PEDOMAN ETIKA DALAM BERHUBUNGAN DENGAN PARA SUPPLIER

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "PEDOMAN ETIKA DALAM BERHUBUNGAN DENGAN PARA SUPPLIER"

Transkripsi

1 PEDOMAN ETIKA DALAM BERHUBUNGAN DENGAN PARA SUPPLIER

2 2 PALYJA GDF SUEZ - Pedoman Etika Dalam Berhubungan Dengan Supplier

3 GDF SUEZ berjuang setiap saat dan di semua tempat untuk bertindak baik sesuai dengan peraturan yang berlaku dan sejalan dengan peraturan dan prinsip-prinsip tindakan yang ditetapkan dalam Piagam Etiknya. Semua individu yang bekerja untuk berbagai Grup perusahaan harus mengetahui persyaratan Grup tersebut dan harus menaati persyaratan tersebut dalam semua kegiatan profesional mereka. Dalam upaya menerapkan tata cara etika yang lebih jelas untuk yang terlibat dalam proses pengadaan barang dan jasa, dengan senang hati saya persembahkan Buku Pedoman Etika dalam Berhubungan dengan Para Supplier ini. Dalam buku ini sangat jelas diterangkan bagaimana tata cara etika yang dilaksanakan dalam menjalin hubungan dengan para pelaku pasar. Prinsip-prinsip Tata Kelola Pembelian Grup GDF SUEZ ditetapkan oleh Gerard Mestrellet and Jean-Francois Cirelli. Manual Pembelian tersebut merupakan buku pedoman yang menetapkan metodologi yang sesuai untuk komunitas para pembeli. Para pembeli berkolaborasi dengan berbagai unit Group yang ada ketika melaksanaan proses pembelian. Setiap orang harus mematuhi prinsip yang ditetapkan dalam buku pedoman ini. Berbagai keputusan yang dapat dibuat di tingkat anak perusahaan harus mematuhi prosedur dan menjamin dapat ditelusuri. Buku Pedoman Etika dalam Berhubungan dengan Para Supplier merupakan bagian dari Pedoman yang lebih luas Etika dalam Praktek dan ditujukan kepada semua pihak yang berhubungan dengan para supplier Group juga dengan para penyusun spesifikasi, pembeli, mitra pengadaan, pengguna, manajer, petugas proyek, dan sebagainya. Pastikan bahwa para supplier kita sadar akan Piagam Etik Grup dan memiliki hasrat yang sama untuk mematuhi peraturan yang tegas yang berkaitan dengan etika. Kami ucapkan terima kasih untuk kerjasamanya. Yves de Gaulle, Sekretaris Umum, Ethics Grup PALYJA GDF SUEZ - Pedoman Etika Dalam Berhubungan Dengan Supplier 3

4 Tujuh Prinsip

5 Menaati undang-undang, Peraturan, Standar Eksternal, nilai-nilai Grup dan Prosedur Internal. Bersikap transparan, jujur kepada para supplier, dan menerapkan prinsip kesetaraan. Memastikan Komitmen Masing-masing Pihak Terjaga. Menjaga kerahasiaan informasi yang diberikan. Memastikan komitmen perusahaan berkenaan dengan standar etika, pembangunan yang berkesinambungan, dan tanggung jawab perusahaan diketahui dan terpelihara. Menghindari konflik kepentingan yang dapat mencederai tujuan dan pembuatan keputusan secara independen. Melaporkan setiap situasi yang merupakan bentuk pelanggaran terhadap kontrak PALYJA GDF SUEZ - Pedoman Etika Dalam Berhubungan Dengan Supplier 5

6 Mematuhi Undang-undang, peraturan, standar eksternal, nilai-nilai Grup, dan prosedur internal. Semua pemangku kepentingan yang bekerja sama dengan para supplier dan berpotensi mempengaruhi pembelian (para pembuat spesifikasi, pembeli, mitra pengadaan, pengguna, manajer, petugas proyek dan sebagainya) harus bertindak sesuai dengan peraturan, ketentuan dan standar yang relevan dalam mengatur kegiatan profesional mereka. Dengan demikian, semua pihak harus mematuhi peraturan/ketentuan nasional dan internasional mengenai hak asasi manusia, kompetisi, keselamatan, dan kesejahteraan para pekerja, perlindungan anak, pemberantasan korupsi, dan pemeliharaan lingkungan. Nilai-nilai dan Piagam Etik Grup GDF SUEZ dalam hal ini mengatur ketentuan dan prinsip-prinsip umum dan berlaku dalam skala luas Grup. 6 PALYJA GDF SUEZ - Pedoman Etika Dalam Berhubungan Dengan Supplier

7 Bersikap transparan, jujur kepada para supplier, dan menerapkan prinsip kesetaraan Para supplier harus dipilih secara adil dan setepattepatnya. Mereka harus diseleksi berdasarkan asas profesionalisme dan daya saing tiap-tiap perusahaan dan dengan maksud membangun hubungan berdasarkan rasa saling percaya. Proses penyeleksian harus juga memperhatikan seberapa jauh masingmasing produk dan jasa para supplier sesuai dengan kebutuhan yang digariskan di dalam spesifikasi dan juga mandat sosial dan lingkungan. Semua pihak yang terlibat diinformasikan bagaimana prosedur penyeleksian berlangsung dan penyerahan kontrak dilakukan. Sasaran untuk semua pihak harus dinyatakan secara jelas. Semua supplier yang berminat harus diberikan infomasi yang sama berkaitan dengan topik/berita khusus. Kriteria tata seleksi para supplier dan penyerahan kontrak harus objektif. PALYJA GDF SUEZ - Pedoman Etika Dalam Berhubungan Dengan Supplier 7

8 Bersikap transparan, jujur kepada para supplier, dan menerapkan prinsip kesetaraan Komitment hanya dibuat berdasarkan informasi yang sudah diverifikasi dan dapat diandalkan. Komitmen timbal balik tidak diperkenankan. Resiko dan kesempatan dari kontrak yang diserahkan harus ditekankan kepada semua pihak yang terlibat. Supplier yang tidak terpilih harus diinformasikan sesuai dengan prosedur dan batas waktu yang terkait. Para pembeli harus memperhatikan dampak dari strategi pembelian terhadap susunan industri Grup untuk mencegah munculnya ketergantungan bersama. Informasi yang relevan harus disampaikan kepada para supplier secara rutin untuk memungkinkan mereka merencanakan dan menjaga keseimbangan portofolio kegiatan mereka. 8 PALYJA GDF SUEZ - Pedoman Etika Dalam Berhubungan Dengan Supplier

9 Memastikan Komitmen Masing-masing Pihak Terjaga Setiap kontrak mencakup seluruh komitmen timbal balik yang dibuat oleh para pihak. Semua pihak harus memenuhi kewajibannya dengan niat baik dan semangat yang konstruktif terhadap harapan mitra kontrak mereka. Para pembeli, pembuat spesifikasi, mitra pengadaan dan akuntan harus memastikan batas waktu pembayaran terpenuhi. Apabila komitmen yang dibuat tidak dipenuhi, penalti yang terkait akan diberlakukan, ini merupakan sebuah syarat kredibilitas dari sisi Grup vis-à-vis semua suppliernya. Apabila terdapat perselisihan, semua langkah harus diambil untuk menyelesaikan masalah tersebut secepatnya dan dengan cara yang tidak memihak. PALYJA GDF SUEZ - Pedoman Etika Dalam Berhubungan Dengan Supplier 9

10 Menjaga kerahasiaan Informasi yang diberikan Memelihara hubungan yang efisien dengan supplier kita membutuhkan akses untuk pertukaran informasi yang bersifat rahasia dan pengetahuan atas kemampuan dan keahlian mereka. Begitu juga, para staf harus menjaga kerahasiaan informasi tersebut setiap saat. Beberapa diantara informasi yang diberikan antara GDF SUEZ dan supplier atau yang mungkin timbul saat pengawasan kontrak tender, adalah bersifat rahasia. Informasi tersebut merupakan modal intelektual yang dimiliki baik oleh supplier dan Grup GDF SUEZ. Apabila ada pihak yang mengetahui kerahasiaan informasi tersebut, maka harus memastikan bahwa kerahasiaan informasi tersebut tetap terjaga. Setiap kegagalan dalam menjaga kerahasiaan dapat membahayakan kepentingan, baik supplier itu sendiri maupun Grup sebagai keseluruhan dan dapat mengakibatkan kehilangan keuntungan yang kompetitif. 10 PALYJA GDF SUEZ - Pedoman Etika Dalam Berhubungan Dengan Supplier

11 Memastikan komitmen Grup berkenaan dengan standar etika, pembangunan yang berkesinambungan, dan tanggung jawab perusahaan diketahui dan terpelihara Hubungan dengan para supplier tidak boleh menimbulkan situasi yang kemungkinan akan mencederai komitmen Grup. Semua pembeli harus memastikan bahwa semua supplier potensial paham dengan Piagam Etik Grup GDF SUEZ yang dapat dikonsultasikan dalam website Grup. Jika sesuai, ketika memilih supplier pembeli harus mempertimbangkan track record para supplier untuk mempromosikan permbangunan yang berkesinambungan dan tanggung jawab sosial perusahaan. Para pembeli harus memberlakukan syarat dan ketentuan kontraktual pada supplier yang terpilih yang mengharuskan mereka mematuhi semua peraturan internasional mengenai hak asasi manusia dan etika. Setiap supplier yang terlibat baik secara langsung maupun melalui salah satu pemborong- mempekerjakan tenaga di bawah umur (buruh anak), buruh illegal, korupsi atau diskriminasi tidak berhak atas pemberian kontrak. PALYJA GDF SUEZ - Pedoman Etika Dalam Berhubungan Dengan Supplier 11

12 Menghindari konflik kepentingan yang dapat mencederai tujuan dan pembuatan keputusan secara independen. Semua pihak yang terlibat dalam pembelian khususnya rawan terhadap tekanan dan permintaan. Semua staf memiliki pengaruh terhadap keputusan pembelian harus memastikan bahwa mereka tetap bersikap jujur dan tidak memihak disetiap waktu. Staf tersebut harus menjauhkan diri dari setiap situasi dimana kepentingan sekunder secara terpisah dari perusahaan dapat mempengaruhi tingkah laku profesional mereka. Hadiah kecil yang diberikan sejalan dengan kebiasaan dan undangan nasional dari supplier untuk menghadiri acara bisnis grup diperbolehkan bilamana hadiah atau undangan tersebut bersifat satu kali dan tidak berkelanjutan dan diijinkan oleh manajemen senior. Dalam kasus lain, para staf tidak diperbolehkan menerima atau meminta hadiah, tanda mata ataupun undangan atas nama mereka atau lainnya dari individu atau organisasi yang berhubungan dengan mereka melalui kontrak bisnis. 12 PALYJA GDF SUEZ - Pedoman Etika Dalam Berhubungan Dengan Supplier

13 Melaporkan setiap situasi yang merupakan pelanggaran terhadap kontrak Pembelian sebagai sebuah proses membutuhkan pengawasan secara teliti dalam melindungi kepentingan baik individu dan reputasi Grup GDF SUEZ. Berusaha untuk mencapai tujuan keuangan tidak akan pernah membenarkan kegagalan dalam mematuhi peraturan yang dinyatakan berkaitan dengan perilaku. Setiap individu yang mencari opini atau saran atau berkeinginan menyoroti masalah tertentu harus mampu menghubungi manager mereka atau petugas Etik Grup. Apabila terdapat keraguan mengenai garis yang harus diikuti, atau bilamana perilaku atau tindakan yang diambil nampak sebagai pelanggaran terhadap prinsip dan prosedur yang diuraikan dalam Buku Pedoman Etika dalam Berhubungan dengan Para Supplier, maka perilaku atau tindakan tersebut harus dilaporkan. PALYJA GDF SUEZ - Pedoman Etika Dalam Berhubungan Dengan Supplier 13

14 14 PALYJA Buku Panduan Etika

15 PALYJA GDF SUEZ - Pedoman Etika Dalam Berhubungan Dengan Supplier 15

16 Nilai-nilai kami Menggerakkan Komitmen Keberanian Kepaduan

PANDUAN "Etika dalam Praktek"

PANDUAN Etika dalam Praktek PANDUAN "Etika dalam Praktek" PANDUAN "Etika dalam Praktek" KOMITMEN ETIKA YANG TINGGI 4 Praktek-Praktek Pelaksanaan Etika yang Menyatukan di semua Tingkat 6 BAGAIMANA MENGKOMUNIKASIKAN MASALAH ETIKA

Lebih terperinci

Pedoman Etika Usaha dan Tata Perilaku

Pedoman Etika Usaha dan Tata Perilaku Pedoman Etika Usaha dan Tata Perilaku April 1, 2013 Pedoman Etika Usaha dan Tata Perilaku Sulzer 1/12 Sulzer berkomitmen dan mewajibkan para karyawannya untuk menjalankan kegiatan bisnisnya berdasarkan

Lebih terperinci

PEDOMAN ETIKA DAN PERILAKU CODE OF CONDUCT. PT Jasa Marga (Persero) Tbk

PEDOMAN ETIKA DAN PERILAKU CODE OF CONDUCT. PT Jasa Marga (Persero) Tbk PEDOMAN ETIKA DAN PERILAKU CODE OF CONDUCT 2011 0 Daftar Isi Bab I. 2 PENDAHULUAN 2 Latar Belakang 2 Landasan Penyusunan Code of Conduct... 3 Visi dan Misi Perusahaan... 3 Tata Nilai Perusahaan... 3 Maksud,

Lebih terperinci

Program "Integritas Premium" Program Kepatuhan Antikorupsi

Program Integritas Premium Program Kepatuhan Antikorupsi Program "Integritas Premium" Program Kepatuhan Antikorupsi Tanggal publikasi: Oktober 2013 Daftar Isi Indeks 1 Pendekatan Pirelli untuk memerangi korupsi...4 2 Konteks regulasi...6 3 Program "Integritas

Lebih terperinci

Bab 2 KEBIJAKAN TATA KELOLA PERUSAHAAN YANG BAIK. Strategic Governance Policy. Kebijakan Tata Kelola Perusahaan Yang Baik

Bab 2 KEBIJAKAN TATA KELOLA PERUSAHAAN YANG BAIK. Strategic Governance Policy. Kebijakan Tata Kelola Perusahaan Yang Baik Bab 2 KEBIJAKAN TATA KELOLA PERUSAHAAN YANG BAIK Kebijakan Strategik Tata Kelola Perusahaan Perum LKBN ANTARA Hal. 7 Bagian Kedua KEBIJAKAN TATA KELOLA PERUSAHAAN YANG BAIK II.1. Kebijakan GCG ANTARA ANTARA

Lebih terperinci

PEDOMAN TATA LAKU (CODE OF CONDUCT)

PEDOMAN TATA LAKU (CODE OF CONDUCT) PEDOMAN TATA LAKU (CODE OF CONDUCT) 1 LEMBAR PEMBERLAKUAN PEDOMAN TATA LAKU (CODE OF CONDUCT ) PT CIPTA KRIDA BAHARI menyadari arti pentingnya implementasi Good Corporate Governance (GCG) sebagai salah

Lebih terperinci

Tata Laku Bisnis cgg.com

Tata Laku Bisnis cgg.com Tata Laku Bisnis cgg.com Sepatah Kata dari CEO Letter from the CEO Rekan yang Terhormat: Nilai yang kuat merupakan landasan dari semua keputusan yang baik. Pernyataan ini memiliki nilai kebenaran dan

Lebih terperinci

Cara Kerja Kita. Praktik Usaha BT. Bulan Oktober 2013. Halaman 1

Cara Kerja Kita. Praktik Usaha BT. Bulan Oktober 2013. Halaman 1 Cara Kerja Kita Praktik Usaha BT Bulan Oktober 2013 Halaman 1 Cara Kerja Kita: Praktik Usaha Kita Nilai-Nilai Kita: Cara Kerja Kita menjabarkan praktik usaha dan nilai-nilai kita perilaku yang kita harapkan

Lebih terperinci

PEDOMAN ETIKA USAHA & TATA PERILAKU. Bab Ib I Pendahuluan 1. Latar Belakang

PEDOMAN ETIKA USAHA & TATA PERILAKU. Bab Ib I Pendahuluan 1. Latar Belakang PEDOMAN ETIKA USAHA & TATA PERILAKU Bab Ib I Pendahuluan 1. Latar Belakang Pedoman Etika Usaha dan Tata Perilaku (Code of Conduct) merupakan bagian dari pelaksanaan Good Corporate Governance (GCG) PT Sarana

Lebih terperinci

PEDOMAN TATA KELOLA PERUSAHAAN (CODE OF CORPORATE GOVERNANCE)

PEDOMAN TATA KELOLA PERUSAHAAN (CODE OF CORPORATE GOVERNANCE) PEDOMAN TATA KELOLA PERUSAHAAN (CODE OF CORPORATE GOVERNANCE) BAB I, PENDAHULUAN 1. Latar Belakang Penerapan prinsip-prinsip Tata Kelola Perusahaan Yang Baik/Good Corporate Governance (GCG), tetap memperhatikan

Lebih terperinci

Surat dari Direktur Utama dan Pejabat Eksekutif Tertinggi

Surat dari Direktur Utama dan Pejabat Eksekutif Tertinggi Pedoman Perilaku 2 Surat dari Direktur dan Pejabat Eksekutif Tertinggi Rekan-rekan kerja yang kami hormati: Dresser-Rand ( Pedoman ) berisi gabungan berbagai nilai dan standar perilaku yang membuat Dresser-Rand

Lebih terperinci

Kode Etik Perilaku DuPont. Memastikan Masa Depan yang Berkelanjutan

Kode Etik Perilaku DuPont. Memastikan Masa Depan yang Berkelanjutan Kode Etik Perilaku DuPont Memastikan Masa Depan yang Berkelanjutan MENERAPKAN NILAI-NILAI DASAR KITA Januari 2015 Sambutan dari CEO Yang Terhormat: Rekan-rekan di DuPont, Selama lebih dari dua abad, kita

Lebih terperinci

Code of Conduct dari Grup Voith

Code of Conduct dari Grup Voith Code of Conduct dari Grup Voith Daftar Isi Kata Sambutan oleh Direksi Pelaksana: 3 Bertindak dengan Kepatuhan kepada Nilai-Nilai Voith 1. Kata pengantar dan pernyataan dari pihak prinsipal 4 2. Kerja sama

Lebih terperinci

Etika Kerja & Bisnis. Menggapai PERTAMINA EP World Class dengan Semangat Berkobar. pertamina ep etika kerja & bisnis

Etika Kerja & Bisnis. Menggapai PERTAMINA EP World Class dengan Semangat Berkobar. pertamina ep etika kerja & bisnis Etika Kerja & Bisnis Menggapai PERTAMINA EP World Class dengan Semangat Berkobar pertamina ep etika kerja & bisnis Menggapai PERTAMINA EP World Class dengan Semangat Berkobar Etika Kerja & Bisnis (EKB)

Lebih terperinci

KODE ETIK USAHA (ETIKA - KORDSA GLOBAL)

KODE ETIK USAHA (ETIKA - KORDSA GLOBAL) KODE ETIK USAHA (ETIKA - KORDSA GLOBAL) Version : 2 Approved By : Kordsa Global Board of Directors Approval date : 15 September 2009 MOHON DIPERHATIKAN: Buku kecil ini merangkum kebijakan penting, standar

Lebih terperinci

Etika Bisnis dan Etika Kerja PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk.

Etika Bisnis dan Etika Kerja PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk. Tinjauan umum kebijakan dan pengarahan etika, memandu hubungan kerja di antara kita, dan hubungan bisnis dengan Pemangku Kepentingan. Edisi 2 10 Februari 2011 Daftar Isi 2 Sambutan Komisaris Utama 4 Sambutan

Lebih terperinci

Tata Laku Bisnis Internasional

Tata Laku Bisnis Internasional Tata Laku Bisnis Internasional Etika, Integritas, Kepercayaan Prinsip Kita dalam Pekerjaan Memimpin dengan menjadi teladan melalui Tata Laku Bisnis kita yang kuat sangat penting bagi kesuksesan kita. Orang

Lebih terperinci

Pesan Direktur Utama. Rekan-rekan BTPN,

Pesan Direktur Utama. Rekan-rekan BTPN, Pesan Direktur Utama Rekan-rekan BTPN, Bisnis perbankan hidup dan tumbuh dengan basis kepercayaan dari seluruh pemangku kepentingan. Oleh karena itu, manajemen yang profesional dan tata kelola perusahaan

Lebih terperinci

Kode Etik. .1 "Yang Harus Dilakukan"

Kode Etik. .1 Yang Harus Dilakukan Kode Etik Kode Etik Dokumen ini berisi "Kode Etik" yang harus dipatuhi oleh para Direktur, Auditor, Manajer, karyawan Pirelli Group, serta secara umum siapa saja yang bekerja di Italia dan di luar negeri

Lebih terperinci

Pedoman Umum Good Corporate Governance Indonesia 2006 ini merupakan penyempurnaan dari Pedoman Umum GCG Indonesia tahun 2001.

Pedoman Umum Good Corporate Governance Indonesia 2006 ini merupakan penyempurnaan dari Pedoman Umum GCG Indonesia tahun 2001. Pedoman Umum Good Corporate Governance Indonesia 2006 ini merupakan penyempurnaan dari Pedoman Umum GCG Indonesia tahun 2001. Komite Nasional Kebijakan Governance Gedung Bursa Efek Jakarta Tower I - Lt.

Lebih terperinci

12. KEBIJAKAN ATAS MITRA DAGANG DAN KREDITUR

12. KEBIJAKAN ATAS MITRA DAGANG DAN KREDITUR IVL Indonesia 12. KEBIJAKAN ATAS MITRA DAGANG DAN KREDITUR 1. Mitra dagang dan Kebijakan Kreditur Indorama Ventures percaya bahwa dalam proses pengadaan barang dan jasa oleh mitra dagang dan hubungan dengan

Lebih terperinci

PEDOMAN PRINSIP-PRINSIP SUKARELA MENGENAI KEAMANAN dan HAK ASASI MANUSIA

PEDOMAN PRINSIP-PRINSIP SUKARELA MENGENAI KEAMANAN dan HAK ASASI MANUSIA PEDOMAN PRINSIP-PRINSIP SUKARELA MENGENAI KEAMANAN dan HAK ASASI MANUSIA untuk pertanyaan atau saran, silakan hubungi: HumanRightsComplianceOfficer@fmi.com Semmy_Yapsawaki@fmi.com, Telp: (0901) 40 4983

Lebih terperinci

Kebijakan dan Prosedur Indonesia

Kebijakan dan Prosedur Indonesia Kebijakan dan Prosedur Indonesia i H al Daftar Isi Daftar Isi... i BAB 1 KEDISTRIBUTORAN ANDA...8 1 Menjadi Seorang Distributor... 8 1.1 Pendaftaran untuk Menjadi Seorang Distributor... 8 1.2 Satu Individu

Lebih terperinci

Bukan hanya laba. Prinsip-prinsip bagi perusahaan untuk melaksanakan tanggung jawab sosial

Bukan hanya laba. Prinsip-prinsip bagi perusahaan untuk melaksanakan tanggung jawab sosial Bukan hanya laba Prinsip-prinsip bagi perusahaan untuk melaksanakan tanggung jawab sosial Penulis Godwin Limberg Ramses Iwan Moira Moeliono Yayan Indriatmoko Agus Mulyana Nugroho Adi Utomo Bukan hanya

Lebih terperinci

PIAGAM UNTUK PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN BAGI PARA SUPPLIER DAN KONTRAKTOR ALSTOM

PIAGAM UNTUK PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN BAGI PARA SUPPLIER DAN KONTRAKTOR ALSTOM 01/01/2014 PIAGAM UNTUK PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN BAGI PARA SUPPLIER DAN KONTRAKTOR ALSTOM PENDAHULUAN Pembangunan berkelanjutan adalah bagian penggerak bagi strategi Alstom. Ini berarti bahwa Alstom sungguhsungguh

Lebih terperinci

Prosedur dan Kebijakan Hukum Persaingan Usaha

Prosedur dan Kebijakan Hukum Persaingan Usaha Prosedur dan Kebijakan Hukum Persaingan Usaha Tujuan dan Aplikasi Pedoman Perilaku Bisnis menyatakan, CEVA berkomitmen untuk usaha bebas dan persaingan yang sehat. Sebagai perusahaan rantai pasokan global,

Lebih terperinci

KEPUTUSAN MENTERI BADAN USAHA MILIK NEGARA

KEPUTUSAN MENTERI BADAN USAHA MILIK NEGARA KEPUTUSAN MENTERI BADAN USAHA MILIK NEGARA Nomor : KEP-117/M-MBU/2002 TENTANG PENERAPAN PRAKTEK GOOD CORPORATE GOVERNANCE PADA BADAN USAHA MILIK NEGARA (BUMN) MENTERI BADAN USAHA MILIK NEGARA, Menimbang

Lebih terperinci

Pedoman Penerapan Pengecualian Informasi

Pedoman Penerapan Pengecualian Informasi Pedoman Penerapan Pengecualian Informasi 1. Prinsip- prinsip Kerangka Kerja Hukum dan Gambaran Umum Hak akan informasi dikenal sebagai hak asasi manusia yang mendasar, baik di dalam hukum internasional

Lebih terperinci

Kebijakan dan Prosedur Indonesia

Kebijakan dan Prosedur Indonesia Kebijakan dan Prosedur Indonesia i H al Daftar Isi Daftar Isi... ii BAB 1 KEDISTRIBUTORAN ANDA... 9 1 Menjadi Seorang Distributor... 9 1.1 Pendaftaran untuk Menjadi Seorang Distributor... 9 1.2 Satu Individu

Lebih terperinci

Pedoman Perilaku Bisnis

Pedoman Perilaku Bisnis Pedoman Perilaku Bisnis Bertindak dengan Penuh Integritas di Seluruh Dunia Yang Sebenarnya Cara yang BENAR Bertindak dengan penuh integritas. Bersikap jujur. Mematuhi hukum. Mematuhi Pedoman. Bertanggung

Lebih terperinci