AUTISME. Garis Besar

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "AUTISME. Garis Besar"

Transkripsi

1 AUTISME Dwi berumur 3 tahun aktif & jarang sakit. Tetapi ortunya kwatir karena dia tidak berkembang seperti kakaknya dulu. Dia belum mulai berkata- kata. Terkadang dia mengucapkan berulang-ulang kali beberapa kata yg dia mendengar dari orang lain. Tetapi ia tidak pernah memakai kata untuk berkomunikasi. Rupanya dia hanya menikmati suara kata-kata itu saja. Dwi paling senang bermain sendirian. Dia memperhatikan beberapa permainan saja, semua mobil-mobilanmobilan asalkan ada roda-roda. Dia paling senang memutar-mutarkanmutarkan roda pada permainannya. Terkadang dia berdiri dan berputar-putar cepat-cepat. Orang tuanya sangat bingung karena Dwi mulai menjadi cepat marah & Mengamuk, kalau ada perubahan kecilpun pada kegiatan-kegiatan rutin. Mereka merasa makin cemas dan bingung karena tidak dapat meramal faktor yang akan memicu amarahnya. Garis Besar Apakah Autisme itu? Tipe-tipe Autisme yang dikenali? Penyebab Autisme? Bagaimana diagnosa Autisme ditentukan? Ciri khas penderita Autisme? Dapatkah Autisme disembuhkan? Penatalaksanaan Autisme yang paling berhasil? 1

2 Apakah AUTISM itu? Sejenis Gangguan Perkembangan yang berlarutlarut (pervasive developemental disorder) Perkembangan yang terganggu terutama dalam komunikasi interaksi/bergaul perilaku Pertama kali dilapor oleh Dr. Leo Kanner 1943, early infantile autism Selama 30 tahun berikutnya Autisme dianggap gangguan emosi, masalah psikologis. Salah! Apakah AUTISM itu? Asal-usul Autisma mungkin besar dari neurofisiologik. Jelas tidak dikarenakan ibu yg dingin (Refrigerator Mom) Prevalens dikirakan 2-6 /1000 (2005) Perbandingan lelaki / perempuan 4 : 1 Tidak terbatas oleh ras, suku, etnik, sosial Adanya Autisme tidak berhubungan dgn ekonomi keluarga atau gaya hidup 2

3 Perubahan Perhitungan Kasus (%) Gangguan Spektrum Autisme di California AUT: Autism CP: Cerebral Palsy MR: Mental Retardatio n EP: Epilepsy Tanda AUTISM itu? Penyandang Autisme hidup di dunianya sendiri dan bersifat sangat cuek. Dia sulit berkomunikasi kepada orang lain dan berhubungan dengan dunia luar. Terkadang ada perilaku agresif / merusak dan / atau perilaku memutilasikan diri. 3

4 Tanda AUTISM itu? Gerakan tubuh yang berulang-ulang (goyang-goyang, tangan dikepak-kepak) Reaksi yg aneh terhadap orang-orang Berhubungan erat pada benda/objek tertentu Melawan perubahan pada aktifitas rutin. Sangat peka terhadap stimulasi tertentu sekaligus mengabaikan stimulasi yg lain. Tipe-tipe Autisme? Istilah Pervasive Developmental Disorder (PDD). Gangguan Perkembangan Pervasif bagaikan payung dibawanya ada 5 tipe. Autism Disorder Asperger s Disorder PDD-NOS Rett s Disorder Disintegrative Disorder 4

5 Tipe-tipe Autisme / ASD / PDD? Secara akademis, Autisme ialah 1 diantara 5 Pervasive Developmental Disorders (PDD). Tetapi istilah Autisme dan Gangguan Sepktrum Autisme (ASD) sering dipakai untuk berarti semua tipe PDD. Pada semua tipe PDD / ASD ada kekurangan komunikasi dan berhubungan sosial. Banyak perbedaan dari segi severitas (ringan & berat) 1. Tipe Autisme Kekurangan pada interaksi sosial, komunikasi & kegiatan bermain dengan memakai imajinasi / daya khayal Tanda-tanda jelas sebelum umur 3 tahun. Termasuk perilaku aktifitas dan cara berfikir yang ciri khas / stereotipik 5

6 2. Tipe Gangguan Asperger Kesulitan dengan berinteraksi sosial serta kegiatan & yang dianggap penting / interests yang sangat terbatas. Tidak ada kelambatan berbahasa secara signifikan Kecerdasan biasa atau lebih 3. Tipe Gangguan Perkembangan Pervasif yang Non-Spesifik Terkadang disebut Autisme Atipikal Diagnosa ini dipakai pada anak yang tidak mencontohi semua kriteria diagnosa PDD, Tetapi ada kekurangan yang berat dan berlarut-larut (pervasive) pada perilaku-perilaku tertentu. 6

7 4. Tipe Gangguan Rett Gangguan yg makin memburuk / progresif hanya ditemukan pada anak perempuan Perkembangan pada permulaaanya normal. Lalu kehilangan kemampuan yang diraih dulu. Kehilangan kemampuan memakai tangan secara bertujuan. Diganti dengan gerakan yg berulangulang Mulai diantara umur 1 & 4 tahun. 5. Gangguan Disintegratif Anak Perkembangan normal selama 2 tahun atau lebih Kemudian kehilangan kemampuan yang dulu diperbolehkan 7

8 Perilaku Autisme Kesimpulan dari 5 Tipe PPD/ASD Autisme (5 tipe) ialah gangguan yang beraneka variasi (spectrum disorder) Maka gejala & tanda dapat tampil dengan kombinasi yang berbeda dan juga ber-beda severitas dari ringan sampai berat. Salah seorang penyandung Autistime mungkin sangat berbeda dari yang lain 8

9 Penyebab Autisme Secara umum ahli-ahli Autisme setuju bahwa penyebab autisme belum diketahui. Faktor-faktor yang rupanya berperan: Gangguan perkembangan otak Kelainan neurokimia Faktor-faktor genetik Tetapi krn prevalens & insidens autisme meningkat, faktor lingkungan harus dicari Teori-teori Penyebab yg Terbukti Salah dari Reset yg teliti & berulang Bettleheim s theory of psychogenesis. Autisme = Psychosis disebab ibu yang dingin terhadap anaknya ( Ibu kulkas, Refrigerator Mom ) Vaksin yang mengandung pengawet Thimerosol (Hg, Mercury) Vaksin MMR/ Morbilli. Reset Dr. Wakefield (UK) ternyata dibayar organisasi ortu anak autisme! Radiasi yang berfrekwensi radio Kekurangan vitamin atau sejenis zat tertentu 9

10 Bagaimana diagnosa Autisme ditentukan? Tidak ada tes laborat atau fisik yang memastikan diagnosa Autisme. Sebaiknya ada Tim Diagnostik terdiri dari neurolog, psikolog, ahli perkembangan anak, juru terapi perkataan/bahasa dan konsultan pendidikan istimewa. Tim ini memakai wawancara, observasi dan daftar tanda ciri khas yang dikembangkan untuk membuat diagnosa autisme. Bagaimana diagnosa Autisme ditentukan? Harus meniadakan ( rule out ) kemungkinan diagnosa banding: Retardasi mental Kesulitan mendengar / tuli Gangguan perilaku Kebiasaan yang aneh-aneh 10

11 Contoh Daftar Pertanyaan untuk Membuat Diagnosis ASD Apakah dia senang diayun dan bermain "ongkang-ongkang"? ongkang"? Apakah dia tertarik bermain dengan anak lain? Apakah dia suka memanjat barang-barang, naik tangga dsb.? Apakah dia senang "ci-lu-ba" atau "delik-an"? Apakah dia pernah bermain pura-pura melakukan sesuatu misalnya bicara di telpon, memelihara anak dgn boneka, main dokter-dokteran? Apakah dia menggunakan telunjuk untuk menunjuk saat minta sesuatu? Apakah dia menunjuk untuk memerlihatkan perhatiannya pada sesuatu? Apakah dia bermain sewajarnya dengan mainan kecil seperti mobil- mobilan, balok kayu, lebih dari sekedar gigit-gigit & banting-banting? Apakah dia sering memperlihatkan benda untuk diperlihatkan ke orang? Apakah dia bisa melihat anda ke mata lebih dari dua detik? Apakah dia terlalu sensitif terhadap kebisingan (menutup telinga)? Apakah dia bisa jalan? Apakah dia memberi senyum balasan atas senyuman anda? Apakah dia bisa menirukan ekspresi wajah anda misalnya senyum atau merengut? Apakah dia menjawab panggilan namanya? Apabila anda menunjuk ke suatu benda/mainan, apakah dia mengikuti dengan pandangannya? Apakah dia bisa ikut melihat ke benda yang anda lihat? Apakah dia menggerakkan jari dengan cara yang tidak biasa di dekat mukanya? Apakah dia mencoba menarik perhatian anda pada aktivitasnya? Pernahkan anda berpikir bahwa dia tuli? Apakah dia tampak memahami yang dikatakan orang? Apakah dia menunjukkan pandangan kosong atau mondar mandir tanpa tujuan? Apakah dia melihat ke wajah anda untuk mengetahui adanya reaksi saat menemui sesuatu yang aneh? 11

12 Gangguan Autisme dari Banyak Segi Komunikasi dan bahasa Interaksi sosial / cara berhubungan Perilaku-perilaku Gangguan sensoris dan gerakan Perlawanan terhadap perubahan pada kebiasaan. Kemampuan intelektuil / cara berfikir 1. Komunikasi dan Bahasa Jajaran kemampuan berkomunikasi sangat luas Mungkin ia tidak berkomunikasi dengan kata sama sekali. Anak autisme lain mungkin dapat berkata-kata dengan lancar dan kompleks Dua kelainan yang selalu ada: A. Perkembangan bahasa terlambat / mundur B. Echolalia 12

13 A. Perkembangan bahasa terlambat 50% penyandang autisme lama-kelamaan bisa memakai kata-kata dengan berarti (?) Menukar kataganti (pronoun): Kamu mau makan nasi goreng. Padahal dia yg mau. Mesti Saya Sulit berbicara sama orang lain secara lancar. Sulit mengikuti gantian pokok pembicaraan/ topik Tidak mau memandang langsung pada mata orang. Biasanya dia melihat ke samping. B. Ekolalia Ekolalia: Orang meniru kata-kata yg didengar bagaikan gema/echo, tanpa memikirkan atau mengerti artinya. Perilaku ini terkadang ditemukan pada anak biasa yang berumur 3 tahun. Pada anak autisme perilaku ini sering ditemukan pada mulanya atau lambat (75% anak autisme). Apakah ada tujuan anak autisme memakai ekolalia? 13

14 2. Kurang Berinteraksi Sosial Kurang menggunakan komunikasi nonbahasa / non-verbal (mata, wajah, gerak isyarat) Tidak berhubungan dgn anak lain yg sebaya. Tidak berbagi secara spontan kepada orang lain tentang kesenangan atau kesukaannya. Tidak mau membalas apa-apa pada orang Tiada Theory of mind : tidak mampu mengerti apa yg dipikirkan atau dirasakan orang lain 3. Perilaku-perilaku Perilaku yang berulang-ulang: termasuk obsesi, tik-tik, dan perseveration (suatu gerakan yang dibuat berulang-ulang) Perilaku yang merugikan & yg menghalang proses belajar (baik untuk penyandang maupun anak-anak lain di sekolah) A. Perilaku mutilasi / menyakiti diri B. Agresi pada guru atau anak lain. 14

15 4. Gangguan Sensorik dan Motorik Gangguan ini sangat sering terjadi Bisa terlalu peka terhadap stimulus sensorik tertentu (suara, terang) atau kurang peka. Perawakan badan, gerakan wajah, kepala & anggota badan tidak normal. Gerakan mata aneh dan tidak komunikatif Kebiasaan gerakan & sikap badan diulangulang Gangguan motorik ini dapat dideteksi awal, mungkin seawal masa neonatus. 5. Soal Mampu Meramalkan Perubahan kegiatan rutin menambah stres berat pada anak autisme. (Dia perlu Predictability) Anak autisme sering memaksakan kehendaknya tentang tata meubel, makanan, seri TV atau musik yang boleh dimainkan. Soal kesemetrisan sering sangat penting Intervensi untuk memperbaiki perilaku autisme harus berfokus pada mempersiapkan anak terhadap perubahan aktifitas yang akan terjadi. 15

16 6. Kemampuan Intelektuil Autisme terjadi pada anak dari semua lapisan IQ. Jajarannya dari anak autisme yg berbakat (intelek gifted) sampai anak autisme yg retardasi mental Tetapi pada umumnya majoritas anak autisme kena retardasi mental 75% di bawa IQ 70. Masalahnya: Dasar tes IQ menguji kemampuan bahasa dan memecahkan soal dgn logika, yaitu 2 kelemahan autisme Sindroma Savant: daya ingat sangat luar biasa; Contoh: menghafal semua nomer di direktori telfon Intervensi (tidak ada obat) Kunci sukses adalah intervensi sedini mungkin dan disesuaikan secara Individu Target-target intervensi: Ketrampilan untuk hidup biasa, Pelajaran yg dapat dipakai sehari-hari, Persiapan untuk bekerja yang realistis Mendukung perilaku yang positif & benar Memakai cerita & musik Metode Lovaas atau Applied Behavioral Analysis (ABA) paling berhasil 16

17 Metode Lovaas atau Applied Behavioral Analysis (ABA) Sesi yg sangat terstruktur, konsisten, berulang-ulang & kurikulum yg jelas. Hasilnya, belajar taat pada pesan, dinilai secara obyektif. Ketrampilan dilakukan 8 jam sehari, 5 6 hari seminggu, selama 2 tahun atau >. Lalu masuk play group kecil Metode Lovaas atau Applied Behavioral Analysis (ABA) 17

18 Cara menolong anak autisme belajar berkomunikasi Penolong harus mengerti apa yang diarti-kan oleh anak autisme dengan perilaku-perilaku yg tertentu. Lingkungan harus ditata agar mengurangi stimulasi dari distraksi. (rapih & tersusun) Stimulasi suara/auditori diminimalkan Acara belajar rutin segera ditentukan dan diikuti secara ketat dan konsekwen Referensi Yayasan Autisma di Indonesia: Penanganan dini bagi anak autis: 2 Situs dgn banyak link dlm Bhs Indonesia tntng Autisme: utism Autistic Spectrum Disorders: 18

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Autis adalah suatu gejala psikosis pada anak-anak yang unik dan menonjol yang sering disebut Sindrom Kanner yang dicirikan dengan ekspresi wajah yang kosong

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Komunikasi merupakan suatu proses penyampaian pesan dari

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Komunikasi merupakan suatu proses penyampaian pesan dari BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Komunikasi merupakan suatu proses penyampaian pesan dari seseorang kepada orang lain dengan tujuan tertentu. Manusia dikatakan sebagai makhluk sosial, karena

Lebih terperinci

Analisis Kemampuan Berkomunikasi Verbal dan Nonverbal pada Anak Penderita Autis (Tinjauan psikolinguistik)

Analisis Kemampuan Berkomunikasi Verbal dan Nonverbal pada Anak Penderita Autis (Tinjauan psikolinguistik) Analisis Kemampuan Berkomunikasi Verbal dan Nonverbal pada Anak Penderita Autis (Tinjauan psikolinguistik) Oleh Kartika Panggabean Drs. T.R. Pangaribuan, M.Pd. ABSTRAK Anak Autisme merupakan salah satu

Lebih terperinci

MENGENAL ANAK ASPERGER Oleh : L. Rini Sugiarti, M.Si, psikolog*

MENGENAL ANAK ASPERGER Oleh : L. Rini Sugiarti, M.Si, psikolog* MENGENAL ANAK ASPERGER Oleh : L. Rini Sugiarti, M.Si, psikolog* Mengapa ada anak yang tampak menyendiri, ketika anak anak lain sebayanya sedang asyik bermain? Mengapa ada anak yang tampak sibuk berbicara

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dunia. Berbagai macam vitamin, gizi maupun suplemen dikonsumsi oleh

BAB I PENDAHULUAN. dunia. Berbagai macam vitamin, gizi maupun suplemen dikonsumsi oleh 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Anak adalah suatu titipan Tuhan yang sangat berharga. Saat diberikan kepercayaan untuk mempunyai anak, maka para calon orang tua akan menjaga sebaik-baiknya dari mulai

Lebih terperinci

Chapter I AUTISMA Autisma

Chapter I AUTISMA Autisma Chapter I AUTISMA Autisma berasal dari kata auto yang berarti sendiri. Penyandang autisma seakan-akan hidup di dunianya sendiri. Autisma merupakan gangguan perkembangan yang ditandai dengan adanya gangguan

Lebih terperinci

AUTISM. Mata Kuliah PENDIDIKAN ANAK AUTIS

AUTISM. Mata Kuliah PENDIDIKAN ANAK AUTIS AUTISM Mata Kuliah PENDIDIKAN ANAK AUTIS AUTISM DAN PDD PDD = ASD Leo Kanner,1943 Early Infantile Autism Hans Asperger, 1944 Asperger Syndrome Autism Asperger Syndrome Rett Syndrome CDD PDD-NOS Mental

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang Gangguan perkembangan pervasif (Pervasive Developmental Disorder) merupakan kelompok kondisi serius yang berasal dari masa kecil yang mempengaruhi perkembangan fisik,

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Bahasa dan berbahasa adalah dua hal yang berbeda. Bahasa adalah alat verbal

BAB 1 PENDAHULUAN. Bahasa dan berbahasa adalah dua hal yang berbeda. Bahasa adalah alat verbal 1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Bahasa dan berbahasa adalah dua hal yang berbeda. Bahasa adalah alat verbal yang digunakan untuk berkomunikasi, sementara berbahasa adalah proses penyampaian

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Autis merupakan istilah yang digunakan untuk menggambarkan jenis

BAB I PENDAHULUAN. Autis merupakan istilah yang digunakan untuk menggambarkan jenis BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Autis merupakan istilah yang digunakan untuk menggambarkan jenis gangguan perkembangan pervasif anak yang mengakibatkan gangguan keterlambatan pada bidang kognitif,

Lebih terperinci

PEMBELAJARAN ANAK AUTIS. Sukinah,M.Pd Staf pengajar Jurusan Pendidikan luar Biasa FIP UNY

PEMBELAJARAN ANAK AUTIS. Sukinah,M.Pd Staf pengajar Jurusan Pendidikan luar Biasa FIP UNY PEMBELAJARAN ANAK AUTIS Sukinah,M.Pd Staf pengajar Jurusan Pendidikan luar Biasa FIP UNY PENGERTIAN Istilah autisme berasal dari kata autos yang berarti sendiri, dan Isme yang berati aliran. Autisme berarti

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. interaksi sosial (Sintowati, 2007). Autis merupakan gangguan perkembangan

BAB I PENDAHULUAN. interaksi sosial (Sintowati, 2007). Autis merupakan gangguan perkembangan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Autis adalah suatu gangguan perkembangan pervasif pada anak yang ditandai dengan perkembangan fungsi psikologis yang meliputi gangguan dan keterlambatan dalam bidang

Lebih terperinci

UKDW BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang

UKDW BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang A. Latar Belakang 1. Tumbuh Kembang Anak BAB I PENDAHULUAN Dalam pengertian tumbuh - Gangguan bicara dan bahasa. kembang anak terkandung dua pengertian yang berbeda yakni pertumbuhan dan perkembangan.

Lebih terperinci

[SEKOLAH KHUSUS AUTIS DI YOGYAKARTA]

[SEKOLAH KHUSUS AUTIS DI YOGYAKARTA] BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG EKSISTENSI PROYEK Autisme Dalam Masyarakat Autis bukanlah penyakit menular tetapi merupakan kumpulan gejala klinis atau sindrom kelainan pertumbuhan anak ( pervasive

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. perkembangan. Dalam proses pertumbuhan dan perkembangan anak. kadangkala mengalami gangguan baik sebelum proses kelahiran maupun

BAB I PENDAHULUAN. perkembangan. Dalam proses pertumbuhan dan perkembangan anak. kadangkala mengalami gangguan baik sebelum proses kelahiran maupun 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Setiap makhluk hidup selalu mengalami proses pertumbuhan dan perkembangan. Dalam proses pertumbuhan dan perkembangan anak kadangkala mengalami gangguan baik sebelum

Lebih terperinci

Pengaruh Terapi ABA terhadap Interaksi Sosial Anak Autis di SLB Autis Prananda Bandung

Pengaruh Terapi ABA terhadap Interaksi Sosial Anak Autis di SLB Autis Prananda Bandung Prosiding Psikologi ISSN: 2460-6448 Pengaruh Terapi ABA terhadap Interaksi Sosial Anak Autis di SLB Autis Prananda Bandung 1) Raden Roro Jane Adjeng.P, 2) M. Ilmi Hatta, Drs., M.Psi 1,2) Fakultas Psikologi,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Permasalahan di seputar dunia autistik semakin banyak dan semakin

BAB I PENDAHULUAN. Permasalahan di seputar dunia autistik semakin banyak dan semakin BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Permasalahan di seputar dunia autistik semakin banyak dan semakin dikenal seturut dengan semakin meningkatnya jumlah anak yang didiagnosis sebagai penyandang

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. Autisme berasal dari kata Yunani autos yang berarti self (diri). Kata. Menurut Handojo (2003: 42) Jenis-jenis Terapi Autisme:

BAB II LANDASAN TEORI. Autisme berasal dari kata Yunani autos yang berarti self (diri). Kata. Menurut Handojo (2003: 42) Jenis-jenis Terapi Autisme: BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Autisme Autisme berasal dari kata Yunani autos yang berarti self (diri). Kata autisme ini digunakan didalam bidang psikiatri untuk menunjukkan gejala menarik diri (Mangunsong,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Sistriadini Alamsyah Sidik, 2014

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Sistriadini Alamsyah Sidik, 2014 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Salah satu fungsi manusia selain sebagai makhluk individu adalah sebagai makhluk sosial. Dengan fungsi tersebut, antara satu individu dengan individu lain

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Banyak keterampilan yang harus dikuasai oleh manusia baik sebagai makhluk

BAB I PENDAHULUAN. Banyak keterampilan yang harus dikuasai oleh manusia baik sebagai makhluk BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Banyak keterampilan yang harus dikuasai oleh manusia baik sebagai makhluk individu maupun makhluk sosial. Salah satu keterampilan yang penting dan harus dikuasai

Lebih terperinci

PEMBELAJARAN SENSORIMOTOR UNTUK ANAK AUTIS DI PAUD INKLUSI SEBUAH TINJAUAN PSIKOLOGIS

PEMBELAJARAN SENSORIMOTOR UNTUK ANAK AUTIS DI PAUD INKLUSI SEBUAH TINJAUAN PSIKOLOGIS PEMBELAJARAN SENSORIMOTOR UNTUK ANAK AUTIS DI PAUD INKLUSI SEBUAH TINJAUAN PSIKOLOGIS Wiwik Widiyati Program Studi Pendidikan Guru PAUD Universitas Slamet Riyadi Surakarta, 57126, Indonesia wiwik45@gmail.com

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. perilaku, komunikasi dan interaksi sosial (Mardiyono, 2010). Autisme adalah

BAB I PENDAHULUAN. perilaku, komunikasi dan interaksi sosial (Mardiyono, 2010). Autisme adalah BAB I PENDAHULUAN Bab ini menggambarkan tentang latar belakang masalah, perumusan penelitian, tujuan umum dan tujuan khusus penelitian serta manfaat yang diperoleh dari penelitian ini. 1.1 Latar Belakang

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN TEORI

BAB II TINJAUAN TEORI BAB II TINJAUAN TEORI 2.1. Pengetahuan 2.1.1. Pengertian Pengetahuan Pengetahuan adalah kesan di dalam pikiran manusia sebagai hasil penggunaan panca inderanya. Pengetahuan juga merupakan hasil mengingat

Lebih terperinci

INTERVENSI DINI (EARLY INTERVENTION) ANAK MDVI (MULTIPLE DISABILITY VISUALY IMPAIRMENT) Sukinah

INTERVENSI DINI (EARLY INTERVENTION) ANAK MDVI (MULTIPLE DISABILITY VISUALY IMPAIRMENT) Sukinah INTERVENSI DINI (EARLY INTERVENTION) ANAK MDVI (MULTIPLE DISABILITY VISUALY IMPAIRMENT) Sukinah Apa yang kita lakukan? BAGAIMANA CARANYA Melalui asesmen : PAVII (Parents and Visually Impairment Infants)

Lebih terperinci

II. Deskripsi Kondisi Anak

II. Deskripsi Kondisi Anak I. Kondisi Anak 1. Apakah Anak Ibu/ Bapak termasuk mengalami kelainan : a. Tunanetra b. Tunarungu c. Tunagrahita d. Tunadaksa e. Tunalaras f. Tunaganda g. Kesulitan belajar h. Autisme i. Gangguan perhatian

Lebih terperinci

PENELITIAN. Perbandingan Kemajuan Terapi Anak Autisme Dengan Diet CFGF Dan Tanpa Diet CFGF Pada Yayasan Pengembangan Potensi Anak (YPPA) Padang

PENELITIAN. Perbandingan Kemajuan Terapi Anak Autisme Dengan Diet CFGF Dan Tanpa Diet CFGF Pada Yayasan Pengembangan Potensi Anak (YPPA) Padang PENELITIAN Ners JURNAL KEPERAWATAN UNIVERSITAS ANDALAS Perbandingan Kemajuan Terapi Anak Autisme Dengan Diet Dan Tanpa Diet Pada Yayasan Pengembangan Potensi Anak (YPPA) Padang Yonrizal Nurdin a Autisme

Lebih terperinci

SEKOLAH UNTUK ANAK AUTISTIK

SEKOLAH UNTUK ANAK AUTISTIK SEKOLAH UNTUK ANAK AUTISTIK Oleh Augustina K. Priyanto, S.Psi. Konsultan Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus dan Orang Tua Anak Autistik Berbagai pendapat berkembang mengenai ide sekolah reguler bagi anak

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan merupakan salah satu faktor yang menentukan kualitas suatu bangsa. Setiap warga negara Indonesia, tanpa membedakan asal-usul, status sosial ekonomi,

Lebih terperinci

Gambaran Penerimaan Orang Tua Terhadap Anak Autisme Serta Peranannya Dalam Terapi Autisme. Sri Rachmayanti Fakultas Psikologi Universitas Gunadarma

Gambaran Penerimaan Orang Tua Terhadap Anak Autisme Serta Peranannya Dalam Terapi Autisme. Sri Rachmayanti Fakultas Psikologi Universitas Gunadarma Gambaran Penerimaan Orang Tua Terhadap Anak Autisme Serta Peranannya Dalam Terapi Autisme Sri Rachmayanti Fakultas Psikologi Universitas Gunadarma JURNAL BAB 1 Penelitian ini bertujuan untuk memperoleh

Lebih terperinci

MENINGKATKAN KETRAMPILAN KOMUNIKASI PADA ANAK AUTIS ADRIANA S. GINANJAR

MENINGKATKAN KETRAMPILAN KOMUNIKASI PADA ANAK AUTIS ADRIANA S. GINANJAR MENINGKATKAN KETRAMPILAN KOMUNIKASI PADA ANAK AUTIS ADRIANA S. GINANJAR Masalah Komunikasi Salah satu ciri utama pada gangguan autistik adalah hambatan yang besar dalam berkomunikasi dan berbicara Orangtua

Lebih terperinci

STIMULASI TUMBUH KEMBANG ANAK UNTUK MENCAPAI TUMBUH KEMBANG YANG OPTIMAL

STIMULASI TUMBUH KEMBANG ANAK UNTUK MENCAPAI TUMBUH KEMBANG YANG OPTIMAL STIMULASI TUMBUH KEMBANG ANAK UNTUK MENCAPAI TUMBUH KEMBANG YANG OPTIMAL Oleh: dr. Nia Kania, SpA., MKes PENDAHULUAN Memiliki anak dengan tumbuh kembang yang optimal adalah dambaan setiap orang tua. 1

Lebih terperinci

PP No 19 Tahun 2005 (PASAL 19, AYAT 1)

PP No 19 Tahun 2005 (PASAL 19, AYAT 1) KARAKTERISTIK SISWA PP No 19 Tahun 2005 (PASAL 19, AYAT 1) proses pembelajaran pada satuan pendidikan diselenggarakan secara interaktif, inspiratif, menyenangkan, menantang, memotivasi peserta didik untuk

Lebih terperinci

APA YANG HARUS DIKETAHUI DI USIA 2 TAHUN?

APA YANG HARUS DIKETAHUI DI USIA 2 TAHUN? APA YANG HARUS DIKETAHUI DI USIA 2 TAHUN? ASPEK YANG DISUKAI ANAK YANG BISA KITA AJARKAN FISIK Sangat Aktif. Bisa jalan, lari, lompat 2 kaki, bertumpu, dan manjat. Bisa corat-coret, bekerja dengan 3-4

Lebih terperinci

BAB II GAYA BELAJAR SISWA

BAB II GAYA BELAJAR SISWA BAB II GAYA BELAJAR SISWA 1. TEORI TENTANG GAYA BELAJAR Pada waktu yang lalu, ada kepercayaan di antara para pengajar bahwa kegagalan belajar yang dialami oleh para siswa disebabkan oleh adanya situasi

Lebih terperinci

Beri tanda [v] pada statement di bawah ini yang sesuai dengan diri Anda saat ini. Jumlahkan tanda [v] pada masing-masing kolom.

Beri tanda [v] pada statement di bawah ini yang sesuai dengan diri Anda saat ini. Jumlahkan tanda [v] pada masing-masing kolom. Beri tanda [v] pada statement di bawah ini yang sesuai dengan diri Anda saat ini. Jumlahkan tanda [v] pada masing-masing kolom. Suka menulis kreatif Menonjol dalam kelas seni di sekolah Mengarang kisah

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS URGENSI PENGENALAN BUKU SEJAK USIA DINI DALAM MENUMBUHKAN MINAT BACA ANAK

BAB IV ANALISIS URGENSI PENGENALAN BUKU SEJAK USIA DINI DALAM MENUMBUHKAN MINAT BACA ANAK BAB IV ANALISIS URGENSI PENGENALAN BUKU SEJAK USIA DINI DALAM MENUMBUHKAN MINAT BACA ANAK A. Analisis Tentang Pengenalan Buku Pada Anak Membaca bagi sebagian besar anak-anak mungkin menjadi kegiatan yang

Lebih terperinci

Dr. Soeroyo Machfudz, Sp.A(K), MPH Sub.bag Tumbuh Kembang/Ped. Sosial INSKA RS. Hermina / Bag. IKA FK-UII Yogyakarta

Dr. Soeroyo Machfudz, Sp.A(K), MPH Sub.bag Tumbuh Kembang/Ped. Sosial INSKA RS. Hermina / Bag. IKA FK-UII Yogyakarta Dr. Soeroyo Machfudz, Sp.A(K), MPH Sub.bag Tumbuh Kembang/Ped. Sosial INSKA RS. Hermina / Bag. IKA FK-UII Yogyakarta CEREBRAL PALSY CP Sindrom kerusakan otak yang statis Tidak progresif Keterlambatan motorik

Lebih terperinci

LAPORAN OBSERVASI LAPANGAN PERKEMBANGAN DAN PROSES PEMBELAJARAN ANAK BERKEBUTUHAN KHUSUS

LAPORAN OBSERVASI LAPANGAN PERKEMBANGAN DAN PROSES PEMBELAJARAN ANAK BERKEBUTUHAN KHUSUS LAPORAN OBSERVASI LAPANGAN PERKEMBANGAN DAN PROSES PEMBELAJARAN ANAK BERKEBUTUHAN KHUSUS (Suatu Observasi Lapangan di SDLB Desa Labui, Kecamatan Baiturrahman, Kota Banda Aceh) Oleh: Qathrinnida, S.Pd Suatu

Lebih terperinci

AUTISM SPECTRUM DISORDER (ASD)

AUTISM SPECTRUM DISORDER (ASD) FREE E-BOOK AUTISM SPECTRUM DISORDER (ASD) AUTISM SPECTRUM DISORDER (ASD) MEMBAHAS A-Z TENTANG ASD APA ITU ASD? APA SAJA KARAKTERISTIK DARI ASD? FAKTOR-FAKTOR APA SAJA YANG BERHUBUNGAN DENGAN PENYEBAB

Lebih terperinci

MODIFIKASI PERILAKU BAGI ANAK AUTIS *)

MODIFIKASI PERILAKU BAGI ANAK AUTIS *) MODIFIKASI PERILAKU BAGI ANAK AUTIS *) Oleh Edi Purwanta Staf Pengajar PLB FIP UNY Hakikat pembelajaran tidak lain adalah upaya mengubah perilaku. Perilaku yang diharapkan merupakan tujuan utama dari proses

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. rumah sakit, rumah sakit adalah institusi pelayanan kesehatan yang

BAB I PENDAHULUAN. rumah sakit, rumah sakit adalah institusi pelayanan kesehatan yang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Menurut Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 44 Tahun 2009 tentang rumah sakit, rumah sakit adalah institusi pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan pelayanan kesehatan

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA. 1) Definisi Penerimaan Diri

BAB II KAJIAN PUSTAKA. 1) Definisi Penerimaan Diri 10 BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Penerimaan Diri 1) Definisi Penerimaan Diri Pengertian Penerimaan diri menurut Hurlock (1973) adalah suatu tingkat kemampuan dan keinginan individu untuk hidup dengan segala

Lebih terperinci

AUTISME:MASA KANAK Dra.ELVI ANDRIANI YUSUF Program Studi Psikologi Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara BAB I PENDAHULUAN 1. Latar Belakang Seorang anak berlari-lari dengan riangnya kesana kemari.

Lebih terperinci

PENDIDIKAN MUSIK UNTUK ANAK AUTIS

PENDIDIKAN MUSIK UNTUK ANAK AUTIS PENDIDIKAN MUSIK UNTUK ANAK AUTIS oleh: Rr. Maha Kalyana Mitta Anggoro Mahasiswa Jurusan Sendratasik FBS UNESA ABSTRAK Anak-anak dengan kebutuhan khusus dewasa ini masih belum mendapatkan perhatian yang

Lebih terperinci

Y. Joko Dwi Nugroho, S.Psi,M.Psi,Psi

Y. Joko Dwi Nugroho, S.Psi,M.Psi,Psi Y. Joko Dwi Nugroho, S.Psi,M.Psi,Psi Aspek Fisik dan Motorik Perkembangan motorik berarti perkembangan pengendalian gerakan jasmani melalui pusat syaraf,urat syaraf dan otot yang terkoordinasi. 5 tahun

Lebih terperinci

BAB 2 KEMAMPUAN BERBAHASA DAN AUTISTIC DISORDER (AUTISME) dengan kemampuan dan perilaku untuk berpikir, bercakap-cakap, bersuara, maupun

BAB 2 KEMAMPUAN BERBAHASA DAN AUTISTIC DISORDER (AUTISME) dengan kemampuan dan perilaku untuk berpikir, bercakap-cakap, bersuara, maupun 9 BAB 2 KEMAMPUAN BERBAHASA DAN AUTISTIC DISORDER (AUTISME) 2.1. Hakikat Kemampuan Berbahasa Berbahasa merupakan salah satu perilaku dari kemampuan manusia, sama dengan kemampuan dan perilaku untuk berpikir,

Lebih terperinci

FAKTOR-FAKTOR PENYEBAB PERILAKU PEMALU PADA ANAK SEKOLAH DASAR. Suriaty Nursin Guru SDN Pembina Luwuk

FAKTOR-FAKTOR PENYEBAB PERILAKU PEMALU PADA ANAK SEKOLAH DASAR. Suriaty Nursin Guru SDN Pembina Luwuk FAKTOR-FAKTOR PENYEBAB PERILAKU PEMALU PADA ANAK SEKOLAH DASAR Suriaty Nursin Guru SDN Pembina Luwuk Abstrak Bahwa faktor-faktor yang menyebabkan perilaku pemalu pada anak diantaranya adalah karena anak

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang 1 BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang Dalam kehidupannya, setiap orang pasti membutuhkan orang lain, entah dalam saat-saat susah, sedih, maupun bahagia. Pada dasarnya manusia merupakan makhluk sosial

Lebih terperinci

PENGARUH PEMBERIAN TERAPI MUSIK KLASIK JAWA TERHADAP KREATIVITAS ANAK AUTIS DI SLBN SEMARANG

PENGARUH PEMBERIAN TERAPI MUSIK KLASIK JAWA TERHADAP KREATIVITAS ANAK AUTIS DI SLBN SEMARANG PENGARUH PEMBERIAN TERAPI MUSIK KLASIK JAWA TERHADAP KREATIVITAS ANAK AUTIS DI SLBN SEMARANG Manuscript Oleh Siti Maf ulatun G2A009096 PROGRAM STUDI S1 KEPERAWATAN FAKULTAS ILMU KEPERAWATAN DAN KESEHATAN

Lebih terperinci

10/17/2013. Suatu proses yang kita gunakan untuk mencoba memahami orang lain. Garis besar pembahasan meliputi: Baron & Byrne (2002) :

10/17/2013. Suatu proses yang kita gunakan untuk mencoba memahami orang lain. Garis besar pembahasan meliputi: Baron & Byrne (2002) : PERSEPSI SOSIAL Baron & Byrne (2002) : Suatu proses yang kita gunakan untuk mencoba memahami orang lain. Garis besar pembahasan meliputi: 1. Komunikasi Nonverbal 2. Atribusi perilaku 3. Pembentukan kesan

Lebih terperinci

ABSTRAK. Kata kunci: Autisme, Desain Buku. Universitas Kristen Maranatha

ABSTRAK. Kata kunci: Autisme, Desain Buku. Universitas Kristen Maranatha v i ABSTRAK Dunia kesehatan anak sangatlah luas dan mungkin masih belum banyak wawasan orang tua terhadapnya, salah satunya kelainan perkembangan anak yaitu autisme. Autisme seringkali terluput dari pantauan

Lebih terperinci

Pembelajaran dan Pembiasaan Aspek (Keterampilan) Sosial Peserta Didik di Institusi Prasekolah

Pembelajaran dan Pembiasaan Aspek (Keterampilan) Sosial Peserta Didik di Institusi Prasekolah Pembelajaran dan Pembiasaan Aspek (Keterampilan) Sosial Peserta Didik di Institusi Prasekolah (Rita Eka Izzaty) A. Apakah Keterampilan Sosial Itu? Keterampilan seseorang untuk mempertahankan tujuan pribadi

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. tidak lagi merasa di bawah tingkat orang-orang yang lebih tua melainkan

BAB 1 PENDAHULUAN. tidak lagi merasa di bawah tingkat orang-orang yang lebih tua melainkan 5 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar belakang Ketika seorang anak menjadi remaja dan kemudian remaja berkembang menuju ke tingkat dewasa, banyak perubahan yang akan dialami (Susilowati, 2013: 103). Sebagai manusia,

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA. Autism berasal dari kata Yunani autos yang berarti self (diri). Kata

BAB II KAJIAN PUSTAKA. Autism berasal dari kata Yunani autos yang berarti self (diri). Kata 13 BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Autisme 1. Pengertian Autisme Autism berasal dari kata Yunani autos yang berarti self (diri). Kata Autisme ini digunakan didalam bidang psikiatri untuk menunjukkan gejala menarik

Lebih terperinci

BAB II TUNJAUAN TEORI. orang lain, menghindari hubungan dengan orang lain (Rawlins, 1993)

BAB II TUNJAUAN TEORI. orang lain, menghindari hubungan dengan orang lain (Rawlins, 1993) BAB II TUNJAUAN TEORI A. PENGERTIAN Menarik diri merupakan percobaan untuk menghindari interaksi dengan orang lain, menghindari hubungan dengan orang lain (Rawlins, 1993) Menarik diri merupakan suatu keadaan

Lebih terperinci

PELATIHAN KOMPETENSI TENAGA PENDIDIK PENDIDIKAN INKLUSIF PKTP2I

PELATIHAN KOMPETENSI TENAGA PENDIDIK PENDIDIKAN INKLUSIF PKTP2I PELATIHAN KOMPETENSI TENAGA PENDIDIK PENDIDIKAN INKLUSIF PKTP2I Anak-anak dalam Spektrum Autisma, anak dengan Gangguan Emosi & Perilaku (emotional behaviour disorder), Gangguan Konsentrasi & Hiperaktivitas

Lebih terperinci

Menjadi orang tua anak yang Hiperaktif (ADHD)

Menjadi orang tua anak yang Hiperaktif (ADHD) Menjadi orang tua anak yang Hiperaktif (ADHD) Apa itu ADHD (Attention Deficit Hyperactivity Disorder)? ADHD atau gangguan hiperaktif kekurangan perhatian, adalah kondisi perilaku yang ditandai dengan kurangnya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. I.1. Latar Belakang. I.1.1. Latar Belakang Pengadaan Proyek

BAB I PENDAHULUAN. I.1. Latar Belakang. I.1.1. Latar Belakang Pengadaan Proyek BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang I.1.1. Latar Belakang Pengadaan Proyek Anak merupakan harapan bagi setiap orang tua agar kelak menjadi orang yang berguna bagi nusa dan bangsa. Setiap orang tua berharap

Lebih terperinci

BAB 2 TINJAUAN AUTISME DAN PUSAT TERAPI ANAK AUTIS

BAB 2 TINJAUAN AUTISME DAN PUSAT TERAPI ANAK AUTIS BAB 2 TINJAUAN AUTISME DAN PUSAT TERAPI ANAK AUTIS 2.1. Tinjauan Umum Autisme 2.1.1. Pengertian Autisme Autisme berasal dari kata autos yang berarti segala sesuatu yang mengarah pada diri sendiri. Dalam

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. yang termasuk dalam aspek kebudayaan, sudah dapat dirasakan oleh

BAB I PENDAHULUAN. yang termasuk dalam aspek kebudayaan, sudah dapat dirasakan oleh BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG Seni budaya merupakan penjelmaan rasa seni yang sudah membudaya, yang termasuk dalam aspek kebudayaan, sudah dapat dirasakan oleh orang banyak dalam rentang perjalanan

Lebih terperinci

DETEKSI DINI DAN STIMULASI TUMBUH KEMBANG ANAK. Nur Faizah R

DETEKSI DINI DAN STIMULASI TUMBUH KEMBANG ANAK. Nur Faizah R DETEKSI DINI DAN STIMULASI TUMBUH KEMBANG ANAK Nur Faizah R Tujuan Meletakkan dasar bagi perkembangan selanjutnya yaitu prasekolah, sekolah, dan remaja Deteksi Dini Pengertian : upaya penjaringan yg dilaksanakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. yang telah merubah peradaban manusia, menjadikan manusia menjadi. berguna bagi diri sendiri maupun orang lain. Ilmu pengetahuan dan

BAB I PENDAHULUAN. yang telah merubah peradaban manusia, menjadikan manusia menjadi. berguna bagi diri sendiri maupun orang lain. Ilmu pengetahuan dan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Menurut Suyanto (2007: 05), ilmu pengetahuan merupakan sarana yang telah merubah peradaban manusia, menjadikan manusia menjadi berguna bagi diri sendiri maupun orang

Lebih terperinci

SISWA DENGAN GANGGUAN KOMUNIKASI KULIAH 6 ADRIATIK IVANTI, M.PSI, PSI

SISWA DENGAN GANGGUAN KOMUNIKASI KULIAH 6 ADRIATIK IVANTI, M.PSI, PSI SISWA DENGAN GANGGUAN KOMUNIKASI KULIAH 6 ADRIATIK IVANTI, M.PSI, PSI KOMUNIKASI Komunikasi : proses seseorang dalam menyampaikan ide, perasaan, pendapat, atau pesan ke orang lain, juga termasuk menerima

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Manusia merupakan makhluk hidup yang unik, tidak ada seorang individu yang sama persis dengan individu yang lain. Salah satunya adalah dalam hal kecepatan dan kemampuan

Lebih terperinci

PENDIDIKAN KHUSUS PUSAT KURIKULUM BALITBANG DIKNAS. DRS. MUHDAR MAHMUD.M.Pd

PENDIDIKAN KHUSUS PUSAT KURIKULUM BALITBANG DIKNAS. DRS. MUHDAR MAHMUD.M.Pd PENDIDIKAN KHUSUS PUSAT KURIKULUM BALITBANG DIKNAS DRS. MUHDAR MAHMUD.M.Pd BEBERAPA ISTILAH ABK ANAK LUAR BIASA ANAK CACAT ANAK TUNA ANAK ABNORMAL ANAK LEMAH INGATAN ANAK IDIOT ANAK BERKELAINAN ANAK BERKEBUTUHAN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Dalam menjalankan kehidupan sehari-hari, manusia selalu membutuhkan

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Dalam menjalankan kehidupan sehari-hari, manusia selalu membutuhkan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Dalam menjalankan kehidupan sehari-hari, manusia selalu membutuhkan orang lain. Kehidupan manusia mempunyai fase yang panjang, yang di dalamnya selalu mengalami

Lebih terperinci

AKTUALISASI URGENSI. MASALAH Pendidikan untuk Anak Penyandang Autisme yang belum terfasilitasi seluruhnya UKDW DATA PRIMER DATA SEKUNDER

AKTUALISASI URGENSI. MASALAH Pendidikan untuk Anak Penyandang Autisme yang belum terfasilitasi seluruhnya UKDW DATA PRIMER DATA SEKUNDER KERANGKA BERPIKIR AKTUALITAS Pentingnya Pendidikan Meningkatnya Jumlah Anak Penyandang Autisme AKTUALISASI URGENSI URGENSI Yogyakarta adalah ikon Kota Pendidikan di Indonesia Sarana dan Prasarana pendidikan

Lebih terperinci

Tema Parenting : (Mengasah Kemampuan Berbahasa) SERI BACAAN ORANG TUA TANDA PERKEMBANGAN ANAK USIA 2 4 TAHUN

Tema Parenting : (Mengasah Kemampuan Berbahasa) SERI BACAAN ORANG TUA TANDA PERKEMBANGAN ANAK USIA 2 4 TAHUN Tema Parenting : (Mengasah Kemampuan Berbahasa) SERI BACAAN ORANG TUA TANDA PERKEMBANGAN ANAK USIA 2 4 TAHUN Selama periode usia 2-4 tahun, anak menunjukkan perubahan di seluruh tanda perkembangannya.

Lebih terperinci

PENGANIAYAAN TERHADAP ANAK DALAM KELUARGA

PENGANIAYAAN TERHADAP ANAK DALAM KELUARGA PENGANIAYAAN TERHADAP ANAK DALAM KELUARGA Oleh: Alva Nadia Makalah ini disampaikan pada Seminar Online Kharisma ke-3, dengan Tema: Kekerasan Pada Anak: Efek Psikis, Fisik, dan Tinjauan Agama Dunia Maya,

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Bermain merupakan seluruh aktivitas anak termasuk bekerja

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Bermain merupakan seluruh aktivitas anak termasuk bekerja BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. BERMAIN 1. Pengertian Bermain Bermain merupakan seluruh aktivitas anak termasuk bekerja kesenangannya dan merupakan metode bagaimana mereka mengenal dunia. Bermain tidak sekedar

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. diri individu atau organisme yang mendorong perilaku kearah tujuan.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. diri individu atau organisme yang mendorong perilaku kearah tujuan. BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Motivasi 1. Pengertian motivasi Walgito (2004), mendefinisikan motivasi merupakan keadaan dalam diri individu atau organisme yang mendorong perilaku kearah tujuan. Menurut Departemen

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Anak merupakan suatu anugerah yang Tuhan berikan untuk orangtua.

BAB I PENDAHULUAN. Anak merupakan suatu anugerah yang Tuhan berikan untuk orangtua. 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Anak merupakan suatu anugerah yang Tuhan berikan untuk orangtua. Memiliki anak yang normal, sehat jasmani dan rohani merupakan dambaan setiap keluarga dan orang tua.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Konteks Penelitian. Manusia merupakan makhluk sosial yang memerlukan interaksi dengan

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Konteks Penelitian. Manusia merupakan makhluk sosial yang memerlukan interaksi dengan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Konteks Penelitian Manusia merupakan makhluk sosial yang memerlukan interaksi dengan sesamanya dengan salah satunya berkomunikasi. Komunikasi merupakan suatu hal yang saling mengirim

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. yang dituangkan melalui instrumen atau suara dengan unsur dasar melodi,

BAB I PENDAHULUAN. yang dituangkan melalui instrumen atau suara dengan unsur dasar melodi, BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Musik merupakan salah satu karya seni yang tidak dapat dipisahkan dari kehidupan manusia, musik salah satu cabang kesenian yang merupakan sarana dalam menyampaikan

Lebih terperinci

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA. Landasan teoritis yang digunakan dalam penelitian ini yaitu:

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA. Landasan teoritis yang digunakan dalam penelitian ini yaitu: BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA Landasan teoritis yang digunakan dalam penelitian ini yaitu: 1. Konsep Bermain 1.1. Defenisi Bermain Bermain adalah salah satu aspek penting dari kehidupan anak dan salah satu alat

Lebih terperinci

Lampiran I. Rancangan Terapi ABA. Dilaksanakan selama 4 minggu (1bulan) kurikulum metode Applied Behavior Analysis yang paling dasar.

Lampiran I. Rancangan Terapi ABA. Dilaksanakan selama 4 minggu (1bulan) kurikulum metode Applied Behavior Analysis yang paling dasar. Lampiran I Rancangan Terapi ABA A. Perilaku Sasaran Peningkatan bahasa pada anak autisme dengan pemberian terapi ABA B. Waktu Pelaksanaan Dilaksanakan selama 4 minggu (1bulan) C. Prosedur yang diterapkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. syndrome, hyperactive, cacat fisik dan lain-lain. Anak dengan kondisi yang

BAB I PENDAHULUAN. syndrome, hyperactive, cacat fisik dan lain-lain. Anak dengan kondisi yang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Setiap anak yang lahir di dunia dilengkapi dengan kondisi yang berbedabeda. Ada anak yang lahir dengan kondisi yang normal, namun ada juga anak yang lahir dengan membawa

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. memiliki kemampuan terbatas dalam belajar (limitless caoacity to learn ) yang

BAB I PENDAHULUAN. memiliki kemampuan terbatas dalam belajar (limitless caoacity to learn ) yang 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1.Latar Belakang Masalah Hakikat pendidikan anak usia dini, secara alamiah, perkembangan anak berbeda-beda, baik intelegensi, bakat, minat, kreativitas, kematang emosi, kepribadian,

Lebih terperinci

THE EFFECTS OF THE USE OF SERIES CARD MEDIA ON TOILET TRAINING SKILL TOWARD AUTISM CHILDREN

THE EFFECTS OF THE USE OF SERIES CARD MEDIA ON TOILET TRAINING SKILL TOWARD AUTISM CHILDREN THE EFFECTS OF THE USE OF SERIES CARD MEDIA ON TOILET TRAINING SKILL TOWARD AUTISM CHILDREN (Pengaruh Penggunaan Media Kartu Gambar Berseri Terhadap Ketrampilan Toilet Training Anak Autis) Ida Nauli Nainggolan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kualitas yang melayani, sehingga masalah-masalah yang terkait dengan sumber

BAB I PENDAHULUAN. kualitas yang melayani, sehingga masalah-masalah yang terkait dengan sumber 1 BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang Masalah Fungsi utama Rumah Sakit yakni melayani masyarakat yang membutuhkan pelayanan kesehatan. Seiring dengan berjalannya waktu dan semakin majunya teknologi kedokteran,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. untuk dapat saling mengisi dan saling membantu satu dengan yang lain.

BAB I PENDAHULUAN. untuk dapat saling mengisi dan saling membantu satu dengan yang lain. BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Manusia merupakan makhluk ciptaan Tuhan yang paling mulia karena dibekali memiliki akal budi, kepribadian serta kecerdasan yang membedakannya dengan makhluk lainnya.

Lebih terperinci

dr. Ika Widyawati, SpKJ(K)

dr. Ika Widyawati, SpKJ(K) dr. Ika Widyawati, SpKJ(K) Hendaya kualitatif dalam interaksi sosial Hendaya dalam komunikasi Pola perilaku at minat repetitif & stereotipik yg terbatas Prevalensi: 0,08% (0,02-0,3%) Onset: sebelum usia

Lebih terperinci

Perkembangan Emosi Anak

Perkembangan Emosi Anak Perkembangan Emosi Anak Pengembangan Kemampuan Emosi Anak Usia Dini oleh Setyawan Pujiono Perkembangan Bahasa Anak Usia Dini Universitas Negeri Yogyakarta PEDOMAN MERANGSANG PERKEMBANGAN EMOSI ANAK 1.

Lebih terperinci

1. Untuk kelangsungan/ kesinambungan hidup keluarga 2. Pusat perhatian dan kasih sayang orang tua.

1. Untuk kelangsungan/ kesinambungan hidup keluarga 2. Pusat perhatian dan kasih sayang orang tua. NILAI ANAK KELUARGA BANGSA/ NASIONAL KEPENTING AN UMUM 1. Untuk kelangsungan/ kesinambungan hidup keluarga 2. Pusat perhatian dan kasih sayang orang tua. 3. Tali pengikat hubungan suami-isteri 1. Generasi

Lebih terperinci

..lanjutan. Penyakit Tumbuh Kembang. Masalah interaksi sosial. Tingkah laku repetitif terbatas 09/02/2016 ABNORMALITAS PADA ANAK

..lanjutan. Penyakit Tumbuh Kembang. Masalah interaksi sosial. Tingkah laku repetitif terbatas 09/02/2016 ABNORMALITAS PADA ANAK Penyakit Tumbuh Kembang Mei Vita Cahya Ningsih ABNORMALITAS PADA ANAK 1. Gangguan perkembangan pervasif: a. Gangguan asperger b. Gangguan Rett c. Gangguan disintegrasi kanak-kanak. 2. Autisme 3. Retardasi

Lebih terperinci

BERBAGAI MACAM KESULITAN BELAJAR YANG DAPAT DIKETAHUI SEJAK AWAL

BERBAGAI MACAM KESULITAN BELAJAR YANG DAPAT DIKETAHUI SEJAK AWAL BERBAGAI MACAM KESULITAN BELAJAR YANG DAPAT DIKETAHUI SEJAK AWAL Dalam menjalankan proses pendidikan di TK, pengenalan dasar-dasar akademik seperti membaca, menulis, dan menghitung juga sangat penting.

Lebih terperinci

PENDAHULUAN Latar Belakang

PENDAHULUAN Latar Belakang 1 PENDAHULUAN Latar Belakang Remaja merupakan generasi penerus bangsa. Remaja memiliki tugas untuk melaksanakan pembangunan dalam upaya meningkatkan kualitas dari suatu bangsa. Kualitas bangsa dapat diukur

Lebih terperinci

EMOSI & PERASAAN. PERTEMUAN KE- 7

EMOSI & PERASAAN. PERTEMUAN KE- 7 EMOSI & PERASAAN PERTEMUAN KE- 7 aprilia_tinalidyasari@yahoo.com Pengertian Emosi Suatu kondisi biologis, psikologis an fisiologi dan serangkaian kecenderungan untuk bertindak Emosi bersifat lebih intens

Lebih terperinci

5. KESIMPULAN, DISKUSI, DAN SARAN

5. KESIMPULAN, DISKUSI, DAN SARAN 5. KESIMPULAN, DISKUSI, DAN SARAN 5.1. Kesimpulan Berdasarkan hasil penelitian, diketahui bahwa keempat subyek memiliki karakteristik individu yang memiliki harapan tinggi. Namun, karakteristik yang muncul

Lebih terperinci

LAMPIRAN PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 137 TAHUN 2014 TENTANG STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN ANAK USIA DINI

LAMPIRAN PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 137 TAHUN 2014 TENTANG STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN ANAK USIA DINI LAMPIRAN PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 137 TAHUN 2014 TENTANG STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN ANAK USIA DINI STANDAR ISI TENTANG TINGKAT PENCAPAIAN PERKEMBANGAN ANAK

Lebih terperinci

Skizofrenia. 1. Apa itu Skizofrenia? 2. Siapa yang lebih rentan terhadap Skizofrenia?

Skizofrenia. 1. Apa itu Skizofrenia? 2. Siapa yang lebih rentan terhadap Skizofrenia? Skizofrenia Skizofrenia merupakan salah satu penyakit otak dan tergolong ke dalam jenis gangguan mental yang serius. Sekitar 1% dari populasi dunia menderita penyakit ini. Pasien biasanya menunjukkan gejala

Lebih terperinci

POLA ASUH ORANG TUA TERHADAP ANAK. Pelayanan rehabilitasi sosial bagi penyandang disabilitas intelektual berbasis keluarga

POLA ASUH ORANG TUA TERHADAP ANAK. Pelayanan rehabilitasi sosial bagi penyandang disabilitas intelektual berbasis keluarga POLA ASUH ORANG TUA TERHADAP ANAK Pelayanan rehabilitasi sosial bagi penyandang disabilitas intelektual berbasis keluarga Pola asuh: cara, bentuk atau strategi dalam pendidikan keluarga yang dilakukan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Dalam kehidupan anak bermain mempunyai arti yang penting. Bermain merupakan ciri khas anak. Bermain akan menghilangkan kejenuhan anak dan membuat anak menemukan kesenangan,

Lebih terperinci

MENJADI ORANG TUA YANG TERUS BELAJAR

MENJADI ORANG TUA YANG TERUS BELAJAR Blitar, 7 Maret 2015 PSIKOLOGI PARENTING MENJADI ORANG TUA YANG TERUS BELAJAR Talk show dan pelatihan memaksimalkan usia emas dan keberagaman anak usia dini, di PGIT TKIT Al-Hikmah Bence, Garum, Blitar

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Mendapatkan pendidikan yang layak di Indonesia telah tercantum dalam UUD

BAB I PENDAHULUAN. Mendapatkan pendidikan yang layak di Indonesia telah tercantum dalam UUD BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Mendapatkan pendidikan yang layak di Indonesia telah tercantum dalam UUD 1945, bab III pasal 3 ayat 1 yang berbunyi : Setiap warga Negara berhak mendapatkan

Lebih terperinci

Faktor Penyebab Siswa Menyontek dan Solusinya

Faktor Penyebab Siswa Menyontek dan Solusinya PSIKOLOGI PENDIDIKAN Faktor Penyebab Siswa Menyontek dan Solusinya Disusun Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Psikologi Pendidikan Dosen Pengampu : Sugiyatno, M.Pd Disusun Oleh : Shandy Eksani Putra (09403241002)

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Autis merupakan gangguan perkembangan pervasif ditandai dengan adanya abnormalitas perkembangan yang muncul sebelum usia 3 tahun. Jumlah penderita gangguan autis didunia

Lebih terperinci

Masa Kanak-Kanak Akhir. Siti Rohmah Nurhayati

Masa Kanak-Kanak Akhir. Siti Rohmah Nurhayati Masa Kanak-Kanak Akhir Siti Rohmah Nurhayati MASA KANAK-KANAK AKHIR Masa kanak-kanak akhir sering disebut sebagai masa usia sekolah atau masa sekolah dasar. Masa ini dialami anak pada usia 6 tahun sampai

Lebih terperinci

MENGENAL GAYA BELAJAR PESERTA DIDIK. Oleh Mansur HR Widyaiswara LPMP Provinsi Sulawesi Selatan

MENGENAL GAYA BELAJAR PESERTA DIDIK. Oleh Mansur HR Widyaiswara LPMP Provinsi Sulawesi Selatan MENGENAL GAYA BELAJAR PESERTA DIDIK Oleh Mansur HR Widyaiswara LPMP Provinsi Sulawesi Selatan Dalam Peraturan Pemerintah Nomor 32 tahun 2013 tentang Standar Nasional Pendidikan pasal 19 disebutkan bahwa

Lebih terperinci

LETTER OF CONSENT. Dengan ini, saya yang bertanda tangan di bawah ini

LETTER OF CONSENT. Dengan ini, saya yang bertanda tangan di bawah ini LAMPIRAN LETTER OF CONSENT Dengan ini, saya yang bertanda tangan di bawah ini Nama : Usia : Alamat : Menyatakan bersedia dengan sukarela untuk Membantu peneliti dalam menyusun penelitiannya yg berjudul

Lebih terperinci