TINJAUAN PUSTAKA. Landak Jawa (Hystrix javanica)

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "TINJAUAN PUSTAKA. Landak Jawa (Hystrix javanica)"

Transkripsi

1 TINJAUAN PUSTAKA Landak Jawa (Hystrix javanica) Klasifikasi Ilmiah Menurut International Union for The Conservation of Nature tahun 2009 (Lunde dan Aplin, 2008), klasifikasi ilmiah dari landak jawa adalah sebagai berikut: Kingdom : Animalia Filum : Chordata Kelas : Mammalia Ordo : Rodentia Famili : Hystricidae Genus : Hystrix Spesies : Hystrix javanica F. Cuvier, 1823 Gambar 1. Landak Jawa (Hystrix javanica) (Sumber : Karima, 2012) Habitat Landak merupakan hewan mamalia yang aktif di malam hari (nocturnal). Landak memiliki pendengaran yang baik, namun penglihatan yang buruk. Sebagian besar spesies landak adalah herbivora yang memakan biji-bijian, buah, kacang, daun, dan tanaman seperti tebu, nanas, melon, kakao, jagung, kacang tanah, kentang, singkong, wortel dan labu (African Wildlife Foundation, 2012).

2 Landak umumnya dapat ditemukan di semua tipe hutan, perkebunan, area berbatuan, semak-semak, padang rumput, padang pasir, bahkan sampai di ketinggian 3500 m dpl. Landak aktif mencari makan setelah matahari terbenam dan tidur di dalam gua-gua, celah batu, atau di vegetasi yang padat. Terkadang landak dapat ditemukan di luar sarang ketika sedang berjemur di bawah sinar matahari (Nowak, 1999). Landak merupakan satwa terestrial (hidup di atas tanah) dengan membuat lubang sarang hingga kedalaman sekitar 5 meter. Lubang tersebut bercabang-cabang di dalam tanah dengan beberapa lubang kecil untuk pintu keluar. Habitatnya yang berdekatan dengan pemukiman dan ladang, landak seringkali dianggap sebagai hama perusak tanaman (Olson dan Lewis, 1999). Penyebaran Penyebaran landak meliputi Sumatera, Kalimantan, Jawa dan Bali. Landak raya tersebar di Sumatera dan Kalimantan, sedangkan landak jawa tersebar hanya di pulau Jawa. Landak jawa merupakan hewan endemik di pulau Jawa yang berukuran besar (Farida dan Ridwan, 2011). Penyebaran landak jawa yaitu dari Jawa bagian barat hingga timur, Madura, dan Bali (Lunde dan Aplin, 2008). Populasi landak cenderung stabil meskipun permintaan akan duri landak menjadi dekorasi interior dan souvenir semakin meningkat seperti yang dinyatakan oleh IUCN (2009). Morfologi Landak merupakan mamalia yang tubuh bagian atasnya ditutupi oleh duri kecuali moncong dan telinga. Bagian atas tubuhnya berduri panjang, keras, tajam dan berbentuk silinder dengan motif garis hitam dan putih kekuningan. Duri-duri tersebut berfungsi untuk melindungi dirinya dari predator. Duri tersebut akan berdiri dan dilepaskan apabila landak merasa terancam. Duri landak yang telah hilang, akan ditumbuhi dengan duri yang baru (Clarkson, 2009). Panjang durinya sekitar cm. Landak memiliki panjang tubuh sekitar cm dan berat 5-15 kg. Kakinya pendek dan memiliki cakar yang melengkung panjang. Jumlah jari pada kaki depan adalah empat sedangkan pada kaki belakang adalah lima buah (Olson dan Lewis, 1999). 4

3 Reproduksi Menurut Van Aarde (1985), panjang siklus estrus pada landak sekitar 30 hingga 37 hari. Landak yang hidup di dalam penangkaran akan berkembang biak sepanjang tahun. Selama satu tahun, landak mengalami dua kali musim kawin. Estrus pertama pada landak betina terjadi pada umur delapan bulan dengan kisaran bobot badan 11-12,3 kg. Periode kebuntingan pada landak sekitar hari dengan jumlah anak per kelahiran sekitar satu hingga tiga ekor. Bobot lahir anak landak bervariasi yaitu antara g. Bentuk kelenjar susu pada landak adalah segitiga dan terletak di posisi dada posterior lateralis di belakang kaki depan. Kelenjar susu mulai berkembang pada hari ke-30 hingga hari ke-60 setelah pembuahan. Posisi induk ketika menyusui anaknya adalah dengan cara berjongkok. Lamanya periode menyusui pada landak adalah sekitar hari. Setelah 20 minggu umur landak muda akan disapih oleh induknya (Van Aarde, 1985). Tingkah Laku Landak memiliki bulu yang keras yang disebut dengan duri. Duri landak ini memiliki fungsi sebagai alat pertahanan dari pemangsa. Duri landak akan berdiri apabila landak diserang atau merasa terancam. Landak akan berjalan mundur dan melepaskan durinya sehingga duri-duri tersebut menikam tubuh predator (Yong, 2008). Saat landak merasa terancam, landak akan menyentakkan ekornya sehingga timbul bunyi gemerincing yang berasal dari durinya yang bergetar, kemudian landak membalikkan badannya dan bergerak mundur, dan menaikkan duri-duri di seluruh tubuhnya sebagai senjata (Sastrapradja et al., 1982). Kualitas Fisik Daging Kualitas daging ditentukan oleh penerimaan konsumen terhadap sifat-sifat daging yang meliputi ciri-ciri visual dan sensorik, termasuk daging yang diperoleh harus aman untuk dikonsumsi dan berasal dari ternak yang sehat, serta status kesejahteraan ternak selama sistem produksi yang baik (Becker, 2000). Kualitas fisik daging dipengaruhi oleh faktor sebelum dan sesudah pemotongan. Faktor yang dapat mempengaruhi kualitas daging sebelum pemotongan antara lain genetik, spesies, bangsa, tipe ternak, jenis kelamin, umur, pakan termasuk bahan aditif 5

4 (hormon, antibiotik, dan mineral), dan stres. Faktor setelah pemotongan yang mempengaruhi kualitas daging antara lain metode pelayuan, stimulasi listrik, metode pemasakan, ph karkas dan daging, bahan tambahan termasuk enzim pengempuk daging, hormon, antibiotik, lemak intramuskuler atau marbling, metode penyimpanan dan preservasi, macam otot daging dan lokasi pada suatu otot daging (Soeparno, 2005). Sifat-sifat fisik daging merupakan salah satu sifat yang dapat menentukan kualitas daging. Sifat-sifat fisik daging yang umum diamati untuk mengetahui kualitas daging antara lain nilai ph daging, keempukan, susut masak (cooking loss), daya mengikat air, warna dan tekstur daging. Selain itu, penilaian konsumen terhadap kualitas daging juga ditentukan dari flavor, aroma yang termasuk bau dan citarasa serta juiciness yang berasal dari lemak intramuskuler (marbling) (Glitsch, 2000; Soeparno, 2005). Warna Daging Warna merupakan salah satu parameter yang digunakan konsumen dalam memilih suatu produk makanan. Warna berperan penting dalam penerimaan konsumen terhadap makanan, selain itu warna juga dapat memberikan petunjuk mengenai perubahan kimia dalam makanan (Deman, 1997). Warna merah pada daging mentah dipengaruhi oleh kandungan protein mioglobin. Protein mioglobin dalam darah berfungsi untuk mengangkut oksigen ke dalam sel otot untuk proses metabolisme. Warna daging ditentukan oleh konsentrasi pigmen mioglobin dalam serabut otot. Pigmen yang mengandung globulin merupakan protein gugus heme yang terdiri atas cincin porfirin dan atom besi. Panas yang ditimbulkan dari pengaruh pemasakan akan menyebabkan terkoagulasinya protein (globulin) sehingga heme yang terdapat pada molekul terbuka sehingga terjadi oksidasi antara zat besi dengan cincin heme (Gomez dan Gomez, 1995). Menurut Keeton (2003), proses perubahan warna daging saat pemasakan disebabkan oleh proses oksidasi atom besi yang terkandung dalam mioglobin. Sebelum proses pemasakan daging, mioglobin terkena oksigen, tingkat oksidasi atom besi menjadi 2+ (Fe 2+ ) dan terikat oleh oksigen (O 2 ) sehingga daging akan berwarna merah cerah (oksimyoglobin). Ketika proses pemasakan daging, Fe 2+ akan 6

5 kehilangan elektron dan tingkat oksidasi atom besi menjadi +3 (Fe 3+ ). Hal ini akan membuat daging tampak berwarna cokelat (metmyoglobin). Menurut Soeparno (2005), faktor-faktor yang mempengaruhi warna daging antara lain pakan, spesies, bangsa, umur, jenis kelamin, stres (tingkat aktivitas dan tipe otot), ph, dan oksigen. Faktor-faktor tersebut dapat mempengaruhi konsentrasi dan status kimia mioglobin, kondisi kimia serta fisik dari komponen lain dalam daging yang berperan besar dalam menentukan warna daging (Lawrie, 2003). Menurut Soeparno (2005), perbedaan warna daging antar spesies disebabkan oleh adanya perbedaan konsentrasi mioglobin. Secara umum, seiring bertambahnya umur suatu ternak maka konsentrasi mioglobin pun akan meningkat tetapi peningkatan ini tidak konstan. Hal ini disebabkan oleh perubahan deposisi mioglobin dari serabut otot merah selama pertambahan umur ternak. Warris (2000) menyatakan bahwa konsentrasi mioglobin yang tinggi dapat ditemukan pada otot-otot yang digunakan secara aktif, lalu pada ternak yang dipelihara secara bebas, dan pada ternak yang sudah tua. Warna daging juga dapat dipengaruhi oleh daya mengikat air, seperti yang dinyatakan Prasetyo et al. (2009) dalam penelitiannya bahwa daya mengikat air yang tinggi dapat menyebabkan keadaan serabut otot menjadi lebih besar dan cahaya yang diserap lebih banyak daripada dipantulkan oleh permukaan daging sehingga warna daging menjadi lebih gelap. Nilai ph Daging Nilai ph dapat menunjukkan penyimpangan dalam kualitas daging, karena berkaitan dengan warna, keempukan, cita rasa, daya mengikat air, dan masa simpan daging (Lukman et al., 2007). Menurut Soeparno (2005), perubahan nilai ph sangat penting untuk diperhatikan dalam perubahan daging postmortem. Faktor yang mempengaruhi laju dan besarnya penurunan ph postmortem dapat dibagi menjadi dua kelompok yaitu faktor intrinsik dan ekstrinsik. Faktor intrinsik antara lain adalah spesies, tipe otot, dan glikogen otot. Winarso (2003) menyatakan dalam penelitiannya, umur dan tipe otot yang berbeda pada ayam kampung mempengaruhi nilai ph. Nilai ph daging ayam kampung berumur 6 bulan lebih tinggi daripada ayam kampung yang berumur 3 bulan sedangkan nilai ph otot dada (Pectoralis superfisialis) dan paha (Biceps femoris) masing-masing adalah 5,75 dan 6,20. 7

6 Faktor ekstrinsik yang mempengaruhi nilai ph daging antara lain temperatur lingkungan, perlakuan aditif sebelum pemotongan dan stres setelah pemotongan (Soeparno, 2005). Menurut Rianto et al. (2010) dalam penelitiannya menyatakan bahwa aktivitas yang sama ketika pemeliharaan dan sebelum pemotongan menyebabkan nilai ph yang tidak berbeda diantara otot Longissimus dorsi dan Biceps femoris karena aktivitas yang sama sebelum dipotong akan membentuk asam laktat yang relatif sama pula sehingga ph yang terbentuk berada di kisaran yang sama yaitu 5,57-5,59. Nilai ph daging akan berubah setelah dilakukan pemotongan ternak. Perubahan ph tergantung dari jumlah glikogen sebelum dilakukan pemotongan. Glikogen adalah substrat metabolik dalam proses glikolisis postmortem yang menghasilkan asam laktat sehingga dapat menurunkan nilai ph daging. Saat ternak dipotong terjadi perubahan proses glikolisis aerob menjadi anaerob. Glikolisis anaerob sangat tergantung pada ketersediaan glikogen dalam otot. Proses yang terjadi adalah perombakan glikogen menjadi asam laktat secara terus menerus hingga cadangan glikogen habis dan ph daging menjadi rendah sehingga dapat menghentikan aktivitas enzim-enzim glikolitik. Nilai ph yang tercapai setelah glikogen otot menjadi habis dan enzim glikolitik tidak aktif pada ph rendah disebut ph ultimat daging. Nilai ph ultimat daging postmortem yaitu antara 5,4-5,5 karena umumnya glikogen tidak dapat ditemukan pada ph tersebut (Soeparno, 2005). Susut Masak Daging Susut masak merupakan persentase dari selisih antara bobot daging sebelum dan sesudah dimasak. Susut masak merupakan fungsi dari temperatur dan lama pemasakan. Nilai susut masak daging sapi menurut Soeparno (2005) yaitu 15%-40%. Daging yang memiliki kualitas yang relatif baik adalah daging yang susut masaknya rendah karena resiko hilangnya nutrisi selama pemasakan lebih sedikit. Susut masak berkaitan dengan nilai nutrisi pada daging dengan banyaknya air yang terdapat di dalam dan di antara serabut otot atau daya mengikat air. Daya mengikat air yang rendah akan menyebabkan nilai susut masak yang tinggi. Hal yang mempengaruhi daya mengikat air adalah nilai ph. Nilai ph yang tinggi atau lebih rendah dari titik isoelektrik daging (5,0-5,1) maka nilai susut masak daging menjadi rendah. 8

7 Perbedaan umur, bangsa ternak, konsumsi pakan, dan bobot potong terutama bila terdapat perbedaan disposisi lemak intramuskuler dapat menyebabkan perbedaan susut masak (Soeparno, 2005). Menurut Winarso (2003), ternak dewasa memiliki susut masak yang lebih kecil dibandingkan ternak muda. Hal ini disebabkan kandungan lemak pada ternak dewasa yang lebih banyak daripada ternak muda sehingga dapat menahan keluarnya cairan daging selama perebusan. Selain itu, Rianto et al. (2010) menyatakan bahwa bobot potong yang tinggi menunjukkan peningkatan deposisi lemak intramuskuler (marbling) pada otot terutama pada otot L. dorsi. Kenaikan temperatur dan lama perebusan dapat mempengaruhi susut masak pada daging. Peningkatan susut masak selama perebusan dapat disebabkan oleh perubahan struktur jaringan dan protein daging terutama protein miofibril dan sarkoplasma sedangkan lama perebusan akan memendekkan panjang serabut otot dan pengerutan protein miofibril sehingga banyak cairan daging yang keluar (Winarso, 2003). Umumnya, makin tinggi temperatur pemasakan dan makin lama waktu pemasakan maka makin besar kadar cairan daging yang hilang sampai mencapai tingkat yang konstan. Daging dengan susut masak yang lebih rendah mempunyai kualitas yang relatif lebih baik daripada daging dengan susut masak yang lebih besar karena kehilangan nutrisi selama pemasakan akan lebih sedikit (Soeparno, 2005). Keempukan Daging Keempukan daging merupakan penentu terpenting pada kualitas daging terutama pada penerimaan konsumen untuk membeli dan mengonsumsi daging. Kesan secara keseluruhan keempukan daging meliputi tekstur dan melibatkan tiga aspek. Aspek pertama, awal kemudahan gigi dalam menetrasi ke dalam daging. Kedua, kemudahan daging dipecah menjadi beberapa bagian kecil. Ketiga, jumlah residu yang tertinggal setelah dikunyah (Lawrie, 2003). Keempukan daging banyak ditentukan oleh tiga komponen daging, yaitu struktur miofibrilar dan status kontraksinya, kandungan jaringan ikat dan jaringan silangnya, daya ikat air oleh protein serta juiciness daging. Faktor yang mempengaruhi keempukan daging digolongkan menjadi faktor antemortem seperti genetik termasuk bangsa, spesies dan fisiologi, faktor umur, manajemen, jenis kelamin, stres, sedangkan faktor postmortem yang mempengaruhi keempukan 9

8 diantaranya meliputi metode chilling, refrigerasi, pelayuan dan pembekuan, faktor lama dan waktu penyimpanan, metode pengolahan termasuk metode pemasakan dan penambahan bahan pengempuk (Soeparno, 2005). Winarso (2003) menyatakan bahwa umur, tipe otot, dan kombinasi waktu serta temperatur pemasakan yang berbeda dapat menurunkan keempukan daging ayam kampung. Jaringan ikat dalam otot mempengaruhi tekstur daging. Otot yang lebih banyak bergerak aktif selama ternak hidup misalnya otot paha, teksturnya akan terlihat lebih kasar sedangkan otot yang pasif memiliki tekstur yang lebih halus (Natasasmita, 1994). Rianto et al. (2010) menyatakan bahwa L. dorsi merupakan otot pasif sedangkan otot B. femoris merupakan otot aktif. Otot B. femoris yang sering digunakan untuk beraktivitas berpengaruh terhadap keempukan daging karena otot yang sering digunakan untuk bergerak akan memiliki diameter jaringan ikat yang jauh lebih besar daripada otot pasif sehingga keempukan yang dihasilkan rendah. Jaringan ikat berpengaruh terhadap keempukan daging. Hal ini berhubungan dengan berkembangnya ikatan silang yang tahan dengan panas dan kandungan kolagen, serta pengaruh pemanjangan sarkomer saat penggantungan setelah pemotongan (Harper, 1999; Lepetit et al., 2000). Keempukan daging ditentukan oleh jumlah dan jaringan ikat yang terlarut selama proses pemasakan, pemanjangan sarkomer selama proses rigormotis, proses terjadinya proteolisis pada miofibrilar setelah pemotongan, dan hubungan antara miofibrilar dengan protein. Proses proteolisis yang terjadi karena kandungan protease yang terus meningkat setelah pemotongan dan aktivitas protease selama proses pelayuan (Koohmaraie dan Geesink, 2006). Tingkat kekasaran tekstur juga meningkat seiring pertambahan umur. Otot dengan serabut otot-otot yang kecil tidak menunjukkan peningkatan kekasaran tekstur secara nyata dengan meningkatnya umur. Selain itu, jenis kelamin dan bangasa ternak dapat mempengaruhi tekstur otot. Umumnya, otot ternak jantan mempunyai tekstur yang lebih kasar daripada otot ternak betina (Soeparno, 2005). Aberle et al. (2001) menyatakan bahwa pengaturan pakan sebelum ternak dipotong mempengaruhi secara langsung variasi sifat urat daging setelah pemotongan, dan ternak-ternak yang digemukkan dalam kandang akan menghasilkan daging yang lebih empuk dibandingkan ternak yang digembalakan. Soeparno (2005) 10

9 menyatakan bahwa perbedaan keempukan daging yang dihasilkan dari konsumsi konsentrat dengan energi rendah dan konsumsi konsentrat dengan energi tinggi juga berhubungan dengan jumlah glikogen dan kadar asam laktat, tergantung pada cepat atau lambatnya proses glikolisis postmortem. Menurut Warner et al. (2010), keempukan daging beragam tergantung laju glikolisis dan rigormotis yang terjadi setelah pemotongan, serta ph akhir daging. Jika ph akhir daging lebih dari 6,1 maka daging menjadi alot karena protein banyak mengikat air, dan juga dipengaruhi oleh pemendekkan sarkomer. Daya Mengikat Air Daya mengikat air (DMA) oleh protein daging atau water holding capacity adalah kemampuan daging untuk mengikat airnya atau air yang ditambahkan selama ada pengaruh kekuatan dari luar, misalnya pemotongan daging, pemanasan, penggilingan, dan tekanan (Soeparno, 2005). Tingkat daya mengikat air ini ditentukan oleh spesies, genetik, laju glikolisis, ph akhir, proses pemotongan, dan waktu (Honikel, 1998). Penurunan ph postmortem dapat mempengaruhi nilai daya mengikat air, semakin tinggi ph akhir maka semakin sedikit penurunan daya mengikat air. Daya mengikat air yang menurun berasal dari ph tinggi yaitu 7-10 hingga ph titik isoelektrik protein daging antara 5,0-5,1 (Lawrie, 2003). Kualitas daging berhubungan dengan umur dan lemak intermuskular yang juga berpengaruh terhadap daya mengikat air daging. Otot dengan kandungan lemak intramuskuler tinggi cenderung memiliki daya mengikat air yang tinggi. Hubungan antara lemak intramuskuler dengan daya mengikat air adalah kompleks. Lemak intramuskuler akan melonggarkan mikrostruktur daging sehingga protein daging dapat lebih kuat mengikat air (Soeparno, 2005). Selain itu, semakin tua umur ternak yang dipotong, maka persentase lemak intramuskuler akan semakin tinggi. Daging dengan lemak intramuskuler tinggi akan mempunyai daya mengikat air yang tinggi (Zein, 1991). Tipe otot yang berbeda dapat mempengaruhi daya mengikat air. Perbedaan tersebut disebabkan oleh adanya perbedaan aktivitas dan kandungan protein pada otot. Daya mengikat air pada otot dada lebih rendah dibandingkan pada otot paha (B. femoris). Otot yang sering digunakan untuk aktivitas seperti otot B. femoris berhubungan langsung dengan pemendekan serabut otot. Pemendekan serabut otot 11

10 ini akan menyebabkan daya mengikat air turun sehingga nilai ph menjadi rendah (Winarso, 2003). Histologi Daging Histologi merupakan metode yang banyak digunakan untuk mengamati jaringan biologi secara mikroskopis, terutama digunakan untuk mengetahui tekstur daging pada produk pangan. Teknik ini umumnya melalui tahapan pemotongan jaringan yang sangat tipis dan pewarnaan dengan pewarna tertentu untuk melihat kekontrasan warna dan mempermudah pengamatan jaringan pada mikroskop (Damez dan Clerjon, 2008). Teknik ini telah digunakan untuk mengetahui pengaruh proses setelah pemotongan terhadap serabut otot dalam daging. Salah satunya penelitian Ichinoseki et al. (2006) mengenai pengaruh tekanan tinggi terhadap fibril kolagen dalam jaringan ikat intermuskuler pada sapi, dan penelitian Rusman et al. (2007), mengenai pengaruh tekanan tinggi dan panas terhadap otot sapi sedangkan Laville et al. (2005) menganalisis karakteristik daging PSE dengan melihat jarak serabut otot melalui pewarnaan hematoxylin-eosin-safran. Daging dalam arti luas adalah komponen beberapa organ termasuk hati, ginjal, otot dan jaringan lain yang dapat dikonsumsi di samping urat daging. Daging juga merupakan komponen utama karkas. Komponen utama daging terdiri atas otot, lemak, dan sejumlah jaringan ikat (kolagen, retikulin, dan elastin), pembuluh darah, serta saraf (Lawrie, 2003). Otot merupakan komponen utama penyusun daging. Otot adalah jaringan yang mempunyai struktur dan mempunyai fungsi utama sebagai penggerak. Ciri suatu otot mempunyai hubungan yang erat dengan fungsinya sehingga jumlah jaringan ikat berbeda diantara otot. Jaringan ikat ini berhubungan dengan kealotan daging (Soeparno, 2005). Menurut Warris (2000) semua otot memiliki struktur dasar yang sama dan terdiri atas sel otot (serat) yang diikat bersama oleh jaringan ikat menjadi beberapa kelompok. Struktur Fibrus Otot Otot tersusun dari banyak ikatan serabut otot yang lazim disebut fasikuli. Fasikuli terdiri atas serabut-serabut otot, sedangkan serabut otot tersusun dari banyak fibril yang disebut miofibril. Miofibril tersusun dari banyak filamen yang disebut 12

11 miofilamen. Berdasarkan ukuran otot dari yang terbesar hingga yang terkecil, otot tersusun dari fasikuli, serabut otot, miofibril dan miofilamen. Komponen utama jaringan ikat terdiri atas endomisium, perimisium, dan epimisium (Harper, 1999). Ukuran suatu ikatan serabut otot (fasikuli) ditentukan oleh jumlah serabut dan jumlah perimisium yang mengelilingi dan menyelimuti setiap ikatan serabut otot (Soeparno, 2005). Warris (2000) menyatakan jaringan ikat tersusun dari epimisium yang terdapat di sekeliling otot dan terletak diantara fasikuli dan endomisium terdapat diantara serabut otot. Umumnya, diameter serabut otot yaitu berkisar antara µm. Namun, untuk ternak yang lebih muda ukuran diameternya dapat lebih kecil dari diameter serabut otot pada umumnya. Serabut otot tersusun sebagai berkas yang dibungkus oleh jaringan ikat fibrosa. Jaringan pengikat di antara masing-masing serabut otot disebut endomisium. Bungkus berkas serabut otot disebut perimisium dan jaringan pengikat yang membungkus otot itu secara keseluruhan disebut epimisium. Perbandingan antara jaringan pengikat terhadap jaringan otot dan jumlah lemak atau marbling menentukan kekenyalan dan kekerasan relatif sepotong daging (Frandson, 1992). Gambar 2. Struktur Anatomi Otot Sumber : people.eku.edu Secara histologi, serabut-serabut otot terdiri atas nukleus, mitokondria, miofibril, sarkolema, dan sarkoplasma. Nukleus berbentuk oval dan ukurannya 13

12 bervariasi di bawah sarkolema. Mitokondria mengandung enzim untuk metabolisme aerobik. Retikulum sarkoplasma berfungsi sebagai ruang penyimpanan ion kalsium. Sarkoplasma mengandung lysosom yang berfungsi untuk menyimpan berbagai enzim proteolitik, dan butiran-butiran glikogen (Warris, 2000). Komponen utama dari jaringan ikat adalah kolagen dan protein elastin. Serat kolagen tidak bercabang, kuat, dan tidak elastis sedangkan elastin memiliki bentuk yang bercabang dan elastis. Kolagen dapat membentuk struktur otot yang kuat yang merupakan komponen utama dalam pembentukan kulit (Warris, 2000). Kolagen merupakan protein yang paling luas terdapat di dalam tubuh hewan meliputi 20%- 25% dari total tubuh protein tubuh mamalia. Kolagen merupakan protein struktural pokok pada jaringan ikat dan memiliki pengaruh yang besar terhadap kealotan daging. Kadar kolagen daging dapat berbeda diantara jenis kelamin, umur dan diantara daging pada karkas yang sama. Perbedaan kandungan kolagen ini sangat menentukan nilai ekonomis bagian-bagian karkas dan daging. Ikatan silang kovalen meningkat selama pertumbuhan dan perkembangan ternak. Ternak yang lebih tua akan menghasilkan daging yang cenderung lebih alot daripada daging yang ternak muda pada bagian karkas yang sama (Soeparno, 2005). Tingkat keempukan daging dapat dihubungkan dengan kategori protein otot yaitu protein jaringan ikat (kolagen, elastin, retikulin, dan mukopolisakarida matriks), miofibril (terutama miosin, aktin, dan tropomiosin), dan sarkoplasma. Kontribusi masing-masing kategori protein tergantung pada tingkat kontraksi miofibril, tipe otot, serta lama dan temperatur pemasakan. Kealotan atau keempukan serabut otot pada kisaran ph 5,4-6,0 lebih banyak ditentukan oleh status kontraksi serabut otot dibandingkan oleh status fisik serabut otot (Soeparno, 2005). Konsentrat Konsentrat merupakan suatu bahan pakan yang digunakan secara bersamasama dengan bahan pakan lain untuk meningkatkan nilai gizi agar menjadi pakan yang bernutrisi lengkap (Tillman et al., 1998). Konsentrat merupakan pakan yang mengandung protein kasar yang tinggi dengan serat kasar yang rendah yaitu di bawah 18% dan mudah untuk dicerna oleh ternak. Fungsi penambahan konsentrat adalah untuk meningkatkan dan memperkaya nilai gizi pada bahan pakan lain yang 14

13 nilai gizinya rendah sehingga dapat mencukupi kebutuhan gizi ternak yang sedang tumbuh (Church, 1991). Menurut Prihatman (2000), kelebihan konsentrat adalah sifatnya yang mudah dicerna oleh ternak karena terbuat dari campuran beberapa bahan pakan sumber energi seperti biji-bijian, pakan sumber protein seperti bungkil dan kacang-kacangan serta adanya penambahan vitamin dan mineral. Namun ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pembuatan konsentrat adalah ketersediaan harga satuan bahan pakan, standar kualitas konsentrat, metode dan teknik pembuatan. Selain mudah dicerna, konsentrat juga dapat meningkatkan bobot karkas pada ternak. Hal sesuai dengan pernyataan Sunarlim dan Setiyanto (2005) dalam penelitiannya bahwa pemberian konsentrat sebanyak 80% mampu meningkatkan bobot hidup, bobot potong, dan persentase karkas pada kambing kacang dan domba lokal. 15

HASIL DAN PEMBAHASAN

HASIL DAN PEMBAHASAN HASIL DAN PEMBAHASAN Bobot dan Persentase Komponen Karkas Komponen karkas terdiri dari daging, tulang, dan lemak. Bobot komponen karkas dapat berubah seiring dengan laju pertumbuhan. Definisi pertumbuhan

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA Konversi Otot Menjadi Daging

TINJAUAN PUSTAKA Konversi Otot Menjadi Daging II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Konversi Otot Menjadi Daging Kondisi ternak sebelum penyembelihan akan mempengaruhi tingkat konversi otot menjadi daging dan juga mempengaruhi kualitas daging yang dihasilkan

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. Sebagian besar masyarakat Indonesia menyukai daging ayam karena. Sebagai sumber pangan, daging ayam mempunyai beberapa kelebihan lainnya

PENDAHULUAN. Sebagian besar masyarakat Indonesia menyukai daging ayam karena. Sebagai sumber pangan, daging ayam mempunyai beberapa kelebihan lainnya I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Sebagian besar masyarakat Indonesia menyukai daging ayam karena dagingnya selain rasanya enak juga merupakan bahan pangan sumber protein yang memiliki kandungan gizi lengkap

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Daging merupakan makanan yang kaya akan protein, mineral, vitamin, lemak

I. PENDAHULUAN. Daging merupakan makanan yang kaya akan protein, mineral, vitamin, lemak 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang dan Masalah Daging merupakan makanan yang kaya akan protein, mineral, vitamin, lemak serta zat yang lain yang sangat dibutuhkan oleh tubuh. Usaha untuk meningkatkan konsumsi

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA Sapi Brahman Cross Pertumbuhan Ternak

TINJAUAN PUSTAKA Sapi Brahman Cross Pertumbuhan Ternak TINJAUAN PUSTAKA Sapi Brahman Cross Sapi Brahman berasal dari India yang merupakan keturunan dari sapi Zebu (Bos Indicus). Sapi Brahman Cross merupakan sapi hasil persilangan antara sapi Brahman (Bos Indicus)

Lebih terperinci

Karakteristik mutu daging

Karakteristik mutu daging Karakteristik mutu daging Oleh: Elvira Syamsir (Tulisan asli dalam Kulinologi Indonesia edisi Maret 2011) Mutu merupakan gabungan atribut produk yang dinilai secara organoleptik dan digunakan konsumen

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. semakin meningkat menuntut produksi lebih dan menjangkau banyak konsumen di. sehat, utuh dan halal saat dikonsumsi (Cicilia, 2008).

BAB I PENDAHULUAN. semakin meningkat menuntut produksi lebih dan menjangkau banyak konsumen di. sehat, utuh dan halal saat dikonsumsi (Cicilia, 2008). BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kebutuhan masyarakat Indonesia akan gizi menuntut dikembangkannya berbagai industri pangan. Salah satu sektor yang turut berperan penting dalam ketersediaan bahan pangan

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN

HASIL DAN PEMBAHASAN HASIL DAN PEMBAHASAN Sifat Fisik Daging Kualitas karkas dan daging dipengaruhi oleh faktor sebelum dan setelah pemotongan. Faktor sebelum pemotongan yang dapat mempengaruhi kualitas daging antara lain

Lebih terperinci

PENGANTAR. Latar Belakang. Daging merupakan produk utama dari ternak unggas. Daging sebagai

PENGANTAR. Latar Belakang. Daging merupakan produk utama dari ternak unggas. Daging sebagai PENGANTAR Latar Belakang Daging merupakan produk utama dari ternak unggas. Daging sebagai sumber protein hewani banyak mengandung gizi yang dibutuhkan oleh manusia. Seiring dengan semakin meningkatnya

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA. Kerbau (Bubalus bubalis)

TINJAUAN PUSTAKA. Kerbau (Bubalus bubalis) TINJAUAN PUSTAKA Kerbau (Bubalus bubalis) Kerbau termasuk ke dalam spesies Bubalus bubalis yang diduga berevolusi dari Bubalus arnee, kerbau liar dari India. Kerbau domestik sebagai suatu spesies Bubalus

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Sejalan dengan meningkatnya jumlah penduduk dan tingkat kebutuhan gizi

BAB I PENDAHULUAN. Sejalan dengan meningkatnya jumlah penduduk dan tingkat kebutuhan gizi BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Sejalan dengan meningkatnya jumlah penduduk dan tingkat kebutuhan gizi masyarakat, mempengaruhi meningkatnya kebutuhan akan makanan asal hewan (daging). Faktor lain

Lebih terperinci

KARAKTERISTIK DAN KOMPOSISI DAGING

KARAKTERISTIK DAN KOMPOSISI DAGING KARAKTERISTIK DAN KOMPOSISI DAGING ILMU PASCA PANEN PETERNAKAN (Kuliah TM 4; 23 Sept 2014) PROSES MENGHASILKAN DAGING TERNAK HIDUP KARKAS POTONGAN BESAR READY TO COOK Red meat White meat NAMP Meat Buyer

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA. Kerbau adalah hewan tergolong memamah biak subkeluarga bovinae dan

TINJAUAN PUSTAKA. Kerbau adalah hewan tergolong memamah biak subkeluarga bovinae dan TINJAUAN PUSTAKA Daging Kerbau Kerbau adalah hewan tergolong memamah biak subkeluarga bovinae dan mempunyaikebiasaan berendam di sungai dan lumpur. Ternak kerbau merupakan salah satu sarana produksi yang

Lebih terperinci

SIFAT-SIFAT FISIK DAN PARAMETER SPESIFIK KUALITAS DAGING

SIFAT-SIFAT FISIK DAN PARAMETER SPESIFIK KUALITAS DAGING SIFAT-SIFAT FISIK DAN PARAMETER SPESIFIK KUALITAS DAGING KUALITAS DAGING Dalam pengujian kualitas daging dipergunakan sampel-sampel : macam otot, penyiapan sampel. Uji fisik obyektif yang meliputi Keempukan

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA. alot (Chang et al., 2005). Daging itik mempunyai kandungan lemak dan protein lebih

II. TINJAUAN PUSTAKA. alot (Chang et al., 2005). Daging itik mempunyai kandungan lemak dan protein lebih II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Daging Itik Afkir Daging itik mempunyai kualitas rendah karena bau amis, bertekstur kasar dan alot (Chang et al., 2005). Daging itik mempunyai kandungan lemak dan protein lebih

Lebih terperinci

DAGING. Theresia Puspita Titis Sari Kusuma. There - 1

DAGING. Theresia Puspita Titis Sari Kusuma. There - 1 DAGING Theresia Puspita Titis Sari Kusuma There - 1 Pengertian daging Daging adalah bagian tubuh yang berasal dari ternak sapi, babi atau domba yang dalam keadaan sehat dan cukup umur untuk dipotong, tetapi

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Produk daging yang dihasilkan dari kelinci ada dua macam yaitu fryer dan roaster. Kelinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Produk daging yang dihasilkan dari kelinci ada dua macam yaitu fryer dan roaster. Kelinci BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Daging Kelinci Produk daging yang dihasilkan dari kelinci ada dua macam yaitu fryer dan roaster. Kelinci fryermerupakan karkas kelinci muda umur 2 bulan, sedangkan karkas kelinci

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Sapi bali dikenal sebagai sapi lokal yang banyak dipelihara di Pulau Bali karena sangat

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Sapi bali dikenal sebagai sapi lokal yang banyak dipelihara di Pulau Bali karena sangat 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Sapi bali dikenal sebagai sapi lokal yang banyak dipelihara di Pulau Bali karena sangat menguntungkan peternak di samping cara pemeliharaannya yang mudah dan sifatnya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. konsumsi protein hewani, khususnya daging sapi meningkat juga.

BAB I PENDAHULUAN. konsumsi protein hewani, khususnya daging sapi meningkat juga. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pangan yang bernilai gizi tinggi sangat dibutuhkan untuk menghasilkan generasi yang cerdas dan sehat. Untuk memenuhi kebutuhan gizi tersebut pangan hewani sangat memegang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kecukupan gizi. Unsur gizi yang dibutuhkan manusia antara lain: protein, lemak,

BAB I PENDAHULUAN. kecukupan gizi. Unsur gizi yang dibutuhkan manusia antara lain: protein, lemak, BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Kelangsungan hidup manusia sangat dipengaruhi oleh nilai atau kecukupan gizi. Unsur gizi yang dibutuhkan manusia antara lain: protein, lemak, karbohidrat, mineral, serta

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN

HASIL DAN PEMBAHASAN IV. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Pengaruh penggunaan restraining box terhadap ph daging Hasil pengujian nilai ph dari daging yang berasal dari sapi dengan perlakuan restraining box, nilai ph rata-rata pada

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA. masyarakat Indonesia. Domba merupakan ternak ruminansia kecil yang

TINJAUAN PUSTAKA. masyarakat Indonesia. Domba merupakan ternak ruminansia kecil yang II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Deskripsi Domba Priangan Domba adalah salah satu hewan yang banyak dipelihara oleh masyarakat Indonesia. Domba merupakan ternak ruminansia kecil yang sangat potensial untuk dikembangkan.

Lebih terperinci

Gambar 1. Domba Ekor Tipis (Sumber : Dokumentasi Penelitian)

Gambar 1. Domba Ekor Tipis (Sumber : Dokumentasi Penelitian) TINJAUAN PUSTAKA Klasifikasi Ternak Domba Domba tergolong pada kingdom Animalia (hewan), filum chordata (hewan bertulang belakang), kelas Mammalia (hewan menyusui) ordo Arthiodactyla (hewan berkuku genap)

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA. Daging domba berdasarkan kualitas dapat dibedakan atas umur domba,

TINJAUAN PUSTAKA. Daging domba berdasarkan kualitas dapat dibedakan atas umur domba, II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Daging Domba Daging domba berdasarkan kualitas dapat dibedakan atas umur domba, jenis kelamin, dan tingkat perlemakan. Daging domba memiliki bobot jaringan muskuler atau urat daging

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. semua produk hasil pengolahan jaringan-jaringan tersebut yang sesuai untuk

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. semua produk hasil pengolahan jaringan-jaringan tersebut yang sesuai untuk BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Daging Daging adalah urat daging yang melekat pada kerangka, kecuali urat daging dari bagian bibir, hidung dan telinga yang berasal dari sapi yang sehat sewaktu dipotong (Standar

Lebih terperinci

DAGING. Pengertian daging

DAGING. Pengertian daging Pengertian daging DAGING Titis Sari Kusuma Daging adalah bagian tubuh yang berasal dari ternak sapi, babi atau domba yang dalam keadaan sehat dan cukup umur untuk dipotong, tetapi hanya terbatas pada bagian

Lebih terperinci

TEKNOLOGI PENGOLAHAN HEWANI. ENDRIKA WIDYASTUTI, S.Pt, M.Sc, MP

TEKNOLOGI PENGOLAHAN HEWANI. ENDRIKA WIDYASTUTI, S.Pt, M.Sc, MP TEKNOLOGI PENGOLAHAN HEWANI DAGING ENDRIKA WIDYASTUTI, S.Pt, M.Sc, MP 2011 OUTLINES PENDAHULUAN KUALITAS PENYIMPANAN DAN PRESERVASI PARAMETER SPESIFIK KUALITAS DAGING OLAHAN DAGING PENDAHULUAN DAGING SEMUA

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Kambing Boer berasal dari Afrika Selatan, yang merupakan hasil persilangan

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Kambing Boer berasal dari Afrika Selatan, yang merupakan hasil persilangan 3 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Kambing Boer Jawa (Borja) Kambing Boer berasal dari Afrika Selatan, yang merupakan hasil persilangan antara kambing Afrika lokal tipe kaki panjang dengan kambing yang berasal

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN Kondisi Hewan

HASIL DAN PEMBAHASAN Kondisi Hewan 14 HASIL DAN PEMBAHASAN Kondisi Hewan Keadaan hewan pada awal penelitian dalam keadaan sehat. Sapi yang dimiliki oleh rumah potong hewan berasal dari feedlot milik sendiri yang sistem pemeriksaan kesehatannya

Lebih terperinci

KARAKTERISTIK DAN KOMPOSISI DAGING

KARAKTERISTIK DAN KOMPOSISI DAGING ILMU PASCA PANEN PETERNAKAN KARAKTERISTIK DAN KOMPOSISI DAGING KELAS B Juni Sumarmono, PhD Ir. Kusuma Widayaka, MS SEMESTER GASAL 207/2018 Kuliah TM 4 Laboratorium Teknologi Hasil Ternak, Fakultas Peternakan

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA. Ayam Kampung. Ayam kampung merupakan ayam lokal Indonesia yang berasal dari ayam

TINJAUAN PUSTAKA. Ayam Kampung. Ayam kampung merupakan ayam lokal Indonesia yang berasal dari ayam TINJAUAN PUSTAKA Ayam Kampung Ayam kampung merupakan ayam lokal Indonesia yang berasal dari ayam hutan merah yang berhasil dijinakkan. Akibat dari proses evolusi dan domestikasi maka terciptalah ayam kampung

Lebih terperinci

Gambar 2. (a) Kandang Individu (b) Ternak Domba

Gambar 2. (a) Kandang Individu (b) Ternak Domba HASIL DAN PEMBAHASAN Keadaan Umum Penelitian Tempat yang digunakan untuk penelitian berada di Laboratorium Lapangan IPT Ruminansia Kecil dan Laboratorium IPT Ruminansia Besar, Fakultas Peternakan, Institut

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. kemudian dikembangkan di penjuru dunia. Puyuh mulai dikenal dan diternakkan

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. kemudian dikembangkan di penjuru dunia. Puyuh mulai dikenal dan diternakkan BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Puyuh (Cortunix- cortunix japonica) Puyuh merupakan jenis aves yang tidak dapat terbang, ukuran tubuhnya relatif kecil, berkaki pendek. Puyuh pertama kali diternakkan di Amerika

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Daging sapi didefinisikan sebagai semua jaringan hewan dan semua produk

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Daging sapi didefinisikan sebagai semua jaringan hewan dan semua produk 4 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Daging Sapi Daging sapi didefinisikan sebagai semua jaringan hewan dan semua produk hasil pengolahan jaringan-jaringan tersebut yang sesuai untuk dimakan serta tidak menimbulkan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. manusia. Ternak babi bila diklasifikasikan termasuk ke dalam kelas Mamalia, ordo

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. manusia. Ternak babi bila diklasifikasikan termasuk ke dalam kelas Mamalia, ordo BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Karakteristik Babi Babi adalah binatang yang dipelihara dari dahulu, dibudidayakan, dan diternakkan untuk tujuan tertentu utamanya untuk memenuhi kebutuhan akan daging atau

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. Saat ini kebutuhan manusia pada protein hewani semakin. meningkat, yang dapat dilihat dari semakin banyaknya permintaan akan

PENDAHULUAN. Saat ini kebutuhan manusia pada protein hewani semakin. meningkat, yang dapat dilihat dari semakin banyaknya permintaan akan I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Saat ini kebutuhan manusia pada protein hewani semakin meningkat, yang dapat dilihat dari semakin banyaknya permintaan akan komoditas ternak, khususnya daging. Fenomena

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. dengan populasi yang cukup tinggi. Kambing Kacang mempunyai ukuran tubuh

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. dengan populasi yang cukup tinggi. Kambing Kacang mempunyai ukuran tubuh 3 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. KambingKacang Kambing Kacang merupakan salah satu kambing lokal di Indonesia dengan populasi yang cukup tinggi. Kambing Kacang mempunyai ukuran tubuh yang relatif kecil,

Lebih terperinci

KIAT-KIAT MEMILIH DAGING SEHAT Oleh : Bidang Keswan-Kesmavet, Dinas Peternakan Provinsi Jawa Barat (disadur dari berbagai macam sumber)

KIAT-KIAT MEMILIH DAGING SEHAT Oleh : Bidang Keswan-Kesmavet, Dinas Peternakan Provinsi Jawa Barat (disadur dari berbagai macam sumber) KIAT-KIAT MEMILIH DAGING SEHAT Oleh : Bidang Keswan-Kesmavet, Dinas Peternakan Provinsi Jawa Barat (disadur dari berbagai macam sumber) KASUS SEPUTAR DAGING Menghadapi Bulan Ramadhan dan Lebaran biasanya

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. persilangan antara sapi Jawa dengan sapi Bali (Rokhana, 2008). Sapi Madura

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. persilangan antara sapi Jawa dengan sapi Bali (Rokhana, 2008). Sapi Madura 14 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Sapi Madura Sapi Madura termasuk dalam sapi lokal Indonesia, yang berasal dari hasil persilangan antara sapi Jawa dengan sapi Bali (Rokhana, 2008). Sapi Madura memiliki

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA. perkembangan di Inggris dan Amerika Serikat, itik ini menjadi popular. Itik peking

TINJAUAN PUSTAKA. perkembangan di Inggris dan Amerika Serikat, itik ini menjadi popular. Itik peking TINJAUAN PUSTAKA Itik Peking Itik peking adalah itik yang berasal dari daerah China. Setelah mengalami perkembangan di Inggris dan Amerika Serikat, itik ini menjadi popular. Itik peking dapat dipelihara

Lebih terperinci

I. TINJAUAN PUSTAKA. hingga diperoleh ayam yang paling cepat tumbuh disebut ayam ras pedaging,

I. TINJAUAN PUSTAKA. hingga diperoleh ayam yang paling cepat tumbuh disebut ayam ras pedaging, I. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Ayam Ras Pedaging Menurut Indro (2004), ayam ras pedaging merupakan hasil rekayasa genetik dihasilkan dengan cara menyilangkan sanak saudara. Kebanyakan induknya diambil dari Amerika

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA. Menurut Ariansah (2008), itik masih sangat populer dan banyak di manfaatkan

TINJAUAN PUSTAKA. Menurut Ariansah (2008), itik masih sangat populer dan banyak di manfaatkan II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Daging Itik Afkir Itik afkir merupakan ternak betina yang tidak produktif bertelur lagi. Menurut Ariansah (2008), itik masih sangat populer dan banyak di manfaatkan sebagai bahan

Lebih terperinci

Karakteristik Fisik Daging Sapi Bali dan Wagyu

Karakteristik Fisik Daging Sapi Bali dan Wagyu Karakteristik Fisik Daging Sapi Bali dan Wagyu (BEEF PHYSICAL CHARACTERISTICS OF BALI AND WAGYU CATTLE) Ni Ketut Suwiti 1 *, Ni Nyoman Citra Susilawati 2, Ida Bagus Ngurah Swacita 3 1 Laboratorium Histologi

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Ayam broiler termasuk ke dalam ordo Galliformes,familyPhasianidae dan

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Ayam broiler termasuk ke dalam ordo Galliformes,familyPhasianidae dan 3 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Ayam Broiler Ayam broiler termasuk ke dalam ordo Galliformes,familyPhasianidae dan spesies Gallusdomesticus. Ayam broiler merupakan ayam tipe pedaging yang lebih muda dan

Lebih terperinci

1. Jenis-jenis Sapi Potong. Beberapa jenis sapi yang digunakan untuk bakalan dalam usaha penggemukan sapi potong di Indonesia adalah :

1. Jenis-jenis Sapi Potong. Beberapa jenis sapi yang digunakan untuk bakalan dalam usaha penggemukan sapi potong di Indonesia adalah : BUDIDAYA SAPI POTONG I. Pendahuluan. Usaha peternakan sapi potong mayoritas masih dengan pola tradisional dan skala usaha sambilan. Hal ini disebabkan oleh besarnya investasi jika dilakukan secara besar

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA. Kelinci

TINJAUAN PUSTAKA. Kelinci TINJAUAN PUSTAKA Kelinci Kelinci merupakan hewan yang mempunyai potensi sebagai penghasil daging yang baik. Hewan ini merupakan herbivore non ruminansia yang mempunyai system lambung sederhana (tunggal)

Lebih terperinci

PENGGUNAAN ENZIM PAPAIN SEBAGAI BAHAN TENDERIZER DAGING. Oleh : Tedi Akhdiat RINGKASAN

PENGGUNAAN ENZIM PAPAIN SEBAGAI BAHAN TENDERIZER DAGING. Oleh : Tedi Akhdiat RINGKASAN PENGGUNAAN ENZIM PAPAIN SEBAGAI BAHAN TENDERIZER DAGING Oleh : Tedi Akhdiat RINGKASAN Daging biasanya kalau diolah memerlukan waktu yang lama dan hasil akhir dari proses pengolahan daging yang diinginkan

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN

HASIL DAN PEMBAHASAN HASIL DAN PEMBAHASAN Keadaan Umum Penelitian Penelitian ini dilaksanakan selama tiga bulan dengan lama pemeliharaan 6 minggu dan masa adaptasi 3 minggu. Penelitian ini dimulai pada akhir bulan Februari

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN. Konsumsi Pakan, Bobot Badan dan Mortalitas Puyuh

HASIL DAN PEMBAHASAN. Konsumsi Pakan, Bobot Badan dan Mortalitas Puyuh HASIL DAN PEMBAHASAN Konsumsi Pakan, Bobot Badan dan Mortalitas Puyuh Puyuh yang digunakan dalam penilitian ini adalah Coturnix-coturnix japonica betina periode bertelur. Konsumsi pakan per hari, bobot

Lebih terperinci

PAPER BIOKIMIA PANGAN

PAPER BIOKIMIA PANGAN PAPER BIOKIMIA PANGAN BAB I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Ilmu kimia terkait erat dengan kehidupan manusia sehari-hari. Mulai dari urusan sandang dan pangan, bahan bakar, obat-obatan sampai bahan konstruksi

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Domba merupakan salah satu jenis ternak ruminansia yang banyak

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Domba merupakan salah satu jenis ternak ruminansia yang banyak 4 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Domba Ekor Tipis Domba merupakan salah satu jenis ternak ruminansia yang banyak dipelihara sebagai ternak penghasil daging oleh sebagian peternak di Indonesia. Domba didomestikasi

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN. Tabel 3. Suhu Kandang Selama Lima Minggu Penelitian Pengukuran Suhu ( o C) Pagi Siang Sore 28-32

HASIL DAN PEMBAHASAN. Tabel 3. Suhu Kandang Selama Lima Minggu Penelitian Pengukuran Suhu ( o C) Pagi Siang Sore 28-32 HASIL DAN PEMBAHASAN Kondisi Lingkungan Mikro Kandang Kandang Penelitian Kandang penelitian yang digunakan yaitu tipe kandang panggung dengan dinding terbuka. Jarak lantai kandang dengan tanah sekitar

Lebih terperinci

molekul kasein yang bermuatan berbeda. Kondisi ph yang asam menyebabkan kalsium dari kasein akan memisahkan diri sehingga terjadi muatan ion dalam sus

molekul kasein yang bermuatan berbeda. Kondisi ph yang asam menyebabkan kalsium dari kasein akan memisahkan diri sehingga terjadi muatan ion dalam sus Populasi Kultur Starter HASIL DAN PEMBAHASAN Penelitian Pendahuluan Perhitungan populasi dilakukan untuk mendapatkan kultur starter yang terbaik dari segi jumlah maupun kualitasnya. Pada tahap pendahulan

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA

II. TINJAUAN PUSTAKA II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Karakteristik Babi Ternak babi memiliki karakteristik yang sama kedudukannya dalam sistematika hewan yaitu: Filum: Chordata, Sub Filum: Vertebrata (bertulang belakang), Marga:

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA Potensi Kelinci Sebagai Penghasil Daging Kelinci Rex

TINJAUAN PUSTAKA Potensi Kelinci Sebagai Penghasil Daging Kelinci Rex TINJAUAN PUSTAKA Potensi Kelinci Sebagai Penghasil Daging Kelinci merupakan hewan yang mempunyai potensi sebagai penghasil daging yang baik. Hewan ini merupakan herbivora non ruminansia yang mempunyai

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Latar Belakang. tahun seiring meningkatnya pendapatan dan kesadaran masyarakat akan

BAB I PENDAHULUAN. Latar Belakang. tahun seiring meningkatnya pendapatan dan kesadaran masyarakat akan BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Kebutuhan protein hewani mengalami peningkatan dari tahun ke tahun seiring meningkatnya pendapatan dan kesadaran masyarakat akan pentingnya gizi bagi kesehatan. Salah satu

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Domba Ekor Gemuk. Domba Lokal memiliki bobot badan antara kg pada

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Domba Ekor Gemuk. Domba Lokal memiliki bobot badan antara kg pada BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Domba Lokal Domba pada umumnya dipelihara sebagai penghasil daging (Edey, 1983). Domba Lokal yang terdapat di Indonesia adalah Domba Ekor Tipis, Priangan dan Domba Ekor Gemuk.

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA. strain Cornish dengan betina yang besar yaitu Plymouth Rocks yang merupakan

II. TINJAUAN PUSTAKA. strain Cornish dengan betina yang besar yaitu Plymouth Rocks yang merupakan II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Ayam Pedaging Ayam pedaging merupakan hasil persilangan yang dihasilkan dari jantan strain Cornish dengan betina yang besar yaitu Plymouth Rocks yang merupakan strain bertulang

Lebih terperinci

DAFTAR ISI DAGING SAPI

DAFTAR ISI DAGING SAPI DAFTAR ISI I. PENGERTIAN DAGING... II. STRUKTUR DAN KOMPOSISI DAGING... III. UJI FISIK DAGING SAPI... IV. PENYIMPANGAN DALAM PENGOLAHAN DAGING SAPI... Daftar Pustaka... DAGING SAPI 1 I. PENGERTIAN DAGING

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN

HASIL DAN PEMBAHASAN HASIL DAN PEMBAHASAN Keadaan Umum Penelitian Secara umum penelitian ini sudah berjalan dengan cukup baik. Terdapat sedikit hambatan saat akan memulai penelitian untuk mencari ternak percobaan dengan umur

Lebih terperinci

KARAKTERISTIK KARKAS DAN KUALITAS DAGING SAPI PO YANG MENDAPAT PAKAN MENGANDUNG PROBIOTIK

KARAKTERISTIK KARKAS DAN KUALITAS DAGING SAPI PO YANG MENDAPAT PAKAN MENGANDUNG PROBIOTIK KARAKTERISTIK KARKAS DAN KUALITAS DAGING SAPI PO YANG MENDAPAT PAKAN MENGANDUNG PROBIOTIK (Carcass Characteristics and Meat Quality of Ongole Crossbreed Cattle Given Feeds Containing Probiotic) ABUBAKAR

Lebih terperinci

PENGARUH KUALITAS PAKAN TERHADAP KEEMPUKAN DAGING PADA KAMBING KACANG JANTAN. (The Effect of Diet Quality on Meat Tenderness in Kacang Goats)

PENGARUH KUALITAS PAKAN TERHADAP KEEMPUKAN DAGING PADA KAMBING KACANG JANTAN. (The Effect of Diet Quality on Meat Tenderness in Kacang Goats) On Line at : http://ejournal-s1.undip.ac.id/index.php/aaj PENGARUH KUALITAS PAKAN TERHADAP KEEMPUKAN DAGING PADA KAMBING KACANG JANTAN (The Effect of Diet Quality on Meat Tenderness in Kacang Goats) R.

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. Latar Belakang. Sapi potong merupakan salah satu komoditas ternak yang potensial dan

PENDAHULUAN. Latar Belakang. Sapi potong merupakan salah satu komoditas ternak yang potensial dan PENDAHULUAN Latar Belakang Sapi potong merupakan salah satu komoditas ternak yang potensial dan strategis untuk dikembangkan di Indonesia. Populasi ternak sapi di suatu wilayah perlu diketahui untuk menjaga

Lebih terperinci

TINJAUAN KEPUSTAKAAN. Sumber Daya Genetik Ternak dari Jawa Barat, yaitu dari daerah Cibuluh,

TINJAUAN KEPUSTAKAAN. Sumber Daya Genetik Ternak dari Jawa Barat, yaitu dari daerah Cibuluh, II TINJAUAN KEPUSTAKAAN 2.1 Domba Garut Asal usul domba Garut diyakini berasal dari Kabupaten Garut sebagai Sumber Daya Genetik Ternak dari Jawa Barat, yaitu dari daerah Cibuluh, Cikandang, dan Cikeris,

Lebih terperinci

KAJIAN KEPUSTAKAAN. Menurut Blakely dan Bade (1992), bangsa sapi perah mempunyai

KAJIAN KEPUSTAKAAN. Menurut Blakely dan Bade (1992), bangsa sapi perah mempunyai II KAJIAN KEPUSTAKAAN 2.1 Sapi Perah Fries Holland (FH) Menurut Blakely dan Bade (1992), bangsa sapi perah mempunyai klasifikasi taksonomi sebagai berikut : Phylum Subphylum Class Sub class Infra class

Lebih terperinci

II KAJIAN KEPUSTAKAAN. Indonesia masih sangat jarang. Secara umum, ada beberapa rumpun domba yang

II KAJIAN KEPUSTAKAAN. Indonesia masih sangat jarang. Secara umum, ada beberapa rumpun domba yang II KAJIAN KEPUSTAKAAN 2.1 Rumpun Domba Rumpun adalah segolongan hewan dari suatu jenis yang mempunyai bentuk dan sifat keturunan yang sama. Jenis domba di Indonesia biasanya diarahkan sebagai domba pedaging

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. unggas air yang cocok untuk dikembangbiakkan di Indonesia. Sistem

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. unggas air yang cocok untuk dikembangbiakkan di Indonesia. Sistem 3 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Itik Peking Itik Peking merupakan itik tipe pedaging yang termasuk dalam kategori unggas air yang cocok untuk dikembangbiakkan di Indonesia. Sistem pemeliharaan itik Peking

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN Keadaan Umum Lokasi Konsumsi Pakan

HASIL DAN PEMBAHASAN Keadaan Umum Lokasi Konsumsi Pakan HASIL DAN PEMBAHASAN Keadaan Umum Lokasi PT. Purwakarta Agrotechnopreneur Centre (PAC), terletak di desa Pasir Jambu, Kecamatan Sukaraja, Kabupaten Bogor. Berdasarkan data statistik desa setempat, daerah

Lebih terperinci

Mutiara Nugraheni

Mutiara Nugraheni Mutiara Nugraheni mutiara_nugraheni@uny.ac.id 1. 2. 3. Mutu protein tinggi, asam amino esensial lengkap dan seimbang Protein lebih mudah dicerna daripada nabati Mengandung vitamin dan mineral 1.Sapi Penghasil

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA Sapi dan Kerbau

TINJAUAN PUSTAKA Sapi dan Kerbau TINJAUAN PUSTAKA Sapi dan Kerbau Sapi dan kerbau merupakan ternak ruminansia besar yang potensial untuk dikembangkan di Indonesia. Kedua ternak tersebut masuk ke dalam filum Chordata, klas Mamalia, ordo

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA

II. TINJAUAN PUSTAKA II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Tinjauan Umum Kambing 2.1.1. Kambing Kacang Menurut Mileski dan Myers (2004), kambing diklasifikasikan ke dalam : Kerajaan Filum Kelas Ordo Famili Upafamili Genus Spesies Upaspesies

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA. ayam yang umumnya dikenal dikalangan peternak, yaitu ayam tipe ringan

II. TINJAUAN PUSTAKA. ayam yang umumnya dikenal dikalangan peternak, yaitu ayam tipe ringan 7 II. TINJAUAN PUSTAKA A. Ayam Jantan Tipe Medium Berdasarkan bobot maksimum yang dapat dicapai oleh ayam terdapat tiga tipe ayam yang umumnya dikenal dikalangan peternak, yaitu ayam tipe ringan (Babcock,

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Kebutuhan daging sapi setiap tahun selalu meningkat, sementara itu pemenuhan

I. PENDAHULUAN. Kebutuhan daging sapi setiap tahun selalu meningkat, sementara itu pemenuhan 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Kebutuhan daging sapi setiap tahun selalu meningkat, sementara itu pemenuhan kebutuhan daging sapi lebih rendah dibandingkan dengan kebutuhan daging sapi. Ternak sapi,

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. sama seperti sapi Bali betina. Kaki bagian bawah lutut berwarna putih atau

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. sama seperti sapi Bali betina. Kaki bagian bawah lutut berwarna putih atau 3 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Sapi Madura Bangsa sapi Madura merupakan hasil persilangan antara sapi Zebu dan Banteng. Tubuh dan tanduknya relatif kecil, warna bulu pada jantan dan betina sama seperti

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Ayam broiler atau yang juga disebut ayam pedaging merupakan salah satu

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Ayam broiler atau yang juga disebut ayam pedaging merupakan salah satu 3 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Ayam Broiler Ayam broiler atau yang juga disebut ayam pedaging merupakan salah satu unggas yang sangat efisien dalam menghasilkan daging dan digemari oleh masyarakat Indonesia

Lebih terperinci

Jurnal Ilmu dan Teknologi Hasil Ternak, April 2017, Hal Vol. 12 No. 1 ISSN :

Jurnal Ilmu dan Teknologi Hasil Ternak, April 2017, Hal Vol. 12 No. 1 ISSN : Jurnal Ilmu dan Teknologi Hasil Ternak, April 2017, Hal 22-28 Vol. 12 No. 1 PENGARUH PEMBERIAN PAKAN DEDAK PADI TERFERMENTASI CAIRAN RUMEN TERHADAP KUALITAS FISIK DAGING AYAM Effect of Rice Bran Fermented

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Menurut Susilorini, dkk (2010) sapi Bali memiliki taksonomi

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Menurut Susilorini, dkk (2010) sapi Bali memiliki taksonomi BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Sapi Bali Menurut Susilorini, dkk (2010) sapi Bali memiliki taksonomi Filum Class Ordo Famili Genus Subgenus : Chordata : Mammalia : Artiodactyla : Bovidae : Bos : Bibos sondaicus

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. (Ressang, 1982). Menurut Soeparno (1992) daging adalah semua jaringan hewan

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. (Ressang, 1982). Menurut Soeparno (1992) daging adalah semua jaringan hewan BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Daging dan Komposisi Kimia Daging Daging adalah bagian-bagian dari hewan yang disembelih yang belum mengalami pengawetan atau pengolahan kecuali kulit, kuku, bulu, dan tanduk

Lebih terperinci

PERUBAHAN SIFAT PADA DAGING

PERUBAHAN SIFAT PADA DAGING PERUBAHAN SIFAT PADA DAGING SIFAT FISIOLOGI PRE RIGOR RIGOR MORTIS POST RIGOR DAGING LENTUR KERAS & KAKU DAG ING LUNAK FASE PRE RIGOR Setelah hewan mati, metabolisme yang terjadi tidak lagi sabagai metabolisme

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA. Klasifikasi Sapi. Sapi Bali

TINJAUAN PUSTAKA. Klasifikasi Sapi. Sapi Bali TINJAUAN PUSTAKA Klasifikasi Sapi Sapi menurut Blakely dan Bade (1992), diklasifikasikan ke dalam filum Chordata (hewan bertulang belakang), kelas Mamalia (menyusui), ordo Artiodactile (berkuku atau berteracak

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Kelinci New Zealand White berasal dari Amerika. Menurut Tambunan dkk.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Kelinci New Zealand White berasal dari Amerika. Menurut Tambunan dkk. 4 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Kelinci New Zealand White Kelinci New Zealand White berasal dari Amerika. Menurut Tambunan dkk. (2015) kelinci dapat mengubah dan memanfaatkan bahan pakan kualitas rendah

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN. Karkas domba Lokal Sumatera (Tabel 9) mempunyai koefisien

HASIL DAN PEMBAHASAN. Karkas domba Lokal Sumatera (Tabel 9) mempunyai koefisien HASIL DAN PEMBAHASAN Tumbuh-Kembang Karkas dan Komponennya Karkas domba Lokal Sumatera (Tabel 9) mempunyai koefisien pertumbuhan relatif (b) terhadap bobot tubuh kosong yang nyata lebih tinggi (1,1782)

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Kedudukan taksonomi kapang Rhizopus oligosporus menurut Lendecker

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Kedudukan taksonomi kapang Rhizopus oligosporus menurut Lendecker 6 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Deskripsi Kapang Rhizopus oligosporus Kedudukan taksonomi kapang Rhizopus oligosporus menurut Lendecker & Moore (1996) adalah sebagai berikut : Kingdom Divisio Kelas Ordo

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Kambing Kacang merupakan kambing lokal Indonesia yang memiliki

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Kambing Kacang merupakan kambing lokal Indonesia yang memiliki 4 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Kambing Kacang Kambing Kacang merupakan kambing lokal Indonesia yang memiliki keunggulan antara lain pemeliharaan yang mudah serta memiliki daya adaptasi yang tinggi terhadap

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN. Karakteristik Fisik Sosis Sapi

HASIL DAN PEMBAHASAN. Karakteristik Fisik Sosis Sapi HASIL DAN PEMBAHASAN Karakteristik Fisik Sosis Sapi Nilai ph Sosis Sapi Substrat antimikroba yang diambil dari bakteri asam laktat dapat menghasilkan senyawa amonia, hidrogen peroksida, asam organik (Jack

Lebih terperinci

KAJIAN KEPUSTAKAAN. berkuku genap dan termasuk sub-famili Caprinae dari famili Bovidae. Semua

KAJIAN KEPUSTAKAAN. berkuku genap dan termasuk sub-famili Caprinae dari famili Bovidae. Semua 6 II KAJIAN KEPUSTAKAAN 2.1 Klasifikasi Domba Berdasarkan taksonominya, domba merupakan hewan ruminansia yang berkuku genap dan termasuk sub-famili Caprinae dari famili Bovidae. Semua domba termasuk kedalam

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. Populasi ayam ras petelur di Indonesia semakin meningkat dari tahun ke

PENDAHULUAN. Populasi ayam ras petelur di Indonesia semakin meningkat dari tahun ke 1 I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Populasi ayam ras petelur di Indonesia semakin meningkat dari tahun ke tahun. Pada tahun 2014, populasi ayam ras petelur 146.660,42 ekor dan pada tahun 2015 meningkat

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Sapi bali merupakan keturunan dari sapi liar yang disebut banteng (Bos bibos atau Bos

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Sapi bali merupakan keturunan dari sapi liar yang disebut banteng (Bos bibos atau Bos 7 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Sapi bali Sapi bali merupakan keturunan dari sapi liar yang disebut banteng (Bos bibos atau Bos sondaicus) yang telah mengalami proses penjinakkan (domestikasi) berabad-abad

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. cukup penting sebagai penghasil telur dan daging untuk mendukung ketersediaan

PENDAHULUAN. cukup penting sebagai penghasil telur dan daging untuk mendukung ketersediaan PENDAHULUAN Latar Belakang Ternak itik merupakan salah satu komoditi unggas yang mempunyai peran cukup penting sebagai penghasil telur dan daging untuk mendukung ketersediaan protein hewani yang murah

Lebih terperinci

PENGOLAHAN DAGING PENGEMPUKAN (TENDERISASI) Materi 7 TATAP MUKA KE-7 Semester Genap BAHAN KULIAH TEKNOLOGI HASIL TERNAK

PENGOLAHAN DAGING PENGEMPUKAN (TENDERISASI) Materi 7 TATAP MUKA KE-7 Semester Genap BAHAN KULIAH TEKNOLOGI HASIL TERNAK PENGOLAHAN DAGING PENGEMPUKAN (TENDERISASI) Materi 7 TATAP MUKA KE-7 Semester Genap 2015-2016 BAHAN KULIAH TEKNOLOGI HASIL TERNAK Laboratorium Teknologi Hasil Ternak Fakultas Peternakan Universitas Jenderal

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Sapi Madura merupakan hasil persilangan antara sapi Bali (Bos sondaicus)

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Sapi Madura merupakan hasil persilangan antara sapi Bali (Bos sondaicus) 3 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Penampilan Produksi Sapi Madura Sapi Madura merupakan hasil persilangan antara sapi Bali (Bos sondaicus) dengan sapi PO maupun sapi Brahman, turunan dari Bos indicus. Sapi

Lebih terperinci

KARAKTERISTIK FISIK DAGING SAPI PERANAKAN ONGOLE PADA BERBAGAI TINGKATAN BOBOT BADAN

KARAKTERISTIK FISIK DAGING SAPI PERANAKAN ONGOLE PADA BERBAGAI TINGKATAN BOBOT BADAN KARAKTERISTIK FISIK DAGING SAPI PERANAKAN ONGOLE PADA BERBAGAI TINGKATAN BOBOT BADAN (Physical Characteristics of Ongole Bulls Meat at Various Body Weight) EDY RIANTO, M.F. RAHMAWATI dan A. PURNOMOADI

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Kambing Peranakan Ettawa (PE) merupakan hasil perkawinan antara kambing

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Kambing Peranakan Ettawa (PE) merupakan hasil perkawinan antara kambing BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Kambing Peranakan Ettawa Kambing Peranakan Ettawa (PE) merupakan hasil perkawinan antara kambing Kacang dengan kambing Ettawa sehingga mempunyai sifat diantara keduanya (Atabany,

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA Nugget Ayam Menurut SNI (2002) nugget merupakan salah satu produk olahan daging

II. TINJAUAN PUSTAKA Nugget Ayam Menurut SNI (2002) nugget merupakan salah satu produk olahan daging II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Nugget Ayam Menurut SNI (2002) nugget merupakan salah satu produk olahan daging yang dicetak, dimasak dan dibekukan serta terbuat dari campuran daging giling yang diberi bahan

Lebih terperinci

V. HASIL DAN PEMBAHASAN

V. HASIL DAN PEMBAHASAN V. HASIL DAN PEMBAHASAN A. Optimasi Polifosfat 1. Pengaruh Terhadap Rendemen Rendemen dihitung berdasarkan kenaikkan berat udang setelah perendaman dibandingkan dengan berat udang sebelum perendaman yang

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA. Itik (Anas platyrhynchos)

TINJAUAN PUSTAKA. Itik (Anas platyrhynchos) TINJAUAN PUSTAKA Itik (Anas platyrhynchos) Menurut Achmanu (1997), itik termasuk ke dalam unggas air (waterfowl) yang mempunyai klasifikasi sebagai berikut : kelas Aves, ordo Anseriformes, family Anatidae,

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. pertumbuhan tubuh dan kesehatan manusia. Kebutuhan protein hewani semakin

I. PENDAHULUAN. pertumbuhan tubuh dan kesehatan manusia. Kebutuhan protein hewani semakin I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Protein hewani merupakan zat makanan yang sangat diperlukan untuk pertumbuhan tubuh dan kesehatan manusia. Kebutuhan protein hewani semakin meningkat seiring dengan meningkatnya

Lebih terperinci

KOMPOSISI PAKAN DAN TUBUH HEWAN

KOMPOSISI PAKAN DAN TUBUH HEWAN 1 KOMPOSISI PAKAN DAN TUBUH HEWAN M.K. Pengantar Ilmu Nutrisi Departemen Ilmu Nutrisi dan Teknologi Pakan Fakultas Peternakan IPB Zat makanan adalah unsur atau senyawa kimia dalam pangan / pakan yang dapat

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA. Daging ayam juga merupakan bahan pangan kaya akan gizi yang sangat. diperlukan manusia. Daging ayam dalam bentuk segar relatif

TINJAUAN PUSTAKA. Daging ayam juga merupakan bahan pangan kaya akan gizi yang sangat. diperlukan manusia. Daging ayam dalam bentuk segar relatif II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Nugget Ayam Bahan pangan sumber protein hewani berupa daging ayam mudah diolah, dicerna dan mempunyai citarasa yang enak sehingga disukai banyak orang. Daging ayam juga merupakan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Seiring dengan pertambahan penduduk dari tahun ke tahun yang terus meningkat

I. PENDAHULUAN. Seiring dengan pertambahan penduduk dari tahun ke tahun yang terus meningkat 1 I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang dan Masalah Seiring dengan pertambahan penduduk dari tahun ke tahun yang terus meningkat yakni pada tahun 2011 berjumlah 241.991 juta jiwa, 2012 berjumlah 245.425 juta

Lebih terperinci