HASIL PERTANDINGAN 16 NOVEMBER 2014

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "HASIL PERTANDINGAN 16 NOVEMBER 2014"

Transkripsi

1 HASIL PERTANDINGAN 16 NOVEMBER 2014 NO KONTINGEN CABOR NOMOR PERTANDINGAN NAMA ATLET HASIL MEDALI 1 Kabupaten Karawang ANGGAR PUT RA - FLORET DENNIS A 2 Kabupaten Karawang ANGGAR PUT RA - FLORET BAYU S 3 Kota Bandung ANGGAR PUT RA - FLORET DADAN HERRY 4 Kabupaten Karawang ANGGAR PUT RA - FLORET DZULFI AHMAD 5 Kabupaten Karawang ANGGAR PUT RI - DEGEN DIAN EKA P 6 Kabupaten Karawang ANGGAR PUT RI - DEGEN SRI AYANT I 7 Kabupaten Karawang ANGGAR PUT RI - DEGEN MAHARANI SET IA P 8 Kabupaten Bandung Barat ANGGAR PUT RI - DEGEN KHAT ERIN GHEA E 9 Kabupaten Karawang ANGGAR PUT RA - DEGEN BUDHI DARMANT O 10 Kota T asikmalaya ANGGAR PUT RA - DEGEN YUDI SET IAWAN 11 Kabupaten Bekasi ANGGAR PUT RA - DEGEN JUKARDI 12 Kabupaten Bandung Barat ANGGAR PUT RA - DEGEN DERRY RENANDA 13 Kabupaten Purwakarta ANGGAR PUT RI - SABEL AMEILYA 14 Kota Sukabumi ANGGAR PUT RI - SABEL ALIDA MEGA PUT RI D 15 Kabupaten Purwakarta ANGGAR PUT RI - SABEL ULFAH JULAEHA 16 Kabupaten Karawang ANGGAR PUT RI - SABEL DEWI SONIA 17 Kabupaten Bekasi ANGKAT BERAT PUT RA - KELAS 66 KG SADARMAN 18 Kabupaten Purwakarta ANGKAT BERAT PUT RA - KELAS 66 KG DADANG N 19 Kabupaten Cianjur ANGKAT BERAT PUT RA - KELAS 66 KG AJAT S 20 Kabupaten Purwakarta ANGKAT BERAT PUT RA - KELAS 74 KG ADE B 21 Kabupaten Cianjur ANGKAT BERAT PUT RA - KELAS 74 KG SUKAMT O 22 Kabupaten Kuningan ANGKAT BERAT PUT RA - KELAS 74 KG DARSO 23 Kabupaten Majalengka ANGKAT BERAT PUT RA - KELAS 83 KG M YUSUF 24 Kota Bekasi ANGKAT BERAT PUT RA - KELAS 83 KG WISNU S 25 Kabupaten Cianjur ANGKAT BERAT PUT RA - KELAS 83 KG RUDI H 26 Kabupaten Purwakarta ANGKAT BERAT PUT RA - KELAS 93 KG ENDANG S 27 Kabupaten T asikmalaya ANGKAT BERAT PUT RA - KELAS 93 KG AEP S 28 Kabupaten Kuningan ANGKAT BERAT PUT RA - KELAS 93 KG GUNAWAN

2 29 Kabupaten Bekasi AT LET IK PUT RA MET ER ZAENU DAHLAN Kabupaten Karawang AT LET IK PUT RA MET ER DARMAN Kabupaten Subang AT LET IK PUT RA MET ER UMAR WIRA Kota Bandung AT LET IK PUT RA MET ER KAHARUDIN 04: Kota Bekasi AT LET IK PUT RA MET ER ABDUL HARIS 04: Kota Bandung AT LET IK PUT RA MET ER WILLIAM SAMUEL L 04: Kabupaten Bogor AT LET IK PUT RA - LOMPAT T INGGI GALAH HERDIANSYAH 36 Kabupaten Cianjur AT LET IK PUT RA - LOMPAT T INGGI GALAH ARIFIN GOLAM 37 Kota Bogor AT LET IK PUT RA - LOMPAT T INGGI GALAH IDAN FAUZAN 38 Kabupaten Bekasi AT LET IK PUT RA - LEMPAR LEMBING YULIAR JADMIKO 60.19M 39 Kabupaten Bandung Barat AT LET IK PUT RA - LEMPAR LEMBING SUPRIADI 58.08M 40 Kota Bandung AT LET IK PUT RA - LEMPAR LEMBING HASRUN 56.78M 41 Kabupaten Sumedang AT LET IK PUT RI MET ER SUSI HERAWAT I Kabupaten Ciamis AT LET IK PUT RI MET ER RAQUEL P Kota Bogor AT LET IK PUT RI MET ER EMMA ANIT A C Kabupaten Sukabumi AT LET IK PUT RI MET ER ANJASARI DEWI 04: Kota Cirebon AT LET IK PUT RI MET ER ABIGAIL DWI S 04: Kabupaten Bogor AT LET IK PUT RI MET ER PEGA ANGGRAENI 05: Kota Bandung AT LET IK PUT RI MET ER SUPRIAT I SUT ONO 40: Kabupaten Bogor AT LET IK PUT RI MET ER ZOLANDA RIVA N 41: Kota Bandung AT LET IK PUT RI MET ER SINT A WANT I 42: Kabupaten Sukabumi AT LET IK PUT RI - LOMPAT T INGGI GALAH SYAFINAZ M MAHUSE 2,70M 51 Kota Sukabumi AT LET IK PUT RI - LOMPAT T INGGI GALAH RENY DEVY R 2,60M 52 Kabupaten Cianjur AT LET IK PUT RI - LOMPAT T INGGI GALAH NENENG RISNA 2,60M 53 Kabupaten Bekasi AT LET IK PUT RI - LOMPAT T INGGI GALAH DEWI RAHMAWAT I 2,50M 54 Kabupaten Bekasi AT LET IK PUT RI - LONT AR MART IL NIA MEILANI USNIA 44,69M 55 Kabupaten Kuningan AT LET IK PUT RI - LONT AR MART IL T RESNA PUSPIT A 41,08M 56 Kabupaten Bandung Barat AT LET IK PUT RI - LONT AR MART IL IKA KART IKAWAT I 35,25M 57 Kabupaten Bekasi BALAP SEPEDA PUT RA - ROAD RACE - INDIVIDUAL ROAD RACE 66 Km ARRI PRAT AMA 58 Kabupaten Bekasi BALAP SEPEDA PUT RA - ROAD RACE - INDIVIDUAL ROAD RACE 66 Km IDRIS PURNAMA KASIH 59 Kabupaten Sumedang BALAP SEPEDA PUT RA - ROAD RACE - INDIVIDUAL ROAD RACE 66 Km DADI SURYADI 60 Kota Bandung BALAP SEPEDA PUT RI - ROAD RACE - INDIVIDUAL ROAD RACE 33 Km AYUST INA DELIA P 61 Kabupaten Bandung BALAP SEPEDA PUT RI - ROAD RACE - INDIVIDUAL ROAD RACE 33 Km VONIKA KREIESA R 62 Kabupaten Bogor BALAP SEPEDA PUT RI - ROAD RACE - INDIVIDUAL ROAD RACE 33 Km YANT HI FUCHIYANT I

3 63 Kota Bandung BILIAR PUT RA - CAROM T HREE CUSHION/BAN BAT ARA 64 Kabupaten Bandung Barat BILIAR PUT RA - CAROM T HREE CUSHION/BAN HERYANT O 65 Kabupaten Cirebon BILIAR PUT RA - CAROM T HREE CUSHION/BAN ERMA JULIHART O 66 Kabupaten Bekasi BILIAR PUT RA - CAROM T HREE CUSHION/BAN HEROWANT O 67 Kabupaten Bekasi BILIAR PUT RA - 8 BALL POOL DOUBLE RIYAN, JIMMY 68 Kota Depok BILIAR PUT RA - 8 BALL POOL DOUBLE SAFRIZAL, RIAU 69 Kota Bandung BILIAR PUT RA - 8 BALL POOL DOUBLE ROY, YANT O 70 Kabupaten Cirebon BILIAR PUT RA - 8 BALL POOL DOUBLE DAVID, DONNY 71 Kabupaten Bekasi BILIAR PUT RA - 10 BALL POOL SINGLE M ARIANO 72 Kabupaten Bekasi BILIAR PUT RA - 10 BALL POOL SINGLE IRSAL AFRINEZA N 73 Kota Bekasi BILIAR PUT RA - 10 BALL POOL SINGLE IVAN NOVIANT O 74 Kota Bandung BILIAR PUT RA - 10 BALL POOL SINGLE M NOVA 75 Kota Cirebon BILIAR PUT RI - 10 BALL POOL SINGLE SRI RENGGANIS 76 Kota Cirebon BILIAR PUT RI - 10 BALL POOL SINGLE NONNY KRIST YANT I 77 Kota Cimahi BILIAR PUT RI - 10 BALL POOL SINGLE NICOLE EARSEAN 78 Kota Bekasi BILIAR PUT RI - 10 BALL POOL SINGLE ANNIT A KANJAYA 79 Kabupaten Bekasi CAT UR PUT RA - PERORANGAN CEPAT GM SUSANT O MEGARANT O 80 Kabupaten Subang CAT UR PUT RA - PERORANGAN CEPAT YUDI YUDIST IRA 81 Kabupaten Purwakarta CAT UR PUT RA - PERORANGAN CEPAT MN HAMDAN 82 Kota Bekasi CAT UR PUT RA - BEREGU CAT UR CEPAT T EAM KOT A BEKASI 83 Kota Cimahi CAT UR PUT RA - BEREGU CAT UR CEPAT T EAM KOT A CIMAHI 84 Kabupaten Bogor CAT UR PUT RA - BEREGU CAT UR CEPAT T EAM KAB. BOGOR 85 Kabupaten Bogor CAT UR PUT RI - PERORANGAN CEPAT GMW IRENE KHARISMA S 86 Kabupaten Bandung CAT UR PUT RI - PERORANGAN CEPAT MF DEWI AA CIT RA 87 Kabupaten Bandung CAT UR PUT RI - PERORANGAN CEPAT MF DIT A KHARENZA 88 Kota Bandung CAT UR PUT RI - BEREGU CAT UR CEPAT T EAM KOT A BANDUNG 89 Kabupaten Bekasi CAT UR PUT RI - BEREGU CAT UR CEPAT T EAM KAB. BEKASI 90 Kabupaten Bogor CAT UR PUT RI - BEREGU CAT UR CEPAT T EAM KAB. BOGOR 91 Kabupaten Bekasi GANT OLLE T BK - DURAT ION FLIGHT KLS A BUDI SURYA 92 Kota Bandung GANT OLLE T BK - DURAT ION FLIGHT KLS A KOESNADI 93 Kabupaten Bogor GANT OLLE T BK - DURAT ION FLIGHT KLS A UJANG ROBI 94 Kabupaten Bekasi GANT OLLE T BK - DURAT ION FLIGHT KLS B RIKO BAHIUDDIN S 95 Kota Bandung GANT OLLE T BK - DURAT ION FLIGHT KLS B ROBBY ANGGARA 96 Kabupaten Bandung Barat GANT OLLE T BK - DURAT ION FLIGHT KLS B RIDWAN JAELANI

4 97 Kota Bandung GANT OLLE A KOESNADI 98 Kabupaten Bogor GANT OLLE A AYAT SUPRIAT NA 99 Kota Bandung GANT OLLE A AGIT ARIA 100 Kabupaten Bandung Barat GANT OLLE B RIDWAN JAELANI 101 Kabupaten Bandung GANT OLLE B FERY PURNAMA 102 Kota Cimahi GANT OLLE B ROCKY RAGALO 103 Kabupaten Bogor GANT OLLE T BK - T ERBANG LINT AS ALAM KELAS A UJANG ROBI 104 Kabupaten Bogor GANT OLLE T BK - T ERBANG LINT AS ALAM KELAS A AYAT SUPRIAT NA 105 Kota Bandung GANT OLLE T BK - T ERBANG LINT AS ALAM KELAS A AHMAD SAPRUDIN 106 Kabupaten Bogor GANT OLLE T BK - T ERBANG LINT AS ALAM KELAS B IYUS PRAT AMA 107 Kabupaten Bandung Barat GANT OLLE T BK - T ERBANG LINT AS ALAM KELAS B M WILDAN FAUZI 108 Kota T asikmalaya GANT OLLE T BK - T ERBANG LINT AS ALAM KELAS B WAWAN SUPRIAT NA 109 Kabupaten Karawang JUDO PUT RA - KELAS S/D - 55 KG M IMAM MAULANA 110 Kabupaten Karawang JUDO PUT RA - KELAS S/D - 55 KG M RIZA RIDWANULLAH 111 Kabupaten Bekasi JUDO PUT RA - KELAS S/D - 55 KG ARI FIT RIYADI 112 Kabupaten Bekasi JUDO PUT RA - KELAS S/D - 55 KG T ONI IRAWAN 113 Kota Bogor JUDO PUT RA - BEBAS HORAS MANURUNG 114 Kota Bandung JUDO PUT RA - BEBAS IKHSAN APRIADI 115 Kota Bogor JUDO PUT RA - BEBAS ADE SUJANA 116 Kabupaten Karawang JUDO PUT RA - BEBAS BILLY SUGARA 117 Kabupaten Bekasi JUDO PUT RI - KELAS S/D -45 KG RR T ERRI KUSUMA 118 Kota Bekasi JUDO PUT RI - KELAS S/D -45 KG AYUDHIA FIRST ANA 119 Kabupaten Karawang JUDO PUT RI - KELAS S/D -45 KG DEDEH NURHASANAH 120 Kota Bogor JUDO PUT RI - KELAS S/D -45 KG KHASANI NAJMU SHIFA 121 Kabupaten Bekasi JUDO PUT RI - BEBAS DISIYANA 122 Kota Bandung JUDO PUT RI - BEBAS IRA PURNAMA SARI 123 Kota Bogor JUDO PUT RI - BEBAS T ENI ANGGRAENI 124 Kota Bekasi JUDO PUT RI - BEBAS T IARA ART HA GART IA 125 Kota Bogor JUDO PUT RA - BEREGU KOT A BOGOR 126 Kabupaten Bekasi JUDO PUT RA - BEREGU KAB. BEKASI 127 Kabupaten Cianjur JUDO PUT RA - BEREGU KAB.CIANJUR 128 Kabupaten Karawang JUDO PUT RA - BEREGU KAB. KARAWANG 129 Kota Bandung JUDO PUT RI - BEREGU KOT A BANDUNG 130 Kota Bekasi JUDO PUT RI - BEREGU KOT A BEKASI 131 Kabupaten Karawang JUDO PUT RI - BEREGU KAB. KARAWANG 132 Kabupaten Bekasi JUDO PUT RI - BEREGU KAB. BEKASI

5 133 Kota Bogor KEMPO PUT RA - EMBU BERPASANGAN ARIANDI SOFYAN, DAVID SULAEMAN 134 Kota Bandung KEMPO PUT RA - EMBU BERPASANGAN YOGI HERDIANA, YOHANES HERMANT O 135 Kabupaten Indramayu KEMPO PUT RA - EMBU BERPASANGAN DONNY FIANDA S, FERDY FIRMANDA S 136 Kota Bandung KEMPO PUT RI - EMBU BERPASANGAN NANDIKA LARASAT I, VINA YUST INA 137 Kota Sukabumi KEMPO PUT RI - EMBU BERPASANGAN LIGAR NUR LAILAH, RIANA ROSSA P 138 Kota Bogor KEMPO PUT RI - EMBU BERPASANGAN RADEN RORO D K C, RADEN RORO D N A 139 Kabupaten Bogor KEMPO PUT RA - EMBU BERPASANGAN KYU AHMAD ZULFIKAR, ALI FIKRI 140 Kota Bandung KEMPO PUT RA - EMBU BERPASANGAN KYU KEY IMMANUEL, REKIANARSY A.N.W.PI 141 Kabupaten Indramayu KEMPO PUT RA - EMBU BERPASANGAN KYU ADE RIYANT O, SAIT MUNANDAR 142 Kabupaten Bogor KEMPO PUT RI - EMBU BERPASANGAN KYU ANAST ASIA BRENDA M, ALVIYANT I CLAUDIA 143 Kota Sukabumi KEMPO PUT RI - EMBU BERPASANGAN KYU RIZKYT A FIT RI YUDANSHA, ANNISA SEPT IANI 144 Kabupaten Bandung KEMPO PUT RI - EMBU BERPASANGAN KYU APEC SIT I K, NIDA SHAHNADZ 145 Kabupaten Cirebon MENEMBAK SENIOR ZAIT UN K 146 Kabupaten Bekasi MENEMBAK SENIOR NI PUT U R 147 Kabupaten Cirebon MENEMBAK SENIOR YOUSIE 148 Kabupaten Cirebon MENEMBAK JUNIOR NAURA AMALI 149 Kota Bandung MENEMBAK JUNIOR DHIT A SEKAR 150 Kabupaten Purwakarta MENEMBAK JUNIOR AULIA NUR 151 Kabupaten Bandung MENEMBAK PUT RI - T EAM 10 M AIR PIST OL WAHYUNING, SYAMSINAR, KINANT I 152 Kabupaten Cirebon MENEMBAK PUT RI - T EAM 10 M AIR PIST OL YOUSIE, ZAIT UN, VEGI SEPRIANI 153 Kabupaten Bekasi MENEMBAK PUT RI - T EAM 10 M AIR PIST OL SUSANNA LIEM MAU, NI PUT U R, IRIANI KUADA

6 154 Kabupaten Bekasi PANAHAN PUT RA - NASIONAL MAT CH INDIVIDUAL RIZKI FERDIANSYAH 155 Kabupaten Bogor PANAHAN PUT RA - NASIONAL MAT CH INDIVIDUAL MART INO ADI PANGEST U 156 Kabupaten Bogor PANAHAN PUT RA - NASIONAL MAT CH INDIVIDUAL NURCAHYO NUGROHO 157 Kota Bandung PANAHAN PUT RI - NASIONAL MAT CH INDIVIDUAL PAMELA JUNIART I 158 Kabupaten Bogor PANAHAN PUT RI - NASIONAL MAT CH INDIVIDUAL WIDYA SIEST IANING 159 Kabupaten T asikmalaya PANAHAN PUT RI - NASIONAL MAT CH INDIVIDUAL AVRIT A REZA MELYANA 160 Kota Bekasi PANJAT T EBING PUT RI - BOULDER T EAM T EAM KOT A BEKASI 161 Kota Bogor PANJAT T EBING PUT RI - BOULDER T EAM T EAM KOT A BOGOR 162 Kabupaten Bekasi PANJAT T EBING PUT RI - BOULDER T EAM T EAM KAB. BEKASI 163 Kabupaten Bekasi PANJAT T EBING PUT RA - SPEED T RACK INDIVIDUAL GUNAWAN 164 Kabupaten Cianjur PANJAT T EBING PUT RA - SPEED T RACK INDIVIDUAL ERIANT O ROJAK 165 Kabupaten Bogor PANJAT T EBING PUT RA - SPEED T RACK INDIVIDUAL AMUDIN 166 Kabupaten Bekasi PANJAT T EBING PUT RA - SPEED T RACK INDIVIDUAL FAISAL 167 Kabupaten Karawang PANJAT T EBING PUT RI - SPEED T RACK INDIVIDUAL REZA 168 Kabupaten Bekasi PANJAT T EBING PUT RI - SPEED T RACK INDIVIDUAL MELA CONT ESA 169 Kabupaten Bogor PANJAT T EBING PUT RI - SPEED T RACK INDIVIDUAL ANNISA SYAHFIT RI 170 Kota Bandung PANJAT T EBING PUT RI - SPEED T RACK INDIVIDUAL MAUDILA 171 Kota Bandung RENANG INDAH PUT RI - DUET T ECHNICAL ROUT INE T EAM KOT A BANDUNG 172 Kota Bekasi RENANG INDAH PUT RI - DUET T ECHNICAL ROUT INE T EAM KOT A BEKASI 173 Kabupaten T asikmalaya RENANG INDAH PUT RI - DUET T ECHNICAL ROUT INE T EAM KAB. T ASIKMALAYA 174 Kota Bekasi RENANG INDAH PUT RI - T EAM FREE COMBINAT ION T EAM KOT A BEKASI 175 Kota Bandung RENANG INDAH PUT RI - T EAM FREE COMBINAT ION T EAM KOT A BANDUNG 176 Kabupaten Bekasi RENANG INDAH PUT RI - T EAM FREE COMBINAT ION T EAM KAB. BEKASI 177 Kota Bandung RENANG INDAH PUT RI - DUET FREE REOUT INE AMARA CHINT IA G, ROSA PALMAST UT I 178 Kota Bekasi RENANG INDAH PUT RI - DUET FREE REOUT INE ANAST ASHA B T, JAYAT I ARUM DYAH P 179 Kabupaten T asikmalaya RENANG INDAH PUT RI - DUET FREE REOUT INE FEBYA PUT RI, AURORA AMARINI 180 Kabupaten Bekasi RENANG INDAH PUT RI - T EAM T ECHNICAL ROUT INE T EAM KAB. BEKASI 181 Kota Bandung RENANG INDAH PUT RI - T EAM T ECHNICAL ROUT INE T EAM KOT A BANDUNG 182 Kabupaten Karawang RENANG INDAH PUT RI - T EAM T ECHNICAL ROUT INE T EAM KAB. KARAWANG

7 183 Kota Bandung SEPAT U RODA PUT RA MET ER T T T T EAM KOT A BANDUNG 184 Kota Bekasi SEPAT U RODA PUT RA MET ER T T T T EAM KOT A BEKASI 185 Kabupaten Karawang SEPAT U RODA PUT RA MET ER T T T T EAM KAB. KARAWANG 186 Kota Bandung SEPAT U RODA PUT RA - 42 KM MARAT HON MELDY RADIAL 187 Kota Bandung SEPAT U RODA PUT RA - 42 KM MARAT HON MUHAMAD MARDIAN 188 Kota Bandung SEPAT U RODA PUT RA - 42 KM MARAT HON HERMANSYAH 189 Kabupaten Karawang SEPAT U RODA PUT RI MET ER T T T T EAM KAB. KARAWANG 190 Kota Bekasi SEPAT U RODA PUT RI MET ER T T T T EAM KOT A BEKASI 191 Kabupaten Bekasi SEPAT U RODA PUT RI MET ER T T T T EAM KAB. BEKASI 192 Kabupaten Karawang SEPAT U RODA PUT RI - 21 KM MARAT HON T RIANIDA SET IO P 193 Kabupaten Bekasi SEPAT U RODA PUT RI - 21 KM MARAT HON YEMIMA L LAURET LIPHA 194 Kota Bekasi SEPAT U RODA PUT RI - 21 KM MARAT HON DE IT ALIANIS S

DIPA BADAN URUSAN ADMINISTRASI TAHUN ANGGARAN 2014

DIPA BADAN URUSAN ADMINISTRASI TAHUN ANGGARAN 2014 TOTAL BAES01 JAWA BARAT 129,401,372,000.00 BELANJA PEGAWAI 100,974,521,000.00 BELANJA BARANG OPERASIONAL 8,203,990,000.00 BELANJA BARANG NON OPERASIONAL 2,838,361,000.00 BELANJA MODAL 17,384,500,000.00

Lebih terperinci

SALINAN PERATURAN MENTERI KEUANGAN NOMOR 08 /PMK.07/2011 TENTANG

SALINAN PERATURAN MENTERI KEUANGAN NOMOR 08 /PMK.07/2011 TENTANG MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA SALINAN PERATURAN MENTERI KEUANGAN NOMOR 08 /PMK.07/2011 TENTANG ALOKASI KURANG BAYAR DANA BAGI HASIL SUMBER DAYA ALAM PERTAMBANGAN PANAS BUMI TAHUN ANGGARAN 2006, TAHUN

Lebih terperinci

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.11, 2010 Kementerian Keuangan. Dana Bagi Hasil. Pertambangan. Panas Bumi.

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.11, 2010 Kementerian Keuangan. Dana Bagi Hasil. Pertambangan. Panas Bumi. BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.11, 2010 Kementerian Keuangan. Dana Bagi Hasil. Pertambangan. Panas Bumi. PERATURAN MENTERI KEUANGAN NOMOR 06/PMK.07/2010 TENTANG ALOKASI DANA BAGI HASIL SUMBER DAYA

Lebih terperinci

KEPUTUSAN BADAN AKREDITASI NASIONAL ( BAN PAUD DAN PNF ) NOMOR 012/K.1/SK/AS/2016 TENTANG ASESOR BAN PAUD DAN PNF PROVINSI JAWA BARAT

KEPUTUSAN BADAN AKREDITASI NASIONAL ( BAN PAUD DAN PNF ) NOMOR 012/K.1/SK/AS/2016 TENTANG ASESOR BAN PAUD DAN PNF PROVINSI JAWA BARAT KEPUTUSAN BADAN AKREDITASI NASIONAL PENDIDIKAN ANAK USIA DINI DAN PENDIDIKAN N FORMAL ( BAN PAUD DAN PNF ) MOR 012/K.1/SK/AS/2016 TENTANG BAN PAUD DAN PNF JAWA BARAT DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BADAN

Lebih terperinci

MODAL DASAR PD.BPR/PD.PK HASIL KONSOLIDISASI ATAU MERGER

MODAL DASAR PD.BPR/PD.PK HASIL KONSOLIDISASI ATAU MERGER LAMPIRAN I : PERATURAN DAERAH PROVINSI JAWA BARAT NOMOR : 30 Tahun 2010 TANGGAL : 31 Desember 2010 TENTANG : PERUBAHAN ATAS PERATURAN DAERAH PROVINSI JAWA BARAT NOMOR 14 TAHUN 2006 TENTANG PERUSAHAAN DAERAH

Lebih terperinci

PERATURAN GUBERNUR JAWA BARAT NOMOR : 12 Tahun 2010 TENTANG PENGELOLAAN PENGGUNAAN DAN PENGALOKASIAN DANA BAGI HASIL CUKAI HASIL TEMBAKAU TAHUN 2010

PERATURAN GUBERNUR JAWA BARAT NOMOR : 12 Tahun 2010 TENTANG PENGELOLAAN PENGGUNAAN DAN PENGALOKASIAN DANA BAGI HASIL CUKAI HASIL TEMBAKAU TAHUN 2010 PERATURAN GUBERNUR JAWA BARAT NOMOR : 12 Tahun 2010 TENTANG PENGELOLAAN PENGGUNAAN DAN PENGALOKASIAN DANA BAGI HASIL CUKAI HASIL TEMBAKAU TAHUN 2010 GUBERNUR JAWA BARAT, Menimbang Mengingat : a. bahwa

Lebih terperinci

HASIL PERTANDINGAN 11 NOVEMBER 2014

HASIL PERTANDINGAN 11 NOVEMBER 2014 HASIL PERTANDINGAN 11 NOVEMBER 2014 NO KONTINGEN CABOR NOMOR PERTANDINGAN NAMA ATLET HASIL MEDALI 1 Kota Depok KARAT E PUT RA - KAT A - INDIVIDUAL RAHMAD DARMAWAN Emas 2 Kota Bandung KARAT E PUT RA - KAT

Lebih terperinci

INDEKS PEMBANGUNAN GENDER DAN INDEKS PEMBERDAYAAN GENDER KOTA BEKASI TAHUN 2013

INDEKS PEMBANGUNAN GENDER DAN INDEKS PEMBERDAYAAN GENDER KOTA BEKASI TAHUN 2013 No. 02/11/Th. XIV, 12 November 2014 INDEKS PEMBANGUNAN GENDER DAN INDEKS PEMBERDAYAAN GENDER KOTA BEKASI TAHUN 2013 1. Indeks Pembangunan Gender (IPG) Kota Bekasi Tahun 2013 A. Penjelasan Umum IPG merupakan

Lebih terperinci

LAPORAN REALISASI ANGGARAN BELANJA (TRANSAKSI KAS) BELANJA WILAYAH MELALUI KPPN UNTUK BULAN YANG BERAKHIR 31 DESEMBER 2014 (dalam rupiah)

LAPORAN REALISASI ANGGARAN BELANJA (TRANSAKSI KAS) BELANJA WILAYAH MELALUI KPPN UNTUK BULAN YANG BERAKHIR 31 DESEMBER 2014 (dalam rupiah) UNTUK BULAN YANG BERAKHIR 31 DESEMBER 214 KEMENTERIAN NEGARA/LEMBAGA : 5 MAHKAMAH AGUNG : 2 JAWA BARAT SEMULA SETELAH 1 I. IKHTISAR MENURUT SUMBER DANA 1 RUPIAH MURNI 3 KETERTIBAN DAN KEAMANAN 4 PERADILAN

Lebih terperinci

EVALUASI PELAKSANAAN DANA ALOKASI KHUSUS (DAK) PROVINSI JAWA BARAT

EVALUASI PELAKSANAAN DANA ALOKASI KHUSUS (DAK) PROVINSI JAWA BARAT EVALUASI PELAKSANAAN DANA ALOKASI KHUSUS (DAK) PROVINSI JAWA BARAT Disampaikan oleh : Prof. DR. Ir. Deny Juanda Puradimaja, DEA Kepala Bappeda Provinsi Jawa Barat Disampaikan pada : Rapat Koordinasi Pemantauan

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. keterampilan para petani dan petugas melalui sekolah lapangan serta pelatihan pemandu (PL I, PL II, PL III).

KATA PENGANTAR. keterampilan para petani dan petugas melalui sekolah lapangan serta pelatihan pemandu (PL I, PL II, PL III). KATA PENGANTAR Kegiatan SL-PTT merupakan fokus utama program yang dilaksanakan dalam upaya mendorong terjadinya peningkatan produktivitas padi. Kegiatan ini dilaksanakan secara serempak secara nasional

Lebih terperinci

TIPOLOGI WILAYAH HASIL PENDATAAN POTENSI DESA (PODES) 2014

TIPOLOGI WILAYAH HASIL PENDATAAN POTENSI DESA (PODES) 2014 BPS PROVINSI JAWA BARAT No. 15/02/32/Th.XVII, 16 Februari 2014 TIPOLOGI WILAYAH HASIL PENDATAAN POTENSI DESA (PODES) 2014 Pendataan Potensi Desa (Podes) dilaksanakan 3 kali dalam 10 tahun. Berdasarkan

Lebih terperinci

LAPORAN REALISASI ANGGARAN BELANJA (TRANSAKSI KAS) BELANJA WILAYAH MELALUI KPPN UNTUK BULAN YANG BERAKHIR 31 DESEMBER 2013 (dalam rupiah)

LAPORAN REALISASI ANGGARAN BELANJA (TRANSAKSI KAS) BELANJA WILAYAH MELALUI KPPN UNTUK BULAN YANG BERAKHIR 31 DESEMBER 2013 (dalam rupiah) UNTUK BULAN YANG BERAKHIR 31 DESEMBER 213 KEMENTERIAN NEGARA/LEMBAGA : 5 MAHKAMAH AGUNG : 2 PROP. JAWA BARAT SEMULA SETELAH 1 I. IKHTISAR MENURUT SUMBER DANA 1 RUPIAH MURNI 3 KETERTIBAN DAN KEAMANAN 4

Lebih terperinci

BAB V KINERJA PEREKONOMIAN KABUPATEN/KOTA DI JAWA BARAT

BAB V KINERJA PEREKONOMIAN KABUPATEN/KOTA DI JAWA BARAT BAB V KINERJA PEREKONOMIAN KABUPATEN/KOTA DI JAWA BARAT 5.1. PDRB Antar Kabupaten/ Kota eranan ekonomi wilayah kabupaten/kota terhadap perekonomian Jawa Barat setiap tahunnya dapat tergambarkan dari salah

Lebih terperinci

BAB V KINERJA PEREKONOMIAN KABUPATEN/KOTA DI JAWA BARAT

BAB V KINERJA PEREKONOMIAN KABUPATEN/KOTA DI JAWA BARAT BAB V KINERJA PEREKONOMIAN KABUPATEN/KOTA DI JAWA BARAT 5.1. PDRB Antar Kabupaten/ Kota oda perekonomian yang bergulir di Jawa Barat, selama tahun 2007 merupakan tolak ukur keberhasilan pembangunan Jabar.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. ketimpangan dan pengurangan kemiskinan yang absolut (Todaro, 2000).

BAB I PENDAHULUAN. ketimpangan dan pengurangan kemiskinan yang absolut (Todaro, 2000). BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pembangunan merupakan suatu proses multidimensional yang melibatkan perubahan-perubahan besar dalam struktur sosial, sikap mental dan lembaga termasuk pula percepatan/akselerasi

Lebih terperinci

PRODUKSI CABAI BESAR, CABAI RAWIT, DAN BAWANG MERAH PROVINSI JAWA BARAT TAHUN 2014

PRODUKSI CABAI BESAR, CABAI RAWIT, DAN BAWANG MERAH PROVINSI JAWA BARAT TAHUN 2014 BPS PROVINSI JAWA BARAT No. 46/08/32/Th. XVII, 3 Agustus 2015 PRODUKSI CABAI BESAR, CABAI RAWIT, DAN BAWANG MERAH PROVINSI JAWA BARAT TAHUN 2014 TAHUN 2014, PRODUKSI CABAI BESAR SEBESAR 253.296 TON, CABAI

Lebih terperinci

Jumlah penduduk Jawa Barat berdasarkan hasil SP2010 sebanyak 43 juta orang dengan laju pertumbuhan sebesar 1,91 persen per tahun

Jumlah penduduk Jawa Barat berdasarkan hasil SP2010 sebanyak 43 juta orang dengan laju pertumbuhan sebesar 1,91 persen per tahun Jumlah penduduk Jawa Barat berdasarkan hasil SP2010 sebanyak 43 juta orang dengan laju pertumbuhan sebesar 1,91 persen per tahun Sekapur Sirih Sebagai pengemban amanat Undang-undang Nomor 16 Tahun 1997

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. diberlakukan UU No. 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan daerah. Tujuan

BAB I PENDAHULUAN. diberlakukan UU No. 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan daerah. Tujuan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Reformasi yang bergulir tahun 1998 telah membuat perubahan politik dan administrasi, salah satu bentuk reformasi tersebut adalah perubahan bentuk pemerintahan yang

Lebih terperinci

DAFTAR PUSTAKA. Abdul Halim Akuntansi Sektor Publik: Akuntansi Keuangan Daerah. Edisi Keempat. Jakarta: Salemba Empat.

DAFTAR PUSTAKA. Abdul Halim Akuntansi Sektor Publik: Akuntansi Keuangan Daerah. Edisi Keempat. Jakarta: Salemba Empat. 64 DAFTAR PUSTAKA Abdul Halim. 2012. Akuntansi Sektor Publik: Akuntansi Keuangan Daerah. Edisi Keempat. Jakarta: Salemba Empat. Ahmad Yani, 2008. Hubungan Keuangan antar pemerintah pusat dan Daerah di

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. diberlakukannya UU No. 32 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah dan UU No.

BAB I PENDAHULUAN. diberlakukannya UU No. 32 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah dan UU No. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Penerapan otonomi daerah di Indonesia hingga saat ini merupakan wujud dari diberlakukannya desentralisasi. Otonomi daerah ini selaras dengan diberlakukannya

Lebih terperinci

Draft 18/02/2014 GUBERNUR JAWA BARAT,

Draft 18/02/2014 GUBERNUR JAWA BARAT, Draft 18/02/2014 Gubernur Jawa Barat PERATURAN GUBERNUR JAWA BARAT NOMOR : TAHUN 2014 TENTANG PEDOMAN PENGELOLAAN BANTUAN KEUANGAN KEPADA KABUPATEN UNTUK KEGIATAN FASILITASI DAN IMPLEMENTASI GREEN PROVINCE

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat baik material maupun spiritual. Untuk

BAB I PENDAHULUAN. untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat baik material maupun spiritual. Untuk BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Pembangunan nasional merupakan salah satu kegiatan pemerintah Indonesia yang berlangsung terus menerus dan berkesinambungan yang bertujuan untuk meningkatkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Penelitian. Sejak otonomi daerah dilaksanakan pada tanggal 1 Januari 2001

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Penelitian. Sejak otonomi daerah dilaksanakan pada tanggal 1 Januari 2001 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Sejak otonomi daerah dilaksanakan pada tanggal 1 Januari 2001 diharapkan pembangunan di daerah berjalan seiring dengan pembangunan di pusat. Hal tersebut

Lebih terperinci

DAFTAR RINCIAN NOMOR PERTANDINGAN / PERLOMBAAN CABANG - CABANG OLAHRAGA PADA PORPROV V TAHUN 2014 DI SAMARINDA

DAFTAR RINCIAN NOMOR PERTANDINGAN / PERLOMBAAN CABANG - CABANG OLAHRAGA PADA PORPROV V TAHUN 2014 DI SAMARINDA DAFTAR RINCIAN - PADA PORPROV V TAHUN 204 DI SAMARINDA NO ANGGAR Pa Individual IKASI 6. Floret ( 2 ) 2. Degen 3. Sabel 4. Floret 5. Degen 6. Sabel Pi Individual 6. Floret 2. Degen 3. Sabel 4. Floret 5.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pengelolaan pemerintah daerah, baik ditingkat propinsi maupun tingkat

BAB I PENDAHULUAN. Pengelolaan pemerintah daerah, baik ditingkat propinsi maupun tingkat BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Pengelolaan pemerintah daerah, baik ditingkat propinsi maupun tingkat kabupaten dan kota memasuki era baru sejalan dengan dikeluarkannya UU No. 32 Tahun 2004

Lebih terperinci

DAFTAR ALAMAT KANWIL BPN DAN KANTOR PERTANAHAN SE JAWA BARAT. No. NAMA ALAMAT. Kan-Wil. BPN Propinsi Jawa Barat. Kepala Kan-Wil : ADIANA RATIH YUNIATI

DAFTAR ALAMAT KANWIL BPN DAN KANTOR PERTANAHAN SE JAWA BARAT. No. NAMA ALAMAT. Kan-Wil. BPN Propinsi Jawa Barat. Kepala Kan-Wil : ADIANA RATIH YUNIATI DAFTAR ALAMAT KANWIL BPN DAN KANTOR PERTANAHAN SE JAWA BARAT No. NAMA ALAMAT 00 Kan-Wil. BPN Propinsi Jawa Barat Kepala Kan-Wil : ADIANA RATIH YUNIATI Jl. Soekarno-Hatta No. 586, Bandung 40286 Telepon:

Lebih terperinci

PENCAPAIAN KONTRAK KINERJA PROVINSI (KKP) PROVINSI JAWA BARAT JANUARI 2013

PENCAPAIAN KONTRAK KINERJA PROVINSI (KKP) PROVINSI JAWA BARAT JANUARI 2013 PENCAPAIAN KONTRAK KINERJA PROVINSI (KKP) PROVINSI JAWA BARAT Perwakilan Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional Provinsi Jawa Barat 2012 BKKBN PROVINSI JAWA BARAT INDIKATOR KKP SASARAN 2012

Lebih terperinci

INDEKS PEMBANGUNAN MANUSIA (IPM) TAHUN 2015

INDEKS PEMBANGUNAN MANUSIA (IPM) TAHUN 2015 BPS PROVINSI JAWA BARAT INDEKS PEMBANGUNAN MANUSIA (IPM) TAHUN 2015 No. 38/07/32/Th. XVIII, 1 Juli 2016 Pembangunan manusia di Jawa Barat pada tahun 2015 terus mengalami kemajuan yang ditandai dengan terus

Lebih terperinci

PAGU ANGGARAN (Rp) 1 Pengadaan Pakaian Korpri 134,950, Juli. 1 Jasa Kebersihan 164,700,000 Pebruari. 2 Jasa Keamanan 135,000,000 Pebruari

PAGU ANGGARAN (Rp) 1 Pengadaan Pakaian Korpri 134,950, Juli. 1 Jasa Kebersihan 164,700,000 Pebruari. 2 Jasa Keamanan 135,000,000 Pebruari DINAS ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL PEMERINTAH PROVINSI JAWA BARAT DAFTAR TAHUN 2012 NO I II Peningkatan Kemampuan Sumber Daya Aparatur Dinas Pemeliharaan Sarana dan Prasarana Kantor Dinas ESDM 1 Pengadaan

Lebih terperinci

JULI 2013 PENCAPAIAN KONTRAK KINERJA PROVINSI (KKP) PROVINSI JAWA BARAT

JULI 2013 PENCAPAIAN KONTRAK KINERJA PROVINSI (KKP) PROVINSI JAWA BARAT PENCAPAIAN KONTRAK KINERJA PROVINSI (KKP) PROVINSI JAWA BARAT Perwakilan Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional Provinsi Jawa Barat 2013 BKKBN PROVINSI JAWA BARAT 2013 1. JUMLAH SELURUH PESERTA

Lebih terperinci

AGUSTUS 2013 PENCAPAIAN KONTRAK KINERJA PROVINSI (KKP) PROVINSI JAWA BARAT

AGUSTUS 2013 PENCAPAIAN KONTRAK KINERJA PROVINSI (KKP) PROVINSI JAWA BARAT PENCAPAIAN KONTRAK KINERJA PROVINSI (KKP) PROVINSI JAWA BARAT Perwakilan Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional Provinsi Jawa Barat BKKBN PROVINSI JAWA BARAT 1. JUMLAH SELURUH PESERTA KB AKTIF

Lebih terperinci

JUNI 2013 PENCAPAIAN KONTRAK KINERJA PROVINSI (KKP) PROVINSI JAWA BARAT

JUNI 2013 PENCAPAIAN KONTRAK KINERJA PROVINSI (KKP) PROVINSI JAWA BARAT PENCAPAIAN KONTRAK KINERJA PROVINSI (KKP) PROVINSI JAWA BARAT Perwakilan Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional Provinsi Jawa Barat 2013 BKKBN PROVINSI JAWA BARAT 2013 1. JUMLAH SELURUH PESERTA

Lebih terperinci

HASIL PERTANDINGAN 14 NOVEMBER 2014

HASIL PERTANDINGAN 14 NOVEMBER 2014 HASIL PERTANDINGAN 14 NOVEMBER 2014 NO KONTINGEN CABOR NOMOR PERTANDINGAN NAMA ATLET HASIL MEDALI 1 Kabupaten Purwakarta ANGGAR PUTRA - SABEL IDHON JAYA WIGUNA Emas 2 Kota Sukabumi ANGGAR PUTRA - SABEL

Lebih terperinci

SATU DATA PEMBANGUNAN JAWA BARAT PUSAT DATA DAN ANALISA PEMBANGUNAN (PUSDALISBANG) DAFTAR ISI DAFTAR ISI

SATU DATA PEMBANGUNAN JAWA BARAT PUSAT DATA DAN ANALISA PEMBANGUNAN (PUSDALISBANG) DAFTAR ISI DAFTAR ISI DAFTAR ISI DAFTAR ISI...... i 1. GEOGRAFI Tabel : 1.01 Luas Wilayah Provinsi Jawa Barat Dan Kabupaten/Kota... 1 Tabel : 1.02 Jumlah Kecamatan Dan Desa Menurut Kabupaten/Kota Tahun 2011... 2 2. KETENAGAKERJAAN

Lebih terperinci

BERITA DAERAH KOTA SUKABUMI

BERITA DAERAH KOTA SUKABUMI BERITA DAERAH KOTA SUKABUMI TAHUN 2010 NOMOR 2 PERATURAN WALIKOTA SUKABUMI Tanggal : 8 Pebruari 2010 Nomor : 2 Tahun 2010 Tentang : PERUBAHAN KETIGA ATAS PERATURAN WALIKOTA SUKABUMI NOMOR 10 TAHUN 2006

Lebih terperinci

BADAN PUSAT STATISTIK PROVINSI JAWA BARAT

BADAN PUSAT STATISTIK PROVINSI JAWA BARAT BADAN PUSAT STATISTIK PROVINSI JAWA BARAT Seuntai Kata Sensus Pertanian 2013 (ST2013) merupakan sensus pertanian keenam yang diselenggarakan Badan Pusat Statistik (BPS) setiap 10 (sepuluh) tahun sekali

Lebih terperinci

Buletin Analisis Hujan Bulan Januari 2013 dan Prakiraan Hujan Bulan Maret, April dan Mei 2013 KATA PENGANTAR

Buletin Analisis Hujan Bulan Januari 2013 dan Prakiraan Hujan Bulan Maret, April dan Mei 2013 KATA PENGANTAR KATA PENGANTAR Analisis Hujan, Indeks Kekeringan Bulan Januari 2013 serta Prakiraan Hujan Bulan Maret, April dan Mei 2013 disusun berdasarkan hasil pengamatan data hujan dari 60 stasiun dan pos hujan di

Lebih terperinci

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA UNDANG-UNDANG NOMOR 1 TAHUN 1969 TENTANG PEMBENTUKAN PENGADILAN TINGGI DI BANDUNG DAN PERUBAHAN DAERAH HUKUM PENGADILAN TINGGI DI JAKARTA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN, Menimbang : a. bahwa

Lebih terperinci

BAB V GAMBARAN UMUM PROPINSI JAWA BARAT. Lintang Selatan dan 104 o 48 '- 108 o 48 ' Bujur Timur, dengan luas wilayah

BAB V GAMBARAN UMUM PROPINSI JAWA BARAT. Lintang Selatan dan 104 o 48 '- 108 o 48 ' Bujur Timur, dengan luas wilayah 5.1. Kondisi Geografis BAB V GAMBARAN UMUM PROPINSI JAWA BARAT Propinsi Jawa Barat secara geografis terletak di antara 5 o 50 ' - 7 o 50 ' Lintang Selatan dan 104 o 48 '- 108 o 48 ' Bujur Timur, dengan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG MASALAH

BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG MASALAH BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG MASALAH Perkembangan gaya hidup dan tatanan dalam masyarakat saat kini ditandai dengan kemajuan ilmu pengetahuan, teknologi, dan informasi yang memacu perkembangan

Lebih terperinci

Nomor : W10-A/2565/OT.01.2/XII/2012 Bandung, 4 Desember 2012 Lampiran : 1 (satu) bundel Perihal : Laporan Tahunan 2012

Nomor : W10-A/2565/OT.01.2/XII/2012 Bandung, 4 Desember 2012 Lampiran : 1 (satu) bundel Perihal : Laporan Tahunan 2012 PENGADILAN TINGGI AGAMA BANDUNG JL. SOEKARNO HATTA NO.714 TELP. (022) 7810365 / FAX. (022) 7810349 KODE POS 40293 homepage : www.pta-bandung.go.id / e-mail : surat@pta-bandung.go.id / pta-bandung@badilag.net

Lebih terperinci

BAB IX PENETAPAN INDIKATOR KINERJA DAERAH

BAB IX PENETAPAN INDIKATOR KINERJA DAERAH BAB IX PENETAPAN INDIKATOR KINERJA DAERAH Penetapan indikator kinerja daerah bertujuan untuk memberikan gambaran mengenai ukuran keberhasilan pencapaian visi dan misi Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah

Lebih terperinci

KEPALA STASIUN KLIMATOLOGI

KEPALA STASIUN KLIMATOLOGI KATA PENGANTAR Analisis Hujan, Indeks Kekeringan Bulan September 2013 serta Prakiraan Hujan Bulan November, Desember 2013 dan Januari 2014 disusun berdasarkan hasil pengamatan data hujan dari 60 stasiun

Lebih terperinci

Nomor : W10 A/2564/OT.01.2/X/2010 Bandung, 27 Oktober 2010 Lampiran : 4 (empat) lembar Perihal : Koordinasi Tindak Lanjut Hasil Pemeriksaan

Nomor : W10 A/2564/OT.01.2/X/2010 Bandung, 27 Oktober 2010 Lampiran : 4 (empat) lembar Perihal : Koordinasi Tindak Lanjut Hasil Pemeriksaan PENGADILAN TINGGI AGAMA BANDUNG KOORDINATOR WILAYAH JAWA BARAT Jl. Soekarno-Hatta No. 714 Telp.: 022-7810365 Faks.: 022-7810349 Website: www.pta-bandung.go.id E-mail: korwiljabar@yahoo.co.id B A N D U

Lebih terperinci

Sistem Informasi Pembangunan Daerah (SIPD) dan Satu Data Pembangunan Jawa Barat

Sistem Informasi Pembangunan Daerah (SIPD) dan Satu Data Pembangunan Jawa Barat Sistem Informasi Pembangunan Daerah (SIPD) dan Satu Data Pembangunan Jawa Barat Prof. Dr. Ir. Deny Juanda Puradimaja, DEA Kepala Bappeda Provinsi Jawa Barat Pada acara Workshop Aplikasi Sistem Informasi

Lebih terperinci

Tabel 24.1 Status Kualitas Air Sungai di Provinsi Jawa barat Tahun Frekuensi Sampling. 1 Sungai Ciliwung 6 5 memenuhi-cemar ringan

Tabel 24.1 Status Kualitas Air Sungai di Provinsi Jawa barat Tahun Frekuensi Sampling. 1 Sungai Ciliwung 6 5 memenuhi-cemar ringan 24. LINGKUNGAN HIDUP 184 Tabel 24.1 Status Kualitas Air Sungai di Provinsi Jawa barat Tahun 2010 No Nama Jumlah Titik Sampling Frekuensi Sampling Kisaran Status Mutu Air Sungai Berdasarkan KMA PP 82/2001

Lebih terperinci

POPULARITAS DAN PELUANG TOKOH LOKAL

POPULARITAS DAN PELUANG TOKOH LOKAL POPULARITAS DAN PELUANG TOKOH LOKAL Temuan Survei 24 29 September 2007 Wisma Tugu Wahid Hasyim Lt 1-2 Jl. Wahid Hasyim 100 Jakarta 10340, Telp. (021) 3156373, Fax (021) 3156473 Website: www.lsi.or.id,

Lebih terperinci

DAFTAR KANDIDAT SELEKSI CALON KARYAWAN PT. MITSUBISHI KRAMA YUDHA MOTORS AND MANUFACTURING Kelompok : D3 Teknik Mesin / Energi

DAFTAR KANDIDAT SELEKSI CALON KARYAWAN PT. MITSUBISHI KRAMA YUDHA MOTORS AND MANUFACTURING Kelompok : D3 Teknik Mesin / Energi Kelompok : D3 Teknik Mesin / Energi 1 ACHMAD BAEHAQI Jakarta, 28 Jan 1993 POLITEKNIK NEGERI JAKARTA achmadbaehaqi9@gmail.com 2 ADI SUCIPTO Indramayu, 01 Oct 1992 POLITEKNIK NEGERI BANDUNG adi_ucip@yahoo.com

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Peningkatan tersebut diharapkan dapat memberikan trickle down effect yang

BAB I PENDAHULUAN. Peningkatan tersebut diharapkan dapat memberikan trickle down effect yang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Pertumbuhan ekonomi merupakan salah satu indikator yang umum digunakan dalam menetukan keberhasilan pembangunan. Pertumbuhan ekonomi digunakan sebagai ukuran

Lebih terperinci

Antisipasi Gangguan Bencana Alam dan Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan

Antisipasi Gangguan Bencana Alam dan Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan Antisipasi Gangguan Bencana Alam dan Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan Organisme Pengangganggu an (OPT) utama yang menyerang padi ada 9 jenis, yaitu : Tikus, Penggerek Batang, Wereng Batang Coklat,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sektor perindustrian ini adalah dengan cara mengembangkan industri kecil.

BAB I PENDAHULUAN. sektor perindustrian ini adalah dengan cara mengembangkan industri kecil. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Salah satu sektor perekonomian yang sedang mendapat perhatian dari pemerintah pada saat ini adalah sektor perindustrian. Untuk dapat meningkatkan sektor perindustrian

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Gambaran Umum Objek Penelitian

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Gambaran Umum Objek Penelitian BAB I PENDAHULUAN 1.1 Gambaran Umum Objek Penelitian Jawa Barat adalah salah satu Provinsi di Indonesia. Provinsi Jawa Barat memiliki luas wilayah daratan 3.710.061,32 hektar, dan Jawa Barat menduduki

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Kehadiran penyandang disabilitas merupakan bagian dari keseluruhan komunitas masyarakat yang memerlukan perhatian dari seluruh elemen terkait di dalamnya. Kehadiran

Lebih terperinci

Ringkasan Laporan Kegiatan Monitoring dan Evaluasi Penerapan UU di Pemerintah Kabupaten/Kota di Jawa Barat. Komisi Informasi Provinsi Jawa Barat

Ringkasan Laporan Kegiatan Monitoring dan Evaluasi Penerapan UU di Pemerintah Kabupaten/Kota di Jawa Barat. Komisi Informasi Provinsi Jawa Barat 2016 Ringkasan Laporan Kegiatan Monitoring dan Evaluasi Penerapan UU di Pemerintah Kabupaten/Kota di Jawa Barat Komisi Informasi Provinsi Jawa Barat Daftar Isi I. Latar Belakang Masalah... 4 II. Maksud

Lebih terperinci

PERATURAN GUBERNUR JAWA BARAT NOMOR 28 TAHUN 2010 TENTANG PEDOMAN UMUM PENGGUNAAN BANTUAN KEUANGAN DALAM RANGKA SINERGITAS PERENCANAAN PEMBANGUNAN DI

PERATURAN GUBERNUR JAWA BARAT NOMOR 28 TAHUN 2010 TENTANG PEDOMAN UMUM PENGGUNAAN BANTUAN KEUANGAN DALAM RANGKA SINERGITAS PERENCANAAN PEMBANGUNAN DI PERATURAN GUBERNUR JAWA BARAT NOMOR 28 TAHUN 2010 TENTANG PEDOMAN UMUM PENGGUNAAN BANTUAN KEUANGAN DALAM RANGKA SINERGITAS PERENCANAAN PEMBANGUNAN DI JAWA BARAT GUBERNUR JAWA BARAT, Menimbang Mengingat

Lebih terperinci

ANALISIS KONTRIBUSI DAN PRODUKTIVITAS TENAGA KERJA DI JAWA BARAT

ANALISIS KONTRIBUSI DAN PRODUKTIVITAS TENAGA KERJA DI JAWA BARAT ANALISIS KONTRIBUSI DAN PRODUKTIVITAS TENAGA KERJA DI JAWA BARAT Asep Yusup Hanapia 1, Aso Sukarso, Chandra Budhi L.S Program Studi Ekonomi Pembangunan Fakultas Ekonomi Universitas Siliwangi ABSTRACT The

Lebih terperinci

Buletin Analisis Hujan dan Indeks Kekeringan Bulan Desember 2012 dan Prakiraan Hujan Bulan Februari, Maret dan April 2013 KATA PENGANTAR

Buletin Analisis Hujan dan Indeks Kekeringan Bulan Desember 2012 dan Prakiraan Hujan Bulan Februari, Maret dan April 2013 KATA PENGANTAR KATA PENGANTAR Analisis Hujan, Indeks Kekeringan Bulan Desember 2012 serta Prakiraan Hujan Bulan Februari, Maret dan April 2013 disusun berdasarkan hasil pengamatan data hujan dari 60 stasiun dan pos hujan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Penelitian. dalam perekonomian Indonesia. Masalah kemiskinan, pengangguran, pendapatan

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Penelitian. dalam perekonomian Indonesia. Masalah kemiskinan, pengangguran, pendapatan Bab I Pendahuluan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Penelitian Kelemahan strategi pembangunan ekonomi di masa lalu dan krisis ekonomi yang berkepanjangan, telah menimbulkan berbagai persoalan yang

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Salah satu komponen dari penelitian adalah menggunakan metode yang

BAB III METODE PENELITIAN. Salah satu komponen dari penelitian adalah menggunakan metode yang BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Desain Penelitian Salah satu komponen dari penelitian adalah menggunakan metode yang ilmiah, agar metode yang ilmiah ini dapat dilaksanakan dengan relatif lebih mudah dan

Lebih terperinci

Perkembangan Jumlah Pegawai Dinas Kehutanan Propinsi Jawa Barat Berdasarkan Status Kepegawaian Tahun Dinas Kehutanan Propinsi

Perkembangan Jumlah Pegawai Dinas Kehutanan Propinsi Jawa Barat Berdasarkan Status Kepegawaian Tahun Dinas Kehutanan Propinsi Tabel 5.1. Perkembangan Jumlah Pegawai Dinas Kehutanan Propinsi Jawa Barat Berdasarkan Status Kepegawaian Tahun 2005 No Status Pegawai Dinas Kehutanan Propinsi BP3HH Cirebon Balai Tahura Ir. H. Djuanda

Lebih terperinci

1.1. UMUM. Statistik BPKH Wilayah XI Jawa-Madura Tahun

1.1. UMUM. Statistik BPKH Wilayah XI Jawa-Madura Tahun 1.1. UMUM 1.1.1. DASAR Balai Pemantapan Kawasan Hutan adalah Unit Pelaksana Teknis Badan Planologi Kehutanan yang dibentuk berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kehutanan No. 6188/Kpts-II/2002, Tanggal 10

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Perusahaan Umum Badan Urusan Logistik (Perum Bulog) Divisi ton beras dari petani nasional khususnya petani di wilayah Jawa

BAB I PENDAHULUAN. Perusahaan Umum Badan Urusan Logistik (Perum Bulog) Divisi ton beras dari petani nasional khususnya petani di wilayah Jawa BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Penelitian Perusahaan Umum Badan Urusan Logistik (Perum Bulog) Divisi Regional Jawa Barat menargetkan bahwa pada tahun 2016 ini akan menyerap 450.000 ton beras dari

Lebih terperinci

URGENSI SIPD DALAM PERENCANAAN PEMBANGUNAN DAERAH

URGENSI SIPD DALAM PERENCANAAN PEMBANGUNAN DAERAH URGENSI SIPD DALAM PERENCANAAN PEMBANGUNAN DAERAH Cirebon, 22 Desember 2015 OUTLINE PEMBAHASAN 1 SIPD DALAM UU 23 TAHUN 2014 2 PERMENDAGRI 8/2014 TENTANG SIPD AMANAT UU 23 TAHUN 2014 Pasal 274: Perencanaan

Lebih terperinci

SURAT KEPUTUSAN KETUA PENGADILAN TINGGI AGAMA BANDUNG

SURAT KEPUTUSAN KETUA PENGADILAN TINGGI AGAMA BANDUNG SURAT KEPUTUSAN KETUA PENGADILAN TINGGI AGAMA BANDUNG NOMOR : W10-A/1288/PS.01/V/2011 T E N T A N G PENUNJUKAN TIM VERIFIKASI DAN EVALUASI TEKNIS PERADILAN PADA PENGADILAN AGAMA WILAYAH PENGADILAN TINGGI

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Gambaran Umum Objek Penelitian

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Gambaran Umum Objek Penelitian BAB I PENDAHULUAN 1.1 Gambaran Umum Objek Penelitian Jawa Barat adalah salah satu provinsi di Indonesia dengan ibu kotanya di Kota Bandung. Berdasarkan sejarah menunjukkan bahwa Provinsi Jawa Barat merupakan

Lebih terperinci

V. GAMBARAN UMUM PROVINSI JAWA BARAT. Provinsi Jawa Barat, secara geografis, terletak pada posisi 5 o 50-7 o 50

V. GAMBARAN UMUM PROVINSI JAWA BARAT. Provinsi Jawa Barat, secara geografis, terletak pada posisi 5 o 50-7 o 50 5.1. Kondisi Geografis V. GAMBARAN UMUM PROVINSI JAWA BARAT Provinsi Jawa Barat, secara geografis, terletak pada posisi 5 o 50-7 o 50 Lintang Selatan dan 104 o 48-108 o 48 Bujur Timur, dengan batas wilayah

Lebih terperinci

Sebelah Selatan, berbatasan dengan Kabupaten Ciamis dan Kabupaten Tasikmalaya. Sebelah Barat, berbatasan dengan Kabupaten Sumedang.

Sebelah Selatan, berbatasan dengan Kabupaten Ciamis dan Kabupaten Tasikmalaya. Sebelah Barat, berbatasan dengan Kabupaten Sumedang. Letak Kabupaten Majalengka secara geografis di bagian Timur Provinsi Jawa Barat yaitu Sebelah Barat antara 108 0 03-108 0 19 Bujur Timur, Sebelah Timur 108 0 12-108 0 25 Bujur Timur, Sebelah Utara antara

Lebih terperinci

M A R K E T I N G P L A N U M R A H M E R D E K A Februari 2017 / / /

M A R K E T I N G P L A N U M R A H M E R D E K A Februari 2017 / / / M A R K E T I N G P L A N U M R A H M E R D E K A 2 0 1 7 Februari 2017 / / / Ver.01 DENGAN NAMA ALLAH YANG PENGASIH LAGI MAHA PENYAYANG 00 A ADA YANG BERBEDA HADIR DITENGAH ANDA BAGI MITRA PAYTREN 01

Lebih terperinci

1 Mapping Sarana Kesehatan; 2 Self Asessment terhadap standard sarana; 3 Sosialisasi : - Kepada Organisasi Profesi, Perguruan tinggi, Asosiasi,

1 Mapping Sarana Kesehatan; 2 Self Asessment terhadap standard sarana; 3 Sosialisasi : - Kepada Organisasi Profesi, Perguruan tinggi, Asosiasi, 1 Mapping Sarana Kesehatan; 2 Self Asessment terhadap standard sarana; 3 Sosialisasi : - Kepada Organisasi Profesi, Perguruan tinggi, Asosiasi, tenaga kerja dan masyarakat - Melalui Pertemuan Pertemuan

Lebih terperinci

LAPORAN KETUA PENTAS PAI III TINGKAT PROPINSI JAWA BARAT SOREANG, APRIL 2011

LAPORAN KETUA PENTAS PAI III TINGKAT PROPINSI JAWA BARAT SOREANG, APRIL 2011 LAPORAN KETUA PENTAS PAI III TINGKAT PROPINSI JAWA BARAT SOREANG, 15-17 APRIL 2011 بسم ا لله ا لرحمن ا لرحيم Ketua PENTAS PAI III TINGKAT PROPINSI JAWA BARAT,dengan ini melaporkan : A. Kegiatan ini bernama

Lebih terperinci

Analisis Pendapatan Asli Daerah Serta Peranannya Pada Pembangunan Di Jawa Barat Andi Rustandi, Encang Kadarisman

Analisis Pendapatan Asli Daerah Serta Peranannya Pada Pembangunan Di Jawa Barat Andi Rustandi, Encang Kadarisman JIE ISSN : 2301-8828 Jurnal Ilmu Ekonomi Volume 3, nomor 1, Januari Juni 2013 Analisis Kontribusi Dan Produktivitas Tenaga Kerj Di Jawa Barat Asep Yusup Hanapia, Chandra Budhi L.S, Aso Sukarso Kajian Tentang

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP KATA PENGANTAR Keberhasilan pembangunan kesehatan membutuhkan perencanaan yang baik yang didasarkan pada data dan informasi kesehatan yang tepat dan akurat serta berkualitas, sehingga dapat menggambarkan

Lebih terperinci

No Kawasan Andalan Sektor Unggulan

No Kawasan Andalan Sektor Unggulan LAMPIRAN I PERATURAN DAERAH PROVINSI JAWA BARAT NOMOR : 22 TAHUN 2010 TANGGAL : 30 NOVEMBER 2010 TENTANG : RENCANA TATA RUANG WILAYAH PROVINSI JAWA BARAT ARAHAN PEMBAGIAN WILAYAH PENGEMBANGAN I. KAWASAN

Lebih terperinci

HASIL UJIAN KUALIFIKASI PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG TAHUN 2016

HASIL UJIAN KUALIFIKASI PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG TAHUN 2016 HASIL UJIAN KUALIFIKASI PROGRAM STUDI : PENDIDIKAN OLAHRAGA, S3 ROMBEL : A1 REGULER SEMESTER : 3 (TIGA) TH 2015/2016. JUMLAH PESERTA : 8 MHS No Nama Mahasiswa NIM Ket (lulus / Mengulang) 1. A. Dedi Kenedi

Lebih terperinci

INFORMASI UPAH MINIMUM REGIONAL (UMR) TAHUN 2010, 2011, 2012

INFORMASI UPAH MINIMUM REGIONAL (UMR) TAHUN 2010, 2011, 2012 INFORMASI UPAH MINIMUM REGIONAL (UMR) TAHUN 2010, 2011, 2012 Berikut Informasi Upah Minimum Regional (UMR) atau Upah Minimum Kabupaten (UMK) yang telah dikeluarkan masing-masing Regional atau Kabupaten

Lebih terperinci

KOMISI PEMILIHAN UMUM KOTA JAKARTA BARAT PENGUMUMAN. Nomor : 230/KPUKota-JB-010/VII/2016. Tentang

KOMISI PEMILIHAN UMUM KOTA JAKARTA BARAT PENGUMUMAN. Nomor : 230/KPUKota-JB-010/VII/2016. Tentang calon anggota PPS di wilayah Kelurahan Tanjung Duren Utara, ditetapkan calon yang 1 1 Donny Sudrajad Jakarta 20/03/1970 2 2 Muhammad Alim Jakarta 07/06/1984 3 3 Chaeri Achmad Jakarta 11/04/1977 4 4 Sayed

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN LKPJ GUBERNUR JAWA BARAT ATA 2014 I - 1

BAB I PENDAHULUAN LKPJ GUBERNUR JAWA BARAT ATA 2014 I - 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Penyampaian laporan keterangan pertanggungjawaban Kepala Daerah kepada DPRD merupakan amanah Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan

Lebih terperinci

5. Antisipasi Gangguan Bencana Alam dan Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan

5. Antisipasi Gangguan Bencana Alam dan Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan 5. Antisipasi Gangguan Bencana Alam dan Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan Organisme Pengangganggu Tanaman (OPT) utama yang menyerang padi ada 9 jenis, yaitu : Tikus, Penggerek Batang, Wereng Batang

Lebih terperinci

LAPORAN PELAKSANAAN PELATIHAN KETRANSMIGRASIAN JAWA BARAT TAHUN 2011 & 2012

LAPORAN PELAKSANAAN PELATIHAN KETRANSMIGRASIAN JAWA BARAT TAHUN 2011 & 2012 RINGKASAN LAPORAN PELAKSANAAN PELATIHAN KETRANSMIGRASIAN JAWA BARAT TAHUN 2011 & 2012 PELATIHAN DASAR UMUM (PDU) KETRANSMIGRASIAN PEMBERDAYAAN MASYARAKAT TRANSMIGRASI LOKAL (RESETTLEMENT) ABSTRAK Sebagaimana

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. undang undang ini adalah besaran alokasi dana desa yang sebelumnya hanya. cukup besar mulai Tahun 2015 yang akan datang.

BAB I PENDAHULUAN. undang undang ini adalah besaran alokasi dana desa yang sebelumnya hanya. cukup besar mulai Tahun 2015 yang akan datang. BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Undang undang Nomor 6 Tahun 2014 tentang Desa yang telah disahkan awal tahun 2014 memberikan jaminan otonomi kepada pemerintah desa lebih besar dari yang sebelumnya.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Tabel 1.1 Kandungan Zat Gizi Komoditas Kedelai. Serat (g) Kedelai Protein (g) Sumber: Prosea 1996 ( Purwono: 2009)

BAB I PENDAHULUAN. Tabel 1.1 Kandungan Zat Gizi Komoditas Kedelai. Serat (g) Kedelai Protein (g) Sumber: Prosea 1996 ( Purwono: 2009) BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Komoditas kedelai merupakan jenis barang yang termasuk ke dalam kebutuhan penting bagi masyarakat Indonesia yaitu sebagai salah satu makanan pangan selain beras,

Lebih terperinci

JADWAL UJIAN TUGAS AKHIR D3 TEKNIK KOMPUTER POLITEKNIK HARAPAN BERSAMA TEGAL TAHUN AKADEMIK 2012/2013

JADWAL UJIAN TUGAS AKHIR D3 TEKNIK KOMPUTER POLITEKNIK HARAPAN BERSAMA TEGAL TAHUN AKADEMIK 2012/2013 Jum'at, 1 November 2013 Ruang L 1 10040153 Mario Ilka Krisna Joda 13.00-14.00 2 10040230 Marlina 14.00-15.00 3 10040251 Umi Lutfanah 15.30-16.30 4 10040193 Indra Dwi Aris Wibowo 16.30-17 30 5 10040184

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Timur dan Tenggara. Negara-negara dengan sebutan Newly Industrializing Countries

BAB I PENDAHULUAN. Timur dan Tenggara. Negara-negara dengan sebutan Newly Industrializing Countries BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Usaha Kecil dan Menengah (UKM) merupakan salah satu pendorong yang signifikan pada pembangunan dan pertumbuhan ekonomi di dunia terutama di Asia Timur dan Tenggara.

Lebih terperinci

KANAL TRANSISI TELEVISI SIARAN DIGITAL TERESTERIAL PADA ZONA LAYANAN IV, ZONA LAYANAN V, ZONA LAYANAN VI, ZONA LAYANAN VII DAN ZONA LAYANAN XV

KANAL TRANSISI TELEVISI SIARAN DIGITAL TERESTERIAL PADA ZONA LAYANAN IV, ZONA LAYANAN V, ZONA LAYANAN VI, ZONA LAYANAN VII DAN ZONA LAYANAN XV 2012, 773 8 LAMPIRAN PERATURAN MENTERI KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 22 TAHUN 2012 TENTANG PENGGUNAAN PITA SPEKTRUM FREKUENSI RADIO ULTRA HIGH FREQUENCY (UHF) PADA ZONA LAYANAN IV,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Meningkatnya pendapatan nasional di era globalisasi seperti saat ini

BAB I PENDAHULUAN. Meningkatnya pendapatan nasional di era globalisasi seperti saat ini 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Meningkatnya pendapatan nasional di era globalisasi seperti saat ini adalah hasil dari pertumbuhan ekonomi Indonesia yang semakin pesat. Hal ini dapat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. DASAR HUKUM A. Gambaran Umum Daerah 1. Kondisi Geografis Daerah 2. Kondisi Demografi

BAB I PENDAHULUAN A. DASAR HUKUM A. Gambaran Umum Daerah 1. Kondisi Geografis Daerah 2. Kondisi Demografi BAB I PENDAHULUAN A. DASAR HUKUM Perkembangan Sejarah menunjukkan bahwa Provinsi Jawa Barat merupakan Provinsi yang pertama dibentuk di wilayah Indonesia (staatblad Nomor : 378). Provinsi Jawa Barat dibentuk

Lebih terperinci

LAPORAN PELAYANAN PERIZINAN DI GERAI TRIWULAN PERTAMA 2013 BADAN PELAYANAN PERIZINAN TERPADU PROV. JABAR. April 2013

LAPORAN PELAYANAN PERIZINAN DI GERAI TRIWULAN PERTAMA 2013 BADAN PELAYANAN PERIZINAN TERPADU PROV. JABAR. April 2013 LAPORAN PELAYANAN PERIZINAN DI GERAI TRIWULAN PERTAMA 2013 BADAN PELAYANAN PERIZINAN TERPADU PROV. JABAR April 2013 LAPORAN PELAYANAN PERIZINAN DI GERAI TRIWULAN PERTAMA 2013 (Januari Maret) 1. Pelayanan

Lebih terperinci

SISTEM PENGUPAHAN DI INDONESIA

SISTEM PENGUPAHAN DI INDONESIA SISTEM PENGUPAHAN DI INDONESIA Sistem Penentuan Upah (pengupahan) yang berlaku di Indonesia adalah sistem yang berbasis indeks biaya hidup dan Pendapatan Domestik Bruto (PDB) per Kapita sebagai proksi

Lebih terperinci

PENGUKURAN PRODUKTIVITAS RELATIF DAN ANALISIS TINGKAT UPAH TERHADAP PRODUKTIVITAS TENAGA KERJA SEKTOR INDUSTRI DI JAWA BARAT

PENGUKURAN PRODUKTIVITAS RELATIF DAN ANALISIS TINGKAT UPAH TERHADAP PRODUKTIVITAS TENAGA KERJA SEKTOR INDUSTRI DI JAWA BARAT PENGUKURAN PRODUKTIVITAS RELATIF DAN ANALISIS TINGKAT UPAH TERHADAP PRODUKTIVITAS TENAGA KERJA SEKTOR INDUSTRI DI JAWA BARAT Dewi Shofi Mulyati, Iyan Bachtiar, dan Yanti Sri Rezeki * Abstrak Pentingnya

Lebih terperinci

BAB III K E A D A A N P E R K A R A

BAB III K E A D A A N P E R K A R A BAB III K E A D A A N P E R K A R A A. PERKARA TINGKAT PERTAMA PADA PENGADILAN AGAMA SE JAWA BARAT 1. Keadaan Perkara Keadaan perkara tingkat pertama pada Pengadilan Agama se Jawa Barat, baik sisa perkara

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Di kebanyakan negara demokrasi, pemilihan umum dianggap lambang sekaligus tolok ukur, dari demokrasi itu (Budiardjo, 2009:461). Pemilihan umum dilakukan sebagai

Lebih terperinci

DAFTAR PESERTA UJIAN KOMPREHENSIF TERTULIS FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS

DAFTAR PESERTA UJIAN KOMPREHENSIF TERTULIS FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS DAFTAR PESERTA Dokumen Tanggal Effektif Hari/ Tanggal Ruang 12.4.63.00 10 Januari 2015 Sabtu 06 Juni 2015 B - 206 Distribusi Reguler-1/ Reguler-2 Nama Mahasiswa NIM IPK NILAI L/TL 1 Ariandi Rahman 43111110110

Lebih terperinci

HASIL PERTANDINGAN KEJUARAAN KARATE SE-DKI JAKARTA PIALA SIWO PWI JAYA III / 2006 WTC Mangga Dua, September

HASIL PERTANDINGAN KEJUARAAN KARATE SE-DKI JAKARTA PIALA SIWO PWI JAYA III / 2006 WTC Mangga Dua, September HASIL PERTANDINGAN KEJUARAAN KARATE SE-DKI JAKARTA PIALA SIWO PWI JAYA III / 2006 WTC Mangga Dua, 15-16 September KUMITE JUNIOR PUTRI - 48 KG 1 TRIANA DOJO PURNAMA INKAI 2 SYARIFAH SMA 1 CURUG INKADO 3

Lebih terperinci

SURAT PENUGASAN / IJIN. Keterangan : Berdasarkan surat dari pengurus harian IKASI DIY No. 021/IKASI DIY/X/2010. KEJUARAAN NASIONAL ANGGAR

SURAT PENUGASAN / IJIN. Keterangan : Berdasarkan surat dari pengurus harian IKASI DIY No. 021/IKASI DIY/X/2010. KEJUARAAN NASIONAL ANGGAR SURAT PENUGASAN / IJIN Nama : Faidillah Kurniawan, S.Pd. Kor NIP : 19821010 200501 1 002 Jabatan : Dosen FIK UNY Pangkat/Gol. : Penata TK. I, III/b Keperluan : Mengikuti KEJURNAS anggar Keterangan : Berdasarkan

Lebih terperinci

By : DR. Ir. H. DADANG MOHAMMAD, MSCE PLT. KEPALA BPPT JABAR

By : DR. Ir. H. DADANG MOHAMMAD, MSCE PLT. KEPALA BPPT JABAR By : DR. Ir. H. DADANG MOHAMMAD, MSCE PLT. KEPALA BPPT JABAR Meningkatkan Koordinasi perizinan yang saling keterkaitan antara perizinan di tingkat Pusat dengan Provinsi atau perizinan di tingkat Provinsi

Lebih terperinci

Yth. ( daftar terlampir )

Yth. ( daftar terlampir ) PENGADILAN TINGGI AGAMA BANDUNG Jalan Soekarno-Hatta No.714 Bandung Tlp.(022) 7810365 / Fax.(022) 7810349 Homepage : www.pta-bandung.go.id E-Mail : surat@pta-bandung.go.id B A N D U N G Nomor : W.10-A/0231/KU.01/I/2014

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Gambaran Umum Objek Penelitian

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Gambaran Umum Objek Penelitian BAB I PENDAHULUAN 1.1 Gambaran Umum Objek Penelitian Perkembangan Sejarah menunjukkan bahwa Provinsi Jawa Barat merupakan Provinsi yang pertama dibentuk di wilayah Indonesia (staatblad Nomor: 378). Provinsi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Jenis Bencana Jumlah Kejadian Jumlah

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Jenis Bencana Jumlah Kejadian Jumlah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Bencana banjir berdasarkan data perbandingan jumlah kejadian bencana di Indonesia sejak tahun 1815 2013 yang dipublikasikan oleh Badan Nasional Penanggulangan

Lebih terperinci

Nomor : 2739/K4/DK/ Juni 2016 Lampiran : 1 (satu) berkas Perihal : Undangan Pembagian Akun dan Sosialisasi Sertifikasi Dosen Gel.

Nomor : 2739/K4/DK/ Juni 2016 Lampiran : 1 (satu) berkas Perihal : Undangan Pembagian Akun dan Sosialisasi Sertifikasi Dosen Gel. KEMENTERIAN RISET, TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI KOORDINASI PERGURUAN TINGGI SWASTA WILAYAH IV Jl. Penghulu H. Hasan Mustofa No. 38 Bandung 40124 Telp. (022) 7275630 / (022) 7274377, FAX. (022) 7207812

Lebih terperinci