0.01 sebaran tidak normal. Tehnik uji yang digunakan adalah uji z dari. Uji ini untuk mengetahui bentuk hubungan antara variabel bebas dengan

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "0.01 sebaran tidak normal. Tehnik uji yang digunakan adalah uji z dari. Uji ini untuk mengetahui bentuk hubungan antara variabel bebas dengan"

Transkripsi

1 sebaran tidak normal. Tehnik uji yang digunakan adalah uji z dari Kolmogorov-Smirnov. b) Uji Linieritas hubungan. Uji ini untuk mengetahui bentuk hubungan antara variabel bebas dengan variabel tergantung. Uji linieritas dilakukan terhadap variabel kontrol diri dengan prokrastinasi akademik, persepsi remaja terhadap penerapan disiplin otoriter orangtua dengan prokrastinasi akademik, persepsi remaja terhadap penerapan disiplin demokratis orangtua dengan prokrastinasi akademik dan persepsi remaja terhadap penerapan disiplin permisif orangtua dengan prokrastinasi akademik. Untuk mengetahui linier atau tidaknya, maka digunakan uji linieritas dengan analisa regresi. Kaidahnya dengan melihat p pada tabel linieritas. Jika p 0.05 hubungan linier, tetapi jika p > 0.05 maka hubungannya tidak linier. Seluruh hipotesis maupun uji asumsi dilakukan dengan menggunakan program SPSS For Windows, 11. 0

2 91 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Pra uji Hipotesis a. Uji asumsi Berdasarkan rancangan analisis data, pengujian hipotesis dalam penelitian ini akan menggunakan statistik parametrik regresi sederhana. Metode tersebut mensyaratkan terpenuhinya asumsi-asumsi normalitas sebaran dan linieritas hubungan antarvariabel. Oleh karena itu sebelum uji hipotesis terlebih dahulu dilakukan pengujian asumsi-asumsi tersebut. b. Uji Normalitas Sebaran. Uji ini untuk mengetahui apakah skor variabel yang diteliti mengikuti distribusi normal atau tidak. Menurut Hadi (2000), ada anggapan bahwa skor variabel yang dianalisis mengikuti hukum sebaran normal baku (kurva) dari Gauss. Jika sebaran normal artinya tidak ada perbedaan yang signifikan antara frekuensi yang diamati dengan frekuensi teoritis kurva. Kaidah yang dipakai bila p > 0.05 sebaran normal, sebaliknya bila p 0.05 sebaran tidak normal. Tehnik uji yang digunakan adalah uji z dari Kolmogorov-Smirnov. Hasil perhitungan uji normalitas variabel penelitian dapat dilihat pada tabel. 91

3 92 Tabel: 16 Hasil perhitungan uji normalitas sebaran Kontrol Diri Persepsi Remaja Terhadap Penerapan Disiplin Otoriter Orangtua Persepsi Remaja Terhadap Penerapan Disiplin Demokratis Orangtua Persepsi Remaja Terhadap Penerapan Disiplin Permisif Orangtua Prokrastinasi Akademik N Mean SD Ks-Z P Interpretasi Normal Normal Normal Normal Normal Berdasarkan tabel tersebut maka dapat disimpulkan bahwa kelima variabel kontrol diri, persepsi remaja terhadap penerapan disiplin otoriter orangtua, persepsi remaja terhadap penerapan disiplin demokratis orangtua, persepsi remaja terhadap penerapan disiplin permisif orangtua dan prokrastinasi akademik memiliki sebaran normal c. Uji Linieritas hubungan. Uji ini untuk mengetahui bentuk hubungan antara variabel bebas dengan variabel tergantung. Uji linieritas dilakukan terhadap variabel kontrol diri dengan prokrastinasi akademik, persepsi remaja terhadap penerapan disiplin otoriter orangtua dengan prokrastinasi akademik, persepsi remaja terhadap penerapan disiplin demokratis orangtua dengan prokrastinasi akademik dan persepsi remaja terhadap penerapan disiplin permisif orangtua dengan prokrastinasi akademik.

4 93 Untuk mengetahui linier atau tidaknya, maka digunakan uji linieritas dengan analisa regresi. Kaidahnya dengan melihat p pada tabel linieritas. Jika p 0.05 hubungan linier, tetapi jika p> 0.05 maka hubungannya tidak linier. Tabel: 17 Hasil uji linieritas hubungan Variabel Bebas F P Keterangan Kontrol Diri linier Persepsi Remaja Terhadap Penerapan linier Disiplin Otoriter Orangtua Persepsi Remaja Terhadap Penerapan Disiplin Demokratis Orangtua linier Persepsi Remaja Terhadap Penerapan Disiplin Permisif Orangtua linier Tabel tersebut menunjukkan bahwa semua hubungan variabel bebas mempunyai hubungan yang linier. B. Hasil Uji Hipotesis Penelitian ini menggunakan analisis regresi sederhana untuk menguji atau membuktikan apakah hipotesis diterima atau ditolak. Analisis regresi sederhana bertujuan 1) mengetahui besarnnya sumbangan efektif kontrol diri terhadap prokrastinasi akademik 2) mengetahui sumbangan efektif persepsi remaja terhadap penerapan disiplin otoriter dengan prokrastinasi akademik 3) mengetahui sumbangan efektif persepsi remaja terhadap penerapan disiplin demokratis dengan prokrastinasi akademik dan 4) mengetahui sumbangan efektif persepsi remaja terhadap penerapan disiplin permisif dengan prokrastinasi akademik. Berdasarkan hasil analisis regresi sederhana dengan taraf signifikansi 5% diperoleh hasil uji sebagai berikut:

5 94 1. Hubungan antara kontrol diri dengan prokrastinasi akademik sebesar.452, p=.000 dan R 2 =.205. Hasil ini menunjukkan bahwa ada hubungan yang negatif dan hubungannya sangat signifikan pada taraf signifikansi 5% dengan sumbangan efektif sebesar 20.5%. Berarti hipotesis 1 yang berbunyi Ada hubungan negatif antara kontrol diri dengan prokrastinasi akademik diterima kebenarannya. Semakin tinggi kontrol diri semakin rendah prokrastinasi akademik. 2. Hubungan antara persepsi remaja terhadap penerapan disiplin otoriter orangtua dengan prokrastinasi akademik sebesar.251, p=.002 dan R 2 =.063 Hasil ini menunjukkan bahwa ada hubungan yang negatif dan hubungannya sangat signifikan pada taraf signifikansi 5% dengan sumbangan efektif sebesar 6,3%. Berarti hipotesis yang berbunyi Ada hubungan negatif antara persepsi remaja terhadap penerapan disiplin otoriter orangtua dengan prokrastinasi akademik terima kebenarannya. Semakin tinggi persepsi remaja terhadap penerapan disiplin otoriter orangtua semakin rendah prokrastinasi akademik. 3. Hubungan antara persepsi remaja terhadap penerapan disiplin demokratis orangtua dengan prokrastinasi akademik sebesar -.172, p=.024 dan R 2 =.030. Hasil ini menunjukkan bahwa ada hubungan yang negatif dan hubungannya signifikan pada taraf signifikansi 5% dengan sumbangan efektif sebesar 3,0%. Berarti hipotesis yang berbunyi Ada hubungan negatif antara persepsi remaja terhadap penerapan disiplin demokratis orangtua dengan prokrastinasi akademik diterima kebenarannya. Semakin tinggi persepsi remaja terhadap

6 95 penerapan disiplin demokratis orangtua semakin rendah prokrastinasi akademik. 4. Hubungan antara persepsi remaja terhadap penerapan disiplin permisif orangtua dengan prokrastinasi akademik sebesar.198, p=.011 dan R 2 =.039. Hasil ini menunjukkan bahwa ada hubungan yang positif dan hubungannya signifikan pada taraf signifikansi 5% dengan sumbangan efektif sebesar 3,9%. Berarti hipotesis yang berbunyi Ada hubungan positif antara persepsi remaja terhadap penerapan disiplin permisif orangtua dengan prokrastinasi akademik diterima kebenarannya. Semakin tinggi persepsi remaja terhadap penerapan disiplin permisif orangtua semakin tinggi prokrastinasi akademik. (data selengkapnya dapat dilihat pada lampiran) Tabel 18: Rangkuman hasil analisis regresi sederhana Variabel bebas r P R 2 X 1 dengan Y X 2 dengan Y X 3 dengan Y X 4 dengan Y Keterangan: Y = Prokrastinasi akademik X 1 = Kontrol diri X 2 = Persepsi remaja terhadap penerapan disiplin otoriter orangtua X 3 = Persepsi remaja terhadap penerapan disiplin demokratis orangtua X 4 = Persepsi remaja terhadap penerapan disiplin permisif orangtua r = Koefisien korelasi R 2 = Koefisien determinan

7 96 C. Pembahasan 1. Hubungan Kontrol Diri Dengan Prokrastinasi Akademik Hasil analisis data menunjukkan bahwa hipotesis pertama yang menyatakan adanya hubungan negatif antara kontrol diri dengan prokrastinasi akademik pada remaja Madrasah Aliyah (MA) adalah terbukti. Hubungan negatif antara kedua variabel ini menunjukkan bahwa hubungannya berjalan berlawanan arah, artinya kenaikan skor kontrol diri yang diperoleh subjek diikuti dengan penurunan skor prokrastinasi akademik. Kekuatan hubungan antara kedua variabel ini ditunjukkan oleh koefisien korelasi sebesar.452; p=.000, sedangkan koefisien determinan sebesar R 2 =.205, artinya sumbangan efektif yang diberikan oleh kontrol diri terhadap prokrastinasi akademik adalah sebesar 20,5%. Hasil penelitian ini mendukung penelitian yang dilakukan Green (1982), bahwa keadaan yang merugikan belajar, dikarenakan sedikit pelajar yang menggunakan kontrol diri sebagai strategi mengelola lingkungan belajar dan mereduksi secara simultan prokrastinasi akademiknya. Demikian ini, pelajar yang memiliki kontrol diri dan harga diri tinggi efektif dalam meningkatkan ketepatan waktu dalam mengerjakan tugas, hadir di sekolah dan mereduksi kelambanan, menunda-nunda tugas maupun belajar. Menurut Goldfried & Marbaum (dalam Lazarus, 1976) kontrol Diri diartikan sebagai kemampuan untuk menyusun, membimbing, mengatur dan mengarahkan bentuk perilaku yang dapat membawa ke arah konsekuensi positif. Sebagai salah satu sifat kepribadian, kontrol diri pada satu individu

8 97 dengan individu yang lain tidaklah sama. Ada individu yang memiliki kontrol diri yang tinggi dan ada individu yang memilikki kontrol diri yang rendah. Individu yang memiliki kontrol diri yang tinggi mampu mengubah kejadian dan menjadi agen utama dalam mengarahkan dan mengatur perilaku utama yang membawa pada konsekuensi positif. Sebagai seorang pelajar, yang bertugas untuk belajar, bila mempunyai kontrol diri yang tinggi, mereka akan mampu memandu, mengarahkan dan mengatur perilaku. Mereka mampu menginterpretasikan stimulus yang dihadapi, mempertimbangkan konsekuensinya sehingga mampu memilih tindakan dan melakukannya dengan meminimalkan akibat yang tidak diinginkan. Mereka mampu mengatur stimulus sehingga dapat menyesuaikan perilakunya kepada hal-hal yang lebih menunjang belajarnya. Individu yang kontrol dirinya rendah tidak mampu mengarahkan dan mengatur perilakunya, sehingga pelajar yang dengan kontrol diri yang rendah akan berprilaku, lebih bertindak kepada hal-hal yang lebih menyenangkan dirinya misalnya dengan lebih banyak menonton televisi, bemain video game dan lain-lainnya, bahkan akan menunda-nunda tugas yang seharusnyalah ia kerjakan terlebih dahulu. Dengan kontrol diri yang rendah, mereka tidak mampu memandu, mengarahkan dan mengatur perilaku. Mereka tidak mampu menginterpretasikan stimulus yang dihadapi, tidak mampu mempertimbangkan konsekuensi yang mungkin dihadapi sehingga tidak mampu memilih tindakan yang tepat.

9 98 Secara umum orang yang mempunyai kontrol diri yang tinggi akan menggunakan waktu yang sesuai dan mengarah pada perilaku yang lebih utama, yang bila ia pelajar adalah belajar, sedangkan orang yang mempunyai kontrol diri rendah tidak mampu mengatur dan mengarahkan perilakunya, sehingga akan lebih mementingkan sesuatu yang lebih menyenangkan, dan diasumsikan banyak menunda-nunda. Berdasarkan penelitian ini dapat disimpulkan bahwa semakin rendah kontrol diri semakin tinggi prokrastinasi akademik pada remaja, begitu pula sebaliknya, semakin tinggi kontrol diri remaja semakin rendah prokrastinasi akademik remaja terbukti. Dengan mempertimbangkan hasil penelitian ini, maka sangatlah penting untuk sungguh-sungguh mempertimbangkan faktor kontrol diri sebagai suatu faktor yang memiliki keterkaitan dengan prokrastinasi akademik. Naik atau turunnya variabel kontrol diri juga diikuti naik turunnya variabel prokrastinasi akademik. Sebagaimana faktor psikologis lainnya kontrol diri dipengaruhi oleh beberapa faktor. Secara garis besarnya faktor-faktor yang memepengaruhi kontrol diri ini terdiri dari faktor internal (dari diri individu), dan faktor eksternal (lingkungan individu). Faktor internal yang ikut andil terhadap kontrol diri adalah usia. Semakin bertambah usia seseorang maka, semakin baik kemampuan mengontrol diri seseorang itu ( Newman dalam Verawati, 2001). Faktor eksternal ini diantaranya adalah lingkungan keluarga (Hurlock, 1973). Lingkungan keluarga terutama orangtua menentukan bagaimana

10 99 kemampuan mengontrol diri seseorang. Hasil penelitian Nasichah (2000) menunjukkan bahwa persepsi remaja terhadap penerapan disiplin orangtua yang semakin demokratis cenderung diikuti tingginya kemampuan mengontrol dirinya. Demikian ini maka, bila orangtua menerapkan disiplin kepada anaknya sikap disiplin secara intens sejak dini, dan orangtua tetap konsisten terhadap semua konsekuensi yang dilakukan anak bila ia menyimpang dari yang sudah ditetapkan, maka sikap konsisten ini akan diinternalisasi oleh anak dan kemudian akan menjadi kontrol diri yang tinggi baginya. 2. Hubungan antara Persepsi Remaja Terhadap Penerapan Disiplin Orangtua Dengan Prokrastinasi Akademik Ada tiga tehnik penerapan disiplin orangtua terhadap remaja, yaitu penerapan disiplin secara otoriter, penerapan disiplin secara demokratis dan penerapan disiplin secara permisif. Disiplin otoriter dan permisif merupakan tehnik disiplin yang satu dengan yang lainnya berlawanan. Dan ini telah terbukti kebenarannya dalam penelitian ini. Hasil penelitian ini menunjukkan hubungan yang negatif dan signifikan antara disiplin otoriter dengan disiplin permisif. Di samping itu juga diperoleh hasil adanya hubungan yang negatif persepsi remaja terhadap penerapan disiplin demokratis orangtua dengan persepsi remaja terhadap penerapan disiplin permisif orangtua. Dalam pembahasan landasan teori, hal ini juga telah tampak bahwa disiplin demokratis orangtua dengan disiplin permisif orangtua mempunyai arah yang berbeda pula. Dalam penelitian ini juga terbukti kebenarannya antara penerapan disiplin demokratis dengan penerapan disiplin otoriter tidak ada

11 100 hubungan yang signifikan, namun keduanya mempunyai arah yang negatif pada perilaku prokrastinasi akademik. Penerapan disiplin otoriter, demokratis maupun permisif tidak dapat dihilangkan sama sekali dari diri seseorang. Memang ketiga penerapan disiplin orangtua ada pada diri sesorang, masalahnya ialah bagaimana proporsi satu dengan yang lainnya. Karena itu tidak mungkin untuk menghapus sama sekali tehnik disiplin lainnya. Di samping itu banyak faktor orangtua dalam menerapkan tehnik penerapan disiplin tertentu sebagaimana Hurlock (1973) berpendapat bahwa faktor-faktor yang mempengaruhi cara mendisiplin adalah kesamaan dengan disiplin yang digunakan orangtua, penyesuaian dengan cara yang disetujui kelompok, usia orangtua atau guru, pendidikan untuk menjadi orangtua atau guru, jenis kelamin, status sosioekonomi, konsep mengenai peran orang dewasa, jenis kelamin anak, usia anak dan situasi. Di bawah ini akan memperjelas metode disiplin tertentu, hubungannya dengan prokrastinasi akademik. a. Semakin tinggi persepsi remaja terhadap penerapan disiplin otoriter orangtua semakin rendah prokrastinasi akademiknya. Hasil analisis data menunjukkan bahwa hipotesis yang menyatakan adanya hubungan negatif antara persepsi remaja terhadap penerapan disiplin otoriter orangtua dengan prokrastinasi akademik pada remaja Madrasah Aliyah (MA) adalah terbukti. Hubungan negatif antara kedua variabel ini menunjukkan bahwa hubungannya berjalan berlawanan arah, artinya

12 101 kenaikan skor persepsi remaja terhadap penerapan disiplin otoriter orangtua yang diperoleh subjek diikuti dengan penurunan skor prokrastinasi akademik. Kekuatan hubungan antara kedua variabel ini ditunjukkan oleh koefisien korelasi sebesar.251, p=.002 dan R 2 =.063, artinya sumbangan efektif yang diberikan oleh persepsi remaja terhadap penerapan disiplin otoriter orangtua terhadap prokrastinasi akademik adalah sebesar 6,3%. Fenomena tersebut bisa terjadi karena dalam bentuk paling keras, walaupun penerapan disiplin otoriter ini lebih merusak anak pada waktuwaktu tertentu selama pola perkembangan dibandingkan dengan saat yang lain, disiplin ini selalu meninggalkan bekas pada perilaku atau kepribadian anak. Metode ini dalam bentuk keras dan kaku akan membuat anak akan mencapai tujuan mereka, dapat membuat anak mematuhi standar mereka dan menjadi anak yang baik. Sebagaimana Hurlock (1973) berpendapat bahwa walaupun disiplin yang sangat otoriter berpengaruh buruk pada perilaku anak, ada bukti-bukti bahwa, dalam bentuk yang kurang keras, disiplin otoriter menunjang sosialisasi anak. Ini dapat terjadi karena anak yang dikendalikan oleh orangtua dengan keras, belajar bersikap dengan cara yang disetujui sosial. Akibatnya mereka lebih diterima teman sebayanya dan orang dewasa daripada anak yang dibiarkan berbuat sesuka hati. Dengan anak dikendalikan oleh orangtua, anak akan lebih mengetahui dengan pasti apa yang seharusnya di lakukan dan apa yang seharusnya tidak dilakukannya, sehingga pada perilaku prokrastinasi akademik, di mana

13 102 perilaku ini lebih tidak mencerminkan pada disiplin waktu dan tidak ada pengakuan dari masyarakat bahwa perilaku prokrastinasi akademik ini baik, remaja akan lebih tidak melakukannya. b. Semakin tinggi persepsi remaja terhadap penerapan disiplin demokratis orangtua semakin rendah prokrastinasi akademiknya. Hasil analisis data menunjukkan bahwa hipotesis yang menyatakan adanya hubungan negatif antara kontrol diri dengan prokrastinasi akademik pada remaja Madrasah Aliyah (MA) adalah terbukti. Hubungan negatif antara kedua variabel ini menunjukkan bahwa hubungannya berjalan berlawanan arah, artinya kenaikan skor persepsi remaja terhadap penerapan disiplin demokratis orangtua yang diperoleh subjek diikuti dengan penurunan skor prokrastinasi akademik. Kekuatan hubungan antara kedua variabel ini ditunjukkan oleh koefisien korelasi sebesar -.172; p=.024 sedangkan koefisien determinan R 2 sebesar.030 artinya sumbangan efektif yang diberikan oleh persepsi remaja terhadap penerapan disiplin demokratis orangtua terhadap prokrastinasi akademik adalah sebesar 3,0%. Menurut Hurlock (1973) penerapan disiplin demokratis akan menumbuhkan penyesuaian pribadi dan sosial yang baik, dan menghasilkan kemandirian dalam berpikir, inisiatif dalam tindakan dan konsep diri yang sehat, positif, dan penuh rasa percya diri yang direfleksikan dalam perilaku yang aktif, terbuka dan spontan.

14 103 Ciri yang paling nampak pada penerapan disiplin demokratis adalah di berikannya remaja kebebasan lebih besar di rumah, yang tercermin dalam kerja sama yang baik, ketekunan yang lebih besar dalam menghadapi hambatan, pengendalian diri yang baik, kreativitas yang lebih besar dan sikap ramah terhadap orang lain. Demikian pula, pada penelitian ini subjek yang digunakan sedang pada masa remaja, yang sebagaimana diketahui pada masa tersebut terjadi perkembangan identitas sehingga mereka ingin diakui identitasnya, mereka ingin diakaui keberadaannya. Remaja akan merasa bahwa eksistensinya diakui jika remaja mendapatkan pengakuan dari lingkungan sekitar. Bahwa remaja menyesuaikan dengan standar sosial yang ada. Dengan adanya penerimaan atas keinginan, ide-ide, pemikiran dan pendapat-pendapat mereka. Pada remaja di mana orangtua menunjukkan disiplin demokratis akan membuat remaja merasa diterima eksistensinya. Perasaan tanggungjawabpun muncul pada diri remaja, mereka menjadi percaya diri, mampu melakukan sesuatu sesuai dengan dirinya dan standar social di sekitarnya, sehingga ketika remaja dihadapkan pada tugas-tugas sekolahnya remaja tersebut akan mengerjakan tugas tersebut dengan penuh tanggungjawab dan rasa percaya diri yang tinggi, sehingga kecenderungan remaja untuk melakukan prokrastinasi akademik rendah.

15 104 c. Semakin tinggi persepsi remaja terhadap penerapan disiplin permisif orangtua semakin tinggi prokrastinasi akademiknya. Hasil analisis data menunjukkan bahwa hipotesis kedua (c) menyatakan adanya hubungan negatif antara persepsi remaja terhadap penerapan disiplin permisif orangtua dengan prokrastinasi akademik pada remaja Madrasah Aliyah (MA) adalah terbukti. Hubungan positif antara kedua variabel ini menunjukkan bahwa hubungannya berjalan beriringan, artinya kenaikan skor persepsi remaja terhadap penerapan disiplin permisif orangtua yang diperoleh subjek diikuti pula dengan kenaikan skor prokrastinasi akademik. Kekuatan hubungan antara kedua variabel ini ditunjukkan oleh koefisien korelasi sebesar.198, p=.011 sedangkan koefisien determinan R 2 =.039, artinya sumbangan efektif yang diberikan oleh persepsi remaja terhadap penerapan disiplin permisif orangtua terhadap prokrastinasi akademik adalah sebesar 3,9%. Fenomena tersebut dapat terjadi karena pada remaja tidak pernah mendapat tuntutan, kontrol maupun perhatian dari orangtua yang menunjukkan penerapan disiplin permisif yang tinggi, akan menjadi remaja yang merasa tak berharga, tidak diperhatikan dan tidak memiliki kemampuan memadai perasaan-perasaan pada remaja yang diakibatkan penerapan disiplin permisif tersebut, menyebabkan remaja merasa dirinya berbuat sesuka hatinya ketika dihadapkan pada berbagai tugas dari sekolahnya. Remaja menjadi cuek, sehingga mereka menunda-nunda dalam mengerjakan tugas sekolah.

16 105 Remaja yang mendapatkan penerapan disiplin secara permisif akan cenderung menjadi bingung dan merasa tidak aman. Pengalaman yang terbatas dan ketidakmatangan mental menghambat mereka mengambil keputusan-keputusan tentang perilaku yang memenuhi harapan sosial. Mereka tidak mengetahui apa yang boleh dan yang tidak boleh dilakukan. Akibatnya, mereka mungkin menjadi ketakutan, cemas dan agresif. Prokrastinasi akademik pada remaja dengan penerapan disiplin permisif orangtua tersebut bisa terjadi karena rendahnya tanggung jawab yang dimiliki mereka, yang diakibatkan orangtua yang membebaskan mereka dan tidak pernah menuntut mereka, sehingga tanggung jawab remaja untuk mengerjakan tugaspun sangat rendah. Mereka tidak mengikuti standar sosial. Akibatnya, ketika dihadapkan pada tugas-tugas sekolah, tangungjawab mereka juga rendah, seperti yang tercermin dalam perilaku prokrastinasi akademiknya.

17 106 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. KESIMPULAN Berdasarkan hasil analisis dan pengujian hipotesis sebagaimana yang telah disajikan pada bab 4, maka dapat disimpulkan bahwa: 1. Ada hubungan negatif sangat signifikan antara kontrol diri dengan prokrastinasi akademik. Hasil analisis regresi sederhana menunjukkan koefisien korelasi sebesar.452 dan P =.000, sedangkan koefisien determinan R 2 =.205 berarti sumbangan efektif 20,5 %. Berdasarkan hasil analisis data ini dapat disimpulkan bahwa hipotesis pertama yang menyatakan adanya hubungan negatif antara kontrol diri dengan prokrastinasi akademik terbukti kebenarannya. Semakin tinggi skor kontrol diri yang diperoleh remaja semakin rendah prokrastinasi akademik remaja. 2. Ada hubungan negatif sangat signifikan antara persepsi remaja terhadap penerapan disiplin otoriter orangtua dengan prokrastinasi akademik. Hasil analisis regresi sederhana menunjukkan koefisien korelasi sebesar.251 dan P =.002, sedangkan koefisien determinan R 2 =.063 berarti sumbangan efektif 6,3%. Berdasarkan hasil analisis data ini dapat disimpulkan bahwa hipotesis, yang menyatakan adanya hubungan negatif antara persepsi remaja terhadap penerapan disiplin otoriter orangtua dengan prokrastinasi akademik terbukti kebenarannya. Semakin tinggi skor persepsi remaja terhadap penerapan disiplin otoriter orangtua yang diperoleh remaja semakin rendah prokrastinasi akademik remaja. 106

18 Ada hubungan negatif signifikan antara persepsi remaja terhadap penerapan disiplin demokratis orangtua dengan prokrastinasi akademik. Hasil analisis regresi sederhana menunjukkan koefisien korelasi sebesar.172 dan p =.024, sedangkan koefisien determinan R 2 =.030 berarti sumbangan efektif 3,0 %. Berdasarkan hasil analisis data ini dapat disimpulkan bahwa hipotesis, yang menyatakan adanya hubungan negatif antara persepsi remaja terhadap penerapan disiplin demokratis orangtua dengan prokrastinasi akademik terbukti kebenarannya. Semakin tinggi skor persepsi remaja terhadap penerapan disiplin demokratis orangtua yang diperoleh remaja semakin rendah prokrastinasi akademik remaja. 4. Ada hubungan positif signifikan antara persepsi remaja terhadap penerapan disiplin permisif orangtua dengan prokrastinasi akademik. Hasil analisis regresi sederhana menunjukkan koefisien korelasi sebesar.198 dan P =.011, sedangkan koefisien determinan R 2 =.039 berarti sumbangan efektif 3,9 %. Berdasarkan hasil analisis data ini dapat disimpulkan bahwa hipotesis, yang menyatakan adanya hubungan positif antara persepsi remaja terhadap penerapan disiplin permisif orangtua dengan prokrastinasi akademik terbukti kebenarannya. Semakin tinggi skor persepsi remaja terhadap penerapan disiplin permisif orangtua yang diperoleh remaja semakin tinggi pula prokrastinasi akademik remaja.

19 108 B. SARAN-SARAN Setelah melihat hasil penelitian ini, maka saran yang diberikan oleh peneliti adalah sebagai berikut: 1. Saran kepada pelajar. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa siswa yang kontrol dirinya relatif tinggi, kecenderungan berperilaku prokrastinasi relatif rendah. Adanya informasi yang berharga ini, maka diharapkan menjadi kesadaran remaja atau siswa untuk lebih meningkatkan kecakapan kemampuan mengontrol perilaku, kemampuan mengontrol stimulus, kemampuan mengantisipasi suatu peristiwa atau kejadian, kemampuan menafsirkan peristiwa atau kejadian, kemampuan mengambil keputusan sebagai aspek kontrol diri. Kemampuan yang memadai tersebut dapat meningkatkan kontrol diri yang tinggi. 2. Saran kepada Orangtua. Kepada pihak orangtua diharapkan untuk memperhatikan bagaimanakah tehnik penerapan disiplin yang sesuai, baik dan dapat menjadikan perilaku prokrastinasi para remaja rendah. Adapun hasil penelitian ini dapat dijadikan sebagai acuan, di mana orangtua dapat menerapkan disiplin dengan otoriter dengan batas-batas tertentu atau disiplin demokratis. 3. Kepada pihak Masyarakat. Kepada pihak masyarakat luas untuk perlu memperhatikan lingkungan atau kondisi yang melatarbelakangi munculnya prokrastinasi akademik (dalam hal ini kontrol diri yang rendah dan penerapan disiplin permisif orangtua) dengan membentuk mentalitas dan kepribadian yang memiliki kontrol diri

20 109 yang tinggi serta disiplin yang tinggi sejak dini. Hal ini patut menjadi bahan pertimbangan bagi para praktisi yang banyak berkecimpung dengan permasalahan prokrastinasi akademik dalam pembuatan kebijakan serta pengambilan keputusan yang tidak merugikan semua pihak. 4. Para peneliti Kepada para peneliti berikutnya yang akan mengungkap masalah prokrastinasi hendaknya menggunakan metode penelitian eksperimen dan observasi guna memperoleh bukti mengenai hubungan kausalitas (sebabakibat) dari komponen kognitif maupun lingkungan terhadap prokrastinasi akademik. Hal lain yang perlu dilakukan adalah pengembangan dan pengujian kembali skala prokrastinasi akademik agar lebih sesuai dengan jenis tugastugas akademik yang sesuai dengan kultur bangsa Indonesia. Karena penelitian ini hanya dilakukan di sebuah institusi pendidikan keagamaan, yaitu Madrasah Aliyah yang berada di kota Jogjakarta, maka masih banyak ketidaksempurnaan untuk dipergunakan di Sekolah Menengah Umum (SMU) maupun tempat/daerah yang berbeda, yang mempunyai perbedaan dari segi kurikulum atau kultur keluarga dalam mendidik dan menerapkan disiplin. Perbaikan pada skala ukur yang dipergunakan dalam penelitian, membantu memperoleh data yang handal, sehingga dapat menguji kesahihan dan kehandalan angket serta mempertajam pemahaman mengenai permasalahan prokrastinasi. Peneliti hendaknya lebih memperhatikan factor-faktor psikologis lain yang turut mempengaruhi munculnya prokrastinasi akademik, misalnya self regulasi,

21 110 kepercayaan diri (sef confidence), tipe kepribadian A dan B, tingkat kecemasan introvert-ekstrovert dan lainnya. Sebaiknya memasukkan factor-faktor eksternal yang membentuk situasi kondusif sehingga memunculkan dan meningkatkan frekuensi prokrastinasi misalnya gaya kepemimpinan, tingkat pendidikan tertentu maupun lokasi/daerah tempat pendidikan tertentu, selain itu juga dengan meneliti komponen-komponen afektif dan konatif sebagai predictor yang akan melengkapi hasil penelitian ini dengan menggunakan komponen kognitif ini. Komponen afektif-dan konatif lain yang di sarankan antara lain: kecemasan, takut gagal, takut berhasil, tidak asertif ketergantungan. Penelitian dapat diperluas dengan mengungkap masing-masing factor alasan prokrastinasi satu-persatu. Faktor-faktor tersebut selanjutnya dibandingkan dengan karakteristik masing-masing jenis tugas akademik untuk menentukan permasalahan yang lebih spesifik dari masing-masing tugas akademik tersebut sehingga dapat dikenali jenis tugas mana yang memberikan sumbangan besar atas prokrastinasi akademik. Penelitian yang disarankan hendaknya merefleksikan penelitian ini pada populasi atau subjek penelitian karakteristik yang beragam, misalnya pada siswa pada SMP/MTS, pada pondok pesantren dan institusi lainnya. Penelitian ini akan menambah khasanah ilmiah apabila dilakukan pada subjek non siswa, seperti para guru, pegawai negeri dan karyawan. Dengan beraneka ragamnya subjek penelitian dan vareatifnya jenis tugas akan semakin memperjelas permasalahan prokrastinasi.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Hasil Uji Asumsi. Sebelum melakukan analisis dengan menggunakan analisis regresi,

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Hasil Uji Asumsi. Sebelum melakukan analisis dengan menggunakan analisis regresi, BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Hasil Uji Asumsi Sebelum melakukan analisis dengan menggunakan analisis regresi, terlebih dahulu perlu dilakukan uji asumsi terhadap data penelitian. Uji asumsi yang dilakukan

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pola Asuh Orang Tua 2.1.1 Pengertian Pola Asuh Orang Tua Menurut Hurlock (1999) orang tua adalah orang dewasa yang membawa anak ke dewasa, terutama dalam masa perkembangan. Tugas

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. bulan, sejak bulan Oktober 2007 sampai dengan bulan April 2008. Tabel 1 Jadwal Penelitian Tahapan

METODE PENELITIAN. bulan, sejak bulan Oktober 2007 sampai dengan bulan April 2008. Tabel 1 Jadwal Penelitian Tahapan 14 BAB III METODE PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian 1. Tempat Penelitian Tempat pelaksanaan penelitian ini adalah di SMK Negeri 1 Ngawen Kabupaten Gunungkidul.. Waktu Penelitian Aktivitas penelitian

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. 1. Persiapan dan Pelaksanaan Penelitian

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. 1. Persiapan dan Pelaksanaan Penelitian 49 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Persiapan dan Pelaksanaan Penelitian a. Persiapan Awal Persiapan awal yang dilakukan peneliti dalam penelitian ini adalah mematangkan konsep

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Untuk menguji apakah alat ukur (instrument) yang digunakan memenuhi

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Untuk menguji apakah alat ukur (instrument) yang digunakan memenuhi BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil uji itas dan Reliabilitas Untuk menguji apakah alat ukur (instrument) yang digunakan memenuhi syarat-syarat alat ukur yang baik, sehingga mengahasilkan

Lebih terperinci

PENGARUH JAM PELAJARAN KOSONG TERHADAP KENAKALAN PESERTA DIDIK DI SMAN 1 REJOTANGAN TAHUN 2013 Oleh : Supriadi Guru SMAN 1 Rejotangan

PENGARUH JAM PELAJARAN KOSONG TERHADAP KENAKALAN PESERTA DIDIK DI SMAN 1 REJOTANGAN TAHUN 2013 Oleh : Supriadi Guru SMAN 1 Rejotangan PENGARUH JAM PELAJARAN KOSONG TERHADAP KENAKALAN PESERTA DIDIK DI SMAN 1 REJOTANGAN TAHUN 2013 Oleh : Supriadi Guru SMAN 1 Rejotangan ABSTRAK. Penelitian ini bertujuan untuk menjelaskan besarnya pengaruh

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian Quasi Eksperimental, yang bertujuan untuk meneliti pengaruh dari suatu perlakuan tertentu terhadap gejala suatu kelompok

Lebih terperinci

Sehubungan dengan permasalahan penelitian yang penulis teliti. Penelitian deskriptif memberikan gambaran yang lebih mendalam tentang

Sehubungan dengan permasalahan penelitian yang penulis teliti. Penelitian deskriptif memberikan gambaran yang lebih mendalam tentang BAB III PROSEDUR PENELITIAN A. Metode Penelitian Dalam penelitian ini penulis menggunakan metode penelitian Deskriptif, dengan metode ini penulis berusaha untuk memecahkan masalah yang dihadapi pada masa

Lebih terperinci

KONSEP DASAR. Manusia padasarnya adalah unik memiliki kecenderungan untuk berpikir rasional dan irasional

KONSEP DASAR. Manusia padasarnya adalah unik memiliki kecenderungan untuk berpikir rasional dan irasional KONSEP DASAR Manusia padasarnya adalah unik memiliki kecenderungan untuk berpikir rasional dan irasional Ketika berpikir dan bertingkahlaku rasional manusia akan efektif, bahagia, dan kompeten. Ketika

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Manusia merupakan makhluk sosial yang selalu berhubungan dan membutuhkan orang lain dalam kehidupannya. Manusia sebagai makhluk sosial dalam bertingkah laku

Lebih terperinci

DAFTAR ISI. 1.1. Latar Belakang Masalah...1. 1.2. Identifikasi Masalah... 11. 1.3. Maksud dan Tujuan Penelitian... 11. 1.3.1. Maksud Penelitian...

DAFTAR ISI. 1.1. Latar Belakang Masalah...1. 1.2. Identifikasi Masalah... 11. 1.3. Maksud dan Tujuan Penelitian... 11. 1.3.1. Maksud Penelitian... ABSTRAK Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui gambaran mengenai derajat tingkah laku prososial pada remaja usia 13-15 tahun dalam masyarakat Kasepuhan kawasan Gunung Halimun Jawa Barat. Sesuai dengan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. manusia perlu melakukan penyesuaian-penyesuaian dengan lingkungan. dari mereka sulit untuk menyesuaikan diri dengan baik.

BAB I PENDAHULUAN. manusia perlu melakukan penyesuaian-penyesuaian dengan lingkungan. dari mereka sulit untuk menyesuaikan diri dengan baik. 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Dalam kehidupan bermasyarakat manusia perlu adanya hubungan yang baik antar sesamanya. Manusia tidak dapat hidup sendiri karena manusia merupakan makhluk sosial dan

Lebih terperinci

HUBUNGAN ANTARA MINAT BACA DENGAN KEMAMPUAN MEMAHAMI BACAAN SISWA KELAS V SD SE-GUGUS II KECAMATAN GEDONGTENGEN KOTA YOGYAKARTA TAHUN AJARAN 2011/2012

HUBUNGAN ANTARA MINAT BACA DENGAN KEMAMPUAN MEMAHAMI BACAAN SISWA KELAS V SD SE-GUGUS II KECAMATAN GEDONGTENGEN KOTA YOGYAKARTA TAHUN AJARAN 2011/2012 HUBUNGAN ANTARA MINAT BACA DENGAN KEMAMPUAN MEMAHAMI BACAAN SISWA KELAS V SD SE-GUGUS II KECAMATAN GEDONGTENGEN KOTA YOGYAKARTA TAHUN AJARAN 2011/2012 SKRIPSI Diajukan kepada Fakultas Ilmu Pendidikan Universitas

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Akhir masa kanak-kanak (late childhood) berlangsung dari usia enam

BAB I PENDAHULUAN. Akhir masa kanak-kanak (late childhood) berlangsung dari usia enam BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Akhir masa kanak-kanak (late childhood) berlangsung dari usia enam tahun sampai tiba saatnya individu menjadi matang secara seksual. Pada awal dan akhirnya,

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Uji Instrumen Data Validitas menunjukkan sejauh mana alat pengukur yang dipergunakan untuk mengukur apa yang diukur. Adapun caranya adalah dengan mengkorelasikan antara

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. A. Identifikasi Variabel Penelitian. 1. Variabel Tergantung : Kecenderungan Kenakalan Remaja

BAB III METODE PENELITIAN. A. Identifikasi Variabel Penelitian. 1. Variabel Tergantung : Kecenderungan Kenakalan Remaja BAB III METODE PENELITIAN A. Identifikasi Variabel Penelitian 1. Variabel Tergantung : Kecenderungan Kenakalan Remaja 2. Variabel Bebas : a.persepsi Keharmonisan Keluarga : b. Konsep Diri B. Definisi Operasional

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. A. Definisi konseptual, Operasional dan Pengukuran Variabel

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. A. Definisi konseptual, Operasional dan Pengukuran Variabel BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Definisi konseptual, Operasional dan Pengukuran Variabel 1. Definisi Konseptual Menurut teori teori yang di uraikan tersebut diatas dapat disimpulkan bahwa yang dimaksud

Lebih terperinci

BAB m METODE PENELITIAN. A. Identifikasi Variabel. Sesuai dengan hipotesis yang diajiikan, variabel-variabel yang digunakan

BAB m METODE PENELITIAN. A. Identifikasi Variabel. Sesuai dengan hipotesis yang diajiikan, variabel-variabel yang digunakan BAB m METODE PENELITIAN A. Identifikasi Variabel Sesuai dengan hipotesis yang diajiikan, variabel-variabel yang digunakan dalam penelitian ini adalah: 1. Variabel dependent : Kepercayaan Diri 2. Variabel

Lebih terperinci

DAFTAR ISI. BAB I PENDAHULUAN... 1 1.1 Latar Belakang Masalah... 1 1.2 Rumusan Masalah. 8 1.3 Tujuan Penelitian.. 8 1.4 Mamfaat Penelitian...

DAFTAR ISI. BAB I PENDAHULUAN... 1 1.1 Latar Belakang Masalah... 1 1.2 Rumusan Masalah. 8 1.3 Tujuan Penelitian.. 8 1.4 Mamfaat Penelitian... DAFTAR ISI Halaman SAMPUL DALAM... i PRASYARAT GELAR... ii LEMBAR PERSETUJUAN... iii PENETAPAN PANITIA PENGUJI... iv PERNYATAN ORISINALITAS... v UCAPAN TERIMAKASIH... vi ABSTRAK... ix ABSTRACT... x DAFTAR

Lebih terperinci

BAB 1 SIKAP (ATTITUDE)

BAB 1 SIKAP (ATTITUDE) Psikologi Umum 2 Bab 1: Sikap (Attitude) 1 BAB 1 SIKAP (ATTITUDE) Bagaimana kita suka / tidak suka terhadap sesuatu dan pada akhirnya menentukan perilaku kita. Sikap: - suka mendekat, mencari tahu, bergabung

Lebih terperinci

PENINGKATAN PEMAHAMAN KONSEP MATEMATIKA MELALUI METODE DISCOVERY-INQUIRY PADA SISWA KELAS VII SMP N 5 SUKOHARJO SKRIPSI

PENINGKATAN PEMAHAMAN KONSEP MATEMATIKA MELALUI METODE DISCOVERY-INQUIRY PADA SISWA KELAS VII SMP N 5 SUKOHARJO SKRIPSI PENINGKATAN PEMAHAMAN KONSEP MATEMATIKA MELALUI METODE DISCOVERY-INQUIRY PADA SISWA KELAS VII SMP N 5 SUKOHARJO SKRIPSI Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Menyelesaikan Studi Program Strata Satu

Lebih terperinci

HUBUNGAN MANAJEMEN PESERTA DIDIK DENGANKELANCARAN PROSES BELAJAR MENGAJAR

HUBUNGAN MANAJEMEN PESERTA DIDIK DENGANKELANCARAN PROSES BELAJAR MENGAJAR HUBUNGAN MANAJEMEN PESERTA DIDIK DENGANKELANCARAN PROSES BELAJAR MENGAJAR Baiq Neni Sugiatni, Jumailiyah, dan Baiq Rohiyatun Administrasi pendidikan, FIP IKIP Mataram Email :Baiqnenysugiatni@gmail.com

Lebih terperinci

BAB IV ANALISA. dengan pokok penelitian yaitu: Perilaku remaja anak kandung dan anak angkat dalam

BAB IV ANALISA. dengan pokok penelitian yaitu: Perilaku remaja anak kandung dan anak angkat dalam BAB IV ANALISA Dalam bab III telah di uraikan data hasil penelitian, selanjutnya dalam bab IV ini akan di lakukan analisa sebagai upaya untuk mendiskripsikan permasalahan yang berhubungan dengan pokok

Lebih terperinci

Variabel Penelitian. Pendahuluan. Agus Susworo Dwi Marhaendro

Variabel Penelitian. Pendahuluan. Agus Susworo Dwi Marhaendro Variabel Penelitian Agus Susworo Dwi Marhaendro Pendahuluan Ilmuwan bergerak di antara tingkat teorihipotesis dan pengamatan Ditandai dgn keserasian antara teori dan fakta Teori & hipotesis diuji berdasarkan

Lebih terperinci

NASKAH PUBLIKASI. Diajukan Untuk Memenuhi sebagian Persyaratan Guna Memperoleh Gelar Sarjana Strata-1 Program Studi Pendidikan Ekonomi Akuntansi

NASKAH PUBLIKASI. Diajukan Untuk Memenuhi sebagian Persyaratan Guna Memperoleh Gelar Sarjana Strata-1 Program Studi Pendidikan Ekonomi Akuntansi KONTRIBUSI PEMBERIAN BANTUAN OPERASIONAL SEKOLAHDAN KEMAMPUAN EKONOM ORANG TUA TERHADAP HASIL BELAJAR IPS EKONOMI PADA SISWA KELAS VIII SMP N 1 SAMBIREJO TAHUN AJARAN 2012/2013 NASKAH PUBLIKASI Diajukan

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA. berarti mempunyai efek, pengaruh atau akibat, selain itu kata efektif juga dapat

II. TINJAUAN PUSTAKA. berarti mempunyai efek, pengaruh atau akibat, selain itu kata efektif juga dapat 9 II. TINJAUAN PUSTAKA A. Kajian Teori 1. Efektivitas Pembelajaran Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia efektivitas berasal dari kata efektif yang berarti mempunyai efek, pengaruh atau akibat, selain itu

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. perusahaan tidak lagi dihadapkan pada tanggung jawab yang berpijak pada single bottom

BAB I PENDAHULUAN. perusahaan tidak lagi dihadapkan pada tanggung jawab yang berpijak pada single bottom BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang Penelitian Tanggung jawab sosial merupakan tanggung jawab perusahan terhadap lingkungan dan para pemangku kepentingan. Tanggung jawab sosial menjadikan perusahaan

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS DATA. dengan menggunakan bantuan program SPSS, sebagaimana telah diketahui

BAB IV ANALISIS DATA. dengan menggunakan bantuan program SPSS, sebagaimana telah diketahui BAB IV ANALISIS DATA A. Pengujian Hipotesis Sebelum menjabarkan tentang analisis data dalam bentuk perhitungan dengan menggunakan bantuan program SPSS, sebagaimana telah diketahui hipotesapenelitian sebagai

Lebih terperinci

KOMUNIKASI EFEKTIF ANTARA ORANG TUA DAN REMAJA MENGENAI TEMAN BERGAUL REMAJA. Dra. Muniroh A, M. Pd Afra Hafny Noer, S. Psi, M. Sc

KOMUNIKASI EFEKTIF ANTARA ORANG TUA DAN REMAJA MENGENAI TEMAN BERGAUL REMAJA. Dra. Muniroh A, M. Pd Afra Hafny Noer, S. Psi, M. Sc KOMUNIKASI EFEKTIF ANTARA ORANG TUA DAN REMAJA MENGENAI TEMAN BERGAUL REMAJA Dra. Muniroh A, M. Pd Afra Hafny Noer, S. Psi, M. Sc Remaja Remaja adalah masa transisi antara masa anak dan masa dewasa. Permasalahan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Objek Penelitian Menurut Arikunto (2010:162), objek merupakan variabel penelitian. Objek penelitian terdiri dari objek variabel dan objek lokasi. Objek variabel dalam penelitian

Lebih terperinci

PENANAMAN KARAKTER TANGGUNG JAWAB SISWA PADA PELAKSANAAN ULANGAN HARIAN DALAM MATA PELAJARAN

PENANAMAN KARAKTER TANGGUNG JAWAB SISWA PADA PELAKSANAAN ULANGAN HARIAN DALAM MATA PELAJARAN PENANAMAN KARAKTER TANGGUNG JAWAB SISWA PADA PELAKSANAAN ULANGAN HARIAN DALAM MATA PELAJARAN PKn Studi Kasus: Siswa Kelas VII B MTs Muhammadiyah 07 Klego Boyolali Tahun Ajaran 2013/2014) NASKAH PUBLIKASI

Lebih terperinci

NASKAH PUBLIKASI HUBUNGAN ANTARA PENGGUNAAN METODE DISIPLIN HUKUMAN FISIK OLEH ORANGTUA DENGAN PERILAKU AGRESIF FISIK PADA ANAK

NASKAH PUBLIKASI HUBUNGAN ANTARA PENGGUNAAN METODE DISIPLIN HUKUMAN FISIK OLEH ORANGTUA DENGAN PERILAKU AGRESIF FISIK PADA ANAK NASKAH PUBLIKASI HUBUNGAN ANTARA PENGGUNAAN METODE DISIPLIN HUKUMAN FISIK OLEH ORANGTUA DENGAN PERILAKU AGRESIF FISIK PADA ANAK Oleh: NURLELA SUKARTI, Dr. PROGRAM STUDI PSIKOLOGI FAKULTAS PSIKOLOGI DAN

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Diskripsi Data Kemampuan Awal 1. Data Kemampuan Awal Prestasi Belajar Matematika Data yang digunakan kemampuan awal adalah nilai UAN keltika masuk MTs mata pelajaran

Lebih terperinci

Rangkuman Usulan Penelitian Skripsi. Oleh: Fulan NIM 0007001 Program Studi Pendidikan Fisika Univerasitas Ahmad Dahlan

Rangkuman Usulan Penelitian Skripsi. Oleh: Fulan NIM 0007001 Program Studi Pendidikan Fisika Univerasitas Ahmad Dahlan Contoh : Penelitian Komparatif Rangkuman Usulan Penelitian Skripsi Oleh: Fulan NIM 0007001 Program Studi Pendidikan Fisika Univerasitas Ahmad Dahlan 1. Judul Penelitian : Perbandingan Prestasi Akademik

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. 3.1 Definisi Operasional dan Pengukuran Variabel

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. 3.1 Definisi Operasional dan Pengukuran Variabel BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Definisi Operasional dan Pengukuran Variabel 3.1.1 Definisi Konseptual Kepemimpinan merupakan salah satu faktor penting dalam menentukan keberhasilan kinerja organisasi

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. Mahasiswa yang menjalani kuliah di kampus ada yang merasa kurang

PENDAHULUAN. Mahasiswa yang menjalani kuliah di kampus ada yang merasa kurang 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Mahasiswa yang menjalani kuliah di kampus ada yang merasa kurang percaya diri (lack of confidence) ketika menghadapi permasalahan dan keadaan itu dapat menghambat

Lebih terperinci

PENGARUH FAKTOR SYARIAH, TINGKAT KEUNTUNGAN BAGI HASIL, DAN MOTIVASI TERHADAP KEPUTUSAN NASABAH MENGGUNAKAN PERBANKAN SYARIAH

PENGARUH FAKTOR SYARIAH, TINGKAT KEUNTUNGAN BAGI HASIL, DAN MOTIVASI TERHADAP KEPUTUSAN NASABAH MENGGUNAKAN PERBANKAN SYARIAH Endang Tri Wahyuni A.: Pengaruh Faktor Syariah, Tingkat Keuntungan Bagi 269 PENGARUH FAKTOR SYARIAH, TINGKAT KEUNTUNGAN BAGI HASIL, DAN MOTIVASI TERHADAP KEPUTUSAN NASABAH MENGGUNAKAN PERBANKAN SYARIAH

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN Metode memiliki arti suatu jalan yang dilalui untuk mencapai tujuan.1 Sedangkan penelitian diartikan sebagai suatu proses pengumpulan dan analisis data yang dilakukan secara sistematis

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. Penelitian ini telah dilaksanakan pada bulan Mei 2013 di SMP Negeri 3

METODE PENELITIAN. Penelitian ini telah dilaksanakan pada bulan Mei 2013 di SMP Negeri 3 III. METODE PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini telah dilaksanakan pada bulan Mei 2013 di SMP Negeri 3 Metro. B. Populasi dan Sampel Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. yang mampu menghasilkan perubahan-perubahan perilaku (behavior), baik itu

BAB I PENDAHULUAN. yang mampu menghasilkan perubahan-perubahan perilaku (behavior), baik itu BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan merupakan salah satu hal penting untuk menentukan maju mundurnya suatu bangsa, maka untuk menghasilkan sumber daya manusia sebagai subjek dalam pembangunan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. (Sumber Daya Manusia), terutama peningkatan dalam bidang pendidikan. Hal ini

BAB I PENDAHULUAN. (Sumber Daya Manusia), terutama peningkatan dalam bidang pendidikan. Hal ini BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Saat ini pemerintah sedang giat berupaya meningkatkan kualitas SDM (Sumber Daya Manusia), terutama peningkatan dalam bidang pendidikan. Hal ini dikarenakan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian itu sebagai factor-faktor yang berperan dalam peristiwa atau segala

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian itu sebagai factor-faktor yang berperan dalam peristiwa atau segala BAB III METODE PENELITIAN A. Identifikasi Variabel Menurut Sumadi suryabrata, variable sering dikatakan sebagai gejala yang menjadi obyek pengamatan penelitian. Sering juga dinyatakan variable penelitian

Lebih terperinci

PERANAN PERPUSTAKAAN SEKOLAH SEBAGAI SUMBER BELAJAR DALAM MENINGKATKAN MOTIVASI BELAJAR SISWA KELAS TINGGI SD NEGERI 1 JATISARI SAMBI BOYOLALI SKRIPSI

PERANAN PERPUSTAKAAN SEKOLAH SEBAGAI SUMBER BELAJAR DALAM MENINGKATKAN MOTIVASI BELAJAR SISWA KELAS TINGGI SD NEGERI 1 JATISARI SAMBI BOYOLALI SKRIPSI PERANAN PERPUSTAKAAN SEKOLAH SEBAGAI SUMBER BELAJAR DALAM MENINGKATKAN MOTIVASI BELAJAR SISWA KELAS TINGGI SD NEGERI 1 JATISARI SAMBI BOYOLALI SKRIPSI Untuk memenuhi sebagian persyaratan guna mencapai

Lebih terperinci

merencanakan tindak lanjut

merencanakan tindak lanjut Menjelaskan cara-cara mengidentifikasi masalah Merinci langkah-langkah untuk merencanakan perbaikan Menjelaskan langkah-langkah dalam melaksanakan PTK Mendeskripsikan berbagai kaidah dan teknik untuk mengumpulkan

Lebih terperinci

ABSTRAK. Universitas Kristen Maranatha

ABSTRAK. Universitas Kristen Maranatha ABSTRAK Penelitian ini berjudul Studi deskriptif mengenai tingkat kematangan bawahan pada pramugara PT X Bandung. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk memperoleh gambaran mengenai tingkat kematangan

Lebih terperinci

APLIKASI REGRESI SEDERHANA DENGAN SPSS. HENDRY admin teorionline.net Phone : 021-834 14694 / email : klik.statistik@gmail.com

APLIKASI REGRESI SEDERHANA DENGAN SPSS. HENDRY admin teorionline.net Phone : 021-834 14694 / email : klik.statistik@gmail.com APLIKASI REGRESI SEDERHANA DENGAN SPSS HENDRY admin teorionline.net Phone : 02-834 4694 / email : klik.statistik@gmail.com Tentang Regresi Sederhana Analisis regresi merupakan salah satu teknik analisis

Lebih terperinci

PERBANDINGAN ANALISIS VARIANSI DENGAN ANALISIS KOVARIANSI DALAM RANCANGAN PETAK-PETAK TERBAGI PADA RANCANGAN ACAK KELOMPOK DENGAN DATA HILANG

PERBANDINGAN ANALISIS VARIANSI DENGAN ANALISIS KOVARIANSI DALAM RANCANGAN PETAK-PETAK TERBAGI PADA RANCANGAN ACAK KELOMPOK DENGAN DATA HILANG PERBANDINGAN ANALISIS VARIANSI DENGAN ANALISIS KOVARIANSI DALAM RANCANGAN PETAKPETAK TERBAGI PADA RANCANGAN ACAK KELOMPOK DENGAN DATA HILANG Sri Wahyuningsih R 1, Anisa 2, Raupong ABSTRAK Analisis variansi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. perhatian yang serius sesuai dengan kapasitas dan proporsinya.

BAB I PENDAHULUAN. perhatian yang serius sesuai dengan kapasitas dan proporsinya. BAB I PENDAHULUAN A.LATAR BELAKANG MASALAH Prinsip-prinsip manajemen modern yang meliputi perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan dan pengawasan telah diadopsi dan digunakan dalam praktek penyelenggaraan

Lebih terperinci

PENGARUH KEDISIPLINAN BELAJAR DAN MINAT BACA TERHADAP HASIL BELAJAR MATEMATIKA PADA SISWA KELAS XI IPA SMA NEGERI 2 SUKOHARJO TAHUN AJARAN 2012/2013

PENGARUH KEDISIPLINAN BELAJAR DAN MINAT BACA TERHADAP HASIL BELAJAR MATEMATIKA PADA SISWA KELAS XI IPA SMA NEGERI 2 SUKOHARJO TAHUN AJARAN 2012/2013 PENGARUH KEDISIPLINAN BELAJAR DAN MINAT BACA TERHADAP HASIL BELAJAR MATEMATIKA PADA SISWA KELAS XI IPA SMA NEGERI 2 SUKOHARJO TAHUN AJARAN 2012/2013 SKRIPSI Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Mencapai

Lebih terperinci

PROSIDING ISBN : 978-979-16353-3-2

PROSIDING ISBN : 978-979-16353-3-2 P-6 PEMBELAJARAN FPB DAN KPK DENGAN DAN TANPA ALAT PERAGA PADA SISWA KELAS V SD NEGERI BLENGORKULON KECAMATAN AMBAL KABUPATEN KEBUMEN TAHUN PELAJARAN 2008/2009 Abu Syafik dan Siti Khanifah Program Studi

Lebih terperinci

DAFTAR ISI HALAMAN PENGESAHAN HALAMAN PERNYATAAN ABSTRAK.. UCAPAN TERIMA KASIH.. DAFTAR ISI... DAFTAR TABEL.. DAFTAR GAMBAR.. DAFTAR LAMPIRAN..

DAFTAR ISI HALAMAN PENGESAHAN HALAMAN PERNYATAAN ABSTRAK.. UCAPAN TERIMA KASIH.. DAFTAR ISI... DAFTAR TABEL.. DAFTAR GAMBAR.. DAFTAR LAMPIRAN.. DAFTAR ISI HALAMAN PENGESAHAN HALAMAN PERNYATAAN ABSTRAK.. KATA PENGANTAR UCAPAN TERIMA KASIH.. DAFTAR ISI... DAFTAR TABEL.. DAFTAR GAMBAR.. DAFTAR LAMPIRAN.. i ii iii vi xi xiii xiv BAB I PENDAHULUAN

Lebih terperinci

BAB 2 TINJAUAN TEORITIS. penjelasan tentang pola hubungan (model) antara dua variabel atau lebih.. Dalam

BAB 2 TINJAUAN TEORITIS. penjelasan tentang pola hubungan (model) antara dua variabel atau lebih.. Dalam BAB 2 TINJAUAN TEORITIS 21 Pengertian Regresi Linier Pengertian regresi secara umum adalah sebuah alat statistik yang memberikan penjelasan tentang pola hubungan (model) antara dua variabel atau lebih

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. agar manusia tidak terjerumus dalam kehidupan yang negatif. Pendidikan

BAB 1 PENDAHULUAN. agar manusia tidak terjerumus dalam kehidupan yang negatif. Pendidikan BAB 1 PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Secara umum pengertian pendidikan adalah proses perubahan atau pendewasaan manusia, berawal dari tidak tahu menjadi tahu, dari tidak biasa menjadi biasa, dari

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Jenis dan Sumber Data 3.1.1. Jenis Penelitian Dalam penelitian ini penulis menggunakan penelitian kuantitatif, karena data yang diperoleh nantinya berupa angka. Dari angka

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. lain, saling memberikan pengaruh antara satu dengan yang lain dan ingin

BAB I PENDAHULUAN. lain, saling memberikan pengaruh antara satu dengan yang lain dan ingin BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Manusia adalah makhluk sosial yang saling membutuhkan satu dengan yang lain, saling memberikan pengaruh antara satu dengan yang lain dan ingin berkumpul untuk

Lebih terperinci

KORELASI DAN REGRESI LINIER SEDERHANA

KORELASI DAN REGRESI LINIER SEDERHANA KORELASI DAN REGRESI LINIER SEDERHANA 1. Pendahuluan Istilah "regresi" pertama kali diperkenalkan oleh Sir Francis Galton pada tahun 1886. Galton menemukan adanya tendensi bahwa orang tua yang memiliki

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. A. Identifikasi Variabel Penelitian. Dalara suatu penelitian ilmiah salah satu unsur yang cukup penting adalah

BAB III METODE PENELITIAN. A. Identifikasi Variabel Penelitian. Dalara suatu penelitian ilmiah salah satu unsur yang cukup penting adalah BAB III METODE PENELITIAN A. Identifikasi Variabel Penelitian Dalara suatu penelitian ilmiah salah satu unsur yang cukup penting adalah metodologi karena ketepatan metodologi yang digunakan untuk memecahkan

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA. Pengertian belajar secara komprehensif diberikan oleh Bell-Gredler (dalam

BAB II KAJIAN PUSTAKA. Pengertian belajar secara komprehensif diberikan oleh Bell-Gredler (dalam BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Belajar dan Pembelajaran Pengertian belajar secara komprehensif diberikan oleh Bell-Gredler (dalam Winataputra, 2008:1.5) yang menyatakan bahwa belajar adalah proses yang dilakukan

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Peningkatan Pelayanan Publik Pada Badan

KATA PENGANTAR. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Peningkatan Pelayanan Publik Pada Badan LAMPIRAN 1 KATA PENGANTAR Kuesioner ini dibuat semata-mata untuk maksud penelitian dengan judul Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Peningkatan Pelayanan Publik Pada Badan Pusat Statistik Kabupaten Tangerang

Lebih terperinci

ARTIKEL ILMIAH HUBUNGAN KEMANDIRIAN DAN PRESTASI BELAJAR SISWA KELAS VIII DI SMPN 7 KOTA JAMBI. Oleh: UNDARI SULUNG NIM: ERA 1D 009143

ARTIKEL ILMIAH HUBUNGAN KEMANDIRIAN DAN PRESTASI BELAJAR SISWA KELAS VIII DI SMPN 7 KOTA JAMBI. Oleh: UNDARI SULUNG NIM: ERA 1D 009143 ARTIKEL ILMIAH HUBUNGAN KEMANDIRIAN DAN PRESTASI BELAJAR SISWA KELAS VIII DI SMPN 7 KOTA JAMBI Oleh: UNDARI SULUNG NIM: ERA 1D 009143 PROGRAM STUDI BIMBINGAN KONSELING FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Lokasi Penelitian Yang menjadi obyek dalam peneitian ini adalah Bait Maal Wa Tamwil (BMT Ikhlasul Amal Indramayu). Penelitian ini dilakukan di BMT Ikhlasul Amal Indramayu

Lebih terperinci

BAB 1 Pendahuluan. 1.1 Latar Belakang Bahasa adalah aspek penting interaksi manusia. Dengan bahasa, (baik itu

BAB 1 Pendahuluan. 1.1 Latar Belakang Bahasa adalah aspek penting interaksi manusia. Dengan bahasa, (baik itu BAB 1 Pendahuluan 1.1 Latar Belakang Bahasa adalah aspek penting interaksi manusia. Dengan bahasa, (baik itu bahasa lisan, tulisan maupun isyarat) orang akan melakukan suatu komunikasi dan kontrak sosial.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. diperhatikan saat ini adalah pembangunan dibidang pendidikan, menyadari. kalangan pendidikan itu sendiri termasuk para guru.

BAB I PENDAHULUAN. diperhatikan saat ini adalah pembangunan dibidang pendidikan, menyadari. kalangan pendidikan itu sendiri termasuk para guru. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pembangunan yang giat-giatnya dilakukan oleh bangsa saat ini adalah upaya membentuk manusia Indonesia yang seutuhnya, baik mental, spiritual dan fisik material. Salah

Lebih terperinci

tempat. Teori Atribusi

tempat. Teori Atribusi 4 C. PERSEPSI DAN KEPRIBADIAN Persepsi adalah suatu proses di mana individu mengorganisasikan dan menginterpretasikan kesan sensori mereka untuk memberi arti pada lingkungan mereka. Riset tentang persepsi

Lebih terperinci

Outline 0 PENDAHULUAN 0 TAHAPAN PENGEMBANGAN MODEL 0 SISTEM ASUMSI 0 PENDEKATAN SISTEM

Outline 0 PENDAHULUAN 0 TAHAPAN PENGEMBANGAN MODEL 0 SISTEM ASUMSI 0 PENDEKATAN SISTEM Outline 0 PENDAHULUAN 0 TAHAPAN PENGEMBANGAN MODEL 0 SISTEM ASUMSI 0 PENDEKATAN SISTEM Pendahuluan 0 Salah satu dasar utama untuk mengembangkan model adalah guna menemukan peubah-peubah apa yang penting

Lebih terperinci

penting dalam pengertian belajar, yaitu sebagai berikut:

penting dalam pengertian belajar, yaitu sebagai berikut: BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Deskripsi Teori 1. Hasil Belajar Akuntansi a. Pengertian Hasil Belajar Akuntansi Belajar merupakan suatu kebutuhan mutlak setiap manusia. Tanpa belajar manusia tidak dapat bertahan

Lebih terperinci

MENINGKATKAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA SISWA MELALUI STRATEGI PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE TUTOR SEBAYA UNTUK SISWA KELAS VII-F SMP NEGERI 7 MALANG

MENINGKATKAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA SISWA MELALUI STRATEGI PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE TUTOR SEBAYA UNTUK SISWA KELAS VII-F SMP NEGERI 7 MALANG MENINGKATKAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA SISWA MELALUI STRATEGI PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE TUTOR SEBAYA UNTUK SISWA KELAS VII-F SMP NEGERI 7 MALANG Umar Wirahadi Kusuma Universitas Negeri Malang Pembimbing

Lebih terperinci

NEGERI PASIR BANYUMAS SKRIPSI

NEGERI PASIR BANYUMAS SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN PENDEKATAN PEMBELAJARAN CONTEXTUAL TEACHING AND LEARNING TERHADAP HASIL BELAJAR ILMU PENGETAHUAN SOSIAL PADA SISWA KELAS IV SEKOLAH DASARR NEGERI PASIR WETANN BANYUMAS SKRIPSI Diajukan

Lebih terperinci

UJI VALIDITAS DAN RELIABILITAS INSTRUMEN

UJI VALIDITAS DAN RELIABILITAS INSTRUMEN UJI VALIDITAS DAN RELIABILITAS INSTRUMEN A. Validitas a. Pengertian Validitas merupakan suatu ukuran yang menunjukkan kevalidan atau kesahihan suatu instrument. Jadi pengujian validitas itu mengacu pada

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. (Depok: Intuisi Press,1998) Cet 2, hlm. 2-3

BAB I PENDAHULUAN. (Depok: Intuisi Press,1998) Cet 2, hlm. 2-3 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Tantangan kehidupan selalu muncul secara alami seiring dengan berputarnya waktu. Berbagai tantangan bebas bermunculan dari beberapa sudut dunia menuntut untuk

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Pengawasan melekat adalah segala usaha atau kegiatan untuk

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Pengawasan melekat adalah segala usaha atau kegiatan untuk ,,* N _ PENn. \. I s ^ rut r >, Wit al" BAB III 3w^v METODOLOGI PENELITIAN A. Definisi Operasional Pengawasan melekat adalah segala usaha atau kegiatan untuk mengetahui dan menilai pelaksanaan tugas atau

Lebih terperinci

TAHAP PERKEMBANGAN ANAK USIA 12-17 TAHUN

TAHAP PERKEMBANGAN ANAK USIA 12-17 TAHUN TAHAP PERKEMBANGAN ANAK USIA 12-17 TAHUN LATAR BELAKANG Lerner dan Hultsch (1983) menyatakan bahwa istilah perkembangan sering diperdebatkan dalam sains. Walaupun demikian, terdapat konsensus bahwa yang

Lebih terperinci

PENGARUH PERTUMBUHAN DANA PIHAK KETIGA DAN AKTIVA PRODUKTIF TERHADAP NET INTEREST MARGIN PADA BANK PEMERINTAH RANGKUMAN SKRIPSI

PENGARUH PERTUMBUHAN DANA PIHAK KETIGA DAN AKTIVA PRODUKTIF TERHADAP NET INTEREST MARGIN PADA BANK PEMERINTAH RANGKUMAN SKRIPSI PENGARUH PERTUMBUHAN DANA PIHAK KETIGA DAN AKTIVA PRODUKTIF TERHADAP NET INTEREST MARGIN PADA BANK PEMERINTAH RANGKUMAN SKRIPSI Oleh : ADITYA RAHMAN HAKIM 2005210181 SEKOLAH TINGGI ILMU EKONOMI PERBANAS

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN TEORI. dapat diajarkan dengan pola selangkah demi selangkah. dasar itu khususnya adalah pengetahuan prosedural yaitu pengetahuan tentang

BAB II KAJIAN TEORI. dapat diajarkan dengan pola selangkah demi selangkah. dasar itu khususnya adalah pengetahuan prosedural yaitu pengetahuan tentang BAB II KAJIAN TEORI A. Kerangka Teoretis 1. Model Pembelajaran Langsung Model pembelajaran langsung khusus dirancang untuk mengembangkan belajar siswa tentang pengetahuan prosedural dan pengetahuan deklaratif

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pemerintah untuk dilaksanakan secara menyeluruh pada setiap sekolah

BAB I PENDAHULUAN. Pemerintah untuk dilaksanakan secara menyeluruh pada setiap sekolah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Sesuai dengan tuntutan Kurikulum KTSP yang sudah ditetapkan oleh Pemerintah untuk dilaksanakan secara menyeluruh pada setiap sekolah mengharapkan agar penguasaan

Lebih terperinci

BAB III METODELOGI PENELITIAN. penulis akan mengemukakan metode penelitian induktif. Metode penelitian

BAB III METODELOGI PENELITIAN. penulis akan mengemukakan metode penelitian induktif. Metode penelitian 76 BAB III METODELOGI PENELITIAN Agar suatu masalah dapat dipaparkan dengan jelas, maka perlu adanya suatu metode khusus sesuai dengan permasalahan yang akan di bahas. Disini penulis akan mengemukakan

Lebih terperinci

DI KELAS 2014/2015. SKRIPSI Diajukan Guna Program

DI KELAS 2014/2015. SKRIPSI Diajukan Guna Program PENGARUH PROFESIONALISME GURU DAN PEMANFAATAN MEDIA PEMBELAJARAN DI KELAS TERHADAP MOTIVASI BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS XI IPS SMA MTA SURAKARTA TAHUN AJARAN 2014/2015 SKRIPSI Diajukan Untuk Memenuhi Sebagian

Lebih terperinci

Bab 2. Landasan Teori. kondisi langsung belajar dalam menjelaskan tingkah laku. Menurut teori ini, semua

Bab 2. Landasan Teori. kondisi langsung belajar dalam menjelaskan tingkah laku. Menurut teori ini, semua Bab 2 Landasan Teori 2.1 Teori Behavioristik Teori ini menekankan proses belajar serta peranan lingkungan yang merupakan kondisi langsung belajar dalam menjelaskan tingkah laku. Menurut teori ini, semua

Lebih terperinci

Wahyu Setyawan. Pendahuluan. Lisensi Dokumen: Abstrak. Wahyu.gtx21@gmail.com http://wahyu-setyawan.blogspot.com

Wahyu Setyawan. Pendahuluan. Lisensi Dokumen: Abstrak. Wahyu.gtx21@gmail.com http://wahyu-setyawan.blogspot.com Uji Korelasi Wahyu Setyawan Wahyu.gtx1@gmail.com http://wahyu-setyawan.blogspot.com Lisensi Dokumen: m Seluruh dokumen di StatistikaPendidikan.Com dapat digunakan, dimodifikasi dan disebarkan secara bebas

Lebih terperinci

II. LANDASAN TEORI. falsafah baru ini disebut konsep pemasaran (marketing concept). Konsep

II. LANDASAN TEORI. falsafah baru ini disebut konsep pemasaran (marketing concept). Konsep II. LANDASAN TEORI 2.1 Arti dan Pentingnya Pemasaran Pemasaran merupakan faktor penting untuk mencapai sukses bagi perusahaan akan mengetahui adanya cara dan falsafah yang terlibat didalamnya. Cara dan

Lebih terperinci

BAB III DIAGRAM SEBAB AKKIBAT (ISHIKAWA DIAGRAM) Diagram sebab akibat dikembangkan oleh Dr. Kaoru Ishikawa pada tahun

BAB III DIAGRAM SEBAB AKKIBAT (ISHIKAWA DIAGRAM) Diagram sebab akibat dikembangkan oleh Dr. Kaoru Ishikawa pada tahun BAB III DIAGRAM SEBAB AKKIBAT (ISHIKAWA DIAGRAM) Diagram sebab akibat dikembangkan oleh Dr. Kaoru Ishikawa pada tahun 1943 sehingga sering disebut diagram Ishikawa. Diagram sebab akibat menggambarkan garis

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN

BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN A. Gambaran Umum Fakultas Ushuluddin 1. Sejarah Berdirinya IAIN Walisongo dan Fakultas Ushuluddin Institut Agama Islam Negeri (IAIN) pada awal pertumbuhannya

Lebih terperinci

BUDAYA ORGANISASI DAN ETIKA KERJA

BUDAYA ORGANISASI DAN ETIKA KERJA BUDAYA ORGANISASI DAN ETIKA KERJA Budaya Organisasi Pengertian Satu wujud anggapan yang dimiliki, diterima secara implisit oleh kelompok dan menentukan bagaimana kelompok tersebut rasakan, pikirkan, dan

Lebih terperinci

Putriaji Hendikawati Jurusan Matematika FMIPA Universitas Negeri Semarang p_aji_unnes@yahoo.com. Abstrak

Putriaji Hendikawati Jurusan Matematika FMIPA Universitas Negeri Semarang p_aji_unnes@yahoo.com. Abstrak Meningkatkan Aktivitas Belajar Untuk Mencapai Tuntas Belajar Siswa SMP CitischoolMelalui Model Pembelajaran Quantum Teaching Dilengkapi Modul Dan VCD Pembelajaran Putriaji Hendikawati Jurusan Matematika

Lebih terperinci

PENGENDALIAN VARIABEL PENGGANGGU / CONFOUNDING DENGAN ANALISIS KOVARIANS Oleh : Atik Mawarni

PENGENDALIAN VARIABEL PENGGANGGU / CONFOUNDING DENGAN ANALISIS KOVARIANS Oleh : Atik Mawarni PENGENDALIAN VARIABEL PENGGANGGU / CONFOUNDING DENGAN ANALISIS KOVARIANS Oleh : Atik Mawarni Pendahuluan Dalam seluruh langkah penelitian, seorang peneliti perlu menjaga sebaik-baiknya agar hubungan yang

Lebih terperinci

Written by Winarno Monday, 17 December 2012 00:00 - Last Updated Monday, 24 December 2012 03:07

Written by Winarno Monday, 17 December 2012 00:00 - Last Updated Monday, 24 December 2012 03:07 Skripsi... Oh... Skripsi... Skripsi merupakan tugas akhir perkuliahan yang terkadang menjadi momok bagi sebagian mahasiswa. karena skripsi inilah yang membuat seseorang terkadang menjadi mahasiswa abadi

Lebih terperinci

SKRIPSI. Oleh : Mardi Utomo 10604227402

SKRIPSI. Oleh : Mardi Utomo 10604227402 HUBUNGAN KECEPATAN DAN KOORDINASI MATA-TANGAN-KAKI DENGAN KETERAMPILAN MENGGIRING BOLA SISWA SDN 1 CANGKREPLOR PURWOREJO YANG MENGIKUTI EKSTRAKURIKULER SEPAKBOLA SKRIPSI Diajukan kepada Fakultas Ilmu Keolahragaan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dalam kehidupan manusia sehari-hari. Beberapa diantaranya sebagai berikut:

BAB I PENDAHULUAN. dalam kehidupan manusia sehari-hari. Beberapa diantaranya sebagai berikut: 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Matematika adalah bagian yang sangat dekat dengan kehidupan seharihari. Berbagai bentuk simbol digunakan manusia sebagai alat bantu dalam perhitungan, penilaian,

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 24 TAHUN 2008 TENTANG STANDAR TENAGA ADMINISTRASI SEKOLAH/MADRASAH

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 24 TAHUN 2008 TENTANG STANDAR TENAGA ADMINISTRASI SEKOLAH/MADRASAH SALINAN PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 24 TAHUN 2008 TENTANG STANDAR TENAGA ADMINISTRASI SEKOLAH/MADRASAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHAESA MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL, Menimbang

Lebih terperinci

REGRESI LINIER OLEH: JONATHAN SARWONO

REGRESI LINIER OLEH: JONATHAN SARWONO REGRESI LINIER OLEH: JONATHAN SARWONO 1.1 Pengertian Apa yang dimaksud dengan regresi linier? Istilah regresi pertama kali dalam konsep statistik digunakan oleh Sir Francis Galton dimana yang bersangkutan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Remaja Rosda Karya, 2013) hlm. 16. aplikasinya (Jakarta : PT. Rajagrafindo Persada, 2009) hlm, 13

BAB I PENDAHULUAN. Remaja Rosda Karya, 2013) hlm. 16. aplikasinya (Jakarta : PT. Rajagrafindo Persada, 2009) hlm, 13 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan Nasional harus mampu menjamin pemerataan kesempatan pendidikan, peningkatan mutu dan relevansi, serta efisiensi manajemen pendidikan. Pemerataan kesempatan

Lebih terperinci

PEMBUATAN APLIKASI PEMBELAJARAN INTERAKTIF SEBAGAI ALAT BANTU BELAJAR MEMASAK PADA ANAK-ANAK

PEMBUATAN APLIKASI PEMBELAJARAN INTERAKTIF SEBAGAI ALAT BANTU BELAJAR MEMASAK PADA ANAK-ANAK PEMBUATAN APLIKASI PEMBELAJARAN INTERAKTIF SEBAGAI ALAT BANTU BELAJAR MEMASAK PADA ANAK-ANAK Dhiani Tresna Absari 1, Andryanto 1 1 Jurusan Teknik Informatika Universitas Surabaya Jl. Raya Kalirungkut,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Sesuai dengan permasalahan dan tujuan penelitian yang akan dilaksanakan, jenis penelitian ini merupakan penelitian kualitatif dalam bentuk studi kasus. Penelitian

Lebih terperinci

LAMPIRAN 1 UJI COBA INSTRUMEN PENELITIAN

LAMPIRAN 1 UJI COBA INSTRUMEN PENELITIAN 83 LAMPIRAN 1 UJI COBA INSTRUMEN PENELITIAN 83 84 Nama : Kelas/No. Absen : Petunjuk Pengisian Angket: Berilah tanda check ( ) pada kolom S (Selalu), SR (Sering), J (Jarang), TP (Tidak Pernah) sesuai dengan

Lebih terperinci

PENGARUH LINGKUNGAN KERJA, GAJI, DAN PROMOSI TERHADAP KINERJA PEGAWAI BADAN KEPEGAWAIAN DAERAH PATI TESIS

PENGARUH LINGKUNGAN KERJA, GAJI, DAN PROMOSI TERHADAP KINERJA PEGAWAI BADAN KEPEGAWAIAN DAERAH PATI TESIS PENGARUH LINGKUNGAN KERJA, GAJI, DAN PROMOSI TERHADAP KINERJA PEGAWAI BADAN KEPEGAWAIAN DAERAH PATI TESIS Oleh: Mimpi Arde Aria NIM : 2008-01-020 PROGAM STUDI MAGISTER MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. memahami, menganalisis, membandingkan, menyimpulkan dan sebagainya

BAB I PENDAHULUAN. memahami, menganalisis, membandingkan, menyimpulkan dan sebagainya BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pembelajaran dapat diartikan sebagai upaya mempengaruhi jiwa anak didik agar mereka mau melakukan berbagai kegiatan belajar, seperti membaca, memahami, menganalisis,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Kehidupan yang terus berkembang membawa konsekuensikonsekuensi

BAB I PENDAHULUAN. Kehidupan yang terus berkembang membawa konsekuensikonsekuensi BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Kehidupan yang terus berkembang membawa konsekuensikonsekuensi tertentu terhadap pola kehidupan masyarakat. Begitu juga dengan dunia pendidikan yang terus berubah

Lebih terperinci

PENGARUH LAYANAN INFORMASI BIDANG SOSIAL TERHADAP PERILAKU BERMORAL SISWA KELAS VII F SMP 4 BAE KUDUS TAHUN PELAJARAN 2011/2012

PENGARUH LAYANAN INFORMASI BIDANG SOSIAL TERHADAP PERILAKU BERMORAL SISWA KELAS VII F SMP 4 BAE KUDUS TAHUN PELAJARAN 2011/2012 PENGARUH LAYANAN INFORMASI BIDANG SOSIAL TERHADAP PERILAKU BERMORAL SISWA KELAS VII F SMP 4 BAE KUDUS TAHUN PELAJARAN 2011/2012 Oleh LAILA NI MAH NIM 200731059 PROGRAM STUDI BIMBINGAN KONSELING FAKULTAS

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. hubungan timbal balik antara guru dan murid yang baik. Untuk itu, selain

BAB I PENDAHULUAN. hubungan timbal balik antara guru dan murid yang baik. Untuk itu, selain 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Kondisi belajar yang baik dan memadai sangat membutuhkan hubungan timbal balik antara guru dan murid yang baik. Untuk itu, selain menggunakan strategi belajar mengajar

Lebih terperinci