BAB I PENDAHULUAN. dalam sistem lokal yang sudah dialami bersama-sama. 1 Dalam kebudayaan lokal

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB I PENDAHULUAN. dalam sistem lokal yang sudah dialami bersama-sama. 1 Dalam kebudayaan lokal"

Transkripsi

1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Kebudayaan merupakan pengetahuan yang eksplisit yang muncul dari periode panjang yang berevolusi bersama-sama masyarakat dan lingkungannya dalam sistem lokal yang sudah dialami bersama-sama. 1 Dalam kebudayaan lokal Jawa dapat dilihat dari hadirnya sastra yang menumbuhkan perasaan cinta ketuhanan. Selain itu, sastra Jawa juga mengandung ajaran-ajaran kearifan hidup dan moralitas seperti yang terefleksikan dalam bentuk tembang-tembang, serat dan cerita kentrung. A. Teew membagi kebudayaan Indonesia menjadi tiga kelompok. Pertama, kebudayaan masyarakat yang belum dipengaruhi agama Hindu dan Islam. Kedua, kebudayaan masyarakat yang kuat dipengaruhi kebudayaan Hindu dan tipis pengaruh Islamnya. Ketiga, kebudayaan masyarakat yang sangat dipengaruhi Islam. Dari ketiga corak kebudayaan itu yang harus dipandang paling khas dan istimewa, menurut Abdul hadi W.M. adalah kebudayaan Jawa yang terpaut Hinduisme. 2 Taufik Abdullah (1997) telah mengkritik pandangan yang meletakkan Islam sebagai outsider dalam perkembangan kebudayaan dan masyarakat Jawa. Pandangan demikian, menurut Taufik Abdullah, sebenarnya merupakan hasil 1 K. Setiono, Pengembangan Psikologi Indigenous di Indonesia, (Surakarta: Universitas Muhammadiyah Surakarta, 2002), hlm Ibid. 1

2 konstruksi pengetahuan yang dibuat oleh Belanda setelah berakhirnya Perang Diponegoro ( ). Sejak masa itu, ikhtiar untuk memisahkan Islam dari kebudayaan Jawa dijalankan secara begitu sistematik, terutama melalui penulisan buku sejarah, antropologi dan hasil penelitian fisiologi. Kecenderungan mengesampingkan Islam dalam penelitian karya-karya mistikal Jawa nampak pada banyak karya-karya tulis tokoh-tokoh barat. 3 Syari at Islam tidak pernah melarang pemeluknya mengikuti budaya yang dianut masyarakat selama tidak berseberangan dengan prinsip-prinsip dasar Islam seperti aqidah dan ketauhidan. Bahkan Islam sangat mengapresiasi kebudayaan manusia yang merupakan hasil cipta, karsa dan rasa manusia yang berbudi. Wujud konkrit bahwa Islam cukup memperthitungkan kebudayaan العادة محكمة fiqhiyah dalam menetapkan syari at yaitu dengan adanya qaidah yang artinya adat itu bisa dijadikan hukum. Ini membuktikan Islam tidak pernah menafikan kebudayaan dalam kehidupan bermasyarakat dan bernegara. Sebaliknya, Islam sangat mendukung manusia sebagai khalifah di bumi untuk terus berkarya dengan segala kompetensi yang merupakan anugerah dari Allah SWT. Dalam al-qur an juga banyak ayat yang mendorong umat Islam untuk menggunakan segala potensinya. Misalnya surat al-baqarah ayat 219, ك ذل ك ي ب ي ن ال له لك م ا لا ي ات لع ل ك م ت ت فك ر و ن Artinya : Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-nya kepadamu supaya kamu berfikir. 4 3 Ibid. 4 Departement Agama Republik Indonesia, Al-Qur an dan Terjemahnya (Semarang: PT. Tanjung Mas Inti, 1992), hlm. 34 2

3 Ini menunjukan bahwa Syari at Islam tidak pernah membatasi manusia dalam berkarya dengan segala kompetensinya. Manusia yang diberikan akal dan pikiran oleh Allah SWT akan mempertanggungjawabkan apa yang telah dikerjakannya selama hidup. Salah satu esensi ajaran teologi Islam mendeskripsikan bahwa makhluk hidup bukanlah satu-satunya yang mempunyai eksistensi, tetapi Allah lebih mempunyai eksistensi. Dalam tradisi pemikiran ketuhanan, dikenal dua metode yang paling mendasar. Pertama, refleksi manusia terhadap alam semesta melalui hukum alam dan menjurus kepada teologi kealaman. Kedua, merupakan penyingkapan Tuhan melalui turunnya wahyu. Idealnya antara kebudayaan dan Agama Islam mempunyai korelasi inklusif. Tidak adanya perbedaan, antara kebudayaan dan Agama Islam. Ketika terjadi ketidaksingkronisan antara budaya dengan ajaran Islam, maka sudah selayaknya Syari at Islam yang selalu relefan dalam setiap zaman lebih diutamakan dari semua aturan yang merupakan hasil kebudayaan manusia, sekalipun kebudayaan tersebut telah diakui kebenarannya secara kolektif. Namun, hal itu tetap tidak dapat mengubah syari at Islam yang telah disempurnakan oleh Allah. Di Kota Yogyakarta sering kali masyarakat menjadikan alasan menjaga kebudayaan lokal ketika melakukan ritual-ritual yang bersebrangan dengan nilainilai Islam. Sekaten adalah salah satu budaya lokal yang masih tetap dilestarikan oleh masyarakat Yogyakarta. Masyarakat tetap melestarikan tradisi sekaten meskipun mereka tidak mengetahui asal usul sekaten dan maksud dari 3

4 diadakannya sekaten. Hal ini tentu menjadi fenomena yang penting untuk dikaji. Risalah ini secara mendalam mengkaji budaya sekaten yang masih dilestarikan oleh masyarakat Kota Yogyakarta dari sudut pandang Islam. Diharapkan masyarakat Kota Yogyakarta tidak taqlid dengan melakukan ritual peribadatan yang mereka tidak tahu pasti dari mana asal mula ibadah itu. Tanpa mereka sadari, ritual-ritual yang mereka kerjakan adalah ritual sesembahan Agama Hindu yang diambil oleh ulama terdahulu untuk memudahkan penyebaran ajaran agama Islam. Meskipun Islam tidak sepenuhnya menafikan tradisi kebudayaan leluhur dalam kehidupan bermasyarakat dan bernegara, namun Islam juga memberi batasan-batasan sejauh mana umatnya boleh melakukan ritual yang merupakan peninggalan pendahulu masyarakat setempat sebagai usaha melestarikan kebudayaan lokal. B. Rumusan Masalah Dari latar belakang yang telah dikemukakan, permasalahan yang timbul adalah: 1. Bagaimana seluk beluk budaya sekaten di Kraton Yogyakarta? 2. Bagaimana pandangan Islam mengenai tradisi sekaten sebagai kebudayaan lokal yang masih dilestarikan oleh masyarakat Kota Yogyakarta? 3. Bagaimana seharusnya masyarakat Kota Yogyakarta menyikapi budaya sekaten? C. Tujuan Dan Manfaat Penelitian Tujuan dalam penelitian ini adalah 4

5 1. Mengkaji seluk beluk budaya sekaten di Kota Yogyakarta. 2. Menganalisis berdasarkan sudut pandang Islam mengenai tradisi sekaten sebagai kebudayaan lokal yang masih dilestarikan oleh masyarakat Kota Yogyakarta. 3. Supaya masyarakat Yogyakarta dapat menyikapi budaya sekaten dengan benar sesuai syari at Islam. Adapun manfaat penelitian ini adalah secara teoritis, kajian ini diharapkan dapat memberi masukan yang dapat berguna bagi perkembangan pemikiran Islam dewasa ini. Sedangkan secara praktis, kajian ini diharapkan dapat memberi penegasan bahwa syari at Islam telah sempurna dan tidak dapat di ubah sedemikian rupa untuk kepentingan pihak-pihak tertentu, sekalipun dengan alasan untuk melestarikan kebudayaan lokal. Diharapkan masyarakat dapat menentukan sikap dalam berkehidupan berbangsa dan bernegara dengan tidak menafikan hukum-hukum Islam. D. Tinjauan Pustaka Fungsi kajian pustaka adalah mengemukakan secara sistematis hasil penelitian terdahulu yang relevan memberikan pemaparan tentang penelitian yang telah dilakukan oleh para peneliti sebelumnya. Penelitian yang dilakukan oleh Drs. Juz'an, M.Hum. berjudul Nilai-Nilai Pendidikan Islam Dalam Tradisi Garebeg Maulud Di Kraton Yogyakarta. Penelitian ini membahas tentang nilai-nilai pendidikan islam dalam tradisi Garebeg Maulud di Kraton Yogyakarta. Fokus yang dikaji dalam penelitian ini adalah Bagaimana sejarah tradisi gerebeg maulud di kraton Yogyakarta, ritual 5

6 apa saja yang terdapat dalam prosesi Garebeg Maulud di kraton Yogyakarta, nilai-nilai pendidikan Islam apa saja yang terdapat dalam tradisi Garebeg Maulud di kraton Yogyakarta. Penelitian yang dilakukan oleh Muhtaram yang berjudul Nilai-Nilai Pendidikan Dalam Makna Simbol Perayaan Sekaten. Penelitian ini bermaksud mengungkap dan mengetahui secara detail tentang prosesi upacara sekaten dengan semua simbol-simbol yang digunakannya serta makna dari simbolsimbol yang digunakan dalam perayaan sekaten tersebut dan mengungkap nilainilai atau pesan-pesan pendidikan terhadap umat adanya prosesi upacara sekaten di Kraton Kasunanan Surakarta Hadiningrat. Penelitian yang diklakukan oleh Drs. Juz'an, M.Hum. dan Muhtaram hanya membahas budaya sekaten dari sudut pandang yang memposisikan budaya sekaten sebagai suatu kebudayaan yang harus dilestarikan. Penelitian Drs. Juz'an, M.Hum. dan Muhtaram tidak menyentuh ranah nilai-nilai aqidah, ketauhidan, dan semua ketentuan Islam yang mengatur kehidupan manusia, termasuk dalam menyikapi hasil akal budi manusia. Sedangkan risalah ini menggunakan sudut pandang Islam mengkaji budaya sekaten secara ditail dan komprehensif. Capaian dalam risalah ini adalah masyarakat Kota Yogyakarta dapat menentukan sikap dalam menyambut ritual tahunan yang diadakan di Kraton Yogyakarta, sehingga tetap terjalin keselarasan antara nilai kebudayaan dengan nilai-nilai Islam dalam budaya sekaten di Kota Yogyakarta. 6

7 E. Batasan Masalah Risalah ini mengkaji budaya sekaten sebagai kebudayaan lokal yang merupakan hasil dari budi daya manusia di Kota Yogyakarta mulai dari filosofi, praktek dan kepercayaan masyarakat yang melekat dalam budaya sekaten. Risalah berisi analisis budaya sekaten dari sudut pandang Islam yang bersumber dari al-qur an dan as-sunnah, dengan menyertakan pendapat Muhammadiyah dalam memandang budaya sekaten. F. Metode Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian kepustakaan dengan menggunakan pendekatan deskriptif analisis. Prosedur dari penelitian ini adalah untuk menghasilkan data deskriptif yang berupa data tertulis setelah dilakukan analisis pemikiran dari teks ataupun dari realitas masyarakat yang tengah berkembang. Dalam pengumpulan data, risalah ini menggunakan sumber data primer yaitu naskah keraton dan buku-buku tentang kebudayaan kejawen. Juga menggunakan sumber data sekunder yang diambil dari buku, artikel, jurnal, karya tulis lain yang mempunyai relevansi untuk memperkuat pendapat dan melengkapi hasil risalah ini. Proses analisis data dalam risalah ini menggunakan metode deskriptif yaitu penelitian secara apa adanya berdasarkan data yang diperoleh sehingga diperoleh gambaran sistematik dari fenomena yang terjadi di masyarakat. Capaian dalam analisis ini adalah menjelaskan nilai-nilai yang terkandung dalam kebudayaan lokal menurut perspektif Islam. 7

8 G. Sistematika Pembahasan Penulisan risalah ini disusun secara sistematis untuk memudahkan pengkajian dan pemahaman terhadap persoalan yang ada. Adapun sistematika dalam risalah ini sebagai berikut: Bab I pendahuluan, meliputi latar belakang masalah, rumusan masalah, tujuan dan manfaat penelitian, tinjauan pustaka, metode penelitian serta sistematika pembahasan. Hal ini bertujuan agar risalah ini menjadi karya ilmiah yang dapat dipertanggungjawabkan. Bab II landasan teoritik untuk memperjelas makna judul risalah ini. Bab ini berisi teori mengenai istilah Islam, kebudayaan dipandang dari segi semantik dan istilah, serta gambaran umum Kota Yogyakarta untuk mengetahui keadaan geografis maupun sosial masyarakat Yogyakarta. Bab III berisi analisis hukum sekaten yang diadakan oleh masyarakat Kota Yogyakarta dalam sudut pandang Islam dengan pengambilan hukum yang bersumber dari al-qur an dan al-hadis dalam menyikapinya. Diharapkan pembaca mempunyai gambaran utuh untuk menyikapi tradisi sekaten menurut sudut pandang Islam. Bab IV berisi penutup yang mencakup kesimpulan, saran-saran serta kata penutup, dan daftar pustaka. Bab ini sangat diperlukan karena inti dari hasil risalah ini telah terangkum di dalamnya. 8

9 BAB II LANDASAN TEORITIK A. Pengertian Budaya Budaya atau kebudayaan berasal dari bahasa sansekerta yaitu buddhayah, yang merupakan bentuk jamak dari buddhi (budi atau akal) diartikan sebagai hal yang berkaitan dengan budi dan akal manusia. Dalam bahasa Inggris disebut culture, yang berasal dari kata Latin colere yang berarti mengolah atau mengerjakan. Bisa diartikan juga sebagai mengolah tanah atau bertani. Kata culture juga kadang diterjemahkan sebagai kultur dalam bahasa Indonesia. 5 Secara substansial, kebudayaan lokal adalah nilai-nilai yang berlaku dalam suatu masyarakat. Nilai-nilai yang diyakini kebenarannya dan menjadi acuan dalam bertingkah-laku sehari-hari masyarakat setempat. 6 Oleh karena itu, sangat beralasan jika Greertz mengatakan bahwa kebudayaan lokal merupakan entitas yang sangat menentukan harkat dan martabat manusia dalam komunitasnya. Hal itu berarti kebudayaan lokal yang di dalamnya berisi unsur kecerdasan kreativitas dan pengetahuan lokal dari para elit dan masyarakatnya adalah yang menentukan dalam pembangunan peradaban masyarakatnya. 7 Teezzi, Marchettini, dan Rosini mengatakan bahwa akhir dari sedimentasi kebudayaan lokal ini akan mewujud menjadi tradisi atau agama. Dalam 5 Rizki Dian, Tradisi sekatenan di Yogyakarta, html, akses 23 Desember Ibid. 7 Ibid. 9

10 masyarakat kita, kebudayaan lokal dapat ditemui dalam ritual, nyanyian, pepatah, sasanti, petuah, semboyan, dan kitab-kitab kuno yang melekat dalam perilaku sehari-hari. Kebudayaan lokal biasanya tercermin dalam kebiasaankebiasaan hidup masyarakat yang telah berlangsung lama. Keberlangsungan kebudayaan lokal akan tercermin dalam nilai-nilai yang berlaku dalam kelompok masyarakat tertentu. Nilai-nilai itu menjadi pegangan kelompok masyarakat tertentu yang biasanya akan menjadi bagian hidup tak terpisahkan yang dapat diamati melalui sikap dan perilaku mereka sehari-hari. 8 B. Gambaran Umum Kota Yogyakarta (Kasultanan Yogyakarta Hadiningrat) Kasultanan Yogyakarta Hadiningrat berdiri sejak tahun 1756 M. Didirikan oleh Pangeran Mangkubumi yang kemudian bergelar Sultan Hamengku Buwono I. Saat ini, Kraton Yogyakarta dipimpin oleh Sri Paduka Sultan Hamengku Buwono X yang juga Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta. Sedangkan Puro Pakualaman dipimpin oleh Sri Paduka Paku Alam IX sekaligus sebagai Wakil Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta. Keduanya memainkan peran yang sangat menentukan dalam memelihara nilai-nilai budaya dan adat-istiadat Jawa dan merupakan pemersatu masyarakat Daerah Istimewa Yogyakarta yang sangat heterogen. 9 8 Ibid. 9 Kementrian Agama RI, Gambaran Umum Daerah Istimewa Yogyakarta, html akses 1 januari

11 Secara administratif, Kota Yogyakarta dengan luas 32,50 Km² adalah salah satu kota bagian dari Daerah Istimewa Yogyakarta dengan jumlah penduduk jiwa, dan jumlah desa Secara fisiografis, Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta dapat dikelompokkan menjadi empat satuan wilayah, yaitu satuan fisiografi Gunung Merapi, satuan pegunungan selatan, satuan Pegunungan Kulonprogo, dan satuan dataran rendah. Di satuan dataran rendah inilah terletak Ibukota Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, yaitu Kasultanan Yogyakarta Hadiningrat yang merupakan sentral kegiatan dari segenap masyarakat dari berbagai penjuru tanah air. Karena itu pula, maka kota ini dikenal luas sebagai kota pelajar, pendidikan, perjuangan, serta kota budaya. Secara historis Yogyakarta merupakan kota tua dari Kerajaan Mataram yang sampai sekarang ini masih berdiri. 11 Ditinjau menurut pemeluk agama, komposisi penduduk Kota Yogyakarta adalah pemeluk agama Islam 91,38 %, pemeluk agama Kristen 2,88 %, pemeluk agama katolik 5,38 %, pemeluk agama Hindu 0,17 %, pemeluk Agama Budha 0,16 %, pemeluk agama lain 0,03 %. 12 Kehidupan beragama di Kota Yogyakarta nampak berjalan secara harmonis, serasi dan seimbang. Hal tersebut dapat dilihat dari kegairahan masyarakat beragama untuk berperan aktif dalam menyukseskan program pembangunan bidang agama khususnya, dan Program Pembangunan Nasional 10 Widjiono Wasis, Ensiklopedia Nusantara, cet. pertama (Jakarta: Mawar Gempita, 1989), hlm Ibid. 12 Ibid. 11

12 pada umumnya. Pendekatan para tokoh dan pemuka agama untuk memberikan motivasi lewat jalur agama telah menunjukkan karya nyata serta menumbuhkembangkan kehidupan beragama untuk mewujudkan nilai-nilai religius dalam kehidupan berbangsa, bernegara dan bermasyarakat. 13 C. Pengertian Islam Secara bahasa, Islam berasal dari bahasa arab aslama yang berarti tunduk, patuh, menyerah, berdamai, bebas, lepas, dan selamat. 14 Secara Istilah, Islam adalah agama yang diturunkan Allah SWT kepada Nabi Muhammad SAW yang ajarannya bersifat fleksibel dan universal, selamat, sentosa, dan sejahtera, penyerahan diri kepada Allah tunduk dan patuh kepada-nya. Orang yang menganut agama Islam disebut muslim artinya pemeluk agama Islam atau orang yang menyerahkan diri kepada Allah. 15 Dalam Ensiklopedia, Islam diartikan sebagai agama samawi (langit) yang diturunkan oleh Allah SWT melalui utusan-nya, Muhammad SAW. Ajaranajaran Islam terdapat dalam kitab suci al-qur an dan sunnah dalam bentuk perintah-perintah, larangan-larangan, dan petunjuk-petunjuk untuk kebaikan manusia, baik di dunia maupun di akhirat. 16 Islam ialah agama yang diturunkan Allah kepada manusia dengan wahyu melalui utusan-nya, yang mengajarkan supaya umat manusia tunduk dan patuh 13 Ibid. 14 A. W. Munawwir, Kamus Al-Munawwir Arab-Indonesia Terlengkap, edisi kedua, cet. Keempat belas (Surabaya: Pustaka Progresif, 1997), hlm Abu Muhammad, Kamus Istilah Agama Islam, cet. pertama (Tangerang: PT Albama, 2012), hlm Departemen Pendidikan Nasional, Ensiklopedia Islam, jilid 2, cet. kesebelas (Jakarta: PT Ichtiar Baru Van Hoeve, 2003), hlm

13 serta berserah diri sepenuhnya kepada Allah. Sebagaimana telah disinggung di atas bahwa Islam itu menuntut agar manusia setelah melakukan segala aktivitas (yang tidak bertentangan dengan ajaran Islam) hendaknya berserah diri pada Allah. 17 Ummat Islam telah sepantasnya berdo a hanya kepada Allah, bertawakkal dan berserah diri kepada-nya. D. Kebudayaan dalam Perspektif Islam Islam adalah agama yang telah disempurnakan oleh Allah sebagaimana diterangkan dalam Qur an surat al-maidah ayat 3 ا لي و م ا كم لت ل كم د ين كم Artinya: Hari ini telah Aku sempurnakan untukmu, agamamu... Ayat ini menunjukan Islam adalah agama yang telah sempurna dalam mengatur segala aspek kehidupan manusia mulai dari urusan ibadah maupun mu amalah. Begitupula dalam perihal budaya yang merupakan hasil dari cipta, rasa dan karsa manusia. Islam mempunyai beberapa peran penting dalam mengatur kebudayaan masyarakat yang telah melekat dalam kehidupan sehari-hari. Beberapa peran Islam dalam perkembangan budaya adalah 1. Melestarikan Islam sangat mengapresiasi kebudayaan manusia yang merupakan hasil dari rasa, cipta, dan karsa manusia. Allah melalui ayat-ayat al-qur an banyak mendorong manusia untuk semaksimal mungkin menggunakan segala 17 Prof. Dr. H. Chatibul Umam, Aqidah Akhlak jilid 1, cet. pertama (Kudus: Menara kudus, 2004), hlm

14 kompetensi yang Allah berikan. Sebagaimana firman Allah dalam surat al- Baqarah ayat 219, آ ذ ل ك ي ب ي ن الل ه ل ك م ال ا ي ات ل ع لك م ت ت ف كر ون Artinya : Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-nya kepadamu supaya kamu berfikir. 18 Islam tidak melarang umatnya untuk mengembangkan segala potensi yang dimiliki, termasuk dalam berkebudayaan. Bentuk apresiasi Islam terhadap kebudayaan adalah dengan tetap melestarikan kebudayaan yang sarat akan nilai-nilai ketuhanan dan kemanusiaan, serta tidak bertentangan dengan prinsip Islam sebagai agama rahmatan lil alamiin. Contohnya adalah budaya ziarah kubur. Meskipun Nabi Muhammad sempat melarang umat Islam untuk ziarah kubur karena Nabi khawatir umatnya yang tatkala itu masih dekat dengan budaya jahiliah akan melakukan perbuatan musyrik dengan berdo a kepada orang yang telah mati. Tetapi, pada akhirnya Nabi memerintahkan umatnya untuk berziarah kubur karena dapat mengingatkan manusia akan kematian sehingga manusia selalu memperbanyak amal kebaikan untuk bekal di akhirat. 2. Merombak Selain melestarikan kebudayaan yang telah ada, Islam juga merombak beberapa kebudayaan yang kurang pas dengan nilai-nilai Islam. Contohnya adalah budaya nikah pada waktu jahiliah yang salah satu prakteknya yaitu dengan cara beberapa laki-laki menggauli satu wanita. Ketika wanita tersebut 18 Departement Agama Republik Indonesia, Al-Qur an dan Terjemahnya (Semarang: PT. Tanjung Mas Inti, 1992), hlm

15 hamil dan melahirkan, maka dipanggillah beberapa laki-laki yang dulu menggaulinya, kemudian wanita tersebut memilih salah satu dari laki-laki tersebut untuk menjadi ayah dari bayi yang dilahirkan. Laki-laki pilihannya itulah yang akhirnya menjadi suaminya. Bentuk pernikahan seperti ini tentu tak ubahnya seperti hewan, Maka Islam sebagai agama rahmatan lil alamiin pun mengubah budaya nikah pada masa jahiliyah itu dengan nikah yang telah kita kenal sekarang ini. Yaitu dengan adanya mempelai putra dan putri, wali nikah, mahar, sighat akad nikah dan saksi. 3. Membasmi Meskipun Islam sangat mengapresiasi kebudayaan manusia, namun Islam juga tidak sepenuhnya menerima semua kebudayaan meskipun kebudayaan tersebut telah diakui kebenarannya secara kolektif di masyarakat setempat. Islam juga Membasmi beberapa kebudayaan jahiliyah yang bertentangan dengan prinsip ajaran agama Islam. Contohnya adalah budaya mengubur anak perempuan hidup-hidup yang dulu sempat berkembang di kalangan masyarakat jahiliyah. Islam sedikitpun tidak mentolerir kebudayaan yang jelas melanggar hak manusia untuk hidup dan berkembang karena jelas ini bertolak belakang dengan prinsip Islam sebagai agama rahmatan lil alamiin. 15

16 BAB III ANALISIS DAN PEMBAHASAN A. Sejarah Sekaten Sekaten diselenggarakan untuk memperingati kelahiran Nabi Muhammad SAW yang lahir pada tanggal 12 Maulud atau Mulud dalam bulan ketiga tahun Jawa. Sekaten meliputi Sekaten Sepisan (Sekaten Pembuka) dan ditutup dengan Garebeg di halaman Masjid Gedhe Yogyakarta atau sering disebut sebagai Masjid Gedhe Kauman. 19 Kata Sekaten diambil dari pengucapan kalimat Syahadat. Istilah Syahadat yang diucapkan sebagai Syahadatain ini kemudian berangsur-angsur berubah dalam pengucapannya, sehingga menjadi Syakatain dan pada akhirnya menjadi istilah Sekaten hingga sekarang. Sekaten selain berasal dari kata syahadatain juga berasal dari beberapa kata yaitu: Sahutain yang berarti menghentikan atau menghindari dua perkara, yaitu sifat lacur dan menyeleweng. 2. Sakhatain yang berarti menghilangkan dua perkara yaitu sifat hewan dan sifat setan yang melambangkan kerusakan. 3. Sakhotain yang berarti menanamkan dua perkara, yaitu memelihara budi luhur dan menyembah Tuhan. 19 Ibid. 20 Ibid. 16

17 4. Sekati yang berarti seimbang dalam menilai hal-hal yang baik dengan yang buruk. 5. Sekat yang berati batas untuk tidak berbuat kejahatan, yaitu tahu dimana batas kebaikan dengan kejahatan. Sekaten dimulai dari zaman Kerajaan Demak, yaitu kerajaan Islam pertama di Pulau Jawa yang berdiri setelah Kerajaan Majapahit runtuh pada tahun 1400 Saka atau 1478 Masehi. Raja Demak yang pertama adalah Raden Patah yang bergelar Sultan Bintara. Sebagai Raja Islam, Raden Patah selalu berupaya untuk menyiarkan Agama Islam ke seluruh pelosok negeri. Namun, masyarakat kebanyakan sudah melekat dengan ajaran Hindu sehingga Raden Patah berupaya untuk mengajak masyarakat untuk masuk Islam dan meyakini akan kebenaran Agama Islam. Kemudian Raden Patah pun mengadakan pertemuan dengan para Wali Songo, diantaranya adalah Sunan Ampel, Sunan Gresik, Sunan Giri, Sunan Bonang, Sunan Kudus, Sunan Muria, Sunan Kalijaga, Sunan Drajat dan Sunan Gunung Jati. Pertemuan anatar Raden Patah dan Wali Songo tersebut membahas tentang bagaimana menyebarkan ajaran Islam dimulai dari tanah Jawa. Dari pertemuan tersebut Sunan Kalijaga memiliki usul tentang cara penyebaran Agama Islam agar diterima oleh masyarakat yang sejak dahulu sudah memeluk Agama Hindu. Sunan Kalijaga mengusulkan agar masyarakat dibiarkan tetap melaksanakan adat atau Agama Hindu, namun dilakukan 17

18 beberapa perubahan agar sesuai dengan syari at ajaran Islam contohnya seperti: Semedi Semedi dalam agama Hindu mempunyai maksud memuja kepada dewa. Karena Agama Islam tidak mengenal dewa, maka hal ini digantikan dengan memuja Allah SWT dengan melakukan shalat yang merupakan kewajiban bagi setiap muslim. 2. Sesaji Sesaji menurut Agama Hindu mempunyai maksud memberi makanan kepada dewa dan jin. Agar sesuai dengan syari at Islam yang sudah tertulis dalam al-quran, maka digantikan dengan zakat fitrah kepada fakir miskin. 3. Keramaian Dalam agama Hindu keramain mempunyai maksud menghormati kepada para dewa. Keramaian kemudian digantikan dengan menghormati hari raya Islam. Karena orang Jawa menyukai seni musik, maka penghormatan terhadap Hari Raya Islam diberikan unsur musik seperti menabuh gamelan. Salah satunya yaitu pada hari lahirnya Nabi Muhammad SAW. Di dalam masjid diadakan tabuh gamelan agar orang-orang tertarik. Jika sudah berkumpul kemudian diberikan pelajaran tentang agama Islam. Dan untuk 21 Ibid. 18

19 keperluan itu, para Wali menciptakan seperangkat gamelan yang dinamakan Kiai Sekati. 22 Usul dari Sunan Kalijaga tersebut disepakati oleh Wali Songo dan Raden Patah, yaitu memperingati kelahiran Nabi Muhammad SAW tanggal 12 Mulud dengan unsur gamelan. Ternyata banyak masyarakat yang tertarik untuk datang ke masjid dan melihat gamelan. Selain rakyat, para bupati juga datang ke kerajaan untuk memberikan penghormatan kepada raja. Mereka datang beberapa hari sebelum tanggal 12 Mulud dan membuat rumah tenda di alun-alun untuk bermalam. Bupati menghadap raja beserta para rakyatnya mengiring raja ke masjid. Karena hal tersebut, maka muncul kata Garebeg yang berasal dari kata Anggrubyung yang berarti menggiring atau berkerumun. 23 Orang-orang yang datang ke halaman masjid pun diminta untuk mendengarkan pidato tentang ajaran Islam. Pidato itu berisi tentang dasar ajaran Islam seperti bunyi kalimat syahadat serta maksud dan tujuan kalimat tersebut. Kalimat syahadat merupakan kalimat yang dibaca seseorang ketika masuk Islam dan juga untuk mengakui bahwa tiada Tuhan selain Allah dan Nabi Muhammad adalah utusan Allah. Kalimat syahadat juga ditulis di pintu gerbang masjid. 24 Tradisi ini terus dilestarikan oleh raja yang memerintah pada masa berikutnya hingga masa Kerajaan Mataram. Pada zaman Kerajaan Mataram 22 Ibid. 23 Ibid. 24 Ibid. 19

20 hingga pindah ke Yogyakarta dan Surakarta, sekaten ini diadakan untuk kepentingan politik dengan tujuan untuk mengetahui seberapa besar kesetiaan para bupati yang ada di wilayah kerajaan. Saat perayaan sekaten bupati harus datang dengan menyerahkan upeti dan memperlihatkan rasa hormatnya kepada raja. Apabila bupati berhalangan hadir maka harus diwakilkan oleh pihak kerajaan. Apabila bupati yang berhalangan hadir tidak diwakilkan maka hal tersebut dianggap sebagai bentuk pembangkangan terhadap raja. 25 Pada masa Kerajaan Mataram, selain untuk tujuan memperingati kelahiran Nabi Muhammad SAW dan kepentingan politik kerajaan, sekaten diadakan untuk menunjukkan bahwa raja yang berkuasa masih memiliki hubungan dengan Nabi Muhammad SAW. Selain itu, sekaten juga memiliki peran dalam ekonomi karena dengan adanya perkembangan zaman, sekaten kemudian dimanfaatkan dalam sektor perdagangan. Sekaten dijadikan sebagai lahan untuk berdagang oleh masyarakat selain untuk mendengarkan gamelan. 26 B. Praktek Pelaksanaan Sekaten Berikut prosesi sekaten menurut selebaran yang dibuat oleh bagian humas dan informasi Setda Kota Yogyakarta tahun Pada intinya, keramaian sekaten dapat dipilahkan menjadi tiga keramaian, yaitu; 1. Keramaian Adat 25 Ibid. 26 Ibid. 20

21 Sekaten dimulai pada tanggal 6 Maulud saat sore hari dengan mengeluarkan gamelan Kenjeng Kiai Sekati dari tempat penyimpanannya. Kanjeng Kiai Nogowilogo ditempatkan di Bangsal Trajumas dan Kanjeng Kiai Guntur Madu ditempatkan di Bangsal Srimanganti. Dua pasukan abdi dalem prajurit ditugaskan menjaga gamelan pusaka tersebut yaitu prajurit Mantrirejo dan prajurit Ketanggung. Setelah waktu Shalat Isya, para abdi dalem yang bertugas di bangsal memberikan laporan kepada Sri Sultan bahwa upacara siap dimulai. Setelah mendapat perintah dari Sri Sultan melalui abdi dalem yang diutus, maka dimulailah upacara Sekaten dengan membunyikan gamelan Kanjeng Kiai Sekati. Yang pertama dibunyikan adalah gamelan Kanjeng Kiai Guntur Madu dengan gendhing racikan pathet gangsal, dhawah gendhing Rambu. Menyusul kemudian Kanjeng Kiai Nogowilogo dengan gendhing rachikan pathet gangsal, dhawah gendhing Rambu. Secara bergantian Kanjeng Kiai Guntur Madu dan Kanjeng Kiai Nogowilogo dibunyikan. Di tengah gendhing, Sri Sultan datang mendekat dan gendhing dibuat lembut sampai Sri Sultan meninggalkan kedua bangsal. Sebelum itu Sri Sultan atau wakil Sri Sultan menaburkan udhik-udhik (uang logam) di depan gerbang Danapertapa, bangsal Srimanganti dan bangsal Trajumas. Tepat pukul WIB, gamelan sekaten dipindahkan ke halaman Masjid Gedhe dan dikawal oleh kedua pasukan abdi dalem prajurit 21

22 Mantrirejo dan prajurit Ketanggung. Kanjeng Kiai Guntur Madu ditempatkan di panggonan sebelah selatan gapura Masjid Gedhe dan Kanjeng Kiai Nogowilogo ditempatkan di panggonan sebelah utara gapura Masjid Gedhe. Di halaman masjid, Gamelan Kanjeng Kiai Guntur Madu dan Kanjeng Kiai Nogowilogo dibunyikan terus menerus siang dan malam selama enam hari berturut -turut, kecuali pada malam Jum at hingga selesai shalat Jum at siang harinya. Pada tanggal 11 Maulud mulai pukul WIB, Sri Sultan datang ke Masjid untuk menghadiri upacara Maulud Nabi Muhammad SAW yang berupa pembacaan naskah riwayat Nabi Muhammad SAW yang dibacakan oleh Kiai Pengulu. Upacara tersebut diakhiri pada pukul WIB. Setelah semua selesai, perangkat gamelan sekaten dibawa kembali dari halaman Masjid Gedhe menuju Kraton. Pemindahan ini merupakan tanda bahwa Sekaten telah berakhir. Acara puncak dalam Sekaten ini ditandai dengan Garebeg yang diadakan tanggal 12 Maulud (menurut penanggalan Jawa) mulai jam WIB. Garebeg dimulai dengan dikawal oleh sepuluh prajurit kraton yaitu Wirobrojo, Daeng, Patangpuluh, Jogokaryo, Prawirotomo, Nyutro, Ketanggung, Mantrirejo, Surokarso dan Bugis. Garebeg menampilkan Gunungan sebagai acara utamanya. Gunungan adalah sesaji yang dibentuk kerucut. Terbuat dari beras ketan, buah-buahan, sayur-sayuran dan makanan. Gunungan ini dibawa dari istana Kemandungan melewati 22

23 Sitihinggil dan Pagelaran menuju Masjid Gedhe. Setelah dido akan Gunungan yang melambangkan kesejahteraan ini dibagikan kepada masyarakat yang menganggap bahwa bagian dari Gunungan ini akan membawa berkah bagi mereka. Bagian Gunungan yang dianggap sakral ini dibawa pulang oleh mereka dan ditanam di sawah / ladang agar sawah mereka menjadi subur dan bebas dari segala macam bencana dan malapetaka. 2. Keramaian Penunjang Keramaian rakyat tradisional yang menyertai upacara sekaten. Beberapa bentuk keramaian penunjang antara lain adalah para penjaja makanan tradisional, penjaja mainan tradisional dan kesenian kesenian rakyat tradisional. 3. Keramaian Pendukung Keramaian pendukung diadakan dan dikelola oleh Pemerintah Kota Yogyakarta dalam rangka memanfaatkan sekaten tentang upaya dan hasil pembangunan nasional antara pemerintah dan masyarakat. Beberapa bentuk keramaian pendukung antara lain, pameran pembangunan yang diadakan oleh Pemerintah Daerah. Pameran dan promosi sebagai upaya memasyarakatan produksi dalam negeri dan meningkatkan barang ekspor non migas. Pameran kebudayaan seperti Pameran Kraton, Puro Pakualaman 23

24 dan lainnya. Keramaian pendukung lainnya seperti arena permainan anakanak, rumah makan, dan cindera mata. C. Hukum Sekaten Menurut Muhammadiyah Memperingati hari kelahiran seseorang termasuk kelahiran Nabi, tidak ada tuntunannya, baik yang berupa perbuatan, maupun perintah untuk mengadakannya. Namun, juga tidak ada nash yang melarangnya. Tidak adanya nash yang menyuruh maupun melarang untuk merayakan kelahiran Nabi Muhammad SAW, maka hal ini dapat dimasukan pada masalah ijtihadiyyah. 27 Dalam suatu kitab yang ditulis oleh KH. Hasyim Asy ari bahwa Syaikh Yusuf bin Ismail an-nabhani menyatakan bahwa Nabi dilahirkan di kota Makkah di rumah Muhammad bin Yusuf, dan disusui oleh Tsuwaibah budak Abu Lahab yang dimerdekakan oleh Abu Lahab ketika ia merasa senang atas kelahiran Nabi itu. Kalau Abu lahab saja yang kafir mendapat kebaikan, karena merasa senang di hari kelahiran Nabi, tentu orang Islam akan mendapat balasan dari Allah kalau juga merasa senang di hari kelahiran Nabi itu. 28 Tentu qiyas ini tidak dapat dijadikan pegangan karena riwayat itu bukan dasar yang kuat untuk dijadikan asal pada qiyas. Jika tidak ada dasarnya 27 Tim PP Muhammadiyah Majelis Tarjih Tanya Jawab Agama, Suara Muhammadiyah, 1998, hlm Ibid. 24

25 dilakukan qiyas, maka dapat dilakukan ijtihad istishlahi, yaitu ijtihad yang didasarkan illah mashlahah. 29 Ada beberapa hal yang perlu diingat pada penetapan hukum atas dasar kemaslahatan ini. Kemashlahatan itu harus benar-benar yang dapat menjaga lima hal, yakni agama, jiwa, akal, kehormatan dan keturunan. Karena, ukuran kemashlahatan itu dapat berubah, maka berputar pada illahnya, dan ketentuannya ialah pada kemaslahatan yang dominan yakni dapat mendatangkan kebaikan dan menghindari kerusakan. 30 Prinsip ini pula yang diterapkan dalam menetapkan hukum sekaten. Karena, memang tidak ada nash al-qur an maupun al-hadis, maka sekaten yang merupakan acara yang diadakan untuk memperingati kelahiran Nabi saw tidaklah diharamkan, jikalau acara yang diselenggarakan itu tidak ada unsurunsur kesyirikan, tabdzir dan semua hal yang dilarang oleh syari at Islam. Sekaten tidak pernah diajarkan dalam Islam, namun kegiatan sekaten juga tidak bertentangan dengan nilai-nilai Islam. Kegiatan ini dapat bernilai positif karena dapat memperluas syi ar Islam. D. Kepercayaan Masyarakat Tentang Sekaten Beberapa kepercayaan yang berkembang di kalangan masyarakat tentang budaya sekaten: 29 Ibid 30 Ibid. 25

26 1. Masyarakat Yogyakarta meyakini bahwa dengan mengikuti sekaten maka akan mendapat pahala dan dianugerahi awet muda Pada hari pertama dalam sekaten, sebagai syarat, salah satu ritual yang dilakukan masyarakat adalah mengunyah daun sirih di halaman Masjid Gedhe. Oleh karena itu banyak masyarakat yang memanfaatkan hal ini untuk berjualan daun sirih dan ramuan-ramuan lainnya di halaman Masjid Gedhe Untuk kalangan petani, sekaten dijadikan kesempatan untuk memohon agar panennya berhasil Acara Garebeg merupakan acara yang dianggap sakral bagi para warga. Dengan dibawanya sebuah gunungan ke halaman Masjid Gedhe, banyak warga yang berebut mengambil makanan dari gunungan tersebut karena menganggap dapat membawa berkah Gunungan pada acara Garebeg adalah sesaji yang dibentuk kerucut. Terbuat dari beras ketan, buah-buahan, sayur-sayuran dan makanan. Gunungan ini dibawa dari Istana Kemandungan melewati Sitihinggil dan Pagelaran menuju Masjid Gedhe. Gunungan makanan inilah yang diperebutkan oleh para warga karena dipercaya dapat membawa berkah. Bagian Gunungan yang dianggap sakral ini dibawa pulang oleh mereka dan 31 Ibid. 32 Ibid. 33 Ibid. 34 Ibid. 26

27 ditanam di sawah/ladang agar sawah mereka menjadi subur dan bebas dari segala macam bencana dan malapetaka Sebelum sekaten dilaksanakan, diadakan upacara dengan dua persiapan yaitu fisik dan spiritual. Persiapan fisik yaitu berupa peralatan dan perlengkapan upacara sekaten, seperti: 36 a. Gamelan Sekaten yaitu benda pusaka Kraton yang disebut Kanjeng Kiai Sekati yang memiliki dua perangkat. Pertama, Kanjeng Kiai Nogowilogo. Kedua, Kanjeng Kiai Guntur Madu. Gamelan sekaten tersebut di buat oleh Sunan Bonang yang memiliki keahlian di bidang karawitan dan diyakini sebagai gamelan yang pertama kali dibuat. Alat pemukul gamelan tersebut terbuat dari tanduk lembu atau tanduk kerbau. b. Gendhing Sekaten yang merupakan serangakaian lagu gendhing, diantaranya yaitu Rambut pathet lima, Rangkung pathet lima, Lunggadhung pelog pathet lima, Atur-atur pathet nem, Andhongandhong pathet lima, Rendheng pathet lima, Jaumi pathet lima, Gliyung pathet lima, Salatun pathet nem, Dhindhang Sabinah pathet nem, Muru Putih, Orang-aring pathet nem, Ngajatun pathet nem, Batem Tur pathet lima, Supiatun pathet barang dan Srundeng Gosong pelog pathet barang. 35 Ibid. 36 Ibid. 27

28 c. Selain Gamelan Sekaten dan Gendhing Sekaten, perlengkapanperlengkapan lainnya yaitu uang logam, Bunga Kanthil, busana seragam sekaten dan naskah riwayat Nabi Muhammad SAW. Sedangkan untuk persiapan spiritual, dilakukan beberapa saat sebelum upacara sekaten. Para abdi dalem Kraton Yogyakarta yang nantinya terlibat di dalam penyelenggaraan upacara mempersiapkan mental dan batin untuk mengemban tugas sakral tersebut. Terutama para abdi dalem yang bertugas memukul Gamelan Sekaten, mereka mensucikan diri dengan berpuasa dan siram jamas. 37 E. Budaya Sekaten dalam Perspektif Islam Sebagaimana pendapat Muhammadiyah dalam buku Tanya Jawab Agama, bahwa sekaten yang merupakan acara peringatan hari kelahiran Nabi Muhammad itu tidak ada tuntunannya, baik yang berupa perbuatan, maupun perintah untuk mengadakannya. 38 Sedangkan untuk dilakukan qiyas, tidak ada riwayat yang kuat untuk dijadikan asal pada qiyas. Jika tidak ada dasar dilakukan qiyas, maka dapat dilakukan ijtihad istishlahi, yaitu ijtihad yang didasarkan illah mashlahah. 39 Ada beberapa hal yang perlu diingat pada penetapan hukum atas dasar kemaslahatan ini. Kemashlahatan itu harus benar-benar dapat menjaga lima hal, 37 Ibid. 38 Tim PP Muhammadiyah Majelis Tarjih Tanya Jawab Agama, Suara Muhammadiyah, 1998, hlm Ibid 28

29 yakni agama, jiwa, akal, kehormatan dan keturunan. Karena, ukuran kemashlahatan itu dapat berubah, maka berputar pada illahnya, dan ketentuannya ialah pada kemaslahatan yang dominan yakni dapat mendatangkan kebaikan dan menghindari kerusakan. 40 Prinsip ini pula yang diterapkan dalam menetapkan hukum sekaten. Karena tidak ada nash al-qur an maupun al-hadis sebagai dasar hukum menyelenggarakan sekaten, maka sekaten yang merupakan acara untuk memperingati kelahiran Nabi saw tidaklah diharamkan dengan syarat acara yang diselenggarakan itu tidak ada unsur-unsur kesyirikan, tabdzir dan semua hal yang dilarang oleh syari at Islam. Sebagaimana yang telah dijelaskan di atas, bahwa kemashlahatan itu harus benar-benar yang dapat menjaga lima hal, yakni agama, jiwa, akal, kehormatan dan keturunan. Namun, dalam prakteknya sekarang ini, sekaten sudah mengandung banyak kepercayaan-kepercayaan masyarakat yang banyak menyalahi prinsip-prinsip Islam seperti aqidah dan ketauhidan. Berikut analisis kepercayaan masyarakat seputar sekaten yang menyalahi prinsip ajaran Islam: 1. Masyarakat Yogyakarta meyakini bahwa dengan mengikuti sekaten maka akan mendapat pahala dan dianugerahi awet muda. Pada hari pertama acara 40 Ibid. 29

30 sekaten, sebagai syarat, salah satu ritual yang dilakukan masyarakat adalah mengunyah daun sirih di halaman Masjid Gedhe. 41 Kesyirikan yang termuat dalam kepercayaan ini adalah meyakini bahwa ritual sekaten merupakan waktu sakral yang dapat mendatangkan kemaslahatan bagi orang-orang yang mengikutinya, seperti dapat awet muda dan mendapat pahala. Sedangkan Islam selalu mengajarkan pada umatnya untuk menyandarkan segala urusannya kepada Allah dan tidak mengkhususkan hari-hari tertentu yang tidak ada tuntunannya dalam al- Qur an ataupun al-hadis. Hal ini bertentangan dengan surat Fatir ayat 2, م ا ي فت ح ال له ل لن ا س م ن ر ح م ة ف لا م م س ك له ا و م ا ي م س ك ف لا م ر س ل له م ن ب ع د ه Artinya : و ه و ا لع زيز ا لح ك يم Apa saja yang Allah anugerahkan kepada manusia berupa rahmat, maka tidak ada seorangpun yang dapat menahannya, dan apa saja yang ditahan oleh Allah maka tidak seorangpun yang sanggup untuk melepaskannya sesudah itu. Dan Dialah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. 42 Ayat ini menjelaskan bahwa Allah menganugrerahkan rahmat kepada siapa saja yang dikehendaki-nya, yaitu para hambanya yang beriman dan bertaqwa. Bukan berarti orang-orang yang mengikuti acara sekaten itu pasti mendapat rahmat Allah dengan dianugerahi awet muda. Karena merupakan haq Allah untuk memberikan rahmat-nya kepada siapa yang Ia kehendaki. 41 Ibid. 42 Ibid, hlm

31 Ancaman Allah sangat keras bagi orang yang melakukan kesyirikan, sebagaimana Allah berfirman dalam sura al-ma idah ayat 72 م ن ي ش رك بالل ه ف قد ح ر م ال له ع لي ه ا لج ن ة و م ا و اه الن ار و م ا ل ل ظال م ين م ن ا ن ص ا ر Artinya: Barangsiapa yang mempersekutukan Allah, sungguh Allah haramkan atasnya surga dan tempat tinggalnya adalah neraka, dan bagi orang-orang zalim itu tidak ada penolong sama sekali Untuk kalangan petani, sekaten dijadikan kesempatan untuk memohon agar panennya berhasil. Allah adalah pencipta segala alam semesta sebagaimana firman-nya di dalam surat al-baqarah ayat ي ا ا ي ه ا الن اس اع ب د وا ر ب كم ا لذ ي خ ل قك م و ا لذ ين م ن قب ل كم لع ل ك م ت ت قو ن ا لذ ي ج ع ل لك م ا ل ا ر ض ف ر اش ا و الس م اء بن اء و ا ن ز ل م ن الس م اء م اء ف ا خ ر ج به م ن Artinya: ال ثم ر ات رز قا ل ك م ف لا ت ج ع ل وا ل ل ه ا ن د اد ا و ا ن ت م ت ع لم و ن Hai manusia, sembahlah Tuhanmu yang telah menciptakanmu dan orangorang yang sebelummu, agar kamu bertakwa. Dialah yang menjadikan bumi sebagai hamparan bagimu dan langit sebagai atap, dan Dia menurunkan air (hujan) dari langit, lalu Dia menghasilkan dengan hujan itu segala buahbuahan sebagai rezki untukmu; karena itu janganlah kamu mengadakan sekutu-sekutu bagi Allah, padahal kamu mengetahui Ibid., hlm Ibid., hlm. 4 31

32 Patutlah kita sebagai hamba hanya menyembah dan memohon kepada Allah dimana pun dan kapan pun, karena Allah adalah Dzat yang maha mengabulkan Do a. Allah berfirman dalam surat al-qasash ayat 68 و ر ب ك ي خ ل ق م ا ي ش اء و ي خ ت ار Artinya: Dan rabbmu menciptakan apa yang Dia kehendaki dan memilihnya. 45 Manusia tidak diperbolehkan mengkhususkan hari untuk berdo a karena dianggap hari yang mustajab untuk berdo a. Kecuali ada ayat ataupun hadis yang menjadi dasar untuk mengkhususkan waktu-waktu tertentu karena dianggap waktu yang mustajab untuk berdo a seperti waktu antara adzan dan iqamah. Maka perbuatan menghususkan hari diselenggarakannya sekaten untuk berdo a agar panennya berhasil merupakan perbuatan bid ah karena tidak ada satupun ayat al-qur an maupun al-hadis yang menjelaskan bahwa hari kelahran Nabi merupakan waktu mustajab untuk berdo a. 3. Gamelan adalah benda pusaka Kraton yang disebut Kanjeng Kiai Sekati yang memiliki dua perangkat yaitu Kanjeng Kiai Nogowilogo dan Kanjeng Kiai Guntur Madu. Selain itu, terdapat perlengkapan-perlengkapan lainnya seperti uang logam, bunga kanthil, busana seragam sekaten yang diyakini sebagai benda-benda sakral yang dapat memberikan berkah bagi masyarakat. 45 Ibid., hlm

33 Hal ini sangat bertolak belakang dengan prinsip ketauhidan karena Allah melarang umat Islam mengharapkan berkah kepada pohon, batu, patung, dan sejenisnya. Begitu juga percaya bahwa benda-benda tertentu dapat memberi madharat (bahaya) pada manusia. Karena, hal ini termasuk perbuatan menyekutukan Allah. Selain itu, tidak ada satu pun riwayat yang dinukil dari para sahabat bahwa mereka bertabarruk kepada orang selain Nabi, baik bertabarruk dengan jasad maupun dengan bekas-bekas peninggalan mereka. Tidak pernah sedikit pun Rasulullah mengajarkan hal tersebut. Para sahabat setelah wafatnya Nabi tidak ada seorang pun yang melakukan perbuatan tabarruk kepada orang setelah Nabi. Padahal sepeninggal beliau tidak ada manusia yang lebih mulia dari Abu Bakar Ash Shiddiq karena beliaulah pengganti Nabi. Namun para sahabat tidak pernah bertabarruk kepada Abu Bakar. Tidak pernah pula bertabarruk kepada Umar bin Khattab, Utsman bin Affan ataupun Ali bin Abi Thalib, padahal merekalah orang-orang yang paling mulia dari seluruh ummat Para abdi dalem Kraton Yogyakarta yang nantinya terlibat di dalam penyelenggaraan upacara mempersiapkan mental dan batin untuk mengemban tugas sakral tersebut. Terutama para abdi dalem yang bertugas 46 Syaikh Nashir bin Abdirrahman, Dilarang Bertabarruk Kepada Selain Nabi, html akses 26 Juli

34 memukul Gamelan Sekaten, mereka mensucikan diri dengan berpuasa dan siram jamas. 47 Banyak masyarakat Yogyakarta menganggap acara sekaten adalah ritual sakral yang tidak semua orang dapat mengemban tugas dalam pelaksanaan sekaten. Orang yang bertugas dalam acara sekaten atau abdi dalem juga harus melakukan serentetan ritual untuk mensucikan diri sebelum mengemban tugasnya dalam acara sekaten. Salah satu syarat para abdi dalem untuk mensucikan diri adalah dengan berpuasa. Puasa adalah ibadah mahdloh (ibadah yang telah ditentukan rukun dan syaratnya). Ini telah masuk dalam masalah ta abbudi (ibadah khusus atau lazim disebut ritual) tidak boleh mempergunakan ijtihad, tetapi harus mengikuti nash al-qur an atau as-sunnah makbulah. 48 Karena ibadah puasa dalam acara sekaten ini tidak ada tuntunannya dalam al-qur an maupun as- Sunnah padahal puasa merupakan amalan ta abbudi, maka puasa para abdi dalem ini dapat dikategorikan sebagai bid ah. Dalam buku Tanya Jawab Agama disebutkan bahwa bid ah adalah setiap amal ibadah yang dibuat tanpa adanya dalil dalam syara atau contoh dari Rasulullah yang membenarkannya Ibid. 48 Ibid., hlm Ibid., hlm

35 Berikut kriteria amalan yang termasuk bid ah menurut Muhammadiyah: 50 a. Bid ah adalah suatu cara mengamalkan agama yang tidak berdasarkan tuntunan Rasul dan oleh pelakunya dianggap sebagai bagian dari agama. b. Bid ah hanya ada sepanjang menyangkut hal-hal yang berkaitan dengan agama (aqidah dan ibadah) dan tidak menyangkut urusan duniawi. c. Sebagai kebalikan dari sunnah, maka bid ah harus ditinggalkan dan seperti dinyatakan dalam hadis yang diriwayatkan dalam Sunan Ibnu Majah berikut, bid ah adalah sesat. Sesungguhnya sebaik-baik berita adalah kitab Allah, dan sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Muhammad, dan seburuk-buruk perkara adalah yang dibuat-buat dan setiap bid ah itu sesat. 5. Gunungan sesaji berbentuk kerucut pada acara Garebeg yang Terbuat dari beras ketan, buah-buahan, sayur-sayuran dan makanan. Setelah dido akan Gunungan sesaji tersebut dibawa ke halaman Masjid Gedhe. Banyak warga yang berebut mengambil makanan dari gunungan sesaji tersebut karena dianggap dapat membawa berkah. Bagian gunungan sesaji yang dianggap sakral ini dibawa pulang oleh mereka dan ditanam di sawah/ladang agar sawah mereka menjadi subur dan bebas dari segala macam bencana dan malapetaka. 50 Ibid., hlm

36 Hal ini sangat bertolak belakang dengan prinsip ketauhidan karena Allah melarang umat Islam mengharapkan berkah kepada pohon, batu, patung, dan sejenisnya. Begitu juga percaya bahwa benda-benda tertentu dapat memberi madharat (bahaya) pada manusia. Karena, hal ini termasuk perbuatan menyekutukan Allah satu-satunya tempat bergantung. Nabi SAW bersabda dalam hadis yang diriwayatkan oleh at-tirmidzi Allahu akbar. Itulah tradisi (orang-orang sebelum kamu). Dan demi Allah yang diriku hanya berada di tangan-nya, kamu benar-benar telah mengatakan suatu perkataan seperti yang dikatakan oleh Bani Israil kepada Musa buatkanlah untuk kami sesembahan sebagaimana mereka itu mempunyai sesembahan-sesembahan. Musa menjawab: Sungguh, kamu adalah kaum yang tidak mengerti. Pasti, kamu akan mengikuti tradisi orang-orang sebelum kamu. 6. Pasar malam dalam perayaan sekaten banyak mengandung kemungkaran seperti tari-tarian klosal, bercampur baurnya lelaki dan perempuan dan banyak kedurhakaan kepada Allah di dalamnya. Sekaten bukan acara kebaikan yang di ridlai oleh Allah, tapi kedurkaan yang di benci-nya. 51 Allah berfirman dalam surat at-thalaq ayat 8 و ك ا ي ن م ن قر ي ة ع ت ت ع ن ا م ر ر ب ه ا و ر س ل ه فح اس ب ن اه ا ح س اب ا ش د يد ا و ع ذ ب ن اه ا ع ذاب ا ن كر ا Artinya: Dan berapalah banyaknya (penduduk) negeri yang mendurhakai perintah Tuhan mereka dan rasul-rasul-nya, maka Kami hisab penduduk negeri itu 51 Mahrus Ali, Panitia Sekaten Nantang Allah, Patuh pada Iblis, //panitia-perayaansekaten-nantang-allah. html akses 1 januari

37 dengan hisab yang keras, dan Kami azab mereka dengan azab yang mengerikan. 52 Sebagaimana yang telah dijelaskan di atas, bahwa kemashlahatan itu harus benar-benar yang dapat menjaga lima hal, yakni agama, jiwa, akal, kehormatan dan keturunan. Namun dalam prakteknya sekarang ini, sekaten sudah mengandung banyak kepercayaan-kepercayaan masyarakat yang menyalahi prinsip-prinsip Islam seperti aqidah dan ketauhidan. Meskipun sekaten dapat dijadikan sarana untuk syi ar Islam, tetapi dalam prakteknya, sekaten juga banyak mengandung unsur kesyirikan yang menjadikan sekaten sebagai satu kegiatan menyekutukan Allah. Penetapan hukum atas dasar kemaslahatan ini tidak lagi dapat digunakan untuk membenarkan budaya sekaten karena kegiatan ini jelas menyalahi prinsip ketauhidan dan aqidah. Karena, ukuran kemashlahatan itu dapat berubah, maka berputar pada illahnya, dan ketentuannya ialah pada kemaslahatan yang dominan yakni dapat mendatangkan kebaikan dan menghindari kerusakan. Sedangkan kerusakan yang timbul akibat diadakannya sekaten itu lebih besar karena dapat mendekatkan masyarakat dengan kesyirikan dari pada manfaat yang didatangkannya seperti untuk syi ar Islam. Disebutkan dalam kaidah fiqhiyah 53 درء المفاصد مقدم على جلب المصالح Menghilangkan kerusakan itu lebih didahulukan daripada menarik manfaat. 52 Ibid., hlm Abdul Hamid Hakim, Mabadi ul Awwaliyah, (Jakarta: Maktabah al-sa adiyah Futra, tt), hlm

38 Kaidah fiqhiyah ini menunjukan bahwa jika ada kerusakan dan manfaat berkumpul pada satu perkara, maka yang harus lebih diutamakan adalah menghilangkan kerusakan. Begitu pula dalam kegiatan sekaten, meskipun kegiatan ini dapat dijadikan sarana syi ar Islam, kita harus tetap lebih memperhatikan dan menghilangkan kerusakan yang dapat ditimbulkan dari kegiatan sekaten. Sekaten sebagai budaya lokal yang telah menjadi acara tahunan warga Kota Yogyakarta tentu sangat disayangkan jika harus ditiadakan karena adanya kepercayaan menyimpang masyarakat tentang sekaten. Budaya sekaten yang awalnya diadakan oleh para wali untuk memudahkan da wah Islam perlu dimurnikan kembali sesuai niat awal para wali kita. Segala bentuk kesyirikan dan kepercayaan dalam acara sekaten yang menyimpang dari prinsip Islam harus dihilangkan dan diluruskan agar sekaten dapat berlangsung sesuai dengan syari at Islam. Ketika sekaten telah murni dari kepercayaan mistis masyarakat, maka penetapan hukum berdasarkan illah maslahah dapat diterapkan lagi dalam sekaten. Hal ini dapat dilakukan karena sekaten dapat menjaga kemaslahatan seperti menjaga agama, jiwa, akal, kehormatan dan keturunan. Namun hal ini dapat dilakukan ketika sekaten benar-benar telah bersih dari kepercayaankepercayaan mistis masyarakat maupun pihak kraton, tidak ada unsur tabdzir, ikhtilat (percampuran) antara lelaki dan permpuan, praktek penipuan dalam pasar malam sekaten, dan segala hal yang dilarang oleh syari at Islam. 38

Tafsir Depag RI : QS Al Baqarah 284

Tafsir Depag RI : QS Al Baqarah 284 Tafsir Depag RI : QS 002 - Al Baqarah 284 ل ل ه م ا ف ي الس م او ات و م ا ف ي ال ا ر ض و ا ن ت ب د وا م ا ف ي ا ن ف س ك م ا و ت خ ف وه ي ح اس ب ك م ب ه الل ه ف ي غ ف ر ل م ن ي ش اء و ي ع ذ ب م ن ي ش اء

Lebih terperinci

Maka dirikanlah shalat karena Rabbmu; dan berkorbanlah. (QS. al-kautsar:2)

Maka dirikanlah shalat karena Rabbmu; dan berkorbanlah. (QS. al-kautsar:2) Ditulis oleh slam Center FATWA-FATWA PLHAN (18) Hukum Menyembelih untuk selain Allah Pertanyaan: Apakah hukum menyembelih untuk selain Allah? Jawaban: Sudah kami jelaskan dalam kesempatan lain bahwa tauhid

Lebih terperinci

Oleh: Shahmuzir bin Nordzahir

Oleh: Shahmuzir bin Nordzahir Oleh: Shahmuzir bin Nordzahir www.muzir.wordpress.com shahmuzir@yahoo.com Diturunkan pada Lailatul-Qadr إ ن ا أ ن ز ل ن اه ف ي ل ي ل ة ال ق د ر Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al Qur'an) pada malam

Lebih terperinci

FATWA MAJELIS ULAMA INDONESIA Nomor: 7/MUNAS VII/MUI/11/2005 Tentang PLURALISME, LIBERALISME DAN SEKULARISME AGAMA

FATWA MAJELIS ULAMA INDONESIA Nomor: 7/MUNAS VII/MUI/11/2005 Tentang PLURALISME, LIBERALISME DAN SEKULARISME AGAMA 12 Pluralisme, Liberalisme, DAN Sekularisme Agama FATWA MAJELIS ULAMA INDONESIA Nomor: 7/MUNAS VII/MUI/11/2005 Tentang PLURALISME, LIBERALISME DAN SEKULARISME AGAMA Majelis Ulama Indonesia (MUI), dalam

Lebih terperinci

IPTEK, DAN SENI DALAM ISLAM 1. Konsep Ipteks Dalam Islam a. Pengetahuan dan ilmu pengetahuan Pengetahuan : segala sesuatu yang diketahui manusia

IPTEK, DAN SENI DALAM ISLAM 1. Konsep Ipteks Dalam Islam a. Pengetahuan dan ilmu pengetahuan Pengetahuan : segala sesuatu yang diketahui manusia IPTEK, DAN SENI DALAM ISLAM 1. Konsep Ipteks Dalam Islam a. Pengetahuan dan ilmu pengetahuan Pengetahuan : segala sesuatu yang diketahui manusia melalui tangkapan pancaindera, intuisi, firasat atau yang

Lebih terperinci

Pengasih dan Pembenci, keduanya hukumnya haram. Pertanyaan: Apakah hukumnya menyatukan pasangan suami istri dengan sihir?

Pengasih dan Pembenci, keduanya hukumnya haram. Pertanyaan: Apakah hukumnya menyatukan pasangan suami istri dengan sihir? Pengasih dan Pembenci, keduanya hukumnya haram Pertanyaan Apakah hukumnya menyatukan pasangan suami istri dengan sihir? Jawaban ni hukumnya haram dan tidak boleh. ni dinamakan athaf (pengasih, pelet),

Lebih terperinci

Berkompetisi mencintai Allah adalah terbuka untuk semua dan tidak terbatas kepada Nabi.

Berkompetisi mencintai Allah adalah terbuka untuk semua dan tidak terbatas kepada Nabi. Berkompetisi mencintai Allah adalah terbuka untuk semua dan tidak terbatas kepada Nabi. اقتباس المشاركة: 81532 من الموضوع: Allah Berkompetisi mencintai adalah terbuka untuk semua dan tidak terbatas kepada

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia. 1. dan meningkatkan kualitas sumber daya manusia yang beriman dan bertaqwa

BAB I PENDAHULUAN. untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia. 1. dan meningkatkan kualitas sumber daya manusia yang beriman dan bertaqwa BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan adalah Usaha sadar yang dengan sengaja dirancang dan direncanakan untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Pendidikan bertujuan untuk meningkatkan

Lebih terperinci

Adab makan berkaitan dengan apa yang dilakukan sebelum makan, sedang makan dan sesudah makan.

Adab makan berkaitan dengan apa yang dilakukan sebelum makan, sedang makan dan sesudah makan. ADAB ISLAMI : ADAB SEBELUM MAKAN Manusia tidak mungkin hidup tanpa makan. Dengan makan manusia dapat menjaga kesinambungan hidupnya, memelihara kesehatan, dan menjaga kekuatannya. Baik manusia tersebut

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. berpasang-pasangan termasuk di dalamnya mengenai kehidupan manusia, yaitu telah

BAB I PENDAHULUAN. berpasang-pasangan termasuk di dalamnya mengenai kehidupan manusia, yaitu telah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Allah SWT telah menciptakan segala sesuatunya di dunia ini dengan berpasang-pasangan termasuk di dalamnya mengenai kehidupan manusia, yaitu telah diciptakan-nya

Lebih terperinci

PERAYAAN NATAL BERSAMA

PERAYAAN NATAL BERSAMA BIDANG SOSIAL DAN BUDAYA 5 PERAYAAN NATAL BERSAMA Dewan Pimpinan Majelis Ulama Indonesia, setelah : Memperhatikan : Menimbang : 1. Perayaan Natal Bersama pada akhir-akhir ini disalahartikan oleh sebagian

Lebih terperinci

Konsisten dalam kebaikan

Konsisten dalam kebaikan Konsisten dalam kebaikan Disusun Oleh: Mahmud Muhammad al-khazandar Penerjemah : Team Indonesia Murajaah : Eko Haryanto Abu Ziyad المداومة على فعل المعروف محمود محمد الخزندار Maktab Dakwah Dan Bimbingan

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS DATA

BAB IV ANALISIS DATA 71 BAB IV ANALISIS DATA A. Upacara Tradisi Manganan dalam Perspektif Teologi Islam Islam adalah agama yang sempurna, yaitu suatu agama yang mengatur segala aspek kehidupan manusia yang diturunkan oleh

Lebih terperinci

HambaKu telah mengagungkan Aku, dan kemudian Ia berkata selanjutnya : HambaKu telah menyerahkan (urusannya) padaku. Jika seorang hamba mengatakan :

HambaKu telah mengagungkan Aku, dan kemudian Ia berkata selanjutnya : HambaKu telah menyerahkan (urusannya) padaku. Jika seorang hamba mengatakan : Membaca AlFatihah Pada saat membaca AlFatihah inilah sebenarnya esensi dari dialog dengan Allah. Karena disebutkan dalam sebuah hadits Qudsi bahwa setiap ayat yang dibaca seseorang dari AlFatihah mendapat

Lebih terperinci

KRITERIA MASLAHAT. FATWA MAJELIS ULAMA INDONESIA Nomor: 6/MUNAS VII/MUI/10/2005 Tentang KRITERIA MASLAHAT

KRITERIA MASLAHAT. FATWA MAJELIS ULAMA INDONESIA Nomor: 6/MUNAS VII/MUI/10/2005 Tentang KRITERIA MASLAHAT 40 KRITERIA MASLAHAT FATWA MAJELIS ULAMA INDONESIA Nomor: 6/MUNAS VII/MUI/10/2005 Tentang KRITERIA MASLAHAT Majelis Ulama Indonesia (MUI), dalam Musyawarah Nasional MUI VII, pada 19-22 Jumadil Akhir 1426

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Kualitas akhlak seseorang sangat dipengaruhi oleh kondisi iman dalam

BAB I PENDAHULUAN. Kualitas akhlak seseorang sangat dipengaruhi oleh kondisi iman dalam BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Kualitas akhlak seseorang sangat dipengaruhi oleh kondisi iman dalam kehidupan masyarakat. Ahli psikologi pada umumnya sependapat bahwa dasar pembentukan akhlak

Lebih terperinci

KOMPETENSI DASAR: INDIKATOR:

KOMPETENSI DASAR: INDIKATOR: SYARIAH - IBADAH KOMPETENSI DASAR: Menganalisis kedudukan dan fungsi Syariah dan Rukun Islam Menganalisis fungsi masing-masing unsur dari Rukun Islam bagi kehidupan umat Islam INDIKATOR: Mendeskripsikan

Lebih terperinci

Hukum Menyekolahkan Anak di Sekolah Non-Muslim

Hukum Menyekolahkan Anak di Sekolah Non-Muslim Hukum Menyekolahkan Anak di Sekolah Non-Muslim Majelis Tarjih dan Tajdid Pimpinan Pusat Muhammadiyah mendapatkan pertanyaan dari majalah SuaraAisyiyah berkenaan dengan hukum menyekolahkan anak di sekolah

Lebih terperinci

Tafsir Depag RI : QS Al Baqarah 286

Tafsir Depag RI : QS Al Baqarah 286 Tafsir Depag RI : QS 002 - Al Baqarah 286 ل ا ي ك ل ف الل ه ن ف س ا ا ل ا و س ع ه ا ل ه ا م ا ك س ب ت و ع ل ي ه ا م ا اك ت س ب ت ر ب ن ا ل ا ت و اخ ذ ن ا ا ن ن س ين ا ا و ا خ ط ا ن ا ر ب ن ا و ل ا ت ح

Lebih terperinci

Akal Yang Menerima Al-Qur an, dan Akal adalah Hakim Yang Adil

Akal Yang Menerima Al-Qur an, dan Akal adalah Hakim Yang Adil Jawaban yang Tegas Dari Yang Maha Mengetahui dan Maha Merahmati Imam Mahdi Nasser Mohammad Al-Yamani Akal Yang Menerima Al-Qur an, dan Akal adalah Hakim Yang Adil Tidakkah kalian tahu bahwa akal adalah

Lebih terperinci

ف ان ت ه وا و ات ق وا الل ه ا ن الل ه ش د يد ال ع ق اب

ف ان ت ه وا و ات ق وا الل ه ا ن الل ه ش د يد ال ع ق اب 7 Aliran yang menolak sunah/hadis rasul Komisi Fatwa Majelis Ulama Indonesia dalam sidangnya di Jakarta pada Tanggal 16 Ramadhan 1403 H. bertepatan dengan tanggal 27 Juni 1983 M., setelah : Memperhatikan

Lebih terperinci

ISLAM IS THE BEST CHOICE

ISLAM IS THE BEST CHOICE KULIAH FAJAR MASJID AL-BAKRI TAMAN RASUNA KUNINGAN - JAKARTA SELATAN ISLAM IS THE BEST CHOICE Disusun oleh : Agus N Rasyad Sabtu, 16 Maret 2013 INTRODUCTION BEBERAPA CIRI KETETAPAN HATI, BAHWA ISLAM PILIHAN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dan diabadikan dalam Islam untuk selama-lamanya. Pernikahan secara terminologi adalah sebagaimana yang dikemukakan

BAB I PENDAHULUAN. dan diabadikan dalam Islam untuk selama-lamanya. Pernikahan secara terminologi adalah sebagaimana yang dikemukakan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Allah SWT telah menciptakan makhluk hidup berpasang-pasangan seperti laki-laki dan perempuan, tapi manusia tidak samadengan makhluk lain nya, yang selalu bebas

Lebih terperinci

Perintah Pertama di Dalam Alquran

Perintah Pertama di Dalam Alquran Perintah Pertama di Dalam Alquran Khutbah Pertama:??????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????

Lebih terperinci

Post

Post اليهود والنصارى هم بنو ا سراي يل.. Yahudi dan Kristen adalah bani Israel (Ya qub) As بسم االله الرحمن الرحيم والصلاة والسلام على جدي محمد رسول االله وا له الا طهار وجميع ا نبياء االله وا لهم الا طهار لا

Lebih terperinci

Jawaban yang Tegas Dari Yang Maha Mengetahui dan Maha Merahmati

Jawaban yang Tegas Dari Yang Maha Mengetahui dan Maha Merahmati Jawaban yang Tegas Dari Yang Maha Mengetahui dan Maha Merahmati Imam Mahdi Nasser Mohammad Al-Yamani -Akal Yang Menerima Al Qur an, dan Akal adalah page 1 / 27 Hakim Yang Adil Tidakkah kalian tahu bahwa

Lebih terperinci

Tafsir Depag RI : QS Al Baqarah 285

Tafsir Depag RI : QS Al Baqarah 285 Tafsir Depag RI : QS 002 - Al Baqarah 285 آم ن الر س ول ب م ا ا ن ز ل ا ل ي ه م ن ر ب ه و ال م و م ن ون ك ل آم ن ب الل ه و م ل اي ك ت ه و ك ت ب ه و ر س ل ه ل ا ن ف ر ق ب ي ن ا ح د م ن ر س ل ه و ق ال وا

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dapat menghadapi segala tantangan yang akan timbul, lebih-lebih dalam

BAB I PENDAHULUAN. dapat menghadapi segala tantangan yang akan timbul, lebih-lebih dalam BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan merupakan masalah fundamental dalam pembangunan bangsa dan merupakan bekal yang harus dimiliki oleh setiap generasi muda agar kelak dapat menghadapi

Lebih terperinci

PENGERTIAN TENTANG PUASA

PENGERTIAN TENTANG PUASA PENGERTIAN TENTANG PUASA Saumu (puasa), menurut bahasa Arab adalah menahan dari segala sesuatu, seperti menahan makan, minum, nafsu, menahan berbicara yang tidak bermanfaat dan sebagainya. Menurut istilah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sering dilakukan oleh banyak orang Islam, beberapa diantaranya adalah dengan

BAB I PENDAHULUAN. sering dilakukan oleh banyak orang Islam, beberapa diantaranya adalah dengan 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Kehidupan spiritual setiap orang seringkali mengalami pasang surut, ada kalanya mengalami kehampaan sehingga timbul hasrat ingin mengisi kekosongan qalbunya.

Lebih terperinci

Materi Kajian Kitab Kuning TVRI Edisi Ramadhan. Tema: Mengganti Puasa Yang Ditinggalkan

Materi Kajian Kitab Kuning TVRI Edisi Ramadhan. Tema: Mengganti Puasa Yang Ditinggalkan 06-06-2017 11 Ramadhan Materi Kajian Kitab Kuning TVRI Edisi Ramadhan Tema: Mengganti Puasa Yang Ditinggalkan Al-Bukhari 1814, 1815 Narasumber: DR. Ahmad Lutfi Fathullah, MA Video kajian materi ini dapat

Lebih terperinci

Khutbah Pertama. Jamaah Jum'at yang dirahmati Allah.

Khutbah Pertama. Jamaah Jum'at yang dirahmati Allah. Khutbah Pertama Jamaah Jum'at yang dirahmati Allah. Mari pada kesempatan yang berharga ini kita sama-sama meningkatkan ketakwaan kepada Allah SWT. Kita memohon agar Allah SWT. menghidupkan kita dalam ketakwaan

Lebih terperinci

Materi Kajian Kitab Kuning TVRI Edisi Ramadhan. Tema: Yang Diizinkan Tidak Berpuasa

Materi Kajian Kitab Kuning TVRI Edisi Ramadhan. Tema: Yang Diizinkan Tidak Berpuasa 05-06-2017 10 Ramadhan Materi Kajian Kitab Kuning TVRI Edisi Ramadhan Tema: Yang Diizinkan Tidak Berpuasa Al-Bukhari 1811, 1812 Tirmidzi 648, 649 Narasumber: DR. Ahmad Lutfi Fathullah, MA Video kajian

Lebih terperinci

FATWA TARJIH MUHAMMADIYAH PILIHAN DOA IFTITAH MENURUT PUTUSAN TARJIH MUHAMMADIYAH

FATWA TARJIH MUHAMMADIYAH PILIHAN DOA IFTITAH MENURUT PUTUSAN TARJIH MUHAMMADIYAH FATWA TARJIH MUHAMMADIYAH PILIHAN DOA IFTITAH MENURUT PUTUSAN TARJIH MUHAMMADIYAH Pertanyaan Dari: H. Mufti Muhammadi, muftimuhammadi@yahoo.co.id, SMA Muhammadiyah 11 Rawamangun (Disidangkan pada hari

Lebih terperinci

Materi Kajian Kitab Kuning TVRI Edisi Ramadhan

Materi Kajian Kitab Kuning TVRI Edisi Ramadhan 30-05-2017 Materi Kajian Kitab Kuning TVRI Edisi Ramadhan Tema: Fiqh Tarawih Al-Bukhari 1869-1873 Narasumber: DR. Ahmad Lutfi Fathullah, MA Donasi Pusat Kajian Hadis Salurkan sedekah jariyah Anda untuk

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dipatuhi tetapi juga tauhid, akhlak dan muamalah, misalnya ketika seseorang ingin

BAB I PENDAHULUAN. dipatuhi tetapi juga tauhid, akhlak dan muamalah, misalnya ketika seseorang ingin BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Agama Islam adalah agama yang universal mempunyai ajaran sempurna, mengatur segala aspek kehidupan manusia guna menuju kebahagiaan yang abadi. Islam tidak hanya mengatur

Lebih terperinci

BAB 13 SALAT JAMAK DAN QASAR

BAB 13 SALAT JAMAK DAN QASAR BAB 13 SALAT JAMAK DAN QASAR STANDAR KOMPETENSI 13. Memahami tatacara shalat jama dan qashar KOMPETENSI DASAR 13.1. Menjelaskan shalat jama dan qashar 13.2. Mempraktekkan shalat jama dan qashar A. Shalat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. tertentu saja, melainkan seluruh individu yang mengaku dirinya muslim. 1

BAB I PENDAHULUAN. tertentu saja, melainkan seluruh individu yang mengaku dirinya muslim. 1 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Dakwah merupakan bagian penting dalam mempertahankan keberlangsungan hidup agama Islam, tidak mungkin Islam dapat bertahan di tengah masyarakat bila tidak

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HUKUM ISLAM TERHADAP PELAKSANAAN SEWA MENYEWA POHON UNTUK MAKANAN TERNAK

BAB IV ANALISIS HUKUM ISLAM TERHADAP PELAKSANAAN SEWA MENYEWA POHON UNTUK MAKANAN TERNAK BAB IV ANALISIS HUKUM ISLAM TERHADAP PELAKSANAAN SEWA MENYEWA POHON UNTUK MAKANAN TERNAK Praktik sewa menyewa pohon yang terjadi di Desa Mayong merupakan suatu perjanjian yang sudah lama dilakukan dan

Lebih terperinci

Menzhalimi Rakyat Termasuk DOSA BESAR

Menzhalimi Rakyat Termasuk DOSA BESAR Menzhalimi Rakyat Termasuk DOSA BESAR حفظه هللا Ustadz Abu Ismail Muslim al-atsari Publication 1436 H/ 2015 M MENZHALIMI RAKYAT TERMASUK DOSA BESAR Sumber: Majalah As-Sunnah, No.08 Thn.XVIII_1436H/2014M

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. yang dilakukan dan tindakan yang diambil akan bertentangan dengan normanorma

BAB I PENDAHULUAN. yang dilakukan dan tindakan yang diambil akan bertentangan dengan normanorma BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan merupakan suatu hal yang tidak dapat dipisahkan dari kehidupan manusia baik dalam berkeluarga, bermasyarakat maupun dalam kehidupan berbangsa dan

Lebih terperinci

MAKNA DUA KALIMAT SYAHADAT DAN KONSEKUENSINYA

MAKNA DUA KALIMAT SYAHADAT DAN KONSEKUENSINYA MAKNA DUA KALIMAT SYAHADAT DAN KONSEKUENSINYA Jama ah Jum at rahimakumullah Setiap muslim pasti bersaksi, mengakui bahwa Muhammad adalah hamba dan Rasulullah, tapi tidak semua muslim memahami hakikat yang

Lebih terperinci

MENTASHARUFKAN DANA ZAKAT UNTUK KEGIATAN PRODUKTIF DAN KEMASLAHATAN UMUM

MENTASHARUFKAN DANA ZAKAT UNTUK KEGIATAN PRODUKTIF DAN KEMASLAHATAN UMUM 15 MENTASHARUFKAN DANA ZAKAT UNTUK KEGIATAN PRODUKTIF DAN KEMASLAHATAN UMUM Komisi Fatwa Majelis Ulama Indonesia dalam sidangnya pada tanggal 8 Rabi ul Akhir 1402 H, bertepatan dengan tanggal 2 Februari

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HUKUM ISLAM TERHADAP PEMBERIAN UPAH DENGAN KULIT HEWAN KURBAN DI DESA JREBENG KIDUL KECAMATAN WONOASIH KABUPATEN PROBOLINGGO

BAB IV ANALISIS HUKUM ISLAM TERHADAP PEMBERIAN UPAH DENGAN KULIT HEWAN KURBAN DI DESA JREBENG KIDUL KECAMATAN WONOASIH KABUPATEN PROBOLINGGO BAB IV ANALISIS HUKUM ISLAM TERHADAP PEMBERIAN UPAH DENGAN KULIT HEWAN KURBAN DI DESA JREBENG KIDUL KECAMATAN WONOASIH KABUPATEN PROBOLINGGO Setelah memberikan gambaran tentang praktik pengupahan kulit

Lebih terperinci

TAFSIR SURAT AL-BAYYINAH

TAFSIR SURAT AL-BAYYINAH PUSAT DOWNLOAD E-BOOK ISLAM www.ibnumajjah.wordpress.com TAFSIR SURAT AL-BAYYINAH Oleh: رحمه اهلل Imam Ibnu Katsir Download > 350 ebook Islam, Gratis!!! kunjungi. www.ibnumajjah.wordpress.com Kunjungi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Al-Qur an merupakan kitab suci umat Islam yang berisi firman Allah

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Al-Qur an merupakan kitab suci umat Islam yang berisi firman Allah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Al-Qur an merupakan kitab suci umat Islam yang berisi firman Allah SWT yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW, dengan perantara malaikat Jibril sebagai pedoman

Lebih terperinci

Di antaranya pemahaman tersebut adalah:

Di antaranya pemahaman tersebut adalah: MENYOAL PEMAHAMAN ATAS KONSEP RAHMATAN LI AL- ÂLAMÎN Kata Rahmatan li al- Âlamîn memang ada dalam al-quran. Namun permasalahan akan muncul ketika orang-orang menafsirkan makna Rahmatan li al- Âlamîn secara

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah dan Penegasan Judul. lingkungan masyarakat atau dalam istilah lain yaitu jalur pendidikan sekolah dan

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah dan Penegasan Judul. lingkungan masyarakat atau dalam istilah lain yaitu jalur pendidikan sekolah dan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah dan Penegasan Judul Pendidikan merupakan satu proses yang panjang dan diselenggarakan di berbagai bentuk lingkungan, yaitu dari proses lingkungan keluarga, sekolah

Lebih terperinci

FATWA TARJIH MUHAMMADIYAH HUKUM NIKAH BEDA AGAMA

FATWA TARJIH MUHAMMADIYAH HUKUM NIKAH BEDA AGAMA FATWA TARJIH MUHAMMADIYAH HUKUM NIKAH BEDA AGAMA Pertanyaan Dari: Hamba Allah, di Jawa Tengah, nama dan alamat diketahui redaksi (Disidangkan pada hari Jum at, 20 Syakban 1432 H / 22 Juli 2011 M) Pertanyaan:

Lebih terperinci

حفظو هللا Oleh : Ustadz Muhammad Wasitho Abu Fawaz, Lc, MA. Publication : 1437 H_2016 M. Keutamaan Tauhid dan Bahaya Syirik

حفظو هللا Oleh : Ustadz Muhammad Wasitho Abu Fawaz, Lc, MA. Publication : 1437 H_2016 M. Keutamaan Tauhid dan Bahaya Syirik KEUTAMAAN TAUHID dan BAHAYA SYIRIK حفظو هللا Ustadz Muhammad Wasitho Abu Fawaz, Lc, MA Publication : 1437 H_2016 M Keutamaan Tauhid dan Bahaya Syirik حفظو هللا Oleh : Ustadz Muhammad Wasitho Abu Fawaz,

Lebih terperinci

Oleh : Syaikh Salim bin Ied al-hilali

Oleh : Syaikh Salim bin Ied al-hilali Oleh : Syaikh Salim bin Ied al-hilali Allah Subhanahu wa Ta ala berfirman : ي ا ا ي ه ا ا لذ ي ن ا م ن وا كت ب ع لي كم الص ي ام كم ا كت ب ع لى ا لذ ي ن م ن قب ل كم لع ل كم ت ت قو ن ا ي ام ا م ع د و د ات

Lebih terperinci

Mengabulkan DO A Hamba-Nya

Mengabulkan DO A Hamba-Nya Janji ALLAH عز وجل untuk Mengabulkan DO A Hamba-Nya Tafsir Surat al-baqarah/2 ayat 186 رحمو هللا Imam Ibnu Katsir asy-syafi i Publication: 1435 H_2014 M Janji Allah Untuk Mengabulkan Do'a Hamba-Nya Tafsir

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HUKUM ISLAM TERHADAP PERCERAIAN KARENA ISTERI. A. Analisis terhadap Dasar Hukum dan Pertimbangan Hakim karena Isteri

BAB IV ANALISIS HUKUM ISLAM TERHADAP PERCERAIAN KARENA ISTERI. A. Analisis terhadap Dasar Hukum dan Pertimbangan Hakim karena Isteri BAB IV ANALISIS HUKUM ISLAM TERHADAP PERCERAIAN KARENA ISTERI PERKARA PUTUSAN NOMOR 1708/pdt.G/2014/PA.bjn. A. Analisis terhadap Dasar Hukum dan Pertimbangan Hakim karena Isteri M dalam Putusan Nomor:

Lebih terperinci

DI BULAN SUCI RAMADHAN

DI BULAN SUCI RAMADHAN AMALAN-AMALAN DI BULAN SUCI RAMADHAN Disusun Oleh: Mohammad Iqbal Ghazali. MA Murajaah : Abu Ziyad ا عمال رمضانية Maktab Dakwah Dan Bimbingan Jaliyat Rabwah 1428 2007 AMALAN-AMALAN DI BULAN SUCI RAMADHAN

Lebih terperinci

Qawaid Fiqhiyyah. Niat Lebih Utama Daripada Amalan. Publication : 1436 H_2015 M

Qawaid Fiqhiyyah. Niat Lebih Utama Daripada Amalan. Publication : 1436 H_2015 M Qawaid Fiqhiyyah ن ي ة ال م ر ء أ ب ل غ م ن ع م ل ه Niat Lebih Utama Daripada Amalan Publication : 1436 H_2015 M Sumber: Majalah as-sunnah, Ed. 01 Thn.XVIII_1435H/2014M, Rubrik Qawaid Fiqhiyyah Download

Lebih terperinci

AL QUR AN SEBAGAI PEDOMAN BAGI MANUSIA

AL QUR AN SEBAGAI PEDOMAN BAGI MANUSIA AL QUR AN SEBAGAI PEDOMAN BAGI MANUSIA definisi al Qur an Al Qur an adalah: (1) Kalamullah, (2) yang menjadi mu jizat yang diturunkan ke dalam hati Nabi Muhammad SAW, (3) diriwayatkan kepada kita secara

Lebih terperinci

TOLERANSI BERAGAMA MENURUT PANDANGAN HAMKA DAN NURCHOLISH MADJID

TOLERANSI BERAGAMA MENURUT PANDANGAN HAMKA DAN NURCHOLISH MADJID TOLERANSI BERAGAMA MENURUT PANDANGAN HAMKA DAN NURCHOLISH MADJID SKRIPSI Diajukan kepada Program Studi Perbandingan Agama (Ushuluddin) Fakultas Agama Islam Universitas Muhammadiyah Surakarta untuk Memenuhi

Lebih terperinci

Dengan nama Allah yang maha pengasih, maha penyayang, dan salam kepada para Rasul serta segala puji bagi Tuhan sekalian alam.

Dengan nama Allah yang maha pengasih, maha penyayang, dan salam kepada para Rasul serta segala puji bagi Tuhan sekalian alam. Imam Nasser Muhammad Al-Yamani 18-11 - 1430 AH 06-11 - 2009 AD 12:41 am Tuhanmu Tidak Pernah Zhalim Kepada Siapapun Dengan nama Allah yang maha pengasih, maha penyayang, dan salam kepada para Rasul serta

Lebih terperinci

FATWA MAJELIS ULAMA INDONESIA Nomor: 2/MUNAS VII/MUI/6/2005 Tentang PERDUKUNAN (KAHANAH) DAN PERAMALAN ( IRAFAH)

FATWA MAJELIS ULAMA INDONESIA Nomor: 2/MUNAS VII/MUI/6/2005 Tentang PERDUKUNAN (KAHANAH) DAN PERAMALAN ( IRAFAH) 11 Perdukunan (Kahanah) dan Peramalan ( Irafah) FATWA MAJELIS ULAMA INDONESIA Nomor: 2/MUNAS VII/MUI/6/2005 Tentang PERDUKUNAN (KAHANAH) DAN PERAMALAN ( IRAFAH) Majelis Ulama Indonesia (MUI), dalam Musyawarah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Sehubungan dengan itu Allah Swt berfirman dalam Alquran surah At-Tahrim

BAB I PENDAHULUAN. Sehubungan dengan itu Allah Swt berfirman dalam Alquran surah At-Tahrim BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan diperoleh melalui jalur sekolah dan luar sekolah, salah satu jalur pendidikan luar sekolah adalah keluarga. Keluarga merupakan penanggung jawab pertama

Lebih terperinci

KLONING FATWA MUSYAWARAH NASIONAL VI MAJELIS ULAMA INDONESIA NOMOR: 3/MUNAS VI/MUI/2000. Tentang KLONING

KLONING FATWA MUSYAWARAH NASIONAL VI MAJELIS ULAMA INDONESIA NOMOR: 3/MUNAS VI/MUI/2000. Tentang KLONING 15 FATWA MUSYAWARAH NASIONAL VI MAJELIS ULAMA INDONESIA NOMOR: 3/MUNAS VI/MUI/2000 Tentang Musyawarah Nasional VI Majelis Ulama Indonesia yang diselenggarakan pada tanggal 23-27 Rabi ul Akhir 1421 H./25-29

Lebih terperinci

Perzinahan dan Hukumnya SEPUTAR MASALAH PERZINAHAN DAN AKIBAT HUKUMNYA

Perzinahan dan Hukumnya SEPUTAR MASALAH PERZINAHAN DAN AKIBAT HUKUMNYA Perzinahan dan Hukumnya SEPUTAR MASALAH PERZINAHAN DAN AKIBAT HUKUMNYA Pertanyaan Dari: Ny. Fiametta di Bengkulu (disidangkan pada Jum at 25 Zulhijjah 1428 H / 4 Januari 2008 M dan 9 Muharram 1429 H /

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HUKUM PIDANA ISLAM TERHADAP PEMBERIAN PEMBEBASAN BERSYARAT BAGI NARAPIDANA MENURUT PERMEN NO.M.2.PK.

BAB IV ANALISIS HUKUM PIDANA ISLAM TERHADAP PEMBERIAN PEMBEBASAN BERSYARAT BAGI NARAPIDANA MENURUT PERMEN NO.M.2.PK. BAB IV ANALISIS HUKUM PIDANA ISLAM TERHADAP PEMBERIAN PEMBEBASAN BERSYARAT BAGI NARAPIDANA MENURUT PERMEN NO.M.2.PK.04-10 TAHUN 2007 A. Analisis Hukum Pidana Islam Terhadap Penetapan 2/3 Masa Pidana Minimal

Lebih terperinci

KOMPETENSI DASAR INDIKATOR:

KOMPETENSI DASAR INDIKATOR: AL-QURAN KOMPETENSI DASAR Menganalisis kedudukan dan fungsi al-quran dalam agama Islam Mengidentifikasi berbagai karakteristik yang melekat pada al-quran INDIKATOR: Mendeskripsikan kedudukan dan fungsi

Lebih terperinci

Dengan nama Allah, maha pengasih dan penyayang. Salam kepada semua Nabi dari yang terdahulu hingga yang akhir.

Dengan nama Allah, maha pengasih dan penyayang. Salam kepada semua Nabi dari yang terdahulu hingga yang akhir. SYRIA: Tidak Untuk Invasi Asing di dunia Arab, Takutlah pada Allah wahai para pemimpin Arab! 12-09-2013-05:45 AM Dengan nama Allah, maha pengasih dan penyayang. Salam kepada semua Nabi dari yang terdahulu

Lebih terperinci

Iman Kepada KITAB-KITAB

Iman Kepada KITAB-KITAB Iman Kepada KITAB-KITAB رمحو هللا Syaikh Muhammad bin Shalih al-utsaimin Publication : 1437 H, 2016 M Iman Kepada KITAB-KITAB Oleh : Syaikh Muhammad bin Shalih al-utsaimin Disalin dari Kitab 'Aqidah AhlusSunnah

Lebih terperinci

Hukum Poligami. Syaikh Abdul Aziz bin Baz -rahimahullah- Terjemah : Muhammad Iqbal A. Gazali Editor : Eko Haryanto Abu Ziyad

Hukum Poligami. Syaikh Abdul Aziz bin Baz -rahimahullah- Terjemah : Muhammad Iqbal A. Gazali Editor : Eko Haryanto Abu Ziyad Hukum Poligami تعد لز جا [ Indonesia Indonesian ند نيn ] Syaikh Abdul Aziz bin Baz -rahimahullah- Terjemah : Muhammad Iqbal A. Gazali Editor : Eko Haryanto Abu Ziyad 2010-1431 1 تعد لز جا» باللغة لا ند

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pendidikan Agama Islam merupakan salah satu aspek penting dalam

BAB I PENDAHULUAN. Pendidikan Agama Islam merupakan salah satu aspek penting dalam BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan Agama Islam merupakan salah satu aspek penting dalam kehidupan, bahkan termuat dalam undang-undang pendidikan nasional, karena pendidikan agama mutlak

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah dan Penegasan Judul. diantara ajaran tersebut adalah mewajibkan kepada umatnya untuk melaksanakan

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah dan Penegasan Judul. diantara ajaran tersebut adalah mewajibkan kepada umatnya untuk melaksanakan 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah dan Penegasan Judul Islam adalah agama yang universal, yang mengajarkan kepada manusia mengenai berbagai aspek kehidupan, baik duniawi maupun ukhrawi. Salah

Lebih terperinci

KOMPETENSI DASAR: INDIKATOR:

KOMPETENSI DASAR: INDIKATOR: TRILOGI - AQIDAH KOMPETENSI DASAR: Menganalisis trilogi ajaran Islam dan kedudukan aqidah dalam agama Islam Menganalisis unsur-unsur dan fungsi aqidah bagi kehidupan manusia (umat Islam) INDIKATOR: Mendeskripsikan

Lebih terperinci

Faidah Seputar Aqidah Dari Syaikh Shalih bin Fauzan Al-Fauzan

Faidah Seputar Aqidah Dari Syaikh Shalih bin Fauzan Al-Fauzan http://luqkim.staff.umm.ac.id/2013/03/07/faidah-seputar-aqidah-dari-syaikh-shalih-bin-fauzan-al-fau z Faidah Seputar Aqidah Dari Syaikh Shalih bin Fauzan Al-Fauzan بسم االله الرحمن الرحيم Hakikat Iman

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS TERHADAP PRAKTEK JUAL BELI LEGEN. A. Analisis Hukum Islam Terhadap Pandangan Tokoh Agama Tentang Praktek

BAB IV ANALISIS TERHADAP PRAKTEK JUAL BELI LEGEN. A. Analisis Hukum Islam Terhadap Pandangan Tokoh Agama Tentang Praktek BAB IV ANALISIS TERHADAP PRAKTEK JUAL BELI LEGEN A. Analisis Hukum Islam Terhadap Pandangan Tokoh Agama Tentang Praktek Jual beli legen Sebagaimana telah dijelaskan di bab sebelumnya, maka dapat ditemukan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. jawabanya dihadapan-nya, sebagaimana Allah SWT berfirman :

BAB I PENDAHULUAN. jawabanya dihadapan-nya, sebagaimana Allah SWT berfirman : BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Anak adalah anugrah dan amanah dari Allah SWT yang harus dijaga dan dipelihara oleh orang tua, karena kelak akan di minta pertanggung jawabanya dihadapan-nya,

Lebih terperinci

FATWA MAJELIS ULAMA INDONESIA Nomor 4 Tahun 2003 Tentang PENGGUNAAN DANA ZAKAT UNTUK ISTITSMAR (INVESTASI)

FATWA MAJELIS ULAMA INDONESIA Nomor 4 Tahun 2003 Tentang PENGGUNAAN DANA ZAKAT UNTUK ISTITSMAR (INVESTASI) 24 Penggunaan Dana Zakat Untuk Istitsmar (Inventasi) FATWA MAJELIS ULAMA INDONESIA Nomor 4 Tahun 2003 Tentang PENGGUNAAN DANA ZAKAT UNTUK ISTITSMAR (INVESTASI) Majelis Ulama Indonesia, setelah MENIMBANG

Lebih terperinci

Adzan Awal, Shalawat dan Syafaatul Ujma ADZAN AWAL, MEMBACA SHALAWAT NABI SAW, DAN SYAFA ATUL- UZHMA

Adzan Awal, Shalawat dan Syafaatul Ujma ADZAN AWAL, MEMBACA SHALAWAT NABI SAW, DAN SYAFA ATUL- UZHMA Adzan Awal, Shalawat dan Syafaatul Ujma ADZAN AWAL, MEMBACA SHALAWAT NABI SAW, DAN SYAFA ATUL- UZHMA Penanya: Ferry al-firdaus, Dayeuhmanggung Rt. 01 / RW 05 Kec. Cilawu Garut Pertanyaan: Mohon penjelasan

Lebih terperinci

MODEL KEPEMIMPINAN PEREMPUAN DALAM MENINGKATKAN PELAYANAN IBADAH UMRAH PADA PT AN-NAMIRA ALMA MULIA KOTA SEMARANG

MODEL KEPEMIMPINAN PEREMPUAN DALAM MENINGKATKAN PELAYANAN IBADAH UMRAH PADA PT AN-NAMIRA ALMA MULIA KOTA SEMARANG MODEL KEPEMIMPINAN PEREMPUAN DALAM MENINGKATKAN PELAYANAN IBADAH UMRAH PADA PT AN-NAMIRA ALMA MULIA KOTA SEMARANG Skripsi Diajukan untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Mencapai Derajat Sarjana Sosial Islam

Lebih terperinci

Materi Kajian Kitab Kuning TVRI Edisi Ramadhan. Tema: Orang Yang Meninggal Namun Berhutang Puasa

Materi Kajian Kitab Kuning TVRI Edisi Ramadhan. Tema: Orang Yang Meninggal Namun Berhutang Puasa 07-06-2017 12 Ramadhan Materi Kajian Kitab Kuning TVRI Edisi Ramadhan Tema: Orang Yang Meninggal Namun Berhutang Puasa Al-Bukhari 1816, 1817, 563 Narasumber: DR. Ahmad Lutfi Fathullah, MA Video kajian

Lebih terperinci

ب س م االله الر ح من الر ح ي م

ب س م االله الر ح من الر ح ي م FATWA DEWAN SYARI AH NASIONAL Nomor: 31/DSN-MUI/VI/2002 Tentang PENGALIHAN UTANG ب س م االله الر ح من الر ح ي م Dewan Syari ah Nasional, setelah Menimbang : a. bahwa salah satu bentuk jasa pelayanan keuangan

Lebih terperinci

Materi Kajian Kitab Kuning TVRI Edisi Ramadhan. Tema: Anjuran Mencari Malam Lailatul Qadar

Materi Kajian Kitab Kuning TVRI Edisi Ramadhan. Tema: Anjuran Mencari Malam Lailatul Qadar 14-06-2017 19 Ramadhan Materi Kajian Kitab Kuning TVRI Edisi Ramadhan Tema: Anjuran Mencari Malam Lailatul Qadar Al-Bukhari 1876-1880, 1884 Narasumber: DR. Ahmad Lutfi Fathullah, MA Video kajian materi

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS PENDAPAT TOKOH NU SIDOARJO TENTANG MEMPRODUKSI RAMBUT PALSU

BAB IV ANALISIS PENDAPAT TOKOH NU SIDOARJO TENTANG MEMPRODUKSI RAMBUT PALSU BAB IV ANALISIS PENDAPAT TOKOH NU SIDOARJO TENTANG MEMPRODUKSI RAMBUT PALSU A. Analisis Pendapat Tokoh NU Sidoarjo Tentang Memproduksi Rambut Palsu Sebagaimana telah dijelaskan pada bab sebelumnya maka

Lebih terperinci

Amalan-amalan Khusus KOTA MADINAH. خفظو هللا Ustadz Anas Burhanuddin,Lc,M.A. Publication: 1435 H_2014 M AMALAN-AMALAN KHUSUS KOTA MADINAH

Amalan-amalan Khusus KOTA MADINAH. خفظو هللا Ustadz Anas Burhanuddin,Lc,M.A. Publication: 1435 H_2014 M AMALAN-AMALAN KHUSUS KOTA MADINAH Amalan-amalan Khusus KOTA MADINAH حفظو هللا Disusun oleh: Ustadz Anas Burhanuddin,Lc,M.A Publication: 1435 H_2014 M AMALAN-AMALAN KHUSUS KOTA MADINAH خفظو هللا Ustadz Anas Burhanuddin,Lc,M.A Sumber Majalah

Lebih terperinci

BAB IV PEMERATAAN HARTA WARISAN DI DESA BALONGWONO DALAM PERSPEKTIF HUKUM ISLAM

BAB IV PEMERATAAN HARTA WARISAN DI DESA BALONGWONO DALAM PERSPEKTIF HUKUM ISLAM 53 BAB IV PEMERATAAN HARTA WARISAN DI DESA BALONGWONO DALAM PERSPEKTIF HUKUM ISLAM A. Sistem Pemerataan Harta Warisan di Desa Balongwono dalam Perspektif Hukum Islam 1. Al-Qur an Allah SWT telah menentukan

Lebih terperinci

Membuka Kembali Lembaran Sejarah Ghadir Khum

Membuka Kembali Lembaran Sejarah Ghadir Khum Membuka Kembali Lembaran Sejarah Ghadir Khum Dalam surat al-maidah ayat 67 disebutkan: ی ا ا ی ه ا الر س ول ب ل غ م ا ا نز ل ا ل ی ک م ن ر ب ک Yang artinya: Wahai Rasul sampaikanlah (kepada masyarakat)

Lebih terperinci

ZAKAT PENGHASILAN. FATWA MAJELIS ULAMA INDONESIA Nomor 3 Tahun 2003 Tentang ZAKAT PENGHASILAN

ZAKAT PENGHASILAN. FATWA MAJELIS ULAMA INDONESIA Nomor 3 Tahun 2003 Tentang ZAKAT PENGHASILAN 23 ZAKAT PENGHASILAN Majelis Ulama Indonesia, setelah FATWA MAJELIS ULAMA INDONESIA Nomor 3 Tahun 2003 Tentang ZAKAT PENGHASILAN MENIMBANG : a. bahwa kedudukan hukum zakat penghasilan, baik penghasilan

Lebih terperinci

IBADAH UMROH. kapan saja di luar batas waktu haji (bulan-bulan haji).

IBADAH UMROH. kapan saja di luar batas waktu haji (bulan-bulan haji). IBADAH UMROH 1. Pengertian Umroh Menurut bahasa umrah berarti ziarah ataun berkunjung, sedangkan menurut istilah syara, umrah adalah menziarahi ka bah di Mekah dengan niat beribadah kepada Allah di sertai

Lebih terperinci

ج اء ك م ر س ول ن ا ي ب ي ن ل ك م ك ث ير ا م ما ك ن ت م ت خ ف و ن م ن ال ك ت اب و ي ع ف و ع ن ك ث ير ق د ج اء ك م م ن الل ه ن ور و ك ت اب

ج اء ك م ر س ول ن ا ي ب ي ن ل ك م ك ث ير ا م ما ك ن ت م ت خ ف و ن م ن ال ك ت اب و ي ع ف و ع ن ك ث ير ق د ج اء ك م م ن الل ه ن ور و ك ت اب KARAKTERISTIK ETIKA ISLAM 1. Al Qur an dan Sunnah Sebagai Sumber Moral Sebagai sumber moral atau pedoman hidup dalam Islam yang menjelaskan kriteria baik buruknya sesuatu perbuatan adalah Al Qur an dan

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS TERHADAP JUAL BELI IKAN BANDENG DENGAN PEMBERIAN JATUH TEMPO DALAM PERSPEKTIF HUKUM ISLAM

BAB IV ANALISIS TERHADAP JUAL BELI IKAN BANDENG DENGAN PEMBERIAN JATUH TEMPO DALAM PERSPEKTIF HUKUM ISLAM BAB IV ANALISIS TERHADAP JUAL BELI IKAN BANDENG DENGAN PEMBERIAN JATUH TEMPO DALAM PERSPEKTIF HUKUM ISLAM A. Analisis terhadap aplikasi jual beli ikan bandeng dengan pemberian jatuh tempo. Jual beli ikan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. ajaran yang sangat sempurna dan memuat berbagai aspek-aspek kehidupan

BAB I PENDAHULUAN. ajaran yang sangat sempurna dan memuat berbagai aspek-aspek kehidupan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Sebagai agama pembawa rahmat bagi seluruh alam, Islam hadir dengan ajaran yang sangat sempurna dan memuat berbagai aspek-aspek kehidupan manusia. Islam tidak

Lebih terperinci

Matan Keyakinan dan Cita-cita Hidup Muhammadiyah

Matan Keyakinan dan Cita-cita Hidup Muhammadiyah - Matan Keyakinan dan Cita-cita Hidup Muhammadiyah Nama : aan jumeno Tempat tgl lahir : sragen. 02 01 1967 Alamat : jl. Kelud selatan III/3 smg Status : k 2 Nama Isteri : Deasy Ariyanti Anak : M. Hanif

Lebih terperinci

Qawa id Fiqhiyah. Pertengahan dalam ibadah termasuk sebesar-besar tujuan syariat. Publication: 1436 H_2014 M

Qawa id Fiqhiyah. Pertengahan dalam ibadah termasuk sebesar-besar tujuan syariat. Publication: 1436 H_2014 M Qawa id Fiqhiyah ال ع د ل ف ال ع ب اد ات م ن أ ك ب م ق اص د الش ار ع Pertengahan dalam ibadah termasuk sebesar-besar tujuan syariat Publication: 1436 H_2014 M ال ع د ل ف ال ع ب اد ا ت م ن أ ك ب م ق اص

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kental dan peka terhadap tata cara adat istiadat. Kekentalan masyarakat Jawa

BAB I PENDAHULUAN. kental dan peka terhadap tata cara adat istiadat. Kekentalan masyarakat Jawa 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Masyarakat Jawa pada umumnya mempunyai aktivitas yang pada dasarnya kental dan peka terhadap tata cara adat istiadat. Kekentalan masyarakat Jawa terhadap adat

Lebih terperinci

OBAT PENAWAR HATI. Ingatlah bahwa dalam jasad ada segumpal daging; jika ia baik, maka baiklah seluruh jasadnya, dan jika ia rusak, - 1 -

OBAT PENAWAR HATI. Ingatlah bahwa dalam jasad ada segumpal daging; jika ia baik, maka baiklah seluruh jasadnya, dan jika ia rusak, - 1 - OBAT PENAWAR HATI Di dalam tubuh manusia terdapat segumpal daging yang ia merupakan pusat kebaikan atau keburukan. Segumpal daging tersebut yang akan mengomando seluruh perbuatan anggota badan. Segumpal

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. makhluk-makhluk lainnya, oleh karena dia dibekali akal pikiran, dan ilmu. didik dengan segala lingkungan dan sepanjang hayat.

BAB I PENDAHULUAN. makhluk-makhluk lainnya, oleh karena dia dibekali akal pikiran, dan ilmu. didik dengan segala lingkungan dan sepanjang hayat. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Manusia diciptakan oleh Allah SWT dalam bentuk yang sebaik-baiknya, bahkan merupakan makhluk yang paling mulia jika dibandingkan dengan makhluk-makhluk lainnya,

Lebih terperinci

APA PEDOMANMU DALAM BERIBADAH KEPADA ALLAH TA'ALA?

APA PEDOMANMU DALAM BERIBADAH KEPADA ALLAH TA'ALA? APA PEDOMANMU DALAM BERIBADAH KEPADA ALLAH TA'ALA? Publication : 1436 H_2015 M Apa Pedomanmu dalam Beribadah Kepada Allah Ta'ala? Disalin dari Majalah as-sunnah Ed.05 Thn.XIX_1436H/2015M e-book ini didownload

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. rangka mencerdaskan kehidupan bangsa yang diatur dengan undang-undang.

BAB I PENDAHULUAN. rangka mencerdaskan kehidupan bangsa yang diatur dengan undang-undang. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Dalam UUD RI Tahun 1945 pasal 31 ayat 1 menyebutkan bahwa setiap warga negara berhak mendapatkan pendidikan, dan ayat 3 menegaskan bahwa pemerintah mengusahakan

Lebih terperinci

(الإندونيسية بالغة) Wara' Sifat

(الإندونيسية بالغة) Wara' Sifat (الإندونيسية بالغة) Wara' Sifat ك ن و ر ع ا ت ك ن ا ع ب د الن اس "Jadilah orang yang wara' niscaya engkau menjadi manusia yang paling beribadah" Sesungguhnya orang yang mengenal Rabb-nya dan menempatkan-nya

Lebih terperinci

ISLAM dan DEMOKRASI (1)

ISLAM dan DEMOKRASI (1) ISLAM dan DEMOKRASI (1) Islam hadir dengan membawa prinsip-prinsip yang umum. Oleh karena itu, adalah tugas umatnya untuk memformulasikan program tersebut melalui interaksi antara prinsip-prinsip Islam

Lebih terperinci

Materi Halaqah Tarbawiyah Tamhidi TAFSIR SURAT AL-IKHLAS. Oleh: Abdul Aziz Abdul Wahid, Lc.

Materi Halaqah Tarbawiyah Tamhidi TAFSIR SURAT AL-IKHLAS. Oleh: Abdul Aziz Abdul Wahid, Lc. Materi Halaqah Tarbawiyah Tamhidi TAFSIR SURAT AL-IKHLAS Oleh: Abdul Aziz Abdul Wahid, Lc. QS. AL-IKHLAS 1-4 Tahsin Tilawah Tarjamah lafzhiyah T a f s i r ق ل ى و الل و أ ح د )1( الل و الص م د )2( ل م

Lebih terperinci