PENINGKATAN PROFESIONAL GURU SEKOLAH DASAR MELALUI PEMBELAJARAN PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK INDONESIA (PMRI)

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "PENINGKATAN PROFESIONAL GURU SEKOLAH DASAR MELALUI PEMBELAJARAN PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK INDONESIA (PMRI)"

Transkripsi

1 PENINGKATAN PROFESIONAL GURU SEKOLAH DASAR MELALUI PEMBELAJARAN PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK INDONESIA (PMRI) Ratu Ilma Indra Putri Pendidikan Matematika, FKIP Universitas Sriwijaya ABSTRAK: Tujuan dari penelitian ini adalah (1) untuk meningkatkan profesional guru Sekolah Dasar (SD) melalui pembelajaran Pendidikan Matematika Realistik Indonesia (PMRI); (2) mengetahui kemampuan dan pendapat guru SD setelah diberikan perlakuan. Subjek penelitian adalah 20 orang Kepala Sekolah SD dan 42 orang guru SD se Kabupaten Muara Enim. Prosedur penelitian yang diberikan adalah (1) diberikan materi tentang pendekatan PMRI; (2) diberikan contoh pembelajaran PMRI di kelas melalui kegiatan simulasi; (3) pembuatan perangkat pembelajara PMRI; (4) Ujicoba di sekolah KKG PMRI. Hasil dari penelitian ini (1) menghasilkan 4 Kelompok Kerja Guru PMRI yang masing-masing KKG terdiri dari 5 SD; (2) melalui kegiatan ujicoba di sekolah, terlihat peningkatan kualitas guru melalui pembelajaran PMRI; (3) pendapat guru setelah diberikan penelitian, menunjukkan 90% mengerti materi dan pelaksanaan pembelajaran menggunakan pendekatan PMRI yang menyenangkan dan bermakna. Selanjutnya 84% guru menyatakan materi PMRI dapat membuat siswa menemukan konsep sendiri. Selain itu 89% menyatakan pendekatan PMRI mampu membuat siswa mampu berargumentasi (mengemukakan pendapat), menanggapi pertanyaan dan jawaban, serta memberikan alasan/bukti jawaban. Kata Kunci: KKG PMRI, Pendekatan PMRI, Pengembangan profesional, Guru SD Muara Enim. Berdasarkan hasil survey di Sekolah Dasar (SD) Negeri di Kabupaten Muara Enim yang terdiri dari 443 SD Negeri, sedangkan SD Negeri di kecamatan Muara Enim dan Tanjung Enim yang terdiri dari 52 sekolah diketahui bahwa guru-guru sering mengalami kendala dalam pembelajaran matemátika. Hal ini terlihat dari tidak mampunya guru mengajarkan matematika yang menarik, dan bermakna. Kesulitan ini semestinya dapat diatasi dengan menguasai materi, dan menggunakan media berupa alat peraga, serta membuat soal-soal pemecahan masalah yang menggunakan suatu pendekatan yang sesuai dengan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) yaitu Pendidikan Matematika Realistik Indonesia (PMRI). Pada kenyataannya guru-guru belum pernah membuat materi sendiri, dan tidak selalu menggunakan media yang sesuai sehingga pembelajaran yang terjadi kurang bermakna. Walaupun di kabupaten Muara Enim pernah mengikuti sosialisasi pendekatan PMRI namun ternyata dirasakan sangat kurang bagi guru-guru SD tersebut, sehingga dibutuhkan pelatihan lebih lanjut lagi, khususnya di kecamatan Muara Enim dan Tanjung Enim. Menurut Zulkardi (dalam Ilma, R. 2010:20), masalah utama yang sering dihadapi dalam pembelajaran matematika 273

2 Putri, Peningkatan Profesional Guru, 274 di sekolah yaitu matematika dirasakan sulit oleh siswa karena banyak guru yang mengajarkan matematika dengan materi dan metode yang tidak menarik, dimana guru menerangkan, sementara siswa hanya mencatat. Sesuai dengan KTSP dimana tertulis bahwa dalam memulai pembelajaran harus menggunakan konteks. Namun kenyataannya, dalam mengajar guru masih menggunakan ceramah, guru memberikan contoh soal, dan dilanjutkan dengan memberikan latihan. Hal senada juga dinyatakan oleh (Ilma, R., 2010), sesuai dengan peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 16 Tahun 2007 tentang Standar Kualifikasi Akademik dan Kompetensi Guru yang dikembangkan secara utuh dari empat kompetensi utama, yaitu kompetensi pedagogik, kepribadian, sosial, dan profesional. Berdasarkan hasil wawancara dengan perwakilan dari guru-guru SD Negeri yang tergabung dalam Kelompok Kerja Guru di Kabupaten MuaraEnim Kecamatan Muara Enim dan Tanjung Enim, diketahui bahwa para guru kesulitan saat membuat materi yang dikaitkan dengan kehidupan sehari-hari siswa, guru juga mengalami kesulitan bagaimana membuat media berupa alat peraga yang sesuai, mudah didapat, serta murah. Selain itu guru juga kesulitan dalam membuat soal-soal pemecahan masalah. Berdasarkan analisis situasi di atas, dapat disimpulkan bahwa permasalahan yang terjadi di 52 SDN se-kecamatan Muara Enim dan Tanjung Enim di Kabupaten Muara Enim, terlihat bahwa guru-guru di lembaga ini tidak dapat membuat materi yang menggunakan konteks kehidupan sehari-hari berdasarkan pendekatan PMRI, membuat dan menggunakan media yang berupa alat peraga matematika yang mudah dan murah, serta membuat soal-soal matematika PMRI sehingga pembelajaran yang terjadi di kelas tidak maksimal. Guru terbiasa menggunakan pendekatan tradisional yang menekankan cara drill and practice atau latihan soal, procedural serta banyak menggunakan rumus sehingga siswa dilatih mengerjakan soal. Akibatnya bila mereka diberi soalsoal yang berbeda dengan soal latihan akan membuat kesalahan. Mereka tidak terbiasa memecahkan masalah di kehidupan mereka. Setelah itu guru memberi tugas kepada siswa secara individu untuk mengerjakan soal-soal yang ada di buku. Hasil pekerjaan/tugas siswa tersebut dikumpulkan dan atau dinilai oleh guru. Siswa hanya mengetahui hasil akhir yang mereka peroleh, mereka tidak pernah mengetahui proses yang mereka capai. Dampak dari pembelajaran matematika yang telah dilakukan tersebut cukup besar. Nilai untuk matematika masih rendah; aktivitas siswa kurang tampak pada saat proses pembelajaran berlangsung. Siswa juga kurang berperan dalam kegiatan belajar mengajar karena hanya mencatat yang diberikan guru. Mencermati kondisi tersebut di atas, setelah berdiskusi dengan Kepala Sekolah dan 2 orang guru dari masingmasing sekolah diketahui bahwa guru membutuhkan pembimbingan dalam hal sebagai berikut: 1) mengembang materi matematika SD menggunakan pendekatan PMRI; 2) menerapkan materi yang sudah dikembangkan di kelas masingmasing berdasarkan analisis kebutuhan; 3) membuat media berupa alat peraga yang sesuai, mudah, dan murah; 4) membuat soal-soal matematika SD menggunakan pendekatan PMRI.

3 275, KNPM V, Himpunan Matematika Indonesia, Juni 2013 Pesatnya perkembangan PMRI ditandai dengan hasil penelitian bahwa pendekatan PMRI ini dapat meningkatkan minat dan pemahaman siswa di Indonesia dalam belajar matematika baik di level Sekolah Dasar (Armanto, 2002; Fauzan, 2002; Marpaung, 2002). Melalui pendekatan PMRI dapat meningkatkan hasil belajar statistika siswa SMPN 17 Palembang (Ilma, 2003), pengembangan materi pembelajaran bilangan berdasarkan pendidikan matematika realistik untuk siswa kelas V sekolah dasar (Farah Diba, 2009), pendekatan PMRI dapat meningkatkan hasil belajar dan aktivitas siswa SD di Palembang (Ilma, R. 2010). Dalam makalah ini dibahas bagaimana peningkatan profesionalisme guru SD melalui Pendidikan Matematika Realistik Indonesia (PMRI) di Kabupaten Muara Enim Sumatera Selatan. KAJIAN PUSTAKA Pendidikan Matematika Realistik Indonesia (PMRI) Menurut Ilma (2010); (Zulkardi, 2005) yang menyatakan PMRI adalah suatu pendekatan yang diadaptasi dari RME banyak ditentukan oleh pandangan Freudenthal tentang matematika. Dua pandangan penting beliau adalah mathematics must be connected to reality and mathematics as human activity. Model Lingkungan Belajar PMRI yang digunakan dalam meningkatkan profesionalisme guru adalah model 3K (Kampus, KKG, Kelas), melalui model 3K guru mampu mengembangkan kemampuan matematika dan cara mengajarkan PMRI di kelas (Ilma, R. 2011). Pelatih/ Narasumber Keterangan : = melatih Guru Inti Matematika PMRI Gambar 2. Model Lingkungan Belajar PMRI bagi guru SD Kecamatan Muara Enim dan Tanjung Enim Subjek penelitian adalah 40 orang guru dan 22 orang kepala sekolah dikecamatan Tanjung Enim dan Muara Enim di kabupaten Muara Enim. Prosedur penelitian yang digunakan yang

4 Putri, Peningkatan Profesional Guru, 276 merupakan modifikasi Frankel and Wallen, 2006 sebagai berikut: (1) Identifikasi partisipan; (2)Menggunakan perumusan masalah dunia nyata ke masalah matematika, menggunakan masalah matematika, dan menginterpretasikan pemecahan masalah matematika ke situasi dunia nyata; (3) Pengumpulan data menggunakan aktivitas siswa, rekaman video dan wawancara terhadap beberapa guru untuk mendapatkan informasi yang mendalam dari proses berpikir mereka; analisis data data dianalisis secara deskriptif menyeluruh; (4) Pembahasan dan kesimpulan. HASIL DAN PEMBAHASAN Diawali dengan sosialisasi perkembangan pendekatan PMRI di Indonesia. Melalui kegiatan workshop tentang apa, mengapa, dan bagaimana PMRI dalam pengembangan materi, alat peraga serta bagaimana pelaksanaan pembelajaran matematika di kelas menggunakan PMRI. Pada sesi ini materi diberikan oleh Prof. Dr. Zulkardi, M.IKomp, M.Sc.dengan materi tentang Perkembagan PMRI, terlihat pada gambar 4 bahwa seluruh guru sangat antusias untuk mengetahui apa, bagaimana pelaksanaan PMRI dan menggunakannya di kelas. dengan permainan jempol untuk materi sudut pandang, dan menggunakan tali. Gambar 4. Aktivitas guru Materi I Dilanjutkan dengan pembelajaran materi PMRI yang diperagakan di kelas simulasi, dimana peneliti bertindak sebagai guru, sedangkan guru bertindak sebagai siswa, dalam hal ini diberikan materi tentang bangun datar dengan menggunakan tali, selanjutnya materi Nilai Tempat dengan menggunakan pipet terlihat pada gambar 5 berikut. Gambar 3. Naarasumber memberi Materi tentang PMRI Aktivitas guru pada saat diberikan materi tentang perkembangan PMRI terlihat pada gambar 5 berikut. Prof Dr. Zulkardi memberikan materi diawali Gambar 5. Penggunaan pipet dan tali plastik

5 277, KNPM V, Himpunan Matematika Indonesia, Juni 2013 Kemudian pada saat pembuatan materi matematika berdasarkan pendekatan PMRI. Pada tahap ini guru diminta mendesaian konten berupa materi pembelajaran berdasarkan PMRI dan mensimulasikan materi yang telah dikembangkan di kelas simulasi, dimana salah satu guru sebagai guru sedangkan yang lainnya sebagai siswa, sehingga dapat diketahui kelemahan dari materi yang telah dikembangkan. Pada sesi ini guru diminta untuk mendesain RPP, dan bahan ajar terlihat pada gambar 6. alat peraga tersebut, terlihat pada gambar 7 berikut. Gambar 7. Pembelajaran menggunakan kempyeng dan pembuatan kempyeng Gambar 6. Aktivitas Guru mendesain RPP, dan bahan ajar. Selanjutnya pembuatan media berupa alat peraga matematika yang mudah dan murah. Pada tahap ini akan didata konsep matematika yang menjadi masalah di lapangan, kemudian guru dibimbing dalam menentukan dan membuat alat peraga yang sesuai dengan konsep matematika yang mudah dan murah. Tim Peneliti memberikan contoh pembelajaran operasi hitung penjumlahan bilangan bulat dengan menggunakan kempyeng dari tutup botol yang digepengkan, selanjutnya guru membuat Pada saat ujicoba materi yang telah dikembangkan, dan alat peraga yang telah dibuat. diujicobakan di kelas masingmasing sesuai dengan analisis kebutuhan. Narasumber mendatangi 20 sekolah yang dipilih secara acak sebagai kelas percontohan. Yang terpilih SDN 21 Gelumbang, SDN 3 Gunung Megang, SDN 6 Muara Enim, dan SDN 9 Tanjung Agung sehingga telah dibentuk 4 KKG PMRI. Di akhir penelitian dilaksanakan evaluasi menggunakan angket dengan hasil sebagai berikut. Tabel 1. Hasil Angket Di akhir Penelitian No Pertanyaan Hasil 1 Pemahaman guru terhadap 90% materi PMRI yang dipelajari menyenangkan bagi guru 2 Materi yang diberikan 84% menggiring siswa ke suatu konsep matematika (siswa diberi kesempatan untuk menemukan sendiri konsep tersebut) 3 Guru diberi kesempatan 89% untuk berargumentasi

6 Putri, Peningkatan Profesional Guru, 278 (mengemukakan pendapat), menanggapi pertanyaan dan jawaban, serta memberikan alasan/bukti jawaban mereka PENUTUP Kesimpulan 1. Menghasilkan 4 Kelompok Kerja Guru (KKG) PMRI yang masing-masing KKG terdiri dari 5 SD; 2. Melalui kegiatan ujicoba di sekolah, terlihat peningkatan kemampuan guru menggunakan pembelajaran PMRI; 3. Pendapat guru setelah diberikan penelitian, menunjukkan 90% menyatakan memahami materi dan pembelajaran menggunakan pendekatan PMRI. Selanjutnya 84% guru menyatakan materi PMRI dapat membuat siswa menemukan konsep sendiri. Selain itu 89% menyatakan pendekatan PMRI mampu membuat siswa mampu berargumentasi (mengemukakan pendapat), menanggapi pertanyaan dan jawaban, serta memberikan alasan/bukti jawaban. Saran 1. Diharapkan diadakannya kembali kegiatan yang sama di seluruh KKG PMRI di Kabupaten Muara Enim. 2. Diharapkan dibentuknya KKG PMRI di Kabupaten/Kota lain. 3. Diharapkan adanya kegiatan lanjutan. DAFTAR PUSTAKA Armanto, D Teaching multiplication and division realistically in Indonesian primary schools: A prototype of local instructional theory. Doctoral dissertation. Enschede: University of Twente. Diba Farah Pengembangan materi pembelajaran bilangan berdasarkan Pendidikan Matematika Realistik untuk siswa kelas V Sekolah Dasar. Jurnal Pendidikan Matematika I(2). PPs Pendidikan Matematika Universitas Sriwijaya. Fauzan, A Applying realistic mathematics education in teaching geometry in Indonesian primary schools. Doctoral dissertation. Enschede: University of Twente. Hadi, S Effective teacher professional development for implementation of realistic mathematics education in Indonesia. Doctoral dissertation. Enschede: University of Twente. Ilma, R Menjadi guru profesional melalui penilaian. Makalah disampaikan pada Orasi Ilmiah Pelepasan Alumni FKIP Unsri Pengembangan materi ukuran pemusatan menggunakan Pendekatan PMRI di SMA N 17 Palembang. Jurnal Pendidikan Matematika. 4(2). PPs Pendidikan Matematika Universitas Sriwijaya Pengembangan dan pengevaluasian perangkat pembelajaran statistika menggunakan pendekatan RME di SLTP N 17 Palembang. Forum Kependidikan. 22(2). Universitas Sriwijaya. Marpaung, J Pendekatan RANI [RANI approach]. The PGSD project report.

7 279, KNPM V, Himpunan Matematika Indonesia, Juni 2013 Russefendi, E.T Pengajaran matematika modern untuk orang tua murid. Bandung: Tarsito. Fraenkel, J. R., & Wallen, N.E. (2009). How to design and evaluate research in education. New York: McGraw-Hill. Zulkardi Developing A Learning Environment on Realistic Mathematics Education For Indonesian Student Teachers. Publish Disertation University of Twente TheNetherlands.

IMPLEMENTASI ALAT PERAGA OPERASI BILANGAN BULAT BAGI GURU SEKOLAH DASAR (SD) SE-KECAMATAN ILIR BARAT I PALEMBANG

IMPLEMENTASI ALAT PERAGA OPERASI BILANGAN BULAT BAGI GURU SEKOLAH DASAR (SD) SE-KECAMATAN ILIR BARAT I PALEMBANG IMPLEMENTASI ALAT PERAGA OPERASI BILANGAN BULAT BAGI GURU SEKOLAH DASAR (SD) SE-KECAMATAN ILIR BARAT I PALEMBANG Ratu Ilma Indra Putri Abstract: The purpose of this activity is to increase the ability

Lebih terperinci

IMPLEMENTASI LESSON STUDY MELALUI PENDEKATAN PMRI PADA MATA KULIAH METODE STATISTIKA I

IMPLEMENTASI LESSON STUDY MELALUI PENDEKATAN PMRI PADA MATA KULIAH METODE STATISTIKA I KNM XVI 3-6 Juli 2012 UNPAD, Jatinangor IMPLEMENTASI LESSON STUDY MELALUI PENDEKATAN PMRI PADA MATA KULIAH METODE STATISTIKA I RATU ILMA INDRA PUTRI 1 1 FKIP Unsri, ratu.ilma@yahoo.com Abstrak Penelitian

Lebih terperinci

Vol. 1 No. 1 Th. Jan-Des 2016 ISSN: PENGGUNAAN ICEBERG DALAM PENDEKATAN PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK INDONESIA (PMRI)

Vol. 1 No. 1 Th. Jan-Des 2016 ISSN: PENGGUNAAN ICEBERG DALAM PENDEKATAN PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK INDONESIA (PMRI) PENGGUNAAN ICEBERG DALAM PENDEKATAN PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK INDONESIA (PMRI) Allen Marga Retta, M.Pd Universitas PGRI Palembang Email: allen_marga_retta@yahoo.com Abstrak Penelitian ini bertujuan

Lebih terperinci

DESAIN PEMBELAJARAN PENJUMLAHAN BILANGAN 1-29 BERBASIS PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK INDONESIA (PMRI) DI SD NEGERI 117 PALEMBANG

DESAIN PEMBELAJARAN PENJUMLAHAN BILANGAN 1-29 BERBASIS PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK INDONESIA (PMRI) DI SD NEGERI 117 PALEMBANG DESAIN PEMBELAJARAN PENJUMLAHAN BILANGAN 1-29 BERBASIS PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK INDONESIA (PMRI) DI SD NEGERI 117 PALEMBANG Oleh : Dewi Hamidah Abstrak : Observasi ini bertujuan untuk menghasilkan

Lebih terperinci

IMPLEMENTASI MEQIP DI SUMATERA SELATAN. RATU ILMA INDRA PUTRI P. MATEMATIKA FKIP UNSRI ABSTRAK

IMPLEMENTASI MEQIP DI SUMATERA SELATAN. RATU ILMA INDRA PUTRI P. MATEMATIKA FKIP UNSRI ABSTRAK IMPLEMENTASI MEQIP DI SUMATERA SELATAN RATU ILMA INDRA PUTRI ratu.ilma@yahoo.com P. MATEMATIKA FKIP UNSRI ABSTRAK Dalam makalah ini akan dibahas mengenai implementasi salah satu program pemerintah yang

Lebih terperinci

MENDESAIN SENDIRI SOAL KONTEKSTUAL MATEMATIKA *

MENDESAIN SENDIRI SOAL KONTEKSTUAL MATEMATIKA * MENDESAIN SENDIRI SOAL KONTEKSTUAL MATEMATIKA * Zulkardi 1 dan Ratu Ilma 2 1 Program Studi Pendidikan Matematika PPs Unsri Palembang E-mail: zulkardi@yahoo.com 2 Program Studi Pendidikan Matematika FKIP

Lebih terperinci

DESAIN ATURAN SINUS DAN ATURAN COSINUS BERBASIS PMRI

DESAIN ATURAN SINUS DAN ATURAN COSINUS BERBASIS PMRI Desain Aturan Sinus... (Rika Firma Yenni,dkk) 97 DESAIN ATURAN SINUS DAN ATURAN COSINUS BERBASIS PMRI DESIGN OF SINUS AND COSINUS RULE BASED ON INDONESIAN REALISTIC MATHEMATICS EDUCATION Rika Firma Yenni,

Lebih terperinci

Enjoying and Meaningful Mathematics in KKG: Case Study in South Sumatra

Enjoying and Meaningful Mathematics in KKG: Case Study in South Sumatra Enjoying and Meaningful Mathematics in KKG: Case Study in South Sumatra Ratu Ilma Indra Putri FKIP Unsri ratu.ilma@yahoo.com Abstract Pendidikan Matematika Realistik Indonesia (PMRI), is an innovation

Lebih terperinci

MELALUI TUTUP KALENG BERBENTUK LINGKARAN Oleh : Nikmatul Husna

MELALUI TUTUP KALENG BERBENTUK LINGKARAN Oleh : Nikmatul Husna MENEMUKAN NILAI π DAN RUMUS KELILING LINGKARAN MELALUI TUTUP KALENG BERBENTUK LINGKARAN Oleh : Nikmatul Husna (nikmatulhusna13@gmail.com) A. PENDAHULUAN Pembelajaran matematika adalah suatu proses yang

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN MODUL EVALUASI PEMBELAJARAN MENGGUNAKAN TEORI BELAJAR KONSTRUKTIVISME

PENGEMBANGAN MODUL EVALUASI PEMBELAJARAN MENGGUNAKAN TEORI BELAJAR KONSTRUKTIVISME PENGEMBANGAN MODUL EVALUASI PEMBELAJARAN MENGGUNAKAN TEORI BELAJAR KONSTRUKTIVISME Ratu Ilma Indra Putri 1) 1) Program Magister Pendidikan Matematika FKIP Unsri,Jl. Padang Selasa 524, Palembang, ratu.ilma@yahoo.com

Lebih terperinci

MELALUI TUTUP KALENG BERBENTUK LINGKARAN Oleh :

MELALUI TUTUP KALENG BERBENTUK LINGKARAN Oleh : MENEMUKAN NILAI π DAN RUMUS KELILING LINGKARAN MELALUI TUTUP KALENG BERBENTUK LINGKARAN Oleh : Nikmatul Husna Sri Rejeki (nikmatulhusna13@gmail.com) (srirejeki345@rocketmail.com) A. PENDAHULUAN Pembelajaran

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN MATERI KESEBANGUNAN DENGAN PENDEKATAN PMRI DI SMP NEGERI 5 TALANG UBI

PENGEMBANGAN MATERI KESEBANGUNAN DENGAN PENDEKATAN PMRI DI SMP NEGERI 5 TALANG UBI PENGEMBANGAN MATERI KESEBANGUNAN DENGAN PENDEKATAN PMRI DI SMP NEGERI 5 TALANG UBI Deboy Hendri 1 Zulkardi 2 dan Ratu Ilma 3 Abstrak Tujuan penelitian ini adalah menghasilkan materi ajar matematika untuk

Lebih terperinci

EVALUASI PROGRAM PELATIHAN PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK INDONESIA (PMRI) BAGI GURU MATEMATIKA SUMATERA SELATAN

EVALUASI PROGRAM PELATIHAN PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK INDONESIA (PMRI) BAGI GURU MATEMATIKA SUMATERA SELATAN EVALUASI PROGRAM PELATIHAN PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK INDONESIA (PMRI) BAGI GURU MATEMATIKA SUMATERA SELATAN Dr. Ratu Ilma Indra Putri, M.Si. FKIP UNSRI Jalan Raya Palembang Indralaya, KM 32 Ogan

Lebih terperinci

PENDEKATAN PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK, KAITANNYA DENGAN PERFORMANSI PESERTA DIDIK Oleh: Ahmad Nizar Rangkuti 1

PENDEKATAN PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK, KAITANNYA DENGAN PERFORMANSI PESERTA DIDIK Oleh: Ahmad Nizar Rangkuti 1 Pendekatan Pendidikan Matematika Realistik...Ahmad Nizar Rangkuti 96 PENDEKATAN PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK, KAITANNYA DENGAN PERFORMANSI PESERTA DIDIK Oleh: Ahmad Nizar Rangkuti 1 Abstract This research

Lebih terperinci

PEMANFAATAN BUDAYA TRADISIONAL UNTUK MEMBANTU KEGIATAN INVESTIGASI PADA PEMBELAJARAN MATEMATIKA DENGAN PENDEKATAN MATEMATIKA REALISTIK

PEMANFAATAN BUDAYA TRADISIONAL UNTUK MEMBANTU KEGIATAN INVESTIGASI PADA PEMBELAJARAN MATEMATIKA DENGAN PENDEKATAN MATEMATIKA REALISTIK PEMANFAATAN BUDAYA TRADISIONAL UNTUK MEMBANTU KEGIATAN INVESTIGASI PADA PEMBELAJARAN MATEMATIKA DENGAN PENDEKATAN MATEMATIKA REALISTIK Chairunisah Dosen Matematika FMIPA Unimed Medan Email: denisa0105@yahoo.com

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN MULTIMEDIA PEMBELAJARAN MATEMATIKA PADA MATERI FUNGSI KUADRAT BERBASIS RME UNTUK SISWA SMA/MA

PENGEMBANGAN MULTIMEDIA PEMBELAJARAN MATEMATIKA PADA MATERI FUNGSI KUADRAT BERBASIS RME UNTUK SISWA SMA/MA PENGEMBANGAN MULTIMEDIA PEMBELAJARAN MATEMATIKA PADA MATERI FUNGSI KUADRAT BERBASIS RME UNTUK SISWA SMA/MA Agus Setiawan Institut Agama Islam Ma arif (IAIM) NU Metro Email: 4905as@gmail.com Abstrak This

Lebih terperinci

Desain Pembelajaran Aturan Sinus dan Aturan Cosinus Berbasis PMRI untuk Mengetahui Strategi Siswa

Desain Pembelajaran Aturan Sinus dan Aturan Cosinus Berbasis PMRI untuk Mengetahui Strategi Siswa JURNAL KREANO, ISSN : 2086-2334 Diterbitkan oleh Jurusan Matematika FMIPA UNNES Volume 4 Nomor 1 Bulan Juni Tahun 2013 Desain Pembelajaran Aturan Sinus dan Aturan Cosinus Berbasis PMRI untuk Mengetahui

Lebih terperinci

PEMBELAJARAN MATERI BANGUN RUANG SISI LENGKUNG MELALUI PENDEKATAN PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK DI SMP

PEMBELAJARAN MATERI BANGUN RUANG SISI LENGKUNG MELALUI PENDEKATAN PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK DI SMP PEMBELAJARAN MATERI BANGUN RUANG SISI LENGKUNG MELALUI PENDEKATAN PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK DI SMP Rohati Program Studi Pendidikan Matematika FPMIPA FKIP univ. Jambi Jl. Raya Jambi-Ma. Bulian Km

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN MATERI AJAR PECAHAN DENGAN PENDEKATAN PMRI DI SD NEGERI 21 PALEMBANG

PENGEMBANGAN MATERI AJAR PECAHAN DENGAN PENDEKATAN PMRI DI SD NEGERI 21 PALEMBANG PENGEMBANGAN MATERI AJAR PECAHAN DENGAN PENDEKATAN PMRI DI SD NEGERI 21 PALEMBANG Marhamah 1 Alumni S2 FKIP Unsri / Dosen Univ PGRI Palembang E-mail: marhamah@gmail.co.id Zulkardi 2 Dosen S2 FKIP Unsri

Lebih terperinci

Pembelajaran Materi Bangun Datar Melalui Cerita Menggunakan Pendekatan Pendidikan Matematika Realistik Indonesia (PMRI) Di Sekolah Dasar

Pembelajaran Materi Bangun Datar Melalui Cerita Menggunakan Pendekatan Pendidikan Matematika Realistik Indonesia (PMRI) Di Sekolah Dasar Pembelajaran Materi Bangun Datar Melalui Cerita Menggunakan Pendekatan Pendidikan Matematika Realistik Indonesia (PMRI) Di Sekolah Dasar Ratu Ilma Indra Putri Pendidikan Matematika, FKIP Universitas Sriwijaya

Lebih terperinci

BAB V SIMPULAN DAN SARAN. yang telah dilakukan, diperoleh kesimpulan dan saran sebagai berikut. menerapkan model pengembangan ADDIE.

BAB V SIMPULAN DAN SARAN. yang telah dilakukan, diperoleh kesimpulan dan saran sebagai berikut. menerapkan model pengembangan ADDIE. 116 BAB V SIMPULAN DAN SARAN Berdasarkan penelitian mengenai pengembangan modul matematika pada materi lingkaran dengan pendekatan PMRI untuk meningkatkan prestasi belajar siswa yang telah dilakukan, diperoleh

Lebih terperinci

MENYELESAIKAN PEMBAGIAN PECAHAN TANPA ALGORITMA

MENYELESAIKAN PEMBAGIAN PECAHAN TANPA ALGORITMA MENYELESAIKAN PEMBAGIAN PECAHAN TANPA ALGORITMA SEPTY SARI YUKANS 1, ZULKARDI 2, YUSUF HARTONO 3 1 Universitas Sriwijaya, septyukans@yahoo.com 2 Universitas Sriwijaya, zulkardi@yahoo.com 3 Universitas

Lebih terperinci

MODEL LINGKUNGAN BELAJAR PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK INDONESIA (PMRI) UNTUK MENYIAPKAN GURU MATEMATIKA YANG PROFESIONAL.

MODEL LINGKUNGAN BELAJAR PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK INDONESIA (PMRI) UNTUK MENYIAPKAN GURU MATEMATIKA YANG PROFESIONAL. MODEL LINGKUNGAN BELAJAR PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK INDONESIA (PMRI) UNTUK MENYIAPKAN GURU MATEMATIKA YANG PROFESIONAL Abstract The aims of this study is to develop learning enviroment on PMRI. Research

Lebih terperinci

ALTERNATIF PEMAHAMAN KONSEP UMUM LUAS DAERAH SUATU BANGUN DATAR

ALTERNATIF PEMAHAMAN KONSEP UMUM LUAS DAERAH SUATU BANGUN DATAR ALTERNATIF PEMAHAMAN KONSEP UMUM LUAS DAERAH SUATU BANGUN DATAR Ali Syahbana Program Studi Pendidikan Matematika Universitas PGRI Palembang Email : syahbanaumb@yahoo.com ABSTRAK Artikel ini menjelaskan

Lebih terperinci

Pengaruh Interaksi Pendekatan Pembelajaran dan Bentuk Tes Formatif terhadap Hasil Belajar Matematika

Pengaruh Interaksi Pendekatan Pembelajaran dan Bentuk Tes Formatif terhadap Hasil Belajar Matematika Putri, Pengaruh Interaksi Pendekatan, Pembelajaran, Bentuk Tes Formatif terhadap Hasil Belajar Matematika... 69 Pengaruh Interaksi Pendekatan Pembelajaran dan Bentuk Tes Formatif terhadap Hasil Belajar

Lebih terperinci

PENINGKATAN EFEKTIVITAS PEMBELAJARAN MATEMATIKA MELALUI MODEL PEMBELAJARAN REALISTIK BERBASIS MEDIA BERKONTEKS LOKAL

PENINGKATAN EFEKTIVITAS PEMBELAJARAN MATEMATIKA MELALUI MODEL PEMBELAJARAN REALISTIK BERBASIS MEDIA BERKONTEKS LOKAL PENINGKATAN EFEKTIVITAS PEMBELAJARAN MATEMATIKA MELALUI MODEL PEMBELAJARAN REALISTIK BERBASIS MEDIA BERKONTEKS LOKAL (PTK di Kelas II SD Muhammadiyah 16 Surakarta Tahun Ajaran 2008/2009) SKRIPSI Untuk

Lebih terperinci

SILABUS DAN SAP PERKULIAHAN MATA KULIAH KONSEP DASAR MATEMATIKA

SILABUS DAN SAP PERKULIAHAN MATA KULIAH KONSEP DASAR MATEMATIKA SILABUS DAN SAP PERKULIAHAN MATA KULIAH KONSEP DASAR MATEMATIKA Mata Kuliah : Bilangan Kode : GD 514 Bobot : 3 sks Tingkat/Semester : III/6 Mata Kuliah Prasyarat : Konsep Dasar Matematika UNIVERSITAS PENDIDIKAN

Lebih terperinci

SILABUS. MATA KULIAH : BILANGAN KODE : GD 517 BOBOT : 3 sks TINGKAT/SEMESTER : III/6 UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA KAMPUS CIBIRU 2014

SILABUS. MATA KULIAH : BILANGAN KODE : GD 517 BOBOT : 3 sks TINGKAT/SEMESTER : III/6 UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA KAMPUS CIBIRU 2014 SILABUS MATA KULIAH : BILANGAN KODE : GD 517 BOBOT : 3 sks TINGKAT/SEMESTER : III/6 UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA KAMPUS CIBIRU 2014 I. Identitas Mata Kuliah Mata Kuliah : Bilangan Kode : GD 514 Bobot

Lebih terperinci

PENDEKATAN MATEMATIKA REALISTIK INDONESIA (PMRI) DAN RELEVANSINYA DENGAN KTSP 1. Oleh: Rahmah Johar 2

PENDEKATAN MATEMATIKA REALISTIK INDONESIA (PMRI) DAN RELEVANSINYA DENGAN KTSP 1. Oleh: Rahmah Johar 2 PENDEKATAN MATEMATIKA REALISTIK INDONESIA (PMRI) DAN RELEVANSINYA DENGAN KTSP 1 Oleh: Rahmah Johar 2 PENDAHULUAN Di dalam latar belakang dokumen Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar untuk mata pelajaran

Lebih terperinci

BAB I. Matematika dan perkembangan teknologi serta informasi tidak dapat dipisahkan.

BAB I. Matematika dan perkembangan teknologi serta informasi tidak dapat dipisahkan. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Matematika dan perkembangan teknologi serta informasi tidak dapat dipisahkan. Peranannya dalam berbagai disiplin ilmu dan pengembangan daya nalar manusia sangat mempengaruhi

Lebih terperinci

PERANAN LEMBAR KEGIATAN SISWA DALAM PEMBELAJARAN ARITMETIKA SOSIAL BERDASARKAN PENDEKATAN REALISTIK

PERANAN LEMBAR KEGIATAN SISWA DALAM PEMBELAJARAN ARITMETIKA SOSIAL BERDASARKAN PENDEKATAN REALISTIK PERANAN LEMBAR KEGIATAN SISWA DALAM PEMBELAJARAN ARITMETIKA SOSIAL BERDASARKAN PENDEKATAN REALISTIK (Studi deskriptif di kelas 1-C SLTP Negeri 27 Bandung) Maulana Jurusan Pendidikan Matematika FPMIPA Universitas

Lebih terperinci

Vol. 1 No. 1 Th. Jan-Des 2016 ISSN: PEMANFAATAN KOPERASI SEKOLAH DALAM PEMBELAJARAN MATEMATIKA BERBASIS PMRI DI KELAS VII

Vol. 1 No. 1 Th. Jan-Des 2016 ISSN: PEMANFAATAN KOPERASI SEKOLAH DALAM PEMBELAJARAN MATEMATIKA BERBASIS PMRI DI KELAS VII PEMANFAATAN KOPERASI SEKOLAH DALAM PEMBELAJARAN MATEMATIKA BERBASIS PMRI DI KELAS VII Fenny Rahma 1), Zulkardi 2), dan Somakim 3) 1Jurusan Pendidikan Matematika PPs Unsri Email: fennyrahma12@gmail.com

Lebih terperinci

PEMBELAJARAN PMRI. Oleh Muhammad Ridhoni (Mahasiswa Magister Pend. Matematika Universitas Sriwijaya, Palembang)

PEMBELAJARAN PMRI. Oleh Muhammad Ridhoni (Mahasiswa Magister Pend. Matematika Universitas Sriwijaya, Palembang) PEMBELAJARAN PMRI Oleh Muhammad Ridhoni (Mahasiswa Magister Pend. Matematika Universitas Sriwijaya, Palembang) Pendahuluan Kebanyakan pembelajaran yang dilaksanakan di kelas masih bersifat konvensional,

Lebih terperinci

PERANAN LEMBAR KEGIATAN SISWA DALAM PEMBELAJARAN ARITMETIKA SOSIAL BERDASARKAN PENDEKATAN REALISTIK

PERANAN LEMBAR KEGIATAN SISWA DALAM PEMBELAJARAN ARITMETIKA SOSIAL BERDASARKAN PENDEKATAN REALISTIK PERANAN LEMBAR KEGIATAN SISWA DALAM PEMBELAJARAN ARITMETIKA SOSIAL BERDASARKAN PENDEKATAN REALISTIK ** (Studi deskriptif di kelas 1-C SLTP Negeri 27 Bandung) Maulana Jurusan Pendidikan Matematika FPMIPA

Lebih terperinci

UPAYA MENINGKATKAN MINAT BELAJAR MATEMATIKA DENGAN PENDEKATAN PMRI PADA SISWA KELAS VII SMP MAARIF 5 PONOROGO

UPAYA MENINGKATKAN MINAT BELAJAR MATEMATIKA DENGAN PENDEKATAN PMRI PADA SISWA KELAS VII SMP MAARIF 5 PONOROGO UPAYA MENINGKATKAN MINAT BELAJAR MATEMATIKA DENGAN PENDEKATAN PMRI PADA SISWA KELAS VII SMP MAARIF 5 PONOROGO Uki Suhendar Dosen Prodi Pendidikan Matematika Universitas Muhammadiyah Ponorogo uki.suhendar@yahoo.com

Lebih terperinci

DAFTAR PUSTAKA. Asikin, M. (2001). Komunikasi Matematika dalam RME. Makalah. Yogyakarta: Seminar Nasional RME di Universitas Sanata Dharma.

DAFTAR PUSTAKA. Asikin, M. (2001). Komunikasi Matematika dalam RME. Makalah. Yogyakarta: Seminar Nasional RME di Universitas Sanata Dharma. 107 DAFTAR PUSTAKA Ali, D.S. (2007). Pembelajaran Matematika Realistik melalui Kelompok Kecil untuk Mengembangkan Kemampuan Siswa SMP dalam Pemecahan Masalah Matematik. Tesis. Bandung: SPS UPI. Ansari,

Lebih terperinci

P 19 Pengembangan Perangkat Pembelajaran Teori Peluang Berbasis RME Untuk Meningkatkan Pemahaman, Penalaran, Dan Komunikasi Matematik Siswa SLTA

P 19 Pengembangan Perangkat Pembelajaran Teori Peluang Berbasis RME Untuk Meningkatkan Pemahaman, Penalaran, Dan Komunikasi Matematik Siswa SLTA P 19 Pengembangan Perangkat Pembelajaran Teori Peluang Berbasis RME Untuk Meningkatkan Pemahaman, Penalaran, Dan Komunikasi Matematik Siswa SLTA Oleh : Ervin Azhar UHAMKA Jakarta Prof. H. Yaya S. Kusumah,

Lebih terperinci

Pembelajaran Materi Bangun Datar melalui Cerita menggunakan Pendekatan Pendidikan Matematika Realistik Indonesia (PMRI) Di Sekolah Dasar

Pembelajaran Materi Bangun Datar melalui Cerita menggunakan Pendekatan Pendidikan Matematika Realistik Indonesia (PMRI) Di Sekolah Dasar 234 JURNAL PENDIDIKAN DAN PEMBELAJARAN, VOLUME 18, NOMOR 2, OKTOBER 2011 Pembelajaran Materi Bangun Datar melalui Cerita menggunakan Pendekatan Pendidikan Matematika Realistik Indonesia (PMRI) Di Sekolah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Komunikasi yang dapat diajarkan kepada peserta didik melalui pembelajaran matematika disebut komunikasi matematis. Komunikasi dalam matematika memang memiliki

Lebih terperinci

MENYELESAIKAN SOAL MATEMATIKA MODEL PISA LEVEL 4. Kamaliyah, Zulkardi, Darmawijoyo

MENYELESAIKAN SOAL MATEMATIKA MODEL PISA LEVEL 4. Kamaliyah, Zulkardi, Darmawijoyo JPM IAIN Antasari Vol. 1 No. 1 Juli Desember 2013, pp. 1-8 MENYELESAIKAN SOAL MATEMATIKA MODEL PISA LEVEL 4 Kamaliyah, Zulkardi, Darmawijoyo Abstrak PISA (Program International for Student Assessment)

Lebih terperinci

EFEK POTENSIAL PELATIHAN PMRI TERHADAP GURU-GURU MATEMATIKA DI PALEMBANG

EFEK POTENSIAL PELATIHAN PMRI TERHADAP GURU-GURU MATEMATIKA DI PALEMBANG EFEK POTENSIAL PELATIHAN PMRI TERHADAP GURU-GURU MATEMATIKA DI PALEMBANG Ratu Ilma Indra Putri Abstrak : Penelitan ini bertujuan untuk mengetahui gambaran efek potensial terhadap guru-guru matematika di

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN BAHAN AJAR KELILING, LUAS PERSEGI DAN PERSEGI PANJANG DENGAN PENDEKATAN PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK INDONESIA

PENGEMBANGAN BAHAN AJAR KELILING, LUAS PERSEGI DAN PERSEGI PANJANG DENGAN PENDEKATAN PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK INDONESIA PENGEMBANGAN BAHAN AJAR KELILING, LUAS PERSEGI DAN PERSEGI PANJANG DENGAN PENDEKATAN PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK INDONESIA Syutaridho FKIP Universitas Metro E-mail: s_ridho@yahoo.com Zulkardi FKIP

Lebih terperinci

Pengembangan Perangkat Pembelajaran Dengan Model Pembelajaran Matematika Realistik Di Sekolah Menengah Pertama

Pengembangan Perangkat Pembelajaran Dengan Model Pembelajaran Matematika Realistik Di Sekolah Menengah Pertama Pengembangan Perangkat Pembelajaran Dengan Model Pembelajaran Matematika Realistik Di Sekolah Menengah Pertama Utami Murwaningsih 1 Nuryani Tri Rahayu 2 1 Program Studi Pendidikan Matematika FKIP 2 Program

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN MATERI POKOK MATA UANG DENGAN PENDEKATAN PMRI UNTUK SISWA TUNAGRAHITA RINGAN KELAS XI DI SLBC KARYA IBU PALEMBANG

PENGEMBANGAN MATERI POKOK MATA UANG DENGAN PENDEKATAN PMRI UNTUK SISWA TUNAGRAHITA RINGAN KELAS XI DI SLBC KARYA IBU PALEMBANG PENGEMBANGAN MATERI POKOK MATA UANG DENGAN PENDEKATAN PMRI UNTUK SISWA TUNAGRAHITA RINGAN KELAS XI DI SLBC KARYA IBU PALEMBANG Najmi Wahyuni 1, Cecil Hiltrimartin 2, Zulkardi 3 Abstrak Penelitian ini bertujuan

Lebih terperinci

DESIGN RESEARCH: KONSEP NILAI TEMPAT PADA OPERASI PENJUMLAHAN BILANGAN DESIMAL DI KELAS V SEKOLAH DASAR

DESIGN RESEARCH: KONSEP NILAI TEMPAT PADA OPERASI PENJUMLAHAN BILANGAN DESIMAL DI KELAS V SEKOLAH DASAR DESIGN RESEARCH: KONSEP NILAI TEMPAT PADA OPERASI PENJUMLAHAN BILANGAN DESIMAL DI KELAS V SEKOLAH DASAR Ekasatya Aldila Afriyansyah Alumni BIMPOME FKIP Unsri E-mail: e_satya@yahoo.com Ratu Ilma Indra Putri

Lebih terperinci

PENINGKATAN KEMAMPUAN PEMAHAMAN KONSEP MELALUI PENDEKATAN PMR DALAM POKOK BAHASAN PRISMA DAN LIMAS. FMIPA UNP,

PENINGKATAN KEMAMPUAN PEMAHAMAN KONSEP MELALUI PENDEKATAN PMR DALAM POKOK BAHASAN PRISMA DAN LIMAS. FMIPA UNP, PENINGKATAN KEMAMPUAN PEMAHAMAN KONSEP MELALUI PENDEKATAN PMR DALAM POKOK BAHASAN PRISMA DAN LIMAS Vivi Utari 1), Ahmad Fauzan 2),Media Rosha 3) 1) FMIPA UNP, email: vee_oethary@yahoo.com 2,3) Staf Pengajar

Lebih terperinci

PARADIKMA BARU PEMBELAJARAN MATEMATIKA

PARADIKMA BARU PEMBELAJARAN MATEMATIKA PARADIKMA BARU PEMBELAJARAN MATEMATIKA Oleh: Dr. Supinah (Widyaiswara PPPPTK Matematika) A. PENDAHULUAN Orientasi pendidikan di Indonesia pada umumnya mempunyai ciri-ciri cenderung memperlakukan peserta

Lebih terperinci

SEKILAS TENTANG PMRI. Oleh Shahibul Ahyan

SEKILAS TENTANG PMRI. Oleh Shahibul Ahyan SEKILAS TENTANG PMRI Oleh Shahibul Ahyan A. Sejarah PMRI Pendidikan Matematika Realistik Indonesia (PMRI) merupakan adaptasi dari Realistic Mathematics Education (RME), teori pembelajaran yang dikembangkan

Lebih terperinci

DESAIN PEMBELAJARAN HUBUNGAN SUDUT PUSAT, PANJANG BUSUR, DAN LUAS JURING LINGKARAN MENGGUNAKAN PEMODELAN MARTABAK

DESAIN PEMBELAJARAN HUBUNGAN SUDUT PUSAT, PANJANG BUSUR, DAN LUAS JURING LINGKARAN MENGGUNAKAN PEMODELAN MARTABAK DESAIN PEMBELAJARAN HUBUNGAN SUDUT PUSAT, PANJANG BUSUR, DAN LUAS JURING LINGKARAN MENGGUNAKAN PEMODELAN MARTABAK Nia Yuni Saputri 1, Ratu Ilma Indra Putri 2, Budi Santoso 3 1 Mahasiswi Program Studi Magister

Lebih terperinci

PEMBELAJARAN DIMENSI TIGA MENGGUNAKAN PENDEKATAN PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK INDONESIA (PMRI) DI SMA NEGERI 2 TANJUNG RAJA

PEMBELAJARAN DIMENSI TIGA MENGGUNAKAN PENDEKATAN PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK INDONESIA (PMRI) DI SMA NEGERI 2 TANJUNG RAJA PEMBELAJARAN DIMENSI TIGA MENGGUNAKAN PENDEKATAN PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK INDONESIA (PMRI) DI SMA NEGERI 2 TANJUNG RAJA Norma Setiawati 1, Zulkardi 2, dan Cecil Hiltrimartin 3 1 norma_thsetia@yahoo.com

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sampai 12 atau 13 tahun. Menurut Piaget, mereka berada pada fase. operasional konkret. Kemampuan yang tampak pada fase ini adalah

BAB I PENDAHULUAN. sampai 12 atau 13 tahun. Menurut Piaget, mereka berada pada fase. operasional konkret. Kemampuan yang tampak pada fase ini adalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Siswa Sekolah Dasar (SD) umurnya berkisar antara 6 atau 7 tahun, sampai 12 atau 13 tahun. Menurut Piaget, mereka berada pada fase operasional konkret. Kemampuan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak

BAB I PENDAHULUAN. spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pada dasarnya pendidikan merupakan usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN DENGAN PENDEKATAN PMRI PADA MATERI BANGUN RUANG SISI LENGKUNG UNTUK SMP KELAS IX

PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN DENGAN PENDEKATAN PMRI PADA MATERI BANGUN RUANG SISI LENGKUNG UNTUK SMP KELAS IX 60 Jurnal Pendidikan Matematika Vol 6 No 1 Tahun 2017 PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN DENGAN PENDEKATAN PMRI PADA MATERI BANGUN RUANG SISI LENGKUNG UNTUK SMP KELAS IX DEVELOPING LEARNING MATERIALS

Lebih terperinci

ABSTRAK DAN OUTLINE EXECUTIVE SUMMARY HIBAH BERSAING

ABSTRAK DAN OUTLINE EXECUTIVE SUMMARY HIBAH BERSAING Bidang Ilmu : Pendidikan ABSTRAK DAN OUTLINE EXECUTIVE SUMMARY HIBAH BERSAING PENGEMBANGAN KARAKTER TELITI, KONSISTEN DAN KREATIF PADA SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN GEOMETRI DENGAN PENDEKATAN REALISTIC

Lebih terperinci

EFEKTIFITAS PENDEKATAN PEMBELAJARAN MATEMATIKA REALISTIK INDONESIA (PMRI) UNTUK PENINGKATAN KEMAMPUAN BERFIKIR MATEMATIS SISWA

EFEKTIFITAS PENDEKATAN PEMBELAJARAN MATEMATIKA REALISTIK INDONESIA (PMRI) UNTUK PENINGKATAN KEMAMPUAN BERFIKIR MATEMATIS SISWA EFEKTIFITAS PENDEKATAN PEMBELAJARAN MATEMATIKA REALISTIK INDONESIA (PMRI) UNTUK PENINGKATAN KEMAMPUAN BERFIKIR MATEMATIS SISWA Program Studi Pendidikan Matematika, FKIP, UPY email: sagita.laela@gmail.com

Lebih terperinci

PEMANFAATAN VIDEO TAPE RECORDER (VTR) UNTUK PEGEMBANGAN MATEMATIKA REALISTIK DI SMP

PEMANFAATAN VIDEO TAPE RECORDER (VTR) UNTUK PEGEMBANGAN MATEMATIKA REALISTIK DI SMP PEMANFAATAN VIDEO TAPE RECORDER (VTR) UNTUK PEGEMBANGAN MATEMATIKA REALISTIK DI SMP Di sampaikan pada Workshop Nasional Pembelajaran PMRI Untuk SMP/MTs Di Hotel Inna Garuda Yogyakarta sd 5 Nopember 2009

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. yang berdampak pada peningkatan kualitas hidup suatu bangsa. Menurut

BAB I PENDAHULUAN. yang berdampak pada peningkatan kualitas hidup suatu bangsa. Menurut BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan adalah kunci utama kemajuan bangsa. Pendidikan yang berkualitas akan mendorong perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang berdampak pada peningkatan

Lebih terperinci

MAKALAH. Oleh: R. Rosnawati, dkk

MAKALAH. Oleh: R. Rosnawati, dkk MAKALAH PELATIHAN PEMBELAJARAN MATEMATIKA DENGAN PENDEKATAN PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK INDONESIA (PMRI) BAGI GURU-GURU SEKOLAH DASAR SELAIN MITRA TIM PMRI UNY Oleh: R. Rosnawati, dkk Dibiayai oleh

Lebih terperinci

Desain Pembelajaran Operasi Bilangan Rasional Menggunakan Pola Busana Di Kelas X SMK

Desain Pembelajaran Operasi Bilangan Rasional Menggunakan Pola Busana Di Kelas X SMK JURNAL KREANO, ISSN : 2086-2334 Diterbitkan oleh Jurusan Matematika FMIPA UNNES Volume 3 Nomor 2, Desember 2012 Desain Pembelajaran Operasi Bilangan Rasional Menggunakan Pola Busana Di Kelas X SMK Intan

Lebih terperinci

PENDEKATAN MATEMATIKA REALISTIK PADA PEMBELAJARAN PECAHAN DI SMP. Di sampaikan pada Pelatihan Nasional PMRI Untuk GuruSMP Di LPP Yogyakarta Juli 2008

PENDEKATAN MATEMATIKA REALISTIK PADA PEMBELAJARAN PECAHAN DI SMP. Di sampaikan pada Pelatihan Nasional PMRI Untuk GuruSMP Di LPP Yogyakarta Juli 2008 PENDEKATAN MATEMATIKA REALISTIK PADA PEMBELAJARAN PECAHAN DI SMP Di sampaikan pada Pelatihan Nasional PMRI Untuk GuruSMP Di LPP Yogyakarta Juli 2008 Oleh Dr. Marsigit Jurusan Pendidikan Matematika, FMIPA

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. UU nomor 20 tahun 2003 tentang SISDIKNAS bab II pasal 3 menyatakan

BAB I PENDAHULUAN. UU nomor 20 tahun 2003 tentang SISDIKNAS bab II pasal 3 menyatakan 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Pembelajaran merupakan suatu interaksi yang dibangun antara guru dan Siswa. Interaksi tersebut dibangun untuk mencapai suatu tujuan dimana menurut Hamalik

Lebih terperinci

P - 64 KEMAMPUAN SPASIAL SISWA MELALUI PENDEKATAN PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK INDONESIA DENGAN MEDIA GEOGEBRA

P - 64 KEMAMPUAN SPASIAL SISWA MELALUI PENDEKATAN PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK INDONESIA DENGAN MEDIA GEOGEBRA P - 64 KEMAMPUAN SPASIAL SISWA MELALUI PENDEKATAN PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK INDONESIA DENGAN MEDIA GEOGEBRA Ristontowi Prodi Pendidikan Matematika FKIP UMB email: tontowi55@yahoo.co.id Abstrak Standar

Lebih terperinci

UPAYA PENINGKATAN HASIL BELAJAR LUAS BANGUN SEGIBANYAK SEDERHANA MELALUI MEDIA PEMBELAJARAN KONKRIT

UPAYA PENINGKATAN HASIL BELAJAR LUAS BANGUN SEGIBANYAK SEDERHANA MELALUI MEDIA PEMBELAJARAN KONKRIT UPAYA PENINGKATAN HASIL BELAJAR LUAS BANGUN SEGIBANYAK SEDERHANA MELALUI MEDIA PEMBELAJARAN KONKRIT Bambang Hariyanto Abstrak: Matematika merupakan salah satu mata pelajaran yang sangat penting dan mendasar

Lebih terperinci

LAPORAN OBSERVASI 2. Proses Pembelajaran Matematika di kelas 5C di Sekolah Dasar Xaverius 1 Palembang dan SD IGM Palembang

LAPORAN OBSERVASI 2. Proses Pembelajaran Matematika di kelas 5C di Sekolah Dasar Xaverius 1 Palembang dan SD IGM Palembang LAPORAN OBSERVASI 2 Proses Pembelajaran Matematika di kelas 5C di Sekolah Dasar Xaverius 1 Palembang dan SD IGM Palembang Pendahuluan Hermina Disnawati International Master Program on Mathematics Education

Lebih terperinci

MENINGKATKAN KEMAMPUAN BERPIKIR LOGIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN MATEMATIKA REALISTIK

MENINGKATKAN KEMAMPUAN BERPIKIR LOGIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN MATEMATIKA REALISTIK MENINGKATKAN KEMAMPUAN BERPIKIR LOGIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN MATEMATIKA REALISTIK Oleh: Dian Usdiyana 1, Tia Purniati 1, Kartika Yulianti 1, dan Eha Harningsih 2 1 Dosen Jurusan Pendidikan Matematika

Lebih terperinci

Listiani dan Kusuma. Memperkenalkan Penerapan Strategi 1

Listiani dan Kusuma. Memperkenalkan Penerapan Strategi 1 MEMPERKENALKAN PENERAPAN STRATEGI PEMBELAJARAN DENGAN PENDEKATAN SAINTIFIK KEPADA GURU SEKOLAH DASAR MELALUI PELATIHAN SINGKAT Introducing the Implementation of Scientific Teaching Method to Elementary

Lebih terperinci

PESTA ULANG TAHUN DAN MODEL PERMEN BATU MEMBANTU MEMPERJELAS KONSEP IRISAN DUA HIMPUNAN. Taufik 1

PESTA ULANG TAHUN DAN MODEL PERMEN BATU MEMBANTU MEMPERJELAS KONSEP IRISAN DUA HIMPUNAN. Taufik 1 PESTA ULANG TAHUN DAN MODEL PERMEN BATU MEMBANTU MEMPERJELAS KONSEP IRISAN DUA HIMPUNAN Taufik 1 Abstrak Pembelajaran matematika yang bermakna sudah banyak dilakukan guru. Tetapi masih banyak siswa yang

Lebih terperinci

DESAIN PEMBELAJARAN LUAS SEGI BANYAK MENGGUNAKAN TANGRAM BERPETAK DI KELAS IV

DESAIN PEMBELAJARAN LUAS SEGI BANYAK MENGGUNAKAN TANGRAM BERPETAK DI KELAS IV JINoP 150 (Jurnal Inovasi Pembelajaran), Volume 1, Nomor 2, November 2015 DESAIN PEMBELAJARAN LUAS SEGI BANYAK MENGGUNAKAN TANGRAM BERPETAK DI KELAS IV Lia Puspasari 1), Zulkardi 2), Somakim 3) Guru SD

Lebih terperinci

LAPORAN TUGAS AKHIR. Topik Tugas Akhir: Penelitian Pendidikan Matematika

LAPORAN TUGAS AKHIR. Topik Tugas Akhir: Penelitian Pendidikan Matematika LAPORAN TUGAS AKHIR Topik Tugas Akhir: Penelitian Pendidikan Matematika PENGEMBANGAN INSTRUMEN PENILAIAN PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK INDONESIA (PMRI) MATERI BANGUN DATAR DI SMP NEGERI 1 REJOSO TUGAS

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia khususnya para siswa di tingkat pendidikan Sekolah Dasar hingga

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia khususnya para siswa di tingkat pendidikan Sekolah Dasar hingga BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Matematika merupakan salah satu mata pelajaran di sekolah yang wajib dipelajari oleh setiap siswa pada jenjang pendidikan manapun. Di Indonesia khususnya para

Lebih terperinci

Ai Nani Nurhayati 2 Maulana 3. Pendidikan Guru Sekolah Dasar Universitas Pendidikan Indonesia Kampus Sumedang

Ai Nani Nurhayati 2 Maulana 3. Pendidikan Guru Sekolah Dasar Universitas Pendidikan Indonesia Kampus Sumedang PENERAPAN PENDEKATAN MATEMATIKA REALISTIK DALAM PENANAMAN KONSEP PERKALIAN DAN PEMBAGIAN BILANGAN BULAT 1 (Studi deskriptif di kelas IV SD Negeri Cipanas Kec. Tanjungkerta Kab. Sumedang) Ai Nani Nurhayati

Lebih terperinci

DESAIN KE-4 PEMBELAJARAN PMRI: Belajar Mengurangkan Tiga Bilangan Berturut-turut melalui Aktivitas Bermain Tepuk Bergambar/Ambulan

DESAIN KE-4 PEMBELAJARAN PMRI: Belajar Mengurangkan Tiga Bilangan Berturut-turut melalui Aktivitas Bermain Tepuk Bergambar/Ambulan 6 th Observation Report: SD Pusri Palembang, Sumatera Selatan DESAIN KE-4 PEMBELAJARAN PMRI: Belajar Mengurangkan Tiga Bilangan Berturut-turut melalui Aktivitas Bermain Tepuk Bergambar/Ambulan Evangelista

Lebih terperinci

KONTRIBUSI WORKSHOP PMRI TERHADAP KOMPETENSI GURU DALAM PEMBELAJARAN MATEMATIKA DI KELAS I SD NEGERI PERCOBAAN PADANG TAHUN PELAJARAN 2010/2011

KONTRIBUSI WORKSHOP PMRI TERHADAP KOMPETENSI GURU DALAM PEMBELAJARAN MATEMATIKA DI KELAS I SD NEGERI PERCOBAAN PADANG TAHUN PELAJARAN 2010/2011 Vol. 4 No.1 Desember 2011 (10-22) http://dx.doi.org/10.22202/jp.2011.v4i1.33 Website: ejournal.stkip-pgri-sumbar.ac.id/index.php/pelangi KONTRIBUSI WORKSHOP PMRI TERHADAP KOMPETENSI GURU DALAM PEMBELAJARAN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pengetahuan secara formal, tepat dan akurat sehingga tidak memungkinkan

BAB I PENDAHULUAN. pengetahuan secara formal, tepat dan akurat sehingga tidak memungkinkan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Matematika adalah bahasa universal untuk menyajikan gagasan atau pengetahuan secara formal, tepat dan akurat sehingga tidak memungkinkan terjadinya multitafsir

Lebih terperinci

ANALISIS KEMAMPUAN MAHASISWA PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR FKIP UNIVERSITAS RIAU DALAM PENGUKURAN KELILING DAN LUAS BANGUN DATAR

ANALISIS KEMAMPUAN MAHASISWA PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR FKIP UNIVERSITAS RIAU DALAM PENGUKURAN KELILING DAN LUAS BANGUN DATAR ANALISIS KEMAMPUAN MAHASISWA PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR FKIP UNIVERSITAS RIAU DALAM PENGUKURAN KELILING DAN LUAS BANGUN DATAR zet22boy@yahoo.co.id Program Studi Pendidikan Guru Sekolah Dasar Jurusan

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN MATERI PEMBELAJARAN BILANGAN BERDASARKAN PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK UNTUK SISWA KELAS V SEKOLAH DASAR

PENGEMBANGAN MATERI PEMBELAJARAN BILANGAN BERDASARKAN PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK UNTUK SISWA KELAS V SEKOLAH DASAR PENGEMBANGAN MATERI PEMBELAJARAN BILANGAN BERDASARKAN PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK UNTUK SISWA KELAS V SEKOLAH DASAR Farah Diba 1, Zulkardi, 2, Trimurti Saleh 3 ABSTRAK Penelitian ini bertujuan untuk

Lebih terperinci

MENEMUKAN RUMUS LUAS LINGKARAN DENGAN KONTEKS TUTUP KALENG KUE BERBENTUK LINGKARAN Oleh:

MENEMUKAN RUMUS LUAS LINGKARAN DENGAN KONTEKS TUTUP KALENG KUE BERBENTUK LINGKARAN Oleh: MENEMUKAN RUMUS LUAS LINGKARAN DENGAN KONTEKS TUTUP KALENG KUE BERBENTUK LINGKARAN Oleh: Nikmatul Husna Sri Rejeki (nikmatulhusna13@gmail.com) (srirejeki345@rocketmail.com) A. PENDAHULUAN Geometri merupakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. ketentuan yang baku, akan tetapi pendidikan formal biasanya dilakukan di. dalam kegiatannya mempunyai acuan-acuan yang baku.

BAB I PENDAHULUAN. ketentuan yang baku, akan tetapi pendidikan formal biasanya dilakukan di. dalam kegiatannya mempunyai acuan-acuan yang baku. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pendidikan pada dasarnya merupakan usaha manusia yang dilakukan secara terus-menerus sejak lahir hingga pada akhir hayat. Pendidikan memungkinkan manusia untuk menjadi

Lebih terperinci

PMRI di Unsri. Zulkardi dan Ratu Ilma

PMRI di Unsri. Zulkardi dan Ratu Ilma PMRI di Unsri Zulkardi dan Ratu Ilma 1. Sejarah PMRI di Unsri Perkembangan PMRI di Unsri, Sumatera Selatan dimulai akhir tahun 1999 ketika penulis pulang dari Belanda untuk melakukan penelitian sebagai

Lebih terperinci

J. Ind. Soc. Integ. Chem., 2014, Volume 6, Nomor 2

J. Ind. Soc. Integ. Chem., 2014, Volume 6, Nomor 2 PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA PESERTA DIDIK (LKPD) NON EKSPERIMEN UNTUK MATERI KESETIMBANGAN KIMIA KELAS XI IPA SMA N 8 MUARO JAMBI Syamsurizal *, Epinur * dan Devi Marzelina * * Program Studi Pendidikan Kimia,

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN LKS DENGAN PENDEKATAN PMRI PADA SISTEM PERSAMAAN LINEAR DUA VARIABEL UNTUK SMP KELAS VIII

PENGEMBANGAN LKS DENGAN PENDEKATAN PMRI PADA SISTEM PERSAMAAN LINEAR DUA VARIABEL UNTUK SMP KELAS VIII Vol.4, No.1, April 2016 PENGEMBANGAN LKS DENGAN PENDEKATAN PMRI PADA SISTEM PERSAMAAN LINEAR DUA VARIABEL UNTUK SMP KELAS VIII (THE DEVELOPMENT OF STUDENS WORKSHEET USING PMRI APPROACH ON TWO VARIABLE

Lebih terperinci

Pengaruh Pendekatan RME terhadap Kemampuan Pemecahan Masalah Siswa pada Materi Operasi Hitung Campuran di Kelas IV SD IT Adzkia I Padang

Pengaruh Pendekatan RME terhadap Kemampuan Pemecahan Masalah Siswa pada Materi Operasi Hitung Campuran di Kelas IV SD IT Adzkia I Padang ISSN 355-4185(p), 548-8546(e) Pengaruh Pendekatan RME terhadap Kemampuan Pemecahan Masalah Siswa pada Materi Operasi Hitung Campuran di Kelas IV SD IT Adzkia I Padang Program Studi Pendidikan Guru Sekolah

Lebih terperinci

Menumbuhkembangkan Berpikir Logis dan Sikap Positif terhadap Matematika melalui Pendekatan Matematika Realistik

Menumbuhkembangkan Berpikir Logis dan Sikap Positif terhadap Matematika melalui Pendekatan Matematika Realistik Menumbuhkembangkan Berpikir Logis dan Sikap Positif terhadap Matematika melalui Pendekatan Matematika Realistik Sahat Saragih Department of Mathematics, Science Faculty, State University of Medan, Jalan

Lebih terperinci

MENJADI GURU PROFESIONAL MELALUI PENILAIAN PIDATO ILMIAH PADA PELANTIKAN SARJANA BARU TANGGAL 22 SEPTEMBER Oleh: Ratu Ilma Indra Putri

MENJADI GURU PROFESIONAL MELALUI PENILAIAN PIDATO ILMIAH PADA PELANTIKAN SARJANA BARU TANGGAL 22 SEPTEMBER Oleh: Ratu Ilma Indra Putri MENJADI GURU PROFESIONAL MELALUI PENILAIAN PIDATO ILMIAH PADA PELANTIKAN SARJANA BARU TANGGAL 22 SEPTEMBER 2010 Oleh: Ratu Ilma Indra Putri FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS SRIWIJAYA INDRALAYA

Lebih terperinci

Husen Windayana. Kata Kunci: Pembelajaran Matematika Kontekstual, Kelompok Permanen, Kelompok Tidak Permanen, Penalaran, Komunikasi Matematik.

Husen Windayana. Kata Kunci: Pembelajaran Matematika Kontekstual, Kelompok Permanen, Kelompok Tidak Permanen, Penalaran, Komunikasi Matematik. PEMBELAJARAN MATEMATIKA KONTEKSTUAL KELOMPOK PERMANEN DAN TIDAK PERMANEN DALAM MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN DAN KOMUNIKASI MATEMATIK SISWA SEKOLAH DASAR Husen Windayana ABSTRAK Penelitian ini mengkaji

Lebih terperinci

Erdian Agustina *) Sakur, Zulkarnain **) Program Studi Pendidikan Matematika FKIP UR Mama

Erdian Agustina *) Sakur, Zulkarnain **) Program Studi Pendidikan Matematika FKIP UR Mama 1 PENERAPAN PENDEKATAN MATEMATIKA REALISTIK UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA SISWA KELAS IVA SD SWASTA PANTI ARQAM BAGAN HULU BAGANSIAPIAPI KECAMATAN BANGKO Abstract Erdian Agustina *) Sakur,

Lebih terperinci

\MODEL DESAIN DIDAKTIS PENGURANGAN PECAHAN BERBASIS PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK UNTUK SISWA SEKOLAH DASAR

\MODEL DESAIN DIDAKTIS PENGURANGAN PECAHAN BERBASIS PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK UNTUK SISWA SEKOLAH DASAR \MODEL DESAIN DIDAKTIS PENGURANGAN PECAHAN BERBASIS PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK UNTUK SISWA SEKOLAH DASAR Epon Nur aeni L dan Dindin Abdul Muiz Lidinillah PGSD UPI Kampus Tasikmalaya E-mail: eponalamsyah@yahoo.com,

Lebih terperinci

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENYELESAIKAN SOAL CERITA MELALUI REALISTIC MATHEMATICS EDUCATION (RME) DENGAN PENDEKATAN SCIENTIFIC

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENYELESAIKAN SOAL CERITA MELALUI REALISTIC MATHEMATICS EDUCATION (RME) DENGAN PENDEKATAN SCIENTIFIC PENINGKATAN KEMAMPUAN MENYELESAIKAN SOAL CERITA MELALUI REALISTIC MATHEMATICS EDUCATION (RME) DENGAN PENDEKATAN SCIENTIFIC Lais Handayani 1), Riyadi 2), Djaelani 3) PGSD FKIP Universitas Sebelas Maret,

Lebih terperinci

IG.A.K. Wardani (2009: 10.7), yang menyatakan bahwa: Pemerintah telah berupaya keras meningkatkan profesionalitas

IG.A.K. Wardani (2009: 10.7), yang menyatakan bahwa: Pemerintah telah berupaya keras meningkatkan profesionalitas PENGGUNAAN PENDEKATAN PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK (PMR) DALAM PENINGKATAN PEMBELAJARAN MATEMATIKA TENTANG BILANGAN BULAT PADA SISWA KELAS IV SD NEGERI 2 KALISARI TAHUN AJARAN 2013/2014 Sri Endahwahyuningsih

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN MATERI INTEGRAL UNTUK SEKOLAH MENENGAH ATAS (SMA) MENGGUNAKAN PENDEKATAN PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK INDONESIA (PMRI) DI PALEMBANG

PENGEMBANGAN MATERI INTEGRAL UNTUK SEKOLAH MENENGAH ATAS (SMA) MENGGUNAKAN PENDEKATAN PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK INDONESIA (PMRI) DI PALEMBANG PENGEMBANGAN MATERI INTEGRAL UNTUK SEKOLAH MENENGAH ATAS (SMA) MENGGUNAKAN PENDEKATAN PENDIDIKAN MATEMATIKA REALISTIK INDONESIA (PMRI) DI PALEMBANG Misdalina 1 Zulkardi 2 dan Purwoko 3 ABSTRAK Buku matematika

Lebih terperinci

PENINGKATAN KEMAMPUAN BERPIKIR KREATIF MELALUI PEMBELAJARAN TGT PMRI KONSERVASI BUDAYA PERMAINAN TRADISIONAL DAERAH

PENINGKATAN KEMAMPUAN BERPIKIR KREATIF MELALUI PEMBELAJARAN TGT PMRI KONSERVASI BUDAYA PERMAINAN TRADISIONAL DAERAH PENINGKATAN KEMAMPUAN BERPIKIR KREATIF MELALUI PEMBELAJARAN TGT PMRI KONSERVASI BUDAYA PERMAINAN TRADISIONAL DAERAH Wardono dan Dheny Wawan Febrian Jurusan Matematika, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan

Lebih terperinci

MENGGAGAS PARADIGMA BARU PENDIDIKAN MATEMATIKA KONTEMPORER

MENGGAGAS PARADIGMA BARU PENDIDIKAN MATEMATIKA KONTEMPORER MENGGAGAS PARADIGMA BARU PENDIDIKAN MATEMATIKA KONTEMPORER MAILIZAR Program Studi Pendidikan Matematika Universitas Indraprasta PGRI Jakarta Abstract. Mathematics education in our country is currently

Lebih terperinci

B b a I P n e d n a d h a u h l u u l a u n 1 1 L t a a t r a Be B l e a l k a a k n a g n Pe P r e m r a m s a a s l a a l h a a h n

B b a I P n e d n a d h a u h l u u l a u n 1 1 L t a a t r a Be B l e a l k a a k n a g n Pe P r e m r a m s a a s l a a l h a a h n Bab I Pendahuluan 1.1 Latar Belakang Permasalahan Undang - Undang Dasar tahun 1945 pasal 31 ayat 1 berbunyi: tiap tiap warga negara berhak mendapatkan pendidikan, dalam TAP MPR RI No.IV/MPR/1999 tentang

Lebih terperinci

Pemahaman Konsep FPB Dengan Pendekatan RME. Oleh: Lailatul Muniroh

Pemahaman Konsep FPB Dengan Pendekatan RME. Oleh: Lailatul Muniroh Pemahaman Konsep FPB Dengan Pendekatan RME Oleh: Lailatul Muniroh email: lail.mpd@gmail.com ABSTRAK Pembelajaran matematika dengan pendekatan RME memberi peluang pada siswa untuk aktif mengkonstruksi pengetahuan

Lebih terperinci

PERSOALAN PEMBELAJARAN MATEMATIKA DI SEKOLAH

PERSOALAN PEMBELAJARAN MATEMATIKA DI SEKOLAH PERSOALAN PEMBELAJARAN MATEMATIKA DI SEKOLAH Disampaikan pada Simposium Guru Pengembangan Profesional dan Kompetensi Guru Dalam Meningkatkan Mutu Pendidikan SLTP 11-15 Nopember 2002 DI Hotel sahid Yogyakarta

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Matematika merupakan salah satu cabang ilmu yang sangat penting.

BAB I PENDAHULUAN. Matematika merupakan salah satu cabang ilmu yang sangat penting. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Matematika merupakan salah satu cabang ilmu yang sangat penting. Karena pentingnya, matematika diajarkan mulai dari jenjang SD sampai dengan perguruan tinggi

Lebih terperinci

85 PRESENTASI MATEMATIKA SISWA PADA PENERAPAN PENDEKATAN MATEMATIKA REALISTIK DALAM PELAKSANAAN LESSON STUDY DI SEKOLAH MENENGAH PERTAMA

85 PRESENTASI MATEMATIKA SISWA PADA PENERAPAN PENDEKATAN MATEMATIKA REALISTIK DALAM PELAKSANAAN LESSON STUDY DI SEKOLAH MENENGAH PERTAMA 85 PRESENTASI MATEMATIKA SISWA PADA PENERAPAN PENDEKATAN MATEMATIKA REALISTIK DALAM PELAKSANAAN LESSON STUDY DI SEKOLAH MENENGAH PERTAMA (STUDENTS MATHEMATICAL REPRESENTATIVE USING MATHEMATICAL REALISTIC

Lebih terperinci

Yonathan SMP Negeri 1 Tolitoli, Kab. Tolitoli, Sulawesi Tengah ABSTRAK

Yonathan SMP Negeri 1 Tolitoli, Kab. Tolitoli, Sulawesi Tengah ABSTRAK Implementasi Model Pembelajaran Penalaran dan Pemecahan Masalah Terbuka Untuk Meningkatkan Kompetensi Penalaran dan Komunikasi Matematik Siswa Kelas VII SMPN 1 ToliToli Yonathan SMP Negeri 1 Tolitoli,

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN WORKBOOK

PENGEMBANGAN WORKBOOK PENGEMBANGAN WORKBOOK BERBAHASA INGGRIS MATERI LINGKARAN UNTUK PEMBELAJARAN MENGGUNAKAN METODE PENEMUAN TERBIMBING BAGI SISWA KELAS XI IPA SMAN 4 MALANG Ivatus Sunaifah dan Cholis Sa dijah Guru Matematika

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN LKS UNTUK MELATIH KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS DALAM MATA PELAJARAN MATEMATIKA DI KELAS VII SMP

PENGEMBANGAN LKS UNTUK MELATIH KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS DALAM MATA PELAJARAN MATEMATIKA DI KELAS VII SMP JURNAL GANTANG Vol. II, No. 2, September 2017 p-issn. 2503-0671, e-issn. 2548-5547 Tersedia Online di: http://ojs.umrah.ac.id/index.php/gantang/index PENGEMBANGAN LKS UNTUK MELATIH KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS

Lebih terperinci