Berita Utama IMA : Dibutuhkan Master Plan Pertambangan Nasional 05

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Berita Utama IMA : Dibutuhkan Master Plan Pertambangan Nasional 05"

Transkripsi

1 ISSN: DARI SITE Arutmin Tambang Senakin Komit Mencapai Hasil Maksimal Berita Utama IMA : Dibutuhkan Master Plan Pertambangan Nasional 05 Sudah beberapa tahun ini, industri pertambangan dipusingkan oleh tumpang tindih empat peraturan meliputi Undang- Undang Minerba, Lingkungan, Tata Ruang, dan Kehutanan. Keadaan ini, dilihat dari kacamata industri pertambangan, terasa sangat merugikan dan tidak ramah bagi investor. Karena peraturan yang tidak ramah investor, tentu akan memengaruhi pertumbuhan ekonomi negara. Wawancara Tingkatkan Komunikasi Antar Departemen 18 Banyak pihak yang menganggap bahwa regulasi dalam industri pertambangan seakan tidak berpihak kepada perusahaan. Masalah tumpang tindih perundangan dan peraturan, sempitnya ruang gerak pasca penetapan Otonomi Daerah, serta berbagai masalah lainnya. 12 LAPORAN KHUSUS Kuartal Kesatu, SIAP Diluncurkan dan Target Reklamasi Terlampaui 15 Ragam SP-AI Mitra Manajemen untuk Memajukan Perusahaan PT BUMI ResourceS Tbk. 31 OPINI Introduksi 3 Model K3 Pertambangan 21 PERISTIWA Arutmin Peringati Hari Lingkungan Hidup Sedunia

2 2 daftar Isi 08 Berita Utama II 05 berita utama Sudah beberapa tahun ini, industri pertambangan dipusingkan oleh tumpang tindih empat peraturan meliputi Undang-Undang Minerba, Lingkungan, Tata Ruang, dan Kehutanan. Keadaan ini, dilihat dari kacamata industri pertambangan, terasa sangat merugikan dan tidak ramah bagi investor. Karena peraturan yang tidak ramah investor, tentu akan memengaruhi pertumbuhan ekonomi negara. Dari Site RAGAM Untuk melakukan kegiatan operasional yang lebih produktif dan efisien, saat ini PT Arutmin Indonesia berencana melakukan lima pembangunan proyek di Asam-Asam dan West Mulia, Kalimantan Selatan. Kelima proyek yang dimaksud adalah pembangunan Over Land Conveyor (OLC) dan Coal Processing Plant (CPP), keduanya dilakukan secara bersamaan di Asam-Asam dan West Mulia. Dan, Proyek Pelabuhan Kintap yang juga berada di West Mulia. Profil Tambang Senakin adalah salah satu lokasi tambang Arutmin. Tambang ini merupakan lokasi yang pertama kali dieksploitasi Arutmin Indonesia, yaitu tahun 1989 lalu. Untuk mencapai lokasi dari Jakarta, perjalanan pun cukup bervariasi. Tim SERASI memperoleh kesempatan berkunjung ke lokasi Tambang Senakin Mei 2010 lalu. Kembali pada proses kelahirannya, Serikat Pekerja PT Arutmin Indonesia (SPAI) dibentuk sebagai wadah pembinaan, peningkatan peran, serta sarana komunikasi karyawan untuk menciptakan ketenangan bekerja, kelangsungan hidup, dan peningkatan kesejahteraan karyawan. Meski telah sekitar dua tahun dirinya bekerja, wanita penggemar fotografi ini mengaku keberadaannya di Arutmin sudah identik dengan hal-hal yang menyenangkan. Selalu mendapat pengalaman baru, teman-teman baru, dan ilmu baru. Hal itulah yang membuatnya betah bekerja di AI. Banyak pihak yang menganggap bahwa regulasi dalam industri pertambangan seakan tidak berpihak kepada perusahaan. Masalah tumpang tindih perundangan dan peraturan, sempitnya ruang gerak pasca penetapan Otonomi Daerah, serta berbagai masalah lainnya. Peristiwa 21 Lintasan Batulicin 25 Lintasan Satui 26 Lintasan Asam-Asam 27 Lintasan Jakarta, Banjarmasin, & Balikpapan 28 Lintasan Senakin Wawancara Lintasan NPLCT 30 Opini 31 Diterbitkan Oleh: PT Arutmin Indonesia. Pelindung: Faisal Firdaus. Penanggung jawab: Saiful Halim. Penasihat: Sudirman Widhy Hartono, Ido Hutabarat. Dewan Redaksi: Iwan K Sugiarto, Delma Azrin, Mur Adi Setijoutomo, Djoko Widajatno. Pemimpin Redaksi: Zainuddin JR Lubis. Redaktur Pelaksana: Fahrizal. Redaksi: Nurfiyasari. Desain & Tata Letak: Rama Krisna, Sabur. Fotografer: Fahrizal & Tim Serasi. Kontributor: Banjarmasin, Asam-Asam, Satui, Senakin, Batulicin, NPLCT, & Balikpapan. ISSN: Alamat Redaksi: PT Arutmin Indonesia, Wisma Bakrie Lantai 10 Jl. HR Rasuna Said Kav. B-2 Jakarta Indonesia. Telepon: (021) Fax: (021)

3 Salam Redaksi 3 surat pembaca Kepada pengelola majalah SERASI Saya mengusulkan agar isi dan informasi yang dimuat dalam majalah SERASI pada edisi mendatang berbeda dengan edisi yang lalu-lalu. Alangkah baiknya apabila SERASI juga menyajikan informasi dan isu mengenai regulasi di bidang pertambangan. Mengingat, sejak beberapa waktu lalu, isu ini jadi perhatian insan pertambangan. Dan, isi juga akan berguna bagi karyawan Arutmin Indonesia. Djoko Widajatno Senior Advisor Terima kasih kami sampaikan atas komentar dan masukannya. Atas saran dan masukannnya, pada edisi kali ini, kami sajikan isu regulasi bidang pertambangan. Isu ini kami jadikan sebagai laporan utama. Dan, juga kami suguhkan pada rubrik Wawancara yang berisi hasil perbincangan dengan Sesditjen Minerbapabum, Kementerian Energi, dan Sumber Daya Mineral. Terima kasih, Redaksi Kepada pengelola majalah SERASI Tolong dimuat hasil Musyawarah Nasional Serikat Pekerja (Munas SP) PT Arutmin Indonesia yang berlangsung belum lama ini. Ini adalah Musyawarah Nasional karyawan Arutmin yang layak dimuat di majalah SERASI. Iwan Mukti, Tambang Satui Terima kasih atas usulan dan masukannnya. Sesuai dengan misinya sebagai media komunikasi perusahaan, pada edisi kali ini, sengaja kami sajikan hasil Musyawarah Nasional (Munas) Serikat pekerja (SP) PT Arutmin Indonesia. Mudah-mudahan suguhan informasi bermanfaat bagi seluruh karyawan PT Arutmin Indonesia. Terima kasih, Redaksi Sensasi Senakin F o t o S a m p u l S. Witoro Soelarno Desain Tim Kreatif mediacitra Pembaca SERASI yang budiman. Tak terasa majalah ini kembali terbit ke tengah-tengah Anda. Melalui media Komunikasi tercinta ini pula, kami kembali memberikan berbagai informasi seputar perkembangan di PT Arutmin Indonesia, khususnya perkembangan mengenai kuartal pertama yang sudah terlewati dengan baik maupun kuartal kedua. Selain itu, dalam kesempatan ini, SERASI berkesempatan menghadirkan sosok Sekretaris Direktorat Jenderal Mineral, Batu bara, dan Panas Bumi, S. Witoro Soelarno, dalam rubrik wawancara, yang akan membahas dunia pertambangan khususnya batu bara dari kacamata global. Selain itu, dalam berita utama menyuguhkan sosok Direktur Eksekutif Indonesia Mining Association (IMA), Priyo PS sebagai sumber beritanya. Yang tak kalah menarik adalah dalam rubrik Dari Site. Kali ini, tim SERASI berkesempatan untuk mengunjungi lokasi tambang Senakin, Kalimantan Selatan. Sungguh suatu pengalaman menarik dapat berkunjung ke sana. Kenapa? Selain melalui proses perjalanan yang panjang dan melelahkan karena tim harus melewati jalur darat, laut, dan udara dari Jakarta. Sesampainya di sana, tim SERASI pun dihadapkan kepada karyawan Arutmin Tambang Senakin yang menerima kami dengan sangat antusias. Belum lagi, suguhan panorama di sepanjang perjalanan. Tak hanya itu, kesenangan kami juga bertambah kala menginjakan kaki di desa relokasi yang dibuat oleh tambang Senakin. Susunan rumah tertata begitu rapih dengan masyarakatnya yang bersahabat. Hal ini membuktikan bahwa jalinan hubungan antara masyarakat dan Arutmin khususnya tambang Senakin telah berjalan begitu baik. Masih banyak ragam dan peristiwa menarik yang tersaji dalam SERASI edisi kali ini yang dapat Anda nikmati. Akhir kata, kami segenap tim redaksi SERASI mengucapkan selamat membaca bagi Anda yang budiman. Semoga kehadiran SERASI kali ini semakin menambah semangat kita untuk semakin berkarya bagi kemajuan Arutmin dan Indonesia. [] lensa Suatu hari kala senja di Kotabaru, Kalsel. Siswa SDN. Sungai Paring, Kotabaru tersenyum ceria di hadapan redaksi SERASI.

4 4 Editorial Banyak yang beranggapan bahwa regulasi atau perundang-undangan pertambangan di Indonesia saat ini seakan tidak berpihak pada iklim yang mendorong pertumbuhan investasi dan peningkatan produksi pertambangan. Tumpang tindih peraturan, rumitnya birokrasi, dituding menjadi sedikit dari sekian banyak penyebabnya. Terlepas dari semua itu, Arutmin Indonesia sebagai salah satu perusahaan pertambangan batu bara terbesar tetap terus melakukan yang terbaik untuk memenuhi kebutuhan energi nasional dan mancanegara. Arutmin selalu mengikuti prosedur dan ketentuan sesuai perundang-undangan yang berlaku karena posisinya sebagai salah satu operator pertambangan batu bara yang perizinannya dikeluarkan oleh pemerintah pusat (PKP2B). Optimis di Tengah Regulasi Pertambangan Tentu saja, hal ini tidak sekadar eksploitasi semata. Tetapi, juga terkait mengenai Amdal, Environment serta Community Development (CD) untuk mengembangkan kemandirian masyarakat lokal di sekitar tambang tetap menjadi pegangan utama Arutmin dalam melakukan kegiatan pertambangan. Dari situ, tergambar jelas bahwa meski di tengah ramainya isu regulasi di bidang pertambangan, PT Arutmin Indonesia akan tetap melakukan berbagai hal dan komit untuk tetap berkontribusi terhadap pengadaan kebutuhan energi nasional untuk kemajuan negeri tercinta Indonesia. [] Info HRD Promosi: No Januari Maret April Mei Juni Transfer No Januari Maret April Mei 1. Abdul Kahar sebelumnya Mine Engineer saat ini menjabat sebagai Mine Plan Supervisor Batulicin (efektif 1 Januari 2010) Nana Sumarna sebelumnya menjabat sebagai Sr. Mine Engineer Balikpapan saat ini menjabat sebagai Engineering Superintendent Senakin (efektif 1 Maret 2010) Adi Pramintha Kurniawan sebelumnya menjabat sebagai Geologist Senakin saat ini menjabat sebagai Geologist Supervisor Senakin (efektif 1 April 2010) Ido Hutabarat sebelumnya menjabat sebagai Manager Marketing Domestic Jakarta saat ini menjabat sebagai GM-Mineral, Resources, Contracts & Projects Jakarta (efektif 1 Mei 2010) Azwal Rawaldi Yudha Kusuma Bahari sebelumnya menjabat sebagai Geodetic Engineer Senakin saat ini menjabat sebagai Geodetic Supervisor Senakin (efektif 1 Juni 2010) 1. Nuzuli Hada Ginting sebelumnya menjabat sebagai Operation Engineer (GDP) saat ini menjabat sebagai Logistic & Quality Engineer (GDP) NPLCT (efektif 1 Januari 2010) Fakhriza Ahmad sebelumnya menjabat sebagai Enviromental Engineer Asam- Asam saat ini menjabat sebagai Enviromental Engineer Satui (efektif 1 Maret 2010) Susetyanto sebelumnya menjabat sebagai Backcharge Coordinator Jakarta saat ini menjabat sebagai Superintendent Finance & Accounting - Seconded to PT MP Jakarta (efektif 1 April 2010) Nanang Riduansyah sebelumnya menjabat Community Relation Officer Senakin saat ini menjabat sebagai Enviromental Engineer Senakin (efektif 1 Mei 2010) Wiratno Hadi sebelumnya menjabat sebagai Quality & Logistic Engineer NPLCT saat ini menjabat sebagai Operation & Port Supervisor Batulicin (efektif 1 Januari 2010) Fajri Hairanoor sebelumnya menjabat sebagai Enviromental Engineer Satui saat ini menjabat sebagai Enviromental Supervisor Asam-Asam (efektif 1 Maret 2010) Andhi sebelumnya menjabat sebagai Safety Officer saat ini menjabat sebagai Safety Supervisor Batulicin (efektif 1 Maret 2010) Zacnudin Romli sebelumnya menjabat sebagai Mine Engineer Senakin, saat ini menjabat sebagai Operation Supervisor Senakin (efektif 1 April 2010) Achmad Rizky Nevianto sebelumnya menjabat sebagai Reporting & GIS Engineer Jakarta saat ini menjabat sebagai Mine Engineer Asam-Asam (efektif 1 Januari 2009) Yudo Prakoso sebelumnya menjabat sebagai Operation & Port Supervisor Batulicin saat ini menjabat sebagai Operation Supervisor Mitratama Perkasa Port Asam- Asam (efektif 1 Januari 2009) Noor Firdaus sebelumnya menjabat sebagai Community Relation Officer Senakin saat ini menjabat sebagai Safety Officer Senakin (efektif 1 Mei 2010)

5 Priyo Pribadi Soemarno, Direktur Eksekutif IMA Permasalahan inilah yang sedang menjadi titik fokus Indonesia Mining Association atau IMA. Sebagai wadah perkumpulan banyak perusahaan tambang di Indonesia, merupakan kewajiban IMA untuk melancarkan industri tambang nasional, di samping memastikan pemasukan yang menguntungkan bagi negara. Ini pula yang disampaikan oleh Direktur Eksekutif IMA Priyo Pribadi Soemarno saat menyempatkan diri menerima tim SERASI di kantornya, Jakarta, beberapa waktu lalu. Dalam kesempatan ini, Priyo menyatakan keinginan IMA untuk membentuk sebuah kebijakan terintegrasi menyangkut industri pertambangan di Indonesia. Namun, sebelum itu terjadi, banyak hal yang harus dibenahi terutama dalam menyelaraskan empat peraturan tadi. Sedikit menoleh ke belakang, Priyo melihat gejolak industri tambang dimulai seiring reformasi di negeri ini terjadi. Gema otonomi daerah yang dikumandangkan akhirnya mewujud dalam UU No. 34 Tahun 2004 tentang Otonomi Daerah. Gairah otonomi daerah ini, lanjut Priyo, juga karena ada perasaan ketidakmerataan kemakmuran dari pemasukan industri tambang antara perkotaan dan daerah di luar Pulau Jawa. Dan, seiring perubahan yang dibawa otonomi daerah, terjadi banyak usaha untuk membawa keuntungan yang lebih banyak ke kantong pemerintah daerah. Semakin menambah masalah ketika UU ini mempersilakan baik bupati maupun gubernur untuk mengeluarkan izin pertambangan. Tentu bisa dipahami bahwa semakin banyak perusahaan tambang yang beraktivitas di suatu wilayah semakin banyak pula pemasukan ke kas Pemda wilayah tersebut. Masalahnya, kalau bupati hanya mengeluarkan 10 izin, dia masih bisa mengawasi, namun kalau sudah 100 izin? Siapa yang mengawasi? kata Priyo. Kenyataannya, Priyo melihat banyak terjadi penyerobotan terhadap tambang-tambang yang memiliki izin legal. Dan, ini terjadi karena tidak ketatnya pengawasan dari pihak terkait. Setelah UU Otonomi Daerah, menyusul kemudian UU No. 4 Tahun 2009 tentang Pertambangan Mineral dan Batu bara (Minerba), 40 tahun lebih setelah peraturan pertambangan pertama yang keluar. Dalam penyusunan UU Minerba ini, IMA turut dilibatkan. Dan, ciri khas dari UU ini, jelas Priyo, adalah tidak diinginkannya keberadaan kontrak karya dan menginginkan divestasi saham asing bagi nasional. Selain itu, masih ditambah dengan keharusan produk batu bara yang diolah di dalam negeri, tidak lagi di luar negeri seperti sebelumnya. Mengenai kontrak karya, IMA melihat bahwa perusahaan yang sudah terikat kontrak karya tidak dapat begitu saja mengubah isi kontrak tersebut. Kekuatan hukum kontrak karya sama dengan undang-undang, ujar Priyo. Namun, lanjutnya, perubahan kontrak karya dapat dilakukan sesuai kesepakatan antara perusahaan dengan pemerintah pusat/ daerah. Dan, Priyo mengingatkan bahwa ketentuan ini hanya berlaku apple to apple (dua pihak) dan tidak berlaku umum, berbeda dengan UU yang berlaku sebaliknya. Berita Utama IMA : Dibutuhkan Master Plan Pertambangan Nasional Sudah beberapa tahun ini, industri pertambangan dipusingkan oleh tumpang tindih empat peraturan meliputi Undang-Undang Minerba, Lingkungan, Tata Ruang, dan Kehutanan. Keadaan ini, dilihat dari kacamata industri pertambangan, terasa sangat merugikan dan tidak ramah bagi investor. Karena peraturan yang tidak ramah investor, tentu akan memengaruhi pertumbuhan ekonomi negara. 5 Masih tentang UU Minerba, Priyo menyayangkan terdapat pertentangan mencolok dalam beberapa pasal yang dimuat di dalamnya. Pada Pasal 169b dikatakan bahwa semua kontrak karya dan perjanjian batu bara yang sudah ada sebelum UU Minerba disahkan, wajib menyesuaikan diri dengan UU. Padahal, di ayat sebelumnya, dijanjikan bahwa kontrak karya dan perjanjian yang sudah ada tetap berlaku hingga masanya berakhir. IMA menyatakan pada pemerintah bahwa perbedaan ini menimbulkan ketidakpastian bagi industri. Industri tambang merasa tiap sebentar harus menyesuaikan diri, ucap Priyo. Perbedaan kedua ayat ini tentu dapat menimbulkan perbedaan antara pemerintah pusat dan daerah. Priyo mencontohkan, saat pemerintah mengubah kontrak karya dengan sebuah perusahaan batu bara dan berpatokan pada UU Minerba Pasal 169b, sementara perusahaan berpegangan pada Pasal 169a. Selain itu, UU Minerba juga menuntut perusahaan batu bara untuk memiliki peralatan milik sendiri. Ini tentu akan membuat perusahaan harus menambah investasi alat, yang tentu diikuti penambahan SDM untuk mengoperasikannya. Belum lagi dengan adanya pengaturan Domestic Market Obligation atau DMO. UU Minerba yang baru menuntut perusahaan batu bara nasional untuk memberikan sebagian atau 50 persen dari produksinya ke pasar dalam negeri. Masalahnya, Priyo menjelaskan, sekalipun pemerintah menyatakan bahwa PT PLN (Persero) yang akan mengambil 50 persen batu bara tadi, namun tetap saja proses pembeliannya masih melalui tender. Dan ini, tentu berisiko jika ternyata PLN tidak sepakat dengan harga batu bara tersebut. Jika ini terjadi, tentu akan merugikan perusahaan batu bara bersangkutan. Namun, masalah DMO ini dapat di tengahi dengan kebijakan DMO yag ditetapkan melalui Rencana Kerja dan Anggaran Belanja (RKAB). Perusahaan baru akan mengajukan DMO setelah memastikan jumlah produksi batu bara yang dipesan oleh pembeli luar negeri dan sisanya akan disalurkan ke pasar domestik. Kebijakan tengah ini sudah tertuang dalam Permen No. 34 Tahun 2009.

6 6 Berita Utama Berbeda dengan DMO, ketentuan divestasi saham masih terdapat kontradiksi. Priyo langsung mencontohkan masalah divestasi yang dialami PT Newmont Nusa Tenggara. Sekalipun Newmont sudah menawarkan divestasi 10 persen saham miliknya, seharga Rp 400 juta, namun karena tidak ada yang membeli, Newmont tetap dianggap menyalahi aturan. Persoalan ini kami harap dapat disolusikan melalui PP supaya masalah yang sama tidak timbul kembali, paling tidak ditetapkan divestasi 20 persen saham untuk lokal. Dengan ini, cukup longgar, jelas Priyo. Kepungan Undang-Undang Sebelum UU Minerba hadir, pemerintah sudah lebih dulu menerbitkan UU Kehutanan, UU Tata Ruang, dan terakhir UU Lingkungan, yang semuanya terkait erat dengan aktivitas industri pertambangan. Dan, siapa pun yang berminat mengusahakan pertambangan di negeri ini, terlebih dahulu harus mempertimbangkan ketiga UU tadi. UU No. 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan dibuat untuk melindungi keberadaan hutan di Indonesia. Ironisnya, potensi cadangan batu bara justru banyak berada di bawah tanah tempat hutan terhampar, seperti di Pulau Kalimantan. Priyo menerangkan, Pulau Kalimantan yang pernah menjadi bagian dari Semenanjung Asia, ditunjang dengan daerah yang relatif datar, membuatnya kaya akan cadangan mineral. Bentrokan terjadi ketika UU melarang aktivitas pertambangan di kawasan hutan lindung. Jika ini harus ditaati, perusahaan tambang yang beroperasi di kawasan hutan lindung harus keluar dari daerah operasi mereka. Jika ini terjadi, apakah masyarakat setempat dapat menghidupi dirinya tanpa kehadiran perusahaan? Selain itu, pemerintah pun harus mengganti biaya investasi perusahaan. IMA mengusulkan, agar potensi ekonomi tidak hilang akibat tutupnya industri tambang, pemerintah dapat mengajukan syarat kepada perusahaan untuk mengembalikan fungsi hutan saat kegiatan operasi selesai. Saya rasa, ini akan lebih bijaksana, kata Priyo. Agar tidak melanggar UU, mungkin bisa dibuat semacam peraturan pemerintah. Di dalamnya dapat dijelaskan bahwa perusahaan tambang dapat tetap beroperasi dengan catatan harus membayar kompensasi atas luas wilayah hutan yang dipakainya, disesuaikan dengan jangka waktu operasi. Jika sifat penggalian menyebabkan ada wilayah hutan yang tidak dapat direklamasi, perusahaan harus membayar lebih tinggi. Dan, perusahaan wajib memberikan jaminan di muka untuk uang reklamasi dalam upaya mencegah perusahaan menghindar dari tanggung jawab. Saya rasa, sudah ada titik temu antara Kementerian Kehutanan dan industri pertambangan, ungkap Priyo. Setelah UU Kehutanan, IMA dan industri pertambangan masih harus menghadapi UU No. 32 Tahun 2009 tentang Lingkungan Hidup. Salah satu kententuan yang memberatkan dari UU Lingkungan ini terkait standar baku mutu air. UU Lingkungan menuntut perusahaan tambang untuk membuat kualitas air di wilayah tambangnya sama dengan kualitas air di perkotaan. Menurut Priyo, ini sama saja dengan meminta perusahaan tambang melakukan water treatment, yang dianggapnya tidak cocok dengan aktivitas pertambangan. Kami tidak akan melanggar, namun kami juga tidak dapat diharuskan membuat standar kualitas lebih bagus dari yang asli. Paling tidak sama dengan aslinya. Kalau lebih bagus, akan memberikan kami beban tambahan, tandas Priyo. Sekalipun tugasnya cukup berat, melalui Priyo, perjuangan IMA masih belum berhenti. Upaya untuk memberikan pemahaman kepada Kementerian Lingkungan Hidup akan terus dilakukan. UU No. 4/2009 MINERBA UU No. 41/1999 KEHUTANAN UU No 32/2009 LINGKUNGAN HIDUP UU No. 26/2007 PENATAAN RUANG PRODUCTION COMPANIES EXPLORATION DAN DEVELOPMENT COMPANIES KPs, SIPDs JUMLAH PEMEGANG KK/PKP2B/KP INDONESIA MINING UP DATE 2010 Priyo menjanjikan industri pertambangan akan tetap berpatokan pada ketentuan Amdal dan pertambangan. persoalan utama Namun, tugas yang lebih berat masih menanti IMA. Priyo mengungkapkan, bahwa cita-cita besar IMA adalah menggagas untuk dibentuknya dewan nasional pertambangan. Cita-cita ini didasari bahwa Indonesia membutuhkan pertambangan yang di dalamnya termuat road map pertambangan nasional. Perlu diingat bahwa Indonesia tidak hanya kaya batu bara, tetapi juga kaya akan banyak kandungan mineral lainnya seperti emas, bauksit, alumunium, dan nikel. Dewan nasional pertambangan akan terdiri dari Kementerian Energi, Kehutanan, Lingkungan, Bappenas, LSM, wakil industri, IMA, dll, papar Priyo. Priyo dan IMA optimis bahwa kebijakan nasional dan dewan nasional pertambangan suatu saat akan terbentuk. Saat itu terjadi, aktivitas tambang akan terintegrasi dengan kebijakan energi nasional dan memberikan pendapatan yang optimal bagi negara. [] KEINGINAN MENGUBAH KK/PKP2B YANG SUDAH ADA SISTIM IUP KURANG MEMBERIKAN JAMINAN HUKUM WILAYAH UNTUK EKSPLORASI TERLAMPAU KECIL KEWAJIBAN SMELTER TIDAK DAPAT DITERAPKAN UTK SEMUA TAMBANG TERBUKA TIDAK BOLEH DI HUTAN LINDUNG IZIN PINJAM PAKAI UNTUK MEMASUKI WILAYAH HUTAN LINDUNG IZIN PINJAM PAKAI MASIH MEMERLUKAN PERIZINAN LAIN DIPERLUKAN PERPPU UNTUK KK/PKP2B LAIN IZIN LINGKUNGAN MERUPAKAN SUPER LICENSE JAMINAN LINGKUNGAN MENAMBAH BEBAN INDUSTRI KETENTUAN BAKU MUTU TERLAMPAU KETAT TUNTUTAN PIDANA BAGI PEMBERI IZIN YANG MELANGGAR TATA RUANG MENJADI PERSYARATAN SEMUA PERIZINAN TATA RUANG BELUM MEMASUKKAN PROSPEK MINERAL PETA DASAR TATA RUANG TIDAK SESUAI DGN FAKTUAL SAAT INI KONSEP PENGEMBANGAN WILAYAH BELUM DIMASUKKAN TUNTUTAN PIDANA BAGI PEMBERI IZIN SEMUA PROSES PERIJINAN TERHENTI, PEMBANGUNAN INFRA STRUKTUR AKAN TERHENTI/TERTUNDA UU MINERBA DAN PERUNDANGAN YANG MENGHAMBAT OVERLAPPING REGULATION UU 41/1999 UU MINERBA MENGUBAH KONSEP PENGELOLAAN INDUSTRI PERTAMBANGAN INDONESIA UU MINERBA NEW INVESTOR EXISTING PROJECTS TETAPI, PADA SAAT YANG SAMA MUNCUL UU LAIN YANG BERPOTENSI MENAMBAH BEBAN INDUSTRI UU 26/2007 UU 32/2009 KK/ PKP2B KP NEW LICENSES IN D U S TR I P E R TAMBANGAN TERHAMBAT P E R KE MBANGANNYA 24/

7 Main News 7 IMA : In Need of National Mining Master Plan The overlapping of four regulations: Mineral and Coal, Environment, Spatial Planning, and Forestry bring confusion to Mining Industry for ages. It s seen as disadvantage and investor unfriendly condition by Mining Industry s perspective. Since it s unfriendly to Investors, it will certainly affect the country s economic growth. This problem is becoming a focus for Indonesia Minning Association or IMA. As an organization that gathering many mining companies in Indonesia, IMA must enhance National Mining Industry and supervise the profitable revenue for the country. Executive Director of IMA Priyo Pribadi Soemarno said the same when SERASI team was visiting his office in Jakarta a while ago. At that time, Priyo told SERASI about his desire to make an integrated policy corncerning to Mining Industry in Indonesia. But before making it, there are so many things to solve, especially in integrating those four regulations. Just a quick flashback, Priyo believe that the Mining Industry clash had a same start as Reformation period in this country. The Regional Autonomy which was loudly echoed, finally became a real in Regulation no. 34 of 2004 about Regional Autonomy. Priyo said that dissatisfied feeling is a reson behind this Regional Autonomy, since the prosperity from mining industry s revenue isn t equal for urban region and outside of Java. And yes, regional autonomy brought changes that impacted to extra profit for regional government s revenue. It s been more complicated since the regulation allow both Regent and Governor to issue the mining approval. No wonder, because the more companies operate in one region, the more income go to government s pocket of that region. Well, for 10 approvals, the regent still can handle it. But what if 100 approvals? Who can handle those? said by Priyo. In fact, Priyo see so many sabotages to legal minings. Those happen due to irresponsible supervision of the related parties. Step to the next one, Regulation no. 4 of 2009 about the mining of Mineral and Coal, which was issued 40 years after the first regulation. IMA took part in arranging this Mineral and Coal regulation. Priyo underlined the aim to remove massive contract and the need of foreign stock divestment for Indonesia as the essential things in this regulation. And also the necessity to proceed coal in the country, not proceed abroad like before. Regarding to Massive contract kontrak karya, IMA forbid the company that has already signed the contract to change the contract contents. kontrak karya has a same power as law Priyo said. But then, there s still possible to change the kontrak karya if the company can reach a deal with Central/regional government. And Priyo emphasized that this only valid apple to apple (two side agreement) and not general, so it s quite different to the contrary valid regulation. Still about the Mineral and Coal Law (UU Minerba), Priyo shown his regret to the contrast in some articles. For example, article 169b said that all kontrak karya and coal aggreements that exist before UU Minerba, must adapt to law (UU). While in previous article, it s promised that those two still valid until the end of period. IMA told the government that this dissimilarity can bring uncertainty to the industry. Mining Industry needs to adapt in every moment Priyo said. This dissimilarity is potent to bring different consideration between central and regional government. Priyo gave example, Government change the contract content with a coal company according to UU Minerba article 169b, while the company refer to article 169a. Beside that, UU Minerba instructs the coal companies to have their own equipment. It definitely force the companies to increase investment in equipments, which is directly followed by adding Human Recources to operate it. And also count on Domestic Market Obligation (DMO). The recent UU Minerba ask the coal companies to share 50 % of their production to national market. Priyo said, even though the government stated that PT PLN would purchase those 50 % coals, but the purchasing is still through a tender. So, it s so risky if PLN then doesn t reach the deal concerning the price. If it s happen, the coal company will suffer by itself. But this DMO problem can be solved by DMO policy that is established in Work Plan and Allowance Budget (RKAB). The company will apply for DMO after making sure the number of coals ordered by Foreign buyer and the rest will be distributed to domestic market. Different to DMO, the regulation of stock divestment still being a contradiction. Priyo pointed to the divestment problem of PT Newmont Nusa Tenggara. Although Newmont has already offer 10% stock which cost 400 million rupiahs, but because no one buy it, Newmont is still considered broke the rule. This problem is expected can be solved through PP, and to prevent the same thing, it s been established that at least divestment 20% stocks are for local market said by Priyo. Under the Law Siege Before UU Minerba coming, the government issued Forestry law, Spatial Planning law and environmental law, those all are related to mining industry activities. And anyone who is interseted in mining in this country, must consider those three laws first. Law no. 41 of 1999 about Forestry is arranged to protect forest in Indonesia. Ironically, there are a lot of coal potencies under the ground of forest, like in Kalimantan. Priyo explained that Kalimantan ever became a part of Asia Peninsula, supported by flat area, making it rich in Mineral deposits. The conflict occured when Law was forbidding mining activities in protected forest area. It instructs the coal company to stop operating in that area. If this happens, how about the local community? Can they afford them selves without the company presence? Beside that, government also need to pay the cost of company investment. IMA suggested, to avoid the lost of economy potency due to the mining industry closure, government can propose eligibilities to the company to restore the forest function after finishing the operation. In order to not break the Law, probably can be arranged such a government regulation. Written in that, mining company can still operate but it has to pay compensation over the used forest area, during a certain period. Later, If the excavation causing some forest region can t be reclaimed, so the company must pay higher. And the company must give down payment of reclamation to prevent them from avoiding responsibilities. I thinks Minister of Forestry has reached a deal with Mining Industry After the Law of Forestry, IMA and Mining Industry still have to face Law No. 32 of 2009 about Environment. One of the rules that becomes a burden is the standard of Water Quality. Law of environment ask the mining companies to make the water quality in mining area to be equal to the quality in urban area. Priyo considered this as a request to the company to do water treatment, which isn t suitable to the mining activity. We willn t break the law, but we also can t promise a better quality than the original. At least, similar to the original, if it must better then it means additional burden for us said by Priyo. Despite the difficulties, Priyo said that IMA effort hasn t ended yet. Effort to make the ministry of environment understand is continuously done by IMA. Priyo promised that the mining industry will always follow AMDAL and mining regulation. But, difficult task is waiting for IMA. Priyo told us that IMA big dream is to initiate the formation of Mining National Council. This refers to the fact that Indonseia need a Mining Master Plan which contain the National Mining Road Map. We should remember that Indonesia isn t only rich in coal, but also rich in other minerals such as gold, bauxite, aluminium, and nickel. The Mining National Council will consist of the ministry of Energy, Forestry, Environment, Bappenas, NGO, Industry representative, IMA, etc Priyo said. Priyo and IMA optimistic that some day the national policy and Mining National Council will be formed. And when it happens, the mining activity will be integrated with the policy of national energy, and will give an optimum revenue for the country. []

8 8 Berita Utama II Asam-Asam dan West Mulia OLC dan CPP Akan Direalisasikan Untuk melakukan kegiatan operasional yang lebih produktif dan efisien, saat ini PT Arutmin Indonesia berencana melakukan lima pembangunan proyek di Asam-Asam dan West Mulia, Kalimantan Selatan. Kelima proyek yang dimaksud adalah pembangunan Over Land Conveyor (OLC) dan Coal Processing Plant (CPP), keduanya dilakukan secara bersamaan di Asam-Asam dan West Mulia. Dan, Proyek Pelabuhan Kintap yang juga berada di West Mulia. Kepada SERASI Manajer Project Ari Fauzi mengungkapkan bahwa pembangunan tiga pelabuhan, yaitu Asam-Asam, West Mulia, dan Kintap tadinya hendak dibangun bersamaan. Namun, krisis ekonomi di tahun 2008 membuat niat tersebut diurungkan. Jadi, sekarang saatnya membangun satu pelabuhan lainnya dan CPP dan OLC di dua lokasi tersebut, ujar Ari. Ari mengungkapkan bahwa pembangunan OLC dan CPP serta pelabuhan ini akan memberikan manfaat yang sangat besar bagi PT Arutmin Indonesia. Dari segi operasional, OLC dan CPP akan membuat proses pemuatan batu bara lebih sedikit sehingga berjalan lebih cepat dan biaya pengeluaran pun dapat ditekan. Saat melakukan hauling dengan truk, prosesnya panjang. Ini karena batu bara yang telah di-crushing harus melalui proses stacking dan reclaiming untuk kemudian loading ke truk. Setelah hauling, sesampai lebih Kehadiran CPP dan OLC akan memberikan peluang target produksi yang besar hingga juta ton/tahun. di pelabuhan, masih ada proses unloading, stacking kembali, masuk conveyor dan berujung di tongkang. Sementara, jika menggunakan OLC dan CPP, dari proses crushing hingga tongkang hanya memakan waktu 45 menit! Kehadiran CPP dan OLC akan memberikan peluang target produksi yang lebih besar hingga juta ton/ tahun. Ari Fauzi Efisiensi waktu dan biaya ini dimungkinkan dengan kemampuan conveyor memasok batu bara hingga ton per jam. Ditambah dengan pelabuhan sendiri sehingga kapal tongkang dapat beroperasi secara penuh. Satu kapal tongkang mampu memuat ton batu bara. Dan, dalam sehari beroperasi empat buah kapal tongkang. []

9 Arutmin Tambang Senakin Komit Mencapai Hasil Maksimal Dari Site Tambang Senakin adalah salah satu lokasi tambang Arutmin. Tambang ini merupakan lokasi yang pertama kali dieksploitasi Arutmin Indonesia yaitu tahun 1989 lalu. Untuk mencapai lokasi dari Jakarta, perjalanan pun cukup bervariasi. Tim SERASI memperoleh kesempatan berkunjung ke lokasi Tambang Senakin Mei 2010 lalu. Mulai dengan perjalanan udara, darat, dan laut yang menggunakan speedboat dari Kotabaru, Kalsel. Perjalanan dengan speedboat ditempuh selama lebih kurang 1.5 jam hingga tiba di dermaga Senakin. 9 Over Land Conveyor (OLC) Tambang Senakin Leader Daeli (LD), Manajer Tambang Senakin, Kuartal pertama telah berlalu. Seperti halnya seluruh lokasi tambang Arutmin Indonesia lainnya, Tambang Senakin pun telah me-review hasil yang dicapai selama kuartal tersebut. Tentu saja sebagai bekal dalam memasuki kuartal-kuartal selanjutnya. Di tambang Senakin, pencapaian produksi selama kuartal pertama secara garis besar masih sesuai dengan apa yang diharapkan. Untuk waste removal bisa dikatakan melebihi target. Dari target yang ditetapkan sebesar 24,7 juta, hasil yang dicapai sebanyak 25,4 juta. Penyebabnya ada beberapa areal yang belum dimasukan ke dalam budget tahun lalu yang ternyata saat ini dibuka kembali. Terkait coal mining, di Arutmin Tambang Senakin dari budget year to date sebesar 2,7 juta yang dicapai hingga per 31 Mei sebesar 2,5 juta. Penyebab utama hal itu adalah tidak ekonomisnya areal Pit 1D setelah dilakukan analisa dan pemeriksaan, sehingga pada Februari 2010 Pit 1D tersebut diputuskan untuk dihapus dari rencana. Kemudian dari segi produksi, Arutmin Tambang Senakin optimis bisa mencapai angka 2 juta untuk barging dari 2,1 juta di kuartal pertama. Secara keseluruhan, menurut Manajer Tambang Senakin, Leader Daeli (LD), pencapaian kuartal pertama dari site yang dipimpinnya cukup memuaskan. Dari segi bugdet misalnya, hanya satu indikator saja yang masih tertinggal yaitu coal mining, terangnya. Menurut pria yang biasa disapa dengan pak LD ini, hal itu terjadi karena beberapa kendala yang memang tidak bisa diprediksikan sejak awal tahun. Salah satunya adalah pengaruh cuaca. Bulan Mei hingga Juni yang seharusnya sudah memasuki musim kering justru ternyata masih menjadi masamasa dengan curah hujan yang cukup tinggi di Tambang Senakin. Akibatnya sekitar dua bulan lalu terdapat dua pit yang terendam dan menyebabkan coal mining agak rendah. Untuk menangani masalah tersebut, Tambang Senakin kini telah menambah pompa untuk mengurangi air yang merendam beberapa pit, dan menempatkan orang yang khusus mengawasi pompa tersebut. Yang lain-lainnya saya harapkan akan bisa tercapai semua. Contoh, barging di kuartal kedua nanti saya perkirakan akan bisa melampaui target, LD menambahkan. Safe Production Demi menggenjot usaha maksimal mencapai target yang ditetapkan, Tambang Senakin merasa perlu melakukan dan mempertahankan ritme kerja yang telah lama dijalankan hingga saat ini. Berbicara mengenai safety, sampai berakhirnya kuartal pertama belum terjadi kecelakaan yang menyebabkan Lost Time Injury (LTI) di Tambang Senakin. Hal ini tentu jauh lebih baik dibanding periode yang sama ditahun lalu, dimana terjadi lima kasus LTI. Hal ini tentu akan dipertahankan di tambang Senakin. Kuartal pertama di 2010 jauh lebih baik dari tahun lalu. Tahun lalu terjadi empat LTI, dan merupakan masa terburuk kami setelah tahun 2005 terjadi fatality, papar Gusti Surya, Health & Safety Supervisor. Meski begitu, menurut Surya manajemen Tambang Senakin belum merasa puas karena masih terjadi beberapa injury di kuartal pertama. Dan menurut pengamatannya, kejadian injury selalu terjadi kepada karyawan yang berstatus kontrak dekat, mulai dari 3 bulan hingga 6 bulan.

10 10 Dari Site Jimmy Julianto, Community Development Superintendent Tambang Senakin. Gusti Surya, Health & Safety Supervisor. M. Subkhan, Environment Supervisor Tambang Senakin Hal itu terjadi karena kebanyakan dari mereka menganggap dirinya hanya bekerja sebentar. Jadi, mengenyampingkan peraturan mengenai safety yang telah dibuat. Karena itulah, kami membuat aturan yang sama bagi seluruh karyawan, tidak memandang dia dari perusahaan mana, semuanya di bawah satu bendera Tambang Senakin, tegas Surya. Tambang Senakin juga memiliki komite khusus yang bertugas menginspeksi ke seluruh area tambang dengan menggunakan seragam khusus komite. Tujuannya, agar karyawan di lapangan juga tidak memandang dari perusahaan mana yang datang untuk menginspeksi mereka. Selain itu, juga program safety talk dan revie w tentang performance seminggu terakhir dari setiap departemen untuk saling mengisi kekurangan dan berbicara mengenai safety juga tetap terus dilakukan setiap Selasa pagi. Kami bertekad mempertahankan agar tidak terjadi LTI di tambang Senakin paling tidak sampai akhir tahun. Dengan begitu, produksi akan terdorong dengan sendirinya, tegas LD. Enviro dan Community Tahun lalu, Tambang Senakin untuk pertama kalinya dalam sejarah Arutmin, meraih penghargaan Program Peringkat Kinerja Lingkungan Perusahaan (Proper) Hijau dari Kementerian Negara Lingkungan Hidup atas keberhasilan pengelolaan lingkungan di sekitar lokasi tambang. Hal ini tentu merupakan penghargaan luar biasa bagi segenap karyawan Tambang Senakin khususnya. Sebelumnya, Sejak tambang Senakin selalu mendapatkan Proper biru. Dan, dalam upaya untuk mendapatkan serta mempertahankan Proper Hijau, tambang Senakin melakukan beberapa peningkatan pada beberapa hal dalam pengelolaan lingkungan seperti efesiensi penggunaan air, yaitu menggunakan air limbah dari kolam pengendapan untuk pencucian batu bara serta melakukan pengolahan air limbah tersebut dengan treatment tertentu saat musim kemarau untuk digunakan sebagai kebutuhan seharihari. Selain itu, juga melakukan efesiensi energi dan penerapan sistem 4 R (Reduse, Reuse, Recycle, dan Recovery) dalam berbagai hal. Menurut M. Subkhan, Environment Supervisor Tambang Senakin, pihaknya kini tengah berusaha untuk mendapatkan Proper Emas pada tahun depan nanti. Beberapa yang direncanakan di antaranya adalah mendirikan penangkaran rusa yang bekerja sama dengan BKSDA (Badan Konservasi Sumber Daya Alam) Kalimantan Selatan) Subkhan mengatakan. Mengenai penangkaran rusa sendiri sebenarnya pernah ditawarkan oleh BKSDA sejak beberapa tahun lalu. Targetnya di kuarter ke-4 tahun ini sudah terealisasi, Subkhan berharap. Sementara itu, dari program Community Development di Tambang Senakin, yang utama dilakukan adalah pengembangan masyarakat di sekitar wilayah tambang yang masuk wilayah D1. Saat ini, eksplorasi tambang Senakin sudah semakin masuk ke wilayah pedesaan. Oleh karena itu, diperlukan langkah bijak agar masyarakat tidak merasa dirugikan dan mendapatkan dampak positif dari segi ekonomi. Selain itu, proses membentuk kemandirian masyarakat juga terus dilakukan. Salah satunya lewat kerja sama Tambang Senakin dengan BRI Kantor Cabang Kotabaru yang sudah mendirikan Cabang Pembantu di wilayah Gronggang. Mereka (BRI-red) sudah mulai membuka produk pinjaman lunak tanpa agunan ke masyarakat. Saat ini, sudah beberapa kali transaksi pencairan dana bahkan hingga jumlah Rp 100 juta, terang Jimmy Julianto, Community Development Superintendent Tambang Senakin. Jimmy juga menambahkan bahwa hal itu merupakan sebuah kebanggaan karena sejak Indonesia merdeka, baru kali ini berdiri satu Bank dari empat kecamatan di wilayah Tambang Senakin. Pada tahun lalu, terdapat sepuluh kelompok usaha yang menerima bantuan pinjaman. Di tahun 2010 ini, baru ada tiga kelompok usaha. Di sini, kita memang agak ketat dalam memberikan pinjaman. Selain untuk mengajarkan kemandirian, juga agar uang bisa berputar dan dipinjamkan lagi ke yang lain yang membutuhkan, tambah Jimmy lagi. Harapan Selain yang telah dipaparkan di atas, manajemen Tambang Senakin juga mempunyai segenap harapan terkait peningkatan kinerja dan produksi. Mempertahankan budaya safe production menjadi salah satu yang utama harus terus dilakukan. Terkait produksi, ke depan nanti kita juga berusaha men-develope beberapa areal baru yang dulunya tidak ekonomis, namun saat ini menjadi ekonomis. Tim enginering yang akan me- itulah yang akan kami ajukan ke manajemen, tutur lelaki alumnus teknik pertambangan dari salah satu perguruan tinggi di Yogja ini. Selain itu, ada yang menarik yang dilakukan di Tambang Senakin, yakni mengenai peningkatan nilai-nilai spiritual segenap karyawan tambang Senakin. Mulai tahun ini, LD mengajak seluruh karyawannya untuk mengembangkan energi positif dalam diri setiap karyawan. Caranya, yaitu dengan melakukan kegiatan yang positif juga. Saya percaya hal positif yang kita lakukan maka akan memberikan dampak positif juga bagi kita semua, ungkap Jimmy Julianto. Salah satunya adalah dengan membantu masyarakat sekitar yang kesusahan secara kontinu, di luar program CD. Ini murni dari kesadaran kita dan memakai materi yang kita kumpulkan secara perorangan. Saya harap, dengan melakukan kebaikan terhadap masyarakat sekitar tambang Senakin, akan memberikan dampak yang positif bagi aktivitas produksi di tambang Senakin, tutup LD. []

11 Dari Site 11 Comdev Arutmin Senakin Menepis Anggapan Buruk Masyarakat Selama ini, sering kali masyarakat beranggapan buruk tentang hubungan industri pertambangan dengan masalah kemasyarakatan dan lingkungan di sekitar tambang. Perusahaan dianggap biang masalah kecemburuan sosial, pencemar lingkungan, dan lain sebagainya. Tapi, saat Tim SERASI berkesempatan berkunjung ke desa-desa di mana masyarakat sekitar tambang Senakin tinggal, anggapan itu sirna dengan sendirinya. Relokasi Desa Didampingi oleh Community Relation Coordinator, Burhanuddin, kami diajak mengunjungi beberapa desa sekitar tambang yang merupakan desa relokasi dari desadesa sebelumnya. Jumlah warga desa yang direlokasi sampai saat ini sebanyak 140 KK dari 3 RT. Rencananya akan direlokasi 2 RT lagi sebanyak hampir 80 KK. Desa pertama yang kami kunjungi adalah Desa Sebuli, dengan pemberhentian pertama di SDN Sungai Paring. Secara fisik, bangunan SD ini bisa dibilang jauh dari standar kelayakan. Beberapa kelas yang ada masih berdinding dan beratapkan kayu yang berdiri di tengah hamparan tanah luas yang becek. Meski begitu, keceriaan tetap tatap dari wajah segerombolan siswa yang tengah bermain tanpa alas kaki di depan kelas. Nantinya, SDN ini akan direlokasi ke tempat yang jauh lebih layak, ujar Burhanuddin menerangkan. Tak lama, kami segera berkunjung ke SDN baru yang dimaksud. Ternyata memang seperti yang dikatakan oleh Burhanuddin, meski belum selesai tahap pembangunan keseluruhan, namun sudah terlihat bahwa SDN ini jauh lebih megah dari SDN sebelumnya. Beberapa pekerja terlihat dengan serius bekerja untuk menyelesaikan pembangunan sekolah. Selain gedung utama, nantinya akan dibangun juga beberapa rumah untuk kepala sekolah, guru, staf, dan penjaga sekolah. Perjalanan pun kami lanjutkan melihat sekeliling desa. Olahraga yang cukup besar dan dilanjutkan dengan berkunjung ke Desa Manggis dengan pemandangan yang tidak begitu jauh berbeda dengan apa yang ada di Desa Sebuli. Di Desa Manggis sendiri, menurut Community Development Superintendent, Jimmy Julianto, telah ada beberapa program pemberdayaan masyarakat, yaitu program pemeliharaan ayam dan program persawahan. Bidang Lain Sore harinya, tim diajak untuk mengunjungi lahan perkebunan di bawah binaan tambang Senakin, yang terletak di wilayah Gronggang. Salah satu program unggulan di sana adalah Kebun Penangkaran Karet Dahlia, yang bekerja sama dengan Dinas Perkebunan, dan Balai Penanaman Karet, Getas, Salatiga, Jawa Tengah untuk mengirimkan tenaga terlatih. Namun, bukan hanya karet, jenis tanaman lain juga dibudidayakan seperti kangkung, pare, tomat, dan jagung. Menurut Jimmy, yang paling diunggulkan adalah usaha penangkaran karet karena sebelum pembebasan lahan di sekitar tambang, lahan-lahan tersebut memang merupakan perkebunan karet yang sudah tidak produktif lagi. Tinggal bagaimana pihak tambang Senakin memberikan pendampingan dalam penangkaran karet ke masyarakat. Untuk semua proses pendampingan, kami melakukan kerja sama dengan Dompet Dhuafa. Dari enam desa, program itu sudah berjalan di tiga desa, yakni Gronggang, Manggis, dan Pudi, Jimmy memaparkan. Dari sekilas kunjungan yang kami lakukan, keseriusan PT Arutmin Tambang Senakin dalam membina dan mengembangkan masyarakat di sekitar tambang memang sungguh jelas terlihat. Di desa ini, kami melihat jejeran rumah-rumah indah warnawarni. Walaupun masih harus melalui jalan tanah dan berbatu, lokasi desa ini bisa dibilang telah tertata dengan rapih dan bersih. Selain itu, kami beranggapan bahwa masyarakat di sana begitu bersahabat. Karena selama perjalanan, seluruh warga yang kebetulan berpapasan langsung berbalas senyum dan lambaian tangan tangan dengan kami. Maka, kesan dan anggapan ketimpangan antara masyarakat dan perusahaan pun hilang seketika. [] Kami sempat mampir di sebuah rumah yang dihuni seorang janda dan beberapa anaknya. Rumah hasil relokasi itu begitu luas, yang juga dibuat sebagai tempat usaha membuka warung, dengan sanitasi yang bersih dan nyaman. Dari sekelebat obrolan, tersirat sebuah rasa syukur dari pemilik rumah kepada Arutmin tambang Senakin, yang telah merelokasi rumah dan desanya menjadi lebih baik seperti saat ini. Di Desa Sebuli juga terdapat enam unit rumah jompo yang berlokasi di tiga RT. Itu juga merupakan program dari relokasi desa yang dilakukan oleh tambang Senakin. Tak berhenti sampai di situ, kami pun diajak untuk berkeliling mengunjungi berbagai fasilitas lainnya. Mulai dari instalasi water treatment di tengah-tengah desa, masjid megah yang masih dalam tahap penyelesaian akhir, juga sebuah Gedung Pembangunan SDN Sungai Paring dan rumah warga di Desa Sebuli Kecamatan Kelumpang Tengah, Kabupaten Kotabaru, Kalsel. Lokasi lahan perkebunan binaan tambang Senakin yang terletak di wilayah Gronggang. Selain penangkaran karet, jenis tanaman lain yang dibudidayakan yaitu kangkung, pare, tomat, dan jagung.

12 12 Laporan Khusus Kuartal Kesatu, SIAP Diluncurkan dan Target Reklamasi Terlampaui Kuartal pertama tahun 2010 telah dilalui. Berbagai aspek terkait objektif perusahaan yang telah dirancang di awal tahun oleh Manajemen Arutmin kepada seluruh jajaran di perusahaan pun mulai dapat dievaluasi kinerjanya. Mulai dari masalah operasional penambangan dan produksi, pengelolaan K3, lingkungan, dan lain-lain. Bertempat di Wisma Bakrie 2, Jakarta, General Manager Operation PT Arutmin Indonesia Sudirman Widhy Hartono menerima tim SERASI yang memaparkan perkembangan operasional di kuartal pertama di 2010 ini Persetujuan dokumen AMDAL Tambang Senakin sudah disapatkan dari Bupati Kotabaru. Sayangnya, proses persetujuan dokumen AMDAL baru untuk Tambang Satui dan Tambang Asam-Mulia masih belum dapat diselesaikan sehubungan dengan rencana tambang yang masih terus didiskusikan dengan pihak komisi AMDAL. Diharapkan persetujuan AMDAL baru untuk kedua tambang tersebut bisa didapat di kuartal kedua, papar Widhy. Di bidang produksi batu bara, Widhy mengungkapkan keberhasilan pencapaian target di coal produced dan coal barging. Namun, pencapaian yang sama masih belum didapatkan di bagian coal mining dan over burden removal yang masih di bawah target. Untuk coal mining, di samping faktor curah hujan yang cukup tinggi, tidak tercapainya target di kuartal pertama disebabkan antara lain oleh dihentikannya operasi penambangan di Pit 1D Senakin yang dikerjakan oleh BUMA mining contractor karena dinilai tidak ekonomis lagi setelah didapatkannya datadata baru hasil pemboran ulang. Sementara di Tambang Asam-Asam, produksi coal mining dan overburden removal mengalami gangguan karena keterlambatan penambahan alat berat oleh pihak kontraktor. Areal revegetasi dengan pola penanaman multi-kultur (Sengon, Akasia, dan Kayu lurus) yang sudah stabil. Satu hal yang menjadi perhatian adalah pencapaian di bidang K3. Terjadinya satu kecelakaan yang mengakibatkan lost time injury (LTI) yang terjadi pada Februari lalu di Tambang Satui, membuat target Zero LTI di kuartal pertama lepas. Selain itu, masih tingginya kecelakaan yang mengakibatkan cedera non-lti juga menjadi perhatian khusus bagi manajemen PT Arutmin Indonesia. Untuk itu, demi meningkatkan kualitas perlindungan pekerjanya, di kuartal lalu manajemen kembali menggalakan program-program yang dapat meningkatkan awareness seluruh karyawan terhadap K3 seperti program Kampanye Bulan K3 di semua site. Dalam kampanye kali ini, PT Arutmin Indonesia juga memperkenalkan sistem baru dalam Sistem Manajemen Kesehatan dan Keselamatan Kerja (SMK3), yaitu SIAP (Safety Indicator for Arutmin s Performance). Tolak ukur keberhasilan pengelolaan K3 di dalam sistem SIAP tidak hanya dilihat dari Lagging Indicators saja yang merupakan hasil akhir seperti jumlah LTI; kerusakan alat; ataupun jumlah kecelakaan lain yang terjadi, melainkan juga menilai Leading Indicatorsnya seperti upaya sosialisasi SMK3; pembuatan JSA & SOP; safety training dan audit; serta Process Indicators-nya seperti safety meeting; safety inspection; reporting maupun special program seperti halnya kampanye bulan K3, ujar Widhy. Dengan penggunaan sistem baru ini diharapkan dapat lebih fair di dalam penilaian kinerja pengelolaan K3 dan tentunya hasil akhir yang diharapkan adalah tercapainya suasana kerja yang aman dan nihil kecelakaan (zero injury), tambahnya SIAP pertama kali diperkenalkan kepada jajaran manajemen Arutmin pada saat penyelenggaraan Goal and Objectives setting Workshop bulan Januari lalu di Bali dan kemudian disosialisasikan kepada semua karyawan sepanjang kuartal pertama yang lalu. Dalam bidang pengelolaan lingkungan, Widhy memaparkan berita baik di mana kemajuan reklamasi di kuartal pertama mampu melampaui target. Bahkan, melihat perkembangan kemajuan reklamasi yang telah dilaksanakan di Tambang Senakin dan Satui, Widhy memperkirakan bahwa pencapaian reklamasi tahun 2010 ini akan melampaui target yang telah ditetapkan di dalam objektif perusahaan. Selain itu, kinerja pengelolaan lingkungan kami mendapatkan apresiasi dari Kementerian Lingkungan Hidup, terutama dari para staf KLH yang melakukan audit Proper di site dengan memberikan penilaian positif. Saya berharap bahwa tahun 2010 ini, Arutmin bisa mendapatkan sedikitnya 2 Proper Hijau dari site-sitenya, papar Widhy. Sehubungan dengan rencana peningkatan produksi, Arutmin juga menargetkan untuk mendapatkan persetujuan dari pemerintah terhadap dokumen AMDAL baru di tahun Beruntung, PT Arutmin Indonesia memiliki stockpile yang cukup besar dari perolehannya di tahun 2009 sehingga target coal produced maupun coal barging masih biaa dicapai. Stockpile di akhir tahun 2009 mencapai dua juta ton di seluruh area tambang dan pelabuhan NPLCT. Namun, demikian dengan rendahnya angka coal mining, membuat persedian stockpile batubara banyak berkurang. Untuk pengapalan batu bara (coal shipment), target dapat terlampaui antara lain disebabkan adanya peningkatan kinerja di NPLCT maupun proses transhipment. Lebih lanjut Widhy menginformasikan terdapat beberapa proyek konstruksi yang sedang dikerjakan guna mempersiapkan rencana peningkatan produksi. Proyek tersebut antara lain pemasangan hopper untuk coal stacking di Pelabuhan MP Asam-Asam yang semula direncanakan pada kuartal ketiga, namun dapat dipercepat. Penggunaan hopper ini akan mengurangi risiko kerusakan area stockpile karena truk tidak lagi langsung menurunkan muatannya di area stockpile. Proyek lain yang sedang berlangsung adalah pembangunan gudang bahan peledak di tambang Mulia sehubungan dengan semakin dalamnya penggalian overburden di tambang tersebut yang semakin keras sifat batuannya. Selain itu, proyek pengerjaan underpass di Tambang Batulicin telah selesai sehingga proses pengangkutan batu bara diharapkan tidak lagi melalui jalan umum. Peningkatan fasilitas camp dan kantor di Tambang Asam-Asam pun sedang berjalan, tambah Widhy. Di akhir wawancara, GM Operation PT Arutmin Indonesia ini menyatakan optimismenya untuk pencapaian target 23 juta ton coal production dan 24 juta ton coal mining di tahun 2010.[]

13 LAporan Khusus Coal Mining Plan Tonase (Juta Ton) Tonase Kumulatif (Juta Ton) 0 Kuartal I Kuartal II Kuartal III Kuartal IV 0 Rencana 2010 Realisasi 2010 Rencana Kumulatif 2010 Realisasi Kumulatif 2010 First Quarter As SIAP Launched, Reclamation Target is Able to be Achieved First quarter of 2010 has been passed. Some company s objective related aspects settled by the Arutmin management to entire staff have been also evaluated. Those include : operational of mining and production, K3 maintenance, environment, and etc. GM of Operation PT Arutmin Indonesia Sudirman Widhy Hartono explained about the operational progress in this first quarter of 2010 during the interview with SERASI team in Wisma Bakrie 2 Jakarta. K3 achievement receives extra attention, due to the accident in Satui last february. That accident not only resulted Lost Time Injury (LTI) but also vanished the target of Zero LTI in first quarter. Arutmin management also share their attention to the non-lti accidents that are still high in number. In last quarter, management held several programs to motivate the workers to be more aware to K3. One of the programs was K3 month campaign in all sites. In the campaign, PT Arutmin Indonesia introduced SIAP (Safety Indicator for Arutmin s Performance), a new comer in Management system of Healthy and working safety (SMK3), In SIAP, the parameter of K3 maintenance success isn t only evaluated by Lagging Indicators (final result of LTI numbers, loss in devices, or other accident numbers) but also by Leading Indicators such as SMK3 socialization, JSA and SOP administration, safety training and audit, and Process Indicators which including safety meeting, safety inspection, reporting and special program Widhi said. The new system is expected can make the evaluation of K3 maintenance performance to be fairer, and of course for final result is a condusive working condition he added. First introduction of SIAP by Arutmin Management is taken place in Bali last January during Goal and Objectives Setting workshop, and then socialized to entire staff in last first quarter. In a matter of Enviroment management, Widhy brought a goodnews that the first quarter reclamation succeed in passing the target. Considering the progress in Senakin and Satui, Widhy even predict that the reclamation of this year will achieve the company s target. Beside that, we also received the Ministry of Environment appreciation especially from its staff who condut the proper audit in Site by giving a positive result. I hope for this year, Arutmin at least can get 2 green proper from its sites While for the plan of production increasing, Arutmin also make target to get goverment approval for AMDAL documents in Approval for Senakin site has been issued by Kotabaru Regent. But approval for Satui and Asam Mulia still have to wait since it s being discussed with AMDAL commitee. Hope that the approval for those sites can be pursued on next quarter For coal production, Widhy explained about the success of target achieving in Coal produced and Coal barging. Unfortunately, it didn t happen to Coal mining and Burden removal. Two factors were responsible behind the failure of target achieving of coal mining. Those were high frequencies of rainfall factor and halt of mining operation in Pit1D senakin by BUMA mining contractors since it s considered economic no more. While in Asam-Asam site, Coal mining production and overburden removal were disturbed because of the late of contractor in adding heavy equipment. Lucky for PT Arutmin Indonesia since they have big amount of stockpile from 2009 achievement so that coal produced target and coal barging still can be achieved. The number of stockpile in last 2009 is around 2 million tons in all sites and NPLCT port. But the low number of coal mining forced the stockpile availability to be decreased. For coal shipment, target can be achieved because of NPLCT better performance and shipment process. Widhy told us that some construction projects are being finished as a preparation for production increasing plan. One of the projects is hopper instalment for coal stacking in MP Asam-Asam port which can be faster than the original plan in quarter 3. This hopper is used to minimize the risk of stockpie area damage since trucks willn t drop the load directly in stockpile area anymore. Another project is the construction of explosive stuff warehouse in Mulia. The overburden excavation will be deeper in that site due to the harder rock properties. While the underpass project in Batulicin site has finished so that the coal transportation willn t pass public road anyomre. Upgrading of camp facilities and office in Asam-Asam port are also being finished until now Widhy added. At last, Widhy expressed his optismitism that Arutmin can achieve target of 23 million tons coal production and 24 million tons coal mining in 2010.[]

14 14 Ruang K3 Tingkat Kekerapan Kecelakaan Hingga Tahun , Lost Time Injury Fequency Rate (LTIFR) Lost Time Injury Fequency Rate (LTIFR) 22, ,40 18,50 16,.35 13, ,42 8,31 8,04 7,21 5, ,02 4,01 2,22 2,52 0,63 1,

15 RAGAM 15 SP-AI Mitra Manajemen untuk Memajukan Perusahaan SPAI dituntut untuk menyerap dinamika aspirasi yang berkembang di karyawan seiring dengan perubahan dan perkembangan kondisi pekerjaan untuk kemudian dirumuskan dalam diskusi dan perundingan dengan Manajemen. Kesejahteraan Karyawan Bagi karyawan, muara akhir dari hubungan industrial dengan perusahaan adalah kesejahteraan karyawan itu sendiri. Kesejahteraan dapat berupa materi, yakni kecukupan finansial untuk kelangsungan hidup. Kesejahteraan dapat juga berupa non-materi, seperti kepuasan terhadap prestasi ataupun kebanggaan menjadi bagian dari kesuksesan perusahaan. SPAI berperan mendorong agar kesejahteraan seluruh anggotanya meningkat dengan memperhatikan pencapaian target perusahaan, seperti: a. b. c. d. e. Sistem penggajian yang bersaing, Bonus produksi, Tunjangan tunjangan, Program pensiun, Penghargaan prestasi, dan sebagainya. Ketua SP-AI, Iwan Mukti Pola hubungan antara ketenangan kerja dan kesejahteraan karyawan terhadap target perusahaan yang saling terkait secara sederhana dapat digambarkan sebagai berikut: Target & kebijakan Perusahaan Ketenangan kerja Produktivitas Karyawan Target & Perusahaan Tercapai Kesejahteraan Karyawan Dalam menjalankan fungsinya, SPAI periode mencanangkan beberapa program utama, yaitu: Rangkaian Acara Munas SP-AI 2010 Di awal tahun, Perusahaan telah menetapkan target yang ingin dicapai dalam masa kerja dua belas bulan ke depan. Kemudian, Manajemen di setiap departemen dan divisi merinci target tersebut hingga menjadi target dari level terendah. Selanjutnya, dilakukan sosialisasi ke seluruh karyawan agar masing-masing karyawan mengerti target yang ingin dicapai berikut bagaimana program dan langkah kongkret untuk mencapai target tersebut. Lantas, di manakah peran Serikat Pekerja? Kembali pada proses kelahirannya, Serikat Pekerja PT Arutmin Indonesia (SPAI) dibentuk sebagai wadah pembinaan, peningkatan peran, serta dan sarana komunikasi karyawan untuk menciptakan ketenangan bekerja, kelangsungan hidup, dan peningkatan kesejahteraan karyawan. Dalam fungsi ini, SPAI menjadi sarana bagi karyawan untuk menyampaikan aspirasinya kepada Manajemen serta sarana kontrol bagi perusahaan dalam menjelaskan dan melaksanakan berbagai kebijakan yang berlaku bagi karyawan. Ketenangan Bekerja Ketenangan bekerja menjadi salah satu faktor penting agar karyawan dapat melakukan tugas yang dibebankan dengan baik, selain skill dan keahlian yang dimiliki. Dengan tenang bekerja, seorang karyawan akan bisa fokus dan mencurahkan seluruh perhatian pada pekerjaan yang dihadapi sehingga pekerjaan tersebut dapat diselesaikan tepat waktu (on time), tepat sasaran (on target) dan sesuai dengan anggaran dana yang direncanakan (within budget). Dengan kata lain, produktivitas karyawan akan meningkat. Ketenangan dalam bekerja dapat diwujudkan dengan adanya keterjaminan hak karyawan dan adanya solusi yang baik bila terjadi perselisihan. SPAI secara aktif bersama dengan Manajemen mengusahakan ketenangan bekerja sebagaimana tertuang dalam Perjanjian Kerja Bersama (PKB). Beberapa hal di antaranya adalah: a. Pengaturan waktu dan jadwal kerja, b. Pengaturan waktu istirahat dan cuti, c. Kepastian dan kebijakan perusahaan, d. Jaminan kesehatan dan keselamatan kerja (K3), dan sebagainya. 1. Meningkatkan kualitas kemitraan antara Serikat Pekerja dengan Manajemen serta institusi lainnya sehingga memberikan manfaat timbal balik kepada karyawan dan perusahaan. SPAI sebagai wakil karyawan berperan memantau dan ikut serta dalam merumuskan kebijakan perusahaan yang menyangkut kepentingan karyawan secara menyeluruh. SPAI juga melakukan kerja sama dan menjalin hubungan dengan Departemen Tenaga Kerja dan institusi lain yang terkait dengan eksistensi Serikat Pekerja. 2. Menyerap dan memperjuangkan aspirasi-aspirasi dari seluruh anggota dengan memperhatikan kemampuan perusahaan. Sebagai organisasi independen yang lahir dari karyawan, oleh karyawan dan untuk karyawan SPAI menampung dan memperjuangkan aspirasi dan permasalahan karyawan yang menyangkut ketenangan bekerja, kepentingan, dan kesejahteraan karyawan. 3. Mengelola keuangan dan menggali potensi dana mandiri yang dapat memberikan manfaat kepada anggota. 4. Meningkatkan jalur komunikasi dan informasi antar anggota dalam SPAI serta dengan perusahaan. SPAI berupaya meningkatkan loyalitas anggota kepada organisasi SPAI dan kepada perusahaan melalui program-program komunikasi dan sosialisasi. Pemanfaatan media baru untuk memberikan infomasi kepada seluruh anggota melalui penerbitan buletin Serikat Pekerja. Pada akhirnya, dengan program dan pengelolaan Serikat Pekerja yang beriktikad untuk memajukan karyawan dan perusahaan serta kebijakan yang diambil oleh Manajemen didasarkan kepada kepentingan perusahaan dan karyawan. oleh karena itu, Serikat Pekerja PT Arutmin Indonesia akan menjadi mitra manajemen dalam mencapai target dan kemajuan Perusahaan di masa mendatang. Dalam konteks ini, SPAI memiliki kedudukan yang sama dengan Manajemen dalam menjalankan fungsinya mewakili peran masing-masing pihak. Manajemen dengan segala kewenangannya berupaya agar operasional perusahaan berjalan lancar untuk mencapai target. Di sisi lain, SPAI memastikan bahwa dalam menjalankan kegiatan perusahaan Manajemen tidak mengabaikan hak-hak normatif dan non-normatif yang telah menjadi kesepakatan bersama. Mari kita songsong bersama keberhasilan di tahun ! [] *Tulisan dari Tomy Junaedy

16 16 Profil Sirozuddin, Geologist Tersesat di Daerah Terpencil Bermacam-macam pengalaman seseorang yang baru pertama kali bekerja, terlebih lagi ketika tempat bekerjanya terletak jauh di pelosok tempat terpencil, seperti lokasi Tambang Senakin. Hal itulah yang dialami oleh Sirozuddin, Geologist, Department Engineering, Tambang Senakin. Berbicara tentang hal tersesat, pria lulusan Geologi ITB ini mengaku pernah punya pengalaman lucu, sekaligus menyeramkan pada saat itu. Saat itu, dirinya baru bekerja selama dua minggu di Tambang Senakin. Saat saya baru tiba di Balikpapan dari Jakarta, saya tidak mendapat pesawat ke Kotabaru, dan memutuskan untuk melakukan perjalanan darat ke Senakin. Setelah 10 jam lebih naik bus dan kapal feri, saya melanjutkan naik bus lagi sampai akhirnya saya diturunkan di satu tempat yang asing bagi saya, kisah Sirozuddin. Beruntung saat itu dirinya bertemu dengan salah seorang karyawan Thiess yang juga akan menuju Senakin dan berdua melanjutkan perjalanan selanjutnya dengan menggunakan perahu kecil. Ternyata penderitaan masih berlanjut karena kami berdua diturunkan di pelabuhan yang salah, dalam keadaan gelap gulita, dan pelabuhan terpencil di tengah kebun kelapa sawit, papar Sirozudin lagi. Setelah memutuskan untuk berjalan sekitar 20 menit, akhirnya Sirozudin berhasil bertemu dengan penjemput dari tambang Senakin. Itu adalah salah satu pengalaman lucu selama satu tahun lebih saya bekerja di tambang Senakin, Sirozudin berkelakar.[] Muchsin Mustafa, Port Captaint Coordinator Persiapan Pensiun Di usianya yang telah menginjak 53 tahun, pria yang telah mengabdi selama 19 tahun di Arutmin Indonesia Tambang Senakin ini memiliki begitu banyak pengalaman hidup. Dia pun tak segan untuk berbagi sedikit tips bagi karyawan di tambang Senakin untuk menghilangkan kejenuhan. Kita bekerja di tempat yang jauh dari keramaian maka rasa jenuh itu bisa datang kapan saja dan bisa berakibat kurang baik bagi performance kita dalam bekerja. Hal ini biasanya dialami oleh rekan-rekan saya yang masih muda dan baru bekerja di sini, kata Muchsin. Seperti yang lain, Muchsin pun sering mengalami kejenuhan itu. Menurutnya, saat perasaan itu datang cara yang dilakukan adalah dengan mencari kesibukan dan mendekatkan diri kepada yang Mahakuasa. Dengan fasilitas di camp yang menurutnya cukup mendukung, dirinya selalu berolahraga setelah selesai bekerja, lalu pergi ke mushala untuk berdoa dan shalat berjamaah. Kedua hal itu saja selalu bisa menjaga fisik dan jiwa kita agar selalu segar dan membuat kita tidak cepat bosan dengan rutinitas pekerjaan di sini. Fasilitas di camp sudah cukup untuk melakukan hal itu bila dibandingkan dengan pengalaman saya yang pernah bekerja di pelayaran selama 19 tahun. Bayangkan, sehari-hari saya hanya berteman dengan pemandangan cakrawala di tengah lautan, kenang pria lulusan Pelayaran, salah satu universitas di Semarang ini. Di Arutmin Tambang Senakin, Muchsin saat ini bisa dibilang tengah berada di ujung masa kerjanya. Awal tahun 2012 nanti, bisa dipastikan dirinya sudah tidak berada lagi di tambang Senakin, dan mulai menikmati masa pensiun. Untuk itu, berbagai usaha telah ia persiapkan untuk mengisi hari-harinya di Jakarta nanti. Saya telah mempunyai beberapa usaha, mulai dari konveksi, toko kelontong, juga usaha rumah makan di Tangerang. Semuanya saya jalankan bersama istri tercinta, tutup ayah dari dua anak ini bersemangat.[] Caecilia Triastuti, MRCP Dept, Contract Division Jakarta HUT : Dihadiahi Bunga Mawar Saat berada di tengah-tengah tambang, itulah salah satu pengalaman yang paling berkesan yang pernah dialami oleh wanita yang telah bekerja di Arutmin selama 3 tahun 7 bulan ini. Baginya, berada di tengah-tengah lubang besar tambang batu bara merupakan sebuah hal yang luar biasa. Di sana, saya merasa tubuh saya sangat kecil, kelakar lulusan S1 Hukum yang saat ini juga aktif dalam kegiatan sosial di luar kantor. Tak hanya itu, di Arutmin ia juga memiliki berbagai kejutan yang sangat berkesan. Salah satunya adalah saat dirinya merayakan hari kelahirannya tahun lalu. Saat itu, saya diberikan banyak bunga mawar oleh teman-teman kantor. Saat keluar dari lift Security, sudah langsung memberikan setangkai, menyusul kemudian teman-teman yang muncul satupersatu datang ke meja saya untuk membawakan bunga, dan itu sangat berkesan sekali, kenang anak ke-3 dari 3 bersaudara ini. Beberapa hal tadi membuatnya sangat menikmati pekerjaan di Arutmin. Dan saat ini, dirinya berharap Arutmin dapat selalu sukses sehingga mendukung kualitas dan kesejahteraan seluruh karyawannya.[]

17 Profil 17 Adi Praminta K., Geologist Bekerja Perlu Improvisasi Sebagai pekerja yang bisa dibilang hampir seluruh waktunya dihabiskan di lapangan, keselamatan kerja menjadi perhatian utama bagi siapa pun termasuk bagi Adi Praminta. Setiap hari kebanyakan waktunya dipakai untuk mengecek kondisi lapangan bersama beberapa rekannya. Dalam setiap aktivitas kerja, batasan-batasan yang harus dilakukan terkait keselamatan memang sudah tertulis jelas untuk melindungi diri para karyawan, namun hal itu dirasa belum cukup bagi Adi. Selain pintar melakukan komunikasi dengan para rekan kerja di lapangan termasuk kontraktor, Adi juga menerapkan hal yang menurutnya sangat penting dan selalu di pegang selama bekerja di tambang Senakin. Hal penting yang juga harus kita lakukan selama bekerja adalah improvisasi. Meski aturan keselamatan sudah ada, tapi masih dibutuhkan sense dari diri kita sendiri dalam menjalankannya. Misal dalam hal mengemudi dan juga hal lainnya, Adi menjelaskan. Dengan begitu menurut Adi, pekerjaan akan dapat dijalankan dengan semakin mudah karena aturan yang dijalankan benar-benar bersumber dari kemauan dalam diri, bukan hanya sebatas mengikuti peraturan yang ada. Itu juga akan membentuk karakter safety dalam diri kita untuk selamanya, tambah pria yang memiliki hobi mendengarkan musik dan tidur ini.[] Meski telah sekitar dua tahun dirinya bekerja, wanita penggemar fotografi ini mengaku keberadaannya di Arutmin sudah identik dengan hal-hal yang menyenangkan. Selalu mendapat pengalaman baru, temanteman baru, dan ilmu baru. Hal itulah yang membuatnya betah bekerja di Arutmin. Kalau ditanya tentang pengalaman duka, saya sulit sekali untuk mengingatnya karena terlalu banyak hal menyenangkan yang saya dapatkan di sini, papar Irma. Ismail Bambang N., Environmental Engineer Enjoy aja. Saat berinteraksi dengan pria kelahiran Bantul, Jogjakarta ini, kita pun akan menemukan aura seorang yang periang dari dalam dirinya. Saat ditanyakan, ternyata resepnya sangat sederhana, yaitu menikmati semua pekerjaan yang dilakukan di tambang Senakin. Saya mengisi jabatan yang sekarang sejak tahun 2006 lalu, dan selama itu pula saya menjalankannya dengan tanpa beban. Pokoknya saya sangat menikmati, papar bapak dari Muhammad Bintang Nugroho ini. Padahal bila ditilik, pekerjaan yang dilakukan bukanlah hal yang mudah. Bayangkan, untuk keluar masuk hutan lebat Kalimantan dirinya hanya dengan ditemani seorang kru survei. Salah satu pengalaman seru saya di Tambang Senakin, yaitu saat harus survei untuk menembuskan jalan antara Pit Sangsang hingga Pit 7. Saat itu, saya hanya ditemani seorang rekan untuk menjelajah keluar masuk hutan, kenangnya. Bambang juga menambahkan tugas itu harus diselesaikan hanya dalam waktu dua minggu saja. Karena saya dan rekan saya menikmati tugas itu, akhirnya pekerjaan pun dapat selesai dengan tepat waktu, ujar Bambang bangga. Namun di tengah keriangannya, seringkali rasa kangen akan kampung halaman di Bantul datang tak tertahankan. Kalau sudah begitu, satusatunya jalan yang diambil adalah dengan mengambil cuti untuk pulang kampung. Istri saya sendiri tinggal di Kotabaru. Jadi, selain untuk melepas kangen dengan orang tua, saya habiskan waktu di Bantul untuk menikmati suasana pedesaan yang sangat kerasa, sambil mengenang masa kecil dulu, kenang Bambang.[] Irma Primayanti, Mineral Resources, Contracts & Projects Department,Jakarta Sulit Mengingat Duka di Arutmin Tapi menurutnya, ada satu pengalaman yang paling berkesan yang pernah didapatkan, yaitu saat melakukan perjalanan dinas di NPLCT, Kotabaru. Saat menuju Balikpapan dari NPLCT, dirinya menumpang pesawat Cassa. Ketika sedang asik-asiknya tidur, tiba-tiba pesawat mengalami turbulensi dengan cukup drastis, seketika dirinya langsung terjaga dengan perasaan sedikit was-was. Setelah pesawat tenang, dirinya hanya terus berusaha menjaga agar mata tetap terjaga padahal di sekelilingnya penumpang lain masih tidur terlelap. Mungkin saat itu saya belum terbiasa, makanya sedikit panik, Irma mengisahkan. Namun, menurutnya kejadian itu sama sekali tidak membuatnya kapok.[]

18 18 Wawancara S. Witoro Soelarno, Sekretaris Direktorat Jenderal Mineral, Batubara, dan Panas bumi Tingkatkan Komunikasi Antar Departemen Banyak pihak yang menganggap bahwa regulasi dalam industri pertambangan seakan tidak berpihak kepada perusahaan. Masalah tumpang tindih perundangan dan peraturan, sempitnya ruang gerak pasca penetapan Otonomi Daerah, serta berbagai masalah lainnya. Munculnya Undang-Undang No. 4 Tahun 2009 tentang Mineral dan Batu bara diharapkan dapat mengatasi permasalahan. Salah satu upaya yang dilakukan adalah meningkatkan komunikasi antar departemen. Untuk mengetahui lebih lanjut, beberapa waktu lalu Tim SERASI berkesempatan untuk mewawancara langsung Sekretaris Direktorat Jenderal Mineral, Batu bara, dan Panas bumi, S. Witoro Soelarno, di ruangan kantornya di Ditjen Minerbapabum, Kementerian ESDM, Jl. Supomo Jakarta Selatan. Berikut kutipannya: Bagaimana Bapak melihat kondisi pertambangan, khususnya batu bara, di Indonesia saat ini? Pertambangan batu bara semakin hari semakin marak karena permintaan dari dalam negeri dan luar negeri semakin meningkat, banyak negara yang meminati Indonesia sebagai pemasok kebutuhan energi mereka. Menghadapi situasi seperti ini, kita harus hati-hati dalam mengelola kekayaan negeri ini. Adanya perbedaan cara memandang antara pemerintah dan perusahaan adalah hal yang wajar saja. Kalau pengusaha berpikir apa yang bisa mereka dapatkan sebesar mungkin dalam waktu yang singkat, sedangkan pemerintah berpikir manfaat yang diperoleh dari sumber daya alam ini haruslah semaksimal dan selama mungkin. Jangan sampai pada suatu saat kita membutuhkan batu bara, tapi sudah tidak tersedia lagi di negeri ini atau terpaksa kita harus mengimpor batu bara yang tentunya akan menjadi beban bagi masyarakat pengguna energi. Apa yang sudah dilakukan oleh Ditjen Mineral, Batu bara, dan Panas bumi untuk melindungi pasokan batu bara di dalam negeri? Ke depan, perkembangan teknologi terus berkembang. Batu bara tidak hanya untuk dibakar, bisa saja untuk pengganti minyak bumi, dan bahan utama chemical industry. Kita harapkan nanti perusahaan seperti Arutmin, dengan Bumi Resources sebagai induk perusahaanya, didorong untuk ke arah hilir itu. Jadi, akan mempunyai nilai tambah dari industri kimia tersebut. Dengan semakin berkurangnya minyak bumi,ke depannya batu bara akan menjadi tumpuan utama. Sampai berapa lama lagi pasokan batu bara di Indonesia akan bertahan? Ini tergantung tingkatan produksi. Semakin kita genjot produksi, akan semakin cepat juga pasokan batu bara di negeri ini habis. Tapi, habisnya pasokan ini akan bisa kita perlambat apabila eksplorasi dilakukan secara intensif dan batu bara tidak hanya sekadar untuk dibakar saja. Apakah regulasi yang ada sudah mendukung industri pertambangan pada umumnya? Saya lihat hal itu memang belum ada keserasian dalam regulasi karena pada saat kebijakan itu disusun industri pertambangan belum berkembang seperti sekarang. Contoh kasus adalah panas bumi, gangguan terhadap fungsi hutan itu sebenarnya sangat terbatas bahkan kelestarian fungsi hutan sangat diperlukan untuk kelestarian pasokan air pada sistem yang membentuk panas bumi. Namun, akses untuk pengembangan panas bumi belum terakomodasi dalam peraturan perundangan kehutanan. Saat ini, sedang dilakukan upaya penyempurnaan kebijakan di sektor kehutanan agar pengembangan upaya panas bumi mendapat ruang. Upaya pengembangan investasi pertambangan memang tidak bisa lepas dari kebijakan sektor lain. Diperlukan upaya keras untuk meyakinkan berbagai pihak bahwa industri pertambangan mempunyai sikap kolektif untuk berbuat lebih baik ke depan, yang sudah baik dapat dijadikan contoh dan yang belum baik harus dikoreksi. Langkah selanjutnya adalah mengomunikasikan tekad tersebut terhadap instansi lain agar amanat undang-undang yang harus diamankan oleh instansi tersebut masih dapat dijalankan seiring dengan pengembangan usaha pertambangan. Permasalahan pada beberapa pertambangan tertentu terbukti diperoleh jalan keluar, kinerja yang baik sudah dapat dibuktikan, sehingga perusahaan tersebut mendapat kepercayaan bahwa komitmennya dipastikan akan dijalankan dengan baik. Bisa Bapak jelaskan lebih spesifik lagi UU Minerba itu? UU Minerba lahir melalui proses yang sangat lama dan ketat. Jadi, diharapkan UU ini dapat mengembangkan industri batu bara di Indonesia. Ada yang berpendapat UU ini justru menjadi kendala, tapi saya sendiri melihat UU ini bisa mengakomodasi kepentingan regulasi lain sehingga bisa berjalan bersama. Sebenarnya kembali bagaimana kita memanfaatkan sumber daya ini untuk kepentingan bangsa, bukan hanya untuk kepentingan perusahaan. Untuk aspek-aspek tertentu, perusahaan wajar berpikir dari sisi itu, tapi dari sisi lain pemerintah harus melihat dari aspek yang lebih luas. Yang paling utama adalah pemerintah harus menjadikan bagaimana sumber daya yang tak terbarukan ini menjadi modal untuk membangun, jangan sampai setelah sumber daya ini habis kita baru berpikir apa yang harus dilakukan selanjutnya. Sementara itu, lahan bekas tambang terbengkalai tidak produktif bahkan menjadi ancaman bagi lingkungannya. Diperlukan kearifan dalam mengelola sumber daya karunia Tuhan ini agar terhindar malapetaka atau dikenal dengan resource curse terhadap bangsa ini. Terkait UU Minerba, apakah PP yang ada sekarang sudah mendukung? PP saat ini sudah dua dan akan terbit lagi PP, yaitu tentang pengawasan dan evaluasi reklamasi. Kita harap tidak lama lagi PP ini akan terbit. Keempat PP itu merupakan amanat dari 22 pasal di dalam UU tadi. Apa rencana jangka panjang pemerintah melindungi pengelolaan batu bara? Kita harus mengembangkan arah hilir dari industri ini. Dengan begitu, kita dapat memaksimalkan sumber daya dalam hal ini batu bara berdasarkan karakteristiknya. Misalnya, bagaimana mengembangkan batu bara yang berkualitas rendah, begitu juga yang berkualitas tinggi. Yang terpenting sekarang adalah berikan masukan tentang cara bagaimana kita mengoptimalkan sumber daya ini. Tentu harus dibarengi dengan konsep jangka panjang. Pemerintah butuh inisiatif dan masukan dari industri atau perusahaan. Bangsa ini harus didorong menjadi bangsa yang produktif. Jangan sampai kita hanya menjual sumber daya ke negara lain untuk mengembangkan industri hilir mereka, lalu kita sendiri yang membeli hasil industri itu.[]

19 Wawancara 19 Kita harus mengembangkan arah hilir dari industri ini. Dengan begitu, kita dapat memaksimalkan sumber daya dalam hal ini batu bara berdasarkan karakteristiknya. Misalnya, bagaimana mengembangkan batu bara yang berkualitas rendah, begitu juga yang berkualitas tinggi. Yang terpenting sekarang adalah berikan masukan tentang cara bagaimana kita mengoptimalkan sumber daya ini. Tentu harus dibarengi dengan konsep jangka panjang. Pemerintah butuh inisiatif dan masukan dari industri atau perusahaan. Bangsa ini harus didorong menjadi bangsa yang produktif. Jangan sampai kita hanya menjual sumber daya ke negara lain untuk mengembangkan industri hilir mereka, lalu kita sendiri yang membeli hasil industri itu.

20 20 Interview S. Witoro Soelarno, Secretary of Mineral, Coal, and Geothermal General Director Optimize Communication Among Departments Indonesia. Some considered this law as a burden, but I myself considers it can accommodate the other regulation intentions so they can support each other. Many people think that the mining industry regulation doesn t treat the company fairly. There are some many problems such as overlapping rule and regulation, limited movement area after Regional Autonomy established, and else. The present of Law no. 4 of 2009 about Mineral and Coal brings hope to solve the problems. One of the efforts is optimizing the communication among departments. To found out more about it, SERASI team interviewed The Secretary of Mineral, Coal, and Geothermal General Director S. Witoro Soelarno in his office in the Energy and Mineral Resource (ESDM) Ministry, Supomo Street, South Jakarta. The interview is as follow: Honestly, it depends on the way we optimize this resource for the nation, not only for company benefit. For some aspects, it s alright if company using that perspective, but the government should consider the larger aspect. The government must treat this unrenewable recourse as a material to build, because it will be useless if we d think about the next step when the resource has already met 0 level. While the non productive (after using) mining area can harm the environment surround. We should be wise in maintaining the God gift, to prevent disaster or called as resource curse to this country. Regarding to UU Minerba, have the today Regulation supported enough? There are two regulations until now, and the next are about the Supervision and evaluation of reclamation. We hope these regulations will be issued immediately. Those four regulations officially are initiated from 22 articles in UU Minerba. What do you think about the mining current condition in Indonesia? Day by day, coal minning gets bigger along with the high demand from national and international. Upon this condition, we must maintain the country s resources carefully. If the entrepreneur thinks how to get the maximum profit as soon as possible, the government thinks to optimize the resources as long as possible. We don t want if someday coal exist no more in this country, or we have no option but import coal which can be an extra burden for people. What did Mineral, Coal, and Geothermal General Director do to protect the coal supply in this country? Technology is potent to be more developed. Coal isn t only for burning, but also possible to replace fuel, and main ingredient of chemical industry. Later we hope that Arutmin with Bumi Resources as the head of company, can be moved to that downstream. So it can get extra value from that chemical industry. With the probability of fuel decreasing, coal will be a keyplayer in the future. Until when is the coal supply in Indonesia able to survive? Well, it s depend on production level. The more we optimize the production, the faster the coal supply in this country meet 0 level. But we can make it slower if the exploration is carried out intensively, and coal isn t only for burning. Does the today Regulation support the mining industry in general? I don t think that the regulation has integrated completely, since at the time the policy was arranged, the mining industry hasn t much developed as now. For example is geothermal, forest function disturbances actually are so limited, even the sustainability of forest function is very needed for water supply in a system that forming geothermal. But the access to develop the geothermal hasn t accomodated yet in forestry regulation. For time being, effort to complete the policy is being fixed in the forestry ministry so that the geothermal can get attention. The enhancement of mining investment actually can t be separated from the other sector s policy. It needs a hardwork to make various parties believe that the mining industry has collective attitude to do better in the future. The next step is communicating that spirit to the other divisons, so that the division objective still can be accomplished along with the development of minning performance. Problems in some minings got solution, better performance has already proved, thus that company achieve trust for its commitment. Can you explain more about the Law of Mineral and Coal (UU Minerba)? UU Minerba was born through a very long and difficult process, so this law (UU) is expected can develop coal industry in What is the Government Long Term plan to protect coal maintenance? We have to develop the downstream direction of this industry. So that, we ll be able to maximize the resource (ex: coal) according to its characteristic. For example, how to develop the low quality coal, either does the high quality coal. The most important thing to do now is giving advice about the way we optimize this resource. Of course, along with long term concept. Government need initiative and support from the industry and companies. This country must be pushed to be a productive country. It s such a pity if we only sell our resources to the other countries to develop their downstream industry, then we ourselves buy that product. []

KAJIAN PENATAAN LAHAN PT. ANTAM (PERSERO) TBK UNIT BISNIS PERTAMBANGAN BAUKSIT TAYAN KECAMATAN TAYAN HILIR KABUPATEN SANGGAU KALIMANTAN BARAT SKRIPSI

KAJIAN PENATAAN LAHAN PT. ANTAM (PERSERO) TBK UNIT BISNIS PERTAMBANGAN BAUKSIT TAYAN KECAMATAN TAYAN HILIR KABUPATEN SANGGAU KALIMANTAN BARAT SKRIPSI KAJIAN PENATAAN LAHAN PT. ANTAM (PERSERO) TBK UNIT BISNIS PERTAMBANGAN BAUKSIT TAYAN KECAMATAN TAYAN HILIR KABUPATEN SANGGAU KALIMANTAN BARAT SKRIPSI Oleh : PRAMUDANU ANDITYAPUTRA 112100054 PROGRAM STUDI

Lebih terperinci

KEBIJAKAN UMUM SEKTOR PERTAMBANGAN

KEBIJAKAN UMUM SEKTOR PERTAMBANGAN KEBIJAKAN UMUM SEKTOR PERTAMBANGAN Disampaikan pada Diklat Evaluasi RKAB Perusahaan Pertambangan Batam, Juli 2011 Sumber: Direktorat Jenderal Mineral dan Batubara Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral

Lebih terperinci

TUGAS DAN FUNGSI KERAPATAN ADAT NAGARI (KAN) DALAM MENYELESAIKAN SENGKETA TANAH ADAT DI KABUPATEN PASAMAN (SUMATERA BARAT)

TUGAS DAN FUNGSI KERAPATAN ADAT NAGARI (KAN) DALAM MENYELESAIKAN SENGKETA TANAH ADAT DI KABUPATEN PASAMAN (SUMATERA BARAT) TUGAS DAN FUNGSI KERAPATAN ADAT NAGARI (KAN) DALAM MENYELESAIKAN SENGKETA TANAH ADAT DI KABUPATEN PASAMAN (SUMATERA BARAT) TESIS Untuk Memperoleh Gelar Magister Kenotariatan Pada Program PascaSarjana Universitas

Lebih terperinci

BERITA NEGARA. KEMENTERIAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL. Izin Khusus. Pertambangan. Mineral Batu Bara. Tata Cara.

BERITA NEGARA. KEMENTERIAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL. Izin Khusus. Pertambangan. Mineral Batu Bara. Tata Cara. No.1366, 2013 BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA KEMENTERIAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL. Izin Khusus. Pertambangan. Mineral Batu Bara. Tata Cara. PERATURAN MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL REPUBLIK

Lebih terperinci

SEKILAS PERUSAHAAN. Perseroan terdaftar di Bursa Efek Indonesia pada tanggal 26 September 2007 dengan kode saham DEWA.

SEKILAS PERUSAHAAN. Perseroan terdaftar di Bursa Efek Indonesia pada tanggal 26 September 2007 dengan kode saham DEWA. DAFTAR ISI 1. Sekilas Perseroan 2. Ikhtisar Saham 3. Sejarah Perseroan 4. Sertifikasi dan Penghargaan 5. Industri Batubara 6. Operasional Perseroan 7. Kinerja Operasional 8. Ikhtisar Keuangan 9. Strategi

Lebih terperinci

KARAKTERISTIK HUKUM TENTANG PERJANJIAN ANTARA PEMERINTAH KOTA MEDAN DENGAN PELAKSANA PERPARKIRAN MEDAN MALL DI KOTA MEDAN

KARAKTERISTIK HUKUM TENTANG PERJANJIAN ANTARA PEMERINTAH KOTA MEDAN DENGAN PELAKSANA PERPARKIRAN MEDAN MALL DI KOTA MEDAN KARAKTERISTIK HUKUM TENTANG PERJANJIAN ANTARA PEMERINTAH KOTA MEDAN DENGAN PELAKSANA PERPARKIRAN MEDAN MALL DI KOTA MEDAN TESIS Oleh : AYU HARIANTY NIM : 017011007/Magister Kenotariatan PROGRAM PASCASARJANA

Lebih terperinci

II. KEGIATAN PERIODE TRIWULAN III TAHUN 2012

II. KEGIATAN PERIODE TRIWULAN III TAHUN 2012 I. PENDAHULUAN PT. Sejahtera Alam Energy efektif melaksanakan pengembangan panas bumi WKP Panas Bumi Daerah Baturraden - Provinsi Jawa Tengah mulai tanggal 12 April 2011 berdasarkan Izin Usaha Pertambangan

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH PROVINSI KALIMANTAN SELATAN NOMOR 1 TAHUN 2013 TENTANG REKLAMASI LAHAN PASCA TAMBANG BATUBARA DI KALIMANTAN SELATAN

PERATURAN DAERAH PROVINSI KALIMANTAN SELATAN NOMOR 1 TAHUN 2013 TENTANG REKLAMASI LAHAN PASCA TAMBANG BATUBARA DI KALIMANTAN SELATAN PERATURAN DAERAH PROVINSI KALIMANTAN SELATAN NOMOR 1 TAHUN 2013 TENTANG REKLAMASI LAHAN PASCA TAMBANG BATUBARA DI KALIMANTAN SELATAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR KALIMANTAN SELATAN, Menimbang

Lebih terperinci

GENERAL REQUIREMENTS

GENERAL REQUIREMENTS GENERAL REQUIREMENTS FOR APBI-ICMA MEMBERSHIP APPLICATION WHO CAN BE MEMBER OF APBI-ICMA? COAL MINING COMPANY OR ITS RELATED SUPPORTING BUSINESS (I.E. MINING CONTRACTOR, SURVEY / LABORATORY SERVICES) WHAT

Lebih terperinci

PERUBAHAN ATAS PP NO. 23 TAHUN 2010 TENTANG PELAKSANAAN KEGIATAN USAHA PERTAMBANGAN MINERAL DAN BATUBARA

PERUBAHAN ATAS PP NO. 23 TAHUN 2010 TENTANG PELAKSANAAN KEGIATAN USAHA PERTAMBANGAN MINERAL DAN BATUBARA PERUBAHAN ATAS PP NO. 23 TAHUN 2010 TENTANG PELAKSANAAN KEGIATAN USAHA PERTAMBANGAN MINERAL DAN BATUBARA NO PENJELASAN 1. Judul: Judul: PERATURAN PEMERINTAH PENJELASAN REPUBLIK INDONESIA ATAS NOMOR 23

Lebih terperinci

Peran Jasa Bagi Sektor Energi

Peran Jasa Bagi Sektor Energi Peran Jasa Bagi Sektor Energi Bambang Setiawan Ketua Dewan Penasehat Asosiasi Jasa Pertambangan Indonesia (ASPINDO) ISD Dialoque Series III Kamis, 7 Mei 2015 Mitra Building, Lt 2, Gatot Subroto, Kav 21,

Lebih terperinci

4.1 Gambaran Umum Perusahaan

4.1 Gambaran Umum Perusahaan BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Perusahaan 4.1.1 Sejarah Perusahaan PT.Servo Meda Sejahtera yang selanjutnya disingkat SMS merupakan sebuah perusahaan yang bergerak di bidang kontraktor

Lebih terperinci

V E R S I P U B L I K

V E R S I P U B L I K PENDAPAT KOMISI PENGAWAS PERSAINGAN USAHA NOMOR A11012 TENTANG PENGAMBILALIHAN SAHAM PERUSAHAAN PT MITRA ALAM SEGARA SEJATI (d/h PT USAMA ADHI SEJAHTERA) OLEH PT MITRABAHTERA SEGARA SEJATI TBK LATAR BELAKANG

Lebih terperinci

Oleh Rangga Prakoso dan Iwan Subarkah

Oleh Rangga Prakoso dan Iwan Subarkah Oleh Rangga Prakoso dan Iwan Subarkah JAKARTA. PT Newmont Nusa Tenggara (NNT) bersedia mencabut gugatan ke mahkamah arbitrase internasional jika pemerintah memberikan keringanan bea keluar. Kebijakan itu

Lebih terperinci

Peraturan Reklamasi dan Pascatambang

Peraturan Reklamasi dan Pascatambang Peraturan Reklamasi dan Pascatambang Ir. Bambang Susigit, MT KEMENTERIAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL DIREKTORAT JENDERAL MINERAL DAN BATUBARA DIREKTORAT TEKNIK DAN LINGKUNGAN MINERAL DAN BATUBARA Contents

Lebih terperinci

BAB V PENUTUP. Berdasarkan seluruh uraian pada bab-bab terdahulu, kiranya dapat. disimpulkan dalam beberapa poin sebagai berikut:

BAB V PENUTUP. Berdasarkan seluruh uraian pada bab-bab terdahulu, kiranya dapat. disimpulkan dalam beberapa poin sebagai berikut: 108 BAB V PENUTUP A. Kesimpulan Berdasarkan seluruh uraian pada bab-bab terdahulu, kiranya dapat disimpulkan dalam beberapa poin sebagai berikut: 1. Perlindungan Hukum dari Pemerintah Daerah terhadap Hak-Hak

Lebih terperinci

Legal Aspect on Coal Mining Industry Pasca UU Minerba dan Penuntasan RTRW

Legal Aspect on Coal Mining Industry Pasca UU Minerba dan Penuntasan RTRW Legal Aspect on Coal Mining Industry Pasca UU Minerba dan Penuntasan RTRW 29 & 30 Juni 2010 Hotel Le Meridien Jakarta Latar Belakang Workshop tentang Legal Aspect on Coal Mining Industry ini merupakan

Lebih terperinci

Ringkasan Analisa Keuangan dan Diskusi Manajemen untuk Kuartal PT Toba Bara Sejahtra Tbk dan Anak Perusahaan

Ringkasan Analisa Keuangan dan Diskusi Manajemen untuk Kuartal PT Toba Bara Sejahtra Tbk dan Anak Perusahaan Ringkasan Analisa Keuangan dan Diskusi Manajemen untuk Kuartal 3 213 PT Toba Bara Sejahtra Tbk dan Anak Perusahaan September 213 1 IKHTISAR Kondisi industri batubara global hingga kuartal 3 213 (3Q13)

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. puluh tahun yang lampau pemerintah Indonesia telah mengunakan pola Build

BAB I PENDAHULUAN. puluh tahun yang lampau pemerintah Indonesia telah mengunakan pola Build BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Dalam rangka melaksanakan pembangunan di Indonesia, maka beberapa puluh tahun yang lampau pemerintah Indonesia telah mengunakan pola Build Operate and Transfer

Lebih terperinci

ANALISIS PENERAPAN PELAPORAN DAN PERBAIKAN KEKURANGAN TINGKAT LANJUTAN SMK3 BERDASARKAN PP NO. 50 TAHUN 2012 DI PT. X

ANALISIS PENERAPAN PELAPORAN DAN PERBAIKAN KEKURANGAN TINGKAT LANJUTAN SMK3 BERDASARKAN PP NO. 50 TAHUN 2012 DI PT. X ANALISIS PENERAPAN PELAPORAN DAN PERBAIKAN KEKURANGAN TINGKAT LANJUTAN SMK3 BERDASARKAN PP NO. 50 TAHUN 2012 DI PT. X Yohana Amelia Gabriella, Baju Widjasena, Siswi Jayanti Bagian Keselamatan dan Kesehatan

Lebih terperinci

viii Universitas Kristen Maranatha

viii Universitas Kristen Maranatha ABSTRAK TINJAUAN YURIDIS TERHADAP PENETAPAN DENDA DALAM PROSES KEBERATAN PAJAK DAN PEMENUHAN PRINSIP KEADILAN BAGI WAJIB PAJAK DI TINJAU DARI UNDANG-UNDANG NOMOR 28 TAHUN 2007 jo UNDANG-UNDANG NOMOR 16

Lebih terperinci

PENEGAKAN HUKUM PIDANA DALAM PELAKSANAAN PEMILIHAN GUBERNUR DI JAWA TIMUR

PENEGAKAN HUKUM PIDANA DALAM PELAKSANAAN PEMILIHAN GUBERNUR DI JAWA TIMUR PENEGAKAN HUKUM PIDANA DALAM PELAKSANAAN PEMILIHAN GUBERNUR DI JAWA TIMUR TESIS Diajukan Kepada Program Studi Magister Ilmu Hukum Universitas Muhammadiyah Surakarta untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Guna

Lebih terperinci

BENCANA LINGKUNGAN PASCA TAMBANG

BENCANA LINGKUNGAN PASCA TAMBANG BENCANA LINGKUNGAN PASCA TAMBANG (ANALISIS KASUS EKS LUBANG TAMBANG BATUBARA KALIMANTAN TIMUR) Luluk Nurul Jannah, SH., MH (Staf Sub Bidang Tindak Lanjut P3E Kalimantan) Era desentralisasi membuka peluang

Lebih terperinci

Bab IV Hasil dan Diskusi

Bab IV Hasil dan Diskusi Bab IV Hasil dan Diskusi Studi ini adalah untuk mengevaluasi model kontrak dan harga Gas Metana-B di Indonesia. Beberapa model kontrak mulai dari model Kontrak PSC Konvensional, model kontrak negara lain

Lebih terperinci

KESIAPAN DATA POTENSI PANAS BUMI INDONESIA DALAM MENDUKUNG PENYIAPAN WILAYAH KERJA

KESIAPAN DATA POTENSI PANAS BUMI INDONESIA DALAM MENDUKUNG PENYIAPAN WILAYAH KERJA KESIAPAN DATA POTENSI PANAS BUMI INDONESIA DALAM MENDUKUNG PENYIAPAN WILAYAH KERJA Kasbani, Edi Suhanto, Dahlan Kelompok Program Penelitian Panas Bumi Abstract Geothermal energy contribution on 2025 is

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. bumi, air, dan kekayaan yang terkandung di dalamnya di kuasai oleh negara

BAB I PENDAHULUAN. bumi, air, dan kekayaan yang terkandung di dalamnya di kuasai oleh negara `1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Indonesia merupakan salah satu negara di dunia yang kaya akan sumber daya alam (natural resources). Sumber daya alam itu ada yang dapat diperbaharui (renewable),

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Gambar 1.1 Batu bara

BAB I PENDAHULUAN. Gambar 1.1 Batu bara BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG Sumber daya alam atau biasa disingkat SDA adalah sesuatu yang dapat dimanfaatkan untuk berbagai kepentingan dan kebutuhan hidup manusia agar hidup lebih sejahtera yang

Lebih terperinci

STUDI PENGEMBANGAN DERMAGA MUARAJATI PELABUHAN CIREBON

STUDI PENGEMBANGAN DERMAGA MUARAJATI PELABUHAN CIREBON STUDI PENGEMBANGAN DERMAGA MUARAJATI PELABUHAN CIREBON TESIS Karya tulis sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Magister dari Institut Teknologi Bandung Oleh: DJOKO SANTOSO NIM : 25002017 Program

Lebih terperinci

Taufik Hidayat,SE,Ak,MM

Taufik Hidayat,SE,Ak,MM PSAK 13 Properti Investasi Taufik Hidayat,SE,Ak,MM 1 Agenda 1. Ruang Lingkup 2. Klasifikasi Properti Investasi 3. Pengakuan 4. Pengukuran Awal 5. Pengukuran setelah Pengakuan Awal 6. Transfer 7. Pelepasan

Lebih terperinci

Sistem Informasi. Soal Dengan 2 Bahasa: Bahasa Indonesia Dan Bahasa Inggris

Sistem Informasi. Soal Dengan 2 Bahasa: Bahasa Indonesia Dan Bahasa Inggris Sistem Informasi Soal Dengan 2 Bahasa: Bahasa Indonesia Dan Bahasa Inggris 1. Kita mengetahui bahwa perkembangan teknologi di zaman sekarang sangat pesat dan banyak hal yang berubah dalam kehidupan kita.

Lebih terperinci

Melihat hasil penelitian seperti di atas maka ada beberapa saran yang diberikan untuk peningkatan komitmen organsiasi di PT Telkom Tbk Kantor Divre V

Melihat hasil penelitian seperti di atas maka ada beberapa saran yang diberikan untuk peningkatan komitmen organsiasi di PT Telkom Tbk Kantor Divre V RINGKASAN Karyawan dan perusahaan merupakan dua pihak yang saling membutuhkan dan masing-masing mempunyai tujuan. Untuk mengusahakan integrasi antara tujuan perusahaan dan tujuan karyawan, perlu diketahui

Lebih terperinci

TESIS MAGISTER. Oleh: I GUSTI PUTU SUPARSA NIM :

TESIS MAGISTER. Oleh: I GUSTI PUTU SUPARSA NIM : ANALISIS ANGKUTAN PENYEBERANGAN LINTAS KETAPANG - GILIMANUK ( Studi Kasus Pelabuhan Penyeberangan Ketapang - Jawa Timur ) TESIS MAGISTER Oleh: I GUSTI PUTU SUPARSA NIM : 250 95 014 BIDANG KHUSUS REKAYASA

Lebih terperinci

Abstract. Keywords : Banker, Bank system, Bank secrecy,

Abstract. Keywords : Banker, Bank system, Bank secrecy, Abstract Banking system in many country become the core of nation economic. It provide a service that help people easily get a founding to open a new bussines or provide a moneytary service to help bussines

Lebih terperinci

- 3 - BAB I KETENTUAN UMUM

- 3 - BAB I KETENTUAN UMUM - 2 - Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2007 tentang Penanaman Modal (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 67, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4724); 2. Undang-Undang

Lebih terperinci

PERATURAN GUBERNUR JAWA BARAT NOMOR 31 TAHUN 2011 TENTANG PEDOMAN PENGELOLAAN PERTAMBANGAN MINERAL LOGAM BESI GUBERNUR JAWA BARAT

PERATURAN GUBERNUR JAWA BARAT NOMOR 31 TAHUN 2011 TENTANG PEDOMAN PENGELOLAAN PERTAMBANGAN MINERAL LOGAM BESI GUBERNUR JAWA BARAT Gubernur Jawa Barat PERATURAN GUBERNUR JAWA BARAT NOMOR 31 TAHUN 2011 TENTANG PEDOMAN PENGELOLAAN PERTAMBANGAN MINERAL LOGAM BESI GUBERNUR JAWA BARAT Menimbang : a. bahwa dalam rangka pengusahaan mineral

Lebih terperinci

ABSTRAK. Universitas Kristen Maranatha

ABSTRAK. Universitas Kristen Maranatha ABSTRAK Pada tahun 1945 sejak Indonesia merdeka dari penjajahan, Indonesia telah mengalami krisis ekonomi seperti krisis moneter yang mengakibatkan perekonomian di Indonesia menjadi tidak stabil. Krisis

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR : TENTANG

PERATURAN MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR : TENTANG PERATURAN MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR : TENTANG REKLAMASI DAN PASCATAMBANG PADA KEGIATAN USAHA PERTAMBANGAN MINERAL DAN BATUBARA DENGAN RAHMAT TUHAN TANG MAHA ESA MENTERI

Lebih terperinci

ABSTRACT. Maranatha Christian University

ABSTRACT. Maranatha Christian University ABSTRACT Seiring berjalannya waktu manusia menuntut hal-hal yang praktis termasuk dalam mencuci pakaian. Manusia mulai menggunakan mesin cuci untuk membantu menyelesaikan pekerjaan mencuci pakaian, tetapi

Lebih terperinci

IDENTIFIKASI PERMASALAHAN DAN TANTANGAN MEMBANGUN DUNIA INDUSTRI KONSTRUKSI YANG KONSTRUKTIF DI INDONESIA

IDENTIFIKASI PERMASALAHAN DAN TANTANGAN MEMBANGUN DUNIA INDUSTRI KONSTRUKSI YANG KONSTRUKTIF DI INDONESIA IDENTIFIKASI PERMASALAHAN DAN TANTANGAN MEMBANGUN DUNIA INDUSTRI KONSTRUKSI YANG KONSTRUKTIF DI INDONESIA ABSTRAK IDENTIFIKASI PERMASALAHAN DAN TANTANGAN MEMBANGUN DUNIA INDUSTRI KONSTRUKSI YANG KONSTRUKTIF

Lebih terperinci

T E S I S PENYALAHGUNAAN PERJANJIAN KERJA WAKTU TERTENTU (PKWT) OLEH PERUSAHAAN

T E S I S PENYALAHGUNAAN PERJANJIAN KERJA WAKTU TERTENTU (PKWT) OLEH PERUSAHAAN T E S I S PENYALAHGUNAAN PERJANJIAN KERJA WAKTU TERTENTU (PKWT) OLEH PERUSAHAAN Oleh ALI FAKHRIZAL, S.H. NIM. 031141019 PROGRAM STUDI MAGISTER HUKUM MINAT STUDI HUKUM BISNIS FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS

Lebih terperinci

ANALISIS CAPAIAN OPTIMASI NILAI SUKU BUNGA BANK SENTRAL INDONESIA: SUATU PENGENALAN METODE BARU DALAM MENGANALISIS 47 VARIABEL EKONOMI UNTU

ANALISIS CAPAIAN OPTIMASI NILAI SUKU BUNGA BANK SENTRAL INDONESIA: SUATU PENGENALAN METODE BARU DALAM MENGANALISIS 47 VARIABEL EKONOMI UNTU ANALISIS CAPAIAN OPTIMASI NILAI SUKU BUNGA BANK SENTRAL INDONESIA: SUATU PENGENALAN METODE BARU DALAM MENGANALISIS 47 VARIABEL EKONOMI UNTU READ ONLINE AND DOWNLOAD EBOOK : ANALISIS CAPAIAN OPTIMASI NILAI

Lebih terperinci

REKLAMASI DAN JAMINAN REKLAMASI, BAGAIMANA PENGATURANNYA?

REKLAMASI DAN JAMINAN REKLAMASI, BAGAIMANA PENGATURANNYA? REKLAMASI DAN JAMINAN REKLAMASI, BAGAIMANA PENGATURANNYA? Apa dan bagaimana pelaksanaan reklamasi? Bagaimana mekanisme penyediaan jaminan reklamasi? A. Latar Belakang Indonesia merupakan salah satu negara

Lebih terperinci

KEBIJAKAN ANTIKORUPSI

KEBIJAKAN ANTIKORUPSI Kebijakan Kepatuhan Global Maret 2017 Freeport-McMoRan Inc. PENDAHULUAN Tujuan Tujuan dari Kebijakan Antikorupsi ini ("Kebijakan") adalah untuk membantu memastikan kepatuhan oleh Freeport-McMoRan Inc ("FCX")

Lebih terperinci

Laporan ini merupakan laporan triwulan III (Juli-September) tahun 2013 dengan kegiatan sebagai berikut :

Laporan ini merupakan laporan triwulan III (Juli-September) tahun 2013 dengan kegiatan sebagai berikut : I. PENDAHULUAN PT. Sejahtera Alam Energy efektif melaksanakan pengembangan panas bumi WKP Panas Bumi Daerah Baturraden - Provinsi Jawa Tengah mulai tanggal 12 April 2011 berdasarkan Izin Usaha Pertambangan

Lebih terperinci

ESKALASI HARGA KONTRAK KONSTRUKSI MENGGUNAKAN LEADING ECONOMIC INDICATORS STUDI KASUS PROYEK JALAN LAYANG DAN JEMBATAN PASTEUR-CIKAPAYANG-SURAPATI

ESKALASI HARGA KONTRAK KONSTRUKSI MENGGUNAKAN LEADING ECONOMIC INDICATORS STUDI KASUS PROYEK JALAN LAYANG DAN JEMBATAN PASTEUR-CIKAPAYANG-SURAPATI ESKALASI HARGA KONTRAK KONSTRUKSI MENGGUNAKAN LEADING ECONOMIC INDICATORS STUDI KASUS PROYEK JALAN LAYANG DAN JEMBATAN PASTEUR-CIKAPAYANG-SURAPATI TUGAS AKHIR SEBAGAI SALAH SATU SYARAT UNTUK MENYELESAIKAN

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN BAB V KESIMPULAN DAN SARAN Dari sejumlah rangkaian analisis dan pembahasan yang telah dijelaskan pada bab sebelumnya, maka dapat diambil beberapa kesimpulan dan saran. 5.1 Kesimpulan Hasil akhir penelitian

Lebih terperinci

BAB II EKSPLORASI ISU BISNIS

BAB II EKSPLORASI ISU BISNIS BAB II EKSPLORASI ISU BISNIS 2.1. Conceptual Framework Dalam Projek Akhir ini, dasar pemikiran awal yang terbentuk mengacu kepada kinerja dari PT. Trimitra Sejati Pratama. Faktor faktor yang mempengaruhi

Lebih terperinci

Abstract. Keywords : Agriculture, GIS, spatial data and non-spatial data, digital map. Abstrak

Abstract. Keywords : Agriculture, GIS, spatial data and non-spatial data, digital map. Abstrak TELEMATIKA, Vol. 13, No. 02, JULI, 2016, Pp. 69 79 ISSN 1829-667X ANALISIS HASIL PERTANIAN DI KOTA DENPASAR DENGAN MENGGUNAKAN SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS Ni Nyoman Supuwiningsih Program Studi Sistem Komputer

Lebih terperinci

PT GOLDEN EAGLE ENERGY Tbk MATERI PAPARAN PUBLIK (PUBLIC EXPOSE )

PT GOLDEN EAGLE ENERGY Tbk MATERI PAPARAN PUBLIK (PUBLIC EXPOSE ) PT GOLDEN EAGLE ENERGY Tbk MATERI PAPARAN PUBLIK (PUBLIC EXPOSE ) FOUR SEASONS HOTEL 16 JUNI 2014 DAFTAR ISI 1 SEKILAS MENGENAI PERSEROAN 2 KINERJA PERSEROAN 3 STRATEGI PERSEROAN SEKILAS MENGENAI PERSEROAN

Lebih terperinci

DAFTAR ISI. DAFTAR GAMBAR... ii I. PENDAHULUAN... 1 II. KEGIATAN PERIODE TRIWULAN III TAHUN PERSIAPAN... 4

DAFTAR ISI. DAFTAR GAMBAR... ii I. PENDAHULUAN... 1 II. KEGIATAN PERIODE TRIWULAN III TAHUN PERSIAPAN... 4 DAFTAR ISI DAFTAR ISI... i DAFTAR GAMBAR... ii I. PENDAHULUAN... 1 II. KEGIATAN PERIODE TRIWULAN III TAHUN 2013... 4 2.1. PERSIAPAN... 4 2.1.1. Perizinan Penggunaan Kawasan Hutan... 4 2.1.2. Perizinan

Lebih terperinci

KEDUDUKAN GUBERNUR SUMATERA-UTARA SETELAH BERLAKUNYA UNDANG-UNDANG NOMOR 22 TAHUN 1999 TENTANG PEMERINTAHAN DAERAH

KEDUDUKAN GUBERNUR SUMATERA-UTARA SETELAH BERLAKUNYA UNDANG-UNDANG NOMOR 22 TAHUN 1999 TENTANG PEMERINTAHAN DAERAH KEDUDUKAN GUBERNUR SUMATERA-UTARA SETELAH BERLAKUNYA UNDANG-UNDANG NOMOR 22 TAHUN 1999 TENTANG PEMERINTAHAN DAERAH TESIS HENKIE YUSUF WAU Nim : 992105029 / ILMU HUKUM PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS SUMATERA

Lebih terperinci

Konferensi Pers Presiden RI pada Kunjungan Kerja ke DIY, Yogyakarta, 25 Mei 2012 Jumat, 25 Mei 2012

Konferensi Pers Presiden RI pada Kunjungan Kerja ke DIY, Yogyakarta, 25 Mei 2012 Jumat, 25 Mei 2012 Konferensi Pers Presiden RI pada Kunjungan Kerja ke DIY, Yogyakarta, 25 Mei 2012 Jumat, 25 Mei 2012 KONFERENSI PERS PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA PADA KUNJUNGAN KERJA KE DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA DI GEDUNG

Lebih terperinci

KEBIJAKAN MINERAL DAN BATUBARA

KEBIJAKAN MINERAL DAN BATUBARA KEBIJAKAN MINERAL DAN BATUBARA Jakarta, 25 Januari 2017 DIREKTORAT JENDERAL MINERAL DAN BATUBARA KEMENTERIAN ENERI DAN SUMBER DAYA MINERAL DAFTAR ISI I. PENDAHULUAN II. KEBIJAKAN PERTAMBANGAN MINERAL DAN

Lebih terperinci

Adaro Energy Laporan Operasional Kuartalan Kuartal Keempat 2016

Adaro Energy Laporan Operasional Kuartalan Kuartal Keempat 2016 PT Sapta Indra Sejati (SIS), anak usaha AE, meningkatkan aktivitasnya di operasional AE. Yang terlihat adalah alat berat SIS sedang beroperasi di tambang Tutupan milik AI. Adaro Energy Laporan Operasional

Lebih terperinci

Kata Kunci: Kebijakan Transisional, Sumber Daya Perikanan Laut, Pemerintah Daerah

Kata Kunci: Kebijakan Transisional, Sumber Daya Perikanan Laut, Pemerintah Daerah KEPASTIAN HUKUM PENGELOLAAN SUMBER DAYA PERIKANAN LAUT DIKAITKAN DENGAN KEBIJAKAN TRANSISIONAL DI JAWA BARAT PASCA DITERBITKANNYA UNDANG-UNDANG NOMOR 23 TAHUN 2014 TENTANG PEMERINTAHAN DAERAH ABSTRAK Ditetapkannya

Lebih terperinci

Ringkasan Analisa Keuangan dan Diskusi Manajemen untuk Semester I 2013 PT Toba Bara Sejahtra Tbk dan Anak Perusahaan

Ringkasan Analisa Keuangan dan Diskusi Manajemen untuk Semester I 2013 PT Toba Bara Sejahtra Tbk dan Anak Perusahaan Ringkasan Analisa Keuangan dan Diskusi Manajemen untuk PT Toba Bara Sejahtra Tbk dan Anak Perusahaan Juni 1 IKHTISAR Kondisi Industri Batubara masih terus berada dibawah tekanan sebagai dampak melemahnya

Lebih terperinci

Tentang Pemurnian dan Pengolahan Mineral di Dalam Negeri

Tentang Pemurnian dan Pengolahan Mineral di Dalam Negeri Tentang Pemurnian dan Pengolahan Mineral di Dalam Negeri LATAR BELAKANG 1. Selama ini beberapa komoditas mineral (a.l. Nikel, bauksit, bijih besi dan pasir besi serta mangan) sebagian besar dijual ke luar

Lebih terperinci

Pemrograman Lanjut. Interface

Pemrograman Lanjut. Interface Pemrograman Lanjut Interface PTIIK - 2014 2 Objectives Interfaces Defining an Interface How a class implements an interface Public interfaces Implementing multiple interfaces Extending an interface 3 Introduction

Lebih terperinci

Produk Domestik Regional Bruto/ Gross Regional Domestic Product

Produk Domestik Regional Bruto/ Gross Regional Domestic Product Produk Domestik Regional Bruto/ Bangka Selatan Dalam Angka/ Bangka Selatan In Figures 2012 327 328 Bangka Selatan Dalam Angka/ Bangka Selatan In Figures 2012 10.1 Produk Domestik Regional Bruto Produk

Lebih terperinci

WILAYAH PERTAMBANGAN DALAM TATA RUANG NASIONAL. Oleh : Bambang Pardiarto Kelompok Program Penelitian Mineral, Pusat Sumberdaya Geologi, Badan Geologi

WILAYAH PERTAMBANGAN DALAM TATA RUANG NASIONAL. Oleh : Bambang Pardiarto Kelompok Program Penelitian Mineral, Pusat Sumberdaya Geologi, Badan Geologi WILAYAH PERTAMBANGAN DALAM TATA RUANG NASIONAL Oleh : Bambang Pardiarto Kelompok Program Penelitian Mineral, Pusat Sumberdaya Geologi, Badan Geologi PENDAHULUAN Undang-Undang Dasar 1945 pada Pasal 33 telah

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 78 TAHUN 2010 TENTANG REKLAMASI DAN PASCATAMBANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 78 TAHUN 2010 TENTANG REKLAMASI DAN PASCATAMBANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA www.bpkp.go.id Menimbang : PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 78 TAHUN 2010 TENTANG REKLAMASI DAN PASCATAMBANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, bahwa untuk melaksanakan

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 78 TAHUN 2010 TENTANG REKLAMASI DAN PASCATAMBANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 78 TAHUN 2010 TENTANG REKLAMASI DAN PASCATAMBANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 78 TAHUN 2010 TENTANG REKLAMASI DAN PASCATAMBANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan ketentuan

Lebih terperinci

GUBERNUR BALI PERATURAN GUBERNUR BALI NOMOR 6 TAHUN 2016 TENTANG PERIZINAN USAHA PERTAMBANGAN BATUAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR BALI,

GUBERNUR BALI PERATURAN GUBERNUR BALI NOMOR 6 TAHUN 2016 TENTANG PERIZINAN USAHA PERTAMBANGAN BATUAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR BALI, GUBERNUR BALI PERATURAN GUBERNUR BALI NOMOR 6 TAHUN 2016 TENTANG PERIZINAN USAHA PERTAMBANGAN BATUAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR BALI, Menimbang : bahwa dengan adanya perubahan kewenangan

Lebih terperinci

UPAYA PENANGANAN GANGGUAN JARINGAN TELEPON DALAM RANGKA PENINGKATAN MUTU PELAYANAN. (Studi Kasus : PT. TELKOM Kandatel Bandung)

UPAYA PENANGANAN GANGGUAN JARINGAN TELEPON DALAM RANGKA PENINGKATAN MUTU PELAYANAN. (Studi Kasus : PT. TELKOM Kandatel Bandung) UPAYA PENANGANAN GANGGUAN JARINGAN TELEPON DALAM RANGKA PENINGKATAN MUTU PELAYANAN (Studi Kasus : PT. TELKOM Kandatel Bandung) T 658.8 HER Reformasi sektor telekomunikasi di Indonesia yang mengarah dan

Lebih terperinci

PERHITUNGAN DAN ANALISIS PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO (PDRB) KABUPATEN/KOTA BERDASARKAN HARGA KONSTAN

PERHITUNGAN DAN ANALISIS PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO (PDRB) KABUPATEN/KOTA BERDASARKAN HARGA KONSTAN PERHITUNGAN DAN ANALISIS PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO (PDRB) KABUPATEN/KOTA BERDASARKAN HARGA KONSTAN (Studi Kasus BPS Kabupaten Kendal) S K R I P S I Disusun oleh : FITRIANI J2E 008 021 JURUSAN STATISTIKA

Lebih terperinci

ADLN-Perpustakaan Universitas Airlangga

ADLN-Perpustakaan Universitas Airlangga PEMANFAATAN EOQ (ECONOMIC ORDER QUANTITY) DAN ANALISA ABC (ALWAYS BETTER CONTROL) UNTUK MENGEFISIENSIKAN BIAYA PERSEDIAAN OBAT DI UNIT USAHA APOTEK PRIMKOPAL RUMKITAL DR. RAMELAN SURABAYA DIAJUKAN UNTUK

Lebih terperinci

PROSES PEMBENTUKAN PERATURAN DAERAH

PROSES PEMBENTUKAN PERATURAN DAERAH PROSES PEMBENTUKAN PERATURAN DAERAH Studi Kasus :Peraturan Daerah KabupatenSimalungun No. 1 Tahun 2011 Tentang APBD Kabupaten Simalungun Tahun Anggaran 2011. OLEH: OCTO RYANTO LIMBONG 070906033 DosenPembimbing

Lebih terperinci

CAPAIAN SUB SEKTOR MINERAL DAN BATUBARA SEMESTER I/2017

CAPAIAN SUB SEKTOR MINERAL DAN BATUBARA SEMESTER I/2017 CAPAIAN SUB SEKTOR MINERAL DAN BATUBARA SEMESTER I/2017 #energiberkeadilan Jakarta, 9 Agustus 2017 LANDMARK PENGELOLAAN MINERBA 1 No Indikator Kinerja Target 2017 1 Produksi Batubara 477Juta Ton 2 DMO

Lebih terperinci

PEDOMAN PEMBERIAN IZIN BIDANG ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL DI JAWA TIMUR

PEDOMAN PEMBERIAN IZIN BIDANG ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL DI JAWA TIMUR - 1 - LAMPIRAN PERATURAN GUBERNUR JAWA TIMUR NOMOR : 49 TAHUN 2016 TANGGAL : 4 OKTOBER 2016 PEDOMAN PEMBERIAN IZIN BIDANG ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL DI JAWA TIMUR A. STANDAR PELAYANAN URUSAN PEMERINTAHAN

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 78 TAHUN 2010

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 78 TAHUN 2010 PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 78 TAHUN 2010 TENTANG REKLAMASI DAN PASCATAMBANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA PRESIDEN REPUBLIK

Lebih terperinci

PENERAPAN SISTEM PELAYANAN TELLER

PENERAPAN SISTEM PELAYANAN TELLER PENERAPAN SISTEM PELAYANAN TELLER DAN KINERJA SISTEM ANTRIAN BERDASARKAN SISTEM MULTIPLE CHANNEL-SINGLE PHASE DENGAN MENGGUNAKAN RUMUS ANTRIAN MODEL B (JALUR BERGANDA) TERHADAP KEPUASAN NASABAH PADA PT

Lebih terperinci

ABSTRACT. Maranatha Christian University

ABSTRACT. Maranatha Christian University ABSTRACT Taco Mania merupakan usaha kuliner yang menawarkan sajian asal Meksiko, yaitu Taco. Taco merupakan salah satu makanan tradisional khas Meksiko. Taco terbentuk dari tortilla yang digoreng sampai

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. hewan tumbuan dan organisme lain namun juga mencangkup komponen abiotik

BAB I PENDAHULUAN. hewan tumbuan dan organisme lain namun juga mencangkup komponen abiotik BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Indonesia merupakan negara yang sangat kaya sumber daya, baik itu sumber daya manusia atau pun sumber daya alam. Dari aspek sumber daya alam, kekayaan yang dimiliki

Lebih terperinci

PT Petrosea Tbk Analyst Presentation. Paparan Publik Maret 2012

PT Petrosea Tbk Analyst Presentation. Paparan Publik Maret 2012 PT Petrosea Tbk Analyst Presentation Anggota July 2011 Paparan Publik Maret 2012 Perhatian Informasi dalam presentasi ini adalah informasi umum mengenai PT Petrosea Tbk ("Perseroan") yang disiapkan oleh

Lebih terperinci

INDIKATOR RAMAH LINGKUNGAN UNTUK USAHA DAN/ATAU KEGIATAN PENAMBANGAN TERBUKA BATUBARA

INDIKATOR RAMAH LINGKUNGAN UNTUK USAHA DAN/ATAU KEGIATAN PENAMBANGAN TERBUKA BATUBARA INDIKATOR RAMAH LINGKUNGAN UNTUK USAHA DAN/ATAU KEGIATAN PENAMBANGAN TERBUKA BATUBARA Antung Deddy Asdep Keanekaragaman Hayati dan Pengendalian Kerusakan Lahan Deputi Bidang Pengendalian Kerusakan Lingkungan

Lebih terperinci

AKIBAT HUKUM PEMBATALAN INITIAL PUBLIC OFFERING TERHADAP EMITEN DAN INVESTOR

AKIBAT HUKUM PEMBATALAN INITIAL PUBLIC OFFERING TERHADAP EMITEN DAN INVESTOR TESIS AKIBAT HUKUM PEMBATALAN INITIAL PUBLIC OFFERING TERHADAP EMITEN DAN INVESTOR OLEH: HERNY WAHDANIYAH WAHAB, S.H. NIM: 031314253110 PROGRAM STUDI MAGISTER KENOTARIATAN FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS AIRLANGGA

Lebih terperinci

ANALISIS PENJUALANN ASET NON PRODUKTIF DALAM OPTIMALISASI PROJEK AKHIR

ANALISIS PENJUALANN ASET NON PRODUKTIF DALAM OPTIMALISASI PROJEK AKHIR ANALISIS PENJUALANN ASET NON PRODUKTIF DALAM RANGKA OPTIMALISASI STUDI KASUS: ASET MANAJEMEN PT.TELKOM, Tbk PROJEK AKHIR OLEH: AGUS HARIYANTO NIM: 29105349 PROGRAM MAGISTER ADMINISTRASI BISNIS SEKOLAH

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Indonesia pun kena dampaknya. Cadangan bahan tambang yang ada di Indonesia

BAB 1 PENDAHULUAN. Indonesia pun kena dampaknya. Cadangan bahan tambang yang ada di Indonesia BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dewasa ini dunia sedang dilanda krisis Energi terutama energi fosil seperti minyak, batubara dan lainnya yang sudah semakin habis tidak terkecuali Indonesia pun kena

Lebih terperinci

DAFTAR ISI. Daftar Isi... Daftar Gambar... Daftar Lampiran...

DAFTAR ISI. Daftar Isi... Daftar Gambar... Daftar Lampiran... DAFTAR ISI Daftar Isi... Daftar Gambar... Daftar Lampiran... i i i I. PENDAHULUAN... 1 II. KEGIATAN PERIODE TRIWULAN III (JULI SEPTEMBER) TAHUN 2011... 1 2.1. KEGIATAN... 1 2.1.1. Persiapan (Preparation)...

Lebih terperinci

BAB IV STRATEGI DAN RENCANA IMPLEMENTASI

BAB IV STRATEGI DAN RENCANA IMPLEMENTASI BAB IV STRATEGI DAN RENCANA IMPLEMENTASI Analisis finansial dan resiko tiap alternatif investasi berdasarkan metode pembobotan menunjukkan bahwa loading port merupakan kegiatan investasi yang tepat sebagai

Lebih terperinci

EVALUASI EFISIENSI PERTUKARAN TRAYEK BUS BESAR DI DKI JAKARTA TESIS MAGISTER. Oleh : NADIA KHAIRA ARDI NIM :

EVALUASI EFISIENSI PERTUKARAN TRAYEK BUS BESAR DI DKI JAKARTA TESIS MAGISTER. Oleh : NADIA KHAIRA ARDI NIM : EVALUASI EFISIENSI PERTUKARAN TRAYEK BUS BESAR DI DKI JAKARTA TESIS MAGISTER Oleh : NADIA KHAIRA ARDI NIM : 250 00 066 PROGRAM PASCASARJANA DEPARTEMEN TEKNtK SIPIL BIDANG REKAYASA TRANSPORTASI INSTITUT

Lebih terperinci

PEMERINTAH KABUPATEN MALANG

PEMERINTAH KABUPATEN MALANG PEMERINTAH KABUPATEN MALANG PERATURAN DAERAH KABUPATEN MALANG NOMOR 9 TAHUN 2007 TENTANG PENGELOLAAN USAHA PERTAMBANGAN UMUM DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI MALANG, Menimbang : a. bahwa berdasarkan

Lebih terperinci

KAJIAN KEBIJAKSANAAN PENUTUPAN PROPINSI LAMPUNG BAGI PROGRAM TRANSMIGRASI UMUM

KAJIAN KEBIJAKSANAAN PENUTUPAN PROPINSI LAMPUNG BAGI PROGRAM TRANSMIGRASI UMUM KAJIAN KEBIJAKSANAAN PENUTUPAN PROPINSI LAMPUNG BAGI PROGRAM TRANSMIGRASI UMUM T 307.2 SAP Kebijaksanaan Pemerintah pada tahun 1980 untuk menutup Propinsi Lampung sebagai daerah transmigrasi mempunyai

Lebih terperinci

RANCANGAN UNDANG-UNDANG PERTAMBANGAN MINERAL DAN BATUBARA

RANCANGAN UNDANG-UNDANG PERTAMBANGAN MINERAL DAN BATUBARA RANCANGAN UNDANG-UNDANG PERTAMBANGAN MINERAL DAN BATUBARA PERTAMBANGAN DALAM SISTEM PEMERINTAHAN NKRI (UUD 1945 & UU 32/2004) Kepemilikan (Mineral Right) BANGSA INDONESIA NEGARA Penyelenggaraan Penguasaan

Lebih terperinci

ABSTRAK. Kata-kata kunci: Capital Budgeting, Payback Period, Internal Rate of Return, Profitability Index, Net Present Value, Investasi.

ABSTRAK. Kata-kata kunci: Capital Budgeting, Payback Period, Internal Rate of Return, Profitability Index, Net Present Value, Investasi. ABSTRAK Krisis perekonomian Indonesia telah membuat perusahaan-perusahaan terguncang dan lemah. Banyak perusahaan melakukan investasi untuk mempertahankan keberadaannya dan agar tidak kalah bersaing dengan

Lebih terperinci

Pemerintah Memastikan Larangan Ekspor Mineral Mentah

Pemerintah Memastikan Larangan Ekspor Mineral Mentah JAKARTA, KOMPAS. Pemerintah memastikan tetap konsisten melarang ekspor mineral mentah pada 12 Januari 2014. Pelarangan itu merupakan langkah untuk meningkatkan nilai tambah mineral. Wakil Menteri Energi

Lebih terperinci

Kata Kunci: Yayasan, Badan Usaha, Perseroan Terbatas

Kata Kunci: Yayasan, Badan Usaha, Perseroan Terbatas TINJAUAN YURIDIS YAYASAN SEBAGAI BADAN HUKUM NIRLABA YANG MENJADI PEMEGANG SAHAM MAYORITAS DALAM PERSEROAN TERBATAS YANG BERTUJUAN MENCARI KEUNTUNGAN DAN TANGGUNG JAWAB YAYASAN ATAS KEGIATAN USAHA PERSEROAN

Lebih terperinci

BUPATI SAMBAS PERATURAN DAERAH KABUPATEN SAMBAS NOMOR 4 TAHUN 2013 TENTANG PENGELOLAAN PERTAMBANGAN RAKYAT DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

BUPATI SAMBAS PERATURAN DAERAH KABUPATEN SAMBAS NOMOR 4 TAHUN 2013 TENTANG PENGELOLAAN PERTAMBANGAN RAKYAT DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI SAMBAS PERATURAN DAERAH KABUPATEN SAMBAS NOMOR 4 TAHUN 2013 TENTANG PENGELOLAAN PERTAMBANGAN RAKYAT DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI SAMBAS, Menimbang : a. bahwa pertambangan rakyat di Kabupaten

Lebih terperinci

PERATURAN GUBERNUR JAWA BARAT NOMOR : 19 TAHUN 2006 TENTANG : PENGELOLAAN PASIR BESI GUBERNUR JAWA BARAT

PERATURAN GUBERNUR JAWA BARAT NOMOR : 19 TAHUN 2006 TENTANG : PENGELOLAAN PASIR BESI GUBERNUR JAWA BARAT Gubernur Jawa Barat PERATURAN GUBERNUR JAWA BARAT NOMOR : 19 TAHUN 2006 TENTANG : PENGELOLAAN PASIR BESI GUBERNUR JAWA BARAT Menimbang : a. bahwa Jawa Barat memiliki endapan pasir besi yang berpotensi

Lebih terperinci

PENYELESAIAN PERSELISIHAN HUBUNGAN INDUSTRIAL ANTARA PEKERJA DAN PENGUSAHA

PENYELESAIAN PERSELISIHAN HUBUNGAN INDUSTRIAL ANTARA PEKERJA DAN PENGUSAHA PENYELESAIAN PERSELISIHAN HUBUNGAN INDUSTRIAL ANTARA PEKERJA DAN PENGUSAHA Oleh: I Made Wirayuda Kusuma A.A. Ngurah Wirasila Hukum Keperdataan, Fakultas Hukum, Universitas Udayana ABSTRAK Proses pembuatan

Lebih terperinci

TINJAUAN YURIDIS TERHADAP PENETAPAN BUNGA TINGGI DAN ASAS KEPATUTAN DALAM PERJANJIAN UTANG PIUTANG ABSTRAK

TINJAUAN YURIDIS TERHADAP PENETAPAN BUNGA TINGGI DAN ASAS KEPATUTAN DALAM PERJANJIAN UTANG PIUTANG ABSTRAK vi TINJAUAN YURIDIS TERHADAP PENETAPAN BUNGA TINGGI DAN ASAS KEPATUTAN DALAM PERJANJIAN UTANG PIUTANG ABSTRAK Pemenuhan kebutuhan manusia dapat ditunjang oleh ketersediaan dana. Namun tidak semua manusia

Lebih terperinci

BEBERAPA KENDALA YURIDIS DAN SOSIOLOGIS DALAM PELAKSANAAN PENDAFTARAN TANAH ULAYAT MASYARAKAT MINANGKABAU DI KABUPATEN TANAH DATAR

BEBERAPA KENDALA YURIDIS DAN SOSIOLOGIS DALAM PELAKSANAAN PENDAFTARAN TANAH ULAYAT MASYARAKAT MINANGKABAU DI KABUPATEN TANAH DATAR BEBERAPA KENDALA YURIDIS DAN SOSIOLOGIS DALAM PELAKSANAAN PENDAFTARAN TANAH ULAYAT MASYARAKAT MINANGKABAU DI KABUPATEN TANAH DATAR TESIS Diajukan Guna Memenuhi Sebagian Persyaratan Untuk Memperoleh Gelar

Lebih terperinci

Oleh: Putu Ayu Yulia Handari S. Suatra Putrawan Hukum Keperdataan, Fakultas Hukum, Universitas Udayana

Oleh: Putu Ayu Yulia Handari S. Suatra Putrawan Hukum Keperdataan, Fakultas Hukum, Universitas Udayana AKIBAT HUKUM PERJANJIAN KERJA ANTARA PIHAK PENGUSAHA DENGAN PIHAK PEKERJA DITINJAU DARI UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 13 TAHUN 2003 TENTANG KETENAGAKERJAAN Oleh: Putu Ayu Yulia Handari S. Suatra

Lebih terperinci

BAB 3 PROFIL PERUSAHAAN

BAB 3 PROFIL PERUSAHAAN BAB 3 PROFIL PERUSAHAAN 3.1 Tinjauan Umum PT. Intisel Prodaktifkom PT.Intisel Prodaktifkom berdiri sejak tanggal -------------------, berkedudukan di Jalan Angsana Raya No. 5 Pejaten Timur Pasar Minggu,

Lebih terperinci

2017, No Peraturan Pemerintah Nomor 61 Tahun 2009 tentang Kepelabuhanan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 151, Tambahan L

2017, No Peraturan Pemerintah Nomor 61 Tahun 2009 tentang Kepelabuhanan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 151, Tambahan L No.394, 2017 BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA KEMENHUB. Terminal Khusus. Terminal untuk Kepentingan Sendiri. Pencabutan. PERATURAN MENTERI PERHUBUNGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR PM 20 TAHUN 2017 TENTANG

Lebih terperinci

DRAUGHT SURVEY COAL STOWAGE IFIA TERM ISO DMO DRAUGHT SURVEY HOTEL PANORAMA REGENCY

DRAUGHT SURVEY COAL STOWAGE IFIA TERM ISO DMO DRAUGHT SURVEY HOTEL PANORAMA REGENCY T HE ORY AN D C A LC U LAT I O N HOTEL PANORAMA REGENCY BATAM, 19-22 MEI 2014 CALCULATION THEORY LATAR BELAKANG Lima tahun terakhir bisnis batubara di Indonesia mengalami fluktuasi dari tahun ke tahun

Lebih terperinci

BAHAN MENTERI DALAM NEGERI PADA ACARA MUSYAWARAH PERENCANAAN PEMBANGUNAN (MUSRENBANG) REGIONAL KALIMANTAN TAHUN 2015

BAHAN MENTERI DALAM NEGERI PADA ACARA MUSYAWARAH PERENCANAAN PEMBANGUNAN (MUSRENBANG) REGIONAL KALIMANTAN TAHUN 2015 BAHAN MENTERI DALAM NEGERI PADA ACARA MUSYAWARAH PERENCANAAN PEMBANGUNAN (MUSRENBANG) REGIONAL KALIMANTAN TAHUN 2015 BALAI SIDANG JAKARTA, 24 FEBRUARI 2015 1 I. PENDAHULUAN Perekonomian Wilayah Pulau Kalimantan

Lebih terperinci

ANALISIS KELAYAKAN FINANSIAL DAN EKONOMI TERHADAP PELABUHAN SUMBA TENGAH

ANALISIS KELAYAKAN FINANSIAL DAN EKONOMI TERHADAP PELABUHAN SUMBA TENGAH ANALISIS KELAYAKAN FINANSIAL DAN EKONOMI TERHADAP PELABUHAN SUMBA TENGAH Oleh: Ir. Hermawati Konsultan PT. Formasi Empat Pola Selaras Email: hermawati.santoso@yahoo.com ABSTRAK: Dalam rangka mendukung

Lebih terperinci

Ringkasan Analisa dan Diskusi Manajemen Semester Toba Bara Sejahtra Tbk dan Entitas Anak

Ringkasan Analisa dan Diskusi Manajemen Semester Toba Bara Sejahtra Tbk dan Entitas Anak Ringkasan Analisa dan Diskusi Manajemen Semester 1 2014 Toba Bara Sejahtra Tbk dan Entitas Anak Juni 2014 1 RINGKASAN Secara kuartalan, dari Kuartal 1 2014 (K1 2014) ke Kuartal 2 2014 (K2 2014), melemahnya

Lebih terperinci

BAB II PROFILE PERUSAHAAN

BAB II PROFILE PERUSAHAAN BAB II PROFILE PERUSAHAAN 2.1 Sejarah Singkat PT Pamapersada Nusantara PT Pamapersada Nusantara (PAMA) adalah anak perusahaan milik PT United Tractors Tbk, distributor kendaraan konstruksi berat Komatsu

Lebih terperinci