Sistem Operasi. Kongkurensi

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Sistem Operasi. Kongkurensi"

Transkripsi

1 Kongkurensi Konkurensi merupakan landasan umum perancangan system operasi. Prosesproses disebut konkuren jia proses proses itu berada pada saat yang sama. Prosesproses konkuren dapat sepenuhnya tak bergantung dengan yang lain tapi dapat juga saling berinteraksi. Proses proses yang berinteraksi memerlukan sinkronisasi agar terkendali dengan baik. Proses proses yang berinteraksi mempunyai beberapa masalah yang harus diselesaikan, yaitu: # Mutual Exclusion # Deadlock # StarVation # Sinkronisasi Prinsip prinsip konkurensi meliputi : # Alokasi waktu processor untuk proses proses # Pemakaian bersama dan persaingan untuk mendapatkan sumber daya # Komunikasi antar proses # Sinkronisasi aktivitas banyak proses. Kesulitan kesulitan yang ditimbulkan konkurensi Masalah masalah yang dihadapi proses proses konkuren pada multiprogramming dan multiprocessing serupa, yaitu : kecepatan eksekusi proses proses di system tidak dapat diprediksi. Kecepatan proses pada system antara lain : # Aktivitas aktivitas proses lain # Cara system operasi menangani interupsi # Kebijakan penjadwalan yang dilakukan system operasi Beberapa kesulitan yang munkin muncul: # Pemakaian bersama sumber daya global Ketika dua proses menggunakan variable global yang sama, serta keduanya membaca dan menulis variable itu maka urutan terjadinya pembacaan dan penulisan terhadap variable itu menjadi kritis. # Pengelolaan alokasi sumber daya agar optimal Jika proses A meminta suatu kanal Input/Output tertentu, dan dapat terjadi kemudian proses A di suspend sebelum menggunakan kanal itu. Jika system operasi mengunci kanal dan mencegah proses proses lain menggunakan kanal itu serta keduanya, maka tindakan ini hanya menghasilkan inefisiensi Konkurensi #5 #1

2 # Pencarian kesalahan pemrograman Pencarian kesalahan pada pemrograman konkurensi lebih sulit dibandingkan pencarian kesalahan pada program program sekuen. Mutual Exclusion Mutual Exclusion adalah jaminan hanya satu proses yang mengakses sumber daya pada satu interval tertentu. Terdapat sumber daya yang tak dapat dipakai bersama pada saat bersamaan (mis. printer). Sumber daya ini disebut dengan sumber daya kritis. Bagian program yang menggunakan sumber daya kritis disebut memasuki critical region/station. Hanya satu program pada satu saat yang diijinkan masuk critical region. Programmer tidak dapat bergantung pada system operasi untuk memehami dan memaksa batasan ini karena maksud program tidak dapat diketahui. Sistem hanya menyediakan layanan (system call) untuk mencegah proses masuk critical regionyang sedang dimasuki proses lain. Programmer harus menspesifikasi bagian bagian critical region sehingga system operasi akan menjaganya dengan suatu mekanisme untuk mencegah proses lain masuk critical region yang sedang dipakai proses lain. Pemaksaaan adanya mutual exclusion menimbulkan deadlock dan startvation Kriteria penyelesaian mutual exclusion: 1. Mutual exclusion harus dijamin, hanya satu proses pada saat yang diijinkan masuk ke critical section. 2. Prosesyang berada di non critical section, dilarang mem blocked proses lain yang ingin masuk critical section. 3. Harus dijamin proses yang ingin masuk critical section tidak menunggu selama waktu yang tak berhinga. 4. Ketika tidak ada proses pada critical section maka proses yang ingin masuk critical section harus diijinkan masuk tanpa tertunda. 5. Tidak ada asumsi mengenai kecepatan relative proses atau jumlah proses yang ada. Starvation Proses dikatakan mengalami starvation jika proses proses itu menunggu alokasi sumber daya sampai tak berhingga, sementara proses proses lain dapat memperoleh alokasi sumber daya. Konkurensi #5 #2

3 Ilustrasi: Misal terdapat 3 (tiga) proses P1,P2 dan P3. P1,P2 dan P3.memerlukan akses sumber daya R secara periodik. Selanjutnya : P1 sedang diberi sumber daya R, P2 dan P3 blocked menunggu sumber sumber daya R. Ketika P1 keluar dari critical region, P2 dan P3 diijinkan mengakses R. Asumsi P3 diberi hak akses. Kemudian setelah selesai, hak akses kembali diberikan ke P1 yang saat itu membutuhkan sumber daya R. Jika pemberian hak akses bergantian terus menerus antara P1 dan P3, maka P2 tidak pernah memperoleh akses sumber daya R, meski tidak ada deadlock. Pada situasi ini P2 disebut mengalami startvation. Deadlock Proses disebut deadlock jika prose menunggu suatu kejadian yang tak pernah terjadi. Sekumpulan proses berkondisi deadlock bila setiap proses yang ada menunggu suatu kejadian yang hanya dapat dilakukan proses lain yang juga berada di kumpulan tersebut. Ilustrasi: Terdapat dua proses P1 dan P2 Dua sumber kritis R1 dan R2 Proses P1 dan P2 harus mengakses kedua sumber daya itu (R1 dan R2). R1 diberikan pada P1 sedang R2 diberikan pada P2. Karena untuk melanjutkan eksekusi memerlukan dua sumber daya sekaligus maka proses akan saling menunggu sumber daya lain selamanya. Syarat terjadinya deadlock: Tiap sumber daya saat diberikan pada satu proses. Hold and wait Condition Proses proses yang sedang menggenggam sumber daya, menunggu sumber daya sumber daya baru Non Preemption Condition Sumber daya sumber daya yang sebelumnya duberikan tidak dapat diambil paksa dari proses itu. Sumber daya sumber daya harus secara eksplisit dilepaskan dari proses yang menggenggamnya. Konkurensi #5 #3

4 Circulair Wait Condition Harus terdapat rantai sirkuler dari dua proses atau lebih, masingmasing menunggu sumber daya yang digenggam oleh berikutnya pada rantai itu. Metode Mengaasi deadlock : Pencegahan terjadinya deadlock Pengindaran terjadinya deadlock Deteksi dan pemulihan deadlock Interaksi antara Proses Pada system dengan banyak proses (konkuren), terdapat 3 kategori interaksi, yaitu: 1. Proses proses tidak saling peduli (independent) Proses proses tidak dimaksudkan untuk bekerja bersama untuk mencapai tujuan tertentu. 2. Proses proses saling mempedulikan secara tidak langsung Proses proses tidak perlu saling mempedulikan identitas proses proses lain tapi sama sama mengakses objek tertentu (seperti buffer Input/Output). Proses proses itu perlu bekerja sama dalam memakai bersama objek tertentu. 3. Proses proses saling mempedulikan secar langsung Proses proses dapat saling bekomunikasi dan dirancang bekerja sama untuk suatu aktivitas. Interaksi antara proses proses dan masalah masalah yang harus diatasi Derajat Kepedulian Proses tak perduli Hubungan Akibat satu proses terhadap lainya Persaingan Hasil satu proses independent terhadap aksi proses lain. Masalah pengendalian yang perlu dilakukan Konkurensi #5 #4

5 Proses secara tak langsungpedul i terhadap proses lain Proses secara langsungpedul i terhadap proses lain Kerja sama dengan pemakaian bersama Kerja sama dengan komunikasi Hasil hasil satu proses dapatbergantung informasi yang diperoleh dari proses lain Hasil hasil suatu proses dapat bergantung pada informasi yang diperoleh dari proses lain Koherensi data Persaingan antara proses proses untuk sumber daya Proses proses berkompetisi ketika proses proses bersaing menggunakan sumber daya yang sama. Masing masing proses tak perduli keberadaan poses proses lain dan tidak dipengaruhi oleh proses proses lain. Pada saat berkompetisi tersebut, tidak terjadi pertukaran informasi antar prosesproses itu.eksekusi satu proses dapat berpengaruh terhadap kelakuan prosesproeses yang berkompetisi. Jika dua proses akan mengakses satu sumber daya tunggal, maka system operasi akan mengalokasi untuk satu proses dan proses lain menunggu (di blocked), proses yang ditolak aksesnya menjadi lambat. Masalah masalah yang ditimbulkan dari persaingan ini : Mutual Exclusion, Deadlock, dan Starvation. Kerjasama di antara proses proses dengan pemakaian bersama Dalam kasus kerjasama pemakaian sumber daya bersamaan meliputi prosesproses yang saling berinteraksi tanpa dinyatakan eksplisit. Masalah yang ada : Mutual Exclusion, Deadlock, dan Starvation. Konkurensi #5 #5

KONGRUENSI. Pengertian. Mutual Exclusion. Masalah yang harus diselesaikan dalam kongruensi. (lebih. dapat saling berinteraksi.

KONGRUENSI. Pengertian. Mutual Exclusion. Masalah yang harus diselesaikan dalam kongruensi. (lebih. dapat saling berinteraksi. Pengertian KONGRUENSI Konruensi merupakan landasan umum sistem operasi,, proses2 disebut kongruen juka proses2 (lebih dari satu proses) berada pada saat yang sama. Proses proses kongruen dapat sepenuhnya

Lebih terperinci

KONGKURENSI (KEBERSAMAAN) Haryono Setiadi, ST, M.Eng

KONGKURENSI (KEBERSAMAAN) Haryono Setiadi, ST, M.Eng KONGKURENSI (KEBERSAMAAN) Haryono Setiadi, ST, M.Eng OBJEK PEMBELAJARAN Overview Konkurensi Persaingan Dan Kerjasama Antar Proses Kesulitan-kesulitan dalam kongkurensi Masalah pada konkurensi Mutual exclusion

Lebih terperinci

Pertemuan 4 KONKURENSI

Pertemuan 4 KONKURENSI Pertemuan 4 KONKURENSI Konkurensi merupakan landasan unum perancangan sistem operasi. -proses disebut konkuren jika proses-proses berada pada saat yang sama. Pada proses-proses konkuren yang berinteraks

Lebih terperinci

Interaksi Antar Proses

Interaksi Antar Proses Interaksi Antar Proses Kategori Interaksi Pada sistem dengan banyak proses kongkuren, terdapat tiga kategori interaksi, yaitu : 1. Proses-proses saling tidak peduli (independen) 2. Proses-proses saling

Lebih terperinci

Konkurensi. Faikul Umam

Konkurensi. Faikul Umam Konkurensi Faikul Umam faikul@trunojoyo.ac.id Faycool.befreesource@gmail.com Pendahuluan Proses-proses disebut konkuren jika proses-proses (lebih dari satu proses) ada pada saat yang sama Proses-proses

Lebih terperinci

BAB VIII DEADLOCK ...

BAB VIII DEADLOCK ... BAB VIII DEADLOCK 8.1 Resource (Sumber Daya) Ada 2 tipe resource, yaitu : 1. Preemptable resource Resoource yang dapat dibersihkan dari proses yang menggunakannya tanpa efek yang buruk. Mudah diatasi dengan

Lebih terperinci

MODUL 4 KONSEP PROSES, KONKURENSI, MANAJEMEN PROSES (1) M. R A J A B F A C H R I Z A L - S I S T E M O P E R A S I - M O D U L 4

MODUL 4 KONSEP PROSES, KONKURENSI, MANAJEMEN PROSES (1) M. R A J A B F A C H R I Z A L - S I S T E M O P E R A S I - M O D U L 4 MODUL 4 KONSEP PROSES, KONKURENSI, MANAJEMEN PROSES (1) M. R A J A B F A C H R I Z A L - S I S T E M O P E R A S I - M O D U L 4 1 PROSES Proses adalah sebuah program yang sedang dijalankan(eksekusi).

Lebih terperinci

Operating System. Synchronization & Deadlock. Fak. Teknik Jurusan Teknik Informatika Universitas Pasundan

Operating System. Synchronization & Deadlock. Fak. Teknik Jurusan Teknik Informatika Universitas Pasundan Operating System Synchronization & Deadlock Fak. Teknik Jurusan Teknik Informatika Universitas Pasundan Dosen : Caca E. Supriana, S.Si caca_emile@yahoo.co.id Sinkronisasi Sebuah proses dapat bekerja sendiri

Lebih terperinci

3. Sebutkan perbedaan program dan proses berdasarkan keberadaan,sifat dan unsur pembentukan Jawab : Timeout. Dispatch.

3. Sebutkan perbedaan program dan proses berdasarkan keberadaan,sifat dan unsur pembentukan Jawab : Timeout. Dispatch. Soal Persiapan UAS Sistem Operasi 1. Sebutkan kelemahan dan kelebihan windows vista, leopard dan ubuntu. jawab : - Kelemahan : a. vista : harga yang mahal, Membutuhkan spesifikasi hardware yang sangat

Lebih terperinci

PENGATURAN PROSES. Proses adalah program yang sedangdieksekusi atau sofware yang sedang dilaksanakan.

PENGATURAN PROSES. Proses adalah program yang sedangdieksekusi atau sofware yang sedang dilaksanakan. PENGATURAN PROSES Proses adalah program yang sedangdieksekusi atau sofware yang sedang dilaksanakan. 1. Konsep Dasar : Multiprogramming system. Melakukan proses satu persatu secara bergantian dalam waktu

Lebih terperinci

Komunikasi & Sinkronisasi Proses

Komunikasi & Sinkronisasi Proses Komunikasi & Sinkronisasi Proses 2016 Concurrency Multiprogramming : Pengaturan banyak proses dengan menggunakan uniprocessor Multiprocessing : Pengaturan banyak proses dengan menggunakan multiprocessor

Lebih terperinci

Bab 6. Deadlock POKOK BAHASAN: TUJUAN BELAJAR:

Bab 6. Deadlock POKOK BAHASAN: TUJUAN BELAJAR: Bab 6 Deadlock POKOK BAHASAN: Model Sistem Karakteristik Deadlock Metode untuk Menangani Deadlock Mencegah Deadlock Menghindari Deadlock Mendeteksi Deadlock Perbaikan dari Deadlock Kombinasi Penanganan

Lebih terperinci

Soal-jawab Quiz 2. Oleh: Endro Ariyanto (END) Oktober 2008

Soal-jawab Quiz 2. Oleh: Endro Ariyanto (END) Oktober 2008 Soal-jawab Quiz 2 Oleh: Endro Ariyanto (END) Oktober 2008 Sistem Operasi/Endro Ariyanto #1 Soal jawab Quiz 2 (1) 1. Apakah yang dimaksud dengan thread? (nilai 3) Pecahan dari suatu proses yang dapat dieksekusi

Lebih terperinci

Concurrency C oncurrency 2 : Deadlock dan Starvation (P ( ertemuan ke ert -15) November 2014

Concurrency C oncurrency 2 : Deadlock dan Starvation (P ( ertemuan ke ert -15) November 2014 Concurrency 2: 2 Deadlock dan Starvation (Pertemuan ke-15) November 2014 Pokok Bahasan Pokok Bahasan: Deadlock dan starvation Sub Pokok Bahasan: Konsep deadlock Deadlock prevention Deadlock avoidance Process

Lebih terperinci

SISTEM OPERASI. Deadlock.

SISTEM OPERASI. Deadlock. SISTEM OPERASI Deadlock ruliriki@gmail.com http://blogriki.wordpress.com Pembahasan System Model Karakteristik Deadlock Metode-metode Penanganan Deadlock Deadlock Prevention Deadlock Avoidance Deadlock

Lebih terperinci

Koordinasi Antar Proses

Koordinasi Antar Proses Distributed System Genap 2011/2012 10 Koordinasi Antar Proses Dahlia Widhyaestoeti, S.Kom dahlia.widhyaestoeti@gmail.com dahlia74march.wordpress.com Jika ada lebih dari satu proses yang siap running, maka

Lebih terperinci

Sistem Operasi Pertemuan 5 Concurrency: Mutual Exclusion & Synchronization

Sistem Operasi Pertemuan 5 Concurrency: Mutual Exclusion & Synchronization Sistem Operasi 2009 Pertemuan 5 Concurrency: Mutual Exclusion & Synchronization H u s n i Lab. Sistem Komputer & Jaringan Teknik Informatika Univ. Trunojoyo Ikhtisar Prinsip Mendasar dari Concurrency Mutual

Lebih terperinci

Dosen pengampu : Mohamad Dani Sifat : Tutup buku dan peralatan elektronik

Dosen pengampu : Mohamad Dani Sifat : Tutup buku dan peralatan elektronik Soal dan Jawaban Kuis I Instalasi dan Penggunaan Sistem Operasi Semester Genap 2014/2015 D3 Teknik Informatika, Fakultas Ilmu Terapan, Universitas Telkom Durasi kuis : 110 menit Program Studi: D3 Teknik

Lebih terperinci

Sekolah Tinggi Teknologi Adisutjipto Yogyakarta

Sekolah Tinggi Teknologi Adisutjipto Yogyakarta Sekolah Tinggi Teknologi Adisutjipto Yogyakarta Materi Kuliah : Sistem Operasi / OS Semester Genap E.N. Tamatjita 1 Review Pertemuan Ke-7 Thread Bagian terkecil dari proses (program yang dieksekusi) yang

Lebih terperinci

Untuk mengatasi kondisi pacu harus dijamin tidak boleh dua proses atau lebih memasuki critical section yang sama secara bersamaan.

Untuk mengatasi kondisi pacu harus dijamin tidak boleh dua proses atau lebih memasuki critical section yang sama secara bersamaan. 1. Pentingnya Mutual Exclusion. Mutual Exclusion adalah jaminan hanya sau proses yang mengakses sumber daya pada suatu interval waktu tertentu, Bagian program yang sedang mengakses memori atau sumber daya

Lebih terperinci

Bab 3 - Manajemen Proses 3.1

Bab 3 - Manajemen Proses 3.1 Bab 3 - Manajemen Proses 3.1 Konsep Proses Proses sebuah program yg dalam keadaan dieksekusi Sebuah proses meliputi: program counter Tumpukan (stack) Bagian data (data section) 3.2 Analogi Proses 3.3 Beberapa

Lebih terperinci

DEADLOCK PADA WINDOWS DAN LINUX

DEADLOCK PADA WINDOWS DAN LINUX DEADLOCK PADA WINDOWS DAN LINUX Oleh : Muhammad Ja far Shodiq 100411100052 Sistem Operasi C Mahasiswa Teknik Informatika 2010 Universitas Trunojoyo Madura jafarlatian@yahoo.co.id ABSTRAK Apakah yang dimaksud

Lebih terperinci

Q U I Z 3A - SOLUSI Mngt Memory + Konkurensi 2. By: Endro Ariyanto (END)

Q U I Z 3A - SOLUSI Mngt Memory + Konkurensi 2. By: Endro Ariyanto (END) Q U I Z 3A - SOLUSI Mngt Memory + Konkurensi 2 By: Endro Ariyanto (END) Mngt Memory+Konkurensi 2 (1) 1. Tuliskan kode quiz pada bagian tengah atas lembar jawaban anda! (nilai 1) 2. Tuliskan nama anda di

Lebih terperinci

S.P. HARININGSIH, S.T.

S.P. HARININGSIH, S.T. S.P. HARININGSIH, S.T. SISTEM OPERASI Oleh: S.P. Hariningsih, S.T. Edisi Pertama Cetakan Pertama, 2003 Hak Cipta 2003 pada penulis, Hak Cipta dilindungi undang-undang. Dilarang memperbanyak atau memindahkan

Lebih terperinci

BAB 2 LANDASAN TEORI. Secara umum, sebuah sistem komputer terbagi atas hardware, sistem operasi, program

BAB 2 LANDASAN TEORI. Secara umum, sebuah sistem komputer terbagi atas hardware, sistem operasi, program BAB 2 LANDASAN TEORI 2.1 Sistem Operasi 2.1.1 Definisi Sistem Operasi Secara umum, sebuah sistem komputer terbagi atas hardware, sistem operasi, program aplikasi, dan user. Perangkat Keras terdiri atas

Lebih terperinci

Konsep Deadlock. Kelompok 54.7 Ferry Sulistiyanto ( ) Ibnu Mubarok ( )

Konsep Deadlock. Kelompok 54.7 Ferry Sulistiyanto ( ) Ibnu Mubarok ( ) Konsep Deadlock Kelompok 54.7 Ferry Sulistiyanto (1203000455) Ibnu Mubarok (1203000544) E-mail : ibnum103@gmail.com Pokok Bahasan Deadlock problem Tipe resource Karakteristik deadlock Pengendalian deadlock

Lebih terperinci

Bab 4 PENJADWALAN PROSES

Bab 4 PENJADWALAN PROSES Bab 4 PENJADWALAN PROSES 4.1. Pengertian dan Sasaran Penjadwalan Proses Penjadwalan proses merupakan kumpulan kebijaksanaan dan mekanisme di sistem operasi yang berkaitan dengan urutan kerja yang dilakukan

Lebih terperinci

Kelas: Nilai (Diisi Dosen):... IF

Kelas: Nilai (Diisi Dosen):... IF UTS Sem. I 2012/2013 CSG3E3 (Sistem Operasi) Jum at, 9 November 2012 Pk. 15.45-17.35 (110 menit) Dodi Wisaksono, Endro Ariyanto, Novian Anggis = Ujian bersifat close book dan tidak boleh menggunakan peralatan

Lebih terperinci

MANAJEMEN PROSES. Pointer State proses Keadaan proses: Keadaan mungkin, new, ready, running, waiting, halted, dan juga banyak lagi.

MANAJEMEN PROSES. Pointer State proses Keadaan proses: Keadaan mungkin, new, ready, running, waiting, halted, dan juga banyak lagi. MANAJEMEN PROSES 1. Konsep Proses a. Definisi Proses Aktivitas yang sedang terjadi, sebagaimana digambarkan oleh nilai pada program counter dan isi dari daftar prosesor/ processor s register. Suatu proses

Lebih terperinci

Model Proses : 1. Sequential Process / bergantian 2. Multiprogramming 3. CPU Switching peralihan prosedur dalam mengolah 1 proses ke proses lainnya.

Model Proses : 1. Sequential Process / bergantian 2. Multiprogramming 3. CPU Switching peralihan prosedur dalam mengolah 1 proses ke proses lainnya. Nama : Windy Lia Safitri Nim : 1111465649 Tugas Mandiri 2 Interupsi pada system operasi Proses adalah sebuah program yang sedang dieksekusi. Sedangkan program adalah kumpulan instruksi yang ditulis ke

Lebih terperinci

SILABUS MATAKULIAH. Indikator Pokok Bahasan/Materi Strategi Pembelajaran

SILABUS MATAKULIAH. Indikator Pokok Bahasan/Materi Strategi Pembelajaran SILABUS MATAKULIAH Revisi : - Tanggal Berlaku : September 2014 A. Identitas 1. Nama Matakuliah : A11. 54507 / Sistem Operasi 2. Program Studi : Teknik Informatika-S1 3. Fakultas : Ilmu Komputer 4. Bobot

Lebih terperinci

Deadlock Ch. 7. Deadlock. SISTIM OPERASI (Operating System) IKI Johny Moningka

Deadlock Ch. 7. Deadlock. SISTIM OPERASI (Operating System) IKI Johny Moningka Deadlock Ch. 7 SISTIM OPERASI (Operating System) IKI-20230 Johny Moningka (moningka@cs.ui.ac.id) Fakultas Ilmu Komputer Universitas Indonesia Semester 2000/2001 Deadlock System Model Deadlock Characterization

Lebih terperinci

SEKOLAH TINGGI INFORMATIKA & KOMPUTER INDONESIA (STIKI)

SEKOLAH TINGGI INFORMATIKA & KOMPUTER INDONESIA (STIKI) SILABUS: Kode Mata Kuliah MI09KK34 Mata Kuliah Sistem Operasi Prasyarat - Cosyarat Struktur Data TIU Mahasiswa memahami peranan dan fungsi sistem operasi dalam sistem komputer Deskripsi Mata kuliah ini

Lebih terperinci

SOLUSI QUIZ 2 SISOP CS3613

SOLUSI QUIZ 2 SISOP CS3613 SOLUSI QUIZ 2 SISOP CS3613 Soal-soal berikut ini berkaitan dengan topik: SINKRONISASI dan MUTUAL EXCLUTION (Total nilai = 110) 1. Jelaskan pengertian critical section dan berikan contohnya (minimal 2)!

Lebih terperinci

1/3/2013. Race Condition adalah situasi di mana beberapa proses mengakses

1/3/2013. Race Condition adalah situasi di mana beberapa proses mengakses BAB 6 1 Akses-akses yang dilakukan secara bersama-sama ke data yang sama, dapat menyebabkan data menjadi tidak konsisten. Untuk menjaga agar data tetap konsisten, dibutuhkan mekanisme-mekanisme untuk memastikan

Lebih terperinci

Prio Handoko, S.Kom., M.T.I.

Prio Handoko, S.Kom., M.T.I. Sistem Operasi Prio Handoko, S.Kom., M.T.I. Program Studi Teknik Informatika Universitas Pembangunan Jaya Jl. Boulevard - Bintaro Jaya Sektor VII Tangerang Selatan Banten 15224 Deskripsi Proses Diagram

Lebih terperinci

CRITICAL REGIONS DAN MONITORS

CRITICAL REGIONS DAN MONITORS CRITICAL REGIONS DAN MONITORS Oleh Sergio (1203001052) - Tedi Kurniadi (1203001109) - Copyright 2004 Sergio - Tedi Kurniadi silahkan menggunakan, memodifikasi,

Lebih terperinci

IF3191- Penjadwalan Proses. Henny Y. Zubir. Departemen Teknik Informatika Institut Teknologi Bandung. IF-ITB/HY/24-Aug-03 IF3191 Penjadwalan Proses

IF3191- Penjadwalan Proses. Henny Y. Zubir. Departemen Teknik Informatika Institut Teknologi Bandung. IF-ITB/HY/24-Aug-03 IF3191 Penjadwalan Proses IF191- Penjadwalan Proses Henny Y. Zubir Departemen Teknik Informatika Institut Teknologi Bandung Page 1 Penjadwalan Proses Penjadwalan: pemilihan proses selanjutnya yg akan dieksekusi Melakukan multiplexing

Lebih terperinci

1. DEADLOCK. Diagram Graf

1. DEADLOCK. Diagram Graf 1. DEADLOCK Deadlock dalam arti sebenarnya adalah kebuntuan. Kebuntuan yang dimaksud dalam sistem operasi adalah kebuntuan proses. Jadi Deadlock ialah suatu kondisi dimana proses tidak berjalan lagi atau

Lebih terperinci

Rahmady Liyantanto liyantanto.wordpress.com

Rahmady Liyantanto liyantanto.wordpress.com Rahmady Liyantanto liyantanto@gmail.com liyantanto.wordpress.com Sistem Operasi D3 Manajemen Informatika Universitas Trunojoyo Managemen Proses Aktivitas Managemen Proses Pembentukan Proses Terminasi Proses

Lebih terperinci

Sistem Operasi Pertemuan 2 Sistem Operasi. (Pengenalan) H u s n i Lab. Sistem Komputer & Jaringan Teknik Informatika Univ.

Sistem Operasi Pertemuan 2 Sistem Operasi. (Pengenalan) H u s n i Lab. Sistem Komputer & Jaringan Teknik Informatika Univ. Sistem Operasi 2009 Pertemuan 2 Sistem Operasi (Pengenalan) H u s n i Lab. Sistem Komputer & Jaringan Teknik Informatika Univ. Trunojoyo Ikhtisar Definisi Sistem Operasi Evolusi Sistem Operasi Pencapaian

Lebih terperinci

Bab 5. Sinkronisasi Proses POKOK BAHASAN: TUJUAN BELAJAR: 5.1 LATAR BELAKANG

Bab 5. Sinkronisasi Proses POKOK BAHASAN: TUJUAN BELAJAR: 5.1 LATAR BELAKANG Bab 5 Sinkronisasi Proses POKOK BAHASAN: Permasalahan Critical Section Sinkronisasi Perangkat Keras Semaphore Masalah-masalah Klasik dalam Sinkronisasi TUJUAN BELAJAR: Setelah mempelajari materi dalam

Lebih terperinci

Struktur Sistem Operasi

Struktur Sistem Operasi Struktur Sistem Operasi Konsep Sistem Operasi resource manager : pengelola seluruh sumber daya yang terdapat pada sistem komputer extended machine : menyediakan sekumpulan layanan ke pemakai sehingga memudahkan

Lebih terperinci

Sinkronisasi dan Deadlock

Sinkronisasi dan Deadlock Sinkronisasi dan Deadlock Latar Belakang Sinkronisasi (1) Mengapa perlu dilakukan sinkronisasi? Sinkronisasi diperlukan untuk menghindari terjadinya ketidakkonsistenan data akibat adanya akses data secara

Lebih terperinci

DEADLOCK = kompi loe nge-hang tuh..

DEADLOCK = kompi loe nge-hang tuh.. DEADLOCK = kompi loe nge-hang tuh.. oleh: Arif Masmawi mahasiswa S1 Elektronika & Instrumentasi 2007 Universitas Gadjah Mada arifmasmawi.web.ugm.ac.id arif_disini@yahoo.com 1. Pendahuluan Sering kali kita

Lebih terperinci

RENCANA PEMBELAJARAN

RENCANA PEMBELAJARAN ISO 91 : 28 Di Susun Oleh Diperiksa Oleh Disetujui Oleh Tanggal Berlaku Megawaty, M.Kom A. Haidar Mirza, S.T., M.Kom. M. Izman Herdiansyah, S.T., M.M., Ph.D. Mata Kuliah : Sistem Operasi Lanjutan Semester

Lebih terperinci

PTIK A 2009

PTIK A 2009 PERANCANGAN PERANGKAT LUNAK REAL-TIME 092904033 PTIK A 2009 CHAPTER 13. 1 PERANCANGAN PERANGKAT LUNAK REAL-TIME CHAPTER 13. 2 TUJUAN Memahami konsep sistem Real-Time dan mengapa sistem real-time biasanya

Lebih terperinci

Sekolah Tinggi Teknologi Adisutjipto Yogyakarta

Sekolah Tinggi Teknologi Adisutjipto Yogyakarta Sekolah Tinggi Teknologi Adisutjipto Yogyakarta Materi Kuliah : Sistem Operasi / OS Semester Genap E.N. Tamatjita 1 Pararel Processing Pertemuan Ke-5 Paralel processing is a situation in which two/more

Lebih terperinci

Concurrency 1: y Mutual Exclusion dan Sinkronisasi (Perte rt muan ke muan -10) 10 Oktober 2014

Concurrency 1: y Mutual Exclusion dan Sinkronisasi (Perte rt muan ke muan -10) 10 Oktober 2014 Concurrency 1: Mutual Exclusion dan Sinkronisasi (Pertemuan ke-10) Oktober 2014 Pokok Bahasan Pokok Bahasan: Sinkronisasi dan Mutual Exclusion Sub Pokok Bahasan: Konsep monitor dan implementasinya Konsep

Lebih terperinci

Sleep and Wake Up. Tugas Kuliah. Mata kuliah : CF 1310 Sistem Operasi. Disusun oleh : UZLINA RAHMAWATI FIA MAHANANI

Sleep and Wake Up. Tugas Kuliah. Mata kuliah : CF 1310 Sistem Operasi. Disusun oleh : UZLINA RAHMAWATI FIA MAHANANI Tugas Kuliah Sleep and Wake Up Mata kuliah : CF 1310 Sistem Operasi Disusun oleh : UZLINA RAHMAWATI 5208 100 703 FIA MAHANANI 5208 100 707 LIA F.M 5208 100 708 RIZA HADIATULLAH 5208 100 071 SYBRO 5208

Lebih terperinci

GARIS GARIS BESAR PROGRAM PENGAJARAN/GBPP (Rencana Kegiatan Belajar Mengajar)

GARIS GARIS BESAR PROGRAM PENGAJARAN/GBPP (Rencana Kegiatan Belajar Mengajar) GARIS GARIS BESAR PROGRAM PENGAJARAN/GBPP (Rencana Kegiatan Belajar Mengajar) JUDUL MATA KULIAH : Sistem NOMOR KODE / SKS : MKK153 / 3 SKS A. DESKRIPSI SINGKAT : Mata kuliah ini akan membahas mengenai

Lebih terperinci

Sistem Operasi Pertemuan 1 Arsitektur Komputer. (Penyegaran) H u s n i Lab. Sistem Komputer & Jaringan Teknik Informatika Univ.

Sistem Operasi Pertemuan 1 Arsitektur Komputer. (Penyegaran) H u s n i Lab. Sistem Komputer & Jaringan Teknik Informatika Univ. Sistem Operasi 2009 Pertemuan 1 Arsitektur Komputer (Penyegaran) H u s n i Lab. Sistem Komputer & Jaringan Teknik Informatika Univ. Trunojoyo Ikhtisar Elemen Utama dari Komputer Processor Main Memory Input/Output

Lebih terperinci

PERTEMUAN 1 PENGENALAN SISTEM KOMPUTER & SISTEM OPERASI M. R A J A B F A C H R I Z A L - S I S T E M O P E R A S I - C H A P T E R 1 1

PERTEMUAN 1 PENGENALAN SISTEM KOMPUTER & SISTEM OPERASI M. R A J A B F A C H R I Z A L - S I S T E M O P E R A S I - C H A P T E R 1 1 PERTEMUAN 1 PENGENALAN SISTEM KOMPUTER & SISTEM OPERASI M. R A J A B F A C H R I Z A L - S I S T E M O P E R A S I - C H A P T E R 1 1 LAYOUT Sistem Perkuliahan Pengenalan Matakuliah & Silabus Pengenalan

Lebih terperinci

The Critical Section Problem Algorithm III

The Critical Section Problem Algorithm III The Critical Section Problem Algorithm III Di dalam suatu sistem terdapat n proses yang saling bersaing untuk menggunakan data. Masing-masing proses tersebut mempunyai kode segmen yang disebut Critical

Lebih terperinci

Proses Sinkronisasi. Latar Belakang Masalah Critical Section Sinkronisasi Hardware Semaphores Monitors

Proses Sinkronisasi. Latar Belakang Masalah Critical Section Sinkronisasi Hardware Semaphores Monitors 7 Sinkronisasi Proses Sinkronisasi Latar Belakang Masalah Critical Section Sinkronisasi Hardware Semaphores Monitors 2 Overview (1) Proteksi OS: Independent process tidak terpengaruh atau dapat mempengaruhi

Lebih terperinci

7 Sinkronisasi. Proses Sinkronisasi. Overview (1) Overview (2) Latar Belakang Masalah Critical Section Sinkronisasi Hardware Semaphores Monitors

7 Sinkronisasi. Proses Sinkronisasi. Overview (1) Overview (2) Latar Belakang Masalah Critical Section Sinkronisasi Hardware Semaphores Monitors Mata Kuliah : Sistem Operasi Kode MK : IT-012336 7 Sinkronisasi Tim Teaching Grant Mata Kuliah Sistem Operasi Proses Sinkronisasi Latar Belakang Masalah Critical Section Sinkronisasi Hardware Semaphores

Lebih terperinci

Deskripsi Penjadwalan Proses

Deskripsi Penjadwalan Proses PENJADWALAN PROSES Deskripsi Penjadwalan Proses Penjadwalan Proses merupakan basis sistem informasi multiprograming. Multiprogramming bertujuan untuk memaksimalkan penggunaan CPU dengan cara mengatur alokasi

Lebih terperinci

CRITICAL REGION - SEMAPHORE MUTEX DALAM CPU OS SIMULATOR V

CRITICAL REGION - SEMAPHORE MUTEX DALAM CPU OS SIMULATOR V CRITICAL REGION - SEMAPHORE MUTEX DALAM CPU OS SIMULATOR V.7.2.27. Sp. Hariningsih 1 1 Program Studi Sistem Informasi, Universitas Dian Nuswantoro Semarang Masuk: 6 Nopember 2012, revisi masuk : 8 Desember

Lebih terperinci

Optimasi Algoritma Banker dengan Algoritma Greedy

Optimasi Algoritma Banker dengan Algoritma Greedy Optimasi Algoritma Banker dengan Algoritma Greedy Daniel Prihartoni 1359088 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik lektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha 10 Bandung 40132,

Lebih terperinci

Pencegahan Deadlock pada Alokasi Resource dalam Sistem Operasi Menggunakan Algoritma Greedy

Pencegahan Deadlock pada Alokasi Resource dalam Sistem Operasi Menggunakan Algoritma Greedy Pencegahan Deadlock pada Resource dalam Sistem Operasi Menggunakan Algoritma Greedy Timotius T. Safei (13509017) Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi

Lebih terperinci

Penjadwalan CPU. Badrus Zaman

Penjadwalan CPU. Badrus Zaman Penjadwalan CPU Badrus Zaman Penjadwalan CPU Konsep Dasar dan Definisi Kriteria Penjadualan Algoritma Penjadualan Konsep Dasar Penjadwalan SO modern umumnya merupakan sistem multitasking. Tujuan Utama

Lebih terperinci

KOMPONEN DASAR SISTEM OPERASI, DEADLOCK, DAN IMPLEMENTASI GRAF UNTUK MENDETEKSI DEADLOCK PADA SISTEM OPERASI

KOMPONEN DASAR SISTEM OPERASI, DEADLOCK, DAN IMPLEMENTASI GRAF UNTUK MENDETEKSI DEADLOCK PADA SISTEM OPERASI KOMPONEN DASAR SISTEM OPERASI, DEADLOCK, DAN IMPLEMENTASI GRAF UNTUK MENDETEKSI DEADLOCK PADA SISTEM OPERASI Monterico Adrian NIM : 13505036 Program Studi Teknik Informatika, Institut Teknologi Bandung

Lebih terperinci

B. Jawablah dengan ringkas dan lengkap. (Jawaban tidak lebih dari 10 kalimat) (Nilai 40) Solusi: kata kunci dalam huruf miring.

B. Jawablah dengan ringkas dan lengkap. (Jawaban tidak lebih dari 10 kalimat) (Nilai 40) Solusi: kata kunci dalam huruf miring. Fakultas Ilmu Komputer Universitas Indonesia UTS: Sistim Komputer Ujian tertulis bersifat tutup buku, kecuali untuk 2 lembar referensi. Waktu ujian: 120 menit (8:00 10:00). Jumlah soal 20 (3 lembar). Periksa

Lebih terperinci

Penjadwalan Proses. 1. Adil Proses proses diperlakukan sama yaitu mendapat jatah waktu prosessor yang sama

Penjadwalan Proses. 1. Adil Proses proses diperlakukan sama yaitu mendapat jatah waktu prosessor yang sama Penjadwalan Proses Penjadwalan proses merupakan kumpulan kebijakan dan mekanisme di system operasi yang berkaitan dengan urutan kerja yang dilakukan system computer. Sasaran utama penjadwalan proses adala

Lebih terperinci

Sistem Operasi. Deadlock & Penanganannya. Aditya Wikan Mahastama

Sistem Operasi. Deadlock & Penanganannya. Aditya Wikan Mahastama Sistem Operasi Deadlock & Penanganannya Aditya Wikan Mahastama Not Responding - Deadlock When OS asks a program to do something, like take a keystroke or close itself, and the program fails to acknowledge

Lebih terperinci

Penguncian pada Concurrency Control

Penguncian pada Concurrency Control Penguncian pada Concurrency Control Teknik Informatika Universitas Kristen Duta Wacana Yogyakarta 11/22/11 budi susanto 1 Tujuan Memahami tentang konsep penguncian pada concurrency control terhadap transaksi

Lebih terperinci

Pengaturan Proses Dalam system operasi. proses

Pengaturan Proses Dalam system operasi. proses Pengaturan Proses Dalam system operasi Program yang sedang dieksekusi Program yang tidak hanya sekedar suatu kode program (text section), melainkan meliputi beberapa aktivitas seperti program counter &

Lebih terperinci

Teknik Informatika S1

Teknik Informatika S1 Teknik Informatika S1 Rekayasa Perangkat Lunak Lanjut Real Time System Disusun Oleh: Egia Rosi Subhiyakto, M.Kom, M.CS Teknik Informatika UDINUS egia@dsn.dinus.ac.id +6285640392988 SILABUS MATA KULIAH

Lebih terperinci

SATUAN ACARA PERKULIAHAN UNIVERSITAS GUNADARMA

SATUAN ACARA PERKULIAHAN UNIVERSITAS GUNADARMA Mata Kuliah Kode / SKS Program Studi Fakultas : Sistem Operasi : IT012336 / 3 SKS : Sistem Komputer : Ilmu Komputer & Teknologi Informasi 1 Pendahuluan Ruang lingkup Mata Kuliah : - Konsep dasar system

Lebih terperinci

ARSITEKTUR SISTEM. Alif Finandhita, S.Kom, M.T. Alif Finandhita, S.Kom, M.T 1

ARSITEKTUR SISTEM. Alif Finandhita, S.Kom, M.T. Alif Finandhita, S.Kom, M.T 1 ARSITEKTUR SISTEM Alif Finandhita, S.Kom, M.T Alif Finandhita, S.Kom, M.T 1 Sistem Terpusat (Centralized Systems) Sistem Client Server (Client-Server Systems) Sistem Server (Server Systems) Sistem Paralel

Lebih terperinci

Pertemuan 5 MANAJEMEN PERANGKAT INPUT/OUTPUT

Pertemuan 5 MANAJEMEN PERANGKAT INPUT/OUTPUT Pertemuan 5 MANAJEMEN PERANGKAT INPUT/OUTPUT PRINSIP-PRINSIP PERANGKAT LUNAK I/O A. Klasifikasi Perangkat I/O Pengelolaan perangkat I/O merupakan aspek perancangan sistem operasi yang terluas karena beragamnya

Lebih terperinci

1. New 2. Running 3. Waiting 4. Ready 5. Terminated

1. New 2. Running 3. Waiting 4. Ready 5. Terminated BAB 4 Secara informal; proses adalah program dalam eksekusi. Suatu proses adalah lebih dari kode program, dimana kadang kala dikenal sebagai bagian tulisan. Proses juga termasuk aktivitas yang sedang terjadi,

Lebih terperinci

Penjadwalan Process. Konsep Dasar Penjadwalan Proses. Preemptive & Non-Preemtive Scheduling. Dispatcher.

Penjadwalan Process. Konsep Dasar Penjadwalan Proses. Preemptive & Non-Preemtive Scheduling. Dispatcher. PENJADWALAN PROSES Penjadwalan Process 2 Konsep Dasar Penjadwalan Proses. Preemptive & Non-Preemtive Scheduling. Dispatcher. Kriteria Penjadwalan. Algoritma Penjadwalan. FCFS (First Come First Server)

Lebih terperinci

Sistem Operasi. Konsep Dasar. Histogram Waktu CPU-Burst. Penjadwal CPU PENJADWALAN CPU. Pertukaran Urutan Pada CPU Dan I/O Burts

Sistem Operasi. Konsep Dasar. Histogram Waktu CPU-Burst. Penjadwal CPU PENJADWALAN CPU. Pertukaran Urutan Pada CPU Dan I/O Burts Sistem Operasi (Penjadwalan CPU) Oleh Ir. I Gede Made Karma, MT PENJADWALAN CPU Konsep Dasar Kriteria Penjadwalan Algoritma Penjadwalan Penjadwalan Multiple-Processor Penjadwalan Real-Time Evaluasi Algoritma

Lebih terperinci

Bab 5: Penjadwalan CPU. Konsep Dasar

Bab 5: Penjadwalan CPU. Konsep Dasar Bab 5: Penjadwalan CPU Konsep Dasar Kriteria Penjadwalan Algoritma Penjadwalan : FCFS, SJF, Priority, RR Penjadwalan Multiple-Processor Penjadwalan Real-Time Evaluasi Algoritma 6.1 Konsep Dasar Dengan

Lebih terperinci

Penjadwalan Proses. Penjadwalan: pemilihan proses selanjutnya yg akan dieksekusi Melakukan multiplexing CPU Kapan dilakukan penjadwalan?

Penjadwalan Proses. Penjadwalan: pemilihan proses selanjutnya yg akan dieksekusi Melakukan multiplexing CPU Kapan dilakukan penjadwalan? Penjadwalan Proses Penjadwalan: pemilihan proses selanjutnya yg akan dieksekusi Melakukan multiplexing CPU Kapan dilakukan penjadwalan? Proses baru dibuat Proses selesai dieksekusi Proses yg sdg dieksekusi

Lebih terperinci

Bab 3: Proses-Proses. Konsep Proses

Bab 3: Proses-Proses. Konsep Proses Bab 3: Proses-Proses Konsep Proses Penjadwalan Proses Operasi pada Proses Proses yang bekerja sama (Cooperating Processes) Komunikasi antar Proses (Interprocess Communication) Komunikasi pada sistem Client-Server

Lebih terperinci

SATUAN ACARA PERKULIAHAN MATA KULIAH SISTEM OPERASI (TK) KODE / SKS KK /4

SATUAN ACARA PERKULIAHAN MATA KULIAH SISTEM OPERASI (TK) KODE / SKS KK /4 Minggu ke SATUAN ACARA PERKULIAHAN MATA KULIAH SISTEM OPERASI (TK) KODE / SKS KK-014413/4 Pokok Bahasan dan TIU Sub Pokok Bahasan dan Sasaran Belajar Cara Pengajaran Media Tugas Referensi 1-2 PENDAHULUAN

Lebih terperinci

SISTEM OPERASI. Sri Kusumadewi

SISTEM OPERASI. Sri Kusumadewi SISTEM OPERASI SISTEM OPERASI Sri Kusumadewi SISTEM OPERASI Oleh: Sri Kusumadewi Edisi Pertama Cetakan Pertama, 2000 Edisi Kedua Cetakan Pertama, 2002 Perum Candi Gebang Permai Blok R No. 6 Yogyakarta

Lebih terperinci

Ch t ap 7 er Operating System (OS)

Ch t ap 7 er Operating System (OS) Chapter 7 Operating System (OS) Definisi OS: Suatu program yang mengatur eksekusi eseuspoga program-program poga aplikasi as dan berfungsi sebagai interface antara pengguna komputer dengan hardware komputer

Lebih terperinci

Struktur Sistem Komputer

Struktur Sistem Komputer Struktur Sistem Komputer ARSITEKTUR UMUM SISTEM KOMPUTER Sistem Komputer Sistem komputer terdiri atas CPU dan sejumlah perangkat pengendali yang terhubung melalui sebuah bus yang menyediakan akses ke memori

Lebih terperinci

Bab 3: Proses-Proses. Konsep Proses

Bab 3: Proses-Proses. Konsep Proses Bab 3: Proses-Proses Konsep Proses Penjadwalan Proses Operasi pada Proses Proses yang bekerja sama (Cooperating Processes) Komunikasi antar Proses (Interprocess Communication) Komunikasi pada sistem Client-Server

Lebih terperinci

slide - Manajemen Proses, meliputi : konsep proses, metode penjadualan proses, komunikasi antar proses, sinkronisasi proses dan deadlock.

slide - Manajemen Proses, meliputi : konsep proses, metode penjadualan proses, komunikasi antar proses, sinkronisasi proses dan deadlock. Sub TIK Teknik Media 1 Pendahuluan Ruang lingkup Mata Kuliah : Aktivitas Dosen(D) : - Konsep dasar system komputer dan system operasi. - Memberikan penjelasan - Manajemen Proses, meliputi : konsep proses,

Lebih terperinci

Bab 22. Sinkronisasi Linux Pendahuluan

Bab 22. Sinkronisasi Linux Pendahuluan Bab 22. Sinkronisasi Linux Pendahuluan Concurrent access dapat terjadi dalam sebuah kernel, termasuk kernel linux. Concurrent access adalah beberapa thread yang sedang berjalan mengakses resources yang

Lebih terperinci

Deadlock Kasus Pada Sistem Operasi

Deadlock Kasus Pada Sistem Operasi Deadlock Kasus Pada Sistem Operasi Abas Ali Pangera, Dony Ariyus, Jurusan Teknik Informatika, STMIK AMIKOM Yogyakarta, Jl. Ring Road Utara, Condong Catur, Sleman, Yogyakarta - Indonesia Pada bagian ini

Lebih terperinci

SEKOLAH TINGGI INFORMATIKA & KOMPUTER INDONESIA (STIKI)

SEKOLAH TINGGI INFORMATIKA & KOMPUTER INDONESIA (STIKI) SILABUS: Kode Mata Kuliah TI09KB52 Mata Kuliah Sistem Terdistribusi Prasyarat Jaringan Komputer & Komunikasi Data Cosyarat Basis Data TIU Setelah menyelesaikan kuliah ini mahasiswa memahami bagaimana memanajemen

Lebih terperinci

Konsep Lanjut Pemrograman Berorientasi Obyek

Konsep Lanjut Pemrograman Berorientasi Obyek Pemrograman Berorientasi Obyek By : Sendi Novianto, S.Kom, M.T Email : to_sendi@yahoo.com Materi Diskusi 1. Konsep Pemrograman dan Paradigmanya Tingkat Bahasa Pemrograman, Paradigma Pemrograman, Tool Pemrograman

Lebih terperinci

TUGAS AKHIR. Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Teknik Pada Jurusan Teknik Informatika. Oleh:

TUGAS AKHIR. Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Teknik Pada Jurusan Teknik Informatika. Oleh: SIMULASI PENCEGAHAN DEADLOCK PADA KASUS PRODUCER-CONSUMER PROBLEM SEBAGAI ILUSTRASI DALAM SISTEM OPERASI TUGAS AKHIR Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Teknik Pada Jurusan

Lebih terperinci

MODUL PRAKTIKUM SISTEM OPERASI PRAKTIKUM III Sinkronisasi Proses

MODUL PRAKTIKUM SISTEM OPERASI PRAKTIKUM III Sinkronisasi Proses MODUL PRAKTIKUM SISTEM OPERASI PRAKTIKUM III Sinkronisasi Proses A. Tujuan Pada akhir praktikum ini, peserta dapat: 1. Mengkompilasi kode sumber dengan thread yang berbagi akses ke area global yang tidak

Lebih terperinci

Sistem Operasi Proses- Dini Triasanti MANAJEMEN PROSES

Sistem Operasi Proses- Dini Triasanti MANAJEMEN PROSES MANAJEMEN PROSES 1. DEFINISI PROSES Terdapat beberapa definisi mengenai proses, antara lain : a. Merupakan konsep pokok dalam sistem operasi, sehingga masalah manajemen proses adalah masalah utama dalam

Lebih terperinci

Praktikum 10. Penjadwalan CPU 2 POKOK BAHASAN: TUJUAN BELAJAR: DASAR TEORI: 1 Penjadwalan CPU Premptive. ü Membuat program simuliasi Pendawalan CPU

Praktikum 10. Penjadwalan CPU 2 POKOK BAHASAN: TUJUAN BELAJAR: DASAR TEORI: 1 Penjadwalan CPU Premptive. ü Membuat program simuliasi Pendawalan CPU Praktikum 10 Penjadwalan CPU 2 POKOK BAHASAN: ü Membuat program simuliasi Pendawalan CPU TUJUAN BELAJAR: Setelah mempelajari materi dalam bab ini, mahasiswa diharapkan mampu: ü Memahami cara Penjadwalan

Lebih terperinci

DESKRIPSI PENJADWALAN PROSES

DESKRIPSI PENJADWALAN PROSES Penjadwalan Proses DESKRIPSI PENJADWALAN PROSES Kumpulan kebijaksanaan dan mekanisme Urutan kerja yang dilakukan sistem komputer Mengatur : Proses yang harus berjalan Kapan & selama berapa lama proses

Lebih terperinci

Konsep SISTEM OPERASI. Pengenalan Sistem Operasi

Konsep SISTEM OPERASI. Pengenalan Sistem Operasi Konsep SISTEM OPERASI Pengenalan Sistem Operasi Course Objective Definisi Sistem Operasi. Peran Sistem Operasi dalam Sistem Komputer. Tujuan Sistem Operasi. Sejarah perkembangan Sistem Operasi. Sistem

Lebih terperinci

Database Terdistribusi. by: Ahmad Syauqi Ahsan

Database Terdistribusi. by: Ahmad Syauqi Ahsan 14 Database Terdistribusi by: Ahmad Syauqi Ahsan Konsep Basis Data Terdistribusi (1) 2 Sistem Komputasi Terdistribusi adalah sejumlah elemen proses yang terkoneksi melalui jaringan komputer dan saling

Lebih terperinci

SATUAN ACARA PERKULIAHAN

SATUAN ACARA PERKULIAHAN Sub TIK Teknik Media 1 Pendahuluan Ruang lingkup : Aktivitas Dosen(D) : Papan tulis / - Konsep dasar system komputer dan system operasi. - Memberikan penjelasan - Manajemen Proses, meliputi : konsep proses,

Lebih terperinci

Sistem Operasi Pertemuan 3 Deskripsi & Kendali Proses. H u s n i Lab. Sistem Komputer & Jaringan Teknik Informatika Univ.

Sistem Operasi Pertemuan 3 Deskripsi & Kendali Proses. H u s n i Lab. Sistem Komputer & Jaringan Teknik Informatika Univ. Sistem Operasi 2009 Pertemuan 3 Deskripsi & Kendali Proses H u s n i Lab. Sistem Komputer & Jaringan Teknik Informatika Univ. Trunojoyo Ikhtisar Bagaimana proses direpresentasikan & dikendalikan oleh SO.

Lebih terperinci

BAB 2 LANDASAN TEORI

BAB 2 LANDASAN TEORI BAB 2 LANDASAN TEORI 2.1 Sistem Operasi Sistem operasi adalah bagian yang sangat penting bagi semua sistem komputer. Secara umum, sistem komputer terbagi atas hardware, sistem operasi, program aplikasi,

Lebih terperinci

SISTEM OPERASI PENJADWALAN PROSES

SISTEM OPERASI PENJADWALAN PROSES SISTEM OPERASI PENJADWALAN PROSES ruliriki@gmail.com http://blogriki.wordpress.com Pembahasan Konsep Dasar Kriteria Scheduling Algoritma Scheduling 1 CPU Scheduling Merupakan basis dari OS yang multiprogramming,

Lebih terperinci

I. Struktur Sistem Operasi

I. Struktur Sistem Operasi I. Struktur Sistem Operasi 1. Komponen-komponen Sistem 1.1. Manajemen Proses 1.2. Manajemen Memori Utama 1.3. Manajemen Memori Sekunder 1.4. Manajemen I/O 1.5. Manajemen File 2. Pelayanan Sistem Operasi

Lebih terperinci

Mahasiswa dapat memahami konsep dasar deskripsi dan kontrol pada proses

Mahasiswa dapat memahami konsep dasar deskripsi dan kontrol pada proses Deskripsi dan Kontrol Proses (Pertemuan ke-3) Agustus 2014 Pokok Bahasan Pokok Bahasan: Deskripsi dan Kontrol Proses Sub Pokok Bahasan: Konsep proses Elemen-elemen proses Model proses 2 status, 5 status,

Lebih terperinci