Pungli di Tengah Rekonstruksi. Ada LSM yang Rapornya Merah. Balada Rumah-Rumah di Gampong Pie. PPK Libatkan Masyarakat. Koruptor Itu Pencuri Licik

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Pungli di Tengah Rekonstruksi. Ada LSM yang Rapornya Merah. Balada Rumah-Rumah di Gampong Pie. PPK Libatkan Masyarakat. Koruptor Itu Pencuri Licik"

Transkripsi

1 PPK Libatkan Masyarakat Koruptor Itu Pencuri Licik Ada LSM yang Rapornya Merah Balada Rumah-Rumah di Gampong Pie N APRIL 2006 DUA MINGGUAN REKONSTRUKSI ACEH PANTON Tsunami jinoe kaleubeh leupah sithon ka sudah leupah dibungka Provinsi Aceh mantong lam beukah Dana jih leupah dipeugot hana Peng bak BRR meulimpah ruwah Cuba neupeugah peue le meuruwa Gaya takalon cit raya babah Bak baca makalah meubura-bura Adak na sidroe yang mita sideukah Ek dijeut peugah gohlom na dana Padahai adoe teubai that leupah Dikorup jeulah dipeugah hana Hasbi Burman T Pungli di Tengah Rekonstruksi Nani Afrida ERNYATA pengangkutan bahan rekonstruksi tidak juga lolos dari pungutan liar. Inilah salah satu masalah yang menyebabkan sulitnya mendapatkan kayu untuk rekonstruksi di Aceh. Donasi kayu dari luar negeri selama ini terkendala oleh faktor pungli di sepanjang jalan dari Belawan hingga ke. Dari sepanjang jalan itu ada titik yang harus di setor Menurut Ramadhana Lubis, Environment Policy Leader WWF-Indonesia Aceh Programme, faktor pungli menjadi masalah serius dalam memasukkan kayu bantuan luar negeri ke Aceh. Banyak Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) yang menghadapi masalah pengutipan (uang) di lapangan, kata Ramadhana kepada wartawan. Dia mencontohkan pengalaman lembagannya World Wide Fund for Nature saat mengimpor tujuh kontainer kayu dari Amerika Serikat. kawan-kawan LSM yang terlibat dalam rekonstruksi dalam mendatangkan kayu bantuan luar negeri untuk kebutuhan di Aceh, kata Ramadhana. Minta BRR bertindak Ramadhana meminta Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi Aceh-Nias dan pihak Kepolisian menertibkan pungli di jalan ini. Khusus di Aceh, ada sejumlah LSM asing yang mendatangkan kayu kebutuhan rehabilitasi dan rekonstruksi Aceh dari luar negeri. Di antaranya, Oxfam dan Primary Urgent yang mendatangkan kayu dari Australia. Lembaga donor berkomitmen untuk membantu donasi satu juta meter kubik kayu dari luar negeri. Namun, 14 bulan. Untuk rekonstruksi Aceh dibutuhkan 1,2 juta kubik kayu. Kayu itulah yang akan membangun perumahan, kapal, galangan kapal dan lain-lain. Hutan diaceh yang sudah rusak karena penebangan mencapai 60 ribu hektar. Sehingga Ramadhana berharap pemerintah meninjau lagi kebijakan pengaktifan 5 HPH di Aceh.

2 2 KORUPSI TANYA JAWAB Apa itu Korupsi? Menurut buku Budaya Korupsi ala Indonesia yang diterbitkan oleh Pusat Studi Pengembangan Kawasan, Korupsi didefinisikan sebagai; (a) suatu tindakan mengambil, menyelewengkan, menggelapkan uang rakyat/negara untuk kepentingan pribadi atau kelompok; (b) menerima gaji tanpa kerja. Sedangkan Syed Hussein Alatas dalam bukunya Corruption and the Destiny of Asia menyatakan bahwa tindakan yang dapat dikategorikan sebagai korupsi adalah penyuapan, pemerasan, dan nepotisme. Bisa dijelaskan karakteristik dari korupsi? Menurutnya, suatu tindakan dapat dikategorikan sebagai tindak korupsi jika antara lain memenuhi beberapa karakteristik berikut ini: (a) korupsi selalu melibatkan lebih dari satu orang; (b) korupsi secara keseluruhan melibatkan kerahasiaan, kecuali jika sudah menyebar; (c) korupsi melibatkan elemen saling menguntungkan dan saling berkewajiban; (d) pihak-pihak yang melakukan korupsi biasanya bersembunyi dibalik justifikasi hukum; (e) pihak-pihak yang terlibat dalam korupsi adalah pihak yang berkepentingan terhadap sebuah keputusan dan dapat mempengaruhi keputusan tersebut. Mengapa korupsi kerap terjadi? Salah satu penyebab korupsi adalah akibat dianutnya sistem birokrasi patron-klien yang dianut sejak zaman kerajaan dahulu. Onghokham dalam tulisannya yang berjudul Tradisi dan Korupsi menjelaskan bahwa dalam sistem patron klien, patron akan berusaha untuk mengumpulkan harta agar selalu dihargai oleh kliennya. Hal inilah, menurut sejarawan itu, yang mengakibatkan terjadinya korupsi. Mengapa orang melakukan korupsi? Kembali soal patron- klien. Prestise atau kebanggaan amat penting bagi patron agar selalu dijunjung oleh kliennya. Selain itu, patron juga harus selalu menyediakan pekerjaan bagi kliennya yang biasanya adalah saudaranya. Hal ini dikarenakan klien menganggap patronnya sebagai orang yang mampu dalam segala hal, termasuk juga mencarikan pekerjaan. Praktek lainnya adalah penyuapan. Suap bahkan terjadi di lembaga yudikatif yang merupakan benteng terakhir dalam memerangi korupsi. Apakah ada faktor lain yang mempengaruhi korupsi di Indonesia? Ada. Yakni, faktor-faktor yang tidak dilatari oleh budaya, melainkaan produk ideologi pembangunan atau pun produk-produk ketentuan teknis keuangan. Dalam sistem anggaran, misalnya, adanya ketentuan yang mengatakan bahwa dana yang belum dimanfaatkan akan hangus. Dan untuk tahun berikutnya, anggaran untuk pos tersebut akan dikurangi sesuai dengan kemampuan penyerapan anggaran tahun sebelumnya. Kebijakan ini mengakibatkan pihak penerima dana berusaha keras menghabiskan dana tersebut dengan berbagai cara. Muncullah proyekproyek fiktif, dimana kegiatan proyek tersebut tidak nyata. Yang penting, bagi koruptor, dalam pertanggungjawaban administrasinya, dana tersebut ikut terserap meski kegiatannya sendiri fiktif. Anda bisa mengirimkan pertanyaan apa pun yang ingin Anda ketahui, terutama mengenai masalah rekonstruksi dan rehabilitasi. Redaksi akan mencarikan jawaban untuk pertanyaan Anda. Kirimkan ke PO BOX atau dengan mencantumkan Rubrik Tanya Jawab L Jaka Rasyid AIN lubuk lain ikannya, lain padang lain belalang. Lain lembaga, lain pula cara menghindari korupsi. Salah satunya Program Pengembangan Kecamatan (PPK) misalnya memiliki triks khusus untuk menghindari korupsi. Maklum, PPK memiliki uang mencapai ratusan milyar untuk pemberdayaan ekonomi masyarakat Aceh dengan dukungan The World Bank. Mau tau triknya? Yup. Cukup sederhana yaitu melibatkan masyarakat dan mengutamakan transparansi. Menurut Koordinator Provinsi PPK, Rusli Mohammad program PPK tahun 2006 ini mengelola dana sekitar Rp ,- untuk pengembangan 221 kecamatan di 17 kabupaten di Aceh Transparan dimulai dari pemilihan warga yang akan menjadi pelaksana kegiatan dilapangan, pemilihan pengawas kegiatan dilapangan dan memfasilitasi pengusulan program yang akan dikerjakan. Semuanya transparan dan melibatkan seluruh warga, itu kuncinya, kata Rusli. Menurutnya sejak pertama kali diluncurkan tahun 1998, program PPK telah banyak memberikan perubahan dalam masyarakat menyakut pembangunan di wilayah mereka. Kontrol Korupsi PPK Libatkan Masyarakat Warga jadi lebih kritis, Bila tidak sesuai dengan kebutuhan wilayah, mereka otomatis akan menolaknya, kata Rusli. Diawas berlapis Program PPK dilapangan di awasi secara berlapis oleh berbagai komponen, mulai dari Pihak PPK. BPKP, bila dana tersebut berasal dari donatur yang menjadi utang bagi negara dan Bawasda bila pendanaan program PPK berasal dari APBD I atau APBD II. Sudah cukup? Belum. Pengawasan juga dilakukan oleh pihak donor. Pengawasan paling ketat itu adalah masyarakat sendiri, karena laporan keuangan harus disampaikan kepada masyarakat secara terbuka, jadi sangat sedikit kemungkinan penyelewengan keuangan tersebut terjadi, sebut Mirdas Salah satu kegiatan PPK yang melibatkan masyarakat di Takengon, Aceh Tengah (26/3/2006). JAKA RASYID Rusli, kordinator Provinsi PPK. Meskipun sudah dijaga begitu ketat, kasus korupsi tetap ada di PPK. Ismail SH, salah seorang staf PPK menambahkan. Ada juga penyimpangan Kendati cukup ketat, namun penyimpangan tetap terjadi. Mirdas menyebutkan beberapa kasus penyelewengan namun dapat diselesaikan, beberapa kasus diantaranya adalah Geumpang Miyeuk, Pidie dan Kecamatan Indrapuri Aceh Besar. Kedua-duanya kasus hilangnya dana PPK yang dituding diserahkan petugas PPK kepada Gerakan Aceh Merdeka (GAM) Kata Mirdas saat itu penyelewengan terjadi karena honor tenaga teknis desa sebanyak Rp.16 juta tidak dibayarkan. Pelakunya camat yang memperalat komandan koramil, petugas kita diperiksa dengan tuduhan kita memberikan uang pada GAM, dan tuduhan camat tidak terbukti, sebut Mirdas Kasus lain di Kecamatan Indrapuri Aceh Besar PPK mengucurkan dana sekitar Rp150 juta untuk menjalankan program PPK di wilayah itu, pihak kepolisian lokal dibawah komando Kapolsek Indrapuri (kapten polisi ) T Hasbi saat itu menuding PPK telah menyumbangkan dana kepada pihak GAM Camat, fasilitator dan seluruh pelaksana di lapangan di interogasi dan wajib lapor, dan uangnya disita oleh pihak kepolisian saat itu, namun pihak kepolisian juga tidak bisa membuktikannya, sebutnya. Dan hingga saat ini kasus itu masih di polisi. Nah lo REDAKSI Pemimpin Redaksi: Sim Kok Eng Amy Sekretaris Redaksi: Siti Rahmah Redaktur: Nani Afrida Wartawan: Mohammad Avicenna, Muhammad Azami Koordinator Artistik: Mahastudio Fotografer: Hotli Simanjuntak Dengan kontribusi wartawan lepas di Aceh Alamat: PO BOX Percetakan dan distribusi oleh Serambi Indonesia. merupakan media dwi-mingguan yang didanai dan dikeluarkan oleh Decentralization Support Facility (DSF atau Fasilitas Pendukung Desentralisasi). DSF merupakan inisiatif multi-donor yang dirancang untuk mendukung kebijakan desentralisasi pemerintah dengan meningkatkan keselarasan dan efektifitas dukungan dari para donor pada setiap tingkatan pemerintahan. Misi dari adalah untuk memberikan informasi di Aceh tentang rekonstruksi dan berita yang bersifat kemanusiaan. Selain itu diharap bisa memfasilitasi informasi antara komunitas negara donor atau LSM dengan masyarakat lokal.

3 FOKUS Islam dan Korupsi Koruptor Itu Pencuri Licik 3 S Mounaward D. Ismail IANG di Simpang Lima akhir awal April Mop cukup terik. Panasnya tak terkira. Baju di badan terasa bagai tak berdaya menghempang sinar ultraviolet itu. Ternyata suhu itu ikut mewarnai pembicaraan dua pria berbeda etnik dalam sebuah toko fotocopy di sana. Isunya juga tak kalah hangat. Menguping diskusi itu ternyata, pria bermata sipit itu mengeluhkan ulah sekelompok mahasiswa yang tidak menyalurkan bantuannya di Aceh Selatan. Sementara donaturnya merasa tertipu dengan oknum mahasiswa tersebut. Setelah bantuan cair, ternyata bantuan tidak mengalir ke korban. Diuber ke alamatnya juga tak jelas dimana rimbanya. Korupsi Haram Kenapa kita orang Indonesia suka sekali begitu. Jadi malu dengan orang luar negeri yang sudah mau membantu. Kita sudah menerapkan syariat Islam, tapi kita masih suka mencuri uang o- rang, begitu poin penting yang dibahas mereka. Mungkin kita akan menganggap sepele saja wacana itu. Namun saat bicara tentang syariat Islam dan korupsi, topik ini jadi urgen. Bagaimana tidak, sebab keduanya sedang digelakkan di Tanah Rencong. Lantas apakah kita semua begitu? Rektor Institut Agama Islam Negeri Ar-Raniry tidak mengamininya. Menurut Prof Yusny Saby, PhD, korupsi itu tidak mengenal tempat. Jadi fokusnya bukan cuma di Aceh saja, di daerah lain juga tak kalah banyak, terangnya. Efek dari konflik berkepanjangan membuat kondisi daerah tak kondusif. Akibatnya kolusi korupsi dan nepotisme (KKN) tumbuh bak jamur di musim hujan. Kita tak pernah membenarkan korupsi itu, tegasnya. Kacamata Islam melihat korupsi itu haram. Sebagian ulama mengatakan koruptor itu juga pencuri. Hukuman kepada koruptor itu harus lebih berat dari pencuri, sebut Rektor IAIN Arraniry ini. YUSNY SABY AK JAILANI Namun, sambung Yusny Saby, ketika kondisinya sudah kondusif, peluang memberantaskan terbuka. Sebab, hukum sudah bisa diterapkan, pengawasan dan perangkat lainnnya dapat bergerak maksimal. Pencuri Cendikiawan kampus ini menegaskan kacamata Islam melihat korupsi itu haram. Sebagian ulama mengatakan koruptor itu juga pencuri. Hukuman kepada koruptor itu harus lebih berat dari pencuri, sebut Rektor IAIN Arraniry ini. Sebab, tambah rektor, biasanya bila pencuri banyak menilep milik orang lain, itu karena memang pofesinya seperti itu. Tetapi, jika koruptor yang melakukan korupsi karena jabatannya, maka dia sudah berbuat sebuah kejahatan besar, papar Yusni. Dia sudah mendapatkan gaji besar dari jabatannya. Jadi untuk apalagi dia berbuat seperti itu, ucap Yusni seraya menegaskan bahwa tidak ada yang disebut pungli dan upeti, riswah, sogok atau suap dan sebagainya. Sementara itu Ketua Majelis Permusyawaratan Ulama (MPU) Nanggroe Aceh Darussalam, Dr Tgk Muslim Ibrahim yang dihubungi terpisah memberi definisi yang tidak kalah dahsyat. Korupsi itu mencuri dengan Menunggu Qanun Antikorupsi K Mohammad Avicena cara yang lebih licik dari pencurian biasa. Bila pencurian biasa orang sudah tahu barangnya dicuri. Tetapi korupsi, orang tidak tahu kalau haknya sudah dicuri, urai alumnus Timur Tengah ini. Karena itu, kata Muslim, sanksinya menurut Islam juga lebih dahsyat. Kalau pencurian biasa untuk pertama kali dipotong tangan kanan, ujarnya. Makanya, ujar Muslim dalam pertemuan Ulama di Jakarta beberapa tahun lalu sudah menyepakati sanksi terhadap koruptor serendah-rendah sama dengan pencuri hingga hukuman mati. Nah jangan coba lagi! ATANYA ada yang timpang dalam proses penerapan syariat Islam di Aceh. Sehingga banyak yang menyebutkan diskriminatif. Karena pada satu sisi, akhlak rakyat jelata diperbaiki, sedangkan moral koruptor tak ada yang peduli. Lantas kenapa belum lahir Qanun Antikorupsi? Kepala Dinas Syariat Islam Nanggroe Aceh Darussalam, Prof Dr Al Yasa Abubakar mengatakan mereka tidak menutup mata dengan qanun tersebut. Menurut dia, jika qanun yang sedang diterapkan selama ini diprioritaskan, itu tak lain karena memang itu tuntutan masyarakat. Begitu juga dengan Qanun Antikorupsi, pihaknya juga sudah berpikir kearah itu. Al Yasa menyebutkan, tidak gampang menggodok qanun tersebut seperti membalikkan telapak tangan. Pun demikian langkah - Masyarakat meminta agar polisi syariat Islam atau wilayatulhisbah juga menangkap koruptor. langkah kearah itu juga terus dilakukan. Terus dilakukan Ketua MPU NAD, Tgk Muslim Ibrahim juga menyebutkan upaya untuk menyusun qanun korupsi terus dilakukan. Sebab itu menjadi prioritas dan paling esensial. Saat ini, lanjut dia, proses sekarang pada tahap pengumpulan bahan draf awal. Penggalian materinya mengacu ke banyak referensi yang harus dianut. Muslim juga semua stakeholder terbuka peluang untuk menyusunnya. Katanya, setelah selesai tinggal diserahkan kepada yang berkompeten sesuai dengan mekanismenya. Begitu pula dengan MPU akan menempuh jalur yang sama sebagaimana biasanya mereka menyusun qanun. Pun demikian, Muslim menyebutkan semangat penyusunan itu semuanya tergantung dari pengesahan Rancangan Undang-undang Pemerintahan Aceh (RUU-PA). Semoga qanun itu nanti menjadi obat, sebut tokoh ulama Aceh ini.

4 LSM Berbisnis dengan Tender Akhir-akhir ini cukup banyak proses tender dan prakualifikasi yang dibuat Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi (BRR) Aceh - Nias. Bukan hanya BRR, Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) lain juga melakukan hal yang sama. Yang menarik perhatian saya adalah sebuah undangan pelelangan tentang Proyek Rehabilitasi Sistem Penyediaan Ari Bersih di Geuding, Kecamatan Samudra, Kabupaten Aceh Utara. Undangan tersebut yang dibuat LSM asal Inggris. LSM itu cukup tenar di kalangan korban tsunami di Aceh. Namun saya minta redaksi untuk tidak mempublikasikan namanya. Adapun masalahnya tak lain, pada saat mengambil dokumen pelelangan pihak panitia pelelangan mencari uang dari pengusaha penyedia jasa melalui pembayaran dokumen pelelangan mencapai Rp 2 juta. Seharusnya pengusaha dibantu melalui penyederhanaan pendaftaran atau kemungkinan lainnya pelelangan tersebut hanya formalitas untuk membatasi perusahaan penyedia jasa yang akan ikut pelelangan sehingga pihak panitia dapat mengarahkan proyek tersebut ke salah satu perusahaan yang telah terjaring rekanan dengan deal-deal tertentu. Ada satu yang membuat ini saya ingin membuat surat pembaca ini. Apakah didalamnya ada unsure Korupsi Kolusi dan Nepotisme (KKN) tidak atau ada upaya kolusi. Padahal di tempat lain tidak dipungut biaya. Kami melihat pengumuman tersebut ada unsur kejanggalan yang biasanya selama ini belum pernah terjadi dalam sistem pelelangan, baik pelelangan di pemerintah maupun swasta yang bergerak di Aceh saat ini. Terima kasih atas kesediaan redaksi Ceureumén memuat keluh kesah kami. Semoga ini ada manfaat dan hikmahnya. Buat Anda yang ingin menyampaikan Suara Rakyat kecil berupa ide, saran, dan kritik tentang rekonstruksi bisa melalui surat ke Tabloid CEUREUMéN PO Box Bachtiar Keumala, ST Jln Prada Utama Lamnyong, Dukung Berantas Korupsi TAHUN ini, Gubernur menetapkan Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam (NAD) tahun bebas Korupsi, Kolusi dan Nepotisme (KKN). Sebuah upaya yang bukan saja diingini oleh para aktivis antikorupsi. Kami rakyat jelata juga mengharapkan hal yang sama. Mengingat korupsi ini sudah merajalela di Indonesia, maka menjadi tidak heran jika itu diberantas. Namun yang sangat kami sayangkan adalah Aceh ditempatinya daerah ini diurutan nomor wahid dalam kasus itu. Apa landasannya? Apakah di daerah lain di negeri ini pejabatnya malaikat semua, tidak pernah memakan uang negara? Saya yakin kasus korupsi di daerah lain juga tak kalah dahsyat dengan apa yang terjadi di Aceh. Hanya saja banyak yang menutup mata. Tapi begitu ada indikasi korupsi, semuanya teriak. Padahal itu cuma pencuri sandal. Efek ini sebenarnya cukup membuat kami di Aceh sakit hati. Sebab di sebuah lembaga saya pernah mendengar ucapan yang menuding, orang Aceh itu suka korupsi. Dengan kata lain, setiap orang Aceh itu koruptor. Stigma itu memang jelek. Tapi kami orang Aceh punya jawaban. Kami bukan koruptor. Kami ingin seperti Robin Hood. Mengambil harta negara, kami bagi-bagi kepada rakyat jelata. Sebab sudah tiga dasawasara Jakarta menguras harta negeri kami. Lantas, jika kemudian tidak sampai ke rakyat jelata, inilah persoalannya. Ternyata mereka mengunting dalam lipatan lupa para aturan tersirat bak pagar api. Terima kasih Sahilawati Lampaseh Kota Kecamatan Meuraxa. I NI Bukan masalah naik kelas atau tidak, tetapi hasil penilaian yang berdasarkan kuesioner dan juga pengecekan langsung ke lapangan. Melihatkan masyarakat langsung lo. Adalah UN-Habitat bekerjasama dengan jurusan arsitek, Unsyiah dalam bidang monitoring dan evaluasi rekonstruksi perumahan. Program itu dinamai third party quality monitoring. Ini telah di mulai sejak Oktober 2005 lalu. Inti dari kerjasama ini adalah untuk memberikan feedback atau umpan balik kepada publik mengenai kemajuan pembangunan perumahan bukan hanya dari segi jumlah rumah namun juga kualitasnya. Untuk kualitas ada dua isu yang diangkat. Pertama, kualitas konstruksi meliputi kelengkapan bangunan dan juga kualitas prosesnya. Di sini tim yang juga diisi oleh mahasiswa tehnik, menilai keberhasilan dengan proses pengecekan lapangan. Dengan kuesioner Di sini dilihat pada kualitas nyata bukan yang ada pada gambar. Kepuasan pada penerima rumah juga menjadi perhatian dari monitoring ini. Mereka yang mendapatkan rumah disodorkan 1000 pertanyaan kuesiener yang didalam nya terdapat dua pertanyaan yang sangat penting. Yaitu apakah anda merasakan bahwa proses pembuatan rumah berjalan tanpa ada penyimpangan kemudian apakah anda juga merasakan ada penyimpangan dalam penyediaan bahan baku atau tenaga yang digunakan? Berdasarkan hasil kuesioner tersebut dibentuklah tiga kriteria. Yakni: Hijau dengan nilai 8.0 sampai 10. BRUNO DERGON Kuning dengan nilai antara 5.0 sampai 7.9. Dan merah dengan nilai antara 0 sampai 4.9 Sejauh ini, program ini sudah berjalan di 74 lokasi dari 4 kabupaten yaitu, Aceh Besar, Aceh Barat, Pidie dan. Ada sekitar 35 LSM yang bekerja pada zona tersebut. Pada area tersebut ditunjukan ada sekitar 42% LSM yang dikategorikan dalam zona hijau, 31% masuk kedalam zona kuning dan 27% masuk kedalam zona merah. Berapor merah Yang menarik dalam hasil monitoring lalu, LSM asal Inggris Oxfam dinilai kurang transparan sehingga organisasi tersebut dimasukkan ke zona merah. Dan Save The Children sedikit berada dibawahnya dengan menepati posisi kuning. Laporan dari monitoring ini bukanlah bertujuan membuat laporan Indeks korupsi. Namun, lebih tepat disebut Accountablelity Index (Transparansi Indeks), ucap Bruno Dergon, Housing Policy Adviser UN-Habitat. Proses transparasi adalah di mana khalayak menilai tidak ada penyimpangan di situ. Apabila ada penyimpangan ini juga belum tentu korupsi. Karena, belum tentu ada dana yang masuk ke saku seseorang, ucap Bruno Dergon, menambahkan. CERITA SAMPUL Ada LSM yang Rapornya Mera Laporan dari monitoring ini bukanlah bertujuan membuat laporan Indeks korupsi. Namun, lebih tepat disebut Accountablelity Index (Transparansi Indeks). Novia Liza HOTLI SIMANJUNTAK Jutaan dollar sedang berada di Aceh. Butuh pengawasan khusus T ERNYATA laporan penyelewengan penyaluran jatah hidup menempati posisi pertama yang dilaporkan oleh masyarakat dalam tahap rekonstruksi dan rehabilitasinya. Dari semua laporan, total kerugian mencapai milyaran rupiah. Berikut tabelnya: Pembangunan Barak 5 laporan Rp 114,5 miliar HOTLI SIMANJUNTAK Jenis Kasus Korupsi Penyaluran Jatah Hidup 40 laporan Rp 171 juta Pembangunan Rumah 6 laporan Rp 14 juta Bantuan Boat bagi Nelayan 2 laporan Rp 1,5 miliar Bantuan Tsunami/Logistik 18 laporan Rp 780 juta Sumber: GeRAK Aceh

5 SAMPUL yang Rapornya Merah dollar sedang berada di Aceh. Butuh pengawasan khusus. Oxfam Aceh Besar ditutup Karena Korupsi D Nani Afrida I ACEH, siapa yang tidak mengenal Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) asal Inggris, Oxfam. Lembaga ini banyak membantu Aceh dalam hal water sanitary, Perumahan, dan penyediaan modal usaha untuk korban tsunami. Ada banyak cabang kantor Oxfam di Aceh. Saat ini, selain Aceh Besar Oxfam memiliki beberapa kantor cabang di Sigli, Meulaboh, Calang, Nias, Lhokseumawe, Aceh Besar, dan Lamno. Sebagai lembaga yang cukup besar, dengan dana yang juga sangat besar, tidak membuat LSM ini bebas korupsi. terbukti beberapa minggu yang lalu Oxfam terpaksa menutup kantor cabang Aceh Besar karena terindikasi penyelewengan dana kemanusiaan. Nah lo. Transparan Yang menarik, secara transparan Oxfam mengakui terjadi penyimpangan dana. LSM itu juga secara sportif menceritakan bahwa telah terjadi kebocoran dana di bagian bantuan perumahan, yang notabene memiliki dana paling besar. Kami telah menutup kantor cabang Aceh Besar untuk sementara hingga penyelidikan Oxfam terpaksa menutup kantor cabang Aceh Besar karena terindikasi penyelewengan dana kemanusiaan. Tugas SAK bukan Hanya Mencari Koruptor 5 soal ini selesai, kata Yon Thayrun. Menurut Yon, meskipun telah ditutup, Oxfam Aceh Besar tetap melakukan program water sanitation seperti distribusi air dan pembuangan sampah. Namun program yang total dihentikan adalah pembuatan shelter dan livelihood. Ada puluhan ribu dollar Amerika yang diindikasikan lenyap. Kami sedang melakukan audit yang dilakukan oleh auditor independent. Mungkin akan selesai dalam minggu ini, ujar Yon serius. Masyarakat melapor Indikasi penyelewengan itu dilaporkan oleh masyarakat di kawasan Aceh Besar. Berdasarkan informasi tersebut, Oxfam memutuskan menutup sementara kantornya di Aceh Besar. Khusus Aceh Besar, dalam tahun 2005 Oxfam telah membangun 379 rumah dan tahun tahun 2006 akan membangun 374 rumah lagi. Dana yang tersedia untuk Aceh Besar mencapai 7,3 juta pounsterling. Karena dana untuk livelihood dan shelter terbesar dibanding program water sanitation (watsan), maka Oxfam menghentikan kedua program tersebut. Kantor Oxfam cabang Aceh Besar ini memiliki 140 staf, 8 diantaranya adalah tenaga asing. Karena kantor ditutup, untuk sementara kami juga menon-aktifkan para staf. Namun kami tetap menggaji mereka, kata Yon lagi. Pihaknya mengaku sangat prihatin dengan indikasi penyelewengan dana kemanusiaan itu, namun Oxfam telah melapor masalah ini kepada para funding, pemerintah, dan juga Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi (BRR). K Muhammad Azami EVIN Evans adalah Penjabat Sementara (Pjs) Satuan-Antikorupsi Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi (SAK-BRR) NAD-Nias. Kepada Ceureumén, pekan lalu. Ia menjelaskan banyak hal seputar tugas dan ruang lingkup, serta hasil kerja SAK-BRR di bawah kepemimpinannya. Berikut petikannya. Berapa kasus pengaduan yang sudah masuk ke SAK-BRR dan yang berhasil ditindaklanjuti? Statistik berikut berlaku dari 13 September 2005 sampai 31 Maret Secara singkat, total pengaduan yang telah diterima adalah sebanyak 528. Dari jumlah ini, sebanyak 465 (88%) sudah diselesaikan, sisanya masih dalam proses termasuk 9% yang belum diselesaikan dalam kurun waktu 2 minggu. Banyak masyarakat yang mengeluh, karena laporan mereka yang disampaikan ke SAK BRR tidak ditindaklanjuti. Benarkah itu? Secara tegas, jawaban saya bahwa setiap pengaduan yang SAK terima, wajib ditindaklanjuti. Sampai saat ini prinsip ini tetap kami junjung tinggi dan ikuti. Pada masa berikut, kami akan lebih in- tensif menghubungi para pengadu untuk memberikan informasi jika pengaduan sudah diproses. Bagaimana caranya Anda mengungkap kasus-kasus jika yang melibatkan bos Anda sendiri, misalnya saja para Deputi di BRR atau bahkan Pak Kuntoro, karena SK Anda sendiri ditangani oleh Pak Kuntoro? Pada dasarnya kami mempunyai hubungan langsung dengan Kepala Bapel jika diperlukan. Jadi, tidak ada masalah jarak atau akses. Kami juga mempunyai hubungan baik dengan lembaga negara, seperti KPK. Jika ada potensi kasus korupsi yang menyangkut petinggi Bapel BRR, kami dipastikan menggunakan jalur tersebut. Apakah Anda merasa ada beban psikologis mengawasi internal BRR? Tidak sama sekali, bahkan terbalik. Tugas SAK bukan hanya mencari koruptor. Pendekatan tersebut terlalu dangkal karena tidak bakal menyentuh masalah sistemis atau struktural yang bisa ditemukan dalam sebuah organisasi. Justru karena SAK merupakan bagian integral dari Bapel BRR, kami bebas untuk bergerak di dalam organisasi. Bagaimana pula Anda mengawasi staf Anda sendiri? Bagaimana staf SAK mengawasi saya juga merupakan bagian dari tugas kami bersama. Kami mempunyai sebuah kode etik yang cukup mendetail dan yang dibahas secara sangat intensif saat disusun. Bahkan saya sendiri sering ditegur langsung oleh staf HOTLI SIMANJUNTAK Kevin Evans (berdiri) mengawasi korupsi di wilayah BRR. jika mereka merasa bahwa saya dianggap melintas batas kode tersebut. Berapa anggaran yang mendukung SAK BRR tahun ini? Jumlah anggaran yang akan dipertanggungjawabkan oleh SAK sedang kami susun bersama beberapa bagian lain di BRR, misalnya dengan bagian SDM dll.

6 6 CEK BANUN Laporlah ke Tempat Ini M ENCIUM bau anyir Korupsi Kolusi dan Nepotisme pada masa rekonstruksi dan rehabilitasi? Jangan sungkan-sungkan. Silakan Anda melaporkan ke beberapa lembaga yang memang mengurusi masalah korupsi ini. Ceureumén memberikan alamat dan nomer kontak yang bisa dihubungi. GeRAK Jl T Lamlagang lr Durian No.7 Lamgugop mobile: Telp (0651) SoRAK Jl Belibis Lorong Kamboja No.2-A Labui Ateuk Pahlawan,. Phone/fax (0651) SAMAK D Dana Masuk Aceh Pascatsunami Muhammad Azami IPERKIRAKAN, ada puluhan triliun rupiah dana yang sudah masuk ke Aceh. Menghitung jumlah yang sebenarnya tidaklah mudah. Dana on-budget seperti APBN, APBD, memang mudah menghitung jumlahnya. Akan tetapi, dana off-budget seperti yang berasal dari Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) tidaklah mudah (Lihat Box). Berikut adalah rincian perkiraan dana yang mengalir ke Aceh pascatsunami. MAHDI ABDULLAH Masa Tanggap Darurat: Rp 2 triliun APBN 2005: Rp 3,967 triliun APBD Provinsi 2005: Rp 1,7 triliun APBD Kabupaten/Kota tahun 2005: Rp 6 triliun APBD Provinsi 2006: Rp 2,1 triliun APBN 2006: Rp 9,617 triliun Multi Donor Fund (MDF): Sekitar Rp 5 triliun Dana yang dimobilisasi oleh seratusan LSM: Di atas Rp 20 triliun Jl HM Daud Beureueh No.86 Jambo Tape Phone (0651) , Fax (0651) SUAK Jl Sisingamgaraja No.48 Desa Gampa Kec Johan Pahlawan Meulaboh Aceh Barat, Phone (0655) , KPK Gedung AAC Dayan Dawood, Lt 2 Darussalam Mobile: (0651) Phone: (0651) , Fax: (0651) Satuan Anti Korupsi (SAK) BRR Jalan Tgk Mohd Daud Beureueh No 142 Jambo Tape Telp/fax (0651) O Mohammad Avicena BSESI seorang Mustafa Abubakar, penjabat Gubernur Nanggroe Aceh Darussalam dalam memberantas korupsi dianggap benar. Dia sudah berada di jalur yang tepat. Betulkah? Saya yakin itu sudah di jalur yang tepat. Apalagi beliau diangkat tanpa cost politic sebagaimana lazimnya terjadi selama ini, komentar Taqwaddin, SH,SE,MS yang ditanyai Ceureumen belum lama ini. Menurut dosen Fakultas Hukum Unsyiah ini, pencegahan dan Libatkan Masyarakat Secara Optimal pemberantasan Korupsi, Kolusi dan Nepotisme (KKN) baru optimal jika sudah melibatkan masyarakat. Dalam setiap proses masyarakat harus diberi kans berpartisipasi aktif. Pelibatan ini tidak sematamata terkurung pada berbagai komponen strategis. Akan tetapi, elemen-elemen ini harus memperoleh akses untuk memantau aliran-aliran dana pembangunan. Begitu pula dengan pemerintah daerah, sebut Taqwaddin, harus transparan sejak dari proses penyusunan kebijakan pembangunan sampai implementasi anggaran. Masyarakat, LSM, CSO, akademisi harus pula memonitoring, controling dan evaluating setiap proses tersebut, urai Ketua Pemuda Muhammadiyah ini. Lantas dia menawarkan solusi agar pemberantasan atau pencegarahan korupsi harus dimulai di sekitar jajaran Gubernur/ Sekdaprov. Ini akan jadi panutan bagi jajaran kabupaten/kota dan level bawah lainnya. Pun demikian, tambah Taqwaddin yang harus dikuatkan adalah upaya pencegahan korupsi pada birokrat level ketiga. Karena merekalah yang secara langsung memegang anggaran, ucapnya. Dengan demikian, dia yakin hasrat korup dapat dicegah sejak dini. Mencegah kan lebih baik dari memberantas, dan upaya memberantas harus jalan terus sesuai koridor hukum, tambah Taqwaddin. Dia melihat peningkatan insentif prestasi aparatur sah-sah saja, tetapi tidak secara langsung mengentikan nafsu korup para birokrat. Hal senada juga diungkapkan Koordinator Gerakan Anti Korupsi (GeRAK), AKhiruddin Mahyuddin. Pemberiaan insentif itu tidak serta merta menghentikan korupsi, katanya. Dikatakan Akhiruddin Mahjuddin, kendati kesadaran masyarakat akan pentingnya pemberantasan korupsi meningkat, namun itu tak diimbangi dengan keseriusan aparat penegak hukum baik itu Polisi, Jaksa maupun Hakim dalam memroses kasus-kasus korupsi di Aceh. Kelambanan itu, dia menggambarkan rendahnya kinerja aparat penegak hukum dalam memberikan kepastian hukum terhadap kasus-kasus korupsi di Tanah Rencong. GeRAK Aceh menilai pemberantasan korupsi di Aceh hingga ke akar-akarnya hanya sebatas jargon (wacana) semata, dan tidak diikuti oleh political will yang mampu menuntaskan berbagai kasus korupsi yang mengendap selama ini.

7 KAMPUNGKU PIE 7 H Balada Rumah-Rumah di Gampong Pie Nani Afrida/Muhammad Azami USAIN (40) merasa gusar. Pria yang menjabat sebagai Peutuha Peut di Gampong Pie Kecamatan Meuraxa itu mengeluh pembangunan rumahnya banyak memakan biaya sendiri. Ini katanya rumah bantuan, tetapi saya mesti membeli pasir sendiri yang kurang, juga kaca karena kaca yang diberikan oleh Jaringan Udeep Besaree (JBU) Uplink kekecilan. Bagaimana ini, kata korban tsunami yang rumahnya habis digulung ombak itu. Dulu mereka mengatakan, semua bahan dan ongkosnya mereka yang tanggung. Tapi nyatanya saya juga harus beli pasir sendiri, katanya lagi. Di Husain juga mengeluhkan merek cat kayu. Menurut Di Husain menurut Rancangan Anggaran Biaya (RAB) yang diberikan, Uplink akan memberikan cat kayu bagus bermerek Avian, tetapi ternyata yang diberi justru cat kayu biasa. Saya juga mesti membeli kawat listrik dan saklar baru karena yang diberikan kurang dan saklarnya cepat rusak, keluh lelaki ini sambil geleng-geleng kepala. Tidak bertanggung jawab Senada dengan Di Husain, Cut Ubit (32) warga desa Gampong Pie lainnya menganggap Uplink tidak bertanggungjawab dalam membangun rumah warga. Ini bisa dilihat dari keharusan warga untuk kembali mengeluarkan uang untuk menyempurnakan pembangunan rumah itu. Sebab, ada rumah yang tidak sempurna. Bahkan kami juga harus membayar tukang, kata Cut Ubit. Gampong Pie merupakan salah satu desa yang berada di Jaringan Udep Besaree (JUB) Uplink. Sebuah lembaga yang membantu pengungsi di 23 buah desa yang terkena tsunami. Uplink yang akan membantu pembangunan rumah juga pemberdayaan ekonomi korban tsunami di kecamatan Rumah bantuan untuk warga Gampong Pie Kecamatan Meuraxa terpaksa banyak menguras kocek pemiliknya karena tidak sesuai RAB. HERMANTO TOBING Meuraxa dan juga Peukan Bada. Khusus di Gampong Pie, Uplink telah menjanjikan akan membangun 200 unit rumah di desa. Namun, hingga 15 bulan setelah bencana berlalu, baru 53 unit rumah yang dibangun, itu pun belum rampung. Sementara sisa bantuan dari yang dijanjikan, hingga kini belum ada tanda-tanda kapan akan dibangun. Keterlambatan itu menyebabkan warga mulai tidak sabaran. Apalagi banyak RAB yang tidak sesuai dengan bahan bangunan yang diberikan. Di Husen dan Cut Ubit, mewakili warga lain, meminta supaya Uplink mengembalikan uang yang telah dikeluarkan warga untuk menyempurnakan pembangunan rumah itu. Warga juga mengharapkan, segala bentuk sosialisasi dari Uplink mengenai program masa depan untuk korban tsunami, harus dihentikan di Desa Gampong Pie, sebelum mereka merampungkan pembangunan rumah. Akhirnya warga juga menolak keberadaan Jaringan Udep Beusare yang berada di bawah koordinasi Uplink. Dilapor polisi Wardah Hafidh Ketua Uplink yang dikonfirmasi Ceureumén mengatakan Uplink tidak bertanggung jawab dengan material yang tidak sesuai RAB. Ini adalah tanggung jawab Tim Pembangunan Kampung (TPK) dan sekarang kami sudah ambil alih, katanya. Dijelaskannya, TPK merupakan sebuah tim yang dibentuk dan dipilih oleh para calon pemilik rumah. Merekalah yang mengawasi dan menyediakan sebagian material untuk pembangunan rumah. Sedangkan sebagian lagi material memang disediakan oleh Uplink. Namun, nyatanya mereka tidak beres. Makanya sekarang sedang kami lakukan investigasi. Kemungkinan kami laporkan kepada polisi, kata Wardah. Korupsi dan Pemerintah Menambah Gaji Pegawai Negeri AK JAILANI Menaikkan gaji pegawai negeri adalah cara pemerintah daerah mengurangi budaya korupsi di pemerintahan. B Mohammad Avicena UKAN untuk bersaing dengan pekerja LSM, jika Mustafa Abubakar menaikan gaji bawahannya. Tapi itu semata-mata untuk mendongkel korupsi di Bumi Serambi Mekah. Untuk saat ini, kerja di LSM amat menjanjikan. Kocek praktis tebal. Siapa yang tidak iri. Apalagi gajinya lebih tinggi dari pejabat bereselon. Lantas, penjabat Gubernur Nanggroe Aceh Darussalam itu menggebrak dengan terobosan baru. Kerja lima hari, ada tunjangan prestasi. Bagus, Sabtu - Minggu bisa pula campli, seloroh Hamdan, seorang pegawai di lingkungan sekretariat daerah. Teori anti korupsi Pada suatu kesempatan di Darussalam belum lama ini, Mustafa mengutarakan teori antikorupsinya. Dia menamsilkan sekiranya gaji pejabat eselon II A sebesar Rp2,5 juta, maka dinaikkan menjadi Rp4 juta/bulan. Siapa yang tak tergiur? Kata Mustafa, gaji Rp4 juta ditambah Rp2,5 juta menjadi Rp6,5 juta. Ditambah dengan gaji pokok, katakanlah Rp1,5 juta, jadi semuanya sudah Rp8 juta. Untuk pejabat eselon IIA dan kepala-kepala dinas hidup di Aceh atau di kabupaten saya kira ndak usah korupsi lagi lah. Lebih enak kita makan uang halal daripada bercampur dengan uang haram, tukasnya. Tidak berhenti sampai di situ. Dengan mulut dibuat mengeletuk serta menggigit giginya, Gubernur Aceh ini seakan menegaskan penistaanya terhadap korupsi dan pelakunya. Harus digambarkan bahwa makan uang haram itu hampir sama dengan makan daging babi, tandas Mustafa dengan mimik maha serius. Tergantung disiplin kerja Tapi tunggu dulu! Yang mendapat tunjangan, tunda dulu senyum Anda. Pasalnya, kenaikan gaji para pejabat dan para kepala dinas ini tidak akan sepenuhnya mereka dapati. Apalagi jika tak diikuti dengan kedisplinan dan prestasi kerja. Malah, kata Mustafa, sebagai sanksi, besaran Tunjangan Prestasi ini tak akan diterima sepenuhnya bila pejabat bersangkutan tidak masuk kantor. Lalu, internal aparatur juga diminta harus kuat menghadapai tekanan dari luar dan tahanan terhadap godaaan untuk tidak melakukan korupsi. Karena itu untuk para pejabat, Mustafa mengharapkan agar tak tergiur lagi melakukan korupsi dan meningkatkan etos kerja. Saya katakan I don t care. Saya tidak takut untuk tidak populer, apa yang kita anggap baik itu yang kita mulai. Kalau tidak ada yang berani memulai, kapan lagi. Kita ingin membawa semua ini ke arah yang lebih baik, paparnya. Kelihatannya, momen kondusifnya keamanan dimanfaatkan. Pemerintah daerah, sebutnya, akan memanfaatkan kondisi yang kondusif ini untuk memacu dan memperbaiki kembali kinerja aparatur pemerintahan di Aceh agar maksimal dan efektif. Untuk memaksimalisasi dan efektifitas itulah, Mustafa juga menerapkan pola kerja lima hari. Itu bukan kebijakan yang populer, tapi saat inilah kesempatan yang tepat bagi kita untuk menata kembali sistem pemerintahan yang lebih baik ke depan, urai dia.

8 DAMAI 8 P Pasca-Perdamaian Pungutan Liar di Jalan Menurun Nani Afrida UNGUTAN liar di Aceh atau pungli menurun drastis setelah penandatangan perjanjian damai antara RI dan Gerakan Aceh Merdeka (GAM) ditandatangani 15 Agustus 2005 lalu. Kesimpulan itu berdasarkan survey yang dilakukan oleh The World Bank (Bank Dunia) dan diluncurkan bersama-sama dengan Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi (BRR) Aceh Nias. Menurut Patrick Barron, ketua program Pascakonflik Bank Dunia, perjanjian damai sangat mempengaruhi menurunnya pungli di jalanan Medan-. Apalagi setelah ditariknya TNI/Polri dari Aceh. Meskipun demikian, biaya lainnya dari operasional truk seperti biaya pengawalan belum juga turun. Dan secara bersamaan pungli di jalan dan diluar jalan tetap menjadi pengeluaran yang tinggi dalam melakukan usaha di Aceh. Pungutan liar Ada empat bentuk pungutan liar (pungli), yaitu pembayaran di jalan (on-road) dan di luar jalan (off-road). Pembayaran di jalan berupa pembayaran terhadap aparat di pos keamanan dan di jembatan timbang,sedangkan di luar jalan berupa biaya pengawalan dari dan biaya kemudahan dari Medan (Sumatera Utara). Pungutan liar oleh pos aparat keamanan memang mulai menurun. Tetapi, pungutan liar terhadap angkutan barang di jembatan timbang justru melonjak, kata Barron lagi Banyaknya truk dari Medan yang masuk ke Aceh untuk membawa barang rekonstruksi sering over load, sehingga ketika ditimbang supir sering bermasalah. Sehingga disinilah si supir menyuap petugas jembatan timbang. Hal ini juga berlaku untuk truk yang membawa barang bekas dari. Karena truk seperti ini sering tidak dilengkapi dengan dokumen. Terbanyak di medan Penelitian tersebut juga menemukan sebagian besar pungli terhadap truk rute Medan-Banda Aceh, kini ternyata terjadi di Sumatera Utara (Sumut). Menjadi pengeluaran yang tinggi dalam melakukan usaha di Aceh. Rata-rata jumlah yang dibayar di pos dan jembatan timbang di Aceh untuk sekali jalan sebesar Rp , sedangkan di Sumut mencapai Rp sekali jalan. Hal itu karena tingginya pungli di jembatan timbang di Sumut. Penarikan biaya di dua jembatan timbang di rute Medan- telah mengalahkan penarikan uang pos keamanan Di jembatan timbang Seumadam (Aceh Tamiang) truk rata-rata membayar Rp , sedangkan di Gebang (Sumut) ratarata truk membayar sebesar Rp Sedangkan untuk pengawalan, menurut Patrick hanya dilakukan oleh truk yang pergi dari Aceh ke Medan, dengan biaya mencapai Rp sekali jalan. Sedangkan dari Medan menuju Aceh truk memilih meminta bantuan dari organisasiorganisasi pemberi kemudahan dengan biaya Rp sekali perjalanan, sehingga bisa mendapat keringanan saat kelebihan beban di jembatan timbang. Ada lima organisasi di Medan yang bisa memberi jasa tersebut, kata dia. Menghambat proses rekonstruksi Victor Bottini, Kepala Perwakilan Bank Dunia di Aceh mengatakan, pengeluaran tambahan ini menghambat proses rekonstruksi dan membebani konsumen dalam bentuk kenaikan harga. Untuk menurunkan harga-harga di Aceh, harus dipastian agar tak ada lagi pungli, kata Victor Untuk survey ini, tujuh orang surveyor diikutkan dalam perjalanan truk lintas Timur Aceh. Semua surveyor menyamar sebagai kernek dan melaporkan semua pungli yang dialami truk. Survey dilakukan bulan November 2005 hingga Febuari 2006 dengan mengikutkan tim peneliti mereka dalam 32 perjalanan truk rute -Medan dan 27 perjalanan dari Medan-. Bentuk Pungli Pasca Damai Pos TNI/Polri Jalan Medan- terdapat sejumlah pos di tepi jalan. Supir diminta untuk berhenti dan menyerahkan sejumlah uang, kadang juga dalam bentuk minuman energi. Jembatan Timbang Jembatan timbang digunakan untuk menimbang truk dan dilakukan oleh Dinas Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (DLLAJR). Sering kelebihan muatan, dan petugas sering menerima pembayaran di lokasi sebagai sogokan. Biaya Pengawalan Membayar biaya pengawalan kepada TNI. Kebanyakan truk ini membawa barang yang dipertanyakan keberadaan hukumnya seperti besi, dan plastik. Yayasan Kemudahan Berbagai organisasi memberikan bermacammacam pelayanan bagi truk untuk membayar biaya. Pelayanan itu seperti perlindungan dari perampokan, dan penurunan biaya di jembatan timbang. J Kapolda Aceh Irjen Pol Bahrumsyah Kasman Pelaku Pungli Ditindak Berat Nani Afrida AJARAN kepolisian Nanggroe Aceh Darussalam akan memperketat pengawasan terhadap anggota polisi di sepanjang jalan lintas timur, dan lintas barat selatan menyusul temuan pungli dari Bank Dunia. Saya tidak perlu menjelaskan lagi bentuk tindakan, karena semua anggota sudah tahu bagaimana sikap kita terhadap anggota yang melakukan ini, kata Irjen Pol Bahrumsyah Kasman, Kapolda Aceh. Pihaknya berharap Bank Dunia dapat memberikan data-data lebih rincidan titik-titik terjadinya pungli. Dengan demikian, kalau ada preman, oke kita sama-sama mengetahui preman itu siapa. Tetapi tolong disampaikan juga di daerah mana. Sehingga tugas polisi untuk menindak pungli lebih mudah, kata Kapolda lagi. Aktivitas pembongkaran muatan truk jurusan Medan-Banda Aceh di salah satu sudut kota. Pihak pengusaha truk dan penerima barang sering mengeluh tentang pungli yang masih kerap terjadi di jalan raya lintas Medan-. Akibatnya pengeluaran menjadi lebih tinggi, dan menghambat kelancaran rekonstruksi Aceh. PHOTO-PHOTO HOTLI SIMANJUNTAK

Lampiran: Pakta Integritas dan Kesanggupan

Lampiran: Pakta Integritas dan Kesanggupan Lampiran: Pakta Integritas dan Kesanggupan Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi Wilayah dan Kehidupan Masyarakat Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam dan Kepulauan Nias, Provinsi Sumatera Utara Yang menandatangani

Lebih terperinci

8. Peraturan.../2 ATE/D.DATA WAHED/2016/PERATURAN/APRIL

8. Peraturan.../2 ATE/D.DATA WAHED/2016/PERATURAN/APRIL PERATURAN GUBERNUR ACEH NOMOR 26 TAHUN 2016 TENTANG LAPORAN HARTA KEKAYAAN PENYELENGGARA NEGARA DI LINGKUNGAN PEMERINTAH ACEH DENGAN RAHMAT ALLAH YANG MAHA KUASA GUBERNUR ACEH, Menimbang : a. bahwa dalam

Lebih terperinci

KORUPSI MENGHAMBAT PEMBANGUNAN NASIONAL. Oleh : Kolonel Chk Hidayat Manao, SH Kadilmil I-02 Medan

KORUPSI MENGHAMBAT PEMBANGUNAN NASIONAL. Oleh : Kolonel Chk Hidayat Manao, SH Kadilmil I-02 Medan KORUPSI MENGHAMBAT PEMBANGUNAN NASIONAL Oleh : Kolonel Chk Hidayat Manao, SH Kadilmil I-02 Medan Salah satu tujuan Pembangunan Nasional adalah untuk mewujudkan kesejahteraan Rakyat yang adil dan makmur

Lebih terperinci

Catatan Kritis Atas Hasil Pemeriksaan BPK Semester I Tahun Anggaran 2010

Catatan Kritis Atas Hasil Pemeriksaan BPK Semester I Tahun Anggaran 2010 Catatan Kritis Atas Hasil Pemeriksaan BPK Semester I Tahun Anggaran 2010 Terhadap Program Penyediaan Fasilitas Pembiayaan Rekonstruksi Infrastruktur atau Infrastructure Reconstruction Financing Facilities

Lebih terperinci

MONITORING PERADILAN DI ACEH SELAMA TAHUN Lhokseumawe, 26 Desember 2011

MONITORING PERADILAN DI ACEH SELAMA TAHUN Lhokseumawe, 26 Desember 2011 MONITORING PERADILAN DI ACEH SELAMA TAHUN 2011 Lhokseumawe, 26 Desember 2011 Tujuan Monitoring Tujuan dari monitoring kinerja aparat penegak hukum ini adalah: 1. Mendapatkan informasi tentang kasus korupsi

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH PENGGANTI UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 2 TAHUN 2005 TENTANG BADAN REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI WILAYAH DAN KEHIDUPAN MASYARAKAT PROVINSI NANGGROE ACEH DARUSSALAM DAN KEPULAUAN

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA Nomor : P.63/Menhut-II/2014 TENTANG

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA Nomor : P.63/Menhut-II/2014 TENTANG PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA Nomor : P.63/Menhut-II/2014 TENTANG PEDOMAN PENANGANAN PENGADUAN ATAS PENYALAHGUNAAN WEWENANG, PELANGGARAN DAN TINDAK PIDANA KORUPSI LINGKUP KEMENTERIAN KEHUTANAN

Lebih terperinci

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA PERATURAN PEMERINTAH PENGGANTI UNDANG-UNDANG NOMOR 2 TAHUN 2005 TENTANG BADAN REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI WILAYAH DAN KEHIDUPAN MASYARAKAT PROVINSI NANGGROE ACEH DARUSSALAM DAN KEPULAUAN NIAS PROVINSI

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH PENGGANTI UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 2 TAHUN 2007 TENTANG PENANGANAN PERMASALAHAN HUKUM DALAM RANGKA PELAKSANAAN REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI WILAYAH DAN KEHIDUPAN MASYARAKAT

Lebih terperinci

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 18 TAHUN 2011 TENTANG KOMISI KEJAKSAAN REPUBLIK INDONESIA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 18 TAHUN 2011 TENTANG KOMISI KEJAKSAAN REPUBLIK INDONESIA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA www.bpkp.go.id PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 18 TAHUN 2011 TENTANG KOMISI KEJAKSAAN REPUBLIK INDONESIA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa

Lebih terperinci

PERATURAN GUBERNUR ACEH NOMOR 20 TAHUN 2016 TENTANG PENGENDALIAN KEBAKARAN HUTAN DAN LAHAN DI ACEH DENGAN RAHMAT ALLAH YANG MAHA KUASA GUBERNUR ACEH,

PERATURAN GUBERNUR ACEH NOMOR 20 TAHUN 2016 TENTANG PENGENDALIAN KEBAKARAN HUTAN DAN LAHAN DI ACEH DENGAN RAHMAT ALLAH YANG MAHA KUASA GUBERNUR ACEH, PERATURAN GUBERNUR ACEH NOMOR 20 TAHUN 2016 TENTANG PENGENDALIAN KEBAKARAN HUTAN DAN LAHAN DI ACEH DENGAN RAHMAT ALLAH YANG MAHA KUASA GUBERNUR ACEH, Menimbang : a. bahwa hutan dan lahan merupakan sumberdaya

Lebih terperinci

PERATURAN GUBERNUR KALIMANTAN SELATAN NOMOR 064 TAHUN 2014 TENTANG PELAKSANAAN PELAYANAN PUBLIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN GUBERNUR KALIMANTAN SELATAN NOMOR 064 TAHUN 2014 TENTANG PELAKSANAAN PELAYANAN PUBLIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN GUBERNUR KALIMANTAN SELATAN NOMOR 064 TAHUN 2014 TENTANG PELAKSANAAN PELAYANAN PUBLIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR KALIMANTAN SELATAN, Menimbang Mengingat : a. bahwa dalam rangka

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 18 TAHUN 2011 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 22 TAHUN 2004 TENTANG KOMISI YUDISIAL

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 18 TAHUN 2011 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 22 TAHUN 2004 TENTANG KOMISI YUDISIAL UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 18 TAHUN 2011 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 22 TAHUN 2004 TENTANG KOMISI YUDISIAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 18 TAHUN 2011 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 22 TAHUN 2004 TENTANG KOMISI YUDISIAL

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 18 TAHUN 2011 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 22 TAHUN 2004 TENTANG KOMISI YUDISIAL www.bpkp.go.id UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 18 TAHUN 2011 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 22 TAHUN 2004 TENTANG KOMISI YUDISIAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK

Lebih terperinci

MEMAHAMI UNTUK MEMBASMI BUKU PANDUAN UNTUK MEMAHAMI TINDAK PIDANA KORUPSI. Komisi Pemberantasan Korupsi

MEMAHAMI UNTUK MEMBASMI BUKU PANDUAN UNTUK MEMAHAMI TINDAK PIDANA KORUPSI. Komisi Pemberantasan Korupsi MEMAHAMI UNTUK MEMBASMI BUKU PANDUAN UNTUK MEMAHAMI TINDAK PIDANA KORUPSI KOMISI PEMBERANTASAN KORUPSI REPUBLIK INDONESIA MEMAHAMI UNTUK MEMBASMI Penyusun Desain Sampul & Tata Letak Isi MPRCons Indonesia

Lebih terperinci

MEMAHAMI UNTUK MEMBASMI BUKU SAKU UNTUK MEMAHAMI TINDAK PIDANA KORUPSI

MEMAHAMI UNTUK MEMBASMI BUKU SAKU UNTUK MEMAHAMI TINDAK PIDANA KORUPSI MEMAHAMI UNTUK MEMBASMI BUKU SAKU UNTUK MEMAHAMI TINDAK PIDANA KORUPSI MEMAHAMI UNTUK MEMBASMI BUKU SAKU UNTUK MEMAHAMI TINDAK PIDANA KORUPSI KOMISI PEMBERANTASAN KORUPSI REPUBLIK INDONESIA MEMAHAMI UNTUK

Lebih terperinci

KOLUSI MERUSAK MORAL BANGSA

KOLUSI MERUSAK MORAL BANGSA KOLUSI MERUSAK MORAL BANGSA EKA MUHAMAD NUR ROSID / 11.12.5992 KELOMPOK: I (KEADILAN) PROGRAM STUDI: PENDIDIKAN PANCASILA JURUSAN: SISTEM INFORMASI DOSEN: MOHAMMAD IDRIS.P, DRS, MM LATAR BELAKANG MASALAH

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 18 TAHUN 2011 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 22 TAHUN 2004 TENTANG KOMISI YUDISIAL

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 18 TAHUN 2011 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 22 TAHUN 2004 TENTANG KOMISI YUDISIAL UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 18 TAHUN 2011 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 22 TAHUN 2004 TENTANG KOMISI YUDISIAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang

Lebih terperinci

QANUN KABUPATEN ACEH TIMUR NOMOR 4 TAHUN 2013 TENTANG

QANUN KABUPATEN ACEH TIMUR NOMOR 4 TAHUN 2013 TENTANG 1 QANUN KABUPATEN ACEH TIMUR NOMOR 4 TAHUN 2013 TENTANG PERUBAHAN KEDUA ATAS QANUN KABUPATEN ACEH TIMUR NOMOR 3 TAHUN 2008 TENTANG SUSUNAN ORGANISASI DAN TATA KERJA LEMBAGA TEKNIS KABUPATEN ACEH TIMUR

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH PENGGANTI UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 2 TAHUN 2005 TENTANG BADAN REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI WILAYAH DAN KEHIDUPAN MASYARAKAT PROVINSI NANGGROE ACEH DARUSSALAM DAN KEPULAUAN

Lebih terperinci

BUPATI PURWAKARTA PERATURAN BUPATI PURWAKARTA NOMOR : 3 TAHUN 2014 TENTANG

BUPATI PURWAKARTA PERATURAN BUPATI PURWAKARTA NOMOR : 3 TAHUN 2014 TENTANG BUPATI PURWAKARTA PERATURAN BUPATI PURWAKARTA NOMOR : 3 TAHUN 2014 TENTANG PEDOMAN PENGELOLAAN KEUANGAN DESA DI KABUPATEN PURWAKARTA TAHUN ANGGARAN 2014 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI PURWAKARTA,

Lebih terperinci

Laporan Hasil Pemantauan Konflik di Aceh 1 28 Februari 2006 World Bank/DSF

Laporan Hasil Pemantauan Konflik di Aceh 1 28 Februari 2006 World Bank/DSF Laporan Hasil Pemantauan Konflik di Aceh 28 Februari 2006 World Bank/DSF Sebagai bagian dari program dukungan untuk proses perdamaian, Program Konflik dan Pengembangan Masyarakat di Bank Dunia Jakarta

Lebih terperinci

IMPLEMENTASI TATA KELOLA PEMERINTAHAN DAN PROBLEMATIKANYA

IMPLEMENTASI TATA KELOLA PEMERINTAHAN DAN PROBLEMATIKANYA IMPLEMENTASI TATA KELOLA PEMERINTAHAN DAN PROBLEMATIKANYA Oleh : Kasim A. Usman S.Ag, M.Pd Widyaiswara BDK Manado ABSTRAK Tatakelola pemerintahan yang bersih dan berwibawa merupakan salah satu dari lima

Lebih terperinci

Kepedulian atas konservasi hutan yang melibatkan warga, membuat Hotlin Ompusunggu meraih penghargaan dari Whitley Award 2011.

Kepedulian atas konservasi hutan yang melibatkan warga, membuat Hotlin Ompusunggu meraih penghargaan dari Whitley Award 2011. Kepedulian atas konservasi hutan yang melibatkan warga, membuat Hotlin Ompusunggu meraih penghargaan dari Whitley Award 2011. Memadukan program kesehatan masyarakat dan perlindungan hutan, Hotlin dan rekan-rekannya

Lebih terperinci

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 18 TAHUN 2011 TENTANG KOMISI KEJAKSAAN REPUBLIK INDONESIA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 18 TAHUN 2011 TENTANG KOMISI KEJAKSAAN REPUBLIK INDONESIA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 18 TAHUN 2011 TENTANG KOMISI KEJAKSAAN REPUBLIK INDONESIA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa dalam rangka meningkatkan

Lebih terperinci

PEMBANGUNAN RUMAH UNTUK MASYARAKAT KORBAN BENCANA GEMPA & TSUNAMI DI DESA SUAK NIE, KECAMATAN JOHAN PAHLAWAN, KABUPATEN ACEH BARAT, MARET 2005

PEMBANGUNAN RUMAH UNTUK MASYARAKAT KORBAN BENCANA GEMPA & TSUNAMI DI DESA SUAK NIE, KECAMATAN JOHAN PAHLAWAN, KABUPATEN ACEH BARAT, MARET 2005 Jurnal Arsitektur ATRIUM vol. 02 no. 01, April 2005 : 34-41 PEMBANGUNAN RUMAH UNTUK MASYARAKAT KORBAN BENCANA GEMPA & TSUNAMI DI DESA SUAK NIE, KECAMATAN JOHAN PAHLAWAN, KABUPATEN ACEH BARAT, MARET 2005

Lebih terperinci

GUBERNUR ACEH PERATURAN GUBERNUR ACEH NOMOR 43 TAHUN 2010 TENTANG SISTEM PERINGATAN DINI DAN PENANGANAN DARURAT BENCANA TSUNAMI ACEH

GUBERNUR ACEH PERATURAN GUBERNUR ACEH NOMOR 43 TAHUN 2010 TENTANG SISTEM PERINGATAN DINI DAN PENANGANAN DARURAT BENCANA TSUNAMI ACEH GUBERNUR ACEH PERATURAN GUBERNUR ACEH NOMOR 43 TAHUN 2010 TENTANG SISTEM PERINGATAN DINI DAN PENANGANAN DARURAT BENCANA TSUNAMI ACEH DENGAN RAHMAT ALLAH YANG MAHA KUASA GUBERNUR ACEH, Menimbang : a. bahwa

Lebih terperinci

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.1198, 2013 BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA PUSAT PELAPORAN DAN ANALISIS TRANSAKSI KEUANGAN. Pengaduan Masyarakayt. Penanganan. Tata Cara. Pencabutan. PERATURAN KEPALA PUSAT PELAPORAN DAN ANALISIS TRANSAKSI

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 28 TAHUN 1999 TENTANG PENYELENGGARA NEGARA YANG BERSIH DAN BEBAS DARI KORUPSI, KOLUSI DAN NEPOTISME

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 28 TAHUN 1999 TENTANG PENYELENGGARA NEGARA YANG BERSIH DAN BEBAS DARI KORUPSI, KOLUSI DAN NEPOTISME UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 28 TAHUN 1999 TENTANG PENYELENGGARA NEGARA YANG BERSIH DAN BEBAS DARI KORUPSI, KOLUSI DAN NEPOTISME DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

Lebih terperinci

MEMAHAMI UNTUK MEMBASMI BUKU PANDUAN UNTUK MEMAHAMI TINDAK PIDANA KORUPSI. Komisi Pemberantasan Korupsi

MEMAHAMI UNTUK MEMBASMI BUKU PANDUAN UNTUK MEMAHAMI TINDAK PIDANA KORUPSI. Komisi Pemberantasan Korupsi MEMAHAMI UNTUK MEMBASMI BUKU PANDUAN UNTUK MEMAHAMI TINDAK PIDANA KORUPSI KOMISI PEMBERANTASAN KORUPSI REPUBLIK INDONESIA MEMAHAMI UNTUK MEMBASMI Penyusun Desain Sampul & Tata Letak Isi MPRCons Indonesia

Lebih terperinci

Bab 4 Menatap ke Depan: Perubahan Konteks Operasional

Bab 4 Menatap ke Depan: Perubahan Konteks Operasional Laporan Kemajuan MDF Desember 2009 Bab 4: Menatap ke Depan Bab 4 Menatap ke Depan: Perubahan Konteks Operasional Sejumlah proyek baru diharapkan dapat mendorong pengembangan ekonomi berkelanjutan di Aceh

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 28 TAHUN 1999 TENTANG PENYELENGGARA NEGARA YANG BERSIH DAN BEBAS DARI KORUPSI, KOLUSI DAN NEPOTISME

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 28 TAHUN 1999 TENTANG PENYELENGGARA NEGARA YANG BERSIH DAN BEBAS DARI KORUPSI, KOLUSI DAN NEPOTISME UNDANG-UNDANG NOMOR 28 TAHUN 1999 TENTANG PENYELENGGARA NEGARA YANG BERSIH DAN BEBAS DARI KORUPSI, KOLUSI DAN NEPOTISME DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN, Menimbang : a. bahwa Penyelenggara Negara

Lebih terperinci

Oleh : A. Furqon. Anda boleh menyebarluaskan ebook ini secara gratis sepanjang tidak merubah sedikitpun materi yang ada di dalamnya.

Oleh : A. Furqon. Anda boleh menyebarluaskan ebook ini secara gratis sepanjang tidak merubah sedikitpun materi yang ada di dalamnya. Oleh : A. Furqon Anda boleh menyebarluaskan ebook ini secara gratis sepanjang tidak merubah sedikitpun materi yang ada di dalamnya. Ebook ini membahas : STRATEGI PERTAMA : Kiat Praktis Memilih Tempat Kuliah

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 70 TAHUN 2005 TENTANG PERUBAHAN KETIGA ATAS KEPUTUSAN PRESIDEN NOMOR 80 TAHUN 2003 TENTANG PEDOMAN PELAKSANAAN PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH DENGAN RAHMAT

Lebih terperinci

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 50 TAHUN 2011 TENTANG TATA CARA PELAKSANAAN KEWENANGAN PUSAT PELAPORAN DAN ANALISIS TRANSAKSI KEUANGAN

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 50 TAHUN 2011 TENTANG TATA CARA PELAKSANAAN KEWENANGAN PUSAT PELAPORAN DAN ANALISIS TRANSAKSI KEUANGAN PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 50 TAHUN 2011 TENTANG TATA CARA PELAKSANAAN KEWENANGAN PUSAT PELAPORAN DAN ANALISIS TRANSAKSI KEUANGAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 48 TAHUN 2016 TENTANG TATA CARA PENGENAAN SANKSI ADMINISTRATIF KEPADA PEJABAT PEMERINTAHAN

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 48 TAHUN 2016 TENTANG TATA CARA PENGENAAN SANKSI ADMINISTRATIF KEPADA PEJABAT PEMERINTAHAN PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 48 TAHUN 2016 TENTANG TATA CARA PENGENAAN SANKSI ADMINISTRATIF KEPADA PEJABAT PEMERINTAHAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang:

Lebih terperinci

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 70 TAHUN 2005 TENTANG

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 70 TAHUN 2005 TENTANG PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 70 TAHUN 2005 TENTANG PERUBAHAN KETIGA ATAS KEPUTUSAN PRESIDEN NOMOR 80 TAHUN 2003 TENTANG PEDOMAN PELAKSANAAN PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH DENGAN RAHMAT

Lebih terperinci

2 Pelanggaran di Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban; Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 28 Tahun 1999 tentang Penyelenggaraan Negara yang Bersih da

2 Pelanggaran di Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban; Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 28 Tahun 1999 tentang Penyelenggaraan Negara yang Bersih da BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No. 1189, 2014 LPSK. Dugaan Pelanggaran. System Whistleblowing. PERATURAN LEMBAGA PERLINDUNGAN SAKSI DAN KORBAN NOMOR 2 TAHUN 2014 TENTANG WHISTLEBLOWING SYSTEM ATAS DUGAAN

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH PENGGANTI UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 2 TAHUN 2007 TENTANG PENANGANAN PERMASALAHAN HUKUM DALAM RANGKA PELAKSANAAN REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI WILAYAH DAN KEHIDUPAN MASYARAKAT

Lebih terperinci

VONIS KASUS NAZARUDDIN DALAM KACAMATA FILSAFAT HUKUM (Oleh : FERLI HIDAYAT,SH.,SIK.)

VONIS KASUS NAZARUDDIN DALAM KACAMATA FILSAFAT HUKUM (Oleh : FERLI HIDAYAT,SH.,SIK.) VONIS KASUS NAZARUDDIN DALAM KACAMATA FILSAFAT HUKUM (Oleh : FERLI HIDAYAT,SH.,SIK.) Usai majelis hakim memvonis M Nazaruddin, terdakwa kasus suap Wisma Atlet, Nazar tersenyum lebar. Vonis majelis hakim

Lebih terperinci

PROVINSI ACEH PERATURAN BUPATI BIREUEN NOMOR 11 TAHUN 2016

PROVINSI ACEH PERATURAN BUPATI BIREUEN NOMOR 11 TAHUN 2016 PROVINSI ACEH PERATURAN BUPATI BIREUEN NOMOR 11 TAHUN 2016 TENTANG BESARAN PENGHASILAN TETAP KEUCHIK DAN PERANGKAT GAMPONG, TUNJANGAN KEUCHIK, KEURANI GAMPONG DAN TUHA PEUT, OPERASIONAL TUHA PEUT DAN INSENTIF

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 28 TAHUN 1999 TENTANG PENYELENGGARAAN NEGARA YANG BERSIH DAN BEBAS DARI KORUPSI, KOLUSI, DAN NEPOTISME

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 28 TAHUN 1999 TENTANG PENYELENGGARAAN NEGARA YANG BERSIH DAN BEBAS DARI KORUPSI, KOLUSI, DAN NEPOTISME UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 28 TAHUN 1999 TENTANG PENYELENGGARAAN NEGARA YANG BERSIH DAN BEBAS DARI KORUPSI, KOLUSI, DAN NEPOTISME DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA Presiden Republik Indonesia

Lebih terperinci

Kejati Desak Tahan Hj. Intan Kesuma Mantan Sekwan Bengkalis. Oleh : Didi Ronaldo Kamis, 23 April 2015 00:55

Kejati Desak Tahan Hj. Intan Kesuma Mantan Sekwan Bengkalis. Oleh : Didi Ronaldo Kamis, 23 April 2015 00:55 KOPI, Bengkalis - Zaman kini korupsi tidak mengenal gender/jenis kelamin (red. Pria atau wanita). walaupun oknum wanita yang melakukan korupsi bergelar Hajah ini bukti Hj. Intan Kesuma tersandung kasus

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Pembangunan Nasional bertujuan mewujudkan manusia Indonesia

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Pembangunan Nasional bertujuan mewujudkan manusia Indonesia 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pembangunan Nasional bertujuan mewujudkan manusia Indonesia seutuhnya dan masyarakat Indonesia seluruhnya yang adil, makmur, sejahtera dan tertib berdasarkan

Lebih terperinci

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 50 TAHUN 2011 TENTANG TATA CARA PELAKSANAAN KEWENANGAN PUSAT PELAPORAN DAN ANALISIS TRANSAKSI KEUANGAN

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 50 TAHUN 2011 TENTANG TATA CARA PELAKSANAAN KEWENANGAN PUSAT PELAPORAN DAN ANALISIS TRANSAKSI KEUANGAN PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 50 TAHUN 2011 TENTANG TATA CARA PELAKSANAAN KEWENANGAN PUSAT PELAPORAN DAN ANALISIS TRANSAKSI KEUANGAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

Lebih terperinci

HAK JAWAB ATAS PEMBERITAAN DALAM MEDIA AMBON EKSPRES. mengungkapkan kronologis kedatangan wartawan Ambon Ekspres ke Kantor BPK RI

HAK JAWAB ATAS PEMBERITAAN DALAM MEDIA AMBON EKSPRES. mengungkapkan kronologis kedatangan wartawan Ambon Ekspres ke Kantor BPK RI BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA PERWAKILAN PROVINSI MALUKU Jl. Ade Irma Suryani Karang Panjang Ambon Telp. (0911) 314787 Fax. (0911) 314648 HAK JAWAB ATAS PEMBERITAAN DALAM MEDIA AMBON EKSPRES

Lebih terperinci

POLICY PAPER. : Strategi Pemberantasan Korupsi di Indonesia Inisiator : Pusat Kajian Administrasi Internasional LAN, 2007

POLICY PAPER. : Strategi Pemberantasan Korupsi di Indonesia Inisiator : Pusat Kajian Administrasi Internasional LAN, 2007 POLICY PAPER Fokus : Strategi Pemberantasan Korupsi di Indonesia Inisiator : Pusat Kajian Administrasi Internasional LAN, 2007 Pemberantasan korupsi merupakan salah satu agenda penting dari pemerintah

Lebih terperinci

QANUN KABUPATEN ACEH JAYA NOMOR 4 TAHUN 2013 TENTANG RETRIBUSI PENGENDALIAN MENARA TELEKOMUNIKASI BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM DENGAN NAMA ALLAH YANG

QANUN KABUPATEN ACEH JAYA NOMOR 4 TAHUN 2013 TENTANG RETRIBUSI PENGENDALIAN MENARA TELEKOMUNIKASI BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM DENGAN NAMA ALLAH YANG QANUN KABUPATEN ACEH JAYA NOMOR 4 TAHUN 2013 TENTANG RETRIBUSI PENGENDALIAN MENARA TELEKOMUNIKASI BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM DENGAN NAMA ALLAH YANG MAHA PENGASIH LAGI MAHA PENYAYANG ATAS RAHMAT ALLAH YANG

Lebih terperinci

SALINAN PERATURAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 63/PMK.06/2014 TENTANG

SALINAN PERATURAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 63/PMK.06/2014 TENTANG MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA SALINAN PERATURAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 63/PMK.06/2014 TENTANG TATA CARA PELAKSANAAN PENGELOLAAN BARANG MILIK NEGARA EKS BADAN REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI

Lebih terperinci

BUPATI BELITUNG PERATURAN BUPATI BELITUNG NOMOR 39 TAHUN 2013 STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG PERUMAHAN RAKYAT KABUPATEN BELITUNG

BUPATI BELITUNG PERATURAN BUPATI BELITUNG NOMOR 39 TAHUN 2013 STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG PERUMAHAN RAKYAT KABUPATEN BELITUNG SALINAN BUPATI BELITUNG PERATURAN BUPATI BELITUNG NOMOR 39 TAHUN 2013 STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG PERUMAHAN RAKYAT KABUPATEN BELITUNG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI BELITUNG, Menimbang :

Lebih terperinci

Ringkasan Eksekutif. Laporan Kemajuan MDF Desember 2009 Ringkasan Eksekutif

Ringkasan Eksekutif. Laporan Kemajuan MDF Desember 2009 Ringkasan Eksekutif Laporan Kemajuan MDF Desember 2009 Ringkasan Eksekutif Ringkasan Eksekutif Proyek yang berfokus pada pemulihan masyarakat adalah yang paling awal dijalankan MDF dan pekerjaan di sektor ini kini sudah hampir

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. tinggi (Katz, dalam Moeljarto 1995). Pembangunan nasional merupakan

I. PENDAHULUAN. tinggi (Katz, dalam Moeljarto 1995). Pembangunan nasional merupakan I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pembangunan dirumuskan sebagai proses perubahan yang terencana dari suatu situasi nasional yang satu ke situasi nasional yang lain yang dinilai lebih tinggi (Katz, dalam

Lebih terperinci

TINJAUAN TINDAK PIDANA KORUPSI MEMPERKAYA DIRI DAN ORANG LAIN. Oleh. Perbuatan korupsi sangat identik dengan tujuan memperkaya diri atau

TINJAUAN TINDAK PIDANA KORUPSI MEMPERKAYA DIRI DAN ORANG LAIN. Oleh. Perbuatan korupsi sangat identik dengan tujuan memperkaya diri atau TINJAUAN TINDAK PIDANA KORUPSI MEMPERKAYA DIRI DAN ORANG LAIN Oleh Ir. H. Hirwan Jack, MBA, MM Widyaiswara Madya BKPP Aceh A. Pendahuluan Perbuatan korupsi sangat identik dengan tujuan memperkaya diri

Lebih terperinci

QANUN KABUPATEN ACEH TIMUR NOMOR 5 TAHUN 2009 TENTANG RETRIBUSI PENGGANTIAN BIAYA CETAK KARTU TANDA PENDUDUK, KARTU KELUARGA DAN AKTA CATATAN SIPIL

QANUN KABUPATEN ACEH TIMUR NOMOR 5 TAHUN 2009 TENTANG RETRIBUSI PENGGANTIAN BIAYA CETAK KARTU TANDA PENDUDUK, KARTU KELUARGA DAN AKTA CATATAN SIPIL QANUN KABUPATEN ACEH TIMUR NOMOR 5 TAHUN 2009 TENTANG RETRIBUSI PENGGANTIAN BIAYA CETAK KARTU TANDA PENDUDUK, KARTU KELUARGA DAN AKTA CATATAN SIPIL BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM DENGAN RAHMAT ALLAH YANG MAHA

Lebih terperinci

BADAN PENGAWAS PEMILIHAN UMUM REPUBLIK INDONESIA

BADAN PENGAWAS PEMILIHAN UMUM REPUBLIK INDONESIA BADAN PENGAWAS PEMILIHAN UMUM REPUBLIK INDONESIA PERATURAN BADAN PENGAWAS PEMILIHAN UMUM REPUBLIK INDONESIA NOMOR 18 TAHUN 20142014 TENTANG PENGAWASAN PEMILIHAN UMUM DI LUAR NEGERI DALAM PEMILIHAN UMUM

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 40 TAHUN 1999 TENTANG P E R S DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 40 TAHUN 1999 TENTANG P E R S DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 40 TAHUN 1999 TENTANG P E R S DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Menimbang : a. bahwa kemerdekaan pers merupakan salah satu wujud kedaulatan

Lebih terperinci

Executive Summary. PKAI Strategi Penanganan Korupsi di Negara-negara Asia Pasifik

Executive Summary. PKAI Strategi Penanganan Korupsi di Negara-negara Asia Pasifik Executive Summary P emberantasan korupsi di Indonesia pada dasarnya sudah dilakukan sejak empat dekade silam. Sejumlah perangkat hukum sebagai instrumen legal yang menjadi dasar proses pemberantasan korupsi

Lebih terperinci

BERITA DAERAH KOTA BEKASI

BERITA DAERAH KOTA BEKASI BERITA DAERAH KOTA BEKASI NOMOR : 14 2013 SERI : E PERATURAN WALIKOTA BEKASI NOMOR 14 TAHUN 2013 TENTANG PAKTA INTEGRITAS APARATUR DI LINGKUNGAN PEMERINTAH KOTA BEKASI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH PENGGANTI UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1 TAHUN 2014 TENTANG PEMILIHAN GUBERNUR, BUPATI, DAN WALIKOTA

PERATURAN PEMERINTAH PENGGANTI UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1 TAHUN 2014 TENTANG PEMILIHAN GUBERNUR, BUPATI, DAN WALIKOTA PERATURAN PEMERINTAH PENGGANTI UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1 TAHUN 2014 TENTANG PEMILIHAN GUBERNUR, BUPATI, DAN WALIKOTA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang:

Lebih terperinci

GUBERNUR SUMATERA UTARA

GUBERNUR SUMATERA UTARA GUBERNUR SUMATERA UTARA PERATURAN GUBERNUR SUMATERA UTARA NOMOR 37 TAHUN 2011 TENTANG PENDELEGASIAN KEWENANGAN PELAYANAN PERIJINAN KEPADA BADAN PELAYANAN PERIJINAN TERPADU PROVINSI SUMATERA UTARA DENGAN

Lebih terperinci

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, INSTRUKSI PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 2005 TENTANG PELAKSANAAN NOTA KESEPAHAMAN ANTARA PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA DAN GERAKAN ACEH MERDEKA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Dalam rangka pelaksanaan

Lebih terperinci

KEPUTUSAN MAJELIS PERMUSYAWARATAN ULAMA ACEH NO 01 TAHUN 2012 TENTANG TATA TERTIB MUSYAWARAH BESAR ULAMA ACEH. Bismillahirrahmanirrahim

KEPUTUSAN MAJELIS PERMUSYAWARATAN ULAMA ACEH NO 01 TAHUN 2012 TENTANG TATA TERTIB MUSYAWARAH BESAR ULAMA ACEH. Bismillahirrahmanirrahim KEPUTUSAN MAJELIS PERMUSYAWARATAN ULAMA ACEH NO 01 TAHUN 2012 TENTANG TATA TERTIB MUSYAWARAH BESAR ULAMA ACEH Bismillahirrahmanirrahim Menimbang : a. bahwa sesuai dengan keputusan Gubernur Nang-groe Aceh

Lebih terperinci

1. Kerugian Keuangan Negara yang Berhasil Diselamatkan

1. Kerugian Keuangan Negara yang Berhasil Diselamatkan Jakarta, 7 Mei 2012. Sebagai wujud pertanggungjawaban kepada publik dan transparansi atas kinerja KPK, pada kesempatan hari ini, memasuki 4 bulan pertama (caturwulan 1-2012) pimpinan Komisi Pemberantasan

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 40 TAHUN 1999 TENTANG PERS DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 40 TAHUN 1999 TENTANG PERS DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 40 TAHUN 1999 TENTANG PERS DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Menimbang: a. bahwa kemerdekaan pers merupakan salah satu wujud kedaulatan

Lebih terperinci

PERATURAN BADAN PENGAWAS PEMILIHAN UMUM NOMOR 3 TAHUN 2010 TENTANG PENGAWASAN DANA KAMPANYE PEMILIHAN UMUM KEPALA DAERAH DAN WAKIL KEPALA DAERAH

PERATURAN BADAN PENGAWAS PEMILIHAN UMUM NOMOR 3 TAHUN 2010 TENTANG PENGAWASAN DANA KAMPANYE PEMILIHAN UMUM KEPALA DAERAH DAN WAKIL KEPALA DAERAH 1 PERATURAN BADAN PENGAWAS PEMILIHAN UMUM NOMOR 3 TAHUN 2010 TENTANG PENGAWASAN DANA KAMPANYE PEMILIHAN UMUM KEPALA DAERAH DAN WAKIL KEPALA DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BADAN PENGAWAS PEMILIHAN

Lebih terperinci

TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 15 TAHUN 2002 TENTANG TINDAK PIDANA PENCUCIAN UANG PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 15 TAHUN 2002 TENTANG TINDAK PIDANA PENCUCIAN UANG PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 25 TAHUN 2003 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 15 TAHUN 2002 TENTANG TINDAK PIDANA PENCUCIAN UANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH PENGGANTI UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1 TAHUN 2014 TENTANG PEMILIHAN GUBERNUR, BUPATI, DAN WALIKOTA

PERATURAN PEMERINTAH PENGGANTI UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1 TAHUN 2014 TENTANG PEMILIHAN GUBERNUR, BUPATI, DAN WALIKOTA PERATURAN PEMERINTAH PENGGANTI UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1 TAHUN 2014 TENTANG PEMILIHAN GUBERNUR, BUPATI, DAN WALIKOTA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang:

Lebih terperinci

BERITA NEGARA. No.680, 2012 BADAN NARKOTIKA NASIONAL. Kode Etik. Pegawai. PERATURAN KEPALA BADAN NARKOTIKA NASIONAL REPUBLIK INDONESIA

BERITA NEGARA. No.680, 2012 BADAN NARKOTIKA NASIONAL. Kode Etik. Pegawai. PERATURAN KEPALA BADAN NARKOTIKA NASIONAL REPUBLIK INDONESIA BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.680, 2012 BADAN NARKOTIKA NASIONAL. Kode Etik. Pegawai. PERATURAN KEPALA BADAN NARKOTIKA NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 2012 TENTANG KODE ETIK PEGAWAI BADAN

Lebih terperinci

PEMERINTAH KABUPATEN ACEH TAMIANG

PEMERINTAH KABUPATEN ACEH TAMIANG - 1 - PEMERINTAH KABUPATEN ACEH TAMIANG QANUN KABUPATEN ACEH TAMIANG NOMOR 7 TAHUN 2010 TENTANG PEMBENTUKAN BADAN PENANGGULANGAN BENCANA DAERAH KABUPATEN ACEH TAMIANG BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM DENGAN RAHMAT

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 2001 TENTANG YAYASAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 2001 TENTANG YAYASAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, 1 UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 2001 TENTANG YAYASAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa pendirian Yayasan di Indonesia selama ini dilakukan

Lebih terperinci

BUPATI BELITUNG PERATURAN BUPATI BELITUNG NOMOR 37 TAHUN 2013 TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG LINGKUNGAN HIDUP KABUPATEN BELITUNG

BUPATI BELITUNG PERATURAN BUPATI BELITUNG NOMOR 37 TAHUN 2013 TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG LINGKUNGAN HIDUP KABUPATEN BELITUNG SALINAN BUPATI BELITUNG PERATURAN BUPATI BELITUNG NOMOR 37 TAHUN 2013 TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG LINGKUNGAN HIDUP KABUPATEN BELITUNG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI BELITUNG, Menimbang

Lebih terperinci

Pengendapan Anggaran WAHYUDI KUMOROTOMO

Pengendapan Anggaran WAHYUDI KUMOROTOMO Pengendapan Anggaran WAHYUDI KUMOROTOMO Kompas Cetak 21 September 2015 Di tengah pelambatan ekonomi nasional, berita mengendapnya anggaran publik di daerah tentu kurang menggembirakan. Data dari Direktorat

Lebih terperinci

PERATURAN KEPALA BADAN NARKOTIKA NASIONAL NOMOR 6 TAHUN 2012 TENTANG KODE ETIK PEGAWAI BADAN NARKOTIKA NASIONAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN KEPALA BADAN NARKOTIKA NASIONAL NOMOR 6 TAHUN 2012 TENTANG KODE ETIK PEGAWAI BADAN NARKOTIKA NASIONAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN KEPALA BADAN NARKOTIKA NASIONAL NOMOR 6 TAHUN 2012 TENTANG KODE ETIK PEGAWAI BADAN NARKOTIKA NASIONAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KEPALA BADAN NARKOTIKA NASIONAL, Menimbang : bahwa dalam

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA (UU) NOMOR 16 TAHUN 2001 (16/2001) TENTANG YAYASAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA (UU) NOMOR 16 TAHUN 2001 (16/2001) TENTANG YAYASAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA (UU) NOMOR 16 TAHUN 2001 (16/2001) TENTANG YAYASAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa pendirian Yayasan di Indonesia selama

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 2001 TENTANG YAYASAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 2001 TENTANG YAYASAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG NOMOR 16 TAHUN 2001 TENTANG YAYASAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN, Menimbang : a. bahwa pendirian Yayasan di Indonesia selama ini dilakukan berdasarkan kebiasaan dalam masyarakat,

Lebih terperinci

KASUS-KASUS HUKUM DAN PENYIMPANGAN PAJAK - PENYELESAIAN INPRES NO. 1 TAHUN

KASUS-KASUS HUKUM DAN PENYIMPANGAN PAJAK - PENYELESAIAN INPRES NO. 1 TAHUN KASUS-KASUS HUKUM DAN PENYIMPANGAN PAJAK - PENYELESAIAN INPRES NO. 1 TAHUN INSTRUKSI PRESIDEN NOMOR 1 TAHUN TENTANG PERCEPATAN PENYELESAIAN KASUS-KASUS HUKUM DAN PENYIMPANGAN PAJAK ABSTRAK : Dalam rangka

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 2010 TENTANG

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 2010 TENTANG PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 2010 TENTANG PEDOMAN PENYUSUNAN PERATURAN DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH TENTANG TATA TERTIB DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG

Lebih terperinci

QANUN KABUPATEN ACEH BARAT DAYA NOMOR 4 TAHUN 2012 TENTANG

QANUN KABUPATEN ACEH BARAT DAYA NOMOR 4 TAHUN 2012 TENTANG QANUN KABUPATEN ACEH BARAT DAYA NOMOR 4 TAHUN 2012 TENTANG SUSUNAN ORGANISASI DAN TATA KERJA BADAN PENANGGULANGAN BENCANA DAERAH KABUPATEN ACEH BARAT DAYA BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM DENGAN RAHMAT ALLAH YANG

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 2001 TENTANG Y A Y A S A N DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 2001 TENTANG Y A Y A S A N DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 2001 TENTANG Y A Y A S A N DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa pendirian Yayasan di Indonesia selama ini

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESI A,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESI A, PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 76 TAHUN 2006 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN PRESIDEN NOMOR 34 TAHUN 2005 TENTANG SUSUNAN ORGANISASI DAN TATA KERJA SERTA HAK KEUANGAN BADAN REHABILITASI DAN

Lebih terperinci

RENCANA KERJA BADAN KEPEGAWAIAN DAERAH PROVINSI SUMATERA SELATAN TAHUN 2016 BADAN KEPEGAWAIAN DAERAH PROVINSI SUMATERA SELATAN

RENCANA KERJA BADAN KEPEGAWAIAN DAERAH PROVINSI SUMATERA SELATAN TAHUN 2016 BADAN KEPEGAWAIAN DAERAH PROVINSI SUMATERA SELATAN RENCANA KERJA BADAN KEPEGAWAIAN DAERAH PROVINSI SUMATERA SELATAN TAHUN 2016 BADAN KEPEGAWAIAN DAERAH PROVINSI SUMATERA SELATAN 1 KATA PENGANTAR Puji Syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas izinnya

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN SERANG

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN SERANG LEMBARAN DAERAH KABUPATEN SERANG NOMOR : 790 TAHUN : 2009 PERATURAN DAERAH KABUPATEN SERANG NOMOR 10 TAHUN 2009 TENTANG TATA CARA PENYELESAIAN TUNTUTAN KERUGIAN DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

Lebih terperinci

QANUN PROVINSI NANGGROE ACEH DARUSSALAM NOMOR 14 TAHUN 2003 TENTANG KHALWAT (MESUM) BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM DENGAN RAHMAT ALLAH YANG MAHA KUASA

QANUN PROVINSI NANGGROE ACEH DARUSSALAM NOMOR 14 TAHUN 2003 TENTANG KHALWAT (MESUM) BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM DENGAN RAHMAT ALLAH YANG MAHA KUASA QANUN PROVINSI NANGGROE ACEH DARUSSALAM NOMOR 14 TAHUN 2003 TENTANG KHALWAT (MESUM) BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM DENGAN RAHMAT ALLAH YANG MAHA KUASA 1 GUBERNUR PROVINSI NANGGROE ACEH DARUSSALAM Menimbang :

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 39 TAHUN 2007 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 11 TAHUN 1995 TENTANG CUKAI

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 39 TAHUN 2007 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 11 TAHUN 1995 TENTANG CUKAI UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 39 TAHUN 2007 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 11 TAHUN 1995 TENTANG CUKAI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a.

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 39 TAHUN 2007 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 11 TAHUN 1995 TENTANG CUKAI

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 39 TAHUN 2007 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 11 TAHUN 1995 TENTANG CUKAI UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 39 TAHUN 2007 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 11 TAHUN 1995 TENTANG CUKAI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a.

Lebih terperinci

SALINAN KEPUTUSAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 347/KMK.01/2012 TENTANG

SALINAN KEPUTUSAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 347/KMK.01/2012 TENTANG MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA SALINAN KEPUTUSAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 347/KMK.01/2012 TENTANG STANDAR PENYUSUNAN LAYANAN UNGGULAN (QUICK WINS) DI LINGKUNGAN KEMENTERIAN KEUANGAN

Lebih terperinci

BERITA DAERAH KOTA SAMARINDA SALINAN PERATURAN WALIKOTA SAMARINDA NOMOR 16 TAHUN 2013

BERITA DAERAH KOTA SAMARINDA SALINAN PERATURAN WALIKOTA SAMARINDA NOMOR 16 TAHUN 2013 BERITA DAERAH KOTA SAMARINDA SALINAN PERATURAN WALIKOTA SAMARINDA NOMOR 16 TAHUN 2013 TENTANG PENYELENGGARAAN PELAYANAN PENANGANAN PENGADUAN MASYARAKAT DI LINGKUNGAN PEMERINTAH KOTA SAMARINDA DENGAN RAHMAT

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 32 TAHUN 2007 TENTANG PEMBERIAN FASILITAS PERPAJAKAN DALAM RANGKA PENANGANAN BENCANA ALAM DI PROVINSI NANGGROE ACEH DARUSSALAM DAN KEPULAUAN NIAS PROVINSI

Lebih terperinci

Catatan Untuk Pengetahuan MDF - JRF Pelajaran dari Rekonstruksi Pasca Bencana di Indonesia

Catatan Untuk Pengetahuan MDF - JRF Pelajaran dari Rekonstruksi Pasca Bencana di Indonesia Catatan Pengetahuan 1 Catatan Untuk Pengetahuan MDF - JRF Pelajaran dari Rekonstruksi Pasca Bencana di Indonesia Mengadopsi Pendekatan Berbasis Masyarakat untuk Pemulihan Pasca Bencana: Pelajaran dari

Lebih terperinci

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA Direktorat Jenderal Peraturan Perundang-undangan Teks tidak dalam format asli. LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA No. 112, 2001 Kehakiman. Keuangan. Yayasan. Bantuan. Hibah. Wasiat. (Penjelasan dalam Tambahan

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI SOSIAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR : 41 / HUK / 2010 TENTANG

PERATURAN MENTERI SOSIAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR : 41 / HUK / 2010 TENTANG PERATURAN MENTERI SOSIAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR : 41 / HUK / 2010 TENTANG PEDOMAN PENYELESAIAN KERUGIAN NEGARA DI LINGKUNGAN KEMENTERIAN SOSIAL REPUBLIK INDONESIA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI

Lebih terperinci

WALIKOTA KEDIRI PERATURAN WALIKOTA KEDIRI NOMOR 16 TAHUN 2013 TENTANG KODE ETIK PEGAWAI NEGERI SIPIL DI LINGKUNGAN PEMERINTAH KOTA KEDIRI

WALIKOTA KEDIRI PERATURAN WALIKOTA KEDIRI NOMOR 16 TAHUN 2013 TENTANG KODE ETIK PEGAWAI NEGERI SIPIL DI LINGKUNGAN PEMERINTAH KOTA KEDIRI SALINAN WALIKOTA KEDIRI PERATURAN WALIKOTA KEDIRI NOMOR 16 TAHUN 2013 TENTANG KODE ETIK PEGAWAI NEGERI SIPIL DI LINGKUNGAN PEMERINTAH KOTA KEDIRI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA Menimbang : WALIKOTA

Lebih terperinci

RANCANGAN KESIMPULAN/KEPUTUSAN

RANCANGAN KESIMPULAN/KEPUTUSAN RANCANGAN LAPORAN SINGKAT RAPAT DENGAR PENDAPAT KOMISI III DPR RI DENGAN KPK, BNN DAN PPATK --------------------------------------------------- (BIDANG HUKUM, HAM DAN KEAMANAN) Tahun Sidang : 2015-2016

Lebih terperinci

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA Direktorat Jenderal Peraturan Perundang-undangan Departemen Hukum dan HAM RI Teks tidak dalam format asli. Kembali: tekan backspace LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA No. 75, 1999 (Penjelasan dalam Tambahan

Lebih terperinci

PERATURAN BADAN PENGAWAS PEMILIHAN UMUM NOMOR 4 TAHUN 2012 TENTANG PENGAWASAN DANA KAMPANYE PEMILIHAN UMUM KEPALA DAERAH DAN WAKIL KEPALA DAERAH

PERATURAN BADAN PENGAWAS PEMILIHAN UMUM NOMOR 4 TAHUN 2012 TENTANG PENGAWASAN DANA KAMPANYE PEMILIHAN UMUM KEPALA DAERAH DAN WAKIL KEPALA DAERAH BADAN PENGAWAS PEMILIHAN UMUM NOMOR 4 TAHUN 2012 TENTANG PENGAWASAN DANA KAMPANYE PEMILIHAN UMUM KEPALA DAERAH DAN WAKIL KEPALA DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BADAN PENGAWAS PEMILIHAN UMUM, Menimbang:

Lebih terperinci

MEMUTUSKAN: Menetapkan : PERATURAN KEPALA BADAN TENTANG KEBIJAKAN PENGAWASAN DI LINGKUNGAN BADAN METEOROLOGI, KLIMATOLOGI, DAN GEOFISIKA.

MEMUTUSKAN: Menetapkan : PERATURAN KEPALA BADAN TENTANG KEBIJAKAN PENGAWASAN DI LINGKUNGAN BADAN METEOROLOGI, KLIMATOLOGI, DAN GEOFISIKA. 2. Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 66, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4355); 3. Undang-Undang Nomor

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2006 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 10 TAHUN 1995 TENTANG KEPABEANAN

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2006 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 10 TAHUN 1995 TENTANG KEPABEANAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2006 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 10 TAHUN 1995 TENTANG KEPABEANAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang

Lebih terperinci

KEPUTUSAN MAJELIS PERMUSYAWARATAN ULAMA ACEH NOMOR 15 TAHUN 2014 TENTANG HASIL RAPAT KOORDINASI - II MAJELIS PERMUSYAWARATAN ULAMA ACEH TAHUN 2014

KEPUTUSAN MAJELIS PERMUSYAWARATAN ULAMA ACEH NOMOR 15 TAHUN 2014 TENTANG HASIL RAPAT KOORDINASI - II MAJELIS PERMUSYAWARATAN ULAMA ACEH TAHUN 2014 KEPUTUSAN MAJELIS PERMUSYAWARATAN ULAMA ACEH NOMOR 15 TAHUN 2014 TENTANG HASIL RAPAT KOORDINASI - II MAJELIS PERMUSYAWARATAN ULAMA ACEH TAHUN 2014 MAJELIS PERMUSYAWARATAN ULAMA ACEH Menimbang : a. bahwa

Lebih terperinci

BERSAMA MEMBANGUN. Multi-Donor Fund untuk Aceh dan Nias

BERSAMA MEMBANGUN. Multi-Donor Fund untuk Aceh dan Nias BERSAMA MEMBANGUN Multi-Donor Fund untuk Aceh dan Nias Ringkasan Laporan No. 1 Desember 2005 Ringkasan Eksekutif Selama enam bulan pertama operasi Multi-Donor Fund telah menerima komitmen sebesar $525

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 33 TAHUN 2014 TENTANG JAMINAN PRODUK HALAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 33 TAHUN 2014 TENTANG JAMINAN PRODUK HALAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 33 TAHUN 2014 TENTANG JAMINAN PRODUK HALAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa Undang-Undang Dasar Negara Republik

Lebih terperinci