Inovasi Pendidikan Tinggi. Waras Kamdi

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Inovasi Pendidikan Tinggi. Waras Kamdi"

Transkripsi

1

2 Inovasi Pendidikan Tinggi Waras Kamdi Orasi Ilmiah dalam rangka Dies Natalis Universitas Negeri Malang ke 62 di Graha Cakrawala Universitas Negeri Malang 26 Oktober 2016

3

4 INOVASI PENDIDIKAN TINGGI Waras Kamdi Innovation distinguishes between a leader and a follower. ~ Steve Jobs RINGKASAN Tulisan ini terdiri atas tiga lapis. Lapis pertama menyajikan latar atau konteks perubahan yang terjadi dalam kehidupan kini dan kecenderungan masa depan yang mempengaruhi pendidikan tinggi. Lapis kedua menyajikan bahasan yang imperatif dilakukan pendidikan tinggi untuk merespon perubahan. Lapis ketiga menyajikan strategi untuk menggerakkan inovasi pendidikan tinggi. Terinspirasi oleh dua dokumen penting Universitas Negeri Malang, yaitu naskah akademik UM: The Learning University, dan naskah akademik Rencana Induk Pengembangan (RIP) UM , tulisan ini memandang lebih luas dalam konteks transformasi pendidikan tinggi pada umumnya di Indonesia. Perubahan yang sangat cepat di semua lini kehidupan dalam dasawarsa kedua Abad XXI ini mempengaruhi pendidikan tinggi. Akibat dari proliferasi dan konvergensi pengetahuan, hadirnya Generasi Z di tingkat pendidikan tinggi disertai dengan segala keunikannya, kebutuhan terhadap lanskap belajar dan orientasi pendidikan tinggi, maka pendidikan tinggi juga harus berubah. Sebagai respon terhadap perubahan kebutuhan belajar itu, pendidikan secara imperatif melakukan perubahan cara pandang terhadap pendidikan tinggi dengan membangun paradigma baru pendidikan tinggi, melakukan

5 redesain kurikulum, redesain lanskap belajar, dan redesain sistem jaringan dan manajemen TIK sebagai pendukung dan pendorong inovasi pendidikan tinggi. Sejumlah strategi perlu dijalankan untuk mendorong pergerakan inovasi pendidikan tinggi, antara lain: (1) menyemaikan riset dan pengembangan sebagai bagian penting dari kegiatan pembelajaran pendidikan tinggi, (2) menyebarluaskan dan mematrikan visi bersama untuk menjalankan program program dan kegiatan inovasi pendidikan tinggi, (3) memperkuat jaringan antarunit kerja, (4) menata ulang lingkungan fisikal kampus, (5) mengalokasikan dan memfokuskan sumber daya yang ada, dan (6) membangun kepemimpinan inovatif.

6 DAFTAR ISI PENDAHULUAN... 1 KONTEKS PERUBAHAN: DUNIA LARI TUNGGANG LANGGANG... 5 Sifat Akademis... 6 Lahirnya Generasi Z... 7 Lanskap Belajar Dari Kompetensi ke Kapabilitas MERESPON PERUBAHAN: APA INOVASI PENDIDIKAN TINGGI? Membangun Paradigma Pendidikan Tinggi: Belajar Berbasis Kehidupan Model Mental (Mindset) Pendidikan Tinggi Pendekatan Belajar Redesain Kurikulum Redesain Lanskap Belajar Redesain Sistem Jaringan dan Manajemen TIK MENGGERAKKAN INOVASI PENDIDIKAN TINGGI PENUTUP BAHAN BACAAN... 39

7

8 PENDAHULUAN etika saya menerima penugasan dari Rektor KUniversitas Negeri Malang, Bapak Prof. Dr. H. Ah. Rofi'uddin, untuk mengisi agenda orasi di panggung Dies Natalis ini dengan tema peringatan dies Inovasi untuk Berprestasi, seketika itu pula pikiran saya melayang tertuju pada dua dokumen penting Universitas Negeri Malang, tahun 2010, yang kebetulan dalam penulisan dua dokumen tersebut saya ikut ambil bagian. Dua dokumen itu adalah Naskah Akademik UM: The Learning University dan Rencana Induk Pengembangan (RIP) Universitas Negeri Malang Kedua naskah tersebut memuat gagasangagasan imperatif tentang perubahan lanskap kelembagaan pendidikan tinggi (dalam hal itu Universitas Negeri Malang). Dalam kerangka pikir the learning university, Universitas Negeri Malang memiliki dua fungsi dalam mengemban misi sebagai lembaga pendidikan tinggi yang secara imperatif terus menerus bertransformasi sesuai dengan perkembangan tuntutan kebutuhan zaman, yaitu: Pertama, orientasi internal, mewujudkan Universitas Negeri Malang sebagai learning organization yang mengandung arti bahwa keterlibatan semua unsur (organism) di dalam sistem organisasi itu mengedepankan aspirasi, pengembangan kepedulian, dan pengembangan kapabilitas mereka bersama, sehingga sistem organisasi universitas dan unsur unsurnya dapat (mem)belajar(kan) satu sama lain. Kedua, orientasi eksternal, dalam mewujudkan Universitas Negeri Malang sebagai the hub of learning resources, yang mengandung arti bahwa Universitas Negeri Malang membuka akses seluas luasnya sebagai tempat dan rujukan belajar bagi semua lapisan masyakarat. 1

9 2 Inovasi Pendidikan Tinggi Sebagai the learning university, Universitas Negeri Malang bermetamorfose menjadi institusi pendidikan tinggi yang (1) secara terusmenerus mengembangkan kemampuan dalam menciptakan masa depannya melalui survival learning dan generative learning untuk meningkatkan kapasitas daya cipta (inovasi); (2) membangun tatanan organisasi yang mampu memfasilitasi semua unsur universitas untuk belajar dan secara terus menerus melakukan transformasi; dan (3) memiliki budaya kolaboratif dan kolektif dalam melakukan perubahan dan inovasi berdasarkan prinsip prinsip dan nilai bersama. The learning university memosisikan Universitas Negeri Malang sebagai universitas yang berorientasi universal, yang ditandai oleh keterbukaan akses bagi semua orang yang memiliki kemampuan dan motivasi belajar (meritokrasi terbuka) dan mereka yang mempersiapkan diri untuk memasuki panggung kehidupan. Universalitas ini berimplikasi pada reorientasi fisik dan kultural Universitas Negeri Malang untuk mengemban fungsi sebagai pusat sumber belajar (the hub of learning resources) bagi semua orang. Pengembangan jati diri Universitas Negeri Malang sebagai pusat sumber belajar diilhami oleh wawasan lifelong learning and lifelong education. Bukan pernyataan yang dibesar besarkan jika ditegaskan bahwa survivalitas organisasi dan masyarakat di tengah kedahsyatan teknologi tergantung pada pengembangan keterampilan belajar sepanjang hayat (lifelong learning skills) dan nilai nilai sebagai bagian esensial dari kultur mereka. Wawasan lifelong learning tidak terlepas dari dampak perubahan paradigmatis, bahwa belajar sebagai fokus dari pendidikan. Idealisasi Universitas Negeri Malang yang tergambar dalam proses bertransformasi itu juga tertuang dalam dokumen RIP Universitas Negeri Malang Membangun lanskap Universitas Negeri Malang yang open space, open mind menjadi salah satu upaya mewujudkan jati diri Universitas Negeri Malang sebagai the learning university. Universitas Negeri Malang memberikan kemudahan kepada semua lapisan masyarakat belajar yang membutuhkannya, dan membuka wahana berpikir luas demi kemaslahatan belajar. Dalam pandangan saya, pengembangan organisasi belajar, penataan zona [lanskap fisikal] belajar, pengembangan sumber belajar, dan sistem

10 Waras Kamdi 3 manajemen institusional terintegrasi berbasis TIK yang dikemas dengan kultur, sistem nilai, dan tata kehidupan kampus yang bersosok the learning university, sebagaimana dituangkan dalam RIP Universitas Negeri Malang , adalah bagian penting dari kerangka pikir inovasi pendidikan tinggi masa depan di Indonesia. Bersumber dari gagasan gagasan imperatif dua dokumen itu pula, sebagai turunannya, tahun 2016 telah ditulis oleh Tim Pengembang Akademik UM, dua naskah akademik Inovasi Belajar. Dua naskah akademik tersebut adalah (1) naskah akademik Belajar Berbasis Kehidupan sebagai pendekatan inovasi (Tim Pengembang Akademik, 2016a), dan (2) naskah akademik riset Inovasi Belajar yang disertai dengan peta jalan riset dan pengembangan program inovasi belajar melalui proyek pengembangan empat universitas sebagai Pusat Unggulan Universitas yang didukung oleh dana bantuan IDB (Tim Pengembang Akademik, 2016b). Dalam skema program 4 in 1 ini, Universitas Negeri Malang diharapkan menjadi Pusat Unggulan Inovasi Belajar di Indonesia. Dalam kaitan ini pula telah dibentuk Indonesian Consortium for Learning Innovation Research (I CLIR), di mana UM sebagai leadernya. Inisiatif inovasi pendidikan tinggi adalah upaya holistik memanfaatkan semua sumber dan potensi aset untuk menggerakkan pertumbuhan inovasi secara berkelanjutan. Secara eksplisit, empat dokumen tersebut mengetengahkan bahwa kemampuan inovasi pendidikan akan dicapai sekurang kurangnya melalui upaya: (1) membangun kapabilitas untuk mencapai keunggulan organisasional dan administratif, (2) identifikasi potensi aset pengetahuan yang dapat dieksploitasi untuk pertumbuhan inovasi pendidikan tinggi, dan (3) pengembangan spasial lingkungan belajar disertai dengan desain pengalaman belajar melalui riset dan pengembangan. Terinspirasi oleh empat dokumen penting yang dimiliki Universitas Negeri Malang tersebut, paparan berikut mencoba memandang lebih luas dalam konteks transformasi pendidikan tinggi pada umumnya di Indonesia.

11 4 Inovasi Pendidikan Tinggi Paparan terdiri atas tiga lapis isu inovasi pendidikan tinggi. Lapis pertama menyajikan latar atau konteks berupa fenomena fenomena perubahan yang terjadi dalam kehidupan kini dan kecenderungan masa depan yang mempengaruhi pendidikan tinggi. Beberapa fenomena perubahan yang tampak nyata dalam kehidupan kini yang patut menjadi perhatian serius para pengelola pendidikan tinggi antara lain (1) sifat akademik akibat proliferasi (pertumbuhan yang dahsyat) ilmu pengetahuan sekaligus makin kuatnya kecenderungan konvergensi ilmu pengetahuan, (2) hakikat peserta didik setelah lahirnya generasi millennia yang memiliki keunikan dibandingkan dengan generasi sebelumnya, (3) lanskap belajar pendidikan tinggi akibat dari kecenderungan pendidikan online dan internasionalisasi pendidikan tinggi, dan (4) orientasi pendidikan tinggi akibat dari dinamika profesi, perubahan konsep lapangan kerja, dan kebutuhan kecakapan Abad XXI. Fenomena fenomena ini membawa kita pada ujung pilihan imperatif, yaitu tak ada pilihan lain kecuali pendidikan tinggi harus berpacu dengan inovasi. Lapis kedua menyajikan inovasi apa yang harus dilakukan perguruan tinggi untuk merespon perubahan. Dalam banyak literatur, tak sedikit pun menyisakan keraguan bahwa sektor pendidikan tinggi harus berubah, meskipun perubahan itu mahal dan tidak mudah. Beberapa alternatif inovasi ditawarkan untuk membangun kapabilitas institusional di antaranya (1) perubahan paradigma atau membangun mindset baru pendidikan tinggi, dan (2) redesain kurikulum; (3) pemupukan kultur inovasi dengan dukungan pendayagunaan potensi aset pengetahuan; dan (4) redesain spasial lanskap belajar untuk menyuburkan inovasi, disertai (5) redesain sistem jaringan dan manajemen TIK untuk menyokong kelancaran infusi TIK dalam pembelajaran dan kegiatan akademik lainnya. Lapis ketiga adalah bagaimana menggerakkan inovasi pendidikan tinggi. Dalam hal ini diperlukan skenario, strategi, cara, atau siasat di semua lini universitas untuk menggerakkan roda inovasi pendidikan tinggi.

12 Waras Kamdi 5 KONTEKS PERUBAHAN: DUNIA LARI TUNGGANG LANGGANG eknologi mengubah dunia begitu cepat. Frasa Tdunia lari tunggang langgang dalam subjudul ini saya pinjam dari Prof. Djoko Saryono, yang sering disebutkannya dalam berbagai kesempatan, untuk menggambaran kecepatan perubahan dunia saat ini [dan yang akan datang]. Perubahan begitu masif di segala lini kehidupan, terutama akibat dari revolusi digital yang telah menciptakan dunia baru di seluruh belahan bumi. Nyaris tidak ada lini kehidupan kita yang tidak mengalami perubahan. Akibat dari revolusi digital itu, perubahan perubahan atau pergeseran pergeseran paradigma, atau cara pandang, terhadap sesuatu di segala lapangan kehidupan terjadi secara fundamental, dan tidak sedikit yang radikal, terutama terjadi dalam dasawasa kedua Abad XXI ini. Dalam pendidikan tinggi, perubahan perubahan itu menimbulkan tantangantantangan dan kebutuhan kebutuhan baru yang harus direspon dengan agilitas (kecekatan) inovasi pendidikan tinggi. Dalam naskah akademik belajar berbasis kehidupan, Tim Pengembang Akademik UM (2016a) telah mencatat bahwa dalam dunia yang lari tunggang langgang biasa terjadi perubahan tak terduga, turbulens, dan tidak jelas arahnya di samping luar biasa cepat. Bentuk dan jenis pekerjaan, profesi, dan pasar saham berubah sedemikian cepatnya, sering tidak terduga dan turbulens. Dalam dunia tunggang langgang, kecepatan dan kecekatan (agility) dipandang positif dan baik sehingga kecepatan, keringkasan, dan kependekan serta kepraktisan menjadi ukuran atau tolok ukur baik tidaknya sesuatu di pelbagai lapangan kehidupan manusia. Kelambatan, kerumitan, kenjelimetan, dan kekakuan dipandang negatif dan tidak baik, misalnya kekakuan, kerumitan, dan kenjelimetan tatacara administrasi dan

13 6 Inovasi Pendidikan Tinggi birokrasi dipandang negatif dan tidak baik. Keterbukaan, keleluasan, kelenturan, dan keterpaduan secara serentak dipandang secara positif. Hal ini jelas menjadi tantangan dan tuntutan baru dalam dunia pendidikan tinggi di tanah air. Sekurang kurangnya ada empat perubahan mendasar yang mempengaruhi pendidikan tinggi, yakni (1) sifat akademis, (2) lahirnya Generasi Z, (3) lanskap belajar pendidikan tinggi, dan (4) orientasi pendidikan tinggi dari kompetensi ke kapabilitas. Sifat Akademis Abad XXI ditandai oleh revolusi pengetahuan yang menjadikan kehidupan padat pengetahuan. Pengetahuan dan informasi berkembang secara eksponensial akibat dari informasi baru mengalami proliferasi yang dahsyat. Pertumbuhan informasi ini akan terus berdampak dramatis pada pendidikan tinggi dan cara belajar secara umum. Proliferasi pengetahuan dapat meningkatkan luasnya tuntutan konten dan penyebarannya pada pendidikan tinggi, dan kebijakan pengembangan sumberdaya. Secara menyeluruh, fenomena ini akan mempengaruhi lanskap akademis kelembagaan pendidikan tinggi. Perubahan lanskap akademis kelembagaan pendidikan tinggi menjadi keniscayaan. Perubahan lanskap kelembagaan pendidikan tinggi memperlipat kompetisi antarpenyedia layanan pendidikan dan memungkinkan munculnya model model pendidikan baru. Abab XXI juga ditandai oleh konvergensi ilmu pengetahuan dan teknologi. Ilmu pengetahuan dan teknologi yang makin konvergen membuat persinggungan dan integrasi multidispilin, antardisiplin, dan bahkan transdisiplin ilmu menjadi makin nyata. Persinggungan, dan integrasi antardisiplin atau bahkan transdisiplin ini akan membuahkan area kajian baru untuk penguatan disiplin ilmu yang bersangkutan, atau bahkan membuahkan area kajian disiplin baru (Roco & Bainbridge, 2013; Derry & Fischer, 2005). Sebagai contoh, information technology berintegrasi dengan consumer electronics melahirkah disiplin baru multimedia, information technology berintegrasi dengan

14 Waras Kamdi 7 communication technology melahirkan disiplin teknologi jaringan (web), communication technology berintegrasi dengan manufacture dan service technology, serta web melahirkan perluasan bidang kajian information industry. Multimedia yang berintegrasi dengan arsitektur telah melahirkan disiplin baru Arsitektur Media, arsitektur yang berintegrasi dengan ilmu dan teknologi lingkungan mungkin akan memunculkan disiplin baru Arsitektur Lingkungan, dst. Konvergensi ilmu pengetahuan dan teknologi ini berlangsung secara natural sejalan dengan makin luasnya demokrasi pengetahuan dan keterbukaan disiplin ilmu akibat dari proliferasi ilmu pengetahuan. Kemudahan akses informasi berbagai disiplin yang diberikan oleh teknologi informasi dan komunikasi melapangkan terjadinya konvergensi ilmu pengetahuan dan teknologi. Tidak akan ada disiplin ilmu yang steril dari pengaruh disiplin lainnya. Setiap disiplin ilmu akan membutuhkan peran atau kontribusi dari disiplin lainnya (Koh & Carington, 2015). Sifat akademis ini akan mempengaruhi lanskap belajar pada pendidikan tinggi secara menyeluruh, terutama desain spasial lingkungan kampus beserta isinya, kurikulum, sistem jaringan belajar, manajemen sumber belajar, dan layanan administrasi akademik. Lahirnya Generasi Z Belum banyak yang hirau bahwa anak anak yang hadir di sekolah dan pendidikan tinggi sekarang ini adalah generasi baru yang memiliki keunikan. Mereka adalah Generasi Z, yang lahir pertengahan Selain disebut generasi Z atau Gen Z, mereka juga sering disebut digital natives, screensters, gamers, Zeds, atau ada juga yang menyebutnya bagian dari generasi milenial. Sebagian dari mereka ini sekarang berada di bangku sekolah menengah dan perguruan tinggi. Lima tahun yang akan datang, mereka akan lahir sebagai Zeds pertama yang diprediksi bakal mengubah karakteristik dunia kerja. Apa yang istimewa dari generasi baru ini? Mereka digambarkan sebagai Generasi Kreatif yang cerdas teknologi (tech savvy), terhubung (connected) dalam kehidupan global di planet bumi, dan

15 8 Inovasi Pendidikan Tinggi pengubah dunia (Nicholas, 2008). Sebuah survei yang dilakukan oleh Innovation Group (J. Walter Thompson Intelligence, 2014) menggambarkan bahwa mereka tidak gampang menetapkan dirinya sebagai pemain dari tipe peran tertentu, 80% menggunakan smartphone tiap hari, 73% memandang brand teknologi adalah penting bagi mereka, 65% masih menonton teve, tetapi 70% melihat konten YouTube lebih dari 2 jam tiap hari, dan 70% menggemari facebook dan media sosial sejenis. Survei yang lain menggambarkan Gen Z adalah self starters. Sebanyak 42% mereka ingin melakukan sesuatu yang baru sebagai profesi untuk mengukir identitas dirinya, 31% ingin memulai bisnis dari kekuatan diri sendiri, dan 37% berharap bisa mengubah hobi menjadi pekerjaan utama (full time job). Generasi Z menampakkan kemandirian, independen, semangat kewirausahaan yang kuat, disertai motivasi yang tinggi untuk mengukir masa depan mereka sendiri. Selain sangat mandiri, kelompok ini juga yakin tentang pentingnya pendidikan yang lebih tinggi untuk mencapai tujuan mereka. Meskipun terkoneksi oleh teknologi dan media sosial, Generasi Z masih menghargai pentingnya interaksi interpersonal. Mereka sangat progresif ketika terlibat kegiatan sosial atau isu isu mengenai kebijakan sosial, menjunjung tinggi hak yang sama bagi semua orang, tanpa memandang orientasi gender (Northeastern University, 2014). Di Indonesia, generasi self starters ini telah lahir gemilang sebagaimana dapat kita baca Laporan Utama harian Kompas (18 Agustus 2016) berjudul Yang Muda Merdeka Berkarya. Sejumlah riset juga menunjukkan otak Gen Z secara struktural berbeda dari generasi sebelumnya. Ini tidak ada hubungannya dengan soal genetika atau segala sesuatu yang berkaitan degan bagaimana kita menggunakan otak untuk merespon hal hal di sekitar kita. Darla Rothman (2014) menyebut otak mereka menjadi jaringan kabel yang canggih dan memiliki citra visual yang kompleks, karena bagian otak yang bertanggung jawab untuk kemampuan visual terkembangkan jauh lebih baik. Materi belajar visual akan lebih efektif. Game

16 Waras Kamdi 9 interaktif, tugas projek kolaboratif yang menantang, dan sesuatu yang dapat mereka coba dan amati akan disenangi. Bagaimana Generasi Z berbeda dari generasi sebelumnya? Darla Rothman (2014) mendeskripsikan bahwa mereka seperti tidak bisa hidup di dunia tanpa internet, ponsel, atau ipod. Mereka tech savvy dan terus menerus kontak dengan orang menggunakan media sosial, WhatsApp, Facebook atau Twitter. Mereka ingin teknologi yang mudah digunakan dan membantu memecahkan masalah mereka, membantu mengkoordinasikan kegiatan mereka, atau memberikan mereka informasi yang relevan dengan kebutuhan pengembangan diri. Otak mereka dipengaruhi oleh penggunaan internet. Mereka menemukan jawaban atas pertanyaan di Google dan YouTube, tetapi mereka kurang memiliki keterampilan berpikir kritis untuk mengevaluasi sumber. Konon, mereka memiliki toleransi yang rendah tanpa sumber daya digital. Mereka tidak lagi harus menggunakan kartu katalog perpustakaan atau menggeledah rak untuk menemukan buku tertentu. Mereka tidak menggunakan jam tangan atau jam alarm karena mereka menggunakan smartphone mereka untuk itu. Alih alih membaca sebuah artikel, mereka ingin menonton video (YouTube) atau visualisasi lain yang merangkum artikel itu. Mereka menggunakan SMS dengan bahasa prokem ("ucapan populer ). Contoh: Bro (panggilan untuk kawan, laki atau perempuan sama saja), x (pengganti kata nya), Q (pengganti kata aku), Cray Cray (bila hidup ini terlalu gila untuk suatu hal), Probs (generasi lain mengatakan probably), Totes (digunakan untuk menunjukkan komitmen yang sungguhsungguh), xoxox (digunakan untuk mengakhiri teks, bagi Generasi Baby Boomers itu berarti hormat kami), V (very), dll. Dalam buku Michael Thomas (2011), mereka diidentifikasi sebagai generasi yang menunjukkan kecenderungan kuat untuk bebas berekspresi, mampu mencari dan mengakses informasi yang mereka perlukan. Melalui penggunaan alat komunikasi, mereka menampakkan keterbukaan intelektual dan emosional. Semangat keterbukaan mereka sangat jelas tercermin dalam inklusi sosial mereka melalui

17 10 Inovasi Pendidikan Tinggi komunitas online (dalam banyak kasus, di Indonesia tercermin dalam kelompok yang populer dengan sebutan netizen, yang sering mampu menguasai opini publik). Selain mereka menunjukkan "pandangan bebas berekspresi, mereka juga dikenal kreatif, inovatif, memiliki semangat inverstigasi, dan menikmati dunia jelajah informasi dalam berbagai kesempatan yang tersedia di Web, digabung dengan kebutuhan untuk melakukan segala sesuatu dengan kecepatan tinggi. Demikian pula, meskipun dikelilingi oleh informasi, mereka peka terhadap kebutuhan secara terus menerus untuk memverifikasi dan mengotentikasi informasi yang mengelilingi mereka. Generasi ini membutuhkan jenis layanan belajar baru. Gen Z akan belajar lebih efektif jika mereka diberi ruang kreatif untuk memecahkan masalah dan mencari solusi dengan trial and error. Gen Z menyukai tantangan belajar untuk menemukan, dan mengelola informasi yang didapatkan. Fokus belajar pada berpikir kritis dan pemecahan masalah bukan menghafal informasi. Mereka lebih suka bekerja dalam tim/kelompok kelompok kecil. Kreativitas dan kolaborasi yang alami cocok untuk mereka, apakah itu merupakan kegiatan spontan atau terstruktur. Fleksibilitas untuk belajar dengan cara yang terbaik menjadi kebutuhan mereka. Mereka memerlukan pilihan belajar untuk pengembangan diri dan pilihan karier, sehingga pembelajaran dapat individualized. Hal ini membuat mereka lebih reflektif dan mandiri daripada generasi peserta didik lainnya (Rothman, 2014; Sing, 2014). Tantangannya di dalam kelas adalah bahwa sebagian besar pendidik kita sekarang merupakan generasi pendatang di dunia digital (imigran digital), mereka terbiasa hidup di dunia analog, yaitu mengajar dan mengisikan pengetahuan ke dalam kepala siswa, bukan menjadi fasilitator belajar. Para pendidik yang imigran digital akan semakin marasa kurang nyaman, karena peserta didik mereka lebih akrab dengan teknologi. Namun, mereka harus siap untuk mengajarkan "isi dari masa depan" menggunakan software, hardware, digital teknologi, dan media sosial. Konsekuensinya adalah, ada kebutuhan untuk pengembangan profesional, dan kebutuhan teknologi yang

18 Waras Kamdi 11 berfokus dan mudah bagi pendidik, karena mereka mengalami transisi dari model pembelajaran tradisional menuju yang transformasional. Lanskap Belajar Lanskap belajar (juga biasa disebut lanskap akademis) adalah suatu katalis untuk inovasi kolaboratif. Perubahan pendidikan tinggi yang belakangan ini ditandai oleh peningkatan jumlah mahasiswa, perluasan kurikulum, pendekatan alternatif untuk mengajar dan belajar memerlukan katalis untuk inovasi. Banyak juga pendidikan tinggi yang mendefinisikan ulang batas batas geografis dan pedagogis mereka, seperti misalnya MIT, yang memperluas definisi kampus MIT bukan lagi terbatas pada spasial fisik kampus akan tetapi telah memperluasnya dengan konsep MIT X (MIT Extended), karena MIT memanfaatkan MOOCs secara luas dan mengitegrasikannya atau sebagai bagian tak terpisahkan dari struktur kurikulum formal MIT (Rhoads, 2015). Pergeseran ini telah diperkuat oleh teknologi baru yang telah membuat demokratisasi pengetahuan, di mana, kapan dan bagaimana pembelajaran dapat dilakukan, dan mengubah persepsi tentang bagaimana kita memahami tempat dan proses pembelajaran (Neary, et al., 2010). Sejalan dengan perubahan ini dalam pembelajaran di pendidikan tinggi telah terjadi peninjauan kembali atas hal hal yang berkaitan dengan penyediaan, pengelolaan, dan penggunaan fasilitas dan peranan tata lingkungan kampus. Universitas di bawah tekanan untuk perluasan peran dan efisiensi yang lebih besar, telah mengakui nilai lingkungan mereka, baik sebagai aset real estate maupun sebagai motor penggerak untuk membuka peluang inovasi pembelajaran (sebagaimana tergambar pula dalam lanskap akademik UM: The learning university). Konsep lanskap belajar telah muncul sebagai cara berpikir secara holistik tentang pengembangan pendidikan tinggi. Meskipun tidak ada kesepakatan atau definisi sederhana mengenai arti yang tepat dari

19 12 Inovasi Pendidikan Tinggi istilah lanskap belajar (learning landscape), penggunaan metafora ini memungkinkan untuk tingkat pemikiran multi dimensi tentang pemikiran dan pengembangan masa depan pendidikan tinggi (Neary & Saunders, 2010). Konsep lanskap belajar telah digunakan untuk menggambarkan perubahan yang sedang dilakukan untuk belajar dan mengajar di lingkungan pendidikan. Awalnya digunakan dalam kaitannya dengan sekolah sekolah. Istilah baru ini telah diterapkan pada pendidikan tinggi untuk menggambarkan apa yang dianggap sebagai desain dalam transformasi pendidikan, dan revolusi diam (silent revolution) dalam desain ruang belajar multidimensional pendidikan tinggi (Chiddick, 2006). Pada dasarnya, lanskap baru dalam pendidikan tinggi adalah hasil dari, antara lain, adanya peluang yang ditawarkan oleh teknologi baru, tuntutan mahasiswa untuk pengalaman belajar yang lebih kolaboratif dan mendalam, dan tuntutan staf akademik untuk penelitian interdisipliner. Hal ini telah menyebabkan para desainer real esate kampus untuk memahami berbagai jenis belajar mengajar, ruang fisik (termasuk yang khusus dan fleksibel), ruang formal dan informal, dan ruang fisik jaringan melalui penggunaan teknologi informasi. Pada intinya desain ini adalah untuk pendekatan belajar baru berdasarkan student centered learning, kolaborasi yang lebih besar, dan keterlibatan antara staf dan mahasiswa, dan koneksi dengan masyarakat di luar kampus. Sifat akademis yang berubah akibat dari proliferasi dan konvergensi pengetahuan, dan lahirnya generasi baru yang memiliki karakteristik unik dan cenderung mandiri, juga akan berimplikasi pada perubahan lanskap akademik pendidikan tinggi. Fenomena fenomena perubahan lanskap akademik pendidikan tinggi ini dapat dilihat dari beberapa wacana di belahan dunia tentang munculnya belajar lintas disiplin, perluasan kurikulum yang makin dinamis dan fleksibel, belajar berbasis pilihan (elective learning), makin luasnya kompetisi sekaligus kolaborasi e Learning antarpendidikan tinggi, dan belakangan ada kecenderungan makin kuatnya internasionalisasi pendidikan tinggi,

20 Waras Kamdi 13 bahkan terjadi perluasan konsep kampus. Lanskap akademis pendidikan tinggi menjadi meluas tak terbatas membentuk jejaring dunia. Dalam hal pembelajaran, Tapscott (1999), berangkat dari perspektif konstruktivisme sosial, menguraikan bahwa prinsip pedagogi interaksionis berkaitan erat dengan apa yang dilihatnya sebagai persyaratan dan peluang era digital, yang ia identifikasi sebagai suatu pergeseran dari: (1) belajar linier ke hypermedia, (2) pengajaran ke konstruksi dan diskoveri, (3) pendidikan berpusat pada guru ke berpusat pada siswa, (4) menyerap materi ke belajar cara belajar, (5) sekolah ke belajar sepanjang hayat, (6) one size fits all to customized learning, dan (7) belajar sebagai beban [siksaan] ke belajar yang menyenangkan. Delapan tahun yang lalu, The Economic Intelligence Unit dari UK (2008:7 9) telah menggambarkan kecederungan pemanfaatan teknologi dalam belajar. Sebagian hasil surveinya dapat kita lihat dalam tabel pertama, bahwa (1) akan makin banyak jurusan interdisipler ditawarkan, (2) makin banyak kolaborasi antaruniversitas dalam penyediaan kuliah individual (mahasiswa dari institusi yang berbeda bekerja sama dalam topic tertentu), (3) mahasiswa dapat mengkombinasikan kelas dari berbagai institusi untuk memenuhi persyaratan memperoleh gelar, dan mahasiswa dapat menyesuaikan dengan pilihan akademik mereka sendiri. Persentase terhadap isu isu di atas melampaui rata rata keseluruhan responden. Selain itu, kita juga bisa melihat kecederungan makin tingginya penggunaan perangkat teknologi untuk belajar dalam tabel kedua, yakni (1) penggunaan online course, (2) social networks, (3) text messaging/notification, (3) collaboration software, (4) document management, dan (5) wikis. Abad XII ditandai oleh perubahan yang konstan. Pengetahuan menjadi cepat usang dan keahlian baru terus menerus diperlukan agar seseorang berhasil dan tetap produktif. Dengan demikian, para pendukung pembelajaran Abad XXI telah menyerukan epistemologi baru yang memandang pengetahuan sebagai suatu proses dan

21 14 Inovasi Pendidikan Tinggi apalagi sebagai produk. Oleh karena itu, pendidikan tinggi semakin penting untuk bergulat dalam wacana lintas batas disiplin, dan adaptif terhadap perubahan konteks dan situasi, bukannya terpaku terlalu khusus dalam keahlian rutin, dalam satu disiplin (Hung, Ling, & Lee, 2014) sebagai bagian dari perubahan imperatif lanskap akademis pendidikan tinggi. Semua kecenderungan perubahan tersebut semakin memperjelas betapa inovasi pendidikan tinggi sebagai bagian dari upaya menjangkau masa depan memerlukan akselerasi.

22 Waras Kamdi 15 Dari Kompetensi ke Kapabilitas Parallel dengan perubahan lanskap akademik terjadi pula perubahan orientasi pendidikan tinggi. Dalam jagat pendidikan tinggi dikenal tiga model pendidikan, yaitu apa yang dikenal dengan sebutan (1) training model, (2) professional development model, dan (3) capability development model. Model pertama dan kedua sangat popular dalam pendidikan ala industrial, yang mengeksploitasi sumber daya manusia untuk tujuan reproduksi ekonomi melalui pendidikan. Landasan berpikirnya adalah teori efisiensi sosial, bahwa kurikulum pendidikan didesain berbasis kompetensi dengan rujukan utama kebutuhan job pada area okupasi atau profesi tertentu. Dengan demikian, pendidikan menjalankan tugasnya dengan efisien karena fiksasi cakupan kompetensi dalam kurikulum amat jelas, definitif, dan rigid. Sebaliknya, model ketiga tidak menggunakan job atau profesi tertentu sebagai rujukan utama pendidikan, akan tetapi menggunakan kekuatan potensial individu sebagai rujukan utama pendidikan. Orientasi pendidikan dengan model ketiga adalah pengembangan kapabilitas yang melampau kompetensi. Praksis pendidikan tinggi di Indonesia sekarang, mayoritas mengikuti model pertama dan kedua, yaitu berbasis kompetensi, dan dominasi model training untuk menyiapkan mahasiswa sebagai calon pekerja. Munculnya generasi baru, Gen Milenia dan Gen Z, telah mengubah visi kurikulum pendidikan ala sekolah industrial. Kurikulum berbasis kompetensi dengan rujukan utama definisi pekerjaan (job), atau definisi peran sosial mulai menurun popularitasnya. Makin banyak populasi Gen Z yang tidak mudah menerima peran tertentu akan tetapi mereka ingin mengukir profesi dari identitas dirinya sendiri telah mengubah orientasi belajar. Kebutuhan belajar berubah dari memenuhi blueprint profesi manusia yang diturunkan dari definisi peran sosial atau profesi tertentu bergeser ke aras pengembangan kapabilitas peserta didik untuk menciptakan profesi yang berpusat pada keunggulan personalnya. Di samping itu, dunia profesi mengalami dinamika kehidupan yang tidak mudah lagi diprediksi yang mengakibatkan makin kaburnya definisi peran sosial. Banyak tempat kerja

23 16 Inovasi Pendidikan Tinggi memberlakukan pekerja temporer atau pekerja kontrak, dan akan lebih banyak pengalaman berhenti dari pekerjaan yang satu dan ganti pekerjaan lain sebagai bagian dari karier pekerja. Hal ini menggambarkan mobilitas pasar kerja yang makin tinggi, sehingga desain kurikulum pendidikan yang didasarkan atas prediksi peran social semakin tidak memadai. Keadaan ini makin menguatkan akan kebutuhan perubahan orientasi pendidikan tinggi dari pengembangan kompetensi ke kapabilitas. Kompetensi merupakan unsur penting dari kapabilitas. Namun, orang orang yang kapabel adalah mereka yang dapat berbuat secara efektif dalam konteks yang tidak diketahui atau masalah baru. Untuk bisa menjadi kapabel, orang membutuhkan pengalaman belajar yang berbeda dengan belajar kompetensi. Kemampuan belajar bagaimana cara belajar, nilai nilai, dan kepercayaan diri, misalnya, tidak dapat dicapai hanya dengan menggunakan pendekatan perilaku sederhana. MERESPON PERUBAHAN: APA INOVASI PENDIDIKAN TINGGI? anyak energi yang menjanjikan di balik inovasi Bpendidikan tinggi, tapi energi itu akan sedikit membuahkan hasil, jika kita tidak bertindak cepat mendefinisikan dan merumuskan prinsip prinsip yang dapat mendukung gerak inovasi ke depan. Mengawali bagian ini saya meminjam sketsa Kim Smith dalam membangun definisi umum apa itu inovasi. Ketika orang berpikir tentang inovasi, umumnya yang segera tergambar adalah produk baru sesuatu seperti munculnya LCD Projector, atau digital board dalam dunia OHP dan papan tulis di dalam kelas kita. Namun, meskipun banyak inovasi yang segera tampak adalah inovasi di tingkat produk, beberapa inovasi yang paling penting

24 Waras Kamdi 17 adalah pada tingkat platform. Dalam bidang teknologi, "platform" adalah arsitektur perangkat keras, atau kerangka kerja perangkat lunak, yang memungkinkan para produsen yang berbeda beda menciptakan solusi modular yang berjalan pada mesin. Internet dan iphone adalah contoh dari berbagai jenis platform teknologi yang diakti an oleh para inovator independen untuk munculkan inovasi. Inovasi yang diakti an oleh Internet itu bukan produk belaka, melainkan diakti an oleh arsitektur jaringan bagaimana jutaan orang di seluruh dunia terhubung dan berkomunikasi satu sama lain. Infrastruktur Internet adalah sebuah platform yang berkembang yang mencakup berbagai bahasa perangkat lunak dan protokol teknologi yang memungkinkan jaringan luas komputer independen dan perangkat keras lainnya untuk berkomunikasi dan terhubung di seluruh dunia. IPhone adalah platform lain yang telah memungkinkan munculnya inovator inovator baru "apps" (atau aplikasi) memungkinkan iphone untuk melakukan hal hal baru dan inovatif. Komputer Apple, pencipta ipod dan iphone, menghasilkan hardware dan platform perangkat lunak, tetapi dengan mendefinisikan dan berbagi seperangkat aturan umum dan protokol, mereka telah memungkinkan puluhan ribu inovator software untuk membuat solusi modular murah yang menancap ke platform ini untuk menciptakan nilai lebih bagi pengguna iphone (Smith, 2009). Istilah "platform" dapat juga diterapkan di luar bidang teknologi untuk merujuk ke arsitektur konseptual yang meliputi satu set kerangka kerja, definisi, standar, dan protokol yang menyediakan infrastruktur di mana komponen komponen modular nya dapat terhubung, sehingga membuka jalan untuk suburnya inovasi. Dalam hal ini, saya ingin menyebut UM: The Learning University adalah contoh arsitektur konseptual, sebagai platform, yang ditujukan untuk menggerakkan inovasi di Universitas Negeri Malang. Selain produk dan platform, inovasi dalam proses juga dapat menyebabkan perubahan besar. Masih ingatkah cara Ignasius Jonan, ketika memimpin perubahan di PT KAI? Ia telah mengubah proses

25 18 Inovasi Pendidikan Tinggi bagaimana orang membeli tiket, dan layanan perkereta apian yang membuat para pelanggan merasa puas. Kadang kadang ini hanya dipandang menciptakan proses baru, tetapi dengan menciptakan caracara baru ini, sesungguhnya dapat memungkinkan dan memotivasi orang bekerja dengan keunggulan pada tugas yang dipahami dengan baik. Pada akhirnya, inovasi juga dapat mengambil bentuk ide, pergeseran cara orang melihat masalah dengan mendefinisikan kembali pengertian kita tentang apa yang mungkin seperti gagasan Prof. Ali Saukah mendefinisikan ulang pengertian Tri Dharma Perguruan Tinggi menjadi atribut lembaga, bukan atribut individu dosen adalah contoh inovasi berbentuk ide. Perguruan Tinggi harus melaksanakan Tri Dharma, tetapi pembagian tugas berbeda beda untuk tiap dosen: mengajar, meneliti, atau mengabdi kepada masyarakat. Sudah waktunya kinerja mengajar yang [inovatif] mengasilkan sumber daya manusia andal dihargai sama tingginya dengan meneliti yang menghasilkan publikasi internasional bereputasi. Jika definisi Tri Dharma Perguruan Tinggi ini berterima dan berkerja dalam ekosistem inovasi, maka inovasi ini akan mengubah lanskap akademik pendidikan tinggi secara mendasar. Pepatah lama "kebutuhan adalah ibu dari penemuan" mengingatkan kita bahwa siklus inovasi dimulai dengan kejelasan tentang masalah yang perlu dipecahkan. Memperoleh kejelasan ini saja merupakan prestasi penting, karena mengarahkan energi dan rasa ingin tahu terhadap tujuan tertentu, dan membantu untuk merumuskan metrik yang jelas untuk mengukur potensi solusi. Kejelasan ini kemudian menyebabkan orang untuk mempertimbangkan fakta fakta, keadaan, dan pengalaman lain untuk menghasilkan ide ide pemecahan masalah itu. Seringkali, kata Kim Smith (2009), solusi yang paling inovatif datang dari orang orang yang melihat fakta dari sudut baru atau dengan wawasan baru, seperti yang dari luar atau di pinggir lapangan resmi. Ia menemukan bahwa para pemikir "hybrid" yang bekerja lintas sektor atau dengan pendekatan lintas disiplin untuk pemecahan masalah, dengan menggabungkan ide ide dari seluruh sektor dalam cara cara baru dan inovatif, sering mendapatkan hasil yang gemilang.

26 Waras Kamdi 19 Pada titik ini penting untuk memiliki "ruang kecil" atau lingkungan laboratorium untuk memperbaiki dan menguji ide ide, mengumpulkan bukti dan menggunakannya untuk memilah milah ide potensial dan mengidentifikasi ide ide yang benar benar bekerja dalam ekosistem inovasi. Tahap terakhir dalam siklus harus selalu terjadi umpan balik yang terbuka yang memungkinkan perbaikan terus menerus dan menginformasikan inovasi masa depan. Untuk menggerakkan ekosistem inovasi, diperlukan kebijakan institusional yang menetapkan tujuan dan kondisi, praktisi dan pengguna yang terlibat untuk membantu menentukan apakah jenis solusi dapat bekerja, peneliti yang membantu menguji dan menyempurnakan ide ide dan menilai efektivitas, dan investor yang memberi fasilitas landasan pacu bagi mereka yang mengejar kegiatan yang inovatif. Dalam institusi pendidikan tinggi, ekosistem ini masih terputus putus dan terfragmentasi. Banyak inovasi yang terjadi dalam praktek sehari hari di kantong kantong kecil di berbagai program studi. Yang perlu kita lakukan sekarang adalah mengerakkan dan mempercepat proses inovasi itu, membuatnya lebih mudah diakses, dan merumuskan kembali insentif bagi para inovator, perangkat dan investasi yang memungkinkan kita bisa bergerak sampai ke skala yang lebih signifikan dan mempertahankan siklus inovasi ini dari waktu ke waktu. Dari mana kita memulai menggerakkan inovasi itu sekarang? Membangun Paradigma Pendidikan Tinggi: Belajar Berbasis Kehidupan Perubahan perubahan di segala lini kehidupan, terutama yang terjadi dalam dasawarsa terakhir, dan kecenderungan kecenderungan masa depan di berbagai bidang akibat dari proliferasi dan konvergensi pengetahuan, karakteristik Generasi Z dengan segala keunikan dan kebutuhan pengembangan dirinya, lanskap belajar (lanskap akademik) baru yang kemudian muncul menjadi kebutuhan, dan orientasi kecakapan masa depan menggugah kesadaran terhadap kebutuhan akan cara pandang baru, atau paradigma baru pendidikan tinggi. Membangun paradigma baru bisa dimaknai mengubah mindset dan

27 20 Inovasi Pendidikan Tinggi mengembangkan cara cara baru. Paradigma baru ini mecakup model mental (mindset) pendidikan tinggi (ke mana mahasiswa mau dibawa?), dan pendekatan belajar yang digunakan. Model Mental (Mindset) Pendidikan Tinggi Model mental pendidikan tinggi kita sekarang lekat dengan model training dan pengembangan profesional, dengan rujukan dasar jenis pekerjaan, profesi atau peran sosial di masyarakat yang terdefinisi. Cirinya dapat dikenali dengan mudah. Nyaris tidak ada program studi Pendidikan Tinggi kita yang tidak menjanjikan dan menawarkan peran tertentu kepada mahasiswa bahwa setelah lulus mereka memasuki job tertentu. Watak utama (mainstream) pendidikan tinggi kita adalah training, dan mengonsepsikan mahasiswa sebagai penerima transfer kecakapan spesifik karena mahasiswa adalah [calon] pekerja. Model pendidikan seperti ini hanya cocok jika hubungan antara pendidikan dan lapangan kerja konsisten dalam satu paket pengembangan sumber daya manusia untuk tujuan reproduksi ekonomi di bawah hegemoni kapitalis atau neokapitalis. Ketika terjadi perubahan yang dahsyat di semua lini kehidupan, terjadi turbulensi kehidupan, job dan peran sosial semakin tidak menentu, definisi profesi mengalami perubahan akibat dari proliferasi dan konvergensi pengetahuan (Morgan, 2014), karakteristik Genarasi Z yang mandiri, kreatif, dan tidak mudah menerima peran tertentu dari orang lain, dll, mempertahankan mindset pendidikan tinggi sebagai lembaga training sama halnya dengan bergerak menuju kemunduran. Saatnya kita ubah mindset kita, bahwa pendidikan tinggi adalah lembaga pengembang kapabilitas sumber daya manusia yang didasarkan atas kekuatan dan keunggulan potensial individual mahasiswa. Dengan model mental yang baru ini, watak pendidikan tinggi akan berubah menjadi lembaga penggerak inovasi, bukan penjaja pekerjaan yang belum tentu memenuhi selera generasi sekarang. Dalam monografnya berjudul The Teachers of 2030: Creating a Student Centered Profession for the 21st Century, Barnet Berry

28 Waras Kamdi 21 menggambarkan perubahan yang dramatik peran pendidik dalam praksis pendidikan di abad ini. Cara pandang bahwa misi pendidikan adalah menyiapkan peserta didik untuk memasuki profesi tertentu pada jenis peran sosial yang sudah terstruktur di masyarakat akan segera usang. Tugas pendidikan akan berbalik menjadi lebih utama memenuhi kebutuhan pengembangan diri peserta didik dalam menciptakan profesinya (Berry, 2013). Mengapa demikian? Selain tuntutan generasional, Berry mencatat perubahan peran pendidikan itu disebabkan oleh munculnya realitas baru tentang berubahnya ekologi belajar, mulusnya koneksi keluar masuk dalam dunia sibernetik, dan makin meluasnya teacherpreneurism. Realitas itu telah hadir di tengah kehidupan kita sekarang. Pandangan tentang tugas pendidikan ini benar benar akan mengubah praksis pendidikan 180 derajat dari sebelumnya. Keberhasilan pendidikan dalam menjalankan tugas dan fungsinya di abad ini akan ditentukan oleh inovasi dalam mengelola pembelajarannya seiring dengan munculnya realitas baru itu. Perubahan cara pandang tentang pendidikan dan peran pendidik ini tidak lepas dari perubahan generasional yang sangat fenomenal di awal abad ini. Implikasinya adalah, sudah barang tentu, praksis pendidikan kita perlu inovasi dan dinamika evolusi. Perubahan orientasi pendidikan dari kompetensi ke kapabilitas telah menjadi kesadaran umum di dunia pendidikan tinggi sejak dasawarsa yang lalu. Seperti dikatakan juga oleh Stephenson & Weil (1992) salah satu model yang menantang konsep pembelajaran tradisional berorientasi kompetensi adalah model pembelajaran berorientasi kapabilitas. Orang yang kapabel adalah mereka yang: tahu bagaimana belajar, kreatif, memiliki tingkat self efficacy yang tinggi, dapat menerapkan kompetensi dalam situasi baru (novel) serta situasi yang familier, dan bekerja sama yang baik dengan orang lain. Dibandingkan dengan kompetensi, yang melibatkan akuisisi pengetahuan dan keterampilan, kepabilitas adalah atribut holistik. Orang yang kapabel lebih mungkin dapat menangani persoalan secara efektif dalam lingkungan yang bergejolak di mana mereka tinggal dengan memiliki kapasitas serba bisa.

29 22 Inovasi Pendidikan Tinggi Pendekatan Belajar Pergerakan dari model kompetensi ke model pengembangan kapabilitas ini merupakan perubahan mendasar orientasi dan fokus dalam pendidikan, yakni apa yang kita kenal dengan pergeseran dari paradigm pengajaran ke paradigm belajar, atau dari orientasi job diperluas ke orientasi kehidupan. Pendekatan pendidikan telah berubah dari expert centered learning ke work based learning, dan di abad XXI bergerak atau berubah orientasi dari expert centered learning ke life based learning (Staron, 2006). Model pendidikannya bergerak atau berubah dari training model ke professional development model, dan kini saatnya bergerak dari training model ke capability development model. Dalam perspektif Meyer (1993), training model dan professional development model adalah model pendidikan yang dominan pada tahun , sedangkan capability development model merupakan paradigma pendidikan kekinian yang muncul pada Inti pendekatan belajar berbasis kehidupan (life based learning) adalah student active learning, dengan visi utama menumbuhkan tanggungjawab belajar, menanamkan makna bahwa orang makin berdaya dengan belajar, mengembangkan strategi belajar, dan mendorong kolaborasi. Pendekatan life based learning membutuhkan perubahan konsepsi atau cara pandang kita terhadap kurikulum, mahasiswa, dosen, dan asesmen. Perubahan pertama, kurikulum dipandang sebagai variabel yang dinamis dan responsif; hubungan kurikulum, pembelajaran, dan asesmen diperluas; dan asesmen menjadi bagian terintegrasi dari aktivitas belajar. Pembelajaran bersifat menantang, merentang kemampuan berpikir dan keterampilan sosial, otentik, menyatu dengan pengalaman sehari hari, integratif, interdisipliner, dan transdisipliner. Pembelajaran juga lebih fleksibel, dinamis dan responsif, melayani keragaman peserta didik, memperluas wahana belajar. Asesmen terpadu dengan pembelajaran, mengukur kinerja (performance) dan berfokus pada kemajuan belajar. Perubahan kedua, mahasiswa dipandang sebagai organisme dan sumber pengetahuan, penghasil pengetahuan, dan mampu terlibat aktif secara

30 Waras Kamdi 23 emosional di dalam belajar otentik dan kolaboratif. Mahasiswa adalah ilmuwan ilmuwan kecil yang memiliki konstruk teori, sekecil apapun teori itu di kepala mereka. Mereka adalah para inovator. Mereka juga makhluk yang memiliki keingintahuan yang tinggi, suka kerja kolaboratif, imajinatif, kreatif dan inovatif, terbuka, dan memiliki kemampuan task switching (multitasking). Ketiga, dosen sebagai pendidik dan fasilitator sebagai penata lingkungan belajar, sebagai pembimbing yang mampu melakukan mediasi dan modeling, dan sebagai kolaborator atau partner belajar yang mampu bekerja bersama sama mahasiswa menyelesaikan masalah. Dalam naskah akademik belajar berbasis kehidupan (BBK) yang disiapkan oleh Tim Pengembang Akademik UM (2016a) dirumuskan bahwa pendekatan BBK: terarah pada pembentukan diri pebelajar sebagai pribadi utuh yang memiliki kapabilitas dan talenta yang berkembang secara berkelanjutan; mengintegrasikan atau memadukan kehidupan sehari hari, bekerja, dan belajar di ruang apapun, situasi mana pun, dan momentum apapun sehingga belajar berlangsung dalam kehidupan yang luas; mengakui dan memberikan ruang bagi pebelajar sebagai perancang praksis belajarnya sendiri dengan mengingat dan mematuhi peraturan peraturan umum yang berlaku; mengakui dan mempraktikan belajar secara berkelanjutan, adaptif, dan tangkas; dan mengakui dan merangkul konteks kehidupan secara luas sebagai ajang dan ruang belajar bagi pebelajar sehingga belajar tidak hanya berlangsung dalam kelas dan kurikuler semata. Sketsa pergeseran paradigma pendidikan tinggi dari model training berbasis kompetensi ke model pengembangan profesional (juga berbasis kompetensi) ke model pengembangan kapabilitas disajikan dalam Gambar 1.

31 24 Inovasi Pendidikan Tinggi Gambar 1. Pergeseran Paradigma Pendidikan Tinggi (Adaptasi dari Staron, 2006) Redesain Kurikulum Beberapa bulan terakhir ini seluruh perguruan tinggi di Indonesia berjibaku dengan pengembangan Kurikulum Pendidikan Tinggi (KPT). Kita biasa menyebutnya kurikulum berbasis KKNI. Dasar yuridisnya berlapis lapis: UU Nomor 20 Tahun 2003, UUPT Nomor 12 tahun 2012, Perpres Nomor 8 Tahun 2012, dan Permenristekdikti Nomor 44 Tahun Intinya mengatur bahwa: (1) setiap program studi wajib menyusun deskripsi capaian pembelajaran mengacu pada KKNI bidang pendidikan tinggi sesuai dengan jenjang; dan (2) setiap program studi wajib menyusun kurikulum, melaksanakan, dan mengevaluasi pelaksanaan kurikulum mengacu pada KKNI bidang pendidikan sesuai dengan kebijakan, regulasi, dan panduan tentang penyusunan kurikulum program studi (terbaru diedarkan oleh Ditjen Pembelajaran dan Kemahasiswaan, Agustus 2016). Setiap perguruan tinggi menggunakan panduan ini untuk menyusun deskripsi [standar] capaian pembelajaran.

32 Waras Kamdi 25 Model desain yang digunakan adalah model desain kurikulum berbasis kompetensi (competency based curriculum), yaitu diawali dengan analisis kebutuhan pemangku kepentingan dan telaah keilmuan dan keahlian, dilanjutkan dengan penyusunan profil lulusan yang detailnya berupa rumusan [standar] capaian pembelajaran, pemilihan dan pembobotan bahan kajian, membentuk matakuliah dan sks, serta merangkainya menjadi struktur kurikulum, dan terakhir disertai dengan rencana pembelajaran. Dalam prosedur pengembangan kurikulum yang seperti ini, kebutuhan pemangku kepentingan (dunia usaha dan industri) menjadi rujukan utama, bahkan jargon kebutuhan pemangku kepentingan menjadi segala galanya. Karakteristik yang menonjol pada desain kurikulum semacam ini antara lain: (1) berfokus pada efisiensi sosial dan rekonstruksi sosial, kurang pada pengembangan general intellectual skills dan kebutuhan pengembangan personal peserta didik, dan (2) lebih bergulat dengan occupational dan professional skills kurang pada pengembangan general knowledge dan intellectual skills; serta kebutuhan pengembangan personal peserta didik. Kurikulum disusun lebih untuk memenuhi kebutuhan reproduksi ekonomi dengan penyiapan peserta didik untuk bekerja. Dalam literatur, model seperti ini mendasarkan pada teori efisiensi sosial, yang memerankan pendidikan sebagai instrumen untuk menyiapkan keterampilan khusus untuk memasuki dunia kerja (Chiro, 2013). Ini mengukuhkan bahwa pendidikan tinggi di Indonesia sedang di drive ke model training. Perguruan tinggi sedang didesain untuk tumbuh menjadi lembaga pelatihan besar. KKNI sebagai acuan kesetaraan kualifikasi lulusan antarjenjang prodi dan pemberian pengakuan kompetensi kerja sesuai dengan struktur pekerjaan di berbagai sector, dan sebagai bagian dari jaminan kesetaraan mutu antarprodi pendidikan tinggi di seluruh Indonesia, masih berterima. Akan tetapi, KKNI sebagai acuan pengembangan kurikulum pendidikan tinggi juga mengukuhkan bahwa kurikulum pendidikan tinggi mendasarkan pada prediksi peran sosial atau profesi dan jenjang jenjang kompetensinya di masyarakat. Padahal kita sedang

Inovasi Pendidikan Tinggi

Inovasi Pendidikan Tinggi Inovasi Pendidikan Tinggi The Learning University Waras Kamdi Universitas Negeri Malang Orasi Ilmiah dalam rangka Dies Natalis Universitas Negeri Malang ke-62 di Graha Cakrawala Universitas Negeri Malang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah komunikasi dalam konteks pedagogi adalah hal yang penting karena ketika proses pembelajaran berlangsung didalamnya terdapat interaksi antara guru dengan siswa

Lebih terperinci

PERAN PUSTAKAWAN DALAM PEMBINAAN DAN PENGEMBANGAN MANAJEMEN PERPUSTAKAAN PERGURUAN TINGGI DALAM ERA GLOBALISASI INFORMASI

PERAN PUSTAKAWAN DALAM PEMBINAAN DAN PENGEMBANGAN MANAJEMEN PERPUSTAKAAN PERGURUAN TINGGI DALAM ERA GLOBALISASI INFORMASI PERAN PUSTAKAWAN DALAM PEMBINAAN DAN PENGEMBANGAN MANAJEMEN PERPUSTAKAAN PERGURUAN TINGGI DALAM ERA GLOBALISASI INFORMASI A. Ridwan Siregar Universitas Sumatera Utara Pendahuluan Perpustakaan perguruan

Lebih terperinci

CHAPTER 3 KETERAMPILAN UNTUK ABAD 21 DIAN PERMATASARI KUSUMA DAYU

CHAPTER 3 KETERAMPILAN UNTUK ABAD 21 DIAN PERMATASARI KUSUMA DAYU CHAPTER 3 KETERAMPILAN UNTUK ABAD 21 DIAN PERMATASARI KUSUMA DAYU Dalam perkembangan teknologi informasi dan komunikasi didunia pendidikan dampaknya sangatlah terasa saat ini dan kedepan. Sehingga orang

Lebih terperinci

Evaluasi Kurikulum Prodi Teknik Informatika Fakultas Teknologi Industri Universitas Islam Indonesia FTI UII Yogyakarta

Evaluasi Kurikulum Prodi Teknik Informatika Fakultas Teknologi Industri Universitas Islam Indonesia FTI UII Yogyakarta Evaluasi Kurikulum Prodi Teknik Informatika Fakultas Teknologi Industri Universitas Islam Indonesia FTI UII Yogyakarta Sejarah Kurikulum Prodi Teknik Informatika Hingga saat ini, Program Studi Teknik Informatika

Lebih terperinci

Bab I PENDAHULUAN. belajar selama 12 tahun dimanapun mereka berada, baik di desa maupun di kota

Bab I PENDAHULUAN. belajar selama 12 tahun dimanapun mereka berada, baik di desa maupun di kota Bab I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pendidikan adalah salah satu aspek penting dalam kehidupan. Oleh karena itu, di Indonesia, anak-anak yang berada pada usia sekolah diwajibkan untuk belajar

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Afifudin, 2013

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Afifudin, 2013 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) berkaitan dengan cara mencari tahu tentang alam secara sistematis, sehingga IPA bukan hanya penguasaan kumpulan pengetahuan yang

Lebih terperinci

Kurikulum Berbasis TIK

Kurikulum Berbasis TIK PENDAHULUAN Ilmu pengetahuan dan teknologi berkembang terus, bahkan dewasa ini berlangsung dengan pesat. Perkembangan itu bukan hanya dalam hitungan tahun, bulan, atau hari, melainkan jam, bahkan menit

Lebih terperinci

FASILITAS DI INTERNET

FASILITAS DI INTERNET FASILITAS DI INTERNET e-mail (SurEl / Surat Elektronik) FTP (PPB / Protokol Pemindahan Berkas) TelNet / Rlogin (PMJ / Prosedur Masuk Jauh) Network News (JBb / Jaringan Beritaberita) WAIS, Gopher, www (Wire-Wiri-Wae,

Lebih terperinci

FILOSOFI KULIAH KERJA NYATA Oleh Prof. Dr. H. Deden Mulyana, SE., MSi. Disampaikan Pada: DIKLAT KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS SILIWANGI 12 JULI 2017

FILOSOFI KULIAH KERJA NYATA Oleh Prof. Dr. H. Deden Mulyana, SE., MSi. Disampaikan Pada: DIKLAT KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS SILIWANGI 12 JULI 2017 FILOSOFI KULIAH KERJA NYATA Oleh Prof. Dr. H. Deden Mulyana, SE., MSi. Disampaikan Pada: DIKLAT KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS SILIWANGI 12 JULI 2017 FILOSOFI KULIAH KERJA NYATA Bagian integral dari proses

Lebih terperinci

RENCANA INDUK PENGEMBANGAN (RIP)

RENCANA INDUK PENGEMBANGAN (RIP) RENCANA INDUK PENGEMBANGAN (RIP) 2015-2028 FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS ANDALAS PADANG 2015 KATA PENGANTAR Puji syukur kehadirat Allah SWT atas tersusunnya Rencana Induk Pengembangan (RIP) Fakultas Farmasi

Lebih terperinci

RENCANA INDUK PENGEMBANGAN (RIP)

RENCANA INDUK PENGEMBANGAN (RIP) RENCANA INDUK PENGEMBANGAN (RIP) 2015-2028 FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS ANDALAS PADANG 2015 KATA PENGANTAR Puji syukur kehadirat Allah SWT atas tersusunnya Rencana Induk Pengembangan (RIP) Fakultas Farmasi

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi di era globalisasi sekarang ini terlihat sangat pesat. Perkembangan ini tidak hanya melahirkan era informasi global tetapi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Keberhasilan pembangunan sumber daya manusia yang berkualitas dapat

BAB I PENDAHULUAN. Keberhasilan pembangunan sumber daya manusia yang berkualitas dapat 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Keberhasilan pembangunan sumber daya manusia yang berkualitas dapat dilakukan melalui pengelolaan strategi pendidikan dan pelatihan, karena itu pembangunan

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS. Komunitas belajar dalam Tugas Akhir ini dapat didefinisikan melalui beberapa referensi yang telah dibahas pada Bab II.

BAB III ANALISIS. Komunitas belajar dalam Tugas Akhir ini dapat didefinisikan melalui beberapa referensi yang telah dibahas pada Bab II. BAB III ANALISIS Sesuai dengan permasalahan yang diangkat pada Tugas Akhir ini, maka dilakukan analisis pada beberapa hal sebagai berikut: 1. Analisis komunitas belajar. 2. Analisis penerapan prinsip psikologis

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Mei Indah Sari, 2013

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Mei Indah Sari, 2013 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Kecenderungan abad XXI yang ditandai oleh peningkatan kompleksitas peralatan teknologi, dan munculnya gerakan restrukturisasi korporatif yang menekankan kombinasi

Lebih terperinci

RENCANA STRATEGIS PROGRAM STUDI MAGISTER TEKNIK ARSITEKTUR LINGKUNGAN BINAAN

RENCANA STRATEGIS PROGRAM STUDI MAGISTER TEKNIK ARSITEKTUR LINGKUNGAN BINAAN PROGRAM MAGISTER TEKNIK ARSITEKTUR LINGKUNGAN BINAAN UNIVERSITAS BRAWIJAYA RENCANA STRATEGIS PROGRAM STUDI MAGISTER TEKNIK ARSITEKTUR LINGKUNGAN BINAAN UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG 2012-2017 KATA PENGANTAR

Lebih terperinci

PROGRAM KERJA FAKULTAS

PROGRAM KERJA FAKULTAS PROGRAM KERJA FAKULTAS STRATEGI 2030 Untuk mewujudkan tujuan, Fakultas Pertanian IPB menyusun strategi dengan mempertimbangkan asumsi-asumsi sebagai berikut: 1. Berkembangnya kompetensi dan komitmen staf

Lebih terperinci

Manual Mutu Akademik

Manual Mutu Akademik Manual Mutu Akademik MM 01 PJM Revisi Tanggal Dikaji Oleh Disetujui Oleh Pusat Jaminan Mutu Disetujui Oleh: Revisi ke 03 Tanggal 01 Juni 2011 KATA PENGANTAR Manual Mutu Akademik ini berisi tentang kebijakan,

Lebih terperinci

A. Program Magister Pendidikan Agama Islam (S2 PAI) 1. Standar Kompetensi Lulusan Jenjang Strata Dua (S2) Progam Magister

A. Program Magister Pendidikan Agama Islam (S2 PAI) 1. Standar Kompetensi Lulusan Jenjang Strata Dua (S2) Progam Magister A. Program Magister Pendidikan Agama Islam (S2 PAI) 1. Standar Kompetensi Lulusan Jenjang Strata Dua (S2) Progam Magister a. Profil Lulusan Profil utama lulusan Program Magister Pendidikan Agama Islam

Lebih terperinci

Dokumen Kurikulum Program Studi : Arsitektur

Dokumen Kurikulum Program Studi : Arsitektur Dokumen Kurikulum 2013-2018 Program Studi : Arsitektur Fakultas : Sekolah Arsitektur, Perencanaan dan Pengembangan Kebijakan Institut Teknologi Bandung Total Bidang Halaman Kode Akademik Dokumen dan Kemahasiswaan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Seiring dengan perkembangan Teknologi Informasi (TI) yang semakin

BAB I PENDAHULUAN. Seiring dengan perkembangan Teknologi Informasi (TI) yang semakin BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Seiring dengan perkembangan Teknologi Informasi (TI) yang semakin pesat, kebutuhan akan suatu konsep dan mekanisme belajar mengajar berbasis TI menjadi tidak terelakan

Lebih terperinci

Definisi tersebut dapat di perluas di tingkat nasional dan atau regional.

Definisi tersebut dapat di perluas di tingkat nasional dan atau regional. Definisi Global Profesi Pekerjaan Sosial Pekerjaan sosial adalah sebuah profesi yang berdasar pada praktik dan disiplin akademik yang memfasilitasi perubahan dan pembangunan sosial, kohesi sosial dan pemberdayaan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pendidikan nasional yang diatur secara sistematis. Pendidikan nasional berfungsi

BAB I PENDAHULUAN. pendidikan nasional yang diatur secara sistematis. Pendidikan nasional berfungsi 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Penyelenggaraan pendidikan di Indonesia merupakan suatu sistem pendidikan nasional yang diatur secara sistematis. Pendidikan nasional berfungsi mengembangkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Konvergensi teknologi komunikasi dan komputasi telah menciptakan sebuah perangkat yang memiliki kemampuan interoperabilitas 1 dalam pemanfaatan layanan serta fungsi

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 33 TAHUN 2006 TENTANG STATUTA UNIVERSITAS AIRLANGGA

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 33 TAHUN 2006 TENTANG STATUTA UNIVERSITAS AIRLANGGA PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 33 TAHUN 2006 TENTANG STATUTA UNIVERSITAS AIRLANGGA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL, Menimbang : a. bahwa dalam

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Tantangan kepemimpinan saat ini adalah menghadapi perubahan lingkungan

BAB I PENDAHULUAN. Tantangan kepemimpinan saat ini adalah menghadapi perubahan lingkungan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Tantangan kepemimpinan saat ini adalah menghadapi perubahan lingkungan yang cepat berubah dengan percepatan (acceleration) yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Lebih terperinci

Pembelajaran Berbasis Keterampilan Abad 21. Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olahraga Daerah Istimewa Yogyakarta

Pembelajaran Berbasis Keterampilan Abad 21. Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olahraga Daerah Istimewa Yogyakarta Pembelajaran Berbasis Keterampilan Abad 21 Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olahraga Daerah Istimewa Yogyakarta Abad ke-20 dan Abad ke-21 Karakteristik Khas Pembelajaran Abad ke-20 dan Abad ke-21 No ABAD KE-20

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. lama dicanangkan oleh Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Pertama.

BAB I PENDAHULUAN. lama dicanangkan oleh Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Pertama. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Perbaikan mutu Sekolah Menengah Pertama (SMP) di Indonesia telah lama dicanangkan oleh Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Pertama. Untuk itu diperlukan langkah-langkah

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI. Kesimpulan hasil studi dan pengembangan model konseling aktualisasi diri

BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI. Kesimpulan hasil studi dan pengembangan model konseling aktualisasi diri BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI A. Kesimpulan Kesimpulan hasil studi dan pengembangan model konseling aktualisasi diri untuk mengembangkan kecakapan pribadi mahasiswa dipaparkan sebagai berikut. 1. Model

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dan dihasilkan melalui pendidikan.dalam proses pendidikan pula, manusia. belajar dari, tentang, dan dengan tehnologi itu sendiri.

BAB I PENDAHULUAN. dan dihasilkan melalui pendidikan.dalam proses pendidikan pula, manusia. belajar dari, tentang, dan dengan tehnologi itu sendiri. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan merupakan sarana utama untuk memperoleh,menerapakan dan mengembangkan ipteks. Pendidikan termasuk kegiatan pembelajaran dan penanaman nilai-nilai

Lebih terperinci

MENYUSUN KURIKULUM: MENJAWAB TANTANGAN KERJA GLOBAL

MENYUSUN KURIKULUM: MENJAWAB TANTANGAN KERJA GLOBAL MENYUSUN KURIKULUM: MENJAWAB TANTANGAN KERJA GLOBAL I ndonesia merupakan salah satu Negara yanga mempunyai jumlah perguruan tinggi terbanyak di dunia, baik negeri maupun swasta. Jenis program studi maupun

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Belajar pada hakekatnya adalah proses interaksi terhadap semua situasi yang ada

I. PENDAHULUAN. Belajar pada hakekatnya adalah proses interaksi terhadap semua situasi yang ada I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Belajar pada hakekatnya adalah proses interaksi terhadap semua situasi yang ada di sekitar individu. Belajar dapat dipandang sebagai proses yang diarahkan kepada

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pengawasan, dan penilaian. Suasana pembelajaran akan mampu. menciptakan lingkungan akademis yang harmonis dan produktif, jika

BAB I PENDAHULUAN. pengawasan, dan penilaian. Suasana pembelajaran akan mampu. menciptakan lingkungan akademis yang harmonis dan produktif, jika BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Kegiatan manajemen pembelajaran atau pengelolaan pembelajaran dimulai dari analisis kebutuhan, perencanaan, pengorganisasian, pengawasan, dan penilaian. Suasana pembelajaran

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Perkembangan teknologi informasi dan komunikasi (Information and

BAB I PENDAHULUAN. Perkembangan teknologi informasi dan komunikasi (Information and BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Perkembangan teknologi informasi dan komunikasi (Information and Communication Technology) telah membawa perubahan pada dunia pendidikan. Saat ini terdapat suatu

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Di era globalisasi dewasa ini, sebuah perusahaan bertaraf nasional maupun

BAB I PENDAHULUAN. Di era globalisasi dewasa ini, sebuah perusahaan bertaraf nasional maupun BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Di era globalisasi dewasa ini, sebuah perusahaan bertaraf nasional maupun internasional harus bekerja secara kompetitif dengan meningkatkan efektifitas dan efisiensi

Lebih terperinci

INDONESIA NEW URBAN ACTION

INDONESIA NEW URBAN ACTION KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM DAN PERUMAHAN RAKYAT BADAN PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR WILAYAH KEMITRAAN HABITAT Partnership for Sustainable Urban Development Aksi Bersama Mewujudkan Pembangunan Wilayah dan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Perkembangan pendidikan yang dilakukan pemerintah saat ini sangatlah

BAB I PENDAHULUAN. Perkembangan pendidikan yang dilakukan pemerintah saat ini sangatlah BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG MASALAH Perkembangan pendidikan yang dilakukan pemerintah saat ini sangatlah pesat mengingat perkembangan kemajuan ilmu pengetahuan, teknologi dan informasi dunia yang

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN KLUNGKUNG NOMOR 3 TAHUN 2010 TENTANG PENYELENGGARAAN PELAYANAN BIDANG PENDIDIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN DAERAH KABUPATEN KLUNGKUNG NOMOR 3 TAHUN 2010 TENTANG PENYELENGGARAAN PELAYANAN BIDANG PENDIDIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN DAERAH KABUPATEN KLUNGKUNG NOMOR 3 TAHUN 2010 TENTANG PENYELENGGARAAN PELAYANAN BIDANG PENDIDIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI KLUNGKUNG, Menimbang : a. bahwa bidang pendidikan merupakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pertumbuhan yang terjadi ternyata menampakkan andalan pada. kemampuan sumber daya manusia yang berkualitas, melebihi potensi

BAB I PENDAHULUAN. pertumbuhan yang terjadi ternyata menampakkan andalan pada. kemampuan sumber daya manusia yang berkualitas, melebihi potensi 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Fenomena pertumbuhan kehidupan masyarakat maju, semakin lama semakin menunjukkan bahwa kunci perkembangan dan pertumbuhan yang terjadi ternyata menampakkan andalan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Universitas Pendidikan Indonesia repository.upi.edu perpustakaan.upi.edu 1

BAB I PENDAHULUAN. Universitas Pendidikan Indonesia repository.upi.edu perpustakaan.upi.edu 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penulisan SMAN 1 Padalarang adalah salah satu SMA negeri di wilayah Kabupaten Bandung Barat yang telah menerapkan pembelajaran dengan menggunakan pendekatan kontekstual,

Lebih terperinci

FILOSOFI KULIAH KERJA NYATA Oleh Prof. Dr. Deden Mulyana, SE., MSi.

FILOSOFI KULIAH KERJA NYATA Oleh Prof. Dr. Deden Mulyana, SE., MSi. FILOSOFI KULIAH KERJA NYATA Oleh Prof. Dr. Deden Mulyana, SE., MSi. Disampaikan Pada: DIKLAT KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS SILIWANGI PERIODE II TAHUN AKADEMIK 2011/2012 FILOSOFI KULIAH KERJA NYATA Bagian

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Iding Tarsidi, 2013

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Iding Tarsidi, 2013 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Pendidikan pada dasarnya bertujuan untuk mengembangkan potensi peserta didik agar menjadi manusia yang mandiri... (UURI No. 20 Tahun 2003 tentang Sisdiknas

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Upaya pembangunan pendidikan di Indonesia dilaksanakan dalam berbagai

BAB I PENDAHULUAN. Upaya pembangunan pendidikan di Indonesia dilaksanakan dalam berbagai BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Upaya pembangunan pendidikan di Indonesia dilaksanakan dalam berbagai level/jenjang pendidikan. Mulai dari pendidikan dasar, menengah, sampai pendidikan tinggi.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pembelajaran pada satuan pendidikan untuk mencapai standar kompetensi

BAB I PENDAHULUAN. pembelajaran pada satuan pendidikan untuk mencapai standar kompetensi BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pembelajaran IPA di Indonesia saat ini bertumpu pada standar proses pendidikan dasar dan menengah yang mengatur mengenai kriteria pelaksanaan pembelajaran pada satuan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG MASALAH

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG MASALAH BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG MASALAH Bahasa Indonesia secara umum mempunyai fungsi sebagai alat komunikasi sosial. Pada dasarnya bahasa erat kaitannya dengan kehidupan manusia. Manusia sebagai anggota

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pembangunan merupakan proses yang berkesinambungan yang mencakup seluruh aspek kehidupan masyarakat, termasuk aspek sosial, ekonomi, politik dan kultural,

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Sejarah menunjukkan bahwa kemajuan dan kesejahteraan bangsa ditentukan oleh

I. PENDAHULUAN. Sejarah menunjukkan bahwa kemajuan dan kesejahteraan bangsa ditentukan oleh I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Sejarah menunjukkan bahwa kemajuan dan kesejahteraan bangsa ditentukan oleh kemampuannya dalam mengembangkan serta memanfaatkan ilmu pengetahuan dan teknologi.

Lebih terperinci

SKEMA GRAND DESIGN LAM-PTKes

SKEMA GRAND DESIGN LAM-PTKes SKEMA GRAND DESIGN LAM-PTKes 1 Kompetensi tenaga kesehatan yang belum sesuai dengan kebutuhan individual pasien maupun populasi; Kerja sama antar profesi yang masih rendah; Paradigma yang lebih berorientasi

Lebih terperinci

Software-Defined Networking (SDN) Transformasi Networking Untuk Mempercepat Agility Bisnis BAB 1 PENDAHULUAN

Software-Defined Networking (SDN) Transformasi Networking Untuk Mempercepat Agility Bisnis BAB 1 PENDAHULUAN Software-Defined Networking (SDN) Transformasi Networking Untuk Mempercepat Agility Bisnis ABSTRAK Software-defined Networking (SDN) adalah pendekatan baru untuk merancang, membangun dan mengelola jaringan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Moch Ikhsan Pahlawan,2013

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Moch Ikhsan Pahlawan,2013 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Setiap perbuatan dan pengalaman yang dialami oleh manusia merupakan pembelajaran bagi diri manusia itu sendiri. Proses belajar dalam kehidupan manusia sangat

Lebih terperinci

SKRIPSI RITA SRI WAHYUTI NIM: A

SKRIPSI RITA SRI WAHYUTI NIM: A PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN QUANTUM TEACHING MELALUI PETA KONSEP SECARA KLASIKAL DALAM MENINGKATKAN HASIL BELAJAR IPS TENTANG KERAGAMAN KENAMPAKAN ALAM KELAS V SEMESTER I SDN 03 KARANGREJO TAHUN PELAJARAN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sedang terjadi dalam diri individu yang sedang belajar, tidak dapat diketahui secara langsung

BAB I PENDAHULUAN. sedang terjadi dalam diri individu yang sedang belajar, tidak dapat diketahui secara langsung BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Belajar merupakan kegiatan mental yang tidak dapat disaksikan dari luar, apa yang sedang terjadi dalam diri individu yang sedang belajar, tidak dapat diketahui

Lebih terperinci

Rasional. Visi, Misi, dan Tujuan

Rasional. Visi, Misi, dan Tujuan Rasional Program Magister Pendidikan Fisika Pascasarjana UM diselenggarakan dengan beberapa dasar pemikiran. Di antara pemikiran tersebut adalah untuk 1) memenuhi minat dan memfasilitasi peningkatan karir

Lebih terperinci

14. Memanfaatkan teknologi informasi dan komunikasi untuk berkomunikasi dan mengembangkan diri.

14. Memanfaatkan teknologi informasi dan komunikasi untuk berkomunikasi dan mengembangkan diri. KOMPETENSI INTI 14. Memanfaatkan teknologi informasi dan komunikasi untuk berkomunikasi dan mengembangkan diri. PEMANFAATAN TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI SEBAGAI MEDIA PEMBELAJARAN Saat ini komputer

Lebih terperinci

TUJUAN Dalam rangka melaksanakan misi dan pencapaian visi PS MTM Universitas Lampung, maka ditetapkan tujuan Program Studi sebagai berikut:

TUJUAN Dalam rangka melaksanakan misi dan pencapaian visi PS MTM Universitas Lampung, maka ditetapkan tujuan Program Studi sebagai berikut: KURIKULUM PROGRAM STUDI S2 TEKNIK MESIN RUMUSAN VISI Visi Program Studi Magister Teknik Mesin (PS MTM) Universitas Lampung adalah Unggul dalam pengembangan ilmu Teknik Mesin berbasis riset inovatif. Visi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. yang membawa berbagai konsekuensi tidak hanya terhadap dinamika kehidupan

BAB I PENDAHULUAN. yang membawa berbagai konsekuensi tidak hanya terhadap dinamika kehidupan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Sistem politik Indonesia dewasa ini sedang mengalami proses demokratisasi yang membawa berbagai konsekuensi tidak hanya terhadap dinamika kehidupan politik nasional,

Lebih terperinci

II. PROGRAM STUDI : TEKNOLOGI PENDIDIKAN. A. Identitas Program Studi

II. PROGRAM STUDI : TEKNOLOGI PENDIDIKAN. A. Identitas Program Studi II. PROGRAM STUDI : TEKNOLOGI PENDIDIKAN A. Identitas Program Studi 1. NamaProgram Studi : Teknologi Pendidikan 2. Izin Pendirian : 423/DIKTI/Kep/1998 3. Status Akreditasi : B 4. Visi : Menjadi Program

Lebih terperinci

Guru Sebagai Pemimpin Konstruktivis Tuesday, 27 December :59

Guru Sebagai Pemimpin Konstruktivis Tuesday, 27 December :59 Abstrak: Seorang guru sebagai pemimpin konstruktivis memfasilitasi proses pembelajaran partisipatori yang memungkinkan partisipan dalam suatu komunitas belajar untuk mengkonstruksikan makna bersama-sama

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi (Suryosubroto, 2009:2).

BAB I PENDAHULUAN. perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi (Suryosubroto, 2009:2). BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pendidikan dapat dikatakan sebagai suatu proses dengan cara-cara tertentu agar seseorang memperoleh pengetahuan, pemahaman dan tingkah laku yang sesuai. Sanjaya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. miliar giga byte informasi baru di produksi pada tahun 2002 dan 92% dari

BAB I PENDAHULUAN. miliar giga byte informasi baru di produksi pada tahun 2002 dan 92% dari 1 BAB I PENDAHULUAN 1. 1 Latar Belakang Informasi merupakan satu hal yang tidak dapat dilepaskan dari kehidupan karena dengan adanya informasi kita dapat mengambil keputusan secara tepat. Informasi berkembang

Lebih terperinci

RENCANA OPERASIONAL TEKNIK MESIN (RENOP) UNIVERSITAS PROKLAMASI 45 YOGYAKARTA TAHUN

RENCANA OPERASIONAL TEKNIK MESIN (RENOP) UNIVERSITAS PROKLAMASI 45 YOGYAKARTA TAHUN RENCANA OPERASIONAL TEKNIK MESIN (RENOP) UNIVERSITAS PROKLAMASI 45 YOGYAKARTA TAHUN 2013 2022 SK: 062/SK.Kap/JTM/FT/UP/VII/2014 DAFTAR ISI KATA PENGANTAR DAFTAR ISI BAB I PENDAHULUAN...1 BAB II VISI DAN

Lebih terperinci

BAB IV PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA

BAB IV PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA BAB IV PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA 3.1. PROFIL UMN 3.1.1. LATAR BELAKANG Dengan jumlah penduduk lebih dari 230 juta, sesungguhnya bangsa Indonesia merupakan potensi pasar yang besar dan dapat menciptakan

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN. Berdasarkan hasil penelitian mengenai Implementasi Pendidikan Politik

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN. Berdasarkan hasil penelitian mengenai Implementasi Pendidikan Politik BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan Berdasarkan hasil penelitian mengenai Implementasi Pendidikan Politik Melalui Pembelajaran PKn Dalam Mengembangkan Kompetensi (Studi Kasus di SMA Negeri 2 Subang)

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. teknologi informasi (TIK), dan lahirnya masyarakat berbasis ilmu pengetahuan

BAB I PENDAHULUAN. teknologi informasi (TIK), dan lahirnya masyarakat berbasis ilmu pengetahuan 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Salah satu gelombang terdahsyat yang melanda kehidupan umat manusia dewasa ini adalah globalisasi yang diakibatkan oleh kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi

Lebih terperinci

KURIKULUM 2013 KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN 2015

KURIKULUM 2013 KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN 2015 KURIKULUM 2013 KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN 2015 1 1.3c MODEL PROBLEM BASED LEARNING 2 Model Problem Based Learning 3 Definisi Problem Based Learning : model pembelajaran yang dirancang agar peserta

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. macam tantangan dalam berbagai bidang. Untuk menghadapi tantangan tersebut

BAB I PENDAHULUAN. macam tantangan dalam berbagai bidang. Untuk menghadapi tantangan tersebut BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Di era globalisasi sekarang ini, setiap orang dihadapkan pada berbagai macam tantangan dalam berbagai bidang. Untuk menghadapi tantangan tersebut maka setiap

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Dunia telah memasuki era perubahan dan transformasi yang sangat cepat.

BAB I PENDAHULUAN. Dunia telah memasuki era perubahan dan transformasi yang sangat cepat. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Dunia telah memasuki era perubahan dan transformasi yang sangat cepat. Hal tersebut ditandai dengan adanya perkembangan dan perubahan budaya sosial, meningkatnya persaingan,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sangat banyak. Tuntutan tersebut diantaranya adalah anak membutuhkan

BAB I PENDAHULUAN. sangat banyak. Tuntutan tersebut diantaranya adalah anak membutuhkan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pada abad ke-21 Bangsa Indonesia menghadapi tantangan global yang sangat banyak. Tuntutan tersebut diantaranya adalah anak membutuhkan pikiran, komunikasi verbal dan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. perhatian peneliti untuk melakukan penelitian. Fenomena inilah yang diangkat

BAB I PENDAHULUAN. perhatian peneliti untuk melakukan penelitian. Fenomena inilah yang diangkat BAB I PENDAHULUAN Sebuah penelitian berawal dari adanya fenomena dalam perusahaan yang menarik perhatian peneliti untuk melakukan penelitian. Fenomena inilah yang diangkat dalam latar belakang penelitian

Lebih terperinci

2016 PENGEMBANGAN MODEL DIKLAT INKUIRI BERJENJANG UNTUK MENINGKATKAN KOMPETENSI PEDAGOGI INKUIRI GURU IPA SMP

2016 PENGEMBANGAN MODEL DIKLAT INKUIRI BERJENJANG UNTUK MENINGKATKAN KOMPETENSI PEDAGOGI INKUIRI GURU IPA SMP 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Abad 21 merupakan abad kompetitif di berbagai bidang yang menuntut kemampuan dan keterampilan baru yang berbeda. Perubahan keterampilan pada abad 21 memerlukan perhatian

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Dewasa ini ilmu pengetahuan dan teknologi berkembang dengan pesat.

BAB I PENDAHULUAN. Dewasa ini ilmu pengetahuan dan teknologi berkembang dengan pesat. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Dewasa ini ilmu pengetahuan dan teknologi berkembang dengan pesat. Perkembangan ini memiliki dampak semakin terbuka dan tersebarnya informasi dan pengetahuan

Lebih terperinci

Sekolah Tinggi Hukum Galunggung Tasikmalaya. Tim Penyusun

Sekolah Tinggi Hukum Galunggung Tasikmalaya. Tim Penyusun Laporan Rencana Strategis Sekolah Tinggi Hukum Galunggung Tasikmalaya Periode 2013 2017 Tim Penyusun Sekolah Tinggi Hukum Galunggung Tasikmalaya 2013 11 Daftar Isi Executive Summary Bab I. Pendahuluan...

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pada era globalisasi terjadi persaingan antar bangsa di dunia. Bangsa yang mampu menguasai sejumlah pengetahuan, teknologi, dan keterampilan akan menjadi

Lebih terperinci

PENGANTAR E-LEARNING Apa yang kita bahas? Perkembangan/Trends ICT Tantangan Pendidik Bagaimana menghadapinya?

PENGANTAR E-LEARNING Apa yang kita bahas? Perkembangan/Trends ICT Tantangan Pendidik Bagaimana menghadapinya? 1 2 PENGANTAR E-LEARNING Apa yang kita bahas? Perkembangan TIK Mengapa perlu TIK untuk pembelajaran Pengertian E-learning Kelebihan dan kekurangan Framework E-learning Komponen E-learning Konten E-learning

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah digilib.uns.ac.id BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Perubahan masyarakat yang begitu cepat sebagai dampak dari kemajuan dalam bidang ilmu dan teknologi, membawa akibat positif dan sekaligus akibat

Lebih terperinci

BAB I BAB 1 PENDAHULUAN

BAB I BAB 1 PENDAHULUAN BAB I BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pembelajaran merupakan unsur yang sangat penting dalam pendidikan di Indonesia. Dalam pembelajaran terdapat berbagai macam strategi dan metode yang dapat digunakan

Lebih terperinci

Program Kerja. PS Magister Teknologi Industri Pertanian Fakultas Teknologi Pertanian Universitas Brawijaya

Program Kerja. PS Magister Teknologi Industri Pertanian Fakultas Teknologi Pertanian Universitas Brawijaya Program Kerja PS Magister Teknologi Industri Pertanian Fakultas Teknologi Pertanian Universitas Brawijaya Kode Dokumen : 01003 03000 Revisi : - Tanggal : 4 November 2013 Diajukan Oleh : Ketua Program Magister,

Lebih terperinci

BAB VII KESIMPULAN DAN IMPLIKASI PENELITIAN. penelitian, sedangkan pada bagian implikasi penelitian disajikan beberapa saran

BAB VII KESIMPULAN DAN IMPLIKASI PENELITIAN. penelitian, sedangkan pada bagian implikasi penelitian disajikan beberapa saran BAB VII KESIMPULAN DAN IMPLIKASI PENELITIAN Bagian ini menyajikan uraian kesimpulan dan rekomendasi penelitian. Kesimpulan yang disajikan merupakan hasil kajian terhadap permasalahan penelitian, sedangkan

Lebih terperinci

Bab 9: PELATIHAN DAN PENGEMBANGAN. Hak cipta 2005 South-Western. Semua hak dilindungi undangundang.

Bab 9: PELATIHAN DAN PENGEMBANGAN. Hak cipta 2005 South-Western. Semua hak dilindungi undangundang. Bab 9: PELATIHAN DAN PENGEMBANGAN Western. Semua hak dilindungi undangundang. Pengembangan dan pelatihan Pengembangan dan pelatihan Mewakili investasi berkelanjutan dalam karyawan & menyadari karyawan

Lebih terperinci

Transformasi Pendidikan Menghadapi Abad 21 Melalui Penguatan Peran Budaya Sekolah Paparan Staf Ahli Mendikbud Bidang Inovasi dan Daya Saing

Transformasi Pendidikan Menghadapi Abad 21 Melalui Penguatan Peran Budaya Sekolah Paparan Staf Ahli Mendikbud Bidang Inovasi dan Daya Saing Transformasi Pendidikan Menghadapi Abad 21 Melalui Penguatan Peran Budaya Sekolah Paparan Staf Ahli Mendikbud Bidang Inovasi dan Daya Saing KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA The

Lebih terperinci

MANUAL MUTU AKADEMIK FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS TRUNOJOYO MADURA

MANUAL MUTU AKADEMIK FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS TRUNOJOYO MADURA MANUAL MUTU AKADEMIK FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS TRUNOJOYO MADURA KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL UNIVERSITAS TRUNOJOYO MADURA 2010 MANUAL MUTU AKADEMIK FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS TRUNOJOYO MADURA Kode

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. potensi dirinya melalui proses pembelajaran ataupun dengan cara lain yang

BAB I PENDAHULUAN. potensi dirinya melalui proses pembelajaran ataupun dengan cara lain yang 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Pendidikan merupakan usaha agar manusia dapat mengembangkan potensi dirinya melalui proses pembelajaran ataupun dengan cara lain yang dikenal dan diakui

Lebih terperinci

Kabupaten Tasikmalaya 10 Mei 2011

Kabupaten Tasikmalaya 10 Mei 2011 DINAMIKA PELAKSANAAN OTONOMI DAERAH HUBUNGANNYA DENGAN PENETAPAN KEBIJAKAN STRATEGIS Oleh: Prof. Dr. Deden Mulyana, SE.,M.Si. Disampaikan Pada Focus Group Discussion Kantor Litbang I. Pendahuluan Kabupaten

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kesinambungan pelanggan dengan potensi profitable dengan membangun sebuah

BAB I PENDAHULUAN. kesinambungan pelanggan dengan potensi profitable dengan membangun sebuah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Pelanggan merupakan kunci keberhasilan bisnis. Oleh sebab itu, perusahaan melakukan berbagai cara untuk membuat pelanggan meningkat dan tetap setia, namun

Lebih terperinci

Ekonomi Digital Bukan Sekadar Langkah Strategis

Ekonomi Digital Bukan Sekadar Langkah Strategis DINAS KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA http://kominfo.pekalongankota.go.id/ Ekonomi Digital Bukan Sekadar Langkah Strategis Kamis, 10 Maret 2016-14:32:23WIB Diposting oleh : Administrator Kategori : ARSIP BERITA

Lebih terperinci

ID No EQUIS Input Proses Output Predecessors. Membuat Visi. 3 N/A Membuat Misi 2

ID No EQUIS Input Proses Output Predecessors. Membuat Visi. 3 N/A Membuat Misi 2 ID No EQUIS Input Proses Output Predecessors 1 N/A Perencanaan Visi, Misi, Nilai 2 1.d.2 Daftar pemegang kepentingan, deskripsi organisasi induk, situasi industri tenaga kerja, dokumen hasil evaluasi visi

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Pendidikan merupakan suatu proses pertumbuhan dan perkembangan

BAB 1 PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Pendidikan merupakan suatu proses pertumbuhan dan perkembangan BAB 1 PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan merupakan suatu proses pertumbuhan dan perkembangan sebagai hasil interaksi individu dengan lingkungan sosial dan lingkungan fisik, yang berlangsung

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada

BAB I PENDAHULUAN. potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Dalam UU No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional Pasal 3 menegaskan bahwa pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak

Lebih terperinci

Manual Mutu FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS TRUNOJOYO

Manual Mutu FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS TRUNOJOYO Manual Mutu FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS TRUNOJOYO Revisi : 1 Tanggal : 10 Desember 2010 Dikaji ulang oleh : Pembantu Dekan I Dikendalikan : Gugus Jaminan Mutu FP Disetujui oleh : Dekan FP Kode DAFTAR

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. (entrepreneurship) sering sekali terdengar, baik dalam bisnis, seminar, pelatihan,

I. PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. (entrepreneurship) sering sekali terdengar, baik dalam bisnis, seminar, pelatihan, I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Saat ini istilah wirausaha (entrepreneur) dan kewirausahaan (entrepreneurship) sering sekali terdengar, baik dalam bisnis, seminar, pelatihan, program pemberdayaan sampai

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Hakekat pendidikan merupakan salah satu cara mencerdaskan, membudayakan, dan

BAB I PENDAHULUAN. Hakekat pendidikan merupakan salah satu cara mencerdaskan, membudayakan, dan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Hakekat pendidikan merupakan salah satu cara mencerdaskan, membudayakan, dan mengembangkan potensi manusia sehingga menjadi manusia yang berkualitas, dan lebih manusiawi.

Lebih terperinci

PENGARUH MANAJEMEN PEMBELAJARAN REMIDIAL DENGAN TUGAS BERSTRUKTUR TERHADAP HASIL BELAJAR PKN DITINJAU DARI MOTIVASI BELAJAR SISWA

PENGARUH MANAJEMEN PEMBELAJARAN REMIDIAL DENGAN TUGAS BERSTRUKTUR TERHADAP HASIL BELAJAR PKN DITINJAU DARI MOTIVASI BELAJAR SISWA PENGARUH MANAJEMEN PEMBELAJARAN REMIDIAL DENGAN TUGAS BERSTRUKTUR TERHADAP HASIL BELAJAR PKN DITINJAU DARI MOTIVASI BELAJAR SISWA (STUDI EKSPERIMEN DI SMA NEGERI 2 SURAKARTA) PROPOSAL TESIS Diajukan Untuk

Lebih terperinci

SISTEM INFORMASI MANAJEMEN

SISTEM INFORMASI MANAJEMEN PERTEMUAN 2 SISTEM INFORMASI MANAJEMEN 25 BERSAING DENGAN MENGGUNAKAN TEKNOLOGI INFORMASI DASAR- DASAR KEUNGGULAN STRATEGIS TI Strategis Teknologi tidak lagi merupakan pemikiran terakhir dalam membentuk

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG. Pada umumnya para remaja sekarang senang berbelanja tertutama

BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG. Pada umumnya para remaja sekarang senang berbelanja tertutama BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG Pada umumnya para remaja sekarang senang berbelanja tertutama pada mahasiswa, semakin berkembangnya social media maka banyak yang membuka usaha di social media contohnya

Lebih terperinci

SAP PRODUCT LIFECYCLE MANAGEMENT

SAP PRODUCT LIFECYCLE MANAGEMENT Karya Ilmiah E-Business SAP PRODUCT LIFECYCLE MANAGEMENT Manajemen Siklus Hidup Produk SAP Disusun oleh : Nama : Achmad Mustagfiri NIM : 09.11.2962 Kelas : 09-S1TI-06 SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Fenomena kemajuan teknologi informasi dan komunikasi (information

BAB I PENDAHULUAN. Fenomena kemajuan teknologi informasi dan komunikasi (information 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Fenomena kemajuan teknologi informasi dan komunikasi (information and communication technology) atau ICT serta meluasnya perkembangan infrastruktur informasi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kini, dan pendidikan berkualitas akan muncul ketika pendidikan di sekolah juga

BAB I PENDAHULUAN. kini, dan pendidikan berkualitas akan muncul ketika pendidikan di sekolah juga 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan sangat berperan penting dalam maju mundurnya suatu negara. Masa depan bangsa sangat bergantung pada kualitas pendidikan masa kini, dan pendidikan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Landasan Teori 1. Berbagi Pengetahuan Berbagi pengetahuan adalah kegiatan bekerjasama yang dilakukan untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan agar tercapai tujuan individu

Lebih terperinci

Penelitian penting bagi upaya perbaikan pembelajaran dan pengembangan ilmu. Guru bertanggung jawab dalam mengembangkan keterampilan pembelajaran.

Penelitian penting bagi upaya perbaikan pembelajaran dan pengembangan ilmu. Guru bertanggung jawab dalam mengembangkan keterampilan pembelajaran. Penelitian penting bagi upaya perbaikan pembelajaran dan pengembangan ilmu. Guru bertanggung jawab dalam mengembangkan keterampilan pembelajaran. Penelitian pada umumnya dilakukan oleh pakar pendidikan,

Lebih terperinci