Written by Benhard Wednesday, 25 September :51 - Last Updated Wednesday, 25 September :11

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Written by Benhard Wednesday, 25 September 2013 00:51 - Last Updated Wednesday, 25 September 2013 02:11"

Transkripsi

1 Surabaya,extremmepoint.com : - Bobbi Gunarso(23) anak seorang Pengusaha Rental Mobil warga Mojo klrangru, Kecamatan Gubeng Surabaya duduk sebagai Terdakwa alias Pesakitan di PN (Pengadilan Negeri/red) Surabaya karena terlilit Kasus Tindak Pidana Penganiyayaan terhadap kakak Iparnya Diah Chorniati(25) asal Sidotopo Jaya Surabaya, Sidang Perdana Pemeriksaan Terdakwa: Saksi Korban Diah Chorniawati di dalam ruang sidang mengungkapkan, asal mula percekcokan di dalam rumah tangga hingga berujung Penganiyaan yang dilakukan terdakwa disebabkan oleh Keponakan Terdakwa yang bernama Raka (2,5) menangis tak henti-hentinya di dalam Rumah Rono Puspito,Nanik Hariani (Mertua),dan Terdakwa(Bobbi) saat Suami Korban Aji tidak ada dirumah (bekerja). 1 / 4

2 seharusnya dia menghargai saya sebagai Kakak Ipar. Selama tinggal sama kami,dia saya perlakukan dengan baik. Bukan malahan berterima kasih kepada saya malahan dijadikan boneka oleh Dia ditambah lagi Gara-gara Anak yang tidak lain keponakannya dia sendiri. saya dijadikan pelampiasan amarahnya dengan melempar gelas serta memukul dibagian tubuh sehingga lebam, ungkapnya di Ruang sidang. Diah menambahkan, saat diperiksa Dokter menyarankan butuh istirtahat 1 minggu tidak bisa melakukan Aktifitas. Sejak itu saya melaporkan dia ke Polsek Gubeng Surabaya dengan membawa hasil visum Dokter.Tapi saat kasus ini masuk dan ditangani bukannya ditahan malahan dianya keluyuran. Alasan pihak Polsek tidak menahan karena Terdakwa masih kuliah serta juga ada Rekom ( surat jaminan/red ) dari pihak Kampus yang meminta Terdakwa jangan ditahan. Sehingga berdasarkan BAP Polisi inilah dianya tidak tahan,maka Jaksa Penuntut Umum(JPU) Sri rahayu dari Kejaksaan Surabayapun tidak melakukan penahanan dengan alasan sama seperti Polisi, Umbar Korban dengan jengkel sambil membenturkan kepalanya ditembok. 2 / 4

3 Ada-ada saja,bukannya memberikan sanksi kepada Mahasiswa yang melakukan Tindak Pidana tapi malah sebaliknya. Yaitu,memberikan perlindungan terhadap mahasiswa. Seperti yang disampaikan Jaksa Srirahayu kepada extremmepoint.com dan para insan pers seusai Sidang Selasa (24/9) di Pengadilan Negeri Surabaya. Bu kenapa Terdakwa (Bobbi) tidak ditahan, tanya jurnalis media ini kepada JPU ( Jaksa Penuntut Umum/red ) Sri Rahayu. oowwhh itu ya! gini mas,kalau Bobbi tidak ditahan oleh Polisi, itu sebab dianya masih kuliah dan juga ada Rekom dari Kampusnya yang meminta kepada Polisi jangan sampai Terdakwa ditahan, Maka atas dasar itu,saya (JPU) juga tidak mau menahan terdakwa, Jawab Sri Rahayu dengan terbatah-batah. Hal berbeda, Menurut Kakak Korban (E) kepada extremmepoint.com,terdakwa tidak ditahan karena ada rupiah yang mengalir kekantong Polsek Gubeng dan Jaksa Srirahayu, dugaan kuat saya, Polsek sampai kejaksa sudah menerima uang pelicin dari Bobbi. Supaya dianya tidak ditahan. Karena Kasus ini sudah jelas-jelas 351 dan Pidana Kekerasan dalam rumah tangga serta ada bukti Visum. kenapa dianya tidak ditahan?, ungkapnya dengan penuh tanda tanya serta tidak mau disebut namanya. Lanjutnya, Inikan mustahil kalau tidak main rupiah,pasti ditahan. Mau alasan bilang Mahasiswa,jadi tidak bisa ditahan,itu omong kosong. Kalau semua mahasiswa melakukan hal yang sama seperti ini,terus yang lain bukan mahasiswa itu gimana? Enak benar jadi mahasis wa,kalau buat masalah tidak boleh ditahan, tegas laki-laki tinggi berbadan kekar ini dengan wajah penuh kecewa. ( ROB ) 3 / 4

4 4 / 4

1. PELAPORAN Proses pertama bisa diawali dengan laporan atau pengaduan ke kepolisian.

1. PELAPORAN Proses pertama bisa diawali dengan laporan atau pengaduan ke kepolisian. KASUS PIDANA UMUM CONTOH-CONTOH KASUS PIDANA: Kekerasan akibat perkelahian atau penganiayaan Pelanggaran (senjata tajam, narkotika, lalu lintas) Pencurian Korupsi Pengerusakan Kekerasan dalam rumah tangga

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN JEMBRANA NOMOR 4 TAHUN 2013 TENTANG PENCEGAHAN DAN PENANGANAN KORBAN PERDAGANGAN ORANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN DAERAH KABUPATEN JEMBRANA NOMOR 4 TAHUN 2013 TENTANG PENCEGAHAN DAN PENANGANAN KORBAN PERDAGANGAN ORANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN DAERAH KABUPATEN JEMBRANA NOMOR 4 TAHUN 2013 TENTANG PENCEGAHAN DAN PENANGANAN KORBAN PERDAGANGAN ORANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI JEMBRANA, Menimbang : a. bahwa perdagangan orang

Lebih terperinci

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 35 TAHUN 2009 TENTANG NARKOTIKA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 35 TAHUN 2009 TENTANG NARKOTIKA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA UNDANG-UNDANG NOMOR 35 TAHUN 2009 TENTANG NARKOTIKA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN, Menimbang : a. bahwa untuk mewujudkan masyarakat Indonesia yang sejahtera, adil dan makmur yang merata materiil

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 21 TAHUN 2007 TENTANG PEMBERANTASAN TINDAK PIDANA PERDAGANGAN ORANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 21 TAHUN 2007 TENTANG PEMBERANTASAN TINDAK PIDANA PERDAGANGAN ORANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 21 TAHUN 2007 TENTANG PEMBERANTASAN TINDAK PIDANA PERDAGANGAN ORANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa setiap orang

Lebih terperinci

P U T U S A N No. 163/Pid.B/2014/PN.KBJ

P U T U S A N No. 163/Pid.B/2014/PN.KBJ P U T U S A N No. 163/Pid.B/2014/PN.KBJ DEMI KEADILAN BERDASARKAN KETUHANAN YANG MAHA ESA Pengadilan Negeri Kabanjahe yang mengadili perkara-perkara pidana dengan acara biasa pada tingkat pertama telah

Lebih terperinci

DEMI KEADILAN BERDASARKAN KETUHANAN YANG MAHA ESA

DEMI KEADILAN BERDASARKAN KETUHANAN YANG MAHA ESA P U T U S A N Nomor : 345/Pid.B/2014/PN.BJ. DEMI KEADILAN BERDASARKAN KETUHANAN YANG MAHA ESA Pengadilan Negeri Binjai yang memeriksa dan mengadili perkara-perkara pidana pada peradilan tingkat pertama

Lebih terperinci

Regulasi Nomor 30 Tahun 2000 Mengenai Aturan Acara Pidana Pada Masa Transisi

Regulasi Nomor 30 Tahun 2000 Mengenai Aturan Acara Pidana Pada Masa Transisi UNITED NATIONS United Nations Transitional Administration in East Timor NATIONS UNIES Administration Transitoire des Nations Unies au Timor Oriental UNTAET Regulasi Nomor 30 Tahun 2000 Mengenai Aturan

Lebih terperinci

Indonesia. Kritik Menuai Pidana. Konsekuensi Hak Asasi Manusia Dari Pasal Pencemaran Nama Baik di Indonesia

Indonesia. Kritik Menuai Pidana. Konsekuensi Hak Asasi Manusia Dari Pasal Pencemaran Nama Baik di Indonesia Indonesia Kritik Menuai Pidana Konsekuensi Hak Asasi Manusia Dari Pasal Pencemaran Nama Baik di Indonesia H U M A N R I G H T S W A T C H KRITIK MENUAI PIDANA Ringkasan Laporan Human Rights Watch Mei 2010

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP REPUBLIK INDONESIA, SALINAN PERATURAN MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP REPUBLIK INDONESIA NOMOR 02 TAHUN 2012 TENTANG TATA LAKSANA JABATAN PENYIDIK PEGAWAI NEGERI SIPIL LINGKUNGAN HIDUP DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI

Lebih terperinci

Yang Media Di Luar Sana Tidak Sajikan Publik sempat dikejutkan oleh pemberitaan media massa tentang pemanggilan 4 dosen Fakultas Pertanian UGM oleh

Yang Media Di Luar Sana Tidak Sajikan Publik sempat dikejutkan oleh pemberitaan media massa tentang pemanggilan 4 dosen Fakultas Pertanian UGM oleh Yang Media Di Luar Sana Tidak Sajikan Publik sempat dikejutkan oleh pemberitaan media massa tentang pemanggilan 4 dosen Fakultas Pertanian UGM oleh Kejaksaan Tinggi (Kejati) Yogyakarta pada perempat awal

Lebih terperinci

P U T U S A N Nomor : 02 K / PM.I-07 / AD / I / 2012 DEMI KEADILAN BERDASARKAN KETUHANAN YANG MAHA ESA

P U T U S A N Nomor : 02 K / PM.I-07 / AD / I / 2012 DEMI KEADILAN BERDASARKAN KETUHANAN YANG MAHA ESA PENGADILAN MILITER I-07 BALIKPAPAN P U T U S A N Nomor : 02 K / PM.I-07 / AD / I / 2012 DEMI KEADILAN BERDASARKAN KETUHANAN YANG MAHA ESA Pengadilan Militer I-07 Balikpapan yang bersidang di Balikpapan

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 6 TAHUN 2006 TENTANG PENYELENGGARAAN USAHA PEMONDOKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 6 TAHUN 2006 TENTANG PENYELENGGARAAN USAHA PEMONDOKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, S A L I N A N NOMOR 4/E, 2006 PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 6 TAHUN 2006 TENTANG PENYELENGGARAAN USAHA PEMONDOKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, Menimbang : a. bahwa Kota Malang

Lebih terperinci

TITEL IV. Cara Mengadili perkara perdata Yang Dalam Tingkat pertama Menjadi Wewenang pengadilan Negeri. Bagian 1. pemeriksaan Di Sidang pengadilan.

TITEL IV. Cara Mengadili perkara perdata Yang Dalam Tingkat pertama Menjadi Wewenang pengadilan Negeri. Bagian 1. pemeriksaan Di Sidang pengadilan. REGLEMEN ACARA HUKUM UNTUK DAERAH LUAR JAWA DAN MADURA. (REGLEMENT TOT REGELING VAN HET RECHTSWEZEN IN DE GEWESTEN BUITEN JAVA EN MADURA. (RBg.) (S. 1927-227.) Anotasi: Dalam reglemen ini hanya dimuat

Lebih terperinci

(JUVENILE JUSTICE SYSTEM) DI INDONESIA

(JUVENILE JUSTICE SYSTEM) DI INDONESIA ANALISA SITUASI SISTEM PERADILAN PIDANA ANAK (JUVENILE JUSTICE SYSTEM) DI INDONESIA Disusun oleh: Purnianti Departemen Kriminologi, Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik, Universitas Indonesia Mamik Sri

Lebih terperinci

P U T U S A N. Nomor : 341/PID/2014/PT-MDN. DEMI KEADILAN BERDASARKAN KETUHANAN YANG MAHA ESA. 1. Nama Lengkap : SARDIAMAN PURBA ALS PANGULU;

P U T U S A N. Nomor : 341/PID/2014/PT-MDN. DEMI KEADILAN BERDASARKAN KETUHANAN YANG MAHA ESA. 1. Nama Lengkap : SARDIAMAN PURBA ALS PANGULU; P U T U S A N Nomor : 341/PID/2014/PT-MDN. DEMI KEADILAN BERDASARKAN KETUHANAN YANG MAHA ESA PENGADILAN TINGGI MEDAN, yang memeriksa dan mengadili perkara pidana dalam Peradilan Tingkat Banding, telah

Lebih terperinci

REGULASI NO. 2001/18

REGULASI NO. 2001/18 UNITED NATIONS United Nations Transitional Administration in East Timor NATIONS UNIES Administrasion Transitoire des Nations Unies in au Timor Oriental UNTAET UNTAET/REG/2001/18 21 Juli 2001 REGULASI NO.

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG NOMOR 21 TAHUN 2007 TENTANG PEMBERANTASAN TINDAK PIDANA PERDAGANGAN ORANG [LN 2007/58, TLN 4720 ]

UNDANG-UNDANG NOMOR 21 TAHUN 2007 TENTANG PEMBERANTASAN TINDAK PIDANA PERDAGANGAN ORANG [LN 2007/58, TLN 4720 ] UNDANG-UNDANG NOMOR 21 TAHUN 2007 TENTANG PEMBERANTASAN TINDAK PIDANA PERDAGANGAN ORANG [LN 2007/58, TLN 4720 ] BAB II TINDAK PIDANA PERDAGANGAN ORANG Pasal 2 (1) Setiap orang yang melakukan perekrutan,

Lebih terperinci

PERADILAN TATA USAHA NEGARA Undang-Undang No. 5 Tahun 1986 Tanggal 29 Desember 1986 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA. Presiden Republik Indonesia,

PERADILAN TATA USAHA NEGARA Undang-Undang No. 5 Tahun 1986 Tanggal 29 Desember 1986 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA. Presiden Republik Indonesia, PERADILAN TATA USAHA NEGARA Undang-Undang No. 5 Tahun 1986 Tanggal 29 Desember 1986 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA Presiden Republik Indonesia, Menimbang : a. bahwa negara Republik Indonesia sebagai

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 12 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEDUA ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 32 TAHUN 2004 TENTANG PEMERINTAHAN DAERAH

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 12 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEDUA ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 32 TAHUN 2004 TENTANG PEMERINTAHAN DAERAH www.bpkp.go.id UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 12 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEDUA ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 32 TAHUN 2004 TENTANG PEMERINTAHAN DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN

Lebih terperinci

KEJAKSAAN NEGERI JAKARTA PUSAT "UNTUK KEADILAN"

KEJAKSAAN NEGERI JAKARTA PUSAT UNTUK KEADILAN KEJAKSAAN NEGERI JAKARTA PUSAT "UNTUK KEADILAN" P E N D A P A T JAKSA PENUNTUT UMUM ATAS NOTA KEBERATAN/EKSEPSI TIM PENASEHAT HUKUM TERDAKWA POLLYCARPUS BUDIHARI PRIYANTO 1 BABI PENDAHULUAN Majelis Hakim

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 2008 TENTANG KETERBUKAAN INFORMASI PUBLIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 2008 TENTANG KETERBUKAAN INFORMASI PUBLIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 2008 TENTANG KETERBUKAAN INFORMASI PUBLIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa informasi merupakan kebutuhan

Lebih terperinci

KITAB UNDANG-UNDANG HUKUM ACARA PIDANA (KUHAP) Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1981

KITAB UNDANG-UNDANG HUKUM ACARA PIDANA (KUHAP) Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1981 KITAB UNDANG-UNDANG HUKUM ACARA PIDANA (KUHAP) Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1981 Bab I Ketentuan Umum Bab II Ruang Lingkup Berlakunya Undang-undang Bab III Dasar Peradilan Bab IV Penyidik dan Penuntut Umum

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2008 TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2008 TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2008 TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa pembangunan nasional

Lebih terperinci

PERLINDUNGAN HUKUM BAGI KORBAN SALAH TANGKAP DALAM KASUS NARKOTIKA JURNAL ILMIAH. Untuk memenuhi sebagian persyaratan. untuk mencapai derajat S-1 pada

PERLINDUNGAN HUKUM BAGI KORBAN SALAH TANGKAP DALAM KASUS NARKOTIKA JURNAL ILMIAH. Untuk memenuhi sebagian persyaratan. untuk mencapai derajat S-1 pada 1 PERLINDUNGAN HUKUM BAGI KORBAN SALAH TANGKAP DALAM KASUS NARKOTIKA JURNAL ILMIAH Untuk memenuhi sebagian persyaratan untuk mencapai derajat S-1 pada Program Studi Ilmu Hukum Oleh : ADI BAYU SAPUTRA DIA

Lebih terperinci

KETENTUAN UMUM DAN TATA CARA PERPAJAKAN

KETENTUAN UMUM DAN TATA CARA PERPAJAKAN SUSUNAN DALAM SATU NASKAH DARI UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 1983 TENTANG KETENTUAN UMUM DAN TATA CARA PERPAJAKAN SEBAGAIMANA TELAH DIUBAH TERAKHIR DENGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA

Lebih terperinci

ORANG ORANG YANG BERTAHAN DARI TSUNAMI

ORANG ORANG YANG BERTAHAN DARI TSUNAMI ORANG ORANG YANG BERTAHAN DARI TSUNAMI Fujita Tetsuya Tanaka Shigeyoshi Takahashi Makoto Irfan Zikri Kerjasama Kementerian Riset dan Teknologi (KRT) Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Japan International

Lebih terperinci

QANUN PROVINSI NANGGROE ACEH DARUSSALAM NOMOR 11 TAHUN 2002 TENTANG PELAKSANAAN SYARIAT ISLAM BIDANG AQIDAH, IBADAH DAN SYI AR ISLAM

QANUN PROVINSI NANGGROE ACEH DARUSSALAM NOMOR 11 TAHUN 2002 TENTANG PELAKSANAAN SYARIAT ISLAM BIDANG AQIDAH, IBADAH DAN SYI AR ISLAM QANUN PROVINSI NANGGROE ACEH DARUSSALAM NOMOR 11 TAHUN 2002 TENTANG PELAKSANAAN SYARIAT ISLAM BIDANG AQIDAH, IBADAH DAN SYI AR ISLAM BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM DENGAN NAMA ALLAH YANG MAHA KUASA GUBERNUR

Lebih terperinci

P U T U S A N. Nomor : 689/PID/2012/PT-MDN. DEMI KEADILAN BERDASARKAN KETUHANAN YANG MAHA ESA

P U T U S A N. Nomor : 689/PID/2012/PT-MDN. DEMI KEADILAN BERDASARKAN KETUHANAN YANG MAHA ESA P U T U S A N Nomor : 689/PID/2012/PT-MDN. DEMI KEADILAN BERDASARKAN KETUHANAN YANG MAHA ESA PENGADILAN TINGGI MEDAN di Medan, yang memeriksa dan mengadili perkara pidana dalam Peradilan Tingkat Banding,

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 39 TAHUN 2004 TENTANG PENEMPATAN DAN PERLINDUNGAN TENAGA KERJA INDONESIA DI LUAR NEGERI

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 39 TAHUN 2004 TENTANG PENEMPATAN DAN PERLINDUNGAN TENAGA KERJA INDONESIA DI LUAR NEGERI UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 39 TAHUN 2004 TENTANG PENEMPATAN DAN PERLINDUNGAN TENAGA KERJA INDONESIA DI LUAR NEGERI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang:

Lebih terperinci