III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Ternak yang digunakan yaitu Domba Garut betina umur 9-10 bulan sebanyak

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Ternak yang digunakan yaitu Domba Garut betina umur 9-10 bulan sebanyak"

Transkripsi

1 24 III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1 Bahan dan Peralatan Penelitian Bahan Penelitian Bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut : 1. Ternak Penelitian, Ternak yang digunakan yaitu Domba Garut betina umur 9-10 bulan sebanyak 20 ekor dengan bobot awal 15,72 ± 1,33 kg. Domba Garut yang dijadikan ternak penelitian berasal dari Unit Pengembangan Ternak Daerah Balai Pengembangan Pembibitan Ternak Domba Garut, Margawati. 2. Bahan Pakan Penyusun Ransum Penelitian Pakan yang diberikan terdiri atas Rumput Gajah dan Konsentrat dengan berbagai imbangan Protein dan TDN. Rumput Gajah yang diberikan berasal dari kebun rumput milik UPTD BPPT Domba Garut, Margawati, yang telah dicacah dengan panjang 5-7 cm dan dilayukan selama 1 malam. Konsentrat yang diberikan terdiri atas beberapa bahan pakan yaitu bungkil kedelai, bungkil kelapa, jagung, dedak, pollard, onggok, mineral mix, dan molasses. Jumlah pakan yang diberikan disesuikan dengan kebutuhan bahan kering bagi ternak percobaan yaitu sekitar 3-4% dari bobot badan (NRC, 2006). Kandungan zat makanan pada bahan pakan penyusun konsentrat dan hijauan disajikan dalam Tabel 1.

2 25 Tabel 1. Kandungan Zat Makanan Bahan Pakan Penelitian Bahan Pakan PK LK SK BETN Abu TDN Ca P % BK R. Gajah 1 9,10 2,30 33,10 40,00 15,40 55,00 0,53 0,29 B. Kedele 1 51,90 1,30 5,10 35,00 6,70 81,00 0,34 0,70 B. Kelapa 1 21,60 10,20 12,10 49,70 6,40 85,00 0,21 0,65 Jagung 1 10,30 4,70 2,50 79,80 2,00 86,00 0,30 0,26 Onggok 3 2,00 0,70 8,90 83,84 4,69 78,50 0,17 0,09 Dedak Padi 1 9,90 14,10 11,60 48,70 11,70 74,00 0,12 1,51 Polard 2 18,72 4,75 6,92 65,88 3,73 69,20 0,14 0,23 Molases 1 5,40 0,30 10,00 74,00 10,40 70,70 1,09 0,12 Mineral Mix 3 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 7,50 7,50 Keterangan: PK = Protein Kasar; LK = Lemak Kasar; SK = Serat Kasar; BETN = Bahan Ekstrak tanpa Nitrogen; TDN = Total Digestible Nutrient; Ca = Kalsium; P = Phospor. Sumber : 1) Hartadi, (1989) 2) Mukh Arifin, dkk (2005) 3) Laboratorium Nutrisi dan Makanan Ternak FP UNS (2004) 3. Ransum Penelitian Susunan ransum yang digunakan untuk penelitian disesuaikan dengan imbangan protein kasar dan TDN yang digunakan dalam penelitian, susunan ransum penelitian disajikan dalam Tabel 2.

3 26 Tabel 2. Susunan Ransum Penelitian Nama Bahan Pakan T1 T2 T3 T % BK R. Gajah 60,00 40,00 60,00 40,00 B. Kedele 0,50 0,50 4,58 3,90 B. Kelapa 13,29 28,30 12,92 30,00 Jagung 0,50 0,50 0,50 0,50 Gaplek 0,50 15,79 0,50 9,17 Dedak Padi 9,65 0,50 8,73 0,50 Pollard 9,56 0,50 10,27 0,50 Molases 1,00 1,00 1,00 1,00 Mineral Mix 1,00 1,00 1,00 1,00 Onggok 3,99 11,91 0,50 13,43 Kandungan zat makanan ransum penelitian diambil dari hasil susunan ransum penelitian Tabel 2 yang disajikan dalam Tabel 3. Tabel 3. Kandungan Zat Makanan Ransum Penelitian Ransum Percobaan Fraksi Nutrien (Protein (%) : TDN (%)) 11:60 11:70 13:60 13:70 % BK.. Protein Kasar Lemak Kasar Serat Kasar BETN Abu TDN Kalsium Fosfor

4 Peralatan Penelitian Peralatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut : 1. Kandang Penelitian Kandang penelitian yang digunakan adalah kandang individu dengan tipe kandang panggung dengan rata-rata temperatur 25 o C dan kelembaban 81%. Kandang penelitian berada di UPTD- BPPT Domba Garut, Margawati. Luas kandang sebesar 1,5 m x 0,75 m dengan material kayu dengan atap asbes, dan alas kandang dari kayu yang bercelah dengan model kandang panggung. Tipe kandang head to head dengan lebar alley kurang lebih 0,75 m. Tidak disediakan bak minum karena ternak domba mendapat asupan air cukup dari pakan saja. 2. Alat Pendukung a. Alat tulis, untuk mencatat data pada saat penelitian. b. Terpal, sebagai alas untuk mencampurkan bahan pakan yang jumlahnya sedikit ataupun bahan pakan cair dengan bahan pakan lainnya hingga homogen. c. Karung, sebagai tempat penyimpanan konsentrat ataupun hijauan dalam penelitian. d. Plastik, sebagai tempat menyimpan sisa pakan ataupun feses yang telah dikumpulkan. e. Label, untuk menandai dan memberi identitas pada plastik sisa pakan ataupun plastik feses serta cawan.

5 28 f. Timbangan, ada 4 timbangan yang digunakan yaitu timbangan gantung (Crane scale) untuk menimbang bobot badan domba, timbangan bayi untuk menimbang rumput, timbangan portable (bench scale) untuk menimbang bahan pakan, dan timbangan digital untuk menimbang sisa pakan dan feses. g. Celana domba, terbuat dari waring/jaring yang digunakan untuk menampung feses saat pelaksanaan koleksi feses. h. Ember, untuk menampung air tambahan pada pencampuran ransum pada konsentrat yang diberikan. Selain itu ember berguna untuk menampung feses pada saat koleksi. i. Saringan, untuk menyaring sisa pakan agar terpisah antara sisa konsentrat dan hijauan j. Termohigrometer, untuk mengetahui suhu dan kelembaban di kandang penelitian. k. Seperangkat alat untuk analisis PK dan LK (Proksimat) l. Mesin pencampur/mixer kapasitas 100 kg, untuk mencampurkan bahan pakan menjadi konsentrat yang homogen. m. Oven, untuk mengurangi kadar air dalam feses. n. Cawan, sebagai tempat menyimpan sampel saat analisis kadar air.

6 Metode Penelitian Tahap Persiapan 1. Persiapan Kandang Kandang beserta peralatan kandang yang diperlukan pada saat penelitian disiapkan. Kandang dan peralatan kandang dibersihkan, kandang diberi perlakuan sanitasi dengan penyemprotan desinfektan pada kandang dan peralatan kandang sebelum ternak memasuki kandang. Kandang individu diberi identitas dan catatan nomor perlakuan dan nomor ulangan serta nomor identitas recording domba yang tertera pada kalung identitas neck tag. Penempatan nomor perlakuan dan nomor ulangan disesuaikan dengan hasil pengacakan yang telah dilakukan sebelumnya. 2. Persiapan Ternak Domba betina dari UPTD-BPPTD Margawati Garut berumur 9-10 bulan dipilih berdasarkan catatan kelahirannya. Domba ditimbang dan dipilih 20 ekor domba yang memiliki bobot badan mendekati rata rata dengan standar deviasi kurang dari 15 %. Lalu ternak domba diberikan obat cacing satu persatu dan dimasukan ke kandang yang telah disesuaikan pengacakannya. 3. Persiapan Pakan a. Penyediaan Bahan Pakan Untuk Perlakuan Bahan pakan disediakan oleh pihak UPTD BPPTD Margawati, Garut. b. Penyusunan Formula Ransum Penelitian Imbangan PK dan TDN dihitung sesuai dengan angka yang diinginkan untuk setiap perlakuan, formulasi ransum dilakukan dengan menggunakan aplikasi

7 30 penyusunan ransum dalam bentuk Microsoft Excel yang dihitung berdasar bahan kering. Susunan ransum serta kandungan zat makanannya dapat dilihat pada Tabel 2. c. Pembuatan Konsentrat Penelitian Konsentrat dibuat dengan menggunakan mesin pencampur / mixer dengan kapasitas 100 kg. Pembuatan konsentrat dilakukan berdasarkan susunan ransum pada Tabel 2. Pencampuran bahan pakan menjadi konsentrat dilakukan di gudang pakan di UPTD BPPTDG Margawati, Garut. d. Adaptasi Pakan Proses adaptasi pakan dilakukan terhadap ternak selama 1 minggu. Adaptasi pakan dilakukan dengan cara memberikan konsentrat dan hijauan secara bertahap untuk membiasakan domba Tahap Perlakuan 1. Pemberian Ransum Percobaan Pemberian ransum dilakukan tiga kali dalam satu hari yaitu pemberian 1/3 rumput gajah pada pukul WIB, pemberian konsentrat pada pukul WIB, dan pemberian 2/3 rumput gajah pada pukul WIB. Konsentrat yang diberikan ditambahkan air terlebih dahulu. Domba tidak diberikan air minum, karena kebutuhan air minum sudah terpenuhi dari ransum yang diberikan. 2. Menghitung Banyaknya Konsumsi Pakan Sisa pakan dikumpulkan pada pagi hari sebelum pemberian rumput, serta dilakukan pencatatan sisa pakan dan konsumsi pakan setiap hari setelah pemberian konsentrat. Konsumsi pakan dihitung dengan cara menghitung selisih antara jumlah pakan yang diberikan dengan sisa pakan dalam satu hari. Perhitungan dilakukan

8 31 selama 30 hari masa penelitian. Besar konsumsi pakan kemudian dikonversikan ke dalam berat kering Tahap Pengumpulan Data Pengumpulan data feses pada saat penelitian menggunakan metode koleksi total dan koleksi tanpa urine. Feses dikoleksi pada 1 minggu terakhir, hal ini dilakukan agar feses yang dikoleksi adalah benar-benar feses hasil dari pemberian pakan dengan pengaruh dari setiap perlakuan. Semua feses yang dikeluarkan oleh ternak selama 24 jam dikoleksi semuanya dan menunggu ternak defekasi sebelum tercampur dengan urine (untuk feses bebas urine), serta melakukan penyemprotan boraks 15% pada feses bebas urine untuk mengikat nitrogen dalam feses. Feses yang telah terkumpul ditimbang dan dimasukkan ke dalam plastik kemudian dilakukan pencatatan dan pemberian identitas pada setiap plastik, sehingga didapatkan berat feses segar selama 24 jam. Feses yang telah terkumpul kemudian diambil 10% setiap perlakuan dan ulangannya, kemudian dikeringkan di bawah sinar matahari ataupun dikeringkan dalam oven hingga kadar airnya berkurang agar mengurangi kemungkinan tumbuhnya jamur. Pengumpulan feses dilakukan pagi hari pada pukul WIB (sebelum pemberian rumput) dan sore hari pada pukul WIB (sebelum pemberian rumput). Koleksi feses dilakukan selama 7 hari dan dilakukan kolektif atau menyatukan feses selama 7 hari tersebut sesuai perlakuan dan ulangannya sehingga didapatkan 20 sampel.

9 32 Setelah melakukan pengumpulan feses dan pengeringan feses, kemudian feses dibawa ke Laboratorium Nutrisi Ternak Ruminansia dan Kimia Makanan Ternak, Fakultas Peternakan, Universitas Padjadjaran, Kabupaten Sumedang untuk dilakukan analisis protein kasar dan lemak kasar Peubah yang Diamati Peubah yang diamati selama penelitian untuk mengetahui respon Domba Garut betina terhadap perlakuan yang diberikan yaitu, 1. Kecernaan PK (Protein Kasar), dihitung dengan cara seperti berikut, Kecernaan PK = Keterangan : PK Konsumsi PK Feses PK konsumsi x 100% PK Konsumsi PK Feses = % PK Ransum x Konsumsi BK ransum = % PK Feses x Jumlah feses yang dihasilkan (g) 2. Kecernaan LK (Lemak Kasar), dihitung dengan cara seperti berikut, Kecernaan LK = Keterangan : LK Konsumsi LK Feses LK konsumsi x 100% LK Konsumsi LK Feses = % LK Ransum x Konsumsi BK ransum = % LK Feses x Jumlah feses yang dihasilkan (g) Rancangan Percobaan dan Analisis Statistik Metode yang digunakan dalam penelitian ini yaitu metode eksperimental, dengan rancangan lingkungan rancangan acak lengkap (RAL) dengan jumlah perlakuan sebanyak empat perlakuan dengan lima ulangan. Perlakuan yang diuji adalah kombinasi antara kandungan protein kasar dengan energi yang dapat dicerna oleh Domba Garut betina, dengan susunan ransum setiap perlakuan sebagai berikut,

10 33 T1 : Ransum dengan protein kasar 11% + TDN 60% T2 : Ransum dengan protein kasar 11% + TDN 70% T3 : Ransum dengan protein kasar 13% + TDN 60% T4 : Ransum dengan protein kasar 13% + TDN 70% Model linier dari rancangan yang akan digunakan adalah : Y ij = μ + a i + ε ij Keterangan : Y ij μ a i ε ij = Respon terhadap perlakuan ke i ulangan ke j = Nilai rata-rata umum = Pengaruh perlakuan ke i = Pengaruh galat pada perlakuan ke i dan ulangan ke j i = Perlakuan ke i (1,2,3,4) j = Ulangan ke j (1,2,3,4,5) Asumsi : 1. ε ij menyebar normal dan bebas satu sama lain. 2. Nilai harapan dari ε ij = 0 atau (ε ij ) = Ragam pengaruh ε ij = σ 2 atau (ε ij ) 2 = σ 2 maka : ε ij NID (0, σ 2 ). 4. Pengaruh perlakuan bersifat tetap (fixed). Data yang didapatkan pada saat penelitian dianalisis menggunakan sidik ragam sebagai berikut,

11 34 Tabel 4. Analisis Sidik Ragam (Rancangan Acak Lengkap) Sumber Keragaman db JK KT Fhit Ftabel 0,05 Perlakuan t-1 = 3 JKP KTP KTP/KTG Galat t(r-1) = 16 JKG KTG Total rt 1 = 19 JKT Sumber : Gaspersz (1991) db : Derajat Bebas JK : Jumlah Kuadrat KT: Kuadrat Tengah Hipotesis yang akan diuji : H0 : Pengaruh perlakuan T1=T2=T3=T4 berarti tidak terdapat pengaruh perlakuan terhadap kecernaan protein kasar dan lemak kasar. H1 : Pengaruh perlakuan T1 T2 T3 T4 atau paling sedikit ada satu perlakuan yang berbeda terhadap kecernaan protein kasar dan lemak kasar. Kaidah Keputusan : 1. Jika Fhitung Ftabel, artinya perlakuan tidak berpengaruh nyata atau berbeda tidak nyata (non signifikan) atau terima H0 2. Jika Fhitung> Ftabel, artinya perlakuan berpengaruh nyata atau berbeda nyata (signifikan) atau tolak H0 yang artinya perlu dilakukan pengujian lanjut untuk mengetahui perbedaan diantara nilai tersebut. Untuk mengetahui pengaruh dari setiap perlakuan dilakukan uji lanjut yaitu dengan uji Duncan.

12 35 Uji Jarak Berganda Duncan : S x = KTG r LSRα = SSRα x Sx Kaidah Keputusan : Bila d LSRα = Berbeda tidak nyata. Bila d > LSRα = Berbeda nyata. d = adalah selisih dua beda nyata Keterangan : Sx : Standard error LSRα : Last Significant Range Test r : Ulangan SSRα : Studentized Significant Range KTG : Kuadrat Tengah Galat α : Selisih rata-rata perlakuan Tata Letak Ternak Percobaan Penentuan kandang untuk masing masing ternak dilakukan secara acak dengan cara pengundian. Pengacakan (randomization), yaitu setiap unit percobaan diberi kesempatan yang sama untuk memperoleh perlakuan tertentu. Seluruh kandang penelitian diberikan nomor kandang dari 1-20, lalu dilakukan pengundian secara acak untuk nomor perlakuan dan ulangannya. Setelah dilakukan pengundian maka didapat nomor acak yang kemudian ditempelkan di kandang. Nomor acak dan tata letak dapat dilihat seperti pada Gambar 1.

13 36 T3 U1 T4 U1 T3 U2 T1 U1 T1 U2 T2 U1 T2 U2 T3 U3 T4 U2 T4 U3 T1 U3 T1 U4 T2 U3 T4 U4 T2 U4 T4 U5 T2 U5 T1 U5 T3 U5 T3 U4 Gambar 1. Tata Letak Pengacakan Perlakuan Ternak Keterangan : T = Perlakuan U = Ulangan T1 = Ransum dengan imbangan Protein dan TDN 11:60 T2 = Ransum dengan imbangan Protein dan TDN 11:70 T3 = Ransum dengan imbangan Protein dan TDN 13:60 T4 = Ransum dengan imbangan Protein dan TDN 13:70

BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Penelitian menggunakan 24 ekor Domba Garut jantan muda umur 8 bulan

BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Penelitian menggunakan 24 ekor Domba Garut jantan muda umur 8 bulan III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1 Bahan Penelitian 3.1.1 Objek Penelitian Penelitian menggunakan 24 ekor Domba Garut jantan muda umur 8 bulan dengan rata-rata bobot badan sebesar 21,09 kg dan koevisien

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. dengan koefisien variasi bobot badan kurang dari 15%. Domba Garut jantan

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. dengan koefisien variasi bobot badan kurang dari 15%. Domba Garut jantan 26 III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1 Bahan Penelitian 1.1.1 Objek Penelitian Penelitian ini menggunakan 24 ekor Domba Garut jantan berumur 8 bulan dengan koefisien variasi bobot badan kurang dari 15%.

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1. Bahan Penelitian 3.1.1. Ternak Percobaan Ternak yang digunakan pada percobaan adalah domba Garut jantan lepas sapih umur 6 bulan dengan bobot badan relatif sama yaitu

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. jantan dengan bobot badan rata-rata 29,66 ± 2,74 kg sebanyak 20 ekor dan umur

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. jantan dengan bobot badan rata-rata 29,66 ± 2,74 kg sebanyak 20 ekor dan umur 1 III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1 Bahan Penelitian 3.1.1 Ternak Percobaan Ternak yang digunakan dalam penelitian ini adalah domba Padjadjaran jantan dengan bobot badan rata-rata 29,66 ± 2,74 kg sebanyak

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Ternak yang diamati dalam penelitian ini adalah domba Padjadjaran jantan

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Ternak yang diamati dalam penelitian ini adalah domba Padjadjaran jantan III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1 Objek dan Bahan Penelitian 3.1.1 Objek Penelitian Ternak yang diamati dalam penelitian ini adalah domba Padjadjaran jantan berumur 24-30 bulan, dengan rataan bobot badan

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian tentang Produktivitas Domba Lokal Jantan dengan Pemberian

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian tentang Produktivitas Domba Lokal Jantan dengan Pemberian BAB III MATERI DAN METODE Penelitian tentang Produktivitas Domba Lokal Jantan dengan Pemberian Pakan pada Siang dan Malam Hari telah dilaksanakan di Laboratorium Produksi Ternak Potong dan Kerja, Fakultas

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Ayam petelur yang digunakan adalah ayam petelur yang berumur 27

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Ayam petelur yang digunakan adalah ayam petelur yang berumur 27 17 III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1. Bahan Penelitian dan Peralatan Penelitian 3.1.1. Ternak Percobaan Ayam petelur yang digunakan adalah ayam petelur yang berumur 27 minggu sebanyak 90 ekor dengan

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Penelitian menggunakan 18 ekor domba lokal jantan yang diperoleh dari

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Penelitian menggunakan 18 ekor domba lokal jantan yang diperoleh dari III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1 Bahan dan Peralatan Penelitian 3.1.1 Bahan Penelitian Penelitian menggunakan 18 ekor domba lokal jantan yang diperoleh dari wilayah Kabupaten Majalengka dengan umur

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. perkawinannya tidak diketahui pasti. Sapi yang digunakan berasal dari Jawa

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. perkawinannya tidak diketahui pasti. Sapi yang digunakan berasal dari Jawa III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1. Bahan Penelitian 3.1.1. Sapi Potong Sapi yang diteliti adalah sapi lokal persilangan yang terdiri dari persilangan Simmental, Limousin dan Peranakan Ongole dengan proporsi

Lebih terperinci

III BAHAN, ALAT DAN METODE PENELITIAN. Zealand White jantan lokal yang sudah lepas sapih berumur hari yang berasal

III BAHAN, ALAT DAN METODE PENELITIAN. Zealand White jantan lokal yang sudah lepas sapih berumur hari yang berasal III BAHAN, ALAT DAN METODE PENELITIAN 3.1. Bahan Penelitian 3.1.1 Ternak Percobaan Ternak yang digunakan dalam penelitian ini adalah kelinci peranakan New Zealand White jantan lokal yang sudah lepas sapih

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. minggu dengan bobot badan rata-rata gram dan koefisien variasi 9.05%

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. minggu dengan bobot badan rata-rata gram dan koefisien variasi 9.05% 18 III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1. Bahan Penelitian 3.1.1 Ternak Percobaan Ternak yang dijadikan objek percobaan adalah puyuh yang berumur 5 minggu dengan bobot badan rata-rata 89.85 gram dan koefisien

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian kecernaan protein dan retensi nitrogen pakan komplit dengan

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian kecernaan protein dan retensi nitrogen pakan komplit dengan 16 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian kecernaan protein dan retensi nitrogen pakan komplit dengan kadar protein dan energi berbeda pada kambing Peranakan Etawa bunting dilaksanakan pada bulan Mei sampai

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. kelompok perlakuan dan setiap kelompok diulang sebanyak 5 kali sehingga setiap

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. kelompok perlakuan dan setiap kelompok diulang sebanyak 5 kali sehingga setiap 16 III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1 Bahan Penelitian 3.1.1 Ternak Percobaan Ternak yang digunakan dalam percobaan adalah DOC ayam sentul sebanyak 100 ekor, yang dipelihara sampai umur 10 minggu. Ayam

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE. dan masing-masing unit percobaan adalah lima ekor puyuh betina fase produksi.

III BAHAN DAN METODE. dan masing-masing unit percobaan adalah lima ekor puyuh betina fase produksi. 16 III BAHAN DAN METODE 3.1 Bahan dan Alat Penelitian 3.1.1 Ternak Percobaan Penelitian ini menggunakan puyuh betina fase produksi yang dipelihara pada umur 8 minggu sebanyak 100 ekor. Puyuh dimasukkan

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Ternak yang digunakan dalam penelitian adalah ayam kampung jenis sentul

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Ternak yang digunakan dalam penelitian adalah ayam kampung jenis sentul 27 III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1. Bahan dan Alat Percobaan 3.1.1. Ternak Percobaan Ternak yang digunakan dalam penelitian adalah ayam kampung jenis sentul umur satu hari (day old chick) yang diperoleh

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. Gambar 2 Ternak dan Kandang Percobaan

METODE PENELITIAN. Gambar 2 Ternak dan Kandang Percobaan 14 METODE PENELITIAN Penelitian ini dibagi menjadi dua percobaan yaitu 1) Percobaan mengenai evaluasi kualitas nutrisi ransum komplit yang mengandung limbah taoge kacang hijau pada ternak domba dan 2)

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Objek yang digunakan dalam penelitian ini adalah anak ayam Lokal

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Objek yang digunakan dalam penelitian ini adalah anak ayam Lokal 14 III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1 Bahan dan Perlengkapan Penelitian 3.1.1 Bahan Penelitian Objek yang digunakan dalam penelitian ini adalah anak ayam Lokal sebanyak 100 ekor yang berasal dari peternakan

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. starter sampai finisher (1-35 hari) sebanyak 100 ekor dan koefisien variasi kurang

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. starter sampai finisher (1-35 hari) sebanyak 100 ekor dan koefisien variasi kurang III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1 Bahan Penelitian 3.1.1 Ternak Percobaan Ternak yang diamati dalam penelitian ini adalah ayam broiler mulai fase starter sampai finisher (1-35 hari) sebanyak 100 ekor

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. dan konsentrat dengan perbandingan 60:40. Hijauan yang digunakan pada setiap

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. dan konsentrat dengan perbandingan 60:40. Hijauan yang digunakan pada setiap 21 III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1 Bahan Penelitian 3.1.1 Bahan Penelitian Analisis in vitro (1) Ransum Ransum sapi perah yang berproduksi tinggi terdiri atas campuran hijauan dan konsentrat dengan

Lebih terperinci

OBJEK DAN METODE PENELITIAN. tradisional Babah Kuya yang terletak di pasar baru. Pasak bumi yang digunakan

OBJEK DAN METODE PENELITIAN. tradisional Babah Kuya yang terletak di pasar baru. Pasak bumi yang digunakan 23 III OBJEK DAN METODE PENELITIAN 3.1 Objek Penelitian 3.1.1 Bahan Penelitian Pasak bumi yang digunakan dalam penelitian ini diperoleh dari toko obat tradisional Babah Kuya yang terletak di pasar baru.

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 15 III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1. Bahan Penelitian 3.1.1. Ternak Penelitian Ternak percobaan yang digunakan adalah ayam broiler yang telah dipelihara selama 2 minggu sebanyak 100 ekor dengan rataan

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan April - Juni 2016 dengan tiga

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan April - Juni 2016 dengan tiga 9 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian ini dilaksanakan pada bulan April - Juni 2016 dengan tiga tahap, yaitu : tahap pendahuluan dan tahap perlakuan dilaksanakan di Desa Cepokokuning, Kecamatan Batang,

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Waktu dan Lokasi. Materi

MATERI DAN METODE. Waktu dan Lokasi. Materi MATERI DAN METODE Waktu dan Lokasi Penelitian ini dilaksanakan di Kandang B, Laboratorium Biologi Hewan, Pusat Penelitian Sumberdaya Hayati dan Bioteknologi, Laboratorium Terpadu Departemen Ilmu Nutrisi

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Ternak penelitian yang digunakan adalah sapi perah FH pada periode

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Ternak penelitian yang digunakan adalah sapi perah FH pada periode III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1. Bahan Penelitian 3.1.1. Ternak Penelitian Ternak penelitian yang digunakan adalah sapi perah FH pada periode laktasi 2 dengan bulan ke-2 sampai bulan ke-5 sebanyak

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1 Bahan Penelitian 3.1.1 Ternak Percobaan Ternak yang dijadikan objek percobaan adalah ayam petelur strain Lohman yang berumur 20 bulan. Ternak sebanyak 100 ekor dipelihara

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. dilaksanakan pada bulan Maret Juni Lokasi penelitian di kandang

BAB III MATERI DAN METODE. dilaksanakan pada bulan Maret Juni Lokasi penelitian di kandang 9 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian dengan judul Evaluasi Panjang Potongan Hijauan yang Berbeda dalam Ransum Kering Terhadap Konsumsi dan Kecernaan Kambing Lokal dilaksanakan pada bulan Maret Juni 2016.

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. sebanyak 25 ekor dengan rata-rata bobot badan awal 23,76 ± 2,08 kg dengan

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. sebanyak 25 ekor dengan rata-rata bobot badan awal 23,76 ± 2,08 kg dengan III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1 Bahan Penelitian 1. Domba Garut Jantan Penelitian ini menggunakan Domba Garut Jantan berumur

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian mengenai kecernaan, konversi pakan dan efisiesi pakan komplit

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian mengenai kecernaan, konversi pakan dan efisiesi pakan komplit 9 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian mengenai kecernaan, konversi pakan dan efisiesi pakan komplit yang mengandung protein dan energi yang berbeda pada kambing PE dara telah dilaksanakan pada bulan September

Lebih terperinci

BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Ayam yang digunakan adalah broiler strain cobb sebanyak 200 ekor yang

BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Ayam yang digunakan adalah broiler strain cobb sebanyak 200 ekor yang 21 III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1 Bahan Penelitian 3.1.1 Ayam Broiler Ayam yang digunakan adalah broiler strain cobb sebanyak 200 ekor yang memiliki bobot badan 750 ± 50 gram pada umur 18 hari yang

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Materi

MATERI DAN METODE. Materi MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Lapang Blok A, Laboratorium Industri Pakan, Laboratorium Ternak Perah, Laboratorium Terpadu dan Laboratorium Ilmu dan Teknologi

Lebih terperinci

METODE. Materi. Gambar 2. Contoh Domba yang Digunakan dalam Penelitian Foto: Nur adhadinia (2011)

METODE. Materi. Gambar 2. Contoh Domba yang Digunakan dalam Penelitian Foto: Nur adhadinia (2011) METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilakukan di kandang domba Integrated Farming System, Cibinong Science Center - LIPI, Cibinong. Analisis zat-zat makanan ampas kurma dilakukan di Laboratorium Pengujian

Lebih terperinci

III MATERI DAN METODE PENELITIAN. Ternak yang digunakan dalam penelitian adalah puyuh (Coturnix coturnix

III MATERI DAN METODE PENELITIAN. Ternak yang digunakan dalam penelitian adalah puyuh (Coturnix coturnix 17 III MATERI DAN METODE PENELITIAN 3.1. Ternak Percobaan Ternak yang digunakan dalam penelitian adalah puyuh (Coturnix coturnix japonica) sebanyak 100 ekor puyuh berumur 4 minggu yang diperoleh dari Quail

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Tahap pertama adalah pemeliharaan puyuh dari anakan (DOQ) sebanyak

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Tahap pertama adalah pemeliharaan puyuh dari anakan (DOQ) sebanyak 12 III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1. Alat dan Bahan 3.1.1 Bahan penelitian Tahap pertama adalah pemeliharaan puyuh dari anakan (DOQ) sebanyak 240 ekor unsex sampai berumur tiga minggu. Pada minggu ke-

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian mengenai tingkah laku makan sapi Madura jantan yang diberi

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian mengenai tingkah laku makan sapi Madura jantan yang diberi 10 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian mengenai tingkah laku makan sapi Madura jantan yang diberi pakan dengan level (kuantitas) yang berbeda dilaksanakan pada bulan Juli sampai Oktober 2013 selama 3

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. jenis sentul dengan umur 1 hari (day old chick) yang diperoleh dari Balai

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. jenis sentul dengan umur 1 hari (day old chick) yang diperoleh dari Balai 21 III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1. Bahan dan Alat Percobaan 3.1.1. Ternak Percobaan Ternak yang digunakan dalam penelitian sebanyak 125 ekor ayam kampung jenis sentul dengan umur 1 hari (day old chick)

Lebih terperinci

III SUBYEK DAN METODE PENELITIAN. Bahan-bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah:

III SUBYEK DAN METODE PENELITIAN. Bahan-bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah: 21 III SUBYEK DAN METODE PENELITIAN 3.1. Bahan dan Peralatan Penelitian 3.1.1. Bahan Bahan-bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah: a) Rumput Gajah cv Taiwan Rumput Gajah cv Taiwan yang akan digunakan

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Gambar 2. Contoh Domba Penelitian

MATERI DAN METODE. Gambar 2. Contoh Domba Penelitian MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Lapang dan Laboratorium Ilmu Nutrisi Ternak Daging dan Kerja, Departemen Ilmu Nutrisi dan Teknologi Pakan, Fakultas Peternakan,

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Ternak yang digunakan dalam penelitian ini adalah 10 ekor sapi perah Fries

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Ternak yang digunakan dalam penelitian ini adalah 10 ekor sapi perah Fries 20 III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1. Bahan dan Alat Penelitian 3.1.1. Ternak Percobaan Ternak yang digunakan dalam penelitian ini adalah 10 ekor sapi perah Fries Holland pada laktasi pertama. Produksi

Lebih terperinci

BAHAN DAN METODE PENELITIAN. ekor dengan umur 8-10 bulan dan bobot badan berkisar antara 16,50-25,00 kg.

BAHAN DAN METODE PENELITIAN. ekor dengan umur 8-10 bulan dan bobot badan berkisar antara 16,50-25,00 kg. 22 III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1 Bahan Penelitian 3.1.1 Ternak Penelitian Domba Garut jantan yang digunakan dalam penelitian ini sebanyak 20 ekor dengan umur 8-10 bulan dan bobot badan berkisar antara

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Materi

MATERI DAN METODE. Materi MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian dilakukan dengan melakukan persiapan dan pembuatan ransum di Laboratorium Industri Pakan, Fakultas Peternakan, Institut Pertanian Bogor. Pembuatan pellet dilakukan

Lebih terperinci

JANHUS Journal of Animal Husbandry Science Jurnal Ilmu Peternakan Fakultas Pertanian, Universitas Garut ISSN :

JANHUS Journal of Animal Husbandry Science Jurnal Ilmu Peternakan Fakultas Pertanian, Universitas Garut ISSN : JANHUS Journal of Animal Husbandry Science Jurnal Ilmu Peternakan Fakultas Pertanian, Universitas Garut ISSN : 2548-7914 PENGARUH IMBANGAN PROTEIN DAN ENERGI TERHADAP PERFORMA DOMBA GARUT BETINA (The Effect

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian tentang kinerja produksi kelinci New Zealand White dengan

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian tentang kinerja produksi kelinci New Zealand White dengan 12 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian tentang kinerja produksi kelinci New Zealand White dengan perbedaan pemberian sumber energi pakan dilaksanakan pada tanggal 1 Juni-28 Agustus 2016 di Perumahan Dinar

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Lokasi dan Waktu

MATERI DAN METODE. Lokasi dan Waktu MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Januari sampai dengan bulan April 2010 di Laboratorium Lapang Fakultas Peternakan Institut Pertanian Bogor dan Balai Penelitian

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. pisang nangka diperoleh dari Pasar Induk Caringin, Pasar Induk Gedebage, dan

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. pisang nangka diperoleh dari Pasar Induk Caringin, Pasar Induk Gedebage, dan 20 III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1 Bahan Penelitian 1) Kulit Pisang Nangka Kulit pisang nangka berfungsi sebagai bahan pakan tambahan dalam ransum domba. Kulit pisang yang digunakan berasal dari pisang

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Maret Juli 2016 di Kandang Domba

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Maret Juli 2016 di Kandang Domba 8 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Maret Juli 2016 di Kandang Domba dan Laboratorium Produksi Ternak Potong dan Perah, Fakultas Peternakan dan Pertanian, Universitas Diponegoro,

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Kabupaten Bogor. Pada umur 0-14 hari ayam diberi ransum yang sama yaitu

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Kabupaten Bogor. Pada umur 0-14 hari ayam diberi ransum yang sama yaitu III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1 Bahan Penelitian 3.1.1 Ternak Percobaan Ternak yang digunakan dalam penelitian ini adalah DOC ayam Sentul sebanyak 100 ekor yang diperoleh dari Peternakan Warso Unggul

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Ternak yang digunakan pada penelitian ini yaitu Domba Garut jantan

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Ternak yang digunakan pada penelitian ini yaitu Domba Garut jantan 25 III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1 Bahan Penelitian 3.1.1 Ternak Penelitian Ternak yang digunakan pada penelitian ini yaitu Domba Garut jantan sebanyak 20 ekor dengan umur 8-10 bulan dan bobot badan

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian dilaksanakan pada bulan Maret Juni 2016.Lokasi penelitian di

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian dilaksanakan pada bulan Maret Juni 2016.Lokasi penelitian di 11 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian dilaksanakan pada bulan Maret Juni 2016.Lokasi penelitian di kandang kambing Kelompok Tani Ternak Tunas Melati, di desa Cepoko Kuning, Batang, Jawa Tengah serta

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Materi

MATERI DAN METODE. Materi MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Lokasi Pembuatan biskuit limbah tanaman jagung dan rumput lapang dilakukan di Laboratorium Industri Pakan, Departemen Ilmu Nutrisi dan Teknologi Pakan, Fakultas Peternakan,

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Gambar 4. Kelinci Peranakan New Zealand White Jantan Sumber : Dokumentasi penelitian (2011)

MATERI DAN METODE. Gambar 4. Kelinci Peranakan New Zealand White Jantan Sumber : Dokumentasi penelitian (2011) MATERI DAN METODE Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Lapang Ternak Ruminansia Kecil (Kandang B), Ilmu Produksi dan Teknologi Peternakan, Fakultas Peternakan, Institut

Lebih terperinci

MATERI DA METODE. Lokasi dan Waktu

MATERI DA METODE. Lokasi dan Waktu MATERI DA METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Lapang Ilmu Nutrisi Ternak Daging dan Kerja, Departemen Ilmu Nutrisi dan Teknologi Pakan, Fakultas Peternakan, Institut Pertanian

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan di kandang percobaan CV. WEBS FARM, dusun

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan di kandang percobaan CV. WEBS FARM, dusun III. METODE PENELITIAN 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian ini dilakukan di kandang percobaan CV. WEBS FARM, dusun Klandungan, desa Landung Sari Malang, Jawa Timur. Penelitian ini dilakukan mulai bulan Januari

Lebih terperinci

METODE. Lokasi dan Waktu

METODE. Lokasi dan Waktu METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilaksanakan selama 8 minggu, yaitu pada tanggal 2 Mei hingga 27 Juni 2009. Tempatnya adalah di Laboratorium Lapang Ilmu Produksi Ternak Ruminansia Kecil Blok B Fakultas

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Materi

MATERI DAN METODE. Materi MATERI DAN METODE Waktu dan Lokasi Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Lapang yang berlokasi di kandang B dan Laboratorium Ilmu Nutrisi Ternak Daging dan Kerja, Departemen Ilmu Nutrisi

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian dengan judul Kecernaan dan Deposisi Protein Pakan pada Sapi

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian dengan judul Kecernaan dan Deposisi Protein Pakan pada Sapi 22 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian dengan judul Kecernaan dan Deposisi Protein Pakan pada Sapi Madura Jantan yang Mendapat Kuantitas Pakan Berbeda dilaksanakan pada bulan Juni September 2015. Lokasi

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Gambar 1. Ternak Domba yang Digunakan

MATERI DAN METODE. Gambar 1. Ternak Domba yang Digunakan MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Lapang dan Laboratorium Ilmu Nutrisi Ternak Daging dan Kerja, Departemen Ilmu Nutrisi dan Teknologi Pakan, Fakultas Peternakan,

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Ternak yang menjadi percobaan yaitu puyuh jepang (Coturnix-coturnix

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Ternak yang menjadi percobaan yaitu puyuh jepang (Coturnix-coturnix 16 III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1. Bahan dan Objek Penelitian 3.1.1. Ternak Percobaan Ternak yang menjadi percobaan yaitu puyuh jepang (Coturnix-coturnix japonica) sebanyak 80 ekor berumur 5-6 minggu

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Lokasi dan Waktu. Materi

MATERI DAN METODE. Lokasi dan Waktu. Materi MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penyusunan ransum bertempat di Laboratorium Industri Pakan, Departemen Ilmu Nutrisi dan Teknologi Pakan. Pembuatan pakan bertempat di Indofeed. Pemeliharaan kelinci dilakukan

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. 4 kali. Bobot badan ayam memiliki koefisien variasi sebesar 9,30 % (Lampiran 1).

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. 4 kali. Bobot badan ayam memiliki koefisien variasi sebesar 9,30 % (Lampiran 1). III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1 Bahan Penelitian 3.1.1 Ternak Percobaan Penelitian menggunakan ayam Sentul fase layer berumur 40 minggu sebanyak 20 ekor. Ayam dibagi kedalam 5 jenis perlakuan dan dilakukan

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Bahan yang digunakan yaitu meliputi : sekitar kebun di Sukabumi Jawa Barat.

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Bahan yang digunakan yaitu meliputi : sekitar kebun di Sukabumi Jawa Barat. III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1 Bahan dan Peralatan Penelitian 3.1.1 Bahan Penelitian Bahan yang digunakan yaitu meliputi : 1) Mikania micrantha yang digunakan dalam penelitian ini berasal dari sekitar

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Ternak yang digunakan dalam penelitian adalah DOQ (Day Old Quail)

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Ternak yang digunakan dalam penelitian adalah DOQ (Day Old Quail) III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1 Bahan dan Perlengkapan Penelitian 3.1.1 Ternak Percobaan Ternak yang digunakan dalam penelitian adalah DOQ (Day Old Quail) Puyuh Malon sebanyak 100 ekor. Puyuh Malon

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Ternak yang dijadikan objek percobaan adalah puyuh betina yang

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Ternak yang dijadikan objek percobaan adalah puyuh betina yang III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1 Bahan Penelitian 3.1.1 Ternak Penelitian Ternak yang dijadikan objek percobaan adalah puyuh betina yang berumur 2 minggu. Puyuh diberi 5 perlakuan dan 5 ulangan dengan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Waktu dan Tempat BAB III METODOLOGI PENELITIAN Penelitian tentang Penggunaan Kulit Biji Kakao (Theobroma cacao L.) Fermentasi (KBKF) Terhadap Konsumsi Bahan Kering dan Protein Kasar Pakan Domba Lokal

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. dengan kuantitas berbeda dilaksanakan di kandang Laboratorium Produksi Ternak

BAB III MATERI DAN METODE. dengan kuantitas berbeda dilaksanakan di kandang Laboratorium Produksi Ternak 8 BAB III MATERI DAN METODE 3.1. Lokasi Penelitian Penelitian keluaran kreatinin pada urin sapi Madura yang mendapat pakan dengan kuantitas berbeda dilaksanakan di kandang Laboratorium Produksi Ternak

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Ternak yang diamati pada penelitian ini adalah 100 ekor ayam petelur fase

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Ternak yang diamati pada penelitian ini adalah 100 ekor ayam petelur fase III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1. Bahan Penelitian 3.1.1. Ternak Penelitian Ternak yang diamati pada penelitian ini adalah 100 ekor ayam petelur fase layer umur 20 bulan, strain Lohmann Brown. Sampel

Lebih terperinci

III. BAHAN DAN METODE. Penelitian dilaksanakan selama 1 bulan, pada Agustus 2012 hingga September

III. BAHAN DAN METODE. Penelitian dilaksanakan selama 1 bulan, pada Agustus 2012 hingga September 16 III. BAHAN DAN METODE A. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian dilaksanakan selama 1 bulan, pada Agustus 2012 hingga September 2012 yang bertempat di Kecamatan Gisting, Kabupaten Tanggamus. Analisis

Lebih terperinci

Gambar 2. Domba didalam Kandang Individu

Gambar 2. Domba didalam Kandang Individu MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian dilaksanakan di Laboratorium Lapang Nutrisi Ternak Daging dan Kerja (kandang B) pada bulan Mei sampai dengan bulan November 2010. Analisis sampel dilakukan

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. perbedaan level protein dan TDN pakan dilaksanakan pada bulan Maret-Juli 2016.

BAB III MATERI DAN METODE. perbedaan level protein dan TDN pakan dilaksanakan pada bulan Maret-Juli 2016. 9 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian mengenai pola pertumbuhan Domba Ekor Tipis dengan perbedaan level protein dan TDN pakan dilaksanakan pada bulan MaretJuli 2016. Lokasi penelitian di Laboratorium

Lebih terperinci

III OBJEK DAN METODE PENELITIAN. Ternak yang diamati dalam penelitian ini adalah ayam broiler strain cobb

III OBJEK DAN METODE PENELITIAN. Ternak yang diamati dalam penelitian ini adalah ayam broiler strain cobb 16 III OBJEK DAN METODE PENELITIAN 3.1. Objek Penelitian 3.1.1 Ternak Percobaan Ternak yang diamati dalam penelitian ini adalah ayam broiler strain cobb 398 mulai fase starter sampai finisher (1-35 hari)

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Ternak penelitian yang digunakan adalah 100 ekor DOC Ayam Kampung

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Ternak penelitian yang digunakan adalah 100 ekor DOC Ayam Kampung 18 III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1. Objek Penelitian 3.1.1. Ternak Percobaan Ternak penelitian yang digunakan adalah 100 ekor DOC Ayam Kampung Unggul Balitbangnak (KUB). Pada umur 0 sampai 2 minggu

Lebih terperinci

Gambar 1. Contoh Domba yang Digunakan dalam Penelitian

Gambar 1. Contoh Domba yang Digunakan dalam Penelitian METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilaksanakan selama 2 bulan, yaitu pada tanggal 2 Maret hingga 3 Mei 2009. Penelitian dilaksanakan di Laboratorium Lapang bagian Ruminansia Kecil Blok B, Fakultas

Lebih terperinci

MATERI. Lokasi dan Waktu

MATERI. Lokasi dan Waktu MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian dilakukan di Laboratorium Lapang Ilmu Produksi Ternak Ruminansia Kecil Blok B, Fakultas Peternakan, Institut Pertanian Bogor. Pembuatan pelet ransum komplit

Lebih terperinci

METODE. Materi 10,76 12,09 3,19 20,90 53,16

METODE. Materi 10,76 12,09 3,19 20,90 53,16 METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Lapang Nutrisi Ternak Daging dan Kerja Fakultas Peternakan Institut Pertanian Bogor. Pemeliharaan ternak percobaan dilakukan dari bulan

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Jimmy Farm Cianjur. Pemeliharaan dimulai dari 0 sampai 12 minggu sebanyak 100

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Jimmy Farm Cianjur. Pemeliharaan dimulai dari 0 sampai 12 minggu sebanyak 100 III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1 Bahan Penelitian 3.1.1 Ternak Percobaan Ternak penelitian yang digunakan adalah ayam lokal yang diperoleh dari Jimmy Farm Cianjur. Pemeliharaan dimulai dari 0 sampai

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian mengenai keluaran kreatinin pada kambing Kacang yang mendapat

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian mengenai keluaran kreatinin pada kambing Kacang yang mendapat 10 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian mengenai keluaran kreatinin pada kambing Kacang yang mendapat pakan dengan sumber protein yang berbeda dilaksanakan pada bulan April- September 2015. Lokasi penelitian

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Februari 2017 di kandang, Fakultas Peternakan dan Pertanian, Universitas

BAB III MATERI DAN METODE. Februari 2017 di kandang, Fakultas Peternakan dan Pertanian, Universitas 18 BAB III MATERI DAN METODE 3.1. Waktu dan Tempat Pelaksanaan Penelitian dilaksanakan pada bulan 19 Desember 2016 hingga 26 Februari 2017 di kandang, Fakultas Peternakan dan Pertanian, Universitas Diponegoro,

Lebih terperinci

METODOLOGI PENELITIAN

METODOLOGI PENELITIAN III. METODOLOGI PENELITIAN 3.1. Waktu dan Tempat Penelitian ini dilaksanakan selama 5 minggu yaitu dimulai pada 3 Maret 2017 hingga 6 April 2017. Penelitian dilakukan di kandang Experimental Farm Universitas

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu. Materi

MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu. Materi MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Industri Pakan, Laboratorium Ilmu dan Teknologi Pakan dan Laboratorium Nutrisi Ternak Perah, Departemen Ilmu Nutrisi dan Teknologi

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. dari kawasan Universitas Padjadjaran sebanyak 100 kg bahan kering dan untuk

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. dari kawasan Universitas Padjadjaran sebanyak 100 kg bahan kering dan untuk 16 III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 2.1 Bahan Penelitian 2.1.1 Rumput Brachiaria humidicola Rumput Brachiaria humidicola yang digunakan pada penelitian ini didapat dari kawasan Universitas Padjadjaran sebanyak

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian ini dilaksanakan pada tanggal 16 Maret 8 Mei 2017 di kandang

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian ini dilaksanakan pada tanggal 16 Maret 8 Mei 2017 di kandang 23 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian ini dilaksanakan pada tanggal 16 Maret 8 Mei 2017 di kandang Unggas Fakultas Peternakan dan Pertanian, Universitas Diponegoro, Semarang. Analisis sampel feses dan

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Merah (Hylocereus polyrhizus) terhadap Performa Burung Puyuh Betina Umur 16

BAB III MATERI DAN METODE. Merah (Hylocereus polyrhizus) terhadap Performa Burung Puyuh Betina Umur 16 16 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian dengan judul Pengaruh Penambahan Aditif Cair Buah Naga Merah (Hylocereus polyrhizus) terhadap Performa Burung Puyuh Betina Umur 16-50 Hari dilaksanakan pada bulan

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Materi

MATERI DAN METODE. Materi MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian dilaksanakan di Laboratorium Lapang Ilmu Produksi Ternak Ruminansia Kecil (kompleks kandang B), Departemen Ilmu Produksi dan Teknologi Peternakan, Fakultas

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Gambar 3. Domba Jonggol R1 (a) dan Domba Jonggol R2 (b) Gambar 4. Domba Garut R1 (a) dan Domba Garut R2 (b)

MATERI DAN METODE. Gambar 3. Domba Jonggol R1 (a) dan Domba Jonggol R2 (b) Gambar 4. Domba Garut R1 (a) dan Domba Garut R2 (b) MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian dilakukan dari bulan Juli sampai Oktober 2011 di Laboratorium Lapang Ilmu Produksi Ternak Ruminansia Kecil Blok B, Fakultas Peternakan, Institut Pertanian

Lebih terperinci

METODE. Materi. Gambar 2. Contoh Domba Penelitian

METODE. Materi. Gambar 2. Contoh Domba Penelitian METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Lapang dan Laboratorium Ilmu Nutrisi Ternak Daging dan Kerja, Departemen Ilmu Nutrisi dan Teknologi Pakan, Fakultas Peternakan, Institut

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Ternak yang digunakan untuk penelitian ini Domba Ekor Gemuk betina

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Ternak yang digunakan untuk penelitian ini Domba Ekor Gemuk betina 24 III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1 Bahan Penelitian 3.1.1 Ternak Penelitian Ternak yang digunakan untuk penelitian ini Domba Ekor Gemuk betina yang diperoleh dari PT. Agro Investama, Malangbong, Garut

Lebih terperinci

Lampiran 1. Koefesiensi Variasi Bobot Badan Awal setiap Ekor Domba Lokal Jantan yang Digunakan dalam Penelitian

Lampiran 1. Koefesiensi Variasi Bobot Badan Awal setiap Ekor Domba Lokal Jantan yang Digunakan dalam Penelitian LAMPIRAN 41 Lampiran 1. Koefesiensi Variasi Bobot Badan Awal setiap Ekor Domba Lokal Jantan yang Digunakan dalam Penelitian Ulangan Perlakuan P1 P2 P3 ------------------------Kg---------------------- 1

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian tentang Penggunaan Eceng Gondok Fermentasi dalam Ransum

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian tentang Penggunaan Eceng Gondok Fermentasi dalam Ransum 18 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian tentang Penggunaan Eceng Gondok Fermentasi dalam Ransum terhadap Pemanfaatan Protein pada Ayam Broiler berlangsung pada tanggal 01 Oktober 2014 sampai 04 November

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Bahan Bahan yang digunakan untuk produksi biomineral yaitu cairan rumen dari sapi potong, HCl 1M, dan aquadest.

MATERI DAN METODE. Bahan Bahan yang digunakan untuk produksi biomineral yaitu cairan rumen dari sapi potong, HCl 1M, dan aquadest. MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilakukan pada bulan Maret-Mei 2008. Pembuatan biomineral dilakukan di Laboratorium Biokimia, Fisiologi dan Mikrobiologi Nutrisi, sedangkan pemeliharaan

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Purwodadi Kabupaten Grobogan serta di Laboratorium Teknologi Pakan dan Ilmu

BAB III MATERI DAN METODE. Purwodadi Kabupaten Grobogan serta di Laboratorium Teknologi Pakan dan Ilmu 14 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian dilaksanakan di kandang percobaan Desa Kuripan, Kecamatan Purwodadi Kabupaten Grobogan serta di Laboratorium Teknologi Pakan dan Ilmu Nutrisi dan Pakan Fakultas

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian mengenai tingkah laku harian dan coprophagy kelinci NZW

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian mengenai tingkah laku harian dan coprophagy kelinci NZW 12 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian mengenai tingkah laku harian dan coprophagy kelinci NZW yang diberi pakan pelet dengan sumber energi yang berbeda dilaksanakan pada tanggal 1 Juni - 28 Agustus 2016

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN

III. METODOLOGI PENELITIAN III. METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian ini dilaksanakan selama 2 bulan, yang bertempat di Tiara Farm Desa Beji. Uji kadar kalsium dan phospor dilaksanakan di Laboratorium Bioteknologi

Lebih terperinci

Keterangan : A = Berat Cawan Alumunium B = Berat cawan alumunium + sampel sebelum dioven C = Berat cawan alumunium + sampel setelah dioven

Keterangan : A = Berat Cawan Alumunium B = Berat cawan alumunium + sampel sebelum dioven C = Berat cawan alumunium + sampel setelah dioven 42 Lampiran 1. Prosedur Penentuan Kadar Bahan Kering Alat : 1. Oven listrik 2. Timbangan analitik 3. Cawan Alumunium 4. Eksikator/Desikator 5. Tang Penjepit Cara Kerja : 1. Cawan alumunium dikeringkan

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Materi

MATERI DAN METODE. Materi MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Pelaksanaan penelitian mulai bulan Februari 2012 sampai dengan bulan April 2012. Pembuatan pakan dilaksanakan di CV. Indofeed. Analisis Laboratorium dilakukan di Laboratorium

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. hijau terhadap bobot relatif dan panjang organ pencernaan itik Magelang jantan

BAB III MATERI DAN METODE. hijau terhadap bobot relatif dan panjang organ pencernaan itik Magelang jantan 13 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian tentang pengaruh penggunaan tepung limbah kecambah kacang hijau terhadap bobot relatif dan panjang organ pencernaan itik Magelang jantan dilaksanakan pada tanggal

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1. Bahan Penelitian (1) Kulit Pisang Nangka Matang Kulit pisang Nangka matang diperoleh dari tiga tempat yang berbeda, yaitu Pasar Tanjungsari Sumedang, Pasar Gede Bage

Lebih terperinci

BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Ternak yang digunakan dalam penelitian ini yaitu kelinci lokal dengan

BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Ternak yang digunakan dalam penelitian ini yaitu kelinci lokal dengan III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3. Bahan Penelitian 3.. Ternak Percobaan Ternak yang digunakan dalam penelitian ini yaitu kelinci lokal dengan bobot badan 300-900 gram per ekor sebanyak 40 ekor (34 ekor

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Materi

MATERI DAN METODE. Materi MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilaksanakan selama tiga minggu, yaitu pada tanggal 10 Februari hingga 1 Maret 2009. Penelitian dilaksanakan di Laboratorium Lapang Ilmu Produksi Ternak

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Materi

MATERI DAN METODE. Materi MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian dilakukan dari bulan Juli 2010 hingga April 2011 di peternakan sapi rakyat Desa Tanjung, Kecamatan Sulang, Kabupaten Rembang, dan di Departemen Ilmu Nutrisi

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Juni 2016 di Satuan Kerja Itik, Kecamatan Banyubiru, Kabupaten Semarang.

BAB III MATERI DAN METODE. Juni 2016 di Satuan Kerja Itik, Kecamatan Banyubiru, Kabupaten Semarang. 19 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian tentang Pengaruh Penggunaan Tepung Daun Bawang Merah (Allium ascalonicum) dalam Ransum terhadap Persentase Karkas, Non Karkas dan Lemak Abdominal Itik Tegal Betina

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Penelitian ini telah dilakukan pada bulan Nopember sampai dengan

MATERI DAN METODE. Penelitian ini telah dilakukan pada bulan Nopember sampai dengan III. MATERI DAN METODE 3.1. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini telah dilakukan pada bulan Nopember sampai dengan Desember 2014 di Laboratorium UIN Agriculture Research and Development Station (UARDS)

Lebih terperinci