Manajemen Keamanan Informasi

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Manajemen Keamanan Informasi"

Transkripsi

1 RAPAT KERJA NASIONAL LPSE 2015 Manajemen Keamanan Informasi Dipaparkan oleh Lembaga Sandi Negara Jakarta, 11 November 2015

2 Definisi TIK Teknologi Informasi & Komunikasi Terdiri dari dua aspek yaitu Teknologi Informasi dan Teknologi Komunikasi. Teknologi Informasi dan Komunikasi, sering disingkat TIK atau ICT (information and communication technology). Ada juga yang menyebut dengan istilah telematika yaitu singkatan dari telekomunikasi dan informatika. Haag dan Keen (1996) : TI adalah seperangkat alat yang membantu dan melakukan tugas-tugas yang berhubungan dengan pemrosesan informasi. Martin (1999) : Teknologi informasi tidak hanya terbatas pada teknologi komputer, melainkan juga mencakup teknologi komunikasi.

3 Definisi TIK (2) Teknologi Informasi adalah segala hal yang berkaitan dengan proses manipulasi dan pemrosesan informasi. Sedangkan Teknologi Komunikasi adalah segala hal yang berkaitan dengan proses menyampaikan informasi dari pengirim ke penerima. Secara garis besar, teknologi informasi & komunikasi diartikan sebagai teknologi untuk memperoleh, mengolah, menyimpan, dan menyebarkan berbagai jenis file informasi dengan memanfaatkan komputer dan telekomunikasi. [Sumber: Bahan Ajar TIK TIK Dalam Bidang Pemerintahan]

4 Pemanfaatan TIK E- Banking (Perbankan) E- Commerce (Bisnis) E- Government (Pemerintahan) dsb

5 Latar Belakang (Kerawanan & Penyalahgunaan TIK)

6 Statistik Kerawanan TIK Kerawanan TIK meningkat dari tahun ke tahun Sumber : stats/ymd Setiap hari, terdapat buah situs instansi pemerintah RI dibobol oleh hacker. Tujuan : pencurian informasi, akses info secara tidak sah, tindakan iseng/tidak bertanggung jawab

7 Latar Belakang (Kerawanan & Penyalahgunaan TIK) Kasus Wikileaks Wikileaks banyak mendapatkan informasi rahasia (melalui hacking) dg tujuan menciptakan transparansi utk memerangi korupsi dan kejahatan kemanusiaan Kerugian : Penyebaran informasi kawat diplomatik rahasia, termasuk Indonesia

8 Risiko Kerawanan & Penyalahgunaan TIK Dicuri Diubah isi/konten-nya Disebar luaskan tanpa izin Disalah gunakan Diakses/dibuka tanpa izin dsb..

9 Klasifikasi Ancaman Keamanan pada TIK Interception Informasi diketahui oleh pihak yang tidak sah Ancaman terhadap : Kerahasiaan Contoh : penyadapan Interruption Menghilangkan informasi sehingga tidak dapat diakses oleh penerima Ancaman terhadap : Ketersediaan Contoh : penyadapan Sumber Sumber Tujuan Tujuan

10 Klasifikasi Ancaman Keamanan pada TIK Modification Mengubah informasi sehingga penerima menerima informasi yang salah / tidak valid Ancaman terhadap : Integritas Contoh : perusakan website Fabrication Penerima menerima informasi yang seakan-akan dikirim oleh pengirim yang sah Ancaman terhadap : Otentikasi Contoh : perusakan website Sumber Sumber Tujuan Tujuan

11 Sumber Serangan Keamanan TIK Program komputer berbahaya (malware) Aktivitas hacking Serangan Denial of Service

12 Kesimpulan Diperlukan Kerangka Keamanan Teknologi Informasi dan Komunikasi Strategi Kebijakan Pedoman 1. Tetapkan strategi keamanan informasi 2. Buat kebijakan keamanan informasi 3. Buat penjabaran kebijakan dalam bentuk pedoman keamanan informasi

13 Bagaimana memulainya? Mulai dari identifikasi risiko keamanan Fokuskan pada nilai informasi yang tinggi dengan tingkat kerentanan yang besar Nilai Informasi Tingkat Kerentanan Prioritas

14 Contoh : Penanganan Virus Komputer 1. Strategi Melaksanakan tata kelola infrastruktur TIK dengan mengedepankan aspek fungsionalitas dan keamanan. 2. Kebijakan Setiap bagian dari infrastruktur TIK instansi, termasuk komputer personal harus menggunakan/terinstalasi aplikasi Antivirus. 3. Pedoman Pedoman instalasi dan penggunaan aplikasi Antivirus : - Instalasi aplikasi - Cara update aplikasi Antivirus - Cara menangani komputer atau file yang terinfeksi virus

15 Langkah Selanjutnya Pengembangan : Strategi Kebijakan Pedoman Proses/Pelaksanaan Pengamanan TIK + Teknologi Pengamanan TIK

16 Proses / Pelaksanaan Pengamanan TIK 1. Melaksanakan program pendidikan/pelatihan dan sosialisasi/kampanye internal keamanan TIK 2. Implementasi pengamanan TIK 3. Kontrol / pengawasan terhadap implementasi pengamanan TIK

17 Teknologi Pengamanan TIK Perangkat Pencegah Kriptografi Firewall Perangkat penganalisis kerentanan Perangkat Pendeteksi Antivirus Intrusion Detection System (sistem pendeteksi penyusupan)

18 Teknologi Pengamanan TIK Kriptografi

19 Teknologi Pengamanan TIK Firewall

20 Tips & Contoh Pengamanan TIK Gunakan aplikasi Antivirus Gunakan aplikasi firewall untuk setiap komputer yang terhubung dengan internet Jangan download file.exe secara langsung dari Internet. Jangan membuka semua file yang mencurigakan dari Internet. Simpan file dokumen dalam format RTF (Rich Text Format/.rtf) bukan.doc. Selektif dalam mengunduh attachment file dari . Kontak administrator jika merasa komputer Anda kena gangguan virus.

21 Tips & Contoh Pengamanan TIK Penggunaan Password Password : alat paling umum untuk membatasi akses ke sistem TIK Password yang efektif : Bukan susunan huruf/kata yang mudah ditebak Bukan Nama Dirahasiakan Mudah diingat Kombinasi dari huruf (besar/kecil) dan angka Diubah secara berkala

22 Kebutuhan Pengamanan Dokumen e-procurement Anti Virus Teknologi Keamanan Authentication Confidentiality Integrity Non-Repudiation Firewall Access Control Encryption Public Key Infrastructure Public Key Infrastructure dalam rangka keamanan informasi bertujuan: Menjaga kerahasiaan, integritas dan ketersediaan informasi organisasi. Dalam e-procurement para pihak yang bertransaksi harus yakin bahwa transaksi ini aman, dapat diverifikasi, terotorisasi, dan diakui secara hukum.

23 Sertifikat Elektronik Sertifikat Elektronik sebagai kerangka untuk pengamanan sistem elektronik : Enkripsi Tanda tangan elektronik Identitas Digital Undang-Undang ttg ITE (No.11/2008) Peraturan Pemerintah ttg PSTE (No.82/2012) ISO Adi Budiman Otoritas Sertifikat Digital Pengadaan Barang/Jasa Secara Elektronik

24 Kesesuaian terhadap Peraturan (Transaksi Elektronik, termasuk e-procurement) BAB IV PENYELENGGARAAN TRANSAKSI ELEKTRONIK Bagian Kedua Persyaratan Penyelenggaraan Transaksi Elektronik Pasal Penyelenggaraan Transaksi Elektronik dalam lingkup publik atau privat yang menggunakan Sistem Elektronik untuk kepentingan pelayanan publik wajib menggunakan Sertifikat Keandalan dan/atau Sertifikat Elektronik. Catatan : Peraturan Pemerintah No.82 Tahun 2012 Tentang Penyelenggaraan Sistem dan Transaksi Elektronik) Tujuan : - Memastikan tata kelola yang baik - Meningkatkan keamanan sistem

25 Program Lembaga Sandi Negara Terkait dengan Implementasi Sertifikat Elektronik Penyelenggaraan Sertifikasi Elektronik : 1) Otoritas Sertifikat Digital Pengadaan Secara Elektronik (OSD PSE) 2) Otoritas Sertifikat Digital Layanan Universal (OSD LU) Aplikasi Berbasis Sertifikat Elektronik : 1) Sistem Pengamanan Komunikasi Dokumen pada Layanan Pengadaan Secara Elektronik 2) Aplikasi Keamanan untuk e-tax Invoice pada Ditjen Pajak, Kemenkeu 3) Modul Pengamanan pada Sistem Informasi & Koordinasi Dewan Ketahanan Nasional (Wantannas)

26 Sekian & Terima Kasih

LAYANAN KEAMANAN INFORMASI BERBASIS SERTIFIKAT ELEKTRONIK

LAYANAN KEAMANAN INFORMASI BERBASIS SERTIFIKAT ELEKTRONIK RAPAT KERJA NASIONAL LPSE 2015 LAYANAN KEAMANAN INFORMASI BERBASIS SERTIFIKAT ELEKTRONIK Dipaparkan oleh Lembaga Sandi Negara Jakarta, 11 November 2015 Kerjasama LKPP-Lemsaneg Pusat Pengembangan Kebijakan

Lebih terperinci

Implementasi Sertifikat Elektronik pada Layanan Pengadaan Secara Elektronik

Implementasi Sertifikat Elektronik pada Layanan Pengadaan Secara Elektronik RAPAT KOORDINASI LAYANAN PENGADAAN SECARA ELEKTRONIK TINGKAT PROVINSI Implementasi Sertifikat Elektronik pada Layanan Pengadaan Secara Elektronik Dipaparkan oleh Lembaga Sandi Negara Nangroe Aceh Darussalam

Lebih terperinci

Pengenalan. Semarang, 15 November 2013

Pengenalan. Semarang, 15 November 2013 Pengenalan Semarang, 15 November 2013 Latar Belakang Agenda Sistem Pengamanan Komunikasi Dokumen (SPAMKODOK) o Sertifikat Digital & Infrastruktur Kunci Publik pada LPSE o Otoritas Sertifikat Digital Pengadaan

Lebih terperinci

KEAMANAN DALAM E-COMMERCE

KEAMANAN DALAM E-COMMERCE KEAMANAN DALAM E-COMMERCE Pendahuluan Faktor keamanan: pengelolaan dan penjagaan keamanan secara fisik penambahan perangkatperangkat elektronik (perangkat lunak dan perangkat keras) untuk melindungi data,

Lebih terperinci

Haida Dafitri, ST, M.Kom

Haida Dafitri, ST, M.Kom Sistem keamanan komputer Sistem keamanan komputer merupakan sebuah upaya yang dilakukan untuk mengamankan kinerja,fungsi atau proses komputer. sistem keamanan komputer juga berguna untuk menjaga komputer

Lebih terperinci

Pengantar E-Business dan E-Commerce

Pengantar E-Business dan E-Commerce Pengantar E-Business dan E-Commerce Pertemuan Ke-5 (Keamanan Sistem E-Commerce) Noor Ifada noor.ifada@if.trunojoyo.ac.id S1 Teknik Informatika - Unijoyo 1 Sub Pokok Bahasan Pendahuluan Pilar Keamanan Sistem

Lebih terperinci

PERATURAN KEPALA LEMBAGA SANDI NEGARA NOMOR 7 TAHUN 2016 TENTANG OTORITAS SERTIFIKAT DIGITAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN KEPALA LEMBAGA SANDI NEGARA NOMOR 7 TAHUN 2016 TENTANG OTORITAS SERTIFIKAT DIGITAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN KEPALA LEMBAGA SANDI NEGARA NOMOR 7 TAHUN 2016 TENTANG OTORITAS SERTIFIKAT DIGITAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KEPALA LEMBAGA SANDI NEGARA, Menimbang : a. bahwa dalam rangka memberikan

Lebih terperinci

KEAMANAN SISTEM INFORMASI. Gentisya Tri Mardiani, S.Kom., M.Kom

KEAMANAN SISTEM INFORMASI. Gentisya Tri Mardiani, S.Kom., M.Kom KEAMANAN SISTEM INFORMASI Gentisya Tri Mardiani, S.Kom., M.Kom Pendahuluan Sistem Informasi Ward, J. dan Peppard, J. (2003) Information systems as the means by which people and organizations, utilizing

Lebih terperinci

Computer & Network Security : Information security. Indra Priyandono ST

Computer & Network Security : Information security. Indra Priyandono ST + Computer & Network Security : Information security Indra Priyandono ST + + Outline n Information security n Attacks, services and mechanisms n Security attacks n Security services n Methods of Defense

Lebih terperinci

KEAMANAN SISTEM INFORMASI. Gentisya Tri Mardiani, S.Kom

KEAMANAN SISTEM INFORMASI. Gentisya Tri Mardiani, S.Kom KEAMANAN SISTEM INFORMASI Gentisya Tri Mardiani, S.Kom Pendahuluan Sistem Informasi Ward, J. dan Peppard, J. (2003) Information systems as the means by which people and organizations, utilizing technology,

Lebih terperinci

NIST SP v2: PEDOMAN PANDUAN SISTEM KEAMANAN PUBLIK WEB SERVER

NIST SP v2: PEDOMAN PANDUAN SISTEM KEAMANAN PUBLIK WEB SERVER NIST SP 800-44v2: PEDOMAN PANDUAN SISTEM KEAMANAN PUBLIK WEB SERVER Oleh : Azhari S. Barkah Dosen STMIK Amikom Purwokerto Abstrak World Wide Web (WWW) adalah salah satu cara yang paling penting bagi suatu

Lebih terperinci

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.356, 2012 LEMBAGA KEBIJAKAN PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH. Uji Coba. Sertifikat Digital. Sistem Pengamanan. PERATURAN KEPALA LEMBAGA KEBIJAKAN PENGADAAN BARANG/JASA

Lebih terperinci

WALIKOTA YOGYAKARTA PR DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTAAR PERATURAN WALIKOTA YOGYAKARTA NOMOR 91 TAHUN 2017 TENTANG

WALIKOTA YOGYAKARTA PR DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTAAR PERATURAN WALIKOTA YOGYAKARTA NOMOR 91 TAHUN 2017 TENTANG WALIKOTA YOGYAKARTA PR DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTAAR PERATURAN WALIKOTA YOGYAKARTA NOMOR 91 TAHUN 2017 TENTANG PENGGUNAAN SERTIFIKAT ELEKTRONIK DI PEMERINTAH KOTA YOGYAKARTA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA

Lebih terperinci

Masalah Keamanan Pada Sistem Mobile

Masalah Keamanan Pada Sistem Mobile Masalah Keamanan Pada Sistem Mobile Penggunaan perangkat mobile dapat meningkatkan produktivitas kerja, walau penggunaan perangkat ini akan menimbulkan masalah baru yaitu masalah keamanan, beberapa masalah

Lebih terperinci

Tugas dan Tanggung Jawab Administrator

Tugas dan Tanggung Jawab Administrator Antonius P.G Manginsela antonpgm@gmail.com, antonpgm@polimdo.ac.id Administrasi & Keamanan Jaringan Komputer Tugas dan Tanggung Jawab Administrator Konsep Dasar Tugas dan Tanggung Jawab Administrator?

Lebih terperinci

Computer Science, University of Brawijaya. Putra Pandu Adikara, S.Kom. Keamanan Komputer. Kompetensi Aplikasi Komputer

Computer Science, University of Brawijaya. Putra Pandu Adikara, S.Kom. Keamanan Komputer. Kompetensi Aplikasi Komputer Computer Science, University of Brawijaya Putra Pandu Adikara, S.Kom Keamanan Komputer Kompetensi Aplikasi Komputer Keamanan Komputer Komputer yang kita punya tidaklah aman dari ancaman. Ancaman dan masalah

Lebih terperinci

PASAL DEMI PASAL. Pasal 1 Cukup jelas.

PASAL DEMI PASAL. Pasal 1 Cukup jelas. PENJELASAN ATAS PERATURAN OTORITAS JASA KEUANGAN NOMOR 75 /POJK.03/2016 TENTANG STANDAR PENYELENGGARAAN TEKNOLOGI INFORMASI BAGI BANK PERKREDITAN RAKYAT DAN BANK PEMBIAYAAN RAKYAT SYARIAH I. UMUM Peran

Lebih terperinci

Pengenalan Keamanan Jaringan

Pengenalan Keamanan Jaringan Pengenalan Keamanan Jaringan Pertemuan I Keamanan dan Manajemen Perusahaan Pengelolaan terhadap keamanan dapat dilihat dari sisi pengelolaan resiko (risk management). Lawrie Brown dalam Lecture Notes for

Lebih terperinci

Pengantar Open Source dan Aplikasi Aspek Keamanan Open Source. Rusmanto at gmail.com Rusmanto at nurulfikri.ac.id

Pengantar Open Source dan Aplikasi Aspek Keamanan Open Source. Rusmanto at gmail.com Rusmanto at nurulfikri.ac.id Pengantar Open Source dan Aplikasi Aspek Keamanan Open Source Rusmanto at gmail.com Rusmanto at nurulfikri.ac.id Twitter @ruslinux Program Studi TI & SI STT Terpadu Nurul Fikri www.nurulfikri.ac.id Topik

Lebih terperinci

SURAT EDARAN SE-OCVOS /BEI/10-201 I

SURAT EDARAN SE-OCVOS /BEI/10-201 I Indonesia Stock Exchange......... Bursa Efek 1 ncioanesia Kepada Yth. Direksi Anggota Bursa Efek Di Tempat Jakarta, U Oktober 2011 SURAT EDARAN SE-OCVOS /BEI/10-201 I Perihal: Persyaratan Teknis Bagi Anggota

Lebih terperinci

INFRASTRUCTURE SECURITY

INFRASTRUCTURE SECURITY INFRASTRUCTURE SECURITY 1 WHAT S INFRASTRUCTURE?? Infrastruktur = prasarana, yaitu segala sesuatu yg merupakan penunjang utama terselenggaranya suatu proses. Kebutuhan dasar pengorganisasian sistem sebagai

Lebih terperinci

Teknik-teknik Kriptografi untuk Menangkal Praktek Phishing

Teknik-teknik Kriptografi untuk Menangkal Praktek Phishing Teknik-teknik Kriptografi untuk Menangkal Praktek Phishing Imam Habibi, Keeghi Renandy, Yohanes Seandy Sunjoko Departemen Teknik Informatika Institut Teknologi Bandung Jalan Ganesha 10 Bandung 40132 E-mail

Lebih terperinci

INTRODUCTION ASPEK-ASPEK PROTEKSI SISTEM INFORMASI

INTRODUCTION ASPEK-ASPEK PROTEKSI SISTEM INFORMASI INTRODUCTION ASPEK-ASPEK PROTEKSI SISTEM INFORMASI Referensi Conklin, White, Williams, Davis,Cothren, (2012), Principles of Conputer Security : CompTIA Security and Beyond, 3rd edition, Mc. Graw Hill Technology

Lebih terperinci

Implementasi E-Bisnis e-security Concept And Aplication Part-11

Implementasi E-Bisnis e-security Concept And Aplication Part-11 Implementasi E-Bisnis e-security Concept And Aplication Part-11 Pendahuluan E-Business sistem alami memiliki risiko keamanan yang lebih besar daripada sistem bisnis tradisional, oleh karena itu penting

Lebih terperinci

PERATURAN KEPALA LEMBAGA SANDI NEGARA NOMOR 10 TAHUN 2017 TENTANG PENYELENGGARAAN SERTIFIKAT ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN KEPALA LEMBAGA SANDI NEGARA NOMOR 10 TAHUN 2017 TENTANG PENYELENGGARAAN SERTIFIKAT ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN KEPALA LEMBAGA SANDI NEGARA NOMOR 10 TAHUN 2017 TENTANG PENYELENGGARAAN SERTIFIKAT ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KEPALA LEMBAGA SANDI NEGARA, Menimbang : a. bahwa untuk memberikan

Lebih terperinci

Infrastruktur = prasarana, yaitu segala sesuatu yg merupakan penunjang utama terselenggaranya suatu proses. Kebutuhan dasar pengorganisasian sistem

Infrastruktur = prasarana, yaitu segala sesuatu yg merupakan penunjang utama terselenggaranya suatu proses. Kebutuhan dasar pengorganisasian sistem 1 Infrastruktur = prasarana, yaitu segala sesuatu yg merupakan penunjang utama terselenggaranya suatu proses. Kebutuhan dasar pengorganisasian sistem sebagai layanan dan fasilitas yang diperlukan agar

Lebih terperinci

II. PERAN DAN TANGGUNG JAWAB DIREKSI

II. PERAN DAN TANGGUNG JAWAB DIREKSI Yth. 1. Penyelenggara Layanan Pinjam Meminjam Uang Berbasis Teknologi Informasi; dan 2. Pengguna Layanan Pinjam Meminjam Uang Berbasis Teknologi Informasi, di tempat. SALINAN SURAT EDARAN OTORITAS JASA

Lebih terperinci

Keamanan Jaringan Internet dan Intranet terhadap Lalu Lintas Data dan Informasi

Keamanan Jaringan Internet dan Intranet terhadap Lalu Lintas Data dan Informasi Keamanan Jaringan Internet dan Intranet terhadap Lalu Lintas Data dan Informasi DR. Hasyim Gautama Diseminarkankan pada Orientasi Pengelola Jaringan TIK Kemenag Bali, 28 Juni 2011 Informasi adalah Aset

Lebih terperinci

Keamanan Informasi. Peduli, Aman dan Waspada. https://www.kominfo.go.id/ Waspada dan Peduli terkait keamanan informasi dalam memanfaatkan internet

Keamanan Informasi. Peduli, Aman dan Waspada. https://www.kominfo.go.id/ Waspada dan Peduli terkait keamanan informasi dalam memanfaatkan internet Peduli, Aman dan Waspada Keamanan Informasi Manfaatkan internet dengan bijaksana Waspada dan Peduli terkait keamanan informasi dalam memanfaatkan internet https://www.kominfo.go.id/ Keamanan Telepon Pintar

Lebih terperinci

RANGKUMAN SIM Chapter 8 : MELINDUNGI SISTEM INFORMASI

RANGKUMAN SIM Chapter 8 : MELINDUNGI SISTEM INFORMASI RANGKUMAN SIM Chapter 8 : MELINDUNGI SISTEM INFORMASI Jika kita menjalankan bisnis hari ini, prioritas utama yang perlu dikendalikan adalah keamanan, mengacu pada perlindungan system informasi dengan kebijakan,

Lebih terperinci

Pendahuluan. Keamanan Komputer mencakup:

Pendahuluan. Keamanan Komputer mencakup: Keamanan Komputer Pendahuluan Keamanan Komputer mencakup: Pencegahan (preventif) dari akses yang tidak berhak, penyadapan, pencurian, modifikasi, dan pengrusakan Penyidikan (detektif) terhadap tindakan-tindakan

Lebih terperinci

Pada sistem terdistribusi, security berfungsi untuk: pengambilan informasi oleh penerima yang tidak berhak

Pada sistem terdistribusi, security berfungsi untuk: pengambilan informasi oleh penerima yang tidak berhak 11. SECURITY Definisi Keamanan Keamanan (Security) : Serangkaian langkah untuk menjamin privasi, integritas dan ketersediaan sumber daya seperti obyek, database, server, proses, saluran, dll yang melibatkan

Lebih terperinci

E-PAYMENT. Sistem pembayaran (E-Paymen System) memerlukan suatu persyaratan yang mencakup :

E-PAYMENT. Sistem pembayaran (E-Paymen System) memerlukan suatu persyaratan yang mencakup : E-PAYMENT Pembahasan 1. Pengertian E-Payment 2. Model E-Payment 3. Sistem Pembayaran 4. Keamanan Untuk E-Payment Pengertian E-Payment E-Payment suatu sistem menyediakan alat-alat untuk pembayaran jasa

Lebih terperinci

BAB X KEAMANAN KOMPUTER. "Pengantar Teknologi Informasi" 1

BAB X KEAMANAN KOMPUTER. Pengantar Teknologi Informasi 1 BAB X KEAMANAN KOMPUTER "Pengantar Teknologi Informasi" 1 Teknologi informasi yang semakin maju dan berkembang memiliki banyak keuntungan dalam kehidupan manusia, namun dibalik itu aspek negatifnya juga

Lebih terperinci

Security Sistem Informasi.

Security Sistem Informasi. Security Sistem Informasi TANTRI HIDAYATI S, M.KOM PROFIL Nama S1 S2 EMAIL BLOG : TANTRI HIDAYATI S, M.KOM : UNIVERSITAS PGRI YOGYAKARTA : UNIVERSITAS PUTRA INDONESIA PADANG : tantri.study@yahoo.com :

Lebih terperinci

Berusaha melindungi data dan informasi dari orang yang tidak berada dalam ruang lingkupnya. b. Ketersediaan

Berusaha melindungi data dan informasi dari orang yang tidak berada dalam ruang lingkupnya. b. Ketersediaan I. Security System Computer Computer security atau dikenal juga dengan sebutan cybersecurity atau IT security adalah keamanan informasi yang diaplikasikan kepada computer dan jaringannya. Computer security

Lebih terperinci

Pengantar Keamanan Sistem Informasi. Hasdiana, S.Kom, M.Kom

Pengantar Keamanan Sistem Informasi. Hasdiana, S.Kom, M.Kom Pengantar Keamanan Sistem Informasi Hasdiana, S.Kom, M.Kom Konsep Dasar Sistem Informasi Konsep Dasar Sistem Sistem dapat didefenisikan melalui dua kelompok pendekatan yaitu : 1. Pendekatan Prosedur 2.

Lebih terperinci

Pengendalian Sistem Informasi Berdasarkan Komputer

Pengendalian Sistem Informasi Berdasarkan Komputer Pengendalian Sistem Informasi Berdasarkan Komputer Oleh: Wahyu Nurjaya WK, S.T., M.Kom. Empat Prinsip Keandalan Sistem 1. Ketersediaan. Sistem tersebut tersedia untuk dioperasikan ketika dibutuhkan. 2.

Lebih terperinci

Mencuri Password dengan teknik sniffing password menggunakan wireshark. Dan Pencegahan dari tindakan Sniffing

Mencuri Password dengan teknik sniffing password menggunakan wireshark. Dan Pencegahan dari tindakan Sniffing Mencuri Password dengan teknik sniffing password menggunakan wireshark Dan Pencegahan dari tindakan Sniffing Pengertian Sniffing Sniffer Paket (arti tekstual: pengendus paket -dapat pula diartikan penyadap

Lebih terperinci

Public Key Infrastructure (PKI)

Public Key Infrastructure (PKI) Sertifikat Digital Public Key Infrastructure (PKI) Muhammad Sholeh Teknik Informatika Institut Sains & Teknologi AKPRIND Serangan yang umum terjadi pada kunci publik tanpa identitas adalah penyamaran (impersonation

Lebih terperinci

PERATURAN KEPALA LEMBAGA SANDI NEGARA NOMOR 10 TAHUN 2012 TENTANG PEDOMAN PENGELOLAAN DAN PERLINDUNGAN INFORMASI BERKLASIFIKASI MILIK PEMERINTAH

PERATURAN KEPALA LEMBAGA SANDI NEGARA NOMOR 10 TAHUN 2012 TENTANG PEDOMAN PENGELOLAAN DAN PERLINDUNGAN INFORMASI BERKLASIFIKASI MILIK PEMERINTAH PERATURAN KEPALA LEMBAGA SANDI NEGARA NOMOR 10 TAHUN 2012 TENTANG PEDOMAN PENGELOLAAN DAN PERLINDUNGAN INFORMASI BERKLASIFIKASI MILIK PEMERINTAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KEPALA LEMBAGA SANDI NEGARA,

Lebih terperinci

Keamanan Jaringan (Network Security)

Keamanan Jaringan (Network Security) Keamanan Jaringan (Network Security) Kartika Firdausy - UAD kartika@ee.uad.ac.id kartikaf@indosat.net.id blog.uad.ac.id/kartikaf kartikaf.wordpress.com 1 Risiko Keamanan Komputer Aktivitas yang menyebabkan

Lebih terperinci

BERITA DAERAH PROVINSI NUSA TENGGARA BARAT

BERITA DAERAH PROVINSI NUSA TENGGARA BARAT BERITA DAERAH PROVINSI NUSA TENGGARA BARAT NOMOR 4 TAHUN 2015 PERATURAN GUBERNUR NUSA TENGGARA BARAT NOMOR 4 TAHUN 2015 TENTANG RENCANA INDUK PENGEMBANGAN E-GOVERNMENT PEMERINTAH PROVINSI NUSA TENGGARA

Lebih terperinci

Standar Internasional ISO 27001

Standar Internasional ISO 27001 Standar Internasional ISO 27001 ISO 27001 merupakan standar internasional keamanan informasi yang memuat persyaratan-persyaratan yang harus dipenuhi dalam usaha menggunakan konsepkonsep keamanan informasi

Lebih terperinci

PEDOMAN PENGELOLAAN DAN PERLINDUNGAN INFORMASI BERKLASIFIKASI MILIK PEMERINTAH BAB I PENDAHULUAN

PEDOMAN PENGELOLAAN DAN PERLINDUNGAN INFORMASI BERKLASIFIKASI MILIK PEMERINTAH BAB I PENDAHULUAN 2012, No.808 4 LAMPIRAN PERATURAN KEPALA LEMBAGA SANDI NEGARA NOMOR 10 TAHUN 2012 TENTANG PEDOMAN PENGELOLAAN DAN PERLINDUNGAN INFORMASI BERKLASIFIKASI MILIK PEMERINTAH A. LATAR BELAKANG PEDOMAN PENGELOLAAN

Lebih terperinci

INDONESIA SECURITY INCIDENT RESPONSE TEAM ON INTERNET INFRASTRUCTURE. Iwan Sumantri. Wakil Ketua ID-SIRTII/CC Founder JABAR-CSIRT.

INDONESIA SECURITY INCIDENT RESPONSE TEAM ON INTERNET INFRASTRUCTURE. Iwan Sumantri. Wakil Ketua ID-SIRTII/CC Founder JABAR-CSIRT. INDONESIA SECURITY INCIDENT RESPONSE TEAM ON INTERNET INFRASTRUCTURE Iwan Sumantri Wakil Ketua ID-SIRTII/CC Founder JABAR-CSIRT The Brief Profile of the National CSIRT of Indonesia The Coordination Center

Lebih terperinci

Etika, Kejahatan Komputer, dan Keamanan Sistem Informasi. Etika Sistem Informasi. Tujuan Bab 9. Information Systems Today

Etika, Kejahatan Komputer, dan Keamanan Sistem Informasi. Etika Sistem Informasi. Tujuan Bab 9. Information Systems Today Etika,, dan Keamanan Sistem Informasi Information Systems Today Leonard Jessup and Joseph Valacich 2003 Prentice Hall, Inc. 9-1 2003 Prentice Hall, Inc. 9-2 Tujuan Bab 9 Memahami bagaimana etika komputer

Lebih terperinci

18.1 Pendahuluan Apa Itu Privacy?

18.1 Pendahuluan Apa Itu Privacy? Bab 18 Privacy Dan Security Komputer 18.1 Pendahuluan Privacy adalah urusan dengan pembuatan "susunan hukum, kebijakan dan memeriksa prosedur-prosedur informasi rahasia yang dapat diidentifikasi secara

Lebih terperinci

Pertemuan ke 2 Hendra Di Kesuma, S.Kom., M.Cs. Sistem Informasi STMIK BINA NUSANTARA JAYA

Pertemuan ke 2 Hendra Di Kesuma, S.Kom., M.Cs. Sistem Informasi STMIK BINA NUSANTARA JAYA Keamanan Komputer Pertemuan ke 2 Hendra Di Kesuma, S.Kom., M.Cs. Sistem Informasi STMIK BINA NUSANTARA JAYA Mengapa Keamanan Komputer dibutuhkan? Information-Based Society menyebabkan nilai informasi menjadi

Lebih terperinci

SYARAT DAN KETENTUAN LAYANAN MEGA INTERNET

SYARAT DAN KETENTUAN LAYANAN MEGA INTERNET SYARAT DAN KETENTUAN LAYANAN MEGA INTERNET A. Definisi 1. Bank adalah PT Bank Mega, Tbk yang meliputi Kantor Pusat, Kantor Regional, Kantor Cabang dan Kantor Cabang Pembantu serta kantor lainnya yang merupakan

Lebih terperinci

Penerapan Kriptografi dalam Pengamanan Transaksi Internet Banking

Penerapan Kriptografi dalam Pengamanan Transaksi Internet Banking Penerapan Kriptografi dalam Pengamanan Transaksi Internet Banking Humasak Simanjuntak 1 dan Marojahan Sigiro 2 Departemen Teknik Informatika Institut Teknologi Bandung Jalan Ganesha 10 Bandung 40132 E-mail

Lebih terperinci

Metode Autentikasi melalui Saluran Komunikasi yang Tidak Aman

Metode Autentikasi melalui Saluran Komunikasi yang Tidak Aman Metode Autentikasi melalui Saluran Komunikasi yang Tidak Aman Arie Karhendana NIM 13503092 Program Studi Teknik Informatika, Institut Teknologi Bandung Jalan Ganesha 10, Bandung arie@students.if.itb.ac.id

Lebih terperinci

Pengantar Komputer. Keamanan Komputer. Salhazan Nasution, S.Kom

Pengantar Komputer. Keamanan Komputer. Salhazan Nasution, S.Kom Pengantar Komputer Keamanan Komputer Salhazan Nasution, S.Kom Keamanan Komputer 2 Pendahuluan Dalam dunia komunikasi data global dan perkembangan teknologi informasi yang senantiasa berubah serta cepatnya

Lebih terperinci

N. Tri Suswanto Saptadi. Jurusan Teknik Informatika Fakultas Teknologi Informasi Universitas Atma Jaya Makassar. 4/7/2014 nts/epk/ti-uajm 2

N. Tri Suswanto Saptadi. Jurusan Teknik Informatika Fakultas Teknologi Informasi Universitas Atma Jaya Makassar. 4/7/2014 nts/epk/ti-uajm 2 N. Tri Suswanto Saptadi Jurusan Teknik Informatika Fakultas Teknologi Informasi Universitas Atma Jaya Makassar 4/7/2014 nts/epk/ti-uajm 1 Bahan Kajian UU tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE)

Lebih terperinci

Keamanan Jaringan Komputer

Keamanan Jaringan Komputer Keamanan Jaringan Komputer Heni Handayani Henihandayani61@yahoo.com :: http://penulis.com Abstrak Keamanan jaringan komputer sebagai bagian dari sebuah sistem informasi adalah sangat penting untuk menjaga

Lebih terperinci

PENGANTAR KEAMANAN KOMPUTER. 4. Mudahnya diperoleh software untuk menyerang komputer dan jaringan komputer.

PENGANTAR KEAMANAN KOMPUTER. 4. Mudahnya diperoleh software untuk menyerang komputer dan jaringan komputer. PENGANTAR KEAMANAN KOMPUTER 17.1 Munculnya Kejahatan Komputer Penyebab Meningkatnya Kejahatan Komputer Maraknya kejahatan komputer hingga saat ini, yang diindikasikan terus mengalami peningkatan, disebabkan

Lebih terperinci

PROTEKSI ASET INFORMASI ASIH ROHMANI,M.KOM

PROTEKSI ASET INFORMASI ASIH ROHMANI,M.KOM PROTEKSI ASET INFORMASI ASIH ROHMANI,M.KOM INTRODUCTION DEFINISI ASET INFORMASI Aset informasi adalah sesuatu yang terdefinisi dan terkelola sebagai satu unit informasi sehingga dapat dipahami, dibagi,

Lebih terperinci

PROGRAM STUDI S1 SISTEM KOMPUTER UNIVERSITAS DIPONEGORO. By: Rinta Kridalukmana, S. Kom, MT

PROGRAM STUDI S1 SISTEM KOMPUTER UNIVERSITAS DIPONEGORO. By: Rinta Kridalukmana, S. Kom, MT PROGRAM STUDI S1 SISTEM KOMPUTER UNIVERSITAS DIPONEGORO By: Rinta Kridalukmana, S. Kom, MT Email: kridalukmana@undip.ac.id Mengapa keamanan sistem penting? Contoh-contoh gangguan/serangan/ancaman terhadap

Lebih terperinci

PENGENDALIAN SISTEM INFORMASI BERDASARKAN KOMPUTER

PENGENDALIAN SISTEM INFORMASI BERDASARKAN KOMPUTER PENGENDALIAN SISTEM INFORMASI BERDASARKAN KOMPUTER N. Tri Suswanto Saptadi 4/27/2016 nts/sia 1 Empat Prinsip Keandalan Sistem 1. Ketersediaan. Sistem tersebut tersedia untuk dioperasikan ketika dibutuhkan.

Lebih terperinci

2012, No BAB I KETENTUAN UMUM Pasal 1 Dalam Peraturan Pemerintah ini yang dimaksud dengan: 1. Sistem Elektronik adalah serangkaian perangkat dan

2012, No BAB I KETENTUAN UMUM Pasal 1 Dalam Peraturan Pemerintah ini yang dimaksud dengan: 1. Sistem Elektronik adalah serangkaian perangkat dan No.189, 2012 LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA KOMUNIKASI. INFORMASI. Sistem. Transaksi. Elektronik. Penyelenggaraan. (Penjelasan Dalam Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5348) PERATURAN

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Dewasa ini penggunaan teknologi Internet di dunia sudah berkembang pesat. Semua kalangan telah menikmati Internet. Bahkan, perkembangan teknologi Internet tersebut

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 82 TAHUN 2012 TENTANG PENYELENGGARAAN SISTEM DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 82 TAHUN 2012 TENTANG PENYELENGGARAAN SISTEM DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 82 TAHUN 2012 TENTANG PENYELENGGARAAN SISTEM DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: bahwa untuk

Lebih terperinci

SistemKeamanan Komputer

SistemKeamanan Komputer Sistem Keamanan Komputer () By: U. Abd. Rohim, MT mailto: Website: http://www.abdrohim.com 1 Kita telah memasuki era Information- Based Society Teknologi informasi (komputer dan telekomunikasi) mampumembawa

Lebih terperinci

KEAMANAN JARINGAN KOMPUTER ` MODUL 1 DASAR DASAR KEAMANAN KOMPUTER. DISUSUN OLEH Kundang K.Juman,Ir, MMSI

KEAMANAN JARINGAN KOMPUTER ` MODUL 1 DASAR DASAR KEAMANAN KOMPUTER. DISUSUN OLEH Kundang K.Juman,Ir, MMSI KEAMANAN JARINGAN KOMPUTER ` MODUL 1 DASAR DASAR KEAMANAN KOMPUTER DISUSUN OLEH Kundang K.Juman,Ir, MMSI UNIVERSITAS INDONUSA ESA UNGGUL 2008 \ 1 Pengertian keamanan sistem komputer Keamanan sistem komputer

Lebih terperinci

CHAPTER 8 MELINDUNGI SISTEM INFORMASI

CHAPTER 8 MELINDUNGI SISTEM INFORMASI CHAPTER 8 MELINDUNGI SISTEM INFORMASI Disusun Oleh: Febrizio Hoggi Akhiradi 041411331008 Hilda Devi Noeraini 041411331015 Shabrina Kirgizia Hanum 041411331067 Ammar Zaky Ramadhan 041411331125 Fakultas

Lebih terperinci

16 Agustus 2011 PENGANTAR KEAMANAN KOMPUTER

16 Agustus 2011 PENGANTAR KEAMANAN KOMPUTER 16 Agustus 2011 PENGANTAR KEAMANAN KOMPUTER Dasar Pemikiran Keamanan Komputer Aman : terhindar dari serangan atau kegagalan Suatu sistem dapat dikatakan aman apabila dalam segala keadaan, sumberdaya yang

Lebih terperinci

APLIKASI CREDENTIAL LOGIN DENGAN METODE STEGANOGRAFI LSB (LEAST SIGNIFICANT BIT) DAN ALGORITMA KRIPTOGRAFI VIGENERE

APLIKASI CREDENTIAL LOGIN DENGAN METODE STEGANOGRAFI LSB (LEAST SIGNIFICANT BIT) DAN ALGORITMA KRIPTOGRAFI VIGENERE APLIKASI CREDENTIAL LOGIN DENGAN METODE STEGANOGRAFI LSB (LEAST SIGNIFICANT BIT) DAN ALGORITMA KRIPTOGRAFI VIGENERE Novia Busiarli 1), Yuli Kurniawati 2), Akrilvalerat Deainert Wierfi 3) 1), 2),3) Teknik

Lebih terperinci

PENERAPAN DIGITAL SIGNATURE PADA DUNIA PERBANKAN Faisal Agus Nugraha, Arie Yanda Ibrahim. Pasca Sarjana Teknik Informatika Universitas Sumatera Utara

PENERAPAN DIGITAL SIGNATURE PADA DUNIA PERBANKAN Faisal Agus Nugraha, Arie Yanda Ibrahim. Pasca Sarjana Teknik Informatika Universitas Sumatera Utara PENERAPAN DIGITAL SIGNATURE PADA DUNIA PERBANKAN Faisal Agus Nugraha, Arie Yanda Ibrahim Pasca Sarjana Teknik Informatika Universitas Sumatera Utara Email: faisal.gowsal@gmail.com, ariegatox @yahoo.com

Lebih terperinci

Keamanan Komputer & Sistem Informasi. Komang Anom Budi Utama, SKom

Keamanan Komputer & Sistem Informasi. Komang Anom Budi Utama, SKom Keamanan Komputer & Sistem Informasi Komang Anom Budi Utama, SKom komang_anom@staff.gunadarma.ac.id Definisi Menurut John D. Howard dalam bukunya An Analysis of security incidents on the internet menyatakan

Lebih terperinci

BAB 4 HASIL DAN PEMBAHASAN PENGUKURAN RISIKO TI

BAB 4 HASIL DAN PEMBAHASAN PENGUKURAN RISIKO TI BAB 4 HASIL DAN PEMBAHASAN PENGUKURAN RISIKO TI 4.1 Latar Belakang Pembahasan Dalam pengukuran risiko yang dilakukan pada PT National Label, kami telah mengumpulkan dan mengolah data berdasarkan kuisioner

Lebih terperinci

Mengenal Berbagai Jenis Malware dan Pencegahannya

Mengenal Berbagai Jenis Malware dan Pencegahannya Mengenal Berbagai Jenis Malware dan Pencegahannya Oleh: Mochammad Firdaus Agung Malware atau Malicious Software merupakan sebuah serangan infeksi digital yang saat ini dirasa paling populer di kalangan

Lebih terperinci

ANALISIS KEAMANAN INFORMASI PENGGUNA LAYANAN HOTSPOT ITB DARI MAN-IN-THE-MIDDLE ATTACK

ANALISIS KEAMANAN INFORMASI PENGGUNA LAYANAN HOTSPOT ITB DARI MAN-IN-THE-MIDDLE ATTACK ANALISIS KEAMANAN INFORMASI PENGGUNA LAYANAN HOTSPOT ITB DARI MAN-IN-THE-MIDDLE ATTACK DISUSUN SEBAGAI TUGAS UJIAN AKHIR SEMESTER MATA KULIAH II3223 (KEAMANAN INFORMASI) 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

Lebih terperinci

ERWIEN TJIPTA WIJAYA, ST,. M.KOM

ERWIEN TJIPTA WIJAYA, ST,. M.KOM ERWIEN TJIPTA WIJAYA, ST,. M.KOM Untuk menjamin keamanan dalam jaringan, perlu dilakukan perencanaan keamanan yang matang berdasarkan prosedur dan kebijakan dalam keamanan jaringan. Perencanaan tersebut

Lebih terperinci

e-security: keamanan teknologi informasi

e-security: keamanan teknologi informasi : keamanan teknologi informasi IT Dalam Kehidupan Seharihari Kita sudah bergantung kepada Teknologi Informasi dalam kehidupan sehari-hari Penggunaan ATM untuk banking, bahkan mulai meningkat menjadi Internet

Lebih terperinci

TEKNOLOGI SEKURITAS E-COMMERCE

TEKNOLOGI SEKURITAS E-COMMERCE Media Informatika Vol. 9 No. 3 (2010) TEKNOLOGI SEKURITAS E-COMMERCE Ekabrata Yudhistyra Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer LIKMI Jl. Ir. H. Juanda 96 Bandung 40132 ABSTRAK E-commerce merupakan

Lebih terperinci

Hanya kunci publik yang dipertukarkan antara pengirim dan penerima. Sebelum transmisi sebenarnya dimulai antaraa dua host, host pengirim mengirimkan

Hanya kunci publik yang dipertukarkan antara pengirim dan penerima. Sebelum transmisi sebenarnya dimulai antaraa dua host, host pengirim mengirimkan Digital ID's Identitas digital, atau digital ID, adalah sarana untuk membuktikan identitas Anda atau bahwa Anda telah mendapat izin untuk mengakses informasi tentang perangkat jaringan atau jasa. Sistem

Lebih terperinci

OTORITAS JASA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA

OTORITAS JASA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA OTORITAS JASA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA SALINAN PERATURAN OTORITAS JASA KEUANGAN NOMOR 75 /POJK.03/2016 TENTANG STANDAR PENYELENGGARAAN TEKNOLOGI INFORMASI BAGI BANK PERKREDITAN RAKYAT DAN BANK PEMBIAYAAN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pertukaran data berbasis komputer menghasilkan satu komputer saling terkait dengan komputer lainnya dalam sebuah jaringan komputer. Perkembangan teknologi jaringan

Lebih terperinci

Sistem Manajemen Keamanan Informasi dan Pengelolaan Risiko. LPSE Provinsi Jawa Barat Rakerna LPSE november 2015

Sistem Manajemen Keamanan Informasi dan Pengelolaan Risiko. LPSE Provinsi Jawa Barat Rakerna LPSE november 2015 Sistem Manajemen Keamanan Informasi dan Pengelolaan Risiko LPSE Provinsi Jawa Barat Rakerna LPSE 2015 11 november 2015 Hasil Rakernas LPSE Provinsi 2015 di Banda Aceh Deklarasi Sabang Meningkatkan kesadaran

Lebih terperinci

TAMBAHAN LEMBARAN NEGARA R.I

TAMBAHAN LEMBARAN NEGARA R.I No.5945 TAMBAHAN LEMBARAN NEGARA R.I PERBANKAN. BI. Pembayaran. Transaksi. Pemrosesan. (Penjelasan atas Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2016 Nomor 236). PENJELASAN ATAS PERATURAN BANK INDONESIA

Lebih terperinci

SISTEM KEAMANAN KOMPUTER

SISTEM KEAMANAN KOMPUTER SISTEM KEAMANAN KOMPUTER Tujuan Instruksional Umum: Pembaca dapat konsep dasar keamanan komputer Tujuan Instruksional Khusus: 1. Mengetahui dasar sistem keamanan komputer dan pada jaringan komputer 2.

Lebih terperinci

Penerapan Digital Signature pada Dunia Internet

Penerapan Digital Signature pada Dunia Internet Penerapan Digital Signature pada Dunia Internet Nur Cahya Pribadi NIM : 13505062 Program Studi Teknik Informatika, Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung E-mail : if15062@students.if.itb.ac.id

Lebih terperinci

Issue-issue Keamanan Komputer

Issue-issue Keamanan Komputer Issue-issue Keamanan Komputer Kejahatan dan Keamanan Serangan Internet dan Jaringan Pengguna tidak sah Pencurian dan pengrusakan Kegagalan sistem Etika Privasi Masalah kesehatan Kejahatan Komputer Definisi:

Lebih terperinci

Ancaman Sistem Keamanan Komputer

Ancaman Sistem Keamanan Komputer Ancaman Sistem Keamanan Komputer Dijadikan bahan Kuliah Pengantar TI - UMB Yogya http://fti.mercubuana-yogya.ac.id Jenis Ancaman Sistem Keamanan Komputer 1. Adware 2. Backdoor Trojan 3. Bluejacking 4.

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Hal itu bisa dirasakan dengan semakin banyaknya ditemukan sistem yang berbasiskan

BAB 1 PENDAHULUAN. Hal itu bisa dirasakan dengan semakin banyaknya ditemukan sistem yang berbasiskan BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pada era globalisasi saat ini, teknologi informasi telah berkembang dengan pesat. Hal itu bisa dirasakan dengan semakin banyaknya ditemukan sistem yang berbasiskan

Lebih terperinci

Tugas III II5166 (Keamanan Informasi Lanjut)

Tugas III II5166 (Keamanan Informasi Lanjut) Tugas III II5166 (Keamanan Informasi Lanjut) Membuat Security Requirement untuk Internet Banking Semester 1-2012/2013 Dosen: Dr. Ir. Budi Rahardjo Dikerjakan Oleh: 23512076 - Perdana Kusumah LAYANAN TEKNOLOGI

Lebih terperinci

2011, No Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 58, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4843); 4. Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008 t

2011, No Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 58, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4843); 4. Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008 t BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.732, 2011 KEMENTERIAN PERTAHANAN. Persandian Pertahanan. Penyelenggaraan. PERATURAN MENTERI PERTAHANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 21 TAHUN 2011 TENTANG PEMBINAAN DAN PENYELENGGARAAN

Lebih terperinci

KEAMANAN INFORMASI INTRODUCTION

KEAMANAN INFORMASI INTRODUCTION KEAMANAN INFORMASI INTRODUCTION PROFILE Erwien Tjipta Wijaya, ST., M.Kom Pengelola Situs : 1. http://sinaugratis.wordpress.com 2. http://www.piunixhosting.com 3. http://www.piunixlab.com (underconstruction!!!)

Lebih terperinci

STMIK AMIKOM YOGYAKARTA MELWIN SYAFRIZAL

STMIK AMIKOM YOGYAKARTA MELWIN SYAFRIZAL STMIK AMIKOM YOGYAKARTA MELWIN SYAFRIZAL 2012 Definisi Keamanan Komputer Manfaat Keamanan Komputer Ancaman Komputer Keamanan Pada Sistem Komputer Keamanan menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia berarti:

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK BAB I KETENTUAN UMUM

UNDANG-UNDANG TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK BAB I KETENTUAN UMUM UNDANG-UNDANG TENTANG INFORMASI DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK BAB I KETENTUAN UMUM Pasal 1 Dalam Undang-undang ini yang dimaksud dengan : 1. Teknologi informasi adalah suatu teknik untuk mengumpulkan, menyiapkan,

Lebih terperinci

Kebutuhan ini muncul karena sumber tersebut digunakan secara bersama

Kebutuhan ini muncul karena sumber tersebut digunakan secara bersama Kebutuhan untuk melindungi kesatuan dan rahasia informasi dan sumber lain yang dimiliki oleh individu ataupun organisasi dapat meliputi kamanan fisik maupun data digital. Kebutuhan ini muncul karena sumber

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 82 TAHUN 2012 TENTANG PENYELENGGARAAN SISTEM DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 82 TAHUN 2012 TENTANG PENYELENGGARAAN SISTEM DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 82 TAHUN 2012 TENTANG PENYELENGGARAAN SISTEM DAN TRANSAKSI ELEKTRONIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk

Lebih terperinci

DUKUNGAN KEBIJAKAN PADA PENYELENGGARAAN SISTEM ELKTRONIK

DUKUNGAN KEBIJAKAN PADA PENYELENGGARAAN SISTEM ELKTRONIK DUKUNGAN KEBIJAKAN PADA PENYELENGGARAAN SISTEM ELKTRONIK Aidil Chendramata Direktur Keamanan Informasi 23 Agustus 2017 Direktorat Keamanan Informasi COMPANYLOG Direktorat Jenderal Aplikasi Informatika

Lebih terperinci

cybercrime Kriminalitas dunia maya ( cybercrime

cybercrime Kriminalitas dunia maya ( cybercrime cybercrime Kriminalitas dunia maya (cybercrime) atau kriminalitas di internet adalah tindakan pidana kriminal yang dilakukan pada teknologi internet (cyberspace), baik yang menyerang fasilitas umum di

Lebih terperinci

Ancaman Sistem Keamanan Komputer

Ancaman Sistem Keamanan Komputer Ancaman Sistem Keamanan Komputer Jenis Ancaman Sistem Keamanan Komputer 1. Adware 2. Backdoor Trojan 3. Bluejacking 4. Bluesnarfing 5. Boot Sector Viruses 6. Browser Hijackers 7. Chain Letters 8. Cookies

Lebih terperinci

Jenis-jenis Firewall. Firewall terbagi menjadi dua jenis, yakni sebagai berikut

Jenis-jenis Firewall. Firewall terbagi menjadi dua jenis, yakni sebagai berikut Firewall adalah suatu sistem perangkat lunak yang mengizinkan lalu lintas jaringan yang dianggap aman untuk bisa melaluinya dan mencegah lalu lintas jaringan yang dianggap tidak aman. Umumnya, sebuah firewall

Lebih terperinci

Implementasi ( Implementation Kebijakan (Policy) Pengujian HASIL DAN PEMBAHASAN Spesifikasi ( Specification Perancangan ( Design

Implementasi ( Implementation Kebijakan (Policy) Pengujian HASIL DAN PEMBAHASAN Spesifikasi ( Specification Perancangan ( Design terjadi. Dalam penelitian ini berbagai ancaman yang dapat timbul pada saat pemilihan berlangsung akan dianalisis dalam empat kelas besar yakni: a Disclosure, yakni akses terhadap informasi oleh pihak yang

Lebih terperinci

Laboratorium Universitas Widyatama

Laboratorium Universitas Widyatama Keamanan Komputer [caption id="attachment_53" align="alignleft" width="300"] Sumber : http://www.computersxcetera.com/security-news/[/caption] Keamanan komputer (computer security) merupakan keamanan informasi

Lebih terperinci

Analisis Manajemen Kunci Pada Sistem Kriptografi Kunci Publik

Analisis Manajemen Kunci Pada Sistem Kriptografi Kunci Publik Analisis Manajemen Kunci Pada Sistem Kriptografi Kunci Publik Vicky Fathurrahman 1, Anindya Chandra Astri 2 dan Renni Kusumowardani 3 Program Studi Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut

Lebih terperinci

Pedoman Penerapan Manajemen Risiko pada Aktivitas Pelayanan Jasa Bank melalui Internet (Internet Banking)

Pedoman Penerapan Manajemen Risiko pada Aktivitas Pelayanan Jasa Bank melalui Internet (Internet Banking) Lampiran Surat Edaran Bank Indonesia Nomor 6/ 18 /DPNP tanggal 20 April 2004 Pedoman Penerapan Manajemen Risiko pada Aktivitas Pelayanan Jasa Bank melalui Internet (Internet Banking) Direktorat Penelitian

Lebih terperinci