YOUR LIFE IS MY MESSAGE Hidupmu adalah pesanku

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "YOUR LIFE IS MY MESSAGE Hidupmu adalah pesanku"

Transkripsi

1 PERAYAAN HARI KELAHIRAN BHAGAVAN SRI SATHYA SAI BABA TAHUN 2011 YOUR LIFE IS MY MESSAGE Hidupmu adalah pesanku Om Sai Ram Tahun ini merupakan tahun pertama, dimana kita tidak lagi merayakan hari ulang tahun Bhagavan yang biasanya kita istimewakan bersama Beliau secara fisik, dan tentu menjadi tahun pertama juga buat kita untuk merayakan hari kelahiran Bhagavan Sri Sathya Sai Baba. Masih kuat dalam ingatan kita pesan Beliau terkait dengan perayaan hari ulang tahun. Beliau mengatakan, hari ulang tahunku, adalah hari ketika Ketuhanan mekar dihatimu. Beliau mengingatkan sekaligus memberi ruang bagi kita untuk membangun dan merasakan kebahagiaan yang sempurna tidak hanya setiap tahun sekali, tapi disetiap tarikan nafas kita dengan catatan, kita harus selalu memekarkan kasih di hati kita dan selalu terjaga dalam kesadaran Tuhan. Bhagavan memang secara fisik tidak bersama kita lagi, tapi nama Beliau sendiri telah memberikan jaminan akan selalu mendampingi kita selamanya. Tugas kita hanya menghentikan pencarian keluar (SEE-K) dengan mengalihkan pandangan ke dalam diri (SEE). SAI = SEE ALWAYS INSIDE (selalu melihat ke dalam diri). Tahun ini juga menjadi momentum peralihan yang penting bagi kita semua, mau tidak mau, suka tidak suka, kita semua harus mentransformasi kesadaran kita, berangkat dari kesadaran fisik menuju kesadaran Atma. Itulah perjalanan spiritual. Perjalanan yang memberangkatkan para bhaktanya dari pandangan I (saya) menuju WE (kita), kemudian dari WE (kita) menuju HE (Dia / Bhagavan). Perjalanan yang memberangkatkan kita dari VIYOGA (ketidaksatuan) menuju YOGA (kesatuan), dari VYASTHI (partikular) menuju SAMASTHI (universal), dan dari RITUAL menuju SPIRITUAL. Karena itulah, organisasi Sai Indonesia, ingin mengisi jiwa dari momentum yang berharga ini melalui serangkaian perayaan hari kelahiran Bhagavan Sri Sathya Sai Baba dengan mengusung tema : YOUR LIFE IS MY MESSAGE Hidupmu adalah pesanku URAIAN TEMA Tema ini dibentuk oleh empat dasar kata : YOUR LIFE MY MESSAGE : adalah kita sebagai manusia, makhluk ciptaannya yang sempurna : Kehidupan kita yang terikat oleh dimensi ruang ( desa) dan waktu (kala) yang perubahannya selalu membentuk keadaan baru (patra) : adalah Bhagavan Sri Sathya Sai Baba sendiri sebagai Sad Guru dan sumber segala-galanya bagi kita : Pesan / wacana (tersirat / tersurat) yang telah diwariskan oleh Bhagavan. Uraian singkatnya, BAGAIMANA KITA DAPAT MENJADIKAN / MENJALANKAN KEHIDUPAN KITA SESUAI DENGAN PESAN-PESAN YANG TELAH BHAGAVAN WARISKAN KEPADA KITA SEMUA. Tema ini dihadirkan sebagai suatu isyarat bahwa, setelah 86 tahun Bhagavan mendampingi kita secara fisik, tentu begitu banyak PESAN yang telah tersampaikan sebagai dasar bagi seseorang memahami esensi kehidupannya (jnatum), begitu banyak DHARSAN yang telah beliau berikan untuk menguatkan keyakinan, kesadaran dan eksistensi seseorang sebagai makhluk ciptaanya yang sempurna (drastum), serta begitu banyak contoh dan PENGALAMAN yang dihadirkan untuk menghiasi pandangan spiritual seseorang (pravestum). Tapi

2 pertanyaannya kemudian, sudahkan mutiara kasih yang Beliau wariskan tersebut dapat mentransformasi kehidupan kita? Sudahkan kita berani menyatakan diri sebagai bhakta Sai karena kita sudah berperilaku sesuai dengan ajaran-ajarannya? Semangat dari tema ini harus mampu menjawab pertanyaan sekaligus tantangan tersebut. Penting untuk diperhatikan, dalam memulai misinya, Beliau sendiri menempatkan hidupnya sekaligus sebagai pesannya, hal ini terdeklarasi melalui pernyataan Beliau, My life is My Message HidupKu adalah PesanKu. Beliau menghadirkan dirinya sendiri sebagai contoh yang patut ditauladani. Apapun pesan yang hendak Beliau sampaikan, dipastikan sudah menyatu dengan kepribadiannya (to be), dipastikan sudah dilaksanakan dan terealisasi dalam kehidupannya (to do), dipastikan dilandasi dengan pengamatan dan pandangan yang bijak (to see), sebelum akhirnya Beliau harus menyampaikannya dengan nada penuh cinta kasih (to tell) kepada setiap orang. Setiap kata diyakini akan mempunyai makna dan kekuatan bila diawali dengan proses TO BE (menjadi), TO DO (melakukan), TO SEE (melihat / mengamati), TO TELL (menyampaikan). Inilah strategi yang dicontohkan oleh Bhagavan kepada seluruh umat manusia untuk mentransformasi dunia. Dari uraian di atas, jika kemudian seseorang ingin mengetahui ajaran Bhagavan, sebenarnya amat sederhana; cukup dengan mengetahui bagaimana Bhagavan menjalani kehidupannya sehari-hari. Dari sana, kita akan dapat menerima pesan-pesan Beliau. Tentu tidak semua pesan terurai dalam bahasa verbal melalui untaian kata-kata yang mudah dipahami. Tapi pesan seorang Guru Agung sering kali terurai dalam keheningan, terurai dalam contoh sikap dan tindakan, terurai dalam semangat pelayanan, terurai dalam untaian kata penuh misteri, ataupun terurai dalam energi penuh kasih. Diperlukan penggalian makna dan pemahaman yang lebih mendalam (deep understanding). Belakangan kemudian, Beliau mengganti kata My life... dengan your life... sehingga lengkapnya menjadi your life is My Message - Hidupmu adalah pesanku. Pergantian kata My (Bhagavan = I) yang merepresentasi eksistensi Bhagavan sebagai pribadi yang mahasempurna (Paramaatma) sekaligus sebagai sumber kebenaran, kebajikan, kasih sayang, kedamaian dan tanpa kekerasan, - MENJADI your (kamu/kita) yang mencerminkan pribadi sempurna (atma) namun masih terbelenggu oleh sifat keakuan (ahangkara = a) dan keterikatan ilusi (maya = m) mengisyaratkan bahwa, Bhagavan menghendaki dan terus memberi kesempatan kepada your (kamu/kita = i) yang masih terbelenggu ini, untuk terus meningkatkan kesadaran dan bergerak bertransformasi menuju My (Bhagavan = I), dengan berpegang dan mengejewantahkan setiap wejangan (tersirat maupun tersurat) dari Sad Guru Bhagavan Sri Sathya Sai Baba serta dengan tidak henti-hentinya berjuang untuk memupus sifat-sifat keakuan (ahamkara = a) dan keterikatan akan ilusi (maya =m) yang menyelimuti kita selama ini. Sejalan dengan perjuangan tersebut, kemilau pribadi Sai yang bijaksana dan penuh kasih (prema) diyakini secara perlahan akan memancarkan sinarnya. Setiap wacananya selalu menyampaikan Kebenaran (Sathya), setiap tindakannya selalu mencerminkan Kebajikan (Dharma), perasaannya selalu dipenuhi Kedamaian (Shanti), dan pandangannya selalu menyiratkan sikap Tanpa Kekerasan (Ahimsa). Sinar yang terlahir dari pribadi seperti inilah yang kelak dapat menerangi, menginspirasi, dan mentransformasi dunia ini menuju era keemasan (golden age). YOUR LIFE IS MY MESSAGE - REFLEKSI SEMANGAT SATHYA SAI WORLD CONFERENCE th Tema perayaan kelahiran Bhagavan Sri Sathya Sai Baba tahun ini, sejiwa dengan semangat Sri Sathya Sai World Conference tahun 2010 yang diselenggarakan bertepatan dengan HUT Swami ke-85 di Prasanthi Nilayam. Konferensi yang digelar empat setengah bulan sebelum Bhagavan mahasadhi melahirkan pesan-pesan wasiat yang merepresentasi IDEAL IDEAL SAI. Tema yang diusung saat itu adalah : SAI IDEAL GOD IS (Tuhan adalah) I am I (Saya adalah Saya / Tuhan) LOVE ALL SERVE ALL (Kasihi Semua Layani Semua) Pada saat seseorang mulai berusaha untuk memahami dan mengarahkan hidupnya menuju Tuhan (GOD IS), maka terlebih dahulu dia harus menyadari prinsip Ketuhanan yang yang sama juga menyatu di dalam dirinya ( I AM I ). I = Tuhan (Paramaatma) i = Prinsip Ketuhanan (Atma) yang masih terbelenggu dengan sifat keakuan (ahangkara = a) dan keterikatan akan ilusi (maya =m) a = Sifat keakuan (ahangkara ) m = Keterikatan akan ilusi (maya)

3 Untuk memberangkatkan i kecil menuju I besar (Atma menuju Paramaatma), memang tidak mudah. Ada blok penghalang yang merintangi perjalanan tersebut yang bernama sifat keakuan (ahangkara = a) dan keterikatan akan ilusi (maya =m). Seseorang terlebih dahulu harus berjuang keras melebur rintangan tersebut. Semakin seseorang mampu menguasai rintangan tersebut, maka i kecil akan semakin besar, hingga akhirnya bila kedua sifat tersebut tidak menguasai orang itu lagi, i kecil akan lebur menjadi I besar. I am I atau dalam kita suci Veda disebut Aham Brahma Asmi Aku adalah Tuhan (Brahma) itu sendiri. Bagaimana caranya menekan sifat keakuan (ahamkara = a) dan keterikatan akan ilusi (maya = m)? Bhagavan tidak pernah meninggalkan pesannya tanpa solusi. Dan solusinya yang dianjurkan adalah menjalankan dan membudayakan prinsip KASIHI SEMUA LAYANI SEMUA (LOVE ALL SERVE ALL). Dalam keseharian, mungkin kita dengan mudah kita dapat mengasihi seseorang (love), mungkin juga kita dengan mudah kita dapat melayani seseorang (serve), karena dia adalah saudara, sahabat atau karena dia satu keyakinan dengan kita. Tantangan berikutnya adalah sudahkah kita mampu mengasihi dan melayani semua orang? (all). Mengasihi dan melayani memang perbuatan mulia yang disarankan oleh Bhagavan, akan tetapi kemuliaan itu akan bersinar dengan sempurna, bila kita mampu mengasihi dan melayani semua ciptaan Tuhan. Dengan demikian, saat yang sama, gambaran sifat keakuan (ahamkara = a) dan keterikatan akan ilusi (maya = m) dipastikan akan sirna dari pribadi tersebut. Dibalik kata SEMUA (ALL), terbangun prinsip tanpa membeda-bedakan (UNIVERSALITAS) yang berpangkal pada pendekatan nilai-nilai (VALUES). Pernahkan kita merenungkan dengan lebih mendalam makna dari dua jenis simbol Panca Pilar yang dihadirkan oleh Bhagavan sebagai refleksi jiwa dan identitas Sai? Simbol Panca Pilar pertama, pinggirannya dihiasi dengan nilai-nilai dasar (Sathya=Kebenaran, Dharma =Kebajikan, Prema = Kasih Sayang, Shanti = Kedamaian, dan Ahimsa = Tanpa Kekerasan) yang memberikan makna dan penekanan pada NILAI-NILAI (values). Simbol yang kedua, pinggirannya dihiasi dengan lambang semua agama besar mewakili keragaman keyakinan yang ada di dunia sekaligus memberikan makna dan penekanan pada prinsip TANPA MEMBEDA-BEDAKAN (universalitas). Jadi dengan demikian dibalik kata kasihi semua layani semua (Love All Serve All) mengandung dua prinsip yang paling mendasar yang harus terus-menerus dikembangkan oleh pribadi Sai. Dua prinsip yang dimaksud, yaitu VALUES dan UNIVERSAL, adalah jalan raya utama yang disediakan oleh Bhagavan untuk kembali menyatu dengan keesaan Beliau. Memang pada kenyataanya, karena manusia terlahir dalam bingkai demensi ruang (desa) dan waktu (kala) yang selalu membentuk keadaan (patra) maka dari awal kelahirannya, kita semua disadarkan oleh beragam perbedaan; beda keluarga, beda tradisi, beda golongan, beda suku, beda agama dan banyak lagi perbedaan lainnya. Perbedaan tersebut bahkan dapat berkembang lagi sejalan dengan mekarnya sifat keakuan (ego = ahangkara) pada orang tersebut karena ingin dibandingkan ataupun diposisikan lebih tinggi derajatnya dari yang lainnya. Akan tetapi bila kemudian seseorang mulai menyadari dan berpegang pada prinsip yang paling mendasar yang menjadi VISI SAI yaitu MENYADARI KETUHANAN DIDALAM DIRI, maka secara perlahan, ia akan mulai mampu melihat prinsip Ketuhanan yang sama juga ada pada orang lain atau makhluk lain. Kesadaran ini tentu akan mendorong pribadi tersebut untuk menjalankan MISI SAI, dengan mengasihi dan malayani semua orang tanpa membedabedakan. Dengan demikian, tidak ada lagi hukum saling membenci, iri hati ataupun lebih tinggi derajatnya dari orang lain. Yang ada hanya hukum saling mengasihi dan saling melayani (Love All Serve All). Hidup sejaman dengan Sad Guru Bhagavan Sri Sathya Sai Baba tentu menjadi anugerah terbesar yang patut disyukuri. Terlebih lagi bila kemudian kita juga menyadari hakekat diri kita sebagai pembawa pesan Beliau (Sai Messengers) yang seyogyanya harus diperankan. 86 tahun (tahun masehi = 96 tahun candra) telah berlalu. Selama kurun waktu tersebut, Beliau memutuskan untuk membingkai kemahasempurnaan & kemahakuasaannya yang tanpa batas untuk hidup dalam dimensi ruang (desa) dan waktu (kala) yang terbatas. Semua pengorbanan suci ini Beliau lakukan, hanya sebagai Sang Pencipta, Beliau dapat dekat dengan makhluk ciptaannya. Beliau dapat berkomunikasi, Beliau dapat melayani, dan Beliau dapat berbagi kasih lebih dari apa yang dilakukan seorang guru pada muridnya bahkan lebih dari kedekatan dan peran seorang ibu pada anaknya. Beliau memang Ibu dan bapak (Sai Baba) serta Guru agung bagi kita semua. Beliau datang untuk suatu kepastian bahwa, apapun yang tercipta akan kembali kepada Sang Pencipta, menyatu pada dimensi Ketuhanan sebagai sumber kebahagiaan abadi (Brahmananda). Beliau adalah Sang Pencipta dan kita adalah ciptaannya. Beliau lebih memahami siapa diri kita, keterbatasan kita serta semua keperluan kita, lebih dari kemampuan kita untuk memahami diri kita sendiri. Dan karenanya, ikuti saja petunjuknya (follow the Master). Beliaulah yang paling tahu apa yang harus diberikan dan bagaimana cara memberikan sesuatu kepada kita. Jalan raya pembebasan yang penuh misteri, Beliau ungkap dengan bahasa yang sangat sederhana, mudah dipahami dan sebenarnya mudah dilakukan, asal ada motivasi yang tulus dan niat yang kuat untuk menjadikannya sebagai sadhana (disiplin spiritual). Ibarat bila kita ingin mendapatkan biji kacang, Beliau sudah melayani kita dari mulai menanam, memetik, merebus, bahkan mengupas. Kita tinggal memakannya saja, tidak usah terlalu banyak dipikirkan dan diperdebatkan. Semakin kita berusaha memahami, semakin kita tidak paham. Semua aspek Ketuhanan sangat tidak terbatas, sedangkan kita sebagai manusia penuh keterbatasan. Bagaimana kita mampu memahami Tuhan yang tanpa batas dengan kacamata kita yang terbatas? Tentu yang

4 akan terlihat adalah keterbatasan diri kita sendiri. Sebagai Pencipta, Beliau tentu tidak ingin ciptaannya terjebak dengan menghabiskan waktu dan energi begitu banyak untuk sesuatu yang tidak prinsip / esensial. Bhagavan mengingatkan bahwa manusia sudah dibekali kemampuan membedakan (wiweka) untuk mengetahui mana yang prinsip / esensial yang harus dijaga dan dijalankan, dan mana hal yang tidak prinsip / tidak esensial yang tidak harus diprioritas atau bahkan ditanggalkan. Terhadap hal yang prinsip ada tiga hal yang perlu mendapat perhatian (1) explicitly - sebagaimana tersurat dalam sastra, (2) immediately harus segera dilakukan, (3) completely - tersaji secara lengkap / utuh. Terhadap hal yang tidak prinsip, boleh saja ada kompromi / penyesuaian asal tidak menimbulkan komplik atau ketidaksatuan. Biasanya segala hal prinsip / esensial akan banyak dihiasi oleh hal yang tidak prinsip / esensial. Bahkan dalam kenyataannya, disadari atau tidak disadari, banyak dari kita memberi prioritas bahkan terkesan mensakralkan hal yang tidak prinsip, atau bahkan sebaliknya, menyepelekan hal yang prinsip. Kondisi ini juga tampak jelas saat seseorang lebih intent mengkosentrasikan hidupnya untuk menempuh jalan spiritual. Mulai dengan mencari dan menggali dari berbagai sumber informasi, sampai dengan upaya untuk mewujudkan perwajahan spiritual yang cocok untuk dirinya. Ada yang lebih menekankan pada perubahan tampilan fisik, karena dia sadar dengan cara itu dia akan dengan cepat terlihat sebagai orang spiritual sehingga semua orang akan memberikan tempat dan penghargaan khusus padanya. Ada yang lebih mengkosentrasikan pada perubahan cara pandang, sikap dan perilaku, karena dia sadar bahwa spiritualitas berfungsi sebagai jiwa yang melandasi cara pandang dan kehidupannya dan dia jadikan spirit untuk menjalankan dharmanya. Ada yang lebih mengkonsentrasikan pada berbagai praktek pelayanan, karena dia sadar orang lain akan melayani dan menghargai dia hanya setelah dia lebih dulu memahami dan melayani orang lain, padahal Tuhan menuntut pelayanan tanpa pamrih. Bahkan ada yang ingin langsung melepas semua yang berhubungan dengan kelekatan duniawi dengan mengasingkan diri di suatu tempat, karena dia sadar ikatan duniawi ini telah membelenggu dirinya hingga tidak bisa cepat menyatu dengan Tuhan, padahal disisi lain dia meninggalkan banyak tanggungjawabnya. Semua upaya tersebut tentu patut mendapat penghargaan. Tapi perjalanan spiritual bukanlah perjalanan yang instan yang bisa ditempuh dengan satu kali masa kehidupan didunia ini. Perjalanan Spiritual adalah perjalanan panjang yang tiada henti. Penghentiannya hanya setelah menyatu kembali dengan Sang Pencipta. Perjalanan spiritual adalah pendakian yang semakin halus penuh misteri. Saat kita ada didataran rendah, kita terasa bisa bebas melakukan apa saja, seakan tidak ada yang membatasi. Begitu kita memutuskan untuk melakukan pendakian, dataran yang terlihat semakin sempit, dibatasi oleh jurang pada kedua sisi yang semakin dalam. Banyak orang akhirnya tidak percaya diri lagi untuk melanjutkan pendakiannya, bahkan banyak orang yang mendeklarasikan dirinya sudah sampai ditujuan, padahal dia tidak hanya berdiam diri tapi kembali jatuh ke jurang dan kembali menjalani hidupnya yang bebas tanpa berpegang pada prinsip. Seorang spiritualis sejati sangat hati-hati dalam membawa dirinya. Dia tidak memberikan kebebasan pada pikiran dan indrianya untuk memikirkan atau berbuat sesuatu, dia hanya mengkonsentrasikan pada apa yang menjadi prinsip yang harus dia pegang dan arah yang harus dituju. Tidak terlalu penting kita ada dimana, akan tetapi yang jauh lebih penting adalah kearah mana kita akan melangkah. Bhagavan telah menetapkan VISI SAI (Sai Vision) sebagai dasar untuk mengarahkan tujuan hidup kita dengan menyadari Ketuhanan menyatu di dalam diri. Dari sana, kita akan mampu memahami sumber / tujuan hidup kita yaitu Sai sendiri (nature / jatidiri Sai) yang terefleksi dalam energi penuh kasih. Mampu memahami MISI SAI (Sai Mission) dengan selalu menumbuh kembangkan dan menjalin persahabatan dan persaudaraan sesama umat manusia tanpa membedakan suku, bangsa, ras, golongan, jabatan, agama dan kepercayaan. Mampu memahami BUDAYA SAI (Sai Culture) dengan selalu mengembangkan semangat untuk mengasihi dan melayani semuanya (Love All Serve All). Mampu menjadikan diri kita sebagai PRIBADI SAI (Sai Personality) dengan selalu mengejewantahkan Panca Pilar (Kebenaran, Kebajikan, Kasih Sayang, Kedamian dan Tanpa Kekerasan) dalam kehidupannya. Mampu memahami keunikan dari nama SAI (Sai Deferentiation) dimana setiap pandangan, sikap ataupun setiap kegiatan yang dilakukan selalu dipandang sebagai usaha untuk MENGEMBANGKAN SPIRITUALITAS DIRI melalui SAI (See Always Inside selalu melihat / mulai dari dalam diri), pengembangan KESATUAN, KEMURNIAN, KETUHANAN (Unity, Purity, Divinity) dan setiap tindakannya selalu didasari oleh cinta kasih (Love in Action). Dan, mampu memposisikan Nama SAI (Sai Positioning) sebagai kehormatan yang selalu perlu dijaga dengan menempatkan Bhagavan sebagai Sad Guru Agung yang saat ini telah meninggalkan begitu banyak warisan berharga, menempatkan organisasi Sai sebagai organisasi sosial spiritual untuk mengembangkan Sadhana para Bhaktanya sekaligus sebagai wahana untuk mentransformasi dunia. (uraian lebih lengkap terkait dengan SAI IDENTITY dapat di pelajari dari buku TRANSFORMASI SAI : DARI VISI MENUJU AKSI yang telah diterbitkan oleh SSGI) Dengan demikian pada akhir penjelasan perayaan hari kelahiran Bhagavan Sri Sathya Sai Baba tahun ini yang sejalan dengan resolusi yang dilahirkan oleh Sai World Conference, November 2010 ingin mengajak seluruh Sai Bhakta khususnya di Indonesia untuk mampu menjawab kesempatan dan tantangan yang diwacanakan oleh Bhagavan kepada kita sebagai pewaris dan pengemban misi Sai untuk ikut ambil bagian dalam proses transformasi dunia menuju jaman keemasan (golden age).

5 BILA DETIK INI, KITA MULAI MERENUNGKAN SERTA MENGAMBIL TANTANGAN DAN KESEMPATAN ATAS WACANA BHAGAVAN YANG TERURAI DALAM TEMA INI : YOUR LIFE IS MY MESSAGE Hidupmu adalah pesanku MAKA SAMPAI PADA SAATNYA NANTI KITA AKAN DENGAN YAKIN MAMPU MEMBERI JAWABAN : MY LIFE IS YOUR MESSAGE Hidupku sudah dijalankan sesuai dengan pesanmu Selamat mengisi momentum yang berharga ini dengan berbagai program dan kegiatan. Percayalah Bhagavan akan selalu mendampingi kita dan menjawab kerinduan dan keperluan kita. Penjabaran semangatnya diuraikan dalam aktivasi tema berikut. SAI RAM AKTIVASI TEMA: SEMANGAT, ARAH DAN PRIORITAS PROGRAM Tema ini, lebih lanjut dihadirkan sebagai landasan yang dapat mengarahkan kosentrasi dan prioritas program yang dicanangkan oleh seluruh komponen organisasi Sai di Indonesia serangkaian dengan perayaan hari kelahiran Bhagavan Sri Sathya Sai Baba tahun 2011 ini dengan memperhatikan hal-hal sebagai berikut : INDIVIDU DAN KELUARGA 1. Memastikan setiap langkah kehidupan para bhakta mencermikan pesan-pesan Sai. Serta berjuang terus menerus untuk memupus sifat-sifat keakuan (ahangkara) dan keterikatan akan ilusi (maya). 2. Pastikan 9 PEDOMAN PERILAKU dan 10 PRINSIP HIDUP sudah dipahami dan ditempatkan sebagai Sadhana spiritual bhakta Sai yang harus dijalankan. 3. Mengkonsentrasikan apa yang telah tersirat dalam 9 Pedoman prilaku, dengan mendeklarasikan prinsip program COD (Ceeling on desire pembatasan keinginan) dengan efektif dalam penggunaan waktu, uang, makanan dan energi. 4. Memahami dan mengamalkan visi, misi, keperibadian, budaya, posisi dan keunikan dari Sai, serta mampu menemukan jawaban atas pertanyaan yang mendasar: siapa saya? darimana saya? kenapa saya ada di sini? dan bagaimana saya dapat kembali ke asal saya? 5. Berkewajiban menjaga kemuliaan identitas Sai. Dimasyarakat dapat hadir sebagai pribadi yang inklusif bukan exsklusif. 6. Selalu dalam kesadaran Tuhan, dan memberi perhatian lebih pada KEMURNIAN MOTIVASI yang melandasi setiap rencana dan tindakannya. 7. Menempatkan Sai sebagai titik tumpu yang melandasi setiap aspek kehidupan (divine lifestyle). Apapun yang kemudian terjadi harus dilihat dan dinilai dari kacamata Sai. 8. Menyadari diri sebagai pembawa pesan Sai (Sai Messengers). Ke dalam semangatnya INTERNALISASI diri, keluar semangatnya MENGINSPIRASI. 9. Mengaktifkan agenda transformasi diri dengan selalu membuka ruang perenungan (internalisasi diri), menghadirkan pandangan dan kesadaran baru (re-orientasi), mengintegrasikan pandangan yang terbangun dalam kehidupan (integration), serta memprogram kembali kehidupan kita (re-programing) berdasarkan petunjuk Sai. 10. Mengembangkan jiwa dan kepemimpinan Sai (Sai Leadership), bijak dalam membuat dan mengelola rencana dan keputusan. (Kepemimpinan Sai tidak selalu dilihat dari sisi organisasi, tapi mulai dari kemampuan untuk memimpin dirinya sendiri) 11. Mendukung semua program yang dicanangkan oleh organisasi khususnya terkait dengan perayaan hari kelahiran Bhagavan tahun ini.

6 ORGANISASI SAI 1. Memastikan prinsip-prinsip ajaran Swami, fungsi dan kaidah organisasi dapat dipahami dan dijalankan dengan baik sesuai dengan sumber dan aturan yang telah ditetapkan, untuk dijadikan dasar pengembangan sadhana spiritualitas para bhaktanya. ex. pengurus membuat pemetaan dengan metode langsung, random, atau kuisioner. Ada workshop untuk menggali pandangan para bhakta terhadap hal-hal yang bersifat prinsip dan tidak prinsip dalam berbagai bidang kehidupan atau dalam menyikapi berbagai keadaan atau keputusan, kemudian di carikan dasar-dasar dari Sai. 2. Menjadikan momentum perayaan ini untuk membangun kesatuan khususnya ditingkat pengurus sehingga dapat ditauladani para bhakta yang ada. ex. ada renungan dan membangun rasa kebersamaam di internal pengurus sebelum meregulasi berbagai program. 3. Menjaga kehormatan dan mengembangkan identitas Sai. Tercermin dari kepribadian para bhaktanya khususnya dalam kehidupan dikeluarga dan masyarakat. Ex. Ada pernyataan yang tegas agar para bhakta dapat menjaga keberadaan nama suci SAI, mewaspadai / memberi perhatian pada hal-hal / semangat yang sifatnya berlebihan yang justru dapat mencoreng nama Sai. Serta mengembangkan pemahaman dan sikap yang mencerminkan identitas Sai. 4. Mendorong perhatian setiap bhakta untuk menjadikan 9 pedoman prilaku dan 10 prinsip hidup sebagai Sadhana spiritual yang harus dilaksanakan. ex. Ada upaya terprogram untuk membangun komitmen menjalankan kado Bhagavan ini. Dan pastikan bahwa ini adalah penyelamat kehidupannya. Buat materi komunikasi, renungan, poster dll. 5. Mencanangkan program yang dapat memberikan perimbangan kepada peningkatan PEMAHAMAN, BHAKTI dan PELAYANAN program lebih ditekankan pada aspek keterhubungan dan kualitas 6. Mencanangkan program / gerakan internalisasi diri serta gerakan inspiratif yang ditujukan kepada masyarakat dan lingkungannya dengan memperhatikan aspek keberlangsungan (sustainable) dan dapat dipertanggungjawabkan (responsibility). Ex. Gerakan internalisasi mulai dengan mengajak bhakta mencatat setiap hari hal yang tidak baik yang perlu diperhatikan dan disempurnakan (dalam pikiran, perkataan dan perbuatan) dan MELUPAKAN hal yang tidak baik yang orang lain telah perlakukan padanya serta hal yang baik yang telah ia berikan atau lakukan pada orang lain. Prinsipnya program perenungan dan reprograming diri. Gerakan ekternalisasi, membuat gerakan kesadaran agar setiap bhakta memberi perhatian kemanusiaan mulai dari orang-orang terdekat, dan beberapa program pelayanan yang integratif, terukur, dan memberi dampak perkalian (multifliyer efek) 7. Memastikan bhakta dapat memahami nilai / aspek spiritualitas dari setiap program yang dicanangkan oleh organisasi Sai. (arah dan pendekatan yang lebih dikonsentrasikan kepada pengembangan kualitas / spiritualitas diri) ex. Sebelum melakukan program peyanan, pastikan ada pengarahan yang memberikan memotivasi sesuai dengan SAI seperti, program pelayanan sebenarnya bukan untuk orang yang dilayani saja akan tetapi lebih kepada pengembangan kemurnian hati) 8. Meningkatkan itensitas program study circle dan Satsang, untuk dapat menggali inti sari, visi, misi dan prinsip / esensi ajaran Bhagavan ex. Study circle dilakukan (sesuai dengan petunjuk), tapi bila saat-saat tertentu mengalami kejenuhan bisa membuat metode / suasana yang lain sebagai selingan. Yang jelas efektifitas komunikasi dipastikan dapat berjalan dengan baik dan motivasi juga terkontrol. 9. Mendorong pandangan dan sikap yang inklusif serta mengawasi berbagai sikap exsklusif yang ditunjukan / diperankan oleh bhakta Sai di masyarakat, agar citra dan keberadaan organisasi terposisi dengan baik dibenak masyarakat. Lebih kepada fungsi pengarahan, penyadaran yang lebih intent kepada cara / sikap para bhakta menempatkan dirinya sebagai bhakta. Bila sudah pernah diarahkan berarti dikemudian hari pengurus berhak untuk mengingatkan. 10. Mencanangkan program yang dapat membangun rasa kesatuan dilingkungan Bhakta Sai, seperti Sai Family, parenting, (dengan pendekatan pada transformasi nilai-nilai) 11. Mencanangkan program pendampingan kepada Sai Youth sebagai generasi penerus dengan memberi ruang dan kesempatan dari proses perencanaan sampai pelaksanaan program organisasi. ex. Youth mulai tidak hanya ditempatkan sebagai tulang punggung atau di garda depan, akan tetapi mulai diajak mendampingi dalam perencanaan. Ex. Setiap Kepanitiaan perayaan Kelahiran Bhagavan didelegasikan kepada Youth sebagai media pembelajaran dalam berorganisasi. 12. Mendorong program berdasarkan wing berjalan secara berimbang 13. Memetakan dan mengoptimalisasi sumberdaya yang ada di masing-masing Sai Center untuk diberi ruang pelayanan dan pemberdayaan. ex. Dimungkinkan untuk menginventarisasi potensi, dan tugas organisasi lebih lanjut mengelola potensi tersebut untuk misi Sai 14. Membantu berbagai program terpadu yang direncanakan / dikoordinasikan oleh koordinator wilayah setempat. ex. Program subsidi silang sumber daya, mendukung program terpadu lintas SSG yang terintegrasi, mendukung program / gerakan bersama. 15. Menyampaikan report kepada sekretariat SSGI melalui Korwil. 16. Koordinator wilayah, mengambil peran sentral untuk mengkomunikasikan mengarahkan semangat tema, mendampingi menjabarkan semangat tema menjadi program, mencanangkan dan mengkoordinasikan program / gerakan inspiratif unggulan terpadu, mengatur lintas sumber daya yang ada, mengkompilasi dan meneruskan report. SEKRETARIAT SAI STUDY GROUP INDONESIA (SSGI) 2011

Pendidikan Kasih Sayang dalam Keluarga

Pendidikan Kasih Sayang dalam Keluarga Pendidikan Kasih Sayang dalam Keluarga Oleh : Ir. Rosemarie Sutjiati, M.M. Kasih adalah wujud perhatian dan kepedulian seseorang terhadap orang lain yang diwujudkan dengan pelayanan dan pengorbanan seseorang.

Lebih terperinci

Sambutan Presiden RI pada Perayaan Tahun Baru Imlek 2563 Nasional, Jakarta, 3 Februari 2012 Jumat, 03 Pebruari 2012

Sambutan Presiden RI pada Perayaan Tahun Baru Imlek 2563 Nasional, Jakarta, 3 Februari 2012 Jumat, 03 Pebruari 2012 Sambutan Presiden RI pada Perayaan Tahun Baru Imlek 2563 Nasional, Jakarta, 3 Februari 2012 Jumat, 03 Pebruari 2012 SAMBUTAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA PADA PERAYAAN TAHUN BARU IMLEK 2563 TINGKAT NASIONAL

Lebih terperinci

11. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Katolik untuk Sekolah Dasar (SD)

11. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Katolik untuk Sekolah Dasar (SD) 11. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Katolik untuk Sekolah Dasar (SD) A. Latar Belakang Agama memiliki peran yang amat penting dalam kehidupan umat manusia. Agama menjadi pemandu dalam upaya mewujudkan

Lebih terperinci

IMPLEMENTASI SEPULUH HUKUM KEPEMIMPINAN DALAM ORGANISASI

IMPLEMENTASI SEPULUH HUKUM KEPEMIMPINAN DALAM ORGANISASI IMPLEMENTASI SEPULUH HUKUM KEPEMIMPINAN DALAM ORGANISASI Oleh Drs. Samsul Hidayat, M.Ed (Widyaiswara Madya BKD & Diklat Provinsi NTB) ABSTRAK Banyak pemimpin besar meraih keberhasilan dalam pekerjaan dan

Lebih terperinci

10. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Kristen untuk Sekolah Menengah Pertama Luar Biasa Tunalaras (SMPLB E)

10. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Kristen untuk Sekolah Menengah Pertama Luar Biasa Tunalaras (SMPLB E) 10. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Kristen untuk Sekolah Menengah Pertama Luar Biasa Tunalaras (SMPLB E) A. Latar Belakang Agama memiliki peran yang amat penting dalam kehidupan umat manusia. Agama menjadi

Lebih terperinci

27. KOMPETENSI INTI DAN KOMPETENSI DASAR PENDIDIKAN AGAMA HINDU DAN BUDI PEKERTI SD

27. KOMPETENSI INTI DAN KOMPETENSI DASAR PENDIDIKAN AGAMA HINDU DAN BUDI PEKERTI SD 27. KOMPETENSI INTI DAN PENDIDIKAN AGAMA HINDU DAN BUDI PEKERTI SD KELAS: I Kompetensi Sikap Spiritual, Kompetensi Sikap Sosial, Kompetensi Pengetahuan, dan Kompetensi Keterampilan secara keseluruhan dirumuskan

Lebih terperinci

Sambutan Presiden RI Pd Perayaan Tahun Baru Imlek Nasional Th 2565, tgl 7 Feb 2014, di JCC Jumat, 07 Pebruari 2014

Sambutan Presiden RI Pd Perayaan Tahun Baru Imlek Nasional Th 2565, tgl 7 Feb 2014, di JCC Jumat, 07 Pebruari 2014 Sambutan Presiden RI Pd Perayaan Tahun Baru Imlek Nasional Th 2565, tgl 7 Feb 2014, di JCC Jumat, 07 Pebruari 2014 SAMBUTAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA PADA PERAYAAN TAHUN BARU IMLEK NASIONAL TAHUN 2565

Lebih terperinci

Saudara-saudara yang saya hormati dan banggakan,

Saudara-saudara yang saya hormati dan banggakan, SAMBUTAN KEPALA KANTOR WILAYAH KEMENTERIAN AGAMA PROVINSI KALIMANTAN SELATAN PADA ACARA SYUKURAN HAB KE 67 TAHUN 2013 SEKALIGUS LEPAS SAMBUTAN KEPELA KEMENTERIAN AGAMA KABUPATEN TAPIN SELASA, 18 DESEMBER

Lebih terperinci

NASKAH DHARMA WACANA REMAJA PUTRA CINTA KASIH OLEH: PUTU NOPA GUNAWAN UTUSAN KOTA MAKASSAR UTSAWA DHARMA GITA PROVINSI SULAWESI SELATAN

NASKAH DHARMA WACANA REMAJA PUTRA CINTA KASIH OLEH: PUTU NOPA GUNAWAN UTUSAN KOTA MAKASSAR UTSAWA DHARMA GITA PROVINSI SULAWESI SELATAN NASKAH DHARMA WACANA REMAJA PUTRA CINTA KASIH OLEH: PUTU NOPA GUNAWAN UTUSAN KOTA MAKASSAR UTSAWA DHARMA GITA PROVINSI SULAWESI SELATAN 2011 1 CINTA KASIH ( Oleh: PUTU NOPA GUNAWAN)** Om Swastyastu Dewan

Lebih terperinci

APA KATA TUHAN? RENUNGAN SINGKAT! FIRMANKU = SALING MENGASIHI MINGGU PASKAH VI 01 MEI Yoh 14: Divisi Kombas - Kepemudaan BPN PKKI

APA KATA TUHAN? RENUNGAN SINGKAT! FIRMANKU = SALING MENGASIHI MINGGU PASKAH VI 01 MEI Yoh 14: Divisi Kombas - Kepemudaan BPN PKKI Yoh 14:23-29 FIRMANKU = SALING MENGASIHI MINGGU PASKAH VI 01 MEI 2016 (23) Jawab Yesus: "Jika seorang mengasihi Aku, ia akan menuruti firman-ku dan Bapa-Ku akan mengasihi dia dan Kami akan datang kepadanya

Lebih terperinci

BAB IV KESIMPULAN. dipenuhi dengan budaya-budaya yang beragam di mana mengakui keberagaman,

BAB IV KESIMPULAN. dipenuhi dengan budaya-budaya yang beragam di mana mengakui keberagaman, BAB IV KESIMPULAN Masyarakat yang plural atau majemuk merupakan masyarakat yang dipenuhi dengan budaya-budaya yang beragam di mana mengakui keberagaman, perbedaan, dan kemajemukan budaya, baik ras, suku,

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS PERAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI LINGKUNGAN KELUARGA DALAM MEMBENTUK AKHLAQUL KARIMAH PADA REMAJA DI DUSUN KAUMAN PETARUKAN PEMALANG

BAB IV ANALISIS PERAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI LINGKUNGAN KELUARGA DALAM MEMBENTUK AKHLAQUL KARIMAH PADA REMAJA DI DUSUN KAUMAN PETARUKAN PEMALANG 77 BAB IV ANALISIS PERAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI LINGKUNGAN KELUARGA DALAM MEMBENTUK AKHLAQUL KARIMAH PADA REMAJA DI DUSUN KAUMAN PETARUKAN PEMALANG A. Analisis Tentang Pelaksanaan Pendidikan Agama Islam

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Yunita, 2014

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Yunita, 2014 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Kesenian merupakan hasil dari kebudayaan manusia yang dapat didokumentasikan atau dilestarikan, dipublikasikan dan dikembangkan sebagai salah salah satu upaya

Lebih terperinci

KEPALA KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA SAMBUTAN PADA ACARA PERINGATAN ISRA MI RAJ NABI MUHAMMAD SAW 1435 H / 2014 H TANGGAL 20 JUNI 2014

KEPALA KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA SAMBUTAN PADA ACARA PERINGATAN ISRA MI RAJ NABI MUHAMMAD SAW 1435 H / 2014 H TANGGAL 20 JUNI 2014 KEPALA KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA SAMBUTAN PADA ACARA PERINGATAN ISRA MI RAJ NABI MUHAMMAD SAW 1435 H / 2014 H TANGGAL 20 JUNI 2014 Assalamu alaikum Wr. Wb. Salam sejahtera bagi kita semua. Yang

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Berkarya

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Berkarya BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Berkarya Tuhan, iman, agama, dan kepercayaan pada saat sekarang ini kembali menjadi satu hal yang penting dan menarik untuk diangkat dalam dunia seni rupa, dibandingkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Yanti Nurhayati, 2013

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Yanti Nurhayati, 2013 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Fenomena yang terdapat dikalangan masyarakat seperti saat ini, telah menunjukan adanya penurunan budaya dan karakter bangsa. Hal ini terlihat dari gaya hidup,

Lebih terperinci

ANALISIS DAN SINTESIS

ANALISIS DAN SINTESIS ANALISIS DAN SINTESIS Analisis KTSP sebagai Bentuk Penyempurnaan dari KBK Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) merupakan kurikulum yang diberlakukan untuk menyempurnakan kurikulum sebelumnya, yaitu

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. pendidikan karakter dalam menanamkan nilai-nilai kebangsaan. Di samping

BAB 1 PENDAHULUAN. pendidikan karakter dalam menanamkan nilai-nilai kebangsaan. Di samping BAB 1 PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Dewasa ini, dunia pendidikan menghadapi berbagai masalah yang sangat kompleks yang perlu mendapatkan perhatian bersama. Fenomena merosotnya karakter kebangsaan

Lebih terperinci

21. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Buddha untuk Sekolah Dasar (SD)

21. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Buddha untuk Sekolah Dasar (SD) 21. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Buddha untuk Sekolah Dasar (SD) A. Latar Belakang Agama memiliki peran yang amat penting dalam kehidupan umat manusia. Agama menjadi pemandu dalam upaya untuk mewujudkan

Lebih terperinci

6. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Kristen untuk Sekolah Dasar (SD)

6. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Kristen untuk Sekolah Dasar (SD) 6. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Kristen untuk Sekolah Dasar (SD) A. Latar Belakang Agama memiliki peran yang amat penting dalam kehidupan umat manusia. Agama menjadi pemandu dalam upaya untuk mewujudkan

Lebih terperinci

MEWUJUDKAN SDM BERKUALITAS MELALUI KELUARGA

MEWUJUDKAN SDM BERKUALITAS MELALUI KELUARGA Artikel: MEWUJUDKAN SDM BERKUALITAS MELALUI KELUARGA Tjondrorini dan Mardiya Dalam era global ini, bangsa Indonesia masih menghadapi masalah dan tantangan yang sangat kompleks. Di satu sisi, secara internal

Lebih terperinci

I Love My Job and My Family:

I Love My Job and My Family: I Love My Job and My Family: My Job is My Life & My Family is My Breath Jadilah emas, bukan anak emas Anonymous Mungkin beliau bukanlah seseorang yang telah lama bekerja di Eka Hospital, namun ia memiliki

Lebih terperinci

Pertemuan Pertama. Allah Yang Murah Hati

Pertemuan Pertama. Allah Yang Murah Hati APP 2013 Pertemuan Pertama Allah Yang Murah Hati Sasaran Pertemuan: Melalui pertemuan ini kita semakin meningkatkan kesadaran kita akan Allah yang murah hati, berbela rasa. Bacaan Pertemuan Pertama: Matius

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. yang dicita-citakan. Sejalan dengan Mukadimah Undang Undang Dasar 1945,

I. PENDAHULUAN. yang dicita-citakan. Sejalan dengan Mukadimah Undang Undang Dasar 1945, I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Suatu bangsa mutlak perlu memiliki suatu dasar negara, sebab dasar negara merupakan rambu bagi arah suatu pemerintahan agar sesuai dengan tujuan yang dicita-citakan.

Lebih terperinci

SAMBUTAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN RI pada Hari Pendidikan Nasional, 2 Mei 2015

SAMBUTAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN RI pada Hari Pendidikan Nasional, 2 Mei 2015 SAMBUTAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN RI pada Hari Pendidikan Nasional, 2 Mei 2015 Assalamu alaikum warahmatullahi wabarakatuh. Di hari yang membahagiakan ini, ke hadirat Allah SWT, Tuhan Yang Maha

Lebih terperinci

TEPI ZAMAN Oleh I Nyoman Laba A. PENDAHULUAN

TEPI ZAMAN Oleh I Nyoman Laba A. PENDAHULUAN TEPI ZAMAN Oleh I Nyoman Laba A. PENDAHULUAN Terciptanya suatu karya seni merupakan hasil dari representasi suatu fenomena yang berkembang baik disekitar lingkungan maupun di alam bawah sadar berupa dunia

Lebih terperinci

DISKRIPSI KARYA. Pameran Keragaman Seni Budaya Sebagai Pemersatu Bangsa Judul Karya: Keharmonisan

DISKRIPSI KARYA. Pameran Keragaman Seni Budaya Sebagai Pemersatu Bangsa Judul Karya: Keharmonisan Pameran Keragaman Seni Budaya Sebagai Pemersatu Bangsa 2009 Judul Karya: Keharmonisan Dalam kehidupan bermasyarakat kita harus saling berdampingan dan menghormati, memiliki rasa toleransi yang tinggi dan

Lebih terperinci

Laporan Kongregasi. Konferensi Umum, 5 Oktober Canoas, Brazil, 2014 Suster Mary Kristin Battles, SND

Laporan Kongregasi. Konferensi Umum, 5 Oktober Canoas, Brazil, 2014 Suster Mary Kristin Battles, SND MERESAPI SABDA TERLIBAT DI DALAM DUNIA Laporan Kongregasi Konferensi Umum, 5 Oktober Canoas, Brazil, 2014 Suster Mary Kristin Battles, SND Presentasi saya pagi ini akan berfokus pada tiga bidang. Pertama,

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Perkembangan dan kesatuan suatu bangsa dapat ditentukan dari aspek- aspek

BAB 1 PENDAHULUAN. Perkembangan dan kesatuan suatu bangsa dapat ditentukan dari aspek- aspek BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Perkembangan dan kesatuan suatu bangsa dapat ditentukan dari aspek- aspek nilai budaya dan tingkat peradabannya. Warisan budaya Indonesia yang berupa adat istiadat,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pengelolaan lingkungan hidup. Afandi (2013) mengatakan bahwa pendidikan

BAB I PENDAHULUAN. pengelolaan lingkungan hidup. Afandi (2013) mengatakan bahwa pendidikan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang Setiap provinsi di Indonesia memiliki cerita rakyat yang berbeda-beda. Sebagai salah satu dari keragaman budaya yang dimiliki oleh Indonesia, cerita rakyat tentu patut

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. yang memeluk suatu ajaran atau agama tersebut. Manusia terikat dengan

BAB I PENDAHULUAN. yang memeluk suatu ajaran atau agama tersebut. Manusia terikat dengan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Agama memiliki pengaruh besar terhadap tindakan dan prilaku manusia yang memeluk suatu ajaran atau agama tersebut. Manusia terikat dengan aturan-aturan dan ideologi

Lebih terperinci

KETERAMPILAN KONSELING : KLARIFIKASI, MEMBUKA DIRI, MEMBERIKAN DORONGAN, MEMBERIKAN DUKUNGAN, PEMECAHAN MASALAH DAN MENUTUP PERCAKAPAN

KETERAMPILAN KONSELING : KLARIFIKASI, MEMBUKA DIRI, MEMBERIKAN DORONGAN, MEMBERIKAN DUKUNGAN, PEMECAHAN MASALAH DAN MENUTUP PERCAKAPAN KETERAMPILAN KONSELING : KLARIFIKASI, MEMBUKA DIRI, MEMBERIKAN DORONGAN, MEMBERIKAN DUKUNGAN, PEMECAHAN MASALAH DAN MENUTUP PERCAKAPAN oleh Rosita E.K., M.Si Konsep dasar dari konseling adalah mengerti

Lebih terperinci

ACARA 100 TAHUN PERINGATAN KEBANGKITAN NASIONAL TAHUN 2008, DI ISTANA NEGARA JAKARTA, 20 MEI 2008 Rabu, 21 Mei 2008

ACARA 100 TAHUN PERINGATAN KEBANGKITAN NASIONAL TAHUN 2008, DI ISTANA NEGARA JAKARTA, 20 MEI 2008 Rabu, 21 Mei 2008 ACARA 100 TAHUN PERINGATAN KEBANGKITAN NASIONAL TAHUN 2008, DI ISTANA NEGARA JAKARTA, 20 MEI 2008 Rabu, 21 Mei 2008 SAMBUTAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA PADA ACARA 100 TAHUN PERINGATAN KEBANGKITAN NASIONAL

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Manusia adalah mahkluk sosial yang dilahirkan dalam suatu pangkuan

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Manusia adalah mahkluk sosial yang dilahirkan dalam suatu pangkuan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Manusia adalah mahkluk sosial yang dilahirkan dalam suatu pangkuan budaya yang pada awalnya merupakan unsur pembentukan kepribadiannya. Umumnya manusia sangat peka

Lebih terperinci

KODE ETIK GURU INDONESIA PEMBUKAAN

KODE ETIK GURU INDONESIA PEMBUKAAN KODE ETIK GURU INDONESIA PEMBUKAAN Dengan rahmat Tuhan Yang Maha Esa guru Indonesia menyadari bahwa jabatan guru adalah suatu profesi yang terhormat dan mulia. Guru mengabdikan diri dan berbakti untuk

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. yakni tingginya angka korupsi, semakin bertambahnya jumlah pemakai narkoba,

BAB I PENDAHULUAN. yakni tingginya angka korupsi, semakin bertambahnya jumlah pemakai narkoba, 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Permasalahan yang dihadapi oleh bangsa Indonesia saat ini bukan hanya mengenai ekonomi, keamanan dan kesehatan, tetapi juga menurunnya kualitas sumber daya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Manusia dilahirkan dengan dibekali potensi yang luar biasa oleh Sang Pencipta, baik aspek-aspek yang berkaitan dengan jasmaniah maupun rohaniah. Kenyataannya

Lebih terperinci

C. Perilaku Toleran terhadap Keberagaman Agama, Suku, Ras, Budaya, dan Gender

C. Perilaku Toleran terhadap Keberagaman Agama, Suku, Ras, Budaya, dan Gender C. Perilaku Toleran terhadap Keberagaman Agama, Suku, Ras, Budaya, dan Gender Semua manusia pada dasarnya sama. Membeda-bedakan perlakuan terhadap sesama manusia karena warna kulit atau bentuk fisik lainnya

Lebih terperinci

EVALUASI PENERAPAN PRINSIP PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN DALAM PEMBANGUNAN DI KABUPATEN BOYOLALI

EVALUASI PENERAPAN PRINSIP PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN DALAM PEMBANGUNAN DI KABUPATEN BOYOLALI EVALUASI PENERAPAN PRINSIP PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN DALAM PEMBANGUNAN DI KABUPATEN BOYOLALI Tesis Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Mencapai Derajat Sarjana S-2 pada Program Studi Ilmu Lingkungan Wahyu

Lebih terperinci

BAB III STRATEGI KOMUNIKASI DAN KONSEP VISUAL

BAB III STRATEGI KOMUNIKASI DAN KONSEP VISUAL BAB III STRATEGI KOMUNIKASI DAN KONSEP VISUAL 3.1. Tujuan Komunikasi Dalam melakukan sebuah proses pembuatan / pengkaryaan sebuah karya akhir, agar karya tersebut ataupun informasi yang ingin disampaikan

Lebih terperinci

BULETIN ORGANISASI DAN APARATUR

BULETIN ORGANISASI DAN APARATUR BULETIN ORGANISASI DAN APARATUR KAJIAN FILOSOFIS DAN TEORITIS TENTANG PEMBELAJARAN BERBASIS HARKAT DAN MARTABAT MANUSIA INDONESIA Oleh: Dr. Drs. H. Maisondra, S.H, M.H, M.Pd, Dipl.Ed Staf Sekretariat Daerah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. lama dicanangkan oleh Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Pertama.

BAB I PENDAHULUAN. lama dicanangkan oleh Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Pertama. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Perbaikan mutu Sekolah Menengah Pertama (SMP) di Indonesia telah lama dicanangkan oleh Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Pertama. Untuk itu diperlukan langkah-langkah

Lebih terperinci

Niat baik mendatangkan keberkahan, Tekad menimbulkan kekuatan

Niat baik mendatangkan keberkahan, Tekad menimbulkan kekuatan Niat baik mendatangkan keberkahan, Tekad menimbulkan kekuatan Correspondent/Studio: TZU CHI CENTER, Tower 2 Jl. Boulevard, Pantai Indah Kapuk JAKARTA UTARA 14470, INDONESIA Phone. +62 21 5055 8889 Fax.

Lebih terperinci

KEDUDUKAN DAN FUNGSI PANCASILA

KEDUDUKAN DAN FUNGSI PANCASILA KEDUDUKAN DAN FUNGSI PANCASILA Tugas Akhir Pendidikan Pancasila NAMA :YULI NURCAHYO NIM : 11.11.5420 KELOMPOK : E JURUSAN : S1 TEKNIK INFORMATIKA DOSEN : Dr. Abidarin Rosyidi M.Ma JURUSAN TEKNIK INFORMATIKA

Lebih terperinci

SAMBUTAN GUBERNUR KALIMANTAN BARAT PADA ACARA MUSYAWARAH ADAT DAN BUDAYA SE-KALIMANTAN BARAT

SAMBUTAN GUBERNUR KALIMANTAN BARAT PADA ACARA MUSYAWARAH ADAT DAN BUDAYA SE-KALIMANTAN BARAT 1 SAMBUTAN GUBERNUR KALIMANTAN BARAT PADA ACARA MUSYAWARAH ADAT DAN BUDAYA SE-KALIMANTAN BARAT Pada hari Sabtu, tanggal 16 Agustus 2008 Bertempat di Hotel Merpati, Pontianak Yang terhormat: - Para Kepala

Lebih terperinci

Jika Allah hanya peduli pada kegiatan keagamaan,

Jika Allah hanya peduli pada kegiatan keagamaan, L. E. V. E. L O. N. E BAGIAN PERTAMA: HIDUP YANG MEMURIDKAN ORANG LAIN (DISCIPLE MAKER) 3: Hidup Sebagai Pembuat Murid Mengapa Anda ingin menjadikan seseorang murid? Apakah Anda menanyakan pertanyaan ini

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. penuturnya dilindungi oleh Undang-undang Dasar Dalam penjelasan Undangundang

BAB I PENDAHULUAN. penuturnya dilindungi oleh Undang-undang Dasar Dalam penjelasan Undangundang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Di Indonesia terdapat berbagai ragam bahasa daerah. Bahasa daerah hidup berdampingan dengan bahasa Indonesia. Semua bahasa daerah yang dipakai penuturnya dilindungi

Lebih terperinci

PENDIDIKAN SEBAGAI INVESTASI ; SEBUAH KETERKAITAN MOTIVASI FASILITATOR DESA. Oleh Subandi. .

PENDIDIKAN SEBAGAI INVESTASI ; SEBUAH KETERKAITAN MOTIVASI FASILITATOR DESA. Oleh Subandi.  . PENDIDIKAN SEBAGAI INVESTASI ; SEBUAH KETERKAITAN MOTIVASI FASILITATOR DESA Oleh Subandi Email. pwsoloeks@yahoo.co.uk Hidup adalah pilihan. Dan salah satu pilihan untuk bisa hidup adalah investasi pendidikan.

Lebih terperinci

NABI YEHEZKIEL: KUALITAS HIDUP SEOFLING UTUSAN ALLAH DEMI KEBAIKAN BANGSA (Yehezkiel Bab 2 - Bab 3)

NABI YEHEZKIEL: KUALITAS HIDUP SEOFLING UTUSAN ALLAH DEMI KEBAIKAN BANGSA (Yehezkiel Bab 2 - Bab 3) PERTEMUAN IV : NABI YEHEZKIEL: KUALITAS HIDUP SEOFLING UTUSAN ALLAH DEMI KEBAIKAN BANGSA (Yehezkiel Bab 2 - Bab 3) Lagu & Doa Pembukaan : Lagu dipilih dari Puji Syukur atau lagu rohani lain. Doa pembukaan

Lebih terperinci

16. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Hindu untuk Sekolah Dasar (SD)

16. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Hindu untuk Sekolah Dasar (SD) 16. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Hindu untuk Sekolah Dasar (SD) A. Latar Belakang Agama memiliki peran yang amat penting dalam kehidupan umat manusia. Agama menjadi pemandu dalam upaya untuk mewujudkan

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS KEPEMIMPINAN KEPALA SEKOLAH DALAM MENINGKATKAN KINERJA GURU DI SMP ISLAM SULTAN AGUNG 1 SEMARANG

BAB IV ANALISIS KEPEMIMPINAN KEPALA SEKOLAH DALAM MENINGKATKAN KINERJA GURU DI SMP ISLAM SULTAN AGUNG 1 SEMARANG 69 BAB IV ANALISIS KEPEMIMPINAN KEPALA SEKOLAH DALAM MENINGKATKAN KINERJA GURU DI SMP ISLAM SULTAN AGUNG 1 SEMARANG A. Kepemimpinan kepala sekolah di SMP Islam Sultan Agung 1 Semarang Kepala sekolah merupakan

Lebih terperinci

IBADAT PEMBERKATAN PERTUNANGAN

IBADAT PEMBERKATAN PERTUNANGAN IBADAT PEMBERKATAN PERTUNANGAN Orang tua Kristiani mempunyai tanggung jawab, yang dipandang juga sebagai bentuk kerasulan khusus, untuk mendidik anak-anak dan membantu anak-anak dapat mempersiapkan diri

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN PEMIKIRAN

BAB II LANDASAN PEMIKIRAN BAB II LANDASAN PEMIKIRAN 1. Landasan Filosofis Filosofi ilmu kedokteran Ilmu kedokteran secara bertahap berkembang di berbagai tempat terpisah. Pada umumnya masyarakat mempunyai keyakinan bahwa seorang

Lebih terperinci

1. Mengapa bermeditasi?

1. Mengapa bermeditasi? CARA BERMEDITASI 1. Mengapa bermeditasi? Oleh: Venerable Piyananda Alih bahasa: Jinapiya Thera Dalam dunia ini, apakah yang dicari oleh kebanyakan orang dalam hidupnya? Sebenarnya, mereka ingin mencari

Lebih terperinci

TUJUH (7) KEBIASAAN MANUSIA YANG SANGAT EFEKTIF

TUJUH (7) KEBIASAAN MANUSIA YANG SANGAT EFEKTIF TUJUH (7) KEBIASAAN MANUSIA YANG SANGAT EFEKTIF Kebiasaan 1 : Jadilah Proaktif Bersikap proaktif adalah lebih dari sekedar mengambil inisiatif. Bersikap proaktif artinya bertanggung jawab atas perilaku

Lebih terperinci

17. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Hindu untuk Sekolah Menengah Atas (SMA)/Sekolah Menengah Kejuruan (SMK)

17. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Hindu untuk Sekolah Menengah Atas (SMA)/Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) 17. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Hindu untuk Sekolah Menengah Atas (SMA)/Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) A. Latar Belakang Agama memiliki peran yang amat penting dalam kehidupan umat manusia. Agama

Lebih terperinci

VISI MISI KABUPATEN KUDUS TAHUN

VISI MISI KABUPATEN KUDUS TAHUN VISI MISI KABUPATEN KUDUS TAHUN 2013 2018 Visi Terwujudnya Kudus Yang Semakin Sejahtera Visi tersebut mengandung kata kunci yang dapat diuraikan sebagai berikut: Semakin sejahtera mengandung makna lebih

Lebih terperinci

PANCASILA DALAM KEHIDUPAN MASYARAKAT

PANCASILA DALAM KEHIDUPAN MASYARAKAT PANCASILA DALAM KEHIDUPAN MASYARAKAT Oleh : Falihah Untay Rahmania Sulasmono KELOMPOK E NIM. 11.11.5273 11-S1TI-09 Dosen Pembimbing : Abidarin Rosidi, Dr, M.Ma STMIK AMIKOM YOGYAKARTA 2011 ABSTRAKSI Pancasila

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI. sebagai propinsi dengan jumlah penduduk tiga

BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI. sebagai propinsi dengan jumlah penduduk tiga 230 BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI A. Kesimpulan Propinsi Jawa Barat sebagai propinsi dengan jumlah penduduk tiga terbesar di Pulau Jawa memiliki isu sentral kepadatan penduduk dengan segala permasalahannya.

Lebih terperinci

MENTERI PEKERJAAN UMUM REPUBLIK NESIA SAMBUTAN MENTERI PEKERJAAN UMUM DAN PERUMAHAN RAKYAT

MENTERI PEKERJAAN UMUM REPUBLIK NESIA SAMBUTAN MENTERI PEKERJAAN UMUM DAN PERUMAHAN RAKYAT MENTERI PEKERJAAN UMUM DAN PERUMAHAN RAKYAT MENTERI REPUBLIK PEKERJAAN INDONESIA UMUM REPUBLIK NESIA SAMBUTAN MENTERI PEKERJAAN UMUM DAN PERUMAHAN RAKYAT PADA PERINGATAN HARI BAKTI KE 69 & HARI ULANG TAHUN

Lebih terperinci

JURNAL STIE SEMARANG, VOL 5, NO 1, Edisi Februari 2013 (ISSN : ) EMPAT DISIPLIN MENJADI ORGANISASI YANG SEHAT

JURNAL STIE SEMARANG, VOL 5, NO 1, Edisi Februari 2013 (ISSN : ) EMPAT DISIPLIN MENJADI ORGANISASI YANG SEHAT EMPAT DISIPLIN MENJADI ORGANISASI YANG SEHAT Sri Wiranti Setiyanti Dosen Tetap Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Semarang Abstraksi Terdapat dua kualitas yang dimiliki oleh organisasi atau perusahaan yang sukses,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masa depan bangsa Indonesia ada di tangan generasi muda Indonesia. Salah satu usaha yang dilakukan agar generasi muda mendapatkan bekal untuk hidupnya adalah dengan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. agama. Hal tersebut sangat berkaitan dengan jiwa Nasionalisme bangsa Indonesia.

BAB I PENDAHULUAN. agama. Hal tersebut sangat berkaitan dengan jiwa Nasionalisme bangsa Indonesia. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Bangsa Indonesia adalah bangsa yang kaya akan budaya, suku, ras dan agama. Hal tersebut sangat berkaitan dengan jiwa Nasionalisme bangsa Indonesia. Berbagai

Lebih terperinci

PENDIDIK DAN PESERTA DIDIK DALAM PENDIDIKAN ISLAM

PENDIDIK DAN PESERTA DIDIK DALAM PENDIDIKAN ISLAM PENDIDIK DAN PESERTA DIDIK DALAM PENDIDIKAN ISLAM Oleh : Dr. Sukring, M.Pd.I. Edisi Pertama Cetakan Pertama, 2013 Hak Cipta 2013 pada penulis, Hak Cipta dilindungi undang-undang. Dilarang memperbanyak

Lebih terperinci

16. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Hindu untuk Sekolah Menengah Pertama (SMP)

16. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Hindu untuk Sekolah Menengah Pertama (SMP) 16. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Hindu untuk Sekolah Menengah Pertama (SMP) A. Latar Belakang Agama memiliki peran yang amat penting dalam kehidupan umat manusia. Agama menjadi pemandu dalam upaya untuk

Lebih terperinci

PENTINGNYA PENDIDIKAN KARAKTER SECARA HOLISTIK

PENTINGNYA PENDIDIKAN KARAKTER SECARA HOLISTIK 1 PENTINGNYA PENDIDIKAN KARAKTER SECARA HOLISTIK Seminar Pendidikan, SMA Gonzaga, Jakarta, 5 Mei 2012 Paul Suparno Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta Pengantar Tujuan pendidikan adalah untuk membantu

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Bangsa Indonesia merupakan bangsa yang heterogen atau majemuk, terdiri dari

I. PENDAHULUAN. Bangsa Indonesia merupakan bangsa yang heterogen atau majemuk, terdiri dari 1 I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Bangsa Indonesia merupakan bangsa yang heterogen atau majemuk, terdiri dari berbagai etnik dan berada dalam keberagaman budaya. Belajar dari sejarah bahwa kemajemukan

Lebih terperinci

28. KOMPETENSI INTI DAN KOMPETENSI DASAR PENDIDIKAN AGAMA BUDDHA DAN BUDI PEKERTI SD

28. KOMPETENSI INTI DAN KOMPETENSI DASAR PENDIDIKAN AGAMA BUDDHA DAN BUDI PEKERTI SD 28. KOMPETENSI INTI DAN PENDIDIKAN AGAMA BUDDHA DAN BUDI PEKERTI SD KELAS: I Kompetensi Sikap Spiritual, Kompetensi Sikap Sosial, Kompetensi Pengetahuan, dan Kompetensi Keterampilan secara keseluruhan

Lebih terperinci

KELUARGA ADALAH MINIATUR PERILAKU BUDAYA. Mata Kuliah : Ilmu Budaya Dasar Dosen : Muhammad Burhan Amin

KELUARGA ADALAH MINIATUR PERILAKU BUDAYA. Mata Kuliah : Ilmu Budaya Dasar Dosen : Muhammad Burhan Amin KELUARGA ADALAH MINIATUR PERILAKU BUDAYA Mata Kuliah : Ilmu Budaya Dasar Dosen : Muhammad Burhan Amin i Topik Makalah Keluarga Adalah Miniatur Perilaku Budaya Kelas : 1-ID08 Tanggal Penyerahan Makalah

Lebih terperinci

NILAI-NILAI DAN NORMA BERAKAR DARI BUDAYA BANGSA INDONESIA

NILAI-NILAI DAN NORMA BERAKAR DARI BUDAYA BANGSA INDONESIA NILAI-NILAI DAN NORMA BERAKAR DARI BUDAYA BANGSA INDONESIA Diajukan oleh: Muhammad choirul mustain 11.11.4897 Kelompok D(S1-TI) Dosen: Tahajudin S, Drs Untuk Memenuhi Salah Satu Tugas Akhir Mata Kuliah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. analisis unsur intrinsiknya, yaitu unsur-unsur yang membangun karya sastra,

BAB I PENDAHULUAN. analisis unsur intrinsiknya, yaitu unsur-unsur yang membangun karya sastra, 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Sebuah karya sastra itu diciptakan pengarang untuk dibaca, dinikmati, ataupun dimaknai. Dalam memaknai karya sastra, di samping diperlukan analisis unsur

Lebih terperinci

21. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Buddha untuk Sekolah Menengah Pertama (SMP)

21. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Buddha untuk Sekolah Menengah Pertama (SMP) 21. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Buddha untuk Sekolah Menengah Pertama (SMP) A. Latar Belakang Agama memiliki peran yang amat penting dalam kehidupan umat manusia. Agama menjadi pemandu dalam upaya

Lebih terperinci

Surat untuk Ibu dan Bapak Guru Dari Mendikbud *

Surat untuk Ibu dan Bapak Guru Dari Mendikbud * Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Surat untuk Ibu dan Bapak Guru Dari Mendikbud * Ibu dan Bapak Guru yang saya hormati dan muliakan, Semoga Ibu dan Bapak Guru dalam keadaan sehat, bahagia,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia merupakan salah satu Negara perairan yang luas dan terdiri dari beribu pulau di dalamnya. Wilayah Indonesia yang luas dan tersebar, membuat indonesia kaya

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 33 TAHUN 2006 TENTANG STATUTA UNIVERSITAS AIRLANGGA

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 33 TAHUN 2006 TENTANG STATUTA UNIVERSITAS AIRLANGGA PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 33 TAHUN 2006 TENTANG STATUTA UNIVERSITAS AIRLANGGA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL, Menimbang : a. bahwa dalam

Lebih terperinci

SWAMI MENGHILANGKAN KERAGUAN KITA

SWAMI MENGHILANGKAN KERAGUAN KITA SWAMI MENGHILANGKAN KERAGUAN KITA PERCAKAPAN SWAMI DENGAN BHAKTA (Dikompilasi dari berbagai pertemuan dengan Bhagavan Sri Sathya Sai Baba) Pikiran manusia adalah lembaran kertas putih ketika ia dilahirkan.

Lebih terperinci

BAB VI KESIMPULAN, IMPLIKASI DAN REKOMENDASI. Kepemimpinan merupakan hubungan antara pemimpin dengan bawahannya yang

BAB VI KESIMPULAN, IMPLIKASI DAN REKOMENDASI. Kepemimpinan merupakan hubungan antara pemimpin dengan bawahannya yang 133 BAB VI KESIMPULAN, IMPLIKASI DAN REKOMENDASI 6. 1 Kesimpulan Kepemimpinan merupakan hubungan antara pemimpin dengan bawahannya yang mempunyai tujuan yang sama dalam mencapai perubahan yang sebenarnya.

Lebih terperinci

IMPLEMENTASI PANCASILA DALAM KEHIDUPAN SEHARI-HARI

IMPLEMENTASI PANCASILA DALAM KEHIDUPAN SEHARI-HARI IMPLEMENTASI PANCASILA DALAM KEHIDUPAN SEHARI-HARI KELOMPOK F NAMA : AZIS AGUS PRADHIKA NIM : 11.11.5556 KELAS : 11-S1 TI-13 DOSEN : ABIDARIN ROSIDI Dr,M,Ma STMIK AMIKOM YOGYAKARTA 2011/2012 Pancasila

Lebih terperinci

HOME. Written by Sr. Maria Rufina, P.Karm Published Date. A. Pembentukan Intelektual dan Spiritual Para Imam

HOME. Written by Sr. Maria Rufina, P.Karm Published Date. A. Pembentukan Intelektual dan Spiritual Para Imam A. Pembentukan Intelektual dan Spiritual Para Imam Di masa sekarang ini banyak para novis dan seminaris yang mengabaikan satu atau lebih aspek dari latihan pembentukan mereka untuk menjadi imam. Beberapa

Lebih terperinci

2013 POLA PEWARISAN NILAI-NILAI SOSIAL D AN BUD AYA D ALAM UPACARA AD AT SEREN TAUN

2013 POLA PEWARISAN NILAI-NILAI SOSIAL D AN BUD AYA D ALAM UPACARA AD AT SEREN TAUN BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Manusia merupakan makhluk yang memiliki keinginan untuk menyatu dengan sesamanya serta alam lingkungan di sekitarnya. Dengan menggunakan pikiran, naluri,

Lebih terperinci

MATERI V BERTUMBUH DALAM CINTA AKAN KRISTUS MELALUI DOA

MATERI V BERTUMBUH DALAM CINTA AKAN KRISTUS MELALUI DOA BERTUMBUH DALAM CINTA AKAN KRISTUS MELALUI DOA 1. PENGANTAR Keluarga Kristiani dipanggil untuk menjadi rasul kehidupan Setiap pasangan suami-istri dipanggil oleh Tuhan untuk bertumbuh dan berkembang dalam

Lebih terperinci

Peraturan Rektor Universitas Brawijaya Nomer: 328/PER/2011

Peraturan Rektor Universitas Brawijaya Nomer: 328/PER/2011 Peraturan Rektor Universitas Brawijaya Nomer: 328/PER/2011 DEFINSI 1 1. Universitas adalah Universitas Brawijaya Malang, disingkat UB, sebuah institusi yang menyelenggarakan kegiatan pendidikan, penelitian,

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN TEORI. 1. Pengertian Latihan Dasar Kepemimpinan Siswa (LDKS) Latihan dasar kepemipinan siswa atau LDKS adalah sebuah bentuk kegiatan

BAB II KAJIAN TEORI. 1. Pengertian Latihan Dasar Kepemimpinan Siswa (LDKS) Latihan dasar kepemipinan siswa atau LDKS adalah sebuah bentuk kegiatan BAB II KAJIAN TEORI A. Konsep Latihan Dasar Kepemimpinan Siswa (LDKS) 1. Pengertian Latihan Dasar Kepemimpinan Siswa (LDKS) Latihan dasar kepemipinan siswa atau LDKS adalah sebuah bentuk kegiatan yang

Lebih terperinci

KODE ETIK DOSEN UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA 2007

KODE ETIK DOSEN UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA 2007 KODE ETIK DOSEN UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA 2007 1 MUKADDIMAH Universitas Islam Indonesia didirikan untuk membentuk cendikiawan muslim dan pemimpin bangsa yang berkualitas, bermanfaat bagi masyarakat,

Lebih terperinci

BAB V PENUTUP A. Kesimpulan Berdasarkan uraian dari bab demi bab yang telah peneliti kemukakan diatas, maka peneliti bisa mengambil beberapa

BAB V PENUTUP A. Kesimpulan Berdasarkan uraian dari bab demi bab yang telah peneliti kemukakan diatas, maka peneliti bisa mengambil beberapa BAB V PENUTUP A. Kesimpulan Berdasarkan uraian dari bab demi bab yang telah peneliti kemukakan diatas, maka peneliti bisa mengambil beberapa kesimpulan sebagai 1. Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana

Lebih terperinci

PANCASILA SEBAGAI PEMERSATU BANGSA MAKALAH

PANCASILA SEBAGAI PEMERSATU BANGSA MAKALAH PANCASILA SEBAGAI PEMERSATU BANGSA MAKALAH Oleh: Rachmat Susatyo WORKSHOP KESEJARAHAN Pembelajaran Sejarah dalam Pengembangan Jatidiri Bangsa Medan, 28-31 Mei 2008 PANCASILA SEBAGAI PEMERSATU BANGSA Oleh:

Lebih terperinci

K E T E T A P A N MAJELIS PERMUSYAWARATAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR : VII/MPR/2001 TENTANG VISI INDONESIA MASA DEPAN

K E T E T A P A N MAJELIS PERMUSYAWARATAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR : VII/MPR/2001 TENTANG VISI INDONESIA MASA DEPAN K E T E T A P A N MAJELIS PERMUSYAWARATAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR : VII/MPR/2001 TENTANG VISI INDONESIA MASA DEPAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MAJELIS PERMUSYAWARATAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA

Lebih terperinci

6. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Kristen untuk Sekolah Menengah Pertama (SMP)

6. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Kristen untuk Sekolah Menengah Pertama (SMP) 6. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Kristen untuk Sekolah Menengah Pertama (SMP) A. Latar Belakang Agama memiliki peran yang amat penting dalam kehidupan umat manusia. Agama menjadi pemandu dalam upaya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. gejala,menjelaskannya,dan mengambil manfaat dari pengetahuannya.

BAB I PENDAHULUAN. gejala,menjelaskannya,dan mengambil manfaat dari pengetahuannya. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Dunia pendidikan sangatlah kompleks,berbagai factor mempengaruhi keberhasilan pendidikan tanpa kita pernah tahu faktor manakah yang paling berpengaruh secara

Lebih terperinci

TAFSIR INDEPENDENSI HIMPUNAN MAHASISWA ISLAM

TAFSIR INDEPENDENSI HIMPUNAN MAHASISWA ISLAM TAFSIR INDEPENDENSI HIMPUNAN MAHASISWA ISLAM A. PEDAHULUAN Menurut fitrah kejadiannya, maka manusia diciptakan bebas dan merdeka. Karenanya kemerdekaan pribadi adalah hak yang pertama. Tidak ada sesuatu

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Rempah-rempah menjadi bagian yang tidak dapat dipisahkan dari kehidupan dan kebutuhan manusia di dunia. Kehidupan masyarakat Indonesia pun sangat dekat dengan beragam

Lebih terperinci

Sukacita atas ciptaan Allah

Sukacita atas ciptaan Allah Sukacita atas ciptaan Allah Maka Allah melihat segala yang dijadikan- Nya itu, sungguh amat baik. (Kej. 1:31) Allah tetap dan terus-menerus berkarya melalui ciptaan-nya, melalui pelestarian alam jagat

Lebih terperinci

BAB IV BENTUK KOMUNIKASI KONSELING DALAM AL QURAN

BAB IV BENTUK KOMUNIKASI KONSELING DALAM AL QURAN BAB IV BENTUK KOMUNIKASI KONSELING DALAM AL QURAN A. Bentuk Komunikasi Konseling Dalam Al Quran Setelah selesai membahas macam-macam lafaz qaulan dalam Al Quran, setidaknya kini kita telah memperoleh gambaran

Lebih terperinci

SAMBUTAN KEPALA BADAN SAR NASIONAL DALAM RANGKA UPACARA BENDERA PERINGATAN HUT PROKLAMASI KEMERDEKAAN RI KE-71 TAHUN 2016

SAMBUTAN KEPALA BADAN SAR NASIONAL DALAM RANGKA UPACARA BENDERA PERINGATAN HUT PROKLAMASI KEMERDEKAAN RI KE-71 TAHUN 2016 SAMBUTAN KEPALA BADAN SAR NASIONAL DALAM RANGKA UPACARA BENDERA PERINGATAN HUT PROKLAMASI KEMERDEKAAN RI KE-71 TAHUN 2016 ASSALAMU'ALAIKUM WR WB. SALAM SEJAHTERA BAGI KITA SEMUA. YANG SAYA HORMATI : BAPAK/IBU

Lebih terperinci

7. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Kristen untuk Sekolah Menengah Atas (SMA)/Sekolah Menengah Kejuruan (SMK)

7. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Kristen untuk Sekolah Menengah Atas (SMA)/Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) 7. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Kristen untuk Sekolah Menengah Atas (SMA)/Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) A. Latar Belakang Agama memiliki peran yang amat penting dalam kehidupan umat manusia. Agama

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mempersiapkan anak-anak supaya memiliki visi dan masa depan sangat penting

BAB I PENDAHULUAN. mempersiapkan anak-anak supaya memiliki visi dan masa depan sangat penting BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Anak merupakan generasi penerus bangsa. Di pundaknya teremban amanat guna melangsungkan cita-cita luhur bangsa. Oleh karena itu, penyiapan kader bangsa yang

Lebih terperinci

KETUA DEWAN KOMISIONER OTORITAS JASA KEUANGAN PADA PERINGATAN HARI ULANG TAHUN PROKLAMASI KEMERDEKAAN REPUBLIK INDONESIA

KETUA DEWAN KOMISIONER OTORITAS JASA KEUANGAN PADA PERINGATAN HARI ULANG TAHUN PROKLAMASI KEMERDEKAAN REPUBLIK INDONESIA Sambutan KETUA DEWAN KOMISIONER OTORITAS JASA KEUANGAN PADA PERINGATAN HARI ULANG TAHUN PROKLAMASI KEMERDEKAAN REPUBLIK INDONESIA Ke-69 Dengan Semangat Proklamasi 17 Agustus 1945 Kita Dukung Suksesi Kepemimpinan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pemutusan hubungan kerja atau kehilangan pekerjaan, menurunnya daya beli

BAB I PENDAHULUAN. pemutusan hubungan kerja atau kehilangan pekerjaan, menurunnya daya beli BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Krisis moneter yang berkepanjangan di negara kita telah banyak menyebabkan orang tua dan keluarga mengalami keterpurukan ekonomi akibat pemutusan hubungan kerja atau

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. ini. Proses pendidikan seumur hidup itu lebih dikenal dengan istilah long life

BAB I PENDAHULUAN. ini. Proses pendidikan seumur hidup itu lebih dikenal dengan istilah long life 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pada dasarnya pendidikan adalah laksana eksperimen yang tidak pernah selesai sampai kapan pun, sepanjang ada kehidupan manusia di dunia ini. Proses pendidikan

Lebih terperinci