Peraturan pertandingan ;

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Peraturan pertandingan ;"

Transkripsi

1 Peraturan yang tidak tertulis mengenai Etiket. Janganlah bergerak, berbicara atau membuat suara lainnya dan jangan berdiri di dekat pemain yang hendak melakukan pukulan Semua pemain seyogyanya bermain tanpa menunda nunda. Segeralah melakukan pukulan bila telah tiba giliran anda untuk memukul. Peliharalah jarak dengan kelompok di depan anda. Bekas tapak kaki di bunker senantiasa harus dirapihkan kembali, baik oleh pemain atau caddienya. Demikian juga lobang divot. Jangan berdiri disepanjang garis put pemain lain yang sedang melakukan putting dan jangan menginjak garis put pemain lain. Jangan melempar atau menjatuhkan club diatas putting green atau bersandar secara berlebihan pada putter anda diatas putting green Tempatkan kembali tiang bendera dengan hati-hati dan benar Taatilah seluruh peraturan yang adabaik mengenai peraturan setempat terutama mengenai pemakain golf cart Kalau mendekati tee box berikutnya, hati hatilah agar jangan menggangu pemain yang sedang tee off Kalau melakukan sesuatu, seperti membuka payung, melepas sarung tangan, bergerak, janganlah sampai mengeluarkan suara yang akan menggangu konsentrasi pemain lainnya yang hendak memukul bola. Hati-hati terhadap bayangan anda yang akan mengganggu pemain lainnya terutama pada daerah putting. Merupakan sutu kesenangan baik bagi anda maupun pemain lainnya bila bisa mentaati aturan bermain golf Peraturan pertandingan ; Handicap (HCP) 1. Handicap yang dipakai adalah Handicap Index (HI) atau HCP yang sudah disahkan oleh pengurus masingmasing; PG Ganesha ITB, Pergola UI dan PG KAGAMA UGM dan sudah terdaftar pada Pengurus TRIWARGA. 2. Kepada Anggota Ganesha ITB, Pergola UI dan PG KAGAMA yang belum terdaftar maka akan didaftarkan sebagai peserta tamu. 3. Maksimum Handicap Index : Man : 22.1 ( HCP 24) dan Ladies 25.7 ( HCP 28) Tee Off : Dimulai dari Tee 0ff yang berwarna Putih untuk Pria dan Merah untuk Wanita. Cara penulisan Score card : Setiap pemain hanya terdapat score pemain dan pencatat saja. Bila sudah ditanda tangani dianggap sah. Pairing dan Tee Off : Ditentukan oleh Panitia sebelum pertandingan dan kepada KAGAMA, PGG ITB dan Pergola UI diminta untuk menyampaikan daftar peserta paling lambat 3 (tiga) hari sebelum pertandingan Pemenang : 1) Perorangan dengan cara biasa yaitu dengan Nett terendah. Apabila terdapat Nett dengan nilai sama keputusan ada pada Panitia dengan cara Counter back. ( 9 Hole, 6 Hole, 3 Hole dan 1 Hole Pada hole 10-18) 2) Flight terbagi atas: a) Flight A Man HCP ( 1 15 ) b) Flight B Man HCP ( )

2 c) Flight C Man HCP ( ) d) Flight Ladies ( Bila peserta kurang dari 6 tidak ada flight Ladies ) digabung dengan Man e) Flight Guest, 3) Hadiah pemenang dengan medali + bingkisan adalah : a) Untuk anggota TRIWARGA: Pemenang 1,2 dan 3 untuk flight A,B, C & Ladies, Best Nett Over All dan Best Gross Over All b) Flight Guest ( Untuk Juara 1,2 dan 3 ) Ketrampilan untuk semua peserta: c) Nearest to the line d) Nearest to the pin 4) Hadiah untuk Juara beregu, 3 orang masing-masing flight man yang terendah Nett-nya dari masing-masing regu, dijumlahkan dan 1 Ladies daei masing-masing regu. ( 10 medali ) berupa piala dan medali : Untuk masing-masing flight : Pemenang I diberi nilai 3 Pemenang II diberi nilai 1 Pemenang III diberi nilai 0 Pemenang ber-regu adalah regu dengan jumlah nilai yang paling tinggi Diatas putting green pada putting line, anda hanya boleh memperbaiki bekas jatuhan bola dan bekas sumbat lama diatas garis putt, tetapi memperbaiki kerusakan lainnya seperti bekas spike tidak diperbolehkan. Bekas jatuh bola diluar putting tidak boleh diperbaiki sebelum memukul bola. Sesudah memukul bola sesuai dengan etika permainanbekas bola diperbaiki. PERHITUNGAN NETT MASING-MASING PEMAIN Nett = GROSS - HCP Peraturan di lapangan mengikuti USGA Rules, Lokal Rules dan Panitia Rules Untuk mempercepat waktu bola didalam lingkaran dapat diangkat dengan menambah satu pukulan Keputusan yang telah dibuat panitia dianggap final.

3 PERATURAN YANG PERLU DIPERHATIKAN DALAM PERMAINAN GOLF OLEH ANGGOTA TRIWARGA SESUAI RULES OF GOLF Bila memukul bola dari luar putting green pemain bisa mengangkat flag stick atau tidak menangkatnya, tapi pemukulan pada putting green, bola tidak boleh membentur tiang atau penjaga tiang, penalti dua pukulan (R17-3) 1. Mainkanlah bola sebagaimana bola terletak (R 13-1) Kecuali dengan ketentuan lain, penalti dua pukulan 2. Jangan mengangkat, menekuk atau mematahkan sesuatu apapun yang tumbuh yang permanen, membuat atau menghilangkan permukaan tidak rata, memindahkan embun atau air, mengangkat, menekan apapun untuk memperbaiki posisi bola kecuali ketika melakukan ancang-ancang dan ayunan dengan wajar. (R 13-2), penalti dua pukulan 3. Anda boleh mengangkat Loose impedement (benda lepas) yang tidak permanen atau tumbuh, tanpa penalti, kecuali dalam hazard (R 23-1) Jika bola bergerak waktu memindahkan loose impedeent kecuali pada daerah putting digunakan R 18-2a penalti dua pukulan 4. Anda boleh mengangkat benda buatan manusia (Obstruksi) walaupun di bunker ataupun dari dalam rintangan air. Apabila benda tersebut tak-dapat dipindahkan, anda boleh mendrop bola dalam batas panjang satu club dari titik pembebasan terdekat, kecuali bila bola anda terletak dalam rintangan air. Men drop tidak boleh lebih dekat ke lubang. Didalam bunker, anda harus mendrop bolanya didalam bunker, tanpa penalti ( R 24 ) 5. Kecuali bila bola anda berada di dalam rintangan air, anda boleh mendrop keluar dari air sementara (casual water), gugus untuk rawat (GUR) atau dari lubang akibat binatang penggali atau timbunannya. Diatas putting green, taruhlah di titik pembebasan terdekat, tidak boleh lebih mendekat ke lobang, sebaiknya droplah didalam batas panjang satu club dari titik pembebasan terdekat, kecuali dalam bunker bola harus didrop di bunker. Jika pembebasan sempurna tidak memungkinkan di bunker, droplah dalam bunker di titik yang memberikan anda pembebasan maksimal yang tersedia, tidak dikenakan penalti (R 25)

4 Apabila bola jatuh dan berada pada daerah GUR maka tempat mendrop bola adalah A yaitu satu club dari batas GUR dan tidak mendekati hole 6. Didalam rintangan air atau dibunker (hazard), janganlah menyentuh air atau tanah dengan tangan atau club sebelum melakukan pukulan, Tidak diperkenankan untuk meratakan tanah atau pasir (R 13-4). penalti dua pukulan 7. Apabila anda memukul bola anda masuk kedalam rintangan air (patok kuning) dan bola tidak dapat dimainkan, droplah dibelakang rintangan atau di tempat semula dari mana anda memainkan bola penalti satu pukulan. Jikalau anda memukul bola kedalam rintangan menyamping (patok merah) anda juga boleh mendrop bola dalam batas dua club dari titik dimana bola terakhir kalinya melintasi marjin (mulai masuk ) rintangan, atau dari titik diseberang marjin yang berjarak sama dari lubang, penalti satu pukulan. (R 26). Water hazard : Seluruh bidang tanah atau air didalam garis tepi. Patok dan garis yang didefinisikan sebagai garis tepi berada dalam rintangan. Walaupun patok tersebut berupa Obstruksi.yang berupa garis atau patok kuning. Melangar mendapat penalti dua pukulan. 8. Ketika anda memukul bola keluar batas lapangan (OOB) atau bola anda hilang, tambahkanlah penalti satu pukulan pada skor anda, kembali kebelakang dan droplah bola dari mana anda memainkan pukulan sebelumnya (dari tee ground anda bolah menggunakan tee), pukulan ini adalah pukulan berikutnya. Jika anda memperkirakan bola anda keluar batas lapangan atau bola ada kemungkinan hilang diluar rintangan air, mainkanlah bola provisional sebelum mencari bola pertama (R 27) 9. Ketika anda dihadapkan pada letak bola tak dapat dimainkan (unplayable ball), anda boleh mendrop sebuah bola di tempat anda memainkan pukulan sebelumnya, dengan menambah panjang dua club, tidak lebih dekat kearah lubang atau dibelakang bola yang tak dapat dimainkan, sejauh yang diinginkan dengan menjaga agar titik tersebut berada diatara anda dan lubang. Apabila bola terdekat didalam bunker,

5 Bila bola menuju water hazard yang ditandai oleh patok kuning Maka pemukulan selanjutnya dilakukan dengan 3 macam alternatif: 1. Dipukul dari tempat bola berada tanpa penalti 2. Drop dibelakang tanda water hazard 3. Kembali ke Teeing Ground Alternatif 2 dan 3 mendapat penalti satu pukulan Bila bola menuju dan jatuh pada daerah Lateral Water Hazard yang ditandai oleh patok merah Maka pemukulan selanjutnya dilakukan dengan 5 alternatif dengan memperhatikan letak dimana bola masuk (A). 1. Dipukul dari tempat bola berada tanpa penalti 2. Drop dibelakang Water hazard 3. Kembali ke Teeing Ground 4. Drop sejarak 2 club dari batas water hazard (A) dan tidak mendekati hole 5. Drop diseberang water hazard sejarak 2 club dan tidak mendekati hole Untuk alternatif 2,3,4,5 mendapat penalti satu pukulan.

6 Benda-benda yang merupakan benda loose Impediments atau benda Alam lepas. Asalkan tidak tetap atau tumbuh, tidak tertanam dengan kokoh dan tidak menempel pada bola. untuk kedua pilihan pembebasan terakhir, anda harus mendropnya diatas bunker dengan mendapat penalti satu pukulan R -28 ) 10. Diatas putting green pada putting line, anda boleh memperbaiki hanya bekas jatuhan bola dan bekas sumbat lama diatas garis putt, tetapi memperbaiki kerusakan lainnya seperti bekas spike tidak diperbolehkan, Perbaikilah bekas sepatu setelah semua pemain menyelesaikan permainan. Boleh memindahkan losse impediments dengan apa saja tanpa menekan green. Meski boleh memindahkan halangan lepas pada garis putt tidak boleh menyapu halangan air, embun atau es.. Untuk halangan air sementara dapat dipindahkan tanpa penalti. Untuk Embun dan es anda harus menghadapinya. Pelanggaran penalti dua pukulan (R 16-1) 11. Dalam melakukan pukulan seorang pemain tidak diperkenankan, penalti dua pukulan dalam Stroke play atau kalah lubang dalam match play (R 14-2) a. Menerima bantuan jasmani atau perlindungan b. Membiarkan kedinya memposisikan diri pada atau perpanjangan garis main atau garis putt yang terletak dibelakang bola 12. Bola tidak boleh membentur tiang atau penjaga tiang bila bola dimainkan dari atas putting green,penalti dua pukulan (R17-3) 13. Bola tertanam hanya berlaku pada daerah di sepanjang lapangan (fairway) yang dipotong pendek termasuk jalan setapak pada rough dapat diangkat dan dibersihkan tanpa penalti. Selain tempat tersebut itu penalti dua pukulan (R25-2) 14. Pemain tidak boleh menginjak throughline (garis putt) baik dengan menyentuh maupun menginjak, kecuali yang diperboleh (7 kegiatan yang tertuang dalam R-16).penalti dua pukulan 15. Dalam melakukan teeing maka tidak diperkenankan menggunakan non-conforming tee atau alat lain dan akan dikenakan diskulifikasi

7 Etika selama permainan: ( R Section I) Peraturan ini dibuat agar semua memperolah Kesenangan (enjoiment) dalam permainan a. Tidak boleh ada gangguan (No Disturbance or Distraction) terhadap pemain lain seperti: Jangan berdiri dekat atau berdiri langsung dibelakang bola ketika seorang pemain hendak memukul bola. Menggunakan peralatan elektronik yang dibawa ke lapangan Pada putting green, jangan berdiri pada sepamjang garis putting (on the player s line of putt) atau menyebabkan bayangan b. Pemain menghindari kerusakan lapangan seperti memukul kepala club ke lapangan baik bila marah atau alasan lain. c. Committee dapat melakukan diskualifikasi apabila pelanggaran serius dengan menggunakan R33-7 Appendix I. Bila terdapat batu di bunker maka diberlakukan lokal rules Pemberlakuan Drop Zone, bila tersedia. Penalti dua pukulan bila melanggar lokal rule Appendix II : Panjang Club tidak boleh melebihi 48 inch Clubead tidak boleh melebihi 470 cc Jakarta Juli 2005

8 Cara mendrop untuk daerah GUR atau Casual water yaitu berjarak satu club dari batas kemudian bola dijatuhkan oleh pemain sendiri. Pemain berdiri tegak, pegang bola setinggi bahu dan dijatuhkan..bila tidak, dapat penalti satu pukulan (R 20-2) Mengenai Line of Putt tanpa penalti a. Meletakkan club head tanpa menekan dimuka bola, b. Memindahkan benda Loose Impediment c. Memperbaiki bekas bola dan memperbaiki bekas lubang Stablefords Untuk mengurangi waktu yang terbuang untuk pemain dengan Handicaps besar maka Tahun 1931 diperkenalkan oleh Dr Frank Stableford dari Inggeris suatu sistem perhitungan hasil permainan Golf Perhitungan sama dengan stroke play dan Handicap yang dipakai adalah 7/8 dari handicap resmi mereka dan bila pecahan dibulatkan keatas atau kebawah dari 0.5. Hasil dihitung seperti berikut: Satu diatas Par nilai 1 Par nilai 2 Satu dibawah par nilai 3 dan seterusnya. Pemain dengan handicap yang telah ditetapkan maka setiap hole dengan Handicap dibawah HCP pemain akan mendapat tambahan 1 point dan bila lebih dari 18 maka bisa mendapat tambahan 2 untuk Hole dengan Handicap kecil Untuk nilai nol maka permainan untuk hole tersebut dapat segera diakhiri. Sehingga menghemat waktu. Tidak mendapat stroke maka double boogei bisa dihentikan Mendapat 1 stroke maka triple boogei bisa dihentikan dan bila Mendapat 2 stroke maka lebih dari triple bisa dihentikan. Contoh : Seseorang dengan handicap resminya 20 maka handicap Stablefordnya adalah 7/8 x 20 = 17.5 dan dibulatkan menjadi 18. Maka setiap hole akan mendapat Stroke. Bila dia bermain dua diatas par mendapat nilai = 1, untuk Boogei mendapat nilai = 2 Bila mendapat Par mendapat nilai = 3 dan bila Birdie mendapat nilai = 4 dan seterusnya.. Setelah selaesai semua nilai dijumlahkan dan yang menang adalah dengan nilai tertinggi. Sebagai Patokan nilai 36 adalah nilai yang sesuai dengan Handicapnya. Silahkan anda coba perhitungan ini

9 Peraturan Pertandingan TRIWARGA dan Peraturan bermain golf yang harus diperhatikan Andaikan semua pemain lebih memparhatikan masalah etiket dan peraturan, irama dan tempo permainnya, serta jarak yang paling dekat menuju bolanya, bermain golf 18 hole pasti akan dapat dipercepat

Jakarta, 24 April: Baca apa yang pemain hendak katakan setelah ronde pembukaan dari turnamen berhadiah USD 750.000 CIMB Niaga Indonesian Masters.

Jakarta, 24 April: Baca apa yang pemain hendak katakan setelah ronde pembukaan dari turnamen berhadiah USD 750.000 CIMB Niaga Indonesian Masters. CIMB NIAGA INDONESIAN MASTERS 2014 RD 1 APA KATA MEREKA Jakarta, 24 April: Baca apa yang pemain hendak katakan setelah ronde pembukaan dari turnamen berhadiah USD 750.000 CIMB Niaga Indonesian Masters.

Lebih terperinci

Pendaftaran dibuka jam kantor, 09.00 Wita 16.00 Wita. Tidak ada undangan khusus dan wajib diikuti manager/official.

Pendaftaran dibuka jam kantor, 09.00 Wita 16.00 Wita. Tidak ada undangan khusus dan wajib diikuti manager/official. KETENTUAN-KETENTUAN KEJUARAAN BULUTANGKIS UHO OPEN 2014 KENDARI, 23 S/D 30 AGUSTUS 2014 A. Waktu dan Tempat Waktu Pertandingan : 23 s/d 30 Agustus 2014 Tempat : Gedung Olahraga Jakarta Sport Jln. Sungai

Lebih terperinci

KEJUARAAN BULUTANGKIS DJARUM SIRKUIT NASIONAL BALI OPEN 5 10 NOPEMBER 2012

KEJUARAAN BULUTANGKIS DJARUM SIRKUIT NASIONAL BALI OPEN 5 10 NOPEMBER 2012 KEJUARAAN BULUTANGKIS DJARUM SIRKUIT NASIONAL BALI OPEN 5 10 NOPEMBER 2012 ( RANKING POINT ) 1. NAMA KEJUARAAN : DJARUM SIRKUIT NASIONAL BALI OPEN 2012 2. PELAKSANAAN a. Waktu : Tanggal 5 10 Nopember 2012

Lebih terperinci

DIVISI OPEN GRADE-A GRADE-B GRADE-C

DIVISI OPEN GRADE-A GRADE-B GRADE-C 1. MAKSUD DAN TUJUAN Kejuaraan ini diselenggarakan dalam rangka untuk meningkatkan prestasi atlit bowling dan menambah frekuensi pertandingan di Jakarta khususnya dan Nasional pada umumnya. Dengan sudah

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN TEORI, KERANGKA BERFIKIR DAN HIPOTESIS. atau ke sisi (Depdikbud, 1995). Sedangkan Takraw berarti bola atau barang

BAB II KAJIAN TEORI, KERANGKA BERFIKIR DAN HIPOTESIS. atau ke sisi (Depdikbud, 1995). Sedangkan Takraw berarti bola atau barang 1 BAB II KAJIAN TEORI, KERANGKA BERFIKIR DAN HIPOTESIS 2.1 Kajian Teori 2.1.1 Hakikat Permainan Sepak Takraw Sepak takraw berasal dari dua kata yaitu sepak dan takraw. Sepak berarti gerakan menyepak sesuatu

Lebih terperinci

Petunjuk Pelaksanaan Tes Kesegaran Jasmani Indonesia. 1) lintasan lurus, datar, tidak licin, berjarak 30 meter, dan mempunyai

Petunjuk Pelaksanaan Tes Kesegaran Jasmani Indonesia. 1) lintasan lurus, datar, tidak licin, berjarak 30 meter, dan mempunyai Lampiran Petunjuk Pelaksanaan TKJI Petunjuk Pelaksanaan Tes Kesegaran Jasmani Indonesia Petunjuk Pelaksanaan Tes 1. Lari 40 meter a. Tujuan Tes lari ini adalah untuk mengetahui atau mengukur kecepatan.

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG 1.2 TUJUAN

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG 1.2 TUJUAN BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG Perkembangan teknologi komputer pada saat ini sangat pesat, dimana yang telah kita ketahui dalam instansi pemerintahan maupun swasta, lebih mengutamakan menggunakan

Lebih terperinci

ANALISIS KURIKULUM & BAHAN AJAR TK A SEMESTER II

ANALISIS KURIKULUM & BAHAN AJAR TK A SEMESTER II 1. Berlari sambil melompat (D.3.20). 2. Meniru gerakan binatang/senam fantasi (D.3.23) 3. Berdiri dengan tumit di atas satu kaki selama 10 detik (D.3.19). 4. Mereyap dan merangkak lurus ke depan (D.3.22).

Lebih terperinci

The 1 st Bumi Seram Golf Club (BSGC) Makassar GOLF TOURNAMENT 2016

The 1 st Bumi Seram Golf Club (BSGC) Makassar GOLF TOURNAMENT 2016 Nomor :.. Prihal : Surat Pengantar Proposal Lampiran : 1 (satu) berkas proposal Kepada Yth.. Di Tempat Dengan Hormat, Doa kami semoga Bapak/Ibu selalu berada dalam lindungannya, dan selalu diberi kekuatan,

Lebih terperinci

PETUNJUK TERTIB PEMANFAATAN JALAN NO. 004/T/BNKT/1990

PETUNJUK TERTIB PEMANFAATAN JALAN NO. 004/T/BNKT/1990 PETUNJUK TERTIB PEMANFAATAN JALAN NO. 004/T/BNKT/1990 DIREKTORAT JENDERAL BINA MARGA DIREKTORAT PEMBINAAN JALAN KOTA PRAKATA Dalam rangka mewujudkan peranan penting jalan dalam mendorong perkembangan kehidupan

Lebih terperinci

BAB III METODE & DATA PENELITIAN

BAB III METODE & DATA PENELITIAN BAB III METODE & DATA PENELITIAN 3.1 Distribusi Jaringan Tegangan Rendah Pada dasarnya memilih kontruksi jaringan diharapkan memiliki harga yang efisien dan handal. Distribusi jaringan tegangan rendah

Lebih terperinci

a b. 1.5 l c d. 1.75 l 2 l

a b. 1.5 l c d. 1.75 l 2 l 160 1. Sebuah batu yang massanya sama digantung pada seutas tali yang berbeda panjangnya. Gambar manakah yang akan menghasilkan jumlah ayunan terbanyak untuk selang waktu tertentu. a b. l 1.5 l c d. 1.75

Lebih terperinci

Aplikasi Kombinatorial dan Peluang Diskrit dalam Permainan Dadu Cee-Lo

Aplikasi Kombinatorial dan Peluang Diskrit dalam Permainan Dadu Cee-Lo Aplikasi Kombinatorial dan Peluang Diskrit dalam Permainan Dadu Cee-Lo Hendy - 13507011 Jurusan Teknik Informatika, ITB, Bandung 40116, email: if17011@students.if.itb.ac.id Abstract Makalah ini membahas

Lebih terperinci

BAHAN AJAR. Dalam Perang Dunia II permainan ini tersebar di seluruh dunia terutama di Eropa

BAHAN AJAR. Dalam Perang Dunia II permainan ini tersebar di seluruh dunia terutama di Eropa BAHAN AJAR 1. Judul : PERMAINAN BOLA VOLI 2. Penyusun : Drs, Syahrizal 3. Tujuan : Agar siswa dapat mengetahui, mempelajari dan mempraktekan tentang sejarah bola voli dan semua tehnik tentang permainan

Lebih terperinci

HEND DAN HWANG MEMIMPIN DUA ANGKA DARI BIG EASY DI CIMB NIAGA INDONESIAN MASTERS

HEND DAN HWANG MEMIMPIN DUA ANGKA DARI BIG EASY DI CIMB NIAGA INDONESIAN MASTERS SIARAN PERS HEND DAN HWANG MEMIMPIN DUA ANGKA DARI BIG EASY DI CIMB NIAGA INDONESIAN MASTERS Jakarta, 2 Mei: Pemain asal Australia, Scott Hend kembali mendominasi Asian Tour dengan mencatat skor 66, enam

Lebih terperinci

Nokia Bluetooth Headset BH-102. Edisi 1

Nokia Bluetooth Headset BH-102. Edisi 1 Nokia Bluetooth Headset BH-102 1 2 3 4 45 46 7 8 10 119 Edisi 1 PERNYATAAN KESESUAIAN Dengan ini, NOKIA CORPORATION menyatakan bahwa produk HS-107W telah memenuhi persyaratan utama dan ketentuan terkait

Lebih terperinci

PENGARUH MODIFIKASI LATIHAN LOMPAT BALOK DAN LATIHAN BOLA GANTUNG TERHADAP KEMAMPUAN SMASH

PENGARUH MODIFIKASI LATIHAN LOMPAT BALOK DAN LATIHAN BOLA GANTUNG TERHADAP KEMAMPUAN SMASH ARTIKEL ILMIAH PENGARUH MODIFIKASI LATIHAN LOMPAT BALOK DAN LATIHAN BOLA GANTUNG TERHADAP KEMAMPUAN SMASH DALAM PERMAINAN BOLA VOLI PADA SISWA SMA NEGERI 6 KOTA JAMBI OLEH RUDI SAPUTRA A1D408056 PROGRAM

Lebih terperinci

Nurjamal. Program Studi Pendidikan Jasmani Kesehatan dan Rekreasi FKIP Universitas Mulawarman Samarinda. Jl. Muara Pahung Kelua Samarinda.

Nurjamal. Program Studi Pendidikan Jasmani Kesehatan dan Rekreasi FKIP Universitas Mulawarman Samarinda. Jl. Muara Pahung Kelua Samarinda. 1 KONTRIBUSI DAYA LEDAK LENGAN DAN KOORDINASI MATA TANGAN TERHADAP KEMAMPUAN SMASH DALAM PERMAINAN BULUTANGKIS PADA SISWA SMA NEGERI 2 SEBULU KHUTAI KARTANEGARA Nurjamal Program Studi Pendidikan Jasmani

Lebih terperinci

APA YANG HARUS DIKETAHUI DI USIA 2 TAHUN?

APA YANG HARUS DIKETAHUI DI USIA 2 TAHUN? APA YANG HARUS DIKETAHUI DI USIA 2 TAHUN? ASPEK YANG DISUKAI ANAK YANG BISA KITA AJARKAN FISIK Sangat Aktif. Bisa jalan, lari, lompat 2 kaki, bertumpu, dan manjat. Bisa corat-coret, bekerja dengan 3-4

Lebih terperinci

UJIAN SEKOLAH PENJAS SMP NEGERI 43 SURABAYA

UJIAN SEKOLAH PENJAS SMP NEGERI 43 SURABAYA UJIAN SEKOLAH PENJAS SMP NEGERI 43 SURABAYA 1. Dibawah ini mana yang termasuk penyakit kulit menular? A. Cacar, Panu, kudis B. Bisul, alergi, jerawat C. Panu, Kutu air, Kudis D. Alergi, Kurap, Kutil 2.

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Jl.Sekolah pembangunan NO. 7A Medan Sunggal

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Jl.Sekolah pembangunan NO. 7A Medan Sunggal 31 BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Lokasi Dan Waktu Penelitian 1. Lokasi penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Lapangan Asrama PPLP Sumatera Utara di Jl.Sekolah pembangunan NO. 7A Medan Sunggal 2.

Lebih terperinci

(1) Sebelum jalan, 2 hal yang benar cara memastikan aman melalui kaca spion adalah?

(1) Sebelum jalan, 2 hal yang benar cara memastikan aman melalui kaca spion adalah? () Sebelum jalan, hal yang benar cara memastikan aman melalui kaca spion adalah? Fokus hanya kepada satu saja diantara kaca spion dalam dan kaca spion luar serta pastikan aman. Semua pemastian aman dapat

Lebih terperinci

Ada 3 a syarat ad syarat ministrasi

Ada 3 a syarat ad syarat ministrasi ADMINISTRASI 1. Segenap proses penyelenggaraan dlm setiap usaha kerjasama seke- lompok manusia untuk mencapai tujuan. 2. Mencakup perbuatan manusia dlam melayani, membantu dan memenuhi tercapainya suatu

Lebih terperinci

BAB 2 PENAMPANG MELINTANG JALAN

BAB 2 PENAMPANG MELINTANG JALAN BAB 2 PENAMPANG MELINTANG JALAN Penampang melintang jalan adalah potongan melintang tegak lurus sumbu jalan, yang memperlihatkan bagian bagian jalan. Penampang melintang jalan yang akan digunakan harus

Lebih terperinci

Nokia Bluetooth Stereo Headset BH-111

Nokia Bluetooth Stereo Headset BH-111 Nokia Bluetooth Stereo Headset BH-111 Edisi 1.0 2 Pendahuluan Tentang headset Dengan Nokia Bluetooth Stereo Headset BH-111, Anda dapat menangani panggilan secara handsfree serta menikmati musik favorit

Lebih terperinci

SOAL BANGUN RUANG. a. 1000 dm 3 b. 600 dm 3 c. 400 dm 3 d. 100 dm 3 e. 10 dm 3

SOAL BANGUN RUANG. a. 1000 dm 3 b. 600 dm 3 c. 400 dm 3 d. 100 dm 3 e. 10 dm 3 SOAL BANGUN RUANG Soal Pilihan Ganda 1. Diketahui kubus dengan panjang diagonal sisi 5 2 meter, luas permukaan kubus tersebut adalah a. 5 m 2 b. 25 m 2 c. 100 m 2 d. 150 m 2 e. 250 m 2 2. Dikeatui bak

Lebih terperinci

Nokia Bluetooth Stereo Headset BH-214. Copyright 2009 Nokia. All rights reserved.

Nokia Bluetooth Stereo Headset BH-214. Copyright 2009 Nokia. All rights reserved. Nokia Bluetooth Stereo Headset BH-214 6 1 2 3 4 5 7 8 9 11 12 10 13 14 15 Copyright 2009 Nokia. All rights reserved. PERNYATAAN KESESUAIAN Dengan ini, NOKIA CORPORATION menyatakan bahwa produk BH-214 ini

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. serangkaian hipotesis dengan menggunakan teknik dan alat-alat tertentu

III. METODOLOGI PENELITIAN. serangkaian hipotesis dengan menggunakan teknik dan alat-alat tertentu III. METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Metodologi penelitian adalah cara utama yang digunakan untuk mengadakan penelitian dalam mencapai tujuan, misalnya untuk mengkaji atau menguji serangkaian

Lebih terperinci

I. Pilihlah salah satu jawaban dibawah ini yang kalian anggap paling benar!!!

I. Pilihlah salah satu jawaban dibawah ini yang kalian anggap paling benar!!! I. Pilihlah salah satu jawaban dibawah ini yang kalian anggap paling benar!!! 1. Pada waktu menggiring bola, pergelangan kaki ditahan ke atas saat mendorongkan bola, sedangkan posisi kaki juga di atas

Lebih terperinci

v adalah kecepatan bola A: v = ωr. Dengan menggunakan I = 2 5 mr2, dan menyelesaikan persamaanpersamaan di atas, kita akan peroleh: ω =

v adalah kecepatan bola A: v = ωr. Dengan menggunakan I = 2 5 mr2, dan menyelesaikan persamaanpersamaan di atas, kita akan peroleh: ω = v adalah kecepatan bola A: v = ωr. ω adalah kecepatan sudut bola A terhadap sumbunya (sebenarnya v dapat juga ditulis sebagai v = d θ dt ( + r), tetapi hubungan ini tidak akan kita gunakan). Hukum kekekalan

Lebih terperinci

BRONZE MEDAL FOR PSSGOETTINGEN

BRONZE MEDAL FOR PSSGOETTINGEN BRONZE MEDAL FOR PSSGOETTINGEN Oleh: Rangga Handika Perjalanan Tim PSSGoettingen (Persatuan Sepak bola Seluruh Goettingen) 2013 tidak bisa dikatakan panjang tetapi tidak bisa dikatakan juga pendek. Tulisan

Lebih terperinci

Checklist Indikator. PERKEMBANGANANAK Usia 1-2 tahun. Sumber: Konsep Pengembangan PAUD Non Formal, Pusat Kurikulum Diknas, 2007

Checklist Indikator. PERKEMBANGANANAK Usia 1-2 tahun. Sumber: Konsep Pengembangan PAUD Non Formal, Pusat Kurikulum Diknas, 2007 -2 Checklist Indikator PERKEMBANGANANAK Usia 1-2 tahun Sumber: Konsep Pengembangan PAUD Non Formal, Pusat Kurikulum Diknas, 2007 Diolah oleh: http://www.rumahinspirasi.com MORAL & NILAI AGAMA a. Dapat

Lebih terperinci

Sprinkler Tipe BIR Versi 1 Teknologi Tepat, Investasi Hemat

Sprinkler Tipe BIR Versi 1 Teknologi Tepat, Investasi Hemat Tipe BIR Versi 1 Teknologi Tepat, Investasi Hemat KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM BADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN PUSAT PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA AIR Teknologi Tepat Pada Lahan Kering Pemanfaatan

Lebih terperinci

DETEKSI DINI DAN STIMULASI TUMBUH KEMBANG ANAK. Nur Faizah R

DETEKSI DINI DAN STIMULASI TUMBUH KEMBANG ANAK. Nur Faizah R DETEKSI DINI DAN STIMULASI TUMBUH KEMBANG ANAK Nur Faizah R Tujuan Meletakkan dasar bagi perkembangan selanjutnya yaitu prasekolah, sekolah, dan remaja Deteksi Dini Pengertian : upaya penjaringan yg dilaksanakan

Lebih terperinci

Inspiron 14. Manual Servis. 3000 Series. Model Komputer: Inspiron 14 3443 Model Resmi: P53G Tipe Resmi: P53G001

Inspiron 14. Manual Servis. 3000 Series. Model Komputer: Inspiron 14 3443 Model Resmi: P53G Tipe Resmi: P53G001 Inspiron 14 3000 Series Manual Servis Model Komputer: Inspiron 14 3443 Model Resmi: P53G Tipe Resmi: P53G001 Catatan, Perhatian, dan Peringatan CATATAN: CATATAN menunjukkan informasi penting yang akan

Lebih terperinci

OPTIMALISASI PRODUKSI PERALATAN MEKANIS SEBAGAI UPAYA PENCAPAIAN SASARAN PRODUKSI PENGUPASAN LAPISAN TANAH PENUTUP DI PT

OPTIMALISASI PRODUKSI PERALATAN MEKANIS SEBAGAI UPAYA PENCAPAIAN SASARAN PRODUKSI PENGUPASAN LAPISAN TANAH PENUTUP DI PT OPTIMALISASI PRODUKSI PERALATAN MEKANIS SEBAGAI UPAYA PENCAPAIAN SASARAN PRODUKSI PENGUPASAN LAPISAN TANAH PENUTUP DI PT. PUTERA BARAMITRA BATULICIN KALIMANTAN SELATAN Oleh Riezki Andaru Munthoha (112070049)

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PERHUBUNGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : PM. 72 TAHUN 2014 TENTANG

PERATURAN MENTERI PERHUBUNGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : PM. 72 TAHUN 2014 TENTANG PERATURAN MENTERI PERHUBUNGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : PM. 72 TAHUN 2014 TENTANG PAKAIAN DINAS HARIAN PEGAWAI NEGERI SIPIL DI LINGKUNGAN KEMENTERIAN PERHUBUNGAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI

Lebih terperinci

: 002/SWRIII/OMB/IX/2015 Hal : Orientasi Mahasiswa Baru 2015 Lampiran : 1. Peraturan Umum 2. Lembar Persetujuan Keikutsertaan OMB 2015

: 002/SWRIII/OMB/IX/2015 Hal : Orientasi Mahasiswa Baru 2015 Lampiran : 1. Peraturan Umum 2. Lembar Persetujuan Keikutsertaan OMB 2015 No : 002/SWRIII/OMB/IX/2015 Hal : Orientasi Mahasiswa Baru 2015 Lampiran : 1. Peraturan Umum 2. Lembar Persetujuan Keikutsertaan OMB 2015 Kepada Yth, Orang tua/wali Mahasiswa Baru Angkatan 2015 Di tempat

Lebih terperinci

Lomba Pawai Budaya. Festival Sabang Fair 2015. A. Kriteria Umum Peserta Festival Sabang Fair 2015. a. Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Sabang:

Lomba Pawai Budaya. Festival Sabang Fair 2015. A. Kriteria Umum Peserta Festival Sabang Fair 2015. a. Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Sabang: Petunjuk Teknis Perlombaan. Lomba Pawai Budaya Festival Sabang Fair 2015 A. Kriteria Umum Peserta Festival Sabang Fair 2015 1. Peserta lomba di Festival Sabang Fair 2015 adalah perwakilan dari Daerah Kabupaten

Lebih terperinci

BAB I PERUM PENDAHULUAN

BAB I PERUM PENDAHULUAN BAB I PERUM PENDAHULUAN Di dalam bab ini akan dibahas mengenai alat-alat navigasi biasa yang umumnya di kapal digunakan untuk menetapkan kedalaman air di suatu tempat di laut. Tujuan kami menyusun keterangan

Lebih terperinci

ALAT PERAGA MATEMATIKA SEDERHANA UNTUK SEKOLAH DASAR. Oleh : Drs. Ahmadin Sitanggang, M.Pd Widyaiswara LPMP Sumatera Utara

ALAT PERAGA MATEMATIKA SEDERHANA UNTUK SEKOLAH DASAR. Oleh : Drs. Ahmadin Sitanggang, M.Pd Widyaiswara LPMP Sumatera Utara ALAT PERAGA MATEMATIKA SEDERHANA UNTUK SEKOLAH DASAR Oleh : Drs. Ahmadin Sitanggang, M.Pd Widyaiswara LPMP Sumatera Utara LEMBAGA PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN (LPMP) SUMATERA UTARA 2013 Jl. Bunga Raya No.

Lebih terperinci

Nokia Bicycle Charger Kit. Edisi 2.1

Nokia Bicycle Charger Kit. Edisi 2.1 Nokia Bicycle Charger Kit 2 3 6 1 4 5 8 7 9 10 11 Edisi 2.1 12 13 15 14 16 17 18 20 19 21 22 INDONESIA 2010 Nokia. Semua hak dilindungi undang-undang. Pendahuluan Dengan Nokia Bicycle Charger Kit,

Lebih terperinci

DINAMIKA GERAK. 2) Apakah yang menyebabkan benda yang sedang bergerak dapat menjadi diam?

DINAMIKA GERAK. 2) Apakah yang menyebabkan benda yang sedang bergerak dapat menjadi diam? DINAMIKA GERAK KEGIATAN TATAP MUKA A. Pendahuluan Mengapa buah nangka yang tergantung di pohon, bila sudah matang jatuh ke Bumi? Gerak apa yang dialami nangka yang jatuh itu? Ya benar, buah nangka yang

Lebih terperinci

Robot yang diikutsertakan berbasis mikrokontroller (terprogram) Dimensi robot maksimum :

Robot yang diikutsertakan berbasis mikrokontroller (terprogram) Dimensi robot maksimum : PERSYARATAN PESERTA Peserta masih berstatus sebagai mahasiswa baik pada saat pendaftaran dan/atau perlombaan dengan tingkat D1, D2, D3, D4, dan S1 yang berasal dari perguruan tinggi di seluruh Indonesia.

Lebih terperinci

Memori VivoMini, kartu nirkabel, panduan pemasangan SSD (solid state driver)

Memori VivoMini, kartu nirkabel, panduan pemasangan SSD (solid state driver) ID9955 Edisi Revisi Desember 2014 Memori VivoMini, kartu nirkabel, panduan pemasangan SSD (solid state driver) VivoMini dilengkapi item berikut. Hubungi Pusat Layanan ASUS jika Anda tidak menemukan item

Lebih terperinci

siding juga bermanfaat untuk: menghindarkan terjadinya cedera, memberi semangat kepada temannya, dan menyajikan seni gerak yang cukup menarik..

siding juga bermanfaat untuk: menghindarkan terjadinya cedera, memberi semangat kepada temannya, dan menyajikan seni gerak yang cukup menarik.. SLIDINGKE DEPAN DALAM PERMAINAN BOLAVOLI Dosen Jurusan Oleh:. 5B Pranatahadi Pendidikan Kepelatihan FIK UNY Abstrak Pelatih bolavoli menganggapbahwa sliding merupakanteknik tinggi yang sulit dikuasai,

Lebih terperinci

FORMULIR PENDAFTARAN LOMBA CEPAT TEPAT BUDDHIS STAB DHARMA WIDYA

FORMULIR PENDAFTARAN LOMBA CEPAT TEPAT BUDDHIS STAB DHARMA WIDYA FORMULIR PENDAFTARAN LOMBA CEPAT TEPAT BUDDHIS STAB DHARMA WIDYA Nama Sekolah/Vihara/Cetiya :........................................ Alamat :........................................... Tingkat lomba yang

Lebih terperinci

Dari Bukit Turun Ke Sawah PLPBK di Kawasan Heritage Mentirotiku dan Lakessi

Dari Bukit Turun Ke Sawah PLPBK di Kawasan Heritage Mentirotiku dan Lakessi Dari Bukit Turun Ke Sawah PLPBK di Kawasan Heritage Mentirotiku dan Lakessi PLPBK DI KAWASAN HERITAGE MENTIROTIKU Kabupaten Toraja Utara memiliki budaya yang menarik bagi wisatawan dan memilki banyak obyek

Lebih terperinci

PETUNJUK PENGAMBILAN SAMPEL DNA SATWA LIAR. Petunjuk Penggunaan Kit (Alat Bantu) untuk Pengambilan Sampel DNA Satwa Liar

PETUNJUK PENGAMBILAN SAMPEL DNA SATWA LIAR. Petunjuk Penggunaan Kit (Alat Bantu) untuk Pengambilan Sampel DNA Satwa Liar PETUNJUK PENGAMBILAN SAMPEL DNA SATWA LIAR Petunjuk Penggunaan Kit (Alat Bantu) untuk Pengambilan Sampel DNA Satwa Liar Panduan ini dirancang untuk melengkapi Kit atau Alat Bantu Pengambilan Sampel DNA

Lebih terperinci

Keliling segitiga ABC pada gambar adalah 8 cm. Panjang sisi AB =... A. 4

Keliling segitiga ABC pada gambar adalah 8 cm. Panjang sisi AB =... A. 4 1. Keliling segitiga ABC pada gambar adalah 8 cm. Panjang sisi AB =... A. 4 D. (8-2 ) cm B. (4 - ) cm E. (8-4 ) cm C. (4-2 ) cm Jawaban : E Diketahui segitiga sama kaki = AB = AC Misalkan : AB = AC = a

Lebih terperinci

CARA MERAWAT LAPTOP YANG BENAR

CARA MERAWAT LAPTOP YANG BENAR CARA MERAWAT LAPTOP YANG BENAR Muller Situmorang muller.situmorang@ymail.com Abstrak Memang sangat penting untuk diketahui. Laptop memang merupakan salah satu mahakarya kecanggihan teknologi yang begitu

Lebih terperinci

MODUL 7 TAHANAN FONDASI TERHADAP GAYA ANGKAT KE ATAS

MODUL 7 TAHANAN FONDASI TERHADAP GAYA ANGKAT KE ATAS Program Studi Teknik Sipil Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan Universitas Mercu Buana 7 MODUL 7 TAHANAN FONDASI TERHADAP GAYA ANGKAT KE ATAS Fondasi menara (tower) sering menerima gaya angkat ke atas

Lebih terperinci

PANDUAN PENGAJUAN IJIN PENYELENGGARAAN PROGRAM STUDI BARU DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN TINGGI DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA

PANDUAN PENGAJUAN IJIN PENYELENGGARAAN PROGRAM STUDI BARU DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN TINGGI DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA 1 PANDUAN PENGAJUAN IJIN PENYELENGGARAAN PROGRAM STUDI BARU DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN TINGGI DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA 2 1. 2. 3. 4. Latar Belakang Tujuan Kewenangan. Tata

Lebih terperinci

Buku Petunjuk Nokia Display Headset HS-69

Buku Petunjuk Nokia Display Headset HS-69 Buku Petunjuk Nokia Display Headset HS-69 Edisi 1 ID PERNYATAAN KESESUAIAN Dengan ini, NOKIA CORPORATION menyatakan bahwa produk HS-69 ini sudah sesuai dengan persyaratan penting dan pasal-pasal Petunjuk

Lebih terperinci

Mahasiswa memahami konsep gerak parabola, jenis gerak parabola, emnganalisa dan membuktikan secara matematis gerak parabola

Mahasiswa memahami konsep gerak parabola, jenis gerak parabola, emnganalisa dan membuktikan secara matematis gerak parabola BAB 6. Gerak Parabola Tujuan Umum Mahasiswa memahami konsep gerak parabola, jenis gerak parabola, emnganalisa dan membuktikan secara matematis gerak parabola Tujuan Khusus Mahasiswa dapat memahami tentang

Lebih terperinci

MODUL TRANSPLANTASI KARANG SECARA SEDERHANA PELATIHAN EKOLOGI TERUMBU KARANG ( COREMAP FASE II KABUPATEN SELAYAR YAYASAN LANRA LINK MAKASSAR)

MODUL TRANSPLANTASI KARANG SECARA SEDERHANA PELATIHAN EKOLOGI TERUMBU KARANG ( COREMAP FASE II KABUPATEN SELAYAR YAYASAN LANRA LINK MAKASSAR) MODUL TRANSPLANTASI KARANG SECARA SEDERHANA PELATIHAN EKOLOGI TERUMBU KARANG ( COREMAP FASE II KABUPATEN SELAYAR YAYASAN LANRA LINK MAKASSAR) Benteng, Selayar 22-24 Agustus 2006 TRANSPLANTASI KARANG Terumbu

Lebih terperinci

PERATURAN TATA TERTIB HUNIAN (PERATURAN TATIB)

PERATURAN TATA TERTIB HUNIAN (PERATURAN TATIB) PERATURAN TATA TERTIB HUNIAN (PERATURAN TATIB) Form.# Tgl. R Halaman 1 dari 6 1. KERAPIHAN, KEBERSIHAN, KEINDAHAN a. Pembeli dan/atau Penghuni wajib menjaga dan memelihara kerapihan serta keindahan Hunian,

Lebih terperinci

BAB V PELAMPUNG. A. URAIAN TANDA TANDA LATERAL 1. Sisi kiri. Gambar. 37

BAB V PELAMPUNG. A. URAIAN TANDA TANDA LATERAL 1. Sisi kiri. Gambar. 37 BAB V PELAMPUNG Pada masa sekarang digunakan dua sistem pelampung yaitu : 1. Sistim A, Gabungan sistim Cardinal dan Lateral ( Merah disisi lambung kiri ). Aturan ini cocok dipakai di Eropa, Afrika, Australia,dan

Lebih terperinci

Jika persegi panjang ABCD di atas diketahui OA = 26 cm, maka panjang BO adalah... A. 78 cm. C. 26 cm B. 52 cm. D. 13 cm Kunci : C Penyelesaian :

Jika persegi panjang ABCD di atas diketahui OA = 26 cm, maka panjang BO adalah... A. 78 cm. C. 26 cm B. 52 cm. D. 13 cm Kunci : C Penyelesaian : 1. Jika persegi panjang ABCD di atas diketahui OA = 26 cm, maka panjang BO adalah... A. 78 cm C. 26 cm B. 52 cm D. 13 cm 2. Gambar disamping adalah persegi panjang. Salah satu sifat persegi panjang adalah

Lebih terperinci

SKRIPSI Diajukan dalam rangka penyelesaian Studi Strata 1 Untuk mencapai gelar Sarjana Pendidikan. Oleh : Khamim

SKRIPSI Diajukan dalam rangka penyelesaian Studi Strata 1 Untuk mencapai gelar Sarjana Pendidikan. Oleh : Khamim PENGARUH LATIHAN PASSING BAWAH MENGGUNAKAN TEMBOK SASARAN DENGAN MEMAKAI LINGKARAN DAN TALI TERHADAP KEMAMPUAN PASSING BAWAH PADA PERMAINAN BOLA VOLI KLUB IDOLA PLAJAN KABUPATEN JEPARA TAHUN 2013 SKRIPSI

Lebih terperinci

PANDUAN PENERIMAAN PESERTA DIDIK BARU (PPDB) MADRASAH ALIYAH NEGERI 10 JAKARTA TAHUN PELAJARAN 2015-2016

PANDUAN PENERIMAAN PESERTA DIDIK BARU (PPDB) MADRASAH ALIYAH NEGERI 10 JAKARTA TAHUN PELAJARAN 2015-2016 Pendahuluan Bismillahirohmannirrohim, PANDUAN PENERIMAAN PESERTA DIDIK BARU (PPDB) MADRASAH ALIYAH NEGERI 10 JAKARTA TAHUN PELAJARAN 2015-2016 Alhamdulillah, puji syukur kami panjatkan ke hadirat Allah

Lebih terperinci

B. PESERTA DAN BINDAMPING

B. PESERTA DAN BINDAMPING 0 A. UMUM Kegiatan yang dilaksanakan pada Smanam Skill Scout Competiiton 2015 pada dasarnya merupakan alat bagi Gerakan Pramuka agar Pramuka Penggalang dapat meningkatkan sekalius berbagi pengetahuan,

Lebih terperinci

DEPARTEMEN PERHUBUNGAN DIREKTORAT JENDERAL PERHUBUNGAN DARAT DIREKTORAT BINA SISTEM TRANSPORTASI PERKOTAAN. Penempatan Fasilitas Perlengkapan Jalan

DEPARTEMEN PERHUBUNGAN DIREKTORAT JENDERAL PERHUBUNGAN DARAT DIREKTORAT BINA SISTEM TRANSPORTASI PERKOTAAN. Penempatan Fasilitas Perlengkapan Jalan DEPARTEMEN PERHUBUNGAN DIREKTORAT JENDERAL PERHUBUNGAN DARAT DIREKTORAT BINA SISTEM TRANSPORTASI PERKOTAAN Panduan Penempatan Fasilitas Perlengkapan Jalan Panduan Penempatan Fasilitas Perlengkapan Jalan

Lebih terperinci

MEMASANG RANGKA DAN PENUTUP PLAFON

MEMASANG RANGKA DAN PENUTUP PLAFON KODE MODUL KYU.BGN.214 (2) A Milik Negara Tidak Diperdagangkan SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN BIDANG KEAHLIAN TEKNIK BANGUNAN PROGRAM KEAHLIAN TEKNIK INDUSTRI KAYU MEMASANG RANGKA DAN PENUTUP PLAFON DIREKTORAT

Lebih terperinci

ANAK BATITA: USIA ± 15 BULAN 3 TAHUN

ANAK BATITA: USIA ± 15 BULAN 3 TAHUN ANAK BATITA: USIA ± 15 BULAN 3 TAHUN 1. Pesat tapi tidak merata. - Otot besar mendahului otot kecil. - Atur ruangan. - Koordinasi mata dengan tangan belum sempurna. - Belum dapat mengerjakan pekerjaan

Lebih terperinci

Amati gambar di bawah dengan teliti!

Amati gambar di bawah dengan teliti! Ayo mengenal kewajiban yang sama di sekolah! Setiap hari Dayu pergi ke sekolah. Dayu belajar dengan teman-teman. Semua siswa belajar dengan tanggung jawab. Mereka memiliki kewajiban yang sama di sekolah.

Lebih terperinci

DINAS TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI KABUPATEN WONOSOBO. Jakarta, 25 Pebruari 2015

DINAS TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI KABUPATEN WONOSOBO. Jakarta, 25 Pebruari 2015 Pengembangan Ekonomi Produktif Perdesaan Melalui Sinergi Kegiatan IP3LRB, (Infrastruktur Perdesaan Padat Pekerja Local Resources Based), Pengembangan Padat Karya Produktif & Terapan Teknologi Tepat Guna

Lebih terperinci

Rambu Peringatan Rambu Petunjuk. Rambu Larangan. Rambu Perintah dan Rambu Lokasi utilitas umum

Rambu Peringatan Rambu Petunjuk. Rambu Larangan. Rambu Perintah dan Rambu Lokasi utilitas umum GAMBAR RAMBU-TANDA LALU LINTAS-JALAN RAYA LENGKAP. Rambu rambu/ tanda lalu lintas-jalan raya merupakan tanda-petunjuk-peringatan dan larangan di jalan raya/ lalu lintas yang dapat kita temui setiap hari

Lebih terperinci

Dokumen Penerbit. Kelajuan dan kecepatan terdiri dari. Beraturan. Kedudukan dan Perpindahan

Dokumen Penerbit. Kelajuan dan kecepatan terdiri dari. Beraturan. Kedudukan dan Perpindahan BAB 10 GERAK Dokumen Penerbit Kompetensi Dasar: Menganalisis data percobaan gerak lurus beraturan dan gerak lurus berubah beraturan serta penerapannya dalam kehidupan seharihari. Standar Kompetensi: Memahami

Lebih terperinci

Nokia Wireless Audio Gateway AD-42W. Edisi 1

Nokia Wireless Audio Gateway AD-42W. Edisi 1 Nokia Wireless Audio Gateway AD-42W Edisi 1 PERNYATAAN KESESUAIAN Dengan ini, NOKIA CORPORATION menyatakan bertanggung jawab bahwa produk AD-42W telah memenuhi ketentuan Pedoman Badan Pengawasan: 1999/5/EC.

Lebih terperinci

Nokia Mini Speakers MD-8. Edisi 1

Nokia Mini Speakers MD-8. Edisi 1 Nokia Mini Speakers MD-8 Edisi 1 7 Nokia, Nokia Connecting people, dan logo Nokia Original Accessories adalah merek dagang atau merek dagang terdaftar dari Nokia Corporation. Pendahuluan Selamat Anda telah

Lebih terperinci

Role Play (Parkir gedung)

Role Play (Parkir gedung) PARKG MISTRY Role Play (Parkir gedung) Tugas utama tim PM adalah flow parkir bukan memarkirkan mobil Parkir mobil GMS : CD HI Parkir gedung Pintu masuk parkir gedung adalah Gate A dan G Pintu Keluar parkir

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PERHUBUNGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR PM 13 TAHUN 2014 TENTANG RAMBU LALU LINTAS DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN MENTERI PERHUBUNGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR PM 13 TAHUN 2014 TENTANG RAMBU LALU LINTAS DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PERHUBUNGAN REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI PERHUBUNGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR PM 13 TAHUN 2014 TENTANG RAMBU LALU LINTAS DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PERHUBUNGAN REPUBLIK INDONESIA,

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. pengamatan gerakan untuk bisa mengerti bentuk gerakannya, kemudian menirukan

BAB II LANDASAN TEORI. pengamatan gerakan untuk bisa mengerti bentuk gerakannya, kemudian menirukan BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Belajar Gerak Dalam Olahraga Bulutangkis Belajar gerak merupakan kegiatan belajar yang menekankan pada aktivitas gerak tubuh (Sugiyanto, 2004:234). Di dalam belajar gerak materi

Lebih terperinci

Wujud Garapan Anda Bhuwana Kiriman I Kadek Alit Suparta, Mahasiswa PS Seni Karawitan, ISI Denpasar. Instrumentasi dan Fungsi Instrumen

Wujud Garapan Anda Bhuwana Kiriman I Kadek Alit Suparta, Mahasiswa PS Seni Karawitan, ISI Denpasar. Instrumentasi dan Fungsi Instrumen Wujud Garapan Anda Bhuwana Kiriman I Kadek Alit Suparta, Mahasiswa PS Seni Karawitan, ISI Denpasar. Wujud merupakan salah satu aspek yang paling mendasar, yang terkandung pada semua benda atau peristiwa

Lebih terperinci

Lomba Desain Rumah Kokoh

Lomba Desain Rumah Kokoh Lomba Desain Rumah Kokoh PROLOG Rumah adalah salah satu bangunan yang dijadikan tempat tinggal oleh manusia selama jangka waktu tertentu (biasanya lama). Karena itu rumah haruslah kokoh. Kokoh disini tidak

Lebih terperinci

SKRIPSI Diajukan dalam rangka penyelesaian studi Strata 1 untuk mencapai gelar Sarjana Pendidikan. Oleh. Andi Fahrur Rozi

SKRIPSI Diajukan dalam rangka penyelesaian studi Strata 1 untuk mencapai gelar Sarjana Pendidikan. Oleh. Andi Fahrur Rozi . PERBEDAAN LATIHAN DRIVE DENGAN DIUMPAN TERUS MENERUS DAN BERGANTIAN TERHADAP KEMAMPUAN DRIVE PADA MAHASISWA PUTRA PESERTA IKK TENIS JURUSAN PKLO FIK UNNES TAHUN 2011 SKRIPSI Diajukan dalam rangka penyelesaian

Lebih terperinci

SURVEY GLOBAL KESEHATAN BERBASIS SEKOLAH DI INDONESIA TAHUN 2007

SURVEY GLOBAL KESEHATAN BERBASIS SEKOLAH DI INDONESIA TAHUN 2007 SURVEY GLOBAL KESEHATAN BERBASIS SEKOLAH DI INDONESIA TAHUN 2007 Survei ini merupakan survey mengenai kesehatan dan hal-hal yang yang mempengaruhi kesehatan. Informasi yang anda berikan akan digunakan

Lebih terperinci

Perilaku gerak dapat dibagi menjadi tiga bagian, yaitu: (1) kontrol gerak, (2) pembelajaran

Perilaku gerak dapat dibagi menjadi tiga bagian, yaitu: (1) kontrol gerak, (2) pembelajaran Mata Kuliah Kode Mata Kuliah : IOF 220 : Perkembangan Motorik Materi 5: Perkembangan Perilaku Gerak Perkembangan Perilaku Gerak Perilaku gerak dapat dibagi menjadi tiga bagian, yaitu: (1) kontrol gerak,

Lebih terperinci

STIMULASI TUMBUH KEMBANG ANAK UNTUK MENCAPAI TUMBUH KEMBANG YANG OPTIMAL

STIMULASI TUMBUH KEMBANG ANAK UNTUK MENCAPAI TUMBUH KEMBANG YANG OPTIMAL STIMULASI TUMBUH KEMBANG ANAK UNTUK MENCAPAI TUMBUH KEMBANG YANG OPTIMAL Oleh: dr. Nia Kania, SpA., MKes PENDAHULUAN Memiliki anak dengan tumbuh kembang yang optimal adalah dambaan setiap orang tua. 1

Lebih terperinci

RINGKASAN INFORMASI PRODUK KARTU DEBIT MAN UTD

RINGKASAN INFORMASI PRODUK KARTU DEBIT MAN UTD RINGKASAN INFORMASI PRODUK KARTU DEBIT MAN UTD Penjelasan Produk Jenis Produk Jangka Waktu Penerbit DATA RINGKAS Kartu Debit/ATM Manchester United adalah Kartu Debit yang juga berfungsi sebagai Kartu ATM,

Lebih terperinci

Buaya. Kerjasama. Cara Bermain. Maksud Kegiatan. Hak dan Tanggung jawab. Tujuan Permainan. Kegiatan 01

Buaya. Kerjasama. Cara Bermain. Maksud Kegiatan. Hak dan Tanggung jawab. Tujuan Permainan. Kegiatan 01 Kegiatan 01 Kerjasama Buaya Usia : 6-8 tahun Waktu : 10 20 menit Lokasi : Di dalam/luar ruangan Ukuran Kelompok : 10 20 Tingkat Kegiatan : Sedang sampai aktif Materi : Kertas Koran besar Nilai Utama :

Lebih terperinci

TINGKAT KABUPATEN/KOTA BANTEN 2015

TINGKAT KABUPATEN/KOTA BANTEN 2015 FESTIVAL DAN LOMBA SENI SISWA TINGKAT KABUPATEN/KOTA BANTEN 2015 KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN MENENGAH DIREKTORAT PEMBINAAN M ENENGAH KE URUAN A. Persyaratan Peserta

Lebih terperinci

1. Tuliskan kalimat yang sesuai dengan gambar! 2. Apakah manfaat makan buah dan sayur bagi kesehatan tubuh?

1. Tuliskan kalimat yang sesuai dengan gambar! 2. Apakah manfaat makan buah dan sayur bagi kesehatan tubuh? 1. Tuliskan kalimat yang sesuai dengan gambar! 2. Apakah manfaat makan buah dan sayur bagi kesehatan tubuh? 3. Sebutkan contoh perilaku hidup bersih dan sehat di sekolah! 4. Perhatikan bangun ruang di

Lebih terperinci

PERSYARATAN DAN SELEKSI PENERIMAAN PESERTA DIDIK BARU JALUR REGULER ONLINE SMP DAN SMA NEGERI KOTA BANDAR LAMPUNG

PERSYARATAN DAN SELEKSI PENERIMAAN PESERTA DIDIK BARU JALUR REGULER ONLINE SMP DAN SMA NEGERI KOTA BANDAR LAMPUNG PERSYARATAN DAN SELEKSI PENERIMAAN PESERTA DIDIK BARU JALUR REGULER ONLINE SMP DAN SMA NEGERI KOTA BANDAR LAMPUNG 1. Sistem PPDB Online Kota Bandar Lampung Pelaksanaan PPDB yang seluruh prosesnya dilaksanakan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. dan untuk memulihkan efek dari latihan itu sendiri. Miller juga

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. dan untuk memulihkan efek dari latihan itu sendiri. Miller juga BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Deskripsi Teori 1. Hakikat Daya Tahan Aerobik a. Kebugaran Aerobik Menurut Rizky Kurnia yang dikutip dari Miller (2002: 115) kebugaran aerobik adalah kemampuan dari sistem sirkulasi

Lebih terperinci

Ibcbet Salah Satu Situs Bola Resmi Terpercaya Prediksi

Ibcbet Salah Satu Situs Bola Resmi Terpercaya Prediksi Ibcbet Salah Satu Situs Bola Resmi Terpercaya Prediksi Telah Hadir! Game tangkas Revolusional pertama di Indonesia. Neotangkas yang berhadiah jutaan rupiah tanpa di undi. untuk informasi lebih lanjut,

Lebih terperinci

Informasi Produk Asuransi Allianz

Informasi Produk Asuransi Allianz Informasi Produk Asuransi Allianz Nama Produk Permata Proteksi Ku Permata Proteksi Plus Permata KTA Proteksi Jenis Produk Asuransi jiwa berjangka untuk perlindungan tagihan kartu kredit Asuransi jiwa berjangka

Lebih terperinci

Beri tanda [v] pada statement di bawah ini yang sesuai dengan diri Anda saat ini. Jumlahkan tanda [v] pada masing-masing kolom.

Beri tanda [v] pada statement di bawah ini yang sesuai dengan diri Anda saat ini. Jumlahkan tanda [v] pada masing-masing kolom. Beri tanda [v] pada statement di bawah ini yang sesuai dengan diri Anda saat ini. Jumlahkan tanda [v] pada masing-masing kolom. Suka menulis kreatif Menonjol dalam kelas seni di sekolah Mengarang kisah

Lebih terperinci

a. Pedoman dikapal b. Menara suar c. Sudut baringan (relatiop)

a. Pedoman dikapal b. Menara suar c. Sudut baringan (relatiop) BAB VI ALAT BARING PENDAHULUAN Dalam bab ini akan dibahas mengenai alat navigasi yang umumnya hanya digunakan di kapal bersama-sama dengan pedoman magnit untuk mendapatkan posisi kapal, yaitu alat baring.

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Jembatan Jembatan adalah suatu konstruksi yang gunanya untuk meneruskan jalan melalui suatu rintangan yang berada lebih rendah. Rintangan ini biasanya jalan lain

Lebih terperinci

Tanya Jawab tentang Eee Pad TF201

Tanya Jawab tentang Eee Pad TF201 Tanya Jawab tentang Eee Pad TF201 Mengelola file... 2 Bagaimana cara mengakses data yang tersimpan di microsd, kartu SD, dan perangkat USB?... 2 Bagaimana cara memindahkan file yang dipilih ke folder lain?...

Lebih terperinci

ARIS EKO HERMAWANTO NIM : X4606002

ARIS EKO HERMAWANTO NIM : X4606002 PERBEDAAN PENGARUH METODE PEMBELAJARAN LANGSUNG DAN TIDAK LANGSUNG TERHADAP KEMAMPUAN SMASH NORMAL PADA SISWA PUTRA KELAS VIII SMP NEGERI 1 JENAR KABUPATEN SRAGEN TAHUN PELAJARAN 2009/2010 SKRIPSI Oleh

Lebih terperinci

KODE ETIK MEDIATOR Drs. H. HAMDAN, SH., MH. Pendahuluan. Terwujudnya keadilan yang cepat, sedarhana dan biaya ringan merupakan dambaan dari setiap

KODE ETIK MEDIATOR Drs. H. HAMDAN, SH., MH. Pendahuluan. Terwujudnya keadilan yang cepat, sedarhana dan biaya ringan merupakan dambaan dari setiap KODE ETIK MEDIATOR Drs. H. HAMDAN, SH., MH. Pendahuluan. Terwujudnya keadilan yang cepat, sedarhana dan biaya ringan merupakan dambaan dari setiap pencari keadilan dimanapun. Undang-Undang Nomor 48 Tahun

Lebih terperinci

Bahan Ajar IPA Terpadu

Bahan Ajar IPA Terpadu Setelah mempelajari materi gerak lurus diharapkan ananda mampu 1. Mendefinisikan gaya 2. Mengidentifikasi jenis-jenis gaya dalam kehidupan sehari-hari 3. Mengidentifikasi gaya gesekan yang menguntungkan

Lebih terperinci

Pengalaman Membuat dan Memasang Tanda Batas Di Taman Nasional Kepulauan Seribu

Pengalaman Membuat dan Memasang Tanda Batas Di Taman Nasional Kepulauan Seribu Pengalaman Membuat dan Memasang Tanda Batas Di Taman Nasional Kepulauan Seribu A. Pemilihan pelampung Ada beberapa bahan pelampung yang bisa dipilih, tapi alasan kami memilih drum plastik ukuran 200 liter

Lebih terperinci

PERMAINAN DALAM PENJAS

PERMAINAN DALAM PENJAS AKTIVITAS PERMAINAN KONSEP DASAR Perbuatan atas kemauan sendiri yang dikerjakan dalam batas-batas, tempat dan waktu yang telah ditentukan, diiringi oleh perasaan senang dan merentangkan kesadaran berbuat

Lebih terperinci

RAMBU LALU LINTAS JALAN

RAMBU LALU LINTAS JALAN LEMBARAN DAERAH KABUPATEN BONE NOMOR 4 TAHUN 2013 PERATURAN DAERAH KABUPATEN BONE NOMOR 4 TAHUN 2013 T E N T A N G RAMBU LALU LINTAS JALAN DISUSUN OLEH BAGIAN HUKUM SEKRETARIAT DAERAH KABUPETEN BONE PEMERINTAH

Lebih terperinci

BAB V HUKUM NEWTON TENTANG GERAK

BAB V HUKUM NEWTON TENTANG GERAK BAB V HUKUM NEWTON TENTANG GERAK Ilmuwan yang sangat berjasa dalam mempelajari hubungan antara gaya dan gerak adalah Isaac Newton, seorang ilmuwan Inggris. Newton mengemukakan tiga buah hukumnya yang dikenal

Lebih terperinci