MODUL PRAKTIKUM PRAKTEK ALGORITMA DAN PEMROGRAMAN II

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "MODUL PRAKTIKUM PRAKTEK ALGORITMA DAN PEMROGRAMAN II"

Transkripsi

1 MODUL PRAKTIKUM PRAKTEK ALGORITMA DAN PEMROGRAMAN II

2 MODUL I ARRAY DIMENSI I (1 x pertemuan) I. TUJUAN - Mempelajari tipe terstruktur Array dimensi satu. II. TEORI SINGKAT Array atau Larik adalah Type data terstruktur yang terdiri dari sejumlah elemen dimana setiap elemennya mempunyai tipe data yang sama atau sejenis (setype). Larik dimanipulasikan dengan memanfaatkan index (subscript) dari tiap elemen larik tersebut. Array dapat dideklarasikan pada bagian deklarasi type atau bagian deklarasi Var. Bentuk 1 : Var NamaArray : Array[TypeIndex] Of TypeLarik; Bentuk 2 : Type NamaType = Array[TypeIndex] Of Type Larik; Var NamaVarArray : NamaType; NamaLarik : Nama Variable bertype Array. Type Larik : Type datanya. Type larik dapat berupa integer, real, char, string atau record. TypeIndex : data bertype ordinal seperti char, byte, integer atau enumerated. Type Index dapat berupa NamaType atau Sub Range Langsung. Contoh deklarasi : Type Daftar_nilai : array [1..5] of integer; Var Nilai : daftar_nilai; Atau dapat ditulis pada bagian var saja : Var Nilai : array [1..5] of integer; Dari deklarasi diatas mempunyai arti : Variable array yang bernama Nilai mempunyai 5 buah elemen (dengan indeks 1 sampai 5) dan masingmasing elemen bertipe integer. Dari deklarasi Array diatas dapat direpresentasikan didalam memori sebagai berikut : Tiap kotak disebut dengan elemen array, berfungsi seperti halnya variable, dapat diisi dengan sebuah data dari type tertentu sesuai yang dideklarasikan. Tiap kotak mempunyai nomor / alamat yang disebut dengan index yang berfungsi untuk memberi identitas kotak tersebut. 1

3 III. Modul Praktikum Cara mengakses elemen array dimensi satu Elemen array bisa diakses dengan cara menyebutkan nama array diikuti nilai indeksnya didalam kurung siku. Nilai [1], ini berarti mengakses nilai elemen pertama. Untuk memberikan nilai ke array, bisa menggunakan 2 cara, yaitu : Dengan operator penugasan (:=) Nilai [1] := 0, elemen pertama dari nilai diberi nilai 70 Dengan statemen Read/readln Read (nilai[1]); Read (nilai[2]); Jika menggunakan perintah ini banyaknya perintah yang diberikan harus sebanyak elemen yang dideklarasikan pada deklarasi array, sehingga bias digunakan perintah perulangan seperti berikut : For I := 1 to 5 do Readln(nilai[I]); Untuk mengambil nilai/membaca elemen dari array dimensi satu digunakan statemen Write, contoh : Write (nilai[1]). Untuk mempersingkat program dipergunakan perintah berikut : For I := 1 to 5 do PRAKTEK Writeln(nilai[I]); Program pas11; uses crt; const max_test = 4; type data_nilai = array[1..max_test] of integer; var i,jum : integer; rata : real; nilai_test : data_nilai; clrscr; {memasukkan data} for i := 1 to max_test do write ('masukkan nilai test ke ',i,' = '); readln (nilai_test[i]); {menhitung total nilai dan rata-rata} jum := 0; for i := 1 to max_test do jum := jum + nilai_test[i]; 2

4 rata := jum / max_test; {mencetak} writeln ('Total nilai = ',jum); writeln ('Rata-rata nilai = ',rata:5:2); readln; end. Program pas12; Uses Crt; Const N = 10; Var Nim : Array[1..N] Of integer; Nama : Array[1..N] Of String[20]; IP : Array[1..N] Of real; I : Integer; End. Clrscr; {Baca Data} Writeln( Masukkan,N, buah data ); For I := 1 to N Do Write( No.Mhs : );Readln(NIM[I]); Write( Nama Mhs : );Readln(Nama[I]); Write( IP Mhs : );Readln(IP[I]); {Cetak Hasil} Writeln( Daftar Nilai ); Writeln( No NIM NAMA IP ); For I := 1 to N Do Writeln( I:2, Nim[I]:10, Nama[I]:15, IP[I]:6:2); Readln Tugas : Buat program dengan output : No Nama Test1 Test2 Test3 3

5 MODUL II ARRAY DIMENSI II (1 x pertemuan) I. TUJUAN II. - Mempelajari tipe terstruktur Array dimensi dua. TEORI SINGKAT Array berdimensi dua mempunyai bentuk table yang menpunyai 2 indeks, baris dan kolom. Format deklarasi array dimensi dua dapat ditempatkan pada bagian type ataupun Var seperti halnya array dimensi satu. Bentuk 1: Var Bentuk 2 : Type Var NamaLarik : Array[TipeIndexBaris,TypeIndexCol] Of TypeLarik; NamaType = Array[TipeIndexBaris,TypeIndexCol] Of TypeLarik; NamaVarArray : NamaType; Indeks1 biasa disebut indeks baris yang menunjukkan banyaknya baris, sedang indeks2 disebut indeks kolom yang menunjukkan banyaknya kolom. Contoh : Var Nilai_mhs : array [1..100,1..3] of integer; Cara mengakses elemen array dimensi dua Untuk mengakses elemen pada array dimensi 2 bisa disebutkan nama array diikuti dengan indeks baris dan indeks kolomnya. Nama array [indeks_baris, indeks_kolom] Untuk memberi nilai ke array, bisa dengan dua cara Dengan operator penugasan (:=) ke 1. Nilai_mhs[4, 1] := 80; Berarti memberikan nilai 80 langsung kedalam elemen array baris ke 4 kolom Dengan pernyataan masukan (read/readln) Read (Nilai_mhs [4, 1]); Berarti memberikan nilai kedalam elemen array baris ke 4 kolom ke 1 melalui keyboard. Banyaknya perintah yang diberikan dengan statemen diatas sesuai dengan banyaknya elemen array, yaitu jumlah baris dikalikan jumlah kolomnya. Untuk mempersingkat perintah bias dipergunakan perintah perulangan, untuk deklarasi diatas bias dipergunakan perintah berikut : For I := 1 to 100 do For J := 1 to 3 do Readln(Nilai_mhs[I,J); Dengan variable I mewakili baris dan variable J mewakili kolom. 4

6 Untuk mengambil atau mencetak nilai dari array, digunakan pernyataan keluaran (write/writeln) Write (Nilai_mhs [4, 1]); Untuk mempersingkat perintah bisa dipergunakan perintah perulangan, untuk deklarasi diatas bias dipergunakan perintah berikut : For I := 1 to 100 do For J := 1 to 3 do Writeln(Nilai_mhs[I,J); Dengan variable I mewakili baris dan variable J mewakili kolom. III. PRAKTEK Program pas21; uses crt; type data_nilai = array[1..100,1..3] of integer; var max_siswa,i,j,jum : integer; rata : real; nilai_test : data_nilai; clrscr; {memasukkan data} write ('masukkan jumlah siswa = '); readln (max_siswa); for i := 1 to max_siswa do writeln ('data Mahasiswa ke ',i,' = '); for j := 1 to 3 do write ('masukkan nilai test ke ',i,' = '); readln (nilai_test[i,j]); {menhitung total nilai dan rata-rata} clrscr; writeln ('DAFTAR NILAI'); write ('No '); for i := 1 to 3 do write ('nilai ke-',i,' '); writeln ('rata-rata'); writeln; for i := 1 to max_siswa do jum := 0; for j := 1 to 3 do jum := jum + nilai_test[i,j]; rata:= jum / 3; write (i:2); for j := 1 to 3 do write (' ',nilai_test[i,j],'':7); writeln(rata:5:2); 5

7 readln; end. Tugas : Buat program dengan output : No Nama Test1 Test2 Test3 Total Rerata Huruf Total = test1+ test 2 + test3 Rata = total / 3 Jika rata >= 80 maka nilai huruf = A Jika rata >= 70 maka nilai huruf = B Jika rata >= 60 maka nilai huruf = C Jika rata >= 50 maka nilai huruf = D Jika rata < 50 maka nilai huruf = E 6

8 MODUL III PROCEDURE (1 x pertemuan) I. TUJUAN - Mempelajari pemecahan program ke dalam modul-modul program dalam bentuk prosedur. II. TEORI SINGKAT Procedure standard adalah suatu routine yang juga siap pakai dan dipanggil dengan menyebutkan nama procedure dengan memberikan argumen yang sesuai. Berikut adalah procedure-procedure standard yang sering kita pakai. A. Procedure Input / Output Write, writeln : sudah dibahas Read, Readln : sudah dibahas B. Procedure Operasi String Delete(x,i,n) : Membuangn buah character mulai dari i dari string x. Insert(s1,s2,i) : Menyisipkan string s1 dalam string s2 di posisi i. Str(n:w:d,s) : Merubah Numerik lebar w decimal d dalam string s. Val(s,n,c) : Merubah s string menjadi numeric dalam n. FillChar(x,n,ch) : Mengisi variable x dengan character ch sebanyak n. C. Procedure Lain-lain Clrscr : Hapus layar. ClrEol : Hapus baris mulai posisi cursor. DelLine : Menghapus 1 baris di posisi cursor dan menggeser naik tampilan-tampilan di bawahnya. InsLine : Menyisipi sebuah baris pada posisi cursor. Gotoxy(x,y) : Memposisikan cursor pada baris y, kolom x. Delay(n) : Menunda proses n integer yang menunjukkan lama tunda. Halt : Menghentikan eksekusi program. Sound(f) : Menghasilkan nada suara dengan frequensi f. NoSound : Mematikan nada. TextColor(x) : Memesan warna tulisan dengan konstanta warna x. x dapat berupa angka 0, 1, 2, atau Black, Red, White, TextBackGround(x) : Memesan warna latar belakang dengan konstanta warna x. Untuk procedure dan fungsi standard yang sudah disediakan oleh pascal semuanya terdapat pada unit-unit yang harus disertakan pemakaiannya pada USES (pada kepala program). D. Menciptakan Procedure Berapa hal yang harus diperhatikan dalam penggunaan prosedur, antara lain : Deklarasi prosedur terletak pada bagian deklarasi program. 7

9 Sembarang tipe statemen pascal bisa digunakan dalam prosedur. Parameter dalam prosedur bersifat optional, boleh ada boleh tidak. Suatu prosedur bisa memanggil prosedur lain yang sudah didefinisikan terlebih dahulu. Pemberian nama prosedur mengikuti aturan pemberian nama pengenal atau perubah. Mendeklarasikan prosedur Struktur prosedur hampir sama dengan struktur program pascal, yaitu : Bagian kepala prosedur Procedure nama_prosedur (dafatar parameter formal); Bagian deklarasi Digunakan untuk mendeklarasikan semua variabel lokal yang digunakan dalam prosedur. Bagian pernyataan. Digunakan untuk menuliskan semua statemen, yang diawali dengan dan diakhiri dengan end diikuti tanda titik koma (;). (statement) end. Pemanggilan prosedur dilakukan dengan cara menyebutkan nama prosedurnya diikuti dengan parameter (parameter aktual) jika memakai parameter formal pada saat mendeklarasikan. III. PRAKTEK Program pas31; uses crt; type larik = array[1..100] of real; var vektor : larik; n,i,bantu : integer; m,rerata,jum : real; procedure baca; clrscr; write('masukkan banyak data = '); readln(n); writeln('masukkan datanya ='); bantu := 1; for I := 1 to n do read(vektor[i]); gotoxy(wherex+(i mod 8) * 8,whereY-1); if I mod 8 = 0 then writeln; procedure cetak(x:larik;p:integer); var i : integer; 8

10 writeln; for I := 1 to P do write(x[i]:6:2); if I mod 8 = 0 then writeln; writeln; procedure urut (var X : larik; P:integer); var i,j,lokasi : integer; bantu : real; for i := 1 to p-1 do lokasi := i; for j := i+1 to p do if x[lokasi] > x[j] then lokasi := j; bantu := x[i]; x[i] := x[lokasi]; x[lokasi] := bantu; procedure medu(var x : larik; n :integer); if (n mod 2 = 0) then m := (x[n div 2] + x[(n div 2) +1])/2 else m := x[(n+1)div 2]; procedure rata (x:larik; n :integer); var i : integer; jum := 0.0; for i := 1 to n do jum := jum + x[i]; rerata := jum / n; clrscr; baca; clrscr; writeln('data sebelum diurutkan ='); cetak(vektor,n); writeln; urut(vektor,n); writeln('data urut ='); cetak(vektor,n); rata(vektor,n); writeln; writeln('banyaknya data = ',n); writeln('total data = ',jum:6:2); writeln('nilai rata-rata = ',rerata:6:2); medu(vektor,n); writeln('nilai median = ',m:6:2); readln; readln; end. 9

11 MODUL IV FUNCTION (1 x pertemuan) I. TUJUAN - Mempelajari pemecahan program ke dalam modul-modul program dalam bentuk fungsi. II. TEORI SINGKAT Fungsi adalah suatu routine yang terdefinisi, baik di definisikan oleh PASCAL (fungsi standard) maupun didefinisikan oleh pemakai (user define function). Fungsi dapat kita bedakan dari hasil fungsinya, yang dapat berupa String, Numeric atau Boolean. Berikut ini adalah fungsi-fungsi pustaka ynag sudah terdefinisi dalam PASCAL. 1. Fungsi Standard Aritmatika Abs(x) : Menghasilkan nilai mutlak dari x, x real atau integer. Exp(x) : Menghasilkan x e, x real atau integer. Ln(x) : Menghasilkan logaritma natural x. Int(x) : Menghasilkan nilai integer dari x, x real. Frac(x) : Menghasilkan bagian pecah dari x yang real. Sqr(x) : Menghasilkan nilai kuadrat dari x, x real atau integer. Sqrt(x) : Menghasilkan akar kuadrat dari x, x real. Sin(x) : Sinus x, x real. Cos(x) : Cosinus x, x real. ArcTan(x) : Arch Tg x. Random(x) : Menghasilkan bilangan bulat acak dari 0 x. 2. Fungsi Standard String Copy(s,I,n) : Menyalin n buah character mulai dari posisi i dari string x. Pos(s1,s2) : Menghasilkan posisi suatu string s1 dalam string s2. Length(s) : Menghasilkan panjang suatu string s. Readkey : Menghasilkan satu character yang diketik dari keyboard. Bersifat menunggu masukkan satu character. 3. Fungsi Standard Transfer Ord(x) : Menghasilkan KODE ASCII dari x, x bertype Char. Chr(x) : Menghasilkan character yang berkode ASCII x. Round(x) : Menghasilkan nilai longint yang terdekat dari x real sesuai dengan aturan pembulatan. Trunc(x) : Menghasilkan nilai longint yang terkecil dari x real. Upcase(x) : Menghasilkan huruf besar. A. Menciptakan Fungsi Fungsi merupakan sebuah subprogram yang apabila dipanggil akan menghasilkan sebuah nilai. Ciri-ciri suatu fungsi : 10

12 III. Modul Praktikum 1. Fungsi hanya memberikan sebuah hasil 2. Nama fungsi selain digunakan untuk memanggil fungsi tersebut, juga dianggap sebagai suatu variable sehingga bias digunakan sebagai bagian dari ungkapan. 3. Dalam fungsi tidak digunakan parameter variable, semua parameter dianggap sebagai parameter nilai. 4. Semua parameter digunakan sebagai masukan pada fungsi tersebut dengan keluarannya nama fungsi yang bertindak sebagai satu variable. Deklarasi fungsi : Function pengenal [(daftar parameter formal)]: tipe; Function, adalah kata tercadang pascal yang memberi tanda bahwa deklarasi fungsi dimulai. Pengenal, adalah nama fungsi. Daftar parameter formal, adalah nama parameter yang akan dioperasikan dalam fungsi. Tipe, adalah tipe data dari nilai fungsi. (yang diperbolehkan hanya tipe skalar, subjangkauan atau terbilang). Kemudian untuk memanggil fungsi yang sudah dideklarasikan, digunakan bentuk sebagai berikut : Pengenal(daftar parameter aktual); Pengenal adalah nama fungsi yang akan dipanggil. Beberapa hal penting yang perlu diperhatikan berkaitan dengan pemakaian fungsi, adalah : 1. Tipe hasil fungsi harus bertipe sederhana (integer, real, boolean, char atau string), karena fungsi hanya bisa mengembalikan nilai bertipe sederhana. 2. Jika fungsi tidak memiliki daftar parameter formal, maka tanda kurung buka ( dan kurung tutup ) tidak ditulis. Fungsi didefinisikan didalam blok program pemanggil (setelah kata tercadang var) PRAKTEK program pas41; uses crt; var pil,i,k,j : integer; tinggi : array[1..100] of real; mahasiswa : array[1..100] of string; function menu(var pilih:integer):integer; clrscr; gotoxy(20,5);writeln('**********************************'); gotoxy(20,6);writeln(' M E N U'); gotoxy(20,7);writeln('**********************************'); gotoxy(20,8);writeln; gotoxy(20,9);writeln(' 1. Tambah Data'); gotoxy(20,10);writeln(' 2. Urutkan Data'); gotoxy(20,11);writeln(' 3. Tampilkan Data'); gotoxy(20,12);writeln(' 4. Hapus Data'); gotoxy(20,13);writeln(' 5. Edit Data'); gotoxy(20,14);writeln(' 6. Statistik'); gotoxy(20,15);writeln(' 0. Keluar'); gotoxy(20,16);writeln('**********************************'); gotoxy(20,18);writeln('**********************************'); gotoxy(20,17);write('pilihan = ');readln(pilih); function tambah:string; clrscr; 11

13 writeln('******************'); writeln(' Tambah Data'); writeln('******************'); writeln; write('banyak data yg ditambahkan = ');readln(j); for i:=1 to j do k:=k+1; writeln(' '); writeln(' Data ke-',k); writeln(' '); write('nama Mahasiswa : ');readln(mahasiswa[k]); write('tinggi Badan : ');readln(tinggi[k]); function urutkan:integer; var pil2,x,y : integer; temp2: string; temp : real; clrscr; writeln('******************'); writeln(' Urutkan Data'); writeln('******************'); writeln; if k=0 then write('data masih kosong, ENTER untuk ke MENU'); readln; end else writeln('urutan berdasarkan :'); writeln('1. Nama Mahasiswa'); writeln('2. Tinggi Badan'); write('pilihan = ');readln(pil2); if (pil2=1) then for i:=1 to k-1 do for j:=i+1 to k do if length(mahasiswa[i])>length(mahasiswa[j]) then x:=length(mahasiswa[i]) else x:=length(mahasiswa[j]); for y:=1 to x do if ((mahasiswa[i,y])>(mahasiswa[j,y])) then temp:=tinggi[i]; temp2:=mahasiswa[i]; mahasiswa[i]:=mahasiswa[j]; tinggi[i]:=tinggi[j]; tinggi[j]:=temp; 12

14 mahasiswa[j]:=temp2; y:=x; end else if ((mahasiswa[i,y])<(mahasiswa[j,y])) then y:=x; write('data telah terurutkan, ENTER untuk ke MENU');readln; end else if (pil2=2) then for i:=1 to k-1 do for j:=i+1 to k do if tinggi[i]>tinggi[j] then temp:=tinggi[i]; temp2:=mahasiswa[i]; tinggi[i]:=tinggi[j]; mahasiswa[i]:=mahasiswa[j]; tinggi[j]:=temp; mahasiswa[j]:=temp2; write('data telah terurutkan, ENTER untuk ke MENU');readln; end else write('data GAGAL diurutkan, ENTER untuk ke MENU');readln; function tampilkan(pos: byte; teks : string):string; clrscr; writeln('******************'); gotoxy(pos,2);writeln(teks); writeln('******************'); writeln; writeln('terdapat ',k,' data '); for i:=1 to k do writeln(' '); writeln(' Data ke-',i); writeln(' '); writeln('nama Mahasiswa : ',mahasiswa[i]); writeln('tinggi Badan : ',tinggi[i]:0:2,' cm'); writeln; writeln; write('enter untuk melanjutkan');readln; 13

15 function editkan:string; var bil : integer; tampilkan(5,'edit Data'); if (k>0) then write('data yang di edit urutan ke-');readln(bil); if (bil>0) and (bil<=k) then writeln(' '); writeln(' Data ke-',bil); writeln(' '); writeln('nama Mahasiswa : ',mahasiswa[bil]); writeln('tinggi Badan : ',tinggi[bil]:0:2); writeln('[::] Edit Data [::]'); write('nama Mahasiswa : ');readln(mahasiswa[bil]); write('tinggi Badan : ');readln(tinggi[bil]); writeln; write('data telah diubah, ENTER untuk ke MENU'); readln; end else writeln; write('no Data tidak tepat, ENTER untuk ke MENU');readln; function hapuskan:string; var bil,i : integer; tampilkan(5,'hapus Data'); if (k>0) then write('data yang di hapus urutan ke-');readln(bil); if (bil>0) and (bil<=k) then for i:=bil to k-1 do tinggi[i]:=tinggi[i+1]; mahasiswa[i]:=mahasiswa[i+1]; k:=k-1; writeln; write('data telah dihapus, ENTER untuk ke MENU'); readln; end else writeln; write('no Data tidak tepat, ENTER untuk ke MENU');readln; function statistik:string; var i,j : integer; 14

16 temp,jum : real; temp2 : string; clrscr; writeln('******************'); writeln(' Statistik Data'); writeln('******************'); if (k>0) then jum:=0; writeln; writeln('banyak data yang ada = ',k); for i:=1 to k-1 do for j:=i+1 to k do if tinggi[i]>tinggi[j] then temp:=tinggi[i]; temp2:=mahasiswa[i]; tinggi[i]:=tinggi[j]; mahasiswa[i]:=mahasiswa[j]; tinggi[j]:=temp; mahasiswa[j]:=temp2; jum:=jum+tinggi[i]; writeln('rata-rata tinggi mahasiswa = ',((jum+tinggi[k])/k):0:2); writeln('mahasiswa yang memiliki tinggi badan terrendah = ',mahasiswa[1],' (',tinggi[1]:0:2,')'); writeln('mahasiswa yang memiliki tinggi badan tertinggi = ',mahasiswa[k],' (',tinggi[k]:0:2,')'); writeln; end else writeln; write('data masih kosong, '); write('enter untuk ke MENU');readln; { program utama } repeat menu(pil); case pil of 0 : exit; 1 : tambah; 2 : urutkan; 3 : tampilkan(3,'tampilkan Data'); 4 : hapuskan; 5 : editkan; 6 : statistik; else gotoxy(20,19);write('pilihan salah, ENTER untuk ke MENU');readln; until pil=0; end. 15

17 MODUL V REKURSIF (1 x pertemuan) I. TUJUAN II. - Mempelajari proses rekursi dalam penggunaan prosedur dan fungsi TEORI SINGKAT Rekursi adalah suatu prosedur atau fungsi yang dapat memanggil dirinya sendiri. Contoh dari rekursi adalah proses menghitung faktorial dan proses menghitung bilangan fibonacci. Program berikut menunjukkan contoh penggunaan rekursi yang identik dengan suatu perulangan. Program 51; var i : integer; procedure ulang; writeln(i,'. Tulisan ini akan tercetak 10 kali'); if i < 10 then i := i + 1; ulang; i := 1; ulang; readln end. Perhatikan hasil dari eksekusi program diatas. Terlihat bahwa di dalam prosedur ulang terdapat baris perintah yang berfungsi untuk memanggil dirinya sendiri sebelum i =10. III. PRAKTEK Dibawah ini program untuk mengetahui nilai pemangkatan bilangan : program pas52; uses crt; var x : real; n : integer; Function pkt(x :real; n : integer):real; var t : real; m : integer; m:=abs(n); if (x<>0) and (n=0) then pkt:=1 else if n >0 then pkt:=x*pkt(x,n-1) else if (n < 0) then pkt := 1/(x*pkt(x,m-1)); clrscr; write('bilangan yang dipangkatkan : ');readln(x); 16

18 write('bilangan pangkat : ');readln(n); writeln(x:5:2,' Pangkat ',n,' = ',pkt(x,n):8:3); readln; end. Contoh dibawah ini merupakan program untuk mencari bilangan fibo : program pas53; uses crt; var x:array[1..100] of integer; i,n:integer; lagi:char; function fibo(n:integer):integer; if (n = 1) or (n=2) then fibo:=1 else fibo:=fibo(n-1)+fibo(n-2); repeat clrscr; write('suku deret Fibonacci keberapa :');readln(n); writeln('suku ke ', n,' =', fibo(n)); write('lagi...[y/t]');lagi:=upcase(readkey); writeln(lagi); until lagi <> 'Y'; end. Tugas : Ubahlah ketiga contoh program diatas tanpa menggunakan rekursi, tetapi menghasilkan output yang sama. 17

19 MODUL VI RECORD (1 x pertemuan) I. TUJUAN II. - Mempelajari penggunaan tipe data terstruktur record pada pascal TEORI SINGKAT Record merupakan tipe berstruktur yang memiliki beberapa komponen atau elemen dengan masing-masing elemen boleh memiliki tipe data yang berlainan. Bentuk deklarasi variabel record : RECORD Daftar_field_1 : tipe_1; Daftar_field_2 : tipe_2; Daftar_field_n : tipe_n; END; Masing-masing elemen dari record disebut dengan field. Masing-masign field dapat berupa tipe apa saja termasuk array. Contoh deklarasi : Type Var RecBarang = RECORD Nama : string; Cara Mengakses field Contoh : Bentuk : Barang.Nama; Banyak : integer; Harga : LongInt; Barang : RecBarang; Variabel.field Berarti field nama dari variabel record benama barang. Contoh lain : Barang.Nama := Sabun Mandi ; Field Nama pada record Barang diisi string Sabun Mandi Pernyataan WITH Untuk menyederhanakan pernyataan seperti DataPeg.TgLahir.Tgl Pascal menyediakan pernyataan WITH, dengan bentuk : WITH nama_record Do <pernyataan> III. PRAKTEK Program pas61; Type 18

20 Recbarang = RECORD Nama_B : string[8]; Jumlah : Integer; Harga_b : LongInt; Var Barang : Recbarang; {Memasukan data ke dalam record barang} Barang.Nama_b := 'Baju koko'; Barang.Jumlah := 10; Barang.Harga_b := ; {Menampilkan isi field record} Writeln('Nama Barang : ',Barang.Nama_b); Writeln('Jumlah Barang : ',Barang.Jumlah); Writeln('Harga Barang : ',Barang.Harga_b); End. Program pas62; Type RecTgl = RECORD Tgl, Bln,Thn : Integer; RecPegawai = RECORD Nmr : Integer; Nama : String[35]; TgLahir : RecTgl; Gaji : LongInt; Var DataPeg : RecPegawai; {Mengisikan nilai terhadap field-field} DataPeg.Nmr := 123; DataPeg.Nama := 'Joko Bodho'; DataPeg.TgLahir.Tgl := 13; DataPeg.TgLahir.Bln := 10; DataPeg.TgLahir.Thn := 1975; {menampilkan isi field} Writeln('Nomor : ',DataPeg.Nmr); Writeln('Nama : ',DataPeg.Nama); Writeln('Tanggal Lahir : ',DataPeg.TgLahir.Tgl, '/',DataPeg.TgLahir.Bln,'/',DataPeg.TgLahir.Thn); readln; End. Program pas63; Type Recbarang = RECORD Nama_B : string[10]; Jumlah : Integer; Harga_b : LongInt; Var Barang : Recbarang; {Memasukan data ke dalam record barang} Barang.Nama_b := 'Baju koko'; 19

21 Barang.Jumlah := 10; Barang.Harga_b := ; {Menampilkan isi field record} WITH Barang Do Writeln('Nama Barang : ',Nama_b); Writeln('Jumlah Barang : ',Jumlah); Writeln('Harga Barang : ',Harga_b); readln; End. Tugas : Buatlah progam untuk memasukkan sejumlah data nilai mahasiswa dalam bentuk record. Data yang dimasukkan adalah Nim, Nama, Nilai UTS, Nilai UAS, Nilai Tugas. Setelah semua data dimasukkan, semua data ditampilkan dalam bentuk tabel yang diurutkan secara descending berdasarkan nilai rata-rata tiap mahasiswa, kemudian konversi nilai rata-rata ke dalam nilai angka dengan aturan. Rata-rata >= 80 nilai huruf A keterangan Lulus Rata-rata >= 70 nilai huruf B keterangan Lulus Rata-rata >= 60 nilai huruf C keterangan Lulus Rata-rata >= 50 nilai huruf D keterangan Tidak Lulus Rata-rata < 50 nilai huruf E keterangan Tidak Lulus Contoh output program : Jumlah Data : 2 Data ke-1 N I M : N a m a : Jono Nilai UTS : 50 Nilai UAS : 50 Nilai TUGAS : 50 Data ke-1 N I M : N a m a : Hari Nilai UTS : 90 Nilai UAS : 90 Nilai TUGAS : 90 H A S I L P R O S E S No NIM Nama Rata Huruf Keterangan Jana 90 A Lulus Jono 50 D Tidak Lulus 20

22 MODUL VII UNIT (1 x pertemuan) I. TUJUAN II. - Mempelajari pembuatan unit dengan mengunakan pascal TEORI SINGKAT Unit merupakan group dari prosedur atau fungsi (untuk berbagai deklarasi/definisi seperti variabel dan tipe) yang dpat dikompilasi terpisah terhadap program turbo pascal. Keuntungan dengan adanya unit, program yang memakai fasilitas dalam unit akan dikompilasi lebih cepat, sebab bagian dari unit tidak ikut dikompilasi lagi. Struktur Unit Unit terdiri dari tiga buah bagian : Bagian Interface Bagian Implementation Bagian Inisialisasi Struktur Sebuah Unit : UNIT nama_unit; INTERFACE USES daftar_nama_unit; {optional} {bagian deklarasi yang bersifat global} IMPLEMENTATION {Bagian deklarasi yang bersifat lokal dan implementasi dari subprogram yang terdapat pada bagian interface} BEGIN {opsional} (* bagian inisialisasi *) {opsional} END. Bagian Interface Bagian interface merupakan bagian penghubung antara unit dengan unit lain atau program. Jika unit mengandung prosedur atau fungsi yang dapat diakses oleh program atau unit lain, hanya kepala/judul prosedur/fungsi yang berada pada bagian interface. Adapun tubuh fungsi berada pada bagian implementation. UNIT TambKur; INTERFACE USES CRT; PROCEDURE Tambah(x, y : integer); PROCEDURE Kurang(x, y : integer); PROCEDURE Hapuslayar; PROCEDURE TUNDA; Bagian Implementation Bagian implementation berisi : Bagian tubuh dari fungsi atau prosedur yang kepalanya dideklarasikan pada bagian interface Deklarasi konstanta, tipe, variabel, prosedurdan fungsi yang bersifat lokal (hanya dikenal dibagian implementation) 21

23 Bagian ini dapat menggunakan semua fasilitas yang ada pada bgian interface (seperti deklarasi variabel dan tipe) dan juga fasilitas yang terdapat pada unit yang dilibatkan pada bagian interface. IMPLEMENTATION PROCEDURE HAPUSLAYAR; ClrScr; PROCEDURE Tunda; Readln; PROCEDURE Tambah(x, y : integer); VAR Total : integer; total := x + y; writeln(x,' + ',y,' = ',total); PROCEDURE Kurang(x, y : integer); VAR Total : integer; total := x - y; writeln(x,' - ',y,' = ',total); Bagian Inisialisasi Bagian ini bisa terdiri kata tercadang END saja yang diakhiri dengan titik. Dan menyatakan unit tidak mengandung kode inisialisasi. End. Dari contoh contoh pada bagian diatas anda ketikkan menjadi sebuah program dan beri nama TambKur Kemudian Compile program diatas dengan menekan tobol Alt+F9 atau dari menu Compile pilih Compile. Jika program anda tidak mengandung kesalahan maka anda akan mendapatkan sebuah file baru dengan nama TambKur.tpu. yaitu file TPU yang anda bisa sisipkan pada program utama anda dengan menggunakan perintah Uses. Ketikkan program dibawah ini kemudian simpan dengan nama Test uses tambkur; var n,m : integer; Hapuslayar; Write( Masukan Nilai 1 : ); readln(n); Write( Masukan Nilai 2 : ); readln(m); Tambah(n,m); Kurang(n,m); Tunda; end. 22

24 III. PRAKTEK Salin berikut ini : unit cekpas; interface function CekSandi(Kata, Password: string): Boolean; implementation function CekSandi(Kata, Password: string): Boolean; if Kata=Password then CekSandi := True Else CekSandi := False; end. Kemudian simpan program tersebut di atas dengan nama yang sama dengan nama unitnya. Untuk pemanggilan unit di ketikkan setelah kata kunci Uses. Kompilasi unit tersebut di atas (ingat, selalu kompilasi unit ke pengingat tambahan (compile to disk)). Kemudian setelah dikompilasi, salin program berikut ini : program pas71; uses crt, cekpas; var Kata_sandi : string; Clrscr; repeat Write('Masukkan Password Anda!! : '); Readln(Kata_sandi); until CekSandi (Kata_sandi, 'praktikan'); Writeln; Write('Password Anda Benar!!'); Readln; end. Jalankan program tersebut dan amati hasilnya. Program tersebut menggunakan unit cekpas dan unit cekpas itu harus sudah terkompilasi pada berkas. Bila dijalankan, pernyataan-pernyataan antara repeat dengan until pada program tersebut akan diulang terus hingga kata sandi yang diketikkan adalah 'praktikan' dan CekSandi bernilai True. Tugas : Buatlah sebuah program pascal yang memanfaatkan fasilitas unit untuk menghitung jumlah huruf hidup dan huruf mati dari suatu string yang diinputkan dari keyboard. 23

25 MODUL VIII POINTER ( 2 x pertemuan) I. TUJUAN - Mempelajari tipe pointer dan penerapannya dalam program II. TEORI SINGKAT Pointer adalah suatu tipe data yang dapat digunakan untuk mengalokasikan dan mendealokasikan (mengambil / mengurangi) pengingat secara dinamis, yaitu sesuai dengan kebutuhan pada saat suatu program dieksekusi. Data bertipe pointer merupakan suatu fasilitas yang dimiliki pernrograrnan bahasa Pascal untuk mengatasi tipe data yang bersifat statis, misainya data bertipe larik yang penyimpanannya dalam pengingat terbatas, data yang tersimpan dalam perubah tidak boleh melebihi pesanan yang telah dideklarasikan. Gambar 3. menunjukkan ilustrasi perubah statis dan dinamis. a A 1000 A 10 b Gambar diatas bisa dijelaskan sebagai berikut. Pada gambar a perubah A adalah perubah statis. Dalam hal ini 1000 adalah nilai data yang sesungguhnya dan disimpan pada perubah (lokasi) A. Pada gambar b perubah A adalah perubah dinamis. Nilai perubah ini misalnya adalah 10. Nilai ini bukan nilai data yang sesungguhnya, tetapi lokasi dimana data yang sesunggulmya berada. Jadi dalam hal ini nilai data yang sesungguhnya tersimpan pada lokasi 10. Dari ilustrasi di atas bisa dilihat bahwa nilai perubah dinamis akan digunakan untuk menunjuk ke lokasi lain yang befisi data sesungguhnya yang akan diproses. Karena alasan inilah perubah dinamis lebih dikenal dengan sebutan pointer yang artinya kira-kira menunjuk ke sesuatu. Dalam perubah dinamis, nilai data yang ditunjuk oleh suatu pointer biasanya disebut sebagai simpul/node. A. Struktur Data. Struktur data yang dimaksud disini adalah struktur data yang digunakan dalam data bertipe pointer. Data bertipe pointer ditandai dengan meletakkan tanda ^ didepan nama simpul pada deklarasinya. Simpul bisa dideklarasikan sebagai sebuah record yang berisi field-field data yang bertipe selain pointer dan field-field yang bertipe pointer. 24

26 Field bertipe pointer dalam sebuah record bisa satu buah (untuk single link list), bisa dua buah (untuk double link list) dan sebagainya. Single link list hanya bisa menunjuk ke satu arah, sedang double link list bisa menunjuk ke dua arah. Dalam pemrograman bahasa Pascal, struktur data bertipe pointer yang bersifat dinamis berbeda dengan tipe data lainnya yang besifat statis. Bentuk umum deklarasi pointer adalah sebagai berikut: Type pengenal = ^simpul; simpul = tipe; dengan pengenal: nama pengenal yang menyatakan data bertipe pointer. Simpul : nama simpul. Tipe : tipe dari simpul. Tanda ^ didepan nama simpul harus ditulis apa adanya dan menunjukkan bahwa pengenal adalah suatu tipe data pointer. Tipe data simpul yang dinyatakan dalam tipe bisa berupa sembarang tipe data, misainya char, integer, real, rekaman (record) dan sebagainya. Contoh: Type patkiang = string [301; pegawai=.^simpul; simpul = record Nama : panjang; Alamat : panjang; pekerjaan: patkiang; Var P1,P2: pegawai; Deklarasi pada contoh diatas sifat kedinamisannya masih tersamar, karena jika dfinginkan sejumlah simpul aktif dalam pengingat, maka kita perlu menyediakan sejumlah pointer yang sesuai. Dengan demikian seolah-olah tidak ada perbedaan yang nyata antara perubah statis dengan dinamis. Gambar diatas menunjukkan medan informasi pada simpul pointer P1 dan P2. Dari gambar diatas terlihat ada kemiripan dengan perubah statis tanpa larik. P1 Nama Alamat Pekerjaan P2 Nama Alamat Pekerjaan Medan informasi Medan informasi Jika benar-benar diinginkan mempunyai perubah yang bersifat dinamis, harus ditarnbalikan satu medan lagi dalarn rekaman yang mampu menunjuk simpul lain, yang disebut dengan medan penyambung dengan tipenya sama dengan tipe pointer awal (P1). Deklarasinya struktur data untuk single-link-list dapat diubah menjadi: Type panjang = string[30]; pegawai= 'I simpul; simpul = record Nama : panjiang; Alamat : panjang; Pekerjaan : panjang; 25

Menghapus Pointer Statement yang digunakan untuk menghapus pointer adalah Dispose, yang mempunyai bentuk umum : Dispose(peubah) ;

Menghapus Pointer Statement yang digunakan untuk menghapus pointer adalah Dispose, yang mempunyai bentuk umum : Dispose(peubah) ; Maka sekarang kita mempunyai dua buah simpul yang ditunjuk oleh P1 dan P2. Setelah itu kita dapat melakukan pengaksesan data, yaitu dengan menuliskan : P1^.Nama_Peg := Ariswan ; P1^.Alamat := Semarang

Lebih terperinci

Tipe Data. Definisi Tipe Data

Tipe Data. Definisi Tipe Data Tipe Data Definisi Tipe Data Dalam pemrograman pascal, semua peubah yang akan dipakai harus ditentukan tipe data yang digunakan karena akan berpengaruh terhadap operasi bilangan yang dapat dilaksanakan

Lebih terperinci

BAB 6 Array Dua Dimensi

BAB 6 Array Dua Dimensi BAB 6 Array Dua Dimensi Di dalam pascal Array dapat berdimensi lebih dari satu yang disebut dengan array dimensi banyak (Multidimensional array), disini akan dibahas array 2 dimensi saja. Array 2 dimensi

Lebih terperinci

BAHAN AJAR ALGORITMA DAN PEMROGRAMAN I

BAHAN AJAR ALGORITMA DAN PEMROGRAMAN I BAHAN AJAR ALGORITMA DAN PEMROGRAMAN I OLEH: Budi Mulyono, S.Pd., M.Sc. Drs. Purwoko, M.Si. PENDIDIKAN MATEMATIKA FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS SRIWIJAYA i KATA PENGANTAR Bahan ajar

Lebih terperinci

# $ % &' ( & &' (& " # ) &* ( & (+(, "

# $ % &' ( & &' (&  # ) &* ( & (+(, BAB IV ANTAR MUKA MANUSIA DAN KOMPUTER Prinsip kerja dalam dalam sebuah sistem komputer adalah masukan, proses dan keluaran (input, proses, output). Kepada komputer kita memberikan data masukan (angka

Lebih terperinci

Algoritma dan Struktur Data

Algoritma dan Struktur Data Algoritma dan Struktur Data Week 2 : Bahasa C dan Array I Ketut Resika Arthana, S.T., M.Kom NIP. 198412012012121002 resika.arthana@gmail.com 085-737-515-515 http://www.rey1024.com Pendidikan Teknik Informatika

Lebih terperinci

Konsep Dasar Pemrograman Prosedural

Konsep Dasar Pemrograman Prosedural Seri Buku Persiapan Seleksi Buku Untuk Siswa dan Guru Konsep Dasar Pemrograman Prosedural (dilengkapi contoh soal dan pembahasan) ii Konsep Dasar Pemrograman Prosedural Disusun Oleh : Tim Pembina TOKI

Lebih terperinci

TIPE DATA ABSTRAK MENGGUNAKAN BAHASA C

TIPE DATA ABSTRAK MENGGUNAKAN BAHASA C WAHJUDI ULTIMATICS VOL. 1 NO. 1, DESEMBER 2009 TIPE DATA ABSTRAK MENGGUNAKAN BAHASA C Universitas Multimedia Nusantara Tangerang - Banten Januar Wahjudi Abstrak- Tipe data abstrak(abstract data types atau

Lebih terperinci

Bab 12 Prosedure dan Fungsi

Bab 12 Prosedure dan Fungsi Bab 12 Prosedure dan Fungsi taryanarx@yahoo.com http://kuliahonline.unikom.ac.id Target Pencapaian Siswa mengerti erti cara kerja prosedure, kemudian membuat dan mengaplikasi prosedure dalam program Prosedur

Lebih terperinci

Lecture Notes Algoritma dan Pemrograman

Lecture Notes Algoritma dan Pemrograman Menukar Isi Dua Variabel (ed. ) / Lecture Notes Algoritma dan Pemrograman Menukar Isi Dua Variabel Thompson Susabda Ngoen Salah satu kegiatan pengolahan data adalah menukar isi dua variabel, misalnya pada

Lebih terperinci

Pertemuan 3 Struktur Kondisi dan Perulangan

Pertemuan 3 Struktur Kondisi dan Perulangan Diktat Kuliah Pemrograman Web Pertemuan Struktur Kondisi dan Perulangan Struktur Kondisi + Struktur Kondisi If + Struktur Kondisi If...Else + Struktur Kondisi Khusus? : + Struktur Kondisi Switch...Case

Lebih terperinci

BAB V FUNGSI Tujuan : 5.1 Dasar Fungsi

BAB V FUNGSI Tujuan : 5.1 Dasar Fungsi BAB V FUNGSI Tujuan : 1. Memecah program dalam fungsi fungsi yang sederhana. 2. Menjelaskan tentang pemrograman terstruktur. 3. Mengetahui perbedaan antara variabel lokal, eksternal, statis dan register

Lebih terperinci

PENGENALAN BAHASA C. Praktikum 3

PENGENALAN BAHASA C. Praktikum 3 Praktikum 3 PENGENALAN BAHASA C A. TUJUAN 1. Mengenal sintaks dan fungsi-fungsi dasar dalam bahasa C 2. Mampu membuat flowchart untuk algoritma untuk memecahkan suatu masalah sederhana, selanjutnya mengimplementasikannya

Lebih terperinci

Praktikum 2 Data File pada AWK

Praktikum 2 Data File pada AWK Praktikum 2 Data File pada AWK Tujuan Pembelajaran Mahasiswa dapat memahami dan menggunakan data file dalam bahasa pemrograman awk. Dasar Teori Kebanyakan program komputer bekerja dengan file. Hal ini

Lebih terperinci

Pertemuan 2 Struktur Dasar PHP

Pertemuan 2 Struktur Dasar PHP Pertemuan Struktur Dasar PHP Sebelum Belajar PHP Mari Mengenal PHP Say Hello to PHP Variabel Tipe Data Konstanta Operator dalam PHP Komentar Program Sebelum Belajar PHP. Saya asumsikan Anda telah mengenal

Lebih terperinci

PRAKTIKUM 3 DASAR PEMROGRAMAN C

PRAKTIKUM 3 DASAR PEMROGRAMAN C PRAKTIKUM 3 DASAR PEMROGRAMAN C A. TUJUAN 1. Menjelaskan tentang beberapa tipe data dasar (jenis dan jangkauannya) 2. Menjelaskan tentang Variabel 3. Menjelaskan tentang konstanta 4. Menjelaskan tentang

Lebih terperinci

FUNGSI PADA PYTHON. def (arg1, arg2, arg3,,argn) :

FUNGSI PADA PYTHON. def <nama_fungsi>(arg1, arg2, arg3,,argn) : <statemen-statemen> FUNGSI PADA PYTHON 1. Pendahuluan Fungsi (Function) adalah suatu program terpisah dalam blok sendiri yang berfungsi sebagai sub-program (modul program) yang merupakan sebuah program kecil untuk memproses

Lebih terperinci

PENGUNAAN FUNGSI IF, COUNT IF, DAN LOOKUP

PENGUNAAN FUNGSI IF, COUNT IF, DAN LOOKUP PENGUNAAN FUNGSI IF, COUNT IF, DAN LOOKUP Dalam melakukan perhitungan, seringkali ditemukan adanya beberapa pilihan yang harus ditentukan. Sebagai contoh, dari nilai mahasiswa akan ditentukan apakah mahasiswa

Lebih terperinci

Dasar Pemrograman. Kondisi dan Perulangan. By : Hendri Sopryadi, S.Kom, M.T.I

Dasar Pemrograman. Kondisi dan Perulangan. By : Hendri Sopryadi, S.Kom, M.T.I Dasar Pemrograman Kondisi dan Perulangan By : Hendri Sopryadi, S.Kom, M.T.I Kondisi dan Perulangan Pendahuluan Dalam sebuah proses program, biasanya terdapat kode penyeleksian kondisi, kode pengulangan

Lebih terperinci

Pemrograman Input/Output (I/O)

Pemrograman Input/Output (I/O) Praktikum 3 Pemrograman Input/Output (I/O) A. T U J U A N 1. Menggunakan statement echo dan printf untuk menampilkan data pada standar output (layar monitor) 2. Menggunakan statment read untuk memproses

Lebih terperinci

MANUAL BOOK APLIKASI COMPLETE MEDICAL SOFTWARE MANAGEMENT (CMSM) MODUL RADIOLOGI

MANUAL BOOK APLIKASI COMPLETE MEDICAL SOFTWARE MANAGEMENT (CMSM) MODUL RADIOLOGI MANUAL BOOK APLIKASI COMPLETE MEDICAL SOFTWARE MANAGEMENT (CMSM) MODUL RADIOLOGI 2014 www.sistemrumahsakit.com DAFTAR ISI A. MENU PEMERIKSAAN... 4 B. MENU HASIL PEMERIKSAAN... 14 C. MENU TARIF RADIOLOGI...

Lebih terperinci

Contoh Soal Olimpiade Sains BIDANG INFORMATIKA/KOMPUTER dan Pembahasan

Contoh Soal Olimpiade Sains BIDANG INFORMATIKA/KOMPUTER dan Pembahasan Buku Panduan Olimpiade Sains Bidang Komputer Contoh Soal Olimpiade Sains BIDANG INFORMATIKA/KOMPUTER dan Pembahasan Disusun Oleh: Tim Pembina Olimpiade Sains Bidang Komputer dan Alumni TOKI A. Soal Aritmatika,

Lebih terperinci

PROGRAM STUDI S1 SISTEM KOMPUTER UNIVERSITAS DIPONEGORO. Oky Dwi Nurhayati, ST, MT email: okydn@undip.ac.id

PROGRAM STUDI S1 SISTEM KOMPUTER UNIVERSITAS DIPONEGORO. Oky Dwi Nurhayati, ST, MT email: okydn@undip.ac.id PROGRAM STUDI S1 SISTEM KOMPUTER UNIVERSITAS DIPONEGORO Oky Dwi Nurhayati, ST, MT email: okydn@undip.ac.id Kinerja yang perlu ditelaah pada algoritma: beban komputasi efisiensi penggunaan memori Yang perlu

Lebih terperinci

BAB 2 : Dasar Penulisan Statemen SQL. 2.1. Sasaran Mengetahui kemampuan dari SQL SELECT Statement Dapat membuat perintah SQL dengan SELECT Statement

BAB 2 : Dasar Penulisan Statemen SQL. 2.1. Sasaran Mengetahui kemampuan dari SQL SELECT Statement Dapat membuat perintah SQL dengan SELECT Statement BAB 2 : Dasar Penulisan Statemen SQL 2.1. Sasaran Mengetahui kemampuan dari SQL SELECT Statement Dapat membuat perintah SQL dengan SELECT Statement 2.2. Dasar Statement SELECT Sintak (cara penulisan) dari

Lebih terperinci

PRAKTIKUM 11 POINTER 1

PRAKTIKUM 11 POINTER 1 PRAKTIKUM 11 POINTER 1 A. Tujuan 1. Menjelaskan tentang konsep dari variabel pointer 2. Menjelaskan tentang pointer array 3. Menjelaskan tentang pointer string B. DASAR TEORI Konsep Dasar Pointer Variabel

Lebih terperinci

Praktikum 5 Mencetak Output

Praktikum 5 Mencetak Output Praktikum 5 Mencetak Output Tujuan Pembelajaran Mahasiswa dapat memahami dan menggunakan perintah mencetak output dalam bahasa pemrograman awk. Dasar Teori Salah satu intruksi yang paling sering digunakan

Lebih terperinci

Daftar Isi PETUNJUK PEMAKAIAN APLIKASI NOMOR POKOK PERPUSTAKAAN

Daftar Isi PETUNJUK PEMAKAIAN APLIKASI NOMOR POKOK PERPUSTAKAAN 1 Daftar Isi BAB 1... 3 PENDAHULUAN... 3 1.1 ALUR KERJA SI-NPP... 3 BAB 2... 4 MENJALANKAN APLIKASI SI-NPP... 4 2.1 MASUK KE APLIKASI SI-NPP... 4 2.2 MENU DALAM APLIKASI (NPP)... 4 2.2.1 Menu Informasi...

Lebih terperinci

PERINTAH-PERINTAH COMMAND PROMPT DI WINDOWS XP

PERINTAH-PERINTAH COMMAND PROMPT DI WINDOWS XP PERINTAH-PERINTAH COMMAND PROMPT DI WINDOWS XP By Gapra. Email : ga_pra_27@yahoo.co.id MS-DOS MS-DOS adalah singkatan dari Microsoft Disk Operating System, yaitu Sistem Operasi berbasis baris-perintah

Lebih terperinci

# SEVEN PROCUDURE & FUNCTION

# SEVEN PROCUDURE & FUNCTION HANDOUT ALGORITMA PEMROGRAMAN DAN STRUKTUR DATA 1 PRODI SISTEM INFORMASI UKDW # SEVEN PROCUDURE & FUNCTION Mengapa Menggunakan Fungsi? - Pemrograman yang baik harus bersifat modular agar suatu masalah

Lebih terperinci

SISTEM AKADEMIK YARSI. Modul Pelatihan Dosen. Syarifu Adam syarifu.adam@optimaconsultant.com Ext. 1504

SISTEM AKADEMIK YARSI. Modul Pelatihan Dosen. Syarifu Adam syarifu.adam@optimaconsultant.com Ext. 1504 SISTEM AKADEMIK YARSI Modul Pelatihan Dosen Syarifu Adam syarifu.adam@optimaconsultant.com Ext. 1504 Daftar Isi Contents I. Login... 2 II. Kalender Akademik... 3 III. Menu Penilaian... 4 III.1 Input Nilai...

Lebih terperinci

PANDUAN PRAKTIS MICROSOFT WORD 2007

PANDUAN PRAKTIS MICROSOFT WORD 2007 Bagian 1: Mengenal Microsoft Office Word 2007 1.1. Memulai Aplikasi Microsoft Office Word 2007 Untuk membuka Microsoft Word caranya adalah: Klik Tombol Start yang ada di taskbar. Pilih menu All Program

Lebih terperinci

BAB 3 PERANCANGAN. Input Data, Pre-processing, Feature Extraction, Training, dan Verification. Pada tahap

BAB 3 PERANCANGAN. Input Data, Pre-processing, Feature Extraction, Training, dan Verification. Pada tahap BAB 3 PERANCANGAN 3.1 Desain Verifikasi Tanda Tangan Desain verifikasi tanda tangan secara umum terdiri dari lima tahap utama, yaitu Input Data, Pre-processing, Feature Extraction, Training, dan Verification.

Lebih terperinci

Pertemuan 5 Array dan Fungsi

Pertemuan 5 Array dan Fungsi Diktat Kuliah Pemrograman Web Pertemuan Array dan Fungsi Pengantar Array Mendeklarasikan dan Menampilkan Array Fungsi-fungsi Array dalam PHP Fungsi dalam PHP Pengantar Array Array merupakan tipe data terstruktur

Lebih terperinci

PRAKTIKUM MINGGU 1 IDE DELPHI

PRAKTIKUM MINGGU 1 IDE DELPHI I. TUJUAN INTRUKSIONAL KHUSUS Setelah menyelesaikan materi ini diharapkan mahasiswa dapat : 1. Mengenal konsep pemrograman visual 2. Menyebutkan bagian-bagian dari IDE Delphi 3. Menggunakan IDE Delphi

Lebih terperinci

MODUL XIII FORM dan REPORTS

MODUL XIII FORM dan REPORTS MODUL XIII FORM dan REPORTS A. MAKSUD DAN TUJUAN 1. MAKSUD Mahasiswa mengerti cara membuat form dan laporan dengan Ms Access 2. TUJUAN!"Agar mahasiswa dapat membust form untuk mengedit dan menambah data

Lebih terperinci

SEMANTIK Syntax mendefinisikan suatu bentuk program yang benar dari suatu bahasa.

SEMANTIK Syntax mendefinisikan suatu bentuk program yang benar dari suatu bahasa. SEMANTIK Syntax mendefinisikan suatu bentuk program yang benar dari suatu bahasa. Semantik mendefinisikan arti dari program yang benar secara syntax dari bahasa tersebut. Semantik suatu bahasa membutuhkan

Lebih terperinci

Fungsi (Function) Pendahuluan. Objektif. Bahan Bacaan

Fungsi (Function) Pendahuluan. Objektif. Bahan Bacaan Fungsi (Function) Pendahuluan Fungsi (function) adalah sub modul atau sub program yang dibuat untuk menyelesaikan hal tertentu. Fungsi memiliki nama dan dalam ANSI/C, diimplementasi untuk hal-hal yang

Lebih terperinci

COURSE MANAGEMENT SYSTEM MOODLE. Pengisian Content CMS Moodle

COURSE MANAGEMENT SYSTEM MOODLE. Pengisian Content CMS Moodle COURSE MANAGEMENT SYSTEM MOODLE Pengisian Content CMS Moodle Memasukan materi 1. Isi langsung Dengan cara isi langsung, materi dimasukan dengan mengetikkannya langsung melalui situs. Langkah langkah :

Lebih terperinci

Pendahuluan Bahasa Pemrograman

Pendahuluan Bahasa Pemrograman 1 Pendahuluan Teknik Kompilasi merupakan mata kuliah yang khusus ditujukan kepada mahasiswa jurusan Teknik Informatika dan Ilmu Komputer. Adapun sejumlah sasaran dari mempelajari mata kuliah Teknik Kompilasi

Lebih terperinci

Contoh Soal 1. Cari Maksimum (Soal ini pernah diberikan dalam OSN 2003, Balikpapan)

Contoh Soal 1. Cari Maksimum (Soal ini pernah diberikan dalam OSN 2003, Balikpapan) Contoh-contoh soal Pemrograman Pascal, Seleksi TOKI halaman 1 Contoh Soal 1. Cari Maksimum (Soal ini pernah diberikan dalam OSN 2003, Balikpapan) Pembahasan oleh : Ilham Kurnia, Alumni TOKI 2003 Nama Program:

Lebih terperinci

Daftar Isi. 6.1.1 Langkah-langkah untuk sorting data :... 7. 6.2 Filtering Data... 8. 6.2.1 Langkah 1 untuk filtering data :... 8

Daftar Isi. 6.1.1 Langkah-langkah untuk sorting data :... 7. 6.2 Filtering Data... 8. 6.2.1 Langkah 1 untuk filtering data :... 8 Daftar Isi Daftar Isi... i 1 Pendahuluan... 1 2 Alur Sistem PDDIKTI... 1 3 Persiapan Generate Data Awal... 2 4 Cara Masuk Ke Aplikasi... 5 5 Cara Keluar Dari Aplikasi... 7 6 Cara Sorting Dan Filtering

Lebih terperinci

Tampilan Perangkat PC, Laptop, Netbook, Tablet

Tampilan Perangkat PC, Laptop, Netbook, Tablet I. APLIKASI SIM PERENCANAAN Aplikasi SIM Perencanaan Pembangunan Daerah ini merupakan langkah lanjutan aplikasi yang berjalan menggunakan web browser dan tidak perlu mengintalnya terlebih dahulu, sehingga

Lebih terperinci

Petunjuk Praktis Penggunaan Microsoft Excel 2003

Petunjuk Praktis Penggunaan Microsoft Excel 2003 Petunjuk Praktis Penggunaan Microsoft Excel 2003 Oleh : Rino A Nugroho, S.Sos,M.T.I Ada beberapa aplikasi perkantoran yang diciptakan oleh Microsoft. Aplikasi ini di jadikan dalam satu program yang bernama

Lebih terperinci

TMLI-ILLUSTRATON. User Manual. Author : TMLI IT - Development

TMLI-ILLUSTRATON. User Manual. Author : TMLI IT - Development TMLI-ILLUSTRATON User Manual Author : TMLI IT - Development 1. Wealth Enhancement Screenshot Step 1. Untuk memulai pilih TM Link Wealth Enhancement from product list in the left side. 2. Isi semua input

Lebih terperinci

PEMROGRAMAN WEB 09 JavaScript Lanjut

PEMROGRAMAN WEB 09 JavaScript Lanjut PEMROGRAMAN WEB 09 JavaScript Lanjut Andi WRE JavaScript Objects Object Based Programming language Setiap object dapat memiliki properti dan method Properti the values associated with an object Contoh

Lebih terperinci

TUTORIAL DESAIN MULTIMEDIA

TUTORIAL DESAIN MULTIMEDIA TUTORIAL DESAIN MULTIMEDIA www.desainmultimedia.com Membuat Model Keyboard Membuat model objek Keyboard dengan Operasi Boolean Langkah 1 (Menampilkan Gambar Keyboard sebagai Guideline) Tampilkan dahulu

Lebih terperinci

Microsoft Internet Explorer 7 atau versi diatas (direkomendasikan) Mozilla FireFox 3.6 atau versi diatas (direkomendasikan)

Microsoft Internet Explorer 7 atau versi diatas (direkomendasikan) Mozilla FireFox 3.6 atau versi diatas (direkomendasikan) Cara Input Kasus Pada etb Manager e-tb Manager merupakan sistem berbasis web, oleh karena itu memerlukan penjelajah jaringan (web browser) untuk dapat menggunakan. Banyak terdapat program penjelajah jaringan

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Jakarta, Juni 2010. Kepala Pusat Data dan Surveilans Epidemiologi Kementerian Kesehatan RI

KATA PENGANTAR. Jakarta, Juni 2010. Kepala Pusat Data dan Surveilans Epidemiologi Kementerian Kesehatan RI 1 KATA PENGANTAR Dalam rangka mendukung prioritas pembangunan nasional bidang kesehatan sebagaimana tercantum dalam Rencana Strategis Kementerian Kesehatan 2010-2014 yaitu untuk meningkatkan akses dan

Lebih terperinci

MEMBUAT KUIS INTERAKTIF DENGAN FLASH 8

MEMBUAT KUIS INTERAKTIF DENGAN FLASH 8 MEMBUAT KUIS INTERAKTIF DENGAN FLASH 8 Pada bagian yang kedua ini akan dibahas langkah-langkah pembuatan kuis interaktif. Bentuk pertanyaan pada kuis ini adalah pilihan ganda dengan 4 pilihan jawaban untuk

Lebih terperinci

PERTEMUAN 3 FUNGSI BARIS TUNGGAL

PERTEMUAN 3 FUNGSI BARIS TUNGGAL PERTEMUAN 3 FUNGSI BARIS TUNGGAL Tujuan Pembelajaran : Memahami bermacam tipe fungsi yang tersedia dalam SQL Menggunakan fungsi Karakter, Bilangan dan Tanggal dalam statement SELECT Dapat melakukan fungsi

Lebih terperinci

BAB IV IMPLEMENTASI DAN EVALUASI SISTEM. mengatasi permasalahan yang diangkat pada penelitian ini. Tahap-tahap yang

BAB IV IMPLEMENTASI DAN EVALUASI SISTEM. mengatasi permasalahan yang diangkat pada penelitian ini. Tahap-tahap yang BAB IV IMPLEMENTASI DAN EVALUASI SISTEM 4.1 Implementasi Sistem Implementasi bertujuan untuk menerapkan sistem yang dibangun untuk mengatasi permasalahan yang diangkat pada penelitian ini. Tahap-tahap

Lebih terperinci

Pemrograman Microsoft Excel

Pemrograman Microsoft Excel Pemrograman Microsoft Excel Dalam pengolahan data, teknologi informasi memiliki berbagai macam bentuk aplikasi perhitungan, salah satunya dengan menggunakan microsoft excel, disini anda akan dijelaskan

Lebih terperinci

PERTEMUAN I PENGENALAN SHEET

PERTEMUAN I PENGENALAN SHEET PERTEMUAN I PENGENALAN SHEET Microsoft Excel merupakan program aplikasi spreadsheet (lembar kerja elektronik). Fungsi dari Microsoft Excel adalah untuk melakukan operasi perhitungan serta dapat mempresentasikan

Lebih terperinci

: PEMBUATAN BAHAN AJAR INTERAKTIF DENGAN POWERPOINT. I. Tujuan Pembelajaran A. Peserta dapat membuat bahan ajar dengan menggunakan powerpoint.

: PEMBUATAN BAHAN AJAR INTERAKTIF DENGAN POWERPOINT. I. Tujuan Pembelajaran A. Peserta dapat membuat bahan ajar dengan menggunakan powerpoint. MATA TATARAN : PEMBUATAN BAHAN AJAR INTERAKTIF DENGAN POWERPOINT I. Tujuan Pembelajaran A. Peserta dapat membuat bahan ajar dengan menggunakan powerpoint. B. Peserta dapat mengaplikasikan bahan ajar dalam

Lebih terperinci

Sainstech. Dalam. Membuat. Tahap 2: Total Siswa. Jul. Mei. Mar. Feb. Apr. Jun PLC. Rata rata

Sainstech. Dalam. Membuat. Tahap 2: Total Siswa. Jul. Mei. Mar. Feb. Apr. Jun PLC. Rata rata Sainstech Unisma Bekasi Pertemuan 8 (Grafik 2 y axis dan link antar sheet) Bagian 1 : Membuat Grafik dengan 2 y axis Penjelasan singkat : Dalam latihan ini akan dilakukan pembuatan grafik yang menampilkan

Lebih terperinci

Fungsi Lanjut DASAR PEMROGRAMAN

Fungsi Lanjut DASAR PEMROGRAMAN Fungsi Lanjut DASAR PEMROGRAMAN Tujuan Mengerti variabel dalam Fungsi a. Variabel lokal b. Variabel eksternal b. Variabel statis c. Variabel register Memahami dalam menciptakan sejumlah fungsi. 2 Jenis-jenis

Lebih terperinci

BAB 4 KONDISI / PEMILIHAN

BAB 4 KONDISI / PEMILIHAN BAB 4 KONDISI / PEMILIHAN Penyeleksian kondisi digunakan untuk mengarahkan perjalanan suatu proses. Penyeleksian kondisi dapat diibaratkan sebagai katup atau kran yang mengatur jalannya air. Bila katup

Lebih terperinci

MICROSOFT OFFICE POWERPOINT 2007

MICROSOFT OFFICE POWERPOINT 2007 MICROSOFT OFFICE POWERPOINT 2007 Cakupan Panduan : Menjalankan software presentasi Menggunakan menu-menu serta shortcut Menyimpan, memanggil, insert, edit Menggunakan Header, footer, page numbering Pencetakan

Lebih terperinci

Eksplorasi Gradien Menggunakan Geogebra. Muh. Tamimuddin H

Eksplorasi Gradien Menggunakan Geogebra. Muh. Tamimuddin H Eksplorasi Gradien Menggunakan Geogebra Muh. Tamimuddin H Geogebra dapat digunakan untuk membuat sebuah lembar kerja dinamis. Pada tulisan ini, GeoGebra akan kita gunakan untuk menggambarkan sebuah garis

Lebih terperinci

PELATIHAN PENGELOLAAN WEBSITE

PELATIHAN PENGELOLAAN WEBSITE PELATIHAN PENGELOLAAN WEBSITE LEMBAGA INFORMASI DAN PUBLIKASI FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS UMM 2 MEI 2015 PANDUAN PENGELOLAAN WEBSITE UNIT-UNIT DI LINGKUNGAN FEB UMM A. PENDAHULUAN Website di lingkungan

Lebih terperinci

PEMERINTAH PROVINSI JAWA TENGAH SEKRETARIAT DAERAH PROVINSI JAWA TENGAH

PEMERINTAH PROVINSI JAWA TENGAH SEKRETARIAT DAERAH PROVINSI JAWA TENGAH PEMERINTAH PROVINSI JAWA TENGAH SEKRETARIAT DAERAH PROVINSI JAWA TENGAH BUKU MANUAL APLIKASI SISTEM INFORMASI MANAJEMEN JADWAL PIMPINAN Daftar Isi 1 Pendahuluan... 1 1.1 Tata Usaha... 2 1.2 Memulai Aplikasi...

Lebih terperinci

Array. Pengantar. int a, b, c, d, e;

Array. Pengantar. int a, b, c, d, e; Array Pengantar Program yang cukup kompleks membutuhkan variabel dalam jumlah besar. Kita mungkin saja mendeklarasikan variabel-variabel tersebut satu per satu. Andaikan sebuah program membutuhkan 5 (lima)

Lebih terperinci

PERTEMUAN 1 Membuat Project & Komponen Swing [PBO II JAVA] dosen : SOPINGI, S.Kom

PERTEMUAN 1 Membuat Project & Komponen Swing [PBO II JAVA] dosen : SOPINGI, S.Kom PERTEMUAN 1 Membuat Project & Komponen Swing [PBO II JAVA] dosen : SOPINGI, S.Kom 1. Membuat Project Baru File New Project Browse : Cari folder tempat untuk menyimpan Project. 2. Membuat Form baru menggunakan

Lebih terperinci

LOGIKA DAN ALGORITMA

LOGIKA DAN ALGORITMA LOGIKA DAN ALGORITMA Penyusun: Ali Ridho Barakbah, S.Kom., PhD. NIP.197308162001121001 Tita Karlita, S. Kom., M.Kom. NIP. 197910142002122002 Ahmad Syauqi Ahsan, S.Kom. NIP. 197505302003121001 Program Studi

Lebih terperinci

Membuat Aplikasi Tampil, Entri, Edit, Delete Mahasiswa

Membuat Aplikasi Tampil, Entri, Edit, Delete Mahasiswa Tutorial Macromedia Dreamweaver PHP MySQL Membuat Aplikasi Tampil, Entri, Edit, Delete Mahasiswa Oleh Achmad Solichin, http://achmatim.net, achmatim@gmail.com Dalam Tutorial Ini Diasumsikan Bahwa: 1. Di

Lebih terperinci

dari Barat ke Timur, seperti ditunjukkan pada gambar di bawah ini.

dari Barat ke Timur, seperti ditunjukkan pada gambar di bawah ini. 6-13 July 2013 Brisbane, Australia Bahasa Indonesia 1.0 Kota Brisbane telah dikuasai oleh sekumpulan binatang wombats besar yang telah bermutasi, dan Anda harus menuntun orang-orang menuju ke tempat yang

Lebih terperinci

www.konsultasivb.com

www.konsultasivb.com Oleh : Uus Rusmawan Hal - 1 Program Ganti Password User Catatan : Anda harus membuat database dan memiliki tabel kasir terlebih dahulu. Field Type Size Ket Kodeksr Text 5 Primary Key Namaksr Text 30 Passwordksr

Lebih terperinci

-eq/(ha.tahun). Keluaran matriks emisi untuk tab unit perencanaan dapat dilihat pada gambar di bawah ini.

-eq/(ha.tahun). Keluaran matriks emisi untuk tab unit perencanaan dapat dilihat pada gambar di bawah ini. Keluaran Matriks Emisi Keluaran dari matriks emisi adalah total hasil perhitungan matriks yang terbagi atas tab unit perencanaan, emisi bersih, emisi total, dan sekuestrasi total dengan satuan unit ton

Lebih terperinci

Jika login gagal, maka akan ditampilkan informasi bahwa ID Operator atau Password yang dinputkan salah

Jika login gagal, maka akan ditampilkan informasi bahwa ID Operator atau Password yang dinputkan salah Utama (Login) Merupakan halaman utama ketika pengguna membuka halaman Sistem Informasi Administrasi Perkuliahan (SIAP), Halaman ini menampilkan form login untuk dapat masuk ke bagian administrator sistem

Lebih terperinci

User Manual. Sistem Informasi ABK 15 April 2011. Pusat Sistem Informasi dan Teknologi Keuangan. Sekretariat Jenderal Kementerian Keuangan

User Manual. Sistem Informasi ABK 15 April 2011. Pusat Sistem Informasi dan Teknologi Keuangan. Sekretariat Jenderal Kementerian Keuangan User Manual Sistem Informasi ABK 15 April 2011 Pusat Sistem Informasi dan Teknologi Keuangan Sekretariat Jenderal Kementerian Keuangan DAFTAR ISI DAFTAR ISI... 2 DAFTAR GAMBAR... 4 HISTORY DOKUMEN... 6

Lebih terperinci

BAGIAN 1 TINGKATAN PEMAKAI... 3 1.1. MAHASISWA... 3 BAGIAN 2 FASILITAS UTAMA... 4

BAGIAN 1 TINGKATAN PEMAKAI... 3 1.1. MAHASISWA... 3 BAGIAN 2 FASILITAS UTAMA... 4 Daftar Isi BAGIAN 1 TINGKATAN PEMAKAI... 3 1.1. MAHASISWA... 3 BAGIAN 2 FASILITAS UTAMA... 4 2.1. HALAMAN DEPAN... 4 2.1.1. Berita dan Pengumuman... 5 2.1.2. Jadwal Kuliah... 5 2.1.3. Forum... 7 2.1.4.

Lebih terperinci

APLIKASI PENILAIAN PRESTASI KERJA PEGAWAI. Kementerian Energi dan Sumberdaya Mineral. User : Administrator

APLIKASI PENILAIAN PRESTASI KERJA PEGAWAI. Kementerian Energi dan Sumberdaya Mineral. User : Administrator APLIKASI PENILAIAN PRESTASI KERJA PEGAWAI Kementerian Energi dan Sumberdaya Mineral User : Administrator I. Pendahuluan Sistem informasi penilaian prestasi kerja pegawai merupakan suatu sistem informasi

Lebih terperinci

M1632 MODULE LCD 16 X 2 BARIS (M1632)

M1632 MODULE LCD 16 X 2 BARIS (M1632) M1632 MODULE LCD 16 X 2 BARIS (M1632) Deskripsi: M1632 adalah merupakan modul LCD dengan tampilan 16 x 2 baris dengan konsumsi daya yang rendah. Modul ini dilengkapi dengan mikrokontroler yang didisain

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Semoga bermanfaat. Disusun : Memed Wachianto ( Guru Matematika SMK Negeri 10 Semarang ) Geogebra - 1

KATA PENGANTAR. Semoga bermanfaat. Disusun : Memed Wachianto ( Guru Matematika SMK Negeri 10 Semarang ) Geogebra - 1 KATA PENGANTAR Saat ini adalah era ICT (Information and Communication Technology). Seiring dengan itu saat ini SPSS dan MINITAB, yaitu software untuk statistika yang merupakan cabang dari matematika. Geogebra

Lebih terperinci

1. Instalasi System yang diperlukan IBM PC atau kompatibel (486 DX4 100 MHz minimum, Pentium 120 MHz disarankan)

1. Instalasi System yang diperlukan IBM PC atau kompatibel (486 DX4 100 MHz minimum, Pentium 120 MHz disarankan) Created by http://www.tellmemore.cjb.net Page 1 of 9 Manual Book 1. Instalasi System yang diperlukan IBM PC atau kompatibel (486 DX4 100 MHz minimum, Pentium 120 MHz disarankan) Microsoft Windows 95 8

Lebih terperinci

Maker merupakan suatu fungsi atau role dimana user melakukan input atau membuat transaksi yang akan dijalankan.

Maker merupakan suatu fungsi atau role dimana user melakukan input atau membuat transaksi yang akan dijalankan. III. PAYROLL Payroll adalah menu dalam MCM yang digunakan untuk melakukan pembayaran gaji, baik Payroll In House (payroll ke sesama rekening Bank Mandiri) maupun Payroll Mixed (payroll ke sesama rekening

Lebih terperinci

ALGORITMA & PEMROGRAMAN 1

ALGORITMA & PEMROGRAMAN 1 ALGORITMA & PEMROGRAMAN 1 Tri Ginanjar Laksana tryanjar@yahoo.com laksana.anjar@gmail.com 0899-7373-392 Tri Ginanjar Laksana Lahir di Majalengka, 7 Agustus 1985 SD Negeri Kesambi Dalam 2 Cirebon (1992)

Lebih terperinci

WORKSHOP IN HOUSE (IHT) PENGEMBANGAN BAHAN AJAR BERBASIS TIK DI SMA NEGERI 2 BENGKALIS

WORKSHOP IN HOUSE (IHT) PENGEMBANGAN BAHAN AJAR BERBASIS TIK DI SMA NEGERI 2 BENGKALIS WORKSHOP IN HOUSE (IHT) PENGEMBANGAN BAHAN AJAR BERBASIS TIK DI SMA NEGERI 2 BENGKALIS MODUL MICROSOFT POWERPOINT INSTRUKTUR : NOVRIYANTO, ST., M.Sc SYUKRAN SETIAWAN, ST PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BENGKALIS

Lebih terperinci

PETUNJUK TEKNIS APLIKASI DATA ENTRY LAPORAN BATAS MAKSIMUM PEMBERIAN KREDIT BANK PERKREDITAN RAKYAT

PETUNJUK TEKNIS APLIKASI DATA ENTRY LAPORAN BATAS MAKSIMUM PEMBERIAN KREDIT BANK PERKREDITAN RAKYAT Lampiran 2 Surat Edaran Bank Indonesia No. 11/ 21 /DKBU tanggal 10 Agustus 2009 PETUNJUK TEKNIS APLIKASI DATA ENTRY LAPORAN BATAS MAKSIMUM PEMBERIAN KREDIT BANK PERKREDITAN RAKYAT DIREKTORAT KREDIT BPR

Lebih terperinci

Sorting. Pertemuan ke 14.

Sorting. Pertemuan ke 14. Sorting Pertemuan ke 14. Sorting Sorting adalah proses pengurutan data berdasarkan key tertentu. Misalkan untuk data mahasiswa, key nya adalah NIM Kegunaan dari sorting adalah untuk mempercepat proses

Lebih terperinci

Tips penting. N91 dan N91 8GB umum. Nokia PC Suite (terutama Nokia Audio Manager) Manajemen File

Tips penting. N91 dan N91 8GB umum. Nokia PC Suite (terutama Nokia Audio Manager) Manajemen File Tips penting N91 dan N91 8GB umum Nokia PC Suite (terutama Nokia Audio Manager) Nokia PC Suite dioptimalkan untuk manajemen data pada Memori telepon [C:]. Nokia PC Suite dianjurkan untuk mengelola kontak,

Lebih terperinci

BAB 4. ORGANISASI FILE. INPUT-OUTPUT SECTION. FILE-CONTROL SELECT nama_file ASSIGN TO PRINTER

BAB 4. ORGANISASI FILE. INPUT-OUTPUT SECTION. FILE-CONTROL SELECT nama_file ASSIGN TO PRINTER BAB 4. ORGANISASI FILE I. FILE URUT Organisasi file secara urut memungkinkan pengaksesan record di file secara berurutan. 1. Identification division. Isi dan bentuk dari identification division untuk organisasi

Lebih terperinci

Melakukan Operasi Logika

Melakukan Operasi Logika Melakukan Operasi Logika Hampir semua statemen C++ adalah ekspresi. Operator C++ selain +, -, /, * yakni operator logika. Pada dasarnya orang2 menghitung menggunakan operasi AND dan OR Mengapa Menggunakan

Lebih terperinci

Sistem Distribusi Data Melalui COM+ Dengan Visual Basic

Sistem Distribusi Data Melalui COM+ Dengan Visual Basic Sistem Distribusi Data Melalui COM+ Dengan Visual Basic Artikel ini telah dipublikasikan pada majalah Mikrodata Vol. 5 Series 17, May 2002. Agus Kurniawan agusk@cs.ui.ac.id http://blog.aguskurniawan.net

Lebih terperinci

Analisis Korelasi dan Regresi Sederhana

Analisis Korelasi dan Regresi Sederhana Analisis Korelasi dan Regresi Sederhana Pada minggu ini akan dipelajari : Menghitung Korelasi Melakukan Analisis Regresi Sederhana Pemeriksaan Asumsi dalam Analisis Regresi Untuk melakukan kegiatan pada

Lebih terperinci

Baca Tulis File. Untuk dapat membaca atau menulis data dari/ke sebuah file maka langkah yang perlu dilakukan adalah:

Baca Tulis File. Untuk dapat membaca atau menulis data dari/ke sebuah file maka langkah yang perlu dilakukan adalah: Untuk dapat membaca atau menulis data dari/ke sebuah file maka langkah yang perlu dilakukan adalah: 1. membuka file - mendefinisikan variabel stream - melakukan perintah open() 2. Melakukan pembacaan atau

Lebih terperinci

memberikan output berupa solusi kumpulan pengetahuan yang ada.

memberikan output berupa solusi kumpulan pengetahuan yang ada. MASALAH DAN METODE PEMECAHAN MASALAH (Minggu 2) Pendahuluan Sistem yang menggunakan kecerdasan buatan akan memberikan output berupa solusi dari suatu masalah berdasarkan kumpulan pengetahuan yang ada.

Lebih terperinci

1.1 Memulai Access 2007

1.1 Memulai Access 2007 Microsoft Access 2007 1.1 Memulai Access 2007 Microsoft Access 2007 yang untuk selanjutnya disingkat Access 2007 adalah program aplikasi database yang populer dan banyak digunakan saat ini. Dengan Access

Lebih terperinci

Maker merupakan suatu fungsi atau role dimana user melakukan input atau membuat transaksi yang akan dijalankan.

Maker merupakan suatu fungsi atau role dimana user melakukan input atau membuat transaksi yang akan dijalankan. IV. Batch Upload Batch Upload adalah menu dalam MCM yang digunakan untuk melakukan transaksi ke beberapa rekening sekaligus, baik transaksi ke sesama rekening Bank Mandiri (In House Transfer) maupun transaksi

Lebih terperinci

Gambar 1 - Graphical User Interface (GUI) dbookpro

Gambar 1 - Graphical User Interface (GUI) dbookpro PENGANTAR DBOOK PRO UNTUK PENGGUNA TINGKAT LANJUT dbookpro adalah perangkat lunak yang bisa digunakan untuk membuat buku teks elektronik interaktif atau e-textbook. E-textbook bisa dibuat dengan memasukkan

Lebih terperinci

Memanfaatkan Wolfram Alpha Free untuk Pembelajaran Matematika Bagian I: Secara Online. Marfuah, M.T marfuah@p4tkmatematika.org

Memanfaatkan Wolfram Alpha Free untuk Pembelajaran Matematika Bagian I: Secara Online. Marfuah, M.T marfuah@p4tkmatematika.org Memanfaatkan Wolfram Alpha Free untuk Pembelajaran Matematika Bagian I: Secara Online Marfuah, M.T marfuah@p4tkmatematika.org Satu lagi aplikasi gratis yang dapat dimanfaatkan untuk pembelajaran matematika,

Lebih terperinci

2. DASAR TEORI 2.1 PHP5

2. DASAR TEORI 2.1 PHP5 Modul 2 1. TUJUAN Mahasiswa dapat memahami pemrograman server side menggunakan PHP5 Mahasiswa dapat mengetahui sintak-sintak yang digunakan dalam penanganan form dengan menggunakan metode GET dan POST

Lebih terperinci

MENGOPERASIKAN PERANGKAT LUNAK LEMBAR SEBAR 05 EDISI III - 2005 MENGOPERASIKAN PERANGKAT LUNAK LEMBAR

MENGOPERASIKAN PERANGKAT LUNAK LEMBAR SEBAR 05 EDISI III - 2005 MENGOPERASIKAN PERANGKAT LUNAK LEMBAR MENGOPERASIKAN PERANGKAT LUNAK LEMBAR SEBAR 05 MENGOPERASIKAN PERANGKAT LUNAK LEMBAR Edisi III - 2005 EDISI III - 2005 MATA MATA DIKLAT: KETERAMPILAN KOMPUTER DAN PENGELOLAAN INFORMASI (KKPI) PROGRAM KEAHLIAN:

Lebih terperinci

Fungsi Library EX-word TextLoader

Fungsi Library EX-word TextLoader EW-ID2000 Kamus Elektronik EX-word Fungsi Library EX-word TextLoader Pedoman Pemakaian Pendahuluan Pedoman Pemakaian ini menjelaskan cara menggunakan software EX-word TextLoader dan fungsi Library Kamus

Lebih terperinci

MODUL PELATIHAN PROGRAM MS. OFFICE EXCEL 2007 DISUSUN OLEH YAYASAN KURNIA

MODUL PELATIHAN PROGRAM MS. OFFICE EXCEL 2007 DISUSUN OLEH YAYASAN KURNIA MODUL PELATIHAN PROGRAM MS. OFFICE EXCEL 2007 DISUSUN OLEH YAYASAN KURNIA A. MENYALAKAN KOMPUTER Pastikan Kabel Supply terhubung ke PLN, kemudian lakukan langkah sbb: 1. Nyalakan Stabilizer 2. Nyalakan

Lebih terperinci

Pertemuan ke - 12 Unit Masukan dan Keluaran Riyanto Sigit, ST. Nur Rosyid, S.kom Setiawardhana, ST Hero Yudo M, ST

Pertemuan ke - 12 Unit Masukan dan Keluaran Riyanto Sigit, ST. Nur Rosyid, S.kom Setiawardhana, ST Hero Yudo M, ST Pertemuan ke - 12 Unit Masukan dan Keluaran Riyanto Sigit, ST. Nur Rosyid, S.kom Setiawardhana, ST Hero Yudo M, ST Politeknik Elektronika Negeri Surabaya Tujuan Menjelaskan system komputer unit masukkan/keluaran

Lebih terperinci

Aplikasi SI Kemiskinan Daerah V.1. USER MANUAL APLIKASI SI Kemiskinan Daerah V.1 BAPPEDA JAKARTA

Aplikasi SI Kemiskinan Daerah V.1. USER MANUAL APLIKASI SI Kemiskinan Daerah V.1 BAPPEDA JAKARTA USER MANUAL APLIKASI SI Kemiskinan Daerah V.1 BAPPEDA JAKARTA 1 Sistem Informasi Kemiskinan dibangun dengan tujuan untuk memenuhi kebutuhan informasi yang dibutuhkan dalam penanggulangan kemiskinan secara

Lebih terperinci

Bab 1 BEKERJA DENGAN MENGGUNAKAN MYOB ACCOUNTING PLUS V.13

Bab 1 BEKERJA DENGAN MENGGUNAKAN MYOB ACCOUNTING PLUS V.13 Bab 1 BEKERJA DENGAN MENGGUNAKAN MYOB ACCOUNTING PLUS V.13 A. MENJALANKAN PROGRAM MYOB ACCOUNTING Setelah yakin komputer Saudara dipasang dan diinstal Software MYOB Accounting Plus versi 13, maka ada 2

Lebih terperinci

III. DOKUMENTASI HASIL PEKERJAAN APLIKASI SISTEM INFORMASI PERJALANAN DINAS. Aplikasi Perjalanan Dinas Sekretariat Dewan Prov.

III. DOKUMENTASI HASIL PEKERJAAN APLIKASI SISTEM INFORMASI PERJALANAN DINAS. Aplikasi Perjalanan Dinas Sekretariat Dewan Prov. III. DOKUMENTASI HASIL PEKERJAAN APLIKASI SISTEM INFORMASI PERJALANAN DINAS Aplikasi Perjalanan Dinas Sekretariat Dewan Prov. Sulawesi Barat Struktur Sistem Informasi Perjalanan Dinas Aplikasi terdiri

Lebih terperinci

E Layanan Pendidikan Dasar DAFTAR ISI

E Layanan Pendidikan Dasar DAFTAR ISI DAFTAR ISI Penjelasan Umum.. 2 Model Entri Data 2 Text Box.. 2 Combo Box 2 Calendar. 3 Option Button. 4 Check Box.. 4 Penyaluran Siswa.. 4 Prosedur Penyaluran Siswa.. 4 Pendaftaran Baru. 7 Edit Permohonan..

Lebih terperinci