MATERI DAN METODE. Materi

Save this PDF as:

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "MATERI DAN METODE. Materi"

Transkripsi

1 MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Lapang Blok A, Laboratorium Industri Pakan, Laboratorium Ternak Perah, Laboratorium Terpadu dan Laboratorium Ilmu dan Teknologi Pakan, Fakultas Peternakan Institut Pertanian Bogor. Penelitian berlangsung dari bulan Juni 2011 sampai Maret Materi Sabut Kelapa Sawit Fermentasi Sabut kelapa sawit fermentasi merupakan sabut kelapa sawit yang dibuat menjadi media tumbuh (Baglog) jamur Pleurotus ostreatus yang telah permukaannya dipenuhi oleh miselium. Bahan yang dibutuhkan untuk membuat baglog adalah sabut kelapa sawit, dedak padi, kapur, dan bibit jamur. Peralatan yang digunakan plastik prophilen, karet gelang, ring bambu, koran, kapuk, drum kukus, terpal, oven 60 C, autoclave, sudip dan perlengkapan sterilisasi yang terdiri dari alkohol, detergen, desinfektan, dan formalin. Kandang dan Peralatan Kandang yang digunakan adalah kandang metabolis dengan peralatan yang digunakan selama pemeliharaan seperti tempat pakan, ember air minum, timbangan duduk, selang, dan alat kebersihan. peralatan yang digunakan pada koleksi feses adalah kain kasa, plastik, dan serokan, sedangkan peralatan yang digunakan pada koleksi urin, yaitu ban dalam, karet, selang, dirigen 5 liter, gelas ukur, ember, dan botol sampel. Ransum Ransum yang digunakan dalam penelitian ini terdiri dari tiga jenis ransum yang disusun berdasarkan NRC (1975) untuk domba umur 12 bulan pada bobot badan kg dengan TDN 73% dan PK 16%. Bahan pakan yang digunakan dalam ransum terdiri dari hijaun berupa rumput gajah kering giling dan sabut kelapa sawit fermentasi (SSf) sedangkan bahan penyusun konsentrat terdiri dari dedak padi, onggok, bungkil kedele, bungkil kelapa, CPO, molasses, CaCO 3 dan premix. Pakan 12

2 berupa ransum komplit dengan perbandingan hijauan dan konsentrat 30% : 70% berbentuk mash. Adapun komposisi ransum dapat dilihat pada Tabel 2. Tabel 2. Komposisi Ransum Penelitian (%) Bahan Ransum R0 R1 R2 Rumput gajah kering 30,00 15,00 0,00 SSf 0,00 15,00 30,00 Dedak padi 10,00 10,00 11,90 Onggok 15,00 18,50 19,00 Bungkil kedelai 14,90 15,00 14,00 Bungkil kelapa 22,00 18,40 16,50 Molases 4,00 4,00 4,50 CPO 3,00 3,00 3,00 CaCO 3 1,00 1,00 1,00 Premix 0,10 0,10 0,10 Komposisi nutrisi : Protein kasar 16,09 16,05 16,07 TDN 73,07 73,60 73,85 Ternak Penelitian ini menggunakan domba lokal jantan dengan rataan bobot badan 23,32 ± 1,68 kg sebanyak 12 ekor dengan umur satu tahun. Domba ditempatkan pada kandang individu. Gambar 5. Domba Lokal Jantan 13

3 Prosedur Penelitian Ada beberapa tahapan yang perlu dilakukan untuk mempersiapkan bahan baku yang digunakan dalam penelitian ini. Secara ringkas dipetakan pada Gambar 6. Sabut Kelapa Sawit (SS) Pengukusan SS Pengeringan matahari dan oven 60 C Pembuatan media tumbuh (Baglog) Sterilisasi Baglog Inokulasi bibit jamur Pleurotus ostreatus Fermentasi ± 60 hari Pemanenan SSf Pengeringan dengan oven 60 C ± 48 jam Penggilingan SSf Gambar 6. Alur Pembuatan Sabut Kelapa Sawit Fermentasi (SSf) Pengukusan Sabut Kelapa Sawit Pengukusan sabut kelapa sawit bertujuan untuk meluruhkan sisa-sisa minyak yang masih menempel, setelah terjadinya proses pemerasan buah kelapa sawit. Proses ini diharapkan agar jamur dapat tumbuh dengan baik pada SS. Sabut kelapa sawit dimasukkan ke dalam drum dan dikukus selama ± 60 menit, lalu dikeringkan dibawah sinar matahari dan oven 60 C selama jam untuk disimpan sebagai bahan baku media tumbuh jamur. 14

4 Gambar 7. Pengukusan SS Gambar 8. Penjemuran SS Pembuatan Rumah Jamur Pembuatan rumah jamur dilakukan di Laboratorium Nutrisi Perah Fakultas Peternakan IPB. Pembuatan rumah jamur ini disesuaikan dengan keadaan budidaya di lapang. Rumah jamur terdiri dari ruang untuk inokulasi dan pendinginan. Sebelum digunakan, rumah jamur dan peralatannya disterilkan dengan menggunakan detergen, desinfektan, dan formalin. Suhu dan kelembaban ruangan untuk pertumbuhan jamur ini diatur agar tetap stabil sekitar C dan 60%-80% dengan cara pemberian karung goni basah dan penyemprotan dengan air. Gambar 9. Rumah Jamur Gambar 10. Miselium P. ostreatus pada Baglog SS Pembuatan Media Tumbuh (Baglog) Jamur Pleurotus ostreatus Sabut kelapa sawit yang telah dikukus dan dikeringkan, selanjutnya dicampur dengan dedak padi dan kapur sebagai bahan isi media. Penggunaan sabut kelapa sawit, dedak padi dan kapur dalam pembuatan baglog ukuran 800 g masing-masing sebesar 83%, 15% dan 2%. Baglog yang telah dibuat lalu diautoclave untuk sterilisasi pada tekanan 1 atm suhu 121 o C selama 60 menit. Kemudian baglog didinginkan selama 24 jam. 15

5 Fermentasi Baglog yang telah steril diinokulasi dengan bibit jamur Pleurotus ostreatus sebanyak 4% dari berat baglog. Baglog yang sudah diinokulasi dengan bibit disimpan di ruangan inkubasi sampai seluruh permukaan baglog dipenuhi oleh miselium. Selama inkubasi, proses perawatan dengan menjaga ruangan inkubasi tetap sejuk, lembab dan bersih dengan suhu C dan kelembaban 60%-80%. Kondisi rumah jamur dipertahankan dengan melakukan penyemprotan air pada cuaca panas agar suhu turun dan kelembaban dapat meningkat ke kondisi yang sesuai untuk miselium. Gambar 11. Bibit P. ostreatus Gambar 12. Baglog SSf ± 60 hari Pembuatan Ransum Bahan penyusun ransum ditimbang sesuai persentasenya dalam ransum. Bahan baku konsentrat dicampurkan terlebih dahulu mulai dari jumlah persentasenya yang lebih kecil. Bahan sumber vitamin dan mineral (premix dan CaCO 3 ) dicampur pertama kali lalu bahan pakan sumber protein (bungkil kedelai dan bungkil kelapa) dicampur rata. Kemudian bahan sumber energi (onggok dan dedak padi) dicampurkan termasuk didalamnya rumput gajah kering giling dan SSf giling lalu seluruh bahan dicampur dengan molases dan CPO sampai rata. Pemeliharaan Selama Penelitian Pemeliharaan domba dilakukan selama ± 1 bulan (32 hari) yang terdiri dari periode preliminary selama 27 hari dan koleksi sampel selama 5 hari. Sebelum diberi perlakuan domba ditimbang bobot badannya terlebih dahulu. Penimbangan domba dilakukan setiap 1 minggu sekali untuk mengetahui pertambahan bobot badan hariannya. Ransum yang diberikan dan yang tersisa ditimbang agar diketahui 16

6 kebutuhan ternak. Ransum dalam satu hari diberikan sebesar 3%-5% dari bobot badan sesuai dengan pertumbuhan bobot badan dan pertumbuhan domba selama penelitian. Rasio hijauan dan konsentrat yaitu 30% : 70%, sedangkan air minum diberikan secara ad libitum. Koleksi Feses Koleksi feses dilakukan dengan metode koleksi total. Feses yang dikeluarkan selama lima hari berturut-turut pada minggu terakhir pemeliharaan akan dikumpulkan untuk mengetahui nutrien yang terbuang. Feses dikumpulkan selama 24 jam lalu ditimbang. Sampel feses per hari diambil sebanyak 10% dari bobot segar. Kemudian dikeringkan dibawah sinar matahari dan oven 60 C. Sampel feses kering tersebut lalu dikompositkan selama 5 hari koleksi lalu dihaluskan. Selanjutnya, sampel dianalisis proksimat untuk digunakan pada perhitungan kecernaan ransum perlakuan. Koleksi Urin Koleksi urin dilakukan dengan metode koleksi total. Urin yang dikeluarkan selama lima hari berturut-turut di minggu terakhir pemeliharaan dikumpulkan untuk mengetahui nitrogen yang terbuang melalui urin. Urin ditampung dalam jiregen plastik yang dihubungkan melalui selang pada alat penampung urin ditubuh domba dan telah ditetesi H 2 SO 4 10% sebanyak 2-3 tetes. Fungsi H 2 SO 4 10% agar mencegah penguapan nitrogen yang terkandung dalam urin. Urin ditampung selama 24 jam mulai dari pagi sampai keesokan harinya. Volume urin yang dikeluarkan dalam satu hari diukur dengan menggunakan gelas ukur lalu diambil sampel dalam botol film lalu disimpan dalam lemari pendingin. Kemudian urin selama lima hari dikomposit yang diambil sampel ± 100 ml tiap ulangan untuk dianalisis kandungan nitrogen dengan metode kjeldahl. Analisis Proksimat Analisis proksimat dilakukan untuk mengetahui kecernaan nutrien yang terkandung setiap ransum yang dikonsumsi oleh ternak. Semua sampel ransum dan feses dianalisis kandungan nutriennya meliputi : bahan kering, protein kasar, lemak kasar, serat kasar, dan bahan ekstrak tanpa nitrogen. 17

7 Rancangan dan Analisis Data Perlakuan Ransum perlakuan (Tabel 2) yang diberikan berupa ransum komplit bentuk mash dengan perbandingan antara hijauan dan konsentrat 30% : 70% yang terdiri dari tiga jenis ransum, yaitu : R0 : 30% Rumput Gajah (RG) + 70% konsentrat R1 : 15% RG + 15% Sabut Kelapa Sawit Fermentasi (SSf) + 70% konsentrat R2 : 30% SSf + 70% konsentrat. Model Penelitian ini menggunakan rancangan acak kelompok (RAK) yang mengelompokkan ternak menjadi empat kelompok berdasarkan bobot badan dengan tiga perlakuan ransum. Adapun model matematikanya menurut Steel dan Torrie (1993) adalah Yij = µ + τi + βj + εij Keterangan : Yij= Nilai variabel hasil pengamatan µ = Rataan umum τi = Pengaruh perlakuan pemberian ransum ke-i βj = Pengaruh kelompok ternak ke-j εij = Galat perlakuan ke-i dan ulangan ke-j i = Perlakuan (0,1,2,3) j = Kelompok (1,2,3) Peubah Peubah yang diamati dalam penelitian ini adalah sebagai berikut : Konsumsi. Konsumsi adalah jumlah ransum yang diberikan dikurangi dengan sisa ransum dalam satu hari. Konsumsi (gram/ekor/hari) = berat ransum sisa ransum Konsumsi Bahan Kering (BK) = Konsumsi x % BK Konsumsi Protein Kasar (PK) = Konsumsi BK x % PK Konsumsi Lemak Kasar (LK) = Konsumsi BK x % LK 18

8 Konsumsi Serat Kasar (SK) Konsumsi BETN = Konsumsi BK x % SK = Konsumsi BK x % BETN Kecernaan. Kecernaan adalah jumlah zat makanan yang dikonsumsi dan tidak terbuang dalam feses (Cheeke, 2005). Kecernaan (gram/ekor/hari) = konsumsi pakan Feses Kecernaan Bahan Kering (KCBK) (%) = Kecernaan Protein Kasar (KCPK) (%) = Kecernaan Lemak Kasar (KCLK) (%) = Kecernaan Serat Kasar (KCSK) (%) Kecernaan Energi. = Total Digestible Nutrient (TDN) adalah penjumlahan dari kecernaan protein, karbohidrat dan 2,25 lemak (Pond et al., 2005). TDN = PK tercerna + SK tercerna + 2,25 LK tercerna + BETN tercerna PBBH. PBBH dihitung dengan mengurangi bobot badan akhir dengan bobot badan awal dibagi lama hari pemeliharaan. PBBH = Efisiensi Pakan. Efisiensi pakan dihitung dengan membagi PBB selama perlakuan dengan konsumsi pakan. Efisiensi Pakan (%) = x 100% Retensi Nitrogen (RN). Retensi nitrogen adalah selisih nitrogen yang dikonsumsi dengan nitrogen yang dikeluarkan melalui feses dan urin (McDonald et al., 2002). RN = Konsumsi Nitrogen (nitrogen feses + nitrogen urin) Konsumsi nitrogen (g) = 6,25 x konsumsi ransum (g) x % PK ransum Nitrogen feses (g) Nitrogen urin (g) = 6,25 x feses yang keluar (g) x % PK feses = 6,25 x urin yang keluar (g) x % PK urin 19

9 Analisis Data Data yang diperoleh terdapat data hilang sehingga dilakukan missing data lalu diuji dengan analisis ragam (ANOVA) dan bila berbeda nyata dilanjutkan dengan uji lanjut Tukey. 20

MATERI DAN METODE. Waktu dan Lokasi. Materi

MATERI DAN METODE. Waktu dan Lokasi. Materi MATERI DAN METODE Waktu dan Lokasi Penelitian ini dilaksanakan di Kandang B, Laboratorium Biologi Hewan, Pusat Penelitian Sumberdaya Hayati dan Bioteknologi, Laboratorium Terpadu Departemen Ilmu Nutrisi

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian kecernaan protein dan retensi nitrogen pakan komplit dengan

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian kecernaan protein dan retensi nitrogen pakan komplit dengan 16 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian kecernaan protein dan retensi nitrogen pakan komplit dengan kadar protein dan energi berbeda pada kambing Peranakan Etawa bunting dilaksanakan pada bulan Mei sampai

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Materi

MATERI DAN METODE. Materi MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian dilakukan dengan melakukan persiapan dan pembuatan ransum di Laboratorium Industri Pakan, Fakultas Peternakan, Institut Pertanian Bogor. Pembuatan pellet dilakukan

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Lokasi dan Waktu. Materi

MATERI DAN METODE. Lokasi dan Waktu. Materi MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penyusunan ransum bertempat di Laboratorium Industri Pakan, Departemen Ilmu Nutrisi dan Teknologi Pakan. Pembuatan pakan bertempat di Indofeed. Pemeliharaan kelinci dilakukan

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Materi

MATERI DAN METODE. Materi MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Pelaksanaan penelitian mulai bulan Februari 2012 sampai dengan bulan April 2012. Pembuatan pakan dilaksanakan di CV. Indofeed. Analisis Laboratorium dilakukan di Laboratorium

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Gambar 2. Contoh Domba Penelitian

MATERI DAN METODE. Gambar 2. Contoh Domba Penelitian MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Lapang dan Laboratorium Ilmu Nutrisi Ternak Daging dan Kerja, Departemen Ilmu Nutrisi dan Teknologi Pakan, Fakultas Peternakan,

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Materi

MATERI DAN METODE. Materi MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Nutrisi Ternak Perah, Laboratorium Lapang Nutrisi Ternak Perah, Laboratorium Terpadu Fakultas Peternakan dan Laboratorium Fisiologi

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Gambar 4. Kelinci Peranakan New Zealand White Jantan Sumber : Dokumentasi penelitian (2011)

MATERI DAN METODE. Gambar 4. Kelinci Peranakan New Zealand White Jantan Sumber : Dokumentasi penelitian (2011) MATERI DAN METODE Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Lapang Ternak Ruminansia Kecil (Kandang B), Ilmu Produksi dan Teknologi Peternakan, Fakultas Peternakan, Institut

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian dengan judul Kecernaan dan Deposisi Protein Pakan pada Sapi

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian dengan judul Kecernaan dan Deposisi Protein Pakan pada Sapi 22 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian dengan judul Kecernaan dan Deposisi Protein Pakan pada Sapi Madura Jantan yang Mendapat Kuantitas Pakan Berbeda dilaksanakan pada bulan Juni September 2015. Lokasi

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Materi

MATERI DAN METODE. Materi MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilakukan di kandang percobaan laboratorium Ternak Ruminansia Kecil kandang B serta analisis pakan dan feses dilakukan di laboratorium Ilmu dan Teknologi

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan April - Juni 2016 dengan tiga

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan April - Juni 2016 dengan tiga 9 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian ini dilaksanakan pada bulan April - Juni 2016 dengan tiga tahap, yaitu : tahap pendahuluan dan tahap perlakuan dilaksanakan di Desa Cepokokuning, Kecamatan Batang,

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian mengenai kecernaan, konversi pakan dan efisiesi pakan komplit

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian mengenai kecernaan, konversi pakan dan efisiesi pakan komplit 9 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian mengenai kecernaan, konversi pakan dan efisiesi pakan komplit yang mengandung protein dan energi yang berbeda pada kambing PE dara telah dilaksanakan pada bulan September

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian mengenai keluaran kreatinin pada kambing Kacang yang mendapat

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian mengenai keluaran kreatinin pada kambing Kacang yang mendapat 10 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian mengenai keluaran kreatinin pada kambing Kacang yang mendapat pakan dengan sumber protein yang berbeda dilaksanakan pada bulan April- September 2015. Lokasi penelitian

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Lokasi dan Waktu

MATERI DAN METODE. Lokasi dan Waktu MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Januari sampai dengan bulan April 2010 di Laboratorium Lapang Fakultas Peternakan Institut Pertanian Bogor dan Balai Penelitian

Lebih terperinci

METODE. Materi. Gambar 2. Contoh Domba Penelitian

METODE. Materi. Gambar 2. Contoh Domba Penelitian METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Lapang dan Laboratorium Ilmu Nutrisi Ternak Daging dan Kerja, Departemen Ilmu Nutrisi dan Teknologi Pakan, Fakultas Peternakan, Institut

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Materi

MATERI DAN METODE. Materi MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Maret 2011 sampai dengan bulan Januari 2012 di Desa Situ Udik, Kecamatan Cibungbulang untuk proses pembuatan silase daun singkong,

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Gambar 3. Domba Jonggol R1 (a) dan Domba Jonggol R2 (b) Gambar 4. Domba Garut R1 (a) dan Domba Garut R2 (b)

MATERI DAN METODE. Gambar 3. Domba Jonggol R1 (a) dan Domba Jonggol R2 (b) Gambar 4. Domba Garut R1 (a) dan Domba Garut R2 (b) MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian dilakukan dari bulan Juli sampai Oktober 2011 di Laboratorium Lapang Ilmu Produksi Ternak Ruminansia Kecil Blok B, Fakultas Peternakan, Institut Pertanian

Lebih terperinci

III. BAHAN DAN METODE. Penelitian dilaksanakan selama satu bulan, pada 27 Agustus - 26 September 2012

III. BAHAN DAN METODE. Penelitian dilaksanakan selama satu bulan, pada 27 Agustus - 26 September 2012 26 III. BAHAN DAN METODE A. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian dilaksanakan selama satu bulan, pada 27 Agustus - 26 September 2012 yang bertempat di Desa Campang, Kecamatan Gisting, Kabupaten Tanggamus.

Lebih terperinci

MATERI DA METODE. Lokasi dan Waktu

MATERI DA METODE. Lokasi dan Waktu MATERI DA METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Lapang Ilmu Nutrisi Ternak Daging dan Kerja, Departemen Ilmu Nutrisi dan Teknologi Pakan, Fakultas Peternakan, Institut Pertanian

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. dengan koefisien variasi bobot badan kurang dari 15%. Domba Garut jantan

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. dengan koefisien variasi bobot badan kurang dari 15%. Domba Garut jantan 26 III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1 Bahan Penelitian 1.1.1 Objek Penelitian Penelitian ini menggunakan 24 ekor Domba Garut jantan berumur 8 bulan dengan koefisien variasi bobot badan kurang dari 15%.

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE PENELITIAN. Penelitian dilaksanakan mulai 29 Maret 2016 sampai dengan 30 April 2016

BAB III MATERI DAN METODE PENELITIAN. Penelitian dilaksanakan mulai 29 Maret 2016 sampai dengan 30 April 2016 12 BAB III MATERI DAN METODE PENELITIAN Penelitian dilaksanakan mulai 29 Maret 2016 sampai dengan 30 April 2016 di Laboratorium Ilmu Nutrisi dan Pakan Departemen Peternakan Fakultas Peternakan dan Pertanian,

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Gambar 1. Contoh Pedet yang Digunakan dalam Penelitian

MATERI DAN METODE. Gambar 1. Contoh Pedet yang Digunakan dalam Penelitian MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian dilaksanakan dari bulan Desember 2009 sampai dengan Maret 2010, bertempat di kandang A sapi perah, Departemen Ilmu Nutrisi dan Teknologi Pakan, Fakultas Peternakan,

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Materi

MATERI DAN METODE. Materi MATERI DAN METODE Waktu dan Lokasi Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Lapang yang berlokasi di kandang B dan Laboratorium Ilmu Nutrisi Ternak Daging dan Kerja, Departemen Ilmu Nutrisi

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Gambar 1. Ternak Domba yang Digunakan

MATERI DAN METODE. Gambar 1. Ternak Domba yang Digunakan MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Lapang dan Laboratorium Ilmu Nutrisi Ternak Daging dan Kerja, Departemen Ilmu Nutrisi dan Teknologi Pakan, Fakultas Peternakan,

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian dilaksanakan pada bulan Juni Agustus 2016 di Meteseh,

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian dilaksanakan pada bulan Juni Agustus 2016 di Meteseh, 8 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian dilaksanakan pada bulan Juni Agustus 2016 di Meteseh, Semarang. Analisis bahan pakan dilaksanakan di Laboratorium Ilmu Nutrisi dan Pakan, Fakultas Peternakan dan

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. Gambar 2 Ternak dan Kandang Percobaan

METODE PENELITIAN. Gambar 2 Ternak dan Kandang Percobaan 14 METODE PENELITIAN Penelitian ini dibagi menjadi dua percobaan yaitu 1) Percobaan mengenai evaluasi kualitas nutrisi ransum komplit yang mengandung limbah taoge kacang hijau pada ternak domba dan 2)

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Ternak yang digunakan yaitu Domba Garut betina umur 9-10 bulan sebanyak

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Ternak yang digunakan yaitu Domba Garut betina umur 9-10 bulan sebanyak 24 III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1 Bahan dan Peralatan Penelitian 3.1.1 Bahan Penelitian Bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut : 1. Ternak Penelitian, Ternak yang digunakan

Lebih terperinci

BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Penelitian menggunakan 24 ekor Domba Garut jantan muda umur 8 bulan

BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Penelitian menggunakan 24 ekor Domba Garut jantan muda umur 8 bulan III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1 Bahan Penelitian 3.1.1 Objek Penelitian Penelitian menggunakan 24 ekor Domba Garut jantan muda umur 8 bulan dengan rata-rata bobot badan sebesar 21,09 kg dan koevisien

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Materi

MATERI DAN METODE. Materi MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Lapang dan Laboratorium Ilmu Nutrisi Ternak Daging dan Kerja, Departemen Ilmu Nutrisi dan Teknologi Pakan, Fakultas Peternakan,

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Materi

MATERI DAN METODE. Materi MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Lapang Unit Pendidikan dan Penelitian Peternakan (UP3) Jonggol, Laboratorium Biologi Hewan Pusat Penelitian Sumberdaya Hayati

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Metode

MATERI DAN METODE. Metode MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilakukan di Peternakan Kambing Perah Bangun Karso Farm yang terletak di Babakan Palasari, Kecamatan Cijeruk, Kabupaten Bogor, Jawa Barat. Analisis pakan

Lebih terperinci

III. BAHAN DAN METODE. Penelitian dilaksanakan selama 1 bulan, pada Agustus 2012 hingga September

III. BAHAN DAN METODE. Penelitian dilaksanakan selama 1 bulan, pada Agustus 2012 hingga September 16 III. BAHAN DAN METODE A. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian dilaksanakan selama 1 bulan, pada Agustus 2012 hingga September 2012 yang bertempat di Kecamatan Gisting, Kabupaten Tanggamus. Analisis

Lebih terperinci

MATERI. Lokasi dan Waktu

MATERI. Lokasi dan Waktu MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian dilakukan di Laboratorium Lapang Ilmu Produksi Ternak Ruminansia Kecil Blok B, Fakultas Peternakan, Institut Pertanian Bogor. Pembuatan pelet ransum komplit

Lebih terperinci

III. BAHAN DAN METODE. Penelitian dilaksanakan selama 13 minggu, pada 12 Mei hingga 11 Agustus 2012

III. BAHAN DAN METODE. Penelitian dilaksanakan selama 13 minggu, pada 12 Mei hingga 11 Agustus 2012 20 III. BAHAN DAN METODE A. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian dilaksanakan selama 13 minggu, pada 12 Mei hingga 11 Agustus 2012 yang bertempat di Desa Campang, Kecamatan Gisting, Kabupaten Tanggamus.

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Februari 2017 di kandang, Fakultas Peternakan dan Pertanian, Universitas

BAB III MATERI DAN METODE. Februari 2017 di kandang, Fakultas Peternakan dan Pertanian, Universitas 18 BAB III MATERI DAN METODE 3.1. Waktu dan Tempat Pelaksanaan Penelitian dilaksanakan pada bulan 19 Desember 2016 hingga 26 Februari 2017 di kandang, Fakultas Peternakan dan Pertanian, Universitas Diponegoro,

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Materi

MATERI DAN METODE. Materi MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Industri Pakan, Laboratorium Nutrisi Ternak Perah, Departemen Ilmu Nutrisi dan Teknologi Pakan, Fakultas Peternakan, Institut

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1. Bahan Penelitian 3.1.1. Ternak Percobaan Ternak yang digunakan pada percobaan adalah domba Garut jantan lepas sapih umur 6 bulan dengan bobot badan relatif sama yaitu

Lebih terperinci

KECERNAAN, RETENSI NITROGEN DAN PERFORMA DOMBA YANG DIBERI RANSUM MENGANDUNG KELAPA SAWIT FERMENTASI DENGAN Pleurotus ostreatus

KECERNAAN, RETENSI NITROGEN DAN PERFORMA DOMBA YANG DIBERI RANSUM MENGANDUNG KELAPA SAWIT FERMENTASI DENGAN Pleurotus ostreatus KECERNAAN, RETENSI NITROGEN DAN PERFORMA DOMBA YANG DIBERI RANSUM MENGANDUNG SABUT KELAPA SAWIT FERMENTASI DENGAN Pleurotus ostreatus SKRIPSI APDILA SAFITRI DEPARTEMEN ILMU NUTRISI DAN TEKNOLOGI PAKAN

Lebih terperinci

Gambar 2. Domba didalam Kandang Individu

Gambar 2. Domba didalam Kandang Individu MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian dilaksanakan di Laboratorium Lapang Nutrisi Ternak Daging dan Kerja (kandang B) pada bulan Mei sampai dengan bulan November 2010. Analisis sampel dilakukan

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Januari - Mei 2017 di Kandang

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Januari - Mei 2017 di Kandang 9 BAB III MATERI DAN METODE 3.1. Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Januari - Mei 2017 di Kandang Laboratorium Ternak Potong dan Perah, Departemen Peternakan, Fakultas Peternakan dan

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Analisis nutrien pakan dilakukan di Laboratorium Ilmu Nutrisi dan Pakan Fakultas

BAB III MATERI DAN METODE. Analisis nutrien pakan dilakukan di Laboratorium Ilmu Nutrisi dan Pakan Fakultas 16 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian dilaksanakan pada tanggal 11 Mei sampai 15 Juni 2017 di Kandang Ayam Petelur Fakultas Peternakan dan Pertanian Universitas Diponegoro. Analisis nutrien pakan dilakukan

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu. Materi

MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu. Materi MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Industri Pakan, Laboratorium Ilmu dan Teknologi Pakan dan Laboratorium Nutrisi Ternak Perah, Departemen Ilmu Nutrisi dan Teknologi

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Maret Juli 2016 di Kandang Domba

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Maret Juli 2016 di Kandang Domba 8 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Maret Juli 2016 di Kandang Domba dan Laboratorium Produksi Ternak Potong dan Perah, Fakultas Peternakan dan Pertanian, Universitas Diponegoro,

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Lokasi dan Waktu. Materi

MATERI DAN METODE. Lokasi dan Waktu. Materi MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian dilaksanakan di Laboratorium dan Kandang Ilmu Nutrisi Ternak Unggas Laboratorium Lapang C, Fakultas Peternakan, Institut Pertanian Bogor yang dilaksanakan

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. perkawinannya tidak diketahui pasti. Sapi yang digunakan berasal dari Jawa

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. perkawinannya tidak diketahui pasti. Sapi yang digunakan berasal dari Jawa III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1. Bahan Penelitian 3.1.1. Sapi Potong Sapi yang diteliti adalah sapi lokal persilangan yang terdiri dari persilangan Simmental, Limousin dan Peranakan Ongole dengan proporsi

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Materi

MATERI DAN METODE. Materi MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Lokasi Pembuatan biskuit limbah tanaman jagung dan rumput lapang dilakukan di Laboratorium Industri Pakan, Departemen Ilmu Nutrisi dan Teknologi Pakan, Fakultas Peternakan,

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian tentang Produktivitas Domba Lokal Jantan dengan Pemberian

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian tentang Produktivitas Domba Lokal Jantan dengan Pemberian BAB III MATERI DAN METODE Penelitian tentang Produktivitas Domba Lokal Jantan dengan Pemberian Pakan pada Siang dan Malam Hari telah dilaksanakan di Laboratorium Produksi Ternak Potong dan Kerja, Fakultas

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian ini dilakukan di kandang percobaan peternakan, Fakultas

BAB III METODE PENELITIAN. 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian ini dilakukan di kandang percobaan peternakan, Fakultas BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian ini dilakukan di kandang percobaan peternakan, Fakultas Pertanian-Peternakan Universitas Muhammadiyah Malang, dimulai pada bulan Mei sampai dengan

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian telahdilaksanakanpada 24 Juni 31 Juli 2016 di Kandang

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian telahdilaksanakanpada 24 Juni 31 Juli 2016 di Kandang 12 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian telahdilaksanakanpada 24 Juni 31 Juli 2016 di Kandang Fakultas Peternakan dan Pertanian, Universitas Diponegoro, Semarang. Analisis kandungan nutrisi ransum perlakuan

Lebih terperinci

METODE. Materi 10,76 12,09 3,19 20,90 53,16

METODE. Materi 10,76 12,09 3,19 20,90 53,16 METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Lapang Nutrisi Ternak Daging dan Kerja Fakultas Peternakan Institut Pertanian Bogor. Pemeliharaan ternak percobaan dilakukan dari bulan

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE P1U4 P1U1 P1U2 P1U3 P2U1 P2U2 P2U3 P2U4. Gambar 1. Kambing Peranaka n Etawah yang Diguna ka n dalam Penelitian

MATERI DAN METODE P1U4 P1U1 P1U2 P1U3 P2U1 P2U2 P2U3 P2U4. Gambar 1. Kambing Peranaka n Etawah yang Diguna ka n dalam Penelitian MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan selama 4 bulan pada bulan Juni sampai September 2011 bertempat di Peternakan Kambing Darul Fallah - Ciampea Bogor; Laboratorium

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Gambar 4. Ternak Kerbau yang Digunakan Dalam Penelitian

MATERI DAN METODE. Gambar 4. Ternak Kerbau yang Digunakan Dalam Penelitian MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilaksanakan dari bulan Juni hingga bulan September 2011 dan bertempat di Laboratorium Lapang Blok A, Laboratorium Ruminansia Besar, Fakultas Peternakan,

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian tentang kinerja produksi kelinci New Zealand White dengan

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian tentang kinerja produksi kelinci New Zealand White dengan 12 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian tentang kinerja produksi kelinci New Zealand White dengan perbedaan pemberian sumber energi pakan dilaksanakan pada tanggal 1 Juni-28 Agustus 2016 di Perumahan Dinar

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN. Kualitas Sabut Kelapa Sawit Fermentasi oleh Pleurotus ostreatus dan Kandungan Ransum Penelitian

HASIL DAN PEMBAHASAN. Kualitas Sabut Kelapa Sawit Fermentasi oleh Pleurotus ostreatus dan Kandungan Ransum Penelitian HASIL DAN PEMBAHASAN Kualitas Sabut Kelapa Sawit Fermentasi oleh Pleurotus ostreatus dan Kandungan Ransum Penelitian Peranan Pleurotus ostreatus pada Kualitas Sabut Kelapa Sawit Fermentasi dengan Pleurotus

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE sampai bulan Desember 2013 di Laboratorium Produksi Ternak Potong dan

BAB III MATERI DAN METODE sampai bulan Desember 2013 di Laboratorium Produksi Ternak Potong dan 9 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian untuk mengetahui tingkah laku makan dan ruminasi pada kambing kacang jantan umur muda dan dewasa dilaksanakan pada bulan Agustus 2013 sampai bulan Desember 2013 di

Lebih terperinci

Gambar 1. Contoh Domba yang Digunakan dalam Penelitian

Gambar 1. Contoh Domba yang Digunakan dalam Penelitian METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilaksanakan selama 2 bulan, yaitu pada tanggal 2 Maret hingga 3 Mei 2009. Penelitian dilaksanakan di Laboratorium Lapang bagian Ruminansia Kecil Blok B, Fakultas

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. Bahan dan Alat

METODE PENELITIAN. Bahan dan Alat 36 METODE PENELITIAN Waktu dan Tempat Penelitian ini dilakukan selama 6 bulan yaitu mulai 8 Maret sampai 21 Agustus 2007 di Laboratorium Ilmu dan Teknologi Pakan Fakultas Peternakan, Institut Pertanian

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Materi

MATERI DAN METODE. Materi MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian dilakukan dari bulan Juli 2010 hingga April 2011 di peternakan sapi rakyat Desa Tanjung, Kecamatan Sulang, Kabupaten Rembang, dan di Departemen Ilmu Nutrisi

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Penelitian menggunakan 18 ekor domba lokal jantan yang diperoleh dari

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Penelitian menggunakan 18 ekor domba lokal jantan yang diperoleh dari III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1 Bahan dan Peralatan Penelitian 3.1.1 Bahan Penelitian Penelitian menggunakan 18 ekor domba lokal jantan yang diperoleh dari wilayah Kabupaten Majalengka dengan umur

Lebih terperinci

METODE. Lokasi dan Waktu

METODE. Lokasi dan Waktu METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilaksanakan selama 8 minggu, yaitu pada tanggal 2 Mei hingga 27 Juni 2009. Tempatnya adalah di Laboratorium Lapang Ilmu Produksi Ternak Ruminansia Kecil Blok B Fakultas

Lebih terperinci

Keterangan: * = berbeda nyata (P<0,05)

Keterangan: * = berbeda nyata (P<0,05) Lampiran 1. Hasil Sidik Ragam Konsumsi Bahan Kering Perlakuan 2 95663 98356 49178 1,97 0,234 Kelompok 3 76305 76305 25435 1,02 0,459 Galat 5 124978 124978 24996 Total 10 296946 S = 158,100 R-Sq = 57,91%

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Materi Prosedur Penyediaan Pakan Pemeliharaan Hewan Uji

MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Materi Prosedur Penyediaan Pakan Pemeliharaan Hewan Uji MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilaksanakan di Peternakan Kambing Perah milik Yayasan Pesantren Darul Falah Ciampea dan Laboratorium Ilmu Nutrisi Ternak Perah dan Laboratorium Ilmu dan

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Materi

MATERI DAN METODE. Materi MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Ilmu Nutrisi Ternak Perah, Departemen Nutrisi dan Teknologi Pakan, Fakultas Peternakan, Institut Pertanian Bogor selama 5

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Ternak yang digunakan pada penelitian ini yaitu Domba Garut jantan

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Ternak yang digunakan pada penelitian ini yaitu Domba Garut jantan 25 III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1 Bahan Penelitian 3.1.1 Ternak Penelitian Ternak yang digunakan pada penelitian ini yaitu Domba Garut jantan sebanyak 20 ekor dengan umur 8-10 bulan dan bobot badan

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Laboratorium Produksi Ternak Unggas. Analisis sampel tepung daun pepaya dan

BAB III MATERI DAN METODE. Laboratorium Produksi Ternak Unggas. Analisis sampel tepung daun pepaya dan 12 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian dilaksanakan pada bulan November sampai Desember 2012 di Laboratorium Produksi Ternak Unggas. Analisis sampel tepung daun pepaya dan ekskreta dilakukan di Laboratorium

Lebih terperinci

METODE. Materi. Gambar 2. Contoh Domba yang Digunakan dalam Penelitian Foto: Nur adhadinia (2011)

METODE. Materi. Gambar 2. Contoh Domba yang Digunakan dalam Penelitian Foto: Nur adhadinia (2011) METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilakukan di kandang domba Integrated Farming System, Cibinong Science Center - LIPI, Cibinong. Analisis zat-zat makanan ampas kurma dilakukan di Laboratorium Pengujian

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Materi

MATERI DAN METODE. Materi MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian dilaksanakan pada bulan September 2011 sampai Maret 2012 di Laboratorium Ilmu Nutrisi Ternak Perah, Departemen Ilmu Nutrisi dan Teknologi Pakan, Fakultas Peternakan,

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. dengan kuantitas berbeda dilaksanakan di kandang Laboratorium Produksi Ternak

BAB III MATERI DAN METODE. dengan kuantitas berbeda dilaksanakan di kandang Laboratorium Produksi Ternak 8 BAB III MATERI DAN METODE 3.1. Lokasi Penelitian Penelitian keluaran kreatinin pada urin sapi Madura yang mendapat pakan dengan kuantitas berbeda dilaksanakan di kandang Laboratorium Produksi Ternak

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian dilaksanakan pada bulan Maret Juni 2016.Lokasi penelitian di

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian dilaksanakan pada bulan Maret Juni 2016.Lokasi penelitian di 11 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian dilaksanakan pada bulan Maret Juni 2016.Lokasi penelitian di kandang kambing Kelompok Tani Ternak Tunas Melati, di desa Cepoko Kuning, Batang, Jawa Tengah serta

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. memiliki warna bulu dominan putih dan ekor tipis dan tidak ada timbunan lemak.

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. memiliki warna bulu dominan putih dan ekor tipis dan tidak ada timbunan lemak. III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1 Bahan Penelitian 3.1.1 Objek Penelitian Objek dalam penelitian ini adalah domba ekor tipis jantan dengan ciri-ciri memiliki warna bulu dominan putih dan ekor tipis dan

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian tentang Pengaruh Penggunaan Limbah Rumput Laut (Gracilaria

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian tentang Pengaruh Penggunaan Limbah Rumput Laut (Gracilaria 14 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian tentang Pengaruh Penggunaan Limbah Rumput Laut (Gracilaria verrucosa) terhadap Performans Puyuh Jantan Umur 6 10 Minggu. Penelitian dimulai dari tanggal 3 September

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. jantan dengan bobot badan rata-rata 29,66 ± 2,74 kg sebanyak 20 ekor dan umur

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. jantan dengan bobot badan rata-rata 29,66 ± 2,74 kg sebanyak 20 ekor dan umur 1 III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1 Bahan Penelitian 3.1.1 Ternak Percobaan Ternak yang digunakan dalam penelitian ini adalah domba Padjadjaran jantan dengan bobot badan rata-rata 29,66 ± 2,74 kg sebanyak

Lebih terperinci

BAHAN DAN METODE PENELITIAN. ekor dengan umur 8-10 bulan dan bobot badan berkisar antara 16,50-25,00 kg.

BAHAN DAN METODE PENELITIAN. ekor dengan umur 8-10 bulan dan bobot badan berkisar antara 16,50-25,00 kg. 22 III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1 Bahan Penelitian 3.1.1 Ternak Penelitian Domba Garut jantan yang digunakan dalam penelitian ini sebanyak 20 ekor dengan umur 8-10 bulan dan bobot badan berkisar antara

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Materi

MATERI DAN METODE. Materi MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Lapang Nutrisi Ternak Unggas, Fakultas Peternakan, Institut Pertanian Bogor. Penelitian ini dilaksanakan selama 5 bulan. Pemeliharaan

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian ini dilaksanakan pada tanggal 16 Maret 8 Mei 2017 di kandang

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian ini dilaksanakan pada tanggal 16 Maret 8 Mei 2017 di kandang 23 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian ini dilaksanakan pada tanggal 16 Maret 8 Mei 2017 di kandang Unggas Fakultas Peternakan dan Pertanian, Universitas Diponegoro, Semarang. Analisis sampel feses dan

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Lokasi dan Waktu

MATERI DAN METODE. Lokasi dan Waktu MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini telah dilaksanakan di Peternakan Domba CV. Mitra Tani Farm, Desa Tegal Waru RT 04 RW 05, Ciampea-Bogor. Waktu penelitian dimulai pada tanggal 24 Agustus

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Materi

MATERI DAN METODE. Materi MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilaksanakan selama enam bulan dari bulan April sampai dengan Desember 2011. Pemeliharaan dilakukan di laboratorium Lapang C Bagian Unggas Departemen Ilmu

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Bahan Bahan yang digunakan untuk produksi biomineral yaitu cairan rumen dari sapi potong, HCl 1M, dan aquadest.

MATERI DAN METODE. Bahan Bahan yang digunakan untuk produksi biomineral yaitu cairan rumen dari sapi potong, HCl 1M, dan aquadest. MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilakukan pada bulan Maret-Mei 2008. Pembuatan biomineral dilakukan di Laboratorium Biokimia, Fisiologi dan Mikrobiologi Nutrisi, sedangkan pemeliharaan

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian tentang Pemberian Umbi Bunga Dahlia (Dahlia variabilis.)

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian tentang Pemberian Umbi Bunga Dahlia (Dahlia variabilis.) 17 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian tentang Pemberian Umbi Bunga Dahlia (Dahlia variabilis.) sebagai Sumber Prebiotik Inulin terhadap Kecernaan Lemak dan Massa Lemak Daging pada Ayam Kampung Persilangan

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Purwodadi Kabupaten Grobogan serta di Laboratorium Teknologi Pakan dan Ilmu

BAB III MATERI DAN METODE. Purwodadi Kabupaten Grobogan serta di Laboratorium Teknologi Pakan dan Ilmu 14 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian dilaksanakan di kandang percobaan Desa Kuripan, Kecamatan Purwodadi Kabupaten Grobogan serta di Laboratorium Teknologi Pakan dan Ilmu Nutrisi dan Pakan Fakultas

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Merah (Hylocereus polyrhizus) terhadap Performa Burung Puyuh Betina Umur 16

BAB III MATERI DAN METODE. Merah (Hylocereus polyrhizus) terhadap Performa Burung Puyuh Betina Umur 16 16 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian dengan judul Pengaruh Penambahan Aditif Cair Buah Naga Merah (Hylocereus polyrhizus) terhadap Performa Burung Puyuh Betina Umur 16-50 Hari dilaksanakan pada bulan

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN

HASIL DAN PEMBAHASAN HASIL DAN PEMBAHASAN Performa Produksi Bobot Badan Akhir dan Pertambahan Bobot Badan Harian Bobot badan merupakan salah satu indikator untuk mengetahui performa produksi suatu ternak. Performa produksi

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian tentang Penggunaan Eceng Gondok Fermentasi dalam Ransum

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian tentang Penggunaan Eceng Gondok Fermentasi dalam Ransum 18 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian tentang Penggunaan Eceng Gondok Fermentasi dalam Ransum terhadap Pemanfaatan Protein pada Ayam Broiler berlangsung pada tanggal 01 Oktober 2014 sampai 04 November

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Ternak yang diamati dalam penelitian ini adalah domba Padjadjaran jantan

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Ternak yang diamati dalam penelitian ini adalah domba Padjadjaran jantan III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1 Objek dan Bahan Penelitian 3.1.1 Objek Penelitian Ternak yang diamati dalam penelitian ini adalah domba Padjadjaran jantan berumur 24-30 bulan, dengan rataan bobot badan

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. hijau terhadap bobot relatif dan panjang organ pencernaan itik Magelang jantan

BAB III MATERI DAN METODE. hijau terhadap bobot relatif dan panjang organ pencernaan itik Magelang jantan 13 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian tentang pengaruh penggunaan tepung limbah kecambah kacang hijau terhadap bobot relatif dan panjang organ pencernaan itik Magelang jantan dilaksanakan pada tanggal

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian dilaksanakan pada bulan April Juni 2016.

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian dilaksanakan pada bulan April Juni 2016. BAB III MATERI DAN METODE Penelitian dilaksanakan pada bulan April Juni 2016. Lokasi pemeliharaan di kandang ayam A Fakultas Peternakan dan Pertanian, Universitas Diponegoro, Semarang. Analisis kadar air,

Lebih terperinci

menyebabkan nilai konversi pakan terlalu besar (Imawan dkk., 2016). Konversi

menyebabkan nilai konversi pakan terlalu besar (Imawan dkk., 2016). Konversi 11 menyebabkan nilai konversi pakan terlalu besar (Imawan dkk., 2016). Konversi ransum dapat digunakan untuk menentukan efisiensi dan kualitas dari ransum yang diberikan (Ambara dkk., 2013). Nilai konversi

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Lokasi yang digunakan dalam penelitian adalah Laboratorium Ilmu Ternak

BAB III MATERI DAN METODE. Lokasi yang digunakan dalam penelitian adalah Laboratorium Ilmu Ternak 10 BAB III MATERI DAN METODE Lokasi yang digunakan dalam penelitian adalah Laboratorium Ilmu Ternak Potong dan Kerja, Fakultas Peternakan Universitas Diponegoro, Semarang. Penelitian dilaksanakan mulai

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian tentang pengaruh penggunaan Lactobacillus sp. dan

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian tentang pengaruh penggunaan Lactobacillus sp. dan 16 BAB III MATERI DAN METODE 3.1. Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian tentang pengaruh penggunaan Lactobacillus sp. dan mikropartikel cangkang telur terhadap kecernaan lemak dan massa lemak daging ayam

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Materi

MATERI DAN METODE. Materi MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Mei sampai dengan Agustus 2010, bertempat di kandang C Departemen Ilmu Nutrisi dan Teknologi Pakan, Fakultas Peternakan, Institut

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE di Kandang Digesti, Laboratorium Ilmu Nutrisi dan Pakan, Fakultas. Peternakan, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta.

BAB III MATERI DAN METODE di Kandang Digesti, Laboratorium Ilmu Nutrisi dan Pakan, Fakultas. Peternakan, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta. 22 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian dengan judul Kandungan Lemak dan Protein Daging pada Itik yang Diberi Ransum dengan Tambahan Tepung Kulit Bawang Merah dan Bawang Putih dilaksanakan pada tanggal

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Materi

MATERI DAN METODE. Materi MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian dilaksanakan di Laboratorium Lapang Ilmu Produksi Ternak Ruminansia Kecil (kompleks kandang B), Departemen Ilmu Produksi dan Teknologi Peternakan, Fakultas

Lebih terperinci

BAHAN DAN METODE PENELITIAN

BAHAN DAN METODE PENELITIAN BAHAN DAN METODE PENELITIAN Tempat dan Waktu Penelitian Tempat penelitian dilakukan di Laboratorium Biologi Ternak, Departemen Peternakan, Fakultas Pertanian,, Medan. Penelitian ini berlangsung selama

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. dalam ransum terhadap kadar kolesterol, low density liproprotein dan high density

BAB III MATERI DAN METODE. dalam ransum terhadap kadar kolesterol, low density liproprotein dan high density 12 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian mengenai pengaruh penggunaan gathot (ketela terfermentasi) dalam ransum terhadap kadar kolesterol, low density liproprotein dan high density liproprotein ayam broiler

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian tentang Penggunaan Tepung Daun Mengkudu (Morinda

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian tentang Penggunaan Tepung Daun Mengkudu (Morinda 13 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian tentang Penggunaan Tepung Daun Mengkudu (Morinda citrifolia) Fermentasi terhadap Penggunaan Protein pada Ayam Kampung Super dilaksanakan pada tanggal 18 November

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian dilaksanakan di kandang unggas milik Laboratorium Ilmu Nutrisi

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian dilaksanakan di kandang unggas milik Laboratorium Ilmu Nutrisi 16 BAB III MATERI DAN METODE 3.1. Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian dilaksanakan di kandang unggas milik Laboratorium Ilmu Nutrisi dan Pakan Fakultas Peternakan dan Pertanian Universitas Diponegoro

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian dengan judul keluaran kreatinin lewat urin pada domba lokal

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian dengan judul keluaran kreatinin lewat urin pada domba lokal 10 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian dengan judul keluaran kreatinin lewat urin pada domba lokal jantan yang diberi pakan jerami padi perlakuan menggunakan urin dan urea dilaksanakan pada bulan Juni

Lebih terperinci

Tyas Widhiastuti. Pembimbing: Dr. Ir. Anis Muktiani, M.Si Dr. Ir. Mukh. Arifin, M.Sc

Tyas Widhiastuti. Pembimbing: Dr. Ir. Anis Muktiani, M.Si Dr. Ir. Mukh. Arifin, M.Sc Kinerja Pencernaan dan Efisiensi Penggunaan Energi Pada Sapi Peranakan Ongole (PO) yang Diberi Pakan Limbah Kobis dengan Suplemen Mineral Zn dan Alginat Tyas Widhiastuti Pembimbing: Dr. Ir. Anis Muktiani,

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Materi

MATERI DAN METODE. Materi MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilakukan dari bulan Juli sampai Agustus 2011 di Laboratorium Lapang (Kandang B) Bagian Unggas, Departemen Ilmu Produksi dan Teknologi Peternakan, Fakultas

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. terdiri dari dua tahap. Penelitian tahap pertama penelitian secara in-vitro yang

MATERI DAN METODE. terdiri dari dua tahap. Penelitian tahap pertama penelitian secara in-vitro yang 13 BAB III. MATERI DAN METODE MATERI DAN METODE Penelitian dilaksanakan tanggal 4 Juli sampai dengan 21 Agustus 2016 terdiri dari dua tahap. Penelitian tahap pertama penelitian secara in-vitro yang dilaksanakan

Lebih terperinci