyaratan Pedoman ini Kepala LSP Polri telah menetapkan dan mendokumentasikan kebijakan dan sasaran kegiatan LSP Polri Ka LSP Polri Polri mempunyai komitmen untuk membangun dan menerapkan Sistem Manajemen Mutu dan secara berkesinambungan meningkatkan efektifitasnya melalui : a. Mengkomunikasikan kepada seluruh sub bagian mengenai pentingnya pemenuhan kebutuhan personil, ketentuan maupun peraturan yang berlaku, serta aspekaspek hukum. b. Menetapkan Kebijakan Mutu dan Sasaran Mutu. c. Memimpin Tinjauan Manajemen. d. Menyediakan sumber daya yang diperlukan.

36 10. PERSYARATAN SISTEM MANAJEMEN Hal : 36 dari 45 Ka LSP Polri bertanggung jawab untuk menetapkan Kebijakan Mutu dan meninjau kembali setiap 6 bulan sekali. Wakil Manajemen bertanggung jawab atas pengendalian Kebijakan Mutu dan memastikan bahwa Kebijakan Mutu tersebut telah disosialisasikan serta dipahami kemudian dilaksanakan oleh semua level Pelaksana LSP Polri Ka LSP Polri menetapkan Kasubbag Manajemen Mutu bertanggung jawab terhadap Sistem Manajemen Mutu (Sprin Kalemdikpol Nomor: Sprin/230/IV/2013) dan memiliki wewenang serta tanggung jawab untuk tugas sebagai berikut: a. Mengkoordinir penerapan dan pemeliharaan proses audit internal untuk pelaksanaan Sistem Manajemen Mutu. b. Memastikan bahwa proses dan aturan yang diperlukan untuk sistem manajemen ditetapkan, diterapkan dan dipelihara. c. Melaporkan kepada Ka LSP Polri atas unjuk kerja Sistem Manajemen Mutu dan kebutuhan untuk peningkatan. d. Menjadi penghubung dengan pihak luar organisasi yang berkaitan dengan Sistem Manajemen Mutu Dokumentasi Sistem Manajemen Persyaratan yang diterapkan dalam pedoman ini telah dokumentasi, termasuk yang dipersyaratkan oleh Standar Mutu Internasional dan juga disyaratkan oleh organisasi, didokumentasikan ke dalam Panduan Mutu dan Standar Operasional Prosedur (SOP), yang secara efektif diterapkan oleh semua bagian yang terkait. Dokumen yang dipersyaratkan meliputi:

37 10. PERSYARATAN SISTEM MANAJEMEN Hal : 37 dari 45 a. Panduan Mutu b. Dokumen Pendukung, seperti : Peraturan Perundang-undangan Job Description Hubungan Tata Cara Kerja (HTCK) Dokumen kerja / Standar Operasional Prosedur (SOP) Formulir Standar Khusus Skema Sertifikasi Pedoman Uji Kompetensi Materi Uji Kompetensi Keputusan dan Surat Perintah c. Catatan Mutu Pedoman penyimpanan dokumen Pedoman pemusnahan dokumen Pengendalian Dokumen LSP Polri telah menetapkan dan memelihara prosedur pengendalian dokumen untuk memastikan dokumen-dokumen sistem manajemen mutu dalam kondisi terkendali. Yang dimaksud kondisi terkendali adalah : a. menyetujui kecukupan dokumen sebelum diterbitkan; b. memastikan bahwa perubahan dan status revisi terkini dokumen diidentifikasi; c. memastikan bahwa versi yang tepat dari dokumen yang berlaku tersedia di tempat di mana dokumen tersebut digunakan; d. memastikan bahwa dokumen terpelihara agar dapat dibaca dan mudah diidentifikasi;

38 10. PERSYARATAN SISTEM MANAJEMEN Hal : 38 dari 45 e. memastikan bahwa dokumen yang berasal dari luar diidentifikasi dan dikendalikan distribusinya; f. mencegah penggunaan dokumen kadaluwarsa dan menerapkan identifikasi yang tepat apabila dokumen lama dipertahankan untuk tujuan apapun Pengendalian Rekaman LSP Polri memiliki dua jenis rekaman yang telah teridentifikasi, yaitu: rekaman yang berhubungan dengan pelayanan publik (asesor dan asesi) dan catatan mutu yang berhubungan dengan persyaratan ISO 9001:2008. LSP Polri menetapkan prosedur untuk membatasi pengendalian yang diperlukan dalam pengenalan, penyimpanan, perlindungan, pengambilan, waktu penyimpanan dan penghapusan rekaman yang terkait dengan pemenuhan Pedoman ini. LSP Polri menetapkan prosedur mempertahankan rekaman untuk jangka waktu yang konsisten dengan kontrak dan kewajiban hukum. Akses kepada rekaman harus konsisten dengan aturan kerahasiaan. SOP-LSP-017 Catatan : Untuk persyaratan rekaman bagi pemohon, dan pemegang sertifikat, lihat 7.1.

39 10. PERSYARATAN SISTEM MANAJEMEN Hal : 39 dari Kaji Ulang Manajemen Umum LSP Polri menetapkan prosedur untuk melakukan kaji ulang sistem manajemen pada interval yang direncanakan, untuk memastikan kesesuaian, kecukupan dan efektivitas, termasuk kebijakan dan sasaran yang terkait dengan pemenuhan Pedoman ini. Kaji ulang dilakukan minimal sekali dalam satu tahun dan didokumentasikan. Tercantum dalam SOP-LSP Masukan untuk Kaji Ulang Masukan untuk kaji ulang Manajemen harus memasukkan unjuk kerja saat ini dan kemungkinan pengembangan yang berhubungan dengan : a. Hasil audit mutu eksternal dan internal. b. Umpan balik dari pemohon, pemegang sertifikat, dan para pihak berkepentingan. c. Pemeliharaan ketidakberpihakan.. d. Status tindakan tindakan pencegahan dan perbaikan. e. Tindak lanjut dari tinjauan manajemen sebelumnya. f. Perubahan yang mempunyai pengaruh terhadap Sistem Manajemen Mutu. g. Pemenuhan tujuan dan sasaran LSP Polri.. h. Banding dan keluhan Keluaran kaji ulang Keluaran dari kaji ulang manajemen harus memasukkan keputusan dan tindakan untuk : a. peningkatan efektivitas sistem manajemen dan proses-prosesnya; b. peningkatan pelayanan jasa sertifikasi terkait dengan pemenuhan Pedoman ini; c. Kebutuhan sumberdaya

40 10. PERSYARATAN SISTEM MANAJEMEN Hal : 40 dari Audit Internal LSP Polri telah menetapkan prosedur audit internal untuk melakukan verifikasi bahwa LSP Polri telah memenuhi persyaratan Pedoman BNSP, dan sistem manajemen secara efektif telah diterapkan dan dipelihara yang tertuang dalam SOP-LSP LSP Polri merencanakan program audit internal, dengan mempertimbangkan pentingnya proses dan bidang/area yang akan diaudit, serta hasil audit sebelumnya. Tercantum dalam SOP-LSP LSP Polri melakukan audit internal minimal satu kali satu tahun. Frekuensi audit internal dapat dikurangi jika telah dipastikan bahwa sistem manajemen terus diterapkan secara efektif dan stabil sesuai Pedoman ini. SOP-LSP LSP Polri menjamin bahwa : a. audit internal dilakukan oleh personil yang kompeten, mempunyai pengetahuan mengenai proses sertifikasi, audit dan persyaratan Pedoman ini; b. para personil yang melakukan audit tidak mengaudit pekerjaan mereka sendiri; c. personil yang bertanggung jawab terhadap bidang yang diaudit, diberikan informasi hasil audit; d. setiap tindakan yang dihasilkan dari audit internal dilaksanakan dengan cara dan waktu yang tepat; e. setiap peluang untuk perbaikan diidentifikasi Tindakan Perbaikan LSP Polri telah menetapkan prosedur untuk identifikasi dan manajemen ketidaksesuaian dalam kegiatan-kegiatannya. LSP Polri mengambil tindakan

41 10. PERSYARATAN SISTEM MANAJEMEN Hal : 41 dari 45 untuk menghilangkan penyebab ketidaksesuaian untuk mencegah terulangnya ketidaksesuaian. Tindakan perbaikan sesuai dengan dampak dari masalah yang dihadapi. Prosedur harus menetapkan persyaratan sebagai berikut: a. mengidentifikasi ketidaksesuaian; b. menentukan penyebab ketidaksesuaian; c. memperbaiki ketidaksesuaian; d. mengkaji kebutuhan tindakan untuk memastikan bahwa ketidaksesuaian tidak terulang; e. menentukan dan melaksanakan tindakan yang diperlukan pada waktu yang tepat; f. merekam hasil tindakan yang diambil g. meninjau efektivitas tindakan korektif Tindakan Pencegahan LSP Polri menetapkan prosedur untuk mengambil tindakan pencegahan untuk menghilangkan penyebab ketidak sesuaian potensial. Tindakan pencegahan disesuaikan untuk menanggulangi munculnya dampak kemungkinan masalah potensial. Prosedur tindakan pencegahan menetapkan persyaratan sebagai berikut: a. mengenali ketidaksesuaian potensial dan penyebabnya; b. melakukan evaluasi kebutuhan tindakan untuk mencegah terjadinya ketidaksesuaian; c. menentukan dan melaksanakan tindakan yang diperlukan; d. merekam hasil tindakan yang diambil; e. meninjau efektivitas tindakan pencegahan yang diambil.

42 42 STRUKTUR ORGANISASI LSP POLRI KALEMDIKPOL Drs. BUDI GUNAWAN, S.H., M.Si., Ph.D. KOMISARIS JENDERAL POLISI KA LSP Drs. SUROTO, M.Si. KOMBES POL NRP PA URMIN DIAH PERWATASARI, A.K.S. 1. BRIPDA ARDIAN ARIA P. 2. PENGATUR I PUJI WINARTI 3. PENGATUR I ASWAN B. 4. PENGATUR MARYONO KSB. STANDARDISASI THEODOLUS TRI H., S.Pd. AKBP NRP KSB. SERTIFIKASI TITA MEITIA,S.Sos.,M.Pd. AKBP NRP KSB. MANAJEMEN MUTU AULIANSYAH LUBIS, S.H.,M.H. AKBP NRP BAMIN / BANUM PENGDA I YUNITA P. BAMIN / BANUM 1. PENDA I CANDRA S. 2. AIPDA IKE LISTYAWATI 3. PENGATUR I SULIASTUTI 4. PENGDA I DARA SHINTA BAMIN / BANUM PENGATUR I SRI SUMARYATI PAUR PAUR PAUR 1. PENATA I SACHRANI 2. PENATA SRI NATUN 1. IPTU MUS MULYADI, S.H. 2. PENATA RASYID ASNGARI, S.H.,S.Pd.I. 1. IPTU EVI LUSIANA M.N., S.Sos 2. PENDA I ENDANG AFRIATNA

43 43 Matriks Kesesuaian Pedoman BNSP dengan Sistem Manajemen LSP Polri No. Pedoman BNSP 201 Judul Proses LSP Polri Judul 1. Ruang Lingkup Ruang Lingkup 2. Acuan Normatif Acuan Normatif 3. Istilah dan Definisi Istilah dan Definisi 4. Persyaratan Untuk LSP Persyaratan Untuk LSP 4.1. Legalitas Lembaga 4.2. Tanggung Jawab Dalam Keputusan Sertifikasi 4.3. Manajemen Ketidakberpihakan 4.4. Keuangan dan Pertanggung Gugatan Peraturan Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia Nomor 21 tahun 2010 tentang Susunan Organisasi dan tata Kerja Satuan Pada Tingkat Mabes Polri, Keputusan Kepala BNSP Nomor : Kep.201/BNSP/IV/2014 tanggal 25 April Tanggung Jawab Dalam Keputusan Sertifikasi SOP-LSP Polri-002 Manajemen Ketidakberpihakan SOP- LSP Polri -002 Keuangan dan Pertanggung Gugatan, Menggunakan anggaran APBN melalui DIPA Lemdikpol 5. Persyaratan Stuktur Organisasi Persyaratan Stuktur Organisasi 5.1. Pengelolaan dan Struktur Organisasi 5.2. Struktur LSP Terkait Pelatihan SOP-LSP Polri -01, SOP-LSP Polri LSP Polri tidak menyelengarakan pelatihan untuk pemohon dan peserta sertifikasi kompetensi kerja, Pelatiahan yang dilaksnaakan hanya untuk internal LSP Polri. SOP-LSP Polri Persyaratan Sumber Daya Persyaratan Sumber Daya 6.1. Persyaratan Umum LSP Persyaratan Umum LSP Polri. SOP- LSP Polri-01, SOP-LSP Polri-02, SOP-LSP Polri-03, SOP-LSP Polri- 04, SOP-LSP Polri-05, SOP-LSP Polri-06, SOP-LSP Polri-07, SOP- LSP Polri-08, SOP-LSP Polri-015,

44 44 No Pedoman BNSP 201 Judul Personil yang Terlibat Kegiatan Sertifikasi Umum Umum Persyaratan Untuk Para Asesor Kompetensi PersyaratanUntuk Personil Lain Yang Terlibat Dalam Asesmen Proses LSP Polri Judul Personil yang Terlibat Kegiatan Sertifikasi SOP-LSP Polri -015 Persyaratan Untuk Penguji Kompetensi. SOP-LSP Polri-007, tercantum disetiap Skema Sertifikasi. PersyaratanUntuk Personil Lain Yang Terlibat Dalam Asesmen. SOP-LSP Polri Subkontrak Subkontrak. SOP-LSP Polri Sumber Daya Lain Persyaratan Rakaman dan Informasi Rekaman Pemohon dan Pemegang Sertifikat 7.2. Informasi Publik 7.3. Kerahasiaan Kerahasiaan 7.4. Keamanan Keamanan 8. Skema Sertifikasi 9. Persyaratan Proses Sertifikasi 9.1. Proses Pendaftaran Sumber Daya Lain. SOP-LSP Polri- 006 Persyaratan Rakaman dan Informasi Rekaman Pemohon dan Pemegang Sertifikat. SOP-LSP Polri-002. SOP- LSP Polri-003, SOP-LSP Polri-004, SOP-LSP Polri-005, Informasi Publik, website lsplemdikpol.org dan Skema Sertifikasi. SOP-LSP Polri Polri-021 Persyaratan Proses Sertifikasi. SOP-LSP Polri Polri-002 Proses Pendaftaran. SOP-LSP Polri Proses Asesmen Proses Asesmen. SOP-LSP Polri Proses Uji Kompeensi Atau Asesmen Kompettensi 9.4. Keputusan Sertifikasi 9.5. Pembekuan dan Pencabutan Sertifikasi, Penambahan dan Pengurangan Lingkup Sertifikasi Proses Uji Kompetensi. SOP-LSP Polri-002, SOP-LSP Polri-021 Keputusan Sertifikasi. SOP-LSP Polri-002, SOP-LSP Polri-005, SOP- LSP Polri-009 Pembekuan dan Pencabutan Sertifikasi, Penambahan dan Pengurangan Lingkup Sertifikasi. SOP-LSP Polri-005

45 45 No. Pedoman BNSP 201 Judul Proses LSP Polri Judul 9.6. Proses Sertifikasi Ulang Proses Sertifikasi Ulang 9.7. Penggunaan Sertifikat, Logo dan Penanda (Mark) 9.8. Banding atas Keputusan Sertifikasi Penggunaan Sertifikat, Logo dan Penanda (Mark) Banding atas Keputusan Sertifikasi.SOP-LSP Polri Keluhan Keluhan SOP-LSP Polri Persyaratan Sistem Manajemen Persyaratan Sistem Manajemen Umum Umum Persyaratan Umum Sistem Manajemen Umum Umum. Persyaratan Umum Sistem Manajemen Dokumen Sistem Manajemen Dokumen Sistem Manajemen Pengendalian Dokumen Pengendalian Dokumen. SOP-LSP Polri Pengendalian Rekaman Pengendalian Rekaman. SOP-LSP Polri Kaji Ulang Manajemen Kaji Ulang Manajemen. SOP-LSP Polri Umum Umum Masukan Untuk Kaji Ulang Masukan Untuk Kaji Ulang. SOP-LSP Polri Keluaran Kaji Ulang Keluaran Kaji Ulang. SOP-LSP Polri Audit Internal Audit Internal. SOP-LSP Polri Tindakan Perbaikan Tindakan Pencegahan Tindakan Perbaikan. SOP-LSP Polri- 013 Tindakan Pencegahan. SOP-LSP Polri-013 Dibuat oleh: Tim Penyusun Panduan Mutu LSP Polri Diperiksa oleh: Kasubbag Manajemen Mutu AULIANSYAH LUBIS, S.I.K., M.H. AKBP NRP Disetujui oleh: Kepala Lembaga Sertifikasi Profesi Polri Drs. SUROTO, M.Si. KOMBES POL. NRP

Menetapkan : PERATURAN BADAN NASIONAL SERTIFIKASI PROFESI TENTANG PEDOMAN PENILAIAN KESESUAIAN - PERSYARATAN UMUM LEMBAGA SERTIFIKASI PROFESI

Menetapkan : PERATURAN BADAN NASIONAL SERTIFIKASI PROFESI TENTANG PEDOMAN PENILAIAN KESESUAIAN - PERSYARATAN UMUM LEMBAGA SERTIFIKASI PROFESI PERATURAN BADAN NASIONAL SERTIFIKASI PROFESI NOMOR : 1 / BNSP / III / 2014 TENTANG PEDOMAN PENILAIAN KESESUAIAN - PERSYARATAN UMUM LEMBAGA SERTIFIKASI PROFESI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KETUA BADAN

Lebih terperinci

SKEMA SERTIFIKASI TEKNISI PEMASANGAN PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA SURYA (PLTS) TIPE PENERANGAN JALAN UMUM (PJU)

SKEMA SERTIFIKASI TEKNISI PEMASANGAN PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA SURYA (PLTS) TIPE PENERANGAN JALAN UMUM (PJU) 2016 LSP ENERGI TERBARUKAN SKEMA SERTIFIKASI TEKNISI PEMASANGAN PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA SURYA (PLTS) TIPE Skema Sertifikasi Teknisi Pemasangan PLTS Tipe PJU dikembangkan oleh Komite Skema Sertifikasi

Lebih terperinci

SKEMA SERTIFIKASI TEKNISI PEMASANGAN INSTALASI BIOGAS KONSTRUKSI SERAT KACA UNTUK PEMBAKARAN SKALA RUMAH TANGGA

SKEMA SERTIFIKASI TEKNISI PEMASANGAN INSTALASI BIOGAS KONSTRUKSI SERAT KACA UNTUK PEMBAKARAN SKALA RUMAH TANGGA 2016 LSP ENERGI TERBARUKAN SKEMA SERTIFIKASI TEKNISI PEMASANGAN INSTALASI BIOGAS KONSTRUKSI SERAT KACA UNTUK PEMBAKARAN SKALA RUMAH TANGGA Skema Sertifikasi Teknisi Pemasangan Instalasi Biogas Konstruksi

Lebih terperinci

LSP Teknologi Informasi Indonesia

LSP Teknologi Informasi Indonesia 2017 LSP Teknologi Informasi Indonesia SKEMA SERTIFIKASI CHIEF INFORMATION OFFICER Skema sertifikasi Chief Information Officer merupakan skema okupasi yang telah dikembangkan oleh Komite Skema sertifikasi

Lebih terperinci

LSP Teknologi Informasi Indonesia

LSP Teknologi Informasi Indonesia 2017 LSP Teknologi Informasi Indonesia SKEMA SERTIFIKASI Analis Bisnis Teknologi Informasi (IT Business Analyst) Skema sertifikasi Analis Bisnis Teknologi Informasi (IT Business Analyst) merupakan skema

Lebih terperinci

Komite Akreditasi Nasional

Komite Akreditasi Nasional PEDOMAN 501-2003 Penilaian Kesesuaian Persyaratan Umum Lembaga Sertifikasi Personel Adopsi dari ISO/IEC 17024 : 2003 Komite Akreditasi Nasional 1 dari 14 Penilaian Kesesuaian - Persyaratan Umum Lembaga

Lebih terperinci

PERATURAN BADAN NASIONAL SERTIFIKASI PROFESI NOMOR : 3 / BNSP / III / 2014 TENTANG PEDOMAN KETENTUAN UMUM LISENSI LEMBAGA SERTIFIKASI PROFESI

PERATURAN BADAN NASIONAL SERTIFIKASI PROFESI NOMOR : 3 / BNSP / III / 2014 TENTANG PEDOMAN KETENTUAN UMUM LISENSI LEMBAGA SERTIFIKASI PROFESI PERATURAN BADAN NASIONAL SERTIFIKASI PROFESI NOMOR : 3 / BNSP / III / 2014 TENTANG PEDOMAN KETENTUAN UMUM LISENSI LEMBAGA SERTIFIKASI PROFESI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KETUA BADAN NASIONAL SERTIFIKASI

Lebih terperinci

PERATURAN BADAN NASIONAL SERTIFIKASI PROFESI NOMOR : 4/ BNSP / VII / 2014 TENTANG PEDOMAN PENGEMBANGAN DAN PEMELIHARAAN SKEMA SERTIFIKASI PROFESI

PERATURAN BADAN NASIONAL SERTIFIKASI PROFESI NOMOR : 4/ BNSP / VII / 2014 TENTANG PEDOMAN PENGEMBANGAN DAN PEMELIHARAAN SKEMA SERTIFIKASI PROFESI PERATURAN BADAN NASIONAL SERTIFIKASI PROFESI NOMOR : 4/ BNSP / VII / 2014 TENTANG PEDOMAN PENGEMBANGAN DAN PEMELIHARAAN SKEMA SERTIFIKASI PROFESI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KETUA BADAN NASIONAL

Lebih terperinci

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI SERTIFIKAT LEVEL BIDANG BISNIS KONVENSI

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI SERTIFIKAT LEVEL BIDANG BISNIS KONVENSI 2016 LEMBAGA SERTIFIKASI PROFESI PIHAK PERTAMA SEKOLAH TINGGI PARIWISATA BANDUNG SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI SERTIFIKAT LEVEL BIDANG BISNIS KONVENSI Disusun oleh Komite Skema Sertifikasi yang merupakan

Lebih terperinci

LEMBAGA SERTIFIKASI PROFESI KOMPUTER PANDUAN MUTU. NomorDokumen : 01/LSPKOMPUTER/PM/VII/2015 NomorSalinan : 00 Edisi : 1 Status Distribusi :

LEMBAGA SERTIFIKASI PROFESI KOMPUTER PANDUAN MUTU. NomorDokumen : 01/LSPKOMPUTER/PM/VII/2015 NomorSalinan : 00 Edisi : 1 Status Distribusi : LEMBAGA SERTIFIKASI PROFESI KOMPUTER NomorDokumen : 01/LSPKOMPUTER/PM/VII/2015 NomorSalinan : 00 Edisi : 1 Status Distribusi : X Terkendali Tak terkendali Perhatian : Dokumen ini tidak boleh disalin/dikopi

Lebih terperinci

SKEMA SERTIFIKASI KEPALA (PAMUCUK) LEMBAGA PERKREDITAN DESA (LPD) PROVINSI BALI

SKEMA SERTIFIKASI KEPALA (PAMUCUK) LEMBAGA PERKREDITAN DESA (LPD) PROVINSI BALI 2018 SKEMA SERTIFIKASI KEPALA (PAMUCUK) LEMBAGA PERKREDITAN DESA (LPD) PROVINSI BALI Skema sertifikasi ini kualifikasi kompetensi Kepala (Pamucuk) merupakan skema sertifikasi kualifikasi yang dikembangkan

Lebih terperinci

Pertama : Peraturan Badan Nasional Sertifikasi Profesi ini merupakan acuan bagi Lembaga Sertifikasi Profesi untuk pembentukan tempat uji kompetensi.

Pertama : Peraturan Badan Nasional Sertifikasi Profesi ini merupakan acuan bagi Lembaga Sertifikasi Profesi untuk pembentukan tempat uji kompetensi. PERATURAN BADAN NASIONAL SERTIFIKASI PROFESI NOMOR : 5 / BNSP / VII / 2014 TENTANG PEDOMAN PERSYARATAN UMUM TEMPAT UJI KOMPETENSI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KETUA BADAN NASIONAL SERTIFIKASI PROFESI,

Lebih terperinci

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI AUDITOR TEKNOLOGI MUDA

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI AUDITOR TEKNOLOGI MUDA SS-ATMD-01-2017 SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI AUDITOR TEKNOLOGI MUDA Skema sertifikasi kompetensi Auditor Teknologi Muda merupakan skema sertifikasi okupasi nasional yang dikembangkan oleh Lembaga Sertifikasi

Lebih terperinci

Lembaga Sertifikasi Profesi Himpunan Ahli Konservasi Energi. SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI OKUpasi AUDITOR Energi

Lembaga Sertifikasi Profesi Himpunan Ahli Konservasi Energi. SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI OKUpasi AUDITOR Energi Lembaga Sertifikasi Profesi Himpunan Ahli Konservasi Energi SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI OKUpasi AUDITOR Energi Skema sertifikasi Kompetensi Auditor Energi merupakan skema sertifikasi yang dikembangkan

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PERTANIAN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PERTANIAN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN MENTERI PERTANIAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR: 42/Permentan/SM.200/8/2016 TENTANG PEDOMAN PENYELENGGARAAN SERTIFIKASI KOMPETENSI SUMBER DAYA MANUSIA SEKTOR PERTANIAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA

Lebih terperinci

SKEMA SERTIFIKASI PEJABABAT EKSEKUTIF KEPATUHAN DAN PEMANTAU RISIKO BANK PERKREDITAN RAKYAT (BPR)

SKEMA SERTIFIKASI PEJABABAT EKSEKUTIF KEPATUHAN DAN PEMANTAU RISIKO BANK PERKREDITAN RAKYAT (BPR) 2018 SKEMA SERTIFIKASI PEJABABAT EKSEKUTIF KEPATUHAN DAN PEMANTAU RISIKO BANK PERKREDITAN RAKYAT (BPR) Skema sertifikasi pada kompetensi Pejabat Eksekutif Kepatuhan dan Pemantau Risiko merupakan skema

Lebih terperinci

SKEMA SERTIFIKASI KEPALA LEMBAGA KEUANGAN MIKRO (LKM)

SKEMA SERTIFIKASI KEPALA LEMBAGA KEUANGAN MIKRO (LKM) 2015 Lembaga Sertifikasi Profesi Lembaga Keuangan Mikro CERTIF SKEMA SERTIFIKASI KEPALA LEMBAGA KEUANGAN MIKRO (LKM) Ditetapkan tanggal: Oleh: ttd Disahkan tanggal: Oleh: ttd Gonti Manalu Ketua Komite

Lebih terperinci

Lembaga Sertifikasi Profesi Himpunan Ahli Konservasi Energi. SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI OKUpasi Manajer Energi

Lembaga Sertifikasi Profesi Himpunan Ahli Konservasi Energi. SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI OKUpasi Manajer Energi Lembaga Sertifikasi Profesi Himpunan Ahli Konservasi Energi SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI OKUpasi Manajer Energi Skema sertifikasi Kompetensi Manajer Energi merupakan skema sertifikasi yang dikembangkan

Lebih terperinci

SKEMA SERTIFIKASI DIREKTUR TINGKAT 1 BANK PERKREDITAN RAKYAT (BPR)

SKEMA SERTIFIKASI DIREKTUR TINGKAT 1 BANK PERKREDITAN RAKYAT (BPR) 2017 SKEMA SERTIFIKASI DIREKTUR TINGKAT 1 BANK PERKREDITAN RAKYAT (BPR) Ditetapkan tanggal: 01 Juni 2017 Disahkan tanggal: 01 Juni 2017 Oleh: Oleh: Joko Suyanto Ketua Dewan Sertifikasi I Nyoman Yudiarsa

Lebih terperinci

SKEMA SERTIFIKASI DIREKTUR TINGKAT 2 BANK PERKREDITAN RAKYAT (BPR)

SKEMA SERTIFIKASI DIREKTUR TINGKAT 2 BANK PERKREDITAN RAKYAT (BPR) 2017 SKEMA SERTIFIKASI DIREKTUR TINGKAT 2 BANK PERKREDITAN RAKYAT (BPR) Skema sertifikasi pada kompetensi Direktur Tingkat 2 merupakan skema sertifikasi kualifikasi yang dikembangkan oleh komite skema

Lebih terperinci

CERTIF. Lembaga Sertifikasi Profesi Lembaga Keuangan Mikro SKEMA SERTIFIKASI DIREKTUR BANK PEMBIAYAAN RAKYAT SYARIAH (BPRS) ttd. ttd.

CERTIF. Lembaga Sertifikasi Profesi Lembaga Keuangan Mikro SKEMA SERTIFIKASI DIREKTUR BANK PEMBIAYAAN RAKYAT SYARIAH (BPRS) ttd. ttd. 2015 Lembaga Sertifikasi Profesi Lembaga Keuangan Mikro CERTIF SKEMA SERTIFIKASI DIREKTUR BANK PEMBIAYAAN RAKYAT SYARIAH (BPRS) Ditetapkan tanggal: Oleh: ttd Disahkan tanggal: Oleh: ttd Gonti Manalu Ketua

Lebih terperinci

PEDOMAN PELAPORAN PELAKSANAAN KEGIATAN LSP KEPADA BNSP

PEDOMAN PELAPORAN PELAKSANAAN KEGIATAN LSP KEPADA BNSP Badan Nasional Sertifikasi Profesi Republik Indonesia Peraturan Badan Nasional Sertifikasi Profesi Nomor : 02/BNSP.211/X/2013 Tentang PEDOMAN PELAPORAN PELAKSANAAN KEGIATAN LSP KEPADA BNSP Versi 1 Oktober

Lebih terperinci

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI AUDITOR TEKNOLOGI MADYA

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI AUDITOR TEKNOLOGI MADYA SS-ATMY-01-2017 SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI AUDITOR TEKNOLOGI MADYA Skema sertifikasi kompetensi Auditor Teknologi Madya merupakan skema sertifikasi okupasi nasional yang dikembangkan oleh Lembaga Sertifikasi

Lebih terperinci

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI AUDITOR ENERGI SESUAI DENGAN SKKNI AUDIT ENERGI NOMOR 53 TAHUN 2018 USER [SCHOOL]

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI AUDITOR ENERGI SESUAI DENGAN SKKNI AUDIT ENERGI NOMOR 53 TAHUN 2018 USER [SCHOOL] SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI AUDITOR ENERGI SESUAI DENGAN SKKNI AUDIT ENERGI NOMOR 53 TAHUN 2018 KATA PENGANTAR Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan hidayah-nya,

Lebih terperinci

SKEMA SERTIFIKASI PETUGAS PATROLI JALAN RAYA 1. LATAR BELAKANG

SKEMA SERTIFIKASI PETUGAS PATROLI JALAN RAYA 1. LATAR BELAKANG 1 1. LATAR BELAKANG Berdasarkan Undang Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan, Kepolisian Negara Republik Indonesia (Polri) diberikan tugas dan tanggung jawab oleh Pemerintah

Lebih terperinci

PEDOMAN VERIFIKASI TUK OLEH TUK

PEDOMAN VERIFIKASI TUK OLEH TUK Badan Nasional Sertifikasi Profesi Republik Indonesia Peraturan Badan Nasional Sertifikasi Profesi Nomor : 12/BNSP.214/XII/2013 Tentang PEDOMAN VERIFIKASI TUK OLEH TUK Versi 0 Desember 2013 Lampiran :

Lebih terperinci

PEDOMAN KNAPPP 01:2005. Kata Pengantar

PEDOMAN KNAPPP 01:2005. Kata Pengantar Kata Pengantar Pertama-tama, kami mengucapkan puji syukur kepada Allah SWT yang atas izinnya revisi Pedoman Komisi Nasional Akreditasi Pranata Penelitian dan Pengembangan (KNAPPP), yaitu Pedoman KNAPPP

Lebih terperinci

Persyaratan Umum Lembaga Sertifikasi Ekolabel

Persyaratan Umum Lembaga Sertifikasi Ekolabel Pedoman KAN 801-2004 Persyaratan Umum Lembaga Sertifikasi Ekolabel Komite Akreditasi Nasional Kata Pengantar Pedoman ini diperuntukkan bagi lembaga yang ingin mendapat akreditasi sebagai Lembaga Sertifikasi

Lebih terperinci

PERATURAN BADAN NASIONAL SERTIFIKASI PROFESI NOMOR : 2/ BNSP/VIII/2017 TENTANG PEDOMAN PENGEMBANGAN DAN PEMELIHARAAN SKEMA SERTIFIKASI PROFESI

PERATURAN BADAN NASIONAL SERTIFIKASI PROFESI NOMOR : 2/ BNSP/VIII/2017 TENTANG PEDOMAN PENGEMBANGAN DAN PEMELIHARAAN SKEMA SERTIFIKASI PROFESI PERATURAN BADAN NASIONAL SERTIFIKASI PROFESI NOMOR : 2/ BNSP/VIII/2017 TENTANG PEDOMAN PENGEMBANGAN DAN PEMELIHARAAN SKEMA SERTIFIKASI PROFESI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KETUA BADAN NASIONAL SERTIFIKASI

Lebih terperinci

SKEMA SERTIFIKASI PETUGAS PENERBIT BPKB

SKEMA SERTIFIKASI PETUGAS PENERBIT BPKB MARKAS BESAR KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA LEMBAGA PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SKEMA SERTIFIKASI PETUGAS PENERBIT BPKB Disusun berdasarkan Peraturan Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia Nomor

Lebih terperinci

2017 LSP-P1-SMK SKEMA SERTIFIKASI KUALIFIKASI LEVEL II PADA KOMPETENSI KEAHLIAN BISNIS DARING DAN PEMASARAN

2017 LSP-P1-SMK SKEMA SERTIFIKASI KUALIFIKASI LEVEL II PADA KOMPETENSI KEAHLIAN BISNIS DARING DAN PEMASARAN 2017 LSP-P1-SMK SKEMA SERTIFIKASI KUALIFIKASI LEVEL II PADA KOMPETENSI KEAHLIAN Skema sertifikasi Kualifikasi Level II pada Kompetensi Keahlian Bisnis Daring dan Pemasaran merupakan skema sertifikasi Kualifikasi

Lebih terperinci

ORGANISASI: LEMBAGA SERTIFlKASI PROFESI K3 KONSTRUKSI

ORGANISASI: LEMBAGA SERTIFlKASI PROFESI K3 KONSTRUKSI ~_ '_J --- I ~~ I.. r'" f' j J,; f. I, I ------------------------------------- ORGANISASI: LEMBAGA SERTIFlKASI PROFESI K3 KONSTRUKSI - IFR.SKEMA-Ozi JUDUL: AHLI MUDA KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA (K3)

Lebih terperinci

SUPERVISOR PENGELOLAAN SUMBER DAYA MANUSIA

SUPERVISOR PENGELOLAAN SUMBER DAYA MANUSIA 2015 LEMBAGA SERTIFIKASI PROFESI MANAJEMEN SUMBER DAYA MANUSIA INDONESIA FR. SKEMA-03 SUPERVISOR PENGELOLAAN SUMBER DAYA MANUSIA Ditetapkan tanggal: Oleh: Mahmud Ketua Komite Skema Dinarwulan Sutoto Ketua

Lebih terperinci

PERSYARATAN UMUM TEMPAT UJI KOMPETENSI LSP PPT MIGAS

PERSYARATAN UMUM TEMPAT UJI KOMPETENSI LSP PPT MIGAS PERSYARATAN UMUM TEMPAT UJI KOMPETENSI LSP PPT MIGAS 1. RUANG LINGKUP DAN ACUAN Ruang lingkup: Pedoman ini menguraikan kriteria Tempat Uji Kompetensi Tenaga Kerja yang mencakup persyaratan manajemen dan

Lebih terperinci

KAN U - 01 Revisi: 0. Daftar Isi

KAN U - 01 Revisi: 0. Daftar Isi Daftar Isi Daftar Isi. i 1. Pendahuluan... 1 2. Prosedur Akreditasi... 2 2.1 Umum... 2 2.2 Permohonan Akreditasi... 2 2.3 Pra Asesmen... 3 2.4 Kajian Permohonan dan Sumber Daya... 3 2.5 Persiapan Asesmen...

Lebih terperinci

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI KLASTER PELAKSANA PEMBERDAYAAN KESEHATAN MASYARAKAT DOMPET DHUAFA Madya 2

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI KLASTER PELAKSANA PEMBERDAYAAN KESEHATAN MASYARAKAT DOMPET DHUAFA Madya 2 2017 LSP DOMPET DHUAFA SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI KLASTER PELAKSANA PEMBERDAYAAN KESEHATAN MASYARAKAT DOMPET DHUAFA Madya 2 Disusun berdasarkan SKKNI tentang Penetapan Standar Kompetensi Kerja Nasional

Lebih terperinci

Badan Nasional Sertifikasi Profesi. ==================================== Persyaratan Umum Lembaga Sertifikasi Profesi Cabang (LSP Cabang)

Badan Nasional Sertifikasi Profesi. ==================================== Persyaratan Umum Lembaga Sertifikasi Profesi Cabang (LSP Cabang) Badan Nasional Sertifikasi Profesi PEDOMAN BNSP 207-2007 ==================================== Persyaratan Umum Lembaga Sertifikasi Profesi Cabang (LSP Cabang) Badan Nasional Sertifikasi Profesi DAFTAR

Lebih terperinci

MANAJER PENGELOLAAN SUMBER DAYA MANUSIA

MANAJER PENGELOLAAN SUMBER DAYA MANUSIA 2015 LEMBAGA SERTIFIKASI PROFESI MANAJEMEN SUMBER DAYA MANUSIA INDONESIA FR. SKEMA-03 MANAJER PENGELOLAAN SUMBER DAYA MANUSIA Ditetapkan tanggal: Oleh: Mahmud Ketua Komite Skema Dinarwulan Sutoto Ketua

Lebih terperinci

KAN-G-XXX Nomor terbit: 1 Mei 2013

KAN-G-XXX Nomor terbit: 1 Mei 2013 PANDUAN LEMBAGA INSPEKSI DALAM RANGKA MELAKUKAN KAJIAN KESESUAIAN (GAP ANALYSIS) DOKUMENTASI SISTEM MUTU OPERASIONAL INSPEKSI TERHADAP STANDAR ISO/IEC 17020:2012 1. PENDAHULUAN 1) Panduan Kajian Kesesuaian

Lebih terperinci

PEDOMAN PELAKSANAAN UJI KOMPETENSI OLEH PANITIA TEKNIS BNSP

PEDOMAN PELAKSANAAN UJI KOMPETENSI OLEH PANITIA TEKNIS BNSP Badan Nasional Sertifikasi Profesi Republik Indonesia Peraturan Badan Nasional Sertifikasi Profesi Nomor : 04/BNSP.305/X/2013 Tentang PEDOMAN PELAKSANAAN UJI KOMPETENSI OLEH PANITIA TEKNIS BNSP Versi 1

Lebih terperinci

Pedoman 206 PERSYARATAN UMUM TEMPAT UJI KOMPETENSI

Pedoman 206 PERSYARATAN UMUM TEMPAT UJI KOMPETENSI Pedoman 206 PERSYARATAN UMUM TEMPAT UJI KOMPETENSI BADAN NASIONAL SERTIFIKASI PROFESI 2006 DAFTAR ISI Kata Pengantar Pendahuluan 1. Ruang Lingkup dan Acuan 2. Acuan Normatif 3. Istilah dan Definisi 4.

Lebih terperinci

SKEMA SERTIFIKASI PENYIDIK DAN PENYIDIK PEMBANTU TINDAK PIDANA MATA UANG (16)

SKEMA SERTIFIKASI PENYIDIK DAN PENYIDIK PEMBANTU TINDAK PIDANA MATA UANG (16) MARKAS BESAR KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA LEMBAGA PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SKEMA SERTIFIKASI PENYIDIK DAN PENYIDIK PEMBANTU TINDAK PIDANA MATA UANG (16) JAKARTA, 21 MARET 2016 1 MARKAS BESAR KEPOLISIAN

Lebih terperinci

MANUAL OPERASIONAL WEBSITE DAN APLIKASI SERTIFIKASI BNSP-LSP

MANUAL OPERASIONAL WEBSITE DAN APLIKASI SERTIFIKASI BNSP-LSP BNSP KEGIATAN HARMONISASI BNSP-LSP MANUAL OPERASIONAL WEBSITE DAN APLIKASI SERTIFIKASI BNSP-LSP FAVE HOTEL JAKARTA 2015 Versi 1.0 Desember 2015 Lampiran : Keputusan Badan Nasional Sertifikasi Profesi Nomor

Lebih terperinci

PANDUAN MUTU PIHAK 1. Disahkan Oleh : Direktur LSP STMIK IKMI CIREBON

PANDUAN MUTU PIHAK 1. Disahkan Oleh : Direktur LSP STMIK IKMI CIREBON PANDUAN MUTU PIHAK 1 Perhatian: Dokumen ini tidak boleh disalin/dikopi atau digunakan untuk keperluan komersial atau tujuan lain baik seluruhnya maupun sebagian tanpa ijin sebelumnya dari Direktur LSP

Lebih terperinci

SKEMA SERTIFIKASI PENYIDIK DAN PENYIDIK PEMBANTU TINDAK PIDANA KEJAHATAN ANTAR WILAYAH (12)

SKEMA SERTIFIKASI PENYIDIK DAN PENYIDIK PEMBANTU TINDAK PIDANA KEJAHATAN ANTAR WILAYAH (12) MARKAS BESAR KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA LEMBAGA PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SKEMA SERTIFIKASI PENYIDIK DAN PENYIDIK PEMBANTU TINDAK PIDANA KEJAHATAN ANTAR WILAYAH (12) JAKARTA, 21 MARET 2016 1 MARKAS

Lebih terperinci

PERSYARATAN SERTIFIKASI F-LSSM

PERSYARATAN SERTIFIKASI F-LSSM PERSYARATAN SERTIFIKASI LEMBAGA SERTIFIKASI SISTIM MUTU () KEMENTERIAN PERINDUSTRIAN R.I BADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN INDUSTRI BALAI RISET DAN STANDARDISASI INDUSTRI PALEMBANG JL. PERINDUSTRIAN II

Lebih terperinci

PERATURAN BADAN NASIONAL SERTIFIKASI PROFESI NOMOR : 2 / BNSP / III / 2014 TENTANG PEDOMAN PEMBENTUKAN LEMBAGA SERTIFIKASI PROFESI

PERATURAN BADAN NASIONAL SERTIFIKASI PROFESI NOMOR : 2 / BNSP / III / 2014 TENTANG PEDOMAN PEMBENTUKAN LEMBAGA SERTIFIKASI PROFESI PERATURAN BADAN NASIONAL SERTIFIKASI PROFESI NOMOR : 2 / BNSP / III / 2014 TENTANG PEDOMAN PEMBENTUKAN LEMBAGA SERTIFIKASI PROFESI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KETUA BADAN NASIONAL SERTIFIKASI PROFESI,

Lebih terperinci

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI TEKNISI PEMBESARAN UDANG

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI TEKNISI PEMBESARAN UDANG KOMPETENSI Disusun atas dasar permintaan otoritas kompeten bidang budidaya perikanan Kementerian Kelautan dan Perikanan RI dan Lembaga Sertifikasi Profesi Akuakultur Indonesia untuk membangun, memelihara

Lebih terperinci

Semua persyaratan pada klausul 5.1 dari ISO terpenuhi. 5.d Lembaga Sertifikasi harus mempunyai dokumen legalitas hukum

Semua persyaratan pada klausul 5.1 dari ISO terpenuhi. 5.d Lembaga Sertifikasi harus mempunyai dokumen legalitas hukum Lampiran 1. Gap analisis standar Pedoman BSN 1001:1999 terhadap ISO 17021:2006 dan ISO 22003:2007. ISO/IEC 17021 : 2006 ISO/IEC 22003:2007 Pedoman BSN 1001-1999 5 Persyaratan Umum 5 Persyaratan Umum 5.1

Lebih terperinci

2. Layanan-layanan LS ICSM Indonesia akan memberikan layanan-layanan sebagai berikut:

2. Layanan-layanan LS ICSM Indonesia akan memberikan layanan-layanan sebagai berikut: 1. Perjanjian Perjanjian ini dibuat pada tanggal ditandatangani, antara pihak (1) LS ICSM Indonesia sebagai lembaga sertifikasi, beralamat di Jalan Raya Lenteng Agung No. 11B, Jakarta Selatan 12610 dan

Lebih terperinci

PEDOMAN PERSYARATAN UMUM ASESOR LISENSI, LEAD ASESOR DAN FASILITATOR SISTEM MANAJEMEN MUTU LSP

PEDOMAN PERSYARATAN UMUM ASESOR LISENSI, LEAD ASESOR DAN FASILITATOR SISTEM MANAJEMEN MUTU LSP Badan Nasional Sertifikasi Profesi Republik Indonesia Peraturan Badan Nasional Sertifikasi Profesi Nomor : 13/BNSP.218/XII/2013 Tentang PEDOMAN PERSYARATAN UMUM ASESOR LISENSI, LEAD ASESOR DAN FASILITATOR

Lebih terperinci

SKEMA SERTIFIKASI PENYIDIK DAN PENYIDIK PEMBANTU TINDAK PIDANA PERBANKAN (14)

SKEMA SERTIFIKASI PENYIDIK DAN PENYIDIK PEMBANTU TINDAK PIDANA PERBANKAN (14) MARKAS BESAR KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA LEMBAGA PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SKEMA SERTIFIKASI PENYIDIK DAN PENYIDIK PEMBANTU TINDAK PIDANA PERBANKAN (14) JAKARTA, 21 MARET 2016 1 MARKAS BESAR KEPOLISIAN

Lebih terperinci

SKEMA SERTIFIKASI PENYIDIK DAN PENYIDIK PEMBANTU TINDAK PIDANA NARKOTIKA (20)

SKEMA SERTIFIKASI PENYIDIK DAN PENYIDIK PEMBANTU TINDAK PIDANA NARKOTIKA (20) MARKAS BESAR KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA LEMBAGA PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SKEMA SERTIFIKASI PENYIDIK DAN PENYIDIK PEMBANTU TINDAK PIDANA NARKOTIKA (20) JAKARTA, 21 MARET 2016 1 MARKAS BESAR KEPOLISIAN

Lebih terperinci

KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA MARKAS BESAR SKEMA SERTIFIKASI PETUGAS PENINDAKAN PELANGGARAN LALU LINTAS

KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA MARKAS BESAR SKEMA SERTIFIKASI PETUGAS PENINDAKAN PELANGGARAN LALU LINTAS KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA MARKAS BESAR SKEMA SERTIFIKASI PETUGAS PENINDAKAN PELANGGARAN LALU LINTAS JAKARTA, 8 FEBRUARI 2017 0 1 1. LATAR BELAKANG 1.1 Penegakan hukum yang dilakukan oleh polisi

Lebih terperinci

PEDOMAN PELAKSANAAN UJI KOMPETENSI OLEH PANITIA TEKNIS BNSP

PEDOMAN PELAKSANAAN UJI KOMPETENSI OLEH PANITIA TEKNIS BNSP Lampiran : Keputusan Badan Nasional Sertifikasi Profesi Nomor : 04/BNSP.305/X/2013 Tanggal : 21 Oktober 2013 PEDOMAN PELAKSANAAN UJI KOMPETENSI OLEH PANITIA TEKNIS BNSP Versi 1 Oktober 2013 DAFTAR ISI

Lebih terperinci

208 AHLI TEKNIK DERMAGA

208 AHLI TEKNIK DERMAGA 2014 Disyahkan tanggal : 27 Maret 2014 SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI 208 AHLI TEKNIK DERMAGA Disusun atas dasar persyaratan otoritas kompetensi sektor Jasa Konstruksi Klasifikasi Sipil Sub klasifikasi Ahli

Lebih terperinci

Kriteria Lembaga Penyelenggara Pelatihan Asesor Lisensi

Kriteria Lembaga Penyelenggara Pelatihan Asesor Lisensi Kriteria Lembaga Penyelenggara Pelatihan Asesor Lisensi 1. Ruang lingkup 1.1. Pedoman ini merupakan kriteria dan persyaratan umum lembaga pelatihan asesor lisensi berdasarkan sistem lisensi Lembaga Sertifikasi

Lebih terperinci

102 AHLI DESAIN INTERIOR

102 AHLI DESAIN INTERIOR 2014 Disyahkan tanggal : 27 Maret 2014 SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI 102 AHLI DESAIN INTERIOR Disusun atas dasar permintaan otoritas kompetensi sektor Jasa Konstruksi Klasifikasi Arsitektur, Sub kualifikasi

Lebih terperinci

SKEMA SERTIFIKASI PENYIDIK DAN PENYIDIK PEMBANTU TINDAK PIDANA KEAMANAN NEGARA DAN SEPARATIS (08)

SKEMA SERTIFIKASI PENYIDIK DAN PENYIDIK PEMBANTU TINDAK PIDANA KEAMANAN NEGARA DAN SEPARATIS (08) MARKAS BESAR KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA LEMBAGA PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SKEMA SERTIFIKASI PENYIDIK DAN PENYIDIK PEMBANTU TINDAK PIDANA KEAMANAN NEGARA DAN SEPARATIS (08) JAKARTA, 21 MARET 2016

Lebih terperinci

LSP-PPT MIGAS. Oleh:Oleh:

LSP-PPT MIGAS. Oleh:Oleh: O 2017 LSP-PPT MIGAS SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI PENGAWAS PRODUKSI ATAU KEPALA REGU STASIUN PENGISIAN PENGANGKUTAN LPG () Skema Sertifikasi Kompetensi Pengawas Produksi Stasiun Pengisian Pengangkutan

Lebih terperinci

603 AHLI K3 KONSTRUKSI

603 AHLI K3 KONSTRUKSI 2014 Disyahkan tanggal : 27 Maret 2014 SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI 603 AHLI K3 KONSTRUKSI Disusun atas dasar permintaan otoritas kompetensi sektor Jasa Konstruksi Klasifikasi Manajemen Pelaksanaan Sub

Lebih terperinci

101 ARSITEK SKEMA SERTIFIKASI ARSITEK. Disyahkan tanggal : 27 Maret 2014 SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI

101 ARSITEK SKEMA SERTIFIKASI ARSITEK. Disyahkan tanggal : 27 Maret 2014 SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI 2014 Disyahkan tanggal : 27 Maret 2014 SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI 101 ARSITEK Disusun atas dasar permintaan otoritas kompetensi sektor Jasa Konstruksi Klasifikasi Arsitektur Sub Klasifikasi Ahli Arsitek

Lebih terperinci

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI PENGAWAS HSE SEISMIK

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI PENGAWAS HSE SEISMIK O 2016 LSP-PPT MIGAS SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI PENGAWAS HSE SEISMIK Skema Sertifikasi Kompetensi Pengawas HSE Seismik merupakan skema sertifikasi Okupasi Nasional yang dikembangkan oleh komite skema

Lebih terperinci

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI PENGAWAS UTAMA OPERASI PRODUKSI

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI PENGAWAS UTAMA OPERASI PRODUKSI 2016 LSP-PPT MIGAS SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI Skema Sertifikasi Kompetensi Pengawas Utama Operasi Produksi merupakan skema sertifikasi Okupasi Nasional yang dikembangkan oleh komite skema sertifikasi

Lebih terperinci

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI OPERASIONAL PERBANKAN (BANK OPERATION)

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI OPERASIONAL PERBANKAN (BANK OPERATION) SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI (BANK OPERATION) KUALIFIKASI V : PENGELOLA OPERASIONAL KREDIT ( ) Disusun atas ketetapan Ikatan Bankir Indonesia (IBI) untuk memastikan dan memelihara kompetensi bidang Operasional

Lebih terperinci

SKEMA SERTIFIKASI PENYIDIK DAN PENYIDIK PEMBANTU TINDAK PIDANA PERTAMBANGAN (27)

SKEMA SERTIFIKASI PENYIDIK DAN PENYIDIK PEMBANTU TINDAK PIDANA PERTAMBANGAN (27) MARKAS BESAR KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA LEMBAGA PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SKEMA SERTIFIKASI PENYIDIK DAN PENYIDIK PEMBANTU TINDAK PIDANA PERTAMBANGAN (27) JAKARTA, 21 MARET 2016 1 MARKAS BESAR

Lebih terperinci

SKEMA SERTIFIKASI AHLI PEMELIHARAAN DAN PERAWATAN BANGUNAN SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI

SKEMA SERTIFIKASI AHLI PEMELIHARAAN DAN PERAWATAN BANGUNAN SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI Disyahkan tanggal : 27 Maret 2014 Disyahkan Oleh: Ketua LPJK Nasional SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI 215 AHLI PEMELIHARAAN DAN PERAWATAN BANGUNAN Disusun atas dasar permintaan otoritas kompetensi sektor

Lebih terperinci

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI 217 AHLI GEODESI

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI 217 AHLI GEODESI 2014 Disyahkan tanggal : 27 Maret 2014 SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI 217 AHLI GEODESI Disusun atas dasar permintaan otoritas kompetensi sektor Jasa Konstruksi Klasifikasi Sipil Sub Klasifikasi Ahli Geodesi

Lebih terperinci

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI PETUGAS OPERATOR UNIT BLENDING

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI PETUGAS OPERATOR UNIT BLENDING O 2017 LSP-PPT MIGAS KOMPETENSI Skema Sertifikasi Petugas Operator Unit Blendingmerupakan skema sertifikasi Okupasi Nasional yang dikembangkan oleh komite skema sertifikasi LSP PPT Migas. Kemasan kompetensi

Lebih terperinci

216 AHLI GEOTEKNIK SKEMA SERTIFIKASI AHLI GEOTEKNIK. Disyahkan tanggal : 27 Maret 2014 SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI

216 AHLI GEOTEKNIK SKEMA SERTIFIKASI AHLI GEOTEKNIK. Disyahkan tanggal : 27 Maret 2014 SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI 2014 Disyahkan tanggal : 27 Maret 2014 SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI 216 AHLI GEOTEKNIK Disusun atas dasar permintaan otoritas kompetensi sektor Jasa Konstruksi Klasifikasi Sipil Sub Klasifikasi Ahli Geoteknik

Lebih terperinci

Q # Pertanyaan Audit Bukti Audit 4 Konteks Organisasi 4.1 Memahami Organisasi dan Konteksnya

Q # Pertanyaan Audit Bukti Audit 4 Konteks Organisasi 4.1 Memahami Organisasi dan Konteksnya Q # Pertanyaan Audit Bukti Audit 4 Konteks Organisasi 4.1 Memahami Organisasi dan Konteksnya 4.1q1 Bagaimana organisasi menentukan masalah eksternal dan internal yang relevan dengan tujuan dan arah strategis?

Lebih terperinci

CODES OF PRACTICE. 1. Pendahuluan

CODES OF PRACTICE. 1. Pendahuluan 1. Pendahuluan Codes of Practice ini telah ditulis sesuai dengan persyaratan badan akreditasi nasional dan dengan persetujuan PT AJA Sertifikasi Indonesia yang saat ini beroperasi. PT. AJA Sertifikasi

Lebih terperinci

BSN PEDOMAN Persyaratan umum lembaga sertifikasi produk. Badan Standardisasi Nasional

BSN PEDOMAN Persyaratan umum lembaga sertifikasi produk. Badan Standardisasi Nasional BSN PEDOMAN 401-2000 Persyaratan umum lembaga sertifikasi produk Badan Standardisasi Nasional Adopsi dari ISO/IEC Guide 65 : 1996 Prakata ISO (Organisasi Internasional untuk Standardisasi) dan IEC (Komisi

Lebih terperinci

SKEMA SERTIFIKASI BIDANG INFORMASI GEOSPASIAL SUB BIDANG SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS JENJANG KOMPETENSI OPERATOR 2018

SKEMA SERTIFIKASI BIDANG INFORMASI GEOSPASIAL SUB BIDANG SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS JENJANG KOMPETENSI OPERATOR 2018 X SKEMA SERTIFIKASI BIDANG INFORMASI GEOSPASIAL SUB BIDANG SISTEM INFORASI GEOGRAFIS OPERATOR 1. Latar Belakang 1.1. Undang-undang Nomor 4 tahun 2011 tentang Informasi Geospasial mengamanatkan bahwa informasi

Lebih terperinci

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI INSPEKTUR BAHAN PELEDAK

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI INSPEKTUR BAHAN PELEDAK O 2017 LSP-PPT MIGAS KOMPETENSI Skema Sertifikasi Kompetensi InspekturBahanPeledakmerupakan skema sertifikasi Okupasi Nasional yang dikembangkan oleh komite skema sertifikasi LSP PPT Migas. Kemasan kompetensi

Lebih terperinci

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI FUNDING & SERVICES

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI FUNDING & SERVICES SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI KUALIFIKASI IV : Disusun atas dasar ketetapan Ikatan Bankir Indonesia (IBI) untuk memastikan dan memelihara kompetensi bidang Funding & Services. Skema ini akan digunakan sebagai

Lebih terperinci

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI OPERASIONAL PERBANKAN (BANK OPERATION)

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI OPERASIONAL PERBANKAN (BANK OPERATION) SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI (BANK OPERATION) KUALIFIKASI V : PENGELOLA DANA DAN JASA ( ) Disusun atas ketetapan Ikatan Bankir Indonesia (IBI) untuk memastikan dan memelihara kompetensi bidang Operasional

Lebih terperinci

PERATURAN LPJK PENGEMBANGAN JASA KONSTRUKSI NOMOR TAHUN 2012 TENTANG KOMITE LISENSI UNIT SERTIFIKASI DAN TATA CARA PEMBERIAN LISENSI

PERATURAN LPJK PENGEMBANGAN JASA KONSTRUKSI NOMOR TAHUN 2012 TENTANG KOMITE LISENSI UNIT SERTIFIKASI DAN TATA CARA PEMBERIAN LISENSI PERATURAN LPJK PENGEMBANGAN JASA KONSTRUKSI NOMOR TAHUN 2012 TENTANG KOMITE LISENSI UNIT SERTIFIKASI DAN TATA CARA PEMBERIAN LISENSI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PENGURUS LEMBAGA PENGEMBANGAN JASA

Lebih terperinci

CODES OF PRACTICE. Dokumen: Codes of Practice Edisi / Rev: 1 / 2 Tanggal: 03 April 2017 Hal : Hal 1 dari 7

CODES OF PRACTICE. Dokumen: Codes of Practice Edisi / Rev: 1 / 2 Tanggal: 03 April 2017 Hal : Hal 1 dari 7 1. Pendahuluan Codes of Practice ini telah ditulis sesuai dengan persyaratan badan akreditasi nasional dan dengan persetujuan PT AJA Sertifikasi Indonesia yang saat ini beroperasi. PT. AJA Sertifikasi

Lebih terperinci

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI AHLI PENGENDALI PERAWATAN SUMUR

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI AHLI PENGENDALI PERAWATAN SUMUR O 2016 LSP-PPT MIGAS SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI Skema sertfikasi Skema Sertifikasi Kompetensi Ahli Pengendali Perawatan Sumur merupakan skema sertifikasi Okupasi Nasional yang dikembangkan oleh komite

Lebih terperinci

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI OPERATOR MENARA PERAWATAN SUMUR

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI OPERATOR MENARA PERAWATAN SUMUR O 2016 LSP-PPT MIGAS SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI Skema sertfikasi Skema Sertifikasi Kompetensi Operator Menara Perawatan Sumur merupakan skema sertifikasi Okupasi Nasional yang dikembangkan oleh komite

Lebih terperinci

5. TANGGUNG JAWAB MANAJEMEN 6. MANAJEMEN SUMBER DAYA 7. REALISASI PRODUK 8. PENGUKURAN,ANALISA & PERBAIKAN

5. TANGGUNG JAWAB MANAJEMEN 6. MANAJEMEN SUMBER DAYA 7. REALISASI PRODUK 8. PENGUKURAN,ANALISA & PERBAIKAN 5. TANGGUNG JAWAB MANAJEMEN 6. 7. 8. 1.1 UMUM Persyaratan SMM ini untuk organisasi adalah: Yang membutuhkan kemampuan untuk menyediakan produk secara konsisten yang sesuai dengan persyaratan pelanggan

Lebih terperinci

301 AHLI TEKNIK MEKANIKAL

301 AHLI TEKNIK MEKANIKAL Disyahkan tanggal : 27 Maret 2014 2014 SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI 301 AHLI TEKNIK MEKANIKAL Disusun atas dasar permintaan otoritas kompetensi sektor Jasa Konstruksi Klasifikasi Mekanikal Sub Klasifikasi

Lebih terperinci

601 AHLI MANAJEMEN KONSTRUKSI

601 AHLI MANAJEMEN KONSTRUKSI 2014 Disyahkan tanggal : 27 Maret 2014 SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI 601 AHLI MANAJEMEN KONSTRUKSI Disusun atas dasar permintaan otoritas kompetensi sektor Jasa Konstruksi Klasifikasi Manajemen Pelaksanaan

Lebih terperinci

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI OPERATOR DISTRIBUSI GAS ALAM DAN BUATAN NON PIPA

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI OPERATOR DISTRIBUSI GAS ALAM DAN BUATAN NON PIPA 2017 O LSP-PPT MIGAS SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI OPERATOR DISTRIBUSI GAS ALAM DAN BUATAN Skema Sertifikasi Kompetensi Operator Distribusi Gas Alam dan Buatan Non Pipa merupakan skema sertifikasi Okupasi

Lebih terperinci

SKEMA SERTIFIKASI AHLI KESELAMATAN JALAN

SKEMA SERTIFIKASI AHLI KESELAMATAN JALAN 1. Justifikasi 1.1 Tuntutan persyaratan kompetensi Tenaga kerja untuk pekerjaan perencana, pengawas dan pelaksana jasa konstruksi harus bersertifikat keahlian kerja dan atau keterampilan kerja (UU No.

Lebih terperinci

SKEMA SERTIFIKASI PERSONEL ASSOCIATE SISTEM PLAMBING

SKEMA SERTIFIKASI PERSONEL ASSOCIATE SISTEM PLAMBING Approved by RD Page 1 of 5 I. STANDAR ACUAN PT IAPMO Group Indonesia menggunakan beberapa acuan untuk mengembangkan menetapkan skema sertifikasi personel, di mana standar acuan tersebut digunakan sebagai

Lebih terperinci

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI KREDIT PERBANKAN

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI KREDIT PERBANKAN SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI KUALIFIKASI VII : Disusun atas dasar ketetapan Ikatan Bankir Indonesia (IBI) untuk memastikan dan memelihara kompetensi bidang kredit perbankan. Skema ini akan digunakan sebagai

Lebih terperinci

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI AUDITOR INTERNAL

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI AUDITOR INTERNAL 2016 LSP-PPT MIGAS SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI Skema Sertfikasi Auditor Internal merupakan Skema Sertifikasi Okupasi Nasional yang dikembangkan oleh komite skema sertifikasi LSP PPT Migas. Kemasan kompetensi

Lebih terperinci

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI KREDIT PERBANKAN

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI KREDIT PERBANKAN SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI KUALIFIKASI VII : Disusun atas dasar ketetapan Ikatan Bankir Indonesia (IBI) untuk memastikan dan memelihara kompetensi bidang kredit perbankan. Skema ini akan digunakan sebagai

Lebih terperinci

209 AHLI TEKNIK BANGUNAN LEPAS PANTAI

209 AHLI TEKNIK BANGUNAN LEPAS PANTAI 2014 Disyahkan tanggal : 27 Maret 2014 SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI 209 AHLI TEKNIK BANGUNAN LEPAS PANTAI Disusun atas dasar persyaratan otoritas kompetensi sektor Jasa Konstruksi Klasifikasi Sipil Sub

Lebih terperinci

207 AHLI TEKNIK JALAN REL

207 AHLI TEKNIK JALAN REL 2014 Disyahkan tanggal : 27 Maret 2014 SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI 207 AHLI TEKNIK JALAN REL Disusun atas dasar permintaan otoritas kompetensi sektor Jasa Konstruksi Klasifikasi Sipil Sub klasifikasi

Lebih terperinci

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI FUNDING & SERVICES KUALIFIKASI III : T E L L E R

SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI FUNDING & SERVICES KUALIFIKASI III : T E L L E R SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI KUALIFIKASI III : T E L L E R Disusun atas dasar ketetapan Ikatan Bankir Indonesia (IBI) untuk memastikan dan memelihara kompetensi bidang Funding & Services. Skema ini akan

Lebih terperinci

211 AHLI SUMBER DAYA AIR

211 AHLI SUMBER DAYA AIR 2014 Disyahkan tanggal : 27 Maret 2014 SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI 211 AHLI SUMBER DAYA AIR Disusun atas dasar permintaan otoritas kompetensi sektor Jasa Konstruksi Klasifikasi Sipil Sub Klasifikasi Ahli

Lebih terperinci