BAB XVII PENGISIAN TEKAN

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB XVII PENGISIAN TEKAN"

Transkripsi

1 BAB XVII PENGISIAN TEKAN Pengisian adalah pemasukan udara kedalam silinder motor. Udara tersebut diperlukan untuk proses kompresi sekali gas untuk proses pembakaran bahan bakar. 1. Pada dasarnya pengisian dibedakan kepada : a. Pengisian hisap adalah pengisian udara masuk silinder tanpa alat bantu (pompa bilas ), udara masuk karena perbedaan tekanan udara luar yang lebih besar dari pada tekanan dalam silinder, dimana udara bergerak dari tekanan yang lebih besar kepada tekanan yang lebih rendah, dan karena fungsi torak sebagai pengisap, sambil bergerak kebawah sekali gas mengisap udara luar melalui katup masuk yang sedang terbuka. b. Pengisian tekan adalah pengisian udara masuk silinder menggunakan pompa bilas, udara masuk silinder dengan tekanan yang lebih besar dari 1 atmosfir karena adanya pompa bilas tersebut, sehingga udara didalam silinder pada awal kompresinya mempunyai tekanan jauh lebih besar dari 1 atmosfir, dengan demikian dihasilkan pembakaran yang lebih sempurna didalam silinder karena pengaruh jumlah udara lebih banyak, berarti juga jumlah molekul oksigan lebi banyak lagi. 2. Pengisian tekan motor diesel 4 takt ( lihat gambar ) atau supercharged Pada motor diesel 4 takt dilengkapi dengan : a. Katup masuk ( inlet valve ). b. Katup buang ( exhaust valve ) c. Pompa bilas ( bagian bawah torak ) d. Katup hisap ( suction valve ) dari pompa bilas e. Katup tekan ( discharge valve ) dari pompa bilas Bila tidak menggunakan pompa bilas, maka menggunakan turbin gas untuk memutar poros turbin.

2 Kerja Supercharged Prinsip kerja supercharge ( pompa bilas, tanpa turbin gas ) adalah sbb : a. Torak bergerak dari TMB ke TMA - Suction valve dari pompa bilas terbuka, sedang discharge valve tertutup - Udara dihisap pompa bilas melalui suction valve yang terbuka, udara ini berkumpul dibagian bawah torak yang berfungsi sebagai pompa bilas. b. Torak bergerak dari TMA ke TMB - Suction valve tertutup, disscharge valve terbuka - Udara ditekan oleh pompa bilas ke inlet memifold melalui discharge valve yang terbuka, selanjutnya udara tersebut masuk silinder melalui inlet valve yang terbuka. 4. Prinsip kerja Turbo charge ( lihat gambar ) - Pada saat langkah buang, dimana exhaust valve terbuka, gas gas pembakaran dikeluarkan dari dalam silinder melalui exhaust valve. - Dalam perjalanannya menuju cerobong, gas ini harus memutar sudu jalan (moving blades ), sehingga poros turbin terputar. - Diujung poros turbin dipasangkan blower. Blower yang terputar ini akan mengisap udara dari kamar mesin dan menekannya kedalam silinder melalui inlet valve yang terbuka pada saat langkah pemasukan. Bila supply gas memutar moving blade cukup banyak, maka poros turbin berputar cepat, dengan demikian supply udara oleh turbo charge juga cukup banyak yang masuk silinder, berarti juga berat udara masuk silinder lebih berat, mengakibatkan pembakaran akan menjadi sempurna. Karena pembakaran sempurna dihasilkan, maka tenaga motor akan bertambah (±15 % hingga 40% tenaga, dibandingkan tanpa turbo charge). - Pada pengisian tekan 4 takt, akan pernah terjadi overlapping dimana katup masuk mulai trerbuka bersamaan dengan katup buang juga masih terbuka, sehingga tekanan udara masuk lebih besar dari pada tekanan gas dalam silinder. Udara ini mendorong gas keluar untuk membersihkan silinder ( pembilasan ) - Untuk menjamin lebih besar lagi ruang pembakaran ( silinder ), maka sudut pembilasan diperbesar menjadi / katup masuk terbuka 75 0 sebelum TMA dan katup buang baru tertutup pada 60 0 setelah TMA.

3 Bila sudut pembilasan lebih kecil karena terbuka katup masuk lebih kecil dan tertutupnya katup buang juga lebih kecil masing masing sebelum TMA, mengakibatkan ruang silinder lebih kotor. 5. Pengisian tekan motor 2 takt Pada pengisian diesel 2 takt, sistem denyut pada gas buangnya dan sistem serie pada udaranya dengan pembilasan memanjang ( B&W Diesel Engine ), lihat gambar. Pompa bilas digerakkan oleh batang (Rod) yang dihubungkan dengan piston Rod akan menggerakkan plunger dari pompanya. Pompa bilas ini mempunyai katup katup seperti : section valve dan discharge valve bekerja ganda. Pada saat langkah torak dimana terjadi prises pembuangan, maka gas dikeluarkan dari silinder melalui katup buang ( exhaust valve ) yang terbuka. Gas gas ini menggerakkan moving blade dari turbin, sehingga poros turbin terputar, yang mengakibatkan juga blower berputar, mengisap udara kamar mesin dan mendorongnya melalui inter coobr masuk ke pompa bilas ( serie system ). Udara ini oleh pompa bilas ditekan masuk silinder melalui inlet port yang dibuka oleh torak ( piston ) nya sendiri. Inlet port terbuka pada 50 0 sebelum TMB dan tertutup pada 50 0 setelah TMB, sedangkan exhaust port terbuka 65 0 sebelum TMB dan tertutup 25 0 setelah TMB ( pembilasan melintang ). Pada pengisian tekan dengan pembilasan melintang, terdapat kesulitan kesulitan dimana pada saat inlet port sudah tertutup, pada hal exhaust port masih terbuka, sehingga udara yang masuk silinder untuk kompresi keluar lagi dari dalam silinder melalui exhaust port yang terbuka, hal ini mengakibatkan udara kompresi berkurang jumlahnya, udara yang berkurang ini mengakibatkan mempengaruhi eflect pembakaran. Untuk mengatasi hal tersebut maka pada exhaust port dipasang sebuah ROTARY VALVE yang mengatur saat penutupan exhaust port, yaitu sesaat sebelum inlet port tertutup, Rotary valve telah tertutup terlebih dahulu, sehingga udaranya tidak terbuang keluar silinder. Pemasangan Rotary Valve selain di exhaust port, juga dipasang di inlet port, namun inlet port lebih tinggi dari pada exhaust port, sehingga lubang lubang ini tertutup yang paling akhir. Hal tersebut mengakibatkan pada saat exhaust port masih terbuka udara kompresi tidak terbuang ke luar silinder, sehingga udara kompresi lebih banyak.

4 6. Pendingin Udara ( Inlet Coobr ) Sebelum udara dimasukkan kedalam silinder melalui inlet port, maka udara tersebut didinginkan terlerbih dahulu di inter coobr. Bila udara didinginkan, maka udara tersebut menjadi padat dan berat, sehingga molekul molekul oksigennya bertambah banyak, molekul molekul oksigen yang banyak ini, akan menimbulkan pembakaran yang sempurna yang menghasilkan power meningkat. Jadi untuk menambah pembakaran yang lebih baik diperlukan molekul molekul oksigen yang lebih banyak, pembakaran sempurna menghasilkan tenaga bertambah. Dari segi tekanan udara masuk silinder yang lebih besar dari tekanan udara luar mengakibatkan tekanan rata rata indikator bertanbah, dan akhirnya dengan perhitungan tekanan rata rata indikator bertambah mengakibatkan daya indikator juga bertambah. Penambahan daya ini berkisar %. 7. Keuntungan pengisian tekan a. Tenaga motor bertambah 15 40% b. Pembakaran lebih sempurna, karena udara didinginkan di inlet coobr. c. Jumlah udara masuk silinder lebih banyak, sehingga tekanan udara masuk lebih tinggi dari pada tekana udara luar. d. Perbandingan kompresi kecil, karena tekanan awal kompresi lebih besar, sementara tekanan akhir kompresi tetap ( kg / cm 2 ). e. Rendemen thernis lebih besar, karena panas hasil pembakaran lebih banyak. f. Rendemen mekanis lebih besar. 8. Kerugian pengisian tekan a. Pemakaian BBM lebih boros b. Pemakaian pelumas silinder lebih boros c. Harga beli motor lebih mahal d. Perawatan lebih banyak e. Biaya perawatan lebih banyak ( besar ) f. Waktu perawatan lebih lama g. Untuk over haul torbo charge memerlikan keahlian extra

5 9. Sistem gas buang ( gas system ) Pada sistem gas buang, kita membedakan : a. Sistem denyut ( pulse system ), tanpa gas receiver b. Sistem tekanan tetap ( constant pressure system ) menggunakan gas receiver a. Sistem denyut ( pulse system ), lihat gambar Gas buang dialirkan langsung ke turbin melalui pipa pipa gas yang pendek, sehingga energi kinetis dari denyutan gas yang keluar dari silinder dimanfaatkan didalam turbin, sehingga dapat dihasilkan lebih banyak udara didalam blowernya. Namun tidak semua silinder yang dapat dihubungkan dengan satu turbin, sehingga sistem denyut membutuhkan lebih dari 1 turbin, yang berarti setiap 3 silinder dihubungkan pada 1 turbin. Ke 3 silinder dimaksud tergantung dari urutan pembakaran ( firing order ) nya, supaya aliran ( debit ) gas buang masuk turbin tidak tersendat sendat. Misalnya untuk 6 silinder dengan urutan pembakaran adalah berarti silinder 1, 2 dan 4 untuk turbin unit I, sedangkan silinder 3, 5 dan 6 untuk turbin unit II. Keuntungan sistem ini : - Supply udara cukup banyak, karena energi gas buang, langsung Menggerakkan turbin dengan pipa pipa yang pendek. - Pembakaran lebih sempurna. - Tenaga motor lebih besar. - Saat olah gerak atau saat awal start tidak perlu menggunakan blower bantu, karena begitu gas memutar turbin langsung dapat menggerakkan blower. Kerugiannya : - Harga motor lebih mahal karena lebih dari 1 turbo. - Biaya perawatan bertambah - Waktu perawatan lebih lama

6 - Bila ada patahan patahan ( piston ring, valve ) maka langsung mempunyai moving blade, mengakibatkan rusak fatal karena pipa gas buamg yang pendek b. Sistem tekanantetap ( constant pressare system ) Sistem ini menggunakan gas receiver ( tabung pengumpul gas ), artinya gas yang keluar dari masing masing silinder dikumpulkan di gas receiver, dimana gas buang dari semua silinder dialirkan ke gas receiver. Bila supply gas yang memutar turbin sedikit, mengakibatkan putaran poros turbin berkurang, dan putaran blower juga berkurang, sehingga supply udara oleh blower berkurang dan pembakaran tidak sempurna. Keuntungan : - Harga motor lebih murah - biaya perawatan lebih murah - waktu perawatan lebih cepat - bila ada patahan patahan yang keluar dari cylinder maka patahan patahan tersebut tidak mengenai langsung tirbin karena pipa gas cukup panjang Kerugian : - Awal start, memerlukan blower bantu, setelah putaran engine di tambah, supply udara start cukup, namun bila putaran turbin berkurang, supply udara juga berkurang. Blower bantu di stop, bila putaran motor bertambah, sehingga blower turbin menghasilkan cukup supply udara. Sistem Udara (lihat gambar ) Udara yang dihasilkan oleh blower dibedakan dalam beberapa sistem yaitu : - serie system - paralel system - kombinasi serie paralel system 1. Serie system ( lihat gambar ) Dalam sistem serie, dimana udara yang dihasilkan blower diteruskan ke pompa bilas dan dari pompa bilas melalui inlet part masuk silinder, dengan urutan sbb :

7 Blower Inter cooler Pompa bilas Inter port cylinder Udara setelah pompa bilas mempunyai tekanan yang lebih tinggi, artinya udara dari blower yang tekanan lebih besar dari tekanan udara luar, tekanan udaranya lebih ditingkatkan lagi setelah pompa bilas. 2. Paralel system ( lihat gambar ) Pada sistem paralel udara dari blower dialrkan ke inter cooler, selanjutnya ke air receiver, sedangkan pompam bilas juga secara bersamaan mengisap udara kamar mesin dan menekannya ke air receiver lagi. Udara yang sudah terkumpul di air receiver baik dari blower maupun dari pompa bilas secara bersama sama udara ini masuk silinder melalui inlet port. Secara urutan dapat di lihat : a. Blower inter cooler air receiver b. Pompa bilas air receiver c. Air receiver inlet port cylinder Bila pada saat olah gerak dimana supply udara dari blower berkurang, berarti juga tekanan udaranya berkurang, sementara tekanan udara dari pompa bilas tetap walaupun saat olah gerak, sehingga tekanan udara dari pompa bilas lebih besar dari pada tekanan udara dari blower. Hal ini akan terjadi tekanan balik, dan tekanan ini berbenturan di blower yang menimbulkan bunyi seperti suara kucing. Kejadian ini disebut SURGING. Surging ini harus dihilangkan, karena bila tidak dihilangkan akan merusak difluser dari blower dan akan bengkok atau patah. Hal tersebut membawa dampak terhadap supply udara yang berkurang atau ball bearing dari blower rusak karena takanan benturan dari surgin ini. Mengatasi Surging a. Naikkan RPM mesin, sebelumnya komunikasi dengan anjungan untuk posisi kapal, dengan menaikkan putaran tekanan udara blower menjadi lebih besar dari pada tekanan udara pompa bilas. b. Blow down udara dari pompa bilas, sehingga tekanan udara pompa bilas lebih kecil dari pada tekanan udara blower ( lihat gambar ) menggunakan safety valve yang sudah tersedia. c. Udara pompa bilas dihisap oleh blower secara injector, sehingga tekanan udara popmpa bilas lebih kecil dari pada tekanan udara blower ( lihat gambar ). 3. Serie paralel system ( lihat gambar )

8 Pada sistem ini, satu silinder bekerja secara serie, sedangkan silinder lainnya bekerja secara paralel, sehingga dengan 6 silinder berarti, 3 silinder bekerja serie dan 3 silinder lainnya bekerja paralel. Sistem serie paralel ini didapati antara lain pada motor MAN Diesel Engine dengan pembilasan membalik. 4. Penataan pipa gas buang Dalam penataan pipa gas buang kita bedakan, untuk : a. Motor 4 takt sistem BUSCH 1dengan FO = (lihat skets). Supaya aliran gas tidak tersendat sendat, maka pipa gas silinder NO : 1, 3 dan 5 masuk menjadi satu pipa dan langsung masuk ke turbin, sedangkan pipa gas silinder 2, 4 dan 6 dihubungkan satu pipa dan masuk keturbin. Sedangkan aliran udaranya tidak bergantung FO nya, dari blover melalui Inter Cooler langsung masuk ke masing masing silinder. b. Motor 2 takt 6 silinder sistem denyut dengan FO = (lihat skets).aliran gasnya sistem dunyut tanpa gas receiver dan turbinnya 2 unit ( setiap 3 silinder melayani 1 turbin ). Pipa pipa gas buang dari silinder 1, 2 dan 4 digabung menjadi menjadi 1 pipa dan pipa ini masuk ke turbin unit I, sedangkan pipa gas 3, 5 dan 6 di gabung menjadi 1 pipa langsung keturbin unit II. pipa udara tidak tergantung dari FO nya, artinya silinder 1, 2 dan 3 langsung ke blover I sedangkan pipa udara silinder 4, 5 dan 6 langsung ke blover II. c. Motor 2 takt 6 silinder sistem tekanan tetap dengan gas receiver menggunakan 1 unit turbin ( lihat skest ) dengan FO = Aliran gas melalui pipa gas silinder 1, 2 dan 4 digabung menjadi 1 pipa gas langsung masuk ke gas receiver, sedangkan pipa gas silinder 3, 5 dan 6 digabung menjadi 1 pipa langsung ke gas receiver, dari gas receiver ini dengan 1pipa langsung masuk keturbin.

9 Pengisian Tekan Diesel 4 Takt, Bagian Bawah Piston Sebagai Pompa Bilas (Supercharged) Gambar 54 Prinsip kerja 1. piston bergerak dari TMB ke TMA. - Gas buang dikeluarkan dari dalam silinder melalui katup buang pada saat langkah buang

10 - Katup masuk tertutup, udara dihisap oleh pompa bilas II Piston bergerak dari TMA ke TMB - Katup buang tertutup, katup masuk terbuka - Udara dibawah piston ditekan ke inlet manifold melalui katup tekan (discharge valve ) - Udara didinginkan di Inter Cooler, selanjutnya melalui inlet valve yang terbuka udara masuk silinder Catatan : - Bagian atas piston dipergunakan untuk proses pembakaran - Bagian bawah piston diperginakan sebagai pompa bilas - Udara didinginkan agar suhunya menjadi dingin, sehingga molekul molekul Oxygen dalam udara menjadi padat, hal tersebut mengakibatkan pembakaran sempurna.

11 Gambar 55 PENGISIAN TEKAN DIESEL 4 TAKT ( Turbo Charge )

12 Gambar 56 Pengisian 1. pengisian isap, pemasukan udara kedalam silinder tanpa ada alat tambahan. 2. pengisian tekan, pemasukan udara kedalam silinder menggunakan alat tambahan. Alat tambahan = Pompa bilas Supercharge = pengisian tekan tanpa menggunakan turbin gas, hanya menggunakan pompa bilas saja. Turbocharge = pengisian tekan menggunakan turbin gas. Gambar 56 Kerugiannya 1. harga beli lebih mahal 2. perawatan extra keahlian Prinsip Kerjanya - Gas buang dari motor dikeluarkan dari silinder melalui katup buamg yang terbuka, gas ini memutar sudu turbin gas. Mengakibatkan poros turbin berputar. - Di ujung poros turbin dipasang blower, dengan berputarnya poros turbin mengakibatkan blower turut berputar. - Udara dari kamar mesin dihisap oleh blower dan di tekan ke inter cooler, dimana udara didinginkan selanjutnya udara ini dengan tekanan > 1 atau, masuk ke silinder motor.

13

14 Gambar 57

15 Gambar 58 Pengisian Tekan Diesel 2 Takt, Sistem Denyut, Sistem Serie Dengan Pembilasan Memanjang ( B&W Diesel Engine )

16

17 Gambar 59 T = Turbine B = Blower F = Funnel EV = Exhaust Valve IC = Inter Cooler SP = Scavenging Port SPP = Scavenge Pump SV = Suction Valve DV = Discharge Valve = Gas System ( pulse ) = Air System ( serie ) Gas system Denyut ( pulse ) gas pembakaran yang Keluar dari engine langsung menggerakkan Turbin gas Air System gambar 59 Serie Udara dari blower langsung Dihisap oleh pompa bilas dan ditekan Masuk silinder Pengisian tekan diesel 2 takt, sistem tekanan rata ( gas ), sistem serie (udara) dengan pembilasan memanjang ( B&W Diesel Engine )

18 Gambar 60 B = Blower T = Turbin GR = Gas Receiver IC = Inter Cooler = Gas System = Air System Gas = mesin Gas Reciever Turbine Udara = Blower Inter Cooler pump Bilas lubang bilas gambar 60

19 Pengisian tekan diesel 2 takt, sistem denyut ( gas ), sistem paralel ( udara ) dengan pembilasan melintang ( Sulzer Diesel Engine ) Gambar 61 T = Turbine B = Blower IC = Inter Cooler AR = Air Receiver IP = Inlet Port EP = Exhaust Port = Gas System ( pulse ) = Air System ( paralel ) GR = Gas Receiver F = Funnel SP = Scavange Pump

20 Gas System : Exhaust port Turbine Funnel ( pulse system ) Exhaust port Gas Receiver Turbine Funnel ( Const. Press ) Air System : Blower Inter Cooler Air Receiver Scavenge Air Receiver Air Receiver Inlet Port Gambar 61 Pengisian Tekan Diesel 2 takt, Sistem Denyut ( Gas ), Sistem Serie Paralel (Udara ) Dengan Pembilasan Membalik ( MAN DIESEL ENGINE ) Gambar 62 T = Turbin B = Blower AR = Air Receiver GR = Gas Receiver IP = Inlet Port EP = Exhaust Port F = Funnel SP = Scavenge Pump

21 Gas System : Exhaust Port Turbine Funnel ( Pulse System ) Exhaust Port Gas Receiver Turbine (Const. Press.) Air System : Blower Scavenge Pump Inlet Port ( Serie ) Blower Air Receiver Scavenge Pump Air Receiver Air Receiver Inlet Port Gambar. 62

22

23 Gambar 63 PRINCIPLE OF INJECTOR IN TURBO CHARGE Gambar 64 T = Turbine B = Blower = Gas System = Air System Prinsip Kerja : Udara blower a mengisap udara pompa Bilas b, sehingga tekanan udara pompa Bilas lebih kecil dari pada tekanan udara blower

24 Peralatan ini dimaksud untuk mengatasi kondisi Surging pada paraler system. Gambar 64 Penataan Pipa Gas Buang Gambar 65 Gambar 66

25 Gambar 67

26 Gambar 68

27 Gambar 69

28 Gambar 70

29 Gambar 71

Materi. Motor Bakar Turbin Uap Turbin Gas Generator Uap/Gas Siklus Termodinamika

Materi. Motor Bakar Turbin Uap Turbin Gas Generator Uap/Gas Siklus Termodinamika Penggerak Mula Materi Motor Bakar Turbin Uap Turbin Gas Generator Uap/Gas Siklus Termodinamika Motor Bakar (Combustion Engine) Alat yang mengubah energi kimia yang ada pada bahan bakar menjadi energi mekanis

Lebih terperinci

MOTOR OTTO 2 LANGKAH. Carburat or. Crank case MOTOR BAKAR. Ciri-ciri Motor Otto 2 langkah

MOTOR OTTO 2 LANGKAH. Carburat or. Crank case MOTOR BAKAR. Ciri-ciri Motor Otto 2 langkah MOTOR OTTO 2 LANGKAH Ciri-ciri Motor Otto 2 langkah Carburat or Crank case 1.Untuk menghasilkan satu kali usaha deperlukan dua langkah torak atau satu putaran poros engkol 2. Mempunyai dua macam kompresi,

Lebih terperinci

Mesin Penggerak Kapal PROGRAM STUDI TEKNIK PERKAPALAN FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS DIPONEGORO

Mesin Penggerak Kapal PROGRAM STUDI TEKNIK PERKAPALAN FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS DIPONEGORO Mesin Penggerak Kapal PROGRAM STUDI TEKNIK PERKAPALAN FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS DIPONEGORO Sistem Penggerak Kapal Mesin Penggerak Utama 1. Mesin Uap Torak (Steam Reciprocating Engine) 2. Turbin Uap (Steam

Lebih terperinci

BAB 3 PROSES-PROSES MESIN KONVERSI ENERGI

BAB 3 PROSES-PROSES MESIN KONVERSI ENERGI BAB 3 PROSES-PROSES MESIN KONVERSI ENERGI Motor penggerak mula adalah suatu alat yang merubah tenaga primer menjadi tenaga sekunder, yang tidak diwujudkan dalam bentuk aslinya, tetapi diwujudkan dalam

Lebih terperinci

BAB II CARA KERJA MESIN 2 TAK DAN 4 TAK

BAB II CARA KERJA MESIN 2 TAK DAN 4 TAK BAB II CARA KERJA MESIN 2 TAK DAN 4 TAK A. PEMBAGIAN MOTOR DIESEL 1. Menurut cara kerja Mesin diesesl menurut cara kerja nya dapat diklarisfikasikan menjadi 2 cara kerja,untuk dapat menghasilkan usaha

Lebih terperinci

Session 4. Diesel Power Plant. 1. Siklus Otto dan Diesel 2. Prinsip PLTD 3. Proses PLTD 4. Komponen PLTD 5. Kelebihan dan Kekurangan PLTD

Session 4. Diesel Power Plant. 1. Siklus Otto dan Diesel 2. Prinsip PLTD 3. Proses PLTD 4. Komponen PLTD 5. Kelebihan dan Kekurangan PLTD Session 4 Diesel Power Plant 1. Siklus Otto dan Diesel 2. Prinsip PLTD 3. Proses PLTD 4. Komponen PLTD 5. Kelebihan dan Kekurangan PLTD Siklus Otto Four-stroke Spark Ignition Engine. Siklus Otto 4 langkah

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Tinjauan Umum Motor Diesel 2.1.1 Sejarah Singkat Motor Diesel Pada tanggal 10 Agustus 1893 di jerman Rudolf Diesel mengadakan penelitian, bagaiamana agar penggunaan bahan bakar

Lebih terperinci

ANALISIS PENGARUH BENTUK PERMUKAAN PISTON TERHADAP KINERJA MOTOR BENSIN

ANALISIS PENGARUH BENTUK PERMUKAAN PISTON TERHADAP KINERJA MOTOR BENSIN ANALISIS PENGARUH BENTUK PERMUKAAN PISTON TERHADAP KINERJA MOTOR BENSIN Fitri wjayanti & Dadan Irwan Abstrak Secara garis besar motor bensin tersusun oleh beberapa komponen utama meliputi : blok silinder

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Motor bakar salah satu jenis mesin pembakaran dalam, yaitu mesin tenaga dengan ruang bakar yang terdapat di dalam mesin itu sendiri (internal combustion engine), sedangkan

Lebih terperinci

SISTEM BAHAN BAKAR INJEKSI PADA SEPEDA MOTOR HONDA (HONDA PGM-FI)

SISTEM BAHAN BAKAR INJEKSI PADA SEPEDA MOTOR HONDA (HONDA PGM-FI) SISTEM BAHAN BAKAR INJEKSI PADA SEPEDA MOTOR HONDA (HONDA PGM-FI) Gambar Komponen sistem EFI pada sepeda mesin Honda Supra X 125 A. Sistem Bahan Bakar Komponen-komponen yang digunakan untuk menyalurkan

Lebih terperinci

PERFORMANSI MESIN SEPEDA MOTOR SATU SILINDER BERBAHAN BAKAR PREMIUM DAN PERTAMAX PLUS DENGAN MODIFIKASI RASIO KOMPRESI

PERFORMANSI MESIN SEPEDA MOTOR SATU SILINDER BERBAHAN BAKAR PREMIUM DAN PERTAMAX PLUS DENGAN MODIFIKASI RASIO KOMPRESI PERFORMANSI MESIN SEPEDA MOTOR SATU SILINDER BERBAHAN BAKAR PREMIUM DAN PERTAMAX PLUS DENGAN MODIFIKASI RASIO KOMPRESI Robertus Simanungkalit 1,Tulus B. Sitorus 2 1,2, Departemen Teknik Mesin, Fakultas

Lebih terperinci

PEMAJUAN VALVE TIMING

PEMAJUAN VALVE TIMING PEMAJUAN VALVE TIMING TERHADAP PENINGKATAN PERBANDINGAN KOMPRESI AKTUAL, TORSI DAN DAYA ; UPAYA UNTUK MENINGKATKAN UNJUK KERJA MESIN [ PENELITIAN PADA SEPEDA MOTOR HONDA GL PRO NEOTECH ] Muji Setiyo, Bagiyo

Lebih terperinci

MENGANALISA DAN MEMPERBAIKI KERUSAKAN MESIN PENDINGIN

MENGANALISA DAN MEMPERBAIKI KERUSAKAN MESIN PENDINGIN MENGANALISA DAN MEMPERBAIKI KERUSAKAN MESIN PENDINGIN Pada tahapan berikut ini kita dihapkan pada tahapan menganalisa dan memperbaiki kerusakan mesin pendingin yang lazim disebut dengan kulkas atau freezer.

Lebih terperinci

ANALISA PENGARUH KAPASITAS UDARA UNTUK CAMPURAN BAHAN BAKAR TERHADAP PRESTASI MESIN DIESEL MITSUBHISI L300

ANALISA PENGARUH KAPASITAS UDARA UNTUK CAMPURAN BAHAN BAKAR TERHADAP PRESTASI MESIN DIESEL MITSUBHISI L300 ANALISA PENGARUH KAPASITAS UDARA UNTUK CAMPURAN BAHAN BAKAR TERHADAP PRESTASI MESIN DIESEL MITSUBHISI L300 Kusnadi, Suprihadi Agus Program Studi D III Teknik Mesin Politeknik Harapan Bersama Jln. Mataram

Lebih terperinci

PENGARUH PENAMBAHAN TURBULATOR PADA INTAKE MANIFOLD TERHADAP UNJUK KERJA MESIN BENSIN 4 TAK

PENGARUH PENAMBAHAN TURBULATOR PADA INTAKE MANIFOLD TERHADAP UNJUK KERJA MESIN BENSIN 4 TAK PENGARUH PENAMBAHAN TURBULATOR PADA INTAKE MANIFOLD TERHADAP UNJUK KERJA MESIN BENSIN 4 TAK Untoro Budi Surono 1), Joko Winarno 1), Fuad Alaudin 2) 1) Staf Pengajar Jurusan Teknik Mesin Univ. Janabadra

Lebih terperinci

Perawatan Engine dan Unit Alat Berat

Perawatan Engine dan Unit Alat Berat Direktorat Pembinaan SMK 2013 i PENULIS: Direktorat Pembinaan SMK 2013 ii Kata Pengantar Kurikulum 2013 adalah kurikulum berbasis kompetensi. Di dalamnya dirumuskan secara terpadu kompetensi sikap, pengetahuan

Lebih terperinci

PEMANASAN BAHAN BAKAR BENSIN DENGAN KOMPONEN RADIATOR SEBAGAI UPAYA MENINGKATKAN KINERJA MESIN BENSIN 4 LANGKAH. Toni Dwi Putra 1) & Budyi Suswanto 2)

PEMANASAN BAHAN BAKAR BENSIN DENGAN KOMPONEN RADIATOR SEBAGAI UPAYA MENINGKATKAN KINERJA MESIN BENSIN 4 LANGKAH. Toni Dwi Putra 1) & Budyi Suswanto 2) PEMANASAN BAHAN BAKAR BENSIN DENGAN KOMPONEN RADIATOR SEBAGAI UPAYA MENINGKATKAN KINERJA MESIN BENSIN 4 LANGKAH Toni Dwi Putra 1) & Budyi Suswanto 2) ABSTRAK Tingkat pemakaian kendaraan bermotor semakin

Lebih terperinci

OLEH: Nama : DAYANG NRP : 4209 105 014

OLEH: Nama : DAYANG NRP : 4209 105 014 SKRIPSI (ME 1336) PENGARUH PERUBAHAN COMPRESSION RATIO PADA UNJUK KERJA MOTOR DIESEL DENGAN BAHAN BAKAR GAS OLEH: Nama : DAYANG NRP : 4209 105 014 JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN

Lebih terperinci

LAPORAN PENELITIAN PENGARUH KETEBALAN RING (SHIM) PENYETEL TERHADAP TEKANAN PEMBUKAAN INJEKTOR PADA MOTOR DIESEL OLEH: AGUS SUDIBYO, M.T.

LAPORAN PENELITIAN PENGARUH KETEBALAN RING (SHIM) PENYETEL TERHADAP TEKANAN PEMBUKAAN INJEKTOR PADA MOTOR DIESEL OLEH: AGUS SUDIBYO, M.T. LAPORAN PENELITIAN PENGARUH KETEBALAN RING (SHIM) PENYETEL TERHADAP TEKANAN PEMBUKAAN INJEKTOR PADA MOTOR DIESEL OLEH: AGUS SUDIBYO, M.T. PROGRAM STUDI TEKNIK MESIN FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS GAJAYANA

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. bahan bakarnya. Dalam mesin diesel bahan bakar diinjeksikan kedalam silinder yang berisi

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. bahan bakarnya. Dalam mesin diesel bahan bakar diinjeksikan kedalam silinder yang berisi BAB II TINJAUAN PUSTAKA 21 Perormansi Motor Diesel Motor diesel adalah jenis khusus dari mesin pembakaran dalam Karakteristik utama dari mesin diesel yang membedakannya dari motor bakar yang lain terletak

Lebih terperinci

PENGARUH VARIASI TEBAL SHIM PEGAS KATUP TERHADAP TORSI DAN DAYA MOTOR PADA MOTOR 4 LANGKAH 4 SILINDER 1500 CC

PENGARUH VARIASI TEBAL SHIM PEGAS KATUP TERHADAP TORSI DAN DAYA MOTOR PADA MOTOR 4 LANGKAH 4 SILINDER 1500 CC PENGARUH VARIASI TEBAL SHIM PEGAS KATUP TERHADAP TORSI DAN DAYA MOTOR PADA MOTOR 4 LANGKAH 4 SILINDER 1500 CC SKRIPSI Disusun dalam rangka menyelesaikan Studi Strata 1 Untuk mencapai gelar Sarjana Teknik

Lebih terperinci

Peningkatan Performance dengan Pendingin Udara Masuk pada Motor Diesel 4JA1

Peningkatan Performance dengan Pendingin Udara Masuk pada Motor Diesel 4JA1 Peningkatan Performance dengan Pendingin Udara Masuk pada Motor Diesel 4JA1 (Rahardjo Tirtoatmodjo) Peningkatan Performance dengan Pendingin Udara Masuk pada Motor Diesel 4JA1 Rahardjo Tirtoatmodjo Dosen

Lebih terperinci

PEMELIHARAAN/SERVIS ENGINE DAN KOMPONEN-KOMPONENNYA

PEMELIHARAAN/SERVIS ENGINE DAN KOMPONEN-KOMPONENNYA KODE MODUL OPKR-20-001-1B Milik Negara Tidak Diperdagangkan SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN BIDANG KEAHLIAN TEKNIK MESIN PROGRAM KEAHLIAN MEKANIK OTOMOTIF PEMELIHARAAN/SERVIS ENGINE DAN KOMPONEN-KOMPONENNYA

Lebih terperinci

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 4 BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Motor Bakar Salah satu jenis penggerak mula yang banyak dipakai adalah mesin kalor, yaitu mesin yang menggunakan energi thermal untuk melakukan kerja mekanik atau yang mengubah

Lebih terperinci

PRINSIP KERJA MESIN PENGGERAK UTAMA KAPAL DAN MESIN BANTU Kompetensi : Mesin Penggerak Utama dan Bantu. TPL - Prod/Q.01

PRINSIP KERJA MESIN PENGGERAK UTAMA KAPAL DAN MESIN BANTU Kompetensi : Mesin Penggerak Utama dan Bantu. TPL - Prod/Q.01 PRINSIP KERJA MESIN PENGGERAK UTAMA KAPAL DAN MESIN BANTU Kompetensi : Mesin Penggerak Utama dan Bantu TPL - Prod/Q.01 BAGIAN PROYEK PENGEMBANGAN KURIKULUM DIKMENJUR DIREKTORAT PENDIDIKAN MENENGAH KEJURUAN

Lebih terperinci

UJIAN NASIONAL Tahun Pelajaran 2011/2012 SOAL TEORI KEJURUAN

UJIAN NASIONAL Tahun Pelajaran 2011/2012 SOAL TEORI KEJURUAN DOKUMEN NEGARA UJIAN NASIONAL Tahun Pelajaran 2011/2012 SOAL TEORI KEJURUAN Satuan Pendidikan : Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Kompetensi Keahlian : Teknik Sepeda Motor Kode Soal : 1316 Alokasi Waktu

Lebih terperinci

ANALISA PENGARUH PEMANASAN AWAL BAHAN BAKAR SOLAR TERHADAP PERFORMA DAN KONSUMSI BAHAN BAKAR PADA MESIN MOTOR DIESEL SATU SILINDER

ANALISA PENGARUH PEMANASAN AWAL BAHAN BAKAR SOLAR TERHADAP PERFORMA DAN KONSUMSI BAHAN BAKAR PADA MESIN MOTOR DIESEL SATU SILINDER ANALISA PENGARUH PEMANASAN AWAL BAHAN BAKAR SOLAR TERHADAP PERFORMA DAN KONSUMSI BAHAN BAKAR PADA MESIN MOTOR DIESEL SATU SILINDER Imron Rosyadi Jurusan Teknik Mesin, Fakultas Teknik, Universitas Sultan

Lebih terperinci

PENGARUH PENGGUNAAN CAMSHAFT STANDARD dan CAMSHAFT RACING TERHADAP UNJUK KERJA MOTOR BENSIN EMPAT LANGKAH

PENGARUH PENGGUNAAN CAMSHAFT STANDARD dan CAMSHAFT RACING TERHADAP UNJUK KERJA MOTOR BENSIN EMPAT LANGKAH NASKAH PUBLIKASI TUGAS AKHIR PENGARUH PENGGUNAAN CAMSHAFT STANDARD dan CAMSHAFT RACING TERHADAP UNJUK KERJA MOTOR BENSIN EMPAT LANGKAH Disusun Sebagai Syarat untuk Mencapai Gelar Sarjana S1 pada Jurusan

Lebih terperinci

Sistem pendingin siklus kompresi uap merupakan daur yang terbanyak. daur ini terjadi proses kompresi (1 ke 2), 4) dan penguapan (4 ke 1), seperti pada

Sistem pendingin siklus kompresi uap merupakan daur yang terbanyak. daur ini terjadi proses kompresi (1 ke 2), 4) dan penguapan (4 ke 1), seperti pada Siklus Kompresi Uap Sistem pendingin siklus kompresi uap merupakan daur yang terbanyak digunakan dalam daur refrigerasi, pada daur ini terjadi proses kompresi (1 ke 2), pengembunan( 2 ke 3), ekspansi (3

Lebih terperinci

DAMPAK KERENGGANGAN CELAH ELEKTRODE BUSI TERHADAP KINERJA MOTOR BENSIN 4 TAK

DAMPAK KERENGGANGAN CELAH ELEKTRODE BUSI TERHADAP KINERJA MOTOR BENSIN 4 TAK DAMPAK KERENGGANGAN CELAH ELEKTRODE BUSI TERHADAP KINERJA MOTOR BENSIN 4 TAK Syahril Machmud 1, Yokie Gendro Irawan 2 1 Dosen Jurusan Teknik Mesin Fakultas Teknik Universitas Janabadra Yogyakarta Alumni

Lebih terperinci

COVER. Teknik Pengukuran Besaran Proses

COVER. Teknik Pengukuran Besaran Proses COVER PENULIS KATA PENGANTAR Era persaingan dimasa sekarang dan masa yang akan datang mensyaratkan bahwa bangsa yang unggul adalah yang memiliki kualitas sumber daya manusia yang unggul. Keunggulan SDM

Lebih terperinci

Karateristik Perolehan Gaya Dorong Power Steering Pada Sistem Kemudi Kendaraan

Karateristik Perolehan Gaya Dorong Power Steering Pada Sistem Kemudi Kendaraan JURNAL TEKNIK MESIN Vol. 5, No. 1, Mei 2002: 16 21 Karateristik Perolehan Gaya Dorong Power Steering Pada Sistem Kemudi Kendaraan Joni Dewanto Dosen Fakultas Teknologi Industri, Jurusan Teknik Mesin Universitas

Lebih terperinci

PENGARUH PERUBAHAN COMPRESSION RATIO MOTOR DIESEL MENGGUNAKAN BAHAN BAKAR GAS DAN EFFEKNYA TERHADAP POWER DAN DAYA

PENGARUH PERUBAHAN COMPRESSION RATIO MOTOR DIESEL MENGGUNAKAN BAHAN BAKAR GAS DAN EFFEKNYA TERHADAP POWER DAN DAYA PENGARUH PERUBAHAN COMPRESSION RATIO MOTOR DIESEL MENGGUNAKAN BAHAN BAKAR GAS DAN EFFEKNYA TERHADAP POWER DAN DAYA Semin, Dayang, Aguk Zuhdi MF, I Made Ariana, Amiadji Jurusan Teknik Sistem Perkapalan,

Lebih terperinci

REAKTOR PEMBIAK CEPAT

REAKTOR PEMBIAK CEPAT REAKTOR PEMBIAK CEPAT RINGKASAN Elemen bakar yang telah digunakan pada reaktor termal masih dapat digunakan lagi di reaktor pembiak cepat, dan oleh karenanya reaktor ini dikembangkan untuk menaikkan rasio

Lebih terperinci

Bab 3 Katup Kontrol Arah

Bab 3 Katup Kontrol Arah 1 Bab 3 Katup Kontrol Arah Katup kontrol arah adalah bagian yang mempengaruhi jalannya aliran udara. Biasanya ini meliputi satu atau keseluruhan dari uraian berikut Mem; perbolehkan udara m elewati dan

Lebih terperinci

Pengaruh Naphtalene Terhadap Perubahan Angka Oktan Bensin, Unjuk Kerja Motor dan Gas Buangnya

Pengaruh Naphtalene Terhadap Perubahan Angka Oktan Bensin, Unjuk Kerja Motor dan Gas Buangnya Pengaruh Naphtalene Terhadap Perubahan Angka Oktan Bensin, Unjuk Kerja Motor dan Gas Buangnya Rahardjo Tirtoatmodjo Dosen Fakultas Teknologi Industri Jurusan Teknik Mesin Universitas Kristen Petra Abstrak

Lebih terperinci

PEMELIHARAAN BOILER FEED WATER PUMP ( PLTU ) UNIT 3 & 4 GRESIK

PEMELIHARAAN BOILER FEED WATER PUMP ( PLTU ) UNIT 3 & 4 GRESIK PEMELIHARAAN BOILER FEED WATER PUMP ( PLTU ) UNIT 3 & 4 GRESIK Studi kasus di : Pembangkit Listrik Tenaga Uap PT.PJB UP Gresik Oleh : Farizal Alfian, NIM 2008040003 Jurusan Teknik Mesin Fakultas Teknik

Lebih terperinci

MESIN KONVERSI ENERGI

MESIN KONVERSI ENERGI BAB 1 MESIN KONVERSI ENERGI Tujuan Pembelajaran: 1. Siswa mampu menjelaskan pengertian energi 2. Siswa mampu menjelaskan hukum kekekalan energi 3. Siswa mampu menyebutkan bentuk-bentuk energi yang dipakai

Lebih terperinci

Pneumatik Bab B4 1. Bab 4 Katup katup

Pneumatik Bab B4 1. Bab 4 Katup katup Pneumatik Bab B4 1 Bab 4 Katup katup 4.1 Katup Satu Arah Katup satu arah adalah bagian yang menutup aliran ke satu arah dan melewatkannya ke arah yang berlawanan. Tekanan pada sisi aliran membebani bagian

Lebih terperinci

PENGARUH VARIASI UNJUK DERAJAT PENGAPIAN TERHADAP KERJA MESIN

PENGARUH VARIASI UNJUK DERAJAT PENGAPIAN TERHADAP KERJA MESIN PENGARUH VARIASI UNJUK DERAJAT PENGAPIAN TERHADAP KERJA MESIN Syahril Machmud 1, Untoro Budi Surono 2, Leydon Sitorus 3 1,2 Dosen Jurusan Teknik Mesin Fakultas Teknik Universitas Janabadra Yogyakarta 3

Lebih terperinci

KODE MODUL TU.017 SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN BIDANG KEAHLIAN TEKNIK TELEKOMUNIKASI. Teknik Dasar AC

KODE MODUL TU.017 SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN BIDANG KEAHLIAN TEKNIK TELEKOMUNIKASI. Teknik Dasar AC KODE MODUL TU.017 SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN BIDANG KEAHLIAN TEKNIK TELEKOMUNIKASI Teknik Dasar AC BAGIAN PROYEK PENGEMBANGAN KURIKULUM DIREKTORAT PENDIDIKAN MENENGAH KEJURUAN DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN

Lebih terperinci

BAB II DASAR TEORI 2.1 Pengertian Umum Mesin Bensin 2.1.1 Prinsip Kerja Mesin Empat Langkah

BAB II DASAR TEORI 2.1 Pengertian Umum Mesin Bensin 2.1.1 Prinsip Kerja Mesin Empat Langkah BAB II DASAR TEORI 2.1 Pengertian Umum Mesin Bensin Motor bakar adalah jenis mesin kalor yang termasuk Mesin Pembakaran Dalam (Internal Combustion Engine). Internal Combustion Engine (I.C. Engine) adalah

Lebih terperinci

MOTOR BERKUALITAS, BANDEL DAN ANTI BAKAR

MOTOR BERKUALITAS, BANDEL DAN ANTI BAKAR POMPA SUMUR DANGKAL Pengalaman Panasonic selama lebih dari 25 tahun di bidang pompa air, menghasilkan kepercayaan mutu dan kualitas pompa air yang handal dan tahan lama. Pompa Air Panasonic memberikan

Lebih terperinci

PERBAIKAN SISTEM PENDINGIN DAN KOMPONEN-KOMPONENNYA

PERBAIKAN SISTEM PENDINGIN DAN KOMPONEN-KOMPONENNYA KODE MODUL OPKR-20-011B SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN BIDANG KEAHLIAN TEKNIK MESIN PROGRAM KEAHLIAN TEKNIK MEKANIK OTOMOTIF PERBAIKAN SISTEM PENDINGIN DAN KOMPONEN-KOMPONENNYA BAGIAN PROYEK PENGEMBANGAN KURIKULUM

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP NOMOR 21 TAHUN 2008

PERATURAN MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP NOMOR 21 TAHUN 2008 SALINAN PERATURAN MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP NOMOR 21 TAHUN 2008 TENTANG BAKU MUTU EMISI SUMBER TIDAK BERGERAK BAGI USAHA DAN/ATAU KEGIATAN PEMBANGKIT TENAGA LISTRIK TERMAL MENTERI NEGARA LINGKUNGAN

Lebih terperinci

Oleh Team RB BPT MEKANISASI PERTANIAN JAWA BARAT DINAS PERTANIAN JAWA BARAT

Oleh Team RB BPT MEKANISASI PERTANIAN JAWA BARAT DINAS PERTANIAN JAWA BARAT Oleh Team RB BPT MEKANISASI PERTANIAN JAWA BARAT DINAS PERTANIAN JAWA BARAT Dimulai tahun 1800 >>Motor Tenaga Uap Tahun 1900>> Traktor dengan Tenaga uap Pada tahun 1898 Rudolf Diesel (Jerman) Seorang Insyiniur

Lebih terperinci

1. TURBIN AIR. 1.1 Jenis Turbin Air. 1.1.1 Turbin Impuls

1. TURBIN AIR. 1.1 Jenis Turbin Air. 1.1.1 Turbin Impuls 1. TURBIN AIR Dalam suatu sistim PLTA, turbin air merupakan salah satu peralatan utama selain generator. Turbin air adalah alat untuk mengubah energi air menjadi energi puntir. Energi puntir ini kemudian

Lebih terperinci

PERANCANGAN ULANG GEOMETRI KONSTRUKSI RUANG BAKAR PADA MOTOR BAKAR DPE SACI 2 LANGKAH UNTUK PENINGKATAN RASIO KOMPRESI DARI 6:1 MENJADI

PERANCANGAN ULANG GEOMETRI KONSTRUKSI RUANG BAKAR PADA MOTOR BAKAR DPE SACI 2 LANGKAH UNTUK PENINGKATAN RASIO KOMPRESI DARI 6:1 MENJADI PERANCANGAN ULANG GEOMETRI KONSTRUKSI RUANG BAKAR PADA MOTOR BAKAR DPE SACI 2 LANGKAH UNTUK PENINGKATAN RASIO KOMPRESI DARI 6:1 MENJADI 12:1 Ayi Ruswandi, Dipl. Ing. HTL, MT 1, Intan Putri Nasrani 2 (1)

Lebih terperinci

BAB I PEMELIHARAAN KOMPONEN ENGINE

BAB I PEMELIHARAAN KOMPONEN ENGINE BAB I PEMELIHARAAN KOMPONEN ENGINE A. Komponen Komponen Utama Mesin Rocker Arm /Timlar Distributor Noken As / Cam Shaft Katup/Valve Rantai Kamrat/ Cam Chain Piston / Torak / Seher Alternator/ Generator

Lebih terperinci

Pengaruh Penggunaan dan Perhitungan Efisiensi Bahan Bakar Premium dan Pertamax Terhadap Unjuk Kerja Motor Bakar Bensin

Pengaruh Penggunaan dan Perhitungan Efisiensi Bahan Bakar Premium dan Pertamax Terhadap Unjuk Kerja Motor Bakar Bensin Pengaruh Penggunaan dan Perhitungan Efisiensi Bahan Bakar Premium dan Pertamax Terhadap Unjuk Kerja Motor Bakar Bensin Sugeng Mulyono 1) Gunawan 2) Budha Maryanti 3) Program Studi Teknik Mesin Fakultas

Lebih terperinci

ABSTRACT. Keywords: exhaust gas emissions of CO and HC, premium, pertamax, pertamax plus, compression ratio

ABSTRACT. Keywords: exhaust gas emissions of CO and HC, premium, pertamax, pertamax plus, compression ratio PENGARUH BAHAN BAKAR PREMIUM, PERTAMAX, PERTAMAX PLUS DAN VARIASI RASIO KOMPRESI TERHADAP KADAR EMISI GAS BUANG CO DAN HC PADA SUZUKI SHOGUN FL 125 SP TAHUN 27 Eko Winarto, Husin Bugis dan C. Sudibyo Prodi

Lebih terperinci

4 Komponen Alat Berat

4 Komponen Alat Berat 4 Komponen Alat Berat 4.1. Engine/penggerak mula Engine adalah suatu alat yang memiliki kemampuan untuk merubah energi panas yang dimiliki oleh bahan bakar menjadi energi gerak. Berdasarkan fungsinya engine

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Motor Bakar Bensin Motor bakarmerupakan salah satu jenis mesin penggerak yang banyak dipakai Dengan memanfaatkan energi kalor dari proses pembakaran menjadi energi

Lebih terperinci

KAJI EKSPERIMEN: PERBANDINGAN PENGGUNAAN BAHAN BAKAR PREMIUM DAN PERTAMAX TERHADAP UNJUK KERJA MESIN PADA SEPEDA MOTOR SUZUKI THUNDER TIPE EN-125

KAJI EKSPERIMEN: PERBANDINGAN PENGGUNAAN BAHAN BAKAR PREMIUM DAN PERTAMAX TERHADAP UNJUK KERJA MESIN PADA SEPEDA MOTOR SUZUKI THUNDER TIPE EN-125 KAJI EKSPERIMEN: PERBANDINGAN PENGGUNAAN BAHAN BAKAR PREMIUM DAN PERTAMAX TERHADAP UNJUK KERJA MESIN PADA SEPEDA MOTOR SUZUKI THUNDER TIPE EN-125 Eri Sururi dan Budi Waluyo, ST Program Studi Mesin Otomotif

Lebih terperinci

PRINSIP KONSERVASI ENERGI PADA PROSES PRODUKSI. Ir. Parlindungan Marpaung HIMPUNAN AHLI KONSERVASI ENERGI

PRINSIP KONSERVASI ENERGI PADA PROSES PRODUKSI. Ir. Parlindungan Marpaung HIMPUNAN AHLI KONSERVASI ENERGI PRINSIP KONSERVASI ENERGI PADA PROSES PRODUKSI Ir. Parlindungan Marpaung HIMPUNAN AHLI KONSERVASI ENERGI Elemen Kompetensi III Elemen Kompetensi 1. Menjelaskan prinsip-prinsip konservasi energi 2. Menjelaskan

Lebih terperinci

PEMELIHARAAN/SERVIS SISTEM BAHAN BAKAR BENSIN

PEMELIHARAAN/SERVIS SISTEM BAHAN BAKAR BENSIN KODE MODUL OPKR-20-014B SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN BIDANG KEAHLIAN TEKNIK MESIN PROGRAM KEAHLIAN TEKNIK MEKANIK OTOMOTIF PEMELIHARAAN/SERVIS SISTEM BAHAN BAKAR BENSIN BAGIAN PROYEK PENGEMBANGAN KURIKULUM

Lebih terperinci

UNJUK KERJA TURBIN ANGIN SAVONIUS DUA TINGKAT EMPAT SUDU LENGKUNG L

UNJUK KERJA TURBIN ANGIN SAVONIUS DUA TINGKAT EMPAT SUDU LENGKUNG L SNTMUT - 1 ISBN: 97--71-- UNJUK KERJA TURBIN ANGIN SAVONIUS DUA TINGKAT EMPAT SUDU LENGKUNG L Syamsul Bahri W 1), Taufan Arif Adlie 1), Hamdani ) 1) Jurusan Teknik Mesin Fakultas Teknik Universitas Samudra

Lebih terperinci

PENGARUH BESAR LSA (LOBE SEPARATION ANGLE) PADA CAMSHAFT TERHADAP UNJUK KERJA MESIN SEPEDA MOTOR 4 LANGKAH

PENGARUH BESAR LSA (LOBE SEPARATION ANGLE) PADA CAMSHAFT TERHADAP UNJUK KERJA MESIN SEPEDA MOTOR 4 LANGKAH Pengaruh Besar LSA (Lobe Separation Angle) PENGARUH BESAR LSA (LOBE SEPARATION ANGLE) PADA CAMSHAFT TERHADAP UNJUK KERJA MESIN SEPEDA MOTOR 4 LANGKAH ARIF SUSILO S1 Pendidikan Teknik Mesin Otomotif, Fakultas

Lebih terperinci

Oleh : Rizky Nafiar Rafiandi 2213100028 Jurusan Teknik Elektro-Fakultas Teknologi Industri Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya

Oleh : Rizky Nafiar Rafiandi 2213100028 Jurusan Teknik Elektro-Fakultas Teknologi Industri Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya www.ebtke.esdm.go.id www.meti.or.id The 3 rd Indonesia EBTKE-ConEx, Jakarta, June 4 th 6 th, 2014 New, Renewable Energy and Energy Conservation Conference and Exhibition FES (Fuel-energy Ship) : Pemanfaatan

Lebih terperinci

MEMELIHARA/SERVIS SISTEM AC (AIR CONDITIONER)

MEMELIHARA/SERVIS SISTEM AC (AIR CONDITIONER) Kode Modul OTO.KR05.019.03 MEMELIHARA/SERVIS SISTEM AC (AIR CONDITIONER) DEPARTEMEN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI R.I. DIREKTORAT JENDERAL PEMBINAAN PELATIHAN DAN PRODUKTIVITAS Jl. Jend. Gatot Subroto

Lebih terperinci

Uji Unjuk Kerja Pompa Pedal Multi Piston

Uji Unjuk Kerja Pompa Pedal Multi Piston Uji Unjuk Kerja Pompa Pedal Multi Piston Oegik Soegihardjo Dosen Fakultas Teknologi Industri, Jurusan Teknik Mesin Universitas Kristen Petra Firman Yoko Sukwanputra Alumni Jurusan Teknik Mesin Universitas

Lebih terperinci

PROSEDUR PENYETELAN AWAL PADA SEPEDA MOTOR Oleh : Bambang Sulistyo, S.Pd.

PROSEDUR PENYETELAN AWAL PADA SEPEDA MOTOR Oleh : Bambang Sulistyo, S.Pd. PROSEDUR PENYETELAN AWAL PADA SEPEDA MOTOR Oleh : Bambang Sulistyo, S.Pd. Pendahuluan Operasi sepeda motor yang tanpa kerusakan dan aman, dan juga umur yang panjang adalah idaman dari setiap pemilik sepeda

Lebih terperinci

PENGARUH KECEPATAN PUTAR POROS KOMPRESOR TERHADAP PRESTASI KERJA MESIN PENDINGIN AC

PENGARUH KECEPATAN PUTAR POROS KOMPRESOR TERHADAP PRESTASI KERJA MESIN PENDINGIN AC PENGARUH KECEPATAN PUTAR POROS KOMPRESOR TERHADAP PRESTASI KERJA MESIN PENDINGIN AC Marwan Effendy Teknik Mesin Universitas Muhammadiyah Surakarta Jl. A.Yani Tromol Pos I Pabelan, Kartosura email : effendy@ums.ac.id

Lebih terperinci

Analisa Turbocharger pada Motor Bensin Daihatsu Tipe CB-23

Analisa Turbocharger pada Motor Bensin Daihatsu Tipe CB-23 Analisa Turbocharger pada Motor Bensin Daihatsu Tipe CB-23 Philip Kristanto, Willyanto Dosen Fakultas Teknologi Industri Jurusan Teknik Mesin Universitas Kristen Petra Rully Hartadi Alumnus Fakultas Teknologi

Lebih terperinci

2. Teori Dasar. senyawa tersebut adalah Methyl tertiary Buthyl Ether (MTBE), CH

2. Teori Dasar. senyawa tersebut adalah Methyl tertiary Buthyl Ether (MTBE), CH Oksigenat Methyl Tertiary Buthyl Ether Sebagai Aditif Octane Booster Bahan Bakar Motor Bensin (Philip Kristanto Oksigenat Methyl Tertiary Buthyl Ether Sebagai Aditif Octane Booster Bahan Bakar Motor Bensin

Lebih terperinci

A. Teknologi Motor Diesel 1. Krakteristik motor diesel Sejak diperkenalkan pertama kali oleh Rudolf Diesel pada 1892 di Jerman, mesin diesel telah

A. Teknologi Motor Diesel 1. Krakteristik motor diesel Sejak diperkenalkan pertama kali oleh Rudolf Diesel pada 1892 di Jerman, mesin diesel telah A. Teknologi Motor Diesel 1. Krakteristik motor diesel Sejak diperkenalkan pertama kali oleh Rudolf Diesel pada 1892 di Jerman, mesin diesel telah mengalami perkembangan yang sangat pesat mulai penggunaan

Lebih terperinci

ANALISIS HASIL UJI TERAP ALAT PENGHEMAT BBM ELECTRIC FUEL TREATMENT PADA ENGINE DIESEL GENSET 35 KVA DENGAN BEBAN STATIS

ANALISIS HASIL UJI TERAP ALAT PENGHEMAT BBM ELECTRIC FUEL TREATMENT PADA ENGINE DIESEL GENSET 35 KVA DENGAN BEBAN STATIS ANALISIS HASIL UJI TERAP ALAT PENGHEMAT BBM ELECTRIC FUEL TREATMENT PADA ENGINE DIESEL GENSET 35 KVA DENGAN BEBAN STATIS Hariyadi, Sugiono, Hanif Fakhrurroja, Edy Tanu UPT Balai Pengembangan Instrumentasi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. di kalangan pendidikan maupun masyarakat untuk menambah pengetahuan

BAB I PENDAHULUAN. di kalangan pendidikan maupun masyarakat untuk menambah pengetahuan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Kemajuan perkembangan dunia ilmu pengetahuan dan teknologi menuntut kalangan perguruan tinggi khususnya mahasiswa untuk dapat serta menciptakan dan meningkatkan penguasaan

Lebih terperinci

MODIFIKASI RUANG BAKAR DENGAN PENAMBAHAN RUANG BAKAR MULA PADA MOTOR BAKAR 4 LANGKAH SILINDER TUNGGAL UNTUK MENURUNKAN KONSUMSI BAHAN BAKAR

MODIFIKASI RUANG BAKAR DENGAN PENAMBAHAN RUANG BAKAR MULA PADA MOTOR BAKAR 4 LANGKAH SILINDER TUNGGAL UNTUK MENURUNKAN KONSUMSI BAHAN BAKAR JTM. Volume 03 Nomor 01 Tahun 2014, 184-189 MODIFIKASI RUANG BAKAR DENGAN PENAMBAHAN RUANG BAKAR MULA PADA MOTOR BAKAR 4 LANGKAH SILINDER TUNGGAL UNTUK MENURUNKAN KONSUMSI BAHAN BAKAR Taufiq Al Rosyidi

Lebih terperinci

SEPEDA MOTOR DAN MOTOR KECIL

SEPEDA MOTOR DAN MOTOR KECIL SEPEDA MOTOR DAN MOTOR KECIL Abstaksi Kemajuan Teknologi dibidang otomotif selalu berkembang dan berkelanjutan, baik model maupun kinerja mesin agar motor memenuhi syarat layak jalan (berjalan, berbelok,

Lebih terperinci

1.8. Perencanaan Pompa Irigasi. 1.8.1. Kapasitas pompa irigasi

1.8. Perencanaan Pompa Irigasi. 1.8.1. Kapasitas pompa irigasi .8. Perencanaan Pompa Irigasi.8.. Kapasitas pompa irigasi Penentuan kapasitas pompa untuk irigasi tergantung pada Jadwal dan Pola tanam serta luasan setiap jenis tanaman. Perhitungan kapasitas pompa dihitung

Lebih terperinci

PROGRAM PENELITIAN BERORIENTASI PRODUK

PROGRAM PENELITIAN BERORIENTASI PRODUK PROGRAM PENELITIAN BERORIENTASI PRODUK DISAIN CONVERTER KITS MODIFIKASI SISTEM BAHAN BAKAR MOTOR BENSIN MENJADI BERBAHAN BAKAR GAS PENELITIAN PENDAHULUAN UNTUK PEMANFAATAN HASIL PENANGKAPAN GAS METAN SAMPAH

Lebih terperinci

1. Dua batang logam P dan Q disambungkan dengan suhu ujung-ujung berbeda (lihat gambar). D. 70 E. 80

1. Dua batang logam P dan Q disambungkan dengan suhu ujung-ujung berbeda (lihat gambar). D. 70 E. 80 1. Dua batang logam P dan Q disambungkan dengan suhu ujung-ujung berbeda (lihat gambar). Apabila koefisien kondutivitas Q, logam P kali koefisien konduktivitas logam Q, serta AC = 2 CB, maka suhu di C

Lebih terperinci

ANALISIS UNJUK KERJA MESIN SEPEDA MOTOR TYPE X 115 CC SISTEM KARBURATOR DENGAN MENGGUNAKAN BAHAN BAKAR PREMIUM DAN CAMPURAN PREMIUM ETHANOL

ANALISIS UNJUK KERJA MESIN SEPEDA MOTOR TYPE X 115 CC SISTEM KARBURATOR DENGAN MENGGUNAKAN BAHAN BAKAR PREMIUM DAN CAMPURAN PREMIUM ETHANOL ANALISIS UNJUK KERJA MESIN SEPEDA MOTOR TYPE X 115 CC SISTEM KARBURATOR DENGAN MENGGUNAKAN BAHAN BAKAR PREMIUM DAN CAMPURAN PREMIUM ETHANOL (10,15,20) % Buchari Ali 1), Eman Slamet Widodo 2) 1)&2) Program

Lebih terperinci

CONTOH SOAL UJIAN SARINGAN MASUK (USM) IPA TERPADU 2014. Institut Teknologi Del (IT Del) Contoh Soal USM IT Del 1

CONTOH SOAL UJIAN SARINGAN MASUK (USM) IPA TERPADU 2014. Institut Teknologi Del (IT Del) Contoh Soal USM IT Del 1 CONTOH SOAL UJIAN SARINGAN MASUK (USM) IPA TERPADU 2014 Institut Teknologi Del (IT Del) Contoh Soal USM IT Del 1 Pencemaran Udara Pencemaran udara adalah kehadiran satu atau lebih substansi fisik, kimia

Lebih terperinci

TUGAS AKHIR MEKANISME KATUP PADA MESIN SUZUKI G15

TUGAS AKHIR MEKANISME KATUP PADA MESIN SUZUKI G15 TUGAS AKHIR MEKANISME KATUP PADA MESIN SUZUKI G15 Disusun untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan Program Diploma 3 untuk Menyandang Sebutan Ahli Madya Oleh : Idho Najib 5211310017 PROGRAM STUDI DIPLOMA

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA. terbentuklah suatu sistem tenaga listrik. Setiap GI sesungguhnya merupakan pusat

TINJAUAN PUSTAKA. terbentuklah suatu sistem tenaga listrik. Setiap GI sesungguhnya merupakan pusat II. TINJAUAN PUSTAKA A. Operasi Sistem Tenaga Listrik Pusat-pusat listrik dan gardu induk satu sama lain dihubungkan oleh saluran transmisi agar tenaga listrik dapat mengalir sesuai dengan kebutuhan dan

Lebih terperinci

PETUNJUK PENGOPERASIAN

PETUNJUK PENGOPERASIAN PETUNJUK PENGOPERASIAN LEMARI PENDINGIN MINUMAN Untuk Kegunaan Komersial SC-178E SC-218E Harap baca Petunjuk Pengoperasian ini sebelum menggunakan. No. Pendaftaran : NAMA-NAMA BAGIAN 18 17 16 1. Lampu

Lebih terperinci

Interval Perawatan. Ganti setiap 2,500 km (1.500 miles) Ganti setiap 5,000 km (3,000 miles) Periksa setiap 5,000 km (3,000 miles)

Interval Perawatan. Ganti setiap 2,500 km (1.500 miles) Ganti setiap 5,000 km (3,000 miles) Periksa setiap 5,000 km (3,000 miles) JADUAL PERAWATAN UNTUK KONDISI KHUSUS TB-SERIES (PANTHER & PICKUP) A: Menempuh jarak pendek berulang kali B: Menempuh jalan yang buruk C: Menempuh jalan berdebu D: Menempuh medan yang dingin/ atau medan

Lebih terperinci

BAB 17 AUTOMATIC AIR CONDITIONING

BAB 17 AUTOMATIC AIR CONDITIONING BAB 17 AUTOMATIC AIR CONDITIONING 17.1 Sistem Pendingin Udara Pendingin udara (Air conditionning) A/C mengontrol temperatur udara di dalam ruangan kendaraan. Fungsinya mengurangi kelembaban, disamping

Lebih terperinci

Pedoman Efisiensi Energi untuk Industri di Asia - www.energyefficiencyasia.org

Pedoman Efisiensi Energi untuk Industri di Asia - www.energyefficiencyasia.org DAFTAR PERIKSA OPSI NO. 8 : BOILER & PEMANAS FLUIDA TERMIS Tugas dan pemeriksaan berkala pada bagian luar boiler Seluruh pintu akses dan bidang kerja harus dirawat kedap udara dengan menggunakan paking

Lebih terperinci

Operasi & Mendeteksi Kode Kerusakan

Operasi & Mendeteksi Kode Kerusakan Remot Kontrol Kabel & Remote Kontrol Wireless Operasi & Mendeteksi Kode Kerusakan Operasi remot kontrol Wired remot kontrol Sensor suhu ruangan LED operasi Tombol ON/OFF Tombol timer ON/OFF

Lebih terperinci

Petunjuk Operasional IPAL Domestik PT. UCC BAB 4 STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR SISTEM IPAL DOMESTIK

Petunjuk Operasional IPAL Domestik PT. UCC BAB 4 STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR SISTEM IPAL DOMESTIK BAB 4 STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR SISTEM IPAL DOMESTIK 29 4.1 Prosedur Start-Up IPAL Petunjuk Operasional IPAL Domestik PT. UCC Start-up IPAL dilakukan pada saat IPAL baru selesai dibangun atau pada saat

Lebih terperinci

RANCANG BANGUN MESIN PEMECAH BIJI KEMIRI DENGAN SISTEM BENTUR

RANCANG BANGUN MESIN PEMECAH BIJI KEMIRI DENGAN SISTEM BENTUR RANCANG BANGUN MESIN PEMECAH BIJI KEMIRI DENGAN SISTEM BENTUR Sumardi Jurusan Teknik Mesin Politeknik Negeri Lhokseumawe Jl. Banda Aceh Medan Km. 280 Buketrata Lhokseumawe 24301 Email: Sumardi63@gmail.com

Lebih terperinci

PEMILIHAN MOTOR LISTRIK SEBAGAI PENGGERAK MULA RUMAH CRANE PADA FLOATING DOCK DI PT. INDONESIA MARINA SHIPYARD GRESIK

PEMILIHAN MOTOR LISTRIK SEBAGAI PENGGERAK MULA RUMAH CRANE PADA FLOATING DOCK DI PT. INDONESIA MARINA SHIPYARD GRESIK LAPORAN FIELD PROJECT PEMILIHAN MOTOR LISTRIK SEBAGAI PENGGERAK MULA RUMAH CRANE PADA FLOATING DOCK DI PT. INDONESIA MARINA SHIPYARD GRESIK POTOT SUGIARTO NRP. 6308030007 DOSEN PEMBIMBING IR. EKO JULIANTO,

Lebih terperinci

Pusat Pembangkitan Tenaga Listrik

Pusat Pembangkitan Tenaga Listrik s y o f u a n. w o r d p r e s s. c o m Page 1 Pusat Pembangkitan Tenaga Listrik Setelah sekian lama vakum dalam kegiatan menulis, terinspirasi dari istri tercinta yang mulai menggalakkan lagi kebiasaan

Lebih terperinci

Uji Performansi Motor bakar Bensin (On Chassis) Menggunakan Campuran Premium dan Etanol

Uji Performansi Motor bakar Bensin (On Chassis) Menggunakan Campuran Premium dan Etanol Uji Performansi Motor bakar Bensin (On Chassis) Menggunakan Campuran Premium dan Etanol Fintas Afan Agrariksa, Bambang Susilo, dan Wahyunanto Agung Nugroho Jurusan Keteknikan Pertanian - Fakultas Teknologi

Lebih terperinci

Waktu rata rata penggulungan benang

Waktu rata rata penggulungan benang BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Perbandingan waktu pengujian tanpa kardus a. Waktu rata-rata pengujian tanpa kardus Dari pengujian benang 1 kg diperoleh gulungan sebanyak 38 buah, kemudian diperoleh waktu

Lebih terperinci

Sprinkler Tipe BIR Versi 1 Teknologi Tepat, Investasi Hemat

Sprinkler Tipe BIR Versi 1 Teknologi Tepat, Investasi Hemat Tipe BIR Versi 1 Teknologi Tepat, Investasi Hemat KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM BADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN PUSAT PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA AIR Teknologi Tepat Pada Lahan Kering Pemanfaatan

Lebih terperinci

ALAT PENDETEKSI TINGGI PERMUKAAN AIR SECARA OTOMATIS PADA BAK PENAMPUNGAN AIR MENGUNAKAN SENSOR ULTRASONIK BERBASIS MIKROKONTROLER

ALAT PENDETEKSI TINGGI PERMUKAAN AIR SECARA OTOMATIS PADA BAK PENAMPUNGAN AIR MENGUNAKAN SENSOR ULTRASONIK BERBASIS MIKROKONTROLER AMIK GI MDP Program Studi Teknik Komputer Skripsi Ahli Madya Komputer Semester Ganjil Tahun 2010/2011 ALAT PENDETEKSI TINGGI PERMUKAAN AIR SECARA OTOMATIS PADA BAK PENAMPUNGAN AIR MENGUNAKAN SENSOR ULTRASONIK

Lebih terperinci

BAB III. Universitas Sumatera Utara MULAI PENGISIAN MINYAK PELUMAS PENGUJIAN SELESAI STUDI LITERATUR MINYAK PELUMAS SAEE 20 / 0 SAE 15W/40 TIDAK

BAB III. Universitas Sumatera Utara MULAI PENGISIAN MINYAK PELUMAS PENGUJIAN SELESAI STUDI LITERATUR MINYAK PELUMAS SAEE 20 / 0 SAE 15W/40 TIDAK BAB III METODE PENGUJIAN 3.1. Diagram Alir Penelitian MULAI STUDI LITERATUR PERSIAPAN BAHAN PENGUJIAN MINYAK PELUMAS SAE 15W/40 MINYAK PELUMAS SAEE 20 / 0 TIDAK PENGUJIAN KEKENTALAN MINYAK PELUMAS PENGISIAN

Lebih terperinci

Air Compressor L Series

Air Compressor L Series BUKU PANDUAN Air Compressor L Series Fetch PT. SHARPRINDO DINAMIKA PRIMA AIR COMPRESSOR MANUFACTURER Layanan service : (01) 5903411 Website : www. shark.co.id Bersertifikasi ISO 9001 : 008 PERHATIAN...!

Lebih terperinci

BAB II DASAR TEORI 2.1 Mesin Diesel

BAB II DASAR TEORI 2.1 Mesin Diesel 5 BB II DSR TEORI. Mesin Diesel Salah satu penggerak mula yang banyak dipakai adalah mesin kalor, yaitu mesin yang menggunakan energi termal untuk melakukan kerja mekanik atau yang mengubah energi termal

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Mesin diesel merupakan sistem penggerak utama yang banyak digunakan baik untuk sistem transportasi maupun penggerak stasioner. Dikenal sebagai jenis motor bakar yang

Lebih terperinci

OKTOBER 2011. KONTROL DAN PROTEKSI PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA MIKROHIDRO By Dja far Sodiq

OKTOBER 2011. KONTROL DAN PROTEKSI PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA MIKROHIDRO By Dja far Sodiq OKTOBER 2011 KONTROL DAN PROTEKSI PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA MIKROHIDRO By Dja far Sodiq KLASIFIKASI PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA AIR A. KAPASITAS MICRO-HYDRO SD 100 KW MINI-HYDRO 100 KW 1 MW SMALL-HYDRO 1

Lebih terperinci

PENGARUH CAMPURAN BIOETANOL DENGAN PERTAMAX TERHADAP PERFORMA MESIN MOTOR 4 LANGKAH 115 cc

PENGARUH CAMPURAN BIOETANOL DENGAN PERTAMAX TERHADAP PERFORMA MESIN MOTOR 4 LANGKAH 115 cc PENGARUH CAMPURAN BIOETANOL DENGAN PERTAMAX TERHADAP PERFORMA MESIN MOTOR 4 LANGKAH 115 cc SKRIPSI Skripsi ini ditulis sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Pendidikan Program Studi

Lebih terperinci

PENGARUH JARAK SALURAN KELUAR AIR DAN UDARA TERHADAP KARAKTERISTIK SPRAY PADA TWIN FLUID ATOMIZER

PENGARUH JARAK SALURAN KELUAR AIR DAN UDARA TERHADAP KARAKTERISTIK SPRAY PADA TWIN FLUID ATOMIZER PENGARUH JARAK SALURAN KELUAR AIR DAN UDARA TERHADAP KARAKTERISTIK SPRAY PADA TWIN FLUID ATOMIZER An Nisaa Maharani, ING Wardana, Lilis Yuliati Jurnal Teknik Mesin Fakultas Teknik Universitas Brawijaya

Lebih terperinci

Instalasi Pompa Yang Dipasang Tetap Untuk Proteksi Kebakaran

Instalasi Pompa Yang Dipasang Tetap Untuk Proteksi Kebakaran Kembali SNI 03-6570-2001 Instalasi Pompa Yang Dipasang Tetap Untuk Proteksi Kebakaran 1 Pendahuluan. 1.1 Ruang Lingkup dan Acuan. 1.1.1 Ruang Lingkup. Standar ini berhubungan dengan pemilihan dan instalasi

Lebih terperinci

PT SEMEN PADANG DISKRIPSI PERUSAHAAN DESKRIPSI PROSES

PT SEMEN PADANG DISKRIPSI PERUSAHAAN DESKRIPSI PROSES PT Semen Padang: Studi Kasus Perusahaan PT SEMEN PADANG DISKRIPSI PERUSAHAAN PT. Semen Padang didirikan pada tahun 1910 dan merupakan pabrik semen tertua di Indonesia. Pabrik berlokasi di Indarung, Padang,

Lebih terperinci